05. PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA _C_ by suryant

VIEWS: 4,114 PAGES: 6

									05.

Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha

A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna, damai dan bermartabat. Menyadari peran agama amat penting bagi kehidupan umat manusia maka internalisasi agama dalam kehidupan setiap pribadi menjadi sebuah keniscayaan, yang ditempuh melalui pendidikan baik pendidikan di lingkungan keluarga, di lembaga pendidikan formal maupun nonformal serta masyarakat. Pendidikan Agama dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia serta peningkatan potensi spritual. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, dan moral sebagai perwujudan dari pendidikan Agama. Peningkatan potensi spritual mencakup pengenalan, pemahaman, dan penanaman nilai-nilai keagamaan, serta pengamalan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan individual ataupun kolektif kemasyarakatan. Peningkatan potensi spritual tersebut pada akhirnya bertujuan pada optimalisasi berbagai potensi yang dimiliki manusia yang aktualisasinya mencerminkan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan. Pendidikan Agama Buddha adalah usaha yang dilakukan secara terencana dan berkesinambungan dalam rangka mengembangkan kemampuan peserta didik untuk memperteguh keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia, serta peningkatan potensi spiritual sesuai dengan ajaran agama Buddha. Kurikulum Pendidikan Agama Buddha yang berbasis standar kompetensi dan kompetensi dasar mencerminkan kebutuhan keragaman kompetensi secara nasional. Standar ini diharapkan dapat dipergunakan sebagai kerangka acuan dalam mengembangkan Kurikulum Pendidikan Agama Buddha sesuai dengan kebutuhan. B. Tujuan Pendidikan Agama Buddha bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut: 1. Mengembangkan keyakinan (Saddha) dan ketakwaan (Bhakti) kepada Tuhan Yang Maha Esa, Tiratana, Para Bodhisattva dan Mahasattva 2. Mengembangkan manusia Indonesia yang berakhlak mulia melalui peningkatan pelaksanaan moral (Sila), meditasi (Samadhi) dan kebijaksanaan (Panna) sesuai dengan Buddha Dharma (Agama Buddha) 3. Mengembangkan manusia Indonesia yang memahami, menghayati, dan mengamalkan/menerapkan Dharma sesuai dengan Ajaran Buddha yang terkandung dalam Kitab Suci Tipitaka/Tripitaka sehingga menjadi manusia yang bertanggung jawab sesuai dengan prinsip Dharma dalam kehidupan sehari-hari 4. Memahami agama Buddha dan sejarah perkembangannya di Indonesia.

30

C. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Buddha meliputi aspek-aspek sebagai berikut. 1. Sejarah 2. Keyakinan (Saddha) 3. Perilaku/moral (Sila) 4. Kitab Suci Agama Buddha Tripitaka (Tipitaka) 5. Meditasi (Samadhi) 6. Kebijaksanaan (Panna). D. Standar Kompetensi Lulusan Mata Pelajaran 1. Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Tri Ratna dengan mengetahui fungsi serta terefleksi dalam moralitas (sila), meditasi (samadhi), dan kebijaksanaan (panna) 2. Memiliki kemampuan untuk memahami dan meyakini hukum alam 3. Membaca Paritta dan Dhammapada serta mengerti artinya 4. Beribadah (kebaktian) dengan baik dan benar sesuai dengan tuntunan masing-masing aliran 5. Meneladani sifat, sikap dan kepribadian Buddha, Bodhisattva, dan para peserta didik utama Buddha 6. Memiliki kemampuan dasar berpikir logis, kritis, dan kreatif untuk memecahkan masalah 7. Memahami sejarah kehidupan Buddha Gotama 8. Memahami peran agama dalam kehidupan sehari-hari 9. Memiliki bekal pengetahuan dan kemampuan untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi

31

E. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar

Tingkatan Derajat Setara Bobot SKK

:V : Mahir 1 : Kelas X SMA / MA :2

Standar Kompetensi Saddha 1 Mengungkapkan Buddha Dharma sebagai salah satu agama 1.1

Kompetensi Dasar

Merumuskan peranan macam-macam agama dalam kehidupan dan ruang lingkup agama Menjelaskan pluralisme, inklusivisme, toleransi, dan tujuan hidup menurut agama Buddha Menjelaskan pengertian dan ciri khas agama Buddha Merumuskan dasar-dasar keyakinan dan cara mengembangkannya Mendeskripsikan hukum-hukum universal (Niyama) yang mengatur alam semesta Mendeskripsikan pokok-pokok keyakinan dalam agama Buddha. Menjelaskan manifestasi keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa Mendeskripsikan pelindung Triratna sebagai

1.2

1.3

2

Kemampuan memahami makna beriman kepada Tuhan

2.1 2.2

2.3 2.4

3

Kemampuan memahami makna berlindung kepada Triratna

3.1 3.2 3.3

Menjelaskan makna berlindung kepada Triratna Menjelaskan manfaat berlindung kepada Triratna dalam kehidupan seharihari Mengembangkan diri dan merealisasi pernyataan berlindung kepada Triratna

3.4

32

Standar Kompetensi Tripitaka 4 Mengungkapkan kitab sebagai pedoman hidup suci 4.1 4.2 4.3

Kompetensi Dasar

Menjelaskan sejarah penulisan kitab suci Tripitaka Mendeskripsikan ruang lingkup dan intisari Tripitaka Menjelaskan kebenaran yang terdapat dalam Tripitaka

Tingkatan Derajat Setara Bobot SKK

: VI : Mahir 2 : Kelas XI s.d XII SMA / MA :4

Standar Kompetensi Saddha 1 Memahami manfaat puja dan kekuatan doa 1.1 1.2 1.3 1.4

Kompetensi Dasar

Menjelaskan makna dan manfaat puja serta doa Mendeskripsikan sejarah dan petunjuk tentang puja Mengidentifikasi dengan budaya praktik puja terkait

Menjelaskan praktik puja dalam hari-hari raya Agama Buddha Mendeskripsikan hukum sebagai hukum alam kebenaran

2

Memahami Hukum Dharma

2.1 2.2 2.3

Menguraikan hukum kebenaran universal Mengenali proses kerja hukum kebenaran

33

Standar Kompetensi 3 Mengenal asal-usul dan kelan- 3.1 jutan hidup manusia 3.2

Kompetensi Dasar Menjelaskan kehidupan kosmologi dan alam

Menjelaskan proses evolusi, pembentukan dan penghancuran dunia (bumi) beserta isinya Mendeskripsikan pembagian 31 alam kehidupan Menafsirkan karma dan akibatnya dalam kehidupan manusia berikutnya

3.3 3.4

Sila 4 Mengembangkan etika-moral 4.1 dalam agama Buddha 4.2 Mendeskripsikan sila sebagai bagian dari Jalan Mulia Berunsur Delapan Merumuskan manfaat sila dan vinaya sebagai sumber nilai dalam agama Buddha. Menjelaskan pembagian sila Menjelaskan prinsip-prinsip normatif serta kriteria baik dan buruk Menjelaskan wawasan ekosistem dan kesaling ketergantungan Menjelaskan tanggung jawab manusia terhadap sesama, keluarga dan masyarakat Mendeskripsikan kesetiakawanan sosial dalam agama Buddha Menjelaskan tanggung jawab manusia terhadap dunia Menjelaskan manusia seutuhnya menurut agama Buddha Menjelaskan sikap dan perilaku sesuai dengan nilai-nilai yang dijunjung sehingga menjadi manusia susila Mengenal dan mengatasi masalah sesuai dengan Buddha Dharma

4.3 4.4

5

Mengonstruksi sikap umat 5.1 Buddha terhadap lingkungan 5.2 5.3 5.4

6

Mengonstruksi umat Buddha 6.1 sebagai manusia seutuhnya 6.2

6.3

34

Standar Kompetensi Panna 7 Mengenal Buddha, Arahat, dan 7.1 Bodhisattva 7.2

Kompetensi Dasar

Menjelaskan pengertian benar, pikiran benar sebagai bagian dari Jalan Mulia Berunsur Delapan Menjelaskan pengertian kesucian atau keselamatan menurut agama Buddha dan cara-cara untuk mencapai tingkat-tingkat kesucian hingga Kebuddhaan Mendeskripsikan konsep Buddha, Bodhisattva, dan Manusia Buddha Menjelaskan ikrar Bodhisattva dan cara mempraktikkannya

7.3 7.4

Samadhi 8 Mengembangkan meditasi untuk 8.1 belajar mengendalikan diri 8.2 8.3 Mendeskripsikan meditasi sebagai bagian dari Jalan Mulia Berunsur Delapan Mendeskripsikan terang meditasi pandangan

Mengidentifikasi faktor-faktor penghambat, penunjang, dan manfaat meditasi pandangan terang dalam kehidupan sehari-hari Melatih meditasi pandangan terang

8.4

F. Arah Pengembangan Standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran ini menjadi arah dan landasan untuk mengembangkan materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Seluruh materi SK dan KD pada masing-masing tingkatan/derajat dibagi ke dalam satuan kredit kompetensi (SKK) secara seimbang sebanyak yang ditentukan untuk tingkatan/derajat yang dimaksud. Dalam merancang kegiatan pembelajaran dan penilaian perlu memperhatikan Standar Proses dan Standar Penilaian.

35


								
To top