AGRIBISNIS KARET by zlr11756

VIEWS: 1,927 PAGES: 6

									Prospek dan Arah Pengembangan
AGRIBISNIS KARET




 Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian
 Departemen Pertanian
 2005
                       MENTERI PERTANIAN
                       REPUBLIK INDONESIA


                       SAMBUTAN
                   MENTERI PERTANIAN

      Atas perkenan dan ridho Allah subhanahuwataala, seri buku
tentang prospek dan arah kebijakan pengembangan komoditas
pertanian dapat diterbitkan. Buku-buku ini disusun sebagai tindak
lanjut dan merupakan bagian dari upaya mengisi “Revitalisasi
Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan” (RPPK) yang telah dicanangkan
Presiden RI Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal
11 Juni 2005 di Bendungan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, Propinsi
Jawa Barat.
      Keseluruhan buku yang disusun ada 21 buah, 17 diantaranya
menyajikan prospek dan arah pengembangan komoditas, dan empat
lainnya membahas mengenai bidang masalah yaitu tentang investasi,
lahan, pascapanen, dan mekanisasi pertanian. Sementara
17 komoditas yang disajikan meliputi: tanaman pangan (padi/beras,
jagung, kedelai); hortikultura (pisang, jeruk, bawang merah, anggrek);
tanaman perkebunan (kelapa sawit, karet, tebu/gula, kakao, tanaman
obat, kelapa, dan cengkeh); dan peternakan (unggas, kambing/
domba, dan sapi).
      Sesuai dengan rancangan dalam RPPK, pengembangan produk
pertanian dapat dikategorikan dan berfungsi dalam : (a) membangun
ketahanan pangan, yang terkait dengan aspek pasokan produk, aspek
pendapatan dan keterjangkauan, dan aspek kemandirian; (b) sumber
perolehan devisa, terutama terkait dengan keunggulan komparatif dan
keunggulan kompetitif di pasar internasional; (c) penciptaan lapangan
usaha dan pertumbuhan baru, terutama terkait dengan peluang
pengembangan kegiatan usaha baru dan pemanfaatan pasar
domestik; dan (d) pengembangan produk-produk baru, yang terkait
dengan berbagai isu global dan kecenderungan perkembangan masa
depan.
                                                                     i
      Sebagai suatu arahan umum, kami harapkan seri buku tersebut                           KATA PENGANTAR
dapat memberikan informasi mengenai arah dan prospek
pengembangan agribisnis komoditas tersebut bagi instansi terkait
lingkup pemerintah pusat, instansi pemerintah propinsi dan                 Kabinet Indonesia Bersatu telah menetapkan program
kabupaten/kota, dan sektor swasta serta masyarakat agribisnis pada   pembangunan dengan menggunakan strategi tiga jalur (triple track
umumnya. Perlu kami ingatkan, buku ini adalah suatu dokumen yang     strategy) yang berazas pro-growth, pro-employment, dan pro-poor. Di
menyajikan informasi umum, sehingga dalam menelaahnya perlu          antara ketiga jalur tersebut, salah satunya adalah revitalisasi sektor
disertai dengan ketajaman analisis dan pendalaman lanjutan atas      pertanian dan pedesaan. Untuk mewujudkan revitalisasi pertanian
aspek-aspek bisnis yang sifatnya dinamis.                            tersebut, peningkatan investasi yang langsung ataupun tidak langsung
     Semoga buku-buku tersebut bermanfaat bagi upaya kita            berkaitan dengan sektor pertanian merupakan suatu syarat keharusan.
mendorong peningkatan investasi pertanian, khususnya dalam                  Sejalan dengan upaya tersebut, buku yang berjudul Prospek dan
pengembangan agribisnis komoditas pertanian.                         Arah Pengembangan Agribisnis Karet ini, dimaksudkan untuk menjadi
                                                                     salah satu kontribusi Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian,
                                                                     dalam memacu investasi di sektor pertanian, khususnya pada bidang
                                                                     usaha berbasis karet. Di samping menerangkan berbagai aspek kondisi
                                         Jakarta,   Juli 2005        terkini, buku tersebut memberi ulasan tentang peluang investasi
                                          Menteri Pertanian,         industri berbasis karet, baik pada usaha hulu, hilir, produk samping,
                                                                     serta infrastruktur yang mendukung bisnis tersebut. Dalam membahas
                                                                     peluang investasi tersebut, diuraikan industri-industri yang prospektif
                                                                     untuk dikembangkan, lokasi industri, serta perkiraan besarnya
                                     Dr. Ir. Anton Apriyantono, MS   investasi yang dibutuhkan, baik oleh masyarakat maupun pemerintah.
                                                                           Kami berharap buku tersebut dapat menjadi sumber informasi,
                                                                     acuan, serta pemacu para investor untuk melakukan investasi pada
                                                                     industri yang berbasis karet di Indonesia. Di samping itu, buku ini juga
                                                                     dapat menjadi masukan bagi pemerintah dalam merumuskan berbagai
                                                                     kebijakan guna memacu investasi pada usaha berbasis karet.


                                                                                                           Jakarta, Juni 2005
                                                                                                   Kepala Badan Litbang Pertanian,



                                                                                                       Dr. Ir. Achmad Suryana




ii                                                                                                                                         iii
                    TIM PENYUSUN                                                  RINGKASAN EKSEKUTIF
Penanggung jawab   : Dr. Achmad Suryana
                     Kepala Badan Litbang Pertanian                     Karet merupakan salah satu komoditi perkebunan penting, baik
                                                                 sebagai sumber pendapatan, kesempatan kerja dan devisa, pendorong
Ketua              : Dr. Ir. Didiek Hadjar Goenadi, M.Sc., APU   pertumbuhan ekonomi sentra-sentra baru di wilayah sekitar
                     Direktur Eksekutif LRPI                     perkebunan karet maupun pelestarian lingkungan dan sumberdaya
                                                                 hayati. Namun sebagai negara dengan luas areal terbesar dan produksi
Anggota            : Dr. Ir. Muhammad Supriadi                   kedua terbesar dunia, Indonesia masih menghadapi beberapa kendala,
                     Dr. Ir. Gede Wibawa                         yaitu rendahnya produktivitas, terutama karet rakyat yang merupakan
                     Ir. Prayogo U. Hadi, MEc.                   mayoritas (91%) areal karet nasional dan ragam produk olahan yang
                                                                 masih terbatas, yang didominasi oleh karet remah (crumb rubber).
                                                                 Rendahnya produktivitas kebun karet rakyat disebabkan oleh
                                                                 banyaknya areal tua, rusak dan tidak produktif, penggunaan bibit
                                                                 bukan klon unggul serta kondisi kebun yang menyerupai hutan. Oleh
                                                                 karena itu perlu upaya percepatan peremajaan karet rakyat dan
                                                                 pengembangan industri hilir.
                                                                          Kondisi agribisnis karet saat ini menunjukkan bahwa karet
                                                                 dikelola oleh rakyat, perkebunan negara dan perkebunan swasta.
                                                                 Pertumbuhan karet rakyat masih positif walaupun lambat yaitu
                                                                 1,58%/tahun, sedangkan areal perkebunan negara dan swasta sama-
                                                                 sama menurun 0,15%/th. Oleh karena itu, tumpuan pengembangan
                                                                 karet akan lebih banyak pada perkebunan rakyat. Namun luas areal
Badan Litbang Pertanian                                          kebun rakyat yang tua, rusak dan tidak produktif mencapai sekitar 400
Jl. Ragunan No. 29 Pasarminggu                                   ribu hektar yang memerlukan peremajaan. Persoalannya adalah bahwa
Jakarta Selatan 12540                                            belum ada sumber dana yang tersedia untuk peremajaan. Di tingkat
Telp. : (021) 7806202                                            hilir, jumlah pabrik pengolahan karet sudah cukup, namun selama lima
Faks. : (021) 7800644                                            tahun mendatang diperkirakan akan diperlukan investasi baru dalam
Em@il : kabadan@litbang.deptan.go.id                             industri pengolahan, baik untuk menghasilkan crumb rubber maupun
                                                                 produk-produk karet lainnya karena produksi bahan baku karet akan
Lembaga Riset Perkebunan Indonesia                               meningkat. Kayu karet sebenarnya mempunyai potensi untuk
Jl. Salak No.1A, Bogor, 16151                                    dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan furniture tetapi belum
Jawa Barat                                                       optimal, sehingga diperlukan upaya pemanfaatan lebih lanjut.
Telp. : (0251) 333382                                                  Agribisnis karet alam di masa datang akan mempunyai prospek
Faks. : (0251) 315985                                            yang makin cerah karena adanya kesadaran akan kelestarian
Em@il : ipardboo@indo.net.id                                     lingkungan dan sumberdaya alam, kecenderungan penggunaan green

iv                                                                                                                                  v
tyres, meningkatnya industri polimer pengguna karet serta makin           operasional yang dikembangkan adalah : (a) Peningkatan kualitas
langka sumber-sumber minyak bumi dan makin mahalnya harga                 bokar berdasarkan SNI; (b) Peningkatan efisiensi pemasaran untuk
minyak bumi sebagai bahan pembuatan karet sintetis. Pada tahun            meningkatkan marjin harga petani; (c) Penyediaan kredit usaha mikro,
2002, jumlah konsumsi karet dunia lebih tinggi dari produksi. Indonesia   kecil dan menengah untuk peremajaan, pengolahan dan pemasaran
akan mempunyai peluang untuk menjadi produsen terbesar dunia              bersama; (d) Pengembangan infrastruktur; (e) Peningkatan nilai
karena negara pesaing utama seperti Thailand dan Malaysia makin           tambah melalui pengembangan industri hilir; dan (f) Peningkatan
kekurangan lahan dan makin sulit mendapatkan tenaga kerja yang            pendapatan petani melalui perbaikan sistem pemasaran dan lain-lain.
murah sehingga keunggulan komparatif dan kompetitif Indonesia akan              Kebutuhan investasi untuk peremajaan selama 2005-2009 untuk
makin baik. Kayu karet juga akan mempunyai prospek yang baik              seluas 336.000 ha adalah sekitar Rp 2,41 trilyun, sedangkan selama
sebagai sumber kayu menggantikan sumber kayu asal hutan. Arah             2005-2025 untuk seluas 1,2 juta ha adalah Rp 8,62 trilyun. Kebutuhan
pengembangan karet ke depan lebih diwarnai oleh kandungan IPTEK           dana untuk investasi pada pabrik karet remah dengan kapasitas 70
dan kapital yang makin tinggi agar lebih kompetitif.                      ton/hari adalah Rp 25,6 milyar, namun belum perlu segera
      Tujuan pengembangan karet ke depan adalah mempercepat               penambahan pabrik baru. Untuk kayu karet, diperlukan dana sekitar
peremajaan karet rakyat dengan menggunakan klon unggul,                   Rp 2,12 milyar untuk menghasilkan treated sawn timber dengan
mengembangkan industri hilir untuk meningkatkan nilai tambah, dan         kapasitas 20m3/hari.
meningkatkan pendapatan petani. Sasaran jangka panjang (2025)                     Kebijakan yang diperlukan untuk percepatan investasi adalah :
adalah: (a) Produksi karet mencapai 3,5-4 juta ton yang 25% di            (a) Penciptaan iklim investasi yang makin kondusif seperti pemberian
antaranya untuk industri dalam negeri; (b) Produktivitas meningkat        kemudahan dalam proses perijinan, pembebasan pajak (tax holiday)
menjadi 1.200-1.500 kg/ha/th dan hasil kayu minimal 300                   selama tanaman atau pabrik belum berproduksi, pemberian
m3/ha/siklus; (c) Penggunaan klon unggul (85%); (d) Pendapatan            rangsangan kepada pengusaha untuk menghasilkan end product
petani menjadi US$ 2.000/KK/th dengan tingkat harga 80% dari harga        bernilai tambah tinggi yang non-ban, yang prospek pasarnya di dalam
FOB; dan (e) Berkembangnya industri hilir berbasis karet. Sasaran         negeri cerah, adanya kepastian hukum dan keamanan baik untuk
jangka menengah (2005-2009) adalah: (a) Produksi karet mencapai           usaha maupun lahan bagi perkebunan, dan penghapusan berbagai
2,3 juta ton yang 10% di antaranya untuk industri dalam negeri; (b)       pungutan dan beban yang memberatkan iklim usaha; (b)
Produktivitas meningkat menjadi 800 kg/ha/th dan hasil kayu minimal       Pengembangan sarana dan prasarana berupa jalan, jembatan,
300 m3/ha/siklus; (c) Penggunaan klon unggul (55%); (d) Pendapatan        pelabuhan, alat transportasi, komunikasi, dan sumber energi (tenaga
petani menjadi US$ 1.500/KK/th dengan tingkat harga 75% dari harga        listrik); (c) Penyediaan dana dengan menghidupkan kembali pungutan
FOB; dan (e) Berkembangnya industri hilir berbasis karet di sentra-       dari hasil produksi/ekspor karet (semacam CESS) yang sangat
sentra produksi karet.                                                    diperlukan untuk membiayai pengembangan industri hilir, peremajaan,
     Kebijakan operasional di tingkat on farm yang diperlukan bagi        promosi dan peningkatan kapasitas SDM karet; (d) Pengembangan
pengembangan agribisnis karet adalah : (a) Penggunaan klon unggul         sistem kemitraan antara petani dan perusahaan, misalnya dengan pola
dengan produktivitas tinggi (3.000 kg/ha/th); (b) Percepatan pere-        ”PIR Plus”, dimana petani tetap memiliki kebun beserta pohon
majaan karet tua seluas 400 ribu ha sampai dengan 2009 dan 1,2 juta       karetnya, dan ikut sebagai pemegang saham perusahaan yang
ha sampai dengan 2025; (c) Diversifikasi usahatani karet dengan           menjadi mitranya.
tanaman pangan sebagai tanaman sela dan ternak; dan
(d) Peningkatan efisiensi usahatani. Di tingkat off farm kebijakan


vi                                                                                                                                          vii
                                DAFTAR ISI

                                                                          Halaman
Sambutan Menteri Pertanian .............................................           i
Kata Pengantar............................................................... iii
Tim Penyusun ................................................................ iv
Ringkasan Eksekutif......................................................... v
Daftar Isi .................................................................... viii
I.     PENDAHULUAN........................................................         1
II.    KONDISI AGRIBISNIS KARET SAAT INI .........................                 3
       A. Agribisnis Primer dan Hulu ...................................           3
       B. Agribisnis Hilir ...................................................     6
       C. Perdagangan dan Harga ......................................             9
       D. Infrastruktur, Kelembagaan dan Kebijakan Pemerintah                    12
III.   POTENSI, PROSPEK, DAN ARAH PENGEMBANGAN ...........                       14
       A. Prospek Agribisnis Karet ......................................        14
       B. Potensi Pengembangan Agribisnis Karet ...................              18
       C. Arah Pengembangan ..........................................           21
IV.    TUJUAN DAN SASARAN ............................................. 22
       A. Tujuan ............................................................. 22
       B. Sasaran ........................................................... 22
V.     KEBIJAKAN, STRATEGI DAN PROGRAM .........................                 24
       A. Kebijakan Pengembangan Agribisnis berbasis Karet ....                  24
       B. Strategi............................................................   27
       C. Program ...........................................................    28
VI. KEBUTUHAN INVESTASI .............................................. 33
VII. DUKUNGAN KEBIJAKAN .............................................. 35
LAMPIRAN        .................................................................. 37




viii

								
To top