Your Federal Quarterly Tax Payments are due April 15th Get Help Now >>

Otonomi Daerah - PDF - PDF by kellena98

VIEWS: 1,442 PAGES: 10

									                         Working Paper Series No. 12
                          Januari 2005, First Draft




         Otonomi Daerah
Dampaknya tehadap Pembiayaan Program
  Malaria, Imunisasi, dan BP Puskesmas



             Natalis Deseanto,
              Hari Kusnanto




              - Tidak disitasi -
                                                                                              Daftar Isi
Daftar Isi...............................................................................................................ii
Daftar Tabel.......................................................................................................iii
Abstract................................................................................................................iv
Latar Belakang................................................................................................... 1
Metode ................................................................................................................ 2
Hasil...................................................................................................................... 3
  Program Penanggulangan Malaria. ......................................................... 4
           Sumber Pembiayaan............................................................................. 4
           Komponen Pembiayaan........................................................................ 5
           Cakupan Pembiayaan. ......................................................................... 5
     Program Imunisasi ......................................................................................... 6
           Sumber Pembiayaan............................................................................. 6
           Komponen Pembiayaan........................................................................ 6
           Cakupan Pembiayaan. ......................................................................... 7
     Pelayanan Rawat Jalan Puskesmas. ......................................................... 7
           Sumber Pembiayaan............................................................................. 7
           Komponen Pembiayaan........................................................................ 8
           Cakupan Pembiayaan. ......................................................................... 8
Pembahasan ....................................................................................................... 9
Kesimpulan ........................................................................................................10
Saran..................................................................................................................11
Daftar Pustaka .................................................................................................12




ii                                       Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan
                                                                    Daftar Tabel
Tabel 1. Indikator Nilai dan Variabel Penelitian ....................................... 3
Tabel 2. Persentase Anggaran Dinas Kesehatan terhadap
         Anggaran Program........................................................................... 4
Tabel 3. Sumber Pembiayaan Program Malaria ....................................... 5
Tabel 4. Cakupan Pembiayaan Program Malaria .................................... 5
Tabel 5.Sumber Pembiayaan Program Imunisasi ....................................... 6
Tabel 6. Cakupan Pembiayaan Program Imunisasi ................................... 7
Tabel 7. Sumber Pembiayaan Rawat Jalan Puskesmas ............................ 8
Tabel 8. Cakupan Pembiayaan Rawat Jalan Puskesmas ......................... 8




Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan                                                iii
                                                                                            11. Trisnantoro,L. 2001. Perubahan Sistem Kesehatan Wilayah Dalam
                                    Abstract                                                    Era Desentralisasi, Sistem Kesehatan Wilayah pasca Desentralisasi.
                                                                                                Jurnal Manajemen Pelayanan Kesehatan, 4:94-99.
 The Impact of Regional Autonomy to Funding of Malaria, Immuni-
           zation, and Out Patient Clinic Primary Health
                    Center in District of Sanggau

                       Natalis Deseanto1, Hari Kusnanto2

Background: The implementation of regional autonomy starting from 2001 has
changed the amount and types of resources for public services, including in the health
sector. Fundings of activities in malaria control, immunization and outpatient clinics at
Primary Health Care have changed along with the financial transfer scheme. The aim
of the study is to describle the changes in funding structure for malaria, immunization
and outpatient clinic at Primary Health Care
Methods: This was a descriptive research with time series design. The variable of the
research was implementation of regional autonomy and the funding of health pro-
grams. The subject of this research was Infectious Disease Control (P2M) and Public
Health Service (Yankesmas) section in the District Health Office of Sanggau. Data were
collected retrospectively in the year of 1999-2003.
Results: The funding of malaria program increased 17.87%, immunization increased
15% and outpatient clinic in Puskesmas increased 12.09% in five years. Most of fund-
ing sources for malaria and immunization still originated from the central government
although there was an increase in funding from APBD II. On the other hand, the fund-
ing source for outpatient clinic in Primary Health Care has experienced changes from
APBD II to DAU and DAK after autonomy. The funding program of malaria was more in
the component of purchasing insecticides and mosquito net, immunization program in
the purchasing of needles and vaccine distribution, and outpatient clinic in Puskesmas in
the purchaces of drugs. The coverage of malaria program service has decreased; im-
munization program has increased, and outpatient clinic services in Primary Health
Center experienced decreasing visits.
Conclusions: Most of the funding for malaria, immunization programs and outpatient
clinic in Primary Health Care after regional autonomy were still originated from central
government. This was caused by insufficient ability of regional government of Sanggau
in funding the program since local revenue (PAD) was very low compared to DAU and
DAK.
Keywords: funding of health program, regional autonomy




1 Pemerhati Bidang Kebijakan Kesehatan Publik, Pontianak
2 Master of Health Information System, GMU




iv                            Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan
                                                                                            Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan               13
                                            Daftar Pustaka
                                                                                                                            Latar Belakang
1. Syaukani, Achmad, Affan Gaffar, Ryass Rasyid. 2002. Otonomi
   daerah dalam Negara Kesatuan. Pustaka Pelajar.                             Pelaksanaan otonomi daerah di Indonesia dimulai sejak pemerintah
                                                                              mengeluarkan UU no 22 dan UU no 25 yang berisi tentang pelimpa-
2. Mardiasmo. 2002. Otonomi dan Manajemen Keuangan Daerah.                    han wewenang pemerintahan dari pemerintah pusat kepada pemerin-
   Andi. Yogyakarta.
                                                                              tah daerah dan tentang perimbangan keuangan antara pemerintah
3. Hanafi. M., Abdul. H. 2000. Analisis Laporan Keuangan. UPP AMP             pusat dan daerah. Dikeluarkannya UU tentang otonomi daerah meru-
   YPKN. Yogyakarta.                                                          pakan respon dari pihak pusat terhadap berbagai desakan dari pe-
                                                                              merintah daerah yang menuntut hak mereka untuk mengatur daerah
4. Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Suatu pendekatan Praktek.          mereka sendiri yang selama ini masih dikendalikan oleh pusat1. Akibat
   Edisi Revisi. Rineka Cipta. Jakarta.                                       pelaksanaan otonomi daerah terjadi perubahan pada berbagai sek-
5. ADB, Depkes RI, PMPK-UGM. 2002. Integrated Health Planning                 tor dalam sistem sosial yang ada, termasuk pula sektor kesehatan.
   and Budgeting. Intensified Communicable Disease Control Project.           Namun, dalam bidang pembiayaan kesehatan yang terpenting untuk
   PMPK-UGM.                                                                  diperhatikan dari adanya UU no 25 tahun 1999 dan PP no 25 tahun
                                                                              2000 adalah bahwa dalam bidang keuangan semua jenis pem-
6. Bossert, T., Chitah, MB. 2001. Decentralisation of Health system in        biayaan kesehatan di pusatkan pada daerah bersama dengan sektor
   Zambia: Resource Allocation and District Performance. Departemen           lain dalam Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK)
   of Population and International Health. Harvard School Public
   Healh.                                                                     dalam bentuk “Block grant”2 yang menggantikan pola lama sehingga
                                                                              anggaran sektor kesehatan seluruhnya diatur oleh daerah dan untuk
7. Azwar,A. 1996. Pengantar Administrasi Kesehatan. Bagian Ilmu               kepentingan daerah pula. Pada sektor pengeluaran rutin pemerintah
   Kedokteran Komunitas FKUI: Jakarta. Binarupa Aksara.                       dalam bentuk anggaran pembangunan daerah (APBD) terjadi pening-
                                                                              katan dari tahun ke tahun untuk membiayai semua program yang telah
8. Budiarto,W.,Ristrini. 2003. Studi Tentang Pembiayaan Kesehatan             disusun oleh dinas, termasuk untuk program yang terkait dengan pem-
   oleh Pemerintah sebelum dan selama Otonomi Daerah di Propinsi
   Kalimantan Timur. Studi Kasus pada Kabupaten Kutai dan Kota                biayaan bagi sektor kesehatan. Hal tersebut berdampak pada pem-
   Balikpapan. Jurnal Manajemen Pelayanan Kesehatan. 06 (02):97-              biayaan pada dinas kesehatan yang menunjukkan adanya peningka-
   109.                                                                       tan dari tahun 1999-2003. Adanya peningkatan tersebut menunjukkan
                                                                              adanya minat yang besar dari pemerintah kabupaten sanggau dalam
9. Supardi,S, Mahendradhata,Y. 2003. Desentralisasi Kesehatan dan             meningkatkan anggaran bagi dinas kesehatan.
   Pelaksanaan Program Pemberantasan penyakit Menular. Seminar
   Nasional: 8 Tahun Pelaksanaan Desentralisasi Kesehatan di Indo-            Hal itu berdampak pada program malaria dan imunisasi dimana pada
   nesia. PMPK-UGM Yogyakarta.                                                saat sebelum otonomi daerah sebagian besar dana dari kedua
                                                                              kegiatan tersebut berasal dari pusat. Hal tersebut dikarenakan kedua
10. Triyanto (2003). Desentralisasi dan Penganggaran Obat pada                program ini selalu mengacu kepada kegiatan yang telah ditentukan
    Dinas Kesehatan Kabupaten Propinsi nusa Tengara Timur (NTT).
    Tesis Program pasca Sarjana IKM,UGM Yogyakarta.                           oleh pusat. Dimana pada pelaksanaannya pada dinas kesehatan me-



12                     Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan   Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan               1
lalui subdin P2M. Pada BP Puskesmas pelayanan yang diberikan                   medis. Sedangkan Komponen upah dan insentif secara umum tidak
berupa pelayanan kesehatan dasar dan pelayanan medik. Pelak-                   menunjukkan peningkatan yang cukup berarti.
sanaan program-program pelayanan tersebut sebelum otonomi
daerah masih berasal dari pusat dengan dana yang dikucurkan                                                                           Saran
berasal dari sana. Setelah otonomi daerah dimana pemerintah pusat
telah menyerahkan wewenang dan tanggungjawab keuangan kepada                   Berdasarkan kesimpulan dari data yang diperoleh terhadap sumber
daerah dalam bentuk dana DAU dan DAK, yang ditambah dengan                     pembiayaan program malaria, imunisasi dan BP Puskesmas adalah
PAD dan mungkin BLN.          Berubahnya aspek pendanaan tersebut              masih tingginya ketergantungan kepada dana yang berasal dari
membuat program malaria, imunisasi dan BP Puskesmas mengalami                  pusat. Saran peneliti terhadap hal tersebut adalah agar Pemda
perubahan pembiayaan baik itu dari segi sumber, kegiatan yang                  Sanggau dapat menggali sumber-sumber pendanaan dari dalam
akan dilakukan serta cakupan yang dapat dilayani dengan dana                   daerah itu sendiri dengan meningkatkan PAD guna mengurangi
yang ada. Dikhawatirkan setelah adanya otonomi daerah akan ter-                ketergantungan terhadap dana yang berasal dari pusat. Pada
jadi penurunan pada pendanaan program malaria, imunisasi dan BP                pembiayaan BP Puskesmas diharapkan retribusi yang di peroleh
Puskesmas akibat dari adanya perubahan alokasi keuangan.                       sebagian besar di pergunakan untuk membiayai operasional BP
                                                                               sehingga pemakaian dana dari pusat dapat dikurangi. Pada cakupan
Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan kondisi pembiayaan
                                                                               program imunisasi rata-rata menunjukkan adanya peningkatan
program malaria, imunisasi dan pelayanan Puskesmas yang terjadi di
                                                                               cakupan. Namun pada program malaria dan BP Puskesmas
kabupaten Sanggau Kapuas. Penelitian ini diharapkan bermanfaat
                                                                               menunjukkan penurunan jumlah cakupan.
secara teoritis untuk memberikan acuan bagi peneliti lain terutama
tentang pembiayaan program kesehatan, di mana penelitian ini dapat             Saran peneliti adalah agar dinas kesehatan lebih memperhatikan
menjadi masukkan dalam meneliti tentang pembiayaan suatu program               prioritas penggunaan dan pemanfaatan dana dalam pembiayaan
kesehatan yang ada di suatu kabupaten dan manfaat praktis untuk                program malaria dan pelayanan rawat jalan puskesmas agar kedua
bahan pertimbangan bagi pemerintah daerah kabupaten Sanggau                    program ini semakin menjangkau masyarakat karena dampak dari
Kapuas melalui instansi BAPPEDA dan Dinas Kesehatan kabupaten                  kedua program ini memiliki pengaruh yang besar dalam peningkatan
Sanggau dalam menyusun dan mengganggarkan proyek pelayanan                     derajat kesehatan masyarakat. Agar pemerintah daerah lebih
kesehatan yang bersifat publik.                                                meningkatkan pembiayaan dan subsidi agar jumlah kunjungan pasien
                                                                               yang datang untuk melakukan pengobatan rawat jalan dapat
                                                                               meningkat. Semua program menunjukkan bahwa komponen upah dan
                                                            Metode             insentif tidak mengalami peningkatan yang cukup signifikan, saran
Penelitian merupakan penelitian studi kasus deskripitif3 bersifat kuanti-      peneliti adalah agar dinas kesehatan khususnya dalam proyek P2M
tatif untuk menggambarkan fenomena berdasarkan fakta-fakta yang                terutama malaria, imunisasi, dan puskesmas dapat meningkatkan
ada dengan menggunakan rancangan “time series”4. Penelitian dilak-             pembiayaan komponen upah dan insentif dalam pelaksanaan
sanakan di kabupaten Sanggau kapuas Propinsi Kalimantan Barat.                 program selanjutnya.
Subjek penelitian adalah Dinas kesehatan terutama pada sub dinas



2                       Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan   Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan          11
Namun, perubahan yang mencolok terjadi pada pembiayaan untuk BP              Program Pemberantasan penyakit Menular (P2M) dan sub dinas Pe-
Puskesmas dimana pada saat otonomi daerah terjadi perubahan pada             layanan Kesehatan Masyarakat (Yankesmas). Data yang diperguna-
sumber pembiayaan untuk obat dan peralatan non medis dari APBD II            kan dalam penelitian ini adalah dana pembiayaan program malaria,
menjadi DAU. Sehingga ketergantungan terhadap dana yang berasal              imunisasi dan BP Puskesmas berupa: Daftar Isian Proyek (DIP) Rupiah
dari pusat pada saat otonomi berupa DAU dan DAK semakin tinggi11,            murni, DIP Inpres, Daftar Isian Kegiatan (DIK), anggaran rutin sektor
sehingga anggaran kesehatan masyarakat masih sebagian besar                  kegiatan, serta Bantuan Luar Negeri (BLN) dan hibah. Selain itu,
dibiayai oleh pusat dan pada saat otonomi daerah peran dana DAU              penelitian ini juga menggunakan profile kesehatan dan gambaran
dan DAK sangat mempengaruhi struktur keuangan daerah.                        program malaria, imunisasi dan pelayanan BP Puskesmas di kabupaten
                                                                             Sanggau.
                                                                             Variabel dalan Penelitian ini adalah otonomi daerah dan pem-
                                                 Kesimpulan                  biayaan kesehatan. Dimana variabel pembiayaan kesehatan dinilai
Alokasi anggaran untuk pembiayaan program malaria, imunisasi dan             mengacu pada standar perhitungan pembiayaan program kesehatan
pelayanan BP Puskesmas menunjukkan adanya peningkatan sisi                   pada suatu kabupaten5 dan model alokasi pembiayaan decision-space
nominal dari tahun 1999-2003. Rerata setiap tahunnya untuk program           function6. Indikator yang dinilai dan variabel yang diukur dapat di
malaria sebesar 17,87%, imunisasi sebesar 15% dan BP Puskesmas               lihat dalam tabel 1 berikut:
sebesar 12,09%. Pelaksanaan otonomi daerah berdampak pada
perubahan sumber biaya pada program malaria, imunisasi dan BP
puskesmas, dimana sebelum otonomi sebagian besar bersumber pada                         Tabel 1. Indikator Nilai dan Variabel Penelitian
APBN dan setelah otonomi daerah bersumber pada DAU dan DAK,                           Variabel                         Indikator yang diukur
sementara dana APBD II meningkat untuk pembiayaan program
                                                                             Sumber pembiayaan             •    jumlah APBD, DAU, DAK dan BLN
malaria dan imunisasi tetapi menurun untuk BP Puskesmas.
                                                                                                           •    Persentase terhadap anggara tahun lalu
Pelaksanaan otonomi daerah berdampak pada cakupan program                    Alokasi pembiayaan            •     Aktivitas kegiatan
malaria, imunisasi dan BP Puskesmas, dimana cakupan program                                                •     Komponen pembiayaan
malaria mengalami penurunan sedangkan program imunisasi                      Cakupan pembiayaan pro-       •    Jumlah cakupan pelayanan
                                                                             gram
mengalami peningkatan cakupan sementara BP Puskesmas mengalami
penurunan cakupan dan mulai meningkat walaupun lebih kecil
dibandingkan saat sebelum otonomi. Komponen pembiayaan pada
program malaria meningkat secara signifikan pada pembelian obat
semprot dan kelambu dibandingkan dengan komponen lainnya. Pada
                                                                                                                                               Hasil
program imunisasi peningkatan secara signifikan pada pembelian               Data alokasi anggaran untuk program-program malaria, imunisasi dan
jarum suntik dan distribusi vaksin. Pada BP Puskesmas peningkatan            pelayanan rawat jalan Puskesmas menunjukkan peningkatan anggaran
secara sigfnifikan terjadi pada pembelian obat-obatan dan peralatan          dari sisi nominal dalam kurun waktu 5 tahun dari sebelum otonomi
                                                                             sampai setelah otonomi daerah di kabupaten Sanggau (tabel 2).



10                    Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan   Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan                    3
Rerata setiap tahun peningkatan pembiayaan program malaria sebe-                                                                           Pembahasan
sar 17,87%, program imunisasi sebesar 15% dan pelayanan rawat
                                                                                        Cakupan program malaria setelah otonomi mengalami penurunan.
jalan Puskesmas sebesar 12,09%. Namun, dari segi skala prioritas
                                                                                        Program imunisasi semakin meningkat setelah otonomi. Hal itu terlihat
pembiayaan program kesehatan pada proporsi anggaran masing-
                                                                                        bahwa di dalam melaksanakan pembiayaan kesehatan, syarat yang
masing program baik itu malaria, imunisasi dan BP Puskesmas bila di-
                                                                                        harus dipenuhi yaitu: a) jumlah: dana yang ada dapat membiayai
bandingkan dengan jumlah anggaran pada Dinas Kesehatan Kabu-
                                                                                        penyelenggaraan semua upaya kesehatan yang dibutuhkan serta
paten Sanggau ternyata pembiayaan ketiga program tersebut tidak
                                                                                        tidak menyulitkan masyarakat untuk mendapatkannya, b) penyebaran:
mengalami peningkatan, bahkan cenderung mengalami penurunan ter-
                                                                                        dana yang tersedia dapat dialokasikan dengan baik dan menjangkau
utama pada pembiayaan untuk BP Puskesmas.
                                                                                        seluruh sasaran, c) pemanfaatan: sasaran dapat merasakan kegiatan
                                                                                        dari dana yang dipergunakan7. Namun, pada kegiatan pelayanan
                                                                                        rawat jalan Puskesmas mengalami penurunan karena kenaikan tarif
Tabel 2. Persentase Anggaran Dinas Kesehatan terhadap Anggaran
                                                                                        pelayanan sehingga memberatkan kemampuan masyarakat dalam
                            Program
                                                                                        membayar. Peningkatan komponen pembiayaan pada ketiga
                        % thd                     % thd                       % thd
Tahun     Malaria     anggaran     Imunisasi    anggaran    BP Puskesmas    anggaran    program tersebut terjadi pada komponen penting kegiatan dan
                      kesehatan                 kesehatan                   kesehatan
1999    196.107.000     1,83%     208.635.000     1,96%     1.158.215.100    10,86%     diharapkan mampu menjangkau sasaran yang diinginkan.
2000    223.385.000     1,96%     221.181.000     1,94%     1.176.484.000    10,31%
2001
2002
        320.447.000
        351.542.000
                        2,37%
                        2,17%
                                  273.100.000
                                  313.948.000
                                                  2,02%
                                                  1,94%
                                                            1.307.790.805
                                                            1.536.740.787
                                                                              9,65%
                                                                              9,50%
                                                                                        Namun, dari segi skala prioritas pembiayaan program kesehatan
2003    367.151.000      2,01%    363.100.250      1,98%    1.557.086.958      8,51%    pada proporsi anggaran masing-masing program baik itu malaria,
Trend     17,87%                     15%                       12,09%
                                                                                        imunisasi dan BP Puskesmas bila dibandingkan dengan jumlah
Sumber: Data Penelitian yang diolah. 2004
                                                                                        anggaran pada Dinas Kesehatan Kabupaten Sanggau ternyata
                                                                                        pembiayaan ketiga program tersebut tidak mengalami peningkatan,
Program Penanggulangan Malaria.                                                         bahkan cenderung mengalami penurunan terutama pada pembiayaan
                                                                                        untuk BP Puskesmas sehingga dapat dikatakan bahwa prioritas
Sumber Pembiayaan. Pendanaan program malaria pada saat sebelum                          pembiayaan kesehatan untuk publik sektor di Kabupaten Sanggau
dan setelah pelaksanaan otonomi daerah, sebagian besar berasal                          mengalami penurunan setelah otonomi8. Sebelum otonomi, sumber
dari pusat yang berupa APBN saat sebelum otonomi dan Dana                               pembiayaan dari kedua program terutama pada program malaria
Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Setelah otonomi                       dan imunisasi, sebagian besar berasal dari pusat yaitu APBN
dan hanya sebagian kecil saja kegiatan program yang dibiayai                            Kemudian berasal dari DAU dan DAK pada saat otonomi daerah.
dengan APBD I dan APBD II (Tabel 3). Hal ini menunjukkan                                Perubahan itu terjadi karena adanya perimbangan keuangan antara
ketergantungan dana pembiayaan program malaria dari pusat masih                         pusat dan daerah sehingga dana yang ada diberikan dalam bentuk
besar, pemerintah daerah sendiri juga mengalokasikan dana yang                          “block grant”2. Konsekuensi otonomi daerahlah yang menuntut
semakin besar per tahunnya.                                                             pengaturan sendiri keuangan daerah tanpa campur tangan pusat1.
                                                                                        Walaupun demikian, ketergantungan dana pembiayaan untuk
                                                                                        program malaria dan imunisasi terhadap dana pusat masih tinggi9,10.


4                          Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan         Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan               9
          Tabel 7. Sumber Pembiayaan Rawat Jalan Puskesmas                                                Tabel 3. Sumber Pembiayaan Program Malaria
Sumber                                             TAHUN                                       Sumber                                       TAHUN
 Dana          1999            2000               2001            2002            2003          Dana          1999          2000              2001         2002          2003
APBD I              -               -                                                          APBD I      5.364.000     18.167.000        9.766.000           -              -
APBD II     698.600.000     706.150.000       266.000.000     267.700.000     284.400.000      APBD II    22.250.000     19.213.000       23.880.000    29.136.500    33.522.000
 APBN       401.633.100     411.738.000                                                         APBN      168.223.000    186.505.000              -            -             -
  DAU               -               -         716.362.805     783.376.787     794.985.958       DAU               -             -         212.112.900   232.400.000   214.325.000
  DAK               -               -         266.400.000     426.510.000     616.940.000       DAK               -             -         75.000.000    90.005.500    118.125.000
  BLN               -               -                                                            BLN              -             -                 -            -              -
 ASKES       57.982.000      58.596.000         59.028.000      59.154.000      60.761.000      Total     196.107.000    223.385.000      320.464.000   351.542.000   367.151.000
 TOTAL     1.158.215.100   1.176.484.000      1.307.790.805   1.536.740.787   1.557.086.958
                                                                                              Sumber: Data Penelitian yang diolah 2004.
                                                                                              Komponen Pembiayaan. Peningkatan secara signifikan pada alokasi
Komponen Pembiayaan. Peningkatan secara signifikan pada alokasi
                                                                                              anggaran program malaria terutama untuk komponen pembelian
pelayanan rawat jalan Puskesmas terutama pada komponen pembe-
                                                                                              obat-obatan semprot (insektisida), pembelian kelambu, dan peralatan
lian obat-obatan, jarum suntik dan peralatan medis terutama setelah
                                                                                              semprot (hanya pada tahun 2003). Sementara komponen anggaran
otonomi daerah tahun 2002 dan 2003. Sedangkan komponen
                                                                                              untuk upah, transportasi dan akomodasi, ATK, perjalanan dinas,dan
anggaran pengadaan peralatan non medis, pemeliharaan gedung
                                                                                              bahan percontohan tidak naik secara bermakna. Namun, pembiayaan
dan insentif tidak naik secara bermakna.
                                                                                              untuk komponen bimbingan teknis dan pemeliharaan alat semprot
Cakupan Pembiayaan. Cakupan pelayanan rawat jalan Puskesmas                                   mengalami penurunan setelah otonomi dibandingkan dengan sebelum-
selama 5 tahun mengalami penurunan jumlah kunjungan pasien setelah                            nya.
otonomi bila dibandingkan saat sebelum otonomi (Tabel 8).
                                                                                              Cakupan Pembiayaan. Cakupan program malaria pada kabupaten
          Tabel 8. Cakupan Pembiayaan Rawat Jalan Puskesmas                                   Sanggau setelah otonomi mengalami penurunan dibandingkan sebe-
          TAHUN                            JUMLAH KUNJUNGAN PASIEN
                                                                                              lum otonomi, baik itu cakupan penyemprotan rumah dan pembagian
           1999                                  118.509 pasien                               kelambu secara cuma-Cuma (Tabel 4) guna menanggulangi bertam-
           2000                                  122.829 pasien
           2001                                  121.246 pasien                               bahnya jumlah penderita akibat gigitan nyamuk Anopeles.sp, teru-
           2002                                  114.355 pasien                               tama di dalam rumah pada malam hari.
           2003                                  115.415 pasien
Sumber: Dinas Kesehatan kab. Sanggau. 2003
                                                                                                         Tabel 4. Cakupan Pembiayaan Program Malaria
Penurunan kunjungan pasien pelayanan rawat jalan pus-kesmas                                                                                    Rumah yang memperoleh kelambu
                                                                                                Tahun          rumah yang disemprot
disebabkan adanya kenaikan tarif puskesmas pada tahun 2002 dari                                                                                      secara cuma-Cuma
Rp 3.000,00 menjadi Rp 5000,00 per kunjungan. Hal ini menurunkan                                1999          14.600 rumah + 52 kk                       525 rumah
kemampuan masyarakat berobat ke BP Puskesmas. Namun,                                            2000          14.700 rumah + 567 kk                      500 rumah
pengaruhnya tidak signifikan terhadap penurunan jumlah kunjungan                                2001          22.690 rumah + 90 kk                       550 rumah
pasien karena persentase penurunan kunjungan hanya sebesar 2,61%
                                                                                                2002               18.370 rumah                          850 rumah
yang sangat kecil bila dibandingkan dengan peningkatan tarif
                                                                                                2003               17.600 rumah                          575 rumah
sebesar 66,67%.
                                                                                              Sumber: Data penelitian yang diolah. 2004




8                           Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan              Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan                              5
Ada kecenderungan penurunan penyemprotan rumah pada tahun                             Pembiayaan untuk komponen sweeping dan pemeliharaan alat
2002 dan 2003 disebabkan oleh menurunnya jumlah anggaran dan                          penyimpanan vaksin mengalami penurunan setelah otonomi.
naiknya harga obat-obatan semprot (terutama insektisida Alpha                         Cakupan Pembiayaan. Cakupan program imunisasi selama 5 tahun
Cyhpermethrin 5 WP) dari Rp13.000.000,00 per dus menjadi                              mengalami peningkatan cakupan setelah otonomi bila dibandingkan
Rp15.000.000,00 per dus pada tahun 2002, sehingga kuantitas obat-                     saat sebelum otonomi dimana peningkatan tersebut cukup signifikan.
obatan untuk kegiatan penyemprotan berkurang. Sedangkan penu-
runan pembagian kelambu secara cuma-cuma tahun 2003 karena alo-                                 Tabel 6. Cakupan Pembiayaan Program Imunisasi
kasi anggaran yang menurun.                                                                     Jenis Imunisasi
                                                                                                                                    TAHUN
                                                                                                                   1999      2000     2001    2002     2003
Program Imunisasi                                                                                     DPT          9.145    9.725   10.216   10.190   10.291
                                                                                                     POLIO         8.477    8.616    8.759    8.740    8.598
Sumber Pembiayaan. Pendanaan program imunisasi pada saat sebelum                                      BCG          9.059    8.573    9.501    9.362    9.193
                                                                                                   CAMPAK          9.973    9.761   10.542    9.904    9.966
dan pelaksanaan otonomi daerah sebagian besar masih berasal dari                                    TT WUS         9.058    8.910    9.647   10.178   10.254
pusat yang berupa APBN saat sebelum otonomi dan Dana Alokasi                                          BIAS        31.416   30.916   31.026   31.462   31.564
                                                                                                 DO rate DPT      8,24%    12,48%    4,09%    6,2%    3,84%
Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK) pada saat setelah                                      DO rate Campak    7,15%     9,62%    5,93%   4,61%    4,12%
otonomi dan hanya sebagiahelln kecil saja kegiatan program yang                           Sumber: Dinas Kesehatan kab. Sanggau 2003
dibiayai dengan APBD I, APBD II (Tabel 5), serta memperoleh dana
                                                                                      Tingkat Drop Out Rate dari pelaksanaan imunisasi pada kegiatan
dari Luar Negeri (pada tahun 2001 dan 2003). Hal ini menunjukkan
                                                                                      imunisasi campak dan DPT setelah otonomi daerah semakin rendah
bahwa ketergantungan dana pembiayaan program imunisasi masih
                                                                                      dibanding sebelum otonomi daerah. Selain itu, laporan kasus campak
berasal dari pusat.
                                                                                      yang terjadi setelah otonomi daerah mengalami penurunan menjadi
           Tabel 5.Sumber Pembiayaan Program Imunisasi                                rata-rata 4 kasus setiap tahun dibandingkan sebelum otonomi
Sumber                                         TAHUN
                                                                                      mencapai rata-rata 6 kasus setiap tahunnya.
 Dana         1999            2000              2001          2002          2003
APBD I          -               -            24.930.000         -        29.480.000
                                                                                      Pelayanan Rawat Jalan Puskesmas.
APBD II    22.900.000      28.472.000             -        28.731.000         -       Sumber Pembiayaan. Pendanaan pelayanan rawat jalan Puskesmas
 APBN     185.735.000     192.704.000             -             -             -
  DAU           -               -           209.371.000   202.442.000   291.730.000   pada saat sebelum otonomi daerah sebagian besar berasal dari
  DAK           -               -                 -        82.775.000         -
  BLN           -               -            38.799.000         -        41.890.000   APBD II dan setelah otonomi berasal dari DAU dan DAK meskipun
 TOTAL    208.635.000     221.181.000       273.100.000   313.948.000   363.100.251   dalam pembiayaan BP Puskesmas juga ada dana dari PT ASKES.
Sumber: Data Penelitian yang diolah. 2004                                             (Tabel 7). Hal ini menunjukkan ketergantungan dana pembiayaan
Komponen Pembiayaan. Peningkatan secara signifikan pada alokasi                       pelayanan rawat jalan Puskesmas setelah otonomi kepada pemerintah
anggaran program imunisasi terutama untuk komponen perjalanan di-                     pusat, meskipun untuk pelayanan rawat jalan Puskesmas ini pemerintah
nas, distribusi vaksin, bimbingan teknis, dan pembelian jarum suntik.                 daerah Kabupaten Sanggau juga mengalokasikan dana dengan nilai
Komponen anggaran untuk upah atau insentif, ATK, pengadaan boks                       lebih kecil bila dibandingkan saat sebelum otonomi.
pengangkut vaksin, dan pelaporan tidak naik secara bermakna.




6                         Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan        Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan                     7

								
To top