Pengaderan ospek mahasiswa baru by akhmadguntar

VIEWS: 1,435 PAGES: 42

Tentang konsep perploncoan ospek mahasiswa baru

More Info
									WACANA & KONSEP


    PENGADERAN
--------- Massal --------




                  Oleh :
             Akhmad Guntar
Hidup untuk ibadah dan bangun fondasi peradaban


       Jernihkan nada dan luapan berpikir
          ‘tuk kokohkan pilar peradaban
                                  PENGANTAR
Segala puji bagi Allah, kami memuji-Nya, memohon maghfirah dan pertolongan kepada-Nya. Kami
berlindung dari keburukan diri dan kejelekan perbuatan kita.
    Pengaderan massal –khususnya Student Day dan Camp- yang berjalan selama ini kerap kali
tidak dilandasi oleh pemahaman yang cukup dari semua elemen terkait atas konsepsi, aturan main
serta metodologi. Belum lagi bila kita berbicara tentang prosesi dan hasil akhir yang dicapai.
Secara umum, pengaderan massal yang dilangsungkan di ITS masihlah jauh dari sempurna.
    Pertanyaan besar yang saya kira cukup bersarang di pikiran kita adalah: Bagaimana kita bisa
membawa keagungan Islam di sana? Bagaimana kita bisa membangun kultur pengaderan yang
santun dan menjauhi kedzaliman di jurusan? Kita –barangkaili- sudah memiliki senjatanya, tapi
belum sepenuhnya tahu bagaimana menggunakannya.
    Dengan greget semacam itu, maka metodologi pressing dan makian sebenarnya menjadi
konsepsi yang tertolak. Untuk tujuan yang sama, metodologi perberdayaan melalui penyadaran
dan pengakuan potensi diri (Teori Y) telah berkali-kali dibuktikan lebih baik dari teori X yang
identik dengan militerisme. Berbagai metode belajar seperti Quantum Learning, Accelerated
Learning, Super pCamp atau apapun namanya, telah terbukti secara efektif membentuk pribadi-
pribadi yang memenuhi harapan belajar. Terlebih lagi apabila kita menggunakan metodologi yang
berpijak pada keagungan Islam.
    Namun kemudian, perubahan konsepsi dan metodologi bukanlah merupakan upaya sehari
semalam. Kita butuh pengkajian yang berkesinambungan, sehingga tiap generasi tidak harus
memulainya kembali dari awal.
    Tulisan ini dimaksudkan dapat menjadi referensi pembelajaran dan kajian demi konsepsi dan
metodologi yang lebih cantik dan Islami. Konsepsi yang saya sajikan di sini merupakan peralihan
dari metode lama ke metode baru. Saya berusaha menyajikan dasar pemikiran dan prosesi yang
Islami dalam konsepsi global dan turunannya. Metode pressing yang masih sulit dihilangkan
seratus persen coba saya paparkan kembali dengan menggunakan pijakan pemikiran yang bisa
dipertanggungjawabkan.
    Saya sadar bahwa saya bukanlah orang yang cukup mulia. Saya pun menyadari bahwa saya
bukanlah seorang teladan yang cukup baik, terutama bila melihat integritas yang saya miliki
berkaitan dengan keseluruhan apa yang saya sampaikan dalam tulisan ini. Namun, tulisan ini
sendiri sebenarnya merupakan taujih bagi saya pribadi, yang saya harapkan juga bisa
mendatangkan manfaat bagi pembacanya.
    Sesungguhnya, saya belum bisa mengatakan tulisan ini telah rampung. Masih terdapat
beberapa bab yang belum bisa saya selesaikan. Masih banyak terdapat lubang-lubang yang belum
terisi. Namun mengingat tingkat kemendesakan kebutuhan atas wacana, dan juga atas
keterbatasan waktu yang dapat saya alokasikan, maka dengan izin Allah, inilah yang bisa saya
persembahkan.
    Semoga tulisan ini dapat menjadi jembatan pemikiran baru dan kunci pembuka ide-ide baru
yang lebih cemerlang. Dan hanya kepada Allah kita patut memohon petunjuk dan pertolongan.
    Semoga saya tidak hanya sekedar bisa berbicara.
                                                                        Surabaya, Agustus 2002



                                                                           Akhmad Guntar S.A.
                                                DAFTAR ISI
BAB 1 DASAR PEMIKIRAN..................................................................................... 1
   1.1. MANUSIA MODERN YANG ANGKUH................................................................................................1
   1.2. URGENSI DAKWAH KAMPUS .........................................................................................................2
BAB 2 KAIDAH PENGADERAN................................................................................ 4
   2.1.   PEMBENTUKAN KEBIASAAN EFEKTIF .............................................................................................4
   2.2.   PROAKTIF, ANTISIPATIF DAN RESPONSIF ......................................................................................4
   2.3.   KETELADANAN............................................................................................................................5
   2.4.   THESIS, BUKAN ANTI-THESIS ......................................................................................................6
   2.5.   PUNISHMENT AND REWARD .........................................................................................................7
   2.6.   ATURAN MAIN YANG JELAS ..........................................................................................................8
   2.7.   BERTAHAP DAN BERKESINAMBUNGAN...........................................................................................8
   2.8.   ACHIEVEMENT MOTIVATION.........................................................................................................9
BAB 3 KONSEP PENCAPAIAN............................................................................... 10
   3.1. POLA dan ARAH DASAR ............................................................................................................. 10
   3.2. TUJUAN AKHIR SEBAGAI AWALAN...............................................................................................10
   3.3. TUJUAN-ANTARA ....................................................................................................................... 11
      3.3.1. Student Day ...................................................................................................................... 11
      3.3.2. Camp ............................................................................................................................... 11
      3.3.3. LKMM Tingkat Dasar........................................................................................................... 11
   3.4. NILAI YANG DITANAMKAN ......................................................................................................... 12
      3.4.1. Pemahaman Kedudukan Terhadap Entitas Luar...................................................................... 12
      3.4.2. Berpikiran Luas.................................................................................................................. 12
      3.4.3. LA HAWLA WALA QUWWATA ILLA BI ALLAH .......................................................................... 14
      3.4.4. Kedewasaan ...................................................................................................................... 14
BAB 4 SAY NO TO PISUHAN ................................................................................ 16
BAB 5 KONSEP PENGKONDISIAN ......................................................................... 19
   5.1. METODE .................................................................................................................................. 19
      5.1.1. Ceramah........................................................................................................................... 19
      5.1.2. Diskusi ............................................................................................................................. 19
      5.1.3. Role Playing ...................................................................................................................... 19
      5.1.4. Permainan......................................................................................................................... 20
      5.1.5. Pressing............................................................................................................................ 20
         5.1.5.1. Tujuan....................................................................................................................... 21
         5.1.5.2. Batasan ..................................................................................................................... 21
         5.1.5.3. Metode Pressing.......................................................................................................... 21
   5.2. LEVEL PENGKONDISIAN............................................................................................................. 23
      5.2.1. Level 0 : Santai ................................................................................................................. 23
      5.2.2. Level 1 : Gelisah ................................................................................................................ 23
      5.2.3. Level 2 : Tegang ................................................................................................................ 23
      5.2.4. Level 3 : Mencekam ........................................................................................................... 23
      5.2.5. Level 4 : Brutal.................................................................................................................. 24
BAB 6 PENGGARIS PENCAPAIAN ......................................................................... 25
   6.1. KECERDASAN SPIRITUAL ........................................................................................................... 25
   6.2. KERJASAMA ............................................................................................................................. 27
   6.3. KETRAMPILAN INTERPERSONAL.................................................................................................. 27
   6.4. BERTANGGUNG JAWAB.............................................................................................................. 28
   6.5. KEMATANGAN EMOSIONAL ........................................................................................................ 28
   6.6. KOMUNIKASI............................................................................................................................ 28
   6.7. KEPERCAYAAN DIRI .................................................................................................................. 29
   6.8. BERPIKIR KRITIS DAN ANALITIS................................................................................................. 29
   6.9. KETRAMPILAN MEMECAHKAN MASALAH DAN MENGAMBIL KEPUTUSAN............................................ 29
   6.10. KETRAMPILAN MEMIMPIN......................................................................................................... 30
   6.11. KREATIF DAN PENUH INISIATIF ................................................................................................ 30
   6.12. KOMPETENSI PENGADER.......................................................................................................... 31
BAB 7 RENUNGAN DAN TUGAS BESAR ................................................................ 32
LAMPIRAN.......................................................................................................... 35
      Proyeksi ke Depan Pengaderan Jurusan ......................................................................................... 35
TENTANG PENULIS .............................................................................................. 38
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 38
BAB 1 DASAR PEMIKIRAN
DASAR
PEMIKIRAN
D    alam beberapa kali saya menjadi screener Steering Committee Pengaderan, salah satu
     motivasi yang sering diajukan oleh calon adalah, “Saya ingin membagikan pengalaman saya.”
     Begitu sederhananya namun kaya tafsiran. Sehingga ijinkan saya untuk menyempurnakannya
sedikit saja menjadi “Saya ingin membagi pengalaman pembelajaran saya.”
      Namun pertanyaan selanjutnya adalah: Pembelajaran apakah yang dimaksud? Tetap saja
kaya tafsiran, bukan? Tapi justru di sinilah menariknya. Pembelajaran inilah yang akhirnya
menentukan apakah seseorang akan menjadi pejuang dakwah di barisan Allah dan Rasulnya,
ataukah menjadi pasukan pembangkang perintah Allah. Sehingga pembelajaran dengan arah, cara
dan sarana yang benar inilah yang selanjutnya diharapkan dialami oleh para maba.
      Dengan pandangan sekilas, isi bab ini barangkali tidak menunjukkan korelasi yang erat
dengan tema pengaderan massal yang saya angkat. Namun maksud mendasar dari penulisan bab
ini adalah untuk menunjukkan urgensi dakwah kampus sebagai salah satu bentuk pembinaan
terencana yang memiliki awalan.
      Dasar pemahaman yang digunakan adalah bahwa pengaderan massal hanyalah sebagian kecil
dari proses yang terjadi dalam pembinaan kader Islami. Bahkan, pengaderan sesungguhnya
berjalan di luar waktu resmi pengaderan massal maupun massal terbatas. Pengaderan terbatas
hanyalah menunjukkan sentuhan awal untuk ditindaklanjuti secara konsisten. Pemaparan pada bab
ini akan menunjukkan tingkat signifikansi dari pembinaan di kampus.
      Saya memulai dengan menunjukkan fenomena keangkuhan manusia modern yang
menjadikannya semakin jauh dari agama. Fenomena ini menggiring pada upaya dan tindak lanjut
yang tegas dan terarah dari dakwah kampus, untuk membentuk mahasiswa menjadi batu bata
yang baik dalam bangunan masyarakat Islam.

1.1. MANUSIA MODERN YANG ANGKUH
Islam memandang kondisi manusia sebagai satu totalitas dalam konsepnya yang padu; sebagai
hamba Allah swt dan khalifah-Nya di dunia. Manusia sebagai makhluk yang keberadaannya di alam
semesta ini, secara fithrah, tidak terpisah dari sistem universal. Namun berbeda dengan ciptaan
Tuhan yang lain, manusia diberikan kekuatan yang luar biasa dalam menjalankan amanah
kekhalifahannya. Kekuatan luar biasa yang dibungkus erat dengan ketaqwaan dan diikat erat
dengan tali Allah inilah yang terangkai dalam kualitas fundamental seorang manusia.
      Seandainya seseorang tidak diberikan kesadaran akan kualitas fundamental tersebut, tentu
akan membawa konsekuensi yang buruk dalam kehidupan keilmuannya. Hal ini mengakibatkan
seseorang dengan terpaksa atau rela dibendakan atau diperalat oleh alam, ilmu atau teknologi
yang dimilikinya. Sementara itu, kita di ITS hidup dalam lingkungan akademis teknik, yang akrab
bersentuhan dengan akal, metodologi, perangkat serta teknologi yang beragam. Julukan kampus
teknologi yang kita sandang amat rawan dalam mendorong seseorang untuk merumuskan
pemahaman yang tidak bijak akan arti manusia modern.
      Pemahaman tentang arti manusia modern secara tergesa-gesa hanya menggunakan kekuatan
akal dan teknologi sebagai cakupan definisi. Terlebih lagi, ketika saat ini manusia telah
menemukan berbagai metode dan perangkat berpikir dan mendefinisikan serta melejitkan
kekuatan dirinya dengan cara baru.
      Manusia telah menemukan kekuatan otak kiri dan otak kanan, termasuk bagaimana mereka
bekerja, Random-Sekuensial-Abstrak-Konkrit, dan bagaimana mengoptimalkannya dengan peta
pikiran, topi berpikir, decision tree, visual brainstorming, problem reversal atau dengan berbagai
cara yang lain. Manusia telah menemukan kekuatan modalitas belajar visual-auditory-kinestetik,
serta bagaimana mempergunakannya dalam belajar dan berkomunikasi dengan orang lain.
Manusia juga telah menemukan Neuro Linguistic Programming (NLP) untuk melejitkan potensi diri
dengan penguasan dan rekayasa cara berpikir. Akhirnya, penggunaan kekuatan analogi, metafora,
persepsi nalar dan intuisi, pemikiran induktif-deduktif serta penguasaan beberapa perangkat
berpikir yang lain juga turut menjadikan manusia sebagai homo sapiens (makhluk berpikir) yang
luar biasa. Namun, terkadang (seringkali?) kesemua penemuan itu membuat seseorang berani
menjuluki dirinya sebagai manusia modern. Manusia modern yang angkuh.
      Keangkuhan manusia modern terlihat pada sikapnya yang seolah-olah memiliki semua
kekuatan untuk terbebas dari kekuatan yang ada di luar dirinya, termasuk dari kekuasaan Tuhan
Yang Maha kuat. Dengan keangkuhan akal, ilmu pengetahuan dan teknologi –yang terus-menerus
diagungkannya- manusia modern tersebut merasa mampu menyelesaikan persoalan hidupnya.
Seperti dikatakan oleh Max Horkheimer, “Untuk bertahan hidup, manusia mengubah dirinya



                                                1
menjadi seperangkat alat yang setiap saat bereaksi dengan tepat terhadap berbagai situasi sulit
dan membingungkan yang membentuk hidupnya.” Kesemuanya itu dikatakannya terjadi secara
alamiah tanpa kesadaran.
     Sistem dan mesin yang diciptakan manusia malah mengakibatkan seseorang kehilangan visi
dan tujuan hidupnya; ia begitu bangga dan menyombongkan diri dengan segenap kekuatan akal
yang dimilikinya. Sementara kesombongan dan kebanggaannya itu justru menghalangi dirinya
dalam memperoleh kebenaran.
     Kesemua hal itulah yang terjadi apabila manusia tidak memahami hakikat penciptaan dirinya
dan merenungi keberadaan dirinya secara mendalam. Perenungan itulah, menurut Imam Ghazali,
yang akan menghasilkan ilmu yang bersemayam di dalam batin seseorang. Sedangkan ilmu,
menimbulkan keindahan yang menakjubkan dan melahirkan perbuatan yang menyelamatkan
seseorang, alih-alih menjerumuskannya dalam kehinaan di mata Allah. Hal ini dilakukan dengan
tidak mengasingkan segala jenis ilmu dengan moral dan estetika.
     Sesungguhnya potensi pemikiran dianugerahkan kepada manusia untuk dianugerahkan
kepada manusia agar ia bisa melaksanakan misi khalifah di muka bumi. Ia diserahi tugas
mengurusi kehidupan nyata di dunia ini, dengan melakukan pengamatan, pengkajian dan
penelitian terhadapnya; dengan bekerja, berproduksi, mengembangkan dan memperindah
kehidupan ini. Tetapi dengan syarat mendapatkan dukungan dari potensi spiritual (ruhiyah) yang
mampu berhubungan langsung dengan segenap wujud dan Pencipta wujud.
     Begitulah. Harapan tinggi untuk menegakkan panji-panji Allah di bumi Indonesia ternyata
masih terhalang oleh kesombongan orang-orang yang mengagungkan akal dan segala macam ilmu
yang dikuasainya. Sementara itu, pembentukan cara berpikir ini dibentuk dan dipatri secara
dominan ketika seseorang berada dalam dunia kampus. Pembahasan tentang kerusakan cara
berpikir manusia ini merupakan pengantar untuk memahami urgensi dari dakwah kampus.

1.2. URGENSI DAKWAH KAMPUS
      Masa kuliah merupakan salah satu saat yang paling menentukan dalam pembentukan
kepribadian seseorang. Seringkali pada tahap awal seseorang menginjakkan kakinya di kampus,
dia akan mulai mencari model ideal untuk dia tiru, disadari ataupun tidak. Dia akan mencoba untuk
merumuskan definisi dan hakekat yang lebih luas tentang dirinya ketimbang yang pernah dia
lakukan semasa SMA, jika sudah pernah melakukan.
  Bila manusia dibiarkan berpikir sendiri tentang hakekat dirinya, maka kita akan menjumpai
pendefinisian yang beragam tentang manusia; manusia sebagai Homo volens (makhluk yang
berkeinginan), manusia sebagai Homo sapiens (makhluk yang berpikir), manusia sebagai Homo
mechanicus (makhluk mekanik/mesin), manusia sebagai Homo luden (makhluk yang bermain) dan
manusia sebagai Homo significans (pemberi makna).
  Upaya pendefinisian yang mengedepankan akal ini semakin lama bisa menjerumuskan manusia
dalam hakekat yang rendah. Sehingga tantangan dari dakwah kampus adalah untuk membantu
para maba untuk menemukan pendefinisian yang benar tentang dirinya sendiri. Urgensi dakwah
kampus dalam mendukung pencapaian dakwah secara luas dan berjangka panjang adalah:
     1. Penyebaran dan pemantapan opini Islam
         Penyebaran dan pemantapan opini Islam merupakan langkah berkesinambungan demi
         melanggengkan kelangsungan dakwah secara luas dan menyeluruh. Ide dasarnya adalah
         pemahaman yang tak terpecah dan mantap sehingga tidak ada fitnah yang ditujukan
         kepada Islam.
     2. Pengembangan kepribadian Islam
         Kita terjebak di dunia di mana parameter kemantapan kepribadian ditentukan oleh tingkat
         kematangan pertimbangan dan keberanian bersikap, atau bahkan sekedar kemampuan
         akal yang disesuaikan dengan perkembangan jaman. Bagi umat Islam, klaim keidealannya
         (khairu ummah) terletak pada konsistensi nilai-nilai non-material (iman) sebagai keyakinan
         bersama dan realisasi tuntutan-tuntutan logisnya (amar ma’ruf nahi munkar) dalam
         seluruh pola aktual kehidupannya (QS. Ali ‘Imran,3:110).
           Pengembangan kepribadian Islam memiliki tujuan belajar terciptanya pribadi-pribadi
         yang mantap aqidahnya, ikhlas, benar, jujur, amanah, tawadhu, penyantun, sabar dan
         teguh pendirian. Islam melahirkan pribadi yang lemah lembut, pemaaf, namun tetap terisi
         kuat dengan izzah dan keberanian mempertahankan kehormatan.
     3. Melahirkan tokoh-tokoh dan mercu suar masyarakat
         Dakwah kampus menjadi ajang pembentukan kader-kader berkepribadian mantap yang
         menjadi para tokoh dan mercu suar komunitasnya, baik selama di kampus dan terlebih lagi
         ketika sudah terjun di masyarakat.
     4. Sebagai pijakan bagi perubahan sosial
         Keshalihan individu menjadi asas bagi terciptanya sebuah kondisi realitas aktual yang baik
         dan harmonis dalam sebuah masyarakat. Bahkan, nilai-nilai moral dan pemupukannya
         dapat dianggap sia-sia apabila individu yang bersangkutan tidak secara aktif meningkatkan
         keshalihan    dan    manfaatnya    individualnya   bagi   orang     lain. Rasulullah   saw



                                                2
       menyatakan,”Orang yang baik ialah yang paling bermanfaat bagi orang lain.” Dakwah
       kampus menyediakan kader-kader yang militan dan memiliki kemanfaatan yang besar bagi
       sesamanya. Tingkat kemanfaatan seorang muslim inilah yang menjadi pijakan yang
       mantap bagi perubahan sosial.

    Bukan merupakan tantangan yang mudah mengingat medan dakwah kampus memiliki
karakteristik:
    1. Berkembangnya pola berpikir ilmiah yang sekuler
    2. Kebebasan berpendapat (bahkan tanpa perlu bertanggung jawab) dan menafikkan nilai
       wahyu
    3. Masih berkembangnya kegiatan ekstra kurikuler yang laghwi (sia-sia)
    4. Kuatnya pengaruh propaganda yang buta tentang modernisasi, globalisasi dan segala
       macamnya

     Dalam dakwah kampus, pengaderan massal menunjukkan perannya secara signifikan sebagai
sebuah gerbang yang mampu menjaring maba untuk memulai kebiasaan baru. Gerbang ini dinilai
cukup signifikan mengingat masa awal ini amat menentukan pembentukan pemikiran dan
pemantapan kepribadian sebagai manusia.
     Masa di perguruan tinggi ini merupakan masa di mana seseorang membentuk sistem berpikir
yang mantap tentang hakekat diri dan tujuan hidupnya. Terkait dengan hal ini adalah pemantapan
nilai-nilai dasar yang menjadi barometer dan kompas kehidupan. Masa ini adalah masa di mana
seseorang memilih arah dan bentuk pengabdian serta mencari figur teladan untuk digugu dan
ditiru.
      Kesemua itu diawali dari pengkondisian awal, dimulai dari pengaderan di masa awal. Di sinilah
pengaderan massal menunjukkan signifikansinya secara dominan, yang menuntut keberadaan
upaya lanjutan yang berkesinambungan secara konsisten.




                                                3
BAB 2 KAIDAH PENGADERAN
KAIDAH
PENGADERAN
2.1. PEMBENTUKAN KEBIASAAN EFEKTIF
Pengaderan tidak hanya memperkenalkan maba tentang sesuatu, namun lebih dari itu, yakni
mempraktikkan sesuatu. Tidak cukup bila pengader sekedar memahamkan maba tentang
pentingnya mengetahui kekuatan dan kelemahan diri, namun tidak menunjukkan kepada maba
bagaimana melakukannya. Sama seperti meminta seseorang untuk belajar bersepeda dengan
hanya mendengarkan orang lain menjelaskan bagaimana cara mengendarai sepeda dengan benar,
tapi dia tidak benar-benar pernah menaiki sepeda.
     Pengaderan tidak sekedar menjadikan maba “mengetahui-tentang” (learning about), namun
juga mengajarkan mereka tentang bagaimana caranya (learning how to do), termasuk
mempraktikkannya (do the things been learn). Sehingga, pengader tidak hanya menyuruh maba
untuk melakukan pembagian kerja yang efektif dan efisien semisal, tapi pengader juga perlu
mengatakan kepada maba tentang bagaimana caranya, secara eksplisit ataupun implisit.
     Untuk bisa membuat maba belajar tentang keutuhan angkatan, tidak cukup pengader sekedar
mengatakan, meneriakkan atau sampai memarahi –dan memaki- mereka dalam setiap pertemuan
(baca: sesi evaluasi). Saya tidak mengatakan bahwa cara itu tidak berhasil. Cara semacam itu
memang dimungkinkan berhasil, tapi hanya sebatas pada waktu pengaderan. Maba akan menebak
sikap yang bisa membuat pengader merasa senang, dan mereka akan melakukannya. Namun
manakala mereka masih belum menjadikan keutuhan angkatan sebagai suatu kebiasaan yang
melekat, maka hal itu hanya akan menjadi cat basah yang dengan mudah luntur seiring dengan
waktu dan rendahnya kekuatan pengawasan terhadap mereka.
     Untuk menjadikan apa yang pengader inginkan menjadi suatu yang tetap, atau paling tidak
bertahan lama, maka suatu tujuan belajar harus dijadikan suatu kebiasaan. Kita perhatikan
urutannya; dari apa yang kita pikirkan, lahirkan perkataan dan tingkah laku. Dari perulangan
keduanya, terbentuklah kebiasaan. Dan selanjutnya, kebiasaan yang dipelihara akan menjadi
karakter.
     Dalam jangka waktu pengaderan yang hanya beberapa bulan, maka upaya melatih kebiasaan
ini harus diupayakan semenjak awal, untuk kemudian dipatrikan menjadi benar-benar sebuah
kebiasaan setelah masa pengaderan massal berakhir. Artinya, kebiasaan dibentuk dari melakukan
tindakan efektif secara berulang, dan pengader memulainya dengan pengenalan dan pemahaman
di tahap awal.
     Dalam kenyataan, tindakan efektif maba ternyata ditemukan justru pada akhir masa
pengaderan, yang barangkali hanya muncul beberapa kali saja. Akhirnya itulah yang dijadikan
sebagai faktor pertimbangan utama untuk meluluskan mereka, bahkan sebelum tindakan efektif itu
menjadi sebuah rangkaian kebiasaan melekat. Bagaimana bisa berharap maba untuk terus punya
kebiasaan berpikir prestatif dan sinergis dengan teman-temannya bila mereka baru
menerapkannya sekali atau dua kali, di sesi akhir pengaderan?
     Tindakan efektif tersebut harus teridentifikasi dan ditemukan maba semenjak awal, untuk
kemudian diterapkan secara berulang dalam setiap pertemuan atau kesehariannya. Pemahaman
tentang bagaimana proses berpikir prestatif dan sinergis semisal, harus ditemukan dan
teridentifikasi secara sadar semenjak awal oleh maba, itulah yang terus dilatih. Sekedar
mengandalkan kemampuan maba secara mandiri tidaklah cukup. Upaya penyadaran ini
memerlukan upaya proaktif dari segenap elemen pengader. Pengader harus memastikan agar
maba memiliki jawaban yang dimiliki oleh pengader.
     Untuk melatih kebiasaan utuh dan sinergi angkatan semisal, pengader tak boleh segan-segan
memberikan materi yang berkaitan dengan itu. Jika perlu, materi harus sedemikian konkritnya –
sesuai dengan konteks kondisi maba- hingga maba tidak perlu membuat penafsiran yang tidak
relevan tentangnya. Semisal, materi team building yang diberikan bukannya dalam konteks
pembentukan tim dalam organisasi, namun lebih dikhususkan lagi pada tim secara angkatan.

2.2. PROAKTIF, ANTISIPATIF DAN RESPONSIF
Dari banyak ragam pengaderan massal yang ada di ITS, saya menemukan hal menarik untuk
dicermati. Yakni, dalam pelatihan semacam Latihan Ketrampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM)
kita mengenal adanya tujuan belajar yang disampaikan kepada peserta pada setiap awal sesi,
untuk kemudian dievaluasi kembali pada akhir setiap sesi. Namun dalam pengaderan massal,
pengader seringkali menganggap maba begitu pintarnya, sehingga dibiarkan menebak sendiri
tujuan belajar setiap sesi, atau malah kadang tujuan besar pengaderan secara keseluruhan.




                                              4
      Baiklah, barangkali lucu juga apabila pada awal sesi evaluasi (pressing) pengader mengatakan
terlebih dahulu semisal,”Adik-adik maba sekalian, sesi saat ini adalah pressing, dan tujuan belajar
kita adalah agar kalian semua bisa membentuk angkatan yang solid dan tangguh!!”. Pengaderan
massal memang bukan pelatihan. Tapi hal ini sama sekali tidak menjadikan penghalang bagi
pengader untuk membantu maba dalam menemukan sasaran belajar yang telah ditentukan
(biasanya sudah kan?). Pengader tak boleh segan untuk bertanya kepada maba di akhir sesi atau
acara, ”Baik adik-adik sekalian, sudah belajar apakah kalian semua hari ini? Ada yang bisa maju ke
depan dan menceritakan kepada kita semua di sini?”, dan kemudian mengevaluasinya bersama di
mana pengader juga turut memberikan jawaban dan pemikiran.
      Lebih jauh lagi, pengader harus membuat rancangan pembelajaran terhadap sasaran belajar
tertentu. Untuk mencapai suatu tujuan pembelajaran, pengader sedapat mungkin (dan harus
dapat) menghindari tindakan impromptu; langsung maju dengan hanya berbekal tujuan, tanpa
berpikir bagaimana membangun alur yang bagus. Dalam realita, sebenarnya tidaklah menjadi
masalah besar ketika SC sudah cukup ahli dan berpengalaman. Tapi dalam realita juga, ternyata
tidak seluruh SC telah cukup ahli. Terlalu banyak keburukan yang ada dari tindakan “tampil apa
adanya”.
      Sehingga, bersikap reaktif bukanlah sebuah upaya bijaksana. Menunggu segalanya terjadi
baru kemudian menyikapi. “Ya lihat hasilnya dulu kan?”, “Lihat raw materialnya dulu”, “Lihat reaksi
mabanya dulu lah! Baru mikir”. Logika pengkondisian tidak dibangun sesaat setelah suatu kondisi
terdeteksi atau terjadi. Ada beda yang cukup besar antara responsif dan reaktif. Pemastian alur
bisa jadi memang dilakukan hanya beberapa jam sebelum pengkondisian lapangan semisal,
dengan mempertimbangkan kondisi terbaru yang terdeteksi dari maba. Tapi bukan lantas
pengader mengabaikan gambaran besar dan lebih berfokus pada pengkondisian sesaat ataupun
tujuan yang instant dan parsial.
      Dalam pengaderan, tidaklah cukup bijak bila pengader “bermain-main” pada level-
pengkondisian dua sampai empat mungkin, tanpa mempertimbangkan kesinambungan alur
pembelajaran. Penggunaan metode pengusiran atau pemisahan semisal, tidak bisa diputuskan
secara serampangan tanpa mempertimbangkan kesinambungan dengan sesi sebelum sesudah dan
tujuan global perhari.
      Konsep pengaderan merupakan upaya proaktif dan antisipatif, dengan gambaran besar yang
dibangun semenjak awal. Hal ini dibebankan terutama kepada para Steering Committee (dan
himpunan tentunya). Salah satu tugas mendasar dari Steering Committee adalah melihat
pengaderan dalam sebuah gambaran besar, sebagai sebuah proses utuh yang berkesinambungan.
Dalam cara berpikir semacam ini, maka tindakan yang akan muncul adalah upaya responsif, alih-
alih reaktif.
      Terkadang seseorang mengatakan, “Tapi saya kan masih belajar. Jadi wajar kalo masih belum
ideal”. Asalkan hal tersebut melahirkan konsekuensi secara konsisten dan tanpa sungkan untuk
kembali belajar, maka saya pikir apologi tersebut tidaklah menjadi masalah. Konsep pengaderan
dibangun dari upaya terbaik; hasil dari pengerahan segenap instrumen kepribadian seseorang,
hasil kerja sinergis antara akal, hati dan fisik seseorang.

2.3. KETELADANAN
Di atas telah disebutkan bahwa pengaderan membutuhkan upaya keras dan bijak dari sang
pengader dalam memanfaatkan segenap instrumen kepribadian yang dimilikinya. Berbicara
tentang suatu hal ideal, Anis Matta Lc. mengatakan bahwa apa yang terjadi pada keseluruhan
instrumen kepribadian sang pengader itu adalah sebuah sinergi kecerdasan. Para pengader
mukmin sejati mempunyai kecerdasan akal yang sama kuatnya dengan kecerdasan emosi atau
spiritualnya, dan bahwa sumber-sumber kecerdasan itu – akal, jiwa dan ruh – yang memberinya
energi untuk bekerja, mengalami suatu sinergi di antara mereka.
      Berbicara hal ideal memang terkesan melangit, dan selalu lebih mudah untuk dikatakan
daripada diterapkan. Namun sama sekali bukan suatu hal yang salah, mengingat dengan cara
inilah –salah satunya- kita bisa mendekati akhlak Rasulullah.
      Kondisi puncak dari pengader inilah yang menjadikan pengader mukmin menjadi teladan bagi
orang lain, terutama maba. Paradigma berpikir yang dibangun adalah; kita semua berusaha
menjadi teladan bagi orang lain.
      Tidak bisa dipungkiri bahwa maba memiliki kecenderungan untuk memilih sosok untuk
dikagumi dan ditiru. Mereka menginginkan senior yang -in a way or another- memiliki kelebihan
yang pantas dikagumi dan ditiru. Bisa jadi teladan yang dipilih adalah senior yang pintar dalam hal
akademis, yang pintar berbicara dengan penuh kharisma, yang mampu mengendalikan massa dan
maba seorang diri, yang pandai beretorika dan berlogika, yang santun dalam berbicara dan
berbuat dsb. Orang hebat. Maba mencari senior yang hebat, dalam cara pandang dan standart
parameter mereka.
      Orang hebat sih sudah banyak dan biasa. Tapi orang yang hebat karena keIslamannya itu
yang luar biasa. Orang yang dengan Syahadatnya dapat tampil dengan penuh percaya diri, wibawa
serta tidak mendewakan akal, orang yang dengan la hawla wala quwwata illa bi Allah memiliki



                                                5
keberanian dalam mengendalikan amukan massa, orang yang dengan Al Ma’tsurat-nya dapat
menjaga diri dari kemarahan serta argumen yang sia-sia dan menyesatkan, orang yang dengan
istighfarnya tidak merasa dirinya lebih mulia daripada maba, orang yang dengan Al Qur’an yang
menaunginya dapat mencermati dan memahami konsep dirnya secara jelas dan bertanggung
jawab. Dan seterusnya.
      Al Qur’an telah mengajarkan kepada kita bagaimana para nabi kita mencari teladan terbaik
bagi dirinya. Dalam surat Al Kahfi dijelaskan bagaimana dengan semangat yang menggebu-gebu,
pengorbanan yang besar dan adab sopan santun yang tinggi, nabi Musa as mengajari kita cara
mencari teladan atau idola yang tepat (qudwah). Nabi Muhammad saw pun ditunjuki Allah dalam Al
Quran untuk mengikuti qudwah atau teladan yang baik setelah Allah mengungkapkan sejumlah
kisah perjalanan nabi-nabi dalam surat Al An’Am. Yaitu Firman Allah swt,”Mereka itulah orang-
orang yang diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka.”(QS. Al An’am, 6:90).
      Bagaimanakah maba menemukan figur idealnya? Paling tidak terdapat tiga cara yang perlu
kita perhatikan bersama;
      1. Persahabatan, kedekatan dan kekerabatan
      2. Pribadi atau figur yang menyenangkan
      3. Pengalaman yang banyak
          Pengalaman ini utamanya adalah pengalaman pembelajaran dari sang figur; pengalaman
          mengikuti pelatihan, melakukan proyek bisnis dengan IP tetap di atas tiga, menjadi
          asisten dosen, menjadi pengajar, terlibat aksi pergerakan moral politik, terlibat aktif
          dalam kegiatan kemahasiswaan dsb.
      4. Keahlian khusus
          Maba butuh seorang guru. Ketika dia ingin mampu berpikir kritis, maka dia akan mencari
          senior yang pandai berbicara dan berpikir kritis. Ketika dia ingin belajar untuk menjadi
          bijaksana, dia akan mencari senior yang santun dan berpikiran luas. Demikian seterusnya.
      Lebih dari itu, kita juga harus mencermati hal-hal yang patut diperhatikan dalam memilih
figur atau teladan. Terlebih lagi bila teladan yang kita maksudkan di sini bukanlah sekedar
berdasarkan kepandaian atau bakat seseorang, melainkan juga karena arah berpikirnya. Sehingga,
faktor-faktor berikut menjadi pertimbangan penting bagi maba –seharusnya- dalam memilih figur;
      1. Perikehidupannya
      2. Kepribadiannya
      3. Prinsip hidup dan ideologi (aqidah)-nya
      4. Rentang masa yang dilaluinya
      5. Lingkungan tempat hidup dan adat istiadatnya
      6. Persamaan (persesuaian) antara masa hidup dan lingkungannya dengan masa hidup
          maba dan lingkungan tempat dia hidup
      7. Mengetahui jalan hidup yang dilaluinya sehingga mencapai sukses

2.4. THESIS, BUKAN ANTI-THESIS
Sifat dasar dari Thesis adalah menjaga, mempertahankan atau membangun hal yang sudah ada.
Berlawanan dengan itu, anti-thesis bersifat merusak, menghancurkan pemahaman yang sudah ada
dalam rangka menata ulang atau mengubah pemahaman yang sudah ada. Motode Thesis atau
Anti-Thesis biasa ditemui dalam pengaderan.
       Anti-Thesis digunakan semisal ketika –beberapa- pengader mencoba merekonstruksi ulang
pemahaman ketuhanan, tentang adanya Tuhan, dengan terlebih dahulu mendeskonstruksi
pemahaman bahwa Tuhan itu ada. Saya pernah menemui penerapan metode ini di salah satu
pelatihan di Surabaya yang diselenggarakan oleh salah satu ormas Islam terbesar di Indonesia.
Upaya rekonstruksi, penataan ulang serta pemantapan tentang keyakinan atas Tuhan itu kemudian
dibentuk sesudah Anti-Thesis diterapkan.
       Namun benar-benar berbeda lagi apabila –beberapa- pengader memang berusaha
menghancurkan keyakinan tentang ketuhanan semisal. Langkah pertama adalah membantah
konsep ketuhanan dengan logika yang cacat, analogi yang salah serta retorika palsu yang
disampaikan dalam alur tinggi pengaderan, dalam kondisi di mana maba sudah merasa tak
berdaya dengan argumentasi yang selalu tertolak. Hingga akhirnya mereka merasa putus asa dan
mengalami kelelahan mental. Pasrah dan berserah diri. Suatu kondisi yang baik untuk melakukan
doktrinasi. Dalam kondisi semacam itu, maka yang pendoktrin lakukan selanjutnya adalah
mengajukan argumentasi yang mengedepankan akal tentang konsep ketuhanan yang lain
(menuhankan benda, akal, paham, manusia atau yang lain).
       Dalam taraf yang “ringan”, maka –beberapa- pengader dapat melakukan Anti-Thesis tentang
pentingnya keutuhan angkatan semisal. “Salah kalo kalian berpikir angkatan utuh itu penting, pada
akhirnya anda toh akan keluar dari TC sendiri-sendiri!”,”Anda munafik bila memaksakan diri untuk
utuh angkatan, saya tahu anda hanya mau cari untung dari temen-temen anda yang pintar dan
kaya. Anda sebenarnya nggak tulus ingin berteman.”,”Keutuhan angkatan itu cuman retorika dan
idealisme impian, dalam kehidupan nyata –jika anda masih bisa berpikir obyektif dan rasional-
nggak ada yang namanya keutuhan, karena kita semua harus bisa mandiri dan yakin dengan



                                                6
kekuatan sendiri.”, “Anda masih baru, jika anda terlalu menggantungkan pada angkatan, anda
akan sulit berkembang secara pribadi nantinya.”
       Demikian kira-kira argumen yang diajukan. Ide dasarnya, paradigma yang dimunculkan
adalah paradigma perlawanan. Maba merasa mereka sedang diuji dan merasa harus membantah,
tapi ternyata senior lebih hebat (mau menang sendiri, nggak pernah mau ngalah meskipun salah,
dan mereka terlihat lebih berkuasa dan lebih tua). Akhirnya tidak ada argumen maba yang
diterima. Jikapun ada, itu pun hanya beberapa. Ide yang belum matang tidak pernah diberi
kesempatan untuk dimatangkan. Atau kadang malah ada disorientasi tujuan dari pengader,
bukannya mencari argumen yang bagus, tapi malah sekedar maba mau dan bisa (terus) berbicara.
Ending dari sesi adalah maba diminta untuk merenungkan kembali seluruh omongan pengader dan
pendapat mereka. Kesimpulan ada di tangan maba -secara angkatan atau pribadi- tanpa ada
konfirmasi tentang kebenaran kesimpulan itu. Jikapun memang pengader memang meminta
konfirmasi atas kesimpulan yang telah diambil maba, yang perlu diingat adalah, itu adalah jawaban
dari maba. Pengader mestinya mempunyai jawaban yang lebih bagus daripada maba. Ya kan? Tapi
toh dalam realita, seringkali pengader tidak berusaha membantu atau mamandu maba dalam
menemukan –sebisanya- seluruh jawaban yang dipegang pengader. Semoga dakwaan saya salah.
       Metode Anti-Thesis memang metode yang menarik, dan memang sudah pernah terbukti
menghasilkan output yang bagus. Namun hal ini tidak cocok dan amat riskan bila diterapkan dalam
pengaderan masal, kecuali bila sang pengader adalah orang-orang hebat (dengan segenap arti
yang dimilikinya).
       Sementara itu, metode Thesis bersifat membangun yang sudah ada. Dalam hal ini, pengader
memposisikan diri dalam kubu yang sama dengan maba untuk melakukan sebuah pembelajaran.
Jikapun pengader melakukan bantahan, itu telah dirancang dalam kerangka diskusi yang
terencana, dan bukan untuk melakukan deskontruksi. Hal ini memang tidak bisa dipukul rata untuk
semua hal dan kasus. Deskontruksi atas kebiasaan buruk semisal, memang dimungkinkan untuk
dilakukan, asal ditindaklanjuti dengan pembangunan kebiasaan efektif.
       Dalam metode Thesis, pengader tidak segan-segan membantu memberikan jawaban ringan
untuk dimatangkan oleh maba. Bila paradigma Anti-Thesis adalah perlawanan, maka paradigma
yang dibangun Thesis adalah penyadaran.
    Hal ini sesuai dengan pola pengaderan global yang diterapkan di ITS; Pertama adalah
pengenalan, kedua adalah pemahaman, ketiga adalah pembentukan dan keempat adalah
pemberdayaan. Kita akan membahasnya pada bab tiga.

2.5. PUNISHMENT AND REWARD
Seringkali pengader hanya mengingat dan menerapkan kata pertama saja, punishment. Begitu
mudah dan terkadang malah dianggap menyenangkan bagi beberapa senior. Perasaan berkuasa
seperti bisa teraih ketika memarahi dan menghukum maba. Mentang-mentang.
     Punishment bukanlah suatu hal yang salah. Punishment menjadikan seseorang sadar akan
kesalahannya. Punishment menjadikan seseorang belajar. Namun punishment harus diberikan
dalam proporsi, cara serta alasan yang tepat.
     Dikatakan tidak dalam proporsi yang tepat apabila tingkat hukuman tidak sepadan dengan
kesalahan yang dilakukan. Hanya karena lupa tidak membawa botol minuman, maba lantas
disuruh push up 30 kali dan membuat makalah sebanyak 10 halaman. Hal ini menimbulkan bias
antara hal yang penting dan remeh. Hal ini akan membuat maba salah dalam menangkap
pembelajaran esensial. Mereka menaruh perhatian tertinggi pada perihal atau perilaku yang paling
berat hukumannya menurut mereka. Untuk itu, pengader harus membuat klasifikasi hukuman
yang jelas.
     Dikatakan tidak dengan cara yang tepat bila punishment tidak disampaikan dengan cara yang
santun, dengan pisuhan semisal. Penggunaan cara yang tidak tepat akan mengukirkan kesan yang
kurang tepat dalam diri maba, hingga yang lebih teringat dalam pikiran maba bukanlah apa yang
bisa dipelajari dari kesalahan, melainkan lebih pada cara tak santun yang diterapkan oleh
pengader.
     Dikatakan tidak dengan alasan yang tepat bila punishment dilakukan dengan mencari-cari
kesalahan ataupun kurang pertimbangan. “Seharusnya anda tahu kalo pada sesi ini anda harus
membawa buku!”, “Kenapa model gundulnya rambut kok nggak sama! Mestinya kan sama!” Atas
suatu hal yang belum ada aturannya, terkadang pengader lebih suka berspekulasi bahwa maba
telah mengetahuinya.
     Kesalahan yang dilakukan hanyalah memberikan alasan bagi maba untuk terus memperbaiki
diri. Dalam sebuah pembelajaran, kesalahan “diperkenankan”, dengan catatan adanya upaya
perbaikan sesudahnya. Kesalahan dan kegagalan bukanlah ujung jalan. Kesalahan dan kegagalan
adalah batu loncatan. Kesalahan dan kegagalan memungkinkan lahirnya perbaikan yang lebih
signifikan.
     Ya.. kita sudah tahu, dan sudah sepakat dengan itu. Oleh karena itu, pengader harus benar-
benar memastikan agar maba menjadikan kesalahannya sebagai batu loncatan. Pengader harus
membantu maba dalam menemukan pembelajaran dalam kesalahan yang dilakukannya. Pengader



                                               7
harus memandu maba dalam menemukan apa yang salah dan kurang efektif serta bagaimana cara
menyingkirkan hambatan tersebut.
    Tak cukup hanya itu, Pengader juga harus menerima perbaikan dan keberhasilan kecil, tidak
hanya mengharapkan perbaikan yang besar. Prestasi seorang maba atas keberaniannya dalam
mengungkapkan pendapat untuk pertama kalinya -walaupun dengan argumen yang lemah- patut
mendapatkan penghargaan. Prestasi kecil akan menyiapkan maba untuk berusaha mencapai
prestasi yang lebih besar. Namun upaya itu butuh suatu pengakuan.
    Apa toh susahnya memberikan sebuah pujian? Bukankah pujian tidak menurunkan derajat
pengader? Bukankah kita tidak bermaksud untuk menjilat? Pujian dapat mengangkat motivasi
maba atas keberhasilan –sekecil apapun- yang telah mereka raih. Sementara dalam realita,
pengader lebih sering memberi punishment kepada maba atas kesalahan –sekecil apapun- yang
telah mereka perbuat.
    Pujian harus disampaikan secara langsung, tidak melalui perantara dan tertunda. Bila
pemberian pujian ditunda, maka ketulusannya akan dipertanyakan. Pujian harus diberikan secara
spesifik dan jelas, dengan menyebutkan prestasi yang telah diraih. Selain itu, sebisa mungkin
pujian disampaikan di depan umum.
    Reward tidak hanya sekedar berbentuk pujian. Reward dapat mengambil bentuk yang lain.
Atas keberhasilan seseorang memenangkan lomba penulisan resume, pengader dapat memberikan
sebuah buku Quantum Learning semisal. Atas keberhasilan angkatan menghadirkan seluruh
anggotanya, pengader –seluruh elemen panitia- dapat menghadiahkan tepuk tangan panjang dan
meriah kepada maba. Atas prestasi beberapa maba yang telah bersikap kritis, pengader dapat
menyematkan sebuah pita di lengan baju maba bersangkutan. Atas sikap baik dan tertib selama
melakukan tour dan bakti sosial semisal, pengader dapat memberikan waktu istirahat ekstra, dan
memberikan menu tambahan kepada maba. Pengader dapat berkreatifitas merancang bentuk
reward.

2.6. ATURAN MAIN YANG JELAS
Sebuah pengkondisian massal dan berkesinambungan membutuhkan sebuah aturan untuk
menjaga kredibilitas dan keberlangsungannya secara terkendali. Ketiadaan aturan yang jelas dapat
menyebabkan retaknya hubungan antar sesama panitia, ketika semisal lingkup kerja dan
kewenangan instruktur dan OC acara yang tidak jelas. Aturan main yang dimaksud di sini termasuk
aturan main internal panitia dan mekanisme keterlibatan dan pertanggungjawaban massa.

2.7. BERTAHAP DAN BERKESINAMBUNGAN
Proses perbaikan, pengembangan dan perubahan haruslah dilakukan secara bertahap dan memiliki
kesinambungan secara konsisten. Maba tidak bisa menjadi kompak hanya dalam waktu satu hari,
dan bahkan sebenarnya juga tidak mudah untuk mencapainya dalam tiga minggu. Pendewasaan
diri tiap maba terlebih lagi, membutuhkan waktu yang lebih lama dari sekedar satu atau dua
semester. Hal inilah yang harus dipahamkan kepada maba, bahwa pembelajaran harus dilakukan
tanpa henti, tanpa terikat oleh waktu resmi pengaderan massal yang ditetapkan oleh himpunan.
    Dalam “Manusia Pembelajar”, Andrias Harefa menyatakan bahwa sebagian besar manusia
tidak mendisiplin dirinya untuk tetap belajar tanpa henti. Sebagian besar manusia berhenti belajar
setelah “merasa dewasa”. Sikap gede rasa ini umumnya disebabkan oleh “kebodohan” yang
bersifat sosial dan mental/psiko-spiritual. Sebagian orang merasa telah dewasa karena telah
berusia di atas 17 atau 21 tahun, telah selesai sekolah atau kuliah, telah memiliki gelar akademis,
telah memiliki pasangan hidup, telah memiliki pekerjaan dan jabatan yang memberinya nafkah
lahiriah, telah memiliki rumah dan kendaraan sendiri, telah beranak pinak, telah kaya, dan
seterusnya. Hal-hal itu membuat mereka berhenti belajar, sehingga tidak lagi mengalami
keajaiban-keajaiban dalam kehidupannya.
    Sekolah dan universitas ternyata “sukses” dalam satu hal: mencetak manusia-manusia yang
menjadi tua (growing older). Akan tetapi tidak pernah sungguh-sungguh menjadi dewasa (growing
up). Dan ini bisa terjadi pada kita semua; saya dan juga anda para pengader. Kita tidak akan
beranjak dewasa jika kita menganggap sudah berada pada tahapan dewasa serta tidak berusaha
menyinambungkan diri dengan proses pembelajaran selanjutnya. Dalam konteks pengaderan
masal, hal ini haruslah dipahami bersama baik oleh maba maupun sang pengader.
    Penahapan pencapaian tujuan dalam pengaderan massal pada akhirnya akan membentuk alur
pengaderan. Untuk mencapai keutuhan angkatan semisal, pengader harus menguraikan tujuan
besar itu ke dalam tujuan-tujuan antaranya. Pada pertemuan pertama, bisa jadi pengader hanya
menetapkan target kepada maba untuk saling kenal nama dan asal daerah. Pada minggu
selanjutnya adalah berdasarkan frekuensi interaksi angkatan secara utuh. Pada minggu
selanjutnya adalah pada bagaimana tiap maba dapat memahami perannya dalam angkatan serta
memiliki gambaran tentang bagaimana dia bisa menjalankan perannya tersebut. Demikian
seterusnya.
    Berkesinambungan mengartikan konsistensi proses pembelajaran. Di sinilah himpunan dan
pengader harus senantiasa merujuk pada tujuan akhir untuk melihat kesinambungan antar tiap



                                                8
tujuan antara. Student day harus memiliki kesinambungan yang produktif dengan Camp. Camp
memiliki kesinambungan dengan LKMM Tingkat Dasar. Demikian seterusnya.

2.8. ACHIEVEMENT MOTIVATION
Pengaderan dimaksudkan untuk memunculkan pribadi-pribadi yang haus akan prestasi, termasuk
di dalamnya pengembangan diri dan lingkungan sekitarnya. Di sinilah kita bertemu dengan kaidah
pemotivasian.
1. Pengader harus termotivasi untuk dapat memotivasi
Hukum alam mengatakan, bahwa perpindahan ektron itu dari yang banyak ke yang sedikit. Jangan
terbalik. Jika pengader ingin memotivasi maba, maka pengader harus termotivasi terlebih dahulu.
    Hal ini terkait erat dengan konsep keteladanan. Jiwa dan kepribadian pengader harus
dikuatkan. Iman harus dimapankan, sifat ikhlas senantiasa dijadikan prinsip dan jiwa sabar harus
tetap menjadi bekal.
2. Motivasi memerlukan Sasaran
Maba tidak akan termotivasi jika tidak memiliki sasaran, atau tidak mengetahui sasaran yang
dikehendaki pengader. Bila maba tidak memiliki sasaran, maka mereka tidak akan sampai di
manapun, mereka hanya akan menghamburkan energi. Mereka sekedar mengerjakan tugas pribadi
dan angkatan hingga larut malam, datang pagi harinya dengan tergesa-gesa, mengikuti setiap sesi
dengan rasa enggan, dan mereka tidak mendapatkan apa-apa selain rasa capek dan malas.
    Jika maba diberikan sasaran terlalu banyak, maka mereka juga menghamburkan energi dan
tidak sampai dengan baik (tidak mendapatkan apapun). Mereka begitu sibuknya melakukan
banyak hal dan penugasan tanpa sempat memikirkan hal baik atau manfaat yang bisa dipetik.
    Jika maba diberikan sasaran yang jauh dari jangkauan, semisal untuk mengenal seluruh
angkatan dan panitia dalam waktu satu minggu, mereka akan frustasi dan bisa jadi tidak
mendapatkan apapun. Bila maba diberikan sasaran di bawah kemampuan, mereka menjadi bosan.
    Pengader harus memiliki sasaran yang jelas, yang tidak diintrepetasikan beda baik oleh sesama
pengader maupun oleh maba. Sasaran tersebut dapat disampaikan secara eksplisit ataupun
implisit, disesuaikan dengan alur dan kondisi.
3. Motivasi adalah sesuatu yang tidaklah abadi, dia harus diciptakan dan diperbaharui
secara terus menerus.
Motivasi maba memiliki dinamika yang alamiah, silih berganti bagaikan musim dan cuaca. Motivasi
mereka terkadang naik dan turun. Pengader harus menemukan cara agar maba dapat terus
berupaya mengembangkan diri dan tidak berhenti belajar.
    Motivasi yang dimiliki maba tidak boleh didasarkan atas rasa takut kepada senior atau
keinginan mencari selamat. Motivasi yang dimiliki maba tidak boleh hanya sekedar menghindari
konsekuensi negatif, melainkan juga dengan mengejar hasil positif. Jika maba hanya sekedar
punya motivasi menghindar, tujuan agar maba pandai berargumentasi akan sulit tercapai. Yang
dapat dilahirkan hanyalah pribadi-pribadi yang pandai berkelit.
    Motivasi yang dimiliki maba harus benar-benar berarti bagi diri maba, yang terkait dengan
kepentingan diri. Pengader tidak bisa seedar menggembar-gemborkan loyalitas dan kecintaan
kepada himpunan atau ITS, sekedar menuntut maba untuk memberi. Maba adalah pribadi-pribadi
yang kebanyakan masih haus akan menerima. Pengader harus menemukan sesuatu yang berarti
bagi maba.
    Pengader harus mengidentifikasikan konsekuensi negatif untuk dihindari oleh maba, semisal
terasing dari angkatan, dan bersama dengan itu juga mengidentifikasikan hasil positif untuk
dikejar, semisal bentuk prestasi akademis dari peningkatan cara belajar. Pengader, bersama-sama
dengan maba, harus menemukan cara agar maba dapat terus memperbarui motivasi mereka.
4. Motivasi memerlukan Penghargaan
Maba membutuhkan penghargaan yang layak atas pembelajaran yang dilakukan. Dalam
mendorong maba untuk bertindak kreatif semisal, pengader harus memberikan imbalan atas usaha
dan proses, bukan hanya pada hasil. Hal itu dapat diwujudkan dengan mengirimkan pesan yang
jelas bahwa dalam pembelajaran mereka, tindakan juga memiliki derajat yang tak kalah penting
dengan hasil.
5. Berpartisipasi dalam angkatan dapat menggugah motivasi
Keutuhan angkatan dapat menjadi pemicu motivasi maba. Dalam kesendirian, maba dapat
menemukan kebosanan, rasa enggan dan berat hati. Bekerja dalam tim dan angkatan dapat
meningkatkan semangat kerja dan menumbuhkan kekuatan baru. Dalam kelompok terdapat
motivasi.
6. Kemajuan diri dan prestasi diri dapat memotivasi
Pengader harus membantu maba dalam mendefinisikan kemajuan diri, menemukan serta mengejar
prestasi diri. Hal inilah yang akan secara signifikan mendorong maba untuk terus mencapai
prestasi yang lebih besar.




                                               9
BAB 3 KONSEP PENCAPAIAN

KONSEP
PENCAPAIAN
3.1. POLA dan ARAH DASAR
Pola dasar yang kita maksudkan di sini merupakan penahapan pengembangan potensi mahasiswa.
Presiden BEM ITS, Nugroho Fredivianus menyebutkan pola dasar pengembangan mahasiswa ITS
sebagai berikut;
    1. Pengenalan
    2. Pemahaman
    3. Pembentukan
    4. Pemberdayaan
    Tahapan pengenalan diimplementasikan secara dominan pada pengaderan massal Student Day
dan Camp. Tahapan pemahaman bisa dimulai semenjak pengaderan massal dalam konsentrasi
pemahaman tentang diri pribadi dan potensi angkatan. Tahapan pemahaman dan pembentukan
sesungguhnya diimplementasikan dalam pengaderan massal terbatas (pelatihan semacam LKMM
TD). Tahapan pemberdayaan merupakan tahap selanjutnya di mana mahasiswa menunjukkan
dedikasinya sesuai dengan arah pengembangan potensi diri dan organisasi yang ada.
    Mahasiswa produktif tidak hanya berkisar pada definisi mahasiswa sebagai aktifis sosial politik.
Lebih jauh lagi, Nugroho menyebutkan arah pengembangan kemahasiswaan di ITS. Empat arahan
pengembangan inilah yang diperkenalkan kepada mahasiswa semenjak awal dalam pengaderan
masal.
    1. Akademis – keprofesian
        Secara dominan peran ini dipegang oleh lembaga mahasiswa jurusan dan fakultas.
        Berkaitan erat dengan bidang keilmuan masing-masing jurusan.
    2. Softskill – manajerial
        Berupa pengembangan kemampuan teknis dan konseptual organisasi, yang membentuk
        keahlian dan ketrampilan. Ketrampilan ini diperkenalkan pada pengaderan massal terbatas
        dan dimatangkan pada berbagai jenis kegiatan kemahasiswaan.
    3. Kewirausahaan
        Terkait di dalamnya adalah pengembangan kreatifitas. Model pengembangan ini dapat
        diimplementasikan oleh himpunan, fakultas ataupun BEM. Bentuk kewirausahaan yang
        terkait dengan keprofesian dikembangkan oleh himpunan dan fakultas. Sementara bentuk
        yang lebih bersifat umum dikembangkan oleh BEM ITS dan Workshop of Entrepreneurship
        & Technology (WE&T) ITS.
    4. Kepekaan sosial
        Dalam lingkup lembaga mahasiswa jurusan, kepekaan sosial mengambil bentuk aksi
        kepedulian atau bakti sosial. Sementara bentuk aksi yang mengarah kepada pergerakan
        dilakukan oleh BEM ITS.



3.2. TUJUAN AKHIR SEBAGAI AWALAN
Untuk bisa membuat sebuah awalan dan proses yang bagus, pengader harus memulai dari tujuan
akhir sebagai pijakan. Pemahaman terhadap tujuan akhir akan menggiring pengader terhadap
tujuan-tujuan antara yang dicapai pada Student Day, Camp dan LKMM TD.
 Tujuan akhir dari kader yang diharapkan biasanya telah dirumuskan oleh Himpunan dalam
pernyataan misinya. Bentuk pernyataan misi dapat berupa sebagai berikut:
    Meningkatkan ketakwaan kepada Allah Yang Maha Esa (dengan segenap arti yang
    dikandungnya)
    Membina kebersamaan dan kekeluargaan di antara seluruh mahasiswa [nama jurusan],
    dengan dilandasi semangat keterbukaan dan kemitraan
    Membentuk Mahasiswa [nama jurusan] yang memiliki sikap kecendekiawanan dan integritas
    pribadi yang dilandasi kejujuran, kebenaran dan keadilan.
    Membangun sikap kepemimpinan, keorganisasian dan kemampuan manajerial bagi seluruh
    Mahasiswa [nama jurusan].
    Menumbuhkembangkan         rasa    peka  dan    peduli   terhadap masalah-masalah  sosial
    kemasyarakatan.
    Meningkatkan penalaran, minat dan bakat dan kegemaran mahasiswa [nama jurusan].
    Mengadakan hubungan dan kerjasama di bidang ilmiah dan keprofesian dengan organisasi
    sejenis, lembaga dan instansi pemerintah maupun pemerintah swasta.



                                                10
    Pernyataan misi di atas bukanlah suatu paten yang harus anda gunakan. Ide dasar yang harus
anda tangkap adalah bahwa penentuan tujuan-antara dari pengaderan massal haruslah didasarkan
atas pijakan yang benar. Pernyataan misi lembaga menyediakan pijakan berupa arahan atas hasil
akhir ideal yang diharapkan, sesuai dengan kebutuhan jurusan.

3.3. TUJUAN-ANTARA
Setelah kita mengawalinya dengan tujuan akhir, selanjutnya dapat dirancang tujuan-antara pada
ketiga tahapan pengakaderan yang ada:
3.3.1. Student Day
Tujuan dari student day adalah:
    1) Mengenalkan maba kepada:
                Dirinya sendiri
                Dalam tahapan student day, maba diharapkan telah dapat mendefinisikan dirinya
                secara benar. Pengader harus membantu maba dalam memahami dirinya tanpa
                terjebak dalam pengkotak-kotakan karakter. Maba diharap dapat segera mengenali
                kekuatan dan kelemahan dirinya semenjak awal, serta mengetahui bagaimana cara
                memperkuat dan menumbuhkan potensi dirinya.
                Rekan satu angkatan, senior, dosen dan karyawan jurusan
                Kampus
                Mengenalkan     lingkungan     kampus    secara  fisik. Memahamkan    sejarah,
                perkembangan dan harapan masa depan terhadap kampus.
                Budaya/kultur jurusan
                Mengenalkan maba kepada kebiasaan-kebiasaan efektif masyarakat jurusan dan
                menanamkannya kepada maba. Bersamaan dengan itu, mengenalkan kebiasaan-
                kebiasaan tidak efektif dari masyarakat TC dan mencegah maba mengadopsinya.
                Himpunan Mahasiswa Jurusan
    2) Menanamkan pola pikir prestatif
    3) Menanamkan keinginan belajar yang besar
    4) Menanamkan ketegasan sikap
    5) Menanamkan kepedulian terhadap sesama
    6) Membina keutuhan seluruh angkatan
    7) Memahamkan konsep dasar kepemimpinan
    8) Meningkatkan wawasan keilmuan, spesifik berdasarkan jurusan

3.3.2. Camp
Tujuan dari Camp adalah:
   1) Pemantapan konsep diri
   2) Pemahaman tentang ilmu komunikasi dasar
   3) Pengenalan terhadap lembaga formal institut beserta kiprahnya
   4) Memantapkan pola pikir dan sikap kecendekiawanan
   5) Memantapkan integritas pribadi yang dilandasi kejujuran, kebenaran dan keadilan
   6) Membangun sikap kepemimpinan
   7) Menumbuhkembangkan rasa peka dan peduli terhadap masalah-masalah                  sosial
       kemasyarakatan
   8) Pengenalan ilmu dasar organisasi
   9) Pengenalan team building
   10) Pemantapan komitmen untuk memajukan organisasi

3.3.3. LKMM Tingkat Dasar
Tujuan dari LKMM Tingkat Dasar adalah:
   1) Peserta mampu mengadakan Analisa Kondisi Lingkungan dalam perancangan program
        kegiatan
   2) Peserta memahami konsep dan gaya kepemimpinan, serta mampu menerapkannya
   3) Peserta memahami peran-peran dalam tim dan mampu menempatkan diri dalam peran
        yang sesuai dengan kondisi
   4) Peserta mampu mengelola sebuah tim dalam kegiatan dan organisasi
   5) Peserta memahami perilaku dasar organisasi dan arah pengembangannya
   6) Peserta memahami cara pengambilan keputusan yang baik serta mampu menerapkannya
        dalam kehidupan organisasi
   7) Peserta memahami dasar dan esensi pergerakan mahasiswa
   8) Peserta mampu membuat suatu usulan kegiatan
   9) Peserta mampu melaksanakan perencanaan, pengaturan, pendelegasian tugas, membuat
        time schedule, sampai mengevaluasi suatu kegiatan




                                             11
3.4. NILAI YANG DITANAMKAN
Jika kita sudah memiliki arahan serta identifikasi tujuan-antara, maka kita telah memiliki
gambaran yang tegas tentang model nilai yang harus ditanamkan. Namun berikut ini, saya coba
untuk mendeskripsikan beberapa nilai yang tidak teridentifikasikan secara eksplisit (dan bahkan
implisit) dalam tujuan belajar yang tercantum di atas.
    Pemaparan yang panjang lebar lebih dimaksudkan untuk memperkuat wacana dan dasar
pemikiran. Dan tantangan sesungguhnya adalah pada bagaimana kita menanamkan nilai-nilai
berikut. Namun, strategi konkrit penanaman nilai-nilai yang tersebut di bawah ini tidak saya
paparkan pada tulisan ini, melainkan pada tulisan lain yang terpisah. Yang jelas, dalam kerangka
pengaderan berkelanjutan, penanaman nilai berikut tidak terikat oleh waktu resmi pengaderan
massal.

3.4.1. Pemahaman Kedudukan Terhadap Entitas Luar
     Islam menghendaki seseorang untuk memahami eksistensi dirinya sebagai makhluk moral
yang bertanggung jawab terhadap segala tindakannya. Ia memahami bahwa dirinya harus tetap
mencintai keberadaan dan keselamatannya, yang kemudian diperluas dengan keberadaan dan
keselamatan orang lain dan lingkungannya.
     Manusia harus menerima kenyataan bahwa pada dasarnya dirinya tidak sendirian dan
kesepian di alam ini. Ia tidak terasing. Ia dapat melakukan interaksi secara timbal balik, bukan
hanya dengan sesama manusia tetapi juga dengan alam sekitar. Kemandirian yang buta –akibat
ketergantungannya kepada akal dan teknologi- mengakibatkan seseorang dengan rela
mengasingkan diri dari orang lain. Interaksi yang berlebih dengan komputer, televisi dan internet
menyisihkan banyak waktu berharga untuk membangun ukhuwah dengan orang lain.
     Interaksi dengan orang lain merupakan hubungan saling memberi dan menerima, atau dalam
konteks tertentu, cukup hanya memberi. Yang jelas, interaksi tersebut dilakukan untuk saling
mengisi. Dalam segenap keluar-biasaannya, manusia juga memiliki banyak kelemahan. Dalam
konteks pengaderan, pemahaman ini dapat tampak dalam perilaku semisal:
         Maba saling mengenal satu sama lain
         Adanya kepedulian antar sesama maba
         Dapat bekerja sama secara sinergis dengan orang lain
     Sementara itu, manusia adalah subyek sekaligus obyek bagi dirinya sendiri. Ia dapat
mengambil jarak dari dirinya sendiri, mengamatinya, dan mencoba mendefinisikannya dalam
hubungannya dengan hal-hal dan dunia di luar dirinya, yakni dengan ciptaan-ciptaan Tuhan yang
lebih rendah dari dirinya (alam semesta, tumbuhan dan binatang), juga dengan sesamanya
manusia. Akan tetapi, mungkin yang membuatnya unik dan tidak dapat dibandingkan dengan
binatang adalah kemampuan manusia untuk menyadari keberadaannya serta menempatkan
dirinya dalam suatu hubungan dengan Sang Pencipta. Hal mendasar inilah yang dengan tegas
harus selalu dimantapkan.

3.4.2. Berpikiran Luas
Secara tidak sadar, manusia sering terperangkap dalam penyederhanaan masalah. Pada
kenyataannya, banyak di antara kita yang mudah tergesa-gesa, tidak sabar, bahkan cenderung
untuk bersikap tidak wajar. Sifat-sifat tidak terpuji itu jelas menunjukkan kegagalan manusia
dalam merspon dan menyikapi kerumitan tata alam semesta.
     Seorang maba dikatakan tidak berpikiran luas manakala dia berpikir pembelajaran dirinya
berhenti manakala CAMP berakhir. Tidak berpikiran luas manakala dia hanya mengumpulkan
berbagai argumen dan kosakata negatif tentang pengaderan dan segenap makna yang
dikandungnya. Tidak berpikiran luas manakala dia enggan mengubah persepsi dirinya tentang
sesuatu secara buta, enggan keluar dari zona nyamannya untuk belajar sesuatu. Tidak berpikiran
luas manakala enggan memikirkan apa yang tersirat, hanya mempertimbangkan aspek-aspek yang
disukainya saja. Tidak berpikiran luas manakala dia berpikir urusan di kampus cuma kuliah, tak
lebih dan tak kurang dari itu.
     Lebih jauh dari itu, manusia dikatakan tidak berpikiran luas bila dia hanya meyakini segala
alam semesta ini hanya dari apa yang bisa dia lihat. Dia menolak keberadaan hal-hal yang ghaib.
Dia menolak logika kausalitas yang melibatkan hal-hal yang ghaib dan tak bisa diindera. Seseorang
dikatakan tidak berpikiran luas apabila dia tidak mempercayai kekuatan doa.
     Seseorang yang tidak berpikiran luas cenderung menyederhanakan masalah. Segala sesuatu
dianggap terjadi dengan sendirinya, tanpa keterkaitan dan ketergantungannya dengan faktor atau
penyebab lain. Padahal, alam diciptakan oleh Allah dengan segala keteraturan dan kerumitan
hubungan sistemnya yang padu; adanya jaringan yang kompleks yang saling berhubungan dan
sekaligus bertentangan. Sikap penyederhanaan tersebut jelas bertentangan dengan watak
kerumitan dan sekaligus keteraturan sistem alam.
     Kesuksesan seseorang dalam memperoleh ridho Allah, tidaklah didapatkan benar-benar
karena sebuah kebetulan. Seseorang yang mendapatkan ilmu yang manfaat dan barokah tidak bisa
dikatakan sedang kejatuhan rizki dari langit. Kesuksesan mahasiswa dalam mendapatkan IP 4
tidak bisa lantas dikatakan karena kehebatan akalnya. Terbentuknya pribadi yang mantap,


                                               12
tangguh, kreatif dan bertanggung jawab tidak lantas bisa dikatakan sebagai hasil pengaderan
massal semata.
      Salah satu penyebab terperangkapnya manusia di dalam penyederhanaan itu bisa jadi karena
ketidakmampuannya dalam mengoptimalkan fungsi akal yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT
kepadanya. Pemikiran sempit dapat disebabkan oleh pemanfaatan akal yang menyalahi fitrah dan
tujuan pembuatannya.
      Akal, yang dalam arti bahasa bermakna tali pengikat atau penghalang itu, dalam Al Quran,
digunakan untuk menunjuk “sesuatu yang mengikat atau menghalangi seseorang supaya tidak
terjerumus ke dalam kesalahan atau dosa.” Al Quran juga menjelaskan bahwa fungsi akal antara
lain sebagai daya untuk memahami dan menggambarkan sesuatu (QS. Al Ankabut, 29, 43),
sebagai daya dorong moral (QS. Al An’aam, 6:15), dan sebagai daya tangkap pelajaran,
kesimpulan dan “hikmah”.
      Pemikiran yang sempit juga dapat disebabkan oleh karena tumpulnya qalbu, sebagai salah
satu dimensi unsur manusia yang paling menentukan. Ketumpulan dan ketidakpekaan kalbu
menyebabkan seseorang menolak sinyal-sinyal peringatan yang akan membahayakan diri dan
kehidupannya (QS. Al Qaaf, 50:37). Ketumpulan kalbu menyebabkan rasa cinta kepada keimanan
dan akhlak yang indah tidak mau bersemi di hatinya. Sedangkan ketajaman kalbu menjadikan
iman begitu indah dan nikmat bersemayam di dalamnya.
      Akibat tidak optimalnya fungsi daya akal dan qalbu, seseorang tidak mampu menghubung-
hubungkan berbagai elemen yang menyebabkan sesuatu, yang menyebabkannya tidak berpikiran
luas. Dia hanya mampu menyimpulkan sesuatu yang ada di hadapannya secara kasat mata, tidak
sanggup mengingat dan belajar dari masa lalu, memvisualisasikan masa depan, apalagi menunjuk
dan menghubungkan berbagai sebab yang saling berkaitan erat ini.
      Kedangkalan seseorang dalam memahami peristiwa yang terjadi, dapat ditemukan dalam
kehidupan nyata. Misalnya ketika sembuh dari penyakit setelah meminum obat tertentu, ia lantas
menganggap obat itulah satu-satunya penyebab kesembuhan, bahkan tidak sedikit yang
menganggap obat itulah yang menyembuhkannya. Apabila anggapan seperti itu menguat, maka
dapat melahirkan kondisi psikologis dan situasi kemanusiaan yang terlalu mengandalkan dan
bergantung pada satu sebab. Padahal tata alamiah membuktikan bahwa segala sesuatu di alam
wujud itu terjadi bukan hanya dikarenakan oleh sebab yang berdiri sendiri secara bebas dan
terasing. Satu sebab saja, tanpa keterkaitan dengan bermacam sebab yang lain, tidak akan
berpengaruh apa-apa terhadap terjadinya sesuatu.
      Baik sebab-sebab yang dapat ataupun tidak dapat diterima oleh akal, semuanya tergantung
satu sama lain (interdependen). Ketergantungan ini merupakan ciri alamiah dari makhluk ciptaan
Tuhan dan sekaligus merupakan hukum yang mengaturnya. Selain itu, efektifitas pengaruh
berbagai sebab itu baru akan terjadi apabila penghalangnya tidak ada. Belum lagi kalau kita
menghitung bermacam sebab yang tidak kasat mata, bersifat maknawi, dan kondisi-kondisi
eksternal yang menghasilkan perubahan terhadap sesuatu.
      Oleh karena itu, sesuatu yang dikhawatirkan atau diharapkan terjadi oleh dan pada kita tidak
lepas dari pengaruh makhluk lainnya. Tanpa dukungan dari yang lain dan berbagai sebab serta
reaksi yang harmonis pada masing-masing sebab, maka bila sesuatu berdiri sendiri dan terasing, ia
tidak dapat memberikan pengaruh. Sedangkan, yang menggerakkan semua sebab, melahirkan
berbagai pengaruh, mengatur dan menjalankan tata hubungannya dalam kepaduan sistem yang
utuh adalah Dzat Yang Maha Esa dan Maha Memaksa. Maka Dia-lah sumber segala sebab yang
mempengaruhi terjadinya sesuatu dan menimbulkan segala efeknya.
      Sehingga, berpikiran luas tidak hanya mengedepankan akal sebagai perangkat utama.
Seorang mukmin juga menggunakan kekuatan qalbu yang tunduk kepada aturan Allah untuk dapat
melihat fakta secara luase dan menarik hubungan yang benar. Hal inilah yang menjadikan
pengaderan tidak boleh sekedar mengejar prestasi akal dalam bentuk kekritisan dan kemampuan
berargumentasi.
      Berpikir luas memerlukan keyakinan seseorang kepada hal-hal yang ghaib. Iman kepada hal
yang ghaib adalah merupakan persimpangan jalan dalam peningkatan manusia dari alam binatang.
Demikian yang ditulis oleh Sayyid Quthb dalam tafsir Fi-Zhilalil Qur’an. Iman kepada yang ghaib
merupakan ambang pintu yang harus dilalui manusia agar bisa melampaui taraf kebinatangan yang
tidak bisa mengetahui kecuali apa yang bisa dijangkau oleh inderanya, menuju martabat manusia
yang bisa mengetahui bahwa wujud ini jauh lebih besar dan jauh lebih luas ketimbang wilayah
kecil dan terbatas yang bisa dijangkau oleh indera-atau peralatan yang merupakan perpanjangan
indera manusia.
      Pengaderan harus menjelaskan kekuatan dzikir dan sholat dalam pembentukan mentalitas
militan seseorang. Pengaderan harus menjelaskan kekuatan dan kebenaran Al Quran sebagai
argumentasi tak terbantahkan. Pengaderan harus mengajak maba berpikiran luas dengan menata
kembali parameter kesuksesan dunia, parameter kehormatan hidup, parameter pribadi sukses,
parameter manajemen waktu efektif dan sebagainya.




                                               13
3.4.3. LA HAWLA WALA QUWWATA ILLA BI ALLAH
     Dalam ledakan potensi yang diletupkan oleh maba, kemandirian sikap yang dimantapkan
dalam penentuan sikap dan perilaku secara merdeka, bebas dari tekanan orang, serta
terpenuhinya kebutuhan pribadi atas hasil sinergisitas dengan orang lain, maba harus tetap harus
menyadari segenap keterbatasan yang dimilikinya. Perasaan aman dan serba berkecukupan
merupakan jebakan yang harus dihindari.
     Allah swt telah mengisyaratkan dalam firman-Nya tentang manusia yang kelewat PeDe
dengan kekuatan dirinya. “Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas.
Karena dia melihat dirinya serba cukup.” (QS. Al ‘Alaq, 96:6-7)
     Sesungguhnya, Allah telah mengemukakan beberapa kelemahan yang harus dihindari.
Misalnya dilukiskan manusia sebagai makhluk yang amat aniaya dan mengingkari nikmat, sangat
banyak membantah, dan bersifat keluh kesah lagi kikir.
     Oleh karena itu, kesadaran manusia bahwa dirinya serba lemah dan kekurangan justru dapat
membangkitkan kesadaran bahwa ia memerlukan kekuatan yang ada di luar dirinya; kekuatan
yang tidak ada tandingannya. Itulah Dzat Yang Maha Esa, Maha Tinggi, Maha Memerintah, dan
Maha Memberi segala yang diminta. Hanya kepadanya-lah semestinya kita meminta dan kepada-
Nya pula kita harus menggantungkan diri.
     Dalam pengaderan, amat dimungkinkan maba termakan oleh “kegarangan” para seniornya.
Dari sini perasaan takut dan berharap terhadap makhluk (sang senior) dimungkinkan muncul.
Perasaan takut kepada makhluk ini malah dapat mengalahkan rasa takut maba kepada Allah.
Sungguh saya tidak berkata bohong. Di ITS pernah terjadi peristiwa di pengaderan massal di mana
maba lebih memilih untuk tidak sholat wajib (bahasa yang digunakan panitia provokator adalah
“menunda”) karena takut kepada senior. Kita berlindung kepada Allah swt atas hal semacam itu.
     Dalam suasana pengaderan yang tidak kondusif (tidak Islami), maba dapat diarahkan untuk
mengikuti keinginan (sebagian) panitia. Tindak lanjutnya adalah maba lebih berpikir tentang
bagaimana mencari ridhonya panitia katimbang ridhonya Allah. Maba dapat diarahkan untuk
berpikir singkat dan pragmatis, dengan melihat apa yang ada di depan mereka, serta mencari
kenyamanan dan kondisi selamat (menyenangkan panitia) dalam segenap proses pengaderan
masal. Maba merasa tidak berdaya untuk melawan ataupun berkehendak lain.
     Oleh karena itu, fenomena ketidakberdayaan ini harus diikuti oleh kesadaran penuh akan
adanya kekuasaan yang mampu mengatasi dan memecahkan masalah yang dihadapi manusia.
Setiap manusia harus membenamkan diri ke dalam kekuasaan yang ada di luar dirinya; kekuasaan
yang tak terhingga jangkauan dan spektrumnya; kekuasaan yang berbuat dan berkehendak
dengan kemauan dan perencanaan-Nya, tanpa bantuan siapapun.
     Oleh karena itulah, kita harus membantu maba untuk dapat menyatakan secara tulus la
hawla wala quwwata illa bi Allah (dan tidak lupa juga untuk diri kita sendiri). Pernyataan itu
adalah sebuah pengakuan tulus seorang hamba atas ketidakberdayaan dirinya dan makhluk-
makuluk yang lain. Hal itu merupakan cermin kesadaran manusia bahwa totalitas dirinya adalah
milik-Nya yang mutlak. Semua yang ada pada dirinya dan makhluk-makhluk lain, sepenuhnya
berada dalam genggaman-Nya.
     Selain itu, pengakuan tersebut dapat menjadi energi besar yang dapat membangkitkan
optimisme dan keberanian, membangkitkan kesadaran untuk melepaskan diri dari perangkap
kesombongan dan ketidaberdayaan seseorang. Energi ini jugalah yang dapat mencegah maba
dalam mengkultuskan seniornya.

3.4.4. Kedewasaan
Bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri berarti semakin mampu bertanggung jawab atas diri
sendiri dan menolak pendiktean atau pemaksaan kehendak dari apa pun yang berada di luar diri.
Bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri berarti menjadi semakin mampu menyatakan,
mengaktualisasikan, mengeluarkan potensi-potensi yang dipercayakan (dititipkan) Sang Pencipta.
Bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri berarti menjadi semakin berdaya, semakin merdeka dan
berdaulat, semakin (lebih) manusiawi. Bertumbuh menjadi dewasa berarti semakin menjadi diri
sendiri dan menjauhkan kecenderungan suka meniru dan sekedar ikut-ikutan (seperti balita yang
sedang belajar meniru segala hal yang dilihatnya dari orang lain). Bertumbuh menjadi dewasa dan
mandiri berarti semakin mengenal diri, semakin jujur dengan diri sendiri, semakin otentik, dan
menjadi semakin unik tak terbandingkan.
      Stephen Covey mendefinisikan kedewasaan sebagai keseimbangan antara courage
(keberanian) dan consideration (pertimbangan). Manusia yang bertindak secara berani tanpa
disertai dengan pertimbangan yang seksama adalah ceroboh atau nekad, dan itu pertanda bahwa
ia belum cukup dewasa karena cenderung membahayakan orang lain. Sebaliknya, manusia yang
terlalu banyak pertimbangan dan kurang menunjukkan keberanian adalah jenis manusia no action,
talk only, ini pun pertanda dia belum dewasa.
      Orang-orang yang merasa dewasa pada umumnya mampu berbicara. Akan tetapi mereka
sering kali tidak mampu (baca: tidak belajar lagi untuk) menyampaikan isi kepalanya (baca:ide-ide
dan gagasan-gagasan brilian) untuk dapat dipahami atau dimengerti oleh orang lain. Mereka sering
kali talking, tetapi tidak sampai speaking.



                                               14
     Pandangan Covey di atas lebih banyak mengungkapkan dimensi psikologis dan sosiologis dari
kedewasaan. Dan, untuk itu masih dapat ditambahkan dimensi spiritualnya. Orang yang dapat
disebut dewasa secara rohani adalah mereka yang memiliki kepekaan atau sensitivitas yang
semakin tinggi atau besar terhadap dosa atau kesalahan yang sangat kecil. Sementara mereka
yang tidak atau kurang peka terhadap dosa atau kesalahan belumlah pantas disebut dewasa,
apalagi orang-orang yang sudah jelas-jelas melakukan kesalahan.
     Sejatinya, menyadari keterbatasan dan ketidakberdayaan diri itu sendiri merupakan salah
satu wujud dari kesadaran manusia terhadap eksistensi dirinya. Dalam konteks inilah mengapa
para ilmuwan dituntut untuk selalu bersikap wara’ (hati-hati), tawadhu (rendah hati), tetapi
sekaligus pemberani.
     Wara’, dikarenakan ia harus menyadari bahwa dirinya menjadi model, sehingga harus sangat
berhati-hati agar tidak terjerumus ke dalam perbuatan yang mengakibatkan orang lain tersesat.
Tawadhu, karena ilmu yang dimiliki pada hakikatnya sangat kecil dan sedikit. Pemberani, karena
alam semesta dengan segala misteri yang ada di dalamnya, masih terbentang luas untuk diteliti,
dipahami dan digali kemanfaatannya.




                                             15
BAB 4 SAY NO TO PISUHAN
SAY NO
to PISUHAN
P   ada awalnya pokok bahasan ini saya masukkan pada bab 2; Kaidah Pengaderan. Namun melihat
    pembahasannya yang cukup menyita banyak porsi, saya kemudian memisahkannya ke dalam
bab tersendiri. Sengaja pula saya letakkan setelah kita membahas tentang nilai yang ditanamkan
pada bab 3 untuk memudahkan saya dalam menegaskan betapa tidak singkronnya pisuhan ini
dalam memperkuat konsep dan penanaman nilai sebenarnya.
      Pisuhan di ITS memang terkesan sudah menjadi sebuah budaya, bagi sebagian kalangan
tentunya. Budaya buruk yang entah kenapa masih terus dipertahankan. Dengan mengangkat
istilah tradisi dan trade-mark arek ITS sebagai pembenaran, pisuhan ini menjadi tindakan yang
secara subyektif terkesan dianggap wajar oleh sebagian (besar?) orang. Dalam mailing list alumni
ITS (http://groups.yahoo.com/group/al-its/), kita dapat menjumpai rangkaian kalimat berikut
dalam prakata yang tertulis di sana; “Mailing list ini diperuntukkan khusus untuk alumni, civitas
academica dan simpatisan ITS Surabaya. Jika anda bukan tergolong definisi gerombolan diatas.
mohon urungkan niat anda untuk bergabung kecuali anda mempunyai mental baja mendengarkan
‘pisuhan’-nya arek ITS.” Pisuhan seakan sudah menjadi reaksi biologis yang sudah teridentifikasi
dan diakui bersama sebagai rangkaian tingkah laku “responsif”, sama seperti kebiasaan menutup
hidung ketika bersin.
      Namun kita sekarang coba untuk mempersempit pembahasan tentang hal ini dalam kaitannya
dengan pengaderan. Argumen yang diajukan oleh –beberapa- senior “tukang misuh” adalah bahwa
pisuhan dapat melahirkan pribadi yang bermental tangguh, berani dan tahan tekanan. Maba coba
untuk dikenalkan semenjak awal tentang kehidupan keras sesungguhnya di kampus. Dengan
pisuhan, maba dilatih untuk tetap mampu berpikir sehat dan kritis dalam kondisi yang tidak
kondusif. Dalam kondisi yang tidak kondusif inilah dikatakan dapat dimunculkan figur/tokoh baru
dari angkatan maba. Sebagai tambahan, si tukang misuh mengajukan usulan pisuhan dalam
pengaderan karena mereka merasa sudah terbiasa dengan pengucapan kata pisuhan dalam
keseharian. Sulit untuk menghilangkannya dan kurang plong rasanya kalau nggak
mengucapkannya, demikian aku mereka.

“Serulah (manusia) kepada jalan Rabb-mu, dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah
mereka dengan cara yang baik.” (An Nahl:125)

     Berkaitan dengan pisuhan, sedikit saya ingin bercerita tentang pengalaman pribadi ketika
masih menjadi maba di Asrama Mahasiswa ITS (AMITS). Saat itu, kultur pisuhan dan bentakan
masih benar-benar kuat dan berakar. Pengaderan (dinamakan bhakti blok) dilakukan pada malam
hari -selama beberapa jam- dalam rentang waktu antara jam 9 malam hingga shubuh. Dalam satu
minggunya diadakan dua sampai empat kali pertemuan. Kami menggunakan hall di masing-masing
blok sebagai arena “pembantaian”. Ruangan besar yang mengundang gema itu senantiasa menjadi
pengeras suara bagi pisuhan dan lengkingan pita suara para senior. Apalagi bila yang datang
adalah para alumni, yang terlihat lebih sangar dengan suara menggelegar dan rambut panjangnya
yang hampir mencapai pinggang.
     Pisuhan membuat saya dan teman-teman terdiam dan merasa tak nyaman. Bentakan senior
yang diteriakkan di zona pribadi dan bahkan kurang dari itu, hanya sekitar empat senti di depan
hidung, sudah cukup membuat saya dan teman-teman tidak bisa berpikir jernih. Memang benar
pada akhirnya saya mulai dapat berbicara dan melawan. Namun itu setelah senior saya yang lain -
di luar sesi bhakti blok- telah meyakinkan saya untuk senantiasa hanya takut kepada Allah. Dan
beruntung jugalah saya punya karakter dasar koleris yang membuat saya bernaluri alamiah untuk
berontak.
     Yang jelas, pada waktu itu saya harus mengeraskan hati saya –sadar atau tidak sadar-
untuk bisa menghadapi kata-kata pisuhan. Artinya, untuk bisa melawan, saya pikir saya harus bisa
lebih berkonsentrasi pada argumen yang diajukan senior, bukan pada pisuhan yang diteriakkan.
Sehingga untuk itu, saya harus menetralisir “kedahsyatan” makna dari kata-kata pisuhan. Saya
harus menganggap kata-kata pisuhan itu hanya sebagai kata “Ya Ampun”, “Aduh” atau sekedar
penyebutan nama hewan. Dengan cara itulah saya berusaha menanggulangi kekalutan emosional
sebagai dampak dari kata pisuhan.
     Cukup berhasil. Namun toh nantinya saya harus mengembalikan pemaknaan kata pisuhan itu
pada bobot aslinya. Alhamdulillah Allah telah menolong saya. Pisuhan memang membuat saya
berontak, berpikir dan berbicara dalam kondisi yang tidak kondusif, meskipun tak jarang hanya
melahirkan argumentasi yang reaktif. Pada waktu itu memang saya merasa diri saya cukup
tangguh dan tahan tekanan. Tapi pisuhan tetap merupakan cara yang salah.




                                               16
     Banyak teman-teman saya yang akhirnya bersikap tolerir terhadap kata pisuhan. Ketika hati
sudah mengeras dan kita sudah tidak merasakan “kedahsyatan” makna dari pisuhan, maka
seseorang akan merasa terbiasa dalam mendengar atau bahkan mengucapkannya. Terlebih lagi
kami melihat para senior (tentu tidak semua) telah menerima pisuhan sebagai suatu budaya yang
menunjukkan identitas seorang warga asrama, arek ITS dan juga arek Suroboyo. Benar-benar
logika dan propaganda yang menyesatkan. Akhirnya kata pisuhan dapat dengan mudahnya terucap
sebagai imbuhan kalimat. Pisuhan terkesan sebagai perlambang bahasa gaul dan keakraban,
meniru “sukses” rokok dalam pergaulan.
     Kita tidak membutuhkan pisuhan untuk membentuk jiwa yang tangguh dan mental yang kuat
dalam situasi yang tidak kondusif. Bila pisuhan dianggap telah berhasil membentuk pribadi
semacam itu, maka sesungguhnya bersamaan dengan itu, pisuhan juga telah mengeraskan hati,
yang menjadikan seseorang mengalami kesulitan dalam menerima kebenaran. Kita berlindung
kepada Allah dari hal semacam demikian. Jiwa yang tangguh dibentuk dari seberapa jauh interaksi
kita dengan Allah, bukan malah menjauh dari-Nya.
     Berikut adalah beberapa hal tentang pisuhan yang perlu kita perhatikan bersama, dipahami
dan dikritisi;
1. Ide dasar dari penggunaan pisuhan (makian, cacian) adalah untuk mengekspresikan rasa
    benci, dongkol (mangkel), tak suka, kecewa atau yang lain. Pisuhan digunakan untuk
    mengungkapkan emosi negatif, untuk memberinya nama. Sementara itu, orang dewasa
    mestinya memiliki cara yang dewasa pula dalam mengekspresikan perasaan negatif. Orang
    dewasa harusnya dapat mengelola emosinya secara cerdas.
2. Common sense. Hal yang sudah dipahami secara umum oleh masyarakat sebagai sebuah
    kebenaran. Bisa dipastikan seluruh ajaran agama (termasuk aliran kepercayaan)
    menggolongkan pisuhan dalam kategori tindakan tercela. Akal sehat yang berlaku di
    masyarakat juga masih mengatakan pisuhan sebagai tindakan tak patut. Salah seorang dalang
    saja akhirnya batal didemo masyarakat ketika dia akhirnya bisa mengerem kebiasaan
    buruknya yang suka misuh waktu ndalang. Akhirnya dia pun bisa tampil lancar tanpa boikot di
    Sidoarjo.
3. Pengakraban diri dengan pisuhan menjadikan seseorang terbiasa dengan pisuhan. Apabila
    seseorang sudah tidak merasakan “kedahsyatan” atau keburukan makna pisuhan dalam
    hatinya, bagaimana dia kemudian bisa merasakan indahnya tahmid dan istighfar dalam hati?
    Bagaimana bila dia jadi lebih mudah mengucapkan pisuhan ketimbang dzikir?
4. Bila yang dimaksud adalah pengenalan terhadap realita kehidupan yang keras, begitu katanya,
    bukan berarti kita harus menjerumuskan diri dalamnya. Semisal kita ingin memahamkan tamu
    di rumah tentang kebiasaan misuh yang dilakukan oleh sebagian saja tetangga di sekitar
    rumah. Bukan berarti kita harus misuh tamu kita habis-habisan untuk memahamkan dia.
5. Jangan terjebak oleh propaganda yang mengatakan pisuhan sudah menjadi tradisi di ITS atau
    Surabaya, untuk kemudian dilestarikan. Sungguh aneh bila pisuhan ini lantas dijadikan simbol
    identitas arek ITS, atau arek Suroboyo. Propaganda semacam ini dinamakan Bandwagon.
    “They tell you that "everybody is doing it" and you should join in”. Suatu tindakan/kebiasaan
    dikatakan harus diikuti karena banyak orang telah melakukannya.
         Propaganda ini membuat target merasa dirinya menang, aman dan tidak merasa aneh dan
    berbeda ketika dia sudah mengikuti arus kebiasaan dari –yang diklaim- kaum kebanyakan.
    Propaganda ini sendiri sebenarnya tidak mengandung unsur kekejian. Tergantung siapa yang
    melakukan serta cara dan tujuan yang hendak dicapai. Ketika pisuhan sudah disuarakan dan
    disugestikan berulang kali, maka ide dasar dari penggunaan perangkat sugesti dalam hal ini
    adalah untuk mempengaruhi seseorang untuk menerima sebuah dalil, biarpun tidak memiliki
    pijakan logika yang jelas.
         Sehingga perlu dipertegas kembali, apakah esensi dasar dari identitas diri? Bagaimana
    sebuah tindakan buruk dapat diikrarkan sebagai pembentuk identitas diri? Benarkah pisuhan
    ini menjadi kebiasaan mayoritas orang?
         Penyesatan sugesti atas pisuhan ini dapat menyebabkan seseorang terjebak dalam
    kebutaan public value. Dalam kebutaan itu, tradisi dan gembar-gembor identitas lebih
    dikedepankan secara komunal (publik) ketimbang moralitas. Moralitas dari Tuhan, atau bahkan
    moralitas common sense pun akhirnya terkalahkan oleh jargon gaul, generasi modern,
    kebebasan berpendapat atau yang lainnya.
6. Bila tujuan yang diinginkan adalah untuk melatih maba agar dapat kritis dan pandai
    berargumentasi, maka satu hal yang patut diingat adalah, bahwa pisuhan bukanlah sebuah
    argumentasi. Pengucapan pisuhan oleh seseorang malah menjadikannya terjebak pada
    kesalahan berlogika, yakni dengan tidak menyerang argumen lawan, melainkan pada pribadi
    orang yang menyampaikan (Fallacy of Distraction - Argumentum ad Hominem). Sudah
    kehabisan argumenkah seseorang hingga dia harus mengeluarkan pisuhan? Kalau cuma ingin
    belajar kosakata atau teknik misuh, tidak perlu belajar dari mahasiswa bukan?
         Kelemahan ini tentu saja tidak bersifat mendidik. Pisuhan bukanlah hasil olah pikir yang
    kritis, tidak butuh menjadi pintar untuk bisa mengeluarkan pisuhan. Pisuhan adalah
    argumentasi para pecundang.



                                               17
7.  Bila dikatakan tujuan yang diinginkan adalah untuk membentuk mental yang tetap kritis dan
    tangguh dalam kondisi tidak kondusif, maka kita di sini bisa terjerumus pada ketidakjelasan
    prioritas pembelajaran. Pisuhan membuat maba merasakan bias akan tujuan pembelajaran
    sesungguhnya. Maba kehilangan fokus pada argumen yang dilancarkan pengader dan lebih
    “terkesan” pada pisuhan yang diteriakkan, karena dia terasa lebih membekas di hati. Bila
    maksud tambahannya adalah supaya maba dapat mengontrol emosinya dengan pisuhan itu,
    maka kita pun patut bertanya, ”Apakah senior yang misuh juga bisa sabar jika dipisuhi balik
    oleh maba?”Kalo nggak, kenapa? Soalnya yang misuh maba? Nggak ilok? Lancang? Soalnya
    senior lebih mulia dan selalu benar?
8. Pisuhan mendatangkan perasaan berkuasa bagi pengucapnya. Seolah-olah dia lebih mulia,
    lebih benar dan lebih kuat ketimbang orang yang dipisuhinya, utamanya bila yang “bermain”
    adalah senior dan maba. Namun ini hanya dilakukan karena maba dianggap sebagai makhluk
    yang lemah, lebih muda dan lebih bodoh. Coba saja, apakah sang pemisuh berani misuh
    sampai berbusa-busa di depan kajur, gubernur atau Megawati bahkan? Tidak, atau barangkali
    tidak. Kenapa? Karena tidak pantas? Tidak sopan? Takut? Apakah karena seseorang lebih
    muda, tak punya jabatan, tak punya bodyguard atau bahkan karena keluguannya menjadikan
    dia pantas dihinakan?
9. Barangkali hanya orang koleris yang mampu berontak secara alami dan tetap bisa berpikir
    kritis dalam kondisi tak kondusif (terhinakan). Sementara orang-orang sanguinis, phleghmatis
    dan apalagi melankolis akan merasa tertekan dengan pisuhan.
         Bukan berarti metode keras tidak perlu diterapkan. Saya secara pribadi masih menganggap
    metode keras dengan bentakan perlu diterapkan. Dengan metode inilah keberanian seseorang
    untuk mengungkapkan kebenaran dengan angkat bicara dan berargumentasi dilatih. Namun
    tidak dengan pisuhan. Untuk bisa mengubah seseorang kita memang perlu mengikutkan emosi
    dan perasaannya. Namun emosi yang hendak dimunculkan bukanlah emosi negatif, kebencian
    atau kemarahan akibat keterhinaan.
10. Dalam bab sebelumnya tentang nilai-nilai yang ditanamkan, tampaklah dengan amat jelas
    bahwa pisuhan tidak melakukan sedikit pun penguatan dari nilai-nilai itu. Pisuhan malah
    merusak kekuatan penanaman nilai dan konsep yang lain. Pisuhan tidak menggambarkan
    intelektualitas mahasiswa, tidak menguatkan peran mahasiswa sebagai moral force, tidak
    membuat mahasiswa semakin dekat dengan dengan penciptanya, tidak mempermudah
    mahasiswa untuk membina hubungan terhormat dengan orang lain, tidak membuat mahasiswa
    lebih diterima di masyarakat, … anda dapat dengan leluasa menambahkannya. Akhirnya,
    pisuhan tidak menguatkan peran kita sebagai teladan atau kakak yang baik.




                                              18
BAB 5 KONSEP PENGKONDISIAN
KONSEP
PENGKONDISIAN
5.1. METODE
Pengkondisian membutuhkan metodologi penyampaian. Bentuknya bisa beragam. Di sini saya
hanya akan menyampaikan beberapa di antaranya.

5.1.1. Ceramah
Metode yang sudah banyak diketahui. Pemateri -bisa sendiri atau dipanelkan- berbicara di depan
forum. Setelah itu terdapat sesi tanya jawab.
 Pada metode ini, pengader dapat mencatat perilaku maba dalam berpendapat dalam suasana
kondusif. Orang yang pandai berbicara dan berargumen dapat dimatangkan di luar forum.

5.1.2. Diskusi
Pengader dapat menggunakan pola brainstorming untuk memancing dan sekaligus mematangkan
pendapat peserta. Brainstorming ini bisa dilakukan baik secara sendirian ataupun kelompok.
    Dalam diskusi kelas atau angkatan, seringkali kita menjumpai beberapa maba yang cepat
    “panas” dan kaya akan ide ketika rekan-rekannya yang lain masih perlu pemanasan pikiran.
    Dalam diskusi pleno, seringkali terdapat dominansi dari beberapa orang. Wajar, namun potensi
    maba yang lain menjadi kurang terbedayakan.
      Brainstorming pribadi dapat dilakukan untuk mengawali diskusi kelompok. Bentuk konkritnya
    bisa berupa curah pendapat pribadi di atas kertas. Pengader bisa membantu dengan
    mengajarkan peta pikiran (mind mapping) atau cara lain yang lebih sederhana.
      Dalam Brainstorming pribadi, seseorang dapat dengan bebas mengeluarkan idenya tanpa
    takut dikritisi dan didominasi oleh orang lain, namun bisa menjadi tidak efektif bila yang
    bersangkutan terkurung dalam masalahnya.
    Group brainstorming (diskusi pleno atau angkatan) menghasilkan ide yang lebih dalam dan
    efektif, tapi ide yang didapat bisa jadi lebih sedikit dan menghabiskan lebih banyak waktu.
    Maba yang kreatif tapi pendiam juga bisa terkalahkan oleh yang tak kreatif namun banyak
    bicara. Terkadang seorang maba juga harus menghabiskan waktu untuk mengulang
    pendapatnya untuk memahamkan temannya yang lain.
Beberapa aturan yang perlu diperhatikan dalam melakukan brainstorming kelompok adalah:
        Ada permasalahan yang telah terdefinisikan dengan jelas
        Membuat batasan waktu
        Menunjuk seorang pemimpin brainstorming (dari pengader atau maba sendiri) yang
        bertugas:
                 Mengarahkan diskusi
                 Menangguhkan pendakwaan
                 Mendorong antusiasme dan munculnya pendapat
                 Mendorong munculnya pendapat “gila”
        Ada maba yang bertugas mencatat ide-ide yang dihasilkan
        Ide tidak dikritisi semenjak awal, namun maba dapat mengembangkan ide temannya yang
        lain. Ide dari seseorang dapat mengundang datangnya ide dari orang lain, sehingga bisa
        menghasilkan sebuah reaksi ide berantai
        Sebagai sebuah awalan, kuantitas lebih diutamakan ketimbang kualitas

5.1.3. Role Playing
Permainan peran yang kerap ditemui adalah peran “The good, and the bad guy”. Dalam paradigma
ini, pengader serasa harus mengorbankan beberapa orang yang “kebetulan” terpilih menjadi pihak
jahat. Ide ini dilakukan mengingat maba tidak jarang tidak menunjukkan disiplin ketika
menghadapi pengader yang penuh kemarahan. Maba terkesan lebih patuh dan tunduk ketika
dikondisikan oleh pengader yang diposisikan sebagai kaum jahat. The bad guy ini pun terpaksa
harus menyembunyikan diri dalam kondisi santai. Setelah pengaderan, tak jarang bila bad guys ini
tetap dibenci dan dihindari oleh maba.
  Ide ini menarik dan cukup efektif, tapi tentu saja bukan yang terbaik. Bila tujuan dasar yang ingin
dicapai adalah mendisplinkan, maka pengader tidak perlu dikorbankan dan dipaksa untuk menjadi
seseorang yang bukan dirinya. Yang perlu diupayakan dalam hal ini adalah konsistensi sikap
pengader, dibentuk dari integritas antara apa yang dikatakan dan apa yang dikerjakan serta
kemantapan dalam memegang aturan. Artinya, selalu ada alasan yang jelas dan predictable bagi
pengader untuk merasa kecewa atau marah.



                                                 19
 Semisal pengader secara pribadi amat membenci kebohongan publik yang dilakukan oleh maba.
Maka reaksi kecewa atau marah mungkin juga bisa terjadi bahkan ketika rencana seharusnya
adalah sesi santai, bila memang telah terdapat cukup alasan untuk itu. Dengan cara ini,
kemarahan pengader tidak terkesan dibuat-buat, melainkan merupakan cerminan sebuah
kemantapan dalam memegang nilai dan aturan.

5.1.4. Permainan
Metode ini masih relatif jarang diterapkan di ITS. Secara singkat, permainan dapat dikatakan
sebagai pelajaran pembangun otot-otot tubuh, peregang pikiran, pembuat teman yang seharusnya
menyenangkan. Konsepnya; Keep it simple make it fun and make it safe. Melalui permainan, maba
dapat:
        Belajar keahlian baru
        Mengembangkan hobi baru
        Berlatih untuk taat pada aturan
        Berlatih bermain jujur
        Berlatih untuk menghormati rekan main

Metode permainan ini dapat dilakukan untuk memenuhi tujuan belajar seperti:
       Melatih kreatifitas
       Melatih kerja tim
       Melatih kekuatan menghubungkan ide
       Melatih keberanian
       Melatih optimisme

5.1.5. Pressing
Saya tidak bermaksud untuk menjadikan anda pembaca untuk membenarkan atau menyalahkan
metode ini. Pembahasan tentang pressing ini lebih saya maksudkan sebagai wacana. Ketimbang
metode pressing ini, sebenarnya saya pribadi lebih menyukai metode yang memberdayakan lewat
penyadaran, semisal dengan AMT. Tapi kendalanya, metode penyadaran ini membutuhkan tenaga
pengader yang memiliki kapasitas pemandu beserta segenap ilmu pemotivasian terkait.
      Pressing bukanlah metode yang buruk, bila dilakukan oleh orang yang tepat, untuk tujuan
yang tepat. Model militerisme ini memiliki efek yang cukup buruk apabila dilakukan oleh orang-
orang yang merasa dirinya sudah cukup tua dan pintar.
         Memiliki motivasi belajar yang tinggi
         Berpikir jauh ke depan
         Bekerja secara terencana, terstruktur dan sistematis
         Bersedia untuk bersusah payah
         Memiliki rasa percaya diri yang tinggi
         Memiliki keberanian untuk mengambil risiko
    Pemenuhan tujuan-tujuan pembelajaran di atas ternyata seringkali kurang berhasil bila
dilakukan dengan metode tanpa pressin. Dalam banyak kasus, maba cenderung bermalas diri dan
menolak keluar dari zona nyaman mereka.
      Namun amat disayangkan bila masih banyak orang mempertahankan metode ini hanya
karena alasan tradisi atau lebih buruk lagi, untuk bersenang-senang. Pressing dijadikan ajang
pelampiasan syahwat perasaan dihormati (ditakuti) dan dominansi atas orang lain. Pressing
memang dapat memberikan perasaan berkuasa bagi pengader yang menerapkannya.
Megalomania, perasaan gila hormat dari beberapa senior juga mencemarkan tujuan mulia
pengakaderan.
      Sebuah hal menarik tentang pressing pernah disampaikan oleh Zainal Abidin -lebih dikenal
dengan nama Zendin- salah seorang mantan aktivis ITS yang kini berkecimpung secara profesional
dalam Pengembangan SDM. Dia mengatakan bahwa metode pressing merupakan Proses Belajar
Model Trauma Sosial. Ketika selama pengaderan, pengader meneriakkan segala macam idealitas
dan menetapkan standar yang tinggi kepada maba. Maba dianggap sebagai pribadi yang bodoh
dan harus menurut. Namun pasca pengaderan, ternyata maba tidak melihat adanya konsistensi
antara apa yang didengungkan pengader dengan realita perilaku yang nampak dalam keseharian.
Trauma ini bisa menjadikan maba berhenti mengejar idealitasnya dan melarutkan diri dengan
ketidakidealitasan.
      Dalam kondisi tertekan, seseorang cenderung untuk menggunakan batang otaknya, yang
terletak di bagian belakang kepala. Otak primitif ini berperan dalam fungsi motor sensorik, dengan
cara kerja “lari atau hadapi”. Otak inilah yang menyebabkan maba bersikap cari selamat dalam
kondisi tertekan. Sementara itu, seseorang dapat berpikir cerdas dan kritis ketika dia
menggunakan otak berpikirnya; Neokorteks. Otak ini jugalah yang menjadikan seseorang dapat
mahir berbahasa dan mengenal nilai baik-buruk dan benar-salah.
      Dalam mengupayakan agar dalam kondisi tertekan seseorang tetap dapat berpikir cemerlang,
maka paling tidak ada satu hal yang sering digunakan, yakni dibiasakan dalam kondisi tak




                                               20
kondusif. Hal ini menjadi sebuah tantangan berat mengingat upaya pembiasaan pressing ini
berpotensi besar dalam penanaman kebiasaan-kebiasaan tidak efektif, misuh semisal.
 5.1.5.1. Tujuan
  Tujuan umum penggunaan metode pressing adalah:
      Mendisplinkan maba
      Melatih keberanian berpendapat dan mempertahankan kebenaran
      Melatih kekuatan berargumen dalam kondisi tak menguntungkan
      Membentuk mental yang kuat
      Memunculkan ‘tokoh’ baru dalam angkatan
 5.1.5.2. Batasan
  Beberapa batasan yang perlu diperhatikan antara lain:
      Tidak berusaha menanamkan dan menerapkan perilaku tak efektif, semisal pisuhan
      Sesuai dengan penjelasan pada Bab 3
      Putra mengakses putra, putri mengakses putri
      Pressing identik dengan teriakan. Seringkali dilakukan pada zona pribadi atau bahkan intim
      dari maba (kurang dari satu meter). Tentu bukan menjadi suatu hal yang etis apabila putra
      meneriaki putri dalam jarak sedemikian dekat. Sang putri akan merasa terintimidasi secara
      negatif dan mematikan potensi berpendapatnya.
      Mempertimbangkan kondisi psikologis peserta dalam bernisiatif
      Pengkondisian lapangan tidak disesuaikan dengan kondisi psikologis massa ataupun panitia,
      melainkan benar-benar ditentukan oleh bagaimana kondisi psikologis maba. Sehingga
      pengader tidak boleh mengumbar nafsu marahnya dalam kondisi maba yang tidak
      mendukung untuk itu.
        Pengader juga perlu memperhatikan kondisi emosional dan persepsi peserta, karena
      mereka berperan besar dalam menentukan cara berpikir mereka. Keraguan, depresi,
      menahan kemarahan dan pesimis merupakan bentuk-bentuk emosi yang mungkin
      dinampakkan maba. Selain itu, motode pressing dapat menjadikan maba memiliki perasaan
      sakit hati dan stress yang menghalangi maba untuk berpikir jernih. Emosi tersebut
      menghalangi maba untuk menerima fakta yang sebenarnya. Maba dapat terdorong untuk
      hanya melihat dan mendengar apa yang diinginkan. Emosi-emosi negatif dapat mendorong
      maba untuk mencari solusi apa adanya.
      Kemarahan yang dinampakkan sifatnya rasional dan bijaksana
      Sebenarnya saya lebih menyukai istilah ketegasan ketimbang kemarahan. Ketegasan yang
      dimunculkan dalam pengkondisian lapangan adalah sebagai bentuk konsistensi pengader
      terhadap aturan atau kesepakatan yang telah dibuat bersama. Jikapun itu harus
      dinampakkan dalam suatu bentuk kemarahan akibat kekecewaan, maka pengungkapan itu
      tidak boleh diumbar habis-habisan. Kemarahan ditujukan untuk mendidik, bukannya
      memuaskan nafsu dan menghinakan; baik menghinakan maba ataupun orang yang marah
      itu sendiri.
         Dikatakan rasional apabila kemarahan itu diungkapkan atas alasan yang tepat, yang
      menunjukkan integritas diri pengader atas nilai benar-salah. Selain itu, pengader harus
      memastikan bahwa kemarahan itu diungkapkan demi alasan yang tepat. Sehingga,
      pengader harus senantiasa menemukan jawaban yang bagus atas pertanyaan, “Maba bisa
      mendapatkan pembelajaran apa dari kemarahan saya ini?”
         Namun tentu saja, bila tujuan bisa dicapai dengan sekedar ucapan keras yang
      mengandung ketegasan, mengapa harus marah?
      Kontak fisik yang dilakukan tidak bersifat melecehkan
      Tidak meludahi, tidak bersifat menciderai, tidak membicarakan hal-hal yang bersifat sensitif
      (semisal SARA?), apa lagi? Anda punya pendapat?
 5.1.5.3. Metode Pressing
 A. Pengelompokan (clustering)
 Disebut juga metode pecah belah. Cara ini paling sering dilakukan dalam pengkondisian lapangan.
 Paling tidak terdapat 5 metode clustering yang biasa ditemui:
     1. Solid Clustering
                                Maba dikumpulkan dalam satu barisan pejal. “Penyerangan”
                                  dilakukan dari segala arah. Barisan putra dan putri dipisah,
                                    namun tetap dalam satu barisan besar. Pengendali terletak di
                                    depan.
                                     Model ini biasanya digunakan sebagai awalan atau untuk
                                         mengakhiri sesi pengkondisian lapangan. Salah satu
                                         tujuannya semisal untuk memunculkan tokoh-tokoh baru.
                                         Dalam model barisan ini, seseorang di dalam barisan




                                               21
                                         dapat mengungkapkan pendapat tanpa takut terintimidasi
                                         oleh pengader.
     2.   Wide apart Clustering

                                      Maba dikumpulkan dalam satu barisan, namun dengan
                                      memberikan jarak ekstra antar masing-masingnya. Jarak ini
                                      dapat digunakan pengader untuk keluyuran dan melakukan
                                      “akses” secara personal kepada maba. Kontrol utama tetap
                                     dipegang oleh satu orang.
                                    Cara ini digunakan bila pengader ingin melakukan eksplorasi
                                    dari tiap maba. Pendapat yang menarik atau sesuai harapan
                                    dapat dibawa ke forum besar.

                                         3. Distant Clustering
                            Maba dipisah-pisah dalam kelompok minimal 4 orang. Penggolongan
                            kelompok bisa berdasar atas semisal bentuk kesalahan, kesamaan
                                pendapat, atau karakter dasar maba. Dalam model ini, kontrol
                                   terletak pada pemandu kelompok. Tema masalah yang dibawa
                                   tetap tidak menyimpang dari tujuan belajar sesi bersangkutan.
                                   Cara ini digunakan bila pengader ingin menguji konsistensi
                                   pendapat dalam angkatan, memberikan perlakukan berbeda
                                   berdasarkan    karakter    khusus   dari  orang-orang    yang
                                   dikelompokkan,      melatih    keberanian    mempertahankan
                                   kebenaran pendapat, atau barangkali menguatkan maba dan
                                   menolongnya menyelesaikan masalah dengan kekuatan
                                   pertanyaan.
                                         4. Personal Treatmen

                                  Maba dipisah ke dalam entitas terkecilnya, personal. Kekuatan
                                  kontrol ada di masing-masing pengakses. Seorang maba dapat
                                  berhadapan dengan lebih dari satu pengader.

                                    Cara ini dapat dilakukan semisal ketika pengader berusaha
                                    untuk mematangkan seorang tokoh, mendisiplinkan maba
                                  dengan perlakuan berbeda dari kebanyakan, atau meminta
                     kejelasan dari maba yang nyeleneh dari kebanyakan.


                       5.   Kombinasi dari keempat metode di atas
B. Pengusiran atau pemulangan
Sasarannya bisa personal, sebagian orang atau bahkan satu angkatan. Metode ini dilakukan untuk
memenuhi salah satu atau beberapa tujuan berikut:
    Apabila satu angkatan tidak menunjukkan peningkatan produktifitas berpikir, maka salah satu
cara untuk menurunkan level ketegangan adalah dengan memulangkan mereka. Hal ini dilakukan
sekedar untuk mendinginkan kepala maba. Dalam ketidakmampuan maba dalam berpikir jernih ini,
pengader tidak memulangkan dengan bentakan.
C. Mendiamkan
Dalam situasi di mana maba telah melakukan kesalahan dan mencoba untuk memberikan
penjelasan (atau pembenaran) atasnya, pengader tidak memberikan respon positif ataupun
negatif. Diam netral meskipun dengan wajah menyimpan kekecewaan. Dilakukan apabila pengader
ingin agar peserta menemukan sendiri kesalahannya.
D. Declining
Istilah kerennya adalah mutung atau berlepas diri. Dilakukan untuk menunjukkan kekecewaan
yang amat dalam atas performansi maba dalam hal tertentu. Pengader yang mutung biasanya dari
elemen panitia pelaksana atau instruktur. Dengan tindakan mutung ini, maba dipaksa untuk
berpikir lebih keras dan bertindak lebih cerdas. Untuk memastikan maba mendapatkan
pembelajaran, Steering Committee dapat melakukan pendampingan pasif.
E. Kambing hitam
Mendakwa seseorang atau beberapa maba sebagai biang permasalahan angkatan, atau
mengkambing-hitamkan seseorang atau beberapa maba atas kesalahan tertentu dalam penugasan
angkatan.




                                               22
 Terdakwa mendapat perlakuan yang lebih “istimewa” ketimbang rekan-rekannya yang lain.
Dilakukan untuk menyadarkan akan tanggung jawab bersama dan kepedulian terhadap orang lain.

5.2. LEVEL PENGKONDISIAN
Penentuan level pengkondisian ini diterapkan untuk menunjang sesi pengkondisian lapangan, atau
pressing. Di awal, saya sudah menyatakan kecenderungan saya pada metode yang lebih baik
daripada pressing, yakni pemberdayaan lewat penyadaran; dengan model semacam AMT. Namun
kita di ITS masih hidup di era militerisme. Jika memang metode pressing masih belum bisa
dihapuskan, maka kita perlu memahami konsepsi level pengkondisian.

Salah satu contoh pemodelan level dalam pengakaderan adalah sebagai berikut;
Level 0 : Santai. Pengader tampil dengan senyuman dan tawa manis
Level 1 : Tegang. Pengader berbicara dengan nada tinggi
Level 2 : Mencekam Pengader memaki habis-habisan, hukuman fisik diterapkan
Level 3 : Brutal dan menyeramkan. Selain memaki, pengader juga menyerang secara fisik

    Beberapa pertanyaan menarik yang bisa kita ajukan atas pemodelan di atas adalah: Kenapa
penentuan level itu hanya didasarkan atas perilaku pengader? Kenapa bukannya dilihat dari kondisi
psikologis peserta?
  Dalam sesi santai, di mana pengader tertawa-tawa, tidak ada jaminan bahwa maba sedang
berada dalam kondisi nyaman. Dalam kondisi level 1, bisa jadi maba merasakan kecemasan yang
lebih dari yang seharusnya. Pemodelan di atas tidak menjadikan maba sebagai subyek.
  Lebih jauh lagi, penentuan level semacam itu seringkali tidak didasarkan atas kriteria yang jelas
pada setiap levelnya. Main perasaan? Begitukah? Bagaimanakah kita bisa mengatur perpindahan
antar level pengkondisian. Sampai kapankah level tertentu dikatakan melebihi batas? Siapakah
pengendali jalannya level? Banyak pertanyaan yang masih belum terjawab.
  Pada tulisan ini saya tidak bermaksud untuk menjawab seluruh pertanyaan yang mungkin timbul.
Namun paling tidak saya mencoba untuk menawarkan model level pengkondisian yang mengacu
pada kondisi maba.

5.2.1. Level 0 : Santai
Peserta berada dalam kondisi relaks, baik pikiran maupun mental. Di sinilah High Order Thinking
Skill (HOTS) dari peserta terfungsikan secara optimal. Jika pengader ingin menyampaikan materi,
ini adalah saat yang paling tepat. Dan bahkan, barangkali ini adalah satu-satunya level yang tepat
untuk menyampaikan materi dan membuat maba paham atasnya. Metode diskusi, ceramah dan
permainan bekerja baik pada level ini. Di sinilah Achievement Motivation sebenarnya berjalan. Sesi
ishoma termasuk dalam level ini.

5.2.2. Level 1 : Gelisah
Peserta mengalami kecemasan mental, meskipun pikiran masih dapat bekerja secara normal dan
optimal. Kecemasan ini dapat ditimbulkan oleh perasaan kecewa yang disampaikan oleh pengader
terhadap maba. Kegelisahan ini juga bisa ditimbulkan oleh isu atau fenomena kekecewaan warga
kepada maba. Level 1 ini merupakan saat yang memaksa maba untuk melakukan perenungan,
secara pribadi maupun angkatan. Metode yang digunakan adalah metode mendiamkan.

5.2.3. Level 2 : Tegang
Peserta mengalami kegelisahan mental dan pikiran. Namun pada level ini, adrenalin peserta
meningkat, yang menjadikannya semakin berkonsentrasi. Beda level ini dengan level di atasnya
adalah pada level ini orang-orang berkarakter dasar dominan melankolis masih mampu berpikir
sehat dan normal. Selain itu, pada level ini belum terdapat maba yang mengalami stress hingga
harus masuk ruang kesehatan. Stress pada level ini adalah stress ringan. Pada level inilah metode
pressing mulai efektif untuk diterapkan. Metode yang digunakan adalah kambing hitam, solid
clustering dan wide-apart clustering.

5.2.4. Level 3 : Mencekam
Peserta mengalami kegelisahan mental yang amat sangat. Pada level ini, bahkan tidak semua
orang koleris mampu berkonsentrasi secara wajar. Orang melankolis merasa amat tertekan dan
nyaris tak berkutik. Fungsi neokorteks maba tidak bisa bekerja secara normal. Paradigma berpikir
yang berjalan adalah cenderung mencari selamat. Di sini pengader mengandalkan kekuatan orang-
orang koleris dan kepiawaian pengader sendiri dalam mengarahkan maba menuju suatu
pembelajaran.
 Pengkondisian pada level ini diterapkan untuk menemukan tokoh-tokoh baru dan mendisiplinkan
peserta secara permanen. Metode yang digunakan adalah pengusiran, distant clustering dan
personal clustering.




                                                23
  Kecenderungan psikologis yang terjadi pada maba adalah; fikiran yang kacau, ide tidak dapat
keluar dg baik, pembicaraan tidak terkontrol, dan mulai berfikir negatif.
    Pengkondisian pada level ini tidak boleh berjalan terlalu lama. Pengkondisian pada level ini
memiliki kecenderungan yang lemah untuk menjadikan maba semakin lihai berargumentasi,
ketakutan berlebihan menjadikan maba kurang berani mempertahankan pendapatnya (apalagi bila
pengader tidak tahu diri; enggan mengalah meski salah). Mental yang dibentuk dari pengkondisian
level 3 yang berkepanjangan adalah mental frustasi.

5.2.5. Level 4 : Brutal
Pada level ini, maba benar-benar tidak dalam kondisi yang layak untuk berpikir. Maba mengalami
kelelahan luar biasa secara mental maupun pikiran. Akhirnya pasrah dan berserah diri. Hingga
pertanyaannya adalah: pasrah dan berserah diri kepada siapa? Suatu kondisi yang bagus untuk
doktrinasi, bukan?
 Kecenderungan psikologis yang terjadi pada maba adalah; berbicara dengan bergetar, bahu
terkulai, berkeringat dingin, tangan bergetar serta tidak mampu mengendalikan perasaan.
 Dalam pikiran maba, pendoktrinan benar salah menjadi kabur bedanya. Yang ada di pikiran
mereka adalah keselamatan dan mengembalikan zona nyaman. Namanya juga brutal, sehingga
cukup sulit untuk dikendalikan. Level ini didefinisikan bukan untuk diterapkan, melainkan untuk
dihindari dan diupayakan agar tidak sampai terjadi.




                                              24
BAB 6 PENGGARIS PENCAPAIAN
PENGGARIS
PENCAPAIAN

S  alah satu tugas pengader adalah melakukan penilaian. Sementara penilaian itu sendiri adalah
   upaya untuk mengidentifikasi dan melakukan perbandingan. Tugas pengader dalam menilai ini
melahirkan sebuah tantangan untuk merumuskan tolok ukur yang tampak mata, meskipun harus
juga diakui bahwa hasil dari pengaderan tidaklah selalu dapat diukur secara nyata dan pragmatis.
     Berikut ini saya coba sajikan beberapa saja tolok ukur dari aspek-aspek yang dalam cara
pandang saya merupakan pilar-pilar keberhasilan sebuah pengaderan.
             Kecerdasan Spiritual
             Keterampilan bekerjasama
             Keterampilan Interpersonal
             Sikap Bertanggung Jawab
             Kematangan emosional
             Komunikasi
             Kepercayaan Diri
             Berpikir Kritis dan Analitis
             Ketrampilan Memecahkan Masalah dan Mengambil Keputusan
             Keterampilan Memimpin
             Kreatif dan penuh inisiatif
     Dalam penggaris pencapaian ini, saya mendefinisikan kesolidan sebagai hasil jumlah dari
mantapnya kerja sama dan keterampilan interpersonal. Jika anda memiliki definisi yang berbeda,
tentu saja saya tidak berkeberatan.
     Bagi saya: Kesolidan = kerjasama + keterampilan interpersonal

6.1. KECERDASAN SPIRITUAL
Saya merasa kurang nyaman dengan adanya pemisahan progam pengaderan antara himpunan dan
lembaga kajian jurusan. Mengapa harus dipisah? Bukankah peningkatan ketaqwaan terhadap
Tuhan juga merupakan program dari HMJ? Bila saat ini gembar-gembor materi Spiritual Quotient
semakin marak, mengapa kita tidak mencoba mengintegrasikannya dalam pengaderan kita?
  Karena HMJ bukanlah lembaga keIslaman, maka saya pikir hal ini juga berlaku juga untuk
penganut agama non Islam; lembaga kerohanian non Islam juga perlu bekerja sama secara
eksplisit dalam program pengaderan HMJ.
      Pada akhirnya nanti, implementasi dari hal ini tentunya menjadi tanggung jawab pribadi dari
setiap orang. Namun, adalah tugas dari pengader juga untuk memfasilitasi pembelajaran ini.
Meskipun secara mendasar seluruh pilar pengamatan dalam bab ini merupakan tujuan
pembelajaran dasar selama satu tahun bagi maba, namun kecerdasan spiritual ini merupakan
program pembelajaran seumur hidup yang tidak boleh terhenti. Cepat atau lambat, bentuk
kecerdasan ini haruslah ditanamkan dan dibina. Dan merupakan tugas HMJ (bersama dengan
lembaga kajian kerohaniannya) untuk memastikan bahwa pembelajaran ini terlaksana sejak dini.
      Beda agama beda juga cara pandang terhadap kecerdasan spiritual. Dalam Islam, kecerdasan
spiritual seseorang sangat ditentukan oleh kedalaman keyakinan atas nilai ketauhidan, kebenaran
nilai-nilai ibadah (sunnah Rasulullah) dan ketulusan dan soliditas diri (niat yang benar karena
Allah).
      Kedalaman nilai keyakinan terwujud dalam keyakinannya terhadap Allah, Malaikat, Kitab,
yakin hendak bertemu dengan Allah, risalah kenabian, hari kiamat, serta akan qodar-Nya.
Sementara kedalaman nilai-nilai ibadah terwujud dalam ketaatannya pada Rukun Islam yang
dilaksanakan dengan tidak menyalahi tuntunan Rasulullah saw.
      Aqidah adalah perkara-perkara yang hati membenarkannya, jiwa menjadi tenteram
karenanya, dan menjadikan rasa yakin pada diri tanpa tercampuri oleh keraguan dan
kebimbangan. Aqidah memerlukan pembenaran dari akal dan dikukuhkan dengan analisa yang
benar.
      Kecerdasan spiritual mendorong seseorang bekerja dengan Ikhlas serta memiliki orientasi dan
tujuan yang bersih. Kecerdasan spiritual juga menjadikan seseorang memiliki arah atau tujuan
pribadi yang jelas di atas prinsip yang kuat dan benar. Kecerdasan spiritual merupakan dasar
bagi maba dalam memijakkan kakinya menuju tangga-tangga pembelajaran yang lebih tinggi.
Kecerdasan spiritual senantiasa menghiasi pilar-pilar pembelajaran dalam bab ini.

    Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya di antara
    mereka (hr. Tirmidzi dan Abu Hurairah)



                                               25
Amal shalih adalah kumpulan tindakan dan sikap yang lahir dari kesadaran pemikiran akan nilai
kebenaran, kebaikan dan keindahan serta kemauan yang kuat yang berubah menjadi tekad. Dan
Islam memandang keseluruhan pilar-pilar pembelajaran dalam bab ini sebagai amal shalih.
Sementara itu:

             Akhlak = kecerdasan spiritual + amal shalih

Kekuatan spiritual ibarat akar-akar yang dapat menunjang tumbuhnya ranting-ranting dan buah
amalan yang penuh dengan kenikmatan iman.
    Kompetensi keyakinan (Karakter Salimul Aqidah) dan kompetensi kepatuhan (Karakter
Shohihul Ibadah) berikut ini merupakan suatu bentuk kecerdasan spiritual yang selayaknya
menjadi perhatian dalam pengaderan.

            No                       Kompetensi Keyakinan
            1.    Meluruskan niat dan mengikhlaskan amal untuk Allah swt
            2.    Mengesakan Allah swt dalam Rububiyyah dan Uluhiyyah. Tidak
                  menyekutukan Allah swt, tidak dalam Asma-Nya, sifat-Nya dan
                  Af'al-Nya
            3.    Mengimani rukun iman
            4.    Merenungi Asmaul Husna untuk ketajaman hati
            5.    Menjauhi bid’ah
            6.    Mensyukuri nikmat Allah swt saat mendapatkan nikmat
            7.    Berusaha meraih rasa manisnya iman dan ibadah
            8.    Merasakan adanya para malaikat mulia yang mencatat amalnya
            9.    Tidak mendahulukan makhluk atas Khaliq
            10.   Tidak bersumpah dengan selain Allah swt
            11.   Memprediksikan datangnya kematian kapan saja
            12.   Beriman kepada nikmat dan siksa kubur
            13.   Menjadikan syetan sebagai musuh dan tidak mengikuti langkah-
                  langkah syetan
            14.   Tidak meminta tolong kepada orang yang berlindung kepada jin.
                  Tidak meramal nasib dengan melihat telapak tangan. Tidak
                  menghadiri majlis dukun dan peramal
            15.   Tidak meminta berkah dengan mengusap-usap kuburan dan tidak
                  meminta tolong kepada orang yang telah dikubur (mati)
            16.   Tidak berhubungan dengan jin
            17.   Tidak meruqyah kecuali dengan Qur'an Ma'tsur
            18.   Tidak tasya-um (merasa sial karena melihat atau mendengar
                  sesuatu)

            No                        Kompetensi Kepatuhan
            1.    Ihsan dalam Thoharoh. Senantiasa menjaga kondisi Thoharoh,
                  jika mungkin
            2.    Bersemangat untuk sholat berjama'ah
            3.    Ihsan dalam sholat
            4.    Qiyamul-Lail minimal sekali sepekan
            5.    Berpuasa sunnah (minimal tiga kali dalam sebulan)
            6.    Komitmen dengan adab tilawah
            7.    Khusyu' dalam membaca Al Qur'an
            8.    Memiliki hafalan Al Qur'an
            9.    Komitmen dengan wirid tilawah harian
            10.   Menjauhi dosa besar
            11.   Merutinkan dzikir pagi hari dan dzikir sore hari
            12.   Menahan anggota tubuh dari segala yang haram
            13.   Menyebar luaskan salam
            14.   Bersedekah
            15.   Banyak berdo'a dengan memperhatikan syarat-syarat dan
                  tatakramanya
            16.   Melakukan amar ma'ruf dan mencegah munkar
            17.   Merutinkan ibadah-ibadah sunnah Rowatib



                                             26
            18.   Selalu memperbaharui niat dan meluruskannya


6.2. KERJASAMA
Ini adalah kompetensi untuk melakukan kerjasama dengan sesama, menjadi bagian dari angkatan.
Kerjasama menunjukkan kehendak untuk bekerja secara kooperatif dengan rekan sesama
angkatan. Bekerja sama mengacu pada kesadaran maba untuk terlibat dalam angkatannya dan
memiliki fungsi yang produktif sebagai anggota dalam angkatannya.

            No                            Deskripsi perilaku
            1.    Bekerjasama dengan bersedia ikut ambil bagian, mendukung
                  kesepakatan tim, dan melakukan tugasnya dalam tim
            2.    Berpartisipasi atas kemauan sendiri, sungguh-sungguh
                  mendukung keputusan kelompok dan angkatan
            3.    Melaksanakan tugas yang diamanahkan kepadanya
            4.    Sebagai anggota angkatan, membantu komting dalam
                  mengupayakan agar seluruh anggota angkatan mendapat
                  informasi yang up to date
            5.    Mengungkapkan dan membagi informasi yang relevan atau
                  bermanfaat kepada kepentingan angkatan
            6.    Menghargai setiap orang dalam angkatan
            7.    Memperlihatkan bentuk penghargaan yang positif atas anggota
                  angkatan
            8.    Menjaga reputasi dan nama baik angkatan
            9.    Meminta partisipasi, ide, dan pendapat seluruh anggota tim untuk
                  membantu menghasilkan keputusan atau perencanaan
            10.   Bersedia belajar dari orang lain
            11.   Menghargai masukan dari orang lain
            12.   Mendorong anggota angkatan untuk berpartisipasi dalam kerja
                  sama
            13.   Menciptakan susana kerja sama yang akrab dan bersahabat
                  dalam angkatan
            14.   Memberikan dukungan kepada orang lain
            15.   Menyelesaikan konflik dalam angkatan dengan mendorong/
                  memfasilitasi penyelesaian yang bermanfaat (tidak
                  menyembunyikan atau menghindarinya)

6.3. KETRAMPILAN INTERPERSONAL
Adalah ketrampilan untuk membina hubungan yang baik dengan rekan sesama angkatan dan
senior. Ketrampilan ini dapat menunjang timbulnya hubungan intern maupun antar angkatan yang
penuh rasa saling percaya dan kooperatif yang dibarengi oleh adanya penghargaan yang timbal
balik. Ketrampilan ini juga memungkinkan maba untuk mampu mengelola perbedaan antara
individu dan kelompok sambil menjaga fokus pada kinerja.

            No                            Deskripsi perilaku
            1.    Secara umum, menyadari pentingnya membina dan menjaga
                  hubungan kerja kelompok yang positif
            2.    Melibatkan diri untuk memecahkan permasalahan-permasalahan
                  seperti keluhan dari rekan angkatan
            3.    Memperhatikan dengan bijak karakter dan latar belakang orang
                  lain saat berkomunikasi
            4.    Memahami karakter orang-orang yang memiliki latar belakang
                  yang berbeda
            5.    Mengembangkan suasana dan sikap menghargai terhadap
                  perbedaan pandangan dan karakter
            6.    Efektif bekerja dalam tim kerja dengan orang-orang yang berbeda
                  karakter dan latar belakang
            7.    Mengembangkan hubungan internal angkatan secara erat




                                              27
6.4. BERTANGGUNG JAWAB
Adalah melaksanakan pekerjaan hingga selesai untuk mencapai hasil yang maksimal serta bersedia
menerima risiko apabila terjadi kesalahan dari apa yang dikerjakannya.

            No                          Deskripsi perilaku
            1.    Memahami arahan yang diberikan oleh pihak lain menyangkut
                  tugas dan pekerjaan yang harus dilkukannya
            2.    Menyelesaikan tugas yang diberikan sesuai dengan target waktu
                  dan arahan yang diberikan
            3.    Menghasilkan pekerjaan yang berkualitas sesuai dengan bidang
                  tanggung jawabnya meskipun dengan arahan yang terbatas
            4.    Menjaga dan memiliki rasa tanggung jawab terhadap kulitas hasil
                  kerja tim dan angkatan
            5.    Memastikan hasil kerja dapat dipergunakan oleh pihak lain di
                  dalam angkatan tanpa menimbulkan masalah
            6.    Memberikan kontribusi terhadap peningkatan kualitas output
                  angkatan
            7.    Memberikan bimbingan dan dorongan kepada rekan sesama
                  angkatan guna menumbuhkan sikap tanggung jawab dan peduli
                  kualitas kerja

6.5. KEMATANGAN EMOSIONAL
Mempunyai tingkat emosional yang stabil, tidak mudah tergantung oleh emosional negatif pihak
lain, serta sanggup mengendalikan berbagai tindakan emosi orang lain dalam tingkatan tertentu.

            No                           Deskripsi perilaku
            1.    Mampu menahan diri terhadap segala kemungkinan negatif yang
                  datang dari pihak lain
            2.    Mampu meredam emosi negatif diri sendiri yang diakibatkan oleh
                  lingkungan
            3.    Bersikap terbuka pada kritik dan saran
            4.    Mampu mengendalikan konflik dalam angkatan tanpa terjebak
                  dalam emosi-emosi yang negatif
            5.    Bersikap bijaksana dalam berdialog dengan banyak pihak
            6.    Mampu meredam emosi orang lain pada tingkat tertentu
            7.    Tidak terpengaruh oleh provokasi negatif pihak lain
            8.    Mampu menjaga kondusifitas emosi angkatan agar tetap berada
                  dalam jalur yang produktif

6.6. KOMUNIKASI
Adalah kemampuan untuk memahami dan mengkomunikasikan gagasan dan pendapat secara
efektif baik lisan maupun tulisan. Komunikasi juga melibatkan kemampuan maba untuk
mempertimbangkan informasi mana yang penting dan yang tidak penting serta apa yang harus
dikomunikasikan, bagaimana, kepada siapa dan kapan hal tersebut akan dilakukan.

            No                          Deskripsi perilaku
            1.    Mendengarkan pihak lain dengan baik
            2.    Memberikan kesempatan kepada pihak lain untuk berbicara tanpa
                  dipotong
            3.    Menyampaikan gagasan kepada orang lain secara jelas dalam
                  forum-forum formal maupun informal (dengan sesama rekan
                  ataupun senior)
            4.    Berkomunikasi yang jelas dan efektif, baik lisan maupun tulisan
            5.    Memahami instruksi lisan maupun tulisan dengan cukup cepat
            6.    Menyampaikan gagasan secara jelas dan konsisten di hadapan
                  kelompok dalam situasi formal maupun informal
            7.    Mampu mengorganisasikan diskusi kelompok secara logis
            8.    Merespon pertanyaan secara jelas, akurat dan lengkap




                                             28
6.7. KEPERCAYAAN DIRI
Kepercayaan diri adalah keyakinan pada kemampuan yang dimiliki untuk menyelesaikan tugas dan
memilih pendekatan yang efektif terhadap tugas atau masalah.

            No                             Deskripsi perilaku
            1.     Bertangggung jawab atas tindakan yang dilakukannya
            2.     Tampil percaya diri serta dapat mengambil keputusan secara
                   mandiri
            3.     Bekerja tanpa perlu pengawasan yang terus menerus dari rekan
                   ataupun senior
            4.     Menjadi seorang penggerak atau seorang nara sumber untuk
                   menjalankan suatu penugasan/amanah
            5.     Menyatakan kesediaan/kesanggupan dalam mengemban
                   penugasan yang menantang dengan kepercayaan diri yang
                   dimilikinya
            6.     Mempunyai ketrampilan dalam mengerjakan penugasan serta
                   berani menanggung risikonya
            7.     Menyatakan keyakinan atas pendapatnya secara terbuka
            8.     Mempertahankan pendapat secara jelas dan penuh percaya diri
                   sewaktu berbeda pendapat dengan orang lain, bila memang benar
            9.     Mempertahankan pendapat secara jelas dalam situasi konflik, bila
                   memang benar
            10.    Melakukan tindakan untuk mendukung atau mengukuhkan
                   pernyataan kepercayaan dirinya
            11.    Menyatakan tidak sependapat kepada orang lain secara tegas dan
                   sopan
            12.    Mengajukan diri untuk menghadapi tantangan/amanah demi
                   kepentingan angkatan

6.8. BERPIKIR KRITIS DAN ANALITIS
Kompetensi ini menuntut pemahaman situasi dengan menguraikannya menjadi bagian-bagian kecil
secara logis, atau melacak implikasi sebab akibat dari sebuah situasi secara bertahap. Termasuk
juga mengolah bagian-bagian suatu masalah secara sistematis, menetapkan prioritas secara
rasional serta mengidentifikasi urutan waktu kejadian atau hubungan sebab akibat.

             No                            Deskripsi perilaku
             1.    Memecahkan penugasan kompleks ke dalam beberapa bagian
                   yang dapat diatur secara sistematik
             2.    Mampu memandang permasalahan dari berbagai sudut pandang
             3.    Mampu bekerjasama secara kelompok/angkatan untuk
                   memecahkan masalah bersama individu/kelompok/angkatan
             4.    Membuat hubungan sebab-akibat yang sederhana dari rangkaian
                   permasalahan yang timbul
             5.    Menetapkan prioritas tugas berdasarkan derajat kepentingannya
                   dalam menyelesaikan penugasan yang diberikan
             6.    Mengidentifikasi faktor-faktor pemecahan masalah yang memang
                   benar-benar pantas dan penting untuk dipertimbangkan
             7.    Mengidentifkasi faktor-faktor yang memang pantas menjadi pusat
                   perhatian
             8.    Mengenali beberapa kemiripan penyebab kejadian
             9.    Melakukan analisa hubungan antara beberapa bagian kasus,
                   kejadian atau permasalahan
             10.   Menghindarkan diri dari kesalahan berlogika



6.9. KETRAMPILAN MEMECAHKAN MASALAH DAN MENGAMBIL KEPUTUSAN
Adalah kemampuan dalam mengatasi permasalahan secara komprehensif, efektif, dapat
mengidentifikasi permasalahan dan fakta yang relevan, menggali serta melakukan penilaian yang
dibutuhkan dalam rangka mempertimbangkan dan mengambil keputusan.

             No                            Deskripsi perilaku
             1.    Mengidentifikasi issue atau masalah sekaligus memperkirakan



                                              29
                 tingkat kepentingannya
            2.   Memecahkan masalah menjadi bagian-bagian yang bisa dikelola
            3.   Mengenali data/informasi yang relevan dan logika untuk
                 pengembangan solusi alternatif
            4.   Mempergunakan pengalaman diri atau orang lain untuk
                 mendapatkan solusi alternatif
            5.   Mengidentifikasi solusi alternatif
            6.   Merekomendasikan solusi terbaik dari berbagai alternatif
            7.   Mengantisipasi dampak yang tidak diperhitungkan atau tidak
                 terlihat dari solusi-solusi alternatif
            8.   Memilih satu solusi untuk satu masalah dari berbagai alternatif
                 yang ada
            9.   Mengambil keputusan dan mengimplementasikan tindakan yang
                 diambil dan mengambil langkah antisipasinya



6.10. KETRAMPILAN MEMIMPIN
Merupakan kompetensi yang terutama harus dimiliki oleh komting angkatan untuk
mengkomunikasikan suatu visi dan tujuan serta memberikan inspirasi kepada orang lain untuk
mencapainya, sekaligus menjadi panutan positif bagi angkatannya.

            No                           Deskripsi perilaku
            1.   Memiliki visi dan sasaran pribadi
            2.   Menunjukkan komitmen pribadi melalui tindakan
            3.   Mengelola pertemuan dengan baik
            4.   Mengambil sikap yang jelas walaupun mungkin tidak populer
            5.   Membangun kepercayaan dan rasa percaya diri di dalam tim kerja
            6.   Memastikan seluruh anggota angkatan mengetahui apa yang
                 sedang terjadi
            7.   Memastikan angkatan memperoleh informasi yang dibutuhkan
                 (seperti hasil keputusan rapat angkatan) sekaligus mampu
                 menjelaskan dasar objektif dalam pengambilan keputusan

6.11. KREATIF DAN PENUH INISIATIF
Adalah kemampuan untuk bertindak sesuai tanpa harus mendapatkan instruksi terlebih dahulu,
proaktif, bekerja dengan tujuan masa depan yang jelas, mengembangkan gagasan atau
teknik/prosedur baru.

            No                           Deskripsi perilaku
            1.   Aktif mengambil inisiatif untuk memaksimalkan kontribusi
            2.   Mengidentifikasi dan mencari peluang untuk meningkatkan
                 kontribusi dan kualitas kerja individu maupun angkatan
            3.   Mengembangkan standar pribadi di atas standar yang telah
                 ditetapkan
            4.   Memfasilitasi dan mendorong iklim kerja tim/angkatan yang
                 menghargai inisiatif
            5.   Menggunakan gagasan atau cara baru yang diusulkan atau
                 diarahkan oleh senior/panitia
            6.   Memberikan saran, gagasan, atau cara baru yang dapat
                 meningkatkan kualitas dan produktifitas kinerja individu/angkatan
            7.   Mengembangkan cara baru ketika teknik atau cara standard tidak
                 dapat menyelesaikan masalah
            8.   Mengimplementasikan cara atau teknik baru dalam angkatan
            9.   Memiliki hasrat untuk mengubah hal-hal disekelilingnya menjadi
                 lebih baik.




                                             30
6.12. KOMPETENSI PENGADER
Pembahasan tentang pengaderan harusnya tidak hanya berbicara tentang penggaris pencapaian
bagi maba. Kita pun perlu mengidentifikasikan penggaris pencapaian bagi pengader.
     Menjadi Steering Committee ataupun instruktur -dengan surat keputusan dari HMJ- tidaklah
dengan serta merta menjadikan kita semua layak menjadi pengader. Ceritanya tidak sesederhana
itu. Terlalu banyak pengader yang terlalu PD dengan ketidaktahuannya, dan akhirnya berakhir
dengan mempermalukan dirinya bahkan di hadapan maba.
  Pengader haruslah memiliki kompetensi ketulusan dalam menjalankan tugasnya. Kompetensi ini
merupakan suatu bentuk dukungan yang tulus dalam mendorong maba untuk melakukan proses
pembelajarannya, dengan didasari atas analisa kebutuhan pengaderan.


            No                             Deskripsi perilaku
            1.    Mengidentifikasikan Analisa Kebutuhan Pengaderan
            2.    Memberikan harapan positif terhadap maba
            3.    Memberi dorongan mengenai kemampuan atau potensi maba
            4.    Memberikan kepercayaan bahwa maba mau dan mampu belajar
            5.    Memberikan isnstruksi secara detail dan/atau memberi contoh
                  untuk mengembangkan maba terutama dalam penyelesaian
                  penugasan
            6.    Memberikan saran-saran khusus yang dapat membantu maba
                  untuk berkembang
            7.    Memberikan arahan dan dukungan atau contoh dengan suatu
                  alasan dan penjelasan rasional mengapa cara tersebut digunakan
            8.    Mengajukan pertanyaan, menguji atau menggunakan cara-cara
                  lain untuk memastikan maba telah memahami penjelasan atau
                  pengarahan yang diberikan
            9.    Memberi umpan balik yang positif, spesifik atau gabungannya
                  untuk pengembangan maba sesuai kebutuhannya
            10.   Memberikan gambaran untuk dapat menyelesaikan suatu masalah
                  serta pengembangan yang menjadi sasaran terhadap maba
            11.   Meyakinkan dan memberi dukungan serta umpan balik mengenai
                  hal negatif dari perilaku maba, alih-alih menyerang maba secara
                  pribadi, dan kemudian memperlihatkan harapan-harapan yang
                  positif mengenai kinerja yang akan datang atau memberikan
                  saran-saran pribadi untuk kemajuan maba
            12.   Mendorong maba untuk memecah tugas dalam komponen-
                  komponen yang lebih kecil, atau untuk menggunakan strategi-
                  strategi lain dalam memecahkan permasalahan angkatan
            13.   Merancang penugasan yang sesuai, memberikan materi secara
                  formal maupun informal untuk membantu proses pembelajaran
                  dan pengembangan maba
            14.   Membuat maba dapat menjawab sendiri permasalahan yang
                  dihadapinya sehingga mereka tahu cara mengatasinya dengan
                  tidak hanya memberikan jawaban sederhana saja
            15.   Merancang secara signifikan pendekatan-pendekatan baru untuk
                  mengajarkan materi yang telah ada, atau menyusun pengalaman-
                  pengalaman yang berhasil untuk maba guna mengembangkan
                  ketrampilan dan rasa percaya diri mereka
            16.   Melakukan penilaian kemampuan
            17.   Memberikan kesempatan belajar dari kesalahan yang pernah
                  dilakukan




                                             31
BAB 7 RENUNGAN DAN TUGAS BESAR
RENUNGAN
& TUGAS BESAR

S   ejumlah pertentangan ide dan cara pandang membuat saya memilih untuk menempatkan ide
    ini dalam bab terakhir sebagai bahan perenungan kita bersama. Bab ini berisi tentang motivasi
yang dimiliki mahasiswa dalam mengusung dan mempertahankan pengaderan, tentang
kekurangsepahaman mahasiswa dengan pihak rektorat serta tugas besar pematangan konsep
pengaderan bagi mahasiswa.
      Tentu saja saya tidak berani mengklaim bahwa tulisan berikut merupakan cerminan dari
pendapat mahasiswa secara keseluruhan. Tulisan berikut hanyalah merupakan suatu bentuk
pengamatan saya terhadap apa yang terjadi.
      Dalam lampiran, saya menuliskan bahwa Student Day dan Camp dibutuhkan untuk jadi
sarana pendobrak bagi maba untuk mau merubah/mendewasakan pola pikirnya. Dobrakan yang
dimaksud adalah titik tolak yang konsisten untuk berpola pikir panjang dan lebih dewasa, lebih
peduli pada orang lain, mampu menyesuaikan diri secara pantas, memiliki pola pikir prestatif...dsb.
Singkatnya, menjadi Manusia Pembelajar.
      Namun pengaderan tampak menjadi ajang perebutan rektorat dan mahasiswa. Mahasiswa, di
satu sisi, tidak menginginkan adanya intervensi dari pihak rektorat. Mereka menganggap
pengaderan sebagai suatu bentuk independensi mereka sebagai mahasiswa. Sementara di sisi
yang lain, rektorat menginginkan adanya kondusifitas dalam pembelajaran maba. Dan kegiatan
pengaderan versi mahasiswa yang dirasa masih diwarnai oleh perploncoan dianggap mengusik
ketenangan pembelajaran akademis tersebut. Lagipula, ternyata rektorat jugalah yang harus
menghadapi keluhan dari para orang tua maba bila terjadi perploncoan dari pengader. Lebih jauh
lagi, rektorat juga harus membentuk pencitraan ITS yang bagus di mata masyarakat, dan juga
dunia kerja dalam kapasitas ITS sebagai institusi pendidikan yang bonafit di Indonesia timur.
      Sayang sekali, semakin bertambahnya tuanya usia HMJ tidak lantas sejalan dengan
bertambahnya kedewasaan lembaga (dan juga warganya). Setiap tahunnya, HMJ dikelola oleh para
mahasiswa dari kepengurusan yang berbeda. Pengaderan juga relatif digarap oleh para mahasiswa
yang berbeda setiap tahunnya. Masing-masing memulai pembelajarannya sebagai pengader saat
menerima amanah tersebut.
      Rektorat selalu menghadapi mahasiswa yang berbeda setiap tahunnya untuk kasus yang
serupa. Apa yang dibincangkan sampai yang dipermasalahkan biasanya merupakan pembahasan
yang rutin setiap tahunnya.
      Pertanyaannya adalah; “Benarkah mahasiswa memiliki hak untuk mengader maba?” dan
mengapa?
      Selama ini, senior dalam wadah HMJ mengader maba karena mereka merasa bahwa itu
adalah kewajiban mereka. Dalam event pengaderan ini biasanya, para senior jurusan, entah
mereka pengurus HMJ ataupun yang tak pernah sekalipun nongol di kegiatan himpunan, beramai-
ramai mengusung bendera pengaderan. Kemarakan event pengaderan hampir selalu mengalahkan
bahkan seminar nasional sekalipun ataupun kegiatan keprofesian yang diadakan oleh HMJ
bersangkutan, terutama bila dilihat dari partisipasi warganya. Sampai-sampai, terkadang HMJ
terkesan ada hanya untuk melakukan pengaderan.
      Dari istilahnya, pengaderan berarti aktifitas pembentukan dan pembinaan kader. Untuk siapa?
Tentu saja untuk lembaga yang mengader, dan lebih luas lagi, untuk ITS. Untuk apa? Hal ini
biasanya dilakukan untuk menunaikan tujuan pendirian HMJ seperti yang tertera pada AD/ART
masing-masing HMJ. Pengaderan dimaksudkan untuk mempersiapkan dan mempercepat maba
dalam melakukan proses pembelajaran dalam memenuhi tujuan pembelajaran yang telah
dirumuskan oleh HMJ (jika sudah).
      Namun terkadang (seringkali?) motivasi HMJ tertumpuki dan terkotori oleh motivasi dan sikap
non produktif dari sebagian warganya. Issue yang sering keluar ke permukaan adalah masalah
pemenuhan ego dari mahasiswa senior. Motivasi pengader dikatakan sebagai perwujudan ego
pribadinya apabila dia mengutamakan kepentingan dan nilai dirinya ketimbang sesuatu nilai di luar
dirinya. Ego adalah suatu perasaan yang berlebih-lebihan atas nilai kepentingan diri sendiri serta
perasaan superior atas orang lain. Ini merupakan suatu bentuk syahwat yang cukup memalukan
bila diperturutkan.
      Amat disayangkan, masih banyak ditemui para pengader yang sebenarnya belum pantas
untuk mengader. Mereka datang tidak dengan pemahaman konsep maupun juklak yang telah
ditetapkan oleh Steering Committee. Mereka datang dengan perasaan seolah-olah lebih berkuasa,
lebih tua dan lebih pintar daripada maba.
      Tak jarang, ketimpangan pun akhirnya ditemui ketika maba telah merampungkan prosesi
pengaderannya di jurusan. Terkadang sampai seringkali, apa yang senior katakan, ajarkan dan
tekankan kepada maba ternyata tidak tercermin pada diri sang senior sendiri. Dalam pengaderan,


                                                32
senior dengan lantang mengumandangkan pola berpikir kritis, kedewasaan, moralitas, tanggung
jawab, kematangan emosional, dsb. Namun dalam realita, cukup banyak juga dari mereka yang
tidak memiliki integritas dengan nilai-nilai tersebut. Hal lebih buruk dapat terjadi apabila senior
lantas –dengan ketidaktahuannya akan konsep dan arahan pengaderan- mengacaukan suasana
pengaderan dengan beragam perploncoan yang bersifat merendahkan, yang ironisnya, malah
menjadikan senior bersangkutan memiliki perasaan berkuasa.

Lantas? Bagaimanakah kita seharusnya menempatkan keIslaman kita dalam hal ini?

      Pengaderan harusnya dilakukan karena pengader ingin mendapat kemuliaan di mata Allah
dengan mengajak dan mempromosikan kebenaran dan menjauhkan diri dan orang lain dari
keburukan dan kehinaan. Motivasi inilah yang mampu membebaskan pengader dari
pengimplementasian tujuan dan proses pengaderan yang bersifat mencelakan dan menghinakan.
Dalam konteks dakwah kampus, tujuan dari pengaderan adalah juga seperti yang tertulis pada bab
satu; menyebarkan dan memantapkan opini Islam, mengembangkan kepribadian Islam, serta
melahirkan tokoh-tokoh mahasiswa yang mampu menjadi pemimpin di masyarakat.
      Pengaderan tentunya bukanlah sebuah bentuk upaya Islamisasi. Penyebaran dan pemantapan
opini Islam ini utamanya ditujukan kepada maba yang telah memeluk Islam. Ide dasarnya, sekali
lagi,    adalah dengan menjadikan pijakan berbuat karena Allah sebagai kekuatan untuk
menghindarkan diri dari implementasi pengaderan yang mencelakan dan menghinakan.


     Jika apa yang saya ungkapkan di atas –motivasi mengader karena Allah- masih terkesan
sebagai suatu idealitas belaka, maka saya patut menantang baik Anda maupun diri saya pribadi;
Lantas Anda melakukan pengaderan ini untuk siapa? Kemuliaan semacam apa dan di mata
siapakah yang Anda harapkan? Kebanggaan atas apakah yang Anda dapatkan? Masa depan seperti
apakah yang Anda dapatkan dari amalan Anda dalam mengader maba ini? Penghargaan seperti
apakah yang Anda harapkan? Pengakuan seperti apa dan dari siapakah yang Anda harapkan?
     Selanjutnya, barulah kita bisa menemukan suatu bentuk motivasi lain seperti karena
timbulnya rasa bangga, lega dan senang apabila adik-adik angkatan dapat berkembang menjadi
mahasiswa yang solid, kreatif, bertanggung jawab, matang secara emosional, percaya diri, dst.
Rasa bangga ini akan berlanjut ketika adik-adik angkatan kemudian berkiprah secara produktif di
himpunan, fakultas maupun institut.
  Untuk hal ini, sepertinya pihak rektorat memiliki tujuan yang jauh lebih ke depan, seperti yang
tercantum di visi, misi dan tujuan pendidikan ITS. Salah satu misi ITS; “Menumbuhkan dan
menjaga moral akademik, etika dan agama untuk pembangunan peradaban manusia” benar-benar
suatu misi yang amat mantap dan layak dipegang. Sayang sekali visi, misi dan tujuan pendidikan
ITS ternyata lebih diketahui oleh para maba ketimbang para senior yang menjadi pengader.
  Lebih jauh lagi, salah satu tujuan ITS adalah mendidik dan mengembangkan kemampuan
mahasiswa dan menghasilkan lulusan yang berbudi luhur, unggul dalam pengetahuan dan
ketrampilan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, berkepribadian mantap dan mandiri,
mempunyai kemampuan profesional dan etika profesi, memiliki integritas dan tanggung jawab
yang tinggi, mempunyai kemampuan untuk bersaing di tingkat nasional maupun internasional.
Tujuan yang luar biasa ini pun mestinya juga memerlukan partisipasi aktif dari mahasiswa dalam
penunaiannya. Lantas mengapa mahasiswa dan rektorat ‘memilih’ untuk tidak akur dalam hal
pengaderan?
  Bukankah tujuan belajar kita beririsan? Mengapa kita tidak membuat rumusan bersama yang
koheren dan saling menguatkan? Masing-masing dari kita barangkali memiliki koreksi untuk pihak
rektorat. Namun, sudahkah masing-masing dari kita memiliki koreksi untuk diri kita sendiri para
mahasiswa?
     Terkadang kita begitu merasa diri kita begitu hebatnya hingga kita ingin mengendalikan
seluruh nasib pembelajaran maba di tangan kita. Terkadang kita begitu sombongnya hingga kita
merasa diri kita selalu lebih dewasa dan lebih pintar ketimbang maba, mentang-mentang lebih tua.
Terkadang kita merasa diri kita begitu berkuasanya hingga kita membenarkan segala bentuk
perlakuan kita kepada maba, bahkan sampai sang maba keluar dari ITS sekalipun karena
kesalahan perlakuan kita para pengader. Dan lebih parah lagi, terkadang kita begitu tak tahu
dirinya hingga menjadikan maba malah semakin jauh dari Allah, dari ketakutan dan pengharapan
kepada-Nya, serta merampasnya untuk diri kita sendiri.
     Apakah mahasiswa ITS adalah mahasiswa yang cenderung bertindak atas dasar prosedur
teknis (yang merupakan turunan dari konsep) alih-alih berdasarkan konsep inti itu sendiri? Ketika
yang diminta adalah konsep pengaderan, apakah lantas kita langsung meloncat pada implementasi
lapangan? Jangan-jangan kita melakukan itu hanya karena kita sendiri kurang mampu untuk
berpikir konseptual, membangun jembatan antara konsep dan pelaksanaan, dan kemudian enggan
belajar untuk itu. Seberapa seriuskah kita, mahasiswa, memandang pengaderan ini?




                                                33
     Tulisan saya memang tidak membahas perihal implementasi pengaderan di lapangan,
pedoman teknis panitia pengader, deskripsi aturan main, waktu pelaksanaan, kisi-kisi materi dsb.
Yang saya coba sajikan adalah sekumpulan ide dasar dari pengaderan, yang darinya kemudian
diturunkan prosedur pelaksanaan sampai implementasi dan evaluasi teknis di lapangan. Tulisan ini
lebih merupakan jabaran dari “cara berpikir seperti apa kita –para pengader- seharusnya
memulai”.
     Adalah tugas dari Anda –para pengader- untuk memahami dan menerjemahkan konsep
seperti ini dalam suatu bentuk implementasi yang lebih bisa dicerna oleh warga HMJ dan maba.
Untuk hal seperti inilah Anda ditugaskan. Anda dapat mengambil rujukan dari dokumentasi
pengaderan tahun-tahun sebelumnya jika memang ada. Tapi yang jelas, Anda tidak boleh
melupakan dari manakah Anda seharusnya memulainya.
     Tugas pengader dimulai dari pemahaman atas urgensi pengaderan, suatu alasan yang
didasarkan atas fakta yang riil ataupun diprediksikan yang mengarah kepada suatu kemendesakan
terhadap adanya suatu bentuk pengaderan terhadap maba. Di sinilah pengader harus memurnikan
motif dan motivasinya dalam mengemban amanah. Pengader harus mampu memastikan bahwa
dirinya dan warga HMJ yang turut dalam proses pengaderan tidak terjebak dan terhinakan karena
pemenuhan kebutuhan ego, pencarian pengakuan atas eksistensi ataupun sekedar bersenang-
senang. Tugas selanjutnya adalah memahami kaidah-kaidah dasar yang harus dipenuhi untuk
merumuskan pola dan arahan dasar dari pengaderan. Perumusan tujuan belajar antara, termasuk
juga nilai-nilai yang ditanamkan menjadi urutan tugas selanjutnya. Barulah kemudian pengader
merumuskan konsep pengondisian; metode dan alur yang digunakan.
  Saya pikir tulisan ini belumlah benar-benar rampung, tapi dengan keterbatasan diri saya saat ini,
saya tidak berniat untuk meneruskannya lebih jauh. Saya harap Anda bisa menjadi salah seorang
yang mampu dan bersedia mengisi lubang-lubang kekurangan dalam tulisan saya. Pengaderan
adalah masalah penting yang bisa menjadi bumerang bagi kita maupun generasi sesudah kita.
Sehingga upaya pematangan menjadi sebuah tuntutan yang harus kita penuhi.
  Barangkali ada yang akan mengusulkan perbaikan pengaderan ini harus dimulai benar-benar dari
akarnya. Melakukan restart ulang dan melepaskan diri dari pola-pola berkarat yang sudah ada
hingga saat ini, sehingga tidak mengesankan bahwa kita melakukan pengaderan lebih karena
penyelamatan tradisi nenek moyang. Atau barangkali ada juga yang tidak terlalu memusingkan ide
dasar seperti yang saya sampaikan sebagai awalan dan ‘hanya’ mengusulkan beberapa format
aturan-aturan yang tegas dan menyeluruh serta standard operasi pelaksanaan yang jelas bagi SC,
OC dan instruktur. Sebuah bentuk pengaderan massal indoor juga bisa merupakan salah satu ide
alternatif yang patut dimatangkan, alih-alih dibuang hanya karena ide tersebut bukan merupakan
usul dari mahasiswa.

Jika bukan kita sendiri yang mematangkan, lantas siapa?
Jika bukan sekarang, lantas kapan?

Wallaahu a’lam bish showab

Semoga tulisan saya dapat membawa kebaikan yang besar bagi kita semua.
Selamat berjuang, teman!




                                                34
                                         LAMPIRAN

Tulisan berikut merupakan ide yang pernah saya kirimkan ke Forum Informasi & Diskusi di jurusan
saya. Berbeda dengan sebelumnya, gaya bahasa dalam tulisan ini cenderung lebih bebas, oleh
karena itu saya sengaja meletakkannya ke dalam lampiran. Tampaknya saya terlalu malas untuk
menulis ulang dan mengubah gaya penulisannya ☺.


                 Proyeksi ke Depan Pengaderan Jurusan
                        (Enaknya Boikoter2 itu Diapain Ya?)

Selama ini barangkali kita cenderung memandang pengaderan dalam lingkup yang ngglibetnya ya
tetep aja di lingkup kampus. Padahal, yang namanya pembelajaran ya seumur hidup. Kalo kita
mencoba berpikir jauh, kita akan temukan kenyataan bahwa tujuan pengaderan sesungguhnya
adalah mempersiapkan lulusan mahasiswa jurusan kita untuk jadi sarjana yang lebih siap pakai
dan layak jual. Ide dasar dari penggunaan istilah 'kader' pada Pengaderan lebih mengarah pada
mahasiswa kita.
       Waktu kita nglamar kerja nanti, katakanlah Anda ndaftar di Toyota Astra Motor. Apakah si
HRD akan nanya gini ke Anda; "Apakah Anda dulu anggota/pengurus HMJ?" Nggak! Jikapun iya,
bukan itu maksudnya. Karena pertanyaan sesungguhnya adalah "Anda punya skill apa?". They
won't give a damn apakah kita dulu anggota HMJ apa enggak. Mereka ngga peduli apakah kita dulu
ikut Student Day ato Camp. Mereka cuman pengen tahu skill apa yang udah kita punya. "Apakah
anda bisa memimpin orang?", "Apakah anda bisa mengelola kegiatan?", "Anda bisa ngga
mengelola konflik?", "Bagaimana anda mengelola dinamika tim?" dsb. Insya Allah pertanyaannya
bakal kayak gitu.
       Ini tentunya akan jadi kabar buruk bagi Anda yang merasa ikut-ikut kegiatan ato pelatihan
sekedar buat ngumpulin sertifikat. Meskipun terus terang, saya nggak tau tuduhan ini diasarkan
atas realitas apa. Karena saya sendiri ngga pernah ketemu ama orang-orang yang secara eksplisit
keliatan punya niatan semacam ini. Sama seperti rekan kita di jurusan; Andias & Heri S 98, Vita
Auliana 97, Bowo & Arik 96; kami semua ngga dapet sertikat dari pelatihan TD fakultas dan TM
institut, seingat saya demikian juga dengan rekan-rekan yang lain. Saya juga tidak pernah melihat
bukti absah yang menyatakan seseorang pernah jadi ketua UKM, Kahima, Sekjen BEM atau
Presiden BEM ITS. Ngapain juga dipikirin?
       Asumsi saya, tuduhan ini muncul berdasarkan realita banyaknya mahasiswa yang aktif, tapi
cuman pasang nama doang, atau pasang badan doang. Anda boleh jadi punya analisa atas hal ini.
Dan saya juga punya analisa alternatif dalam hal ini. Yakni bahwa mereka bersikap demikian bisa
jadi bukan karena cari sertifikat ato memperkaya CV, melainkan karena mereka kehilangan/tidak
punya orientasi belajar. Ini didasarkan atas pengalaman saya di UKM, BEM dan Himpunan. Banyak
temen-temen yang ketika berorganisasi ngga/blum punya gambaran yang bagus tentang apa yang
sebenernya bisa didapet. Mereka cuman sekedar punya pernyataan motivasi sederhana "Saya ingin
dapat pengalaman berorganisasi." tidak lebih tidak kurang. Pengalaman apa? "Ya pokoknya
pengalaman", jawabnya gitu. Mereka paham signifikansinya, tapi ngga paham detail
pencapaiannya.
       Inilah yang akhirnya mbikin banyak pengurus/anggota mutung (atau terkesan mutung),
mereka ngerasa ngga ndapetin sesuatu, karena mereka sebenernya belum punya definisi konkrit
tentang apa yang seharusnya mereka dapatkan. Mereka menunggu dapet, bukannya ngejar apa
seharusnya mereka bisa dapet. Dan jangan buru-buru menyalahkan mereka, karena amat bisa jadi
yang paling bertanggung jawab adalah pimpinannya. (duh.. aku sendiri kena deh)
       Kesemua sertifkat ataupun nama jabatan tidaklah serta merta menunjukkan kehebatan
seseorang. Bukan mentang-mentang udah ikut LKMM TM secara otomatis seseorang bisa dianggap
jagoan neon. Sering sekali saya menemui kenyataan yang timpang. Yang paling penting adalah;
'apakah Anda punya keahliannya?' job description Anda boleh jadi ketua departemen, tapi Anda
punya skill requirementnya ngga? (skill req = keahlian yang dibutuhkan untuk memenuhi/
menjalankan job desc.)
       Student Day dan Camp dibutuhkan untuk jadi sarana pendobrak bagi maba untuk mau
merubah/mendewasakan pola pikirnya. Dobrakan yang dimaksud adalah titik tolak yang konsisten
untuk berpola pikir panjang dan lebih dewasa, lebih peduli pada orang lain, mampu menyesuaikan
diri secara pantas, memiliki pola pikir prestatif... pokoknya, singkatnya, menjadi Manusia
Pembelajar. Student Day dan Camp adalah sarana pengenalan, pemahaman, dan pembentukan
awal. Sementara LKMM Tingkat Dasar dan Menengah memberikan wawasan manajerial beserta
keahliannya. Dan KPP adalah tempat prakteknya. Aktifitas di Organisasi Kemahasiswaan adalah
bentuk pemberdayaannya.
       Nah, sekarang Anda bisa bayangkan ngga jika ternyata ada lulusan jurusan kita yang ketika
diwawancara njawabnya gini: "Maaf, Pak. Terus terang saya ngga bisa mengelola kegiatan ataupun
mengelola tim, soalnya saya dulu kan bukan anggota himpunan!". Si HRDnya la' bakal njawab gini;



                                               35
"Lha kuwi la' yo urusanmu to Le!". Duh, gawat deh ☺.
      Sudah sewajarnya? emang udah nasibnya? barangkali sempat terlintas di benak kita pikiran
itu. Tapi coba aja deh dipikir, jika fenomena ini terjadi selama beberapa kali di beberapa
perusahaan, si HRD amat bisa jadi akan bilang, "Eaalah... ngene to tibakno lulusane jurusanmu!
Nggluethek !". Generalisasi yang tidak menguntungkan, bukan? See, reputasi lulusan jurusan kita
ditentukan baik oleh mereka yang anggota HMJ ato bukan. Perusahaan-perusahaan ngga mo ambil
pusing apakah kita dulu anggota HMJ ato bukan. Mereka cuman liat apa yang keliatan. Para lulusan
jurusan kita, siapapun dia, akan menciptakan Trade Mark atas jurusan kita.

Lantas kenapa? Hal ini emang mengartikan apa?

Dalam persepsi saya, artinya gini;
Kalo kita bener-bener terlalu ekstrim mbikin batesan antara anggota HMJ ato bukan maka sama
aja kita mbikin jurusan baru di dalam jurusan kita. "Jurusan" yang satu boleh aktif dalam kegiatan-
kegiatan dan pemberdayaan diri, "jurusan" yang satu bener-bener study oriented. Jurusan non
anggota (boikoter atau yang gak lulus pkaderan karena sakit) ngga masuk dalam wilayah
tanggung jawab pencapaian tujuan himpunan. Kok jadi kayak memperlakukan mahasiswa jurusan
laen aja.
      Tujuan dasar HMJ disusun dengan asumsi tidak ada mahasiswa yang menjadi boikoter. dan
jika ternyata ada (dan emang ada), apakah lantas orang yang bukan anggota HMJ ini ngga perlu
diberdayakan biar jadi cendekia, nggak dibina supaya jadi bertakwa dan bermoral, nggak
dilibatkan supaya peka sesama dst. Padahal mereka juga yang nantinya akan mempengaruhi
reputasi jurusan kita di mata dunia (ceileh..! ☺).
  Saya ingin memberikan titik tekan yang cukup dalam pada pemberdayaan mahasiswa dalam hal
peningkatan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Point pentingnya di sini adalah, bahwa
tujuan dasar Meningkatkan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa bagi segenap Mahasiswa Teknik
Informatika – ITS –yang mestinya juga tercantum di AD/ART setiap himpunan di ITS- memiliki
penekanan yang lebih kuat ketimbang tujuan yang lain. TIDAK ADA PILIH KASIH dalam
peningkatan ketaqwaan dan moralitas (sesuai agama dianut) oleh HMJ. Sehingga, lembaga
keagamaan Islam, Kristiani maupun yang lain tidak perlu mensyaratkan keanggotaan himpunan
sebagai syarat jadi anggota lembaga bersangkutan. Besarnya tanggung jawab badan kerohanian
menjadi alasan yang cukup untuk mengabaikan syarat keanggotaan formal himpunan. Kinerja Ini
pengaruhnya semisal nanti pada pelaksanaan kegiatan-kegiatan internal lembaga bersangkutan.
Mo ada kajian ato Mabid pengurus, ntar ada yang bilang, "Eh, kamu ngga boleh ikut ngaji bareng
kita, kamu kan bukan anggota himpunan". Duh... Kacian deh lu! ☺ Ato kebetulan ada pembahasan
tentang aturan-aturan yang 'sakral' (istilah yang saya maksud sebenernya adalah "sesuai dengan
syar'i", tapi saya ngga tau gimana nerjemahinnya) dalam lembaga bersangkutan, eh... ternyata
yang kebetulan jadi anggota himpunan tidak cukup pakar/punya ilmunya dalam hal itu. Bikin
masalah tuh.
      Secara default, yang seharusnya jadi pengurus inti adalah anggota himpunan, kecuali bener2
ada alasan yang relevan, masuk akal dan signifikan. Contohnya adalah bila memang lembaga
kerohanian itu kehabisan SDM berkualitas yang jadi anggota himpunan. Jadi, dalam hal ini,
pertimbangan kualitas tetap lebih diutamakan ketimbang keanggotaan. Kalo ada fenomena yang
tidak sesuai dengan ini (asal comot), maka itu bisa dianggap sebagai kesalahan (kecolongan).
Namun secara mendasar, perlulah diingat bahwa pertimbangan kepemimpinan dalam lembaga
kerohanian tidak ditentukan oleh kenggotaan formal dalam himpunan (dan akan cukup
menggelikan bila dipaksakan), karena pertimbangan sesungguhnya adalah kematangan akhlak dan
pemahaman serta integritas nilai keagamaan dari yang bersangkutan. Dan ini berlaku untuk
SELURUH badan kerohanian.
      Sehingga, untuk memenuhi tujuan peningkatan ketaqwaan & moralitas mhs(berdasarkan
ajaran agamanya masing-masing), HMJ layak untuk memberikan perkecualian pada masalah
keanggotaan. Tidak ada pilih kasih dalam pemenuhan tujuan ini.
      Dalam konteks pembelajaran para boikoter ini, saya tidak memaksudkan boikoter akan jadi
pecundang dalam pembelajaran skill non akademis. Saya tahu satu mahasiswa yang termasuk
paling pinter di angkatannya, yang ngga lulus pengaderan karena sakit. Bagusnya, dia berinisiatif
tuk beraktifitas di tempat lain, awalnya jadi panitia Kongres ITS trus berkiprah secara produktif di
UKM WE&T. Tapi sayangnya ngga semua mahasiswa kita kayak gitu. Gimana kalo kita akhirnya
punya banyak mahasiswa puuinter yang nggak terberdayakan/ter-upgrade. Sehingga tidaklah
cukup hanya sekedar tidak-memangkas-kesempatan-berkembang para non anggota HMJ, namun
adalah kewajiban HMJ juga untuk memberdayakan /menunjukkan jalan untuk itu kepada para non
anggota.
      Bagi saya, boikoter yang sesungguhnya adalah mereka-mereka yang sudah menutup cara
pandang dan hati mereka dengan mati-matian terhadap berbagai proses pembelajaran dan
pendewasaan, setelah mereka diajak dan ditunjukkan jalan yang benar. Mereka bukannya belum
tahu, mereka tahu namun mereka bersombong diri dengan kebodohannya (sedikit meniru definisi




                                                36
kafir dalam Islam ☺). Makhluk-makhluk seperti inilah yang bikin masalah. Dan adalah tugas HMJ
untuk mengeliminir model-model spesies seperti ini.
Lantas?
Menurut saya, begini seharusnya;
a) Non anggota HMJ boleh ikut kegiatan HMJ (termasuk Kegiatan Pasca Pengaderan/Pelatihan),
    namun tidak sebagai ketua atau posisi pengambil keputusan.
b) Non anggota HMJ tidak bisa ikut pengaderan formal HMJ seperti LKMM TD, Pelatihan Pemandu
    LKMM TD atau AMT. Dan juga pelatihan formal fakultas dan institut.
c) Non anggota HMJ tentu saja bisa ikut kegiatan umum HMJ seperti tutorial, bhakti sosial atau
    olahraga
d) Non anggota HMJ diperkenankan mengadakan kegiatan mandiri atas nama himpunan, dengan
    pendampingan dari pihak HMJ

Sementara itu, anggota HMJ mendapatkan kelebihan sebagai berikut;
a) Bisa ikut pengaderan LKMM TD, PP LKMM TD, LKMM Tingkat Menengah, PP LKMM TM, LKMM
   Tingkat Lanjut
b) Terkait dengan point no 1, berarti memiliki komunitas pembelajaran formal
c) Bisa menjadi pengurus inti himpunan, fakultas dan institut
d) Mendapatkan prioritas dalam pengusulan kegiatan termasuk pengaturannya
e) Mendapatkan prioritas dalam hal advokasi atau pelayanan kesejahteraan
f) Mendapatkan hak & kewenangan untuk menentukan kerangka dan arah gerak himpunan
g) Mendapatkan hak & kewenangan untuk menjadi wakil HMJ di luar (sebagai senator atau
   humas)

Sehingga secara singkat, bisa disimpulkan sebagai berikut;
a) Ide dasar pengaderan HMJ adalah menumbuhkan & meningkatkan kualitas keahlian akademis
   & non akademis mahasiswa jurusan kita. Pengaruhnya adalah kesiapan lulusan dan reputasi
   jurusan kita di mata khalayak.
b) Pemisahan yang membabi buta antara anggota dan bukan tidak dimaksudkan untuk
   memangkas habis kesempatan mahasiswa non anggota untuk berdaya dan berkembang.
c) Pembedaan yang diberlakukan adalah dalam hal nilai lebih. Artinya, hal dasar yang bisa
   didapat relatif sama.

akhirnya, jika Anda masih ngelihat HMJ tidak berfungsi sebagaimana mestinya, bukan tujuannya,
bukan lembaganya yang harus dipertanyakan, dipersalahkan atau bahkan dihapuskan, biasanya
masalahnya pada orang-orangnya kan?

                  Apakah Anda bagian dari solusi? Atau bagian dari masalah?
                                Wallahu a’lam bish showab
                                  Saya sendiri juga ngaca


                                        Best Wishes
                                  Ex-Centurion HMTC 99-00



                             [=] Akhmad Guntar Susatyo Ady [=]




                                             37
TENTANG PENULIS

 Akhmad Guntar Susatyo Ady

                            Mahasiswa Teknik Informatika ITS, dilahirkan di Malang pada 26
                            November 1978. Nama panggilannya adalah Guntar. Guntar adalah
                            nama pemberian ayahnya yang merupakan singkatan dari: Berguna
                            bagi Tanah Air.
                              Selama di ITS, pernah mengemban amanah sebagai ketua
                            departemen PSDM Workshop of Entrepreneurship & Techonolgy pada
                            tahun 1998, dan kemudian terpilih menjadi ketua setahun kemudian.
                            Dia juga aktif di jurusannya dan terpilih menjadi ketua himpunan pada
                            1999. Pada tahun 2000, dia dipercaya untuk mengemban amanah di
                            BEM ITS sebagai Sekretaris Jenderal.
                                 “Namun jabatan belumlah dapat mendefinisikan prestasi
  seseorang”, begitu katanya. “Prestasi terbesar yang saya raih dari memegang amanah itu
  adalah dalam menemukan banyak sekali kelemahan dan keterbatasan saya. Saya pun banyak
  belajar dari kesalahan dan kebesaran orang lain.” Menyadari kelemahannya, dia kemudian
  secara konsisten mencoba untuk menjadi seorang manusia pembelajar, dengan Guntarion
  sebagai nama pembelajarannya.
    Dia suka menyebut dirinya Prajurit Peradaban, berkaitan dengan visi hidupnya, “Hidup untuk
  ibadah dan bangun fondasi peradaban”. Dalam upaya untuk mewujudkan visi dan melatih
  integritas dirinya, sampai saat ini dia masih tergabung di dalam Lembaga Manajemen Terapan
  TRUSTCO Surabaya sebagai seorang trainer.




 akhmad_guntar@fastmail.fm


DAFTAR PUSTAKA
Abu Ridho, Berhenti Sejenak-Recik-recik Spiritualitas Islam, PT Syamil Cipta
  Media, 2002.
Andrias Harefa, Manusia Pembelajar, Kompas, 2000.
B.S. Wibowo dkk, SHOOT – Sharpening Our Concept and Tools
  LMT TRUSTCO, PT Syamil Cipta Media, 2002.
Dr. Akrim Ridha, Menjadi Pribadi Sukses, PT Syamil Cipta Media, 2002.
Sayyid Quthb, Tafsir Fi-Zhilalil Qur’an, Robbani Press, 2000.




                                              38

								
To top