Docstoc

Ejaan yang disempurnakan

Document Sample
Ejaan yang disempurnakan Powered By Docstoc
					EJAAN YANG DISEMPURNAKAN
          ( EYD )

             Oleh :
     1. Rizal Pradana (122210101)
    2. Faisal Maulana (122210106)
   3. Candra Setiyanto (122210105)
   4. Indarti           (122210124)

                       Purworejo, 9 Maret 2013
              PENDAHULUAN
• Ejaan  adalah  seperangkat  aturan  atau  kaidah 
  pelambangan  bunyi  bahasa,  pemisahan, 
  penggabungan,  dan  penulisannya  dalam  suatu 
  bahasa.

• Berbeda  dengan mengeja  yang  berarti    kegiatan 
  melafalkan  huruf,  suku  kata,  atau  kata,  ejaan 
  mengatur  keseluruhan  cara  menuliskan  bahasa 
  dengan menggunakan huruf, kata dan tanda baca 
  sebagai sarananya
• Ejaan yang berlaaku sekarang dinamakan Ejaan Yang 
  Disempurnakan  (  EYD  ).  EYD  yang  resmi  mulai 
  diberlakukan pada tanggal 16 Agustus 1972.

• Sekedar  gambaran  tentang  ejaan  yang  pernah 
  berlaku  pada  masa  lalu  dan  perbandingan  masa 
  sekarang  adalah sebagai berikut :
     EJAAN          EJAAN REPUBLIK      EJAAN YANG
  VAN OPUIJSEN    (EJAAN SOEWANDI)    DISEMPURNAKAN
  (1901 – 1947)      (1947 – 1972)   (MULAI 16 AGUSTUS
                                           1972)
Khoesoes          Chusus             Khusus
Djoem’at          Djum’at            Jum’at
Ja’ni             Jakni              Yakni
Pajoeng           Pajung             Payung
Tjoetjoe          Tjutju             Cucu
soenji            sunji              sunyi
        RUANG LINGKUP EYD

1       PEMAKAIAN HURUF


    2     PENULISAN HURUF


    3     PENULISAN KATA


4        PENULISAN UNSUR SERAPAN


5       PEMAKAIAN TANDA BACA
                                      MATERI




    1       PEMAKAIAN HURUF


        2    PENULISAN HURUF



        3    PENULISAN KATA



    4       PENULISAN UNSUR SERAPAN


5       PEMAKAIAN TANDA BACA
                  1. PEMAKAIAN HURUF
         Abjad  bahasa  Indonesia  menggunakan  26  huruf, 
     yaitu :
Perhatikan bunyi pelafalannya.

      Huruf       Dibaca         Huruf       Dibaca   Huruf       Dibaca
         A    a       a            J     j      Je      S     s     Es
         B    b      be            K     k      Ka      T     t     Te
         C    c      ce            L     l       El     U     u      U
         D    d      de            M     m      Em      V     v     Ve
         E    e       e            N     n      En      W     w     We
         F    f      ef            O     o       O      X     x     Eks
         G    g      ge            P     p      Pe      Y     y     Ye
         H    h      ha            Q     q       Ki     Z     z     zet
          I   I       i            R     r      er
     
        Beberapa  huruf  dalam  abjad  bahasa  Indonesia 
        melambangkan  lebih  dari  satu  fonem.  Dalam 
        kalimat sate pedas enak rasanya, terdapat huruf 
        e melambangkan 3 fonem, yaitu :

        1) fonem /e/ dalam kata sate /sate
        2) fonem /e/ dalam kata pedas /pЭdas
        3) fonem /e/ dalam kata enak /∑nak
Dalam membaca singkatan kata  (termasuk singkatan kata 
asing  selain  akronim)  yang  dibaca  huruf  demi  huruf  , 
pelafalannya harus sesuai dengan pelafalan  fonem bahasa 
Indonesia.


   Singkatan         Dibaca           Bukan Dibaca

   AC                a-ce             a-se
   BBC               be-be-ce         bi-bi-si
   CIA               ce-i-a           si-ai-e
   ICCU              i-ce-ce-u        ai-si-si-yu
   TV                te-ve            ti-vi
• Cara  penulisan  nama  diri  (nama  jalan,  sungai,  dan 
  nama  diri  lainnya)  harus  mengikuti  EYD,  kecuali  jika 
  ada pertimbangan khusus yang menyangkut segi adat, 
  hukum atau sejarah.
• Contoh pemakaian biasa
• Rumahnya di jalan Padjajaran No. 5.
• Contoh pemakaian dengan pertimbangan khusus
• Perkumpulan Boedi Oetomo didirikan  pada  tahun 
  1908
Khusus tentang pemakaian huruf x berlaku 
       ketentuan sebagai berikut :

• (1)  Untuk penulisan nama diri, nama unsur kimia, 
       istilah ilmu pengetahuan; lambang huruf yang 
       dipakai adalah x.
• Misalnya :
• Alex, Mexico  (nama diri)
• Xenon              (nama unsur kimia)
• Sinar-X            (istilah ilmu pengetahuan
(2) Untuk penulisan kata-kata biasa, lambang huruf 
yang dipakai adalah ks.
• Misalnya :


    Penulisan yang salah   Penulisan yang benar
    Export                 ekspor
    Extra                  Ekstra
    Complex                Kompleks
    Taxi                   Taksi
        2. PEMENGGALAN KATA
• 1)  Pemenggalan  kata  pada  kata  dasar  dilakukan 
         sebagai berikut:
• a.  Jika  ditengah  kata  ada  huruf  vokal  yang 
         beruntun,  pemenggalannya dilakukan diantara 
         kedua huruf       vokal itu. Contoh :
•              di-a   do-a        ta-at

• Hati-hati jika vokal yang beruntun merupakan diftong, 
  pemenggalan  katatidak  dilakukan  diantara  kedua 
  huruf vokal, tetapi sbb :
Pemenggalan yang salah   Pemenggalan yang benar
Pu-la-u                  Pu-lau
Ra-ma-i                  Ra-mai
Se-po-I                  Se-poi
B.  Jika  ditengah  kata  ada  huruf  konsonan, 
        pemenggalan dilakukan sebelum huruf konsonsn 
   itu.
        Ta-bu     ka-wan       ca-tur
C.  jika  ditengah  kata  ada  dua  huruf  konsonsn  yang 
   berurutan,  pemenggalan  dilakukan  diantara  kedua 
   huruf konsonan itu

      Ap-ril      swas-ta      han-dal
Gabungan  huruf  konsonan  yang  dihitung  sebagai  satu 
  konsonan (diagraf) yaitu ny,ng, kh, dan sy tidak boleh 
  dipisahkan.
• D. jika ditengah kata ada tiga buah atau lebih 
  konsonan, pemenggalan diantara konsonan yang 
  pertama dan huruf konsonan kedua.
• Ab-sor-bsi       kon-klu-si ins-truk-si
                                  MATERI




1       PEMAKAIAN HURUF


    2    PENULISAN HURUF



    3    PENULISAN KATA



4       PENULISAN UNSUR SERAPAN
    PENULISAN HURUF KAPITAL DAN 
           HURUF MIRING
PENULISAN HURUF KAPITAL
Kaidah  penulisan  huruf  besar  dapat  digunakan  dalam 
  beberapa hal, yaitu: 
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  kata  pada  awal 
  kalimat. Misalnya:
      Siapa yang datang tadi malam?
• Digunakan sebagai huruf pertama petikan langsung. 
  Misalnya:
      Ayah bertanya, “Kapan kita ke Taman Safari?”.
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  dalam  ungkapan 
  yang  berhubungan  dengan  nama  Tuhan,  kata  ganti 
  Tuhan, dan nama kitab suci. Misalnya:
  Allah  akan  menunjukkan  jalan  yang  benar  kepada 
  hamba-Nya.

• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  unsur  nama 
  jabatan  dan  pangkat  yang  diikuti  nama  orang, 
  pengganti  nama  orang  tertentu,  nama  instansi,  dan 
  nama tempat. Misalnya:
• Presiden Sukarno memberi bantuan buku.
• Dia diangkat menjadi Sekretaris Jenderal Depdiknas.
• Digunakan sebagai huruf pertama unsur-unsur  nama 
  orang. Misalnya:
• Hasbi Ega Gozhali
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  nama  bangsa, 
  suku bangsa, dan nama bahasa. Misalnya:
• Dalam hal ini bangsa Indonesia yang….

• Digunakan sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, 
  hari, hari raya, dan peristiwa sejarah. Misalnya:
• Perang Diponegoro
• Digunakan sebagai huruf pertama nama khas dalam 
  geografi. Misalnya:
• Teluk Jakarta
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  semua  unsur 
  nama negara, lembaga pemerintah, ketatanegaraan, 
  dan nama dokumen resmi, Misalnya :
• Undang-Undang Dasar 1945
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  setiap  unsur 
  bentuk  ulang  sempurna  yang  terdapat  pada  nama 
  badan/lembaga. Misalnya:
• Perserikatan Bangsa-Bangsa
• Digunakan sebagai huruf pertama semua kata dalam 
  penulisan  nama  buku,  majalah,  surat  kabar,  dan 
  judul karangan, kecuali kata seperti di, ke, dari, dan,
  dalam, yang, untuk yang  tidak  terletak  pada  posisi 
  awal. Misalnya:
• Bacalah majalah Bahasa dan Sastra..
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  kata  penunjuk 
  hubungan  kekerabatan  seperti bapak, ibu, saudara,
  kakak, adik, paman, bapak, ibu, saudara, kakak, adik,
  paman, yang  dipakai  dalam  penyapaan  dan 
  pengacuan. Misalnya:
• Surat Saudara sudah saya terima.
• Digunakan  sebagai  huruf  pertama  unsur  singkatan 
  nama gelar, pangkat dan sapaan.  Misalnya :
• Dr.   : doctor
• M.M. : magister manajemen 
• 15) Digunakan sebagai huruf pertama kata ganti Anda. 
  Misalnya :
• Sudahkah Anda sholat? 
• Usulan Anda telah kami terima.
          Penulisan huruf miring

• Huruf miring digunakan untuk :
• Menuliskan nama buku, majalah, dan surat kabar 
  yang dikutip dalam karangan. Misalnya:
• Buku Negarakertagama karangan Prapanca.
• Menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, 
  kata, dan kelompok kata. Misalnya:
• Huruf pertama kata Allah adalah a.
• Dia bukan menipu, tetapi ditipu.
• Menuliskan kata nama ilmiah atau ungkapan asing. 
  Misalnya:
• Politik devide et impera pernah merajalela di benua 
  hitam itu.
• Nama ilmiah padi ialah Oriza sativa.
•  
                                  MATERI




1       PEMAKAIAN HURUF


    2    PENULISAN HURUF



    3    PENULISAN KATA



4       PENULISAN UNSUR SERAPAN
                Penulisan kata 
• Ada  beberapa  hal  yang  perlu  diperhatikan  dalam 
   penulisan kata, yaitu :
.) Kata dasar
• Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan. 
   Misalnya:
• Kantor pos sangat ramai.
• Buku itu sudah saya beli.
.) Kata turunan
• Kaidah yang harus diikuti dalam penulisan kata turunan, 
   yaitu 
• Imbuhan  semuanya  ditulis  serangkai  dengan  kata 
   dasarnya.  Misalnya  :  membaca,  ketertiban,  terdengar 
   dan memasak.
• Awalan  dan  akhrian  ditulis  serangkai  dengan  kata 
  yang  langsung  mengikuti  atau  mendahuluinya  jika 
  bentuk dasarnya berupa gabungan kata.
• Misalnya : bertepuk tangan, sebar luaskan.
• Jika  bentuk  dasarnya  berupa  gabungan  kata  dan 
  sekaligus  mendapat  awalan  dan  akhiran,  kata  itu 
  ditulis serangkai.
• Misalnya : menandatangani, keanekaragaman.
• Jika  salah  satu  unsur  gabungan  kata  hanya  dipakai 
  dalam kombinasi, gabungan kata itu ditulis serangkai.
• Misalnya : antarkota, mahaadil, subseksi, prakata.
• Gabungan kata berikut ditulis serangkai karena 
  hubungannya sudah sangat padu sehingga tidak 
  dirasakan lagi sebagai dua kata.
• Misalnya : daripada, bagaimana, barangkali, 
  manakala, saputangan
• Kata ganti ku, kau, mu, dan nya
• Kata ganti ku dan kau sebagai bentuk singkat kata 
  aku dan engkau, ditulis serangkai dengan kata yang 
  mengikutinya. Misalnya:
• Bolehkah kuambil jeruk ini satu?
• Kalau mau, boleh kaubaca buku itu.
• Kata depan di, ke, dan dari
• Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dengan kata yang 
  mengikutinya, kecuali pada gabungan kata yang dianggap 
  padu sebagai satu kata, seperti kepada dan daripada. 
  Misalnya : 
• Jangan bermian di jalan.
• Bentuk ulang
• Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan 
  tanda hubung. Misalnya: 
• anak-anak, buku-buku, berjalan-jalan, dibesar-besarkan, 
  gerak-gerik
• Gabungan kata
• Gabungan kata lazim disebut kata majemuk, termasuk 
  istilah  khusus, unsur-unsur ditulis terpisah.
• Misalnya : mata kulih, orang tua, rumah sakit, terima 
  kasih
• Gabungan kata, termasuk istilah khusus, yang 
  menimbulkan kemungkinan salah pengertian dapat 
  ditulis dengan tanda hubung untuk menegaskan 
  pertalian unsur yang berkaitan. 
• Misalnya : ibu-bapak, anak-istri saya, buku sejarah-
  baru
• Saya pergi ke kampung halaman.
• Dewi baru pulang dari kampus.
• Kata sandang si dan sang
• Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya. 
  Misalnya:
• Salah               Benar 
• Sikecil             si kecil
• Sipemalu            si pemalu
• Sangkancil          sang kancil
• Partikel
• Partikel –lah, dan –kah ditulis serangkai dengan kata yang 
  mendahuluinya. Misalnya : 
• Bacalah buku itu baik-baik.
• Siapakah yang sedang menangis?
• Partikel pun  ditulis  terpisah  dari  kata  yang  mendahuluinya 
  kecuali yang dianggap sudah menyatu. Misalnya: 
• Jika ayah pergi, ibu pun ikut pergi.
• Apa pun yang dikatakannya, aku tetap tak percaya.
• Partikel per yang berarti ‘demi’, dan ‘tiap’ ditulis terpisah dari 
  bagian  kalimat  yang  mendahului  atau  mengikutinya. 
  Misalnya:
• Mereka masuk ruang satu per satu. (‘satu demi satu’)
• Harga kain itu Rp 2.000,00 per meter. (‘tiap meter’)
• Singkatan dan akronim
• Singkatan adalah nama bentuk yang dipendekkan yang terdiri 
  atas satu kata atau lebih. Misalnya: 
• Perseroan Terbatas disingkat PT
• Akronim  adalah  singkatan  yang  berupa  gabungan 
  huruf awal kata, gabungan suku kata dari deret kata 
  yang  disingkat.  Akronim  dibaca  dan  diperlukan 
  sebagai kata. Misalnya:
• KONI (Komite Olahraga Nasional Indonesia)
• Bappenas  (Badan  Perencanaan  Pembangunan 
  Nasional)
• Angka dan lambang bilangan
• Dalam bahasa Indonesia ada dua macam angka yang 
  lazim digunakan , yaitu : (1) Angka Arab : 0, 1, 2, 3, 4, 
  5, 6, 7, 8, 9, 10, dan (2) Angka Romawi : I, II, III, IV, V, 
  VI, VII, VIII, IX, X.
• Lambang  bilangan  dengan  huruf  dilakukan  sebagai 
  berikut :
• Bilangan utuh. Misalnya : 15         lima belas
• Bilangan pecahan. Misalnya : 3/4          tiga perempat
• Bilangan tingakt. Misalnya : Abad II Abad ke-2
• Kata bilagan yang mendapat akhiran –an. 
• Misalnya : tahun 50-an         lima puluhan
• Angka  yang  mneyatakan  bilagnan  bulat  yang  besar 
  dapat dieja sebagian supaya mudah dibaca. Misalnya 
  : Sekolah itu baru mendapat bantuan 210 juta rupiah.
• Lambang  bilangan  letaknya  pada  awal  kalimat  ditulis 
  dengan  huruf.  Kalau  perlu  diupayakan  supaya  tidak 
  diletakkan di awal kalimat dengan mengubah struktur 
  kalimatnya dan maknanya sama. Misalnya : Dua puluh 
  lima siswa SMA tidak lulus. (benar)
• iswa SMA 1 tidak lulus. (salah)
• Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu 
  atau  dua  kata  ditulis  dengan  huruf,  kecuali  beberapa 
  dipakai secara berurutan seperti dalam perincian atau 
  pemaparan. Misalnya : Amir menonton pertunjukan itu 
  selama dua kali.
                                  OUTLINE




1       PEMAKAIAN HURUF


    2    PENULISAN HURUF



    3    PENULISAN KATA



4       PENULISAN UNSUR SERAPAN
Salam Inovasi Indonesia


   Terima Kasih

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags: makalah
Stats:
views:29
posted:11/23/2013
language:
pages:38
Description: materi presentasi mengenai kaidah, sejarah aturan ejaan yang berlaku di indonesia