LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN DAN KEBIJAKSANAAN PENGURUS KOPERASI by variablepitch342

VIEWS: 18,514 PAGES: 10

									LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN DAN KEBIJAKSANAAN  PENGURUS KOPERASI SERBA USAHA SUBUR  PROVINSI SUMATERA UTARA  TAHUN BUKU 2008 
I.  PENDAHULUAN  Sebagaimana ketentuan Bab V Pasal 13 ayat (5) huruf  a dan Pasal 18  ayat (1), (2), (3), dan (4)  Anggaran Dasar, dan Bab  V Pasal   6, Pasal 7 dan  Pasal  9  Anggaran  Rumah  Tangga  serta  ketentuan­ketentuan  menurut  Undang­Undang  Nomor  25  tahun  1992  tentang  Perkoperasian.  Pengurus  berkewajiban  melaksanakan  Rapat  Tahunan  (RAT)  sesuai  dengan  peraturan  yang  berlaku  untuk  melaporkan  segala  sesuatu,  apa­apa  saja  yang  telah  dilaksanakan  Koperasi  Subur  selama  tahun  buku  2008,  termasuk  kendala­  kendala  yang  dialami  dalam  pencapaian  Program/Rencana  Kerja  Jangka  Panjang, Jangka Pendek dan Capaian Anggaran Pendapatan dan Belanja.  II.  ORGANISASI DAN MANAJEMEN  a.  Organisasi :  Susunan  pengurus  dan  pengawas  masih  tetap  sesuai  dengan  keputusan  Rapat Anggota tanggal 31 Desember 2007, hanya susunan penasehat yang  berkurang  1  (satu)  orang  dari  semula  11  orang  menjadi  10  orang  karena  Bapak Drs. O. Siahaan telah meninggal dunia November 2008.  Adapun  Susunan  Pengurus,  Pengawas  dan  Penasehat  adalah  sebagai  berikut :  Pengurus Harian  Ketua Umum  :  Drs. Jansen Butar Butar, M.Si  Ketua I  :  Jaralis Butar Butar  Ketua II  :  Ir. Drs. Abdul Hakim Butar Butar, MT  Ketua III  :  Aman Butar Butar  Sekretaris I  :  Enny Simamora  Sekretaris II  :  Pinta Duma Sari Simatupang, STP  Bendahara  :  Margareat Oktomelawaty Pasaribu, SE  Pengawas  Ketua  :  Ir. Christof Risman Sinaga  Sekretaris  :  Drs. Sekken Butar Butar  Anggota  :  Drs. Charles Butar­Butar, MPd  Penasehat  1.  Ir. Hasudungan Butar Butar, M.Si  2.  Drs. Kasman Butar Butar  3.  Haposan Butar Butar  4.  A. Rumapea  5.  Ir. Hulman Butar Butar  6.  Drs. Oskar Butar Butar  7.  Peris Butar Butar  8.  Posma  Butar Butar  9.  E. Lumban Tobing  10. Ir. Adnan Leman Butar Butar  Dengan tugas­tugas sebagai berikut :  Ketua Umum, antara lain :  1.  Memimpin  Koperasi  dan  mempertanggungjawabkannya  pada  Rapat  Anggota Tahunan (RAT)  2.  Bertanggungjawab Keluar dan Kedalam Organisasi Koperasi  3.  Usaha /Pengembangan /Pembinaan Koperasi  4.  Personalia / Tenaga Kerja / Keuangan  5.  Strategi / Kaderisasi
1 

6.  Membuka Rekening Koperasi di Perbankan Bersama Bendahara  7.  Mendelegasikan Tugas dan Wewenang Kepada Ketua Ketua  Ketua I, antara lain :  1.  Organisasi / Kelembagaan  2.  Humas / Penerangan  3.  Keanggotaan  4.  Pengawasan / Penertiban  5.  Mengkoordinir Usaha Simpan Pinjam  6.  Mengkoordinasikan Usaha Penyaluran BBM dan LPG serta Gas.  7.  Melaksanakan Tugas lain yang didelegasikan oleh Ketua Umum  Ketua II, antara lain :  1.  Mengkoordinir Usaha Percetakan dan Konveksi  2.  Mengkoordinir  Usaha Distribusi Sembako  3.  Mengadakan Usaha Penjualan Pupuk  4.  Mengkoordinir  Usaha  Kerjasama  antara  BUMN/BUMD  dan  BUMS  yang saling menguntungkan.  5.  Mengkoordinir Usaha Wartel, Rekening Telepon, Listrik dan Air  6.  Mengkoordinir Usaha Pertokoan /Waserba  7.  Melaksanakan Tugas lain yang didelegasikan oleh Ketua Umum  Ketua III, antara lain :  1.  Mengkoordinir Usaha Perkebunan, Pertanian dan Perternakan  2.  Mengkoordinir Usaha Leveransir dan Kontraktor  3.  Mengkoordinir Usaha Jasa Transportasi  4.  Mengkoordinir Usaha Export/Import  5.  Melaksanakan Tugas lain yang didelegasikan oleh Ketua Umum.  Sekretaris I :  1.  Mengkoordinir dan mempersiapkan Sekretariat,  2.  Mengkoordinir dan mempersiapkan Rumah Tangga / Perlengkapan,  3.  Mengkoordinir dan mempersiapkan Kepegawaian  4.  Mengkoordinir dan mempersiapakan Hukum / Peraturan.  Sekretaris II :  1.  Mempersiapkan Usaha Export/Import  2.  Mengadakan Evaluasi dan Monitoring  3.  Melaksanakan Tugas Sekretaris I, apabila Berhalangan  Bendahara :  1.  Membuat Anggaran Pendapatan dan Pengeluaran,  2.  Membukukan Keuangan Koperasi  3.  Membuat Inventaris Aset  4.  Membuat  Rekening pada Bank atas Nama Koperasi bersama Ketua  Umum  b.  Manajemen  1.  Staf Administrasi  Staf administrasi sebanyak 5 orang,  yaitu staf Tata Usaha sebanyak 2  orang  dan  petugas  lapangan  sebanyak  3  orang.  Gaji/honor  pegawai  ditanggulangi oleh Ketua Umum (Drs. Jansen Butar­Butar, M.Si)  2.  Biaya Operasional  Seluruh  biaya  operasional  ditanggulangi  oleh  Ketua  Umum  dan  akan  diperhitungkan dengan Sisa Hasil Usaha (SHU) tahun  buku 2009 dan  tahun berikutnya sampai tujuan koperasi tercapai sepenuhnya.  3.  Rapat­rapat  Rapat pengurus telah diadakan sebanyak 9 kali; Rapat dengan Instansi  Pemerintah (Dinas Pertanian Propinsi dan Kabupaten / Kota) sebanyak  3  kali;  Rapat  dengan  BPP  /  PPK  /  PPL  di  Kabupaten  Deli  Serdang  sebanyak 6 kali; Rapat denga Kelompok Tani di Kecamatan Percut Sei  Tuan dan Kecamatan Hamparan Perak sebanyak 3 kali.
2 

Rapat­rapat / Kunjungan Kerja dengan Mitra Usaha : Direksi PTPN II  (Persero) melalui Manajer Distrik / Manajer Kebun PTPN II (Persero)  sebanyak  12  kali;  Rapat  /  Kunjungan  Kerja  dengan  BUMN  (PT.  PUSRI,  PT.  Pertani,  PT.  Pertamina,  PT.  Bank  BRI,  PT.  PNM,  PT.  Bank  Bukopin,  PT.  Bank  Mandiri)  masing­masing  2  kali;  Rapat  /  Kunjungan Kerja dengan BUMD (PT. PDAM Tirtanadi dan PT. Bank  Sumut)  masing­masing  2  kali;  dan  Rapat  /  Kunjungan  Kerja  dengan  BUMS  (PT.  Charoem  Pokphan  Jaya  Form  (PT.  CPJF)  Tanjung  Morawa  Medan,  PT.  Charoem  Pokphan  Indonesia,  Kawasan  KIM  Medan) masing­masing 3 kali.  4.  Keanggotaan  Jumlah  Anggota  60  orang  dan  Anggota  Luar  Biasa  50  orang  (terlampir); Calon Anggota / Mitra Usaha 723 Kepala Keluarga (Mitra  Usaha Tani Jagung Hibrida di lahan HGU/Eks. HGU (Replanting).  5.  Administrasi dan Pembukuan :  a.  Surat­surat  masuk  sebanyak  25  sampul  dan  surat  keluar  sebanyak  55 nomor (tercatat pada arsip)  b.  Biaya­biaya operasional yang telah terealisasi yaitu :  1)  Biaya notaris dan pengesahan Akte  Rp.  2.000.000,­  2)  Biaya pengurusan NPWP, HO, SIUP dan TDP  Rp.  3.000.000,­  3)  Biaya Rapat Anggota dan RAT  Rp.  5.000.000,­  4)  Biaya ATK  Rp.  1.000.000,­  5)  Biaya Rental Komputer  Rp.  2.000.000,­  6)  Transportasi  Rp.  3.000.000,­  7)  Pengeluaran lain­lain/Menjilid buku RAT/AD/ARTRp.  5.000.000,­  J U M L A H  Rp.  23.000.000,­  Didalam  mengaudit  biaya  operasional  tersebut  diatas  kami  tidak  menerbitkan laporan pengawas secara terpisah oleh karena biaya yang  dikeluarkan  adalah  swadana  yang  masih  ditanggulangi  oleh  ketua  umum  (Drs.  Jansen  Buta­butar,  M.Si)  demikian  juga  dengan  neraca  keuangannya.  III.  RAPAT­RAPAT DAN KEPUTUSAN RAPAT  Sesuai  dengan  mandat  yang  diberikan  di  dalam  Rapat  Anggota  Tahunan  (RAT)  pada  tanggal  31  Desember  2007,  maka  Pengurus  Harian  Koperasi,  telah mengadakan Rapat Pengurus sebanyak 9 (sembilan) kali yaitu :  a.  Rapat pada tanggal 24 Maret 2008, dengan keputusan sebagai berikut :  1.  Rencana Kerja  Jangka  Pendek, meliputi antara lain :  a)  Menyusun Administrasi yang berbasis internet E­mail :  ksu_subur@yahoo.com dan  http://ksusubursu.googlepages.com/  b)  Menerima Anggota Baru.  c)  Membuka unit – unit usaha sesuai kebutuhan didalam dan diluar  Propinsi Sumatra Utara  d)  Mencari Mitra Usaha sesuai dengan Bidang Usaha yang dijalankan  e)  Mencari Sumber Pendanaan  2.  Rencana Kerja Jangka Panjang, meliputi antara lain :  a)  Membina kerjasama sebaik – baiknya dengan instansi Pemerintah,  Badan Usaha Milik Swasta (BUMS)  b)  Membuka Usaha Export/Import  b.  Rapat pada tanggal 26 Mei 2008 dengan Keputusan sebagai berikut :  1.  Menyetujui Penerimaan Anggota Baru  2.  Membentuk  Kantor  Cabang  /  Perwakilan  dan  /  atau  Unit  Usaha/Sub  Unit­unit Usaha didalam atau diluar Propinsi Sumatera Utara
3 

3.  Mencari Pendanaan dan/atau Penyertaan Modal dari Anggota maupun  dari pihak ketiga atau BUMN / BUMS  c.  Rapat pada tanggal 28 Juli 2008, dengan Keputusan sebagai berikut :  1.  Membahas Unit – unit Usaha yang akan ditangani KSU SUBUR  2.  Mengajukan Pinjaman ke Bank BRI, Bank SUMUT, Bank BUKOPIN  Cabang Medan.  3.  Mengurus NPWP, SIUP, HO dan TDP  4.  Memohon ke PT. Perkebunan Nusantara II (Persero) Tanjung Morawa,  lahan  seluas  100  ha  untuk  dipinjam  pakai  (sewa)  untuk  menanam  jagung selama 5 (lima) tahun  d.  Rapat pada tanggal 25 Agustus 2008, dengan Keputusan sebagai berikut :  1.  Mengajukan Pinjaman ke Perbankan atau Pihak lain.  2.  Mengadakan  kerjasama  dengan  Direksi  PTPN  II  (Persero),  melalui  Manajer  Distrik  /  Manajer  Kebun,  untukmemfasilitasi  Petani  Jagung  yang mengolah lahan garapannya maksimal 2 Hektar.  e.  Rapat  pada  tanggal  15  September  2008,  dengan  Keputusan,  menyusun  pedoman Unit Usaha Simpan Pinjam sebagai berikut :  1.  SIMPANAN  a)  Sistem Bagi Hasil  1)  Simpanan    Pokok  sebesar  Rp.  500.000,­  (lima  ratus  ribu  rupiah) di bayar oleh anggota hanya sekali yaitu saat  mendaftar  diri menjadi anggota koperasi  2)  Simpan Wajib sebesar Rp. 5000,­ (lima ribu rupiah) disetorkan  oleh  anggota  setiap  bulannya  atau  setiap  hari  selama  menjalankan usaha, misalnya Usaha Trasnportasi (rental mobil)  3)  Simpanan  sukarela  (merupakan  simpanan  anggota    yang  tidak  ditentukan jumlah  maupun waktu penyetorannya)  4)  Penyertaan Modal, merupakan  modal yang disetorkan Anggota  dengan  jumlah  tertentu  secara  sukarela  dalam  jangka  waktu  tertentu dapat ditarik kembali melalui Rapat Pengurus dan/atau  Rapat Anggota.  5)  Simpanan/Saham  tidak  dapat  ditarik  kecuali  telah  keluar  dari  keanggotaan Koperasi.  6)  Deviden  (SHU)  diberikan  pada  akhir  tahun  sebelum  Rapat  Anggota Tahunan (RAT) berlangsung.  7)  Koperasi  memberikan  Deviden  (SHU)  kepada  Anggota  yang  menyimpan uang  sebesar  12  %  (dua  belas  persen)  per  tahun  tanpa dipungut biaya administrasi bulanan atau potongan dalam  bentuk apapun.  b) Sistem Bunga Harian  1)  Jumlah  setoran  pertama  untuk  membuka  simpanan  bunga  harian sebesar Rp.100.000,­ (seratus ribu rupiah)  2)  Bunga  Simpanan  harian    adalah    0,8  %  (nol  koma  delapan  persen) per bulan atau 9,6 % (sembilan koma enam persen) per  tahun, dapat disetor dan ditarik sewaktu – waktu.  3)  Bunga dapat diambil setiap bulan  atau pertahun atau jika tidak  diambil  akan  dimasukan  ke  dalam  buku  simpanan  anggota  untuk menambah saldo simpanan Anggota.  4)  Jika  menarik  simpana  bunga  harian,  maka  saldo  minimal  Rp.50.000,­  (lima puluh ribu rupiah).  5)  Menyimpan simpanan harian diperbolehkan jika sudah menjadi  Anggota  Koperasi  dan/atau  sudah  menyetorkan  simpanan  saham tanpa dipungut biaya administrasi bulanan atau potongan  apapun, apabila akan menutup buku simpanan bunga  harian
4 

dikenai  biaya  adminstrasi  sebesar  Rp.  50.000,­  ribu rupiah) 

(lima  puluh 

c)  Simpanan Sukarela Berjangka  1)  Jumlah  Simpanan  Sukarela  Berjangka  minimal  Rp.  500.000,­  (lima ratus ribu rupiah)  2)  Jangka  Waktu  Simpanan  Sukarela  Berjangka  1  (tahun)  atau  lebih.  3)  Setiap  simpanan  sukarela  yang  berjangka  yang  jumlahnya  di  atas  Rp.5.000.000,­  (lima  juta  rupiah),  maka  jatuh  tempo  simpanan sukarela berjangka minimal 2 (dua) tahun atau lebih.  4)  Bunga  Simpanan  Sukarela  Berjangka  0,9  %  (nol  koma  sembilan persen) perbulan, atau 10,8% (sepuluh koma delapan  persen) per tahun dan boleh di ambil setiap bulan.  5)  Minyimpan  Simpanan  Sukarela  Berjangka  diperolehkan  jika,  sudah  menjadi  Anggota  Koperasi  atau  menyetor  Simpanan  Saham tanpa dipungut biaya administrasi atau potongan dalam  bentuk apapun.  d) Simpanan Sukarela Berjangka Khusus  1)  Jumlah  Simpanan  Sukarela  Berjangka  Khusus  minimal  Rp.  5.000.000,­ (lima juta rupiah)  2)  Jangka  waktu  Simpanan  Sukarela  Khusus  1  (satu)  tahun  atau  lebih.  3)  Bunga  Simpanan  Sukarela  Khusus  adalah  1%  (satu  persen)  perbulan atau 12% (dua belas persen) per tahun.  4)  Simpanan  Sukarela  Khusus  yang  tidak  diambil  pada  tanggal  jatuh tempo, maka dengan otomatis diperpanjang.  5)  Menyimpan  Simpanan  Sukarela  Khusus  diperbolehkan  jika  sudah  menjadi  Anggota  Koperasi  atau  menyetorkan  simpanan  saham  tanpa  dipungut  biaya  asministrasi  atau  potongan  dalam  bentuk apapun.  2.  PINJAM  a)  Saham  1)  Bunga sebesar 3 % (tiga persen) per bulan.  2)  Menurun (jika sudah diangsur hanya saldo yang tunggal  yang  dihitung bunganya untuk bulan berikutnya)  3)  Anda  dapat  mengajukan  simpanan  saham  ini  sejak  menjadi  Anggota.  b)  Dua Kali Saham  1)  Bunga sebesar 3 % (tiga persen) per bulan.  2)  Menurun  (jika  sudah  diangsur  hanya  saldo  yang  tinggal  yang  dihitung bunganya untuk bulan berikutnya)  3)  Bunga  juga  turun  menjadi  2  %  (dua  persen)  jika  pinjaman  sudah  sama  besar  dengan  Saham  tanpa  Jaminan/  Agunan  Flapon pinjaman  hanya Rp. 1.000.000,­(satu  juta rupiah) atau  lebih berdasarkan jumlah sahamnya  c)  Potongan Gaji  1)  Bunga sebesar 3 % (tiga persen) per bulan.  2)  Menurun  (jika  sudah  siangsur  hanya  saldo  yang  tinggal  yang  bebungan atau bulan  brikutnya)  3)  Bunga  juga  turun  menjadi  2  %  (dua  persen)  jika  pinjaman  sudah sama besar  dengan Saham  4)  Jaminan  berupa  Tanda  Tangan  dan  Stempel  Bendahara  serta  Pimpinan Instasi  dimana yang bersangkutan bekerja.
5 

5)  Anda menyetor sendiri setoran Anda ke kantor Koperasi, tetapi  jika Anda lalai maka kami akan langsung menjemput ketempat  Anda  bekerja  dan  dibebankanongkos  transportasi  sebesar  Rp.  2.000 (dua ribu rupiah) per kilometer  6)  Anda  dapat  mengajukan  pinjaman  potongan  gaji  ini  jika  keanggotaan Anda telah 3 (tiga) bulan  7)  Flapon pinjaman Rp. 30.000.000,­(tiga puluh juta rupiah)  3.  SEMI HIPOTIK  1)  Bunga sebesar 3 % (tiga persen) per bulan  2)  Menurun (jika sudah diangsur hanya saldo yang tinggal berbunga  untuk bulan berikutnya)  3)  Bunga  juga  turun  menjadi  2  %  (dua  persen)  jika  pinjaman  sudah  sama besar dengan SAHAM  4)  Memakai Jaminan/ Agunan/ Surat Tanah/ Sertifikat lain  5)  Anda dapat mengajukan Potongan Gaji ini jika keanggotaan Anda  telah 6 (enam) bulan  6)  Flapon Pinjaman Rp. 50.000.000,­ (Lima Puluh Juta Rupiah)  4.  USAHA PRIBADI ANGGOTA KOPERASI  1)  Bunga sebesar 3 % (tiga persen) per bulan.  2)  Menurun  (  jika  sudah  diangsur  hanya  saldo  yang  tinggal  yangberbungan untuk bulan berikutnya )  3)  Bunga  juga  turun  menjadi  2  %  (dua  persen)  jika  pinjaman  sudah  sama besar dengan SAHAM  4)  Memakai Jaminan/ Agunan Surat Tanah/ Sertifikat  5)  Anda  dapat  mengajukan  Pinjaman  Usaha  Pribadi  Anggota  Koperasi, jika keanggotaan Anda telah 6 (enam) bulan  6)  Flapon  Pinjaman  Rp.  150.000.000,­  (seratus  lima  puluh  juta  rupiah)  5.  PINJAMAN SEPONTAN  1)  Bunga  sebesar  4  %  (empat  persen)  per  bulan  atau  berdasarkan  musyawarah  2)  Jangka waktu 1­3 bulan atau paket tertentu  3)  Pinjaman ini berupa pinjaman mendadak yang mempunyai  waktu  terbatas, yakni maksimal 3 (tiga) bulan  4)  Pinjaman  ini  dapat  diberikan  walaupun  Anggota  mempunyai  pinjaman lain, seperti pinjaman­pinjaman di atas  5)  Flapon  pinjaman  Rp.  10.000.000,­(sepuluh  juta  rupiah)  untuk  Aggota dan tidak terbatas bagi Non  Anggota asalkan ada Jaminan  atau Agunan  f.  Rapat pada tanggal 6 Oktober 2008 dengan keputusan sebagai berikut :  1)  Menyusun  Proposal  kerjasama  Koperasi  KSU  Subur  dengan  Direksi PTPN II (Persero) Tanjung Morawa (surat terlampir).  2)  Memohon kepada Direksi PTPN II (Persero), dan Manajer Distrik /  Manajer  Kbun  PTPN  II  (Persero)  untuk  Penanaman  Jagung  Hibrida di Eks Kebun Tembakau / Tebu dan Eks Revlanting Sawit  / Karet (surat terlampir).  3)  Memohon  kepada  Bupati  Deli  Serdang  /  Bupati  Langkat  /  Bupati  serdang  Bedagai dan  Wali  Kota Binjai,  Bantuan  pupuk bersubsidi  untuk petani Jagung Hibrida (surat terlampir)  g.  Rapat  pada  tanggal  3  Desember  2008  dengan  keputusan  sebagai  berikut :  1)  Memohon  kepada  Bupati  Deli  Serdang,  Bupati  Langkat,  dan  Bupati  Serdang  Bedagai  agar  para  Petani  Jagung  Mitra  Usaha  Koperasi  KSU  Subur  dapat  diusulkan  kedalam  usulan  RDKK  Petani Jagung (surat terlampir).
6 

2)  Memohon kepada Gubernur Sumatera Utara alokasi Pupuk / Benih  bersubsidi untuk Jagung / Tanaman Hortikultura (surat terlampir).  h.  Rapat  pada  tanggal  17  Desember  2008  dengan  keputusan  sebagai  berikut :  1)  Memohon  kepada  Menteri  Pertanian  Republik  Indonesia,  bantuan  Pupuk / Benih bersubsidi (surat terlampir).  2)  Mengajukan  surat  ke  Menteri  Keuangan  /  Menko  Ekonomi  Republik  Indonesia  untuk  memohon  bantuan  kredit  lunak  kepada  Koperasi  KSU Subur dan Mitra Usahanya  sesuai  dengan  imbauan  Bapak  Presiden  Republik  Indonesia  pada  peringatan  hari  Ulang  Tahun  ke­61  Koperasai  di  Gelanggang  Bung  Karno  Jakarta  pada  tanggal 12 Juli 2008.  i.  Rapat  pada  tanggal  31  Desember  2008  dengan  keputusan,  mempersiapkan  bahan­bahan  rapat  untuk  dibahas  pada  Pra  Rapat  Anggota Tahunan (Pra RAT) tanggal 10 Januari 2009 dan pada Rapat  Anggota Tahunan (RAT) pada tanggan 17 Januari 2009.  Sebagai  tindak  lanjut  Rapat  Pengurus  tersebut  maka  telah  dikeluarkan  keputusan Pengurus Koperasi sebanyak dua keputusan yaitu :  a.  Keputusan  No.  006/KSU­SB/Kpts/2008  tentang  Pembentukan  sub  unit  Usaha Koperasi Serba Usaha Subur Propinsi Sumatera Utara dan.  b.  Keputusan  No.  007/KSU­SB/Kpts/2008  tentang  Pengangangkatan  koordinator  unit­unit  Usaha  Koperasi  Serba  Usaha  Subur  Propinsi  Sumatera Utara.  Selain  hal­hal  tersebut  di  atas,  Pengurus  Harian  telah  menenerbitkan  surat­  surat/Rekomendasi kepada Instansi Pemerintah, Pemerintah daerah (Propinsi  dan  Kabupaten  Kota)  Serta  ke  Badan  Usaha  Milik  Negara  (BUMN),  Badan  Usaha  Milik  Daerah  (BUMD)  dan  Badan  Usaha  Milik  Swasta  (BUMS),  sebagaimana terlampir pada akhir pertanggung jawaban ini.  IV.  USAHA  Sesuai dengan pasal 5  Anggaran Dasar, Koperasi  menjalankan usaha  dan Rencana Kerja dengan berpedoman kepada pasal 5 ayat (1), (2), (3), (4),  dan (5) yang berbunyi sebagai berikut :  a.  Rencana Jangka Panjang ( Business Plan )  1.  Untuk  mencapai  tujuan  sebagaimana  dimaksud  dalam  pasal  4  Anggaran  Dasar,  maka  Koperasi  menyelenggarakan  kegiatan  usaha  yang berkaitan dengan kegiatan usaha anggota sebagai berikut :  a)  Mengadakan usaha simpan pinjam kepada anggota/non anggota.  b)  Mengadakan  usaha  Distribusi  Semabako,  seperti  beras,  gula,  minyak goreng dan lain­lain.  c)  Mengadakan usaha perkebunan, pertanian, dan peternakan.  d)  Mengadakan usaha percetakan dan konveksi.  e)  Mengadakan usaha pertokoan/ waserda dan photo copy.  f)  Mengadakan  jasa  dan  bekerja  sama  antara  BUMN  (Badan  Usaha  Milik  Negara)  /  BUMD  (Badan  Usaha  Milik  Daerah)  dan  BUMS  (Badan Usaha Milik Swasta yang saling menguntungkan.  g)  Mengadakan usaha penyaluran BBM (Bahan Bakar Minyak).  h)  Mengadakan usaha penjualan pupuk.  i)  Mengadakan usaha Wartel, Rekening Telepon dan Rekening Air.  j)  Mengadakan usaha Leveransir dan Kontraktor.  k)  Mengadakan usaha jasa transportasi.  l)  Mengadakan usaha Ekspor/Import.  m)  Mengadakan usaha penyaluran usaha Gas,  dan usaha­usaha  lainnya  yang  menguntungkan tidak bertentangan dengan  undang­undang Koperasi.
7 

2.  Dalam  hal terdapat kelebihan kemampuan pelayanan kepada anggota,  Koperasi dapat membuka peluang usaha dengan non Anggota.  3.  Koperasi  dapat  membuka  cabang  atau  perwakilan  ditempat  yang  lain,baik  didalam  maupun  diluar  Wilayah  Republik  Indonesia,  pembukaan  cabang  atau  perwakilan  harus  mndapatkan  persetujuan  Rapat Anggota.  4.  Dalam  melaksanakan  kegiatan  usaha  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat (1) sampai dengan ayat (3), Koperasi dapat melakukan kerjasama  dengan  Koperasi  dan  Badan  Usaha  lainnya,  baik  didalam  maupun  diluar wilayah Republik Indonesia.  b.  Rencana Kerja Jangka pendek ( Tahunan )  1.  Mengadakan  usaha  perkebunan,  pertanian,  dan  peternakan  serta  turunannya.  2.  Mengadakan jasa dan bekerja sama antara BUMN (Badan Usaha Milik  Negara),  BUMD  (Badan  Usaha  Milik  Daerah)  dan  BUMS  (Badan  Usaha Milik Swasta yang saling menguntungkan.  3.  Mengadakan usaha penjualan pupuk dalam bentuk unit usaha.  4.  Mengadakan usaha Leveransir dan Kontraktor bentuk unit usaha.  5.  Dan  usaha­usaha  lain  yang  yang  tidak  bertentangan  dengan  Undang­  undang Koperasi.  c.  Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Koperasi  1.  Rencana Pendapatan  a)  Iuran Anggota ( 100 Orang )  Rp.  50.000.000  b)  Pinjaman dari Perbankan  Rp. 1.000.000.000  c)  Modal Penyertaan  Rp. 3.000.000.000  Total Pendapatan ............................................  Rp. 4.050.000.000  2.  Biaya Operasional  a)  Honor Ketua Umum  (12 x Rp. 2.000.000) x 1 Orang =  Rp.  24.000.000  b)  Honor Pengurus Lainnya  (12 x Rp. 1.086.000) x 6 Orang =  Rp.  78.192.000  c)  Gaji Karyawan / Pegawai  (12 x Rp.  786.000) x 4 Orang =  Rp.  37.728.000  d)  Honor Pengawas  (12 x Rp.  100.000) x 3 Orang =  Rp.  3.600.000  Sub Total ............................................................  Rp.  143.520.000  e)  Biaya Organisasi dan Modal  Biaya Rapat Anggota Pengurus,Pengawas,Karyawan  Rp.  5.000.000  dan Penasehat Pengeluaran lain­lain  Rp.  5.000.000  Sub Total  Rp.  10.000.000  f)  Biaya barang / ATK :  a.  Beli Komputer 1 set dan printer  Rp.  5.000.000  b.  Foto Copy, Telp dan Fax  Rp.  5.000.000  c.  Transportasi  Rp.  3.000.000  Sub Total  Rp.  13.000.000  Total Belanja  Rp.  166.520.000  V.  PERMODALAN  Untuk  meningkatkan  pelayanan  kepala  Anggota  dan  non  Anggota,  memerlukan  penambahan  Struktur  Permodalan  dengan  cara  menagih  Simpanan  Anggota  yang  belum  disetor.  Selain    itu  tetap  mengupayakan  penambahan  permodalan  melalui  usulan/  permohonan  dana  bantuan  dari  Pemerintah  dan  Pemerintah  Daerah  serta  Sumbangan/  Pinjaman  dari  Perbankan dan Lembaga Keuangan lainnya..  Untuk memberhasilkan Rencana Jangka Panjang dan rencana Jangka Pendek  serta  Rencana  Kerja  dan  Anggaran  Pendapatan  tersebut  diatas,  maka  Rapat  Anggota  Tahunan  (  RAT  ),  sepakat  dengan  suara  bulat  memberikan  Kuasa  penuh  kepada  Pengurus  Harian  untuk  mengambil  tindakan  yang  diperlukan  demi Kemajuan Koperasi, antara lain :
8 

Melanjutkan Program Kerja Tahun 2008  Membentuk Unit­unit / Sub unit Usaha  Mengajukan Pinjaman ke Perbankan dan Lembaga Keuangan lainnya  Menagih iuran anggota  Menerima anggota baru  Mengadakan rapat pengurus secara berkala  Meningkatkan  kerjasama  dengan  pemerintah,  pemerintah  Daerah,  BUMN, BUMS, BUMD dan Koperasi.  h.  Memfasilitasi  Petani  Jagung  Hibrida  bekerjasama  dengan  Direksi  (Manager) PT. Perkebunan Nusantara II ( Persero ) antara lain:  1.  Mengurus Pupuk /Benih bersubsidi kepada Anggpta dan Mitra Usaha  Tani.  2.  Membantu  Kelompok  Tani  Anggota/Mitra  Usaha  Tani  untuk  mendapatkan  Kredit  Ketahanan  Pangan  dan  Energi  (  KKPE  )  dari  Perbankan atau Lembaga Keuangan lainnya.  3.  Menampung hasil Usaha Tani Anggota/Mitra Usaha Tani Koperasi.  4.  Mencari  pemasaran  hasil­hasil  Usaha  Tani  Anggota/Mitra  Usaha  Tani.  5.  Mengurus Kredit dari Bank Mandiri Medan untuk menambah  modal  kerja  dalam  pembelian  hasil­hasil  Perkebunan,  Pertanian,  dan  Peternakan,  serta  hasil  turunannya,  khususnya  Jagung  Hibrida  di  lahan Anggota/Mitra Usaha di lahan Eks HGU / Replanting HGU PT.  Perkebunan Nusantara II  ( Persero ) Tanjung Morawa.  Untuk menampung / membeli Produksi (hasil panen) Usaha Tani Jagung yang  dikelola  oleh  Anggota  /  Mitra  Usaha  Tani  telah  diadakan  Pertemuan  dan  kerjasama dengan PT. Charoem Pokphan Jaya Form (PT. CPJF) Tanjung Morawa  Medan,  dan  PT.  Charoem  Pokphan  Indonesia,  Kawasan  KIM  Medan.  Sesuai  dengan  informasi  yang  diperoleh  dari  kedua  Perusahaan  tersebut,  selama  ini  mereka membutuhkan Jagung lebih kurang 800 ton per hari untuk diolah menjadi  Pakan  Ternak  dan  Pakan  Ikan  dan  apabila  Koperasi  dapat  memenuhinya  maka  dapat dibuatkan MOU.  Sehubungan  dengan  itu  Koperasi  telah  mengajukan  Pinjaman  Penambahan  modal  kepada  PT.  Bank  Mandiri  Medan,  Insya  Allah  bulan  ini  dapat  terealisasi  sehingga  Produksi  Jagung  Anggota  /  Usaha  Tani  Anggota  /  Mitra  Usaha  Tani  dapat diadakan pemebilan secepat mungkin.  Demikian pertanggung  jawaban dan Kebijaksanaan (Program  Kerja, Rencana  Jangka  Panjang,  Rencana  Jangka  Pendek,  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja)  kami susun  dengan sebenarnya untuk bahan RAT Tahun Buku 2008. 

a.  b.  c.  d.  e.  f.  g. 

Medan, 17 Januari 2009  KOPERASI SERBA USAHA SUBUR PROVINSI SUMATERA UTARA,  PENGURUS HARIAN  Drs. Jansen Butar­Butar, MSi  (Ketua Umum)  Jaralis Butar­Butar  (Ketua I)  Drs. Ir. Abdul Hakim Butar­Butar, MT  (Ketua II) 3.  1. 

2. 

9 

Aman Butar­Butar  .........................  (Ketua III)  Enny Simamora  (Sekkretaris I)  Pinta Dumasari Simatupang, STP.  .........................  (Sekretaris II)  Margareat Oktomelawaty Pasaribu, SE  (Bendahara)  PENGAWAS :  Ketua  Sekretaris  Anggota  :  Ir. Christof Risman Sinaga  :  Drs. Sekken Butar Butar  :  Drs. Charles Butar­Butar, MPd  3. 1.  2.  7.  5. 

4. 

6. 

10 


								
To top