Prosedur Pembuatan Pakan Hewan by drh.teddy

VIEWS: 1 PAGES: 93

									PROSEDUR PEMBUATAN
    PAKAN HEWAN


       Disusun oleh :
     drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA
           JAKARTA
             2010
                             KATA PENGANTAR


       Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat dan karunia-Nya-lah sehingga kami dapat menyelesaikan buku yang
sederhana ini yang kami beri berjudul Prosedur Pembuatan Pakan Hewan.
       Buku ini kami susun dengan maksud dan tujuan untuk memberikan
sedikit gambaran kepada para technical sales (TS) mengenai pakan hewan dan
aspek-aspeknya. Kedepannya diharapkan agar para TS mempunyai pemahaman
yang menyeluruh mengenai bagaimana penyusunan program pembuatan pakan
dengan memperhatikan nilai gizi, sifat-sifat dan ketersediaan bahan pakan yang
sesuai dengan kebutuhan hewan.
       Buku ini terdiri dari 6 Bab yang saling berkaitan, yaitu diawali dengan
Identifikasi dan Pemilihan Bahan Pakan, Penghitungan Formulasi Ransum,
Pembuatan Pakan, Pengujian Pakan, kemudian Pengemasan dan Penyimpanan
Pakan dan selanjutnya diakhiri dengan Penyusunan Program Pembuatan Pakan.
        Kami menyadari bahwa dalam penyusunan buku ini masih terdapat
kekurangan maupun kesalahan yang luput dari jangkauan kami. Oleh karena itu,
kami mengaharapakan saran dan kritikan yang bersifat konstruktif demi
tercapainya kesempurnaan dalam penyusunan buku ini.




                                                         Jakarta, 10 April 2010
                                                         Penyusun,




                                                         drh. Teddy Tursino




                                      1
                                                    DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ............................................................................................. 1
DAFTAR ISI ......................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL ................................................................................................... 7
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ 8
PENDAHULUAN .................................................................................................. 9
TUJUAN .............................................................................................................. 10
BAB I.       IDENTIFIKASI DAN PEMILIHAN BAHAN PAKAN ................................... 11
             PENDAHULUAN ................................................................................... 12
             PERSYARATAN BAHAN PAKAN ............................................................ 12
             KLASIFIKASI BAHAN PAKAN ................................................................. 13
                          Berdasarkan Internasional .................................................... 14
                          Berdasarkan Sifat .................................................................. 15
                                       Konvensional ........................................................... 15
                                       Inkonvensional ........................................................ 16
                          Berdasarkan Asal ................................................................... 16
                                       Bahan nabati ........................................................... 16
                                       Bahan hewani .......................................................... 20
             BAHAN PENYUSUN KONSENTRAT ....................................................... 22
                          Bahan Asal ............................................................................. 22
                          Bahan Hasil Ikutan ................................................................. 23
                          Bahan Hasil Pabrik ................................................................. 23
             BAHAN PAKAN UNTUK UNGGAS ......................................................... 23
             BAHAN PAKAN UNTUK RUMINANSIA ................................................. 24
             ZAT ANTI NUTRISI ................................................................................ 26
BAB II. PENGHITUNGAN FORMULASI RANSUM .............................................. 27
             PENDAHULUAN ................................................................................... 28
             PENGETAHUAN GIZI ............................................................................ 28
                          Protein ................................................................................... 29



                                                            2
                       Lemak .................................................................................... 29
                       Karbohidrat ........................................................................... 30
                       Vitamin .................................................................................. 30
                       Mineral .................................................................................. 30
                       Bahan Tambahan .................................................................. 31
                       Air .......................................................................................... 31
           KONSEP RANSUM SERASI .................................................................... 31
           FORMULASI PAKAN TERNAK ............................................................... 33
                       Metode Coba-Coba ............................................................... 34
                       Metode Bujur Sangkar .......................................................... 35
                       Metode Persamaan Aljabar .................................................. 38
                       Metode Linear Programing ................................................... 40
BAB III. PEMBUATAN PAKAN ........................................................................... 41
           PENDAHULUAN ................................................................................... 42
           TAHAPAN PROSES PEMBUATAN PAKAN HEWAN
           SKALA PABRIK ...................................................................................... 42
                       Penurunan Ukuran Partikel ................................................... 42
                       Pencampuran Awal (Pre Mixing) ........................................... 42
                       Pelleting ................................................................................. 43
                       Pengemasan .......................................................................... 43
           BENTUK PRODUK PAKAN HEWAN ....................................................... 43
                       Mash (Tepung) ...................................................................... 43
                       Pellet (Pelet) .......................................................................... 44
                       Crumbles (Agregat) ................................................................ 45
                       Cubes (Kubus) ........................................................................ 46
           TAHAPAN PROSES PEMBUATAN PAKAN HEWAN
           SKALA RUMAH TANGGA ...................................................................... 46
                       Penghalusan Bahan Pakan .................................................... 47
                       Penimbangan Bahan Pakan ................................................... 47
                       Pencampuran Bahan Pakan .................................................. 47



                                                          3
                       Pencetakan Pakan Hewan ..................................................... 48
                       Pengeringan Pakan Hewan ................................................... 48
           PEMBUATAN PREMIX .......................................................................... 49
           PEMBUATAN KONSENTRAT SAPI PERAH ............................................. 50
                       Alat ........................................................................................ 51
                       Bahan ..................................................................................... 51
                       Teknik Pencampuran Sederhana .......................................... 52
                       Teknik Pencampuran Dengan Mesin (Bentuk Mash) ............ 53
                       Teknik Pencampuran Dengan Mesin (Bentuk Pellet) ............ 53
BAB IV. PENGUJIAN PAKAN .............................................................................. 54
           PENDAHULUAN ................................................................................... 55
           PENGUJIAN FISIK ................................................................................. 55
                       Kehalusan Bahan Pakan ........................................................ 55
                       Kekerasan Atau Kepadatan Pakan ........................................ 56
                       Daya Tahan Pakan Dalam Air ................................................ 56
                       Daya Apung ........................................................................... 57
           PENGUJIAN KIMIAWI ........................................................................... 57
                       Analisis Proksimat ................................................................. 57
                       Metode Henneberg dan Stokman ......................................... 57
                       Metode Weende ................................................................... 59
                       Metode Van Soest dan More ................................................ 59
                       Metode Pengujian Kimiawi di Laboratorium ........................ 60
                                    Kadar Air (Moisture) ................................................ 61
                                    Total Abu (Total Ash) .............................................. 62
                                    Lemak Kasar (Crude Fat) ......................................... 62
                                    Protein Kasar (Crude Protein) ................................. 63
                                    Serat Kasar (Crude Fiber) ......................................... 64
                                    Asam Lemak (Fatty Acid) ......................................... 64
           PENGUJIAN BIOLOGIS .......................................................................... 66
BAB V. PENGEMASAN DAN PENYIMPANAN ................................................... 68



                                                         4
        PENDAHULUAN ................................................................................... 69
        MASALAH DALAM PROSES PENYIMPANAN ........................................ 69
                   Serangga ................................................................................ 69
                   Mikroorganisme .................................................................... 69
                   Perubahan Deterioratif ......................................................... 70
        SOLUSI PENYIMPANAN BAHAN PAKAN ............................................... 70
        MELIHAT EFEKTIVITAS SUATU KEMASAN PAKAN ............................... 71
        TEKNIK PACKAGING (PENGARUNGAN)
        DAN PERGUDANGAN ........................................................................... 71
BAB VI. PENYUSUNAN PROGRAM PEMBUATAN PAKAN ................................. 73
        PENDAHULUAN ................................................................................... 74
        AKTIVITAS PEKERJA DI PABRIK PAKAN HEWAN .................................. 74
        PERBEDAAN PABRIK PAKAN UNGGAS
        DAN TERNAK RUMINANSIA ................................................................. 74
        HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN ............................................... 75
        KOMPONEN MESIN ............................................................................. 76
        KOMPONEN BIAYA .............................................................................. 77
        KOMPONEN TENAGA KERJA ................................................................ 77
        PENGADAAN BAHAN PAKAN ............................................................... 78
                   Kontinuitas Produksi ............................................................. 78
                   Perencanaan Pengadaan Bahan Pakan ................................. 78
                   Cara Pemesanan .................................................................... 79
                               Pengisian purchasing order (PO) ............................. 80
                               Pengadaan bahan pakan dan cara
                               pembayarannya ...................................................... 80
        PENIMBANGAN BAHAN PAKAN .......................................................... 81
                   Pentingnya Penimbangan ..................................................... 81
                   Teknik Penimbangan ............................................................. 82
                               Prosedur penimbangan ........................................... 82
                               Timbangan truk ....................................................... 84



                                                    5
            QUALITY CONTROL .............................................................................. 84
                         Pentingnya Quality Control ................................................... 84
                         Tugas dan Kewajiban Bagian Quality Control ....................... 85
                         Tanggung Jawab Bagian Quality Control ............................... 86
                         Wewenang Bagian Quality Control ....................................... 86
PENUTUP ........................................................................................................... 87
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 88
LAMPIRAN .......................................................................................................... 90




                                                           6
                                            DAFTAR TABEL


No.                                               Teks                                           Halaman
1. Kandungan Nutrisi Jagung ......................................................................... 17
2. Kandungan Nutrisi Dedak Halus ................................................................ 18
3. Kandungan Nutrisi Bungkil Kedelai ........................................................... 19
4. Kandungan Nutrisi Bungkil Kacang Tanah ................................................. 19
5. Kandungan Nutrisi Tepung Ikan ................................................................ 21
6. Kandungan Nutrisi Tepung Darah ............................................................. 21
7. Analisa Proksimat Pakan ............................................................................ 60
8. Metode Pengujian Kimiawi Pakan Dan Bahan Pakan ................................ 61




                                                      7
                                          DAFTAR LAMPIRAN


No.                                                Teks                                           Halaman
1. Komposisi Bahan Pakan ............................................................................. 90
2. Diagram Alur Produksi ............................................................................... 90
3. Contoh Formulir Purchasing Order (PO) ................................................... 91
4. Contoh Formulir Surat Bukti Timbangan (SBT) ......................................... 91




                                                       8
                                PENDAHULUAN


         Keberhasilan suatu usaha peternakan sangat ditentukan oleh 3 faktor,
yaitu : breeding (pemulia biakan bibit), feeding (pakan) dan management (tata
laksana). Pakan adalah sesuatu bahan atau campuran yang dimakan oleh ternak.
Ransum adalah jumlah total bahan pakan yang dijatahkan kepada seekor ternak
untuk periode 24 jam. Sedangkan formulasi pakan merupakan susunan
komposisi bahan pakan yang akan ditimbang dan dicampur untuk pembuatan
ransum atau konsentrat dengan standar tertentu.
         Pakan yang berkualitas dan murah menjadi sangat penting mengingat
hampir 60-70 % dari total biaya produksi ditempati oleh pakan. Kita tahu bahwa
biaya produksi suatu usaha peternakan terdiri dari biaya tetap dan biaya
variabel. Komponen biaya tetap tidak terpengaruh oleh banyaknya jumlah ternak
yang dipelihara. Sedangkan komponen biaya variabel terpengaruh oleh
banyaknya jumlah ternak yang dipelihara.
         Oleh karena itu untuk meningkatkan pendapatan bersih maka biaya
penggunaan pakan harus ditekan serendah mungkin melalui efisiensi
penggunaan pakan. Efisiensi ini meliputi kualitas dan kuantitas pakan yang
diberikan serta manajemen pemberian pakan. Selain itu tingkat kematian juga
menentukan nilai penerimaan total. Jika peternak mampu menekan tingkat
kematian serendah mungkin, maka akan diperoleh pendapatan bersih yang lebih
besar.
         Namun seringkali seorang technical sales (TS) obat hewan mengalami
kendala ketika berbicara masalah pakan. Hal ini lebih disebabkan kurangnya
pengetahuan TS tersebut terhadap masalah pakan dan aspek-aspeknya.
Permasalahan seperti ini seharusnya dapat diatasi jika TS tersebut berupanya
mencari pengetahuan tambahan tentang pakan yang bisa ia peroleh dengan
mudah melalui internet, perpustakaan, buku-buku maupun melalui wawancara
pribadi dengan para pelaku bisnis yang terlibat dalam sektor pakan maupun
peternakan.



                                       9
       Untuk itu melalui buku yang sederhana ini diharapkan dapat
mempermudah para TS untuk melihat sedikit gambaran mengenai pakan dan
aspek-aspeknya.


                                     TUJUAN


       Adapun tujuan akhir dari buku ini yaitu agar para technical sales (TS) obat
hewan dapat mengerti tentang prosedur penyusunan pembuatan pakan hewan
dengan memperhatikan nilai gizi, sifat-sifat dan ketersediaan bahan pakan yang
disesuaikan dengan kebutuhan ternak.
       Sedangkan tujuan utama dari diktat ini agar para TS memiliki pengertian
tentang, antara lain :
1. Memilih bahan pakan yang sesuai dengan macam-macam, sifat dan ukuran
   bahan pakan.
2. Menghitung kebutuhan bahan pakan yang sesuai dengan kebutuhan hewan.
3. Mengetahui cara membuat pakan dengan memperhatikan prosedur
   pembuatan pakan, tujuan dan prinsip masing-masing tahapan.
4. Menguraikan cara pengujian hasil pakan buatan agar dapat dipilih pakan
   yang baik sesuai dengan peruntukan.
5. Memilih teknik pengemasan dan penyimpanan pakan yang baik.
6. Mengetahui cara merancang teknik pembuatan pakan sesuai dengan
   ketersediaan alat, bahan, biaya dan tenaga kerja.
7. Mengidentifikasi bahan pakan.
8. Menghitung formulasi ransum.
9. Melakukan penepungan, penimbangan, pencampuran, pencetakan dan
   pengeringan pakan.
10. Melakukan uji pakan secara fisik, kimia dan biologis.
11. Melakukan pengemasan dan penyimpanan pakan.
12. Menyusun program pembuatan pakan.




                                        10
 PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



                 BAB I


IDENTIFIKASI DAN PEMILIHAN BAHAN PAKAN



               Disusun oleh :


            drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

              JAKARTA
                2010

                     11
                                 PENDAHULUAN


         Bahan pakan atau bahan makanan ternak (feed) adalah segala sesuatu
yang dapat dimakan, dicerna sebagian atau seluruhnya tanpa mengganggu
kesehatan hewan yang memakannya.
         Bahan pakan terdiri dari bahan organik dan anorganik. Bahan organik
terdiri dari karbohidrat, lemak, protein dan vitamin. Sedangkan bahan anorganik
terdiri dari air, udara dan mineral. Kandungan bahan organik dan anorganik
dapat diketahui melalui analisis proksimat yang dapat dilakukan di laboratorium
makanan ternak dengan teknik dan alat yang spesifik.


                            PERSYARATAN BAHAN PAKAN


         Persyaratan bahan yang digunakan untuk membuat pakan hewan, antara
lain :
1. Penggunaan. Bahan pakan tidak boleh bersaing dengan bahan makanan
    untuk manusia. Bila manusia banyak membutuhkannya, maka bahan ini tidak
    boleh digunakan untuk hewan.
2. Ketersediaan. Bahan harus tersedia dalam jangka waktu yang lama atau
    kontinyu. Bahan yang pada suatu saat ada dan kemudian lenyap harus
    dihindari. Padi yang diproduksi secara masal dan nasional akan menyebabkan
    ketersediaan dedak dan bekatul untuk ternak berlimpah. Sebaliknya bahan
    yang diproduksi secara terbatas akan menyebabkan ketersediaan bahan
    secara terbatas pula.
3. Harga. Walaupun suatu bahan dapat digunakan namun apabila harganya
    mahal maka penggunaan atau perannya sebagai bahan utama sudah
    tersisihkan. Murah atau mahalnya suatu bahan harus dinilai dari segi
    manfaatnya, yang merupakan cermin dari kualitas bahan tersebut. Tepung
    ikan misalnya, walupun harganya mahal tetapi bila dibandingkan dengan




                                      12
   kandungan proteinnya yang tinggi dan kelengkapan asam aminonya, maka
   penggunaan tepung ikan menjadi murah.
4. Kualitas. Kualitas gizi suatu bahan menjadi syarat penting lainnya. Walaupun
   harganya murah, banyak terdapat di Indonesia dan ketersediaannya
   kontinyu, tetapi bila kandungan gizinya buruk tentu bahan ini tidak dapat
   digunakan.


       Khusus untuk ikan, pakan buatan yang diberikan dapat dikategorikan
menjadi :
1. Pakan alami. Pakan alami merupakan kelompok pakan yang berasal dari
   hewan yang berukuran renik sampai ukuran beberapa centimeter yang di
   kultur atau dikumpulkan dari alam. Contohnya adalah artemia, daphnis dan
   cacing sutra. Pakan alami ini dapat juga berasal dari tumbuhan misalnya
   fitoplankton dan daun talas.
2. Pakan lembek. Pakan lembek merupakan cincangan ikan-ikan rucah dan
   cumi-cumi yang langsung diberikan kepada ikan. Daya tahan pakan lembek
   ini 2-3 hari dalam lemari pendingin.
3. Pakan kering lengkap. Pakan kering lengkap merupakan pakan berbentuk
   pellet, flake dan crumble dengan kadar air rendah sehingga daya tahannya
   bisa 3-4 bulan dan kandungan gizinya cukup lengkap karena dibuat sesuai
   dengan kebutuhan.


                          KLASIFIKASI BAHAN PAKAN


       Secara umum telah dikenal pengertian pakan berdasarkan asalnya (nabati
dan hewani), berdasarkan sifatnya (hijauan dan konsentrat) serta berdasarkan
sumber zat gizinya (sumber protein, mineral dan energi). Komposisi Bahan Pakan
dapat dilihat pada Lampiran 1.




                                      13
Berdasarkan Internasional
       Berdasarkan karakteristik sifat fisik dan kimianya serta penggunaannya,
maka bahan pakan secara internasional dibagi menjadi 8 kelas, yaitu :


1. Hijauan kering (dry forage)
       Kelompok ini terdiri dari semua hijauan pakan dan limbah pertanian yang
dipotong dan dikeringkan yang mengandung serat kasar > 18 % atau
mengandung 35 % dinding sel berdasarkan bahan kering. Hijauan ini rendah
kandungan energinya karena tingginya kandungan dinding sel. Contohnya : hay,
jerami padi, jerami kacang-kacangan.


2. Hijauan segar, padang rumput dan tanaman pakan (green forage, pasture)
       Kelompok ini terdiri dari hijauan yang dipotong atau yang ditanam pada
padang penggembalaan dalam keadaan segar karena kandungan airnya tinggi.


3. Silase (silage)
       Kelas ini terdiri dari hijauan yang telah mengalami proses pengawetan
asam, misalnya silase rumput, silase leguminosa tidak termasuk silase ikan, bij-
bijian dan umbi-umbian.


4. Sumber energi
       Produk ini mengandung protein < 20 % dan kandungan serat kasarnya <
18 % misalnya hasil ikutan pabrik seperti dedak halus, onggok, tetes dan umbi-
umbian.


5. Sumber protein
       Bahan ini mengandung protein > 20 %. Biasanya bahan ini berasal dari
bagian tubuh hewan seperti tepung daging, tepung darah dan tepung ikan.




                                       14
6. Sumber mineral
        Bahan yang banyak mengandung mineral yang dibutuhkan oleh ternak,
misalnya kapur, phosphat, belerang dan lain-lain.


7. Sumber vitamin
        Bahan yang mengandung vitamin yang tinggi seperti vitamin A, D, E dan K
dan lain-lain.


8. Bahan additives
        Bahan additives adalah suatu bahan atau kombinasi bahan yang biasa
digunakan dalam campuran ransum yang digunakan dalam jumlah sedikit untuk
memenuhi kebutuhan tertentu, misalnya memacu pertumbuhan, meningkatkan
kecernaan dan lain sebagainya. Sebagai contoh antara lain: antibiotik, hormon,
probiotik, pewarna, rasa dan lain-lain.


Berdasarkan Sifat
        Berdasarkan sifatnya, maka bahan pakan dibagi lagi menjadi bahan pakan
konvensional dan inkonvensional.


Konvensional
        Bahan pakan konvensional adalah bahan pakan yang sudah umum
digunakan. Bahan pakan ini disebut juga hijauan. Secara konvensional bahan
pakan diklasifikasi menjadi 5, yaitu :
1) Carbonaceous concentrates (protein rendah, energi tinggi, serat rendah).
    Seperti : biji-bijian, ubi-ubian, dan hasil ikutan industri pertanian.
2) Proteinaceous concentrates (protein tinggi, energi rendah, serat rendah).
    Seperti : asal tumbuhan, hasil ikutan industri pertanian, hewan, dan ikan.
3) Proteinaceous roughages (protein tinggi, energi rendah, serat tinggi).
    Seperti : berupa daun leguminosa.
4) Carbonaceous roughages (protein rendah, energi rendah, serat tinggi).



                                          15
   Seperti : straw dan stalk.
5) Additive materials.
  Dibagi lagi menjadi nutrien (vitamin dan mineral) dan non nutrien (antibiotik
  dan hormon).


Inkonvesional
       Bahan pakan inkonvensional adalah bahan pakan yang tidak umum
digunakan dalam pembuatan pakan hewan. Bahan pakan ini digunakan sebagai
bahan pakan konsentrat. Bahan pakan inkonvesional dapat berasal dari :
1. Industri kimia. Contohnya : urea, biuret, diamonium phosphat dan
   diamonium.
2. Industri pertanian. Contohnya: bagasse.
3. Hewan. Contohnya : kotoran ternak dan isi rumen.
4. Hasil fermentasi. Contohnya : single cell protein.


Berdasarkan Asal
       Berdasarkan asalnya, maka bahan pakan dibagi menjadi 2 kelompok,
yaitu bahan nabati dan bahan hewani.


Bahan nabati
       Banyak sekali bahan nabati yang dapat diberikan kepada ternak. Bahan
nabati inilah yang menyebabkan harga pakan dapat ditekan. Dari sekian banyak
bahan nabati, 70-75 % merupakan biji-bijian dan hasil olahannya, 15-25 % limbah
industri makanan sedangkan sisanya adalah hijauan.
       Sebagaimana layaknya bahan pakan yang berasal dari biji-bijian, bahan
pakan nabati ini sebagian besar merupakan sumber energi yang baik, tetapi
karena asalnya dari tumbuhan, kadar serat kasarnya tinggi. Sebagai sumber
vitamin, beberapa bahan pakan berbentuk bijian atau olahannya tidak
mengecewakan.




                                        16
1. Jagung kuning
       Selain jagung kuning masih ada 2 warna lagi pada jagung (Zea mays),
yaitu jagung putih dan jagung merah. Diantara ketiga warna itu jagung merah
dan jagung putih jarang terlihat di Indonesia. Jagung kuning merupakan bahan
ternak dan ikan yang populer digunakan di Indonesia dan di beberapa negara.
Jagung kuning digunakan sebagai bahan penghasil energi, tetapi bukan sebagai
bahan sumber protein karena kadar protein yang rendah (hanya 8,9 %) dan
defisien terhadap asam amino penting, terutama lysin dan triptofan.
       Sebagai sumber energi yang rendah serat kasarnya, jagung kuning
merupakan sumber xantophyll dan asam lemak yang baik. Asam linoleat jagung
kuning sebesar 1,6 %, tertinggi diantara kelompok biji-bijian. Tabel 1 menyajikan
Kandungan Nutrisi Jagung.
       Untuk mengetahui kualitas jagung, maka digunakan analisis laboratorium
yang biasanya dapat dilakukan di laboratorium pakan ternak maupun di pabrik-
pabrik ransum unggas. Pemeriksaan ini menjadi penting, sejak ditemukan banyak
jagung kuning yang dipalsukan atau dicampur dengan bahan lain.


Tabel 1. Kandungan Nutrisi Jagung

                   NUTRISI                              KUANTITAS
 Bahan Kering                                            75 – 90 %
 Serat Kasar                                               2,0 %
 Protein Kasar                                             8,9 %
 Lemak Kasar                                               3,5 %
 Energi Gross                                          3.918 Kkal/kg
 Niacin                                                 26,3 mg/kg
 TDN                                                       82 %
 Kalsium                                                  0,02 %
 Fosfor                                                 3.000 IU/kg
 Vitamin A
 Asam Pantotenat                                        3,9 mg/kg
 Riboflavin                                             1,3 mg/kg
 Tiamin                                                 3,6 mg/kg


2. Dedak Halus
       Dedak merupakan limbah proses pengolahan gabah yang tidak dapat
dikonsumsi manusia sehingga tidak bersaing dalam penggunaannya. Dedak



                                       17
mengandung bagian luar beras yang tidak terbawa, tetapi tercampur pula
dengan bagian penutup beras. Hal ini mempengaruhi tinggi-rendahnya
kandungan serat kasar dedak. Tabel 2 menyajikan Kandungan Nutrisi Dedak
Halus.
         Kandungan serat kasar dedak 13,6 %, atau 6 kali lebih besar dari pada
jagung kuning. Hal ini merupakan pembatas sehingga dedak tidak dapat
digunakan berlebihan. Kandungan asam amino dedak, walaupun lengkap, tetapi
kuantitasnya tidak mencukupi kebutuhan ternak, demikian pula dengan vitamin
dan mineralnya.


3. Bungkil Kacang Kedelai
         Selain sebagai bahan pembuat tempe dan tahu, kacang kedelai mentah
mengandung penghambat trypsin yang harus dihilangkan oleh pemanasan atau
metoda lain. Bungkil kacang kedelai merupakan limbah dari proses pembuatan
minyak kedelai. Yang menjadi faktor pembatas pada penggunaan kedelai ini
adalah asam amino methionine. Tabel 3 menyajikan Kandungan Nutrisi Bungkil
Kedelai.


Tabel 2. Kandungan Nutrisi Dedak Halus

                    NUTRISI                           KUANTITAS
 Bahan Kering                                           91,0 %
 Serat Kasar                                            13,0 %
 Protein Kasar                                          13,5 %
 Lemak Kasar                                             0,6 %
 Energi Metabolis                                    1.890 Kkal/kg
 Niacin                                               26,3 mg/kg
 Kalsium                                                 0,1 %
 Total Fosfor                                            1,7 %
 Vitamin A
 Asam Pantotenat                                      22,0 mg/kg
 Riboflavin                                           3,0 mg/kg
 Tiamin                                               22,8 mg/kg




                                       18
Tabel 3. Kandungan Nutrisi Bungkil Kedelai

                    NUTRISI                            KUANTITAS
 Serat Kasar                                               6%
 Protein Kasar                                          42 – 50 %
 Energi Metabolis                                 2.825 – 2.890 Kkal/kg


4. Bungkil Kacang Tanah
        Bungkil kacang tanah merupakan limbah dari pengolahan minyak kacang
atau olahan lainnya. Kualitas bungkil kacang tanah tergantung pada proses
pengolahannya menjadi minyak. Disamping itu proses pemanasan selama
pengolahan berlangsung juga menentukan kualitas bungkil ini. Selain itu kualitas
tanah, pengolahan tanah dan varietas kacang itu sendiri turut menentukan
kualitasnya. Kadar metionin, triptofan, treonin dan lysin bungkil kacang tanah
juga mudah tercemar oleh jamur beracun Aspergillus flavus. Tabel 4 menyajikan
Kandungan Nutrisi Bungkil Kacang Tanah.


5. Minyak Nabati
        Penggunaan minyak nabati diperlukan pada pembuatan pakan ikan yang
membutuhkan pasokan energi tinggi. Minyak nabati yang digunakan hendaknya
minyak nabati yang baik, tidak mudah tengik dan tidak mudah rusak.
Penggunaan minyak nabati yang berasal dari kelapa atau sawit pada umumnya
berkisar antara 2-6 %.


Tabel 4. Kandungan Nutrisi Bungkil Kacang Tanah

                    NUTRISI                            KUANTITAS
 Bahan Kering                                            91,5 %
 Serat Kasar                                             13,1 %
 Protein Kasar                                           47,0 %
 Lemak Kasar                                              1,2 %
 Energi Metabolis                                     2.200 Kkal/kg




                                      19
6. Hijauan (forages)
        Dikenal dengan istilah hijauan makanan ternak (HMT). Bahan pakan ini
dalam bentuk daun dan batang, kadang-kadang bercampur ranting dan bunga.
HMT ini diberikan dalam keadaan segar di kandang atau di lapangan.
        Sebagai bahan campuran pakan, hijauan dengan protein tinggi sampai
batasan tertentu dapat mensubstitusi tepung ikan. Hijauan yang dimaksud
antara lain azola, turi dan daun talas, yang bila akan digunakan harus diolah
terlebih dahulu melalui pengeringan dengan oven atau panas matahari, tetapi
tidak boleh merusak warna untuk selanjutnya digiling dan diayak.
        Selain itu HMT yang lain dapat berupa :
1) Rumput. Rumput lapangan (native grass), misalnya : teki, ilalang, dan lain-
   lain. Rumput budidaya (kultur), misalnya : rumput gajah, rumput raja, rumput
   benggala.
2) Leguminosa. Pohon misalnya : Lamtoro, turi, gliriside, dan kaliandra.
   Merambat atau menjalar, misalnya : calopo, centro, pueraria.
3) Hijauan lain, misalnya : daun nangka, ketela pohon.


Bahan hewani
1. Tepung Ikan
        Tepung ikan berasal dari ikan sisa atau buangan yang tidak dikonsumsi
oleh manusia, atau sisa pengolahan industri makanan ikan seperti tepung ikan,
tepung udang atau tepung kepala udang. Kandungan proteinnya berkisar antara
60-70%. Tepung ikan merupakan pemasok lysin dan methionine yang baik,
dimana hal ini tidak terdapat pada kebanyakan bahan baku nabati. Mineral
kalsium dan fosfornya pun sangat tinggi. Karena berbagai keunggulan inilah maka
harga tepung ikan menjadi mahal. Tabel 5 menyajikan Kandungan Nutrisi Tepung
Ikan.




                                        20
Tabel 5. Kandungan Nutrisi Tepung Ikan

                 NUTRISI                              KUANTITAS
 Serat Kasar                                             1,0 %
 Protein Kasar                                         60 – 70 %
 Kalsium                                                 5,0 %
 Fosfor                                                  3,0 %


2. Tepung Darah
        Tepung darah merupakan limbah dari rumah potong hewan yang banyak
digunakan oleh pabrik pakan karena kadar protein kasarnya yang tinggi.
Walaupun demikian ada pembatas religius dan dampak kesehatan. Baik
buruknya tepung darah yang digunakan sebagai bahan dari segi kesehatan
tergantung pada bagaimana bahan itu diperoleh dari rumah potong hewan. Bila
berasal dari penampungan yang bercampur kotoran tentu bahan ini tidak layak
digunakan, tetapi bila berasal dari penampungan yang bersih maka tepung ini
memenuhi syarat sebagai bahan pakan.
        Kelemahan dari tepung darah adalah miskin isoleucin arginine,
methionine serta rendah kalsium dan fosfor. Apabila dipakai lebih dari 5 % akan
menimbulkan efek bau darah pada ikan. Tabel 6 menyajikan Kandungan Nutrisi
Tepung Darah.


Tabel 6. Kandungan Nutrisi Tepung Darah

                 NUTRISI                              KUANTITAS
 Serat Kasar                                            1,6 %
 Protein Kasar                                          80 %
 Lemak Kasar                                            1,6 %


3. Tepung Tulang
        Tepung tulang berasal dari rumah potong hewan (RPH). Tepung tulang
diperoleh melalui pengeringan dan penggilingan sisa tulang dan daging yang
melekat. Bahan ini dapat digunakan antara 2,5-10 % dalam formula pakan dan
lebih bersifat sebagai pendamping tepung ikan. Bila digunakan berlebihan akan
menurunkan selera makan karena kadar kalsium yang terlalu tinggi.



                                      21
4. Protein Sel Tunggal (Single Cell Protein)
       Protein sel tunggal (single cell protein) dapat dijadikan alternatif sumber
protein konvensional. Kandungan proteinnya berkisar 30-80 % tergantung dari
bahan protein sel tunggalnya, yaitu : bakteri, jamur, ragi dan alga. Protein sel
tunggal dapat diperoleh melalui proses fermentasi.


5. Tepung Bulu Terolah
       Tepung bulu diperoleh dengan merebus bulu unggas dalam wadah
tertutup dengan tekanan 3,2 atmosfer selama 45 menit kemudian dikembalikan
lagi pada tekanan normal. Setelah itu dikeringkan pada temperatur 60 OC dan
digiling hingga halus. Tepung bulu mempunyai energi metabolis 2.354 kal/kg
dengan asam amino tersedia sebesar 65 %. Penggunaannya dalam formulasi
ransum maksimal 10 %.


6. Limbah Unit Penetasan Ayam
       Dalam penetasan telur ayam ras ada telur-telur yang tidak bertunas atau
bertunas tapi mati yang biasanya menjadi limbah. Limbah unit penetasan ini
akan berguna sekali untuk pakan unggas dan ikan.


                        BAHAN PENYUSUN KONSENTRAT


Bahan Asal
       Bahan asal adalah bahan yang berasal dari hasil panen atau dibuat untuk
digunakan sebagai pakan. Contohnya : jagung, kacang hijau, gabah, meat bone
meal atau tepung tulang, tepung ikan dan kapur. Bahan-bahan tersebut dapat
kita peroleh dipasaran dengan cara menghubungi produsen (petani, pedagang
atau pabrik).




                                       22
Bahan Hasil Ikutan
       Bahan ini biasanya dapat kita peroleh pabrik atau industri hasil pertanian.
Misalnya : white pollard dan brand pollard diperoleh dari pabrik terigu ,dedak
dan sekam padi berasal dari pabrik penggilingan padi, kulit coklat dari pabrik
coklat , kulit kopi dari perkebunan, bungkil karet dari pabrik minyak karet dan
banyak lagi.


Bahan Hasil Pabrik
       Bahan ini biasanya dibuat atau diramu untuk kepentingan kelengkapan
vitamin dan mineral dalam susunan ransum, ada juga yang dibuat dalam bentuk
vitamin dan mineral secara terpisah siap untuk diramu menjadi premix.


                          BAHAN PAKAN UNTUK UNGGAS


       Bahan pakan yang biasa dipakai untuk hewan unggas adalah bahan yang
memiliki kandungan serat kasar yang rendah dan kandungan energi serta
proteinnya yang tinggi.
       Untuk kondisi pabrik pakan dengan tingkat produksinya yang tinggi, pada
umumnya bahan yang digunakan lebih banyak mengandalkan bahan import. Hal
ini dapat dipahami mengingat besarnya kebutuhan yang sulit dipenuhi oleh
bahan lokal juga kontinuitas dan kualitas bahan lokal yang sulit di standarisasi.
       Bahan pakan yang akan digunakan dalam pembuatan konsentrat unggas
harus rendah kadar airnya, rendah kandungan aflatoxin, rendah kandungan serat
kasarnya serta memiliki kandungan asam amino yang komplit.
       Direktur Jendral Peternakan mengeluarkan peraturan tentang tentang
pengawasan mutu bahan pakan dan produk dari semua pabrik pakan,
pemeriksaan ini dilakukan menurut metode standar yang telah ditetapkan dalam
A.O.A.C. (Association of Official Agricultural Chemist). Pemeriksaan ini
memerlukan peralatan laboratorium yang canggih dengan keakuratan dan
kecepatan analisis yang tinggi.



                                         23
       Pada perusahaan yang produksi pakannya besar biasanya melengkapi diri
dengan peralatan standar untuk menganalisis baik bahan pakan yang baru dibeli
maupun produk yang dihasilkan dalam periode waktu tertentu.
       Perhatian utama pabrik pakan unggas ditekankan pada kualitas asam
amino. Alat yang digunakan untuk mengetahui kulaitas asam amino yang
terdapat dalam bahan pakan disebut amino acid analyser. Asam amino essensial
harus tercukupi dalam ransum unggas karena unggas tidak mampu mensintesis
asama amino sendiri dalam tubuhnya. Apabila ada salah satu dari asam amino
essensial yang kurang dalam ransum, maka unggas tersebut akan mengalami
defisiensi protein.
       Ada 11 asam amino essensial, yaitu : valin, phenylalanin, methionine,
arginine, tryptophan, threonine, histidine, isoleucine, leucine, lysin dan serine.


                      BAHAN PAKAN UNTUK RUMINANSIA


       Hewan ruminansia memiliki kemampuan yang luar biasa dalam
mengkonversikan bahan pakan yang berkualitas rendah menjadi produk hasil
ternak yang berkualitas tinggi. Hal ini disebabkan karena di dalam lambung
ruminansia terdapat mikroorganisme yang mampu memanfaatkan bahan pakan
yang berserat kasar tinggi menjadi sumber energi. Perombakan serat ini
dilakukan oleh bakteri sellulolitik yang menghasilkan enzym sellulase yang
mampu memecah selulosa.
       Hewan ruminansia mampu memanfaatkan protein berkualitas rendah
menjadi sumber protein yang dapat dimanfaatkan oleh tubuhnya. Berbeda
dengan unggas, hewan ruminansia mampu memanfaatkan sumber nitrogen dari
bahan yang mengandung nitrogen seperti : urea, ammonia dan biuret. Bahan ini
akan diubah menjadi protein mikrobial yang memiliki kualitas tinggi untuk
diserap dan dimanfaatkan oleh tubuhnya.
       Dalam pembuatan konsentrat sapi, kualitas protein bahan pakan tidak
mutlak mengingat adanya kemampuan bakteri rumen untuk menyediakan



                                         24
sumber protein yang dapat mencukupi kebutuhan ternak. Hal ini dapat
dimaksimalkan apabila sapi mengkonsumsi ransum yang mengandung nutrisi
yang dapat menstimulir pertumbuhan dan perkembangan populasi mikroba
dalam rumen, sehingga sapi mampu mencerna secara maksimal semua pakan
yang dikonsumsi.
       Bahan pakan yang umum digunakan dalam pembuatan konsentrat sapi
relatif lebih rendah harganya dibandingkan harga bahan pakan untuk unggas.
Ketersediannya di dalam negeri cukup terjamin. Dari berbagai percobaan
dilapangan telah banyak limbah pertanian dan hasil ikutan pabrik yang dapat
digunakan sebagai pakan sapi.
       Agar konsentrat yang dibuat dapat memberikan hasil yang maksimal,
maka kita harus mengetahui riwayat perlakuan pada bahan tersebut sebelumnya
serta seberapa besar batasan penggunaan bahan tersebut. Hal ini disebabkan
adanya faktor pembatas yang menurunkan selera makan ternak (palatabilitas
rendah) sehingga tingkat kecernaan pakannya menurun yang pada gilirannya
akan menurunkan konversi pakan.
       Ukuran partikel konsentrat sapi ini berbeda-beda berdasarkan kebiasaan
dalam pemberian pakannya. Para peternak sapi perah menghendaki adar tekstur
konsentrat lembut dengan ukuran saringan (screen) 4mm. Hal ini berhubungan
dengan kebiasaan pemberian pakan yang dicampur dengan air (di kombor). Bila
tekturnya kasar, maka sebagian bahan pakan ini akan mengambang dan hal ini
tidak disukai oleh peternak.
       Pemberian pakan dalam keadaan basah sebetulnya kurang baik,
mengingat konsentrat yang tersisa dalam bak pakan akan menjadi asam dan
menjadi   sumber     penyakit   (tumbuhnya   bakteri   patogen)   yang   dapat
menyebabkan ternak sakit.
       Pemberian konsentrat di feedlot (tempat penggemukan sapi) dapat
mencapai 70-80 % dari total konsumsi. Pemberian dalam bentuk kering lebih
praktis dan menghemat tenaga kerja. Tekstur yang dikehendaki oleh ternak sapi
penggemukan biasanya kasar. Dalam pembuatannya, bahan-bahan yang masih



                                      25
berbentuk bongkahan terlebih dahulu dihancurkan satu kali tanpa menggunakan
saringan. Produk yang dihasilkan diameternya kurang lebih 1 cm.
       Kelemahan dari perbedaan partikel bahan pakan yang akan dibuat
konsentrat akan mengakibatkan sulit bercampurnya partikel kecil dengan yang
lebih besar. Bila konsentrat ini dimasukan kedalam karung, maka bahan yang
partikelnya kecil akan turun kebagian bawah karung.


                              ZAT ANTI NUTRISI


       Beberapa bahan pakan mengandung zat anti nutrisi yang bersifat toksik
(racun) bagi ternak. Oleh sebab itu penggunaannya dalam ransum perlu
dipertimbangkan sampai batas tertentu sesuai dengan tujuan beternak.
       Di bawah ini adalah beberapa contoh tanaman yang mengandung zat anti
nutrisi, diantaranya :
   Ketela pohon, mengandung racun asam sianida yang mengakibatkan
   gangguan metabolisme.
   Lamtoro, mengandung racun mimosine.
   Turi, mengandung racun asam sianida.
   Bayam, mengandung racun asam oksalat.
   Daun wortel, mengandung racun carota toxin.
   Daun kol, mengandung racun asam oksalat.
   Rumput setaria, mengandung racun asam oksalat.
   Biji sorghum, mengandung racun tannin.
   Bungkil biji kapok, mengandung racun siklopropenoat.
   Bungkil biji kapas, mengandung racun gosipol.
   Bungkil jarak, mengandung racun risin.




                                      26
 PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



               BAB II


  PENGHITUNGAN FORMULASI RANSUM



             Disusun oleh :


          drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

            JAKARTA
              2010

                   27
                                PENDAHULUAN


       Ransum atau pakan merupakan campuran dua atau lebih bahan pakan
yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan ternak selama 24 jam. Ransum
harus dapat memenuhi kebutuhan zat gizi (nutrien) yang diperlukan hewan
untuk berbagai fungsi tubuhnya, yaitu untuk kebutuhan hidup pokok, produksi
maupun reproduksi.
       Ransum hewan unggas dan hewan ruminansia sangat berbeda. Hal ini
disebabkan oleh adanya perbedaan dalam sistim pencernaanya. Pada hewan
ruminansia, sistim pencernaanya memiliki kemampuan untuk merombak bahan
pakan yang mengandung serat tinggi menjadi produk berupa daging dan susu.
Sedangkan pada hewan unggas, sistim pencernaannya tidak mampu untuk
merombak bahan pakan yang mengandung serat tinggi.
       Alat pencernaan ruminansia terbagi menjadi empat bagian yaitu : rumen,
retikulum, omasum dan abomasum. Bagian lambung yang paling besar volume
dan aktivitasnya adalah bagian rumen. Di bagian ini tumbuh dan berkembang
biak bakteri yang bertanggung jawab merombak bahan pakan menjadi
komponen-komponen yang mudah diserap oleh tubuh hewan ruminansia.


                              PENGETAHUAN GIZI


       Untuk melangsungkan hidupnya seekor hewan tentu perlu makan dan
minum. Pada hakekatnya tujuan hewan itu makan dan minum adalah untuk
memenuhi kebutuhan gizi guna kebutuhan hidup pokok (maintenance), produksi
dan reproduksi. Jumlah kebutuhan gizi seekor hewan sangat tergantung pada
berat badan, produksi yang dihasilkan dan kondisi fisiknya secara umum, yaitu
apakah hewan itu dalam kondisi sakit atau tidak, serta kondisi lingkungannya.

       Gizi yang dibutuhkan seekor hewan adalah : protein, lemak, karbohidrat,
vitamin, mineral dan air. Karbohidrat dan lemak digolongkan sebagai sumber
energi, yang terbagi lagi menjadi : total digestible nutrients (TDN), digestible



                                       28
energy (DE), metabolizable energy (ME) dan net energy (NE). Sedangkan protein
terbagi lagi menjadi : protein kasar (PK) atau crude protein, digestible protein
(DP) atau protein tercerna dan asam amino (AA).



Protein
        Protein sangat diperlukan oleh hewan untuk pertumbuhan maupun untuk
menghasilkan tenaga. Protein nabati (yang berasal dari tumbuh-tumbuhan) lebih
sulit dicerna daripada protein hewani (yang berasal dari hewan). Hal ini
disebabkan protein nabati terbungkus dalam dinding selulosa yang memang
sukar dicerna.
        Bahan pakan yang tergolong sumber protein diklasifikasikan sebagai
bahan pakan yang mengandung serat kasar < 18 %, dinding sel < 35 % dan
mengandung protein kasar > 20 %.
        Ikan membutuhkan protein lebih banyak daripada hewan-hewan ternak
di darat (seperti unggas dan mamalia). Selain itu, jenis dan umur ikan juga
berpengaruh pada kebutuhan protein. Ikan karnivora membutuhkan protein
yang lebih banyak daripada ikan herbivora, sedangkan ikan omnivora berada
diantara keduanya. Pada umumnya ikan membutuhkan protein sekitar 20-60 %,
dan optimum 30-36 %. Protein nabati biasanya miskin methionin, namun hal itu
dapat disubtitusi oleh tepung ikan yang kaya akan methionin.


Lemak
        Lemak di dalam tubuh berguna sebagai cadangan energi untuk aktivitas
tubuh. Nilai gizi lemak dipengaruhi oleh kandungan asam lemak esensialnya yaitu
asam-asam lemak tak jenuh atau PUFA (poly unsaturated fatty acid), antara lain :
asam oleat, asam linoleat dan asam linolenat. Asam lemak esensial ini banyak
terdapat di tepung kepala udang, cumi-cumi dan lain-lain. Kandungan lemak
sangat dipengaruhi oleh faktor ukuran ikan, kondisi lingkungan dan adanya
sumber tenaga lain. Kebutuhan ikan akan lemak bervariasi antara 4-18 %.




                                      29
Karbohidrat
       Karbohidrat merupakan sumber energi untuk aktivitas tubuh. Karbohidrat
atau hidrat arang atau zat pati berasal dari bahan nabati. Kadar karbohidrat
dalam pakan ikan dapat berkisar antara 10-50 %. Kemampuan ikan untuk
memanfaatkan      karbohidrat    tergantung     pada    kemampuannya     untuk
menghasilkan enzim pemecah karbohidrat (amilase). Ikan karnivora biasanya
membutuhkan karbohidrat sekitar 12 %, sedangkan untuk ikan omnivora kadar
karbohidratnya dapat mencapai 50 %.
       Bahan pakan yang tergolong sebagai sumber energi dapat diklasifikasikan
menjadi bahan pakan dengan kandungan protein kasar < 20 %, serat kasar 18 %
dan dinding sel < 35 %.


Vitamin
       Ikan yang kekurangan vitamin akan memperlihatkan gejala nafsu makan
hilang, kecepatan tumbuh berkurang, warna abnormal, keseimbangan hilang,
gelisah, hati berlemak, mudah terserang bakteri, pertumbuhan sirip kurang
sempurna, pembentukan lendir terganggu dan lain-lain. Agar ikan tetap sehat,
maka pasokan vitamin harus kontinu. Kebutuhan akan vitamin dipengaruhi oleh
ukuran ikan, umur, kondisi lingkungan dan suhu air.


Mineral
       Mineral adalah bahan anorganik yang dibutuhkan oleh ikan untuk
pembentukan jaringan tubuh, proses metabolisme dan mempertahankan
keseimbangan osmotis. Mineral yang penting untuk pembentukan tulang, gigi
dan sisik adalah : kalsium, fosfor, fluorine, magnesium, besi, tembaga, kobalt,
natrium, kalium, klor, boron, alumunium, seng, arsen, dan lain-lain.
       Makanan alami biasanya telah cukup mengandung mineral, bahkan
beberapa dapat diserap langsung dari dalam air. Namun pada umumnya,
mineral-mineral itu didapatkan dari makanan. Oleh karena itu, beberapa macam
mineral yang penting perlu kita tambahkan pada proses pembuatan pakan.



                                        30
Bahan Tambahan
       Selain kandungan gizi, ada beberapa bahan tambahan dalam meramu
pakan buatan. Bahan-bahan ini cukup sedikit saja, diantaranya : antioksidan,
perekat dan pelezat.
       Sebagai antioksidan atau zat anti tengik dapat ditambahkan fenol, vitamin
E, vitamin C, Ethoxyquin, BHT (butylated hydroxy toluene), BHA (butylated
hydroxy anisole) dan lain-lain dengan penggunaan 150-200 ppm.
       Beberapa bahan dapat berfungsi sebagai perekat seperti agar-agar
gelatin, tepung kanji, tepung terigu dan sagu, dengan pemakaian maksimal 10 %.
Bahan perekat ini menjadi penting pada pembuatan pakan udang, sebab pakan
udang harus mempunyai ketahanan yang tinggi, agar tidak cepat hancur dalam
air. Sebagai pelezat, pada umumnya dipakai garam dapur sebanyak 2 %.


Air
       Air memiliki peran yang lebih penting dibandingkan energi. Air juga
merupakan kebutuhan terpenting kedua setelah oksigen untuk bernafas. Fungsi
air bagi kehidupan hewan antara lain: pelarut nutrisi, pembawa nutrisi,
membantu kelancaran proses pencernaan, penyerapan dan pembuangan sisa
metabolisme, memperlancar reaksi kimia dalam tubuh, pengatur suhu tubuh,
membantu kelancaran kerja syaraf dan panca indra, sebagai bantalan pelindung
organ terhadap benturan atau trauma dari luar serta berfungsi sebagai pelicin.



                           KONSEP RANSUM SERASI


       Ransum adalah sejumlah pakan yang dikonsumsi ternak selama 24 jam
tanpa memperhatikan nutrien yang ada. Ransum seimbang atau ransum serasi
(balanced ratio) adalah ransum yang mengandung semua nutrien yang
dibutuhkan ternak sesuai dengan tujuan pemeliharaan. Pengetahuan tentang
kualifikasi bahan pakan diperlukan untuk menyusun ransum seimbang.




                                       31
Penyusunan ransum seimbang yang sesuai dengan kebutuhan ternak,
diharapakan akan dapat menghasilkan produksi yang optimal.
       Ransum sapi perah dan sapi potong terdiri dari hijauan dan konsentrat.
Sebenarnya pakan utama sapi adalah hijauan yang berfungsi sebagai sumber
energi untuk menunjang kehidupannya. Jika hijauan yang tersedia memiliki
kualitas yang baik maka produktivitas ternak bisa maksimal. Kualitas hijauan di
Indonesia secara umum masih rendah. Hal ini ditandai dengan rendahnya
kandungan protein, tingginya lignin dan rendahnya nilai kecernaanya. Bila kita
akan merencanakan sapi dengan tingkat produksi susu yang tinggi, maka
pemberian pakan sapi harus dikombinasikan antara hijauan dengan konsentrat.
       Konsentrat sapi sudah dikenal oleh para peternak sapi sebagai produk
yang dihasilkan pabrik pakan. Konsentrat ini dibuat dari dua atau lebih bahan
hasil ikutan pabrik, limbah pabrik atau produk pabrik. Kandungan proteinnya
biasanya berkisar 14 sampai 17 % dengan kandungan TDN 65 sampai 70 %,
dilengkapi dengan vitamin dan mineral. Konsentrat ini biasanya diberikan sebagai
pakan tambahan setelah rumput.
       Konsentrat unggas biasannya disebut ransum. Konsentrat ungga dibuat
untuk berbagai jenis dan periode hidup ternak unggas. Yang menjadi
pertimbangan dalam penyusunan konsentrat ini adalah kualitas protein yaitu
kandungan asam amino essensialnya. Hal ini disebabkan unggas tidak mampu
memenuhi kebutuhan asam aminonya sendiri apabila tidak tersedia dalam
ransum. Sistem pencernaan unggas tidak mampu memanfaatkan hijauan sebagai
makanannya. Keterbatasan ini disebabkan sistim pencernaan unggas tidak
mampu mencerna serat kasar, sehingga serat kasar menjadi faktor yang harus
dibatasi dalam pembuatan konsentrat.
       Keseimbangan energi dengan protein ransum perlu mendapat perhatian
serius karena berkaitan erat dengan tingkat konsumsi, yang pada gilirannya akan
mempengaruhi kecukupan asupan gizi. Jika kandungan energi lebih tinggi
daripada protein, maka hewan tersebut akan lebih cepat kenyang.
       Untuk menyusun ransum serasi dibutuhkan dua data, yaitu :



                                       32
1. Tabel Kebutuhan Nutrisi Ternak, yang dipublikasikan oleh: NRC atau NAS
   (Amerika Serikat), ARC (Inggris), INRA (Perancis), Morrison’s Feeding
   Standards dan lembaga penelitian dan ekstensi.
2. Tabel Analisis Bahan Pakan, yang dipubiikasi oleh: United States & Canadian
   Feed, Hasil analisis Laboratorium di Indonesia, Latin American tabel
   komposisi pakan, Peneliti (hasil analisis pakan yang akan digunakan),
   Lembaga Penelitian Ternak (Balitnak) dan lain sebagainya.


                           FORMULASI PAKAN TERNAK


       Formulasi pakan ternak disusun oleh seorang ahli nutrisi atau nutrisionist
yang memiliki pengetahuan luas mengenai aspek-aspek teknis, zooteknis dan
ekonomis. Paduan dari ketiga aspek diatas adalah terciptanya suatu susunan tiga
atau lebih bahan pakan yang telah diperhitungkan target kandungan nutrisinya
sehingga dapat direkomendasikan penggunaannya untuk ternak, serta produk
tersebut harus marketable.
       Nutrisionist adalah seorang ahli pakan ternak. Persyaratan yang harus
dimiliki oleh seorang nutrisionist adalah :
   1. Mengetahui kebutuhan hidup untuk setiap jenis dan periode hidup
       ternak.
   2. Toleransi ternak terhadap zat-zat pakan tertentu.
   3. Macam dan jenis pakan yang dapat dimanfaatkan oleh ternak.
   4. Faktor penghambat (zat anti nutrisi) yang terkandung dalam bahan
       pakan.
   5. Pengaruh musim dan lingkungan terhadap ketersedian bahan pakan.
   6. Mampu menjamin kontinuitas produksi.
   7. Mampu menjamin tidak menyebabkan ternak sakit.
   8. Mampu mengkalkulasi formula yang ekonomis dengan kualitas yang
       memenuhi standar.




                                         33
        Dalam menyusun ransum ada beberapa langkah yang harus diperhatikan,
antara lain :

    1. Lihat tabel kebutuhan zat gizi sesuai dengan tujuan beternak.
    2. Lihat tabel komposisi atau kandungan zat gizi bahan pakan.
    3. Pertimbangkan beberapa faktor pembatas.
    4. Pertimbangkan harga.
    5. Susun ransumnya.


        Setelah data kebutuhan pakan tersedia (misal kebutuhan protein dan
TDN) dan komposisi bahan pakan yang akan digunakan tersedia (misal
kandungan protein dan TDN), maka penghitungan formulasi ransum dapat
dilakukan. Pada umumnya ada 5 metode penghitungan formulasi ransum, yaitu :
    1. Trial and Error Method.
    2. Pearson’s Square Method.
    3. Simultaneous Equation Method.
    4. Exact Method.
    5. Linear Programing Method.


        Namun yang akan dibahas dalam diktat ini hanya 3 metode saja, yaitu
trial and error method, Pearson’s square method dan simultaneous equation
method. Sedangkan yang lainnya masih terlalu sulit untuk dimengerti oleh
penyusun.


Metode Coba-Coba
        Metode coba-coba disebut juga trial and error method. Sesuai dengan
namanya metode ini sulit terutama bagi yang tidak berkecimpung dalam ilmu
nutrisi (nutrisionist).
        Adapun tahapan metode coba-coba atau trial and error antara lain :
1. Lihat tabel kebutuhan (feeding standard).
2. Tuliskan kebutuhan zat pakannya.



                                       34
3. Pilih bahan-bahan yang memenuhi, lihat tabel komposisi.


         Sebagai contoh, misalkan akan dibuat pakan ayam broiler periode finisher
dengan komposisi : jagung kuning, bungkil kedelai, tepung ikan, dedak, tepung
daun lamtoro, molases, kapur, dicalcium phosphat, premix dan minyak.

                Bahan        PK          ME         Ca       Total P
   No.                                                                     %
                Pakan       (%)          Kcal      (%)         %
   1.        Jagung         8,50        3.400      0,02       0,29       48,00
             Kuning
   2.        Bungkil       43,00        2.340      0,53       0,64       17,00
             Kedelai
   3.        Tepung        60,00        2.800      4,37       2,53        6,00
             Ikan
   4.        Dedak         13,50        2.430      0,06       1,43       16,00
   5.        Tepung        22,00        1.000      1,98       0,27        4,75
             Daun
             Lamtoro
   6.        Molasses       3,00        1.960      0,75       0,08        4,00
   7.        Kapur                                 38,0
   8.        Dicalcium                             22,0       1,80
             phosphat
    9.       Premix
   10.       Minyak                     8.800                             2,00
             Capuran                                                      2,25
             (7+8+9)
  TOTAL                                                                  100,00


Metode Bujur Sangkar
         Metode bujur sangkar disebut juga Pearson’s square method. Metode ini
hanya dapat digunakan untuk membuat ransum seimbang dari dua bahan
pakan. Caranya yaitu dengan meletakkan kandungan nutrisi yang diinginkan di
tengah-tengah segi empat (diagonal).
         Sebelum mulai menghitung, harap diingat bahwa suatu bahan disebut
bahan sumber protein apabila kadar protein kasarnya > 20 %. Karena harga
protein paling mahal, maka yang pertama dihitung adalah protein, sedangkan
yang lainnya menyesuaikan, misalnya dengan menambahkan sumber energi.
         Sebagai contoh, akan dibuat pakan ikan mas dengan kadar protein 27 %
dari bahan dedak dan bungkil kedelai.




                                         35
Dedak kadar protein 8,2 %                                    44 – 27 = 17 %


                                        27 %                 17 + 18,8 = 35,8 %


Bungkil kedelai 44 %                                         8,2 – 27 = 18,8 %


       Untuk membuat pakan ikan mas 27 % protein sebanyak 100 kg, kita harus
mencampur dedak sebanyak 47,5 kg (17 : 35,8 = 47,5 % x 100) dan bungkil
kedelai sebanyak 52,5 kg (18,8 : 35,8 = 52,5 % x 100).
       Untuk mengecek kandungan protein kasar masing-masing bahan pakan,
maka untuk dedak (8,2 : 100) x 47,5 = 3,895. Sedangkan untuk bungkil kedelai
(44 : 100) x 52,5 = 23,1. Jumlahkan keduanya 3,895 + 23,1 = 26.995 ~ 27 (OK).
       Bila akan menggunakan lebih dari 2 bahan pakan, maka kelompokan
terlebih dahulu bahan basal dengan kadar protein < 20 % dan bahan protein
dengan kadar protein > 20 %. Kemudian rata-ratakan tiap kelompok. Setelah itu
masukan ke metoda bujur sangkar. Contohnya :
   Untuk bahan basal dengan kadar protein 9,2 % diperoleh dengan cara :
   (protein dedak + protein jagung) : 2 = (8,2 + 10,2) : 2 = 9,2 %.
   Untuk bahan protein dengan kadar protein 48,35% diperoleh dengan cara :
   (bungkil kedelai + tepung udang) : 2 = (44 + 48,35) : 2 = 48,35 %.


Masukkan ke metode bujur sangkar :


Bahan basal 9,2 %                                         48,35 – 27 = 21,35 %



                                        27 %
                                                           21,35 + 17,8 = 39,15 %




Bahan protein 48,35 %                                       9,2 – 27 = 17,8 %



                                         36
        Sehingga diperoleh bahan basal sebanyak 54,53 % (21,35 : 39,15) dan
bahan protein sebanyak 45,47 % (17,8 : 39,15). Jadi untuk membuat 100 kg
pakan ikan dapat diperoleh dengan mencampur dedak sebanyak 27,267 kg,
jagung sebanyak 27,267 kg, bungkil kedelai sebanyak 22,733 kg dan tepung
udang sebanyak 22,733 kg.
        Metode ini dapat juga digunakan berdasarkan kebutuhan kalori, hal ini
dilakukan bila kita akan membuat pakan dengan kalori tertentu. Langkah diatas
merupakan langkah pertama pada formulasi pakan. Langkah kedua adalah
menguji kadar asam amino, yang dapat dilakukan di laboratorium makanan atau
makanan ternak.
        Contoh lainnya, untuk membuat pakan ikan lele sebanyak 100 kg dengan
kandungan protein kasar 30 % dan kalsium 0,5-1,5 kg, maka akan disusun
formulasi pakan ikan lele yang terdiri dari 5 bahan dengan kandungan gizi
sebagai berikut :

                           Protein          Energi Metabolisme      Kalsium
        Bahan
                             (%)                 (Mcal/kg)            (%)
 Tepung Jagung                 9                     1,1             0,02
 Tepung Ikan                  65                    3,90              3.7
 Bungkil Kedelai              44                    2,57              0,3
 Dedak                        12                    1,99              0,1
 Kapur                         0                      0              38,0



Langkah 1. Kelompokan terlebih dahulu bahan basal (kadar protein < 20 %) dan
             bahan protein (kadar protein > 20 %). Kemudian rata-ratakan dahulu
             tiap kelompok.


    Untuk bahan basal dengan kadar protein 10,5 % diperoleh dengan cara :
    (dedak + tepung jagung) : 2 = (12 + 9) : 2 = 10,5 %.
    Untuk bahan protein dengan kadar protein 54,5 % diperoleh dengan cara :
    (bungkil kedelai + tepung ikan) : 2 = (44 + 65) : 2 = 54,5 %.


Langkah 2. Masukan ke dalam metode bujur sangkar.



                                          37
10,5 %                                          54,5 – 30 = 24,5 %

                        30 %
                                                24,5 + 19,5 = 44 %


54,5 %                                          10,5 – 30 = 19,5 %


    Sehingga untuk tepung jagung dan dedak masing-masing :
    (24,5 : 44) : 2 = 0,278 x 100% = 27,8 %.
    Sedangkan untuk bungkil kedelai dan tepung ikan masing-masing :
    (19,5 : 44) : 2 = 0,221 x 100% = 22,1 %.


Jadi untuk membuat 100 kg pakan ikan dibutuhkan :

                       Komposisi                         Revisi 2     Revisi 2
         Bahan                           % Ca
                          (%)                             % Ca       % Protein
 Tepung Jagung           27,84            0,56             0,54       241,56
 Tepung Ikan             27,84            2,78             2,78       334,08
 Bungkil Kedelai         22,16           81,99            81,99      1440,40
 Dedak                   22,16            6,65             6,65       975,04
 Kapur                    0,00            0,00            38,00          -
       TOTAL            100,00           91,98           129,96       2991,08


Persentase kalsium diperoleh dengan cara :
    % Ca untuk tepung jagung = 27,84 x 0,02 = 0,56 %.
    % Ca untuk dedak = 27,84 x 0,1 = 2,78 %.
    % Ca untuk tepung ikan = 22,16 x 3,7 = 81,99 %.
    % Ca untuk kedelai = 22,16 x 0,3 = 6,65 %.


Metode Persamaan Aljabar
         Methode persamaan aljabar disebut juga simultaneous equation method
atau persamaan xy. Pada metode ini dapat diselesaikan 2 hal yang akan dicari
sekaligus, yaitu protein kasar (PK) dan energi metabolisme (ME). Contohnya




                                         38
apabila ingin membuat ransum yang mengandung PK 20 %, dan ME 2,80
Mcal/kg.


Misalkan komposisi bahan kimia bahan yang akan digunakan :

                   Bahan                      PK (%)                ME (Mcal/kg)
        Bungkil kedelai                         45                      2,59
        Jagung                                  8,5                     3,37
        Dedak halus                            12,5                     2,35


Penyelesaian menggunakan 3 persamaan, antara lain :
I.         x+y+z                        = 100 ………(jumlah)
II. 0,45 x + 0,085 y + 0,125 z          = 20............. (PK)
Ill. 2,59 x + 3,37 y + 2,35 z           = 280…….... (ME)
Selesaikan salah satu :


* l dan II
II. 0,45 x + 0,085 y + 0,125 z          = 20 ... (PK)
I. 0,45 x + 0,45 y + 0,45 z             = 45 .... (jumlah) x 0,45
             - 0,365 y - 0,325 z        = - 25 ……. IV


* III dan I
III.     2,59 x + 3,37 y + 2,35 z       = 280 …. (ME)
I.       2,59 x + 2,59 y + 2,59 z       = 259 …. (jumlah) x 2,59
                    0,78 y - 0,24 z     = 21 …… V
* IV dan V
IV. - 0,365 y - 0,325 z                 = -25
V. 0,365 y - 0,112 z                    = 9,83…..0,365 : 0,78 = 0,468 x….
                -0,437 z                = - 15,17
                                   z    = 34,7
IV. - 0,365 y - 0,325 z                 = - 25
       - 0,365 y - 11,28                = - 25
                                    y   = 37,6


                                              39
*I
     x+y+z                          = 100 ........ (jumlah)
     x + 37,6 + 34,7                = 100
              x                     = 27,7


Susunan ransum menjadi :
x = Bungkil kedele       = 27,7 %
y = jagung               = 37,6 %
z = bekatul              = 34,7 %
Jumlah                   = 100 %


Metode Linear Programing
         Metode ini digunakan untuk menyusun ransum dengan jumlah bahan
pakan hampir tidak terbatas dan dengan ketentuan pemenuhan zat pakan yang
lebih banyak disertai kelebihannya, yaitu disusun dengan harga yang paling
murah. Metode ini dapat dikerjakan secara manual maupun dengan bantuan
program komputer. Metode linear programing pada prinsipnya menggunakan
simultaneous equation method. Ada beberapa program komputer yang dapat
diunduh secara bebas melalui internet.




                                         40
 PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



               BAB III


        PEMBUATAN PAKAN



             Disusun oleh :


          drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

            JAKARTA
              2010

                   41
                                PENDAHULUAN


       Pada umumnya pengertian pakan (feed) digunakan untuk hewan,
sedangkan pengertian pangan (food) digunakan untuk manusia. Teknik produksi
pakan ternak adalah serangkaian aktivitas yang melibatkan sumber daya yang
tersedia untuk menghasilkan pakan yang memenuhi standar yang telah
ditetapkan oleh nutrisionist.



           TAHAPAN PROSES PEMBUATAN PAKAN HEWAN SKALA PABRIK


       Teknologi pembuatan pakan hewan mengalami perubahan yang
substansial dalam beberapa tahun terakhir. Enam puluh tahun yang lalu
pencampuran bahan pakan dilakukan di lantai gudang dengan menggunakan
sekop. Selanjutnya pencampuran beberapa bahan pakan menggunakan tangan,
kemudian pencampuran mekanis, pencampuran kontinyu, dan sekarang
pencampuran yang dikontrol oleh komputer. Tapi konsep dasar pencampuran
tidak lepas dari pertimbangan nutrisi yang berimbang.
       Pada pabrik pakan hewan proses yang terjadi secara berturut-turut
adalah :

Penurunan Ukuran Partikel
       Penurunan ukuran partikel dilakukan oleh suatu hammer mill yang akan
menurunkan ukuran partikel menjadi ukuran yang dikehendaki.


Pencampuran Awal (Pre Mixing)
       Terdapat 2 proses pencampuran dalam proses pembuatan pakan hewan,
yaitu : pencampuran bahan-bahan yang berjumlah kecil (pre mixing) dan
pencampuran lain yang melibatkan semua komponen pakan.
       Bahan-bahan yang berjumlah kecil (micro ingredient) antara lain adalah
vitamin dan mineral yang esensial. Bahan-bahan ini diperlukan dalam jumlah




                                      42
yang sangat sedikit sehingga diperlukan bahan pengisi yang berat jenisnya
mendekati bahan-bahan mikro tadi.


Pelleting
       Pada saat pencampuran, jumlah bahan pakan yang akan digunakan
dikontrol oleh komputer. Setelah bercampur, adonan akan mengalir ke saringan
dengan diameter tertentu. Pada saat itu, uap air akan bercampur dengan adonan
sehingga memudahkan untuk dicetak.


Pengemasan
       Setelah pellet keluar dari saringan dalam kondisi panas dan mengandung
uap-uap air, maka pellet akan melewati mesin pendingin untuk menjamin suhu
pellet yang tercetak sudah dingin sehingga dapat langsung di kemas. Remahan
yang tersisa akan mengalir ke mesin pencetak kembali. Proses pengemasan yang
terjadi pada pabrik pakan meliputi : penimbangan, pengemasan, perekatan,
pengkodean dan penjahitan.


                        BENTUK PRODUK PAKAN HEWAN


       Produk pakan hewan yang dimaksud adalah suatu produk yang umum
dihasilkan oleh pabrik untuk kepentingan hewan itu sendiri maupun untuk
diperdagangkan. Produk umum yang biasa dihasilkan oleh pabrik adalah
konsentrat. Produk pakan dapat berbentuk partikel kecil (mash), bentuk kompak
(pellet), agregat (crumble), dan cubes (kubus).


Mash (tepung)
       Mash (tepung) adalah suatu bahan atau campuran bahan pakan yang
bentuknya tepung. Pembuatan tepung ini dilakukan secara mekanis yaitu dengan
cara dihancurkan dengan alat penghancur. Ukuran partikel dapat disesuaikan
dengan menggunakan saringan.



                                        43
       Prosedur pembuatan pakan bentuk mash antara lain :
1. Timbang bahan pakan sesuai dengan formula.
2. Buat campuran bahan pakan yang jumlahnya sedikit secara merata (premix).
3. Bahan pakan yang berbentuk bongkahan dihancurkan terlebih dahulu dengan
   hammer mill yang dilengkapi dengan saringan 4 atau 8 mm tergantung
   permintaan konsumen.
4. Selanjutnya bahan No. 2 dan bahan pakan yang telah dihancurkan
   dimasukkan ke dalam mixer.
5. Biarkan bahan pakan di dalam mixer diaduk selama 15 sampai 20 menit.
6. Setelah tercampur dengan baik (homogen), buka tutup pengeluaran dari
   mixer, lakukan pengarungan sesuai dengan kapasitas karung (40 atau 50 kg).
7. Lakukan penimbangan sesuai yang ditetapkan oleh pabrik.
8. Setelah selesai, karung dijahit untuk selanjutnya dilakukan penumpukan di
   dalam gudang bahan jadi.
9. Pakan yang sudah jadi bentuknya tepung (mash).


Pellet (Pelet)
       Pellet adalah bentuk masa bahan-bahan pakan, konsentrat atau ransum
yang dibentuk dengan menekan dan memadatkannya melalui lubang cetakan
secara mekanis.
       Pabrik pakan dengan skala usaha yang besar biasanya sudah dilengkapi
dengan peralatan yang lebih komplit. Setiap bahan bahan ditempatkan di dalam
bins atau silo yang mampu menampung sekitar 50 sampai 150 ton bahan pakan.
Bins atau silo adalah tempat penyimpanan bahan dengan kapasitas besar.
       Dengan mengoperasikan tombol kontrol, secara otomatis bahan pakan
akan mengalir sesuai dengan kebutuhan ke dalam mesin penghancur (hammer
mill). Dengan bantuan elevator bahan pakan akan masuk ke dalam mesin
pencampur (mixer). Elevator adalah alat untuk memindahkan bahan pakan dari
tempat rendah ke tempat yang tinggi. Dalam waktu yang sudah ditentukan
lubang mixer akan terbuka dengan bantuan tenaga hidrolik.



                                     44
          Dengan auger yang dapat diatur kecepatannya, pakan atau konsentrat
yang sudah homogen kemudian disimpan dalam bin atau silo. Auger adalah alat
pembawa bahan pakan dari suatu mesin ke mesin atau tempat lain. Kemudian
pakan atau konsentrat yang sudah homogen dari bin atau silo dibawa lagi oleh
auger ke mesin pellet. Pada watu yang bersamaan steam atau uap panas
dialirkan ke dalam auger sehingga kadar air dan temperatur pakan meningkat.
          Setelah melewati mesin pellet bentuk pakan berubah dan temperaturnya
menjadi panas. Pakan kemudian masuk ke vibrator conditioner. Hawa panas di
dalam ruangan kemudian di hisap oleh mesin blower sehingga pellet menjadi
dingin.
          Setelah pellet dingin kemudian masuk ke dalam saringan yang telah
ditentukan ukurannya. Bagian pellet yang hancur diangkut dengan elevator ke
silo untuk dibuat pellet kembali. Pellet yang sudah jadi masuk ke dalam silo dan
siap untuk dikemas. Sebelum dikemas, pellet yang disimpan di dalam silo harus
melalui auger untuk ditimbang.
          Prosedur pembuatan pakan bentuk pellet antara lain :
1. Bahan bentuk mash hasil pencampuran yang sudah homogen masuk ke
   dalam mesin pellet.
2. Lakukan penambahan uap air atau tetes kedalam bahan sampai kadar air 17-
   18 %.
3. Bahan yang sudah masuk mesin pellet akan ditekan dan dipress dengan
   cetakan dengan ukuran lubang dies sesuai dengan yang dikehendaki.
4. Bahan yang telah berbentuk pellet kemudian dikeringkan dengan alat
   pengering (oven atau dryer) sampai kadar air kurang lebih 14 %.
5. Pakan bentuk pellet dikemas dalam karung atau ditampung dalam bin atau
   sillo.


Crumbles (agregat)
            Crumbles adalah bahan, campuran bahan atau ransum yang berbentuk
pellet, namun kemudian dikurangi ukurannya dengan menggunakan gilingan



                                         45
menjadi ukuran yang partikel yang diinginkan.


Cubes (kubus)
        Cubes (kubus) adalah bahan atau campuran bahan pakan yang dicetak
secara mekanis dengan mesin pengepres dengan bentuk menyerupai kubus.
Bentuk ini biasanya hijauan (kering) yang telah dipotong-potong atau campuran
potongan hijauan kering dengan konsentrat dalam bentuk mash yang sering
disebut complete feed (makanan komplit).
        Bentuk pakan tersebut dihasilkan oleh mesin yang berbeda. Untuk
membuat mash kita hanya membutuhkan alat timbangan, penghancur dan
pencampur (mixer). Sedangkan untuk pellet ada alat tambahan berupa mesin
pencetak pellet, boiler dan pengering (oven). Sedangkan untuk bentuk crumble
diperlukan alat tambahan yaitu mesin pemecah dan saringan dalam berbagai
ukuran yang disesuaikan dengan permintaan konsumen.
        Bentuk kubus umumnya merupakan campuran dari potongan hijauan
dengan konsentrat bentuk mash yang di mixer yang kemudian dilanjutkan
dengan pengepresan.
        Sumber daya yang diperlukan untuk menghasilkan pakan ternakyang
berkualitas baik, antara lain : manusia (tenaga ahli dan pekerja), modal, bahan
dan peralatan serta gudang. Semua aktivitas ini dikelola oleh seorang manager
dalam suatu perusahaan pakan. Biasanya kegiatan pembuatan pakan atau
prosessing ini dibawah tanggung jawab kepala bagian produksi.


   TAHAPAN PROSES PEMBUATAN PAKAN HEWAN SKALA RUMAH TANGGA


        Secara sederhana, proses pembuatan pakan hewan pada skala rumah
tangga harus melalui tahapan-tahapan seperti yang disebutkan di bawah ini,
antara lain :




                                      46
Penghalusan Bahan Pakan
      Prosedur penghalusan bahan pakan adalah sebagai berikut :
1) Setiap bahan pakan digiling menggunakan mesin penepung. Untuk jagung
   kuning pada umumnya bila bagian lembaga sudah halus, maka bagian yang
   kuning tidak dapat dihaluskan lagi dan dapat disisihkan untuk kemudian
   dapat digunakan untuk pakan unggas.
2) Setelah digiling, setiap bahan pakan diayak agar ukurannya seragam. Bahan
   yang tertahan dapat dihaluskan kembali menggunakan mesin penepung.
3) Kemudian simpan di dalam wadah plastik dan beri nama.


Penimbangan Bahan Pakan
      Prosedur penimbangan bahan pakan adalah sebagai berikut :
1) Ketahui terlebih dahulu perhitungan formulasi ransum sehingga dapat
   diketahui berapa persentase bahan pakan yang akan digunakan.
2) Hitung berapa jumlah bahan pakan yang akan digunakan.
3) Timbanglah sesuai dengan kebutuhan.
4) Kemudian simpan di dalam wadah plastik dan beri nama.


Pencampuran Bahan Pakan
      Prosedur pencampuran bahan pakan adalah sebagai berikut :
1) Campurkan bahan pakan dengan jumlah yang sedikit terlebih dahulu baru
   kemudian yang banyak.
2) Bahan-bahan tambahan yang biasanya ditambahakan dalam proses
   pembuatan pakan hewan diantaranya adalah antioksidan (zat anti tengik),
   binder (perekat) dan pelezat.
3) Sebagai antioksidan dapat ditambahkan Phenol, vitamin E, vitamin C,
   Ethoxyquin, BHT (butylated hydroxy toluene), BHA (butylated hydroxy anisole)
   dan lain-lain dengan penggunaan maksimal 150-200 ppm.
4) Beberapa bahan dapat berfungsi sebagai perekat (binder), seperti agar-agar
   gelatin, tepung kanji, tepung terigu dan sagu. Pemakaiannya binder maksimal



                                      47
   10 %. Bahan perekat ini menjadi penting pada pembuatan pakan udang
   sebab pakan udang harus mempunyai ketahanan yang tinggi agar tidak cepat
   hancur dalam air.
5) Sebagai pelezat pada umumnya dipakai garam dapur sebanyak 2 %.
6) Untuk pakan ikan lele urutan pencampurannya adalah : kapur, kedelai,
   tepung ikan, dedak dan tepung jagung.
7) Campurlah dengan menggunakan mixer yang bertutup.


Pencetakan Pakan Hewan
      Prosedur pencetakan pakan hewan adalah sebagai berikut :

1) Untuk mencetak pakan hewan (baik berupa pellet, flake atau remahan) pada
   prinsipnya adalah sama, yaitu penambahan bahan perekat (binder) agar
   teksturnya kompak dan memiliki ketahanan dalam air untuk beberapa lama.
2) Ketahanan dalam air untuk pakan ikan berbeda-beda. Untuk ikan mas, nila
   dan ikan-ikan yang aktif pada saat diberi makan, maka ketahanannya cukup 1
   jam. Sedangkan untuk pakan udang, maka ketahanannya harus lebih lama
   lagi yaitu sekitar 2-3 jam sesuai dengan kebiasaan makannya.
3) Siapkan binder yang dimasak dengan air sehingga berbentuk seperti lem.
   Kemudian campurkan sedikit demi sedikit dengan bahan pakan.
4) Kemudian masukkan campuran bahan pakan dengan binder ke dalam mesin
   pencetak untuk dicetak sesuai dengan ukuran yang dikehendaki.
5) Untuk pakan yang berbentuk flake adonannya digiling terlebih dahulu baru
   kemudian dikeringkan menggunakan mesin pengering.


Pengeringan Pakan Hewan
      Prosedur pengeringan pakan hewan adalah sebagai berikut :
1) Pada pabrik pakan hewan skala besar, umumnya mesin pengering sudah
   terintegrasi dengan mesin pencetak. Sedangkan untuk pabrik pakan hewan
   skala rumah tangga, pengeringannya dilakukan dengan tenaga surya.




                                      48
2) Aturlah pellet pada nyiru atau lantai yang beralaskan kayu. Biarkan pellet
   terjemur sinar matahari selama 2 jam. Pellet dapat dibalik agar
   pengeringannya merata.
3) Apabila kadar pellet tinggal 10 %, yang ditandai dengan mudahnya pellet
   dipatahkan tapi tidak hancur, maka pellet sudah waktunya di angkat dan di
   kemas.


                            PEMBUATAN PREMIX


       Premixed (premix) adalah suatu campuran permulaan dengan bahan
pengencer (diluent) atau pembawa (carrier) yang kemudian akan digunakan
dalam pembuatan konsentrat atau ransum. Di dalam perdagangan istilah premix
adalah gabungan bermacam-macam vitamin dan mineral dengan komposisi yang
dengan cermat telah diperhitungkan termasuk dosis pemakaiannya dalam setiap
pencampuran konsentrat atau ransum.
       Dalam industri pakan ternak, yang terkandung dalam premix ini menjadi
salah satu rahasia yang tidak boleh diketahui oleh orang lain selain petugas
khusus. Premix ini biasa terdiri dari bahan sumber vitamin makro dan mikro,
mineral makro dan mikro serta additives yang dibuat dalam jumlah yang sedikit
dan harus terdistribusi merata dalam ransum atau konsentrat yang akan dibuat.
       Pembuatan premix di pabrik pakan biasanya dilakukan dengan
mencampur berbagai macam vitamin, mineral dan bahan bahan lain yang akan
digunakan dalam jumlah sedikit terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam
mesin pencampur (mixer).
       Langkah-langkah pembuatan premix secara garis besar adalah sebagai
berikut :
1) Siapkan wadah untuk menyimpan premix.
2) Timbang wadah dan premix (vitamin dan mineral) yang jumlahnya sedikit
   menggunakan timbangan duduk.




                                      49
3) Timbang bahan lain yang akan kita campurkan dalam pembuatan konsentrat
   jumlah yang kecil.
4) Campurkan No. 2 dengan No. 3 dengan hati-hati.
5) Ambil bahan yang jumlahnya besar dalam susunan konsentrat misalnya pollar
   atau dedak sebanyakn 5 kg.
6) Campurkan hasil No. 4 dengan bahan No. 5 dalam wadah datar dengan hati-
   hati sampai tampak campuran tersebut betul-betul merata (warnanya
   seragam).
7) Campuran No. 6 siap digunakan untuk pembuatan konsentrat.


                   PEMBUATAN KONSENTRAT SAPI PERAH


       Makanan utama ternak sapi perah dan sapi potong adalah hijauan seperti
rumput lapangan, rumput gajah dan jerami jagung. Untuk memenuhi kebutuhan
gizi ternak yang sedang produksi baik susu maupun daging, maka pemberian
hijauan saja belum dapat memenuhi kebutuhan produksi yang optimal.
       Untuk melengkapi kebutuhan gizi sapi perah atau sapi potong, maka
hewan tersebut perlu mendapat tambahan pakan dengan kandungan gizi yang
tinggi. Para peternak biasanya melengkapinya dengan memberikan satu atau
lebih campuran bahan pakan. Campuran bahan pakan itu disebut konsentrat.
       Setelah mengetahui formulasi atau susunan komposisi bahan pakan,
maka pembuatan konsentrat ini dapat dilakukan dengan cara yang sangat
sederhana yaitu dengan hanya memanfaatkan lantai gudang atau bangunan yang
rata dengan bantuan alat sekop dan timbangan.
       Berdasarkan tingkat kecepatan degradasi di dalam rumen, maka bahan
pakan konsentrat dibedakan menjadi empat, yaitu :
a) Konsentrat sumber energi terdegradasi lambat.
b) Konsentrat sumber energi terdegradasi cepat.
c) Konsentrat sumber protein terdegradasi lambat.
d) Konsentrat sumber protein terdegradasi cepat.



                                     50
         Berikut ini adalah contoh pembuatan konsentrat sapi perah dengan
berbagai teknik seperti yang akan dijabarkan di bawah ini :


Alat
         Alat-alat yang diperlukan untuk pembuatan konsentrat sapi perah, antara
lain :

a) Sekop.
b) Timbangan duduk.
c) Mesin jahit karung.
d) Satu set hammer mill.
e) Satu set mesin mixer.
f) Bin, silo atau tempat penyimpanan.
g) Mesin pellet.


Bahan
         Bahan-bahan yang diperlukan pembuatan konsentrat sapi perah, antara
lain :

a) Dedak padi.
b) Pollard.
c) Bungkil kapok.
d) Onggok.
e) Bungkil kelapa.
f) Kulit kopi.
g) Kulit coklat.
h) Tetes tebu.
i) Kapur.
j) Garam.
k) Urea.
l) Premix.




                                        51
       Misalkan saja untuk membuat formulasi konsentrat sapi perah dengan
kandungan protein 16-17 % dan Total Digestible Protein (TDN) 66-68 %
digunakan berbagai bahan pakan dengan susunan sebagai berikut :
1. Dedak padi sebanyak 190 kg.
2. Pollard sebanyak 187 kg.
3. Bungkil kapok sebanyak 180 kg.
4. Onggok sebanyak 60 kg.
5. Bungkil kelapa sebanyak 150 kg.
6. Kulit kopi sebanyak 100 kg.
7. Kulit coklat sebanyak 50 kg.
8. Tetes tebu sebanyak 50 kg.
9. Kapur sebanyak 20 kg.
10. Garam sebanyak 3 kg.
11. Urea sebanyak 1 kg.
12. Premix sebanyak 2 kg.


Teknik Pencampuran Sederhana
1) Setelah formulasi pakan ternak tersedia, timbang semua bahan pakan yang
   diperlukan sesuai formulasi ransum.
2) Lakukan pencampuran awal untuk bahan pakan yang jumlahnya sedikit
   dengan bantuan carrier (pembawa).
3) Bahan pakan kemudian dihancurkan dengan mesin penghancur (hammer
   mill).
4) Bahan pakan yang jumlahnya paling banyak ditebarkan terlebih dahulu di
   atas lantai, kemudian dilapisi dengan bahan pakan yang jumlah lebih kecil.
5) Lakukan pelapisan bahan pakan secara berurutan dari yang paling banyak
   hingga yang paling sedikit jumlahnya.
6) Tumpukan bahan pakan tersebut kemudian diaduk secara merata
   menggunakan sekop.




                                      52
7) Lakukan pengecekan dengan cara melihat hasil pencampuran, apakah bahan
   pakan telah tercampur dengan baik atau tidak.


Teknik Pencampuran Dengan Mesin (Bentuk Mash)
1) Timbang bahan pakan sesuai dengan formulasi ransum.
2) Buat campuran bahan pakan yang jumlahnya sedikit secara merata (premix).
3) Bahan pakan yang berbentuk bongkahan dihancurkan terlebih dahulu dengan
   hammer mill yang dilengkapi dengan saringan berukuran 4 atau 8 mm,
   tergantung dari permintaan konsumen.
4) Selanjutnya bahan No. 2 dan bahan pakan yang telah dihancurkan
   dimasukkan ke dalam mixer.
5) Aduk bahan pakan di dalam mixer selama 15-20 menit.
6) Setelah tercampur dengan baik (homogen), buka tutup pengeluaran dari
   mixer lalu masukkan ke dalam karung dengan kapasitas 40 atau 50 kg.
7) Lakukan penimbangan sesuai yang ditetapkan oleh pabrik.
8) Setelah selesai, karung dijahit untuk selanjutnya dilakukan penumpukan di
   dalam gudang bahan jadi.
9) Pakan yang sudah jadi bentuknya tepung (mash).


Teknik Pencampuran Dengan Mesin (Bentuk Pellet)
1) Bahan No. 9 hasil pencampuran yang sudah homogen kemudian dimasukkan
   ke dalam mesin pellet.
2) Lakukan penambahan uap air ke dalam bahan No. 9.
3) Bahan yang sudah masuk mesin pellet akan ditekan dan dipres dengan
   cetakan sesuai ukuran lubang yang dikehendaki.
4) Bahan yang telah berbentuk pellet kemudian dikeringkan dengan alat
   pengering (oven atau dryer) sampai kadar airnya < 14 %.
5) Bahan No. 4 ditimbang untuk kemudian ditempatkan di dalam karung.




                                      53
 PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



               BAB IV


        PENGUJIAN PAKAN



             Disusun oleh :


          drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

            JAKARTA
              2010

                   54
                                 PENDAHULUAN


       Untuk menentukan kualitas atau mutu suatu pakan atau bahan pakan,
maka harus dilakukan pengujian di laboratorium makanan ternak. Pada
umumnya ada 3 macam pengujian yang dapat dilakukan untuk mengetahui
kualitas atau mutu suatu pakan atau bahan pakan, yaitu pengujian fisik, kimiawi
dan biologi.


                                PENGUJIAN FISIK


       Pengujian bahan pakan atau pakan secara fisik maupun visual dapat
dilakukan dengan menggunakan panca indra untuk menilai : warna, bau, tekstur,
kadar air, keseragaman, suhu, keberadaan benda asing dan kontaminan.
Pengujian pakan hewan secara fisik meliputi, antara lain :


Kehalusan Bahan Pakan
   Kehalusan bahan dapat diuji dengan jalan menggiling kembalii pakan yang
sudah jadi. Berdasarkan besar kecilnya ukuran butiran kita dapat menentukan
derajat kehalusan suatu bahan pakan menjadi :
1. Sangat halus.
2. Halus.
3. Agak kasar.
4. Sangat kasar.


       Adapaun tahapan prosedur pengujian kehalusan bahan pakan adalah
sebagai berikut :
a) Timbanglah pakan komersial atau pakan yang sudah jadi.
b) Hancurkan dengan gilingan daging, kemudian kumpulkan dengan hati-hati.
c) Partikel diayak dan dipilah mana yang halus, agak kasar dan kasar, kemudian
   masing-masing ditimbang.



                                        55
d) Hitunglah persentase halus terhadap kasarnya. Semakin besar nilainya berarti
   semakin baik mutunya.



Kekerasan Atau Kepadatan Pakan
       Pengujian kekerasan atau kepadatan pakan dapat dilakukan pada pakan
jadi berbentuk kompak atau pellet dengan memberikan beban tertentu.
Pemberian beban itu dilakukan dengan berbagai macam pemberat sampai
akhirnya pellet tersebut tidak mampu lagi untuk menahan tekanan beban, yang
pada akhirnya akan hancur. Pellet yang baik harus mempunyai kekerasan yang
tinggi dan biasanya berasal dari bahan yang cukup halus.
       Adapun tahapan prosedur pengujian kekerasan atau kepadatan pakan
adalah sebagai berikut :
a) Timbanglah pellet.
b) Ambil pemberat ¼ kg, kemudian tekan-tekan sebanyak lima kali ke pellet
   tersebut. Amati apa yang terjadi, apakah mulai ada kehancuran.
c) Ambil pemberat ½ kg, kemudian tekan-tekan sebanyak lima kali ke pellet
   tersebut. Amati dan catat.
d) Ambil pemberat 1 kg, 1 ½ kg dan 2 kg, kemudian lakukan seperti tahapan
   sebelumnya. Pellet yang baik memiliki kekerasan yang tinggi dan hal itu
   terjadi bila bahan pakannya cukup halus.


Daya Tahan Pakan Dalam Air
       Pengujian daya tahan pakan dalam air dilakukan dengan merendam
pakan dalam air dingin. Waktu yang dihitung dari awal sampai saat pellet
tersebut hancur ialah merupakan ukuran daya tahannya.
       Adapun tahapan prosedur pengujian daya tahan pakan dalam air adalah
sebagai berikut :
a) Isilah akuarium yang cukup besar dengan air setinggi 20 cm.
b) Timbanglah pellet sebanyak 10 gram.
c) Masukkan pellet ke dalam akuarium.



                                       56
d) Amati dan catat perubahan yang terjadi. Waktu yang dihitung adalah pada
   saat pellet mulai hancur dan pada saat pellet hancur keseluruhan.


Daya Apung
       Pengujian daya apung dilakukan dengan cara menjatuhkan pellet ke
dalam akuarium dengan ketinggian air 20 cm. Waktu yang dihitung pada saat
pellet menyentuh permukaan air sampai pada saat pellet tersebut tenggelam di
dasar aquarium adalah merupakan ukuran daya apungnya. Adapaun prosedur
pengujian daya apung pakan adalah sebagai berikut :
a) Isilah akuarium yang cukup besar dengan air setinggi 20 cm.
b) Timbanglah pakan komersial sebanyak 10 gram.
c) Masukkan pellet ke dalam akuarium.
d) Hitunglah waktu yang dibutuhkan pada saat pellet menyentuh air sampai
   pada saat pellet tersebut tenggelam.


                             PENGUJIAN KIMIAWI


       Pengujian pakan secara kimiawi bertujuan untuk mengetahui kandungan
gizi atau nutrien dari pakan tersebut, yaitu kadar protein, lemak, karbohidrat,
abu, serat dan kadar air. Pengujian ini dapat dilakukan di laboratorium makanan
ternak. Parameter yang diuji antara lain energi gross, protein kasar, lemak kasar
dan serat kasar.


Analisis Proksimat
       Untuk mengetahui komposisi kimia dan kegunaan suatu pakan maupun
bahan pakan, maka dilakukan analisis kimia yang disebut Analisis Proksimat.


Metode Henneberg dan Stokman
       Analisis proksimat yang dikembangkan Weende Experiment Station di
Jerman oleh Henneberg dan Stokman pada tahun 1865, dapat mengetahui



                                       57
komposisi kimia pakan maupun bahan pakan dengan menggolongkan komponen
yang ada pada makanan menjadi :


1. Bahan kering (BK)
       Bahan kering diperoleh dengan jalan memanaskan pakan maupun bahan
pakan 105 OC selama beberapa jam sehingga semua air yang ada menguap.
Kondisi ini disebut juga kering mutlak, kering oven atau dry matter. Hijauan
pakan segar berkadar air sangat tinggi setelah dikeringkan 55 OC sampai beratnya
tetap diperoleh bahan pakan dalam kondisi kering udara yang disebut juga berat
kering, kering angin atau dry weight. Bahan pakan konsentrat pada umumnya
berada dalam kondisi ini dan sering disebut kondisi as fed (keadaan apa adanya).


2. Abu
       Abu atau mineral diperoleh dengan jalan membakar sempurna bahan
pakan pada temperatur 550 OC sampai semua bahan oganik terbakar.


3. Ekstrak ether (EE)
       Ekstrak ether adalah semua bahan organik yang larut dalam pelarut
lemak termasuk lipida dan zat yang tidak berlemak. Dengan demikian bukan
gambaran lemak yang sebenarnya (seperti gliserol dan 3 asam lemak). Energi
lemak adalah 9 kcal/g.



4. Serat kasar (SK)
       Serat kasar (SK) adalah bahan organik yang tahan terhadap hidrolisis
asam dan basa lemah.



5. Protein kasar (PK)
       Protein kasar diperoleh dari hasil penetapan N x 6,25 (protein rata-rata
mengandung N 16 %). Protein merupakan kumpulan asam amino yang saling
berikatan dengan ikatan peptida. Energi protein 5,50 kcal/g. Bila digunakan


                                       58
sebagai energi 1,25 kcal/g yang keluar sebagai urea sehingga setiap unit protein
tinggal 4,25 kcal/g. Oleh karena digesti protein tidak sempurna, maka nilai energi
berkurang 0,25 kcal/g menjadi tinggal 4 kcal/g.


6. Ekstrak tanpa nitrogen (ETN)
          Ektrak tanpa nitrogen diperoleh dengan jalan sebagai berikut : 100-
(5BK+EE+PK+Abu). Ekstrak tanpa nitrogen terdiri dan karbohidrat yang mudah
larut terutama pati yang memiliki tingkat kecernaan tinggi. Energi yang dihasilkan
sekitar 3,75-4,75 kcal/g. Rata-rata karbohidrat mengandung energi 4 kcal/g.



Metode Weende
          Berdasarkan hasil analisis proksimat menurut metode Weende, diperoleh
kesimpulan bahwa nutrien terbagi dalam 7 komponen yang terdiri dari zat
organik dan anorganik.

          Komponen zat organik nutrien terdiri dari :

1. Karbohidrat.
2. Lemak.
3. Protein.
4. Vitamin.
          Sedangkan komponen zat anorganik nutrien terdiri dari :

5. Air.
6. Udara.
7. Mineral.


Metode Van Soest dan More
          Selain analisis proksimat yang dikembangkan Weende, dapat pula
dilakukan pemisahan komponen bahan pakan menggunakan pelarut detergent
yang dikembangkan oleh Van Soest dan More. Mereka menemukan ternyata ada
korelasi antara kecernaan in vivo dengan isi sel (cell contents = neutral detergent



                                          59
solubies = NDS) dengan dinding sel (cell walls = neutral detergent insoluble fiber =
NDF).
        Secara ringkas nutrien yang terdapat dalam hasil Analisis Proksimat Pakan
dapat dilihat pada Tabel 7.


Metode Pengujian Kimiawi di Laboratorium
        Prosedur pengujian kimiawi pakan maupun bahan pakan yang dapat
dilakukan di laboratorium makanan ternak secara umum adalah sebagai berikut :
1. Timbanglah pakan maupun bahan pakan yang akan diuji sebanyak 400 gram.
2. Ujilah kandungan nutrisinya ke laboratorium makanan ternak yang berada di
   Ibukota atau Kabupaten.
3. Bandingkan hasilnya dengan daftar kandungan gizi yang ada. Untuk pakan
   buatan sendiri data yang ada adalah kandungan protein, energi gross.
   Sedangkan data pakan komersial adalah kandungan protein, lemak, serat
   kasar dan energi gross.


        Secara umum Metode Pengujian Kimiawi Pakan dan Bahan Pakan yang
digunakan di laboratorium makanan ternak adalah seperti yang dijabarkan pada
Tabel 8 berikut ini. Analisis contoh pakan maupun bahan pakan mencakup
analisis proksimat dan analisis asam lemak. Analisis proksimat meliputi kadar air,
kadar abu, lemak, protein, dan serat kasar.


Tabel 7. Analisis Proksimat Pakan

            FRAKSI                                       KOMPONEN
              Air             Air dan asam-asam yang menguap serta basa-basa.
             Abu              Mineral esensial :
                              • Makro :
                              • Mikro :
                              Mineral non esensial.
         Protein kasar        Protein, asam amino, amine, nitrat, vitamin B dan asam nukleat.
         Ekstrak ether        Lemak, minyak, lilin, organic, pigmen, sterol, vitamin A,D,E, dan
                              K.
          Serat kasar         Selulosa, hemiselulosa dan lignin.
        Ekstrak tanpa N       Selulosa, hemiselulosa, lignin, pati, gula fruktan, pektin, asam
                              organik, resin, tanin, pigmen dan vitamin yang larut dalam air.



                                            60
Tabel 8. Metode Pengujian Kimiawi Pakan dan Bahan Pakan

         BAHAN
          atau
                                      JENIS PENGUJIAN            METODE
        PRODUK

                           Kadar Air (Moisture)                  Gravimetri
                           Protein Kasar (Crude Protein)           Kjeldhal
                           Lemak Kasar (Crude Fat)                Ekstraksi
                           Serat Kasar (Crude Fiber)              Destruksi
      Bahan Pakan
                           Total Abu (Total Ash)                 Gravimetri
          atau
                           Fosfor (Phosphorus)               Spektrofotometri
         Pakan
                           Ekstrak Ether                      Filtrasi Kjeldhal
                           (Pepsin DigestibilityI)
                           Ekstrak Tanpa N                       Destilasi
                           (Total Volatile Basic Nitrogen)




Kadar Air (Moisture)
       Kadar air pada contoh ditetapkan dengan menggunakan oven pada suhu
105 OC sampai tercapai bobot tetap. Adapun prosedur penetapan kadar air
adalah sebagai berikut :
1) Cawan aluminium dibersihkan dan dipanaskan dalam oven lalu ditimbang
   sebagai bobot kosong.
2) Contoh yang telah dihomogenkan ditimbang sebanyak 3 g dalam cawan dan
   dinyatakan sebagai bobot awal, kemudian cawan tersebut dimasukkan ke
   dalam oven suhu 105 OC selama 3-5 jam.
3) Setelah proses pengeringan, cawan dikeluarkan dari oven dan dimasukkan ke
   dalam desikator, dan setelah dingin ditimbang kembali sampai diperoleh
   bobot tetap sebagai bobot akhir.


Kadar air = b – c x 100%
           b–a


Keterangan : a = bobot cawan kosong.
              b = bobot cawan dan contoh sebelum pengabuan.
              c = bobot cawan dan contoh setelah di oven.



                                              61
Total Abu (Total Ash)
       Kadar abu dianalisis dengan cara pengabuan kering dalam tanur, pada
pemanasan suhu 500-600 OC selama 6 jam. Prosedur penetapan total abu adalah
sebagai berikut :
1) Cawan yang telah dibersihkan dipanaskan dalam tanur pada suhu 100 OC
   selama 2 jam lalu ditimbang sebagai bobot kosong.
2) Contoh yang telah diuapkan ditimbang teliti + 1 g dalam cawan dan
   dinyatakan sebagai bobot awal, kemudian cawan tersebut dimasukkan ke
   dalam tanur suhu 600 OC selama 5 jam.
3) Setelah pemanasan cawan dimasukkan ke dalam desikator, dan setelah
   dingin ditimbang sampai diperoleh bobot tetap sebagai bobot akhir.


Kadar abu = c – a x 100%
            b–a
Keterangan : a = bobot cawan kosong.
                b = bobot cawan dan contoh.
                c = bobot cawan dan contoh setelah pengabuan.


Lemak Kasar (Crude Fat)
       Penetapan kandungan lemak dilakukan dengan metode soklet dan
larutan heksan sebagai pelarut. Berikut ini adalah prosedur penetapan kadar
lemak kasar :
1) Sampel ditimbang 3 g lalu dimasukkan ke thimble. Labu lemak yang telah
   bersih dimasukkan ke dalam oven, lalu ditambahkan batu didih dan
   ditimbang sebagai bobot kosong.
2) Thimble dimasukkan ke dalam soklet, kemudian labu lemak dihubungkan
   dengan soklet dan ditambahkan pelarut heksan 150 ml melewati soklet. Labu
   lemak dan soklet dihubungkan dengan penangas dan diekstrak selama 6 jam.
3) Setelah ekstraksi selesai, labu lemak dievaporasi untuk menghilangkan
   pelarut. Selanjutnya labu lemak dimasukkan ke dalam oven 1 suhu 105 OC



                                       62
   selama 1 jam. Setelah dingin ditimbang sebagai bobot akhir (bobot labu dan
   lemak).


Kadar lemak = c – b x 100%
                  a


Keterangan: a = bobot contoh.
              b = bobot labu lemak dan labu didih.
              c = bobot labu lemak, batu didih dan lemak.


Protein Kasar (Crude Protein)
       Kadar protein kasar ditetapkan dengan metode mikro Kjeldal dan larutan
asam klorida sebagai penitar. Di bawah ini adalah tahapan prosedur penetapan
kadar protein kasar, sebagai berikut :
1) Sampel dihitung secara teliti sebanyak 200 mg, lalu dimasukkan ke dalam
   tabung Kjeldhal. Selanjutnya ditambahkan selen dan 10 ml asam sulfat pekat
   dan didestruksi pada pemanas selama 2-3 jam atau sampai larutan menjadi
   jernih.
2) Setelah proses destruksi lalu dipindahkan ke dalam labu destilasi kemudian
   diperiksa kandungan nitrogennya dengan menggunakan alat Kjeltek.


Kadar protein = b x 6,25 x 14 x 100%
                      a


Keterangan: a         = bobot contoh.
              b       = volume HCl yang digunakan.
              6,25 = faktor konversi dari nitrogen ke protein.
              14      = bobot setara nitrogen.




                                         63
Serat Kasar (Crude Fiber)
       Penetapan serat kasar dilakukan dengan cara hidrolisis contoh dengan
larutan asam dan basa encer. Berikut ini adalah prosedurnya :
1) Contoh yang telah digunakan pada penetapan lemak ditimbang teliti
   sebanyak + 500 mg lalu dimasukkan ke dalam erlenmeyer.
2) Selanjutnya tambahkan 100 ml asam sulfat 1,25 % dan panaskan sampai
   mendidih.
3) Setelah 1 jam, tambahkan 100 ml natrium hidroksida 3,25 % kemudian
   panaskan kembali sampai mendidih selama 1 jam.
4) Dinginkan dan saring menggunakan kertas saring yang telah diketahui
   bobotnya.
5) Endapan dicuci dengan asam sulfat encer dan alkohol, lalu kertas saring dan
   endapan dikeringkan dalam oven dan ditimbang.




Kadar serat kasar = b – c x 100%
                     a


Keterangan: a = bobot contoh.
               b = bobot endapan.
               c = bobot abu.


Asam Lemak (Fatty Acid)
       Analisis asam lemak bertujuan untuk mengetahui kandungan asam lemak
dalam bahan yang beberapa diantaranya bermanfaat bagi tubuh karena
mengandung omega 3, 6, dan 9.
       Analisis asam lemak dilakukan dalam dua tahap yaitu tahap persiapan
dan analisis. Tahap persiapan meliputi hidrolisis dan esterifikasi menggunakan
pereaksi natrium hidroksida dalam metanol dan katalis boron triflorida sehingga




                                       64
dihasilkan ester asam lemak dalam pelarut heksan. Selanjutnya dilakukan analisis
dengan menggunakan kromatografi gas yang telah diatur kondisinya.
       Adapaun prosedur penetapan kandungan asam lemak yang terdapat
pada pakan maupun bahan pakan adalah sebagai berikut :
1) Timbang sampel (minyak) sebanyak 0,2 g dalam tabung reaksi tertutup.
2) Tambahkan 2 ml natrium hidroksida dalam metanol.
3) Panaskan pada suhu 80 OC selama 20 menit.
4) Angkat dan biarkan dingin.
5) Selanjutnya tambahkan 2 ml larutan boron trifluorida 20 % dan dipanaskan
   kembali selama 20 menit.
6) Angkat dan biarkan dingin.
7) Tambahkan 2 ml natrium klorida jenuh serta 2 ml larutan heksan.
8) Setelah itu campuran dikocok sampai merata, lalu lapisan heksannya diambil
   dan dimasukkan ke tabung uji (evendop).
9) Kondisi alat kromatografi gas yang digunakan untuk analisis asam lemak
   adalah :
       Jenis alat (GC) : Hitachi 263-50.
       Detektor : Detektor ionisasi nyala.
       Jenis kolom : DEGS.
       Laju alir nitrogen : 1 kgf/cm2.
       Laju alir hidrogen : 0,5 kgf/cm2.
       Suhu awal : 150 OC.
       Suhu akhir : 180 OC.
       Suhu injektor : 200 OC.
       Suhu detektor : 250 OC.
       Volume injek : 2 µl.
10) Hasil preparasi kemudian diinjeksikan ke alat kromatografi gas ketika suhu
   menunjukkan 150 OC.
11) Tekan tombol start pada rekorder, maka hasilnya akan keluar berupa
   kromatogram.



                                           65
12) Selanjutnya dilakukan analisis kualitatif dan kuantitatif.
13) Berdasarkan kromatogram yang diperoleh, kemudian dilakukan pencocokan
   waktu retensi yang sama atau mendekati waktu retensi standar asam lemak.
14) Kadar asam lemak dihitung dengan rumus sebagai berikut :


Kadar asam lemak (%) = Lc x Cs x V
                            Ls    b


Keterangan: Lc = luas area contoh.
               Ls = luas area standar.
               Cs = konsentrasi standar.
               V   = volume akhir.
               b   = bobot contoh.


                                 PENGUJIAN BIOLOGIS


       Aspek biologis yang penting adalah nilai konversi pakan atau FCR (feed
conversion rate). Nilai ini sebenarnya tidak merupakan angka mutlak karena tidak
hanya ditentukan oleh kualitas pakan tetapi juga dipengaruhi oleh faktor-faktor
lain, seperti jenis hewan, ukuran atau berat badan hewan, kepadatan populasi
ternak, kualitas lingkungan dan lain-lain.
       Semakin kecil nilai konversi pakan berarti semakin baik kualitas pakan
karena akan semakin ekonomis. Untuk mengetahui nilai konversi pakan perlu
dilakukan pengujian di lapangan pada berbagai tipe percobaan.
       Prosedur pengujian biologis pakan hewan (contoh pada ikan lele) seperti
dijelaskan di bawah ini :
a) Siapkan bibit ikan lele berukuran ± 25 gram sebanyak 27 ekor.
b) Pelihara dalam 9 buah akuarium, beri nama dengan sticker, masing-masing
   akuarium diisi oleh 3 ekor ikan lele.




                                           66
c) Siapkan pellet buatan sendiri maupun pakan komersial. Kemudian
   timbanglah kebtuhan pellet untuk satu hari makan, yaitu sebanyak 5 % dari
   berat tubuhnya. Satu macam pellet diberikan untuk 3 buah akuarium.
d) Setiap minggu lele ditimbang dan dicatat beratnya untuk menentukan dosis
   makannya (5 % dari berat tubuh).
e) Lakukan selama 3 minggu.
f) Buatlah grafik pertumbuhan 3 kelompok ikan itu dan bandingkan.




                                      67
 PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



               BAB V


PENGEMASAN DAN PENYIMPANAN PAKAN



             Disusun oleh :


          drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

            JAKARTA
              2010

                   68
                                PENDAHULUAN


       Proses pengemasan menjadi hal yang mutlak dalam usaha pembuatan
pakan hewan. Dengan pengemasan yang baik, maka proses penurunan mutu
dapat ditekan. Wadah untuk mengemas pakan sangat bervariasi mulai dari
karung plastik, kertas semen dan plastik tebal untuk kapasitas besar dan
alumunium foil untuk kapasitas kecil.


                  MASALAH DALAM PROSES PENYIMPANAN


       Terdapat tiga masalah dalam proses penyimpanan, yakni : serangga,
mikroorganisme dan perubahan deterioratif. Semuanya akan menyebabkan
kehilangan bobot, penurunan kualitas, resiko kesehatan dan kerugian ekonomis.


Serangga
       Serangga memakan hampir semua bahan baku dan mengkontaminasinya
dengan feses, sayap yang gugur, sarang, bau, dan lain-lain. Kehadiran serangga
dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti sumber serangga, ketersediaan pakan,
temperatur, kelembaban udara dan kehadiran organisme lain. Serangga spesies
tropis pada umumnya tumbuh optimum pada suhu 28 oC. Kelembaban diatas 70
% meningkatkan perkembangbiakan serangga. Kelembaban pakan pada
umumnya berhubungan erat dengan kelembaban udara dan serangga yang
menyebabkan penurunan bobot dan kualitas pakan.


Mikroorganisme
       Mikroorganisme adalah kontaminan biologis pada lingkungan alami dan
hadir pada semua bahan pakan. Bakteri dan jamur tidak dapat hidup pada
kelembaban dibawah 20 %. Proses penanganan pasca panen yang melibatkan
panas, ekstraksi kimia, mekanis serta dehidrasi akan menurunkan jamur
kontaminan. Efek kerusakan pada pakan akibat jamur ada 4, yaitu :



                                        69
1) Produksi racun mycotoxin.
2) Timbulnya panas.
3) Naiknya kelembaban.
4) Munculnya jamur.


Perubahan Deterioratif
       Perubahan deterioratif pada bahan baku dan pakan hampir selalu terjadi,
dan ini berhubungan dengan kandungan lipid atau lemak pada pakan. Faktor-
faktor yang mempengaruhi proses deterioratif adalah :
1. Faktor lingkungan (temperatur, kelembaban, kebersihan lingkungan dan
   rancangan bangunan).
2. Kehadiran serangga dan mikroorganisme.
   Ketengikan merupakan gabungan dari 3 proses, yaitu : oksidasi, hidrolisis dan
   pembentukan keton. Banyak faktor yang mempengaruhi oksidasi lipid yaitu
   enzim, hematin, peroksida, cahaya, temperatur dan katalisis dari logam
   berat.



                    SOLUSI PENYIMPANAN BAHAN PAKAN


       Hal terpenting dalam penyimpanan bahan pakan dan pakan adalah :

1. Kebersihan umum ruangan, sebab ruangan yang terpengaruh cuaca dan
   memungkinkan serangga berkembang biak akan memudahkan terjadinya
   kerusakan.
2. Keseimbangan keluar-masuk barang. Barang yang pertama masuk, barang itu
   yang pertama dikeluarkan atau first in first out.
3. Saluran buangan dan sampah harus tersendiri dan berjalan dengan baik.
4. Ukuran bantalan kayu dan posisi penumpukan barang.




                                        70
                MELIHAT EFEKTIVITAS SUATU KEMASAN PAKAN


       Untuk melihat efektivitas suatu kemasan pakan, maka kita dapat
melakukan percobaan sederhana sebagai berikut :
1) Timbang pakan jadi masing-masing sebanyak 1 kg untuk disimpan dalam
   karung plastik, kantung semen dan karung goni.
2) Simpan di tempat yang lembab.
3) Amati perubahan yang terjadi setiap minggu, yaitu :
   a) Penampakan, ada jamur atau tidak ?
   b) Aroma, ada aroma lain selain aroma pakan ?
   c) Perubahan suhu, timbul panas atau tidak ?
   d) Ukuran berat, berkurang, bertambah atau tetap ?


            TEKNIK PACKAGING (PENGARUNGAN) DAN PERGUDANGAN


       Prinsip penangan produk setelah bahan pakan di mixing atau tercampur
homogen, yaitu bagaimana agar produk tersebut mudah ditangani, disimpan dan
terhindar dari kerusakan.
       Setelah pencampuran selesai dilakukan biasanya produk dibawa dengan
bantuan auger atau conveyer dan ditempatkan pada silo atau bin yang
merupakan tempat penampungan sementara produk sebelum dikemas dalam
karung.
       Produk dalam silo atau bin dengan gaya gravitasi dapat turun melalui
lubang bawah yang dilengkapi dengan katup yang dapat mengatur aliran (flow)
turunnya produk sesuai dengan volume yang dikehendaki.
       Adapun tahapan-tahapan packaging (pengarungan) adalah sebagai
berikut :
1) Pilih jenis, ukuran dan kapasitas karung yang dikehendaki.
2) Tempatkan karung di bawah lubang katup pengeluaran pada tempat
   penyimpanan produk (silo atau bin).



                                       71
3) Buka katup penyimpanan pelan-pelan sehingga aliran (flow) produk dapat
   dikendalikan dalam proses pengisian karung.
4) Lakukan pemadatan dengan cara diangkat karungnya dan dijatuhkan kelantai
   dengan ujung karung dipegang oleh kedua tangan. Lakukan beberapa kali
   namun jangan sampai pakan tercecer.
5) Bila sudah dianggap cukup padat, kemudian lakukan penimbangan sesuai
   dengan berat yang biasa diperdagangan (40 atau 50 kg per karung).
6) Setelah selesai ditimbang, kemudian ujung karung dijahit dengan mesin jahit.
7) Karung dapat dibawa dengan alat angkut atau pekerja ketempat
   penyimpanan barang jadi.
8) Tempatkan palet (alas kayu) di atas lantai. Hal ini digunakan agar karung
   produk tidak langsung kontak dengan lantai untuk menghindari kelembaban
   yang akan berakibat tumbuhnya jamur, pakan menggumpal atau ketengikan.
9) Tempatkan karung di atas palet dengan cara penempatan silang dua dua.
   Tujuannya agar tumpukkan tidak mudah jatuh.
10) Jaga kelembaban dan sirkulasi udara dalam gudang agar selalu berada pada
   kondisi yang baik untuk penyimpanan pakan.




                                      72
  PROSEDUR PEMBUATAN PAKAN HEWAN



                BAB VI


PENYUSUNAN PROGRAM PEMBUATAN PAKAN



              Disusun oleh :


           drh. Teddy Tursino




LABORATORY DEVELOPMENT PROJECT
   PT. SWADESI CANDRASENTOSA

             JAKARTA
               2010

                    73
                                PENDAHULUAN


       Produksi pakan hewan dapat dilakukan dengan berbagai cara, namun
pada prinsipnya produk hasil pencampurannya homogen, artinya setelah
dilakukan pengujian fisik tampak tercampur merata dan bila dilakukan analisis
dilaboratorium, maka kandungan zat-zat yang terdapat didalamnya sesuai
dengan hasil perhitungan yang direncanakan oleh nutrisionist.


                   AKTIVITAS PEKERJA DI PABRIK PAKAN HEWAN


       Aktivitas yang umumnya dilakukan oleh para pekerja di pabrik pakan
hewan meliputi :

1. Pengenalan bahan pakan yang biasa digunakan untuk hewan.
2. Pengadaan bahan pakan.
3. Pengecekan bahan pakan sesuai dengan pemesanan.
4. Pemeriksaan fisik terhadap kadar air, kekotoran dan pemalsuan bahan pakan.
5. Pengambilan sampel bahan pakan untuk pengujian.
6. Pengecekan kelengkapan administrasi pengiriman.
7. Penimbangan bahan pakan.
8. Pengenalan operasional alat-alat dan mesin produksi yang biasa digunakan.
9. Pemeriksaan kualitas produk (homogenitas).
10. Packaging atau pengarungan.
11. Penyimpanan bahan pakan selama di gudang.


      PERBEDAAAN PABRIK PAKAN UNGGAS DAN TERNAK RUMINANSIA



       Perbedaan peralatan untuk memproduksi pakan ternak unggas dan
ruminansia, yaitu peralatan untuk memproduksi pakan ternak ruminansia relatif
lebih sederhana dibandingkan unggas. Pada pabrik pakan unggas mesin yang




                                       74
digunakan sangat lengkap, sehingga makin banyak bentuk produk yang dapat
dihasilkan.

          Produk pabrik pakan yang memiliki peralatan komplit dapat menghasilkan
bentuk pakan seperti pellet, crumbles dan cubes. Tujuan dari bentuk pakan ini
pada intinya adalah kandungan pakan terkonsentrasi (kompak), tidak berdebu,
efisien dalam pemakaiannya serta membantu meningkatkan kecernaan (daya
serap).

          Nilai investasi yang dibutuhkan untuk peralatan komplit di pabrik pakan
dengan sistem operasi yang sudah menggunakan komputer nilainya cukup besar.
Pabrik pakan yang skalanya besar biasanya memproduksi pakan ayam dan ikan.
Pakan jenis banyak diminati oleh para peternak, karena bentuk, kualitas dan
kontinuitas produk terjamin serta layak digunakan secara ekonomis.

          Kebutuhan tenaga kerja pada pabrik pakan skala besar memerlukan
persyaratan pendidikan keahlian menengah sampai tinggi, terutama bila alat-alat
yang dioperasionalkan sudah full tecnology (modern). Tuntutan pada tenaga
kerja terampil dan memiliki sertifikat keahlian menjadi mutlak.

           Pembuatan pakan dalam bentuk mash (bentuk tepung) untuk
kepentingan sendiri, seperti pembuatan pakan konsentrat untuk sapi perah,
potong maupun unggas, tidak memerlukan peralatan yang komplit dan dapat
dilakukan dengan tenaga kerja yang tidak memerlukan spesifikasi pendidikan
yang tinggi. Persyaratannya cukup memiliki mesin penghancur (hammer mill),
tenaga yang kuat serta memiliki kepatuhan pada aturan yang ditetapkan dalam
semua prosedur kerja.


                       HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN


          Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dalam prosedur pembuatan
pakan hewan antara lain :




                                        75
1. Sifat dari bahan pakan yang mudah terbakar, berdebu serta mengandung
   partikel yang dapat membahayakan ternak.
2. Kelayakan dari alat atau mesin yang akan menghambat produksi dan
   membahayakan pekerja.
3. Sistim pergudangan yang baik terutama dalam sirkulasi penggunaan bahan.
4. Standar operasional pembuatan alat yang telah diuji dengan alat yang
   tersedia.


       Kecelakaan tenaga kerja akibat operasional alat harus dihindarkan dan
merupakan prioritas pertama. Kebakaran gudang dapat diakibatkan oleh
tingginya kadar air atau kadar lemak dari bahan pakan. Pencemaran lingkungan
atau polusi debu dapat terjadi bila kita tidak memperhatikan dampak
penanggulangan partikel halus dalam mesin atau pabrik. Perhatian sosial
terhadap lingkungan masyarakat sekitar pabrik juga tidak kalah pentingnya guna
memelihara keamanan dan kenyamanan berusaha.


                               KOMPONEN MESIN


       Komponen mesin yang biasa digunakan untuk membuat pakan hewan
dalam skala pabrik antara lain :

1. Mesin penimbang.
2. Mesin penepung.
3. Mesin pengayak.
4. Mesin pencampur.
5. Mesin pencetak.
6. Mesin pendingin.
7. Mesin pengering.




                                      76
                                KOMPONEN BIAYA



       Komponen biaya yang terdapat dalam industri pembuatan pakan hewan
terdiri dari dua komponen, yaitu :

1. Modal tetap. Modal tetap ialah biaya yang harus dikeluarkan yang tidak
   terpengaruh oleh banyaknya jumlah produksi pakan. Terdiri dari pembelian
   mesin-mesin, sewa pabrik, sewa gudang dan lain-lain.
2. Modal tidak tetap atau variabel. Modal tidak tetap atau variabel adalah biaya
   yang harus dikeluarkan yang terpengaruh oleh jumlah produksi pakan. Terdiri
   dari upah karyawan, pembelian bahan pakan dan biaya operasional (listrik,
   BBM, air, telekomunikasi, dan lain-lain).


                           KOMPONEN TENAGA KERJA


       Komponen tenaga kerja yang dibutuhkan dalam suatu pabrik pembuatan
pakan hewan, antara lain :

1. Nutrisionist atau ahli makanan ternak atau ikan, yang merangkap sebagai ahli
   analisis gizi bahan pakan.
2. Karyawan yang bertanggung jawab di Gudang.
3. Karyawan yang bertanggung jawab pada masing-masing mesin (Operator).
4. Karyawan bagian Administrasi.
5. Teknisi yang bertanggung jawab terhadap operasional mesin-mesin, listrik,
   termasuk listrik cadangan, ketersediaan BBM untuk listrik cadangan, air
   (PDAM atau artesis) dan telekomunikasi.
6. Bagian Pemasaran (Sales and Marketing), yang bertanggung jawab terhadap
   kelancaran penyerapan produksi.
7. Bagian Keuangan (Finance), yaitu bagian yang bertanggung jawab terhadap
   kelancaran pembayaran upah karyawan, pemasok bahan pakan (supplier),
   pajak-pajak, rekening listrik, telepon, e-mail dan lain-lain.
8. Petugas Penagihan Piutang (Debt Collector).


                                         77
                          PENGADAAN BAHAN PAKAN


Kontinuitas Produksi
       Pengadaan bahan pakan hewan merupakan hal yang wajib sifatnya,
karena salah satu tuntutan pabrik adalah kontinuitas produksi. Terhambatnya
pengadaan bahan pakan akan mengakibatkan menurunnya produktivitas pabrik.
Hal ini akan meyebabkan produktivitas mesin dan tenaga kerja menjadi
menurun, yang pada akhirnya tidak hanya ternak saja yang dirugikan karena
tidak mendapat pasokan pakan, pengusaha pun akan mengalami kerugian.
Diagram alur produksi dapat dilihat pada Lampiran 2.


Perencanaan Pengadaan Bahan Pakan
       Perencanaan pengadaan bahan pakan yang akan digunakan menjadi hal
yang sangat penting. Perencanaan ini meliputi, antara lain :

1. Jumlah atau kuantitas bahan yang akan dipesan.
2. Waktu pemesanan.
3. Jenis bahan pakan yang akan dipesan.
4. Produsen bahan pakan.
5. Cara pemesanan.
6. Pola pembayaran.
7. Transportasi.


       Jumlah dan jenis bahan pakan yang akan dipesan disesuaikan dengan
kebutuhan untuk memenuhi tuntutan formulasi pakan, kapasitas gudang, kadar
air bahan pakan, rencana produksi dan kemampuan finansial serta kebijakan
stock yang ditentukan oleh manajer.
       Waktu pemesanan harus memperhatikan musim, karena ketersedian
bahan pakan dilapangan untuk bahan pakan ternak ruminansia sangat
dipengaruhi oleh kondisi musim. Banyak bahan pakan yang pengeringannya
menggunakan sinar matahari. Pada musim hujan bahan jenis ini biasanya langka,



                                        78
kalaupun ada harganya akan sangat tinggi. Jika harga beras murah biasanya
dedak dipasaran sulit, karena banyak orang yang tidak mau menggiling
gabahnya. Kondisi-kondisi ini perlu diamati setiap tahunnya, sehingga pabrik
pakan tidak kekurangan bahan pakan.
       Pertimbangan lokasi pengambilan bahan pakan juga merupakan strategi
khusus dalam rangka mensiasati cara mendapatkan barang dengan biaya
transportasi yang murah. Semakin jauh barang diangkut, maka sudah tentu
makin mahal biaya pengirimannya per kilogram bahan.
       Sudah menjadi tugas bagian produksi untuk mengetahui dari mana
sumber bahan pakan dapat diperoleh. Cara yang dapat ditempuh untuk
mendapatkan informasi mengenai bahan pakan adalah dengan mengenali nama
bahan pakan yang akan digunakan. Jika bahan itu adalah suatu produk atau hasil
ikutan pabrik, maka telusuri pabriknya atau tanya langsung pada orang yang
mengetahui tentang seluk beluk bahan pakan hewan. Sumber bahan pakan
dapat diperoleh dari produsen (pabrik) atau suplier (orang kedua).


Cara Pemesanan
       Ada beberapa cara pemesanan bahan pakan. Cara yang paling sederhana
adalah suplier datang ke pabrik pakan dan menawarkan bahan pakan, lengkap
dengan harga dan kualitasnya. Apabila terjadi kecocokan, baik harga maupun
kualitasnya, maka transaksi dapat dilakukan. Teknis pengiriman dan pola
pembayaran dapat disepakati bersama.
       Untuk melengkapi pengadaan bahan pakan yang tidak dapat diperoleh
melaui suplier (pedagang perantara), maka kita dapat melacaknya dengan
informasi atau bertanya pada rekanan suplier, pabrik produsen bahan pakan lain
maupun sopir truk yang biasa mengangkut bahan pakan. Setelah tempat bahan
diketahui biasanya kita mengajukan surat pengajuan untuk mendapatkan
informasi   mengenai    kualitas,   harga,   kontinuitas   pasokan   serta   cara
pembayarannya. Bila informasi sudah kita peroleh, maka kita dapat
mengeluarkan purchasing order atau order pembelian.



                                       79
       Untuk ketertiban administrasi semua surat, baik surat penawaran
maupun surat permintaan pengiriman, maka perlu dilakukan pengarsipan yang
baik. Hal ini penting karena berkaitan dengan besarnya uang yang harus dibayar
atau banyaknya barang dikirim yang akan masuk kegudang sebagai stock.


Pengisian Purchasing Order (PO)
       Berikut ini adalah cara pengisian purchasing order (PO) atau order
pembelian, antara lain :
1) Tulis nama dan alamat pabrik yang memesan bahan pakan.
2) Tulis nama dan alamat lokasi pengiriman.
3) Tulis tanggal pemesanan.
4) Tulis cara pembayaran dan nomor rekening.
5) Barang yang dipesan meliputi banyak unit, harga dan jumlah.
6) Nama jelas penerima pesan.
7) Nama jelas pembeli.


       Informasi diatas sangat diperlukan untuk meningkatkan kepercayaan dan
kepentingan legalitas transaksi. Contoh formulir purchasing order (PO) dapat
dilihat pada Lampiran 3.



Pengadaan Bahan Pakan dan Cara Pembayaran
       Berikut ini adalah prosedur pengadaan bahan pakan dan cara
pembayaran, antara lain :
1) Ada penawaran (berikut sample dan spesifikasi) dari para supplier ke bagian
   produksi (pengadaan).
2) Bila penawaran disetujui (diterima), maka bagian produksi (pengadaan)
   mengajukan pembelian kepada bagian keuangan untuk melakukan
   pemesanan.
3) Bagian keuangan memberikan instruksi kepada bagian administrasi umum
   untuk membuat purchasing order (PO) kepada supplier.



                                      80
4) Apabila    barang   yang    dipesan    telah   datang,   selanjutnya   diperiksa
   kesesuaiannya dengan pesanan. Apabila sesuai, maka barang dapat
   dibongkar dan disimpan di gudang.
5) Bagian keuangan pada waktu jatuh tempo yang telah ditentukan dapat
   membayar kepada supplier berdasarkan nilai yang tercantum dalam bukti
   timbang.


                        PENIMBANGAN BAHAN PAKAN


Pentingnya Penimbangan
       Sifat dari bahan pakan hewan ada yang padat, cair dan bulky (amba).
Kondisi ini sangat mempengaruhi cara handling, transportasi dan pergudangan
yang pada akhirnya akan mempengaruhi harga pakan dan keuntungan yang
diperoleh oleh pabrik pakan.
       Handling atau penanganan bahan pakan yang bersifat bulky memerlukan
tenaga, tempat dan waktu yang banyak pada saat pengangkutan dari truk
maupun dalam gudang. Hal ini mengakibatkan ongkos yang harus dibebankan
pada bahan pakan menjadi lebih mahal.
       Pengangkutan bahan pakan yang bersifat bulky harus memperhitungkan
jarak tempuh kendaraan. Karena bila jarak angkut terlalu jauh, maka biaya
transportasi tinggi. Biaya transportasi sangat ditentukan oleh jarak tempuhnya.
Biaya yang dikeluarkan akan dibebankan pada bahan yang terangkut. Hal ini
mengakibatkan harga bahan bulky menjadi lebih mahal dibanding harga bahan
yang lebih padat.
       Daya tampung gudang sangat dipengaruhi oleh densitas atau kepadatan
bahan. Makin tinggi densitas persatuan luas tempat, maka semakin baik daya
tampungnya. Ini berarti kapasitas gudang bisa lebih maksimal. Pada pembuatan
pakan ternak ruminansia, kita perlu secara cermat menghitung kapasitas gudang
dengan terlebih dahulu mengetahui berat bahan pakan persatuan luas (w/v).




                                         81
       Keuntungan mengetahui berat bahan pakan persatuan luas selain untuk
kepentingan efisiensi pembelian dan pergudangan, juga dapat dijadikan alat
deteksi terhadap bahan yang kita beli. Dengan adanya standar berat persatuan
luas untuk setiap bahan, kita dapat mengetahui apakah bahan yang kita beli ini
dipalsukan atau tidak.
       Pengetahuan ini sangat bermanfaat untuk menjaga efisiensi usaha dan
kualitas produk yang dihasilkan oleh pabrik pakan. Akibat pemalsuan bahan
pakan selain harga pakan menjadi mahal, yang lebih berbahaya lagi adalah
adanya penambahan bahan lain yang tidak dapat dimamfaatkan oleh tubuh
ternak atau bahkan dapat menyebabkan kematian pada ternak.
       Kegiatan pencatatan berat bahan pakan yang masuk ke dalam pabrik
harus dilengkapi dengan bukti timbang yang disaksikan oleh petugas dari
pengirim barang dan penerima barang. Penimbangan bahan pakan dapat
dilakukan untuk setiap karung bila kondisi memungkinkan atau menggunakan
timbangan truk.


Teknik Penimbangan
       Prinsip penimbangan adalah untuk mengetahui berat bahan pakan atau
ransum yang dibeli. Alat timbang yang umum digunakan di pabrik pakan ada
yang mekanik dan digital. Untuk keperluan menimbang bahan pakan dalam
jumlah yang sedikit tidak dibutuhkan timbangan analitis atau digital, cukup
dengan menggunakan timbangan kue. Sedangkan untuk bahan pakan dalam
jumlah yang besar dapat menggunakan timbangan batangan atau timbangan
duduk. Sedangkan untuk penimbangan yang jumlahnya sangat besar, dimana
bahan pakan diangkut dalam truk, maka dapat digunakan jembatan timbang.
Contoh formulir surat bukti timbangan (SBT) dapat dilihat pada Lampiran 4.


Prosedur Penimbangan
       Berikut ini adalah prosedur penimbangan, antara lain :




                                       82
1. Sebelum melakukan penimbangan sebaiknya alat-alat timbang terlebih
   dahulu ditera atau diperiksa oleh Badan Metrologi.
2. Bila sudah dinyatakan layak, maka timbangan tersebut dapat ditempatkan
   pada bidang yang datar.
3. Lakukan kesetimbangan dengan cara mengatur bagian yang ada berdasarkan
   petunjuk dari pabrik pembuat timbangan.
4. Yakinkan bahwa timbangan ada dalam keadaan balance.
5. Timbang bahan pakan bersama tempatnya dengan cara menggeser batu
   timbangan ke arah kanan dari titik 0 kilogram.
6. Amati pada batas mana batu digeser seimbang dengan berat bahan ini (lihat
   bila ujung besi penunjuk tepat berada ditengah-tengah).
7. Cara sederhana penimbangan bahan pakan yang akan masuk ke dalam
   gudang adalah dengan menggunakan timbangan duduk yang jumlahnya
   banyak.
8. Lakukan penimbangan terlebih dahulu berat badan para pekerja yang akan
   mengangkut bahan (untuk koreksi berat).
9. Lakukan penimbangan bahan pakan dan pekerja dengan menggeser batu
   timbangan kearah sebelah kanan dari titik 0 kilogram.
10. Bila batu timbangan yang digeser misalnya sudah mentok dan belum
   seimbang, maka lakukan penambahan batu timbangan, misalnya yang
   beratnya 1 kg pada tempat yang sudah tersedia di ujung tangan sebelah
   kanan.
11. Timbangan yang memiliki skala 100 kg dengan penempatan batu timbangan
   1 kilogram jumlahnya sama dengan 100 kg. Apabila bahan pakan dan berat
   badan orang yang menggendong melebihi berat 100 kg, maka geserkan batu
   timbangan yang menempel pada besi yang berskala sampai arah penunjuk
   kesetimbangan ada ditengah-tengah.
12. Jumlahkan berat total batu timbangan.
13. Berat bahan dapat diketahui dengan cara mengurangi berat total dengan
   berat badan pekerja yang menggendong bahan pakan.



                                       83
Timbangan Truk
       Timbangan jenis ini memerlukan tempat dan ruangan yang cukup luas.
Karena peralatan ini menggunakan elektronik, maka untuk menginstal peralatan
ini diperlukan kehati-hatian dan desain yang baik. Untuk memasang timbangan
ini diperlukan dana yang cukup besar.
       Kelebihan   dari   timbangan     ini   yaitu   dapat   menghemat   waktu
penimbangan dan tenaga kerja. Jumlah bahan pakan yang masuk ke dalam
gudang atau ke tempat penampungan dapat ditimbang lebih banyak persatuan
waktunya.
       Penentuan berat bahan pakan yang ditimbang dapat dihitung dengan
cara mengurangi berat total (truk + sopir + bahan pakan) dengan berat kosong
(truk kosong + sopir). Penimbangan dilakukan dua kali, pertama menimbang truk
dengan muatan bahan pakan dan yang kedua berat truk kosong.


Quality Control


Pentingnya Quality Control
       Dalam susunan suatu organisasi pabrik yang memiliki tugas dan tanggung
jawab terhadap semua aktivitas pembuatan pakan hewan adalah bagian
produksi dan quality control. Job description untuk bagian ini merupakan rambu-
rambu yang harus ditaati agar suatu proses produksi pakan dapat berjalan sesuai
dengan target yang telah disusun sebelumnya dengan bagian-bagian lain.
       Ketidakmampuan pengendalian produksi dapat mengakibatkan kerugian
bagi perusahaan, misalnya keterlambatan produksi akan mengakibatkan
kekecewaan konsumen, sementara dalam suatu usaha apapun konsumen itu
harus dipelihara kepuasannya.
       Keterlambatan pasokan pakan pada peternak atau konsumen akan
berakibat fatal pada produktivitas ternak. Hal ini dimanifestasikan dalam
penurunan pertambahan berat badan pada ternak yang sedang digemukkan atau




                                        84
menurunnya produksi telur pada ayam maupun air susu pada sapi yang sedang
laktasi.
           Gangguan produksi pakan dapat disebabkan oleh kelalaian manusia
dalam memelihara peralatan atau mesin-mesin produksi. Perencanaan atau
maintenance mesin yang baik akan sangat membantu dalam mengejar
produktivitas harian pabrik.
           Penurunan produktivitas ternak akibat keterlambatan atau pengurangan
jumlah pemberian pakan ini akan cepat terdeteksi oleh peternak, sedangkan
untuk mengembalikan lagi pada produktivitas semula memerlukan waktu yang
cukup lama, karena ternak harus mengadaptasi kembali terhadap pakan.
           Keadaan di atas akan mengakibatkan kerugian ekonomis bagi para
peternak atau konsumen. Wajar bila hal ini sering terjadi konsumen akan beralih
pada pabrik lain. Untuk mengantisipasi kondisi ini seorang manajer harus mampu
mengkoordinasikan dengan baik antar bagian yang ada di suatu pabrik.


Tugas dan Kewajiban Bagian Quality Control
           Tugas dan kewajiban bagian quality control antara lain :
    Mencari sumber bahan pakan (suplier) lainnya.
    Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan para suplier.
    Memeriksa kondisi bahan pakan yang masuk dari suplier.
    Mengatur dan mempersiapkan bahan pakan yang akan dipakai untuk
    produksi.
    Mengatur dan mengkoordinasikan karyawan produksi.
    Mengatur, mencatat dan membuat laporan atas penggunaan bahan pakan
    yang masuk dan keluar untuk keperluan stock.
    Melakukan stock opname secara berkala.
    Memproduksi konsentrat atau ransum ternak sesuai dengan formula yang
    telah ditentukan.
    Memeriksa kondisi produk (konsentrat) yang telah diproduksi.
    Membuat daily report mengenai arus bahan pakan.



                                           85
Tanggung Jawab Bagian Quality Control
      Dalam melaksanakan tugasnya bagian quality control akan memiliki
tanggung jawab terhadap :
   Bertanggungjawab kepada manajer feedmill.
   Bertanggungjawab atas arus bahan pakan yang keluar dan masuk gudang.
   Bertanggungjawab atas ketersediaan bahan pakan untuk produksi.
   Bertanggungjawab atas kualitas produk yang dihasilkan.
   Bertanggungjawab atas semua informasi yang dibuat atau diterbitkan.


Wewenang Bagian Quality Control
      Selain tugas dan kewajibannya, bagian quality control juga memiliki
wewenang untuk :
   Menolak bahan pakan yang akan masuk dari suplier bila tidak memenuhi
   standar yang berlaku.
   Berkoordinasi dengan bagian keuangan untuk melakukan atau menentukan
   waktu pembayaran kepada suplier.
   Melakukan konfirmasi kepada manajer feedmill bila ada perubahan atas
   harga, kualitas bahan pakan serta kualitas produk yang dihasilkan.




                                      86
                                 PENUTUP


      Untuk mewujudakan ransum serasi atau seimbang bukan merupakan hal
yang sulit karena kita hanya dituntut untuk cerdik mengkombinasikan bahan
pakan yang ada disekitar kita. Tidak ada formulasi pakan yang baku. Dengan
mengkombinasikan bahan pakan yang tersedia serta penggunaan suplemen dari
bahan pakan lokal diharapkan akan tercipta ransum yang murah tetapi mampu
memberikan hasil yang optimal.
      Demikianlah sedikit informasi yang dapat kami sajikan melalui buku
Prosedur Pembuatan Pakan Hewan yang sederhana ini. Semoga bermanfaat
untuk menambah pengetahuan maupun keahlian bagi para pembaca yang
berkecimpung dalam dunia peternakan.




                                    87
                               DAFTAR PUSTAKA


        Anggorodi, R. 1979. Ilmu Makanan Ternak Umum. Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

CCD. 1995. Manual on Dairy Farming. Cooperative Centre Denmark. GKSI, Jawa
        Timur.

Davies, H.L. 1982. A Course Manual in Nutrition an Growth. Australian Vice-
        Chancelors Committee, Melbourne.

FAO. 1980. Fish Feed Technology. United Nations Development Programme, FAO
        United Nations, Rome. Hal 395.

Hartadi, H., Reksohadiprodjo, S. dan Tillman A.D. 1986. Tabel Komposisi Pakan
         untuk Indonesia. Gajah Mada University Press, Yogyakarta.

Kearl, L.C. 1982. Nutrient Requirements of Ruminants In Developing Countries.
         Utah Agricultural Experiment Station, Utah USA.

Khopkar, S.M. 1980. Konsep Dasar Kimia Analitik. Diterjemahkan oleh A.
        Saptorahardjo dan A. Nurhadi. Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta.

Maynard, L.A, J.K. Loosli, H.F. Hintz dan R.G. Warner. 1979. Animal Nutrition. Mc.
       Graw Hill, Inc. Hal 602.

McNair, H.M. dan E.J. Bonelli. 1988. Dasar Kromatografi Gas. Diterjemahkan oleh
        Kosasih Padmawinata. Penerbit ITB, Bandung.

Mujiman, A. 1984. Makanan Ikan. Penebar Swadaya, Jakarta.

NRC. 1983. Nutrient Requirement of Warm Water Fishes & Shellfishes. National
        Academy Press, Washington DC. Hal 102.

PCARRD. The Philippines Recommends for Livestock Feed Formulation. Phillipine
       Council of Agriculture, Forestry and Natural Resoursce Research and
       Development. Department of Science and Technology, Los Banos.

Pfost, H.B.1976. Feed Manufacturing Technology. Feed Production Council
        American Feed Manufacturers Assosiation, Inc.

Rasyaf, M. 1990. Bahan Makanan Unggas di Indonesia. Kanisius, Yogyakarta. Hal
        118.



                                       88
Rasyaf. M. 1990. Metode Kuantitatif Industri Ransum Ternak. Kanisius,
        Yogyakarta.

RC. 1983. Nutrient Requirement of Warm Water Fishes & Shellfishes. National
        Academy Press, Washington DC. Hal 102 P.

Rostika, R. 1997. Performan Juwanan Ikan Mas yang Dipengaruhi Berbagai
         Imbangan Protein Energi pada Pakan. Tesis Universitas Padjadjaran,
         tidak dipublikasikan. Hal 145.

Sediatama. 1987. Gizi. Dian Rakyat, Jakarta.

Sumeru, S.U. dan Anna S. 1992. Pakan Udang Windu. Kanisius, Yogyakarta. Hal
       94.

Sutardi, T. 1980. Landasan Ilmu Nutrisi. Jilid I. Departemen Ilmu Makanan Ternak.
         Fakultas Peternakan. Institut Pertanian Bogor, tidak dipublikasikan.

Skoog, D.A. 1998. Principles of Instrumental Analysis, 5th edition. Harcourt Brace
        and Company, Florida.

Winarno, F.G. 1997. Kimia Pangan dan Gizi. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.




                                        89
                                    LAMPIRAN


Lampiran 1. Komposisi Bahan Pakan




Lampiran 2. Diagram Alur Produksi




                                       90
Lampiran 3. Contoh Formulir Purchasing Order (PO)




Lampiran 4. Contoh Formulir Surat Bukti Timbangan (SBT)




                                     91
THE NO-FOE ANIMAL HEALTH PRODUCTS I.D
                  92

								
To top