Docstoc

Materi PLPG Tata Boga dan Tata Busana

Document Sample
Materi PLPG Tata Boga dan Tata Busana Powered By Docstoc
					                                           S NEGERI SE
                                        ITA           MA
                                     RS




                                 E




                                                       RA
                               IV
                               UN




                                                          NG
                                       UNNES




PENDIDIKAN DAN LATIHAN PROFESI GURU
               (PLPG)
  SERTIFIKASI GURU DALAM JABATAN
            TAHUN 2008

      TATA BUSANA




 PANITIA SERTIFIKASI GURU RAYON XII
   UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
            TAHUN 2008
                                REKTOR
                                 NEGERISEMARANG
                       UNIVERSITAS

                            SAMBUTAN REKTOR


As s alamu' alailstm Warahmatutlahi Wab arakatuh
Salam sejahtera untuk kita semua.

     Puji syukur tidak putus selalu kami panjatkan kepada Tuhan Yang
Maha Esa, dzat yang maha tinggi, atas rakhmat dan ilmuNya yang
diturunkan kepada umat manusia.
     Sertifikasi guru sebagai upaya peningkatan mutu guru yang diikuti
dengan      peningkatan      kesejahteraan   guru,      diharapkan   dapat
meningkatkan mutu pembelajaran yang pada akhirnya meningkatkan
mutu pendidikan di Indonesia secara berkelanjutan. Sesuai dengan
Peraturan    Menteri      Pendidikan   Nasional   No.   18   Tahun   2OO7,
pelaksanaan uji       sertifikasi bagi guru dalam jabatan     dilaksanakan
melalui portofolio.
      Berdasarkan prosedur pelaksanaan portofolio, bagi peserta yang
belum dinyatakan lulus, LP|K Rayon merekomendasikan alternatif : (1)
melakukan kegiatan mandiri untuk melengkapi kekurangan dokumen
portofolio atau (2) mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru (
PLPG ) yang diakhiri dengan ujian.
      Penyelenggaraan PLPG telah distandardisasikan oleh Konsorsium
Sertilikasi Guru ( KSG ) Jakarta dalam bentuk pedoman PLPG secara
Nasional. Berbagai upaya telah dilakukan oleh Panitia Sertifikasi Guru (
PSG ) Rayon 12 dalam rangka standardisasi penyelenggaraan PLPG
mulai penyediaan tempat, ruang kelas, jumlah jam, sistem penilaian,
kualitas instruktur dan ketersediaan bahan ajar. Bahan ajar yang ada di
tangan Saudara ini salah satu upaya PSG Rayon 12 dalam memenuhi
standard pelaksanaan PLPG secara nasional untuk itu saya menyambut
dengan baik atas terbitnya Bahan Ajar PLPG ini.
      Sukses PLPG tidak hanya tergantung ketersediaan buku, kualitas
instruktur,   sarana prasarana yang disediakan namun lebih daripada itu
adalah kesiapan peserta baik mental maupun fisik, untuk itu harapan
saya para peserta PLPG telah menyiapkannya               dengan baik   sejak
keberangkatannya dari rumah masing-masing.
     Pada kesempatan ini ijinkan saya, memberikan penghargaan yang
tinggi kepada Dosen/lnstruktur    yang telah berkontribusi dan berusaha
men)rusun buku ini, agar dapat membantu guru menempuh program
PLPG dalam rangka sertihkasi guru. Buku ini menggunakan pilihan
bahasa yang sederhana dan mudah dipahami sehingga pembaca dapat
menikmatinya dengan seksama.
     Akhirnya     kepada   khalayak   pembaca     saya    ucapkan   selamat
menikmati buku ini, semoga dapat memperoleh manfaat yang sebanyak-
banyaknya.




                                      Rektor Universitas Negeri Semarang



                                      Sudijono Sastroatmodjo
                                            DAFTAR ISI


                                                                                                     Halaman
KATA PENGANTAR ...............................................................................                ii
DAFTAR ISI .............................................................................................     iii
BUKU AJAR 1: PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU
PENDAHULUAN .....................................................................................           1-1
     A. Guru Sebagai Profesi ..........................................................                     1-1
     B. Kompetensi Guru ..................................................................                  1-3
        1. Kompetensi Profesional ...................................................                       1-4
        2. Kompetensi Kepribadian .................................................                         1-5
        3. Kompetensi Paedagogik .................................................                          1-7
     C. Memimpikan Guru Yang Profesional ....................................                              1-11
     D. Standar Pengembangan Karir Guru .....................................                              1-14
     E. Pengembangan Karir Guru ...................................................                        1-18
     F. Penutup ................................................................................           1-20
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR : 2 TATA KECANTIKAN WAJAH
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................                   2-1
       A. Deskripsi ..............................................................................          2-1
       B. Prasyarat ..............................................................................          2-1
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................              2-1
       D. Kompetensi dan Indikator .....................................................                    2-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
       A. Kompetensi dan Indikator .....................................................                    2-4
       B. Materi ....................................................................................       2-4
          1. Tata Rias Wajah ..............................................................                 2-4
          2. Kunci Dalam Tata Rias Wajah .......................................                            2-5
          3. Macam-macam Alat Merias Wajah, Lenan dan
             Kosmetika ........................................................................             2-5
          4. Gambar Alat-Alat Tata Rias Wajah ..................................                            2-6
          5. Macam-macam Jenis kulit ...............................................                        2-9
          6. Macam-macam Bentuk Wajah ........................................                              2-9
          7. Macam-macam Warna Kulit ............................................                          2-11
          8. Tata Rias Wajah untuk Berbagai kesempatan ...............                                     2-13
       C. Latihan ..................................................................................       2-36
       D. Lembar kegiatan ...................................................................              2-36
       E. Rangkuman ..........................................................................             2-36
       F. Tes Formatif ..........................................................................          2-37
       G. Kunci Jawaban Tes Formatif ................................................                      2-40
       H. Penilaian ...............................................................................        2.42
DAFTAR PUSTAKA



                                                     iii
BUKU AJAR 3 : HIGIENE, SANITASI, DAN KESELAMATAN KERJA
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................               3-1
       A. Deskripsi ..............................................................................      3-1
       B. Prasyarat ..............................................................................      3-1
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................          3-1
       D. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 3-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
       A. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 3-3
       B. Materi ...................................................................................    3-3
          1. Pendahuluan ...................................................................            3-3
          2. Pengertian Higiene Dan Sanitasi ....................................                       3-4
          3. Higiene Perorangan (Personal Hygiene) ........................                             3-9
          4. Sanitasi Lingkungan .......................................................               3-18
          5. Sanitasi Tempat Penyimpanan Bahan Makanan ...........                                     3-25
          6. Sanitasi Peralatan ...........................................................            3-25
          7. Pencemaran Air ..............................................................             3-27
          8. Pencemaran Udara .........................................................                3-30
          9. Limbah B3 .......................................................................         3-33
          10. Keselamatan Kerja .........................................................              3-36
          11. Minimalisasi Kecelakaan Kerja .......................................                    3-45
       C. Latihan ..................................................................................   3-50
       D. Lembar Kegiatan ..................................................................           3-50
       E. Rangkuman ..........................................................................         3-51
       F. Tes Formatif .........................................................................       3-52
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 4 : DISAIN HIASAN
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................
       A. Deskripsi ..............................................................................      4-1
       B. Prasyarat ..............................................................................      4-1
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................          4-1
       D. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 4-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
       A. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 4-3
       B. Materi ...................................................................................    4-3
          1. Pengertian Disain Hiasan ..............................................                    4-3
          2. Desain Hiasan Pada Busana Dan Lenan Rumah
             Tangga ............................................................................       4-16
          3. Desain Hiasan Untuk Makanan ......................................                        4-37
       C. Latihan ..................................................................................   4-46
       D. Lembar Kegiatan ..................................................................           4-46
       E. Rangkuman ..........................................................................         4-47
       F. Tes Formatif .........................................................................       4-48
DAFTAR PUSTAKA




                                                   iv
BUKU AJAR 5 : TABLE MANNER
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................                5-1
      A. Deskripsi ..............................................................................        5-1
      B. Prasyarat ..............................................................................        5-1
      C. Petunjuk Belajar ...................................................................            5-2
      D. Kompetensi dan Indikator .....................................................                  5-2

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
       A. Kompetensi dan Indikator .....................................................                 5-4
       B. Materi ....................................................................................    5-4
          1. Konsep Dasar Table Manner ..........................................                        5-4
             a. Pengertian Table Manner ..........................................                       5-4
             b. Manfaat Table Manner ..............................................                      5-4
             c. Pelaksanaan Table Manner........................................                         5-5
          2. Tata Penghormatan pada Jamuan Makan .....................                                   5-5
             a. Nomor tempat Duduk ................................................                      5-5
             b. Posisi Meja Utama .....................................................                  5-6
          3. Pengetahuan Menu .........................................................                  5-6
             a. Pengertian dan Jenis Menu .......................................                        5-6
             b. Kerangka Menu .........................................................                  5-7
             c. Waktu Makan .............................................................                5-8
          4. Peralatan Makan .............................................................              5-11
             a. Peralatan Makan ........................................................                5-11
             b. Fungsi dan Penggunaan Alat Makan ........................                               5-13
             c. Fungsi Serbet makan dan Cara Penggunaannya ....                                         5-17
          5. Table Setting/ Penataan Meja makan .............................                           5-18
             a. Persiapan Penataan Meja Makan ............................                              5-18
             b. Cara Menata Meja Makan .........................................                        5-19
          6. Jenis Pelayanan Makanan (Type of Service) .................                                5-20
          7. Tata Cara Jamuan (undangan) Resmi ...........................                              5-22
             a. Surat Undangan .........................................................                5-22
             b. Tata Cara Berpakaian Dalam Jamuan Resmi ...........                                     5-23
             c. Cocktail party .............................................................            5-24
             d. Tata cara duduk .........................................................               5-25
             e. Meletakkan Tas Saat Jamuan Makan .......................                                5-25
             f. Tata Cara Berkenalan dan Cara Berbicara ...............                                 5-25
             g. Toast ..........................................................................        5-26
             h. Penyajian,Tata Cara Makan dan Minum ...................                                 5-26
             i. Merokok Pada jamuan resmi .....................................                         5-33
             j. Meninggalkan meja makan ........................................                        5-34
       C. Latihan ..................................................................................    5-34
       D. Lembar Kegiatan .................................................................             5-34
       E. Rangkuman ..........................................................................          5-35
       F. Tes Formatif ..........................................................................       5-36
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA



                                                    v
BUKU AJAR 6 : TATA KECANTIKAN RAMBUT
BAB I KEGIATAN BELAJAR 1 ...........................................................                    6-1
      A. Pendahuluan ........................................................................           6-1
      B. Penyajian...............................................................................       6-1
         1. Konsep Anatomi dan Fisiologi Kulit Kepala dan Rambut                                        6-2
         2. Kelainan Kulit Kepala dan Rambut .................................                          6-8
         3. Perawatan Rambut .........................................................                  6-9
         4. Pratata .............................................................................      6-16
         5. Penataan .........................................................................         6-23
      C. Latihan ..................................................................................    6-34
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 7 : PEMBELAJARAN INOVATIF
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................               7-1
       A. Deskripsi ..............................................................................      7-1
       B. Prasyarat ..............................................................................      7-2
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................          7-2
       D. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 7-3
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ...........................................................                   7-5
       A. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 7-5
       B. Uraian Materi .......................................................................         7-5
          1. Model Pembelajaran Langsung (Direct Instruction) ........                                  7-5
          2. Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) ...........                                 7-9
          3. Pembelajaran Berdasarkan Masalah (Problem Based
             Instruction) .......................................................................      7-14
          4. Pengajaran dan Pembelajaran Kontekstual (CTL) ..........                                  7-19
          5. Pembelajaran Model Diskusi Kelas ................................                         7-28
          6. Strategi Belajar Peta Konsep (consept mapping) ..........                                 7-34
       C. Latihan ..................................................................................   7-36
       D. Lembar Kegiatan ..................................................................           7-36
       E. Rangkuman ..........................................................................         7-36
       F. Tes Formatif .........................................................................       7-37
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 8 : EVALUASI PEMBELAJARAN
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................              8-1
       A. Deskripsi ..............................................................................      8-1
       B. Prasyarat ..............................................................................      8-1
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................          8-1
       D. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 8-1
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1............................................................                   8-3
       A. Kompetensi dan Indikator ....................................................                 8-3
       B. Materi ...................................................................................    8-3
          1. Pengertian Penilaian Kelas ............................................                    8-3
          2. Fungsi dan tujuan penilaian ............................................                   8-4
          3. Prinsip-prinsip Penilaian .................................................                8-5



                                                   vi
           4. Jenis dan Teknik Penilaian .............................................                    8-6
           5. Sistem Penilaian .............................................................              8-7
        C. Latihan ..................................................................................     8-8
        D. Lembar kegiatan ...................................................................            8-8
        E. Rangkuman ..........................................................................           8-8
        F. Tes Formatif ..........................................................................        8-9
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
        A. Kompetensi dan Indikator .....................................................                8-10
        B. Uraian Materi .......................................................................         8-10
           Teknik Penilaian
           1. Teknik Tes .......................................................................         8-13
           2. Teknik non tes .................................................................           8-23
        C. Rangkuman ...........................................................................         8-19
        D. Tes Formatif ..........................................................................       8-19
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 9: PEMANFAATAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN
BAB I KEGIATAN BELAJAR I .............................................................                    9-1
      A. Pendahuluan ........................................................................             9-1
      B. Materi .....................................................................................     9-1
         1. Pengertian Media ............................................................                 9-1
         2. Penggunaan Media .........................................................                   9-13
         3. Jenis Media .....................................................................            9-15
         4. Karakteristik Media Pembelajaran ..................................                          9-23
         5. Beberapa Kriteria Pemilihan Media Pembelajaran .........                                     9-25
         6. Pengembangan Media Pembelajaran ............................                                 9-27
         7. Pembuatan Media Pembelajaran ...................................                             9-28
      C. Rangkuman ..........................................................................            9-28
      D. Tes Formatif ..........................................................................         9-29
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 10 : PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................               10-1
       A. Deskripsi ..............................................................................       10-1
       B. Prasyarat ..............................................................................       10-1
       C. Petunjuk Belajar ...................................................................           10-1
       D. Kompetensi dan Indikator .....................................................                 10-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ............................................................                   10-3
       A. Kompetensi dan Indikator .....................................................                 10-3
       B. Materi ....................................................................................    10-3
          1. Hakikat Penelitian Tindakan Kelas ..................................                        10-3
          2. Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas .........................                            10-15
       C. Latihan ..................................................................................    10-33
       D. Lembar kegiatan ...................................................................           10-33
       E. Rangkuman ..........................................................................          10-34
       F. Tes Formatif ..........................................................................       10-36



                                                   vii
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 11: PENULISAN KARYA ILMIAH
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................             11-1
        E. Deskripsi ..............................................................................    11-1
        F. Petunjuk Pembelajaran ........................................................              11-2
        G. Kompetensi dan Indikator ....................................................               11-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR I
        JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH .............................                                11-3
        A. Kompetensi dan Indikator ....................................................               11-3
        B. Uraian Materi ........................................................................      11-3
        C. Lembar Kegiatan ..................................................................          11-5
        D. Rangkuman ..........................................................................        11-8
        E. Tes Formatif .........................................................................      11-8
BAB III KEGIATAN BELAJAR II
        ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN ......                                           11-12
        A. Kompetensi dan Indikator ....................................................              11-12
        B. Uraian Materi ........................................................................     11-13
           1. Artikel Hasil Pemikiran ....................................................            11-13
              a. Judul ..........................................................................     11-13
              b. Nama Penulis ............................................................            11-14
              c. Abstrak dan Kata Kunci .............................................                 11-15
              d. Pendahuluan ..............................................................           11-16
              e. Bagian Inti ..................................................................       11-17
              f. Penutup dan Simpulan ..............................................                  11-19
              g. Daftar Rujukan ...........................................................           11-20
           2. Artikel Hasil Penelitian .....................................................          11-20
              a. Judul ..........................................................................     11-21
              b. Nama Penulis ............................................................            11-22
              c. Abstrak dan kata Kunci ..............................................                11-22
              d. Pendahuluan ..............................................................           11-23
              e. Metode .......................................................................       11-23
              f. Hasil Penelitian ..........................................................          11-24
              g. Pembahasan ..............................................................            11-25
              h. Simpulan dan Saran ..................................................                11-26
              i. Daftar Rujukan ...........................................................           11-26
           3. Penutup ...........................................................................     11-26
        C. Lembar Kegiatan ..................................................................         11-27
        D. Rangkuman ..........................................................................       11-29
        E. Tes Formatif .........................................................................     11-30
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
        PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH .......................                                  11-33
        A. Kompetensi Dasar ................................................................          11-33
        B. Uraian Materi ........................................................................     11-33
           1. Mengenai Format Tulisan ...............................................                 11-32



                                                  viii
         2. Petunjuk Bagi Penulis Ilmu Pendidikan ...........................                      11-34
      C. Lembar Kegiatan ..................................................................        11-36
      D. Rangkuman ..........................................................................      11-39
      E. Tes Formatif ..........................................................................   11-40
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF
DAFTAR PUSTAKA




                                                 ix
                           BUKU AJAR




PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU
                             PENDAHULUAN


        Fakta tentang kualitas guru menunjukkan bahwa sedikitnya 50
persen guru di Indonesia tidak memiliki kualitas sesuai standardisasi
pendidikan nasional (SPN). Berdasarkan catatan Human Development
Index (HDI), fakta ini menunjukkan bahwa mutu guru di Indonesia belum
memadai untuk melakukan perubahan yang sifatnya mendasar pada
pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi (KBK). Dari data statistik HDI
terdapat 60% guru SD, 40% SMP, 43% SMA, 34% SMK dianggap belum
layak untuk mengajar di jenjang masing-masing. Selain itu, 17,2% guru
atau setara dengan 69.477 guru mengajar bukan pada bidang studinya.
Dengan demikian, kualitas SDM guru kita adalah urutan 109 dari 179
negara di dunia. Untuk itu, perlu dibangun landasan kuat untuk
meningkatkan kualitas guru dengan standardisasi rata-rata bukan
standardisasi minimal (Toharudin 2006:1). Pernyataan ini juga diperkuat
oleh Rektor UNJ sebagai berikut.
        "Saat ini baru 50 persen dari guru se-Indonesia yang memiliki
standardisasi dan kompetensi. Kondisi seperti ini masih dirasa kurang.
Sehingga kualitas pendidikan kita belum menunjukkan peningkatan yang
signifikan," (Sutjipto dalam Jurnalnet, 16/10/2005).
        Fakta lain yang diungkap oleh Ditjen Peningkatan Mutu Pendidik
dan Tenaga Kependidikan, Dr. Fasli Djalal, bahwa sejumlah guru
mendapatkan nilai nol untuk materi mata pelajaran yang sesungguhnya
mereka ajarkan kepada murid-muridnya. Fakta itu terungkap berdasarkan
ujian kompetensi yang dilakukan terhadap tenaga kependidikan tahun
2004 lalu. Secara nasional, penguasaan materi pelajaran oleh guru
ternyata tidak mencapai 50 persen dari seluruh materi keilmuan yang
harus menjadi kompetensi guru. Beliau juga mengatakan skor mentah
yang diperoleh guru untuk semua jenis pelajaran juga memprihatinkan.
Guru PPKN, sejarah, bahasa Indonesia, bahasa Inggris, matematika,
fisika, biologi, kimia, ekonomi, sosiologi, geografi, dan pendidikan seni
1-2   Pengembangan Profesionalitas Guru




      hanya mendapatkan skor sekitar 20-an dengan rentang antara 13 hingga
      23 dari 40 soal. "Artinya, rata-rata nilai yang diperoleh adalah 30 hingga
      46 untuk skor nilai tertinggi 100," (Tempo Interaktif, 5 Januari 2006).
              Mengacu pada data kasar kondisi guru saat ini tentulah kita
      sangat prihatin dengan buruknya kompetensi guru itu. Padahal, memasuki
      tahun 2006 tuntutan minimal kepada siswa untuk memenuhi syarat
      kelulusan harus menguasai 42,5 persen. Untuk itu, layak kiranya pada
      tulisan ini dicari format bagaimanakah seharusnya mengembangkan guru
      yang profesional?


      A. Guru sebagai Profesi
                  Djojonegoro (1998:350) menyatakan bahwa profesionalisme
         dalam suatu pekerjaan atau jabatan ditentukan oleh tiga faktor penting,
         yaitu: (1) memiliki keahlian khusus yang dipersiapkan oleh program
         pendidikan    keahlian    atau   spesilaisasi,   (2)   kemampuan       untuk
         memperbaiki kemampuan (keterampilan dan keahlian khusus) yang
         dimiliki, (3) penghasilan yang memadai sebagai imbalan terhadap
         keahlian yang dimiliki itu. Menurut Vollmer & Mills (1991:4) profesi
         adalah sebuah pekerjaan/jabatan yang memerlukan kemampuan
         intelektual khusus, yang diperoleh melalui kegiatan belajar dan
         pelatihan untuk menguasai keterampilan atau keahlian dalam melayani
         atau memberikan advis pada orang lain dengan memperoleh upah
         atau gaji dalam jumlah tertentu.
                  Usman (1990:4) mengatakan bahwa guru merupakan suatu
         profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan
         keahlian khusus sebagai guru. Suatu profesi memiliki persyaratan
         tertentu, yaitu: (1) menuntut adanya keterampilan yang mendasarkan
         pada konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendasar, (2)
         menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai
         dengan profesinya, (3) menuntut tingkat pendidikan yang memadai, (4)
         menuntut adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari
                                           Pengembangan Profesionalitas Guru     1-3




  pekerjaan yang dilaksanakan, (5) memungkinkan perkembangan
  sejalan dengan dinamika kehidupan, (6) memiliki kode etik sebagai
  acuan dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, (7) memiliki obyek
  tetap seperti dokter dengan pasiennya, guru dengan siswanya, dan (8)
  diakui   di   masyarakat     karena    memang    diperlukan    jasanya    di
  masyarakat.
           Pengertian di atas menunjukkan bahwa unsur-unsur terpenting
  dalam sebuah profesi adalah penguasaan sejumlah kompetensi
  sebagai keahlian khusus, yang diperoleh melalui pendidikan dan
  pelatihan khusus, untuk melaksanakan pembelajaran secara efektif
  dan efisien. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme adalah
  guru yang kompeten (memiliki kemampuan) di bidangnya. Karena itu
  kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan
  memiliki keahlian dan kewenangan dalam menjalankan profesi
  keguruan.


B. Kompetensi Guru
           Sejalan dengan uraian pengertian kompetensi guru di atas,
  Sahertian     (1990:4)    mengatakan    kompetensi    adalah    pemilikan,
  penguasaan, keterampilan dan kemampuan yang dituntut jabatan
  seseorang. Oleh sebab itu seorang calon guru agar menguasai
  kompetensi     guru      dengan   mengikuti   pendidikan   khusus    yang
  diselenggarakan oleh LPTK. Kompetensi guru untuk melaksanakan
  kewenangan profesionalnya, mencakup tiga komponen sebagai
  berikut: (1) kemampuan kognitif, yakni kemampuan guru menguasai
  pengetahuan      serta       keterampilan/keahlian   kependidikan        dan
  pengatahuan materi bidang studi yang diajarkan, (2) kemampuan
  afektif, yakni kemampuan yang meliputi seluruh fenomena perasaan
  dan emosi serta sikap-sikap tertentu terhadap diri sendiri dan orang
  lain, (3) kemampuan psikomotor, yakni kemampuan yang berkaitan
  dengan keterampilan atau kecakapan yang bersifat jasmaniah yang
1-4   Pengembangan Profesionalitas Guru




         pelaksanaannya         berhubungan       dengan     tugas-tugasnya      sebagai
         pengajar.
                  Dalam UU Guru dan Dosen disebutkan bahwa kompetensi
         guru mencakup kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional dan
         sosial sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan yang diperoleh
         melalui pendidikan profesi guru setelah program sarjana atau D4.
         Kompetensi pribadi meliputi: (1) pengembangan kepribadian, (2)
         berinteraksi dan berkomunikasi, (3) melaksanakan bimbingan dan
         penyuluhan, (4) melaksanakan administrasi sekolah, (5) melaksanakan
         tulisan sederhana untuk keperluan pengajaran.


         1. Kompetensi Profesional
                Profesi adalah suatu jabatan atau pekerjaan yang menuntut
         keahlian (expertise) para anggotanya. Artinya pekerjaan itu tidak bisa
         dilakukan oleh sembarang orang yang tidak terlatih dan tidak disiapkan
         secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Profesional menunjuk
         pada dua hal, yaitu (1) orang yang menyandang profesi, (2)
         penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaan sesuai dengan
         profesinya (seperti misalnya dokter).
                Makmum (1996: 82) menyatakan bahwa teacher performance
         diartikan kinerja guru atau hasil kerja atau penampilan kerja. Secara
         konseptual dan umum penampilan kerja guru itu mencakup aspek-
         aspek; (1) kemampuan profesional, (2) kemampuan sosial, dan (3)
         kemampuan personal.
                Johnson (dalam Sanusi, 1991:36) menyatakan bahwa standar
         umum itu sering dijabarkan sebagai berikut; (1) kemampuan
         profesional    mencakup,        (a)    penguasaan    materi     pelajaran,   (b)
         penguasaan penghayatan atas landasan dan wawasan kependidikan
         dan keguruan, dan (c) penguasaan proses-proses pendidikan. (2)
         kemampuan sosial mencakup kemampuan untuk menyesuaikan diri
         kepada      tuntutan    kerja    dan    lingkungan    sekitar    pada    waktu
                                          Pengembangan Profesionalitas Guru   1-5




membawakan tugasnya sebagai guru. (3) kemampuan personal
(pribadi) yang beraspek afektif mencakup, (a) penampilan sikap positif
terhadap keseluruhan tugas sebagai guru, (b)                  pemahaman,
penghayatan, dan penampilan nilai-nilai yang seyogyanya dianut oleh
seorang guru, dan (c) penampilan untuk menjadikan dirinya sebagai
panutan dan keteladanan bagi peserta didik.


2. Kompetensi Kepribadian
       Kompetensi kepribadian menurut Suparno (2002:47) adalah
mencakup kepribadian yang utuh, berbudi luhur, jujur, dewasa,
beriman, bermoral; kemampuan mengaktualisasikan diri seperti
disiplin, tanggung jawab, peka, objekti, luwes, berwawasan luas, dapat
berkomunikasi dengan orang lain; kemampuan mengembangkan
profesi seperti berpikir kreatif, kritis, reflektif, mau belajar sepanjang
hayat, dapat ambil keputusan dll. (Depdiknas,2001). Kemampuan
kepribadian lebih menyangkut jati diri seorang guru sebagai pribadi
yang baik, tanggung jawab, terbuka, dan terus mau belajar untuk maju.
       Yang pertama ditekankan adalah guru itu bermoral dan
beriman. Hal ini jelas merupakan kompetensi yang sangat penting
karena salah satu tugas guru adalah membantu anak didik yang
bertaqwa dan beriman serta menjadi anak yang baik. Bila guru sendiri
tidak beriman kepada Tuhan dan tidak bermoral, maka menjadi sulit
untuk dapat membantu anak didik beriman dan bermoral. Bila guru
tidak percaya akan Allah, maka proses membantu anak didik percaya
akan lebih sulit. Disini guru perlu menjadi teladan dalam beriman dan
bertaqwa. Pernah terjadi seorang guru beragama berbuat skandal sex
dengan muridnya, sehingga para murid yang lain tidak percaya
kepadanya lagi. Para murid tidak dapat mengerti bahwa seorang guru
yang mengajarkan moral, justru ia sendiri tidak bermoral. Syukurlah
guru itu akhirnya dipecat dari sekolah.
1-6   Pengembangan Profesionalitas Guru




                 Yang kedua, guru harus mempunyai aktualisasi diri yang tinggi.
         Aktualisasi diri yang sangat penting adalah sikap bertanggungjawab.
         Seluruh tugas pendidikan dan bantuan kepada anak didik memerlukan
         tanggungjawab       yang     besar.      Pendidikan     yang    menyangkut
         perkembangan anak didik tidak dapat dilakukan seenaknya, tetapi
         perlu direncanakan, perlu dikembangkan dan perlu dilakukan dengan
         tanggungjawab. Meskipun tugas guru lebih sebagai fasilitator, tetapi
         tetap bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan siswa. Dari
         pengalaman lapangan pendidikan anak menjadi rusak karena
         beberapa guru tidak bertanggungjawab. Misalnya, terjadi pelecehan
         seksual    guru   terhadap       anak   didik,   guru   meninggalkan    kelas
         seenaknya, guru tidak mempersiapkan pelajaran dengan baik, guru
         tidak berani mengarahkan anak didik, dll.
                 Kemampuan untuk berkomunikasi             dengan orang lain sangat
         penting bagi seorang guru karena tugasnya memang selalu berkaitan
         dengan orang lain seperti anak didik, guru lain, karyawan, orang tua
         murid, kepala sekolah dll. Kemampuan ini sangat penting untuk
         dikembangkan karena dalam pengalaman, sering terjadi guru yang
         sungguh pandai, tetapi karena kemampuan komunikasi dengan siswa
         tidak baik, ia sulit membantu anak didik maju. Komunikasi yang baik
         akan membantu proses pembelajaran dan pendidikan terutama pada
         pendidikan tingkat dasar sampai menengah.
                 Kedisiplinan juga menjadi unsur penting bagi seorang guru.
         Kedisiplinan ini memang menjadi kelemahan bangsa Indonesia, yang
         perlu diberantas sejak bangku sekolah dasar. Untuk itu guru sendiri
         harus     hidup   dalam    kedisiplinan     sehingga     anak   didik   dapat
         meneladannya. Di lapangan sering terlihat beberapa guru tidak disiplin
         mengatur waktu, seenaknya bolos; tidak disiplin dalam mengoreksi
         pekerjaan siswa sehingga siswa tidak mendapat masukan dari
         pekerjaan mereka. Ketidakdisiplinan guru tersebut membuat siswa
         ikut-ikutan suka bolos dan tidak tepat mengumpulkan perkerjaan
                                      Pengembangan Profesionalitas Guru   1-7




rumah. Yang perlu diperhatikan di sini adalah, meski guru sangat
disiplin, ia harus tetap membangun komunikasi dan hubungan yang
baik dengan siswa. Pendidikan dan perkembangan pengetahuan di
Indonesia kurang cepat salah satunya karena disiplin yang kurang
tinggi termasuk disiplin dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan
dalam belajar.
       Yang ketiga adalah sikap mau mengembangkan pengetahuan.
Guru bila tidak ingin ketinggalan jaman dan juga dapat membantu
anak didik terus terbuka terhadap kemajuan pengetahuan, mau tidak
mau harus mengembangkan sikap ingin terus maju dengan terus
belajar. Di jaman kemajuan ilmu pengetahuan sangat cepat seperti
sekarang ini, guru dituntut untuk terus belajar agar pengetahuannya
tetap segar. Guru tidak boleh berhenti belajar karena merasa sudah
lulus sarjana.


3. Kompetensi Paedagogik
       Selanjutnya   kemampuan     paedagogik      menurut     Suparno
(2002:52) disebut juga kemampuan dalam pembelajaran atau
pendidikan yang memuat pemahaman akan sifat, ciri anak didik dan
perkembangannya, mengerti beberapa konsep pendidikan yang
berguna untuk membantu siswa, menguasai beberapa metodologi
mengajar yang sesuai dengan bahan dan perkambangan siswa, serta
menguasai sistem evaluasi yang tepat dan baik yang pada gilirannya
semakin meningkatkan kemampuan siswa.
       Pertama, sangat jelas bahwa guru perlu mengenal anak didik
yang mau dibantunya. Guru diharapkan memahami sifat-sifat, karakter,
tingkat pemikiran, perkembangan fisik dan psikis anak didik. Dengan
mengerti hal-hal itu guru akan      mudah mengerti kesulitan dan
kemudahan anak didik dalam belajar dan mengembangkan diri.
Dengan    demikian   guru   akan   lebih   mudah    membantu      siswa
berkembang. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik, tahu ilmu
1-8   Pengembangan Profesionalitas Guru




         psikologi anak dan perkembangan anak dan tahu              bagaimana
         perkembangan pengetahuan anak. Biasanya selama kuliah di FKIP
         guru mendalami teori-teori psikologi tersebut. Namun yang sangat
         penting adalah memahami anak secara tepat di sekolah yang nyata.
                Kedua, guru perlu juga menguasai beberapa teori tentang
         pendidikan terlebih pendidikan di jaman modern ini. Oleh karena
         sistem pendidikan di Indonesia lebih dikembangkan kearah pendidikan
         yang demokratis, maka teori dan filsafat pendidikan yang lebih bersifat
         demokratis perlu didalami dan dikuasai. Dengan mengerti bermacam-
         macam teori pendidikan, diharapkan guru dapat memilih mana yang
         paling baik untuk membantu perkembangan anak didik. Oleh karena
         guru kelaslah yang sungguh mengerti situasi kongrit siswa mereka,
         diharapkan guru dapat meramu teori-teori itu sehingga cocok dengan
         situasi anak didik yang diasuhnya. Untuk itu guru diharapkan memiliki
         kreatifititas untuk selalu menyesuaikan teori yang digunakan dengan
         situasi belajar siswa secara nyata.
                Ketiga, guru juga diharapkan memahami bermacam-macam
         model pembelajaran. Dengan semakin mengerti banyak model
         pembelajaran, maka dia akan lebih mudah mengajar pada anak sesuai
         dengan situasi anak didiknya. Dan yang tidak kalah penting dalam
         pembelajaran adalah guru dapat membuat evaluasi yang tepat
         sehingga dapat sungguh memantau dan mengerti apakah siswa
         sungguh berkembang seperti yang direncanakan sebelumnya. Apakah
         proses pendidikan sudah dilaksanakan dengan baik dan membantu
         anak berkembang secara efisien dan efektif.
                Kompetensi profesional meliputi: (1) menguasai landasan
         pendidikan, (2) menguasai bahan pembelajaran, (3) menyusun
         program pembelajaran, (4) melaksanakan program pembelajaran, dan
         (5) menilai proses serta hasil pembelajaran.
                                             Pengembangan Profesionalitas Guru    1-9




4. Kompetensi Sosial
        Kompetensi sosial meliputi: (1) memiliki empati pada orang lain,
(2) memiliki toleransi pada orang lain, (3) memiliki sikap dan
kepribadian yang positif serta melekat pada setiap kopetensi yang lain,
dan (4) mampu bekerja sama dengan orang lain.
        Menurut Gadner (1983) dalam             Sumardi (Kompas, 18 Maret
2006) kompetensi sosial itu sebagai social intellegence atau
kecerdasan sosial. Kecerdasan sosial merupakan salah satu dari
sembilan kecerdasan (logika, bahasa, musik, raga, ruang, pribadi,
alam, dan kuliner) yang berhasil diidentifikasi oleh Gardner.
        Semua kecerdasan itu dimiliki oleh seseorang. Hanya saja,
mungkin beberapa di antaranya menonjol, sedangkan yang lain biasa
atau bahkan kurang. Uniknya lagi, beberapa kecerdasan itu bekerja
secara padu dan simultan ketika seseorang berpikir dan atau
mengerjakan sesuatu (Amstrong, 1994).
        Sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh Amstrong itu
ialah bahwa walau kita membahas dan berusaha mengembangkan
kecerdasan       sosial,    kita   tidak   boleh    melepaskannya       dengan
kecerdasan-kecerdasan yang lain. Hal ini sejalan dengan kenyataan
bahwa     dewasa      ini   banyak     muncul      berbagai   masalah    sosial
kemasyarakatan yang hanya dapat dipahami dan dipecahkan melalui
pendekatan holistik, pendekatan komperehensif, atau pendekatan
multidisiplin.
        Kecerdasan lain yang terkait erat dengan kecerdasan sosial
adalah kecerdasan pribadi (personal intellegence), lebih khusus lagi
kecerdasan emosi atau emotial intellegence (Goleman, 1995).
Kecerdasan sosial juga berkaitan erat dengan kecerdasan keuangan
(Kiyosaki,   1998). Banyak         orang    yang     terkerdilkan   kecerdasan
sosialnya karena impitan kesulitan ekonomi.
        Dewasa ini mulai disadari betapa pentingnya peran kecerdasan
sosial dan kecerdasan emosi bagi seseorang dalam usahanya meniti
1-10 Pengembangan Profesionalitas Guru




         karier di masyarakat, lembaga, atau perusahaan. Banyak orang sukses
         yang kalau kita cermati ternyata mereka memiliki kemampuan bekerja
         sama, berempati, dan pengendalian diri yang menonjol.
                 Dari uraian dan contoh-contoh di atas dapat kita singkatkan
         bahwa      kompetensi     sosial   adalah    kemampuan        seseorang
         berkomunikasi, bergaul, bekerja sama, dan memberi kepada orang
         lain. Inilah kompetensi sosial yang harus dimiliki oleh seorang pendidik
         yang diamanatkan oleh UU Guru dan Dosen, yang pada gilirannya
         harus dapat ditularkan kepada anak-anak didiknya.
                 Untuk mengembangkan kompetensi sosial seseorang pendidik,
         kita perlu tahu target atau dimensi-dimensi kompetensi ini. Beberapa
         dimensi ini, misalnya, dapat kita saring dari konsep life skills
         (www.lifeskills4kids.com). Dari 35 life skills atau kecerdasan hidup itu,
         ada 15 yang dapat dimasukkan kedalam dimensi kompetensi sosial,
         yaitu: (1) kerja tim, (2) melihat peluang, (3) peran dalam kegiatan
         kelompok, (4) tanggung jawab sebagai warga, (5) kepemimpinan, (6)
         relawan sosial, (7) kedewasaan dalam bekreasi, (8) berbagi, (9)
         berempati, (10) kepedulian kepada sesama, (11) toleransi, (12) solusi
         konflik, (13) menerima perbedaan, (14) kerja sama, dan (15)
         komunikasi.
                 Kelima belas kecerdasan hidup ini dapat dijadikan topik silabus
         dalam pembelajaran dan pengembangan kompetensi sosial bagi para
         pendidik dan calon pendidik. Topik-topik ini dapat dikembangkan
         menjadi materi ajar yang dikaitkan dengan kasus-kasus yang aktual
         dan relevan atau kontekstual dengan kehidupan masyarakat kita.
                 Dari uraian tentang profesi dan kompetensi guru, menjadi jelas
         bahwa pekerjaan/jabatan guru adalah sebagai profesi yang layak
         mendapatkan penghargaan, baik finansial maupun non finansial.
                                                 Pengembangan Profesionalitas Guru   1-11




C. Memimpikan Guru yang Profesional
           Untuk memperbaiki kualitas pendidikan, pemerintah telah
  memberikan perhatian khusus dengan merumuskan sebuah Undang-
  Undang yang mengatur profesi guru dan dosen. Dalam pembahasan
  rancangan Undang-Undang ini (hingga disahkan pada 6 Desember
  2005) tersirat keinginan Pemerintah untuk memperbaiki wajah suram
  nasib guru dari sisi kesejahteraan dan profesionalisme. Jumlah guru di
  Indonesia saat ini 2,2 juta orang, dan hanya sebagian kecil guru dari
  sekolah     negeri   dan    sekolah     elit    yang    hidup     berkecukupan.
  Mengandalkan penghasilan dan profesi guru, jauh dari cukup sehingga
  tidak sedikit guru yang mencari tambahan untuk memenuhi kebutuhan
  hidup.
           Sertifikasi kompetensi guru sebagai tindak lanjut dari Undang-
  Undang      ini   menyisakan       persoalan      sebagaimana      disampaikan
  Mendiknas pada media masa pada saat pengesahan Undang-Undang
  ini, antara lain kesepahaman akan ukuran uji kompetensi guru. Sejak
  awal gagasan pembuatan RUU Guru dan Dosen dilatarbelakangi oleh
  komitmen      bersama      untuk    mengangkat         martabat    guru   dalam
  memajukan pendidikan nasional, dan menjadikan profesi ini menjadi
  pilihan utama bagi generasi guru berikutnya (Situmorang dan
  Budyanto 2005:1).
           Guru, peserta didik, dan kurikulum merupakan tiga komponen
  utama pendidikan. Ketiga komponen ini saling terkait dan saling
  mempengaruhi, serta tidak dapat dipisahkan antara satu komponen
  dengan komponen yang lainnya. Dari ketiga komponen tersebut, faktor
  gurulah yang dinilai sebagai satu faktor yang paling penting dan
  strategis, karena di tangan para gurulah proses belajar dan mengajar
  dilaksanakan, baik di dalam dan di luar sekolah dengan menggunakan
  bahan ajar, baik yang terdapat di dalam kurikulum nasional maupun
  kurikulum lokal.
1-12 Pengembangan Profesionalitas Guru




                Untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar secara
         efektif, guru harus memiliki kemampuan profesionalisme yang dapat
         dihandalkan. Kemampuan profesionalisme yang handal tersebut tidak
         dibawa sejak lahir oleh calon guru, tetapi harus dibangun, dibentuk,
         dipupuk dan dikembangkan melalui satu proses, strategi, kebijakan
         dan program yang tepat. Proses, strategi, kebijakan, dan program
         pembinaan guru di masa lalu perlu dirumuskan kembali (Suparlan
         2006:1).
                James M. Cooper, dalam tulisannya bertajuk “The teachers as a
         Decision Maker”, mengawali dengan satu pertanyaan menggelitik
         “what is teacher?”. Cooper menjawab pertanyaan itu dengan
         menjelaskan tetang guru dari aspek pelaksanaan tugasnya sebagai
         tenaga profesional. Demikian pula, Dedi Supriadi dalam bukunya yang
         bertajuk “Mengangkat Citra dan Martabat Guru” telah menjelaskan
         (secara    amat      jelas)     tentang   makna   profesi,   profesional,
         profesionalisme, dan profesionalitas sebagai berikut ini Profesi
         menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian,
         tanggung jawab, dan kesetiaan terhadap pekerjaan itu. Misalnya, guru
         sebagai profesi yang amat mulia. Profesional menunjuk dua hal, yakni
         orangnya dan kinerja dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya.
         Sebagai contoh, seorang profesional muda, atau dia bekerja secara
         profesional. Profesionalisme menunjuk kepada derajat atau tingkat
         kinerja seseorang sebagai seorang profesional dalam melaksanakan
         profesi yang mulia itu.
                Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 dinyatakan bahwa “Pendidik
         merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan
         melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran,
         melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan tulisan dan
         pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi pendidik pada
         perguruan tinggi”.
                                           Pengembangan Profesionalitas Guru      1-13




      Sebagai tenaga profesional, guru memang dikenal sebagai
salah satu jenis dari sekian banyak pekerjaan (occupation) yang
memerlukan bidang keahlian khusus, seperti dokter, insinyur, dan
bidang pekerjaan lain yang memerlukan bidang keahlian yang lebih
spesifik. Dalam dunia yang sedemikian maju, semua bidang pekerjaan
memerlukan adanya spesialisasi, yang ditandai dengan adanya
standar kompetensi tertentu, termasuk guru.
      Guru merupakan tenaga profesional dalam bidang pendidikan
dan   pengajaran.         Westby-Gybson        (1965),    Soerjadi   (2001:1-2)
menyebutkan beberapa persyaratan suatu pekerjaan disebut sebagai
profesi. Pertama, adanya pengakuan oleh masyarakat dan pemerintah
mengenai bidang layanan tertentu yang hanya dapat dilakukan karena
keahlian tertentu dengan kualifikasi tertentu yang berbeda dengan
profesi lain. Kedua, bidang ilmu yang menjadi landasan teknik dan
prosedur kerja yang unik. Ketiga, memerlukan persiapan yang sengaja
dan sistematis sebelum orang mengerjakan pekerjaan profesional
tersebut. Keempat, memiliki mekanisme yang diperlukan untuk
melakukan       seleksi    secara   efektif,     sehingga     yang    dianggap
kompetitiflah    yang     diperbolehkan    dalam         melaksanakan   bidang
pekerjaan tersebut. Kelima, memiliki organisasi profesi yang, di
samping melindungi kepentingan anggotanya, juga berfungsi untuk
meyakinkan agar para anggotannya menyelenggarakan layanan
keahlian yang terbaik yang dapat diberikan (Suparlan, 2004:2).
      Profesionalisme guru didukung oleh tiga hal, yakni (1) keahlian,
(2) komitmen, dan (3) keterampilan (Supriadi 1998:96). Untuk dapat
melaksanakan tugas profesionalnya dengan baik, pemerintah sejak
lama telah berupaya untuk merumuskan perangkat standar komptensi
guru. Dapat dianalogikan dengan pentingnya hakim dan Undang-
Undang, yang menyatakan bahwa, ‘berilah aku hakim dan jaksa yang
baik, yang dengan undang-undang yang kurang baik sekalipun akan
dapat dihasilkan keputusan yang baik’, maka kaidah itu dapat
1-14 Pengembangan Profesionalitas Guru




         dianalogikan dengan pentingnya guru, yakni dengan ungkapan bijak
         ‘berilah aku guru yang baik, dan dengan kurikulum yang kurang baik
         sekali pun aku akan dapat menghasilkan peserta didik yang baik’.
         Artinya, bahwa aspek kualitas hakim dan jaksa masih jauh lebih
         penting dibandingkan dengan aspek undang-undangnya. Hal yang
         sama, aspek guru masih lebih penting dibandingkan aspek kurikulum.
         Sama dengan manusia dengan senjatanya, yang terpenting adalah
         manusianya, ‘man behind the gun’.
                Untuk menggambarkan guru profesional, Supriadi mengutip
         laporan dari Jurnal Educational Leadership edisi Maret 1993, bahwa
         guru profesional dituntut memiliki lima hal. Pertama, guru mempunyai
         komitmen pada siswa dan proses belajarnya. Ini berarti bahwa
         komitmen tertinggi guru adalah kepada kepentingan siswa. Kedua,
         guru menguasai secara mendalam bahan/materi pelajaran yang
         diajarkannya serta cara mengajarkannya kepada para siswa. Bagi guru
         hal ini merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Ketiga, guru
         bertanggung jawab memantau hasil belajar siswa melalui berbagai
         teknik evaluasi, mulai cara pengamatan dalam perilaku siswa sampai
         tes hasil belajar. Keempat, guru mampu berpikir sistematis tentang apa
         yang dilakukannya, dan belajar dari pengalamannya. Kelima, guru
         seyogyanya merupakan bagian dari masyarakat belajar dalam
         lingkungan profesinya, misalnya di PGRI dan organisasi profesi
         lainnya. Apabila kelima hal tersebut dapat dimiliki oleh guru, maka guru
         tersebut dapat disebut sebagai tenaga dan pendidik yang benar-benar
         profesional dalam menjalankan tugasnya (Supriadi 2003:14).


     D. Standar Pengembangan Karir Guru
                Mutu pendidikan amat ditentukan oleh kualitas gurunya.
         Mendiknas memberikan penegasan bahwa “guru yang utama”
         (Republika 10 Februari 2003). Belajar dapat dilakukan di mana saja,
         tetapi guru tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh siapa atau alat apa
                                      Pengembangan Profesionalitas Guru   1-15




pun juga. Untuk membangun pendidikan yang bermutu, yang paling
penting bukan membangun gedung sekolah atau sarana dan
prasarananya, melainkan harus dengan upaya peningkatan proses
pengajaran   dan    pembalajaran   yang   berkualitas,   yakni   proses
pembelajaran       yang   menyenangkan,        mengasyikkan,        dan
mencerdaskan. Hal ini hanya dapat dilakukan oleh guru yang bermutu.
      Sebagai salah satu komponen utama pendidikan, guru harus
memiliki tiga kualifikasi dasar: (1) menguasai materi atau bahan ajar,
(2) antusiasme, dan (3) penuh kasih sayang (loving) dalam mengajar
dan mendidik (Mas’ud 2003:194).
      Peningkatan mutu guru merupakan upaya yang amat kompleks,
karena melibatkan banyak komponen. Pekerjaan besar ini mulai dari
proses yang menjadi tugas lembaga pendidikan prajabatan yang
dikenal dengan LPTK. Ternyata, LPTK mengalami kesulitan besar
ketika dihadapkan kepada masalah kualitas calon mahasiswa kelas
dua yang akan dididik menjadi guru. Ketidakmampuan LPTK ternyata
memang di luar tanggung jawabnya, karena masalah rendahnya mutu
calon guru itu lebih disebabkan oleh rendahnya penghargaan terhadap
profesi guru. Pada akhirnya orang mudah menebak, karena pada
akhirnya menyangkut duit atau gaji dan penghargaan. Gaji dan
penghargaan guru belum dapat disejajarkan dengan profesi lain,
karena indikasi adanya mutu profesionalisme guru masih rendah.
Terjadilah lingkaran setan yang sudah diketahui sebab akibatnya.
Banyak orang menganggap bahwa gaji dan penghargaan terhadap
guru menjadi penyebab atau causa prima-nya. Namun, ada orang
yang berpendapat bahwa antara gaji dan dedikasi tidak dapat
dipisahkan. Gaji akan mengikuti dedikasi. Di samping itu, gaji dan
dedikasi terkait erat dengan faktor lain yang bernama kompetensi
profesional. Jadi, selain memang harus dipikirkan dengan sungguh-
sungguh upaya untuk meningkatkan gaji dan penghargaan kepada
1-16 Pengembangan Profesionalitas Guru




         guru, namun masih ada pekerjaan besar yang harus segera dilakukan,
         yakni meningkatkan dedikasi dan kompetensi guru.
                Apakah    yang    dimaksud    kompetensi?     Istilah   kompetensi
         memang bukan barang baru. Pada tahun 70-an, terkenal wacana
         akademis tentang apa yang disebut sebagai Pendidikan dan Pelatihan
         Berbasis Kompetensi atau Competency-based Training and Education
         (CBTE). Pada saat itu Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis
         (Dikgutentis) Dikdasmen pernah mengeluarkan “buku saku berwarna
         biru” tentang “sepuluh kompetensi guru”. Dua dekade kemudian,
         Direktorat Tenaga Kependidikan (Dit Tendik), nama baru Dikgutentis
         telah membentuk satu tim Penyusun Kompetensi Guru yang
         beranggotakan     para   pakar   pendidikan   yang    tergabung    dalam
         Konsorsium Pendidikan untuk menghasilkan produk kompetensi guru.
         Setelah sekitar dua tahun berjalan, tim itu telah dapat menghasilkan
         rendahnya kompetensi guru. Sementara itu, para penyelenggra
         pendidikan di kabupaten/kota telah menunggu kelahiran kompetensi
         guru itu. Bahkan mereka mendambakan adanya satu instrumen atau
         alat ukur yang akan mereka gunakan dalam melaksanakan skill audit
         dengan tujuan untuk menentukan tingkat kompetensi guru di daerah
         masing-masing.
                Untuk menjelaskan pengertian tentang kompetensi itulah maka
         Gronzi (1997) dan Hager (1995) menjelaskan bahwa “An integrated
         view sees competence as a complex combination of knowledge,
         attitudes, skill, and values displayed in the context of task
         performance”. Secara sederhana dapat diartikan bahwa kompetensi
         guru merupakan kombinasi kompleks dari pengetahuan, sikap,
         keterampilan, dan nilai-nilai yang ditunjukkan oleh guru dalam konteks
         kinerja tugas yang diberikan kepadanya. Sejalan dengan definisi
         tersebut, Direktorat Profesi Pendidik Ditjen PMPTK, menjelaskan
         bahwa “Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan, keterampilan, dan
         nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak”.
                                       Pengembangan Profesionalitas Guru   1-17




      Berdasarkan pengertian tersebut, standar kompetensi guru
diartikan sebagai ‘satu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan
dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi
seorang guru agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional
sesuai bidang tugas, kualifikasi, dan jenjang pendidikan’ (Direktorat
Profesi Pendidik, Diten PMPTK, 2005). Standar kompetensi guru terdiri
atas tiga komponen yang saling mengait, yakni (1) pengelolaan
pembelajaran, (2) pengembangan profesi, dan (3) penguasaan
akademik. Ketiga standar kompetensi tersebut dijiwai oleh sikap dan
kepribadian yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan tugas guru
sebagai tenaga profesi. Ketiga komponen masing-masing terdiri atas
dua kemampuan. Oleh karena itu, ketiga komponen tersebut secara
keseluruhan meliputi 7 (tujuh) kompetensi, yaitu: (1) penyusunan
rencana pembelajaran, (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar, (3)
penilaian prestasi belajar peserta didik, (4) pelaksanaan tindak lanjut
hasil penilaian prestasi belajar peserta didik, (5) pengembangan
profesi, (6) pemahaman wawasan kependidikan, (7) penguasaan
bahan kajian akademik.
      Standar kompetensi guru SKS memiliki tujuan dan manfaat
ganda. Standar kompetensi guru bertujuan ‘untuk memperoleh acuan
baku dalam pengukuran kinerja guru untuk mendapatkan jaminan
kualitas proses pembelajaran’ (SKG, Direktorat Tendik 2003:5). Di
samping itu, Standar Kompetensi Guru bermanfaat untuk: (1) menjadi
tolok ukur semua pihak yang berkepentingan di bidang pendidikan
dalam rangka pembinaan, peningkatan kualitas dan penjenjangan karir
guru, (2) meningkatkan kinerja guru dalam bentuk kreativitas, inovasi,
keterampilan, kemandirian, dan tanggung jawab sesuai dengan
jabatan profesinya (Direktorat Profesi Pendidik, PMPTK, 2005).
1-18 Pengembangan Profesionalitas Guru




     E. Pengembangan Karir Guru
                Pada era sentralisasi pendidikan, pembinaan guru diatur secara
         terpusat oleh pemerintah, dalam hal ini Departemen Pendidikan
         Nasional melalui PGPS (Peraturan Gaji Pegawai Sipil) dan ketentuan
         lain   tentang   kenaikan   pangkat   dengan       sistem   kredit.   Dalam
         pelaksanaan di lapangan ketentuan tersebut berjalan dengan berbagai
         penyimpangan. PGPS sering diplesetkan menjadi ‘pinter goblok
         penghasilan      sama’   atau   ‘pandai   pandir     penghasilan      sama’.
         Pelaksanaan kenaikan pangkat guru dengan sistem kredit pun sama.
         Kepala sekolah sering terpaksa menandatangani usul kenaikan
         pangkat guru hanya karena faktor ‘kasihan’. Dengan kondisi seperti itu,
         ada sebagaian kecil guru yang karena kapasitas pribadinya atau
         karena faktor lainnya dapat berubah atau meningkat karirnya menjadi
         kepala desa, anggota legeslatif, dan bahkan menjadi tenaga struktural
         di dinas pendidikan. Sedang sebagian besar lainnya mengalami nasib
         yang tidak menentu, antara lain karena belum ada kejelasan tentang
         standar pengembangan karir mereka.
                Mengingat kondisi itulah maka pada tahun 1970-an dan 1980-
         an telah didirikan beberapa lembaga pendidikan dan pelatihan yang
         bernama Balai Penataran Guru (BPG), yang sekarang menjadi
         Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) di setiap provinsi, dan
         Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) yang sekarang
         menjadi    Pusat    Pengembangan      Profesi   Pendidik     dan      Tenaga
         Kependidikan (P4TK) untuk pelbagai mata pelajaran dan bidang
         keahlian di beberapa daerah di Indonesia. Pada tahun 1970-an
         kegiatan ‘up-grading’ guru mulai gencar dilaksanakan di BPG dan
         PPPG. Kegiatan itu pada umumnya dirancang oleh direktorat-direktorat
         di bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan
         Menengah sekarang LPMP dan P4TK berada di bawah Ditjen PMPTK.
         Region-region penataran telah dibentuk di berbagai kawasan di
         Indonesia, dengan melibatkan antara direktorat terkait dengan
                                         Pengembangan Profesionalitas Guru    1-19




lembaga diklat (preservice training) dan lembaga pendidikan tenaga
kependidikan (LPTK) sebagai lembaga preservice training, serta
melibatkan juga peranan lembaga pendidikan sekolah sebagai on the
job training yang dibina langsung oleh Kantor Wilayah Departemen
pendidikan dan Kebudayaan yang ada di regionnya masing-masing.
       Salah satu pola pembinaan guru melalui diklat ini adalah
mengikuti pola Pembinaan kegiatan Guru (PKG), yang sistem
penyelenggaraan diklatnya dinilai melibatkan elemen pendidikan yang
lebih luas. Melalui pola PKG ini, para guru dapat diklasifikasikan
sebagai berikut: (1) guru biasa, yakni guru baru atau guru yang belum
pernah mengikuti penataran, atau baru sebatas ditatar di tingkat
kecamatan atau sekolah, (2) guru Inti, guru yang telah ditatar di tingkat
provinsi atau nasional dan memperoleh predikat yang sebagai penatar
di tingkat kabupaten, kecamatan, dan sekolah, (3) instruktur, guru yang
telah mengikuti klegiatan diklat TOT (training of trainer) di tingkat pusat
atau nasional dan memperoleh predikat sebagai penatar di tingkat
provinsi. Sebagian besar instruktur ini juga telah memperoleh
pengalaman dalam mengikuti penataran di luar negeri, (4) pengelola
sanggar, guru instruktur yang diberi tugas untuk mengelola Sanggar
PKG, yakni tempat bertemunya para guru berdiskusi atau mengikuti
penataran tingkat kabupaten atau sekolah, (5) kepala sekolah, yakni
instruktur yang telah diangkat untuk menduduki jabatan sebagai kepala
sekolah, (6) Pengawas sekolah, satu jenjang fungsional bagi guru
yang telah menjabat sebagai kepala sekolah. Selain itu, para guru
memiliki wadah pembinaan profesional melalui orgabnisasi yang
dikenal dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP), sementara
para kepala sekolah aktif dalam kegiatan Latihan Kerja Kepala
Sekolah (LKKS), dan Latihan Kerja Pengawas Sekolah (LKPS) untuk
pengawas sekolah. Kegiatan-kegiatan tersebut sebagaian besar
dilaksanakan di satu sanggar yang disebut sanggar PKG.
1-20 Pengembangan Profesionalitas Guru




     F. PENUTUP
                 Peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru, oleh
         Depdiknas sekarang dikelola oleh Direktorat Jenderal Peningkatan
         Mutu   Pendidik    dan    Tenaga   Kependidikan.   Berbagai   program
         peningkatan kompetensi dan profesionalisme tersebut dilaksanakan
         dengan melibatkan P4TK (PPPG), LPMP, Dinas Pendidikan, dan LPTK
         sebagai mitra kerja.
                       DAFTAR PUSTAKA

Chamidi, Safrudin Ismi. 2004. “Peningkatan Mutu Pendidikan melalui
       Manajemen Berbasis Sekolah”, dalam Isu-isu Pendidikan di
       Indonesia: Lima Isu Pendidikan Triwulan Kedua. Pusat Data
       dan Informasi Pendidikan, Balitbang Depdiknas.
Direktorat Ketenagaan. 2006. Rambu-rambu Penyelenggaraan
       Pendidikan Profesional Guru Sekolah Dasar. Jakarta: Direktorat
       Ketenagaan Dirjen Dikti
Dirjen Dikti Dir PPTK Depdiknas. 2002. Standar Kompetensi Guru Kelas
        SD-MI Program D-II PGSD. Jakarta: Depdiknas.
Gunawan, Ary H,1995. Kebijakan-Kebijakan Pendidikan, Jakarta:
     Rineka Cipta.
Hamijoyo, Santoso S. 2002. “Status dan Peran Guru, Akibatnya pada
       Mutu Pendidikan”, dalam Syarif Ikhwanudin dan Dodo Murtadhlo.
       2002. Pendidikan untuk Masyarakat Indonesia Baru. Jakarta:
       Grasindo.
Indra Djati Sidi. 2002. Menuju Masyarakat Pembelajar: Menggagas
        Paradigma Baru Pendidikan. Jakarta:Paramadina dan Logos
        Wacana Ilmu.
Rich, John Martin. 1992. Inovation in Education: Reformers and Their
        Critics. New York: Cross Cultural Approach.
Rogers, Everett M. 1995. Diffusion of Innovation. New York: The Free
        Press.
Rokhman, Fathur dkk. 2005. Studi Kebijakan Pengelolaan Guru Di Era
      Otonomi Daerah dalam Rangka Peningkatan mutu pendidikan.
      Penelitian Balitbang dan Lemlit UNNES.
Suparno, Paul. 2004. Guru Demokratis di Era Reformasi Pendidikan.
       Jakarta: Grasindo.
Suryadi, Ace dan Dasim Budimansyah. 2004. Pendidikan Nasional
        Menuju Masyarakat Masa Depan. Jakarta: Genesindo.
Undang-Undang No. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.
Undang-undan No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
Zamroni. 2000. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Yogyakarta: Bigraf
      Publishing.
                  BUKU AJAR




TATA KECANTIKAN WAJAH
                       BAB I PENDAHULUAN


A. Deskripsi
       Buku ajar terdiri dari satu kegiatan belajar akan membahas
  tentang konsep tata riaswajah dan penerapannya pada tata rias wajah
  untuk berbagai kesempatan. Pembahasan meliputi pengertian tata rias
  wajah, persiapan alat-alat merias wajah, lenan, kosmetika, mengetahui
  macam-macam jenis kulit wajah, bentuk wajah, warna kulit wajah dan
  menerapkannya pada tata rias wajah untuk berbagai kesempatan.
  Langkah-langkah merias wajah meliputi:     1)   pembersihan wajah   dan
  memberikan penyegar, 2) merias wajah mengaplikasikan concealer,
  bedak, membentuk alis, koreksi hidung, perona mata, perona pipi,
  perona bibir, eye liner, menjepit bulu mata, maskara, memasang bulu
  mata palsu dan koreksi wajah
B. Prasyarat
       Peserta PLPG tidak dipersyaratkan memahami materi lain karena
  merupakan materi dasar yang dipersyaratkan untuk pengembangan
  materi yang lain
C. Petunjuk belajar
  1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan agar anda mengetahui
     kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan kegiatan belajar yang
     disajikan
  2. Bacalah sekilas uraian dalam setiap kegiatan belajar dan carilah
     istilah-istilah yang anda anggap baru
  3. Pelajari secara rinci pengertian-pengertian dalam setiap kegiatan
     belajar, diskusikan sesama peserta
2-2 Tata Kecantikan Wajah




       4. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan dalam kegiata belajar
           sebagai latihan, diskusikan dengan sesama peserta, teman sejawat
           guru atau instruktur
       5. Kerjakan soal-soal tes formatif pada setiap kegiatan belajar ,
           diskusikan dengan sesama peserta, teman sejawat guru atau
           instruktur, cocokkan jawaban dengan kunci jawaban tes formatif pada
           akhir modul ini
       6. Buatlah rencana kegiatan belajar yang berkaitan dengan isi modul ini
           berdasarkan GBPP di sekolah anda
    D. Kompetensi dan Indikator
           Kompetensi umum yang diharapkan setelah anda mempelajari buku
       ajar ini adalah dapat memaparkan konsep tata rias wajah dengan
       langkah-langkah yang tepat dan menerapkannya pada tata rias wajah
       untuk berbagai kesempatan
           Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan anda dapat:
         1. Menjelaskan pengertian tata rias wajah
         2. Menjelaskan alat-alat, lenan dan kosmetika tata rias wajah
         3. Menjelaskan macam-macam jenis kulit wajah
         4. Menjelaskan macam-macam bentuk wajah
         5. Menjelaskan macam-macam warna kulit wajah
         6. Menjelaskan cara membersihkan kulit wajah
         7. Menjelaskan      langkah-langkah   merias   wajah   untuk    berbagai
             kesempatan
         8. Menjelaskan cara mengaplikasikan concealer
         9. Menjelaskan cara mengaplikasikan bedak
         10. Menjelaskan cara membuat alis
         11. Menjelaskan cara mengaplikasikan bayangan hidung
         12. Menjelaskan cara mengaplikasikan perona mata
                                                      Tata Kecantikan Wajah 2-3




13. Menjelaskan cara mengaplikasikan perona pipi
14. Menjelaskan cara membingkai bibir
15. Menjelaskan cara mengaplikasikan perona bibir
16. Menjelaskan cara melentikkan bulu mata
17. Menjelaskan cara mengaplikasikan maskara
18. Menjelaskan cara mengaplikasikan eye liner
19. Menjelaskan cara memasang bulu mata palsu
20. Menjelaskan cara finishing pada tata rias wajah
                       BAB II KEGIATAN BELAJAR I


A. Kompetensi dan indikator
  1. Kompetensi
      a. Mampu memahami konsep-konsep tata rias wajah
      b. Mampu memahami langkah-langkah merias wajah untuk berbagai
         kesempatan
  2. Indikator
      a. Menjelaskan pengertian tata rias wajah
      b. Menjelaskan alat-alat, lenan dan kosmetika tata rias wajah
      c. Menjelaskan macam-macam jenis kulit wajah
      d. Menjelaskan macam-macam bentuk wajah
      e. Menjelaskan macam-macam warna kulit wajah
      f. Menjelaskan cara membersihkan kulit wajah
      g. Menjelaskan    langkah-langkah     merias   wajah   untuk    berbagai
         kesempatan


B. Uraian Materi
                            TATA RIAS WAJAH


  1. Tata Rias Wajah
         Tata rias wajah adalah suatu seni merias yang mengandung unsur
      keindahan.   Adapun    seni   tata   rias   wajah,   merupakan    upaya
      menciptakan suatu keindahan dengan medium wajah. Bila tata rias
      dilakukan dengan benar maka akan dihasilkan seni tata rias yang
      indah.
                                                       Tata Kecantikan Wajah 2-5




2. Kunci dalam tata rias wajah
   a. Kenali produk. Pilih produk yang sesuai kebutuhan kulit agar
      memperoleh hasil yang maksimal
   b. Kenali bentuk wajah. Setiap orang memiliki bentuk wajah yang unik
      dan berbeda, kenali kekurangan dan kelebihan untuk mendapatkan
      riasan wajah yang sempurna
   c. Pelajari teknik merias wajah. Ketahui cara menonjolkan kelebihan,
      menyembunyikan kekurangan dengan berbagai teknik seperti:
      penyamaran(shading),penonjolan(highlight),pencampuran warna
      untuk kesempurnaan riasan
3. Macam-macam alat merias wajah, Lenan dan Kosmetika
   a. Alat-alat merias wajah
      1). Kuas besar: mengaplikasikan bedak agar lebih merata
      2). Kuas sedang: mengaplikasikan shading agar lebih merata
      3). Kuas sedang berujung runcing: mengaplikasikan dan
         membaurkan perona pipi agar lebih merata
      4). Kuas berujung segi tiga: membersikan wajah dari sisa-sisa
         kosmetik
      5). Kuas kecil berujung miring: mengaplikasikan shading pada
         hidung
      6). Kuas kecil berujung rata: membaurkan perona mata agar lebih
         lembut
      7). Kuas kecil berujung rata, keras: mengaplikasikan perona mata,
         alis
      8). Kuas berbentuk sikat: merapikan bulu alis
      9). Kuas berbentuk sisir,bulu: merapikan sisa maskara,
         menyamarkan alis
    10). Kuas kecil tipis berujung bulat: mengaplikasikan lipstik agar
         lebih rapi
2-6 Tata Kecantikan Wajah




             11). Spons: mengaplikasikan kosmetik berbentuk cair(liquid), cream
           b. Lenan untuk merias wajah
               1).   Handuk kecil (Putih)
               2).   Bandana
               3).   Gaun khusus (jas lab)
               4).   Wash Lab
           c. Kosmetika
               1).   Pembersih, penyegar, pelembab
               2).   Riasan; bedak, eye shadow, eye linner, pensil alis, Blush on,
                     lipstik,
               3).   scoth tape, maskara dan bulu mata palsu


       4. Gambar alat-alat tata rias wajah
Tata Kecantikan Wajah 2-7
2-8 Tata Kecantikan Wajah




    Macam-macam Kosmetika
                                                    Tata Kecantikan Wajah 2-9




5. Macam-macam Jenis kulit
  a. Kulit normal
     Kencang,lembut,tidak kering,tidak berminyak,pori-pori tidak terlalu
     besar. Produk yang sesuai: jenis powder, cream dan gel
  b. Kulit kering
     Terasa kasar dan kusam,pori-pori rapat, tidak ada minyak,terlihat
     seperti kerutan, mudah teriritasi dalam cuaca panas atau dingin.
     Produk yang sesuai: jenis cream, moisturizer, kulit menjadi lebih
     lembab
  c. Kulit berminyak
     Kelenjar minyak sangat aktif,pori-pori besar,mudah berjerawat,
     produk yang sesuai: jenis powder dan gel
  d. Kulit kombinasi
     Daerah T terlihat berminyak, pipi, dagu terlihat kering atau normal
     produk yang sesuai: powder dan moisturizer
  e. Kulit sensitif
     Mudah teriritasi dan kemerahan, mudah alergi terhadap jenis
     produk tertentu. Produk yang sesuai: jenis apapun yang bebas dari
     wewangian, pewarna dan pengawet
6. Macam-macam bentuk wajah
  a. Bentuk wajah ideal
2-10 Tata Kecantikan Wajah




            b. Bentuk Wajah Bulat




            c. Bentuk Wajah Panjang




            d. Bentuk Wajah Persegi
                                                     Tata Kecantikan Wajah 2-11




  e. Bentuk Wajah Segi Tiga




  f. Bentuk Wajah Segi Tiga Terbalik




7. Macam-macam Warna kulit
  a. Kulit terang
     •   Warna pastel, memberi kesan manis, lembut dan segar
     •   Warna terang, seperti biru, kuning memberi kesan fun dan
         modern
     •   Warna pink dan hijau memberi kesan klasik
     •   Warna gelap memberi kesan elegan, sesuai riasan malam hari
2-12 Tata Kecantikan Wajah




            b. Kulit kuning
                •   Hindari warna pastel, memberi kesan kotor pada wajah
                •   Hindari warna elektrik (biru, hijau terang) memberi kesan
                    kontras
                •   Warna hijau solid, biru, pink dan gradasinya terlihat lebih
                    menarik
                •   Warna ungu, emas, perak sangat ataktif dan eksotis
                •   Warna gelap yang mewah cocok untuk riasan malam hari
            c. Kulit sawo matang
                •   Hindari warna pastel
                •   Gunakan warna yang mengandung shammer memberi kesan
                    wajah berkilau dan eksotis
                •   Warna gelap dengan efek shimmer memberi kesan luar biasa
                    untuk riasan malam hari
                                                    Tata Kecantikan Wajah 2-13




8. Tata Rias Wajah untuk Berbagai kesempatan
  a. Langkah-langkah merias wajah:
     1). Membersihkan wajah
        Membersihkan wajah dilakukan sebelum dan sesudah merias
        wajah untuk mengangkat kotoran yang menempel Kosmetika
        pembersih wajah:
        a). Susu pembersih atau lotion
           Mengandung propylene glycol untuk mengangkat kotoran,
           sesuai untuk kulit normal, kobinasi dan berminyak, tidak
           dapat digunakan untuk membersihkan riasan jenis
           waterproof, kulit sensitive
        b). Cleansing Oil
           Berbahan dasar minyak, efektif untuk membersihkan riasan
           jenis waterproof, bagian mata, sesuai untuk semua jenis kulit
        c). Sabun/gel pembersih
           Tidak mengandung minyak, untuk kulit
           berminyak,berjerawat, hindari penggunaan disekitar mata,
           bersihkan dengan seksama menggunakan air bersih
        d). Tissu basah khusus pembersih wajah
           tidak mengandung minyak dan alkohol, untuk membersihkan
           sisa-sisa riasan, maskara jenis waterproof, sesuai untuk
           semua jenis kulit, untuk menghindari reaksi alergi bersihkan
           dengan air
2-14 Tata Kecantikan Wajah




                        Langkah-langkah membersihkan wajah
                                               Tata Kecantikan Wajah 2-15




  e). Penyegar denganToner atau Astringent
      Digunakan untuk menggembalikan PH kulit pada kondisi
      alaminya sebagai penyempurna kebersihan kulit
2). Merias wajah
    a). Concealer
       Berfungsi untuk menyamarkan noda atau bagian wajah
       yang kurang sempurna
       Jenis-jenis Concealer
      (1). Liquid: berfungsi untuk menutupi garis lengkung hitam
          dibawah mata, sesuai untuk semua jenis kulit
      (2). Pensil: teksturnya lebih kering, untuk menutupi bekas
          jerawat, bercak noda pada kulit berminyak
      (3). Cream: teksturnya berminyak berhati-hati dalam
          penggunaannya, berfungsi menutupi flek hitam yang
          terlihat jelas dan lebar
       Warna Concealer
      (1). Beige: menutup noda secara ringan, menggurangi
          garis-garis lembut di wajah, menutupi jerawat
      (2). Cokelat(brown): menutupi jerawat yang besar
      (3). Kuning(yellow): menutupi lingkaran hitam di bawah
          mata, bercak hitam pada pipi
      (4). Hijau(green): menetralisir bercak merah pada kulit
      (5). Ungu(purple): mencerahkan wajah yang terlihat kusam,
          pemakaiannya harus hati-hati dan setipis mungkin
    b). Alas bedak
       Kunci sempurnanya sebuah riasan terletak pada alas
       bedak sebagai dasarnya, dalam mengaplikasikan harus
       cermat dan hati-hati supaya terkesan natural,lembut dan
       tahan lama
2-16 Tata Kecantikan Wajah




                         Jenis-jenis alas bedak
                         (1). Cair: cocok untuk rias wajah sehari-hari
                         (2). Padat: cocok untuk kulit berminyak, hasilnya tidak
                              mengkilap
                         (3). Krim: banyak mengandung krim digunakan untuk
                              riasan panggung pemotretan, pembuatan film, dapat
                              menutup noda dengan baik
                         (4). Sheer(tinted moisturizer),untuk riasan ringan,natural
                              dan bercahaya
                         (5). Two in one: alas bedak,bedak satu kemasan, untuk
                              kulit berminyak
                         (6). Stik: tidak mengkilap, sebagai concealer, shading,
                              kulit normal,kering
                     c). Bedak
                         Bedak menjaga agar riasan lebih tahan lama, tidak luntur,
                         menutupi kelebihan minyak, kulit lebih segar, cerah dan
                         sehat
                         Jenis-jenis bedak
                         (1). Padat: efek ringan, digunakan sehari-hari untuk
                              memperbaiki riasan
                         (2). Tabur: menyerap minyak, tidak mengubah warna,
                              riasan, sehari-hari
                         (3). Tabur meteorite: sentuhan akhir, wajah lebih putih,
                              segar, bercahaya
                         Warna-warna bedak
                         (1). Pink: untuk kulit putih, wajah tekesan cerah
                         (2). Kuning: untuk kulit coklat dan sawo matang
                         (3). Cokelat: menggelapkan warna alas bedak, korektif
                              pada riasan
                                            Tata Kecantikan Wajah 2-17




    (4). tembaga: wajah tampak berkilau, eksotis, riasan
          malam hari
    (5). Merah bata: mencerahkan wajah, perona pipi
    (6). Jingga: memberi kesan kemerahan pada wajah dan
          kelihatan segar
    (7). Biru: untuk menutupi noda, masalah pada kulit
    (8). Hijau: menghilangkan warna kemerahan, menutupi
          bekas jerawat
    (9). Lila: menghilangkan kesan kusam, kulit gelap terlihat
          cerah, segar
   Cara mengaplikasikan bedak
    (1). Bubuhkan bedak dengan menggunakan kuas besar
          atau puff
    (2). Bedak padat digunakan setelah pemakaian pelembab
    (3). Bedak tabur digunakan setelah pemakaian alas
          bedak
    (4). Efek berkilau pada wajah digunakan bedak
          mengandung glitter,sebelum mengunakan bedak
          padat
d). Membentuk alis
   Alis    mata       merupakan   ekpresi   wajah,   alis   yang
   berantakan,tidak teratur membuat penampilan tidak prima,
   membentuk alis dapat dilakukan dengan mencukur,
   mencabut, menggunting dan menggambar
   Pola membentuk alis:
  (1). Ambil sebatang pensil, dari sisi terluar cuping hidung
      berdirikan tegak lurus ke dahi, terbentuk garis a yang
      memotong alis di titik X-1 adalah batas maksimal
2-18 Tata Kecantikan Wajah




                             panjang alis sebelah dalam, bulu alis yang melewati
                             titik X-1 perlu dihilangkan
                        (2). Gunakan pinsil yang sama buatlah garis b, tegak lurus
                             dari sisi luar biji mata terus ke dahi, garis b akan
                             memotong alis titik X-2. Titik X-2 adalah titik tertinggi
                             busur alis yang melewati titik X-2 dihilangkan
                        (3). Gunakan pensil yang sama dan buatlah garis c,dari
                             sudut luar cuping hidung menyinggu sudut mata
                             terluar,garis c akan memotong alis,titik X-3. Titik X-3
                             adalah batas maksimal panjang alis ke pelipis, bulu alis
                             yang melewati titik X-3 peru dihilangkan,pencabutan
                             alis dilakukan searah pertumbuhan rambut dengan
                             menggunakan pencabut alis
Tata Kecantikan Wajah 2-19
2-20 Tata Kecantikan Wajah




                     e). Bentuk bayangan hidung
                         Memberi sedikit trik, shape di hidung menjadi lebih indah,
                         dengan memberikan bayangan warna gelap pada sisi kiri
                         dan kanan batang hidung, warna terang pada batang
                         hidung
                                           Tata Kecantikan Wajah 2-21




f). Perona mata
   Mengenakan perona mata membuat mata tampak segar,
   cemerlang.
   Jenis-jenis perona mata:
  (1). Padat: dalam satu kemasan terdiri dari satu atau dua
      warna
  (2). Krim: cair dikemas dalam tube, alas perona mata,
      dengan jari
  (3). Stik: pinsil, krayon dikenakan pada lipatan mata,diatas
      bulu mata
   Warna perona mata
  (1). Highlighter: warna sangat ringan, sebagai highligh pada
      tulang atas untuk kesan mata lebih dalam dan impresif
  (2). Terang: memberikan kesan mata lebih panjang, lebar
      dan dalam
  (3). Gelap: digunakan garis bulu mata atas, bawah sebagai
      eyeliner, mata tampak lebih dalam
   Penempatan warna perona mata:
  (1). Warna utama yang menjadi mode ditempatkan di
      lipatan bawah kelopak mata
  (2). Warna shading ditempatkan dibagian atas kelopak
      mata
  (3). Warna highliter ditempatkan dibawah alis
2-22 Tata Kecantikan Wajah
                                    Tata Kecantikan Wajah 2-23




Pengaplikasian warna perona mata:
(1). Warna cokelat aksen hijau.




(2). Warna oranye aksen silver
2-24 Tata Kecantikan Wajah




                         (3). Warna cokelat aksen biru




                         (4). Warna cokelat aksen hijau lime
                                     Tata Kecantikan Wajah 2-25




(5). Warna ungu,pink aksen biru.




(6). Warna biru shimmer aksen ungu
2-26 Tata Kecantikan Wajah




                         (7). Warna silver aksen oranye,ungu




                         (8). Warna toska aksen cokelat, orange
                                      Tata Kecantikan Wajah 2-27




(9). Warna emas aksen cokelat.




(10). Warna hijau aksen coklat susu
2-28 Tata Kecantikan Wajah




                         (11). Warna ungu aksen glitter emas.




                         (12). Warna cokelat aksen hitam.
                                          Tata Kecantikan Wajah 2-29




g). Garis mata / eyeline
   Eyeliner bertujuan mengaksentuasi, mengoreksi bentuk
   mata, mem beri kesan ketebalan bulu mata. Berbagai
   variasi warna, hitam, biru, cokelat, trasparan. Berbentuk
   powder, gel dan pincil




h). Melentikkan bulu mata
   Bulu mata dilentikkan dengan alat penjepit bulu mata, dari
   akarnya, tekan dengan lembut, angkat penjepit kearah
   atas, diulang lagi
2-30 Tata Kecantikan Wajah




                         Bulu Mata Palsu
                         Membantu mengoreksi mata bermasalah, menampilkan
                         ekspresi cemerlang, dramatis untuk penampilan malam
                         hari,acara khusus
                         Cara memasang bulu mata palsu
                         (1). Pasang bulu mata palsu setelah aplikasi perona mata
                              dan eyeliner
                         (2). Aplikasikan lem tipis-tipis pada garis bulu mata
                              tunggu kira-kira 15 detik sampai lem terlihat agak
                              kering
                         (3). Pasang bulu mata palsu pada garis dalam bulu mata,
                              tunggu kira- kira 30 detik sebelum membuka mata
                         (4). Lentikkan bulu mata, lalu aplikasikan dua lapis
                              maskara agar bulu mata palsu menyatu dengan bulu
                              mata asli
                         Jenis-jenis bulu mata palsu:
                                          Tata Kecantikan Wajah 2-31




i). Memasang skot
   Jenis-jenis skot
   (1). polos, ditutup alas bedak, bedak, perona mata
   (2). glitter, sudah ada partikel mengkilap, berwarna
   Cara memakai skot:
   (1). Gunting skot sesuai lebar mata,tempel digaris
        kelopak mata
   (2). Tutup tepi skot dengan eyeliner dan bulu mata palsu
j). Pemakaian mascara
   Bertujuan memberi kesan bulu mata tebal, lentik dan
   menyatukan bulu mata asli dengan yang palsu agar
   tampak lebih natural
   Cara mengaplikasikan maskara:
   (1). Miringkan kepala 45 derajat menghadap kaca,
        melihat bulu mata
   (2). Bubuhkan maskara pada ujung sikat, sapukan ke
        bulu mata
   (3). Bila akan menggulang tunggu lapisan pertama
        menggering dahulu
2-32 Tata Kecantikan Wajah




                     k). Perona pipi / Blush On
                         Perona pipi memberi kesan segar pada wajah,
                         diaplikasikan sesuai dengan bentuk tulang pipi, bentuk
                         wajah, perona mata dan busana. Jenis padat ,krim
                         digunakan setelah alas bedak dan bedak
                         Penggunaan perona pipi sesuai bentuk wajah:
                        (1). Bulat: mulai tulang pipi ditarik kearah bawah
                        (2). Panjang: mulai tulang pipi arah mendatar,satu ibu jari
                             dari hidung
                        (3). Persegi: mulai depan pipi untuk memberi
                             keseimbangan
                        (4). Oval: mulai tulang pipi kearah bawah, mendatar dan
                             depan
                                            Tata Kecantikan Wajah 2-33




l). Membentuk bingkai bibir
   Bibir dioles dengan lip-conditioner, alas bedak dan bedak,
   untuk menyamarkan warna bagian bibir yang dikoreksi.
   Membentuk bingkai bibir ideal menggunakan pinsil bibir,
   pemulas bibir di oleskan ke dalam bibir atas, bawah guna
   menciptakan bibir segar
m). Perona bibir
   Bertujuan memberi keseimbangan bentuk dan warna
   wajah, segar, di aplikasikan serasi dengan warna perona
   mata dan busana
   Cara mengaplikasikan perona bibir:
  (1). Isi bibir dengan kuas bibir, berbentuk stik dapat
      langsung di bibir
  (2). Lipgloss dioleskan agar bibir tampak lembab dan segar
      Bentuk Bibir Ideal
2-34 Tata Kecantikan Wajah
                                          Tata Kecantikan Wajah 2-35




n). Finishing
   Setelah merias selesai harus dilakukan finishing, yang
   bertujuan membersihkan sisa kosmetik yang bertaburan di
   wajah, sehingga riasan menjadi rapih dan merata, dengan
   menggunakan kuas besar
2-36 Tata Kecantikan Wajah




     C. Latihan
        Buatlah dengan gambar tata rias wajah untuk kesempatan pagi dan
        malam hari, berikan langkah-langkah kerjannya, tugas secara individual di
        luar kelas
     D. Lembar kegiatan
        1. Alat dan bahan
            a. Kertas gambar
            b. Pinsil hitam
            c. Pinsil berwarna
            d. Penghapus pinsil
        2. Langkah Kegiatan
            a. Buatlah gambar wajah wanita secara keseluruhan dengan
                mengunakan ukuran proporsional
            b. Isi gambar wajah tersebut dengan pinsil berwarna sebagai
                penganti kosmetika
            c. Berikan keterangan langkah-langkah kerjannya secara berurutan
        3. Hasil
            Gambar wajah wanita dengan tata rias wajah untuk kesempatan pagi
            dan malam hari
     E. Rangkuman
              Tata rias wajah    adalah suatu     seni   merias yang   mengandung
        unsur keindahan. Adapun seni tata rias wajah, merupakan upaya
        menciptakan suatu keindahan dengan medium wajah. Bila tata rias
        dilakukan    dengan     benar   maka    akan dihasilkan seni tata rias yang
        indah. Untuk mendapatkan hasil tata rias           wajah yang    maksimal
        diperlukan pengetahuan dan keterampilan tentang ala-alat, lenan,
        kosmetika yang sesuai kebutuhan kulit, kenali bentuk wajah, setiap orang
        memiliki bentuk wajah yang unik dan berbeda, kenali ke lebihan dan
        kekurangannya. Pelajari langkah-langkah merias wajah dengan benar
                                                         Tata Kecantikan Wajah 2-37




   agar dapat menonjokan kelebihan        dan menyembunyikan kekurangan.
   Teknik tata rias wajah dapat diterapkan berbagai kesempatan untuk pagi,
   siang, sore dan malam hari, yang membedakan adalah jenis kosmetika,
   tingkat ketebalan kosmetika dan pemilihan warna
F. Tes Formatif
A. Tes Obyektif
   1. Tata rias wajah adalah suatu seni merias yang mengandung unsur…
      a. Kebaikan
      b. Kebenaran
      c. Keindahan
      d. Kesempurnaan
   2. Alat-alat yang dipergunakan untuk tata rias wajah adalah:
      a. Macam-macam sisir
      b. Macam-macam kuas
      c. Macam-macam gunting
      d. Macam-macam pinsil
   3. Kosmetika yang dipergunakan untuk tata rias wajah adalah:
      a. Concealer, bedak, lipstick
      b. Concealer, bedak, shampo
      c. Conditioner, eye liner, parfum
      d. Toner, kutek, pinsil alis
   4. Jenis kulit wajah berminyak mempunyai ciri pori-pori besar, mudah
      berjerawat kosmetika yang sesuai berbentuk……
      a. Powder, moisturizer
      b. Cream, gel
      c. Moisturizer, cream
      d. Powder, gel
2-38 Tata Kecantikan Wajah




        5. Cara mengaplikasikan bedak padat pada wajah, digunakan setelah…..
            a. Memakai pelembab
            b. Memakai bedak tabur
            c. Memakai alas bedak
            d. Memakai penyegar
        6. Jenis warna kulit kuning, hindari pemakaian warna bedak dan perona
            mata
            a. Warna gelap                              c. Warna mencolok
            b. Warna pastel, elektrik                   d. Warna terang
        7. Urutan penempatan warna perona pipi adalah:
            a. Warna utama, higliter, shading
            b. Shading, warna utama, higliter
            c. Pelipis, separo mata, sebatas hidung
            d. Warna utama, higliter, shading
        8. Cara mengaplikasikan pinsil alis adalah:
            a. Dagu, cuping hidung, sudut mata
            b. Sudut mata, batang hidung
            c. Batang hidung, dagu
            d. Cuping hidung, sudut mata
        9. Cara mengaplikasikan bingkai bibir adalah:
            a. Isi bibir dengan kuas, perona bibir, lipgloss
            b. Isi bibir dengan kuas, perona bibir
            c. Isi bibir dengan kuas, lipglos
            d. Bingkai bibir dengan pinsil bibir
      10. Cara mengaplikasikan Concealer adalah :
            a. Memakai kuas
            b. Ditepuk-tepuk dengan tapak tangan
            c. Memakai spons
            d. Memakai tissu
                                                       Tata Kecantikan Wajah 2-39




B. Tes Uraian
  1. Tata rias wajah yang sempurna dapat dicapai apabila mengetahui
      kuncinya, berikanlah penjelasan hal tersebut !
  2. Berikan penjelasan dan gambar cara mengaplikasikan perona pipi !
  3. Bagaimanakah langkah-langkah yang benar untuk menghasilkan tata
      rias wajah yang sempurna ?, berikan dengan gambar !
2-40 Tata Kecantikan Wajah




     G. Kunci Jawaban Tes Formatif
        1. Tes Obyektif
             1. c. Keindahan
             2. b. Macam-macam kuas
             3. a. Concealer, bedak, lipstick
             4. d. Powder, gel
             5. a. Memakai pelembab
             6. b. Warna pastel, elektrik
             7. c. Pelipis, separo mata, sebatas hidung
             8. a. Dagu, cuping hidung, sudut mata
             9. d. Bingkai bibir dengan pinsil bibir
             10. b. Ditepuk -tepuk dengan tapak tangan
        2. Tes Uraian
              1. Kunci dalam tata rias wajah
                 a. Kenali produk. Pilih produk yang sesuai kebutuhan kulit agar
                     memperoleh hasil yang maksimal
                 b. Kenali bentuk wajah. Setiap orang memiliki bentuk wajah yang
                     unik dan berbeda, kenali kekurangan dan kelebihan untuk
                     mendapatkan riasan wajah yang sempurna
                 c. Pelajari teknik merias wajah. Ketahui cara menonjolkan
                     kelebihan, menyembunyikan kekurangan dengan berbagai
                     teknik seperti:
                     penyamaran(shading),penonjolan(highlight),pencampuran
                     warna untuk kesempurnaan riasan
              2. Penggunaan perona pipi sesuai bentuk wajah:
                 a. Bulat: mulai tulang pipi ditarik kearah bawah
                 b. Panjang: mulai tulang pipi arah mendatar,satu ibu jari dari
                     hidung
                 c. Persegi: mulai depan pipi untuk memberi keseimbangan
                                               Tata Kecantikan Wajah 2-41




   d. Oval: mulai tulang pipi kearah bawah, mendatar dan depan




3. Langkah-langkah tata rias wajah yang benar untuk riasan
   sempurna
    a. Membersihkan wajah
2-42 Tata Kecantikan Wajah




                  b. Teknik tata rias untuk kesempatan pagi, siang, sore dan
                         malam hari
                        1).   a.Pelembab (Under make up)
                        2).   Bedak dasar (Foundation)
                        3).   Krim rose pipi (Cream cheek rose)
                        4).   Dasar bayang mata (liquid eye shadow)
                        5).   Bedak tabur (Powder/bedak padat)
                        6).   Bentuk alis (Eye brow pinsil)
                        7).   Pembayang mata (Cake eye shadow)
                        8).   Penggaris mata (Eye liner)
                        9).   Pulas bulu mata (Mascara)
                        10). Ros pipi (Cake cheek rose)
                        11). Alas Lipstik (Under Lipstik)
                        12). Pewarna bibir (Lipstik)
                        13). Sentuhan Akhir (Finishing Touch)
     H. Penilaian
        1. Tes obyektif: No 1- 10 masing-masing no nilai 10 jadi jumlah nilai 100
        2. Tes uraian No 1 – 2 masing-masing nilai 30, no 3 nilai 40 jadi jumlah
            nilai 100
                                                      Tata Kecantikan Wajah 2-43




                          DAFTAR PUSTAKA


Anita e.f. Ekel, 1981, Ilmu Kecantikan dan Kesehatan Masa Kini, Jakarta:
       Karya Utama

Djen Moch Soerjopranoto, Titi Poerwosoenoe, 1984, Tata rias wajah Siang,
      Sore, Malam, Panggung dan Fantasi, Jakarta: Karya Utama.

Gusnaldi, 2003, The Power Of Make-up, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

Wawan Sugimurwati, Reni.K, 2007, Lets Make-up, Jakarta: Gramedia Karya
    Utama

Kusumadewi, 2002, Perawatan dan Tata Rias Wajah wanita Usia 40+,
     Jakarta: Gramedia
                                  BUKU AJAR




HIGIENE, SANITASI, DAN KESELAMATAN KERJA
                        BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
  Buku ajar terdiri dari satu kegiatan belajar. Kegiatan belajar ini
  membahas      tentang     konsep      dasar   kesehatan   makanan    dan
  keselamatan     kerja.   Pembahasan       konsep    kesehatan   makanan
  ditekankan pada konsep higiene perorangan dan sanitasi lingkungan.
  Higiene perorangan meliputi sikap bersih seorang (pekerja) dalam
  menangani suatu bahan (terutama makanan), Sanitasi lingkungan
  membahas berbagai usaha pencegahan penyakit dengan cara
  menghilangkan atau mengatur faktor-faktor lingkungan yang berkaitan
  dengan rantai perpindahan penyakit. Pada materi ini dilakukan
  penugasan berupa pengamatan kedua hal tersebut pada ruang makan
  plpg dan menuliskan laporannya. Sedangkan keselamatan kerja lebih
  menekankan     pada      pentingnya    melaksanakan    pekerjaan   sesuai
  dengan prosedur kerja agar produktivitas baik dan alat pelindung diri
  sera cara minimalisasi kecelakaan akibat kerja. Buku ajar ini
  merupakan buku ajar Materi Latih Pokok PKK, sebagai satu kesatuan
  mata latih lainnya.

B. Prasyarat

  Peserta PLPG tidak dipersyaratkan dalam menempuh mata latih ini.

C. Petunjuk belajar
  1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan agar Saudara
     mengetahui kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan
     kegiatan belajar yang akan disajikan
  2. Bacalah sekilas uraian dalam setiap kegiatan belajar dan carilah
     istilah-istilah yang Saudara anggap baru. Carilah makna istilah-
     istilah itu dalam uraian materi atau glosarium
3-2 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


        3. Pelajari secara rinci pengertian-pengertian dalam setiap kegiatan
            belajar, diskusikan sesama peserta
        4. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan dalam kegiatan belajar
            sebagai latihan, diskusikan dengan sesama peserta, teman sejawat
            guru atau instruktur Saudara.
        5. Kerjakan soal-soal Tes Formatif pada setiap akhir kegiatan belajar ,
            diskusikan dengan sesama peserta PLPG, teman sejawat guru
            atau instruktur Saudara. Cocokkan jawaban Saudara dengan Kunci
            Jawaban Tes Formatif pada akhir modul ini.
        6. Lakukan pengamatan kegiatan higiene perorangan dan sanitasi
            lingkungan di ruang makan plpg dan buat laporannya.
        7. Buat diagram alir satu kasus tentang cara pencegahan kecelakaan
            kerja sesuai dengan bidang studi saudara

    D. Kompetensi dan Indikator

        Kompetensi umum yang diharapkan setelah Saudara mempelajari
        buku ajar ini adalah dapat memaparkan konsep kesehatan makanan
        yang ditekankan pada higiene perorangan, sanitasi lingkungan dan
        keselamatan kerja
        Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan Saudara dapat

        1. Mengetahui pengertian higiene perorangan dan sanitasi lingkungan

        2. Mampu menemukan permasalahan higiene perorangan dan
            sanitasi lingkungan

        3. Mengetahui keselamatan kerja, alat pelindung diri dan cara
            pencegahan kecelakaan kerja
                   BAB II KEGIATAN BELAJAR I

A. Kompetensi dan Indikator
   1. Kompetensi
      a. Mengetahui    pengertian   higiene   perorangan   dan   sanitasi
         lingkungan
      b. Mampu menemukan permasalahan higiene perorangan dan
         sanitasi lingkungan
      c. Mengetahui keselamatan kerja, alat pelindung diri dan cara
         pencegahan kecelakaan kerja
   2. Indikator
      a. Mengetahui perbedaan higiene dan sanitasi lingkungan
      b. Menemukan permasalahan dalam higiene perorangan dan
         sanitasi lingkungan pada penyelenggaraan makanan saat plpg
      c. mengetahui keselamatan kerja, alat pelindung diri dan cara
         pencegahan kecelakaan kerja di laboratorium



B. Uraian Materi
          HIGIENE, SANITASI DAN KESELAMATAN KERJA


   1. Pendahuluan

         Penyakit yang ditularkan melalui makanan dapat menyebabkan
      penyakit yang ringan dan berat, bahkan berakibat kematian,
      diantaranya diakibatkan oleh belum baiknya penerapan higiene dan
      sanitasi, baik di dalam makanan maupun lingkungan. Besarnya
      dampak terhadap kesehatan belum diketahui, karena hanya
      sebagian kecil dari kasus-kasus yang akhirnya dilaporkan ke
      pelayanan kesehatan dan jauh lebih sedikit lagi yang diselidiki.
      Kasus-kasus yang dilaporkan di negara maju diperkirakan hanya
3-4 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


            sekitar 5 – 10 %, sedangkan di banyak negara berkembang data
            kuantitatif yang dapat diandalkan pada umumnya sangat terbatas.
                Kejadian penyakit yang ditularkan melalui makanan di Indonesia
            cukup besar, terlihat dari masih tingginya penyakit infeksi seperti
            tipus, kolera, desentri, tbc, dsb. Lebih dari 90 % kasus keracunan
            pangan disebabkan oleh kontaminasi mikroba. Di samping itu
            penggunaan bahan tambahan makanan yang semakin luas, baik
            yang diijinkan maupun tidak diijinkan untuk makanan. Pencemaran
            lingkungan baik di air, tanah, udara juga berdampak bagi
            kesehatan manusia. Di samping itu penyakit akibat kerja, baik dari
            kesalahan manusia, peralatan maupun lingkungan masih sering
            terjadi.   Oleh    karena     itu   penerapan   higiene,   sanitasi   dan
            keselamatan serta kesehatan kerja sangat perlu dilakukan,


        2. Pengertian Higiene Dan Sanitasi
                Dalam Ensiklopedia Indonesia (1982) yang dimaksud dengan
            higiene    adalah     ilmu    yang    berhubungan    dengan     masalah
            kesehatan, serta berbagai usaha untuk mempertahankan atau
            untuk memperbaiki kesehatan. Higiene juga mencakup upaya
            perawatan kesehatan diri, termasuk ketepatan sikap tubuh. Upaya
            higiene mencakup perlunya perlindungan bagi pekerja yang terlibat
            dalam proses pengolahan makanan agar terhindar dari sakit, baik
            yang disebabkan oleh penyakit pada umumnya, penyakit akibat
            kecelakaan ataupun penyakit akibat prosedur kerja yang tidak
            memadai. Apabila ditinjau dari kesehatan lingkungan, pengertian
            higiene adalah usaha kesehatan yang mempelajari pengaruh
            kondisi lingkungan terhadap kesehatan manusia, upaya mencegah
            timbulnya penyakit karena pengaruh faktor lingkungan. Ke dalam
            pengertian tersebut termasuk pula upaya melindungi, memelihara
            dan mempertinggi derajad kesehatan manusia (perorangan/individu
            dan masyarakat), sedemikian rupa sehingga berbagai faktor
                                          Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-5


     lingkungan yang tidak menguntungkan tidak sampai menimbulkan
     penyakit.
        Sanitasi   dapat    didefinisikan    sebagai     usaha     pencegahan
     penyakit dengan cara menghilangkan atau mengatur faktor-faktor
     lingkungan yang berkaitan dengan rantai perpindahan penyakit
     tersebut. Secara luas ilmu sanitasi merupakan penerapan dari
     prinsip-prinsip     yang      akan        membantu          memperbaiki,
     mempertahankan, atau mengembalikan kesehatan yang baik pada
     manusia. Berkaitan dengan proses pengolahan makanan, sanitasi
     adalah penciptaan atau pemeliharaan kondisi yang mampu
     mencegah      terjadinya   kontaminasi     makanan       atau    terjadinya
     penyakit yang disebabkan oleh makanan.
        Secara garis besar higiene lebih mengarahkan usaha atau
     tindakan kepada manusia (individu atau masyarakat), sedangkan
     sanitasi lebih menitikberatkan pada faktor-faktor lingkungan hidup
     manusia. Untuk lebih jelas perhatikan tabel 1 berikut
             Tabel 2.1. Usaha Higiene dan Usaha Sanitasi
No       Usaha/tindakan higiene               Usaha/tindakan sanitasi
1.   Minum air yang direbus            Pembuatan sumur yang
                                       memenuhi syarat kesehatan
2.   Pengawasan kesegaran dan          Pengawasan kebersihan
     mutu daging                       peralatan makan dan tempat
                                       penyimpanan daging
3.   Mencuci tangan sebelum            Pengawasan pengotoran
     memegang makanan                  makanan (makanan tertutup,
                                       disimpan di almari pendingin)
4.   Menggunakan alat pelindung        APD diipilih yang memenuhi
     diri (APD) untuk pekerjaan        syarat kesehatan
     yang berbahaya
5.   Pakaian kerja bersih dan          Lingkungan kerja nyaman, udara
     nyaman.                           sejuk
3-6 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                Manfaat dari penerapan higiene dan sanitasi makanan dan
            lingkungan adalah :
            a. Menyediakan makanan yang sehat dan aman untuk dikonsumsi
            b. Mencegah penyakit menular
            c. Mencegah kecelakaan akibat kerja
            d. Mencegah timbulnya bau yang tidak sedap
            e. Menghindari pencemaran
            f. Mengurangi jumlah (prosentase) sakit
            g. Lingkungan menjadi bersih, sehat dan nyaman.
                WHO telah menetapkan sepuluh aturan dalam penyiapan
            makanan yang aman di rumah tangga untuk mendapatkan
            makanan yang aman dan sehat, yang disebut dengan Ten Golden
            Rules for Food Preparation . Kesepuluh aturan tersebut jika
            diperlukan harus disesuaikan dengan kondisi setempat, yakni :
            a. Choose foods processed for safety (pilih makanan yang diolah
                untuk keamanan). Buah-buahan dan sayuran paling baik
                dikonsumsi dalam keadaan alami, makanan lain tidak aman jika
                tidak mengalami pengolahan. Apabila membeli susu pilih selalu
                susu yang telah dipasteurisasi, bukan susu yang mentah. Jika
                tersedia pilihan maka pilih unggas yang segar atau yang
                dibekukan dengan iradiasi ion. Pada saat berbelanja, ingat
                bahwa makanan mengalami pengolahan untuk meningkatkan
                keamanan       dan    memperpanjang     daya   simpan   (Self-life).
                Makanan yang dikonsumsi dalam keadaan mentah seperti
                selada perlu dibersihkan dengan seksama.
            b. Cook food thoroughly (Masak makanan dengan teliti). Makanan
                mentah seperti unggas, daging, telur dan susu yang tidak
                mengalami       pasteurisasi   dapat   terkontaminasi   organisme
                penyebab penyakit. Pemasakan yang teliti akan membunuh
                mikroba patogen, tetapi harus diingat bahwa suhu untuk seluruh
                bagian makanan harus mencapai minimal 70 oC. Jika ayam
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-7


   yang dimasak masih mentah di bagian dekat tulangnya, maka
   dimasak kembali sampai matang seluruhnya. Daging, ikan dan
   unggas beku harus dicairkan dengan teliti dan sempurna.
c. Eat cooked foods immedietely (Makan makanan matang dengan
   segera). Jika makanan matang menjadi dingin karena suhu
   kamar, mikroba mulai berkembang biak. Semakin lama
   didiamkan      akan   semakin       besar     resikonya.    Agar     aman,
   makanlah makanan matang segera begitu selesai dipanaskan.
d. Store cooked foods carefully (Simpan makanan matang dengan
   hati-hati). Jika masakan ingin disiapkan jauh sebelumnya dan
   ingin disimpan sisanya, maka harus dipastikan makanan
   disimpan dalam kondisi panas (suhu mendekati atau melebihi
        0                                                                0
   60       C) atau dingin (suhu mendekati atau melebihi 10                  C).
   Aturan ini sangat penting jika berencana untuk menyimpan
   makanan lebih dari empat atau lima jam. Makanan untuk bayi
   tidak boleh disimpan sama sekali. Kesalahan umum yang
   terjadi, mengakibatkan banyaknya kasus foodborne illnesses,
   adalah makanan hangat yang disimpan dalam lemari es terlalu
   banyak.      Lemari   es     yang        bebannya    terlalu   berlebihan
   menyebabkan makanan matang tidak dapat dingin sampai
   kebagian tengahnya secepat yang seharusnya. Jika bagian
                                       o
   tengah hangat (di atas 10               C) terlalu lama, mikroba akan
   tumbuh subur, berkembang biak dengan cepat sampai jumlah
   yang dapat menimbulkan penyakit.
e. Reheat cooked food thoroughly ( Panaskan kembali makanan
   matang      dengan    teliti).   Tindakan     memanaskan        makanan
   merupakan       perlindungan      terbaik    melawan       mikroba    yang
   mungkin berkembang selama penyimpanan. Penyimpanan yang
   tepat dapat memperlambat pertumbuhan mikroba tetapi tidak
   membunuh mikroba. Pemanasan ulang yang teliti berarti
   seluruh bagian makanan harus mencapai suhu minimal 70 oC.
3-8 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


            f. Avoid contact between raw foods and cooked foods (Hindari
                kontak makanan mentah dan makanan matang). Makanan
                matang yang aman dapat terkontaminasi melalui kontak sedikit
                saja dengan makanan mentah. Kontaminasi silang ini dapat
                terjadi secara langsung, misalnya saat daging unggas mentah
                menyentuh makanan matang. Kontaminasi dapat terjadi tanpa
                diketahui, contohnya pisau dan talenan yang digunakan untuk
                memotong daging ayam mentah jangan digunakan untuk
                memotong daging yang sudah matang tanpa dicuci terlebih
                dahulu. Jika tidak dicuci, tindakan tersebut dapat memasukkan
                kembali organisme penyebab penyakit.
            g. Wash hand repeatedly (Cuci tangan berulangkali). Cuci tangan
                dengan teliti sebelum mulai menyiapkan makanan dan setelah
                melakukan pekerjaan, terutama jika harus mengganti popok
                bayi atau setelah ke kamar kecil. Setelah menyiapkan makanan
                mentah seperti daging ikan, sapi atau unggas, cuci tangan
                kembali sebelum menjamah makanan lainnya. Jika tangan
                terkena infeksi, maka bagian yang terkena infeksi harus
                tertutup. Binatang peliharaan di rumah seperti anjing, kucing,
                burung, kura-kura, sering menjadi tempat persinggahan patogen
                berbahaya yang kemudian berpindah dari tangan ke dalam
                makanan.
            h. Keep all kitchen surfaces meticulously clean (Jaga kebersihan
                seluruh     permukaan          dapur).   Makanan    sangat   mudah
                terkontaminasi, setiap permukaan yang digunakan untuk
                menyiapkan makanan harus dijaga tetap bersih. Setiap
                potongan     kecil,   remah       atau   sisa   makanan   merupakan
                tempat/reservoir yang potensial untuk kuman. Lap yang
                menyentuh peralatan makan dan peralatan masak harus sering
                diganti dan direbus sebelum digunakan kembali. Lap pembersih
                lantai yang terpisah harus sering dibersihkan.
                                     Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-9


   i. Protect food from insect, rodent, and other animals (Lindungi
      makanan dari serangga, binatang pengerat, dan binatang lain).
      Binatang sering membawa mikroorganisme patogen yang
      menyebabkan foodborne disease. Penyimpanan                 makanan
      dalam keadaan tertutup merupakan perlindungan yang terbaik.
   j. Use safe water (Gunakan air yang aman). Air untuk penyiapan
      makanan sama pentingnya dengan air untuk minum. Jika
      persediaan air diragukan keamanannya maka air harus direbus
      sebelum ditambahkan kedalam makanan atau membuat es
      untuk   diminum.    Berhati-hati     terutama    dengan    air   yang
      digunakan untuk menyiapkan makanan bayi.


3. Higiene Perorangan (Personal Hygiene)
       Higiene     perorangan     adalah       sikap    bersih     perilaku
   penjamah/penyelenggara makanan agar makanan tidak tercemar.
   Beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain pemeriksaan
   kesehatan, pencucian tangan, kesehatan rambut, kebersihan
   hidung, mulut, gigi dan telinga, kebersihan pakaian dan kebiasaan
   hidup yang baik. Berikut akan diuraikan hal-hal tersebut.
   a. Pemeriksaan Kesehatan.
          Pemeriksaan kesehatan dilakukan bagi pekerja sebelum
      diterima sebagai karyawan dan kepada seluruh karyawan
      sebaiknya dilakukan minimal sekali setiap tahun atau setiap 6
      bulan sekali. Apabila ada karyawan yang sakit, maka harus
      diobati terlebih dahulu sebelum dipekerjakan kembali. Penyakit
      yang dapat ditularkan antara lain flu/sakit tenggorokan, demam,
      diare, sakit perut, muntah, penyakit kulit (luka, gatal, kudis) dan
      keluar cairan dari telinga (congek), mata (belekan) dan hidung
      (pilek). Tabel berikut menyajikan penyakit yang dapat ditularkan
      melalui manusia.
3-10 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                    Tabel 2.2. Penyakit yang Ditularkan melalui Manusia
          Jalur                 Penyakit           Organisme          Sumber

          Kulit/hidung –        Stapilokokal       Staphylococcus     Infeksi jalan
          mulut                 enterosikosis                         hidung dan kulit
                                                      aureus
          Fekal – mulut         Salmonellosis      Salmonella sp      Saluran
                                                                      pencernaan
          Tidak diketahui       Escherichia coli   E. coli            Tidak diketahui
          (mungkin Feses –      enteritis                             dengan pasti,
          mulut)                                                      kemungkinan
                                                                      saluran
                                                                      pencernaan
          Fekal - oral          Shigellosis        Shigella sp        Saluran
                                                                      pencernaan
          Fekal - oral          Hepatitis A        Virus hepatitis    Tidak diketahui,
                                                   A                  kemungkinan
                                                                      saluran
                                                                      pencernaan
         Sumber : Troller (1993)
             b. Pencucian Tangan.
                     Tangan yang kotor atau terkontaminasi dapat memindahkan
                  bakteri dan virus patogen dari tubuh, faeses atau sumber lain ke
                  makanan atau bahan yang dipegang. oleh karena itu kebersihan
                  tangan dengan mencuci tangan perlu mendapat prioritas yang
                  tinggi, walaupun hal tersebut sering disepelekan. Pencucian
                  dengan     sabun     sebagai     pembersih,        penggosokan        dan
                  pembilasan dengan air mengalir akan menghanyutkan partikel
                  kotoran   yang banyak mengandung mikroorganisme. Gambar
                  2.1 berikut menampilkan perbandingan jumlah/koloni bakteri
                  antara tangan sebelum cuci tangan , setelah menangani ikan
                  mentah dan setelah cuci tangan
                                        Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-11




    Gambar 2.1.     Koloni bakteri dari jari tangan saat : i) sebelum cuci
                   tangan, ii) setelah menangani ikan mentah dan iii) setelah
                   cuci tangan.

          Berbagai jenis bahan pembersih dapat digunakan sebagai
       germisida pada pencucian tangan, disajikan pada tabel 2.3.
          Tabel 2.3. Germisida pada Pencucian Tangan
 No.       Nama Kimia              Nama                Konsentrasi
                                  dagang
  1.   Yodofor                 -                 0,75 % yodium teredia
  2.   Triklorakarbanilid      TCC               1 % dalam sabun
                                                 batang
  3.  2.4.4 trikloro-2-        Irgasan           0,25 % aktif
      hidroksidifenileter      DP300
  4.  Klorheksidin             Hibitan           4 % dalam sabun cair
      glukonat
  6.  p-kloro-m-xilenol        PCMX              0,325 % aktif
Sumber : Troller (1993)

          Langkah-langkah pencucian tangan yang memadai untuk
       menjamin kebersihan (gambar 2) adalah sebagai berikut :
       1) Membasahi tangan dengan air mengalir dan menggunakan
          sabun.
       2) Menggosok tangan secara menyeluruh selama sekurang-
          kurangnya 20 detik.
       3) Menggunakan sikat kuku untuk membersihkan sekeliling dan
          bagian di bawah kuku.
       4) Pembilasan dengan air mengalir. Langkah ke dua dapat
          diulang kembali bila perlu.
       5) Pengeringan tangan dengan handuk kertas (tissue) atau alat
          pengering (hand dryer)
3-12 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 6) Menggunakan alas kertas tissue untuk mematikan tombol
                     atau kran air dan membuka pintu ruangan.




          Gambar 2.2. Langkah-langkah pencucian tangan yang dianjurkan
                                 (Marriot, 1999)
                     Kegiatan mencuci tangan sering dilakukan, namun sering
                 tidak sempurna. Ada bagian-bagian di telapak tangan yang
                 sering tidak terjamah oleh air terutama    di sela-sela jari dan
                 ujung jari. Berikut bagian telapak tangan setelah dilakukan cuci
                 tangan.




     Gambar 2.3. a. Warna paling gelap : bagian tangan yang sering tidak
                    tersentuh saat mencuci tangan,
                 b. Warna agak gelap merupakan bagian agak sering tidak
                    tersentuh saat cuci tangan,
                 c. Warna terang : bagian yang tersentuh saat cuci tangan
                                Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-13


   Pada prinsipnya pencucian tangan dilakukan setiap saat,
setelah tangan menyentuh benda-benda yang dapat menjadi
sumber kontaminan atau cemaran. Satu bak cuci tangan
disediakan maksimal untuk 10 orang karyawan dan terpisah dari
bak pencucian peralatan dan persiapan makanan. Pencucian
tangan harus dilakukan saat :
1) Sebelum memulai pekerjaan dan pada waktu menangani
   makanan
2) Sesudah waktu istirahat
3) Sebelum melakukan kegiatan pribadi, misalnya merokok,
   makan, minum, bersin, batuk, dan setelah menggunakan
   toilet (buang air kecil atau besar)
4) Setelah menyentuh benda-benda yang dapat menjadi
   sumber kontaminan, seperti telepon, uang, baju kotor, bahan
   makanan mentah/ segar dan peralatan kotor.
5) Setelah mengunyah makanan dan menggunakan tusuk gigi.
6) Setelah menyentuh kepala, rambut, hidung, mulut dan
   bagian tubuh yang terluka
7) Setelah menangani sampah atau kegiatan pembersihan
8) Setelah menggunakan bahan-bahan pembersih dan atau
   sanitaiser kimia
9) Sebelum dan setelah menggunakan sarung tangan kerja.
   Cara memegang peralatan makan yang benar disajikan
pada gambar 2.4.
   Kuku tangan sering sebagai sumber kontaminan atau
mengakibatkan kontaminasi silang. Kuku harus dipotong dan
dijaga kebersihannya. Kuku yang panjang dengan tepi yang
tidak rata cenderung menjadi tempat sarang kuman. Cat kuku
harus dihindari oleh karyawan yang bekerja pada produksi
makanan, karena dapat menjadi tempat akumulasi kotoran dan
3-14 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 dapat mengelupas serta masuk ke dalam makanan (beberapa
                 jenis cat kuku bersifat racun).




      Gambar 2.4. Cara Memegang Peralatan Makan Agar Tidak Bersentuhan
                  dengan Tangan


             c. Kesehatan Rambut.
                      Pencucian rambut dilaksanakan secara teratur. Rambut
                 yang kotor akan menimbulkan rasa gatal pada kulit kepala yang
                 dapat mendorong karyawan untuk menggaruknya dan dapat
                 mengakibatkan kotoran/ketombe     atau rambut dapat jatuh ke
                 dalam makanan dan kuku menjadi kotor. Pada saat bekerja
                 diharuskan menggunakan penutup kepala (hair cap) atau jala
                 rambut (hair net). Penutup kepala membantu mencegah
                                  Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-15


     masuknya rambut ke dalam makanan, membantu menyerap
     keringat yang ada di dahi, mencegah kontaminasi bakteri
     Staphylococci, menjaga rambut bebas dari kotoran ruangan
     kerja, dan mencegah terjeratnya rambut dari mesin, terutama
     untuk rambut panjang. Setelah tangan menyentuh, menggaruk,
     menyisir atau menyikat rambut, harus segera dicuci sebelum
     digunakan untuk menangani makanan.




Gambar 2.5. Penutup Kepala untuk Menghindari Jatuhnya Rambut
                      pada Makanan


  d. Kebersihan Hidung, Mulut, Gigi dan Telinga.
         Hidung, mulut, gigi dan telinga harus dijaga kebersihannya,
     karena tempat tersebut dapat sebagai sumber kontaminan. Gigi
     harus disikat secara teratur 2 kali sehari, pada pagi hari dan
     sebelum tidur, dengan menggunakan sikat gigi medium. Sikat
     gigi harus dijaga kebersihannya dan diganti bila telah rusak.
     Mulut harus dibersihkan dan berkumur setiap setelah makan.
     Kebiasaan-kebiasaan ini menjamin kesehatan gigi yang baik,
     mencegah gigi berlubang dan nafas berbau.


  e. Kebersihan Pakaian.
         Pakaian pengolah dan penyaji makanan harus selalu
     bersih, bila perlu pakaian khusus. Pakaian yang seharusnya
3-16 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 digunakan adalah yang berlengan, menutupi bahu dan ketiak
                 pekerja. Pakaian kerja dibedakan dengan pakaian harian,
                 disarankan ganti setiap hari. Pakaian dipilih model yang dapat
                 melindungi tubuh pada waktu memasak, mudah dicuci,
                 berwarna terang/putih, terbuat dari bahan yang kuat dan mudah
                 menyerap keringat serta tidak panas.
                      Umumnya pakaian yang berwarna terang atau putih sangat
                 dianjurkan terutama untuk pekerja di bagian pengolahan. Hal ini
                 disebabkan karena warna putih akan lebih mudah terdeteksi
                 adanya kotoran-kotoran yang mungkin terdapat pada pakaian
                 dan berpotensi untuk menyebar pada produk pangan yang
                 sedang diolah. Di samping itu ukuran pakaian hendaknya pas
                 tidak terlalu besar. Pakaian yang terlalu besar bisa berbahaya
                 karena dapat berperan sebagai pembawa kotoran yang akan
                 menyebabkan kontaminasi. Hal tersebut juga berbahaya bagi
                 keselamatan pekerja terutama jika berdekatan dengan mesin-
                 mesin yang bergerak atau mempunyai bagian yang berputar.




                Gambar 2.6. Pakaian Lengkap Wanita yang Bekerja di Dapur
                            Pengolahan Makanan
                                Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-17


     Kebiasaan hidup yang baik mendukung terciptanya higiene
perorangan. Kebiasaan hidup yang perlu diperhatikan antara
lain :
1)   Tidak merokok, makan atau mengunyah (permen karet,
     tembakau)      selama   melakukan      aktivitas   penanganan
     makanan.
2)   Tidak meludah atau membuang ingus di dalam daerah
     pengolahan.
3)   Selalu menutup mulut dan hidung pada waktu batuk atau
     bersin.
4)   Tidak mecicipi atau menyentuh makanan dengan tangan
     atau jari, gunakan sendok bersih, spatula atau penjepit.
5)   Sedapat mungkin tidak menyentuh bagian tubuh tertentu,
     seperti mulut, hidung, dan telinga.
6)   Meninggalkan makanan dalam keadaan tidak tertutup
     dalam waktu yang lama harus dihindari.
7)   Menghindari penggunaan serbet untuk menyeka keringat
     atau lap tangan setelah dari toilet.
8)   Menghindari      mencuci tangan pada bak cuci untuk
     persiapan makanan
9)   Jangan duduk di atas meja kerja.
     Keseimbangan diperlukan antara waktu untuk bekerja dan
istirahat, relaksasi dan tidur. Istirahat dan relaksasi membantu
menyegarkan kembali seseorang, mengurangi kelelahan fisik
dan psikologis serta meningkatkan motivasi untuk bekerja.
Jumlah waktu tidur yang diperlukan seseorang berbeda-beda
antara 4 sampai 9 jam. Rata-rata memerlukan 6 – 7 jam tidur
tanpa gangguan untuk merasa segar kembali. Kurang tidur akan
meningkatkan tekanan darah dan membuat seseorang lebih
peka dan agresif.
3-18 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                      Latihan atau olah raga dalam keadaan udara segar
                 diperlukan untuk orang yang bekerja di bawah tekanan,
                 keramaian, panas, dan kerja lembur. Olah raga membantu 1)
                 meningkatkan kesehatan melalui perbaikan sirkulasi darah dan
                 respirasi,   2)   memperbaiki      tonus   otot   dan   memperbaiki
                 pencernaan, 3) menjaga kebersihan kulit, dan 4) memperbaiki
                 efisiensi sistem syaraf. Namun olahraga yang berlebihan juga
                 akan merusak badan. Sejumlah penyakit berpotensi muncul
                 akibat kelebihan olahraga sehingga menyisakan radikal bebas
                 yang menumpuk dalam tubuh. Tanda-tanda olahraga atau
                 latihan fisik yang berlebihan adalah : 1) muncul insomnia, 2)
                 luka lebih lama menyembuh, 3) tekanan darah anjlok, 4) berat
                 badan turun berlebihan, 5) degub jantung berlebihan, 6) tungkai
                 pegal terus, 7) sering haus waktu malam, 8) rentan terinfeksi, 9)
                 rasa lesu-letih-lemah, 10) nafsu makan berkurang, 11) libido
                 menurun, 12) haid terganggu dan 12) hidup kurang bergairah
                 (Nadesul, 2006)


         4. Sanitasi Lingkungan
             a. Sumber-Sumber Kontaminasi Makanan
                      Di dalam perjalanan makanan, dapat terjadi kontaminasi
                 makanan oleh berbagai jenis organisme, baik patogen maupun
                 non-patogen.       Gambar      6   menunjukkan      sumber-sumber
                 kontaminasi makanan. Pengendalian dan pengurangan jumlah
                 organisme yang ada dalam makanan dapat dilakukan dengan
                 melakukan praktek kesehatan yang baik pada saat menyiapkan,
                 menangani dan mengolah makanan.
                                            Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-19


              Penjamah makanan      Lalat dan hama
       Tinja manusia                                   Air tercemar (limbah, irigasi,
       dan hewan                                              air RT)

 Makanan hewan                   MAKANAN                      Wadah dan peralatan
 yang terinfeksi               (mentah/matang)                masak yang kotor

      Mikroflora                                           kontaminasi silang selama
      Indigenous                                          penyiapan makanan
                               Binatang peliharaan


Gambar 2.7. Sumber-sumber Kontaminasi Makanan(Adams dan
            Motarjemi, 2004)


           Masalah sanitasi lingkungan sangat luas, sehingga pada
      buku ajar ini dibatasi pada masalah yang berkaitan langsung
      dengan bidang boga atau makanan, yang meliputi                         ruangan
      kerja/ kantor, tempat penyimpanan bahan makanan, peralatan,
      pencemaran air, pencemaran udara dan limbah B3.
  b. Ruangan kerja
           Tempat kerja yang bersih dan terpelihara dengan baik akan
      merupakan tempat yang higienis dan menyenangkan sebagai
      tempat kerja, di samping dapat menimbulkan citra (image) yang
      baik bagi pemiliknya. Ruangan kerja harus memiliki area yang
      cukup luas untuk 1) menjamin keamanan dalam bekerja, 2)
      menyediakan kesenangan dan kenyamanan pada pekerja , 3)
      mencegah       terlalu     ramai     (overcrowding),       4)    menghindari
      kesimpangsiuran dalam alur kerja, 5) mengurangi berjalan yang
      tidak perlu, 6) menjamin cukupnya meja kerja dan tempat untuk
      penyimpanan, serta 7) memisahkan                 berbagai bahan sesuai
      karakteristiknya, seperti makanan olahan dan bahan makanan
      mentah. Apabila area ruangan kerja tidak direncanakan dengan
      baik, maka pekerja cenderung mengabaikan higiene personal
      selama penanganan makanan. Di samping itu akan banyak
      membuang waktu dan energi, frustrasi dan kesulitan, dan
      meningkatkan kemungkinan kecelakaan kerja. Setiap pekerja
3-20 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 memerlukan 3 m2 agar dapat bekerja dengan baik dan nyaman.
                 Ukuran minimum ruangan kerja 9,3 m2, dan langit-langit
                 tingginya minimum 2,5 m.
                        Syarat konstruksi bangunan ruangan kerja adalah kuat dan
                 anti      tikus   (rodentproof).   Tikus      merupakan   pembawa
                 mikroorganisme patogen dan merusak bahan makanan selama
                 penyimpanan. Lubang-lubang yang ada di dalam ruangan kerja
                 dapat menjadi pintu masuk tikus dan harus ditutup dengan
                 kawat kasa.
                        Syarat lantai ruangan kerja adalah :
                 1) Rapat atau kedap air
                 2) Tahan terhadap air panas, garam, basa, asam dan bahan
                     kimia lainnya
                 3) Dibuat dari bahan yang mudah dibersihkan, tidak licin, tidak
                     menyerap makanan berlemak dan tidak retak.
                 4) Ruang untuk pencucian dibuat miring ke arah pembuangan
                     air
                 5) Pertemuan antara lantai dan dinding membentuk sudut yang
                     melengkung dan tidak menyerap air.
                        Lantai ruangan kerja segera dibersihkan apabila ada
                 cairan/tumpahan; sedangkan pembersihan secara keseluruhan
                 dilaksanakan setelah selesai dioperasikan. Cara membersihkan
                 lantai ruangan kerja :
                 1) Disapu, disikat dengan air panas dan deterjen
                 2) Air dibuang dengan pembersih karet
                 3) Diberi desinfektan sambil dikeringkan.
                                Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-21


     Dinding ruangan kerja dibuat dari bahan yang kuat agar
mudah dibersihkan dan didesinfeksi, serta melindungi makanan
dari kontaminasi. Bahan dinding ruangan kerja yang paling baik
adalah keramik. Syarat dinding ruangan kerja yang baik adalah :
1) Bahan yang kuat dan tidak beracun (nontoxic)
2) 20 cm di bawah dan di atas permukaan lantai tidak
   menyerap air
3) Permukaan bagian dalam terbuat dari bahan halus, rata,
   berwarna terang, tahan lama, tidak mudah mengelupas dan
   mudah dibersihkan
4) Dua meter dari lantai bersifat tidak menyerap air, tahan
   garam, basa, asam dan bahan kimia.
5) Pertemuan antar dinding melengkung.
       Cara membersihkan dinding ruangan kerja sebagai
berikut :
1) Basahi dinding dengan air,
2) Sikat dengan deterjen panas
3) Bilas sisa deterjen dengan air
4) Beri desinfektan, bilas dan keringkan
     Langit-langit didisain sedemikian rupa sehingga dapat
melindungi ruangan dan tidak mengakibatkan pencemaran.
Langit-langit harus bebas dari jaring laba-laba, retak dan tidak
mengelupas. Syarat langit-langit adalah :
1) bahan yang tahan lama, tidak mudah terkelupas (di cat
   tahan panas)
2) tahan terhadap air dan tidak bocor.
3) disain sederhana
4) tinggi minimun 3 m dari lantai (aliran udara dan mengurangi
   panas)
5) permukaan dalam rata dan berwarna terang, dan diperbarui
   setiap 6 bulan.
3-22 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                      Cara membersihkan langit-langit adalah membersihkan
                 dengan sikat bulu bertangkai panjang dan satu bulan sekali
                      Ventilasi    adalah       pemeliharaan      kondisi   udara   yang
                 memberikan kenyamanan dan kesehatan pada tubuh manusia.
                 Ventilasi yang cukup, sangat penting di setiap ruangan,
                 khususnya ruangan kerja karena proses produksi makanan
                 pada kompor tekanan tinggi menghasilkan suhu yang lebih
                 tinggi dan uap panas, serta asap dalam jumlah banyak.
                      Tujuan pemberian ventilasi adalah :
                 1) menjamin peredaran udara dengan baik dan ruangan kerja
                     menjadi bersih.
                 2) menghindari terjadinya kondensasi di ruangan ruangan kerja
                     (pertumbuhan jamur dan bakteri)
                 3) dapat mengeluarkan asap, gas, kelebihan panas dan bau
                     dari ruangan.
                 4) Tidak mencemari makanan yang diproduksi melalui aliran
                     udara yang masuk
                      Ventilasi    yang      kurang       dapat   mengakibatkan     ;    1)
                 meningkatkan       jumlah      karbon      dioksida   2)   meningkatkan
                 kelembaban udara, 3) meningkatkan suhu, meningkatkan agen
                 penyakit infeksi karena udara (air-borne infective) dan polutan
                 lain seperti asap, dan 5) aliran udara berhenti/mandeg. Kondisi
                 tersebut dapat mempengaruhi kinerja pekerja. Gejala yang
                 dialami pekerja diantaranya sakit kepala, lesu, konsentrasi
                 rendah, mengantuk, menghilangkan nafsu makan, menurunkan
                 ketahanan        terhadap      infeksi     saluran    pernafasan       dan
                 meningkatkan kecelakaan kerja. Sedangkan ventilasi yang
                 sangat buruk (sakit) selain        berpengaruh terhadap kesehatan
                 dan efisiensi dalam bekerja, juga meningkatkan mikroorganisme
                 yang berbahaya dalam makanan, mengakibatkan kerusakan
                 makanan dan keracunan makanan. Alat yang dapat digunakan
                              Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-23


untuk ventilasi adalah jendela, lubang angin dilapisi kawat kasa,
extractor fan dan penghisap asap (exhauster hood) dan
pemakaian air conditioning (AC).
     Pencahayaan yang baik dapat menjamin semua peralatan,
ruang kerja dan penyajian dalam keadaan terang dan bersih,
dan menjamin kebersihan pekerjaan persiapan, pengolahan,
penyajian dan penyimpanan makanan. Ventilasi yang dibuat
sedemikian rupa (dapat berupa jendela) sehingga sinar
matahari dapat masuk ke dalam dan menerangi ruangan akan
menghemat listrik dan lebih baik dari segi kesehatan. Sebaiknya
luas jendela sekitar 1/5 bagian dari luas lantai. Di samping itu
sinar ultraviolet dari sinar matahari dapat bersifat germisida
(membunuh kuman). Cahaya terang tidak disukai oleh kecoa,
tikus dan insekta lainnya. Cahaya dapat diperoleh dari
pemasangan genting kaca, fiber, dan lampu.
     Intensitas cahaya (kuat penerangan) diukur dalam lux,
yakni jumlah cahaya yang jatuh pada meja/tempat dengan luas
1 m2 , dengan ketinggian 75 cm di atas permukaan lantai.
Jumlah cahaya yang dianjurkan untuk tiap ruangan berbeda,
yaitu :
1) Penyimpanan makanan ; 150 – 200 lux
2) Persiapan makanan dan pembersihan : 200 – 500 lux
3) Ruang makan atau pelayanan 200 lux.
     Pencahayaan     yang    kurang     pada     ruangan      dapat
mengakibatkan sakit kepala, ketegangan mata, postur tubuh
jelek, meningkatkan kecelakaan akibat kerja. Di        samping itu
pekerja akan lamban dan berantakan (untidy) dalam bekerja.
     Saluran pembuangan air, baik air sisa pencucian bahan
makanan, air kotor dari pencucian peralatan ruangan kerja dan
alat saji serta pembuangan air pada waktu membersihkan lantai
ruangan kerja sedapat mungkin berjalan lancar, ditutup dengan
3-24 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 alat yang dapat dibuka/ditutup, mudah dibersihkan dan
                 diperbaiki. Apabila saluran tersebut terletak di dalam ruangan
                 kerja maka sebaiknya saluran tersebut ditutup dengan alat yang
                 mudah dibuka dan ditutup, seperti plat baja. Hal tersebut
                 dilakukan agar mudah dibersihkan, dan memudahkan perbaikan
                 apabila terjadi kemacetan aliran.
                      Pada usaha dalam skala besar sering diperlukan gudang
                 untuk menyimpan bahan mentah maupun bahan yang siap jual.
                 Syarat yang harus dipenuhi dari gudang adalah :
                 1) Gudang harus dibangun sedemikian rupa sehingga tidak
                     memberi kesempatan tikus dan serangga bersarang (rodent
                     proff)
                 2) Jika penyimpanan bahan makanan memakai rak, maka rak
                     harus diatur sehingga kolong rak dapat dibersihkan dengan
                     mudah.
                 3) Udara dalam gudang diusahakan tidak lembab agar tidak
                     memberi kesempatan pada jamur tumbuh yan dapat
                     merusak bahan makanan.
                 4) Ventilasi yang cukup diperlukan agar udara segar selalu
                     terdapat di dalam ruangan dan aliran udara dapat berjalan
                     lancar
                 5) Penerangan gudang harus cukup sehingga mudah dalam
                     mengambil barang dan mudah dalam mengawasi adanya
                     tikus atau serangga yang mungkin hidup di sana
                 6) Dinding bagian bawah harus dicat dengan warna putih,
                     sehingga kotoran dan jejak binatang yang mudah terlihat
                     dan dibersihkan.
                 7) Lalu lintas dalam gudang diatur sehinga lancar dalam
                     pemasukan maupun pengeluaran barang dan diusakan
                     barang masuk dulu harus dikeluarkan lebih dulu (FIFO =
                     Fisrt In Fisrt Out). Di dalam gudang sekurang-kurangnya
                                         Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-25


         mempunyai jalan utama, jalan antar blok, jalan antar rak,
         jalan keliling, dengan lebar berturut-turut sekitar 160 cm, 80
         cm, 40 cm dan 40 cm.


5. Sanitasi Tempat Penyimpanan Bahan Makanan
      Fasilitas tempat penyimpanan bahan makanan seharusnya
   tersedia   dalam     jumlah   cukup     dan    terpisah      antara   tempat
   menyimpan bahan makanan, ingredien, bahan non-pangan seperti
   bahan pencuci, pelumas. Syarat tempat penyimpanan adalah : a.
   Memudahkan pemeliharaan dan pembersihan, b. mencegah
   masuknya hama, c. memberikan perlindungan yang efektif
   terhadap makanan dari pencemaran, dan d. mencegah kerusakan
   makanan (pengaturan suhu dan kelembaban sesuai jenis bahan
   makanan). Bahan makanan yang disimpan dalam keadaan bersih
   dan mutu baik dan tempat penyimpanan tersebut dibersihkan
   secara rutin dan didesinfeksi pada waktu-waktu tertentu.
      Bahan baku yang mudah rusak seperti susu, daging harus
   disimpan pada suhu 7,2 oC atau lebih rendah. Penyimpanan bahan
   baku harus dipisahkan dari bahan yang telah diolah. Jika bahan
   baku disimpan dalam kotak-kotak atau kemasan lainnya maka
   untuk penyimpanannya perlu disusun dengan baik dan teratur,
   misalnya     dengan      menggunakan        rak-rak     atau     palet-palet.
   Pengaturan     ini    bertujuan   untuk       memudahkan          dilakukan
   pemeriksaan,    rotasi    bahan   baku        yang    baik     (FIFO)    dan
   pemeliharaan kebersihan.


6. Sanitasi Peralatan
      Peralatan termasuk peralatan dapur yang mengalami kontak
   langsung dengan makanan seharusnya didisain dan diletakkan
   sedemikian rupa untuk menjamin mutu dan keamanan produk yang
   dihasilkan. Syarat alat dapur adalah
3-26 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


             a. Sesuai dengan jenis produksi
             b. Permukaan yang berhubungan langsung dengan makanan
                 halus, tidak berlubang, tidak mengelupas, tidak menyerap air
                 dan tidak berkarat
             c. Tidak mencemari makanan dengan mikroorganisme, bahan-
                 bahan logam yang terlepas, minyak pelumas dan bahan bakar.
             d. Mudah dibersihkan, didesinfeksi dan dipelihara untuk mencegah
                 pencemaran terhadap makanan
             e. Bahan tahan lama, tidak beracun dan mudah dipindahkan atau
                 dilepas.
                 Tata letak peralatan dapur ditempatkan dalam suatu ruangan
             sehingga :
             a. Memudahkan perawatan, pembersihan dan pencucian.
             b. berfungsi sesuai dengan tujuan kegunaan
             c. diletakkan sesuai dengan urutan proses pengolahan
                 Prosedur untuk melaksanakan sanitasi harus disesuaikan
             dengan jenis dan tipe alat atau mesin pengolah makanan. Standart
             yang digunakan adalah :
             a. Pre-rinse atau langkah awal adalah menghilangkan tanah dan
                 sisa makanan dengan mengerok, membilas dengan air,
                 menyedot kotoran dan sebagainya.
             b. Pembersihan : menghilangkan tanah dengan cara mekanis atau
                 mencuci dengan lebih efektif.
             c. Pembilasan : membilas tanah dengan pembersih seperti
                 sabun/deterjen dari permukaan.
             d. Pengecekan visual : memastikan dengan indera bahwa
                 permukaan alat-alat bersih.
             e. Penggunaan desinfektan : untuk membunuh mikroba
             f. Pembersihan akhir : bila diperlukan untuk membilas cairan
                 desinfektan yang padat.
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-27


   g. Drain dry atau pembilasan kering : desinfektan atau final rinse
      dikeringkan dari alat-alat tanpa diseka/dilap. Cegah jangan
      sampai terjadi genangan air karena genangan air merupakan
      tempat yang baik bagi pertumbuhan kuman.
      Pencucian alat dapur dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu
   secara manual dan manggunakan mesin pencuci. Pencucian
   dengan manual adalah sebagai berikut :
a. Bersihkan dari kotoran sisa makanan
b. Cuci dengan air panas 40 –50 oC dengan campuran sabun atau
   deterjen (untuk alat yang ada kerak, lemak direndam dulu).
c. Bilas dengan air hangat
d. Desinfeksi : a. Rendam dengan air panas 77 oC 30 detik
                 b. Menggunakan bahan sanitaiser: Klorin 50 ppm, 24
                   o
                   C ,1 menit; Larutan iodin 12,5 ppm 24 oC , 1 menit
                   atau lebih letakkan di rak pengering/ lap dengan
                   kertas pengering.


7. Pencemaran Air
       Air yang daapt digunakan dalam pengolahan makanan minimal
   harus memenuhi syarat air yang dapat diminum. Adapun syarat-
   syarat air yang dapat diminum adalah :
   a. Bebas dari bakteri berbahaya serta bebas dari ketidakmurnian
      kimiawi.
   b. Bersih dan jernih
   c. Tidak berwarna dan tidak berbau
   d. Tidak mengandung bahan tersuspensi (penyebab keruh)
   e. Menarik dan menyenangkan untuk diminum.
       Kontaminan air dapat berakibat langsung maupun tidak
   langsung terhadap kesehatan. Zat-zat kimia persisten adalah zat
   yang tidak dapat diuraikan untuk jangka waktu lama dalam kondisi
   perairan yang normal. Zat tersebut tidak dapat diuraikan secara
3-28 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


             mekanisme alamiah dan tidak ada jalan alamiah bagi perairan
             untuk membersihkan diri dari zat tersebut, sehingga akan terjadi
             akumulasi di dalam air maupun di dalam organisme air. Sebagai
             contoh pembuangan deterjen selain tidak dapat terurai, deterjen
             menimbulkan busa di perairan yang secara estetika tidak dapat
             diterima,    dan kesulitan dalam pengolahan air. DDT (dichloor-
             diphenyl-trichloroetan)        yang   banyak    digunakan   untuk
             pemberantasan penyakit yang menyebar melalui nyamuk dan
             pemberantasan hama tanaman, ternyata bersifat sangat persisten.
             Sehingga terjadi akumulasi DDT, baik pada ikan, hewan maupun
             manusia, walaupun pengaruhnya belum diketahui.
                  Zat radioaktif dalam jumlah yang cukup banyak akan
             menimbulkan efek terhadap kesehatan. Bahkan, apabila zat
             radioaktif tersebut dapat menimbulkan biomagnifikasi di dalam
             organisme akuatik, dalam jumlah sedikitpun zat radioaktif tersebut
             sudah dapat menimbulkan masalah.
                  Penyakit menular yang disebarkan oleh air secara langsung di
             dalam masyarakat disebut dengan penyakit bawaan air atau water-
             borne diseases. Panyakit ini hanya dapat menyebar apabila
             mikroba penyebabnya masuk ke dalam air yang digunakan
             manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Jenis mikroba penyebab
             penyakit bawaan air sangat banyak, pada tabel 2.4 di bawah ini
             dicantumkan yang banyak terjadi di Indonesia.
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-29


      Tabel 2.4. Beberapa Penyakit Bawaan Air dan Pembawanya
      Pembawa/Jenis Mikroba                      Penyakit
  Virus :
     Rotavirus                       Diare pada anak
     V. Hepatitits A                 Hepatitis A
     V. poliomyelitis                Polio (myelitisanterior acuta)
  Bakteri :
                                     Cholera
     Vibrio cholerae                 Diare/Dysenterie
     Escherichia coli                Typhus abdominalis
     enteropatogenik                 Paratyphus
     Salmonella typhi                Dysenterie
     Salmonella paratyphi
     Shigella dysentriae
  Protozoa :
                                     Dysenterie amoeba
  Entamoeba histolytica              Balantidiasis
     Balantidia coli                 Giardiasis
     Giardia lamblia
  Metazoa :
                                     Ascariasis
    Ascaris lumbricoides
                                     Clonorchiasis
    Clonorchis sinensis
                                     Diphylobothriasis
    Diphyllobothrium latum
                                     Taeniasis
    Taenia saginata/solium
                                     Schistosomiasis
    Schistosoma
Sumber : Slamet, 1996

          Penyakit tidak menular yang dapat disebarkan melalui air
      banyak sekali tergantung penyebabnya. Penyebab penyakit dapat
      berupa zat fisik maupun zat kimia. Keracunan zat kimia yang terjadi
      pada air diantaranya disebabkan oleh nitrat dan logam-logam berat.
      Logam-logam berat yang berbahaya dan sering mencemari
      lingkungan terutama adalah merkuri (Hg), kadminum (Cd), timbal
      (Pb), arsenik (As), khromium (Cr) dan nikel (Ni). Logam-logam
      berat dapat mengakibatkan keracunan         dan menimbulkan efek
      yang berlainan (tabel 2.5).
3-30 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


            Tabel 2.5. Kontaminan Logam Berat dan Efek Keracunan yang
                      Ditimbulkan
      No.       Logam                           Efek Keracunan
                 Berat
      1.     Merkuri          Merusak sistem syaraf, depresi, kelelahan, lesu,
                              sakit kepala, gangguan lambung dan usus
      2.     Timbal           Merusak sistem syaraf, kemunduran mental, sistem
                              pembekuan darah, ginjal, sistem reproduksi dan
                              sistem endokrin
      3.     Cadmium          Kelelahan, sakit kepala, mual, anemia, gagal ginjal,
                              hilangnya indera penciuman
      4.     Aluminium        Kerusakan urat syaraf dan otak
      5.     Khromium         Kanker paru-paru dan kerusakan ginjal
      6.     Kobalt     Nausea, mual, anoreksia, telinga berdenging,
                        kerusakan syaraf, penyakit pernafasan
     Sumber : Anwar (2004)



           8. Pencemaran Udara
                  Pencemaran udara adalah adanya bahan atau zat-zat asing
             yang terdapat di udara dalam jumlah yang dapat menyebabkan
             perubahan komposisi atmosfer dari keadaan normal. Pencemaran
             udara disebabkan oleh kegiatan manusia yang tidak mengindahkan
             dampak lingkungan dan faktor alam. Penyebab pencemaran udara
             oleh kegiatan manusia antara lain 1) debu atau partikel dari
             kegiatan industri, 2) penggunaan zat-zat kimia yang disemprotkan
             ke udara, 3) gas buang hasil pembakaran fosil. Sedangkan
             pencemaran udara oleh faktor alam antara lain : 1) debu akibat
             letusan gunung berapi, 2) proses pembusukan sampah organik dan
             3) debu yang beterbangan akibat tiupan angin.
                                Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-31




Gambar 2.8. Kapal Terbakar yang Menghasilkan Banyak Asap


    Kontribusi paling besar dari pencemaran udara adalah gas dan
partikel yang diemisikan oleh kendaraan bermotor. Di kota-kota
besar, kontribusi gas buang kendaraan bermotor sebagai sumber
polusi udara mencapai 60 – 70 %, sedangkan kontribusi gas buang
dari cerobong asap industri hanya berkisar antara 10 – 15 %,
sisanya berasal dari sumber pembakaran lain, misalnya dari rumah
tangga, pembakaran sampah, kebakaran hutan dan lain-lain.
    Berbagai polutan tersebut dapat mengakibatkan berbagai jenis
penyakit, yaitu :
a. Efek jangka pendek atau akut terhadap saluran pernafasan
   berupa serangan asma, saluran nafas hiperaktif, infeksi saluran
   nafas dan perubahan fungsi paru yang reversibel.
b. Efek jangka panjang atau kronik terhadap saluran nafas, berupa
   kanker paru dan penyakit paru obstruktif kronik (Chronic
   Obstructive Pulmonary Disease/CPOD) yang meliputi bronkitis
   kronik, emfisema dan penyakit saluran pernafasan yang kecil.
   Penyebab utama CPOD adalah merokok.
c. Efek    terhadap   bukan   saluran   pernafasan,      berupa      a)
   pencemaran timbal (Pb) mengakibatkan gangguan syaraf pada
   anak, penurunan IQ, hiperaktif dan kerusakan ginjal, b) benzene
3-32 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 mengakibatkan leukimia pada pekerja di industri karet dan
                 minyak bumi, c) karbondioksida berperan dalam perkembangan
                 penyakit jantung isemik.
                  Polusi udara dalam ruang/rumah (indoor air pollution) dapat
             berasall dari berbagai sumber, diantaranya :
             a. pembakaran bahan bakar dalam rumah untuk keperluan
                 memasak dan pemanas ruangan, yang menghasilkan nitrogen
                 oksida, karbon monoksida, sulfur dioksida dan sejumlah besar
                 hidrokarbon (termasuk benzopyrene)
             b. Bahan perekat yang dipakai pada polywood dan busa untuk
                 kursi atau kasur mengeluarkan formaldehide, karpet lateks
                 merupakan sumber dari fenilsiklohene, asbes mengeluarkan
                 serat asbestos, mesin-mesin fotokopi dan printer merupakan
                 sumber bahan organik yang bersifat racun seperti toluen. Gejala
                 yang sering terjadi karena perkantoran yang tercemar oleh
                 gabungan peralatan kantor, karpet sintetis dan ventilasi udara
                 yang kurang baik dikenal dengan ‘sick building syndrom’,
                 dengan keluhan sakit kepala dan mata pedih.
             c. Gas-gas yang bersifat toksik yang terlepas ke dalam ruangan
                 yang berasal dari dalam tanah di bawah rumah. Kondisi ini
                 merupakan sumber yang paling serius terutama di negara
                 empat     musim     yang       memiliki   ruangan   di   bawah   tanah
                 (basement) yang dapat mengeluarkan gas radioaktif radon yang
                 diduga sebagai penyebab kanker paru-paru.
             d. Produk-produk dagang seperti pengkilap perabot, perekat,
                 bahan-bahan pembersih, kosmetik, penghilang bau, pestisida
                 yang dipergunakan dalam rumah tangga.
             e. Asap rokok. Berdasar hasil penelitian terdapat lebih dari 4.700
                 jenis komponen kimia dalam asap rokok. Komponen tersebut
                 antara lain PAHs (benzopyrene, dibenzanthraacene), tobacco-
                 spesific nitrosamine (Nicotine-derived nitrosoaminoketone/NNK,
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-33


     N-nitrosonornicotine/NNN,        N-nitrosoanabasine/NAB          dan    N-
     nitrosoanatabine/NAT. NNK dan NNN merupakan karsinogen
     yang sangat kuat. Asap rokok dapat mengakibatkan kanker
     pada berbagai organ tubuh seperti paru-paru, mulut, orofaring,
     hipofaring, laring, esofagus, usus, pankreas, kandung kencing
     dan kelainan organ tubuh lainnya. Asap rokok termasuk bahan
     beracun berbahaya (B3) bukan hanya bagi perokoknya sendiri,
     tetapi juga bagi perokok pasif
         Polusi dalam ruangan tersebut dapat dikurangi dengan
  meningkatkan atau memperbaiki ventilasi dalam ruangan, dan
  meletakkan      tanam-tanaman        dalam       ruangan     yang      dapat
  mengabsorpsi gas-gas pencemar melalui daunnya. Beberapa jenis
  tanaman      yang   dapat       menyerap   gas    tersebut    antara      lain
  philodendron dapat menyerap karbon monoksida, lidah buaya
  dapat mengurangi formaldehide, dan chrysanthemums dapat
  mengurangi benzene


9. Limbah B3
      Limbah industri adalah segala bentuk bahan, yang tidak/belum
  punya arti ekonomis yang disebabkan suatu proses teknologi yang
  dipakai atau karena kecerobohan operator dan atau hal lain yang
  tidak dapat diperkirakan sebelumnya harus terbuang keluar dari
  berbagai unit proses yang ada. Limbah industri terdiri dari bahan-
  bahan yang dapat mencemari lingkungan seperti bahan logam,
  bahan organis, bahan korosif, bahan-bahan gas, dan lain-lain
  bahan yang berbahaya, baik bagi para pekerja maupun masyarakat
  di sekitar industri tersebut.
      Ditinjau dari pengaruhnya terhadap lingkungan, limbah industri
  digolongkan menjadi 2 jenis, yaitu jenis yang tidak berbahaya dan
  limbah yang berbahaya dan beracun (B3). Limbah B3 adalah
  limbah yang mempunyai karakteristik fisik, kimiawi, ataupun
3-34 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


             biologis sedemikian rupa sehingga memerlukan penanganan dan
             prosedur     pembuangan        khusus   untuk   menghindarkan   resiko
             terhadap kesehatan manusia dan atau efek-efek              lain yang
             merugikan bagi lingkungan hidup. Limbah B3 tersebut mempunyai
             kategori umum seperti bahan kimia beracun (toksik), mudah
             menyala, radioaktif, mudah meledak, dan bahan biologis. Limbah-
             limbah tersebut dapat berbentuk padat, lumpur, cairan maupun gas.
                  Berdasarkan karakteristiknya limbah B3 dapat diklasifikasikan
             menjadi 6 kategori, yaitu :
             a. Limbah mudah meledak.           Limbah yang melalui reaksi kimia
                 dapat menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi
                 dengan cepat dapat merusak lingkungan sekitarnya.
             b. Limbah mudah terbakar. Limbah yang apabila berdekatan
                 dengan api, gesekan atau sumber nyala lain akan mudah
                 menyala/ terbakar dan apabila telah menyala akan terus
                 terbakar hebat dalam waktu lama.
             c. Limbah yang menyebabkan korosi. Limbah yang dapat
                 menyebabkan iritasi (terbakar) pada kulit atau mengkorosikan
                 baja. Limbah ini mempunyai pH sama atau kurang dari 2,0
                 untuk limbah yang bersifat asam atau lebih besar dari 12,5
                 untuk limbah yang bersifat basa.
             d. Limbah yang reaktif. Limbah yang menyebabkan kebakaran
                 karena melepaskan oksigen atau limbah organik peroksida yang
                 tidak stabil dalam suhu tinggi.
             e. Limbah yang menyebabkan infeksi. Limbah yang mengandung
                 kuman penyakit (seperti hepatitis dan kolera) yang dapat
                 menular atau menyebabkan infeksi apabila terkena bagian
                 tubuh manusia.
             f. Limbah beracun. Limbah yang menyebabkan racun bagi
                 manusia dan lingkungan, dapat menyebabkan sakit yang serius
                 bahkan kematian. Limbah ini dapat masuk ke dalam tubuh
                                     Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-35


      melalui pernafasan, kulit atau mulut. Berbagai simbol dari
      limbah B3 atau bahan-bahan kimia disajikan pada gambar
      berikut




    a) Explosive (mudah meledak)       b) Oxidising (mudah teroksidasi)




c) Flammable (mudah menyala/ terbakar)          d) Harmful (berbahaya)




                e) Toxic (beracun) dan Very toxic (sangat beracun)




         f) Corrosive                             g) Irritant
    Gambar 2.9. Simbol Limbah B3 dan Bahan-bahan Kimia
                (Belcher and Wildsmith, 1992)
3-36 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                  Untuk mengidentifikasi karakteristik limbah B3 tersebut perlu
             dilakukan pengujian dengan prosedur analitik dengan tahapan
             sebagai berikut :
             a. Identifikasi limbah yang dihasilkan.
             b. Mencocokkan jenis limbah dengan daftar jenis limbah B3, dan
                 apabila cocok dengan daftar jenis limbah B3 maka limbah
                 tersebut termasuk kategori limbah B3.
             c. Apabila tidak cocok dengan daftar jenis limbah B3 maka perlu
                 diperiksa apakah limbah tersebut memiliki karakteristik : mudah
                 meledak, mudah terbakar, menyebabkan korosi, bersifat reaktif,
                 menyebabkan infeksi atau beracun.
             d. Jika tidak memiliki salah satu karakteristik di atas maka
                 dilakukan uji toksikologi ( Uji Toxicity Characteristic Leaching
                 Procedure/TCLP).


         10. Keselamatan Kerja
                  Keselamatan        kerja      adalah    keselamatan   dari     bahaya
             kecelakaan,      termasuk       kebakaran     dan   ledakan,   Sedangkan
             kesehatan kerja sangat erat hubungannya dengan kebersihan dan
             ketertiban perilaku semua buruh atau pekerja dan orang lain di
             tempat     kerja.   Kesehatan        kerja   meliputi   pelayanan    kerja,
             pencegahan penyakit akibat kerja, dan syarat kesehatan kerja.
             Karena itu, setiap tempat kerja harus melaksanakan upaya
             kesehatan kerja, agar tidak terjadi kesehatan para pekerja,
             keluarga, masyarakat dan lingkungan di sekitarnya. Dalam Undang-
             undang Republik Indonesia Nomor 23, tahun 1992 tentang
             kesehatan, telah diatur secara khusus mengenai kesehatan kerja.
             Pasal 23 undang-undang ini berbunyi sebagai berikut. Ayat 1:
             “Kesehatan kerja diselenggarakan untuk mewujudkan produktivitas
             kerja yang optimal”.
                                 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-37


    Upaya kesehatan kerja meliputi berbagai upaya penyerasian
antara pekerja dengan pekerjaan dan lingkungan kerjanya, baik
fisik mapun psikis dalam hal cara/metode kerja, proses kerja dan
kondisi. Setiap pekerja dapat bekerja secara sehat tanpa
membahayakan diri sendiri dan masyarakat sekelilingnya, agar
diperoleh produktivitas   kerja yang     optimal, sejalan       dengan
perlindungan tenaga kerja.
    Tujuan dari upaya kesehatan kerja adalah:
a. memelihara    dan    meningkatkan    derajat    kesehatan      kerja
   masyarakat pekerja di semua lapangan kerja setinggi-tingginya
   baik fisik, mental maupun kesejahteraan sosialnya.
b. Mencegah timbulnya gangguan kesehatan pada masyarakat
   pekerja yang diakibatkan oleh kondisi lingkungan kerjanya.
c. Memberikan pekerjaan dan perlindungan bagi pekerja di dalam
   pekerjaannya dari kemungkinan bahaya yang disebabkan oleh
   faktor-faktor yang membahayakan kesehatan
d. Menempatkan dan memelihara pekerja di suatu lingkungan
   pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan fisik dan psikis
   pekerjanya.
    Kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang terjadi berhubungan
dengan kerja, termasuk penyakit yang timbul karena hubungan
kerja, kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan berangkat dari
rumah menuju tempat kerja dan pulang ke rumah melalui jalan
yang biasa atau wajar dilalui. Tingginya tingkat kecelakaan kerja
dan rendahnya derajat kesehatan pekerja di Indonesia disebabkan
oleh beberapa faktor, diantaranya :
a. rendahnya kesadaran dan keengganan pihak perusahaan untuk
   menerapkan     keselamatan     kesehatan     kerja    (K3)    dalam
   lingkungan kerjanya.
b. Tidak adanya sanksi hukum yang berat bagi perusahaan yang
   melanggar standar K3 yang ditetapkan oleh pemerintah
3-38 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


             c. Sumberdaya          manusia      pekerja       yang     kurang   trampil
                  mengoperasikan peralatan kerja (mesin, bahan kimia dan alat
                  elektrolit lainnya)
             d. Sikap dan perilaku pekerja yang enggan menggunakan alat
                  keselamatan kerja yang disediakan oleh perusahaan.
             e. Kapasitas kerja, beban kerja dan lingkungan kerja yang tidak
                  kondusif
             f. Fasilitas K3 yang tidak memadai
             g. Alat-alat atau fasilitas perlindungan kerja yang digunakan sudah
                  tidak aman lagi atau kadaluwarsa dan tidak memenuhi standar
                  K3 nasional
             h. Faktor       kelalaian     pengawasan       internal   perusahaan   dan
                  penegakan hukum K3 yang sangat lemah
             i.   Pemilik perusahaan masih terjebak pada paradigma berfikir
                  yang salah, bahwa pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit
                  akibat kerja merupakan komponen biaya dan bukan investasi.
                   Berikut adalah gambar pekerja yang memiliki resiko tinggi
             untuk mengalami kecelakan kerja.




         Gambar 2.10. Pekerja Yang Memiliki Resiko Tinggi untuk Mendapat
                                         Kecelakaan Kerja
                                         Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-39


          Kecelakaan kerja juga sering terjadi di dapur. Berikut disajikan
      penyebab kecelakaan kerja yang sering terjadi di dapur.
                   Tabel 2.6. Penyebab Kecelakaan Kerja di Dapur
No Sumber Bahaya Kecelakaan                                       Prosentase
                                                                     (%)
1.     Lantai dan jalan yang dilalui                                   20
2.     Salah mengangkat dan membawa beban                              18
3.     Penggunaan alat pisau dan piring yang salah                     14
4.     Anak tangga, tangga dan tangga lipat                            14
5.     Penggunaan peralatan dan mesin yang tidak sesuai                12
       (alat pengaduk dan alat pengadon)
6.     Beling, kaleng, listrik, pembakaran (oven, air                   8
       panas), luka karena cairan kimia
7.     Rekan kerja lain, pengaruh alkohol                               4
8.     Lain-lain                                                       10
     Sumber : Mohideen (1999)


          Dalam ruang atau tempat kerja terdapat faktor-faktor yang
      menjadi sebab penyakit akibat kerja, yaitu :
      a. Golongan fisik, seperti :
         1) Suara, yang bisa menyebabkan pekak atau tuli.
         2) Radiasi, sinar-sinar radioaktif dapat menyebabkan penyakit
             susunan darah dan kelainan-kelainan kulit, radiasi sinar
             inframerah dapat mengakibatkan katarak pada lensa mata.
         3) Suhu yang terlalu tinggi menyebabkan heat stroke, heat
             cramps, sedangkan suhu yang terlalu rendah menimbulkan
             frostbite.
         4) Tekanan yang tinggi menyebabkan caisson disease.
         5) Penerangan lampu yang kurang baik dapat menyebabkan
             kelainan pada indera penglihatan atau kesilauan yang
             memudahkan terjadinya kecelakaan.
3-40 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


             b. Golongan khemis:
                 1) Debu yang menyebabkan pneumoconioses, diantaranya
                     silicosis dan asbestosis
                 2) Uap yang dapat menyebabkan dermatitis atau keracunan
                 3) Gas, misalnya keracunan CO, H2S
                 4) Awan atau kabut misalnya racun serangga, racun jamur
                     yang dapat menimbulkan keracunan
             c. Golongan infeksi, misalnya oleh bibit penyakit antraks atau
                 brucella pada pekerja penyamak kulit.
             d. Golongan fisiologis. Kesalahan-kesalahan konstruksi mesin,
                 sikap badan yang kurang baik dan salah dalam melakukan
                 pekerjaan dapat menimbulkan kelelahan fisik, bahkan lambat
                 laun dapat mengakibatkan perubahan fisik tubuh pekerja.
             e. Golongan mental psikologis. Hubungan kerja yang kurang baik
                 dapat menimbulkan kebosanan.
                 Pekerja di lingkungan perkantoran modern juga memiliki resiko
             untuk sakit. Hasil studi di bangunan kantor modern di Singapura
             dilaporkan, bahwa dari 312 responden ditemukan 33 persen
             mengalami gejala Sick Buliding Syndrome (SBS). Keluhan mereka
             umumnya cepat lelah 45 persen, hidung mampet 40 persen, sakit
             kepala 46 persen, kulit kemerahan 16 persen, tenggorokan kering
             43 persen, iritasi mata 37 persen dan lemah 31 persen.
             Penggunaan        komputer     dalm   bekerja   dapat   mempengaruhi
             kesehatan, terutama berkaitan dengan mata dan low back pain
             (nyeri punggung). Berikur gambar posisi tubuh yang sehat selama
             melakukan pekerjaan yang ergonomics.
                                 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-41




Gambar 2.11. Posisi tubuh yang sehat selama melakukan
             pekerjaan yang ergonomics.


   Saat ini penggunaan peralatan listrik semakin banyak, dimana
akan       menimbulkan     radiasi     elektormagnetik.        Radiasi
elektromagnetik dapat berasal dari jaringan listrik tegangan tinggi
atau ekstra tinggi, peralatan elektronik di rumah, di kantor maupun
di industri, termasuk micro wave dan telepon seluler. Gangguan
yang diakibatkan oleh keterpajanan (exposure) terhadap peralatan
yang menimbulkan radiasi elektromagnetik disebut electrical
sensitivity.

   Potensi gangguan kesehatan yang timbul akibat radiasi
elektromagnetik dapat terjadi pada berbagai sistem tubuh, antara
lain sistem darah, system reproduksi, sistem syaraf, sistem
kardiovaskuler, sistem endokrin, psikologis dan hipersensitifitas.
Gejala-gejala yang menunjukkan adanya electrical sensitivity antara
lain sakit kepala, pening, dan keletihan. Tanda dan gejala lain yang
dijumpai aalah jantung berdebar-debar, gangguan tidur, gangguan
konsentrasi, rasa mual dan gangguan pencernaan lain yang tidak
jelas penyebabnya, telinga berdenging, muka terbakar dan kulit
meruam, kejang otot, kebingungan dan gangguan kejiwaan berupa
depresi.
3-42 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                 Akibat pengeboran gas dan pemasangan pipa yang kurang
             mempertimbangkan resiko yang akan muncul telah mengakibatkan
             bencana besar yakni lumpur panas Lapindo Brantas di Sidoarjo,
             Jawa     Timur.     Bencana        tersebut       bukan    hanya   merugikan
             perusahaan, namun masyarakat sekitar dan lingkungan hidu rusak.




                     Gambar 2.12. Lumpur Panas Lapindo Brantas.


                 Pelayanan kesehatan kerja dapat dilakukan melalui berbagai
             upaya, yakni :

             a. Upaya peningkatan (promotif). Upaya promotif bertujuan untuk
                 meningkatkan derajat dan kapasitas kerja dengan menerapkan
                 pola hidup sehat.
             b. Upaya       pencegahan          (preventif).    Upaya    preventif   untuk
                 memberikan perlindungan pekerja sebelum adanya proses
                 gangguan akibat kerja, seperti pemeriksaan kesehatan awal,
                 berkala dan khusus, imunisasi, penerapan ergonomics, sanitasi
                 lingkungan, relaksasi secara rutin, pemberian suplemen gizi dan
                 rotasi kerja.
             c. Upaya penyembuhan (kuratif), diberikan pada pekerja yang
                 sudah memperlihatkan gangguan kesehatan dengan cara
                 mengobati, mencegah terjadinya komplikasi dan penularan.
                                         Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-43


     d. Upaya pemulihan (rehabilitasi), diberikan kepada pekerja yang
         karena penyakit atau kecelakaan telah mengakibatkan cacat
         sehingga korban tidak mampu bekerja secara permanen.
         Promosi      budaya    K3   adalah     program      kegiatan     yang
     direncanakan dan ditujukan meningkatkan keselamatan dan
     kesehatan pekerja berserta anggota keluarga yang ditanggungnya,
     serta meningkatkan efesiensi dan produktivitas perusahaan. Tujuan
     promosi budaya K3 adalah untuk mengurangi resiko terjadinya
     kecelakaan kerja dan membentuk sikap pekerja mengenai
     kesehatannya secara individu, sehingga pekerja akan menentukan
     keputusan atas pilihannya secara personal menuju gaya hidup
     yang sehat dan lebih positif.

         Alat Pelindung Diri (APD)       atau personal protective device
     adalah    peralatan   keselamatan     yang    harus    digunakan      oleh
     karyawan atau pekerja apabila berada pada suatu tempat kerja
     yang berbahaya. Persyaratan dari APD adalah : 1) enak dipakai, b)
     tidak mengganggu kerja, dan c) memberikan perlindungan efektif
     terhadap jenis bahaya. Berikut disajikan        berbagai bahaya yang
     mungkin terjadi baik skala rumah tangga maupun skala besar dan
     APD yang diperlukan.

              Tabel 2.7. Alat Pelindung Diri Menurut Keperluannya
Faktor        Bagian tubuh                        Jenis APD
bahaya        yang Dilindungi
Debu          Mata               Gogless, kaca mata sisi kanan kiri
              Muka               tertutup
              Alat pernafasan    Penutup muka dari plastik
                                 Respiratory/masekr khusus
Gas, asap,    Mata               Gogless
fumes         Muka               Penutup muka khusus
              Alat pernafasan    Membahayakan jiwa langsung : gas
                                 masker khusus dengan filter
                                 Tidak membahayakan jiwa langsung : gas
                                 masker bermacam-macam

              Tubuh              Pakaian karet, plastik atau bahan lain
3-44 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                                           yang tahan kimiawi
                      Jari, tangan dan     Sarung plastik, karet berlengan panjang
                      lengan               dan anggota-anggota badan itu diolesi
                                           dengan barrier krim
                      Betis, tungkai       Pelindung dari plastik
                      Mata kaki, kaki      Sepatu yang konduktif (menyalurkan
                                           aliran listrik)
      Caira dan       Kepala               Topi plastik/karet
      bahan-          Mata                 Gogless
      bahan           Muka                 Penutup dari plastik
      kimia           Alat pernafasan      Resporator khusus tahan kimiawi
                      Tubuh                Pakaian karet, plastik
                      Jari, tangan dan     Sarung plastik, karet
                      lengan
                      Betis, tungkai       Pelindung dari plastik/karet
                      Mata kaki, kaki      Sepatu karet, plastik atau kayu
      Panas           Kepala               Topi asbes
                      Lain-lain bagian     Sarung, pakaian, pelindung dari asbes
                                           atau bahan lain yang tahan panas/api
                      Kaki                 Sepatu dengan zool kayu atau bahan lain
                                           tahan panas
                      Mata                 Gogless dengan lensa tahansinar infra
                                           merah
      Basah dan       Kepala               Topi plastik
      air             Tangan, lengan       Sarung tangan plastik, karet berlengan
                      jari                 panjang
                      Tubuh                Pakaian khusus
                      Kaki, tungkai        Sepatu bot karet
      Terpeleset,     Kaki                 Sepatu anti slip, kayu/gabus
      jatuh
      Terpotong,      Kepala               Topi plastik, logam
      tergosok        Jari, tangan,        Sarung tangan kulit, dilapisi logam,
                      lengan               berlengan panjang
                      Tubuh                Jaket kulit
                      Betis, tungkai       Celana kulit dengan knie atau engkel-
                                           dekker
      Listrik         Kepala               Topi plastik, karet
                      Jari, tangan,        Sarung tangan karet tahan sampai 10.000
                      lengan               volt selama 3 hari
                      Tubuh, Betis,        Pelindung dari karet
                      tungkai, mata
                      kaki, kaki
      Gaduh           Telinga              Pelindung khusus : dimasukkan ke lubang
      suara                                telingan atau penutup lubang telinga
     Sumber : Suma’mur (1984)
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-45


11. Minimalisasi Kecelakaan Kerja
       Pekerja    dapur     sangat    berisiko   mengalami      kecelakaan-
   kecelakaan kecil atau lebih serius, misalnya teriris dan terekspos
   panas, luka bakar, terjatuh dan lain-lain. Berikut ini beberapa
   pedoman yang dapat dipakai untuk meminimalkan terjadinya
   kecelakaan-kecelakaan tersebut.
    a. Menghindari Terjadinya Luka karena Teriris/Terpotong.
            Beberapa prinsip atau cara kerja yang perlu diperhatikan
       untuk menghindari terjadinya luka karena teriris/terpotong
       antara lain sebagai berikut.
       1)    Selalu menggunakan pisau yang tajam. Pisau yang tajam
             lebih aman daripada pisau tumpul, karena tekanan dan
             tenaga yang diperlukan pada saat digunakan lebih kecil
             dan tidak mudah selip.
       2)    Selalu menggunakan alas (telenan) sewaktu memotong.
             Jangan memotong dengan menggunakan alas dari logam.
             Akan lebih baik apabila di bawah telenan diletakkan
             handuk/kain     tebal,    agar      telenan    tidak     mudah
             bergeser/terpeleset.
       3)    Berkonsentrasi penuh pada waktu bekerja dengan pisau
             atau alat pemotong lainnya, tidak sembrono atau sambil
             bergurau.
       4)    Pemotongan dilakukan dengan memperhatikan jarak yang
             aman, baik bagi diri sendiri maupun orang lain.
       5)    Menggunakan pisau hanya untuk pekerjaan pemotongan,
             tidak menggunakannya untuk keperluan lain, misalnya
             untuk membuka tutup botol.
       6)    Apabila     pisau   terjatuh,    jangan    coba-coba       untuk
             menangkapnya. Biarkan pisau jatuh, dan jaga jarak
             /menjauh dari tempat jatuhnya.
3-46 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                  7)   Jangan meletakkan di dalam bak cuci, di dalam air atau di
                       tempat-tempat lain sehingga pisau tidak dapat dilihat
                       dengan jelas.
                  8)   Bersihkan pisau dengan hati-hati setelah digunakan,
                       dengan mengarahkan sisi pisau yang tajam menjauh dari
                       tubuh.
                  9)   Apabila tidak dipergunakan, simpan pisau di tempat yang
                       aman, misalnya di rak atau tempat pisau khusus lainnya.
                  10) Selalu berhati-hati sewaktu membawa pisau. Bawalah
                       pisau di bagian samping tubuh, dengan ujung menghadap
                       ke bawah, dan sisi tajam menjauhi tubuh. Akan lebih baik
                       jika membawa pisau dalam sarung atau selubung pisau.
                       Peringatkan orang-orang di sekitar Saudara, jika Saudara
                       melewati mereka dengan membawa pisau di tangan.
                  11) Barang-barang yang mudah pecah, misalnya mangkuk,
                       piring dan peralatan gelas lainnya ditempatkan di tempat
                       khusus, terpisah dari area pengolahan.
                  12) Jangan meletakkan barang-barang yang mudah pecah di
                       dalam bak perendam.
                  13) Apabila ada barang yang pecah, gunakan sapu untuk
                       membersihkan serpihannya, jangan dibersihkan dengan
                       tangan.
                  14) Pembuangan pecahan kaca harus pada tempat khusus,
                       jangan dicampur dengan sampah lainnya.
                  15) Apabila ada barang yang pecah di dalam ember atau bak,
                       pengambilan pecahan setelah ember atau bak dibuang
                       airnya.
                  16) Apabila membuka karton atau atau pengemas lain yang
                       ada paku atau isi steplernya, maka logam logam tersebut
                       dikumpulkan pada wadah tertentu dan dibuang.
                                   Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-47


   17) Apabila teriris atau terpotong kecil lainnya, segera dirawat
         dengan obat-obat pertolongan pertama yang memadai
         untuk mencegah infeksi.
b. Menghindari Terjadinya Luka Bakar
        Beberapa prinsip atau cara kerja yang perlu diperhatikan
   untuk menghindari terjadinya luka bakar antara lain sebagai
   berikut.
   1)    Selalu berasumsi bahwa panci pemasak dalam kondisi
         panas, sehingga kita harus menggunakan alas pada waktu
         memegang panci tersebut.
   2)    Menggunakan alas/lap kering untuk memegang panci
         panas. Penggunaan lap basah akan menghasilkan uap
         panas yang dapat menyebabkan luka bakar.
   3)    Pegangan     panci    pemasak          diarahkan      menjauhi
         lorong/tempat lalu lalang, sehingga tidak tersenggol orang
         yang melewatinya. Pegangan panci hendaknya juga jauh
         dari sumber api, baik kompor gas maupun kompor minyak
         tanah.
   4)    Pengisian panci pemasak tidak boleh penuh, sehingga
         tidak meluap sewaktu mendidih.
   5)    Minta pertolongan orang lain apabila harus memindahkan
         wadah yang berisi makanan panas yang cukup berat.
   6)    Berhati-hati sewaktu membuka panci perebus atau
         peralatan lain yang mengelurkan uap panas, serta
         melakukannya dalam jarak yang aman (jarak antara tubuh
         dengan peralatan tersebut).
   7)    Apabila kompor gas yang digunakan tidak dilengkapi
         dengan pemantik otomatis, maka klep gas harus ada
         dalam keadaan tertutup sewaktu korek api/sumber api
         lainnya dinyalakan.
3-48 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                  8)    Pekerja sebaiknya mengenakan pakaian dengan lengan
                        panjang untuk melindungi diri dari percikan/tumpahan
                        makanan/minyak panas. Alas kaki hendaknya terbuat dari
                        kulit yang kuat, dan tertutup pada bagian jari-jarinya.
                  9)    Makanan yang akan digoreng harus ditiriskan terlebih
                        dahulu, agar tidak terbentuk percikan minyak panas
                        sewaktu digoreng.
                  10) Selalu memperingatkan orang-orang disekitar Saudara,
                        apabila Saudara melalui mereka dengan membawa
                        barang-barang yang panas.
              c. Mencegah Terjadinya Kebakaran
                  Beberapa prinsip atau cara kerja yang perlu diperhatikan untuk
                  menghindari terjadinya kebakaran antara lain sebagai berikut.
                  1) Mengetahui tempat penyimpanan dan cara menggunakan
                       alat pemadam kebakaran.
                  2) Menggunakan jenis bahan pemadam kebakaran yang tepat
                       menurut     sumber       apinya.   Ada   tiga   jenis     penyebab
                       kebakaran     yang       masing-masing    memerlukan        bahan
                       pemadam kebakaran berbeda pula, yaitu sebagai berikut.
                       a) Kelas A,     yaitu sumber kebakaran yang berasal dari
                          kayu, kertas, pakaian, plastik dan bahan-bahan mudah
                          terbakar lainnya. Jenis alat     pemadam kebakaran jenis
                          ini ditandai dengan simbul Λ .
                       b) Kelas B, yaitu sumber kebakaran yang berasal dari
                          minyak, gemuk, (grease), bensin, pelarut organik, serta
                          bahan kimia mudah terbakar lainnnya. Jenis alat
                          pemadam kebakaran jenis ini ditandai simbol □.
                       c) Kelas C, yaitu sumber kebakaran yang berasal dari
                          peralatan elektris, kabel-kabel motor dan sebagainya.
                          Jenis alat pemadam kebakaran            jenis    ini    ditandai
                          dengan simbol O.
                                   Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-49


  3) Jangan memadamkan api yang berasal dari minyak atau
     peralatan listrik dengan menggunakan air, atau pemadam
     kelas A karena hanya akan menyebarkan api.
  4) Sediakan garam atau baking soda di tempat yang mudah
     terjangkau, untuk memadamkan kebakaran dari api kompor
     atau tungku.
  5) Jangan meninggalkan minyak goreng di atas tungku atau
     kompor menyala tanpa pengawasan.
  6) Aktivitas merokok hanya boleh dilakukan pada tempat
     khusus, dan jangan meninggalkan puntung yang masih
     menyala di sembarang tempat.
  7) Jika mendengar alarm tanda bahaya kebakaran dan masih
     ada waktu, tutup dan matikan semua aliran gas serta listrik,
     sebelum meninggalkan gedung yang terbakar.
  8) Jaga agar pintu keluar darurat tidak terhalang oleh benda
     apapun.
d. Mencegah radiasi elektromagnetik, dengan memperhatikan
  hal-hal berikut (Anies, 2004):
  1) Dalam menggunakan alat elektronik seperti komputer,
     televisi, hair dryer, sebaiknya membuat jarak sejauh
     mungkin     dari   sumber       pajanan     dan    waktu     kontak
     diusahakan seminimal mungkin.
  2) Penggunaan micro wave walaupun hanya sebentar jangan
     ditunggu apalagi dalam jarak yang sangat dekat.                Micro
     wave menghasilkan energi foton yang sangat besar dan
     beresiko mengganggu kesehatan apalagi tidak mematuhi
     prosedur penggunaannya.
  3) Waktu penggunaan telepon seluler (yang memiliki energi
     foton sangat besar dan efek radiasinya lebih besar
     dibanding jaringan listrik tegangan ekstra tinggi) dibatasi
3-50 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


                      dan jangan selalu diletakkan di kantong, apalagi bila
                      menggunakan alat pacu jantung.

     C. Latihan
               1. Lakukan pengamatan tentang higiene perorangan dan sanitasi
                   lingkungan di ruang makan PLPG, dan buat laporan secara
                   berkelompok.
               2. Buat diagram alir satu jenis kegiatan cara pencegahan
                   kecelakaan kerja di laboratorium sesuai bidang studi Saudara
                   (tugas individual).
     D. Lembar Kegiatan
             1. Alat dan Bahan
                     a. Buku catatan
                     b. kamera
                     c. kertas folio garis
             2. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
                     a. Di dalam melakukan pengamatan di ruang makan plpg
                         menggunakan pakaian dan sepatu yang nyaman.
                     b. Saat melakukan wawancara dengan petugas di ruang
                         makan dilakukan dengan sopan dan hormat
                     c. Saat mengambil foto dengan kamera lakukan dengan
                         hati-hati.
             3. Prasayarat
                     a. Meminta izin pada fihak penyelenggara makan di plpg
             4. Langkah Kegiatan
                     a. Buatlah       pedoman   wawancara   dengan    minimal   15
                         pertanyaan yang terstruktur yang berkaitan dengan
                         higiene perorangan dan sanitasi lingkungan
                     b. Lakukan wawancara dengan pekerja di ruang makan
                         plpg, pengamatan dan dokumentasikan hal terkait
                                       Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-51


            c. Diskusikan secara berkelompok hasil pengamatan dan
                 wawancara dan buat laporan tertulis secara kelompok
                 tentang higiene perorangan dan sanitasi lingkungan di
                 ruang makan plpg.
            d. Buat diagram alir satu kasus tentang cara pencegahan
                 kecelakaan kerja sesuai dengan bidang studi saudara
                 secara individu.
      5. Hasil
            a. Laporan kelompok tertulis tentang higiene dan sanitasi
                 lingkungan di ruang makan plpg
            b. diagram alir satu kasus tentang cara pencegahan
                 kecelakaan kerja sesuai dengan bidang studi


E. Rangkuman
      Penyakit yang ditularkan melalui makanan dapat menyebabkan
penyakit yang ringan dan berat, bahkan berakibat kematian, diantaranya
diakibatkan oleh belum baiknya penerapan higiene dan sanitasi, baik di
dalam makanan maupun lingkungan. Higiene adalah usaha kesehatan
yang mempelajari pengaruh kondisi lingkungan terhadap kesehatan
manusia, upaya mencegah timbulnya penyakit karena pengaruh faktor
lingkungan. Sedangkan sanitasi adalah penciptaan atau pemeliharaan
kondisi lingkungan yang mampu mencegah terjadinya kontaminasi
makanan atau terjadinya penyakit yang disebabkan oleh makanan.
Manfaat dari penerapan higiene dan sanitasi makanan dan lingkungan
adalah : 1) Menyediakan makanan yang sehat dan aman untuk
dikonsumsi, 2) Mencegah penyakit menular, 3) Mencegah kecelakaan
akibat kerja, 4) Mencegah timbulnya bau yang tidak sedap, 5)
Menghindari pencemaran, 6) Mengurangi jumlah (prosentase) sakit, dan
7) Lingkungan menjadi bersih, sehat dan nyaman.

      Agar pekerja yang menangani makanan dapat bekerja dengan baik
perlu mengetahui keselamatan dan kesehatan kerja. Keselamatan kerja
3-52 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


     adalah keselamatan dari bahaya kecelakaan, termasuk kebakaran dan
     ledakan, Sedangkan kesehatan kerja sangat erat hubungannya dengan
     kebersihan dan ketertiban perilaku semua buruh atau pekerja dan orang
     lain di tempat kerja. Keselamatan kesehatan kerja dilaksanakan dengan
     baik untuk mewujudkan produktivitas kerja yang optimal.



     F. Tes Formatif
     a. Tes obyektif
     1. Higiene adalah ilmu yang berhubungan dengan masalah kesehatan,
        serta berbagai usaha untuk mempertahankan atau untuk memperbaiki
        kesehatan, kecuali :
        a. upaya perawatan kesehatan diri
        b. ketepatan sikap tubuh
        c. perlindungan bagi pekerja dari penyakit
        b. pemeliharaan kondisi yang mampu mencegah terjadinya
           kontaminasi makanan

     2. Bagian telapak tangan yang sering tidak tersentuh saat cuci tangan
        adalah :
        a. bagian sela-sela jari tangan
        b. bagian ujung jari
        c. bagian tengah telapak tangan
        d. jawaban a dan b benar.

     3. Pakaian kerja yang memenuhi syarat untuk pekerja di dapur antara
        lain, kecuali :
        a. model yang dapat melindungi tubuh pada waktu memasak,
        b. mudah dicuci,
        c. berwarna terang/putih,
        d. terbuat dari bahan yang kuat dan tidak mudah menyerap keringat
            serta tidak panas.

     4. Olah raga atau latihan fisik pagi pekerja dapat membantu
        a. meningkatkan kesehatan melalui perbaikan sirkulasi darah dan
           respirasi,
        b. memperbaiki tonus otot dan memperbaiki pencernaan,
        c. memperbaiki efisiensi sistem syaraf.
        d. Jawaban betul semua
                                      Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-53




5. Tanda-tanda olahraga atau latihan fisik yang berlebihan adalah,
   kecuali
   a. muncul insomnia,
   b. luka lebih cepat menyembuh,
   c. berat badan turun berlebihan,
   d. nafsu makan berkurang,

6. Ruangan kerja harus memiliki area yang cukup luas, dengan tujuan
   untuk
   a. menjamin keamanan dalam bekerja,
   b. menyediakan kesenangan dan kenyamanan pada pekerja ,
   c. mencegah terlalu ramai (overcrowding),
   d. semua jawaban benar

7. Penggunaan desinfektan saat mencuci peralatan berfungsi untuk :
   a. membersihkan peralatan
   b. membunuh kuman yang menempel di peralatan
   c. mempermudah proses pengeringan
   d. semua jawaban salah

8. Penyebab pencemaran udara dari kegiatan manusia adalah, kecuali :
   a. proses pembusukan sampah organik
   b. penggunaan zat-zat kimia yang disemprotkan ke udara,
   c. gas buang hasil pembakaran fosil.
   d. debu atau partikel dari kegiatan industri,

9. Keselamatan kerja meliputi :
   a. keselamatan dari bahaya kecelakaan
   b. kebersihan dan ketertiban perilaku
   c. pencegahan penyakit akibat kerja
   d. tidak ada jawaban yang benar

10. Faktor penyebab kecelakaan kerja adalah :
    a. Tidak adanya sanksi hukum yang berat bagi perusahaan yang
       melanggar standar K3 yang ditetapkan oleh pemerintah
    b. Sumberdaya manusia pekerja yang kurang trampil mengoperasikan
       peralatan kerja (mesin, bahan kimia dan alat elektrolit lainnya)
    c. Kapasitas kerja, beban kerja dan lingkungan kerja yang tidak
       kondusif
    d. Semua jawaban benar
3-54 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja




     b. Tes uraian

         1. Jelaskan perbedaan higiene dan sanitasi disertai dengan contoh
             tindakan kedua istilah tersebut !
         2. Mengapa higiene penjamah makanan sangat penting untuk
             diperhatikan dalam pengelolaan makanan ?
         3. Apa pengaruh air terhadap kesehatan manusia ?
         4. Apa yang dimaksud dengan APD dan syarat APD yang baik ?
                                         Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-55



KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Obyektif

        1. d                 6. d

        2. d                 7. b

        3. d                 8. a

        4. d                 9. d

        5. b                 10. d

Tes Uraian Terbatas
1. Higiene adalah usaha kesehatan yang mempelajari pengaruh kondisi
   lingkungan terhadap kesehatan manusia, upaya mencegah timbulnya
   penyakit karena pengaruh faktor lingkungan, lebih menitik beratkan
   pada penjamah makanan. Sedangkan sanitasi adalah penciptaan atau
   pemeliharaan kondisi lingkungan yang mampu mencegah terjadinya
   kontaminasi makanan atau terjadinya penyakit yang disebabkan oleh
   makanan, lebih menitikberatkan pada pengelolaan lingkungan agar
   tidak menimbulkan penyakit. Contoh tindakan higiene adalah mencuci
   tangan sebelum makan, sedangkan sanitasi adalah tempet cuci tangan
   bersih dan menggunakan air yang sehat.
2. Higiene penjamah makanan sangat penting diperhatikan karena
   penjamah makanan dapat memasukkan dan menyebarkan mikroba
   patogen, yakni mikroba yang dapat menyebabkan sakit. Penjamah
   makanan dapat membawa mikroba patogen tanpa mengalami gejala
   sakit, seperti bakteri Staphylococcus, baik pada kulit, hidung,
   tenggorokan. Selain itu penjamah makanan dapat sebagai carier atau
   pembawa penyakit infeksi seperti tipus, virus hepatitis A.
3. Air yang tidak sehat dapat mengakibatkan : 1) Penyakit menular yang
   disebarkan oleh air secara langsung di dalam masyarakat yakni
3-56 Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja


         penyakit bawaan air atau water-borne diseases; 2) Keracunan zat
         kimia yang terjadi pada air diantaranya disebabkan oleh nitrat dan
         logam-logam berat. Logam-logam berat yang berbahaya dan sering
         mencemari lingkungan terutama adalah merkuri (Hg), kadminum (Cd),
         timbal (Pb), arsenik (As), khromium (Cr). Contohnya keracunan
         merkuri dapat merusak sistem syaraf, depresi, kelelahan, lesu, sakit
         kepala, gangguan lambung dan usus.
     4. Alat Pelindung Diri (APD)           atau personal protective device adalah
         peralatan keselamatan yang harus digunakan oleh karyawan atau
         pekerja apabila berada pada suatu tempat kerja yang berbahaya.
         Persyaratan dari APD adalah : 1) enak dipakai, b) tidak mengganggu
         kerja, dan c) memberikan perlindungan efektif terhadap jenis bahaya.
                                  Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-57



                       GLOSARIUM
Alat pelindung diri   : peralatan      keselamatan     yang    harus
                        digunakan oleh karyawan atau pekerja
                        apabila berada pada suatu tempat kerja
                        yang berbahaya
Higiene               : usaha     kesehatan     yang     mempelajari
                        pengaruh kondisi lingkungan terhadap
                        kesehatan manusia, upaya mencegah
                        timbulnya penyakit karena pengaruh faktor
                        lingkungan.
Higiene perorangan    : sikap      bersih     perilaku     penjamah/
                        penyelenggara makanan agar makanan
                        tidak tercemar
Kecelakaan kerja      : kecelakaan yang terjadi berhubungan
                        dengan kerja, termasuk penyakit yang
                        timbul karena hubungan kerja, kecelakaan
                        yang terjadi dalam perjalanan berangkat
                        dari rumah menuju tempat kerja dan pulang
                        ke rumah melalui jalan yang biasa atau
                        wajar dilalui.
Keselamatan kerja     : keselamatan dari bahaya kecelakaan,
                        termasuk kebakaran dan ledakan
Limbah B3             : limbah yang mempunyai karakteristik fisik,
                        kimiawi, ataupun biologis sedemikian rupa
                        sehingga memerlukan penanganan dan
                        prosedur pembuangan khusus untuk
                        menghindarkan resiko terhadap kesehatan
                        manusia dan atau efek-efek lain yang
                        merugikan bagi lingkungan hidup.
Pencemaran udara      : adanya bahan atau zat-zat asing yang
                        terdapat di udara dalam jumlah yang dapat
                        menyebabkan         perubahan      komposisi
                        atmosfer dari keadaan normal
Sanitasi              : usaha pencegahan penyakit dengan cara
                        menghilangkan atau mengatur faktor-faktor
                        lingkungan yang berkaitan dengan rantai
                        perpindahan penyakit tersebut
Ventilasi             : pemeliharaan       kondisi     udara    yang
                        memberikan kenyamanan dan kesehatan
                        pada tubuh manusia
                          DAFTAR PUSTAKA
Adam, M dan Y. Motarjemi. 2004. Dasar-dasar Keamanan Makanan untuk
      Petugas keamanan Pangan. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran.

Anwar, F. 2004. "Keamanan Pangan" dalam Pengantar Pangan dan Gizi.
       Jakarta : Penebar Swadaya.

Badan Standarisasi Nasional. 1998. Sistem Analisis Bahaya dan Pengendalian
      Titik Kritis (Hazard Analysis Critical Control Point-HACCP) serta Pedoman
      Penerapannya. SNI 01-4852-1998. Jakarta: Badan Standarisasi Nasional.

Blecher, P.C and J.D. Wildsmith. 1992. "Toxic and Dangerous Subtances" in
       Clay's Handbook of Environmental Health. 16ed. London : Chapman &
       Hall Medical.
Fathonah, S. 2005. Higiene dan Sanitasi Makanan. Semarang: UNNES Press.

Hall, J. 1999. “Personnel Hygiene Standards”. In Chesworth. Food Hygiene
         Auditing. Maryland: Aspen Publications

Harrington, J.M and F.S. Gill. 2005. Kesehatan Kerja. Edisi 3. Jakarta :
       Penerbit Buku Kedokteran (EGC).

Konradus, D. 2006. Keselamatan Kesehatan Kerja. Jakarta : Litbang Danggur
      Partners.

Longree, K and Armbruster, G. 1996. Quantity Food Sanitation. Fifth ed. New
      York : John Wiley & Sons.

Marriot, N.G. 1999. Principles of Food Sanitation. 42. Maryland : AN Aspen
        Publication.

Mulyadi. 1996. Kanker. Karsinogen, Karsinogenesis dan Antikanker. Yogyakarta:
      Tiara Wacana.

Nadesul, H. 2006. Sehat Itu Murah. Jakarta : Buku Kompas.

Purnawijayanti, HA. 2001. Sanitasi Higiene dan Keselamatan Kerja dalam
      Pengolahan Pangan. Yogyakarta: Kanisius.

Roday, S. 1999. Hygiene and Sanitation in Food Industry. New Delhi : Tata
      McGraw-Hill Publishing Company Limited.

Slamet, Juli S. 1996. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta: Gadjah Mada
       University Press.

Sumakmur, P.K. 1986. Hygiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. Jakarta:
     Gunung Agung.
                                            Higiene, Sanitasi, dan keselamatan kerja 3-59




Talbott, E.O and G.F. Craun. 1995. Environmental Epidemiology. Tokyo :
   Lewis Publisher.

Troller, J.A. 1993. Sanitation in Food Processing. 2nd. Toronto : Academic Press,
         INC.

Widyati, R dan Yuliarsih. 2002. Higiene dan Sanitasi Umum dan Perhotelan.
       Jakarta: Grasindo
            BUKU AJAR




DISAIN HIASAN
                       BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
        Pokok materi disain hiasan ini membahas tentang pengetahuan
  disain meliputi pengertian disain, unsur-unsur disain, prinsip-prinsip
  disain, serta desain hiasan bidang tata busana dan desain hiasan
  bidang tata boga .
        Desain hiasan bidang tata busana membahas pengetahuan
  tentang pengertian desain hiasan busana, hal-hal yang pelu dicermati
  pada waktu mendesain, tujuan desain hiasan sulaman, unsur-unsur
  desain hiasan sulaman, bagian–bagian busana, macam-macam lenan
  rumah     tangga,    macam-macam     desain   sulaman    dan    dapat
  mengimplemantasikan pada desain hiasan sulaman dengan benar.
        Desain hiasan bidang tata boga membahas pengetahuan dan
  keterampilan tentang aneka macam hiasan pada makanan dan
  minuman.


B. Prasyarat
        Memiliki pengetahuan dan pengalaman menggambar.


C. Petunjuk Belajar
  1. Pelajarilah buku ini dengan seksama, disiplin diri yang tinggi akan
     sangat membantu dalam mengikuti pelatihan.
  2. Bacalah seluruh materi yang ada dalam buku ini dan ikutilah
     urutannya secara tertib.
  3. Kerjakan semua latihan, lembar kerja, dan soal-soal yang ada
     dalam buku ini. Dalam mengerjakan setiap kegiatan dimohon tidak
     melihat teks, melainkan usahakan menjawab dengan kalimat
     sendiri.
4-2 Disain Hiasan




        4. Setelah selesai mengerjakan soal-soal, cocokan jawabannya
           dengan kunci jawaban yang telah disediakan pada halaman
           belakang.
        5. Apabila mendapatkan kesulitan dalam memahami materi buku ini,
           diskusikan materi, latihan dan lembar kegiatan dengan teman
           kelompok.
        6. Pada bagian akhir setiap bab peserta pelatihan diwajibkan
           mengerjakan tes formatif sendiri tanpa bantuan orang lain. Setelah
           selesai dapat mengecek kebenarannya dengan mencocokkan kunci
           jawaban yang tersedia.


    D. Kompetensi dan indikator
       1. Kompetensi
              Memiliki pengetahuan dan kemampuan menerapkan disain
           hiasan pada bidang busana dan bidang boga
       2. Indikator
              Setelah mempelajari materi yang disajikan dalam pelatihan
           diharapkan:
           a. Peserta dapat memahami pengertian desain hiasan
           b. Peserta dapat mengenal unur-unsur desain
           c. Peserta dapat mengenal prinsip-prinsip disain
           d. Peserta dapat mendiskripsikan hal-hal yang harus dicermati
               pada waktu akan membuat suatu desain hiasan
           e. Peserta mengenal disain hiasan untuk sulaman dan lenan
               rumah tangga
           f. Peserta dapat mengenal teknik–teknik hiasan untuk bidang
               boga.
           g. Peserta dapat membuat desain hiasan sulaman dengan salah
               satu teknik sulaman dan membuat desain hiasan makanan,
               serta minuman.
                 BAB II KEGIATAN BELAJAR 1

A. Kompetensi dan Indikator
      Setelah mempelajari materi yang disajikan dalam pelatihan
   diharapkan:
   1. Peserta dapat memahami pengertian desain hiasan
   2. Peserta dapat mengenal unur-unsur desain
   3. Peserta dapat mengenal prinsip-prinsip disain
   4. Peserta dapat mendiskripsikan hal-hal yang harus dicermati pada
      waktu akan membuat suatu desain hiasan
   5. Peserta mengenal disain hiasan sulaman untuk busana
   6. Peserta mengenal disain hiasan sulaman untuk lenan rumah
      tangga
   7. Peserta dapat mengenal teknik – tennik hiasan untuk makanan.
   8. Peserta dapat membuat desain hiasan sulaman untuk busana
   9. Peserta dapat membuat      desain hiasan    sulaman untuk lenan
      rumahtangga
  10. Peserta dapat membuat desain hiasan untuk makanan

B. Materi
   1. Pengertian Disain Hiasan
         Desain adalah suatu pola      rancangan yang menjadi dasar
     pembuatan benda buatan. Desain hiasan adalah rancangan suatu
     hiasan pada suatu benda yang berfungsi memperindah permukaan
     benda atau desain strukturnya. Desain hiasan dapat berupa desain
     hiasan untuk bidang busana dan desain hiasan untuk bidang tata
     boga serta bidang tata rias, seni ukir dll. Dalam hal ini desain
     hiasan yang dimaksudkan adalah desain hiasan yang berupa
     sulaman diterapkan pada busana, lenan rumah tangga dan hiasan
     pada aneka makanan.
4-4 Disain Hiasan




           a. Disain Secara Umum
                    Sebelum membahas lebih lanjut penerapan disain hiasan
              untuk bidang busana dan pada bidang boga, akan dijelaskan
              terlebih dahulu pengertian disain secara umum, mengingat
              masih banyak pendapat-pendapat dan penafsiran-penafsiran
              mengenai desain yang masing-masing mempunyai perbedaan
              dan persamaan. Hal ini mengingat sangat luasnya penerapan
              disain dalam bidang dan sasaran, sehingga masing-masing
              mempunyai kepentingan sendiri disesuaikan dengan tujuan
              utamanya. Menurut beberapa pendapat ada yang mengatakan
              bahwa:
              1) disain adalah rancangan
              2) disain adalah gambar rencana
              3) desain adalah gambar untuk merencanakan sesuatu bentuk
                    benda
              4) desain adalah gambar rencana suatu karya
              5) desain adalah konsep suatu rencana.
                    Dari pendapat-pendapat tersebut, pandangan mengenai
              desain kiranya dapat diambil suatu kesimpulan yaitu ”desain
              adalah suatu konsep pemikiran untuk menciptakan sesuatu,
              melalui perencanaan sampai terwujudnya barang jadi. Atau
              desain adalah suatu rencana yang terdiri dari beberapa unsur
              untuk mewujudkan suatu hasil nyata.
                    Dalam arti luas atau penjabaran arti disain tersebut di atas,
              ialah bahwa perencanaan itu dapat melalui gambar atau
              langsung bentuk benda sebagai sasarannya.Misalnya dalam
              angan-angan akan menciptakan sesuatu bentuk monumen
              perjuangan. Disainnya dapat berwujud gambar atau berwujud
              benda yang peragaannya dalam bentuk yang kecil.
                    Syarat untuk membuat desain yang baik, ialah mudah dibaca
              atau disain tersebut disain tersebut mudah dikerjakan dengan
                                                       Disain Hiasan 4-5




  jelas. Untuk desain yang jelas perlu digambar proyeksi dan sket
  perspektifnya dari benda tersebut.


b. Pengertian Desain Secara Khusus
     Yang dimaksud desain secara khusus dalam desain yaitu
  yang ada kaitannya dengan kegunan benda. Disain tersebut
  dibuat sesuai dengan daya guna dan ketepatan bahannya,
  sebab meskipun disain tersebut tampak baik, tetapi pemilihan
  bahan untuk barang kurang tepat sehingga hasilnya kurang
  memuaskan. Dalam hal ini antara disain bentuk dan bahan
  bakunya tidak dapat dipisahkan, disamping keindahan yang
  harus terpadu. Sebagai ilustrasi mengapa tangkai sendok tidak
  dibuat lurus     saja? dan mengapa bagian cekungnya harus
  dibuat sedemikian? Disinilah penting bagi desainer untuk
  meneliti   dan   mengkaji   daya     guna   disesuaikan   dengan
  penggunaan alat tersebut. Harus dipikirkan berapa panjang
  tabgkai sendok, bagaimana bentuk bagian cekungnya dan
  sebagainya, sehingga bentuk sendok ada beberapa macam
  yang semuanya memiliki tepat guna. Ada sendok khusus untuk
  makan, sendok teh, sendok sayur, sendok nasi dan masih
  banyak lagi.
      Perlu diingat bahwa disamping ketepatan daya guna juga
  tidak dapat ditinggalkan masalah keindahan, harus juga
  diperhatikan sesuai dengan keperluan. Misalnya pada sendok
  bagian cekungnya mengapa tidak diberi hiasan? Hal ini
  disebabkan karena kita harus mengingat bebrapa pertimbangan
  dalam segi penggunaan. Kemingkinan adanya hiasan pada
  bagian ujung sendok bagian cekungnya akan menggangu pada
  waktu menyendok dan makan.
     Sedangkan yang ada hubungannya dengan tepat bahan,
  ditentukan oleh, ditentukan oleh disain itu sendiri. Andai kata
4-6 Disain Hiasan




              akan diberi hiasan pada tangkai sendok, bahan apa yang harus
              digunakan, yang memungkinkan untuk diukir. Jika pembuatan
              sendok tersebut akan di cor , harus membuat desain cetakan.
              Mungkin pada benda tersebut sekaligus termasuk hiasan dan
              bentuk, sehingga bahan yang memungkinkan mudah dalam
              pengecoran harus merupakan suatu penelitian yang dilandasi
              atas ketrampilan.
                    Itulah tadi sekedar contoh arti khusus dalam disain yang
              harus banyak memperhatikan beberapa segi pembuatan disain,
              antara lain daya guna, tepat guna, tepat bahan, keindahan dan
              teknik pelaksanaan.. Contoh lain apabila diterapkan dalam
              bidang makanan apabila kita akan membuat tart perkawinan
              bertingkat, yang dapat berputar. Desainer tart harus sudah mulai
              memperhitungkan masalah tepat guna, tepat bahan, konstruksi
              dan keindahan termasuk keamanan.
                    Dalam tepat daya guna harus diperhatikan bagaimana
              membuat disainnya agar tart tersebut sewaktu dipajang dapat
              terlihat megah, kuat, tapi indah, dapat berputar dengan baik,
              tanpa merusakkan cake dan hiasan yang dipasang. Pada tepat
              bahan     harus     diperhitungkan    ketepatan     memilih   bahan
              khususnya bahan yang digunakan untuk meja dan penyangga
              tart, misalnya dipilih dari bahan kayu atau besi yang kuat atau
              mungkin bagaian-bagian tertentu menggunakan bahan lain.
              Mengenai konstruksi penyangga harus betul betul kuat sebab
              tart tersebut akan selalu bergerak, Dalam penempatan hiasan
              memerlukan juga suatu penerapan yang tepat, sehingga
              keserasian     antara    bentuk      dan   hiasan    dapat    terlihat
              kemegahannya.
                    Jadi jelaslah bahwa yang dimaksud arti khusus dalam disain
              ini sudah menjurus kepada keterlibatan penerapan benda yang
              ada kaitannya dengan kegunaan. Gambar rencana yang baik,
                                                          Disain Hiasan 4-7




   sebagai syarat terakhir harus mudah dibaca yang berarti gambar
   rencana tersebut dapat dipahami untuk dikerjakan.


c. Unsur-Unsur Desain
       Unsur unsur desain terdiri dari titik , garis, bidang dan warna,
   yang merupakan suatu dasar pengertian untuk mebuat disain.
   Mengingat sasaran disain yang akan dikerjakan benda benda
   kerajinan maka unsur-unsur bahanpun perlu juga diketahui agae
   penerapan antara disain dan benda kerajinan yang akan dibuat
   tidak mengalami kesulitan.
       Dalam penyusunan unsur-unsur disain terdapat banyak
   ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan. Sebagai dasar
   pengetahuan yang harus dimiliki, ketentuan penyusunan unsur
   ini harus mengarah kepada tujuan dan fungsinya. Dengan
   demikian tidak akan mempersulit pembuatan disain selanjutnya,
   yang akan mengarah kepada sarana dan teknik.
       Komposisi merupakan salah satu unsur disain yang perlu
   sekali dikembangkan. Karena dalam komposisi mengandung
   unsur-unsur kesatuan irama tau keseimbangan, kontras, proposi
   dan pewarnaan, maka untuk membuat disain yang baik, peranan
   unsur unsur unsur tersebut sangat diperlukan dan sangat
   menetukan. Lebih- lebih untuk disain benda-benda kerajinan
   lebih mengutamakan keindahan disamping ketepatan penerapan
   daya guna, maka      pengembangan dari masing-masing unsur
   tersebut harus selalu ditingkatkan agar dapat dicapai disain yang
   betul-betul indah secara keseluruhan.
       Berikut ini akan dibahas satu persatu tentang unsur-unsur
   disain.
4-8 Disain Hiasan




           1). Titik dan garis
                Apakah yang dimaksud dengan titik dan garis ?
                Menurut dalil dalam ilmu pasti ”garis ialah kumpulan titik-titik.
                Pemisahan antara garis dan titik ini mempunyai tujuan tertentu,
                agar fungsi titik meskipun mempunyai peranan yang penting.
                Peranan titik dalam unsur desain sering dipakai dalam bidang
                pembatikan. Titik tersebut disebut cecek. Penerapan lain untuk
                disain hiasan pada makan dapat diaplikasikan untuk disain
                hiasan tart atau kue kering. Unsur titik atau cecek dalam motif
                motif batik merupakan suatu isi yang berfungsi dari batik
                tersebut disamping unsur garis. Penerapan pada disain hiasan
                kue juga tidak jauh berbeda yaitu berfungsi sebagi variasi isian
                permukaan tart atau kue kering yang dihias titik-titik dari butter
                cream atau glazuur. Perkembangan titik sebagai unsur disain
                dapat diwujudkan kombinasi antara titik dan garis atau
                susunan dari titik titik.
                Terjadinya suatu titik, ialah menekan satu kali dengan
                menggunakan benda runcing bagian ujungnya misalnya
                dengan pensil, pena canting, ping-ping bag dsb pada kerta,
                kain, permukaan tart/kue, papan atau bidang datar lainnya.
                Begitu pula terjadinya suatu garis, ialah dengan menekan
                benda yang runcing ujungnya dan menggoreskan ke arah yang
                lain, inilah suatu cara yang tepat untuk membuat garis.
                Terjadinya suatu garis, hampir disebabkan karena hasil daya
                gerak. Variasi dari garis akan menimbulkan kesan yang
                berbeda-beda, sehingga kesan yang ditimbulkan oleh sebuah
                garis dapat dimanfaatkan untuk keperluan disai. Garis hanya
                berdimensi memanjang dan mempunyai arah. Macam-macam
                Garis adalah sebagai berikut:
                a). Garis Lurus yaitu goresan yang menimbulkan jarak antara
                    ujung dan pangkal atau permulaan dan ujungnya, dengan
                                                   Disain Hiasan 4-9




   mengambil jarak yang paling pendek. Menurut pandangan
   mata, garis lurus berarti tegas, rapi, kuat, stabil dn kaku.
   Garis-garis batas meja, tembok, tiang, pagar, jika tidak
   lurus, pasti dikatakan bahwa benda tersebut jelek atau
   tidak baik.
b). Garis lengkung memegang peranan yang penting dalam
   disain, dengan dibuat garis melengkung, akan lebih
   memberikan irama, ritme. Apabila garis lengkung ini
   dihubungkan dengan garis lengkung        berikutnya, maka
   terjadilah garis lengkung ganda. Variasi garis lengkung ini
   banyak sekali, ada yang vertikal, horisontal, miring ke kiri
   kanan, agak nelengkung, lengkung bebas dan sebagainya.
   Sifat garis lengkung ini luwes, lemah gemulai, lembut,
   halus, berirama dan sebagainya. Karena sifat garis
   lengkung ini sesuai dengan sifat wanita maka dapat juga
   dikatakan garis ini mempunyai sifat kewanitaan, sedangkan
   garis lurus meiliki sifat kejantanan.
c). Garis yang lain , yang dimaksudkan adalah kecuali garis-
   garis yang disebutkan di atas, garis lurus dan garis
   lengkung, maasih ada beberapa garis lain meskipun unsur
   pokoknya terdiri dari garis lengkung dan garis lurus,
   sebagai contoh : garis patah patah ialah garis lurus yang
   dipatahkan, garis bergigi ialah garis lurus yang disusun
   segitiga, garis berombak ialah garis lengkung yang
   berulang, garis ikal ialah garis lengkung yang diteruskan.
   Berikut ini adalah contoh beberapa garis :




                    Gambar 2.1 Garis Bergigi
4-10 Disain Hiasan




                                  Gambar 2.2 Garis Lengkung

                 Peranan Garis diantaranya yaitu : Memenuhi bidang atau
                 mewujudkan suatu bentuk, hal ini berasal        jika garis itu
                 bersentuhan. Disamping itu garis juga mempunyai peranan
                 yang mampu memberikan kesan dinamis atau gerak dan
                 sebaliknya, ada pula garis yang memberikan kesan diam atau
                 statis. Di atas tadi sudah diterangkan bahwa garis lengkung
                 ialah luwes dan gemulai, demikian pula garis yang letaknya
                 miring, yang berlawanan dengan garis yang lurus, tegak atau
                 mendatar (vertikal dan horisontal). Garis miring memiliki
                 kemampuan untuk memberikan kesan gerak atau dinamis.
                 Sebagai contoh gambar pohon, tiang, atau benda lain, jika
                 digambarkan miring akan memberi kesan seakan-akan roboh.
                 Kualitas yang khas dari suatu garis dan akibat kesan yang
                 dicapai, tergantung kepada tiga faktor pokok yaitu: sikap yang
                 membuat garis, alat yang digunakan atau bahan atau
                 permukaan tempat menngaris.
                 Ketiga faktor tersebut akan menentukan, apakah garis tersebut
                 mantap atau goyah, tetap atau berubah-ubah bagian lebarnya,
                 bertepi halus atau kasar dan sebagianya. Bermacam-macam
                 garis digunakan untuk mengekspresikan perasaan hati dan
                 ide-ide. Oleh sebab itu berbagai macam garis merupakan
                 suatu alat yang pokok bagi disainer
            2). Bidang
                 Bidang terjadi dari perpotongan atau pertemuan garis-garis.
                 Menurut bentuknya bidang dapat berupa segitiga, segi empat,
                 lingkaran. Dengan perkataan lain sejak garis digoreskan yang
                 mengarah kemanapun, apabila garisnya bertemu maka
                                                      Disain Hiasan 4-11




   timbullah bidang. Jadi atas dasar ketentuan di atas bentuk dari
   bidang ada yang beraturan dan ada yang tidak beraturan.




              Gambar 2.3 Contoh Bidang yang beraturan




         Gambar 2.4 Contoh Bidang yang Tidak Beraturan

3). Warna
   Warna yang digunakan dalam menggambar atau membuat
   disain banyak macamnya, sehingga tidak ada alasan bahwa
   gagalnya    suatu   disain   atau   gambar,   karena    kurang
   lengkapnya bahan untuk memberi warna. Kita mengenal dua
   jenis warna, warna yang dihasilkan oleh sinar atau cahaya dan
   warna yang dihasilkan oleh pigmen atau bahan jenis cat.
   Berikut ini akan sedikit tentang teori warna, kombinasi warna
   dan sifat warna.
   a). Teori warna
      Ada tiga warna pokok atau primer yaitu warna merah,
      kuning dan biru, disebut warna prime, karena belum
      tercampur warna lain. Pencampuran antara warna primer
4-12 Disain Hiasan




                     dengan perbandingan yang sama disebut warna sekunder.
                     Percampuran      warna     primer    dan    sekunder     dengan
                     perbandingan yang sama akan menghasilkan warna tertier.
                 b). Kombinasi Warna
                     Untuk   menambah          perbendaharaan        warna      dapat
                     mengkombinasikan antara warna satu dengan yang lain.
                     Kombinasi warna dapat dikelompokka sebagai berikut:
                     (1). Kombinasi satu warna ialah satu pokok warna sebagai
                         dasar, dicampur warna putih sebagai akibat timbulnya
                         perbedaan warna. Contoh kombinasi satu warna dari
                         wrna merah. Warna merah sebagai warna pokok satu
                         bagian, dicampur dengan warna putih satu bagian,
                         dua bagian dan tiga bagian, hasilnya terang berbeda
                         dari merah, merah muda, merah keputihan.
                     (2). Kombinasi    warna      berdampingan.      Kombinasi     ini
                         berbeda dengan kombinasi satu warna. Dua warna
                         pokok     yang       berdekatan    dicampur         sehingga
                         menghasilkan         tingkatan    warna     yang      masih
                         terpengaruh unsur pokoknya. Sebagai cintoh warna
                         kuning dicampur dengan warna hijau hasilnya kuning
                         kehijauan.
                     (3). Kombinasi warna komplementer, yang dimaksud
                         dengan warna komplementer adalah warna dalam
                         segitiga yang letaknya saling berhadapan, contoh
                         merah dengan hijau, jingga dengan biru, kuning
                         dengan       ungu.      Adapun         contoh   kombinasi
                         komplementer adalah warna kuning, ungu dan merah
                         atau warna biru, jingga dan hijau.
            4). Bahan, Masa
                 Unsur bahan dalam membuat disain diarahkan kepada jenis
                 kerajinan yang ada meskipun tidak seluruhnya. Yang perlu
                                                           Disain Hiasan 4-13




     diperhatikan ialah peranan bahan            sebagai unsur disain.
     Masing-masing        jenis kerajinan tentu akan menggunakan
     bahan yang berbeda-beda.


d. Prinsip-Prinsip Disain
   Cara-cara penggunaan disain harus berdasar prinsip-prinsip
   desain. Prsip adalah merupakan dasar sebagai titik untuk
   menjangkau bagian-bagiab yang lain. Terdapat beberapa prinsip
   yang satu dengan yang lain saling berkaitan. Terdapat beberapa
   prinsip yang satu dengan yang lain. Terdapat beberapaprinsip
   yang satu dengan       saling   berkaitan. Adapun     prinsip-prinsip
   tersebut adalah:
   1). Ulangan
   2). Harmoni
   3). Kontras
   4). Peralihan
   5). Pengaruh terbesar
   6). Keseimbangan
   7). Kesatuan
   Untuk jelasnya maka di bawah ini akan duperinci satu persatu
   tentang beberapa macam prinsip disain
   1). Ulangan
       Kadang-kadang dari beberapa unsur yang ada kita dapat
       mempergunakan salah satu unsur tertentu yang diulang-
       ulang tanpa mengadakan perubahan bentuk. Penggunaan
       unsur-unsur yang diulang tanpa mengadakan perubahan
       bentuk      kita    namakan     prinsip      ulangan.   Apabila
       penggunaannya ditrapkan pada salah satu bidang tertentu
       akan didapatkan pola yang dinamakan pola serak. Sedang
       pola serak ini bisa teratur dan tidak teratur. Dinamakan pola
       serak karena bentuk atau warna-warna yang sama
4-14 Disain Hiasan




                     menyebar di seluruh bidang (memenuhi bidang). Bentuk
                     dari hiasan ini kadang-kadang dapat berbentuk garis yang
                     terdiri dari unsur bentuk tertentu.
                     Contoh:
                     Hiasan pada taplak meja dengan bentuk/warna motip
                     hiasan yang sama. Dalam mengatur hidangan hal ini dapat
                     ditrapkan misalnya bentuk irisan wortel atau ketimun yang
                     sama dan diatur mengelilingi hidangan, inipun sebenarnya
                     adalah pola serak. Suatu misal hidangan ini dapat kita lihat
                     pada bentuk hiasan tumpeng.
                2). Prinsip Harmoni
                     Harmoni berasal dari kata harmonis. Harmonis artinya
                     mempunyai hubungan yang saling menguntungkan dan
                     menghasilkan suatu peningkatan dari nilai-nilai tiap-tiap
                     unsur maupun kesatuannya.
                     Contoh:
                     Dalam membuat desain harus ada keharmonisan antara
                     unsur bentuk dengan unsur warna, unsur bentuk dengan
                     bentuk, unsur warna dengan warna.
                     Disamping hal-hal tersebut diatas, perlu pula diingat bahwa
                     harmoni ini dapat juga dihasilkan oleh hubungan antara
                     unsur desain dengan kegunaan. Contoh misalnya antara
                     kegunaan dengan ukuran, kegunaan dengan bentuk,
                     kegunaan dengan warna.
                3). Prinsip Kontras
                     Dalam sebuah desain, jika kita dapatkan unsur-unsur yang
                     sama, maka perhatian kita akan merasa bosan seperti yang
                     telah diterangkan pada uraian prinsip hiasan. Jika kita
                     gunakan bentuk-bentuk yang sama, maka perhatian kita
                     hanya itu-itu saja tanpa adanya variasi. Oleh karena itu,
                     dalam suatu desain, agar tidak hambar, membosankan,
                                                        Disain Hiasan 4-15




    dalam penyusunan unsur-unsurnya, harus terdapat unsur-
    unsur yang tidak mempunyai persamaan.
4). Prinsip Peralihan
    Yang        dimaksud     dengan    prinsip   peralihan     adalah
    pengolahan (pengetrapan) yang bertentangan dengan unsur
    desain yang digunakan. Contoh: penggunaan unsur desain
    dengan ukuran yaitu dari yang terbesar sampai yang
    terkecil.
5). Prinsip Pengaruh Terbesar
    Agar perhatian tidak melompat-lompat, maka dalam sebuah
    desain harus memikat perhatian. Ini dinamakan titik pusat
    pandangan atau titik perhatian. Untuk itu, seharusnya
    sebuah desain memiliki bagian yang paling menarik dari
    yang lain. Hal ini dapat diwujudkan dengan menggunakan
    bentuk warna-warna komplementer yang kontras, garis, dan
    lain unsur.
6). Prinsip Keseimbangan
    Keseimbangan dibedakan dalam empat macam, yaitu
    keseimbangan           simetris,   keseimbangan          asimetris,
    keseimbangan formal, dan keseimbangan informal.
7). Prinsip Unit
    Suatu desain harus ada kesatuan antara unsur-unsur yang
    terdapat di dalamnya atau unsur yang dipergunakan.
    Apabila antara unsur yang dipergunakan tidak ada ikatan
    satu sama lain, maka ini tidak masalah. Kesatuan itu dicapai
    agar diperoleh titik pengaruh yang terbesar dengan warna
    komplementer yang kontras. Dengan demikian perhatian
    akan mudah disatukan.
4-16 Disain Hiasan




           e. Hal-Hal Yang Perlu Dicermati Pada Waktu Akan Mendesain:
             1). Menentukan terlebih dahulu benda yang akan dihias,
                     misalnya kebaya, rok, blus,       taplak meja, seprei , sarung
                     bantal dsb.
             2). Menentukan dimana letak hiasan yang tepat.
             3). Hiasan diletakkan ditempat yang mudah kelihatan
             4). Hiasan harus memperindah bentuk beda yang dihias.
             5). Hiasan harus seimbang dengan bentuk benda yang dihias
             6). Membuat sketsa benda yang akan dibuat dan menempatkan
                     hiasannya dengan perbandingan kurang lebih 1:8.
             7). Membuat pola bagaian busana atau lenen rumah tangga yang
                     akan dihias dengan skala 1:1 ( ukuran sebenarnya ) pada
                     kertas HVS.
             8). Mendesain         hiasan     dengan    ukuran    sebenarnya   dan
                     menentukan warna benang hias sesuai dengan teknik hias
                     dan bahan yang dihias.
             9). Merencanakan tusuk-tusuk hias yang akan dipergunakan
                     sesuai dengan teknik sulaman yang hendak dibuat.
            10). Memindahkan pola hias pada kertas kerja (kertas gambar).
            11). Memberi warna dasar kain dan warna benang hias.


         2. Desain Hiasan Pada Busana Dan Lenan Rumah Tangga
                Sebelum membuat sulaman baik sulaman manual maupun
            machinal      perlu    terlebih   dahulu   membuat    rancangan    atau
            desain.Sulaman yang dimaksudkan adalah sulaman manual yaitu
            sulaman yang dibuat dengan            menggunakan tusuk tusuk hias
            dibuat dengan alat jarum tangan dan sulaman mechinal yaitu
            sulaman yang dibuat dengan menggunakan tusuk–tusuk hias
            dengan alat–alat mekanik misalnya mesin jahit biasa (stich lurus),
            mesin khusus bordir. Dengan demikian desain hiasan sulaman
            adalah suatu pola rancangan untuk menentukan pola hias motif
                                                         Disain Hiasan 4-17




hias,tekik hias yang dipilih, dan keserasian komposisi warna,
bahan, benang hias, tusuk – tusuk hias, ukuran benda yang akan
dihias
a. Tujuan Desain Hiasan Sulaman.
  Tujuan desain hiasan sulaman adalah :
  1). Menyiapkan pola hias .Hal ini merupakan salah satu langkah
         penting untuk meyiapkan kegiatan menghias kain dengan
         teknik sulaman manual maupun teknik sulaman mechinal.
  2). Mengantisipasi agar dalam langkah menghias kain sesuai
         dengan proporsi, motif, warna teknik yang diinginkan dapat
         tercapai.
b. Unsur-Unsur Desain Hiasan Sulaman
  Unsur - unsur desain hiasan pada prinsipnya merujuk pada
  unsur-unsur desain secara umum, namun unsur - unsur desain
  hiasan sulaman lebih           menitik beratkan pada unsur - unsur
  antara lain motif hias, tusuk hias, pola hias, dan bahan yang
  dihias dan pengetahuan tentang warna.
   1). Motif Hias
         Motif hias terdiri dari :
         (a). Motif alam, tumbuhan, binatang, manusia, dll
         (b). Motif alam yang direngga.
         (c).   Motif bentuk- bentuk sederhana.
         (d). Motif geometri.
         (e). Garis tidak terputus.
4-18 Disain Hiasan




           Gambar 2.5                  Gambar 2.6
           Motif  Hias    Renggaan     Motif Hias Renggaan Binatang
           Tumbuhan




         Gambar 2.7                    Gambar 2.8
         Motif Hias Bentuk Sederhana   Motif Bentuk Geometris dan
                                       Garis Tidak Terputus
                                                         Disain Hiasan 4-19




      2). Tusuk Hias
          Tusuk hias ada bermacam - macam bentuk dan caranya.
          Pada desain hiasan sulaman tusuk hias harus digambar
          pada hiasan yang dikehendaki. Berikut ini macam-macam
          tusuk hias:
           a) Tusuk hias jelujur.
           b) Tusuk hias tikan jejak.
           c) Tusuk hias rantai memanjang.
           d) Tusuk hias rantai terbuka.
           e) Tusuk hias feston.
           f) Tusuk hias holbein.
           g) Tusuk hias silang.
           h) Tusuk hias flanel.
           i) Tusuk hias pipih.
           j) Tusuk hias tangkai.
           k) Tusuk hias ranting.
           l) Tusuk hias melekatkan benang.
           m) Tusuk hias sevron.
           n) Tusuk hias buhul.
           o) Tusuk hias rantai tertutup.
           p) Tusuk hias lubang kecil dibalut.
           q) Tusuk hias lalat.




Gbr 2.9 Tusuk Jelujur               Gbr 2.10 Tusuk Tikam Jejak
4-20 Disain Hiasan




        Gbr 2.11 Tusuk Rantai          Gbr 2.12 Tusuk Rantai Terbuka




                            Gbr 2.13 Tusuk Feston




                          Gbr 2.14 Tusuk Holbein
                                                           Disain Hiasan 4-21




Gbr 2.15Tusuk Flanel                Gbr 2.16 Tusuk Silang




                       Gbr 2.17 Tusuk Pipih
     3). Pola Hias
        a) Pola serak atau pola tabur
           Pola serak atau pola tabur dibuat dengan meletakkan
           motif yang sama secara berulang-ulang pada jarak
           tertentu dengan arah berlawanan atau searah, atau
           kesemua arah. Membuat desain ini dengan membuat
           motif berulang pada titik - titik tertentu atau kotak - kotak
           sebagai garis penolong.
        b) Pola Berangkai
           Pola berangkai dapat diperoleh melalui pola serak yang,
           dihubungkan dengan garis-garis horisontal atau garis
           vertikal atau garis diagonal dengan motuf yang sama dan
           besar motifnya sama.
4-22 Disain Hiasan




                     c) Pola Pinggiran
                        Pola Pinggiran tersusun dengan cara meletakkan motif
                        hias secara berulang dan berjajar dapat vertikal matau
                        horisontal.     Untuk    membuat    pola    pinggiran   perlu
                        ditentukan lebar pinggiran yang akan dibuat dengan
                        bantuan membuat kotak kotak. Misalnya lebar pinggiran
                        selebar 2,5 cm x 1,5 cm dijajar sepanjang yag diinginkan.
                        Selanjutnya mengisikan motif yang sama / persis pada
                        setiap kotak. (lihat contoh kotak-kotak pada gambar
                        berikut ).




                                                Gbr 2.18 Kotak


                        Setelah semua kotak diisi maka tentukanlah pola
                        pinggiran .
                        Macam-macam pola hias pinggiran adalah sebagai
                        berikut:
                        (1). Pola pinggiran simetris.
                        (2). Pola pinggiran berdiri.
                        (3). Pola pinggiran bergantung.
                        (4). Pola pinggiran memanjat.
                        (5). Pola pinggiran berjalan.
                        (6). Pola sudut.
                        (7). Pola tengah .
                        (8). Pola melingkar.
                        Bahan        yang   diperlukan   pada    menghias   kain   ada
                        bermacam-macam, dapat dikelompokkan sebagai berikut :
                        (1). Kain yang sukar dihitung benangnya.
                        (2). Kain yang mudah dihitung benangnya. Kain ini ada
                                                     Disain Hiasan 4-23




          dua yaitu kain bagi polos dan kain bagi bercorak

4). Bagian-Bagian Busana Dan Macam – Macam Lenan
   Rumah Tangga
      Busana wanita memiliki bagian - bagian seperti
   bagian blus yang meliputi badan, dada, pinggang, krah
   lengan, blus, dan sebagainya. Pada rok meliputi rok
   bagian depan, belakang, dan lain - lain. Busana wanita
   dapat berbentuk rok, blus, kebaya, daster, kerudung,
   rompi, baju kurung dan sebagainya. Untuk mendesain
   sulaman, perlu dibuat pola pada bagian yang akan dihias.
   Contoh misalnya akan menghias pada bagian saku,
   maka perlu dibuat pola saku ukuran yang sebenamya
   kemudian diberi rancangan pola hias yang diinginkan.

      Busana pria juga kadang ada yang dihias dengan
   sulaman. Misalnya pada bagian saku, pada bagian
   belahan tempat kancing badan depan, pada baju poko
   umumnya diletakkan pada krah, dan badan depan.

      Untuk mendesain sulaman pada pakaian pria, perlu
   dibuat pola bagian busana yang akan dihias. Misalnya
   akan menghias pada krah tegak baju poko, maka harus
   membuat pola krah baju poko dan diberi rancangan pola
   hias yang akan diterapkankan .

      Lenan rumah tanga wujudnya antara lain adalah
   sarun bantal tidur, sarung bantal kursi, sprei, taplak meja,
   serbet makan, penutup telpon, penutup kulkas, dll.


5). Macam- macam Desain Hiasan Sulaman.

   a). Desain Hiasan Sulaman Fantasi
      Sulaman       fantasi    merupakan       sulaman      yang
      mempergunakan bermacam macam tusuk hias, macam-
4-24 Disain Hiasan




                     macam tusuk warna, macam-macam benang. Untuk ini,
                     Anda cermati bentuk-bentuk tusuk hias yang sudah
                     dipelajari pada pokok bahan yang lalu.
                     Desain pola hias untuk sulaman fantasi disesuaikan
                     dengan benda yang akan dihias dan syarat-syarat
                     sulaman fantasi yaitu:
                     (1). Syarat - syarat pola hias sulaman fantasi
                         Pola hias yang direncanakan akan dikerjakan
                         dengan bermacam - macam tusuk hias. Pemakaian
                         tusuk hias paling sedikit 3 macam dan tiga macam
                         3 warna. Yang penting mendapat perhatian adalah
                         penempatan tusuk hias harus sesuai misalnya garis
                         lengkung dapat menggunakan tusuk tangkai, tusuk
                         rantai dan tusuk feston. Pola bias disesuaikan
                         dengan bentuk dan fungsi benda.
                     (2). Penyelesaian gambar
                         Rancangan pola hias ini diselesaikan dengan cat
                         air atau pensil luna. Untuk warna dasar harus
                         sesuai dengan warna kain yang dihias misalnya
                         warna rancangan jambon muda berarti kain yang
                         akan dihias warnanya juga jambon muda.
                     (3). Urutan mengerjakan:
                         (a) Menentukan desian benda yang akan dihias
                              skala   1 : 8    dan menyiapkan     peralatan
                              menggambar
                         (b) Menentukan tempat / bagian yang akan dihias
                         (c) Merancang pola hias yang akan dibuat pada
                              kertas buram dan tentukan warna dasarnya,
                              jenis tusuk hiasnya dan warna benangnya
                         (d) Memindahkan pola bias pada kertas gambar
                         (e) Memberi warna dasar sesuai kain yang akan
                                      Disain Hiasan 4-25




      dihias
(f)   Menggambar setiap tusuk hias sesuai warna
      yang direncanakan
(g) Merapikan gambar




          Gbr 2.19 Desain Sulaman Fantasi




          Gbr 2.20 Desain Sulaman Fantasi
4-26 Disain Hiasan




                     b). Desain Hiasan Sulaman Aplikasi
                        Desain aplikasi merupakan desain hiasan sulaman yang
                        mempergunakan perca kain atau kulit dengan cara
                        melekatkan dengan tusuk - tusuk hias. Tusuk hias yang
                        utama untuk melekatkan adalah           tusuk hias feston,
                        sedangkan tusuk hias yang lain dapat menggunakan
                        tusuk hias tangkai, tusuk jejak, buhul, rantai terbuka,
                        pipih dan sebagainya.
                       1) Syarat-syarat pola hias:
                          (a). Pola hias jangan terlalu kecil
                          (b). Bentuk hiasan jangan terlalu runeing
                          (c). Dapat memilih bentuk renggaan alam atau
                               geometris
                          (d). Meletakkan pola hias sesuai bentuk dan fungsi
                               benda
                          (e). Memilih kombinasi warna yang serasi I baik
                       2) Urutan mengerjakan
                          (a). Menetukan desain benda yang akan dihias
                               kurang lebih menggunakan skala 1: 8 , dan
                               desain letak bendanya.
                          (b). Menciptakan motif hias dan pola hias dilengkapi
                               reneana tusuk hias yang akan digunakan pada
                               kertas buram.
                          (c). Memindahkan nomer b). pada kertas gambar.
                          (d). Memberi wama dasar.
                          (e). Menutup motif hias, pola hias sesuai wama yang
                               direncanakan.
                          (f). Tepi motif aplikasi sebagian diberi tusuk feston,
                               sebagian ditebalkan sesuai lebar tusuk feston
                               yang dikehendaki.
                          (g). Menambahkan garis hias misalnya pada bagian
                                                 Disain Hiasan 4-27




           bagian yang tidak memungkinkan diberi aplikasi.

c). Desain Hiasan Sulaman Inggris
   Sulaman Inggris merupakan salah satu sulaman putih.
   Oleh karena itu bahan yang dihias sewarna dengan
   benang       yang   dihias.   Pengertian   sewarna   disini
   dimaksudkan warna itu dapat satu warna misalnya putih
   dengan putih, jambon muda dengan jambon muda, dan
   sebagainya, tetapi dapat juga warna kain kuning muda
   dihias dengan benang hias yang warnanya lebih tua,
   warna kain putih dihias dengan warna benang hias
   jambon muda atau jambon keputih - putihan.
   Sulaman Inggris memiliki ciri - ciri terdapat motif
   berbentuk ringgit, lubang kecil berbentuk bulat, lonjong,
   tetes air.
   Urutan mengerjakan
   1) Menyiapkan sketsa benda yang akan dihias dengan
       letak hiasan
   2) Menciptakan motif hias dan pola hias pada kertas
       buram / HVS
   3) Memindahkan nomer b) pada kertas gambar.
   4) Memberi warna dasar bila benda yang dihias
       berwarna, namun kalau yang dihias berwarna putih
       tidak perlu diberi warna dasar.
   5) Pada bagian - bagian yang berlubang ditutup
       dengan warna yang lebih tua atau. warna yang lebih
       muda dari warna dasar atau dengan warna abu -
       abu. Sedangkan untuk warna dasar putih bagian
       yang berlubang harus ditutup dengan warna abu-
       abu.
4-28 Disain Hiasan




                       6) Pada bagian pinggir lubang digaris dengan warna
                           yang lebih tua atau warna yang lebih muda dari
                           warna yang terdapat pada lubang.
                       7) Untuk ringgit yaitu pada bagian pinggiran desain
                           diselesaikan dengan warna yang sarna dengan garis
                           lubang.
                       8) Menyelesaikan dan merapikan gambar.
                     d). Desain Hiasan Sulaman Rechelieu
                           Desain hiasan sulaman rechelieu termasuk desain
                       sulaman putih, seperti halnya sulaman Inggris. Dengan
                       demikian kain yang dihias sewarna dengan benang
                       hiasnya. Beberapa ciri sulaman Rechelieu adalah
                       sulaman yang memiliki lubang dan penghubung pada
                       setiap motif atau pola hias. Penghubung ini disebut
                       brides. Brides dapat diletakkan didalam atau diluar pola
                       hias. Tusuk hias untuk penyelesaian pinggiran dan
                       brides   menggunakan        tusuk    hias    feston.Apabila
                       dikerjakandengan mesin maka pada umumnya disebut
                       kerancang atau krawang, hal nama tergantung daerah
                       masing-masing      namun      prinsip     asalnya    adalah
                       Rechelieu.Seirnig dengan perkembangan zaman tehnik-
                       tehnik   sulaman   manual    dapat      dikerjakan   dengan
                       machinal dan menyesuaikan tusuk tusuk hias nual
                       tentunya yang bisa dikerjakan dengan mesin .Misal nya
                       saja pada manual tusuk yang digunakan feston pada
                       machinal menggunakan tusuk pipih .Hal ini membuat
                       desainnya juga harus diperhatikan apakah desain yang
                       akan dibuat menggunakan manual atau machinal.
                                               Disain Hiasan 4-29




         Gambar 2.21 Desain Sulaman Rechelieu

e). Hiasan Sulaman Inkrustasi
   Desain sulaman lnkrustasi adalah desain sulaman yang
   diterapkan busana dan lenan rumah tangga. Sulaman
   Inkrustasi merupakan sulaman lekapan. Lekapan yang
   digunakan adalah bahan / kain tula, atau kain kaca. Kain
   tula, atau kain kaca dilekapkan pada bagian buruk kain,
   kemudian kain yang dihias digunting sesuai dengan
4-30 Disain Hiasan




                     motif    yang     dikehendaki/sesuai    pola   hias,   dan
                     diselesaikan dengan tusuk hias feston, sehingga pada
                     bagian baik tampak kain tula sesuai motif Tusuk hias
                     feston merupakan tusuk utama dalam desain sulaman
                     Inkrustasi. Adapun tusuk hias lain sebagai pelengkap
                     dapat digunakan tusuk tangkai, tusuk pipih, tusuk tikam
                     jejak, dan lain - lain.
                     Oleh karena sulaman lnkrustasi termasuk sulaman yang
                     diselesaikan dengan benang hias yang sewarna dengan
                     bahan dasar maka ia termasuk sulaman putih. Misalnya
                     bahan dasamya putih benang hiasnya berwarna putih
                     atau bahan dasar hijau muda benang hiasnya hijau
                     muda atau hijau tua.
                     Bentuk-bentuk      pola   hias   yang   diterapkan     pada
                     umumnya pola pinggiran, pola tengah, pola sudut, pola
                     melingkar di tengah atau di tepi. Motif-motif yang dipilih
                     dapat terjadi dari motif tumbuh - tumbuhan, motif
                     binatang dan motif geometris.
                     Urutan mengerjakan :
                     1) Menentukan benda yang akan dihias.
                     2) Membuat desain benda dan bagian atau tempat
                         yang dihias menggunakan skala kira - kira 1 : 8.
                     3) Menggambar bagian busana atau lenan rumah
                         tangga yang akan dihias.
                     4) Merancang pola hias pada kertas buram.
                     5) Memindahkan nomor d) pada kertas gambar.
                     6) Memberi warna dasar.
                     7) Mengarsir bagian - bagian yang dianggap sebagai
                         kain tile atau kain kaca.
                     8) Menebali garis - garis motif dan sebagian diberi arsir
                         sebagai tanda tusuk feston menghadap berlawanan
                                                 Disain Hiasan 4-31




      dengan penerapan tusuk feston pada sulaman
      aplikasi.
  9) Merapikan gambar.




        Gambar 2.22 Desain Sulaman lnkrustasi



f). Desain Hiasan Sulaman Perancis
  Sulaman     Perancis   sifatnya   timbul,   asal   mulanya
  dikerjakan pada kain putih dengan benang putih, tetapi
4-32 Disain Hiasan




                     sekarang sudah dikerjakan pada kain berwarna dengan
                     benang yang sewarna, atau dapat ditambah dengan
                     warna benang yang berbeda. Oleh karena itu termasuk
                     sulaman putih. Pada umumnya teknik sulaman Perancis
                     dipergunakan untuk membuat sulaman monogram,
                     simbol. Yang dimaksud         monogram      ialah suatu
                     singkatan huruf atau lambang dari sesuatu nama,
                     misalnya: namanya "VIVIN" monogramnya adalah huruf
                     " V ". Sulaman ini berbentuk relief. Adapun simbol atau
                     logo misalnya logo UNNES, logo PLN, dan sebagainya.
                     Selain itu sulaman Perancis dapat juga dihiaskan pada
                     bermacam -macam barang nyamu atau lenan rumah
                     tangga.
                     Urutan mengerjakan
                     a)   Menentukan desain benda yang akan dihias kira -
                          kira skala 1 : 8.
                     b)   Merancang pola hias pada kertas buram skala 1 : 1.
                     c)   Menentukan warna dasar dan benang hiasnya.
                     d)   Memindahkan pola hias nomor b) pada kertas
                          gambar.
                     e)   Memberi warna dasar sesuai kain yang akan dihias.
                     f)   Menggambar tiap - tiap tusuk hias sesuai warna
                          yang direncanakan.
                     g)   Merapikan gambar.
                                             Disain Hiasan 4-33




        Gambar 2.23 Desain Sulaman perancis

g). Desain Hiasan Sulaman Kruisteek
  Desain hiasan sulaman kruistik atau umumnya dikenal
  hiasan setrimin atau tusuk silang. Desain ini banyak
  diterapkan pada lenan rumah tangga misalnya sarung
  bantal kursi, taplak meja tamu, taplak meja makan,
  hiasan dinding, pakaian anak, dan sebagainya.
  Sulaman kruisteek menggunakan tusuk silang dan
  benang hias bermacammacam warna dan dikerjakan
  pada kain yang disebut setrimin.
  Penyelesaian desain ( gambar rancangan )
  Desain sulaman tusuk silang ( kruisteek ) harus
  dilakukan pada kertas berkotak atau menggunakan
  milimeter. Berdasarkan kertas berkotak atau milimeter
  dibuat motif atau pola hias sesuai dengan bentuk yang
4-34 Disain Hiasan




                        diinginkan. Yang menjadi perhatian bahwa dalam desain
                        kruistik bentuknya selalu geometris dalam arti tidak ada
                        garis berbentuk lengkung.
                        Pada kotak yang kena motif diberi tanda silang atau
                        kode tertentu dengan warna tertentu.
                     h). Desain Hiasan Sulaman Asisi
                        Desain hiasan sulaman Asisi merupakan sulaman tusuk
                        silang yang dipadukan dengan tusuk holbein. Perlu
                        diketahui kalau tusuk silang pada sulaman kruisteek
                        dapat menggunakan macam - macam warna benang.
                        Selain itu yang diberi tusuk silang pada motif itu sendiri.
                        Sedangkan untuk sulaman Asisi yang membentuk motif
                        adalah tusuk holbein sebagai pembatas motif dan
                        bagian bagian motif. Tusuk silang dapat digunakan
                        untuk mengisi motif atau dapat digunakan untuk
                        menutup tepi bagian luar sulaman.
                        Hal - hal yang perlu diperhatikan dalam desain Asisi
                        adalah
                        1) Bentuk selalu geometris.
                        2) Warna benang yang digunakan hanya 1 (satu)
                           warna.
                        3) Menggunakan tusuk divariasi silang dan tusuk hias
                           holbein.
                     i). Desain Sulaman Manik - Manik dan Payet
                        Payet adalah suatu butiraan –butiran kecil dengan
                        berbagai macam bentuk dan warna, dimana terdapat
                        lubang kecil pada bagian tengahnya sebagai tempat
                        memasukkan benang, serta mempunyai kilau sehingga
                        dapat digunakan sebagai hiasan.
                        Sebagai contoh desain motif adalah dari keseluruhan
                        yang terdapat pada suatu bidang berupa garis lurus
                                            Disain Hiasan 4-35




     maupun lengkung sehingga membentuk motif tertentu
     berikut contohnya




Gambar 2.24 Desain Sulaman Manik – Manik Dan Payet
4-36 Disain Hiasan




                     Gambar 2.25 Contoh Sulaman Manik – Manik Dan Payet
                                                            Disain Hiasan 4-37




         j). Desain Hiasan Sulaman Merubah Corak
            Merubah corak merupakan salah satu teknik sulaman
            yang dikerjakan pada kain bercorak kotak - kotak atau
            bintik - bintik atau polcadot.
            Menghias dengan teknik merubah corak maksudnya
            ialah menutup salah satu corak atau warna sedemikian
            rupa sehingga memberi kesan kain yang semula
            bermotif kotak tersebut berubah tidak hanya motif kotak
            tetapi ada motif lain. Untuk menutup kotak atau
            menghubungkan kotak satu dengan kotak lainnya
            digunakan benang satu warna yang sama dengan
            warna kotak yang dipilih.
            Penyelesaian gambar
            Untuk menyelesaikan gambar sebaiknya membuat motif
            kotak-kotak    atau   bintik-bintik   pada   kertas   polos,
            selanjutnya diselesaikan sesuai dengan motif dan pola
            hias yang dipilih.

3. Desain Hiasan Untuk Makanan
  Sebelum menyantap suatu hidangan, indar matalah yang pertama
  kali menagkap penampilan suatu hidangan. Jika penampilannya
  kurang baik, tidak menggugah selera kita akan mengurungkan niat
  untuk menyantapnya, meskipun sebenarnya hidangan tersebut
  sangat lezat rasanya. Kesannya akan berbeda jika hidangan yang
  disajikan diberi hiasan menarik yang sekaligus.        Dapat dimakan
  Hidangan nai goreng yang disajikan begitu saja di atas piring akan
  lain kesannya jika diberi hiasan cabai dan tomat yang dibentuk
  bunga serta ketimun yang dibentuk daun misalnya.
  Garnish yang dibuat oleh mereka yang ahli memang sangat
  menarik dan tampaknya rumit, padahal sebenarnya membuat
  garnish tidaklah sesukar yang dibayangkan. Ketrampilan membuat
4-38 Disain Hiasan




            garnish tidak hanya dimiliki mereka yang berbakat seni saja, semua
            orang    dapat    membuatnya    sendiri.   Yang   dibutuhkan   untuk
            menguasai keytrampilan garnish adalah kesabran, ketekunan dan
            keinginan untuk selalu mencoba lagi jika mengalami kegagalan
            hingga berhasil. Peralatannyapun tidak banyak dan mahal.
            Pada materi pelatihan ini garnish yang akan dibahas adalah teknik
            garnish yang digunakan untuk menghias cake dari bahan butter
            cream. Adapun materi yang akan dikaji meliputi teknik hiasan dari
            butter cream, dan membuat disain hiasan pada cake.
            a. Peralatan untuk menghias kue dengan butter cream
                1)    Meja putar (round table)
                2)    Spatula
                3)    Pengerak bergerigi
                4)    Paku bunga
                5)    Tatakan kue
                6)    Cake boards
                7)    Ping-ping bag
                8)    Spuit
                9)    Pisau palet.
               10)    gunting
                Gambar berikut adalah contoh contoh dari alat yang digunakan
                untuk menghias kue
                                          Disain Hiasan 4-39




Gambar 2.26 alat yang digunakan untuk menghias kue
4-40 Disain Hiasan




            b. Teknik Hiasan dari Butter cream
                Penerapan Teknik Hiasan dari butter cream           membutuhkan
                ketelitian dan kesabaran, bagi orang yang mulai belajar
                menghias kue dengan teknik ini ada tiga hal yang perlu
                diperhatikan. (1) kekentalan adonan yang dipakai untuk
                menghias harus tepat. (2) Peganglah kantong dengan posisi
                yang tepat, sehingga kedudukan sempritan          mebentuk sudut
                yang sesuai dengan permukaan kue. (3) Aturlah tekanan pada
                kantong sempritan selama menyemprit. Berikuti akan dibahas
                materi tentang teknik hiasan dari butter cream.
               1) Macam - macam Teknik Hiasan Kue
                     Tepi kue merupakan salah satu bagian yang amat penting
                     dalam hiasan kue, berikuti ini adalah teknik-teknik yang dapat
                     digunakan untuk menghias tepi kue.
                     a). Kerang
                        Gunakan semprit bintang. Tekniknya semprotkan ping-
                        ping bag miring kira-kira 45 derajat. Tempelkan sedikit
                        ujung semprotan dan tekan kantong dengan keras.
                        Bentuk kerang dapat dikembangkan menjadi berbagai
                        variasi diantaranya adalah : kerang rangkap dua dan tiga,
                        kerang bolak balik, garis lengkung, siksak dsb Gambar
                        berikut adalah contoh-contoh dari teknik kerang dan
                        variasinya.
                                                   Disain Hiasan 4-41




Gambar 2.27 contoh-contoh dari teknik kerang dan variasinya
4-42 Disain Hiasan




                     b). Rantai untuk sisi kue
                        Teknik rantai dapat dibuat tunggal, ganda, dan Rantai
                        kombinasi Gunakan spuit polos. Pegang kantong tegak
                        lurus pada sisi kue Tempelkan sedikit ujung semprotan
                        dan tekan kantong dengan keras, kemudian tarik kantong
                        menjauhi kue dan biarkan rantai jatuh sendiri.




                                 Gambar 2.28 contoh-contoh dari teknik rantai

                     c). Mawar
                        (1). Cara membuat dasar mawar
                             Gunakan sempritan polos dan paku bunga. Pegang
                             kantong tegak lurus dan ujung sempritan sedikit
                             diatasTekan keras ujung sempritan dalam adonan
                                                   Disain Hiasan 4-43




          sesaat, kemudian kurang tekanan sambil diangkat
          untuk membuat dasar berbentuk kerucut
     (2). Cara membuat Lingkaran bunga
          Tempelkan ujung lebar sempritan dipertengahan
          daun bunga teralhir, sambil paku bunga digerakkan
          searah jarum jam, sempritan ditarik ke atas dan
          dilengkungkan keluar sedikit dari kerucut, lalu
          diturunkan lagi, yang baru dibuat ini menjadi daun
          bunga   pertam    dari   lingkaran   pertama.   Mulai
          membuat daun bunga kedua sedikit di belakang sisi
          depan daun bunga pertama dengan cara sama
          dengan membauat yang pertama lanjutkan hingga
          kembali pada titik semula.




             Gambar 2.29 contoh-contoh dari teknik mawar

2) Contoh Desain Hiasan Cake
  Berikut ini disajikn beberapa contoh desain hiasan untuk
  cake, yang dapat meberikan inspirasi untuk membuat desain
  hiasan cake.
  a). Pola permukaan cake
     Rancangan     permukaan       cake   dapat   direncanakan
     sebelum dibuat     berikut ini adalah salah satu contoh
     desain hiasan cake dengan menerapkan unsur garis
     dengan prinsip ulangan. Teknik hiasan kue yang dipakai
     adalah kerang, dan polos.
4-44 Disain Hiasan




                     Gambar 2.30 contoh-contoh dari Pola permukaan
                                                Disain Hiasan 4-45




b). Pola sisi cake
   Contoh berikut adalah penerapan dari unsur garis
   lengkung yang diterapkan pada sisi cake. Adapun teknik
   hiasan cake yang dapat digunakan yaitu polos, pita.




         Gambar 2.31 contoh-contoh dari Pola sisi Cake
4-46 Disain Hiasan




     C. LATIHAN
        1. Petunjuk Khusus
                Siapkan kertas gambar ukuran A3, alat tulis pensil berwarna,
            penghapus, dan penggaris ( perlengkapan menggambar).
        2. Tugas:
            a. Ciptakan desain hiasan pada blus bagian depan atau pada
                lengan dengan teknik          desain sulaman fantasi,. Adapun
                ketentuan yang harus anda perhatikan adalah warna kain harus
                dibuat sesuai aslinya, warna benang sesuai dengan yang anda
                pilih, dan perhatikan tusuk –tusuk hias yang anda pilih. Ukuran
                sebenarnya atau skala 1:1.
            b. Ciptakan desain hiasan pada permukaan dan tepi cake. Adapun
                ketentuannya ukuran disesuaikan dengan ukuran cake yang
                direncanakan, warna yang dipilih sesuai dengan yang saudara
                pilih. Tentukan teknik hiasan yang digunakan, serta sebutkan
                unsur apa yang diterapkan dalam membauat hiasan tersebut.

     D. Lembar Kegiatan
         1. Alat dan Bahan
                 Alat-alat dan bahan untuk membuat desain hiasan sulaman
             antara lain kertas A3, alat tulis , penggaris, pensil luna macam-
             macam warna , atau cat air dengan kuas besar dan kuas kecil,
             palet, air, kapas, kertas roti atau kertas tipis.
         2. Keselamatan dan Kesehatan kerja
                 Siapkan semua alat dan bahan, kemudian tempat dijaga
             kebersihannya jangan sampai tumpah air dan cat airnya sehingga
             bersih hasilnya.
         3. Prasyarat
                 Memiliki pengetahuan dan pengalaman menggambar.
                                                          Disain Hiasan 4-47




  4. Langkah Kegiatan
         Bacalah makalah desain hiasan ini dengan teliti dan cermat.
     Siapkan semua peralatan dan bahan. Kemudian kerjakan tugas
     yang harus anda lakukan. Adapun tugas anda selain mengerjakan
     tes formatif juga melakukan latihan menciptakan desain hiasan
     sulaman fantasi dan desain hiasan untuk permukaan cake yang
     harus disusun setelah pembelajaran selesai.
  5. Hasil
         Hasil yang anda buat berupa gambar sebuah rancangan
     hiasan sulam manual atau sulam machinal dan hiasan permukaan
     cake


E. Rangkuman
     Desain hiasan sulaman adalah suatu rancangan untuk enentukan
  pola hias, motif hias, teknik hias, keserasian komposisi warna
  bahaan,benang, tusuk-tusuk hias.ukuran benda yang akan dibuat. Ada
  beberapa hal yang perlu diperhatikan pada waktu akan mendesain.
  Selain itu dibahas tentang tujuan desain hiasan sulaman, unsur-unsur
  sulaman, dan macam-macam desain sulaman. Desain hiasan untuk
  cake dan contoh penerapan teknik hiasan untuk menghias cake.
4-48 Disain Hiasan




     F. Tes Formatif
     I. PETUNJUK KHUSUS
     Pilihlah salah satu jawaban yang tepat dengan memberi tanda silang
     (X) pada salah satu huruf jawaban a, b, c, atau d pada lembar
     jawaban !
     1. Rancangan      suatu    hiasan   pada    suatu   benda      yang   berfungsi
         memperindah permukaan benda atau strukturnya disebut ...
         a. Desain                              c. Sulaman
         b. Pola                                d. Benang
     2. Yang termasuk sulaman putih yaitu ...
         a. Sulaman Inggris                     c. Sulaman Perancis
         b. Sulaman Recheliau                   d. Jawaban a, b, dan c benar
     3. Untuk mendesain garis hias yang melengkung tusuk hias yang dipilih
         adalah ...
         a. Tusuk hias buhul                    c. tusuk hias rantai terbuka
         b. Tusuk hias silang                   d. tusuk hias tangkai
     4. Mendesain susunan motif hias secara berulang – ulang, berjajar
         membentuk arah vertikal ataupun horisontal adalah ..
         a. Mendesain Pola serak                c. Mendesain Pola Pinggiran
         b. Mendesain pola tengah               d. Mendesain Pola Berangkai
     5. Titik dan garis adalah termasuk ..
         a. Prinsip desain                      c. Dasar desain
         b. Unsur desain                        d. Desain hiasan
     6. Garis lengkung memegang peranan yang penting dalam desain, Sifat-
         sifat garis lengkung dibawah ini adalah
         a. Luwes                               c. Lembut dan halus
         b. Lemah gemulai                       d. Semuanya benar
     7. Warna tersebut dibawah ini termasuk warna komplementer
         a. Kuning, ungu dan merah              c. Biru dan putih
         b. Merah, hijau dan biru               d. Kuning dan merah
                                                             Disain Hiasan 4-49




8. Mulia, keagungan, ketinggian martabat adalah sifat dari warna..
   a. Merah                            c. Putih
   b. Kuning                           d. Jingga
9. Prinsip kontras dalam desain mempunyai fungsi..
   a. Menghilangkan kebosanan          c. Menambah Indah desain
   b. Menarik perhatian                d. Variasi desan
10. Penerapan prinsip ulangan dalam suatu desain hiasan cake
   contohnya adalah..
   a. Penerapan bentuk kerang untuk pinggiran kue
   b. Hiasan tengah kue
   c. Hiasan pinggir kue
   d. Hiasan disudut kue


II. Tugas
   Ciptakan desain hiasan pada blus bagian depan atau pada lengan
dengan teknik desain sulaman fantasi. Adapun ketentuan yang harus
anda perhatikan adalah warna kain harus dibuat sesuai aslinya, warna
benang sesuai dengan yang anda pilih dan perhatikan tusuk-tusuk hias
yang anda pilih. Ukuran sebenarnya atau skala 1:1.
Kunci jawaban tes formatif
1. a.
2. d.
3. d.
4. c.
5. b
6. d
7. a
8. b
9. a
10. a
                           DAFTAR PUSTAKA


Atisah Uzhara dkk.. Menghias Kain Bordir Mesin. Insani. Jakarta.

Hery Suhersono.2004. Motif Textil dan Seni Bordir. Jakarta : Puspa Swara

Jelles.. B.C. 1955. Ik Kan Handwerken. Leiden.

Ondori. 1981. Beautiful Embroidery Designs.Tokyo . Japan.

Prapti Karomah dkk. 1998. Teknik Membordir. FPTK IKIP Yogyakarta.

Singer .1993. Variasi Bordir. PT. Singer . Jakarta.

Sumantri,V.M. 1998. Pola Ragam Hias Corak. Jilid 1, 2, dan 3.Mutiara
      Collection. Yogyakarta.

Titien. W Dharmaputra.1984. Menghias Kue Tart Di Indonesia. Jakarta :

Wasia     Roesbani     Pulukadang.        1982.Keterampilan    Menghias
        Kain.Angkasa. Bandung.
          BUKU AJAR




TABLE MANNER
                       BAB I PENDAHULUAN


A. Deskripsi
          Materi table manner atau etiket jamuan makan ini mengkaji
   tentang konsep dasar table manner yang terdiri dari pengertian table
   manner, manfaat table manner, serta tempat pelaksanaan table
   manner. Tata cara jamuan makan, cara berkenalan, cara berbicara,
   mengatur   tempat      duduk.   Pengetahuan   tentang   menu     meliputi
   pengertian dan jenis menu, kerangka menu dan waktu makan.
   Pengetahuan tentang peralatan makan meliputi macam-macam alat
   makan, fungsi dan penggunaan alat makan, serbet makan dan cara
   penggunaannya. Pengetahuan Table setting, tahapan dalam penyajian
   makanan. Pengetahuan tentang jenis-jenis pelayanan makanan. kode
   tidak minum minuman tertentu, merokok pada jamuan makan, serta
   etika meninggalkan meja makan.
          Praktek table manner meliputi tata cara duduk, meletakkan tas
   saat jamuan makan, cara berkenalan, cara berbicara, kode tidak minum
   minuman    tertentu,    cara    mempergunakan    alat   makan,     etiket
   meninggalkan meja makan.



B. Prasyarat
      Untuk dapat mempelajari buku ajar ”Table Manner” ini dengan baik
   para peserta pelatihn seharusnya memahami
   1. Mengenal berbagai macam peralatan makan
   2. Mengenal menu makanan
   3. Mengenal jenis-jenis pakaian/busana resmi
5-2 Table Manner




    C. Petunjuk Belajar
         1. Pelajarilah buku ini dengan seksama, disiplin diri yang tinggi akan
              sangat membantu dalam mengikuti pelatihan.
         2. Bacalah seluruh materi yang ada dalam buku ini dan ikutilah
              urutannya secara tertib.
         3. Kerjakan semua latihan, lembar kerja, dan soal-soal yang ada dalam
              buku ini. Dalam mengerjakan setiap kegiatan dimohon tidak melihat
              teks, melainkan usahakan menjawab dengan kalimat sendiri.
         4. Setelah selesai mengerjakan soal-soal, cocokkan jawabannya
              dengan kunci jawaban yang telah disediakan pada halaman
              belakang.
         5. Apabila mendapatkan kesulitan dalam memahami materi buku ini,
              diskusikan materi, latihan dan lembar kegiatan dengan teman
              kelompok.
         6. Pada bagian akhir setiap bab peserta pelatihan diwajibkan
              mengerjakan tes formatif sendiri tanpa bantuan orang lain. Setelah
              selesai dapat mengecek kebenarannya dengan mencocokkan kunci
              jawaban yang tersedia.


    D. Kompetensi dan Indikator
         1.   Kompetensi
              Memiliki pengetahuan dan kemampuan menerapkan tata krama
              makan (table manner) pada jamuan makan yang berlaku secara
              Internasional
         2.   Indikator
              a.   Memahami Konsep Dasar Table Manner
              b.   Memahami Tata Penghormatan pada Jamuan Makan.
              c.   Mengenal tentang Menu
                                                  Table Manner 5-3




d.   Mengenal Peralatan Makan
e.   Mengenal Cara menutup meja (Table Set Up).
f.   Mengenal Jenis-Jenis Pelayanan Makanan
g.   Mengenal Tata Cara Jamuan Makan
h.   Trampil melakukan table manner
                      BAB II KEGIATAN BELAJAR I


A. Kompetensi dan Indikator
   1. Kompetensi
      Memiliki pengetahuan dan kemampuan menerapkan tata krama
      makan (table manner) pada jamuan makan yang berlaku secara
      Internasional
   2. Indikator
      a. Memahami Konsep Dasar Table Manner
      b. Mengatur Tempat duduk tamu.
      c. Mengenal tentang Menu
      d. Mengenal Peralatan Makan
      e. Mengenal Cara Menutup Meja (Table Set Up.)
      f. Mengenal Jenis-Jenis Pelayanan Makanan
      g. Mengenal Tata Cara Jamuan Makan
      h. Trampil melakukan table manner


B. Uraian Materi
   1. Konsep Dasar Table Manner
      a. Pengertian Table Manner
         Table manner adalah sopan santun/tata cara makan yang baik dan
         benar, sesuai dengan ketentuan dan kelaziman yang berlaku
         secara internasional.
      b. Manfaat Table Manner
         Untuk mengetahui bagaimana seharusnya makan dan minum yang
         baik dan benar tersebut, sehingga dapat mengangkat harkat dan
         martabat dari seseorang dan juga untuk mengetahui tata cara
         pergaulan internasional.
                                                               Table Manner 5-5




   c. Pelaksanaan Table Manner
      1). Di hotel atau restoran
      2). Di jamuan makan resmi/resepsi
      3). Di jamuan kenegaraan (State Banquet)


2. Pengetahuan tentang Tata Cara Jamuan (Undangan) Resmi
         Pengetahuan tentang tata cara jamuan sangat diperlukan
sebelum seseorang datang menghadiri suatu jamuan.Uraian berikut ini
akan membahas tentang berbagai hal yang terkait dengan tata cara
jamuan yang meliputi: tata cara menerima undangan,            berpakaian,
Cocktail party, susunan tempat duduk, posisi meja utama, tata cara
duduk, meletakkan tas saat jamuan, cara berkenalan, toast           dan cara
meminta bantuan pada saat jamuan. (Soekresno, 2005)
a. Surat Undangan
   Yang dimaksud dengan surat undangan adalah pengaturan mengenai
   undangan yang akan dikirimkan untuk suatu kegiatan. Pada waktu
   menerima undangan sebaiknya memperlihatkan benar siapa yang
   diundang    untuk      hadir    pada     jamuan   makan   yang      akan
   diselenggarakan tersebut. Hal ini penting sebab secara protokoler ada
   ketentuan bahwa kursi undangan disiapkan sesuai dengan jumlah
   tamu yang diundang.
   Jika kita menerima kartu undangan, hendaknya memperhatikan hal-
   hal sebagai berikut:
1) Kapan hari, tanggal serta jam acaranya.
2) Dimana tempat acaranya
3) Dapat hadir atau tidak
4) Bila dalam undangan ada tertera RSVP (Respondenz S’il Vous
          Plait)   artinya   harap   anda    memberi   konfirmasi    kepada
          panitia/protokol tentang kesanggupan untuk dapat hadir atau
5-6 Table Manner




                   tidak dan konsisten dengan apa yang telah disampaikan
                   kepada panitya/protokol.
              5) Pakaian yang harus digunakan ( resmi, batik ).
              6) Apakah dapat diwakilkan atau tidak
              7) Apakah termasuk yang memberi sambutan atau tidak
              8) Apakah diperlukan tanda pengenal/kartu anggota atau tidak.


           b. Tata Cara Berpakaian dalam Jamuan Resmi
                     Yang dimaksudkan dengan tata busana disini adalah
              pakaian yang harus dikenakan pada suatu aktivitas protokoler, baik
              oleh para pejabat undangan maupun pelaksanaan kegiatan. Tata
              busana ini umumnya telah dicantumkan pada surat undangan.
              Beberapa kebiasaan kostum yang dicantumkan di undangan
              tertulis sebagai berikut:


              Tabel 2.1. Jenis Busana dan Fungsinya
               No  Jenis Busana                           Fungsi
               1 Kostum black tie         Pria mengenakan jas hitam lengkap,
                                          dengan dasi kupu-kupu (tuxedo), wanita
                                          & pasangannya mengenakan gaun
                                          malam yang panjang bagian bawahnya
                                          hampir menyapu lantai atau populer
                                          dengan sebutan evening gown, long
                                          dress.
               2    Dress dinner suite    Pria mengenakan setelan jas double
                                          breast,      wanita       pasangannya
                                          mengenakan gaun resmi dengan
                                          panjang disesuaikan dengan keserasian
                                          postur anda apakah maxi, midi atau mini
               3    Kemeja batik          Pria mengenakan batik lengan panjang,
                                          wanita mengenakan Kebaya atau gaun
                                          panjang sedangkan motif dan warna
                                          disesuaikan dengan pria pasangannya.
                                                         Table Manner 5-7




4     Busana       Semi Pria mengenakan setelan dimana jas
      Resmi             dan celana berbahan dan warna sama,
                        setelan jas dimaksud adalah setelan jas
                        yang dapat untuk dipakai kerja baik
                        siang     maupun     malam,     wanita
                        mengenakan      gaun    malam     yang
                        panjangnya pas bawah lutut (evening
                        wear) atau dapat juga dengan celana
                        panjang dengan atasan disesuaikabn.
5     Smart casual      Pria menggunakan jas tanpa dasi,
                        wanita menyesuaikan.


        Termasuk dalam busana adalah sepatu yang dipakai, topi,
tanda   kebesaran,/kehormatan   yang   merupakan    kelengkapannya.
Sepatu pria menggunakan sepatu pantofel hitam, berhak tipis, dan
mengkilat/sepatu bertali, hak tipis dan mengkilat. Wanita bebas model
dan warna sepatu disesuaikan dengan busana yang dikenakannya,
untuk sepatu yang bagian depannya tertutup, wajib mengenakan
stocking dengan warna sesuai dengan warna kulit.


c.   Cocktail party
     Jamuan makan resmi biasanya didahului dengan acara Cocktail
     Party di Launge terlebih dahulu, dengan jenis-jenis minuman
     Apperitif Drink bersama snack ringan, tanpa disediakan tempat
     duduk. Acara ini biasanya berlangsung singkat selama ± 45 menit
     dimaksudkan agar hadirin dapat leluasa saling bertemu satu tamu
     dengan tamu lainnya sebelum memasuki ruang utama jamuan
     makan malam.


d. Susunan Tempat Duduk
     Tempat duduk untuk undangan formal diatur berpedoman pada
     protokol internasional. Bagaimana pengaturannya dijelaskan pada
5-8 Table Manner




             uraian berikut: Pada saat memasuki ruangan jamuan makan,
             perhatikan di meja nomor berapa anda seharusnya duduk,
             duduklah di nomor meja yang sama dengan nomor yang tertera di
             undangan anda, atau periksalah di meja nomor berapa seharusnya
             anda duduk pada jamuan tersebut, dengan melihat gambar denah
             penempatan tempat duduk disebut seating Arangement yang
             biasanya dipasang di papan samping kiri/kanan pintu utama ruang
             pertemuan. Menurut Sukresno (2005, h.48) Secara umum tata
             urutan tempat duduk dapat disebutkan sebagai berikut
            1).    Orang yang dianggap paling utama atau tertinggi, mempunyai
                   urutan paling depan atau mendahului.
            2).    Apabila mereka duduk sejajar, yang duduk disebelah kanan
                   orang yang paling utama, dianggap mempunyai kedudukan
                   yang lebih tinggi dari pada yang duduk disebelah kirinya.
            3).    Jika mengahadap meja, yang dianggap tempat pertama adalah
                   yang menghadap pintu keluar.
            4).    Apabila duduk di tempat suatu jajaran, (dari sisi ke sisi, atau
                   duduk berjajr pada suatu garis yang sama), maka tempat di
                   sebelah kanan di luar atau tempat paling tengah, adalah tempat
                   yang utama (tergantung kedaannya)
            5).    Bila ada dua orang, yang kanan adalah yang pertama (2.1)
            6).    Bila ada tiga orang yang ditengah adalah yang pertama (213)
            7).    Bila ada empat orang, gambaran urutannya adalah(4.2.1.3)
            8).    Bila ada lima orang, gambaran urutannya adalah(5.3.1.2.4)
            9).    Bila terdapat enam orang atau lebih, dipoergunakan prinsip
                   yang sama menutu nomornya itu, genap atau ganjil)
            10). Cara penempatannya/ penetapannya harus ditetapkan terlebih
                   dahulu tempat yang perta, kemudian baru yang lain, dengan
                   ketentuan yang berada di sebelah kanan dari tempat yang
                                                             Table Manner 5-9




          pertama adalah diangkat lebih tinggi dari yang duduk di
          sebelah kirinya.


e. Posisi Meja Utama
          Tempat perjamuan makan yang dianggap sebagai meja utama
   adalah meja yang berada paling jauh dari pintu utama, dan posii paling
   tengah di barisan terdepan, menghadap ke stage.


f. Tata cara duduk
   Bagaimana posisi duduk pada jamuan makan diatur sebagai berikut:
   1) Duduk di kursi makan pada acara jamuan makan adalah dengan
      memasuki dari sisi kiri kursi, duduk dengan badan tegak, tidak kaku
      dengan kedua tangan di letakkan di atas pangkuan atau diletakkan
      di atas lengan kursi. Jangan meletakkan kedua tangan di atas meja
      makan. Posisi kursi diatur sedemikian rupa, tidak terlalu jauh atau
      dekat dengan sisi meja.
   2) Posisi tubuh tetap tegak dan menghadap ke depan tidak terlalu
      mebungkuk pada waktu makan, rileks jangan membungkuk
   3) Posisi tangan tetap menggantung.
   4) Posisi kaki adalah normal, tidak dilipat, tidak pula menumpang satu
      di atas lainnya.


d. Tata Cara Meletakkan Tas Saat Jamuan Makan
          Tas merupakan kelengkapan dari busana yang dikenakan
   dalam jamuan makan, dimana tas diletakkan setelah duduk.? Letakkan
   tas kecil di bagian kursi yang anda duduki, jangan menaruh tas di atas
   meja makan, sebaiknya tempatkan tas tersebut di sekitar dimana anda
   duduk. Bagi wanita sebaiknya membawa tas mungil/kecil untuk
   menghadiri jamuan makan.
5-10 Table Manner




        e. Tata Cara Berkenalan dan Cara Berbicara
                    Memperkenalkan diri kepada orang yang duduk satu meja
           dengan anda, dengan tahapan sebagai berikut, pertama tataplah mata
           orang yang bersangkutan sambil memberi senyuman, lalu ulurkan
           tangan kanan anda, jabat tangannya dengan erat dan sedikit menekan,
           kemudian sebutkan nama anda terlebih dahulu dengan jelas.
           1) Tata Krama Perkenalan
                a) Seorang yang lebih muda diperkenalkan kepada orang yang
                    lebih tua.
                b) Seorang yang lebih rendah kedudukannya diperkenalkan
                    kepada orang yang lebih tinggi kedudukannya
                c) Pria diperkenalkan pada wanita, tidak sebaliknya, wanita tidak
                    diperkenalkan pada pria, meskipun kedudukan, jabatan dan
                    usia pria tersebut lebih tinggi, kecuali kepada presiden, kepada
                    raja, ulama, kepala suku.


              2)    Cara Berjabat tangan
                a) Tuan rumah dan nyonya rumah sebaiknya berjabat tangan
                    dengan tamu yang hadir. Pria dan pria berjabat tangan,
                    sedangkan wanita dengan wanita tidak berjabat tangan saat
                    diperkenalkan, cukup dengan anggukan dan senyuman.
                b) Pria dan wanita dapat berjabat tangan atau tidak, penentuan
                    inisiatif mengulurkan tangan ada pada pihak wanita lebih
                    dahulu..
                c) Pria seharusnya berdiri saat berkenalan, sedangkan wanita
                    tetap pada posisi duduk, kecuali dengan pria atasannya.
                                                            Table Manner 5-11




  3)   Cara Berbicara
   a) Hindarkan berbicara pada waktu ada makanan di dalam mulut
   b) Hindarkan berbicara dengan gerak tangan yang berlebihan,
       apalagi sambil memegang alat makan
   c) Hindarkan berbicara sambil melihat atau menunjuk ke arah
       seseorang atau meja lain, agar tidak terjadi salah paham.
   d) Hindarkan memotong pembicaraan orang lain, tunggu sampai
       yang bersangkutan selesai dan minta maaf untuk mengganggu
       sebentar.
   e) Hindarkan untuk menguasai pembicaraan


f. Tata Cara Toast
       Yang dimaksudkan dengan Toast adalah acara angkat gelas
  serta    minum   bersama    antara   tuan/nyonya   rumah     sebagai
  penghormatan, pujian atau semacam doa kepada tamu-tamu
  kehormatan, atas kesukacitaannya berkenaan dengan kunjungan
  yang berlangsung selama ini
       Resminya acara Toast ini dilaksanakan setelah acara makan
  selesai dengan mengangkat gelas berisi minuman champagne
  yang mengandung alkohol (sekarang sudah ada champagne tanpa
  alkohol diperjualbelikan)
       Adapun tatacara Toast dilaksanakan sebagai berikut
  1) Angkatlah gelas anda, meskipun gelas anda telah kosong.
  2) Dentingkan gelas anda ke kanan-kiri tamu anda dan untuk tamu
       yang berjauhan dapat dengan cara mengangkat gelas lebih
       tinggi lagi (agar berhati-hati waktu mendentingkan gelas jangan
       sampai terlalu keras karena dikhawatirkan akan pecah)
  3) Jika anda sebagai tamu kehormatan, anda wajib menerima
       Toast dari tuan rumah dengan suka cita.
5-12 Table Manner




               4) Jika anda sebagai tamu kehormatan ingin menawarkan Toast
                     jangan lupa minta izin kepada tuan rumah.
               5) Jangan melakukan Toast sebelum tuan rumah melakukannya
               6) Toast sekarang sudah lazim dilakukan dengan memakai
                     minuman tanpa alkohol
               7) Jika anda tamu kehormatan dan ingin membalas jamuan yang
                     dia terima saat ini, maka dengan kata-kata yana baik dari
                     sukacita mengundang tuan rumah di kelak kemudian hari.
                     Dalam hal ini sebagai tamu kehormatan dapat mengangkat
                     gelas untuk ”Toast” kepada tuan rumah sambil mengucapkan
                     ”sampai ketemu”lagi.


              g. Tata Cara Meminta bantuan, dalam Jamuan Makan.
                             Memanggil waiter saat memerlukan bantuan dengan
                    tanpa berteriak sambil mengangkat tangan, apalagi memanggil
                    dengan meyalakan korek api sambil diangkat tinggi-tinggi adalah
                    tidak sopan. Hindarkan memanggil dengan tepuk tangan, hal ini
                    akan mengundang perhatian yang kurang baik. Usahakan
                    dengan    kontak   mata,   lalu   menganggukkan   kepala   atau
                    memanggilnya dengan suara sedang apabila pramusaji berada
                    agak jauh dari tempat anda.


        3. Pengetahuan Menu
                     Mengenal menu diperlukan supaya dalam jamuan makan dapat
        mengenal jenis makanan yang disajikan dan urutan penyajian dari
        hidangan tersebut. Uraian berikut akan membahas secara singkat tentang
        pengetahuan menu, yaitu pengertian dan jenis menu serta waktu makan.
        a. Pengertian dan Jenis Menu
              Menu adalah = daftar makanan
                                                                      Table Manner 5-13




     Jenis Menu
     1). Menu Skeleton
          a).Appetizer/umpan tekak/pembangkit selera.
          b).Soup/makanan berkuah/sop.
          c).Main course/hidangan utama.
          d).Dessert/makanan penutup.
     2). Menu Table Dihotel
          a). Jumlah dan macam hidangannya (dari appetizer sampai dessert)
               sudah pasti/tertentu.
          b). Mempunyai harga total untuk keseluruhan menu.
          c). Hidangan sudah dipersiapkan sebelumnya.


     3). Menu A La Carte:
          a) Jumlah dan macam hidangannya tidak terbatas, beraneka ragam
               dan bervariasi.
          b) Masing-masing jenis hidangan mempunyai harga tersendiri.
          c) Hidangan disiapkan/dimasak berdasarkan pesanan atau kalau
               ada pesanan/Ala Minute.
a.       Kerangka Menu
                 Pada mulanya susunan menu terdiri dari 13 macam makanan
             dan disebut ”Menu Klasik”, berikut contoh menu klasik:
        1)    Cold Apptizer (Oyster)
        2)    Soup (Consomme Celestine)
        3)    Hot Appetizer (Blue Ring Trout)
        4)    Cold Appetizer (Whiper Vegetables)
        5)    Main Course (Beef Tenderloin)
        6)    Hot Entree (Breast of Chicken with Truffles)
        7)    Sherbet Champagne Sherbet
        8)    Roast (Roast Pheasant)
5-14 Table Manner




                9) Salad (Mixed Salad)
                10) Vegetables (Gratinated Asparagus)
                11) Sweet Dish ( Blancmage with Hazeinut Cookies
                12) Savory Dish (Ementhaler Cheese Stick)
                13) Dessert (Fruits)


               Kerangka menu yang saat ini sering digunakan adalah:
              1) Menu Skeleton (Kerangka Menu/Squences):
                    (a). Appetizer/Umpan tekak/pembangkit selera
                        Berfungsi sebagai makanan pembuka untuk menimbulkan
                        selera makan, karena itu porsinya kecil.




                    (b). Soup/makanan berkuah/sop
                        Makanan yang mengandung cairan dan berfungsi sebagai
                        makanan penyela.
                    (c). Main Couse/Hidangan utama
                        Makanan utama dan berporsi besar.
                    (d). Salad
                        Berfungsi sebagai stabilisator apabila makanan utama
                        terlalu berat dan disajikan bersamaan dengan makanan
                        utama
                    (e). Dessert/Makanan Penutup
                        Sebagai makanan penutup dapat berupa buah, es, puding
                        dan lainnya.
                    (f). Coffee Tea
                        Sebagai minuman digesif.
           b. Waktu Makan
                                                               Table Manner 5-15




    Kita bangsa Indonesia pada umumnya mengenal tiga kali waktu
makan dalam satu hari. Waktu-waktu makan tersebut adalah
sebagai berikut:
1) Makan Pagi (Breakfast)            : 06.00 – 10.00
2) Makan Siang (Lunch)               : 11.00 – 15.00
3) Makan Malam (Dinner)              : 19.00 - 23.00
    Waktu-waktu         makan        tersebut      di   atas   mengalami
pengembangan seiring dan seirama perkembangan teknik modern
serta      kebudayaan     sebagaimana       kita    alami   sekarang    ini.
Pengembangan jam atau waktu makan tersebut adalah sebagai
berikut:
1) Makan Pagi (Breakfast)            : 06.00 – 10.00
   Yang paling umum yakni:
           Indonesian Breakfast
           Continental Breakfast
           American Breakfast
2) Makan Siang (Lunch)               : 11.00 – 15.00
   Indonesia, Continental
3) Makan Malam (Dinner)              : 19.00 - 23.00
   Indonesia, Continental
4) Makan Sela
           Brunch (Breakfast Lunch) 10.00-14.00
           Diperuntukkan bagi mereka yang telat bangun pagi
           Morning Tea Time (antara makan pagi dan siang) pukul:
           10.00
           Afternoon Tea Time (antara makan siang dan malam) pukul
           :16.00
           Makan Tengah Malam (Supper) (antara makan malam dan
           pagi) mulai pukul 23.00
5-16 Table Manner




              Contoh Beberapa Menu Makan Pagi
              Indonesian Breakfast
              Juice Fruit             : Sari Buah / Buah Segar
              Fried Rice/Chicken      : Nasi Goreng/Bubur ayam
              Coffee/tea              : Kopi/Teh
              American Breakfast
              Fresh Fruit or Juice    : Papaya,         Apple,    Orange,     Grapefruit,
                                       Tomato
              Hot or Cold Cereal      : Hot Cereal : Oatmeal, Porridge,
                                       Cold Cereal : Corn Flakes
              Two or three Egg        : Fried Egg, Omelette, Scrambled,
                                      : Soft    Boiled     Egg,    Hard     Boiled   egg,
                                       Poached Egg
              Ham or Bacon or Sauce
              Continental Breakfast
              Fresh Fruit or Juice    : Papaya, Apple, Orange, Grape fruit,
                                       Tomato, Mango
              Bread and Jam/Butter    : Toast, Croissant, Danish Pastries
              Marmalade Honey
              Coffee/Tea/Chocolate/Milk        : Milk


              Contoh Beberapa Menu Makan Siang
              Indonesia
              Rujak Gobet
              Sop Kepiting
              Ulang-ulang
              Nasi Putih
              Ikan bumbu bali
                                                          Table Manner 5-17




 Tumis sayur
 Krupuk dan sambal
 Es puter atau es doger
 Kopi atau teh
 Menu Eropa
 Shrimp Cocktail
 Sirloin Steak
 Baked Potatoes
 Green Peas
 Chocolate cake
 Coffee or tea.


4. Peralatan Makan
  a. Peralatan Makan
     Yang dimaksud dengan peralatan makan adalah peralatan yang
     dipergunakan dalam jamuan makan yang terdiri dari beberapa
     kelompok alat yaitu: Silver ware, china ware, glass ware .Adapun
     contohnya adalah sebagai berikut:
     1) Silver ware (Kelompok peralatan makan terbuat dari bahan
        silver, namun sekarang yang digunakan dari bahan stainless
        steel)
        a) Dinner fork
        b) Dinner knife
        c) Dessert fork
        d) Dessert knife
        e) Fish knife
        f)   Soup spoon
        g) Dinner spoon
        h) Butter sprider
5-18 Table Manner




                    i)   Tea/coffee spoon
                    j)   Demi tase spoon
                    k) Ice tea spoon
                    l)   Ice cream spoon
              2) China ware (Kelompok peralatan hidang dari bahan porselin,
                    keramik)
                    a) Show plate
                    b) Bread and butter plate
                    c) Egg cup
                    d) Soup and cup soucer
                    e) Salad plate/bowl
                    f)   Dinner plate
                    g) Dessert plate
                    h) Coffee cup and soucer
                    i)   Sugar bowl
                    j)   Cereal bowl and soucer
                    k) Finger bowl
                    l)   Soup tourin
                    m) Milk Jug
                    n) Cream Jug
                    o) Egg Cup
                    p) Demitase Cup with soucer
              3) Glass ware (Kelompok peralatan dari bahan gelas)
                    a)   Water goblet
                    b)   Juice glass
                    c)   Beer glass
                    d)   White/red wine glass
                    e)   Collin glass
                    f)   Cordial glass
                                                       Table Manner 5-19




     g)   Sherry glass
     h)   Hi-ball
     i)   Old fashion
     j)   Cocktail glass
     k)   Champagne glass
     l)   Sour glass
     m) Mug glass
     n)   Brandy glass
     o)   Water Jug
  Contoh beberapa alat makan lihat lampiran 1


b. Fungsi dan Penggunaan Alat Makan
  1) Fungsi Alat Makan
     Pada dasarnya alat makan dapat dibedakan antara sendok,
     garpu dan pisau.
      a) Sendok
          Alat ini digunakan untuk makanan yang mengandung cairan,
          terutama sekali sup. Disamping itu makanan penutup juga
          sering mempergunakan sendok sebagai alat makannya.
      b) Garpu
          Dipergunakan untuk menusuk dan menyuapkan makanan
          ke dalam mulut. Apabila dupergunakan berpasangan
          dengan sendok mapupun pisau, maka garpu dipegang di
          tangan kiri. Ada kalanya satu jenis makanan hanya
          memerlukan garpu saja sebagai alat makan, dalam hal ini
          dipegang dengan tangan kanan (contoh:Shrimp Cocktail)
5-20 Table Manner




                    c) Pisau
                       Dipergunakan untuk memotong makanan dan bukan untuk
                       menyuap makanan ke dalam mulut. Dalam penggunannya
                       dipegang dengan tangan kanan.
              2) Tata Cara Penggunaan Alat Makan
                    Beberapa hal yang harus diperhatikan terkait dengan peralatan
              yang sudah ditata di atas meja makan.
                       Peralatan yang digunakan di meja selalu disesuaikan
                       dengan menu yang disajikan
                       Apabila anda mulai makan, gunakanlah alat makan yang
                       terletak paling luar alat makan tersebut
                       Tidak merubah letak dari peralatan makan yang tidak sesuai
                       dengan fungsinya.
                       Apabila ada alat makan yang jatuh, mintalah pramusaji
                       untuk menggantikannya dengan yang baru/bersih.


                    Cara menggunakan alat makan
                    a) Cara menggunakan alat untuk hidangan Cold Appetizer
                          Memakai pisau dan garpu dessert atau ikan
                          Pisau hanya untuk memotong makanan
                          Garpu untuk makan dengan cara: garpu ditusukkan ke
                          makanan, kemudian langsung dimasukkan ke mulut
                          dengan posisi garpu terbalik/tengkurap.
                          Pisau dipergunakan untuk mengumpulkan makanan ke
                          dalam garpu dan setelah itu baru dimasukkan ke mulut
                          dengan posisi garpu terbalik ke atas langsung dari
                          depan.
                          Memakai sendok desert atau sendok kopi atau teh:
                          sendok dimasukkan ke mulut langsung dari depan.
                                                    Table Manner 5-21




     Memakai garpu saja: Makanan ditusuk atau dikumpulkan di
     garpu kemudian langsung dibawa ke mulut. Perhatikan
     keterangan di atas.


b) Cara menggunakan alat untuk hidangan soup:
      Bila yang dikonsumsi cairan saja. Caranya adalah sendok
      soup langsung dari sebelah/samping mulut.
      Bila yang dikonsumsi ada cairannya serta ada isinya.
      Caranya adalah sendok soup langsung dari depan mulut.
      Bila mangkok soup ada kupingnya atau handlenya. Kedua
      kuping atau handle mangkok dapat langsung dipegang
      dengan ke dua tangan dan soupnya dapat /boleh dihirup
      langsung dari mangkok, tetapi hanya cairannya saja.
      Sedangkan isinya memakai sendok soup.
      Jika mangkok soup ada kupingnya tetapi panas sekali. Agar
      memakai ketentuan 2a dan 2b di atas.
      Isi dalam mangkok soup hampir habis. Miringkan mangkok
      soup ke depan, kemudian baru disendok dengan sendok
      soup sesuai ketentuan di atas.
      Bila soup masih panas dan hendak dikonsumsi. Waktu
      makan jangan meniup-niup soup yang ada dalam sendok
      tetapi soup itu di aduk-aduk dan diangkat-angkat dengan
      sendok sampai diperkirakan dapat/aman untuk dimakan.


c) Untuk hidangan Hot Appetizer.
      Cara mempergunakannya adalah sama dengan ketentuan
      pada Cold Appetizer di atas


d) Cara Menggunakan alat untuk hidangan main course
5-22 Table Manner




                         Bila mempergunakan alat pisau       dan gapu adalah sama
                         dengan keterangan pada cold Appetizer di atas
                         Bila mempergunakan sendok dan garpu makan. Gapu
                         berfungsi untuk membantu mengumpulkan makanan ke
                         dalam sendok, sendok makan kemudian masukkan ke mulut
                         dari depan
                         Bila mempergunakan garpu makan saja, Garpu ditusukkan
                         ke makanan itu dikumpulkan di garpu kemudian langsung
                         dimasukkan ke mulut dari depan.


                    e)    Untuk Hidangan Dessert
                          Caranya sama dengan cold appetizer


                    f)    Memegang alat untuk makan
                          Untuk Cutlery. Agar dipegang pada bagian handlenya
                          Untuk gelas agar dipegang pada bagian handlenya atau
                          gagangannya.


                    g) Serba Serbi Sumpit/Hashi/ Chopstick
                          Cara mempergunakan sumpit adalah sebagai berikut
                         Pegang satu simpit seperti memegang pensil untuk menulis
                         Satu sumpit lagi ditaruh pada jari keempat dan dijepit
                         dengan ibu jari dan bagian bawah jari telunjuk.
                         Buatlah kedua sumpit tadi sejajar satu dengan yang lainnya
                         Bila hendak dipergunakan, gerakkan satu sumpit saja yaitu:
                         sumpit yang pertama, yang dipegang seperti pensil tadi,
                         sedangkan yang kedua, yamg dijepit antara ibu jari dan jari
                         telunjuk tak usah digerakkan.
                                                        Table Manner 5-23




 Ada beberapa hal berikut yang harus diperhatikan untuk tidak
dilaksanakan bila makan mempergunakan sumpit.
     Jangan mempergunakan sumpit untuk menunjukkan seseorang
        atau suatu benda.
    Jangan menggigit sumpit.
    Jangan menjilati sumpit
    Jangan menusukkan makanan dengan sumpit, meski cara ini
     lebih mudah untuk mengambil jenis makanan tertentu. Anda
     tetap harus mengambil makanan dengan cara menjepitnya
     dengan kedua bilah sumpit.
    Jangan menaruh sumpit di atas mangkuk. Anda dapat
     meletakkan sumpit disamping mangkuk atau di tempatnya yang
     khusus
    Ketika mengambil makanan dari bukan piring Anda, jangan
     gunakan sisi sumpit yang anda pergunakan untuk memasukkan
     makanan ke dalam muluut anda. Balikkan sumpit anda dan
     gunakan sisi satu lagi untuk mengambil makanan tersebut.


c. Fungsi Serbet makan dan Cara Penggunaannya.
   1) Fungsi Serbet makan
     a) Untuk menutupi pangkuan, bila kemungkinan makanan
        jatuh, atau sauce netes atau tumpah, maka kotoran tadi tidak
        mengenai celana atau baju wanita.
     b) Untuk mengelap bibir dan mulut, khusunya bagi wanita cara
        mengelap bibirnya harus hati-hati, biasanya hanya ditutulkan
        saja.
     c) Napkin dapat digunakan sebagai kode atau isyarat misalnya
        isyarat mengajak pulang pasangannya. Misalkan tuan B di
        tengah jamuan makan dapat tilpun ada saudara yang sakit,
5-24 Table Manner




                       atau berikta duka, tuan B tidak perlu memberitahukan
                       mengenai berita duka pada yang lain karena akan merusak
                       suasana., dan tidak perlu pamit kepada rekan-rekannya.
                       Kalau bermaksud meninggalkan tempat dan tidak kembali
                       lagi, maka napkin dilipat segi empat dan ditaruh di atas meja
                       makan. Kalau hanya meninggalkan tempat sebentar saja
                       dan akan kembali meneruskan jamuan selanjutnya napkin
                       dilipat segi empat, atau ditarus begitu saja di atas kursi.


               2) Cara Penggunaan Serbet makan
                        Setelah duduk, undangan dapat mengambil serbet makan
                    yang berada di hadapannya, dibuka kemudian meletakkan di
                    atas pangkuan. Serbet makan hanya dipergunakan untuk
                    menyeka bibir setiap kali habis digunakan, serbet makan harus
                    selalu kembali ke atas pangkuan. Pada saat jamuan selesai,
                    serbet makan tidak usah dilipat rapih, tetapi tidak juga
                    meninggalkannya terlalu kusut.


        5. Table Setting/ Penataan Meja makan.
            a. Persiapan Penataan Meja Makan
                    Table set up adalah: pengetahuan bagaimana menata meja
                makan secara benar, dengan meletakkan semua peralatan pada
                tempat yang seharusnya.
                    Pengetahuan ini diperlukan agar tamu dapat mengetahui posisi
                alat-alat makan yang akan dipergunakan. Sebelum menata meja
                makan secara formal dan lengkap, hendaklah dipersiapkan semua
                peralatan yang diperlukan antara lain:
                1.) Meja makan yang kokoh, tidak goyang
                2.) Kursi makan yang kokoh
                                                         Table Manner 5-25




  3.) Moulton
  4.) Taplak meja/table cloth yang bersih.tidak berkerut dan ukuran
      sesuai dengan mejanya.
  5.) Vas dan sekuntum bunga yang segar.
  6.) Asbak/asthray yang bersih
  7.) Tempat garam dan merica/salt and paper shaker
  8.) Nomor meja.table number (kalau di restoran)
  9.) Serbet yang bersih dan berbentuk (folded napkin)
 10.) Sendok, garpu, dan pisau makan
 11.) Gelas minum (water goblet)
 12.) Piring roti dan pengoles mentega (B&B Plate dan Butter
      Sprider)
 13.) Cangkir dan cawan teh serta sendoknya (Tea cup & soucer
      tea spoon)
b. Cara Menata Meja Makan
      Pada umumnya peralatan serta langkah yang perlu diambil
  dalam menata meja adalah sebagai berikut:
   1) Serasikanlah    letak   meja   dan   kursi,    setelah   yakin
      kebersihannya
   2) Pasang molton di atas meja yang berfungsi sebagai peredam
      bunyi pada waktu meletakkan alat makan dan agar taplak
      meja tidak bergeser.
   3) Pasang taplak meja yang sesuai dengan ukuran meja.
   4) Letakkan serbet makan yang sudah dibentuk dengan menarik.
   5) Letakkan dinner knife di sebelah kanan serbet makan dengan
      posisi tegak lurus terhadap meja, ujung gagang pisau berjarak
      1 cm dari sisi meja.
   6) Letakkan soup spoon di sebelah kanan dinner knife
   7) Letakkan dessert knife di sebelah soup spoon
5-26 Table Manner




                    8) Letakkan dessert fork di sebelah kiri dinner fork
                    9) Letakkan dessert spoon sekitar 30 cm dari sisi meja
                10) Letakkan dessert fork dengan jarak 1 cm dibawah dessert
                       spoon
                11) Letakkan bread and butter plate di sebelah kiri desert fork
                12) Letakkan butterr spreader di atas bread and butter plate
                       bagian kanan.Untuk mengoles mentega dan roti.
                13) Letakkan water goblet di sebelah atas dinner knife.
                14) Letakkan white wine glass, untuk minum anggur putih
                15) Letakkan red wine glass, untuk minum anggur merah
                16) Letakkan Champagne glass, untuk minum anggur berbusa
                17) Dan perlu diketahui bahwa setiap 4 orang undangan, kita
                       menempatkan sebuah asthray di tengah-tengah meja selain
                       mange     (salt   and   peper).   Apabila    ada    vas   bunga
                       penempatannya juga boleh di tengah-tengah meja.
                      Berikut ini adalah salah satu contoh penataan meja makan
                pada jamuan resmi (formal dinner).




                               Gb 2.1. Penataan Meja Pada Jamuan Resmi
                                                                Table Manner 5-27




6. Jenis Pelayanan Makanan (Type of Service)
     Ada beberapa jenis sistem pelayanan yang akan berpengaruh
  terhadap cepat lambatnya pelayanan serta mahal murahnya suatu
  pelayanan yang dihidangkan. Adapun jenis pelayanan tersebut dapat
  dibedakan sebagai berikut:
  a. Table service.
     Dalam hal ini tamu duduk di kursi mejanya masing-masing dan
     dilayani makan dan minumnya oleh pramusaji. Ada empat jenis
     table service, yakni sebagai berikut:
      1) Russion      Service:   disebut   juga   Platter   Service   karena
         mempergunakan Platter atau londor.
             Makanan yang telah ditata di atas londor dengan baik oleh
         Chef di dapur, dibawa ke Restoran dan dipindahkan ke atas
         piring tamu yang telah lebih dahulu disediakan oleh captain dan
         menatanya sama atau mendekati sama seperti waktu ditata
         oleh chef di dapur. Makanan di serve dari sebelah kiri dengan
         posisi kaki kiri di muka kaki kanan dengan mempergunakan
         alat bantu Service Set (serving Spoon & Fork). Clear up dari
         sebelah kanan. Pelayanan ini biasa dilaksanakan di Main
         Dining Room serta pada acara jamuan resmi (State Banquet)
      2) American Service atau Ready Plate Service
             Karena menggunakan piring langsung dari dapur ke meja
         tamu. Makanan yang ditata langsung di atas piring di bawa ke
         restoran dan di serve di sebelah kiri. Pelayanan ini sangat
         cepat (Quick) dan biasa dilaksanakan di Coffee shop.
      3) English Service disebut juga dengan Family Service
             Disebut family service karena lebih sering dan sangat cocok
         untuk acara keluarga. Hidangan sudah ditata dengan baik dan
         lengkap di dapur, di bawa ke restoran dengan baki / londor
5-28 Table Manner




                    /platter, ditaruh di atas meja tamu dan tamu mengambil sendiri
                    setelah dipersilahkan oleh Host/tuan rumah.
               4) French Service/ Pelayanan gaya Perancis disebut juga Cart
                    Service atau Guerridon Service.
                       Membutuhkan ruangan yang luas (harus ada koridor untuk
                    lintasan kereta/cart/Gueridon with rechaud)
                       Pelaksana : Chef de Rang dibantu Commis de Rang.
                    Pelaksana harus pakar karena penyelesaian terakhir masakan
                    diselesaikan dihadapan tamu.
                       Flamming (memasak dengan peragaan bunga api, dengan
                    memergunakan      alat   bantu    seperti   Bandy   dll),   Carving
                    (memotong     daging),   Boneless      Fish   (menghilangkan      /
                    menyingkirkan tulang dari daging ikan) tugas chef de rang.
                    Pelayanan ini bersifat santai/lama karena proses pemasakan
                    hidangan dihadapan tamu sambil dihibur dengan alunan biola
                    (live) Yang disederhanakan.
                       Makanan dibawa dari dapur ke restoran dengan baki
                    ditaruh di atas gueridon, diracik oleh captain lalu dihidangkan
                    kepada tamu dari sebelah kiri dengan tangan kiri, cler up dari
                    sebelah kanan dengan tangan kanan. Dilaksanakan di Main
                    Dining Room .
               5) Buffet Service/ Self Service, disebut juga Gaya Prasmanan.
                       Makanan dipajang/display di meja buffet dengan menarik
                    dan tamu mengambil sendiri sesuai dengan selera masing-
                    masing. Diharapkan tamu-tamu datang beberapa kali ke meja
                    buffet hingga semua jenis makanan dapat dinikmati (bebas)
                    aslkan setiap jenis makanan yang diambil dimakan habis.
                    Hindarkan menyisakan makanan di piring anda dengan alasan
                    apapun.
                                                         Table Manner 5-29




g. Penyajian,Tata Cara Makan dan Minum
  Tahapan dan Urutan Penyajian Hidangan
  Pedoman tahapan penyajian hidangan untuk           jamuan makan
  kerangka urutannya sebagai berikut:
  1) Minuman yang disajikan sebelum makan dimulai, disebut
     aperitif drink, dengan ciri rasa pahit, asam, biasanya disajikan
     pada acara cocktail
  2) Roti dan mentega sebagai sampingan disajikan menjelang
     makan pembuka sampai dengan main corse
  3) Minuman anggur sebagai pengiring makan, white wine
     disajikan untuk mengiringi makan apetizer, soup.
  4) Hidangan pembuka pertama dihidangkan dingin sebagai cold
     appetizer
  5) Hidangan soup berupa Clear Soup atau Thick Soup
  6) Hidangan pembuka kedua disajikan panas sebagai Warm
     Apetizer
  7) Sherbet, Hidangan penyela berupa es serut dengan rasa buah
     atau champagne, sebagai sajian penyela untuk membangkitkan
     kembali selera makan yang kedua.
  8) Minuman anggur sebagai pengiring makan main course (red
     wine)
  9) Hidangan utama disebut Main Course disajikan bersama Salad
  10) Hidangan penutup disebut Dessert, berupa buah-buahan mains
     dan segar/puding rasa mains, manisan/cake’s
  11) Minuman    kopi/the    disajikan   dengan     milk/cream/slice
     lemon+chocolate praline.
  12) Minuman sesudah makan seperti brandy/cognag, liquer dengan
     rasa manis atau irish coffee sebagai penutup
5-30 Table Manner




               Urutan       dalam   penyajian   makanan   dapat   menggunakan
               pedoman sebagai berikut:
               1) Tata urutan penyajian menurut gender
                    Etika urutan penyajian makanan dan minuman dalam jamuan
                    makan secara umum berpedoman pada: pertama tamu wanita
                    kemudian pria
               2) Tata urutan penyajian menurut kelompok umur
                    Etika penyajian makanan dan minuman pada jamuan keluarga
                    di satu meja, urutan penyajian berdasarkan atas kelompok
                    umur. Pertama anak kecil, kemudian wanita paling tua, pria
                    paling utama, kemudian remaja wanita dan terakhir remaja
                    pria.
               3) Tata urutan penyajian jamuan dengan Host dan Hostess
                    Penyajian makanan dan minuman untuk rombingan yang
                    dijamu pihak orang lain disertai tuan dan nyonya rumah (host
                    & hostees), maka urutan penyajian sebagai berikut: Pertama
                    tamu terhormat wanita, kemudian pria atau wanita dan pria
                    VIP, kemudian tamu wanita dan pria lainnya dan terakhir
                    nyonya dan tuan rumah.
               4) Tata urutan penyajian permeja.
                    Penyajian makanan dan minuman pada jamuan makan resmi.
                    Urutan     penyajian dimulai dari meja utama, dimana tamu
                    kehormatan tertinggi duduk dengan tuan rumah, kemudian
                    tamu kehormatan kedua, ketiga dan seterusnya dimulai dari
                    meja yang terdekat dengan meja utama tadi dan seterusnya
                    sampai ke meja yang paling jauh dari meja utama.
                                                         Table Manner 5-31




Cara Makan
Cara Makan Roti Tunggu
     Acara jamuan makan yang anda ikuti selalu disajikan roti
tunngu/pengiring (bread and butter) dengan posisi penempatannya
disamping garpu kiri anda, sebagai pelengkap pengiring makan
untuk hidangan appetizer, soup dan course, Tata cara makan roti
pengiring: Roti dipegang dengan kelima jari kanan, cabik roti
tersebut dengan tiga jari tangan kiri (ibu jari, telunjuk, dan jari
tengah) sebesar dadu, kemudian oleskan mentega dengan
menggunakan buter spreader, dan masukkan ke mulut anda roti
yang telah anda pegang dengan ketiga jari kiri anda.


Cara Makan Salad
    Pada jamuan makan bersama, salad anda terletak di sebelah
kiri piring makan anda, Apabila salad dihidangkan lebih dahulu
disebelah kiri piring makan anda, dan tidak diletakkan di atas piring
hiasan (show plate), ini berarti kita harus menunggu sejenak
sampai makanan pokok siap dihidangkan di atas show plate, baru
boleh mulai makan dan makan makanan pokok, kecuali apabila
anda makan salad itu tanpa memindahkan letak piring salad itu.
    Salad itu dihidangkan terpisah dari makanan pokok apabila
piring salad diletakkan langsung di atas show plate. Show plate
dan piring salad akan diangkat sekaligus apabila makanan pokok
akan dihidangkan. Daun slada yang dihidangkan, boleh dimakan
tetapi daun slada yang dibuat hiasan, jangan dimakan kecua;i bila
slada itu dapat dimakan dengan mempergunakan garpu.
5-32 Table Manner




               Cara Makan Soup
                    Pada   umumnya    sop     disajikan   panas   dalam    mangkok
               bertelinga dua. Untuk mendinginkan sop, dengan perlahan-lahan
               mengaduk dengan sendok yang telah disediakan. Mendinginkan
               sop dengan meniup sop tidak dianjurkan, karena bila tiupan kita
               ternyata terlalu kuat, maka sop akan tumpah ataupun akan
               menyembur ke tamu undangan lainnya.
                    Jangan makan sop dengan cara disedot langsung dari
               mangkuknya. Apabila sop tinggal sedikit dan tidak memungkinkan
               untuk menyendoknya, dianjurkan agak memiringkan mangkuknya.


               Cara Makan Daging/ayam/ikan
                    Daging/ayam/ikan yang hendak dimakan jangan dipotong-
               potong dulu sekaligus, cukup satu dua iris saja. Hidangan ayam
               dapat dimakan langsung dengan tangan misalnya fried chicken,
               jangan makan daging dalam potongan yang besar.
                    Pada jamuan makan di rumah sahabat, janganlah menambah
               sauce (tobasco, tomato/ketchup) pada makanan pokok karena
               menurut perhitungan tuan rumah hidangan tersebut telah disiapkan
               secara istimewa.
                    Pada   jamuan    resmi,     makanlah     ayam    itu    dengan
               mempergunakan pisau dan garpu, daging atau ikan yang akan
               dimakan, ditahan dengan garpu dan dipotong dengan pisau, tidak
               boleh dipotong-potong sekali banyak/seluruhnya, tetapi dipiong
               sepotong demi sepotong, tiap kali cukup untuk sekali suap. Mulut
               menerima seisi garpu sekaligus, tidak boleh dimakan sedikit demi
               sedikit. Jaga jangan sampai kececeran
                                                      Table Manner 5-33




Cara Minum
    Dalam suatu jamuan makan resmi, minuman baik yang
mengandung alkohol maupun tidak biasanya disajikan dalam gelas
berkaki. Pada waktu minum, gelas tersebut dipegang pada bagian
bawah gelas. Sedangkan hal lain yang perlu diperhatikan:
    Minum dilakukan setelah mulut bebas dari makanan
    Hindarkan bunyi pada waktu meneguk minuman.
    Jangan sekali-kali berkumur sebelum meneguk minuman.
    Pada waktu sebelum minum, bibir supaya dibersihkan dahulu,
    sehingga tidak terdapat bekas pada bibir gelas.


Kode Tidak Meminum Minuman Tertentu
    Biasanya ada 4 macam gelas kosong di depan anda yaitu
water goblet, champagne, white winw glass, red wine glass.
Perhatikan gelas=gelas minum kosong yang disediakan di meja
anda tersebut kemudian silahkan gelas minuman tertentu di balik
apabila ada sajian minuman yang anda tidak mau meminumnya,
dengan melihat jenis gelas tersebut, anda mengetahui minuman
yang akan disajikan. Misalnya red wine glass juika dibalik,
menandakan anda tidak ingin minum anggur merah tersebut,
demikian pula dengan gelas lainnya apabila dibalik, maka
pramusaji tidak kan menuang minuman.


Tata Cara Meletakkan Alat Makan Selama dan Selesai makan
    Meletakkan pisau pengoles mentega setiap habis dipakai atau
setelah selesai, diletakkan kembali seperti semula pada posisi di
atas piring kecil/bread dan butter plate yang posisi peletakannya
berada disisi kiri anda, dengan bagian tajamnya menghadap ke
arah kiri.
5-34 Table Manner




                    Meletakkan Soup Spoon apabila masih dalam proses makan
               soup masih berlangsung sementara tangan kanan kan mengambil
               roti atau sedang menyeka mulut dengan napkin letakkan
               sementara soup spoon anda ke dalam soup cupnya. Setelah
               selesai menyantap hidangan soup, letakkan soup spoon di sisi
               kanan soup cup, di atas soucernya dengan bagian cekungnya
               menghadap ke atas. Jangan meletakkan soup spoon di atas table
               cloth.
                    Posisi sendok Makan dan garpu selesai makan hidangan
               utama, sebaiknya meletakkan pasangan peralatan makan yang
               telah anda pakai (misalnya sendok makan dan garpu, pisau dan
               sejenisnya)letakkan   sejajar   dengan   posisi   bagian   ujung
               menunjukkan pada angka jam 12 dan bagian pangkalnya
               menunjukkan pada angka 5 dan untuk sendok garpu bagian
               cekungnya mengahadap ke atas, untuk pisau bagian tajamnya
               menghadap bagian dalam.
                    Posisi Sendok teh/opi, selama penyajian teh/kopi diharapkan
               anda selalu meletakkan sendok kecil disamping kanan cangkir, di
               atas alasnya. Jangan meletakkan sendok anda di dalam cangkir.
               Atau letakkan di atas meja. Kedua hal tersebut selain tidak
               dibenarkan, akan mengotori taplak meja makan anda.
                    Meletakkan serbet makan usai makan. Selesai makan
               seyogyanya anda meletakkan serbet (guest Napkin) dari pangkuan
               ke meja makan anda dengan melipat kembali dengan bentuk
               sederhana yaitu persegi panjang, jangan meninggalkan serbet
               makan tadi dalam keadaan acak-acakan.
                                                                 Table Manner 5-35




      h. Merokok Pada jamuan resmi
             Merokok pada waktu makan adalah hal yang bertentangan
             dengan etiket kesopanan
             Waktu yang tepat untuk merokok adalah setelah makanan
             utama di angkat
             Menanyakan pada tamu lain di meja anda, apakah mereka
             tidak berkeberatan apabila anda merokok.
             Anda bisa meminta bantuan pelayan untuk menyalakan rokok
             anda.
      i. Meninggalkan meja makan.
             Seyogyanya tidak meningggalkan tempat duduk menunggu
          aba-aba dari pembawa acara bisanya setelah cara jamuan usai
          dan tamu kehormatan yang berada di meja utama telah
          meninggalkan ruang jamuan.


C. Latihan
  Petunjuk Khusus
  Siapkan peralatan makan: meja kursi, alat hidang, alat makan, serbet
  makan, Bentuk kelompok dengan anggota maksimal 8 orang
  Tugas
  Peragakan etika duduk, menggunakan alat makan dan serbet makan.


D. Lembar Kegiatan
   1. Alat dan Bahan
      meja kursi makan, alat hidang : dinner plate, soup cup and soucer, alat
      makan: Dinner knife, dinner fork, dinner spoon, tea spoon, soup
      spoon, water goblet, serbet makan
5-36 Table Manner




        2. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
            Siapkan alat dalam kondisi bersih, tidak cacat, dan pastikan alat
            tersimpan pada tempat dan alat yang kuat (tertata di atas tray beralas
            lenan).
        3. Prasyarat
            a. Mengenal berbagai macam peralatan makan
            b. Mengenal menu makanan
        4. Langkah Kegiatan
            a. Bacalah topik materi tentang penggunaan alat
            b. Siapkan meja dan kursi makan untuk 6 orang, ditata
            c. Tunjuk 6 orang peserta untuk berlatih
            d. Lakukan latihan dengan urutan
               1) Peserta satu-persatu berlatih duduk, dan melatakkan tas
                      (wanita) sesuai dengan kedudukan masing-masing. (dibuat
                      skenario misalnya: Tamu yang duduk berperan sebagai Kepala
                      sekolah, Guru, Tamu dari Diknas)
               2) Peserta berlatih etika berkenalan
               3) Peserta satu-persatu berlatih memegang dan menggunakan
                      alat makan (pisau dan garpu, sendok soup, sendok teh)
               4) Peserta        satu-persatu     berlatih   memegang         gelas,
                      memperagakan cara minum
               5) Peserta satu-persatu berlatih meletakkan serbet makan di atas
                      pangkuan, menggunakan serbet makan
               6) Peserta satu-persatu berlatih cara meletakkan alat makan
                      selama acara makan berlangsung.
               7) Peserta satu-persatu berlatih cara meletakkan alat makan
                      setelah selesai makan.
               8) Peserta berlatih meminta bantuan pada pramusaji, pada saat
                      acara makan berlangsung.
                                                               Table Manner 5-37




          9) Peserta berlatih etika berbicara pada saat acara makan
              berlangsung
     10) Peserta berlatih meninggalkan meja makan
     11) Semua peserta secara bergilir berlatih sesuai dengan urutan yang
              harus dilatihkan.
   5. Hasil
      a. Peserta mengenal alat makan, alat hidang, gelas dan serbet
          makan
      b. Peserta trampil menggunakan alat makan, meletakkan alat makan
          selama dan setelah selesai makan dan menggunakan serbet
          makan.


E. Rangkuman
      Table manner adalah sopan santun/tata cara makan yang baik dan
benar, sesuai dengan ketentuan dan kelaziman yang berlaku secara
internasional. Adapun materi yang terkait dengan table manner meliputi Tata
penghormatan pada jamuan makan, meliputi: nomor tempat duduk, posisi
meja utama. Pengetahuan tentang menu meliputi pengertian dan jenis menu,
kerangka menu dan waktu makan. Peralatan makan meliputi macam-macam
peralatan makan, fungsi dan penggunaan alat makan, serbet makan dan cara
penggunaannya. Table Set Up, tahapan dalam penyajian makanan, Jenis-
jenis pelayanan makanan. Tata Cara Jamuan Makan meliputi, surat
undangan, tata cara berpakaian. cocktail party, toast, tata cara duduk,
meletakkan tas saat jamuan makan, cara berkenalan, cara berbicara, kode
tidak minum minuman tertentu,.memperhatikan daftar menu,. merokok pada
jamuan makan, meminta bantuan, dan etika meninggalkan meja makan.
5-38 Table Manner




    F. Tes Formatif
     1. Petunjuk Khusus
     Pilihlah salah satu jawaban yang tepat dengan memberi tanda silang (X)
     pada salah satu huruf jawaban a, b, c, atau d pada lembar jawaban !
    1. Mekanisme untuk mengetahui nomor tempat duduk dalam jamuan makan
       diperoleh dengan cara sebagai berikut kecuali :
       a. Pada saat memasuki ruangan jamuan makan
       b. Pada saat cocktail party
       c. Denah pada undangan
       d. Seating Arrangement yang dipasang di papan samping kiri/kanan
           pintu utama ruang pertemuan

    2. Dalam suatu jamuan makan resmi, minuman baik yang mengandung
       alkohol maupun tidak biasanya disajikan dalam gelas berkaki. Etika
       minum yang benar adalah sebagai berikut
        Pada waktu minum, gelas tersebut dipegang pada bagian bawah gelas.
        Minum dilakukan setelah mulut bebas dari makanan,
        Hindarkan bunyi pada waktu meneguk minuman dan jangan sekali-kali
           berkumur sebelum meneguk minuman.
        Jawaban a,b,c betul semua

    3. Pedoman urutan dalam penyajian makanan dan minuman berdasarkan
       atas kelompok umur adalah sebagai berikut.
        a. Pertama anak kecil, kemudian wanita paling tua, pria paling utama,
           kemudian remaja wanita dan terakhir remaja pria.
        b. Pertama orang tua, anak kecil, kemudian, kemudian remaja wanita
           dan terakhir remaja pria.
        c. Pertama, wanita paling tua, pria paling utama, kemudian anak kecil
           kemudian remaja wanita dan terakhir remaja pria.
        d. Pertama wanita paling tua, pria paling utama, kemudian remaja
           wanita dan pria terakhir anak kecil

    4. Berikut ini adalah alat-alat makan yang termasuk pada kelompok silver
       ware kecuali
        a. Dinner spoon, dessert spoon,
        b. Dinner knife, dinner fork,
        c. Platter, londor, water globet
        d. Cake server, ice tong.
                                                                Table Manner 5-39




5. Pedoman urutan dalam penyajian makanan dan minuman berdasarkan
   atas urutan penyajian permeja adalah.
   a. Tata urutan penyajian permeja. dimulai dari meja yang paling jauh,
      kemudian meja utama dimana tamu kehormatan tertinggi duduk
      dengan tuan rumah, kemudian tamu kehormatan kedua, ketiga dan
      seterusnya .
   b. Tata urutan penyajian permeja. dimulai dari meja utama, dimana tamu
      kehormatan tertinggi duduk dengan tuan rumah, kemudian tamu
      kehormatan kedua, ketiga dan seterusnya dimulai dari meja yang
      terdekat dengan meja utama tadi dan seterusnya sampai ke meja yang
      paling jauh dari meja utama.
   c. Tata urutan penyajian permeja. dimulai dari meja utama, dimana tamu
      kehormatan tertinggi duduk dengan tuan rumah, kemudian ke meja
      yang dekat dengan petugas penyaji.
   d. Tata urutan penyajian permeja. dimulai dari meja tamu kehormatan,
      seterusnya dimulai dari meja yang terdekat dengan meja tamu
      kehormatan tadi dan seterusnya sampai ke meja yang paling jauh dari
      meja tamu kehormatan.

6. Kerangka menu yang terdiri dari urutan seperti tersebut di bawah ini
   disebut
   ♦ Apptizer/Umpan tekak/pembangkit selera
   ♦ Soup/makanan berkuah/sop
   ♦ Main Couse/Hidangan utama
   ♦ Dessert/Makanan Penutup
   a. Menu Ala Carte
   b. Menu Table d’hote
   c. Menu Skeleton
   d. Menu Buffet

7. Hidangan pertama dengan porsi kecil yang berfungsi sebagai
   a. Aperitif
   b. Appetizer
   c. Penyela
   d. Pengiring.

8. Berikut ini adalah alat-alat makan yang termasuk pada kelompok China
   ware
   a. Dinner spoon, dessert spoon, cake server
   b. Dinner knife, dinner fork
   c. Salt and pepper shaker
   d. Dinner plate, tea cup and soucer, Dessert plate
5-40 Table Manner




    9. Sajian cereal adalah ciri khas dari menu breakfast
       a. Continental Breakfast
       b. English Breakfast
       c. Europe Breakfast
       d. American Breakfast

    10. Tata krama perkenalan yang benar adalah
        a. Wanita dipekenalkan kepada pria
        b. Pria diperkenalkan kepada wanita
        c. Seseorang yang berkedudukan lebih tinggi diperkenalkan kepada yang
           lebih rendah
        d. Orang yang lebih tua diperkenalkan kepada yang lebih muda.

     Kerjakan dan Jawablah soal – soal dibawah ini dengan singkat dan
     jelas !
     1. Jelaskan bagaimana etika untuk menolak sajian minuman tertentu ?
     2. Seiring dengan tuntutan perkembangan pe4rgaulan manusis Table
       manner sangat diperlukan, jelaskan manfaat dari Table Manner


     Kunci Jawaban Tes Formatif
     Soal Obyektif
     1. d               6. c
     2. d               7. b
     3. a               8. d
     4. c               9. d
     5. b               10.b


     Soal Esai
     1. Etika menolak sajian minuman tertentu dengan cara membalikkan gelas
       dari 4 macam gelas kosong di depan kita (water goblet, champagne, white
       winw glass, red wine glass) yang diperkirakan ada sajian minuman yang
       tidak mau meminumnya.
                                                               Table Manner 5-41




2. Untuk mengetahui bagaimana seharusnya makan dan minum yang baik
  dan benar tersebut, sehingga dapat mengangkat harkat dan martabat dari
  seseorang dan juga untuk mengetahui tata cara pergaulan internasional.
5-42 Table Manner




                                  GLOSARIUM


     A’la Carte            Cara pemesanan di restoran dengan memilih
                           menu carte yang disediakan di restoran dimana
                           tiap    hidangan   memiliki   harga   sendiri-sendiri.
                           Pelanggan bebas memilih sesuai yang diinginkan
     Aperitif              Semua Jenis Minuman beralkohol yang disajikan
                           sebelum menikmati makan dan berfungsi sebagai
                           pembangkit selera
     Appetizers            Hidangan pertama dengan porsi kecil yang
                           berfungsi     sebagai pembangkit selera makan
     Bacon                 Daging babi bagian daa yang diasap
     Cocktail Party        Jamuan minuman cocktail jenis operatif sebagai
                           bagian acara jamuan makan resmi yang
                           diselenggarakan di ruangan tertentu dengan
                           waktu relatif singkat dan dilaksanakan menjelang
                           acara santap malam.
     Main Course           Hidangan utama
     Seating Arrangement   Gambar denah penempatan tempat duduk.
     Table D’hote          Makanan di restoran dengan sistem paket, dimana
                           pelanggan dipersilahkan mmilih paket yang
                           disediakan restoran dengan harga paket.
                            DAFTAR PUSTAKA


Ardjuno Wiwoho. 2008. Pengetahuan Tata Hidang, Jakarta: Erlangga Group.

Asti Klensteuber. 1997.Table Manners (Etiket Makan), Jakarta:Promadea
      Pustaka


Daniel Boulud. 1996. Dining in Style. New York: PBC International Inc.

Pendit. I.N.R. 2004. Table Manner Dining Etiquette & Etiket dalam Jamuan
       Makan. Yogyakarta: Graha Ilmu

Raymond J, Goodman Jr. 2002. F&B Management. Jakarta: Erlangga.

Soekresno. 2005. Table Manner,(Etiket Jamuan Makan), Yogyakarta: Graha
      Ilmu.
5-44 Table Manner
Table Manner 5-45
                   BUKU AJAR




TATA KECANTIKAN RAMBUT
                  BAB I KEGIATAN BELAJAR I


A. Pendahuluan
        Pelaksanaan    penataan    rambut    didasari   oleh   dua   aspek
   pertimbangan yaitu atas dasar ilmu pengetahuan dan rasa keindahan.
   Penataan rambut merupakan suatu rangkaian hasil tahap akhir yang
   serangkaian tindakan dalam proses penanganan rambut yang
   bertujuan memberikan kesan keindahan, kerapihan dan keserasian
   bagi diri seseorang, menurut nilai – nilai estetika yang berlaku dalam
   suatu masa tertentu.
        Beberapa syarat yang       tidak boleh diabaikan dalam        suatu
   rangkaian proses penataan yang diawali dari pembersihan ( termasuk
   perawatan ), pratata hingga penataan yaitu : busana,              riasan,
   penampilan dan sifat-sifat kepribadian anggun yang terpancar keluar
   dari model / orang yang bersangkutan.       Maka     perlu pemahaman
   tentang konsep anatomi dan fisiologi kulit kepala dan rambut serta
   mampu membuat penataan dengan berbagai model rambut.
        Untuk mencapai tujuan pembelajaran Tata Kecantika rambut
   perlu mengidentifikasi jenis- jenis rambut, alat dan kosmetika yang
   digunakan dalam serangkaian penataan, bentuk wajah dan busana
   serta waktu & kesempatan.
B. Materi
        Rambut adalah mahkota khususnya kaum perempuan yang dapat
   menarik dan memberikan keindahan / kecantikan pada diri seseorang,
   oleh karena itu berbagai cara dilakukan untuk merawat rambut dengan
   tujuan agar rambut sehat, rapi dan indah.Untuk itu perlu dilakukan
   suatu tindakan pada rambut yang meliputi : membersihkan /
   perawatan, memangkas, mengeriting, memberi warna, pratata dan
   penataan.Namun keindahan tersebut harus diikuti science and art
   yang didapatkan dari kursus / pelatihan, pembelajaran dan lain-lain.
6-2 Tata Kecantikan Rambut




       1. Konsep Anatomi dan Fisiologi Kulit Kepala dan Rambut
           a. Susunan Kulit Kepala
              Kulit adalah lapisan paling luar yang membungkus seluruh
              tubuh dan melindungi alat-alat tubuh bagian dalam.
              Kulit terdiri dari 3 lapisan yaitu :
              1). Kulit Ari ( Epidermis)
              2). Kulit Jangat (Dermis)
              3). Kulit Penyambung di bawah kulit (Sub Cutis)




               Gambar 1.1 Penampang Anatomi kulit dan Apendiks
                                             Tata Kecantikan Rambut 6-3




         Gambar 1.2 Penampang Anatomi kulit

Fungsi Kulit
1). Melindungi tubuh terhadap pengaruh – pengaruh dari luar.
2). Mengatur suhu tubuh.
3). Sebagai    alat   perasa     untuk   sakit,   panas,   dingin,
   tekanan,rabaan dan getaran.
4). Mengeluarkan zat-zat tertentu : garam dapur, timbal uerum,
   yodium,dan bromium dapat melalui keringat.
5). Menyerap zat – zat tertentu terutama zat – zat yang larut
   dalam lemak.
6). Membuat vitamin D dari provitamin D di bawah pengaruh
   sinar ultraviolet matahari.
7). Menyerap berbagai gas, diantaranya oksigen.
6-4 Tata Kecantikan Rambut




           b. Rambut
              Rambut tumbuh dari kulit sebagai batang - batang tanduk dan
              tersebar hampir di seluruh tubuh dan kepala. Gunanya adalah
              untuk perlindunganterhadap perubahan – perubahan cuaca,
              tetapi kini terutama berguna sebagai penghias.
              1). Fungsi Rambut
                  a). perlindungan
                  b). penghias
              2). Macam macam Rambut
                  a). Rambut panjang: di kepala, janggut, ketiak bibir atas,
                      kemaluan
                  b). Rambut kaku: alis, bulu mata, lubang hidung
                  c). Rambut roma ( lanungo, vellus hair ) : rambut halus di
                      muka dan tubuh, tidak bersumsum dan tidak berpigmen.
              3). Susunan Rambut




                                 Gambar 1.3 Susunan Rambut
                                     Tata Kecantikan Rambut 6-5




Keterangan susunan rambut Pada rambut dapat dibedakan
bagian-bagian berikut :
a). Ujung rambut    : lancip pada rambut yang tak pernah
   terpotong
b). Batang rambut : bagian rambut yang tidak terdapat di
   atas permukaan kulit
c). Akar rambut     : bagian rambut yang tertanam dalam
   kulit




               Gambar 1.4 Rambut
6-6 Tata Kecantikan Rambut




                             Gambar 1.5 Penampang Rambut


                  d). Cuticula (Selaput Rambut) : terdiri atas sel-sel tanduk
                      gepeng yang tersusun seperti sisik ikan yang bawah
                      menutupi yang atas


       Penyasakan rambut yang terlalu sering          meregangkan hubungan
       sel-sel selaput rambut       merusak selaput rambut.


                  e). Cortex (Kulit Rambut)   : terdiri dari sel-sel tanduk yang
                      berbentuk kumparan tersusun secara memanjang dan
                      mengandung butir melanin.
                  f). Medulla (Sumsum Rambut) : berupa bagian rambut yang
                      dibentuk oleh zat tanduk yang berwujud anyaman
                      dengan rongga yang berisi udara.
                                        Tata Kecantikan Rambut 6-7




4). Fase Pertumbuhan Rambut




            Gambar 1.6 Fase pertumbuhan rambut


  a). Masa anagen    : rambut tumbuh karena bertambah
     banyaknya sel-sel umbi rambut secara mitosis, lamanya
     kurang lebih 1000 hari
  b). Masa katagen   : selaput dan jaringan ikat sekitar
     kandung rambut di daerah umbi rambut menebal, papil
     rambut mengeriput, sehingga umbi rambut tidak lagi
     memperoleh makanan.Rambut tidak tumbuh lagi, bagian
     terdalam akar rambut membulat sebagai gada. Rambut
     demikian disebut “clubbed hair’    Secara lambat laun
     rambut-rambut demikian terdorong ke atas dan akhirnya
     rontok. Lama masa ini kurang lebih 14-21 hari
6-8 Tata Kecantikan Rambut




                  c). Masa telogen       : papil rambut yang mengeriput selama
                        masa katagen akan berkembang kembali.Umbi rambut
                        baru terbentuk sekeliling papil rambut ini dan rambut baru
                        tumbuh di bawah ‘clubbed hair’, yang kemudian didorong
                        keluar Lama masa ini kurang lebih 100 hari
              5). Jenis Rambut :
                  a). normal
                  b). berminyak
                  c). kering
                  d). resisten
       2. Kelainan Kulit Kepala dan Rambut
           a. Kelainan Kulit Kepala
              1). Cutis Verticis Gyrat : kulit kepala berlipat seperti gilasan,
                  permukaan kulit kepala terlalu tebal dan luas
              2). Dermatitis     Sebborrhoica     :   peradangan     kulit   yang
                  menakutkan
              3). Pityriasis Sicca / Sindap Kering : pembentukan lapisan
                  tanduk yang berlangsung terlampau cepat
              4). Tinia Capitis / Kurap Kulit Kepala: kelainan karena infeksi
                  jamur,rambut mudah patah kadang disertai penanahan
              5). Alopecia / Kebotakan : akibat kerontokan rambut
              6). Alopecia symtomatica: kerontokan rambut secara mendadak
                  dan merata setelah mengalami penyakit sistemik disertai
                  demam tinggi       penyakit menahun
              7). Alopecia Areata : kelainan kulit kepala yang pitak
              8). Alopecia Sebborrhoica : kerontokan rambut terjadi secara
                  menahun dan merata dimulai pelipis, dahi dan puncak
                  kepala Alergi: perubahan daya reaksi tubuh terhadap suatu
                  zat
                                                         Tata Kecantikan Rambut 6-9




    b. Kelainan Rambut
      1). Hypertrichosis : pertumbuhan rambut yang lebih lebat dari
          normal     perempuan = hissutrisme
      2). Hypotrichosis : pertumbuhan rambut kurang lebat
      3). Tinea Cepitis : tumbuhnya jamur di rambut pada daerah
          yang mengalami infeksi dan masih banyak kelainan rambut
          lainnya.
      4). Trichoptilosis    :       Ujung-ujung    rambut    terbelah    secara
          memanjang karena bahan kimia, suhu tinggi, dll
      5). Penyakit mutiara           : Batang rambut mengalami penebalan,
          beruas-ruas dan mudah patah
      6). Trichlocsia      : Rambut mudah patah karena zat tanduk
          mengalami kemunduran kualitas
      7). Pilitorti: rambut tumbuh secara terpilin sepanjang poros
          panjang rambut
      8). Canities acquisita : rambut menjadii kelabu atau putihnya
          rambut sepanjang hidupnya
      9). Trihotillomania       :    penderita    memiliki   keinginan    untuk
          menggosok-gosok atau mencabut-cabut rambutnya
     10). Trichonodosis : pada rambut terdapat simpul-simpul sejati
          atau bentuk yang menyerupai simpul, karena tahanan zat
          tanduk di dalam rambut tidak bisa keluar
3. Perawatan Rambut
  Prinsip dasar perawatan rambut adalah menjaga kesehatan kulit
  kepala dan batang rambut.Tindakan perawatan rambut perlu
  dilakukan secara teratur untuk mendapatkan rambut yang indah dan
  sehat, yang dimulai dari pencucian, massage, pratata dan penataan
  rambut. Perawatan rambut dilakukan dengan 2 cara yaitu :
  a. Perawatan rambut secara kering : biasa dilakukan bagi orang
     yang sakit & tidak boleh kena, yaitu dengan powder dry shampoo
6-10 Tata Kecantikan Rambut




          b. Perawatan rambut secara basah / creambath
              Berikut gambar langkah perawatan rambut dengan massage :
                          Gerakan Relax
                          Memutar kepala perlahan lahan, pegang dagu dengan
                          tangan kiri & tangan kanan di belakang kepala,
                          berputar perlahan
                          Lakukan 4x

                          Gerakan memijit kulit kepala ( pitrage ) dimulai dari
                          bagian telinga dengan
                          ibu jari dan keempat jari yang lain
                          lakukan 4x

                          Gerakan melingkar-lingkar ( spiral ) dengan keempat
                          ibu jari tangan kiri dan
                          kanan, dimulai dari bagian telinga
                          lakukan 4x


                          Gerakan melingkar-lingkar dari bawah ke atas dengan
                          keempat jari tangan kanan, tangan kiri memegang
                          kepala, lakukan 4x bergantian dengan tangan kiri



                          Gerakan memijit zig zag dengan ibu jari dan keempat
                          jari yang lain
                          Lakukan 4x

                          Gerakan mencubit dengan 5 jari, dimulai puncak
                          kepala sampai bawah

                          Gerakan melingkar-lingkar di seluruh bagian kepala,
                          dengan ibu jari dari kepala belakang bawah
                          sepanjang garis batas rambut
                          lakukan 4x

                          Gerakan melingkar-lingkar di bagian belakang kepala
                          dengan ibu jaritangan kiri & kanan dari samping
                          telinga, lakukan 4x
       Gambar 1.7
     Message Rambut
                                       Tata Kecantikan Rambut 6-11




Creambath dapat menggunakan alat :




              Gambar 1.8 Peralatan Creambath
6-12 Tata Kecantikan Rambut




              1).   Adapun langkah-langkah massage :

                    a). Parting




                                        Gambar 1.9 Parting


                    b). Petrissage / gerakan memijit




                                      Gambar 1.10 Petrissage
                                      Tata Kecantikan Rambut 6-13




c). Tapotage / gerakan yang merangsang berupa ketukan




                 Gambar 1.11 Tapotage


d). Vibration / gerakan-gerakan dengan getaran




              Gambar 1.12 Vibration dengan alat
6-14 Tata Kecantikan Rambut




                                  Gambar 1.13 Vibration dengan jari


              2).   Langkah –langkah Perawatan rambut dimulai dari :
                    a). mengidentifikasi jenis kulit
                    b). menentukan      alat dan bahan kosmetika perlengkapan
                       mencuci rambut :
                        (1). shampoo : tergantung jenis rambut
                        (2). pelemas rambut atau conditioner
                        (3). handuk besar dan kecil
                        (4). sikat plastic
                        (5). sisir besar
                        (6). penutup bahu
                        (7). shower
                        (8). gayung
                        (9). ember
                       (10). cream emultion
                       (11). tonic rambut
                                         Tata Kecantikan Rambut 6-15




c). mencuci/ pensampoan
   cara mencuci rambut / perawatan biasa :
    (1). siram rambut dengan air biasa
    (2). pemberian shampoo
    (3). gosok dengan jari-jari tangan yang menyilang / sikat
        plastik




                  Gambar 1.14 Pensampoan

d). pengeringan dan pratata
6-16 Tata Kecantikan Rambut




      4. Pratata
              Pratata atau “setting” adalah dasar penataan, karena pada
          pratata ini rambut dibentuk dan diarahkan untuk memudahkan
          penataan. Proses pratata merupakn tindakan membasahi rambut,
          menarik atau menggulung dan mengeringkan. Prinsip dasar pratata
          adalah :    basah -       tarik/gulung kering.     Rambut dibasahi untuk
          menmbah        elastisitas,   kemudian   ditarik    dan   digulung   untuk
          membentuk ikal yang dikehendaki lalu dikeringkan agar bentuk ikal
          dapat bertahan.
          a. Tujuan Pratata
              1). Agar rambut mudah ditata
              2). Agar rambut mempunyai ombak asli seperti rambut normal/
                 alami
              3). Agar penataan menghasilkan bentuk yang lebih indah dari
                 semula
          b. Peralatan Pratata
              Alat dan bahan kosmetika yang digunakan :
              1). Setting lotion, jelly, setting cream, styling foam
              2). Sisir besar, sisir bertangkai
              3). Jepit rambut, klem rambut dan tusukan rambut, jala dan tutup
                 telinga
              4). Roller dengan berbagai ukuran
              5). Handuk putih, cap
                                                  Tata Kecantikan Rambut 6-17




                    Gambar 1.15 Peralatan Pratata

c. Proses Pratata
  1). Parting / mambuat pembagian rambut
     a).   Bagian   depan      dibagi   menjadi   3   bagian   dengan
           berpedomen pada “Crown Section “.
     b).   Bagian kanan dan kiri crown section ditarik garis lurus ke
           belakang telinga.
     c).   Bagian belakang dibagi menjadi 3 bagian berpedoman
           pada crown section dengan menarik garis lurus ke
           belakang kepala.




                Gambar 1.16 Parting pada proses Pratata
6-18 Tata Kecantikan Rambut




                 d).   Pemberian kosmetika : styling foam / setting lotion /jelli
                       Pemberian bahan kosmetika tiap parting kemudian
                       digulung sesuai arah jatuhnya rambut, seperti gambar
                       dibawah ini.




                                Gambar 1.17 Penggulungan rambut


                 e).   Mengeringkan rambut
                       Rambut yang telah dipratata kemudian dibungkus
                       dengan jala rambut dan dipasang tutup telinga siap
                       dikeringkan.
                                                      Tata Kecantikan Rambut 6-19




d. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan pratata
   adalah :
   1). Garis-garis parting haus lurus dan penjepitnya harus rapi.
   2). Mengerol harus tegak lurus, kerapihannya dijaga sehingga
         tidak terdapat ujung-ujung rambut yang terlipat.
   3). Penjepitan rambut dapat dilakukan dengan jepit, klip atau
         tusuk.
   4). Pemasangan        tutup   telinga      tidak   boleh   mengganggu
         penempatan roller di atas telinga.
   5). Memasang jepit atau klip pada gulungan pertama pada bagian
         depan tidak boleh dari depan, dengan maksud menghindari
         bekas lekukan setelah rambut menjadi kering dan sulit untuk
         penataan
   6). Cara memasang jala rambut harus tepat pada batas
         pertumbuhan rambut di bagian dahi hal ini menimbulkan
         bekas garis yang tidak bisa hilang dengan segera
   7). Pengeringan harus benar-benar kering tidak boleh ada bagian
         yang masih lembab.
e. Jenis Pratata
   Pada dasarnya pratata dapat dibedakan menjadi dua kategori
   pokok yaitu :
   1).    Patata Dasar atau “Original Set”
          Cara pelaksanaan pratata dasar ini adalah seperti proses
          pratata diatas. Tujuan setting dengan pola          “original set”
          adalah untuk memudahkan pembentukan suatu tata rambut
          secara umum dan sederhana, namun sudah memenuhi
          syarat keindahan.
   2).    Pratata Disain atau “Designed Set”
          Pratata disain ini setting diarahkan untuk membantu
          tercapinya suatu bentuk penataan rambut tertentu yang
          dikehendaki.     Bentuk atau jenis “setting” yang banyak
6-20 Tata Kecantikan Rambut




                   dilakukan adalah : “finger wave” ; “Pincurl”        dan
                   “Skipwave”. Secara umum jenis pratata disain dapat
                   disajikan sebagai berikut :
                   a). Model Finger wave




                              Gambar 1.18 Pratata Design Finger Wave
                                    Tata Kecantikan Rambut 6-21




b). Model Pincurl




         Gambar 1.19 Pratata Design Pincuri
6-22 Tata Kecantikan Rambut




                   Contoh diatas menunjukkan arah pangkal dan penempatan
               gulungan yang dapat dibedakan menjadi dua yaitu :
               (1). Gulungan yang ditata sesuai arah jarum jam disebut
                    gulungan “clockwise”
               (2). Gulungan yang ditata melawan arah jarum jam disebut
                    gulungan “counter clockwise”




         Gambar 1.19 Pratata Design Pincuri clock wise dan counter clock wise




                              Gambar 1.20 Hasil dari variasi gulungan
                                                      Tata Kecantikan Rambut 6-23




          c). Model Skip wave
               Skip wave banyak digunakan dalam pratata disain karena
               merupakan gabungan antara finger wave dan pincurl.




                  Gambar 1.21 Pratata Design Skip Wave
5. Penataan
  Penataan rambut atau “hair styling“ merupakan tahap akhir
  serangkaian tindakan dalam proses penanganan rambut dengn
  tujuan memberikan kesan keindahan, kerapian, dan keserasian pada
  diri seseorang dalam suatu masa tertentu.
  a. Alat dan kosmetika yang digunakan
     1). sisir sasak
     2). sisir pengahalus
     3). tusuk rambut halus
     4). harnal,jepet bebek, jepit biting, harnet
     5). Hair spry, hair shine
     6). Jelly, cemara, hair piece,dan assesories
  b. Proses penataan
     1). Rambut pendek
        langsung penataan setelah dipratata         roller
     2). Rambut panjang
        penataan dilakukan setelah pengecatan dapat menggunakan
        hair   piece,   cemara    atau    menyanggul         dengan   rambut
        sendiri/model
6-24 Tata Kecantikan Rambut




          c. Macam-macam Penataan
              1). Penataan rambut pendek
                 Sebelum melakukan penataan perlu diperhatikan lebih dahulu
                 bentuk wajah model.Pada dasarnya bentuk wajah manusia
                 dapat dibedakan dalam tujuh bentuk dasar sebagai berikut :




              Gambar 1.22 bentuk oval         Gambar 1.23 bentuk bulat




                 Gambar 1.24 bentuk persegi     Gambar 1.25 bentuk buah pir
                                              Tata Kecantikan Rambut 6-25




Gambar 1.26 bentuk lonjong    Gambar 1.27 bentuk wajik




                    Gambar 1.28 bentuk hati
6-26 Tata Kecantikan Rambut




              2). Penataan / sanggul modern
                 Ada 3 macam penataan rambut, yaitu :
                 a). Front Mass / penataan rambut depan
                 b). Top Mass / penataan puncak
                 c). Back Mass / penataan belakang
                    contoh :
                                                  .




                   Gambar 1.29 Front Mase / Penataan bagian depan




                         Gambar 1.30 Top Mass / Penataan Puncak
                           Tata Kecantikan Rambut 6-27




Gambar 1.31 Back Mass Simetris
6-28 Tata Kecantikan Rambut




             Gambar 1.32 Langkah-langkah pembuatan Back Mass Simetris
                                 Tata Kecantikan Rambut 6-29




    Gambar 1.33 Back Mass Asimetris




Gambar 1.34 Penataan Rambut Model Capsel
6-30 Tata Kecantikan Rambut




                     Gambar 1.35 Penataan Rambut Model Fantasi
                                       Tata Kecantikan Rambut 6-31




3). Penataan Rambut Model Kepang




      Langkah-langkah Penataan Model Kepang :
6-32 Tata Kecantikan Rambut
                                            Tata Kecantikan Rambut 6-33




4). Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam penataan :
    a). Bentuk wajah
         oval
         bulat
         lonjong
         buah peer
         wajik ( diamond )
         segiempat
         segitiga
    b). Busana
    c). Waktu dan kesempatan
    d). Usia
6-34 Tata Kecantikan Rambut




     C. Latihan
     Soal Pilihan Ganda
     1.Sebutkan fungsi rambut bagi manusia ?
       a. pelindung tubuh , penghias
       b. pelindung tubuh, gaya
       c. pelindung tubuh, penghangat
       d. pelindung tubuh, perias

     2. Apakah sama antara pralatan untuk pratata dengan penataan
        a. sama
        b. boleh sama
        c.tidaksama
        d.termasuk sama

     3. Apakah tujuan pratata ?
       a. mudah ditata dan membentuk ombat alami
       b. peralatan menghasilkan bentuk yang indah
       c. bentuk berombak dan menarik
       d. penataan lebih muda

     4. Apakah dasar original set ?
       a. basah, kosmetik, roller
       b. basah, kosmetik, gulung
       c. basah, tarik, pengeringan
       d. basah, gulung

     5. Apa yang harus diperhatikan dalam penataan rambut ?
       a. jenis rambut, warna kulit, busana
       b. jenis rambut, busana, kesempatan
       c. jenis rambut, busana, keuangan
       d. busana, warna kulit, riasan

     6. Apa yang dimaksud alopecia sebborrhoica ?
       a. kerontokan rambut secara menahun dan menurut dari dahi, pelipis,
           kepala
       b. kerontokan rambut secara mendadak dan merata karena demam
           yang tinggi
       c. kerontokan total
       d. kerontokan rambut karena infeksi jamur

     7. Apa yang dimaksud dengan hypotrychosis ?
       a. pertumbuhan rambut yang lebat
       b. pertumbuhan rambut yang kurang lebat
       c. pertumbuhan rambut yang normal
       d. pertumbuhan jamur di rambut
                                                       Tata Kecantikan Rambut 6-35




8. Apa yang harus dipertimbangkan dalam penataan rambut pendek ?
  a. bentuk wajah
  b. jenis rambut
  c. warna kulit
  d. busana

9. Bentuk penataan yang sesuai untuk bentuk wajah bulat adalah ?
  a. backmass
  b. capsel
  c. dewi
  d. topmass

10. Apa perawatan rambut yang tepat untuk penderita luka baker ?
 a. creambath
 b. keramas dengan shampoo antiseptic
 c. perawatan kering
 d. perawatan campuran



Soal Essay
 1. Mengapa dalam perawatan perlu identifikasi jenis rambut ?
 2. Sebutkan ada berapa macam pratata dan jelaskan masing-masing !
 3. Jelaskan proses penataan rambut pendek (langkah-langkahnya)
       untuk mendapatkan hasil yang rapi dan indah !


Kunci Jawaban
1. a                 6. a
2. c                 7. b
3. a                 8. a
4. d                 9. d
5. b                10. c
6-36 Tata Kecantikan Rambut




                              DAFTAR PUSTAKA


     Endang W. Puspoyo. 1990. Untuk Petunjuk Praktis Pratata dan Penataan
           Rambut. Gramedia Widia Sarana Indonesia

     Endang Bariqina dan Hazids Indrawati. 2001. Perawatan dan Penataan
           Rambut. Yogyakarta. Adi Cita Karya Nusa
     .
     Georgeour Pong Permasi Darmohasodo.1974. Anatomi dan Fisiologi.
           Bandung. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

     Jones, Jamie R. Teknik Kepang dan Sanggul. Jakarta : PT. Pradnya
            Paramita

     Kusumadewi, dkk. 1994. Pengetahuan dan Seni Tata Rambut Modern
           Tingkat Mahir. Jakarta : PT. Carina Indah Utama

     Majalah Model Rambut

     Roeswoto, H.I. 1988. Tata Kecantikan Rambut Tingkat Terampil. Jakarta :
           INSANI

     Walter D. Glance.2003. Mosby’s Medical Dictionary. New Delli. Galgotra
            Publication.
                 BUKU AJAR




PEMBELAJARAN INOVATIF
                             BUKU AJAR



 PEMBELAJARAN
   INOVATIF


              Penulis
         TRISNANI WIDOWATI




JURUSAN TEKNOLOGI JASA & PRODUK
        FAKULTAS TEKNIK
  UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
              2008




                                         1
DAFTAR ISI


                               HAL
HALAMAN SAMPUL
HALAMAN FRANCIS
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
KEGIATAN BELAJAR
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 1
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA




                                     2
BAB I. PENDAHULUAN
A. Deskripsi
         Suatu pembelajaran pada dasarnya tidak hanya mempelajari
  tentang konsep, teori ataupun fakta tetapi juga aplikasinya dalam
  kehidupan sehari – hari. Materi pembelajaran tidak hanya tersusun pada
  hal sederhana yang bersifat hafalan dan pemahaman tetapi juga terdiri
  dari materi yang kompleks sehingga diperlukan analisis, aplikasi dan
  sintesis. Oleh karena itu guru harus bersikap bijak untuk menentukan
  model pembelajaran yang sesuai yang dapat menciptakan kondisi kelas
  yang kondusif sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung sesuai
  dengan tujuan yang diharapkan
        Dalam upaya mengembangkan, menggali dan meningkatkan
  kemampuan serta pengetahuan peserta didik, guru perlu mengetahui
  berbagai model pendekatan dalam pembelajaran. Model pembelajaran
  merupakan suatu perencanaan atau suatu pola yang digunakan sebagai
  pedoman dalam merencanakan pembelajaran di kelas atau pembelajaran
  tutorial untuk menentukan perangkat-perangkat pembelajaran antara lain
  buku-buku, film, komputer, kurikulum dan sebagainya (Joice,1992: 4).
        Setiap model pembelajaran akan mengarahkan guru dalam
  mendesain pembelajaran untuk membantu peserta didik sedemikian rupa
  hingga tujuan pembelajaran dapat tercapai. Pada kegiatan pembelajaran
  ini akan disampaikan beberapa model pembelajaran yang dapat
  digunakan      guru   sebagai   upaya   untuk   mengembangkan     proses
  pembelajaran sehingga peserta didik menjadi mandiri serta mampu
  mengembangkan         pengetahuannya     berdasar   pengetahuan    yang
  dimilikinya.
        Namun demikian tidak ada satu model pembelajaran yang paling
  baik diantara lainnya, karena itu perlu diuji cobakan untuk materi
  pembelajaran yang berbeda agar diperoleh model pembelajaran yang
  tepat untuk materi pembelajaran tertentu. Seorang guru dalam memilih
  suatu model pembelajaran harus memiliki berbagai pertimbangan antara



                                                                             3
   lain : materi pembelajaran, tingkat perkembangan kognitif siswa dan
   sarana     prasarana   atau   fasilitas   yang   tersedia    sehingga     tujuan
   pembelajaran yang telah ditetapkan dapat tercapai.
            Model pembelajaran yang dapat diterapkan sangat beragam,
   namun dalam bahan ajar ini hanya beberapa jenis model yang akan
   disampaikan dan cukup relevan untuk diterapkan dalam proses
   pembelajaran di sekolah.
   Model – model pembelajaran antara lain :
   1. model pembelajaran langsung
   2. model pembelajaran kooperatif
   3. model pembelajaran berdasar masalah
   4. pengajaran dan pembelajaran kontekstual (CTL)
   5. pembelajaran model diskusi kelas
   6. strategi pembelajaran peta konsep


B. Prasyarat
   Peserta PLPG diharapkan telah memahami tentang kurikulum dan
   pengembangan profesionalitas guru


C. Petunjuk Belajar
      1. Baca dengan cermat bagian pendahuluan agar anda mengetahui
         kemampuan yang diharapkan dapat dicapai setelah kegiatan
         pembelajaran berakhir.
      2. Baca uraian dalam setiap kegiatan pembelajaran , cari istilah-
         istilah baru yang belum dipahami dan cari makna dari istilah-istilah
         tersebut.
      3. Pelajari dan pahami secara benar pengertian – pengertian dalam
         setiap kegiatan pembelajaran dan diskusikan bersama teman.
      4. Jawab       semua    pertanyaan     yang   diberikan    dlam      kegiatan
         pembelajaran sebagai latihan, diskusikan dengan sesama peserta
         PLPG, teman sejawat atau instruktur.



                                                                                      4
     5. Jawab soal – soal test formatif pada setiap akhir kegiatan
         pembelajaran , diskusikan dengan sesama peserta PLPG, teman
         sejawat atau instruktur pada kegiatan pembelajaran. Cocokan
         jawaban yang dikerjakan dengan kunci jawaban yang ada pada
         lembar akhir.
     6. Buat rencana kegiatan pembelajaran yang terkait dengan isi modul
         ini berdasar GBPP di sekolah Anda.


D. Kompetensi dan Indikator
  Kompetensi umum yang diharapkan setelah mempelajari buku ajar ini
  adalah dapat memaparkan model – model pembelajaran inovatif serta
  menyadari     pentingnya     mengembangkan        kemampuan      proses
  pembelajaran untuk meningkatkan profesionalitas guru maupun mencapai
  tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.


  Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan Anda dapat :
  1. Menjelaskan pengertian model pembelajaran
  2. Menjelaskan pentingnya pembelajaran inovatif
  3. Menjelaskan pengertian model pembelajaran langsung
  4. Menjelaskan ciri-ciri model pembelajaran langsung
  5. Menjelaskan langkah – langkah model pembelajaran langsung
  6. Menjelaskan pengertian model pembelajaran kooperatif
  7. Menjelaskan tujuan model pembelajaran kooperatif
  8. Menjelaskan ciri-ciri model pembelajaran kooperatif
  9. Menjelaskan tahapan-tahapan model pembelajaran kooperatif
  10. Menjelaskan pengertian model pembelajaran berdasar masalah
  11. Menjelaskan tujuan model pembelajaran berdasar masalah
  12. Menjelaskan ciri-ciri model pembelajaran berdasar masalah
  13. Menjelaskan tahapan-tahapan model pembelajaran berdasar masalah
  14. Menjelaskan pengertian pengajaran dan pembelajaran kontekstual
     (CTL)



                                                                            5
15. Menjelaskan komponen pendekatan dalam CTL
16. Menjelaskan tujuan CTL
17. Menjelaskan langkah-langkah penerapan CTL
18. Menjelaskan pengertian pembelajaran model diskusi kelas
19. Menjelaskan ciri-ciri pembelajaran model diskusi kelas
20. Menjelaskan langkah-langkah penerapan model diskusi kelas
21. Menjelaskan strategi model diskusi kelas
22. Menjelaskan pengertian strategi pembelajaran peta konsep
23. Menjelaskan ciri-ciri strategi pembelajaran peta konsep
24. Menjelaskan cara pembuatan peta konsep




                                                                6
BAB II. KEGIATAN BELAJAR 1


 A. KOMPETENSI DAN INDIKATOR
     1. standar kompetensi
        a. memahami karakteristik peserta didik dan mampu merancang,
           melaksanakan, dan mengevaluasi pembelajaran yang mendidik
        b. memiliki kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif,
           berwibawa, dan berakhlak mulia
        c. menguasai keilmuan, kajian kritis dan pendalaman isi dalam
           konteks kurikulum sekolah
        d. mampu berkomunikasi dan bergaul dengan peserta didik,
          kolega, dan masyarakat.
     2. Indikator
       a. Memahami prinsip-prinsip pembelajaran inovatif
       b. Merencanakan model pembelajaran inovatif, asesmen dan
           pemanfaatan media sesuai dengan karakteristik mata pelajaran
           melaksanakan pembelajaran
       c. mampu menyediakan sarana prasarana model pembelajaran
           inovatif
        d. mampu melaksanakan evaluasi pembelajaran inovatif


B. URAIAN MATERI
                         PEMBELAJARAN INOVATIF


     1. Model Pembelajaran Langsung (Direct Instruction)
        Pengertian :
              Model pembelajaran langsung adalah salah satu pendekatan
        pembelajaran yang dirancang khusus untuk menunjang proses
        pembelajaran yang berkaitan dengan pengetahuan deklaratif dan
        pengetahuan prosedural yang terstruktur dengan baik yang dapat
        diajarkan dengan pola kegiatan yang bertahap, selangkah demi



                                                                          7
selangkah. Model ini juga dikenal dengan training model, active
teaching model, mastery teaching.
        Ciri-ciri model pembelajaran langsung sebagai berikut :
a. Adanya tujuan pembelajaran dan pengaruh model pada siswa
   termasuk prosedur penilaian pembelajaran.
b. Pola keseluruhan dan alur kegiatan pembelajaran
c. Sistem pengelolaan dan lingkungan model yang diperlukan
   agar kegiatan pembelajaran tertentu dapat berlangsung dengan
   berhasil.
Tujuan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa
        Dalam teori belajar dibedakan dua macam pengetahuan,
yaitu   pengetahuan     deklaratif     dan   pengetahuan         prosedural.
Pengetahuan deklaratif ( dapat diungkapkan dengan kata-kata)
adalah pengetahuan tentang sesuatu, sedang pengetahuan
prosedural adalah pengetahuan tentang melakukan sesuatu.
Contoh pengetahuan deklaratif adalah : pemilihan busana yang
tepat akan membuat penampilan seseorang menjadi lebih menarik.
Pengetahuan      prosedural    yang     terkait   dengan    pengetahuan
deklaratif tersebut diatas adalah bagaimana cara untuk memilih
busana yang tepat.
        Menghapal rumus atau hukum tertentu merupakan contoh
pengetahuan deklaratif sederhana atau informatif faktual. Berbeda
dengan     informasi   faktual,      pengetahuan     yang       lebih   tinggi
tingkatannya memerlukan penggunaan dengan pengetahuan
tertentu misal membandingkan dua rancangan penelitian, menilai
hasil karya seni. Penggunaan pengetahuan prosedural sering
memerlukan penguasaan pengetahuan prasyarat yang berupa
pengetahuan deklaratif.
        Pembelajaran      langsung      dapat      berbentuk       ceramah,
demonstrasi,     pelatihan    atau    praktek     dan   kerja     kelompok.




                                                                                 8
Pembelajaran langsung digunakan untuk menyampaikan pelajaran
yang ditransformasikan langsung oleh guru pada siswa.
       Dalam pembelajaran langsung guru perlu melakukan
perencanaan     dan   pelaksanaan     yang    seksama,     tiap   detail
ketrampilan atau isi didefinisikan, demonstrasi dan jadwal pelatihan
juga perlu direncanakan secara teliti dan dilaksanakan dengan
cermat. Pada pembelajaran ini guru harus dapat merancang waktu
yang digunakan secara tepat untuk mencapai tujuan pembelajaran
yang efisien.
      Tujuan pembelajaran dapat direncanakan bersama oleh
guru dan siswa tetapi model ini berpusat pada guru. Pada
pengelolaan pembelajaran guru harus menjamin keterlibatan siswa
terutama    melalui   aktifitas   siswa    yaitu   :   memperhatikan,
mendengarkan dan tanya jawab yang terencana.
Pengelolaan pembelajaran langsung
      Pelaksanaan model pembelajaran langsung diperlukan
tindakan - tindakan dan keputusan yang jelas dari guru selama
berlangsungnya perencanaan, pelaksanaan pembelajaran serta
saat menilai hasil pembelajaran. Dalam pelaksanaan pembelajaran
langsung terdapat ciri sebagai berikut :
a. Tugas – tugas perencanaan
        Pembelajaran langsung dapat diterapkan di bidang studi
apapun tetapi model ini sangat sesuai untuk pelajaran yang
berorientasi pada kinerja atau penampilan seperti menulis,
membaca, matematika, pendidikan jasmani, seni musik dan untuk
mengajarkan komponen keterampilan untuk sains atau sejarah.
1). Merumuskan tujuan antara lain:
   - jenis-jenis perilaku siswa yang diharapkan guru sebagai bukti
      tujuan telah tercapai
   - situasi pengetesan, dalam kondisi tertentu perilaku dapat
     teramati



                                                                           9
       - kriteria kinerja, tetapkan standar atau tingkat kinerja yang
        dapat diamati.
2). Memilih isi
       Materi ajar sebaiknya mengacu pada kurikulum yang berlaku
       serta buku ajar tertentu.
3). Melakukan analisis tugas
   Merupakan alat yang digunakan guru untuk mengidentifikasi
   hakekat dari suatu ketrampilan atau butir pengetahuan yang
   terstruktur dengan baik yang akan diajarkan.
4). Merencanakan waktu dan ruang
   Pada pembelajaran langsung, perencanaan dan pengelolaan
   waktu merupakan kegiatan yang penting :
   -      waktu    yang    disediakan    sesuai   dengan     bakat      dan
          kemampuan siswa.
   -      Memotivasi siswa agar       tertap melakukan tugas dengan
          perhatian yang optimal.
b. Langkah-langkah model pembelajaran langsung
        Terdapat lima tahapan dalam model pembelajaran langsung
yaitu :
1). Menyampaikan tujuan & mempersiapkan siswa
   - Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, informasi latar
belakang pelajaran, pentingnya pelajaran dan mempersiapkan
siswa untuk belajar.
2). Mendemonstrasikan pengetahuan dan ketrampilan
   -      Guru mendemonstrasikan ketrampilan dengan benar dan
menyajikan informasi tahap demi tahap.
3). Membimbing Pelatihan
   - Guru merencanakan dan memberi bimbingan pelatihan awal
4). Memberi umpan balik
   - memberikan umpan balik untuk mengetahui pemahaman
siswa terhadap pelajaran yang sudah diberikan .



                                                                          10
  5).    Memberikan   kesempatan    untuk   pelatihan   lanjutan   dan
  penerapan
        - Guru mempersiapkan kesempatan untuk pelatihan lanjutan
  dengan memperhatikan khusus pada penerapan untuk situasi yang
  lebih kompleks dalam kehidupan sehari- hari.


2. Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning)
  Pengertian :
          Pembelajaran kooperatif merupakan sebuah kelompok
  strategi pembelajaran yang melibatkan siswa bekerja secara
  berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama ( eggen & Kauchak,
  1996: 279).
          Model pembelajaran ini bertitik tolak dari pandangan John
  Dewey dan Herbert Thelan yang menyatakan bahwa pendidikan
  dalam masyarakat yang demokratis sebaiknya mengajarkan
  proses demokratis secara langsung karena sekolah merupakan
  laboratorium untuk mengembangkan sikap demokrasi dan sikap
  atau tingkah laku kooperatif dipandang sebagai dasar demokrasi.
          Melalui pembelajaran kooperatif siswa akan lebih mudah
  menemukan dan memahami konsep yang sulit dengan saling
  berdiskusi antar teman.     Secara rutin dalam kelompok siswa
  melakukan diskusi untuk memecahkan masalah – masalah yang
  kompleks. Dengan demikian aspek utama dalam pembelajaran
  kooperatif adalah pergaulan sosial dan kelompok teman sejawat.
           Siswa terbagi dalam kelompok-kelompok kecil 4 – 6 siswa
  yang sederajat, heterogen, jenis kelamin, suku/ras, kemampuan,
  yang satu sama lain harus saling bekerja sama serta saling
  membantu. Setiap anggota dalam kelompok bertugas mencapai
  ketuntasan materi yang disampaikan guru serta membantu
  anggota kelompoknya untuk mencapai ketuntasan belajarnya.




                                                                     11
         Dalam     pembelajaran       kooperatif    siswa     diajarkan
keterampilan khusus agar kerja sama dalam kelompok dapat
berjalan lancar yaitu sebagai pendengar aktif, mampu memberi
penjelasan yang baik dan berdiskusi dengan teman kelompok.
Pelaksanaan pembelajaran akan berlangsung dengan baik dengan
menggunakan lembar kegiatan yang berisi pertanyaan atau tugas
yang direncanakan dalam pembelajaran .
        Pembelajaran kooperatif memiliki ciri-ciri sebagai berikut :
a. Siswa belajar dan bekerja dalam kelompok secara kooperatif
    untuk menuntaskan materi pembelajaran
b. Pembentukan kelompok didasarkan pada siswa yang memiliki
    kemampuan tinggi, sedang dan rendah
c. Apabila memungkinkan anggota kelompok dibentuk didasarkan
    pada keragaman ras, budaya, suku dan jenis kelamin
d. Penghargaan berorientasi pada kelompok
Tujuan Pembelajaran
         Pembelajaran kooperatif disusun dalam sebuah usaha
untuk meningkatkan partisipasi siswa, memfasilitasi siswa dengan
pengalaman sikap kepemimpinan dan membuat keputusan dalam
kelompok, serta memberikan kesempatan pada siswa untuk
berinteraksi dan belajar bersama dengan siswa lain yang memiliki
perbedaan latar belakang. Melalui kerjasama secara kolaboratif
siswa     diharapkan     dapat   mencapai     tujuan    bersama        dan
mengembangkan keterampilan sosialnya yang akan sangat
berguna bagi kehidupannya.
         Pembelajaran kooperatif mempunyai pengaruh yang sangat
berarti untuk tidak membedakan perbedaan ras, budaya, agama ,
tingkat sosial ekonomi dan kemampuan . Hal ini juga berarti siswa
dengan latar belakang dan kondisi yang berbeda saling bekerja
sama pada tugas-tugasnya serta saling menghargai satu sama
lain.



                                                                         12
      Pembelajaran kooperatif tepat digunakan untuk melatih
keterampilan – ketrampilan bekerja sama, berkolaborasi serta
ketrampilan tanya jawab. Pada pembelajaran model ini mencakup
tiga tujuan penting yaitu yaitu hasil belajar akademik, pemahaman
pada keragaman dan pengembangan ketrampilan sosialnya.
      Pembelajaran model ini dapat meningkatkan kinerja siswa
dalam tugas- tugas     akademik, unggul dalam membantu siswa
memahami konsep-konsep yang             sulit serta menumbuhkan
kemampuan berfikir kritis.
     Terdapat beberapa hal yang perlu ditanamkan pada siswa
dalam pembelajaran kooperatif yaitu :
a. Siswa harus memiliki persepsi yang sama
b. Siswa memiliki tanggung jawab selain terhadap dirinya juga
   terhadap teman kelompoknya dalam mempelajari materi
   pembelajaran
c. Siswa harus memiliki tujuan yang sama
d. Siswa harus dapat berbagi tugas dan tanggung jawab yang
   sama besarnya dalam kelompok
e. Siswa    harus   berbagi   kepemimpinan    agar   memperoleh
   keterampilan bekerjasama
f. Evaluasi atau penghargaan yang diperoleh sangat berpengaruh
   terhadap evaluasi seluruh anggota kelompok
g. Tiap siswa akan diminta pertanggungjawaban secara individual
   materi yang ditangani kelompoknya.
Pengelolaan Pembelajaran Kooperatif
      Proses demokrasi dan peran aktif menjadi ciri khas pada
lingkungan pembelajaran kooperatif . Siswa diberikan kebebasan
mengendalikan aktivitas kelompoknya dan guru tidak dibenarkan
mengatur tingkah laku siswa dalam kelompok tetapi guru harus
menjelaskan semua prosedur dan menerapkan struktur tingkatan
dalam pembentukan kelompok. Pembelajaran kooperatif akan



                                                                13
menjadi efektif apabila materi pembelajaran tersedia lengkap di
kelas, ruang guru, perpustakaan maupun di pusat media.
       Pembelajaran kooperatif akan berjalan sesuai harapan dan
siswa dapat bekerja secara efektif dalam kelompok apabila siswa
memiliki    keterampilan-keterampilan    kooperatif.    Keterampilan
tersebut berfungsi untuk melancarkan peranan hubungan kerja dan
tugas dalam kelompok. Hubungan kerja dapat dibangun dengan
mengembangkan komunikasi antar anggota kelompok sedang
peran tugas dapat dilakukan dengan pembagian tugas antar
anggota dalam kelompok.
       Keterampilan kooperatif terbagi dalam tiga tingkatan yaitu :
a. Keterampilan kooperatif tingkat awal, yaitu :
   1). Menjalankan tugas sesuai dengan tanggungjawabnya
   2).Bergiliran dan berbagi tugas yaitu mengambil tanggung
      jawab tertentu dalam kelompok dan menggantikan teman
      dengan tugas tertentu
   3). Mendorong partisipasi yaitu memotivasi semua anggota
      kelompok untuk memberikan kontribusi
   4). Menyamakan persepsi / pendapat
b. Keterampilan kooperatif tingkat menengah , yaitu :
   1). Mendengarkan dengan aktif yaitu menggunakan pesan fisik
      dan    verbal   agar     pembicara     memahami      keaktifan
      penyerapan informasi
   2). Bertanya, yaitu menanyakan informasi atau mengklarifikasi
      sesuatu
  3). Menafsirkan atau menyampaikan kembali informasi dengan
      kalimat yang berbeda
  4). Pemeriksaan ketepatan yaitu membandingkan jawaban dan
      memastikan jawaban yang disampaikan benar.
c. Keterampilan kooperatif tingkat mahir, yaitu :




                                                                      14
       mengolaborasi yaitu memperluas konsep, membuat kesimpulan
       dan menghubungkan pendapat-pendapat dengan topik tertentu
  Tahapan Pembelajaran Kooperatif
       Terdapat enam tahapan dalam pembelajaran kooperatif yaitu:
  a. Tahap I : Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa :
    - guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai serta
      memotivasi siswa
  b. Tahap 2 : Menyajikan informasi
     - guru menyajikan informasi pada siswa melalui demonstrasi serta
      bahan bacaan
  c. Tahap 3 : mengorganisasikan siswa dalam kelompok kooperatif
     - guru menjelaskan cara pembentukan kelompok belajar serta
      membantu tiap kelompok untuk melakukan transisi secara efisien
  d. Tahap 4 : Membimbing kelompok bekerja dan belajar:
    - guru membimbing kelompok-kelompok belajar saat siswa
      mengerjakan tugas
  e. Tahap 5 : Evaluasi
    - guru mengevaluasi hasil pembelajaran dari materi yang sudah
      dipelajari dan tiap kelompok mempresentasikan hasil kerjanya
  f. Tahap 6 : Memberikan penghargaan
    - guru mencari upaya utnuk menghargai hasil belajar kelompok
      dan individual.


3. Pembelajaran Berdasarkan Masalah (Problem Based Instruction)
  Pengertian :
       Pembelajaran berdasar masalah menurut John Dewey adalah
  interaksi antara stimulus dengan respons dan merupakan hubungan
  dua arah antara belajar dan lingkungan. Lingkungan memberi
  bantuan    dan   masalah      sedang      sistem     saraf      otak   berfungsi
  menafsirkan bantuan secara efektif sehingga permasalahan yang
  dihadapi    dapat     diselidiki   ,   dinilai,    dianalisis     serta   dicari



                                                                                 15
pemecahannya dengan baik. Pengalaman dari lingkungan dapat
menjadi bahan dan materi untuk memperoleh pemahaman serta
dapat dijadikan sebagai pedoman dan tujuan pembelajaran.
        Pembelajaran berdasar masalah membantu siswa untuk
memproses      informasi     yang   sudah       dimiliki     dan   menyusun
pengetahuan sendiri tentang lingkungan sekitarnya. Pembelajaran ini
cocok untuk mengembangkan pengetahuan dasar serta kompleks.
Dengan demikian pembelajaran ini merupakan pendekatan yang
efektif untuk proses berpikir tingkat tinggi.
       Menurut     Arends,    pembelajaran        ini      merupakan   suatu
pendekatan pembelajaran dimana siswa menemukan permasalahan
yang otentik     dengan maksud untuk menyusun pengetahuannya
sendiri, mengembangkan inkuiri, mengembangkan rasa percaya diri
dan kemandirian (1997).
       Model pembelajaran berdasarkan masalah merupakan suatu
model yang didasarkan pada banyaknya permasalahan yang
membutuhkan penyelidikan yang autentik yaitu penyelidikan yang
membutuhkan penyelesaian berdasar permasalahan yang nyata,
misal penyusunan bahan. Berdasar permasalahan nyata dan dengan
penyelesaian secara nyata memungkinkan siswa memahami konsep
tidak sekedar menghafal konsep
      Ciri pembelajaran berdasar masalah :
a. Pengajuan permasalahan atau pertanyaan
   Pembelajaran        berdasar       masalah              mengorganisasikan
   pembelajaran di sekitar pertanyaan dan masalah tentang situasi
   kehidupan nyata yang kedua-duanya secara sosial penting dan
   bermakna untuk siswa
b. Fokus pada keterkaitan antar disiplin ilmu
   Masalah yang diteliti dan dipilih, dalam pemecahannya siswa
   meninjau permasalahan dari berbagai mata pelajaran
c. Penyelidikan autentik



                                                                           16
   Siswa      harus       menganalisis,      mendefinisikan      masalah,
   mengembangkan hipotesis, membuat ramalan, mengumpulkan
   dan     menganalisa      informasi,    melakukan   eksperimen     (jika
   diperelukan), membuat inferensi dan merumuskan kesimpulan.
d. Menghasilkan produk dan memamerkan
   Pembelajaran menuntut siswa untuk menghasilkan produk dalam
   bentuk karya nyata dan peragaan yang menjelaskan atau
   mewakili bentuk penyelesaian masalah yang ditemukan. Produk
   dapat berupa laporaqn, model fisik,            video   atau    progran
   momputer.
e. Kolaborasi
   Dalam pembelajaran berdasar masalah siswa bekerja sama
   dalam kelompok kecil atau berpasangan. Melalui kerja sama
   terdapat motivasi untuk selalu terlibat dalam tugas-tugas
   kompleks,      mengembangkan            keterampilan   sosial     dan
   keterampilan berpikir.
Tujuan dan Pengelolaan Pembelajaran
      Pembelajaran bermasalah dikembangkan untuk membanu
siswa mengembangkan kemampuan berpikir, memecahkan masalah,
dan keterampilan intelektual, belajar peran sebagai orang dewasa
melalui keterlibatan siswa dalam pengalaman nyata atau simulasi
sehngga menjadi individu yang mandiri.
         Tugas guru dalampembelajaran ini merumuskan tugas-tugas
dan bukan menyajikan tugas- tugas pelajaran. Obyek pelajaran tidak
dipelajari dari buku tetapi dari permasalahan yang ada disekitarnya.
         Pembelajaran berdasar masalah terdapat tahapan-tahapan
atau langkah yang harus dipersiapkan agar tujuan pembelajaran
dapat tercapai, yaitu :
a. Tugas perencanaan :
   1). Penetapan tujuan :




                                                                         17
      - Model pembelajaran berdasar masalah dirancang untuk
        mencapai tujuan-tujuan seperti keterampilan menyelidiki,
        memahami peran orang dewasa,dan membantu siswa untuk
        mandiri.
  2). Merancang situasi masalah:
     - Dalam pembelajaran ini guru dapat memberi kesempatan
        atau memotivasi siswa untuk memilih masalah yang akan
        diselidiki. Masalah harus autentik, mengandung pertanyaan
        dan tidak didefinisikan secara jelas, danya kemungkinan
        bekerjasama, bermakna bagi siswa dan sesuai dengan
        tujuan kurikulum.
   3). Mengorganisasikan sumber daya dan rencana kebutuhan
     - Siswa dimungkinkan bekerja dengan bermacam-macam
        bahan dan alat yang pelaksanaannya dapat dikelas,
        perpustakaan, laboratorium atau diluar sekolah. Karena itu
        mengorganisasikan    sumber       daya    dan     merencanakan
        kebutuhan untuk penyelidikan siswa menjadi tugas utama
        guru.
b. Tugas Interaktif
  1). Orientasi siswa pada masalah
      Perlunya     pemahaman      siswa      bahwa        tujuan   dalam
      pembelajaran    berdasar     masalah       adalah    tidak   untuk
      memperoleh informasi secara besar-besaran tetapi untuk
      melaksanakan penyelidikan terhadap masalah penting dan
      menjadikan siswa mandiri.
  2). Mengorganisasikan siswa untuk belajar
      Dibutuhkan keterampilan bekerjasama dan saling membantu
      antar siswa untuk menyelidiki masalah secara             bersama.
      Siswa membutuhkan bantuan guru untuk merencanakan
      penyeledikan dan tugas pelaporan
   3). Membantu penyelidikan mandiri dan kelompok



                                                                       18
      Guru membantu siswa mengumpulkan informasi dari berbagai
      sumber, memahami permasalahan dan jenis informasi untuk
      memecahkan        permasalahan,    menjadi       penyelidik   aktif,
      penggunaan metode sesuai masalah yang ada serta diajarkan
      tentang etika penyelidiukan yang benar.
      Guru   mendorong      pertukaran   ide    atau    gagasan     yang
      merupakan hal penting dsalam tahap penyelidikan. Guru
      memberikan bantuan tanpa mengganggu aktifitas siswa.
      Puncak proyek pembelajaran berdasar masalah adalah
      penciptaan dan peragaan seperti laporan, poster, model fisik
      dan video tape.
   4). Analisis dan evaluasi proses pemecahan masalah
      Pada akhir pembelajaran berdasar masalah tugas guru
      adalah membantu siswa menganalisis dan mengevaluasi
      proses berpikir siswa dan keterampilan penyelidikan yang
      digunakan
c. Lingkungan belajar dan pengelolaan
  Guru perlu memiliki peraturan yang jelas agar pembelajaran dapat
  lancar tanpa gangguan, dapat menangani secara tepat pada
  siswa yang berperilaku kurang baik serta perlunya memiliki
  panduan mengelola kerja kelompok.
  Dalam pembelajaran berdasar masalah guru harus membuat
  peraturan yang cukup tegas khususnya yang terkait dengan
  penyelesaian tugas secara individual maupun kelompok dan
  tugas - tugas rangkap yang dimiliki siswa. Oleh karena itu
  diperlukan pengelolaan dan pemantauan yang teliti.
  Penggunaan sejumlah bahan dan alat untuk pembelajaran juga
  harus diperhatikan agar pembelajaran lebih efektif.
d. Assesmen dan Evaluasi
  Fokus pembelajaran berdasar masalah tidak hanya perolehan
  pengetahuan deklaratif saja, karena itu penilaian tidak dengan



                                                                         19
    test tertulis tetapi menilai pekerjaan yang dihasilkan siswa yang
    merupakan hasil penyelidikannya.
    Asesmen dan evaluasi yang sesuai untuk model pembelajaran ini
    prosedur    penilaian    alternatif   yang    akan   digunakan   untuk
    mengukur pekerjaan siswa misal asesmen kinerja dan peragaan
    hasil.    Asesmen       kinerja    berupa     asesmen    pengamatan,
    merumuskan pertanyaan, merumuskan hipotesa.
Tahapan Pembelajaran
         Pembelajaran berdasar masalah terdiri dari lima (5) langkah
utama yang diawali dengan guru memperkenalkan siswa dengan
situasi masalah yang kemudian diakhiri dengan penyajian dan
analisis hasil kerja siswa. Langkah-langkah tersebut yaitu :
Tahap I : Orientasi siswa terhadap masalah
-   Guru menjelaskan tujuan pembelajaran , demonstrasi atau cerita
    untuk memunculkan masalah, memotivasi siswa untuk terlibat
    dalam pemecahan masalah yang dipilih.
Tahap 2 : Mengorganisasi siswa untuk belajar
-   Guru       membantu        siswa      untuk     mendefinisikan    dan
    mengorganisasikan tugas belajar yang berhubungan dengan
    masalah tersebut.
Tahap 3 : Membimbing penyelidikan individual ataupun kelompok
-   Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan informasi yang
    sesuai, melaksanakan eksperimen, mendapatkan penjelasan dan
    pemecahan masalah.
Tahap 4 : Mengembangkan dan menyajikan hasil karya
-   Guru membantu siswa dalam merencanakan dan mempersiapkan
    karya yang sesuai misalnya video, laporan atau model serta
    membantu pembagian tugas anatr siswa.
Tahap 5 : Menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan
    masalah




                                                                         20
  -   Guru membantu siswa mengevaluasi penyelidikan siswa dan
      proses yang digunakan dalam penyelidikan.


4. Pengajaran dan Pembelajaran Kontekstual (CTL)
  Pengertian :
           Pembelajaran kontekstual adalah konsep belajar yang
  membantu guru mengkaitkan antara materi yang diajarkan dengan
  situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan
  antara pengetahuan yang dimilikinya denga penerapannya salam
  kehidupan sehari-hari dengabn melibatkan tujuh komponen utama
  untuk     pembelajaran          kontekstual,     yaitu     :   konstruktivisme
  (constructivism), bertanya ( questioning), inkuiri (inquiry), masyarakat
  belajar ( learning community), permodelan (modelling) dan penilaian
  autentik ( authentic assessement).
           Pembelajaran kontekstual menyajikan suatu konsep yang
  mengaitkan materi pelajaran yang dipelajari siswa dengan konteks di
  mana      materi     tersebut       digunakan,serta     berhubungan     dengan
  bagaimana seseorang belajar atau gaya/cara siswa belajar.
          Materi pembelajaran akan berarti jika siswa mempelajari materi
  pembelajaran yang disajikan melalui konteks kehidupan mereka dan
  menemukan          arti    dalam      proses   pembelajarannya,       sehingga
  pembelajaran akan menjadi lebih berarti dan menyenangkan. Siswa
  akan menggunakan pengalaman dan pengetahuan sebelumnya
  untuk     membangun           pengetahuan       baru.     Selanjutnya    siswa
  memanfaatkan              kembali      pemahaman         pengetahuan       dan
  kemampuannya dalam berbagai konteks diluar sekolah untuk
  menyelesaikan masalah dunia nyata yang kompleks secara mandiri
  ataupun secara kelompok.
          Pembelajaran kontekstual akan menciptakan ruang kelas
  yang di dalamnya siswa menjadi aktif dan bertanggung jawab
  terhadap belajarnya. Penerapan CTL akan membantu guru untuk



                                                                               21
menghubungkan materi pembelajaran dengan situasi nyata dan
memotivasi siswa untuk membentuk hubungan antara pengetahuan
dan aplikasinya dengan kehidupan siswa sebagai anggota keluarga,
warga negara dan tenaga kerja.
         Dengan demikian CTL berfokus pada multi aspek lingkungan
pembelajaran antara lain : ruang kelas, laboratorium maupun tempat
– tempat lain di luar sekolah. Hal tersebut mendorong guru untuk
memilih dan mendesain lingkungan belajar yang mengaitkan
berbagai bentuk pengalaman sosial, budaya, alam dan psikologi
dalam mencapai hasil pembelajarannya. Di lingkungan yang
demikian siswa menemui hubungan yang bermakna antara ide
abstrak dengan penerapan praktis dalam dunia nyata dan konsep
dapat     dipahami   melalui    proses       penemuan,   pemberdayaan,
keterkaitan atau hubungan.
Tujuan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa
         Penerapan      CTL          memungkinkan        siswa       untuk
menguatkan,memperluas          dan       menerapkan   pengetahuan     dan
ketrampilan akademiknya dalam berbagai aktivitas di sekolah dan
luar sekolah agar dapat memecahkan masalah dalam situasi nyata
atau masalah yang disimulasikan.
         CTL menekankan pada konsep berpikir yangf lebih tinggi,
transfer pengetahuan lintas disiplin, pengumpulan, penganalisaan
dan pensintesisan informasi dan data dari berbagai pandangan dan
sumber. Menurut Blanchard (2001) pembelajaran kontekstual adalah
pembelajaran yang terjadi dalam hubungan yang erat dengan
pengalaman sesungguhnya. Terdapat enam unsur kunci CTL antara
lain :
a. Pembelajaran      bermakna        :     pemahaman,    relevansi    dan
    penghargaan pribadi siswa yang             berkepentingan terhadap
    konten yang harus dipelajari.




                                                                         22
b. Penerapan pengetahuan : kemampuan untuk melihat dan
   memahami pengetahuan yang dapat diterapkan dan peran
   pengetahuan tersebut di masa sekarang dan masa mendatang.
c. Berfikir tingkat lebih tinggi: siswa dilatih berfikir kritis dan kreatif
   dalam pengumpulan data, memahami permasalahan ataupun
   memecahkan suatu masalah.
d. Kurikulum yang dikembangkan berdasar standar : konten
   pembelajaran berhubungan dengan suatu rentang dan beragam
   standar lokal, nasional, asosiasi atau industri.
e. Responsif terhadap budaya : Berbagai macam budaya secara
   perorangan atau kelompok                  mempengaruhi pembelajaran.
   Hubungan antar budaya mempengaruhi cara guru mengajar.
   Terdapat empat hal yang harus dipertimbangkan: individu siswa,
   kelompok siswa, tatanan sekolah dan tatanan masyarakat.
f. Penilaian autentik : Penggunaan berbagai strategi penilaian yang
   secara valid mencerminkan hasil pembelajaran yang diharapkan
   dari siswa. Penilaian yang digunakan untuk proyek dan kegiatan
   siswa, portofolio, rubrik, ceklist, dan panduan pengamatan. Siswa
   diberi    kesempatan        untuk    ikut    berperan      dalam     menilai
   pembelajaran mereka sendiri.
Pengelolaan Pembelajaran
       CTL dapat diterapkan dalam kurikulum apa saja, berbagai
bidang      studi    dan     kelas     dalam    berbagai      kondisi     kelas
(Depdiknas,2002).
Garis besar langkah – langkah penerapan CTL dalam kelas sebagai
berikut :
a. Kembangkan         pemikiran      bahwa     siswa   akan    belajar    lebih
   bermakna         dengan    bekerja     sendiri,     menemukan        sendiri,
   mengkonstruksi pengetahuan dan ketrampilannya barunya.
b. Melaksanakan kegiatan inquiri untuk semua topik
c. Kembangkan sifat keingin tahuan siswa denagn bertanya



                                                                               23
d. Menciptakan masyarakat belajar ( belajar dalam kelompok)
e. Hadirkan model sebagai contoh pembelajaran
f. Lakukan refleksi di akhir pertemuan
g. Lakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara.
       Sebuah kelas menggunakan pendekatan CTL jika menerapkan
tujuh prinsip dalam pembelajarannya yaitu :
a. Konstruktivisme (constructivism)
       Merupakan landasan berpikir pendekatan kontekstual, yaitu
pengetahuan yang dibangun oleh manusia sedikit demi sedikit yang
hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas dan tidak seketika.
Pengetahuan bukan seperangkat fakta, konsep atau kaidah yang
siap    diambil   dan   diingat.   Manusia    harus   mengkonstruksi
pengetahuan dan memberi makna melalkui pengalaman nyata.
       Pendekatan ini pada dasarnya menekankan pentingnya siswa
membangun pengetahuan sendiri melalui keterlibatan aktif dalam
proses pembelajaran. Proses pembelajaran lebih ”student centered”
yaitu proses pembelajaran berbasis pada aktivitas siswa .
Siswa perlu dibiasakan untuk memecahkan masalah, menemukan
sesuatu yang berguna bagi dirinya dan bergelut dengan ide-ide dan
siswa harus mengkonstruksikan pengetahuan di benak mereka
sendiri.
       Dalam pandangan konstruktivis, strategi memperoleh lebih
diutamakan dibanding seberapa banyak siswa memperoleh dan
mengingat pengetahuan. Oleh karena itu tugas guru harus
memfasilitasi proses tersebut dengan :
a). Menjadikan pengetahuan bermakna dan relevan bagi siswa
b). Memberi kesempatan siswa menemukan dan menerapkan ide
    sendiri
c). Menyadarkan siswa agar menerapkan strategi mereka sendiri
   dalam belajar.




                                                                   24
b. Inkuiri (Inquiry)
      Inkuiri   merupakan     bagian   inti   pembelajaran   berbasis
kontekstual. Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa
diharapkan bukan hasil mengingat seperangkat fakta-fakta, tetapi
hasil dari menemukan sendiri. Guru harus selalu merancang
kegiatan yang merujuk pada kegiatan menemukan apapun materi
pembelajarannya. Siklus inkuiri terdiri dari :
a). observasi (observation)
b). bertanya (questioning)
c). Mengajukan dugaan (hyphotesis)
d). Pengumpulan data (data gathering)
e). Penyimpulan (conclussion).
      Langkah-langkah dalam inkuiri adalah :
a). Merumuskan masalah
b). Mengamati atau melakukan observasi
c). Menganalisis dan menyajikan hasil dalam tulisan, gambar,
    laporan, bagan, tabel ataupun karya lain
d). Menyajikan hasil karya pada orang lain.
c. Bertanya (questioning)
      Pada semua aktivitas pembelajaran dapat menerapkan
questioning atau bertanya antara siswa dengan siswa, antara guru
dan siswa atau antara siswa dengan orang lain yang didatangkan
kekelas sebagai nara sumber. Aktivitas bertanya juga ditemukan
pada kegiatan diskusi, belajar kelompok, saat mendapat kesulitan,
pengamatan, dan kegiatan lain yang menumbuhkan dorongan
untuk bertanya.
      Pengetahuan yang dimiliki seseorang selalu berasal dari
pertanyaan. Bertanya merupakan kegiatan guru yang bersifat
mendorong, membimbing, dan menilai kemampuan berpikir siswa.
Kegiatan bertanya merupakan bagian penting bagi siswa dalam
pembelajaran inquiri karena terdapat aktivitas seperti menggali



                                                                    25
   informasi, mengkonfirmasikan sesuatu yang sudah diketahui serta
   mengarahkan perhatian pada aspek yang belum diketahui.
           Kegiatan bertanya pada sebuah pembelajaran sangat
  berguna untuk :
  a). Menggali informasi
  b). Mengecek pemahaman siswa
  c). Membangkitkan respon pada siswa
  d). Mengetahui seberapa jauh keingintahuan siswa
  e). Mengetahui hal-hal yang sudah diketahui siswa
  f). Memfokuskan perhatian siswa sesuai yang dikehendaki guru
  g). Membangkitkan pertanyaan siswa
  h). Menyegarkan kembali pengetahuan yang dimiliki siswa.
d. Masyarakat belajar (learning community)
         Konsep learning community terjadi bila terdapat proses
 komunikasi dua arah. Keterlibatan siswa dalam masyarakat belajar
 yaitu memberi informasi yang dibutuhkan oleh siswa lain dalam
 kelompoknya demikian sebaliknya memberikan informasi yang
 diperlukan kelompok lain.
         Kegiatan pembelajaran dapat terjadi bila tidak ada pihak yang
 dominan dalam proses komunikasi, hal ini berarti semua pihak atau
 siswa     dan    kelompoknya        saling   memahami   dan     saling
 mendengarkan.
         Adanya kesadaran bahwa setiap orang memiliki pengetahuan,
 pengalaman maupun keterampilan yang berbeda sangat penting
 dalam masyarakat belajar ini. Jika setiap orang memiliki kesadaran
 seperti tersebut diatas maka tiap orang dapat menjadi sumber belajar
 yang     pada   akhirnya    dapat    memperkaya   pengetahuan     dan
 pengalamannya. Hasil pembelajaran diperoleh dari saling bertukar
 pikiran antar teman, antar kelompok dari yang tahu kepada yang
 belum tahu dan tidak terbatas di ruang kelas tetapi juga melibatkan




                                                                      26
  masyarakat di lingkungannya, kesemuanya itu adalah anggota
  masyarakat belajar.
          Dalam kelas CTL guru disarankan selalu melaksanakan
  pembelajaran dalam kelompok – kelompok belajar yang anggotanya
  heterogen. Kelompok siswa dapat bervariasi bentuk, keanggotaan,
  jumlah,    melibatkan    kakak    kelas    atau   guru    berkolaborasi
  mendatangkan seorang ahli ke kelas.
e. Pemodelan ( modeling)
          Dalam   pembelajaran      keterampilan    atau    pembelajaran
  pengetahuan tertentu guru mendemonstrasikan menggunakan model
  yang bisa ditiru siswa sebelum siswa melakukan suatu tugas.
          Pada pembelajaran CTL, model dapat dirancang dengan
  melibatkan siswa yang ditunjuk memodelkan sesuatu berdasar
  pengalaman       atau     mendatangkan        seorang     ahli    untuk
  mendemonstrasikan sesuatu keterampilan tertentu. Hal ini berarti
  guru bukan satu-satunya model.
f. Refleksi (Reflection)
        Refleksi merupakan konsep berpikir tentang sesuatu yang telah
  dipelajari atau mengingat kembali hal-hal yang pernah dilakukan
  pada masa yang lalu. Refleksi merupakan respon terhadap kejadian,
  aktivitas atau pengetahuan yang baru diterima.
          Melalui proses pembelajaran suatu pengetahuan akan lebih
  bermakna dan pengetahuan yang dimiliki siswa diperluas melalui
  konteks pembelajaran yang diperluas sedikit demi sedikit. Guru
  membantu membuat hubungan-hubungan antara pengetahuan yang
  telah dimiliki siswa dengan pengetahuan baru yang diperolehnya.
  Siswa     mencatat    hal-hal   yang   dipelajarinya   sehingga   dapat
  merasakan sesuatu yang baru. Hal penting dari keseluruhan itu
  adalah bagaimana pengetahuan           yang dipelajarinya mengendap
  dalam benak siswa.




                                                                        27
         Guru menyisakan waktu pada akhir pembelajaran              agar
 siswa dapar melakukan refleksi, yang dapat berwujud :
 a. Pernyataan langsung tentang sesuatu yang diperoleh hari itu,
 b. Catatan atau jurnal dibuku siswa
 c. Kesan dan saran siswa tentang pembelajaran yang diperolehnya.
 d. Diskusi
 e. Hasil karya.
g. Penilaian Autentik (authentic Assessment)
        Assessement merupakan proses pengumpulan berbagai data
 yang bisa memberikan gambaran perkembangan belajar siswa. Agar
 proses pembelajaran yang dialami siswa dapat dipastikan secara
 benar, guru harus mengetahui gambaran perkembangan tersebut.
 Jika dalam gambaran tersebut teridentifikasi adanya kekurangan,
 kemacetan yang dialami siswa maka guru harus mengambil tindakan
 yang tepat agar kekurangan dan kemacetan tersebut dapat
 terselesaikan.
        Gambaran perkembangan proses pembelajaran diperlukan
 selama proses pembelajaran sehingga assesmen tidak dilakukan
 pada   akhir     pembelajaran   tetapi   terintegrasi   dalam   kegiatan
 pembelajaran. Kegiatan asesesment bukan untuk mencari data atau
 informasi tentang belajar siswa tetapi lebih ditekankan pada upaya
 membantu siswa dalam proses pembelajaran.
        Assesment menekankan pada proses pembelajaran maka
 data yang dikumpulkan harus diperoleh dari kegiatan yang dilakukan
 pada saat pembelajaran. Jika guru ingin mengetahui perkembangan
 belajar desain hias maka harus mengumpulkan data dari kegiatan
 nyata dalam kehidupan sehari-hari siswa yang terkait dengan desain
 hias dan tidak hanya dari hasil test secara teori. Penilaian ini disebut
 data autentik.
        Penilaian autentik menilai pengetahuan dan keterampilan
 yang diperoleh siswa, sebagai penilai tidak hanya guru tetapi teman



                                                                        28
 atau orang lainpun dapat melakukan penilaian. Penilaian ini memiliki
 ciri :
  a. Dilaksanakan      selama     dan   sesudah   proses   pembelajaran
      berlangsung
  b. Digunakan untuk formatif dan sumatif
  c. Keterampilan dan performansi yang menjadi ukuran
  d. Berkesinambungan
  e. Terintegrasi
  f. Bisa digunakan sebagai feed back
          Dalam contekstual learning, hal yang dapat digunakan untuk
  menilai prestasi siswa yaitu:
  a. Proyek/ kegiatan dan laporannya
  b. Pekerjaan Rumah
  c. Kuis
  d. Karya siswa
  e. Presentasi atau penampilan siswa
  f. Demonstrasi
  g. Laporan
  h. Jurnal
  i. Hasil tes tulis
  j. Karya tulis.


5. Pembelajaran Model Diskusi Kelas
  Pengertian
          Diskusi merupakan komunikasi antara satu orang dengan
 lainnya, tukar pendapat maupun gagasan. Menurut Suryobroto
 (1997) diskusi merupakan percakapan ilmiah oleh beberapa orang
 dalam suatu kelompok, saling tukar pendapat tentang masalah atau
 mencari pemecahan masalah untuk mendapatkan jawaban dan
 kebenaran suatu masalah.,




                                                                      29
       Pada pembelajaran diskusi terdapat situasi antara gurtu dan
siswa atau siswa dan siswa saling bertukar pendapat, gagasan
secara lisan. Pertanyaan untuk membangkitkan diskusi ada pada
tingkatan kognitif yang lebih tinggi (Arends, 1997).
Tujuan Pembelajaran
       Diskusi digunakan guru bila berkeinginan untuk :
a. memanfaatkan kemampuan yang dimiliki siswa
b. memberi     kesempatan       pada    siswa    untuk    menyalurkan
   kemampuannya.
c. Memperoleh umpan balik dari siswa terhadap pencapaian tujuan
   yang telah dirumuskan
d. Membantu siswa belajar berpikir teoritis dan praktis melalui
   berbagai pembelajaran dan kegiatan sekolah
e. Membantu siswa belajar menilai kemampuan dan peranan sendiri
   maupun teman-temannya.
f. Membantu siswa menyadari dan mampu merumuskan berbagai
   masalah dari pengalaman sendiri maupun dari pembelajaran di
   sekolah.
g. Mengembangkan motivasi pada pembelajaran yang lebih lanjut.
       Berdasar hal tersebut diatas pemanfaatan diskusi sangat
berarti bagi guru karena mempunyai arti untuk memahami apa yang
menjadi pemikiran siswa dan upaya memproses gagasan dan
informasi yang diajarkan melalui komunikasi yang terjadi selama
pembelajaran berlangsung , komunikasi antar siswa ataupun siswa
dan guru. Melalui diskusi guru diharapakan dapat membantu siswa
menganalisis proses berpikirnya.
Pengelolaan Pembelajaran
        Pembelajaran model diskusi kelas memerlukan dukungan
lingkungan pembelajaran yang baik, hal ini berarti perlunya proses
keterbukaan dan peran aktif siswa. Lingkungan juga membutuhkan
bentuk ruangan diskusi dan pengaturan tempat yang bervariasi,



                                                                    30
memusatkan perhatian untuk diskusi tertentu , kondisi kelas dan
tujuan belajar.
           Salah satu aspek yang penting pada diskusi kelas adalah
kemampuan untuk mengembangkan pertumbuhan kognitif. Aspek
pendukung lain adalah kemampuan untuk menghubungkan dan
menyatukan aspek kognitif dan sosial pembelajaran.
           Diskusi membantu menetapkan pola partisipasi dan memiliki
dampak yang besar pada manajemen kelas. Jalinan komunikasi guru
dan siswa menjadikan tumbuhnya ikatan sosial sehingga kelas
menjadi lebih hidup. Pembelajaran dengn model diskusi merupakan
sentral untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang lebih
positif.
           Dalam pelaksanaan diskusi terdapat beberapa hal yanng
perlu diperhatikan yaitu:
a. Perencanaan
             Perencanaan yang tepat bagi pembelajaran diskusi dapat
  meningkatkan spontanitas dan fleksibilitas dalam pembelajaran,
  pada kegiatan ini terdiri dari :
  1). Mempertimbangkan tujuan
   - diskusi cocok untuk pembelajaran tertentu merupakan langkah
      awal dalam merencanakan suatu diskusi
   - mempersiapkan pembelajaran & memutuskan jenis diskusi yang
      digunakan serta strategi yang digunakan
  2). Mempertimbangkan siswa
   - pengetahuan awal yang dimiliki siswa
   - mendorong partisipasi siswa yang heterogen
  3). Memilih pendekatan
      a). pertukaran resitasi
      - salah satu penggunaan resitasi yaitu bila guru meminta siswa
           untuk mendengarkan atau membaca informasi topik tertentu,
           kemudian lakukan tanya jawab singkat atau resitasi meliputi



                                                                     31
      materi tugas bermanfaat untuk mengetahui pemahaman siswa
      dan memotivasi belajar siswa.
  b). Diskusi berdasar masalah
   - melalui pendekatan ini guru mendorong siswa untuk
      merumuskan teori dan hipotesis untuk menjelaskan situasi
      yang masih menimbulkan pertanyaan.
  c). Diskusi berdasakan saling berbagi pendapat
   - diskusi model ini membantu                   siswa membentuk dan
      mengekspresikan       pikiran      dan    pendapat    secara   bebas,
      melakukan dialog. Berbagi pengalaman dan diskusi tentang
      makna pengalaman,akan memunculkan gagasan-gagasan ,
      pertanyaan-pertanyaan         yang       makin    berkembang    untuk
      pembelajaran selanjutnya.
b. Strategi diskusi
       Beberapa       strategi      yang       dapat     digunakan    untuk
  meningkatkan partisipasi siswa adalah :
  1). Berpikir – berpasangan- pasangan, terdapat tiga tahapan :
     a). Berpikir, siswa diberi kesempatan berpikir sebelum
            menjawab pertanyaan yang diberikan oleh guru.
      b).    Berpasangan,        siswa     diminta     berpasangan   dalam
            menjawab pertanyaan.
      c).   Berbagi, siswa diminta menyampaikan jawaban secara
            berpasangan.
  2). Kelompok aktif (buzz group)
            Siswa diminta membentuk kelompok terdiri 3 – 6 orang
      untuk mendiskusikan idenya pada materi pembelajaran. Tiap
      kelompok harus mencatat semua gagasan yang ada dalam
      kelompoknya dan hasil diskusi kelompok disampaikan di
      kelas.
  3). Bola pantai (beach ball)




                                                                          32
            Seorang     siswa   diminta   memulai   diskusi   setelah
     mendapat bola (pertanyaan) dari guru, hanya siswa yang
     memegang bola yang boleh berbicara. Siswa yang lain
     memiliki kesempatan berbicara apabila mengangkat tangan
     untuk mendapatkan bola (giliran).
c. membuat perencanaan
           Guru merencanakan pelaksanaan pembelajaran diskusi
    sebagai berikut :
-   menetapkan tujuan pembelajaran khusus
-   menetapkan garis besar isi pelajaran yang ditargetkan
-   memikirkan fokus pertanyaan, mendeskripsikan konsep –
    konsep dengan jelas dan mendaftarkan pertanyaan-pertanyaan
-   pendekatan dan teknik diskusi yang digunakan
-   menggali hubungan konseptual yang penting (analisis tugas,
    analisis materi, peta konsep)
-   membuat daftar kata-kata kunci
-   menggunakan ruang belajar yang tepat, bentuk U atau bentuk
    lingkaran.
-   Menyiapkan pertanyaan – pertanyaan tingkat rendah dan
    tingkat tinggi untuk diskusi siswa dan siswa diminta untuk
    mengevaluasi proses diskusi.
-   Pertanyaan fakta lebih efektif untuk untuk meningkatkan hasil
    pembelajaran bagi siswa yang lemah dalam penguasaan
    keterampilan dasar. Pertanyaan kognitif tingkat tinggi lebih
    efektif untuk siswa dengan kemampuan rata-rata dan tinggi.
-   Tingkat kesukaran pertanyaan yang diajukan terdapat tingkatan
    kesulitannya yaitu :
       •   Lebih kurang tiga perempat pertanyaan guru dapat
           dijawab dengan benar oleh siswa




                                                                    33
          •   Seperempat pertanyaan lain terdapat pada tingkat
              kesulitan dapat ditanggapi oleh siswa meskipun tidak
              sempurna
          •   Tidak boleh ada pertanyaan yang tidak dapat dijawab
              sama sekali oleh siswa.
  -    tingkat kognitif pertanyaan dalam diskusi kelas diklasifikaskan
        sesuai dengan taksonomi Bloom.
 Tahapan Pembelajaran
         Langkah – langkah pembelajaran model diskusi
 a. Tahap 1 menyampaikan tujuan dan mengatur siswa :
      -Guru menyampaikan pendahuluan : memotivasi, menyampaikan
       tujuan dasar diskusi, apersepsi.
 b. Tahap 2 mengarahkan diskusi :
      - Guru mengajukan permasalahan
      - modeling
 c. Tahap 3 menyelenggarakan diskusi :
      - membimbing dan mengarahkan siswa mengerjakan LKS
        secara mandiri.
      - membimbing dan mengarahkan siswa dalam berpasangan
      - membimbing dan mengarahkan siswa dalam berbagi
      - menerapkan waktu tunggu
      - membimbing kegiatan siswa
  d. mengakhiri diskusi
      - menutup diskusi
  e. Tanya jawab proses diskusi
       - membantu siswa membuat rangkuman diskusi dan tanya
       jawab dengan singkat


6. Strategi Belajar Peta Konsep (consept mapping)
           Konsep merupakan kondisi utama yang diperlukan untuk
  menguasai kemahiran diskriminasi dan proses kognitif fundamental


                                                                     34
sebelumnya berdasar kesamaan ciri- ciri dari sekumpulan stimulus
dan obyek2nya (Djamarah & Zain, 2002: 17). Sedang menurut
Carol dalam Kardi 1997: 2 , konsep adalah suatu abstraksi dari
serangkaian poengalaman yang didefinisikan sebagai suatu
kelompok obyek atau kejadian. Abstraksi artinya suatu proses
pemusatan    perhatian     seseorang       pada   situasi   tertentu   dan
mengambil elemen-elemen tertentu serta mengabaikan elemen
lain. Misalnya bila seseorang akan membuat abstraksi daun, maka
fokuskan pada warna daun dengan mengabaikan bahwa daun
merupakan tempat tumbuh kembangnya ulat daun. Berdasarkan
hal tersebut diatas maka untuk dapat menguasai konsep seseorang
harus dapat membedakan benda yang satu dengan yang lain atau
membedakan peristiwa satu dengan yang lain. Melalui penguasaan
konsep siswa akan menggolongkan dunia menurut konsep, misal
berdasar    warna,      bentuk,   besar,    jumlah    dan    sebagainya.
Penguasaan     konsep       dimungkinkan      perolehan     pengetahuan
menjadi tak terbatas.
       Dengan demikian peta konsep adalah ilustrasi grafis konkret
yang    mengindikasikan      bagaimana       sebuah    konsep     tunggal
dihubungkan ke konsep-konsep lain pada kategori sama (Martin,
1994). Pemetaan konsep menurut martin merupakan inovasi baru
yang dapat membantu anak menghasilkan pembelajaran bermakna
dalam kelas. Peta konsep menyediakan bantuan visual konkret
untuk membantu mengorganisasikan informasi sebelum informasi
tersebut dipelajari. Peta konsep membantu guru memahami
macam-macam konsep yang ada dalam topik.
       Ciri-ciri peta konsep sebagai berikut :
a. Peta konsep atau pemetaan konsep adalah suatu cara untuk
   memperlihatkan konsep-konsep dan proposisi-proposisi suatu
   bidang studi. Melalui peta konsep siswa dapat melihat bidang
   studi lebih jelas dan mempelajari bidang studi lebih bermakna.



                                                                         35
b. Suatu peta konsep merupakan gambar dua dimensi dari suatu
   bidang studi atau bagian dari bidang studi. Ciri ini yang dapat
   memperlihatkan hubungan – hubungan proposional antara
   konsep-konsep.
c. Konsep-konsep yang ada tidak semua memiliki bobot yang
   sama, ada yang lebih inklusif dari konsep yang lain.
d. Bila dua atau lebih konsep tergambarkan berada dibawah suatu
   konsep yang lebih inklusif terbentuklah suatu hirarki pada peta
   konsep tersebut.
        Berdasarkan ciri tersebut diatas maka sebaiknya peta
konsep disusun secara hirarki, artinya konsep yang lebih inklusif
diletakkan pada puncak peta makin kebawah konsep-konsep
diurutkan menjadi konsep yang kurang inklusif.
Pembuatan Peta konsep
        Pembuatan peta konsep dilakukan dengan membuat sajian
visual atau diagram tentang bagaimana ide-ide penting atau topik
tertentu dihubungkan satu sama lain. Untuk membuat suatu peta
konsep, siswa dilatih untuk mengidentifikasi ide-ide kunci yang
berhubungan dengan suatu topik dan menyusun ide-ide tersebut
dalam suatu pola logis. Kadang-kadang peta konsep merupakan
diagram hirarki, kadang-kadang peta konsep itu memfokus pada
hubungan sebab akibat.
      Langkah-langkah dalam pembuatan peta konsep:
Langkah 1 : mengidentifikasi ide pokok atau prinsip yang
                melingkupi sejumlah konsep. Misal :
Langkah 2 :       Mengidentifikasi ide-ide atau konsep-konsep
                sekunder yang menunjang ide utama.
Langkah 3     : Tempatkan ide utama di tengah-tengah atau di
                puncak peta tersebut.




                                                                 36
         Langkah 4   :      Kelompokkan ide-ide sekunder di sekeliling ide
                         utama yang secara visual menunjukkan hubungan
                         ide-ide tersebut dengan ide utama.


C. LATIHAN
       Membuat perencanaan pembelajaran dengan memilih salah satu
  model pembelajaran yang menurut anda tepat digunakan untuk mata
  pelajaran yang diampu .


D. LEMBAR KEGIATAN
  1. Langkah Kegiatan
     a. Mempersiapkan kurikulum dan GBPP
     b. Menentukan model pembelajaran yang akan digunakan
    c. Membuat perencanaan pembelajaran sesuai model pembelajaran
       yang akan digunakan
  2. Hasil
     Lembar    perencanaan       pembelajaran    sesuai   dengan    model
     pembelajaran yang dipilih


E. RANGKUMAN
        Pembahasan tentang pembelajaran inovatif ditekankan pada
  penerapan pendekatan pembelajaran dalam pengembangan kurikulum
  sebagai dokumen maupun sebagai rencana satuan pembelajaran atau
  silabus. Pendekatan pembelajaran menempatkan aktivitas peserta didik
  sebagai fokus utama dalam proses pendidikan, karena itu posisi guru
  adalah sebagai pemberi bantuan terjadinya proses pembelajaran.
       Diperlukan suatu inovasi dalam pembelajaran dengan menerapkan
  model-model pembelajaran inovatif yang dapat membantu peserta didik
  dapat mengembangkan dan menggali pengetahuan yang dimilikinya
  secara konkret dan mandiri. Oleh karena irtu guru harus memahami
  karakteristik materi , peserta didik, dan metodologi pembelajaran dalam



                                                                         37
 proses pembelajaran karena terkait dengan pemilihan model-model
 pembelajaran yang akan digunakan. Proses pembelajaran yang variatif,
 inovatif dan konstruktif untuk merekonstruksi wawasan pengetahuan dan
 implementasinya sehingga dapat meningkatkan aktivitas dan kreativitas
 peserta didik.


F. TES FORMATIF
  * Tes Obyektif
 1. Tiga tujuan pembelajaran yang terdapat dalam pembelajaran
     kooperatif:
      a. hasil     belajar   akademik , penerimaan          pada keberagaman ,
          pengembangan keterampilan sosial
    b. penerimaan pada keberagaman, pengembangan keterampilan
          sosial, tujuan pembelajaran
    c.     pengembangan        keterampilan       sosial,    penerimaan   pada
          keberagaman, keterampilan awal
     d. tujuan pembelajaran, hasil belajar akademik, keterampilan awal
  2. membantu siswa mengembangkan kemampuan berpikir, pemecahan
     masalah, keterampilan intelektual dan belajar berbagai peran orang
     dewasa, merupakan tujuan yang terdapat dalam model pembelajaran :
     a. pengajaran & pembelajaran kontekstual
     b. Pembelajaran berdasar masalah
     c. pembelajaran model
     d. pembelajaran inkuiri
  3. Siklus pembelajaran inkuiri terdiri dari :
    a. bertanya , observasi , pengumpulan data , mengajukan dugaan,
         penyimpulan
     b. Mengajukan dugaan , bertanya , observasi , pengumpulan data,
         penyimpulan
     c. pengumpulan data, observasi, bertanya, mengajukan dugaan,
          penyimpulan.



                                                                             38
       d. observasi, bertanya, mengajukan dugaan, pengumpulan data,
           penyimpulan
  4. Penilaian dilakukan pada siswa didasarkan pada pengetahuan dan
       keterampilan yang diperoleh, disebut :
        a. Penilaian tujuan.
        b. assesmen
        c. Penilaian hasil
        d. Penilaian autentik
 5.     Berfungsi untuk melancarkan peranan hubungan kerja dan tugas
       disebut juga keterampilan :
        a. kooperatif
        b. kinerja
       c. estetik
       d. tugas
6. Seorang guru meminta siswa untuk mendengarkan atau membaca topik
      tertentu kemudian dilakukan tanya jawab atau resitasi untuk memotivasi
      belajar dan mengetahui tingkat pemahaman siswa, pendekatan ini
      dilakukan pada ;
      a. model pembelajaran langsung
      b. pembelajaran kooperatif
      c. pembelajaran diskusi
      d. strategi pembelajaran peta konsep
7. Dalam pembelajaran keterampilan guru dapat memberikan model yang
      didemonstrasikan atau model yang sesungguhnya (ahli). Pendekatan ini
      terdapat di dalam model pembelajaran :
      a. pengajaran & pembelajaran kontekstual
      b. Pembelajaran berdasar masalah
      c. pembelajaran model
      d. pembelajaran inkuiri
8. Model pembelajaran kooperatif & model pembelajaran berdasar masalah
      memiliki kesamaan perhatian antara lain pengetahuan yang diperoleh



                                                                           39
      siswa tidak hanya secara deklaratif tetapi dari portofolio siswa.
      Kesamaan ini terlihat dalam :
      a. Perencanaan pembelajaran
      b. Evaluasi pembelajaran
      c. proses pembelajaran
      d. pendekatan pembelajaran
 9. Proses pengumpulan data digunakan untuk memberikan gambaran
      perkembangan siswa. Aktivitas ini disebut :
      a. penilaian autentik
      b. assesmen
      c, refleksi
      d. observasi
10.    Sangat       diperlukan   untuk   melatihkan   keterampilan-keterampilan
       kerjasama, kolaborasi dan keterampilan tanya jawab , adalah model
       pembelajaran :
       a. diskusi
       b. berdasar masalah
       c. kooperatif
       d. peta konsep


* Tes Uraian
1. Sebutkan tujuh ( 7 ) komponen dalam pembelajaran kontekstual dan
  jelaskan ciri dari CTL ?
2. Dalam pembelajaran model diskusi kelas guru harus dapat menentukan
  cara yang tepat agar proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar.
  Sebut & jelaskan strategi yang dapat digunakan agar siswa aktif
  berpartisipasi dalam pembelajaran ?
3. Untuk mengetahui penguasaan siswa secara kognitif, guru harus membuat
  pertanyaan atau soal sesuai dengan tingkat kesukaran berdasar
  kemampuan yang dimiliki siswa. Sebut dan jelaskan tingkat kesukaran
  pertanyaan atau soal tersebut ?



                                                                              40
 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF
 * test obyektif
1. a                     6. c
2. b                     7. a
3. d                     8. b
4. d                     9. b.
5. a                    10. c


 *jawaban test uraian
1. Tujuh komponen CTL : konstruktivisme, inkuiri, bertanya, masyarakat
   belajar, pemodelan,refleksi.
   Langklah penerapan CTL :
   h. Kembangkan pemikiran bahwa siswa akan belajar lebih bermakna
         dengan    bekerja      sendiri,   menemukan   sendiri,   mengkonstruksi
         pengetahuan dan ketrampilannya barunya.
   i.    Melaksanakan kegiatan inquiri untuk semua topik
   j. Kembangkan sifat ingin tahuan siswa denga bertanya
   k. Menciptakan masyarakat belajar ( belajar dalam kelompok)
   l. Hadirkan model sebagai contoh pembelajaran
   m. Lakukan refleksi di akhir pertemuan
   n. Lakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara.
2. a. Berpikir – berpasangan- pasangan, terdapat tiga tahapan :
        1). Berpikir, siswa diberi kesempatan berpikir sebelum menjawab
            pertanyaan yang dsiberikan guru.
        2). Siswa diminta berpasangan dalam menjawab pertanyaan.
        3). Berbagi siswa diminta menyampaikan jawaban secara berpasangan
   b. Kelompok aktif ( Buzz group)
               Siswa diminta membentuk kelompok terdiri 3 – 6 orang untuk
        mendiskusikan idenya pada materi pembelajaran. Tiap kelompok harus
        mencatat semua gagasan yang ada dalam kelompoknya dan hasil
        diskusi kelompok disampaikan di kelas.



                                                                               41
   c. Bola pantai (beach ball)
             Seorang siswa diminta memulai diskusi setelah mendapat bola
    (pertanyaan) dari guru, hanya siswa yang memegang bola yang boleh
    berbicara. Siswa yang lain memiliki kesempatan berbicara apabila
    mengangkat tangan untuk mendapatkan bola (giliran).
3. Tingkat kesukaran pertanyaan yang        diajukan   terdapat   tingkatan
   kesulitannya yaitu :
   • Lebih kurang tiga perempat pertanyaan guru dapat dijawab dengan
    benar oleh siswa
   • Seperempat pertanyaan lain terdapat pada tingkat kesulitan dapat
    ditanggapi oleh siswa meskipun tidak sempurna
   • Tidak boleh ada pertanyaan yang tidak dapat dijawab sama sekali oleh
    siswa.


GLOSARIUM


DAFTAR       PUSTAKA
-Arends, Richardl. 1997. Classroom Instructional Management. New York :
        The Mc Grow-Hill Company.
- Eggen, P.D and Kauchack ,D.P. 1993. Learning and Teaching 2nd ed.
        Needham height, Massachussets: Allyn an Bacon.
- Kasdi, S. dan Nur, M.2000. Pengajaran Langsung. Surabaya: University
        Press.




                                                                          42
                RENCANA PELAKSANAAN PELATIHAN (RPP)
             PENDIDIKAN DAN LATIHAN PROFESI GURU (PLPG)


                    Lembaga              : PSG RAYON 12 UNNES
                     Mata Pelajaran : Pembelajaran Inovatif
                     Mata Pelatihan : Pembelajaran Inovatif
                     Jenjang             : Guru
                     Alokasi Waktu :


STANDARD KOMPETENSI :
1.     memahami       karakteristik    peserta     didik   dan   mampu     merancang,
       melaksanakan, dan mengevaluasi pembelajaran yang mendidik
 2. memiliki kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, berwibawa, dan
       berakhlak mulia
 3.     menguasai     keilmuan,       kajian   kritis   dan   pendalaman    isi   dalam
       konteks kurikulum sekolah
 4. mampu berkomunikasi dan bergaul dengan peserta didik,                  kolega, dan
       masyarakat.


KOMPETENSI DASAR                  :
Kompetensi umum yang diharapkan setelah mempelajari buku ajar ini adalah
dapat memaparkan model – model pembelajaran inovatif serta menyadari
pentingnya mengembangkan kemampuan proses pembelajaran untuk
meningkatkan profesionalitas guru maupun mencapai tujuan pembelajaran
yang telah ditetapkan.


INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI :
1. Memahami prinsip-prinsip pembelajaran inovatif
2. Merencanakan model pembelajaran inovatif, asesmen dan pemanfaatan
      media sesuai dengan karakteristik mata pelajaran
3. melaksanakan pembelajaran inovatif



                                                                                      43
4. mampu menyediakan sarana prasarana model pembelajaran inovatif
5. mampu melaksanakan evaluasi pembelajaran inovatif


TUJUAN PEMBELAJARAN :
Peserta pelatihan memahami dan mampu melaksanakan prinsip-prinsip
pembelajaran inovatif meliputi :
1. model pembelajaran langsung
2. model pembelajaran kooperatif
3. model pembelajaran berdasar masalah
4. pengajaran dan pembelajaran kontekstual (CTL)
5. pembelajaran model diskusi kelas
6. strategi pembelajaran peta konsep


MATERI POKOK                 :
1. model pembelajaran langsung
2. model pembelajaran kooperatif
3. model pembelajaran berdasar masalah
4. pengajaran dan pembelajaran kontekstual (CTL)
5. pembelajaran model diskusi kelas
6. strategi pembelajaran peta konsep


METODA PEMBELAJARAN :
1. Ceramah
2. Tanya jawab
3. Diskusi kelompok
4. Pemberian tugas


LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN :
Kegiatan awal
1. Menggali pengetahuan prasyarat peserta pelatihan yang terkait dengan
   pembelajaran inovatif



                                                                      44
2. menunjuk salah satu peserta untuk memberikan contoh pembelajarn
   inovatif serta memberi penjelasannya
Kegiatan Inti
1. menjelaskan pengertian pembelajaran inovatif dan memberikan contoh –
  contoh, antara lain:
   a. model pembelajaran langsung
   b. model pembelajaran kooperatif
   c. model pembelajaran berdasar masalah
   d. pengajaran dan pembelajaran kontekstual (CTL)
   e. pembelajaran model diskusi kelas
   f. strategi pembelajaran peta konsep
Kegiatan Akhir
1. Kesimpulan
2. Penilaian
3. Penguatan dalam bentuk pemberian tugas secara individual


ALAT DAN SUMBER BELAJAR
1. LCD
2. modul tugas terstruktur




                                                                          45
                  BUKU AJAR




EVALUASI PEMBELAJARAN
                       BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
      Buku ajar Penilaian Kelas ini terdiri dari dua kegiatan belajar.
  Kegiatan belajar pertama akan disajikan tentang konsep dasar penilaian,
  meliputi pengertian penilaian, fungsi dan tujuan penilaian,prinsip-prinsip
  penilaian,jenis penilaian,system penilaian. Kegiatan belajar kedua akan
  disajikan tentang prosedur pembuatan alat penilaian,bentuk alat penilaian
  disertai dengan contoh-contoh serta system penilaian pelajaran praktek.


B. Prasyarat
      Peserta PLPG dipersyaratkan telah memahami pembuatan RPP.


C. Petunjuk Belajar
  1. Bacalah dengan cermat pada bagian pendahuluan agar dapat
     mengetahui kemampuan yang diharapkan dicapai dalam kegiatan
     belajar.
  2. Bacalah uraian dalam setiap kegiatan belajar.
  3. Pelajari secara cermat uraian materi dan diskusikan dengan sesame
     peserta.
  4. Kerjakan soal-soal yang ada, jika perlu diskusikan dengan sesama
     teman atau dengan instruktur, kemudian cocokkan jawaban anda
     dengan kunci jawab yang ada.


D. Kompetensi dan Indikator
      Kompetensi umum yang diharapkan setelah mempelajari buku ajar ini
  adalah, dapat membuat alat penilaian dan dapat menyelenggarakan
  penilaian kelas sesuai dengan tujuan pembelajaran.
8-2 Evaluasi Pembelajaran




            Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan Anda dapat :
        1. Menjelaskan konsep dasar penilaian kelas
        2. Menjelaskan fungsi dan tujuan penilaian.
        3. Menjelaskan prinsip-prinsip penilaian.
        4. Menerangkan jenis-jenis penilaian.
        5. Menerangkan system penilaian.
                       BAB II KEGIATAN BELAJAR 1


A. Kompetensi dan Indikator
   1. Kompetensi dan Indikator
             Memahami      konsep     dasar    penilaian,   meliputi   pengertian
      penilaian, fungsi dantujuan penilaian,prinsip-prinsip penilaian,jenis
      penilaian,system penilaian.
   2. Indikator
      a. Menjelaskan konsep dasar penilaian kelas
      b. Menjelaskan fungsi dan tujuan penilaian.
      c. Menjelaskan prinsip-prinsip penilaian.
      d. Menerangkan jenis-jenis dan tekni penilaian.
      e. Menerangkan system penilaian


B. Materi
                   KONSEP DASAR PENILAIAN KELAS


   1. Pengertian Penilaian Kelas
            Penilaian kelas adalah prosedur pengumpulan data secara
      sistematis tentang suatu gejala untuk diberi nilai atau penghargaan
      atas data yang dikumpulkan. Penilaian kelas merupakan suatu proses
      yang dilakukan melalui langkah-langkah perencananan, penyusunan
      alat penilaian, pengumpulan alat informasi melalui sejumlah bukti yang
      menunjukkan pencapaian hasil belajar peserta didik. Bila dikaitkan
      dengan hasil belajar, adalah prosedur pengumpulan data tentang
      gejala hasil belajar secara sistematik untuk diberi nilai hasil belajar.
8-4 Evaluasi Pembelajaran




       2. Fungsi dan tujuan penilaian
                Sejalan dengan pengertian di atas, maka penilaian berfungsi
           sebagai :
           a. Alat untuk mengetahui tercapai tidaknya tujuan pembelajaran,
               Dengan fungsi ini maka penilaian harus mengacu kepada
               rumusan-rumusan tujuan pembelajaran.
           b. Umpan balik bagi perbaikan proses belajar mengajar. Perbaikan
               mungkin dilakukan dalam berbgai hal, seperti tujuan, kegiatan
               belajar mengajar, metode, media, strategi mengajar guru dll.
           c. Dasar dalam menyusun laporan kemajuan belajar siswa kepada
               orang tua/wali. Dalam laporan tersebut dikemukakan kemampuan
               dan kecakapan belajar siswa dalam berbagai bidang studi dalam
               bentuk nilai-nilai prestasi yang dicapai.
                Sedangkan tujuan penilaian adalah untuk :
           a. Mendiskripsikan     kecakapan      belajar   siswa,    sehingga       dapat
               diketahui kelebihan dan kekurangannya dalam berbagai bidang
               studi, dengan demikian dapat diketahui posisi kemampuan siswa
               dibandingkan dengan iswa yang lain.
           b. Mengetaui keberhasilan proses pendidikan dan pengajaran, yakni
               seberapa jauh keefektifannya dalam mengubah tingkah laku para
               siswa kea rah tujuan yang diharapkan, yaitu membentuk manusia
               yang berkualitas, baik intelektual, social, emosional,moral dan
               ketrampilan.
           c. Menentukan      tindak   lanjut   hasil   penilaian,   yaitu   melakukan
               perbaikan dan penyempurnaan dalam hal program pendidikan dan
               pengajaran serta strategi pelaksanaannya.
           d. Memberikan      pertanggungjawaban        (accountability)     dari   pihak
               sekolah kepada pihak-pihak yang berkepentingan, seperti orang
               tua, masyarakat dan pemerintah.
                                                                  Evaluasi Pembelajaran 8-5




3. Prinsip-prinsip Penilaian
   a. Validitas,      berarti   menilai       apa   yang     harus    dinilai    dengan
        menggunakan alat yang sesuai untuk mengukur kompetensi.
   b. Mendidik, penilaian harus mampu untuk memberikan sumbangan
        positif terhadap peningkatan pencapaian belajar siswa, sehingga
        dapat memberikan umpan balik dan motivasi bagi siswa juga dapat
        memperbaiki proses pembelajaran bagi guru.
   c. Obyektif,       penilaian       harus   dilakukan     secara      obyektif    tidak
        dipengaruhi oleh pertimbangan subyektif pada saat penilaian.
   d. Menyeluruh,artinya meliputi berbagai aspek kompetensi kognitf,
        afektif dan psikomotorik, sera menggunakan cara dan alat untuk
        menilai sehingga dapat tergambar kompetensi peserta didik.
   e. Terfokus pada kompetensi, penilaian harus terfokus pada
        pencapaian kompetensi( rangkaian kemampuan, bukan hanya
        pada penguasaan materi pengetahuan)
   f. Fairness ( keadilan ), penilaian harus dilakukan secara adil tidak
        boleh   ada      pembedaan        perlakuan,      tidak   ada     siswa     yang
        diuntungkan maupun dirugikan.
   g. Fleksibilitas,dalam penilaian dapat dilakukan dengan memberikan
        keleluasaan tentang bagaimana, dimana dan kapan dilaksanakan.
   h. Ada       acuan     criteria,    menggunakan         criteria   tertentu     dalam
        menentukan keberhasilan siswa.
   i.   Integral, artinya penilaian senantiasa dilaksanakan pada setiap
        saat    proses     belajar      mengajar       sehingga       pelaksanaannya
        berkesinambungan.
8-6 Evaluasi Pembelajaran




       4. Jenis dan Teknik Penilaian
                Ada beberapa jenis penilaian, yaitu : penilaian formatif, penilaian
           sumatif,    penilaian      diagnostic,penilaian   selektif   dan    penilaian
           penempatan.
            a. Penilaian formatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada akhir
                program belajar mengajar untuk melihat tingkat keberhasilan
                proses belajar mengajar itu sendiri. Dengan demikian penilaian
                formatif berorientasi pada proses belajar mengajar. Oleh karena
                itu dengan penilaian formatif diharapkan guru dapat memperbaiki
                program pengajaran dan strategi pelaksanaannya.
            b. Penilaian sumatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada akhir
                unit program, misalnya pada akhir catur wulan, akhir semester,
                atau akhir tahun. Tujuannya adalah untuk melihat hasil yang
                dicapai oleh siswa yakni seberapa jauh tujuan dapat dikuasai oleh
                siswa. Penilaian ini berorientasi kepada produk bukan proses.
            c. Penialan diagnostic adalah penilaian yang bertujuan untuk
                melihat     kelemahan-kelemahan         siswa     serta     factor-faktor
                penyebabnya. Penilaian ini dilaksanakan untuk kepentingan
                bimbingan belajar, pengajaran remedial, menemukan kasus-kasus
                dll. Soal-soal dibuat sedemikian rupa sehingga data ditemukan
                kesulitan belajar yang dihadapi oleh siswa.
            d. Penilaian selektif adalah penilaian yang bertujuan untuk
                keperluan seleksi, misalnya seleksi masuk perguruan tinggi atau
                seleksi pekerjaan.
            e. Penilaian penempatan adalah penilaian yang bertujuan untuk
                mengetahui ketrampilan prasyarat yang diperlukan bagi suatu
                program     belajar     dan    penguasaan     belajar     seperti   yang
                diprogramkan sebelum memulai kegiatan belajar untuk program
                itu. Penilaian ni berorientasi pada kesiapan siswa untuk
                                                       Evaluasi Pembelajaran 8-7




       menghadapi program baru dan kecocokan program belajar
       dengan kemampuan siswa.
       Dari segi teknik penilaian hasil belajar dapat dibedakan menjadi
   tes dan non tes,. Teknik tes dapat diberikan secara lisan, tertulis
   maupun tes tindakan. Tes hasil belajar ada yang telah dibakukan atau
   dapat pula dibuat sendiri oleh guru. Sedangkan teknik nontes sebagai
   alat penilaian mencakup observasi, kuesioner, wawancara,skala sikap,
   sosiometri dll.


5. Sistem Penilaian
         Sistem penilaian hasil belajar pada umumnya dibedakan ke
   dalam dua cara atau dua system, yaitu Penilaian Acuan Norma (PAN)
   dan Penilaian Acuan Patokan (PAP).
         Penilaian Acuan Norma (PAN) adalah penilaian yang diacukan
   kepada rata-rata kelompoknya. Dengan demikian dapat diketahui
   posisi kemampuan siswa dalam kelompoknya. Norma yang digunakan
   dalam menentukan prestasi siswa dibandingkan dengan nilai rata-rata
   kelasnya. Oleh karena itu prestasi yang dicapai seseorang posisinya
   sangat tergantung pada pada prestasi kelompoknya.Sistem ini tidak
   dapat digunakan untuk menarik genealisasi prestasi siswa, sebab rata-
   rata kelompok untuk kelas yang satu berbeda dengan kelas yang lain.
   Oleh sebab itu system penilaian ini tepat digunakan dalam penilaian
   formatif, bukan penilaian sumatif. Sistem penilaian acuan norma
   disebut standar relative.
         Penilaian Acuan Patokan (PAP) adalah penilaian yang diacukan
   kepada kepada tujuan pembelajaran yang harus dikuasai siswa.
   Derajat keberhasilan siswa dibandingkan dengan tujuan yang
   seharusnya        dicapai,   bukan   dibandingkan   dengan     rata-rata
   kelompoknya.Biasanya keberhasilan siswa ditentukan kriterianya,
8-8 Evaluasi Pembelajaran




           berkisar antara 75-88 persen. Artinya siswa dikatakan berhasil jika
           menguasai antara 75-80 persen dari tujuan yang akan dicapai, apabila
           kurang dari itu maka dinyatakan belum berhasil. Dalam system ini bias
           terjadi semua siswa gagal atau tidak lulus karena tidak seorangpun
           yang memenuhi criteria yang ditentukan. Sistem penilaian patokan
           disebut standar mutlak.


    C. Latihan
       Diskusikan, mengapa penilaian perlu dilakukan terhadap proses belajar
       mengajar?
       Diskusikan kelemahan dan kelebihan dari system PAN dan PAP


    D. Lembar kegiatan
             Kondisikan kelas untuk forum diskusi, dengan tempat duduk
       melingkar, tunjuk seseorang untuk memimpin diskusi dan seorang
       sekretaris untuk mencatat hasil diskusi.
             Hasil diskusi akan dapat menambah pemahaman tentang kapan
       masing-masing acuan dapat digunakan, dengan menyesuaiakan tujuan
       dari pembelajaran.


    E. Rangkuman
             Penilaian kelas merupakan suatu proses yang dilakukan melalui
       langkah-langkah perencananan, penyusunan alat penilaian, pengumpulan
       alat informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian hasil
       belajar peserta didik. Bukti-bukti dikumpulkan dengan melakukan
       penilaian menggunakan jenis dan alat penilaian (tes atau non tes) yang
       tepat serta dengan menggunakan acuan yang tepat pula (PAN atau PAP)
       sesuai dengan kepentingannya
                                                         Evaluasi Pembelajaran 8-9




F. Tes Formatif
    1. Jelaskan makna penilaian bagi siswa dan guru.
    2. Rumuskan kembali apa yang dimaksud dengan :
       a. Penilaian formatif
       b. Penilaian sumatif.
       c. Penilaian diagnostic.
       d. Penilaian penempatan
Kunci Jawab:
    1. Makna penilaian bagi siswa ialah siswa dapat mengetahui sejauh
       mana pencapaian kompetensi yang diharapkan. Sedangkan makna
       penilaian bagi guru yaitu guru dapat menentukan siswa mana yang
       telah mencapai kompetensi yang ditetapkan dan dapat menempuh
       jenjang berikutnya, hasil penilaian dapat menjadi umpan balik bagu
       guru.
    2. a. Penilaian formatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada akhir
       program belajar mengajar untuk melihat tingkat keberhasilan proses
       belajar mengajar itu sendiri.
       b. Penilaian sumatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada akhir
       unit program, misalnya pada akhir catur wulan, akhir semester, atau
       akhir tahun. Tujuannya adalah untuk melihat hasil yang dicapai oleh
       siswa yakni seberapa jauh tujuan dapat dikuasai oleh siswa.\
       c. Penialan diagnostic adalah penilaian yang bertujuan untuk
       melihat     kelemahan-kelemahan       siswa     serta    factor-faktor
       penyebabnya.
       d. Penilaian penempatan adalah penilaian yang bertujuan untuk
       mengetahui ketrampilan prasyarat yang diperlukan bagi suatu
       program belajar dan penguasaan belajar seperti yang diprogramkan
       sebelum memulai kegiatan belajar untuk program itu.
                        BAB III KEGIATAN BELAJAR 2


A. Kompetensi dan Indikator
   1. Kompetensi dan Indikator
              Dapat membuat alat penilaian sesuai dengan prosedur yang telah
      ditetapkan
   2. Indikator
     a. Menjelaskan langkah-langkah dalam prosedur pembuatan alat
         penilaian.
     b. Menjelaskan teknik penilaian
     c. Membuat alat penilaian untuk pelajaran praktek.


B. Uraian Materi
                               TEKNIK PENILAIAN
   Prosedur penyusunan alat penilaian
         Dalam menyusun alat penilaian beberapa langkah harus ditempuh,
    yaitu :
         a. Menelaah kurikulum dan buku pelajaran agar dapat ditentukan
               lingkup pertanyaan, terutama materi pelajaran, baik luas maupun
               kedalamannya.
         b. Menentukan tujuan penilaian, apakah untuk tes formatif,sumatif
               dll
         c. Merumuskan tujuan instruksional sehingga jelasabilitas yang
               harus dinilai. Tujuan instruksional harus dirumuskan secara
               operasional, artinya bias diukur dengan alat penilaian yang akan
               digunakan.
         d. Membuat kisi-kisi atau blueprint alat penilaian. Dalam kisi-kisi
               harus tampak abilitas yang diukur serta proporsinya, lingkup
               materi yang diujikan serta proporsinya, tingkat kesulitan soal
                                                  Evaluasi Pembelajaran 8-11




    serta proporsinya, jenis alat penilaian yang digunakan, jumlah
    soal atau pertanyaan, dan perkiraan waktu yang diperlukan
    untuk mengerjakan soal tersebut.
 e. Menulis soal berdasarkan kisi-kisi yang telah dibuat.
 f. Merakit atau menyusun soal menjadi satu perangkat tes.
 g. Membuat dan menentukan kunci jawab soal.
 h. Menentukan cara menilai hasil.

Mempelajari kurikulum


Menentukan tujuan penilaian


Merumuskan tujuan instruksional


Menyusun kisi-kisi


Penulisan soal


Merakit soal menjadi tes


Membuat dan menentukan kunci jawab soal


Menyusun cara menilai hasil
8-12 Evaluasi Pembelajaran




     Contoh kisi-kisi
     Mata pelajaran : …………………
     Kompetensi            : ……………….
     Kelas                 : ……………….
     Waktu                 : ……………….
      Materi soal              PG = 60                Mt = 20                Es = 10         Total
                       C1    C2     C3   Jml   C1    C2    C3   Jml   C1    C2    C3   Jml   item
                       30%   30% 40%           30%   40% 30%          20%   30% 50%
     Macam-            8     8      10   26                                                  40
     macam,
     sumber dan
     fungsi zat gizi
     40%
     Macam-            5     5    7      17                                                  30
     macam
     penyakit
     akibat
     kekurangan
     zat gizi 30%
     Kecukupan         5     5    7      17                                                  30
     dan
     kebutuhan
     zat gizi untuk
     individu 30%
     Total             18    18   24     60


     Keterangan :
     PG artinya Pilihan Ganda
     Mt artinya Matching
     Es astinya esai
     C1 artinya hasil belajar aspek pengetahuan
     C2 artinya hasil belajar aspek pemahaman
     C3 artinya hasil belajar aspek aplikasi,analisis s/d evaluasi.
     Prosedur :
     1. Tentukan dulu kolom vertikal
     Misalnya bentuk pilihan ganda ada 60 soal, terbagi menjadi materi
     macam,sumber dan fungsi zat gizi            40% dari 60 soal, macam-macam
                                                            Evaluasi Pembelajaran 8-13




penyakit akibat kekurangan zat gizi 30% dan lainnya 30%. Hal yang sama
berlaku untuk soal yang lain.


2. Isilah kolom horizontal
Kategori soal pilihan ganda dibagi menjadi 3 aspek yaitu aspek pengetahuan
30% dari 18 soal, aspek pemahaman 30% dari 18 soal dan aspek yang lain
40% dari 24 soal.
Demikian selanjutnya dihitung untuk soal yang lain.


                                 Teknik penilaian
              Teknik penilaian dapat dilakukan melalui dua cara yaitu tes dan
        non tes. Tes sebagai alat penilaian adalah pertanyaan-partanyaan
        yang diberikan kepada siswa untuk mendapat jawaban dari siswa
        dalam bentuk lisan (tes lisan), tulisan (tes tertulis), atau dalam bentuk
        perbuatan (tes tindakan). Tes pada umumnya digunakan untuk
        menilai dan mengukur hasil belajar siswa, terutama hasil belajar
        kognitif berkenaan dengan penguasaan bahan pengajaran. Namun
        dalam batas tertentu tes dapat pula digunakanuntuk mengukur atau
        menilai hasil belajar bidang afektif dan psikomotorik.
        a. Teknik Tes
           - Bentuk tes uraian
                Tes uraian atau sering disebut dengan essay examination,
            merupakan alat penilaian dimana siswa diminta menjawab dalam
            bentuk       menguraikan,       menjelaskan,         membandingkan,
            memberikan alas an dan bentuk lain sesuai dengan tuntutan
            pertanyaan dengan menggunakan kata-kata atau bahasa sendiri.
            Dengan demikian dalam tes ini dituntut kemampuan siswa dalam
            hal mengekspresikan gagasan melalui bahasa tulisan. Bentuk
8-14 Evaluasi Pembelajaran




                  tes uraian dibedakan menjadi, uraian bebas, uraian terbatas dan
                  uraian berstruktur.
                 Bentuk tes uraian bebas memberikan kebebasan kepada siswa
                 untuk       mengekspresikan       jawabannya     sesuai     dengan
                 pandangannya sendiri, dan tidak dibatasi.
                 Contoh soal :
                     1. Bagaimana       pendapat     anda     dengan     merebaknya
                         pemakaian motif batik sebagai busana sehari-hari.
                     2. Sebagai       calon    wirausahawan     bagaimana      anda
                         memandang persaingan usaha toko roti saat ini.
                     3. Jelaskan dengan bahasa anda sendiri perbedaan pasar
                         tradisional dengan pasar modern.
                 Dari ketiga contoh soal di atas, terlihat bahwa tidak ada satupun
                 rambu jawaban yang diberikan sehingga siswa bebas untuk
                 mengemukakan pendapatnya.
                 Melihat karakteristik pertanyaan bentuk uraian bebas, akan tepat
                 digunakan apabila bertujuan untuk :
                  a) Mengungkapkan pandangan siswa terhadap suatu masalah
                      sehingga dapat diketahui luas dan intensitasnya.
                  b) Mengupas suatu persoalan yang kemungkinan jawabannya
                      beraneka ragam sehingga tidak ada satupun jawaban yang
                      pasti.
                  c) Mengembangkan daya analisis siswa dalam melihat suatu
                      persoalan dari berbagai segi dan dimensinya.
                 Bentuk uraian terbatas diarahkan kepada hal-hal tertentu atau
                 ada pembatasan tertentu. Pembatasan dapat dari segi 1) ruang
                 lingkupnya,     2)   sudut    pandang   jawabannya,3)     indicator-
                 indikatornya.
                                                   Evaluasi Pembelajaran 8-15




Contoh soal :
1. Jelaskan pendapat saudara mengenai merebaknya pemakaian
   batik sebagai busana sehari-hari dilihat dari sudut pandang
   mode.
2. Jelaskan akibat dari over fermentasi pada pembuatan roti.
3. Jelaskan perbedaan antara batik pekalongan dengan batik
   solo dilihat dari motif dan coletannya.
Dari    contoh    pertanyaan   di   atas,   jawabannya     seolah-olah
diarahkan kepada aspek tertentu. Dengan adanya pembatasan
tersebut jawaban siswa akan lebih terarah sesuai dengan yang
diharapkan.      Cara   memberikan     penilaian   juga    lebih   jelas
indikatornya. Kriteria kebenaran jawaban bisa lebih mudah
ditentukan . Oleh sebab itu , bentuk soal uraian terbatas , lebih
terarah.
Bentuk uraian berstruktur dipandang sebagai bentuk bentuk
antara soal-soal obyektif dan soal esai.             Soal berstruktur
merupakan serangkaian soal jawaban singkat sekalipun bersifat
terbuka dan bebas menjawabnya. Soal berstruktur berisi unsure-
unsur a) pengantar soal, b) seperangkat data,c) serangkaian sub
soal.
Contoh soal :
Disediakan bahan-bahan makanan sbb :
       No   Bahan makanan                    Jumlah (gr)
       1.   Beras                               200
       2.   Ayam                                200
       3.   Tempe                               100
       4.   Telur                               100
       5.   Aneka sayuran                       100
       6.   Aneka buah                          200
8-16 Evaluasi Pembelajaran




                 Soal :
                  1. Susunlah menu makan pagi, siang dan malam untuk anak
                      usia 5 tahun dengan menggunakan bahan makanan yang
                      ada.
                  2. Hitunglah kontribusi zat gizi karbohidrat, protein dan lemak
                      dari susunan menu yang dibuat.
                  3. Dari menu yang anda buat apakah sudah memenuhi
                      kecukupan gizi bagi anak umur 5 th ?
                 Data yang diajukan dalam soal berstruktur bisa berupa angka,
                 table, grafik, gambar, bagan, kasus, bacaan tetentu, diagram,
                 model dll. Bentuk soal berstruktur dapat digunakan untuk
                 mengukur semua aspek kognitif seperti ingatan, pemahaman,
                 aplikasi, adan evaluasi. Dengan demikian bentuk ini dapat
                 mengungkapkan banyak aspek yang diinginkan. Tingkat kesulitan
                 dapat dibuat sedemikian rupa sehingga berurutan dari sola yang
                 mudah menuju soal yang sulit. Satu permasalahan yang akabn
                 diungkap dapat dikaji dari banyak aspek melalui sub soal atau
                 pertanyaan      yang   diacukan   kepada    tema   permasalahan.
                 Kelemahan yang mungkin terjadi antara lain adalah bidang yang
                 diujikan menjadi terbatas dan kurang praktis sebab satu
                 permasalahan harus dirumuskan dalam pemaparan yang lengkap
                 disertai data yang memadai.
                 Bebarapa hal perlu diperhatikan dalam menyusun soal uraian,
                 antara lain :
                 Dilihat dari segi isi yang diukur, hendaknya ditentukan secara
                 jelas abilitasnya, misalnya pemahaman konsep, analisis atau yang
                 lainnya dari aspek kognitif. Dengan kejelasan apa yang akan
                 diungkapkan maka soal atau pertanyaan yang dibuat hendaknya
                 mengungakapkan kemampuan siswa dalam abilitas tersebut.
                                              Evaluasi Pembelajaran 8-17




Setalah abilitas yang akan diukur cukup jelas, tetapkan materi
yang ditanyakan. Dalam memilih materi sesuai dengan kurikulum
atau silabusnya, pilih materi yang esensial, sehingga tidak semua
materi harus ditanyakan. Aturlah penyajia pertanyaan secara
berurutan, mulai dari yang mudah menuju soal yang lebih sulit
atau dari persoalan yang sederhana kepada yang lebih kompleks.
Dari segi bahasa, gunakan bahasa yang baik dan benar
sehingga mudah diketahui makna yang terkandung dalam
rumusan pertanyaan. Bahasa sebaiknya sederhana, singkat tetapi
jelas yang dipertanyakan. Hindarkan bahasa yang berbelit-belit
dan membingungkan atau mengecoh siswa.
Dari segi teknis penyajian soal, hendaknya tidak mengulang-
ulang pertanyaan dengan materi yang sama sekalipun untuk
abilitas yang berbeda, sehingga soal yang disajikan lebih
komprehensif. Perhatikan waktu yang tersedia untuk mengerjakan
soal. Bobot penilaian hendaknya dibedakan disesuaikan dengan
tingkat kesulitan soal.
Dari segi jawaban, setiap pertanyaan yang diajukan sebaiknya
telah ditentukan jawaban yang diharapkan. Tentukan juga
besarnya skor maksimal untuk pertanyaan yang dijawab benar.
Mengingat sifat tes ini lebih mengutamakan kekuatan (power test),
bukan speed test, hendaknya beberapa hal perlu diperhatikan,
yaitu : berikan waktu yang cukup untuk mengerjakan semua soal,
berikan kemungkinan untuk mengerjakan soal yang mudah
terlebih dahulu, jika memungkinkan berikan soal-soal yang
memungkinkan siswa membuka buku (open book), setelah
selesai, ada baiknya guru menjelaskan jawaban setiap soal,
sehingga    siswa    mengetahui   sebagai   bahan    dan    untuk
8-18 Evaluasi Pembelajaran




                 memperkaya pemahaman mereka mengenai bahan atau materi
                 pelajaran.
                 Skoring bentuk tes uraian dapat digunakan skala, misalnya 1-10
                 atau 10-100, dengan demikian guru tidak memberikan nilai nol
                 pada jawaban siswa yang salah. Dapat pula digunakan system
                 pembobotan dalam memberikan nilai pada setiap soal. Besarnya
                 bobot bergantung pada tingkat kesulitan soal, semakin kompleks
                 pertanyaan maka diberikan bobot lebih besar.


                 - Bentuk Tes Obyektif
                 Tes bentuk obyektif banyak dipakai dalam menilai hasil belajar,
                 hal ini disebabkan antara lain karena luasnya materi pelajaran
                 yang dpat dicakup dalam tes obyektif, juga kemudahan dalam
                 menilai. Ada beberapa bentuk soal tes obyektif, yaitu : jawaban
                 singkat, benar salah, menjodohkan dan pilihan ganda.
                 Bentuk       soal   jawaban   singkat     merupakan    soal    yang
                 menghendaki jawaban dalam bentuk kata, bilangan, kalimat atau
                 symbol dan jawabannya hanya dapat dinilai benar atau salah. Ada
                 dua bentuk soal jawaban singkat yaitu bentuk pertanyaan
                 langsung dan bentuk soal melengkapi.
                 Contoh soal :
                  1. Berapa      banyak   adonan    roti    tawar,   untuk     ukuran
                      cetakan/loyang 10x20x11 cm?
                  2. Seorang yang berbadan gemuk tidak pantas menggunakan
                      busana dengan siluet …………..
                 Tes bentuk soal jawaban singakt cocok untuk mengukur
                 pengetahuan yang berhubungan dengan istilah terminology, fakta,
                 prinsip, metode, prosedur, penafsiran data yang sederhana. Hal
                 yang perlu diperhatikan adalah : jangan mengambil atau
                                                            Evaluasi Pembelajaran 8-19




           menggunakan pernyataan yang langsung diambil dari buku,
           Pernyataan hendaknya mengandung hanya satu kemungkinan
           jawaban yang dapat diterima.
           Bentuk soal benar – salah adalah bentuk soal yang soal-soalnya
           berupa pernyataan, sebagian pernyataan yang benar dan
           sebagian lagi pernyataan yang salah. Pada umumnya bentuk soal
           tersebut dapat dipakai untuk mengukur pengetahuan siswa
           tentang fakta, definisi dan prinsip.
Contoh soal :
1. Motif batik hanya pantas dipakai oleh orang tua                      B - S
2. Soup disajikan pada giliran pertama sebagai appetizer                B - S
3. Bila makanan dibekukan, bakteri yang ada di dalamnya akan mati B - S
           Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat soal benar
           salah antara lain : hindarkan pernyataan yang mengandung kata
           kadang-kadang, selalu, umumnya, sering kali, tidak ada, tidak
           pernah dll, hindarkan pengambilan kalimat langsung dari buku
           pelajaran, hindarkan pernyataan yang merupakan suatu pendapat
           yang   masih    bisa    diperdebatkan     kebenarannya,    hindarkan
           penggunaan pernyataan negative ganda, usahakan agar kalimat
           untuk setiap soal tidak terlalu panjang, susunlah pernyataan-
           pernyataan benar salah secara acak.
           Bentuk soal menjodohkan terdiri dari dua kelompok pernyataan
           yang parallel, kedua kelompok pernyataan berada dalam satu
           kesatuan. Kelompok sebelah kiri merupakan bagian yang berisi
           soal-soal yang harus dicari jawabannya. Dalam bentuk yang
           sederhana jumlah soal sama dengan jumlah jawaban yang
           disediakan, tetapi sebaiknya jumlah jawaban lebih banyak dari
           pada soalnya, hal ini untuk mengurangi kemungkinan siswa
           menebak.
8-20 Evaluasi Pembelajaran




     Contoh soal :
     Kelompok A                                              Kelompok B
     1. Kekurangan vitamin C                          a. penyakit rabun senja
     2. Kekurangan vitamin A                          b. penyakit sariawan
     3. Kekurangan vitamin B                          c. penyakit gondok
     4. Kekurangan vitamin D                          d. penyakit beri-beri
     5. Kekurangan iodium                             e. pertumbuhan badan lambat
                                                      f. penyakit anemia
                 Beberapa kaidah penulisan soal yang perlu diperhatikan antara
                 lain : hendaknya materi yang diajukan berasal dari hal yang sama
                 sehingga persoalan yang ditanyakan bersifat homogen, usahakan
                 agar pertanyaan dan jawaban mudah dimengerti, jumlah jawaban
                 sebaiknya lebih banyak dari jumlah soalnya, gunakan symbol
                 yang berbeda untuk soal dan jawaban, usahakan susunan soal
                 berada dalam satu halaman yang sama.
                 Bentuk soal pilihan ganda adalah bentuk tes yang mempunyai
                 satu jawaban yang benar atau paling tepat. Dilihat dari
                 strukturnya, bentuk soal pilihan ganda terdiri dari :
                 o    Statemen                : pertanyaan atau pernyataan yang
                                                 berisi permasalahan          yang akan
                                                 dinyatakan.
                 o    Option                  : sejumlah pilihan atau alternative
                                                 jawaban
                 o    Kunci                   : Jawaban yang benar atau paling
                                                 tepat
                 o    Distractor (pengecoh) : jawaban-jawaban lain selain kunci
                                                 jawab
                                                      Evaluasi Pembelajaran 8-21




          Contoh soal :
Seseorang yang mengalami kekurangan kalori protein dalam waktu lama
akan menderita penyakit :
   a. Kwashiorkor
   b. Marasmus
   c. Hongeroedem
   d. Marasmus kwashiorkor
          Selain bentuk soal pilihan ganda,terdapat pula bentuk pilihan
          ganda lainnya, yaitu bentuk soal hubungan antar hal dan bentuk
          pilihan ganda kompleks. Pada kedua bentuk soal itumasing-
          masing pilihan jawabannya ditetapkan dan berfungsi sebagai
          petunjuk jawaban soal. Pada bentuk soal hubungan antar
          hal,siswa dituntut untuk mengidentifikasi hubungan sebab akibat
          antara pernyaataan pertama (yang merupakan akibat ) dan
          pernyataan ke dua ( yang merupakan sebab) kedua pernyataan
          dihubungkan dengan katam”sebab”. Kedua pernyataan itu dapat
          benar, salah atau dapat juga pernyataan yang satu benar yang
          lainnya salah. Apabila kedua pernyataan itu benar yang perlu
          diperhatikan ialah apakah kedua pernyataan itu mempunyai
          hubungan sebab akibat..
          Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan soal pilihan
          ganda adalah : Pokok soal atau steem yag merupakan pokok
          persoalan harus dirumuskan dengan jelas, perumusan pokok soal
          dan alternative jawaban hendaknya merupakan pernyataan yang
          diperlukan saja, untuk setiap soal hanya ada satu jawaban yang
          benar atau yang peling benar, pada pokok soal atau stem sedapat
          mungkin dicegah perumusan pernyataan yang bersifat negative,
          altetrnatif jawaban atau noption harus logis dan pengecoh harus
          berfungsi, usahakan agar tidak ada “petunjuk” untuk jawaban
8-22 Evaluasi Pembelajaran




                 yang benar, usahakan untuk tidak menggunakan option yang
                 berbunyi “semua jawaban di atas salah” atau “semua jawaban di
                 atas benar”, usahakan agar option homogen baik dari segi isi
                 maupun dari segi struktur kalimat, apabila option berbentuk angka
                 susunlah secara berurutan dari angka terkecil ke angka terbesar
                 atau sebaliknya.
                 Koreksi dan scoring tes obyektif lebih mudah dari peda tes uraian
                 sehingga bias dikerjakan lebih cepat, dengan menggunakan kunci
                 jawabanyang dibuat oleh guru dalam transparasi atau kertas yang
                 dilubangi, kemudian diletakkan di atas lembar jawaban, kesalahan
                 jawaban siswa dengan mudah dapat dihitung.
                 Skoring atau pemberian skor terhadap jawaban yang benar dalam
                 tyes obyektif,khususnya untuk jenis benar salah dan pilihan
                 berganda menggunakan aturan sbb:
                                                    S
                                        Sk = B -
                                                   0 -1
                         Ket :
                         Sk = Skor yang diperoleh
                         B = jawaban yang benar
                         S = jawaban yang salh
                         O = kemungkinan jawaban (option)

                 Untuk jenis benar salah kemungkinan jawaban atau option hanya
                 dua    yaitu   benar   atau       salah   sehingga   rumusnya   bias
                 disederhanakan menjadi :
                                        Sk = B – S
                 Sedangkan dalam melengkapi dan menjodohkan hanya dihituing
                 jawaban yang benar. Dengan demikian rumusnya adalah :
                                          Sk = B
                                                       Evaluasi Pembelajaran 8-23




   Setiap jawaban yang benar bias dinilai atau diberi skor satu atau
   lebih,bergantung pada keinginan guru, namun pada umumnya
   diberi skor satu.


b. Teknik non tes
      Penggunaan non tes untuk menilai hasi dan proses belajar
   masih sangat terbatas, jika dibandingkan dengan penggunaan
   bentuk tes. Bentuk non tes sebenarnya memiliki beberapa
   kelebihan yaitu sifatnya yang komprehensif, artinya dapat
   digunakan untuk menilai berbagai aspek dari individu baik aspek
   kognitif, afektif maupun psikomotorik.
      Beberapa     teknik   dapat   dilakukan    untuk     mengumpulkan
   informasi tentang kemajuan siswa, baik selama proses belajar
   maupun hasil belajar. Teknik penilaian non tes antara lain :
   - Penilaian unjuk kerja
      Penilaian unjuk kerja adalah penilaian yang dilakukan dengan
   mengamati peserta didik dalam melakukan sesuatu. Penilaian ini
   cocok digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yang
   menuntut siswa melakukan tugas tertentu misalnya tugas
   laboratorium. Cara penilaian ini dianggap lebih otentik daripada
   tes tertulis, karena apa yang dinilai lebih mencerminkan
   kemampuan peserta didik sebenarnya.
      Beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain :
   a. Langkah-langkah kerja yang diharapkan dilakukan oleh siswa
      untuk menunjukkan kinerja dari suatu kompetensi harus jelas.
   b. Kelengkapan dan ketepatan aspek yang akan dinilai dalam
      kinerja sudah ditetapkan.
   c. Kemampuan-kemampuan           khusus      yang    diperlukan   untuk
      menyelesaikan tugas perlu disampaikan.
8-24 Evaluasi Pembelajaran




                 d. Upaya kemampuan yang akan dinilai tidak terlalu banyak
                     sehingga semua dapat diamati.
                 e. Kemampuan yang akan dinilai diurutkan berdasarkan urutan
                     yang akan diamati.
                     Untuk mengamati unjuk kerja siswa dapat menggunakan alat
                 atau instrument berupa daftar cek atau skala rentang.
                 a. Daftar cek (Check list)
                   Penilaian unjuk kerja dapat dilakukan dengan menggunakan
                   daftar cek. Dengan menggunnakan daftar cek, peserta didik
                   mendapat nilai jika criteria penguasaan kompetensi tertentu
                   dapat diamati oleh penilai, jika tidak dapat diamati maka peserta
                   didik tidak memperoleh nilai. Daftar cek ini lebih praktis
                   digunakanuntuk mengamati subyek dalam jumlah besar.


     Contoh :
     Nama siswa              : ………..
     Kelas                   : ……….
     No                      Aspek yang dinilai                    K       BK
     1    Ketrampilan pokok
             a. Ketepatan dan kecekatan dalam memilih
                bahan
             b. Ketrampilan membuat adonan
             c. Ketepatan menentukan waktu fermentasi
             d. Kecakapan potong timbang
             e. Ketrampilan membentuk
             f. Ketepatan mengatur waktu dan suhu oven
             g. Ketepatan hasil kerja

     2    Ketrampilan tambahan
             a. Persiapan alat
             b. Membaca gambar
             c. Membaca resep
             d. Menjaga keselamatan kerja
             e. Cara menggunakan alat
                                                       Evaluasi Pembelajaran 8-25




3    Sikap dalam bekerja
        a. Mengikuti langkah-langkah kerja
        b. Mematuhi disiplin kerja
        c. Pemakaian bahan yang efisien
4    Pengetahuan
        a. Jawaban       pertanyaan      pemeriksaan
           pendahuluan
        b. Jawaban pertanyaan pemeriksaan akhir
        c. Laporan hasil kerja

Contoh skala rentang.
Nama           : ………….
Kelas          : …………
Waktu          : …………
Indikator : Membuat Busana anak sesuai dengan mode yang disediakan
No                    Aspek yang dinilai                  Nilai         Ket
                                                       1 2 3 4 5
1       Ketrampilan Pokok
        a. Ketrampilan dan ketepatan memilih bahan
        b. Kecakapan membuat mengambil ukuran
        c. Kecakapan membuat pola
        d. Ketrampilan dalam membuat coup
        e. Kecakapan dalam penyelesaian
2       Ketrampilan tambahan
           a. Persiapan kerja
           b. Paham gambar
           c. Keselamatan kerja
           d. Pengguaan alat
3       Sikap dalam bekerja
           a. Mengikutu langkah-langkah kerja
           b. Disiplin kerja
           c. Efisiensi bahan
8-26 Evaluasi Pembelajaran




     4     Pengetahuan
               a.    Jwb       pertanyaan         pemeriksaan
                     pendahuluan
               b.    Jwb pertanyaan pemeriksaan akhir
               c.    Laporan hasil kerja
     5     Waktu yang digunakan
                 - Penilaian sikap
                     Sikap   bermula       dari   perasaan   yang   terkait   dengan
                 kecenderungan seseorang dalam merespon sesuatu obyek. Sikap
                 juga sebagai ekspresi dari nilai-nilai atau pandangan hidup yang
                 dimiliki seseorang. Sikap dapat dibentuk sehingga terjadinya
                 perilaku atau tindakan yang diinginkan.
                     Sikap terdiri dari tiga komponen yaitu afektif,kognitif dan
                 konatif. Komponen kognitif adalah kepercayaan atau keyakinan
                 seseorang mengenai obyek. Komponen afektif adalah perasaan
                 yang dimiliki oleh seseorang terhadap suatu obyek. Komponen
                 konatif adalah kecenderungan untuk berperilaku atau berbuat
                 dengan cara-cara tertentu berkenaan dengan kehadiran obyek
                 sikap.
                     Secara umum obyek sikap yang perlu dinilai dalam proses
                 pembelajara antara lain :
                 a. Sikap terhadap materi pelajaran. Siswa perlu memiliki sikap
                     positif terhadap materi pelajaran, dengan sikap positif dalam
                     siswa akan tumbuh berkembang minat belajar, akan mudah
                     diberi motivasi dan akan mudah menyerap materi pelajaran.
                 b. Sikap terhadap guru/pengajar. Siswa perlu memiliki sikap
                     positif terhadap guru. Siswa yang tidak memiliki sikap positif
                     terhadap guru akan cenderung mengabaikan materi yang
                                                 Evaluasi Pembelajaran 8-27




   diajarkan, hal ini akan berdampak pada penyerapan materi
   yang diajarkan oleh guru.
c. Sikap terhadap proses pembelajaran. Siswa perlu memiliki
   sikap positif terhadap proses pembelajaran yang berlangsung.
   Proses   pembelajaran       mencakup    suasana    pembelajaran,
   strategi, metodologi dan teknik pembelajaran yang digunakan.
   Proses       pembelajaran    yang      menarik,   nyaman      dan
   menyenangkan dapat menumbuhkan motivasi belajar.
d. Sikap berkaitan dengan nilai atau norma yang berhubungan
   dengan suatu materi pelajaran. Peserta didik juga perlu
   memiliki sikap yang tepat, yang dilandasi oleh nilai-nilai positif
   terhadap kasus lingkungan tertentu.
e. Sikap berhubungan dengan kompetensi afektif lintas kurikulum
   yang relevan dengan mata pelajaran.
   Teknik penilaian sikap dapat dilakukan dengan beberapa cara
atau teknik, antara lain : observasi perilaku, pertanyaan langsung
dan laporan pribadi.
a. Observasi Perilaku
      Prilaku     seseorang     pada      umumnya      menunjukkan
   kecenderungan seseorang dalam suatu hal. Hasil pengamatan
   dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam pembinaan.
   Observasi perilaku dapat dilakukan dengan menggunakan
   buku catatan khusus tentang kejadian-kejadian berkaitan
   dengan siswa selama di sekolah.
8-28 Evaluasi Pembelajaran




     Contoh :
     Nama           : ………….
     Kelas          : …………..
     No         Hari/Tanggal                  Kejadian
     1       10 Juli 2008




              Kolom kejadian diisi dengan kejadian positif maupun negative.
     Catatan dalam lembaran buku tersebut selain bermanfaat untuk merekam
     dan menilai perilaku siswa, sangat bermanfaat pula untuk menilai
     perkembangan siswa secara keseluruhan.
                 b. Pertanyaan langsung
                             Kita juga bisa menggunakan pertanyaan langsung atau
                     wawancara tentang sikap seseorang berkaitan dengan suatu
                     hal, misalnya tentang bagaimana tanggapan siswa pada
                     kebijakan yang baru diberlakukan di sekolah. Berdasarkan
                     jawaban dan reaksinya dapat dipahami sikap siswa terhadap
                     obyek sikap.
                 c. Laporan pribadi
                             Melalui penggunaan teknik ini, siswa diminta untuk
                     membuat ulasan yang berisi pandangan atau tanggapan
                     tentang suatu masalah, keadaan atau hal yang menjadi obyak
                     sikap. Misalnya siswa diminta untuk menulis pandangannya
                     tentang pemanasan global, tentang tren mode yang terjadi
                     saat ini dsb. Dari ulasan yang dibuat dapat dibaca dan
                     dipahami kecenderungan sikap yang dimilikinya.
                                                           Evaluasi Pembelajaran 8-29




                     Untuk menilai perubahan perilaku atau sikap siswa
               secara keseluruhan, semua catatan dapat dirangkum dentgan
               menggunakan lembar pengamatan sbb :


Lembar pengamatan
Mata pelajaran                   : ………..
Perilaku/sikap yang diamati      : ……….
Nama                             : …………..
Kelas                            : ………….
No      Diskripsi perilaku        Deskripsi perubahan           Capaian
                 awal            Pertemuan … Hari/tgl      ST   T     R    SR




Keterangan
a. Kolom capaian diisi dengan tanda centang sesuai perkembangan perilaku
  ST = perubahan sangat tinggi
   T = perubahan tinggi
   R = perubahan rendah
  SR = perubahan sangat rendah
b. Informasi tentang deskripsi perilaku diperoleh dari :
  1) Pertanyaan langsung
  2) Laporan pribadi
  3) Buku catatan harian
8-30 Evaluasi Pembelajaran




                 - Penilaian produk
                 Penilaian produk adalah penilaian terhadap proses pembuatan
                 dan kualitas suatu produk. Penilaian produk meliputi penilaian
                 kemampuan peserta didik membuat produk-produk teknologi dan
                 seni, misalnya karya seni patung, karya seni busana, karya seni
                 kuliner dll. Pengembangan produk meliputi tiga tahap dan setiap
                 tahap perlu dilakukan penilaian, yaitu :
                 1. Tahap persiapan, meliputi : penilaian kemampuan siswa dan
                     merencana, menggali dan mengembangkan gagasan dan
                     mendisain produk.
                 2. Tahap    pembuatan       produk   (proses),   meliputi    penilaian
                     kemampuan siswa dalam proses pembuatan produk sesuai
                     dengan desain yang telah dibuat.
                 3. Tahap menilai hasil, yaitu menilai hasil produk yang telah
                     dibuat berdasarkan rancangan, aspek yang dinilai disesuaikan
                     dengan produknya.
                 Contoh penilaian produk :
                 Indikator : Mendisain busana dan membuat busana sesuai
                 dengan karakteristik wanita
     Nama …………………….                                 Kelas ………………………
      NO           TAHAP                       DESKRIPSI                     NILAI
     1       Persiapan             Mengidentiikasi unsur-unsur dan
                                   prinsip disain
                                   Mengidentifikasi    macam-macam
                                   karakteristik wanita
                                   Mengidentifikasi sumber inspirasi
     2       Pembuatan             Kemampuan menentukan disain
             Produk                sesuai dengan karakteristik wanita
                                                        Evaluasi Pembelajaran 8-31




                         Kemampuan untuk memberikan
                         penjelasan tentang disain yang
                         telah dibuatnya
3   Penilaian Produk     Kemampuan membuat disain sesuai dengan
                         karakteristik wanita.
                         Kemampuan untuk membuat busana sesuai
                         dengan desain yang telah dibuat.
       - Penilaian Proyek
       Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu
       tugas yang harus diselesaikan dalam peiode/waktu tertentu.
       Tugas tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan,
       pengumpulan data, pengorganisasian, pengolahan dan penyajian
       data. Penilaian proyek dapat digunakan untuk mengetahui
       pemahaman,        kemampuan         mengaplikasikan,    kemampuan
       penyelidikan dan kemampuan mengidentifikasikan siswa pada
       mata pelajaran tertentu dengan jelas.
       Dalam penilaian proyek setidaknya ada 3 hal yang perlu
       dipertimbangkan, yaitu
       a. Kemampuan pengelolaan, yaitu kemampuan siswa dalam
          memilih topic, mencari informasi dan mengelola waktu
          pengumpulan data dan penulisan laporan.
       b. Relevansi yaitu kesesuaian dengan mata pelajaran, dengan
          mempertimbangkan tahap pengetahuan, pemahaman dan
          ketrampilan.
       c. Keaslian, yaitu proyek yang dilakukan harus merupakan hasil
          karya siswa dengan mempertimbangkan kontribusi guru
          berupa petunjuk dan dukungan terhadap proyek siswa.
8-32 Evaluasi Pembelajaran




                 Penilaian proyek dilakukan mulai dari perencanaan, proses
                 pengerjaan, sampai pada akhir proyek. Untuk itu guru perlu
                 menetapkan hal-hal atau tahapan yang perlu dinilai, seperti
                 penyusunan desain, pengumpulan data, analisis data dan
                 penyiapan laporan tertulis. Laporan tugas atau hasil dapat juga
                 disajikan dalam bentuk poster. Pelaksanaan penilaian dapat
                 menggunakan alat/instrument penilaian berupa daftar cek ataupun
                 skala penilaian.
                 - Penilaian diri ( self assessment )
                 Penilaian diri adalah suatunteknik penilaian dimana siswa diminta
                 untuk menilai dirinya sendiri berkaiatan dengan status, proses dan
                 tingkat     pencapaian    kompetensi    yang     dipelajarinya.   Teknik
                 penilaian diri dapat digunakan untuk mengukur kompetensi
                 kognitif, afektif dan psikomotor.
                 a. Penilaian kognitif di kelas dapat dilakukan , misalnya siswa
                     diminta    untuk     menilai    penguasaan     pengetahuan      dan
                     ketrampilan berpikirnya sebagai hasil belajar dari suatu
                     pelajaran tertentu. Penilaian diri didasarkan pada criteria atau
                     acuan yang telah disiapkan.
                 b. Penilaian kompetensi afektif, misalnya siswa dapat diminta
                     untuk membuat tulisan yang memuat curahan perasaannya
                     terhadap suatu obyek tertentu. Selanjutnya siswa diminta
                     untuk melakukan penilaian berdasarkan criteria atau acuan
                     yang telah disiapkan.
                 c. Penilaian kompetensi psikomotorik, siswa dapat diminta untuk
                     menilai kecakapan atau ketrampilan yang telah dikuasainya
                     berdasarkan criteria yang telah disiapkan.
                 Penggunaan teknik ini dapat memberi dampak positif terhadap
                 perkembangan kepribadian seseorang. Keuntungan penggunaan
                                                  Evaluasi Pembelajaran 8-33




penilaian diri antara lain :1) dapat menumbuhkan rasa percaya diri
karena mereka diberi kepercayaan untuk menilai dirinya sendiri, 2)
siswa menyadari kekuatan dan kelemahan dirinya karena ketika
merka melakukan penilaian, juga melakukan introspeksi terhadap
kekuatan dan kelemahannya, 3) dapat mendorong, membiasakan
dan melatih siswa untuk berbuat jujur dan obyektif dalam
melakukan penilaian.
Penilaian diri dilakukan berdasarkan criteria yang jelas dan
obyektif. Oleh karena itu penilaian diri oleh siswa dilakukan
melalui langkah-langkah sbb :
a. Menentukan kompetensiatau aspek kemampuan yang akan
   dinilai.
b. Menentukan criteria penilaian yang digunakan.
c. Merumuskan         formatpenilaian,   dapat    berupa    pedoman
   peskoran, daftar tanda cek atau skala penilaian.
d. Meminta siswa untuk melakukan penilaian diri.
e. Guru mengkaji sample secara acak, untuk mendorong siswa
   supaya senantiasa melakukan penilaian diri secara cermat dan
   obyektif.
f. Menyampaikan umpan balik kepada siswa berdasarkan hasil
   kajian terhadap sample yang diambil secara acak.
- Penilaian Portofolio
Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang
didasarkan     pada    kumpulan     informasi    yang   menunjukkan
perkembangan kemampuan siswa dalam satu periode tertentu.
Informasi tersebut dapat berupa karya siswa dari proses
pembelajaran yang dianggap terbaik oleh siswa, hasil tes yang
terkait dengan kompetensi tertentu dalam sati mata pelajaran.
Penilaoan portofolio pada dasarnya menilai karya karya siswa
8-34 Evaluasi Pembelajaran




                 secara individu padasatu periode untuk suatu mata pelajaran.
                 Akhir suatu periode, hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai
                 oleh guru. Berdasarkan informasi perkembangan tersebut, guru
                 dan siswa dapat menila perkembangan kemampuan dan terus
                 melakukan     perbaikan.   Dengan    demikian    portofolio   dapat
                 memperlihatkan perkembangan kemajuan belajar siswa melalui
                 karyanya antara lain : karangan, puisi, surat, komposisi musik,
                 gambar, catatan perkembangan pekerjaan dan sebagainya.
                 Hal hal yang perlu diperhatikan dan dijaikan pedoman dalam
                 penggunaan penilaian portofolio di sekolah adalah :
                 a. Karya siswa adalah benar benar karya siswa itu sendiri. Guru
                     melakukan penelitian atas hasil karya siswa yang dijadikan
                     bahan penilaian portofolio.
                 b. Saling percaya antara gugu dan siswa. Dalam proses
                     penilaian, guru dan siswa harus memiliki saling percaya, saling
                     memerlukan dan saling membantu sehingga terjadi proses
                     pendidikan dengan baik.
                 c. Kerahasiaan bersama antara guru dan siswa kerahasiaan hasil
                     pengumpulan informasi perkembangan siswa perlu dijaga
                     dengan baik dan tidak disampaikan kepada fihak fihak yang
                     tyidak berkepentingan sehingga memberi dampak negatif
                     proses pendidikan selanjutnya.
                 d. Milik bersama ( joint ownership ) antara siswa dan guru. Guru
                     dan siswa    perlu mempunyai memiliki rasa memiliki berkas
                     portofolio sehingga siswa akan merasa memiliki karya yang
                     dikumpulkan dan akhirnya akan berupaya terus meningkatkan
                     kemampuannya.
                                               Evaluasi Pembelajaran 8-35




e. Kesesuaian hasil kerja yang dikumpulan adalah hasil kerja
   yang sesuai dengan kompetensi yang tercantum dalam
   kurikulum.
f. Kepuasan hasil kerja portofolio sebaiknya berisi keterangan
   dan atau bukti yang memberikan dorongan siswa untuk
   meningkatkan diri.
g. Penilaian proses dan hasil. Penilaian protofolio menerapkan
   prinsip proses dan hasil. Proses belajar yang dinilai diperoleh
   dari catatan guru tentang kinerja dan karya siswa.
h. Penilaian dan pembelajaran. Penilaian portofolio merupakan
   hal yang tak terpisahkan dari proses pembelajaran. Manfaat
   utama penilaian ini sebagai diagnostic yang sangat berarti bagi
   guru untuk melihat kelebihan dan kekurangan siswa.
Teknik penilaian portofolio memerlukan langkah langkah sebagai
berikut :
a. Jelaskan kepada siswa bahwa penggunaan protofolio tidak
   hanya merupakan kumpulan hasil kerja siswa yang digunakan
   oleh guru untuk penilaian , tetapi digunakan juga oleh siswa itu
   sendiri. Dengan melihat portofolionya siswa dapat mengetahui
   kemampuan, ketrampilan dan minatnya. Proses ini tidak akan
   terjadi secara sepontan tetapi membutuhkan waktu bagi siswa
   untuk belajar meyakini hasil karya mereka sendiri.
b. Tentukan bersama siswa sample sample portofolio apa saja
   yang akan dibuat. Portofolio siswa satu dan yang lain bisa
   sama atau berbeda.
c. Kumpulkan dan simpanlah karya karya tiap siswa dalam satu
   map atau folder.
8-36 Evaluasi Pembelajaran




                 d. Berilah tanggal pembuatan pada setiap bahan informasi
                     perkembangan siswa sehingga dapat terlihat perbedaan
                     kualitas dari waktu ke waktu.
                 e. Tentukan kreteria penilaian sample portofolio dan bobotnya
                     dengan para siswa. Diskusikan cara penilaian. Dengan
                     demikian peserta didik mengetahui harapan ( standart guru
                     dan berusaha mencapai standart tersebut.
                 f. Mintalah     siswa      untuk    menilai    karyanya       secara
                     berkesinambungan.      Guru     dapat     membimbing      siswa
                     bagaimana cara menilai dengan memberi keterangan tentang
                     kelebihan dan kekurangan karya tersebut, serta bagaimana
                     cara memperbaikinya. Hal ini dapat dilukan pada saat
                     membahas portofolio.
                 g. Setelah suatu karya dinilai dan nilainya belum memuaskan
                     maka siswa diberi kesempatan untuk memperbaiki. Namun
                     antara siswa dan guru perlu membuat kontrak atau perjanjian
                     mengenai jangka waktu perbaikan.
                 h. Bila perlu jadwalkan pertemuan untuk membahas portofolio.
                     Jika perlu juga undang orang tua siswa untuk diberi penjelasan
                     tentang maksud dan tujuan pembuatan portofolio sehingga
                     orang tua dapat membantu dan memotivasi anaknya.


             c. Penilaian pelajaran praktek
                 a.Tahapan-tahapan penilaian :
                        Dalam    mengukur     ketrampilan    seorang   siswa    focus
                   penilaian dapat diarahkan pada aspek berikut :
                   1. Tahap persiapan, yaitu melihat kegiatan ketrampilan yang
                       dilakukan siswa sebelum menemui sebuah tugas praktek.
                                                      Evaluasi Pembelajaran 8-37




  2. Tahap pelaksanaan, yaitu menilai prosedur atau proses
     pelaksanaan       selama       siswa    mengerjakansuatu       tugas
     praktek.
  3. Tahap penyelesaian atau akhir, yaitu menilai hasil yang
     telah diselesaikan siswa pada akhir suatu kegiatan praktek.
      Nilai akhir ditentukan pada pembobotan nilai setiap
  tahapan.
b. Aspek-aspek yang dinilai
      Ketrampilan yang dinilai dalam ketiga tahapan di atas
  memperlihatkat       aspek    ;   kecepatan,      kecekatan,ketepatan
  sistimatika,   kegairahan,         disiplin,     keselamatan      kerja,
  ketelitian,keapikan dan keragaan.
c. Cara Penilaian
      Penilaian ketrampilan atau psikomotorik dapat dilakukan
  secara individual maupun kelompok. Penetapan cara penilaian
  tergantung pada sarana yang ada di sekolah (misalnya :
  peralatan praktek,guru penguji dsb) dan jenis sampel tugas
  yang akan dinilai.
      Pada umumnya baik cara individual maupun kelompok
  dapat digunakan untuk mengukur aspek persiapan,proses
  maupun hasil. Adapun perbedaan antara kedua cara ini adalah
  selain   pelaksanaan     tugas      yang       berbeda   juga   sasaran
  penilaiannya. Dengan cara individual kita dapat menil;ai
  ketrampilan seorang siswa secara individual dan sekaligus
  memantau program pengajaran yang digunakan. Sedangkan
  cara kelompok hanya dimungkinkan (fair) bila digunakan untuk
  menilai berhasil tidaknya suatu program pengajaran.
      Pada dasarnya ada tiga cara yang biasa disarankan untuk
  mengukur ketrampilan praktek yaitu :
8-38 Evaluasi Pembelajaran




                   1. Mengukur secara lisan
                       Misalnya siswa diminta untuk melakukan kegiatan tertentu
                       dengan diikuti dengan beberapa pertanyaan yang harus di
                       jawab.
                   2. Mengukur bukti tertulis
                       Dengan tes atau menilai laporan hasil praktek. Misalnya
                       siswa disuruh untuk mengidentifikasikan atau rakitan untuk
                       melakukan kegiatan tertentu.
                   3. Mengukur perilaku
                       Misalnya siswa disuruh melakukan kegiatan tertentu dan
                       diamati.
                        Pengukuran     dapat    dilakukan    secara   periodic   atau
                   insidental.
                 d.Langkah-langkah kegiatan
                         Berdasarkan     kondisi     pengukuran   ketrampilan    maka
                   penyusunan dan pengembangan tes ketrampilan dilandasi
                   pemikiran seperti berikut ini :
                   1. Tujuan penilaian ketrampilan atau psikomotorik adalah untuk
                       memberikan nilai atau angka bagi ketrampilan siswa dan
                       sekaligus mengadakan evaluasi atau penilaian terhadap
                       program pendidikan
                   2. Tahapan yang hendak diukur dalam penilaian ketrampilan
                       atau psikomotor meliputi : aspek persiapan, pelaksanaan
                       dan hasil dari suatu tugas praktek. Masing-masing tahapan
                       ini dapat dinilai secara terpisah apabila guru menghendaki.
                       Namun dengan cara ini diperlukan observer yang banyak
                       dan jumlah siswa yang tidak terlalu besar. Alternatif cara lain
                       yang menilai tahapan persiapan dan proses melalui laporan
                                                   Evaluasi Pembelajaran 8-39




    tertulis siswa atau cara lain hanya menilai tahapan hasil saja
    melai output yang diselesaikannya.
 3. Bahwa     pengembangan            model   penilaian     ketrampilan
    psikomotorik       terutama       ditujukan    untuk       mengukur
    ketrampilan siswa secara individual.
 4. Pengelenggaraan        tes    (test   administration)      dari   tes
    ketrampilan    dapat    dilakukan     secara    klasikal    maupun
    kelompok.
- Aspek tingkah laku yang dapat dites dengan tes perbuatan.
      Untuk menilai kemampuan ketrampilan yang dimiliki
 seseorang hanya ada satu bentuk tes ialah tes perbuatan
 (performent test), artinya orang yang dinilai ketrampilannya
 harus mempu menampilkan atau melakukan ketarmpilan yang
 dimiliki. Dibawah persyaratan – persyaratan kerja yang berlaku.
 Test perbuatan sebenarnya juga mengukur kemampuan siswa
 mengaplikasikan pengetahuan (job knowledge) atau informasi.
 Agar penilaian seobyektif mungkin maka ketrampilan yang akan
 di nilai harus dianalisis ke dalam elemen – lemen atau
 komponen – komponen yang masing – masing dapat diukur
 ataua dinlai tersendiri sesuai dengan tujuan instruksional.
      Suatu test perbuatan dapat direncanakan untuk mentest
 satu atau beberapa elemen keterampilan sesuai dengan tujuan
 test itu. Adapun elemen – elemen tersebut adalah:
 1. Kualitas penyelesaian job/pekerjaan dalam hal ini yang
    diukur   adalah     ketelitian,    kesempurnaan,        penampilan,
    kenampakan (appearance) atau ada tidaknya kesalahan
    yang nampak. Dapat juga dinilai efektifitas pemakaian alat -
    alat yang perlu.
8-40 Evaluasi Pembelajaran




                   2. Keterampilan         dalam    pemakaiana      alat-alat      sebagai
                       indikasinya     adalah      efesiensi    pemakai,        kebenaran,
                       pemakaian,      kelayakan     pemeliharaan     dan       penjagaan
                       keselamatan kerja.
                   3. Kemampuan menganaliasa pekerjaan – pekerjaan dan
                       menetapkan langkah – langkah untuk                  memulai dan
                       mengerjakan seluruhnya hingga selesai.
                   4. Kecepatan melaksanakan atau menyelesaikan pekerjaan.
                   5. Kemampuan          mengambil       keputusan      –       keputusan
                       berdasarkan aplikasi informasi yang diberikan.
                   6. Kemampuan membaca dan menggunakan diagram –
                       diagram, gambar, symbol dan sebagainya.
                   -   Persiapan dan pengembangan test perbuatan
                   Test perbuatan dipersiapkan dan dibuat dengan langkah –
                   langkah berikut:
                   1. Tetapkan kemampuan yang akan dites sesuai dengan
                       kompetensinya
                       Apakah yang akan diukur ketelitian, kecepatan, kemampuan
                       merencanakan pekerjaan, keterampilan dan kepercayaan
                       pemakaian      alat,   pengambilan      keputusan    ,    pemilihan
                       langkah-langkah,       kemampuan        menggunakan        gambar-
                       gambar, dsb.
                   2. Buatlah daftar pekerjaan – pekerjaan yang diperlukan untuk
                       melaksanakan job dan butir-butir yang dipertimbangkan
                       untuk menentukan apakah job itu memenuhi standart yang
                       telah ditetapkan.
                       Bila ketelitian yang dinilai maka buatlah daftar pengukuran –
                       pengukuran.
                       Bila kecepatan yang diukur tentukan waktu yang diijinkan.
                                             Evaluasi Pembelajaran 8-41




    Bila yang dinilai keterampilan tangan maka tentukan butir-
    butir yang akan diamati.
3. Tentukan job untuk siswa yang mencakup semua elemen
    kemapuan yang akan dinilai atau diukur dan alokasi waktu
    yang diperlukan untuk pengerjaan.
4. Buatlah daftar semua bahan, alat, dan gambar-gambar yang
    diperlukan.
5. Persiapan petunjuk-petunjuk untuk siswa baik lisan maupun
    tertulis.
6. Buatlah skema penilaian atau penskoran
7. Ujilah kembali (review) bahan test yang didesign sehingga
    tidak menimbulkan banyak kesulitan bagi siswa
-   Pelaksanaan test perbuatan
Dalam melaksanakan test perbuatan/praktek perlu diadakan
pengecekan :
1. Apakah siswa telah mendapatkan semua bahan, alat,
    gambar-gambar atau butir-butir yang akan dikerjakan dan
    berapa lama waktu yang akan dikerjakannya.
2. Siswa harus mengetahui butir- butir apa yang harus
    dikerjakan dan berapa lama waktu pengerjaannya.
3. Siswa harus mengetahui butir-butir apa yang akan dinilai
4. Harus dijamin bahwa bahan – bahan, mesin – mesin dan
    alat – alat yang digunakan tiap siswa harus memiliki kondisi
    yang sama
5. Untuk menjamin butir 4 bila jumlah peralatan tidak
    mencukupi maka pelaksanaan dapat dibuat bergelombang.
6. Bila kecepatan yang dinilai maka waktunya harus dicek
    dengan teliti.
8-42 Evaluasi Pembelajaran




                   7. Semua butir didalam proses pengerjaan yang dinilai harus
                       dicek atau dinilai dengan menggunakan ‘lembaran skala
                       penilaian’.
                   8. Hindari suasana atau kondisi tegang, buatlah agar siswa
                       merasa senang, tidak takut dan tidak ragu-ragu sebelum dan
                       selama test berlangsung.
                   9. Alat-alat yang digunakan oleh guru untuk memeriksa
                       pekerjaan siswa harus sama dengan yang dipakai oleh
                       siswa selama test.
                   10. Jangan memberikan pertolongan atau bantuan apapun
                       kepada siswa kecuali menjelaskan petunjuk yang telah
                       diberikan.
                   -   Penilaian test perbuatan atau praktek harus dilakukan
                       seobyektif mungkin, harus dihindari penilaian secara global,
                       harus diukur atau dinilai butir-butirnya sesuai dengan aspek
                       yang dinilai.
                   Pemberian skor tiap butir dapat dikelompokan kedalam 5
                   kelompok yaitu :
                   1. Keterampilan pokok
                   2. Keterampialn tambahan
                   3. Sikap dalam bekerja
                   4. Pengetahuan yang diperoleh
                   5. Ketepatan waktu yang digunakan
                   Masing-masing kelompok diberikan score sesuai dengan
                   kompleksitasnya.
                                                           Evaluasi Pembelajaran 8-43




Contoh :
   1. Keterampilan pokok yang diberi score              = 40
   2. Keterampilan tambahan diberi score                = 15
   3. Sikap dalam bekerja diberi score                  = 15
   4. Pengetahuan yang diperoleh diberi score           = 20
   5. Ketepatan waktu yang digunakan diberi score = 10
                                         Jumlah         = 100


            Penentuan nilai ahkir
            Setiap lembaran rating scale atau lemberan checklist adalah
            untuk menentukan score yang diperoleh siswa untuk sebuah
            job. Sedangkan nilai ahkir diperoleh dengan menggunakan
            format rekapitulasi nilai keterampilan.
             a. Bila menggunakn lembaran rating scale untuk mengukur
                 atau menilai kegiatan siswa maka nilai ahkir untuk semua
                 kegiatan job dicari dengan rumus :

                                NA =
                                       ∑(S x W )
                                        ∑W
            NA       = Nilai ahkir yang diperoleh siswa
            S        = Score sebuah job.kegiatan (dengan skala nilai 0 -100)
            E        = Waktu standart
            ∑W       = Jumlah waktu standart atau jumlah waktu efektif dalam
                       satu semester

             b. Bila lembaran rating scale tersebut digunakan untuk
                 kegiatan tes/ujian yang hanya berlangsung satu kali, maka
                 :
                                 Nilai Ahkir (NA) = S
8-44 Evaluasi Pembelajaran




                       c. Bila menggunakan lembaran checklist untuk mengukur
                             kegiatan siswa yang menggunakan skala nilai 0 – 4 dicari
                             terlebih dahulu score ahkir semua job/kegiatan (SA)
                             dengan rumus :

                                              SA =
                                                     ∑( S x W )
                                                      ∑W
                                  SA    = Score ahkir semua job.kegiatan
                                  S     = Score sebuah job kegiatan (dengan skala
                                          nilai 0 -4)
                                  E     = Waktu standart
                                  ∑W    = Jumlah waktu standart atau jumlah waktu
                                          efektif dalam satu semester
                     Nilai     ahkir yang diperoleh siswa dapat dicari dengan
                     berpedoman pada table berikut :


                                        TABEL INDEKS PRESTASI
               SKOE               INDEKS PRESTASI             INTERVAL         KUALITAS
               (BUI)          (INTERVAL SCORE AHKIR)         NILAI AHKIR    (ARTI PRESTASI)


                 4                     3,60 – 4,00             90 – 100     Sangat kompeten
                 3                     2,60 – 3,59                80 – 89      kompeten
                 2                     1,75 – 2,59                65 – 79   Cukup kompeten
                 1                     0,60 – 0,74                55 – 64   Kurang kompeten
                 0                     0,00 – 0,59                0 – 54     Tidak kompeten




         Nilai ahkir dapat dicari dengan menggunakan Tabel Indeks Prestasi
         secara interpolasi.
         Contoh : Misalnya diperoleh Score Ahkir (SA= 2,57)
                                       2,57-1,75
         Nilai Ahkir (NA) = 65 +                     (79 - 65) = 79
                                       2,59-1,75
                                                               Evaluasi Pembelajaran 8-45




       d. Bila lembaran checklist tersebut digunakan untuk tes/ujian yang hanya
          berlangsung satu kali, maka :


                        Nilai Ahkir (NA) = S


Contoh
                       FORMAT PENILAIAN KETERAMPILAN
          MATA PELAJARAN                 :
          NAMA SISWA
          KELAS/SEMESTER                           :
LEMBARAN RATING SCALE (RS)                   POKOK BAHASAN :   KODE       :
PROGRAM STUDI :                                                TK/SMT     :
SMKTA :                                                        WAKTU      :
                                                                        SKOR            KETERANGAN
NO                      ASPEK – ASPEK YANG DINILAI               MAX          YANG DI
                                                                              PEROLEH
I.      KETRAMPILAN POKOK




II.     KETRAMPILAN TAMBAHAN




III.    SIKAP DALAM BEKERJA




IV.     PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH




V.      KETEPATAN WAKTU YANG DIGUNAKAN
8-46 Evaluasi Pembelajaran




                      FORMAT REKAPITULASI NILAI KETERAMPILAN
             MATA PELAJARAN                      :
             NAMA SISWA                          :
             KELAS/SEMESTER                             :

      NO                       NAMA JOB / KEGIATAN          SKOR (S)   WAKTU (W)     S XW




      1.
      2.
      3.
      4.
      5.
      6.
      7.
      8.
      9.
      10.
      11.
      12.
      13.
      14.
      15.
      16.




                                         TOTAL                         ∑W=         ∑(SxW) =




                                           ∑ ( S x W)
     Nilai Ahkir Semua Job (NA) = SA =
                                             ∑W
                                                                                  Evaluasi Pembelajaran 8-47




                               FORMAT PENILAIAN KETERAMPILAN
            MATA PELAJARAN                        :
            NAMA SISWA                   :
            KELAS/SEMESTER                        :
LEMBAR CHECK LIST                                                                  KODE         :
SMK         :                                         POKOK BAHASAN :              TK/SMT       :
RUMPUN :                                                                           TANGGAL      :
PROG. STUDI :                                                                      WAKTU        :


PETUNJUK : Berilah tanda cek (V) pada kolom skore yang sesuai dengan pertanyaan
                Yang diberikan pada aspek keterampilan yang diamati
                                                                                                    SKORE
NO                               ASPEK KETRAMPILAN YAN DIAMATI                              0   1    2      3   4
 I.    KETERAMPILAN POKOK
       1.
       2.
       3.


 II.   KETERAMPILAN TAMBAHAN
       1.
       2.
       3.


III.   SIKAP DALAM BEKERJA
       1.
       2.
       3.


IV.    PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH
       1.
       2.
       3.


 V.    KETEPATAN WAKTU YANG DIGUNAKAN
       1.
       2.
       3.


                     Jumlah tanda cek (V)
                     Jumlah tnda cek x score
                      Total     (∑ X )
8-48 Evaluasi Pembelajaran




                        FORMAT REKAPITULASI NILAI KETERAMPILAN
                                         (DARI TABEL SCALE)
              MATA PELAJARAN                     :
              NAMA SISWA                         :
              KELAS/SEMESTER                             :

      NO                       NAMA JOB / KEGIATAN            SKOR (S)   WAKTU (W)      SxW




      1.
      2.
      3.
      4.
      5.
      6.
      7.
      8.
      9.
      10.
      11.
      12.
      13.
      14.
      15.
      16.




                                         TOTAL                           ∑ W = 80    ∑(SxW) =
                                                                                     6354


                                           ∑ ( S x W)
     Nilai Ahkir Semua Job (SA) = SA =               =
                                             ∑W




                                           ∑ ( S x W)
     Nilai Ahkir (NA)              =
                                             ∑W
                                                          Evaluasi Pembelajaran 8-49




C. Rangkuman
          Ada dua bentuk dalam teknik penilaian yaitu teknik tes dan non tes.
Bentuk teknik tes ada dua adalah tes uraian dan tes obyektif yang kemudian
dikembangkan menjadi berbagai macam bentuk. Sedangkan teknik non tes
antara lain untuk menilai unjuk kerja, penilaian produk, penilaian portofolio,
penilaian proyek dll. Setiap kali menyusun alat penilaian sesuai dengan
bentuknya seorang guru perlu menyusunnya sesuai dengan prosedur dan
langkah-langkah yang tepat sehingga diharapkan hasil penilaian dapat
memberi gambaran tentang kompetensi yang diharapkan.
D. Tes formatif
1. Buatlah lembar penilaian untuk mata pelajaran praktek yang Anda ampu,
  sesuai dengan prosedur yang ada.
2. Buatlah soal tes bentuk pilihan ganda (10) dan bentuk uraian (5) untuk
  mata pelajaran yang Anda ampu, dengan terlebih dahulu membuat kisi-
  kisi.
                           DAFTAR PUSTAKA


Bistok Sirait.Menyusun tes Hasil Belajar.IKIP Semarang Press

Hadi   Soewito dan Frans Nini Tito.Sistem Penilaian Pendidikan
       Kejuruan.Bandung.Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Nana Sudjana.1990.Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar.Bandung.PT
      Remaja Rosdakarya.

Suharsimi Arikunto.1991. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan.Jakarta.Bumi
       Aksara.
                               BUKU AJAR




PEMANFAATAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN
                     BAB I KEGIATAN BELAJAR I


A. Pendahuluan
      Pemanfaatan media pembelajaran dalam proses belajar mengajar
sangat penting bagi para pelaku pendidikan, khususnya guru harus memiliki
pemahaman tentang konsep media pembelajaran dan kemampuan memilih
media pembelajaran, membuat serta memanfaatkannya sesuai materi ajar,
sebab sajian materi dalam proses pembelajaran lebih mudah diterima, praktis
dan lebih sistematis sesuai tujuan pembelajaran.
      Hal yang menjadi pertanyaan apa ukuran atau kriteria kesesuaian
dalam pemilihan dan pembuatan media pembelajaran.Jawaban atas
pertanyaan tersebut harus memperhatikan beberapa faktor yang harus
dipertimbangkan,    misalnya   tujuan   instruksional   yang   akan    dicapai,
karakteristik sasaran, jenis rangsangan belajar yang diinginkan (audio, visual,
audio visual, gerak dan lain-lain) keadaan lingkungan kondisi setempat dan
luasnya jangkauan atau jumlah peserta didik yang dilayani.Faktor-faktot
tersebut yang akan menentukan pemilihan media dan faktor penting
bagaimana memanfaatkan media pembelajaran dengan tepat.
      Media pembelajaran merupakan          suatu rangkaian penting dalam
proses pembelajaransesuai dengan kompetensi dalam hal ini pemahaman
tentang konsep media pembelajaran, mampu membuat pertimbangan untuk
memilih media pembelajaran yang ada, dan mampu mengimplementasikan
media dalam konteks yang tepat dan mampu melaksanakan kegiatan
pembelajaran secara kreatif berdasarkan media yang digunakan.
B. Materi
   1. Pengertian Media
            Media secara umum adalah manusia, materi, atau kejadian yang
      membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan dan
9-2 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




           sikap seperti guru, buku teks, lingkungan sekolah ( Gerlach & Ely,
           1971 ). Media secara khusus adalah alat grafis, photografis atau
           elektronis untuk mengungkap dan menyusun kembali informasi visua
           maupun verbal. Selanjutnya AECT ( 1977 ) ( Assosiation of Education
           and Comunication Technology ) memberi batasan bahwa media
           merupakan segala bentuk dan saluran          yang digunakan untuk
           menyampaikan pesan atau informasi antara sumber dengan penerima.
           Adapun sumber tersebut meliputi :
           a. Pesan, adalah semua ajaran atau informasi yang akan dipelajari
           b. Orang, yang bertindak sebagai penyimpan dan pengolah pesan
           c. Bahan, adalah perangkat lunak yang mengandung pesan yang
              perlu disajikan baik dengan bantuan alat penyaji maupun tanpa alat
              penyaji
           d. Alat, adalah perangkat keras yang digunakan untuk menyajikan
              pesan yang tersimpan dalam bahan
           e. Teknik, adalah prosedur atau ancuan yang disiapkan untuk
              digunakan orang atau dalam menggunakan alat, bahan,lingkungan
              untuk menyajikan pesan
           f. Lingkungan, adalah situasi sekitar dimana pesan diterima ( Arief
              Sadiman, 2005 ). Pemanfaatan      berbagai sumber belajar akan
              memberikan kontribusi yang sangat besar dalam keefektifan
              pencapaian tujuan pembelajaran.
              Menurut Latuheru ( 1993 ) media sebagai bentuk perantara yang
           digunakan oleh manusia untuk menyampaikan ide, gagasan, pendapat
           kepada penerima. Kaitannya dengan pengajaran biasa dikenal istilah
           media pendidikan. Ashar Arsyad ( 2002 ) menekankan ciri-ciri media
           pendidikan sebagai berikut : media pendidikan memiliki pengertian
           fisik dan non fisik yang dikenal dengan perangkat keras ( hardware )
           dan    perangkat lunak ( software ) penekanan media pendidikan
                                      Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-3




terdapat pada visual dan audio, maka media pendidikan memiliki
pengertian alat untuk menyampaikan / mengantarkan pesan materi
pelajaran dalam proses belajar baik berupa grafis maupun audio visual
untuk mencapai tujuan pembelajaran.
   Berdasarkan beberapa pendapat di atas maka media dapat
didefinisikan yaitu segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyampaikan pesan dari pengirim kepada penerima sehingga dapat
merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat dalam proses
belajar secara efektif.
   Mengapa         dalam   pembelajaran   khususnya    di   SMK   sangat
diperlukan media? karena pembelajaran di SMK banyak mata diklat
yang yang berhubungan dengan praktek yang tidak mungkin hanya
dijelaskan secara konseptual / verbal saja. Secara teoritik landasan
yang dapat digunakan untuk mendukung dalam pembelajaran
diperlukan media. Bruner (1996 : 10 ) merumuskan ada tiga tingkatan
utama dalam kegiatan belajar yaitu : pengalaman langsung, gambar
dan pengalaman abstrak. Ketiga pengalaman ini saling berinteraksi
dalam upaya memperoleh pengalaman           ( pengetahuan, nilai, sikap
atau perilaku ).
a. Beberapa Media Pembelajaran Kejuruan antara lain :
   1) Model
       Model adalah media tiga dimensi tiruan yang menyajikan suatu
       benda sama dengan benda asli. Model dapat menggantikan
       benda yang terlalu besar           dalam bentuk kecil        tanpa
       mengurangi fungsinya, seperti :
          Bidang Boga : sandwich bahannya dari roti dengan bentuk
          yang bervariasi : bulat, segitiga, segi empat, kubus, dapat
          dibuat media pengganti dari bahan foom atau spon.
9-4 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                                     Gambar 1.1 Bentuk Sandwich
                     Bidang Busana : fragmen model blus luar , pas pop sebagai
                     pengganti orang,




            Gambar 1.2 fragmen model blus luar , pas pop sebagai pengganti
                          orang
                           Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-5




a). Macam-macam model
  (1). Model irisan   : model ini untuk menjelaskan      suatu
      pengertian tentang obyek / benda            misalnya :
      memperjelas bagian dari Resto-Mart




                 Gambar 1.3 Resto Mart




        Gambar 1.4 Alat Jahit Multiguna

  (2). Model memperkecil atau memperbesar obyek.        Model
      ini dipakai untuk menjelaskan suatu obyek / benda
      yang terlalu besar untuk dibawa ke dalam kelas,
      misalnya
9-6 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                                Gambar 1.5 Product Features
                     (3). Model      menyederhanakan    obyek yang   kompleks.
                          Model ini    dipakai untuk menjelaskan suatu obyek
                          yang kompleks yang         berhubungan dengan cara
                          kerja      suatu obyek, misalnya :   merengga bunga
                          mawar pada materi ajar desain hiasan.
              2) Specimen
                       Specimen adalah contoh benda asli dalam ukuran
                  kecil/sedikit. Specimen dapat berupa mahluk hidup maupun
                  benda mati.
                  Contoh : Bahan makanan healthy eating yang terdiri dari :
                           Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-7




a). Bahan Karbohidrat




            (a)                                (b)
           Gambar 1.6 (a) Kentang, (b) Kacang hijau




            (a)                                (b)
            Gambar 1.7 (a) Pisang ambon, (b) Roti




                   Gambar 1.8 mie / noodle
9-8 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                  b). Bahan Lemak / Fats




                                (a)                               (b)
                                  Gambar 1.9 (a) Wijen, (b) Alpokat




                                (a)                               (b)
                               Gambar 1.10 (a) Minyak, (b) Ikan Tengiri




                                (a)                               (b)
                                 Gambar 1.11 (a) Rambak, (b) Kelapa
                          Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-9




c). Bahan Protein




             (a)                              (b)
 Gambar 1.12 (a) Daging, Mete, Kenari       (b) Susu, Telur,
               Keju
d). Bahan Serat




             (a)                              (b)
             Gambar 1.13 (a) Kecambah (b) Apel




             (a)                              (b)
         Gambar 1.14 (a) Kacang Merah (b) Dendeng
9-10 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                                 (a)                                        (b)
                               Gambar 1.15 (a) Labu Kuning (b) Spahgetty


               3) Media Elektronik
                   a). OHP atau Overhead Proyektor
                           Materi atau informasi yang dapat disajikan                  lewat
                      penggunaan OHP sangat bervariasi, tergantung pada
                      kreativitas dan kemauan guru dalam memanfaatkannya,
                      makakegunaan OHP cukup besar dan fleksibel. Dengan
                      ketiadaan gambar system pengolahan air kotor, guru dapat
                      menguntip     gambar       tersebut    dari    buku    pada     lembar
                      transparan untuk ditayangkan di layer menggunakan OHP.
                      Transparan dalam hal ini sebagai software, dan OHP
                      sebagai Hardware.
                           Tayangan pesan atau informasi yang ada pada
                      transparan dapat dilakukan secara terpisah ataupun bias
                      secara    overley       (tumpang      susun)    sehingga      susunan
                      transparan       yang    satu   dengan        yang    lainnya    dapat
                      menggambarkan proses/tekhnologi dari suatu kejadian.
                                 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-11




       Informasi      yang      termuat dalam t ransparan d apat
   berupa     informasi   tulisan,   atau gambar      (grafik,   peta,
   diagram,      table, dll).     Informasi yang termuat harus
   memenuhi kaidah-kaidah :
   (1). Besar dan tebalnya tulisan / gambar harus sesuai
        dengan jumlah dan jarak pandang audience.
   (2). Tulisan atau gambar tidak boleh terlalu merapat ke tepi
        (yang tepi akan bias).
   (3). Jumlah informasi hendaknya terbatas hanya beberapa
        baris kalimat, tidak terlalu rapat
   (4). Penggunaan warna tidak terlalu banyak, karena warna
        yang terlalu banyak dapat mengaburkan perhatian.
b). OHT atau Overhead Transparancy
       OHT adalah sarana visual berupa huruf,               lambing,
   gambar, maupun gabungan yang dibuat pada bahan tembus
   pandang atau transparan untuk diproyeksikan pada layer
   atau dinding dengan menggunakan alat yang disebut
   Overhead Projector        (OHP ). OHT memiliki kelebihan dan
   kelemahan dalam menyampaikan pesan.
      Kelebihan dari penggunaan OHT adalah :
   (1). Dapat menjangkau kelompok sasaran yang cukup luas
        (hingga 60 orang)
   (2). Memungkinkan         penyaji selalu dapat bertatap muka
        dengan peserta pelatihan
   (3). Tidak memerlukan ruangan yang gelap,                sehingga
        terbuka kesempatan peserta untuk mencatat
   (4). Memiliki variasi teknik penyajian yang menarik dan
        tidak membosankan
9-12 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                      (5). Memiliki kemampuan untuk menampilkan warna dan
                           gerak
                      (6). Dapat dibuat salinannya        pada kertas yang tidak
                           tembus pandang ( copy ) sebagai handout
                      (7). Dapat sebagai pedoman sistimatika dalam mengajar
                      (8). Dapat disimpan dan digunakan berulang-ulang
                          Kelemahan dari pemanfaatan OHT
                      (1). Tergantung dari sumber listrik
                      (2). Memerlukan alat untuk memproyeksikan yaitu OHP
                      (3). Memerlukan       teknik   penyajian   yang    kompleks
                           memerlukan keterampilan
                      (4). Tidak dapat menggambarkan unsur bunyi
                      (5). Memerlukan keterampilan untuk menggunakannya dan
                           lain-lain.
                          Prinsip Desain OHT
                          Ada 6 unsur pokok prinsip desain OHT yaitu :
                      (1). Kesederhanaan ( simplicity )
                      (2). Kesatuan ( unity )
                      (3). Penekanan/ penonjolan ( emphasis )
                      (4). Keseimbangan ( balance )
                      (5). Warna ( colour )
                      (6). Ruang ( space )
                           OHT merupakan media yang sering digunakan dalam
                      proses pembelajaran karena sifatnya yang sederhana .
                                           Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-13




  b. Fungsi Media
     Fungsi media adalah mengatur hubungan yang efektif antara dua
     pihak dalam proses pembelajaran ( siswa dan isi pelajaran ).


               Media
   Siswa                  Isi Pelajaran              Tujuan Pembelajaran


2. Penggunaan Media
  Penggunaan media dalam proses belajar adalah :
  a). Menarik perhatian siswa, sehingga dapat menumbuhkan motivasi
     belajar siswa
  b). Bahan pelajaran akan lebih jelas maknanya, sehingga dapat lebih
     dipahami oleh siswa dan memungkinkan siswa menguasai tujuan
     dengan baik
  c). Metode    belajar    akan    lebih    bervariasi,   tidak   semata-mata
     komunikasi verbal melalui penuturan kata-kata guru sehingga
     siswa tidak bosan dan tidak kehabisan tenaga dan siswa banyak
     melakukan kegiatan belajar yang berupa praktek.
  Menurut Arief Sadiman dkk ( 2005 ) media memiliki kegunaan sebagai
  berikut :
  a). Memperjelas penyajian agar pesan tidak bersifat verbalistis
  b). Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indera
  c). Menimbulkan kegairahan belajar
  d). Interaksi lebih langsung antara siswa dengan lingkungan dan
     kenyataan
  e). Memungkinkan siswa belajar sendiri menurut petunjuk maupun
     kemampuan dan minat
9-14 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




            Lebih jauh Azhar Arsyad ( 2002 : 22 ) merumuskan manfaat media
            sebagai berikut :
            a). Penyampaian pelajaran lebih baku dan menarik
            b). Pembelajaran lebih interaktif
            c). Lama waktu pembelajaran dapat dipersingkat
            d). Kualitas hasil belajar dapat ditingkatkan, sikap positif siswa
               terhadap apa yang mereka pelajari dalam proses belajar dapat
               ditingkatkan.
            e). Penggunaan media yang tepat dan bervariasi dapat mengatasi
               sikap pasif siswa, maka guru yang               profesional       mampu
               mengembangkan media sebagai sarana meningkatkan kualitas
               pembelajaran.
            Pemanfaatan perpustakaan sebagai sumber belajar secara efektif
            memerlukan keterampilan yaitu :
            a). Keterampilan mengumpulkan informasi
            b). Keterampilan mengambil intisari dan mengorganisasi informasi
            c). Keterampilan       menganalisis,       menginterpretasikan         dan
               mengevaluasi informasi
            d). Keterampilan     menggunakan          informasi      kembali      untuk
               disampaikan pada orang lain.
            Berdasarkan uraian tersebut diatas tentang manfaat dan kegunaan
            media, maka jelas dalam kegiatan instruksional maka media memiliki
            kegunaan untuk meningkatkan efektifitas kegiatan belajar mengajar.
            Memahami efektifitas tersebut seyogyanya dalam pembelajaran di
            SMK, media merupakan elemen penting dalam disain pembelajaran
            dan guru harus meninggalkan cara pembelajaran konvensional bahwa
            guru adalah satu-satunya sumber belajar dimana interaksi atu
            komunikasi berlangsung satu arah yaitu dari guru langsung ke siswa
                                          Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-15




3. Jenis Media
     Menurut Seels & Glasgow ( 1990 ) jenis media                 dilihat dari
  perkembangan teknologi dibagi menjadi dua kelompok yaitu : media
  tradisional dan teknologi mutakhir.
   a). Pilihan Media Tradisional :
       (1). Media Proyeksi Diam :Visual diam yang diproyeksikan
            Media proyeksi diam ( still proyected medium ) mempunyai
            persamaan     dengan        grafik   dalam   arti     menyajikan
            rangsangan visual.
       (2). Media Tansparansi
            Media transparansi sering disebut dengan perangkat keras (
            OHP )    Media transparansi adalah media visual proyeksi
            yang dibuat di atas bahan transparan, biasanya film acetate
            atau plastic berukuran 8,5” x 11”
       (3). Media grafis : Visual yang tak diproyeksikan
            Media grafis termasuk media visual yang berfungsi untuk
            menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan.
            Saluran yang digunakan adalah indera penglihatan, seperti :
            (a). Gambar / foto
                 Gambar / foto adalah media yang paling umum
                 digunakan dan dapat dinikmati maupun dimengerti.
                 Pepatah cina mengatakan bahwa sebuah gambar
                 berbicara lebih banyak dari pada seribu kata. Dibawah
                 ini ditunjukkan beberapa gambar yang berfungsi
                 sebagai media pembelajaran
9-16 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                           Gambar 1.16 Model Busana Pesta
            Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-17




Gambar 1.17 Bakery
9-18 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                               Gambar 1.18 Tata Hidang
                          Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-19




(b). Sketsa
    Sketsa    adalah gambar sederhana, atau draf kasar
    yang melukiskan bagian-bagian pokok tanpa detail,
    guru langsung menuangkan idenya ke dalam bentuk
    sketsa    dengan   tujuan     menarik    perhatian     dan
    menghindari     verbalisme,     namun      tidak     dapat
    dipredisikan   harganya     karena   media    ini    dibuat
    langsung oleh guru.




      Gambar 1.19 Gambar Sketsa
9-20 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                      (c). Diagram
                           Sebagai suatu gambar sederhana yang menggunakan
                           garis-garis      dan    symbol,   diagram     atau     skema
                           menggambarkan struktur dari obyek secara garis
                           besar.     Diagram        menunjukkan    hubungan       antar
                           komponen yang berisi petunjuk. Sebagai contoh :
                           apabila membeli TV atau pesawat radio biasanya
                           disertai petunjuk cara kerja secara garis besar cara
                           menggunakannya.
                               Bagan / Chart
                               Bagan atau chart termasuk media visual dengan
                               fungsi pokok menyajikan ide-ide atau konsep yang
                               sulit bila hanya disampaikan        secara tertulis atau
                               lisan. Bagan mampu memberikan ringkasan butir-
                               butir penting suatu presentasi.
                               Grafik
                               Grafik       adalah     gambar      sederhana       yang
                               menggunakan titik, garis yang dilengkapi dengan
                               symbol- symbol sebagai penjelas. Fungsi grafik
                               adalah    untuk     menggambarkan       data   kuantitatif
                               secara teliti,      menerangkan perkembangan atau
                               perbandingan suatu obyek atau peristiwa.           Grafis
                               disusun        berdasarkan       prinsip-prinsip     dan
                               menggunakan data komparatif.
                               Macam –macam Grafik yaitu :
                               •    Grafik garis
                               •    Grafik batang
                               •    Grafik lingkaran
                 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-21




Poster Portofolio
Poster merupakan      bentuk sajian berupa gambar
atau diagram alir kerangka pemecahan masalah (
dari awal hingga penyelesaian masalah ) yang
dibuat pada lembar kertas. Poster ini biasanya
merupakan     hasil    tugas   kelompok      melalui
pembelajaran portofolio.
Peta Konsep
Peta konsep merupakan analisis konsep dalam
bentuk sistimatis konsep ( map of concept yang
berguna untuk memerinci konsep utama menjadi
bagian-bagian konsep yang lebih spesifik.




          Gambar 1.20 Gambar Garment
9-22 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




                               Papan Fanel / Flanel Board
                               Papan flannel adalah media grafis yang efektif
                               untuk menyajikan       pesan-pesan tertentu pada
                               sasaran tertentu pula. Gambar atau fragmen yang
                               disajikan dapat dipasang dan dilepas sehingga
                               dapata digunakan berkali-kali dan praktis.
                 (4). Media Audio
                      Media audio berkaitan dengan indera pendengaran. Pesan
                      yang disampaikan ke dalam lambang-lambang auditiv baik
                      verbal maupun nonverbal. Jenis media audio seperti
                      ( radio, kaset rekaman, pita kaset, catridge )
                 (5). Media Audio Visual
                      (a)   Video
                            Video sebagai audio visual yang menampilkan gerak,
                            gambar dan suara. Pesan yang disajikan bersifat fakta
                            maupun fiktif, dapat bersifat informative, edukatif dan
                            instruksional
                      (b)   Televisi
                            Televisi adalah media yang menyampaikan pesan-
                            pesan pembelajaran secara audio visual yang disertai
                            unsur gerak.
                      (c)   Film
                            Film       merupakan   media     yang      amat    besar
                            kemampuannya           dalam        proses        belajar
                            mengajar.Berbagai macam proyektor dipakai untuk
                            menayangkan gambar dari film hasil pemotretan /
                            syooting baik yang digerakkan secara manual dengan
                            tangan ( film strip ) maupun proyektor film gerak seperti
                            pada pertunjukan di gedung bioskop.Untuk pemakaian
                                          Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-23




                    di dalam kelas lazim dipakai fil ukuran 16 atau 18 mm
                    sesuai kamera film maupun proyektornya.Keunggulan
                    film gerak dapat dipelajari gambar gerak ( beserta
                    suaranya ) seperti kita melihat film di bioskop ( gambar
                    hidup )
    b). Media teknologi Mutakhir :
      •    Media berbasis computer : ICT
      •    Multimedia kit, dll


4. Karakteristik Media Pembelajaran
   Ada 3 karakteristik / ciri media pembelajaran yaitu :
    a. Fiksatif : ciri ini menggambarkan kemampuan media dalam
       merekan. menyimpan, melestarikan, merekonstruksi kembali suatu
       obyek dengan menggunakan alat : fotografi, audiotape, cd, film
       dan lain – lain.
    b. Manipulatif:    yaitu     mentransformasi   peristiwa   dengan    cara
       memperpendek proses tampilan (contoh : display peragaan
       busana, pemutaran film gunung berapi dan lain-lain ).
    c. Distributif : yaitu menyajikan peristiwa melalui proses transformasi
       dalam waktu yang sama dapat diterima di ruang lain dengan
       perekaman handycam dan TV ( contoh : demo masak, seminar
       dan lain – lain ).
   Jadi karakteristik media dapat dibedakan menurut :
    a. Tujuan/maksud pengelompokkannya (ekonomis, lingkup sasaran
          yang dapat diliput dan dikontrol ).
    b. Kemampuan membangkitkan rangsangan indera penglihatan,
          pendengaran, perabaan, pengecapan dan penciuman.
9-24 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




            Penentuan pemilihan media dalam pembelajaran dengan sendirinya
            menempatkan media sebagai bagian dari sebuah sistempembelajaran
            yang ikut menentukan keberhasilan belajar, oleh karena itu diperlukan
            sebuah rumusan disain pembelajaran dengan media, dimana media
            itu sendiri menjadi bagian dari sebuah sistem yang harus dilihat dan di
            evaluasi tingkat efektifitas dalam sistem pembelajaran.      Pemilihan
            media khususnya di SMK harus dikembangkan sesuai dengan tujuan
            pembelajaran yang memiliki karakteristik banyak mata pelajaran
            praktek, hal ini perlu diperhatikan karena media merupakan komponen
            dari sistem instruksional secara keseluruhan. Meskipun tujuan dan isi
            sudah diketahui perlu diperhatikan : karakter siswa, strategi belajar
            mengajar, organisasi kelompok belajar, alokasi waktu, sumber belajar
            dan prosedur penilaiannya.
            Enam langkah proses perencanaan pembelajaran yang meliputi :
            a. Penentuan kompetensi pembelajaran
            b. Menetapkan materi pokok
            c. Menetapkan Garis Besar Instruksional Program Media ( GBIPM )
            d. Menetapkan metode atau strategi pengajaran
            e. Pengajar dengan media
            f.   Evaluasi pengajaran
            Keenam langkah tersebut dapat dirumuskan dalam desain sebagai
            berikut

       Materi Pokok
                                             GBIPM



        Kompetensi                Strategi           Guru-Media              Evaluasi


                      Gambar 1.21 Perencanaan pembuatan media pembelajaran
                                       Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-25




  Desain pola pengajaran dengan media nampak bahwa pemilihan
  media harus direncanakan           terlebih       dahulu         dengan
  mempertimbangkan secara spesifik sebaran materi pokok yang akan
  disampaikan,       kompetensi     dasar   yang    akan     dicapai,   dan
  mempertimbangkan secara umum rambu-rambu dalam pemilihan
  media;     memperhatikan        faktor    hambatan       pengembangan
  pembelajaran yang meliputi :
     Faktor dana, fasilitas dan peralatan
     Memperhatikan persyaratan isi, tugas dan jenis pembelajaran
     Memperhatikan kemampuan dan ketrampilan siswa
     Memperhatikan kemampuan mengakomodasi penyajian stimulus
     yang tepat.


5. Beberapa Kriteria Pemilihan Media Pembelajaran
   a. Sesuai Tujuan : media dipilih berdasarkan tujuan instruksional yang
     meliputi tiga ranah yaitu kognitif, afektif dan psikomotor.
   b. Tepat untuk menyajikan isi pelajaran yang sifatnya fakta, konsep,
     prinsip, agar proses belajar mengajar efektif media harus sesuai
     dengan kebutuhan pembelajaran dan kemampuan mental siswa.
      ( contoh : menggunakan LCD, OHP dalam menyajikan materi
     konstruksi    pola )
   c. Praktis, luwes dan bertahan artinya kriteria ini menuntun para
     guru / instruktur untuk memilih media yang ada, mudah diperoleh
     atau mudah dubuat sendiri. Media yang dipilih sebaiknya dapat
     digunakan dimanapun dan kapanpun dengan peralatan yang
     tersedia dan mudah dipindahkan / dibawa kemana-mana.
   d. Guru trampil menggunakan         guru harus mampu menggunakan
     media dalam proses pembelajaran dalam upaya mempertinggi
     mutu hasil belajar.
9-26 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




            e. Pengelompokan sasaran.
            f. Mutu teknis       pengembangan media harus memenuhi persyaratan
               teknik.
            Hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan media adalah
            mengetahui jenis-jenis media. Rudy Bretz mengidentifikasikan ciri
            utama dari media menjadi tiga unsure pokok yaitu suara , Visual dan
            gerak. Visual itu sendiri dibedakan menjadi tiga yaitu
            gambar,      garis   dan symbol. Sementara       Gagne membuat         tujuh
            macam         pengelompokan         media    yaitu   :   benda    untuk   di
            demonstrasikan, komunikasi          lisan,   media cetak, gambar diam,
            gambar gerak, film bersuara dan mesin belajar.
            Kemudian Briggs         mengidentifikasikan 13 macam media sebagai
            berikut : objek, model, suara langsung, rekaman radio, media cetak,
            pembelajaran terprogram, papan tulis, media transparasi, film rangkai,
            film bingkai film televisi dan gambar.
               Pemilihan Media Pembelajaran SMK
               Sebelum memilih media pembelajaran, guru sangat diharapkan
               membuat       kisi-kisi   pemilihan   media    pembelajaran.     Kisi-kisi
               pemilihan media pembelajaran dibuat berdasarkan               kompetensi
               dasar yang terdapat dalam KBK. Agar kompetensi dasar dapat
               tercapai, guru harus menjabarkan ke dalam indikator- indikator
               keberhasilan, materi pokok yang akan diajarkan, metode yang
               akan digunakan, sehingga guru dapat memilih media pembelajaran
               yang tepat.
                                                    Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-27




              Contoh kisi-kisi pemilihan media pembelajaran membatik sebagai
              berikut :
         Tabel 1. Kisi- kisi Pemilihan Media Pembelajaran Membatik
Kompetensi     Indikator         Materi     Kegiatan           Metode        Media Sumber
  Dasar       Pencapaian         Pokok     Pemelajaran                      Terpilih
                 Hasil
Siswa dapat   • Letak ragam      • Macam • Menciptakan        • Tanya       -. OHT     -.Buku
membuat         hiasan             -        ragam hias          jawab       -. LCD       batik
desain          diidenti           macam    sesuai benda      • Demonstra   -.Kain     -.Contoh
ragam hias      fikasikan          ragam    yang akan           si            batik    motif
untuk batik     sesuai             hiasan   dibuat            • Kerja       -.Contoh   batik
                dengan             batik  • Responsif            kelompok   motif
                benda yang                  terhadap                        batik
                akan dibuat                 perkembangan                    -.Kertas
              • Jenis &                     ragam hias                        kalkir
                hiasan                      batik
                diidentifikasd            • Memilih ragam
                ikan sesuai                 hiasan batik
                dengan jenis                yang sesuai
                bahan dan                   dengan
                benda                       perkembangan
              • Desain
                hiasan dibuat
                sesuai
                rencana



      6. Pengembangan Media Pembelajaran
         Dalam       pengembangan         program     media    pembelajaran        perlu
         memperhatikan :
         a). Menganalisis kebutuhan dan karakteristik siswa                 untuk siapa
              program media dibuat.
         b). Merumuskan tujuan instruksional dengan operasional yang khas.
         c). Perubahan tingkah laku apa yang diharapkan setelah                 mereka
              selesai belajar menggunakan media, demikian sebaliknya.
         d). Merumuskan butir-butir materi secara terperinci yang mendukung
              tercapainya tujuan.
         e). Mengembangkan alat pengukur keberhasilan.
9-28 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




            f). Menulis naskah media
            g). Mengadakan tes dan revisi.


        7. Pembuatan Media Pembelajaran
            Bentuk kegiatan :
            Tugas : membuat        media      pembelajaran     sesuai     dengan mata
            diklat yang diampu pada program studi bapak / ibu.( dapat melihat
            kisi-kisi pemilihan media pembelajaran/ tabel 1. )


     C. Rangkuman
            Media pembelajaran merupakan suatu sistem yang sangat penting
        dalam proses belajar mengajar, dalam rangka pencapaian tujuan
        pembelajaran.Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
        menyampaikan pesan dari pengirim kepada penerima sehingga dapat
        merangsang perasaan, perhatian, dan minat dalam proses belajar secara
        efektif.
            Pembahasan media pembelajaran yang akan dicapai adalah mampu
        membuat      pertimbangan      untuk     menulis      media     dan     mampu
        mengimplementasikan media pembelajaran dalam konteks pembelajaran
        yang tepat, serta mampu melaksanakan kegiatan pembelajaran secara
        kreatif berdasarkan media yang digunakan dengan dengan 1) kriteria
        kompetensi pembelajaran, 2) materi pokok dan indikator pencapaian, 3)
        sasaran pengguna, 4) biaya, 5) ketersediaan, dan 6) kemampuan
        media.Manfaat     media     pembelajaran       yang   diperoleh    adalah   1)
        penyampaian      materi   pelajaran    dapat    diseragamkan,      2)   proses
        pembelajaran menjadi lebih jelas dan menarik, 3) pembelajaran lebih
        interaktif dan lebih hidup, 4) efisien waktu dan tenaga dalam
        pembelajaran, 5) dapat meningkatkan hasil belajar, 6) pembelajaran
        berbantuan media siswa dapat belajar secara leluasa, 7) media dapat
                                           Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-29




   menumbuhkan siakp terhadap materi yang dipelajari, 8) mengurangi
   kesibukan guru sehingga lebih produktif.


D. Tes Formatif
Soal Pilihan Ganda
1. Belajar dapat melalui berbagai sumber yaitu :
    a. orang, barang, lingkungan
    b. alat, bahan, lingkungan
    c. pesan, orang, komputer
    d. pesan, orang, alat, bahan, lingkungan
2. Mengapa media pembelajaran hampir selalu digunakan dalam proses
   belajar mengajar
    a. sebagai alat bantu memperjelas knteks pembelajaran sesuai tujuan
    b. sebagai    pelengkap   proses   belajar   mengajar   untuk   mencapai
      kompetensi
    c. sebagai motivasi siswa dan guru dalam pembelajaran
    d. mencapai tujuan pembelajaran
3. Apa yang haru dipertimbangkan dalam mendisain media
    a. menciptakan suatu pembelajaran yang efektif dan kreatif
    b. menyelenggarakan proses pembelajaran yang menyenangkan siswa
    c. guru menyatukan berbagai kekuatan media denagn kegiatan yang
      variatif dan relevan dengan tujuan pembelajaran
    d. harus membangkitkan siswa menjadi aktif, partisipasi dan berani
      mencoba tanpa rasa takut
9-30 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




     4. Jenis media apa yang sering digunakan dalam pembelajaran di sekolah
        kejuruan
         a. tradisional dan modern
         b. audiovisual dan film
         c. multimedia
         d. multiguna
     5. Manfaat media dalam PBM
         a. PBM lebih efektif dan sistematik mencapai tujuan pembelajaran
         b. proses instruksional yang menarik dan efektif
         c. menimbulkan kreativitas dan interaktif
         d. meningkatkan motivasi belajar
     6. Jelaskan kriteria pemilihan media pembelajaran
         a. kompetensi, biaya, kemampuan guru
         b. kompetensi, materi pokok dan indikator, sasaran
         c. biaya, sasaran, lingkungan
         d. ketersediaan, kompetensi, materi dan solusi
     7. Pembuatan display gelar karya busana akan lebih tepat menggunakan
        media
         a. Model                                c. poster portofolio
         b. papan flannel                        d. peta konsep
     8. Jelaskan strategi pemanfaatan media pembelajaran
         a. persiapan, menyusun, dan evaluasi
         b. persiapan, isi, karakter
         c. persiapan, kegiatan dalam penggunaan dan tindak lanjut
         d. kegiatan, feedback dan evaluasi
     9. Sebutkan peralatan media pembelajaran yang sering digunakan
         a. OHP, OHT, video, film, TV
         b. OHP, OHT, film, kerja kelompok
         c. OHP, OHT, lingkungan
         d. OHP, OHT, poster, spanduk
                                        Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 9-31




10. Pembuatan media harus memperhatikan
   a. materi, biaya, sasaran
   b. materi, kemampuan, peralatan
   c. hak cipta, materi
   d. materi, tujuan, budaya, sasaran
9-32 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran




     Kunci Jawaban :
     1. d                 6. b
     2. a                 7. c
     3. c                 8. c
     4. a                 9. a
     5. a                 10. d




     Soal Essai :
     1. Apa yang saudara ketahui tentang media pembelajaran ?
     2. Buatlah media OHT sesuai materi pelajaran diajarkan dan syarat-syarat
        apa saja yang harus dalam pembuatan tersebut ?
     3. Jelaskan kelebihan dan kelemahan menggunakan media pembelajaran
        dengan OHT ?
            Apabila media dirancang sebagai bagian integral dari proses
     pembelajaran, maka saat melakukan evaluasi pengajaran, media sudah
     termasuk di dalamnya.
     Evaluasi dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti :
     -. Diskusi kelas dan kelompok
     -. Observasi perilaku siswa
     Kegagalan tujuan pembelajaran yang telah ditentukan merupakan indikasi
     ketidakberesan dalam proses pembelajaran. Untuk mereview perangkat
     lunak, media pembelajaran berdasarkan pada kualitas isi dan tujuan,
     instruksional dan teknis.
                          DAFTAR PUSTAKA



AECT. “ The Definition of Educational Technoligy “, 1977. Edisi Indonesia
     diterbitkan  CV Rajawali dengan judul Definisi Teknologi Pendidikan
     ( SERI PUSTAKA TEKNOLOGI PENDIDIKAN No. 7

Arief S. Sadiman dkk. 2005. Media Pendidikan. Jakarta : PT Raja Grafindo
       Perkasa.

Azhar Arsyad. 2002. Media Pembelajaran. Jakarta. : PT Raja Grafindo
      Perkasa.

Bruner, Jerome.S 1966.Toward a Theory of Instruction.Grambridge : Harvard
      University

Dale,E.1969.Audiovisual Methos in Teaching.( Third Edition ).New York : The
      Dryden Press, Holt, Rinehart, and Winston, Inc.

Gerlach, V.G dan Ely, D P. 1971. Teaching and Media A Systematic
      Approach. Englewood Cliffs : Prentice- Hall. Inc.

Latuheru, J.D. 1993. Media Pembelajaran dalam Proses Belajar Mengajar
      Kini. Ujung Pandang.. : Penerbit IKIP Ujung Pandang.

Seels, B.B. dan Glasgow, Z. 1990. Exercises in Instructional Design.
      Colombus : Merril Publishing Company.

Wilbur and Schram. 1977. Big Media and Little Media Tools and Technology
      for Instruction. Beverly Hills, California : Sage Publishcation Inc.
                          BUKU AJAR




PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)
                      BAB I PENDAHULUAN


A. Deskripsi
      Buku ajar ini berjudul Penelitian Tindakan Kelas yang selanjutnya
disingkat dengan PTK. Secara akademik, PTK memiliki peran fital guna
membangun pendekatan-pendekatan yang esensial berkaitan dengan
pengembangan profesi guru. Guru yang baik adalah guru yang profesional
dalam pembelajaran. Untuk mendukung profesi guru khususnya dalam
meningkatkan kualitas pembelajaran, salah satu kegiatan yang harus
dilakukan adalah melaksanakan penelitian tindakan kelas. Beberapa hal
yang akan dibahas berkaitan dengan PTK secara garis besar meliputi:
Hakikat PTK; Pelaksanaan PTK dan Evaluasi PTK.
      Kompetensi yang akan dicapai setelah mempelajari buku ajar PTK
adalah: pertama, memahami hakikat PTK; kedua, memilki kemampuan
membuat proposal dan mampu melaksanakan penelitian, serta mampu
menyusun laporan PTK.


B. Prasyarat
Peserta pernah belajar metodologi penelitian


C. Petunjuk Belajar
   1. Bacalah    dengan    cermat   bagian     pendahuluan,   agar   Anda
      mengetahui kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan
      kegiatan belajar yang akan disajikan.
   2. Pelajari secara rinci setiap pengertian dalam kegiatan belajar,
      diskusikan dengan sesama peserta.
   3. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan dalam kegiatan belajar
      sebagai latihan, diskusikan dengan sesama peserta, teman sejawat
      guru atau instruktur Anda.
10-2 Penelitian Tindakan Kelas




         4. Kerjakan soal-soal Tes-Formatif pada setiap akhir kegiatan,
             diskusikan dengan sesama peserta, teman sejawat guru atau
             instruktur Anda. Cocokkan jawaban Anda dengan Kunci jawaban
             Tes-Formatif pada akhir modul ini.
         5. Buatlah rencana kegiatan belajar yang berkaitan dengan isi modul
             ini berdasarkan GBPP di sekolah Anda.


     D. Kompetensi dan Indikator
             Kompetensi umum yang diharapkan setelah Anda mempelajari
     buku    ajar   ini   adalah,   memahami   hakikat   PTK   dan   selanjutnya
     diaplikasikan dalam penyusunan usulan PTK; mampu melaksanakan PTK,
     mampu menyusun dan memaparkan laporan PTK.
     Setelah mempelajari buku ajar ini diharapkan Anda dapat:
         1. Memahami pengertian PTK
         2. Memahami tujuan dan manfaat PTK
         3. Memahami karakteristik dan ciri-ciri PTK
         4. Memahami prinsip-prinsip PTK
         5. Memahami jenis-jenis PTK
         6. Mengetahui model-model PTK
         7. Mengetahui sasaran PTK
         8. Mengetahui prosedur pelaksanaan PTK
         9. Mampu menetapkan fokus penelitian
         10. Mampu merencanakan tindakan
         11. Mampu melaksanakan PTK
         12. Mampu menyusun usulan/ proposal PTK
         13. Mengetahui rambu-rambu kriteri penilaian hasil PTK
         14. Mengetahui sistematika penyusunan laporan PTK
                    BAB II KEGIATAN BELAJAR I


A. Kompetensi dan indikator
   1. Kompetensi
      a. Memahami Hakikat PTK;
      b. Mampu meyusun usulan/ proposal PTK;
      c. Mampu melaksanakan PTK;
      d. Mampu menyusun laporan PTK.
   2. Indikator
      a. Memahami pengertian, tujuan dan manfaat PTK
      b. Memahami karakteristik dan ciri-ciri PTK
      c. Memahami prinsip-prinsip PTK
      d. Memahami jenis-jenis PTK
      e. Mengetahui model-model PTK
      f. Mengetahui sasaran PTK
      g. Memahami prosedur pelaksanaan PTK
      h. memahami teknik penulisan PTK
      i.    Mampu menyusun usulan/ proposal PTK
      j.    Mampu Melaksanakan PTK
      k. Mengetahui sistematika penyusunan laporan PTK
      l.    Mampu menyusun laporan PTK


B. Materi
                     PENELITIAN TINDAKAN KELAS


 1. Hakikat Penelitian Tindakan Kelas
    a. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas (PTK).
               Penelitian Tindakan kelas yang dalam bahasa inggris
           diartikan dengan Classroom Action Research (CAR), merupakan
           suatu bentuk pencermatan terhadap kegiatan yang sengaja
           dimunculkan dan terjadi dalam sebuah kelas. PTK juga
10-4 Penelitian Tindakan Kelas




               merupakan salah satu cara yang strategis bagi guru untuk
               memperbaiki layanan pendidikan yang harus diselenggarakan
               dalam konteks pembelajaran di kelas dan peningkatan kualitas
               program sekolah secara keseluruhan. PTK diartikan sebagai
               bentuk penelitian reflektif yang dilakukan oleh guru sendiri yang
               hasilnya dapat dimanfaatkan sebagai alat untuk pengembangan
               kurikulum, pengembangan sekolah, pengembangan keahlian
               mengajar (MC. Ciff, 1992).
                    Dalam penelitian tindakan kelas, guru dapat meneliti sendidri
               praktik pembelajaran yang ia lakukan di kelasnya. Dengan PTK
               guru dapat melakukan penelitian terhadap siswa dilihat dari aspek
               interaksinya dalam proses pembelajaran. Dengan melakukan
               PTK, guru dapat memperbaiki praktik pembelajaran menjadi lebih
               efektif. Dengan melakukan PTK guru tidak akan mengorbankan
               waktu mengajarnya, sebaliknya guru akan lebih meningkatkan
               kualitas proses dan hasil pembelajaran. Penelitian tindakan kelas
               tidak harus membebani pekerjaan guru dalam kesehariannya,
               namun justru dengan PTK dapat dilaksanakan secara integrasi
               denganaktivitas guru sehari-hari. Berkaitan dengan hal tersebut,
               tidak ada yang ditakutkan guru untuk melakukan kegiatan
               penelitian tindakan kelas, jika dalam pikirannya tersirat PTK akan
               mengganggu pencapaian target kurikulumnya. Berdasarkan
               uraian di atas, kita akan dapat menafsirkan pengertian PTK
               secara    singkat   dapat   didefinisikan   sebagai   suatu   bentuk
               penelitian yang bersifat reflektif dengan melakukan tindakan
               tertentu agar dapat memperbaiki dan atau meningkatkan praktik-
               praktik pembelajaran di kelas.
                    Jika kita cermati pengertian di atas, kita kemukakan ide
               pokok sebagai berikut:
               1) PTK adalah suatu bentuk inkuiri atau penelitian yang
                  dilakukan melalui refleksi diri
                                                Penelitian Tindakan Kelas 10-5




2) PTK dilakukan oleh peserta yang terlibat dalam situasi yang
   diteliti seperti guru, siswa, kepala sekolah atau pengawas.
3) PTK dilakukan dalam situasi sosial termasuk dalam situasi
   pendidikan.
     PTK pertamakali diperkenalkan oleh seorang ahli psikologi
sosial dari Amerika yang bernama Kurt Lewin pada tahun 1946,
yang seterusnya dikembangkan oleh ahli lain seperti: Stephen
Kemmis, Robin Mc Tanggart, John Elliot, Dave Ebbutt. Di
Indonesia PTK baru dikenal pada akhir dekade 1980. Dalam
bidang pendidikan, penelitian ini dapat dilakukan baik pada skala
macro maupun micro. Untuk skala micro, misalnya: dilakukan di
dalam kelas pada waktu berlangsungnya kegiatan belajar
mengajar untuk suatu pokok bahasan tertentu pada suatu mata
pelajaran.
     Beberapa hal yang mendukung, mengapa para guru
dianjurkan untuk melakukan penelitian tindakan kelas:
1) PTK kondusif untuk membuat guru menjadi peka dan tanggap
   terhadap dinamika pembelajaran di kelasnya.
2) PTK       dapat   meningkatkan     kinerja   guru   untuk     menjadi
   profesional.
3) Dengan melaksanakan tahapan dalam PTK , guru akan
   mampu memperbaiki proses pembelajaran melalui suatu
   kajian yang dalam terhadap apa yang terjadi di kelasnya.
4) Pelaksanaan PTK tidak mengganggu tugas pokok seorang
   guru karena tidak        perlu meninggalkan kelasnya. PTK
   merupakan suatu kegiatan penelitian yang terintegrasi dengan
   pelaksanaan proses pembelajaran.
5) Dengan melaksanakan PTK guru menjadi kreatif karena selalu
   dituntut untuk melakukan upaya-upaya inovasi sebagai
   implementasi      dan   adaptasi    berbagai    teori   dan    teknik
   pembelajaran serta bahan ajar yang dipakainya.
10-6 Penelitian Tindakan Kelas




           b. Tujuan dan Manfaat Penelitian Tindakan Kelas
                       Tujuan PTK adalah memperbaiki dan meningkatkan praktik
               pembelajaran di kelas secara berkesinambungan. Tujuan PTK
               adalah meningkatkan dan atau memperbaiki praktik pembelajaran
               yang      seharusnya     dilakukan    oleh    guru.   Mc.    Niff   (1992)
               menegaskan Dasar utama dilaksanakannya PTK adalah untuk
               perbaikan terutama yang terkait dan memiliki konteks dengan
               pembelajaran. Tujuan tersebut akan dapat dicapai dengan
               melakukan berbagai tindakan alternatif dalam memecahkan
               persoalan pembelajaran di kelas. Oleh karena itu fokus PTK
               terletak pada tindakan alternatif yang direncanakan oleh guru
               kemudian dicobakan, dan kemudian dievaluasi apakan tindakan
               alternatif itu dapat digunakan untuk memecahkan persoalan yang
               sedang dihadapi oleh guru. Tujuan ini melekat pada diri guru
               dalam penunaian misi profesional kependidikannya. Melalui PTK
               guru akan lebih banyak mendapatkan pengalaman tentang
               keterampilan praktik pembelajaran secara reflektif. Manfaat yang
               dapat dipetik jika guru mau dan mampu melaksanakan penelitian
               tindakan kelas terkait dengan komponen pembelajaran, antara
               lain:
               1) Inovasi pembelajaran
               2) Pengembangan kurikulum di tingkat sekolah dan di tingkat
                   kelas
               3) Peningkatan profesionalisme guru
           c. Ciri-ciri Penelitian Tindakan Kelas
                       Ada   beberapa    ciri   penelitian   tindakan.     Bermula   dari
               Classroom Action recearch (CAR), ciri penting dari penelitian
               tindakan adalah bahwa penelitian tersebut merupakan sustu
               upaya untuk memecahkan masalah, sekaligus mencari dukungan
               ilmiahnya. Berdasarkan ciri tersebut, penelitian tindakan dapat
                                              Penelitian Tindakan Kelas 10-7




dilakukandengan tujuan, setting dan lokasinya yang sekaligus
tertuang dalam namanya, yang antara lain sebagai berikut:
1) Penelitian tindakan patisipatori (participatory action research)
     yaitu kegiatan penelitian yang dilakukan dengan menekankan
     keterlibatan anggota agar merasa ikut serta memiliki program
     kegiatan tersebut serta berniat ikut aktif memecahkan masalah
     berbasis umum.
2) Penelitian tindakan kritis (critical action recearch) yaitu
     penelitian yang dilakukan dengan menekankan adanya niat
     yang       tinggi     untuk        memecahkan          masalah
     danmenyempurnakan situasi.
3) Penelitian tindakan kelas (classroom action recearch), yaitu
     penelitian yang dilakukan oleh guru di kelas atau di sekolah
     tempat ia mengajar dengan penekanan pada penyempurnaan
     atau peningkatan proses dan praktik pembelajaran
4) Penelitian tindakan institusi (institutionalaction recearch), yaitu
     penelitian yang dilakukan oleh pihak pengelola sekolah
     sebagai sebuah organisasipendidikan untuk meningkatkan
     kinerja, proses, dan produktivitas lembaga.
      Khusus mengenai penelitian tindakan kelas, berikut ini
adalah ciri-ciri yang dapat dikategorikan sebagai penelitian
tindakan kelas:
1)    Adanya upaya untuk meningkatkan profesionalisme guru
2)    Kegiatan tertuju pada peningkatan mutu siswa
3)    Tindakan dapat dilihat dalam unjuk kerja siswa secara
      konkrit dan dapat diamati peneliti
4)    Subjek pelaku klasikal, sehingga semua siswa diperlakukan
      sama
5)    Pemberian tindakan harus dilakukan sendiri oleh guru yang
      bersangkutan
6)    PTK berlangsung dalam siklus
10-8 Penelitian Tindakan Kelas




               7)   PTK menjelaskan tentang cara, prosedur atau metode,
                    bukan tentang materi
               8)   Tindakan yang diberikan guru harus sesuatu yang baru
               9)   Tindakan yang diberikan oleh guru harus berpijak pada
                    kondis yang ada
               10) Tindakan yang diberikan guru kepada siswa merupakan
                    kesepakatan bersama, bukan paksaan.
               11) Ketika tindakan berlangsung, ada pengamatan secara
                    sistematis yang dilakukan oleh guru sebagai peneliti atau
                    pihak lain yang dimintai bantuan.
         Prinsip-prinsip Penelitian Tindakan Kelas
               Ada 6 prinsip dalam PTK (Hopkins, 1993), yaitu:
               1)   Pekerjaan utama guru adalah mengajar, sehingga apapun
                    metode       PTK     yang   diterapkannya         seyogianya   tidak
                    mengganggu komitmennya sebagai pengajar.
               2)   Metode pengumpulan data yang digunakan tidak menuntut
                    waktu yang berlebihan dari guru sehingga berpeluang
                    mengganggu proses pembelajaran.
               3)   Metodologi      yang    digunakan      harus   reliable,   sehingga
                    memungkinkan guru mengidentifikasi serta merumuskan
                    hipotesis secara meyakinkan, mengembangkan strategi
                    yang    dapat      diterapkan   pada    situasi    kelasnya,   serta
                    memperoleh data yang dapat digunakan untuk menjawab
                    hipotesis yang dikemukakannya.
               4)   Masalah program yang diusahakan oleh guru seharusnya
                    merupakan masalah yang cukup merisaukan, dan bertolak
                    dari tanggungjawab profesional.
               5)   Dalam menyelenggarakan PTK guru harus selalu bersikap
                    konsisten menaruh kepedulian tinggi terhadap proses dan
                    prosedur yang berkaitan dengan pekerjaannya.
                                                    Penelitian Tindakan Kelas 10-9




   6)   Dalam pelaksanaan PTK sejauh mungkin harus digunakan
        class room exerding perspective, dalam arti permasalahan
        tidak dilihat terbatas dalam konteks kelas dan atau mata
        pelajaran tertentu melaikan perspektif misi sekolah secara
        keseluruhan. Contoh: yang dilakukan oleh kepala sekolah
        adalah memperbaiki sekolah, sedangkan pengawas sekolah
        memperbaiki             sistem      pendidikan         (operasional
        kepengawasan). PTK hanya sebuah modal, yang penting
        proses memperbaikinya.
d. Jenis-jenis Penelitian Tindakan Kelas
   PTK adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di kelas atau di
   sekolah      tempat   ia     mengajar    dengan      penekanan      pada
   penyempurnaan         atau     peningkatan     proses      dan    praktik
   pembelajaran. Dilihat dari jenisnya, terdapat 4 jenis PTK (Chein,
   1990) yakni: PTK Diagnostik; PTK Partisipasi; PTK Empiris; PTK
   Eksperimental. Berikui ini akan dipaparkan secara singkat
   mengenai keempat jenis PTK tersebut.
   1)   PTK Diagnostik
        Merupakan penelitian yang dirancang dengan menuntun
        peneliti kearah suatu tindakan. Hal ini peneliti mendiagnosis
        dan memasuki situasi yang terdapat di dalam latar
        penelitian. Sebagai contoh, jika peneliti berupaya menangani
        perselisihan, kenakalan, konflik yang dilakukan antar siswa
        di suatu sekolah atau kelas dengan cara mendiagnosis latar
        belakang terciptanya situasi tersebut.
   2)   PTK Partisipasi
        Merupakan sebuah penelitian yang jika peneliti terlibat
        lansung dalam proses penelitian sejak awal sampai dengan
        hasil penelitian yang berupa laporan. Deengan demikian,
        sejak    perencanaan       penelitian,   peneliti   selalu   terlibat,
10-10 Penelitian Tindakan Kelas




                      selanjutnya     menganalisis     data,   dan   berakhir    dengan
                      melaporkan hasil penelitian.
                3)    PTK Empiris
                      Merupakan penelitian yang jika peneliti berupaya melakukan
                      sesuatu tindakan atau aksi dan membukukan apa yang
                      dilaksanakan dan apa yang terjadi selama aksi berlangsung.
                      Secara prinsip, proses penelitiannya berkenaan dengan
                      penyimpangan       catatan     dan   pengumpulan    pengalaman
                      peneliti dalam pekerjaan sehari-hari.
                4)    PTK Eksperimental
                      Merupakan         penelitian     eksperimental,     jika     PTK
                      diselenggarakan dengan berupaya menerapkan berbagai
                      teknik atau strategi secara efektif dan efisien di dalam suatu
                      kegiatan belajar mengajar. Berkaitan dengan kegiatan
                      tersebut dimungkinkan terdapat lebih dari satu strategi atau
                      teknik yang diterapkan untuk mencapai suatu tujuan
                      instruksional. Dengan diterapkannya PTK ini diharapkan
                      peneliti dapat menentukan cara yang paling efektif dan
                      efisien dalam rangka mencapai tujuan pengajaran.
            e. Model Penelitian Tindakan Kelas
                      Beberapa model PTK yang sering digunakan dalam dunia
                pendidikan adalah: Model Kurt Lewin; Model Kemmis dan Mc
                Taggart; Model John Elliott dan Model Dave Ebbutt. Berikut
                adalah penjelasan singkat tentang masing-masing model PTK:
               1) Model Kurt Lewin
                     Kurt Lewin (1990) menyatakan bahwa dalam satu siklus terdiri
                     dari empat langkah, yaitu:
                     a). Perencanaan (planning)
                     b). Aksi atau tindakan (acting)
                     c). Observasi (observing)
                     d). Refleksi (reflecting)
                                            Penelitian Tindakan Kelas 10-11




   Empat langkah dalam satu siklus yang dikemukakan oleh Kurt
   Lewin oleh Ernest T. Stringer (1996) dielaborasi lagi menjadi:
   a). Perencanaan (planing)
   b). Pelaksanaan (implementing)
   c). Penelitian (evaluating)
   Berdasarkan langkah-langkah tersebut diatas, selanjutnya
   dapat dikembangkan lagi menjadi beberapa siklus.
2) Model Kemmis dan Mc. Taggart
   Model yang dikembangkan oleh Stephen kemmis dan Robbin
   Mc Taggart sangat dekat dengan model yang diperkenalkan
   Kurt Lewin. Dalam satu siklus atau putaran terdiri dari empat
   komponen seperti yang dilaksanakan Kurt Lewin. Keempat
   komponen tersebut meliputi:
   a). Perencanaan (planing)
   b). Aksi/ tindakan (acting)
   c). Observasi (observing)
   d). Refleksi (reflecting)
   Pada    model     Kemmis,     sesudah   suatu    siklus   selesai
   diimplementasikan, khususnya sesudah refleksi, selanjutnya
   diikuti dengan perencanaan ulang yang dilaksanakan dalam
   bentuk siklus tersendiri, demikian seterusnya.
3) Model John Elliot
   PTK model John elliot lebih detil dan rinci jika dibandingkan
   dengan dua model di atas. Hal ini terlihat pada setiap siklus
   dimungkinkan dapat terdiri dari beberapa aksi yaitu tiga
   sampai lima aksi (tindakan). Sementara itu, setiap tindakan
   bisa terdiri dari beberapa langkah yang terealisasi dalam
   bentuk kegiatan belajar mengajar. Dengan penyusunan yang
   rinci, model ini akan mendapatkan kelancaran yang lebih
   tinggi antara taraf-taraf di dalam pelaksanaan aksi atau proses
   belajar mengajar. Selanjutnya, bahwa terincinya setiap aksi
10-12 Penelitian Tindakan Kelas




                   menjadi beberapa sub pokok bahasan atau materi pelajaran
                   biasanya tidak akan dapat diselesaikan dalam satu langkah
                   namun dalam beberapa langkah.
            f. Sasaran atau Objek Penelitian Tindakan Kelas
                Sasaran PTK harus merupakan sesuatu yang aktif dan dapat
                dikenai aktivitas, bukan objek yang sedang diam dan tanpa gerak.
                Berikut ini adalah objek yang dapat dijadikan sasaran penelitian
                tindakan kelas:
               1) Unsur siswa, dapat dicermati objeknya ketika siswa yang
                  bersangkutan sedang mengikuti proses pembelajaran di kelas/
                  lapangan/       laboratorium/   bengkel     atau   bahkan    sedang
                  mengerjakan pekerjaan rumah. Contoh: perilaku kedisiplinan
                  siswa;     semangat       siswa    ketika     mengikuti     kegiatan
                  ekstrakurikuler.
               2) Unsur guru, dapat dicermati ketika yang bersangkutan sedang
                  mengajar di kelas, membimbing siswa praktik kerja atau ketika
                  guru mengadakan kunjungan ke rumah siswa. Contoh:
                  mengajar dengan metode yang bervariasi, mengajar dengan
                  mengelompokan siswa.
               3) Unsur materi pelajaran, dapat dicermati ketika guru sedang
                  mengajar atau sebagai bahan yang ditugaskan kepada siswa.
                  Contoh: urutan materi ketika disajikan kepada siswa, meliputi
                  urutan    atau     pengorganisasiannya,     cara   penyajian,   atau
                  pengaturannya.
               4) Unsur peralatan atau sarana pendidikan, dapat dicermati
                  ketika guru sedang mengajar. Dengan tujuan meningkatkan
                  mutu hasil belajar yang dapat diamati guru, siswa atau
                  keduanya. Contoh: penyediaan dan pengaturan peralatan.
               5) Unsur hasil pembelajaran, ditinjau dari tiga ranah yang
                  dijadikan titik tujuan yang harus dicapai melalui pembelajaran,
                  baik susunan maupun tingkat pencapaiannya. Oleh karena
                                             Penelitian Tindakan Kelas 10-13




   hasil belajar merupakan produk yang harus ditingkatkan, hal ini
   pasti terkait dengan tindakan unsur lain, yaitu proses
   pembelajaran; peralatan atau sarana pendidikan; guru atau
   siswa sendiri.
6) Unsur lingkungan, lmeliputi lingkungan siswa di kelassekolah
   maupun yang melingkupi siswa di rumah. Dalam penelitian
   tindakan, bentuk perlakuan atau tindakan yang dilakukan
   adalah mengubah kondisi lingkungan menjadi lebih kondusif.
   Contoh: mengubah situasi ruang kelas, penataan sekolah,
   penataan lingkungan, yang sebaiknya dilakukan dengan
   melibatkan siswa.
7) Unsur      pengelolaan,   jelas   merupakan      gerak   kegiatan
   sehinggamudah diatur dan direkayasa dalam bentuk tindakan.
   Contoh: cara mengelompoka siswa ketika guru memberi tugas,
   pengaturan tempat duduk siswa,penataan peralatan milik
   siswa.
Setelah Anda mencermati sasaran / objek PTK, dan jika Anda
akan melakukan PTK perlu memperhatikan rancangannya. PTK
dapat       dirancang   menurut      permasalahan      yang    akan
dipecahkandan rencana tindakan yang dirancang, oleh karena itu
satu PTK dengan PTK lain rancangannya bisa berlainan, namun
generiknya pasti ada kesamaan, yaitu:
a). Rancang model PTK sesuai masalah, rencana kegiatan,
   situasi kelas
b). Atur langkah-langkah tindakan
c). Identifikasi komponen-komponen pendukung
d). Susun jadwal pelaksanaan kegiatan
e). Susun rancangan tindakan, misalnya tiap konsep satu siklus
   atau lebih.
Berikut ini adalah beberapa contoh tema masalah yang dapat
dijadikan untuk implementasi penelitian tindakan kelas. Saudara
10-14 Penelitian Tindakan Kelas




                dapat mencermati tema berikut, kemudian memilih; atau akan
                lebih baik jika saudara memunculkan tema sendiri sesuai dengan
                situasi dan kondisi di lapangan yang saya yakin saudara lebih
                mengetahui.
               a). Siswa kurang minat mengikuti kegiatan ekstrakurikuler bidang
                  boga.
               b). Siswa kurang minat mengikuti kegiatan ekstrakurukuler bidang
                  busana
               c). Kemampuan       siswa   dalam   praktik   merancang    bahan
                  pembuatan busana wanita/ anak masih rendah.
               d). Kemampuan siswa dalam praktik restoran/ kantin sekolah dari
                  aspek variasi menu, rasa, harga masih rendah.
               e). Keterampilan siswa dalam mengelola unit produksi (boga/
                  busana/ kecantikan) rendah.
               f). Tugas terstruktur yang diberikan kepada siswa (boga/ busana)
                  dirasakan sebagai beban.
               g). Siswa kurang antusias dalam melaksanakan kerja praktik
                  (boga/ busana).
               h). Kemampuan siswa dalam membuat laporan percobaan rendah
                  (boga/ busana)
               i). Kemampuan kreativitas siswa dalam mencipta model busana
                  anak masih rendah.
                Berbagai bidang kajian yang dapat dikembangkan sebagai
                masalah di dalam Penelitian Tindakan Kelas adalah sebagai
                berikut:
               a). Masalah belajar siswa di sekolah, misalnya: masalah belajar di
                  kelas; kesalahan-kesalahan dalam pembelajaran; peningkatan
                  hasil belajar siswa.
               b). Desain dan strategi pembelajaran di kelas, misalnya: masalah
                  pengelolaan dan prosedur pembelajaran; implementasi dan
                  inovasi dalam metode pembelajaran; interaksi di dalam kelas.
                                                 Penelitian Tindakan Kelas 10-15




     c). Alat bantu, media dan sumber belajar, misalnya:masalah
        pengumpulan media; perpustakaan dan sumber belajar di
        dalam/ di luar kelas; peningkatan hubungan antara sekolah dan
        masyarakat.
     d). Sistem asesmen dan evaluasi proses dan hasil pembelajaran,
        pengembangan instrumen asesmen berbasis kompetensi.
     e). Pengembangan pribadi peserta didik, pendidik, dan tenaga
        kependidikan lainnya, seperti: peningkatan kemandirian dan
        tanggungjawab peserta didik, peningkatan konsep diri peserta
        didik.
     f). Masalah kurikulum, misalnya: implementasi kurikulum, urutan
        penyajian materi pokok; interaksi guru-siswa; siswa- lingkungan
        belajar.
2. Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas
  a. Prosedur Pelaksanaan Penelitian Tindakan kelas
     PTK dilakukan melaluiproses pengkajian berdaur yang terdiri dari
     empat tahap, yakni: perencanaan, tindakan, observasi, dan
     merefleksi. Menurut Taggart (1988) prosedur pelaksanaan PTK
     mencakup:
     1) Penetapan fokus masalah penelitian
        a). Merasakan adanya masalah
        b). Analisis masalah
        c). Perumusan masalah
     2) Perencanaan Tindakan
        a). Membuat skenario pembelajaran
        b). Mempersiapkan fasilitas dan sarana pendukung yang
            diperlukan di kelas
        c). Mempersiapkan         instrumen   untuk   merekam        dan
            menganalisis data mengenai proses dan hasil tindakan
        d). Melaksanakan simulasi pelaksanaan tindakan perbaikan
            untuk menguji keterlaksanaan rancangan.
10-16 Penelitian Tindakan Kelas




                3) Pelaksanaan Tindakan
                   Dalam pelaksanaan tindakan meliputi, siapa melakukan apa,
                   kapan, dimana dan bagaimana melakukannya. Skenario
                   tindakan yang telah direncanakan, dilaksanakan dalam situasi
                   yang aktual.
                4) Pengamatan Interpretasi
                   Melakukan perekaman data meliputi proses dan hasil dari
                   pelaksanaan kegiatan. Tujuan dilakukan pengamatan adalah
                   untuk    mengumpulkan    bukti   hasil   tindakan   agar   dapat
                   dievaluasi dan dijadikan landasar dalam melakukan refleksi.
                5) Refleksi
                   Melakukan analisis data meliputi: proses, masalah dan
                   hambatan yang dijumpai dan dilanjutkan dengan refleksi
                   terhadap dampak pelaksanaan tindakan yang dilaksanakan.
           b. Penyusunan Usulan PTK
                Langkah awal dari kerja penelitian adalah membuat usulan
                penelitian atau rencana penelitian, dan langkah akhir dari kerja
                penelitian adalah menyusun laporan hasil penelitian. Adapun
                sitematika penyusunan usulan PTK adalah: Judul PTK; Bidang
                kajian; Pendahuluan; Perumusan dan Pemecahan masalah;
                Tujuan penelitian; Manfaat penelitian; Kajian teori dan Pustaka;
                Metode penelitian; Jadwal penelitian; Lampiran-lampiran.
                1) Komponen usulan penelitian tindakan kelas terdiri dari:
                   a). Judul PTK
                   b). Bab Pendahuluan, menjelaskan tentang: latar belakang
                       masalah; Perumusan masalah dan cara pemecahan
                       masalah; Tujuan dan manfaat hasil penelitian (terupama
                       potensi untuk memperbaiki atau meningkatkan kualitas
                       hasil pembelajaran dan/ atau pendidikan.
                   c). Bab kajian Pustaka, menguraikan kajian teori yang
                       menumbuhkan gagasan yang mendasari usulan PTK
                                                   Penelitian Tindakan Kelas 10-17




  d). Bab Metodologi, pelaksanaan yang menjelaskan tentang
     rencana dan prosedur penelitian (terutama: diagnosis
     masalah, perencanaan tindakan, observasi dan evaluasi,
     refleksi hasil penelitian.
  e). Penjelasan    kegiatan       pendukung         (terutama:      jadwal
     penelitian,   sarana      pendukung      pembelajaran          masing-
     masing     anggota       penelitian     dalam      setiap    kegiatan
     penelitian, dan kelayakan pembiayaan).
2) Penjelasan dan contoh tiap komponen usulan PTK:
 a). Judul Penelitian:
    Ditulis dengan singkat dan spesifik,dengan karakteristik
    sebagai berikut:
    (1). Komunikatif,     mudah          dipahami     maksudnya        oleh
         pembaca
    (2). memuat variabel penelitian
    (3). Populasi tercermin dalam judul
    (4). Permasalahan tersirat
    (5). Ada tindakan untuk mengatasi masalah
    (6). Terdiri sekitar 15 kata
    Contoh:
    Meningkatkan prestasi belajar siswa pada praktik mata diklat
    cipta resep melalui model belajar kooperatif
 b). Pendahuluan:
    Tujuan utama PTK adalah untuk memecahkan masalah
    pembelajaran . Dengan demikian dalam bab pendahuluan
    yang isinya adalah latar belakang penelitian hendaknya
    dapat dipaparkan bahwa:
    (1). Masalah       yang   diteliti    adalah    benar-benar       suatu
         masalah yang terjadi di sekolah.
    (2). Masalah yang akan diteliti merupakan masalah penting
         dan    mendesak        untuk      dipecahkan,      serta     dapat
10-18 Penelitian Tindakan Kelas




                           dilaksanakan dilihat dari segi ketersediaan waktu, biaya
                           dan daya dukung lainnya yang dapat memperlancar
                           penelitian tersebut.
                     (3). Berdasarkan identifikasi tersebut di atas, jelaskan hal-
                           hal yang diduga menjadi akar penyebab dari masalah
                           tersebut. Selanjutnya berikan alasan secara sistematis,
                           bagaimana dapat menarik kesimpulan tentang akar
                           masalah tersebut.
                  c). Perumusan dan pemecahan masalah:
                     Pada bagian ini secara umum terdiri dari jabaran tentang
                     perumusan masalah, cara pemecahan masalah, tujuan,
                     serta manfaat atau kontribusi hasil penelitian.
                     (1). Perumusan masalah dalam PTK, dapat dijelaskan
                           definisi, asumsi dan lingkup yang menjadi batasan
                           penelitian. Rumusan masalah sebaiknya menggunakan
                           kalimat tanya dengan menggunakan alternatif tindakan
                           yang akan dilakukan dan hasil positif yang diantisipasi
                           dengan mengajukan indikator keberhasilan tindakan
                           dan cara pengukuran serta cara mengevaluasi.
                     (2). Pemecahan masalah, uraikan alternatif tindakan yang
                           akan dilakukan. cara pemecahan masalah ditentukan
                           berdasarkan pada akar penyebab permasalahan dalam
                           bentuk tindakan yang jelas dan terarah.
                     (3). Tujuan penelitian, kemukakan tujuan penelitian yang
                           ingin dicapai dengan mendasarkan pada permasalahan
                           yang dikemukakan. Uraikan dengan jelas tujuan umum
                           dan tujuan khususnya.
                     (4). Kontribusi hasil penelitian: Uraikan kontribusi hasil
                           penelitian terhadap kualitas pendidikan dan/ atau
                           pembelajaran    sehingga   nampak     manfaatnya   bagi
                           siswa, guru maupun komponen pendidikan di sekolah
                                                     Penelitian Tindakan Kelas 10-19




                lainnya. kemukakan inovasi yang akan dihasilkan dari
                penelitian ini.
         Contoh perumusan dan pemecahan masalah:
Judul PTK: Meningkatkan kreativitas siswa pada mata diklat cipta
mode busana wanita melalui model belajar kooperatif.
Rumusan masalah:
 1. Apakah penerapan model belajar kooperatif dapat meningkatkan
    kreativitas siswa pada mata diklat cipta mode busana wanita?
 2. Sejauh mana model belajar kooperatif dapat meningkatkan
    kreativitas siswa pada mata diklat cipta mode busana wanita?
 3. Bagaimana cara mengembangkan model belajar kooperatif untuk
    meningkatkan kreativitas siswa pada mata diklat cipta mode
    busana wanita?
   Tujuan:
 1. Meningkatkan kreativitas siswa pada mata diklat cipta mode
    busana wanita melalui model belajar kooperatif.
 2. Meningkatkan keterampilan siswa dalam memecahkan masalah
    kurangnya kreativitas           pada mata diklat cipta mode busana
    wanita.
 3. Mengembangkan kreativitas siswa pada mata diklat cipta mode
    busana wanita melalui model belajar kooperatif.
      d). Kajian Pustaka
         Menguraikan dengan jelas kajian teori yang menumbuhkan
         gagasan       yang       mendasari    rancangan       usulan   PTK.
         Selanjutnya juga teori, temuan, dan bahasan penelitian lain
         yang     mendukung         pilihan   tindakan   untuk     mengatasi
         permasalahan penelitian tersebut. uraian ini digunakan untuk
         menyusun kerangka konsep yang akan digunakan dalam
         penelitian. Pada bagian akhir dapat dikemukakan hipotesis
         tindakan     yang    menggambarkan        indikator     keberhasilan
         tindakan yang diharapkan.
10-20 Penelitian Tindakan Kelas




                  e). Metodologi
                     Menguraikan secara jelas prosedur penelitian yang akan
                     dilakukan; kemukakan objek, waktu dan lamanya tindakan
                     serta lokasi penelitian secara jelas. Prosedur harus dirinci
                     mulai dari: perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi,
                     evaluasi-refleksi, yang bersifat daur ulang atau siklus.
                     Tunjukkan      siklus-siklus   kegiatan   penelitian   dengan
                     menguraikan indikator keberhasilan yang dicapai setiap
                     siklus sebelum pindah ke siklus lain. Jumlah siklus
                     diusahakan lebih dari satu siklus.
                     Dalam rencana pelaksanaan tindakan, pada setiap tindakan
                     pada     tahapan   hendaknya     digambarkan    peranan    dan
                     intensitas    kegiatan    masing-masing    anggota     peneliti,
                     sehingga tampak jelas tingkat dan kualitas kolaborasi dalam
                     penelitian tersebut. Berikut ini adalah contoh pokok-pokok
                     rencana kegiatan dalam tabel.

      Tabel 1: Contoh Rencana kegiatan

      Siklus Perencanaan:                 •   Merencanakan pembelajaran yang
      I      Identifikasi                     akan diterapkan dalam PBM
             masalah      dan             •   Menentukan pokok bahasan
             penetapan                    •   Mengembangkan               skenario
             alternatif                       pembelajaran
             pemecahan                    •   Menyusun LKS
             masalah                      •   Menyiapkan sumber belajar
                                          •   Mengembangkan format evaluasi
                                          •   Mengembangkan format observasi
                                              pembelajaran
               Tindakan                   •   Menerapkan tindakan mengacu pada
                                              skenario yang direncanakan dan LKS
               Pengamatan                 •   Melakukan        observasi   dengan
                                              menggunakan format observasi
                                          •   Menilai    hasil   tindakan  dengan
                                              menggunakan format LKS
               Refleksi                   •   Melakukan evaluasi tindakan yang
                                              telah   dilakukan     yang  meliputi:
                                                      Penelitian Tindakan Kelas 10-21




                                     evaluasi mutu, jumlah dan waktu dan
                                     setiap macam tindakan
                                 •   Melakukan        pertemuan     untuk
                                     membahas hasil evaluasi tentang
                                     skenario, LKS.
                                 •   Memperbaiki pelaksanaan tindakan
                                     sesuai     hasil    evaluasi,  untuk
                                     digunakan pada siklus berikutnya
                                 •   Evaluasi tindakan I



Siklus Perencanaan               •   Identifikasi masalah dan penetapan
                                     alternatif pemecahan masalah
II
                                 •   Pengembangan program tindakan II
         Tindakan                •   Pelaksanaan program tindakan II
         Pengamatan              •   Pengumpulan data tindakan II
         Refleksi                •   Evaluasi tindakan II
Siklus
III
Dst
         Kesimpulan, saran,
         rekomendasi

           f). Penjelasan Kegiatan Pendukung
              Pada bagian ini dijelaskan rencana jadwal pelaksanaan yang
              meliputi:   perencanaan,   persiapan,    pelaksanaan,        dan
              penyusunan laporan hasil penelitian. Berikut ini contoh
              jadwal rencana kegiatan PTK:




Tabel 2: Contoh jadwal rencana kegiatan PTK
No                Rencana Kegiatan             Mg:1     2    3    4    5    6
1        Persiapan:
         Menyusun konsep pelaksanaan           X
         Menyepakati jadwal dan tugas          X
         Menyusun instrumen                    X
         Diskusi konsep pelaksanaan            X
10-22 Penelitian Tindakan Kelas




      2       Pelaksanaan:
              Menyiapkan kelas dan alat                       X
              Melakukan tindakan siklus I                     X   X
              Melakukan tindakan siklus II                            X   X
      3       Penyusunan laporan
              Menyusun konsep laporan                                     X
              Seminar hasil penelitian                                         X
              Perbaikan laporan, panggandaan                                   X
              dan pengiriman

      Contoh Permasalahan PTK
      Permasalahan dalam PTK secara prinsip adalah sebagai berikut:
          •   Masalah yang akan dipecahkan berasal dari praktik pembelajaran
              di kelas
          •   Masalah     dicoba   dilaksanakan   secara   langsung, dalam    arti
              menangani masalah yang muncul saat itu juga.
          •   Untuk menelaah ada tidaknya kemajuan atau perubahan dari
              tindakan yang dilakukan, sebaiknya lebih fokus pada data
              pengamatan dan data perilaku dari pada data dokumen.
          •   Tujuan utama PTK adalah untuk meningkatkan kualitas praktik
              pembelajaran di kelas atau di sekolah:
      Tabel 3: Contoh 1. Permasalahan PTK
      Siklus Perencanaan:               •   Merencanakan pembelajaran yang
      I      Identifikasi                   akan diterapkan dalam PBM
             masalah      dan           •   Menentukan pokok bahasan
             penetapan                  •   Mengembangkan               skenario
             alternatif                     pembelajaran
             pemecahan                  •   Menyusun LKS
             masalah                    •   Menyiapkan sumber belajar
                                        •   Mengembangkan format evaluasi
                                        •   Mengembangkan format observasi
                                            pembelajaran
               Tindakan                 •   Menerapkan tindakan mengacu pada
                                            skenario yang direncanakan dan LKS
               Pengamatan               •   Melakukan        observasi   dengan
                                            menggunakan format observasi
                                        •   Menilai    hasil   tindakan  dengan
                                            menggunakan format LKS
               Refleksi                 •   Melakukan evaluasi tindakan yang
                                                 Penelitian Tindakan Kelas 10-23




                                 telah   dilakukan     yang    meliputi:
                                 evaluasi mutu, jumlah dan waktu dan
                                 setiap macam tindakan
                             •   Melakukan        pertemuan      untuk
                                 membahas hasil evaluasi tentang
                                 skenario, LKS.
                             •   Memperbaiki pelaksanaan tindakan
                                 sesuai     hasil    evaluasi,   untuk
                                 digunakan pada siklus berikutnya
                             •   Evaluasi tindakan I


Siklus Perencanaan           •   Identifikasi masalah dan penetapan
II                               alternatif pemecahan masalah
                             •   Pengembangan program tindakan II
         Tindakan            •   Pelaksanaan program tindakan II
         Pengamatan          •   Pengumpulan data tindakan II
         Refleksi            •   Evaluasi tindakan II
Siklus
III
Dst
        Kesimpulan, saran,
        rekomendasi
Tabel 4: Contoh 2. Permasalahan PTK

Siklus Perencanaan:         Meningkatkan kreativitas siswa pada mata diklat
I      Ide awal             cipta mode busana wanita melalui model belajar
                            kooperatif

         Temuan awal        Saat ini: siswa kurang kreatif dalam cipta mode,
                            metode pembelajaran hanya terpusat pada guru
                            sehingga siswa pasif dan tidak ada tantangan bagi
                            siswa untuk mengembangkan kreatifitasnya.
         Diagnosa           Penggunaan metode mengajar dengan model
         (hipotasis)        belajar kooperatif akan meningkatkan kreativitas
                            siswa dalam cipta mode.
         Perencanaan           • Dirancang pembagian tugas individu dalam
                                   kelompok ditambah tugas kelompok untuk
                                   meningkatkan kreativitas individu.
                               • Format tugas: pembagian tugas individu
                                   dalam kelompok kecil (4orang) sesuai pokok
                                   bahasan. Jumlah kelompok 8.
                               • Tugas kelompok: masing-masing kelompok
                                   memamerkan semua hasil karya individu
10-24 Penelitian Tindakan Kelas




                                            dalam kelompoknya.
                                        •   Semua individu mengerjakan tugas dalam
                                            pokok bahasan yang sama, namun dalam
                                            kreasi cipta yang beda,

               Tindakan             Melaksanakan tindakan sesuai skenario
               Pengamatan           Mengumpulkan data
               Refleksi             Menggunakan data, lalu dilakukan evaluasi dan
                                    refleksi untuk membuat revisi perbaikan pada
                                    tindakan dan siklus berikutnya.
      Siklus Perencanaan
      II
             Tindakan
             Pengamatan
             Refleksi
             Penulisan   laporan
             penelitian



      Tabel 5: Contoh 3. Permasalahan PTK
      Siklus Perencanaan:         Pengamatan langsung proses pembelajaran
      I       Ide awal            di kelas (Bg/ Bs). Diskusi tim peneliti
                                  tentang masalah yang terjadi di kelas (Bg/
                                  Bs). Merumuskan permasalahan yang
                                  terjadi.   mengidentifikasi     permasalahan
                                  pokok. Menyusun hipotesis pemecaha.
              Perencanaan         Tim mendiskusikan tindakan apa yang akan
                                  dilakukan untuk dapat            memecahkan
                                  masalah yang dijumpai. Menyusun rencana/
                                  skenario tindakan (misal: satu bentuk
                                  pembelajaran dengan metode tertentu).
                                  Mengumpulkan bahan-bahan atau media
                                  pembelajaran ; melakukan pelatihan atau
                                  demontrasi bagi pelaksana (dalam hal ini
                                  guru) untuk melaksanakan tindakan yang
                                  akan     dilakukan.    Melakukan       diskusi
                                  pelaksanaan      pelatihan,       jika   perlu
                                  mengulangi       sampai        guru     dapat
                                  melaksanakan tindakan sesuai skenario.
              Tindakan            Guru melakukan tindakan sesuai dengan
                                  skenario dan hasil praktik/ latihan
              Pengamatan          Tim peneliti melakukan pengamatan dan
                                  mencatat semua proses yang terjadi dalam
                                  proses tindakan pembelajaran. Melakukan
                                  diskusi antara guru dan tim peneliti tentang
                                                Penelitian Tindakan Kelas 10-25




                           pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan.
                           Mencatat         semua          kelemahan,
                           ketidaksesuaian antara tindakan dengan
                           skenario, atau respon siswa yang tidak
                           sesuai dengan yang diharapkan.
       Refleksi            Mengadakan       evaluasi      pelaksanaan
                           pembelajaran.        Merumuskan        dan
                           mengidentifikasi        masalah       pada
                           pelaksanaan dan respon siswa pada siklus I
Siklus Perencanaan         Tim mendiskusikan tindakan yang akan
                           dilakukan pada siklus II. Menyusun rencana
II
                           rinci tindakan yang akan dilakukan pada
                           siklus II. Mengumpulkan bahan-bahan dan
                           media pembelajaran. Melakukan pelatihan
                           bagi pelaksana (dalam hal ini guru) untuk
                           melaksanakan      tindakan    yang    akan
                           dilakukan
       Tindakan            Melakukan tindakan sesuai skenario
       Pengamatan          Mengamati dan mencatat semua proses
                           tindakan
       Refleksi            Mengevaluasi pelaksanaan tindakan
Siklus Perencanaan
III
Dst
       Pembuatan laporan

Tabel 6: Contoh 4. Permasalahan PTK

Siklus Perencanaan         Pengembangan perangkat pembelajaran (Bg/ Bs)
I      Tindakan            Merancang skenario pelaksanaan tindakan
       Pelaksanaan         Melaksanakan      tindakan     sesuai  skenario.
       tindakan            Pemberian      informasi     tentang    rencana
                           pembelajaran. Membentuk kelompok-kelompok
                           yang hiterogen. Siswa diminta mengerjakan
                           sesuatu     yang     sesuai    dengan   skenario
                           pembelajaran.        Misalnya:      pembelajaran
                           kooperatif.Memberikan arahan dan tugas untuk
                           pembelajaran berikutnya.
       Pengamatan          Pengamatan dilakukan bersamaann dengan
                           tindakan. Gunakan instrumen yang telah tersedia.
                           Fokus pengamatan adalah kegiatan siswa dalam
                           mengerjakan sesuatu sesuai pembelajaran.
       Refleksi            Hasil pengamatan dianalisis untuk memperoleh
                           gambaran bagaimana dampak dari tindakan yang
                           dilakukan. Apa yang harus menjadi perhatian dan
10-26 Penelitian Tindakan Kelas




                                      apa saja yang harus diperbaiki pada tindakan
                                      berikutnya
      Siklus Perencanaan              Mempelajari hasil refleksi tindakan pertama dan
      II                              menggunakannya        sebagai   masukan    pada
                                      tindakan siklus ke dua.

                Tindakan,
                pengamatan,
                refleksi
                Dst
      Siklus
      III dst
                Pembuatan laporan

      2.3 Teknik Penulisan
          1. Latar belakang masalah
                  a. Rasional atau alasan munculnya masalah
                  b. Berdasarkan realitas, tidak jauh melambung
                  c. Pada alinea terakhir cantumkan permasalahan
                  d. Tidak keliru dengan landasan teori atau kajian pustaka
          2. Rumusan dan pembatasan masalah
                  a. Tulis permasalahan secara operasional
                  b. Tergambar cara analisis data dan uji statistiknya
                  c. Keterbatasan penelitian (pokok bahasan, kelas, instrumen/
                     pengumpul data, waktu dan tempat)
          3. Pertanyaan penelitian
                  a. Merupakan penjabaran/ rincian dari rumusan masalah yang
                     sifatnya lebih operasional
          4. Alasan pemilihan masalah; Rasional ditinjau dari:
                  a. Profesi
                  b. Kelayakan
                  c. Inovasi
                  d. Actual
          5. Tujuan dan manfaat penelitian
                  a. Bedakan dengan tujuan penulisan skripsi
                                                    Penelitian Tindakan Kelas 10-27




       b. Tetapkan apa yang ingi dicapai/ diketahui
       c. Manfaat apa yang bisa diperoleh/ dirasakan (spesifik)
6. Anggapan dasar dan hipotesis
   Anggapan dasar mempunyai ciri:
      a. merupakan asumsi peneliti
      b. bukan teori
      c. tidak teliti
      d. titik tolak penelitian
    Hipotesis tindakan mempunyai ciri:
      a. jawaban tentatif terhadap pertanyaan penelitian setelah
          tindakan
      b. dirumuskan berdasarkan anggapan dasar dan kajian studi
          literatur
7. Studi literatur; Disebut pula dengan studi pustaka/ tinjauan pustaka/
   landasan teori. Studi literatur merupakan:
      a. Uraian teori berkenaan dengan permasalahan yang akan
         diteliti, berdasarkan pendapat para ahli dari sumber resmi (
         buku, koran, majalah, jurnal) atau hasil penelitian yang
         relevan.
      b. Merupakan kutipan, saduran atau kajian dari berbagai
         sumber tertulis.
      c. Pokok-pokok uraian dari studi literatur minimal memuat
         penjelasan     tentang   istilah-istilah   dalam     judul    atau
         permasalahan; variabel bebas dan terikat dibahas sehingga
         jelas kaitannya.
      d. Uraian pada stadi literatur sejalan dengan anggapan dasar
         dan memiliki dukungan kuat terhadap rumusan hipotesis.
8. Meodologi penelitian
      a. Subyek penelitian, tempat dan karakteristik
      b. Instrumen penelitian, jenis, bentuk dan kualitas
      c. Desain penelitian/ alur tindakan
10-28 Penelitian Tindakan Kelas




                  d. Prosedur penelitian, langkah-langkah, disesuaikan dengan
                     jadwal kegiatan.
                  e. Studi lapangan pelaksanaan penelitian, pengumpulan data
                  f. Teknis analisis data , kuantitatif, kualitatif
          9. Hasil penelitian dan pembahasan
                 a. Deskripsi hasil penelitian
                 b. Analisis      dan   pengujian    hipotesis   (proses   perhitungan
                     ditempatkan pada lampiran)
                 c. Diskusi hasil penelitian atau pembahasan
          10. Penutup
                  a. Kesimpulan,        kesesuaian    dengan      masalah,   hipotesis
                     tindakan, pengumpulan dan pengolahan data
                  b. Implikasi, tindak lanjut hasil penelitian
                  c. Saran, spesifik, fleksibel, relevan.
          11. Daftar pustaka; Gunakan sistem Harvard, dengan urutan:
                  a. Nama (tanpa gelar, nama singkatan ditulis di belakang,
                     nama marga ditulis di depan), tahun terbit, judul tulidan/
                     buku (dengan huruf italic), kota, penerbit
                  b. Tiap komponen pada butir a, dipisahkan dengan tanda titik,
                     kecuali sesudah nama kota dituliskan titik dua (:)
                  c. Tiap satu sumber ditulis satu spasi, untuk baris kedua dan
                     seterusnya menjorok ke kanan satu tabulator
                  d. Urutan nama penulis atau pengarang ditulis menurut abjad
                  e. Jarak antara dua sumber adalah dua spasi, tiap sumber
                     tidak diberi nomor urut
                  f. Dua sumber dengan penulis yang sama, nama penulis untuk
                     sumber berikutnya tidak ditulis, diganti dengan garis. Urutan
                     sumber tersebut menurut tahun terbitnya, jika sama beri
                     tambahan abjad.
          12. Judul; Ditulis dengan karakteritik penulisan judul:
                  a. Komunikatif, mudah dipahami maksudnya oleh pembaca
                                                    Penelitian Tindakan Kelas 10-29




            b. Memuat variabel penelitian
            c. Populasi tercermin dalam judul
            d. Permasalahan tersirat
            e. Disajikan dalam kalimat terbuka, menarik untuk dibaca
            f. Banyak kata sekitar 15
   13. Kata pengantar; Dalam karya penulisan ilmiah atau skipsi, pada
         intinya memuat hal-hal berikut ini, dimana setiap hal tersebut
         termuat dalam satu alinea.
            a. Puji syukur kepada Tuhan YME
            b. Maksud penulisan
            c. Isi karya tulis sekilas
            d. Ucapan terimakasih
            e. Terbuka untuk kritik.


III. Penyusunan Laporan penelitian
3.1 Garis Besar/ Kerangka Laporan PTK
HALAMAN JUDUL
HALAMAN PENGESAHAN
ABSTRAK
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I          : PENDAHULUAN
                      A. Latar Belakang Masalah
                      B. Identifikasi Masalah
                      C. Pembatasan dan Perumusan Masalah
                      D. Tujuan Penelitian
                      E. Manfaat Hasil Penelitian
BAB II         : KAJIAN TEORI
                      A. Kajian Teori
                      B. Kajian Hasil penelitian
BAB III         : METODOLOGI/ METODE PENELITIAN
10-30 Penelitian Tindakan Kelas




                              A. Objek Tindakan
                              B. Setting/ Lokasi/ Subjek Penelitian
                              C. Metode Pengumpulan data
                              D. Metode Analisis Data
                              E. cara Pengambilan Kesimpulan
      BAB IV             : HASIL PENELITIAN
                              A. Gambaran selintas tentan setting
                              B. Uraian Penelitian secara umum-keseluruhan
                              C. Penjelasan per siklus
                              D. Proses menganalisis data
                              E. Pembahasan dan pengambilan kesimpulan
      BAB V          :
                              A. Kesimpulan
                              B. Saran untuk tindakan lebih lanjut
      3.2 Rambu-ranbu Kriteria Penilaian PTK
      Topik Penelitian
      Orisinalitas dan kemenarikan:
          a. Terkesan baru, berbeda dari yang sudah ada
          b. Menarik, sesuai dengan tren dan situasi saat ini
          c. Sesuai dengan tuntutan kemajuan jaman
          d. Sesuai dengan taraf perkembangan atau kewajiban siswa
      Kebermaknaan:
          a. Berdampakpada peningkatan prestasi siswa
          b. Berdampak pada peningkatan profesionalitas peneliti
          c. Bermakna bagi kemajuan pendidikan
          d. Berguna bagi masyarakat luas
      Keilmiahan:
          a. Sinkron dalam pemikiran dari awal sampai akhir
          b. Permasalahan tepat sesuai kaidah keilmiahan
          c. Berdasarkan fakta empirik
          d. Didukung oleh teori yang relevan
                                                       Penelitian Tindakan Kelas 10-31




   e. Alur pikir logis
Konsistensi;
   a. Keruntutan alur penulisan
   b. Urutan benar


Bab I Pendahuluan
Latar Belakang:
   a. menggambarkan keadaan yang ada dengan kondisi harapan
   b. Menjelaskan adanya kesenjangan
Identifikasi masalah: Disebutkan permasalahan secara luas
Pembatasan dan perumusan masalah: Pemilihan inti masalah untuk
rumusan yang esensial
Tujuan Penelitian: Menjelaskan sasaran atau hasil yang ingin dicapai
setelah penelitian selesai
Bab II Kajian Pustaka
   •   Kajian teori yang relevan: Untuk yang positif mendukung, untuk
       yang negatif mendukung adanya kemungkinan ditolak , karena
       tidak sesuai dengan harapan peneliti.
   •   Kajian hasil penelitian: Untuk yang positif dan negatif.
Bab III Metodologi Penelitian
Objek Tindakan: Disebut dengan jelas
Operasional:
   •   Tidak terlalu luas sehingga dapat dilaksanakan dalam waktu
       singkat
   •   Menyangkut komponenpembelajaran atau komponen sekolah
   •   Penelitian   tindakan   bukan    kelas   antara    lain:   pengelolaan
       perpustakaan, laboratorium, manajemen guru, siswa, sarana dan
       lain-lain.
Setting/ lokasi/ tempat penelitian:
   Disebutkan kelas dan sekolah siswa yang dilibatkan
10-32 Penelitian Tindakan Kelas




          Disebutkan      lokasinya,        misalnya:   sekolah,       lingkungan,    sarana
              perpustakaan, kantin sekolah, UKS dll.
      Metode pengumpulan data:
          •   Disebutkan cara yang digunakan untuk mengadakan pengamatan
              dan refleksi
      Metode analisis data
          •   Disebutkan apa yang dilakukan oleh peneliti terhadap data yang
              terkumpul


      Bab IV Hasil Penelitian
      Gambaran selintas tentang setting
          •   Memberikan gambaran singkat dimana penelitian dilakukan


      Uraian siklus secara umum:
          •   Memberikan pengantar umum
          •   Menjelaskan         kegiatan     penelitian    secara      lengkap      dengan
              menyebutkan tahapannya


      Menjelaskan isi kegiatan:
          •   Urut per siklus
          •   Menyajikan kesan guru dan siswa dalam tahapan refleksi
          •   Menggambarkan kaitan antar siklus
      Analisis data:
          •   Menjelaskan         tentang    bagaimana      analisis    dilakukan     dengan
              menyebutkan alasannya.
      Pembahasan:
          •   Mengulas hasil analisis dalam bentuk paparan kualitatif, namun
              tetap    diperbolehkan        menggunakan       data      kuantitatif   sebagai
              pendukung dan bahan untuk memperjelas.
                                                       Penelitian Tindakan Kelas 10-33




Bab V Kesimpulan dan saran
Kesimpulan:
   •     Jelas, lengkap, sesuai dengan data yang ada
Saran:
   •     Sesuai dengan kelemahan yang ada, obyektif, tidak terkesan
         mencari-cari dari luar penelitian


Daftar Pustaka
Menuliskan sumber yang dikutip dalam kajian pustaka dan mungkin dalam
pembahasan.


Berisi hal-hal yang mendukung kejelasan laporan penelitian.


C. Latihan
       1. Tugas: mengidentifikasi masalah yang ada di tempat Anda
          mengajar yang termasuk kategori PTK.
       2. Pilihlah satu fokus yang merurut Anda merupakan masalah yang
          sangat mendesak untuk dipecahkan. Rumuskan masalahnya.
       3. Tetapkan alternatif pemecahan masalah yang sesuai dengan
          permasalahannya.
       4. Buatlah langkah-langkah usulan PTK.


D. Lembar Kegiatan
       1. Alat dan Bahan: alat tulis/ komputer/ labtop; CD; Buku ajar PTK;
          Buku-buku reverensi yang berkaitan dengan permasalahan.
       2. Keselamatan dan kesehatan kerja: Keadaan peserta sehat
       3. Prasarat: Sudah belajar PTK
       4. Langkah Kegiatan:
          •   Meyusun rancangan tindakan yang menjelaskan tentang: apa,
              mengapa, kapan, dimana, oleh siapa dan bagaimana tindakan
              tersebut akan dilakukan.
10-34 Penelitian Tindakan Kelas




               •   Menyusun       rancangan      strategi    dan     skenario   penerapan
                   pembelajaran yang akan diterapkan.
               •   Menyiapkan instrumen untuk melakukan pengamatan atau
                   observasi.
               •   Menyusun usulan penelitian tindakan kelas.
           5. Hasil: Usulan penelitian tindakan kelas/ proposal PKK bagi Guru
               SMK


      E. Rangkuman
           Secara akademik, PTK            memiliki peran fital guna membangun
      pendekatan-pendekatan yang esensial berkaitan dengan pengembangan
      profesi guru. Guru yang baik adalah guru yang profesional dalam
      pembelajaran.       Untuk      mendukung     profesi    guru     khususnya    dalam
      meningkatkan kualitas pembelajaran, salah satu kegiatan yang harus
      dilakukan adalah melaksanakan penelitian tindakan kelas (PTK)


           Beberapa hal yang mendukung, mengapa para guru dianjurkan untuk
      melakukan penelitian tindakan kelas karena: PTK kondusif untuk membuat
      guru menjadi peka dan tanggap terhadap dinamika pembelajaran di
      kelasnya;     PTK      dapat    meningkatkan     kinerja     guru   untuk    menjadi
      profesional; Dengan melaksanakan tahapan dalam PTK , guru akan
      mampu memperbaiki proses pembelajaran. Pelaksanaan PTK tidak
      mengganggu tugas pokok seorang guru karena tidak perlu meninggalkan
      kelasnya; Dengan melaksanakan PTK guru menjadi kreatif.


           Tujuan     PTK     adalah    memperbaiki         dan    meningkatkan     praktik
      pembelajaran      di    kelas    secara    berkesinambungan.         Dasar    utama
      dilaksanakannya PTK adalah untuk perbaikan terutama yang terkait dan
      memiliki konteks dengan pembelajaran. Manfaat yang dapat diambil,
      melalui PTK terkait dengan komponenpembelajaran, antara lain: inovasi
                                                        Penelitian Tindakan Kelas 10-35




pembelajaran; Pengembangan kurikulum di tingkat sekolah dan tingkat
kelas; Peningkatan profesionalisme guru.


    Ada 6 prinsip dalam PTK (Hopkins, 1993), yaitu: Pekerjaan utama
guru adalah mengajar; Metode pengumpulan data yang digunakan tidak
menuntut waktu yang berlebihan; Metodologi yang digunakan harus
reliable sehingga akan memperoleh data yang dapat digunakan untuk
menjawab    hipotesis     yang   dikemukakannya;     Masalah       seharusnya
merupakan      masalah    yang   cukup    merisaukan,    dan    bertolak    dari
tanggungjawab profesional; Dalam menyelenggarakan PTK, guru harus
selalu bersikap konsisten dengan pekerjaannya; Dalam pelaksanaan PTK
sejauh mungkin harus digunakan class room exerding perspective, dalam
arti permasalahan tidak dilihat terbatas dalam konteks kelas dan atau
mata pelajaran tertentu melaikan perspektif misi sekolah secara
keseluruhan.    PTK      hanya   sebuah    modal,   yang     penting    proses
memperbaikinya.


    PTK adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di kelas atau di
sekolah tempat ia mengajar dengan penekanan pada penyempurnaan
atau peningkatan proses dan praktik pembelajaran. Dilihat dari jenisnya,
terdapat 4 jenis      PTK (Chein, 1990) yakni: PTK Diagnostik; PTK
Partisipasi; PTK Empiris; PTK Eksperimental.


    Beberapa model PTK yang sering digunakan dalam dunia pendidikan
adalah: Model Kurt Lewin; Model Kemmis dan Mc Taggart; Model John
Elliott dan Model Dave Ebbutt. Berikut adalah penjelasan singkat tentang
masing-masing model PTK: Sasaran PTK harus merupakan sesuatu yang
aktif dan dapat dikenai aktivitas, bukan objek yang sedang diam dan tanpa
gerak.
10-36 Penelitian Tindakan Kelas




           Pelaksanaan PTK dilakukan melalui proses pengkajian berdaur yang
      terdiri dari empat tahap, yakni: perencanaan, tindakan, observasi, dan
      merefleksi.    Menurut      Taggart   (1988)   prosedur   pelaksanaan   PTK
      mencakup: Penetapan fokus masalah penelitian; Perencanaan Tindakan;
      Pelaksanaan Tindakan; Pengamatan Interpretasi; Refleksi.


           Langkah awal dari kerja penelitian adalah membuat usulan penelitian
      atau rencana penelitian, dan langkah akhir dari kerja penelitian adalah
      menyusun laporan hasil penelitian. Adapun sitematika penyusunan usulan
      PTK adalah: Judul PTK; Bidang kajian; Pendahuluan; Perumusan dan
      Pemecahan masalah; Tujuan penelitian; Manfaat penelitian; Kajian teori
      dan Pustaka; Metode penelitian; Jadwal penelitian; Lampiran-lampiran.
      F. Tes Formatif
      Tes Obyektif
      Petunjuk: Pilihlah satu alternatif jawaban yang paling tepat. Bobot nilai
      masing-masing soal: 5
      1. Secara singkat PTK dapat dikatakan sebagai suatu bentuk penelitian
         tindakan agar dapat meningkatkan pembelajaran di kelas, dan memiliki
         sifat:
         a. reaktif
         b. reseptif
         c. produktif
         d. reflektif

      2. Salah satu prinsip dalam melaksanakan PTK adalah:
         a. konsisten dengan alat yang digunakan
         b. konsisten dengan etika kerja
         c. konsisten dengan proses kerja
         d. konsisten dengan prosedur dan etika

      3. Salah satu karakteristik yang dimiliki PTK, jika:
         a. penelitian disertai dengan teori tertentu
         b. penelitian disertai konsep tertentu
         c. penelitian disertai dengan contoh tertentu
         d. penelitian disertai dengan tindakan tertentu
                                                    Penelitian Tindakan Kelas 10-37




4. Dalam memecahkan persoalan pembelajaran di kelas, PTK dilakukan
   bertujuan untuk memecahkan persoalan tersebut. Berkaitan dengan
   hal tersebut, peran guru adalah menetapkan fokus PTK yang terletak
   pada:
   a. tindakan nyata
   b. tindakan spontan
   c. tindakan alternatif
   d. tindakan reaktif

5. Jika seorang guru akan melakukan PTK, seorang guru harus
   mengawalinya dengan:
   a. menetapkan masalah
   b. merumuskan masalah
   c. mengidentifikasi masalah
   d. mengatasi masalah

6. Salah satu ciri anggapan dasar pada teknik penulisan PTK antara lain
   adalah:
   a. berasal dari teori
   b. atas dasar ketelitian
   c. berasal dari hasil penelitian
   d. bukan dari teori

7. Berikut ini yang termasuk dalam ciri penelitian tindakan adalah:
   a. Diagnostik
   b. Empiris
   c. eksperimental
   d. partisipatori

8. Kurt Lewin menyatakan bahwa dalam satu siklus PTK terdapat 4
   langkah, pada alternatif jawaban berikut ini ada satu yang tidak
   termasuk dalam langkah tersebut, yaitu:
   a. planning
   b. acting
   c. implemeting
   d. reflecting

9. Berikut ini ada satu alternatif jawaban yang tidak dilakukan pada
   prosedur pelaksanaan PTK bagian refleksi, yakni:
   a. analisis judul
   b. analisis proses
   c. analisis masalah
   d. analisis hambatan
10-38 Penelitian Tindakan Kelas




      10. Pada model PTK Kemmis dan Mc taggart dikatakan bahwa dalam
          satu siklus terdiri dari empat komponen. satu diantara empat alternatif
          jawaban tidak termasuk dalam komponen tersebut, yaitu:
          a. planing
          b. evaluating
          c. observing
          d. acting

      Tes Uraian
      Petunjuk: Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat tetapi jelas!


      1. Ada beberapa jenis PTK, sebutkan , dan jelaskan masing-masing.
          (Nilai: 15)


      2. Sebutkan komponen-komponen yang harus ada pada usulan/ proposal
          PTK. Untuk mempermudah dalam penulisan judul PTK, ada beberapa
          karakteristik penulisan judul, sebutkan! ( Nilai: 15)


      3. Mengapa PTK perlu dilakukan guru? (Nilai: 10)


      4. Apa yang harus diperhatikan pada bentuk perumusan masalah PTK?
          (Nilai: 10).
                                                     Penelitian Tindakan Kelas 10-39




KUNCI JAWABAN
Tes Obyektif


1. Secara singkat PTK dapat dikatakan sebagai suatu bentuk penelitian
   tindakan agar dapat meningkatkan pembelajaran di kelas, dan memiliki
   sifat:reflektif. Jadi anda harus menjawab D


2. Salah satu prinsip dalam melaksanakan PTK adalah: konsisten
   dengan prosedur dan etika. Jadi anda harus menjawab D


3. PTK memiliki karakteristik yang khas. Salah satu karakteristik yang
   dimiliki PTK, adalah jika: penelitian disertai dengan tindakan tertentu.
   jadi anda harus menjawab D


4. Dalam memecahkan persoalan pembelajaran di kelas, PTK dilakukan
   dengan tujuan untuk memecahkan persoalan tersebut. Berkaitan
   dengan hal tersebut, peran guru adalah menetapkan fokus PTK yang
   terletak pada: tindakan alternatif. Jadi anda harus menjawab C


5. Jika   seorang   guru akan    melakukan       PTK, maka     guru harus
   mengawalinya dengan: mengidentifikasi masalah. Jadi jawaban anda
   harus C


6. Dari empat alternatif jawaban berikut, terdapat satu ciri anggapan
   dasar pada teknik penulisan PTK yaitu: bukan dari teori. Jadi anda
   harus menjawab D


7. Ada beberapa jenis penelitian tindakan kelas, mana diantara empat
   alternatif jawaban yang tidak termasuk jenis PTK: jawabannya adalah
   penelitian partisipatori. Jadi anda harus menjawab D
10-40 Penelitian Tindakan Kelas




      8. Kurt Lewin menyatakan bahwa dalam satu siklus PTK terdapat 4
          langkah, pada alternatif jawaban berikut ini ada satu yang tidak
          termasuk dalam langkah tersebut, yaitu: implementing. jadi anda harus
          menjawab C


      9. Salah satu prosedur pelaksanaan PTK adalah refleksi. dari empat
          alternatif jawaban berikut ini, ada satu alternatif jawaban yang tidak
          dilakukan pada prosedur pelaksanaan PTK bagian refleksi, yakni:
          analisis judul. Jadi anda harus menjawab A.


      10. Pada model PTK Kemmis dan Mc taggart dikatakan bahwa dalam
          satu siklus terdiri dari empat komponen. satu diantara empat alternatif
          jawaban tidak termasuk dalam komponen tersebut, yaitu: evaluating.
          Jadi anda harus menjawab B.


      KUNCI JAWABAN
      Tes Uraian


      1. Ada beberapa jenis PTK, sebutkan , dan jelaskan masing-masing.
          Kunci: diasnogtik, adalah penelitian yang dirancang dengan menuntun
                  peneliti kearah suatu tindakan; Partisipasi, adalah jika peneliti
                  terlibat langsung dalam proses penelitian sejak awal sampai
                  hasil penelitian berupa laporan; Empiris, adalah jika peneliti
                  berupaya melaksanakan sesuatu tindakan atau aksi dan
                  membukukan apa yang terjadi selama proses berlangsung;
                  Eksperimental adalah, jika PTK diselenggarakan dengan
                  menerapkan teknik atau strategi secara efektif dan efisien dalam
                  satu kegiatan belajar mengajar.
                                                     Penelitian Tindakan Kelas 10-41




2. Sebutkan komponen-komponen yang harus ada pada usulan/ proposal
   PTK. Untuk mempermudah dalam penulisan judul PTK, ada beberapa
   karakteristik penulisan judul, sebutkan!
   Kunci: Judul, Pendahuluan; Kajian teori; Metode. Penulisan judul
         dengan karakter: komunikatif; memuat variabel penelitian;
         populasi tercermin; permasalahan tersirat; disajikan dalam
         kalimat terbuka, terdiri sekitar 15 kata.


3. Mengapa PTK perlu dilakukan guru?
   Kunci: PTK sangat kondusif untuk membuat guru menjadi peka
         terhadap dinamika pembelajaran; PTK dapat meningkatkan
         kinerja guru; Guru mampu memperbaiki proses pembelajaran
         melalui kajian yang dalam terhadap apa yang terjadi di
         kelasnya; PTK tidak mengganggu tugas pokok guru; Guru
         menjadi lebih kreatif.


4. .Apa yang harus diperhatikan pada bentuk perumusan masalah PTK?
   Kunci: Rumusan masalah sebaiknya menggunakan kalimat tanya
         dengan mengajukan alternatif tindakan yang akan dilakukan.
                              GLOSARIUM


Action research                       = penelitian tindakan
Analisis sintesis                     = cara mengkaji data               dimulai
                                         dengan merinci, memilah-milah
                                         kemudia        diakhiri        dengan
                                         menyatukan          kembali       atau
                                         menyimpulkan.
Angket                                = daftar pertanyaan yang disusun
                                         untuk mengumpulkan informasi
                                         tertentu dan diisi oleh responden
                                         atau   sumber       informasi     yang
                                         diingikan
Catatan harian siswa                  = catatan       yang     dibuat     siswa
                                         mengenai pembelajaran, yang
                                         berisi kesan, kritik dan saran
Classroom action recearch             = penelitian tindakan kelas
Daur PTK                              = langkah-langkah         PTK        yang
                                         selalu berulang sampai tujuan
                                         perbaikan tercapai
Generalisasi                          = penyamarataan,          satu       hasil
                                         penelitian    dapat    diberlakukan
                                         secara umum
Hipotesis                             = dugaan tentang cara terbaik
                                         untuk mengatasi masalah
Hubungan kolegial                     = hubungan       pertemanan,         yaitu
                                         hubungan antar teman dengan
                                         status atau profesi yang sama
Identifikasi masalah secara induksi   = menandai atau mengenal gejala
                                         munculnya masalah dari hal-hal
                                         Penelitian Tindakan Kelas 10-43




                             yang khusus ke hal-hal yang
                             umum (lawan dari deduksi)
Inquiry                   = penelitian atau penjelajahan
Interpretasi              = penafsiran
Kolaborasi                = kerjasama      yang    berdasarkan
                             kemitraan
Komitmen                  = kesetiaan                       atau
                             bertanggungjawab        pada    apa
                             yang telah disepakati
Refleksi                  = pantulan,      melakukan        atau
                             mengingat     kembali     kejadian
                             lampau sehingga dapat dijawab
                             mengapa itu terjadi
Reliabel                  = handal
Self reflective inquiri   = penelitian yang mengandalkan
                             kemampuan untuk melakukan
Simultan                  = bersamaan, serentak
Valid                     = sahih
                         DAFTAR PUSTAKA


Cony Semiawan,1998, Konsep Penelitian Tindakan kelas (PTK), PCP,
    PGSM, Dirjen Dikti

Joice, B.M. Weil, Ecalhoun. 2004. Models of Teaching. Boston; Pearson

Materi Pelatihan PTK. 2006. Konsep dan Karakteristik Penelitian Tindakan
     Kelas

Mc.Niff,j, 1991. Action Recearch, Principles and Practik, London
     Routhedge

Soedarsono, FX. 2001. Aplikasi Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta; PAU -
    PPAI, Dirjen Dikti

Soekamto, T, dan U.S. Winataputra. 1997. Teori Belajar dan Model-model
   Pembelajaran. Jakarta: PAU Dikti, Depdikbud

Zaenal Aqib. 2008. Penelitian Tindakan kelas Untuk Guru. Penerbit: yrama
    Widya
                   BUKU AJAR




PENULISAN KARYA ILMIAH
                      BAB I PENDAHULUAN


A. Deskripsi
       Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi
  materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah, jenis dan struktur
  artikel ilmiah,m artikel hasil pemikiran, artikel hasil penelitian, format
  tulisan, serta praktik penulisan artikel ilmiah. Secara garis besar, buku
  ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi
  tersebut di atas, namun demikian peserta juga diminta untuk
  menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masing-
  masing. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan
  matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam
  menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah
  yang tidak maupun terakreditasi.
       Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai standar
  kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah; (2) mengenal
  perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan yang non
  konseptual; (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah; dan (4)
  menyusun draft artikel ilmiah. Buku ajar ini mempunyai hubungan
  dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas.
  Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1)
  mengenal metode penelitian tindakan kelas; (2) mengenal format
  laporan penelitian tindakan kelas, (3) menyusun draft proposal
  penelitian tindakan kelas. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata
  pelajaran ini akan bersngkut paut, pada saat peserta PLPG
  berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke
  dalam jurnal penelitian pendidikan.
9-2 Penulisan Karya Ilmiah




    B. Petunjuk Pembelajaran
                   Peserta    PLPG       harus      selalu   aktif   mengikuti    proses
        pembelajaran di kelas. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih,
        menanyakan hal-hal yang belum dipahami, selanjutnya mendiskusikan
        dengan teman lainnya. Di samping itu, peserta pelatihan mencermati
        contoh-contoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di
        dalam buku ajar ini. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun
        suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di
        dalam buku ajar ini. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk
        memenuhi tugas mata pelajaran ini, serta dimintakan pendapat dari
        pelatih.   Saran-saran    dari    pelatih     yang   belum     dipahami    perlu
        ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan
        dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal.


    C. Kompetensi dan Indikator
        1. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami kriteria
           penulisan artikel ilmiah;
        2. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan
           struktur artikel ilmiah;
        3. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel
           penulisan hasil pemikiran konseptual;
        4. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel
           penulisan hasil penelitian;
        5. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format
           penulisan enumeratif;
        6. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format
           penulisan esai;
        7. Peserta mempunyai kemampuan dan keterampilan dalam
           menyusun draft artikel ilmiah.
                   BAB II KEGIATAN BELAJAR I
              JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH


A. Kompetensi dan Indikator
          Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat akrab
   dengan peserta PLPG. Sebagai guru, bapak dan ibu sudah sering
   membaca berbagai artikel, baik yang bersifat populer, ilmiah populer
   maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah. Berbekal
   pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah, bapak dan
   ibu akan mengkaji bentuk, sifat dan struktur karya tulis ilmiah.
   Berkaitan uraian di atas, maka setelah menyelesaikan kegiatan
   berlajar    pertama   ini,   bapak   dan   ibu   diharapkan      mempunyai
   kemampuan dalam:
   1. Menjelaskan sifat artikel ilmiah;
   2. Menjelaskan sikap ilmiah;
   3. Menjelaskan bentuk, struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah
   4. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan
      hasil penelitian


B. Uraian Materi
          Sesuai dengan namanya, artikel ilmiah yang dimuat dalam
   jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah.
   Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan
   nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan
   diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan (Taryadi, 1993:5).
   Oleh karena itu, penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan
   sifat-sifat dan ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak
   selalu harus dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. Pertama,
   penerbitan ilmiah bersifat objektif, artinya isi penerbitan ilmiah hanya
   dapat dikembangkan dari fenomena yang memang exist, walaupun
9-4 Penulisan Karya Ilmiah




        kriteria eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat
        berbeda antaa satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain.
               Selain objektif, sifat lain karya ilmiah adalah rasional. Rasional
        menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. Oleh
        karena itu, penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang
        sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik
        yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan (Taryadi, 1993:6).
        Lain daripada itu, karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang
        berada di garis depan dalam pengembangan IPTEKS, ia juga
        mengemban sifat pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan
        jaman.
               Selanjutnya, dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya
        juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti
        menahan diri (reserved), hati-hati dan tidak over-claiming, jujur, lugas,
        dan    tidak   menyertakan   motif-motif   pribadi   atau   kepentingan-
        kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. Semua
        sikap di atas, dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan
        sumber bahan yang menjadi rujukannya, juga dipandang sebagai
        upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah.
               Artikel ilmiah mempunyai bentuk, struktur, dan sifat-sifat
        tertentu. Oleh karena itu, penulisannya harus mengikuti pola, teknik,
        dan kaidah-kaidah tertentu juga. Pola dan teknik penulisan artikel
        ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya
        yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun
        demikian, setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung
        yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan
        kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan.
        Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah
        ilmiah dan majalah ilmiah yang lain, tetapi biasanya semuanya masih
        mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Sementara itu
        kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para
                                                         Penulisan Karya Ilmiah   9-5




  penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para
  ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya
  masing-masing. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah
  penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus
  dipenuhi oleh para penulis artikel.
         Sesuai dengan tujuan penerbitannya, majalah ilmiah pada
  umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau
  akumulasi pengetahuan baru, (2) pengamatan empirik, dan (3)
  gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo, 1993). Dalam praktik hal-
  hal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua
  bentuk artikel, yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian
  dan artikel hasil penelitian. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat
  artikel hasil penelitian, misalnya Journal of Research in Science
  Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian
  Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang.
  Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil
  pemikiran dan hasil penelitian. Selain itu, seringkali majalah ilmiah juga
  memuat resensi buku dan obituari. Pemuatan artikel hasil penelitian,
  artikel hasi pemikiran, resensi dan obituari ini sejalan dengan
  rekomendasi     Direktorat   Pembinaan    Penelitian     dan    Pengabdian
  Kepada Masyarakat, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). Di
  dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi
  dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil
  penelitian.


C. Lembar Kegiatan
  1. Alat dan Bahan
     a. Alat tulis;
     b. Laptop
     c. LCD proyektor;
     d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah.
9-6 Penulisan Karya Ilmiah




        2. Langkah Kegiatan
       No. Kegiatan                                   Waktu     Metode
       1.    Persiapan
             Sebelum pembelajaran dimulai,            5 menit   Mempersiapkan
             Fasilitator perlu melakukan persiapan              alat dan bahan
             yaitu mempersiapkan semua
             peralatan dan bahan yang diperlukan
             dalam pembelajaran


       2.    Kegiatan Awal/Pendahuluan
             2.1 Berdoa bersama untuk                 5 menit   Curah
                   mengawali pembelajaran;                      pendapat,
             2.2 Presensi peserta pelatihan, jika               ceramah
                   ada yang tidak masuk karena                  pemecahan
                   sakit misalnya, maka peserta                 masalah
                   diajak berdoa kembali agar
                   teman yang sakit dapat segera
                   sembuh dan berkumpul untuk
                   bersekolah kembali;
             2.3 Fasilitator menyampaikan
                   tujuan pembelajaran yang akan
                   dikembangkan;
             2.4 Selanjutnya fasilitator
                   menyajikan bentuk, struktur dan
                   sifat karya tulis ilmiah.
       3.    Kegiatan Inti
             3.1 Fasilitator memberikan ceramah       35        Metode
                   tentang pengertian sifat artikel   menit     pemberian
                   ilmiah;                                      tugas dan
             3.2 Fasilitator memberikan ceramah                 pendampingan
                                                         Penulisan Karya Ilmiah   9-7




           tentang sikap ilmiah;
      3.3 Fasilitator memberikan ceramah
           tentang bentuk dan struktur
           artikel ilmiah
      3.4 Fasilitator berdiskusi dengan
           peserta pelatihan;
      3.5 Sharing dalam kelas mengenai
           sikap ilmiah, sifat, bentuk, dan
           struktur artikel ilmiah;
      3.6 Fasilitator menekankan kembali
           kesimpulan yang tepat.
4.    Kegiatan Akhir
      4.1 Fasilitator bersama-sama               10          Refleksi
           dengan peserta mengadakan             menit
           refleksi terhadap proses
           pembelajaran hari itu, tentang
           beberapa hal yang perlu
           mendapat perhatian dari sikap
           ilmiah, sifat, bentuk, dan struktur
           artikel ilmiah;
      4.2 Fasilitator memberi kesempatan
           peserta untuk mengungkapkan
           pengalaman setelah dilakukan
           sharing;
      4.3 Berdoa bersama-sama sebagai
           menutup pelatihan


3. Hasil
     a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
       kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah;
9-8 Penulisan Karya Ilmiah




           b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
               kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah; yang
               selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan
               pada kasus plagiariasme misalnya;
           c. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
               kembali secara terurai mengenai bentuk, dan struktur karya tulis
               ilmiah.


    D. Rangkuman
               Artikel ilmiah mempunyai bentuk, struktur, dan sifat-sifat
        tertentu. Oleh karena itu, penulisannya harus mengikuti pola, teknik,
        dan kaidah-kaidah tertentu juga. Pola dan teknik penulisan artikel
        ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya
        yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun
        demikian, setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung
        yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan
        kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan.
        Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah
        ilmiah dan majalah ilmiah yang lain, tetapi biasanya semuanya masih
        mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Sementara itu
        kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para
        penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para
        ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya
        masing-masing. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah
        penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus
        dipenuhi oleh para penulis artikel.


    E. Tes Formatif
        1. Tes Obyektif
        Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat
                                                       Penulisan Karya Ilmiah   9-9




1.   Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis, kecuali
     a. sikap penulis
     b. panjang tulisan
     c. struktur sajian
     d. penggunaan bahasa
2.   Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari
     a. pendahuluan, inti (pokok pembahasan), dan penutup
     b. pendahuluan, abstrak, bagian inti, simpulan
     c. abstrak, pendahuluan, bagian inti, simpulan
     d. abstrak, bagian inti, penutup
3.   Bagian    penutup    suatu   karya   tulis   ilmia,   pada   umumnya
     menyajikan tentang
     a. rangkuman dan tindak lanjut
     b. simpulan umum
     c. rekomendasi penulis
     d. simpulan dan saran
4.   Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal,
     dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks.
     Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah,
     kecuali
     a. pendidikan
     b. kebudayaan
     c. pemulung
     d. informatika
5.   Dalam karya tulis ilmiah, penulis bersikap netral, obyektif, dan
     tidak memihak. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah
     yang merupakan kajian berdasarkan pada, kecuali
     a. fakta atau kenyataan
     b. argumentasi
     c. teori yang diakui kebenarannya
     d. data empirik/hasil penelitian
9-10 Penulisan Karya Ilmiah




        6.    Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya
              bahasa yang bersifat
               a. resmi
               b. baku
               c. impersonal
               d. personal
        7.    Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis
              karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya, namun pada um,umnya
              semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen
               a. daftar pustaka
               b. abstrak
               c. daftar tabel
               d. lampiran
        8.    Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah, kecuali
               a. memaparkan bidang ilmu tertentu
               b. merupakan deskripsi suatu kejadian
               c. menggunakan gaya bahasa resmi
               d. disajikan secara sistematis
        9.    Di antara judul berikut, yang manakah yang paling sesuai untuk
              judul karya tulis ilmiah?
               a. senjata makan tuan
               b. kumbang cantik pengisap madu
               c. pengaruh gizi pada pertumbuhan anak
               d. pengaruh obat bius yang menghebohkan
        10. Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah,
              seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. Salah satu
              aspek yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah
              a. sistematika tulisan
              b. panjang tulisan
              c. ragam bahasa yang digunakan
              d. pengarang
                                                         Penulisan Karya Ilmiah   9-11




2. Tes Uraian
1.   Setelah membaca uraian di atas, coba bapak dan ibu simpulkan
     bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah.
     Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu?
2.   Sebutkan asspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik
     suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk
     setiap   aspek.     Berdasarkan     uraian   itu,     coba     simpulkan
     karakteristik karya tulis ilmiah!
3.   Secara umum, struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari
     bagian awal, inti, dan bagian penutup. Coba jelaskan deskripsi
     masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian
     karya non ilmiah?
               BAB III KEGIATAN BELAJAR II
   ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN


A. Kompetensi dan Indikator
        Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana
  menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta
  struktur tulisan konseptual. Pembahasan mengenai materi ini akan
  bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Di
  samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas
  dasar hasil penelitian. Berkaitan uraian di atas, maka setelah
  menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini, bapak dan ibu diharapkan
  mempunyai kemampuan dalam:
  1. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual
     maupun atas dasar hasil penelitian;
  2. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  3. Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
  4. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual
     maupun atas dasar hasil penelitian;
  5. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  6. Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
  7. Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  8. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
                                                       Penulisan Karya Ilmiah   9-13




B. Uraian Materi
   1. Artikel Hasil Pemikiran
             Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas
      suatu permasalahan, yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Dalam
      upaya untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu
      mengkaji sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya,
      baik yang sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang
      dipikirkannya. Sumber-sumber yang dianjurkan untuk dirujuk dalam
      rangka menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikel-
      artikel hasil pemikiran yang relevan, hasil-hasil penelitian terdahulu,
      di samping teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks.
             Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah
      pendapat atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas, yang
      dikembangkan dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai
      masalah yang sama yang telah dipublikasikan sebelumnya, dan
      pikiran baru penulis tentang hal yang dikaji, jika memang ada. Jadi,
      artikel hasil pemikiran bukanlah sekadar kolase atu tempelan
      cuplikan dari sejumlah artikel, apalagi pemindahan tulisan dari
      sejumlah sumber, tetapi adalah hasil pemikiran analitis dan kritis
      penulisnya.
             Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur
      pokok, yaitu judul, nama penulis, abstrak dan kata kunci,
      pendahuluan, bagian inti atau pembahasan, penutup, dan daftar
      rujukan. Uraian singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan
      di bawah ini.


      a. Judul
             Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan
      dengan tepat masalah yang dibahas. Pilihan kata-kata harus tepat,
      mengandung unsur-unsur utama masalah, jelas, dan setelah
      disusun dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat
9-14 Penulisan Karya Ilmiah




             bagi calon pembaca. Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita
             atau kalimat tanya. Salah satu ciri penting judul artikel hasil
             pemikiran adalah bersifat ”provokatif”, dalam arti merangsang
             pembaca untuk membaca artikel yang bersangkutan. Hal ini
             penting karena artikel hasil pemkiran pada dasarnya bertujuan
             untuk membuka wacana diskusi, argumentasi, analisis, dan sintesis
             pendapat-pendapat para ahli atau pemerhati bidang tertentu.
             Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini, dan lakukan evaluasi
             terhadap judul-judul tersebut untuk melihat apakah kriteria yang
             disebutkan di atas terpenuhi.
                Membangun       Teori   melalui   Pendekatan    Kualitatif   (Forum
                Penelitian Kependidikan Tahun 7, No. 1)
                Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth
                (Kaleidoscope International Vol. IX No.1)
                Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science
                Classes: An Underestimated Problem? (Journal of Research in
                Science Teaching Vol. 33, No.2.)


                    Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin
             ciri-ciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran
             seperti provokatif, argumentative, dan analitik.


             b. Nama Penulis
                    Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau
             inferioritas penulis, nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar
             akademik atau gelar profesional yang lain. Jika dikehendaki gelar
             kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan. Nama lembaga
             tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama.
             Jika penulis lebih dari dua orang, hanya nama penulis utama saja
             yang dicantumkan disertai tambahan dkk. (dan kawan-kawan).
             Nama penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan
                                                  Penulisan Karya Ilmiah   9-15




akhir jika tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika
tempat pada catatan kaki tidak mencukupi.


c. Abstrak dan Kata Kunci
       Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel
yang dituangkan secara padat; bukan komentar atau pengantar
penulis. Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun
dalam satu paragraf, diketik dengan spasi tunggal. Format lebih
sempit dari teks utama (margin kanan dan margin kiri menjorok
masuk beberapa ketukan).
       Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca
segera memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di
dalam artikel. Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan
provokatif hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini,
sehingga       (calon)   pembaca      tertarik   untuk    meneruskan
pembacaannya.
       Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci, yaitu
istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang
terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel.
Jika dapat diperoleh, kata-kata kunci hendaknya diambil dari
tesaurus bidang ilmu terkait. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata
kunci tidak hanya dapat dipetik dari judul artikel, tetapi juga dari
tubuh artikel walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili
tidak secara eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul
atau tubuh artikel. Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci
berikut ini.


   Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. A
   qualitative study is often contrasted with its quantitative
   counterpart. These two approaches are more often
   inappropriately considered as two different schools of
   thought than as two different tools. In fact these two
   approaches serve different purposes. A qualitative study
9-16 Penulisan Karya Ilmiah




                takes several stage in generating theories. Business
                transaction pattern and market characteristic, for example,
                can be investigated through qualitative study, while their
                tendencies, frequencies, and other related quantitative
                values can be more appropriately investigated through
                quantitative study.

                Key words: qualitative study, theory development

             d. Pendahuluan
                    Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik
             perhatian pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi
             permasalahan yang akan dibahas, misalnya dengan menonjolkan
             hal-hal yang kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan
             permasalahan yang terkait dengan artikel-artikel atau naskah-
             naskah     lain   yang   telah   dipublikasikan   terdahulu.   Bagian
             pendahuluan ini hendaknya diakhiri dengan rumusan singkat (1-2
             kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan dibahas dan tujuan
             pembahasan. Perhatikan tiga segmen bagian pendahuluan dalam
             contoh di bawah ini.


                      Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling
                penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan.
                Catatan sejarah pendidikan di negara-negara maju dan
                dikelompok-kelompok masyarakat yang telah berkembang
                kegiatan pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia
                pendidikan mereka sekarang ini telah dicapai dengan
                partisipasi masyarakat yang sangat signifikan di dalam
                berbagai bentuk. Di Amerika Serikat dalam tingkat
                pendidikan tinggi dikenal apa yang disebut “Land-Grant
                Universities...”dst.
                      Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli
                yang     berkaitan    dengan    menurunnya    partisipasi
                masyarakat dalam pengembangan pendidikan. Sebagian
                ahli berpendapat bahwa sistem politik yang kurang
                demokratis dan budaya masyarakat paternalistik telah
                menyebabkan rendahnya partisipasi. Sementara itu
                penulis-penulis lain lebih memfokus pada faktor-faktor
                ekonomi...
                                               Penulisan Karya Ilmiah   9-17




         Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil
   penelitian disebutkan di muka terlihat masih terdapat
   beberapa hal yang belum jelas benar atau setidak-
   tidaknya masih menimbulkan keraguan mengenai sebab-
   sebab menurunnya mutu partisipasi masyarakat dalam
   pengembangan pendidikan. Dalam artikel-artikel ini akan
   dibahas      kemungkinan-kemungkinan       menurunnya
   partisipasi masyarakat tersebut berdasarkan analisis
   ekonomi pendidikan. Diharapka, dengan analisis ini
   kekurangan analisis terdahulu dapat dikurangi dan dapat
   disusun penjelasan baru yang lebih komprehensif.

      Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat
alur argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih
adanya perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi
masyarakat di dalam pengembangan pendidikan. Tinjauan dari
berbagai sudut pandang telah menghasilkan kesimpulan yang
beragam,   yang    membuka     kesempatan     bagi   penulis   untuk
menampilkan wacana penurunan partisipasi masyarakat dalam
pengembangan pendidikan dari sudut pandang yang lan.


e. Bagian Inti
      Isi bagian ini sangat bervariasi, lazimnya berisi kupasan,
analisis, argumentasi, komparasi, keputusan, dan pendirian atau
sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Banyaknya
subbagian juga tidak ditentukan, tergantung kepada kecukupan
kebutuhan penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya. Di
antara sifat-sifat artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di
dalam bagian ini adalah kupasan yang argumentatif, analitik, dan
kritis dengan sistematika yang runtut dan logis, sejauh mungkin
juga berciri komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif.
Walaupun dmikian, perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak
terlalu panjang dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat.
Penggunaan subbagian dan sub-subbagian yang terlalu banyak
9-18 Penulisan Karya Ilmiah




             juga akan menyebabkan artikel tampil seperti diktat. Perhatikan
             contoh-contoh petikan bagian inti artikel berikut ini.

             Science earns its place on the curriculum because there is
             cultural commitment to the value of the knowledge and the
             practices by which this body of ideas has been derived.
             Hence, any consideration of the theoretical implementation
             must start by attempting to resolve the aims and intentions of
             this cultural practice…(Dari Osborne, 1996:54).

             Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau
             penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan
             adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak
             ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana
             untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya, kalangan
             pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi,
             mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang
             diperlukan, walaupun kesadaran akan perlunya perubahan-
             perubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. Hesrh dan
             McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak
             pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu, 1996:2)

             John Hassard (1993) suggested that, ‘Unlike modern
             industrial society, where production was the cornerstone, in
             the post modern society simulation structure and control
             social affairs. We, at witnesses, are producing simulation
             whitin discorses. We are fabricating words, not because we
             are “falsyfaying” data, or “lying” about what we have learned,
             but because we are constructing truth within a shifting, but
             always limited discourse.’ (Dari Ropers-Huilman, 1997:5)

                    Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di
             atas dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis
             artikel ini yaitu posisi atau pendirian penulis, seperti terlihat di
             dalam kalimat-kalimat: (1) Hence, any consideration of the
             theoretical base of science and its practical implementation must
             start by…, (2) Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan
             atau penyesuaian paradigma dan praktek-praktek pendidikan,
             adalah suatu keharusan jika…, (3)…We are fabricating words not
             because …, or ‘lying’ about…, but…dan seterusnya.
                                               Penulisan Karya Ilmiah   9-19




f. Penutup atau Simpulan
      Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan
pendirian penulis atas masalah yang dibahas pada bagian
sebelumnya. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan
segala apa yang telah dibahas di bagian terdahulu, secara ringkas.
Sebagian   penulis   menyertakan     saran-saran   atau    pendirian
alternative. Jika memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat
dilihat pada berbagai artikel jurnal. Walaupun mungkin terdapat
beberapa perbedaan gaya penyampaian, misi bagian akhir ini pada
dasarnya sama: mengakhir diskusi dengan suatu pendirian atau
menyodorkan    beberapa    alternative   penyelesaian.    Perhatikan
contoh-contoh berikut.


           Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi
   pada prinsipnya adalah khas Indonesia. menurut Dr. M.
   Hatta dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan
   pada tiga hal, yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam
   nilai-nilai Pancasila; (b) rasionalitas ekonomi yang
   diwujudkan dengan perencanaan ekonomi oleh negara;
   dan (c) organisasi ekonomi yang mendasarkan azas
   bersama/koperasi.

          Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi
   dalam sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik
   dan ramai pada era tahun 90-an. Hal tersebut terjadi
   sebagai reaksi atas permasalahan konglomerasi di
   Indonesia. Perlu diupayakan hubungan kemitraan yang
   baik antara pelaku ekonomi dalam sistem perekonomian
   Indonesia. Pada saat ini nampak sudah ada political will
   dari pemerintah kita terhadap kegiatan ekonomi berskala
   menengah dan kecil. Namun demikian kemampuan politik
   saja tidak cukup tanpa disertai keberanian politik.
   Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha
   berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan,
   sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat
   ditingkatkan.

   (Dari Supriyanto, 1994:330-331)
9-20 Penulisan Karya Ilmiah




                        if, as has been discussed in this article,
                argumentation has a central role play in science and
                learning about science, then its current omission is a
                problem that needs to be seriously addressed. For in the
                light of our emerging understanding of science as social
                practice, with rhetoric and argument as a central feature,
                to continue with current approaches to the teaching of
                science would be to misrepresent science and its nature.
                If his pattern is to change, then it seems crucial that any
                intervention should pay attention not only to ways of
                enhancing the argument skills of young people, but also
                improving teachers’ knowledge, awareness, and
                competence in managing student participation in
                discussion and argument. Given that, for good or for ill,
                science and technology have ascended to ascended to a
                position of cultural dominance, studying the role of
                argument in science offers a means of prying open the
                black box that is science. Such an effort would seem well
                advised-both for science and its relationship with the
                public, and the public and its relationship with science.

                (Dari Driver, Newton & Osborne, 2000:309)

             g. Daftar Rujukan
                    Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya
             yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel. Sebaliknya, semua
             rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di
             dalam daftar rujukan. Tata aturan penulisan daftar rujukan
             bervariasi, tergantung gaya selingkung yang dianut. Walaupun
             demikian, harus senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini
             secara konsisten diikuti dalam setiap nomor penelitian.


         2. Artikel Hasil Penelitian
                    Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling
             dominan dari sebuah jurnal. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi
             artikel jenis ini. Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh
             Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang, misalnya, dan
             Journal of Research in Science Teaching; termasuk kategori jurnal
                                                  Penulisan Karya Ilmiah   9-21




yang semata-mata memuat hasil penelitian. Sebelum ditampilkan
dalam sebagai artikel dalam jurnal, laporan penelitian harus
disusun    kembali   agar   memenuhi       tata   tampilan    karangan
sebagaimana yang dianjurkan oleh dewan penyunting jurnal yang
bersangkutan dan tidak melampaui batas panjang karangan. Jadi,
artikel hasil penelitian bukan sekadar bentuk ringkas atau
”pengkerdilan” dari laporan teknis, tetapi merupakan hasil kerja
penulisan baru, yang dipersiapkan dan dilakukan sedemikian rupa
sehingga tetap menampilkan secara lengkap semua aspek penting
penelitian, tetapi dalam format artikel yang jauh lebih kompak dan
ringkas daripada laporan teknis aslinya.
      Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam
jurnal adalah judul, nama penulis, abstrak dan kata kunci, bagian
pendahuluan, metode, hasil penelitian, pembahasan, kesimpulan
dan saran, dan daftar rujukan.


a. Judul
      Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat
memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan.
Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta
informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam
judul artikel. Walaupun demikian, harus dijaga agar judul artikel
tidak menjadi terlalu panjang. Sebagaimana judul penelitian, judul
artikel umumnya terdiri dari 5-15 kata. Berikut adalah beberapa
contoh.
   Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar
   Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum
   Penelitian Kependidikan Tahun 7, No.1).
   Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of
   Science (Research presented at the American Educational
9-22 Penulisan Karya Ilmiah




                Research Association Annual Conference, Chicago, 24-28
                March 1997).
                Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’
                Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in
                Science Teaching Vol.32, Issue 1).


                    Jika dibandingkan judul-judul di atas, akan sgera tampak
             perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran, terutama
             dengan terlihatnya variabel-variabel utama yang diteliti seperti yang
             diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga.


             b. Nama Penulis
                    Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil
             pemikiran juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian.


             c. Abstrak dan Kata Kunci
                    Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat
             uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian, metode yang
             digunakan, dan hasil penelitian. Tekanan terutama diberikan
             kepada hasil penelitian. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan
             panjang artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan kata-
             kata kunci (3-5 buah). Kata-kata kunci menggambarkan ranah
             masalah yang diteliti. Masalah yang diteliti ini sering tercermin
             dalam variable-variabel penelitian dan hubungan antara variable-
             variabel tersebut. Walaupun demikian, tidak ada keharusan kata-
             kata kunci diambil dari variabel-variabel penelitian atau dari kata-
             kata yang tercantum di dalam judul artikel.


             Contoh abstrak:
             Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of
             elementary school teachers in mathematic teaching, from the
             point of view of the teacher mastery of the subject. Forty two
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-23




elementary school teachers from Kecamatan Jabung,
Kabupaten Malang were given a test in mathematic which
was devided in to two part, arithmatics and geometry. A
minimum mastery score of 65 was set for those who would be
classified as in adequate readiness as mathematics teachers.
Those who obtained scores of less than 65 were classified as
not in adequate readiness in teaching. The result of the study
indicated that 78,8% of the teachers obtained scores of more
than 65 in geometry. Sixty nine point five percent of the
teachers got more than 65 arithmetic, and 69,5% gained
scores of more than 65 scores in both geometry and
arithmetics.

Key words: mathematic teaching, teaching readiness,
subject mastery.

d. Pendahuluan
      Banyak     jurnal   tidak     mencantumkan         subjudul     untuk
pendahuluan.    Bagian    ini     terutama   berisi     paparan     tentang
permasalaha penelitian, wawasan, dan rencana penulis dalam
kaitan dengan upaya pemecahan masalah, tujuan penelitian, dan
rangkuman kajian teoretik yang berkaitan dengan masalah yang
diteliti. Kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan
manfaat penelitian.
      Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif, dan
tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain.
Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf.


e. Metode
      Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan.
Materi pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian,
sasaran atau target penelitian (populasi dan sampel), teknik
pengumpulan data dan pengembangan instrumen, dan teknik
analisis data. Sub-subbagian di atas umumnya (atau sebaiknya)
disampaikan    dalam      format     esei    dan      sesedikit    mungkin
menggunakan format enumeratif, misalnya:
9-24 Penulisan Karya Ilmiah




                    Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan
             kualitatif dengan rancangan observasi partisipatori. Peneliti terjun
             langsung ke dalam keidupan masyarakat desa, ikut serta
             melakukan berbagai aktivitas sosial sambil mengumpulkan data
             yang dapat diamati langsung di lapangan atau yang diperoleh dari
             informan kunci. Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda
             sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota masyarakat
             sasaran. Informasi yang diberikan dari informan kunci diuji dengan
             membandingkannya dengan pendapat nara sumber yang lain.
             Analisis dengan menggunakan pendekatan...
                    Rancangan eksperimen pretest-posttest control group design
             digunakan dalam penelitian ini. Subjek penelitian dipilih secara
             random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian secara random pula
             ditempatkan ke dalam kelompok percobaan dan kelompok control.
             Data diambil dengan menggunakan tes yang telah dikembangkan
             dan divalidasi oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional.
             Analisis data dilakukan dengan...


             f. Hasil Penelitian
                    Bagian ini memuat hasil penelitian, tepatnya hasil analisis
             data. Hasil yang disajikan adalah hasil bersih. Pengujian hipotesis
             dan penggunaan statistic tidak termasuk yang disajikan.
                    Penyampaian     hasil   penelitian   dapat   dibantu   dengan
             pengguaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang
             lain). Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak
             dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Penyajian hasil
             yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian
             Contoh:
                    Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di
             dalam berbagai jurnal, dalam kurun waktu satu sampai empat tahun
             dapat dilihat dalam Tabel 1.
                                                   Penulisan Karya Ilmiah   9-25




Tabel 3.1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah
       Pendidikan Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal
       antara Januari 1994-Juli 1997


 Suku ranah               1994   1995   1996   1997         Jumlah
 Konsep                   7      7      13     6            32
 Sci. Literacy            5      3      14     6            28
 Teori & Pengaj.          2      12     1      5            20
 Jumlah      3   suku                                       80
 ranah
 Lain-lain                                                  46


        Dari tabel 3.1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan
artikel dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku
ranah yang lain, yaitu 80:46. hal ini menunjukan bahwa...dst.


g. Pembahasan
        Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil
penelitian. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaan-
pertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan
tersebut     diperoleh,   mengintepretasikan   temuan,      mengaitkan
temuan penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan,
dan memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah
ada.
Contoh:
      Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini
dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan
masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini
kebenarannya menjadi goyah. Kebenaran dari berbagai hal
tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi
kondisional. Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya
muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat
mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait.
9-26 Penulisan Karya Ilmiah




             Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln
             (1987:13) yang menyatakan bahwa...

             h. Simpulan dan Saran
                    Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil
             penelitian dan pembahasan. Dari kedua hal ini dikembangakan
             pokok-pokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan
             penelitian. Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan
             penelitian. Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis,
             pengembangan teori baru, dan penelitian lanjutan.


             i. Daftar Rujukan
                    Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum
             yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian.


         3. Penutup
                    Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel
             hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian
             dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. Bahan dasar artikel
             hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu
             masalah. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian
             penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu
             wahana baru mengenai masalah tersebut. Artikel hasil penelitian,
             dilain pihak, dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan
             tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara
             akumulatif-dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya
             khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti.
                    Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan
             sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran
             dan keparipurnaan komunikasi. Walaupun demikian, dipandang
             tidak perlu dikembangkan aturan-aturan yang terlalu mengikat dan
             baku, sehingga gaya selingkung masing-masing jurnal dapat
                                                          Penulisan Karya Ilmiah   9-27




       terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika
       penulisan yang disepakati.
              Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis, baik untuk
       artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian, adalah
       tercapainya maksud penulisan artikel tersebut, yaitu komunikasi
       yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang
       cukup tinggi. Selain itu, kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain
       seperti objektif, jujur, rasional, kritis, up to date, dan tidak arogan
       hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi
       oleh penulis.


C. Lembar Kegiatan
  1. Alat dan Bahan
       a. Alat tulis;
       b. Laptop
       c. LCD proyektor;
       d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah.


  2. Langkah Kegiatan
  No. Kegiatan                                    Waktu       Metode
  1.    Persiapan
        Sebelum pembelajaran dimulai,             5 menit     Mempersiapkan
        Fasilitator perlu melakukan persiapan                 alat dan bahan
        yaitu mempersiapkan semua
        peralatan dan bahan yang diperlukan
        dalam pembelajaran


  2.    Kegiatan Awal/Pendahuluan
        2.5 Berdoa bersama untuk                  5 menit     Curah
              mengawali pembelajaran;                         pendapat,
9-28 Penulisan Karya Ilmiah




              2.6 Presensi peserta pelatihan, jika                ceramah
                    ada yang tidak masuk karena                   pemecahan
                    sakit misalnya, maka peserta                  masalah
                    diajak berdoa kembali agar
                    teman yang sakit dapat segera
                    sembuh dan berkumpul untuk
                    bersekolah kembali;
              2.7 Fasilitator menyampaikan
                    tujuan pembelajaran yang akan
                    dikembangkan;
              2.8 Selanjutnya fasilitator
                    menyajikan artikel ilmiah dalam
                    bentuk hasil pemikiran
                    konseptual dan hasil penelitian.
        3.    Kegiatan Inti
              3.7 Fasilitator memberikan ceramah          35      Metode
                    tentang pengertian penulisan          menit   pemberian
                    karya tulis ilmiah hasil pemikiran            tugas dan
                    konseptual                                    pendampingan
              3.8 Fasilitator memberikan ceramah
                    tentang penulisan karya tulis
                    ilmiah hasil penelitian;
              3.9 Fasilitator berdiskusi dengan
                    peserta pelatihan;
              3.10 Sharing dalam kelas mengenai
                    karya tulis ilmiah hasil pemikiran
                    konseptual;
              3.11 Sharing dalam kelas mengenai
                    karya tulis ilmiah hasil penelitian
              3.12 Fasilitator menekankan kembali
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-29




             kesimpulan yang tepat.
 4.    Kegiatan Akhir
       4.4 Fasilitator bersama-sama           10          Refleksi
             dengan peserta mengadakan        menit
             refleksi terhadap proses
             pembelajaran hari itu, tentang
             beberapa hal yang perlu
             mendapat perhatian
       4.5 Fasilitator memberi kesempatan
             peserta untuk mengungkapkan
             pengalaman setelah dilakukan
             sharing;
       4.6 Berdoa bersama-sama sebagai
             menutup pelatihan




  3. Hasil
      a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
        kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah
        hasil pemikiran;
      b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
        kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah
        hasil penelitian;


D. Rangkuman
        Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil
  penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan
  dan dituangkan ke dalam artikel. Bahan dasar artikel hasil pemikiran
  adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. Bagian
  terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang
  masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru
9-30 Penulisan Karya Ilmiah




         mengenai masalah tersebut. Artikel hasil penelitian, dilain pihak,
         dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama
         untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif-dengan hasil
         penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya khasanah pengetahuan
         tentang masalah yang diteliti.
                Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan
         sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan
         keparipurnaan komunikasi. Walaupun demikian, dipandang tidak perlu
         dikembangkan         aturan-aturan   yang   terlalu mengikat dan     baku,
         sehingga      gaya       selingkung     masing-masing       jurnal   dapat
         terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika
         penulisan yang disepakati.
                Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis, baik untuk artikel
         hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian, adalah tercapainya
         maksud penulisan artikel tersebut, yaitu komunikasi yang efektif dan
         efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. Selain itu,
         kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif, jujur,
         rasional, kritis, up to date, dan tidak arogan hendaknya juga
         diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis.


     E. Tes Formatif
         1. Tes Obyektif
         Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat
        1.     Artikel dapat dikelompokkan menjadi
               a. artikel laporan dan artikel rujukan
               b. artikel konseptual dan artikel teoritis
               c. artikel hasil telaahan dan artikel teoritis
               d. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan
        2.     Dari sudut ide, salah satu dari empat faktor yang harus
               diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas
               tinggi adalah
                                                   Penulisan Karya Ilmiah   9-31




     a. kelayakan ide untuk dipublikasikan
     b. wacana tentang ide yang sedang berkembang
     c. kesiapan ide untuk didiskusikan
     d. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama
3.   Tulisan analisis konseptual terdiri dari
     a. judul, abstrak, data, pembahasan, dan referensi
     b. judul, abstrak, pendahuluan, diskusi, referensi
     c. judul pendahuluan, diskusi, kesimpulan referensi
     d. judul, pendahuluan, temuan, pembahasan, referensi
4.   Dalam suatu artikel konseptual, bagaimana teori/konsep yang
     ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat
     pada bagian
     a. abstrak
     b. pendahuluan
     c. diskusi
     d. referensi
5.   Referensi memuat semua rujukan yang
     a. pernah dibaca penulis
     b. perlu dibaca pembaca
     c. dimuat dalam badan tulisan
     d. diperlukan dalam pengembangan tulisan
6.   Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian
     pendahuluan adalah berikut ini
     a. apa inti teori/konsep yang dibahas?
     b. mengapa konsep itu dibahas?
     c. Apa kesimpulan yang dapat ditarik?
     d. Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan?
7.   Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil
     penelitian adalah
     a. menjelaskan partisipan
     b. menulis masalah yang sudah pernah dibahas
9-32 Penulisan Karya Ilmiah




               c. memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel
               d. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian
        8.     Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif
               dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya
               untuk menjaga kualitasdari aspek
               a. panjang tulisan
               b. nada tulisan
               c. gaya tulisan
               d. bahasa tulisan
        9.     Rekomendasi untuk judul adalah
               a. 8-10 kata
               b. 10-12 kata
               c. 12-15 kata
               d. 15-30 kata
        10.    Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian, kontribusi
               penelitian dapat dilihat di bagian
               a. pendahuluan
               b. metode
               c. hasil
               d. diskusi


         2. Tes Uraian
        1.    Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam
              laporan dan artikel penelitian
        2.    Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian
              dan hasil penelitian!
        3.    Carilah salah satu artikel hasil penelitian, telaah unsur-unsur yang
              terdapat pada artikel itu!
                 BAB IV KEGIATAN BELAJAR III
         PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH


A. Kompetensi dan Indikator
          Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik
   menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil
   penelitian. Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai
   latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang
   bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Dengan demikian
   peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun
   karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal
   penelitian pendidikan (JIP). Pada kesempatan ini akan dicontohkan
   beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan. Oleh karena itu,
   indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah:
   1. mengenal format penulisan enumeratif;
   2. mengenal format penulisan esay;
   3. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran
      maupun hasil penelitian.


B. Uraian Materi
   1. Mengenai Format Tulisan
             Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam
      format esai. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal
      bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin
      keutuhan ide yang ingin disampaikan. Dengan digunakannya
      format esai diharapkan pembaca memperoleh kesan seolah-olah
      berkomunikasi langsung, dan secara aktif berdialog dengan
      penulis. Bandingkan dua format petikan berikut:
9-34 Penulisan Karya Ilmiah




             Format Enumeratif
                    Sesuai dengan lingkup penyebaran jurnal yang
             bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihak-
             pihak berikut:
             (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal
                 internasional
             (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia
                 Teggara, dan
             (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia.

             Format Esei
                    Setiap record ISSNdilaporkan kepada internasional
             Serial Data System yang berkedudukan di Paris. Untuk
             kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center
             for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan
             kepada PDII-LIPI.

                    Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan,
             terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benar-
             benar fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei
             seperti dalam menyatakan urutan dan jadwal. Jika format esai
             masih dapat digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat
             dilakukan dengan format esei bernomor, seperti (1)…, (2)…, (3)….,
             dan seterusnya.


         2. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan
        a.    Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang
              maksimal 20 halaman, dan diserahkan dalam bentuk cetakan
              (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya.
              Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah
              kata WordStar, WordPerfect atau MicroSoft Word.
        b.    Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitis-
              kritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan,
              teori kependidikan, dan praktik kependidikan.
        c.    Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan format
                                                     Penulisan Karya Ilmiah   9-35




     esai, disertai judul (heading), masing-masing bagian, kecuali
     bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. Peringkat
     judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua
     judul bagian dicetak tebal atau tebal miring), dan tidak
     menggunakan angka/nomor bagian.
     PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA, RATA DENGAN TEPI
     KIRI)
     Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil, Rata dengan Tepi Kiri)
     Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil, Miring, Rata dengan tepi Kiri)
d.   Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul; nama penulis
     (tanpa gelar akademik); abstrak (maksimum 100 kata); kata-kata
     kunci; pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang
     dan tujuan atau ruang lingkup tulisan; bahasan utama (dibagi ke
     dalam subjudul-subjudul); penutup atau kesimpulan; daftar rujukan
     (berisi pustaka yang dirujuk saja).
e.   Sistematika artikel hasil penelitian: judul, nama penulis (tanpa
     gelar akademik); abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan,
     metode, dan hasil penelitian; kata-kata kunci; pendahuluan (tanpa
     sub judul) yang berisi latar belakang, sedikit tinjauan pustaka, dan
     tujuan penelitian; metode; hasil; pembahasan; kesimpulan dan
     saran; daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja).
f.   Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh
     berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis.
Anderson, D.W., Vault, V.D. & Dickson, C.E. 1993. Problems and
       Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher
       Education. Berkeley: McCutchan Publishing Co.
Hanurawan, F. 1997. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat
       Pendidikan Orang Dewasa. Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat,
       Teori, dan Praktik Kependidikan, Tahun 24, Nomor 2, Juli 1997,
       hlm. 127-137.
Huda, N. 1991. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal. Makalah
9-36 Penulisan Karya Ilmiah




                disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen
                PTN dan PTS di malang Angkataan XIV, Pusat Penelitian IKIP
                MALANG, Malang, 12 Juli.
        g.    Tata cara penyajian kutipan, rujukan, tabel, dan gambar mengikuti
              ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi, Tesis,
              Disertasi, Makalah, Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas
              Negeri Malang, 200). Artikel berbahasa Indonesia mengikuti
              aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat
              dalam     Pedoman     Umum     Ejaan    bahasa      Indonesia    yang
              Disempurnakan (Depdikbud, 1987). Artikel berbahasa Inggris
              menggunakan ragam baku.
        h.    Pemeriksaan     dan   penyuntingan     cetak-coba    dilakukan   oleh
              penyunting dan/atau melibatkan penulis. Artikel yang sudah dalam
              bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis.
        i.    Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya
              cetak minimal sebesar Rp. 200.000,00 (dua ratus ribu rupiah)
              perjudul. Sebagai imbalannya, penulis menerima nomor bukti
              pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak
              5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jiuka kontribusi biaya
              cetak telah dibayar lunas.


     C. Lembar Kegiatan
         1. Alat dan Bahan
             a. Alat tulis;
             b. Laptop
             c. LCD proyektor;
             d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah
             e. Kamera digital
                                                     Penulisan Karya Ilmiah   9-37




2. Langkah Kegiatan
No. Kegiatan                                 Waktu       Metode
1.   Persiapan
     Sebelum pembelajaran dimulai,           5 menit     Mempersiapkan
     Fasilitator perlu melakukan persiapan               alat dan bahan
     yaitu mempersiapkan semua
     peralatan dan bahan yang diperlukan
     dalam pembelajaran


2.   Kegiatan Awal/Pendahuluan
     2.1 Berdoa bersama untuk                5 menit     Curah
          mengawali pembelajaran;                        pendapat,
     2.2 Presensi peserta pelatihan, jika                ceramah
          ada yang tidak masuk karena                    pemecahan
          sakit misalnya, maka peserta                   masalah
          diajak berdoa kembali agar
          teman yang sakit dapat segera
          sembuh dan berkumpul untuk
          bersekolah kembali;
     2.3 Fasilitator menyampaikan
          tujuan pembelajaran yang akan
          dikembangkan;
     2.4 Selanjutnya fasilitator
          menyajikan petunjuk bagi
          penulis ilmu pendidikan
3.   Kegiatan Inti
     3.1 Fasilitator memberikan ceramah      130         Metode
          tentang format penulisan karya     menit       pemberian
          tulis ilmiah                                   tugas dan
     3.2 Fasilitator memberikan ceramah                  pendampingan
9-38 Penulisan Karya Ilmiah




                    tentang salah satu contoh
                    petunjuk bagi penulis ilmu
                    pendidikan ;
              3.3 Fasilitator berdiskusi dengan
                    peserta pelatihan;
              3.4 Sharing dalam kelas mengenai
                    karya tulis ilmiah hasil pemikiran
                    konseptual;
              3.5 Sharing dalam kelas mengenai
                    karya tulis ilmiah hasil penelitian
              3.6 Fasilitator memberikan tugas
                    menyusun karya tulis ilmiah baik
                    dalam bentu pemikiran maupun
                    hasil penelitian.
        4.    Kegiatan Akhir
              4.1 Fasilitator bersama-sama                10      Refleksi
                    dengan peserta mengadakan             menit
                    refleksi terhadap proses
                    pembelajaran hari itu, tentang
                    beberapa hal yang perlu
                    mendapat perhatian
              4.2 Fasilitator memberi kesempatan
                    peserta untuk mengungkapkan
                    pengalaman setelah dilakukan
                    sharing;
              4.3 Berdoa bersama-sama sebagai
                    menutup pelatihan
                                                       Penulisan Karya Ilmiah   9-39




  3. Hasil
       a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun
         karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran;
       b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun
         karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian.


D. Rangkuman
  1.      Artikel (hasil penelitian) memuat:
          Judul
          Nama Penulis
          Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris
          Kata-kata kunci
          Pendahuluan (tanpa sub judul, memuat latar belakang masalah
          dan sedikit tinjauan pustaka, dan masalah/tujuan penelitian)
          Metode
          Hasil
          Pembahasan
          Kesimpulan dan Saran
          Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja)
  2.      Artikel (setara hasil penelitian) memuat:
          Judul
          Nama Penulis
          Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris
          Kata-kata kunci
          Pendahuluan (tanpa subjudul)
          Subjudul
          Subjudul          sesuai dengan kebutuhan
          Subjudul
          Penutup (atau Kesimpulan dan Saran)
          Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja)
9-40 Penulisan Karya Ilmiah




     E. Tes Formatif
                Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara
         memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil
         penelitian. Tugas ini sifatnya individual. Fasilitator memberikan
         bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun
         karya tulis ilmiah. Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau
         tulis tangan. Ruangan bebas, tidak harus terkekang di dalam kelas.
                                        Penulisan Karya Ilmiah   9-41




            KUNCI JAWABAN TES FORMATIF
Kegiatan Belajar 1        Kegiatan Belajar 2
   1. b                      1. c
   2. a                      2. a
   3. d                      3. b
   4. c                      4. c
   5. b                      5. c
   6. b                      6. a
   7. a                      7. c
   8. b                      8. b
   9. c                      9. b
   10. a                     10. d
                          DAFTAR PUSTAKA


Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud. 2000. Instrumen Evaluasi untuk
          Akreditasi Berkala Ilmiah. Ditbinlitabmas Dikti, LIPI, Ikapindo, dan
          Kantor Menristek: Jakarta.

Direktorat Profesi Pendidik, 2008. Sistematika Penulisan Laporan KTI On-
        line. Depdiknas: Jakarta.

Saukah, A. dan Waseso, G.M. 2001. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah.
       Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang.

Wardani, I.G.A.K. 2007. Teknik Menulis Karya Ilmiah. Penerbit Universitas
       Terbuka: Jakarta.
9-2 Penulisan Karya Ilmiah
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-3




                     BAB I. PENDAHULUAN


A. Deskripsi
          Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi
  materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah, jenis dan struktur
  artikel ilmiah, artikel hasil pemikiran, artikel hasil penelitian, format
  tulisan, serta praktik penulisan artikel ilmiah. Secara garis besar, buku
  ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi
  tersebut di atas, namun demikian peserta juga diminta untuk
  menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masing-
  masing. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan
  matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam
  menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah
  yang tidak maupun terakreditasi.
          Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai
  standar kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah; (2)
  mengenal perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan
  yang non konseptual; (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah; dan
  (4) menyusun draft artikel ilmiah. Buku ajar ini mempunyai hubungan
  dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas.
  Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1)
  mengenal metode penelitian tindakan kelas; (2) mengenal format
  laporan penelitian tindakan kelas, (3) menyusun draft proposal
  penelitian tindakan kelas. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata
  pelajaran ini akan bersngkut paut, pada saat peserta PLPG
  berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke
  dalam jurnal penelitian pendidikan.
9-4 Penulisan Karya Ilmiah




    B. Petunjuk Pembelajaran
                   Peserta   PLPG      harus    selalu     aktif     mengikuti    proses
        pembelajaran di kelas. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih,
        menanyakan hal-hal yang belum dipahami, selanjutnya mendiskusikan
        dengan teman lainnya. Di samping itu, peserta pelatihan mencermati
        contoh-contoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di
        dalam buku ajar ini. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun
        suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di
        dalam buku ajar ini. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk
        memenuhi tugas mata pelajaran ini, serta dimintakan pendapat dari
        pelatih.   Saran-saran    dari    pelatih   yang    belum      dipahami     perlu
        ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan
        dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal.


    C. Kompetensi dan Indikator
        1. Peserta     mempunyai       kemampuan         dalam      memahami      kriteria
           penulisan artikel ilmiah;
        2. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan
           struktur artikel ilmiah;
        3. Peserta     mempunyai       kemampuan         dalam      memahami      artikel
           penulisan hasil pemikiran konseptual;
        4. .Peserta     mempunyai        kemampuan       dalam      memahami      artikel
           penulisan hasil penelitian;
        5. Peserta     mempunyai       kemampuan         dalam      memahami      format
           penulisan enumeratif;
        6. Peserta     mempunyai       kemampuan         dalam      memahami      format
           penulisan esai;
        7. Peserta     mempunyai         kemampuan       dan       keterampilan   dalam
           menyusun draft artikel ilmiah.
                  BAB II. KEGIATAN BELAJAR I
             JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH


A. KOMPETENSI DAN INDIKATOR
             Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat
  akrab dengan peserta PLPG. Sebagai guru, bapak dan ibu sudah
  sering membaca berbagai artikel, baik yang bersifat populer, ilmiah
  populer maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah.
  Berbekal pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah,
  bapak dan ibu akan mengkaji bentuk, sifat dan struktur karya tulis
  ilmiah. Berkaitan uraian di atas, maka setelah menyelesaikan kegiatan
  berlajar    pertama   ini,   bapak   dan   ibu   diharapkan      mempunyai
  kemampuan dalam:
  1. Menjelaskan sifat artikel ilmiah;
  2. Menjelaskan sikap ilmiah;
  3. Menjelaskan bentuk, struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah
  4. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan
     hasil penelitian


B. URAIAN MATERI
             Sesuai dengan namanya, artikel ilmiah yang dimuat dalam
  jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah.
  Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan
  nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan
  diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan. Oleh karena itu,
  penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan sifat-sifat dan
  ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak selalu harus
  dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. Pertama, penerbitan
  ilmiah bersifat objektif, artinya isi penerbitan ilmiah hanya dapat
  dikembangkan dari fenomena yang memang exist, walaupun kriteria
9-2 Penulisan Karya Ilmiah




        eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat berbeda
        antara satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain.
                 Selain objektif, sifat lain karya ilmiah adalah rasional. Rasional
        menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. Oleh
        karena itu, penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang
        sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik
        yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan. Lain daripada itu,
        karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang berada di garis
        depan dalam pengembangan IPTEKS, ia juga mengemban sifat
        pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan jaman.
                 Selanjutnya, dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya
        juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti
        menahan diri (reserved), hati-hati dan tidak over-claiming, jujur, lugas,
        dan    tidak   menyertakan    motif-motif   pribadi   atau   kepentingan-
        kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. Semua
        sikap di atas, dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan
        sumber bahan yang menjadi rujukannya, juga dipandang sebagai
        upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah.
                 Artikel ilmiah mempunyai bentuk, struktur, dan sifat-sifat
        tertentu. Oleh karena itu, penulisannya harus mengikuti pola, teknik,
        dan kaidah-kaidah tertentu juga. Pola dan teknik penulisan artikel
        ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya
        yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun
        demikian, setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung
        yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan
        kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan.
        Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah
        ilmiah dan majalah ilmiah yang lain, tetapi biasanya semuanya masih
        mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Sementara itu
        kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para
        penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-3




  ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya
  masing-masing. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah
  penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus
  dipenuhi oleh para penulis artikel.
           Sesuai dengan tujuan penerbitannya, majalah ilmiah pada
  umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau
  akumulasi pengetahuan baru, (2) pengamatan empirik, dan (3)
  gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo, 1993). Dalam praktik hal-
  hal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua
  bentuk artikel, yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian
  dan artikel hasil penelitian. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat
  artikel hasil penelitian, misalnya Journal of Research in Science
  Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian
  Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang.
  Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil
  pemikiran dan hasil penelitian. Selain itu, seringkali majalah ilmiah juga
  memuat resensi buku dan obituari. Pemuatan artikel hasil penelitian,
  artikel hasi pemikiran, resensi dan obituari ini sejalan dengan
  rekomendasi      Direktorat   Pembinaan   Penelitian   dan   Pengabdian
  Kepada Masyarakat, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). Di
  dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi
  dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil
  penelitian.


C. LEMBAR KEGIATAN
1. Alat dan Bahan
  a. Alat tulis;
  b. Laptop
  c. LCD proyektor;
  d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah.
9-4 Penulisan Karya Ilmiah




    2. Langkah Kegiatan
       No.                   Kegiatan                Waktu         Metode
       1.    Persiapan
             Sebelum pembelajaran dimulai,           5 menit   Mempersiapkan
             Fasilitator perlu melakukan persiapan             alat dan bahan
             yaitu mempersiapkan semua
             peralatan dan bahan yang diperlukan
             dalam pembelajaran


       2.    Kegiatan Awal/Pendahuluan
                 2.1 Berdoa bersama untuk            5 menit   Curah
                     mengawali pembelajaran;                   pendapat,
                 2.2 Presensi peserta pelatihan,               ceramah
                     jika ada yang tidak masuk                 pemecahan
                     karena sakit misalnya, maka               masalah
                     peserta diajak berdoa kembali
                     agar teman yang sakit dapat
                     segera sembuh dan
                     berkumpul untuk bersekolah
                     kembali;
                 2.3 Fasilitator menyampaikan
                     tujuan pembelajaran yang
                     akan dikembangkan;
                 2.4 Selanjutnya fasilitator
                     menyajikan bentuk, struktur
                     dan sifat karya tulis ilmiah.
       3.    Kegiatan Inti
             3.1 Fasilitator memberikan ceramah      35        Metode
                 tentang pengertian sifat artikel    menit     pemberian
                 ilmiah;                                       tugas dan
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-5




     3.2 Fasilitator memberikan ceramah                   pendampingan
        tentang sikap ilmiah;
     3.3 Fasilitator memberikan ceramah
        tentang bentuk dan struktur artikel
        ilmiah
     3.4 Fasilitator berdiskusi dengan
        peserta pelatihan;
     3.5 Sharing dalam kelas mengenai
        sikap ilmiah, sifat, bentuk, dan
        struktur artikel ilmiah;
     3.6 Fasilitator menekankan kembali
        kesimpulan yang tepat.
4.   Kegiatan Akhir
        4.1 Fasilitator bersama-sama          10          Refleksi
           dengan peserta mengadakan          menit
           refleksi terhadap proses
           pembelajaran hari itu, tentang
           beberapa hal yang perlu
           mendapat perhatian dari sikap
           ilmiah, sifat, bentuk, dan
           struktur artikel ilmiah;
        4.2 Fasilitator memberi
           kesempatan peserta untuk
           mengungkapkan pengalaman
           setelah dilakukan sharing;
        4.3 Berdoa bersama-sama
           sebagai menutup pelatihan
9-6 Penulisan Karya Ilmiah




    3. Hasil
        a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
           kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah;
        b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
           kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah; yang
           selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan
           pada kasus plagiariasme misalnya;
        c. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
           kembali secara terurai mengenai bentuk, dan struktur karya tulis
           ilmiah.


    D. RANGKUMAN
               Artikel ilmiah mempunyai bentuk, struktur, dan sifat-sifat
        tertentu. Oleh karena itu, penulisannya harus mengikuti pola, teknik,
        dan kaidah-kaidah tertentu juga. Pola dan teknik penulisan artikel
        ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya
        yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun
        demikian, setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung
        yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan
        kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan.
        Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah
        ilmiah dan majalah ilmiah yang lain, tetapi biasanya semuanya masih
        mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Sementara itu
        kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para
        penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para
        ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya
        masing-masing. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah
        penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus
        dipenuhi oleh para penulis artikel.
                                                       Penulisan Karya Ilmiah   9-7




F. TES FORMATIF
1. Tes Obyektif
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat
 1.   Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis, kecuali
      a. sikap penulis
      b. panjang tulisan
      c. struktur sajian
      d. penggunaan bahasa
 2.   Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari
      a. pendahuluan, inti (pokok pembahasan), dan penutup
      b. pendahuluan, abstrak, bagian inti, simpulan
      c. abstrak, pendahuluan, bagian inti, simpulan
      d. abstrak, bagian inti, penutup
 3.   Bagian penutup suatu karya tulis ilmia, pada umumnya menyajikan
      tentang
      a. rangkuman dan tindak lanjut
      b. simpulan umum
      c. rekomendasi penulis
      d. simpulan dan saran
 4.   Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal,
      dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks.
      Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah, kecuali
      a. pendidikan
      b. kebudayaan
      c. pemulung
      d. informatika
 5.   Dalam karya tulis ilmiah, penulis bersikap netral, obyektif, dan tidak
      memihak. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah yang
      merupakan kajian berdasarkan pada, kecuali
      a. fakta atau kenyataan
      b. argumentasi
9-8 Penulisan Karya Ilmiah




           c. teori yang diakui kebenarannya
           d. data empirik/hasil penelitian
     6.    Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya
           bahasa yang bersifat
           a. resmi
           b. baku
           c. impersonal
           d. personal
     7.    Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis
           karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya, namun pada umumnya
           semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen
           a. daftar pustaka
           b. abstrak
           c. daftar tabel
           d. lampiran
     8.    Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah, kecuali
           a. memaparkan bidang ilmu tertentu
           b. merupakan deskripsi suatu kejadian
           c. menggunakan gaya bahasa resmi
           d. disajikan secara sistematis
     9.    Di antara judul berikut, yang manakah yang paling sesuai untuk
           judul karya tulis ilmiah?
           a. senjata makan tuan
           b. kumbang cantik pengisap madu
           c. pengaruh gizi pada pertumbuhan anak
           d. pengaruh obat bius yang menghebohkan
     10    Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah,
     .     seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. Salah satu aspek
           yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah
           a. sistematika tulisan
           b. panjang tulisan
                                                     Penulisan Karya Ilmiah   9-9




       c. ragam bahasa yang digunakan
       d. pengarang


2. Tes Uraian
  1.   Setelah membaca uraian di atas, coba bapak dan ibu simpulkan
       bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah.
       Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu?
  2.   Sebutkan aspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik
       suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk setiap
       aspek. Berdasarkan uraian itu, coba simpulkan karakteristik karya
       tulis ilmiah!
  3.   Secara umum, struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari
       bagian awal, inti, dan bagian penutup. Coba jelaskan deskripsi
       masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian
       karya non ilmiah?
               BAB III. KEGIATAN BELAJAR II
  ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN


A. KOMPETENSI DAN INDIKATOR
        Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana
  menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta
  struktur tulisan konseptual. Pembahasan mengenai materi ini akan
  bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Di
  samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas
  dasar hasil penelitian. Berkaitan uraian di atas, maka setelah
  menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini, bapak dan ibu diharapkan
  mempunyai kemampuan dalam:
  1. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual
     maupun atas dasar hasil penelitian;
  2. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  3. Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
  4. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual
     maupun atas dasar hasil penelitian;
  5. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  6. Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
  7. Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian;
  8. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat
     konseptual maupun atas dasar hasil penelitian
                                                         Penulisan Karya Ilmiah     9-11




B. URAIAN MATERI
1. Atikel Hasil Pemikiran
           Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas suatu
   permasalahan, yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Dalam upaya
   untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu mengkaji
   sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya, baik yang
   sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang dipikirkannya.
   Sumber-sumber      yang    dianjurkan     untuk   dirujuk     dalam    rangka
   menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikel-artikel hasil
   pemikiran yang relevan, hasil-hasil penelitian terdahulu, di samping
   teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks.
           Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah pendapat
   atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas, yang dikembangkan
   dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai masalah yang sama
   yang telah dipublikasikan sebelumnya, dan pikiran baru penulis
   tentang hal yang dikaji, jika memang ada. Jadi, artikel hasil pemikiran
   bukanlah sekadar kolase atu tempelan cuplikan dari sejumlah artikel,
   apalagi pemindahan tulisan dari sejumlah sumber, tetapi adalah hasil
   pemikiran analitis dan kritis penulisnya.
           Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur
   pokok, yaitu judul, nama penulis, abstrak dan kata kunci, pendahuluan,
   bagian inti atau pembahasan, penutup, dan daftar rujukan. Uraian
   singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan di bawah ini.


   a. Judul
           Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan dengan
   tepat   masalah    yang    dibahas.     Pilihan   kata-kata    harus    tepat,
   mengandung unsur-unsur utama masalah, jelas, dan setelah disusun
   dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat bagi calon
   pembaca. Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita atau kalimat
   tanya. Salah satu ciri penting judul artikel hasil pemikiran adalah
9-12 Penulisan Karya Ilmiah




         bersifat ”provokatif”, dalam arti merangsang pembaca untuk membaca
         artikel yang bersangkutan. Hal ini penting karena artikel hasil pemkiran
         pada    dasarnya     bertujuan   untuk     membuka   wacana     diskusi,
         argumentasi, analisis, dan sintesis pendapat-pendapat para ahli atau
         pemerhati bidang tertentu. Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini,
         dan lakukan evaluasi terhadap judul-judul tersebut untuk melihat
         apakah kriteria yang disebutkan di atas terpenuhi.
             Membangun Teori melalui Pendekatan Kualitatif (Forum Penelitian
             Kependidikan Tahun 7, No. 1)
             Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth
             (Kaleidoscope International Vol. IX No.1)
             Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science Classes:
             An Underestimated Problem? (Journal of Research in Science
             Teaching Vol. 33, No.2.)


                Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin ciri-
         ciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran seperti
         provokatif, argumentative, dan analitik.


         b. Nama Penulis
                Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau
         inferioritas penulis, nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar
         akademik atau gelar profesional yang lain. Jika dikehendaki gelar
         kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan. Nama lembaga
         tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama. Jika
         penulis lebih dari dua orang, hanya nama penulis utama saja yang
         dicantumkan disertai tambahan dkk. (dan kawan-kawan). Nama
         penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan akhir jika
         tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika tempat pada
         catatan kaki tidak mencukupi.
                                                      Penulisan Karya Ilmiah    9-13




c. Abstrak dan Kata Kunci
       Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel yang
dituangkan secara padat; bukan komentar atau pengantar penulis.
Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun dalam satu
paragraf, diketik dengan spasi tunggal. Format lebih sempit dari teks
utama (margin kanan dan margin kiri menjorok masuk beberapa
ketukan).
       Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca segera
memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di dalam
artikel. Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan provokatif
hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini, sehingga (calon)
pembaca tertarik untuk meneruskan pembacaannya.
       Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci, yaitu
istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang
terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel. Jika
dapat diperoleh, kata-kata kunci hendaknya diambil dari tresaurus
bidang ilmu terkait. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata kunci tidak
hanya dapat dipetik dari judul artikel, tetapi juga dari tubuh artikel
walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili tidak secara
eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul atau tubuh artikel.
Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci berikut ini.


 Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. A
 qualitative study is often contrasted with its quantitative
 counterpart. These two approaches are more often inappropriately
 considered as two different schools of thought than as two
 different tools. In fact these two approaches serve different
 purposes. A qualitative study takes several stage in generating
 theories. Business transaction pattern and market characteristic,
 for example, can be investigated through qualitative study, while
 their tendencies, frequencies, and other related quantitative
 values can be more appropriately investigated through
 quantitative study.

 Key words: qualitative study, quantitative study, theory development
9-14 Penulisan Karya Ilmiah




         d. Pendahuluan
                Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian
         pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi permasalahan yang
         akan    dibahas,     misalnya   dengan   menonjolkan     hal-hal     yang
         kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan permasalahan
         yang terkait dengan artikel-artikel atau naskah-naskah lain yang telah
         dipublikasikan terdahulu. Bagian pendahuluan ini hendaknya diakhiri
         dengan rumusan singkat (1-2 kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan
         dibahas dan tujuan pembahasan. Perhatikan tiga segmen bagian
         pendahuluan dalam contoh di bawah ini.


                Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling
             penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan. Catatan
             sejarah pendidikan di negara-negara maju dan dikelompok-
             kelompok masyarakat yang telah berkembang kegiatan
             pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia pendidikan
             mereka sekarang ini telah dicapai dengan partisipasi
             masyarakat yang sangat signifikan di dalam berbagai bentuk.
             Di Amerika Serikat dalam tingkat pendidikan tinggi dikenal
             apa yang disebut “Land-Grant Universities...”dst.
                Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli yang
             berkaitan dengan menurunnya partisipasi masyarakat dalam
             pengembangan pendidikan. Sebagian ahli berpendapat
             bahwa sistem politik yang kurang demokratis dan budaya
             masyarakat paternalistik telah menyebabkan rendahnya
             partisipasi. Sementara itu penulis-penulis lain lebih memfokus
             pada faktor-faktor ekonomi...
                Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil penelitian
             disebutkan di muka terlihat masih terdapat beberapa hal yang
             belum jelas benar atau setidak-tidaknya masih menimbulkan
             keraguan mengenai sebab-sebab menurunnya mutu
             partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan.
             Dalam artikel-artikel ini akan dibahas kemungkinan-
             kemungkinan menurunnya partisipasi masyarakat tersebut
             berdasarkan analisis ekonomi pendidikan. Diharapkan,
             dengan analisis ini kekurangan analisis terdahulu dapat
             dikurangi dan dapat disusun penjelasan baru yang lebih
             komprehensif.
                                                   Penulisan Karya Ilmiah   9-15




        Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat alur
argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih adanya
perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi masyarakat di
dalam pengembangan pendidikan. Tinjauan dari berbagai sudut
pandang telah menghasilkan kesimpulan yang beragam, yang
membuka kesempatan bagi penulis untuk menampilkan wacana
penurunan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan
dari sudut pandang yang lan.




e. Bagian Inti
        Isi bagian ini sangat bervariasi, lazimnya berisi kupasan,
analisis, argumentasi, komparasi, keputusan, dan pendirian atau sikap
penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Banyaknya subbagian
juga tidak ditentukan, tergantung kepada kecukupan kebutuhan
penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya. Di antara sifat-sifat
artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di dalam bagian ini
adalah kupasan yang argumentatif, analitik, dan kritis dengan
sistematika yang runtut dan logis, sejauh mungkin juga berciri
komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif. Walaupun
demikian, perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak terlalu panjang
dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat. Penggunaan subbagian
dan sub-subbagian yang terlalu banyak juga akan menyebabkan
artikel tampil seperti diktat. Perhatikan contoh-contoh petikan bagian
inti artikel berikut ini.

    Science earns its place on the curriculum because there is
    cultural commitment to the value of the knowledge and the
    practices by which this body of ideas has been derived.
    Hence, any consideration of the theoretical implementation
    must start by attempting to resolve the aims and intentions of
    this cultural practice…(Dari Osborne, 1996:54).
9-16 Penulisan Karya Ilmiah




             Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau
             penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan
             adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak
             ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana
             untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya, kalangan
             pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi,
             mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang
             diperlukan, walaupun kesadaran akan perlunya perubahan-
             perubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. Hesrh dan
             McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak
             pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu, 1996:2)

             John Hassard (1993) suggested that, ‘Unlike modern
             industrial society, where production was the cornerstone, in
             the post modern society simulation structure and control
             social affairs. We, at witnesses, are producing simulation
             whitin discorses. We are fabricating words, not because we
             are “falsyfaying” data, or “lying” about what we have learned,
             but because we are constructing truth within a shifting, but
             always limited discourse.’ (Dari Ropers-Huilman, 1997:5)

                Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di atas
         dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis artikel ini
         yaitu posisi atau pendirian penulis, seperti terlihat di dalam kalimat-
         kalimat: (1) Hence, any consideration of the theoretical base of science
         and its practical implementation must start by…, (2) Dalam situasi yang
         dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan
         praktek-praktek pendidikan, adalah suatu keharusan jika…, (3)…We
         are fabricating words not because …, or ‘lying’ about…, but…dan
         seterusnya.


         f. Penutup atau Simpulan
                Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan
         pendirian     penulis   atas   masalah   yang   dibahas    pada   bagian
         sebelumnya. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan segala
         apa yang telah dibahas di bagian terdahulu, secara ringkas. Sebagian
         penulis menyertakan saran-saran atau pendirian alternatif. Jika
         memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat dilihat pada berbagai
                                                    Penulisan Karya Ilmiah   9-17




artikel jurnal. Walaupun mungkin terdapat beberapa perbedaan gaya
penyampaian, misi bagian akhir ini pada dasarnya sama: mengakhir
diskusi dengan suatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternatif
penyelesaian. Perhatiakan contoh-contoh berikut.


          Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi pada
   prinsipnya adalah khas Indonesia. menurut Dr. M. Hatta
   dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan pada tiga
   hal, yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam nilai-nilai
   Pancasila; (b) rasionalitas ekonomi yang diwujudkan dengan
   perencanaan ekonomi oleh negara; dan (c) organisasi
   ekonomi yang mendasarkan azas bersama/koperasi.

            Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi dalam
   sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik dan ramai
   pada era tahun 90-an. Hal tersebut terjadi sebagai reaksi atas
   permasalahan konglomerasi di Indonesia. Perlu diupayakan
   hubungan kemitraan yang baik antara pelaku ekonomi dalam
   sistem perekonomian Indonesia. Pada saat ini nampak sudah
   ada political will dari pemerintah kita terhadap kegiatan
   ekonomi berskala menengah dan kecil. Namun demikian
   kemampuan politik saja tidak cukup tanpa disertai keberanian
   politik. Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha
   berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan,
   sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat
   ditingkatkan.

   (Dari Supriyanto, 1994:330-331)

           if, as has been discussed in this article, argumentation
   has a central role play in science and learning about science,
   then its current omission is a problem that needs to be
   seriously addressed. For in the light of our emerging
   understanding of science as social practice, with rhetoric and
   argument as a central feature, to continue with current
   approaches to the teaching of science would be to
   misrepresent science and its nature. If his pattern is to
   change, then it seems crucial that any intervention should pay
   attention not only to ways of enhancing the argument skills of
   young people, but also improving teachers’ knowledge,
   awareness, and competence in managing student
   participation in discussion and argument. Given that, for good
   or for ill, science and technology have ascended to ascended
   to a position of cultural dominance, studying the role of
9-18 Penulisan Karya Ilmiah




             argument in science offers a means of prying open the black
             box that is science. Such an effort would seem well advised-
             both for science and its relationship with the public, and the
             public and its relationship with science.

             (Dari Driver, Newton & Osborne, 2000:309)

         g. Daftar Rujukan
                Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya
         yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel. Sebaliknya, semua
         rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di
         dalam daftar rujukan. Tata aturan penulisan daftar rujukan bervariasi,
         tergantung gaya selingkung yang dianut. Walaupun demikian, harus
         senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini secara konsisten diikuti
         dalam setiap nomor penelitian.


     2. Artikel Hasil Penelitian
                Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling
         dominan dari sebuah jurnal. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi artikel
         jenis ini. Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh
         Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang, misalnya, dan Journal
         of Research in Science Teaching; termasuk kategori jurnal yang
         semata-mata memuat hasil penelitian. Sebelum ditampilkan sebagai
         artikel dalam jurnal, laporan penelitian harus disusun kembali agar
         memenuhi tata tampilan karangan sebagaimana yang dianjurkan oleh
         dewan penyunting jurnal yang bersangkutan dan tidak melampaui
         batas panjang karangan. Jadi, artikel hasil penelitian bukan sekadar
         bentuk ringkas atau ”pengkerdilan” dari laporan teknis, tetapi
         merupakan hasil kerja penulisan baru, yang dipersiapkan dan
         dilakukan sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan secara
         lengkap semua aspek penting penelitian, tetapi dalam format artikel
         yang jauh lebih kompak dan ringkas daripada laporan teknis aslinya.
                                                    Penulisan Karya Ilmiah   9-19




       Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal
adalah judul, nama penulis, abstrak dan kata kunci, bagian
pendahuluan, metode, hasil penelitian, pembahasan, kesimpulan dan
saran, dan daftar rujukan.


a. Judul
       Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat
memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan.
Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta
informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam judul
artikel. Walaupun demikian, harus dijaga agar judul artikel tidak
menjadi terlalu panjang. Sebagaimana judul penelitian, judul artikel
umumnya terdiri dari 5-15 kata. Berikut adalah beberapa contoh.


   Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar
   Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum Penelitian
   Kependidikan Tahun 7, No.1).
   Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of Science
   (Research presented at the American Educational Research
   Association Annual Conference, Chicago, 24-28 March 1997).
   Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’
   Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in
   Science Teaching Vol.32, Issue 1).


       Jika dibandingkan judul-judul di atas, akan sgera tampak
perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran, terutama dengan
terlihatnya   variabel-variabel   utama   yang   diteliti   seperti   yang
diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga.
9-20 Penulisan Karya Ilmiah




         b. Nama Penulis
                    Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil pemikiran
         juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian.


         c. Abstrak dan Kata Kunci
                    Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat
         uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian, metode yang
         digunakan, dan hasil penelitian. Tekanan terutama diberikan kepada
         hasil penelitian. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan panjang
         artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan kata-kata kunci (3-5
         buah). Kata-kata kunci menggambarkan ranah masalah yang diteliti.
         Masalah yang diteliti ini sering tercermin dalam variable-variabel
         penelitian dan hubungan antara variable-variabel tersebut. Walaupun
         demikian, tidak ada keharusan kata-kata kunci diambil dari variabel-
         variabel penelitian atau dari kata-kata yang tercantum di dalam judul
         artikel.


         Contoh abstrak:
             Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of
             elementary school teachers in mathematic teaching, from the
             point of view of the teacher mastery of the subject. Forty two
             elementary school teachers from Kecamatan Jabung,
             Kabupaten Malang were given a test in mathematic which
             was devided in to two part, arithmatics and geometry. A
             minimum mastery score of 65 was set for those who would be
             classified as in adequate readiness as mathematics teachers.
             Those who obtained scores of less than 65 were classified as
             not in adequate readiness in teaching. The result of the study
             indicated that 78,8% of the teachers obtained scores of more
             than 65 in geometry. Sixty nine point five percent of the
             teachers got more than 65 arithmetic, and 69,5% gained
             scores of more than 65 scores in both geometry and
             arithmetics.

             Key words: mathematic teaching, teaching readiness,
             subject mastery.
                                                    Penulisan Karya Ilmiah   9-21




d. Pendahuluan
      Banyak     jurnal   tidak   mencantumkan         subjudul     untuk
pendahuluan. Bagian ini terutama berisi paparan tentang permasalaha
penelitian, wawasan, dan rencana penulis dalam kaitan dengan upaya
pemecahan masalah, tujuan penelitian, dan rangkuman kajian teoretik
yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Kadang-kadang juga
dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian.
      Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif, dan
tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain.
Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf.


e. Metode
      Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan. Materi
pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian, sasaran
atau target penelitian (populasi dan sampel), teknik pengumpulan data
dan pengembangan instrumen, dan teknik analisis data. Sub-
subbagian di atas umumnya (atau sebaiknya) disampaikan dalam
format esei dan sesedikit mungkin menggunakan format enumeratif,
misalnya:


           Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan
   pendekatan       kualitatif  dengan   rancangan  observasi
   partisipatori. Peneliti terjun langsung ke dalam keidupan
   masyarakat desa, ikut serta melakukan berbagai aktivitas
   sosial sambil mengumpulkan data yang dapat diamati
   langsung di lapangan atau yang diperoleh dari informan
   kunci. Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda
   sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota
   masyarakat sasaran. Informasi yang diberikan dari informan
   kunci diuji dengan membandingkannya dengan pendapat
   nara sumber yang lain. Analisis dengan menggunakan
   pendekatan...

           Rancangan eksperimen pretest-posttest control group
   design digunakan dalam penelitian ini. Subjek penelitian
   dipilih secara random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian
9-22 Penulisan Karya Ilmiah




             secara random pula ditempatkan ke dalam kelompok
             percobaan dan kelompok control. Data diambil dengan
             menggunakan tes yang telah dikembangkan dan divalidasi
             oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional. Analisis data
             dilakukan dengan...

         f. Hasil Penelitian
                Bagian ini memuat hasil penelitian, tepatnya hasil analisis data.
         Hasil yang disajikan adalah hasil bersih. Pengujian hipotesis dan
         penggunaan statistik tidak termasuk yang disajikan.
                Penyampaian       hasil     penelitian        dapat   dibantu    dengan
         penggunaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang
         lain). Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak
         dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Penyajian hasil
         yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian


         Contoh:
                Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di dalam
         berbagai jurnal, dalam kurun waktu satu sampai empat tahun dapat
         dilihat dalam Tabel 1.


             Tabel 1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah Pendidikan
                       Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal antara Januari
                       1994-Juli 1997


              Suku ranah             1994     1995       1996     1997      Jumlah
              Konsep                 7        7          13       6         32
              Sci. Literacy          5        3          14       6         28
              Teori & Pengaj.        2        12         1        5         20
              Jumlah      3   suku                                          80
              ranah
              Lain-lain                                                     46
                                                   Penulisan Karya Ilmiah   9-23




       Dari Tabel 1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan artikel
dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku ranah
yang lain, yaitu 80:46. hal ini menunjukan bahwa...dst.


g. Pembahasan
       Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil
penelitian. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaan-
pertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan
tersebut diperoleh, mengintepretasikan temuan, mengaitkan temuan
penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan, dan
memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah ada.


Contoh:
         Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini
   dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan
   masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini
   kebenarannya menjadi goyah. Kebenaran dari berbagai hal
   tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi
   kondisional. Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya
   muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat
   mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait.
   Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln
   (1987:13) yang menyatakan bahwa...

h. Simpulan dan Saran
       Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil
penelitian dan pembahasan. Dari kedua hal ini dikembangkan pokok-
pokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan penelitian.
Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan penelitian.
Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis, pengembangan teori
baru, dan penelitian lanjutan.
9-24 Penulisan Karya Ilmiah




         i. Daftar Rujukan
                Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum
         yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian.


     3. Penutup
                Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil
         penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan
         dan dituangkan ke dalam artikel. Bahan dasar artikel hasil pemikiran
         adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. Bagian
         terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang
         masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru
         mengenai masalah tersebut. Artikel hasil penelitian, dilain pihak,
         dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama
         untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil
         penelitian    peneliti-peneliti   lain   dalam   memperkaya     khasanah
         pengetahuan tentang masalah yang diteliti.
                Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan
         sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan
         keparipurnaan komunikasi. Walaupun demikian, dipandang tidak perlu
         dikembangkan         aturan-aturan   yang   terlalu mengikat   dan   baku,
         sehingga      gaya       selingkung      masing-masing    jurnal     dapat
         terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika
         penulisan yang disepakati.
                Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis, baik untuk artikel
         hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian, adalah tercapainya
         maksud penulisan artikel tersebut, yaitu komunikasi yang efektif dan
         efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. Selain itu,
         kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif, jujur,
         rasional, kritis, up to date, dan tidak arogan hendaknya juga
         diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis.
                                                    Penulisan Karya Ilmiah   9-25




C. LEMBAR KEGIATAN
  1. Alat dan Bahan
      a. Alat tulis;
      b. Laptop
      c. LCD proyektor;
      d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah.


  2. Langkah Kegiatan
 No. Kegiatan                                  Waktu      Metode
 1.    Persiapan
       Sebelum pembelajaran dimulai,           5 menit    Mempersiapkan
       Fasilitator perlu melakukan persiapan              alat dan bahan
       yaitu mempersiapkan semua
       peralatan dan bahan yang diperlukan
       dalam pembelajaran


 2.    Kegiatan Awal/Pendahuluan
           2.1 Berdoa bersama untuk            5 menit    Curah
               mengawali pembelajaran;                    pendapat,
           2.2 Presensi peserta pelatihan,                ceramah
               jika ada yang tidak masuk                  pemecahan
               karena sakit misalnya, maka                masalah
               peserta diajak berdoa kembali
               agar teman yang sakit dapat
               segera sembuh dan
               berkumpul untuk bersekolah
               kembali;
           2.3 Fasilitator menyampaikan
               tujuan pembelajaran yang
               akan dikembangkan;
9-26 Penulisan Karya Ilmiah




                  2.4 Selanjutnya fasilitator
                      menyajikan artikel ilmiah
                      dalam bentuk hasil pemikiran
                      konseptual dan hasil
                      penelitian.
        3.    Kegiatan Inti
              3.1 Fasilitator memberikan ceramah        35      Metode
                  tentang pengertian penulisan          menit   pemberian
                  karya tulis ilmiah hasil pemikiran            tugas dan
                  konseptual                                    pendampingan
              3.2 Fasilitator memberikan ceramah
                  tentang penulisan karya tulis
                  ilmiah hasil penelitian;
              3.3 Fasilitator berdiskusi dengan
                  peserta pelatihan;
              3.4 Sharing dalam kelas mengenai
                  karya tulis ilmiah hasil pemikiran
                  konseptual;
              3.5 Sharing dalam kelas mengenai
                  karya tulis ilmiah hasil penelitian
              3.6 Fasilitator menekankan kembali
                  kesimpulan yang tepat.
        4.    Kegiatan Akhir
                  Fasilitator bersama-sama dengan       10      Refleksi
                    peserta mengadakan refleksi         menit
                    terhadap proses pembelajaran
                    hari itu, tentang beberapa hal
                    yang perlu mendapat perhatian;
                  Fasilitator memberi kesempatan
                    peserta untuk mengungkapkan
                                                        Penulisan Karya Ilmiah   9-27




               pengalaman setelah dilakukan
               sharing;
          Berdoa bersama-sama sebagai
               menutup pelatihan


  3. Hasil
     a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
         kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah
         hasil pemikiran;
     b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan
         kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah
         hasil penelitian;


D. RANGKUMAN
         Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil
  penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan
  dan dituangkan ke dalam artikel. Bahan dasar artikel hasil pemikiran
  adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. Bagian
  terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang
  masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru
  mengenai masalah tersebut. Artikel hasil penelitian, dilain pihak,
  dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama
  untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil
  penelitian     peneliti-peneliti   lain   dalam   memperkaya      khasanah
  pengetahuan tentang masalah yang diteliti.
         Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan
  sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan
  keparipurnaan komunikasi. Walaupun demikian, dipandang tidak perlu
  dikembangkan        aturan-aturan    yang   terlalu mengikat dan      baku,
  sehingga       gaya      selingkung       masing-masing    jurnal     dapat
9-28 Penulisan Karya Ilmiah




         terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika
         penulisan yang disepakati.
                Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis, baik untuk artikel
         hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian, adalah tercapainya
         maksud penulisan artikel tersebut, yaitu komunikasi yang efektif dan
         efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. Selain itu,
         kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif, jujur,
         rasional, kritis, up to date, dan tidak arogan hendaknya juga
         diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis.




     F. TES FORMATIF
     1. Tes Obyektif
     Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat


        1.     Artikel dapat dikelompokkan menjadi
               a. artikel laporan dan artikel rujukan
               b. artikel konseptual dan artikel teoritis
               c. artikel hasil telaahan dan artikel teoritis
               d. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan
        2.     Dari sudut ide, salah satu dari empat faktor yang harus
               diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas
               tinggi adalah
               a. kelayakan ide untuk dipublikasikan
               b. wacana tentang ide yang sedang berkembang
               c. kesiapan ide untuk didiskusikan
               d. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama
        3.     Tulisan analisis konseptual terdiri dari
               a. judul, abstrak, data, pembahasan, dan referensi
               b. judul, abstrak, pendahuluan, diskusi, referensi
               c. judul pendahuluan, diskusi, kesimpulan referensi
                                                  Penulisan Karya Ilmiah   9-29




     d. judul, pendahuluan, temuan, pembahasan, referensi
4.   Dalam suatu artikel konseptual, bagaimana teori/konsep yang
     ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat
     pada bagian
     a. abstrak
     b. pendahuluan
     c. diskusi
     d. referensi
5.   Referensi memuat semua rujukan yang
     a. pernah dibaca penulis
     b. perlu dibaca pembaca
     c. dimuat dalam badan tulisan
     d. diperlukan dalam pengembangan tulisan
6.   Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian
     pendahuluan adalah berikut ini
     a. apa inti teori/konsep yang dibahas?
     b. mengapa konsep itu dibahas?
     c. Apa kesimpulan yang dapat ditarik?
     d. Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan?
7.   Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil
     penelitian adalah
     a. menjelaskan partisipan
     b. menulis masalah yang sudah pernah dibahas
     c. memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel
     d. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian
8.   Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif
     dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya
     untuk menjaga kualitasdari aspek
     a. panjang tulisan
     b. nada tulisan
     c. gaya tulisan
9-30 Penulisan Karya Ilmiah




               d. bahasa tulisan
        9.     Rekomendasi untuk judul adalah
               a. 8-10 kata
               b. 10-12 kata
               c. 12-15 kata
               d. 15-30 kata
        10.    Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian, kontribusi
               penelitian dapat dilihat di bagian
               a. pendahuluan
               b. metode
               c. hasil
               d. diskusi


     2. Tes Uraian
        1.    Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam
              laporan dan artikel penelitian
        2.    Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian
              dan hasil penelitian!
        3.    Carilah salah satu artikel hasil penelitian, telaah unsur-unsur yang
              terdapat pada artikel itu!
                BAB IV. KEGIATAN BELAJAR III
         PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH


A. KOMPETENSI DAN INDIKATOR
         Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik
  menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil
  penelitian. Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai
  latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang
  bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Dengan demikian
  peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun
  karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal
  penelitian pendidikan (JIP). Pada kesempatan ini akan dicontohkan
  beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan. Oleh karena itu,
  indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah:
  1. mengenal format penulisan enumeratif;
  2. mengenal format penulisan esay;
  3. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran
     maupun hasil penelitian.


B. URAIAN MATERI
  1. Mengenai Format Tulisan
         Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam
  format esai. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal
  bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin
  keutuhan ide yang ingin disampaikan. Dengan digunakannya format
  esai   diharapkan      pembaca      memperoleh   kesan   seolah-olah
  berkomunikasi langsung, dan secara aktif berdialog dengan penulis.
  Bandingkan dua format petikan berikut:
9-32 Penulisan Karya Ilmiah




             Format Enumeratif
                      Sesuai    dengan   lingkup   penyebaran jurnal yang
              bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihak-pihak
              berikut:
              (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal
                   internasional
              (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia
                   Tenggara, dan
              (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia.

             Format Esei
                     Setiap record ISSN dilaporkan kepada internasional
              Serial Data System yang berkedudukan di Paris. Untuk
              kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center
              for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan
              kepada PDII-LIPI.

                 Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan,
         terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benar-benar
         fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei seperti
         dalam menyatakan urutan dan jadwal. Jika format esai masih dapat
         digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat dilakukan dengan
         format esei bernomor, seperti (1)…, (2)…, (3)…., dan seterusnya.


         2. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan


        a.     Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang
               maksimal 20 halaman, dan diserahkan dalam bentuk cetakan
               (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya.
               Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah
               kata WordStar, WordPerfect atau MicroSoft Word.
        b.     Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitis-
               kritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan,
               teori kependidikan, dan praktik kependidikan.
        c.     Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan format
                                                     Penulisan Karya Ilmiah   9-33




     esai, disertai judul (heading), masing-masing bagian, kecuali
     bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. Peringkat
     judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua
     judul bagian dicetak tebal atau tebal miring), dan tidak
     menggunakan angka/nomor bagian.
     PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA, RATA DENGAN TEPI
     KIRI)
     Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil, Rata dengan Tepi Kiri)
     Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil, Miring, Rata dengan tepi Kiri)
d.   Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul; nama penulis
     (tanpa gelar akademik); abstrak (maksimum 100 kata); kata-kata
     kunci; pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang
     dan tujuan atau ruang lingkup tulisan; bahasan utama (dibagi ke
     dalam subjudul-subjudul); penutup atau kesimpulan; daftar rujukan
     (berisi pustaka yang dirujuk saja).
e.   Sistematika artikel hasil penelitian: judul, nama penulis (tanpa
     gelar akademik); abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan,
     metode, dan hasil penelitian; kata-kata kunci; pendahuluan (tanpa
     sub judul) yang berisi latar belakang, sedikit tinjauan pustaka, dan
     tujuan penelitian; metode; hasil; pembahasan; kesimpulan dan
     saran; daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja).
f.   Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh
     berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis.


Anderson, D.W., Vault, V.D. & Dickson, C.E. 1993. Problems and
       Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher
       Education. Berkeley: McCutchan Publishing Co.
Hanurawan, F. 1997. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat
       Pendidikan Orang Dewasa. Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat,
       Teori, dan Praktik Kependidikan, Tahun 24, Nomor 2, Juli 1997,
       hlm. 127-137.
9-34 Penulisan Karya Ilmiah




        Huda, N. 1991. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal. Makalah
                disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen
                PTN dan PTS di malang Angkataan XIV, Pusat Penelitian IKIP
                MALANG, Malang, 12 Juli.


        g.    Tata cara penyajian kutipan, rujukan, tabel, dan gambar mengikuti
              ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi, Tesis,
              Disertasi, Makalah, Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas
              Negeri Malang, 200). Artikel berbahasa Indonesia mengikuti
              aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat
              dalam       Pedoman    Umum    Ejaan    bahasa      Indonesia    yang
              Disempurnakan (Depdikbud, 1987). Artikel berbahasa Inggris
              menggunakan ragam baku.
        h.    Pemeriksaan     dan    penyuntingan    cetak-coba    dilakukan   oleh
              penyunting dan/atau melibatkan penulis. Artikel yang sudah dalam
              bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis.
        i.    Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya
              cetak minimal sebesar Rp. 200.000,00 (dua ratus ribu rupiah)
              perjudul. Sebagai imbalannya, penulis menerima nomor bukti
              pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak
              5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jika kontribusi biaya cetak
              telah dibayar lunas.


     C. LEMBAR KEGIATAN
         1. Alat dan Bahan
         a. Alat tulis;
         b. Laptop
         c. LCD proyektor;
         d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah
         e. Kamera digital
                                                      Penulisan Karya Ilmiah   9-35




2. Langkah Kegiatan
No. Kegiatan                                  Waktu       Metode
1.   Persiapan
     Sebelum pembelajaran dimulai,            5 menit     Mempersiapkan
     Fasilitator perlu melakukan persiapan                alat dan bahan
     yaitu mempersiapkan semua
     peralatan dan bahan yang diperlukan
     dalam pembelajaran


2.   Kegiatan Awal/Pendahuluan
     2.1 Berdoa bersama untuk mengawali 5 menit           Curah
        pembelajaran;                                     pendapat,
     2.2 Presensi peserta pelatihan, jika                 ceramah
        ada yang tidak masuk karena                       pemecahan
        sakit misalnya, maka peserta                      masalah
        diajak berdoa kembali agar teman
        yang sakit dapat segera sembuh
        dan berkumpul untuk bersekolah
        kembali;
     2.3 Fasilitator menyampaikan tujuan
        pembelajaran yang akan
        dikembangkan;
     2.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan
        petunjuk bagi penulis ilmu
        pendidikan
3.   Kegiatan Inti
            Fasilitator memberikan            130         Metode
        ceramah tentang format                menit       pemberian
        penulisan karya tulis ilmiah;                     tugas dan
            Fasilitator memberikan                        pendampingan
9-36 Penulisan Karya Ilmiah




                  ceramah tentang salah satu
                  contoh petunjuk bagi penulis ilmu
                  pendidikan ;
                      Fasilitator berdiskusi dengan
                  peserta pelatihan;
                      Sharing dalam kelas mengenai
                  karya tulis ilmiah hasil pemikiran
                  konseptual;
                      Sharing dalam kelas mengenai
                  karya tulis ilmiah hasil penelitian;
                      Fasilitator memberikan tugas
                  menyusun karya tulis ilmiah baik
                  dalam bentu pemikiran maupun
                  hasil penelitian.
        4.    Kegiatan Akhir
              4.1 Fasilitator bersama-sama dengan        10        Refleksi
                  peserta mengadakan refleksi            menit
                  terhadap proses pembelajaran
                  hari itu, tentang beberapa hal
                  yang perlu mendapat perhatian;
              4.2 Fasilitator memberi kesempatan
                  peserta untuk mengungkapkan
                  pengalaman setelah dilakukan
                  sharing;
              4.3 Berdoa bersama-sama sebagai
                  menutup pelatihan


         3. Hasil
             a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun
                karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran;
                                                     Penulisan Karya Ilmiah   9-37




      b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun
        karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian.


D. RANGKUMAN
 1.   Artikel (hasil penelitian) memuat:
      Judul
      Nama Penulis
      Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris
      Kata-kata kunci
      Pendahuluan (tanpa sub judul, memuat latar belakang masalah
      dan sedikit tinjauan pustaka, dan masalah/tujuan penelitian)
      Metode
      Hasil
      Pembahasan
      Kesimpulan dan Saran
      Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja)
 2.   Artikel (setara hasil penelitian) memuat:
      Judul
      Nama Penulis
      Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris
      Kata-kata kunci
      Pendahuluan (tanpa subjudul)
      Subjudul
      Subjudul          sesuai dengan kebutuhan
      Subjudul
      Penutup (atau Kesimpulan dan Saran)
      Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja)
9-38 Penulisan Karya Ilmiah




     E. TES FORMATIF
                Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara
         memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil
         penelitian. Tugas ini sifatnya individual. Fasilitator memberikan
         bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun
         karya tulis ilmiah. Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau
         tulis tangan. Ruangan bebas, tidak harus terkekang di dalam kelas.
                                        Penulisan Karya Ilmiah   9-39




            KUNCI JAWABAN TES FORMATIF


Kegiatan Belajar 1        Kegiatan Belajar 2
   1. b                      1. c
   2. a                      2. a
   3. d                      3. b
   4. c                      4. c
   5. b                      5. c
   6. b                      6. a
   7. a                      7. c
   8. b                      8. b
   9. c                      9. b
   10. a                     10. d
                          DAFTAR PUSTAKA


Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud. 2000. Instrumen Evaluasi untuk
          Akreditasi Berkala Ilmiah. Ditbinlitabmas Dikti, LIPI, Ikapindo, dan
          Kantor Menristek: Jakarta.

Direktorat Profesi Pendidik, 2008. Sistematika Penulisan Laporan KTI On-
        line. Depdiknas: Jakarta.

Saukah, A. dan Waseso, G.M. 2001. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah.
       Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang.

Wardani, I.G.A.K. 2007. Teknik Menulis Karya Ilmiah. Penerbit Universitas
       Terbuka: Jakarta.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:5
posted:7/14/2013
language:Unknown
pages:534
Description: Materi PLPG Tata Boga dan Tata Busana