Renja by EddySunarto

VIEWS: 6,812 PAGES: 179

									Panduan ini disusun oleh Local Governance Support Program (LGSP), Maret 2007
Pendanaan: USAID (United States Agency for International Development)
Dilaksanakan oleh Research Triangle Institute, Indonesia

LGSP USAID Strategic Participatory Planning Team dibentuk khusus untuk memberikan advocacy, pelatihan
dan pendampingan kepada Pemerintah Daerah, DPRD, Organisasi Masyarakat Sipil (NGO, CBO dan CSO)
dalam bidang perencanaan pembangunan daerah, baik yang bersifat perencanaan jangka panjang (RPJPD),
perencanaan jangka menengah (RPJMD dan Renstra SKPD), maupun rencana tahunan (RKPD, Renja
SKPD, RKA SKPD); diagnostic assessment kemampuan perencanaan daerah; seminar, workshop dan
focus group discussions konsultasi publik perencanaan daerah.

TIM STRATEGIC PARTICIPATORY PLANNING terdiri atas Widjono Ngoedijo Ph.D (Advisor), Engkus Ruswana
(Planning Specialist) dan Indira Sari (Assistant Planning Specialist); Planning Specialist di kantor regional
LGSP terdiri atas Agus Irawan Setiawan (NSRO), Rahmad Djalle (WSRO), Sri Pantjawati Handayani (WJRO),
Hartanto Ruslan (CJRO), Nurman Sillia (EJRO), Undang Suryana (SSRO), Susila Utama dan Joni Chandra
(NAD).

LGSP mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Pemerintah Daerah atas informasi
perencanaan yang diberikan untuk memperkaya substansi bahan pelatihan dan pendampingan ini.


PENDAPAT DAN PANDANGAN YANG DISAMPAIKAN DALAM BAHAN PELATIHAN DAN PENDAMPINGAN INI
ADALAH SEMATA-MATA MERUPAKAN TANGGUNG JAWAB LGSP DAN TIDAK SELALU MENCERMINKAN
PENDAPAT DAN PANDANGAN USAID.

Untuk informasi lebih lanjut hubungi:
LGSP
Jakarta Stock Exchange Building
Tower 1, 29 th Floor
Jl. Jend. Sudirmak Kav. 52 - 53
Jakarta 12190

Phone : +62 21 515 1755-57
Facs     : +62 21 515 1752
E-mail : info@lgsp.or.id
Http://www.lgsp.or.id
Abstract
 Abstrach
     Guideline for Local Participatory Planning
     The Guideline for Training and Facilitation in the Preparation of Regional
     Development Plan is prepared in relation to the LGSP-USAID technical
     assistance in the area of participatory regional development planning. In
     accordance with the LGSP objective, the Guideline is aimed at providing better
     and more comprehensive understanding, strengthening capacity and
     capability of local government, legislature and civil society organizations in
     participatory orientated local development planning.

     The specific objective of the guideline is (1) to provide LG, DPRD and civil
     society organizations with better understanding of perspective and process
     of local participatory planning; (2) to facilitate LG in preparing related regional
     development plans in compliance with laws and regulations in planning and
     budgeting; (3) to facilitate DPRD and civil society organizations to effectively
     contribute to the local planning process; (4) to develop better clarification on
     the role, functions and jurisdictions of each actor, LG, DPRD and CSO in
     local development planning process.

     It is expected that the guideline will result in the quality enhancement of the
     process, performance and products of regional development plans; better
     integration and consistency between strategic, medium term planning, annual
     program and budget; more effective roles, functions and involvement of DPRD
     and CSOs in the decision making process related to local planning; more
     effective of regional plan in meeting community needs and aspirations.

     Basic approach used in developing the guideline is as follows: (1) to serve
     multi user i.e. executive, legislative, CSO, and Media; (2) to use the framework
     of Law 25/2004 on National Development Planning System that requires the
     development plan preparation should be based on technocratic, participatory,
     political, bottom-up and top-down planning to clarify the role of each actor, i.e
     executive, legislative, and CSO in decision making related to planning and
     budgeting; (3) to give emphasis on the strengthening of planning perspective,
     process and quality of planning products; (4) to use framework of Law 32/
     2004 especially in relation to the classification of government functions,
     obligatory and optional services in all plans preparation to ensure there is
     consistency between long, medium term planning and annual program and
     budget; (5) to be a ‘loose leaf document’ to encourage local initiatives and to
     ensure sustain development of the guideline; (6) to produce a practical guide-
     line.

     The guideline consists of 6 (six) main sections starting with Section 1
     preparation of RPJP Daerah followed with Section 2 Preparation of RPJM
     Daerah; Section 3 Preparation of RENSTRA SKPD; Section 4 Preparation of
     RKPD; Section 5 Preparation of RENJA SKPD, and Section 6 Preparation of
     KUA, PPAS and RKA SKPD.


                                      i
Terms used:
 Terms used:
  RPJP Daerah  Regional Long Term Development Plan is a Local Government
               (LG) Statutory Plan with 20 years perspective; consists of vision,
               mission and general direction of local development
  RPJM Daerah  Regional Medium Term Development Plan is a LG statutory plan
               document with 5 years perspective, consists of Bupati/Walikota
               vision, mission, agenda and its translation into local development
               strategy, policies, five year program and indicative resource
               envelope and budget resources allocation for each LG Work Unit
               and sector
  RENSTRA SKPD Local Government Work Unit (Agency) Strategic Plan is a LG
               statutory plan document with 5 years perspective; consists of
               LG Work Unit vision, mission, agenda, five-year program and
               indicative budget
  RKPD         Regional Government Annual Work Program and Budget is LG
               statutory plan document for 1 year period; consists of regional
               economic framework, program, activities, performance indicator,
               indicative budget ceiling for each LG Work Unit
  RENJA SKPD   LG Work Unit Annual Work Program; consists of LG Work Unit
               program, activities and indicative budget ceiling; developed based
               on the results of Musrenbang (Multi stakeholders development
               consultation forum) and SKPD Forum (bottom-up planning
               process)
  KUA          Local Government General Budget Policy prepared by LG Budget
               Team; developed based of RKPD; consists of previous year
               program and budget realization; statement of development issues
               and problems, challenges and opportunities; strategy and policy
               of LG work program; macro economic framework; target and
               indicator of program and activities; LG revenue projection; budget
               resources allocation and sources of fund
  PPAS         Local Government Indicative Annual Budget Ceiling developed
               based on KUA; prepared by LG Budget Team and DPRD (Local
               Council) Budget Team; consist previous year program and budget
               realization; strategy and policy of LG Annual Budget; list, target
               and indicator of program and activities to be undertaken; projection
               of revenue, expenditure and local finance; priority and ceiling of
               budget for each obligatory services and SKPD
  RKA SKPD     LG Work Unit Annual Work Budget prepared by SKPD; consists
               of name, title, location of program and activity proposed by SKPD;
               indicator of program targets, inputs, outputs and short term
               outcome and budget for each resource (personnel, materials,
               equipments) and total budget for activity
  DPRD         Regional House of Representatives or Local Parliament
  CSO          Civil Society Organizations




                                      ii
                     SERI
       BAHAN PELATIHAN DAN PENDAMPINGAN
    PENYUSUNAN RENCANA PEMBANGUNAN DAERAH



                                Bagian 1
       Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)




                                Bagian 2
      Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)




                                  Bagian 3
          Penyusunan Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah
                            (RENSTRA SKPD)




                                  Bagian 4
              Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)




                                  Bagian 5
     Penyusunan Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (RENJA SKPD)




                                   Bagian 6
Penyusunan Kebijakan Umum APBD, Prioritas dan Plafond Anggaran Sementara (PPAS)
                 dan Rencana Kerja Anggaran SKPD (RKA SKPD)




                                      iii
Ringkasan
 Ringkasan




                    BAHAN PELATIHAN DAN PENDAMPINGAN
                 PENYUSUNAN RENCANA PEMBANGUNAN DAERAH


Pengantar

Bahan Pelatihan dan Pendampingan Penyusunan Rencana Pembangunan Daerah ini
disusun dalam kerangka Bantuan Teknis Local Governance Support Program (LGSP)-
USAID dalam bidang perencanaan pembangunan daerah partisipatif. Sesuai tujuan dari
LGSP, maka Bahan Pelatihan dan Pendampingan ini dimaksudkan untuk membantu
memberikan pemahaman yang lebih menyeluruh, menguatkan kemampuan dan kapasitas
pemerintah daerah, legislatif dan organisasi masyarakat sipil dalam bidang perencanaan
pembangunan daerah partisipatif sesuai dengan peranan dan fungsi masing-masing pihak
dalam proses penyusunan perencanaan pembangunan daerah

Tujuan

Adapun tujuan utama penyusunan Bahan Pelatihan dan Pendampingan ini adalah:
· Memberikan kepada pemerintah daerah, legislatif dan organisasi masyarakat sipil tentang
   perspektif, wawasan, dan proses perencanaan pembangunan daerah secara menyeluruh
· Menfasilitasi Pemerintah Daerah dalam penyusunan berbagai rencana pembangunan
   daerah sebagaimana diamanatkan dalam peraturan perundangan tentang perencanaan
   dan penganggaran daerah
·· Menfasilitasi Legislatif dan Organisasi Masyarakat Sipil untuk dapat memberikan kontribusi
   yang efektif pada proses penyusunan perencanaan pembangunan daerah
· Memperjelas peranan, fungsi, dan jurisdiksi masing-masing pihak pemerintah daerah,
   legislatif, dan organisasi masyarakat sipil dalam proses penyusunan rencana
   pembangunan daerah

Sasaran yang hendak dicapai:
· Meningkatnya kualitas proses, kinerja dan keluaran penyusunan rencana pembangunan
  daerah
· Keterpaduan perencanaan strategis jangka panjang, menengah dengan rencana dan
  penganggaran tahunan
· Semakin efektifnya peranan, fungsi dan keterlibatan lembaga legislatif (DPRD) dan
  organisasi masyarakat sipil dalam proses penyusunan rencana pembangunan daerah
· Semakin efektifnya perencanaan pembangunan daerah untuk memenuhi aspirasi dan
  kebutuhan masyarakat



                                             iv
Pendekatan

Adapun pendekatan yang digunakan dalam penyusunan Bahan Pelatihan dan Pendampingan
ini adalah sebagai berikut:
· Ditujukan untuk multi pihak yaitu eksekutif, legislatif, dan organisasi masyarakat sipil
    (NGO, CBO dan CSO)
· Menggunakan kerangka pendekatan Undang-Undang 25/2004 tentang Sistem
    Perencanaan Pembangunan Nasional terutama pendekatan perencanaan teknokratis,
    partisipatif, politis, bottom up, dan top down planning untuk memperjelas peranan masing-
    masing pihak eksekutif, legislatif, dan organisasi masyarakat sipil dalam proses
    pengambilan keputusan perencanaan dan penganggaran pembangunan daerah
· Lebih menekankan pada penguatan perspektif dan wawasan perencanaan, proses
    dan kualitas penyusunan rencana pembangunan daerah
· Menggunakan kerangka Undang- Undang 32/2004 dan PERMENDAGRI 13/2006
    khususnya tentang klasifikasi fungsi, urusan wajib, dan urusan pilihan pemerintahan
    daerah untuk semua rencana guna memastikan terdapatnya benang merah dan
    konsistensi antara perencanaan dan penganggaran daerah
· Bersifat ‘loose leaf document’ guna mendorong terdapatnya prakarsa daerah atau berbagai
    pihak untuk secara berkelanjutan mengembangkan dan memutakhirkan Bahan Pelatihan
    dan Pendampingan ini
· Mengutamakan kepraktisan dan kemudahan penyusunan rencana dengan menyediakan
    template dan handout

Kandungan Bahan Pelatihan dan Pendampingan

Adapun kandungan daripada Bahan Pelatihan dan Pendampingan ini meliputi:

Bagian 1 Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD).

Bagian 2 Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD).

Bagian 3 Penyusunan Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah (RENSTRA
         SKPD).

Bagian 4 Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD).

Bagian 5 Penyusunan Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (RENJA
         SKPD).

Bagian 6 Penyusunan Kebijakan Umum Anggaran, Prioritas dan Plafond Anggaran
         Sementara (PPAS) dan Rencana Kerja Anggaran SKPD (RKA SKPD).




                                             v
vi
Esensi Substansi Bagian per Bagian

RPJPD menekankan tentang pentingnya penggunaan perencanaan strategis berbasis
skenario (scenario planning) keterlibatan stakeholders yang relevant dan kompeten,
terutama lembaga penelitian untuk merumuskan skenario perkembangan faktor-faktor
eksternal pendorong pembangunan daerah (sosial, politik, ekonomi, teknologi, lingkungan
hidup) dan implikasinya pada pembangunan daerah 20 tahun kedepan

RPJMD menekankan tentang pentingnya menerjemahkan secara arif VISI, MISI dan Agenda
KEPALA DAERAH TERPILIH kedalam tujuan, sasaran, strategi dan kebijakan pembangunan
yang merespon kebutuhan dan aspirasi masyarakat serta kesepakatan tentang tolok ukur
kinerja untuk mengukur keberhasilan atau ketidak berhasilan pembangunan daerah dalam
5 tahun kedepan.

RENSTRA SKPD menekankan tentang pentingnya setiap SKPD memiliki 3-5 tolok ukur
kinerja kunci pelayanan SKPD yang jelas berdasarkan TUPOKSI SKPD yang dapat
memberikan gambaran secara cepat kepada masyarakat tentang status kinerja pelayanan
SKPD; dan rencana pencapaian program SKPD sesuai dengan Standar Pelayanan Mini-
mal; mendorong peningkatan kualitas konsultasi FORUM MULTI STAKEHOLDERS SKPD

RKPD menekankan tentang pentingnya penyusunan berdasarkan Kerangka
Penyelenggaraan Fungsi, Urusan Wajib dan Urusan Pilihan Pemerintahan Daerah;
perumusan tujuan dan sasaran pembangunan daerah yang realistis dan konsisten dengan
visi, misi KDH, dan RPJMD; memastikan bahwa sumber daya dan dana daerah diarahkan
untuk menangani isu pembangunan daerah yang prioritas dan mendesak; kesesuaian dengan
RKP dan Pedoman Penyusunan APBD yang diterbitkan oleh MENDAGRI setiap tahunnya;
didasarkan pada kesepakatan dengan stakeholder yang dicapai melalui mekanisme
Musrenbang RKPD dan Forum Multi Stakeholder SKPD; disusun dengan pendekatan
perencanaan berbasis kinerja; penyusunannya transparan dan dapat dipertanggung-
jawabkan kepada stakeholder; serta perlunya dukungan data dan informasi yang akurat
dan mutakhir

RENJA SKPD menekankan tentang pentingnya SKPD menguasai dan kompeten dalam
menyusun program dan kegiatan SKPD sesuai PERMENDAGRI 13/2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah; karena RENJA SKPD merupakan dasar utama bagi
penyusunan rencana dan penganggaran tahunan dan rencana strategis jangka menengah
daerah. Kualitas penyusunan RENJA SKPD akan sangat menentukan kualitas rencana
daerah diatasnya. Bahan Pelatihan ini juga menekankan tentang pentingnya SKPD
menggunakan form RKA SKPD dalam menyusun RENJA SKPD untuk menfasilitasi
keterpaduan rencana dan anggaran

KUA, PPAS dan RKA SKPD ketiga dokumen ini telah diatur secara rinci dan lengkap dalam
PERMENDAGRI 13/2006 . Bahan ini menekankan tentang pentingnya menggunakan RKA
SKPD sebagai alat untuk meningkatkan pengelolaan pelayanan dan mengembangkan
standar pelayanan SKPD karena RKA SKPD memiliki informasi yang pada dasarnya
diperlukan bagi pengembangan STANDAR PELAYANAN MINIMAL.




                                          vii
Penutup

LGSP menghaturkan terima kasih atas kerjasama yang telah diberikan oleh pemerintah
daerah, service provider, serta berbagai pihak lainnya yang memungkinkan Bahan Pelatihan
dan Pendampingan Penyusunan Rencana Pembangunan Daerah ini dapat disusun.


Service Provider LGSP Bidang Perencanaan Partisipatif

No                  Nama                                         Posisi                           Wil.            E-mail
                                                                                                 Tugas

 1   Ir. Elysa Wulandari, M.Sc              Participatory Planning Specialist                    NARO    elysawulandari@yahoo.com
 2   Ir. Halis Agussaini, MT                Participatory Planning Specialist                    NARO    haliesz@yahoo.com
 3   Vivi Silvia, SE, M.Si                  Local Economic Specialist                            NARO    Silviamunir @ yahoo.com
 4   T. Ahmad Yani, S.H, M.Hum              Local Regulation Specialist                          NARO    teuku_yani@yahoo.com
 5   Ir. Rina Lingga, MT                    Participatory Planning Specialist                    NSRO    corahlimalapan@yahoo.com
 6   Ir. Yusak Maryunianta, MSi             Participatory Planning Specialist                    NSRO    mar_yunianta@yahoo.com
 7   DR. Jafrinur, MSP                      Development Planning Specialist                      WSRO    Jafrinur@yahoo.com
 8   Indraddin, S. Sos, M.Si                Participatory Planning Specialist                    WSRO
 9   Drs. Edi Indrizal, M.Si                Participatory Planning Specialist                    WSRO    lasp_lian@yahoo.com
10   Prof.DR. Sjafrizal                     Local Economic Specialist                            WSRO    Syafrizal17@Yahoo.com
11   Ir.Putu Oktavia, MA                    Development Planning Specialist                      WJRO    p_oktavia@yahoo.com
12   Ir. Nila Safrida                       Development Planning Specialist                      WJRO    nilasafrida@yahoo.com
13   Ir. Diding Sakri                       Development Planning Specialist                      WJRO    diding@bdg.centrin.net.id
14   Ir.Ari Nurman, MSc                     Development Planning Specialist                      WJRO    arinurman@yahoo.com
15   Ir.Elia Rahmi                          Socio Economic and Cultural Development Specialist   WJRO    biramabogor@yahoo.com
16   Ir. Winny Astuti, MSc, Ph.D            Development Planning Specialist                      CJRO    winnyastuti@yahoo.com.au
17   Drs. Mulyanto, ME                      Local Finance and Economic Specialist                CJRO    m_yanto@fe.uns.ac.id
                                                                                                         myt03@plasa.com
                                                                                                         yanto.mul@gmail.com
18   Ahmad Zuber, S.Sos, DEA                Development Planning Specialist                      CJRO    zyouber_zyoubaedi@yahoo.fr
19   Lukman Hakim, SE, M.Si.                Local Finance and Economic Specialist                CJRO    lukkim@yahoo.com
20   Murtanti Jani Rahayu, ST, MT           Development Planning Specialist                      CJRO    arsitek@uns.ac.id
21   Rutiana Dwi Wahyuningsih, S.Sos, Msi   Local Finance and Economic Specialist                CJRO    -
22   Cahyo Suryanto                         Development Planning Specialist                      EJRO    cahyo@pusdakota.org
23   Aluisius Hery Pratono, SE, MDM         Financial and Budget Specialist                      EJRO    herypra@hotmail.com
                                                                                                         hery_pra@ubaya.ac.id
24   Salman Nurdin                          Socio Economic and Cultural Development Specialist   EJRO    salmannurdin@yahoo.com
25   Drs. Fatchurrochim Ghany, Ec., MSP     Development Planning Specialist                      EJRO    rochim_ghany@telkom.net
26   Bambang Hariyadi SE, MSi, AK           Local Finance and Economic Specialist                EJRO    b_haryadi_lee@telkom.net
27   Ir.Hendrawan Hamonangan, MA            Development Planning Specialist                      EJRO    hsaragi@yahoo.com
28   M Khusaini, SE, M.Si, M.A              Local Finance and Economic Specialist                EJRO    husen@fe.unibraw.ac.id
29   Ir. Eko Budi Santoso, Lic.Rer.Reg.     Development Planning Specialist                      EJRO
30   Prof. DR Ananto Yudono, M.Eng          Development Planning Specialist                      SSRO    yudono@indosat.net.id
31   Ir. Arifuddin Akil, M.T                Development Planning Specialist                      SSRO    Arifuddinakil@yahoo.com
32   DR. Mukhlis Sufri, SE, M.Si            Local Economic Specialist                            SSRO
33   Muslimin A. Latief, SH                 Local Regulation Specialist                          SSRO
34   Muhammad Ridwan SH                     Local Regulation Specialist                          SSRO




                                                             viii
LGSP Participatory Planning Team

No                 Nama                         Posisi                                 E-mail         Telepon

 1   Widjono Ngoedijo           LGSP-Planning Advisor                      wngoedijo@lgsp.or.id     (021) 5151755

 2   Engkus Ruswana             LGSP-National Office Planning Specialist   eruswana@lgsp.or.id      (021) 5151755

 3   Indira Sari                LGSP-National Office Planning Assistant    isari@lgsp.or.id         (021) 5151755

 4   Susila Utama               LGSP-NARO Planning Specialist              sutama@lgsp.or.id        (0651) 7406446

 5   Agus Irawan Setiawan       LGSP-NSRO Planning Specialist              ir2a@yahoo.com           (061) 4154202
                                                                           asetiawan@lgsp.or.id

 6   Rahmat Djalle              LGSP-WSRO Planning Specialist              rdjalle@lgsp.or.id       (0751) 7055509
                                                                           mmtrdj@hotmail.com

 7   Sri Pantjawati Handayani   LGSP-WJRO Planning Specialist              sphandayani@yahoo.com    (022) 727344

 8   Hartanto                   LGSP-CJRO Planning Specialist              hartantopml@yahoo.com    (0274) 586289
                                                                           hartantopml@telkom.net

 9   Nurman Djunaedi Sillia     LGSP-EJRO Planning Specialist              nsilia@lgsp.or.id        (0341) 551007
                                                                           noermant@yahoo.com’

10   Undang Rukban Suryana      LGSP-SSRO Planning Specialist              usuryana@lgsp.or.id      (0411) 871814
                                                                           undang_rs@hotmail.com
                                                                           undang_rs@yahoo.com’




                                                             ix
        Penjelasan Penggunaan Bahan Pelatihan dan Pendampingan
                Penyusunan Rencana Pembangunan Daerah


                                Bagian 5: RENJA SKPD

1.   BAHAN ini ditujukan bagi memenuhi kebutuhan akan referensi dasar yang lengkap
     dan mutakhir bagi penyusunan rencana pembangunan daerah.

2.   BAHAN ini ditujukan untuk membantu meningkatkan wawasan, pemahaman,
     pengetahuan dan keterampilan individu yang terlibat atau berkontribusi dalam
     penyusunan rencana pembangunan daerah baik di lingkungan Pemerintah Daerah,
     DPRD, maupun organisasi masyarakat sipil (NGO, CBO dan CSO).

3.   BAHAN ini terdiri atas 6 bagian yaitu:
     Bagian 1: RPJPD
     Bagian 2: RPJMD
     Bagian 3: RENSTRA SKPD
     Bagian 4: RKPD
     Bagian 5: RENJA SKPD
     Bagian 6: KUA, PPAS, RKA SKPD

     Dimana masing-masing bagian pada dasarnya berdiri sendiri dan dapat digunakan
     secara terpisah sesuai dengan kebutuhan perencanaan daerah.

4.   Untuk kepentingan penyusunan rencana, setiap BAGIAN memberikan informasi tentang
     rincian langkah-langkah (STEP BY STEP) yang perlu dilakukan dalam penyusunan
     rencana; diikuti dengan penjelasan untuk masing-masing langkah bagi memudahkan
     pemahaman atas tujuan, maksud langkah tersebut.

5.   TEMPLATE berupa tabel atau formulir disediakan di beberapa langkah tertentu untuk
     memudahkan implementasinya.

6.   HANDOUT disediakan pada bagian akhir dari setiap BAGIAN bagi individu yang ingin
     mendapatkan penjelasan lebih rinci atas langkah-langkah tertentu proses penyusunan
     rencana

7.   Setiap BAGIAN mengandung 3 alur penyusunan rencana yaitu alur teknokratis, alur
     partisipatif, dan alur politis dan legislasi. Ini ditujukan untuk memperjelas peranan dan
     tanggung jawab masing-masing pihak eksekutif, legislatif dan organisasi masyarakat
     sipil dalam proses penyusunan rencana.

8.   Pada alur teknokratis diharapkan eksekutif lebih besar peranannya, sementara pada
     alur partisipatif organisasi masyarakat sipil diharapkan lebih berperan dan pada alur
                          legislasi/politis diharapkan lebih besar peranan DPRD.

                        9. Memberikan penjelasan tentang kemungkinan peranan dan
                        kontribusi organisasi masyarakat sipil (CSO) dalam langkah
                        berkaitan proses penyusunan rencana


                                              x
                      10. Memberikan penjelasan tentang kemungkinan peranan dan
                      kontribusi DPRD dalam langkah berkaitan proses penyusunan
                      rencana


11. LAMPIRAN menyediakan informasi tentang Tabel, Formulir dan Format dari
    PERMENDAGRI 13/2006 yang digunakan sebagai pendukung Rencana Kerja Satuan
    Kerja Perangkat Daerah. Lampiran ini terdiri atas:
    · Lampiran A.1 tentang Kode dan Klasifikasi urusan Pemerintahan Daerah
      dan Organisasi
    · Lampiran A.V tentang Kode dan Klasifikasi Fungsi Pemerintahan Daerah Kabupaten/
      Kota.
    · Lampiran A.VI tentang Pembagian Fungsi, Urusan Wajib dan Urusan Pilihan
      Pemerintahan Daerah
    · Lampiran A.VII tentang Kode dan Daftar Program dan Kegiatan Menurut Urusan
      Pemerintahan Daerah
    · Lampiran A.X tentang FORMAT KUA APBD
    · Lampiran A. XI tentang FORMAT PPAS
    · Lampiran A. XIV tentang FORMAT RKA-SKPD

12. Untuk mengefektifkan proses pembelajaran dan pemahaman BAHAN ini, disarankan
    menggunakan fasilitator yang kompeten dalam bidang perencanaan dan penganggaran
    daerah dan telah berpengalaman memberikan advokasi dan bantuan teknis kepada
    pemerintah daerah, DPRD dan organisasi masyarakat sipil. Fasilitator ini dapat berasal
    dari Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Pemerintah, perguruan tinggi setempat,
    Lembaga Swadaya Masyarakat atau Konsultan.




                                           xi
Daftar Isi
 Daftar Isi

Apa itu Renja SKPD .......................................................................................................... 3
Landasan Hukum .............................................................................................................. 6
Prinsip-prinsip Penyusunan Renja SKPD ......................................................................... 9
Keluaran Utama Renja SKPD ......................................................................................... 12
Indikator Kualitas Renja SKPD ........................................................................................ 13
Kerangka Analisis Renja SKPD ...................................................................................... 15
Bagan Alir Proses Penyusunan Renja SKPD ................................................................. 19
Step by Step Penyusunan Renja SKPD .......................................................................... 20
Template dan Handout Pendukung .................................................................................. 22
Daftar Peristilahan dan Singkatan ................................................................................... 23


T1      Orientasi Perencanaan Daerah ............................................................................. 29
T2      Pembentukan Tim Penyusunan RKPD .................................................................. 32
T3      Penyusunan Rencana Kerja Penyiapan Dokumen RKPD ..................................... 35
T4      Review RPJMD dan Pencapaian RKPD Tahun Berjalan ....................................... 37
T5      Review Usulan Program Kegiatan SKPD Tahun Lalu dan Prioritas untuk Tahun
        Rencana (Prakiraan Maju) ..................................................................................... 38
T6      Pengumpulan Data/Informasi ................................................................................ 45
T7      Analisis Kondisi dan Permasalahan Daerah Eksisting .......................................... 46
T8      Analisis Kemampuan Keuangan Daerah ............................................................... 53
T9      Formulasi Dokumen Rancangan Awal RKPD ....................................................... 55
T10 Identifikasi prioritas Program dan Pagu Indikatif SKPD.......................................... 55
T11 Review Renstra SKPD .......................................................................................... 56
T12 Analisis Kondisi dan Masalah Sektor SKPD .......................................................... 57
T13 Perumusan Tujuan dan Sasaran Tahun Rencana ................................................. 58
T14 SPM- Standar Pelayanan Minimal .......................................................................... 61
T15 Perumusan Program dan Kegiatan SKPD Tahun Rencana .................................. 62
T16 Identifikasi Program kegiatan Pusat dan Provinsi .................................................. 63
T17 Identifikasi Stakeholders ......................................................................................... 64
T18 Penentuan stakeholders untuk Konsultasi Publik .................................................. 66
T19 Penetapan Jadwal dan Tata Cara Penyelenggaraan Forum SKPD
        dan Musrenbang .................................................................................................... 67



                                                             xii
T20 Penyiapan draft SK Tim Penyusun RKPD ............................................................. 69
T21 Penetapan SK Tim Penyusun ................................................................................ 69
T22 Surat Perintah kepada GS dan Surat Permintaan Kepada NGS............................ 70
T23 MUSRENBANG Desa/Kelurahan ........................................................................... 70
T24 Berita Acara Hasil Kesepakatan Musrenbang Desa/Kelurahan ............................. 71
T25 MUSRENBANG Kecamatan .................................................................................. 71
T26 Berita Acara Hasil Kesepakatan Musrenbang Kecamatan ..................................... 73
T27 Pembahasan Forum SKPD ................................................................................... 73
T28 Berita Acara Kesepakatan Forum SKPD ............................................................... 79
T29 Review Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Pedoman Penyusunan APBD ..... 80
T30 Formulasi Dokumen Rancangan RKPD ................................................................ 81
T31 Pembahasan Rancangan RKPD dengan SKPD ................................................... 83
T32 Musrenbang Daerah/RKPD ................................................................................... 86
T33 Naskah Kesepakatan Hasil Musrenbangda/RKPD ................................................ 88
T35 Formulasi Ranc.Akhir RKPD ................................................................................. 89
T36 Penyusunan Rancangan PERKADA RKPD .......................................................... 90
T37 Penyusunan Rancangan Peraturan Kepala SKPD ................................................ 90
T41 Penyerahan Rancangan PERKADA kepada KDH ................................................. 90
T42 Penetapan PERKADA tentang RKPD .................................................................... 90
T40 Dokumen Renja SKPD (peraturan Kepala SKPD) ................................................ 90
T43 Dokumen RKPD (Peraturan Kepala Daerah) ........................................................ 90


HANDOUT ..................................................................................................................... 106


LAMPIRAN ..................................................................................................................... 149




                                                              xiii
TOPIK




             RENJA SKPD
Bahan Pelatihan dan Pendampingan
        Penyusunan Rencana Kerja Satuan Kerja
                 Perangkat Daerah




                   BAGIAN 5




                          1
Tentang LGSP
  TOPIK
  Tentang LGSP
          L    GSP (Local Governance Support Program) atau Pro
               gram Dukungan bagi Tata Pemerintahan Daerah merupakan
          program peningkatan kapasitas (2005-2009) yang didanai oleh
          United Agency for International Development (USAID). Program
          ini bertujuan memperkenalkan tata pemerintahan yang efisien,
          transparan, dan akuntabel di beberapa provinsi terpilih di Indone-
          sia. Prakarsa dan program LGSP ditujukan bagi peningkatan
          kemampuan pemerintah daerah mitra, organisasi
          kemasyarakatan, dan media yang mencakup bidang
          perencanaan dan penganggaran terpadu, pengelolaan
          pemerintahan daerah, pelayanan publik, pengelolaan dan
          mobilisasi sumber daya, serta tata pemerintahan yang partisipatif.
          Sampai dengan September 2009, LGSP akan bekerja dengan
          lebih dari 55 kabupaten/kota di Provinsi Sumatera Utara, Banten,
          Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Nanggroe Aceh
          Darussalam, dan Irian Jaya Barat.




Pengantar
  Pengantar
          B    ahan pelatihan dan pendampingan ini disusun
              oleh LGSP USAID dengan tujuan untuk memberikan
          perspektif dan pemahaman yang lebih baik tentang esensi RKPD
          sebagai suatu dokumen resmi perencanaan daerah.

          Bahan pelatihan dan pendampingan ini diharapkan dapat
          membantu Pemerintah Daerah untuk menyusun RKPD secara
          lebih efektif, memenuhi kaidah dan kelengkapan suatu
          perencanaan tahunan dan memenuhi persyaratan penyusunan
          RKPD yang teknokratis, demokratis, partisipatif, dan politis;
          membantu DPRD untuk dapat mengikuti secara efektif dinamika
          proses penyusunan RKPD, memberikan masukan, menilai, dan
          mengevaluasi hasilnya serta bagi Organisasi Masyarakat Sipil
          (NGO,CBO, dan CSO) untuk dapat memberikan kontribusi yang
          efektif dalam proses penyusunan dokumen RKPD sehingga
          hasilnya memberikan manfaat yang sebesar-besarnya pada
          masyarakat.




                            2
    TOPIK                          APA ITU RENJA RKPD?




APA ITU RENJA     P    eraturan dan perundangan di era desentralisasi
                       memperlihatkan komitmen politik pemerintah untuk menata
                  kembali dan meningkatkan sistem, mekanisme, prosedur dan
    RKPD?
                  kualitas proses perencanaan dan penganggaran daerah. Ini
                  dilakukan dengan tujuan untuk mewujudkan tata kelola
                  pemerintahan daerah yang lebih baik, demokratis, dan
                  pembangunan daerah berkelanjutan.
  LANDASAN
   HUKUM          Dalam peraturan dan perundangan baru, penyusunan rencana
                  dikehendaki memadukan pendekatan teknokratis, demokratis,
                  partisipatif, politis, bottom-up dan top down process. Ini bermakna
                  bahwa perencanaan daerah selain diharapkan memenuhi kaidah
PRINSIP-PRINSIP   penyusunan rencana yang sistematis, terpadu, transparan dan
 PENYUSUNAN       akuntabel; konsisten dengan rencana lainnya yang relevan; juga
  RENJA SKPD      kepemilikan rencana (sense of ownership) menjadi aspek yang
                  perlu diperhatikan. Keterlibatan stakeholder dan legislatif dalam
                  proses pengambilan keputusan perencanaan menjadi sangat
                  penting untuk memastikan rencana yang disusun mendapatkan
  KELUARAN        dukungan optimal bagi implementasinya.
 UTAMA RENJA
    SKPD          ALUR PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH
                  MENURUT UU 25/2004


                      RPJP       Pedoman        RPJM        Dijabarkan
                                                                               RKP
 INDIKATOR          NASIONAL                  NASIONAL
  KUALITAS
 RENJA SKPD
                                     Diperhatikan


                                 Pedoman                    Dijabarkan                  Pedoman
                      RPJP                      RPJM                           RKP
                                                                                        Penyusunan
 BAGAN ALIR          DAERAH                    DAERAH                         DAERAH    RAPBD
   PROSES            20 tahun                                                 1 tahun
                                                  5 tahun
PENYUSUNAN
                                        Pedoman                       Diacu
 RENJA SKPD

                                              RENSTRA                         RENJA
                                               SKPD         Pedoman
                                                                              SKPD

STEP BY STEP                                      5 tahun                     1 tahun
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD
                  Renja SKPD atau Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat
                  Daerah merupakan satu dokumen rencana resmi daerah yang
                  dipersyaratkan bagi mengarahkan program dan kegiatan
  HANDOUT         pelayanan SKPD khususnya dan pembangunan tahunan daerah
 PENDUKUNG        pada umumnya. Sebagai suatu dokumen rencana resmi yang
                  penting, sudah sepatutnya Pemerintah Daerah, DPRD, dan
                  masyarakat memberikan perhatian penting pada kualitas proses


                                    3
     TOPIK                                  APA ITU RENJA SKPD?



                          penyusunan dokumen Renja SKPD, dan tentunya diikuti dengan
                          pemantauan, evaluasi, dan review berkala atas implementasinya.

                          Renja SKPD mempunyai fungsi penting dan sangat fundamen-
                          tal dalam sistem perencanaan daerah karena Renja SKPD
                          adalah perencanaan pada unit organisasi terendah dan
                          terkecil di pemerintah daerah yang memberikan masukan
                          utama dan mendasar bagi perencanaan di peringkat yang
                          lebih atas seperti RKPD, Renstra SKPD, RPJMD dan bahkan
                          RPJPD. Renja SKPD berhubungan langsung dengan
                          pelayanan kepada masyarakat yang merupakan tujuan utama
                          penyelenggaraan pemerintahan daerah. Kualitas
                          penyusunan Renja SKPD dengan demikian akan sangat
                          menentukan kualitas pelayanan SKPD yang diberikan
                          kepada masyarakat penggunanya.


ESENSI RENJA SKPD

1.   Merupakan penjabaran dari TUPOKSI SKPD
2.   Selaras dengan Visi, Misi, dan Agenda SKPD
3.   Selaras dengan dengan rencana resmi daerah di atasnya RKPD, Renstra SKPD, dan RPJMD
4.   Mengakomodasikan hasil Forum Multi Stakeholder SKPD
5.   Merupakan masukan utama bagi penyusunan Renstra SKPD, RKPD, dan RPJMD
6.   Merupakan masukan utama bagi penyusunan RKA SKPD, KUA, PPAS, dan RAPBD
7.   Memuat:
     • Penjelasan Ringkas Latar Belakang, Tujuan dan Maksud Renja SKPD
     • Tujuan Renja SKPD yang selaras dengan tujuan RKPD dan Renstra SKPD serta
       TUPOKSI SKPD
     • Daftar program dan kegiatan pelayanan SKPD
     • Tolok ukur dan target capaian program SKPD
     • Tolok ukur dan target capaian kegiatan SKPD
     • Tolok ukur dan target kinerja masukan
     • Tolok ukur dan target kinerja keluaran
     • Tolok ukur dan target kinerja hasil
     • Biaya satuan sumber daya yang digunakan bagi pelaksanaan kegiatan
     • Biaya kegiatan (yang merupakan pagu indikatif kegiatan)
     • Biaya satuan per keluaran kegiatan (untuk mengukur efisiensi, kewajaran biaya
       per kegiatan)
     • Biaya program (yang merupakan pagu indikatif program)
     • Rencana kerja (Program, Kegiatan) dan pendanaannya

8. Ditetapkan dengan Surat Keputusan Kepala SKPD




                          Pertanyaan mendasar yang perlu dijawab dalam penyusunan
                          Renja SKPD:
                          1. Siapa yang akan dilibatkan dalam proses penyusunan Renja
                              SKPD (Forum Multi Stakeholder SKPD)?
                          2. Bagaimana kinerja pelayanan SKPD pada tahun-tahun
                              lampau? Sejauh mana pencapaian tujuan, capaian program,
                              dan kegiatan?
                          3. Sejauh mana capaian tujuan dan sasaran pelayanan SKPD?

                                            4
TOPIK                      APA ITU RENJA SKPD?



              Sejauh mana pencapaian visi dan misi SKPD dan Renstra
              SKPD?
        4.    Sejauh mana peringkat kepuasan masyarakat terhadap
              pelayanan SKPD sejauh ini?
        5.    Apa saja capaian positif tahun-tahun lalu yang perlu dipelihara
              dan dikembangkan? Apa saja faktor-faktor penyebab tidak
              tercapainya tujuan dan sasaran?
        6.    Peluang dan tantangan utama apa yang dihadapi dalam
              tahun rencana Renja SKPD?
        7.    Adakah perubahan signifikan perlu dilakukan dalam
              pengorganisasian program, kegiatan, dan penganggaran
              Renja SKPD tahun rencana?
        8.    Apakah tujuan utama Renja SKPD tahun rencana?
              Bagaimana kesesuaian dengan tujuan RKPD, Renstra
              SKPD, dan RPJMD?
        9.    Apakah tujuan dideskripsikan cukup jelas, berorientasi
              pada pelayanan masyarakat, mudah dipahami, dan
              terukur (results oriented) dan terkait erat dengan
              TUPOKSI SKPD?
        10.   Apakah tujuan dilengkapi dengan indikator kinerja capaian
              yang jelas?
        11.   Apakah ada kriteria untuk menentukan prioritas program dan
              kegiatan Renja SKPD?
        12.   Apakah prioritas program SKPD?
        13.   Apakah prioritas urusan pelayanan wajib yang akan
              diselenggarakan oleh SKPD?
        14.   Apakah prioritas kegiatan pelayanan wajib atau pilihan
              yang akan diselenggarakan oleh SKPD?
        15.   Bagaimana kesesuaiannya dengan hasil-hasil
              MUSRENBANG RKPD dan Forum Multi Stakeholder
              SKPD?
        16.   Bagaimana hubungan dengan program dan kegiatan SKPD
              lain? (Program Lintas SKPD, Kewilayahan yang memerlukan
              kolaborasi antar SKPD)
        17.   Bagaimana ketersediaan pendanaan dan pembiayaan bagi
              program dan kegiatan SKPD dari semua sumber dana
              (APBD, ADD, APBD Provinsi, APBN, dana dekonsentrasi,
              dana pinjaman (PHLN)?

        Untuk mendapatkan dukungan yang optimal bagi
        implementasinya, proses penyusunan dokumen Renja SKPD
        perlu membangun komitmen dan kesepakatan dari semua
        stakeholder (termasuk Forum Multi Stakeholder SKPD)
        untuk mencapai tujuan Renja SKPD melalui proses yang
        transparan, demokratis, dan akuntabel dengan memadukan
        pendekatan teknokratis, demokratis, partisipatif, dan politis.



                            5
    TOPIK                          LANDASAN HUKUM




APA ITU RENJA     P    enyusunan RENJA SKPD perlu mengantisipasi tentang
                       adanya diskrepansi (perbedaan) dalam peraturan dan
                  perundangan perencanaan dan penganggaran daerah terutama
    SKPD?
                  tentang belum adanya payung pengaturan yang terpadu antara
                  perencanaan dan penganggaran daerah yang menyebabkan
                  kurang terintegrasinya perencanaan dan penganggaran; masih
                  terbatasnya pemahaman di daerah tentang performance plan-
  LANDASAN        ning walaupun penganggaran daerah telah menjalankan perfor-
   HUKUM          mance budgeting untuk beberapa waktu; waktu (5 bulan) yang
                  diberikan dalam peraturan/perundangan untuk menyusun Renja
                  SKPD.

PRINSIP-PRINSIP   Penyusunan Renja SKPD perlu mengembangkan hubungan
 PENYUSUNAN       (link) di antara peraturan dan perundangan tersebut sehingga
  RENJA SKPD      Renja SKPD sebagai dokumen rencana tahunan mudah
                  diterjemahkan ke dalam KUA APBD, RKA-SKPD, dan APBD.

                  Terdapat 9 (sembilan) landasan hukum utama yang mengatur
  KELUARAN        sistem, mekanisme, proses, dan prosedur tentang Renja SKPD
 UTAMA RENJA      khususnya dan perencanaan dan penganggaran daerah pada
    SKPD          umumnya di era desentralisasi ini, yaitu:
                  · Undang- Undang No 25/2004 tentang Sistem Perencanaan
                     Pembangunan Nasional (SPPN)
                  · Undang- Undang No 17/2003 tentang Keuangan Negara
 INDIKATOR        · Undang- Undang No 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah
  KUALITAS        · Undang- Undang No 33/2004 tentang Perimbangan Keuangan
 RENJA SKPD          antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah
                  · Peraturan Pemerintah No 58/2005 tentang Pengelolaan
                     Keuangan Daerah
                  · Peraturan Pemerintah No 65/2005 tentang Pedoman
 BAGAN ALIR          Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal
   PROSES         · Peraturan Menteri Dalam Negeri No 6/2007 tentang Petunjuk
PENYUSUNAN           Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Mini-
 RENJA SKPD          mal
                  · SEB Menteri Negara Perencanaan dan Pembangunan
                     Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Dalam Negeri 0008/
                     M.PPN/01/2007/050/264A/SJ tentang Petunjuk Teknis
STEP BY STEP         Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007
PENYUSUNAN        · Peraturan Menteri Dalam Negeri No 13/2006 tentang Pedoman
 RENJA SKPD          Pengelolaan Keuangan Daerah

                  Undang-Undang No 25/2004 mengatur tentang peranan dan
                  tanggung jawab Kepala SKPD untuk menyiapkan Renja SKPD,
  HANDOUT         keterkaitan visi dan misi Kepala Daerah Terpilih dengan RPJMD,
 PENDUKUNG        Renstra SKPD, dan RKPD, pokok-pokok isi dokumen Renja
                  SKPD, waktu pelaksanaan Musrenbang daerah dan penyampaian
                  RKPD. RKPD dijadikan pedoman bagi penyusunan Renja SKPD.


                                   6
TOPIK                    LANDASAN HUKUM



        Undang-Undang ini menekankan keterkaitan erat antara
        penyusunan RKPD dengan Renja SKPD.

        Undang-Undang No 17/2003 tidak mengatur secara eksplisit
        tentang Renja SKPD, namun mengatur tentang peranan dan
        kedudukan RKPD dalam kaitannya dengan perumusan KUA
        APBD dan RAPBD. Undang-Undang ini menekankan tentang
        penganggaran berbasis prestasi kerja (performance budgeting)
        dan prakiraan maju serta prinsip- prinsip pengelolaan keuangan
        yang meliputi akuntabilitas, profesionalitas, proporsionalitas,
        keterbukaan dalam pengelolaan keuangan dan pemeriksaan
        keuangan oleh Badan Pemeriksa yang bebas dan mandiri.

        Undang-Undang No 32/2004 mengemukakan tentang Renja
        SKPD sebagai penjabaran Renstra SKPD untuk jangka waktu 1
        (satu) tahun memuat kebijakan, program, dan kegiatan
        pembangunan baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah
        daerah maupun yang ditempuh dengan mendorong partisipasi
        masyarakat.

        Undang-Undang No 33/2004 mengemukakan tentang RKPD
        sebagai dasar penyusunan RAPBD dan RKA SKPD. Undang-
        Undang ini juga menekankan tentang perlunya penyusunan Renja
        SKPD dan RKA SKPD berbasis penganggaran kinerja. Ini
        menunjukkan tentang perlunya RKPD juga menggambarkan tar-
        get capaian kinerja pembangunan daerah sehingga mudah untuk
        ditransformasikan kedalam Renja SKPD dan RKA SKPD.

        Peraturan Pemerintah No 58/2005 mengemukakan bahwa Renja
        SKPD merupakan penjabaran dari Renstra SKPD yang disusun
        berdasarkan evaluasi pencapaian pelaksanaan program dan
        kegiatan tahun-tahun sebelumnya.

        Peraturan Pemerintah No 65/2005 menekankan tentang perlunya
        RPJMD mencakup target pencapaian Standar Pelayanan Mini-
        mal dalam jangka menengah dan kemudian dituangkan dalam
        RKPD, Renja SKPD, KUA APBD, dan RKA SKPD untuk target
        pencapaian SPM Tahunan sesuai klasifikasi belanja daerah
        dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah.

        SEB Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/
        Kepala Bappenas dengan Menteri Dalam Negeri tentang Petunjuk
        Teknis Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007 mengatur
        secara lebih rinci tentang pelaksanaan Musrenbang (Musyawarah
        Rencana Pembangunan) untuk setiap jenis Musrenbang dalam
        rangka penyusunan RKPD dan RKP. SEB ini mengatur tentang
        tahapan musrenbang (pra dan pasca musrenbang), informasi


                         7
TOPIK                     LANDASAN HUKUM



        yang perlu disediakan dalam musrenbang; masukan dan
        keluaran musrenbang; agenda; tipologi peserta musrenbang;
        organisasi penyelenggara, peranan dan tanggung jawab Bappeda
        dan SKPD dalam proses musrenbang. Secara keseluruhan, SEB
        ini telah memperlihatkan komitmen politik Pemerintah yang tinggi
        untuk melibatkan masyarakat dalam proses pengambilan
        keputusan perencanaan daerah.

        Peraturan Menteri Dalam Negeri No 13/2006 yang merupakan
        penjabaran Peraturan Pemerintah No 58/2005 telah mengatur
        secara rinci mekanisme, proses, dan prosedur penyusunan
        penganggaran tahunan daerah, termasuk didalamnya RKPD,
        KUA, PPAS, RKA-SKPD, RAPBD, dan APBD. Mengingat
        penyusunan Renja SKPD mengacu pada RKPD, maka Renja
        SKPD juga perlu mencerminkan kerangka penganggaran yang
        diatur dalam PERMENDAGRI tersebut. Untuk itu, Renja SKPD
        perlu menggunakan kerangka fungsi, urusan wajib, dan urusan
        pilihan pemerintahan daerah dalam menganalisis isu strategis,
        merumuskan strategi, kebijakan, dan menetapkan prioritas pro-
        gram dan kegiatannya, setiap program dan kegiatan perlu
        mempunyai tolok ukur dan target kinerja capaian program yang
        jelas.

        Pada saat ini, yang sedang dalam proses pengesahan adalah
        Peraturan Pemerintah tentang Tahapan dan Tata Cara
        Penyusunan Rencana Pembangunan Daerah sebagai tindak
        lanjut dari Undang-Undang No 32/2004 dan undang-Undang No
        25/2004. Diharapkan PP ini akan dapat memberikan klarifikasi
        atas kekurangjelasan, ketidakterpaduan, ataupun perbedaan
        yang timbul dari peraturan perundangan tentang perencanaan
        daerah.




                         8
    TOPIK             PRINSIP-PRINSIP PENYUSUNAN RENJA SKPD



APA ITU RENJA
    SKPD?         S
                  •
                       ejalan dengan Undang-Undang 25/2004 maka penyusunan
                       Renja SKPD perlu memenuhi prinsip-prinsip sebagai berikut:
                      Teknokratis (Strategis)
                  •   Demokratis dan partisipatif
                  •   Politis
                  •   Perencanaan Bottom- Up
  LANDASAN        •   Perencanaan Top- Down
   HUKUM
                  Teknokratis (Strategis)
                  Dokumen Renja SKPD merupakan perencanaan tahunan.
                  Kualitas Dokumen Renja SKPD sangat ditentukan oleh kualitas
PRINSIP-PRINSIP   program dan kegiatan yang diusulkan dalam mencapai tujuan,
 PENYUSUNAN       sasaran pembangunan daerah yang disepakati dalam
  RENJA SKPD      Musrenbang RKPD dan Forum SKPD. Penyusunan Renja SKPD
                  pada dasarnya sangat erat kaitannya dengan kompetensi dalam
                  menyusun, mengorganisasikan, mengimplementasikan,
                  mengendalikan, dan mengevaluasi capaian program dan
 KELUARAN         kegiatan.
UTAMA RENJA
   SKPD           Fungsi Renja SKPD adalah menerjemahkan, mengopera-
                  sionalkan RKPD ke dalam program dan kegiatan SKPD
                  sedemikian rupa sehingga berkontribusi kepada pencapaian
                  tujuan dan capaian program RKPD secara keseluruhan dan
 INDIKATOR        tujuan strategis jangka menengah yang tercantum dalam Renstra
  KUALITAS        SKPD:
 RENJA SKPD       • Ada review menyeluruh tentang kinerja pelayanan SKPD
                     Tahun lalu
                  • Ada rumusan status, kedudukan kinerja pelayanan SKPD
                     masa kini
 BAGAN ALIR       • Ada rumusan peluang dan tantangan ke depan yang
   PROSES            mempengaruhi pelayanan SKPD
PENYUSUNAN        • Ada review terhadap kesesuaian TUPOKSI
 RENJA SKPD       • Ada rumusan tujuan pembangunan yang memenuhi kriteria
                     SMART (specific, measurable, achievable, result oriented,
                     time bound)
                  • Ada rumusan alternatif strategi untuk pencapaian tujuan
STEP BY STEP      • Ada rumusan kebijakan untuk masing-masing strategi
PENYUSUNAN        • Ada pertimbangan atas kendala ketersediaan sumber daya
 RENJA SKPD          dan dana (kendala fiskal daerah)
                  • Ada prioritas program dan kegiatan pelayanan SKPD
                  • Ada tolok ukur dan target kinerja capaian program dan kegiatan
                     dengan mempertimbangkan Standar Pelayanan Minimal
  HANDOUT         • Ada tolok ukur dan target kinerja keluaran
 PENDUKUNG        • Ada tolok ukur dan target kinerja hasil
                  • Ada pagu indikatif program dan kegiatan
                  • Ada jumlah perkiraan belanja kegiatan pada tahun rencana
                     (n), tahun sebelumnya (n-1), dan tahun berikutnya (n+1)


                                    9
TOPIK      PRINSIP-PRINSIP PENYUSUNAN RENJA SKPD



        • Ada pro poor dan gender mainstreaming dalam proses
          penyusunan rencana
        • Ada kejelasan siapa bertanggung jawab untuk mencapai
          tujuan, sasaran, dan hasil, serta waktu penyelesaian termasuk
          review kemajuan pencapaian sasaran.

        Demokratis dan Partisipatif
        Ini bermakna bahwa proses penyusunan Renja SKPD perlu
        dilaksanakan secara transparan, akuntabel, dan melibatkan
        masyarakat (stakeholder) dalam pengambilan keputusan
        perencanaan di semua tahapan perencanaan:
        • Ada identifikasi stakeholder yang relevan untuk dilibatkan
           dalam proses pengambilan keputusan di setiap tahapan
           penyusunan Renja SKPD
        • Ada kesetaraan antara government dan non government
           stakeholders dalam pengambilan keputusan
        • Ada transparasi dan akuntabilitas dalam proses perencanaan
        • Ada keterwakilan yang memadai dari seluruh segmen
           masyarakat, terutama kaum perempuan dan kelompok mar-
           ginal
        • Ada sense of ownership masyarakat terhadap Renja SKPD
        • Ada pelibatan dari media
        • Pelaksanaan Musrenbang RKPD dan Forum SKPD yang
           berkualitas dari segi penerapan perencanaan partisipatif
        • Ada konsensus atau kesepakatan pada semua tahapan
           penting pengambilan keputusan seperti perumusan prioritas
           isu dan permasalahan, perumusan tujuan, strategi dan
           kebijakan, dan prioritas program

        Politis
        Ini bermakna bahwa penyusunan Renja SKPD melibatkan proses
        konsultasi dengan kekuatan politis terutama Kepala Daerah
        Terpilih dan DPRD:
        • Ada konsultasi dengan KDH Terpilih untuk penerjemahan yang
            tepat dan sistematis atas visi, misi, dan program Kepala
            Daerah Terpilih ke dalam tujuan, strategi, kebijakan dan pro-
            gram pelayanan SKPD
        • Ada keterlibatan aktif DPRD dalam pembahasan di Forum
            SKPD
        • Ada pembahasan hasil penjaringan aspirasi konstituen
            (Reses) DPRD dalam Forum Multi Stakeholder SKPD
        • Ada pokok-pokok pikiran DPRD dalam proses penyusunan
            Renja SKPD




                         10
TOPIK                     PRINSIP-PRINSIP PENYUSUNAN RENJA SKPD




                     Bottom-up
                     Ini bermakna bahwa proses penyusunan Renja SKPD perlu
                     memperhatikan aspirasi dan kebutuhan masyarakat:
                     • Ada penjaringan aspirasi dan kebutuhan masyarakat untuk
                        melihat konsistensi dengan visi, misi, dan program Kepala
                        Daerah Terpilih dan relevansi TUPOKSI terhadap
                        permasalahan yang ada masa kini
                     • Memperhatikan hasil proses musrenbang dan kesepakatan
                        dengan masyarakat tentang prioritas pembangunan daerah
                     • Mempertimbangkan hasil Forum Multi Stakeholder SKPD

                     Top down
                     Ini bermakna bahwa proses penyusunan Renja SKPD perlu
                     bersinergi dengan rencana strategis di atasnya dan komitmen
                     pemerintahan atasan berkaitan:
                     • Ada sinergi dengan RKPD
                     • Ada sinergi dan konsistensi dengan RPJPD dan RPJMD
                     • Ada sinergi dan konsistensi dengan RTRWD
                     • Ada sinergi dan komitmen pemerintah terhadap tujuan-tujuan
                        pembangunan global seperti Millenium Development Goals,
                        pembangunan berkelanjutan (sustainable development),
                        pemenuhan Hak Asasi Manusia, pemenuhan air bersih dan
                        sanitasi dsb



         Tujuan Utama / Goals MDG

         Dalam MDG ditetapkan delapan tujuan utama yang perlu
         ditindaklanjuti oleh setiap negara yang meliputi:

         1.   memberantas kemiskinan dan kelaparan
         2.   mewujudkan pendidikan dasar
         3.   meningkatkan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
         4.   mengurangi angka kematian bayi
         5.   meningkatkan kesehatan ibu.
         6.   memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit lainnya
         7.   menjamin pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan
         8.   mengembangkan kemitraan global dalam pembangunan




    Sumber : Millennium Depelopment Goals reports : an assessment UNDP




                                            11
    TOPIK                   KELUARAN UTAMA RENJA SKPD



APA ITU RENJA
    SKPD?         A   dapun keluaran utama yang diharapkan dari hasil proses
                      penyusunan Renja SKPD adalah sebagai berikut:

                  Hasil Proses Teknokratis dan Strategis
                  • Profil Kinerja Pelayanan SKPD berisikan status, posisi,
                    kedudukan, dan kinerja SKPD dalam penyelenggaraan
  LANDASAN          berbagai fungsi, urusan wajib dan urusan pilihan pemerintahan
   HUKUM            daerah serta rumusan kondisi internal (kelemahan dan
                    kekuatan) dan eksternal (tantangan dan peluang) dalam 1-3
                    tahun ke depan.

PRINSIP-PRINSIP   • Dokumen Renja SKPD yang telah disahkan berisikan daftar
 PENYUSUNAN         program, kegiatan, dan pagu indikatif SKPD serta sumber
  RENJA SKPD        pendanaannya yang disusun sesuai dengan PERMENDAGRI
                    No 13/2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah

                  Hasil Proses Demokratis dan Partisipatif
 KELUARAN         • Naskah Kesepakatan Stakeholder dalam Konsultasi Forum
UTAMA RENJA         Multi Stakeholder SKPD, Musrenbang Desa, Kecamatan, dan
   SKPD             Kabupaten/Kota yang berisikan konsensus dan kesepakatan
                    rumusan tujuan, arah, strategi dan kebijakan pelayanan SKPD,
                    prioritas program dan kegiatan, rencana belanja kegiatan, dan
                    sumber pendanaan.
 INDIKATOR
  KUALITAS        Hasil Proses Politis
 RENJA SKPD       • Hasil konsultasi dengan KDH dan DPRD
                  • Peraturan Kepala SKPD tentang Renja SKPD


 BAGAN ALIR
   PROSES
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD




STEP BY STEP
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD




  HANDOUT
 PENDUKUNG




                                   12
    TOPIK                 INDIKATOR KUALITAS RENJA SKPD



APA ITU RENJA
    SKPD?         K    ualitas Dokumen Renja SKPD sangat ditentukan oleh kualitas
                       program dan kegiatan RKPD yang disusun dalam mencapai
                  tujuan dan sasaran pembangunan yang telah ditetapkan bersama
                  stakeholder melalui Musrenbang dan Forum Multi Stakeholder
                  SKPD.

  LANDASAN        Esensi Renja SKPD
   HUKUM          • Disusun berdasarkan Kerangka Penyelenggaraan Fungsi,
                    Urusan Wajib, dan Urusan Pilihan Pemerintahan Daerah
                  • Tata cara penyusunan program dan kegiatan mengikuti
                    PERMENDAGRI No 13/2006, memuat:
PRINSIP-PRINSIP     - Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
 PENYUSUNAN         - Tolok Ukur dan Target Kinerja Masukan
  RENJA SKPD        - Tolok Ukur dan Target Kinerja Keluaran
                    - Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
                    - Perkiraan Belanja Kegiatan (n-1, n, dan n+1)
                  • Merumuskan tujuan dan sasaran pelayanan SKPD dengan
 KELUARAN           memenuhi asas SMART dan konsisten dengan TUPOKSI
UTAMA RENJA         SKPD, visi, misi KDH, dan RPJMD.
   SKPD           • Arah pelayanan SKPD dapat lebih dipahami oleh masyarakat;
                    dengan demikian membangun ‘sense of ownership’ dari Renja
                    SKPD yang dibuat
                  • Memastikan bahwa sumber daya dan dana daerah diarahkan
 INDIKATOR          untuk menangani isu pelayanan SKPD yang prioritas dan
  KUALITAS          mendesak
 RENJA SKPD       • Kesesuaian dengan RKP dan Pedoman Penyusunan APBD
                    yang diterbitkan olen MENDAGRI setiap tahunnya
                  • Didasarkan pada kesepakatan dengan stakeholder yang
                    dicapai melalui mekanisme Musrenbang RKPD dan Forum
 BAGAN ALIR         Multi Stakeholder SKPD
   PROSES         • Disusun dengan pendekatan perencanaan berbasis kinerja
PENYUSUNAN
                  • Penyusunannya transparan dan dapat dipertanggungjawabkan
 RENJA SKPD
                    kepada stakeholder
                  • Adanya dukungan data dan informasi yang akurat dan mutakhir

                  Elemen-Elemen Penting Renja SKPD
STEP BY STEP
                  • Analisis SWOT atas profil Kinerja Pelayanan SKPD
PENYUSUNAN
                  • Analisis perubahan lingkungan internal dan eksternal SKPD
 RENJA SKPD
                     masa depan
                  • Analisis prioritas isu strategis pelayanan SKPD
                  • Perumusan tujuan (SMART)
                  • Perumusan strategi untuk mengatasi isu
  HANDOUT
                  • Perumusan kebijakan
 PENDUKUNG
                  • Perumusan program, kegiatan, dan tolok ukur kinerja
                  • Satuan biaya sumber daya kegiatan
                  • Satuan biaya per keluaran kegiatan
                  • Perkiraan belanja kegiatan

                                   13
        TOPIK                           INDIKATOR KUALITAS RENJA SKPD



                               • Pagu indikatif dan indikasi sumber pendanaan
                               • Implementasi Program
                               • Pemantauan, evaluasi, dan pemutakhiran rencana

                               Kualitas Renja SKPD
                               Berdasarkan pendekatan perencanaan strategis tersebut di atas,
                               kualitas Renja SKPD dapat diukur dari hal-hal dibawah ini:
                               • Ada review yang cukup menyeluruh tentang kinerja pelayanan
                                 SKPD dalam periode lalu (1-3 tahun lalu) untuk mengidentifikasi
                                 faktor internal dan eksternal yang telah berpengaruh pada
                                 kinerja pelayanan SKPD.
                               • Ada kejelasan rumusan status dan kedudukan kinerja
                                 pelayanan SKPD masa kini dalam penyelenggaraan fungsi
                                 pokoknya, urusan wajib, atau urusan pilihan.
                               • Ada kajian perspektif masa depan daerah; mengantisipasi
                                 perubahan- perubahan, kecenderungan perkembangan inter-
                                 nal dan eksternal yang diperkirakan akan mempengaruhi
                                 kinerja pelayanan SKPD dan merumuskan apa yang perlu
Prinsip Penyusunan
APBD:                            dilakukan agar kinerja SKPD dapat ditingkatkan, lebih efisien,
a) Partisipasi Masyarakat        dan efektif.
b) Transparansi dan            • Ada rumusan isu dan permasalahan strategis pelayanan
   akuntabilitas anggaran
c) Disiplin anggaran             SKPD dan identifikasi langkah-langkah strategis untuk
d) Keadilan anggaran             memperbaiki kinerja pelayanan kepada masyarakat
e) Efisiensi dan Efektivitas   • Ada benang merah yang jelas antara Renja SKPD dengan
   Anggaran
f) Taat Azas                     TUPOKSI SKPD, visi, misi, dan agenda KDH terpilih, tujuan,
                                 strategi, kebijakan dan capaian program RPJMD, RKP, dan
(Permendagri No 26/2006)         Pedoman Penyusunan APBD yang diterbitkan oleh MENDAGRI
                               • Ada penerjemahan yang baik dan sistematis dari RKPD ke
                                 dalam perumusan tujuan (SMART), strategi dan kebijakan,
                                 kriteria penentuan prioritas Program dan Kegiatan yang tepat
                                 dan efektif dari pelayanan SKPD
                               • Penyusunan Program dan Kegiatan berbasis kinerja dan
                                 mengakomodasikan Stándar Pelayanan Minimal
                               • Ada proses perencanaan yang demokratis dan partisipatif
                                 dalam keseluruhan proses pengambilan keputusan
                                 penyusunan Renja SKPD dan kesesuaian antara RKPD
                                 dengan hasil-hasil kesepakatan MUSRENBANG dan Forum
                                 Multi Stakeholder SKPD




                                                14
    TOPIK                  KERANGKA ANALISIS RENJA SKPD



APA ITU RENJA     Renja SKPD dalam Kerangka PERMENDAGRI
    SKPD?         No 13/2006

                  Untuk mendapatkan konsistensi dan keterpaduan antara
  LANDASAN        perencanaan dan penganggaran tahunan, Renja SKPD perlu
   HUKUM          mengikuti kerangka penyusunan anggaran tahunan yang telah
                  ditentukan dalam PERMENDAGRI No 13/2006 tentang Pedoman
                  Pengelolaan Keuangan Daerah. Hal ini untuk memastikan bahwa
PRINSIP-PRINSIP   RKPD dapat diterjemahkan secara konsisten kepada proses
 PENYUSUNAN       penganggaran tahunan, yaitu perumusan KUA APBD, PPAS,
  RENJA SKPD      RAPBD, dan APBD.

                  Renja SKPD mencakup perencanaan atas fungsi-fungsi
                  pemerintahan daerah yang meliputi:
 KELUARAN         • Pelayanan umum
UTAMA RENJA       • Ketertiban dan keamanan
   SKPD           • Ekonomi
                  • Lingkungan hidup
                  • Perumahan dan fasilitas umum
                  • Kesehatan
 INDIKATOR        • Pariwisata dan budaya
  KUALITAS        • Pendidikan
 RENJA SKPD       • Perlindungan sosial



                    URUSAN WAJIB DAN PILIHAN PEMERINTAHAN DAERAH
  KERANGKA
ANALISIS RENJA      Urusan Wajib
    SKPD              1. Pendidikan
                      2. Kesehatan
                      3. Pekerjaan Umum
                      4. Perumahan
 BAGAN ALIR           5. Penataan Ruang
   PROSES             6. Perencanaan Pembangunan
                      7. Perhubungan
PENYUSUNAN            8. Lingkungan Hidup
 RENJA SKPD           9. Pertanahan
                     10. Kependudukan dan Catatan Sipil
                     11. Pemberdayaan Perempuan
                     12. Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
                     13. Sosial
STEP BY STEP         14. Tenaga Kerja
                     15. Koperasi dan Usaha Kecil Menengah
PENYUSUNAN
                     16. Penanaman Modal
 RENJA SKPD          17. Kebudayaan
                     18. Pemuda dan Olahraga
                     19. Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
                     20. Pemerintahan Umum
                     21. Kepegawaian
  HANDOUT            22. Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
 PENDUKUNG           23. Statistik
                     24. Kearsipan
                     25. Komunikasi dan Informatika



                                   15
TOPIK               KERANGKA ANALISIS RENJA SKPD




           Urusan Pilihan
           1. Pertanian
           2. Kehutanan
           3. Energi dan Sumberdaya Mineral
           4. Pariwisata
           5. Kelautan dan Perikanan
           6. Perdagangan
           7. Perindustrian
           8. Transmigrasi

        Sumber : Lampiran A.I Permendagri No 13/2006


        Untuk kepentingan di atas, perlu dipahami adanya table-tabel dari
        Permendagri No 13/2006, yang merupakan kerangka utama bagi
        penyusunan RKPD:
        • Lampiran A.1 tentang Kode dan Klasifikasi urusan
          Pemerintahan Daerah dan Organisasi
        • Lampiran A.V tentang Kode dan Klasifikasi Fungsi
          Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
        • Lampiran A.VI tentang Pembagian Fungsi, Urusan Wajib dan
          Urusan Pilihan Pemerintahan Daerah
        • Lampiran A.VII tentang Kode dan Daftar Program dan Kegiatan
          Menurut Urusan Pemerintahan Daerah
        • Lampiran A.X tentang FORMAT KUA APBD
        • Lampiran A. XI tentang FORMAT PPAS
        • Lampiran A. XIV tentang FORMAT RKA-SKPD

        Pengembangan Tolok Ukur Kinerja
        Pembangunan Daerah

        Untuk mengembangkan analisis pelayanan SKPD secara
        berkelanjutan, adalah penting bagi masing-masing SKPD untuk
        mengembangkan tolok ukur kinerja untuk fungsi dan setiap urusan
        pelayanan wajib dan pilihan yang dapat menggambarkan dimana
        posisi dan kedudukan daerah masa kini dalam penyelenggaraan
        fungsi, urusan pelayanan wajib dan pilihan; mengidentifikasi
        urusan pelayanan wajib dan pilihan yang pada saat ini masih
        mengalami masalah; urusan pelayanan wajib mana yang perlu
        dikembangkan dan diperbaiki; seberapa jauh perjalanan yang
        mesti ditempuh untuk menuju penyelenggaraan fungsi, urusan
        pelayanan wajib atau pilihan yang optimal.




                              16
TOPIK                       KERANGKA ANALISIS RENJA SKPD




    HIRARKI TOLOK UKUR KINERJA

    Tolok Ukur Kinerja Kabupaten/Kota
    Memperlihatkan secara makro kinerja kabupaten/kota dalam
    penyelenggaraan fungsi-fungsi pemerintahan daerah; yang sekaligus
    dapat memberikan gambaran kinerja masing-masing SKPD

    Tolok Ukur Kinerja Program
    Memperlihatkan kinerja SKPD dalam menyelenggarakan program sesuai
    TUPOKSI SKPD dan fungsi pemerintahan daerah

    Tolok Ukur Kinerja Kegiatan
    Memperlihatkan kinerja pelayanan SKPD pada peringkat kegiatan
    pelayanan; yang ditunjukkan dengan realisasi target capaian program,
    keluaran, dan hasil

    Adalah penting bagi masing-masing SKPD memiliki tolok ukur kinerja
    yang relevan untuk masing-masing peringkat di atas.



                 Pengembangan tolok ukur kinerja pembangunan daerah yang
                 mencakup semua fungsi, urusan pelayanan wajib atau pilihan
                 akan memperlihatkan secara jelas sejauh mana efektifitas
                 sistem, strategi, dan kebijakan pembangunan daerah yang telah
                 dijalankan, mengidentifikasi apakah hubungan antara komponen-
                 komponen fisikal, lingkungan sosial, ekonomi telah terjalin baik;
                 dapat mendeteksi segera apabila terdapat permasalahan dalam
                 pelayanan SKPD dan dapat dirumuskan pemecahannya.

                 Pengembangan tolok ukur kinerja dapat memperlihatkan sejauh
                 mana kemajuan yang dicapai dalam masa lima tahun ke depan
                 dari penyelenggaraan urusan pelayanan wajib atau pilihan
                 tersebut di atas.

                 Pengembangan tolok ukur kinerja pembangunan daerah perlu
                 melibatkan Forum Multi Stakeholder SKPD, karena sangat erat
                 kaitannya dengan persepsi stakeholder tentang apa yang mereka
                 anggap penting dalam pelayanan pemerintahan daerah.

                 Kriteria dalam pengembangan tolok ukur kinerja:
                 • Relevan
                 • Mudah dipahami
                 • Reliable
                 • Informasi mudah diakses
                 • Memperlihatkan perspektif jangka menengah dan panjang
                 • Berhubungan dengan isu pembangunan daerah
                 • Memperlihatkan hubungan antara komponen pembangunan
                    daerah
                 • Jumlah tolok ukur kinerja tidak terlalu banyak (3-5 tolok ukur
                    kinerja kunci)



                                     17
TOPIK            KERANGKA ANALISIS RENJA SKPD



        Beberapa rujukan dalam pengembangan tolok ukur kinerja
        pembangunan daerah yang telah dikembangkan oleh Bappenas:
        • Pengukuran Kinerja Penyelenggaraan Otonomi Daerah
        • Indeks Pembangunan Daerah
        • Indikator Kemajuan Otonomi Daerah
        • Indikator Kinerja Pencapaian Pembangunan Daerah

        Dalam kaitan di atas, Renja SKPD perlu mengembangkan:
        • Tolok ukur kinerja (3-5) untuk masing-masing fungsi dan
          urusan tersebut di atas yang dapat mencerminkan kemajuan
          pencapaian kinerja penyelenggaraan fungsi dan urusan
          tersebut secara berkelanjutan.
        • Target kinerja untuk masing- masing fungsi tersebut di atas
          dalam lima tahun ke depan yang disesuaikan sejauh mungkin
          dengan target kinerja capaian program pemerintah, ketentuan
          peraturan, dan perundangan yang berlaku, standar pelayanan
          minimal, atau komitmen internasional.
        • Posisi dan kedudukan SKPD pada masa kini dalam
          penyelenggaraan urusan pelayanan wajib dan pilihan dari
          fungsi yang ditangani.
        • Posisi dan kedudukan SKPD yang diharapkan pada tahun
          rencana, dalam penyelenggaraan fungsi dan urusan pelayanan
          wajib tersebut di atas.
        • Analisis SWOT untuk menggambarkan secara lebih rinci
          kedudukan internal (kelemahan dan kekuatan) dan eksternal
          (tantangan dan peluang) SKPD dalam penyelenggaraan fungsi,
          urusan pelayanan wajib, dan urusan pilihan.
        • Program dan tolok ukur capaian kinerja program dalam 1
          (satu) tahun ke depan untuk masing-masing urusan
          pelayanan.




                        18
    TOPIK         BAGAN ALIR PROSES PENYUSUNAN RENJA SKPD



APA ITU RENJA
    SKPD?         B    agan 1 Memperlihatkan alur proses penyusunan RKPD dan
                       Renja SKPD yang dikembangkan oleh LGSP-USAID, yang
                  mengikuti ketentuan peraturan dan perundangan yang berlaku
                  tentang perencanaan daerah.
  LANDASAN
   HUKUM          Ada 3 (tiga) alur spesifik yang digambarkan di sini yaitu alur proses
                  teknokratis-strategis, alur proses partisipatif, dan alur proses
                  legislasi dan politik. Ketiga alur proses tersebut menghendaki
PRINSIP-PRINSIP   pendekatan yang berbeda, namun saling berinteraksi satu sama
 PENYUSUNAN       lain untuk menghasilkan Renja SKPD yang terpadu.
  RENJA SKPD
                  Alur Proses Strategis
                  Alur ini merupakan alur teknis perencanaan, yang merupakan
                  dominasi para perencana daerah dan pakar perencanaan daerah.
 KELUARAN         Alur ini ditujukan menghasilkan informasi, analisis, proyeksi,
UTAMA RENJA       alternatif-alternatif tujuan, strategi, kebijakan, dan program sesuai
   SKPD           kaidah teknis perencanaan yang diharapkan dapat memberikan
                  masukan bagi alur proses partisipatif.

                  Alur Proses Partisipatif
 INDIKATOR        Alur ini merupakan alur bagi keterlibatan masyarakat dalam proses
  KUALITAS        perencanaan daerah. Alur ini merupakan serangkaian public par-
 RENJA SKPD       ticipatory atau participatory planning events untuk menghasilkan
                  konsensus dan kesepakatan atas tahap-tahap penting
                  pengambilan keputusan perencanaan. Alur ini merupakan wahana
                  bagi organisasi masyarakat sipil (NGO, CSO, CBO) untuk
  KERANGKA        memberikan kontribusi yang efektif pada setiap public participa-
ANALISIS RENJA    tory events, kemudian mereview dan mengevaluasi hasil-hasil
    SKPD          proses strategis.

                  Alur Legislasi dan Politik
 BAGAN ALIR       Ini merupakan alur proses konsultasi dengan legislatif (DPRD)
   PROSES         untuk menghasilkan Peraturan Kepala SKPD tentang Renja
PENYUSUNAN        SKPD. Pada alur ini diharapkan DPRD dapat memberikan
 RENJA SKPD       kontribusi pemikirannya, review, dan evaluasi atas hasil-hasil baik
                  proses strategis maupun proses partisipatif.


STEP BY STEP
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD




  HANDOUT
 PENDUKUNG




                                    19
    TOPIK            STEP BY STEP PENYUSUNAN RENJA SKPD



APA ITU RENJA     Tahap Persiapan
    SKPD?
                  T1   Orientasi Perencanaan Daerah
                  T2   Pembentukan Tim Penyusun RKPD
                  T3   Penyusunan RK Penyiapan Dok. RKPD
  LANDASAN
                  T 20 Penyiapan draft SK Tim Penyusun RKPD
   HUKUM
                  T 21 Penetapan SK Tim Penyusun
                  T 22 Surat Perintah kepada GS dan surat permintaan
                       kepada NGS
PRINSIP-PRINSIP
                  T 17 Identifikasi stakeholders
 PENYUSUNAN
                  T 18 Penentuan stakeholders untuk konsultasi publik
  RENJA SKPD
                  T 19 penetapan jadwal dan tata cara penyelenggaraan fo-
                       rum SKPD dan Musrenbang


 KELUARAN         Tahap Penyusunan Rancangan Awal RKPD
UTAMA RENJA
                  T4     Review RPJMD dan pencapaian RKPD tahun berjalan
   SKPD
                  T5     Review usulan Program Kegiatan SKPD tahun lalu dan
                         prioritas untuk tahun rencana (prakiraan maju)
                  T6     Pengumpulan Data/Informasi
                  T7     Analisis Kondisi dan permasalahan daerah eksisting
 INDIKATOR
                  T8     Analisis Kemampuan Keuangan Daerah
  KUALITAS
                  T9     Formulasi Dokumen Rancangan Awal RKPD
 RENJA SKPD
                  T 10   Identifikasi prioritas program dan pagu indikatif SKPD
                  T 29   Review Rencana Kerja Pemerintah (RKP)
                  T 30   Formulasi Dokumen Rancangan RKPD
                  T 31   Pembahasan Rancangan RKPD dengan SKPD
  KERANGKA
ANALISIS RENJA    Tahap Penyusunan Rancangan Awal Renja SKPD
    SKPD
                  T 11 Review Renstra SKPD
                  T 12 Analisis kondisi dan masalah sektor SKPD
                  T 13 Perumusan Tujuan dan Sasaran Tahun Rencana
 BAGAN ALIR
                  T 14 SPM- standar pelayanan minimal
   PROSES
                  T 15 Kebutuhan Program dan Kegiatan SKPD tahun
PENYUSUNAN
                       Rencana
 RENJA SKPD
                  T 16 Identifikasi Program kegiatan Pusat dan Provinsi
                  Tahap Pelaksanaan Musrenbang Tahunan Daerah
                  T 23 MUSRENBANG Desa/Kelurahan
STEP BY STEP
                  T 24 Berita Acara Hasil Kesepakatan Musrenbang Desa/
PENYUSUNAN
                       Kelurahan
 RENJA SKPD
                  T 25 MUSRENBANG Kecamatan
                  T 26 Berita Acara Hasil Kesepakatan Musrenbang
                       kecamatan
                  T 27 Pembahasan Forum SKPD
  HANDOUT
                  T 28 Berita Acara kesepakatan Forum SKPD
 PENDUKUNG
                  T 32 Musrenbang Daerah/RKPD
                  T 33 Naskah Kesepakatan Hasil Musrenbangda/RKPD


                                  20
TOPIK          STEP BY STEP PENYUSUNAN RENJA SKPD



        Tahap Penyusunan Rancangan Akhir RKPD/Renja SKPD
        T 34    Penyusunan Rancangan Akhir Renja SKPD
        T 36    Penyusunan Naskah Akademis Rancangan PerKada
                RKPD
        T 35    Formulasi Ranc.Akhir RKPD
        T 37    Penyusunan Naskah Akademis Rancangan Peraturan
                Kepala SKPD

        Tahap Penetapan RKPD dan Renja SKPD

        T 38    Penyerahan rancangan Peraturan Ka SKPD ke Kepala
                SKPD
        T 39    Penetapan Peraturan Kepala SKPD
        T 41    Penyerahan rancangan Perkada tentang RKPD kepada
                Kepala Daerah
        T 42    Penetapan Peraturan Kepala Daerah tentang RKPD
        T 40    Dokumen Renja SKPD (peraturan Kepala SKPD)
        T 43    Dokumen RKPD (Peraturan Kepala Daerah)




                        21
    TOPIK                       HANDOUT PENDUKUNG



APA ITU RENJA
    SKPD?         B   ahan Pelatihan dan Pendampingan ini didukung dengan TEM
                       PLATE dan penjelasan ringkas (hand out) tambahan tentang
                  hal-hal penting dalam setiap tahapan penyusunan RKPD dan
                  Renja SKPD.
  LANDASAN
   HUKUM          Handout yang dimaksud terdiri dari:
                  1) Fasilitasi dan Rekrutmen Fasilitator
                  2) Proyeksi Keuangan Daerah dan Proyeksi Belanja Daerah
PRINSIP-PRINSIP   3) Proyeksi Keuangan Daerah
 PENYUSUNAN       4) Tata Cara Penyusunan Renja SKPD Pendidikan
  RENJA SKPD         Pengalaman Fasilitasi Penyusunan RKPD dan Renja SKPD:
                     Kasus di Kabupaten Klaten


 KELUARAN
UTAMA RENJA
   SKPD




 INDIKATOR
  KUALITAS
 RENJA SKPD




  KERANGKA
ANALISIS RENJA
    SKPD


 BAGAN ALIR
   PROSES
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD




STEP BY STEP
PENYUSUNAN
 RENJA SKPD




  HANDOUT
 PENDUKUNG




                                  22
                   DAFTAR PERISTILAHAN DAN SINGKATAN



1) Rencana Pembangunan Jangka Panjang, yang selanjutnya disingkat dengan RPJP
   adalah dokumen perencanaan untuk periode dua puluh (20) tahun.
2) Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan
   RPJPD adalah dokumen perencanaan Pemerintah Daerah untuk periode dua puluh
   (20) tahun yang memuat visi, misi, dan arah pembangunan Daerah yang mengacu
   pada RPJP Nasional.
3) Rencana Pembangunan Jangka Menengah, yang selanjutnya disingkat dengan RPJM
   adalah dokumen perencanaan untuk periode lima (5) tahun.
4) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan
   RPJMD adalah dokumen perencanaan Pemerintah Daerah untuk periode lima (5) tahun
   yang memuat penjabaran dari visi, misi, dan program Kepala Daerah yang
   penyusunannya berpedoman pada RPJP Daerah dan memperhatikan RPJM Nasional,
   memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi pembangunan Daerah, kebijakan
   umum, dan program Satuan Kerja Perangkat Daerah, lintas Satuan Kerja Perangkat
   Daerah, dan program kewilayahan disertai dengan rencana-rencana kerja dalam
   kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif.
5) Rencana Pembangunan Tahunan Nasional, yang selanjutnya disebut Rencana Kerja
   Pemerintah (RKP) adalah dokumen perencanaan Nasional untuk periode satu (1) tahun.
6) Rencana Kerja Pemerintah Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan RKPD adalah
   dokumen perencanaan Pemerintah Daerah untuk periode satu (1) tahun yang
   merupakan penjabaran dari RPJM Daerah dan mengacu pada RKP Nasional, memuat
   rancangan kerangka ekonomi Daerah, prioritas pembangunan Daerah, rencana kerja,
   dan pendanaannya, baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah maupun yang
   ditempuh dengan mendorong partisipasi masyarakat.
7) Satuan Kerja Perangkat Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan SKPD adalah
   perangkat daerah pada pemerintah daerah selaku pengguna anggaran.
8) Organisasi adalah unsur pemerintahan daerah yang terdiri dari DPRD, kepala daerah/
   wakil kepala daerah, dan SKPD
9) Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan
   RENSTRA SKPD adalah dokumen perencanaan SKPD untuk periode lima (5) tahun,
   yang memuat visi, misi, tujuan, strategi, kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan
   yang disusun sesuai dengan tugas dan fungsi Satuan Kerja Perangkat Daerah serta
   berpedoman kepada RPJM Daerah dan bersifat indikatif.
10) Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan
    Renja SKPD adalah dokumen perencanaan SKPD untuk periode satu (1) tahun, yang
    memuat kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan baik yang dilaksanakan
    langsung oleh pemerintah daerah maupun yang ditempuh dengan mendorong partisipasi
    masyarakat.
11) Rencana Kerja dan Anggaran SKPD, yang selanjutnya disingkat dengan RKA SKPD
    adalah dokumen perencanaan dan penganggaran yang berisi program dan kegiatan
    SKPD yang merupakan penjabaran dari RKPD dan Renstra SKPD yang bersangkutan
    dalam satu tahun anggaran, serta anggaran yang diperlukan untuk melaksanakannya.




                                           23
                    DAFTAR PERISTILAHAN DAN SINGKATAN



12) Rencana Tata Ruang, yang selanjutnya disingkat dengan RTR adalah dokumen yang
    memuat hasil perencanaan tata ruang.
13) Rencana Tata Ruang Wilayah, yang selanjutnya disingkat dengan RTRW adalah
    dokumen yang memuat hasil perencanaan tata ruang wilayah.
14) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, yang selanjutnya disingkat dengan APBD
    adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang dibahas dan disetujui
    bersama oleh Pemerintah Daerah dan DPRD, dan ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
15) Tim Anggaran Pemerintah Daerah yang selanjutnya disingkat TAPD adalah tim yang
    dibentuk dengan Keputusan Kepala Daerah dan dipimpin oleh Sekretaris Daerah yang
    mempunyai tugas menyiapkan serta melaksanakan kebijakan Kepala Daerah dalam
    rangka penyusunan APBD yang anggotanya terdiri dari pejabat perencana daerah,
    PPKD, dan pejabat lainnya sesuai dengan kebutuhan.
16) Kebijakan Umum APBD, yang selanjutnya disingkat dengan KUA adalah dokumen yang
    memuat kebijakan bidang pendapatan, belanja, dan pembiayaan serta asumsi yang
    mendasarinya untuk periode satu (1) tahun.
17) Pagu indikatif merupakan ancar-ancar pagu anggaran yang diberikan kepada SKPD
    untuk setiap program sebagai acuan dalam penyusunan rencana kerja SKPD.
18) Pagu sementara merupakan pagu anggaran yang didasarkan atas kebijakan umum
    dan prioritas anggaran hasil pembahasan Pemerintah Daerah dengan Dewan Perwakilan
    Rakyat Daerah (DPRD) sebagai acuan dalam penyusunan RKA-SKPD.
19) Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara, yang selanjutnya disingkat dengan PPAS
    adalah rancangan program prioritas dan patokan batas maksimal anggaran yang
    diberikan kepada SKPD untuk setiap program sebagai acuan dalam penyusunan RKA-
    SKPD sebelum disepakati dengan DPRD.
20) Prioritas dan Plafon Anggaran, yang selanjutnya disingkat dengan PPA adalah program
    prioritas dan patokan batas maksimal anggaran yang diberikan kepada SKPD untuk
    setiap program sebagai acuan dalam penyusunan RKA-SKPD setelah disepakati dengan
    DPRD.
21) Rencana Kerja dan Anggaran SKPD yang selanjutnya disingkat RKA-SKPD adalah
    dokumen perencanaan dan penganggaran yang berisi rencana pendapatan, rencana
    belanja program dan kegiatan SKPD serta rencana pembiayaan sebagai dasar
    penyusunan APBD.
22) Prakiraan maju (forward estimate) adalah perhitungan kebutuhan dana untuk tahun
    anggaran berikutnya dari tahun yang direncanakan guna memastikan kesinambungan
    program dan kegiatan yang telah disetujui dan menjadi dasar penyusunan anggaran
    tahun berikutnya.
23) Penganggaran Terpadu (unified budgeting) adalah penyusunan rencana keuangan
    tahunan yang dilakukan secara terintegrasi untuk seluruh jenis belanja guna
    melaksanakan kegiatan pemerintahan yang didasarkan pada prinsip pencapaian efisiensi
    alokasi dana.
24) Kinerja adalah adalah keluaran/hasil dari kegiatan/program yang akan atau telah dicapai
    sehubungan dengan penggunaan anggaran dengan kuantitas dan kualitas yang terukur.



                                            24
                   DAFTAR PERISTILAHAN DAN SINGKATAN



25) Indikator kinerja adalah alat ukur spesifik secara kuantitatif dan/atau kualitatif untuk
    masukan, proses, keluaran, hasil, manfaat, dan/atau dampak yang menggambarkan
    tingkat capaian kinerja suatu program atau kegiatan.
26) Fungsi adalah perwujudan tugas kepemerintahan di bidang tertentu yang dilaksanakan
    dalam rangka mencapai tujuan pembangunan nasional.
27) Urusan pemerintahan adalah fungsi-fungsi pemerintahan yang menjadi hak dan
    kewajiban setiap tingkatan dan/atau susunan pemerintahan untuk mengatur dan
    mengurus fungsi-fungsi tersebut yang menjadi kewenangannya dalam rangka
    melindungi, melayani, memberdayakan, dan mensejahterakan masyarakat.
28) Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir periode
    perencanaan.
29) Misi adalah Rumusan umum mengenai upaya-upaya yang akan dilaksanakan untuk
    mewujudkan visi.
30) Agenda pembangunan adalah penerjemahan visi ke dalam tujuan-tujuan besar (strate-
    gic goals) yang dapat mempedomani dan memberikan fokus pada penilaian dan
    perumusan strategi, kebijakan dan program.
31) Strategi pembangunan adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk
    mewujudkan visi dan misi.
32) Kebijakan pembangunan adalah arah/tindakan yang diambil oleh Pemerintah Pusat/
    Daerah untuk mencapai tujuan.
33) Program adalah penjabaran kebijakan SKPD dalam bentuk upaya yang berisi satu atau
    lebih kegiatan dengan menggunakan sumber daya yang disediakan untuk mencapai
    hasil yang terukur sesuai dengan misi SKPD.
34) Kegiatan adalah bagian dari program yang dilaksanakan oleh satu atau lebih unit kerja
    pada SKPD sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur pada suatu program dan
    terdiri sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya baik yang berupa personil (sumber
    daya manusia), barang modal termasuk peralatan dan teknologi, dana, atau kombinasi
    dari beberapa atau kesemua jenis sumber daya tersebut sebagai masukan (input) untuk
    menghasilkan keluaran (output ) dalam bentuk barang/jasa.
35) Kerangka regulasi adalah rencana kegiatan melalui pengaturan yang mendorong
    partisipasi masyarakat maupun lembaga terkait lainnya untuk mencapai tujuan
    pembangunan kabupaten/kota.
36) Kerangka Anggaran adalah rencana kegiatan pengadaan barang maupun jasa yang
    perlu dibiayai oleh APBD untuk mencapai tujuan pembangunan kabupaten/kota.
37) Sasaran (target) adalah hasil yang diharapkan dari suatu program atau keluaran yang
    diharapkan dari suatu kegiatan.
38) Keluaran (output) adalah barang atau jasa yang dihasilkan oleh kegiatan yang
    dilaksanakan untuk mendukung pencapaian sasaran dan tujuan program dan kebijakan.
39) Hasil (outcome) adalah segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya keluaran dari
    kegiatan-kegiatan dalam satu program.




                                            25
                   DAFTAR PERISTILAHAN DAN SINGKATAN



40) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran yang selanjutnya disingkat SiLPA adalah selisih lebih
    realisasi penerimaan dan pengeluaran anggaran selama satu periode anggaran.
41) Alokasi Dana Desa, yang selanjutnya disingkat dengan ADD adalah dana yang
    dialokasikan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota untuk desa, yang bersumber dari bagian
    dana perimbangan keuangan pusat dan daerah yang diterima oleh kabupaten/kota.
42) Stakeholder atau pemangku kepentingan adalah pihak-pihak yang langsung atau tidak
    langsung mendapatkan manfaat atau dampak dari pelaksanaan pembangunan. Stake-
    holder dapat berupa kelompok, organisasi, dan individu yang memiliki kepentingan/
    pengaruh dalam proses pengambilan keputusan/ pelaksanaan pembangunan.
43) Konsultasi Publik adalah kegiatan partisipatif yang bertujuan untuk menghadirkan stake-
    holder dalam rangka mendiskusikan dan memahami isu dan permasalahan strategis
    pembangunan daerah; merumuskan kesepakatan tentang prioritas pembangunan dan
    mencapai konsensus tentang pemecahan masalah-masalah strategis daerah.
    Konsultasi publik dilakukan pada berbagai skala, tahapan dan tingkatan pengambilan
    keputusan perencanaan daerah. Konsultasi publik dapat berupa musrenbangda di
    peringkat kabupaten/kota, konsultasi forum stakeholder atau focus group discussions
    di peringkat SKPD maupun di peringkat lintas SKPD.
44) Musrenbang atau Musyawarah Perencanaan Pembangunan adalah forum antarpelaku
    dalam rangka menyusun rencana pembangunan nasional dan rencana pembangunan
    daerah.
45) Musrenbang Desa/Kelurahan adalah forum musyawarah tahunan stakeholder desa/
    kelurahan (pihak yang berkepentingan untuk mengatasi permasalahan desa/
    kelurahannya dan pihak yang akan terkena dampak hasil musyawarah) untuk
    menyepakati rencana kegiatan tahun anggaran berikutnya.
46) Musrenbang Kecamatan adalah forum musyawarah stakeholder kecamatan untuk
    mendapatkan masukan prioritas kegiatan dari desa/kelurahan serta menyepakati kegiatan
    lintas desa/kelurahan di kecamatan tersebut sebagai dasar penyusunan Rencana Kerja
    Satuan Kerja Perangkat Daerah kabupaten/kota pada tahun berikutnya.
47) Forum SKPD (forum yang berhubungan dengan fungsi/sub fungsi, kegiatan/sektor dan
    lintas sektor) adalah wadah bersama antar pelaku pembangunan untuk membahas
    prioritas kegiatan pembangunan hasil Musrenbang Kecamatan dengan SKPD atau
    gabungan SKPD sebagai upaya mengisi Rencana Kerja SKPD yang tata cara
    penyelenggaraannya difasilitasi oleh SKPD terkait.
48) Musrenbang Kabupaten/Kota adalah musyawarah stakeholder Kabupaten/kota untuk
    mematangkan rancangan RKPD Kabupaten/Kota berdasarkan Renja-SKPD hasil Fo-
    rum SKPD dengan cara meninjau keserasian antara rancangan Renja-SKPD yang
    hasilnya digunakan untuk pemutakhiran Rancangan RKPD.
49) Tim Penyelenggara Musrenbang adalah Tim yang dibentuk untuk melakukan persiapan,
    memfasilitasi pelaksanaan, dan menindaklajuti hasil Musrenbang.
50) Peserta adalah pihak yang memiliki hak pengambilan keputusan dalam Musrenbang
    melalui pembahasan yang disepakati bersama.




                                            26
                   DAFTAR PERISTILAHAN DAN SINGKATAN



51) Fasilitator adalah tenaga terlatih atau berpengalaman dalam memfasilitasi dan memandu
    diskusi kelompok ataupun konsultasi publik. Seorang fasilitator harus memenuhi
    kualifikasi kompetensi teknis/substansi dan memiliki keterampilan dalam penerapan
    berbagai teknik dan instrumen untuk menunjang efektivitas dan partisipatifnya kegiatan.
52) Narasumber adalah pihak pemberi informasi yang perlu diketahui peserta Musrenbang
    untuk proses pengambilan keputusan hasil Musrenbang.
53) Delegasi adalah perwakilan yang disepakati peserta Musrenbang untuk menghadiri
    Musrenbang pada tingkat yang lebih tinggi.
54) NGO adalah singkatan dari Non-Governmental Organization atau Lembaga Swadaya
    Masyarakat/LSM.
55) CBO adalah singkatan dari Community Based Organization atau Kelompok Masyarakat.
56) CSO adalah singkatan dari Civil Society Organization atau Organisasi Masyarakat.




                                            27
28
                   -1
                  T ORIENTASI PERENCANAAN DAERAH



Tujuan               Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengadakan sosialisasi/lokakarya
                     tentang ketentuan sistem perencanaan daerah bagi calon anggota
                     Tim Penyusun RKPD dan Renja SKPD dan keterkaitannya
                     dengan dokumen perencanaan daerah lainnya. Tujuan kegiatan
                     ini mencakup:
                     1) Mengetahui ketentuan regulasi yang berkaitan dengan proses
                         dan mekanisme pelaksanaan penyusunan RKPD dan Renja
                         SKPD.
                     2) Mengetahui bahwa substansi dokumen RKPD DAN Renja
                         SKPD menjadi kewajiban daerah serta saling keterkaitan antar
                         dokumen daerah.
                     3) Mengetahui peran dan fungsi setiap kelompok pemangku
                         kepentingan dalam proses perencanaan RKPD dan Renja
                         SKPD.

Keluaran             1) Memahami ketentuan peraturan perundangan yang mengatur
                        sistem perencanaan.
                     2) Mengetahui substansi pokok dan prinsip-prinsip dasar untuk
                        setiap dokumen perencanaan daerah.
                     3) Memahami dan memiliki kemampuan untuk menyusun
                        dokumen RKPD dan Renja SKPD serta proses partisipatif
                        yang harus dilakukan.

Prinsip-prinsip      ·   Peserta lokakarya/sosialisasi orientasi perencanaan daerah
                         adalah staf daerah yang dicalonkan menjadi anggota Tim Teknis
                         Penyusunan dokumen serta para pengambil keputusan di
                         daerah.
                     ·   Di luar staf Pemda, dalam orientasi perlu juga dilibatkan
                         peserta yang berasal dari non pemerintah, seperti Perguruan
                         Tinggi setempat, serta organisasi masyarakat dan LSM yang
                         punya kompetensi di bidang pembangunan daerah.

Metoda               Dapat dilakukan melalui ceramah, diskusi kelompok dan studi
                     kasus, dibantu materi berupa bahan tayang.

Langkah-Langkah      ·   Bappeda menyusun rancangan agenda kegiatan penyusunan
                         RKPD dan Renja SKPD termasuk merencanakan lokakarya
                         untuk orientasi perencanaan.
                     ·   Bappeda dan SKPD menyusun rancangan susunan Tim
                         Penyusun RKPD dan Renja SKPD, yang anggotanya secara
                         jelas diidentifikasikan nama dan instansinya.
                     ·   Bappeda melakukan identifikasi kemungkinan individu dari
                         NGS yang berpotensi untuk dilibatkan menjadi anggota Tim
                         Penyusun, serta identifikasi lembaga atau individu-individu yang
                         potensial untuk diajak sebagai mitra dialog atau peserta FGD.
                     ·   Bappeda melakukan persiapan penyelenggarakan lokakarya
                         orientasi perencanaan daerah, baik secara mandiri maupun


                                       29
                     T-1 ORIENTASI PERENCANAAN DAERAH



                                 melalui kerjasama dengan fasilitator/mitra/pemerintah pusat
                                 untuk menyelenggarakan persiapan acara.
                            ·    Bappeda mengundang calon-calon anggota Tim Penyusun
                                 dan lembaga/individu dari NGS untuk mengikuti seminar/
                                 lokakarya Orientasi Perencanaan.

Informasi yang              1. UU No 17/2003 tentang Keuangan Negara
disiapkan                   2. UU No 1/2004 tentang Perbendaharaan Negara
                            3. UU No 15/2004 tentang Tanggung Jawab Keuangan Daerah
                            4. UU No 25/2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
                               Nasional
                            5. UU No 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah
                            6. PP No 58/2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.
                            7. PP No 65/2005 tentang Pedoman Standar Pelayanan Minimal
                            8. PERMENDAGRI No 6/2007 tentang Petunjuk Teknis
                               Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal
                            9. PERMENDAGRI No 13/2006 tentang Pedoman Pengelolaan
                               Keuangan Daerah
                            10. SEB Mendagri dan MenPPN/Ketua Bappenas Tahun 2007
                               tentang Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Musrenbang Tahun
                               2007

Hal-hal penting yang        Kegiatan orientasi perencanaan sebaiknya lebih bermuatan teknis,
harus diperhatikan          sehingga yang sifatnya “seremonial” sedapat mungkin
                            dihindarkan. Kegiatan ini penting untuk membangun persepsi yang
                            sama diantara government dan non government stakeholders
                            tentang esensi, maksud, tujuan, dan ruang lingkup RKPD dan
                            Renja SKPD.


                                CSO yang diundang mengikuti kegiatan orientasi perencanaan
                                daerah agar mengirimkan orang yang punya kapasitas dan/atau
                                memunyai perhatian kuat pada bidang perencanaan pembangunan
                                daerah. Hal krusial yang perlu dicermati oleh CSO dalam kegiatan
                                orientasi perencanaan, antara lain :
                                     pemahaman jenis-jenis perencanaan daerah, keterkaitan antar
                                jenis perencanaan daerah dan proses penyusunan setiap dokumen
                                perencanaan daerah.
         Sejauhmana payung hukum yang mengakomodasi keterlibatan CSO untuk berkontribusi
         dalam proses penyusunan dokumen perencanaan.
         Mempelajari ruang-ruang yang memungkinkan keterlibatan dan peranserta CSO dalam
         meningkatkan proses partisipasi penyusunan dokumen perencanaan daerah, khususnya
         RKPD dan RENJA SKPD.
         Mempersiapkan diri bentuk keterlibatan CSO dalam proses-proses partisipatif yang telah
         diatur di dalam peraturan-perundangan, seperti pada proses-proses jaring aspirasi
         masyarakat dan konsultasi publik, musrenbang, maupun dalam proses legalisasi.




                                                30
                   -1
                  T ORIENTASI PERENCANAAN DAERAH




                           DPRD sebagai mitra pemerintah daerah yang memiliki fungsi
                           legislasi, pengawasan dan penganggaran perlu memiliki
                           pemahaman yang cukup berkaitan dengan sistem perencanaan
                           daerah, mengingat dokumen-dokumen perencanaan yang disusun
                           di daerah akan bermuara pada proses legalisasi dan penganggaran
                           yang menjadi kompetensi DPRD.
                           Atas dasar tersebut, maka DPRD khususnya komisi yang terkait
                           dengan bidang perencanaan dan penganggaran pembangunan
daerah perlu mendapatkan pelatihan/ orientasi tentang perencanaan daerah. Adapun waktu
pelaksanaan orientasi tentang perencanaan daerah dapat dilakukan bersama-sama dengan
unsur pemda dan CSOs, atau dapat juga dilakukan secara tersendiri khusus untuk anggota
DPRD.
Dalam kegiatan orientasi perencanaan daerah DPRD, hal penting yang perlu dicermati adalah :
      Pemahaman rangkaian proses penyusunan dokumen perencanaan daerah secara
      keseluruhan, baik pada tahap persiapan, pelaksanaan penyusunan dokumen, proses-
      proses jaring aspirasi masyarakat dan konsultasi publik, musrenbang, maupun dalam
      proses legalisasi.
      Mempelajari dan mengidentifikasi kegiatan mana yang menjadi “domain” Pemda dan mana
      yang menjadi domain “DPRD” dari keseluruhan rangkaian proses perencanaan.
      Mengidentifikasi tahapan kegiatan mana yang strategis bagi DPRD untuk memantau dan/
      atau berkontribusi dalam proses penyusunan RKPD/Renja SKPD




                                            31
          -2
         T PEMBENTUKAN TIM PENYUSUN RKPD DAN RENJA SKPD



Tujuan              Kegiatan ini dimaksudkan untuk membentuk Tim Penyusun
                    Dokumen RKPD dan Renja SKPD, yang anggotanya terdiri dari
                    perwakilan unsur Bappeda, unsur SKPD, dan unsur NGS
                    (Perguruan Tinggi, LSM, dan unsur perwakilan kelompok
                    masyarakat). Tujuan utamanya adalah terbentuknya Tim Teknis
                    yang khusus bertanggung jawab dalam penyiapan dokumen
                    RKPD dan Renja SKPD.

Keluaran            ·   Terbentuknya Tim Penyusun RKPD yang terdiri atas TIM INTI
                        dan KELOMPOK KERJA sesuai fungsi pemerintahan daerah.
                        Tim Inti terutama terdiri atas unsur Bappeda dan perwakilan
                        Kelompok-kelompok Kerja. Kelompok Kerja yang
                        diorganisasikan menurut fungsi-fungsi pemerintahan daerah
                        terdiri atas unsur SKPD dan organisasi masyarakat sipil
                    ·   Terbentuknya Tim Pengarah
                    ·   Teridentifikasinya kelompok/individu sebagai narasumber dan
                        mitra diskusi

Prinsip-prinsip     ·   Anggota Tim Penyusun adalah yang benar-benar siap untuk
                        bertugas secara penuh dalam menyiapkan dokumen RKPD
                        dan Renja SKPD (bukan formalitas), dengan demikian perlu
                        dipilih orang-orang yang punya kesiapan waktu dan
                        kemampuan teknis yang cukup
                    ·   Anggota Tim harus mempunyai tugas pokok atau punya
                        kompetensi di bidang penyusunan perencanaan di daerah
                    ·   Sedapat mungkin anggota Tim terpilih mempunyai latar
                        belakang atau dasar pendidikan/pengalaman di bidang
                        perencanaan daerah

Langkah- Langkah    ·   Buat skenario susunan Tim Penyusun RKPD dan Renja SKPD,
                        yang terdiri atas Tim Pengarah dan Tim Teknis (Pokja dan Tim
                        Inti) lengkap dengan kebutuhan jumlah personil dan institusinya
                    ·   Rumuskan kriteria, tugas, dan fungsi serta kewajiban-
                        kewajiban tim penyusun RKPD dan Renja SKPD
                    ·   Identifikasi calon anggota Tim Penyusun (nama dan
                        instansinya). Pertimbangkan kualifikasi dan kinerja mereka
                        pada waktu mengikuti lokakarya orientasi perencanaan.
                    ·   Mintalah pada setiap calon anggota tim untuk mengisi formulir
                        isian “curriculum vitae”.
                    ·   Lakukan seleksi dengan memilih sesuai kebutuhan.
                    ·   Buatkan surat dari Kepala Bappeda tentang pernyataan
                        kesediaan calon anggota terpilih untuk menjadi anggota Tim
                        Penyusun serta kewajiban-kewajibannya, yang diketahui/
                        disetujui oleh Kepala SKPD yang bersangkutan atau kepala
                        lembaga (untuk unsur LSM dan Kelompok Masyarakat).




                                      32
         -2
        T PEMBENTUKAN TIM PENYUSUN RKPD DAN RENJA SKPD



                       ·     Buat Surat Keputusan Kepala Bappeda tentang Penetapan
                             Tim Penyusunan RKPD dan Renja SKPD (bila diperlukan
                             dapat diperkuat dengan diketahui Kepala Daerah).

Informasi yang         ·     Daftar kandidat/calon anggota Tim penyusun
disiapkan              ·     Ketentuan/panduan yang mengatur pembentukan Tim
                             Penyusun RKPD dan Renja SKPD (SE Mendagri tentang
                             Penyusunan RPJP-D dan RPJM-D).

Hal-hal penting yang   Anggota tim penyusun sedapat mungkin berlatar belakang
harus diperhatikan     pendidikan yang bervariasi sesuai dengan muatan substansi
                       RKPD dan Renja SKPD, seperti Planologi, Sipil/Teknik Ling-
                       kungan, Ekonomi, Sosial, Studi Pembangunan, Kelembagaan/
                       Pemerintahan. Tim Penyusun perlu mengembangkan hubungan
                       konsultasi dengan instansi yang relevan seperti SKPD diperingkat
                       Provinsi dan Departemen Teknis di Pusat yang memungkinkan
                       pertukaran informasi dapat dilakukan selama proses penyusunan
                       rencana.

Template               Susunan Organisasi Tim Penyusun RKPD


                           No             Jabatan dalam Tim                  Lembaga
                           (1)                   (2)                           (3)

                            1    Penanggung jawab                       Bupati/Walikota
                            2    Pengarah                               Sekretaris Daerah
                            3    Ketua                                  Kepala Bappeda
                            4    Sekretaris                             Sekretaris Bappeda
                            5    Kelompok Kerja (Pokja) Fungsi
                                 Pelayanan Umum
                                 - SKPD
                                 - DPRD
                                 - CSO
                            6    Pokja Fungsi Ketertiban dan Keamanan
                            7    Pokja Fungsi Ekonomi
                            8    Pokja Fungsi Lingkungan Hidup
                            9    Pokja Fungsi Perumahan dan Fasilitas
                                 Umum
                           10    Pokja Fungsi Kesehatan
                           11    Pokja Fungsi Pariwisata dan Budaya
                           12    Pokja Fungsi Pendidikan
                           13    Pokja Fungsi Perlindungan Sosial




                                            33
       -2
      T PEMBENTUKAN TIM PENYUSUN RKPD DAN RENJA SKPD




                            Dalam proses pembentukan tim penyusun RKPD, CSO
                            berkepentingan agar komposisi tim juga mencerminkan kompetensi
                            yang baik dan partisipatif, artinya anggota tim harus terdiri atas orang-
                            orang yang punya latar belakang pendidikan/pengalaman di bidang
                            perencanaan pembangunan daerah, dan berasal dari berbagai
                            lembaga/unsur.
                         Apabila di daerah terdapat lembaga/CSO yang berpengalaman
                         memfasilitasi atau mengerjakan kegiatan-kegiatan yang berkaitan
dengan perencanaan pembangunan, maka perlu ada keterwakilannya yang duduk sebagai anggota
tim penyusun RPJMD.
Perwakilan CSO yang diminta untuk terlibat menjadi anggota tim penyusun RPJMD wajib
mengirimkan orang yang berlatarbelakang pendidikan dan/atau pengalaman yang terkait di bidang
perencanaan pembangunan daerah, dan punya komitmen waktu dan pikiran untuk berperanserta
secara maksimal. Peran serta CSO dalam TIM PENYUSUN RKPD perlu diorganisasikan menurut
fungsi-fungsi pemerintahan daerah
Dalam pembagian Pokja, perwakilan CSO tersebut diusahakan masuk pada Pokja yang sesuai
dengan bidang/ kapasitas mereka.




                        DPRD memantau dan menyarankan agar Tim Penyusun dokumen RKPD/
                        Renja SKPD yang dibentuk juga menyertakan perwakilan dari kelompok
                        masyarakat yang punya kompetensi serta telah mempertimbangkan
                        kesetaraan gender.
                        DPRD perlu membentuk Tim Khusus (Pansus/Panja) yang berfungsi
                        sebagai mitra (conterpart) tim penyusun RKPD/Renja SKPD yang berasal
                        dari perwakilan komisi-komisi, yang pada momen-momen tertentu dalam
                        proses penyusunan RKPD/Renja SKPD dapat terlibat secara intensif.




                                              34
                  T-3 PENYUSUNAN RENCANA KERJA PENYIAPAN
                        DOKUMEN RKPD DAN RENJA SKPD


Tujuan                   Penyusunan RKPD dan Renja SKPD saling berkaitan. Untuk itu
                         perlu dijalin hubungan yang erat antara Tim RKPD dengan Tim
                         Penyusun Renja SKPD dan perlu dilakukan secara simultan.
                         Kegiatan ini dimaksudkan untuk menyusun rencana kerja
                         penyiapan Dokumen RKPD dan Renja SKPD beserta kalender
                         dan pembagian tugasnya, yang menjadi acuan bagi Tim Penyusun
                         dalam melaksanakan kegiatannya. Kegiatan ini perlu
                         dikoordinasikan oleh Bappeda. Tujuan kegiatan ini adalah:
                         · Agar ada kejelasan mengenai jenis dan tahapan kegiatan yang
                            harus dilaksanakan
                         · Kejelasan pembagian tugas bagi setiap anggota Tim
                            Penyusun
                         · Adanya acuan target waktu penyelesaian setiap tahapan
                            kegiatan termasuk yang berkaitan dengan proses-proses
                            pelibatan masyarakat.

Keluaran                 ·   Rincian jenis dan tahapan kegiatan
                         ·   Kalender kegiatan termasuk forum-forum/kegiatan yang akan
                             melibatkan stakeholder.
                         ·   Arahan untuk Daftar Isi Dokumen RKPD dan Renja SKPD
                             termasuk muatan pokok dari setiap bab/sub bab.
                         ·   Daftar atau format kebutuhan jenis data dan informasi
                         ·   Pembagian kerja antar anggota Tim

Prinsip-prinsip          ·   Rencana kerja yang disusun harus jelas untuk setiap tahapan
                             kegiatan, kapan dimulainya suatu aktivitas dan kapan harus
                             diselesaikan
                         ·   Dalam kalender kegiatan juga harus dapat memperlihatkan:
                             jenis kegiatan apa saja yang dapat dilakukan secara simultan
                             dengan kegiatan lainnya dan tahapan kegiatan apa yang harus
                             menunggu tahapan kegiatan lainnya

Metoda                   Rapat Tim Teknis/Tim Penyusun

Langkah- Langkah         ·   Buat rancangan rencana kerja penyusunan RKPD dan Renja
                             SKPD oleh Tim Inti, berupa tahapan dan rincian kegiatan
                             (termasuk kegiatan penjaringan aspirasi, forum-forum diskusi,
                             lokakarya, dan seminar), schedule kegiatan, rancangan daftar
                             isi dokumen RKPD dan Renja SKPD, identifikasi kebutuhan
                             data, dan sumber data.
                         ·   Lakukan pertemuan seluruh anggota tim penyusun untuk
                             membahas, mematangkan, dan menyepakati rancangan
                             rencana kerja dan rancangan daftar isi dokumen RKPD dan
                             Renja SKPD.




                                           35
           T-3 PENYUSUNAN RENCANA KERJA PENYIAPAN
                 DOKUMEN RKPD DAN RENJA SKPD


                 ·   Lakukan pembagian Tim Penyusun ke dalam kelompok-
                     kelompok kerja (Pokja) yang pembagiannya disesuaikan
                     dengan fungsi- fungsi pemerintah daerah dan isu/tema penting
                     RKPD dan Renja SKPD, misal Pokja Ekonomi, Pendidikan,
                     Kesehatan, Pariwisata dan Budaya, Pelayanan Umum dsb.
                     Pokja ini dapat merupakan kelanjutan dari Pokja RPJMD yang
                     telah dibentuk terdahulu, sehingga dapat dijamin terdapatnya
                     kesinambungan pemikiran antara RPJMD dan RKPD.
                 ·   Sepakati pembagian kerja dan jadwal kegiatan/kerja setiap
                     kelompok kerja serta agenda pertemuan lintas Pokja.

Template         ·   Kalendar Perencanaan Penyusunan RKPD




                                   36
                       -4
                      T REVIEW RPJM DAERAH



Tujuan            Mengkaji arah kebijakan pembangunan jangka menengah daerah
                  termasuk pentahapan pembangunan berdasarkan skala prioritas
                  atau proses pembangunan, yang menjadi acuan dalam
                  penyusunan RKPD dan Renja SKPD. Kegiatan ini ditujukan untuk:
                  · Mengetahui arah strategi, kebijakan, dan prioritas program
                     pembangunan jangka menengah daerah dan relevansinya
                     dengan RKPD dan Renja SKPD yang akan disusun.
                  · Mengetahui hal-hal prinsip yang harus dijadikan acuan dalam
                     menentukan arah kebijakan RKPD dan Renja SKPD.

Keluaran          ·   Identifikasi butir-butir pokok dari rumusan visi, misi, arah, tar-
                      get kinerja capaian program pembangunan jangka menengah
                      daerah
                  ·   Kedudukan, peran, fungsi, dan arah RKPD dan Renja SKPD
                      Tahun Rencana

Langkah-langkah   ·   Review Visi, Misi dan Arah Pembangunan Jangka Menengah
                  ·   Review dan Analisis Target dan Realisasi Capaian Program
                      RPJMD
                  ·   Rumuskan Tujuan, Arah Kebijakan, Strategi RKPD
                  ·   Rumuskan Prioritas Program RKPD

Metoda            ·   Analisis Tim Teknis/Kelompok Kerja

Template          ·   Target dan Realisasi Capaian Kinerja Program RPJMD

                                                  Capaian Kinerja                 Pendanaan            Keterangan
                             Nama Program
                       No                             Realisasi Th ke-              Realisasi Th ke-
                                RPJMD        Target                      Target
                                                     1 2 3 4 5                     1 2 3 4 5
                       (1)       (2)          (3)           (4)           (5)             (6)             (7)
                        1
                        2
                        3
                       dst



Informasi yang    ·   Dokumen RPJMD
disiapkan         ·   Dokumen RKPD and Realisasi APBD Tahun Lalu




                                        37
                  -5
                 T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
                           SERTA PRIORITASNYA


Tujuan                  Bappeda mengkaji RKA SKPD Tahun Lalu terutama tentang
                        anggaran program dan kegiatan untuk Tahun n+1 (Tahun
                        Rencana) dan melihat kesesuaiannya dengan arah kebijakan
                        pembangunan jangka menengah daerah, termasuk pentahapan
                        pembangunan berdasarkan skala prioritas atau proses
                        pembangunan. Kegiatan ini bertujuan untuk:
                        · Mengetahui prioritas program dan kegiatan SKPD yang sudah
                          diindikasikan pada RKA SKPD tahun lalu dan kesesuaiannya
                          dengan arah kebijakan RPJMD.
                        · Menetapkan pagu indikatif Rancangan Awal RKPD

Keluaran                ·   Prioritas Program dan Kegiatan SKPD
                        ·   Pagu Indikatif setiap SKPD dalam RKPD

Langkah-langkah         ·   Kompilasi RKA SKPD 2.2. RENCANA KERJA dan ANGGARAN
                            SKPD tahun lalu dari masing-masing SKPD
                        ·   Inventarisasi Program dan Kegiatan yang telah diusulkan tahun
                            lalu untuk dimasukkan dalam RKPD tahun rencana
                        ·   Identifikasi Rencana Target Kinerja Capaian Program dan
                            Kegiatan dan Pagu Indikatif yang diusulkan
                        ·   Jumlah Pagu Indikatif seluruh Program dan Kegiatan untuk
                            masing-masing SKPD
                        ·   Jumlah Pagu Indikatif seluruh SKPD menjadi Pagu Indikatif
                            RKPD tahun rencana

Informasi yang          ·   RKA SKPD Tahun lalu untuk setiap SKPD
disiapkan

Template                ·   Formulir RKA SKPD 2.2 tentang RENCANA KERJA DAN
                            ANGGARAN SKPD




                                          38
 -5
T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
          SERTA PRIORITASNYA




                  39
                 -5
                T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
                          SERTA PRIORITASNYA


Langkah – Langkah Dasar Penyusunan Renja SKPD dan RKA SKPD

Untuk konsistensi penyusunan perencanaan dan penganggaran diusulkan bahwa sebaiknya
SKPD menggunakan Formulir RKA SKPD 2.2.1 didalam menyusun RENJA SKPD. Karena
Formulir ini mencakup informasi yang diperlukan bagi RENJA SKPD, RKPD dan RKA SKPD.

RENJA SKPD

 1.   Pilih Kode Fungsi Pemerintahan Daerah
 2.   Pilih Kode Urusan Pelayanan Wajib/Pilihan
 3.   Pilih Kode dan Judul Program terkait dengan kegiatan yang direncanakan
 4.   Pilih Kode dan Judul Kegiatan
 5.   Tetapkan Tolok Ukur Kinerja Capaian Program
 6.   Tetapkan Target Kinerja Capaian Program
 7.   Tetapkan Tolok Ukur Kinerja Keluaran
 8.   Tetapkan Target Kinerja Keluaran
 9.   Tetapkan Tolok Ukur Kinerja Hasil
10.   Tetapkan Target Kinerja Hasil
11.   Tetapkan Tolok Ukur Kinerja Masukan
12.   Tetapkan Target Kinerja Masukan

RKA SKPD (BELANJA LANGSUNG)

FORMULIR 2.2.1

 1. Pilih Kode Rekening Belanja LANGSUNG dan Tetapkan Volume dan Biaya Satuan
    Sumber Daya Pegawai/Tenaga Ahli/Tenaga Tidak Tetap dsb
 2. Pilih Kode Rekening Belanja LANGSUNG dan Tetapkan Volume Biaya/Harga Satuan
    Sumber Daya Bahan/Material/Kendaraan yang digunakan
 3. Pilih Kode Rekening Belanja LANGSUNG dan Tetapkan Volume Biaya/Harga Satuan
    Sumber Daya Perlengkapan dan Peralatan yang digunakan
 4. Hitung Jumlah Biaya Sumber Daya Pegawai/Tenaga Ahli/Tenaga
 5. Hitung Jumlah Biaya Sumber Daya Bahan/Material/Kendaraan
 6. Hitung Jumlah Biaya Sumber Daya Perlengkapan dan Peralatan
 7. Jumlahkan keseluruhan Biaya (16), (17) dan (18) sehingga mendapatkan Jumlah Belanja
    Kegiatan
 8. Hitung Biaya Satuan per Keluaran Kegiatan (Menghitung Biaya Satuan per Keluaran
    Kegiatan tidak tercantum dalam FORMULIR RKA, namun biaya satuan ini sangat
    diperlukan untuk dapat menghitung Perkiraan Belanja kegiatan n+1 dan Pagu Indikatif
    Program dan Kegiatan SKPD dan juga untuk menetapkan Biaya yang perlu dialokasikan
    untuk memenuhi STANDAR PELAYANAN MINIMAL )
 9. Masukkan (19) kedalam Perkiraan Belanja Kegiatan Tahun n
10. Hitung Perkiraan Belanja Kegiatan Tahun n+1 dengan cara mengalikan Target Kinerja
    Keluaran Tahun n+1 dengan Biaya Satuan per Keluaran Kegiatan (20) dengan
    memperhitungkan kemungkinan kenaikan karena inflasi (eskalasi harga)




                                           40
                -5
               T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
                         SERTA PRIORITASNYA


Contoh Langkah- Langkah diatas :

 1. Kode 1 untuk Urusan Wajib
 2. Kode 01 Pendidikan
 3. Kode Program 16 Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Semiblan Tahun
 4. Kode Kegiatan 01 Pembangunan Gedung Sekolah
 5. Tolok Ukur Kinerja : Tersedianya fasilitas pendidikan yang berkualitas bagi seluruh anak
    usia pendidikan SMP
 6. Target Kinerja Capaian Program ; 1000 anak didik usia SMP. Target kinerja ini harus
    didukung dengan data/informasi yang akurat tentang jumlah anak didik usia SMP yang
    belum dapat ditampung atau belum mendapatkan fasilitas pendidikan yang memadai
 7. Tolok Ukur Kinerja : tersedia ruang belajar bagi peserta didik SMP
 8. Target Kinerja Keluaran; 5 gedung SMP
 9. Tolok Ukur Kinerja Hasil; tersedia ruang belajar bagi peserta didik SMP
10. Target Kinerja Hasil; 5 gedung SMP untuk 600 peserta didik SMP atau 60 persen dari
    target capaian program
11. Tolok Ukur Kinerja Masukan; jumlah dana yang dibutuhkan (Rp)
12. Target Kinerja Masukan; masukkan hasil perhitungan (19) diatas
13. Kode Rekening BELANJA LANGSUNG TENAGA
    · Pegawai @ .........ORANG@ 400,000 PER ORANG
    · Tenaga Tidak Tetap @...........ORANG@ 350,000 PER ORANG
    · Operator dsb
14. Kode Rekening BELANJA MODAL
    · Pengadaan Konstruksi Gedung SMP @........m2 @ Rp. 2,000,000 per m2
15. Kode Rekening BELANJA LANGSUNG PERLENGKAPAN dan PERALATAN
     · Sewa kendaraan bermotor @.......kendaraan@ 5,000,000 per kendaraan per bulan
     · Bahan bakar
16. Jumlah Biaya Sumber Daya Pegawai/Tenaga Kerja/Tenaga Tidak Tetap misalkan
     Rp. 500,000,000 (dari hasil perkalian volume dengan biaya satuan sumber daya)
17. Jumlah Biaya Pengadaan Konstruksi Gedung misalnya Rp, 5,000,000,000
18. Jumlah biaya perlengkapan dan peralatan misalnya Rp. 500,000,000
19. Jumlah keseluruhan Biaya Kegiatan Rp. 6,000,000,000
20. Biaya satuan per Keluaran Rp. 6,000,000,000 dibagi 5 gedung SMP adalah
     Rp. 1,200,000,000 per gedung SMP (atau RP per..............m2 bangunan SMP apabila
        diketahui luas gedung yang dibangun)
21. Perkiraan Belanja Kegiatan Tahun n = Rp. 6,000,000
22. Perkiraan Belanja Kegiatan Tahun n+1 adalah kinerja keluaran kegiatan yang
     direncanakan misalnya 7 gedung SMP, maka 7x Rp. 1,200,000,000 = Rp. 8,400,000,000
   (dengan memperhitungkan perkiraan inflasi 5% menjadi Rp. 8,820,000,000).

LIHAT CONTOH FORMULIR RKA SKPD 2.2.




                                            41
                 -5
                T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
                          SERTA PRIORITASNYA




PRAKIRAAN MAJU KEBUTUHAN ANGGARAN TAHUN N+1

Sesuai dengan prinsip-prinsip Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah, penyusunan pro-
gram, kegiatan dan anggaran perlu dilakukan dalam perspektif lebih dari satu tahun anggaran
(Tahun N+1) disebut sebagai Prakiraan Maju (forward estimate).

Prakiraan Maju didefinisikan sebagai perhitungan kebutuhan dana untuk tahun anggaran
berikutnya dari tahun yang direncanakan guna memastikan kesinambungan program dan
kegiatan yang telag disetujui dan menjadi dasar penyusunan anggaran tahun berikutnya.. Untuk
keperluan ini disarankan langkah-langkah sebagai digambarkan dalam Form RKA SKPD 2.2,1:


                                            42
 -5
T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
          SERTA PRIORITASNYA




                  43
             -5
            T REVIEW USULAN PROGRAM, KEGIATAN SKPD
                      SERTA PRIORITASNYA


Langkah                                           Uraian

   1      Isi kode urusan pemerintahan, kode organisasi, kode program dan kode kegiatan
          berdasarkan klasifikasi kode dan kegiatan yang telah ditentukan dalam Lampiran A.VII
          PERMENDAGRI 13/2006, contoh:
          · 1.02.01.25     Program Pengadaan, Peningkatan, Perbaikan Sarana dan
                           Prasarana Puskesmas /Puskesmas Pembantu
          · 1.02.01.25.15 Pemeliharaan rutin sarana dan prasarana PUSKESMAS
                           PEMBANTU

   2      Isi tolok ukur dan target kinerja capaian program, keluaran, hasil dan masukan, contoh :
          · Tolok Ukur Capaian Program : peningkatan kualitas pelayanan PUSKESMAS PEMBANTU
          · Target Kinerja Capaian Program; pembersihan rutin harian 5,000 m2 ruang pelayanan
             PUSKESMAS PEMBANTU (atau 5000m2*300 hari kerja setahun= 1,500,000m2 per
             tahun)
          · Tolok Ukur Keluaran: tersedianya ruang pelayanan PUSKESMAS PEMBANTU yang
             memenuhi syarat kebersihan/kesehatan
          · Target Kinerja Keluaran; pembersihan rutin harian 2,500 m2 ruang pelayanan
             PUSKESMAS PEMBANTU
          · Tolok Ukur Hasil: ruang pelayanan yang bersih
          · Target Kinerja Hasil; 2,500 m2 atau 50% dari target capaian program
          · Tolok Ukur Masukan; Rp
          · Target Kinerja Masukan; per m2 pembersihan ruang per hari Rp. 2002,500 m2
             pembersihan ruang per hari Rp. 500,0002,500 m2 pembersihan ruang per tahun @300
             hari =Rp. 150,000,000

   3      Isi tolok ukur kinerja penerima manfaat kegiatan. Contoh: pengguna/penerima pelayanan
          PUSKESMAS PEMBANTU

   4      Ini berkaitan dengan informasi tentang:
          1. Komposisi dan jumlah sumber daya (personil, tenaga, peralatan, material) yang
             digunakan untuk melaksanakan kegiatan dan menghasilkan keluaran kegiatan
          2. Waktu kerja (jam orang, jam peralatan) yang digunakan
          3. Biaya satuan masing-masing - sumber daya
          4. Total belanja kegiatan
          Untuk pelayanan wajib yang dilakukan berulang (kegiatan rutin pelayanan) diharapkan
          dapat dikembangkan :
          1. Standar pelaksanaan kegiatan yang memuat informasi tentang standar komposisi
             sumber daya untuk menghasilkan keluaran kegiatan tertentu dan
          2. Standar belanja kegiatan (perlu direview setiap tahun sesuai dengan perkembangan
             biaya satuan sumber daya)
          Contoh:Total belanja kegiatan per hari Rp. 500,000 (ini mencakup biaya regu kerja orang/
          tenaga kebersihan, biaya peralatan kebersihan dan biaya material pembersih untuk
          menghasilkan keluaran pembersihan 2,500 m2 ruang pelayanan). Total belanja kegiatan
          per tahun Rp. 150,000,000 (ini total belanja setahun untuk pembersihan 2,500 m2 ruang
          pelayanan setiap hari selama setahun=300 hari kerja)

   5      Ini merupakan usulan untuk ditambahkan dalam Form RKA SKPD yaitu tentang :
          1. Biaya per satuan tolok ukur kinerja keluaran kegiatan
          2. Produktivitas per hari/bulan/tahun keluaran kegiatan .
          Kedua informasi ini memudahkan untuk menghitung prakiraan maju anggaran (Tahun
          N+1)Contoh: Biaya per satuan tolok ukur kinerja keluaran kegiatan dari contoh diatas
          adalah Rp. 200 per m2 dengan produktifitas per hari 2,500m2 ruang pelayanan
          PUSKESMAS PEMBANTU.

   6      Untuk menghitung kebutuhan anggaran N+1 dapat digunakan informasi yang disediakan
          pada langkah (5) diatas.
          Contoh: PRAKIRAAN MAJU (Tahun N+1) apabila target kinerja capaian program tetap
          dipertahankan maka kebutuhan dana N+1 adalah sama yaitu Rp. 150,000,000. Namun
          apabila ditingkatkan menjadi 100% atau 5,000m2 akan menjadi 5,000m2*Rp.200*300
          hari kerja=Rp 300,000,000 (ini dengan asumsi biaya satuan sumber daya tetap)



                                             44
          -6
         T PENGUMPULAN DAN PEMUTAKHIRAN DATA/INFORMASI



Tujuan                    Merupakan tahapan awal dari setiap proses perencanaan
                          pembangunan. Kualitas dan kuantitas data dan informasi akan
                          menentukan kualitas pengambilan keputusan rencana. Kegiatan
                          ini dimaksudkan untuk memutakhirkan data dan informasi yang
                          diperlukan untuk menunjang kebutuhan analisis dan perencanaan
                          pembangunan daerah jangka menengah, sehingga setiap
                          rumusan didasarkan atas data yang dapat dipertanggungjawabkan
                          (akuntabel)

Keluaran                  Kompilasi data yang sistematis sesuai dengan klasifikasi fungsi
                          dan urusan pemerintahan daerah

Prinsip-prinsip           ·   Data/informasi yang dikumpulkan dikaitkan dengan pengukuran
Metoda                        kinerja penyelenggaraan fungsi-fungsi pemerintahan daerah
                          ·   Kompilasi data/informasi melalui pendekatan partisipatif
                              dengan mengikutsertakan stakeholder yang relevan dan
                              interaktif, terbuka terhadap masukan baru.
                          ·   Bila terjadi perbedaan data antara satu sumber dengan
                              sumber data lainnya, maka perlu kesepakatan data mana yang
                              akan diambil dengan pertimbangan validasi dan kompetensi
                              sumber.

Metoda                    ·   Kompilasi Data
                          ·   Penyebaran format isian data ke setiap SKPD

Template                  ·   Profil Kinerja Pembangunan Daerah



               Fungsi Pemerintahan      Tolok Ukur Kinerja   Capaian Kinerja Saat ini
                     Daerah
                       (1)                       (2)                   (3)
             Pelayanan Umum            1.
                                       2.
                                       3.

             Ketertiban dan Keamanan
             Ekonomi                   1.
                                       2.
                                       3.
             Lingkungan Hidup
             Perumahan dan Fasilitas
             Umum
             Kesehatan
             Pariwisata dan Budaya
             Pendidikan
             Perlindungan Sosial




                                            45
      -7
     T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR


Adalah penting untuk mereview kinerja pembangunan daerah secara keseluruhan saat ini
untuk dapat memberikan pedoman bagi menentukan arah pembangunan daerah tahun
rencana.

Tujuan                  Analisis ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran umum
                        tentang kinerja pembangunan daerah secara keseluruhan,
                        identifikasi terhadap berbagai aspek yang menonjol dan strategis,
                        kinerja perkembangan daerah, serta kecenderungannya di masa
                        mendatang, dengan mempertimbangkan kemungkinan perubah-
                        an sosial ekonomi serta politik dan kebijakan pada periode
                        rencana. Kegiatan ini bertujuan untuk:
                        · Mendapatkan gambaran cepat tentang status, kedudukan, dan
                           kinerja daerah dalam penyelenggaraan fungsi-fungsi pemerin-
                           tahan daerah pada tahun-tahun lampau dan saat ini
                        · Mengetahui apakah tujuan, sasaran, dan indikator kinerja
                           pembangunan daerah tercapai/tidak tercapai
                        · Mencatat hasil-hasil utama dan capaian positif kinerja pem-
                           bangunan daerah secara keseluruhan tahun lalu
                        · Mencatat capaian masing-masing program tahun lalu
                        · Identifikasi dan analisis kekuatan dan kelemahan internal
                        · Identifikasi dan analisis peluang & tantangan eksternal ke depan

Keluaran                Sejauh mungkin penyusunan analisis kondisi dan permasalahan
                        daerah sesuai dengan kerangka fungsi-fungsi pemerintahan
                        daerah. Hal ini guna memudahkan analisis, penyusunan strategi,
                        kebijakan, dan program RKPD dan Renja SKPD konsisten
                        dengan perencanaan dan penganggaran tahunan yang telah diatur
                        oleh PERMENDAGRI No 13/2006.
                        · Pelayanan umum                   · Kesehatan
                        · Ketertiban dan ketentraman       · Pariwisata dan budaya
                        · Ekonomi                          · Perlindungan sosial
                        · Lingkungan hidup
                        · Perumahan dan fasilitas umum

Prinsip-prinsip         ·   Penyajian Analisis Kondisi dan Permasalahan sejauh mungkin
                            juga menggambarkan sensitif gender
                        ·   Penyajian Analisis Kondisi dan Permasalahan sesuai dengan
                            kebutuhan analisis
                        ·   Bentuk penyajian mudah dibaca dan dianalisis, berupa tabel,
                            grafik, diagram, dan peta dengan deskripsi yang ringkas dan jelas
                        ·   Pemilihan metoda analisis sesuai dengan kebutuhan analisis
                            dan ketersediaan data

Template                ·   Sasaran dan Indikator Kinerja Pencapaian Pembangunan
                            2004-2009
                        ·   Indikator Kemajuan Otonomi Daerah
                        ·   Pengukuran Kinerja Penyelenggaraan Otonomi Daerah
                        ·   SWOT ANALISIS


                                           46
       -7
      T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR



                           PENYUSUNAN INDIKATOR KINERJA


• Profil Daerah diperlukan sebagai bahan informasi          Indikator dapat:
  untuk melakukan SWOT.                                       • Membantu mengklarifikasikan hubungan
• Agar dapat memberikan gambaran terpadu,                        kegiatan dengan misi, agenda dan tujuan
  seimbang dan komprehensif atas situasi dan                  • Memberikan informasi kepada para pengambil
  kondisi daerah, sebaiknya profil daerah                        keputusan tentang seberapa jauh efektifitas
  mencakup indikator pembangunan berkelanjutan.                  kebijakan yang dijalankan
• Indikator di peringkat kabupaten/kota membantu              • Memberikan informasi efektifitas dana publik
  dalam memberikan gambaran:                                  • Menelusuri konsistensi kebijakan dengan
                                                                 program dan kegiatan
  –    dimana posisi dan kondisi daerah sekarang              • Memberikan peringatan dini tentang sesuatu
  –    kemana daerah akan menuju dan                             kondisi sebelum menjadi lebih buruk atau parah
  –    seberapa jauh perjalanan perlu ditempuh                • Menunjukkan pada aspek-aspek mana masih
       dari kondisi sekarang untuk mencapai                      terdapat kelemahan dan
       kepada kondisi yang diinginkan                         • Membantu merumuskan arah bagi perbaikan
                                                                 diperlukan.
                                                 1                                                           2


Indikator Kinerja bersifat:                                 • Dalam indikator perlu dilihat aspek ’keterpaduan’
  • Relevant- memperlihatkan secara jelas sistem              indikator; karena pada dasarnya indikator tidak
     yang ingin diketahui dan terkait langsung                berdiri sendiri tetapi saling berkaitan.
     dengan tujuan pengukuran kinerja                       • Diperlukan ’multi dimensional indicators’ yang
  • Mudah dipahami- baik oleh orang yang bukan                memperlihatkan hubungan erat antara ekonomi,
     ahli                                                     politik, lingkungan dan sosial masyarakat.
  • Reliable- informasi yang dikemukakan dapat              • Ada hirarki indikator kinerja
     dipercaya                                                – Masukan        : Input untuk melaksanakan
  • Accessible- kemudahan mendapatkan                                            kegiatan
     informasi/datanya                                        – Keluaran       : Hasil langsung kegiatan
  • Consistent- digunakan secara seragam baik di              – Hasil          : Perubahan segera yang
     perencanaan, penganggaran, akuntansi dan                                    ditunjukkan
     sistem pelaporan                                         – Manfaat        : Perubahan jangka pendek yang
  • Comparable- memberikan kejelasan kerangka                                    ditunjukkan
     referensi untuk menilai kecenderungan                    – Dampak         : Perubahan jangka menengah dan
     perkembangan kinerja dari waktu ke waktu                                    panjang yang ditunjukkan

                                                   3                                                           4



 Keterkaitan indikator dengan hasil                          Setiap SKPD perlu mengembangkan serangkaian
 - Keluaran (Output)                     Renja               indikator kinerja berdasarkan tugas pokok dan
   SKPD                                                      fungsinya untuk mengukur efektifitas program
 - Hasil (Short Term Outcome)            RKPD                dan kegiatannya
 - Manfaat (Intermediate Outcome)        Renstra
                                         SKPD                Indikator Kinerja terdiri dari:
 - Dampak (Long Term Outcome/Impact) RPJMD,                       -    Indikator Masukan
                                         RPJPD                    -    Indikator Keluaran
                                         Agenda                   -    Indikator Hasil
                                         Misi KDH                 -    Indikator Manfat (Benefit)
 - Outcome—perubahan yang ditunjukkan                             -    Indikator Dampak(Impact)
   olehpeneriman kegiatan (beneficiaries) dalam
   jangka pendek, menengah, dan panjang



                                                 5                                                         6




                                                       47
     -7
    T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR



                                PENYUSUNAN INDIKATOR KINERJA


Indikator Masukan terdiri dari:                                    Indikator Keluaran adalah ukuran atas hasil
Sumber Daya Manusia (adalah macam, klasifikasi                     langsung dari proses pelaksanaan pekerjaan
keahlian, hari kerja, dan biaya satuan personil yang               (kegiatan).
digunakan untuk menghasilkan keluaran).                            Contoh:
                                                                   · Km jalan diperbaiki/ditingkatkan/dipelihara
Contoh:                                                            · Luas sawah yang ditingkatkan irigasinya
 Klasifikasi       Hari Kerja    Biaya Satuan/Hari
                                                                   Indikator Hasil adalah pernyataan kualitatif
                                       Kerja
                                                                   tentang perubahan atau dampak positif segera
 Manager                                                           segera (1-2 tahun) atau short term benefits yang
 Staf Teknik                                                       dihasilkan oleh kegiatan. Ini dapat diambil dari tujuan
 dst                                                               program Renja- SKPD atau RKPD terkait.
                                                                   Contoh:
                                                                   · % penegakan Perda IMB
Sumber Daya Peralatan (adalah macam,                               · % peningkatan kesejahteraan keluarga miskin
klasifikasi, utilisasi, dan biaya satuan peralatan yang
digunakan untuk menghasilkan keluaran).                            Indikator Manfaat adalah pernyataan kualitatif
                                                                   tentang perubahan jangka pendek atas penerima
Contoh:                                                            (beneficiaries) kegiatan sebagai akibat pelaksanaan
 Klasifikasi       Hari Kerja    Biaya Satuan/Hari                 kegiatan. Ini dapat diambil dari Renstra SKPD atau
                                  Kerja Peralatan                  RPJM-Daerah.
                                                                   Contoh:
 Buldozer                                                          · % Remaja yang sehat dan terhindar dari Narkoba
 Hand Sprayer                                                      · % Pedagang kaki lima berhasil ditertibkan
 dst
                                                                   Indikator Dampak adalah pernyataan kualitatif
                                                                   tentang dampak atau akibat positif kegiatan dalam
Sumber Daya Material (adalah macam, klasifikasi,
                                                                   jangka menengah dan panjang (5-10 tahun) atau
volume, dan biaya satuan material yang digunakan
                                                                   konteks strategis kegiatan. Dapat diambil dari
untuk menghasilkan keluaran (produk)
                                                                   pernyataan misi, agenda atau tujuan program
                                                                   RPJM-Daerah terkait untuk menunjukkan hubungan
Contoh:
                                                                   kegiatan dengan tujuan strategis pembangunan
 Klasifikasi       Hari Kerja    Biaya Satuan/Unit                 daerah. Perlu dilihat perubahan-perubahan apa
                                      Volume                       yang terjadi pada masyarakat penerima kegiatan
                                                                   (pelanggan, masyarakat).
  Pasir
                                                                   Contoh:
  Beton                                                            · % Penduduk merasa aman
  dst                                                              · % Penduduk sejahtera
                                                                   · % Peningkatan IPM Daerah
                                                          7                                                              8


                                 SUSTAINABLE DEVELOPMENT COMPONENTS

 • Beberapa pertanyaan penting dalam mengembangkan ’sustainable indicators’, yaitu apakah
   indikator memperlihatkan hal-hal sebagai berikut?
   – Daya dukung sumber-sumber alam
   – Daya dukung lingkungan (ekosistem)
   – Kualitas estetika
   – Kemampuan, ketrampilan, kesehatan, pendidikan penduduk (sumber daya manusia)
   – Modal sosial, seperti hubungan manusia, organisasi kemasyarakatan, organisasi sosial,
       dunia usaha, pemerintahan
   – Community build capitals seperti infrastruktur, sistem informasi, bangunan, pertamanan
   – Pandangan kedepan masyarakat
   – Issues ekonomi, sosial, politik
   – Issues keadilan dan pemerataan
   – Hubungan antara ekonomi dan lingkungan
   – Hubungan antara lingkungan dan sosial masyarakat
   – Hubungan antara sosial masyarakat dan ekonomi
   – Global ekonomi




                                                              48
       -7
      T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR


                                           TEMPLATE
               SASARAN DAN INDIKATOR KINERJA PENCAPAIAN
                        PEMBANGUNAN 2004-2009
                                                                 Indikator Kinerja yang
Sasaran RPJM Nasional 2004-2009
                                                              Berhubungan dengan Daerah
                                   AGENDA AMAN DAN DAMAI

1)    Menurunnya konflik                               1) Jumlah konflik etnis dan sosial
2)    Menurunnya kriminalitas                          2) HDI dan HPI wilayah konflik
3)    Menurunnya kejahatan di lautan dan               3) Indeks kriminalitas dan rasio
      lintas batas                                        penyelesaian kasus kriminalitas
4)    Tertanganinya separatisme                        4) Jumlah pecandu narkoba
5)    Tertanganinya terorisme                          5) Angka illegal logging dan illegal
6)    Berperannya Indonesia dalam                         trading
      menciptakan perdamaian dunia                     6) Sosialisasi dan upaya perlindungan
7)    Terjaganya kedaulatan NKRI                          masyarakat terhadap aksi terorisme


                                 AGENDA ADIL DAN DEMOKRATIS

 1)    Meningkatnya keadilan hukum dan                1) Peraturan daerah yang spesifik mengenai
       penegakan hukum                                   mekanisme dan koordinasi dana
 2)    Terciptanya sistem hukum yang                     dekonsentrasi
       konsekuen dan tidak diskriminatif serta        2) Perbaikan proses penyelenggaraan
       yang memberikan perlindungan dan                  Musrenbang
       penghormatan terhadap hak asasi                3) Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat
       manusia                                           dalam Pilkada
 3)    Meningkatnya pelayanan masyarakat              4) Angka Gender-related Development Index
 4)    Meningkatnya penyelenggaraan                      (GDI); dan
       otonomi daerah                                 5) Angka Gender Empowerment
 5)    Terpeliharanya konsolidasi demokrasi              Measurement (GEM)

                                                      Kesejahteraan anak
                                                      6) Angka Partisipasi Sekolah (APS)
                                                      7) Status gizi balita buruk
                                                      8) Persalinan bayi oleh tenaga kesehatan

                                                      Perlindungan anak
                                                      9) Pekerja anak (%)
                                                      10)Jumlah anak yang memiliki akte Kelahiran


                       AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT

1)    Menurunnya jumlah penduduk miskin               Ekonomi
      menjadi 8,2% pada tahun 2009                    1. Pertumbuhan PDRB
2)    Terciptanya lapangan kerja untuk                2. Struktur PBRB dan PDRB per kapita
      mengurangi pengangguran terbuka                 3. Kesempatan Kerja dan Tingkat
      menjadi 5,1 persen pada tahun 2009                 Pengangguran Terbuka
3)    Angka pertumbuhan rata-rata 6,6 persen          4. Jumlah penduduk miskin
      pertahun                                        5. Investasi dan aktivitas ekspor impor
4)    Berkurangnya kesenjangan pendapatan             6. Peningkatan peran UKM
      dan kesenjangan daerah
5)    Meningkatnya kualitas manusia dengan            Pendidikan
      terpenuhinya hak sosial rakyat                  7. Angka Buta Aksara penduduk usia 15 tahun
6)    Membaiknya mutu lingkungan hidup                   ke atas
7)    Meningkatnya dukungan infrastruktur.            8. Angka Partisipasi Kasar (APK) untuk setiap
                                                         jenjang pendidikan




                                                 49
       -7
      T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR



                                          TEMPLATE

Lanjutan ..........

                                                  9. Angka Partisipasi Sekolah (APS) untuk
                                                      setiap kelompok usia sekolah
                                                  10. Angka Melanjutkan Sekolah
                                                  11. Angka Putus Sekolah
                                                  12. Angka Mengulang Kelas
                                                  13. Rata-rata Lama Penyelesaian
                                                      Pendidikan

                                                  Kesehatan
                                                  14. Umur Harapan Hidup (UHH)
                                                  15. Angka Kematian Bayi (AKB)
                                                  16. Angka Kematian Ibu (AKI)
                                                  17. Prevalensi Gizi Kurang

                                                  Kependudukan dan KB
                                                  18. Laju pertumbuhan penduduk (%)
                                                  19. Unmet need KB (%)
                                                  20. Total Fertility Rate/TFR (per perempuan)
                                                  21. Partisipasi laki-laki dalam ber-KB (%)
                                                  22. Contraceptive Prevalence Rate/CPR (%)

                                                  Lingkungan Hidup
                                                  23. Kualitas air permukaan dan air tanah
                                                  24. Tingkat Pencemaran Pesisir dan Laut
                                                  25. Angka Illegal Logging
                                                  26. Luas lahan kritis

                                                  Prasarana dan Sarana
                                                  27. Peningkatan kapasitas dan kualitas
                                                      pelayanan berbagai prasarana dan
                                                      sarana

Sumber: Handbook SPPN RI, Bappenas 2006




                                             50
        -7
       T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR



                                                    TEMPLATE
                       INDIKATOR KEMAJUAN OTONOMI DAERAH


  No         Parameter                         Indikator                      Sub Indikator

  1     Skala Kehidupan                   Pertumbuhan           Pertumbuhan pendapatan
        Ekonomi                                                 Pertumbuhan investasi
                                                                Pertumbuhan kesempatan kerja

                                          Pemerataan            Distribuís pendapatan
                                                                Pemerataan akses modal

                                          Kesinambungan         Daya dukung lingkungan
                                                                Daya dukung manusia berkeahlian

                                          Pemberdayaan          Pemberdayaan ekonomi lemah
                                                                Pemberdayaan ekonomi lokal

  2     Layanan Publik                    Efisiensi             Keterpaduan birokrasi
                                                                Sanitari birokrasi

                                          Sufisiensi            Ketersediaan kebutuhan dana sosial
                                                                Ketersediaan infrastruktur

                                          Fasilitasi            Fasilitasi partisipasi sosial
                                                                Kesetaraan gender
                                                                Fasilitasi resolusi konflik

  3     Resiko-resiko lokal               Keamanan              Keamanan hak sipil
                                                                Keamanan hak politik
                                                                Keamanan hak ekonomi

                                          Stabilitas            Kesinambungan politik
                                                                Kesehatan makro ekonomi
                                                                Integrasi sosial

                                          Demokrasi             Supremasi hukum
                                                                Kontrol dan pertimbangan
                                                                Pertanggungjawaban politik
                                                                Kebebasan pers

                                          Otonomi               Kemandirian daerah
                                                                Lokalisme lokal

Sumber: Handbook SPPN RI, Bappenas 2006




                                                           51
       -7
      T ANALISIS KONDISI DAN PERMASALAHAN DAERAH MUTAKHIR


                                                TEMPLATE
      PENGUKURAN KINERJA PENYELENGGARAAN OTONOMI DAERAH

 No      Parameter Umum                                                    Indikator

  1     Derajat                       Ekonomi          Pertumbuhan ekonomi daerahTingkat
        kesejahteraan                                  pendapatan rata-rata per kapita per tahun (PDRB
        umum                                           atau Net Income)
                                                       -
                                      Sosial           Penurunan angka pengangguran terbuka:
                                                       - Kenaikan angka partisipasi kerja
                                                       - Penurunan Indeks Kemiskinan Manusia (IKM)
                                                       - Kenaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

  2     Derajat Pelayanan             Infrastruktur    Jaringan Jalan:
        Publik                                         - Rasio panjang jalan dengan luas wilayah
                                                       - Rasio panjang jalan dengan kondisi tidak rusak
                                                         per panjang jalan keseluruhan
                                                       - Rasio panjang jalan dengan jumlah kendaraan
                                                         umum roda empat
                                                       Sanitasi:
                                                       - Penurunan presentasi penduduk tanpa akses
                                                         terhadap sanitasi

                                      Kebutuhan        Kesehatan:
                                      dasar            - Penurunan angka kematian bayi
                                                       - Penurunan angka kematian ibu
                                                       - Rasio jumlah penduduk dengan jumlah rumah
                                                          sakit dan fasilitas kesehatan lainnya
                                                       Pendidikan:
                                                       - Rasio jumlah murid per jumlah sekolah
                                                       - Rasio jumlah murid per jumlah guru
                                                       - Rasio jumlah guru per jumlah sekolah
                                                       Angka partisipasi sekolah:
                                                       - Penurunan angka putus sekolah
                                                       - Nilai rata-rata Ebta Murni/UAN
                                                       Air bersih:
                                                       - Akses terhadap air bersih
                                                       Transportasi umum:
                                                       - Rasio jumlah kendaraan umum roda 4 per
                                                         10.000 penduduk

                                      Pemerintahan     Kepegawaian :
                                                       Rasio jumlah penduduk dengan jumlah PNS
                                                       Pemda
                                                       Keuangan :
                                                       - Rasio PAD dengan jumlah penduduk

  3     Derajat kehidupan             Politik          Pemilu:
        demokrasi lokal                                - Rasio jumlah pemilih yang melakukan
                                                         pemilihan dengan jumlah penduduk yang
                                                         mempunyai hak pilih
                                                       Komposisi partai politik dalam Pemilu:
                                                       - Rasio jumlah partai politik pemenang Pemilu
                                                          Lokal yang memperoleh kursi di Legislatif
                                                          dengan jumlah seluruh Partai Politik peserta
                                                         Pemilu Lokal
                                                       Angka Kejadian Politik Praktis:
                                                       - Kejadian politik praktis
                                                       - Massa/demo dalam satu tahun

Sumber: Handbook SPPN RI, Bappenas 2006


                                                      52
                   -8
                  T ANALISIS KEMAMPUAN KEUANGAN DAERAH



Tujuan                  ·   Kegiatan ini merupakan kajian terhadap kondisi keuangan
                            daerah menurut sumber-sumbernya, didasarkan atas data
                            perkembangan historis keuangan daerah beserta kecende-
                            rungannya, potensi daerah, kebijakan keuangan negara, serta
                            peraturan perundangan yang berlaku. Kegiatan ini ditujukan
                            untuk memperkirakan kemampuan keuangan daerah dalam
                            membiayai pembangunan, baik yang bersumber dari DAU,
                            Dana Bagi Hasil, Pendapatan Asli Daerah, maupun sumber
                            keuangan lainnya.

Keluaran                ·   Kerangka Ekonomi Jangka Menengah Daerah merupakan
                            kerangka prakiraan terhadap besaran pendapatan,
                            pengeluaran dan pembiayaan.
                        ·   Kerangka Pendanaan (Resource Envelope) merupakan
                            gambaran kemampuan pendanaan daerah untuk membiayai
                            belanja pemerintah.
                        ·   Kerangka fiskal daerah adalah kerangka prakiraan terhadap
                            pendapatan, hibah, pinjaman dan belanja daerah.
                        ·   Proyeksi fiskal daerah adalah proyeksi terhadap pendapatan,
                            hibah, pinjaman dan belanja daerah.
                        ·   Target fiskal daerah adalah sasaran pendapatan dari sumber-
                            sumber keuangan daerah
                        ·   Celah fiskal adalah selisih antara kebutuhan fiskal daerah dan
                            kapasitas fiskal daerah
                        ·   Perkiraan proporsi alokasi dana pembangunan di daerah
                        ·   Perkiraan potensi sumber-sumber dana pembangunan
                            lainnya.

Prinsip-prinsip         ·   Kemampuan keuangan daerah merupakan faktor pembatas
                            dalam menyelenggarakan pemenuhan kebutuhan pem-
                            bangunan daerah.
                        ·   Data historis perkembangan keuangan daerah serta peraturan
                            perundangan yang terkait keuangan negara/daerah
                            merupakan bahan kajian utama dalam analisis keuangan.

Metoda                  ·   Kerja bersama dalam Tim dengan dibantu oleh tenaga ahli
                            keuangan daerah

Langkah- Langkah        ·   Identifikasi sumber-sumber keuangan daerah dan kemung-
                            kinan potensi sumber yang lainnya.
                        ·   Kompilasi historis perkembangan keuangan daerah menurut
                            sumbernya untuk 5 tahun ke belakang yang dirinci menurut
                            sumbernya.
                        ·   Analisis terhadap pola perkembangan keuangan yang terjadi
                            untuk setiap sumber keuangan termasuk menilai jika terjadi
                            kenaikan/penurunan yang drastis maka perlu ditelusuri faktor
                            penyebabnya.


                                          53
                  -8
                 T ANALISIS KEMAMPUAN KEUANGAN DAERAH



                       ·   Analisis proyeksi pendapatan keuangan daerah dengan
                           mempertimbangkan peraturan perundangan yang berlaku.
                       ·   Analisis prakiraan kebutuhan biaya belanja pemerintah

Informasi yang         ·   Data perkembangan keuangan daerah menurut sumber
disiapkan                  dananya untuk periode 5 tahun ke belakang, baik untuk
                           anggaran pendapatan maupun anggaran belanja.
                       ·   Ketentuan peraturan perundangan yang terkait dengan
                           keuangan negara dan keuangan daerah.

Handout                ·   Model-model analisis keuangan daerah

Hal-hal penting yang   ·   Mengingat keuangan daerah merupakan komponen penting
harus diperhatikan         dalam RKPD dan Renja SKPD, maka sangat disarankan
                           diperbantukan tenaga ahli keuangan daerah (dari perguruan
                           tinggi, konsultan lokal, atau nara sumber) dalam menganalisis
                           dan memproyeksikan kemampuan keuangan daerah
                       ·   Nomenklatur dan struktur APBD yang digunakan tahun 2006
                           agak berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, sehingga
                           untuk keperluan analisis perlu dilakukan penyesuaian-
                           penyesuaian terlebih dulu




                                         54
            -9
           T FORMULASI DOKUMEN RANCANGAN AWAL RKPD
   T-10 IDENTIFIKASI PRIORITAS PROGRAM DAN PAGU INDIKATIF SKPD


                           Hasil-hasil kegiatan T-4 hingga T-8 dirangkum dalam Dokumen
                           Rancangan Awal RKPD yang secara garis besar memuat
                           informasi sebagai berikut:
                           · Profil Kinerja Daerah
                           · Isu dan Permasalahan Strategis Daerah
                           · Tujuan dan Sasaran RKPD
                           · Arah Kebijakan RKPD (dalam kerangka regulasi dan kerangka
                              pelayanan umum)
                           · Kerangka Ekonomi dan Keuangan Daerah
                           · Prioritas Program dan Kegiatan Pembangunan Daerah (Pro-
                              gram SKPD, Lintas SKPD, dan Lintas Kewilayahan)
                           · Penjelasan Per Program dan Ker Kegiatan meliputi:
                              - Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
                              - Tolok Ukur Masukan dan Target Kinerja Masukan
                              - Tolok Ukur Keluaran dan Target Kinerja keluaran
                              - Tolok Ukur Hasil dan Target Kinerja Hasil
                              - Pagu Indikatif

Template                   FORMAT RKPD LAMPIRAN A.X PERMENDAGRI 13/2006
                           Tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah



Ringkasan Lampiran A.X Permendagri No 13/2006

 Kode      Bidang Urusan    Target Kinerja      Target     Organisasi    Pagi Indikatif
           Pemerintahan     Capaian Program/    Kinerja                  (Rp)
           Daerah           Kegiatan            Keluaran

 (1)       (2)              (3)                 (4)        (5)           (6)




                                           55
                                 T-11 REVIEW RENSTRA SKPD



Tujuan                       Kegiatan ini dilakukan oleh masing-masing SKPD, dimaksudkan
                             untuk mengkaji target dan realisasi capaian kinerja program dan
                             kegiatan jangka menengah SKPD.

Keluaran                     ·    Kinerja SKPD dalam 1-3 tahun pelaksanaan Renstra SKPD
                             ·    Hasil analisis target dan realisasi kinerja capaian program dan
                                  kegiatan SKPD
                             ·    Identifikasi keberhasilan dan ketidakberhasilan program dan
                                  kegiatan serta faktor internal dan eksternal penyebab
                                  keberhasilan dan ketidak berhasilan
                             ·    Perspektif peluang dan tantangan ke depan dalam kaitan
                                  dengan TUPOKSI SKPD

Langkah- Langkah             ·    Review tujuan, sasaran, dan arah kebijakan Renstra SKPD
                             ·    Review dan Analisis Target dan Realisasi Capaian Program
                                  dan Kegiatan dan Anggaran Tahunan Renstra SKPD
                             ·    Catatlah capaian-capaian positif dari pelaksanaan Renja
                                  SKPD tahun Lalu yang perlu dipelihara dan ditingkatkan

Metoda                       Analisis Tim Teknis/Kelompok Kerja

Informasi yang               Dokumen Renstra SKPD
disiapkan

Template                     Target dan Realisasi Capaian Program, Kegiatan dan Anggaran
                             Tahunan RENSTRA SKPD



                                 Capaian Kinerja                    Pendanaan
No    Nama Program/
        Kegiatan                     Realisasi Th.ke                     Realisasi Th.ke       Keterangan
                      Target                               Target
      Renstra SKPD                 1    2   3     4    5             1      2   3     4    5

(1)        (2)         (3)                  (4)             (5)                 (6)               (7)

 1

 2

 3

 4

 5

dst




                                                  56
            T-12 ANALISIS KONDISI DAN MASALAH URUSAN SKPD



Tujuan               Berdasarkan kegiatan T-11 di atas perlu dilakukan analisis kondisi,
                     status, dan kinerja pelayanan SKPD sekarang dan perkiraan 1
                     hingga 3 tahun mendatang, baik internal maupun eksternal SKPD.
                     Kegiatan ini ditujukan untuk:
                     · Identifikasi isu dan permasalahan strategis internal dan
                        eksternal yang dihadapi dalam pelayanan SKPD dalam kaitan
                        dengan implementasi Renstra SKPD dan Tupoksi SKPD
                     · SWOT Analisis atas kekuatan dan kelemahan internal, dan
                        peluang dan tantangan eksternal SKPD.
                     · Memberikan perspektif tentang kecenderungan kondisi dan
                        permasalahan pelayanan SKPD ke depan dan tindakan yang
                        perlu dilakukan.

Prinsip-prinsip      ·   Keterlibatan non government stakeholder dan Forum
                         Multistakeholder SKPD dalam merumuskan isu,
                         permasalahan, peluang, dan tantangan SKPD

Keluaran             ·   Rumusan kekuatan dan kelemahan internal dan peluang dan
                         tantangan eksternal Urusan SKPD yang dapat membantu
                         untuk merumuskan tujuan dan sasaran Renja SKPD

Langkah-langkah      ·   Mutakhirkan dan Analisis Profil Kinerja Pelayanan SKPD
                     ·   Lakukan SWOT untuk mengidentifikasi kelemahan dan
                         kekuatan internal dan peluang dan tantangan eksternal
                     ·   Rumuskan tantangan dan permasalahan utama yang dihadapi
                         SKPD tahun depan dan masa mendatang
                     ·   Rumuskan pengaruhnya pada TUPOKSI SKPD
                     ·   Rumuskan perubahan-perubahan yang diperlukan berkaitan
                         dengan organisasi, personil, manajemen, sistem, dan
                         mekanisme dan program

Informasi yang       ·   Hasil penjaringan aspirasi masyarakat terhadap pelayanan
disiapkan                SKPD (apabila memungkinkan)
                     ·   Hasil evaluasi program dan kegiatan SKPD tahun lalu
                     ·   Statistik/informasi/data kependudukan, ekonomi, sosial, politik


Template             SWOT ANALISIS




                                       57
                        T-13 PERUMUSAN TUJUAN DAN SASARAN



Tujuan                          Berdasarkan hasil analisis dan kondisi urusan SKPD di atas,
                                dapat dirumuskan tujuan dan sasaran Renja SKPD.

Keluaran                        Secara spesifik kegiatan ini bertujuan untuk:
                                · Merumuskan tujuan dan sasaran SKPD.
                                · Merumuskan Program, Kegiatan, dan Pagu Dana Indikatif.
                                · Rumusan tujuan dan sasaran pembangunan SKPD

Prinsip-prinsip                 Perumusan Tujuan dan Sasaran perlu memenuhi unsur- unsur
                                sebagai berikut :
                                · SPESIFIK DAN FOKUS
                                · TERUKUR
                                · DAPAT DICAPAI
                                · REALISTIS DAN BERORIENTASI HASIL
                                · ADA KERANGKA WAKTU PENCAPAIAN
                                · TERKAIT ERAT DENGAN TUPOKSI SKPD DAN FOKUS
                                  PADA PELAYANAN MASYARAKAT
                                · SELARAS DENGAN VISI DAN MISI SKPD
                                · MEMBERIKAN ARAH YANG JELAS PADA MANAJEMEN DAN
                                  STAFF SKPD DALAM MELAKSANAKAN PROGRAM DAN
                                  KEGIATAN



   Analisis S W O T

   Analisis SWOT pada dasarnya ditujukan untuk mengembangkan ‘road map’ untuk memandu pemerintah daerah
   menuju masa depan. SWOT itu sendiri merupakan analisis atas keadaan internal pemerintahan daerah (kekuatan
   dan kelemahan) dan eksternal (peluang dan ancaman)

   Analisis SWOT mencakup:
   1) identifikasi atas berbagai kekuatan (potensi) signifikan daerah (ekonomi, social dsb) yang dapat
        mendorong pencapaian tujuan-tujuan. Kekuatan lazimnya adalah yang sudah dilakukan dengan baik oleh
        daerah yang perlu dipelihara, ditingkatkan untuk menghasilkan ‘competitive advantage’
   2) identifikasi atas berbagai kelemahan signifikan utama daerah- dampak perkembangan eksternal yang
        dapat menghambat pencapaian tujuan-tujuan. Kelemahan adalah sesuatu yang tidak dapat dilakukan
        dengan baik dan memerlukan upaya untuk mengatasinya, untuk meminimalkan dampak negatifnya sehingga
        tidak akan mengurangi ‘competitive disadvantage’
   3) identifikasi berbagai peluang-peluang signifikan utama daerah- dampak perkembangan eksternal yang
        dapat mendorong pencapaian tujuan-tujuan. Peluang adalah potensi situasi yang menguntungkan yang
        perlu dioptimasikan dan diprioritaskan untuk mendapatkan manfaat yang sebesar-besarnya
   4) identifikasi berbagai ancaman signifikan terhadap pengembangan daerah, dampak perkembangan
        eksternal yang dapat menghambat pencapaian tujuan-tujuan. Ancaman adalah potensi situasi yang kurang
        menguntungkan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan kesejahteraan. Ancaman perlu diatasi agar
        dapat menjamin kelangsungan perkembangan daerah

   Beberapa tips dalam melakukan SWOT:
   (1) ada dokumentasi informasi keadaan internal dan external
   (2) gunakan kerangka berfikir, checklist
   (3) ada masukan dari stakeholders
   (4) pastikan bahwa SWOT mencerminkan keadaan/situasi sekarang
   (5) individu terlibat dalam analisis SWOT mengetahui posisi dan peranan masing-masing




                                                      58
                       T-13 PERUMUSAN TUJUAN DAN SASARAN




  Langkah-langkah:
  (1) Review lingkungan internal dan eksternal
  (2) Identifikasi elemen-elemen penting/utama, baik internal maupun eksternal
  (3) Identifikasi kekuatan dan kelemahan internal- buat matrix dan isi kolom sejauh mungkin dengan fakta
       dan angka-angka
  (4) Identifikasi peluang dan ancaman eksternal
  (5) Libatkan semaksimal mungkin stakeholders untuk mendapatkan masukan ’issues’
  (6) Analisis masing-masing isu dan kategorikan kedalam isu penting dan isu ’mendesak’
  (7) Fasilitasi terdapatnya konsensus atas 3-5 isu penting dan susun urutan prioritasnya
  (8) Issues sedemikian rupa sehingga tidak terlalu ‘sempit’ atau terlalu ‘luas’
  (9) Tangani isu-isu yang diperkirakan dapat diselesaikan
  (10) Ubah isu menjadi tujuan
  (11) Identifikasi kemungkinan strategi untuk pencapaian tujuan



                Form Analisis SWOT
                   Faktor                 Internal                    Eksternal

                   Positif                Kekuatan                    Peluang
                   Negatif                _                           _
                                          _                           _
                                          _                           _
                                          _                           _

                                          Kelemahan                   Ancaman
                                          _                           _
                                          _                           _
                                          _                           _
                                          _                           _




Contoh Komponen Analisis S W O T Sistem Kesehatan Nasional/Daerah

 ANALISIS LINGKUNGANINTERNAL                                  ANALISIS LINGKUNGAN EKSTERNAL

 Kekuatan                                                     Peluang
 - Subsistem upaya kesehatan                                  - Tingkat pendidikan penduduk
 - Subsistem pembiayaan kesehatan                             - Tingkat pendapatan penduduk
 - Subsistem SDM kesehatan                                    - Kebijakan Pemerintah-Keamanan
 - Subsistem sumberdaya obat dan perbekalan                   - Lapangan Kerja dan Ketenaga kerjaan
   kesehatan                                                  - Infrastruktur dan Transportasi
 - Subsistem pemberdayaan masyarakat                          - Budaya
 - Subsistem manajemen kesehatan (administrasi,               - Governance
   informasi, Iptek, hukum kesehatan)                         - Program kerjasama internasional dsb

 Kelemahan                                                    Ancaman
 - Subsistem upaya kesehatan                                  - Tingkat pendidikan penduduk
 - Subsistem pembiayaan kesehatan                             - Tingkat pendapatan penduduk
 - Subsistem SDM kesehatan                                    - Kebijakan Pemerintah
 - Subsistem sumberdaya obat dan perbekalan                   - Keamanan
   kesehatan                                                  - Lapangan Kerja dan Ketenaga kerjaan
 - Subsistem pemberdayaan masyarakat                          - Infrastruktur dan Transportasi
 - Subsistem manajemen kesehatan (administrasi,               - Budaya
   informasi, Iptek, hukum kesehatan)                         - Governance
                                                              - Program kerjasama internasional dsb




                                                     59
                    T-13 PERUMUSAN TUJUAN DAN SASARAN




Force Field Analysis (FFA)
FFA adalah suatu metode/teknik yang sangat berguna untuk menyusun, membahas dan
mengevaluasi berbagai faktor/kekuatan (forces) yang mendukung dan menghambat pencapaian
sesuatu tujuan perencanaan. FFA membantu perencana untuk melihat permasalahan secara
lebih mendalam dan comprehensive dengan menganalisis semua kekuatan (forces) yang
berpengaruh pada pencapaian tujuan. Dengan mengetahui faktor-faktor pendukung dan
penghambat tersebut, selanjutnya dapat dirumuskan strategi/kebijakan yang lebih baik serta
program dan kegiatan yang lebih optimal.

Tahapan yang dilakukan dalam FFA:
(1) Tetapkan tujuan (goal/objective) yang akan dicapai
(2) Buat diagram FFA berupa 2 kolom, dimana kolom 1 adalah factor pendukung dan kolom 2
    faktor penghambat
(3) Lakukan diskusi-brainstorming untuk menetapkan skor (bobot) masing-masing faktor dan
    kemudian jumlahkan semua skor untuk masing-masing kolom
(4) Beri skor 1 (untuk faktor lemah) hingga 5 (faktor terkuat)
(5) Setelah jumlah skor diketahui untuk masing-masing kolom lakukan analisis:
    - Apakah semua faktor penting sudah didaftar
    - Mana faktor-faktor yang signifikan (penting)
    - Apakah kekuatan dapat ditingkatkan/diturunkan
    - Mana faktor-faktor kekuatan yang dapat diubah dengan segera
    - Mana faktor-faktor yang tidak dapat diubah
    - Mana faktor-faktor yang memerlukan perubahan dalam jangka waktu lama
    - Faktor mana yang bila diubah akan menghasilkan percepatan pencapaian tujuan
    - Faktor pendukung apa yang diperlukan untuk melakukan perubahan
(6) Rumuskan strategi/kebijakan untuk menguatkan kekuatan pendukung, mengeliminasi faktor
    penghambat dan menciptakan faktor pendukung baru
(7) Rumuskan program yang diperlukan




     Contoh Form Force Field Analysis
     Tujuan: Meningkatkan Kesehatan Ibu dan Bayi

        No     Kekuatan                     SKOR          No     Kekuatan                        SKOR
               Pendukung                                         Penghambat

        1      Jumlah Puskesmas                5          1      Kurangnya Tenaga                  5
               Pembantu                                          Dokter

        2      Adanya PP tentang               3          2      Kurangnya Obat dan                3
               SPM                                               Perbekalan

                                                          3      Minimnya alokasi dana             2
                                                                 APBD

               Total Skor                      8                 Total Skor                      10


     Sumber: Bahan Orientasi dan Penguatan Teknis Penyusunan Perencanaan Strategis dan Tahunan daerah
     (USAID LGSP)




                                                     60
                  T-14 STANDAR PELAYANAN MINIMAL



                    Perumusan Program dan Kegiatan Renja SKPD perlu
                    memperhatikan Standar Pelayanan Minimal. Peraturan
                    Pemerintah No 65/2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
                    Penerapan SPM dan PERMENDAGRI No 6/2007 tentang
                    Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan SPM mengatur
                    tentang pengintegrasian SPM ke dalam penyusunan rencana
                    jangka menengah dan tahunan daerah. Kegiatan ini dimaksudkan
                    untuk mereview kesesuaian target kinerja capaian program dan
                    kegiatan dengan Standar Pelayanan Minimal yang telah ditetapkan
                    oleh Pemerintah dan Departemen Teknis terkait.

                    STANDAR PELAYANAN MINIMAL yang layak menyediakan
                    informasi untuk setiap kegiatan pelayanan dasar sebagai berikut:
                    · Klasifikasi Fungsi Pemerintah Daerah
                    · Nama Urusan Wajib atau Urusan Pilihan
                    · Nama dan Judul Kegiatan Pelayanan Dasar
                    · Tolok Ukur dan Target Kinerja Pelayanan yang perlu dicapai
                       dalam kurun waktu tertentu
                    · Target Kinerja Keluaran
                    · Target Kinerja Hasil
                    · Target Kinerja Dampak
                    · Langkah- langkah melaksanakan kegiatan pelayanan
                    · Komposisi Sumber Daya (Personal, Material dan Peralatan)
                       yang digunakan untuk menghasilkan pelayanan dan keluaran
                    · Biaya Satuan untuk masing- masing Sumber Daya yang
                       digunakan
                    · Biaya Satuan per keluaran Kegiatan

                    Secara spesifik kegiatan ini bertujuan untuk:
                    · Mereview SPM yang relevan dengan kegiatan Renja SKPD
                      yang direncanakan.
                    · Mereview kesesuaian Target Kinerja Capaian Program dan
                      Kegiatan SKPD dengan Target SPM bagi Kabupaten/Kota
                    · Mereview kesesuaian Pagu Indikatif dengan SPM

Keluaran            ·   Rumusan Tujuan dan Sasaran Pembangunan SKPD
                    ·   Target Kinerja Capaian Program
                    ·   Target Kinerja Capaian Kegiatan
                    ·   Target Kinerja Keluaran
                    ·   Target Kinerja Hasil
                    ·   Pagu Indikatif

Langkah-langkah     ·   Review Target Kinerja Capaian SPM untuk kegiatan-kegiatan
                        pelayanan dasar relevant dengan kegiatan SKPD
                    ·   Bandingkan realisasi Kinerja Capaian SPM dengan Target SPM
                        dan identifikasi dan analisis kesenjangan yang ada




                                     61
                       T-14 STANDAR PELAYANAN MINIMAL



                         ·   Rumuskan tahapan pencapaian target SPM sesuai dengan
                             kondisi dan kemampuan daerah
                         ·   Rumuskan Target Kinerja Capaian Program dan Kegiatan
                             Renja SKPD

Template                 Rancangan Program dan Kegiatan Renja SKPD

Hal-hal penting yang     SPM Bidang/Fungsi yang telah diterbitkan oleh Departemen
harus diperhatikan       Teknis terkait dan relevan dengan Renja SKPD




             T-15 PERUMUSAN PROGRAM DAN KEGIATAN SKPD




                         Perumusan Program dan Kegiatan merupakan bagian terpenting
                         dalam penyusunan Renja SKPD. Perumusan Program dan
                         Kegiatan mengikuti petunjuk PERMENDAGRI No 13/2006
                         tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah

Keluaran                 ·   Kode Fungsi Pemerintahan Daerah
                         ·   Kode Urusan Wajib atau Pilihan
                         ·   Kode Bidang
                         ·   Kode Dinas
                         ·   Kode Program
                         ·   Kode Kegiatan
                         ·   Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
                         ·   Tolok Ukur Masukan dan Target Kinerja Masukan
                         ·   Tolok Ukur Keluaran dan Target Kinerja keluaran
                         ·   Tolok Ukur Hasil dan Target Kinerja Hasil
                         ·   Pagu Indikatif

Informasi yang           · Hasil Analisis Kondisi dan Permasalahan Urusan SKPD
disiapkan                · Hasil Rumusan Tujuan dan Sasaran Pembangunan SKPD
                         · Hasil konsultasi dengan SKPD Provinsi terutama tentang
                           kemungkinan bantuan program Provinsi (melalui dana
                           dekonsentrasi, dana APBD Provinsi dsb)

Hal-hal penting yang     Sinergitas Renja SKPD dengan Renja SKPD Provinsi agar
harus diperhatikan       pembangunan daerah dapat mengoptimalkan peranan dan
                         sumber daya dan dana Provinsi




                                          62
                           T-16 RANCANGAN RENJA SKPD



                           Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengharmonisasikan Rancang-
                           an Renja SKPD dengan arahan Rancangan Awal RKPD yang
                           disusun oleh Bappeda, yang didasarkan pada kondisi dan kinerja
                           pembangunan daerah secara keseluruhan (makro).

Keluaran                   Rancangan Renja SKPD yang telah diselaraskan dengan
                           Rancangan Awal RKPD

Informasi yang             ·    Mereview tujuan, sasaran, dan arah kebijakan Rancangan Awal
disiapkan                       RKPD
                           ·    Mereview kesesuaian dan konsistensi Renja SKPD dengan
                                Program, Kegiatan, dan Pagu Indikatif Rancangan Awal
                                RKPD, yang meliputi
                           ·    Konsistensi Judul, Nama Program
                           ·    Konsistensi Judul, Nama Kegiatan
                           ·    Konsistensi Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
                           ·    Konsistensi Tolok Ukur Masukan dan Target Kinerja Masukan
                           ·    Konsistensi Tolok Ukur Keluaran dan Target Kinerja Keluaran
                           ·    Konsistensi Pagu Indikatif yang disediakan

Hal-hal penting yang       Dokumen Rancangan Awal RKPD
harus diperhatikan

Template                   FORMAT RKPD LAMPIRAN A.X. PERMENDAGRI 13/2006



Ringkasan Lampiran A.X Permendagri No 13/2006

 Kode      Bidang Urusan       Target Kinerja      Target      Organisasi    Pagi Indikatif
           Pemerintahan        Capaian Program/    Kinerja                   (Rp)
           Daerah              Kegiatan            Keluaran

 (1)       (2)                 (3)                 (4)         (5)           (6)




                                              63
                   T-17 IDENTIFIKASI STAKEHOLDER



Pengantar           Dalam pemilihan stakeholder untuk diikutsertakan dalam
                    konsultasi program, perlu dipertimbangkan aspek keadilan dan
                    keseimbangan. Pertanyaan mendasar yang perlu dipertimbangkan
                    dalam mengidentifikasi stakeholder adalah:
                    1) Siapa yang akan terkena dampak positif atau negatif, baik
                       langsung maupun tidak langsung ?
                    2) Kelompok mana yang paling vulnerable (rentan)?
                    3) Siapa yang memiliki kepedulian atau minat terhadap dampak
                       yang ditimbulkan program?
                    4) Siapa yang diperkirakan mendukung atau menolak usulan-
                       usulan program?
                    5) Siapa oposisi yang diperkirakan menghambat keberhasilan pro-
                       gram?
                    6) Siapa yang dari segi kerjasama, keahlian, atau pengaruh dapat
                       membantu keberhasilan program?

Tujuan              Untuk mengidentifikasi organisasi masyarakat sipil yang memiliki
                    legitimasi, kepedulian (interests) dan kompetensi (keahlian atau
                    sumber daya dan dana) dalam isu pembangunan daerah tertentu.
                    Hal ini ditujukan untuk:
                    1. memastikan partisipasi semua stakeholder yang relevan
                       dengan fungsi-fungsi pemerintahan daerah
                    2. mengoptimalkan peranan dan kontribusi masing-masing
                       stakeholder

Keluaran            Daftar tokoh, kelompok masyarakat, dan organisasi berdasarkan
                    bidang kepedulian dan perannya masing-masing dan tingkat
                    keterkaitannya terhadap suatu isu atau bidang pembangunan

Prinsip-prinsip     1. Inklusif. Memastikan terlibatnya seluruh stakeholder yang
                       relevan, termasuk kelompok marjinal dan kelompok masya-
                       rakat dengan kerawanan sosial tinggi.
                    2. Relevan. Melibatkan hanya stakeholder yang relevan yaitu yang
                       memiliki kepedulian, kompetensi serta peranan (termasuk
                       pengaruh) dalam proses pemecahan permasalahan
                    3. Sensitif gender. Memastikan bahwa baik laki-laki maupun
                       perempuan mempunyai akses yang sama pada pengambilan
                       keputusan perencanaan daerah.

Metoda              Focus Group Discussion

Langkah- Langkah    1.   Identifikasi urusan wajib dan pilihan SKPD yang akan ditangani
                    2.   Menyusun daftar (long dan short list) stakeholder
                    3.   Pemetaan Stakeholder
                    4.   Analisis keberadaan, kemampuan, kapasitas, kompetensi,




                                       64
                     T-17 IDENTIFIKASI STAKEHOLDER



                          kesediaan dan komitmen stakeholder untuk berkontribusi
                          dalam penyusunan RPJMD dan Renstra SKPD
                       5. Melakukan strategi untuk memobilisasi dan mempertahankan
                          partisipasi efektif stakeholder

Template               Identifikasi dan Analisis Stakeholder



 No        Nama      Alamat              Isu/ Bidang       Wilayah Kerja    Pengalaman
           Lembaga                       yang                               Advokasi
                                         ditangani
                                                          Kegiatan          Periode
 (1)       (2)       (3)                 (4)               (5)              (6)

  1

  2

  3

  4

 dst




                           Dalam rangka kegiatan identifikasi stakeholders, CSO dapat
                           membantu atau bekerjasama dengan Bappeda, dengan cara:
                               Menyampaikan daftar/informasi mengenai nama dan alamat
                              kelompok masyarakat/NGOs serta bidang yang menjadi
                              kepedulian atau digarap mereka, personil/tenaga ahli yang
                              dimiliki.
                              Pengalaman fasilitasi/advokasi masing-masing CSO dan
                              personilnya.
                              Daftar nama/alamat dan kepedulian/keahlian dari tokoh-tokoh
                              masyarakat.




                           Dalam rangka kegiatan identifikasi stakeholders, DPRD dapat
                           memberikan masukan kepada Bappeda berupa data/informasi
                           tentang keberadaan dan kompetensi kelompok masyarakat/
                           organisasi non pemerintah dan tokoh-tokoh masyarakat yang
                           dapat dilibatkan dalam proses penyusunan RKPD/Renja SKPD.




                                               65
         T-18 PENENTUAN STAKEHOLDER UNTUK KONSULTASI PUBLIK
                           DAN FORUM SKPD


Tujuan                                Untuk mengidentifikasi organisasi masyarakat sipil yang memiliki
                                      keterkaitan (relevansi), kapasitas, kompetensi, dan kredibilitas
                                      dalam pembahasan isu pembangunan daerah jangka
                                      menengah. Ini ditujukan untuk:
                                      1. Memastikan partisipasi semua stakeholder yang relevan
                                      2. Mengoptimalkan peranan dan kontribusi masing-masing
                                         stakeholder

Keluaran                              Daftar tokoh, kelompok masyarakat, dan organisasi berdasarkan
                                      bidang kepedulian/keterkaitan, peran, dan kapasitasnya masing-
                                      masing terhadap isu atau kebijakan pembangunan daerah.

Prinsip-prinsip                       1. Inklusif. Memastikan terlibatnya seluruh stakeholder yang
                                         relevan, termasuk yang marjinal dan kelompok masyarakat
                                         dengan kerawanan sosial tinggi.
                                      2. Relevan. Melibatkan hanya stakeholder yang relevan yaitu
                                         yang memiliki kepedulian, kapasitas, kompetensi serta
                                         peranan (termasuk pengaruh) dalam proses perumusan isu
                                         dan kebijakan pembangunan
                                      3. Sensitif gender. Memastikan bahwa baik laki-laki maupun
                                         perempuan mempunyai akses yang sama pada pengambilan
                                         keputusan perencanaan daerah.

Metoda                                Focus Group Discussion

Langkah-langkah                       1) Identifikasi bidang/isu yang akan ditangani
                                      2) Analisis keberadaan, kemampuan, kapasitas, dan komitmen
                                         stakeholder berdasarkan hasil identifikasi dan analisis stake-
                                         holder
                                      3) Menyusun daftar stakeholder yang akan dilibatkan dalam
                                         konsultasi publik dan FGD penyusunan RKPD

Template                              ·    Penentuan Stakeholder

 No        Nama        Isu/Bidang         Wilayah        Pengalaman       Penilaian Hubungan thd Isu dalam Konsultasi
         Lembaga/    yang ditangani        Kerja          Advokasi        Publik (beri skor 1 untuk sangat lemah sampai
          Individu                                                                 dengan 5 untuk sangat kuat)
                                                    Kegiatan    Periode
 (1)        (2)           (3)               (4)

  1
  2
  3
 dst


Hal-hal penting yang                  Stakeholder perlu memenuhi kriteria equity (semua pihak yang
harus diperhatikan                    terpengaruh oleh rencana), resources (semua pihak yang
                                      mengendalikan keputusan alokasi sumber daya dan dana untuk
                                      implementasi rencana) dan legitimacy (semua pihak yang
                                      berwenang untuk berbicara atas nama konstituennya).


                                                               66
       T-18 PENENTUAN STAKEHOLDER UNTUK KONSULTASI PUBLIK
                         DAN FORUM SKPD




                                        CSO dapat memberikan saran/usulan mengenai siapa-siapa
                                        tokoh masyarakat/kelompok masyarakat/organisasi yang dapat
                                        dilibatkan dalam forum-forum diskusi terfokus/FGD sesuai bidang
                                        bahasan, dan siapa-siapa yang perlu diajak/terlibat dalam kegiatan
                                        konsultasi publik beserta alasan yang mendasarinya.




  T-19 PENETAPAN JADWAL DAN TATA CARA PENYELENGGARAAN
                FORUM SKPD DAN MUSRENBANG


                                   Prosedur dan Mekanisme Penyelenggaraan Forum SKPD dan
                                   Musrenbang RKPD telah diatur dalam SEB Menteri Negara
                                   Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala BAPPENAS dan
                                   Menteri Dalam Negeri Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
                                   Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007.

                                   Kegiatan ini ditujukan untuk menetapkan jadwal persiapan dan
                                   pelaksanaan Forum SKPD dan Musrenbang (meliputi pra,
                                   pelaksanaan dan pasca Musrenbang).



Musbangdes Desa

Pada tingkat ini sebaiknya dibatasi pada :
   1. Penyepakatan masalah-masalah sangat prioritas dan mendesak
   2. Identifikasi kegiatan prioritas untuk mengatasi masalah
   3. Besaran kegiatan (target capaian keluaran kegiatan)
   4. Indikasi sumber pendanaan yang diharapkan
   5. Lembaga penanggung jawab

Desa/Kelurahan   :……………………………..
Kecamatan        :……………………………..
Kabupaten/Kota   :..............................................
Tahun            :.............................................



 No      Prioritas           Prioritas                     Besaran      Sumber       Lembaga
         Masalah             Kegiatan                      (Volume)     Dana         Penanggung
                                                           Kegiatan                  Jawab

 (1)     (2)                 (3)                           (4)          (5)          (6)
                                                                        Swadaya      Desa
                                                                        ADD          Kecamatan
                                                                        APBD         SKPD
                                                                        Kabupaten/   Kabupaten/Kota
                                                                        Kota         Provinsi
                                                                        APBD         Pusat
                                                                        Provinsi




                                                                   67
         T-19 PENETAPAN JADWAL DAN TATA CARA PENYELENGGARAAN
                       FORUM SKPD DAN MUSRENBANG



Musbang Kecamatan

Pada tingkat Kecamatan, kriteria penetapan prioritas perlu dikembangkan dan disepakati untuk menseleksi
usulan Musrenbang Desa/Kelurahan. Penyusunan usulan-usulan sudah diarahkan sesuai ketentuan
PERMENDAGRI No 13/2006 sehingga memudahkan bagi SKPD berkaitan untuk menindaklanjuti. Pada
peringkat ini diharapkan isian meliputi:
1. Kode Fungsi
2. Kode Urusan Pelayanan Wajib
3. Kode SKPD
4. Penyepakatan prioritas masalah
5. Prioritas kegiatan
6. Besaran (volume) kegiatan
7. Satuan Biaya Kegiatan
8. Total Dana Kegiatan
9. Sumber Dana


  No      Kode        Kode Urusan       Masalah         Kode dan         Besaran      Biaya      Total Dana      Sumber
          Fungsi      Wajib/Pilihan     Prioritas       Judul                         Satuan     Kegiatan        Dana
                                        Kecamatan       Kegiatan                      Kegiata

  (1)     (2)         (3)               (4)             (5)              (6)          (7)        (8)             (9)

                                                                                                                 SKPD
                                                                                                                 Kecamatan
                                                                                                                 SKPD
                                                                                                                 APBD
                                                                                                                 Kabupaten/
                                                                                                                 Kota
                                                                                                                 Provinsi
                                                                                                                 Pusat (APBN)



Forum Multi Stakeholder SKPD

Pada tingkat Forum SKPD perlu dikembangkan dan disepakati kriteria penetapan prioritas untuk
menseleksi usulan dari Musrenbang Kecamatan dan SKPD Kecamatan. Penyusunan usulan-usulan
sudah diarahkan untuk dapat memberikan masukan kepada Renja SKPD dan RKPD (termasuk Renja
SKPD KECAMATAN). Untuk itu pengisian form diharapkan meliputi:
     1. Kode Fungsi
     2. Kode Urusan Pelayanan Wajib atau Pilihan
     3. Kode Urusan Pelayanan
     4. Kode Program
     5. Kode kegiatan
     6. Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
     7. Tolok Ukur dan Target Kinerja Keluaran
     8. Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
     9. Perkiraan Dana- Belanja Kegiatan (pagu Indikatif)
    10. Sumber pendanaan


 No      Kode    Kode Urusan     Kode     Kode       Kode       Target     Target    Target   Sumber   Total Dana      Sumber
        Fungsi   Wajib/Pilihan   SKPD    Program    Kegiatan   Capaian    Keluaran    Hasil    Dana    diperlukan       Dana
                                                               Program                                    (Pagu
                                                                                                        Indikatif)

 (1)     (2)          (3)         (4)         (5)     (6)        (7)           (8)    (8)       (9)       (10)           (11)

                                                                                                                       APBD
                                                                                                                       APBD
                                                                                                                       PROVINSI
                                                                                                                       APBN




                                                                68
 T-19 PENETAPAN JADWAL DAN TATA CARA PENYELENGGARAAN
               FORUM SKPD DAN MUSRENBANG



                          Bersama BAPPEDA turut membantu mensosialisasikan SEB MENEG
                          BAPPENAS dan MENDAGRI Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
                          Penyelenggaraan MUSRENBANG Tahun 2007

                          Bersama BAPPEDA menyusun Kalendar Penyusunan RKPD dan
                          RENJA SKPD serta menetapkan jadwal kosultasi publik yang perlu
                          diketahui dan disosialisasikan kepada masyarakat




                           Jadwal penyusunan dokumen RKPD, Renja SKPD, Musrenbang dan
                           penyusunan RAPBD serta tata cara penyusunan dokumen peren-
                           canaan telah diatur secara tegas di dalam peraturan perundangan
                           yang berlaku, sedangkan di sisi lain DPRD juga mempunyai
                           mekanisme tersendiri dalam menjaring aspirasi masyarakat
                           (konstituen) sebagai bahan menyusun pokok-pokok pikiran DPRD
                           berkaitan dengan RAPBD. Oleh karena itu untuk mencapai sinegitas
dan sinkronisasi proses penysunan rencana tahunan dengan mekanisme reses DPRD, maka
DPRD diharapkan menyesuaikan jadwal dan agenda resesnya sesuai dengan kalender
perencanaan yang diatur di dalam UU-25/2004 dan PP 58/2005, sehingga kontribusi dan peran
DPRD dalam proses musrenbang dapat lebih meningkat.




             T-20 PENYIAPAN DRAFT SK TIM PENYUSUN DAN
              SK PANDUAN PENYUSUNAN DOKUMEN RKPD



        T-21 PENETAPAN SK TIM PENYUSUN DAN SK PANDUAN
                   PENYUSUNAN DOKUMEN RKPD

                  Kepala Bappeda merumuskan dan merangkum hasil-hasil kegiatan
                  T-2, T-3, dan T-17 hingga T-19 untuk lampiran dari Surat Keputusan
                  KDH tentang Tim Penyusun dan Surat Keputusan KDH tentang Panduan
                  Penyusunan Dokumen RKPD

                  SK TIM PENYUSUN memuat secara garis besar:
                  · Susunan Organisasi dan Personalia Tim Inti dan Kelompok Kerja
                  · Kerangka Acuan Kerja
                  · Hubungan kerja di antara Tim Penyusun RKPD, Kelompok Kerja
                    Tim RKPD, Tim Penyusun Renja SKPD dan Kelompok Kerja Tim
                    Renja SKPD.

                  SK PANDUAN PENYUSUNAN DOKUMEN RKPD memuat secara garis
                    besar:
                  · Daftar Kegiatan Penyusunan RKPD
                  · Kalendar/Jadwal Waktu Rencana Pelaksanaan per Kegiatan
                  · Penanggung Jawab Kegiatan
                  · Prototipe Daftar Isi RKPD


                                           69
     T-22 SURAT PERINTAH KEPADA SKPD DAN SURAT PERMINTAAN
               KEPADA ORGANISASI MASYARAKAT SIPIL


                          Berdasarkan hasil-hasil identifikasi dan penetapan stakeholder,
                          KDH/Kepala Bappeda mengundang organisasi masyarakat sipil
                          yang teridentifikasi, committed, dan kompeten untuk berkontribusi
                          dan terlibat dalam proses penyusunan, pembahsan, dan
                          pengambilan keputusan dokumen RKPD, Konsultasi Publik,
                          Musrenbang, dan Forum SKPD. KDH mengeluarkan Surat
                          Pemberitahuan tentang Kalendar/Jadwal Waktu Penyusunan
                          Dokumen RKPD dan perintah kepada semua SKPD untuk
                          melaksanakannya.



                     T-23 MUSRENBANG DESA/KELURAHAN



                          Prosedur dan Mekanisme Penyelenggaraan MUSRENBANG
                          DESA/KELURAHAN telah diatur dalam SEB Menteri Negara
                          Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan
                          Menteri Dalam Negeri 0008/M.PPN/01/2007/050/264A/SJ tentang
                          Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007.

                          Musrenbang Desa/Kelurahan diharapkan dapat menghasilkan
                          hal-hal sebagai berikut:
                          1. Penyepakatan masalah-masalah sangat prioritas dan
                             mendesak
                          2. Identifikasi kegiatan prioritas untuk mengatasi masalah
                          3. Besaran kegiatan (target capaian keluaran kegiatan)
                          4. Lembaga penanggung jawab
                          5. Indikasi Sumber Dana (Swadaya, Alokasi Dana Desa, APBD)


                            Peranan yang dapat dimainkan CSO dalam MUSRENBANG DESA/
                            KELURAHAN antara lain adalah:
                            • Memberikan overview tentang kedudukan MUSRENBANG DESA/
                            KELURAHAN dalam sistem dan prosedur perencanaan daerah dan
                            SEB MENEG KEPALA BAPPENAS DAN MENDAGRI 2007 tentang
                            Petunjuk Teknis Penyelenggaraan MUSRENBANG RKPD
•   Berperan sebagai Fasilitator untuk turut memandu dan menfasilitasi penyelenggaraan
    MUSRENBANG sehingga efisien dan efektif dan menghasilkan usulan yang realistis
•   Memastikan bahwa usulan DESA/KELURAHAN didasarkan atas pertimbangan yang layak
    didukung oleh data dan informasi yang mutakhir; keselarasan antara masalah yang dihadapi
    dengan kegiatan yang diusulkan
•   Memastikan bahwa program dan kegiatan bersumber dana Alokasi Dana Desa memberikan
    perhatian pada kesejahteraan kelompok perempuan dan marjinal
•   Memberikan prioritas pada usulan yang bersifat pelayanan dasar untuk memenuhi ketentuan
    tentang STANDAR PELAYANAN MINIMAL
•   Memastikan adanya kesepakatan dari peserta MUSRENBANG atas usulan DESA/KELURAHAN




                                             70
T-24 BERITA ACARA HASIL KESEPAKATAN MUSRENBANG
                 DESA/KELURAHAN


          Hasil-hasil MUSRENBANG DESA/KELURAHAN dituangkan
          dalam Naskah Kesepakatan yang pada dasarnya untuk
          menformalisasikan kesepakatan yang dicapai di peringkat Desa/
          Kelurahan tentang usulan program dan kegiatan. Naskah
          Kesepakatan dapat mencakup:
          · Tujuan MUSRENBANG DESA/KELURAHAN
          · Rangkuman Hasil SIDANG PLENO dan SIDANG KELOMPOK
            (KOMISI)
          · Usulan Prioritas Program, Kegiatan, dan Indikasi Sumber Dana
            (disusun sesuai PERMENDAGRI 13/2006) yang ditandata-
            ngani oleh perwakilan peserta dan Pimpinan Sidang)
          · Daftar Delegasi yang akan mengikuti MUSRENBANG
            KECAMATAN
          · Susunan keanggotaan Panitia Pelaksana MUSRENBANG
            DESA/KEL
          · Daftar peserta MUSRENBANG DESA/KELURAHAN




        T-25 MUSRENBANG KECAMATAN



          Prosedur dan Mekanisme Penyelenggaraan MUSRENBANG
          KECAMATAN telah diatur dalam SEB Menteri Negara Perencanaan
          Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Dalam
          Negeri 0008/M.PPN/01/2007/050/264A/SJ tentang Petunjuk Teknis
          Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007.

          Musrenbang Kecamatan diharapkan dapat merangkum usulan
          MUSRENBANG DESA/KELURAHAN dan menghasilkan
          rumusan usulan Program dan Kegiatan KECAMATAN dengan
          mengikuti ketentuan PERMENDAGRI No 13/2006 tentang
          Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah:
          1. Kode Fungsi
          2. Kode Urusan Wajib atau Urusan Pilihan (dimana perma-
             salahan ditemukan)
          3. Kode SKPD (yang diharapkan akan menangani usulan)
          4. Kode dan Nama, Judul Program yang diusulkan (terkait dengan
             permasalahan yang dihadapi)
          5. Kode dan Nama, Judul Kegiatan yang diusulkan
          6. Tolok ukur dan Target Kinerja Capaian Kegiatan (Besaran
             Kegiatan)
          7. Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Keluaran
          8. Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
          9. Indikasi Sumber Dana




                          71
                               T-25 MUSRENBANG KECAMATAN




                                Peranan yang dapat dimainkan CSO dalam MUSRENBANG
                                KECAMATAN antara lain adalah:
                                • Memberikan overview tentang kedudukan MUSRENBANG
                                KECAMATAN dalam sistem dan prosedur perencanaan daerah dan
                                SEB MENEG KEPALA BAPPENAS dan MENDAGRI 2007 tentang
                                Petunjuk Teknis Penyelenggaraan MUSRENBANG RKPD
•     Berperan sebagai Fasilitator untuk turut memandu dan menfasilitasi penyelenggaraan
      MUSRENBANG sehingga efisien dan efektif dan menghasilkan usulan yang realistis
•     Memastikan bahwa usulan KECAMATAN didasarkan atas pertimbangan yang layak didukung
      oleh data dan informasi yang mutakhir; mengakomodasikan usulan DESA/KELURAHAN;
      keselarasan antara masalah yang dihadapi dengan kegiatan yang diusulkan
•     Memastikan bahwa penyusunan program dan kegiatan KECAMATAN sesuai dengan ketentuan
      PERMENDAGRI 13/2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah yaitu memuat
      informasi tentang tolok ukur dan target kinerja capaian program, kegiatan, keluaran, masukan
      dan hasil
•     Memberikan prioritas pada usulan yang bersifat pelayanan dasar untuk memenuhi ketentuan
      tentang STANDAR PELAYANAN MINIMAL
•     Memastikan adanya kesepakatan dari peserta MUSRENBANG atas usulan KECAMATAN




                                 Pada waktu dilaksanakan musrenbang kecamatan, anggota DPRD
                                 yang berasal dari daerah pemilihan dimana kecamatannya
                                 melaksanakan musrenbang, perlu hadir secara penuh dalam proses
                                 tersebut, untuk menangkap isu-isu dan usulan kegiatan apa yang
                                 dianggap strategis oleh masyarakat. Kegiatan ini sebaiknya
                                 diagendakan sebagai salah satu program reses DPRD. Hal yang
                                 perlu dicermati oleh DPRD dalam proses musrenbang kecamatan,
    antara lain :
           Menampung dan memilah isu-isu dan program apa yang diprioritaskan masyarakat di
           kecamatan yang bersangkutan.
           Mengidentifikasi jenis-jenis usulan program dan kegiatan yang berskala lokal desa/
           kecamatam/kota, regional maupun nasional.
           Mengelompokkan isu dan usulan program/kegiatan yang berkaitan dengan fisik-prasarana,
           lingkungan hidup, sosial-budaya, ekonomi, politik dan pemerintahan.
           Mengklarifikasi isu-isu dan program/kegiatan yang diusulkan masyarakat apabila diperlukan.
           Bersama-sama Pemda memberikan penjelasan umum kepada masyarakat peserta
           musrenbang tentang permasalahan yang dihadapi daerah, prioritas daerah, serta kebijakan-
           kebijakan nasional lainnya yang perlu diketahui masyarakat.
           Memberikan penjelasan umum kepada masyarakat tentang keterbatasan-keterbatasan
           daerah dalam mengakomodasi keinginan masyarakat, dan mendorong kesadaran
           masyarakat untuk meningkatkan keswadayaan
           Mencatat dan menangkap usulan masyarakat dan kesanggupan masyarakat dalam
           mengatasi berbagai isu strategis daerah.
    Catatan hasil musrenbang kecamatan dijadikan sebagai bahan bagi DPRD dalam merumuskan
    kebijakan anggaran daerah, serta sebagai pegangan dalam mengkaji (mereview) rancangan
    RKPD serta dalam menetapkan KUA dan PPAS.




                                                  72
T-26 BERITA ACARA HASIL KESEPAKATAN MUSRENBANG KECAMATAN



               Hasil- hasil MUSRENBANG KECAMATAN dituangkan dalam
               Naskah Kesepakatan yang pada dasarnya untuk menfor-
               malisasikan kesepakatan yang dicapai di peringkat Kecamatan
               tentang usulan program dan kegiatan. Naskah Kesepakatan
               dapat mencakup:

               ·  Tujuan MUSRENBANG KECAMATAN
               ·  Rangkuman Hasil SIDANG PLENO dan SIDANG KELOMPOK
                  (KOMISI)
               · Usulan Prioritas Program, Kegiatan, dan Indikasi Sumber Dana
                  (disusun sesuai PERMENDAGRI 13/2006) yang ditandatanga-
                  ni oleh perwakilan peserta dan Pimpinan Sidang
               · Daftar Delegasi yang akan mengikuti MUSRENBANG
                  KABUPATEN/KOTA
               · Susunan keanggotaan Panitia Pelaksana MUSRENBANG
                  KECAMATAN
               ·· Daftar Peserta MUSRENBANG KECAMATAN


              T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD



               Prosedur dan Mekanisme Penyelenggaraan MUSRENBANG
               KECAMATAN telah diatur dalam SEB Menteri Negara
               Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan
               Menteri Dalam Negeri 0008/M.PPN/01/2007/050/264A/SJ
               tentang Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Musrenbang Tahun
               2007.

               Forum SKPD merupakan wahana untuk mensinkronisasikan
               dan mengharmonisasikan usulan ’bottom-up’ dari MUSREN-
               BANG DESA/KELURAHAN dan MUSRENBANG KECAMATAN
               dengan proses ’top-down’ RANCANGAN Renja SKPD untuk
               menghasilkan RANCANGAN Renja SKPD yang lebih definitif.
               Sesuai ketentuan PERMENDAGRI No 13/2006 tentang
               Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, maka Forum SKPD
               diharapkan menghasilkan rumusan program dan kegiatan
               usulan SKPD untuk diakomodasikan dalam RANCANGAN
               RKPD.

               Keluaran: Rancangan Renja SKPD yang telah mengako-
               modasikan ’bottom-up process’ memuat secara garis besar:
               1) Kode Fungsi
               2) Kode Urusan Wajib atau Urusan Pilihan (dimana perma-
                  salahan ditemukan)
               3) Kode SKPD (yang diharapkan akan menangani usulan)
               4) Kode dan Nama, Judul Program yang diusulkan (terkait
                  dengan permasalahan yang dihadapi)

                               73
                       T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD



                        5) Kode dan Nama, Judul Kegiatan yang diusulkan
                        6) Tolok ukur dan Target Kinerja Capaian Kegiatan (Besaran
                           Kegiatan)
                        7) Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Keluaran
                        8) Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
                        9) Pagu Indikatif dan Indikasi Sumber Dana (APBD, APBD
                           Provinsi, APBN)

                           CSO yang tergabung dalam forum SKPD perlu membekali diri dengan
                           pemahaman dan kajian-kajian sesuai dengan bidang SKPD yang
                           dimasukinya. Beberapa hal yang perlu dicermati oleh dalam berbagai
                           kegiatan pembahasan forum SKPD, diantaranya:
                             Apakah forum SKPD sudah melibatkan stakeholders yang
                             memadai, sehingga dari segi keterwakilan peserta sudah
                             mencerminkan partisipatif.
                             Mendorong/memfasilitasi agar proses perumusan tujuan
pembangunan SKPD jangka menengah, perumusan strategi dan kebijakan pembangunan
SKPD, serta perumusan program dan indikasi prioritas kegiatan, dilakukan secara partisipatif
dengan melibatkan unsur-unsur masyarakat yang punya kompetensi di bidang sektor ini.
Mendorong SKPD untuk melakukan review menyeluruh atas realisasi kinerja capaian program
dan kegiatan Tahun Lalu dan dibahas bersama anggota FORUM tentang faktor-faktor penyebab
keberhasilan atau ketidak berhasilan
Mengawal agar perumusan program SKPD mempunyai akuntabilitas tinggi, yaitu dengan
mempertimbangkan capaian kinerja periode sebelumnya, acuan SPM yang ada, Renstra SKPD
provinsi, serta hasil jaring aspirasi masyarakat yang terkait dengan sektor SKPD yang
bersangkutan.
CSO dapat juga mengemukakan pemikiran/konsep hasil kajian mereka sendiri untuk dibahas
bersama dalam forum SKPD sekaligus sebagai konsep pembanding bagi konsep yang disusun
tim penyusun Renstra SKPD.
Memastikan bahwa program dan kegiatan SKPD sesuai TUPOKSI SKPD didukung oleh data
dan informasi yang akurat dan dapat dipertanggung jawabkan; memiliki tolok ukur dan target
kinerja capaian program, kegiatan, keluaran, masukan dan hasil yang jelas.
Memastikan bahwa pagu indikatif di dasarkan atas biaya satuan sumber daya kegiatan dan
biaya satuan kegiatan yang memadai dan dapat dipertanggung jawabkan.
Turut merumuskan dan menandatangani berita acara hasil kesepakatan forum SKPD dan
mengawal kosistensinya pada proses-proses berikutnya.




                         DPRD melalui komisi-komisi yang ada perlu terlibat dalam pembahasan-
                         pembahasan FGD sesuai topik/substansi RPKD dan Renja SKPD. Komisi-
                         komisi DPRD tersebut diharapkan dapat memberikan kontribusi pemikiran/
                         pandangan dan mengkritisi dalam hal :
                              Hasil analisis kondisi dan permasalahan sektor serta validitas data
                             yang digunakan
                             Perumusan isu-isu sektoral serta kaitannya dengan isu daerah dan
                              isu-isu nasional.
                             Mencermati apakah usulan program dan kegiatan SKPD
 sudah mengakomodasi usulan-usulan yang berasal dari hasil musrenbang kecamatan.
 Prioritas-prioritas kegiatan dan program apa yang mendesak dan membutuhkan penanganan
 segera.
 Sinkronisasi/keterpaduan program/kegiatan sektor terhadap sektor-sektor lainnya.
 Memastikan bahwa Program SKPD yang diusulkan sesuai dengan TUPOKSI SKPD dan
 mencakup informasi yang memadai berkaitan dengan tolok ukur dan target kinerja capaian
 program, tolok ukur dan target kinerja masukan, keluaran dan hasil.
 Kesesuaian peruntukan program dan kegiatan dengan pendapatan, belanja dan pembiayaan
 SKPD




                                             74
                                T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD




Contoh                                                   C. Peserta
                                                         1. Peserta Pra Forum SKPDPeserta Pra Forum
Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Forum                        SKPD terdiri dari unsur:
SKPD di Kota Surakarta                                       1.1 SKPD di lingkungan Pemerintah Kota
A. Organisasi Penyelenggara                                        Surakarta
   Terdiri dari Panitia Pengarah, Panitia                    1.2 Pejabat BAPEDA
   Pelaksana, dan Susunan Keanggotaan                    2. Peserta Forum SKPD
B. Narasumber                                                Peserta Forum SKPD terdiri dari unsur:
   Terdiri dari: Kepala SKPD, Kepala dan para            2.1 SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota
   pejabat BAPEDA, anggota DPRD dari                         Surakarta
   Komisi terkait masing-masing SKPD, LSM                2.2 Delegasi Musrenbang Kecamatan
   yang memiliki bidang kerja sesuai dengan              2.3 Stakeholders (kelompok-kelompok
   fungsi SKPD, ahli/profesional baik kalangan               masyarakat) kota yang terkait dengan SKPD,
   praktisi maupun akademisi.                                termasuk di dalamnya adalah berbagai
C. Peserta                                                   komunitas sektoral yang secara khusus
   Terdiri dari Peserta Pra Forum SKPD dan                   dikelompokkan menjadi 8 (delapan)
   Peserta Forum SKPD                                        kelompok komunitas sektoral kota, yaitu:
D. Delegasi Forum SKPD ke Musrenbangkot                      2.3.1 Kelompok komunitas Pedagang Kaki
E. Mekanisme Forum SKPD                                            Lima
   1)Pra Forum SKPD                                          2.3.2 Kelompok komunitas becak
   2)Forum SKPDmelalui kegiatan                              2.3.3 Kelompok komunitas parkir
   persidangan yang terdiri dari Sidang Pleno I,             2.3.4 Kelompok komunitas Defable
   Sidang Komisi, dan Sidang Pleno II.                       2.3.5 Kelompok komunitas Pengamen dan
F. Jadwal Pelaksanaan                                              Anak Jalanan
                                                             2.3.6 Kelompok komunitas Pasar Tradisional
                                                             2.3.7 Kelompok komunitas Pemukiman
(Sumber: Peraturan Walikota Surakarta No 6 Tahun 2005              Kumuh (Slum Area)
tentang Pedoman dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan              2.3.8 Kelompok komunitas Buruh
Musrenbangkel, Musrenbangcam, Forum SKPD, dan
Musrenbangkot Kota Surakarta Tahun 2005)
                                                         D. Delegasi Forum SKPD ke Musrenbangkot
                                                         1. Delegasi Forum SKPD yang akan mengikuti
                                                            Musrenbangkot dipilih dalam Forum SKPD
                                                            dan disahkan oleh Kepala BAPEDA.
                                                            Diupayakan keterwakilan perempuan
                                                            minimal 30% dari jumlah delegasi.
                                                         2. Jumlah delegasi masing-masing Forum
                                                            SKPD yang berasal dari stakeholder
                                                            sebanyak-banyaknya 3 (tiga) orang
                                                         3. Tugas Delegasi Forum SKPD:
                                                            - menyempurnakan rancangan Renja SKPD
                                                            - Memperjuangkan (berinisiatif aktif)
                                                               prioritas kegiatan Renja SKPD dalam
                                                               Musrenbangkot

                                                         (Sumber: Peraturan Walikota Surakarta No 6 Tahun 2005)




                                                        75
                          T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD



                     CONTOH FASILITASI FORUM SKPD
              FORUM SKPD PENDIDIKAN KABUPATEN ACEH BESAR

Latar Belakang                                           bangunan lainnya selain Musrenbang ditingkat
UU No. 17/2003 tentang Keuangan Negara, UU               Kabupaten, Kecamatan maupun Desa. Dengan
No. 25/2004 tentang Sistem Perencanaan                   adanya Forum ini, pembahasan program/kegiatan
Pembangunan Nasional serta UU No. 32/2004                yang lebih spesisfik diharapkan akan lebih tepat
tentang Pemerintahan Daerah telah menga-                 sasaran.
manatkan adanya penyempurnaan sistem
perencanaan dan penganggaran nasional, baik              Forum SKPD Pendidikan Kabupaten Aceh Besar
pada aspek proses dan mekanisme maupun                   merupakan salah satu forum yang akan dijadikan
tahapan pelaksanaan musyawarah perencanaan               contoh karena komitmen dari Bupati baru dan
di tingkat pusat dan daerah. Sehubungan dengan           Dinas Pendidikan Kabupaten Aceh Besar khusus-
itu, untuk menyusun Rencana Kerja Pemerintah             nya dalam rangka menerapkan perencanaan
Daerah (RKPD) tahun 2008, yang berfungsi                 partisipatif sangat besar. Selain itu, stakeholder
sebagai dokumen perencanaan tahunan,                     lain yang ada di Aceh Besar juga banyak
Pemerintah Daerah perlu menyelenggarakan                 memberikan perhatian pada masalah pendidikan
forum Musyawarah Perencanaan Pembangunan                 mengingat anggaran pendidikan di Kabupaten
(Musrenbang) secara berjenjang, mulai dari               Aceh Besar hanya 14% dari total APBD. Oleh karena
tingkat desa/kelurahan, kecamatan, kabupaten/            itulah, Forum SKPD Pendidikan Kabupaten Aceh
kota hingga tingkat provinsi, termasuk                   Besar ini dilakukan untuk membahas isu-isu,
penyelenggaraan Forum Satuan Kerja Perangkat             tujuan, strategi, kebijakan, dan prioritas prgram/
Daerah (Forum SKPD) di tingkat Provinsi,                 kegiatan tahun anggaran 2008.
Kabupaten dan Kota.
                                                         Tujuan Forum SKPD Pendidikan ini adalah untuk:
Forum SKPD (forum yang berhubungan dengan                1 Mensinkronkan prioritas kegiatan
fungsi/sub fungsi, kegiatan/ sektor dan lintas             pembangunan dari berbagai kecamatan
sektor) adalah wadah bersama antar pelaku                  dengan Rancangan Rencana Kerja Satuan
pembangunan untuk membahas prioritas                       Perangkat Daerah (Renja SKPD) Pendidikan.
kegiatan pembangunan hasil Musrenbang                    2 Menetapkan kegiatan prioritas yang akan
Kecamatan dengan SKPD atau gabungan SKPD                   dimuat dalam Renja-SKPD Pendidikan.
sebagai upaya mengisi Rencana Kerja SKPD                 3 Menyesuaikan prioritas Renja-SKPD dengan
yang tata cara penyelenggaraannya difasilitasi             plafon/pagu dana SKPD yang termuat dalam
oleh SKPD terkait. Ada tiga asas penting yang              prioritas pembangunan daerah (Rancangan
membuka partisipasi masyarakat dalam rangka                Rencana Kerja Pemerintah Daerah).
Forum SKPD, yaitu:                                       4 Mengidentifikasi keefektifan berbagai
1. Asas “kepentingan umum” yaitu asas yang                 regulasi yang berkaitan dengan fungsi SKPD,
   mendahulukan kesejahteraan umum dengan                  terutama untuk mendukung terlaksananya
   cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif;          Renja SKPD Pendidikan.
2. Asas “keterbukaan” yaitu asas yang
   membuka diri terhadap hak masyarakat                  Sasaran Forum SKPD Pendidikan ini adalah:
   untuk memperoleh informasi yang benar,                - Memberikan pemahaman kepada partisipan
   jujur, dan tidak diskriminatif tentang                  terkait dengan pentingnya Forum SKPD
   penyelenggaraan negara dengan tetap                     pendidikan
   memperhatikan perlindungan atas hak asasi             - Memberikan pemahaman kepada partisipan
   pribadi, golongan, dan rahasia Negara                   terkait dengan visi dan misi Bupati (implikasi
3. Asas “akuntabilitas” yaitu asas yang                    terhadap SKPD Pendidikan)
   menentukan bahwa setiap kegiatan dan                  - Memberikan pemahaman tentang issue dan
   hasil akhir dari kegiatan Penyelenggara                 perspektif terkait dengan SKPD Pendidikan
   Negara harus dapat dipertanggungjawabkan              - Mengembangkan rumusan yang diperlukan
   kepada masyarakat atau rakyat sebagai                   dalam rangka penentuan prioritas program/
   pemegang kedaulatan tertinggi negara                    kegiatan SKPD Pendidikan
   sesuai dengan ketentuan peraturan                     - Merumuskan pendekatan untuk mereview
   perundang-undangan.                                     keberhasilan Renja Dinas Pendidikan tahun
                                                           lalu, merumuskan apa kelemahan dan
Kabupaten Aceh Besar yang selama ini belum                 keberhasilan, mana program dan kegiatan
optimal dalam menyelenggarakan perencanaan                 yang perlu dikembangkan, perlu dihentikan,
pembangunan secara partisipatif perlu kiranya              perlu disesuaikan, dsb
untuk dikenalkan Forum Perencanaan Pem-




                                                    76
                            T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD



Keluaran Forum SKPD Pendidikan ini adalah :            - Dari DPRD: Komisi D (total partisipan 2).
1. Rancangan Renja-SKPD berdasarkan                      Mereka diharapkan dapat memberikan
   hasil Forum SKPD Pendidikan yang                      masukan untuk pengembangan rumusan
   memuat kerangka regulasi dan kerangka                 yang diperlukan dalam rangka penentuan
   anggaran SKPD.                                        prioritas program pendidikan.
1 Kegiatan Prioritas yang sudah dipilah
   menurut sumber pendanaan dari APBD                  Fasilitator yang terlibat dalam kegiatan ini
   setempat, APBD Provinsi maupun APBN                 adalah dari LGSP, yaitu: Susila Utama
   yang termuat dalam Rancangan Renja-                 (Planning Specialist), Aries Priyadi Gunawan
   SKPD disusun menurut kecamatan dan                  (Management Specialist), Sigit Purwanto
   desa/kelurahan.                                     (Finance&Budgeting Specialist), Hendro Saky
2 Terpilihnya delegasi dari Forum SKPD                 (Community Strengthening Specialist), Fahmi
   Pendidikan yang yang berasal dari                   Rizal (LGSP – Training Specialist).
   organisasi kelompok-kelompok
   masyarakat skala kabupaten untuk                    Agenda kegiatan sebagaimana contoh
   mengikuti Musrenbang Kabupaten.                     terlampir.
3 Berita Acara Forum SKPD Pendidikan
                                                       Strategi/Langkah yang dilakukan dalam
Jadwal Forum SKPD ini adalah pada 20 Maret             Forum SKPD ini yaitu :
2007, bertempat di SMA Peukan Bada, Kabu-              - Pemaparan visi dan misi Bupati (implikasi
paten Aceh Besar dengan sponsor penye-                    terhadap SKPD Pendidikan)
lenggara LGSP bekerjasama dengan Dinas                 - Pemaparan tentang evaluasi program/
Pendidikan Kab. Aceh Besar.                               kegiatan tahun 2006
                                                       - Pemaparan tentang program/kegiatan
Metoda yang diterapkan dalam Forum SKPD                   tahun 2007
ini adalah workshop. Adapun informasi awal             - Pemaparan tentang rancangan Renja
yang disampaikan kepada partisipan yaitu :                SKPD Pendidikan Tahun 2008
- Agenda Forum SKPD Pendidikan                         - Pemaparan tentang hasil musrenbangcam
- Handout tata cara penyusunan Renja                      (khusus isu pendidikan)
   SKPD Pendidikan                                     - Prioritisasi isu dan program/kegiatan
- Petunjuk teknis penyelenggaraan Forum                   SKPD Pendidikan untuk tahun 2008
   SKPD                                                - Penentuan delegasi yang akan mengikuti
- Rancangan Renja SKPD Pendidikan untuk                   Musrenbangda
   tahun 2008
- Rangkuman tentang isu-isu pendidikan                 Tools/Instrumen yang digunakan stakeholder
- Form-form yang terkait dengan                        dalam kegiatan ini adalah Format-format utama
   penyusunan Renja SKPD                               dari Permendagri 13/2006 terutama terkait
                                                       dengan penyusunan Renja SKPD ataupun
Stakeholder yang dilibatkan antara lain adalah:        menggunakan kertas metaplan.
- Dari Pemerintah Daerah: Dinas
  Pendidikan Kab., Dinas Pendidikan                    Naskah kesepakatan akan memuat Kese-
  Provinsi, Bappeda Kab., Dinas Syariat                pakatan tentang isu, prioritas program/kegiatan
  Kab., Perwakilan dari Kecamatan,                     SKPD Pendidikan, dan Daftar delegasi yang
  Perwakilan dari Sekolah, Diklat, BRR. (total         akan mengikuti Musrenbangda.
  partisipan 40). Mereka diharapkan dapat
  memberikan gambaran tentang persoalan                Sumber: Format Konsultasi Perencanaan Dae-
  Pendidikan Kabupaten Aceh Besar.                     rah untuk Forum SKPD Pendidikan Kabupaten
- Dari non pemerintah: DBE 1, DBE 2,                   Aceh Besar (Susila Utama, Planning Specialist
  UNICEF, Islamic Relief, ERA, Education               LGSP-NARO)
  Int., Plan Int., Kobar GB, Gerak Aceh Besar,
  Sorak Aceh Besar, Muhammadiyah, Pugar,
  Komite Sekolah, MPD, Unsyiah, IAIN, (total
  partisipan 20). Mereka diharapkan dapat
  memberikan masukan untuk
  pengembangan rumusan yang diperlukan
  dalam rangka penentuan prioritas
  program pendidikan




                                                  77
                                 T-27 PEMBAHASAN FORUM SKPD



Contoh Agenda Forum SKPD


                          Agenda Konsultasi Perencanaan Daerah
                       Forum SKPD Pendidikan Kabupaten Aceh Besar
                               Peukan Bada, 20 Maret 2007

               Waktu                                  Agenda                                   Fasilitator

  Selasa,     20 Maret 2007
  08.30 –     09.00              Pendaftaran                                         Panitia
  09.00 –     09.10              Pembacaan Quran                                     Panitia
  09.10 –     09.20              Sambutan dari LGSP                                  RC - ARO
  09.20 –     09.30              Sambutan dari Dinas Pendidikan                      Ka. Dinas Pendidikan
  09.30 –     09.45              Sambutan dan pembukaan acara                        Bupati Aceh Besar
  09.45 –     09.55              COFFEE BREAK
  09.55 –     10.05              Kesepakatan Agenda                                  LGSP
  10.05 –     10.20              Pemaparan Visi dan Misi(terkait dengan              Bupati Aceh BesarLGSP
                                 pendidikan)
  10.20 – 10.30                  Tanya Jawab
  10.30 – 11.00                  Pemaparan Evaluasi Renja Tahun                      Dinas PendidikanLGSP
  11.00 – 11.30                  2006Pemaparan Renja Tahun 2007

  11.30 – 12.00                  Diskusi
                                 Pemaparan Rancangan Renja Tahun 2008                Dinas Pendidikan
                                 Pemaparan hasil Musrenbang Kecamatan                LGSP
  12.00   –   12.45              Diskusi
  12.45   –   14.00              ISHOMA
  14.00   –   15.30              Prioritisasi Isu, Program/Kegiatan                  Dinas Pendidkan
  15.30   –   15.45              Penentuan Delegasi yang akan mengikuti              LGSP
                                 Musrenbang Kabupaten
  15.45 – 16.00                  Penutupan                                           Ka. Dinas Pendidikan

Sumber: Format Konsultasi Perencanaan Daerah untuk Forum SKPD Pendidikan Kabupaten Aceh Besar (Susila Utama)




                                                         78
              T-28 BERITA ACARA HASIL KESEPAKATAN FORUM SKPD



                                  Hasil- hasil Forum SKPD dituangkan dalam Naskah Kesepakatan
                                  yang pada dasarnya untuk menformalisasikan kesepakatan yang
                                  dicapai di peringkat Forum SKPD tentang usulan program dan
                                  kegiatan. Naskah Kesepakatan dapat mencakup:
                                  · Tujuan Forum SKPD
                                  · Rangkuman Hasil SIDANG PLENO dan SIDANG KELOMPOK
                                     (KOMISI)
                                  · Usulan Prioritas Program, Kegiatan, dan Indikasi Sumber Dana
                                     (disusun sesuai PERMENDAGRI 13/2006) yang
                                     ditandatangani oleh perwakilan peserta, Ketua Panitia Forum
                                     SKPD, dan Pimpinan Sidang
                                  · Daftar Delegasi yang akan mengikuti MUSRENBANG
                                     KABUPATEN/KOTA
                                  · Susunan keanggotaan Panitia Forum SKPD
                                  · Daftar Peserta Forum SKPD



Contoh                                                   C. Peserta
Petunjuk Teknis Penyelenggaraan                          1. Peserta Pra MusrenbangkotPeserta Pra
MUSRENBANGKOT di Kota Surakarta                             Musrenbangkot terdiri dari unsur:
                                                            1.1 Pemerintah Kota
A. Organisasi PenyelenggaraTerdiri dari                     1.2 Stakeholder Kota/Wilayah
   1. Panitia Pengarah*                                     1.3 DPRD (komisi-komisi)
   2. Panitia Pelaksana*                                 2. Peserta Musrenbangkot, terdiri dari
   (*dengan keanggotaan terdiri dari unsur                  2.1 Peserta aktif, terdiri dari unsur:
   Pemerintah Kota dan Stakeholder Kota,                        2.1.1 Delegasi Musrenbangcam
   dimana diupayakan keterwakilan                               2.1.2 Delegasi Forum SKPD
   perempuan minimal 30% dari jumlah                            2.1.3 Perwakilan BAPPEDA Prov.
   anggota panitia)                                             2.1.4 SKPD di lingkungan Pemerintah
B. NarasumberTerdiri dari: SKPD Kota,                                  Kota
   DPRD, LSM yang bekerja dalam skala                           2.1.5 LSM
   kota, perguruan tinggi, perwakilan                           2.1.6 Perguruan Tinggi
   BAPEDA Provinsi, Tim Penyusun RKPD,                          2.1.7 Organisasi Kemasyarakatan dan
   Tim Penyusun Renja SKPD, Panitia/Tim                                Pemuda
   Anggaran Eksekutif maupun DPRD.                              2.1.8 Sektor Informal
C. PesertaTerdiri dari Peserta Pra                              2.1.9 Sektor Private
   Musrenbangkot dan Peserta                                    2.1.10 Tokoh Agama
   Musrenbangkot                                                2.1.11 Budayawan
D. Mekanisme Musrenbangkot                                      2.1.12 Tokoh/Sesepuh Masyarakat
   1)Pra Musrenbangkot                                          2.1.13 Organisasi Profesi
   2)Musrenbangkot melalui kegiatan                             2.1.14 Organisasi Perempuan
      persidangan yang terdiri dari Sidang               2.2 Peserta Peninjau, terdiri unsur:
      Pleno I, Sidang Komisi, dan Sidang                        2.2.1 Delegasi Musrenbangkel
      Pleno II.                                                 2.2.2 DPRD Kota Surakarta
E. Jadwal Pelaksanaan                                           2.2.3 Perwakilan Partai Politik
                                                                2.2.4 Lurah
                                                                2.2.5 LPMK

                                                         Proporsi Keterwakilan Perempuan diupayakan
(Sumber: Peraturan Walikota Surakarta No 6 Tahun 2005    minimal sebesar 30% dari jumlah peserta
tentang Pedoman dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan
Musrenbangkel, Musrenbangcam, Forum SKPD, dan
Musrenbangkot Kota Surakarta Tahun 2005)
                                                         (Sumber: Peraturan Walikota Surakarta No 6 Tahun 2005)




                                                        79
       T-29 RENCANA KERJA PEMERINTAH (RKP) DAN PEDOMAN
                      PENYUSUNAN APBD


                                  Arah kebijakan, program, kegiatan, dan sasaran RKP
Masalah dan Tantangan Pokok       Nasional yang disusun Bappenas dan Pedoman
Tahun 2007:                       Penyusunan APBD Tahun 2007 yang diterbitkan oleh
                                  Menteri Dalam Negeri dapat digunakan sebagai
1)  Masih tingginya
    pengangguran terbuka          masukan tambahan bagi kriteria penentuan prioritas
2) Masih besarnya jumlah          program dan kegiatan RKPD.
    penduduk yang hidup di
    bawah garis kemiskinan
3) Masih rentannya
                                  RKP menekankan tentang prinsip-prinsip pengarusu-
    keberlanjutan investasi dan   tamaan dalam pembangunan meliputi:
    rendahnya dya saing ekspor    · Pengarusutamaan Partisipasi Masyarakat
4) Pemenuhan kebutuhan
                                  · Pengarusutamaan Pembangunan Berkelanjutan
    energi di dalam negeri
    masih terkendala              · Pengarusutamaan Gender
5) Rendahnya produktivitas        · Pengarusutamaan Tata Pengelolaan Pemerin-
    pertanian dalam arti luas        tahan yang baik (Good Governance)
    dan belum terkelolanya
    sumber daya alam dan
    potensi energi terbarukan     Program yang mendapatkan prirotas tinggi secara
    secara optimal                nasional*:
6) Kualitas pendidikan dan
    kesehatan rakyatmasih
                                  1. Penanggulangan Kemiskinan dan Kesenjangan
    relative rendah               2. Peningkatan Kesempatan Kerja, Investasi, dan
7) Penegakan hukum dan               Ekspor
    reformasi birokrasi belum     3. Revitalisasi Pertanian dan Perdesaan
    didukung secara optimal
8) Masih rendahnya rasa           4. Peningkatan Aksesibilitas dan Kualitas Pendidikan
    aman, kurang memadainya          dan Kesehatan
    kekuatan pertahanan, dan      5. Penegakan Hukum dan HAM, Pemberantasan
    masih adanya potensi
    konflik horizontal               Korupsi, dan Reformasi Birokrasi
9) Belum memadainya               6. Penguatan Kemampuan Pertahanan, Peman-
    kemampuan dalam                  tapan Keamanan dan Ketertiban, serta Penyele-
    menangani bencana
                                     saian Konflik
10) Masih perlunya upaya
    pengurangan kesenjangan       7. Mitigasi dan Penanggulangan Bencana
    antar wilayah, khususnya di   8. Percepatan Pembangunan Infrastruktur
    daerah perbatasan dan         9. Pembangunan Daerah Perbatasan dan Wilayah
    wilayah terisolir masih
    besar                            Terisolir
11) Dukungan infrastruktur
    masih belum memadai           Berdasarkan Lampiran Permendagri No 26/2006 tentang Pedoman
                                  Penyusunan APBD Tahun Anggaran 2007.




                                         80
                  T-30 FORMULASI DOKUMEN RANCANGAN RKPD



                                  Masukan Rancangan Renja SKPD, RKP Nasional, Pedoman
                                  Penyusunan APBD Tahun Anggaran 2007 selanjutnya dirangkum
                                  dan diformulasikan ke dalam Dokumen Rancangan RKPD untuk
                                  dibahas dalam MUSRENBANG RKPD


    Isu Strategis Nasional                                    Tolok Ukur Kinerja Terkait

Tingkat kemiskinan masih tinggi            ·   Proporsi penduduk dalam kategori miskin
                                           ·   Tingkat pemenuhan hak-hak dasar masyarakat miskin
                                           ·   Tingkat kecukupan pangan
                                           ·   Cakupan pelayanan kesehatan penduduk miskin
                                           ·   Tingkat ketersediaan perbekalan kesehatan dan obat generik
                                           ·   Tingkat kesehatan ibu dan anak
                                           ·   Tingkat perbaikan gizi
                                           ·   Cakupan pemberantasan penyakit menular
                                           ·   Cakupan layanan pendidikan dasar
                                           ·   Cakupan layanan air bersih dan sanitasi
                                           ·   Akses terhadap kredit mikro untuk perbaikan perumahan
                                           ·   Tingkat partisipasi masyarakat miskin dalam program pelayanan
                                               publik

Ketimpangan pembangunan antar              ·   Tingkat daya saing (competitiveness) daerah
wilayah                                    ·   Ketersediaan kerjasama antar daerah dalam pembangunan
                                               ekonomi
                                           ·   Cakupan pelayanan infrastruktur ekonomi provinsi

Tingkat pengangguran terbuka               ·   Angka pengangguran terbuka
masih tinggi                               ·   Angka kesempatan kerja
                                           ·   Akses terhadap informasi pasaran kerja
                                           ·   Tingkat investasi Pemerintah Daerah dalam program pekerjaan
                                               umum
                                           ·   Akses terhadap kredit mikro,
                                           ·   Cakupan pengembangan UKM

Tingkat kesejahteraan sebagian             ·   Upah minimum regional
besar tenaga kerja masih rendah            ·   Ketersediaan program peningkatan kualitas dan produktivitas
                                               tenaga kerja
                                           ·   Cakupan penguatan lembaga pelatihan kerja
                                           ·   kemampuan ekonomi daerah untuk menyerap tenaga kerja²
                                               Cakupan pelayanan prasarana, sarana dan fasilitas pendidikan
                                               dan pelatihan TKI

Akses kepada pelayanan                     ·   Persentase penduduk miskin yang menjadi peserta jaminan
pendidikan dan kesehatan rendah                kesehatan
                                           ·   Alokasi anggaran pendidikan dan kesehatan
                                           ·   Ketersediaan tenaga kesehatan;
                                           ·   Ketersediaan obat-obatan generik
                                           ·   Cakupan pelayanan prasarana dan sarana kesehatan
                                               (puskesmas, puskesmas pembantu, polindes dsb)
                                           ·   Angka kematian ibu melahirkan
                                           ·   Angka harapan hidup
                                           ·   Prevalensi kekurangan gizi
                                           ·   Tingkat pencegahan DBD
                                           ·   Prevalensi ISPA
                                           ·   Cakupan program lingkungan sehat
                                           ·   Tingkat keikutsertaan dewan dan komite pendidikan dalam
                                               proses pengambil keputusan anggaran pendidikan
                                           ·   Ketersediaan beasiswa pendidikan dasar

Kualitas pelayanan publik masih            ·   Cakupan pelayanan kesehatan
rendah                                     ·   Cakupan pelayanan pendidikan
                                           ·   Cakupan pelayanan prasarana dan sarana lingkungan,
                                           ·   Cakupan pelayanan sarana air bersih
                                           ·   Tingkat pelayanan perizinan dunia usaha




                                                    81
                     T-30 FORMULASI DOKUMEN RANCANGAN RKPD



Lanjutan .................

                                               ·   Tingkat pelayanan kependudukan
                                               ·   Cakupan pelayanan kesehatan gratis bagi penduduk miskin
                                               ·   Tingkat pelayanan penanganan pengaduan masyarakat

  Kondisi dan struktur                         ·   Cakupan pelayanan infrastruktur dan sarana ekonomi
  perekonomian tidak cukup                     ·   Tingkat pelayanan perizinan
  mendukung pencapaian                         ·   Iklim investasi dan kemudahan bagi dunia usaha
  pertumbuhan ekonomi yang                     ·   Tingkat kepastian usaha dan perlindungan hukum
  tinggi                                       ·   Akses bagi partisipasi masyarakat dalam pengembangan
                                                   ekonomi lokal

  Rasa tidak aman tinggi                       ·   Angka kriminalitas
  akibat tindak kriminalitas,                  ·   Jumlah tindak kekerasan terhadap perempuan
  kejahatan, dan kekerasan                     ·   Ketersediaan manajemen dan proses penanganan keluhan
                                                   masyarakat
                                               ·   Jumlah tenaga keamanan
                                               ·   Ketersediaan organisasi dan kelembagaan keamanan daerah
                                               ·   Ketersediaan pendidikan dan pelatihan dalam bidang keamanan
                                               ·   Tingkat penanganan konflik
                                               ·   Tingkat keamanan masyarakat miskin
                                               ·   Tingkat partisipasi masyarakat miskin dalam proses
                                                   perencanaan dan penganggaran

  Ketidakpastian hukum serta                   ·   Ketersediaan prosedur penanganan keluhan masyarakat
  praktek-praktek kehidupan                    ·   Ketersediaan regulasi yang ’fair’ dan ‘predictable’
  diskriminatif, termasuk                      ·   Tingkat transparansi dan akuntabilitas dalam proses
  dalam pengarusutamaan                            pengadaan (procurement) daerah
  gender                                       ·   Tingkat keikutsertaan perempuan dalam pengambilan
                                                   keputusan
                                               ·   Quota jumlah perempuan dalam eksekutif dan legislatif

  Proses desentralisasi masih                  ·   Ada/tidaknya pengembangan kerangka regulasi, kelembagaan,
  belum berjalan sepenuhnya                        personil, dan manajemen daerah
                                               ·   Ada/tidaknya penguatan kelembagaan kelurahan/desa
                                               ·   Ada/tidaknya delegasi kewenangan dan tanggung jawab
                                                   penyediaan pelayanan kepada kecamatan/kelurahan
                                               ·   Dana Alokasi Desa
                                               ·   Tingkat keikutsertaan masyarakat dalam pengambilan
                                                   keputusan
                                               ·   Ada/tidaknya penguatan forum masyarakat’ government
                                                   watchs’

  Kekurangmampuan                              ·   Daya saing daerah
  mengikuti tuntutan kondisi                   ·   Tingkat pertumbuhan kegiatan investasi, ekspor
  perekonomian global                          ·   Tingkat perkembangan properti
                                               ·   Ada/tidaknya kerjasama antar daerah, antar negara, antar
                                                   institusi ekonomi
                                               ·   Ada/tidaknya kelembagaan perekonomian daerah

  Terbatasnya sumber dana                      ·   DAU
  dalam negeri                                 ·   Dana Bagi Hasil
                                               ·   Pendapatan Asli Daerah
                                               ·   Penggalian sumber-sumber pendapatan baru daerah
                                               ·   Pembiayaan pembangunan

  Menurunnya ketersediaan                      ·   Jumlah kasus praktek-praktek pembalakan liar
  sumber daya alam nasional                    ·   Jumlah kasus penambangan liar
                                               ·   Jumlah kasus penangkapan ikan liar (illegal fishing)
                                               ·   Cakupan program pelestarian sumber daya alam tidak
                                                   terbarukan (non renewable resources)



Sumber: Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No 903/2429/SJ tentang Pedoman Penyusunan APBD Tahun Anggaran
2006 dan Pertanggung Jawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2005




                                                        82
            T-31 PEMBAHASAN RANCANGAN RKPD DENGAN SKPD



Tujuan                      Melakukan pembahasan atas hasil formulasi Rancangan RKPD
                            yang telah disusun oleh Tim Penyusun RKPD guna memperoleh
                            konfirmasi, klarifikasi, dan kesepakatan dengan SKPD. Kegiatan
                            ini menghasilkan rumusan substansi Rancangan Akhir RKPD
                            yang disepakati bersama seluruh SKPD

Keluaran                    Rumusan substansi Rancangan Akhir RKPD yang disepakati
                            bersama SKPD yang memuat kesepakatan tentang rancangan
                            kerangka ekonomi, prioritas pembangunan, program dan pagu
                            indikatif, kegiatan pokok tahun rencana, dan unit pelaksana

Metoda                      Diskusi kelompok

Informasi yang              · Dokumen Rancangan Akhir RKPD yang disusun Tim
disiapkan                     Penyusun RKPD

Handout                     Pagu Anggaran Indikatif



                             PAGU ANGGARAN INDIKATIF
                                   (Diding Sakri)

  Prinsip Penyusunan                                Anggaran

  Undang-Undang No.25 tahun 2004 tentang            • “perkiraan atau rencana pengeluaran
  Sistem Perencanaan Pembangunan                      (biaya) dan semua pendapatan untuk
  Nasional pada Pasal 1 angka 1:                      menutup biaya tersebut dalam jangka
  “Perencanaan adalah suatu proses untuk              waktu tertentu dimasa yang akan datang
  menentukan tindakan masa depan yang                 yang disusun secara sistematis dalam
  tepat, melalui urutan pilihan, dengan               bentuk bentuk tertentu dengan prosedur
  memperhitungkan sumber daya yang                    tertentu.”
  tersedia”.                                        • “pernyataan pengeluaran dan penerimaan
                                                      yang diharapkan akan tejadi dalam suatu
  Implikasi dari definisi tersebut:                   periode di masa depan, serta data dari
  “Proses perencanaan pembangunan harus               pengeluaran dan penerimaan yang
  terkait dengan proses penganggaran. Ini             sungguh-sungguh terjadi di masa kini dan
  karena dalam menyusun rencana                       masa lalu”
  pembangunan, harus didasari oleh informasi        • “alat untuk mencapai tujuan dalam rangka
  mengenai sumberdaya yang tersedia.                  memberikan pelayanan kepada
  Sumber daya yang dimaksud dalam hal ini             masyarakat/rakyat, yang orientasinya tak
  adalah dana.”                                       lain adalah ke arah peningkatan
                                           1          kesejahteraan rakyat”
                                                    • “alat dari pemerintah yang digunakan
                                                      untuk perencanaan pengunaan uang
                                                      dalam rangka pelayanan program”
                                                    • “kombinasi perencanaan pengeluaran
                                                      publik dan pajak untuk saat mendatang
                                                      yang terpenting dari suatu anggaran
                                                      negara adalah hakekatnya, dari mana
                                                      sumber anggaran dan untuk apa”
                                                                                             2




                                               83
           T-31 PEMBAHASAN RANCANGAN RKPD DENGAN SKPD




Pagu Anggaran                                         Mengapa Perlu Pagu Anggaran?

• Sederhananya, pagu anggaran adalah                  • Alasan logis:
  informasi mengenai batasan-batasan                  – Tujuan sistem perencanaan
  nominal atau “ancer-ancer angka” sumber               pembangunan[1] yang diantaranya adalah
  daya yang tersedia, yang akan digunakan               menjamin keterkaitan dan konsistensi
  sebagai masukan untuk menyusun                        antara perencanaan, penganggaran,
  rencana “belanja” pembangunan. Pagu                   pelaksanaan, dan pengawasan; dan
  anggaran ini sifatnya indikatif, yang mana            menjamin tercapainya penggunaan
  yang dimaksud dengan “bersifat indikatif”             sumber daya secara efisien, efektif,
  adalah bahwa informasi, baik tentang                  berkeadilan, dan berkelanjutan.
  sumber daya yang diperlukan maupun                  – Pembangunan yang baik memerlukan
  keluaran dan dampak yang tercantum di                 rencana yang baik. Dan rencana yang baik
  dalam dokumen rencana ini, hanya                      dalam penyusunannya memerlukan -
  merupakan indikasi yang hendak dicapai                setidaknya- informasi sumberdaya yang
  dan tidak kaku[1]. Jadi pagu anggaran                 tersedia untuk dibelanjakan.
  indikatif adalah “ancer-ancer angka” yang                                                     4
  digunakan sebagai masukan dalam
  proses penyusunan rencana
  pembangunan dan anggaran.
                                                      Siapa Pihak yang Berkepentingan
                                                      dengan Pagu Anggaran
[1] Lihat pada bagian penjelasan di UU 25/2004
tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
                                                      • Bappeda: Sebagai institusi perencanaan
Nasional (SPPN), seperti misalnya pada
                                                        di daerah, bapeda harus mampu
penjelasan pasal 4 atau pasal 5.
                                                        menyusun dan menetapkan pagu
                                           3            anggaran indikatif. Pagu tersebut
                                                        kemudian diinformasikan pada
                                                        stakeholder lain yang akan
                                                        menggunakannya dalam proses
Mengana Perlu Pagu Anggaran?                            perencanaan. Selain itu bappeda dapat
                                                        menggunakan pagu yang telah disusun
• Alasan yuridis: Ketentuan perundangan                 tersebut sebagai pembanding/alat
  yang menyebutkan bahwa pagu anggaran                  pengukur untuk melihat apakah anggaran
  indikatif diperlukan diantaranya dalam:               yang disepakati oleh stakeholder dalam
– Dokumen RPJM Daerah (UU25/2004,                       proses musrenbang sesuai atau
  Pasal 5 ayat (2)                                      menyimpang. Hal ini karena
– RKPD (UU25/2004, Pasal 5 ayat (3)                     penyimpangan besaran anggaran yang
– Rancangan awal RPJM Daerah (UU25/                     disepakati dengan pagu indikatif yang
  2004, Pasal 14 ayat (2)                               terlalu jauh bisa menggambarkan adanya
– Musrenbang Tahunan dari tingkat Desa                  ketidaksesuaian preferensi dan prioritas
                                                        pembangunan.
                                           5
                                                      • SKPD: SKPD adalah institusi pengguna
                                                        informasi pagu anggaran indikatif. Dengan
                                                        memanfaatkan informasi pagu anggaran
                                                        indikatif yang disediakan oleh institusi
                                                        perencanaan, SKPD dapat menyusun
                                                        rencana yang lebih realistis, lebih
                                                        mendekati ketersediaan sumber daya, dan
                                                        lebih mendekati prioritas pembangunan.
                                                      • Desa/Kecamatan: Desa/Kecamatan juga
                                                        merupakan institusi pengguna informasi
                                                        pagu anggaran indikatif. Dengan
                                                        memanfaatkan informasi pagu anggaran
                                                        indikatif yang disediakan oleh institusi
                                                        perencanaan, desa dapat menyusun
                                                        rencana yang lebih realistis, lebih
                                                        mendekati ketersediaan sumber daya, dan
                                                        lebih mendekati prioritas pembangunan.
                                                                                                   6


                                                 84
          T-31 PEMBAHASAN RANCANGAN RKPD DENGAN SKPD




Bagaimana menyusun pagu anggaran…                      Bagaimana menyusun pagu anggaran…

1. Mengacu pada alokasi historis                       3. Kuantitatif: penggunaan standar-standar
   Asumsi: persoalan yang dihadapi tahun                  (Standar pelayanan minimum, Standar
   depan sama dengan persoalan yang                       harga satuan)
   dihadapi tahun kemarin dan sekarang.
   Sehingga intervensi yang diperlukan juga              Asumsi: telah ada sistem standarisasi
   sama. Implikasinya, biaya untuk                       pelayanan dan biaya untuk pelayanan itu
   menjalankan intervensi itu akan sama
   juga.                                                 Caranya: tentukan jumlah layanan yang
                                                         akan diberikan tahun depan dan kalikan
  Caranya: lihat alokasi belanja untuk tiap              dengan standar harga yang ada
  SKPD tahun kemarin. Lihat persentase
  kenaikan pendapatan untuk APBD.                      4. Gabungan dari 2 dan 3, yaitu janji politik
  Persentase kenaikan atau penurunan                      diterjemahkan ke dalam SPM
  pendapatan dalam APBD menjadi faktor
  pengali untuk belanja SKPD tahun depan.                Asumsi: perspektif politik menjadi penentu
                                                         visi-misi-kebijakan-prioritas program
2. Kualitatif: promise-commitment-agreement
   Asumsi: perencanaan dan anggaran                      Caranya: terjemahkan program prioritas ke
   adalah ruang politik dan perlu pendekatan             dalam kegiatan dan belanjanya
   politik. Walikota/bupati terpilih memiliki                                                          8
   janji politik yang valid untuk dijadikan
   kebijakan.

  Caranya: terjemahkan janji politik itu dalam
  suatu persentase alokasi APBD sektoral
  maupun kewilayahan. Jadikan itu sebagai
  komitmen daerah yaitu dengan
  menuangkannya ke dalam dokumen
  RPJMD.
                                              7




                                                  85
T-32 MUSRENBANG DAERAH/RKPD



 Prosedur dan Mekanisme Penyelenggaraan MUSRENBANG
 RKPD telah diatur dalam SEB Menteri Negara Perencanaan
 Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Dalam
 Negeri 0008/M.PPN/01/2007/050/264A/SJ tentang Petunjuk
 Teknis Penyelenggaraan Musrenbang Tahun 2007.

 MUSRENBANG RKPD merupakan wahana untuk mensin-
 kronisasikan dan mengharmonisasikan usulan ’bottom-up ’ dari
 MUSRENBANG DESA/KELURAHAN dan MUSRENBANG
 KECAMATAN dengan proses ’top-down’ Rancangan RKPD dan
 Renja SKPD untuk menghasilkan Rancangan Akhir RKPD dan
 Renja SKPD.

 Keluaran: Rancangan Akhir RKPD dan Renja SKPD yang telah
 mengakomodasikan ’bottom-up process’.

 Sesuai ketentuan PERMENDAGRI No 13/2006 tentang Pedoman
 Pengelolaan Keuangan Daerah, maka MUSRENBANG RKPD
 diharapkan menghasilkan rumusan Rancangan Akhir RKPD yang
 memuat informasi tentang program dan kegiatan per SKPD
 (sesuai Lampiran A.X format RKPD):
 1) Kode Fungsi
 2) Kode Urusan Wajib atau Urusan Pilihan (dimana perma-
    salahan ditemukan)
 3) Kode SKPD (yang diharapkan akan menangani usulan)
 4) Kode dan Nama, Judul Program yang diusulkan (terkait dengan
    permasalahan yang dihadapi)
 5) Kode dan Nama, Judul Kegiatan yang diusulkan
 6) Tolok ukur dan Target Kinerja Capaian Kegiatan (Besaran
    Kegiatan)
 7) Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Keluaran
 8) Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
 9) Pagu Indikatif dan Indikasi Sumber Dana (APBD, APBD
    Provinsi, APBN)




                 86
                          T-32 MUSRENBANG DAERAH/RKPD



                                   Dalam musrenbang CSO teribat dalam sidang pleno, sidang kelompok maupun
                                   perumusan kesepakatan. Dalam sidang/pembahasan kelompok masing-
                                   masing CSO diarahkan tergabung dalam kelompok yang sesuai dengan
                                   bidang yang menjadi perhatian/garapannya, sehingga akan menghasilkan
                                   kontribusi yang maksimal.
                                   Peran yang dapat dilakukan CSO, dalam pelaksanaan Musrenbang RPJMD,
                                   antara lain :
                                        Mendorong/memfasilitasi agar proses pelaksanaan musrenbang tidak
                                   terjebak pada acara seremonial, melainkan ikut aktif bekerjasama agar
 pelaksanaan musrenbang RPJMD lebih intensif dalam pembahasan substansi dengan peserta musyawarah
 yang melibatkan keterwakilan pemangku kepentingan yang memadai.
 bertindak sebagai fasilitator dalam diskusi/pembahasan kelompok yang mendorong dinamika pembahasan
 dan kecermatan dalam membahas rumusan-rumusan yang diusulkan sesuai usulan dan sasaran
 pelaksanaan musrenbang maupun tujuan pembangunan secara umum.
 Memastikan bahwa RKPD memuat capaian program dan alokasi dana yang memadai untuk mencapai
 STANDAR PELAYANAN MINIMAL untuk semua pelayanan dasar terutama bagi masyarakat berpendapatan
 rendah
 Memastikan bahwa RKPD memuat indikator kinerja penyelenggaraan fungsi-fungsi pemerintahan daerah dan
 kinerja diperingkat program pembangunan daerah yang memungkinkan masyarakat dapat menilai
 keberhasilan atau ketidak berhasilan pencapaian VISI, MISI dan AGENDA KEPALA DAERAH TERPILIH dan
 tujuan-tujuan yang disepakati dalam RKPD
 Mengawal agar substansi RPJMD mengandung muatan strategi, kebijakan dan program yang berorientasi
 pada kepentingan umum dan pemberdayaan kelompok-kelompok marginal, serta mempertimbangan tujuan
 pembangunan global (Millenium Development Goals).
 Mencermati substansi bahasan, yang meliputi kondisi dan prediksi daerah serta isu-isu strategis daerah,
 analisis kemampuan keuangan daerah dan arah kebijakan keuangan daerah, strategi dan kebijakan umum
 pembangunan daerah, serta program prioritas daerah dikaitkan dengan hasil jaring aspirasi masyarakat.
 Mengawal dan mengidentifikasi apakah materi hasil kesepakatan forum SKPD talh diakomodasi dalam draft
 musrenbang yang akan dibahas.
 Bersama anggota CSO lainnya melakukan review dan evaluasi atas kualitas pneyelnggaraan MUSRENBANG
 RKPD untuk menjadi masukan Pemerintah Daerah dan DPRD bagi perbaikannya dimasa depan.




                              Unsur DPRD melalui komisi-komisi yang ada perlu terlibat aktif dalam
                              pelaksanaan musrenbang RKPD, baik dalam sidang/pembahasan kelompok
                              maupun dalam sidang pleno dan perumusan kesepakatan bersama.
                              Unsur DPRD hadir dalam musrenbang sebagai peserta sebagaimana yang
                              lainnya, dan diharapkan memberikan kontribusi pemikiran dan pendapatnya
                              terhadap materi bahasan. Beberapa hal yang perlu dicermati unsur DPRD dalam
                              kegiatan musrenbang antara lain:
                                   Apakah pelaksanaan musrenbang telah melibatkan berbagai unsur
                                  pemangku kepentingan
                                   Apakah pelaksanaan musrenbang telah memberikan kesempatan yang
  cukup untuk seluruh peserta berkontribusi secara optimal.
  Apakah proses pengambilan keputusan dilakukan secara partisipatif.
  Dari sisi substansi bahasan, apakah hasil analisis kondisi dan prediksi daerah sudah sesuai dengan
  kenyataan serta apakah data yang digunakan mempunyai validitas yang dapat dipertanggungjawabkan.
  Apakah rumusan isu-isu strategis daerah dan isu-isu sektoral sudah dikaitkan dengan isu-isu nasional.
  Bagaimana asumsi-asumsi yang digunakan dalam analisis kemampuan keuangan daerah, rancangan
  kerangka ekonomi, perumusan arah kebijakan keuangan daerah, serta perumusan pagu indikatif dapat
  dipertanggungjawabkan dan bagaimana keterkaitannya dengan kerangka ekonomi nasional dan perkiraan
  kemampuan keauangan nasional..
  Apa yang menjadi pertimbangan dalam perumusan berbagai kebijakan dasar sektoral dan prioritas-prioritas
  yang ditentukan daerah, serta sejauhmana sinkronisasi dengan kebijakan-kebijakan pembangunan nasional.
  Memastikan bahwa setiap program dan kegiatan RKPD telah mempunyai tolok ukur dan target kinerja
  program, keluaran, hasil dan masukan serta pgu indikatif yang jelas
  Bagaimana konsistensi program/kegiatan yang diusulkan terhadap pencapaian visi dan misi kepala daerah
  serta realisasi permasalahan daerah dan harapan masyarakat.
  Dampak usulan program/kegiatan terhadap aspek regulasi serta kebijakan daerah.

DPRD dapat menggunakan ’Panduan Penilaian dan Evaluasi MUSRENBANG RKPD KABUPATEN/KOTA’ untuk
menilai kualitas dan kelengkapan penyelnggaraan Musrenbang RKPD




                                                  87
        T-33 NASKAH KESEPAKATAN HASIL MUSRENBANG RKPD



                           Hasil-hasil MUSRENBANG RKPD dituangkan dalam Naskah
                           Kesepakatan yang pada dasarnya untuk menformalisasikan
                           kesepakatan yang dicapai di peringkat MUSRENBANG RKPD
                           tentang usulan program dan kegiatan. Naskah Kesepakatan
                           dapat mencakup:
                           · Tujuan MUSRENBANG RKPD
                           · Rangkuman hasil SIDANG PLENO dan SIDANG KELOMPOK
                              (KOMISI)
                           · Usulan Prioritas Program, Kegiatan, dan Indikasi Sumber
                              Dana (disusun sesuai PERMENDAGRI 13/2006) yang
                              ditandatangani oleh perwakilan peserta dan Ketua Panitia
                              Penyelenggara MUSRENBANG RKPD dan Pimpinan Sidang
                           · Usulan kebijakan/regulasi untuk peringkat kabupaten/kota,
                              provinsi dan pusat
                           · Susunan keanggotaan Panitia MUSRENBANG RKPD
                           · Daftar peserta MUSRENBANG RKPD



                           Tim perumus kesepakatan hasil musrenbang terdiri atas unsur-unsur
                           perwakilan pemerintah daerah, perwakilan DPRD, perwakilan tokoh
                           masyarakat, perwakilan CSO (Perguruan Tinggi, Asosiasi-asosiasi/
                           perhimpunan, kelompok pengusaha, Organisasi Masyarakat,
                           Lembaga Swadaya Masyarakat).
                          Dalam perumusan kesepakatan, CSO berperan untuk menyusun
                          sekaligus menjaga agar rumusan hasil musrenbang tidak keluar dari
kesepakatan-kesepatan yang telah dicapai secara bersama, untuk itu sebelum ditandatangani
naskah kesepakatan disampaikan terlebih dahulu kepada peserta pleno untuk dimintai
persetujuannya.



                         Naskah kesepakatan hasil musrenbang RKPD disusun oleh tim
                         perumus yang terdiri atas unsur-unsur perwakilan pemerintah daerah,
                         perwakilan DPRD, perwakilan CSOs (Perguruan Tinggi, Asosiasi-
                         asosiasi/perhimpunan, kelompok pengusaha, Organisasi Masyarakat,
                         Lembaga Swadaya Masyarakat) dan perwakilan tokoh masyarakat.
                          Naskah hasil kesepakatan muserenbang merupakan kesepakatan
                          bersama seluruh peserta musrenbang yang antara lain berisikan
                          prioritas pembangunan, program dan pagu indikatif, serta kegiatan
pokok yang dilengkapi lokasi dan besaran/volumenya. Naskah tersebut sebelum ditandatangani,
terlebih dahulu disampaikan kepada peserta musrenbang dalam sidang pleno untuk dimuntai
pendapat dan masukan peserta.
Naskah kesepakatan hasil musrenbang RKPD setelah ditandatangani selanjutnya disampaikan
kepada DPRD, seluruh SKPD, Tim Penyusun Program dan RAPBD, seluruh kecamatan dan kepada
delegasi musrenbang dan forum SKPD.




                                            88
             T-33 NASKAH KESEPAKATAN HASIL MUSRENBANG RKPD



                Contoh: Indikator Daftar Skala Prioritas (DSP) Tahun 2006
                                     Kota Surakarta

 No     Indikator                                                                    Bobot      Skors

 I      BIDANG UMUM
        A. Sesuai dengan program SKPD (Renstra)                                          20     Sangat tinggi: 5
        B. Memenuhi kebutuhan orang banyak dan memenuhi rasa keadilan                    18     Tinggi: 4
        C. Menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat          16     Cukup: 3
            miskin
        D. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan                             13      Rendah: 2
        E. Mendorong peningkatan swadaya masyarakat                                     11      Sangat Rendah: 1
        F. Memperhatikan kebutuhan perempuan                                             9
        G. Meningkatkan kemudahan pelayanan kepada masyarakat                            7
        H. Menunjang upaya peningkatan keamanan dan ketertiban                           4
        I. Memberikan kemudahan informasi                                                2
                                                                                       100
 II     BIDANG EKONOMI
        A. Sesuai dengan program SKPD (Renstra)                                          20     Sangat tinggi: 5
        B. Memenuhi kebutuhan orang banyak dan memenuhi rasa keadilan                    18     Tinggi: 4
        C. Menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat          16     Cukup: 3
            miskin
        D. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan                             13      Rendah: 2
        E. Mendorong peningkatan swadaya masyarakat                                     11      Sangat Rendah: 1
        F. Memperhatikan kebutuhan perempuan                                             9
        G. Memberi nilai tambah ekonomi                                                  7
        H. Didukung peluang pasar                                                        4
        I. Mendukung pengembangan industri kecil dan menengah                            2
                                                                                       100
 III    BIDANG SOSIAL BUDAYA
        A. Sesuai dengan program SKPD (Renstra)                                          20     Sangat tinggi: 5
        B. Memenuhi kebutuhan orang banyak dan memenuhi rasa keadilan                    18     Tinggi: 4
        C. Menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat          16     Cukup: 3
            miskin
        D. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan                             13      Rendah: 2
        E. Mendorong peningkatan swadaya masyarakat                                     11      Sangat Rendah: 1
        F. Memperhatikan kebutuhan perempuan                                             9
        G. Meningkatkan kemudahan pelayanan                                              7
        H. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia                                     4
        I. Menjaga kelestarian nilai-nilai budaya                                        2
                                                                                       100
 IV     BIDANG FISIK DAN PRASARANA
        A. Sesuai dengan program SKPD (Renstra)                                          20     Sangat tinggi: 5
        B. Memenuhi kebutuhan orang banyak dan memenuhi rasa keadilan                    18     Tinggi: 4
        C. Menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat          16     Cukup: 3
            miskin
        D. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan                             13      Rendah: 2
        E. Mendorong peningkatan swadaya masyarakat                                     11      Sangat Rendah: 1
        F. Memperhatikan kebutuhan perempuan                                             9
        G. Mendukung RUTRK                                                               7
        H. Memanfaatkan sumber daya lokal dan mendukung pengembangan wilayah             4
        I. Memberikan aksesibilitas pada defable                                         2
                                                                                       100

Sumber: Pedoman dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Musrenbangkel, Musrenbangcam, Forum SKPD, dan Musrenbangkot Kota
Surakarta Tahun 2005



              T-35 FORMULASI DOKUMEN RANCANGAN AKHIR RKPD


                                 Hasil-hasil MUSRENBANG RKPD digunakan untuk memu-
                                 takhirkan Rancangan RKPD menjadi Rancangan Akhir RKPD.



                                                       89
 -
T 37 PENYUSUNAN RANCANGAN PERATURAN KEPALA SKPD
         -
        T 40 DOKUMEN RENJA SKPD (PERKA SKPD)


               Hasil-hasil MUSRENBANG RKPD digunakan untuk
               memutakhirkan Rancangan Renja SKPD menjadi Renja SKPD.

               Lampiran Peraturan Kepala SKPD berupa Dokumen Renja SKPD
               yang daftar isinya sebagai berikut:


    Bab 1   PENDAHULUAN

    Bab 2   KONDISI, KINERJA DAN PERMASALAHAN PELAYANAN SKPD

    Bab 3   TUJUAN, STRATEGI, DAN KEBIJAKAN Renja SKPD

    Bab 4   PRIORITAS PROGRAM SKPD

    Bab 5   PROGRAM DAN KEGIATAN Renja SKPDyang disusun menurut
            Permendagri No 13/2006 memuat informasi:
            · Kode Fungsi Pemerintahan Daerah
            · Kode Urusan Wajib atau Urusan Pilihan
            · Kode SKPD
            · Kode Program
            · Kode Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Masukan Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Keluaran Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
            · Pagu Indikatif dan Indikasi Sumber Pendanaan

    Bab 6   PENUTUP




     -
    T 36 PENYUSUNAN RANCANGAN PERKADA RKPD
T-41 PENYERAHAN RANCANGAN PERKADA KEPADA KDH
        -
       T 42 PENETAPAN PERKADA TENTANG RKPD
            T-43 DOKUMEN RKPD (PERKADA)


               Kegiatan-kegiatan ini ditujukan untuk membuat PERKADA
               tentang RKPD untuk selanjutnya digunakan sebagai bahan bagi
               penyusunan Kebijakan Umum APBD (KUA) dan Prioritas dan
               Plafon Anggaran Sementara (PPAS).

               Secara garis besar PERKADA RKPD memuat penjelasan antara
               lain tentang (model Peraturan Presiden Republik Indonesia
               tentang Rencana Kerja Pemerintah):
               · Ketentuan Umum
               · Kedudukan RKPD dalam Sistem Perencanaan dan
                  Penganggaran Daerah
               · Maksud dan Tujuan RKPD
               · Prosedur Penyusunan RKPD
               · Muatan Utama RKPD
               · Evaluasi Program dan Kegiatan dan Penanggung Jawab


                               90
     -
    T 36 PENYUSUNAN RANCANGAN PERKADA RKPD
T-41 PENYERAHAN RANCANGAN PERKADA KEPADA KDH
       T- 42 PENETAPAN PERKADA TENTANG RKPD
             T-43 DOKUMEN RKPD (PERKADA)



Lampiran: Berupa Dokumen RKPD yang daftar isinya sebagai berikut:

    Bab 1   PENDAHULUAN

    Bab 2   KONDISI, KINERJA, DAN PERMASALAHAN PEMBANGUNAN
            DAERAH
            - Pelayanan Umum
            - Ketertiban dan Keamanan
            - Ekonomi
            - Lingkungan Hidup
            - Perumahan dan Fasilitas Umum
            - Kesehatan
            - Pendidikan
            - Pariwisata dan Budaya
            - Perlindungan Sosial

    Bab 3   TUJUAN, STRATEGI, DAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN
            DAERAH
            - Kerangka Regulasi
            - Kerangka Pelayanan Umum dan Investasi Pemerintah
              Daerah

    Bab 4   KERANGKA EKONOMI DAERAH (PROYEKSI PENDAPATAN
            DAN BELANJA DAERAH)

    Bab 5   PRIORITAS PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

    Bab 6   PROGRAM DAN KEGIATAN
            - PROGRAM SKPD
            - PROGRAM LINTAS SKPD
            - PROGRAM LINTAS KEWILAYAHAN

            yang disusun menurut PERMENDAGRI No 13/2006 memuat
            informasi:
            · Kode Fungsi Pemerintahan Daerah
            · Kode Urusan Wajib atau Urusan Pilihan
            · Kode SKPD
            · Kode Program
            · Kode Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Capaian Program
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Masukan Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Keluaran Kegiatan
            · Tolok Ukur dan Target Kinerja Hasil
            · Pagu Indikatif dan Indikasi Sumber Pendanaan

    Bab 7   PENUTUP




                                 91
H A N D O U T




HANDOUT
HANDOUT




      92
                             H A N D O U T
FASILITASI DAN REKRUTMEN FASILITATOR

WIDJONO NGOEDIJO

Proses perencanaan partisipatif melibatkan                       proses pengambilan keputusan strategis,
berbagai kelompok stakeholder dan menggunakan                    untuk memastikan diskusi yang fokus dan
berbagai mekanisme pertemuan seperti                             terdapatnya hasil-hasil yang nyata dari
musyawarah pembangunan daerah (musren-                           pertemuan
bangda), focus group discussions, forum                      (3) fasilitator mempunyai peranan untuk
konsultasi, kelompok kerja untuk terwujudnya                     memastikan bahwa proses dan mekanisme
pertukaran informasi dan pemikiran; terjadinya                   partisipatif menghasilkan keluaran yang
dialog dan pembahasan tentang berbagai isu,                      diharapkan
strategi, kebijakan dan program serta kesepakatan            (4) fasilitator idealnya memiliki pengetahuan dan
tentang tindakan yang perlu dilakukan. Namun                     pengalaman memberikan fasilitasi dan
berbagai mekanisme pertemuan partisipatif                        kemampuan untuk mengaplikasikan teknik
tersebut di atas hanya akan mencapai tujuannya                   fasilitasi pada substansi yang dibahas
apabila difasilitasi yaitu diorganisasikan,                  (5) fasilitator mampu mengidentifikasi ’technical
distrukturkan, difokuskan dan diberikan dukungan                 tools’ yang tepat (seperti ruang pertemuan yang
yang memadai. Oleh karena itu peranan fasilitator                memenuhi syarat, penyusunan agenda perte-
dalam proses perencanaan partisipatif memegang                   muan, program kegiatan, persiapan makalah,
peranan sangat penting.                                          materi, logistik, alat peraga, meta plan, flip
                                                                 charts dsb yang diperlukan)

Tujuan Fasilitasi dan Rekrutmen Fasilitator
                                                             Langkah- Langkah Fasilitasi
Tujuan utama fasilitasi adalah sebagai berikut:
(1) menciptakan suasana pertemuan yang                       Adapun langkah- langkah utama dalam fasilitasi:
    konstruktif dan interaktif . Fasilitasi yang baik        (1) Tetapkan secara jelas maksud dan tujuan
    menciptakan suasana pertemuan yang                           pertemuan, apa keluaran utama yang harus
    mendorong peserta untuk menyampaikan                         dihasilkan dan proses yang diperlukan. Untuk
    pendapat dan aspirasinya secara bebas                        ini dapat disiapkan Kerangka Acuan (Terms of
    berbasis saling menghormati, dimana                          Reference) pertemuan
    masing-masing peserta berpartisipasi secara              (2) Gunakan teknis visualisasi dan moderasi yang
    aktif dalam diskusi dan pemecahan masalah.                   efektif untuk mengorganisasikan pendapat,
    Fasilitasi menghilangkan hambatan atau                       prakarsa atau gagasan secara partisipatif
    kendala dan menciptakan suasana informal                 (3) Berusaha mendengar semua kontribusi
    yang diperlukan untuk membangun kesepa-                      pemikiran peserta dan mencoba mensarikan/
    haman dan mencapai kesepakatan.                              menyimpulkan atau mengorganisasikan
(2) meningkatkan partisipasi dan produktivitas                   pendapat dan gagasan yang dikemukakan.
    konsultasi. Perencanaan dan metoda fasilitasi            (4) Siapkan ’logical structure’ diskusi untuk
    serta implementasinya merupakan prasyarat                    memastikan fokus pembahasan dan
    penting untuk keberhasilan proses dan                        terdapatnya hasil yang nyata dari pertemuan.
    mekanisme partisipasi. Fasilitasi menjamin               (5) Ciptakan suasana yang menyenangkan dan
    terselenggaranya pertemuan dan konsultasi                    informal untuk mendorong terwujudnya
    yang fokus, terstruktur baik dalam kaitan                    interaksi yang bebas di antara peserta
    dengan pencapaian tujuan pertemuan,                          pertemuan
    sehingga partisipasi stakeholder menjadi                 (6) Usahakan agar setiap partisipan berbicara dan
    optimal.                                                     memberikan kontribusi dengan memberikan
                                                                 apresiasi atas apa yang dikemukakan dan
                                                                 dukungan emosional
Prinsip-Prinsip Fasilitasi dan Rekrutmen                     (7) Ciptakan dialog yang positif dan konstruktif
Fasilitator                                                  (8) Konsolidasikan hasil pembahasan kearah
                                                                 pencapaian kesepakatan (konsensus)
Adapun prinsip-prinsip yang perlu diperhatikan               (9) Ciptakan kondisi kondusif untuk terdapatnya
dalam fasilitasi:                                                komitmen pada akhir pertemuan untuk
(1) setiap partisipan memiliki legitimasi untuk                  menindaklanjuti atau mengimplementasikan
    mengekspresikan dan menegosiasikan                           hasil pertemuan. Partisipan perlu mengetahui
    aspirasi dan kepentingannya                                  secara jelas apa tindakan selanjutnya yang
(2) perlu ada ’logical framework’. Fasilitasi perlu              akan dilakukan.
    dilandasi logical framework yang merujuk pada


                                                        93
                           H A N D O U T
PROYEKSI KEUANGAN DAERAH DAN
PROYEKSI BELANJA DAERAH

MUBARNO, Service Provider LGSP

I.   PENDAHULUAN                                            Di dalam PP 58/2005 dibahas pula tentang
                                                            penyusunan rancangan APBD, secara ringkas dapat
1.1. Ruang Lingkup                                          ditarik garis tata urutan proses penyusunan
                                                            rancangan APBD:
Proyeksi keuangan daerah dan proyeksi belanja
daerah adalah sebagai kelengkapan dari dokumen              Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
perencanaan daerah, analisis keuangan daerah                1. RKPD disusun pemerintah daerah adalah
diperlukan karena dapat memperlihatkan kondisi                 merupakan penjabaran dari RPJMD dengan
eksisting keuangan daerah baik dari pos                        menggunakan bahan dari Renja SKPD untuk
pendapatan maupun pada pos belanja yang                        jangka waktu 1(satu) tahun yang memuat
nantinya dapat dipergunakan dalam penentuan                    rancngan kerangka ekonomi daerah, prioritas
proyeksi ke depan dengan upaya-upaya                           pembangunan dan kewajiban daerah
peningkatannya, selain itu dapat diketahui pula                (mempertimbangkan prestasi capaian standar
perkiraan dana perimbangan, termasuk dalam                     pelayanan minimal), rencana kerja yang terukur
melaksanakan analisis perencanaan keuangan                     dan pendanaannya baik yang dilaksanakan
daerah apabila kemampuan daerah mencukupi                      langsung oleh pemerintah daerah maupun
maka dapat pula melaksanakan pinjaman.                         ditempuh dengan mendorong partisipasi
                                                               masyarakat.
Peraturan Pemerintah No 58 tahun 2005
merupakan tata aturan kewenangan Pemerintah                      Renja SKPD merupakan penjabaran dari
Daerah dalam pengelolaan keuangan daerah yang                    Renstra SKPD yang disusun berdasarkan
mana merupakan suatu subsistem dari sistem                       evaluasi pencapaian pelaksanaan program
pengelolaan keuangan negara, adapun yang                         dan kegiatan tahun sebelumnya.
melatarbelakangi terbitnya PP No 58 Tahun 2005
dan telah digunakan sebagai acuan sebelumnya                     Dokumen RPJMD yang disusun oleh kepala
adalah:                                                          daerah untuk jangka waktu 5 (lima) tahun,
•   UU 17/2003 tentang Keuangan Negara                           merupakan penjabaran visi, misi dan program
•   UU 1/2004 tentang Perbendaharaan Negara                      kepala daerah yang penyusunannya
•   UU 15/2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan                   berpedoman pada RPJP Daerah dengan
    dan Tanggung Jawab Keuangan Negara                           memperhatikan RPJM Nasional dan standar
•   UU 25/2004 tentang Sistem Perencanaan                        pelayanan minimal yang ditetapkan oleh
    Pembangunan Nasional                                         pemerintah.

Dengan diterbitkannya PP 58/2005 bertujuan dalam            2.   Rensta SKPD yang disusun oleh SKPD yang
pengelolaan keuangan negara dan daerah dapat                     mengacu pada RPJMD memuat visi, misi,
dilaksanakan secara efektif dan efisien, dengan tiga             tujuan, strategi, kebijakan, program dan
pilar tata kelola pemerintahan yaitu transparansi,               kegiatan pembangunan
akuntabilitas dan partisipatif.
                                                            Kebijakan Umum APBD (KUA)
Transparansi: merupakan prinsip keterbukaan                 Kepala Daerah berdasarkan RKPD menyusun
yang memungkinkan masyarakat untuk mengetahui               rancangan KUA sebagai landasan penyusunan
dan mendapatkan akses informasi seluas-luasnya              RAPBD untuk tahun berikutnya berpedoman pada
tentang keuangan daerah.                                    pedoman penyusunan APBD yang ditetapkan oleh
                                                            Mendagri dan disampaikan kepada DPRD,
Akuntabilitas: segala bentuk penggunaan dana                disepakati bersama DPRD dalan nota kesepakan
yang dipergunakan dapat dipertanggung jawabkan.             dan ditandatangani bersama menjadi Kebijakan
                                                            Umum APBD, selanjutnya kepala daerah
Partisipatif: keterlibatan stakeholder (masyarakat          menerbitkan pedoman penyusunan RKA-SKPD
luas) sejak dalam pelaksanaan penyusunan                    sebagai pedoman kepala SKPD menyusun RKA-
anggaran sampai pada pelaksanaan kegiatan                   SKPD
pembangunan, di antaranya berupa konsultasi
publik sebagai media untuk menyampaikan kepada              Adapun garis besar isi dari Kebijakan Umum APBD
masyarakat informasi penganggaran.                          adalah rancangan prioritas kegiatan dan plafon




                                                       94
                           H A N D O U T
anggaran sementara, hal tersebut dilaksanakan             Dengan pendekatan model seperti inilah tantangan
dengan langkah-langkah sebagai berikut:                   dapat dieleminir dan peluang dapat lebih
a) Menentukan skala prioritas dalam urusan wajib          diberdayakan, sehingga kesan adanya tantangan
   dan urusan pilihan                                     atau beban berat yang datang bersamaan dengan
b) Menentukan urutan program dalam masing-                peluang yang memberikan harapan besar bagi
   masing urusan                                          daerah sejak bergulirnya otonomi daerah
c) Menyusun plafon anggaran sementara untuk               berdasarkan UU No.22 tahun 1999 dapat
   masing-masing program                                  diantisipasi.

Rencana Kerja dan Anggaran SKPD (RKA-SKPD)                1.2.   Proses Penyusunan Perencanaan
                                                          Keuangan Daerah
Rencana Kerja dan Anggaran SKPD (RKA-SKPD)
disusun oleh kepala SKPD dengan menggunakan               Penyusunan perencanaan keuangan daerah
pendekatan kerangka pengeluaran jangka                    dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
menengah daerah, penganggaran terpadu dan                 1. Mereview data realisasi selama kurun waktu
penganggaran berdasarkan prestasi kerja.                       paling sedikit 5(lima) tahun kebelakang
                                                          2. Mengidentifikasi kemampuan pembiayaan
Secara garis besar Rencana Kerja dan Anggaran                  eksisting baik terhadap pembiayaan yang
SKPD (RKA-SKPD) memuat rencana pendapatan,                     berasal dari pemerintah, masyarakat maupun
belanja untuk masing-masing program dan                        swasta.
kegiatan menurut fungsi untuk tahun yang                  3. Mengkaji kemungkinan peningkatan kemam-
direncanakan dirinci sampai dengan rincian obyek               puan pembiayaan secara optimal baik
pendapatan, belanja, dan pembiayaan serta                      pembiayaan dari pemerintah, masyarakat
prakiraan maju untuk tahun berikutnya                          maupun swasta.
                                                          4. Menghitung atau memperkirakan kemampuan
Arah Kebijakan Keuangan Daerah adalah kebijakan                pembiayaan pembangunan jangka menengah
penyusunan program dan indikasi kegiatannya                    berdasarkan kemungkinan-kemungkinan
pada pengelolaan pendapatan dan belanja daerah                 peningkatan yang ada.
secara efektif dan efisien.                               5. Merumuskan program-program dan rencana
                                                               tindak pemantapan pembiayaan pembangun-
Untuk memenuhi kebutuhan uraian Arah Kebijakan                 an.
Keuangan Daerah tersebut maka data yang                   6. Memproyeksikan seluruh pendapatan daerah,
diperlukan, antara lain mengenai:                              belanja daerah, dan pembiayaan.
a. Sumber pendapatan daerah dan sejarah
    perkembangannya;
b. Alokasi belanja daerah dan sejarah                     II.   GAMBARAN UMUM POTENSI PEMBIAYAAN
    perkembangannya;                                            PEMBANGUNAN DAERAH
c. Kebijakan umum anggaran.                               2.1. Perekonomian Daerah

Dengan demikian perencanaan keuangan daerah               Mengacu kepada visi dan misi daerah, yang
yang lebih strategis akan lebih dapat memberikan          nantinya akan ditindaklanjuti dengan pernyusunan
kontribusi yang lebih berarti bagi pelaksanaan dan        anggaran, maka perlu adanya melihat realita
atau penyelenggaraan otonomi daerah, mendorong            potensi daerah yang ada, hal tersebut akan
terciptanya akselerasi pembangunan daerah dan             menjadikan pedoman dalam menentukan
pemerataan hasil-hasilnya hingga keberhasilan             kebijakan penganggaran untuk masa yang akan
dalam meningkatkan tingkat kesejahteraan                  datang.
masyarakat daerah.
                                                          Secara makro, untuk dapat mengukur tingkat
Keberadaan sistem pemerintah yang baik (good              pertumbuhan ekonomi, mengukur tingkat
governance), dengan adanya perencanaan                    kesejahteraan masyarakat serta evaluasi tentang
keuangan daerah akan menjadi sebuah                       sasaran pembangunan yang telah dicapai. Salah
pendekatan model yang amat strategis, dan lebih           satu pedoman yang harus ada adalah tersedianya
memungkinkan timbulnya kekuatan untuk menggali            data PDRB, yaitu dengan menghitung nilai produk
dan atau memberdayakan potensi daerah. Potensi            barang-barang yang dihasilkan di suatu Kota/
daerah baik berupa sumber daya manusia, alam,             Kabupaten minimal setiap tahun. Dari hasil
buatan dan ekonomi, harus diberdayakan                    penghitungan dimaksud disebut dengan
seoptimal mungkin secara komprehensif sehingga            penghitungan Produk Domestik Regional Bruto
benar-benar mampu memberikan nilai tambah bagi            (PDRB). Dari nilai PDRB yang dimaksud kita dapat
pemerintah daerah dengan segenap masyarakat               pula mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat
daerah.                                                   dengan menghitung pendapatan perkapita. Untuk
                                                          lebih mendekati sasaran pembangunan ke depan,



                                                     95
                            H A N D O U T
sebaiknya PDRB perkapita dihitung sampai ke                   Dalam penyajian PDRB selalu dibedakan atas
wilayah yang lebih kecil seperti dimulai dari distrik,        dasar harga berlaku dan harga konstan. Nilai PDRB
kabupaten/kota, propinsi sampai perkapita dalam               atas dasar harga konstan digunakan untuk
suatu negara.                                                 mengukur pertumbuhan ekonomi, karena nilai
                                                              PDRB ini tidak dipengaruhi oleh perubahan harga.
Dengan tersedianya data PDRB, berbagai manfaat                Sedangkan PDRB atas dasar harga berlaku
dan kegunaan yang dapat diperoleh antara lain                 digunakan untuk melihat besar dan struktur
adalah sebagai berikut :                                      ekonomi suatu daerah.
a. Sebagai       evaluasi    terhadap   tingkat               Sebagai contoh perhitungan PDRB disajikan pada
    pertumbuhan dan perkembangan ekonomi                      tabel dibawah ini.
    suatu daerah
b. Mengetahui struktur perekonomian suatu
                                                              Tabel 1 . Pertumbuhan PDRB Tahun 2001 s/d 2005
    daerah
c. Sebagai salah satu indikator mengenai tingkat
                                                                               Harga Berlaku                       Harga Konstan
    kemakmuran suatu wilayah/daerah dengan                    Tahun
    mengetahui besarnya pendapatan perkapita                           Nilai (Rp.Juta)    Pertumb. % Nilai (Rp.Juta) Pertumb. %
d. Mengetahui tingkat pertumbuhan/ perubahan
    harga (inflasi/deflasi).                                   2001        197,631.34                     160,761.84
                                                               2002        264,438.25       33.80%        163,895.31        1.95%
e. Sebagai salah satu bahan evaluasi maupun                    2003        288,445.92        9.08%        158,763.33       -3.13%
    sebagai bahan pertimbangan bagi para                       2004        354,189.46       22.79%        179,473.48       13.04%
    pengambil kebijakan untuk meletakkan dasar                 2005        402,842.39       13.74%        186,732.55        4.04%
                                                                            Rata-rata       19.85%         Rata-rata        3.98%
    Perencanaan Pembangunan dimasa yang
    akan datang.

Beberapa konsep yang digunakan dalam                          Pertumbuhan Ekonomi
penghitungan PDRB.                                            Pada perencanaan penganggaran perlu juga
a. PDRB adalah seluruh nilai netto barang dan                 melihat pertumbuhan ekonomi karena kemampuan
   jasa (komoditi) yang diproduksi pada suatu                 keuangan yang akan diproyeksikan daerah dapat
   wilayah domestik/regional tanpa memper-                    diukur dengan pertumbuhan ekonomi yang nyata.
   hatikan pemilikan faktor-faktor produksinya.               Sebagai contoh disajikan tabel pertumbuhan
   PDRB dapat dilihat dari tiga pendekatan, yaitu:            ekonomi dibawah ini:
   •    Segi produksi, PDRB merupakan jumlah
        netto atas suatu barang dan jasa yang
                                                              Tabel 2. Persentase Pertumbuhan Ekonomi Menurut
        dihasilkan oleh unit-unit produksi dalam
                                                              Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan, Tahun
        suatu wilayah dan biasanya dalam jangka
                                                              2002 – 2005 (dalam %)
        waktu tertentu (satu tahun)
   •    Segi pendapatan, PDRB merupakan
        jumlah balas jasa (pendapatan) yang                                                                Tahun
                                                                      Sektor
        diterima oleh faktor-faktor produksi karena
                                                                                         2002     2003     2004        2005    Rata-rata
        ikut sertanya dalam proses produksi
        dalam suatu wilayah dan biasanya dalam                 Pertanian                   0.53    0.47    28.43        3.85     8.32
        jangka waktu tertentu (satu tahun)
   •    Segi pengeluaran, PDRB merupakan                       Penggalian                  1.69   -7.05    21.36       11.69     6.92
        jumlah pengeluaran yang dilakukan oleh                 Industri Pengolahan       -23.71   -2.83    19.51     -15.85     -5.72
        rumah tangga, pemerintah dan lembaga
        swasta non profit, investasi serta ekspor              Listrik, Gas dan Air       14.34   15.08     2.53       11.62    11.09
        netto (setelah dikeluarkan impornya),                  Bangunan                   -9.11   -9.78    30.32       13.46     6.22
        biasanya dalam jangka waktu tertentu
        (satu tahun)                                           Perdagangan Hotel           5.11    9.11    12.56       12.97     9.94
b. PDRB atas dasar harga berlaku, adalah jumlah                & Restoran

   nilai barang dan jasa (komoditi) atau                       Angkutan dan               10.32   13.51    10.69       13.44    11.99
   pendapatan, atau pengeluaran yang dinilai                   Komunikasi
   sesuai dengan harga berlaku pada tahun yang
                                                               Lembaga Keuangan          167.24 -29.17 -56.48          -9.41    18.11
   bersangkutan
c. PDRB atas Harga Konstan adalah nilai barang                 Jasa-jasa                   3.95    -7.1     5.68       10.65     3.29
   dan jasa, atau PDRB atau pengeluaran yang
   dinilai atas dasar harga tetap (konstan)                           PDRB                 1.95   -3.13    13.04        4.04     3.97
d. PDRN (Produk Domestik Regional Netto)
   adalah nilai PDRB dikurangi dengan nilai
   penyusutan (depresiasi) barang modal




                                                         96
                                           H A N D O U T
     Struktur Perekonomian Daerah                                              Tabel 5. Penduduk Umur 10 Tahun Keatas
     Struktrur perekonomian ini memberikan gambaran                            Menurut Jenis Kelamin dan Kegiatan Utama
     persentase peranan masing-masing sektor                                   Tahun 2005
     terhadap pembentukan total PDRB suatu daerah.
     Semakin besar presentase suatu sektor, semakin                               Keterangan       Pria    Wanita Jumlah      Persentase
     besar pula pengaruh sektor tersebut terhadap
                                                                               Bekerja             2,205    1,038    3,243       30.25%
     perekonomian suatu daerah.                                                Mencari Pekerjaan   1,582      745    2,327       21.70%
     Sebagai contoh disajikan tabel pertumbuhan                                Sekolah             2,844    1,339    4,183       39.01%
     ekonomi dibawah ini.                                                      Lainnya               659      310      969        9.04%
                                                                               Jumlah              7,290    3,432   10,722      100.00%

Tabel 3. Struktur Perekonomian Daerah Menurut
Lapangan Usaha Atas Harga Konstan, Tahun 2002 –                                Tabel 6. Penduduk Umur 10 Tahun ke Atas yang
2005 (dalam %)                                                                 Bekerja Menurut Lapangan Pekerjaan dan Jenis
                                                                               Kelamin Tahun 2005
                                           Tahun
        Sektor
                                                                                  Lapangan Pekerjaan        Pria     Wanita    Jumlah
                          2002    2003     2004      2005     Rata-rata
                                                                                Pertanian                     416        83         499
 Pertanian                25.01   24.66    25.57     29.05     29.00            Pertambangan/ Penggalian        0         0           0
                                                                                Industri                      810       303       1,113
 Penggalian                2.34    2.34     2.24      2.41      2.58            Listrik, Gas dan Air          101         9         110
                                                                                Konstruksi                    322        35         357
 Industri Pengolahan      22.69   16.98    17.03     18.01     14.56            Perdagangan                   215       118         333
                                                                                Angkutan                      215        18         233
 Listrik, Gas dan Air      0.94    1.06     1.26      1.14      1.23            Jasa/ Keuangan                120        33         153
                                                                                Lainnya                       409        36         445
 Bangunan                 14.12   12.59    11.73     13.52     14.74            Jumlah                      2,608       635       3,243

 Perdagangan Hotel         6.12    6.31     7.11      7.08      7.68
 & Restoran
                                                                               2.3. Perkembangan Anggaran Pendapatan
 Angkutan dan              4.75    5.14     5.73      5.59      6.09
                                                                                    Belanja Daerah
 Komunikasi
                                                                               Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)
 Lembaga Keuangan          4.02   10.52     7.70      2.96      2.58           yang berbasis kinerja akan berpengaruh pada
 Jasa-jasa                20.01   20.40    21.65     20.24     21.53
                                                                               tingkat kemajuan pembangunan daerah. Semakin
                                                                               tinggi APBD akan semakin mendorong percepatan
        PDRB             100.00 100.00 100.00       100.00    100.00           dan pertumbuhan pembangunan daerah, dengan
                                                                               demikian semakin tinggi APBD pengeluaran
                                                                               (belanja untuk pembangunan) yang dapat
     2.2. Perkembangan Penduduk & Tenaga Kerja                                 dilakukan pemerintah daerah akan semakin besar
                                                                               sehingga pada gilirannya sektor ekonomi akan
     Pada perencanaan penganggaran perlu juga                                  berkembang lebih cepat sebagai multiflier efek dari
     melihat perkembangan penduduk dan tenaga kerja,                           pengeluaran pemerintah daerah tersebut,
     karena penyusunan anggaran yang mengacu                                   khususnya pengeluaran pembangunan.
     kepada visi misi daerah lebih dapat difokuskan                            Pada prinsipnya APBD adalah merupakan
     dengan memperhitungkan perkembangan                                       gambaran seluruh kegiatan daerah dan seluruh
     penduduk dan tenaga kerja, sebagai contoh                                 pembiayaannya, setelah rencana anggaran
     disajikan tabel di bawah ini:                                             ditentukan yang berasal dari usulan seluruh SKPD,
                                                                               maka rancangan anggaran akan diadakan
     Tabel 4. Rata-rata Pertumbuhan Penduduk                                   pembahasan secara intern dengan melibatkan
     Tahun 2003 – 2005                                                         stakeholder, selanjutnya diinformasikan kepada
                                                                               masyarakat dapat berupa konsultasi publik, hal ini
        Kecamatan       2003      2004     2005       Rata2 Pertumb            mencerminkan transparansi anggaran daerah
                                                      Penduduk (%)

      Kecamatan A        4,051     4,196    4,351     3.64%                    Dalam pelaksanaan melihat kemampuan
      Kecamatan B       14,431    15,183   15,744     4.45%                    pembiayaan daerah dalam membiayai kegiatan
      Kecamatan C        5,795     5,863    6,080     2.44%                    dapat dilakukan pada pelaksanaan musrenbang,
      Kecamatan D        3,847     4,057    4,206     4.57%
          Total         28,124    29,299   30,381     3.94%                    pada musrenbang tersebut prioritisasi kegiatan
                                                                               ditentukan yang disesuaikan dengan kebijakan
                                                                               umum anggaran dan di sesuaikan dengan
     Sebagai contoh tabel perkembangan tenaga                                  kemampuan keuangan daerah.
     kerja disajikan tabel berikut ini:




                                                                          97
                                           H A N D O U T
          III PROGRAM PENINGKATAN PENDAPATAN                                     Tabel 8. Format Inventarisasi dan skedul Pinjaman
               DAERAH DAN PEMANTAPAN PENGELOLAAN                                 Daerah
               BELANJA DAERAH
                                                                                           Tgl/No.SK Saldo Awal     Penam-         Pengu-        Saldo
                                                                                                                                   rangan        Akhir         Penjelasan
                                                                                 Uraian     Bupati/   Tgl:.......   bahan
          3.1. Realisasi Peningkatan PAD selama 5 (lima)                                  WaliKota &                Awal           Awal          Tgl:.......
                                                                                          Persetujuan               tgl:........   tgl:.......
               Tahun Anggaran                                                                DPRD



          Hal ini dilaksanakan evaluasi terhadap realisasi
          PAD selama 5(lima) tahun dapat dilihat
          perumbuhan masing-masing pos penerimaan
          maupun belanja yang nantinya dipergunakan                                         Jumlah
          sebagai pedoman/acuan dalam penentuan
          perkiraan maju (proyeksi) untuk jangka menengah
          5(lima) tahun ke depan.                                                3.3. Potensi Pendapatan yang akan dikem-
                                                                                      bangkan

          Sebagai contoh disajikan tabel dibawah ini:
                                                                                 Pada pembahasan ini dimaksudkan bahwa
                                                                                 kemampuan keuangan daerah sangat terbatas,
Tabel 7. Pertumbuhan Realisasi Pendapatan Asli Daerah
                                                                                 maka dari itu kita mencoba menggali potensi yang
(PAD) tahun 2001 s/d 2005
                                                                                 ada didaerah yang masih belum dikelola secara
(data simulasi)
                                                                                 baik, nantinya potensi yang dapat dikelola dengan
                                     Tahun Anggaran                              baik akan sangat membantu kontribusinya ke kas
                                                                  Pertum-
          Sektor
                                                                  buhan
                                                                                 daerah, sehingga penganggaran daerah akan
                          2001    2002    2003    2004    2005       %           mendapat tambahan pemasukan guna membiayai
                                                                                 kegiatan pembangunan di daerah.
 A. Pendapatan Asli       5.567   7.046   8.593 12.826 19.624       0.34
   Daerah (1+2+3+4)
                                                                                 Sebagai contoh disajikan tabel berikut ini:
 1. Pajak Daerah          1.346   1.704   2.078   3.101   3.902     0.27
                                                                                 Tabel 9. Identifikasi Potensi Daerah yang Masih
 2. Retribusi Daerah      1.092   1.382   1.685   2.516   3.251     0.28                  Belum Dikelola
 3. Hasil BUMD            2.542   3.217   3.924   5.856   9.224     0.35
                                                                                    Jenis Potensi         Lokasi Perkiraan                            Rencana
 4. Lain-lan PAD yg sah                                                                                          Potensi                              Pelaksanaa
                          0.587   0.743   0.907   1.353   3.248     0.55

 B. Dana Perimbangan                                                              PeBahan Gal Gol C      Kec A       500.000m3/th                     TA 2007
                          2.921   3.698   4.510   6.731   8.414     0.27

 C. Jumlah Pendapatan                                                             Wisata Bahari          Kec B       26.250 pengunj/th                TA 2007
                          8.488 10.745 13.103 19.557 28.038         0.31
    (A + B)



          3.2. Inventarisasi dan Skedul Pinjaman Daerah


          Pada pembahasan pinjaman daerah sangat perlu
          dilakukan inventarisasi, karena akan sangat                            3.4.     Efisiensi dan Efektivitas Belanja Daerah
          membantu dalam penentuan anggaran, akan dapat
          diketahui beban pinjaman daerah beserta biaya                          Pada pembahasan ini dengan maksud kita dapat
          lainnya dari tahun ketahun, sehingga akan                              mengetahui besaran dari belanja aparatur, belanja
          memudahkan pengalokasian anggaran.                                     publik, belanja pembiayaan, dapat dilihat apakah
                                                                                 belanja proyek akan memacu pertumbuhan
                                                                                 ekonomi daerah, apakah alokasi setiap program/
          Sebagai contoh disajikan tabel berikut ini:                            kegiatan oleh masing-masing SKPD membawa
                                                                                 perubahan terhadap kehidupan sosial dan
                                                                                 ekonomi masyarakat, dapat juga diukur
                                                                                 perbandingan antara belanja untuk aparat dengan
                                                                                 belanja untuk masyarakat.
                                                                                 Analisis efisiensi dan efektivitas belanja daerah
                                                                                 mempunyai tujuan untuk melihat kecenderungan
                                                                                 pengeluaran anggaran berpihak kepada aparat
                                                                                 atau kepada masyarakat, melihat sektor program
                                                                                 yang prioritas yang dilaksanakan oleh masing-
                                                                                 masing SKPD apakah sesuai dengan arah
                                                                                 kebijakan pemerintah daerah.


                                                                            98
                            H A N D O U T
Adapun langkah-langkah untuk analisis:

    1.   Memperbandingkan (menghitung ratio) belanja modal, antara belanja aparat dengan belanja
         publik pada masing-masing tahun anggaran

         Sebagai ilustrasi contoh dibawah ini :

         Ratio belanja daerah          :

                                       belanja aparatur        :   belanja publik   x 100%

                                       3.500.326.341           :   427.260.829      x 100%

                                       =    819,25%

         Hal tersebut dapat disimpulkan bahwa belanja modal masih berpihak kepada aparat, karena
         rasionya sangat besar

    2.   Memperbandingkan (menghitung ratio) masing-masing belanja dengan total belanja yang
         dianggarkan pada tahun tertentu

         Ratio belanja administrasi umum              :

                                   belanja adm umum            :   total belanja    x 100%

                                       3.823.153.776           :   11.614.148.003   x 100%

                                       =    32,92%

         Ratio belanja operasional pemeliharaan:

                                   Belanja O&M                 :   total belanja    x 100%

                                       3.762.914.678           :   11.614.148.003   x 100%

                                       =    32,40%

         Ratio belanja modal:

                                   Belanja modal               :   total belanja    x 100%

                                       3.927.587.170           :   11.614.148.003   x 100%

                                       =    33,82%

         Ratio belanja transfer:

                                   Belanja transfer            :   total belanja    x 100%

                                       46.309.374              :   11.614.148.003   x 100%

                                       =    0,40%

         Ratio belanja tidak disangka:

                                   Belanja tdk disangka        :   total belanja    x 100%

                                       54.183.005              :   11.614.148.003   x 100%

                                       =    0,47%

Pada perhitungan ratio belanja diatas dapat diketahui bahwa pada pos belanja yang besar mendapat
anggaran adalah belanja modal, akan tetapi alokasi belanja modal masih lebih banyak didominasi kepada
belanja aparatur, sedangkan alokasi belanja publik masih sangat kecil.


                                                          99
                                     H A N D O U T
IV.        METODA PERHITUNGAN PROYEKSI KEMAMPUAN KEUANGAN DAERAH DALAM MENUNJANG
           RENCANA PROGRAM JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD)

4.1.       Proyeksi Pendapatan Daerah :
4.1.1. Pendapatan Asli Daerah
Dalam pelaksanaan Rencana Program Jangka Menengah Daerah (RPJMD) perlu adanya melihat
kemampuan keuangan daerah 5(lima) tahun kedepan yang nantinya akan dipergunakan sebagai perkiraan
anggaran rencana pembiayaan dalam jangka menengah tersebut
Adapun pendekatan untuk memperkirakan perkiraan maju (proyeksi) sebagai pertimbangan penghitungan
adalah sebagai berikut:
•      Parameter atau Variabel tertentu:
       o Pertumbuhan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto)
       o Pertumbuhan Jumlah Penduduk
       o Laju Inflasi

•      Pertumbuhan periode sebelumnya
       Pada pendekatan ini kita melihat pertumbuhan realisasi 5(lima) tahun terakhir , adapun formulasi
       yang dipergunakan sebagai pendekatan berikut ini adalah :

           SUM(((2002-2001)/2001)+((2003-2002)/2002)+((2004-2003)/2003)+((2005-2004)/2004))/4

           sebagai contoh disajikan data simulasi berikut ini :

Tabel 9. Realisasi APBD TA 2004 s/d 2005 & Perkiraan Maju 2006 s/d 2010 (milyar rp)
                                                  Tahun Anggaran                 Pertum-                   Perkiraan Maju
       Uraian Penerimaan                                                         buhan
                                      2001     2002    2003    2004     2005        %      2006     2007      2008     2009     2010

    A. Pendapatan Asli Daerah :       5.567    7.046   8.593   12.826   19.624             26.577   36.172    49.492   68.102   94.273
       1. Pajak Daerah                1.346    1.704   2.078    3.101    3.902    0.27      4.949    6.277     7.961   10.098   12.808
       2. Retribusi Daerah            1.092    1.382   1.685    2.516    3.251    0.28      4.151    5.300     6.767    8.641   11.034
       3. Hasil BUMD                  2.542    3.217   3.924    5.856    9.224    0.35     12.430   16.751    22.573   30.420   40.994
       4. Lain-lan PAD yg sah         0.587    0.743   0.907    1.353    3.248    0.55      5.048    7.844    12.190   18.943   29.438

    B. Dana Perimbangan               2.921    3.698   4.510    6.731    8.414    0.27     10.655   13.492    17.086   21.637   27.399

    C. Jumlah Pendapatan (A + B)      8.488   10.745 13.103    19.557   28.038    0.31     37.232   49.664    66.578   89.739 121.672



       •     Trend
             Pada pendekatan perkiraan maju (proyeksi) dengan menggunakan metode trend adalah
             sebagai berikut dibawah ini:


               Tahun              Realisasi

                2001                  1.346
                2002                  1.704
                2003                  2.078
                2004                  3.101
                2005                  3.902
                                                   = Rumus Trend ($B$2:$B$6,$A$2:$A$6,A8,True)

                                  Proyeksi

                2006                  4.379        = Rumus Trend ($B$2:$B$6,$A$2:$A$6,A11,True)
                2007                  5.029
                2008                  5.680
                2009                  6.331
                2010                  6.982



                                                                  100
                                 H A N D O U T
4.1.2.         Dana Perimbangan
Pada pembahasan dana perimbangan ini (DAU, DAK,dll), akurasi penggunaan pendekatan metode proyeksi
belum ada yang benar-benar dapat dipergunakan sebagai pedoman, karena penentuan dana perimbangan
yang berasal dari pusat merupakan pemberian langsung (given) dan sangat tergantung kepada beberapa
hal, antara lain:
       •       Kebutuhan fiskal, adalah merupakan kebutuhan pendanaan daerah untuk melaksanakan fungsi
               layanan dasar, dengan dasar ukuran jumlah penduduk, luas wilayah, indeks kemahalan konstruksi,
               PDRB perkapita, dan indeks pembangunan manusia
       •       Kapasitas fiskal, adalah merupakan sumber pendanaan daerah yang berasal dari PAD dan dana
               bagi hasil


4.2.       Proyeksi Belanja Daerah
4.2.1.         Belanja Aparatur Daerah
Adalah merupakan belanja yang berupa : belanja administrasi umum, belanja operasi dan pemeliharaan,
serta belanja modal/pembangunan yang dialokasikan pada atau digunakan untuk membiayai kegiatan
yang hasil, manfaat, dan dampaknya tidak secara langsung dinikmati oleh masyarakat (publik)


4.2.2.         Belanja Pelayanan Publik
Adalah merupakan belanja yang berupa : belanja administrasi umum, belanja operasi dan pemeliharaan,
serta belanja modal/pembangunan yang dialokasikan pada atau digunakan untuk membiayai kegiatan
yang hasil, manfaat, dan dampaknya secara langsung dinikmati oleh masyarakat (publik)


4.3.       Proyeksi Pembiayaan, termasuk status hutang daerah, kemampuan daerah untuk melakukan
           pinjaman
           •     Pembiayaan
                 Pada pembahasan pembiayaan terlebih dahulu kita mengetahui komponen pembiayaan yaitu
                 terdiri dari penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan

                 Pengeluaran pembiayaan mencakup: pembentukan dana cadangan, penyertaan modal
                 pemerintah daerah, pembayaran pokok hutang, dan pemberian pinjaman

                 Penerimaan pembiayaan mencakup: sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu, pencairan
                 dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, termasuk penerimaan
                 pinjaman, dan penerimaan kembali pemberian pinjaman

           •     Status hutang daerah
                 Apabila daerah telah melaksanakan pinjaman/hutang, maka skedul/jadwal pinjaman dengan
                 menggunakan format/tabel yang telah disajikan didepan (tabel 8), hal ini akan memudahkan
                 pada sisi penganggaran untuk mengalokasikan kewajiban-kewajiban yang terkait dengan
                 pinjaman

           •     Kemampuan daerah untuk melakukan pinjaman
                 Pada pembahasan ini, daerah diberikan kewenangan untuk melaksanakan pinjaman, adapun
                 terdapat beberapa persyaratan yang harus dipenuhi pemerintah daerah sebagai peminjam
                 diantaranya:

                 DSCR > 2,5; Daerah dapat melakukan pinjaman baru;
                 DSCR = 2,5; Daerah dapat melakukan pinjaman baru, dengan syarat untuk proyek/kegiatan
                 yang dapat menghasilkan pendapatan (cost recovery);
                 DSCR < 2,5; Daerah tidak dapat melakukan pinjaman baru.

                 Terdapat beberapa formulasi yang dapat dipergunakan untuk menghitung DSCR tersebut diatas,
                 dibawah ini disajikan salah satu cara penghitungan (versi SE Mendagri 050/2020/SJ):

                 Menentukan nilai pendapatan daerah:




                                                       101
                             H A N D O U T

                      Y = P + M - OM
                         Y    =    Pendapatan Daerah.
                         P    =    Pendapatan Asli Daerah.
                         M    =    Pajak Daerah, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, penerimaan
                                   SDA, dan bagian daerah lainnya.
                         OM =      Belanja Operasi dan Pemeliharaan, serta Belanja Modal yang harus
                                   dipenuhi/tidak bisa dihindarkan dalam tahun anggaran ybs.

           Menentukan nilai DSCR, dengan rumus:

                                                             DSCR = Y
                                                                    C

                         C    =    besaran kewajiban pinjaman ditambah biaya lainnya.
                         Y    =    Pendapatan Daerah.

              Sebagai contoh penghitungan DSCR, disajikan data simulasi sebagai berikut:


Tabel 10. Realisasi APBD TA 2004 s/d 2005 & Perkiraan Maju 2006 s/d 2010 (milyar rp)

                                                              Tahun Anggaran                  Perum-
              Uraian Penerimaan                                                               buhan Proyeksi
                                                  2001    2002     2003     2004      2005      %

 A. Pendapatan Asli Daerah (1+2+3+4)              5.567    7.046    8.593   12.826 19.624       0.53   31.435
   1. Pajak Daerah                                1.346    1.704    2.078    3.101  3.902       0.26    4.909
   2. Retribusi Daerah                            1.092    1.382    1.685    2.516  3.251       0.29    4.200
   3. Hasil BUMD                                  2.542    3.217    3.924    5.856  9.224       0.58   14.528
   4. Lain-lan PAD yg sah                         0.587    0.743    0.907    1.353  3.248       1.40    7.798

 B. Dana Perimbangan                              2.921    3.698    4.510    6.731    8.414     0.25   10.517

 C. Jumlah Pendapatan (A + B)                     8.488   10.745   13.103   19.557   28.038     0.43   41.953

 D. Belanja
   1. Belanja Administrasi Umum                   1.987    2.233    2.566    3.019    3.823     0.27    4.842
   2. Belanja Operasional Pemeliharaan            1.111    1.406    1.715    2.559    3.763     0.47    5.533
   3. Belanja Modal (a+b)                         2.308    2.684    3.121    3.629    3.928     0.08    4.266
      a. Belanja Aparatur                         2.096    2.437    2.834    3.296    3.500     0.06    3.718
      b. Belanja Publik                           0.212    0.246    0.287    0.333    0.427     0.28    0.548
   4. Belanja Transfer                            0.029    0.033    0.038    0.045    0.046     0.03    0.048
   5. Belanja Tidak Tersangka                     0.021    0.027    0.033    0.049    0.054     0.10    0.059

 Jumlah Belanja                                   5.456    6.382    7.473    9.301   11.614     0.25   14.747

 E. Pembiayaan
    1. Penerimaan                                 2.622    3.318    4.715    6.128   10.866     0.77   17.119
       a. Sisa lebih Perhit Anggaran th lalu      2.395    3.032    4.362    5.630   10.256     0.82   16.424
       b. Penerimaan Pinjaman Obligasi            0.106    0.135    0.164    0.245    0.275     0.12    0.309
       c. Transfer dari dana cadangan             0.068    0.086    0.109    0.132    0.198     0.49    0.227
       d. Hasil penj aset daerah yg dipisahkan    0.052    0.066    0.081    0.121    0.138     0.15    0.158
    2. Pengeluaran                               10.815   14.214   17.645   28.188   35.608     0.26   47.730
       a. Pembayaran utang pokok jatuh tempo      6.612    8.370   10.207   15.235   16.282     0.07   17.401
       b. Transfer ke dana cadangan               0.086    0.109    0.132    0.198    0.227     0.15    0.261
       c. Penyertaan Modal                        1.085    1.374    1.675    2.500    2.675     0.07    2.862
       d. Sisa lebih Perhit Anggaran th ini       3.032    4.362    5.630   10.256   16.424     0.60   27.205

 Jumlah Pembiayaan                               13.437   17.533   22.360   34.316   46.474     0.35   64.848




                                                    102
                             H A N D O U T
Maka perhitungan DSCR adalah :

                                                                   Periode Realisasi                     Proyeksi
                    Uraian                     Formu-
                                                lasi       2001      2002    2003      2004     2005       2006


 Pendapatan Asli Daerah                           P        5.567     7.046   8.593     12.826   19.624   31.435
 Pajak Daerah,BPHTB,SDA, & Bag Lainnya            M        2.921     3.698   4.510      6.731    8.414   10.517
 Operasional & Pemeliharaan, Blj Modal Wajib     OM        5.456     6.382   7.473      9.301   11.614   14.747

      Pendapatan Daerah ( Y = P + M - OM)        Y         3.032     4.362   5.630     10.256   16.424   27.205

 Pendapatan Daerah ( Y = P + M - OM)             Y         3.032     4.362  5.630      10.256   16.424   27.205
 Kewajiban Pinjaman + Biaya Lainnya              C         6.612     8.370 10.207      15.235   16.282   17.401

      DSCR (Debt Service Coverage Ratio)        Y/C        45.9%     52.1%   55.2%     67.3%    100.9% 156.3%




Latihan

Waktu 60 menit

Tujuan Latihan
    1. Memberikan pemahaman kepada peserta tentang tatacara membuat perencanaan pendapatan
        untuk mengetahui potensi keuangan daerah 5 (lima) tahun kedepan sebagai kesiapan financial
        guna menunjang Rencana Program Jangka Menengah Daerah (RPJMD) atau dalam kurun masa
        proyeksi 5 (lima) tahun
    2. Memberikan pemahaman kepada peserta dalam efisiensi penggunaan anggaran daerah terutama
        dengan melakukan analisis pos belanja daerah baik belanja aparatur maupun belanja pelayanan
        publik pada masing-masing unit satuan kerja
    3. Menghitung peluang guna melaksanakan pinjaman baru

Proses
    1. membagikan format realisasi keuangan daerah yang telah disiapkan kepada peserta untuk diisi
       dengan menggunakan bahan-bahan Perhitungan APBD lima tahun terakhir, dan/atau data-data
       pendukung dari unit pengelola (satuan kerja)
    2. Mengidentifikasi sumber dana yang berasal dari Provinsi maupun Pusat (DAU,DAK,dll)
    3. memilah masing-masing pos belanja daerah untuk masing-masing unit satuan kerja

Metode Latihan
   1. bagi peserta dalam kelompok berdasarkan asal peserta
   2. minta setiap kelompok mengisi/mengerjakan format yang telah disiapkan
   3. Bahan yang akan dipergunakan sebagai latihan adalah :
        •   Perhitungan APBD Tahun 2001 s/d 2005
        •   Peraturan Daerah
        •   SK Bupati Tentang Pajak dan Retribusi Daerah, dll
        •   Kabupaten Dalam Angka (PDRB, Jumlah Penduduk, Laju Tingkat Inflasi, dll
        •   Dokumen Penetapan Dana Perimbangan (DAU, DAK, dll)
        •   Dokumen Pinjaman (apabila Daerah telah melaksanakan pinjaman)

Contoh/Form untuk latihan:
   1. Form – 1. Realisasi Perhitungan APBD Tahun 2001 – 2005
   2. Form – 2. Realisasi Belanja untuk unit satuan kerja Tahun 2001 – 2005
   3. Form – 3. Realisasi Dana yang bersumber dari Provinsi dan Pusat
   4. Form – 4. Perincian Pinjaman Daerah
   5. Form – 5. Penghitungan Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
   6. Form – 6. Proyeksi Keuangan Daerah (Penerimaan dan Belanja Daerah) Tahun 2006 - 2010




                                                     103
                           H A N D O U T
Form - 1
Kabupaten / Kota : ____________
Perhitungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2001 s/d 2005


                                                                Realisasi                    Rata2
No                  Keterangan                                                              Perum-
                                                                                            buhan
                                                  2001   2002    2003       2004   2005
                                                                                           2001-2005

     PENDAPATAN

 1   PENDAPATAN ASLI DAERAH                       0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     Pajak Daerah
     Retribusi Daerah
     Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil
     Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
     dipisahkan
     Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

 2   DANA PERIMBANGAN                             0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     Bagi Hasil Pajak
     Bagi Hasil Bukan Pajak
     Dana Alokasi Umum
     Dana Alokasi Khusus
     Dana Reboisasi
     Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari
     Propinsi

 3   LAIN-LAIN PENERIMAAN YANG SAH                0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

                           Jumlah Pendapatan      0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     BELANJA

     BELANJA APARATUR DAERAH :

 1   BELANJA ADMINISTRASI UMUM                    0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     - Belanja Pegawai
     - Belanja Barang dan Jasa
     - Belanja Perjalanan Dinas
     - Belanja Pemeliharaan

 2   BELANJA OPERASI dan PEMELIHARAAN             0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     - Belanja Pegawai
     - Belanja Barang dan Jasa
     - Belanja Perjalanan Dinas
     - Belanja Pemeliharaan

 3   BELANJA MODAL                                0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     - Belanja Tanah
     - Belanja Bangunan
     - Cadangan

     BELANJA PELAYANAN PUBLIK :

 1   BELANJA ADMINISTRASI UMUM                    0.00   0.00    0.00       0.00    0.00      0.00

     - Belanja Pegawai
     - Belanja Barang dan Jasa
     - Belanja Perjalanan Dinas
     - Belanja Pemeliharaan




                                                  104
                              H A N D O U T

Lanjutan Form 1..........

                                                                Realisasi                    Rata2
 No                                                                                         Perum-
                       Keterangan
                                                                                             buhan
                                                  2001   2002    2003       2004   2005
                                                                                           2001-2005


   2    BELANJA OPERASI dan PEMELIHARAAN          0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

        - Belanja Pegawai
        - Belanja Barang dan Jasa
        - Belanja Perjalanan Dinas
        - Belaja Pemeliharaan

   3    BELANJA MODAL                             0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

        - Belanja Tanah
        - Belanja Bangunan
        - Cadangan

   4    BELANJA BAGI HASIL DAN BANTUAN            0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00
        KEUANGAN

        BELANJA TIDAK TERSANGKA                   0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

                                 Jumlah Belanja   0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

        Surplus / Defisit Anggaran

        PEMBIAYAAN

   1    PENERIMAAN                                0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

        - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
          Yang Lalu
        - Penerimaan Pinjaman dan Obligasi
        - Transfer dari Dana Cadangan
        - Hasil Penjualan Asset Daerah Yang
          Dipisahkan

   2    PENGELUARAN                               0.00   0.00     0.00      0.00    0.00     0.00

        - Pembayaran Utang Pokok Yang Jatuh
          Tempo
        - Transfer ke Dana Cadangan
        - Penyertaan Modal
        - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
          Ini


           Debt Service Coverage Ratio (DSCR)




                                                  105
                                      H A N D O U T

Form - 2
Rincian Pos Belanja Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
Kabupaten ___________

                                                             2001              2002                 2003                2004                2005                 2006
No    URAIAN BIDANG & UNIT ORGANISASI
                                                       Aparatur   Publik   Aparatur   Publik   Aparatur   Publik   Aparatur   Publik   Aparatur   Publik   Aparatur   Publik

  1   Badan Pengawas Daerah                                                                                                                                  0.00     0.00
  2   Badan Perencanaan Pembangunan Daerah                                                                                                                   0.00     0.00
  3   Badan Pengelola Keuangan Daerah                                                                                                                        0.00     0.00
  4   Badan Pengendalian dan Pelestarian Lingk.Hidup                                                                                                         0.00     0.00
  5   Badan Sosial                                                                                                                                           0.00     0.00
  6   Badan Kepegawaian Daerah                                                                                                                               0.00     0.00
  7   Badan Hubungan Masyarakat dan Informasi                                                                                                                0.00     0.00
  8   Badan Promosi dan Investasi                                                                                                                            0.00     0.00
  9   Badan Pemberdayaan Masyarakat                                                                                                                          0.00     0.00
 10   Kantor Kesatuan Bangsa                                                                                                                                 0.00     0.00
 11   Kantor Perlindungan Masyarakat                                                                                                                         0.00     0.00
 12   Kantor Perpustakaan dan Arsip                                                                                                                          0.00     0.00
 13   Dinas Kesehatan                                                                                                                                        0.00     0.00
 14   Dinas Pendidikan                                                                                                                                       0.00     0.00
 15   Dinas Pertanian                                                                                                                                        0.00     0.00
 16   Dinas Pekerjaan Umum                                                                                                                                   0.00     0.00
 17   Dinas Kehutanan dan Perkebunan                                                                                                                         0.00     0.00
 18   Dinas Kelautan dan Perikanan                                                                                                                           0.00     0.00
 19   Dinas Perhubungan                                                                                                                                      0.00     0.00
 20   Dinas Perindustrian dan Perdagangan                                                                                                                    0.00     0.00
 21   Dinas Pertanahan                                                                                                                                       0.00     0.00
 22   Dinas Pariwisata dan Kebudayaan                                                                                                                        0.00     0.00
 23   Dinas Pertambangan dan Energi                                                                                                                          0.00     0.00
 24   Dinas Permukiman dan Pengembangan Wilayah                                                                                                              0.00     0.00
 25   Dinas Kependudukan dan Tenaga Kerja                                                                                                                    0.00     0.00

      Jumlah                                             0.00     0.00       0.00     0.00      0.00      0.00      0.00      0.00      0.00      0.00       0.00     0.00




Form - 4
Daftar/Skedul Pembayaran Pinjaman Daerah
Kabupaten ___________
                                              Tanggal/No. SK                Saldo Awal         Penambahan Pengurangan Saldo Akhir                           Penjelasan
                  Uraian                      Bupati/Walikota dan           Tgl……….            Tgl……….    Tgl……….     Tgl……….
                                              Persetujuan DPRD




                                                        Jumlah




                                                                           106
                                  H A N D O U T
Form - 5
Perhitungan Kemampuan Melaksanakan Pinjaman (DSCR)
Kabupaten ___________

                                                                  Periode Realisasi APBD                     Periode Realisasi APBD
               Uraian                          Formulasi
                                                           2001      2002     2003   2004    2005     2006     2007    2008     2009   2010

 Pendapatan Asli Daerah                           P
 Pajak Daerah,BPHTB,SDA, & Bag Lainnya            M
 Operasional & Pemeliharaan, Blj Modal Wajib     OM

 Pendapatan Daerah ( Y = P + M - OM)              Y        0         0         0      0       0        0        0       0        0      0


 Pendapatan Daerah ( Y = P + M - OM)              Y        0         0         0      0       0        0        0       0        0      0
 Kewajiban Pinjaman + Biaya Lainnya               C


 DSCR (Debt Service Coverage Ratio)             Y / C



Keterangan :
Berdasarkan SE Mendagri-050-2020-SJ

Form - 6
Kabupaten / Kota : ____________
Proyeksi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2006 s/d 2010

                                                                         Proyeksi Keuangan daerah                         Rata2
No                       Keterangan                                                                                      Perum-
                                                                                                                          buhan
                                                           2006          2007        2008           2009       2010
                                                                                                                        2006-20010

       PENDAPATAN

 1     PENDAPATAN ASLI DAERAH                              0.00             0.00      0.00          0.00        0.00          0.0 %

       Pajak Daerah
       Retribusi Daerah
       Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil
       Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
       dipisahkan
       Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

 2     DANA PERIMBANGAN                                    0.00             0.00      0.00          0.00        0.00          0.0%

       Bagi Hasil Pajak
       Bagi Hasil Bukan Pajak
       Dana Alokasi Umum
       Dana Alokasi Khusus
       Dana Reboisasi
       Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan
       dari Propinsi

 3     LAIN-LAIN PENERIMAAN YANG SAH                       0.00             0.00      0.00          0.00        0.00          0.0%

                              Jumlah Pendapatan            0.00             0.00      0.00          0.00        0.00          0.0%

       BELANJA

       BELANJA APARATUR DAERAH :

 1     BELANJA ADMINISTRASI UMUM                           0.00             0.00      0.00          0.00        0.00          0.0%

       - Belanja Pegawai
       - Belanja Barang dan Jasa
       - Belanja Perjalanan Dinas
       - Belanja Pemeliharaan




                                                               107
                               H A N D O U T
Lajutan Form 6 .............

                                                             Proyeksi Keuangan daerah            Rata2
 No                      Keterangan                                                             Perum-
                                                                                                 buhan
                                                      2006    2007     2008   2009      2010
                                                                                               2006-20010

   2   BELANJA OPERASI dan PEMELIHARAAN               0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Belanja Pegawai
       - Belanja Barang dan Jasa
       - Belanja Perjalanan Dinas
       - Belanja Pemeliharaan

   3   BELANJA MODAL                                  0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Belanja Tanah
       - Belanja Bangunan
       - Cadangan

       BELANJA PELAYANAN PUBLIK :
   1   BELANJA ADMINISTRASI UMUM                      0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Belanja Pegawai
       - Belanja Barang dan Jasa
       - Belanja Perjalanan Dinas
       - Belanja Pemeliharaan

   2   BELANJA OPERASI dan PEMELIHARAAN               0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Belanja Pegawai
       - Belanja Barang dan Jasa
       - Belanja Perjalanan Dinas
       - Belaja Pemeliharaan

   3   BELANJA MODAL                                  0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Belanja Tanah
       - Belanja Bangunan
       - Cadangan

   4   BELANJA BAGI HASIL DAN BANTUAN
       KEUANGAN                                       0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

   5   BELANJA TIDAK TERSANGKA                        0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

                                    Jumlah Belanja    0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       Surplus / Defisit Anggaran

       PEMBIAYAAN

   1   PENERIMAAN                                     0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
         Yang Lalu
       - Penerimaan Pinjaman dan Obligasi
       - Transfer dari Dana Cadangan
       - Hasil Penjualan Asset Daerah Yang
         Dipisahkan

   2   PENGELUARAN                                    0.00     0.00    0.00    0.00     0.00     0.0%

       - Pembayaran Utang Pokok Yang Jatuh
         Tempo
       - Transfer ke Dana Cadangan
       - Penyertaan Modal
       - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Ini

            Debt Service Coverage Ratio (DSCR)



                                                     108
                              H A N D O U T
PROYEKSI KEUANGAN DAERAH

HERY PRATONO, Service Provider LGSP

PENGANTAR                                                    Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah,
                                                             Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan
Proyeksi keuangan dan belanja daerah merupakan               Penyusunan Perhitungan Anggaran Pendapatan
kelengkapan dokumen perencanaan daerah untuk                 dan Belanja Daerah.
melakukan analisis keuangan daerah. Proyeksi ini
akan digunakan sebagai dasar penentuan kebijakan          Dalam rangka mendukung terwujudnya good gov-
keuangan daerah yang tidak terlepas dari kebijakan        ernance, pengelolaan keuangan daerah Daerah
desentralisasi dan otonomi daerah yang dilakukan          dilakukan secara profesional, terbuka, dan bertang-
dengan menekankan pada prinsip money follow func-         gungjawab sesuai dengan perudang-undangan
tion sebagai konsekuensi hubungan keuangan                yang berlaku. Aturan pokok yang ditetapkan dalam
antara pemerintah pusat dengan pemerintah                 Undang-undang Dasar tersebut dijabarkan ke
daerah. Terbitnya Undang-undang Nomor 32 tahun            dalam asas-asas umum pengelolaan keuangan
2004 tentang Pemerintah Daerah sebagai pengganti          daerah yang meliputi:
Undang-undang Nomor 22 tahun 1999 memberikan              1. Asas tahunan;
warna baru landasan penyelenggaraan pemerin-              2. Asas universalitas;
tahan daerah. Pengelolaan keuangan daerah                 3. Asas kesatuan;
berdasarkan pada Undang-undang Nomor 32 tahun             4. Asas spesialitas;
2004 tersebut bertumpu pada upaya peningkatan             5. Akuntabilitas berorientasi pada hasil;
efisiensi, efektifitas, akuntabilitas, dan transparansi   6. Profesionalitas;
pengelolaan keuangan publik baik dari sisi                7. Proporsionalitas;
pendapatan maupun belanja.                                8. Keterbukaan dalam pengelolaan keuangan; dan
                                                          9. Pemeriksaan keuangan yang bebas dan mandiri.
KONSEP DASAR
                                                          Pengelolaan Pendapatan Daerah
Inti perubahan yang ingin dilakukan dalam arah            Pendapatan daerah dalam struktur APBD merupakan
kebijakan keuangan daerah antara lain mem-                elemen penting bagi kemampuan pemerintah
pertajam esensi pengelolaan keuangan daerah               daerah dalam melakukan kontrol terhadap alokasi
dalam sistem penyelenggaraan pemerintahan                 sumber daya. Pengembangan sistem pendapatan
daerah yang menyangkut penjabaran terhadap hak            daerah dibutuhkan untuk menjamin stabilitas
dan kewajiban daerah dalam mengelola keuangan             pendapatan daerah supaya pemerintah lokal mampu
publik, meliputi mekanisme penyusunan, pelak-             mengembangkan administrasi dan keuangan
sanaan dan penatausahaan, pengendalian dan                layanan publik yang lebih independen dan autono-
pengawasan, serta pertanggungjawaban keuangan             mous.
daerah.
                                                          Pengelolaan pendapatan daerah hendaknya
Dalam pengelolaan keuangan daerah dilandaskan             menekankan pada keserasian antara kebutuhan
pada peraturan perundang-undangan yang berlaku            pengeluaran dan pendapatan. Prinsip bahwa nilai
yaitu:                                                    tambah pendapatan daerah akan digunakan
1. Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang              sebesar-besarnya untuk kesejahteraan rakyat
    Keuangan Negara;                                      merupakan upaya mobilitas sumber daya lokal
2. Undang-undang Nomor 1 tahun 2004 tentang               melalui peningkatan pendapatan daerah tidak akan
    Perbendaharaan Negara;                                menimbulkan gangguan terhadap alokasi sumber
3. Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang              daya.
    Pemerintahan Daerah;
4. Undang-undang Nomor 33 tahun 2004 tentang              Sampai akhir Maret 2006, Departemen Dalam
    Perimbangan Keuangan antara Pemerintah                Negeri tengah memproses pembatalan 393 perda
    Pusat dan Daerah;                                     pajak dan retribusi yang menghambat iklim
5. Peraturan Pemerintah Nomor 105 tahun 2001              investasi. Sebagian besar perda ternyata masih
    tentang Pengelolaan Keuangan Daerah;                  mengedepankan kepentingan pemerintah daerah,
6. Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 2005               di mana peningkatan Pendapatan Asli Daerah
    tentang Standar Akuntansi Pemerintahan; dan           seringkali menjadi alasan utama penentuan pajak
7. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29                dan retribusi. Di lain pihak, visi daerah sering kali
    Tahun 2002 tentang Pedoman Pengurusan,                dilupakan dalam merumuskan peraturan daerah
    Pertanggung jawaban dan Pengawasan                    hanya yang berorientasi pada pendapatan asli
    Keuangan Daerah serta Tata Cara Penyusunan            daerah.



                                                      109
                               H A N D O U T
Tabel 1 Metode Kaji Ulang Perda Pendapatan Daerah

                              KPPOD                OED                                            RIA

 Eksternal         Prinsip: konteks ekonomi        Relevansi Tujuan:                Identifikasi Masalah: uji
                   secara luas (i.e. free trade,   konsistensi dengan strategi      definisi masalah, identitas
                   persaingan sehat,               pembangunan nasional,            wewenang hukum, susunan
                   eksternalitas negatif,          regional, kota                   regulasi
                   kewenangan pemerintah)          Dampak sektoral: daya            Alternatif regulasi: self
                                                   saing, efisiensi, dan            regulation, quasi regulation,
                                                   keberlanjutan                    explicit regulation

 Internal          Substansi: keterkaitan          Efficacy: kejelasan tentang      Tujuan Regulasi: solusi
 Peraturan         antara tujuan dan isi, obyek    ukuran keberhasilan              masalah yang adil
                   dan subyek pungutan, hak        Efficiency: hasil yang didapat   Manfaat dan Biaya: dari sisi
                   dan kewajiban wajib pungut,     dan sumber daya terpakai         pelaku bisnis, konsumen, dan
                   standar pelayanan, filosofi     Sustainability: ketersediaan     pemerintah
                   dan prinsip pungutan            sumber daya, dukungan            Kepatuhan: penegakan
                                                   masyarakat                       peraturan daerah
                                                   Performance Pemerintah
                                                   Daerah: strategi pemerintah
                                                   daerah untuk mencapai tujuan
                                                   dan mengelola sumber
                                                   dayanya, termasuk kualitas
                                                   implementasi perda.

 Yuridis           Teknis yuridis: relevansi
                   acuan sumber hukum,
                   perundangan terbaru,
                   kelengkapan teknis yuridis
                   formal

Pusdakota (2005)

Pengembangan metode kajian tentang kebijakan                 sementara. Tahapan pertama dalam proses
daerah dilakukan antara lain oleh KPPOD (Komite              rancangan tersebut adalah (1) menentukan skala
Pemantau Pelaksanaan Otonomi Daerah), OED                    prioritas dalam urusan wajib dan urusan pilihan,
(Operation Evaluation Department, World Bank),               seperti sektor yang menuntut standar pelayanan
serta Deperindag dan PEG-USAID. Dalam                        minimal, (2) Penentuan urutan program untuk
melakukan kajian terhadap perda, KPPOD                       masing-masing urusan dilakukan, serta (3)
menggembangkan metode yang menggunakan                       penyusunan plafon anggaran sementara untuk
pendekatan teknis hukum dan ekonomi, sementara               masing-masing program.
RIA berfokus pada pendekatan konsep intervensi
pemerintah untuk memberikan solusi dalam                     Upaya mewujudkan anggaran berbasis kinerja
mengatasi kegagalan mekanisme (pasar) yang                   sering kali masih menemui jalan buntu. Kinerja
tidak bisa dipecahkan oleh masyarakat sendiri. Di            dalam melaksanakan TUPOKSI atau kegiatan rutin
lain pihak, pendekatan OED lebih menekankan                  bagian atau seksi tidak terukur karena tidak ada
sinergi tujuan antar berbagai stakeholder utama              indikator kinerja yang dihubungkan ke dalam biaya
yang terlibat dalam pembangunan daerah, baik                 tidak langsung. Misalnya, alokasi dana pendidikan
pemerintah pusat, pemerintah daerah, maupun                  minimal 20% dari APBD dipandang belum
lembaga pemerintah lain yang terkait.                        memenuhi karena dihitung berdasarkan alokasi
                                                             dana anggaran belanja pembangunan. Di lain pihak,
Pengelolaan Belanja Daerah                                   eksekutif menggunakan alasan bahwa alokasi dana
Belanja daerah diarahkan pada peningkatan                    untuk pendidikan sudah dilakukan pada alokasi
proporsi daerah untuk memihak kepentingan dan                anggaran belanja pegawai yang bekerja di sektor
kebutuhan masyarakat lokal, disamping tetap                  pendidikan. Di lain pihak, program pendidikan bisa
menjaga eksistensi penyelenggaraan pemerin-                  dimasukkan dalam program pelatihan yang
tahan. Dalam penggunaannya, belanja daerah                   merupakan belanja pembangunan di sektor lainnya
harus tetap mengedepankan efisiensi maupun                   non pendidikan.
efektivitas sesuai dengan prioritas untuk membe-
rikan dukungan pada strategi pembangunan daerah.             Sebagian besar belanja anggaran merupakan
                                                             belanja tidak langsung (biasanya sekitar 65-85%)
Garis besar isi Kebijakan Umm APBD merupakan                 akan menyulitkan pengukuran keberhasilan suatu
rancangan prioritas kegiatan dan plafon anggaran             program. Metode yang biasa digunakan untuk




                                                         110
                             H A N D O U T
melakukan analisis biaya tidak                                         pengaruh lingkungan ekonomi
langsung adalah activity-based          1      Pendapatan Asli Daerah  yang cukup besar terhadap
costing. Namun metode ini                     Total Pengeluaran Daerah penerimaan daerah. Di lain pihak,
masih belum banyak dikem-                                              penyusunan anggaran penge-
bangkan untuk sektor publik.
                                      2 Pendapatan Asli Daerah         luaran daerah sebaiknya meng-
                                            Pengeluaran rUTIN
Selama ini, metode ini masih                                           gunakan basis aktivitas (activity-
dikembangkan untuk sektor                                              based costing) yang dibutuhkan
swasta dalam menentukan                                                untuk mencapai prioritas pem-
harga suatu produk.                                   bangunan daerah berdasarkan indikator kinerja yang
                                                      terukur.
Untuk melihat kinerja keuangan daerah, derajat
kemandirian daerah dapat diukur dari seberapa jauh    Pendekatan Statistik
penerimaan yang berasal dari daerah mampu             Proyeksi keuangan bisa dilakukan dengan
memenuhi kebutuhan daerah.                            menggunakan trend atau model regresi. Proyeksi
                                                      PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) akan
Pembiayaan Daerah                                     dilakukan dengan menggunakan trend dengan
Berdasarkan ketentuan pasal 17 ayat 3 Undang          estimasi vektor autoregression, yaitu estimasi
Undang Nomor 17 2003 tentang Keuangan Negara          dengan menggunakan basis data beberapa periode
dan pasal 83 ayat 2 dalam Undang-Undang Nomor         sebelumnya. Dalam kasus ini akan digunakan dua
33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan            basis data periode tahun sebelumnya (-1) dan dua
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah,        tahun sebelumnya (-2), sehingga fungsi
jumlah kumulatif defisit anggaran tidak melebihi 3    persamaannya dapat ditulis sebagai berikut:
persen dari Produk Domestik Regional Bruto tahun
bersangkutan.                                         PDRB = f(PDRB(-1), PDRB(-2))

Bagi perekonomian daerah yang berbasis sektor              Hasil estimasi dengan menggunakan software
primer seperti Daerah , peranan anggaran                   econometric views adalah sebagai berikut
pemerintah sebagai motor penggerak ekonomi
daerah menuntut kebijakan yang cenderung                   PDRB = -0,609605 (PDRB (-1)) + 1,293098 (PDRB
ekspansif. Salah satu alternatif bagi pembiayaan           (-2))*
daerah adalah hutang, yang diharapkan dapat
mengatasi masalah keterbatasan dana segar,                 Hasil tersebut menunjukkan bahwa PDRB pada dua
meningkatkan alternatif investasi daerah, maupun           tahun sebelumnya lebih berpengaruh dalam
meningkatkan mobilitas pendapatan lokal. Di lain           menentukan proyeksi keuangan (secara statistik
pihak, risiko yang harus ditanggung berupa                 signifikan disimbolkan dengan *), sedangkan
lemahnya anggaran pemerintah (soft budget con-             kondisi satu tahun sebelumnya secara statistik tidak
straint) akibat disiplin fiskal yang lemah, moral haz-     cukup berpengaruh. Kenaikan satu satuan PDRB
ard, dan perilaku oportunis kelembagaan                    pada tahun ini (misalnya dalam milyar rupiah) akan
pemerintah daerah. Kondisi stabilitas ekonomi              menyebabkan kenaikan sebesar 1,29 satuan pada
makro, baik berupa fluktuasi nilai tukar maupun            dua tahun yang akan datang. Secara detail
tingkat suku bunga, merupakan faktor eksternal yang        perhitungan bisa dilihat dari tabel dalam lampiran.
perlu dicermati dalam memilih alternatif sumber            Hasil estimasi akan digunakan sebagai penentuan
pembiayaan daerah dari hutang.                             asumsi dasar yang selanjutnya akan mempenga-
                                                           ruhi besaran angka pendapatan dan belanja daerah.
PROYEKSI KEUANGAN DAERAH                                   Misalnya pada 2004, PDRD sebesar 100 milyar dan
                                                           2005 sebesar 105 milyar. Maka pada tahun 2006
Ada dua konsep yang ingin disampaikan dalam                PDRB diperkirakan sebesar 129 yang berasal dari
proyeksi keuangan daerah. Untuk pendapatan                 PDRB tahun 2004 dikalikan koefisien estimasi
daerah, proyeksi keuangan daerah bisa dilakukan            (100x1,29).
dengan menggunakan analisis statistik, karena


Tabel 2. Proyeksi PDRB

         2004         2005            2006*           2007*           2008*         2009*           2010*
          100          105              129          135.45          166.41      174.7305        214.6689
                                   100x1,29        105x1,29     135,45x1,29    166,41x1,29     174,73x1,29

* = hasil estimasi




                                                      111
                                H A N D O U T
Penggunaan regresi digunakan dalam melakukan proyeksi suatu variabel yang akan ditentukan oleh
keberadaan variabel lain. Misalnya dalam penilaian BHPBP (Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak) akan
menggunakan variabel PDRB dan tingkat kepadatan penduduk (density) sebagai variabel yang
mempengaruhi. Hasil estimasi menunjukkan persamaan sebagai berikut:

BHPTB =       -0,971310* +0,000590(Density)* + 0,0007(PDRB)*

Dalam menentukan proyeksi BHPTB, semua variabel penentu dalam model signifikan secara statistik
mempengaruhi BHPTB. (Pengujian secara statistik bisa dilihat pada bagian lampiran).


Tabel 3. Proyeksi BHPTB

                      Pdrb*     Density*     BHPTB**                      Persamaan
          2005           1000         100         -0.211        =-0.97+(0.00059*1000)+(0.0007*100)
          2006           1010         120       -0.1922         =-0.97+(0.00059*1010)+(0.0007*120)
          2007           1015         125      -0.18575         =-0.97+(0.00059*1015)+(0.0007*125)

* = asumsi, ** = perkiraan



Pendekatan Medium Term Expenditure Framework          kasus di Pacitan (gambar 1). Dalam gambar 1
MTEF merupakan mekanisme untuk menentukan             terlihat kecenderungan penurunan penerimaan
skala prioritas dan memastikan alokasi dana untuk     daerah sementara pengeluaran masih tetap
mencapai target dari skala prioritas tersebut. MTEF   meningkat. Trend yang dilakukan dengan
terdiri dari proyeksi (1) top-down terhadap           menggunakan excel hanya mungkin bisa dilakukan
ketersediaan sumber daya agregat untuk                apabila estimasi dengan autoregresi (-4) benar-
menentukan pengeluaran publik dengan                  benar signifikan. Namun demikian, kondisi
mempertimbangkan kondisi stabilitas ekonomi           penerimaan daerah sangat ditentukan oleh kondisi
makro, (2) proyeksi biaya yang dibutuhkan dalam       lingkungan ekonomi. Ada kemungkinan daya beli
melakukan suatu kebijakan dan bersifat bottom-up,     masyarakat pada 2005 akibat kenaikan BBM (inflasi)
serta (3) kerangka kerja untuk melakukan              mengalami penurunan sehingga terjadi penurunan
rekonsiliasi antara biaya dan ketersediaan sumber     pendapatan daerah. Misalnya terjadinya inflasi yang
daya. Disebut medium term karena perencanaan          dicerminkan oleh kenaikan ihk (indeks harga
ini menggunakan data yang berbasis prospektif,        konsumen) akan diikuti oleh penurunan pendapatan
misalnya untuk satu tahun ke depan (n+1) maupun       asli daerah (PAD) sebesar 1,000085 juta rupiah.
tahun-tahun berikutnya (n+2) dan (n+3).
                                                      PAD = -1,000085 (IHK)*
Pada tingkat politik, keputusan untuk melakukan
peningkatan jasa layanan publik dan transformasi      Kondisi ini cukup rawan bagi Kabupaten Pacitan
dalam proyeksi yang realistis didasarkan              untuk terjebak dalam kebangkrutan. Berdasarkan
kemampuan pembiayaan anggaran daerah. Sistem          ketentuan pasal 17 ayat 3 Undang Undang Nomor
ini menuntut keterlibatan pengambil kebijakan,        17 2003 tentang Keuangan Negara dan pasal 83
perencanaan, dan penganggaran sejak awal dalam        ayat 2 dalam Undang-Undang Nomor 33 tahun 2004
siklus penganggaran. Pengambilan keputusan            tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah
dalam menentukan anggaran ini sangat ditentukan       Pusat dan Pemerintah Daerah, jumlah kumulatif
oleh integritas dan kualitas informasi data. Dengan   defisit anggaran tidak melebihi 3 persen dari Produk
demikian, tujuan utama MTEF adalah memperkuat         Domestik Regional Bruto tahun bersangkutan.
pengambilan keputusan politis dalam proses            Fenomena defisit yang mengakibatkan bangkrutnya
anggaran.                                             suatu daerah pernah dialami oleh Rio de Janeiro
                                                      pada 1988, Cleveland pada 1978. Bahkan kota besar
Pos pengeluaran biasanya stabil mengalami             sekaliber New York pun pernah mengalami
peningkatan sedangkan pos penerimaan ada              kebangkrutan pada 1975.
kalanya mengalami fluktuasi seperti terlihat pada




                                                  112
                                 H A N D O U T




              Gambar 1. Realisasi dan Perkiraan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
                        Kabupaten Pacitan




Masalah ini juga pernah dialami oleh Uganda pada 1996, namun negara tersebut terlepas dari bencana
kebangkrutan setelah menerapkan MTEF. Upaya melakukan rekonsiliasi penerimaan yang merosot dilakukan
dengan melakukan pemotongan sejumlah pos pengeluaran yang tidak efisien. Saat itu defisit mencapai
8,9% terhadap PDRB, sehingga untuk menghidari penurunan kualitas layanan publik, Pemerintah Uganda
memilih mencari pinjaman lunak (grant). Defisit anggaran pemerintah diperkirakan akan mencapai 2,5%
setelah pemerintah memanfaatkan grant.1 Dalam beberapa kasus seperti Uganda pada 1992 dan Korea,
MTEF dilakukan oleh suatu negara pada saat mengalami krisis fiskal serta mendukung pertumbuhan dan
stabilitas ekonomi. Hal ini dilakukan karena MTEF memungkinkan kerjasama antar dinas dan perencanaan
dilakukan dalam periode yang lebih panjang sehingga pendekatan holistik menjadi sangat mungkin
dilakukan.




1
    Untuk diskusi lebih lanjut tentang Uganda baca Bevan (2001) The Budget and Medium-Term Expenditure Framework in
    Uganda, African Region Working Paper Series No 24 atau www.worldbank.org/afr/wps/index.htm


                                                          113
                               H A N D O U T
Tabel 4: Proses pendukung utama MTEF

            Proses Utama                            Proses Pendukung                                    Tujuan

 Penentuan sumber daya agregat            Analisis kondisi makroekonomi, proyeksi      Membuat proyeksi yang realistis dari
                                          keuangan daerah, dan definisi kebijakan      keberadaan sumber daya dalam jangka
                                          fiskal yang berkelanjutan                    menengah yang akan dialokasikan untuk
                                                                                       program pengeluaran

 Formulasi dan rencana pengeluaran        Dinas melakukan formulasi pengeluaran        Untuk menunjukkan tujuan sektoral,
 sektoral                                 program sektoral                             program, dan aktivitas termasuk sumber
                                                                                       daya yang diperlukan

 Rekonsiliasi sumber daya yang            Dewan dan stakeholders melakukan             Untuk menentukan kesepakatan dalam
 tersedia dengan rencana pengeluaran      rekonsiliasi antara keterbatasan sumber      program pengeluaran jangka menengah
 sektoral                                 daya dengan kebutuhan pengeluaran

 Menentukan alokasi sektoral jangka       Berdasarkan data yang relevan,               Untuk mengkomunikasikan ke dinas-dinas
 menengah                                 pengambil keputusan mengalokasikan           tentang kebijakan pengeluaran sektoral
                                          sumber daya ke sektor-sektor                 dengan keterbatasan sumber daya agregat

 Mengumumkan batas pengeluaran            Formulasi anggaran tahunan                   Untuk memastikan bahwa anggaran yang
 sektoral untuk satu tahun dalam MTEF                                                  dipersiapkan merefleksikan kesepakatan
                                                                                       program pengeluaran sektoral

 Memastikan bahwa pelaksanaan             Akuntansi, pelaporan, dan pengendalian       Untuk mencegah penyimpangan yang
 penganggaran sejalan dengan keinginan    anggaran digunakan dalam pelaksanaan         berlebihan
 anggaran                                 anggaran tahunan

 Memastikan bahwa hasil yang              Insentif bagi staff yang mempunyai           Untuk mengkaitkan kepentingan staff
 diinginkan tercapai                      kinerja bagus. Ex post audit dan evaluasi    pemda dan para politisi dengan keinginan
                                                                                       publik



Pembiayaan Daerah
Berdasarkan arah pembiayaan daerah yang memungkinkan pembiayaan daerah dari pajak, analisis
kebutuhan hutang daerah merupakan proyeksi kebutuhan pemerintah daerah untuk melakukan investasi
dengan dasar arus penerimaan dan pengeluaran pemerintah daerah untuk menentukan kemampuan
membayar. Berdasarkan konsep perhitungan DSCR (Debt Service Coverage Ratio) yaitu kemampuan
maksimal pemerintah lokal dalam mengelola sumber pembiayaan dari hutang, jumlah pembiayaan hutang
per tahun (berupa pembayaran pokok hutang, bunga pinjaman, dan biaya lainnya) sebaiknya kurang dari
2,5 (PAD+ Bagian Daerah+Belanja Wajib).

Tabel , kemampuan Pemerintah Daerah dalam membayar angsuran tahunan sebesar Rp 89 milyar pada
2005, dan terus meningkat menjadi Rp 127 milyar pada 2011. Besar hutang yang dimungkinkan maksimal
kurang dari 75% APBD.

Tabel 5. Potensi Pembiayaan Daerah
                                         2006          2007             2008            2009           2010            2011

  Pendapatan Daerah                    452.579      491.848          531.118          570.388      609.045         648.009
  1. Bagi Hasil Pajak                   18.215       20.298           22.382           24.465       26.548          28.632
  2. Bagi Hasil Bukan Pajak                  -            -                -                -            -               -
  3. PAD                               434.364      471.550          508.737          545.923      582.497         619.377

  Belanja                              228.785      248.949          269.113          289.277      308.828         328.686
  Belanja Pegawai                      192.316      207.845          223.375          238.904      254.434         269.964
  Belanja Barang                        13.264       14.756           16.249           17.742       19.235          20.727
  Belanja Pemeliharaan                   5.419        6.249            7.079            7.908        8.738           9.567
  Belanja Perjln Dinas                   3.531        4.006            4.482            4.957        5.432           5.907
  Belanja Lain-lain                     14.255       16.092           17.929           19.765       20.990          22.521

  (PAD+BD+DAU)                         223.794      242.900          262.006          281.111      300.217         319.323
  DSCR Maksimal                            2,5           2,5              2,5             2,5           2,5             2,5

  Kemampuan Mengangsur                  89.518       97.160          104.802          112.444      120.087         127.729
  Maksimal Hutang                                   256.222          269.506          282.790      282.977         308.153




                                                               114
                             H A N D O U T
Penutup

Penguatan keterkaitan antara prioritas pembangunan daerah dengan perencanaan pengeluaran merupakan
tahapan menuju visi pembangunan daerah. Informasi tentang bagaimana dana masyarakat dialokasikan
yang mencerminkan transparansi dan akuntabilitas menuntut political will pemerintah. Sering kali, pemerintah
lupa akan mandat yang diberikan rakyat sehingga proses politik terjebak pada perebutan kekuasaan yang
justru mempunyai potensi menimbulkan bencana kebangkrutan. Konsep penganggaran kinerja yang
memungkinkan prinsip anggaran defisit dengan melibatkan pendekatan partisipasif masih berhadapan
dengan penyakit lama yaitu ego sektoral serta keterisolasian antara perencanaan dan panganggaran.

Arah kebijakan umum APBD merupakan instrumen strategis untuk menjembatani kebijakan jangka menengah
dengan perencanaan program dan penganggaran tahunan. Penjabaran program dan kegiatan bredasarkan
bidang kewenangan dilihat sebagai suatu formula yang konsisten terhadap seluruh tahapan mulai
perencanaan sampai dokumen APBD.

Lampiran

Dependent Variable: PAD
Method: Least Squares
Date: 04/01/06 Time: 11:42
Sample: 1 336
Included observations: 336

          Variable           Coefficient      Std. Error       t-Statistic       Prob.
             C               -0.725838        0.708497        -1.024476        0.3064
            IHK               -1.000085       0.000290        -3443.026        0.0000

  R-squared                   0.999972     Mean dependent var                1082.613
  Adjusted R-squared          0.999972     S.D. dependent var                2188.909
  S.E. of regression          11.63600     Akaike info criterion             7.752019
  Sum squared resid           45222.42     Schwarz criterion                 7.774740
  Log likelihood             -1300.339     F-statistic                       11854426
  Durbin-Watson stat          2.007487     Prob(F-statistic)                 0.000000



Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test:

  F-statistic                0.004516          Probability                     0.995494
  Obs*R-squared              0.009140          Probability                     0.995440



Ramsey RESET Test:

   F-statistic                0.060129          Probability                    0.941654
   Log likelihood ratio       0.121684          Probability                    0.940972


 White Heteroskedasticity Test:

   F-statistic                0.086985          Probability                     0.916712
   Obs*R-squared              0.175445          Probability                     0.916015




                                                     115
                         H A N D O U T
Dependent Variable: POVGAP
Method: Least Squares
Date: 04/01/06 Time: 11:59
Sample: 1 336
Included observations: 336

       Variable              Coefficient   Std. Error          t-Statistic       Prob.
          C                   585.8161     50.32133            11.64151        0.0000
      BPEGAWAI               -0.004695     0.003521           -1.333477        0.1833
        AREA                 -0.002557     0.001043           -2.452358        0.0147

  R-squared                   0.024238     Mean dependent var                500.2768
  Adjusted R-squared          0.018377     S.D. dependent var                473.7905
  S.E. of regression          469.4168     Akaike info criterion             15.14975
  Sum squared resid          73377267       Schwarz criterion                15.18383
  Log likelihood             -2542.158     F-statistic                       4.135794
  Durbin-Watson stat          0.788990     Prob(F-statistic)                 0.016819




Dependent Variable: NPOOR000
Method: Least Squares
Date: 04/01/06 Time: 12:01
Sample: 1 336
Included observations: 336

        Variable            Coefficient       Std. Error       t-Statistic        Prob.
           C                -10006.20         1176.100        -8.507943         0.0000
       BPEGAWAI              1.612234         0.071185         22.64860         0.0000
        POVGAP               9.430947         1.096897         8.597839         0.0000

  R-squared                   0.626641      Mean dependent var               14167.32
  Adjusted R-squared          0.624399      S.D. dependent var               15469.28
  S.E. of regression          9480.549      Akaike info criterion            21.16076
  Sum squared resid           2.99E+10       Schwarz criterion               21.19484
  Log likelihood             -3552.008      F-statistic                      279.4516
  Durbin-Watson stat          1.605469      Prob(F-statistic)                0.000000


Estimasi dengan Vektor Autoregression

Date: 04/01/06 Time: 12:50
Sample(adjusted): 2002 2004
Included observations: 3 after adjusting endpoints
Standard errors & t-statistics in parentheses

                        PDRB

  PDRB(-1)              -0.609605
                         (0.86358)
                       (-0.70591)

  PDRB(-2)              1.293098
                        (0.74086)
                        (1.74540)

   R-squared            0.362302
   Adj. R-squared      -0.275397
   Sum sq. resids       4.45E+15
   S.E. equation       66708460
   Log likelihood      -56.65642
   Akaike AIC          -55.32309
   Schwarz SC          -55.92402
   Mean dependent      78167742
   S.D. dependent      59068818



                                                  116
                            H A N D O U T
Date: 04/01/06 Time: 13:07                                 Date: 04/01/06 Time: 13:08
Sample(adjusted): 2003 2005                                Sample(adjusted): 2003 2005
Included observations: 3 after adjusting endpoints         Included observations: 3 after adjusting endpoints
Standard errors & t-statistics in parentheses              Standard errors & t-statistics in parentheses

                       TOTBELJ                                                       TOTPEND

   TOTBELJ(-1)         -0.005577                              TOTPEND(-1)             2.218271
                        (0.00643)                                                     (0.21341)
                       (-0.86718)                                                     (10.3946)

   TOTBELJ(-2)          1.142034                              TOTPEND(-2)            -1.298909
                        (0.00976)                                                     (0.23176)
                        (116.995)                                                    (-5.60450)

   R-squared            0.999889                              R-squared               0.680068
   Adj. R-squared       0.999779                              Adj. R-squared          0.360136
   Sum sq. resids       5.30E+14                              Sum sq. resids          2.49E+15
   S.E. equation        23018628                              S.E. equation           49877645
   Log likelihood      -53.46434                              Log likelihood         -55.78415
   Akaike AIC          -52.13101                              Akaike AIC             -54.45081
   Schwarz SC          -52.73193                              Schwarz SC             -55.05174
   Mean dependent       9.07E+08                              Mean dependent          2.90E+09
   S.D. dependent       1.55E+09                              S.D. dependent          62353684




Dependent Variable: BHPBP
Method: Least Squares
Date: 04/01/06 Time: 23:45
Sample: 1 336
Included observations: 336


       Variable              Coefficient   Std. Error           t-Statistic       Prob.
          C                  -0.971310     0.197422            -4.919972        0.0000
       DENSITY                0.000590     8.81E-05             6.694283        0.0000
      PDRBTOTAL               0.000700     4.93E-05             14.21424        0.0000

  R-squared                   0.511679     Mean dependent var                 1.259482
  Adjusted R-squared          0.508746     S.D. dependent var                 4.109400
  S.E. of regression          2.880259     Akaike info criterion              4.962526
  Sum squared resid           2762.532      Schwarz criterion                 4.996607
  Log likelihood             -830.7044     F-statistic                        174.4639
  Durbin-Watson stat          1.690620     Prob(F-statistic)                  0.000000




                                                     117
                         H A N D O U T
        Tata Cara Penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan

                                    Bagian 1 Landasan Hukum

Adapun kerangka perundangan dan peraturan yang melandasi diperlukannya penyusunan Rencana Kerja
dan Anggaran SKPD adalah sebagai berikut:
    1. UU 17/2003 tentang Keuangan Negara
    2. UU 25/2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional/SPPN
    3. UU 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah
    4. UU 33/2004 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah
    5. Peraturan Pemerintah 58/2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
    6. Peraturan Pemerintah 65/2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan
        Minimal
    7. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
        Daerah

           Bagian 2 Prinsip- Prinsip Penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan

Penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan perlu kiranya memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:
    1. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan merupakan kesatuan sistem, prosedur dan mekanisme
        perencanaan dan penganggaran daerah jangka panjang, menengah dan tahunan
    2. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan mendukung pencapaian visi, misi dan agenda Kepala
        Daerah dan tujuan-tujuan pembangunan daerah
    3. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan memperhatikan RPJPD dan RPJMD
    4. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan mencerminkan, mengorganisasikan secara terarah,
        efisien dan efektif pelaksanaan fungsi, tugas dan kewajiban utama SKPD Pendidikan
    5. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan dilakukan melalui suatu proses perencanaan yang
        transparan, partisipatif, akuntabel, berkeadilan dan berkelanjutan
    6. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan didasarkan pada data dan informasi yang akurat,
        realistis, dan faktual.
    7. penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan perlu mencantumkan secara jelas macam kegiatan,
        tingkat pelayanan kegiatan dan indikator kinerja pencapaian kegiatan.

                     Bagian 3 Kandungan Rencana Kerja SKPD Pendidikan

Secara garis besar Rencana Kerja SKPD Pendidikan sekurang-kurangnya memuat informasi sebagai berikut:
    1. Pendahuluan;
    2. Review Rencana Pembangunan Daerah
    3. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD Pendidikan tahun lalu;
    4. Tujuan, Kebijakan, Sasaran,
    5. Prioritas Program, Kegiatan dan Indikator Kinerja
    6. Biaya satuan Program dan Kegiatan
    7. Pagu Indikatif dan Prakiraan Maju
    8. Sumber Dana
    9. Penutup.

                Bagian 4 Proses Penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan

Alur penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan diperlihatkan dalam Bagan Alir berikut ini. Secara garis
besar urutan tahapan penyusunan Rencana Kerja SKPD Pendidikan adalah sebagai berikut:
    1. Review RPJMD dan Renstra SKPD Pendidikan
    2. Review Rancangan Awal RKPD
    3. Review dan Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD Pendidikan Tahun lalu



                                                118
                            H A N D O U T
  4.    Perumusan Tujuan, Kebijakan, Sasaran
  5.    Perumusan Prioritas Program dan Kegiatan
  6.    Usulan Pagu Indikatif dan prakiraan Maju
  7.    Menyusun Dokumen Rancangan Renja SKPD Pendidikan
  8.    Review Hasil Musrenbang Kecamatan
  9.    Membahas Rancangan Renja SKPD Pendidikan dengan Forum Multistakeholder SKPD Pendidikan
  10.   Menyampaikan Rancangan Renja SKPD Pendidikan dalam Musrenbangda
  11.   Menyusun Dokumen Rancangan Akhir Renja SKPD Pendidikan
  12.   Review Penetapan KUA dan PPAS
  13.   Penyusunan RKA-SKPD


LANGKAH           KEGIATAN                                          PENJELASAN

   1       Review RPJMD dan            Penyusunan Renja SKPD Pendidikan perlu memperhatikan dan konsisten
           Renstra SKPD Pendidikan     dokumen perencanaan jangka menengah daerah yang ada seperti RPJMD
                                       dan/atau Renstra SKPD Pendidikan untuk dapat memberikan dukungan yang
                                       terarah dan optimal pada pencapaian tujuan-tujuan pembangunan daerah;
                                       Review RPJMD dan Renstra SKPD Pendidikan ditujukan untuk
                                       mengidentifikasi fungsi, urusan wajib dan urusan pilihan yang menjadi
                                       prioritas pembangunan daerah dalam lima tahun kedepan.Untuk ini perlu
                                       dilakukan Pertemuan FGD dengan stakeholder yang relevan.

   2       Review Rancangan Awal       RANWAL RKPD merupakan penjabaran RPJMD kedalam rancangan program
           RKPD                        tahunan yang perlu diperhatikan dalam penyusunan Renja SKPD Pendidikan.
                                       Review RANWAL RKPD ditujukan untuk mengidentifikasi prioritas program
                                       dan pagu indikatif untuk masing-masing SKPD Pendidikan

   3       Review dan Evaluasi         Adalah sangat penting untuk mereview dan mengevaluasi sejauh mana
           Pelaksanaan Renja SKPD      keberhasilan atau ketidak berhasilan pencapaian tujuan-tujuan tahun lalu;
           Pendidikan Tahun lalu       Review dan evaluasi Renja SKPD Pendidikan tahun lalu ditujukan untuk:
                                       1. mengidentifikasi program dan kegiatan mana yang belum optimal
                                       2. mengidentifikasi program dan kegiatan perlu dilakukan perubahan,
                                          dikembangkan atau dihentikan
                                       3. mengidentifikasi perubahan-perubahan yang perlu dilakukan baik
                                          diperingkat kebijakan ataupun operasional.
                                       Untuk ini perlu dilakukan Pertemuan FGD dengan stakeholder yang relevan.

   4       Perumusan Tujuan,
           Kebijakan, Sasaran

   5       Perumusan Program dan       Sesuai dengan tujuan, kebijakan dan sasaran yang telah dirumuskan
           Kegiatan                    seleksi program dan kegiatan yang sesuai dengan menggunakan format-
                                       format yang ditentukan dalam PERMENDAGRI 13/2006.
                                       Program dan kegiatan perlu memuat informasi sebagai berikut (seperti
                                       tercantum dalam Formulir RKA-SKPD 2.2.1):
                                       1. Kode dan Judul Program
                                       2. Kode dan Judul Kegiatan
                                       3. Lokasi kegiatan
                                       4. Indikator, Tolok Ukur Kinerja dan Target Kinerja Capaian Program
                                       5. Indikator, Tolok Ukur Kinerja dan Target Kinerja Masukan (sumber daya
                                          dan dana)
                                       6. Indikator, Tolok Ukur Kinerja dan Target Kinerja Keluaran
                                       7. Indikator, Tolok Ukur Kinerja dan Target Kinerja Hasil

   6       Usulan Pagu Indikatif dan   Untuk penentuan usulan pagu indikatif dan prakiraan maju dapat
           prakiraan Maju              ditempuh langkah-langkah sebagai berikut:
                                       1. Lakukan langkah (1-7) pada penyusunan program dan kegiatan
                                       2. Hitung biaya satuan kegiatan
                                       3. Hitung Pagu Indikatif (Tahun n)
                                       4. Hitung Prakiraan Maju (Tahun n+1)

                                       Lampiran A.VII. Kode dan Daftar Program dan Kegiatan
                                       Menurut Urusan Pemerintahan Daerah
                                       Formulir 2.2.1     RKA - SKPD




                                                     119
                          H A N D O U T

LANGKAH           KEGIATAN                                        PENJELASAN

     7       Menyusun Dokumen        Hasil-hasil 1 hingga 6 diatas dirangkum dalam dokumen Rancangan
             Rancangan Renja SKPD    Renja SKPD Pendidikan (Form RKPD)
             Pendidikan

     8       Review Hasil            Hasil Musrenbang Kecamatan di kompilasi ke dalam Form KUA (Target
             Musrenbang Kecamatan    Kinerja yang terukur dari setiap urusan) dimana program dan kegiatan
                                     yang diusulkan disesuaikan dengan program dan kegiatan yang ada di
                                     Permendagri 13/2006. Review ini juga dapat dijadikan dasar untuk
                                     mengidentifikasi prioritas program dan kegiatan SKPD Pendidikan yang
                                     berasal dari Kecamatan.

     9       Membahas Rancangan      Untuk mendapatkan rencana kerja dan anggaran yang optimal, rancangan
             Renja SKPD Pendidikan   Renja SKPD Pendidikan yang sudah disesuaikan dengan hasil Musrenbang
             dengan Forum            Kecamatan didiskusikan dengan stakeholders untuk mendapatkan masukan,
             Multistakeholder SKPD   terutama untuk mengukur responsiveness tujuan, sasaran, kebijakan,
             Pendidikan              program dan kegiatan Renja SKPD Pendidikan terhadap demand Pemerintah
                                     Daerah dan masyarakat.

    10       Menyampaikan            Setelah disempurnakan, Rancangan Renja SKPD Pendidikan disampaikan
             Rancangan Renja SKPD    ke Bappeda untuk dirangkum dalam Rancangan RKPD. Selanjutnya
             Pendidikan dalam        Rancangan RKPD dibawa kedalam forum Musrenbangda untuk
             Musrenbangda            dikonsultasikan dan mendapat masukan penyempurnaan dari masyarakat.

    11       Menyusun Dokumen        Dengan hasil-hasil Musrenbangda dokumen Renja SKPD Pendidikan dan
             Renja SKPD Pendidikan   RKPD disempurnakan dan difinalisasikan untuk ditetapkan oleh masing-
                                     masing Camat dan Kepala Daerah dalam bentuk Peraturan Kepala Daerah.

    12       Review Penetapan KUA    Setelah ada penetapan KUA APBD dan PPAS yang menkonfirmasikan plafon
             dan PPAS                masing-masing SKPD Pendidikan maka dapat disusun RKA-SKPD.

    13       Penyusunan RKA-SKPD     SKPD Pendidikan dapat menyusun RKA-SKPD sebagai bahan masukan
                                     bagi RAPBD.




                    Bagian 5 Prosedur Penyusunan Program dan Kegiatan

Adapun   langkah-langkah utama dalam penyusunan program dan kegiatan adalah sebagai berikut:
   1.    Pilih Kode dan Judul Program
   2.    Pilih Kode dan Judul Kegiatan yang direncanakan
   3.    Tetatpkan lokasi kegiatan
   4.    Tetapkan tolok ukur kinerja dan target kinerja capaian program
   5.    Tetapkan tolok ukur kinerja dan target kinerja masukan
   6.    Tetapkan tolok ukur kinerja dan target kinerja keluaran
   7.    Tetapkan tolok ukur kinerja dan target kinerja hasil

Contoh :
   1. 1.20.01. Program Pelayanan Administrasi Perkantoran
   2. 1.20.01.08 Penyediaan jasa kebersihan kantor SKPD Pendidikan
   3. Jantho, Kabupaten Aceh Besar
   4. pelayanan administrasi perkantoran yang optimal; 1,000 m2 luas kantor mesti dibersihkan
   5. Rp. 25,000,000 (biaya satuan pembersihan kantor adalah Rp. 50,000 per m2); Rp. 50,000,000
   6. m2 luas kantor yang mesti dibersihkan; 500m2
   7. tersedia kantor yang bersih; 50 persen dari target capaian program




                                                  120
                           H A N D O U T
              Bagian 6 Prosedur Penghitungan Pagu Anggaran dan Prakiraan Maju

Adapun langkah-langkah utama dalam penghitungan pagu anggaran dan prakiraan maju adalah sebagai
berikut:
     1. Lakukan langkah (1-7) pada penyusunan program dan kegiatan
     2. Hitung biaya satuan kegiatan (contoh: Rp per m2 luas kantor dibersihkan, misalnya Rp. 50,000 per
         m2)
     3. Pagu Indikatif (Tahun n) = target kinerja capaian program x target kinerja hasil x biaya satuan
         kegiatan
     4. Prakiraan Maju (Tahun n+1)= target kinerja capaian program (tahun n+1) x target kinerja hasil
         (tahun n+1)x biaya satuan (pada tahun n+1, memperhitungkan eskalasi biaya)

Contoh:
   1. target kinerja capaian program : 50%
   2. Rp. 50,000 per m2 luas kantor dibersihkan
   3. 1000m2 x 50% x Rp. 50,000 = Rp. 25,000,000
   4. 1000m2 x 60% x Rp. 60,000 = Rp. 36,000,000

                                Bagian 7 Forum SKPD Pendidikan

Untuk mendapatkan Renja SKPD Pendidikan yang optimal dan responsif, masukan dari relevant stakeholders
atas Rancangan Renja SKPD Pendidikan akan sangat diperlukan. Stakeholders yang diperkirakan dapat
memberikan masukan antara lain dari perwakilan dari kecamatan, perwakilan DPRD, PGRI, Komite Sekolah,
Dewan Pendidikan, organisasi masyarakat, kelompok masyarakat marjinal, kaum perempuan, konstituen,
LSM, perguruan tinggi. Forum ini ditujukan untuk :
    1 Mensinkronkan prioritas kegiatan pembangunan dari berbagai kecamatan dengan Rancangan Rencana
        Kerja Satuan Perangkat Daerah (Renja SKPD).
    2 Menetapkan kegiatan prioritas yang akan dimuat dalam Renja-SKPD.
    3 Menyesuaikan prioritas Renja-SKPD dengan plafon/pagu dana SKPD yang termuat dalam prioritas
        pembangunan daerah (Rancangan Rencana Kerja Pemerintah Daerah).
    4 Mengidentifikasi keefektifan berbagai regulasi yang berkaitan dengan fungsi SKPD, terutama untuk
        mendukung terlaksananya Renja SKPD.


                    Bagian 8 Kalendar Penyusunan Renja SKPD Pendidikan

Kalendar penyusunan Renja SKPD Pendidikan adalah sebagai berikut:


   BULAN       LANGKAH                                      KEGIATAN

   Januari             1       Review RPJMD dan Renstra SKPD Pendidikan
                       2       Review Rancangan Awal RKPD
   Februari            3       Review dan Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD Pendidikan Tahun lalu
                       4       Perumusan Tujuan, Kebijakan, Sasaran
                       5       Perumusan Program dan Kegiatan
                       6       Usulan Pagu Indikatif dan prakiraan Maju
                       7       Menyusun Dokumen Rancangan Renja SKPD Pendidikan
   Maret               8       Review Hasil Musrenbang Kecamatan
                       9       Membahas Rancangan Renja SKPD Pendidikan dengan Forum
                               Multistakeholder SKPD Pendidikan
                      10       Menyampaikan Rancangan Renja SKPD Pendidikan dalam Musrenbangda
   April              11       Menyusun Dokumen Renja SKPD Pendidikan
   Juni               12       Review Penetapan KUA dan PPAS
   Agustus            13       Penyusunan RKA-SKPD




                                                 121
                   H A N D O U T
                 Bagian 9 Contoh Outline Renja SKPD Pendidikan

                                CONTOH DAFTAR ISI
                        RENJA SKPD PENDIDIKAN.........................
                              KOTA/KABUPATEN ........*

BAB 1.   PENDAHULUAN

BAB 2.   PERKEMBANGAN DAN PERMASALAHAN
           2.1. Kondisi Umum SKPD Pendidikan
                2.1.1. Pembangunan SKPD Pendidikan
                2.1.2. Isu strategis SKPD Pendidikan
           2.2. Kajian Renstra dan Prioritas Program Renstra SKPD Pendidikan
           2.3. Pencapaian Program Tahun Lalu dan Perkiraan Tahun Berjalan
           2.4. Identifikasi Masalah (masalah dan tantangan utama tahun rencana)

BAB 3.   TUJUAN DAN SASARAN PEMBANGUNAN SKPD PENDIDIKAN KOTA/KABUPATEN
         ............
             3.1 Tujuan dan sasaran Program Jangka Menengah (out come untuk 5 tahun)
             3.2 Sasaran Pembangunan SKPD Pendidikan Tahun Rencana
                      3.2.1 Nasional
                      3.2.2 Provinsi
                      3.2.3 Kota/Kabupaten

BAB 4.   STRATEGI DAN KEBIJAKAN PRIORITAS PEMBANGUNAN SKPD PENDIDIKAN DI
         KOTA/KABUPATEN TAHUN....
           4.1. Strategi dan Kebijakan Nasional (untuk Aceh termasuk BRR)
                  4.1.1. Kerangka regulasi
                  4.1.2. Kerangka pelayanan umum dan investasi pemerintah
           4.2. Strategi dan Kebijakan Provinsi
                  4.2.1. Kerangka regulasi
                  4.2.2. Kerangka pelayanan umum dan investasi pemerintah
           4.3. Strategi dan Kebijakan Daerah
                  4.3.1. Kerangka regulasi
                  4.3.2. Kerangka pelayanan umum dan investasi pemerintah
           4.4. Startegi dan Kebijakan SKPD Pendidikan
                  4.4.1. Kerangka regulasi
                  4.4.2. Kerangka pelayanan umum dan investasi pemerintah

BAB 5.   PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN RENCANA
           5.1. Kebutuhan Program dan Kegiatan Tahun Rencana
                  5.1.1. Hasil analisis kondisi dan masalah
                  5.1.2. Usulan program dan kegiatan dari masyarakat
           5.2. Evaluasi Capaian Kinerja Pelaksanaan Tahun Lalu
           5.3. Identifikasi Program dan Kegiatan Pusat dan Provinsi Tahun Rencana (Untuk
                Aceh termasuk program dari BRR dan Donor lain)
           5.4. Kajian terhadap Pagu/plafon Indikatif Tahun Rencana
           5.5. Rumusan Usulan Prioritas Program dan Kegiatan SKPD Pendidikan

BAB 6.   PENUTUP




                                            122
                          H A N D O U T
Lampiran:
1)    Lampiran A.1 Permendagri No 13/2006 tentang Kode dan Klasifikasi Urusan Pemerintah Daerah dan
      Organisasi
2)    Lampiran A.5 Permendagri No 13/2006 tentang Kode dan Klasifikasi Fungsi
3)    Lampiran A.VI Permendagri No 13/2006 tentang Kode dan Klasifikasi Belanja Daerah Menurut Fungsi
      untuk Keselarasan dan Keterpaduan Pengelolaan Keuangan Negara
4)    Lampiran A. VII Permendagri No 13/2006 tentang Kode dan Daftar Program dan Kegiatan Menurut
      Urusan Pemerintahan Daerah
5)    Lampiran A.X Permendagri No 13/2006 tentang Format KUA
6)    Lampiran A.XI Permendagri No 13/2006 tentang Format PPAS
7)    Formulir RKA-SKPD 2.2.1
8)    Formulir RKA-SKPD 2.2
9)    Tabel Ringkasan APBD menurut Urusan Pemerintah Daerah dan Organisasi
10) Tabel Rekapitulasi Belanja Menurut Urusan Pemerintah Daerah, Organisasi, Program, dan Kegiatan




                                                123
                        H A N D O U T
PENGALAMAN FASILITASI PENYUSUNAN RKPD DAN
RENJA SKPD: KASUS DI KABUPATEN KLATEN

DRS. MULYANTO, ME, Service Provider LGSP

Alur Perencanaan dan Penganggaran                   •   Kesenjangan antar wilayah khususnya
Tahunan Daerah                                          perbatasan dan terisolir masih besar

                                                    Agenda dan Program dalam RPJMN 2004 -
                                                    2009 (Per.Pres No. 7 /2005)
                                                    •   Indonesia Aman dan Damai (7 Program)
                                                    •   Indonesia Adil dan Demokratis (7
                                                        Program)
                                                    •   Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat (18
                                                        Program)

                                                    RKP Tahun 2007 (Per.Pres No.19/2006)
                                                    Tema Besar:
                                                    “MENINGKATKAN KESEMPATAN KERJA DAN
                                                    MENANGGULANGI KEMISKINAN DALAM
                                                    RANGKA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN
                                                    RAKYAT”

                                                    Prioritas Pembangunan Nasional 2007
                                                    (Per.Pres No.19/2006)

Agenda Pembangunan 2005-2009                        •   Penanggulangan kemiskinan
                                                    •   Peningkatan kesempatan kerja, investasi,
Berdasarkan RPJM Nasional 2005-2009, agenda             dan ekspor
pembangunan nasional terdiri dari:                  •   Revitalisasi pertanian, perikanan,
    1) Meningkatkan kesejahteraan rakyat                kehutanan, dan pedesaan
    2) Mewujudkan Indonesia aman dan damai          •   Peningkatan aksesabilitas dan kualitas
    3) Mewujudkan Indonesia adil dan demo-              pendidikan dan kesehatan
       kratis                                       •   Penegakan hukum dan HAM, pemberan-
                                                        tasan korupsi, dan reformasi birokrasi
Review Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2007          •   Penguatan kemampuan pertahanan,
                                                        pemantapan keamanan dan ketertiban,
Masalah dan Tantangan Pembangunan 2007                  serta penyelesaian konflik
   •   Jumlah penduduk di bawah garis               •   Mitigasi dan penanggulangan bencana
       kemiskinan masih sangat besar                •   Percepatan pembangunan infrastruktur
   •   Masih rentannya keberlanjutan investasi      •   Pembangunan daerah perbatasan dan
       dan rendahnya daya saing ekspor non-             wilayah terisolir
       migas
   •   Rendahnya produktivitas pertanian dalam      Contoh: Kondisi Ideal dalam Pencapaian
       arti luas dan belum terkelolanya sumber      Target Pembangunan (Pusat dan Daerah)
       daya alam untuk energi terbarukan secara     Skema Penyusunan Anggaran Sub-Unit Kerja
       optimal                                      dan Seksi dapat dilihat pada bagan berikut:
   •   Akses dan kualitas pendidikan dan
       kesehatan yang masih harus ditingkatkan
   •   Penegakan hukum dan reformasi
       birokrasi belum optimal
   •   Masih rendahnya rasa aman, kurang
       memadainya kekuatan pertahanan, dan
       masih ada potensi konflik horisontal
   •   Belum memadainya kemampuan dalam
       menangani bencana
   •   Dukungan infrastuktur belum memadai
   •   Pemenuhan kebutuhan energi di dalam
       negeri masih belum memadai


                                              124
                           H A N D O U T
Skema Penyusunan Anggaran Sub-Unit Kerja dan   Isi/Muatan RKP/RKPD dapat dilihat dalam tabel
Seksi dapat dilihat pada bagan berikut:        berikut:


                                                 RKP Penjabaran RPJM          RKP Daerah adalah
                                                 Nasional                     Penjabaran dari RPJM
                                                                              Daerah dan Mengacu
                                                                              pada RKP dan RKP
                                                                              Provinsi

                                                 Isi / Muatan:                Isi / Muatan:
                                                 1. Prioritas Pembangunan     1. Prioritas Pembangunan
                                                    Nasional                     Daerah
                                                 2. Rancangan Kerangka        2. Rancangan Kerangka
                                                    Ekonomi Makro                Ekonomi Makro Daerah
                                                 3. Arah Kebijakan Fiskal     3. Arah Kebijakan
                                                 4. Program Kementerian,         Keuangan Daerah
                                                    lintas kementerian,       4. Program SKPD, Lintas-
                                                    kewilayahan, dan lintas      SKPD, Kewilayahan,
                                                    kewilayahan yang             dan Lintas
                                                    memuat kegiatan dalam:       Kewilayahan yang
Hirarki Perencanaan Strategis Unit Kerja                Kerangka Regulasi        memuat kegiatan
                                                                                 dalam:
                                                        Kerangka Anggaran
                                                                                     Kerangka Regulasi
                                                                                     Kerangka
                                                                                     Anggaran




                                                 Alur Penyusunan dan Penetapan RKP/RKPD dapat
                                                 dilihat pada bagan berikut:




                                           125
                               H A N D O U T
Penyusunan RKPD 2008 Kabupaten Klaten (1)                      SE Bupati Klaten No 050/46/11
                                                               Tanggal 25 Januari 2007 tentang Penyusunan
                                                               RKPD Tahun 2008
 No    Kegiatan                               Waktu
 (1)   (2)                                    (3)
                                                               1. Ditujukan Kepada: Sekretaris Daerah;
  1    Persiapan                              Ditetapkan,         Sekretaris Dewan; Para Kepala Dinas; Para
       • SE Bupati tentang Penyusunan         25 Jan 2007         Kepala Badan; Para Kepala Kantor; dan Para
          RKPD 2008
       • Koordinasi Tim Penyusun RKPD                             Camat (ada 26 Kecamatan)
       • Pengiriman Form Program dan          27 Jan 2007      2. Isi: Permintaan Pengajuan Usulan Program
          Kegiatan ke Masing - Masing                             dan Kegiatan.
          SKPD, termasuk ke Kecamatan
       • Tabulasi Programa.                   29 Jan. s.d
                                                               3. Ketentuan Usulan Program dan Kegiatan:
          a. Program dan Kegiatan Dana A      3 Feb 2007          a. Memperhatikan pagu dana tahun lalu,
             PBD Kabupaten                                           seandainya naik maksimal 10% dari usulan
          b. Program dan Kegiatan Dana                               tahun lalu,
             APBD Propinsi                    4 sd 8 Feb
          c. Program dan Kegiatan Dana        2007                b. Memperhatilkan Visi – Misi Kabupaten Klaten
             APBN                                                    Tahun 2006-2010 (RPJMD): Mewujudkan
                                                                     Klaten yang Toto Titi Tentrem Kerto Raharjo
  2    Pelaksanaan                            12 s.d 17
       • Draft RKPD BAB I, BAB II, BAB III    Feb 2007
                                                                  c. Prioritas Usulan Program dan Kegiatan:
          dan BAB IV                          20 Feb 2007         - Pembangunan Kesejahteraan Rakyat,
       • Pembahasan Draft                     21 s.d 22           - Pembangunan Ekonomi,
       • Draft Program dan Kegiatan           Feb 2007            - Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik,
          Kecamatan                           23 s.d 24
       • Draft Program dan Kegiatan SKPD      Feb 2007            - Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah,
       • Pembahasan Draft Program dan         27 Feb 2007         - Pelestarian dan Pengelolaan Sumber Daya
          Kegiatan                                                   Alam,
                                                                  - Pembangunan Politik, Hukum, Keamanan
  3    Pra Musrenbang                                                dan Ketertiban Masyarakat,
       • Forum Lintas SKPD Bidang             1,2 dan 3           - Peningkatan Pelaksanaan Kepemerintahan
          Ekonomi (Disperindagkop & PM;       Mar 2007               yang Baik,
          Dispertan; BPKD; Kantor Pengelola
          Pasar; Bag.Perekonomian;                                - Peningkatan Kapasitas Kelembagaan dan
          Dispenda; dan Kecamatan)                                   Aparatur Pemerintahan Desa,
       • Forum Lintas SKPD Bidang Sosial                          - Peningkatan Penghayatan dan Pengamalan
          – Budaya (Badan Kepegawaian         1,2 dan 3
          Daerah; Badan Pengawas Daerah;      Mar 2007
                                                                     Agama, dan
          Sekreatriat BPKD; Kantor Satpol                         - Penanganan Rehabilitasi dan Rekontruksi
          PP; Kantor Dukcapil; Kantor                                Pasca Bencana Alam (Gempa Bumi).
          Kesbanglinmas; Kantor
          Pemberdayaan Masyarakat; Kantor
          Informasi Kehumasan; KPDE; Bag.                      Usulan Program dan Kegiatan Renja SKPD Tahun
          Hukum; Bagian Pemerintahan;                          2008
          Bagian Umum; Bag. Organisasi;
          BAPEDA; Disnaker Trans; Dinas
          Pendidikan dan Kebudayaan; Dinas
                                                               Fungsi                         :
          Kes.& KesSos; Bagian Sosial;                         Urusan Wajib                   :
          Kantor KB; Kantor Arsip &                            Urusan Pilihan                 :
          Perpustakaan; dan SEKWAN)                            SKPD                           :
       • Forum Lintas SKPD Bidang Fisik
          dan Prasarana (DPU; Kantor          1,2 dan 3
          Perhubungan; Kantor Lingkungan      Mar 2007             Pro-   Indika-   Sasaran         Plafon tahun         Kelompok belanja
          Hidup; Kantor Pariwisata; Bagian                         gram & tor ke-   tahun            anggaran                Th (N)          Jumlah
          Pembangunan; dan Kecamatan)                              Kegia- luaran    2008                                                      7+8
                                                                   tan                                                    Belanja  Belanja
                                                                                              Th (n+1) Th (n) Th (n+1)               tdk
  4    Musrenbang Kabupaten                                                                                              langsung
                                                                                                                                  langsung
       • Penyelesaian Draft RKPD              9 Mar 2007
                                                                    (1)     (2)       (3)         (4)     (5)      (6)     (7)        (8)       (9)
       • Distribusi Drfat RKPD dan            10-11 Mar
         Undangan                             2007
       • Pelaksanaan Musrenbang               13-15 Mar
         Kabupaten                            2007

  5    Pasca Musrenbang Kabupaten
       • Penyelarasan Draft RKPD 2008         20-27 Mar        Catatan:
          dan Hasil Musren-bang Kabupaten     2007             1. Tahun (n-1) = Tahun 2007                                Klaten,           2007
       • Finalisasi Hasil Musrenbang          3 April 2007     2. Tahun (n)    = Tahun 2008
          Kabupaten
                                                               3. Tahun (n+1) = Tahun 2009                                Kepala SKPD
                                                               4. Matriks Usulan Program dan
                                                                  Kegiatan Memakai                                         ———————-
                                                                  Program Excel
                                                               5. Huruf Arrial Narrow,
                                                                  besar font = 9




                                                             126
           H A N D O U T
Pendapatan Daerah Kab. Klaten Th 2007 dan Estimasi Th 2008




Belanja di Kab. Klaten Th 2007 dan Usulan Th 2008




Program, Kegiatan, dan Penganggaran dalam RKPD
tahun 2008 di Kabupaten Klaten


   Rencana Program dan kegiatan Tahun 2008:

   1. Jumlah Program                                  = Rp       256 Program
   2. Jumlah Kegiatan                                 = Rp     1.325 Kegiatan
   3. Jumlah Pagu Belanja (Dana APBD) yang tersedia   = Rp 923.014.243.000,-
   4. Jumlah Usaha Belanja APBD Kabupaten Thn 2008    = Rp 1.027.364.761.000,-
   5. Kelebihan Dana Usulan Belanja APBD 2008
      dengan Pagu Indikatif sebesar                   = Rp 104.350.518.000,-
   6. Jumlah Usulan Dana Rencana Prog. & Keg. 2008    = Rp 452.245.881.000,-
   7. Jumlah Dana dari APBD Provinsi direncanakan     = Rp .........................,-
   8. Jumlah Dana dari APBD direncanakan              = Rp .........................,-




                                127
            H A N D O U T

 Alur Dana APBN ke Daerah (Money Follows Function)




Sinergi Dana Desentralisasi, Dana Dekonsentrasi, dan Dana Tugas Pembantuan




                                 128
  L A M P I R A N




L A M P II R A N
LAMP RAN




        129
            L A M P I R A N
        Lampiran A.I : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
                     Nomor : 13 Tahun 2006
                     Tanggal : 15 Mei 2006


KODE DAN KLASIFIKASI URUSAN PEMERINTAH DAERAH DAN ORGANISASI


    KODE                    URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH

1                   URUSAN WAJIB

1     01            Pendidikan
1     01     01     Dinas Pendidikan
1     01     02     Kantor Perpustakaan Daerah
1     01     03     Dst……………

1     02            Kesehatan
1     02     01     Dinas Kesehatan
1     02     02     Rumah Sakit Umum Daerah
1     02     03     Rumah Sakit Jiwa
1     02     04     Rumah Sakit paru-paru
1     02     05     Rumah Sakit Ketergantungan Obat
1     02     06     Dst……………

1     03            Pekerjaan Umum
1     03     01     Dinas Pekerjaan Umum
1     03     02     Dinas Bina Marga
1     03     03     Dinas Pengairan
1     03     04     Dinas Pengawasan Bangunan dan Tata Kota
1     03     05     Dinas Cipta Karya
1     03     06     Dst……………

1     04            Perumahan
1     04     01     Dinas Permukiman
1     04     02     Dinas Pemadam Kebakaran *)
1     04     03     Dinas Pemakaman *)
1     04     04     Dst……………

1     05            Penataan Ruang
1     05     01     Dinas Tata Ruang *)
1     05     02     Dst……………

1     05.           Perencanaan Pembangunan
1     06     01     BAPPEDA
1     06     02     Dst……………

1     07            Perhubungan
1     07     01     Dinas Perhubungan
1     07     02     Dst……………

1     08            Lingkungan Hidup
1     08     01     Dinas Lingkungan Hidup
1     08     02     Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah
1     08     03     Dinas Pertamanan
1     08     04     Dinas Kebersihan
1     08     05     Dst……………

1     09            Pertanahan
1     09     01     Badan Pertanahan Daerah
1     09     02     Dst……………



                             130
                      L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A I..................

            KODE                          URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH

    1          10                  Kependudukan dan Catatan Sipil
    1          10        01        Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
    1          10        02        Dst……………

    1          11                  Pemberdayaan Perempuan
    1          11        01        Dinas Pemberdayaan Perempuan
    1          11        02        Dst……………

    1          12                  Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
    1          12        01        Badan Koordinasi Keluarga Berencana Daerah
    1          12        02        Dst……………

    1          13                  Sosial
    1          13        01        Dinas Sosial
    1          13        02        Dst……………

    1          14                  Tenaga Kerja
    1          14        01        Dinas Tenaga Kerja
    1          14        02        Dst……………

    1          15                  Koperasi dan Usaha Kecil Menengah
    1          15        01        Dinas Koperasi dan UKM
    1          15        02        Dst……………

    1          16                  Penanaman Modal
    1          16        01        Badan Penanaman Modal Daerah
    1          16        02        Dst……………

    1          17                  Kebudayaan
    1          17        01        Dinas Kebudayaan
    1          17        02        Permuseuman
    1          17        03        Dst……………

    1          18                  Pemuda dan Olah Raga
    1          18        01        Dinas Pemuda dan Olah Raga
    1          18        02        Dst……………

    1          19                  Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
    1          19        01        Dinas Kesbang Linmas
    1          19        02        Dinas Ketentraman dan Ketertiban
    1          19        03        Kantor Satuan Polisi Pamong Praja
    1          19        04        Dst……………

    1          20                  Pemerintahan Umum
    1          20        01        DPRD
    1          20        02        KDH & WKDH
    1          20        03        Sekretariat Daerah
    1          20        04        Sekretariat DPRD
    1          20        05        Badan Pengelola Keuangan Daerah
    1          20        06        Badan Penelitian dan Pengembangan
    1          20        07        Badan Pengawasan Daerah
    1          20        08        Kantor Penghubung
    1          20        09        Kecamatan
    1          20        10        Kelurahan
    1          20        11        Dst……………




                                             131
                     L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A I..................

            KODE                          URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH

    1          21                  Kepegawaian
    1          21        01        Badan Pendidikan dan Pelatihan
    1          21        02        Badan Kepegawaian Daerah
    1          21        03        Dst……………

    1          22                  Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
    1          22        01        Badan Pemberdayaan Masyarakat Desa
    1          22        02        Dst……………

    1          23                  Statistik
    1          23        01        Badan Statistik daerah
    1          23        02        Kantor Statistik Daerah
    1          23        03        Dst……………

    1          24                  Kearsipan
    1          24        01        Kantor Arsip Daerah
    1          24        02        Dst……………

    1          25                  Komunikasi dan Informatika
    1          25        01        Dinas Informasi dan Komunikasi
    1          25        02        Kantor Pengolahan Data Elektronik
    1          25        03        Dst……………

    2                              URUSAN PILIHAN

    2          01                  Pertanian
    2          01        01        Dinas Pertanian
    2          01        02        Dinas Perkebunan
    2          01        03        Dinas Peternakan
    2          01        04        Dinas Ketahanan Pangan
    2          01        05        Dst……………

    2          02                  Kehutanan
    2          02        01        Dinas Kehutanan
    2          02        02        Dst……………

    2          03                  Energi dan Sumberdaya Mineral
    2          03        01        Dinas Pertambangan
    2          03        02        Dst……………

    2          04                  Pariwisata
    2          04        01        Dinas Pariwisata
    2          04        02        Kebun Binatang
    2          04        03        Dst……………

    2          05                  Kelautan dan Perikanan
    2          05        01        Dinas Kelautan dan Perikanan
    2          05        02        Dst……………

    2          06                  Perdagangan
    2          06        01        Dinas Perdagangan
    2          06        02        Dinas Pasar
    2          06        03        Dst……………




                                               132
                      L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A I..................


            KODE                          URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH


    2          07                  Perindustrian
    2          07        01        Dinas Dinas Perindustrian
    2          07        02        Dst……………

    2          08                  Transmigrasi
    2          08        01        Dinas Transmigrasi
    2          08        02        Dst……………




                    Lampiran A.V : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
                                Nomor : 13 Tahun 2006
                                Tanggal : 15 Mei 2006



                                KODE DAN KLASIFIKASI FUNGSI


             KODE               FUNGSI

             01.                Pelayanan Umum
             02.                Pertahanan *)
             03.                Ketertiban dan ketentraman
             04.                Ekonomi
             05.                Lingkungan Hidup
             06.                Perumahan dan fasilitas umum
             07.                Kesehatan
             08.                Pariwisata dan Budaya
             09.                Agama *)
             10.                Pendidikan
             11.                Perlindungan sosial


             Keterangan :
             *) Urusan Pemerintahan yang menjadi wewenang Pemerintah




                                             133
              L A M P I R A N
            Lampiran A.VI : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
                        Nomor : 13 Tahun 2006
                        Tanggal : 15 Mei 2006




KODE DAN KLASIFIKASI BELANJA DAERAH MENURUT FUNGSI UNTUK KESELARASAN
DAN KETERPADUAN PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA


     KODE                                   URAIAN

01                    Pelayanan umum
01    1        06     Perencanaan Pembangunan
01    1        20     Pemerintahan Umum
01    1        21     Kepegawaian
01    1        23     Statistik
01    1        24     Kearsipan
01    1        25     Komunikasi dan Informatika

02                    Pertahanan *)

03                    Ketertiban dan ketentraman
03    1        19     Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri

04                    Ekonomi
04    1        07     Perhubungan
04    1        14     Tenaga Kerja
04    1        15     Koperasi dan Usaha Kecil Menengah
04    1        16     Penanaman Modal
04    1        22     Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
04    2        01     Pertanian
04    2        02     Kehutanan
04    2        03     Energi dan Sumberdaya Mineral
04    2        05     Kelautan dan Perikanan
04    2        06     Perdagangan
04    2        07     Perindustrian
04    2        08     Transmigrasi

05                    Lingkungan hidup
05    1        05     Penataan Ruang
05    1        08     Lingkungan Hidup
05    1        09     Pertanahan

06                    Perumahan dan fasilitas umum
06    1        03     Pekerjaan Umum
06    1        04     Perumahan Rakyat

07                    Kesehatan
07    1        02     Kesehatan
07    1        12     Keluarga Berencana

08                    Pariwisata dan budaya
08    1        17     Kebudayaan
08    2        04     Pariwisata




                                      134
                     L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VI..................

            KODE                                      URAIAN

    09                             Agama *)

    10                             Pendidikan
    10        1         01         Pendidikan
    10        1         18         Pemuda dan Olah Raga

    11                             Perlindungan sosial
    11        1         10         Kependudukan dan Catatan Sipil
    11        1         11         Pemberdayaan Perempuan
    11        1         12         Keluarga Sejahtera
    11        1         13         Sosial


    Keterangan :
    *) Urusan pemerintahan yang menjadi wewenang pemerintah




                                              135
                            L A M P I R A N
                       Lampiran A.VII : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
                                   Nomor : 13 Tahun 2006
                                   Tanggal : 15 Mei 2006



    KODE DAN DAFTAR PROGRAM DAN KEGIATAN MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH


           KODE                                  PROGRAM DAN KEGIATAN

                            PROGRAM DAN KEGIATAN PADA SETIAP SKPD
x     xx    xx    01        Program Pelayanan Administrasi Perkantoran
x     xx    xx    01   01   Penyediaan jasa surat menyurat
x     xx    xx    01   02   Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik
x     xx    xx    01   03   Penyediaan jasa peralatan dan perlengkapan kantor
x     xx    xx    01   04   Penyediaan jasa jaminan pemeliharaan kesehatan PNS
x     xx    xx    01   05   Penyediaan jasa jaminan barang milik daerah
x     xx    xx    01   06   Penyediaan jasa pemeliharaan dan perizinan kendaraan dinas/
                            operasional
x     xx    xx    01   07   Penyediaan jasa administrasi keuangan
x     xx    xx    01   08   Penyediaan jasa kebersihan kantor
x     xx    xx    01   09   Penyediaan jasa perbaikan peralatan kerja
x     xx    xx    01   10   Penyediaan alat tulis kantor
x     xx    xx    01   11   Penyediaan barang cetakan dan penggandaan
x     xx    xx    01   12   Penyediaan komponen instalasi listrik/penerangan bangunan kantor
x     xx    xx    01   13   Penyediaan peralatan dan perlengkapan kantor
x     xx    xx    01   14   Penyediaan peralatan rumah tangga
x     xx    xx    01   15   Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang-undangan
x     xx    xx    01   16   Penyediaan bahan logistik kantor
x     xx    xx    01   17   Penyediaan makanan dan minuman
x     xx    xx    01   18   Rapat-rapat kordinasi dan konsultasi ke luar daerah
x     xx    xx    01   19   Dst…………………..

x     xx    xx    02        Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur
x     xx    xx    02   01   Pembangunan rumah jabatan
x     xx    xx    02   02   Pembangunan rumah dinas
x     xx    xx    02   03   Pembangunan gedung kantor
x     xx    xx    02   04   Pengadaan mobil jabatan
x     xx    xx    02   05   Pengadaan kendaraan dinas/operasional
x     xx    xx    02   06   Pengadaan perlengkapan rumah jabtan/dinas
x     xx    xx    02   07   Pengadaan perlengkapan gedung kantor
x     xx    xx    02   08   Pengadaan peralatan rumah jabatan/dinas
x     xx    xx    02   09   Pengadaan peralatan gedung kantor
x     xx    xx    02   10   Pengadaan mebeleur
x     xx    xx    02   11   Pengadaan ……………….
                            s/d
x     xx    xx    02   19   dst………….
x     xx    xx    02   20   Pemeliharaan rutin/berkala rumah jabatan
x     xx    xx    02   21   Pemeliharaan rutin/berkala rumah dinas
x     xx    xx    02   22   Pemeliharaan rutin/berkala gedung kantor
x     xx    xx    02   23   Pemeliharaan rutin/berkala mobil jabatan
x     xx    xx    02   24   Pemeliharaan rutin/berkala kendaraan dinas/operasional
x     xx    xx    02   25   Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan rumah jabatan/dinas
x     xx    xx    02   26   Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan gedung kantor
x     xx    xx    02   27   Pemeliharaan rutin/berkala peralatan rumah jabatan/dinas
x     xx    xx    02   28   Pemeliharaan rutin/berkala peralatan gedung kantor
x     xx    xx    02   29   Pemeliharaan rutin/berkala mebeleur
x     xx    xx    02   30   Pemeliharaan rutin/berkala ……………….
                            s/d




                                               136
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

              KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN

  x      xx     xx   02     39    dst………….
  x      xx     xx   02     40    Rehabilitasi sedang/berat rumah jabatan
  x      xx     xx   02     41    Rehabilitasi sedang/berat rumah dinas
  x      xx     xx   02     42    Rehabilitasi sedang/berat rumah gedung kantor
  x      xx     xx   02     43    Rehabilitasi sedang/berat mobil jabatan
  x      xx     xx   02     44    Rehabilitasi sedang/berat kendaraan dinas/operasional
  x      xx     xx   02     45    dst………….

  x      xx     xx   03           Program peningkatan disiplin aparatur
  x      xx     xx   03     01    Pengadaan mesin/kartu absensi
  x      xx     xx   03     02    Pengadaan pakaian dinas beserta perlengkapannya
  x      xx     xx   03     03    Pengadaan pakaian kerja lapangan
  x      xx     xx   03     04    Pengadaan pakaian KORPRI
  x      xx     xx   03     05    Pengadaan pakaian khusus hari-hari tertentu
  x      xx     xx   03     06    dst………….

  x      xx     xx   04           Program fasilitas pindah/purna tugas PNS
  x      xx     xx   04     01    Pemulangan pegawai yang pensiun
  x      xx     xx   04     02    Pemulangan pegawai yang tewas dalam melaksanakan tugas
  x      xx     xx   04     03    Pemindahan tugas PNS
  x      xx     xx   04     04    dst………….

  x      xx     xx   05           Program peningkatan kapasitas sumber daya aparatur
  x      xx     xx   05     01    Pendidikan dan pelatihan formal
  x      xx     xx   05     02    Sosialisasi peraturan perundang-undangan
  x      xx     xx   05     03    Bimbingan teknis implementasi peraturan perundang-undangan
  x      xx     xx   05     04    dst………….

  x      xx     xx   06           Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja
                                  dan keuangan
  x      xx     xx   06     01    Penyusunan laporan capaian kinerja dan ikhtisar realisasi kinerja SKPD
  x      xx     xx   06     02    Penyusunan laporan keuangan semesteran
  x      xx     xx   06     03    Penyusunan pelaporan prognosis realisasi anggaran
  x      xx     xx   06     04    Penyusunan pelaporan keuangan akhir tahun
  x      xx     xx   06     05    dst………….

  x      xx     xx   09           Program dst……….
                     s.d
  x      xx     xx   14           Program dst……….

  1                               URUSAN WAJIB

  1      01     xx                Pendidikan
  1      01     xx   15           Program Pendidikan Anak Usia Dini
  1      01     xx   15     01    Pembangunan gedung sekolah
  1      01     xx   15     02    Pembangunan rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga sekolah
  1      01     xx   15     03    Penambahan ruang kelas sekolah
  1      01     xx   15     04    Penambahan ruang guru sekolah
  1      01     xx   15     05    Pembangunan ruang locker siswa
  1      01     xx   15     06    Pembangunan sarana dan prasarana olahraga
  1      01     xx   15     07    Pembangunan saranan dan prasarana bermain
  1      01     xx   15     08    Pembangunan ruang serba guna/aula
  1      01     xx   15     09    Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1      01     xx   15     10    Pembangunan ruang unit kesehatan sekolah
  1      01     xx   15     11    Pembangunan ruang ibadah
  1      01     xx   15     12    Pembangunan perpusatakaan sekolah



                                                     137
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

           KODE                                         PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     01     xx    15    13     Pembangunan jaringan instalasi listrik sekolah dan perlengkapannya
  1     01     xx    15    14     Pembangunan sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    15    15     Pengadan buku-buku dan alat tulis siwa
  1     01     xx    15    16     Pengadaan pakaian seragam sekolah
  1     01     xx    15    17     Pengadaan pakaian olahraga
  1     01     xx    15    18     Pengadaaan alat praktik dan peraga siswa
  1     01     xx    15    19     Pengadaan mebeluer sekolah
  1     01     xx    15    20     Pengadaan perlengkapan sekolah
  1     01     xx    15    21     Pengadaaan alat rumah tangga sekolah
  1     01     xx    15    22     Pengadaaan sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    15    23     Pemeliharaan rutin/berkala bangunan sekolah
  1     01     xx    15    24     Pemeliharaan rutin/berkala rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1     01     xx    15    25     Pemeliharaan rutin/berkala ruang kelas sekolah
  1     01     xx    15    26     Pemeliharaan rutin/berkala ruang guru sekolah
  1     01     xx    15    27     Pemeliharaan rutin/berkala ruang locker siswa
  1     01     xx    15    28     Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana olahraga
  1     01     xx    15    29     Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana bermain
  1     01     xx    15    30     Pemeliharaan rutin/berkala ruang serba guna/aula
  1     01     xx    15    31     Pemeliharaan rutin/berkala taman, lapangan uapacara dan fasilitas parkir
  1     01     xx    15    32     Pemeliharaan rutin/berkala ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    15    33     Pemeliharaan rutin/berkala ruang ibadah
  1     01     xx    15    34     Pemeliharaan rutin/berkala perpustakaan sekolah
  1     01     xx    15    35     Pemeliharaan rutin/berkala jaringan instalasi listrik sekolah dan
                                  perlengkapannya
  1     01     xx    15    36     Pemeliharaan rutin/berkala sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    15    37     Pemeliharaan rutin/berkala alat peraktik dan peraga siswa
  1     01     xx    15    38     Pemeliharaan rutin/berkala meneluer sekolah
  1     01     xx    15    39     Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan sekolah
  1     01     xx    15    40     Pemeliharaan rutin/berkala alat rumah tangga sekolah
  1     01     xx    15    41     Pemeliharaan rutin/berkala sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    15    42     Rehabilitasi sedang/berat bangunan sekolah
  1     01     xx    15    43     Rehabilitasi sedang/berat rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1     01     xx    15    44     Rehabilitasi sedang/berat asrama siswa
  1     01     xx    15    45     Rehabilitasi sedang/berat ruang kelas sekolah
  1     01     xx    15    46     Rehabilitasi sedang/berat ruang guru sekolah
  1     01     xx    15    47     Rehabilitasi sedang/berat ruang locker siswa
  1     01     xx    15    48     Rehabilitasi sedang/berat sarana olahraga
  1     01     xx    15    49     Rehabilitasi sedang/berat sarana bermain
  1     01     xx    15    50     Rehabilitasi sedang/berat ruang serba guna/aula
  1     01     xx    15    51     Rehabilitasi sedang/berat taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1     01     xx    15    52     Rehabilitasi sedang/berat ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    15    53     Rehabilitasi sedang/berat ruang ibadah
  1     01     xx    15    54     Rehabilitasi sedang/berat perpustakaan sekolah
  1     01     xx    15    55     Rehabilitasi sedang/berat jaringan instalasi listrik dan perlengkapannya
  1     01     xx    15    56     Rehabilitasi sedang/berat sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    15    57     Pelatihan kompetensi tenaga pendidik
  1     01     xx    15    58     Pengembangan pendidikan anak usia dini
  1     01     xx    15    59     Penyelenggaraan pendidikan anak usia dini
  1     01     xx    15    60     Pengembangan data dan informasi pendidikan anak usia dini
  1     01     xx    15    61     Penyusunan kebijakan pendidikan anak usia dini
  1     01     xx    15    62     Pengembangan kurikulum, bahan ajar dan model pembelajaran
                                  pendidikan ank usia dini
  1     01     xx    15    63     Penyelenggaraan koordinasi dan kerjasama pendidikan anak usia dini
  1     01     xx    15    64     Perencanaan dan penyusunan program anak usia dini



                                                      138
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

              KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN


  1      01    xx    15     65    Publikasi dan sosialisasi pendidikan anak usia dini
  1      01    xx    15     66    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      01    xx    15     67    dst……………………

  1      01    xx    16           Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun
  1      01    xx    16     01    Pembangunan gedung sekolah
  1      01    xx    16     02    Pembangunan rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga sekolah
  1      01    xx    16     03    Penambahan ruang kelas sekolah
  1      01    xx    16     04    Penambahan ruang guru sekolah
  1      01    xx    16     05    Pembangunan ruang locker siswa
  1      01    xx    16     06    Pembangunan sarana dan prasarana olahraga
  1      01    xx    16     07    Pembangunan sarana dan prasarana bermain
  1      01    xx    16     08    Pembangunan ruang serba guna/aula
  1      01    xx    16     09    Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1      01    xx    16     10    Pembangunan ruang unit kesehatan sekolah
  1      01    xx    16     11    Pembangunan ruang ibadah
  1      01    xx    16     12    Pembangunan perpusatakaan sekolah
  1      01    xx    16     13    Pembangunan jaringan instalasi listrik sekolah dan perlengkapannya
  1      01    xx    16     14    Pembangunan sarana air bersih dan sanitary
  1      01    xx    16     15    Pengadan buku-buku dan alat tulis siwa
  1      01    xx    16     16    Pengadaan pakaian seragam sekolah
  1      01    xx    16     17    Pengadaan pakaian olahraga
  1      01    xx    16     18    Pengadaaan alat praktik dan peraga siswa
  1      01    xx    16     19    Pengadaan mebeluer sekolah
  1      01    xx    16     20    Pengadaan perlengkapan sekolah
  1      01    xx    16     21    Pengadaaan alat rumah tangga sekolah
  1      01    xx    16     22    Pengadaaan sarana mobilitas sekolah
  1      01    xx    16     23    Pemeliharaan rutin/berkala bangunan sekolah
  1      01    xx    16     24    Pemeliharaan rutin/berkala rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1      01    xx    16     25    Pemeliharaan rutin/berkala ruang kelas sekolah
  1      01    xx    16     26    Pemeliharaan rutin/berkala ruang guru sekolah
  1      01    xx    16     27    Pemeliharaan rutin/berkala ruang locker siswa
  1      01    xx    16     28    Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana olahraga
  1      01    xx    16     29    Pemeliharaan rutin/berkala ruang serba guna/aula
  1      01    xx    16     30    Pemeliharaan rutin/berkala taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1      01    xx    16     31    Pemeliharaan rutin/berkala ruang unit kesehatan sekolah
  1      01    xx    16     32    Pemeliharaan rutin/berkala ruang ibadah
  1      01    xx    16     33    Pemeliharaan rutin/berkala perpustakaan sekolah
  1      01    xx    16     34    Pemeliharaan rutin/berkala jaringan instalasi listrik sekolah dan
                                  perlengkapannya
  1      01    xx    16     35    Pemeliharaan rutin/berkala sarana air bersih dan sanitary
  1      01    xx    16     36    Pemeliharaan rutin/berkala alat peraktik dan peraga siswa
  1      01    xx    16     37    Pemeliharaan rutin/berkala mebeluer sekolah
  1      01    xx    16     38    Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan sekolah
  1      01    xx    16     39    Pemeliharaan rutin/berkala alat rumah tangga sekolah
  1      01    xx    16     40    Pemeliharaan rutin/berkala sarana mobilitas sekolah
  1      01    xx    16     41    Rehabilitasi sedang/berat bangunan sekolah
  1      01    xx    16     42    Rehabilitasi sedang/berat rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1      01    xx    16     43    Rehabilitasi sedang/berat asrama siswa
  1      01    xx    16     44    Rehabilitasi sedang/berat ruang kelas sekolah
  1      01    xx    16     45    Rehabilitasi sedang/berat ruang guru sekolah
  1      01    xx    16     46    Rehabilitasi sedang/berat laboratorium dan praktikum sekolah
  1      01    xx    16     47    Rehabilitasi sedang/berat sarana mobilitas sekolah




                                                      139
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN

 1      01    xx     16    48    Rehabilitasi sedang/berat ruang locker siswa
 1      01    xx     16    49    Rehabilitasi sedang/berat sarana olahraga
 1      01    xx     16    50    Rehabilitasi sedang/berat ruang serba guna/aula
 1      01    xx     16    51    Rehabilitasi sedang/berat taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
 1      01    xx     16    52    Rehabilitasi sedang/berat ruang unit kesehatan sekolah
 1      01    xx     16    53    Rehabilitasi sedang/berat ruang ibadah
 1      01    xx     16    54    Rehabilitasi sedang/berat perpustakaan sekolah
 1      01    xx     16    55    Rehabilitasi sedang/berat jaringan instalasi listrik dan perlengkapannya
 1      01    xx     16    56    Rehabilitasi sedang/berat sarana air bersih dan sanitary
 1      01    xx     16    57    Pelatihan kompetensi tenaga pendidik
 1      01    xx     16    58    Pelatihan kompetensi siswa berprestasi
 1      01    xx     16    59    Pelatihan penyusunan kurikulum
 1      01    xx     16    60    Pembinaan forum masyarakat peduli masyarakat
 1      01    xx     16    61    Pembinaan SMP terbuka
 1      01    xx     16    62    Penambahan ruang kelas baru SMP/MTS/SMPLB
 1      01    xx     16    63    Penyediaan bantuan operasional sekolah (BOS) jenjang SD/MI/SDLB dan
                                 SMP/MTS serta pesantren Salafiyah dan satuan pendidikan Non-Islam
                                 setara SD dan SMP
 1      01    xx     16    64    Penyediaan Biaya operasional madrasah
 1      01    xx     16    65    Penyediaan buku pelajaran untuk SD/MI/SDLB dan SMP/MTS
 1      01    xx     16    66    Penyediaan dana pengembangan sekolah untuk SD/MI dan SMP/MTS
 1      01    xx     16    67    Penyelenggraan paket A setara SD
 1      01    xx     16    68    Penyelenggraan paket B setara SMP
 1      01    xx     16    69    Pembinaan kelembagaan sekolah dan manajemen sekolah dengan
                                 penerapan manajemen berbasis sekolah (MBS) di satuan pendidikan
                                 dasar
 1      01    xx     16    70    Pembinaan minat, bakat dan kreativitas siswa
 1      01    xx     16    71    Pengembangan comprehensive teaching and learning (CTL)
 1      01    xx     16    72    Pengembangan materi belajar mengajar dan metode pembelajaran
                                 dengan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi
 1      01    xx     16    73    Penyebarluasan dan sosialisasi berbagai informasi pendidikan dasar
 1      01    xx     16    74    Penyediaan beasiswa retrieval untuk anak putus sekolah
 1      01    xx     16    75    Penyediaan beasiswa transisi
 1      01    xx     16    76    Penyelenggaraan akreditasi sekolah dasar
 1      01    xx     16    77    Penyelenggaraan Multi-Grade Teaching di daerah terpencil
 1      01    xx     16    78    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      01    xx     16    79    dst……………………

 1      01    xx     17          Program Pendidikan Menengah
 1      01    xx     17    01    Pembangunan gedung sekolah
 1      01    xx     17    02    Pembangunan rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga sekolah
 1      01    xx     17    03    Penambahan ruang kelas sekolah
 1      01    xx     17    04    Penambahan ruang guru sekolah
 1      01    xx     17    05    Pembangunan laboratorium dsan ruang praktikum sekolah (laboratorium
                                 bahasa, Komputer, IPA, IPS dan lain-lain)
 1      01    xx     17    06    Pembangunan ruang locker siswa
 1      01    xx     17    07    Pembangunan sarana dan prasarana olahraga
 1      01    xx     17    08    Pembangunan ruang serba guna/aula
 1      01    xx     17    09    Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
 1      01    xx     17    10    Pembangunan ruang unit kesehatan sekolah
 1      01    xx     17    11    Pembangunan ruang ibadah
 1      01    xx     17    12    Pembangunan perpusatakaan sekolah
 1      01    xx     17    13    Pembangunan jaringan instalasi listrik sekolah dan perlengkapannya
 1      01    xx     17    14    Pembangunan sarana air bersih dan sanitary
 1      01    xx     17    15    Pengadan buku-buku dan alat tulis siwa
 1      01    xx     17    16    Pengadaan pakaian seragam sekolah



                                                      140
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     01     xx    17    17     Pengadaan pakaian olahraga
  1     01     xx    17    18     Pengadaaan alat praktik dan peraga siswa
  1     01     xx    17    19     Pengadaan mebeluer sekolah
  1     01     xx    17    20     Pengadaan perlengkapan sekolah
  1     01     xx    17    21     Pengadaaan alat rumah tangga sekolah
  1     01     xx    17    22     Pengadaaan sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    17    23     Pemeliharaan rutin/berkala bangunan sekolah
  1     01     xx    17    24     Pemeliharaan rutin/berkala rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1     01     xx    17    25     Pemeliharaan rutin/berkala ruang kelas sekolah
  1     01     xx    17    26     Pemeliharaan rutin/berkala ruang guru sekolah
  1     01     xx    17    27     Pemeliharaan rutin/berkala ruang locker siswa
  1     01     xx    17    28     Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana olahraga
  1     01     xx    17    29     Pemeliharaan rutin/berkala ruang serba guna/aula
  1     01     xx    17    30     Pemeliharaan rutin/berkala taman, lapangan uapacara dan fasilitas parkir
  1     01     xx    17    31     Pemeliharaan rutin/berkala ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    17    32     Pemeliharaan rutin/berkala ruang ibadah
  1     01     xx    17    33     Pemeliharaan rutin/berkala perpustakaan sekolah
  1     01     xx    17    34     Pemeliharaan rutin/berkala jaringan instalasi listrik sekolah dan
                                  perlengkapannya
  1     01     xx    17    35     Pemeliharaan rutin/berkala sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    17    36     Pemeliharaan rutin/berkala alat peraktik dan peraga siswa
  1     01     xx    17    37     Pemeliharaan rutin/berkala mebeluer sekolah
  1     01     xx    17    38     Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan sekolah
  1     01     xx    17    39     Pemeliharaan rutin/berkala alat rumah tangga sekolah
  1     01     xx    17    40     Pemeliharaan rutin/berkala sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    17    41     Rehabilitasi sedang/berat bangunan sekolah
  1     01     xx    17    42     Rehabilitasi sedang/berat rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1     01     xx    17    43     Rehabilitasi sedang/berat asrama siswa
  1     01     xx    17    44     Rehabilitasi sedang/berat ruang kelas sekolah
  1     01     xx    17    45     Rehabilitasi sedang/berat ruang guru sekolah
  1     01     xx    17    46     Rehabilitasi sedang/berat laboratorium dan praktikum sekolah
  1     01     xx    17    47     Rehabilitasi sedang/berat ruang locker siswa
  1     01     xx    17    48     Rehabilitasi sedang/berat sarana olahraga
  1     01     xx    17    49     Rehabilitasi sedang/berat ruang serba guna/aula
  1     01     xx    17    50     Rehabilitasi sedang/berat taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1     01     xx    17    51     Rehabilitasi sedang/berat ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    17    52     Rehabilitasi sedang/berat ruang ibadah
  1     01     xx    17    53     Rehabilitasi sedang/berat perpustakaan sekolah
  1     01     xx    17    54     Rehabilitasi sedang/berat jaringan instalasi listrik dan perlengkapannya
  1     01     xx    17    55     Rehabilitasi sedang/berat sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    17    56     Rehabilitasi sedang/berat sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    17    57     Pelatihan kompetensi tenaga pendidik
  1     01     xx    17    58     Pelatihan penyusunan kurikulum
  1     01     xx    17    59     Pembinaan forum masyarakat peduli pendidikan
  1     01     xx    17    60     Pengembangan alternatif layanan pendidikan menengah untuk daerah-
                                  daerah pedesaaan, terpencil dan kepulauan
  1     01     xx    17    61     Penyediaan bantuan operasional manajemen mutu (BOMM)
  1     01     xx    17    62     Penyediaan beasiswa bagi keluarga tidak mampu
  1     01     xx    17    63     Penyelenggraan paket C setara SMU
  1     01     xx    17    64     Pembinaan kelembagaan sekolah dan manajem n sekolah dengan
                                  penerapan manajemen berbasis sekolah (MBS)
  1     01     xx    17    65     Pengembangan materi belajar mengajar dengan menggunakan teknologi
                                  informasi dan komunikasi
  1     01     xx    17    66     Peningkatan kerjasama dengan dunia usaha dan industri



                                                      141
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     01    xx     17    67    Penyebarluasan dan sosialisasi berbagai informasi pendidikan
                                 menengah
  1     01    xx     17    68    Penyelenggaraan akreditasi sekolah menengah
  1     01    xx     17    69    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     01    xx     17    70    dst……………………

  1     01    xx     18          Program Pendidikan Non Formal
  1     01    xx     18    01    Pemberdayaan tenaga pendidik non formal
  1     01    xx     18    02    Pemberian bantuan operasional pendidikan non formal
  1     01    xx     18    03    Pembinaan pendidikan kursus dan kelembagaan
  1     01    xx     18    04    Pengembangan pendidikan keaksaraan
  1     01    xx     18    05    Pengembangan pendidikan kecakapan hidup
  1     01    xx     18    06    Penyediaan sarana dan prasarana pendidikan non formal
  1     01    xx     18    07    Pengambangan data dan informasi pendidikan non formal
  1     01    xx     18    08    Pengembangan kebijakan pendidikan non formal
  1     01    xx     18    09    Pengembangan kurikulum, bahan ajar dan model pembelajaran
                                 pendidikan non formal
  1     01    xx     18    10    Pengembangan sertifikasi pendidikan non formal
  1     01    xx     18    11    Perencanaan dan penyusunan pendidikan non formal
  1     01    xx     18    12    Publikasi dan sosialisasi pendidikan non formal
  1     01    xx     18    13    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     01    xx     18    14    dst……………………

  1     01    xx     19          Program Pendidikan Luar Biasa
  1     01    xx     19    01    Pembangunan gedung sekolah
  1     01    xx     19    02    Pembangunan rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga sekolah
  1     01    xx     19    03    Penambahan ruang kelas sekolah
  1     01    xx     19    04    Penambahan ruang guru sekolah
  1     01    xx     19    05    Pembangunan laboratorium dsan ruang praktikum sekolah (laboratorium
                                 bahasa, komputer, IPA, IPS dan lain-lain)
  1     01    xx     19    06    Pembangunan ruang locker siswa
  1     01    xx     19    07    Pembangunan sarana dan prasarana olahraga
  1     01    xx     19    08    Pembangunan ruang serba guna/aula
  1     01    xx     19    09    Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1     01    xx     19    10    Pembangunan ruang unit kesehatan sekolah
  1     01    xx     19    11    Pembangunan ruang ibadah
  1     01    xx     19    12    Pembangunan perpusatakaan sekolah
  1     01    xx     19    13    Pembangunan jaringan instalasi listrik sekolah dan perlengkapannya
  1     01    xx     19    14    Pembangunan sarana air bersih dan sanitary
  1     01    xx     19    15    Pengadan buku-buku dan alat tulis siwa
  1     01    xx     19    16    Pengadaan pakaian seragam sekolah dan kelengkapannya serta pakaian
                                 olahraga
  1     01    xx     19    17    Pengadaaan alat praktik dan peraga siswa
  1     01    xx     19    18    Pengadaan mebeluer sekolah
  1     01    xx     19    19    Pengadaan perlengkapan sekolah
  1     01    xx     19    20    Pengadaaan alat rumah tangga sekolah
  1     01    xx     19    21    Pengadaaan sarana mobilitas sekolah
  1     01    xx     19    22    Pemeliharaan rutin/berkala bangunan sekolah
  1     01    xx     19    23    Pemeliharaan rutin/berkala rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                 sekolah
  1     01    xx     19    24    Pemeliharaan rutin/berkala ruang kelas sekolah
  1     01    xx     19    25    Pemeliharaan rutin/berkala ruang guru sekolah
  1     01    xx     19    26    Pemeliharaan rutin/berkala ruang locker siswa
  1     01    xx     19    27    Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana olahraga
  1     01    xx     19    28    Pemeliharaan rutin/berkala ruang serba guna/aula
  1     01    xx     19    29    Pemeliharaan rutin/berkala taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir



                                                     142
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     01     xx    19    30     Pemeliharaan rutin/berkala ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    19    31     Pemeliharaan rutin/berkala ruang ibadah
  1     01     xx    19    32     Pemeliharaan rutin/berkala perpustakaan sekolah
  1     01     xx    19    33     Pemeliharaan rutin/berkala jaringan instalasi listrik sekolah dan
                                  perlengkapannya
  1     01     xx    19    34     Pemeliharaan rutin/berkala sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    19    35     Pemeliharaan rutin/berkala buku-buku ajar
  1     01     xx    19    36     Pemeliharaan rutin/berkala alat peraktik dan peraga siswa
  1     01     xx    19    37     Pemeliharaan rutin/berkala meneluer sekolah
  1     01     xx    19    38     Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan sekolah
  1     01     xx    19    39     Pemeliharaan rutin/berkala alat rumah tangga sekolah
  1     01     xx    19    40     Pemeliharaan rutin/berkala sarana mobilitas sekolah
  1     01     xx    19    41     Rehabilitasi sedang/berat bangunan sekolah
  1     01     xx    19    42     Rehabilitasi sedang/berat rumah dinas kepala sekolah, guru, penjaga
                                  sekolah
  1     01     xx    19    43     Rehabilitasi sedang/berat asrama siswa
  1     01     xx    19    44     Rehabilitasi sedang/berat ruang kelas sekolah
  1     01     xx    19    45     Rehabilitasi sedang/berat ruang guru sekolah
  1     01     xx    19    46     Rehabilitasi sedang/berat laboratorium dan praktikum sekolah
  1     01     xx    19    47     Rehabilitasi sedang/berat ruang locker siswa
  1     01     xx    19    48     Rehabilitasi sedang/berat sarana olahraga
  1     01     xx    19    49     Rehabilitasi sedang/berat ruang serba guna/aula
  1     01     xx    19    50     Rehabilitasi sedang/berat taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
  1     01     xx    19    51     Rehabilitasi sedang/berat ruang unit kesehatan sekolah
  1     01     xx    19    52     Rehabilitasi sedang/berat ruang ibadah
  1     01     xx    19    53     Rehabilitasi sedang/berat perpustakaan sekolah
  1     01     xx    19    54     Rehabilitasi sedang/berat jaringan instalasi listrik dan perlengkapannya
  1     01     xx    19    55     Rehabilitasi sedang/berat sarana air bersih dan sanitary
  1     01     xx    19    56     Pelatihan kompetensi tenaga pendidik
  1     01     xx    19    57     Pelatihan penyusunan kurikulum
  1     01     xx    19    58     Pembinaan forum masyarakat peduli pendidikan
  1     01     xx    19    59     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     01     xx    19    60     dst……………………

  1     01     xx    20           Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan
  1     01     xx    20    01     Pelaksanaan sertifikasi pendidik
  1     01     xx    20    02     Pelaksanaan uji kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan
  1     01     xx    20    03     Pelatihan bagi pendidik untuk memenuhi standar kompetensi
  1     01     xx    20    04     Pembinaan kelompok kerja guru (KKG)
  1     01     xx    20    05     Pembinaan lembaga penjamin mutu pendidikan (LPMP)
  1     01     xx    20    06     Pembinaan pusat pendidikan dan pelatihan guru (PPPG)
  1     01     xx    20    07     Pendidikan lanjutan bagi pendidik untuk memenuhi standar kualifikasi
  1     01     xx    20    08     Pengembangan mutu dan kualitas program pendidikan dan pelatihan bagi
                                  pendidik dan tenaga kependidikan
  1     01     xx    20    09     Pengembangan sistem pendataan dan pemetaan pendidik dan tenaga
                                  kependidikan
  1     01     xx    20    10     Pengembangan sistem penghargaan dan perlindungan terhadap profesi
                                  pendidik
  1     01     xx    20    11     Pengembangan sistem perencanaan dan pengendalian program
                                  profesipendidik dan tenaga kependidikan
  1     01     xx    20    12     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     01     xx    20    13     dst……………………

  1     01     xx    21           Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan
  1     01     xx    21    01     Pemasyaraktan minat dan kebiasaan membaca untuk mendorong
                                  terwujudnya masyarakat pembelajar



                                                       143
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

 1      01    xx     21    02    Pengembangan minat dan budaya baca
 1      01    xx     21    03    Supervisi, pembinaan dan stimulasi pada perpustakaan umum,
                                 perpustakaan khusus, perpustakaan sekolah dan perpustakaan
                                 masyarakat
 1      01    xx     21    04    Pelaksanaan Koordinasi pengembangan kepustakaan
 1      01    xx     21    05    Penyediaan bantuan pengembangan perpustakaan dan minat baca di
                                 daerah
 1      01    xx     21    06    Penyelenggaraan kordinasi pengembangan budaya baca
 1      01    xx     21    07    Perencanaan dan penyusunan program budaya baca
 1      01    xx     21    08    Publikasi dan sosialisasi minat dan budaya baca
 1      01    xx     21    09    Penyediaan bahan pustaka perpustakaan umum daerah
 1      01    xx     21    10    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      01    xx     21    11    dst……………………

 1      01    xx     22          Program Manajemen Pelayanan Pendidikan
 1      01    xx     22    01    Pelaksanaan evaluasi hasil kinerja bidang pendidikan
 1      01    xx     22    02    Pelaksanaan kerjasama secara kelembagaan di bidang pendidikan
 1      01    xx     22    03    Pengendalian dan pengawasan penerapan azas efesiensi dan efektifitas
                                 penggunaan dana dekonsentrasi dan dana pembantuan
 1      01    xx     22    04    Sosialisasi dan advokasi berbagai peraturan pemerintah di bidang
                                 pendidikan
 1      01    xx     22    05    Pembinaan dewan pendidikan
 1      01    xx     22    06    Pembinaan komite sekolah
 1      01    xx     22    07    Penerapan sistem dan informasi manajemen pendidikan
 1      01    xx     22    08    Penyelenggaraan pelatihan, seminar dan lokakarya serta diskusi ilmiah
                                 tentang berbagai isu pendidikan
 1      01    xx     22    09    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      01    xx     22    10    dst……………………

 1      01    xx     23          Program dst……….

 1      02                       Kesehatan

 1      02    xx     15          Program Obat dan Perbekalan Kesehatan
 1      02    xx     15    01    Pengadaaan obat dan perbekalan kesehatan
 1      02    xx     15    02    Peningkatan pemerataan obat dan perbekalan kesehatan
 1      02    xx     15    03    Peningkatan keterjangkauan harga obat dan perbekalan kesehatan
                                 terutama untuk penduduk miskin
 1      02    xx     15    04    Peningkatan mutu pelayanan farmasi komunitas dan rumah sakit
 1      02    xx     15    05    Peningkatan mutu penggunaan obat dan perbekalan kesehatan
 1      02    xx     15    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      02    xx     15    07    dst……………………

 1      02    xx     16          Program Upaya Kesehatan Masyarakat
 1      02    xx     16    01    Pelayanan kesehatan penduduk miskin dipuskesmas dan jaringannya
 1      02    xx     16    02    Pemeliharaan dan pemulihan kesehatan
 1      02    xx     16    03    Pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana dan prasarana
                                 puskesmas dan jaringannya
 1      02    xx     16    04    Penyelenggaraan pencegahan dan pemberantasan penyakit menular dan
                                 wabah
 1      02    xx     16    05    Perbaikan gizi mayarakat
 1      02    xx     16    06    revitalisasi sitem kesehatan
 1      02    xx     16    07    Pelayanan kefarmasian dan perbekalan kesehatan
 1      02    xx     16    08    Pengadaan peralatan dan perbekalan kesehatan termasuk obat generik
                                 esensial
 1      02    xx     16    09    Peningkatan kesehatan masyarakat



                                                     144
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................


             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     02    xx     16    11    Peningkatan pelayanan kesehatan bagi pengungsi korban bencana
  1     02    xx     16    12    Peningkatan pelayanan dan penanggulangan masalah kesehatan
  1     02    xx     16    13    penyediaan biaya operasional dan pemeliharaan
  1     02    xx     16    14    Penyelenggaraan penyehatan lingkungan
  1     02    xx     16    15    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     16    16    dst……………………

  1     02    xx     17          Program Pengawasan Obat dan Makanan
  1     02    xx     17    01    Peningkatan pemberdayaan konsumen/masyarakat di bidang obat dan
                                 makanan
  1     02    xx     17    02    Peningkatan pengawasan keamanan pangan dan bahan berbahaya
  1     02    xx     17    03    Peningkatan kapasitas laboratorium pengawasan obat dan makanan
  1     02    xx     17    04    Peningkatan penyidikan dan penegakan hukum di bidang obat dan
                                 makanan
  1     02    xx     17    05    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     17    06    dst……………………

  1     02    xx     18          Program Pengembangan Obat Asli Indonesia
  1     02    xx     18    01    fsilitasi pengembangan dan penelitian teknologi produksi tanaman obat
  1     02    xx     18    02    Pengembanganstandarisasi tanaman obat bahan alam indonesia
  1     02    xx     18    03    Peningkatan promosi obat bahan alam indonesia di dalam dan di luar
                                 negeri
  1     02    xx     18    04    Pengembangan sistem dan layanan informasi terpadu
  1     02    xx     18    05    Peningkatan kerjasama antar lembaga penelitian dan industri terkait
  1     02    xx     18    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     18    07    dst……………………

  1     02    xx     19          Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan masyarakat
  1     02    xx     19    01    Pengembangan media promosi dan informasi sadar hidup sehat
  1     02    xx     19    02    Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat
  1     02    xx     19    02    Peningkatan pemanfaatna sarana kesehatan
  1     02    xx     19    03    Peningkatan pendidikan tenaga penyuluh kesehatan
  1     02    xx     19    04    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     19    05    dst……………………

  1     02    xx     20          Program Perbaikan Gizi Masyarakat
  1     02    xx     20    01    Penyusunan peta informasi masyarakat kurang gizi
  1     02    xx     20    02    Pemberian tambahan makanan dan vitamin
  1     02    xx     20    03    Peanggulangan kurang energi protein (KEP), anemia gizi besi, gangguan
                                 akibat kurang yodium (GAKY), kurang vitamin A dan kekurangan zat gizi
                                 mikro lainnya
  1     02    xx     20    04    Pemberdayaan masyarakat untuk pencapaian keluarga sadar gizi
  1     02    xx     20    05    Peningkatan gizi lebih
  1     02    xx     20    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     20    07    dst……………………

  1     02    xx     21          Program Pengembangan Lingkungan Sehat
  1     02    xx     21    01    Pengkajian pengembangan lingkungan sehat
  1     02    xx     21    02    Penyuluhan menciptakan lingkungan sehat
  1     02    xx     21    03    Sosialisasi kebijakan lingkungan sehat
  1     02    xx     21    04    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02    xx     21    05    dst……………………

  1     02    xx     22          Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Menular
  1     02    xx     22    01    Penyemprotan/fogging sarang nyamuk
  1     02    xx     22    02    Pengadaan alat fogging dan bahan-bahan fogging



                                                     145
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

 1      02    xx     22    03    Pengadaan vaksin penyakit menular
 1      02    xx     22    04    Pelayanan vaksinasi bagi balita dan anak sekolah
 1      02    xx     22    05    Pelayanan pencegahan dan penanggulangan penyakit menular
 1      02    xx     22    06    Pencegahan penularan penyakit endemik/epidemik
 1      02    xx     22    07    Pemusnahan/karantina sumber penyebab penyakit menular
 1      02    xx     22    08    Peningkatan Imunisasi
 1      02    xx     22    09    Peningkatan surveillance epideminologi dan penaggulangan wabah
 1      02    xx     22    10    Peningkatan komunikasi, informasi dan edukasi (kie) pencegahan dan
                                 pemberantasan penyakit
 1      02    xx     22    11    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      02    xx     22    12    dst……………………

 1      02    xx     23          Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan
 1      02    xx     23    01    Penyusunan standar kesehatan
 1      02    xx     23    02    Evaluasi dan pengembangan standar pelayanan kesahtan
 1      02    xx     23    03    Pembangunan dan pemutakhiran data dasar standar pelayanan
                                 kesehatan
 1      02    xx     23    04    Penyusunan naskah akademis standar pelayanan kesehatan
 1      02    xx     23    05    Penyusunan standar analisis belanja pelayanan kesehatan
 1      02    xx     23    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      02    xx     23    07    dst……………………

 1      02    xx     24          Program Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin
 1      02    xx     24    01    Pelayanan operasi katarak
 1      02    xx     24    02    Pelayanan kesehatan THT
 1      02    xx     24    03    Pelayanan operasi bibir sumbing
 1      02    xx     24    04    Pelayanan sunatan masal
 1      02    xx     24    05    Penanggulangan ISPA
 1      02    xx     24    06    Penanggulangan penyakit cacingan
 1      02    xx     24    07    Pelayanan kesehatan kulit dan kelamin
 1      02    xx     24    08    Pelayanan kesehatan akibat gizi buruk/busung lapar
 1      02    xx     24    09    Pelayanan kesehatan akibat lumpuh kayu
 1      02    xx     24    10    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
 1      02    xx     24    11    dst……………………

 1      02    xx     25          Program pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana dan prasarana
                                 puskesmas/puskesmas pembantu dan jaringannya
 1      02    xx     25    01    Pembangunan puskesmas
 1      02    xx     25    02    Pembangunan puskesmas pembantu
 1      02    xx     25    03    Pengadaaan puskesmas perairan
 1      02    xx     25    04    Pengadaaan puskesmas keliling
 1      02    xx     25    05    Pembangunan posyandu
 1      02    xx     25    07    Pengadaaan sarana dan prasarana puskesmas
 1      02    xx     25    08    Pengadaaan sarana dan prasarana puskesmas pembantu
 1      02    xx     25    09    Pengadaaan sarana dan prasarana puskesmas perairan
 1      02    xx     25    11    Pengadaaan sarana dan prasarana keliling
 1      02    xx     25    12    Peningkatan puskesmas menjadi puskesmas rawat inap
 1      02    xx     25    13    Peningkatan puskesmas pembantu menjadi puskesmas
 1      02    xx     25    14    Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana puskesmas
 1      02    xx     25    15    Pemeliharaan rutin/berkala saranan dan prasarana puskesmas pembantu
 1      02    xx     25    16    Pemeliharaan rutin/berkala saranan dan prasarana puskesmas perairan
 1      02    xx     25    17    Pemeliharaan rutin/berkala saranan dan prasarana puskesmas keliling
 1      02    xx     25    18    Pemeliharaan rutin/berkala saranan dan prasarana posyandu
 1      02    xx     25    19    Peningkatan puskesmas menjadi puskesmas rawat inap
 1      02    xx     25    20    Peningkatan puskesmas pembantu menjadi puskesmas
 1      02    xx     25    21    Rehabilitasi sedang/berat puskesmas pembatu




                                                     146
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

          KODE                                        PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     02     xx    25    22     Rehabilitasi sedang/berat puskesmas perairan
  1     02     xx    25    23     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    25    24     dst……………………

  1     02     xx    26           Program pengadaan, peningkatan sarana dan prasarana rumah sakit/
                                  rumah sakit jiwa/rumah sakit paru-paru/rumah sakit mata
  1     02     xx    26    01     Pembangunan rumah sakit
  1     02     xx    26    02     Pembangunan ruang poliklinik rumah sakit
  1     02     xx    26    03     Pembangunan gudang obat/apotik
  1     02     xx    26    04     Penambahan ruang rawat inap rumah sakit (VVIP, VIP, Kelas I,II,III)
  1     02     xx    26    05     Pengembangan ruang gawat darurat
  1     02     xx    26    06     Pengambangan ruang ICU, ICCU, NICU
  1     02     xx    26    07     Pengembangan ruang operasi
  1     02     xx    26    08     Pengambangan ruang terapi
  1     02     xx    26    09     Pengembangan ruang isolasi
  1     02     xx    26    10     Pengembangan ruang bersalin
  1     02     xx    26    11     Pengembangan ruang inkubator
  1     02     xx    26    12     Pengembangan ruang bayi
  1     02     xx    26    13     Pengembangan ruang rontgen
  1     02     xx    26    14     Pengembangan ruang laboratorium rumah sakit
  1     02     xx    26    15     Pembangunan kamar jenazah
  1     02     xx    26    16     Pembangunan instalasi pengolahan limbah rumah sakit
  1     02     xx    26    17     Rehabilitasi bangunan rumah sakit
  1     02     xx    26    18     Pengadaan alat-alat rumah sakit
  1     02     xx    26    19     Pengadaan obat-obatan rumah sakit
  1     02     xx    26    20     Pengadaan ambulance/mobil jenazah
  1     02     xx    26    21     Pengadaan mebeleur rumah sakit
  1     02     xx    26    22     Pengadaan perlengkapan rumah tangga rumah sakit (dapur, ruang
                                  pasien, laundry, ruang tunggu dan lain-lain)
  1     02     xx    26    23     Pengadaan bahan-bahan logistik rumah sakit
  1     02     xx    26    24     Pengadaan pencetakan administrasi dan surat menyurat rumah sakit
  1     02     xx    26    25     Pengembangan tipe rumah sakit
  1     02     xx    26    26     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    26    27     dst……………………

  1     02     xx    27           Program pemeliharaan sarana dan prasarana rumah sakit/rumah sakit
                                  jiwa/rumah sakit paru-paru/rumah sakit mata
  1     02     xx    27    01     Pemeliharaan rutin/berkala rumah sakit
  1     02     xx    27    02     Pemeliharaan rutin/berkala ruang poliklinik rumah sakit
  1     02     xx    27    03     Pemeliharaan rutin/berkala gudang obat/apotik
  1     02     xx    27    04     Pemeliharaan rutin/berkala ruang rawat inap rumah sakit (VVIP, VIP, Kelas
                                  I,II,III)
  1     02     xx    27    05     Pemeliharaan rutin/berkala ruang gawat darurat
  1     02     xx    27    06     Pemeliharaan rutin/berkala ruang ICU, ICCU, NICU
  1     02     xx    27    07     Pemeliharaan rutin/berkala ruang operasi
  1     02     xx    27    08     Pemeliharaan rutin/berkala ruang terapi
  1     02     xx    27    09     Pemeliharaan rutin/berkala ruang isolasi
  1     02     xx    27    10     Pemeliharaan rutin/berkala ruang bersalin
  1     02     xx    27    11     Pemeliharaan rutin/berkala ruang inkubator
  1     02     xx    27    12     Pemeliharaan rutin/berkala ruang bayi
  1     02     xx    27    13     Pemeliharaan rutin/berkala ruang rontgen
  1     02     xx    27    14     Pemeliharaan rutin/berkala ruang laboratorium rumah sakit
  1     02     xx    27    15     Pemeliharaan rutin/berkala kamar jenazah
  1     02     xx    27    16     Pemeliharaan rutin/berkala instalasi pengolahan limbah rumah sakit
  1     02     xx    27    17     Pemeliharaan rutin/berkala alat-alat kesehatan rumah sakit
  1     02     xx    27    18     Pemeliharaan rutin/berkala ambulance/mobil jenazah



                                                       147
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN


  1     02     xx    27    19     Pemeliharaan rutin/berkala mebeleur rumah sakit
  1     02     xx    27    20     Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan rumah sakit
  1     02     xx    27    21     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    27    22     dst……………………

  1     02     xx    28           Program Kemitraan peningkatan pelayanan kesehatan
  1     02     xx    28    01     kemitraan asuransi kesehatan masyarakat
  1     02     xx    28    02     kemitraan pencegahan dan pemberantasan penyakit menular
  1     02     xx    28    03     kemitraan pengolahan limbah rumah sakit
  1     02     xx    28    04     kemitraan alih teknologi kedokteran dan kesehatan
  1     02     xx    28    05     kemitraan peningkatan kualitas dokter dan paramedis
  1     02     xx    28    06     kemitraan pengobatan lanjutan bagi pasien rujukan
  1     02     xx    28    07     kemitraan pengobatan bagi pasien kurang mampu
  1     02     xx    28    08     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    28    09     dst……………………

  1     02     xx    29           Program peningkatan pelayanan kesehatan anak balita
  1     02     xx    29    01     Penyuluhan kesehatan anak balita
  1     02     xx    29    02     Imunisasi bagi anak balita
  1     02     xx    29    03     Rekrutmen tenaga pelayanan kesehatan anak balita
  1     02     xx    29    04     Pelatihan dan pendidikan perawatan anak balita
  1     02     xx    29    05     Pembangunan sarana dan prasarana khusus pelayanan perawatan anak
                                  balita
  1     02     xx    29    06     Pembangunan panti asuhan anak terlantar balita
  1     02     xx    29    07     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    29    08     dst……………………

  1     02     xx    30           Program peningkatan pelayanan kesehatan lansia
  1     02     xx    30    01     Pelayanan pemeliharaan kesehatan
  1     02     xx    30    02     rekruitmen tenaga perawat kesehatan
  1     02     xx    30    03     Pendidikan dan pelatihan perawatan kesehatan
  1     02     xx    30    04     Pembangunan pusat-pusat pelayanan kesehatan
  1     02     xx    30    05     Pembangunan panti asuhan
  1     02     xx    30    06     Pelayanan kesehatan
  1     02     xx    30    07     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    30    08     dst……………………

  1     02     xx    31           Program pengawasan dan pengendalian kesehatan makanan
  1     02     xx    31    01     Pengawasan keamanan dan kesehatan makanan hasil industri
  1     02     xx    31    02     Pengawasan dan pengendalian keamanan dan kesehatan makanan hasil
                                  produksi rumah tangga
  1     02     xx    31    03     Pengawasan dan pengendalian keamanan dan kesehatan makanan
                                  restaurant
  1     02     xx    31    04     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     02     xx    31    05     dst……………………

  1     02     xx    32           Program peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anak
  1     02     xx    32    01     Penyuluhan kesehatan bagi ibu hamil dari keluarga kurang mampu
  1     02     xx    32    02     Perawatan berkala bagi ibu hamil dari keluarga kurang mampu
  1     02     xx    32    03     Pertolongan persalinan bagi ibu hamil dari keluarga kurang mampu
  1     02     xx    32    04     dst……………………

  1     02     xx    xx           Program dst……….




                                                      148
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................


             KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     03                        Pekerjaan Umum

  1     03     xx    15           Program Pembangunan Jalan dan Jembatan
  1     03     xx    15    01     Perencanaan pembangunan jalan
  1     03     xx    15    02     Survei kontur jalan dan jembatan
  1     03     xx    15    03     Pembangunan jalan
  1     03     xx    15    04     Perencanaan pembangunan jembatan
  1     03     xx    15    05     Pembangunan jembatan
  1     03     xx    15    06     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    15    07     dst……………………

  1     03     xx    16           Program Pembangunan saluran drainase/gorong-gorong
  1     03     xx    16    01     Perencanaan Pembangunan saluran drainase/gorong-gorong
  1     03     xx    16    02     Survei kontur saluran drainase/gorong-gorong
  1     03     xx    16    03     Pembangunan saluran drainase/gorong-gorong
  1     03     xx    16    04     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    16    05     dst……………………

  1     03     xx    17           Program Pembangunan turap/talud/brojong
  1     03     xx    17    01     Perencanaan turap/talud/brojong
  1     03     xx    17    02     Survei kemiringan lereng turap/talud/bronjong
  1     03     xx    17    03     Pembangunan turap/talud/bronjong
  1     03     xx    17    04     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    17    05     dst……………………

  1     03     xx    18           Program rehabilitasi/pemeliharaan Jalan dan Jembatan
  1     03     xx    18    01     Perencanaan rehabilitasi/pemeliharaan jalan
  1     03     xx    18    02     Perencanaan rehabilitasi/pemeliharaan jembatan
  1     03     xx    18    03     Rehabilitasi/pemeliharaan jalan
  1     03     xx    18    04     Rehabilitasi/pemeliharaan jembatan
  1     03     xx    18    05     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    18    06     dst……………………

  1     03     xx    19           Program rehabilitasi/pemeliharaan talud/bronjong
  1     03     xx    19    01     Perencanaan rehabilitasi/pemeliharaan talud/bronjong
  1     03     xx    19    02     Perencanaan rehabilitasi/pemeliharaan talud/bronjong
  1     03     xx    19    03     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    19    04     dst……………………

  1     03     xx    20           Program inspeksi kondisi Jalan dan Jembatan
  1     03     xx    20    01     Inspeksi kondisi Jalan
  1     03     xx    20    02     Inspeksi kondisi Jembatan
  1     03     xx    20    03     Evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    20    04     dst……………………

  1     03     xx    21           Program tanggap darurat Jalan dan Jembatan
  1     03     xx    21    01     Rehabilitasi jalan dalam kondisi tanggap darurat
  1     03     xx    21    02     Rehabilitasi jembatan dalam kondisi tanggap darurat
  1     03     xx    21    03     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    21    04     dst……………………

  1     03     xx    22           Program Pembangunan sistem informasi/data base jalan dan jembatan
  1     03     xx    22    01     Penyusunan sistem informasi/data base jalan
  1     03     xx    22    02     Penyusunan sistem informasi/data base jembatan
  1     03     xx    22    03     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    22    04     dst……………………



                                                      149
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     03     xx    23           Program peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan
  1     03     xx    23    01     Pembangunan gedung balai latihan kebinamargaan
  1     03     xx    23    02     Pembangunan gedung workshop
  1     03     xx    23    03     Pembangunan laboratorium kebinamargaan
  1     03     xx    23    04     Pengadaan alat-alat berat
  1     03     xx    23    05     Pengadaan peralatan dan perlengkapan bengkel alat-alat berat
  1     03     xx    23    06     Pengadaan alat-alat ukur dan bahan labolatorium kebinamargaan
  1     03     xx    23    07     Rehabilitasi/pemeliharaan gedung balai latihan kebinamargaan
  1     03     xx    23    08     Rehabilitasi/pemeliharaan gedung workshop
  1     03     xx    23    09     Rehabilitasi/pemeliharaan laboratorium kebinamargaan
  1     03     xx    23    10     Rehabilitasi/pemeliharaan alat-alat bera
  1     03     xx    23    11     Rehabilitasi/pemeliharaan peralatan dan perlengkapan bengkel alat-alat
                                  berat
  1     03     xx    23    12     Rehabilitasi/pemeliharaan alat-alat ukur dan bahan labolatorium
                                  kebinamargaan
  1     03     xx    23    13     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    23    14     dst……………………

  1     03     xx    24           Program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan
                                  jaringan pengairan lainnya
  1     03     xx    24    01     Perencanaan pembangunan jaringan irigasi
  1     03     xx    24    02     Perencanaan pembangunan jaringan air bersih/air minum
  1     03     xx    24    03     Perencanaan pembangunan reservoir
  1     03     xx    24    04     Perencanaan pembangunan pintu air
  1     03     xx    24    05     Perencanaan normalisasi saluran sungai
  1     03     xx    24    06     Pembangunan jaringan air bersih/air minum
  1     03     xx    24    07     Pembangunan reservoir
  1     03     xx    24    08     Pembangunan pintu air
  1     03     xx    24    09     Pelaksanaan normalisasi saluran sungai
  1     03     xx    24    10     Rehabilitasi/pemeliharaan jaringan irigasi
  1     03     xx    24    11     Rehabilitasi/pemeliharaan jaringan air bersih/air minum
  1     03     xx    24    12     Rehabilitasi/pemeliharaan reservoir
  1     03     xx    24    13     Rehabilitasi/pemeliharaan pintu air
  1     03     xx    24    14     Rehabilitasi/pemeliharaan normalisasi saluran sungai
  1     03     xx    24    15     Rehabilitasi/pemeliharaan jaringan irigasi yang telah dibangun
  1     03     xx    24    16     Rehabilitasi/pemeliharaan petani pemakai air
  1     03     xx    24    17     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    24    18     dst……………………

  1     03     xx    25           Program penyediaan dan pengolahan air baku
  1     03     xx    25    01     Pembangunan prasarana pengambilan dan saluran pembawa
  1     03     xx    25    02     Rehabilitasi prasarana pengambilan dan saluran pembawa
  1     03     xx    25    03     Pemeliharaan prasarana pengambilan dan saluran pembawa
  1     03     xx    25    04     Pembangunan sumur-sumur air tanah
  1     03     xx    25    05     Peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan air
  1     03     xx    25    06     Peningkatan distribusi penyediaan air baku
  1     03     xx    25    07     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03     xx    25    08     dst……………………

  1     03     xx    26           Program pengembangan, pengelolaan dan konversi sungai, danau dan
                                  sumber daya air lainnya
  1     03     xx    26    01     Pembangunan embung dan bangunan penampung air lainnya
  1     03     xx    26    02     Pemeliharaan dan rehabilitasi embung dan bangunan penampung air
                                  lainnya
  1     03     xx    26    03     Rehabilitasi kawasan kritis daerah tangkapan sungai dan danau
  1     03     xx    26    04     Rehabilitasi kawasan lindung daerah tangkapan sungai dan danau



                                                      150
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     03    xx     26    05    Peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sungai, danau
                                 dan sumber daya air lainnya
  1     03    xx     26    06    Peningkatan konversi air tanah
  1     03    xx     26    07    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03    xx     26    08    dst……………………

  1     03    xx     27          Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah
  1     03    xx     27    01    Penyediaan prasarana dan sarana air minum bagi masyarakat
                                 berpenghasilan rendah
  1     03    xx     27    02    Penyediaan prasarana dan sarana air limbah
  1     03    xx     27    03    Pengembangan teknologi pengolahan air minum dan air limbah
  1     03    xx     27    04    Fasilitasi pembinaan teknik pengolahan air limbah
  1     03    xx     27    05    Fasilitasi pembinaan teknik pengolahan air minum
  1     03    xx     27    06    Pengembangan distribusi air minum
  1     03    xx     27    07    Rehabilitasi/pemeliharaan sarana dan prasarana air minum
  1     03    xx     27    08    Rehabilitasi/pemeliharaan sarana dan prasarana air limbah
  1     03    xx     27    09    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03    xx     27    10    dst……………………

  1     03    xx     28          Program pengendalian banjir
  1     03    xx     28    01    Pembangunan reservoir pengendali banjir
  1     03    xx     28    02    Rehabilitasi/pemeliharaan reservoir pengendali banjir
  1     03    xx     28    03    Rehabilitasi/pemeliharaan bantaran dan tanggul sungai
  1     03    xx     28    04    Pengembangan pengelolaan daerah rawa dalam rangka pengendali banjir
  1     03    xx     28    05    Peningkatan partisipasi masyarakat dalam penaggulangan banjir
  1     03    xx     28    06    Mengendalikan banjir pada daerah tangkapan air dan badan-badan
                                 sungai
  1     03    xx     28    07    Peningkatan pembersihan dan pengerukan sungai/kali
  1     03    xx     28    08    Peningkatan pembangunan pusat-pusat pengendali banjir
  1     03    xx     28    09    Pembangunan prasarana pengaman pantai
  1     03    xx     28    10    Pembangunan tanggul pemecah ombak
  1     03    xx     28    11    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03    xx     28    12    dst……………………

  1     03    xx     29          Program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh
  1     03    xx     29    01    Perencanaan pengembangan infrastruktur
  1     03    xx     29    02    Pembangunan/peningkatan infrastruktur
  1     03    xx     29    03    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03    xx     29    04    dst……………………

  1     03    xx     30          Program pembangunan infrastruktur perdesaaan
  1     03    xx     30    01    Penataan lingkungan pemukiman penduduk perdesaan
  1     03    xx     30    02    Pembangunan jalan dan jembatan perdesaan
  1     03    xx     30    03    Pembangunan sarana dan prasarana air bersih perdesaaan
  1     03    xx     30    04    Pembangunan pasar perdesaaan
  1     03    xx     30    05    Rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan perdesaaan
  1     03    xx     30    06    Rehabilitasi/pemeliharaan sarana dan prasarana air bersih perdesaaan
  1     03    xx     30    07    Rehabilitasi/pemeliharaan pasar pedesaaan
  1     03    xx     30    08    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     03    xx     30    09    dst……………………

  1     03    xx     xx          Program dst……….




                                                     151
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     04                       Perumahan

  1     04    xx     15          Program Pengembangan Perumahan
  1     04    xx     15    01    Penetapan kebijakan, strategu dan program perumahan
  1     04    xx     15    02    Penyusunan norma, standar, pedoman, dan manual (NSPM)
  1     04    xx     15    03    Koordinasi penyelenggaraan pengembangan perumahan
  1     04    xx     15    04    Sosialisasi peraturan perundang-undangan di bidang perumahan
  1     04    xx     15    05    Koordinasi pembangunan perumahan dengan lembaga/badan usaha
  1     04    xx     15    06    Fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan masyarakat kurang
                                 mampu
  1     04    xx     15    07    Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat
  1     04    xx     15    08    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     04    xx     15    09    dst……………………

  1     04    xx     16          Program Lingkungan Sehat Perumahan
  1     04    xx     16    01    Koordinasi pengawasan dan pengendalian pelaksanaan kebijakan
                                 tentang pembangunan perumahan
  1     04    xx     16    02    Penyediaan sarana air bersih dan sanitasi dasar terutama bagi
                                 masyarakat miskin
  1     04    xx     16    03    Penyuluhan dan pengawasan kualitas lingkungan sehat perumahan
  1     04    xx     16    04    Pengendalian dampak resiko pencemaran lingkungan
  1     04    xx     16    05    Penetapan kebijakan dan strategi penyelenggaraan keserasian kawasan
                                 dan lingkungan hunian berimbang
  1     04    xx     16    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     04    xx     16    07    dst……………………

  1     04    xx     17          Program Pemberdayaan komunitas Perumahan
  1     04    xx     17    01    Fasilitasi pemberian kredit mikro untuk pembangunan dan perbaikan
                                 perumahan
  1     04    xx     17    02    Fasilitasi pembangunan prasarana dan sarana dasar pemukiman
                                 berbasis masyarakat
  1     04    xx     17    03    Peningkatan peran serta masyarakat dalam pelestarian lingkungan
                                 perumahan
  1     04    xx     17    04    Peningkatan sistem pemberian kredit pemilikan rumah
  1     04    xx     17    05    Sosialisasi dan fasilitasi jaminan kepastian hukum dan perlindungan
                                 hukum
  1     04    xx     17    06    Koordinasi pengawasan dan pengendalian pelaksanaan peraturan
                                 perundang-undangan bidang perumahan
  1     04    xx     17    07    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     04    xx     17    08    dst……………………

  1     04    xx     18          Program perbaikan perumahan akibat bencana alam/sosial
  1     04    xx     18    01    Fasilitasi dan stimulasi rahabilitasi rumah akibat bencana alam
  1     04    xx     18    02    Fasilitasi dan stimulasi rahabilitasi rumah akibat bencana sosial
  1     04    xx     18    03    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     04    xx     18    04    dst……………………

  1     04    xx     19          Program peningkatan kesiagaan dan pencegahan bahaya kebakaran
  1     04    xx     19    01    Penyusunan norma, standar, pedoman, dan manual pencegahan bahaya
                                 kebakaran
  1     04    xx     19    02    Sosialisasi norma, standar, pedoman, dan manual pencegahan bahaya
                                 kebakaran
  1     04    xx     19    03    Koordinasi perijinan pemanfaatan gedung
  1     04    xx     19    04    Pengawasan pelaksanaan kebijakan pencegahan kebakaran
  1     04    xx     19    05    Kegiatan pendidikan dan pelatihan pertolongan dan pencegahan
                                 kebakaran



                                                      152
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................


              KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1      04    xx    19     06    Kegiatan rekruitment tenaga sukarela pertolongan bencana kebakaran
  1      04    xx    19     07    Kegiatan penyuluhan pencegahan bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     08    Pengadaan sarana dan prasarana pencegahan bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     09    Pemeliharaan sarana dan prasarana pencegahan bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     10    Rehabilitasi sarana dan prasarana pencegahan bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     11    Kegiatan pencegahan dan pengendalian bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     12    Peningkatan pelayanan penanggulangan bahaya kebakaran
  1      04    xx    19     13    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      04    xx    19     14    dst……………………

  1      04    xx    20           Program pengelolaan areal pemakaman
  1      04    xx    20     01    Penyusunan kebijakan, norma, standar, pedoman, dan manual
                                  pengelolaan areal pemakaman
  1      04    xx    20     02    Pengumpulan dan analisis data base jumlah jiwa yang meninggal
  1      04    xx    20     03    Koordinasi pengelolaan areal pemakaman
  1      04    xx    20     04    Koordinasi penataan areal pemakaman
  1      04    xx    20     05    Pemberian perijinan pemakaman
  1      04    xx    20     06    Pembangunan sarana dan prasarana pemakaman
  1      04    xx    20     07    Pemeliharaan sarana dan prasarana pemakaman
  1      04    xx    20     08    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      04    xx    20     09    dst……………………

  1      04    xx    xx           Program dst……….

  1      05                       Penataan Ruang

  1      05    xx    15           Program Perencanaan Tata Ruang
  1      05    xx    15     01    Penyusunan kebijakan tentang penyusunan tata ruang
  1      05    xx    15     02    Penetapan kebijakan tentang RDTRK, RTRK, dan RTBL
  1      05    xx    15     03    Sosialisasi peraturan perundang-undangan tentang rencana tata ruang
  1      05    xx    15     04    Penyusunan rencana tata ruang wilayah
  1      05    xx    15     05    Penyusunan rencana detail tata ruang kawasan
  1      05    xx    15     06    Penyusunan rencana teknis ruang kawasan
  1      05    xx    15     07    Penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan
  1      05    xx    15     08    Penyusunan rancangan peraturan daerah tentang RTRW
  1      05    xx    15     09    Fasilitasi peningkatan peran serta masyarakat dalam perencanaan tata
                                  ruang
  1      05    xx    15     10    Rapat koordinasi tentang rencana tata ruang
  1      05    xx    15     11    Revisi rencana tata ruang
  1      05    xx    15     12    Pelatihan aparat dalam perencanaan tata ruang
  1      05    xx    15     13    Survey dan pemetaan
  1      05    xx    15     14    Koordinasi dan fasilitasi penyusunan rencana tata ruang lintas kabupaten/
                                  kota
  1      05    xx    15     15    Monitoring, evaluasi dan pelaporan rencana tata ruang
  1      05    xx    15     16    dst……………………

  1      05    xx    16           Program Pemanfaatan Ruang
  1      05    xx    16     01    Penyusunan kebijakan perizinan pemanfaatan ruang
  1      05    xx    16     02    Penyusunan norma, standar, dan kriteria pemanfaatan ruang
  1      05    xx    16     03    Penyusunan kebijakan pengendalian pemanfaatan ruang
  1      05    xx    16     04    Fasilitasi peningkatan peran serta masyarakat dalam pemanfaatan ruang
  1      05    xx    16     05    Survey dan pemetaan
  1      05    xx    16     06    Pelatihan aparat dalam pemanfaatan ruang
  1      05    xx    16     07    Sosialisasi kebijakan, norma, standar, prosedur dan manual pemanfaatan
                                  ruang




                                                      153
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     05    xx     16    08    Koordinasi dan fasilitasi penyusunan pemanfaatan ruang lintas
                                 kabupaten/kota
  1     05    xx     16    09    Monitoring, evaluasi dan pelaporan pemanfaatan tata ruang
  1     05    xx     16    10    dst……………………

  1     05    xx     17          Program Pengendalian Pemanfaatan Ruang
  1     05    xx     17    01    Penyusunan kebijakan pengendalian pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    02    Penyusunan prosedur dan manual pengendalian pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    03    Fasilitasi peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian
                                 pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    04    Pelatihan aparat dalam pengendalian pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    05    Pengawasan pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    06    Koordinasi dan fasilitasi pengendalian pemanfaatan ruang lintas
                                 kabupaten/kota
  1     05    xx     17    07    Sosialisasi kebijakan pengendalian pemanfaatan ruang
  1     05    xx     17    08    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     05    xx     17    09    dst……………………

  1     06                       Perencanaan Pembangunan

  1     06    xx     15          Program Pengembangan data/informasi
  1     06    xx     15    01    Pengumpulan, updating dan analisis data informasi capaian target kinerja
                                 program dan kegiatan
  1     06    xx     15    02    Penyusunan dan pengumpulan data informasi kebutuhan penyusunan
                                 dokumen perencanaan
  1     06    xx     15    03    Penyusunan dan analisis data informasi perencanaan pembangunan
                                 kawasan rawan bencana
  1     06    xx     15    04    Penyusunan dan analisis data informasi perencanaan pembangunan
                                 ekonomi
  1     06    xx     15    05    Penyusunan profile daerah
  1     06    xx     15    06    dst……………………

  1     06    xx     16          Program Kerjasama Pembangunan
  1     06    xx     16    01    Koordinasi kerjasama wilayah perbatasan
  1     06    xx     16    02    Koordinasi kerjasama pembangunan antar daerah
  1     06    xx     16    03    Fasilitasi kerjasama dengan dunia usah/lembaga
  1     06    xx     16    04    Koordinasi dalam pemecahan masalah-masalah daerah
  1     06    xx     16    05    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06    xx     16    06    dst……………………

  1     06    xx     17          Program Pengembangan Wilayah Perbatasan
  1     06    xx     17    01    Koordinasi penyelesaian masalah perbatasan antar daerah
  1     06    xx     17    02    Sosialisai kebijakan pemerintah dalam penyelesaian perbatasan antar
                                 negara
  1     06    xx     17    03    Koordinasi penetapan rencana tata ruang perbatasan
  1     06    xx     17    04    Penyusunan perencanaan pengembangan perbatasan
  1     06    xx     17    05    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06    xx     17    06    dst……………………

  1     06    xx     18          Program Perencanaan Pengembangan Wilayah Strategis dan cepat
                                 tumbuh
  1     06    xx     18    01    Sosialisasi kebijakan pemerintah dalam Pengembangan Wilayah
                                 Strategis dan cepat tumbuh
  1     06    xx     18    02    Koordinasi penetapan rencana Pengembangan Wilayah Strategis dan
                                 cepat tumbuh




                                                      154
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................


             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     06     xx    18    03     Penyusunan perencanaan Pengembangan Wilayah Strategis dan cepat
                                  tumbuh
  1     06     xx    18    04     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    18    05     dst……………………

  1     06     xx    19           Program Perencanaan Pengembangan Kota-kota menengah dan besar
  1     06     xx    19    01     Koordinasi penyelesaian permasalahan penanganan sampah perkotaan
  1     06     xx    19    02     Koordinasi penyelesaian permasalahan transportasi perkotaan
  1     06     xx    19    03     Koordinasi penanggulangan dan penyelesaian bencana alam/sosial
  1     06     xx    19    04     Koordinasi perencanaan penanganan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi
  1     06     xx    19    05     Koordinasi perencanaan penanganan pusat-pusat industri
  1     06     xx    19    06     Koordinasi perencanaan penanganan pusat-pusat pendidikan
  1     06     xx    19    07     Koordinasi perencanaan penanganan perumahan
  1     06     xx    19    08     Koordinasi perencanaan penanganan perpakiran
  1     06     xx    19    09     Koordinasi perencanaan pair minum, drainase dan sanitasi perkotaan
  1     06     xx    19    10     Koordinasi penanggulangan limbah rumah tangga dan industri perkotaan
  1     06     xx    19    11     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    19    12     dst……………………

  1     06     xx    20           Program peningkatan kapasitas kelembagaan perencanaan
                                  pembangunan daerah
  1     06     xx    20    01     peningkatan kemampuan teknis aparat perencana
  1     06     xx    20    02     Sosialisasi kebijakan perencanaan pembangunan daerah
  1     06     xx    20    03     Bimbingan teknis tentang perencanaan pembangunan daerah
  1     06     xx    20    04     dst……………………

  1     06     xx    21           Program perencanaan pembangunan daerah
  1     06     xx    21    01     Pengembangan partisipasi masyarakat dalam perumusan program dan
                                  kebijakan layanan publik
  1     06     xx    21    02     Penyusunan rancangan RPJPD
  1     06     xx    21    03     Penyelenggaraan musrenbang RPJPD
  1     06     xx    21    04     Penetapan RPJPD
  1     06     xx    21    05     Penyusunan rancangan RPJMD
  1     06     xx    21    06     Penyelenggaraan musrenbang RPJMD
  1     06     xx    21    07     Penetapan RPJMD
  1     06     xx    21    08     Penyusunan rancangan RKPD
  1     06     xx    21    09     Penyelenggaraan musrenbang RKPD
  1     06     xx    21    10     Penetapan RKPD
  1     06     xx    21    11     Kordinasi penyusunan laporan kinerja pemerintah daerah
  1     06     xx    21    12     Kordinasi penyusunan Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban (LKPJ)
  1     06     xx    21    13     Monitoring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan rencana pembangunan
                                  daerah
  1     06     xx    21    14     dst……………………

  1     06     xx    22           Program perencanaan pembangunan ekonomi
  1     06     xx    22    01     Penyusunan masterplan pembangunan ekonomi daerah
  1     06     xx    22    02     Penyusunan indikator ekonomi daerah
  1     06     xx    22    03     Penyusunan perencanaan pengembangan ekonomi masyarakat
  1     06     xx    22    04     Koordinasi perencanaan pembangunan bidang ekonomi
  1     06     xx    22    05     Penyusunan tabel input output daerah
  1     06     xx    22    06     Penyusunan masterplan penanggulangan kemiskinan
  1     06     xx    22    07     Penyusunan indikator dan pemetaan daerah rawan pangan
  1     06     xx    22    08     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    22    09     dst……………………




                                                     155
                                L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

             KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1     06     xx    23           Program perencanaan sosial budaya
  1     06     xx    23    01     Koordinasi penyusunan masterplan pendidikan
  1     06     xx    23    02     Koordinasi penyusunan masterplan kesehatan
  1     06     xx    23    03     Koordinasi perencanaan pembangunan bidang sosial dan budaya
  1     06     xx    23    04     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    23    05     dst……………………

  1     06     xx    24           Program perencanaan prasarana wilayah dan sumber daya alam
  1     06     xx    24    01     Koordinasi penyusunan masterplan prasarana perhubungan daerah
  1     06     xx    24    02     Koordinasi penyusunan masterplan pengendalian sumber daya alam dan
                                  lingkungan hidup
  1     06     xx    24    03     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    24    04     dst……………………

  1     06     xx    25           Program perencanaan pembangunan daerah rawan bencana
  1     06     xx    25    01     Koordinasi penyusunan profile daerah rawan bencana
  1     06     xx    25    02     Koordinasi pembangunan daerah rawan bencana
  1     06     xx    25    03     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     06     xx    25    04     dst……………………

  1     07                        Perhubungan

  1     07     xx    15           Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan
  1     07     xx    15    01     Perencanaan pembangunan prasaranan dan fasilitas perhubungan
  1     07     xx    15    02     Penyusunan norma, kebijakan, standar dan prosedur bidang perhubungan
  1     07     xx    15    03     Koordinasi dalam pembangunan prasaranan dan fasilitas perhubungan
  1     07     xx    15    04     Sosialisasi kebijakan di bidang perhubungan
  1     07     xx    15    05     Pembangunan sarana dan prasarana jembatan timbang
  1     07     xx    15    06     Peningkatan pengelolaan terminal angkutan sungai, danau dan
                                  penyebrangan
  1     07     xx    15    07     Peningkatan pengelolaan terminal angkutan darat
  1     07     xx    15    08     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1     07     xx    15    09     dst……………………

  1     07     xx    16           Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas LLAJ
  1     07     xx    16    01     Rehabilitasi/pemeliharaan sarana alat pengujian kendaraan bermotor
  1     07     xx    16    02     Rehabilitasi/pemeliharaan prasarana balai pengujian kendaraan bermotor
  1     07     xx    16    03     Rehabilitasi/pemeliharaan sarana dan prasarana jembatan timbang
  1     07     xx    16    04     Rehabilitasi/pemeliharaan terminal/pelabuhan
  1     07     xx    16    05     dst……………………

  1     07     xx    17           Program peningkatan pelayanan angkutan
  1     07     xx    17    01     Kegiatan penyuluhan bagi para sopir/juru mudi untuk peningkatan
                                  keselamtan penumpang
  1     07     xx    17    02     Kegiatan peningkatan disiplin masyarakat menggunakan angkutan
  1     07     xx    17    03     Kegiatan temu wicara pengelola angkutan umum guna meningkatkan
                                  keselamatan penumpang
  1     07     xx    17    04     Kegiatan uji kelayakan saran transportasi guna keselamtan penumpang
  1     07     xx    17    05     Kegiatan pengendalian disiplin pengoperasian angkutan umum di jalan
                                  raya
  1     07     xx    17    06     Kegiatan penciptaan keamanan dan kenyamanan penumpang
                                  dilingkungan treminal
  1     07     xx    17    07     Kegiatan pengawasan peralatan keamanan dalam keadaaan darurat dan
                                  perlengkapan pertolongan pertama
  1     07     xx    17    08     Kegiatan penataan tempat-tempat pemberhentian angkutan umum




                                                     156
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

            KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

   1     07     xx    17    09     Kegiatan penciptaan disiplin dan pemeliharaan kebersihan di lingkungan
                                   terminal
   1     07     xx    17    10     Kegiatan penciptaan layanan cepat, tepat, murah dan mudah
   1     07     xx    17    11     Pengumpulan dan analisis data base pelayanan jasa angkutan
   1     07     xx    17    12     Pengembangan sarana dan prasarana pelayanan jasa nagkutan
   1     07     xx    17    13     Fasilitasi perijinan di bidang perhubungan
   1     07     xx    17    14     Sosialisasi/penyuluhan ketertiban lalu lintas dan angkutan
   1     07     xx    17    15     Kegiatan pemilihan dan pemberian penghargaan sopir/juru mudik/awak
                                   kendaraaan angkutan umum teladan
   1     07     xx    17    16     Koordinasi dalam peningkatan pelayanan angkutan
   1     07     xx    17    17     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     07     xx    17    18     dst……………………

   1     07     xx    18           Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Perhubungan
   1     07     xx    18    01     Pembangunan gedung terminal
   1     07     xx    18    02     Pembangunan halte bus, taxi gedung terminal
   1     07     xx    18    03     Pembangunan jembatan penyebrangan gedung terminal
   1     07     xx    18    04     dst……………………

   1     07     xx    19           Program peningkatan dan pengamanan lalu lintas
   1     07     xx    19    01     Pengadaan rambu-rambu lalu lintas
   1     07     xx    19    02     Pengadaan marka jalan
   1     07     xx    19    03     Pengadaan pagar pengaman jalan
   1     07     xx    19    04     dst……………………

   1     07     xx    20           Program peningkatan kelaikan pengoperasian kendaraan bermotor
   1     07     xx    20    01     Pembangunan balai pengujian kendaraan bermotor
   1     07     xx    20    02     Pengadaan alat pengujian kendaraan bermotor
   1     07     xx    20    03     Pelaksanaan uji petik kendaraan bermotor
   1     07     xx    20    04     dst……………………

   1     07     xx    xx           Program dst……….

   1     08                        Lingkungan Hidup

   1     08     xx    15           Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan
   1     08     xx    15    01     Penyusunan kebijakan manajemen pengelolaan sampah
   1     08     xx    15    02     Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    03     Penyusunan kebijakan kerjasama pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    04     Peningkatan operasi dan pemeliharaan prasarana dan sarana
                                   persampahan
   1     08     xx    15    05     Pengembangan teknoligi pengolahan persampahan
   1     08     xx    15    06     Bimbingan teknis persampahan
   1     08     xx    15    07     Peningkatan kemampuan aparat pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    08     Kerjasama pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    09     Kerjasama pengelolaan sampah antar daerah
   1     08     xx    15    10     Sosialisasi kebijakan pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    11     Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan
   1     08     xx    15    12     Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     08     xx    15    13     Dst ….

   1     08     xx    16           Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup
   1     08     xx    16    01     Koordinasi Penilaian Kota Sehat/Adipura
   1     08     xx    16    02     Koordinasi penilaian langit biru
   1     08     xx    16    03     Pemantauan Kualitas Lingkungan
   1     08     xx    16    04     Pengawasan pelaksanaan kebijakan bidang lingkungan hidup



                                                      157
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

            KODE                                     PROGRAM DAN KEGIATAN

   1     08    xx     16    05    Koordinasi penertiban kegiatan Pertambangan Tanpa Izin (PETI)
   1     08    xx     16    06    Pengelolaan B3 dan Limbah B3
   1     08    xx     16    07    Pengkajian dampak lingkungan
   1     08    xx     16    08    Peningkatan pengelolaan lingkungan pertambangan
   1     08    xx     16    09    Peningkatan peringkat kinerja perusahaan (proper)
   1     08    xx     16    10    Koordinasi pengelolaan Prokasih/Superkasih
   1     08    xx     16    11    Pengembangan produksi ramah lingkungan
   1     08    xx     16    12    Penyusunan kebijakan pengendalian pencemaran dan perusakan
                                  lingkungan hidup
   1     08    xx     16    13    Koordinasi penyusunan AMDAL
   1     08    xx     16    14    Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan
                                  hidup
   1     08    xx     16    15    Pengkajian pengembangan sistem insentif dan disinsentif
   1     08    xx     16    16    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     08    xx     16    17    Dst….

   1     08    xx     17          Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam
   1     08    xx     17    01    Konservasi Sumber Daya Air dan Pengendalian Kerusakan Sumber-
                                  Sumber Air
   1     08    xx     17    02    Pantai dan Laut Lestari
   1     08    xx     17    03    Pengembangan dan Pemantapan Kawasan Konservasi Laut, Suaka
                                  Perikanan, dan Keanekaragaman Hayati Laut
   1     08    xx     17    04    Pengembangan Ekowisata dan Jasa Lingkungan
   1     08    xx     17    05    Pengendalian Dampak Perubahan Iklim
   1     08    xx     17    06    Pengendalian Kerusakan Hutan dan Lahan
   1     08    xx     17    07    Peningkatan Konservasi Daerah Tangkapan Air dan Sumber-sumber Air
   1     08    xx     17    08    Pengendalian dan Pengawasan pemanfaatan SDA
   1     08    xx     17    09    Koordinasi pengelolaan konservasi SDA
   1     08    xx     17    10    Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem
   1     08    xx     17    11    Pengembangan dan Pengelolaan Kawasan World Heritage Laut
   1     08    xx     17    12    Pengembangan Kerjasama Pengelolaan Kawasan Konservasi Laut
                                  Regional
   1     08    xx     17    13    Koordinasi Pengendalian Kebakaran Hutan
   1     08    xx     17    14    Peningkatan peran serta masyarakat dalam perlindungan dan konservasi
                                  SDA
   1     08    xx     17    15    Koordinasi peningkatan pengelolaan kawasan konservasi
   1     08    xx     17    16    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     08    xx     17    17    Dst…..

   1     08    xx     18          Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumber daya Alam
   1     08    xx     18    01    Pengelolaan dan rehabilitasi terumbu karang, mangrove, padang lamun,
                                  estuaria dan teluk
   1     08    xx     18    02    Perencanaan dan penyusunan program pembangunan pengendalian
                                  sumber daya alam dan lingkungan hidup
   1     08    xx     18    03    Rehabilitasi hutan dan lahan
   1     08    xx     18    04    Pengembangan kelembagaan rehabilitasi hutan dan lahan
   1     08    xx     18    05    Penyusunan pedoman standar dan prosedur rehabilitasi terumbu karang,
                                  mangrove, dan padang lamun
   1     08    xx     18    06    Sosialisasi pedoman standar dan prosedur rehabilitasi terumbu karang,
                                  mangrove, dan padang lamun
   1     08    xx     18    07    Peningkatan peran serta masyarakat dalam rehabilitasi dan pemulihan
                                  cadangan SDA
   1     08    xx     18    08    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     08    xx     18    09    Dst….




                                                     158
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

              KODE                                   PROGRAM DAN KEGIATAN

  1      08    xx    19           Program Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi Sumber Daya Alam
                                  dan Lingkungan Hidup
  1      08    xx    19     01    Peningkatan edukasi dan komunikasi masyarakat di bidang lingkungan
  1      08    xx    19     02    Pengembangan data dan informasi lingkungan
  1      08    xx    19     03    Penyusunan data sumberdaya alam dan neraca sumber daya hutan
                                  (NSDH) nasional dan daerah
  1      08    xx    19     04    Penguatan jejaring informasi lingkungan pusat dan daerah
  1      08    xx    19     05    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      08    xx    19     06    Dst…..

  1      08    xx    20           Program Peningkatan Pengendalian Polusi
  1      08    xx    20     01    Pengujian emisi kendaraan bermotor
  1      08    xx    20     02    Pengujian emisi udara akibat aktivitas industri
  1      08    xx    20     03    Pengujian kadar polusi limbah padat dan limbah cair
  1      08    xx    20     04    Pembangunan tempat pembuangan benda padat/cair yang menimbulkan
                                  polusi
  1      08    xx    20     05    Penyuluhan dan pengendalian polusi dan pencemaran
  1      08    xx    20     06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      08    xx    20     07    Dst….

  1      08    xx    21           Program pengembangan ekowisata dan jasa lingkungan di kawasan-
                                  kawasan konservasi laut dan hutan
  1      08    xx    21     01    Pengembangan ekowisata dan jasa lingkungan di kawasan konservasi
  1      08    xx    21     02    Pengembangan konservasi laut dan hutan wisata
  1      08    xx    21     03    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      08    xx    21     04    Dst……..

  1      08    xx    22           Program Pengendalian kebakaran hutan
  1      08    xx    22     01    Pengadaan alat pemadam kebakaran hutan
  1      08    xx    22     02    Pemetaan kawasan rawan kebakaran hutan
  1      08    xx    22     03    Koordinasi pengendalian kebakaran hutan
  1      08    xx    22     04    Penyusunan norma, standar, prosedur dan manual pengendalian
                                  kebakaran hutan
  1      08    xx    22     05    Sosialisasi kebijakan pencegahan kebakaran hutan
  1      08    xx    22     06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
  1      08    xx    22     07    Dst….

  1      08    xx    23           Program Pengelolaan dan rehabilitasi ekosistem pesisir dan laut
  1      08    xx    23     01    Pengelolaan dan rehabilitasi ekosistem pesisir dan laut
  1      08    xx    23     02    Pengembangan sistem manajemen pengelolaan pesisir laut
  1      08    xx    23     03    Dst….

  1      08    xx    24           Program Pengelolaan ruang terbuka hijau (RTH)
  1      08    xx    24     01    Penyusunan kebijakan, norma,standard prosedur dan manual
                                  pengelolaan RTH
  1      08    xx    24     02    Sosialisasi kebijakan, norma, standard, prosedur dan manual
                                  pengelolaan RTH
  1      08    xx    24     03    Penyusunan dan analisis data/informasi pengelolaan RTH
  1      08    xx    24     04    Penyusunan program pengembahan RTH
  1      08    xx    24     05    Penataan RTH
  1      08    xx    24     06    Pemeliharaan RTH
  1      08    xx    24     07    Pengembangan taman rekreasi
  1      08    xx    24     08    Pengawasan dan pengendalian RTH
  1      08    xx    24     09    Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan RTH
  1      08    xx    24     10    Monitoring dan evaluasi
  1      08    xx    24     11    Dst…



                                                     159
                               L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

            KODE                                      PROGRAM DAN KEGIATAN

   1     08    xx                 Program dst…

   1     09                       Pertanahan

   1     09    xx     15          Program pembangunan sistem pendaftaran tanah
   1     09    xx     15    01    Penyusunan sistem pendaftaran tanah
   1     09    xx     15    02    Sosialisasi sistem pendaftaran tanah
   1     09    xx     15    03    Dst…

   1     09    xx     16          Program Penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan
                                  pemanfaatan tanah
   1     09    xx     16    01    Penataan penguasaan, pemilikan , penggunaan dan pemanfaatan tanah
   1     09    xx     16    02    Penyuluhan hukum pertanahan
   1     09    xx     16    03    Dst…

   1     09    xx     17          Program Penyelesaian konflik-konflik pertanahan
   1     09    xx     17    01    Fasilitasi penyelesaian konflik-konflik pertanahan
   1     09    xx     17    02    dst….

   1     09    xx     18          Program Pengembangan Sistem Informasi Pertanahan
   1     09    xx     18    01    Penyusunan sistem informasi pertanahan yang handal
   1     09    xx     18    02    Dst…

   1     09    xx     xx          Program dst…

   1     10                       Kependudukan dan Catatan Sipil

   1     10    xx     15          Program Penataan Administrasi Kependudukan
   1     10    xx     15    01    Pembangunan dan Pengoperasian SIAK secara terpadu
   1     10    xx     15    02    Pelatihan tenaga pengelola SIAK
   1     10    xx     15    03    Implementasi Sistem Administrasi Kependudukan (membangun, updating,
                                  dan pemeliharaan)
   1     10    xx     15    04    Pembentukan dan Penataan Sistem Koneksi (Inter-Phase Tahap Awal) NIK
   1     10    xx     15    05    Koordinasi pelaksanaan kebijakan Kependudukan
   1     10    xx     15    06    Pengolahan dalam penyusunan laporan informasi kependudukan
   1     10    xx     15    07    Penyediaan informasi yang dapat diakses masyarakat
   1     10    xx     15    08    Peningkatan pelayanan publik dalam bidang kependudukan
   1     10    xx     15    09    Pengembangan data base kependudukan
   1     10    xx     15    10    Penyusunan kebijakan kependudukan
   1     10    xx     15    11    Peningkatan kapasitas aparat kependudukan dan catatan sipil
   1     10    xx     15    12    Sosialisasi kebijakan kependudukan
   1     10    xx     15    13    Peningkatan kapasitas kelembagaan kependudukan
   1     10    xx     15    14    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     10    xx     15    15    Dst..

   1     11                       Pemberdayaan Perempuan

   1     11    xx     15          Program keserasian kebijakan peningkatan kualitas Anak dan
                                  Perempuan
   1     11    xx     15    01    Perumusan kebijakan peningkatan kualitas hidup perempuan di bidang
                                  ilmu pengetahuan dan teknologi
   1     11    xx     15    02    Perumusan kebijakan peningkatan peran dan posisi perempuan di bidang
                                  politik dan jabatan publik
   1     11    xx     15    03    Pelaksanaan sosialisasi yang terkait dengan kesetaraan gender,
                                  pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak
   1     11    xx     15    04    Monitoring, evaluasi dan pelaporan



                                                      160
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

              KODE                                   PROGRAM DAN KEGIATAN

   1     11    xx     15    05    Dst….

   1     11    xx     16          Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak
   1     11    xx     16    01    Advokasi dan fasilitasi PUG bagi perempuan
   1     11    xx     16    02    Fasilitasi pengembangan pusat pelayanan terpadu pemberdayaan
                                  perempuan (P2TP2)
   1     11    xx     16    03    Pemetaan potensi organisasi dan lembaga masyarakat yang berperan
                                  dalam pemberdayaan perempuan dan anak
   1     11    xx     16    04    Pengembangan materi dan pelaksanaan KIE tentang kesetaraan dan
                                  keadilan gender (KKG)
   1     11    xx     16    05    Penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender dan anak
   1     11    xx     16    06    Peningkatan kapasitas dan jaringan kelembagaan pemberdayaan
                                  perempuan dan anak
   1     11    xx     16    07    Evaluasi pelaksanaan PUG
   1     11    xx     16    08    Pengembangan sistem informasi Gender dan Anak
   1     11    xx     16    09    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     11    xx     16    10    Dst…

   1     11    xx     17          Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan
   1     11    xx     17    01    Pelaksanaan kebijakan perlindungan perempuan di daerah
   1     11    xx     17    02    Pelatihan bagi pelatih (TOT) SDM pelayanan dan pendampingan korban
                                  KDRT
   1     11    xx     17    03    Penyusunan sistem perlindungan bagi perempuan
   1     11    xx     17    04    Sosialisasi dan advokasi kebijakan penghapusan buta aksara perempuan
                                  (PBAP)
   1     11    xx     17    05    Sosialisasi dan advokasi kebijakan perlindungan tenaga kerja perempuan
   1     11    xx     17    06    Sosialisasi sistem pencatatan dan pelaporan KDRT
   1     11    xx     17    07    Penyusunan profil perlindungan perempuan lansia dan cacat
   1     11    xx     17    08    Fasilitasi upaya perlindungan perempuan terhadap tindak kekerasan
   1     11    xx     17    09    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     11    xx     17    10    Dst…

   1     11    xx     18          Program Peningkatan peran serta dan kesetaraan jender dalam
                                  pembangunan
   1     11    xx     18    01    Kegiatan pembinaan organisasi perempuan
   1     11    xx     18    02    Kegiatan pendidikan dan pelatihan peningkatan peran serta dan
                                  kesetaraan jender
   1     11    xx     18    03    Kegiatan penyuluhan bagi ibu rumah tangga dalam membangun keluarga
                                  sejahtera
   1     11    xx     18    04    Kegiatan bimbingan manajemen usaha bagi perempuan dalam
                                  mengelola usaha
   1     11    xx     18    05    Kegiatan pameran hasil karya perempuan di bidang pembangunan
   1     11    xx     18    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     11    xx     18    07    Dst…


   1     11    xx     19          Program penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender dan anak
   1     11    xx     19    01    Workshop peningkatan peran perempuan dalam pengambilan keputusan
   1     11    xx     19    02    Pemberdayaan lembaga yang berbasis gender
   1     11    xx     19    03    Dst……………

   1     12                       Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

   1     12    xx     15          Program Keluarga Berencana
   1     12    xx     15    01    Penyediaan Pelayanan KB dan Alat Kontrasepsi bagi Keluarga Miskin
   1     12    xx     15    02    Pelayanan KIE



                                                     161
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

              KODE                                    PROGRAM DAN KEGIATAN

  1      12    xx    15     03    Peningkatan Perlindungan Hak Reproduksi Individu
  1      12    xx    15     04    Promosi Pelayanan Khiba
  1      12    xx    15     05    Pembinaan Keluarga Berencana
  1      12    xx    15     06    Pengadaan sarana mobilitas tim KB keliling
  1      12    xx    15     07    Dst……………

  1      12    xx    16           Program Kesehatan Reproduksi Remaja
  1      12    xx    16     01    Advokasi dan KIE tentang Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR)
  1      12    xx    16     02    Memperkuat dukungan dan partisipasi masyarakat
  1      12    xx    16     03    Dst……………

  1      12    xx    17           Program pelayanan kontrasepsi
  1      12    xx    17     01    Pelayanan konseling KB
  1      12    xx    17     02    Pelayanan pemasangan kontrasepsi KB
  1      12    xx    17     03    Pengadaan alat kontrasepsi
  1      12    xx    17     04    Pelayanan KB medis operasi
  1      12    xx    17     05    Dst……………

  1      12    xx    18           Program pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB/KR
                                  yang madiri
  1      12    xx    18     01    Fasilitasi pembentukan kelompok masyarakat peduli KB
  1      12    xx    18     02    Dst……………

  1      12    xx    19           Program promosi kesehatan ibu, bayi dan anak melalui kelompok
                                  kegiatan di masyarakat
  1      12    xx    19     01    Penyuluhan kesehatan ibu, bayi dan anak melalui kelompok kegiatan di
                                  masyarakat
  1      12    xx    19     02    Dst……………

  1      12    xx    20           Program pengembangan pusat pelayanan informasi dan konseling KRR
  1      12    xx    20     01    Pendirian pusat pelayanan informasi dan konseling KKR
  1      12    xx    20     02    Fasilitasi forum pelayanan KKR bagi kelompok remaja dan kelompok
                                  sebaya diluar sekolah
  1      12    xx    20     03    Dst……………

  1      12    xx    21           Program peningkatan penanggulangan narkoba, PMS termasuk HIV/
                                  AIDS
  1      12    xx    21     01    Penyuluhan penanggulangan narkoba, PMS termasuk HIV/ AIDS
  1      12    xx    21     02    Dst……..

  1      12    xx    22           Program pengembangan bahan informasi tentang pengasuhan dan
                                  pembinaan tumbuh kembang anak
  1      12    xx    22     01    Pengumpulan bahan informasi tentang pengasuhan dan pembinaan
                                  tumbuh kembang anak
  1      12    xx    22     02    Dst……..

  1      12    xx    23           Program penyiapan tenaga pendamping kelompok bina keluarga
  1      12    xx    23     01    Pelatihan tenaga pendamping kelompok bina keluarga di kecamatan
  1      12    xx    23     02    Dst……..

  1      12    xx    24           Program pengembangan model operasional BKB-Posyandu-PADU
  1      12    xx    24     01    Pengkajian pengembangan model operasional BKB-Posyandu-PADU
  1      12    xx    24     02    Dst……..




                                                     162
                                 L A M P I R A N
Lanjutan Lampiran A VII..................

            KODE                                       PROGRAM DAN KEGIATAN

   1     13                       Sosial

   1     13    xx     15    01    Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT)
                                  dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya
   1     13    xx     15    02    Peningkatan Kemampuan (Capacity Building) petugas dan pendamping
                                  sosial pemberdayaan Fakir Miskin, KAT dan Penyandang Masalah
                                  Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya
   1     13    xx     15    03    Pelatihan keterampilan berusaha bagi keluarga miskin
   1     13    xx     15    04    Fasilitasi manajemen usaha bagi keluarga miskin
   1     13    xx     15    05    Pengadaan sarana dan prasarana pendukung usaha bagi keluarga
                                  miskin
   1     13    xx     15    06    Pelatihan keterampilan bagi penyandang masalah kesejahteraan sosial
   1     13    xx     15    07    Dst……..

   1     13    xx     16          Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial
   1     13    xx     16    01    Pengembangan Kebijakan tentang akses sarana dan prasarana publik
                                  bagi penyandang cacat dan lansia
   1     13    xx     16    02    Pelayanan dan perlindungan sosial, hukum bagi korban eksploitasi,
                                  perdagangan perempuan dan anak
   1     13    xx     16    03    Pelaksanaan KIE konseling dan kampanye sosial bagi Penyandang
                                  Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS)
   1     13    xx     16    04    Pelatihan keterampilan dan praktek belajar kerja bagi anak terlantar
                                  termasuk anak jalanan, anak cacat, anak nakal
   1     13    xx     16    05    Pelayanan psikososial bagi PMKS di trauma centre termasuk bagi korban
                                  bencana
   1     13    xx     16    06    Pembentukan pusat informasi penyandang cacat dan trauma center
   1     13    xx     16    07    Peningkatan kualitas pelayanan, sarana dan prasarana rehabilitasi
                                  kesejahteraan sosial bagi PMKS
   1     13    xx     16    08    Penyusunan kebijakan pelayanandan rehabilitasi sosial bagi
                                  penyandang masalah kesejahteraan sosial
   1     13    xx     16    09    Koordinasi perumusan kebijakan dan sikronisasi pelaksanaan upaya-
                                  upaya penanggulangan kemiskinan dan penurunan kesenjangan
   1     13    xx     16    10    penanganan masalah-masalah strategis yang menyangkut tanggap
                                  cepat darurat dan kejadian luar biasa
   1     13    xx     16    11    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     13    xx     16    12    Dst……………

   1     13    xx     17          Program pembinaan anak terlantar
   1     13    xx     17    01    Pembangunan sarana dan prasarana tempat penampungan anak
                                  terlantar
   1     13    xx     17    02    Pelatihan keterampilan dan praktek belajar kerja bagi anak terlantar
   1     13    xx     17    03    Penyusunan data dan analisis permasalahan anak terlantar
   1     13    xx     17    04    Pengembangan bakat dan keterampilan anak terlantar
   1     13    xx     17    05    Peningkatan keterampilan tenaga pembinaan anak terlantar
   1     13    xx     17    06    Monitoring, evaluasi dan pelaporan
   1     13    xx     17    07    Dst……………




                                                       163
                    L A M P I R A N



Lampiran A.X     : Format KUA

Lampiran A.XI    : Format PPAS

Lampiran A.XIV   : Format RKA - SKPD

Dapat dilihat pada PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI,
Nomor : 13 Tahun 2006, Tangga : 15 Mei 2006




                                       164

								
To top