Pengertian XML by hikaruhatake

VIEWS: 3,807 PAGES: 2

More Info
									1 

                I.

Part I
Pengertian 

XML
Pendahuluan  XML dibuat oleh XML Working Group (yang juga disebut SGML Editorial Review Board)  dibentuk di bawah pengawasan World Wide Web Consortium (W3C) pada tahun 1996.  Dipimpin  oleh  Jon  Bosak  dari  Sun  Microsystems  dengan  partisipasi  aktif  XML  Special  Interest Group (yang sebelumnya disebut SGML Working Group) yang juga diorganisir  oleh W3C.  Secara umum XML adalah :  XML kependekan dari EXtensible Markup Language.  XML adalah markup language / bahasa markup seperti HTML.  XML didesain untuk mendeskripsikan data.  XML  tags  tidak  didefiniskan  pada  XML,  karena  itu  kita  harus  mendefinisikannya  sendiri.  XML menggunakan DTD (Document Type Definition) untuk mendeskripsikan data.  XML dengan DTD didesain untuk dapat menjelaskan dirinya sendiri.    Tujuan pembuatan XML  XML seharusnya dapat digunakan secara langsung di Internet.  XML seharusnya mendukung berbagai aplikasi secara luas.  XML  seharusnya  kompatibel  dengan  SGML  Seharusnya  mudah  untuk  membuat  program  yang  memproses  dokumen  XML  Jumlah  dari  faslitas  pilihan  dari  XML  dijaga supaya absolut minimal, idealnya nol.  Dokumen XML seharusnya mudah dan dapat jelas dimengerti.  Desain XML seharusnya dipersiapkan secara cepat.  Desain dari XML seharusnya formal dan singkat tetapi padat.  Dokumen  XML  seharusnya  mudah  dibuat  markup  XML  tidak  selalu  dianjurkan  bentuk singkat.    XML dan HTML  XML didesain untuk membawa data/carry data.  XML tidak untuk menggantikan HTML.  XML dan HTML didesain untuk tujuan yang berbeda.  XML  didesain  untuk  mendeskripsikan  data  dan  difokuskan  pada  apa  sebenarnya  data itu.  HTML didesain untuk menampilkan data dan bagaimana data harus terlihat.  HTML  adalah  bagaimana  menampilkan  informasi,  XML  adalah  bagaimana  mendeskripsikan informasi.   

II.

III.

     
Materi Praktikum Pemrograman XML  Jurusan Teknik Informatika Universitas Langlangbuana Bandung  Created by Agus Mulyana & T.Muswanto  Copyrigth © 2009‐2010 

2 

IV.

Penggunaan XML  XML dapat memisahkan data dari HTML   Dengan XML data dapat tersimpan terpisah dari HTML.   Dengan  XML  kita  dapat  berkonsentrasi  menggunakan  HTML  hanya  untuk  layout  data dan tampilannya sehingga kita tidak khawatir perubahan data akan mengubah  HTML.  XML digunakan untuk pertukaran data   Dengan XML, data dapat dipertukarkan antara sistem yang tidak kompatibel. Dalam  kasus  nyata,  sistem  komputer  dan  database  meyimpan  data  dalam  format  yang  tidak  kompatibel  satu  sama  lain.  Hal  itu  menjadi  salah  satu  hambatan  bagi  para  developer untuk mempertukarkan data di Internet. Dengan mengkonversikan data  ke  XML  kita  dapat  mengurangi  kompleksitas  masalah  dan  membuat  data  yang  dapat dibaca oleh berbagai tipe aplikasi.  XML dan B2B   Dengan XML, informasi finansial dapat dipertukarkan melalui internet.   Dengan XML pertukaran aplikasi B2B (business to business) akan menjadi lebih baik.  XML dapat digunakan untuk membagi data   Dengan XML, file teks biasa dapat untuk membagi data.  Karena XML data disimpan dalam format teks biasa, XML menyediakan jalan yang  independen untuk membagi data. Hal ini memudahkan untuk membuat data yang  dapat digunakan oleh aplikasi‐aplikasi berbeda, selain itu juga memudahkan untuk  mengekspan  dan  mengupgrade  ke  sistem  operasi  baru,  server  baru,  aplikasi  baru  dan browser baru.  XML dapat digunakan untuk menyimpan data   Dengan XML, file teks biasa dapat untuk menyimpan data.  XML  juga  dapat  digunakan  untuk  menimpan  data  dalam  file  maupun  database.  Aplikasi tertentu dapat dibuat untuk menulis dan mengambil informasi dari tempat  penyimpanan dan aplikasi umum dapat digunakan untuk menampilkan data.  XML dapat membuat data lebih berguna   Dengan XML, data dapat digunakan oleh lebih banyak orang.  Karena sifatnya yang independen dan cross platform maka data kita dapat diakses  oleh  banyak  orang  dan  tidak  tergantung  pada  standar  browser  maupun  HTML  tertentu klien dan aplikasi dapat mengakses file XML sebagai sumber data seperti  mengakses database.  XML dapat digunakan untuk membuat bahasa baru   XML  adalah  induk  dari  WAP  (Wireless  Application  Protocol)  dan  WML  (Wireless  Markup Language).  WML  digunakan  untuk  memarkup  aplikasi  Internet  untuk  peralatan  handheld  semacam telpon selular yang ditulis dalam XML.  Bila  semua  developer  setuju  maka  semua  aplikasi  akan  menyimpan  datanya  dalam  XML, sehingga berbagai aplikasi dapat membaca data masing‐masing dalam format  teks murni tanpa adanya utiliti untuk konversi.    Sintaks  XML  sangat  sederhana  dan  sangat  terbatas.  Aturannya  sangat  mudah  dipelajari  dan  sangat  mudah  digunakan.  Karena  itu,  membuat  software  yang  dapat  membaca dan memanipulasi XML sangat mudah dilakukan. 
Materi Praktikum Pemrograman XML  Jurusan Teknik Informatika Universitas Langlangbuana Bandung  Created by Agus Mulyana & T.Muswanto  Copyrigth © 2009‐2010 


								
To top