syarat-syarat-puasa

Document Sample
syarat-syarat-puasa Powered By Docstoc
					                         SYARAT-SYARAT PUASA
                                          Disalin Dari
 AL-FATAWA AL-JAMI'AH LIL MAR'ATIL MUSLIMAH
                                      Penyusun
                               Amin bin Yahya Al-Wazan


USIANYA EMPAT BELAS DAN TELAH MENGALAMI HAIDH, TAPI KARENA TIDAK TAHU IA
TIDAK BERPUASA PADA TAHUN ITU.


Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Saat saya berumur empat belas tahun dan
saya telah mengalami haidh, tahun itu saya tidak berpuasa di bulan Ramadhan karena
ketidaktahuan saya dan keluarga saya, itupun karena kami tinggal di tempat yang jauh dari pada
ahli ilmu, sementara kami tidak mengetahui tentang hal itu. Kemudian pada umur lima belas
tahun saya telah melaksanakan puasa, dan saya pun telah mendengar dari sebagian pemberi
fatwa, bahwa jika seorang wanita telah mengalami haid maka wajib baginya untuk berpuasa,
bahkan walaupun umurnya itu belum mencapai usia baligh, saya mohon keterangan tentang hal
ini ..?


Jawaban
Penanya menyebutkan tentang dirinya bahwa ia mendapatkan haidh pada umur empat belas
tahun dan tidak mengetahui bahwa datangnya haid merupakan tanda bahwa ia telah baligh,
maka tidak ada dosa baginya meninggalkan puasa pada tahun itu karena tidak mengetahuinya,
sebab tidak ada dosa bagi orang yang tidak mengetahui hukum. Akan tetapi jika ia telah
mengetahui bahwa wajib bagi dirinya untuk berpuasa, maka hendaknya ia bersegera untuk
mengqadha puasa Ramadhan yang dialaminya setelah ia mengalami haidh, karena jika seorang
wanita telah baligh maka wajib baginya untuk berpuasa. Seorang wanita dianggap baligh jika
telah mengalami satu diantara empat hal dibawah ini, yaitu :


     1. Umurnya telah mencapai lima belas tahun
     2. Telah tumbuh bulu di sekitar kemaluannya
     3. Mengeluarkan air mani
     4. Mengalami masa haidh


Jika satu di antara keempat hal ini telah dialami oleh seorang wanita, maka berarti ia telah baligh
dan berlaku baginya ketetapan-ketetapan syari'at, yaitu berupa kewajiban-kewajiban ibadah
sebagaimana diwajibkan atas orang dewasa. Kemudian saya sampaikan kepada penanya :
Bahwa kini ia berkewajiban melaksanakannya, jika pada bulan Ramadhan yang telah dilaluinya
ia tidak berpuasa sementara ia telah mengalami haidh, maka hendaknya ia segera
mengqadhanya agar bisa terlepas dari dosanya. [Fatawa Nur 'ala Ad-Darb, Syaikh Ibnu Utsaimin,
halaman 65-66]


KAPAN REMAJA PUTRI DIWAJIBKAN UNTUK BERPUASA


Pertanyaan
Syaikh Abdullah bin Jibrin ditanya : Kapankah seorang remaja putri diwajibkan puasa ..?


Jawaban
Wajib puasa bagi remaja putri yang telah mencapai usia baligh, biasanya umur baligh ini pada
umur lima belas tahun, atau tumbuh bulu kasar di sekitar kemaluannya, atau telah mengeluarkan
air mani, atau telah mengalami haidh, atau telah mengalami kehamilan. Jika salah satu di antara
lima hal itu telah dialami maka wajib baginya untuk berpuasa walaupun ia baru berumur sepuluh
tahun atau sebelas tahun, namun keluarga seringkali mengabaikan hal ini karena menduga
bahwa ia masih kecil sehingga tidak menyuruhnya berpuasa. Ini tindakan yang salah, karena
sesungguhnya seorang remaja putri yang telah haidh, maka ia telah menjadi wanita baligh,
dengan demikian telah berlaku baginya ketetapan-ketetapan syari'at sebagaimana orang dewasa
lainnya. [Fatawa Ash-Shiyam, Syaikh Abdullah bin Jibrin, halaman 22-23]


ANAK PEREMPUAN SAYA BERUMUR TIGA PULUH TAHUN DAN TELAH MEMPUNYAI
ANAK, AKAN TETAPI IA MENDERITA PENYAKIT SYARAF


Pertanyaan
Al-Lajnah Ad-Da'imah Lil Ifta' ditanya : Saya mempunyai anak perempuan yang berumur tiga
puluh tahun dan telah mempunyai beberapa orang anak, sejak empat belas tahun lalu ia
mengalami gangguan pada otaknya. Dulu penyakit ini dialaminya sebentar, kemudian berhenti,
dan kali ini penyakit itu telah menjangkitinya lagi sehingga ia berperilaku yang tidak biasanya,
penyakit itu telah berlangsung selama kira-kira tiga bulan, dengan demikian ia tidak bisa
melakukan shalat dan wudhu dengan baik kecuali jika dibantu seseorang yang membimbingnya.
Ketika datang bulan Ramadhan yang penuh berkah ia melaksanakan puasa selama satu hari
saja, itupun tidak dilakukan dengan baik, sedangkan hari-hari yang selebihnya, ia tidak berpuasa.
Berilah saya keterangan tentang masalah ini sehingga saya mengetahui apa yang wajib saya
laksanakan dan apa yang wajib bagi anak saya itu, karena saya adalah walinya ?


Jawaban
Jika kenyataannya kondisi wanita itu sebagaimana yang Anda sebutkan, maka tidak ada
kewajiban bagi wanita itu untuk melaksanakan puasa dan shalat, juga tidak ada kewajiban
mengqadha puasa baginya selama ia dalam keadaan seperti itu, bahkan tidak ada kewajiban
bagi Anda kecuali memeliharanya. karena Anda adalah walinya. Telah disebutkan dalam suatu
hadits dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda.


        "Artinya : Masing-masing kalian adalah pemimpin dan masing-masing kalian
        akan dimintai pertanggung jawaban tentang yang dipimpinnya"


Jika pada suatu waktu ia sadar, maka wajib baginya untuk melaksanakan shalat pada saat
sadarnya itu, demikian juga bila ia sadar pada suatu hari di bulan Ramadhan, maka pada saat ia
sadar ia wajib berpuasa. Jadi ia wajib berpuasa hanya pada hari yang ia sedang sadar saja. [
ibid, halaman 59 ]


REMAJA PUTRI BERUSIA DUA BELAS ATAU TIGA BELAS TAHUN TIDAK BERPUASA DI
BULAN RAMADHAN


Pertanyaan
Al-Lajnah Ad-Da'imah Lil Ifta ditanya : Remaja putri telah mencapai umur dua belas atau tiga
belas tahun, pada bulan Ramadhan ia tidak melaksanakan puasa, apakah ia dikenakan suatu
sanksi atau kepada keluarganya, apakah wajib baginya berpuasa, dan jika ia tidak berpuasa,
apakah ia mendapat sanksi .?


Jawaban
Seorang wanita menjadi mukallaf (terkena beban ketentuan syari'at) dengan beberapa syarat,
yaitu : Beragama Islam, berakal, dan telah baligh. Wanita dianggap baligh jika ia telah mengalami
haidh atau bermimpi hingga mengeluarkan mani, atau telah tumbuh bulu kasar di sekitar
kemaluannya, atau ia telah mencapai umur lima belas tahun. Jika ketiga syarat itu telah
terpenuhi, maka wajib baginya untuk berpuasa dan wajib baginya untuk mengqadha puasa yang
telah ditinggalkan selama ia telah dikategorikan terkena beban ketentuan syari'at. Tapi jika salah
satu syarat itu tidak ada, maka ia belum terkena beban ketentuan dan tidak dikenakan sanksi
apapun baginya. [ ibid, halaman 22 ]


TELAH BALIGH PADA UMUR DUA BELAS TAHUN NAMUN BARU BERPUASA PADA UMUR
EMPAT BELAS TAHUN


Pertanyaan
Al-Lajnah Ad-Daimah Lil Ifta ditanya : Seorang wanita mengatakan. Saya telah baligh pada
umur dua belas tahun, tepatnya satu bulan sebelum Ramadhan, tapi saya baru melaksanakan
puasa pada umur empat belas tahun, apakah wajib bagi saya untuk mengqadha puasa untuk dua
tahun yang telah lewat itu atau tidak ?


Jawaban
Wajib bagi Anda untuk mengqadha hari-hari puasa yang telah Anda tinggalkan selama bulan
Ramadhan itu, sebab saat Anda meninggalkan puasa itu Anda telah baligh. Hendaknya Anda
memohon ampun dan bertobat kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala karena Anda telah berbuat
dosa, yaitu meninggalkan puasa di bulan Ramadhan tanpa udzur yang dibenarkan syari'at.
Semoga Allah menerima taubat Anda dan memberi Anda ampunan atas kelalaian yang telah
Anda lakukan. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfrman.


        "Artinya : Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya
        kamu beruntung" [An-Nur : 31]


Dan firman-Nya pula.


        "Artinya : Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat,
        beriman, beramal shalih, kemudian tetap di jalan yang benar" [Thaha : 82]



Disalin dari buku Al-Fatawa Al-Jami'ah Lil Mar'atil Muslimah, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa
Tentang Wanita 1, penyusun Amin bin Yahya Al-Wazan, terbitan Darul Haq hal. 217 - 220,
penerjemah Amir Hamzah Fakhruddin

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:447
posted:2/12/2010
language:Indonesian
pages:4