LAPORAN NERACA PEMBAYARAN INDONESIA

Document Sample
LAPORAN NERACA PEMBAYARAN INDONESIA Powered By Docstoc
					LAPORAN              Realisasi 2007
                     Proyeksi 2008
NERACA PEMBAYARAN
INDONESIA



                    Februari 2008
          LAPORAN
NERACA PEMBAYARAN INDONESIA




        REALISASI 2007
        PROYEKSI 2008
    HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




2                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
DAFTAR ISI
                                                                            Halaman

DAFTAR TABEL dan GRAFIK

RINGKASAN

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
PERKEMBANGAN NPI 2007                                ……………………………………………………………     1

TRANSAKSI BERJALAN                                   ……………………………………………………………     3

1.       Neraca Perdagangan Nonmigas                 ……………………………………………………………     3
         1.1.    Ekspor Nonmigas                     ……………………………………………………………     4
         1.2.    Impor Nonmigas                      ……………………………………………………………    23
2.       Neraca Perdagangan Migas                    ……………………………………………………………    26
         2.1.    Minyak                              ……………………………………………………………    27
         2.2.    Gas                                 ……………………………………………………………    30
3.       Neraca Jasa                                 ……………………………………………………………    31
4.       Neraca Pendapatan                           ……………………………………………………………    35
5.       Transfer Berjalan                           ……………………………………………………………    36

TRANSAKSI MODAL dan FINANSIAL                        ……………………………………………………………    41

1.       Transaksi Modal                             ……………………………………………………………    41
2.       Transaksi Finansial                         ……………………………………………………………    42
         2.1.    Sektor Publik                       ……………………………………………………………    43
         2.2.    Sektor Swasta                       ……………………………………………………………    52
CADANGAN DEVISA                                      ……………………………………………………………    61

INDIKATOR SUSTAINABILITAS EKSTERNAL                  ……………………………………………………………    63

PROYEKSI NPI 2008 DAN ASUMSI YANG MELATARBELAKANGINYA           …………………………………   65

BOKS :
Dampak Krisis Subprime Mortgage terhadap Investasi Portofolio   …………………………………   46

LAMPIRAN




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                3
TABEL
                                                                                                                              halaman
Tabel    1.    Indikator Utama NPI 2006 dan 2007                                      .........................................     2
Tabel    2.    Negara Utama Tujuan Ekspor Menurut Jenis Komoditas Tahun 2007,         .........................................     5
               Berdasarkan SITC 2 Digit
Tabel    3.    Ekspor Karet Berdasarkan Negara Tujuan                                 .........................................    6
Tabel    4.    Produksi dan Konsumsi Karet Dunia                                      .........................................    7
Tabel    5.    Nilai Ekspor Udang Berdasarkan Negara Tujuan                           .........................................    8
Tabel    6.    Nilai Ekspor Batubara Berdasarkan Negara Tujuan                        .........................................   12
Tabel    7.    Nilai Ekspor Tembaga Berdasarkan Negara Tujuan                         .........................................   13
Tabel    8.    Nilai Ekspor Nikel Berdasarkan Negara Tujuan                           .........................................   15
Tabel    9.    Nilai Ekspor CPO Berdasarkan Negara Tujuan                             .........................................   17
Tabel    10.   Produksi CPO Indonesia                                                 .........................................   18
Tabel    11.   Nilai Ekspor TPT Berdasarkan Negara Tujuan                             .........................................   19
Tabel    12.   Nilai Ekspor Alat Listrik dan Elektronik Berdasarkan Negara Tujuan     .........................................   21
Tabel    13.   Nilai Ekspor Mesin dan Mekanik Berdasarkan Negara Tujuan               .........................................   22
Tabel    14.   Nilai Ekspor Produk Kimia Berdasarkan Negara Tujuan                    .........................................   23
Tabel    15.   Negara Utama Asal Barang Impor Menurut Jenis Komoditas, SITC 2 Digit   .........................................   25
Tabel    16.   Nilai Impor Barang Konsumsi Berdasarkan Negara Asal                    .........................................   25
Tabel    17.   Nilai Impor Bahan Baku Berdasarkan Negara Asal                         .........................................   26
Tabel    18.   Nilai Impor Barang Modal Berdasarkan Negara Asal                       .........................................   26
Tabel    19.   Perkembangan Ekspor dan Impor Minyak                                   .........................................   27
Tabel    20.   Demand dan Supply Dunia                                                .........................................   28
Tabel    21.   Produsen Utama Minyak Nasional Tahun 2007                              .........................................   29
Tabel    22.   Ekspor LNG, LPG dan Natural Gas                                        .........................................   30
Tabel    23.   Produsen Utama Gas Nasional Tahun 2007                                 .........................................   31
Tabel    24.   Perkembangan Hibah Non Investasi                                       .........................................   39
Tabel    25.   Perkembangan Hibah Investasi                                           .........................................   42
Tabel    26.   Perkembangan Aliran Masuk di Transaksi Finansial                       .........................................   43
Tabel    27.   Sovereign Rating Indonesia                                             .........................................   44
Tabel    28.   Perkembangan Realisasi PMA Sektoral                                    .........................................   56
Tabel    29.   Perkembangan PER                                                       .........................................   58
Tabel    30.   Indikator Sustainabilitas Eksternal                                    .........................................   63
Tabel    31.   Asumsi NPI 2007-2008                                                   .........................................   80
GRAFIK
                                                                                                                              halaman
Grafik   1.    Transaksi Berjalan                                                     .........................................     3
Grafik   2.    Neraca Perdagangan Nonmigas                                            .........................................     4
Grafik   3.    Nilai Ekspor Nonmigas                                                  .........................................     4
Grafik   4.    Pangsa Ekspor Nonmigas Berdasarkan Negara Tujuan                       .........................................     5
Grafik   5.    Nilai Ekspor Pertanian                                                 .........................................     6
Grafik   6.    Volume Ekspor Karet Berdasarkan Negara Tujuan                          .........................................     6
Grafik   7.    Harga Karet Dunia                                                      .........................................     7
Grafik   8.    Volume Ekspor Udang Berdasarkan Negara Tujuan                          .........................................     9
Grafik   9.    Harga Udang Dunia                                                      .........................................     9
Grafik   10.   Nilai Ekspor Pertambangan                                              .........................................    10
Grafik   11.   Harga Batubara Dunia                                                   .........................................    11
Grafik   12.   Produksi Batubara Indonesia                                            .........................................    11
Grafik   13.   Volume Ekspor Batubara Berdasarkan Negara Tujuan                       .........................................    12
Grafik   14.   Harga Tembaga Dunia                                                    .........................................    13
Grafik   15.   Produksi Tembaga Indonesia                                             .........................................    14
Grafik   16.   Volume Ekspor Tembaga Berdasarkan Negara Tujuan                        .........................................    14


4                                                                                        Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Grafik     17.   Harga Nikel Dunia                                                      .........................................   15
Grafik     18.   Volume Ekspor Nikel Berdasarkan Negara Tujuan                          .........................................   15
Grafik     19.   Nilai Ekspor Industri                                                  .........................................   16
Grafik     20.   Nilai Ekspor CPO                                                       .........................................   16
Grafik     21.   Harga CPO Dunia                                                        .........................................   17
Grafik     22.   Volume Ekspor CPO Berdasarkan Negara Tujuan                            .........................................   18
Grafik     23.   Nilai Ekspor TPT                                                       .........................................   19
Grafik     24.   Volume Ekspor TPT Berdasarkan Negara Tujuan                            .........................................   19
Grafik     25.   Nilai Ekspor Alat Listrik dan Elektronik                               .........................................   20
Grafik     26.   Volume Ekspor Alat Listrik dan Elektronik Berdasarkan Negara Tujuan    .........................................   21
Grafik     27.   Nilai Ekspor Mesin dan Peralatan Mekanik                               .........................................   21
Grafik     28.   Volume Ekspor Mesin dan Peralatan Mekanik ke Negara Tujuan Utama       .........................................   22
Grafik     29.   Nilai Ekspor Produk Kimia                                              .........................................   23
Grafik     30.   Volume Ekspor Produk Kimia ke Negara Tujuan Utama                      .........................................   23
Grafik     31.   Nilai Impor Barang Konsumsi, Bahan Baku dan Barang Modal               .........................................   24
Grafik     32.   Pangsa Impor Nonmigas dari Negara Asal                                 .........................................   24
Grafik     33.   Perkembangan Harga Minyak Dunia                                        .........................................   27
Grafik     34.   Produksi Minyak Mentah, Konsumsi dan Impor BBM                         .........................................   29
Grafik     35.   Neraca Jasa, Pendapatan dan Current Transfer                           .........................................   32
Grafik     36.   Jasa Transportasi dan Pariwisata                                       .........................................   33
Grafik     37.   Perkembangan Jasa Travel                                               .........................................   33
Grafik     38.   Perkembangan Workers’ Remittances - TKI                                .........................................   38
Grafik     39.   Perkembangan Transaksi Modal dan Finansial Per Jenis Investasi         .........................................   41
Grafik     40.   Perkembangan Transaksi Modal dan Finansial Per Sektor                  .........................................   42
Grafik     41.   Perbandingan Transaksi Finansial Sektor Publik                         .........................................   44
Grafik     42.   Perbandingan Yield Global Bond Indonesia dengan US T-Note              .........................................   45
Grafik     43.   Yield Spread Global Bond Indonesia dengan US T-Note dan Nilai Tukar    .........................................   46
Grafik     44.   Yield Spread Investasi Finansial Beberapa Negara di Kawasan Regional   .........................................   47
Grafik     45.   Perkembangan Portofolio Investment                                     .........................................   47
Grafik     46.   SBI Rate dan Fed Rate                                                  .........................................   48
Grafik     47.   Perkembangan Penarikan Pinjaman Pemerintah                             .........................................   48
Grafik     48.   Perkembangan Penarikan dan Pembayaran Pinjaman Pemerintah              .........................................   49
Grafik     49.   Perkembangan Penarikan Pinjaman Program                                .........................................   49
Grafik     50.   Perkembangan Posisi Pinjaman Program                                   .........................................   50
Grafik     51.   Perkembangan Penarikan Pinjaman Proyek                                 .........................................   50
Grafik     52.   Perkembangan Posisi Pinjaman Proyek                                    .........................................   51
Grafik     53.   Perkembangan Pinjaman per Negara                                       .........................................   51
Grafik     54.   Perkembangan Posisi Pinjaman Menurut Jenis Valuta                      .........................................   52
Grafik     55.   Perkembangan Posisi Utang Luar Negeri Pemerintah                       .........................................   52
Grafik     56.   Perkembangan Transaksi Finansial Sektor Swasta                         .........................................   53
Grafik     57.   Perkembangan Direct Investment di Indonesia                            .........................................   53
Grafik     58.   Arus Masuk FDI Migas                                                   .........................................   54
Grafik     59.   Arus Masuk FDI Nonmigas                                                .........................................   54
Grafik     60.   Penyertaan Modal                                                       .........................................   55
Grafik     61.   Perkembangan Realisasi PMA di BKPM                                     .........................................   55
Grafik     62.   Perkembangan Transaksi Asing di BEJ dan IHSG                           .........................................   57
Grafik     63.   Perkembangan PER Saham                                                 .........................................   57
Grafik     64.   Perkembangan Surat Berharga Hutang Swasta (Neto)                       .........................................   58
Grafik     65.   Perkembangan Penarikan Pinjaman Swasta                                 .........................................   59
Grafik     66.   Perkembangan Nostro Bank Berdasarkan Jenis Transaksi                   .........................................   59
Grafik     67.   Perkembangan Sumber dan Penggunaan Vostro (Gross)                      .........................................   60
Grafik     68.   Cadangan Devisa dan Bulan Impor                                        .........................................   61

Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                    5
    HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




6                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                  Ringkasan

  Pada 2007 NPI mengalami surplus yang cukup besar (USD12,5 miliar), namun lebih rendah dari 2006
  (USD14,5 miliar). Penurunan surplus NPI tersebut terkait dengan surplus transaksi modal dan keuangan yang
  sedikit lebih rendah (USD2,8 miliar) dari 2006 (USD2,9 miliar). Dari sisi liabilities, kinerja transaksi modal dan
  keuangan sebenarnya lebih baik dari tahun sebelumnya seperti tercermin pada kenaikan arus masuk modal asing
  dalam jumlah yang signifikan, baik berupa PMA, modal portofolio, maupun penarikan ULN swasta. Peningkatan
  arus masuk modal asing tersebut sejalan dengan meningkatnya kegiatan ekonomi domestik, membaiknya iklim
  investasi, yield yang menarik, dan kestabilan makroekonomi yang terjaga. Namun, dari sisi lain terjadi kenaikan
  penempatan aset di luar negeri oleh swasta domestik dalam jumlah yang juga signifikan, baik berupa investasi
  langsung maupun pembelian surat berharga. Hal ini adalah implikasi dari meningkatnya minat investor domestik
  untuk melakukan ekspansi usaha di luar negeri dan meningkatnya surplus transaksi berjalan, yaitu dari USD10,8
  miliar pada 2006 menjadi USD11,0 miliar pada 2007. Kenaikan surplus transaksi berjalan didukung oleh kenaikan
  ekspor nonmigas yang--kendati tumbuh melambat seiring menurunnya pertumbuhan ekonomi dunia--masih
  dapat mengimbangi kenaikan impor nonmigas yang mengalami akselerasi seiring meningkatnya pertumbuhan
  ekonomi di dalam negeri. Sementara itu, kenaikan harga minyak belum mampu meningkatkan sumbangan sektor
  migas terhadap surplus transaksi berjalan karena selama 2007 terjadi penurunan produksi minyak dan gas disertai
  kenaikan volume impor minyak untuk konsumsi BBM domestik.


  Pada 2008 NPI diperkirakan mampu mencapai surplus yang cukup tinggi (USD11,3 miliar), meski
  menurun dibandingkan 2007 (USD12,5 miliar) dan lebih rendah dari proyeksi sebelumnya (USD15,6
  miliar). Transaksi berjalan diperkirakan surplus sekitar USD10,1 miliar, sedikit lebih rendah dari tahun sebelumnya
  akibat pertumbuhan ekspor nonmigas yang kembali menurun mengikuti prospek ekonomi global yang melambat.
  Penurunan surplus yang lebih tajam diperkirakan dapat dihindari karena ditopang oleh kenaikan harga minyak
  dan penurunan laju pertumbuhan impor nonmigas. Akselerasi pertumbuhan impor nonmigas diproyeksikan agak
  tertahan pada 2008 seiring tertahannya akselerasi pertumbuhan ekonomi domestik.              Transaksi modal dan
  keuangan diperkirakan surplus sekitar USD1,2 miliar, juga lebih rendah dari tahun sebelumnya.           Penurunan
  surplus tersebut disebabkan oleh menurunnya arus masuk modal portofolio serta meningkatnya minat dan
  kemampuan investor domestik untuk menempatkan asetnya di luar negeri, khususnya dalam bentuk surat
  berharga dan simpanan bank, seiring surplus transaksi berjalan yang masih tinggi. Modal portofolio diperkirakan
  mulai masuk kembali setelah sempat keluar pada triwulan IV 2007 tetapi jumlahnya tidak sebesar 2007 karena
  kondisi pasar keuangan global yang belum sepenuhnya pulih dari dampak krisis subprime mortgage. Sementara
  itu, iklim investasi diharapkan terus membaik sehingga dapat memperbaiki komposisi arus masuk modal ke arah
  yang lebih berjangka panjang sebagaimana tercermin pada perkiraan meningkatnya PMA dan penarikan ULN
  swasta. Sebagai cerminan dari surplus NPI, cadangan devisa dapat meningkat menjadi sekitar USD68,2 miliar
  pada akhir 2008 (setara 6,2 bulan impor dan pembayaran ULN pemerintah).




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                   7
               FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
               PERKEMBANGAN NPI 2007
Pertumbuhan ekonomi                Pertumbuhan ekonomi dunia pada 2007 relatif masih cukup tinggi mencapai 5,2%.
dunia masih cukup tinggi
meskipun mengalami                 Pelemahan ekonomi terjadi khususnya di negara maju akibat dampak krisis subprime
perlambatan                        mortgage pada paruh kedua sehingga pertumbuhan ekonomi dunia relatif lebih
                                   lambat dibandingkan tahun sebelumnya (5,4%). Meskipun mengalami pelambatan,
                                   pertumbuhan ekonomi di beberapa negara emerging market, khususnya China pada
                                   2007 masih cukup kuat sehingga dapat menahan pelemahan ekonomi di negara
                                   maju.
Harga komoditas ekspor             Harga-harga komoditas ekspor nonmigas (seperti CPO, karet, batubara, dan
nonmigas masih
cenderung meningkat                tembaga) di pasar dunia masih cenderung meningkat, didorong oleh masih kuatnya
                                   permintaan terkait dengan pertumbuhan ekonomi China dan India serta terbatasnya
                                   kenaikan pasokan. Harga CPO maupun batubara cenderung mengikuti tren harga
                                   minyak dunia yang terus meningkat mengingat pesatnya penggunaan kedua
                                   komoditas tersebut sebagai sumber energi alternatif.
Rata-rata harga minyak             Harga rata-rata ekspor minyak mentah Indonesia mulai meningkat sejak awal tahun
mentah Indonesia lebih
tinggi dari tahun                  2007 dan mencapai rata-rata sebesar USD70,1 per barel selama tahun 2007, lebih
sebelumnya                         tinggi dari tahun sebelumnya sebesar USD62,5 per barel. Beberapa faktor pendorong
                                   tingginya harga minyak pada 2007, antara lain: ketatnya suplai minyak dunia,
                                   menurunnya cadangan minyak AS, masih berlanjutnya ketegangan di beberapa
                                   negara produsen minyak seperti Iran dan Nigeria, dan meningkatnya cadangan
                                   minyak untuk tujuan non komersial.
Pertumbuhan ekonomi                Pertumbuhan ekonomi Indonesia terus meningkat pada 2007 hingga mencapai
Indonesia lebih tinggi dri
perkiraan                          6,3%, lebih tinggi dari tahun sebelumnya (5,5%). Ekspansi pertumbuhan ekonomi
                                   yang tinggi ini didukung oleh pertumbuhan konsumsi sektor rumah tangga 5,0%
                                   (pangsa 63,5%), investasi 9,2% (pangsa 24,9%), dan tingginya kinerja ekspor 8,0%
                                   (pangsa 29,4%).
Laju inflasi relatif konstan       Laju inflasi pada 2007 relatif konstan pada 6,59% dibanding tahun sebelumnya
                                   (6,6%), meskipun terdapat kenaikan tekanan inflasi terkait naiknya harga minyak
                                   yang berdampak pada kenaikan barang impor (imported inflation). Selama 2007 nilai
                                   tukar bergerak relatif stabil pada kisaran Rp9.140 per USD.     Kondisi tersebut
                                   memberikan ruang bagi Bank Indonesia untuk menurunkan suku bunga BI Rate
                                   menjadi 8,0% pada akhir tahun 2007.
Produksi minyak sedikit            Produksi minyak pada 2007 mencapai 0,952 juta barel per hari (bph), lebih rendah
lebih tinggi dari tahun
sebelumnya                         daripada tahun sebelumnya (1,005 juta bph). Rendahnya produksi minyak tersebut
                                   selain disebabkan oleh masalah natural declining juga dipengaruhi oleh eksplorasi
                                   lapangan baru yang masih belum berproduksi pada 2007.

Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                  1
Volume konsumsi BBM
cenderung meningkat
                                          Konsumsi BBM pada 2007 tumbuh 1,6% mengalami peningkatan dibandingkan
                                          tahun sebelumnya yang justru mengalami penurunan (-6,8%). Peningkatan konsumsi
                                          BBM sejalan dengan laju pertumbuhan ekonomi, khususnya untuk sektor transportasi
                                          dan listrik serta lambatnya proses konversi energi minyak tanah dengan LPG.


                                                                      Tabel 1
                                                        Indikator Utama NPI 2006 dan 2007
                                                                                                                 2007
                           INDIKATOR EKONOMI DUNIA                         2006                                                                        2007
                                                                                         Tw.I          Tw.II            Tw.III          Tw.IV
       Pertumbuhan Ekonomi (%)
       World Output                                                                5.4                                                                         5.2
       - Amerika Serikat                                                           2.9           2.1            2.0               2.6            2.5           2.2
       - Jepang                                                                    2.2           2.0            2.1               2.5            2.0           2.1
       - Uni Eropa                                                                 2.8           3.1            2.7               2.6            2.3           2.6
       - Singapore                                                                 7.9           6.1            8.6               7.8            5.4           7.5
       - China                                                                    11.1          11.1           11.9              11.4           11.2          11.4
       Harga Komoditi Dunia
       - Minyak Mentah OPEC                     (USD/barel)                      66            55             65                72             85            69
       - Batu bara                              (USD/metric ton)                 50            53             57                68             88            67
       - Tembaga                                (USD/metric ton)              7,670         5,933          7,641             7,712          7,188         7,119
       - CPO                                    (USD/ton)                       493           609            763               822            925           780
       - Karet                                  (cent USD/kg)                   246           243          251,6               234            245           241

       Suku Bunga Internasional (%)
       - Amerika Serikat                                                           6.3           5.3            5.2               4.5            4.2           4.2
       - Jepang                                                                    0.4           0.6            0.7               0.7            0.7           0.7
       - Uni Eropa                                                                 2.0           4.1            4.7               4.6            4.3           4.3
       - Singapore                                                                 3.5           2.4            2.8               2.5            1.6           1.6
       - China                                                                     2.5           3.1            3.3               4.1            4.5           4.5
       Inflasi (%)
       - Amerika Serikat                                                           3.2           2.6            2.4               2.5            4.1           2.7
       - Jepang                                                                    0.3          -0.1           -0.1              -0.2            0.7           0.0
       - Uni Eropa                                                                 2.2           1.9              2               1.9            3.1           2.0
       - Singapore                                                                   1           0.6            1.3               2.4            4.4           1.7
       - China                                                                     1.5           3.0            4.4               5.3            6.5           4.8
                       INDIKATOR EKONOMI DOMESTIK

         PDB                                    (y.o.y, %)                      5.5           6.1            6.3               6.3            6.3           6.3
         Inflasi IHK                            (%)                             6.6          6.52           5.77              6.95           6.59          6.59
         Nilai tukar                            (Rp/USD)                      9,025         9,103          8,968             9,250          9,137         9,140
         Harga rata-rata ekspor minyak mentah   (US$/bbl)                      62.5          55.7           67.3              71.9           85.6          70.1
         Produksi Minyak                        (juta barel per hari)         1.005         0.966          0.942             0.948          0.951         0.952
         Konsumsi BBM                           (juta barel per kuartal)      372.5          95.5           95.0              99.0           96.2         378.4
         BI Rate                                (%)                            11.3           9.0            8.5               8.3            8.0           8.0


    Sumber : BI, WEO dan The Economist




2                                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
            TRANSAKSI BERJALAN

Transaksi berjalan 2007            Transaksi berjalan pada 2007 mencatat surplus sebesar USD11,0 miliar, sedikit lebih
mencatat surplus yang lebih
tinggi daripada tahun         tinggi dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD10,8 miliar. Perkembangan tersebut
sebelumnya
                              terutama didorong oleh ekspor barang khususnya nonmigas yang tumbuh lebih tinggi
                              dibanding impor nonmigas meskipun relatif lebih lambat dibandingkan tahun
                              sebelumnya. Sedangkan pertumbuhan impor mengalami peningkatan cukup signifikan
                              sejalan dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi dalam negeri.
                                                                                          Grafik 1
                                                                                      Transaksi Berjalan
                                              juta USD
                                               9,000

                                               7,000

                                               5,000

                                               3,000

                                               1,000

                                              -1,000

                                              -3,000

                                              -5,000

                                              -7,000
                                                         Q.1   Q.2   Q.3   Q.4    Q.1   Q.2   Q.3    Q.4    Q.1   Q.2    Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4

                                                                2004                     2005                      2006                     2007*
                                                                     Services                 Inco me                   Trade B alance
                                                                     Current Trans.           Current A cco unt




Defisit neraca jasa dan            Sementara itu, neraca jasa dan neraca pendapatan pada 2007 mengalami kenaikan
neraca pendapatan
mengalami kenaikan,           defisit masing-masing menjadi sebesar USD11,1 miliar dan USD15,9 miliar dari tahun
sedangkan surplus
transfer berjalan relatif
                              sebelumnya (USD9,9 miliar dan USD13,8 miliar).                                            Defisit pada neraca jasa terutama
sama dibandingkan tahun       disumbangkan dari jasa tranportasi dan jasa lainnya.                                                       Sedangkan defisit neraca
sebelumnya.
                              pendapatan    meningkat                terutama             akibat            bertambahnya                    repatriasi       keuntungan
                              perusahaan yang melakukan penanaman modal asing di Indonesia. Adapun transfer
                              berjalan pada 2007 masih mengalami surplus sebesar USD4,9 miliar, relatif sama
                              dibandingkan tahun sebelumnya terutama disumbangkan dari pengiriman gaji TKI
                              kepada keluarganya di tanah air (WR-TKI).


                              1. Neraca Perdagangan Nonmigas
Surplus Neraca                      Neraca perdagangan nonmigas tahun 2007 mengalami surplus sebesar USD27,0
Perdagangan
Nonmigas 2007 meningkat       miliar, lebih tinggi dari USD22,9 miliar pada tahun sebelumnya. Peningkatan surplus
dibanding tahun
                              tersebut disebabkan oleh peningkatan nilai ekspor nonmigas (15,6%) yang tumbuh
sebelumnya
                              lebih tinggi dari nilai impor nonmigas (14,5%). Surplus neraca perdagangan non migas
                              terutama terjadi pada Tw. IV-2007 sejalan dgn meningkatnya ekspor pada triwulan tsb.



Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                     3
                                                                                   Grafik 2
                                                                        Neraca Perdagangan Nonmigas
                                           juta USD
                                           28,000
                                           25,500
                                           23,000
                                           20,500
                                           18,000
                                           15,500
                                           13,000
                                           10,500
                                            8,000
                                            5,500
                                            3,000
                                              500
                                                       Q.1 Q.2 Q.3         Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4           Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1           Q.2 Q.3 Q.4

                                                               2004                     2005                    2006                   2007*

                                                                  Ekspor                Impor                  Neraca Perdagangan Nonmigas




                             1.1. Ekspor Nonmigas
Ekspor nonmigas 2007              Total nilai ekspor nonmigas 2007 sebesar USD93,1 milyar, tumbuh 15,6%
tumbuh lebih tinggi
dibandingkan tahun           dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Penyumbang utama pertumbuhan tersebut
sebelumnya                   adalah meningkatnya ekspor pada sektor pertambangan yang tumbuh 17,2% (pangsa
                             23,2% terhadap total ekspor nonmigas), diikuti oleh sektor industri dan pertanian
                             masing-masing tumbuh 15,2% (pangsa 63,2%) dan 14,7% (pangsa 12,6%).
                             Pertumbuhan ekspor nonmigas Indonesia tahun 2007 tersebut relatif melambat
                             dibandingkan tahun sebelumnya (20,7%). Perlambatan pertumbuhan ekspor tersebut
                             sejalan dengan melambatnya volume perdagangan dunia serta kenaikan harga
                             komoditas yang tidak setinggi tahun sebelumnya.
                                                                                         Grafik 3
                                                                                 Nilai Ekspor Nonmigas
                                            Juta USD
                                           16,000
                                                             Pertanian
                                           14,000
                                                             Pertambangan
                                           12,000            Industri

                                           10,000

                                            8,000

                                            6,000

                                            4,000

                                            2,000

                                               0
                                                      Q.1   Q.2    Q.3     Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1    Q.2   Q.3   Q.4

                                                              2004                      2005                     2006                    2007*




Separuh dari total ekspor        Selama tahun 2007, ekspor nonmigas Indonesia ditujukan pada lima negara
nonmigas ditujukan ke lima
negara                       utama, yaitu Jepang dengan pangsa 14,35%, lalu Amerika Serikat (pangsa 12%),
                             negara-negara Uni Eropa (10,9%), Singapura (9,6%) dan China (7,3%).                                                          Kenaikan
                             terbesar terjadi pada ekspor ke negara China dan Singapura yang mengalami
                             pertumbuhan masing-masing sebesar 21,1% dan 12,7% dibanding tahun sebelumnya.




4                                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                    Grafik 4
                                                                Pangsa Ekspor Nonmigas Berdasarkan Negara Tujuan
                                                                (%)
                                                         20
                                                                                                                    Sg                         Jpn                    RRC
                                                         18                                                         USA                        India                  - Malaysia

                                                         16

                                                         14
                                                         12

                                                         10
                                                          8

                                                          6
                                                          4

                                                          2
                                                          0




                                                                1995

                                                                        1996

                                                                               1997

                                                                                      1998

                                                                                             1999

                                                                                                    2000

                                                                                                             2001

                                                                                                                     2002

                                                                                                                            2003

                                                                                                                                   2004

                                                                                                                                          Q1

                                                                                                                                                Q2

                                                                                                                                                       Q3

                                                                                                                                                            Q4

                                                                                                                                                                 Q1

                                                                                                                                                                       Q2

                                                                                                                                                                             Q3

                                                                                                                                                                                   Q4

                                                                                                                                                                                        Q1

                                                                                                                                                                                              Q2

                                                                                                                                                                                                    Q3
                                                                                                                                                 2005                   2006                 2007




Variasi komoditas ekspor           Komoditas utama yang diekspor ke Jepang selama tahun 2007 antara lain biji
ke lima negara tujuan
utama cukup beragam          logam & sisa logam serta batubara, sedangkan ekspor ke Amerika Serikat terutama
                             berupa pakaian dan karet mentah. Ekspor ke negara-negara Uni Eropa didominasi oleh
                             komoditas minyak sayur & lemak serta pakaian. Adapun komoditas utama ekspor ke
                             negara Singapura adalah peralatan listrik dan mesin kantor & pengolah data. Sementara
                             ekspor ke China terdiri dari komoditas minyak sayur & lemak serta biji logam & sisa
                             logam.
                                                                         Tabel 2
                                             Negara Utama Tujuan Ekspor Menurut Jenis Komoditas Tahun 2007
                                              Berdasarkan SITC 2 Digit (% pangsa thd total ekspor non migas)

                                                    Jepang                       Amerika Serikat              Uni Eropa                                              Singapura                            China
                                              Komoditi                 Share    Komoditi      Share       Komoditi                               Share            Komoditi              Share        Komoditi           Share
                                    Biji logam & sisa logam             4.22 Pakaian           3.84 Minyak sayur & lemak                          1.57 Mesin listrik & peralatan         1.35 Minyak sayur & lemak       1.33

                                    Batubara, krokas & briket           1.40 Karet mentah                  1.29 Pakaian                           1.35 Mesin kantor & pengolah           1.05 Biji logam & sisa logam   0.82
                                                                                                                                                       data

                                    Logam tidak mengandung              1.23 Ikan & udang                  0.81 Alas kaki                         0.74 Logam tidak mengandung            0.98 Karet mentah              0.78
                                    besi                                                                                                               besi

                                    Mesin listrik & peralatan           0.93 Barang-barang                 0.62 Furniture                         0.65 Alat telekomunikasi               0.64 Kimia organik             0.59
                                                                             manufaktur



Nilai Ekspor Pertanian             Nilai ekspor produk pertanian selama tahun 2007 mencapai USD11,7 miliar atau
meningkat terutama karena
kenaikan harga               tumbuh sebesar 14,7% dari tahun sebelumnya. Naiknya ekspor pertanian pada periode
                             tersebut terutama disebabkan oleh peningkatan ekspor karet. Kenaikan nilai ekspor
                             produk pertanian tersebut lebih banyak didorong oleh tingginya harga komoditas primer
                             di pasar dunia. Secara volume, ekspor produk pertanian pada 2007 hanya tumbuh
                             sekitar 0,2%.
Nilai ekspor karet                 Ekspor karet pada tahun 2007 mencapai USD4,9 miliar (pangsa 5,2% dari total
meningkat karena naiknya
harga dan volume             ekspor non migas) atau tumbuh positif sebesar 14,1% dari tahun sebelumnya.
                             Pertumbuhan ekspor karet tersebut terutama terjadi pada Tw. IV-2007 yang mencapai
                             USD1,3 miliar atau tumbuh 43,2%. Pertumbuhan ekspor karet juga terjadi pada sisi
                             volume meskipun tidak sebesar pertumbuhan nilainya. Selama tahun 2007, volume
                             ekspor karet mencapai 2,4 juta ton atau tumbuh 5%.                                                                                                     Kenaikan volume ekspor


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                5
                            terutama terjadi pada Tw. IV-2007 yang mencapai 586 ribu ton atau tumbuh 20,8%.
                            Peningkatan nilai ekspor karet tersebut disebabkan oleh tingginya harga karet dunia
                            seiring dengan kenaikan harga minyak pada Tw. IV-2007.                                                              Tingginya harga karet
                            tersebut mampu direspon oleh peningkatan produksi karet pada tahun 2007 yang
                            meningkat sebesar 5%.
                                                                                        Grafik 5
                                                                                Nilai Ekspor Pertanian
                                           Juta USD

                                          1,600

                                          1,400

                                                                Karet
                                          1,200
                                                                Udang
                                          1,000                 Ko pi

                                              800

                                              600

                                              400

                                              200

                                                0
                                                                                        *
                                                     Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                              2003                  2004               2005                2006                 2007




Amerika, Jepang dan             Volume ekspor karet yang mengalami peningkatan pada tahun 2007 terutama
China merupakan negara
tujuan utama ekspor karet   berasal dari ekspor ke negara Singapura yang tumbuh sekitar 18,3% (y.o.y), kemudian
                            diikuti ekspor ke negara Jepang naik sebesar 16,6%, sedangkan ekspor karet ke China
                            hanya meningkat sebesar 2,5%. Negara tujuan utama ekspor karet pada tahun 2007
                            adalah Amerika Serikat (pangsa 24,6%), Jepang (16,5%) dan China (14,9%).
                                                                        Grafik 6
                                                      Volume Ekspor Karet berdasarkan Negara Tujuan
                                                   ribu ton
                                          200
                                          180                           USA                           JAPAN                           CHINA
                                          160
                                          140
                                          120
                                          100
                                              80
                                              60
                                              40
                                              20
                                          -
                                                        Q1              Q2          Q3          Q4            Q1          Q2           Q3        Q4

                                                                             2006                                              2007

                                                                         Tabel 3
                                                    Ekspor Karet berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                         Negara Tujuan               2006                                            2007
                                                                                    Tw-I        Tw-II         Tw-III      Tw-IV             Total  Share (%)
                                         Amerika Serikat                1102           267         325            280         326             1198      24.6

                                         Jepang                          638             166         210           223          207            805      16.5

                                         China                           665             133         197           199          195            724      14.9

                                         Uni Eropa                       444             110         131           124          117            482       9.9

                                         Singapura                       244               61         92           152            78           382       7.8

                                         Lainnya                        1178             292         319           341          326           1279      26.3

                                         Total                          4271          1029           1274          1319        1249           4870      100




6                                                                                                                                  Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Harga karet dunia terus            Harga karet alam pada tahun 2007 mencapai rata-rata USD248 cent/kg, dengan
meningkat
                             tingkat harga paling tinggi terjadi pada Tw. IV-2007 yang mencapai rata-rata USD265
                             cent/kg.      Kenaikan harga minyak dunia mengakibatkan pengolahan karet sintetik
                             berbahan baku minyak bumi menjadi tidak kompetitif sehingga banyak pabrik
                             pengolahan karet berganti pada karet alam akibatnya konsumsi karet alam meningkat
                             dan harganya ikut naik. Selain itu, naiknya harga karet juga didorong oleh kondisi cuaca
                             yang tidak menentu yang menyebabkan produksi karet alam Indonesia terganggu
                             sehingga pasokan ke pasar internasional menjadi terbatas.
                                                                                                 Grafik 7
                                                                                             Harga Karet Dunia
                                                   US Cent/kg
                                                     280

                                                     260

                                                     240

                                                     220

                                                     200

                                                     180

                                                     160

                                                     140

                                                     120

                                                     100
                                                            Q1     Q2    Q3        Q4   Q1    Q2   Q3   Q4    Q1   Q2    Q3   Q4   Q1   Q2   Q3   Q4

                                                                     2004                      2005                 2006                 2007


                                                 Sumber: World Bank

Produksi karet Indonesia           Sepanjang tahun 2007, International Rubber Study Group (IRSG), lembaga studi
menghadapi kendala
                             karet internasional, mencatat produksi karet dunia mencapai 9,7 juta ton naik sedikit
                             dari tahun 2006 sebesar 9,68 juta ton. Indonesia adalah salah satu produsen karet alam
                             dunia tetapi lahan perkebunannya saat ini mengalami penurunan. Selama kurun waktu
                             1967-2005, areal perkebunan karet di Indonesia meningkat sekitar 1,2% per tahun.
                             Namun selanjutnya areal perkebunan tersebut mengalami penurunan dari sekitar 4,3
                             juta hektar pada tahun 2005 menjadi 3,3 juta hektar pada tahun 2007.
                                                                                  Tabel 4
                                                                 Produksi dan Konsumsi Karet Dunia (ribu ton)
                                                                               Produksi                                            Konsumsi
                                                             Karet              Karet                                   Karet        Karet
                                           Tahun                                                      Total                                            Total
                                                             Alam             Synthetic                                 Alam       Synthetic
                                                1996           6,440               9,760                16,200            6,110         9,590           15,700
                                                1997           6,470              10,080                16,550            6,470       10,010            16,480
                                                1998           6,850               9,880                16,730            6,570         9,870           16,440
                                                1999           6,872              10,335                17,207            6,645       10,195            16,840
                                                2000           6,739              10,819                17,558            7,315       10,764            18,079
                                                2001           7,261              10,485                17,746            7,223       10,253            17,476
                                                2002           7,345              10,882                18,227            7,545       10,723            18,268
                                                2003           7,992              11,448                19,440            7,967       11,381            19,348
                                                2004           8,645              11,978                20,623            8,319       11,860            20,179
                                                2005           8,682              11,965                20,647            8,742       11,917            20,659
                                                2006           9,192              12,527                21,719            9,074       12,245            21,319
                                                2007           9,762              13,104                22,866            9,419       13,244            22,663
                                        Sumber: International Rubber Study Group




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                 7
Program revitalisasi         Dalam rangka mengatasi rendahnya produktivitas perkebunan karet, pemerintah
perkebunan untuk karet
                         menetapkan program revitalisasi perkebunan, termasuk di dalamnya untuk tanaman
                         karet.     Program peremajaan ini akan dilaksanakan hingga tahun 2010, meliputi
                         perluasan lahan karet sebesar 50.000 hektar dan peremajaan tanaman karet sebesar
                         250.000 hektar.
Ekspor udang mengalami            Komoditas utama sektor pertanian lainnya, yaitu udang mengalami penurunan
pertumbuhan negatif
                         nilai ekspor pada tahun 2007. Nilai ekspor udang hanya sebesar USD790 juta (pangsa
                         0,8%), tumbuh negatif sekitar 14,6%. Pertumbuhan negatif terutama terjadi pada Tw.
                         I-2007 sekitar 20,7% atau mencapai USD178 juta.                                        Penurunan nilai ekspor udang
                         disebabkan oleh menurunnya ekspor ke negara-negara tujuan utama, seperti Jepang
                         (tumbuh negatif 24,63%), USA (-5,89%), negara-negara Uni Eropa (-12,81%) dan
                         China (-48,84%) akibat adanya penolakan udang Indonesia oleh Uni Eropa dan Jepang
                         karena mengandung unsur antibiotik.
                                                                   Tabel 5
                                           Nilai Ekspor Udang Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                        Negara Tujuan     2006                                          2007
                                                                      Tw-I        Tw-II        Tw-III          Tw-IV     Total   Share (%)
                                        Jepang               400             77           76            75          74       302      38.3

                                        Amerika Serikat      303             56           80            83         66       285       36.2

                                        Uni Eropa            149             26           37            37         30       130       16.5

                                        Hongkong                 16          5            6             4           2        17        2.1

                                        China                    15          3            3             1           0         8        1.0

                                        Lainnya                  38          10           13            11         13        47         6

                                        Total                922         177         215           211            186       788       100




Volume ekspor udang          Penurunan nilai ekspor udang tersebut berasal dari volume ekspor udang yang
mengalami penurunan
                         hanya mencapai 111 ribu ton atau turun 15,1% pada tahun 2007. Volume ekspor
                         udang yang mengalami penurunan terutama berasal dari ekspor ke negara China dan
                         Jepang yang turun masing-masing sebesar 43,9% (y.o.y) dan 26,9%, sedangkan ekspor
                         ke negara Amerika Serikat, negara-negara Uni Eropa dan Hongkong turun sebesar
                         7,6%, 12,4% dan 10,1%. Penurunan volume tersebut terkait dengan kinerja produksi
                         sektor budidaya udang yang masih rendah. Hingga awal Tw. IV-2007, produksi udang
                         berkisar 220 ribu ton, jauh di bawah target produksi tahun 2007 sebesar 410 ribu ton.




8                                                                                                                  Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                      Grafik 8
                                                    Volume Ekspor Udang berdasarkan Negara Tujuan
                                                 ribu ton
                                            14

                                            12

                                            10

                                             8

                                             6

                                             4

                                             2                            USA                      JAPAN
                                             0
                                                    Q1       Q2           Q3     Q4    Q1     Q2          Q3     Q4

                                                                   2006                            2007


Harga udang di pasar               Pada tahun 2007, rata-rata harga udang di pasar internasional mencapai USD1.010
dunia terus meningkat
selama 2007                  cent/kg. Harga udang terus meningkat dengan tingkat harga tertinggi pada Tw. IV-2007
                             yang mencapai USD1.045 cent/kg. Harga ini relatif stabil karena harga udang tidak
                             dipengaruhi oleh harga minyak dunia di mana pengeluaran industri udang untuk BBM
                             hanya sekitar 15-20%.
                                                                                Grafik 9
                                                                           Harga Udang Dunia
                                            US Cent/kg
                                            1,100

                                            1,060

                                            1,020

                                             980

                                             940

                                             900
                                                     Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

                                                            2004                2005        2006               2007

                                            Sumber: World Bank

Nilai ekspor                       Ekspor sektor pertambangan pada tahun 2007 sebesar USD21,6 miliar atau
pertambangan didorong
oleh faktor harga            tumbuh 17,2% dengan pangsa 23,2%. Pertumbuhan nilai ekspor pertambangan ini
                             didukung oleh ekspor nikel (tumbuh 76,8%), batubara (12,8%) dan tembaga (11,4%).
                             Tingginya harga komoditas tambang dunia telah menjadi faktor pendorong
                             meningkatnya ekspor sektor pertambangan. Kenaikan nilai ekspor sektor pertambangan
                             terutama terjadi pada Tw.I-2007 yang mencapai USD5,4 miliar atau meningkat 50,6%.
                             Peningkatan tersebut terutama berasal dari ekspor nikel (tumbuh 259,9%), tembaga
                             (51,3%) dan batubara (tumbuh 39,4%).                      Kenaikan ekspor pada periode tersebut
                             didorong oleh meningkatnya volume ekspor dan kenaikan harga. Namun demikian,
                             ekspor pada Tw. IV-2007 menurun sebesar 15,4% atau sebesar USD4,8 miliar.
                             Penurunan pada Tw. IV-2007 tersebut terutama berasal dari ekspor timah (tumbuh
                             negatif 63,1%), tembaga (-31%), dan nikel (-21,2%), sedangkan ekspor batubara
                             meningkat 8,1%.


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                          9
Volume ekspor                Dari sisi volume, ekspor pertambangan pada tahun 2007 juga mengalami kenaikan
pertambangan mengalami
kenaikan                 sebesar 7,8% atau mencapai 245 juta ton. Kenaikan volume ekspor pertambangan
                         tersebut terjadi pada komoditas nikel (tumbuh 103,7%), aluminium (65,5%) dan
                         batubara (7,9%). Volume ekspor pertambangan meningkat terutama pada Tw. I-2007
                         sebesar 64,6 juta ton (tumbuh 37,0%). Kenaikan volume ekspor tersebut terutama
                         berasal dari komoditi nikel (tumbuh 247,1%), tembaga (31,0%) dan batubara (41,9%).
                         Sedangkan volume ekspor pertambangan pada Tw. IV-2007 tumbuh negatif 1,3% atau
                         mencapai 60,8 juta ton. Pada Tw. IV-2007 hanya komoditas nikel dan aluminium yang
                         tumbuh positif sedangkan komoditas lainnya seperti timah, tembaga dan batubara
                         tumbuh negatif.
                                                                           Grafik 10
                                                                  Nilai Ekspor Pertambangan
                                           Juta USD

                                       2,400
                                                            Tembaga              Batu bara             Nickel
                                       2,000

                                       1,600

                                       1,200

                                        800

                                        400

                                            0
                                                Q.1

                                                      Q.2

                                                            Q.3

                                                                  Q.4

                                                                        Q.1*

                                                                               Q.2

                                                                                     Q.3

                                                                                           Q.4

                                                                                                 Q.1

                                                                                                       Q.2

                                                                                                             Q.3

                                                                                                                   Q.4

                                                                                                                         Q.1

                                                                                                                               Q.2

                                                                                                                                     Q.3

                                                                                                                                           Q.4
                                                       2004                     2005                    2006                    2007



Pertumbuhan ekspor           Nilai ekspor batubara pada tahun 2007 mencapai USD7,0 miliar (pangsa 7,5%)
batubara didorong oleh
kenaikan harga           atau tumbuh 12,8% dibandingkan tahun sebelumnya. Pertumbuhan yang cukup tinggi
                         ini didorong oleh harga batubara dunia yang terus meningkat dan permintaan yang
                         cukup tinggi dari negara-negara utama importir batubara.                                                    Kenaikan nilai ekspor
                         batubara terutama terjadi pada Tw. I-2007 yang meningkat sekitar tumbuh 39,4% atau
                         atau mencapai USD1,8 miliar. Selain karena tingginya harga, meningkatnya nilai ekspor
                         batubara juga disebabkan oleh meningkatnya volume pada Tw. I-2007 mencapai 56 juta
                         ton atau naik 41,9%. Sedangkan pada Tw. IV-2007 terjadi penurunan volume ekspor
                         sekitar 0,7% atau mencapai 51,2 juta ton disebabkan oleh masuknya musim penghujan
                         yang menghambat kegiatan penambangan sehingga produksi merosot. Secara
                         keseluruhan 2007, volume ekspor batubara mencapai 206 juta ton atau tumbuh 7,9%.
Harga batubara naik          Pada tahun 2007 rata-rata harga batubara mencapai USD65,73 per MTon jauh
dibandingkan tahun
sebelumnya               lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD49,09 per MTon. Peningkatan
                         harga batubara sejalan dengan kenaikan harga minyak dunia yang mencapai harga
                         tertinggi pada Tw. IV-2007 sebesar USD83,47 per MTon.                                                       Tingginya permintaan
                         batubara dari Asia Pasifik, terutama China menyebabkan ketidakseimbangan antara
                         pasokan dan konsumsi yang turut mendorong naik harga batubara dunia. Selain China,
                         negara pengguna batubara terbesar di dunia adalah India, Jepang, Korea Selatan,
                         Australia dan Taiwan.


10                                                                                                                       Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                    Grafik 11
                                                                              Harga Batubara Dunia
                                                USD/MT
                                                     90

                                                     80

                                                     70

                                                     60

                                                     50

                                                     40

                                                     30
                                                           Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

                                                                2004               2005         2006                2007

                                            Sumber: World Bank

Produksi batubara                  Pada tahun 2007, produksi batubara menurut Asosiasi Pertambangan Batubara
Indonesia masih
diperkirakan meningkat       Indonesia (APBI) diperkirakan mencapai lebih dari 200 juta ton (data sementara DESDM
                             sampai dengan November 2007 mencapai 123 juta ton), lebih tinggi dari target
                             pemerintah sebesar 196 juta ton dan dari tahun sebelumnya yang mencapai 181 juta
                             ton. Kenaikan produksi batubara terutama terjadi pada semester II 2007 sejalan dengan
                             meningkatnya harga batubara di pasar dunia.

                                                                                Grafik 12
                                                                       Produksi Batubara Indonesia
                                                     juta ton
                                                60                                                                     55
                                                                                                               53
                                                                                                   50
                                                                              48     48
                                                50                                         45
                                                                  44
                                                          40
                                                40

                                                30

                                                20

                                                10

                                            -
                                                          Q1      Q2          Q3     Q4   Q1       Q2          Q3      Q4

                                                                       2006                             2007

                                            Sumber : DESDM & APBI (diolah)


Ekspor batubara terutama           Negara tujuan utama ekspor batubara Indonesia pada tahun 2007 adalah Jepang,
ke Jepang, Taiwan dan
Korea Selatan                Taiwan, Korea Selatan, India dan China. Nilai ekspor ke negara China pada tahun 2007
                             mengalami pertumbuhan yang sangat tinggi sebesar 139,3%, sebaliknya ekspor ke
                             negara Jepang mengalami penurunan sebesar 2,0%.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                            11
                                                                     Tabel 6
                                           Nilai Ekspor Batubara Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                 Negara Tujuan            2006                                           2007
                                                                       Tw-I          Tw-II        Tw-III      Tw-IV            Total  Share (%)
                                 Jepang                     1324          326           304           377         291            1298      18.6

                                 Taiwan                      924             239           222          246           218           926    13.3

                                 Korea Selatan               655             228           210          250           237           925    13.3

                                 India                       637             273           180          148           256           857    12.3

                                 RRC                         207             170            91          125           108           495     7.1

                                 Lainnya                    2445             594           592          601           693          2479    35.5

                                 Total                      6192         1831          1598            1748       1804             6980    100



Volume ekspor batubara       Volume ekspor batubara pada tahun 2007 mencapai 206 juta ton, meningkat dari
juga mengakami
peningkatan              191 juta ton pada tahun sebelumnya. Peningkatan volume ekspor yang signifikan terjadi
                         pada negara China yang mencapai 15,5 juta ton (meningkat 115,5%) dan Korea Selatan
                         mencapai 27,4 juta ton (meningkat 31,2 %). Kenaikan volume ekspor ke negara
                         tersebut terkait dengan tingginya permintaan batubara seiring dengan pesatnya
                         pertumbuhan industri di kedua negara tersebut.                                   Sementara itu, ekspor ke negara
                         Jepang dan Taiwan mengalami penurunan masing-masing sebesar 2,4% dan 3,7%.
                                                                    Grafik 13
                                               Volume Ekspor Batubara berdasarkan Negara Tujuan
                                               ribu ton
                                           12000
                                                             JAPAN                 KOREA              TAIWAN               CHINA
                                           10000

                                            8000

                                            6000

                                            4000

                                            2000

                                               0
                                                     Q1          Q2          Q3       Q4         Q1       Q2          Q3       Q4

                                                                      2006                                     2007



Nilai ekspor tembaga         Nilai ekspor tembaga pada tahun 2007 mencapai USD7,3 miliar (pangsa 7,9%)
tumbuh positif, namun
secara volume menurun    atau tumbuh sekitar 11,4%. Kenaikan ekspor tembaga terjadi terutama pada Tw. II-
                         2007 yang tumbuh sekitar 61,3% atau sebesar USD2,3 miliar. Namun pada Tw. IV-
                         2007 nilai ekspor tembaga tumbuh negatif 31,0% atau mencapai USD1,5 miliar. Dari
                         sisi volume secara keseluruhan tahun 2007, ekspor tembaga mencapai 2,1 juta ton atau
                         menurun 15,9%. Penurunan volume ekspor tersebut terutama terjadi pada Tw. IV (turun
                         51,8%), meskipun pada Tw.I dan Tw.II masih mengalami peningkatan masing-masing
                         sebesar 31% dan 7,2%. Turunnya volume ekspor tembaga terkait dengan produksi
                         tembaga yang semakin terbatas. Meskipun volume ekspor tembaga mengalami
                         penurunan namun harga tembaga dunia mengalami peningkatan yang cukup signifikan.


12                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                 Grafik 14
                                                                           Harga Tembaga Dunia
                                                USD/MT
                                              9000
                                              8000
                                              7000
                                              6000
                                              5000
                                              4000
                                              3000
                                              2000
                                              1000
                                                    0
                                                        Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

                                                             2004                2005              2006                2007

                                            Sumber: World Bank


Naiknya harga tembaga              Pada tahun 2007, rata-rata harga tembaga di pasar dunia sudah mencapai
karena terbatasnya pasokan
                             USD7.118/Mton, lebih tinggi jika dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar
                             USD6.722/Mton.             Harga tembaga mencapai puncaknya pada Tw. III-2007 sebesar
                             USD7.712/Mton. Terbatasnya pasokan tembaga dari negara-negara produsen seperti
                             Chili, Brasil dan Indonesia, sementara permintaan dunia meningkat mendorong harga
                             tembaga terus naik.            Negara tujuan ekspor tembaga Indonesia antara lain Jepang
                             (pangsa 30,1%), Korea Selatan (10,9%), Malaysia, (8,5%), Philipina (7,6%) dan India
                             (7,3%).
                                                                     Tabel 7
                                            Nilai Ekspor Tembaga Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                            Negara Tujuan      2006                                   2007
                                                                            Tw-I     Tw-II     Tw-III      Tw-IV     Total  Share (%)
                                            Jepang                  2180       570      762        486         376     2194      30.1

                                            Korea Selatan           820       127       231       305         130       793      10.9

                                            Malaysia                373        96       172       205         145       618       8.5

                                            Philipina                350      178        115      132         130       554       7.6

                                            India                    689      158       277         26         69       530       7.3

                                            Lainnya                 2140      759       722       526         601      2609      35.7

                                            Total                   6552     1888       2278     1680        1452      7298      100




Penurunan produksi                 Tingginya harga tembaga di pasar dunia tidak sejalan dengan produksi tembaga
tembaga terutama berasal
dari turunnya produksi PT.   Indonesia. Pada tahun 2007, produksi tembaga turun dari 932.270 ton (2006) menjadi
Freeport
                             796.899 ton.       Penurunan produksi tembaga Indonesia dipengaruhi oleh turunnya
                             produksi PT. Freeport yang merupakan produsen tembaga terbesar di Indonesia terkait
                             dengan kasus demonstrasi karyawan Freeport dan anjuran pemerintah untuk
                             mengurangi produksi yang bertujuan perbaikan lingkungan di lokasi Tambang
                             Grassberg, Papua.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                        13
                                                                                    Grafik 15
                                                                           Produksi Tembaga Indonesia
                                                         ribu ton
                                            350
                                                                                           288
                                            300          272                                     270

                                            250
                                                                                  199                      197
                                            200                      173                                                173
                                                                                                                                   157
                                            150

                                            100

                                                50

                                            -
                                                         Q1          Q2            Q3      Q4    Q1        Q2           Q3          Q4

                                                                           2006                                  2007

                                           Sumber: DESDM


Penurunan volume                  Volume ekspor tembaga ke negara-negara tujuan utama pada tahun 2007 secara
ekspor tembaga terutama
berasal dari negara India,    keseluruhan mengalami penurunan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.
Jepangdan Korsel              Penurunan terbesar terutama berasal dari ekspor ke negara India, Jepang dan Korea
                              yang turun masing-masing sebesar 39,5% (y.o.y), 31,9% dan 24,9%. Namun ekspor
                              tembaga ke negara Philipina dan Malaysia secara volume mengalami kenaikan masing-
                              masing sebesar 56,5% dan 49,9%.
                                                                       Grafik 16
                                                     Volume Ekspor Tembaga berdasarkan Negara Tujuan
                                               ribu ton
                                           12000
                                                                    JAPAN               KOREA         TAIWAN               CHINA
                                           10000

                                            8000

                                            6000

                                            4000

                                            2000

                                                     0
                                                           Q1         Q2           Q3      Q4    Q1       Q2          Q3       Q4

                                                                            2006                               2007



Naiknya nilai Ekspor Nikel,       Nilai ekspor nikel pada tahun 2007 mencapai USD3,2 miliar (pangsa 3,5%) atau
selain didorong oleh harga
juga karena peningkatan       tumbuh sebesar 76,8%.                  Peningkatan nilai ekspor tersebut terutama didorong oleh
volume                        peningkatan volume ekspor sebesar 103,7% dari tahun sebelumnya. Meskipun secara
                              keseluruhan nilai ekspor nikel mengalami pertumbuhan pada tahun 2007, namun pada
                              Tw. IV-2007 nilai ekspor nikel hanya mencapai USD663 juta, menurun sebesar 21,2%
                              dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Penurunan ekspor nikel
                              pada Tw. IV-2007 lebih disebabkan oleh menurunnya harga, sementara volume ekspor
                              nikel mencapai 2,4 juta ton atau meningkat 33,3%.




14                                                                                                                 Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                         Grafik 17
                                                                                     Harga Nikel Dunia
                                                       USD/Ton
                                                   60000

                                                   50000

                                                   40000

                                                   30000

                                                   20000

                                                   10000

                                                         0
                                                             Q1   Q2   Q3     Q4     Q1    Q2   Q3    Q4   Q1   Q2    Q3    Q4     Q1   Q2    Q3   Q4

                                                                   2004                     2005                 2006                    2007


                                                 Sumber: World Bank

                                                                              Tabel 8
                                                       Nilai Ekspor Nikel Berdasar Negara Tujuan (juta USD)

                                         Negara Tujuan            2006                                            2007
                                                                                Tw-I            Tw-II      Tw-III      Tw-IV            Total  Share (%)
                                         Jepang                     1449           522             788         545         536            2418      74.7

                                         China                           58           53             92         70                70         285         8.8

                                         Lainnya                       325           129             316        62                55         536        16.5

                                         Total                      1832             704           1196         677           661         3239          100



Jepang dan China                   Negara tujuan utama ekspor nikel adalah China dan Jepang. Ekspor nikel ke China
merupakan tujuan utama
ekspor nikel                 selama tahun 2007 mencapai 5,6 juta ton meningkat dari tahun sebelumnya sebesar
                             624 ribu ton, sedangkan ekspor nikel ke Jepang mencapai 2,0 juta ton, lebih rendah dari
                             tahun sebelumnya yang mencapai 2,2 juta ton atau turun sebesar 8,9%. Melonjaknya
                             volume ekspor nikel ke China terkait dengan perkembangan industri manufaktur
                             berbahan dasar nikel yang terus berkembang di negara tersebut.

                                                                            Grafik 18
                                                          Volume ekspor Nikel Berdasarkan Negara Tujuan
                                                     ribu ton
                                                 1,800
                                                                                   JAPAN                                     CHINA
                                                 1,600
                                                 1,400
                                                 1,200
                                                 1,000
                                                  800
                                                  600
                                                  400
                                                  200
                                                   -
                                                             Q1          Q2          Q3         Q4         Q1         Q2          Q3         Q4

                                                                              2006                                         2007


Ekspor industri pada 2007          Nilai ekspor industri manufaktur tahun 2007 mencapai USD58,8 miliar (pangsa
meningkat terutama berasal
dari CPO dan mesin           63,2%) atau tumbuh sebesar 15,1%. Kenaikan tersebut terutama disumbangkan oleh
mekanik
                             pertumbuhan yang relatif tinggi dari beberapa komoditas manufaktur, seperti CPO
                             (48,9%), mesin mekanik (33,4%), dan produk kimia (22,3%) serta TPT (4,3%).
                             Sementara itu, ekspor alat-alat listrik & elektronik menurun sebesar 5,2%.


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                               15
                                                                                         Grafik 19
                                                                                   Nilai Ekspor Industri
                                            Juta USD
                                         3,000


                                         2,500


                                         2,000


                                         1,500


                                         1,000


                                          500


                                             0
                                                     Q.1   Q.2     Q.3     Q.4 Q.1* Q.2          Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4    Q.1     Q.2    Q.3   Q.4

                                                             2004                         2005                       2006                      2007
                                                                 Tekstil     Alat-Alat Listrik         CPO     Mesin & Mekanik        Kimia




Nilai ekspor CPO pada            Nilai ekspor CPO sepanjang tahun 2007 mencapai USD7,6 miliar (pangsa 8,2%)
2007 meningkat didorong
oleh kenaikan harga dunia   atau tumbuh sebesar 48,9%. Peningkatan ekspor CPO tersebut terutama disebabkan
                            oleh tingginya harga seiring dengan kuatnya permintaan akan komoditi tersebut.
                            Tingginya permintaan CPO didorong oleh semakin berkembangnya industri bahan bakar
                            alternatif biofuel terutama di India dan China sementara pasokan CPO dari negara-
                            negara produsen seperti Indonesia dan Malaysia cenderung tetap. Negara tujuan utama
                            ekspor CPO Indonesia adalah India, China, dan MEE, yang mencapai 53,1% dari total
                            ekspor CPO. Peningkatan nilai ekspor CPO pada tahun 2007 terutama terjadi pada Tw.
                            IV-2007 yang mengalami pertumbuhan hingga mencapai 92,5% atau sebesar USD3,0
                            miliar.
                                                                                          Grafik 20
                                                                                      Nilai Ekspor CPO
                                          Million USD

                                          3,500

                                          3,000

                                          2,500

                                          2,000

                                          1,500

                                          1,000

                                            500

                                                 0
                                                      Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q1                Q2       Q3     Q4   Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                                 2004                     2005                      2006                      2007




16                                                                                                                                   Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                           Tabel 9
                                                      Nilai Ekspor CPO Berdasar Negara Tujuan (juta USD)
                                       Negara Tujuan            2006                                            2007
                                                                            Tw-I           Tw-II         Tw-III      Tw-IV        Total  Share (%)
                                       India                       1015        247            546            481         822        2095      27.7

                                       China                       775           140         248               226        348            962        12.7

                                       Uni Eropa                   741           155         148               217        441            960        12.7

                                       Lainnya                     2556          648         821               715        1368        3554          46.9

                                       Total                       5087          1190        1763          1639           2979        7571          100



Harga CPO terus
mengalami kenaikan akibat
                                   Pada tahun 2007, rata-rata harga CPO dunia sudah mencapai USD780/ton lebih
lonjakan permintaan China    tinggi dari tahun sebelumnya (USD478/ton). Selama tahun 2007, harga CPO tertinggi
dan India
                             terjadi pada Tw. IV-2007 yang mencapai USD928/ton. Tingginya harga pada periode
                             tersebut akibat lonjakan permintaan dari China dan India setelah pemerintah negara
                             tersebut memberikan subsidi penggunaan minyak nabati untuk bahan bakar. Tingginya
                             harga CPO dunia turut memengaruhi harga minyak sawit mentah dan minyak goreng
                             domestik. Untuk mengontrol harga di pasar domestik, pemerintah menetapkan tiga
                             instrumen stabilisasi, yaitu Pajak Ekspor (PE) sebesar 10%, Pajak Pertambahan Nilai (PPN)
                             sebesar 10% yang ditanggung pemerintah dan penjualan minyak goreng bersubsidi
                             sebanyak 10 juta liter dengan potongan harga sampai Rp 2.500 per kepala keluarga
                             untuk masyarakat berpendapatan rendah. Tujuan ditetapkannya ketiga instrumen
                             tersebut antara lain untuk mempertahankan keuntungan harga tandan buah segar (TBS)
                             di kalangan petani dan mengendalikan fluktuasi harga minyak goreng di pasar agar
                             tidak melonjak terlalu tinggi.
                                                                                     Grafik 21
                                                                                  Harga CPO Dunia
                                                USD/to n

                                                1
                                               1 00

                                               1000

                                               900

                                               800

                                               700

                                               600

                                               500

                                               400

                                               300
                                                      Q1   Q2    Q3    Q4   Q1    Q2    Q3   Q4     Q1    Q2    Q3   Q4    Q1    Q2   Q3       Q4

                                                            2004                    2005                    2006                  2007

                                               Sumber: World Bank

Volume ekspor CPO                  Meskipun nilai ekspor CPO tumbuh pada positif pada tahun 2007, namun dari sisi
mengalami penurunan
                             volume mengalami penurunan. Volume ekspor CPO pada tahun 2007 sebesar 11,6 juta
                             ton atau tumbuh negatif 9,1% dari tahun sebelumnya. Turunnya volume ekspor CPO
                             terutama terjadi pada produk turunannya yaitu RBD Palm Oil atau minyak goreng akibat
                             penetapan PE yang besarnya sama antara CPO dan produk turunannya sehingga


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                           17
                             eksportir cenderung untuk mengurangi ekspor produk turunan CPO. Penurunan volume
                             ekspor terjadi ke semua negara tujuan ekspor, kecuali ke India yang mengalami
                             peningkatan volume ekspor sebesar 28,3%.
                                                                    Grafik 22
                                                   Volume ekspor CPO Berdasarkan Negara Tujuan
                                               ribu ton
                                           1,200
                                                                  India                 China                   Uni Eropa
                                           1,000

                                            800

                                            600

                                            400

                                            200

                                               0
                                                      Q1     Q2           Q3       Q4      Q1       Q2          Q3          Q4

                                                                  2006                                   2007


Produksi CPO memiliki            Meskipun volume ekspor CPO mengalami penurunan, namun produksi CPO
potensi untuk ditingkatkan
                             mengalami peningkatan.           Peningkatan produksi CPO Indonesia diikuti pula oleh
                             peningkatan prouksi CPO Malaysia masing-masing mencapai 17,2 juta ton dan 15,8 juta
                             ton. Peningkatan kedua produsen CPO tersebut menyebabkan produksi CPO dunia pada
                             tahun 2007 meningkat sebesar 2,7% dari tahun sebelumnya. Naiknya produksi CPO di
                             Indonesia dipengaruhi oleh datangnya musim hujan pada Tw. IV-2007 dimana tanaman
                             sawit lebih produktif dalam menghasilkan buah hingga mencapai 30 ton per hektar.
                             Lahan kelapa sawit di Indonesia mencapai 6,2 juta hektar, namun sekitar 5% atau
                             300.000 hektar masih kurang produktif dan hanya menghasilkan 17-18 ton per hektar.
                                                                            Tabel 10
                                                                     Produksi CPO Indonesia

                                                                               Produksi minyak sawit (ribu ton)
                                              Tahun        Perkebunan            Perkebunan      Perkebunan
                                                             Rakyat             Milik Negara    Besar Swasta            Jumlah
                                              1996                 1,133                 1,707             2,058              4,898
                                              1997                 1,283                 1,587             2,579              5,449
                                              1998                 1,345                 1,501             3,084              5,930
                                              1999                 1,544                 1,468             3,439              6,451
                                              2000                 1,906                 1,461             3,644              7,011
                                              2001                 2,798                 1,519             4,079              8,396
                                              2002                 3,426                 1,608             4,588              9,622
                                              2003                 3,517                 1,754             5,173             10,444
                                              2004                 3,745                 1,981             6,079             11,805
                                              2005                 3,873                 2,049             6,528             12,450


                                      Sumber: Deptan

Nilai ekspor TPT masih             Nilai ekspor TPT selama tahun 2007 mencapai USD10,0 miliar (pangsa 10,8%)
positif meskipun melambat
dibandingkan tahun           atau tumbuh sebesar 4,3%.                    Pertumbuhan tersebut melambat dibanding tahun
sebelumnya
                             sebelumnya sebesar 12,1%.               Melambatnya pertumbuhan nilai ekspor TPT sejalan
                             dengan menurunnya permintaan pasar ekspor terhadap produk tekstil Indonesia akibat
                             perlambatan ekonomi global yang mengakibatkan permintaan TPT dunia menurun.
                             Penurunan permintaan terjadi terutama pada komoditas benang dan kain lembaran



18                                                                                                          Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                             Grafik 23
                                                                                          Nilai Ekspor TPT
                                                Million USD

                                                  3,000

                                                  2,500

                                                  2,000

                                                  1,500

                                                  1,000

                                                   500

                                                       0
                                                           Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                                    2004                   2005                2006*                2007




                                                                            Grafik 24
                                                           Volume ekspor TPT Berdasarkan Negara Tujuan
                                                       ribu ton
                                                100
                                                  90
                                                  80
                                                  70
                                                  60
                                                  50
                                                  40
                                                  30
                                                  20
                                                  10                     Amerika                   Uni Eropa                  Jepang
                                                   0
                                                           Q1            Q2          Q3      Q4         Q1        Q2          Q3       Q4

                                                                              2006                                     2007




Negara tujuan utama                Negara tujuan utama ekspor TPT Indonesia adalah Amerika Serikat dan negara-
ekspor TPT adalah AS dan
Uni Eropa                    negara Uni Eropa. Amerika Serikat menyerap 38,4% dari total ekspor TPT, sedangkan
                             Uni Eropa menyerap 17,1%. Negara-negara lain seperti Jepang, Amerika Selatan dan
                             Afrika menyerap masing-masing sebesar 5,0%, 4,4% dan 2,6%.
                                                                           Tabel 11
                                                    Nilai Ekspor TPT Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                      Negara Tujuan               2006                                          2007
                                                                                Tw-I         Tw-II       Tw-III     Tw-IV              Total   Share (%)
                                      USA                          3,699          991          947          996        903               3,837      38.4

                                      Uni Eropa                    1,673             390          430          469            421          1,711      17.1

                                      Jepang                        491              128          123          130            124           505        5.0

                                      Lainnya                      3,734             945          994        1,067            945          3,951      39.5

                                      Total                        9,597         2,454        2,494          2,662       2,393         10,004         100



Kendala dalam                      Lambatnya pertumbuhan ekspor TPT selain disebabkan oleh melemahnya
pelaksanaan program
revitalisasi TPT             permintaan dunia, juga karena produksi TPT mengalami banyak kendala, baik dari sisi
                             kapasitas mesin dan bahan baku maupun tingginya biaya energi.                                                         Indonesia juga
                             terancam kesulitan bahan baku, seperti kapas, serat poliester dan BBM yang harganya
                             semakin tinggi akibat penarikan subsidi oleh negara maju, khususnya Amerika Serikat


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                              19
                            dan kenaikan harga minyak mentah dunia. Dari segi infrastruktur, penyerapan dana
                            restrukturisasi permesinan untuk industri TPT belum optimal, yaitu sebesar 60,2% atau
                            sebesar Rp 153,8 miliar dari Rp 255 miliar dana yang disediakan pemerintah. Program
                            restrukturisasi ini ditetapkan pada bulan April 2007 yang terbagi dalam dua skim. Skim
                            pertama mengalokasikan anggaran sebesar Rp 175 miliar dan hanya terealisasi sebesar
                            Rp 129 miliar atau sekitar 72% yang diajukan oleh 78 perusahaan TPT skala besar. Skim
                            kedua menyediakan anggaran sebesar Rp 80 milar dan hanya terserap sebesar 31,8%
                            atau Rp 24,8 miliar yang diajukan oleh 14 perusahaan skala kecil menengah. Rendahnya
                            realisasi penyerapan dana pada skim II disebabkan oleh ketidaksiapan para pelaku usaha
                            TPT skala kecil menengah dengan persyaratan formal yang harus dipenuhi. Selain itu
                            lembaga pembiayaan non bank yang ditunjuk Departemen Perindustrian tidak dapat
                            menjangkau industri TPT skala kecil menengah yang ada di daerah.
Ekspor barang-barang             Nilai ekspor alat listrik dan elektronik pada tahun 2007 mencapai USD8,7 miliar
listrik dan elektronik
mengalami pertumbuhan       (pangsa 9,4%) atau tumbuh negatif 5,2%. Pertumbuhan negatif tersebut terutama
negatif
                            terjadi pada Tw. III-2007 sebesar 16,5% sejalan dengan penurunan volume ekspor pada
                            Tw. III-2007 sekitar 15,2%. Secara keseluruhan tahun 2007 volume ekspor alat listrik
                            dan elektronik tahun 2007 mengalami penurunan sebesar 10,8%.
Pangsa ekspor listrik dan       Penurunan ekspor alat listrik dan elektronik terjadi ke beberapa negara tujuan
elektronik ke Jepang dan
Singapura meningkat         utama, seperti Amerika Serikat (-24,9%, pangsa 8,9%), Uni Eropa (-12%, pangsa
                            10,5%), dan Jepang (-2%, pangsa 14%), sedangkan ekspor ke Singapura mengalami
                            kenaikan sebesar 9% dengan pangsa 32,3%.                              Perlambatan ekonomi dunia diduga
                            sebagai penyebab turunnya ekspor alat listrik dan elektronik terutama ke negara
                            Amerika Serikat dan Uni Eropa.
                                                                         Grafik 25
                                                        Nilai Ekspor Alat-alat Listrik dan Elektronik
                                          Million USD

                                          3,000

                                          2,500

                                          2,000

                                          1,500

                                          1,000

                                           500

                                             0
                                                  Q.1 Q.2 Q.3 Q.4   Q1   Q2   Q3   Q4   Q1   Q2    Q3   Q4   Q1   Q2   Q3   Q4

                                                        2004              2005                2006                 2007




20                                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                        Tabel 12
                                     Nilai Ekspor Alat Listrik & Elektronik Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                       Negara Tujuan             2006                                           2007
                                                                              Tw-I              Tw-II    Tw-III     Tw-IV            Total   Share (%)
                                       Singapura                  2,582         781               648       664        721             2,813      32.3

                                       Jepang                     1,247           290             287         313        331             1,221    14.0

                                       Uni Eropa                  1,034           261             198         218        233              910     10.5

                                       Amerika Serikat            1,034             203           185         210        179               777     8.9

                                       Lainnya                    3,291           749             716         744        773             2,983    34.3

                                       Total                      9,187          2,285          2,033        2,149      2,237            8,704   100.0



                                                                          Grafik 26
                                                      Volume Ekspor Elektonik Berdasarkan Negara Tujuan
                                                      ribu ton
                                                 35

                                                 30

                                                 25

                                                 20

                                                 15

                                                 10

                                                 5                      Singapore                   Japan                Uni Eropa
                                                 0
                                                          Q1        Q2           Q3         Q4          Q1       Q2          Q3       Q4

                                                                          2006                                        2007




Ekspor mesin dan                   Ekspor mesin dan mekanik selama tahun 2007 mencapai USD6,9 miliar (pangsa
mekanik mengalami
pertumbuhan positif          7,4%), atau tumbuh sebesar 33,4%, terutama didorong oleh kenaikan volume ekspor
                             sebesar 62,3%. Kendaraan bermotor jalan raya, mesin-mesin khusus untuk industri
                             serta mesin dan peralatan umum untuk industri merupakan komoditas unggulan dari
                             ekspor mesin dan mekanik selama tahun 2007, dengan pertumbuhan masing-masing
                             sebesar 29,4%, 174,6% dan 16,3%. Pertumbuhan positif tersebut terutama terjadi
                             pada Tw I-2007 yang mencapai USD1,7 miliar atau tumbuh 59,2%. Sedangkan nilai
                             ekspor Tw. IV-2007 mencapai USD1,8 miliar atau tumbuh 25,2%, didorong oleh volume
                             ekspor yang meningkat tajam sebesar 188,7%.
                                                                                 Grafik 27
                                                                 Nilai Ekspor Mesin dan Peralatan Mekanik
                                                 Million USD

                                                2,000
                                                1,800
                                                1,600
                                                1,400
                                                1,200
                                                1,000
                                                  800
                                                  600
                                                  400
                                                  200
                                                      0
                                                          Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                                 2004                    2005                 2006                2007




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                         21
Negara tujuan utama             Negara tujuan utama ekspor mesin dan mekanik adalah Singapura (pangsa 17,5%),
ekspor mesin dan mekanik
adalah Singapura dan        Jepang (11,2%), Thailand (9,0%) dan Uni Eropa (9,0%). Peningkatan volume ekspor
Jepang
                            mesin dan mekanik didorong oleh ekspor ke negara Singapore yang tumbuh 37,8%,
                            Thailand sebesar 17,9%, dan Uni Eropa sebesar 17,2%, sedangkan ekspor ke negara
                            Jepang turun 2,2%. Besarnya peranan ekspor mesin dan mekanik terhadap total impor
                            nonmigas yang banyak ditujukan ke pasar regional menjadi perhatian pemerintah untuk
                            meningkatkan daya saing ekspor dalam menghadapi perlambatan pertumbuhan dunia
                            dan persaingan di pasar global yang semakin tajam.
                                                                 Tabel 13
                                     Nilai Ekspor Mesin & Mekanik Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                      Negara Tujuan             2006                                        2007
                                                                            Tw-I         Tw-II       Tw-III      Tw-IV             Total   Share (%)
                                      Singapura                  1,264        286          296          307         309              1,197      17.5

                                      Jepang                      560            173          184         203           204           764       11.2

                                      Thailand                    454            135          195         140           149           619        9.0

                                      Uni Eropa                   325            132          139         177           166           614        9.0

                                      Lainnya                    2,525          1,000         844         848           953          3,646     53.3

                                      Total                      5,128          1,725     1,658          1,675         1,781         6,840    100.0



                                                                Grafik 28
                                        Volume Ekspor Mesin dan Mekanik Berdasarkan Negara Tujuan
                                                     ribu ton
                                              140
                                                                 Singapore              Japan            Thailand             Uni Eropa
                                              120

                                              100

                                               80

                                               60

                                               40

                                               20

                                                 0
                                                         Q1        Q2           Q3       Q4         Q1           Q2          Q3      Q4

                                                                         2006                                         2007


Ekspor produk kimia            Ekspor produk kimia selama tahun 2007 mencapai nilai USD6,5 miliar (pangsa
mengalami pertumbuhan
positif didorong kenaikan   7,0%) atau tumbuh sebesar 22,3%, terutama didorong oleh kenaikan volume ekspor
volume
                            yang tumbuh sebesar 41,6%. Kenaikan nilai ekspor produk kimia ini berasal dari ekspor
                            ke Thailand yang tumbuh 87% dengan pangsa 8,7%, disusul oleh Malaysia (tumbuh
                            58,3%, pangsa 10,5%), kemudian Singapura (tumbuh 23,8%, pangsa 7,4%).
                            Peningkatan nilai ekspor tersebut didorong oleh kenaikan volume ekspor ke Thailand
                            dan Malaysia, masing-masing sebesar 84,7% dan 44,9%. Sementara itu, pangsa nilai
                            ekspor terbesar adalah China sebesar 13,5%, dengan pertumbuhan volume mencapai
                            85,4%, meskipun secara nilai hanya tumbuh 6,6%.




22                                                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                           Grafik 29
                                                                                  Nilai Ekspor Produk Kimia
                                                   Million USD

                                                  2,000
                                                  1,800
                                                  1,600
                                                  1,400
                                                  1,200
                                                  1,000
                                                    800
                                                    600
                                                    400
                                                    200
                                                      0
                                                           Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                                      2004                     2005                  2006                    2007



                                                                       Tabel 14
                                            Nilai Ekspor Produk Kimia Berdasarkan Negara Tujuan (juta USD)
                                         Negara Tujuan                2006                                                2007
                                                                                   Tw-I               Tw-II        Tw-III     Tw-IV            Total   Share (%)
                                         China                           822         181                260           231        205               877      13.5

                                         Malaysia                        430             118            143           143          276              680     10.5

                                         Jepang                          558             154            146           151          118              570      8.8

                                         Thailand                        304             128            147           150          144              568      8.7

                                         Singapore                       389             106            139           111          125              482      7.4

                                         Lainnya                       2,814             759            797           910          854          3,320      51.1

                                         Total                         5,317         1,445            1,634         1,697         1,722         6,498     100.0


                                                                         Grafik 30
                                                    Volume Ekspor Produk Kimia Berdasarkan Negara Tujuan
                                                      ribu ton
                                                  2,000
                                                                             China                         Japan                    Malaysia
                                                  1,800
                                                  1,600
                                                  1,400
                                                  1,200
                                                  1,000
                                                    800
                                                    600
                                                    400
                                                    200
                                                       0
                                                                 Q1          Q2          Q3           Q4       Q1           Q2          Q3      Q4

                                                                                  2006                                           2007




                             1.2. Impor Nonmigas

Nilai Impor Nonmigas               Impor nonmigas pada tahun 2007 mencapai USD71,9 milar atau tumbuh 14,5%
pada 2007 meningkat
dibanding tahun              (c&f), lebih tinggi dari pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 8,0%. Pertumbuhan
sebelumnya                   impor nonmigas meningkat sejalan dengan tingginya laju pertumbuhan ekonomi
                             domestik.      Berdasarkan kelompok barang, impor barang konsumsi tumbuh sebesar
                             46,8% (pangsa 10,1%). Sedangkan impor bahan baku dan barang modal juga
                             mengalami pertumbuhan masing-masing sebesar 12% (pangsa 70,2%) dan                                                                    11,1%


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                     23
                            (18,8%).   Dari sisi volume, impor nonmigas mencapai 59,4 juta ton dengan
                            pertumbuhan sebesar 6,4%, terutama berasal dari barang konsumsi dan bahan baku
                            yang masing-masing tumbuh sebesar 50,3% dan 3,8%, sedangkan                                                                                                                                                                barang modal
                            mengalami pertumbuhan negatif 4,5%.
Impor Nonmigas turut            Kegiatan investasi yang naik pada tahun 2007 turut mendorong impor nonmigas,
didorong oleh kegiatan
investasi                   khususnya barang modal. Komponen utama yang mendukung pertumbuhan investasi
                            terebut antara lain mesin dan perlengkapan luar negeri (tumbuh 39,2%), mesin dan
                            perlengkapan dalam negeri (36,3%) dan alat angkutan dalam negeri (29,3%).
                                                                Grafik 31
                                        Nilai Impor Barang Konsumsi, Bahan Baku dan Barang Modal
                                            Juta USD
                                          20,000


                                          16,000


                                          12,000


                                            8,000


                                            4,000


                                                  0
                                                         Q1      Q2            Q3      Q4       Q1           Q2      Q3        Q4               Q1         Q2           Q3               Q4         Q1            Q2              Q3         Q4

                                                                       2004                                   2005                                             2006                                                     2007
                                                                            Barang Konsumsi                          Bahan Baku                                      Barang Modal




Pangsa lima negara              Lima negara utama asal impor barang ke Indonesia masih relatif tetap, yaitu
utama asal impor relatif
tetap                       Singapura, Jepang, China, Amerika Serikat dan Thailand yang pangsa pasarnya selama
                            tahun 2007 secara bersama-sama mencapai 54,5% dari total impor nonmigas.
                                                                              Grafik 32
                                                                Pangsa Impor Nonmigas dari Negara Asal
                                            (%)
                                          25.00


                                          20.00


                                          15.00


                                          10.00


                                           5.00


                                           0.00
                                                                                                                            Q1-2005

                                                                                                                                      Q2-2005

                                                                                                                                                 Q3-2005

                                                                                                                                                           Q4-2005

                                                                                                                                                                     Q1-2006

                                                                                                                                                                               Q2-2006

                                                                                                                                                                                          Q3-2006

                                                                                                                                                                                                    Q4-2006

                                                                                                                                                                                                              Q1-2007

                                                                                                                                                                                                                        Q2-2007

                                                                                                                                                                                                                                   Q3-2007

                                                                                                                                                                                                                                             Q4-2007
                                                  1995

                                                         1996

                                                                1997

                                                                        1998

                                                                                1999

                                                                                       2000

                                                                                               2001

                                                                                                      2002

                                                                                                              2003

                                                                                                                     2004




                                                                       Sg                     Jpn                    RRC                            USA                                  Tha                            Kor




Komoditas impor dari lima       Barang komoditas yang diimpor dari negara asal utama selama tahun 2007 antara
negara asal utama sangat
bervariasi                  lain, dari Singapura berupa mesin listrik & peralatannya serta produk telekomunikasi,
                            dari Jepang berupa kendaraan bermotor dan besi & baja, dari China berupa besi & baja
                            dan produk telekomunikasi, dari Amerika Serikat berupa peralatan transportasi lainnya
                            dan mesin industri pada umumnya.




24                                                                                                                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                       Tabel 15
                                        Negara Utama Asal Barang Impor Menurut Jenis Komoditas Tahun 2007
                                            Berdasarkan SITC 2 Digit (% pangsa thd total impor non migas)

                                                 Singapura                        Jepang                       China                     Amerika Serikat                  Thailand
                                              Komoditi            Share       Komoditi       Share         Komoditi        Share         Komoditi        Share        Komoditi            Share
                                   Mesin listrik & peralatannya    2.24 Kendaraan bermotor    1.92 Besi & baja              1.65 Peralatan transportasi   0.89 Kendaraan bermotor          1.53

                                   Produk telekomunikasi          1.44 Besi & baja            1.56 Produk telekomunikasi      1.23 Mesin industri        0.54 Gula & madu                 0.49

                                   Kimia organik                  1.43 Mesin khusus untuk     1.25 Mesin listrik &            0.96 Serat tekstil         0.53 Mesin industri               0.43
                                                                       industri tertentu           peralatannya

                                   Mesin kantor & pengolah        1.10 Mesin industri         1.23 Benang, kain & produk      0.93 Minyak biji-bijian    0.52 Mesin listrik & peralatan   0.38
                                   data                                                            tekstil




Nilai Impor Barang                 Impor barang konsumsi tahun 2007 mencatat nilai USD7,2 miliar atau tumbuh
Konsumsi pada 2007
meningkat dibanding tahun     46,8% dari tahun sebelumnya, dengan pertumbuhan impor terbesar terjadi pada Tw III-
sebelumnya
                              2007 yang mencapai 67,2%. Pertumbuhan nilai impor barang konsumsi terutama
                              disumbang oleh pertumbuhan pada barang konsumsi semi tahan lama sekitar 98,4%
                              (pangsa 2,1%) dan barang konsumsi tahan lama sekitar 82,7% (pangsa 1,5%). Dari
                              sisi volume, impor barang konsumsi naik sebesar 50,3%. Negara utama asal impor
                              barang konsumsi antara lain China yang tumbuh 74,7% dengan pangsa 20,8%,
                              disusul Thailand (tumbuh 11,7%, pangsa17,5%), kemudian Singapura (tumbuh -
                              11,8%, pangsa 7,9%).
                                                                             Tabel 16
                                                   Nilai Impor Barang Konsumsi Berdasarkan Negara Asal (juta USD)
                                                                     Periode                        2006                                   2007
                                                                   Negara Asal                Nilai    Share (%)                     Nilai    Share (%)
                                                                   China                          908       16.8                      1,586        20.8

                                                                   Thailand                     1,190                  22.1             1,330            17.5

                                                                   Singapura                        679                12.6                599             7.9

                                                                   Lainnya                      2,617                  48.5             4,101            53.8

                                                                   Total                       5,394                 100.0            7,616             100.0



Impor Bahan Baku pada              Impor bahan baku mencatat nilai USD50,5 miliar, naik 12,0% dari tahun
2007 meningkat baik nilai
maupun volumenya              sebelumnya, dengan pertumbuhan terbesar terjadi pada Tw. II-2007 yang mencapai
                              19,9%. Kelompok barang utama penyumbang pertumbuhan nilai impor bahan baku
                              selama tahun 2007 adalah impor bahan baku yang sudah diproses (raw materials-
                              processed) yang tumbuh sekitar 12% dengan pangsa 39,8%. Di samping itu volume
                              impor yang naik sebesar 3,8% turut mendorong pertumbuhan nilai impor bahan baku.
                              Negara utama asal impor bahan baku adalah Singapura yang tumbuh negatif 4,1%
                              dengan pangsa 15,5%, kemudian Jepang (tumbuh -1,8%, pangsa 13,7%) dan China
                              (tumbuh 35,9%, pangsa 11,7%).



Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                  25
                                                                Tabel 17
                                        Nilai Impor Bahan Baku Berdasarkan Negara Asal (juta USD)

                                               Periode             2006                 2007
                                             Negara Asal     Nilai    Share (%)   Nilai    Share (%)
                                            Singapura         8,184        18.1    7,852        15.5

                                            Jepang            7,053        15.6     6,929       13.7

                                            China             4,358         9.6     5,922       11.7

                                            Lainnya          25,718        56.8    30,053       59.1

                                            Total            45,313       100.0   50,756       100.0



Impor Barang Modal pada       Impor barang modal mencatat nilai USD13,5 miliar, tumbuh positif sebesar 11,1%,
2007 tumbuh positif,
meskipun secara volume    meskipun   dari   sisi    volume   mengalami     pertumbuhan      negatif    sebesar   4,5%.
menurun
                          Pertumbuhan nilai impor tersebut terutama berasal dari pertumbuhan barang modal
                          (kecuali peralatan transportasi) dan peralatan transportasi untuk kegiatan industri yang
                          masing-masing tumbuh sebesar 14,9% dan 2,9%. Negara utama asal impor barang
                          modal antara lain Jepang (14,8%), Singapura (14,5%) dan China (12,9%). Impor barang
                          modal dari Singapura turun 10% dari tahun sebelumnya, sedangkan impor dari Jepang
                          dan China naik masing-masing sebesar 8,2% dan 28,1%.
                                                                Tabel 18
                                       Nilai Impor Barang Modal Berdasarkan Negara Asal (juta USD)

                                               Periode             2006                 2007
                                             Negara Asal     Nilai    Share (%)   Nilai    Share (%)
                                            Jepang            1,902        15.0    2,058        14.8

                                            Singapura         2,245       17.8     2,021       14.5

                                            China             1,403       11.1     1,798       12.9

                                            Lainnya           7,095       56.1     8,027       57.8

                                            Total            12,645      100.0    13,904      100.0




                          2. Neraca Perdagangan Migas

Neraca Perdagangan            Neraca perdagangan migas mencatat surplus sebesar USD6,0 miliar selama 2007,
migas mencatat surplus
                          sedikit lebih rendah dibandingkan surplus pada tahun 2006 USD6,8 miliar. Surplus
                          neraca migas tersebut bersumber dari surplus neraca perdagangan gas sebesar USD12,3
                          miliar yang lebih besar daripada defisit neraca perdagangan minyak sebesar USD6,3
                          miliar. Masih relatif tingginya surplus neraca perdagangan migas di 2007, terutama
                          didukung oleh tingginya harga minyak di Tw.IV 2007 yang secara bersamaan diikuti oleh
                          peningkatan produksi minyak. Disisi lain, pada Tw. IV-2007 impor minyak baik crude
                          maupun BBM mengalami penurunan dibandingkan periode sebelumnya.


26                                                                                      Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             2.1 Minyak
Neraca perdagangan                 Neraca perdagangan minyak pada 2007 mengalami defisit nilai sebesar USD7,8
minyak 2007 mengalami
peningkatan defisit          miliar dan defisit volume sebesar 75,8 juta barel. Dibanding tahun 2006 , defisit neraca
                             perdagangan minyak tersebut lebih tinggi baik dari sisi nilai maupun volume.
                             Peningkatan defisit tersebut disebabkan oleh peningkatan volume impor minyak
                             terutama impor produk BBM yang diikuti oleh tingginya harga minyak pada periode
                             tersebut.
                                                                                      Tabel 19
                                                                        Perkembangan Ekspor dan Impor Minyak

                                                                                                2006                                                                                      2007
                                                                         TW.IV                                     Total 2006                                    TW.IV                                    Total 2007
                                                          Volume              Value          Price       Volume        Value        Price       Volume               Value          Price      Volume       Value       Price
                                                           (mbbl)         (jt USD)          (USD/bbl)     (mbbl)       (jt USD)    (USD/bbl)        (mbbl)           (jt USD)   (USD/bbl)        (mbbl)     (jt USD)   (USD/bbl)



                                     Export (fob)               49             2,607                         177 10,602                                  46          3,838                         178 12,497
                                     Crude                      36             1,997                68       127       7,911               68            37          3,157                86       133       9,380           70
                                     Product                    13               610                61        50       2,691               61                9          681               75         45      3,117           62
                                     Import (c&f)               64             4,113                         244 17,439                                  61          5,917                         254 20,322
                                     Crude                      30             1,834                61       115       7,590               66            28          2,555                84       116       8,779           69
                                     Product                    34             2,279                67       130       9,849               76            33          3,362                93       137 11,543               77
                                     Net                                       -1,506                                  -6,837                                    -2,079                                     -7,825
                                     Crude                          6            163                          13            321                              9          602                          16         601
                                     Product                   -21             -1,669                        -80 -7,158                                  -24 -2,681                                 -92     -8,426



                               Sumber: Pertamina dan BP Migas, data diolah.

Harga minyak pada 2007             Selama 2007, rata-rata harga ekspor minyak mentah Indonesia sebesar USD70 per
mencapai USD73/barel
                             barel meningkat dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD62,5 per barel. Tingginya
                             harga ekspor minyak mentah domestik tersebut sejalan dengan peningkatan harga
                             minyak mentah basket OPEC dan WTI yang mencapai USD69,02 dan USD72.22 per
                             barel. Peningkatan harga minyak tertinggi terutama terjadi pada Tw.IV 2007 dimana
                             rata-rata harga ekspor minyak mentah Indonesia mencapai USD85,6 per barel.
                                                                                         Grafik 33
                                                                              Perkembangan Harga Minyak Dunia
                                                          USD/bbl
                                                    100
                                                                        OPEC
                                                     90
                                                                        SLC
                                                     80                 WTI
                                                     70
                                                                                                                                                                                            SLC
                                                     60                                                                                                                                     USD94.53/bbl

                                                     50                                                                     SLC
                                                                                      SLC
                                                     40                                                                     USD62.55/bbl
                                                                                      USD53.08/bbl
                                                     30
                                                     20
                                                     10
                                                      -
                                                                                      1     2   3    4   5   6     7    8    9     0 1 2
                                                                                                                                  1 1 1         1    2    3      4     5    6   7     8     9 10    1 2
                                                                                                                                                                                                   1 1

                                                          00 01 02 03 04 05                                  2006                                                           2007




                                               Sumber : OPEC

Kenaikan harga minyak              Secara umum peningkatan harga minyak dunia di tahun 2007 disebabkan oleh
didorong oleh faktor
demand, supply dan           beberapa faktor, antara lain:
sentimen pasar


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                   27
Kenaikan harga minyak               Meningkatnya permintaan minyak dunia terutama dari negara konsumen utama
akan terus berlanjut
                                    seperti AS, Cina dan India. Khususnya Cina, seiring dengan tingginya pertumbuhan
                                    ekonomi di negara tersebut,                                   mendorong peningkatan demand                            minyak Cina
                                    menjadi sebesar 7,5 juta bph di tahun 2007.
Pasokan minyak dunia                Ketatnya suplai minyak dunia yang disebabkan oleh kebijakan OPEC untuk
defisit 5 juta barel per hari
                                    mengurangi produksi dan terjadinya penurunan produksi dari beberapa negara
                                    produsen seperti Nigeria. Di tahun 2007, dunia mengalami defisit minyak sekitar 5
                                    juta bph. Dari sekitar 85 juta bph kebutuhan minyak dunia, hanya sekitar 80 juta
                                    bph yang dapat disuplai, OPEC sendiri hanya mampu memproduksi sebanyak 31
                                    juta bph.
                                    Belum selesainya permasalahan geopolitik dibeberapa negara produsen minyak,
                                    seperti aksi kekerasan dan serangan kelompok militan terhadap fasilitas produksi
                                    serta terjadinya pemogokan serikat pekerja yang menyebabkan produksi minyak
                                    Nigeria mengalami penurunan sebanyak 550 ribu bph. Isu geopolitik lainnya adalah
                                    permasalahan nuklir Iran, krisis Irak dan terjadinya ketegangan antara Turki dan
                                    Kurdi di Irak utara.
                                    Bencana alam seperti serangan badai dan meledaknya pipa distribusi sehingga
                                    menyebabkan kerusakan dibeberapa fasilitas produksi di Mexico dan AS.
                                    Pelemahan nilai mata uang dolar dan aksi spekulasi dari investor keuangan yang
                                    menjadikan minyak sebagai komoditi untuk profit taking. Perdagangan di bursa
                                    minyak dunia meningkat sangat tajam melebihi peningkatan produksi minyak itu
                                    sendiri .
                                                                                          Tabel 20
                                                                                Demand dan Supply Minyak Dunia

                                                                                        Permintaan dan Suplai Minyak Dunia
                                                                                                    (juta barel per hari)
                                                                                                                                            2007
                                                 Periode                    2003         2004     2005         2006
                                                                                                                            QI      QII     Q III    Q IV     Total
                                      North America                             24.6       25.4    25.5            25.3      25.7    25.4     25.5     25.6     25.6
                                      China                                      5.6        6.5     6.6             7.1       7.5     7.8      7.7      7.4      7.6
                                      Western Europe                            15.6       15.6    15.6            15.6      15.3    15.0     15.4     15.7     15.3
                                      Others                                    33.6       34.8    35.9            36.5      37.3    36.4     36.9     38.4     37.3
                                       Total Permintaan Dunia                   79.3       82.3    83.5            84.5     85.8     84.6     85.5    87.1      85.8

                                                 Balance                          0.3       0.7      0.7            -4.2     -5.6    -4.5     -5.5     -5.9     -5.3
                                      Non OPEC                                  51.8       53.0    53.1            48.9     49.8     49.5     49.0    49.5      49.5
                                      OPEC                                      27.8       30.0    31.1            31.4     30.5     30.6     31.0    31.7      31.0
                                           Total Suplai Dunia                   79.6       83.0    84.2            80.3     80.3     80.1     80.0    81.3      80.4
                                      Source: OPEC Monthly Oil Market report Jan 2008




Produksi minyak mentah              Produksi minyak mentah Indonesia selama tahun 2007 mencapai 0,952 mbpd,
pada 2007 turun menjadi
0,952 mbpd                      lebih rendah dibanding rata-rata tahun 2006 sebesar 1,005 mbpd. Penurunan produksi
                                minyak terus berlangsung mencapai rata-rata 4,3% dalam 3 tahun terakhir. Penurunan
                                produksi tersebut, selain didorong oleh permasalahan natural declining juga disebabkan
                                oleh rendahnya investasi baru di sektor migas dan beberapa permasalahan teknis yang
                                terjadi di lapangan produksi. Di samping itu, tingginya bea masuk dan pajak yang



28                                                                                                                                   Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             dikenakan terhadap peralatan untuk kegiatan eksplorasi dan eksploitasi menjadi
                             disinsentif bagi KPS untuk mengembangkan lapangan produksi baru. Untuk mengurangi
                             laju penurunan produksi, pemerintah berusaha mengoptimalkan dan merevitalisasi
                             lapangan-lapangan yang masuk kategori brown field dan marginal.
                                                                         Tabel 21
                                                         Produsen Utama Minyak Nasional tahun 2007
                                                                                                            (barel per day)

                                                       Peringkat                    Perusahaan       %      Produksi
                                                               1       Chevron Pacific Indonesia     44.7          426,282
                                                               2       PT. Pertamina                 11.3          107,924
                                                               3       Total E & P Indonesia          9.2           87,820
                                                               4       CNOOC SES                      5.4           51,268
                                                               5       Connoco Philips                5.2           49,962
                                                               6       Medco E & P Indonesia          3.9           37,290
                                                               7       Petrochina                     2.5           23,972
                                                               8       BOB PT BSP - Pertamina Hulu    2.5           24,068
                                                               9       BP Indonesia                   2.4           22,589
                                                              10       Vico                           1.7           15,917
                                                                       Total                         88.8          847,092
                                                                     Total Produksi Nasional                       954,440


                                                Sumber : BP Migas
Beberapa masalah dalam              Sejumlah permasalahan teknis dan gangguan yang terjadi di lapangan produksi
peningkatan produksi
minyak dari sejumlah         antara lain adalah:
lapangan selama 2007
                                   Pada Tw.I-2007 terjadi kerusakan pada tangki penampung terapung milik BP West
                                   Java dan EMP Kangean, sehingga menyebabkan gangguan produksi masing-masing
                                   sebanyak 30 ribu bph dan 3 ribu bph.
                                   Pada Tw.III-2007 terjadi penurunan produksi sebanyak 3.583 bpd yang disebabkan
                                   oleh penyesuaian peralatan untuk mengembalikan produksi pada kapasitas normal
                                   akibat tingginya kandungan merkuri di lapangan Belanak milik Conoco Philips.
                                   Kebocoran pipa penyaluran di lapangan Mambrungan milik Medco dan PT.
                                   Pertamina/Kodeco di lapangan Poleng pada Tw.III-2007 sehingga menyebabkan
                                   penurunan produksi masing-masing sebanyak 4.505 bpd dan 8.000 bpd.
                                   Perawatan kompresor di Platform Lima yang dikelola oleh BP West Java, perawatan
                                   rutin lapangan Camar dan gangguan listrik di North Area milik CNOOC SES &
                                   lapangan Talang Milik PT. Pertamina di Tw.III-2007.
                                                                      Grafik 34
                                                   Produksi Minyak Mentah, Konsumsi dan Impor BBM
                                               1.400                                                                          1.08
                                                       mbpd                                                           mbpd
                                                                                                                              1.06
                                               1.200
                                                                                                                              1.04

                                               1.000                                                                          1.02
                                                                   Konsumsi BBM
                                                                                                                              1.00
                                                                   Impor BBM
                                               0.800
                                                                                                                              0.98
                                                                   Produksi Minyak Mentah
                                                                                                                              0.96
                                               0.600
                                                                                                                              0.94
                                               0.400                                                                          0.92

                                                                                                                              0.90
                                               0.200
                                                                                                                              0.88

                                               0.000                                                                          0.86
                                                        1
                                                        2
                                                        3
                                                        4
                                                        5
                                                        6
                                                        7
                                                        8
                                                        9
                                                       10
                                                       11
                                                       12
                                                        1
                                                        2
                                                        3
                                                        4
                                                        5
                                                        6
                                                        7
                                                        8
                                                        9
                                                       10
                                                       11
                                                       12
                                                        1
                                                        2
                                                        3
                                                        4
                                                        5
                                                        6
                                                        7
                                                        8
                                                        9
                                                       10
                                                       11
                                                       12




                                                                     2005                    2006           2007


                                              Sumber : Ditjen Migas dan Pertamina



Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                     29
Konsumsi BBM lebih              Konsumsi BBM selama tahun 2007 mencapai 378 juta barel, lebih tinggi
tinggi dibandingkan tahun
sebelumnya                  dibandingkan tahun 2006 sebesar 373 juta barel. Peningkatan konsumsi BBM domestik
                            terutama terjadi untuk sektor transportasi yang didorong oleh pertumbuhan penjualan
                            kendaraan bermotor dan sektor listrik karena meningkatnya penggunan energi untuk
                            mendukung pertumbuhan kegiatan ekonomi. Sementara itu, konsumsi BBM untuk
                            sektor industri dan rumah tangga mengalami penurunan. Penurunan konsumsi BBM
                            untuk industri terutama terjadi pada jenis solar, minyak bakar dan                                          minyak diesel.
                            Penyebab penurunan ini antara lain efesiensi dari sektor industri karena harga BBM
                            industri yang terus mengalami peningkatan. Sedangkan penurunan konsumsi BBM
                            rumah tangga terkait dengan program konversi minyak tanah ke LPG yang selama tahun
                            2007 berhasil menekan konsumsi minyak tanah sebanyak 0, 2 juta kilo liter.
Impor BBM tahun 2007            Selama tahun 2007, PT. Pertamina mengimpor BBM sebanyak 137 juta barel, lebih
mengalami peningkatan
                            tinggi dibandingkan tahun 2006 sebesar 130 juta barel. Peningkatan impor BBM
                            tersebut dalam rangka untuk memenuhi konsumsi BBM dalam negeri karena
                            keterbatasan kilang yang belum sepenuhnya mampu memenuhi kebutuhan tersebut.
                            Saat ini, 10 kilang pengolahan hanya mampu berproduksi sebesar1,2 juta bph.



                            2.2. Gas

Nilai ekspor gas                 Nilai ekspor gas selama tahun 2007 sebesar USD12,4 miliar, lebih tinggi
meningkat
                            dibandingkan tahun 2006 sebesar USD12,0 miliar. Peningkatan ekspor gas tersebut
                            terutama terjadi        di Tw. IV-2007 didorong oleh tingginya harga gas seiring dengan
                            kenaikan harga minyak. Masih relatif tingginya ekspor gas di 2007, terutama didukung
                            oleh peningkatan ekspor natural gas, sedangkan ekspor LNG yang selama ini menjadi
                            andalan mengalami penurunan baik dari sisi nilai maupun volume.
                                                                                 Tabel 22
                                                                      Ekspor LNG, LPG dan Natural Gas

                                                                                           2006                          2007
                                                          Ekspor Gas
                                                                                  Tw. IV          Total         Tw. IV          Total
                                                                LNG
                                        Volume (million british thermal unit)          304           1,172           274           1,080
                                        Value ( millions USD)                        2,412           9,953         2,907           9,723
                                        Price (US/mmbtu)                                7.9             8.5         10.6              9.0
                                                                LPG
                                        Volume (000 metric ton)                        122                364        104                337
                                        Value ( millions USD)                           58                175         79                210
                                        Price (US/MTon)                                471                485        755                605
                                                           Natural Gas
                                        Volume (million british thermal unit)           61             265            72             293
                                        Value ( millions USD)                          374           1,910           755           2,443
                                        Price (US/mmbtu)                                6.1             7.2         10.5              8.3




                                    Sumber: BP Migas




30                                                                                                              Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Realisasi produksi gas             Penurunan volume ekspor gas terkait dengan rendahnya realisasi produksi gas di
tidak mencapai target
                             2007 sebesar 7,6 miliar kaki kubik per hari yang berada di bawah target yang ditetapkan
                             sebanyak 8,4 miliar kaki kubik per hari. Penyebab turunnya produksi gas selama tahun
                             2007 antara lain:
                                   Kondisi lapangan gas utama sudah masuk kategori tua, seperti lapangan gas Arun
                                   di Aceh dan Bontang di Kaltim.
                                   Kerusakan di beberapa fasilitas produksi di lapangan milik KPS Total, Exxon dan
                                   Conoco Philips.
                                   Rendahnya penemuan/penambahan cadangan baru.
                                                                     Tabel 23
                                                      Produsen Utama Gas Nasional tahun 2007
                                                                                     (juta kaki kubik per hari)

                                                 Peringkat        Perusahaan     %            Produksi
                                                     1     Total                 35.4                  2,553
                                                     2     Connoco Philips       12.4                    895
                                                     3     PT. Pertamina         12.2                    881
                                                     4     Exxon Mobil           10.5                    760
                                                     5     Vico                   6.4                    462
                                                     6     Petrochina             4.6                    333
                                                     7     Chevron                3.4                    244
                                                     8     Medco                  1.9                    136
                                                     9     Premier                1.8                    131
                                                     10    Kodeco                 1.5                    108
                                                           Total                 90.2                  6,503
                                                       Total Produksi Nasional                         7,208


                                            Sumber : BP Migas


                                   Sementara itu, beberapa kebijakan pemerintah turut memengaruhi penurunan
                             volume ekspor gas, seperti peningkatan pengalokasian pemanfaatan gas untuk industri
                             dan program konversi minyak tanah dengan LPG.




                             3. Neraca Jasa

Defist neraca jasa                 Defisit neraca jasa pada 2007 mencapai USD11,1 miliar sedikit meningkat
meningkat pada 2007
                             dibandingkan tahun sebelumnya sebesar defisit USD9,9 miliar. Peningkatan defisit
                             tersebut terutama didorong oleh meningkatnya pengeluaran devisa dari jasa angkutan
                             barang (freight) terkait dengan peningkatan impor selama tahun 2007. Namun
                             demikian, kenaikan defisit tersebut relatif terbatas karena kenaikan transaksi jasa
                             outflows masih dapat diimbangi dengan kenaikan inflows yang utamanya berasal dari
                             jumlah wisman yang meningkat dari tahun sebelumnya khususnya pada semester II
                             2007 terkait dengan banyaknya event internasional di Bali.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                  31
                                                                         Grafik 35
                                                       Neraca Jasa, Pendapatan dan Transfer Berjalan
                                            Juta USD
                                          2,000

                                          1,000

                                              0

                                          -1,000

                                          -2,000

                                          -3,000

                                          -4,000
                                          -5,000

                                          -6,000

                                          -7,000
                                                   Q.1   Q.2   Q.3    Q.4   Q.1      Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2    Q.3   Q.4

                                                          2004                        2005                    2006                       2007*
                                                                     Services, Net                                 Income, Net
                                                                     Current Transfer, Net                         Total Services, Net



Defisit jasa transportasi       Jasa transportasi pada 2007 mengalami peningkatan defisit sekitar 19,6% dari
meningkat
                            USD6,1 miliar menjadi USD7,3 miliar. Peningkatan defisit tersebut terutama karena
                            naiknya defisit jasa angkutan barang, khususnya nonmigas, dari USD5,1 miliar menjadi
                            USD5,8 miliar, sejalan dengan meningkatnya biaya angkut yang didorong oleh kenaikan
                            harga minyak dan volume impor. Sementara itu, defisit jasa angkutan barang migas
                            sedikit meningkat dari USD1,4 miliar menjadi USD1,6 miliar, sejalan dengan kenaikan
                            volume impor minyak.               Tingginya defisit jasa transportasi tersebut terkait dengan
                            penggunaan armada asing untuk mengangkut impor barang. Sementara itu,
                            implementasi kebijakan pemerintah untuk mendorong armada domestik masih terbatas.
                            Hal ini terlihat dari belum efektifnya kebijakan pemerintah dalam Inpres No.5/2005
                            (azas cabotage) yang mewajibkan semua pengiriman komoditas nasional harus diangkut
                            menggunakan kapal nasional. Namun kenyataannya perusahaan pelayaran asing masih
                            mendominasi sekitar 95% jasa pengiriman internasional, dan juga 65% untuk pelayaran
                            antar pulau. Perusahaan pelayaran nasional lebih banyak melayani jasa angkutan
                            pengumpan (feeder) terutama dari dan ke Singapura.
Defisit jasa transportasi       Peningkatan defisit jasa transportasi juga disebabkan oleh adanya pengenaan biaya
juga disebabkan pengenaan
biaya tambahan bahan        tambahan bahan bakar (fuel surchage) rata-rata sekitar 15% yang dibebankan kepada
bakar
                            konsumen saat kontrak pengangkutan                                   pelayaran domestik dan internasional sejak
                            November 2007. Biaya tambahan tersebut dihitung berdasarkan bunker adjustment
                            factor (BAF) yang akan berpengaruh pada biaya variabel lain, seperti terminal handling
                            charges (THC) dan clearance freight. Sementara itu, biaya BBM kapal yang masih
                            merupakan komponen biaya terbesar (30-40% dari total biaya operasional) mengalami
                            kenaikan. Sejak 1 November 2007, Pertamina telah menaikkan harga bahan bakar kapal
                            sekitar 5% per liter, sehingga biaya angkut importasi bahan baku yang tercermin pada
                            tarif angkut kontainer pengiriman komoditas bahan baku meningkat sekitar USD40-
                            100/ton. Sementara itu, maskapai penerbangan juga telah menaikkan biaya
                            penerbangan domestik sebesar 20% merespon kenaikan harga minyak internasional.




32                                                                                                                             Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                        Grafik 36
                                                                             Jasa Transportasi dan Pariwisata
                                              Juta USD

                                             1,000
                                              500
                                                    0
                                             -500
                                            -1,000
                                            -1,500
                                            -2,000
                                            -2,500
                                            -3,000
                                            -3,500
                                            -4,000
                                                          Q.1    Q.2     Q.3     Q.4      Q.1         Q.2    Q.3      Q.4     Q.1      Q.2     Q.3   Q.4      Q.1     Q.2      Q.3      Q.4

                                                                     2004                               2005                              2006                           2007*
                                                                       Transportasi                      Travel                    Jasa Lainnya                  Jasa, net



Jumlah kunjungan turis             Di sektor pariwisata, selama tahun 2007 terjadi surplus sebesar USD900 juta, lebih
selama 2007 meningkat
                             tinggi dibandingkan tahun sebelumnya sebesar surplus USD400 juta. Kenaikan surplus
                             tersebut disebabkan oleh meningkatnya jumlah wisman yang berkunjung ke Indonesia
                             (inbond) dari 4,9 juta orang pada tahun sebelumnya menjadi 5,5 juta orang (meningkat
                             13%) sehingga penerimaan devisa naik dari USD4,4 miliar menjadi USD5,3 miliar.
                             Kenaikan penerimaan devisa tersebut juga disebabkan oleh meningkatnya jumlah
                             pengeluaran wisman hasil PES (Passanger Exit Survey) 2007 menjadi USD971 per
                             kunjungan per orang dari USD913 pada tahun 2006. Sedangkan, jumlah WNI yang
                             berpergian ke luar negeri (outbond) selama tahun 2007 mencapai 5,2 juta orang
                             (termasuk jamaah Haji 209 ribu orang), meningkat 3,8% dari 5,0 juta orang (termasuk
                             jamaah Haji 207 ribu orang) pada 2006. Peningkatan jumlah kunjungan WNI ke luar
                             negeri tersebut telah mendorong peningkatan pengeluaran devisa menjadi sebesar
                             USD4,4 miliar dari tahun sebelumnya sebesar USD4,0 miliar.
                                                                                           Grafik 37
                                                                                    Perkembangan Jasa Travel
                                                        Ribu Orang
                                              700
                                                                                     B o m B ali II             Gempa Jo gja                               Tsunami
                                                                                     Okt 2005                   Gn. M erapi                                P angandaran
                                              600                                                                                                          Juli 2006
                                                                                                                M ay 2006

                                              500


                                              400


                                              300


                                              200


                                              100


                                                0


                                             -100


                                             -200


                                             -300


                                             -400

                                                                Jumlah Inbo und (ribu o rang)          Jumlah Outbo und (ribu o rang) excl. Hajj     Inbo und-Outbo und (ribu o rang)
                                             -500



                                                                         2005                                               2006                                     2007




Pencapaian kinerja                 Secara umum perkembangan kedatangan wisman selama 2007 mencatat
pariwisata 2007 tertinggi
selama 4 tahun ke belakang   kemajuan meskipun masih diberlakukannya travel warning dari beberapa negara,
                             khususnya Amerika Serikat dan Australia. Pencapaian kunjungan wisman pada 2007
                             adalah pencapaian tertinggi dalam kurun waktu empat tahun ke belakang. Kemajuan
                             tersebut didukung oleh sektor pariwisata nasional yang tumbuh 13% lebih tinggi


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                              33
                             daripada pariwisata dunia dan kawasan Asia Pasific yang masing-masing hanya tumbuh
                             sekitar 6% dan 10%. Beberapa upaya telah dilakukan Pemerintah untuk meningkatkan
                             inbond wisman, antara lain dengan membuka perwakilan pemasaran di negara utama
                             asal turis (Singapura, Frankfurt, Jepang, dan lain-lain) dan kerjasama pemasaran
                             internasional di tingkat regional, serta pengembangan jaringan aksesibilitas udara ke
                             pasar potensial di Asia Pasifik dan Eropa. Upaya peningkatan jumlah kedatangan
                             wisman juga didukung dengan penambahan 11 negara yang mendapatkan VKSK (Visa
                             Kunjungan Saat Kedatangan)/VoA pada bulan Mei 2007, sehingga jumlahnya menjadi
                             63 negara.
Puncak kunjungan                  Puncak kunjungan turis mancanegara (peak season) terjadi pada triwulan IV karena
wisman pada Tw. IV-2007
karena faktor musiman dan    faktor musiman sehubungan dengan masa liburan panjang, ditambah dengan adanya
adanya event internasional
                             beberapa event internasional, seperti Asean Tourism Investment Forum (ATIF) dan Pacific
                             Asia Travel Association (PATA) Travel Mart pada akhir September 2007.              Namun
                             demikian, Desember 2007 menjadi bulan             terbanyak kunjungan        wisata turis
                             mancanegara terkait dengan musim liburan akhir tahun dan penyelenggaraan KTT
                             tentang Perubahan Iklim (Global Change Climate Conference) oleh United Nations
                             Framework Convention on Climate Change/ UNFCC di Bali. Negara asal wisman yang
                             datang ke Indonesia masih didominasi oleh Singapura (pangsa 20,3%), Malaysia
                             (12,8%), Jepang (10,4%), Korea Selatan (6,0%) dan Australia (5,8%).           Sedangkan
                             negara yang menjadi tujuan utama kunjungan wisata adalah Singapura (pangsa 43,9%),
                             Malaysia (25,4%), Australia (5,5%), Amerika (4,3%) dan Thailand (3,9%).
Bali masih menjadi tujuan         Sementara itu, Bali masih tetap menjadi tujuan wisata utama wisman selama tahun
utama wisman
                             2007 (pangsa 31,6%), diikuti Jakarta (20,9%) dan Batam (19,6%). Dengan adanya
                             beberapa kegiatan meeting, incentive, conference, and exhibition (MICE) berskala
                             internasional, pariwisata Bali sepanjang tahun 2007 tumbuh sekitar 31,1%. Negara asal
                             wisman terbanyak yang berkunjung ke Bali adalah Jepang (pangsa 20,2%), Australia
                             (11,7%) dan Taiwan (8%). Meskipun jumlahnya relatif masih sedikit, China dan India
                             adalah dua negara asal wisman ke Bali yang cukup tinggi pertumbuhannya masing-
                             masing sekitar 150,2% dan 86,5%. Sedangkan wisman ke Bali yang berasal dari negara
                             Eropa (Inggris, Jerman dan Belanda) rata-rata pertumbuhannya lebih dari 10%,
                             menandakan larangan terbang Komisi Uni Eropa terhadap maskapai penerbangan
                             nasional tidak berdampak pada minat wisman Eropa untuk datang ke Indonesia,
                             khususnya wisata ke pulau dewata.
Defisit jasa lainnya lebih        Jasa lainnya pada 2007 mencatat defisit USD3,2 miliar, lebih tinggi dibandingkan
tinggi dibandingkan tahun
sebelumnya                   tahun sebelumnya sebesar defisit USD2,5 miliar. Jasa lainnya terdiri dari jasa
                             perdagangan (merchanting), jasa sewa (oeprational leasing) dan berbagai jasa keahlian
                             (profesional) seperti jasa konsultan hukum, jasa akuntansi, jasa arsitektur, rekayasa dan
                             teknik, jasa riset dan pengembangan, dan lainnya. Negara berkembang, termasuk


34                                                                                      Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             Indonesia     pada umumnya lebih banyak menggunakan jasa lainnya dari bukan
                             penduduk (non resident) sehingga nilainya selalu defisit. Berlawanan dengan sebagian
                             besar komponen jasa lainnya yang defisit, terdapat dua jenis jasa lainnya yang mencatat
                             surplus, yaitu jasa komunikasi dan jasa pemerintah. Sampai saat ini transaksi incoming
                             jasa komunikasi yang mencakup jasa telekomunikasi dan pos & kurir masih lebih besar
                             daripada transaksi outgoing.     Selama tahun 2007, jasa komunikasi mencatat surplus
                             neto sebesar USD703 juta, meningkat dari USD531 juta pada 2006. Demikian juga
                             penerimaan devisa dari pembelanjaan kedutaan/perwakilan negara asing berupa belanja
                             pegawai, barang, pemeliharaan, dan belanja perjalanan, masih lebih besar dibandingkan
                             pembiayaan kedutaan/perwakilan Indonesia di luar negeri, sehingga pada 2007 nilai jasa
                             pemerintah mencapai neto surplus USD160 juta, nilainya relatif lebih kecil dari USD208
                             juta pada tahun sebelumnya.


                             4. Neraca Pendapatan

Defisit neraca                     Defisit neraca pendapatan (income) selama tahun 2007 sebesar USD15,9 miliar,
pendapatan relatif
meningkat dari tahun         relatif meningkat dibandingkan USD13,8 miliar pada tahun sebelumnya.              Defisit
sebelumnya                   tersebut terutama bersumber dari kenaikan defisit pendapatan investasi langsung antara
                             lain berupa kenaikan defisit pendapatan investasi atas modal saham yang mencapai
                             USD10,6 miliar, meningkat dari tahun sebelumnya sebesar USD9,4 miliar.            Defisit
                             pendapatan investasi langsung terutama didorong oleh kenaikan repatriasi hasil
                             keuntungan perusahaan PMA dari USD4,6 miliar menjadi USD5,7 miliar, terkait dengan
                             bertambahnya investasi asing serta meningkatnya profitabilitas perusahaan PMA di
                             Indonesia.    Sementara itu, defisit pendapatan dari pembagian hasil keuntungan
                             perusahaan migas mencapai USD4,8 miliar, lebih tinggi dari USD4,7 miliar pada tahun
                             sebelumnya. Peningkatan tersebut terkait dengan kenaikan harga minyak dunia.
Defisit pendapatan                 Di sisi lain defisit pendapatan investasi neto dari investasi portofolio meningkat
investasi portofolio
meningkat                    menjadi USD2,2 miliar dari USD1,5 miliar. Defisit tersebut terkait dengan naiknya neto
                             defisit pendapatan investasi dari surat berharga saham milik asing menjadi USD1,5 miliar
                             dari sebelumnya USD1,1 miliar, akibat meningkatnya pembayaran dividend kepada
                             investor asing menjadi USD1,8 miliar dari sebelumnya sebesar USD1,2 miliar. Sementara
                             itu, neto defisit pendapatan investasi dari surat berharga utang milik asing naik menjadi
                             USD748 juta dari sebelumnya sebesar USD432 juta. Hal ini disebabkan oleh pembayaran
                             bunga (interest) surat berharga utang meningkat menjadi USD2,3 miliar dari sebelumnya
                             sebesar USD1,7 miliar terkait dengan meningkatnya kepemilikan asing atas surat
                             berharga domestik terutama dalam bentuk surat utang.
Defisit pendapatan                 Sementara itu, pendapatan investasi lainnya mencatat defisit USD2,6 miliar, relatif
investasi lainnya relatif
konstan                      konstan dari tahun sebelumnya. Hal ini antara lain disebabkan oleh kenaikan
                             pembayaran bunga utang luar negeri khususnya sektor swasta akibat meningkatnya

Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                  35
                            pinjaman komersial luar negeri swasta dapat diimbangi oleh penurunan pembayaran
                            bunga utang pemerintah dan otoritas moneter.


                            5. Transfer Berjalan

Surplus transfer berjalan       Transfer berjalan pada 2007 mencatat surplus sebesar USD4,9 miliar, relatif stabil
relatif stabil
                            dibandingkan tahun sebelumnya. Penerimaan terbesar masih tetap disumbang oleh
                            workers’ remittances (WR)-TKI sebesar USD6,0 miliar atau meningkat 7,4% dibanding
                            USD5,6 miliar pada 2006. Kenaikan tersebut selain dari peningkatan penempatan TKI
                            juga karena adanya kenaikan gaji TKI di beberapa negara, a.l.: kawasan Asia (Singapura,
                            Hongkong, Macau) dan kawasan Timur Tengah (Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain,
                            Qatar, Oman, Yordan, Syria). Remitansi gaji TKI ke tanah air banyak dilakukan pada
                            triwulan IV-2007 terkait dengan kebutuhan keluarga TKI untuk persiapan hari raya
                            Lebaran dan keperluan akhir tahun. Sementara itu, outflows WR-TKA (Tenaga Kerja
                            Asing) pada 2007 sebesar USD1,5 miliar atau meningkat sekitar 41,3% dari USD1,1
                            miliar pada tahun sebelumnya.
Penempatan TKI selama           Peningkatan penerimaan WR-TKI ditopang oleh bertambahnya penempatan TKI di
2007 meningkat 5% dari
tahun sebelumnya            beberapa negara tujuan. Penempatan TKI selama tahun 2007 mencapai 681 ribu orang,
                            meningkat sekitar 5% dibandingkan 646 ribu orang pada tahun 2006. Namun
                            komposisi TKI relatif tidak berubah yaitu TKI-formal (skilled worker) sekitar 25% dari
                            total penempatan dan sebagian besar lainnya (75%) masih TKI-informal. Dari jumlah
                            penempatan TKI tersebut setengahnya (336 ribu orang) ditempatkan di kawasan Asia
                            dan sebagian besar lain (49%) berada di kawasan Timur Tengah & Afrika, sedangkan
                            selebihnya (1%) tersebar di kawasan Amerika, Eropa dan Australia. Secara gender, TKI
                            perempuan masih tercatat sebagai mayoritas (79%) pekerja Indonesia yang bekerja di
                            LN. Akan tetapi, angka penempatan TKI 2007 masih di bawah target penempatan
                            Pemerintah sebanyak 750 ribu orang setahun, meskipun berhasil memenuhi komposisi
                            yang ditargetkan antara 20-30% TKI-formal. Negara tujuan utama penempatan TKI
                            sebagai penyumbang terbesar WR adalah Malaysia USD 2,6 miliar (44%), Arab Saudi
                            USD1,7 miliar (29%), Hongkong USD417 juta (7%) dan Taiwan USD358 juta (6%). Dari
                            jumlah TKI yang bekerja di LN (stok TKI) untuk posisi sampai dengan akhir tahun 2007
                            tercatat sekitar 4,3 juta orang, dan sekitar 82% TKI bekerja di Malaysia dan Arab Saudi.
                            Namun demikian, komposisi TKI di kedua negara tersebut berbeda, sekitar 91% TKI di
                            Arab Saudi bekerja di sektor informal terutama sebagai pembantu rumah tangga,
                            sedangkan TKI di Malaysia hampir separuhnya (44%) bekerja di sektor formal sebagai
                            pekerja di perkebunan dan bangunan.       Jumlah TKI yang bekerja di LN pada 2007
                            tersebut relatif menurun dibandingkan tahun sebelumnya (4,7 juta orang) akibat
                            pemulangan TKI dalam jumlah banyak khususnya dari Malaysia terkait berakhirnya masa
                            tanam di perkebunan.


36                                                                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Indonesia penerima                 Remitansi yang dikirim pekerja luar negeri (migran workers) kepada keluarga di
remitansi terbesar ke-3 se
Asia Pasifik                 tanah airnya (negara berkembang) menurut data Bank Dunia pada tahun 2007
                             mencapai USD 240 miliar, atau hampir mencapai 2/3 aliran Foreign Direct Investment
                             (FDI) ke negara berkembang. Negara penerima remitansi terbesar sedunia pada tahun
                             2007 adalah India (USD27 miliar), China (USD 25,7 miliar) dan Meksiko (USD25 miliar).
                             Sedangkan penerimaan remitansi (WR inflows) Indonesia pada 2007 berada pada urutan
                             ketiga penerima remitansi terbesar di kawasan Asia Pasifik setelah China dan Filipina
                             (USD17,0 miliar). Jumlah pekerja luar negeri di kawasan Asia Pasifik tercatat sekitar 19,3
                             juta orang atau hanya sekitar 1% populasi dikawasan itu. Adapun negara asal pekerja
                             luar negeri di kawasan Asia Pasifik a.l.: India, China, Indonesia, Vietnam, Thailand,
                             Malaysia, Korea Selatan, Kamboja, Myanmar, Papua Nugini, dan Laos.
Bursa kerja LN dan                 Salah satu upaya Pemerintah dalam menaikkan WR-TKI melalui peningkatan
negosiasi gaji TKI untuk
menaikan remitansi           penempatan TKI-LN adalah implementasi bursa kerja luar negeri sampai di tingkat
                             kecamatan, yang sudah berjalan pada tahun 2007,           yaitu Kabupaten Langkat dan
                             Gresik. Sementara itu, pemerintah juga telah berhasil menegosiasikan kenaikan gaji TKI
                             yang bekerja di Singapura sejak Tw. III-2007 menjadi SGD 350 dari SGD 280, dan sudah
                             diterapkan sebanyak 50%, sedangkan Arab Saudi sejak triwulan IV-2007 telah berjalan
                             dengan gaji 800 real (USD 214), dan sudah diterapkan sebanyak 80-90% serta menjadi
                             pertimbangan dalam penerbitan SIP (Surat Ijin Pengerahan) bagi TKI yang akan
                             berangkat ke LN. Walaupun terjadi kenaikan gaji di beberapa negara khususnya Asia
                             dan Timur Tengah, kenaikan nilai remitansi pada tahun 2007 tidak terlalu besar karena
                             adanya pemulangan TKI yang besar dari Malaysia pada pertengahan 2007.

Kerjasama dengan                   Dalam rangka meningkatkan penerimaan devisa dari TKI, khususnya melalui
perbankan sebagai upaya
peningkatan remitansi        perbankan, Pemerintah (BNP2TKI) telah melakukan upaya berupa kerjasama dengan
                             perbankan seperti BNI, Bank Mandiri dan BRI serta beberapa BPR (Bank Perkreditan
                             Rakyat) terkait dengan transfer WR dan pemberian kredit untuk penempatan TKI, seperti
                             keharusan TKI untuk membuka tabungan sebagai sarana pengiriman dan cara
                             menabung hasil kerja di luar negeri, khususnya bagi TKI sektor informal. Dengan upaya
                             tersebut diharapkan dapat meningkatkan remitansi WR-TKI melalui jalur perbankan yang
                             saat ini baru mencapai 17% dari total remitansi, sedangkan sebagian besar lainnya
                             melalui lembaga non perbankan seperti kantor pos, agen pengiriman uang, maupun
                             jalur informal seperti dititipkan melalui teman atau saudara. Salah satu permasalahan
                             minimnya remitansi melalui jalur perbankan berdasarkan hasil penelitian kerjasama BI
                             dan ITB (2007) adalah kecepatan penerimaan uang oleh keluarga di tanah air, biaya
                             pengiriman yang dirasakan relatif mahal.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                   37
                                                                         Grafik 38
                                                          Perkembangan Workers’ Remittances - TKI
                                         juta USD

                                         2,000


                                         1,500


                                         1,000


                                           500


                                             0


                                          -500


                                         -1,000
                                                    Q.1    Q.2   Q.3    Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2    Q.3   Q.4    Q.1   Q.2   Q.3   Q.4

                                                             2004                    2005                    2006                      2007*
                                                          TKI Inf low               TKA Outf low                  w orker remittance, net



Realisasi penerimaan          Penerimaan hibah non investasi pada 2007 mencapai USD331 juta, lebih tinggi dari
hibah noninvestasi 2007
mengalami peningkatan     tahun sebelumnya sebesar USD195 juta. Hibah non investasi adalah bantuan berupa
                          barang habis pakai seperti makanan, pakaian, dan obat-obatan. Penyaluran hibah masih
                          didominasi oleh (NGO) sekitar 90%, lebih tinggi dibandingkan yang diterima dan
                          disalurkan melalui pemerintah. Hibah yang disalurkan melalui NGO mencapai USD298
                          juta meningkat dibandingkan USD173 juta pada 2006. Sedangkan hibah yang
                          disalurkan melalui Pemerintah mencapai USD33 juta lebih besar dari USD22 juta pada
                          tahun sebelumnya. Penerimaan hibah tersebut terkait dengan bantuan untuk mengatasi
                          keadaan darurat di beberapa daerah bencana gempa seperti Bengkulu dan Padang,
                          serta beberapa proyek untuk pembangunan pedesaan, pengentasan kemiskinan,
                          penguatan pendidikan, perbaikan sarana kesehatan, dan lain-lain. Beberapa negara
                          yang menjadi donor antara lain Jerman, Swiss, UEA, Arab Saudi, Australia, Austria,
                          Malaysia dan lembaga internasional seperti UNICEF, JICA dan WHO.
Bantuan hibah 2007 dari       Pada bulan September 2007, 42 unit usaha khususnya bengkel reparasi AC mobil
UNDP
                          di Jawa Tengah mendapatkan bantuan hibah berupa peralatan usaha dari United
                          Nations Development Programme (UNDP)                                         untuk mengimplementasikan Protokol
                          Montreal. Konsekuensinya, 42 perusahaan itu tidak boleh menggunakan bahan-bahan
                          perusak ozon atau BPO, terutama chloro fluoro carbon atau CFC. CFC merupakan
                          bahan kimia yang di antaranya vital digunakan sebagai pendingin pada penyejuk
                          ruangan dan lemari es, juga bahan pembuatan busa, namun berkontribusi besar
                          merusak lapisan ozon di stratosfer. Protokol Montreal merupakan traktat internasional
                          yang mengatur tentang penggunaan zat-zat perusak lapisan ozon. Bantuan hibah
                          tersebut berupa sebuah mesin pembuat busa senilai 26.000 dollar AS dan pelatihan
                          tentang Perlindungan Lapisan Ozon, serta pembuat cool storage (gudang pendingin) di
                          Lemah Gempal, Semarang.




38                                                                                                                             Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                   Tabel 24
                                                        Perkembangan Hibah Non Investasi
                                                                                                                         (juta USD)
                                    HIBAH NON INVEST.                     2006                             2007*
                                       (Current Transfer)   Q.1.   Q.2.   Q.3    Q.4   Total   Q.1   Q.2   Q.3     Q.4      Total


                                   Total                      38     49    74     34     195   116    43    89      84         331

                                   Public (Govt.)              6      9     5      3      22    14     8     8       3          33

                                   Private (NGO)              33     40    69     31     173   101    35    81      81         298

                                   sumber: BRR & UN




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                      39
     HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




40                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
            TRANSAKSI MODAL DAN FINANSIAL

Transaksi modal dan                Transaksi modal dan finansial pada 2007 mencatat surplus sekitar USD2,8 miliar,
finansial pada 2007
mencatat penurunan           sedikit lebih rendah dari surplus pada tahun sebelumnya sebesar USD2,9 miliar.
surplus dibandingkan tahun
sebelumnya
                             Penurunan berasal dari transaksi finansial sebagai dampak krisis subprime mortgage di
                             AS khususnya investasi portofolio pada semester II-2007.
                                                                  Grafik 39
                                          Perkembangan Transaksi Modal dan Finansial per Jenis Investasi
                                             Juta USD                                                                                                  Juta USD
                                             5000                                                                                                             400

                                             4000                                                                                                             300
                                             3000                                                                                                             200
                                             2000
                                                                                                                                                              100
                                             1000
                                                                                                                                                              0
                                                0
                                                                                                                                                              -100
                                             -1000
                                                                                                                                                              -200
                                             -2000
                                                                                                                                                              -300
                                             -3000
                                                                       Direct Investment
                                                                                                                                                              -400
                                             -4000                     Portfolio Investment
                                             -5000                     Other Investment                                                                       -500
                                                                       Capital Account (RHS)                                                                  -600
                                             -6000
                                                                       Financial Account
                                             -7000                                                                                                            -700
                                                        Q.1   Q.2   Q.3    Q.4    Q.1      Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4

                                                                2004                          2005                   2006                   2007*




                             1. Transaksi Modal

Transaksi modal                    Transaksi modal pada 2007 mencatat surplus sebesar USD530 juta, lebih tinggi
mengalami peningkatan
surplus daripada tahun       dibandingkan USD350 juta pada 2006. Surplus tersebut terutama berasal dari bantuan
sebelumnya                   hibah untuk investasi, seperti pembangunan rumah tinggal, jembatan, jalan, sekolah,
                             dan lain-lain. Keseluruhan hibah tersebut diberikan masih dalam rangka bantuan korban
                             bencana alam di beberapa tempat di tanah air serta beberapa proyek infrastruktur
                             pedesaan dan masyarakat miskin di perkotaan.                                                   Dari total hibah tersebut, sebagian
                             besar (88%) merupakan hibah investasi melalui sektor swasta (NGO) yakni sekitar
                             USD465 juta dan sisanya USD65 juta melalui sektor publik (pemerintah).
Hibah investasi                    Salah satu bentuk hibah investasi adalah bantuan hibah dari pemerintah Jepang
mengalami peningkatan
                             pada akhir tahun 2007 kepada Polisi Perairan Mabes Polri berupa tiga kapal patroli (KP).
                             Pemberian kapal patroli tersebut untuk memperkuat polisi perairan Mabes Polri dalam
                             penanganan aksi-aksi kejahatan di perairan nasional, seperti perompakan dan terorisme
                             di laut, dan penyebaran senjata di perairan Indonesia, khususnya Selat Malaka, dimana
                             sebagian besar kapal-kapal Jepang menggunakan jalur tersebut.                                                                   Pelaksanaan hibah
                             tersebut dijembatani oleh Japan International Cooperation Agency (JICA).




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                           41
                                                                                  Tabel 25
                                                                         Perkembangan Hibah Investasi
                                                                                                                                                              (juta USD)
                                           HIBAH INVESTASI                                      2006                                        2007*
                                               (Capital Transfer)             Q.1.   Q.2.       Q.3 Q.4       Total        Q.1   Q.2        Q.3 Q.4               Q.4


                                           Total                                72         49     97    132         350     43    127        255        106         530

                                           Public (Govt.)                        8         25     25     30          89      4         3         29      29            65

                                           Private (NGO)                        63         24     72    103         261     39    124        226         77         465

                                           sumber: BRR & UN




                              2. Transaksi Finansial

Surplus transaksi finansial       Transaksi finansial pada 2007 mencatat surplus USD2,2 miliar, menurun
sedikit menurun sebagai
dampak krisis subprime        dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD2,6 miliar. Krisis subprime mortgage di AS
mortage
                              pada bulan Juli 2007 berdampak pada arus keluar modal investasi portofolio. Namun
                              pada September 2007 arus modal kembali mengalami rebound sehingga defisit
                              transaksi modal dan finansial relatif tidak bertambah.
                                                                    Grafik 40
                                                Perkembangan Transaksi Modal dan Finansial Per Sektor
                                                    Juta USD

                                                   5,000
                                                   4,000
                                                   3,000
                                                   2,000
                                                   1,000
                                                       0
                                                   -1,000
                                                   -2,000
                                                   -3,000
                                                   -4,000
                                                   -5,000
                                                            Q.1   Q.2   Q.3    Q.4   Q.1    Q.2   Q.3   Q.4   Q.1    Q.2   Q.3   Q.4       Q.1   Q.2     Q.3     Q.4

                                                                   2004                         2005                  2006                            2007*

                                                                          Sektor Publik            Sektor Sw asta            Transaksi Modal




Neto DI mencatat surplus         Transaksi modal PMA (DI in Indonesia) mencapai surplus USD5,6 miliar, lebih tinggi
yang lebih tinggi dibanding
tahun sebelumnya              dari USD4,9 miliar pada 2006. Kenaikan surplus PMA ini terutama didorong oleh
                              bertambahnya         modal          dari        perusahaan                afiliasi           dan     meningkatnya                             keuntungan
                              perusahaan PMA yang ditanamkan kembali (reinvested earnings), sejalan dengan mulai
                              membaiknya iklim investasi.                     Kenaikan surplus tersebut berasal dari kenaikan aliran
                              modal masuk PMA yang lebih tinggi dari kenaikan aliran modal keluar. Aliran modal
                              masuk PMA meningkat menjadi USD17,9 miliar dari sebelumnya USD14,1 miliar,
                              sedangkan aliran modal keluar meningkat dari USD9,2 miliar menjadi USD12,3 miliar.
                              Dengan memperhitungkan investasi yang dilakukan oleh penduduk Indonesia di luar
                              negeri (sisi aset) sebesar USD4,4 miliar, total neto DI masih mengalami surplus sebesar
                              USD1,2 miliar, lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD2,2 miliar.




42                                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Investasi Portofolio               Transaksi modal portofolio asing (investasi portofolio - liabilities), terutama dalam
mencatat surplus pada
2007dan lebih tinggi         bentuk pembelian SUN, SBI dan saham mencapai surplus USD10,0 miliar, lebih tinggi
daripada tahun sebeumnya
                             dari tahun sebelumnya yang mencatat surplus USD6,1 miliar. Dengan memperhitungkan
                             pembelian surat berharga asing oleh penduduk (sisi aset), total investasi portofolio
                             mengalami neto surplus USD7,0 miliar, lebih tinggi daripada surplus USD4,2 miliar pada
                             periode yang sama tahun sebelumnya.
Investasi Lain mengalami           Dari sisi liabilities, transaksi modal lainnya (other investment) mencatat defisit
penurunan defisit yang
signifikan dibandingkan      sebesar USD0,3 miliar, jauh lebih rendah dari defisit pada tahun sebelumnya sebesar
tahun sebelumnya             USD2,2 miliar. Penurunan defisit ini terutama disebabkan oleh penarikan pinjaman
                             sektor swasta (perusahaan) yang relatif lebih besar dari tahun sebelumnya. Dengan
                             memperhitungkan sisi aset, investasi lainnya selama 2007 mengalami neto defisit
                             USD5,9 miliar, lebih tinggi dari defisit USD3,8 miliar pada tahun sebelumnya.
                             Peningkatan neto defisit tersebut sebagian besar disebabkan oleh meningkatnya trade
                             credit dan aset perusahaan domestik dalam bentuk rekening giro dan deposito di luar
                             negeri.
                                                                           Tabel 26
                                                         Perkembangan Aliran Masuk di Transaksi Finansial
                                                                                                                  2007**
                                                            ITEMS                         2006
                                                                                                  Q1      Q2       Q3      Q4       TOTAL

                                       Inflows, Liabilities, o/w                         14,502   4,878   7,194    3,813    4,136    20,021
                                          Investasi Portfolio, o/w                        6,218   2,957   5,475    1,385     -722     9,096
                                             Sektor Publik                                4,514   2,552   4,153       58   -1,494     5,270
                                               Bonds (Valas)                              1,930     957   2,040     -230     -154     2,612
                                               SUN                                        2,209   1,425       0        0        0     1,425
                                               SBI                                          375     171   2,113      288   -1,339     1,233
                                             Sektor Swasta                                1,704     405   1,322    1,327      772     3,826
                                               Saham                                      1,898     362   1,282    1,262      652     3,559
                                               Surat Utang Korporasi (issued domestic)     -194      43      40       65      120       267
                                          FDI                                             4,915   1,061   1,058    1,532    1,920     5,571
                                             Nonmigas                                     4,122     792     751    1,539    1,550     4,632
                                             Migas                                          793     269     307       -7      370       939
                                          Investasi Lainnya, o/w                          3,369     859     661      896    2,938     5,354
                                             Sektor Publik                                3,588     573     524      567    2,340     4,004
                                               Bantuan Program                            1,501     200     200        0    1,706     2,106
                                               Bantuan Proyek                             2,087     373     324      567      634     1,898
                                             Sektor Swasta                                 -219     286     137      329      598     1,350
                                               Trade Credit                                 168      50      83       55      -40       148
                                               Banking                                      413      90    -108        3       85        70
                                               Corporate                                   -800     146     162      271      553     1,132




                             2.1 Sektor Publik

Surplus transaksi                  Keseluruhan tahun 2007 surplus transaksi finansial sektor publik mengalami
finansial di sektor publik
mengalami peningkatan        peningkatan dari USD2,0 miliar pada tahun 2006 menjadi USD2,9 miliar yang
                             didominasi oleh arus masuk modal dalam bentuk investasi portofolio. Peningkatan arus
                             masuk modal tersebut ditopang oleh selisih suku bunga yang masih menarik dan
                             kestabilan makroekonomi yang terjaga, sejalan dengan faktor risiko yang menurun.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                              43
                                                                           Grafik 41
                                                           Perkembangan Transaksi Finansial Sektor Publik
                                                 Juta USD

                                                 5000

                                                 4000
                                                                         Portfolio Investment
                                                 3000
                                                                         Other Investment
                                                 2000
                                                                         Financial Account
                                                 1000

                                                     0

                                                -1000
                                                -2000

                                                -3000

                                                -4000
                                                          Q.1    Q.2 Q.3 Q.4       Q.1 Q.2 Q.3     Q.4 Q.1      Q.2 Q.3 Q.4       Q.1 Q.2 Q.3        Q.4

                                                                  2004                   2005                     2006                    2007*




Debt rating Indonesia              Penurunan faktor risiko investasi tersebut salah satunya tercermin dari
meningkat selama 2007
                              meningkatnya peringkat surat berharga utang (sovereign rating). Selama 2007,
                              beberapa lembaga pemeringkat telah menaikkan peringkat untuk Indonesia, antara lain
                              Moody’s memperbaiki ratingnya dari peringkat B1 pada tahun 2006 menjadi Ba3, Rating
                              and Investment dari peringkat BB menjadi BB+ dan Japan Credit Rating Agency dari BB-
                              menjadi BB. Namun demikian, beberapa lembaga pemeringkat belum mengubah
                              peringkat surat berharga utang Indonesia. Standar & Poor’s masih memberikan rating
                              BB- sama dengan peringkat yang diberikan pada tahun sebelumnya, sedangkan Fitch
                              juga memberikan rating BB- yang tidak berubah sejak tahun 2005.
                                                                                      Tabel 27
                                                                              Sovereign rating Indonesia
                                                                                                                Rating and Investment    Japan Credit Rating
                                                    Moody's          Standard & Poor's           Fitch             Information (R&I)            Agency
                                              Outlook   Stable      Outlook    Stable     Outlook    Positive     Outlook     Stable      Outlook   Positive
                                             1 Foreign  Ba3        1 Foreign   BB-       1 Foreign   BB-        1 Foreign     BB+       1 Foreign   BB
                                               Currency              Currency              Currency               Currency                Currency
                                               Long                  Long                  Long                   Long Term               Long
                                               Term                  Term                  Term                   Debts                   Term
                                               Debts                 Debts                 Debts                                          Debts
                                             2 CC Long Ba2         2 Local     BB+       2 Local     BB+        2 Local     a-3         2 Local     BB+
                                               Term                  Currency              Currency               Currency                Currency
                                               Foreign               Long                  Long                   Long Term               Long
                                               Currency              Term                  Term                   Debts                   Term
                                               Debts                 Debts                 Debts                                          Debts
                                             3 LC       Ba3        3 Foreign   B         3 Foreign   B
                                               Currency              Currency              Currency
                                               Issuer                Short                 Short
                                               Rating                Term Debt             Term Debt

                                             4 FC         Ba3      4 Local     B         4 Local     B
                                               Currency              Currency              Currency
                                               Issuer                Short                 Short
                                               Rating                Term Debt             Term Debt

                                             5 CC Long    B1
                                               Term
                                               Foreign
                                               Bank
                                               Depts


                                         Sumber : IRU, BI
Peningkatan surplus                Peningkatan surplus transaksi finansial terutama terjadi pada semester I 2007,
transaksi finansial terjadi
pada semester I 2007          namun peningkatan tersebut tertahan oleh gejolak pasar finansial dunia yang dipicu
                              oleh krisis subprime mortgage di AS pada semester II 2007. Transaksi finansial
                              mengalami defisit pada Tw.III-2007 sebesar USD387 juta dan kemudian meningkat
                              menjadi defisit USD1,4 miliar pada triwulan IV. Defisit pada triwulan III lebih banyak
                              disebabkan oleh tingginya pembayaran pinjaman daripada pengaruh krisis subprime.
                              Sebaliknya defisit pada triwulan IV terjadi terutama karena adanya arus modal keluar
                              dalam investasi portofolio berupa penjualan SBI dan SUN oleh investor asing sebagai
                              akibat dari krisis .

44                                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
Investasi portofolio               Investasi portofolio sektor publik untuk keseluruhan tahun 2007 mencatat surplus
sektor publik mengalami
peningkatan surplus           USD5,3 miliar, lebih tinggi dari surplus pada tahun 2006 sebesar USD4,5 miliar. Dari sisi
                              eksternal, meningkatnya aliran masuk portofolio ini ditunjang oleh masih besarnya
                              likuiditas pasar keuangan global. Sementara dari sisi domestik, terutama dipengaruhi
                              oleh membaiknya kepercayaan terhadap kondisi makroekonomi dan prospek ekonomi.
                              Perbandingan imbal hasil investasi dalam bentuk rupiah juga masih lebih menarik
                              dibandingkan dengan hasil penempatan di negara kawasan regional.
Surplus investasi                  Surplus investasi portofolio terbesar terjadi pada Tw. II-2007 akibat meningkatnya
portofolio terbesar terjadi
pada Tw. II- 2007             pembelian SUN oleh asing. Krisis subprime mortgage yang terjadi pada awal Tw. III-2007
                              memberikan dampak yang signifikan terhadap para investor asing berupa pelepasan
                              kepemilikan SUN dan SBI.                           Namun demikian, arus modal keluar tersebut tidak
                              berlangsung lama, bahkan aliran modal asing kembali masuk ke Indonesia (lihat boks
                              “Dampak krisis subprime mortgage terhadap investasi portofolio”).                                                          Penurunan Fed
                              Fund rate, yield spread Global Bond Indonesia dengan US T-Note yang semakin melebar
                              dan masih relatif tingginya imbal hasil investasi rupiah di kawasan regional mampu
                              mengembalikan ketertarikan investor asing serta memulihkan keyakinan investor
                              terhadap kestabilan ekonomi makro pasca krisis sehingga secara keseluruhan triwulan III
                              masih mencatat surplus. Dampak krisis subprime mortgage masih berlanjut hingga
                              triwulan IV. Banyaknya investor global yang mengalami kerugian akibat krisis telah
                              mendorong beberapa investor asing mengurangi portofolionya di Indonesia.                                                           Krisis
                              subprime juga memberi dampak pada risk repricing terhadap seluruh penempatan
                              investasi. Dampak lanjutan krisis tersebut mengakibatkan arus keluar berupa penjualan
                              SUN dan SBI milik asing cukup besar, meskipun Fed Fund rate telah diturunkan dari
                              4,75% menjadi 4,5% pada bulan November dan kemudian menjadi 4,25% pada bulan
                              Desember. Secara keseluruhan triwulan IV mengalami defisit sebesar USD1,5 miliar.
                              Namun demikian, defisit triwulan IV tersebut masih dapat ditutupi oleh besarnya surplus
                              di triwulan II yang mencapai USD4,2 miliar.
                                                                   Grafik 42
                                           Perkembangan yield Global Bond Indonesia dengan US T-Note
                                             %
                                             7.50
                                                                Yield Global Bond Indonesia            Yield US T Note
                                             7.00

                                             6.50

                                             6.00

                                             5.50

                                             5.00

                                             4.50

                                             4.00

                                             3.50

                                             3.00

                                             2.50
                                                    Jan   Feb     Mar      Apr     May        Jun          Jul   Aug     Sep   Oct   Nov   Dec     Jan Feb*

                                                                                                    2007                                         2008
                                            * Data Sementara




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                   45
                                                                                 Grafik 43
                                                    Yield spread Global Bond Indonesia dengan US T-Note dan nilai tukar
                                                                 Rp/USD
                                                                9,700                                                                                                                                                                   3.00

                                                                                                                        IDR/USD                  Yield Spread
                                                                9,500
                                                                                                                                                                                                                                        2.50


                                                                9,300
                                                                                                                                                                                                                                        2.00

                                                                9,100

                                                                                                                                                                                                                                        1.50
                                                                8,900


                                                                                                                                                                                                                                        1.00
                                                                8,700



                                                                8,500                                                                                                                                                                   0.50




                                                                        Jan
                                                                        Feb
                                                                               Mar
                                                                                     Apr


                                                                                                 Jun


                                                                                                             Aug
                                                                                                                    Sep
                                                                                                                            Oct




                                                                                                                                                 Jan
                                                                                                                                                       Feb
                                                                                                                                                             Mar
                                                                                                                                                                   Apr


                                                                                                                                                                               Jun


                                                                                                                                                                                            Aug

                                                                                                                                                                                                  Sep
                                                                                                                                                                                                        Oct




                                                                                                                                                                                                                          Jan
                                                                                                                                                                                                                                 Feb*
                                                                                           May




                                                                                                                                     Nov
                                                                                                                                           Dec




                                                                                                                                                                         May




                                                                                                                                                                                                              Nov
                                                                                                                                                                                                                    Dec
                                                                                                       Jul




                                                                                                                                                                                      Jul
                                                                                                       2006                                                                          2007                                   2008

                                                                 * Data Sementara




                                                                                             BOKS

                           Dampak Krisis Subprime Mortgage terhadap Investasi Portofolio

 Krisis kredit perumahan (subprime mortgages) di AS yang terjadi pada 27 Juli 2007 telah membawa dampak kerugian tidak
 hanya pada negara maju tetapi juga meluas pada emerging market dengan skala yang lebih rendah. Meskipun korelasi
 krisis pasar kredit di AS dan perkembangan pasar finansial Indonesia tidak terdapat ‘economic underlying’ yang mendasari
 karena kalangan investor Indonesia diperkirakan tidak memiliki exposure terhadap subprime mortgage back securities,
 namun krisis tersebut telah berdampak ke Indonesia berupa re-assement terhadap risk apetite emerging market sehingga
 investor perlu melakukan rebalancing portfolio.

              Rp triliun
       6.0                                                                           2,600
                                                                                                                        Rp triliun
                                Market Crash
       5.0                                                                                                     140

                                                              IHSG (RHS)             2,400
                                                                                                               120                                                 Market Crash                         SUN & SBI
       4.0

                                                                                                               100
                                                                                     2,200
       3.0
                                                                                                                   80

       2.0
                                                        Net foreign                  2,000                         60

                                                    buying/selling (LHS)
       1.0                                                                                                         40

                                                                                     1,800                         20
       0.0
              'Jan07   'Jun07          27 Juli'07                  28 Des'07                                                 1 Juli 07                               27 Juli 07                                                 28 Des 07
                                                                                                                    -
       -1.0                                                                          1,600




 Sterilnya perbankan dan korporasi dari kepemilikan subprime mortgage menyebabkan dampak krisis pada pasar keuangan
 domestik berupa pelepasan surat berharga domestik terutama SUN dan SBI oleh investor asing. Pada bulan Juli dan
 Agustus 2007 terjadi penurunan kepemilikan asing pada SUN dan SBI yang cukup signifikan. Investor asing diperkirakan
 equity friendly dan cenderung mengalihkan penanaman dari SUN pada equity atau risk free treasury bill. Hal ini terkait
 dengan tingginya supply risk SUN atas potensi penurunan SUN valas akibat kenaikan premi resiko dan peningkatan SUN
 rupiah. Namun pada akhir September 2007, kepemilikan asing pada SUN dan SBI relatif telah kembali pada posisi sebelum
 krisis, seiring dengan pelebaran interest rate differential pasca kebijakan the Fed untuk menahan laju perlambatan ekonomi
 AS dengan menurunkan suku bunga acuannya (Fed Fund Rate) sebesar 50 basis poin pada tanggal 18 September 2007,
 dari 5,25% menjadi 4,75%.

 Sementara itu dampak pada pasar modal domestik relatif masih terjaga, terindikasi dari masih terjadinya neto beli saham
 oleh asing sekitar Rp8,6 triliun pada bulan Juli dan Agustus 2007. Akan tetapi jatuhnya bursa saham global sebagai
 dampak krisis berpengaruh pada pasar keuangan regional sehingga mendorong penurunan IHSG hingga dibawah indeks
 2000 pada pertengahan Agustus 2007. Akan tetapi indeks kemudian rebound sehingga kembali ke posisi 2194 pada akhir
 Agustus 2007 sejalan dengan kondisi pasar keuangan yang masih likuid.



46                                                                                                                                                                                          Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                       Grafik 44
                                        Yield Spread investasi finansial beberapa negara di kawasan regional
                                                   %
                                            10

                                                                               Indonesia                  Malaysia                 Filipina             Thailand                  Singapore
                                             8


                                                                                                                                                                                                                           6.33
                                             6


                                             4

                                                                                                                                                                                                                           2.51
                                             2

                                                                                                                                                                                                                           0.52
                                             0                                                                                                                                                                             0.06

                                                                                                                                                                                                                           -1.38
                                            -2


                                            -4




                                                 Jan

                                                           Feb




                                                                                     Jun



                                                                                                    Aug

                                                                                                          Sep




                                                                                                                                     Jan

                                                                                                                                           Feb




                                                                                                                                                                     Jun



                                                                                                                                                                                    Aug

                                                                                                                                                                                          Sep




                                                                                                                                                                                                                   Jan
                                                                  Mar

                                                                         Apr




                                                                                                                Oct




                                                                                                                                                  Mar

                                                                                                                                                        Apr




                                                                                                                                                                                                Oct
                                                                               May




                                                                                                                      Nov

                                                                                                                             Dec




                                                                                                                                                              May




                                                                                                                                                                                                       Nov

                                                                                                                                                                                                             Dec
                                                                                             Jul




                                                                                                                                                                            Jul
                                                                                            2006                                                                           2007                                     2008




Kepemilikan SUN dan SBI            Transaksi SUN tahun 2007 mencatat net inflows sebesar USD2,6 miliar lebih tinggi
oleh asing mengalami
peningkatan pada 2007        daripada tahun sebelumnya sebesar USD2,2 miliar.                                                                                                     Peningkatan ini terkait dengan
                             naiknya penerbitan SUN yang total nominalnya mencapai Rp100 triliun dari Rp62 triliun
                             pada tahun sebelumnya. Sementara itu, krisis subprime mortgage telah mengakibatkan
                             terjadinya pelepasan kepemilikan SUN oleh investor asing sehingga menyebabkan net
                             outflows sebesar USD384 juta pada semester II-2007. Sedangkan transaksi SBI pada
                             tahun 2007 mencatat net inflows USD1,2 miliar, lebih besar dari tahun sebelumnya
                             sebesar USD375 juta. Besarnya arus masuk berupa pembelian SBI tersebut didorong
                             oleh perbedaan imbal hasil yang masih menarik meskipun suku bunga BI rate selama
                             tahun 2007 telah diturunkan dari 9,5% pada awal tahun menjadi 8% di akhir tahun.
                             Krisis subprime mortgage mengakibatkan terjadinya pelepasan kepemilikan SBI oleh
                             investor asing sehingga menyebabkan net outflows sebesar USD1,1 miliar pada semester
                             II-2007.
                                                                                       Grafik 45
                                                                        Perkembangan Portfolio Investment (liabilities)
                                                                 miliar USD
                                                       7
                                                                                           Public               Private                       Port folio Invest ment (liabilit ies)
                                                       6

                                                       5

                                                       4

                                                       3

                                                       2

                                                       1

                                                       0
                                                                 Q.1     Q.2         Q.3      Q.4         Q.1    Q.2        Q.3       Q.4        Q.1     Q.2        Q.3      Q.4          Q.1    Q.2         Q.3     Q.4
                                                   -1
                                                                               2004                                   2005                                    2006                                    2007*
                                                  -2




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                   47
                                                                       Grafik 46
                                                                 SBI rate dan Fed rate
                                             %
                                        14
                                                                                   SBI rate    Fed rate
                                        12
                                        10
                                        8
                                        6
                                        4
                                        2
                                        0




                                                 Mei




                                                 Mei
                                                 Mar




                                                 Mar
                                                 Nov




                                                 Nov
                                                 Jan




                                                 Jun




                                                 Jan




                                                 Jun
                                                  Jul



                                                 Okt




                                                  Jul



                                                 Okt
                                                 Apr




                                                 Apr
                                                 Ags




                                                 Ags
                                                 Feb




                                                 Sep




                                                 Feb




                                                 Sep
                                                 Des




                                                 Des
                                                              2006                            2007



Transaksi finansial           Transaksi finansial sektor publik dalam bentuk investasi lainnya pada tahun 2007
innestasi lainnya pada
2007 mengalami           mengalami penurunan defisit dari USD2,5 miliar pada tahun sebelumnya menjadi
penurunan defisit
                         USD2,4 miliar. Pengelolaan utang pemerintah 2007 tidak dilakukan melalui forum CGI
                         sejalan dengan pembubaran forum tersebut pada awal tahun 2007. Dengan demikian,
                         fleksibilitas pengelolaan utang luar negeri dapat lebih baik melalui negosiasi langsung
                         dengan kreditor.
                                                                  Grafik 47
                                                  Perkembangan Penarikan Pinjaman Pemerintah
                                        Million USD
                                        3,500

                                        3,000

                                        2,500

                                        2,000

                                        1,500

                                        1,000

                                            500

                                             0
                                                  Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                       2004            2005            2006               2007*




Pasca CGI, pencairan          Pembubaran CGI tidak serta merta menyebabkan penurunan penarikan utang
pinjaman pemerintah
pada 2007 mengalami      pemerintah secara drastis, bahkan secara keseluruhan tahun 2007, pencairan pinjaman
peningkatan
                         meningkat dari USD3,6 pada tahun sebelumnya menjadi USD4,0 miliar. Kenaikan
                         penarikan pinjaman tersebut erat kaitannya dengan kebutuhan pendanaan defisit APBN
                         2007 yang lebih tinggi dari 2006. Peningkatan penarikan tersebut dibarengi dengan
                         peningkatan pembayaran dari USD6,1 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD6,4
                         miliar.




48                                                                                               Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                 Grafik 48
                                         Perkembangan Penarikan dan Pembayaran Pinjaman Pemerintah
                                              Juta USD
                                            7000
                                                         Drawing       Repayment
                                            6000


                                            5000


                                            4000


                                            3000


                                            2000


                                            1000


                                               0
                                                              2004                      2005   2006   2007




Pinjaman program                   Peningkatan penarikan pinjaman terutama bersumber dari pinjaman program yang
pemerintah pada 2007
meningkat                    mengalami kenaikan dari USD1,5 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD2,1 miliar.
                             Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, penarikan terbesar terjadi pada triwulan IV yang
                             mencapai USD1,7 miliar. Penarikan pinjaman program untuk keseluruhan tahun 2007
                             paling banyak dilakukan untuk pinjaman yang diperoleh dari ADB sebesar USD900 juta
                             lebih tinggi dari tahun sebelumnya sebesar USD600 juta. Demikian juga, penarikan yang
                             diperoleh dari IBRD dan Jepang (JBIC) mengalami peningkatan dari USD530 juta dan
                             USD99 juta pada tahun sebelumnya menjadi USD600 juta dan USD406 juta. Dengan
                             memperhitungkan pembayaran utang terhadap para kreditur tersebut, posisi pinjaman
                             dari ADB meningkat dari USD9,4 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD10,2 miliar,
                             begitu juga dengan posisi pinjaman dari Jepang meningkat dari USD24,5 miliar pada
                             tahun sebelumnya menjadi USD24,6 miliar, sedangkan posisi pinjaman dari IBRD
                             mengalami penurunan dari USD7,4 miliar menjadi USD6,8 miliar.
                                                                        Grafik 49
                                                         Perkembangan Penarikan Pinjaman Program
                                             Juta USD
                                            1000

                                             900        ADB     IBRD    Jepang (JBIC)

                                             800

                                             700

                                             600

                                             500

                                             400

                                             300

                                             200

                                             100

                                              0
                                                              2004                      2005   2006   2007




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                               49
                                                                Grafik 50
                                                    Perkembangan Posisi Pinjaman Program
                                       Juta USD
                                     35000

                                                   ADB     IBRD    Jepang
                                     30000


                                     25000


                                     20000


                                     15000


                                     10000


                                      5000


                                         0
                                                    2004                       2005                      2006                2007




Pinjaman proyek pada        Berkebalikan dengan pinjaman program, penarikan pinjaman proyek justru
2007 mengalami
penurunan              mengalami penurunan dari USD2,1 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD1,9
                       miliar. Realisasi penarikan pinjaman sebagian besar dilakukan pada triwulan IV yang
                       mencapai USD634 juta. Rendahnya realisasi pinjaman tersebut antara lain terkait dengan
                       ketersediaan dana pendamping, masalah pembebasan lahan, dan pelaksanaan
                       pembangunan di tingkat daerah (otonomi daerah). Penarikan pinjaman proyek yang
                       diperoleh dari kreditur tunggal (bilateral) mencapai USD664 juta lebih rendah dari tahun
                       sebelumnya sebesar USD797 juta, sedangkan penarikan yang diperoleh dari kreditur
                       multilateral mengalami sedikit peningkatan menjadi USD663 juta dibandingkan tahun
                       sebelumnya sebesar USD604 juta. Sementara itu, pinjaman proyek untuk fasilitas kredit
                       ekspor mengalami penurunan dari USD667 juta menjadi USD571 juta. Dengan
                       memperhitungkan pembayaran utang, posisi pinjaman bilateral dan multilateral
                       meningkat dari USD28,1 miliar dan USD18,8 miliar pada tahun sebelumnya menjadi
                       USD28,6 miliar dan USD19,0 miliar. Sedangkan posisi pinjaman kredit ekspor pada akhir
                       2007 mencapai USD14,5 miliar lebih rendah dari tahun sebelumnya sebesar USD14,9
                       miliar.
                                                                 Grafik 51
                                                   Perkembangan Penarikan Pinjaman Proyek
                                        Juta USD
                                      1000
                                                                  Bilateral   Multilateral   Fasilitas Kredit Ekspor
                                      900

                                      800

                                      700

                                      600

                                      500

                                      400

                                      300

                                      200

                                      100

                                        0
                                                    2004                       2005                      2006                2007




50                                                                                                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                        Grafik 52
                                                            Perkembangan Posisi Pinjaman Proyek
                                               Juta USD
                                             35000
                                                                  Bilateral   Multilateral   Fasilitas Kredit Ekspor
                                             30000


                                             25000


                                             20000


                                             15000


                                             10000


                                              5000


                                                0
                                                           2004                2005                      2006          2007




Jepang merupakan negara            Dari sisi negara donor, Jepang masih menjadi negara pemberi pinjaman terbesar
pemberi pinjaman terbesar
                             untuk Indonesia dibandingkan negara lainnya. Porsi utang dari Jepang mencapai 35,5%,
                             diikuti oleh Amerika sebesar 13,2% dan Jerman sebesar 5,5%. Posisi pinjaman luar
                             negeri pemerintah yang diberikan oleh Jepang meningkat dari USD24,5 miliar pada
                             tahun sebelumnya menjadi USD24,6 miliar. Demikian juga posisi pinjaman dari Amerika
                             meningkat dari USD8,0 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD9,1 miliar,
                             sedangkan posisi pinjaman dari Jerman relatif tetap sebesar USD3,8 miliar.
                                                                        Grafik 53
                                                          Perkembangan Posisi Pinjaman per Negara
                                              Juta USD
                                             35000
                                                                              Jepang   Amerika     Jerman
                                             30000


                                             25000


                                             20000


                                             15000


                                             10000


                                              5000


                                                 0
                                                           2004                 2005                     2006          2007




USD masih mendominasi              Meskipun porsi utang terbesar berasal dari Jepang, namun menurut jenis valutanya,
valuta pinjaman luar
negeri                       pinjaman dalam bentuk USD masih mendominasi. Posisi pinjaman dalam bentuk USD
                             telah meningkat dari USD29,6 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD30,2 miliar.
                             Begitu juga dengan pinjaman dalam bentuk JPY mengalami sedikit peningkatan dari
                             USD23,9 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD24,2 miliar. Sedangkan posisi
                             pinjaman dalam bentuk Euro sedikit meningkat dari USD10,2 miliar pada tahun
                             sebelumnya menjadi USD10,5 miliar.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                              51
                                                                 Grafik 54
                                             Perkembangan Posisi Pinjaman Menurut Jenis Valuta
                                           Juta USD
                                        35000
                                                                                       USD       JPY      EUR
                                        30000

                                        25000

                                        20000

                                        15000

                                        10000

                                        5000

                                            0
                                                          2004                   2005                           2006                         2007




Posisi ULN pada 2007         Dengan perkembangan tersebut, secara keseluruhan posisi utang luar negeri
meningkat
                        pemerintah (di luar SUN dan SBI yang dimiliki asing) masih mengalami kenaikan dari
                        USD67,7 miliar pada tahun 2006 menjadi USD69,3 miliar. Namun demikian, ratio utang
                        pemerintah terhadap PDB mengalami penurunan dari 18,3% (2006) menjadi 15,9%.
                                                                   Grafik 55
                                                Perkembangan Posisi Utang Luar Negeri Pemerintah
                                        Juta USD                                                                                                       %
                                        90000                                                                                                          70
                                                                         Posisi ULN Pemerintah         Ratio ULN Pemerintah terhadap PDB
                                        80000
                                                                                                                                                       60

                                        70000
                                                                                                                                                       50
                                        60000


                                        50000                                                                                                          40


                                        40000                                                                                                          30

                                        30000
                                                                                                                                                       20
                                        20000

                                                                                                                                                       10
                                        10000


                                            0                                                                                                          0
                                                   1998    1999   2000       2001       2002       2003          2004      2005       2006      2007




                        2. Sektor Swasta

Transaksi finansial         Transaksi finansial sektor swasta selama 2007 mengalami neto defisit USD0,7
swasta pada 2007
mencatat defisit        miliar, turun dibandingkan surplus sebesar USD0,6 miliar pada 2006. Penurunan
berkebalikan dengan l
tahun sebelumnya        tersebut terutama berasal dari peningkatan outflows di sisi assets yang lebih besar
                        daripada peningkatan inflows di sisi liabilities.




52                                                                                                                             Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                         Grafik 56
                                                        Perkembangan Transaksi Finansial Sektor Swasta
                                                Juta USD
                                                4,000
                                                3,000
                                                2,000
                                                1,000
                                                   0
                                            -1,000
                                            -2,000
                                                                Direct Investment
                                            -3,000
                                                                Portfolio Investment
                                            -4,000
                                                                Other Investment
                                            -5,000              Financial Account
                                            -6,000
                                                        Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                              2004              2005                2006                 2007*




Surplus FDI pada 2007              Aliran masuk investasi jangka panjang (FDI/direct investment in Indonesia) selama
lebih tinggi dari tahun
sebelumnya                   2007 mengalami peningkatan cukup signifikan sebesar 19.1% dibandingkan tahun
                             sebelumnya. Peningkatan terutama terjadi pada inflows sektor nonmigas yang naik
                             tajam    sekitar      37,4%,            sedangkan             sektor   migas             meningkat        8,5%.   Setelah
                             memperhitungkan arus keluar FDI terutama berupa cost recovery perusahaan migas dan
                             pembayaran ULN perusahaan FDI nonmigas kepada perusahaan induknya di luar negeri,
                             aliran modal FDI neto mencapai USD5,6 miliar, lebih tinggi daripada USD4,9 miliar pada
                             2006. Dengan memperhitungkan investasi penduduk di luar negeri (direct investment
                             abroad), transaksi neto DI (direct investment) mencapai surplus USD1,2 miliar, lebih
                             rendah dibandingkan USD2,2 miliar pada tahun sebelumnya.
                                                                           Grafik 57
                                                           Perkembangan Direct Investment di Indonesia
                                                 Juta USD

                                                4,500
                                                4,000                                                      Inflows Oil & Gas
                                                3,500                                                      Inflows Non Oil & Gas
                                                3,000                                                      FDI, net

                                                2,500
                                                2,000
                                                1,500
                                                1,000
                                                 500
                                                    0
                                                        Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                              2004                  2005             2006                      2007*




Arus masuk modal FDI
sektor migas meningkat
                                   Arus masuk modal FDI di sektor migas meningkat dari USD6,6 miliar menjadi
                             USD7,2 miliar pada 2007. Peningkatan tersebut sejalan dengan bertambahnya kegiatan
                             operasional perusahaan migas di Indonesia baik dalam rangka menambah produksi
                             maupun mempertahankan kegiatan operasinya terkait dengan kenaikan harga minyak.
                             Pada periode yang sama, arus keluar modal FDI di sektor migas mencapai USD6,3 miliar.
                             Relatif tingginya arus modal keluar tersebut terkait dengan meningkatnya biaya
                             operasional kegiatan eksplorasi dan eksploitasi akibat: (1) meningkatnya biaya teknologi
                             untuk mengoptimalkan produksi lapangan brown field; (2) meningkatnya biaya sewa

Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                   53
                          peralatan akibat tingginya permintaan dan kenaikan harga minyak, seperti sewa rig
                          untuk proses pengeboran minyak.
                                                                       Grafik 58
                                                                 Arus Masuk FDI Migas
                                          Million USD
                                          2,400

                                          2,200

                                          2,000

                                          1,800

                                          1,600

                                          1,400

                                          1,200

                                          1,000
                                                   Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                         2004           2005            2006            2007*




Arus masuk PMA sektor         Di sisi lain, dalam periode laporan, terjadi peningkatan arus masuk FDI sektor
nonmigas juga meningkat
                          nonmigas sebesar USD5,3 miliar dari USD3,8 miliar pada tahun sebelumnya.
                          Peningkatan arus masuk tersebut sejalan dengan meningkatnya kegiatan ekonomi,
                          khususnya investasi di dalam negeri. Arus masuk modal tersebut berupa tambahan
                          modal ekuitas sebesar USD6,2 miliar dan utang sebesar USD5,5 miliar dari perusahaan
                          induk di luar negeri, masing-masing meningkat dari tahun sebelumnya sebesar USD4,6
                          miliar dan USD3,6 miliar. Salah satu penyumbang peningkatan modal ekuitas tersebut
                          adalah akuisisi beberapa anak perusahaan PT Bumi Resources Tbk oleh Tata Power
                          Company Ltd. (India) dengan nilai transaksi USD1,1 miliar pada Tw. II-2007. Sementara
                          itu, tidak tercatat aliran masuk FDI melalui privatisasi yang dilakukan melalui strategic
                          sale dan restrukturisasi perbankan. Tingginya arus masuk FDI tersebut juga tercermin
                          pada meningkatnya penyertaan modal secara cash melalui bank yang dipantau melalui
                          Sistem Monitoring LLD.
                                                                       Grafik 59
                                                                Arus Masuk FDI Nonmigas
                                         Milion USD
                                         4,500
                                         4,000
                                         3,500
                                         3,000
                                         2,500
                                         2,000
                                         1,500
                                         1,000
                                          500
                                             0
                                                  Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                        2004           2005            2006            2007*




54                                                                                               Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                           Grafik 60
                                                                                       Penyertaan Modal
                                                       Juta USD
                                                    1400
                                                    1200
                                                    1000
                                                     800
                                                     600
                                                     400
                                                     200
                                                      0
                                                                 Q.1     Q.2           Q.3    Q.4   Q.1    Q.2             Q.3         Q.4
                                                                               2006*                             2007**

                                                    Sumber : Sistem Monitoring Lalu Lintas Devisa


                                                                                   Grafik 61
                                                                       Perkembangan Realisasi PMA di BKPM
                                                       Juta USD
                                                        4900

                                                       4200

                                                       3500

                                                       2800

                                                       2100

                                                       1400

                                                           700

                                                             0
                                                                   Q.1    Q.2           Q.3   Q.4   Q.1   Q.2            Q.3     Q.4

                                                                                2006*                           2007**


                                                   Sumber : BKPM


Data realisasi PMA 2007 di             Peningkatan arus masuk PMA sejalan dengan kenaikan realisasi investasi
BKPM relatif meningkat
dibandingkan tahun                berdasarkan Izin Usaha Tetap (IUT) PMA yang dilaporkan oada BKPM selama periode
sebelumnya
                                  laporan dengan nilai sebesar USD10,3 miliar, relatif meningkat dibandingkan periode
                                  yang sama tahun sebelumnya sebesar USD6,0 miliar. Demikian juga jumlah proyek yang
                                  direalisasikan mengalami peningkatan menjadi 983 proyek dari 867 proyek. Secara
                                  sektoral, trasportasi, gudang & komunikasi merupakan sektor yang paling diminati
                                  investor senilai USD3,3 miliar (43 proyek), industri kimia & farmasi USD1,6 miliar (32
                                  proyek); disusul oleh industri logam, mesin & elektronik USD0,7 miliar (99 proyek);
                                  industri makanan USD0,7 miliar (53 proyek), serta industri kertas & percetakan USD0,7
                                  miliar (11 proyek). 1




1
 Definisi PMA menurut NPI berbeda dengan definisi PMA menurut BKPM. Perbedaan definisi tersebut dapat dilihat pada box Laporan NPI edisi Mei
2007

Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                             55
                                                                            Tabel 28
                                                                Perkembangan Realisasi PMA Sektoral

                                                                        Sektor                            2007
                                                                                                P          I           %
                                             Transportasi, Gudang & Komunikasi                      43         3,305       31.9
                                             Jasa Lainnya                                           126          489        4.7
                                             Industri Makanan                                       53           704        6.8
                                             Tanaman Pangan, Perkebunan & Perikanan                 23           314        3.0
                                             Ind. Logam, Mesin & Elektronik                         99           714        6.9
                                             Perdagangan & Reparasi                                 313          491        4.7
                                             Hotel & Restoran                                       22           137        1.3
                                             Ind. Kend. Bermotor & Alat Transportasi Lainnya        38           412        4.0
                                             Industri Kayu                                           17          128        1.2
                                             Industri Tekstil                                        63          131        1.3
                                             Industri Karet & Plastik                               36           158        1.5
                                             Ind. Kimia & Farmasi                                   32         1,612       15.6
                                             Pertambangan                                           33           310        3.0
                                             Industri Kertas & Percetakan                           11           673        6.5
                                             Lainnya                                                74           773        7.5
                                             Jumlah                                                 983    10,350          100
                                             sumber: BKPM
                                             Keterangan:
                                             P : Jumlah Izin Usaha Tetap yang dikeluarkan
                                             I : Nilai Realisasi Investasi PMA dalam US$ Juta




Investasi portfolio sektor       Dari sisi liabilities, investasi portofolio neto sektor swasta mengalami peningkatan
swasta mencatat
peningkatan surplus          dari USD1,6 miliar pada 2006 menjadi USD4,7 miliar pada 2007. Peningkatan tersebut
                             berasal dari derasnya arus masuk modal ke pasar saham. Dengan memperhitungkan
                             kenaikan investasi portofolio penduduk di luar negeri dalam bentuk surat berharga,
                             secara neto investasi portofolio sektor swasta masih mencatat surplus sebesar USD1,7
                             miliar jauh lebih tinggi dari defisit USD0,3 miliar pada tahun sebelumnya.
Transaksi saham pada 2007        Transaksi saham sepanjang 2007 mengalami neto inflows sebesar USD3,6 miliar,
mengalami net inflows
                             lebih tinggi dari USD1,9 miliar pada tahun sebelumnya. Meningkatnya neto inflows
                             transaksi saham tersebut sejalan dengan meningkatnya IHSG pada akhir tahun 2007
                             yang ditutup pada posisi 2.739,704, bahkan sempat menyentuh level tertinggi
                             sepanjang sejarah, yaitu sebesar 2.810,962 (11 Desember 2007).                                  Beberapa faktor
                             penyebab meningkatnya aliran masuk investasi saham antara lain: (1) kinerja perusahaan
                             emiten yang menunjukkan peningkatan yang signifikan, terutama didorong oleh kinerja
                             beberapa perusahaan sektor pertambangan dan pertanian; (2) adanya privatisasi
                             beberapa BUMN pada Semester II-2007 seperti PT. BNI Tbk, PT. Wika Tbk dan PT. Jasa
                             Marga Tbk; (3) serta persepsi asing yang melihat perekonomian semakin membaik,
                             sebagaimana ditunjukkan oleh indikator makroekonomi yang positif. Sementara itu,
                             dampak krisis subprime mortage terhadap pasar modal domestik relatif masih terbatas.
Saham sektor perbankan,         Beberapa saham unggulan yang menarik minat investor asing diantaranya saham
pertambangan, perkebunan
dan pertambangan diminati    sektor perbankan (BCA, Mandiri, BRI), sektor pertambangan (Int. Nickel Indonesia, PGN,
investor asing
                             Bumi Resource), sektor telekomunikasi (Indosat, Telkom), dan sektor perkebunan (Astra
                             Agro Lestari). Di samping itu, pada 2007 terdapat penawaran saham baru (IPO) oleh 22
                             emiten dari target BEI sekitar 25 emiten baru yang diproyeksikan listing di bursa pada


56                                                                                                        Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             2007 serta 23 emiten yang mengeluarkan right issues. Namun demikian, selama tahun
                             2007 terdapat 7 (tujuh ) emiten yang keluar bursa (delisting) dari BEI, yaitu PT Korpora
                             Persada Investama Tbk (KOPI), PT Makindo Tbk (MKDO), PT Great River International Tbk
                             (GRIV), PT Sari Husada Tbk (SHDA), PT Summitplast Tbk (SMPL), PT Bank Arta Niaga
                             Kencana (ANKB) dan PT Mulialand Tbk (MLND). Beberapa faktor penyebab perusahaan
                             keluar bursa, selain dari sisi intern perusahaan seperti kinerja dan transparansi informasi,
                             juga karena perusahaan tidak dapat memenuhi business plan yang disyaratkan oleh BEI.
                                                                         Grafik 62
                                                         Perkembangan Transaksi Asing di BEJ dan IHSG
                                                                                                                                                                                         3,200
                                                    Miliar USD                                                                                                                  IHSG
                                            5,500                                                                  Foreign Net Buying                 IHSG

                                                                                                                                                                                         2,800



                                                                                                                                                                                         2,400
                                            3,500

                                                                                                                                                                                         2,000



                                                                                                                                                                                         1,600
                                            1,500


                                                                                                                                                                                         1,200


                                                     Jan         Feb        Mar        Apr       May      Jun          Jul          Aug         Sep      Oct         Nov        Dec
                                             -500                                                                                                                                        800
                                                                                                                2007


                                            Sumber : JSX


Proffitabilitas                    Meningkatnya kinerja di lantai bursa yang cukup signifikan tersebut juga didorong
perusahaan dan harga
saham mengalami              oleh peningkatan profitabilitas perusahaan khususnya Return On Equity (ROE) yang terus
peningkatan
                             meningkat pada periode laporan. Selain itu meningkatnya kinerja pasar saham regional
                             ikut berperan dalam perbaikan kinerja bursa saham domestik. Secara sektoral,
                             perusahaan yang bergerak dibidang properti dan konstruksi serta pertambangan
                             mencatat kenaikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan sektor
                             ekonomi lainnya. Kondisi pasar yang bullish tersebut sejalan dengan peningkatan harga
                             saham yang tercermin dari indikator Price Earning Ratio (PER) yang terus meningkat
                             secara bertahap pada 2007.
                                                                                             Grafik 63
                                                                                      Perkembangan PER Saham
                                               %


                                              20


                                              16


                                              12

                                               8


                                               4
                                                                          PER weighted average           PER average

                                               0
                                                     Januari   Februari       Maret      April     Mei          Juni         Juli     Agustus     September    Oktober     November   Desember




                                                                                                       2007

                                               Sumber : JSX




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                 57
Secara sektoral, kenaikan         Membaiknya profitabilitas beberapa perusahaan di sektor pertambangan, sektor
PER didominasi oleh sektor
pertambangan, properti dan   properti & konstruksi, dan sektor industri barang konsumsi ikut mendorong kenaikan
industri
                             harga saham sektor tersebut yang ditunjukkan oleh meningkatnya rata-rata PER.
                                                                                  Tabel 29
                                                                             Perkembangan PER
                                                                                               Rata-rata PER
                                          Sektor Ekonomi
                                                                 Jan    Feb      Mar Apr Mei Jun Jul                     Agt Sep Okt Nov Des
                                     pertanian                    12     10       5    15   21    14    27                18   20   24   27   33
                                     pertambangan                 16     35       30   38   40    28    33                27   15   21   23   10
                                     industri dasar&kimia         8      9        5    14   17    18    10                17   25   24   23   21
                                     aneka industri               10     8        15   2    1     1      7                7    9    14   7    13
                                     industri barang konsumsi     17     18       20   18   19    13    12                8    12   14   14   12
                                     properti,RE&konstruksi       22     16       24   34   37    43    24                28   23   24   19   29
                                     Rata-rata                   14.2   16.0     16.5 20.0 22.5 19.6 19.0                17.3 17.5 20.2 18.8 19.5
                                     sumber : JSX


Investasi surat utang             Sementara itu, transaksi investasi portofolio dalam bentuk surat utang yang
korporasi dalam negeri
mencatat neto inflows        diterbitkan korporasi domestik baik di pasar dalam negeri dan luar negeri mencatat neto
                             inflows sebesar USD1,2 miliar, meningkat dibandingkan defisit USD305 juta pada 2006.
                             Penerbitan obligasi domestik yang dilakukan pada 2007 antara lain PT Jasa Marga, PT
                             Astra Sedaya Finance, dan PT Jakarta Propertindo, PT BNI Tbk dan PT Wika Tbk.
                             Kenaikan penerbitan surat utang korporasi didorong oleh meningkatnya kebutuhan
                             dana untuk keperluan refinancing terkait dengan membaiknya situasi ekonomi dan
                             kinerja korporasi yang membutuhkan tambahan investasi untuk keperluan ekspansi.
                                                                     Grafik 64
                                                  Perkembangan Surat Berharga Hutang Swasta (Neto)
                                              Juta USD
                                               800
                                                600
                                                400

                                                200
                                                  0
                                               -200
                                               -400
                                               -600
                                               -800
                                                      Q.1   Q.2 Q.3   Q.4   Q.1 Q.2   Q.3   Q.4   Q.1 Q.2   Q.3 Q.4      Q.1 Q.2   Q.3   Q.4

                                                             2004                  2005                2006                   2007*

                                                                            Diterbitkan di DN        Diterbitkan di LN




Investasi lainnya sektor         Di sisi liabilities, investasi lainnya sektor swasta mencatat peningkatan surplus dari
swasta mencatat
peningkatan cukup            USD292 juta pada 2006 menjadi USD2,1 miliar. Peningkatan surplus tersebut terutama
signifikan
                             disebabkan oleh kenaikan pembayaran utang luar negeri sektor perbankan dan
                             korporasi.   Pembayaran ULN sektor perbankan menurun dari USD1,1 miliar menjadi
                             USD990 juta. Sedangkan pembayaran ULN sektor korporasi, terutama lembaga
                             keuangan nonbank, naik dari USD1,3 miliar menjadi USD1,5 miliar. Sementara itu,
                             penarikan pinjaman luar negeri sektor swasta (perbankan dan korporasi) naik dari
                             USD7,5 miliar menjadi USD9,2 miliar pada 2007. Perkembangan ini diperkirakan terjadi
                             akibat pertumbuhan investasi riil selama 2007 yang tumbuh lebih tinggi dari ekspektasi
                             semula sementara kapasitas membayar menurun seiring dengan memburuknya kinerja

58                                                                                                                    Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             keuangan     dunia          usaha         sebagai          dampak             krisis          subprime           mortgage.   Dengan
                             perkembangan tersebut, posisi utang luar negeri sektor swasta pada akhir 2007 menjadi
                             USD53,9 miliar. Masing-masing utang lembaga keuangan (bank dan non bank) sebesar
                             USD7,5 miliar dan utang bukan lembaga keuangan sebesar USD46,4 miliar.
                                                                          Grafik 65
                                                            Perkembangan Penarikan Pinjaman Swasta
                                              4,000

                                              3,500

                                              3,000

                                              2,500

                                              2,000
                                              1,500

                                              1,000

                                                500
                                                     0
                                                         Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4 Q.1 Q.2 Q.3 Q.4

                                                                2004                    2005                    2006                      2007*




Terjadi peningkatan                Di sisi aset, penempatan investasi lainnya oleh penduduk ke luar negeri bertambah
penempatan investasi
lainnya oleh penduduk ke     sebesar USD5,6 miliar, lebih kecil dari tahun sebelumnya yang meningkat sebanyak
luar negeri
                             USD1,6 miliar. Namun demikian, simpanan milik bank di luar negeri mengalami
                             penurunan sebesar USD2,3 miliar. Penurunan currency & deposits milik bank tersebut
                             terkait dengan tingginya arus keluar modal investasi portofolio di Tw. IV-2007. Pada
                             periode tersebut simpanan milik bank di luar negeri mengalami penurunan sebesar
                             USD4,2 miliar. Tingginya pelepasan surat-surat berharga domestik oleh asing tersebut
                             menyebabkan meningkatnya kebutuhan valas oleh asing yang tercermin oleh aliran
                             keluar valas pada transaksi perdagangan valas di nostro bank. Dengan perkembangan
                             tersebut, secara neto investasi lainnya sektor swasta mengalami kenaikan defisit dari
                             USD1,3 miliar menjadi USD3,6 miliar. Perkembangan ini tercermin juga dalam
                             pergerakan rekening milik bukan penduduk di perbankan domestik (vostro).
                                                                   Grafik 66
                                               Perkembangan Nostro Bank berdasarkan Jenis Transaksi
                                                     Juta USD
                                            6,000

                                            4,000

                                            2,000

                                                0

                                            -2,000

                                            -4,000

                                            -6,000
                                                         Q.1       Q.2            Q.3      Q.4          Q.1          Q.2            Q.3      Q.4
                                                                          2006*                                            2007**
                                                                       Ekspor/Impor              Penyertaan Modal              Pinjaman
                                                                       Lainnya                   Perdagangan Valas

                                            Sumber : Sistem Monitoring Lalu Lintas Devisa




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                             59
                                                                                                                                                    Grafik 67
                        Perkembangan Sumber & Penggunaan Vostro (Gross)
     (Juta USD)

           30,000                                                                                                                                                                                                                           Volume telah jauh melampaui sebelum
           27,500                                                                                                                                                                                                                            implementasi PBI No.7/14/PBI/2005
                                   Penjualan Surat Berharga           Pembelian Surat Berharga            Sumber Vostro

           25,000
                                   Penggunaan Vostro                  Penjualan Valas/Rp                  Pembelian Valas/Rp
           22,500
           20,000
           17,500                                                                                Implementasi PBI
                                                                                                  No.7/14/PBI/2005
           15,000
           12,500
           10,000
             7,500
             5,000
             2,500
                  0




                                                                       Ju l




                                                                                                                                                                        Ju l




                                                                                                                                                                                                                                                         Ju l




                                                                                                                                                                                                                                                                                         N ov*)
                                                                                                                                                                                                                                                                                                  D ec**)
                                      M ar
                                               Apr




                                                                                                   O ct




                                                                                                                                            M ar
                                                                                                                                                    Apr




                                                                                                                                                                                             O ct




                                                                                                                                                                                                                             M ar
                                                                                                                                                                                                                                    Apr




                                                                                                                                                                                                                                                                                  O ct
                                                        M ay




                                                                                                          Nov
                                                                                                                   Dec




                                                                                                                                                          M ay




                                                                                                                                                                                                    Nov
                                                                                                                                                                                                          Dec




                                                                                                                                                                                                                                          M ay
                      Ja n
                             Feb




                                                               Ju n


                                                                                 Aug
                                                                                           Sep




                                                                                                                               Ja n
                                                                                                                                      Feb




                                                                                                                                                                 Ju n


                                                                                                                                                                               Aug
                                                                                                                                                                                     Sep




                                                                                                                                                                                                                Ja n
                                                                                                                                                                                                                       Feb




                                                                                                                                                                                                                                                 Ju n


                                                                                                                                                                                                                                                                Aug
                                                                                                                                                                                                                                                                       Sep
                                                                2005                                                                         2006                                     2006                                                        2007



     Sumber : Sistem Monitoring Lalu Lintas Devisa




60                                                                                                                                                                                                                                         Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
              CADANGAN DEVISA


Posisi cadangan devisa             Sejalan dengan kenaikan surplus neraca pembayaran Indonesia, cadangan devisa
Pada akhir 2007 meningkat
mencapai USD56,9 miliar      pada akhir tahun 2007 mencapai USD56,9 miliar, meningkat cukup signifikan sekitar
                             USD14,3 miliar (34%) dibandingkan posisi pada akhir tahun sebelumnya sebesar
                             USD42,6 miliar. Kenaikan cadangan devisa terbesar terjadi pada triwulan IV sekitar
                             USD4,0 miliar sejalan dengan meningkatnya penerimaan devisa hasil ekspor migas akibat
                             kenaikan harga minyak dunia dan tingginya realisasi pinjaman luar negeri pemerintah.
                             Jumlah cadangan devisa tersebut cukup untuk membiayai impor dan pembayaran utang
                             luar negeri pemerintah selama 5,7 bulan.
Komposisi cadev berupa             Komposisi cadangan devisa terbesar berupa surat-surat berharga (securities) yang
securities dan currency &
deposits mengalami           tercatat sebesar USD32,69 miliar (57,4% dari total cadangan devisa), meningkat dari
peningkatan
                             tahun sebelumnya sebesar USD25,58 miliar. Komponen terbesar lainnya adalah currency
                             & deposits sebesar USD21,87 miliar (38,4%), juga meningkat dari USD15,12 miliar pada
                             tahun sebelumnya.
                                                                                 Grafik 68
                                                                       Cadangan Devisa dan Bulan Impor
                                                                                                                                              bln impor dan
                                                                                                                                              pembayran ULN
                                             juta USD
                                                                                                                                              Pemerintah
                                            55,000                                                                                                        6.0
                                            50,000
                                                                                            Cadev          Bulan Impor                                    5.0
                                            45,000
                                            40,000
                                                                                                                                                          4.0
                                            35,000
                                            30,000
                                                                                                                                                          3.0
                                            25,000
                                            20,000
                                                                                                                                                          2.0
                                            15,000
                                            10,000                                                                                                        1.0
                                             5,000
                                                 0                                                                                                        0.0
                                                        Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2    Q.3    Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4   Q.1   Q.2   Q.3   Q.4
                                                                2004                   2005                      2006                    2007




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                61
     HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




62                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
            INDIKATOR SUSTAINABILITAS EKSTERNAL

Ketergantungan                     Pada 2007 peran sektor eksternal terhadap pembentukan PDB relatif menurun
ekonomi pada permintaan
eksternal sedikit menurun    dibandingkan tahun sebelumnya, sebagaimana tercermin pada penurunan rasio surplus
                             transaksi berjalan terhadap PDB yang mencapai 2,5% dari 2,9% pada tahun
                             sebelumnya. Penurunan tersebut terutama terjadi pada triwulan III (rasio 2,3%) akibat
                             berkurangnya surplus transaksi berjalan terkait dengan meningkatnya impor khususnya
                             sektor nonmigas. Adapun rasio ekspor plus impor terhadap PDB yang mencerminkan
                             derajat keterbukaan ekonomi Indonesia mengalami kenaikan sebagai akibat dari lebih
                             kuatnya kinerja ekspor dan permintaan impor relatif terhadap pertumbuhan PDB.
DSR cenderung menurun              Sementara itu, beban pembayaran ULN yang tercermin pada DSR cenderung
terkait tingginya kinerja
ekspor nonmigas              menurun dibandingkan tahun                                       sebelumnya, sehubungan dengan tingginya kinerja
                             ekspor nonmigas dan berkurangnya beban pembayaran ULN (DSP) pada periode
                             laporan. Penurunan DSP tersebut lebih disebabkan tidak ada lagi pembayaran cicilan
                             IMF pasca percepatan pelunasan utang pada tahun 2006.
Potensi pembayaran ULN             Peningkatan outstanding utang luar negeri yang disertai dengan kenaikan
cenderung menurun
                             pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi telah menurunkan beban pembayaran ULN ke
                             depan sebagaimana tercermin pada rasio eksternal debt terhadap PDB yang menurun.
                             Demikian juga, kemampuan untuk membayar ULN cenderung meningkat, sebagaimana
                             tercermin pada rasio posisi ULN terhadap posisi cadangan devisa yang menurun.
                                                                                        Tabel 30
                                                                            Indikator Sustainabilitas Eksternal
                                                                                                  2006                           2007*
                                                                   Indikator                                Tw. I     Tw. II     Tw. III    Tw. IV    Total

                                              Transaksi Berjalan/PDB (%)                              2.9       2.8        2.8        2.3       2.5        2.5
                                              Ekspor - Impor Barang dan Jasa / PDB (%)                8.0       5.2        5.2        4.7       5.1        5.1
                                              Ekspor + Impor Barang dan Jasa / PDB (%)               48.0      56.1       55.4       54.9      54.9       54.9

                                              DSR (%)                                                24.8      19.6       21.1       15.0      21.1       19.2
                                              DSR (diluar kewajiban IMF) (%)                         17.8      19.6      21.1       15.0       21.1       19.2


                                              Posisi ULN Total (juta USD)                         128,736   131,283   133,482    136,947    136,640    136,640
                                              Posisi ULN Jangka Pendek (juta USD)                   8,315     8,474    10,896     11,355     14,125     14,125
                                              Cadangan Devisa (juta USD)                           42,586    47,221    50,924     52,875     56,920     56,920
                                              PDB (annualized) (juta USD)                         369,209   386,504   404,227    419,784    434,942    434,942

                                              Posisi ULN Total/PDB (%)                               34.9      34.0      33.0        32.6      31.4       31.4
                                              Posisi ULN Jangka Pendek/PDB (%)                        2.3       2.2       2.7         2.7       3.2        3.2
                                              Posisi ULN Total/Cadangan Devisa (%)                  302.3     278.0     262.1       259.0     240.1      240.1
                                              Posisi ULN Jangka Pendek/Cadangan Devisa (%)           19.5      17.9      21.4        21.5      24.8       24.8

                                             ket. Transaksi Berjalan, Ekspor,Impor (annualized)




Indikasi kerentanan                Meskipun beberapa indikator eksternal menunjukkan perbaikan, ekonomi
sektor eksternal
menunjukkan perbaikan        Indonesia masih rentan terhadap resiko gejolak eksternal, yang ditunjukkan oleh
namun masih rentan thd
resiko gejolak eksternal
                             meningkatnya rasio ULN jangka pendek terhadap cadangan devisa. ULN jangka pendek
                             tersebut banyak dimiliki oleh perusahaan bukan lembaga keuangan dengan pangsa
                             kepemilikan sekitar 56% dan bank sekitar 20%. Sementara itu, meningkatnya
                             kerentanan tersebut juga terkait dgn masih derasnya aliran masuk investasi portofolio.


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                 63
     HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




64                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
              PROYEKSI NPI 2008 DAN ASUMSI YANG
              MELATARBELAKANGINYA
Ekonomi dunia terutama              Ekonomi dunia 2008 diperkirakan tumbuh 4,1%, melambat dibandingkan 2007
negara maju tahun 2008
diperkirakan melambat           meski dalam level yang cukup tinggi.        Angka tersebut merupakan revisi IMF atas
                                perkiraan sebelumnya sebesar 4,4% sejalan dengan gejala perlambatan ekonomi yang
                                semakin jelas, terutama di negara maju. Koreksi untuk perkiraan PDB negara maju lebih
                                besar dibandingkan dengan revisi untuk negara berkembang. Hal ini terkait dengan
                                krisis subprime mortgage di AS telah berdampak luas ke sektor industri, tenaga kerja,
                                dan konsumsi. Pertumbuhan ekonomi negara maju diperkirakan turun dari 2,5% di
                                2007 menjadi 1,8% pada 2008.

Meskipun melambat,                  Kawasan negara berkembang, dengan didukung Cina dan India, sejauh ini relatif
perekonomian negara
                                dapat bertahan dan masih tumbuh cukup kuat.           Negara berkembang diperkirakan
berkembang diperkirakan
relatif tumbuh cukup kuat       tumbuh 6,9% di 2008, turun dari 8,1% pada 2007, didukung oleh permintaan
                                domestik yang kuat serta harga komoditas yang masih tinggi. Selain itu, perkembangan
                                intratrade regional yang semakin meningkat akibat diversifikasi tujuan ekspor,
                                mengakibatkan berkurangnya ketergantungan perdagangan negara regional Asia
                                terhadap negara maju khususnya AS. Dengan demikian, dampak perlambatan ekonomi
                                global diperkirakan sebagian dapat dikompensasi oleh tingginya pertumbuhan ekonomi
                                negara berkembang.
                                                                          Tabel 31
                                                                    Asumsi NPI 2007-2008


                                                             ITEMS                    2007*        2008**

                                                      Asumsi Ekonomi Dunia
                                             Pertumbuhan Ekonomi Dunia (%)                   5.2        4.1
                                             Volume Perdagangan Dunia (%)                    7.1        6.7
                                             Harga Komoditi NonMigas Dunia (%)              15.4       -2.8


                                                       Asumsi Ekonomi Domestik
                                             PDB (yoy, %)                                    6.3    6.2-6.5
                                             Inflasi IHK (%)                                6.59    6.0-6.5
                                             Harga Minyak (USD/bbl)                         70.1       80.0
                                             Produksi Minyak (mbpd)                        0.952     0.950
                                             Konsumsi BBM (juta barel/tahun)                 378       390


                                         Sumber: BI, WEO dan APBN


Pengaruh global pada                Dengan perkembangan tersebut, pengaruh global pada kinerja sektor eksternal
kinerja sektor eksternal
diperkirakan relatif terbatas   diperkirakan relatif terbatas, tercermin dari perkiraan volume perdagangan dunia 2008
                                sebesar 6,7% atau sedikit melambat dari 2007 sebesar 7,1%. Namun rata-rata harga


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                  65
                          komoditas nonmigas di pasar internasional diperkirakan akan sedikit menurun sekitar
                          2,8%.     Penurunan tersebut terkait dengan membaiknya pasokan terutama produk
                          logam, serta sisi permintaan yang tidak sekuat tahun 2007 sejalan dengan melambatnya
                          ekonomi dunia khususnya negara maju. Harga komoditas pertanian diperkirakan tetap
                          tinggi atau bahkan meningkat terutama komoditas yang terkait dengan pangan akibat
                          peningkatan kesejahteraan di negara berkembang, pengembangan produksi biofuel,
                          dan komoditas yang merupakan produk substitusi seperti CPO dan jagung. Namun
                          level harga yang masih cukup tinggi diperkirakan masih menarik bagi produsen
                          domestik untuk menambah kapasitas ekspor sehingga memperlonggar sisi pasokan.
                          Perkembangan harga komoditas tersebut masih berdampak positif terhadap kinerja
                          ekspor Indonesia.

Harga minyak dunia            Harga minyak dunia diperkirakan akan terus meningkat seiring dengan faktor
diperkirakan akan terus
meningkat                 fundamental yang masih ketat, ditandai dengan masih terbatasnya spare capacity OPEC
                          sementara konsumsi minyak dunia tetap tinggi akibat kuatnya ekspansi ekonomi negara
                          berkembang dengan efisiensi energi yang relatif rendah. Volume permintaan minyak
                          dunia diperkirakan masih tinggi terutama berasal dari China, India, dan Timur Tengah,
                          serta AS untuk menambah cadangan minyaknya. Kapasitas cadangan minyak OPEC
                          yang relatif terbatas, penurunan produksi non-OPEC, gangguan produksi akibat badai,
                          dan meningkatnya biaya investasi minyak diperkirakan akan menjadi faktor penyebab
                          berkurangnya pasokan sehingga tidak dapat mengimbangi permintaan dunia.
                          Disamping faktor fundamental, permasalahan geopolitik di Timur Tengah dan Afrika
                          Barat dan pelemahan kurs dolar AS diperkirakan akan mendorong kenaikan harga
                          minyak dunia. Perkiraan peningkatan harga minyak mentah dunia tercermin pada harga
                          berjangka untuk satu tahun ke depan di pasar minyak Newyork Merchantile Exchange
                          yang berada di atas level USD80 per barel. Sejalan dengan perkiraan peningkatan
                          minyak dunia tersebut, harga minyak domestik diperkirakan meningkat dari
                          USD70,1/bbl menjadi USD80,0/bbl, angka ini lebih rendah USD3,0 dibandingkan asumsi
                          harga yang diusulkan di APBN-P 2008. Perkembangan sisi fundamental yang
                          dikombinasikan dengan perkiraan tetap tingginya harga ke depan, menjadikan pasar
                          minyak cukup rentan terhadap sentimen yang bersifat spekulatif (transaksi non-
                          commercial minyak), terutama ditengah ketidakpastian pasar finansial global.

Pertumbuhan ekonomi           Kondisi perekonomian dunia yang kurang menggembirakan tersebut akan
domestik diperkirakan
mencapai 6,2%             berdampak terhadap perekonomian domestik. Ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh
                          pada batas terendah dari kisaran 6,2-6,5%, lebih rendah dari perkiraan semula sebesar
                          6,5%. Dari sisi eksternal, penurunan tersebut terkait dengan kinerja ekspor barang dan
                          jasa yang sedikit melemah akibat volume perdagangan dunia yang tumbuh lebih
                          rendah.    Sementara dari sisi domestik, revisi ke bawah pertumbuhan ekonomi



66                                                                                  Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             disebabkan oleh turunnya stimulus fiskal, baik dalam bentuk konsumsi maupun investasi
                             pemerintah, akibat penambahan subsidi BBM dan pangan.

Produksi minyak dan                Produksi minyak diproyeksikan hanya sebesar 0,950 mbpd, sedikit lebih rendah
volume ekspor LNG
diperkirakan menurun         dari tahun sebelumnya sebesar 0,952 mbpd. Namun, angka ini lebih tinggi
                             dibandingkan asumsi produksi yang diusulkan di APBN-P 2008 sebesar 0,910 mbpd.
                             Rendahnya proyeksi produksi tersebut terkait dengan perkiraan belum akan
                             terealisasinya target penambahan produksi dari Lapangan Pondok Tengah, Bekasi
                             (Pertamina E&P) yang mencapai puncak produksinya pada 2008 dan dari beberapa
                             lapangan minyak baru, seperti Lapangan Banyu Urip di Blok Cepu (ExxonMobil dan
                             Pertamina), Lapangan Faris dan Lapangan Singa (Medco), Lapangan Terang (Energi
                             Mega Persada), dan Lapangan Krendan (Elnusa). Selain itu, masih rendahnya produksi
                             minyak tahun 2008 juga karena permasalahan natural declining akibat mayoritas sumur
                             sudah masuk kategori brown field.

Produksi gas diperkirakan          Seperti permasalahan pada minyak, kondisi penurunan produksi juga dialami sektor
menurun akibat natural
declining,                   gas, dimana tercermin dari lebih rendahnya perkiraan ekspor gas untuk LNG dan LPG
                             dibandingkan tahun sebelumnya. Beberapa lapangan gas seperti lapangan gas Arun dan
                             Bontang juga menghadapi permasalahan natural declining, sedangkan lapangan baru
                             seperti tangguh belum beroperasi secara ekonomis. Dampak dari penurunan produksi
                             tersebut menyebabkan      volume ekspor mengalami penurunan, terutama untuk gas,
                             penurunan ekspor juga disebabkan oleh kebijakan pemerintah untuk memprioritaskan
                             pemanfaatan gas untuk kebutuhan domestik serta berakhirnya satu kontrak penjualan
                             LNG ke Korea Selatan ditahun 2007. Saat ini porsi bagian dari produksi gas nasional
                             55% untuk ekspor dan sisanya 45% untuk kebutuhan domestik.
Upaya pemerintah untuk             Dalam rangka untuk meningkatkan kembali produksi migas, pemerintah telah dan
meningkatkan produksi
migas                        akan melakukan sejumlah usaha dan kebijakan. Permasalahan natural declining
                             diupayakan     dengan melakukan optimalisasi dan revitalisasi lapangan marginal dan
                             masuk kategori      brown filed serta mempercepat produksi lapangan baru. Untuk
                             meningkatkan produksi pemerintah mengambil langkah pengembangan lapangan baru
                             seperti lapangan Cepu, Suban III, Gajah baru, Krueng Maneh, Muria Kepodang, JOB
                             Medco Senoro dan Blok A, selain itu pemerintah juga menawarkan sejumlah wilayah
                             kerja baru kepada investor, di tahun 2008 terdapat 40 wilayah kerja yang ditawarkan.
                             Wilayah     kerja yang ditawarkan terutama   berada di Kawasan Timur Indonesia dan
                             berada di laut dalam.
Konsumsi dan investasi              Kegiatan konsumsi dan investasi diperkirakan semakin menguat seiring dengan
diperkirakan semakin
menguat                      prospek ekonomi yang membaik serta terjaganya stabilitas ekonomi makro.         Inflasi
                             diperkirakan berada pada kisaran 6,0-6,5% (yoy), didasarkan pada meningkatnya
                             imported inflation seiring dengan kenaikan harga-harga komoditas internasional seperti



Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                67
                               bahan pangan dan minyak bumi. Sejalan dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi,
                               kenaikan konsumsi BBM diperkirakan sekitar 3,0%, lebih tinggi dibanding tahun
                               sebelumnya sebesar 1,6%.
NSW Logistik direncanakan          Di sektor jasa khususnya transportasi, Pemerintah berencana menambah sistem
untuk memperlancar jasa
transportasi                   layanan baru khususnya bagi dunia usaha berupa National Single Windows (NSW)
                               Logistik untuk memperlancar proses kelancaran arus barang, dokumen dan jalur logistik
                               terkait dengam peningkatan investasi dan basis produksi dalam rangka membentuk
                               pasar yang kompetitif. Rencana tersebut akan diimplementasikan pada 2008-2009
                               sebagai tindak lanjut harmonisasi seluruh proses ekspor, impor dan aktivitas
                               kepelabuhan yang lebih transparan, murah dan cepat.
Kinerja sektor pariwisata          Kegiatan sektor pariwisata diperkirakan mulai menunjukkan perkembangan yang
diperkirakan akan lebih baik
                               lebih baik didukung oleh beberapa kebijakan pemerintah di bidang pariwisata, antara
                               lain: (1) pencanangan Visit Indonesian Year (VIY) 2008; (2) rencana pembukaan 12
                               kantor promosi pariwisata di luar negeri; (3) penambahan jalur penerbangan langsung
                               ke daerah tujuan wisata; dan (4) perluasan pasar wisman ke Timur Tengah, China, dan
                               India. Visit Indonesia Year yang akan diluncurkan pada tahun 2008 dan pencanangan
                               slogan “Kenali Negerimu Cintai Negerimu” (KNCN) diharapkan dapat membangkitkan
                               pariwisata Indonesia dan menciptakan daya saing pariwisata nasional dalam peta
                               persaingan di tingkat regional maupun internasional.        Namun demikian, faktor
                               keamanan dan bencana alam diperkirakan tetap masih akan menjadi kendala
                               pengembangan pariwisata di Indonesia.
Tahun Kunjungan Wisata             Dalam rangka meningkatkan daya saing pariwisata Indonesia khususnya di tingkat
2008 ditetapkan untuk
meningkatkan kinerja           internasional, Pemerintah telah menetapkan tahun 2008 sebagai Tahun Kunjungan
pariwisata
                               Indonesia 2008 (Visit Indonesia Year/VIY 2008). Dengan strategi menjadikan event
                               sebagai tujuan wisata, Pemerintah telah merencanakan penyelenggaraan lebih dari 100
                               event (146 event) berskala internasional di 33 provinsi. Dengan anggaran promosi
                               pariwista yang telah ditingkatkan 50% dari tahun lalu menjadi sekitar Rp 150 miliar,
                               pemerintah akan melakukan sejumlah kegiatan konferensi internasional, diantaranya
                               World Cultural Forum pada 2008, dan rencana pameran promosi Indonesian Trade
                               Promotion Centre di sembilan kota dagang di dunia, salah satunya Berlin, Jerman terkait
                               dengan kegiatan VIY 2008. Program lintas sektor kerjasama pusat-daerah-swasta, dan
                               program co-marketing yang terfokus pada 12 pasar utama juga turut dicanangkan
                               untuk mendukung kegiatan VIY 2008. Pelatihan pelayanan wisata dan kampanye sadar
                               wisata dengan slogan “Kenali Negerimu Cintai Negerimu” (KNCN) diharapkan dapat
                               membangkitkan pariwisata Indonesia. Upaya peningkatan sarana dan prasarana wisata
                               di tahun-tahun sebelumnya diharapkan tetap berlanjut, seperti pembukaan pintu masuk
                               yang lebih banyak, yakni 27 bandar udara internasional. Selain itu, faktor keamanan dan
                               penanggulangan bencana alam diharapkan akan semakin membaik dan tidak lagi


68                                                                                       Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             menjadi kendala pengembangan pariwisata di Indonesia. Dengan adanya VIY 2008,
                             diharapkan target kunjungan wisman pemerintah sebanyak 7 juta orang akan dapat
                             tercapai.
Kompetisi negara                   Namun demikian, kompetisi dari negara tetangga seperti Program Kunjungan
tetangga dan beberapa
kejadian diperkirakan        Malaysia yang berslogan “Truly Asia”       (diperpanjang hingga Agustus 2008) dan
dapat menghambat kinerja     penyelenggaraan Olimpiade 2008 di Beijing diperkirakan akan dapat menjadi
pariwisata
                             penghalang pencapaian target tersebut. Hasil survei Pacific Asia Travel Association
                             (PATA) menunjukkan bahwa Indonesia tidak termasuk dalam 10 besar most likely
                             destination yang diminati turis mancanegara untuk dikunjungi dalam dua tahun ke
                             depan. Disamping itu, masih munculnya beberapa peristiwa musibah di tanah air, seperti
                             gempa bumi, banjir, longsor, kebakaran hutan, gunung meletus dan wabah flu burung,
                             serta ancaman teroris dapat turut memengaruhi perkembangan pariwisata Indonesia.
Prospek penempatan                 Sementara itu prospek penempatan TKI di LN pada 2008 masih terbuka luas,
TKI-LN diperkirakan cukup
baik                         khususnya peluang pasar formal yang masih belum dapat dipenuhi, seperti Arab Saudi
                             yang memerlukan tenaga perawat baru dipenuhi sekitar 30% dari kebutuhan. Sime
                             Darby Bhd, perusahaan hasil merger tiga BUMN Malaysia yang bergerak di bidang
                             industri kelapa sawit (Guthrie Bhd, Golden Hope dan Sime Darby Bhd), masih
                             memerlukan tambahan pekerja dari Indonesia sekitar 800 hingga 1.000 orang per bulan
                             dari jumlah TKI sekitar 26.000 orang yang telah bekerja di perkebunan Semenanjung
                             Malaysia dan Malaysia Timur Sabah dan Sarawak. Perusahaan tersebut merencanakan
                             akan merekrut TKI dari Jawa Timur dan NTB untuk kawasan Semenanjung, serta dari
                             Kupang NTT dan Sulawesi untuk kawasan Sabah dan Sarawak. Selain itu, kebutuhan TKI
                             di Korea juga masih sangat besar khususnya di sektor formal yang pada tahun 2008
                             diperlukan sekitar 6.000 orang. Dalam rangka itu akan dibangun pusat pembekalan
                             yang merupakan kerjasama antara Korea dan Indonesia sebagai upaya untuk
                             meningkatkan kualitas dan kesiapan TKI. Di pusat pembekalan tersebut, TKI akan
                             diberikan pembekalan tentang kebudayaan, hukum, kondisi kerja dan pelatihan bahasa
                             Korea selama 2 minggu.
Beberapa kebijakan                 Beberapa kebijakan telah dan akan dilanjutkan pemerintah pada 2008 terkait TKI,
pemerintah terkait TKI
                             antara lain: (1) pembentukan Bursa Kerja Luar Negeri (BKLN) sampai dengan tingkat
                             kecamatan di daerah-daerah kantong calon TKI agar informasi program penempatan TKI
                             di luar negeri dapat lebih cepat sampai pada masyarakat, (2) pembuatan Kartu Tenaga
                             Kerja Luar Negeri (KTKLN)       dengan sistem on-line di seluruh daerah debarkasi
                             (kepulangan) dan embarkasi (pemberangkatan) agar mobilitas TKI dapat tercatat dan
                             terpantau secara berkesinambungan, (3) pelayanan terpadu satu atap agar pengurusan
                             perizinan menjadi lebih mudah, murah dan cepat, (4) pembentukan lembaga monitoring
                             di luar negeri untuk memantau keberadaan TKI dan sebagai lembaga konseling bagi TKI,
                             dan (5) penegakan hukum terhadap pelaku penempatan TKI yang menyalahi ketentuan.


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                69
Investasi jangka panjang         Di sektor finansial, terus membaiknya iklim investasi serta stabilitas ekonomi makro
diperkirakan meningkat
                             diperkirakan dapat menarik lebih banyak investor untuk menanamkan modalnya dalam
                             bentuk investasi jangka panjang di Indonesia.        Bank Dunia memperkirakan bahwa
                             peringkat kemudahan berusaha di Indonesia berpeluang naik dari urutan ke-123
                             menjadi urutan ke-82 di 2008, dengan syarat pemerintah memperbaiki mekanisme
                             memulai usaha, pendaftaran kepemilikan, dan mendapatkan kredit.             Dalam hal ini,
                             Indonesia harus mengeliminasi syarat modal minimum mendirikan usaha, membuat
                             keterlibatan notaris menjadi klausul opsional, dan mengkonsolidasi              persetujuan
                             pemerintah dalam satu pintu. Sejalan dengan itu, sejumlah proyek yang ditawarkan
                             pemerintah pada tahun-tahun sebelumnya di bidang infrastruktur jalan, jembatan,
                             irigasi, dan sektor transportasi, ketahanan pangan, energi serta komunikasi &
                             informatika diperkirakan akan direalisasikan pada 2008.
Beberapa proyek                  Meskipun dalam lingkup terbatas, perbaikan iklim investasi diperkirakan akan
infrastruktur diperkirakan
akan mulai berjalan pada     didukung oleh implementasi beberapa proyek infrastruktur yang telah dimulai di tahun-
2008
                             tahun sebelumnya. Beberapa proyek yang akan dimulai pada tahun 2008 antara lain
                             pembangkit listrik Paiton 3-4 dan beberapa PLTU seperti PLTU Serang dan Tanjung Jati
                             A; transmisi gas melalui pipa jalur Kaltim-Jawa dan Duri-Dumai-Medan fase Iⅈ
                             pembangunan bandara baru Kualanamu di Medan dan Selaparang di Lombok serta
                             pengembangan kawasan berikat industri serta pemrosesan kargo di Bandara Sukarno
                             Hatta; serta beberapa ruas jalan tol seperti jalan tol Cikampek-Palimanan dan Cikarang-
                             Tanjung Priok. Perbaikan iklim investasi diperkirakan juga akan mendorong peningkatan
                             rencana investasi yang telah mendapat persetujuan PMA oleh BKPM.                Persetujuan
                             Penanaman Modal Asing (PMA) yang tercatat di BKPM selama 2007 sebesar USD40,1
                             miliar, meningkat dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya senilai USD15,7
                             miliar pada 2006. Namun demikian, dilihat jumlah proyek yang disetujui mengalami
                             penurunan menjadi 1.976 proyek dari tahun sebelumnya sejumlah 1.718 proyek.
                             Dengan memperhitungkan kenaikan penanaman modal langsung oleh penduduk di luar
                             negeri, antara lain dengan investasi terkait penemuan cadangan minyak di Libia oleh
                             anak perusahaan PT Medco Energi dan investasi PT Bumi Resources pada tambang
                             batubara di Australia, secara neto investasi langsung akan mencapai surplus USD3,1
                             miliar, lebih tinggi dari tahun sebelumnya (USD1,2 miliar), namun lebih rendah dari
                             perkiraan semula (USD5,7 miliar).
Arus masuk modal                  Di sisi domestik, imbal hasil dan faktor risiko masih terjaga, tercermin dari indikator
jangka pendek
diperkirakan meningkat       imbal hasil baik uncovered interest rate parity (UIP) dan covered interest rate parity (CIP)
pada 2007                    yang cenderung bergerak meningkat. Dibandingkan dengan imbal hasil negara lain di
                             kawasan, imbal hasil Indonesia masih relatif lebih menarik karena mencatat spread
                             tertinggi yaitu 6,4%. Di sisi global, stance moneter yang bias longgar guna meredam
                             gejolak krisis subprime mortgage memperlebar perbedaan suku bunga dan diperkirakan


70                                                                                        Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                             mendukung masuknya arus modal berjangka pendek. Komposisi arus dana portofolio
                             asing diperkirakan akan lebih terkonsentrasi ke instrumen pasar uang jangka pendek.
                             Arus dana asing ke SBI diperkirakan masih akan terjadi karena didukung spread suku
                             bunga dalam dan luar negeri yang semakin melebar. Sedangkan arus dana asing yang
                             ditempatkan ke SUN akan cenderung terbatas mengingat mulai meningkatnya tekanan
                             inflasi.   Sementara itu, arus dana asing ke pasar saham masih tinggi namun tidak
                             sebesar tahun 2007 mengingat valuasi saham Indonesia yang tinggi relatif terhadap
                             saham regional. Secara total, arus masuk portofolio asing pada 2008 diperkirakan lebih
                             rendah dari tahun 2007.
Surplus NPI 2008                    Berdasarkan berbagai asumsi yang telah diuraikan sebelumnya, surplus NPI pada
diperkirakan lebih rendah,
sedangkan cadangan           2008 diperkirakan akan mencapai USD11,3 miliar, lebih rendah dari tahun sebelumnya
devisa diperkirakan          (USD12,5 miliar) dan perkiraan semula (USD15,6 miliar). Penurunan surplus tersebut
meningkat
                             bersumber dari penurunan surplus transaksi berjalan maupun transaksi modal &
                             finansial. Sejalan dengan surplus NPI, cadangan devisa diperkirakan meningkat dari
                             USD56,9 miliar pada akhir 2007 menjadi USD68,2 miliar pada akhir 2008 (6,2 bulan
                             impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah).
Surplus transaksi                   Transaksi berjalan pada 2008 diperkirakan mencatat surplus USD10,1 miliar (2,0%
berjalan diperkirakan
menurun                      dari PDB), lebih rendah dari tahun sebelumnya (USD11,0 miliar), namun lebih tinggi dari
                             perkiraan semula (USD9,3 miliar). Penurunan surplus tersebut terutama disebabkan oleh
                             perkiraan impor pada neraca perdagangan barang khususnya nonmigas yang
                             diproyeksikan tumbuh        lebih tinggi dibandingkan perkiraan ekspor. Selain itu,
                             penurunan surplus transaksi berjalan juga disebabkan oleh peningkatan defisit neraca
                             pendapatan dan jasa.
Defisit neraca jasa                 Neraca jasa pada 2008 diproyeksikan masih mengalami defisit sebesar USD11,6
diperkirakan meningkat
                             miliar, lebih tinggi daripada 2007 sebesar USD11,1 miliar maupun dari perkiraan semula
                             sebesar USD10,8 miliar, sedangkan neraca pendapatan diproyeksikan mengalami defisit
                             sebesar USD16,7 miliar, lebih tinggi daripada 2007 sebesar USD15,9 miliar namun lebih
                             kecil dari perkiraan semula sebesar USD17,5 miliar. Kontributor defisit pada neraca jasa
                             masih berasal dari jasa tranportasi dan jasa lainnya, sedangkan pada neraca pendapatan
                             juga masih disumbang oleh repatriasi keuntungan perusahaan asing yang menanamkan
                             modal di Indonesia. Sementara itu, transfer berjalan pada 2008 diproyeksikan tetap
                             mengalami surplus sebesar USD4,9 miliar, relatif sama dibandingkan tahun sebelumnya
                             dan masih disumbangkan terutama oleh pengiriman gaji TKI-LN ke tanah air (WR-TKI).
                             Berikut proyeksi beberapa komponen utama transaksi berjalan 2008:
Laju pertumbuhan ekspor      • Pertumbuhan ekspor diproyeksikan sebesar 9,2%, lebih rendah dari 14,0% pada
diperkirakan menurun
                                   2007 dan dari perkiraan semula 10,2%. Total nilai ekspor 2008 meningkat menjadi
                                   USD128,9 miliar dari USD118,0 miliar pada tahun sebelumnya, terutama ditopang
                                   oleh ekspor nonmigas. Pertumbuhan tersebut didukung oleh ekspor nonmigas yang


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                 71
                               pada tahun 2008 diperkirakan tumbuh sebesar 10%. Ekspor sektor pertanian tahun
                               2008 diperkirakan mencapai USD12,3 miliar dengan nilai ekspor tertinggi
                               diperkirakan terjadi pada Tw. III-2008 yang mencapai USD3,5 milliar. Sedangkan
                               ekspor sektor pertambangan tahun 2008 diperkirakan mencapai USD23,8 miliar
                               dengan nilai ekspor tertinggi pada Tw. II-2008 sebesar USD6,7 miliar. Naiknya nilai
                               ekspor pertambangan didukung oleh ekspor komoditi utama pertambangan yaitu
                               batubara dimana permintaan dan harga dunia masih tetap tinggi, sedangkan ekspor
                               untuk komoditas tambang lain seperti nikel diperkirakan akan mengalami penurunan.
                               Adapun, ekspor sektor manufaktur tahun 2008 diperkirakan mencapai USD66,4
                               miliar dan nilai ekspor tertinggi dicapai pada Tw. IV-2008 sebesar USD18,7 miliar.
                               Ekspor sektor manufaktur ini didukung oleh ekspor CPO, TPT, dan alat listrik &
                               elektronik.

Ekspor nonmigas
diperkirakan menurun
                             • Setelah meningkat tajam khususnya di dua tahun terakhir, harga komoditas primer
seiring penurunan harga        nonmigas di pasar internasional diperkirakan mulai menurun pada 2008, terutama
komoditas dunia
                               akibat menurunnya tekanan permintaan dunia. Faktor tersebut, ditambah dengan
                               perlambatan ekonomi dan volume perdagangan dunia, diperkirakan menjadi
                               penyebab penurunan laju pertumbuhan ekspor nonmigas dari 15,6% pada 2007
                               menjadi sekitar 10,0% di 2008. Pertumbuhan ini juga lebih rendah dari perkiraan
                               semula sebesar 11,0%.      Beberapa komoditas unggulan seperti CPO, batubara,
                               tembaga, serta mesin dan mekanik diperkirakan masih menjadi komoditas unggulan
                               pendorong ekspor, namun harga komoditas yang diperkirakan tidak setinggi tahun
                               sebelumnya ikut berperan pada melemahnya pertumbuhan ekspor nonmigas.
                               Pelemahan ekonomi di AS yang diikuti oleh beberapa partner dagang utama,
                               diperkirakan juga sedikit berpengaruh terhadap pencapaian kinerja ekspor nonmigas.
                               Ekspor nonmigas diperkirakan akan terus tumbuh sepanjang tahun 2008 dan
                               mencapai level tertinggi di Tw. IV.   Beberapa proyeksi komoditas    nonmigas pada
                               2008, antara lain:
                               Karet
Ekspor Karet diperkirakan      Komoditas karet tetap menjadi produk unggulan dari sektor perkebunan, terkait
meningkat seiring kenaikan
harga                          dengan harga karet yang terus meningkat. Pada awal Tw I-2008 harga karet sudah
                               mencapai USD2,8/kg. Naiknya harga karet tidak terlepas dari tingginya permintaan
                               karet di pasar internasional dan bertahannya harga minyak di level atas. Tingginya
                               harga karet diperkirakan akan mendorong produksi dan ekspor karet Indonesia.
                               Udang
Ekspor Udang                   Ekspor udang yang tahun lalu mengalami penurunan akibat penolakan impor udang
diperkirakan meningkat
sejalan dengan peningkatan     oleh Jepang dan Uni Eropa karena mengandung antibiotik, pada tahun 2008
produksi                       diperkirakan akan meningkat seiring dengan naiknya produksi udang Indonesia.
                               Tahun 2007 produksi udang Indonesia tidak mencapai target sebesar 410 juta ton.


72                                                                                    Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                   Namun dengan ditandatanganinya Perjanjian Kerjasama Kemitraan (PKS) usaha
                                   perikanan pola TIR (Tambak Inti Rakyat) antara PT. Central Proteinaprima, TBK (CPP)
                                   dan perusahaan inti PT. Wahyuni Mandira (WM) pada akhir November 2007
                                   diharapkan dapat meningkatkan angka produksi udang sebesar dua kali lipat. PT.
                                   CPP akan merevitalisasi 20 ribu hektar lahan konsesi PT. WM yang terdiri dari 3.228
                                   tambak-plasma dan 2.688 tambak-perusahaan.
                                   Batubara
Ekspor Batubara                    Ekspor batubara diperkirakan akan meningkat seiring dengan meningkatnya
diperkirakan meningkat
tekait meningkatnya                permintaan dari China yang akan menambah impor batubara dari Indonesia
permintaan dari China
                                   sebanyak tiga kali lipat atau sekitar 14,5 juta ton pada tahun 2008. Di samping itu,
                                   harga batubara yang tinggi di pasar internasional dan naiknya produksi batubara ikut
                                   mendorong ekspor. Produksi batubara tahun 2008 diperkirakan naik menjadi 235
                                   juta ton dari tahun sebelumnya sebesar 203 juta ton. Tingginya harga batubara di
                                   tahun 2008 dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain kurangnya pasokan terkait
                                   dengan hambatan produksi yang dihadapi produsen batubara lain, seperti Australia
                                   dan Afrika; pergerakan harga minyak; dan permintaan global yang kuat.
                                   Nikel
Ekspor Nikel diperkirakan          Nilai ekspor nikel pada tahun 2008 diperkirakan akan menurun. Turunnya ekspor ini
menurun akibat kebijakan
prioritas untuk keperluan          disebabkan adanya kebijakan pemerintah yang akan menghentikan ekspor nikel
domestik
                                   mentah dan mengolah biji nikel menjadi bahan baku baja untuk keperluan domestik
                                   yang selama ini diimpor dari Jepang dan Korea. Selain itu turunnya permintaan dari
                                   China pada tahun 2008 diperkirakan memengaruhi kinerja nilai ekspor nikel.
                                   CPO
Ekspor CPO diperkirakan            Ekspor CPO pada tahun 2008 diperkirakan akan meningkat didorong oleh tingginya
meningkat didorong oleh
                                   harga di pasar dunia. Namun dari sisi volume, ekspor CPO diperkirakan menurun
kenaikan harga
                                   terkait dengan pemenuhan kebutuhan CPO domestik. Dari total produksi CPO yang
                                   menurut Depdag diprediksi mencapai 19,8 juta ton pada tahun 2008, dialokasikan
                                   untuk ekspor sebesar 9,4 juta ton, turun dari tahun sebelumnya (11,6 juta ton),
                                   sisanya 5,9 juta ton untuk industri biofuel domestik dan 4,4 juta ton untuk konsumsi
                                   CPO domestik termasuk industri yang berbahan baku minyak goreng. Pemerintah
                                   menjamin pemenuhan kebutuhan domestik ini dengan menerapkan Pajak Ekspor (PE)
                                   CPO maksimal sebesar 25% sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan No.
                                   09/PMK. 011/2008 yang diterbitkan pada 1 Februari 2008.
                                   TPT
Ekspor TPT diperkirakan            Kinerja ekspor TPT pada tahun 2008 diperkirakan masih akan positif meskipun terjadi
tumbuh karena pengalihan
negara tujuan ekspor               penurunan volume ekspor ke negara AS.         Tumbuhnya ekspor TPT merupakan
                                   dampak dari pengalihan pasar ekspor TPT Indonesia dari AS ke Eropa dan Jepang.
                                   Selain itu, adanya tambahan investasi sebesar USD500 juta yang akan digunakan



Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                    73
                               untuk memodernisasi mesin-mesin TPT diperkirakan akan meningkatkan kapasitas
                               produksi lebih dari 5% turut mendorong ekspor TPT.
                               Alat-alat Listrik & Elektronik
Ekspor alat-alat listrik &     Nilai ekspor alat-alat listrik & elektronik diperkirakan masih akan stabil pada tahun
elektronik diperkirakan
relatif stabil
                               2008, relatif sama dengan tahun sebelumnya meskipun terjadi perlambatan
                               pertumbuhan ekonomi di AS dan Uni Eropa yang merupakan negara tujuan utama
                               ekspor elektronik Indonesia. Namun ekspansi ke pasar ekspor di luar negara tujuan
                               utama, seperti negara-negara di kawasan Timur Tengah, Afrika, Eropa Timur dan Asia
                               dapat mengimbangi penurunan ekspor ke negara AS dan Uni Eropa.                 Dari sisi
                               kebijakan, Pemerintah dalam hal ini Departemen Perindustrian telah memfokuskan
                               pengembangan enam produk elektronik yang prospek ekspornya cukup besar, yaitu
                               televisi, lemari es, pengatur suhu dalam ruangan (AC), mesin cuci, kipas angin dan
                               pompa air guna mendorong volume ekspor elektronik. Selain itu pemberian insentif
                               berupa penghapusan PPnBM elektronik juga dilakukan untuk memacu pertumbuhan
                               investasi dan produksi elektronik di Indonesia serta menekan tingkat penyelundupan.

Volume ekspor migas          • Seiring dengan perkiraan menurunnya produksi minyak mentah menjadi 0,950
diperkirakan menurun
                               mbpd, secara langsung berdampak pada penurunan volume ekspor minyak sebesar
                               6,1%. Namun disisi lain, nilai ekspor minyak mengalami peningkatan sebesar 5,9%.
                               Peningkatan nilai ekspor minyak ini disebabkan oleh tingginya prakiraan harga
                               minyak di tahun 2008 yang mencapai USD80 per barel. Sejalan dengan perkiraan
                               meningkatnya harga minyak, hal ini berdampak juga pada peningkatan harga gas.
                               Walaupun secara volume ekspor gas LNG dan LPG mengalami penurunan, namun
                               karena terdorongnya harga gas akibat meningkatnya harga minyak, diperkirakan nilai
                               ekspor gas akan naik sebesar 6,8%.
Laju pertumbuhan impor       • Sementara itu, pertumbuhan impor diperkirakan mencapai 12,3% menurun dari
diperkirakan menurun
                               15,5% pada tahun sebelumnya dan proyeksi sebelumnya (14,2%). Melemahnya
                               perkiraan prospek pertumbuhan ekonomi domestik sebagai dampak pelemahan
                               ekonomi global     membawa konsekuensi pada pertumbuhan permintaan impor
                               nonmigas yang diperkirakan sedikit menurun meskipun          masih cukup kuat dari
                               14,5% ( USD66,0 miliar) pada 2007 menjadi sekitar 14,0% (USD75,3 miliar), jauh
                               lebih rendah dari perkiraan sebelumnya (18,0%).       Sejalan dengan pertumbuhan
                               kegiatan investasi dan kenaikan produksi, impor nonmigas dalam bentuk bahan baku
                               dan barang modal diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang lebih cepat.
                               Sementara itu, walaupun harga minyak diperkirakan naik cukup signifikan, impor
                               migas diproyeksikan sekitar 6,3%, lebih rendah dibanding tahun sebelumnya, terkait
                               akselerasi program konversi minyak tanah.
Defisit neraca jasa          • Defisit neraca jasa diperkirakan akan mengalami peningkatan dari USD10,3 miliar
diperkirakan meningkat
                               menjadi USD10,4 miliar pada 2008, terutama disumbang oleh peningkatan defisit



74                                                                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                   jasa transportasi terkait kenaikan harga minyak.    Namun perkiraan tersebut lebih
                                   rendah dari proyeksi semula sebesar USD10,8 miliar. Defisit jasa tranportasi
                                   diperkirakan meningkat menjadi USD8,0 miliar dari USD7,3 miliar pada tahun
                                   sebelumnya. Jasa angkutan barang (freight) diperkirakan juga mengalami kenaikan
                                   defisit menjadi USD6,9 miliar dari USD6,1 miliar pada 2007. Kenaikan tersebut
                                   terutama disumbangkan dari pengangkutan komoditas impor nonmigas yang
                                   meningkat pada 2008. Meskipun azas cabotage tetap diberlakukan tetapi pelayaran
                                   nasional masih tetap dikuasai oleh kapal-kapal berbendera asing sehingga
                                   pengeluaran devisa untuk transportasi khususnya barang masih tetap tinggi.
Jasa pariwisata              • Sementara itu, jasa pariwisata akan terus membaik terkait dengan implementasi
diperkirakan akan terus
membaik                            beberapa kebijakan pemerintah di bidang pariwisata. Arus masuk wisatawan asing
                                   diperkirakan semakin meningkat dari 5,5 juta orang di 2007 menjadi 6,5 juta orang
                                   di 2008, sehingga menambah devisa masuk dari USD5,3 miliar menjadi USD6,3
                                   miliar. Peningkatan jumlah kedatangan wisman diperkirakan masih akan terjadi dan
                                   puncaknya pada triwulan IV terkait dengan faktor musiman. Di sisi lain, adanya
                                   peningkatan pendapatan perkapita penduduk dan peningkatan transaksi ekonomi
                                   internasional diperkirakan akan mendorong arus wisatawan domestik ke LN sehingga
                                   pengeluaran devisa jasa pariwisata akan meningkat dari USD4,4 miliar menjadi
                                   USD5,2 miliar.
Prospek pariwisata dunia     • Pertumbuhan ekonomi dunia pada 2008 diperkirakan mengalami perlambatan
masih cukup baik
                                   sehingga jasa pariwisata pun tidak akan terlepas dari pengaruh tersebut. Namun
                                   prospek pariwisata dunia secara umum diperkirakan positif dan keyakinan tersebut
                                   masih cukup kuat meskipun kondisi pasar diperkirakan menurun. Melalui indek
                                   kepercayaan tahunan (annual confidence index) sebagai hasil survei terhadap 280
                                   pakar pariwisata, Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) memprediksikan pariwisata
                                   dunia 2008 masih positif (indek 132), mengimplikasikan kelanjutan pertumbuhan
                                   meskipun akan turun secara gradual dibandingkan tahun sebelumnya (indek 143).
                                   Beberapa faktor potensial yang berpengaruh negatif terhadap permintaan jasa
                                   pariwisata, antara lain: volatilitas harga bahan bakar pesawat, fluktuasi nilai tukar
                                   sebagai dampak pelemahan USD, dan perlambatan ekonomi dunia, khususnya di
                                   negara maju. Masalah iklim global juga diperkirakan mempunyai dampak terhadap
                                   prospek pariwisata. Perubahan iklim global dapat mengubah kondisi destinasi dan
                                   pola perjalanan para wisatawan mancanegara.

Defisit neraca               • Defisit neraca pendapatan akan meningkat dari USD15,9 miliar menjadi USD16,7
pendapatan diperkirakan
meningkat
                                   miliar di 2008, namun lebih rendah dari perkiraan semula sebesar USD17,5 miliar.
                                   Peningkatan tersebut terutama karena meningkatnya pembayaran bunga surat utang
                                   kepada nonresiden dan pendapatan ekuitas perusahaan PMA nonmigas. Komponen
                                   utama neraca pendapatan berasal dari transfer pendapatan (repatriasi) perusahaan


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                    75
                                 PMA, pendapatan & pembayaran bunga dan deviden investasi portofolio dan
                                 pendapatan & pembayaran bunga utang Luar Negeri.
Defisit neraca                 • Defisit pendapatan dari investasi langsung (DI) diperkirakan meningkat menjadi
pendapatan investasi
langsung diperkirakan            USD10,9 miliar dari sebelumnya USD10,7.     Peningkatan defisit tersebut terutama
meningkat
                                 berasal dari repatriasi perusahaan PMA yang diperkirakan sebesar USD6,2 miliar,
                                 lebih tinggi dari USD5,7 pada tahun sebelumnya. Peningkatan repatriasi tersebut
                                 terkait dengan perkiraan semakin baiknya kondisi keuangan perusahaan PMA.
                                 Sementara itu, transfer pendapatan perusahaan migas diperkirakan mengalami
                                 sedikit penurunan dari USD4,8 miliar pada tahun sebelumnya menjadi USD4,5 miliar.
Defisit neraca                 • Neraca pendapatan investasi portofolio neto diperkirakan meningkat menjadi USD2,3
pendapatan investasi
portofolio diperkirakan          miliar dari tahun sebelumnya sebesar USD2,2 miliar. Peningkatan tersebut terutama
meningkat                        disumbangkan dari kenaikan pembayaran deviden surat berharga saham yang
                                 diperkirakan mencapai neto USD1,6 dari USD1,5 pada tahun sebelumnya. Perkiraan
                                 kenaikan pembayaran tersebut semakin bertambahnya kepemilikan asing dalam surat
                                 berharga saham domestik dan laba perusahaan yang diperkirakan meningkat.
                                 Sementara itu, semakin meningkatnya posisi utang luar negeri membawa
                                 konsekuensi pembayaran bunga ULN yang semakin meningkat diperkirakan menjadi
                                 USD4,0 miliar dari USD3,8 miliar pada tahun sebelumnya.
Transfer berjalan              • Transfer berjalan neto yang diterima dari bukan penduduk diperkirakan relatif sama
diperkirakan relatif konstan
                                 sebesar USD4,9 miliar, terutama karena naiknya penerimaan neto dari remitansi gaji
                                 TKI-LN (workers’ remittances) yang lebih tinggi daripada tahun sebelumnya. Aliran
                                 masuk remitansi diperkirakan meningkat menjadi USD6,3 miliar dari USD6,0 miliar
                                 pada tahun sebelumnya terkait dengan meningkatnya jumlah dan kualitas (formal)
                                 penempatan TKI. Sedangkan aliran keluar remitansi yang berasal dari TKA juga
                                 diperkirakan menjadi USD1,6 miliar dari USD1,5 miliar pada 2007. Pemerintah
                                 menetapkan target penempatan TKI pada 2008 mencapai 1 juta orang TKI dengan
                                 rasio TKI formal terhadap informal sebesar 40% berbanding 60%, lebih tinggi dari
                                 target tahun 2007 sebanyak 750 ribu orang dengan komposisi 20-30% TKI-formal.
Hibah non investasi            • Penerimaan hibah non investasi pada 2008 diperkirakan mencapai USD128 juta,
diperkirakan menurun
                                 lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD331 juta.           Penyaluran
                                 hibah masih didominasi oleh Non Government Organization (NGO) sekitar 89% yakni
                                 sebesar USD114 juta, lebih tinggi dibandingkan hibah yang diterima dan disalurkan
                                 melalui pemerintah senilai USD14 juta. Pasca konferensi Global Conference on
                                 Climate Change di Bali akhir tahun 2007, Pemerintah mulai mengintensifkan lobi
                                 bilateral melalui pembicaraan berkesinambungan dengan negara-negara donor
                                 seperti Belanda, Jerman, Australia, dan Denmark guna memperoleh bantuan hibah
                                 pembiayaan perbaikan lingkungan hidup di Indonesia agar dapat ditarik pada tahun
                                 ini. Hasilnya telah ada komitmen dari beberapa negara, a.l.:         Australia akan


76                                                                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                   memberikan USD40 juta, DFID sebesar           GBP5 juta sampai dengan tahun 2010,
                                   Jerman 20 juta Euro selama 7 tahun, Jepang 250 juta Yen sampai dengan tahun
                                   2009, dan Korea USD5 juta sampai tahun 2012.

Australia memberikan         • Sementara itu, di awal Februari 2008 Australia telah menghibahkan dana 24 juta
hibah dana untuk
keselamatan transportasi           dolar Australia untuk meningkatkan keselamatan transportasi Indonesia. Pemberian
                                   hibah dilakukan dengan penandatanganan nota kesepahaman antara departemen
                                   perhubungan kedua negara. Dana hibah tersebut dimanfaatkan untuk pelatihan dan
                                   bantuan teknik untuk waktu tiga tahun, a.l.: pelatihan 40 inspektur kelaikan udara
                                   setiap tahun, pelatihan manajemen jasa lalu lintas udara, pelatihan tenaga ahli
                                   investigasi keselamatan transportasi, peningkatan kapasitas penyelenggara Search
                                   and Rescue, penyelenggara feri, dan staf pengawasan pelayaran. Melalui pelatihan
                                   tersebut, pengguna transportasi diharapkan memprioritaskan keselamatan dan
                                   mengambil     pelajaran   dari   kecelakaan    yang   terjadi,   sehingga   peningkatan
                                   keselamatan dapat ditingkatkan agar penambahan volume barang dan orang dari
                                   Australia ke Indonesia atau sebaliknya terjamin keselamatannya
Surplus transaksi modal             Surplus transaksi modal dan finansial pada 2008 diperkirakan mencapai USD1,2
dan finansial diperkirakan
lebih rendah dari tahun      miliar, jauh lebih rendah dari tahun sebelumnya (USD2,8 miliar).              Dampak kasus
sebelumnya
                             subprime mortgage diperkirakan masih berlanjut sampai dengan semester I 2008.
                             Dengan memperhitungkan penempatan aset penduduk di luar negeri, transaksi modal
                             dan keuangan pada semester I diperkirakan masih mengalami neto defisit dan baru
                             berubah menjadi surplus pada semester II 2008.               Arus masuk modal portofolio
                             diperkirakan menurun dan lebih banyak disumbangkan oleh penerbitan obligasi valas
                             pemerintah dan arus masuk modal melalui pasar saham. Iklim investasi diperkirakan
                             terus membaik sehingga dapat memperbaiki komposisi arus masuk modal ke arah yang
                             lebih berjangka panjang, khususnya PMA. Berikut perkiraan beberapa komponen utama
                             transaksi modal dan finansial 2008:
Penerimaan hibah             • Penerimaan hibah investasi pada 2008 diperkirakan mencapai USD192 juta, lebih
investasi diperkirakan
menurunt                           rendah dibandingkan tahun sebelumnya sebesar USD530 juta.             Penyaluran hibah
                                   masih didominasi oleh sektor swasta (NGO) sekitar 89% yaitu sebesar USD171 juta,
                                   lebih tinggi dibandingkan hibah yang diterima dan disalurkan melalui pemerintah
                                   senilai USD65 juta. Sehubungan dengan hibah sektor publik, pada awal tahun 2008
                                   Dephankam telah menerima delapan radar baru hibah Amerika senilai 18,4 juta dolar
                                   AS yang akan beroperasi di Selat Malaka pada tahun 2008. Radar yang memiliki
                                   radius deteksi hingga 40 mil laut tersebut akan dimanfaatkan oleh TNI angkatan Laut
                                   untuk pengamanan selat Malaka yang tercatat sebagai kawasan rawan aksi
                                   perompakan.
Neto investasi langsung      • Dampak dari upaya perbaikan iklim investasi terhadap minat investor asing
(PMA) diperkirakan
meningkat                          diperkirakan akan lebih signifikan pada 2008.             Secara neto, yaitu dengan


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                       77
                               memperhitungkan pembayaran utang luar negeri perusahaan-perusahaan PMA
                               sektor nonmigas dan cost recovery perusahaan-perusahaan PMA sektor migas, arus
                               modal PMA diperkirakan mencapai USD6,4 miliar, lebih tinggi dari tahun sebelumnya
                               (USD5,6 miliar) namun lebih rendah dari perkiraan sebelumnya (USD9,1 miliar).
                               Secara gross, arus masuk PMA diperkirakan mencapai USD19,4 miliar, lebih besar
                               dari tahun sebelumnya (USD17,9 miliar), namun lebih kecil dari perkiraan semula
                               (USD21,4 miliar).   Investasi di sektor migas pada tahun 2008 diperkirakan akan
                               mengalami kenaikan menjadi USD7,7 miliar yang berasal dari komitment investasi
                               untuk 40 wilayah kerja yang ditawarkan pemerintah. Nilai investasi tersebut naik
                               dibandingkan tahun 2007 sebesar USD7,2 miliar dengan 26 wilayah kerja.
Dampak krisis subprime       • Dampak krisis subprime mortgage diperkirakan masih terus berlangsung di 2008,
diperkirakan menyebabkan
dana beralih ke negara         meski beberapa bank sentral negara maju telah bekerja sama untuk menstabilkan
maju
                               kembali pasar keuangan global dan mencegah ekonomi menuju resesi, baik dengan
                               pelonggaran moneter maupun injeksi likuiditas.       Akibatnya sebagian penempatan
                               dana dialihkan dari negara berkembang atau emerging market (EM) ke negara maju
                               sejalan dengan fenomena flight to quality.          Sejalan dengan kondisi moneter
                               internasional yang diperkirakan bias longgar sementara suku bunga domestik tetap,
                               neto arus modal portofolio liabilities diperkirakan surplus sebesar USD9,2 miliar, lebih
                               rendah dibanding tahun sebelumnya (USD10,0 miliar) dan perkiraan semula
                               (USD11,1 miliar).   Dengan memperhitungkan kenaikan pembelian surat berharga
                               asing oleh penduduk, neto investasi portofolio akan mencapai surplus USD6,1 miliar,
                               lebih rendah dibanding tahun sebelumnya (USD7,0 miliar) dan dari perkiraan semula
                               (USD9,0 miliar).
Resiko investasi yang        • Surat berharga SUN dan SBI diperkirakan masih tetap diminati asing karena risikonya
membaik diperkirakan akan
menjadi faktor pendorong       yang relatif lebih aman daripada obligasi korporasi dan surat berharga lainnya. Hal ini
minat asing terhadap surat     terkait dengan masih tingginya perkiraan harga minyak dan semakin mendekatnya
berharga domestik
                               jadwal pemilu di tahun 2009 sehingga menyebabkan bertambahnya tekanan pada
                               transaksi saham dan obligasi perusahaan.     Selain itu, risiko investasi yang tercermin
                               dari peringkat Indonesia (sovereign rating) yang diperkirakan akan terus membaik,
                               terutama setelah dinaikannya rating indonesia oleh lembaga pemeringkat Fitch pada
                               bulan Februari dari BB- menjadi B, ditambah dengan spread antara suku bunga Fed
                               Fund dengan SBI yang diperkirakan makin melebar. Fed fund rate diproyeksikan akan
                               berada di bawah 3,0% sedangkan BI rate diperkirakan masih berada pada 8,0%.
Arus masuk modal             • Aliran modal masuk dalam bentuk saham diperkirakan mengalami penurunan
saham diperkirakan lebih
rendah                         meskipun masih cukup kuat menjadi USD12,7 miliar dari tahun sebelumnya sebesar
                               USD15,4 miliar dan perkiraan sebelumnya sebesar USD13,4 miliar. Penurunan arus
                               masuk tersebut terkait dengan dampak lanjutan krisis subprime mortgage dan
                               pelemahan ekonomi global. Arus masuk tersebut seiring dengan penetapan target


78                                                                                       Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                   Bursa Efek Indonesia atas sekitar 30 emiten baru yang akan masuk bursa sepanjang
                                   2008.    Dalam daftar tersebut termasuk beberapa BUMN seperti PT Garuda
                                   Maintenance Facility, PT PNM Madani, Perum Pegadaian, PT Bank BTN, dan PT
                                   Asuransi Jasindo.    Pada 2008 juga direncanakan akan dilakukan divestasi saham
                                   anak-anak perusahaan Pertamina di sektor hilir, antara lain PT Elnusa yang akan
                                   mencatatkan sahamnya di bursa.
Investasi lainnya            • Investasi lainnya, di luar investasi langsung dan investasi portofolio, sisi liabilities pada
diperkirakan suprlus
                                   2008 tercatat surplus sebesar USD125 juta, lebih baik dari defisit tahun sebelumnya
                                   (USD0,3 miliar).     Surplus tersebut diperkirakan akan disumbang oleh naiknya
                                   penarikan utang luar negeri seiring dengan meningkatnya kebutuhan pembiayaan
                                   ekonomi domestik.      Secara keseluruhan, penarikan ULN akan meningkat dari
                                   USD13,2 miliar menjadi USD14,1 miliar yang terdiri dari penarikan ULN swasta
                                   sebesar USD9,3 miliar,     lebih besar dari tahun sebelumnya (USD9,2 miliar) dan
                                   penarikan ULN pemerintah sebesar USD4,8 miliar, lebih tinggi dari tahun sebelumnya
                                   sebesar USD4,0 miliar. Sementara itu, pembayaran cicilan utang luar negeri sektor
                                   swasta meningkat dari USD8,0 miliar menjadi USD10,1 miliar sedangkan pembayaran
                                   ULN pemerintah sedikit menurun dari USD6,4 miliar menjadi USD6,3 miliar. Setelah
                                   memperhitungkan perkiraan naiknya aset milik penduduk di luar negeri, secara neto
                                   defisit investasi lain diperkirakan akan meningkat dari USD5,6 miliar menjadi USD8,2
                                   miliar, lebih rendah dari perkiraan semula (USD8,6 miliar).
Keterbukaan ekstenal         • Pada 2008 peran sektor eksternal terhadap pembentukan PDB diperkirakan relatif
diperkirakan relatif
menurun                            menurun daripada tahun sebelumnya, sebagaimana tercermin pada penurunan rasio
                                   surplus transaksi berjalan terhadap PDB. Penurunan tersebut terutama terjadi pada
                                   triwulan IV akibat penurunan nilai transaksi berjalan terkait dengan meningkatnya
                                   defisit transaksi jasa-jasa. Dalam periode yang sama, rasio ekspor plus impor terhadap
                                   PDB yang mencerminkan derajat keterbukaan ekonomi Indonesia mengalami
                                   penurunan sebagai akibat dari lebih lemahnya ekspor dan permintaan impor relatif
                                   terhadap pertumbuhan PDB.
DSR diperkirakan menurun     • Sementara itu, beban pembayaran ULN yang tercermin pada DSR cenderung
sedangkan cadangan devisa
meningkat                          menurun dibandingkan tahun sebelumnya, sehubungan dengan tingginya kinerja
                                   ekspor nonmigas pada periode laporan. Cadangan devisa yang diperkirakan terus
                                   menguat sampai akhir 2008 memperkuat ketahanan ekonomi domestik terhadap
                                   gejolak eksternal.




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                        79
           BOKS dan LAMPIRAN


Boks              PROFIL IMPOR NONMIGAS INDONESIA                                                          ...................      i



Lampiran
Indonesia’s Balance of Payments
Table      1.1    Indonesia’s Balance Of Payments Summary (millions of USD)                                ...................    iii
Table      1.2    Indonesia’s Balance Of Payments Current Account (millions of USD)                        ...................    iv
Table      1.3    Indonesia’s Balance Of Payments Capital and Financial Account (millions of USD)          ...................     v
Table      1.4    Indonesia’s Balance Of Payments Government and Monetary Authorities Sector               ...................
                  Financial Account (millions of USD)                                                                            vi
Table      1.5    Indonesia’s Balance Of Payments Private Sector Financial Account (millions of USD)       ...................   vii

Non Oil and Gas Exports and Imports
Table     2.1    Non Oil and Gas Exports Value by Commodities (millions of USD)                            ...................   viii
Table     2.2    Non Oil and Gas Exports Volume by Commodities (thousands Tons)                            ...................    Ix
Table     2.3    Non Oil and Gas Imports Value by Broad Economic Categories (BEC) (millions of USD)        ...................     x
Table     2.4    Non Oil and Gas Imports Volume by Broad Economic Categories (BEC) (thousands Tons)        ...................    xi
Table     2.5    Non Oil and Gas Exports Value by Country of Destination (millions of USD)                 ...................   xii
Table     2.6    Non Oil and Gas Imports Value by Country of Destination (millions of USD)                 ...................   xiii

Travel
Table     3.1     Travel Inflows                                                                           ...................   xiv
Table     3.2     Travel Outflows                                                                          ...................   xv

Securities
Table      4.1    Stock of Debt Securities Owned by Non Residents (millions of USD)                        ...................   xvi




80                                                                                              Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                   HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                     81
                                                                                                           BOKS

                                                 PROFIL IMPOR NONMIGAS INDONESIA

 1. Peranan Impor terhadap Produksi Domestik

 Salah satu karakteristik industri dalam negeri adalah tingginya penggunaan barang impor sebagai faktor input
 dalam proses produksi domestik. Tingkat ketergantungan produksi domestik terhadap impor (nonmigas) tersebut
 dapat diukur dengan rasio ketergantungan impor industri (Import Dependency Ratio=IDR) yang dihitung dari
 perbandingan antara impor industri tertentu terhadap output bruto industri yang bersangkutan. Formulanya
 adalah IDR i = M i / X i (%), dimana, M i : impor industri, X i : output bruto industri i, dan X i = intermediate
 goods + final demand (domestik) + ekspor – impor.

 IDR bersumber dari tabel Input Output (I/O) Indonesia yang mempunyai klasifikasi 175 subsektor ekonomi dan
 masing2 memiliki kode I/O, KBLI (komoditas) serta judul (nama subsektor/komoditas). Kemudian 175 subsektor
 tersebut dikelompokkan menjadi 9 sektor ekonomi dalam PDB berdasarkan tabel konversi untuk pengelompokan
 kode subsektor/komoditas. Dengan formula tersebut dihitung IDR setiap subsektor/komoditas dan dipilih komoditas
 yang mengalami perubahan cukup signifikan dalam kurun waktu lima tahun (1995 – 2000).




                                                                                                   IDR      1995              2000

                                                                                                   < 20%     37                   27
                                                                                                20-40%       4                    10

                                                                                                   > 40%     3                    7




 Hasil perhitungan IDR memperlihatkan ketergantungan impor pada tahun 1995 (pra krisis) masih didominasi oleh
 komoditas dengan rasio dibawah 20% (37 komoditas). Namun lima tahun kemudian, pada tahun 2000 (pasca
 krisis) terjadi perubahan dengan semakin meningkatnya ketergantungan impor yg tercermin dari semakin
 banyaknya komoditas ber-IDR di atas 20% (dari 7 menjadi 17 komoditas).

          %                                                         IDR th. 1995           IDR th. 2000
                                                                                                                  %
    100                                                                                                      60
                  Tepung terigu
                                                                                                             50
     80                                                                            Jasa angkutan udara
                                                 M esin penggerak mula
                                                                                                                                                                                                                                         IDR th. 1995
                                                                                                             40
     60
                                                                                                                                                                                                                                         IDR th. 2000
                                  Bubur kertas    M esin pembangkit &
                                                      motor listrik                                          30
                                          Ban
                                                   M esin listrik
     40
                                                                                                             20
                                                                              Bangunan instalasi
                                                                                  industri
     20                                                                                                      10


                                                                                                              0
      0                                                                                                               Pertanian    Pertambangan    Industri    Listrik, Gas & Air   Bangunan   Perdagangan   Transportasi &   Keuangan    Sektor Lainnya   TOTAL
                                                                                                                                                  Pengolahan         M inum                                    Komunikasi




 Hasil perhitungan IDR juga menunjukkan bahwa tepung terigu menjadi komoditas impor tertinggi. Akan tetapi
 peningkatan IDR tertinggi dicapai oleh mesin penggerak mula, disusul jasa angkutan udara. Komoditas lain yang
 cukup tinggi ketergantungan impornya antara lain: bubur kertas, mesin pembangkit & motor listrik, mesin listrik,
 bangunan instalasi industri, dan lain-lain.

 Secara sektoral, sektor bangunan mengalami peningkatan ketergantungan impor tertinggi selama periode 5 tahun
 pra dan pasca krisis. Dari 9 sektor ekonomi, hanya sektor listrik, air & gas (non tradable) yang mengalami
 penurunan IDR. Secara umum dapat disimpulkan bahwa tingkat ketergantungan produksi domestik terhadap impor
 (nonmigas) cenderung meningkat pada periode setelah krisis relatif dibandingkan periode sebelumnya.


Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                                                   i
 2. Peranan Impor terhadap Pemenuhan Teknologi Dalam Negeri
 Karakteristik lain dari industri dalam negeri adalah ketergantungan terhadap impor produk teknologi dalam
 proses produksi. Peranan impor terhadap pemenuhan kebutuhan teknologi dalam negeri dapat dikaji dengan
 pengkategorian barang impor berdasarkan intensitas faktor produksi dan teknologi.

 A. Klasifikasi Barang Impor berdasarkan Intensitas Faktor Produksi
 Berdasarkan intensitas penggunaan faktor produksi, Krause (1987) membagi barang impor menjadi 4 kategori,
 yakni: (1) Produk Padat Sumber Daya Alam (Natural Resources Intensive/NRI), a.l.: produk dari kulit, kayu dan
 barang-barang dari logam, (2) Produk Padat Karya (Unskilled Labour Intensive/ULI), a.l.: TPT, meubel, alas kaki dan
 perlengkapan transportasi, (3) Produk Padat Teknologi (Technology Intensive/TI), a.l: produk kimia, pupuk, mesin
 textil, mesin elektrik dan non elektrik, pesawat terbang, alat sains dan profesional, barang optik serta foto, dan
 (4) Produk Padat Tenaga Ahli (Human Capital Intensive/HCI), a.l.: radio, televisi dan peralatan telekomunikasi
 lainnya, kendaraan bermotor, perhiasan dan peralatan musik.

 Pada tahun 2000, impor Indonesia didominasi oleh produk padat teknologi yang sampai sekarang cenderung
 masih terus mengalami peningkatan. Produk padat teknologi mengalami peningkatan yang cukup tajam di tahun
 2005. Sementara itu, impor produk padat karya merupakan kategori produk yang paling sedikit diimpor.

 Pertumbuhan impor berdasarkan intensitas faktor produksi mengalami peningkatan yang cukup tajam di tahun
 2005, terutama untuk kategori padat teknologi, padat SDA dan padat tenaga ahli. Di tahun 2007 produk padat
 teknologi kembali mengalami peningkatan cukup signifikan diikuti produk pada SDA dan padat tenaga ahli.
 Sementara itu, produk padat karya relatif tidak mengalami perubahan. Secara umum tingkat pemenuhan
 kebutuhan teknologi dalam negeri terhadap impor khususnya produk padat teknologi mengalami tren kenaikan
 terutama dalam kurun waktu 3 tahun terakhir.
                                                                                                               Klasifikasi Barang Impor Berdasarkan Intensitas Teknologi
                              Klasifikasi Barang Impor Berdasarkan Intensitas Faktor Produksi
                                                                                                    %
                4500                                                                               60

                4000
                                                                                                         High Tech     Medium High Tech         Medium Low Tech            Low Tech
                              NRI      ULI    TI    HCI
                                                                                                   50
                3500

                3000                                                                               40
     Juta USD




                2500
                                                                                                   30
                2000

                1500                                                                               20
                1000
                                                                                                   10
                 500

                   0
                                                                                                   0
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4
                       Q1
                       Q2
                       Q3
                       Q4




                                                                                                        Q2




                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q1

                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2

                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                                                                                                        Q1
                                                                                                        Q2
                                                                                                        Q3
                                                                                                        Q4
                       2000         2001     2002     2003      2004     2005      2006     2007        2000    2001       2002       2003       2004       2005       2006      2007




 B. Klasifikasi Barang Impor berdasarkan Intensitas Teknologi
 OECD (Organization for Economic Co-operation and Development) mengklasifikasikan barang impor untuk
 industri berdasarkan dua indikator intensitas teknologi, yakni: (1) pengeluaran Research and Development (R&D)
 berdasarkan produksinya dan (2) pengeluaran R&D berdasarkan nilai tambahnya. Berdasarkan kedua indikator
 tadi dihasilkan empat kategori barang impor yaitu: (1) High tech manufacture, seperti industri komputer dan
 mesin kantor, industri radio, televisi dan peralatan komunikasi lainnya, (2) Medium high tech manufacture, seperti
 industri pupuk, industri kendaraan bermotor dan industri peralatan transportasi, (3) Medium low tech
 manufacture, seperti industri produk karet dan plastik dan industri pembuatan & perbaikan papal, dan (4) Low
 tech manufacture, seperti industri makanan dan minuman, industri produk tembakau, industri tekstil, industri
 kertas dan produk kertas.

 Komposisi barang impor berdasarkan intensitas teknologi didominasi oleh kelompok barang medium high tech,
 meskipun cenderung menurun pada tiga tahun ke belakang. Pada tahun 2000, impor barang high tech masih
 rendah, tetapi sejak tahun 2005 impor barang kategori high tech, medium low tech dan low tech mulai merata.
 Secara umum tingkat pemenuhan kebutuhan teknologi dalam negeri terhadap impor cukup tinggi, khususnya
 yang bersifat medium high tech. Sementara impor high tech meskipun relatif rendah tetapi cenderung meningkat.



ii                                                                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                                Table 1.1
                                                                    Indonesia’s Balance Of Payments
                                                                                Summary
                                                                                                         (millions of USD)

                                                                                                                                                                                                                        February 29, 2008
                                                                                                2006                                         2007*                                                        2008**
         ITEMS
                                                                                                Total                 Q.1           Q.2         Q.3            Q.4          Total        Q.1       Q.2        Q.3      Q.4       Total

  I.   Current Account                                                                           10,836             2,892        2,533         2,194         3,389        11,009       2,634     2,905      2,291    2,273     10,102

       A. Goods, net (Trade Balance)                                                             29,660             7,803        8,199         7,578         9,503        33,083       7,223     9,094      7,996    9,236     33,550

                            1)
           1. Exports, fob                                                                     103,528           26,626        29,202        30,009        32,177       118,014       30,490    32,143     33,069   33,215    128,918
                          2)
           2. Import, fob                                                                       -73,868         -18,823       -21,004       -22,430       -22,673        -84,930      -23,267   -23,049   -25,073   -23,979    -95,368

       B. Services, net                                                                           -9,888          -2,994        -2,775        -2,553        -2,781       -11,103       -2,672    -2,880    -2,472    -3,561    -11,585

       C. Income, net                                                                           -13,800           -3,232        -4,118        -4,012        -4,513       -15,875       -3,168    -4,475    -4,478    -4,616    -16,737

       D. Current Transfers, net                                                                   4,863            1,315        1,228         1,180         1,180          4,903      1,251     1,166      1,245    1,214       4,875

  II. Capital & Financial Account                                                                  2,944            1,823        2,009        -1,603           525          2,753      -1,593     -816       896     2,738       1,225

       A. Capital Account                                                                            350              43           127          255           105               530       38        57        67        29         192

       B. Financial Account                                                                        2,594            1,781        1,882        -1,858           419          2,223      -1,631     -873       829     2,709       1,033

           1. Direct investment                                                                    2,211            -201         1,448           119          -203          1,164         352       595     1,496       614      3,055
              a. Abroad, net                                                                      -2,703          -1,262           390        -1,413        -2,123         -4,407        -977      -838      -513    -1,062     -3,390
              b. In Indonesia (FDI), net                                                           4,914           1,061         1,058         1,532         1,920          5,571       1,329     1,433     2,008     1,676      6,445
           2. Portfolio investment, net                                                            4,174           2,604         4,649         1,129        -1,401          6,981       2,730       470     1,026     1,824      6,050
              a. Assets, net                                                                      -1,933            -385        -1,058          -593          -964         -3,000        -718      -842      -811      -749     -3,120
              b. Liabilities, net                                                                  6,107           2,988         5,707         1,722          -437          9,981       3,448     1,312     1,838     2,572      9,170
           3. Other investment                                                                    -3,792            -622        -4,216        -3,107         2,023         -5,922      -4,713    -1,938    -1,693       272     -8,072
              a. Assets, net                                                                      -1,588            -275        -3,165        -3,049           856         -5,633      -4,338    -1,020    -2,497      -341     -8,197
              b. Liabilities, net 3)                                                              -2,204            -348        -1,050           -58         1,167           -289        -375      -917       804       613        125

  III. Total (I + II)                                                                            13,780             4,716        4,542           591         3,914        13,762       1,041     2,089      3,187    5,011     11,328

  IV. Errors & Omissions                                                                             729             -337          -905          545          -523         -1,219          0         0         0          0           0

  V. Overall Balance (III + IV)                                                                  14,510             4,379        3,637         1,136         3,391        12,543       1,041     2,089      3,187    5,011     11,328

                                                    4)
  VI. Reserves and Related Items                                                                -14,510           -4,379        -3,637        -1,136        -3,391       -12,543       -1,041    -2,089    -3,187    -5,011    -11,328

       a. Reserve Asset Changes                                                                   -6,902          -4,379        -3,637        -1,136        -3,391       -12,543       -1,041    -2,089    -3,187    -5,011    -11,328

       b. Use of Fund Credit and Loans                                                            -7,608                 0             0             0             0             0         0         0         0          0           0
          Purchases                                                                                    0                 0             0             0             0             0         0         0         0          0           0
          Repurchases                                                                             -7,608                 0             0             0             0             0         0         0         0          0           0


  Memorandum:
    Reserve Assets Position 5)                                                                   42,586          47,221        50,924        52,875        56,920         56,920      57,961    60,050     63,238   68,249     68,249
    (In Months of Imports & Official Debt Repayment)                                                4.5             4.7           5.1           5.3           5.7            5.7         5.2       5.4        5.7       6.2        6.2
    Current Account (% GDP)                                                                         2.9                                                                      2.5                                                   2.0
    Debt Service Ratio (%) 6)                                                                      24.8              19.6          21.1          15.0         21.1          19.2        16.7      20.0       14.4     24.0       18.8
        o/w. Government & Monetary Authority                                                       14.2               5.5           9.1           4.9          8.8           7.1         4.9       8.5        4.8      9.0        6.8

  1)   Since May 2004 part of the reporting method of non oil & gas export han been changed into on-line-system
  2)   Since April 2004 part of the reporting method of non oil & gas import han been changed into on-line-system
  3)   Excluding the use of Fund credit and loans
  4)   Negative represents surplus and positive represents deficit. Since the first quarter of 2004, changes in reserve assets only cover data on changes due to transaction.
  5)   Based on Gross Foreign Asset concept replacing Official Reserve concept since 1998 and based on International Reserve and Foreign Currency Liquidity (IRFCL) concept since 2000
  6)   Ratio of external debt service payments to export of goods and services.
  *    Provisional figures
  **   Projection
  -    Not available
  …    Data are not available yet




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                               iii
                                                                               Table 1.2
                                                                   Indonesia’s Balance Of Payments
                                                                           Current Account
                                                                                                        (millions of USD)

                                                                                                                                                                                                     February 29, 2008
                                                                                              2006                                   2007*                                             2008**
        ITEMS
                                                                                              Total                 Q.1       Q.2       Q.3       Q.4      Total      Q.1       Q.2        Q.3      Q.4      Total

 Current Account                                                                              10,836               2,892    2,533     2,194     3,389     11,009    2,634     2,905      2,291    2,273     10,102

 A. Goods, net (Trade Balance)                                                                29,660               7,803    8,199     7,578     9,503     33,083    7,223     9,094      7,996    9,236     33,550
    - Non Oil and Gas                                                                         22,875               6,560    6,994     6,217     7,277     27,048    6,152     7,034      5,540    8,383     27,109
    - Oil and Gas                                                                              6,785               1,244    1,205     1,361     2,226      6,036    1,072     2,060      2,456      853      6,441

          Exports, fob                                                                       103,528          26,626       29,202    30,009    32,177    118,014   30,490    32,143     33,069   33,215    128,918
          - Non Oil and Gas 1)                                                                80,578          21,682       23,456    23,529    24,475     93,142   23,850    25,802     25,882   26,922    102,456
          - Oil and Gas                                                                       22,950           4,944        5,746     6,480     7,702     24,872    6,640     6,341      7,188    6,293     26,462

          Imports, fob                                                                       -73,868         -18,823       -21,004   -22,430   -22,673   -84,930   -23,267   -23,049   -25,073   -23,979   -95,368
          - Non Oil and Gas 2)                                                               -57,703         -15,122       -16,463   -17,311   -17,197   -66,094   -17,699   -18,768   -20,342   -18,539   -75,347
          - Oil and Gas                                                                      -16,165          -3,701        -4,541    -5,119    -5,476   -18,836    -5,568    -4,281    -4,731    -5,440   -20,021

 B. Services, net                                                                              -9,888            -2,994     -2,775    -2,553    -2,781   -11,103    -2,672    -2,880    -2,472    -3,561   -11,585
    1. Transportation, net                                                                     -6,077            -1,632     -1,784    -1,876    -1,979    -7,270    -2,006    -1,904    -2,015    -2,020    -7,945
       a. Freight, net                                                                         -5,147            -1,351     -1,512    -1,611    -1,613    -6,087    -1,717    -1,683    -1,829    -1,719    -6,949
       b. Passenger and Other, net                                                               -930              -280       -272      -265      -366    -1,183      -288      -221      -186      -300      -996
    2. Travel, net                                                                                418                95        353       420        32       900        56       428       513        93     1,090
       a. Inflow                                                                                4,448             1,180      1,344     1,432     1,390     5,346     1,439     1,585     1,727     1,561     6,312
       b. Outflow                                                                              -4,030            -1,085       -991    -1,012    -1,358    -4,446    -1,383    -1,157    -1,214    -1,467    -5,222
    3. Other services, net                                                                     -4,228            -1,457     -1,345    -1,097      -834    -4,733      -722    -1,403      -970    -1,635    -4,730

 C. Income, net                                                 -13,800                                          -3,232     -4,118    -4,012    -4,513   -15,875    -3,168    -4,475    -4,478    -4,616   -16,737
    1. Compensation of employees                                   -137                                             -75        -72       -86      -102      -335       -86       -89      -114      -170      -460
    2. Investment income                                        -13,663                                          -3,157     -4,046    -3,926    -4,411   -15,540    -3,082    -4,386    -4,364    -4,446   -16,277
       a. Direct investment                                      -9,521                                          -2,098     -2,859    -2,973    -2,815   -10,746    -2,198    -2,923    -2,989    -2,811   -10,921
       b. Portfolio investment                                   -1,516                                            -151       -482      -776      -791    -2,200      -186      -520      -902      -690    -2,297
       c. Other investment                                       -2,625                                            -908       -705      -176      -804    -2,594      -697      -943      -474      -945    -3,059
          o/w Government & Monetary Authority interest payments -2,592                                             -394       -767      -236      -832    -2,230      -426      -750      -363      -769    -2,309

 D. Current Transfers, net                                                                      4,863              1,315    1,228     1,180     1,180      4,903    1,251     1,166      1,245    1,214      4,875
    1. Government, net                                                                             22                 14        8         7         3         33        5         4          4       16         30
    2. Other sectors, net                                                                       4,841              1,301    1,220     1,173     1,177      4,871    1,245     1,161      1,241    1,197      4,845
       a. Workers' Remittances, net                                                             4,500              1,186    1,158     1,064     1,067      4,475    1,225     1,134      1,206    1,159      4,723
       b. Other transfers, net                                                                    341                115       62       109       110        396       21        28         35       39        122

 Memorandum:
   Non Oil and Gas Export Growth, fob (%)                                                        20.7                                                       15.6                                              10.0
   Non Oil and Gas Import Growth, c&f (%)                                                         8.0                                                       14.5                                              14.0
   Oil Unit Prices (USD/barrel)                                                                  62.5               55.7     67.3      71.9      85.6       70.1     84.0      78.0       81.0     77.0       80.0
   Oil Production (millions barrel per day)                                                     1.005              0.966    0.942     0.948     0.951      0.952    0.963     0.949      0.946    0.942      0.950
   Tourist Inflows (thousand people)                                                            4,871              1,215    1,384     1,475     1,432      5,506    1,483     1,632      1,780    1,605      6,500

 1)   Since May 2004 part of the method of reporting non oil & gas export han been changed into on-line-system
 2)   Since April 2004 part of the method of reporting non oil & gas import han been changed into on-line-system
 *    Provisional figures
 **   Projection
 -    Not available
 …    Data are not available yet




iv                                                                                                                                                                   Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                               Table 1.3
                                                   Indonesia’s Balance Of Payments
                                                     Capital and Financial Account
                                                                  (millions of USD)

                                                                                                                                                  February 29, 2008
                                                          2006                         2007*                                         2008**
        ITEMS
                                                          Total        Q.1      Q.2       Q.3     Q.4      Total     Q.1      Q.2        Q.3     Q.4      Total

 A. Capital Account                                          350        43      127      255      105       530       38       57        67       29        192

 B. Financial Account                                       2,594     1,781   1,882    -1,858      419     2,223   -1,631    -873        829    2,709     1,033
    1. Direct investment                                    2,211      -201   1,448       119     -203     1,164      352     595      1,496      614     3,055
       a. Abroad                                           -2,703    -1,262     390    -1,413   -2,123    -4,407     -977    -838       -513   -1,062    -3,390
          - Equity capital & Reinvested earnings             -723      -343     111      -277     -384      -893     -179    -132       -239     -490    -1,040
          - Other capital                                  -1,980      -919     279    -1,136   -1,739    -3,514     -798    -706       -274     -572    -2,350

          b. In Indonesia (FDI)                             4,914     1,061    1,058    1,532    1,920     5,571    1,329    1,433     2,008    1,676     6,445
             - Equity capital & Reinvested earnings         4,616     1,374    1,569    1,275    1,974     6,192    1,529    1,639     2,221    1,890     7,278
             - Other capital                                  298      -313     -511      258      -54      -621     -201     -206      -212     -214      -833
                    o/w. Loans: - Drawings                  3,649     1,276    1,069    1,553    1,562     5,460    1,367    1,416     1,477    1,489     5,749
                                 - Repayments              -3,351    -1,589   -1,581   -1,296   -1,616    -6,081   -1,568   -1,622    -1,689   -1,703    -6,582

      2. Portfolio investment                               4,174    2,604     4,649    1,129   -1,401     6,981   2,730      470      1,026   1,824      6,050
         a. Assets                                         -1,933     -385    -1,058     -593     -964    -3,000    -718     -842       -811    -749     -3,120
            - Equity securities                               -89       66       -25       34      -62        12       3        3          3       3         13
            - Debt securities                              -1,844     -450    -1,034     -627     -902    -3,012    -721     -846       -815    -752     -3,133
                   Bonds and Notes                         -1,844     -450    -1,034     -627     -902    -3,012    -721     -846       -815    -752     -3,133
                   Other                                        0        0         0        0        0         0       0        0          0       0          0

          b. Liabilities                                   6,107     2,988    5,707     1,722     -437    9,981    3,448    1,312      1,838   2,572      9,170
             - Equity securities                           1,898       362    1,282     1,262      652    3,559      651      522        777   1,072      3,022
             - Debt securities                             4,210     2,626    4,425       460   -1,089    6,422    2,797      791      1,060   1,500      6,148
                      Bonds and Notes                      3,834     2,456    2,312       172      250    5,189    2,747      621        729   1,000      5,097
                      Other                                  375       171    2,113       288   -1,339    1,233       50      170        331     500      1,051

      3. Other Investment                                  -3,792     -622    -4,216   -3,107   2,023     -5,922   -4,713   -1,938    -1,693     272     -8,072
         a. Assets                                         -1,588     -275    -3,165   -3,049     856     -5,633   -4,338   -1,020    -2,497    -341     -8,197
            - Loans                                           -73      -15       214       40       7        246       59       69        66      61        255
            - Other 1)                                     -1,515     -259    -3,379   -3,089     849     -5,879   -4,397   -1,089    -2,564    -402     -8,452

          b. Liabilities                                   -2,204      -348   -1,050      -58    1,167      -289     -375     -917       804      613       125
             - Loans 2)                                    -2,882      -271   -1,481     -172      763    -1,161     -608   -1,185       539      369      -885
                      Drawings                             11,109     2,778    2,598    2,523    5,313    13,212    2,389    2,751     2,950    6,005    14,094
                      Repayments                          -13,991    -3,050   -4,079   -2,694   -4,550   -14,372   -2,997   -3,936    -2,411   -5,636   -14,979
             - Other 1)                                       678       -76      430      114      404       872      233      268       265      244     1,009

 C. Total (A + B)                                          2,944     1,823    2,009    -1,603     525     2,753    -1,593    -816       896    2,738      1,225

 1)   Including currency and deposits
 2)   Excluding the use of Fund Credit and Loans
 *    Provisional figures
 **   Projection
 -    Not available
 …    Data are not available yet




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                           v
                                                             Table 1.4
                                                 Indonesia’s Balance Of Payments
                                            Government and Monetary Authorities Sector
                                                        Financial Account
                                                                 (millions of USD)

                                                                                                                                                February 29, 2008
                                                         2006                          2007*                                       2008**
        ITEMS
                                                         Total         Q.1      Q.2       Q.3     Q.4    Total     Q.1      Q.2        Q.3     Q.4       Total

 I.   Government                                           2,172     1,888      507      -648     -28    1,719    2,188   -1,086      -182   1,727       2,647

      A. Portfolio investment                              4,139     2,382    2,040      -230    -154    4,037    2,498     351       444      740       4,034
         1. Assets                                             0         0        0         0       0        0        0       0         0        0           0
            b. Equity securities                               0         0        0         0       0        0        0       0         0        0           0
            a. Debt securities                                 0         0        0         0       0        0        0       0         0        0           0
         2. Liabilities                                    4,139     2,382    2,040      -230    -154    4,037    2,498     351       444      740       4,034
            b. Equity securities                               0         0        0         0       0        0        0       0         0        0           0
            a. Debt securities                             4,139     2,382    2,040      -230    -154    4,037    2,498     351       444      740       4,034

      B. Other investment                                 -1,967      -493    -1,532     -418     126    -2,318    -310   -1,437      -626     987      -1,386
         1. Assets                                             0         0         0        0       0         0       0        0         0       0           0

          2. Liabilites                                   -1,967       -493   -1,532     -418      126   -2,318    -310   -1,437      -626      987     -1,386
             a. Loans                                     -1,967       -493   -1,532     -418      126   -2,318    -310   -1,437      -626      987     -1,386
                i. Drawings                                3,588        573      524      567    2,340    4,004     689      547       404    3,192      4,831
                      - Program Aid                        1,501        200      200        0    1,706    2,106       0        0         0    2,600      2,600
                           ADB                               600          0        0        0      900      900       0        0         0    1,000      1,000
                           IBRD                              530          0        0        0      600      600       0        0         0    1,000      1,000
                           JBIC                               99        200        0        0      206      406       0        0         0      600        600
                           Others                            271          0      200        0        0      200       0        0         0        0          0
                      - Project Aid                        2,087        373      324      567      634    1,898     689      547       404      592      2,231
                           CGI                             1,402        307      240      334      446    1,327     630      445       390      535      2,000
                              ODA                          1,402        307      240      334      446    1,327     630      445       390      535      2,000
                                  Bilateral                  797         91       86      234      253      664     230      120       175      375        900
                                  Multilateral               604        216      154      100      193      663     400      325       215      160      1,100
                              Non ODA                          0          0        0        0        0        0       0        0         0        0          0
                           Non CGI                           685         66       84      233      188      571      59      102        14       57        231
                      - Reschedulling                          0          0        0        0        0        0       0        0         0        0          0
                           Principal                           0          0        0        0        0        0       0        0         0        0          0
                           Interest                            0          0        0        0        0        0       0        0         0        0          0
                ii. Repayments                            -5,555     -1,067   -2,057     -985   -2,213   -6,322    -999   -1,984    -1,030   -2,205     -6,217

              2. Other                                           0       0        0        0        0        0       0        0         0         0           0

 II. Monetary Authorities                                   -153       156    2,111      261    -1,341   1,187      23      168       296      495         982

      A. Portfolio investment                               375        171    2,113      288    -1,339   1,233      50      170       331      500       1,051
         1. Assets                                            0          0        0        0         0       0       0        0         0        0           0

          2. Liabilities                                    375        171    2,113      288    -1,339   1,233      50      170       331      500       1,051

      B. Other investment                                   -528       -14        -2      -27       -2     -45      -27       -2       -35       -5        -69
         1. Assets                                             0         0         0        0        0       0        0        0         0        0          0

          2. Liabilites                                     -528       -14        -2      -27       -2     -45      -27       -2       -35       -5        -69
             a. Loans 1)                                    -528       -14        -2      -27       -2     -45      -27       -2       -35       -5        -69
                i     Drawings                                 0         0         0        0        0       0        0        0         0        0          0
                ii. Repayments                              -528       -14        -2      -27       -2     -45      -27       -2       -35       -5        -69

              b. Other                                           …      …        …         …       …        …        …       …          …       …            …

 III. Total (I + II)                                       2,019     2,045    2,618      -387   -1,369   2,907    2,211    -918       114    2,221       3,629

 Memorandum:
   The use of Fund Credit and Loans:                      -7,608         0        0        0        0        0       0        0         0         0           0
     Purchases                                                 0         0        0        0        0        0       0        0         0         0           0
     Repurchases                                          -7,608         0        0        0        0        0       0        0         0         0           0


 1)   Excluding the use of Fund Credit and Loans
 *    Provisional figures
 **   Very provisional figures
 -    Not available
 …    Data are not available yet




vi                                                                                                                Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                                Table 1.5
                                                   Indonesia’s Balance Of Payments
                                                    Private Sector Financial Account
                                                                   (millions of USD)

                                                                                                                                                  February 29, 2008
                                                           2006                         2007*                                        2008**
        ITEMS
                                                           Total        Q.1      Q.2       Q.3     Q.4    Total      Q.1      Q.2        Q.3     Q.4       Total

 A. Direct investment                                        2,211      -201   1,448       119     -203    1,164     352      595      1,496      614      3,055
    1. Abroad                                               -2,703    -1,262     390    -1,413   -2,123   -4,407    -977     -838       -513   -1,062     -3,390
       - Equity capital & Reinvested earnings                 -723      -343     111      -277     -384     -893    -179     -132       -239     -490     -1,040
       - Other capital                                      -1,980      -919     279    -1,136   -1,739   -3,514    -798     -706       -274     -572     -2,350

      2. In Indonesia (FDI)                                  4,914     1,061    1,058    1,532    1,920    5,571    1,329    1,433     2,008    1,676      6,445
          - Equity capital & Reinvested earnings             4,616     1,374    1,569    1,275    1,974    6,192    1,529    1,639     2,221    1,890      7,278
          - Other capital                                      298      -313     -511      258      -54     -621     -201     -206      -212     -214       -833
                o/w. Loans : - Drawings                      3,649     1,276    1,069    1,553    1,562    5,460    1,367    1,416     1,477    1,489      5,749
                             - Repayments                   -3,351    -1,589   -1,581   -1,296   -1,616   -6,081   -1,568   -1,622    -1,689   -1,703     -6,582

 B. Portfolio investment                                      -340        51      496    1,071      93     1,711     182      -51        251     584         965
    1. Assets                                               -1,933      -385   -1,058     -593    -964    -3,000    -718     -842       -811    -749      -3,120
       - Equity securities                                     -89        66      -25       34     -62        12       3        3          3       3          13
       - Debt securities                                    -1,844      -450   -1,034     -627    -902    -3,012    -721     -846       -815    -752      -3,133
             Bonds and Notes                                -1,844      -450   -1,034     -627    -902    -3,012    -721     -846       -815    -752      -3,133
             Other                                               0         0        0        0       0         0       0        0          0       0           0

      2. Liabilities                                        1,593       436    1,554     1,664   1,057    4,711      900      791      1,062   1,332       4,085
         - Equity securities                                1,898       362    1,282     1,262     652    3,559      651      522        777   1,072       3,022
         - Debt securities                                   -305        74      272       402     404    1,152      249      270        285     260       1,064
                  Bonds and Notes                            -305        74      272       402     404    1,152      249      270        285     260       1,064
                  Other                                         0         0        0         0       0        0        0        0          0       0           0

 C. Others investment                                       -1,296      -115   -2,681   -2,661   1,899    -3,558   -4,376     -499    -1,032    -710      -6,617
    1. Assets                                               -1,588      -275   -3,165   -3,049     856    -5,633   -4,338   -1,020    -2,497    -341      -8,197
       - Loans                                                 -73       -15      214       40       7       246       59       69        66      61         255
       - Other 1)                                           -1,515      -259   -3,379   -3,089     849    -5,879   -4,397   -1,089    -2,564    -402      -8,452

      2. Liabilities                                           292       160      484      387    1,043    2,075      -38      522     1,465     -369      1,580
         - Loans                                              -387       236       54      274      639    1,203     -271      254     1,200     -612        571
                  - Drawings                                 7,521     2,205    2,074    1,956    2,973    9,208    1,700    2,204     2,546    2,813      9,263
                  - Repayments                              -7,907    -1,969   -2,020   -1,682   -2,334   -8,005   -1,971   -1,950    -1,346   -3,426     -8,692
         - Other 1)                                            678       -76      430      114      404      872      233      268       265      244      1,009

 D. Total (A+B+C)                                             575       -264    -737    -1,471   1,789     -683    -3,842      45       714      487      -2,596

 1)   Including currency and deposits
 *    Provisional figures
 **   Very provisional figures
 -    Not available
 …    Data are not available yet




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                        vii
                                                     Table 2.1
                                   Non Oil and Gas Exports Value by Commodities
                                                                                    (millions of USD)

                                                                              2006                                                                                        2007
                                             Q1                     Q2                     Q3                     Q4                     Q1                     Q2                     Q3                     Q4
                 Commodities
                                            Share Growth           Share Growth           Share Growth           Share Growth           Share Growth           Share Growth           Share Growth           Share Growth
                                   Value                 Value                   Value                 Value                  Value                  Value                   Value                 Value
                                             (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)              (%)   (%)

Total                              17,751     100     14 19,561      100     15 21,621      100     30 21,645      100     23 21,682      100     22 23,456      100     20 23,529      100      9 24,475      100     13

I. Agriculture                      2,315      13     31   2,533      13     28   2,997      14     54   2,355      11     12   2,476      11      7   2,846      12     12   3,206      14      7   3,176      13     35
  1. Timber                            95       1     -7     129       1     10     137       1     37     130       1     54     142       1     49     152       1     18     139       1      2     130       1      0
  2. Rubber                           939       5     73   1,073       5     70   1,394       6    122     875       4     31   1,032       5     10   1,277       5     19   1,322       6     -5   1,253       5     43
  3. Coffee                           136       1     38      95       0    -29     228       1     49     140       1      2     108       0    -21     116       0     22     232       1      2     225       1     61
  4. Tea                               31       0      2      37       0     20      37       0     29      29       0      2      31       0     -2      33       0    -12      32       0    -14      33       0     13
  5. Pepper                            16       0     10       9       0    -31      26       0     97      24       0     45      17       0      9      30       0    217      36       0     37      47       0     97
  6. Tobacco                           85       0     15      86       0     18      82       0     27      74       0     -8     115       1     36      95       0     11      98       0     19     103       0     40
  7. Manioc                             1       0    -80       0       0    -79       5       0    -14       8       0    -39       4       0    203       0       0     14       2       0    -56      24       0    187
  8. Animal & Husb Products           505       3      9     527       3     -5     535       2     10     489       2     -6     516       2      2     576       2      9     605       3     13     580       2     19
     - Shrimps and prawns             225       1     27     241       1     19     249       1      2     209       1     -2     177       1    -21     215       1    -11     211       1    -15     186       1    -11
  9. Hides                             30       0     31      35       0     45      35       0     54      41       0     25      41       0     37      51       0     43      47       0     33      49       0     20
 10. Others                           476       3     14     542       3     34     518       2     18     546       3      4     470       2     -1     518       2     -4     693       3     34     733       3     34

II. Mineral                         3,598      20     29   4,310      22     31   4,866      23     43   5,661      26     50   5,391      25     50   6,081      26     41   5,348      23     10   4,790      20    -15
  1. Tin                              228       1      7     275       1     10     254       1     -1     163       1    -18     180       1    -21     137       1    -50     473       2     87      60       0    -63
  2. Copper                         1,258       7     23   1,416       7     36   1,783       8     49   2,112      10     29   1,893       9     51   2,284      10     61   1,684       7     -6   1,457       6    -31
  3. Nickel                           197       1    -17     390       2      7     409       2     50     841       4    174     706       3    258   1,200       5    208     679       3     66     663       3    -21
  4. Aluminium                        186       1     23     200       1     75     192       1     45     212       1     79     216       1     16     244       1     22     204       1      6     191       1    -10
  5. Coal                           1,323       7     91   1,540       8     33   1,671       8     31   1,674       8     36   1,836       8     39   1,602       7      4   1,752       7      5   1,809       7      8
  6. Others                           406       2    -12     490       3     33     556       3    112     660       3    141     560       3     38     615       3     25     555       2      0     611       2     -7

III. Manufactured                  11,659      66      7 12,415       63      8 13,595       63     23 13,448       62     16 13,558       63     16 14,303       61     15 14,679       62      8 16,298       67     21
  1. Textile & Textile Products     2,265      13      7 2,392        12     14 2,647        12     21 2,317        11      7 2,461        11      9 2,501        11      5 2,669        11      1 2,400        10      4
       - Garments                   1,323       7      6 1,414         7     18 1,624         8     25 1,353         6     10 1,445         7      9 1,457         6      3 1,565         7     -4 1,378         6      2
  2. Handicraft                        21       0     14     22        0      4     25        0      9     19        0    -15     20        0     -7     21        0     -4     23        0     -6     24        0     30
  3. Wood Products                    700       4    -15    648        3    -11    797        4     14    757        3      9    745        3      6    685        3      6    633        3    -21    602        2    -20
       - Plywood                      249       1      4    214        1    -11    229        1     -3    203        1    -19    219        1    -12    205        1     -4    202        1    -12    170        1    -16
  4. Rattan Products                   55       0     -7     53        0     -1     40        0     15     42        0      5     70        0     28     59        0     12     43        0      8     47        0     14
  5. Palm Oils                      1,067       6     79 1,157         6     15 1,324         6     32 1,552         7     39 1,194         6     12 1,767         8     53 1,643         7     24 2,987        12     93
  6. Copra Cake                         4       0    -34      4        0    -43      3        0    -45      4        0    -27      5        0     17      5        0     25     16        0    385      7        0    105
  7. Chemical Products              1,158       7      2 1,238         6     11 1,457         7     34 1,476         7     31 1,449         7     25 1,639         7     32 1,701         7     17 1,727         7     17
  8. Metal Products                   182       1     22    217        1     49    195        1     36    211        1     70    244        1     35    278        1     28    264        1     35    304        1     44
  9. Electrical Appliances          2,108      12     -9 2,076        11    -18 2,582        12      6 2,444        11     -3 2,292        11      9 2,038         9     -2 2,155         9    -17 2,244         9     -8
 10. Cement                            55       0    -10     59        0     64     71        0     60     79        0     84     69        0     26     84        0     43     62        0    -11     65        0    -18
 11. Papers                           850       5      5    957        5      5 1,109         5     55    965        4     19 1,001         5     18 1,095         5     14 1,071         5     -3 1,214         5     26
 12. Rubber Products                  238       1     24    264        1     35    249        1     27    242        1     14    277        1     16    291        1     10    306        1     23    283        1     17
 13. Glass & Glassware                 95       1     -7    107        1     12    100        0      7     85        0     -7     98        0      4    104        0     -3    102        0      3    120        0     40
 14. Footwear                         398       2     10    435        2     20    397        2     25    371        2      0    408        2      3    442        2      2    404        2      2    411        2     11
 15. Plastic Products                  94       1     19     95        0      6    110        1     28    102        0      6    101        0      8    103        0      9    119        1      8    123        1     20
 16. Machinery & Mechanic           1,091       6     28 1,461         7     64 1,161         5     39 1,427         7     62 1,730         8     59 1,662         7     14 1,679         7     45 1,787         7     25
 17. Others                         1,278       7      9 1,232         6      2 1,330         6     19 1,355         6     11 1,394         6      9 1,529         7     24 1,788         8     35 1,953         8     44

IV. Others (Non-monetary Gold)       138        1     81    171        1    292    118        1    166    111        1     55    192        1     39    156        1     -9    210        1     78    143        1     29

 V. REPAIR ON GOODS & GOODS
    PROCURED IN PORT BY CARRIERS      42        0    -60    131        1    -28     44        0    -78     70        0     27     65        0     55     71        0    -46     87        0     98     68        0     -3




viii                                                                                                                                                     Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                     Table 2.2
                                  Non Oil and Gas Exports Volume by Commodities
                                                                                             (thousands of Tons)


                                                                                       2006                                                                                                         2007
                                                  Q1                         Q2                        Q3                         Q4                          Q1                          Q2                        Q3                         Q4
                   Commodities
                                                 Share Growth               Share Growth              Share Growth               Share Growth                Share Growth                Share Growth              Share Growth               Share Growth
                                       Vol                        Vol                       Vol                        Vol                         Vol                         Vol                       Vol
                                                  (%)   (%)                  (%)   (%)                 (%)   (%)                  (%)   (%)                   (%)   (%)                   (%)   (%)                 (%)   (%)       Vol        (%)   (%)

Total                                  61,234      100     45.6 71,879        100     35.8 77,044       100     35.7 78,059        100      42.1 78,993        100      29.0 74,622        100      3.8 75,628       100     -1.8 78,604        100      0.7

I. Agriculture                          2,181       3.6    21.6   1,932        2.7    -1.5   2,239       2.9     9.8   2,075        2.7    -14.6   1,945        2.5    -10.8   2,035        2.7     5.3   2,184       2.9    -2.5   2,277        2.9     9.7
  1. Timber                               281       0.5     8.5     300        0.4   -21.5     256       0.3   -41.9     340        0.4     39.0     318        0.4     13.2     349        0.5    16.5     235       0.3    -7.8     273        0.3   -19.7
  2. Rubber                               568       0.9    21.7     573        0.8     7.4     662       0.9    33.5     485        0.6      6.3     581        0.7      2.2     623        0.8     8.7     614       0.8    -7.2     586        0.7    20.8
  3. Coffee                               104       0.2    17.2      58        0.1   -47.3     163       0.2    31.0      82        0.1    -29.3      50        0.1    -51.7      53        0.1    -8.0     120       0.2   -26.5     109        0.1    32.5
  4. Tea                                   26       0.0    -4.4      26        0.0     2.5      24       0.0     0.2      19        0.0    -21.0      20        0.0    -24.5      21        0.0   -20.9      22       0.0   -10.1      23        0.0    23.3
  5. Pepper                                10       0.0    21.6       5        0.0   -84.3      12       0.0    57.6       9        0.0    -19.0       5        0.0    -47.3       9        0.0    85.9       9       0.0   -21.3      14        0.0    63.5
  6. Tobacco                               26       0.0    11.1      26        0.0    21.4      24       0.0    35.5      18        0.0    -16.9      27        0.0      2.7      23        0.0   -13.2      21       0.0   -12.3      22        0.0    24.2
  7. Manioc                                13       0.0   -84.4       1        0.0   -88.7      40       0.1   -17.5      77        0.1    -35.8      36        0.0    177.4       0        0.0   -79.2      14       0.0   -64.0     159        0.2   106.5
  8. Animal & Husb Products               216       0.4     7.0     226        0.3     9.6     194       0.3    11.5     176        0.2    -73.0     240        0.3     11.2     247        0.3     9.2     278       0.4    43.6     205        0.3    16.6
     - Shrimps and prawns                  34       0.1    29.4      34        0.0    16.8      34       0.0    -8.8      28        0.0    -12.4      25        0.0    -26.5      30        0.0   -11.8      29       0.0   -14.4      26        0.0    -6.3
  9. Hides                                  3       0.0    -4.1       3        0.0   -20.0       2       0.0   -32.3       3        0.0    -28.6       2        0.0    -15.4       3        0.0     3.1       3       0.0    27.2       3        0.0     1.4
 10. Others                               934       1.5    47.8     714        1.0    11.7     863       1.1    22.5     867        1.1     10.9     666        0.8    -28.7     708        0.9    -1.0     867       1.1     0.5     883        1.1     1.8

II. Mineral                            47,129      77.0    54.6 57,299        79.7    45.3 60,912       79.1    40.0 61,623        78.9     50.5 64,551        81.7     37.0 59,284        79.4     3.5 60,015       79.4    -1.5 60,813        77.4    -1.3
  1. Tin                                   48       0.1   -43.9     48         0.1     9.5     43        0.1    -8.3     33         0.0    -29.2     22         0.0    -53.9     20         0.0   -58.6     57        0.1    32.2     14         0.0   -58.9
  2. Copper                               505       0.8   -23.8    557         0.8    -6.1    622        0.8   -18.8    845         1.1      4.4    662         0.8     31.0    596         0.8     7.2    461        0.6   -25.9    407         0.5   -51.8
  3. Nickel                               676       1.1   -11.3 1,163          1.6    18.8    885        1.1   -11.8 1,832          2.3    118.5 2,347          3.0    247.1 2,473          3.3   112.6 2,021         2.7   128.3 2,442          3.1    33.3
  4. Aluminium                          1,274       2.1   133.7 1,918          2.7   375.5 1,964         2.5   132.6 1,991          2.6    117.2 1,631          2.1     28.0 4,561          6.1   137.8 3,586         4.7    82.6 2,051          2.6     3.0
  5. Coal                              39,476      64.5    64.4 48,087        66.9    43.9 51,825       67.3    39.8 51,559        66.1     46.9 56,004        70.9     41.9 48,660        65.2     1.2 50,171       66.3    -3.2 51,177        65.1    -0.7
  6. Others                             5,149       8.4    16.7 5,527          7.7    38.3 5,573         7.2    47.5 5,363          6.9     66.6 3,886          4.9    -24.5 2,974          4.0   -46.2 3,720         4.9   -33.3 4,722          6.0   -12.0

III. Manufactured                      11,923      19.5    21.9 12,648        17.6     9.8 13,893       18.0    23.7 14,361        18.4     24.3 12,496        15.8      4.8 13,303        17.8     5.2 13,429       17.8    -3.3 15,513        19.7     8.0
  1. Textile & Textile Products           475       0.8    11.7    491         0.7    10.9    508        0.7    11.6    460         0.6     -0.7    477         0.6      0.5    483         0.6    -1.6    494        0.7    -2.8    445         0.6    -3.4
       - Garments                         102       0.2     7.1    110         0.2    11.6    130        0.2    21.9    104         0.1      4.5    108         0.1      5.7    113         0.2     2.9    123        0.2    -5.6    107         0.1     2.3
  2. Handicraft                            10       0.0    21.0      9         0.0   -10.4     10        0.0    -6.6      8         0.0    -22.9      9         0.0    -11.5      9         0.0     6.6      9        0.0    -3.7      9         0.0    19.2
  3. Wood Products                        870       1.4   -22.6    741         1.0   -22.7    842        1.1    -9.0    736         0.9    -18.9    718         0.9    -17.4    656         0.9   -11.4    619        0.8   -26.6    618         0.8   -16.0
       - Plywood                          221       0.4    -5.6    175         0.2   -22.9    181        0.2   -21.1    148         0.2    -35.8    145         0.2    -34.4    115         0.2   -34.3    111        0.1   -38.3     93         0.1   -37.3
  4. Rattan Products                       21       0.0    -1.2     19         0.0    -6.1     14        0.0     7.8     15         0.0     -3.8     23         0.0      9.3     21         0.0     9.2     16        0.0     7.9     16         0.0     8.5
  5. Palm Oils                          2,909       4.8    74.5 3,017          4.2     7.3 3,260         4.2    20.1 3,584          4.6     16.6 2,356          3.0    -19.0 2,940          3.9    -2.6 2,529         3.3   -22.4 3,785          4.8     5.6
  6. Copra Cake                            82       0.1    -5.7     65         0.1   -40.2     46        0.1   -44.9     46         0.1    -45.8     43         0.1    -48.3     44         0.1   -33.0    137        0.2   196.3     64         0.1    38.5
  7. Chemical Products                  1,782       2.9    15.6 2,239          3.1    22.1 2,503         3.2    31.7 2,710          3.5     52.4 2,804          3.6     57.4 3,206          4.3    43.2 3,740         4.9    49.4 3,322          4.2    22.6
  8. Metal Products                       105       0.2   -32.2    121         0.2    37.8    108        0.1    26.7    119         0.2     68.9    212         0.3    101.7    151         0.2    24.6    150        0.2    38.0    182         0.2    52.4
  9. Electrical Appliances                180       0.3     2.5    180         0.2     4.0    212        0.3     9.6    184         0.2     -2.1    163         0.2     -9.4    169         0.2    -5.9    180        0.2   -15.2    162         0.2   -11.7
 10. Cement                             1,528       2.5    21.1 1,684          2.3    24.2 2,016         2.6    37.4 2,399          3.1     77.1 1,982          2.5     29.7 1,658          2.2    -1.6 1,533         2.0   -24.0 1,667          2.1   -30.5
 11. Papers                             1,512       2.5     1.6 1,604          2.2    -0.9 1,894         2.5    48.1 1,557          2.0      8.6 1,629          2.1      7.8 1,648          2.2     2.7 1,490         2.0   -21.3 1,711          2.2     9.9
 12. Rubber Products                       92       0.2     4.1     98         0.1    18.3     88        0.1     9.6     87         0.1      3.8     98         0.1      6.8    106         0.1     8.8    103        0.1    17.3    100         0.1    16.0
 13. Glass & Glassware                    251       0.4    21.8    281         0.4    39.0    249        0.3    26.0    183         0.2     -3.1    187         0.2    -25.6    199         0.3   -29.0    195        0.3   -21.5    338         0.4    84.8
 14. Footwear                              28       0.0     5.5     30         0.0    17.9     27        0.0    24.4     26         0.0      0.2     29         0.0      3.2     31         0.0     2.3     27        0.0     0.7     28         0.0     6.8
 15. Plastic Products                      52       0.1     5.6     53         0.1    -1.9     61        0.1     8.7     53         0.1      0.6     50         0.1     -4.5     49         0.1    -6.8     56        0.1    -8.2     60         0.1    11.8
 16. Machinery & Mechanic                 270       0.4    38.7    289         0.4    42.5    257        0.3    16.6    295         0.4     61.8    289         0.4      7.2    352         0.5    21.8    310        0.4    20.6    853         1.1   188.7
 17. Others                             1,757       2.9    39.3 1,729          2.4    13.0 1,796         2.3    17.8 1,898          2.4     15.9 1,427          1.8    -18.8 1,581          2.1    -8.6 1,840         2.4     2.4 2,153          2.7    13.4

IV. Others (Non-monetary Gold)               0      0.0    23.1         0      0.0   183.0        0      0.0    -96          0         0    -96          0         0     -17         0      0.0   -27.5        0      0.0 1518.3          1      0.0 8141.4

 V. REPAIR ON GOODS & GOODS PROCURED
    IN PORT BY CARRIERS                 na        na      na      na         na      na      na        na      na      na         na       na      na         na       na      na         na      na      na        na      na      na         na      na




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                               ix
                                         Table 2.3
             Non Oil and Gas Imports Value by Broad Economic Categories (BEC)
                                                                                                (millions of USD)
                                                                                                 2006                                                                        2007
                                                                     Q1                 Q2                 Q3                 Q4                 Q1                 Q2                 Q3                 Q4
                         Commodities
                                                                    Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth
                                                              Value              Value              Value              Value              Value              Value              Value              Value
                                                                     (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)

    Import Total                                              14,743   100    1 15,025    100     -1 15,618   100    7 17,390      100    26 16,452    100    12 17,912    100   19 18,838     100    21 18,705    100    8

I. Consumption Goods                                           1,224    8     15 1,245     8     18 1,207      8     20 1,256       7     20   1,666   10     36   1,773    10    42   2,018   11     67   1,784   10     42
   112 - Food & Beverages (Primary), Mainly for Household        146    1     55   151     1     59   160      1     66   126       1      5     168    1     15     221     1    47     220    1     37     188    1     49
   122 - Food & Beverages (Processed), Mainly for Household      321    2      9   298     2     -2   349      2     29   338       2     16     472    3     47     570     3    91     550    3     58     479    3     42
   510 - Passenger Motor Cars                                    127    1    -10   128     1     -2    99      1     -9    82       0    -18      75    0    -41      71     0   -45      79    0    -20     112    1     37
   522 - Transport Equipment, non-industrial                      79    1     30    42     0    -26    40      0    -52    59       0     62      64    0    -19      41     0    -2      77    0     93      59    0      0
   610 - Durable Consumption Goods                               123    1      1   127     1      0   133      1      6   191       1     74     308    2    150     218     1    72     292    2    119     230    1     21
   620 - Semi-durable Consumption Goods                          136    1     -3   225     1     62   186      1     35   207       1      2     290    2    113     330     2    47     445    2    139     431    2    108
   630 - Non-durable Consumption Goods                           288    2     45   258     2     33   233      1     31   235       1     32     264    2     -8     287     2    11     295    2     27     258    1     10
   700 - Goods Not Elsewhere Specified                             4    0    -64    17     0    233     8      0     75    18       0    165      25    0    617      35     0   104      61    0    697      27    0     51

II. Raw Materials & Auxiliary Goods                           10,692   73      4 10,727   71      -3 11,257    72     7   12,409   71     25 11,768    72     10 12,855     72    20 13,320    71     18 12,559    67      1
    111 - Food & Beverages (Primary), Mainly for Industry        295    2    -14    348    2       4    395     3    17      316    2      4    461     3     56    535      3    53    547     3     39    467     2     48
    121 - Food & Beverages (Processed), Mainly for Industry      195    1      9    253    2      12    246     2    16      222    1     24    234     1     20    243      1    -4    290     2     18    224     1      1
    210 - Raw Materials (Primary), for Industry                  579    4     -3    669    4      -6    779     5    21      710    4     26    795     5     37    787      4    18    786     4      1    788     4     11
    220 - Raw Materials (Processed), for Industry              5,934   40      5 6,054    40       2 6,619     42    21    6,932   40     25 6,552     40     10 7,368      41    22 7,510     40     13 7,164     38      3
    310 - Fuels & Lubricants (Primary)                             4    0     59      2    0     -58      4     0    64       20    0    539      2     0    -50      1      0   -42      4     0      0      2     0    -91
    322 - Fuels & Lubricants (Processed)                          48    0    -17     36    0     -46     41     0   -48       29    0    -59     46     0     -5     45      0    26     50     0     22     30     0      6
    420 - Parts & Accessories for Capital Goods                2,701   18      8 2,475    16      -7 2,338     15   -12    3,116   18     38 2,667     16     -1 2,758      15    11 3,074     16     31 2,835     15     -9
    530 - Parts & Accessories for Transport Equipment            936    6     -5    888    6     -17    835     5   -25    1,064    6      1 1,012      6      8 1,117       6    26 1,059      6     27 1,048      6     -1

III. Capital Goods                                             2,702   18    -11 2,839    19     -1 3,025      19    5 3,581       21     36   2,864   17      6   3,134    17    10   3,370   18     11   4,131   22     15
     410 - Capital Goods (except Transport Equipment)          2,032   14    -20 2,029    14     -9 2,374      15    4 2,857       16     43   2,416   15     19   2,492    14    23   2,683   14     13   3,081   16      8
     510 - Passenger Motor Cars                                  127    1    -10   128     1     -2    99       1   -9    82        0    -18      75    0    -41      71     0   -45      79    0    -20     112    1     37
     521 - Transport Equipment for Industry                      543    4     50   682     5     35   551       4   11   642        4     21     374    2    -31     571     3   -16     607    3     10     937    5     46

IV. Others                                                      124     1     2    215     1     -10   128     1    -36     144      1     7    154     1     24    151     1    -30    130     1      2    231      1    60




x                                                                                                                                                                   Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                      Table 2.4
          Non Oil and Gas Imports Volume by Broad Economic Categories (BEC)
                                                                                                         (thousands of Tons)
                                                                                                               2006                                                                                                       2007
                                                                          Q1                         Q2                        Q3                         Q4                         Q1                         Q2                        Q3                       Q4
                         Commodities
                                                                         Share Growth               Share Growth              Share Growth               Share Growth               Share Growth               Share Growth              Share Growth             Share Growth(
                                                               Vol                        Vol                       Vol                        Vol                        Vol                        Vol                       Vol                    Value
                                                                          (%)   (%)                  (%)   (%)                 (%)   (%)                  (%)   (%)                  (%)   (%)                  (%)   (%)                 (%)   (%)                (%)    %)

   Import Total                                               13,748      100.0    8.5 13,860         100     -5.6 14,532      100.0    11.0 13,670       100.0     8.0 14,715       100.0     7.0 15,460       100.0    11.5 15,143      100.0     4.2 14,072     100.0    2.9

I. Consumption Goods                                            914         6.7     1.0    832         6.0   -16.3   868         6.0    -0.4    883         6.5    20.6   1,261        8.6    38.0   1,523        9.8    83.1   1,328       8.8    53.1   1,141      8.1    29.3
   112 - Food & Beverages (Primary), Mainly for Household       258         1.9    19.6    257         1.9     3.5   277         1.9    18.7    189         1.4     2.0     260        1.8     0.9     347        2.2    34.8     315       2.1    13.8     252      1.8    33.5
   122 - Food & Beverages (Processed), Mainly for Household     488         3.5     4.4    353         2.5   -31.5   369         2.5    -9.9    470         3.4    19.8     786        5.3    61.2     926        6.0   162.2     746       4.9   102.2     676      4.8    43.7
   510 - Passenger Motor Cars                                    15         0.1   -15.8     14         0.1    -5.4    10         0.1   -17.9     10         0.1   -19.8      10        0.1   -30.3      10        0.1   -29.4       9       0.1    -9.3      12      0.1    29.9
   522 - Transport Equipment, non-industrial                     12         0.1   -14.9     12         0.1   -12.1    12         0.1    -2.1     13         0.1   144.3      11        0.1   -11.0      11        0.1   -11.1      19       0.1    53.3      13      0.1     5.5
   610 - Durable Consumption Goods                               41         0.3    -2.8     43         0.3    -9.9    45         0.3     6.5     40         0.3    21.9      52        0.4    27.0      56        0.4    31.0      78       0.5    74.5      47      0.3    16.2
   620 - Semi-durable Consumption Goods                          52         0.4   -27.2     88         0.6    -3.0    90         0.6    -6.0     75         0.6    37.9      82        0.6    57.3     101        0.7    14.6      93       0.6     3.2      79      0.6     4.5
   630 - Non-durable Consumption Goods                           49         0.4   -36.4     62         0.5     2.1    64         0.4    -1.6     85         0.6    72.8      59        0.4    21.5      70        0.5    11.5      67       0.4     4.8      61      0.4   -28.2
   700 - Goods Not Elsewhere Specified                            0         0.0    21.0      1         0.0   119.9     0         0.0    -7.9      0         0.0    85.3       1        0.0   369.3       1        0.0   104.4       1       0.0   158.9       0      0.0     1.1

II. Raw Materials & Auxiliary Goods                           12,384       90.1     8.5 12,584        90.8    -4.8 13,136       90.4    15.1 12,181        89.1     6.3 12,949        88.0     4.6 13,519        87.4     7.4 13,324       88.0     1.4 12,405      88.2     1.8
    111 - Food & Beverages (Primary), Mainly for Industry      1,355        9.9   -10.2 1,623         11.7    13.3 1,679        11.6    18.4 1,368         10.0    -5.6 1,543         10.5    13.9 1,697         11.0     4.6 1,706        11.3     1.6 1,314        9.3    -3.9
    121 - Food & Beverages (Processed), Mainly for Industry      422        3.1     5.6    547         3.9    -9.6    503        3.5    -8.5    465         3.4     6.1    497         3.4    17.9    409         2.6   -25.2    417        2.8   -17.0    276       2.0   -40.6
    210 - Raw Materials (Primary), for Industry                3,190       23.2    27.4 3,286         23.7   -17.7 3,624        24.9    26.0 3,149         23.0    13.1 3,221         21.9     0.9 3,439         22.2     4.6 3,127        20.6   -13.7 3,087       21.9    -2.0
    220 - Raw Materials (Processed), for Industry              7,016       51.0     7.6 6,716         48.5     0.9 6,883        47.4    12.6 6,695         49.0     5.7 7,204         49.0     2.7 7,460         48.3    11.1 7,476        49.4     8.6 7,172       51.0     7.1
    310 - Fuels & Lubricants (Primary)                            27        0.2    17.6     15         0.1   -62.2     30        0.2   117.7     55         0.4   158.0     19         0.1   -28.3     11         0.1   -25.2     28        0.2    -7.2     14       0.1   -75.1
    322 - Fuels & Lubricants (Processed)                          44        0.3   -44.6     38         0.3   -42.5     39        0.3   -25.8     26         0.2   -73.2     34         0.2   -23.0     47         0.3    23.7     61        0.4    54.4     25       0.2    -2.8
    420 - Parts & Accessories for Capital Goods                  195        1.4   -13.7    222         1.6   -14.3    233        1.6     3.2    218         1.6    13.3    266         1.8    36.3    292         1.9    31.5    343        2.3    47.3    288       2.0    32.2
    530 - Parts & Accessories for Transport Equipment            136        1.0   -13.3    138         1.0   -14.1    144        1.0   -13.0    205         1.5    43.3    165         1.1    21.5    164         1.1    18.5    167        1.1    15.9    228       1.6    10.9

III. Capital Goods                                              450         3.3    27.3    445         3.2    -6.4   529         3.6   -34.0    607         4.4    31.3    504         3.4    12.0    418         2.7    -5.9    491        3.2    -7.2    526       3.7   -13.3
     410 - Capital Goods (except Transport Equipment)           342         2.5    27.9    326         2.4     1.9   321         2.2    -6.9    333         2.4    -0.9    354         2.4     3.5    366         2.4    12.1    405        2.7    26.3    437       3.1    31.2
     510 - Passenger Motor Cars                                  15         0.1   -15.8     14         0.1    -5.4    10         0.1   -17.9     10         0.1   -19.8     10         0.1   -30.3     10         0.1   -29.4      9        0.1    -9.3     12       0.1    29.9
     521 - Transport Equipment for Industry                      93         0.7    36.0    104         0.8   -25.4   197         1.4   -55.5    264         1.9   131.6    139         0.9    49.8     43         0.3   -59.2     76        0.5   -61.5     77       0.5   -71.0

IV. Others                                                           0      0.0    0.0          0      0.0     0.0        0      0.0     0.0         0      0.0     0.0         0      0.0     0.0         0      0.0     0.0        0      0.0     0.0      0       0.0    0.0




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                                                                   xi
                                               Table 2.5
                        Non Oil and Gas Exports Value by Country of Destination
                                                                                 (millions of USD)
                                                             2006                                                                                                  2007
                                 Q1                 Q2                 Q3                 Q4                         Q1                            Q2                               Q3                             Q4
           COUNTRY
                                Share Growth       Share Growth       Share Growth       Share Growth               Share       Growth            Share       Growth               Share       Growth             Share       Growth
                          Value              Value              Value              Value                   Value                         Value                          Value                            Value
                                 (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)          (%)   (%)                  (%)         (%)               (%)         (%)                  (%)         (%)                (%)         (%)

TOTAL                     17,751   100    14 19,561    100    15 21,621    100    30 21,646    100    23   21,682      100          22   23,456      100          20      23,529      100           9    24,475      100          13

AFRICA                      413      2     2    466     2     14    488     2     19    629      3    42      541           2       31      545           2       17        635            3       30       745           3       18

AMERICA                    3,014    17    13   3,200   16     16   3,574    17    25   3,106    14    10    3,202       15           6    3,397       14           6       3,666       16           3     3,421       14          10
USA                        2,552    14    12   2,631   13     13   2,927    14    24   2,519    12     6    2,658       12           4    2,750       12           5       2,968       13           1     2,800       11          11
Western Hemesphere           256     1    40     317    2     35     376     2    43     367     2    45      317        1          24      384        2          21         433        2          15       379        2           3
Canada                       124     1     5     150    1     38     150     1    20     120     1     3      127        1           3      152        1           1         141        1          -6       132        1          10
Others                        82     0     4     103    1      8     122     1    12     101     0    13       99        0          21      111        0           8         123        1           1       110        0           9

ASIA                      10,846    61    15 12,483    64     16 13,664     63    32 13,703     63    24   13,721       63          26   15,302       65           23     15,068       64           10   15,756       64          15
 ASEAN                     3,897    22    13 4,325     22     12 4,344      20    20 4,114      19    12    4,472       21          15    4,817       21           11      5,418       23           25    5,325       22          29
  - Brunei Darussalam          9     0     6     13     0     68      8      0   -17      8      0   -19       11        0          22       12        0          -13         11        0           41        8        0           1
  - Malaysia                 982     6    31 1,071      5     35 1,010       5    16    837      4    -4      909        4          -7    1,128        5            5      1,286        5           27    1,379        6          65
  - Philipina                362     2    34    335     2     -4    322      1   -11    397      2    -9      440        2          21      442        2           32        489        2           52      491        2          24
  - Singapore              1,791    10     6 2,039     10      1 2,079      10    20 2,003       9    23    2,146       10          20    2,095        9            3      2,502       11           20    2,169        9           8
  - Thailand                 486     3   -11    544     3      9    589      3    36    507      2     1      601        3          24      718        3           32        716        3           22      727        3          43
  - Vietnam                  212     1    47    259     1     64    272      1    67    284      1    52      266        1          25      322        1           24        342        1           26      425        2          50
  - Myanmar                   25     0    90     35     0     53     38      0   125     50      0   142       67        0         172       66        0           91         43        0           14       94        0          87
  - Cambodia                  28     0    27     27     0     27     26      0    18     26      0     8       30        0           9       33        0           24         28        0           10       29        0          10
  - Lao PDR                    1     0   333      2     0    861      1      0   -23      0      0    36        2        0          35        1        0          -69          1        0           -7        1        0          42
 ASIA EXCL.ASEAN           6,947    39    17 8,157     42     18 9,318      43    38 9,588      44    31    9,249       43          33   10,484       45           29      9,650       41            4   10,431       43           9
  - Hongkong                 397     2    25    429     2      4    488      2    41    407      2     7      418        2           5      432        2            1        433        2          -11      465        2          14
  - India                    649     4    15    710     4     11    926      4     9 1,232       6    46    1,033        5          59    1,326        6           87        967        4            5    1,571        6          27
  - Iraq                      24     0   -18     22     0    -18     23      0    72      3      0   -83        0        0         -99        0        0          -99          2        0          -93       10        0         269
  - Japan                  2,417    14     4 2,965     15     13 3,332      15    39 3,540      16    41    3,291       15          36    3,717       16           25      3,271       14           -2    3,087       13         -13
  - South Korea              747     4    37    743     4     12    918      4    44 1,001       5    18      923        4          24      968        4           30      1,067        5           16      857        4         -14
  - Pakistan                 178     1   104    195     1     21    215      1    17    190      1    -4      176        1          -1      225        1           15        143        1          -34      345        1          82
  - China                  1,159     7    29 1,344      7     34 1,644       8    61 1,477       7    35    1,494        7          29    1,827        8           36      1,647        7            0    1,840        8          25
  - Saudi Arabia             121     1     2    169     1     22    188      1    37    162      1    24      175        1          44      219        1           29        288        1           53      266        1          64
  - Taiwan                   455     3    23    631     3     24    620      3    36    600      3    25      615        3          35      612        3           -3        598        3           -3      564        2          -6
  - Others                   799     5    14    951     5     29    965      4    31    976      5    16    1,124        5          41    1,158        5           22      1,234        5           28    1,427        6          46
                               0     0     0      0     0      0      0      0     0      0      0     0        0        0           0        0        0            1          0        0            2        0        0           2
AUSTRALIA & OCEANIA          416     2    -8    437     2     33    505      2    34    649      3    77      694        3          67      629        3           44        581        2           15      585        2         -10

EUROPE                     3,062    17    16   2,974   15      9   3,389    16    31   3,558    16    24    3,525       16          15    3,584       15          21       3,579       15           6     3,968       16           12
 EUROPEAN COMMUNITY        2,900    16    17   2,800   14     10   3,178    15    31   3,281    15    22    3,323       15          15    3,330       14          19       3,302       14           4     3,593       15           10
  - Belgium                  262     1     6     295    2     14     302     1    27     285     1    17      326        2          24      326        1          11         326        1           8       338        1           18
  - France                   165     1     3     178    1      3     190     1    45     188     1    25      194        1          17      207        1          17         197        1           3       205        1            9
  - Germany                  453     3     6     455    2      4     562     3    23     572     3    25      568        3          25      584        2          28         597        3           6       576        2            1
  - Italy                    288     2    18     289    1     16     347     2    54     289     1    20      366        2          27      328        1          13         322        1          -7       385        2           33
  - Netherlands              588     3    28     595    3     15     644     3    17     806     4    30      533        2          -9      682        3          15         736        3          14       881        4            9
  - United Kingdom           338     2     6     357    2     11     387     2    17     364     2    17      355        2           5      374        2           5         379        2          -2       357        1           -2
  - Others                   806     5    30     630    3      8     747     3    53     777     4    16      983        5          22      829        4          32         746        3           0       851        3           10
 Russia                       50     0    25      61    0      0      59     0    18      99     0    87       60        0          19       90        0          48          89        0          53        78        0          -21
 Others                      111     1   -15     113    1    -17     152     1    42     178     1    40      142        1          28      163        1          44         188        1          24       297        1           67




xii                                                                                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                            Table 2.6
                        Non Oil and Gas Imports Value by Country of Origin
                                                                                      (millions of USD)

                                                                     2006                                                                                               2007
                                  Q1                       Q2                  Q3                           Q4                       Q1                       Q2                       Q3                       Q4
           COUNTRY
                                 Share Growth             Share Growth        Share Growth                 Share Growth             Share Growth             Share Growth             Share Growth             Share Growth
                        Value                 Value                     Value              Value                        Value                    Value                     Value                   Value
                                  (%)   (%)                (%)   (%)           (%)   (%)                    (%)   (%)                (%)   (%)                (%)   (%)                (%)   (%)                (%)   (%)

TOTAL                   14,743    100.0     1.4 15,025     100.0    -0.8 15,618    100.0     6.7 17,390     100.0    26.3 16,452     100.0    11.6 17,912     100.0    19.2 18,838     100.0   20.6 18,705      100.0    13.7

AFRICA                    176       1.2    32.0    153       1.0   -10.2    134      0.9   -17.1    133       0.8    -9.9    151       0.9   -14.0    164       0.9     6.9    200       1.1   48.7     146       0.8    -3.5

AMERICA                  1,491     10.1     7.6   1,738     11.6     0.9   1,879    12.0    13.4   1,497      8.6    -1.0   1,726     10.5    15.7   1,929     10.8    10.9   2,144     11.4    14.1   2,347     12.5    36.0
USA                      1,042      7.1     5.1   1,183      7.9     3.7   1,348     8.6    26.2   1,002      5.8    -8.0   1,188      7.2    14.0   1,354      7.6    14.4   1,348      7.2     0.0   1,579      8.4    33.0
Western Hemesphere         270      1.8    15.2     340      2.3    -1.6     302     1.9   -11.6     307      1.8    21.8     289      1.8     6.8     310      1.7    -8.8     486      2.6    60.7     444      2.4    53.9
Canada                     153      1.0     0.7     194      1.3   -12.6     196     1.3   -13.7     171      1.0    15.0     230      1.4    50.0     247      1.4    27.3     289      1.5    47.7     306      1.6    33.2
Others                      26      0.2   222.8      21      0.1    42.8      33     0.2    67.2      16      0.1   -23.1      20      0.1   -23.6      18      0.1   -15.8      20      0.1   -38.6      17      0.1   -12.2

ASIA                    10,258     69.6    -1.7 10,069      67.0    -5.3 10,413     66.7     4.2 12,394      71.3    30.7 11,183      68.0     9.0 12,230      68.3    21.5 12,635      67.1   21.3 12,455       66.6    11.4
 ASEAN                   4,646     31.5     1.9 4,103       27.3    -3.5 4,026      25.8     1.9 5,132       29.5    41.5 4,543       27.6    -2.2 4,743       26.5    15.6 4,864       25.8   20.8 4,991        26.7      9.9
  - Brunei Darussalam        1      0.0   -75.4      1       0.0   -73.0      2      0.0    34.1      1       0.0    24.6      0       0.0   -80.6      2       0.0   176.7      0       0.0 -98.1       1        0.0   853.7
  - Malaysia               524      3.6    22.3    506       3.4     2.7    581      3.7    26.3    660       3.8    19.5    701       4.3    33.8    694       3.9    37.2    762       4.0   31.3    745        4.0      6.2
  - Philipina              101      0.7    -2.0    102       0.7   -22.6    115      0.7     2.7    127       0.7    13.4    123       0.7    21.4    127       0.7    25.0    143       0.8   24.5    139        0.7    13.0
  - Singapore            3,062     20.8     3.3 2,503       16.7     0.5 2,343      15.0    -1.6 3,212       18.5    57.5 2,498       15.2   -18.4 2,609       14.6     4.2 2,646       14.0   12.9 2,757        14.7    10.4
  - Thailand               897      6.1   -11.8    945       6.3   -13.5    935      6.0    -3.6 1,010        5.8    14.5 1,041        6.3    16.1 1,109        6.2    17.4 1,158        6.1   23.8 1,175         6.3    12.8
  - Vietnam                 55      0.4    88.2     40       0.3    20.3     46      0.3    89.0    117       0.7   220.9    163       1.0   196.1    188       1.0   373.4    150       0.8 223.3     156        0.8     -4.9
  - Myanmar                  6      0.0   -59.1      6       0.0   -10.5      4      0.0    66.6      5       0.0    86.1     12       0.1   110.7     11       0.1    77.4      4       0.0    -0.3     5        0.0   -56.6
  - Cambodia                 0      0.0   -71.2      0       0.0     8.0      0      0.0   154.1      1       0.0    62.8      1       0.0   806.0      0       0.0    -2.0      1       0.0   22.7      0        0.0   -62.8
 ASIA EXCL.ASEAN         5,589     37.9    -4.6 5,938       39.5    -6.5 6,362      40.7     5.7 7,262       41.8    24.5 6,641       40.4    18.8 7,487       41.8    26.1 7,771       41.2   22.1 7,464        39.9    12.4
  - Hongkong               333      2.3    17.9    377       2.5    24.8    364      2.3     6.5    558       3.2    57.5    447       2.7    34.1    493       2.8    30.8    453       2.4   24.5    524        2.8    17.2
  - India                  333      2.3     4.8    393       2.6    29.8    342      2.2    46.3    362       2.1    63.4    428       2.6    28.6    491       2.7    25.0    364       1.9     6.5   462        2.5      8.0
  - Iraq                     0      0.0     0.0      0       0.0   -66.5      0      0.0   -99.7      0       0.0     0.0      0       0.0   -95.9      0       0.0    86.1      0       0.0 60,143      0        0.0   1,734
  - Japan                2,348     15.9    -3.8 2,167       14.4   -19.8 2,176      13.9   -20.9 2,584       14.9     7.3 2,268       13.8    -3.4 2,275       12.7     5.0 2,412       12.8   10.8 2,420        12.9      6.7
  - South Korea            699      4.7   -15.2    835       5.6    -0.9    806      5.2    -2.4 1,085        6.2    39.2    824       5.0    17.9 1,038        5.8    24.3 1,077        5.7   33.7    823        4.4     -0.1
  - Pakistan                15      0.1   -45.2     22       0.1    66.1     14      0.1   -26.1     16       0.1   -13.1     17       0.1    17.2     23       0.1     6.4     13       0.1    -4.6    12        0.1   -27.0
  - China                1,277      8.7    -1.6 1,539       10.2     5.4 1,976      12.6    56.0 1,910       11.0    34.9 1,981       12.0    55.1 2,360       13.2    53.4 2,593       13.8   31.2 2,412        12.9    21.8
  - Saudi Arabia            51      0.3     2.6     54       0.4    -3.8     73      0.5    82.1     70       0.4     5.2     76       0.5    49.3     64       0.4    18.2    113       0.6   54.9     99        0.5    29.5
  - Taiwan                 436      3.0    -5.4    445       3.0   -10.0    468      3.0     3.2    530       3.0    21.2    456       2.8     4.5    574       3.2    28.8    595       3.2   27.0    547        2.9    20.0
  - Others                 120      0.8   -32.4    135       0.9   -34.3    167      1.1    49.0    149       0.9    -4.2    144       0.9    20.3    170       0.9    26.3    149       0.8 -10.6     165        0.9    14.5

AUSTRALIA & OCEANIA       700       4.7    15.8    854       5.7   36.8     884      5.7    26.6    884       5.1    11.4    832       5.1    18.9    944       5.3    10.5    939       5.0    6.2     876       4.7     5.3

EUROPE                   2,118     14.4     6.8   2,210     14.7    10.1   2,307    14.8     8.6   2,482     14.3    35.0   2,560     15.6    20.8   2,645     14.8    19.7   2,921     15.5    26.6   2,880     15.4    12.5
 EUROPEAN COMMUNITY      1,734     11.8     8.6   1,897     12.6    10.8   1,899    12.2     3.5   2,193     12.6    47.4   2,192     13.3    26.4   2,206     12.3    16.3   2,495     13.2    31.4   2,453     13.1    11.9
  - Belgium                106      0.7    28.8      94      0.6    -3.1      81     0.5   -14.5      68      0.4   -17.0      74      0.5   -30.3     102      0.6     9.1     112      0.6    37.8      95      0.5    28.3
  - France                 243      1.7    74.1     312      2.1    93.7     285     1.8    38.5     343      2.0    63.9     221      1.3    -9.2     437      2.4    40.0     456      2.4    60.2     519      2.8   134.7
  - Germany                453      3.1   -22.0     508      3.4   -10.2     477     3.1   -14.3     711      4.1    55.6     693      4.2    53.1     608      3.4    19.5     687      3.6    44.1     641      3.4    -7.6
  - Italy                  119      0.8   -35.3     171      1.1     0.3     181     1.2    11.8     144      0.8    37.6     148      0.9    24.3     181      1.0     5.6     203      1.1    12.4     224      1.2    51.1
  - Netherlands            221      1.5   110.1     128      0.8     6.4     123     0.8    -7.9     147      0.8    47.6     123      0.7   -44.3     166      0.9    30.2     141      0.7    14.7     189      1.0    53.3
  - United Kingdom         151      1.0    -2.3     209      1.4     4.5     171     1.1    -1.9     183      1.1   -12.2     206      1.3    36.5     181      1.0   -13.3     179      0.9     4.4     220      1.2     6.8
  - Others                 440      3.0    25.6     475      3.2    19.4     582     3.7    14.3     597      3.4    82.9     726      4.4    64.9     531      3.0    11.6     717      3.8    23.3     566      3.0   -22.1
 Russia                    131      0.9   -15.7     108      0.7     6.4     126     0.8    64.0     104      0.6    -3.7     106      0.6   -19.0     150      0.8    38.6     110      0.6   -12.5      77      0.4   -27.0
 Others                    253      1.7     9.4     204      1.4     6.1     282     1.8    33.2     184      1.1   -24.2     262      1.6     3.3     289      1.6    41.6     317      1.7    12.1     349      1.9    33.5




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                                                                                 xiii
                                                     Table 3.1
                                                  Travel Inflows
                                                               BOP                  BOP                %             %
  Period         Main Gates          Other Gates              (2+3)                Value              y.o.y        (y.t.d)
               (number of people)   (number of people)   (number of people)   (In millions of USD)


      (1)             (2)                  (3)                  (4)                   (5)              (6)           (7)

   2004               4,541,165              779,941            5,321,106                   4,798         18.8          18.8
    Q1                1,034,236              177,990            1,212,226                   1,093         15.2          15.2
    Q2                1,099,096              188,656            1,287,752                   1,161         44.3          28.6
    Q3                1,278,022              219,368            1,497,390                   1,350         16.3          23.7
    Q4                1,129,811              193,928            1,323,739                   1,194          6.3          18.9

   2005               4,074,354              927,747            5,002,101                   4,522         -5.8             -5.8
    Q1                1,003,616              215,625            1,219,241                   1,102          0.8              0.8
    Q2                1,045,871              228,421            1,274,292                   1,152         -0.8              0.0
    Q3                1,183,757              239,116            1,422,873                   1,286         -4.7             -1.8
    Q4                  841,110              244,585            1,085,695                     981        -17.8             -5.8

   2006               3,977,482              893,869            4,871,351                   4,448         -1.6          -1.6
    Q1                  871,817              204,589            1,076,406                     983        -10.8         -10.8
    Q2                1,023,099              227,472            1,250,571                   1,142         -0.9          -5.7
    Q3                1,038,857              233,972            1,272,829                   1,162         -9.6          -7.2
    Q4                1,043,709              227,836            1,271,545                   1,161         18.3          -1.6

   2007               4,541,458              964,301            5,505,759                   5,346         20.2          20.2
    Q1                1,001,697              213,289            1,214,986                   1,180         20.0          20.0
    Q2                1,142,077              242,394            1,384,471                   1,344         17.7          18.8
    Q3                1,215,723              258,803            1,474,526                   1,432         23.2          20.3
    Q4                1,181,961              249,815            1,431,776                   1,390         19.7          20.2

Source: BPS, Budpar




xiv                                                                                           Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008
                                                               Table 3.2
                                                            Travel Outflows

                                                            Hajj                 BOP                  Hajj                   BOP               %         %
  Period     Main Gates          Other Gates            Pilgrimage             (2+3-4)            Pilgrimage                Value             y.o.y    (y.t.d)
            (number of people)   (number of people)   (number of people)   (number of people)   (In millions of USD)   (In millions of USD)


    (1)            (2)                  (3)                  (4)                  (5)                                          (6)             (7)       (8)

   2004           3,941,381              101,061              204,945            3,837,497                      452                  3,507      13.8     13.8
    Q1              942,948               24,178              204,945              762,181                      452                  1,059      -6.0   -175.1
    Q2              847,679               21,735                    -              869,414                                             692      52.8     10.8
    Q3            1,022,310               26,213                    -            1,048,523                                             835      40.1     18.8
    Q4            1,128,444               28,934                    -            1,157,378                                             922       1.6     13.8

   2005           4,106,225              105,288              267,501            3,944,012                      511                  3,584       2.2       2.2
    Q1              948,509               24,321              205,382              767,448                      394                    992      -6.3      -6.3
    Q2              991,334               25,419                    -            1,016,753                        -                    792      14.5       1.9
    Q3            1,024,447               26,268                    -            1,050,715                        -                    819      -1.9       0.7
    Q4            1,141,935               29,280               62,119            1,109,096                      117                    981       6.5       2.2

   2006           4,322,464              705,405              207,064            4,882,924                      467                  4,030      12.4      12.4
    Q1              941,626              198,417              144,945              995,098                      272                  1,026       3.5       3.5
    Q2            1,081,620              192,710                    -            1,274,330                      -                      954      20.4      11.0
    Q3            1,082,682              162,702                    -            1,245,384                      -                      932      13.9      11.9
    Q4            1,216,536              151,576               62,119            1,368,112                      194                  1,118      13.9      12.4

   2007           4,593,183              563,859              209,320            4,947,723                      515                  4,446      10.3      10.3
    Q1            1,055,961              169,520              104,660            1,120,822                      194                  1,085       5.7       5.7
    Q2            1,103,889              142,136                    -            1,246,025                        -                    991       3.9       4.8
    Q3            1,146,177              127,774                    -            1,273,951                        -                  1,012       8.5       6.0
    Q4            1,287,156              124,429              104,660            1,306,925                      320                  1,358      21.5      11.9

Source: BPS, Budpar, Depag




Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008                                                                                                                               xv
                                              Table 4.1
                          Stock of Debt Securities Owned by Non Residents
                                                     (millions of USD)

                                                               2006                                              2007
No                     Securities
                                           Tw I        Tw II          Tw III    Tw IV       Tw I         Tw II          Tw III       Tw IV

      A. Private Sector *
      (Eq. millions of Rupiahs)
 1    Bonds                                 100.5        179.7          194.3     169.6      191.7         270.3          224.6       351.42

 2    Medium Term Notes                     367.3        295.0          321.2     287.8      285.2         289.2          293.0       266.64

 3    Floating Rate Notes                   -            -              -         -          -             -              -

 4    Commercial Papers                      27.0        25.8            15.6      15.7      15.60             15.7           15.6     14.43

 5    Promissory Notes                    1,181.5      1,402.7        1,397.4   1,471.6    1,473.70      1,444.6        1,537.8      1490.31

      Total                               1,676.3      1,903.2        1,928.5   1,944.7    1,966.2       2,019.8        2,071.1       2122.8


      B. Public Sector

 1    Govt. Bond (Rp. Denomination)/SUN    5,060.7     5,201.3        5,952.6    6,088.3    6,977.7      9,032.7        8,711.1        8298

 2    Govt. Bond (USD Denomination)        4,945.0     4,945.0        4,945.0    4,945.0    6,370.0      6,370.0        6,370.0        6370

 3    SBI                                  2,147.2       758.4          893.8    2,003.4    2,127.1      4,200.8        4,436.2        2971

      Total                               12,152.9    10,904.7    11,791.4      13,036.7   15,474.8     19,603.5      19,517.3        17639


*Source : Custodian Bank




xvi                                                                                                   Realisasi 2007 dan Proyeksi 2008