ANALISIS PENGARUH INFLASI, JUMLAH UANG BEREDAR, EXCHANGE RATE DAN by pran342

VIEWS: 11,181 PAGES: 93

									 ANALISIS PENGARUH INFLASI, JUMLAH UANG BEREDAR,
EXCHANGE RATE DAN INTEREST RATE TERHADAP INDEX JII
   (JAKARTA ISLAMIC INDEX) PADA TAHUN 2002-2005


                         SKRIPSI
                 Diajukan Untuk Memenuhi
           Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana
             Program Studi Manajemen Syariah
        Pada Jurusan Ekonomi Islam STAIN Surakarta




                      Disusun oleh :
                  MUH FAHRUDIN Z
                   NIM. 30.02.1.5.024



                      Program Studi
                  MANAJEMEN SYARIAH


                JURUSAN EKONOMI ISLAM
      SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
                      SURAKARTA
                          2006
 ANALISIS PENGARUH INFLASI, JUMLAH UANG BEREDAR, EXCHANGE
           RATE DAN INTEREST RATE TERHADAP INDEX JII
          ( JAKARTA ISLAMIC INDEX ) PADA TAHUN 2002-2005


                                  Disusun Oleh :
                           MUH FAHRUDIN ZUHRI
                             NIM. 30.02.05. 024
 Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Skripsi Jurusan Ekonomi Islam
               Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Surakarta,
                      Pada hari             Agustus 2006
     Dan dinyatakan telah memenuhi persyaratan guna memperoleh gelar

                           Sarjana Ekonomi Islam

                                                   Surakarta,        Agustus 2006

                                   Mengetahui

           Ketua sidang                             Sekretaris Sidang




Sholahuddin Sirizar                       Septin Puji Astuti. S.T. M.T
NIP :                                     NIP :


             Penguji I                                  Penguji II




Azis Slamet W, SE, MM               Fitri Wulandari, SE.
NIP :                               NIP :
                    PJS Ketua Jurusan Ekonomi Islam
                            STAIN Surakarta




                      Dra. Hj. Tasnim Muhammad, M. Ag
                      NIP :
             PERSEMBAHAN




Kupersembahkan karyaku ini untuk :

    Ayah dan bunda tercinta
    Teman teman seperjuangan,
    Anim,Fia,Novi,Rini,
    the best pioner of management sharia
    graduated
                            met.
    and pearl which not yet met.
             MOTTO HIDUP



Life Just Once. So, Do The Best For Your Life




 No Bodies Perfect, But Perfect Is

              Belong Alloh



       Your heart is your mirror
                                   ABSTRACT


         Macro economiy variable influenced capital market in Indonesia, include
Syaria Capital market (JII index). This research is purposed to know the influence
of Inflation, money circulation, Exchange rate and interest rate to JII index.
         This research using Auto Regressive Distributed Lag which transform to
log model as the best model between Auto Regressive / AR(1) D.L and General
Multiple Regression model whitout Lag aspect. The research result showed that
inflation give positive influence in t period and t-1 period.
         Money circulation give positive influence and negative influence 0,119
point in lag 1. Exchange rate give negative influence 2,16 point and positive
influence 2,38 point in lag 1. Interest rate give negative influence 0,710 point and
positive influence 0,503 point in lag 1. Last , JII index in lag 1 give positive
influence 0,846 point to JII Index t period.

Keyword : Inflation, money circulation, Exchange rate, Interest Rate, JII index
                            KATA PENGANTAR



Assalamu’alaikum Wr. Wb.

       Segala puji dan syukur bagi Alloh SWT yang telah melimpahkan rahmat,

karunia dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang

berjudul “ ANALISIS PENGARUH INFLASI, JUMLAH UANG BEREDAR,

EXCHANGE RATE DAN INTEREST RATE TERHADAP INDEX JII (JAKARTA

ISLAMIC INDEX)       PADA TAHUN 2002-2005 ”. Skripsi in disusun untuk

menyelesaikan Studi Jejang Strata 1 (S1) Program Studi Manajemen Syariah di

Jurusan Ekonomi Islam STAIN Surakarta.

       Dalam penyusunan tugas akhir ini, penulis telah banyak mendapatkan

dukungan dan bantuan dari berbagai pihak yang menyumbangkan pikiran,

waktu, tenaga, dan sebagainya. Oleh karena itu, pada kesempatan ini dengan

setulus hati penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

   1. Bpk. Prof. Dr. H. Nashruddin Baidan selaku Ketua STAIN Surakarta.

   2. Ibu Dra. Hj. Tasnim Muhammad, M. Ag., selaku Pejabat Sementara Ketua

       Jurusan Ekonomi Islam.

   3. Bpk. Rahmawan Arifin, SE, S. Ag, M.Si. selaku pembimbig skripsi.

   4. Bapak dan Ibu di rumah.

   5. Mbak Septin.

       Penulis menyadari bahwa penelitian ini masih banyak kekurangannya

karena segala kesempurnaan hanyalah milik Alloh SWT.

       Wassalamu’alaikum Wr. Wb.




                                                                         Penulis
                         DAFTAR ISI



HALAMAN JUDUL……………….……………………………………………………. i

HALAMAN PENGESAHAN SKRIPSI …………………………………………. …… ii

HALAMAN PENGESAHAN MUNAQOSYAH     ………………………………. ….. iii

HALAMAN PERSEMBAHAN     ………………………………………………. …. iv

HALAMAN MOTTO    ………………………………………………………………… v

ABSTRAKSI    ………………………………………………………………………. vi

KATA PENGANTAR ……………………………………………………………….. vii

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………                   viii

DAFTAR TABEL …………………………………………………………………….. xi

DAFTAR GAMBAR …………………………………………………………….. ….. xii

DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………………………….. xiii

BAB I   PENDAHULUAN

   A. Latar Belakang ………………………………………………………….. …           1

   B. Identifikasi Masalah ………………………………………………………… 4

   C. Batasan Masalah ……………………………………………………….. …... 6

   D. Perumusan Masalah ……………………………………………………. … 6

   E. Tujuan Penelitian …………………………………………………………. .         6

   F. Manfaat Penelitian …………………………………………………………. 6

   G. Sistematika Penulisan ………………………………………………… . .       7

BAB II LANDASAN TEORI

   A. Definisi Investasi ………………………………………………………. .          8

   B. Definisi Pasar Modal ………………………………………………………… 8

   C. Struktur Pasar Modal Indonesia ………………………………………. ….. 9
  D. Inflasi ……………………………………………………………………..                              13

  E. Jumlah Uang Beredar …………………………………………………..                        14

  F. Exchage Rate ……………………………………………………………                             16

  G. Interest Rate ………………………………………………………………                            17

  H. Sejarah Singkat Industri Syariah ……………………………………….                17

  I.   Beberapa Instrumen Dan Akad Syirkah Dalam Pasar Modal Syariah.. 19

  J. Investasi Syariah Di Pasar Modal Indonesia ………………………….. 20

  K. Jakarta Islamic Index …………………………………………………….. 27

  L. Perkembangan Obligasi Syariah ……………………………………….. 30

  M. Perkembangan Reksa Dana Syariah …………………………………… 32

  N. Penelitian Yang Relevan ………………………………………………… 35

  O. Kerangaka Berpikir ……………………………………………………….. 36

BAB III METODE PENELITIAN

  A. Ruang Lingkup Penelitian ………………………………………………… 38

  B. Variabel Penelitian …………………………………………………………. 38

  C. Definisi Operasional Variabel ……………………………………………                   38

  D. Populasi Dan Sampel …………………………………………………….. 39

  E. Data Dan Sumber Data …………………………………………………… 39

  F. Metode Analisis Data ……………………………………………………… 40

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

  A. Analisa Persamaan Model Regresi I …………………………………… 44

  B. Goodness Fit Beberapa Model Alternatif ……………………………… 45

  C. Analisa Dengan Menggunakan Model Regresi Terbaik ……………… 49

  D. Interpretasi Secara Ekonomi …………………………………………….. 54
  E. Inflasi, JUB,Exchange Rate, Interest Rate Dari Sudut

     Pandang Pemikir Islam     ………………………………………………… 58

  F. Pasar Modal Dalam Pandangan Islam ………………………………… 59

BAB V PENUTUP

Kesimpulan …………………………………………………………………………. 63

Saran-Saran ………………………………………………………………………… 64



DAFTAR PUSTAKA
                              DAFTAR TABEL




Tabel 1   : Anggota JII periode Januari s/d Juni 2005 ……………………….... 29

Tabel 2   : Perkembangan transaksi saham syaroah 2003-2004…………….. 30

Tabel 3   : Perkembangan obligasi syariah sampai dengan Desember 2004... 31

Tabel 4   : Penerbit reksa dana syariah s/ d Desember 2004 …………………. 33

Tabel 5   : Perbandingan nilai statistik tiga model ……………………………… 49

Tabel 6   : Kesimpulan nilai DW test …………………………………………….. 53
                       DAFTAR GAMBAR




Gambar 1   : Struktur pasar modal indonesia ………………………………… 10

Gambar 2   : Kerangka pemikiran …………………………………………….. 37

Gambar 3   : print out persm regresi 1 ……………………………………….. 44

Gambar 4   : ACF dan PACF JII ………………………………………………. 46

Gambar 5   : Nilai t hitung model terbaik …………………………………….. 50

Gambar 6   : Nilai F hitung model terbaik …………………………………….. 50

Gambar 7   : Print out persamaan regresi 3 ………………………………….. 55
                            DAFTAR LAMPIRAN




Lampiran 1   Hasil regresi Multiple regression

Lampiran 2   Coefisien correlation Multiple regression

Lampiran 3   Residual Normality Plot Multiple regression

Lampiran 4   ACF dan PACF JII

Lampiran 5   ACF dan PACF INFLASI

Lampiran 6   ACF dan PACF SBI

Lampiran 7   ACF dan PACF KURS

Lampiran 8   ACF dan PACF JUB

Lampiran 9   Print out hasil regresi model AR (1) Distributed Lag.

Lampiran 10 Koefisien korelasi model AR (1) D.L

Lampiran 11 Residual Normality Plot AR (1) D.L

Lampiran 12 Print out hasil regresi model AR (1) Distributed Lag – Log

             Transform

Lampiran 13 Koefisien korelasi model AR (1) D.L - Log Transform

Lampiran 14 Residual Normality Plot AR (1) D.L – Log Transform

Lampiran 15 Data Penelitian
                                        BAB I
                                  PENDAHULUAN




A. Latar Belakang

         Perekonomian suatu Negara merupakan salah satu hal terpenting bagi

  kelangsungan suatu negara. Bila kita melihat perekonomian indonesia akhir-akhir

  ini, maka akan kita dapati berbagai masalah, mulai dari kenaikan BBM awal

  Oktober 2005 lalu sehingga berdampak naikknya inflasi mencapai 17 % lebih,

  masalah Freeport, Exxon Mobile di Cepu hingga rencana revisi undang-undang

  Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenaga Kerjaan dengan dalih untuk menarik

  investor.

         Masalah yang paling penting yang dihadapi negara-negara bekembang

  adalah masalah kebutuhan tenaga keja dan kekurangan sumber daya lain,

  terutama modal dan suatu kondisi dimana negara tersebut terperangkap

  keseimbangan yang sangat stabil pada tingkat pendapatan yang rendah

  (Myint : 1971 ).

         Semakin menjamurnya unit usaha syariah menjadikan investasi disektor

  tersebut semakin terbuka lebar. Sementara itu pasar modal syariah sendiri

  merupakan hal baru dalam satu dekade terakhir, sehingga perlu adanya kajian

  atau penelitian mendalam mengenai pasar modal syariah. Baik dari segi aplikatif

  maupun teoritis seperti yang penulis coba uraian dalam penelitian ini.

         Belum lagi masalah aspek ekonomi makro, bagaimana pengaruhnya

  terhadap pasar modal syariah, tentunya diperlukan penelitian secara empiris

  untuk menjawab masalah-masalah tersebut. Masih banyaknya pemahaman yang
kurang mengenai pasar modal dan investasi syariah menjadikan penelitian ini

layak untuk dilakukan

        Investasi sendiri sebenarnya bertujuan untuk mendapatkan kehidupan

yang lebih baik dimasa mendatang, mengurangi tekanan inflasi dan dorongan

untuk menghemat pajak (Tandelilin : 2001 ). Salah satu bentuk investasi antara

lain dengan cara penyertaan modal dalam bentuk saham pada perusahaan-

perusahaan yang listing di bursa efek. Perusahaan-perusahaan tersebut terbagi

menjadi beberapa sektor, mulai dari sektor pertanian, pertambangan, keuangan

hingga pada perusahaan-perusahaan yang tergabung dalam indeks JII (Jakarta

Islamic Index).

        Secara umum JII merupakan kumpulan dari beberapa perusahaan yang

kegiatan usahanya sesuai dengan syariah atau tidak berorientasi pada sistem

riba. Kondisi suatu investasi dalam bentuk saham dapat dilihat melalui

pergerakan harga saham (indek saham ) itu sendiri dan informasi tersebut dapat

diakses 24 jam. Indeks saham tersebut pada dasarnya dipengaruhi oleh dua

faktor yaitu faktor internal antara lain mencakup laporan keuangan perusahaan

yang bersangkutan dan kebijakan-kebijakan perusahaan tersebut, sedangkan

faktor eksternal meliputi tingkat inflasi, suku bunga SBI, kurs rupiah, politik, dan

lain-lain.

        Semua faktor tersebut diatas mempunyai pengaruh yang berbeda-beda

pada kegiatan investasi, suku bunga merupakan variabel yang cukup

berpengaruh, terutama pada perusahaan-perusahaan yang kegiatan usahanya

berorientasi pada sisem riba. Kemudian bagaimana pengaruh variabel-veriabel

tersebut pada perusahan-perusahaan yang tergabung dalam JII yang merupakan

perusahaan – perusahaan no ribaa oriented, hal itulah yang menjadi salah satu
alasan penulis untuk meneliti pengaruh beberapa variabel diatas terhadap indeks

saham JII.

       Salah satu variabel yang selama ini dipercaya terikat secara cukup kuat

terhadap kinerja pasar modal indonesia adalah perubahan tingkat suku bunga

(Harianto : 1998 ). Bukti penelitian empiris lainnya dilakukan oleh Wand (1970)

dan Fama (1990) dipasar modal Amerika, mereka mengatakan bahwa

peningkatan suku bunga ternyata diikuti oleh kinerja pasar modal secara negatif.

Suku bunga mempunyai hubungan negatif dengan Indeks Harga Saham

Gabungan, sedangkan jumlah uang beredar dan inflasi memberikan pengaruh

positif bagi IHSG, disisi lain valas tidak memberikan pengaruh yang berarti bagi

IHSG (Daryono : 2003).

       Penulis mengambil batas penelitian tahun 2002 –2005 karena pada tahun

itulah indeks syariah mulai berkembang di Indonesia. Motivasi yang mendasari

dilakukannya penelitian ini adalah karena penelitian-penelitian terdahulu selalu

mengambil sampel perusahaan-perusahaan yang              secara kuat terikat /

kegiatannya berorientasi pada sistem riba, tidak berkiblat pada sistem syariah.

       Penelitian ini penting untuk dilakukan karena belum banyak penelitian

yang mencoba untuk mengungkapkan keterkaitan variabel-variabel ekonomi

makro terhadap indeks syariah. Disamping itu juga untuk mengetahui apakah

teori investasi Keynes yang menyatakan bahwa investasi berbanding terbalik

dengan tingkat bunga berlaku juga pada investasi syariah atau tidak.

       Oleh karena itu penelitian dengan judul ”ANALISIS PENGARUH INFLASI,

JUMLAH UANG BEREDAR, EXCHANGE RATE                      DAN INTEREST RATE

TERHADAP INDEX JII PADA TAHUN 2002-2005 ” kiranya menarik dan perlu

untuk dilakukan.
B. Identifikasi Masalah

         Apabila inflasi naik, akan berdampak pada naiknya harga bahan baku

  yang pada akhirnya akan menyebabkan menurunnya daya saing terhadap

  produk barang yang dihasikan suatu perusahaan. Hal ini akan berdampak pada

  menurunnya prospek perusahaan dan akan berdampak buruk pada harga saham

  perusahaan tersebut di pasar modal. Selain itu meningkatnya inflasi akan

  menaikkan biaya perusahaan yang mengakibatkan menurunnya profitabilitas

  perusahaan-perusahaan yang mencatatkan sahamnya di BEJ yang pada

  akhirnya akan memperkecil deviden yang diterima para pemegang saham.

         Dengan demikian menurunnya pendapatan deviden yang diterima oleh

  para investor maka akan semakin menurunkan minat masyrakat (investor) untuk

  berinvestasi dipasar modal. Dengan demikian inflasi memberikan pengaruh

  negatif terhadap investasi di pasar modal.

         Inflasi yang mengakibatkan berkurangnya tabungan domestik yang

  merupakan    sumber     dana   investasi     bagi   negara-negara   yang     sedang

  berkembang, berdampak pula pada defisitnya neraca perdagangan dan

  meningkatnya nilai utang luar negeri (Algifari : 2000 ). Secara garis besar

  fluktuasi yang terjadi dipasar modal akan terkait dengan perubahan yang terjadi

  pada berbagai variabel ekonomi makro.

         Apabila   jumlah   uang    beredar      di   masyarakat   meningkat     akan

  menyebabkan para pelaku usaha maupun perusahaan-perusahaan lebih mudah

  mendapatkan dana melalui perbankan dari pada melalui pasar modal. Hal ini

  disebabkan supply dana yang meningkat           akan menyebabkan meningkatnya

  alokasi kredit atau pinjaman dari sektor perbankan kepada dunia usaha sehingga

  para pelaku lebih mudah mencari dana melalui sektor perbankan. Oleh karena itu
dengan semakin menurunnya minat para pelaku usaha maupun perusahaan-

perusahaan dalam mencari dana di pasar modal akan menyebabkan pasar

modal menjadi tidak menarik lagi bagi para investor. Dengan demikian jumlah

uang yang beredar akan memberikan pengaruh negatif terhadap investasi

saham di Bursa Efek Jakarta.

       Perubahan kurs valas (yang diwakili oleh US$) juga akan memberikan

dampak bagi pasar modal. Apabila kurs valas menguat, maka investor akan

menjual seluruh atau sebagian sahamnya dan dialihkan pada valas untuk

kemudian diinvestasikan ke tempat lain sebagai tabungan, sehingga harga

saham akan turun. Sebaliknya jika kurs valas melemah, investor akan beramai-

ramai membeli mata uang domestik untuk diinvestasikan pada saham, sehingga

harga saham akan cenderung naik. Variabel        kurs valas atau exchange rate

mempunyai pengaruh langsung berupa kenaikan harga barang eksport maupun

barang impor didalam negeri (Boediono : 1997).

       Apabila tingkat bunga naik, maka investor saham akan menjual seluruh

atau sebagian sahamnya untuk dialihkan ke dalam investasi lainnya yang relatif

lebih menguntungkan dan bebas resiko, akibatnya indeks akan turun. Sebaliknya

bila tingkat bunga turun, maka masyarakat akan mengalihkan investasinya pada

saham yang relatif lebih profitable dan akibatnya indeks akan naik. Dengan

demikian tingkat bunga akan memberikan pengaruh negatif terhadap indeks

saham.

       Seperti kita ketahui bahwa tingkat bunga yang tinggi merupakan sinyal

negatif terhadap harga saham, karena investor cenderung menarik investasinya

dan memindahkannya dalam bentuk tabungan / deposito (Tandelilin : 2001).
C. Batasan Masalah

         Pada penelitian ini penulis hanya meneliti pengaruh empat faktor yaitu

  inflasi, jumlah uang beredar, exchange rate dan rate of interest terhadap index JII

  . Variabel penelitian ini hanya dalam rentang waktu Januari 2002 sampai dengan

  Desember 2005 saja.


D. Perumusan Masalah

         Berdasarkan uraian singkat diatas maka dapat dirumuskan permasalahan

  sebagai berikut :

     1. Apakah variabel inflasi, jumlah uang beredar, exchange rate dan rate of

         interest berpengaruh terhadap indeks JII pada tahun 2002-2005 ?

     2. Seberapa besar variabel inflasi, jumlah uang beredar, exchange rate dan

         rate of interest berpengaruh terhadap indeks JII pada tahun 2002-2005 ?


E. Tujuan Penelitian

         Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah variabel inflasi, jumlah

  uang beredar, exchange rate dan rate of interest berpengaruh terhadap indeks

  JII pada tahun 2002-2005 atau tidak. Selain itu tujuan yang kedua adalah untuk

  menganalisa seberapa besar pengaruh variabel tersebut terhadap indeks JII

  pada tahun 2002-2005.

F. Manfaat.

         Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut :

  1. Bagi Akademisi.

    Dapat memberikan wawasan atau pengetahuan mengenai pola hubungan

    antara inflasi, jumlah uang beredar, exchange rate dan rate of interest

    terhadap indeks JII yang terjadi selama tahun 2002 sampai dengan 2006.
    Dapat menjadikan motivator bagi penelitian-penelitian berikutnya.

  2. Bagi Pemerintah

    Dapat dijadikan sebagai salah satu acuan pemerintah dalam menentukan

    kebijakannya mengenai investasi, terutama investasi yang berbasis pada

    sistem syariah.


G. Sistematika Penulisan

  Sistematika penulisan penelitian ini dirancang menjadi,

  Bab I    Pendahuluan.

           Pada bab ini akan diuraikan latar belakang penelitian, identifikasi

           masalah, batasan masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian,

           manfaat penelitian serta sistematika penulisan penelitian.

  Bab II   Landasan Teori.

           Pada bab ini akan diuraikan beberapa teori yang dapat digunakan

           sebagai kerangka pemikiran teori atau landasan penelitian ini dan hasil

           penelitian yang relevan.

  Bab III Metode Penelitian

           Pada bab ini akan diuraikan mengenai ruang lingkup penelitian, metode

           penelitian, variabel penelitian, definisi operasional variabel, populasi dan

           sample penelitian, data dan sumber data, serta tehnik analisis data.

  Bab IV Analisis Data dan Pembahasan.

           Pada bab ini akan diuraikan mengenai hasil pengujian terhadap

           hipotesa yang dibuat dalam penelitian ini dan implikasinya.

  Bab V    Penutup

            Bab ini akan berisi kesimpulan yang diambil dari hasil analisis data,

            keterbatasan penelitian dan saran – saran
                                    BAB II
                                LANDASAN TEORI



A. Definisi Investasi.

           Investasi dapat diartikan sebagai komitmen atas sejumlah dana / sumber

   dana lainnya yang dilakukan pada saat ini dengan tujuan untuk memperoleh

   sejumlah keuntungan dimasa yang akan datang (Tandelilin : 2001). Menurut

   Sunariyah (2003), investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih

   aktiva yang dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan

   mendapatkan keuntungan dimasa yang akan datang.

           Pada dasarnya tujuan orang melakukan investasi adalah untuk

   menghasilkan sejumlah uang. Tujuan investasi yang lain secara lebih khusus lagi

   adalah untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak dimasa yang akan

   datang, mengurangi tekanan inflasi dan dorongan untuk menghemat pajak

   (Tandelilin : 2001).


B. Definisi Pasar Modal

           Pasar modal adalah pertemuan antara pihak yang mempunyai kelebihan

   dana dengan pihak yang membutuhkan dan dengan cara memperjual – belikan

   sekuritas (Tandelilin : 2001). Berbeda dengan pengertian dari Bapepam yang

   bersifat lebih detail.

           Menurut BAPEPAM dalam Tandelilin (2001), Secara umum definisi pasar

   modal adalah pasar abstrak sekaligus pasar konkrit dengan barang yang

   diperjualbelikan adalah dana yang bersifat abstrak (jangka panjang) dan bentuk

   konkritnya adalah lembar surat berharga dibursa efek. Sedangkan pengertian

   bursa efek adalah suatu sistem yang terorganisir dengan mekanisme resmi
   untuk mempertemukan penjual dan pembeli efek secara langsung atau melalui

   wakil-wakilnya.

          Pasar modal merupakan bagian dari pasar finansial yaitu yang

   berhubungan dengan supply and demand akan dana jangka panjang (Suad

   Hasan : 1994). Secara garis besar, pasar modal terbagj menjadi dua macam.

   1. Pasar Perdana

     Pasar perdana adalah pasar yang tercipta ketika perusahaan emiten menjual

     sekuritasnya kepada investor umum untuk pertama kalinya. Dalam menjual

     sekuritasnya untuk pertama kali, biasanya perusahaan menggunakan jasa

     profesional dan lembaga pendukung pasar modal. Sebelum menawarkan

     sekuritas di pasar perdana perusahaan akan mengeluarkan prospekrus

     sebagai informasi bagi calon investor.

   2. Pasar Skunder

     Merupakan pasar yang terjadi ketika saham atau sekuritas sudah dijual pada

     pasar perdana, sehingga investor dapat memperjual belikan sekuritas pada

     investor lain. Pasar skunder memberikan likuiditas kepada investor, bukan

     pada perusahaan seperti yang terjadi pada pasar perdana.


C. Struktur Pasar Modal Indonesia

          Undang-undang No. 8 Tahun 1995 Tentang pasar modal menjelaskan

   bahwa kebijakan-kebijakan dipasar modal ditetapkan oleh menteri keuangan,

   sedangkan pembinaan, pengawasan dan pengaturan sehari-hari dilakukan oleh

   BAPEPAM. Didalam pasar modal masih ada beberapa lembaga penting lainnya.

          Lermbaga-lembaga terkait dengan pasar modal dapat dilihat pada

   gambar berikut ini :
1. Bursa Efek

 Merupakan perusahaan sekuritas yang bergabung bersama membentuk bursa

 efek. Didalamnya terdapat berbagai peraturan yang mengikat anggotanya

 sehingga    diharapkan memberikan      kondisi   yang   kondusif   agar   dapat

 mendorong minat pemodal untuk berinvestasi.

2. Lembaga Kliring dan Penjamin (LKP)

 Tugas utama LKP adalah melaksanakan kliring dan menjamin penyelesaian

 transaksi. Jaminan tersebut berupa dana, sekuritas dan jaminan Bank

 kustodian untuk menyelesaikan suatu transaksi tertentu.

3. Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian (LPP)

 Merupakan lembaga yang memberikan jasa penitipan secara kolektif kepada

 Bank Kustodian, LKP, perusahaan sekuritas dan pemodal institusional.

4. Perusahaan Efek, meliputi :

   a. Penjamin Emisi yang merupakan lembaga mediator antara perusahaan

       emiten dan pemodal. Tugas lainnya adalah meneliti dan menilai

       kemampuan (prospek) emiten, serta menjamin penjualan sekuritas yang

       diterbitkan perusahaan emiten.

   b. Perantara Perdagangan Efek

       Adalah perantara penjual dan pembeli sekuritas sekaligus menyediakan

       informasi bagi pemodal.

   c. Manajer Investasi

       Merupakan pihak yang mengelola dana investasi yang berbentuk

      reksadana untuk diinvestasikan dipasar modal.
5. Lembaga Penunjang

   a. Biro Administrasi Efek

      Yaitu suatu badan hukum yang berbentuk PT yang bertugas mengelola

     administrasi sekuritas para anggotanya (konsumennya).

   b. Bank Kustodian

      Adalah Bank, dengan pengawasan Bank Indonesia bertindak sebagai

      Kustidian (jasa penitipan efek, deviden, bunga, dll) di pasar modal.

   c. Wali Amanat

      Adalah lembaga yang ditunjuk oleh emiten untuk mewakili kepentingan

      para pemegang obligasi.

   d. Pemeringkat Efek

      Adalah lembaga yang bertugas melakukan pemeringkatan sekuritas

      terutama obligasi dan sekuritas lainnya yang bersifat utang sebelum

      melakukan emisi (penjualan).

6. Profesi Penunjang

   a. Akuntan Publik

      Bertugas memberikan pendapat atas kewajaran laporan keuangan

      perusahaan yang akan go public.

   b. Konsultan Hukum

      Merupakan pihak independen yang bertugas memberikan perlindungan

      hukum bagi pemodal.

   c. Penilai

      Dalam rangka go public , perusahaan melakukan penilaian kembali atas

      aktiva perusahaan, penilaian tersebut dilakukan oleh lembaga penilai.
       d. Notaris

             Pihak yang berperan dalam pembuatan perjanjian dalam rangka emisi

             (penjualan)   sekuritas,   seperti   perjanjian   penjaminan   sekuritas,

             perwaliamanatan, dan lain-lain.

   7. Pemodal

     Merupakan pihak yang mempunyai dana yang siap untuk diinvestasikan pada

      pasar modal. Pemodal terdiri dari pemodal domestik dan pemodal asing.

   8. Emiten

     Merupakan perusahaan publik atau reksadana yang mencari dana dengan

      menjual sekuritas kepada masyarakat luas melalui pasar modal.

D. Inflasi

   1. Definisi Inflasi

             Yang dimaksud dengan inflasi adalah proses kenaikan harga- harga

   umum barang-barang secara terus menerus. Tapi kenaikan harga tersebut tidak

   selalu dalam prosentase yang sama (Nopirin : 2000).

   Kenaikan harga tersebut diukur dengan beberapa cara antara lain dengan,

       a. Indeks biaya hidup (consumer price index)

       b. Indeks harga perdagangan besar (whole sale price index).

       c. GNP Deflator.

   2. Jenis Inflasi

             Berdasarkan besarnya laju inflasi, kategori inflasi dapat digolongkan

   menjadi tiga yaitu :

   a. Inflasi Merayap (creeping inflation)

     biasanya ditandai dengan laju inflasi yang rendah, yaitu kurang dari 10 % per

     tahun.
  b. Inflasi Menengah (galloping inflation)

    Ditandai dengan meningkatnya harga yang cukup besar dan kondisi tersebut

    berjalan dalam waktu yang relatif pendek serta mempunyai sifat akselerasi,

    artinya harga pada bulan / minggu berikutnya selalu lebih tinggi dari waktu

    sebelumnya dan seterusnya.

  c. Inflasi Tinggi (hyper inflation)

    Adalah inflasi yang sangat mengkhawatirkan, karena harga-harga barang

    meningkat sampai dengan lima atau enam kali, sehingga nilai uang turun

    secara tajam (Nopirin : 2001).



          Inflasi yang tinggi biasanya dikaitkan dengan kondisi ekonomi yang terlalu

  panas (over heated), artinya kondisi ekonomi mengalami permintaan atas produk

  yang    melebihi    kapasitas     penawaran    produknya,   sehingga   harga-harga

  cenderung mengalami mengalami kenaikan. Kondisi ekonomi yang over heated

  tersebut juga akan menurunkan daya beli uang (purchasing power of money) dan

  mengurangi tingkat pendapatan riil yang diperoleh investor dari investasinya

  (Tandelilin : 2001).

          Inflasi    meningkatkan       pendapatan   dan   biaya   perusahaan.   Jika

  peningkatan biaya produksi lebih tinggi dari peningkatan harga yang dapat

  dinikmati oleh perusahaan maka profitabilitas perusahaan akan turun.

E. Jumlah Uang Beredar

          Perubahan jumlah uang beredar ditentukan oleh hasil interaksi antara

  masyarakat, lembaga keuangan dan bank sentral. Jumlah uang beredar adalah

  hasil kali uang primer (monetary base) dengan pengganda uang (money

  multiplier).
       Penciptaan uang / besarnya uang beredar dalam masyarakat dapat

digambarkan sebagai proses pasar (Daryon : 2003). Jumlah Uang Beredar juga

mempunyai keterikatan dengan suku bunga deposito. Semakin banyak jumlah

uang yang beredar dimasyarakat, investasi menjadi lebih menarik bila

dibandingkan dengan menyimpan dalam bentuk tabungan.

Definisi jumlah uang beredar terbagi menjadi dua yaitu :

1. Uang dalam arti sempit (M1).

  M1 diartikan sebagai uang tunai (uang kartal dan logam) yang dipegang oleh

  masyarakat, tidak termasuk uang yang ada di kas bank serta kas negara.

  Uang tersebut dikenal dengan uang kartal. Kemudian ditambah uang yang

  berada dalam rekening giro perbankan yang dapat langsung digunakan untuk

  menguangkan cek, dan biasa disebut dengan uang giral, sehingga bentuk

  persamaan m1 adalah :

                                  M1 = C + DD

       Dimana M1 = uang dalam arti sempit

              C = currency, uang kartal

              DD = Demand deposit, uang kartal



  Pengertian uang giral (DD) diatas hanya mencakup saldo rekening koran atau

  giro milik masyarakat umum yang disimpan di bank dan belum digunakan

  pemiliknya untuk berbelanja atau membayar (Boediono : 1994)

2. Uang dalam arti luas (M2)

  M2 merupakan perluasan dari definisi M1 dengan uang kuasi. Uang kuasi

  adalah bentuk kekayaan yang sangat likuid yang terdiri dari deposito berjangka

  atau rekening tabungan pada bank, sehingga persamaan M2 adalah :
                                   M2 = M1 + TD + SD

          Dimana          M2 = uang dalam arti luas

                          M1 = uang dalam arti sempit

                          TD = time deposits (deposito berjangka)

                          SD = saving deposits (saldo tabungan)



F. Exchange Rate

          Setiap negara mempunyai mata uang masing-masing, bank adalah pusat

  pasar valuta asing berperan sebagai agen yang mempertemukan pembeli dan

  penjual valuta asing. Sifat kurs valuta asing tergantung dari sifat pasar. Bila

  transaksi jual beli valuta asing dapat dilakukan secara bebas dipasar, maka kurs

  valas berubah sesuai dengan perubahan permintaan dam penawaran (Nopirin :

  2001)

          Apabila suatu barang ditukar dengan barang lain, didalamnya terdapat

  perbandingan nilai tukar, nilai tukar itulah sebenarnya semacam harga bagi

  pertukaran tersebut. Demikian juga pertukaran antar dua mata uang berbeda,

  akan terdapat perbandingan nilai atau harga antar kedua mata uang tersebut.

  Perbandingan inilah yang sering disebut dengan exchange rate.

          Fluktuasi   nilai   rupiah   terhadap   mata   uang   asing   akan   sangat

  mempengaruhi iklim investasi dalam negeri, terutama pasar modal. Ketika terjadi

  apresiasi   kurs    rupiah misalnya,     akan   berdampak     pada    perkembangan

  pemasaran produk Indonesia di luar negeri, terutama dalam persaingan harga.

  Sebaliknya, bila terjadi depresiasi rupiah terhadap dollar US$ misalnya, akan

  berdampak pada perusahaan- perusahaan                  go public, terutama yang
   menggantungkan faktor produksi terhadap bahan-bahan impor, sehingga biaya

   produksi meningkat, laba yang diperoleh menurun dan berakibat jatuhnya harga

   saham perusahaan tersebut.

G. Interest Rate

          Interest rate adalah harga dana yang dapat dipinjamkan (loanable funds),

   besarnya ditentukan oleh preferensi dan sumber pinjaman berbagai pelaku

   ekonomi di pasar (Daryono : 2003). Sesuai dengan teori Keynes, Hicks

   mengatakan bahwa tabungan tidak hanya dipengaruhi oleh tingkat suku bunga,

   tetapi juga tingkat pendapatan (marginal propensity to save), tabungan akan naik

   bila pendapatan nasional naik, investasi naik, dan investasi naik bila tingkat suku

   bunga turun. Tingkat suku bunga yang tinggi juga akan mempengaruhi nilai

   sekarang (present value) aliran kas perusahaan, sehingga kesempatan investasi

   yang ada tidak menarik lagi.

          Tingkat bunga yang tinggi juga akan meningkatkan biaya modal yang

   harus ditanggung perusahaan. Disamping itu tingkat bunga yang tinggi juga akan

   menyebabkan return yang diisyaratkan investor dari suatu investasi akan

   meningkat (Tandelilin : 2001). Bank indonesia sebagai otoritas moneter

   menggunakan SBI (sertifikat bank indonesia), surat berharga atas unjuk dalam

   rupiah yang dikeluarkan BI sebagai pengakuan utang jangka pendek.

H. Sejarah Singkat Industri Syariah

          Sejarah   perkembangan      industri   keuangan   syariah   yang    meliputi

   perbankan, asuransi dan pasar modal pada dasarnya merupakan suatu proses

   sejarah yang sangat panjang. Lahirnya agama Islam sekitar 15 (lima belas) abad

   yang lalu meletakkan dasar penerapan prinsip syariah dalam industri keuangan,

   karena didalam Islam dikenal kaedah muamalah yang merupakan kaedah hukum
atas hubungan antara manusia yang di dalamnya termasuk hubungan

perdagangan dalam arti yang luas. Namun demikian, perkembangan penerapan

prinsip syaria mengalami masa surut selama kurun waktu yang relatif lama pada

masa imperium negara-negara Eropa. Pada masa tersebut negara-negara di

Timur Tengah serta negara-negara Islam lain hampir semuanya menjadi wilayah

jajahan negara-negara Eropa.

       Dalam perkembangan selanjutnya, dengan banyaknya negara Islam yang

terbebas dari penjajahan dan semakin terdidiknya generasi muda Islam, maka

ajaran Islam mulai meraih masa kebangkitan kembali. Sekitar tahun 1960-an

banyak cendekiawan muslim dari negara-negara Islam Sudah mulai melakukan

pengkajian ulang atas penerapan sistem hukum Eropa kedalam industri

keuangan dan sekaligus memperkenalkan penerapan prinsip syariah islam

dalam industri keuangannya.

       Pada awalnya prinsip syariah islam diterapkan pada industri perbankan

dan Kairo merupakan negara yang pertama kali mendirikan bank Islam sekitar

tahun 1971 dengan nama          Nasser Social Bank        yang operasionalnya

berdasarkan sistem bagi hasil (tanpa riba). Berdirinya Nasser Social Bank

tersebut, kemudian diikuti dengan berdirinya beberapa bank Islam lainnya seperti

Islamic Development Bank (IDB) dan The Dubai Islamic pada tahun 1975, Faisal

Islamic Bank of Egypt, Faisal Islamic Bank of Sudan dan Kuwait Finance House

tahun 1977 (Ngapon : 2005).

       Selanjutnya penerapan prinsip syariah pada sektor di luar industri

perbankan, juga telah dijalankan pada industri asuransi (takaful) dan industri

Pasar Modal (Pasar Modal Syariah). Pada industri Pasar Modal, prinsip syariah

telah diterapkan pada instrumen obligasi, saham dan fund (Reksa Dana).
     Adapun     Negara      yang   pertama    kali   memperkenalkan           untuk

     mengimplementasikan prinsip syariah di sektor pasar modal adalah Yordania dan

     Pakistan, dan kedua negara tersebut juga telah menyusun dasar hukum

     penerbitan obligasi syariah. Selanjutnya pada tahun 1978, pemerintah Yordania

     melalui Undang-Undang Nomor 13 tahun 1978 telah mengijinkan Yordan Islamic

     Bank untuk menerbitkan Muqaradah Bond. Ijin penerbitan Muqaradah Bond ini

     kemudian ditindaklanjuti dengan penerbitan Muqaradah Bond Act pada tahun

     1981. Sementara pemerintah Pakistan, baru pada tahun 1980 menerbitkan The

     Madarabas Company dan Madarabas Ordinance (Ngapon : 2005).



I.   Beberapa Instrumen dan Akad Dalam Pasar Modal Syariah

     1. Instrumen dalam pasar modal

       a. Saham

          Merupakan surat bukti kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang

          menerbitkan saham tersebut, saham terdiri dari saham preferen dan saham

          biasa. Saham preferen memberikan pendapatan yang tetap dan

          pemegangnya mempunyai hak kepemilikan aset tetapi tidak mempunyai

          hak dalam RUPS dan manajemen.

       b. Obligasi

          Merupakan sekuritas yang memberikan pendapatan dalam jumlah tetap

          kepada pemiliknya.

       c. Reksa dana

          Merupakan sertifikat yang menjelaskan bahwa pemiliknya menitipkan

          sejumlah dana kepada perusahaan reksa dana sebagai modal untuk

          diinvestasikan.
   2. Akad- Akad Syirkah.

     a. Mudharabah.

       Adalah pendanaan dimana pemilik modal menyediakan sejumlah modal

       untuk digunakan oleh pihak lain dalam kegiatan produktif dengan dasar

       profit-loss sharing, dimana kedudukan pemodal berbeda atau tidak boleh

       ikut dalam mengatur perusahaan.

     b. Musyarakah

       Pendanaan patungan dalam kegiatan produktif dengan dasar profit-loss

       sharing dan kedudukan pemodal sama.

     c. Ijarah

       Ijarah dari kata al-iwadhu (ganti / kompensasi) yang berarti penggunaan

       atas manfaat / jasa dengan ganti kompensasi.


J. Investasi Syariah di Pasar Modal Indonesia

   Landasan investasi syariah secara jelas telah Alloh berikan pada Al-Qur'anul

   Kariem.


        ِ ‫َ ِذا ُ ِ َ ِ ا ﱠ َ ةُ َ َ ِ ُ وا ِ ا ْ َرض وا ْ َ ُ ا‬
                   َ ِ ْ                                    َ

                                                  ‫ﱠ‬        ْ َ ‫ﱠ‬
                      ‫َ ْ ِ ﷲِ واذ ُ ُ وا ﷲَ َ ِ اً ﱠ َ ﱠ ُ ْ ُ ْ ِ ُ ن‬
                      َ
          "Apabila telah ditunaikan sembahyang, maka bertebaranlah kamu di
          muka bumi dan carilah karunia Alloh dan ingatlah Alloh sebanyak-
          banyaknya supaya kamu beruntung " (Q.S. Al-Jumu'ah : 10 )


          Dari ayat diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa manusia disuruh untuk

   mencari karunia Alloh (materi) tanpa harus melupakan (hukum) Alloh agar segala

   yang diusahakannya berhasil, bermanfaat fii dunnya wal akhirah. Salah satu
usaha dalam mencari karunia Alloh dalam bentuk materi adalah melalui

perniagaan / perdagangan (trading). Perniagaan atau bermuamalah sendiri

sendiri didalam islam telah diatur sedemikian rupa, mulai dari aqad hingga hal-

hal yang tidak diperbolehkan dalam transaksi tersebut.

       Aqad merupakan bagian terpenting dari suatu kegiatan muamalah

(trading), karena didalamnya mencakup harga barang, jumlah barang, sistem

pembayaran hingga cara penyerahan barang dagangan. Dan Alloh menyuruh

manusia agar senentiasa menepati aqad yang telah disepakati, sebagaimana

firman Allah.


                                                     َْ
                                      ‫َ أَ ﱡ َ ا ﱠ ِ َ آ َ ُ ْا أو ُ ْا ِ ْ ُ ُ د‬
                                      ِ
       "Hai orang-orang beriman, penuhilah aqad-aqad itu"
       (Q.S. Al- Maidah : 1)

Beberapa hal yang tidak diperbolehkan dalam praktek keuangan islami antara

lain adanya unsur gharah (resiko ketidakjelasan), Maisyr (spekulasi / gambling) ,

dan ribaa (interest).

1. Gharar / resiko ketidak jelasan.

  Merupakan suatu hal yang menyebabkan kegiatan transaksi keuangan

  menjadi tidak jelas / tidak ada kepastian. Beberapa ayat Al-Qur’an yang dapat

  dijadikan rujukan untuk pemahaman lebih jauh tentang gharar antara lain :




                                                 ِ‫ﻣ ﹾ‬ ‫ ﹾ‬ 
                                          ‫ﺗﻜﺴﺐ ﻏﹶﺪﹰﺍ‬ ‫ﺎﺫﹶﺍ‬ ‫ﻧﻔﺲ‬ ‫ﺗﺪﺭِﻱ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﻣ‬
       ” Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti ) apa yang
       akan diusahakannya besok” (Q.S Luqman : 34 ).
2. Maysir (gambling)

  Maysir dapat diartikan sebagai usaha spekulasi atau untung-untungan dalam

  mencari uang. Larangan tentang Maysir telah sangat jelas tercantum dalam

  Al-Qu'an.




        ‫ا ﱠ ِ َ آ َ ُ ْا إِ ﱠ َ ا ْ َ ْ ُ وا ْ َ ْ ِ ُ وا َ َ ب‬
        ُ      َ            َ                                        َ ‫َ أَ ﱡ‬
                    ◌‫َم ر ْ ٌ ﱢ ْ َ َ ِ ا ﱠ ْ َ ن‬
                    َ ِ                                  ِ ُ         ‫وا َز‬
                                                                      ْ َ
       "Sesungguhnya meminum khamar, judi dan berkorban untuk berhala
       adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan setan "
       (Q.S. Al-Maidah : 90)




3. Ribaa (interest)

  Ribaa itu ada dua macam. Pertama, riba Nasi'ah yang merupakan pembayaran

  lebih yang disyaratkan oleh yang meminjamkan. Kedua, Riba Fadhl yang

  merupakan penukaran lebih dari satu barang sejenis yang disyaratkan oleh

  orang yang menukarkan.

Larangan tentang ribaa banyak sekali terdapat dalam Al-Qur'an, salah satunya
yaitu :


       ً َ َ َ ‫َ آ َ ُ ْا َ َ ْ ُ ُ ْا ا ﱢ َ أَ ْ َ ً ﱡ‬         ِ‫َ اﱠ‬   ‫َ أَ ﱡ‬
                                      ‫َ َ ﱠ ُْ ُِْ ُ ن‬
                                       َ                       َ‫ْا ﷲ‬
                                                                 ّ       ُ ‫وا ﱠ‬
                                                                              َ
       "Hai orang-orang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan
       berlipat ganda dan bertaqwalah kamu kepada Alloh supaya kamu
       mendapat keberuntungan"
       (Q.S. Ali – Imran : 130)


       Investasi syariah merupakan investasi yang menggunakan sistem bagi

hasil / mudharabah (loss- profit sharing}, dimana kegiatan investasi tersebut
terlepas dari gharar, maysir, dan ribaa. Reksadana dan saham syariah

merupakan alternatif investasi syariah dipasar modal.

       Sejak   secara resmi Badan Pengawas                Pasar   Modal (Bapepam)

meluncurkan prinsip pasar modal syariah pada tanggal 14 dan 15 Maret 2003

dengan ditandatanganinya nota kesepahaman antara Bapepam dengan Dewan

Syariah    Nasional-    Majelis   Ulama   Indonesia       (DSN-MUI),     maka   dalam

perjalanannya perkembangan dan pertumbuhan transaksi efek syariah di pasar

modal Indonesia terus meningkat.

       Harus dipahami bahwa ditengah maraknya pertumbuhan kegiatan

ekonomi syariah secara umum di Indonesia, perkembangan kegiatan investasi

syariah di pasar modal Indonesia masih dianggap belum mengalami kemajuan

yang cukup signifikan, meskipun kegiatan investasi syariah tersebut telah dimulai

dan diperkenalkan sejak pertengahan tahun 1997 melalui instrumen reksa dana

syariah serta sejumlah fatwa DSN-MUI berkaitan dengan kegiatan investasi

syariah di pasar modal Indonesia.

       Dilihat dari kenyataannya, walaupun sebagian besar penduduk Indonesia

mayoritas beragama Islam namun perkembangan pasar modal yang berbasis

syariah dapat dikatakan sangat tertinggal jauh terutama jika dibandingkan

dengan Malaysia yang sudah bisa dikatakan telah menjadi pusat investasi

berbasis syariah di dunia, karena telah menerapkan beberapa instrumen

keuangan syariah untuk industri pasar modalnya. Kenyataan lain yang dihadapi

oleh pasar modal syariah kita hingga saat ini adalah minimnya jumlah pemodal

yang melakukan investasi, terutama jika dibandingkan dengan jumlah pemodal

yang ada pada sector perbankan. Dibandingkan dengan negara tetangga

Malaysia    misalnya,     Indonesia   terlihat   begitu     tertinggal   jauh   dalam
mengembangkan kegiatan investasi syariah di pasar modal. Malaysia pertama

kali mengembangkan kegiatan pasar modal syariah sejak awal tahun 1990 dan

saat ini terus mengalami kemajuan yang cukup pesat.

       Sebagai contoh, data menunjukkan hingga akhir tahun 2004 total Nilai

Aktiva Bersih (NAB) Reksa Dana Syariah mencapai 7,7% (tujuh koma tujuh

perseratus) dari total NAB industri Reksa Dana di Malaysia, sedangkan

Indonesia baru mencapai 0,51% (nol koma lima puluh satu per seratus) dari total

NAB industri reksa dana. Untuk obligasi syariah, di Malaysia hingga akhir tahun

2004 mencapai kenaikan 31,69% dari total nilai obligasi yang tercatat di pasar

modal Malaysia, sementara di Indonesia hingga akhir Desember 2004 baru

mencapai Rp. 1.424 Triliun atau 1,72% dari total nilai emisi obligasi di Indonesia

pada tahun yang sama yaitu sebesar Rp. 83.005,345 Triliun (Ngapon : 2005).

       Pada    sisi   lain,   harus   diakui   bahwa   masih   terdapat   beberapa

permasalahan mendasar yang menjadi kendala berkembangnya pasar modal

yang berprinsip syariah di Indonesia. Kendala-kendala dimaksud diantaranya

adalah selain masih belum meratanya pemahaman dan atau pengetahuan

masyarakat Indonesia tentang investasi di pasar modal yang berbasis syariah,

juga belum ditunjangnya dengan peraturan yang memadai tentang investasi

syariah di pasar modal Indonesia serta adanya anggapan bahwa untuk

melakukan investasi di pasar modal syariah dibutuhkan biaya yang relatif lebih

mahal apabila dibandingkan dengan investasi pada sektor keuangan lainnya.

       Hal-hal lain yang dianggap bisa mempengaruhi perkembangan Pasar

Modal Syariah diantaranya adalah : perkembangan jenis instrumen pasar modal

syariah yang dikuatkan dengan fatwa DSN — MUI, perkembangan transaksi

sesuai syariah atas instrumen pasar modal syariah; dan perkembangan
kelembagaan yang mengawasi jenis dan transaksi pasar modal syariah

(termasuk Bapepam Syariah, Lembaga Pemeringkat Efek Syariah dan Dewan

Pengawas Islamic Market/Index). Keberadaan pasar modal di Indonesia

merupakan salah satu factor terpenting dalam ikut membangung perekonomian

nasional, terbukti telah banyak industri dan perusahaan yang menggunakan

institusi pasar modal ini sebagai media untuk menyerap investasi dan media

untuk memperkuat posisi keuangannya.

       Secara faktual, pasar modal telah menjadi financial nerve centre (saraf

finansial dunia) pada dunia ekonomi modern dewasa ini, bahkan perekonomian

modern tidak akan mungkin bisa bertahan tanpa adanya pasar modal yang

tangguh dan berdaya saing global serta terorganisir dengan baik. Bangkitnya

ekonomi Islam di Indonesia dewasa ini menjadi fenomena yang menarik dan

menggembirakan terutama bagi penduduk Indonesia yang mayoritas beragama

Islam. Praktek kegiatan ekonomi konvensional, khususnya dalam kegiatan pasar

modal yang mengandung unsur spekulasi sebagai salah satu komponennya

nampaknya masih menjadi hambatan psikologis bagi umat Islam untuk turut aktif

dalam kegiatan investasi terutama di bidang pasar modal, sekalipun berlabel

syariah.

       Perbedaan mendasar antara pasar modal konvensional dengan pasar

modal syariah dapat dilihat pada instrumen dan mekanisme transaksinya,

sedangkan perbedaan nilai indeks saham syariah dengan nilai indeks saham

konvensional terletak pada kriteria saham emiten yang harus memenuhi prinsip-

prinsip dasar syariah. Secara umum konsep pasar modal syariah dengan pasar

modal konvensional tidak jauh berbeda meskipun dalam konsep pasar modal

syariah disebutkan bahwa saham yang diperdagangkan harus berasal dari
perusahaan yang bergerak dalam sektor yang memenuhi kriteria syariah dan

terbebas dari unsure ribawi, serta transaksi saham dilakukan dengan

menghindarkan berbagai praktik spekulasi.

       Pasar modal syariah dikembangkan dalam rangka mengakomodir

kebutuhan umat Islam di Indonesia yang ingin melakukan investasi di produk-

produk pasar modal yang sesuai dengan prinsip dasar syariah. Dengan semakin

beragamnya sarana dan produk investasi di Indonesia, diharapkan masyarakat

akan memiliki alternatif berinvestasi yang dianggap sesuai dengan keinginannya,

disamping investasi yang selama ini sudah dikenal dan berkembang di sektor

perbankan.

       Sebagaimana diketahui bahwa Indonesia adalah merupakan sebuah

Negara dengan penduduk yang mayoritas beragama Islam, oleh karena itu

sektor industri pasar modal diharapkan bisa mengakomodir dan sekaligus

melibatkan peran serta warga muslim dimaksud secara langsung untuk ikut aktif

menjadi pelaku utama pasar, tentunya adalah sebagai investor lokal di pasar

modal Indonesia. Sebagai upaya dalam merealisasikan hal tersebut, maka sudah

sewajarnya disediakan dan dikembangkan produk-produk investasi di pasar

modal Indonesia yang sesuai dengan prinsip dasar ajaran agama Islam. Hal

tersebut di atas menjadi penting mengingat masih adanya anggapan di kalangan

umat Islam sendiri bahwa berinvestasi di sektor pasar modal di satu sisi adalah

merupakan sesuatu yang tidak diperbolehkan (diharamkan) berdasarkan ajaran

Islam, sementara pada sisi yang lain bahwa Indonesia juga perlu memperhatikan

serta menarik minat investor manca negara untuk berinvestsi di pasar modal

Indonesia. terutama investor dari negara-negara Timur Tengah yang diyakini

merupakan investor potensial.
K. Jakarta Islamic Index (JII)

          Indeks syariah atau biasa dikenal dengan Jakarta Islamic Index

   merupakan kumpulan index saham beberapa perusahaan yang kegiatan

   usahanya tidak bertentangan dengan syariah.

   Adapun seleksi untuk saham yang masuk dalam index JII antara lain :

       1. Memilih kumpulan saham dengan jenis usaha utama yang tidak

          bertentangan dengan prinsip syariah dan sudah tercatat lebih dari tiga

          bulan (kecuali termasuk dalam sepuluh besar dalam hal kapitalisasi).

       2. Memilih   saham berdasarkan laporan tahunan yang mempunyai rasio

          kewajiban terhadap aktiva maksimal 90 %.

       3. Memilih 60 saham dari susunan saham diatas berdasarkan urutan rata-

          rata kapitalisasi pasar terbesar selama satu tahun.

       4. Memilih 30 saham dengan urutan berdasarkan tingkat likuiditas rata-rata

          nilai perdagangan reguler selama satu tahun terakhir.

   Pengkajian ulang dilakukan tiap enam bulan sekali, yaitu bulan Januari dan Juli.



       Perkembangan pasar modal syariah di Indonesia secara umum ditandai oleh

   berbagai indikator diantaranya adalah semakin maraknya para pelaku pasar

   modal syariah yang mengeluarkan efek-efek syariah selain saham-saham dalam

   Jakarta Islamic Index (JII). Dalam perjalanannya perkembangan pasar modal

   syariah di Indonesia telah mengalami kemajuan, sebagai gambaran bahwa

   setidaknya terdapat beberapa perkembangan dan kemajuan pasar modal syariah

   yang patut dicatat hingga tahun 2004, diantaranya adalah telah diterbitkan 6

   (enam) Fatwa Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI)
yang berkaitan dengan industri pasar modal. Adapun ke enam fatwa dimaksud

adalah :

   1. No.05/DSN-MUI/IV/2000 tentang Jual Beli Saham;

   2. No.20/DSN-MUI/IX/2000 tentang Pedoman Pelaksanaan Investasi Untuk

       Reksa Dana Syariah;

   3. No.32/DSN-MUI/IX/2002 tentang Obligasi Syariah;

   4. No.33/DSN-MUI/IX/2002 tentang Obligasi Syariah Mudharabah;

   5. No.40/DSN-MUI/IX/2003 tentang Pasar Modal dan Pedoman Umum

       Penerapan Prinsip syariah di Bidang Pasar Modal;

   6. No.41/DSN-MUI/III/2004 tentang Obligasi Syariah Ijarah.



       Fatwa-fatwa tersebut di atas mengatur prinsip-prinsip syariah di bidang

pasar modal yang meliputi bahwa suatu efek dipandang telah memenuhi prinsip-

prinsip syariah apabila telah memperoleh pernyataan kesesuaian syariah secara

tertulis dari DSN-MUI. Adapun tahapan-tahapan yang harus dilalui untuk

memperoleh sertifikat/ predikat syariah dari DSN-MUI yaitu bahwa calon emiten

terlebih dahulu harus mempresentasikan terutama struktur bagi hasilnya dengan

nasabah/ investor, struktur transaksinya, bentuk perjanjiannya seperti perjanjian

perwali amanatan dll.

       Perkembangan transaksi saham syariah di Bursa Efek Jakarta bisa

digambarkan bahwa, berdasarkan lampiran Pengumuman BEJ No. Peng-

499/BEJDAG/ U/12-2004 tanggal 28 Desember 2004, bahwa daftar nama saham

tercatat yang masuk dalam perhitungan Jakarta Islamic Index (JII) untuk periode

3 Januari 2005 s.d Juni 2005 adalah sebagai berikut :
                                      Tabel 1.
                     Anggota JII Periode Januari s.d. Juni 2005


EMITEN                                    EMITEN
Astra Agro Lestari                        Kalbe Farma
Adhi Karya (persero)                      Limas Stokhomindo
Aneka Tambang (Persero)                   London Sumatera
Bakrie & Brothers                         Medco Energi International
Barito Pacific Timber                     Multipolar
Bumi Resources                            Perusahaan Gas Negara (Persero)
Ciputra Development                       Tambang Batu Bara Bukit Asam
Energi Mega Persada                       Semen Cibinong
Gajah Tunggal                             Semen Gresik (Persero)
International Nickel Ind                  Timah
Indofood Sukses Makmur                    Pabrik Kertas Tjiwi Kimia
Indah Kiat Pulp & Paper                   Telekomunikasi Indonesia
Indocement Tunggal Prakasa                Tempo Scan Pacific
Indosat                                   United Tractors
Kawasan Industri Jababeka                 Unilever Indonesia




Sumber : Laporan Bapepam 2005



          Adapun kinerja saham-saham syariah yang terdaftar dalam Jakarta

Islamic Index (JII) dimaksud juga mengalami perkembangan yang cukup baik, hal

ini terlihat dari kenaikan index JII sebesar 37,90% dari 118,952 pada akhir tahun

2003 menjadi 164,029 pada penutupan akhir tahun 2004. Begitu pula nilai

kapitalisasi saham saham syariah yang terdaftar dalam JII juga meningkat

signifikan sebesar 48,42% yaitu dari Rp.177,78 Triliun pada akhir Desember

2003 menjadi Rp.263,86 Triliun pada penutupan akhir Desember 2004 (Ngapon :

2005).
                                          Tabel 2.
                       Perkembangan Transaksi Saham Syariah 2003 – 2004

   Uraian                   Desember 2003            Desember 2004          Prosentase
                                                                            peningkatan
   Jakarta Islamic
   Index (JII)
   - Index JII              118.952                  164.029                37,90%
   - Nilai Kapitalisasi     Rp. 177,78 Triliun       Rp. 263,86 Triliun     48,42%

   Sumber : Laporan Bapepam 2005



L. Perkembangan Obligasi Syariah

            Obligasi      Syariah   adalah       suatu   surat   berharga    jangka   panjang

   berdasarkan prinsip syariah yang dikeluarkan Emiten kepada pemegang Obligasi

   Syari’ah yang mewajibkan Emiten untuk membayar pendapatan kepada

   pemegang Obligasi Syari’ah berupa bagi hasil/margin/fee, serta membayar

   kembali dana obligasi pada saat jatuh tempo (Fatwa DSN-MUI : 2002).

            Sebagai tindak lanjut atas fatwa di atas, pada Oktober 2002 PT.Indosat

   Tbk telah mengeluarkan obigasi syariah yang pertama kali di pasar modal

   Indonesia dengan tingkat imbal hasil 16,75 %, suatu tingkat imbal hasil (return)

   yang     cukup tinggi jika dibanding rata return obligasi dengan prinsip

   riba/konvensional.

            Salah satu indikasi pertumbuhan dan perkembangan obligasi syariah

   pada akhir-akhir ini dapat dilihat dari maraknya penawaran umum perdana

   obligasi syariah dengan akad Ijarah. Sebagai gambaran bahwa sampai dengan

   akhir tahun 2003 hanya terdapat 6 (enam) emiten yang menawarkan obligasi

   syariah di pasar modal Indonesia dengan total nilai emisi sebesar Rp 740 Milyar,

   sedangkan pada tahun 2004 ada penambahan sebanyak 7 (tujuh) emiten baru

   yang telah mendapatkan pernyataan efektif dari Bapepam. Dengan demikian,

   sampai dengan akhir tahun 2004 secara kumulatif terdapat 13 (tiga belas) emiten
yang menawarkan obligasi syariah atau meningkat sebesar 116,67% jika

dibandingkan dengan tahun 2003 yang hanya ada 6 (enam) emiten obligasi.

         Perkembangan selanjutnya adalah ditandai dengan meningkatnya nilai

emisi obligasi syariah di pasar modal Indonesia, seperti diketahui bahwa nilai

emisi obligasi syariah pada akhir tahun 2003 baru mencapai sebesar Rp 740

Milyar sedangkan nilai emisi obligasi yang sama pada akhir tahun 2004

mencapai Rp 1.424 Triliun yang berarti ada peningkatan sebesar 92,43%, namun

jika dibandingkan dengan total nilai emisi obligasi di pasar modal Indonesia di

tahun 2004 secara keseluruhan yaitu sebesar Rp. 83.005,349 Triliun, maka

prosentasenya masih terlalu kecil yaitu baru mencapai 1,72% (Ngapon : 2005).

Berikut beberapa penerbit instrumen obligasi syariah hingga Desember 2005.

                                             Tabel 3.
                          Penerbit Obligasi Syariah s/d Desember 2004

                  INSTRM                        TGL      TOTAL (MILYAR    INDIKASI
                                              EFEKTIF                    RETURN (%)
Indosat Syariah Mudharabah (2002)            30-Oct-02        175          16,75

Bank Muamalat Syariah Subordinasi (2003)     30-Jun-03        200            17

Cilindra Perkasa I Th. (2003)                18-Sep-03        60             14

Bukopin Syariah Mudharabah (2003)            30-Jun-03        45             15

Berlian Laju Tanker Mudharabah (2003)        05-Dec-03        60             13

BSM Mudharabah (2003)                        22-Oct-03        200            13

Obligasi Syariah PTPN VII (2004)             18-Mar-04        75            13,5

Matahari Putra Prima Ijarah (2004)           28-Apr-04        150          13,80

Sona Topas Tourism Ijarah (2004)             17-Jun-04        52             14

Citra Sari Makmur Ijarah (2004)              29-Jun-04        100            14

CSM Corpotama Ijarah (2004)                  1-Nov-04         100            13

Berlian Ijarah I (2004)                      2-Des-04         85             13

Humpus Intermoda Trans Ijarah I (2004)       10-Des-04        122            14

Sumber : Laporan Bapepam 2005
M. Perkembangan Reksadana Syariah

         Reksadana syariah pertama kali ditawarkan pada Juni 1997 yang dikelola

  oleh PT. Danareksa Investment Management. Disusul dengan Reksadana

  Syariah yang kedua pada 25 Mei 2000 yang dikelola oleh PT. PNM Investment

  Management. Tapi sebelumnya telah muncul Indeks Syariah pada 5 Mei 2000

  yang merupakan kesepakatan bersama antara PT. Bursa Efek dengan PT.

  Danareksa Investment Management.

         Secara umum pertumbuhan dan perkembangan Reksadana syariah

  mengalami kenaikan cukup pesat. Hal ini terlihat dari data statistik bahwa sampai

  dengan tahun 2003 hanya ada 3 (tiga) reksa dana syariah dimana 1 (satu)

  diantaranya efektif pada tahun yang sama, sedangkan pada tahun 2004 terdapat

  sebanyak 7 (tujuh) reksa dana syariah baru dinyatakan efektif, sehingga sampai

  dengan akhir tahun 2004 secara kumulatif terdapat 10 (sepuluh) reksa dana

  syariah telah ditawarkan kepada masyarakat atau meningkat sebesar 233,33 %

  jika dibandingkan dengan tahun 2003 yang hanya terdapat 3 (tiga) reksa dana

  syariah dengan total Nilai Aktiva Bersih (NAB) sebesar Rp 168.110,17 Milyar.

         Harus diakui bahwa sampai dengan akhir tahun 2004, total (NAB) reksa

  dana syariah baru mencapai Rp. 525.970,10 Milyar (0,51%) dari total NAB

  industri reksa dana di pasar modal Indonesia yaitu sebesar Rp. 104.037.824,63

  Trilyun. Namun jika dibandingkan dengan NAB reksadana syariah sampai

  dengan tahun 2003, maka terlihat meningkat sebesar 312,872% yaitu dari Rp

  168.110,17 Milyar (Rp.73.984,22 + Rp. 94.125,95) pada akhir tahun 2003

  menjadi Rp. 525.970,10 Milyar pada akhir tahun 2004 (Ngapon : 2005).
                                  Tabel 4.
                Penerbit Reksadana Syariah s/d Desember 2004

                      Inst syariah                 Tgl efektif     NAB
                                                                  (milyar)
        PNM Syariah 2000                           15-Mei-00     59.239,28

        Danareksa Syariah Berimbang 2000           12-Nov-00     14.744,94

        Batasa Syariah 2003                        21-Juli 03    94.125,95

        BNI Dana Plus Syariah 2004                 21-April-04   30.517,01

        BNI Dana Syariah 2004                      21-April-04   140.556,97

        Dompet Dhuafa Batasa Syariah 2004          20-Juli-04    10.446,99

        AAA Syariah Fund 2004                      12-Agst-04    7.395,84

        PNM Amanah Syariah 2004                    26-Agst-04    129.900,67

        BSM Investa Berimbang 2004                 14-Okt-04     23.080,54

        Big Dana Syariah 2004                      29-Okt-04     15.961,91

Sumber : Laporan Bapepam 2005



       Sejak konsep syariah diintroduksi ke dalam industri pasar modal

beberapa tahun yang lalu, setidaknya masyarakat selaku investor mempunyai

alternatif untuk berinvestasi ke industri dan instrumen yang diyakini memiliki nilai

kehalalan, mengingat bahwa sebelum instrument/ produk dimaksud diluncurkan

harus terlebih dahulu mendapat sertifikat dari DSN-MUI. Bagi umat islam yang

teguh menerapkan prinsip syariah dalam berbagai aspek kehidupannya, sudah

barang tentu akan memilih instrumen investasi yang berbasis syariah.

       Pertimbangan untuk menerbitkan instrument syariah oleh emiten

dirasakan cukup rasional, mengingat bahwa instrument syariah tidak mengacu

pada bunga yang flat atau fluktuatif yang sangat tergantung pada kondisi
moneter pada suatu Negara. Artinya bahwa bila suatu perusahaan mengalami

kondisi keuangan yang kurang baik, maka yield yang diberikan kepada nasabah/

pemegang saham juga disesuaikan dengan kondisinya, sehingga perusahaan

tidak terlalu khawatir memikirkan untuk menanggung resiko secara berlebihan.

       Adapun yang menjadi pertanyaan sekarang ini adalah, apakah dengan

telah mendapatkan label halal dari DSN-MUI akan secara otomatis menjadikan

instrument tersebut dalam prakteknya sehari-hari terbebas dari unsur ribawi atau

unsur lain yang bertentangan dengan syariah islam ?, mengingat sejauh mana

DSN MUI punya otoritas untuk mengawasi day to day emiten-emiten yang sudah

mengeluarkan produk syariah dan barangkali Bapepam sekalipun merasa sulit

untuk melakukan pengawasan dimaksud.

       Selama ini investor/ nasabah pasar modal syariah memang merasa sulit

untuk mengawasi apakah prinsip syariah memang telah diimplementasikan

sepenuhnya dalam praktek sehari-hari oleh perusahaan yang menerbitkan

instrument syariah. Pengawasan terhadap perusahaan yang telah menerbitkan

efek syariah memang menjadi hal yang krusial untuk memastikan bahwa istilah

syariah tidak hanya sekedar label belaka, melainkan memang harus menjiwai

setiap kegiatan perusahaan tersebut.

       Ditengah-tengan maraknya instrument investasi yang berlabel syariah,

perlu dicermati pula bahwa minimnya aturan-aturan hukum yang melindungi

setiap kegiatan dan atau transaksi syariah di pasar modal juga dirasakan

sebagai ketidakjelasan aspek protection terhadap para investor atau nasabah

pasar modal syariah.

       Hal lain yang dirasakan cukup membantu dalam memajukan investasi

syariah di pasar modal antara lain, perlunya diwajibkan bagi setiap emiten yang
   menerbitkan instrument syariah untuk membentuk dan atau memiliki Syariah

   Compliance Officer (SCO) yang sudah barang tentu kriterianya adalah seseorang

   yang telah memiliki pemahaman kesyariahan di pasar modal dan yang telah

   mendapatkan sertifikasi dari DSN-MUI.

          Sebagai upaya dalam menjawab tantangan yang semakin besar dimasa

   yang akan datang terutama dalam rangka mengembangkan pasar modal syariah

   diIndonesia maka secara konkrit Bapepam telah mulai mewujudkan hal dimaksud

   yaitu pada bulan Oktober 2004 yang lalu Bapepam secara resmi telah

   membentuk unit khusus setingkat Eselon IV yang membawahi pengembangan

   kebijakan pasar modal syariah di pasar modal Indonesia. Diharapkan dengan

   telah terbentuknya unit khusus tersebut, dalam waktu yang tidak terlalu lama

   akan lahir landasan hukum pasar modal syariah dari Bapepam yang sejak lama

   ditunggu-tunggu oleh semua pelaku pasar modal di Indonesia, disamping itu

   bahwa landasan hukum dimaksud tentunya juga akan dipakai sebagai acuan

   yang sekaligus sebagai perlindungan hukum bagi pelaku pasar modal syariah di

   Indonesia.


N. Penelitian Yang Relevan

          Penelitian tentang korelasi faktor ekonomi makro dengan indeks syariah

   masih sangat jarang, kebanyakan penelitian hanya mengungkapkan pola

   pertumbuhan ideks syariah seperti yang dilakukan Merryl Lynch. Dalam Iggi H.

   Archied (2001), Merryl mengatakan bahwa beberapa instrumen keuangan islami

   yang berada di Malaysia memiliki nilai lebih dari 800 milyar dengan pertumbuhan

   10-20 % per tahun dan selalu memberikan return yang lebih tinggi dari pada

   investasi konvensional, ceteris paribus.
           Disisi lain, semakin banyak penelitian yang mengungkapkan keterkaitan

   faktor ekonomi secara makro terhadap index saham. Lantara                   (2004)

   menyebutkan bahwa pengumuman adanya perubahan suku bunga akan diikuti

   oleh perubahan return pasar maupun return sektor industri keuangan dan

   manufaktur.

           Daryono (2003) mengemukakan adanya hubungan positif antara jumlah

   uang beredar, inflasi terhadap IHSG. Sedangkan hubungan suku bunga dengan

   IHSG adalah negatif. Berbeda dengan Iswardono (1999) yang mengemukakan

   bahwa kalau suku bunga diturunkan lewat penurunan suku bunga SBI maka

   tidak akan mempengaruhi permintaan investasi.


O. Kerangka Berfikir

           Investasi saham dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik ekonomi maupun

   non ekonomi. Faktor ekonomi yang mempengaruhi kegiatan investasi dipasar

   modal adalah kondisi ekonomi makro perekonomian dimana kondisi tersebut

   tercermin dari indikator-indikator ekonomi moneter seperti tingkat inflasi, tingkat

   bunga, jumlah uang beredar, kurs valas, cadangan devisa, produk domestik

   bruto (PDB), neraca pembayaran, dan sebagainya. Sementara faktor non

   ekonomi meliputi kondisi politik, tingkat pendidikan masyarakat, dan sebagainya.



           Secara sederhana kerangka pemikiran dapat digambarkan sebagai

   berikut :
                 Gambar 2
             Kerangka pemikiran



 INFLASI                              JUMLAH UANG
                                        BEREDAR

           Investasi Di Pasar Modal


                   Index JII




INTEREST                                EXCHANGE
  RATE                                    RATE
                                          BAB III
                                 METODE PENELITIAN



A. Ruang Lingkup Penelitian

           Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif, yang menggunakan data

   runtun waktu (time series) yaitu : inflasi, jumlah uang beredar, suku bunga SBI,

   dan nilia tukar rupiah terhadap US$ tiap bulan dari tahun 2002-2005. Metode

   yang digunakan adalah metode penelitian Historis yang bersifat Kausal –

   Distributif, artinya penelitian yang dilakukan untuk menganalisa suatu keadaan

   yang telah lalu dan menunjukkan arah hubungan antara variable independent

   dan dependen.

B. Variabel Penelitian

   Variabel-variabel penelitian antara lain :

   Variabel bebas (independen) adalah inflasi, jumlah uang beredar, exchange rate

   dan rate of interest tahun 2002-2005.

   Variabel terikat (dependen ) adalah indek JII (Jakarta Islamic Index) tahun 2002-

   2005.

C. Definisi Operasional Variabel

      a. Indeks JII

           indeks indeks JII di sini adalah indeks dari sejumlah emiten ( 30 emiten )

           yang tergabung dalam Jakarta Islamic Index di BEJ.

      b. Tingkat bunga (rate of interest)

           Variabel tingkat suku yang digunakan adalah tingkat suku bunga SBI

           berjangka 1 bulan dalam satuan persen / tahun.
      c. Inflasi

          Variabel yang digunakan adalah tingkat inflasi bulanan yang merupakan

          perubahan kenaikan harga-harga umum secara terus menerus, yang

          dihitung dari perubahan Harga Konsumen Gabungan 43 kota di Indonesia

          dan dinyatakan dalam persen.

      d. Nilai tukar (exchange rate).

          Variabel nilai tukar yang dipakai adalah nilai tukar rupiah terhadap dollar

          AS dinyatakan dalam rupiah/US$.

      e. Jumlah uang beredar.

          Adalah jumlah uang beredar dalam arti luas (M2) atau likuiditas

          perekonomian dalam satuan milyar rupiah

D. Populasi dan Sampel

   Populasi adalah seluruh objek yang menjadi target penelitian, sedangkan sampel

   adalah bagian dari populasi (Iriawan : 2001).

   Pada penelitian ini, yang menjadi populasi adalah index JII, inflasi, Jumlah Uang

   Beredar, Exchange rate dan Interest rate. Sedangkan sampel yang digunakan

   dalam penelitian ini adalah Index JII, tingkat inflasi, Jumlah Uang Beredar,

   Exchange rate dan Interest rate selama tahun 2002 – 2005 dengan berupa data

   per bulan.

E. Data dan Sumber Data

  Data yang yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data skunder, data

   tersebut diperoleh dari situs resmi Bank Indonesia (www.bi.go.id) , Laporan

   Bulanan      Bank   Indonesia,   situs   resmi   Badan    Pusat   Statistik    Pusat

   (www.bps.go.id) dan JSX Statistic Report 2002 -2005.
F. Metode Analisis Data

     Dengan menggunakan metode OLS (Ordinary Least Square) atau pangkat

     kuadrat terkecil, dengan model regresi berganda (Multiple Regression)

     sebagai berikut :



     Y = a + b1 X1 + b2 X2 + b3 X3 + b4 X4 e



     Dimana,

     Y                       = index JII

     a                       = intercept

     b1, b2, b3, b4          = slope yang berhubungan dg variabel X1, X2, X3,X4

     X1                      = inflasi

     X2                      = rate of interest

     X3                      = exchange rate

     X4                      = jumlah uang beredar

     e                       = error term




     1. UJI ASUMSI KLASIK.


         a. Uji Normalitas

            Uji normalitas digunakan untuk mengetahui tingkat kenormalan distribusi

            error (residual) dari hasil suatu regresi, karena apabila ternyata distribusi

            residualnya tidak normal maka uji t dan uji F yang sudah dilakukan diatas

            tiak lagi sah atau bias sehingga menghasilkan keputusan yang

            menyesatkan (gujarati : 1995 )
    Uji untuk mendeteksi variabel pengganggu mempunyai rata-rata nol atau

    mendeteksi kenormalan suatu distribusi suatu data, apakah jauh dari rata-

    rata atau tidak dilakukan dengan formula Kolmogorov – Smirnov.

    Jika nila KS hitung < KS tabel maka data berdistribusi normal



b. Uji t. (uji signifikansi parameter individual).

    Bila nilai t hitung lebih besar dari nilai t table berarti variable independent

    tersebut secara individual mempengaruhi variable dependen, atau ketika

    nilai t hitung lebih besar dari 2 (dalam nilai absolut) .


c. Uji F. (uji signifikansi simultan)

    Bila F hitung lebih besar dari nilai F tabel maka semua variabel

    independen secara simultan atau serentak berpengaruh pada variabel

    dependen secara signifikan, atau ketika nilai F lebih besar dari angka 4 .


d. Uji Multikolinearitas.

    Multikolinieritas   diperkenalkan      pertama   kali   oleh   Ragnar   Fisch.

    Multikolinieritas adalah adanya hubungan linier yang sempurna diantara

    beberapa atau seluruh variabel bebas dari suatu model regresi (Gujarati :

    2001).

    Multikolinearitas adalah suatu keadaan dimana terdapat hubungan yang

    linier atau mendekati linier diantara variabel-variabel indepeden. Akibat

    dari adanya multikoliearitas sempurna, r2xi,xj = 1 adalah koefisien yang

    diestimasi tidak dapat ditentukan dan standar eror dari koefisien menjadi

    sangat besar.
    Dengan melihat koefisien korelasi antar variabel bebasnya. ”Bila korelasi

   antara dua variabel bebas melebihi 0,8 maka multikolinearitas menjadi

   masalah yang serius ” (Gujarati , 1995 : 335) , atau dengan kata lain

   multikolinearitas ada ketika koefisien korelasi antar variabel bebas

   mendekati angka satu.


e. Uji Heterokedastisitas.

    Heterokedastisitas terjadi karena varian yang ditimbulkan oleh variabel

   pengganggu tidak konstan untuk semua variabel penjelas. Konsekuensi

   dari adanya heterokedastisitas ini antara lain uji signifikansi (uji F dan uji t

   ) menjadi tidak tetap dan koefisien regresi menjadi tidak mempunyai

   varians yang minimum walaupun penaksir tersebut tidak bias dan

   konsisten. Dengan menggunakan uji LM (Lagrange Multiplier Test). Jika

   nilai R2 dikalikan dengan n lebih besar dari nilai tabel Chi Square dengan

   derajat    bebas     4    maka    standar    error   (e)   tidak    mengalami

   heterokedastisitas. Dimana nilai R2 tersebut didapat dari meregreskan Y

   kuadrat kepada e2 sebagai variabel dependennya.


f. Uji Autokorelasi. (Adanya Korelasi Sampel Karena Pengaruh Waktu).

    Dilakukan dengan uji DW (Durbin Watson Test), yaitu bila nilai DW lebih

   kecil dari 0,697 atau lebih besar dari 3,303 berarti ada masalah

   autokorelasi.

    Bila model regresi diatas tidak memenuhi asumsi BLUE (Best, Linier,

   unbiased, estimate) maka model tersebut diubah menjadi model yang lain

   agar terbentuk model yang BLUE dengan mentransformasikannya

   menjadi model Auto Regressive Distributive Lag sebagai berikut :
Yt = a + b1 X1 + b2 X1      (t-1)   + b3 X2 + b4 X2 (t-1)+ b5 X3 + b6 X3   (t-1)   + b7X4 +

      b8X4(t-1) + Y (t-1)




Dimana ,

Y            = indeks JII

a            = intercept

b1, b3, b5 ,b7   = slope variabel X1, X2, X3, X4

b2           = slope X1 (t-1)

b4           = slope X2 (t-1)

b6           = slope X3 (t-1)

b8           = slope X4(t-1)

X1           = inflasi pada tahun t

X2           = rate of interest tahun t

X3           = exchange rate tahun t

X4           = jumlah uang beredar tahun t
                                          BAB IV
                             ANALISA DAN PEMBAHASAN




A. Analisa Persamaan Regresi Pertama

          Persamaan regresi yang            digunakan dalam penelitian ini adalah

   persamaan regresi berganda (multiple regression) seperti yang disebutkan pada

   bab sebelumnya. Dan pengolahan data dengan menggunakan bantuan program

   MINITAB 14 menghasilkan persamaan sebagai berikut :

                                        Gambar 3
                              Print out Persamaan regresi 1

    The regression equation is
    jii = - 301 - 1,52 inflasi + 0,000331 JUB + 0,0149 kurs - 3,88 sbi

    Durbin-Watson statistic = 0,557545




          Sebelum menganalisa lebih lanjut persamaan tersebut (persamaan 1),

   perlu dilakukan beberapa uji statistik dan uji asumsi klasik terlebih dahulu untuk

   mendapatkan bentuk persamaan yang BLUE (best, linier, unbias, estimated).

   Model persamaan pertama tersebut terbebas dari masalah Normalitas, yaitu

   dengan adanya nilai Kolmogorov-Smirnov (KS) sebesar 0,111 , dimana nilai

   tersebut lebih kecil dari 0,196 yang merupakan nilai KS tabel dengan alpha 0,05

   dan n sejumlah 48. disamping itu model tersebut juga terbebas dari masalah

   Multikolinieritas, hal itu dapat dilihat dari koefisien korelasi Pearson pada print out

   hasil regresi, dimana tidak ada koefisien korelasi yang berada pada angka 0,8

   atau diatas 0,8. Bila koefisien korelasi melebihi angka 0,8 berarti Multikolinieritas

   merupakan masalah yang serius dan harus ditangani ( Gujarati : 1995).
              Bila diamati lebih lanjut, persamaan tersebut mempunyai masalah

   Autokorelasi, hal tersebut dapat dengan mudah terdeteksi ketika melihat nilai

   Durbin-Watson (DW-test) yang berada pada interval 0 - 1,10 yaitu dengan nilai

   0,56 yang menandakan bahwa terdapat Autokorelasi pada model tersebut.

   Dengan adanya masalah Autokorelasi pada persamaan tersebut, maka dapat

   dipastikan predictor-nya tidak BLUE, meskipun model regresi itu sudah sesuai

   dengan teori ekonomi secara umum.

              Jika kita mempertahankan untuk melanjutkan proses analisa pada model

   pertama tersebut, maka akan terjadi beberapa hal sebagai berikut :

        1. Predictor-nya tetap tidak efisien (bila dibandingkan dengan BLUE),

              sehingga selang kepercayaan (level signifikan) menjadi lebar secara tidak

              perlu dan pengujian signifikansi kurang akurat.

        2. Nilai residual akan menaksir terlalu rendah dari nilai sebenarnya.

        3. Pengujian arti t (T- test) dan uji F tidak lagi sah dan jika terapkan akan

              memberikan kesimpulan yang menyesatkan secara serius mengenai arti

              statistik dari koefisien regresi yang ditaksir (Gujarati : 1995).

B. Goodness Fit Beberapa Model Regresi Alternatif

              Disamping adanya masalah Autokorelasi, adanya beberapa satuan varian

   yang berbeda nilainya secara signifikan                menjadikan peluang terjadinya

   Heterokedastisitas lebih besar, sehingga dibutuhkan model yang lebih tepat

   untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Model yang akan digunakan adalah

   model kombinasi antara Distributed Lag dan Autoregressive.

               Model Autoregressive adalah suatu model yang meregreskan nilai Y(t-n

   periode)   kepada Y sebagai variabel dependent-nya. Sedangkan model Distributed
Lag adalah model regresi dimana variabel bebasnya terdiri dari beberapa

variabel bebas pada periode t-1.

       Untuk menentukan tingkat / orde suatu model Autoregressive (AR)

digunakan plot ACF dan PACF. Berdasarkan print out berikut ini dapat dilihat

bahwa nilai T untuk ACF dan PACF bagi variabel JII selalu menurun pada Lag

pertama. Penurunan nilai tersebut merupakan indikasi bahwa model tersebut

berada pada orde pertama atau AR (1). Demikian juga untuk variabel bebasnya,

secara keseluruhan nilai T pada ACF dan PACF juga turun setelah lag pertama.



                                      Gambar 4
                                   ACF dan PACF JII




     Autocorrelation Function: jii          Partial Autocorrelation Function: jii
     Lag        ACF      T      LBQ         Lag        PACF       T
       1   0,936561   6,49    44,79           1    0,936561    6,49
       2   0,886027   3,70    85,75           2    0,072288    0,50
       3   0,831706   2,77   122,64           3   -0,047687   -0,33
       4   0,784313   2,27   156,20           4    0,022251    0,15
       5   0,726691   1,91   185,67           5   -0,099863   -0,69
       6   0,663205   1,63   210,80           6   -0,098836   -0,68
       7   0,596730   1,39   231,65           7   -0,068803   -0,48
       8   0,540973   1,21   249,21           8    0,036711    0,25
       9   0,482104   1,05   263,51           9   -0,045119   -0,31
      10   0,409474   0,87   274,10          10   -0,156167   -1,08
      11   0,336584   0,70   281,45          11   -0,062433   -0,43
      12   0,263479   0,55   286,08          12   -0,064857   -0,45




Penggabungan model AR        (n)   dan Distributed Lag menjadi model AR     (n)   D.L

adalah sebagai berikut :
Yt = a + b1 X1 + b2 X2 + .....+ Y (t-1) +e      Yt = a + b1 X1 + b2 X1 (t-1) +....+bn Xn(t-1) +e



        Auto Regressive / AR (1)                                     Distributed Lag



Yt = a + b1 X1 + b2 X1 (t-1) + b3 X2 + b4 X2 (t-1)+ b5 X3 + b6 X3 (t-1) + b7X4 +....+ Y (t-1) +e



                        Auto Regressive / AR (1)Distributed Lag



Sedangkan model Auto Regessive Distributed Lag (AR (1) D.L) yang di-Log-kan

digunakan untuk memperkecil perbedaan nilai varian sehingga menjadi sejajar,

disamping memperkecil kemungkinan terjadinya Heterokedastisitas.

        Untuk menentukan suatu model estimasi mana yang terbaik diantara

beberapa model tersebut diatas yaitu model umum (meskipun terdapat

Autokorelasi), model AR (1) DL dan model AR (1) DL yang di-Log-kan dilakukan

dengan menggunakan nilai- nilai statistik yang meliputi nilai R-Square, nilai Adjst

R-Square, dan nilai S (standar deviasi). Ketiga model tersebut adalah sebagai

berikut :



Model 1 (model secara umum)

JII = α + β 1 INFLASI + β 2 JUB + β 3 KURS + β 4 SBI + e



Model 2 (menggunakan Lag 1)

JII = α + β 1 INFLASI + β 2 INFLASI(t-1) + β 3 JUB + β 4 JUB               (t-1)   + β 5 kurs + β 6

      KURS(t-1) + β 7 SBI + β 8 SBI(t-1) + β 9 JII(t-1)
Model 3 menggunakan Lag 1 yang di-LOG-kan)

LogJII = α + β 1 LogINFLASI + β 2 LogINFLASI(t-1) + β 3 LogJUB + β 4 LogJUB          (t-1)



     + β 5 Logkurs + β 6 LogKURS(t-1) + β 7 Log SBI + β 8 LogSBI(t-1) + β 9 LogJII(t-1)



     Model regresi pertama yang sudah dibahas diawal merupakan model

estimasi secara umum yang paling sering digunakan tanpa memperhatikan

pengaruh waktu (Lag) maupun perbedaan besaran (rentang) nilai suatu variabel.

       Berbeda     dengan      model     pertama,     model      kedua     ini   sudah

mempertimbangkan adanya pengaruh waktu (Lag) yang mempengaruhi nilai Y-

nya. Lag sendiri dapat diartikan suatu rentang waktu yang dibutuhkan untuk

melihat pengaruh suatu variabel pada suatu periode yang lalu (t-1) atas variabel

yang sama dan atau variabel yang lain dalam suatu periode t. Model kedua ini

sangat banyak digunakan dalam penelitian ekonomi, terutama dalam data time

series. Selain itu fungsi utama model kedua ini adalah untuk mengetahui faktor

pertumbuhan variabel Y itu sendiri apabila diasumsikan variabel predictor-nya

sama dengan nol, meskipun secara teori hal semacam itu mustahil.

       Model regresi bentuk ketiga inilah yang dirasa paling baik dari segi fungsi,

karena selain sudah memperhitungkan adanya pengaruh waktu, model ketiga ini

juga akan memperkecil perbedaan nilai varian yang terlalu jauh. Mengecilnya

perbedaan satuan dengan adanya transformasi data menjadi Log akan

memperkecil kemungkinan terjadinya Heterokedastisitas (Gujarati ;1995).

       Uraian diatas adalah kelebihan dari model estimasi dari segi fungsi dan

tingkat keakuratan. Berikut ini adalah beberapa nilai yang mendukung model

ketiga sebagai model yang terbaik.
                                           Tabel 5
                             Perbandingan Nilai Statistik Tiga Model



                         Nilai Statistik   Model I   Model II   Model III

                         S                 15,34      6,19       0,022

                         R2 (%)             89,7      98,5        98,8

                         Adjs R2 (%)        88,7      98,1        98,4




   Berdasarkan perbandingan nilai statistik diatas, model ketiga mempunyai nilai R2

   dan nilai Adjs R2 yang paling tinggi serta nilai standar deviasi yang paling

   rendah. Dimana nilai R2 dan Adjs           R2 nerupakan ukuran goodness fit   atau

   kecukupan model dan nilai S adalah nilai perbedaan antara nilai prediksi dengan

   nilai sesungguhnya sehingga model ketiga itulah model yang terbaik dan layak

   dianalisa



C. Analisa Dengan Menggunakan Model Regresi Terbaik

   1. Uji parsial (t test)

      Merupakan uji statistik yang dilakukan untuk mengetahui apakah koefisien

      resgresi suatu model itu signifikan atau tidak secara individual (Sritua : 1993)

      pada level keyakinan tertentu terhadap variabel dependen. Apabila nilai t

      hitung lebih besar dari nilai t tabel dengan alpha 0,05 dan df = 43, maka dapat

      dikatakan bahwa koefisien regresi tersebut signifikan pada level 0,05
                                    Gambar.5
                                    Nilai T test

                     Predictor       Coef    SE Coef        T
                     Constant      -3,549      1,886    -1,88
                     Log_INFL    0,014663   0,009817     1,49
                     LLog_INFL   0,006806   0,009364     0,73
                     logJUB        0,6554     0,9082     0,72
                     LLOGJUB      -0,1188     0,8929    -0,13
                     logkurs      -2,1613     0,5228    -4,13
                     LLOGKURS      2,3805     0,5377     4,43
                     logSBI       -0,7105     0,4635    -1,53
                     LLOGSBI       0,5032     0,4833     1,04
                     LLOGjii      0,84616    0,07182    11,78



  Dengan nilai t tabel adalah 2,021 (dengan n = 40) maka dapat disimpulkan

  bahwa hanya ada tiga predictor variabel yang berpengaruh secara signifikan

  pada level 5 % yaitu variabel LOGKURS, LLOGKURS, dan LLOGJII. Artinya

  ketiga predictor tersebut mempunyai pengaruh yang signifikan secara

  individual terhadap variabel Y (indeks JIIt ) sedangkan variabel lain sebenarnya

  juga berpengaruh tapi tidak signifikan.


2. Uji Simultan (F test)

  Merupakan uji statistik yang dilakukan untuk mengetahui apakah koefisien

  regresi suatu model berpengaruh signifikan atau tidak secara keseluruhan

  (simultan atau bersama-sama) terhadap variabel dependen / respon.

  Apabila nilai F hitung lebih besar dari nilai F tabel dengan alpha 0,05 dan df1 =

  9 df2 = 37 maka dapat disimpulkan bahwa variabel bebas tersebut

  berpengaruh secara simultan terhadap variabel dependen.

                                    Gambar 6
                                    Nilai T test
          Analysis of Variance
          Source          DF      SS             MS         F       P
          Regression       9 1,05403        0,11711    247,25   0,000
          Residual Error 27 0,01279         0,00047
          Total           36 1,06682
  Dengan melihat F tabel sebesar 2,21dimana nilai F hitung lebih besar dari F

  tabel maka dapat dipastikan bahwa seluruh variabel predictor berpengaruh

  secara simultan kepada variabel JII(t) .


3. Uji normalitas

  Test kenormalan atas residual / error term dalam penelitian ini menggunakan

  uji kolmogorov-smirnov / KS test dengan ketentuan sebagai berikut :

  Bila nilai KS hitung lebih besar dari pada nilai KS tabel berarti residual pada

  model tersebut tidak mengikuti distribusi normal atau dengan kata lain terdapat

  masalah Normalitas.

  Bila nilai KS hitung lebih kecil dari nilai KS tabel berarti residual pada model

  tersebut telah mengikuti distribusi normal.

  Pada plot Normality Test diketahui bahwa nilai KS hitung sebesar 0,105,

  sedangkan KS tabel dengan alpha 5 % sebesar 0,196. Jadi KS hitung lebih

  kecil dari pada KS tabel sehingga dapat disimpulkan bahwa residual pada

  model tersebut diatas telah berdistribusi normal atau terbebas dari masalah

  normalitas.


4. Uji multikolinieritas.

  Dengan melihat Pearson Correlation pada print out           hasil regresi pada

  lampiran regresi model ketiga dapat dilihat bahwa tidak terdapat korelasi antar

  variabel bebas yang berada pada nilai 0,8 atau melebihinya, sehingga dapat

  disimpulkan bahwa model ketiga ini tidak terdapat masalah Multikolinieritas

  yang serius yang perlu ditangani, meskipun ada beberapa predictor          yang

  berkolinieritas diatas 0,5.
5. Uji Heterokedastisitas.

  Heterokedastisitas     merupakan    suatu   asumsi   adanya    Hetero   atau

  ketidaksamaan dan Scedastisitas atau penyebaran dengan kata lain adanya

  ketidaksama rataan penyebaran disturbance term (Gujarati :2001).

  Uji heterokedastisitas dalam penelitian ini menggunakan uji Lagrange

  Multiplier atau LM Test yaitu dengan meregresikan model ketiga seperti biasa,

  lalu diperoleh nilai residiual dan Y predicted dari hasil regresi tersebut.

  Kemudian nilai residual dikuadratkan dan dijadikan variabel dependen

  sementara variabel independennya adalah Y predicted yang dikuadratkan.

  Dari hasil regresi antara Ypredicted dan residual kuadrat tersebut didapatkan

  nilai R square. Lalu R square dikalikan dengan jumlah n . Apabila hasil

  perkalian tersebut lebih besar dari nilai Chi Square pada df = 9 berarti ada

  masalah Heterokedastisitas.

  Dari test regresi didapat nilai R Square dikalikan dengan n adalah 0,672

  dimana nilai tersebut lebih kecil   dari nilai Chi Square pada df = 9 yaitu

  sebesar 16,919, sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak ada masalah

  Heterokedastisitas pada model ketiga tersebut.


6. Uji Autokorelasi.

  Istilah Autokorelasi dapat didefisinikan sebaga korelasi antar anggota

  serangkaian observasi yang diurutkan menurut waktu (Gujarati : 2001).

  Durbin – Watson Test merupakan salah satu alat yang digunakan dalam

  mendeteksi keberadaan Autokorelasi pada suatu model regresi, yaitu dengan

  ketentuan sebagai berikut :
                                       Tabel 6
                              Tabel kesimpulan DW Test

 Nilai DW Test                              Kesimpulan

 < 1, 10                                    Ada Autokorelasi

 1,11 – 1,54                                Tanpa kesimpulan

 1,56 – 2,46                                Tidak ada autokorelasi

 2,47 – 2,90                                Tanpa kesimpulan

 > 2,91                                     Ada Autokorelasi

Sumber : Buku Ekonometrika – Suatu Pengantar



Pada hasil print out komputer diketehui bahwa nilai DW test adalah 1, 84,

dimana nilai tersebut berada pada 1,56 – 2,46 dengan kesimpulan tidak ada

Autokorelasi.

Uji Durbin-Watson sebenarnya hanya diperbolehkan untuk model dimana

predictor variabel-nya tidak mengandung unsur Lag. Untuk itulah uji

Autokorelasi        yang     sesungguhnya    hanya    dapat    dilakukan   dengan

menggunakan uji Durbin h (Gujarati : 2001 ) yaitu dengan rumus sebagai

berikut :

                           n
Durbin h = ρ
                    1 − n(Var (α 2 )



Dimana,

    n = ukuran sampel

    Var (α2) = varian koefisien dari Lag Y(t-1) atau (SE)2

     ρ = taksiran serial korelasi derajat pertama atau sama dengan 1- ½ DW

            test.
       ρ = 1-1/2 (1,84)

            = 1- 0,92

            = 0,08



                             48
       h = 0,08
                      1 − 48(0, ,0547) 2

                             48
            = 0,08
                      1 − 48(0,00299)

                          48
            = 0,08
                      1 − 0,1436

                          48
            = 0,08
                        0,8564

            = 0,08    56,0486

            = 0,08 X 7,48666

            = 0,599



     Bila    h hitung lebih kecil dari h tabel dengan α = 5 % maka tidak ada

     Autokorelasi. Pada perhitungan diatas 0,599 lebih kecil dari nilai h tabel

     sebesar 1,645 maka dapat disimpulkan tidak ada masalah Autokorelasi.


D. Interpretasi Secara Ekonomi.

            Berdasarkan uji T (parsial ) bahwa variabel predictor LogKurs dan Log

   Kurs(t-1) serta LogJII(t-1) berpengaruh signifikan secara individual terhadap indeks

   JII(t) meskipun predictor yang lain juga mempengaruhi indeks JII(t), tapi tidak

   terlalu signifikan pada level 5 %. Meskipun demikian seluruh variabel predictor
atau variabel bebas berpengaruh secara signifikan pada level 5 %, signifikansi

tersebut terlihat jelas pada uji F (simultan) pada uraian diatas. Dengan demikian

hipotesa nol yang menyatakan tidak ada pengaruh antara variabel Inflasi, Jumlah

Uang Beredar, Exchange Rate dan Interest Rate terhadap Indeks JII dapat

ditolak.

Hasil taksiran parameter yang dihasilkan adalah sebagai berikut :



                                    Gambar 7
                       Print out persamaan regresi ketiga

The regression equation is
logJII = - 3,55 + 0,0147 Log_INFL + 0,00681 LLog_INFL + 0,655 logJUB
         - 0,119 LLOGJUB - 2,16 logkurs + 2,38 LLOGKURS - 0,710 logSBI
         + 0,503 LLOGSBI + 0,846 LLOGjii




Dengan nilai R2 98,8 %, artinya 98,8 % variabel predictor didalam model tersebut

sudah dapat menjelaskan variabel yang mempengaruhi indek JII, sedangkan 1,2

% lainnya merupakan variabel lain yang belum dimasukkan kedalam model

tersebut. Sementara itu R2 Adjs sebesar 98,4 %, bila dibandingkan dengan R2

Adjs pada model sebelumnya, nilai R2 Adjs pada model ketiga ini mengalami

peningkatan, hal itu menunjukkan penambahan dan perubahan transformasi Log

sudah sesuai dan tepat.


1. Inflasi.

  Hasil regresi menunjukkan bahwa beta untuk variabel logInflasi dan LlogInflasi

  pada periode t-1 masing-masing adalah 0,0147 dan 0,00681. Angka tersebut

  mempunyai arti jika inflasi naik satu persen akan menyebabkan indeks JII     (t)


  meningkat sebesar 0,0147 . Dan inflasi pada periode t-1 mempunyai dampak

  positif sebesar 0,00681. Hal ini memberikan pengertian bahwa inflasi secara
  keseluruhan mempunyai dampak positif bagi indek JII(t) dan sesuai dengan

  penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Daryono (2003), bahwa inflasi

  berpengaruh positif bagi IHSG.

  Dengan adanya inflasi yang diikuti kenaikan jumlah uang yang beredar secara

  proposional, menunjukkan suatu kinerja perekonomian yang baik (Daryono :

  2003), apalagi berkaitan dengan industri syariah yang menggunakan

  instrumen bagi hasil, sehingga         pertambahan rupiah akan mengikuti

  pertumbuhan sektor riil, tidak sekedar bertambah begitu saja (Al-Maqrizi).


2. Jumlah Uang Beredar

  Beta untuk variabel LogJUB menunjukkan tanda positiif sebesar 0,655. angka

  tersebut berarti tiap peningkatan satu milyar variabel LogJUB akan

  memberikan peningkatan bagi indeks JII     (t)   sebesar 0,655 . Sedangkan beta

  untuk variabel LogJUB(t-1) bertanda negatif sebesar 0,119, nilai beta LogJUB(t-1)

  tersebut berart tiap kenaikan satu milyar            variabel LogJUB(t-1)    akan

  menyebakan menurunnya nilai variabel indeks JII(t). Hal ini sesuai dengan

  penelitian oleh Daryono (2003) yang menyatakan bahwa JUB memberikan

  pengaruh positif bagi IHSG. Disamping itu Model ketiga ini juga menangkap

  pengaruh waktu, LogJUB(t-1) berdampak negatif pada indek JII(t)..


3. Exchange rate

  Beta untuk variabel LogKurs bertanda negatif 2,16, artinya setiap peningkatan

  satu persen variabel Logkurs akan menurunkan nilai indek JII(t) sebesar 2,16

  point, tapi LogKurs(t-1) justru memberikan dampak yang sebaliknya (positif)

  sebesar 2,38 kepada indek JII(t). Hasil ini sesuai dengan penelitian Akhmad

  Sakhowi (2001) yang menyatakan bahwa nilai tukar berpengaruh positif pada
  indek saham dan nilai tukar pada periode t-1 berpengaruh negatif terhadap

  indek saham.

  Fluktuasi rupiah yang ternyata berpengaruh negatif , tapi disusul pengaruh

  positif nilai tukar rupiah pada periode t-1 disebabkan masih banyaknya sektor

  perdagangan , khususnya yang tergabung dalam indek JII                      masih

  menggunakan mata uang domestik sebagai dasar pembayaran.


4. Interest rate

  Beta untuk variabel LogSBI bertanda negatif sebesar 0,710, berarti tiap

  peningkatan satu persen variabel LogSBI akan menaikkan nilai Indek JII(t)

  sebesar 0,710 point. Sedangkan untuk LogSBI pada periode t-1 akan

  memberikan pengaruh positif sebesar 0,503 pada indek JII pada periode t.

  Hasil ini sama dengan penelitian terdahulu yang mayoritas menyatakan bahwa

  suku bunga SBI berdampak negatif pada indek saham. Persamaan                    ini

  disebabkan       pada   penelitian   terdahulu   juga   menggunakan       variabel

  keterlambata waktu (Lag). Selain itu juga karena objek penelitian (JII dan indek

  LQ-45 misalnya) merupakan dua hal yang secara langsung atau tidak

  langsung dipengaruhi oleh interest (bunga).


5. LogJII(t-1)

  Ternyata sesuai dugaan bahwa variabel JII(t) juga dipengaruhi oleh variabel

  JII(t-1), hal itu terlihat dari LogJII pada t-1 yang mempunyai beta positif sebesar

  0,85. Nilai tersebut dapat diartikan bahwa kenaikan nilai Indek JII(t) selain

  dipengaruhi oleh inflasi, JUB, interest rate dan exchange rate juga dipengaruhi

  oleh variabel JII sendiri pada periode t-1 sebesar 0,85 .
E. Inflasi, Jumlah Uang Beredar, Exchange Rate dan Interest Rate Dari Sudut

   Pandang Syariah

   1. Inflasi Menurut Al-Maqrizi.

     Al- Maqrizi membagi inflasi menjadi dua, pertama inflasi akibat kekurangan

     pesediaan barang (natural inflation), dan inflasi akibat kesalahan manusia.

     Inflasi akibat kesalahan manusia itu sendiri menurut Al-Maqrizi disebabkan

     oleh administasi yang buruk, adanya korupsi, pajak berlebihan bagi petani,

     jumlah fullus (uang) yang berlebihan atau yang oleh Milton Friedman disebut

     inflation is just monetary phenomenon. Jelaslah bahwa teori inflasi Friedman

     hanyalah sebagian kecil dari teori inflasi-nya Al-Maqrizi. Dalam pengamatan

     Al-Maqrizi, ternyata kenaikan harga-harga (inflasi) yang terjadi adalah bentuk

     jumlah fullus-nya, sehingga ia menyarankan agar jumlah fulus dibatasi hanya

     pada tingkat minimal yang dibutuhkan untuk transaksi pecahan kecil.


   2. Riba (interest) menurut Imam Fahruddin Al-Razi.

     Dalam formula Imam Al-Baihaqi dikatakan bahawa riba baru dikenakan pada

     saat peminjam tidak mampu melunasi utangnya dan meminta perpanjangan

     waktu , sedangkan bila si peminjam mampu melunasi pada saat jatuh tempo

     maka tidak ada riba. Jadi riba baru baru dikenakan bila ada perpanjangan

     waktu. Sementara itu Imam Al-Razi menjelaskan alasan mengapa riba

     dilarang. Pertama, karena riba berarti mengambil harta orang lain secara tidak

     adil. Kedua, dengan riba , seseorang akan malas bekerja, menantikan

     uangnya berbunga. Imam Al-Razi mengatakan bahwa kegiatan produksi dan

     perdagangan akan lesu. Ketiga, riba akan merendahkan martabat manusia.

     Dan yang keempat adalah karena jelas-jelas riba dilarang dalam Al-Qur’an

     dan sunnah.
   3. Uang menurut Ibnu Khaldun.

     Lima ratus tahun sebelum Adam Smith menulis bukunya The Wealth of

     Nation, Abdurrahman Ibnu Khaldun telah menjelaskan tentang apa itu uang.

     Ibnu Khaldun menegaskan bahwa kekayaan suatu negara tidak ditentukan

     oleh banyaknya uang di negara itu, tapi ditentukan oleh tingkat produksi

     negara tersebut dan neraca pembayaran yang positif. Bisa saja suatu negara

     mencetak uang sebanyak-banyaknya tapi bila hal itu tidak mencerminkan

     pesatnya pertumbuhan sektor produksi, uang yang melimpah itu tidak ada

     nilainya. Pendapat ini menunjukkan bahwa pola perdagangan internasional

     telah menjadi bahasan utama para ulama ketika itu. Negara yang telah

     mengekspor berarti mempunyai kemampuan berproduksi lebih besar dari

     pada kebutuhan domestiknya sekaligus menunjukkan bahwa negara tersebut

     lebih efisien dalam produksinya (Ibnu Khaldun).


   4. Nilai Tukar

     Jual beli mata uang asing telah dikenal dalam kajian fikh klasik dengan akad

     syarf . ulama fikh sepakat bahwa jual beli mata uang harus memenuhi dua

     syarat yaitu mata uang yang berbeda dan dilakukan dengan tunai. Dalam

     ekonomi islam, kurs tetap merupakan hasil mekanisme ekonomi dan bukan

     merupakan cara. Sistem kurs mengambang yang dikelola dengan baik akan

     menghasilkan kurs tetap (Adhiwarman : 2001).

F. Pasar Modal Dalam Pandangan Islam

          Dalam ajaran Islam, bahwa kegiatan berinvestasi dapat dikategorikan

   sebagai kegiatan ekonomi yang sekaligus kegiatan tersebut termasuk kegiatan

   muamalah yaitu suatu kegiatan yang mengartur hubungan antar manusia.
Sementara itu berdasarkan kaidah Fikih, bahwa hukum asal dari kegiatan

muamalah itu adalah mubah (boleh) yaitu semua kegiatan dalam pola hubungan

antar manusia adalah mubah (boleh) kecuali yang jelas ada larangannya

(haram). Ini berarti ketika suatu kegiatan muamalah yang kegiatan tersebut baru

muncul dan belum dikenal sebelumnya dalam ajaran Islam maka kegiatan

tersebut dianggap dapat diterima kecuali terdapat implikasi dari Al Qur’an dan

Hadist yang melarangnya secara implisit maupun eksplisit.

        Dalam beberapa literatur Islam klasik memang tidak ditemukan adanya

terminologi investasi maupun pasar modal, akan tetapi sebagai suatu kegiatan

ekonomi, kegiatan tersebut dapat diketegorikan sebagai kegiatan jual beli (al

Bay).   Oleh karena itu untuk mengetahui apakah kegiatan investasi di pasar

modal merupakan sesuatu yang dibolehkan atau tidak menurut ajaran Islam, kita

perlu mengetahui hal-hal yang dilarang/ diharamkan oleh ajaran Islam dalam

hubungan jual beli.




              ‫ ِ ِ ﱠ ﻜ ﹶ‬ ‫ ﹸ‬ ‫ ﹸ‬ ‫ﻨ ﹶ ﹾ ﹸﻠ‬ 
              ‫ﺗ ﹸﻮﻥ‬ ‫ﺎﻃﻞ ِﺇﻻ ﺃﹶﻥ‬‫ﻨﻜﻢ ﺑِﺎﹾﻟﺒ‬‫ﻴ‬‫ﺑ‬ ‫ﺍﹶﻟﻜﻢ‬‫ﺗﺄﻛﹸﻮﹾﺍ ﹶﺃﻣﻮ‬ ‫ﻮﹾﺍ ﻻ‬‫ﺎ ﺍﱠﻟﺬِﻳﻦ ﺁﻣ‬‫ﻳﻬ‬‫ﺎ ﹶﺃ‬‫ﻳ‬
           ‫ ﹰ‬  ‫ ﹶ ﹸ‬‫ ﱠ ﹼ‬ ‫ ﹸ‬ ‫ ﹶ ﹾ ﻠ ﹸ‬  ‫ٍ ﻣ ﹸ‬
           ‫ﺘﹸﻮﹾﺍ ﺃﹶﻧﻔﺴﻜﻢ ِﺇﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﻛﹶﺎﻥ ِﺑﻜﻢ ﺭﺣِﻴﻤﺎ‬‫ﺗﻘ‬ ‫ﻨﻜﻢ ﻭﻻ‬ ‫ﺍﺽ‬‫ﺗﺮ‬ ‫ﻦ‬‫ﺎﺭﺓ ﻋ‬‫ِﺗﺠ‬     ‫ﹰ‬

        “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta
        sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaan
        yang berlaku dengan suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah
        kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Alloh adalah Maha Penyayang
        kepadamu.” (Q.S. An-Nisa : 29)


        Secara umum, penerapan prinsip syariah dalam industri pasar modal

khususnya pada instrumen saham dilakukan berdasarkan penilaian atas saham

yang diterbitkan oleh masing-masing perusahaan, karena instrumen saham

secara natural telah sesuai dengan prinsip syariah mengingat sifat saham
dimaksud bersifat penyertaan. Para ahli fiqih berpendapat bahwa suatu saham

dapat dikatergorikan memenuhi prinsip syariah apabila kegiatan perusahaan

yang menerbitkan saham tersebut tidak tercakup pada hal-hal yang dilarang

dalam syariah islam.

Menurut tinjauan syara’ saham dapat dibagi menjadi tiga bagian :

   1. Saham – saham perusahaan yang konsisten terhadap islam, seperti bank

       dan asuransi syariah, islam tentu saja memperbolehkan pembelian

       saham perusahaan tersebut.

   2. Saham-saham perusahaan yang dasar aktivitasnya diharamkam, seperti

       Alkohol,     perjudian, produksi yang bahan bakunya berasal dari babi,

       pornografi, jasa keuangan yang bersifat konvensional, asuransi yang

       bersifat konvensional, haram hukumnya membeli saham perusahaan

       tersebut.

   3. Saham-saham perusahaan yang dasar aktivitasnya halal, seperti

       perusahaan pertambangan atau elektronik.



Perbedaan pendapat muncul pada saham jenis ketiga ini, ada ulama yang

mengharamkan        dan   ada   juga   yang   memperbolehkan.      Ulama   yang

mengharamkan, didasari anggapan bahwa sangat besar kemungkinannya

perusahaan tersebut bercampur dengan unsur ribawi melalui permodalan atau

jalan lainnya. Sedangkan ulama yang memperbolehkan dengan syarat – syarat

sebagai berikut :

   1. Prosentase kekayaan atas utang perusahaan tidak boleh lebih dari 50 %.

   2. Prosentase piutang perusahaan atas utang perusahaan yang berbunga

       tidak lebih dari 30 %.
   3. Adanya pengawasan terhadap perusahaan tersebut agar terbebas dari

       unsur riba dan sejenisnya (Qaradhawi :2002).

Sesungguhnya islam tidak menghalangi kerja sama modal dan pengetahuan

atau antara uang dan pekerjaan, sebagaimana dibenarkan oleh fiqh islam. Tapi

kerja sama ini harus dilandasi dengan planning yang baik. Kalau pihak pemilik

modal sudah menyerahkan uangnya untuk syirkah maka ia harus berani

menerima resiko (Qaradawi : 2001).

Lain halnya dengan perdagangan atau kerja sama yang tergolong gharar yang

sudah jelas dilarang, sebagaimana disebutkan dalam suatu riwayat bahwa suatu

ketika ada seorang laki-laki yang menyerahkan sejumlah uang untuk membeli

kurma, ternyata pada tahun tersebut kurma tersebut tidak berbuah. Rasulullah

bersabda : “Janganlah memberi uang terlebih dahulu sebelum terlihat

kebaikannya “ , ditambah lagi rekayasa harga pasar yang akan menimbulkan

naiknya harga barang (inflasi) (Ibnu Qayyim).
                                     BAB V
                                   PENUTUP



Kesimpulan

Setelah melakukan pembahasan terhadap hasil sebagaimana diuraikan

sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Seluruh variabel predictor berpengaruh pada variabel dependent.

2. Tingkat pengaruh masing-masing variabel predictor sebagai berikut :

   a. Bahwa variabel inflasi berpengaruh pada indek JII meskipun tidak

        signifikan pada level 5 %. Naiknya inflasi tiap satu persen akan

        menaikkan indeks JII sebesar 0,0147, sedangkan inflasi pada periode t-1

        juga akan menaikkan indeks JII sebesar 0,00681.

   b. Jumlah uang beredar juga berpengaruh positif pada indek JII, sedangkan

        JUB pada periode t-1 akan memberikan pengaruh sebaliknya dengan

        negatif 0,119.

   c. Exchange rate juga memberikan pengaruh negatif 2, 16 point tiap

        kenaikan satu rupiah kurs terhadap indek JII, sedangkan kurs pada

        periode t-1 akan memberikan pengaruh sebaliknya sebesar positif 2, 38.

   d. Interest rate atau suku bunga SBI berpengaruh negatif 0,710 persen

        terhadap JII tiap kenaikan satu persen SBI, tapi suku bunga SBI pada

        periode t-1 akan memberikan pengaruh yang sebaliknya yaitu positif

        0,503

   e. Ternyata indeks JII pada periode t-1 juga ikut mempengaruhi indek JII

        pada periode t sebesar 0,846 point dengan tanda positif.

   f.   Pembelian surat berharga (saham) diperbolehkan apabila       memenuhi

        beberapa persyaratan secara syar’i dan ekonomi.
Keterbatasan Penelitian.

Beberapa keterbatasan sekaligus kelemahan dalam penelitian ini antara lain :

   1. Masih sedikitnya teori-teori yang dikemukakan, terutama dari sudut

       pandang islam.

   2. Masih terbatasnya pembahasan mengenai variabel bebas yang berkaitan

       dengan aspek syariah dikarenakan terbatasnya literatur tentang ekonomi

       moneter islami yang digunakan.

   3. Adanya keterbatasan dalam menjelaskan ACF dan PACF.

   4. Adanya beberapa pengujian secara statistik yang belum sistematis.



Saran-saran.

       Sesuai dengan keterbatasan penelitian tersebut diatas, maka untuk

penelitian berikutnya disarankan untuk lebih menambah literatur tentang ekonomi

moneter islami dan pembahasannya. Dan yang kedua adalah saran untuk

langsung menggunakan model persamaan dalam model AR (n) karena data

berbentuk time series serta lebih meningkatkan tingkat atau orde model Auto

Regressive-nya.
Lampiran 1
Hasil regresi Multiple regression


 ————— 31/07/2006 4:12:16 ——————————————————
 ——

 Welcome to Minitab, press F1 for help.
 Retrieving project from file: 'G:\SKRIPS~1\NORMAL DATA.MPJ'




 Regression Analysis: jii versus inflasi; JUB; kurs; sbi

 The regression equation is
 jii = - 301 - 1,52 inflasi + 0,000331 JUB + 0,0149 kurs - 3,88 sbi


 Predictor              Coef        SE Coef        T        P
 Constant            -301,25          39,08    -7,71    0,000
 inflasi              -1,516          4,285    -0,35    0,725
 JUB              0,00033115     0,00003640     9,10    0,000
 kurs               0,014910       0,006165     2,42    0,020
 sbi                  -3,885          1,049    -3,70    0,001


 S = 15,3554         R-Sq = 89,7%        R-Sq(adj) = 88,7%

 PRESS = 12832,2            R-Sq(pred) = 86,91%


 Analysis of Variance

 Source                DF        SS      MS       F        P
 Regression             4     87870   21968   93,17    0,000
 Residual Error        43     10139     236
 Total                 47     98009


 Source      DF     Seq SS
 inflasi      1        166
 JUB          1      84470
 kurs         1          0
 sbi          1       3234


 Unusual Observations

 Obs   inflasi          jii        Fit    SE Fit   Residual     St Resid
   1      1,99        64,64      68,78      8,73      -4,14        -0,33 X
  48     -0,04       198,85     190,50     11,13       8,36         0,79 X

 X denotes an observation whose X value gives it large influence.


 Durbin-Watson statistic = 0,557545
Lampiran 2

Coefisien correlation Multiple regression


  Correlations: inflasi, JUB, sbi, kurs

             inflasi      JUB      sbi
  JUB          0.045
               0.759

  sbi          0.089   -0.448
               0.547    0.001

  kurs         0.273    0.466    0.315
               0.061    0.001    0.029


  Cell Contents: Pearson correlation
                 P-Value
Lampiran 3

Residual Normality Plot Multiple regression


                                         NORMALITY TEST
                                                 Normal
            99
                                                                         Mean      7,638334E-14
                                                                         StDev            14,69
            95                                                           N                   48
                                                                         KS               0,111
            90
                                                                         P-Value          0,143
            80
            70
  Percent




            60
            50
            40
            30
            20

            10

            5


            1
                 -40   -30   -20   -10     0       10     20   30   40
                                         RESI1
Lampiran 4
ACF dan PACF JII


  Autocorrelation Function: jii

  Lag        ACF       T       LBQ
    1   0,936561    6,49     44,79
    2   0,886027    3,70     85,75
    3   0,831706    2,77    122,64
    4   0,784313    2,27    156,20
    5   0,726691    1,91    185,67
    6   0,663205    1,63    210,80
    7   0,596730    1,39    231,65
    8   0,540973    1,21    249,21
    9   0,482104    1,05    263,51
   10   0,409474    0,87    274,10
   11   0,336584    0,70    281,45
   12   0,263479    0,55    286,08


  Autocorrelation for jii




 Partial Autocorrelation Function: jii

 Lag         PACF       T
   1     0,936561    6,49
   2     0,072288    0,50
   3    -0,047687   -0,33
   4     0,022251    0,15
   5    -0,099863   -0,69
   6    -0,098836   -0,68
   7    -0,068803   -0,48
   8     0,036711    0,25
   9    -0,045119   -0,31
  10    -0,156167   -1,08
  11    -0,062433   -0,43
  12    -0,064857   -0,45


 Partial Autocorrelation for jii
Lampiran 5
ACF dan PACF INFLASI



 Autocorrelation Function: inflasi

 Lag         ACF       T     LBQ
   1    0,137116    0,95    0,96
   2   -0,067348   -0,46    1,20
   3   -0,178229   -1,21    2,89
   4   -0,077744   -0,51    3,22
   5   -0,126485   -0,83    4,11
   6   -0,060449   -0,39    4,32
   7   -0,113224   -0,73    5,07
   8   -0,045743   -0,29    5,20
   9   -0,059776   -0,38    5,42
  10    0,206914    1,31    8,12
  11    0,201187    1,23   10,75
  12    0,130652    0,77   11,89


 Autocorrelation for inflasi




 Partial Autocorrelation Function: inflasi

 Lag        PACF       T
   1    0,137116    0,95
   2   -0,087799   -0,61
   3   -0,160374   -1,11
   4   -0,037932   -0,26
   5   -0,140967   -0,98
   6   -0,067861   -0,47
   7   -0,146654   -1,02
   8   -0,084665   -0,59
   9   -0,120315   -0,83
  10    0,153262    1,06
  11    0,106115    0,74
  12    0,071164    0,49


 Partial Autocorrelation for inflasi
Lampiran 6
ACF dan PACF SBI



 Autocorrelation Function: sbi

 Lag         ACF      T       LBQ
   1    0,892026   6,18     40,63
   2    0,815753   3,51     75,35
   3    0,755391   2,64    105,78
   4    0,667182   2,05    130,06
   5    0,602359   1,71    150,32
   6    0,531672   1,43    166,47
   7    0,459473   1,18    178,83
   8    0,383509   0,96    187,65
   9    0,317897   0,78    193,87
  10    0,257052   0,62    198,04
  11    0,189699   0,46    200,38
  12    0,121281   0,29    201,36


 Autocorrelation for sbi




Partial Autocorrelation Function: sbi

Lag         PACF       T
  1     0,892026    6,18
  2     0,098107    0,68
  3     0,057299    0,40
  4    -0,147931   -1,02
  5     0,037565    0,26
  6    -0,062902   -0,44
  7    -0,031584   -0,22
  8    -0,093023   -0,64
  9     0,004588    0,03
 10    -0,022501   -0,16
 11    -0,059395   -0,41
 12    -0,081914   -0,57


Partial Autocorrelation for sbi
Lampiran 7
ACF dan PACF KURS



 Autocorrelation Function: kurs

 Lag        ACF       T      LBQ
   1   0,871890    6,04    38,82
   2   0,713392    3,11    65,37
   3   0,562581    2,07    82,25
   4   0,429698    1,46    92,32
   5   0,344344    1,12    98,94
   6   0,317411    1,01   104,70
   7   0,270029    0,84   108,97
   8   0,226395    0,69   112,04
   9   0,177634    0,54   113,98
  10   0,121725    0,37   114,92
  11   0,061738    0,19   115,17
  12   0,017807    0,05   115,19


 Autocorrelation for kurs




 Partial Autocorrelation Function: kurs

 Lag        PACF        T
   1    0,871890     6,04
   2   -0,195156    -1,35
   3   -0,046169    -0,32
   4   -0,027422    -0,19
   5    0,098368     0,68
   6    0,145929     1,01
   7   -0,166783    -1,16
   8    0,016539     0,11
   9   -0,038468    -0,27
  10   -0,016910    -0,12
  11   -0,054503    -0,38
  12   -0,018726    -0,13


 Partial Autocorrelation for kurs
Lampiran 8
ACF dan PACF JUB




 Autocorrelation Function: JUB

 Lag        ACF       T        LBQ
   1   0,908549    6,29      42,15
   2   0,827901    3,52      77,91
   3   0,739832    2,56     107,10
   4   0,652521    2,00     130,33
   5   0,578811    1,64     149,03
   6   0,516820    1,39     164,29
   7   0,457748    1,18     176,56
   8   0,410910    1,03     186,69
   9   0,363206    0,89     194,81
  10   0,324650    0,79     201,46
  11   0,287777    0,69     206,83
  12   0,249361    0,59     210,98


 Autocorrelation for JUB




 Partial Autocorrelation Function: JUB

 Lag        PACF        T
   1    0,908549     6,29
   2    0,013973     0,10
   3   -0,083333    -0,58
   4   -0,050693    -0,35
   5    0,027501     0,19
   6    0,029102     0,20
   7   -0,023766    -0,16
   8    0,024641     0,17
   9   -0,030200    -0,21
  10    0,019298     0,13
  11   -0,011431    -0,08
  12   -0,033426    -0,23


 Partial Autocorrelation for JUB
Lampiran 9
Print out hasil regresi model AR (1) Distributed Lag.

 Regression Analysis: jii versus inflasi; LAG_INFLASI; ...

 The regression equation is
 jii = - 9,6 + 1,18 inflasi + 0,86 LAG_INFLASI + 0,000014 JUB + 0,000016
 LAG_JUB
       - 0,0248 kurs + 0,0260 LAG_KURS + 1,36 sbi - 2,92 LAG_SBI + 0,894
 LAG_JII


 47 cases used, 1 cases contain missing values


 Predictor             Coef           SE Coef         T         P      VIF
 Constant             -9,61             29,79     -0,32     0,749
 inflasi              1,175             1,858      0,63     0,531      1,1
 LAG_INFLASI          0,864             1,803      0,48     0,635      1,2
 JUB             0,00001355        0,00009457      0,14     0,887    105,3
 LAG_JUB          0,0000163         0,0001000      0,16     0,871    104,9
 kurs             -0,024825          0,006438     -3,86     0,000     14,8
 LAG_KURS          0,025962          0,006095      4,26     0,000     14,3
 sbi                  1,356             1,702      0,80     0,431     32,9
 LAG_SBI             -2,922             1,904     -1,53     0,134     42,9
 LAG_JII            0,89377           0,06502     13,75     0,000     10,1


 S = 6,19087      R-Sq = 98,5%         R-Sq(adj) = 98,1%


 Analysis of Variance

 Source               DF      SS        MS          F         P
 Regression            9   93812     10424     271,96     0,000
 Residual Error       37    1418        38
 Total                46   95230


 Source          DF    Seq SS
 inflasi          1      1221
 LAG_INFLASI      1       556
 JUB              1     80135
 LAG_JUB          1      1252
 kurs             1        29
 LAG_KURS         1        44
 sbi              1      3148
 LAG_SBI          1       184
 LAG_JII          1      7243


 Unusual Observations

 Obs   inflasi        jii           Fit      SE Fit     Residual    St Resid
   4     -0,24     84,798        82,887       5,030        1,911        0,53 X
  42      0,50    185,394       168,638       2,231       16,756        2,90R
  47      1,31    180,548       191,058       3,688      -10,510       -2,11R
  48     -0,04    198,854       190,356       4,863        8,498        2,22R

 R denotes an observation with a large standardized residual.
 X denotes an observation whose X value gives it large influence.


 Durbin-Watson statistic = 1,97150
Lampiran 10
Koefisien korelasi model AR (1) D.L


 Correlations: inflasi; sbi; kurs; JUB; LAG_JII; LAG_INFLASI;
 LAG_SBI; ...

                   inflasi               sbi       kurs         JUB
 LAG_JII
 sbi                  0,089
                      0,547

 kurs                 0,273            0,315
                      0,061            0,029

 JUB                  0,045           -0,448      0,466
                      0,759            0,001      0,001

 LAG_JII              0,124           -0,513      0,546     0,924
                      0,407            0,000      0,000     0,000

 LAG_INFLASI          0,151            0,181      0,332     0,123
 0,092
                      0,310            0,223      0,023     0,410
 0,538

 LAG_SBI             -0,035            0,967      0,117    -0,588
 -0,645
                      0,813            0,000      0,432     0,000
 0,000

 LAG_KURS             0,092            0,400      0,938     0,433
 0,403
                      0,539            0,005      0,000     0,002
 0,005

 LAG_JUB              0,115           -0,436      0,550     0,994
 0,928
                      0,440            0,002      0,000     0,000
 0,000


               LAG_INFLASI        LAG_SBI      LAG_KURS
 LAG_SBI             0,138
                     0,355

 LAG_KURS             0,316            0,283
                      0,030            0,054

 LAG_JUB              0,120           -0,598      0,434
                      0,421            0,000      0,002


 Cell Contents: Pearson correlation
                P-Value
Lampiran 11
Residual Normality Plot AR (1) D.L



                                  NORMALITY TEST
                                       Normal
              99
                                                               Mean      -1,17617E-13
                                                               StDev            5,552
              95                                               N                   47
                                                               KS               0,081
              90
                                                               P-Value         >0,150
              80
              70
    Percent




              60
              50
              40
              30
              20

              10

              5


              1
                   -10   -5   0        5        10   15   20
                                  RESI2
Lampiran 12
Print out hasil regresi model AR (1) Distributed Lag – Log Transform

  ————— 15/08/2006 12:31:29 ———————————————————
  Welcome to Minitab, press F1 for help.
  Retrieving project from file: 'G:\SKRIPS~2\LAG OKE.MPJ'

  Regression Analysis: logJII versus Log_INFL; LLog_INFL; ...

  The regression equation is
  logJII = - 3,55 + 0,0147 Log_INFL + 0,00681 LLog_INFL + 0,655 logJUB
           - 0,119 LLOGJUB - 2,16 logkurs + 2,38 LLOGKURS - 0,710 logSBI
           + 0,503 LLOGSBI + 0,846 LLOGjii


  37 cases used, 11 cases contain missing values


  Predictor       Coef     SE Coef         T       P      VIF
  Constant      -3,549       1,886     -1,88   0,071
  Log_INFL    0,014663    0,009817      1,49   0,147      1,4
  LLog_INFL   0,006806    0,009364      0,73   0,474      1,3
  logJUB        0,6554      0,9082      0,72   0,477    108,7
  LLOGJUB      -0,1188      0,8929     -0,13   0,895     97,8
  logkurs      -2,1613      0,5228     -4,13   0,000     13,1
  LLOGKURS      2,3805      0,5377      4,43   0,000     13,0
  logSBI       -0,7105      0,4635     -1,53   0,137    212,1
  LLOGSBI       0,5032      0,4833      1,04   0,307    244,8
  LLOGjii      0,84616     0,07182     11,78   0,000     11,2


  S = 0,0217638     R-Sq = 98,8%       R-Sq(adj) = 98,4%


  Analysis of Variance

  Source            DF        SS          MS        F        P
  Regression         9   1,05403     0,11711   247,25    0,000
  Residual Error    27   0,01279     0,00047
  Total             36   1,06682


  Source      DF    Seq SS
  Log_INFL     1   0,00544
  LLog_INFL    1   0,00036
  logJUB       1   0,91041
  LLOGJUB      1   0,00374
  logkurs      1   0,00876
  LLOGKURS     1   0,00065
  logSBI       1   0,05875
  LLOGSBI      1   0,00017
  LLOGjii      1   0,06574


  Unusual Observations

  Obs   Log_INFL    logJII       Fit      SE Fit   Residual      St Resid
    2       0,18   1,84456   1,81343     0,01695    0,03113          2,28R
   10      -0,27   1,76012   1,80526     0,00829   -0,04514         -2,24R

  R denotes an observation with a large standardized residual.

  Durbin-Watson statistic = 1,82526
lampiran 13
Koefisien korelasi model AR (1) D.L - Log Transform



 Correlations: Log_INFL, LLog_INFL, logJUB, LLOGJUB, logkurs,
 LLOGKURS, ...

              Log_INFL   LLog_INFL     logJUB     LLOGJUB      logkurs
 LLOGKURS
 LLog_INFL       0.427
                 0.008

 logJUB          0.077       0.076
                 0.630       0.634

 LLOGJUB         0.124       0.077      0.994
                 0.438       0.630      0.000

 logkurs         0.345       0.335      0.437          0.521
                 0.025       0.030      0.002          0.000

 LLOGKURS        0.259       0.345      0.401          0.404     0.937
                 0.103       0.025      0.005          0.005     0.000

 logSBI          0.201       0.253     -0.486         -0.473     0.280
 0.369
                 0.202       0.107      0.000          0.001     0.054
 0.011

 LLOGSBI         0.092       0.201     -0.611         -0.619     0.085
 0.248
                 0.569       0.202      0.000          0.000     0.569
 0.092

 LLOGjii         0.138       0.079      0.905          0.909     0.466
 0.327
                 0.388       0.617      0.000          0.000     0.001
 0.025


                logSBI     LLOGSBI
 LLOGSBI         0.976
                 0.000

 LLOGjii        -0.598      -0.715
                 0.000       0.000


 Cell Contents: Pearson correlation
                P-Value
Lampiran 14
Residual Normality Plot AR (1) D.L – Log Transform




                              NORMALITY TEST
                                      Normal
            99
                                                               Mean      -2.55115E-15
                                                               StDev          0.01943
            95                                                 N                   47
                                                               KS               0.105
            90
                                                               P-Value         >0.150
            80
            70
  Percent




            60
            50
            40
            30
            20

            10

            5


            1
            -0.050   -0.025   0.000            0.025   0.050
                              RESI4
Lampiran 15
Data penelitian

   jii   inflasi    sbi       kurs       JUB
  64.643     1.99   17.22      10894    838023
  69.913      1.5    16.9      10737    837160
  74.809    -0.02   15.04      10414    831410
  84.798    -0.24   16.67       9986    828278
  83.942      0.8   15.03       9615    833084
  81.973     0.36   15.15       9189    838635
  74.438     0.82   14.88       9465    852718
  70.771     0.29   14.64       9428    856835
  65.678     0.53   13.64       9454    859706
   57.56     0.54   13.08       9575    863010
   59.46     1.85   13.08       9575    870046
  65.031      1.2   13.01       9407    883908
  63.597      0.8   12.83       9397    873683
  64.017      0.2    12.5       9395    881215
  62.807    -0.23   11.58       9430    877776
   70.13     0.15   11.24       9311    882808
   76.73     0.21   10.71       8934    893029
  81.371     0.09       9.9     8729    894213
  82.362     0.03       9.2     8836    901389
  81.221     0.84    8.99       9003    905498
  93.854     0.36    8.74       8962    911224
 103.645     0.55    8.53       8941    926325
 101.767     1.01    8.47       8996    944647
 110.619     0.94    8.39       8988    955692
 127.786     0.57    8.05       8895    947277
 129.638    -0.02    7.64       8925    935745
 124.673     0.36    7.42       9068    935247
 134.228     0.97    7.34       9108    930831
 119.669     0.88    7.32       9465    952961
 116.625     0.48    7.34       9882    975166
 127.791     0.39    7.37       9537    975091
 125.102     0.09    7.37       9735    980223
 133.111     0.02    7.39       9683    986806
 139.224     0.56    7.41       9596    995935
 153.642     0.89    7.42       9531   1000338
 160.847     1.04    7.43       9723   1033527
 171.821     1.43    7.42       9745   1015874
  174.25    -0.17    7.43       9745   1012144
 175.918     1.91    7.44       9871   1020693
 170.674     0.34    7.62      10039   1044253
 167.834     0.21    7.88       9977   1046192
 185.394      0.5       8.1    10117   1073746
 192.628     0.78    8.48      10299   1088376
187.687    0.55    8.84   10486   1115874
178.476    0.69      10   10733   1150451
185.315    0.94      11   10593   1165741
180.548    1.31   12.25   10541   1168267
198.854   -0.04   15.75   10357   1203215

								
To top