Docstoc

skripsi

Document Sample
skripsi Powered By Docstoc
					SISTEM PENGAMAN SEPEDA MOTOR BERBASIS
   WIRELESS MENGGUNAKAN MODUL XBEE




                      SKRIPSI




                    disusun oleh
                   Ichsan Sulthoni
                     08.11.2359




            JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA
SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER
                      AMIKOM
                   YOGYAKARTA
                        2012
SISTEM PENGAMAN SEPEDA MOTOR BERBASIS
   WIRELESS MENGGUNAKAN MODUL XBEE


                        SKRIPSI


           untuk memenuhi sebagian persyaratan
               mencapai derajat Sarjana S1
             pada jurusan Teknik Informatika




                       disusun oleh
                     Ichsan Sulthoni
                       08.11.2359




            JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA
SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER
                      AMIKOM
                   YOGYAKARTA
                        2012
                                 PERNYATAAN

         Saya yang bertandatangan dibawah ini menyatakan bahwa, skripsi ini

merupakan karya saya sendiri (ASLI), dan isi dalam skripsi ini tidak terdapat karya

yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademis di suatu

Institusi Pendidikan, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau

pendapat yang pernah ditulis dan/atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara

tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.



                                                      Yogyakarta , Februari 2012




                                                              Ichsan Sulthoni
                                                              08.11.2359
                               MOTTO




“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam
dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi
manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan
air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di
    bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang
  dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda
      (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.”
                         (QS Al Baqarah : 164)
PERSEMBAHAN




 Kupersembahkan Skripsi ini kepada:
 1. Ayah dan Ibu yang Selalu mendo’akanku
 dan memberiku semangat
 2. Teman-temanku yang kubanggakan;
 3. Pembaca yang budiman.
                               KATA PENGANTAR




        Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya kepada penulis, sehingga penulis

dapat menyelesaikan Skripsi ini. Sholawat dan salam semoga tetap terlimpahkan

kepada Nabi Akhiruzzaman yaitu Nabi Muhammad SAW yang telah membimbing

umatnya ke jalan yang diridlo’i Allah SWT.

        Skripsi ini dimaksudkan untuk memenuhi kewajiban dan melengkapi

syarat guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Informatika Pada Sekolah Tinggi

Ilmu Komputer dan Manajemen “ STIMIK AMIKOM “ Yogyakarta

        Dengan terselesainya penyusunan skripsi ini, maka penulis mengucapkan

banyak terima kasih kepada :

1.   Bapak Prof. Dr. M. Suyanto, M.M. Selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu

     Komputer “ STIMIK AMIKOM ” Yogyakarta

2.   Bapak Sudarmawan, S.T., M.T. Selaku Ketua Jurusan Teknik Informatika

     Sekolah Tinggi Ilmu Komputer “ STIMIK AMIKOM ” Yogyakarta

3.   Bapak Emha Taufiq Luthfi , ST., M.Kom. Selaku dosen Pembimbing penulis

4.   Ayah dan Ibu yang selalu memberikan do’a dan semangat bagi penulis untuk

     menyelesaikan skripsi ini

5.   Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.
       Dalam penyusunan Skripsi ini tentu masih jauh dari kesempurnaan, dan

masih terdapat banyak kesalahan dari segi bahasa, isi, maupun sistematika

penyajiannya, dikarenakan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang

penulis milik. Oleh karenanya, penulis mengharapkan saran dan kritik yang

konstruktif dari pembaca.

       Harapan penulis, semoga Skripsi ini dapat memberikan manfaat

khususnya bagi penulis dan pembaca pada umumnya.




                                               Yogyakarta , Februari 2012




                                                      Penulis,
                                                  DAFTAR ISI



                                                                                                        Halaman

JUDUL ...................................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN ..................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ............... ...................................................... iii
LEMBAR PERNYATAAN ..................................................................... iv
HALAMAN MOTTO ............................................................................... v
PERSEMBAHAN ..................................................................................... vi
KATA PENGANTAR .............................................................................. vii




DAFTAR ISI .............................................................................................         ix




BAB I           PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1

1.2. Rumusan Masalah ........................................................................................ 2

1.3. Batasan Masalah .......................................................................................... 3

1.4. Tujuan ........................................................................................................... 3

1.5. Manfaat ......................................................................................................... 4

1.6. Metode Penelitian ......................................................................................... 4

1.7. Sistematika Penulisan .................................................................................. 5

BAB II LANDASAN TEORI
2.1. Sistem Pengapian Sepeda Motor ................................................................... 7

2.2. Mikrokontroler ............................................................................................. 8

        2.1.1. Mikrokontroler AVR ATMega8 ........................................................ 9

                   2.1.1. Konfigurasi Pin Mikrokontroler AVR ATMega8 ................. 11

                   2.1.1. Memori Mikrokontroler AVR ATMega8 .............................. 17

                   2.1.1. Timer/Counter0 ...................................................................... 18

                   2.1.1.         Komunikasi Serial Pada Mikrokontroler AVR

                   ATMega8 ......................................................................................... 18

2.3. Modul XBEE 1mW Wire Antenna ............................................................... 20

        2.1.1. Komunikasi Serial Modul XBEE 1wM Wire Antenna ..................... 21

        2.1.1. Konfigurasi Pin Modul XBEE 1mW Wire Antenna ......................... 21

2.4. Relay ............................................................................................................. 24

2.5. Buzzer ........................................................................................................... 25

2.6. Pengenalan Software (Perangkat Lunak) ...................................................... 25

        2.6.1. Bahasa Pemrograman Mikrokontroller ............................................. 26

        2.6.2. Basic compiler AVR (BASCOM-AVR) ........................................... 26

        2.6.3. Compiler............................................................................................ 28

        2.6.4. Tipe Data .......................................................................................... 29

        2.6.5. Variabel ............................................................................................ 30

        2.6.6. Alias ................................................................................................. 31

        2.6.7. Konstanta ......................................................................................... 32

        2.6.8. Array ................................................................................................ 32

        2.6.9. Operasi-Operasi pada BASCOM AVR ............................................ 33
        2.6.10. Pengontrolan Alur Program pada BASCOM-AVR .......................... 34

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

3.1. Tinjauan Umum ........................................................................................... 38

3.2. Analisis.......................................................................................................... 39

        3.2.1. Analisis Kelemahan Sistem .............................................................. 39

        3.2.2. Analisis Kebutuhan Sistem .............................................................. 40

                   3.2.2.1. Keterbatasan Sistem yang akan di Kembangkan .............. 41

                   3.2.2.1. Kebutuhan Perangkat Keras (Hardware) .......................... 41

                   3.2.2.1. Kebutuhan Perangkat Lunak (Software) ........................... 42

3.3. Perancangan Sistem ...................................................................................... 42

        3.3.1. Skematika Rangkaian ....................................................................... 57

                   3.4.2.1. Skematika Rangkaian Transmitter .................................... 45

                   3.4.2.1. Skematika Rangkaian Receiver ......................................... 48

        3.3.2. Perancangan Perangkat Lunak .......................................................... 53

BAB IV PEMBAHASAN

4.1. Bagian Elektronis ........................................................................................... 55

      4.1.1. Bagian Elektronis pada Rangkaian Transmitter.................................... 55

      4.1.2. Bagian Elektronis Pada Rangkaian Receiver ........................................ 57

4.2. Pemrograman .................................................................................................. 66

      4.2.1. Program Untuk Rangkaian Transmitter dan Receiver .......................... 67

      4.2.2. Download Program ke Mikrokontroler ................................................ 75



4.3. Pengujian ......................................................................................................... 76
   4.3.1. Pengujian Elektronis ............................................................................ 77

   4.3.1. Pengujian Sistem ................................................................................... 81

BAB IV PENUTUP

         4.1     Kesimpulan ................................................................................... 84

         4.2     Saran .............................................................................................. 85



DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN
                                     DAFTAR GAMBAR


                                                                                              Halaman


Gambar.2.1. Sistem Pengapian Sepeda Motor ....................................................... 7

Gambar.2.2. Mikrokontroler AVR ATMega8 ....................................................... 10

Gambar.2.3. Gambar Konfigurasi Pin Mikrokontroler AVR ATMega8 ............... 11

Gambar.2.4. Blok Diagram Mikrokontroler AVR ATMega8 ............................... 14

Gambar.2.5. Status Register Mikrokontroler AVR ATMega8 .............................. 15

Gambar.2.6. Peta Memori Mikrokontroler AVR ATMega8 ................................ 17

Gambar.2.8. Gambar Blok Diagram USART Mikrokontroler AVR ATMega8 ... 19

Gambar.2.9. Gambar Modul XBEE 1mW Wire Antenna ................................... 20

Gambar.2.10. Gambar Prinsip Kerja Modul XBEE ............................................. 21

Gambar.2.11. Gambar Konfigurasi Pin Modul XBEE ........................................ 21

Gambar.2.12. Gambar Relay ................................................................................ 24

Gambar.2.13. Gambar Buzzer .............................................................................. 25

Gambar 2.14. Interface BASCOM-AVR ............................................................. 26

Gambar 2.15. Jendela option BASCOM-AVR .................................................... 28

Gambar 3.1. Gambar Blok Diagram Rangkaian Transmitter ............................. 43

Gambar 3.2. Gambar Blok Diagram Rangkaian Receiver ................................... 43

Gambar 3.3. Gambar Skematika Rangkaian Transmitter ................................... 45

Gambar 3.4. Gambar Skematika Rangkaian Modul XBEE ................................. 46

Gambar 3.5. Gambar Skematika Rangkaian Switch dan LED ............................ 47
Gambar.3.6. Gambar Skematika Rangkaian Receiver ......................................... 49

Gambar.3.7. Gambar Skematika Modul XBEE pada Rangakaian Receiver ..... 50

Gambar.3.8. Gambar Skematika Rangkaian Relay pada Rangkaian Receiver ... 51

Gambar.3.9. Gambar Skematika Rangkaian Regulator pada Rangkaian

Receiver.................................................................................................................. 52

Gambar.3.10. Gambar Flow Chart Sistem Pengaman Sepeda Motor ................. 54

Gambar 4.1.           Gambar Bagian Elektronis Rangkaian Transmitter ..................... 56

Gambar 4.2.           LED (Light Emitting Diode) pada Rangkaian Transmitter .......... 56

Gambar 4.3.           Switch pada Rangkaian Transmitter ............................................ 57

Gambar 4.4.           Buzzer pada Rangkaian Transmitter ............................................ 57

Gambar 4.5.           Mikrokontroler AVR ATMega8 pada Rangkaian Transmitter .... 58

Gambar 4.6.           Modul XBEE Pada Rangkaian Transmitter ................................. 58

Gambar 4.7. Catu Daya pada rangkaian Transmitter ......................................... 59

Gambar 4.8. Gambar IC Regulator AIC1722 .................................................... 60

Gambar 4.9. Bagian Elektronis pada Rangkaian Receiver ................................ 61

Gambar 4.10. LED (Light Emitting Diode) pada Rangkaian Receiver ............... 61

Gambar 4.11. Relay pada Rangkaian Receiver .................................................... 62

Gambar 4.12. Mikrokontroler AVR ATMega8 pada Rangkaian Receiver ......... 63

Gambar 4.13. Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada Rangkaian Receiver ...... 64

Gambar 4.14. Power Supply atau Catu Daya pada Rangkaian Receiver ............... 65

Gambar 4.15. IC Regulator 7805T ....................................................................... 66

Gambar 4.16. Download Program dengan BASCOM-AVR IDE 2.0.5.0 ........... 76
Gambar 4.17. Pengujian Mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian Transmitter

................................................................................................................................. 77

Gambar 4.18. Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian

Transmitter ............................................................................................................. 78

Gambar 4.19. Pengujian Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian

Receiver ................................................................................................................. 79

Gambar 4.20. Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian

Receiver.................................................................................................................. 80

Gambar 4.21. Transmitter Sistem Pengaman Sepeda Motor ............................... 81

Gambar 4.22. Receiver Sistem Pengaman Sepeda Motor .................................... 82
                                     DAFTAR TABEL



                                                                                                Halaman



Tabel 2.1. Keterangan ikon-ikon pada BASCOM-AVR ................................... 27

Tabel 2.2. Informasi dari show result ................................................................. 27

Tabel 2.3. Keterangan Menu Pilihan ................................................................. 29

Tabel 2.4. Tipe Data BASCOM ......................................................................... 30

Tabel 2.5. Operator Relasi ................................................................................. 34
                                   BAB I

                             PENDAHULUAN




1.1.   Latar Belakang

        Semakin kerasnya kehidupan menyebabkan banyak orang menjadi gelap

mata. Mereka menghalalkan segala cara untuk memenuhi kebutuhan hidup

mereka demi mempertahankan kelangsungan hidupnya, seperti : merampok,

korupsi, mencuri, dan tindakan-tindakan kriminal lainnya. Salah satu tindakan

kriminal yang baru maraknya di era sekarang adalah tindakan kriminal pencurian

sepeda motor. Tidak hanya di malam hari dan di tempat yang sepi saja, di siang

hari dan di keramaian pun para pencuri dapat melakukan aksi dengan mudahnya.

Maka dibutuhkan kewaspadaan yang ekstra untuk menjaga sepeda motor kita.

        Dengan    meningkatnya   tindak   kriminalitas,   khususnya   pencurian

kendaraan bermotor roda dua sekarang ini, bukanlah hal yang mengherankan

apabila semakin hari manusia menginginkan suatu sistem keamanan sepeda motor

yang modern. Solusi yang biasa dilakukan oleh pemilik kendaraan bermotor

hanya dengan memakai kunci (gembok), tetapi pemilik sering lupa memasang

kunci (gembok). Apalagi pencuri kendaraan bermotor dapat membuat kunci-kunci

duplikat sehingga pencuri kendaraan bermotor bisa dengan santai melakukan

aksinya dengan tidak mengundang kecurigaan .

        Penggunaan sistem komunikasi nirkabel (wireless) sebagai media

komunikasi pada sistem jaringan komputer semakin popular sekarang ini. Hal ini
membuat proses pertukaran informasi dan komunikasi menjadi cepat dan mudah.

Pada Skripsi ini dirancang sebuah sistem pengaman sepeda motor berbasis

wireless menggunakan komunikasi data pada frekuensi 2,4GHz

         Dengan menimbang permasalahan diatas, maka media komunikasi

wireless dapat digunakan sebagai alat pengaman sepeda motor dengan

memanfaatkan teknologi modul XBEE 1mW Wire Antena, disini penulis

menggunakan dua buah XBEE 1mW Wire Antena sebagai penghubung antara

sepeda motor dengan pemilik kendaraan, masing-masing modul digunakan pada

rangkaian yang berbeda, modul XBEE pertama digunakan pada rangkaian

Transmitter yang akan dibawa oleh pemilik kendaraan bermotor, dan modul

XBEE kedua digunakan pada rangkaian Receiver yang akan dihubungkan pada

sistem pengapian sepeda motor.

         Untuk dapat menjalankan sistem pengaman sepeda motor ini maka di

perlukan sebuah pengontrol, disini penulis menggunakan dua buah mikrokontroler

AVR ATMega8, dan masing-masing mikrokontroler akan di pasang pada

rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver. Mikrokontroler AVR ATMega8

tersebut akan diprogram menggunakan BASCOM AVR (Basic Compiler AVR)

agar dapat bekerja dengan baik sesuai dengan program yang disimpan di memori

mikrokontroler.

1.2.   Rumusan Masalah

Memperhatikan latar belakang diatas maka penulis menetapkan rumusan masalah

sebagai berikut :
       1. Pembuatan sistem pengaman motor (Hardware) berbasis Wireless

          dengan menggunakan modul XBEE 1mW Wire Antena.

       2. Pembuatan program (Software) sabagai pengontrol sistem pengaman

          sepeda motor dengan menggunakan bahasa pemrograman BASCOM

          AVR (Basic Compiler AVR).

1.3.    Batasan Masalah

        Agar pembahasan lebih terarah, maka penulis memberikan batasan-

batasan pembahasan masalah yaitu :

       1. Pembahasan mengenai perancangan sistem pengaman sepeda motor

          berbasis Wireless menggunakan modul XBEE 1mW Wire Antena.

       2. Komunikasi wireless yang digunakan pada sistem pengaman rumah ini

          adalah 2 buah modul XBEE 1mW Wire Antena dengan maksimal

          jangkauan jaringan 200 meter.

       3. Mikrokontroler AVR ATMega8 yang dipasang pada komponen

          Transmitter digunakan sebagai pengendali Buzzer dan Switch on/off

          sistem pengaman sepeda motor ini dan akan mengirim data yang di

          proses ke rangkaian receiver melalui modul XBEE 1mW Wire Antena.

       4. Mikrokontroler AVR ATmega8 yang dipasang komponen Receiver

          digunakan sebagai pengendali Relay yang dihubungkan ke sistem

          pengapian sepeda motor dan menerima data dari rangkaian transmitter

          melalui modul XBEE 1mW Wire Antena.

1.4.    Tujuan
       Adapun hal-hal yang ingin dicapai dalam tugas akhir ini adalah :

       1. Merancang sebuah sistem pengaman sepeda motor yang dapat

          menjamin keamanan bagi pemilik kendaraan sepeda motor.

       2. Merancang sistem pengaman sepeda motor memanfaatkan komunikasi

          wireless dengan menggunakan modul XBEE 1mW Wire Antena.

       3. Mengurangi tindak kriminalitas pencurian kendaraan sepeda motor.

1.5.   Manfaat

       Manfaat yang ingin di capai penulis dalam pembuatan sistem ini adalah :

       1. Memberikan rasa aman dan nyaman bagi pemilik sepeda motor ketika

           motor ditinggal tidur atau di parkir dimanapun.

       2. Menekan tingkat kejahatan terhadap pencurian kendaraan bermotor

           khususnya sepeda motor.

       3. Penulis dapat memahami konsep dasar teknologi dari Modul XBEE.

1.6.   Metode Penelitian

       Perancangan tugas akhir ini terdiri atas beberapa tahapan pelaksanaan,

yaitu sebagai berikut:

       1. Studi Pustaka (Literatur)

               Mengumpulkan dan mempelajari literatur mengenai komunikasi

       wireless dengan menggunakan modul XBEE 1mW Wire Antena, Sepeda

       motor dan sistem pengapianya, serta mempelajari mikrokontroler AVR

       ATMega8 juga software yang digunakan yaitu BASCOM AVR (Basic

       Compiler AVR) dan komponen pendukung seperti relay,buzzer.
         2. Perancangan Disain Sistem

                   Pada tugas akhir ini akan dirancang sistem pengaman sepeda

         motor berbasis wireless dengan menggunakan modul XBEE 1mW Wire

         Antena.

         3. Analisa dan Pengujian Sistem

                   Setelah dilakukan perancangan disain dan implementasi sistem,

         maka selanjutnya adalah melakukan analisa dan menguji sistem yang telah

         dirancang.

         4. Penarikan Kesimpulan

                Selanjutnya akan ditarik kesimpulan dari hasil analisa dan

         pengujian sistem yang telah dilakukan.

1.7.     Sistematika Penulisan

       Dalam penyusunan laporan tugas akhir ini akan diuraikan dalam bentuk bab,

dan masing-masing bab akan dipaparkan dalam beberapa sub bab, diantaranya :

BAB I.          Pendahuluan

                Dalam bab ini akan menjelaskan latar belakang, rumusan masalah,

                batasan masalah, tujuan dan manfaat, metode penelitian dan

                sistematika penulisan laporan tugas akhir.

BAB II.         Landasan Teori

                Dalam bab ini berisi tentang garis besar teori tentang komponen-

                komponen penting yang digunakan dalam perancangan sistem

                pengaman sepeda motor ini, yaitu sepeda motor dan pengapianya,

                kemudian komunikasi menggunakan modul XBEE 1mW Wire
           Antena, mikrokontroler AVR ATMega8 dan juga komponen

           pendukung seperti relay dan buzzer serta software yang digunakan

           adalah BASCOM AVR (Basic Compiler AVR).

BAB III.   Analisis dan Perancangan Sistem

           Dalam bab ini akan membahas tentang perancangan Sistem

           Pengaman Sepeda Motor (Hardware) bebasis wireless dengan

           menggunakan modul XBEE 1mW Wire Antena dan Program

           Pengontrolnya (Software) menggunakan bahasa pemrograman

           BASCOM-AVR (Basic Compiler-AVR.

BAB IV.    Pembahasan

           Serta hasil dan analisa cara bekerja dari alat dan program yang

           telah dibuat dan proses pengujian alat.

BAB V.     Penutup

           Dalam bab ini akan disampaikan kesimpulan dan saran dari

           keseluruhan bahasan.
                                   BAB II

                            LANDASAN TEORI




2.1.    Sistem Pengapian Sepeda Motor


        Sistem pengapian mesin memiliki fungsi yang vital. Tanpa adanya sistem

tersebut mesin sepeda motor tidak akan hidup. Secara umum ada dua jenis sistem

pengapian, yaitu AC (alternating current), dan DC (direct current). Keduanya

memiliki kelebihan dan kelemahan tersendiri.Sistem AC atau yang disebut juga

sepul memakai sumber arus bolak-balik untuk meneruskan sinyal ke CDI.


        Komponen sistem AC terdiri dari pembangkit tegangan AC, yaitu

magnet, dan sepul. Kemudian pembangkit pulsa pengapian (pulser), CDI, koil,

dan busi. Tegangan voltase yang mampu dihasilkan sistem AC mencapai 400 volt

pada putaran mesin tinggi. Sedangkan tegangan minimumnya berada pada kisaran

100 volt.
                 Gambar.2.1. Sistem Pengapian Sepeda Motor


        Metode kerjanya adalah tegangan dari sepul diteruskan langsung menuju

CDI. Di dalam komponen ini, arus bolak-balik tersebut dijadikan searah oleh

dioda. Selanjutnya arus searah itu disimpan di dalam kapasitor. Setelah mendapat

masukan dari pulser, arus dalam kapasitor dialirkan ke koil. Dari koil arus

diteruskan ke busi yang menghasilkan percikan bunga api untuk memicu proses

pembakaran.


        Kinerja sistem AC sangat tergantung pada putaran mesin. Semakin tinggi

rpm, output yang dihasilkan semakin besar. Sistem pengapian AC mampu

menciptakan tenaga cukup besar di putaran atas. Sebaliknya kurang bertenaga di

putaran bawah.


        Berbeda dengan sistem AC yang mengandalkan sepul, sistem DC

tergantung pada kinerja aki. Karena sumber arusnya berbeda, maka CDI yang

dipakai memiliki teknologi lebih rumit. Di dalam komponen CDI ada rangkaian

step-up DC to AC. Peralatan ini berfungsi untuk menaikkan tegangan DC aki 12

volt menjadi 400 volt. Karena itu, sepeda motor yang sistem pengapiannya AC

tidak bisa menggunakan komponen CDI tipe DC


2.2.   Mikrokontroler


        Mikrokontroler merupakan sebuah system komputer yang seluruh atau

sebagian besar elemennya dikemas dalam satu chip IC, sehingga sering disebut

Single Chip Microcomputer. Mikrokontroler merupakan sebuah system komputer
yang mempunyai satu atau beberapa tugas yang sangat spesifik, berbeda dengan

PC (Personal Computer) yang memiliki beragam fungsi. Perbedaan yang lainnya

adalah perbandingan RAM dan ROM yang sangat berbeda antara komputer

dengan mikrokontroler. Dalam mikrokontroler ROM jauh lebih besar dibanding

RAM, sedangkan dalam komputer atau PC, RAM jauh lebih besar dibanding

ROM. (Wahyudin,Didin,2006 : 7).


        Mikrokontroler dapat dikelompokkan dalam satu keluarga, masing-

masing mikrokontroler memiliki spesifikasi tersendiri namun kompatibel / cocok

dalam pemrogramannya. Misalnya, keluarga AVR yang diproduksi oleh ATMEL

seperti ATtiny2313, ATMega8515, ATMega8535, ATMega32, ATMega16 dan

ATMega8.


        Dalam Perancangan ini penulis menggunakan mikrokontroler dari

keluarga AVR yaitu dua buah mikrokontroler AVR ATMega8 , pemilihan

mikrokontroler ini dikarenakan pemrogramanya lebih mudah dan penggunaan

pin-pin pada mikrokontroler sedikit.


2.2.1. Mikrokontroler AVR ATMega8

        AVR ATmega8 adalah mikrokontroler CMOS 8-bit berarsitektur AVR

RISC (Reduced Instruction Set Computer) yang memiliki 8K byte in-System

Programmable Flash. Mikrokontroler dengan konsumsi daya rendah ini mampu

mengeksekusi instruksi dengan kecepatan maksimum 16MIPS pada frekuensi

16MHz. Jika dibandingkan dengan ATmega8L perbedaannya hanya terletak pada

besarnya tegangan yang diperlukan untuk bekerja. Untuk ATmega8 tipe L,
mikrokontroler ini dapat bekerja dengan tegangan antara 2,7 - 5,5 V sedangkan

untuk ATmega8 hanya dapat bekerja pada tegangan antara 4,5 – 5,5 V.




                 Gambar.2.2. Mikrokontroler AVR ATMega8

Beberapa fitur dari Mikrokontroler AVR ATMega8 adalah sebagai berikut :

    8 Kbyte Flash Program

    512 Kbyte EEPROM

    1 Kbyte SRAM

    2 timer 8 bit dan 1 timer 16 bit

    Analog to digital converter

    USART

    Analog comparator

    Two wire interface (I2C)
2.2.1.1.        Konfigurasi Pin Mikrokontroler AVR ATMega8




     Gambar.2.3. Gambar Konfigurasi Pin Mikrokontroler AVR ATMega8

           ATmega8 memiliki 28 Pin, yang masing-masing pin nya memiliki fungsi

yang berbeda-beda baik sebagai port maupun fungsi yang lainnya. Berikut akan

dijelaskan fungsi dari masing-masing kaki ATmega8.

     VCC

       Merupakan supply tegangan digital.

     GND

       Merupakan      ground untuk    semua komponen       yang membutuhkan

       grounding.

     Port B (PB7...PB0)

       Didalam Port B terdapat XTAL1, XTAL2, TOSC1, TOSC2. Jumlah Port

       B adalah 8 buah pin, mulai dari pin B.0 sampai dengan B.7. Tiap pin dapat
  digunakan sebagai input maupun output. Port B merupakan sebuah 8-bit

  bi-directional I/O dengan internal pull-up resistor. Sebagai input, pin-pin 7

  yang terdapat pada port B yang secara eksternal diturunkan, maka akan

  mengeluarkan arus jika pull-up resistor diaktifkan. Khusus PB6 dapat

  digunakan sebagai input Kristal (inverting oscillator amplifier) dan input

  ke rangkaian clock internal, bergantung pada pengaturan Fuse bit yang

  digunakan untuk memilih sumber clock. Sedangkan untuk PB7 dapat

  digunakan sebagai output Kristal (output oscillator amplifier) bergantung

  pada pengaturan Fuse bit yang digunakan untuk memilih sumber clock.

  Jika sumber clock yang dipilih dari oscillator internal, PB7 dan PB6 dapat

  digunakan    sebagai    I/O    atau    jika   menggunakan      Asyncronous

  Timer/Counter2 maka PB6 dan PB7 (TOSC2 dan TOSC1) digunakan

  untuk saluran input timer.

 Port C (PC5…PC0)

  Port C merupakan sebuah 7-bit bi-directional I/O port yang di dalam

  masing-masing pin terdapat pull-up resistor. Jumlah pin nya hanya 7 buah

  mulai dari pin C.0 sampai dengan pin C.6. Sebagai keluaran/output port C

  memiliki karakteristik yang sama dalam hal menyerap arus (sink) ataupun

  mengeluarkan arus (source).

 RESET/PC6

  Jika RSTDISBL Fuse diprogram, maka PC6 akan berfungsi sebagai pin

  I/O. Pin ini memiliki karakteristik yang berbeda dengan pin-pin yang

  terdapat pada port C lainnya. Namun jika RSTDISBL Fuse tidak
  diprogram, maka pin ini akan berfungsi sebagai input reset. Dan jika level

  tegangan yang masuk ke pin ini rendah dan pulsa yang ada lebih pendek

  dari pulsa minimum, maka akan menghasilkan suatu kondisi reset

  meskipun clock-nya tidak bekerja.

 Port D (PD7…PD0)

  Port D merupakan 8-bit bi-directional I/O dengan internal         pull-up

  resistor. Fungsi dari port ini sama dengan port-port yang lain. Hanya saja

  pada port ini tidak terdapat kegunaan-kegunaan yang lain. Pada port ini

  hanya berfungsi sebagai masukan dan keluaran saja atau biasa disebut

  dengan I/O.

 AVcc

  Pin ini berfungsi sebagai supply tegangan untuk ADC. Untuk pin ini harus

  dihubungkan secara terpisah dengan VCC karena pin ini digunakan untuk

  analog saja. Bahkan jika ADC pada AVR tidak digunakan tetap saja

  disarankan untuk menghubungkannya secara terpisah dengan VCC. Jika

  ADC digunakan, maka AVcc harus dihubungkan ke VCC melalui low

  pass filter.

 AREF

  Merupakan pin referensi jika menggunakan ADC.
Gambar.2.4. Blok Diagram Mikrokontroler AVR ATMega8
        Pada AVR status register mengandung beberapa informasi mengenai

hasil dari kebanyakan hasil eksekusi instruksi aritmatik. Informasi ini digunakan

untuk altering arus program sebagai kegunaan untuk meningkatkan performa

pengoperasian. Register ini di-update setelah operasi ALU (Arithmetic Logic

Unit) hal tersebut seperti yang tertulis dalam datasheet khususnya pada bagian

Instruction Set Reference. Dalam hal ini untuk beberapa kasus dapat membuang

penggunaan kebutuhan instrukasi perbandingan yang telah didedikasikan serta

dapat menghasilkan peningkatan dalam hal kecepatan dan kode yang lebih

sederhana dan singkat. Register ini tidak secara otomatis tersimpan ketika

memasuki sebuah rutin interupsi dan juga ketika menjalankan sebuah perintah

setelah kembali dari interupsi. Namun hal tersebut harus dilakukan melalui

software. Berikut adalah gambar status register.




          Gambar.2.5. Status Register Mikrokontroler AVR ATMega8

 Bit 7 (I)

    Merupakan bit Global Interrupt Enable. Bit ini harus di-set agar semua

    perintah interupsi dapat dijalankan. Untuk perintah interupsi individual akan

    di jelaskan pada bagian yang lain. Jika bit ini di-reset, maka semua perintah

    interupsi baik yang individual maupun yang secara umum akan di abaikan.
   Bit ini akan dibersihkan atau cleared oleh hardware setelah sebuah interupsi

   di jalankan dan akan di-set kembali oleh perintah RETI. Bit ini juga dapat di-

   set dan di-reset melalui aplikasi dan intruksi SEI dan CLL.

 Bit 6(T)

   Merupakan bit Copy Storage. Instruksi bit Copy Instructions BLD (Bit Load)

   and BST (Bit Store) menggunakan bit ini sebagai asal atau tujuan untuk bit

   yang telah dioperasikan. Sebuah bit dari sebuah register dalam Register File

   dapat disalin ke dalam bit ini dengan menggunakan instruksi BST, dan

   sebuah bit di dalam bit ini dapat disalin ke dalam bit di dalam register pada

   Register File dengan menggunakan perintah BLD.

 Bit 5(H)

   Merupakan bit Half Carry Flag. Bit ini menandakan sebuah Half Carry

   dalam beberapa operasi aritmatika. Bit ini berfungsi dalam aritmatika BCD.

 Bit 4(S)

   Merupakan     Sign bit. Bit ini selalu merupakan sebuah ekslusif di antara

   Negative Flag (N) dan two’s Complement Overflow Flag (V).

 Bit 3(V)

   Merupakan bit Two’s Complement Overflow Flag. Bit ini menyediakan

   fungsi aritmatika dua komplemen.

 Bit 2(N)

   Merupakan bit Negative Flag. Bit ini mengindikasikan sebuah hasil negative

   di dalam sebuah fungsi logika atai aritmatika.

 Bit 1(Z)
    Merupakan bit Zero Flag. Bit ini mengindikasikan sebuah jasil nol “0” dalan

    sebuah fungsi aritmatika atau logika.

 Bit 0(C)

    Merupakan bit Carry Flag. Bit ini mengindikasikan sebuah Carry atau sisa

    dalam sebuah aritmatika atau logika.

2.2.1.2.           Memori Mikrokontroler AVR ATMega8




                Gambar.2.6. Peta Memori Mikrokontroler AVR ATMega8

           Memori atmega terbagi menjadi tiga yaitu :

           1.    Memori Flash

                 Memori flash adalah memori ROM tempat kode-kode program

                 berada. Kata flash menunjukan jenis ROM yng dapat ditulis dan

                 dihapus secara elektrik. Memori flash terbagi menjadi dua bagian

                 yaitu bagian aplikasi dan bagian boot. Bagian aplikasi adalah bagian
               kode-kode program apikasi berada. Bagian boot adalah bagian yang

               digunakan khusus untuk booting awal yang dapat diprogram untuk

               menulis bagian aplikasi tanpa melalui programmer/downloader,

               misalnya melalui USART.

           2. Memori Data

              Memori data adalah memori RAM yang digunakan untuk keperluan

              program.

           3. EEPROM

              EEPROM adalah memori data yang dapat mengendap ketika chip

              mati (off), digunakan untuk keperluan penyimpanan data yang tahan

              terhadap gangguan catu daya.

2.2.1.3.         Timer/Counter0

           Timer/counter 0 adalah sebuah timer/counter yang dapat mencacah

sumber pulsa/clock baik dari dalam chip (timer) ataupun dari luar chip (counter)

dengan kapasitas 8-bit atau 256 cacahan.

           Timer/counter dapat digunakan untuk :

           1. Timer/counter biasa

           2. Clear Timer on Compare Match (selain Atmega 8)

           3. Generator frekuensi (selain Atmega 8)

           4. Counter pulsa eksternal

2.2.1.4.         Komunikasi Serial Pada Mikrokontroler AVR ATMega8

           Mikrokontroler AVR Atmega 8 memiliki Port USART pada Pin 2 dan

Pin 3 untuk melakukan komunikasi data antara mikrokontroler dengan
mikrokontroler ataupun mikrokontroler dengan komputer. USART dapat

difungsikan sebagai transmisi data sinkron, dan asinkron. Sinkron berarti clock

yang digunakan antara transmiter dan receiver satu sumber clock. Sedangkan

asinkron berarti transmiter dan receiver mempunyai sumber clock sendiri-sendiri.

USART terdiri dalm tiga blok yaitu clock generator, transmiter, dan receiver.




 Gambar.2.8. Gambar Blok Diagram USART Mikrokontroler AVR ATMega8
   USART Transmitter

       USART Transmitter berhubungan dengan data pada Pin TX. Perangkat

       yang sering digunakan seperti register UDR sebagi tempat penampungan

       data yang akan ditransmisikan. Flag TXC sebagai akibat dari data yang

       ditransmisikan telah sukses (complete), dan flag UDRE sebagai indikator

       jika UDR kosong dan siap untuk diisi data yang akan ditransmisikan lagi.

   USART Receiver

       USART Receiver berhubungan dengan penerimaan data dari Pin RX.

       Perangkat yang sering digunakan seperti register UDR sebagai tempat

       penampung data yang telah diterima, dan flag RXC sebagi indikator bahwa

       data telah sukses (complete) diterima.

2.3.     Modul XBEE 1mW Wire Antenna

        Modul XBEE 1mW Wire Antenna adalah salah satu transmiter dan

receiver yang beroperasi pada frekuensi 2,4 Ghz. Kemampuan komunikasi di

dalam ruangan sampai jarak 30 meter, sedangkan komunikasi pada luar ruangan

mencapai 200 meter.




             Gambar.2.9. Gambar Modul XBEE 1mW Wire Antenna
2.3.1.   Komunikasi Serial Modul XBEE 1wM Wire Antenna

         Modul XBEE 1mW Wire Antenna ini merupakan modul yang terdiri dari

RF (Radio Frequency) transmitter dan RF (Radio Frequency) receiver dengan

sistem antar muka serial USART (Universal Asynchronous Receiver Transmitter).




               Gambar.2.10. Gambar Prinsip Kerja Modul XBEE

2.3.2.   Konfigurasi Pin Modul XBEE 1mW Wire Antenna




              Gambar.2.11. Gambar Konfigurasi Pin Modul XBEE

         Berikut ini adalah penjelasan tentang fungsi-fungsi setiap PIN yang

terdapat pada modul XBEE :

      Pin 1 – VCC

         Sebagai Power Supply Modul XBEE.
 Pin 2 – DOUT

   Komunikasi data keluar melalui USART (Universal Asynchronous

   Receiver Transmitter).

 Pin 3 – DIN/CONFIG

   Komunikasi data masuk melalui USART (Universal Asynchronous

   Receiver Transmitter).

 Pin 4 – DO8*

   Sebagai Digital Output 8.

 Pin 5 – RESET

   Berfungsi untuk reset modul XBEE.

 Pin 6 – PWM0 / RSSI

   Sebagai indikator kekuatan sinyal dan juga bisa digunakan sebagai PWM

   Output.

 Pin 7 – PWM1

   PWM Output 1.

 Pin 8 [reserved]

   Pin 8 tidak terhubung ke modul.

 Pin 9 – DTR / SLEEP_RQ / DI8

   Pin yang digunakan sebagia inputan untuk ke mode sleep tetapi juga bisa

   digunakan sebagai digital input ke 8.

 Pin 10 – GND

   Pin 10 berfungsi sebagai Ground

 Pin 11 – AD4 / DIO4
   Pin 9 berfungsi sebagai analog input 4 atau juga bisa sebagai digital input

   8.

 Pin 12 - CTS / DOI7

   Clear-to-Send Flow Control or Digital I/O 7.

 Pin 13 – ON / SLEEP

   Pin 13 berfungsi sebagai status indikator Modul XBEE

 Pin 14 – VREF

   Pin 14 berfungsi sebagai Voltage Reference untuk input Analog dan

   Digital 5.

 Pin 15 – Aossociate / AD5 / DIO5

   Pin 15 berfungsi sebagai Associated Indicator, Analog Input 5 or Digital

   Input dan Output 5

 Pin 16 - RTS / AD6 / DIO6

   Pin 16 Berfungsi untuk Request-to-Send Flow Control, dan juga sebagai

   Analog Input 6 atau Digital Input / Output 6.

 Pin 17 – AD3 / DIO3

   Pin 17 berfungsi sebagai Analog Input 3 atau Digital Input / Output 3.

 Pin 18 – AD2 / DIO2

   Pin 18 berfungsi sebagai Analog Input 2 atau Digital Input / Output 2.

 Pin 19 – AD1 / DIO1

   Pin 17 berfungsi sebagai Analog Input 3 atau Digital Input / Output 3.

 Pin 20 - AD0 / DIO0

   Pin 17 berfungsi sebagai Analog Input 3 atau Digital Input / Output 3.
2.4       Relay

          Relay adalah rangkain yang bersifat elektronis sederhana yang tersusun

dari saklar, medan elektromagnetik (kawa koil) dan poros besi yang dapat

memutuskan atau menghubungkan kontak kontak dari jarak jauh dengan arus.

Sebuah relay terdiri dari kumparan dan inti dimana bila di aliri arus kumparan

tersebut berubah menjadi magnet yang menutup dan membuka kontak kontak.

          Cara kerja komponen ini dimulai pada saat mengalirnya arus listrik

melalui koil, lalu membuat medan magnet sekitarnya merubah posisi saklar

sehingga menghasilkan arus listrik yang lebih besar. Disinilah keutamaan

komponen sederhana ini yaitu dengan bentuknya yang minimal bisa menghasilkan

arus yang lebih besar.




                           Gambar.2.12. Gambar Relay

Relay digolongkan berdasarkan arusnya menjadi dua yaitu :

      a. Relay arus searah (DC Relay)

      b. Relay arus bolak balik (AC Relay)

Keuntungan Relay yaitu :
    a. Dapat mengontrol sendiri arus serta tegangan listrik yang diinginkan.

    b. Dapat memaksimalkan besarnya tegangan listrik hingga mencapai

         batas maksimalnya.

    c. Dapat menggunakan baik saklar maupun koil lebih dari satu,

         disesuaikan dengan kebutuhan.

2.5.      Buzzer

          Buzzer adalah suatu alat yang dapat mengubah sinyal listrik menjadi

sinyal     suara. Pada umumnya buzzer digunakan untuk alarm, karena

penggunaannya cukup mudah yaitu dengan memberikan tegangan input maka

buzzer akan mengeluarkan bunyi. Frekuensi suara yang di keluarkan oleh buzzer

yaitu antara 1-5 KHz.




                         Gambar.2.13. Gambar Buzzer

2.6.     Pengenalan Software (Perangkat Lunak)

          Dalam perancangan sistem keamanan rumaha ini penulis menggunakan

bahasa pemrograman Basic untuk mengatur semua aktivitas yang akan dilakukan

oleh sistem dengan menggunakan software BASCOM-AVR untuk men-download

program ke mikrokontroler AVR ATMega8.
2.6.1.   Bahasa Pemrograman Mikrokontroller

         Secara umum bahasa pemrograman mikrokontroller adalah bahasa

tingkat rendah yaitu bahasa assembler, dimana setiap mikrokontroller memiliki

bahasa pemrograman yang berbeda-beda. Karena banyaknya hambatan dalam

penggunaan bahasa assembler, maka mulai dikembangkan compiler atau

penerjemah untuk bahasa tingkat tinggi. (Wahyudin,Didin,2006:5).

         Untuk keluarga ATMega atau mikrokontroller AVR bahasa tingkat

tinggi yang banyak dikembangkan antara lain Basic, Pascal dan Bahasa C.

Dalam melakukan pemrograman             banyak software yang dapat digunakan

BASCOM-AVR (Basic Compiler-AVR) .

2.6.2. Basic compiler AVR (BASCOM-AVR)

         BASCOM-AVR            (Basic   Compiler-AVR)   merupakan      software

compiler dengan menggunakan bahasa basic yang dibuat untuk melakukan

pemrograman        chip-chip     mikrokontroller   tertentu,   salah   satunya

Mikrokontroler AVR ATMega8. interface dari BASCOM - AVR dapat

dilihat paada gambar 2.15.




                    Gambar 2.14. Interface BASCOM-AVR

         Keterangan lengkap ikon-ikon dari program BASCOM-AVR dapat

dilihat di tabel 2.4.
               Tabel 2.1. Keterangan ikon-ikon pada BASCOM-AVR




       Untuk menu show result informasi yang akan ditampilkan berupa:

                        Tabel 2.5. Informasi dari show result



Informasi               Keterangan
Compiler                Versi dari compiler yang digunakan
Processor               Menampilkan target procesor yang dipilih
Date and time           Tanggal dan waktu kompilasi
Baud Timer              Timer yang digunakan untuk menghasilkan baudrate.0
                        ketika tidak ada timera yang digunakan

Baud    rate      dan   Baud rate yang dipilih dan kristal yang digunakan uP
frekuensi
ROM Start               Lokasi awal ROM
 RAM Start             Lokasi awal eksternal RAM
 LCD Mode              Mode LCD yang digunakan, 4 bit atau 8 bit
 Stack Start           Lokasi awal stack. Ruangan dibawah stack digunakan
                       untuk variable

 Used ROM              Menampilkan panjang file biner yang dihasilkan



2.6.3.   Compiler

         BASCOM-AVR menyediakan pilihan untuk memodifikasi pilihan-

pilihan pada kompilasi. Dengan memilih menu compiler maka jendela

berikut akan ditampilkan seperti pada gambar berikut ini:




                 Gambar 2.15. Jendela option BASCOM-AVR

         Keterangan dari gambar diatas dapat dilihat pada tabel berikut

ini:
                   Tabel 2.3. Keterangan Menu Pilihan

      TAB Menu         OPTION                     Keterangan
Output              Binary File       Menghasilkan file biner
                    Hex File          Menghasilkan file hexadesimal
                    DEBUG file        Menghasilkan file debug dan map
                                      yang diperlukan program simulator
                    Report file       Menghasilkan file report
                    Error file        Menghasilkan file error
                    Old Intel Hex     Menghasilkan file old intel hex yang
                                      digunakan beberapa monitor
Communication       Baud rate         Baudrate yang digunakan         untuk
                                      komunikasi RS232 dengan computer
                    Frequency         Frekuensi kristal yang digunakan
                                      mikrokontroler
12C                 SCL port          Pin yang digunakan untuk jalur SCL
                                      yang digunakan ruti jalur 12C
                    SDA port          Pin yang digunakan untuk jalur SDA
                                      yang digunakan rutin 12C
                    RC5 port          Pin yang digunakan         untuyk
                                      statement GETRC5
LCD                 DB4 – DB7         Port yang dihubungkan dengan
                    Enable, RS        peraga LCD
MISC                Register File     Nama dari file Mikrokontroler


                    Byte End          Posisi terakhir RAM yang bisa
                                      digunakan oleh RAM internal
                    Size Warning      Ukuran Rom yamg diperbolehkan


                    Compiler          Memilih      jenis   compiler




2.6.4. Tipe Data

         Setiap variabel dalam BASCOM-AVR memiliki tipe data yang
menunjukkan daya tampung variabel tersebut, hal ini berhubungan dengan

penggunaan memori dari          mikrokontroler.   Berikut   ini   adalah   tipe data

pada BASCOM-AVR berikut keterangannya.

                            Tabel 2.4. Tipe Data BASCOM

 Tipe
             Ukuran (Byte)        Range
 Data
 Bit         1/8                  –
 Byte        1                    0 – 255
 Integer     2                    -32,768 – +32,767
 Word        2                    0 – 65535
 Long        4                    -2147483648 – +2147483647
 Single      4                    –
 String      s/d 254 byte         –



2.6.5. Variabel

           Variabel     dalam    sebuah     program   berfungsi    sebagai    tempat

penyimpanan data atau penampung data sementara, misalnya menampung

hasil perhitungan, menampung data hasil pembacaan register dan lain-lain.

Variabel     merupakan pointer yang menunjuk pada alamat memori fisik di

mikrokontroler.

Dalam BASCOM-AVR ada beberapa aturan dalam penamaan sebuah variabel :


                  Nama variabel maksimum terdiri atas 32 karakter


                  Karakter bisa berupa angka atau huruf
                Nama variabel harus dimulai dengan huruf


                Variabel tidak boleh menggunakan kata-kata yang digunakan

                  oleh BASCOM sebagai perintah, pernyataan, internal register

                  dan nama operator (AND, OR, DIM dll).

        Sebelum variable digunakan maka variabel tersebut harus dideklarasikan

terlebih dahulu. Dalam BASCOM-AVR ada beberapa cara untuk mendeklarasikan

sebuah variabel. Yang pertama adalah DIM yang diikuti nama dan tipe datanya.

Contoh penggunaannya sebagai berikut :

                        Dim nama as byte

                        Dim tombol1 as integer

                        Dim tombol2 as word

        Cara yang kedua untuk mendeklarasikan sebuah variabel dengan

menggunakan        DEFINT,     DEFBIT,DEFBYTE            dan   DEFWORD.Contoh

penggunaannya sebagai berikut:

        DEFBYTE                        nama

        DEFINT                         tombol1

        DEFWORD                        tombol2; tombol3; tombol4

        Deklarasi diatas berarti nama tipe datanya adalah Byte, tombol1

tipe datanya adalah Integer, dan tombol2, tombol3 dan tombol4 tipe datanya

adalah Word.

2.6.6. Alias

        Dengan menggunakan alias sebuah variabel yang sama dapat

diberikan   nama      yang   lain,   tujuannya   untuk     mempermudah   proses

pemrograman. Biasanya alias digunakan untuk mengganti nama variabel
yang telah baku seperti port mikrokontroller. Contohnya sebagai berikut:

                                  Tombol1 alias p0.1


                                  Tombol2 alias p0.2


        Dengan deklarasi seperti diatas maka perubahan pada tombol1

akan merubah kondisi dari p0.1.

2.6.7. Konstanta

        Dalam BASCOM selain variabel dikenal juga konstanta, konstanta

ini juga merupakan variabel. Perbedaanya dengan variabel biasa adalah nilai

yang dimilikinya tetap. Dengan konstanta, kode program yang kita buat akan

lebih mudah dibaca dan dapat mencegah kesalahan penulisan pada program

yang kita buat. Misalnya kita akan lebih mudah menulis phi daripada menulis

3,14159867. Sama seperti variabel agar konstanta bisa dikenali program

maka    harus dideklarasikan      terlebih   dahulu.   Berikut   ini   adalah   cara

pendeklarasian sebuah konstanta:

                         Const Cbyte         = &HF

                         Const Cstring = ”test”

2.6.8. Array

        Dengan array kita bisa menggunakan sekumpulan variabel dengan

nama dan tipe yang sama, untuk mengakses variabel tertentu dalam array

tersebut kita harus menggunakan indeks. Indeks ini harus berupa angka dengan

tipe data byte, integer, atau word. Nilai maksimum sebuah indeks adalah

sebesar 65535. Proses pendeklarasian sebuah array hampir sama dengan

variabel tetapi pada array kita harus mengikutkan jumlah elemennya. Berikut ini
contoh pemakaian array:

         Dim kelas(10) as byte


         Dim c as                        integer


         For c   =                       1 to 10


         a (c)   =                                 c


         p1                                  =     a (c)


         Next


         Program diatas membuat sebuah array dengan nama “kelas” berisi

10 elemen (1 – 10) kemudian seluruh elemennya diisikan dengan nilai c

yang berurutan. Untuk membacanya kita menggunakan indeks dimana elemen

tersebut disimpan, pada program diatas elemen-elemen array nya dikeluarkan

ke Port 1 dari mikrokontroller.

2.6.9. Operasi-Operasi pada BASCOM AVR

A. Operator Aritmatika

         Digunakan dalam perhitungan yang termasuk operator aritmatika ialah

(+) tambah, (-) kurang, (/) bagi dan (*) kali.

B. Operator Relasi

       Digunakan untuk        membandingkan        nilai   sebuah   angka,   hasilnya

dapat digunakan untuk membuat keputusan sesuai dengan program yang kita

buat. Yang termasuk relasi adalah:
                            Tabel 2.5. Operator Relasi

        Operator       Relasi                            Pernyataan

        =              Sama Dengan                       X=Y

        <>             Tidak Sama Dengan                 X <> Y

        <              Lebih Kecil Dari                  X<Y

        >              Lebih Besar Dari                  X>Y

        <=             Lebih Kecil atau sama dengan      X <= Y

        >=             Lebih Besar atau sama dengan      X >= Y



C. Operator Logika

       Digunakan untuk menguji sebuah kondisi atau untuk memanipulasi bit

dan operasi boolean. Dalam BASCOM ada 4 buah operator logika yaitu AND,

OR, NOT dan XOR. Operator logika ini juga bisa digunakan untuk menguji

sebuah byte dengan pola bit tertentu.

D. Operator fungsi

       Digunakan untuk melengkapi operator yang sederhana.

2.6.10 Pengontrolan Alur Program pada BASCOM-AVR


       Kontrol program ini meliputi pertimbangan kondisi dan keputusan,

kontrol pengulangan serta kontrol altefnatif. BASCOM-AVR menyediakan

beberapa kontrol program yang sering        digunakan untuk menguji sebuah

kondisi, perulangan dan pertimbangan sebuah keputusan.

       Berikut ini beberapa kontrol program yang sering digunakan dalam

pemrograman BASCOM-AVR.
A.         IF…THEN

           Dengan pernyataan ini kita dapat menguji sebuah kondisi tertentu dan

kemudian menentukan tindakan yang sesuai dengan kondisi yang kita

inginkan.Sintak penulisannya adalah sebagai berikut:

                    IF< syarat kondisi > THEN < pernyataan >

           Sintak diatas digunakan jika hanya ada satu kondisi yang diuji dan hanya

melakukan satu tindakan. Jika melakukan lebih dari satu tindakan maka sintaknya

adalah:

               IF <syarat kondisi> THEN

               <pernyataan ke-1>

               <pernyataan ke-2>
               ..
               <pernyataan ke-n>


               END IF

B.        SELECT…CASE

          Perintah ini akan mengeksekusi beberapa blok pernyataan dari nilai

variabelnya. Perintah ini mirip dengan perintah IF..THEN namun perintah ini

memiliki     kelebihan    yaitu    kemudahan    pada    penulisannya.   Sintaknya

sebagai berikut :


               SELECT CASE variabel1
               CASE test1 :statements
               CASE test2 :statements
               CASE ELSE :statements
               END SELECT


C.        WHILE…WEND

          Perintah ini akan mengeksekusi sebuah pernyataan secara berulang
ketika masih menemukan kondisi yang sama. Perintah ini akan berhenti

jika   ada perubahan       kondisi     dan     melakukan      perintah   selanjutnya.

Sintaknya sebagai berikut:


                          WHILE < syarat kondisi >

                                 < pernyataan >

                          WEND

D.     FOR…NEXT

       Perintah ini digunakan untuk mengeksekusi sebuah blok pernyataan

secara berulang.   Perintah ini hampir sama dengan perintah Do…LOOP

namun pada perintah For…Next ini nilai awal dan akhir perulangan serta tingkat

kenaikan atau turunnya bisa ditentukan. Pengunaannya sebagai berikut :

          FOR var = start TO/DOWNTO end [ STEP value ]

          < Blok pernyataan>
          Next

       Untuk menaikkan nilai perulangan gunakan TO dan untuk menurunkan

gunakan Downto. Tingkat kenaikan merupakan pilihan, jadi bisa digunakan

atau tidak. Jika nilai kenaikannya tidak ditentukan maka secara otomatis

BASCOM akan menentukan nilainya adalah 1.

E.     EXIT

       Perintah ini digunakan untuk keluar secara langsung dari blok program

For…next,     Do…Loop, Sub…EndSub, While…Wend. Sintak penulisannya

adalah sebagai berikut:

                             EXIT [Do] [For] [While] [subs]



       Sintak selanjutnya setelah EXIT bias bermacam-macam tergantung
perintah exit itu berada dalam perintah apa. Jika dalam perintah Do…Loop

maka sintaknya menjadi EXIT Do.

F.     GOSUB

       Dengan Gosub program akan melompat ke sebuah label dan akan

menjalankan program yang ada dalam sub rutin tersebut sampai menemui

perintah Return. Perintah Return akan mengembalikan program ke titik setelah

perintah Gosub. Sintaknya sebagai berikut:

                        Print “ coba rutin ” GOSUB      cabang
                        Print “ Hello ” END
                        Cabang            :

                        X = x+2

                        Print X

                        RETURN


       Program diatas pertama akan melakukan perintah Print “coba

rutin” setelah itu akan melompat ke sub rutin cabang dan melakukan proses

matematika dan Print X, setelah itu program akan kembali lagi ke titik semula

dan melakukan perintah Print “ Hello ”

G.     GOTO

       Perintah GOTO digunakan untuk melakukan percabangan, perbedaannya

dengan GOSUB ialah pada perintah GOTO tidak memerlukan perintah

RETURN sehingga programnya tidak akan kembali lagi ke titik dimana perintah

GOTO itu berada. Panjang label maksimal adalah 32 karakter. Berikut ini

sintak perintah GOTO:

                                  GOTO label

                                  Label
                                    BAB III

                 ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM



3.1.    Tinjauan Umum

           Sistem pengaman sepeda motor yang baik adalah sistem pengaman

   yang dapat benar-benar menjamin keamanan sepeda bermotor dari pelaku

   pencurian, selain itu sistem pengaman sepeda motor harus selalu mengikuti

   perkembangan teknologi di karenakan sistem pengaman sepeda motor saat ini

   sudah banyak di ketahui oleh para pelaku pencurian seperti sistem pengaman

   menggunakan alarm, sistem tersebut mudah di antisipasi oleh pelaku

   pencurian. Oleh karena itu penulis ingin membuat sebuah sistem pengaman

   sepeda motor dengan menggunakan teknologi terbaru yaitu Modul XBEE

   1mW Wire Antenna, modul ini bekerja menggunakan komunikasi data serial

   dengan memanfaatkan jaringan wireless.

           Untuk saat ini pemanfaatan modul XBEE untuk sistem pengaman

   sepeda motor masih jarang, modul XBEE umumnya digunakan pada proyek

   Robotika, sehingga dengan menggunakan modul XBEE ini penulis berharap

   angka pencurian terhadap sepeda motor bisa dikurangi.

            Sistem pengaman sepeda motor berbasis wireless menggunakan

   Modul XBEE 1mW wire Antenna ini merupakan pengembangan dari sistem

   sepeda motor yang sudah ada saat ini meliputi :
       1. Sistem pengaman sepeda motor menggunakan sistem manual yaitu

          kunci gembok.

       2. Sistem pengamana sepeda motor menggunakan alarm.

       3. Sistem pengaman sepeda motor menggunakan SMS gateway.

       4. Sistem    pengaman     sepeda    motor   menggunakan     GPS   (Global

          Positioning System) Tracking.

3.2.   Analisis

3.2.1. Analisis Kelemahan Sistem

        Dari analisa pada sistem pengaman sepeda motor yang sudah digunakan

pada saat ini mempunyai keterbatasan sistem diantaranya adalah :

             1. Pada sistem pengaman sepeda motor menggunakan kunci

                  gembok dan alarm sudah bisa di antisipasi oleh para pencuri

                  karena jika pencuri menggunaka kendaraan roda empat maka

                  sistem keamanan menggunakan alarm tidak akan berfungsi.

             2. Pada sistem keamanan menggunakan SMS (Short Message

                  Service) gateway pemilik hanya mendapatkan laporan melalui

                  pesan singkat bahwa motor dicuri. Hal ini sangat tidak efisien

                  karena pencuri tidak terlacak keberadaanya.

             3. Sistem     pengaman       menggunakan   sistem     GPS   tracking

                  merupakan sistem keamanan sering digunakan pada saat ini

                  karena dengan teknologi yang canggih sehingga letak kendaraan

                  yang telah dicuri bisa diketahui keberadaanya, kelemahan sistem

                  ini yaitu untuk mengetahui keberadaan kendaraan harus melalui
                 koneksi internet dan ini membutuhkan waktu yang cukup lama

                 sehingga ini bisa memberikan kesempatan buat pencuri untuk

                 melepas alat pengaman yang dipasang pada sepeda motor dan

                 dengan demikian keberadaan kendaraan bermotor tidak dapat di

                 ketahui lagi dan juga tidak ada pembaritahuan kepada pemilik

                 bahwa sepeda motor telah dicuri.

3.2.2. Analisis Kebutuhan Sistem

        Dengan melihat keterbatasan-keterbatasan sistem pengaman sepeda

motor yang digunakan pada saat ini penulis ingin membuat sebuah sistem

pengaman sepeda motor dengan sistem yang baru yang masih belum banyak di

ketahui oleh para spesialis pencuri sepeda motor yaitu dengan menggunakan

modul XBEE 1mW wire antenna yang memanfaatkan jaringan wireless. Dengan

menggunakan modul XBEE ini diharapkan pemilik kendaraan merasa nyaman

ketika pemilik sedang tidur atau sepeda motor di parkir.

        Adapun sasaran yang akan di buat untuk mendukung pengembangan

sistem pengaman sepeda motor ini adalah sebagai berikut:

   1. Sistem pengaman sepeda motor dibuat dengan memanfaatkan teknologi

       jaringan wireless menggunakan modul XBEE 1mW wire antenna.

   2. Sistem pengaman sepeda motor ini menggunakan dua rangakaian yaitu

       rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver masing-masing rangkaian

       dihubungkan dengan modul XBEE 1mW wire antenna, modul XBEE

       1mW wire antenna yang mempunyai jarak jangakauan mencapai 200

       meter untuk luar ruangan dan 30 meter untuk dalam ruangan, sehingga
       walaupun pencuri berhasil membawa sepeda motor tetapi dalam jarak 30-

       200 meter pemilik kendaraan akan segera mengetahui bahwa kendaraanya

       telah dicuri.



3.2.2.1.        Keterbatasan Sistem yang akan dikembangkan

           Keterbatasan sistem pengaman sepeda motor yang akan dikembangkan

yaitu sistem pengaman sepeda motor berbasis wireless menggunakan modul

XBEE adalah :

   1. Sistem pengaman sepeda motor ini menggunakan Modul XBEE 1mW

       Wire Antenna yang bekerja pada frekuensi di 2,4 Ghz yang sama dengan

       Wireless Lan sehingga ketika XBEE bekerja dalam lingkungan yang ada

       koneksi Wireless Lan sinyal XBEE dapat terganggu yang menyebabkan

       hilangnya data selama komunikasi.

   2. Sistem pengaman sepeda motor ini menggunakan Modul XBEE dengan

       kekuatan 1mW sehinggan jangkauan komunikasi hanya 200 meter untuk

       luar ruangan dan 30 meter untuk dalam ruangan, sehingga apabila pemilik

       meninggalkan sepeda motornya lebih dari 200 meter sistem keamanan ini

       tidak akan bekerja. Oleh karena itu sistem keamanan ini lebih efisien bila

       digunakan sepeda motor dengan pemilik masih didalam jangkauan Modul

       XBEE.

3.2.2.2.        Kebutuhan Perangkat Keras (Hardware)

           Berikut ini adalah hardware yang digunakan dalam pembuatan sistem

pengaman sepeda motor berbasis wireless menggunakan modul XBEE :
           Hardware:

             a. Prosesor 2,2 GHz

             b. Memory 2 G

             c. VGA (Video Graphics Array) 256 MB

             d. Harddisk 250 GB

             e. 2 buah Modul XBEE 1mW wire antenna

             f. 2 buah Battery masing-masing dengan daya 2000 mAh 7,5 Volt

                dan 1000 mAh 7,5 Volt

             g. Mikrokontroler AVR ATMega8

             h. Relay

             i. Buzzer

3.2.2.3.        Kebutuhan Perangkat Lunak (Software)

           Berikut ini adalah Software yang digunakan dalam pembuatan sistem

pengaman sepeda motor berbasis wireless menggunakan modul XBEE :

           Software :

              a. Sistem operasi windows 7 (Seven Ultimate)

              b. BASCOM-AVR (Basic Compiler AVR)

              c. Software X-CTU

3.3.    Perancangan Sistem

           Agar dapat memudahkan dalam perancangan pengaman sepeda motor

berbasis Wireless menggunakan Modul XBEE ini, maka lebih dahulu di buat

sebuah blok diagaram. Blok diagram ini di gunakan untuk membaca alur kerja

rangkaian sistem pengaman sepeda motor. Blok diagram sistem pengemana pada
sepeda motor ini dibagi menjadi dua yaitu blok diagram rangkaian Transmitter

dan blok diagram rangkaian Receiver untuk lebih jelas bisa di lihat pada gambar

3.1 dan gambar 3.2 :




          Gambar 3.1. Gambar Blok Diagram Rangkaian Transmitter
            Gambar 3.2. Gambar Blok Diagram Rangkaian Receiver


         Setelah melihat blok diagram diatas sistem keamana sepeda motor ini

dibagi menjadi dua bagian yaitu bagian Transmitter dan bagian Receiver,

rangkaian Transmitter adalah rangakaian yang akan selalu dibawa oleh pemilik

kendaraan sedangkan rangkaian receiver di pasang pada sistem pengapian sepeda

motor.

         Sistem pengaman sepeda motor berbasis Wireless menggunakan Modul

XBEE ini bekerja sesuai dengan bagian sebagai berikut :

         1. Masukan (Input)

         Masukan ini berasal dari program yang sudah tersimpan dalam memori

mikrokontroler (tersimpan dalam memori internal) dan akan bekerja berdasarkan

masukan rangakaian Transmitter dan Receiver yang sudah di set berdasarkan port-

port mikrokontroler.
           2. Proses (process)

           Sistem pengaman sepeda motor ini menggunakan dua buah Modul

Wireless 1mW wire antenna, yang dipasang pada dua rangkaian yaitu rangkaian

Transmitter dan Receiver. Kedua Modul XBEE ini akan selalu terhubung

menggunakan jaringan Wireless selama jarak antara kedua Modul XBEE ini tidak

lebih dari 30 sampai 200 meter.

           3. Keluaran (Out Put)

           Keluaran dari sistem pengaman sepeda motor ini yaitu apabila dua buah

modul XBEE yang digunakan hilang komunikasi dengan kata lain jarak antara

rangkaian Transmitter dan Receiver lebih dari 30 sampai 200 meter hal ini dapat

di ketahui apabila Buzzer akan terus mengeluarkan bunyi, hal ini akan memicu 2

buah mikrokontroler yang digunakan yaitu mikrokontroler AVR ATMega8 yang

dipasang pada rangakaian Transmitter untuk menghidupkan Buzzer dan

Mikrokontroler AVR ATMega8 yang dipasang pada rangkaian Receiver untuk

menghidupkan relay yang dipasang pada sistem pengapian sepeda motor

           Dengan demikian apabila jarak antara pemilik kendaraan dengan sepeda

motor lebih dari 30 sampai 200 meter pemilik akan mengetahui bahwa sepeda

motornya telah dicuri melalui LED merah akan menyala dan diiringi suara yang

dihasilkan dari Buzzer kemudian sepeda motor juga akan mati karena relay akan

memutus arus yang ada pada sistem pengapian pada sepeda motor .

3.3.1. Skematika Rangkaian
3.3.1.1.        Skematika Rangkaian Transmitter
            Gambar 3.3. Gambar Skematika Rangkaian Transmitter
        Pada skematik rangkaian Transmitter pada sistem pengaman sepeda

motor terbagi beberapa skematika rangkaian yaitu :

a.     Skematik rangkaian Modul XBEE
           Gambar 3.4. Gambar Skematika Rangkaian Modul XBEE


        Pada rangkaian Modul XBEE ini pin 2 atau pin output dari modul XBEE

dihubungkan ke pin 2 pada mikrokontroler AVR ATMega8 pin ini merupakan

pin input receiver dimana pin ini berfungi sebagai penerima data dari modul

XBEE ke mikrokontroler AVR ATMega8, kemudian pin 3 pada mikrokontroler

AVR ATMega8 yang merupakan pin transmitter atau juga pin output

dihubungkan ke pin 3 atau pin input sebagai penerima data dari mikrokontroler

ke modul XBEE.

        Pada skematika rangkaian modul XBEE juga terdapat dua buah LED

(Light-emitting diode), LED ini masing berwarna hijau dan merah, LED berwarna
hijau akan menyala apabila rangkaian Transmitter menerima data dari rangkaian

Receiver sedangkan LED merah berfungsi untuk sebaliknya. Pada rangkaian ini

Modul XBEE dan Mikrokontroler AVR ATMega8 membutuhkan daya sebesar

3,3 Volt.

b.     Skematika Rangkaian Switch dan LED (Light-emitting diode)




             Gambar 3.5. Gambar Skematika Rangkaian Switch dan LED

            Skematik rangkaian Switch dan LED pada skematik rangkaian

Transmitter ini terdiri dari 3 buah Switch dan 3 buah LED (Light-emitting diode),

berikut adalah masing-masing fungsi dari switch dan LED pada rangkaian

Transmitter :
           a. Switch 1 : Swicth ini berfungsi sebagai mode manual dan akan

              terhubung ke LED 3 yaitu LED yang berwarna kuning, apabila mode

              manual ini aktif maka walaupun rangkaian Transmitter dan rangkaian

              Receiver hilang hubungan relay pada rangkaian Receiver akan tetap

              terhubung maka sepeda motor akan tetap hidup.

           b. Swicth 2 : Swicth ini berfungsi sebagai mode otomatis dan

              dihubungkan ke LED 2 yaitu LED yang berwarna hijau, apabila

              mode ini aktif berarti apabila rangkaian Transmitter dan rangkaian

              Receiver hilang hubungan maka relay pada rangkaian Receiver akan

              putus maka sepeda motor akan mati.

           c. Swicth 3 : Swicth ini berfungsi sebagai off buzzer dan dihubungkan

              ke LED 1 yaitu LED berwarna merah, apabila rangkaian Transmitter

              dan rangkaian Receiver hilang hubungan maka buzzer akan berbunyi

              terus menerus dan buzzer ini bisa di off kan dengan menekan switch

              3.

3.3.1.2.           Skematika Rangkaian Receiver

           Rangkaian Receiver adalah rangkaian yang akan dipasang pada sistem

pengapian pada sepeda motor yaitu pada bagian coil dan bagian kill engine atau

stop kontak, kedua bagian tersebut akan dihubungkan dengan relay pada

rangkaian Receiver.
                  Gambar.3.6. Gambar Skematika Rangkaian Receiver
        Pada skematika rangakaian Receiver pada sistem pengaman sepeda

motor ini terdiri dari beberapa skematika rangkaian yaitu :

        a. Skematika rangkaian Modul XBEE
   Gambar.3.7. Gambar Skematika Modul XBEE pada Rangakaian Receiver
        Pada rangkaian Modul XBEE ini sistem kerjanya sama dengan rangkaian

Modul XBEE pada rangakaian Transmitter yaitu rangkaian Modul XBEE ini pin

2 atau pin output dari modul XBEE dihubungkan ke pin 2 pada mikrokontroler

AVR ATMega8 pin ini merupakan pin input receiver dimana pin ini berfungi

sebagai penerima data dari modul XBEE ke mikrokontroler AVR ATMega8,

kemudian pin 3 pada mikrokontroler AVR ATMega8 yang merupakan pin

transmitter atau juga pin output dihubungkan ke pin 3 atau pin input sebagai

penerima data dari mikrokontroler ke modul XBEE.

        Pada skematika rangkaian modul XBEE juga terdapat dua buah LED

(Light-emitting diode), LED ini masing berwarna hijau dan merah, LED berwarna

hijau akan menyala apabila rangkaian Transmitter menerima data dari rangkaian

Receiver sedangkan LED merah berfungsi untuk sebaliknya.

        Perbedaan antara rangkaian Receiver ini dengan rankaian Transmitter

adalah daya yang dibutuhkan pada mikrokontroler yang di pasang pada rangkaian
Receiver, pada rangkaian ini mikrokontroler AVR ATMega8 membutuhkan daya

sebesar 5 volt sedangkan pada rangkaian Transmitter mikrokontroler AVR

ATMega8 membutuhkan daya sebesar 3,3 volt.

          Sehingga pada rangkaian Receiver terdapat dua buah regulator yang

berfungsi sebagai pengatur tegangan yang dibutuhkan oleh mikrokontrole AVR

ATMega8 dan Modul XBEE dimana modul XBEE hanya membutuhkan daya 3,3

volt.

          b. Skematika Rangkaian Relay




   Gambar.3.8. Gambar Skematika Rangkaian Relay pada Rangkaian Receiver

          Pada rangkaian Receiver ini terdapat dua buah relay dimana relay disini

befungsi sebagai saklar elektromagnetis yang akan dihubungkan pada sistem

pengapian sepeda motor yaitu pada bagian coil dan bagian stop kontak atau kill

engine.
        Dua buah relay ini kemudian akan di kontrol oleh mikrokontroler AVR

ATMega8 dimana relay 1 yang digunakan sebagai skalar pada coil sepeda motor

akan dihubungkan ke mikrokontroler AVR ATMega8 melalui pin 14, sedangkan

pada relay 2 yang berfungsi sebagai saklar pada stop kontak sepeda motor akan

dihubungkan ke mikrokontroler AVR ATMega8 melalui pin 15.

        c. Skematika Rangkaian Regulator




Gambar.3.9. Gambar Skematika Rangkaian Regulator pada Rangkaian Receiver

        Pada skematika rangkaian regulator diatas terdapat dua buah IC

(Integrated circuit) yaitu IC 7085T dan IC AIC1722, masing-masing IC tersebut

mempunyai fungsi yang berbeda dimana pada IC 7085T akan merubah arus DC

sebesar 7 volt yang berasal dari baterai atau aki motor akan dirubah menjadi 5

volt, dimana arus sebesar 5 volt adalah arus yang dibutuhkan oleh mikrokontroler

AVR ATMega8, sedangkan IC AIC1722 akan merubah arus yang telah di

hasilkan oleh IC7805T yang sebesar 5 volt akan dirubah menjadi 3,3 volt, dimana

arus 3,3 volt dibutuhkan oleh Modul XBEE.
3.3.2.   Perancangan Perangkat Lunak

         Pada perancangan perangkat lunak sistem pengaman sepeda motor ini

menggunakan bahasa basic dengan menggunakan software BASCOM-AVR

(Basic Compiler AVR), sebelum merancang perangkat lunak penulis membuat

sebuah flow chart untuk memudahkan pada perancangan perangkat lunak.
                           START




                    Inisialisasi Rangkaian
                   Transmitter dan Receiver



                         Pilih Mode
                        Transmitter?




         Mode Manual                 Mode Otomatis




                Rangkaian Transmitter dan
                        Receiver
                Terhubung Melalui Jaringan
                        Wireless
                Tidak
        Tidak                             Tidak

     Mode Manual
     Relay Tetap                        Mode Otomatis
      Terhubung                         Relay Terputus




                     Mesin Sepeda Motor
                            Mati




                           Selesai

Gambar.3.10. Gambar Flow Chart Sistem Pengaman Sepeda Motor
                                     BAB IV

                                 PEMBAHASAN



       Bab ini membahas tentang bagian-bagian utama dari Sistem pengaman

Sepeda Motor Berbasis Wireless Menggunakan Modul XBEE dan pengujian dari

bagian-bagian tersebut. Bagian-bagian tersebut yaitu :

    1. Bagian Elektronis

    2. Pembuatan program dengan menggunakan BASCOM-AVR (Basic-

       Compiler AVR)

4.1.   Bagian Elektronis

       Bagian elektronis merupakan bagian yang paling rentan terhadap

kerusakan dan kesalahan pembuatan. Pada perancangan Sistem pengaman Sepeda

Motor ini terdapat dua Bagian elektronis yaitu :

    a. Bagian elektronis pada rangkaian Transmitter Sistem Pengaman Sepeda

       Motor.

    b. Bagian elektronis pada rangkaian Receiver Sistem Pengaman Sepeda

       Motor.

4.1.1. Bagian Elektronis pada Rangkaian Transmitter

       Rangkaian Transmitter pada Sistem Pengaman Sepeda Motor ini bisa juga

disebut sebagai Remote Control karena alat ini yang akan selalu dibawa oleh

pemilik kendaraan. Pada bagian ini terdapat beberapa komponen penting untuk

lebih jelas bisa dilihat pada gambar 4.1. dibawah ini.
         Gambar 4.1. Gambar Bagian Elektronis Rangkaian Transmitter

       Gambar diatas Rangkaian Transmitter terdiri dari beberapa bagian

elektronis yang penting yaitu :

a.     LED (Light Emitting Diode)




     Gambar 4.2. LED (Light Emitting Diode) pada Rangkaian Transmitter

       Pada Rangkaian Transmitter terdiri dari 3 buah LED (Light Emitting

Diode) yaitu LED berwarna merah,hijau dan kuning, masing-masing LED

mempunyai fungsi berbeda-beda, LED merah berfungsi sebagai pemberitahuan
apabila sepeda motor dalam keadaan bahaya, LED hijau berfungsi sebagai

indikator bahwa Sistem Pengaman Sepeda Motor dalam mode otomatis, dan LED

kuning berfungsi sebagai indikator bahwa Sistem Pengaman Sepeda Motor dalam

mode manual.

b.     Switch




                Gambar 4.3. Switch pada Rangkaian Transmitter

       Pada Rangkaian Transmitter juga terdiri dari 3 buah Switch, masing-

masing switch juga mempunyai fungsi yang berbeda-beda. Switch 1 berfungsi

sebagai mode manual, Switch 2 berfungsi sebagai off buzzer, dan Swicth 3

berfungsi sebagai mode otomatis.

c.     Buzzer




                Gambar 4.4. Buzzer pada Rangkaian Transmitter
        Buzzer pada rangkaian Transmitter pada rangkaian Sistem Pengamana

Sepeda Motor ini berfungsi sebagai pemberitahuan karena apabila sepeda motor

dalam keadaan bahaya buzzer akan mengeluarkan bunyi.

d.      Mikrokontroler AVR ATMega8




     Gambar 4.5. Mikrokontroler AVR ATMega8 pada Rangkaian Transmitter

        Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian Transmitter Sistem

Pengaman Sepeda Motor ini berfungsi sebagai “otak” atau pusat pengendali pada

rangkaian Transmitter, mikrokontroler ATMega8 ini akan menerima pulsa input

dari 3 buah Switch, dan mengirimkan data ke 3 buah LED dan ke rangkaian

Receiver.

e.      Modul XBEE 1mW Wire Antenna




                Gambar 4.6. Modul XBEE Pada Rangkaian Transmitter
      Modul XBEE Pada rangkaian Transmitter ini berfungsi sebagai

penghubung antara rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver, Modul XBEE

merupakan modul komunikasi wireless 2.4Ghz. Radio frequency tranciever ini

merupakan sebuah modul yang terdiri dari RF Transmitter dan RF receiver

dengan sistem interface serial UART asynchronous.

      Untuk menghubungkan antara modul XBEE dengan mikrokontroler AVR

ATMega8 yaitu :

      a. Pin 3 atau pin data input pada modul XBEE dihubungkan ke pin 3 atau

          data transmitter pada mikrokontroler AVR ATMega8, hubungan ini

          berfungsi untuk mengirim data dari mikrokontroler ATMega8 pada

          rangkaian Transmitter untuk di kirim ke rangkaian Receiver melalui

          modul XBEE.

      b. Pin 2 atau data output pada modul XBEE dihubungkan ke pin 2 atau

          data Receiver pada mikrokontroler AVR ATMega8, hubungan ini

          berfungsi untuk menerima data dari rangkaian Receiver melalui modul

          XBEE ke rangkaian Transmitter.

f.     Power Supply atau Catu Daya




              Gambar 4.7. Catu Daya pada rangkaian Transmitter
       Power supply atau catu daya yang digunakan pada rangkaian Transmitter

pada perancangan Sistem Keamanan Sepeda Motor ini menggunakan Baterai

dengan daya 7.4 Volt dengan kuat arus sebesar 1000 mAh, tetapi karena daya

yang digunakan pada mikrokontroler AVR ATMega8 dan modul XBEE 1mW

wire antenna masing-masing membutuhkan daya 3.3 volt maka daya dari baterai

sebesar 4.4 volt harus dirubah ke daya sebesar 3.3 volt dengan menggunakan IC

regulator AIC1722.




                Gambar 4.8. Gambar IC Regulator AIC1722

4.1.2. Bagian Elektronis Pada Rangkaian Receiver

       Rangkaian Receiver ini adalah rangkaian yang dihubungkan langsung pada

komponen sepeda motor khususnya pada sistem pengapian sepeda motor. Pada

rangkaian Receiver ini terdiri dari beberapa bagian elektronis yang penting

misalkan bagian elektronis relay, relay disini berfungsi sebagia saklar otomatis
yang dihubungkan ke sistem pengapian sepeda motor. Untuk lebih jelas bisa

dilihat pada gambar 4.9.




          Gambar 4.9. Bagian Elektronis pada Rangkaian Receiver

       Pada gambar diatas dapat dilihat rangkaian Receiver pada Sistem

Pengaman Sepeda Motor ini terdapat beberapa bagian elektonis diantara lain :

a.     LED (Light Emitting Diode)




      Gambar 4.10. LED (Light Emitting Diode) pada Rangkaian Receiver

       Pada rangkaian Receiver Sistem Keamanan Sepeda Motor terdapat dua

buah LED masing-masing berwarna merah dan hijau dan masing-masing LED

mempunyai fungsi yang berbeda-beda. LED merah berfungsi sebagai indikator
sistem pengapian sepeda motor hidup atau mati, apabila LED merah menyala itu

menandakan sistem pengapian sepeda motor hidup dan apabila LED merah mati

maka sistem pengapian sepeda motor mati, sedangkan untuk LED hijau berfungsi

indikator mode Sistem Pengaman Sepeda Motor. Apabila LED hijau menyala

berarti Sistem Pengaman Sepeda Motor berada pada mode otomatis, dan apabila

LED hijau mati maka Sistem Pengapian Sepeda Motor dalam mode otomatis.

b.     Relay




                 Gambar 4.11. Relay pada Rangkaian Receiver

       Rangkaian relay ini difungsikan sebagai sakelar otomatis, pada rangkaian

Reciever Sistem Pengaman Sepeda Motor ini membutuhkan 2 buah relay masing

masing relay aka dihubungkan ke sistem pengapian sepeda motor khususnya pada

bagian koil dan bagian saklar sepeda motor. Dengan kata lain fungsi relay sebagai

pemutus tegangan,

       Relay akan dalam keadaan on atau hidup apabila rangkaian Transmitter

dan Rangkaian Receiver masih terhubung melalui jaringan wireless menggunakan

modul XBEE, dan apabila hubungan antara rangkaian Transmitter dan rangkaian
Receiver terputus atau dengan kata lain jarak antara rangkaian melebihi jangkauan

jaringan wireless dari modul XBEE atau rangkaian Trasmitter dimatikan maka

relay akan dalam keadaan off atau mati dan sistem pengapian sepeda motor akan

mati juga.

       Rangkaian relay juga bergantung pada mode Sistem Pengaman Sepeda

Motor ini, apabila Sistem Pengaman dalam keadaan mode otomatis maka apabila

hubungan antara rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver terputus maka

relay akan dalam keadaaan off atau mati, tetapi apabila Sistem Pengaman dalam

keadaaan mode manual maka walaupun hubungan rangakaian Transmitter dan

rangkaian Receiver terputus maka relay akan terus dalam keadaan on atau hidup

dengan kata lain sistem pengapian sepeda motor akan tetap hidup.

c.     Mikrokontroler AVR ATMega8




     Gambar 4.12. Mikrokontroler AVR ATMega8 pada Rangkaian Receiver

       Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian Receiver pada Sistem

Pengaman Sepeda Motor ini berfungsi sama seperti pada rangkaian Transmitter
yaitu sebagai pusat pengendali dari rangkaian Receiver Sistem Pengaman Sepeda

Motor ini.

        Mikrokontroler AVR ATMega32 berfungsi sebagia penerima data yang

dikirim dari rangkaian Transmitter, sebagai contoh yaitu : apabila pada rangkaian

Transmitter dalam keadaan mode otomatis, maka rangkaian ini akan mengirim

data ke rangkaian Receiver bahwa mode pada rangkaian Transmitter dalam

keadaan mode otomatis, maka apabila hubungan antara rangkaian Transmitter dan

rangkaian Receiver terputus maka mikrokontroler AVR ATMega8 akan

melakukan proses interupsi untuk mematikan fungis relay.

d.      Modul XBEE 1mW Wire Antenna




     Gambar 4.13. Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada Rangkaian Receiver

        Modul XBEE pada rangkaian Receiver pada Sistem Pengaman Sepeda

Motor berfungsi sama modul XBEE pada rangkaian Transmitter yaitu untuk

menghubungkan kedua rangkaian.

        Untuk menghubungkan antara modul XBEE dengan mikrokontroler AVR

ATMega8 yaitu :
       a. Pin 3 atau pin data input pada modul XBEE dihubungkan ke pin 3

           atau data transmitter pada mikrokontroler AVR ATMega8, hubungan

           ini berfungsi untuk mengirim data dari mikrokontroler ATMega8 pada

           rangkaian Transmitter untuk di kirim ke rangkaian Receiver melalui

           modul XBEE.

       b. Pin 2 atau data output pada modul XBEE dihubungkan ke pin 2 atau

           data Receiver pada mikrokontroler AVR ATMega8, hubungan ini

           berfungsi untuk menerima data dari rangkaian Receiver melalui modul

           XBEE ke rangkaian Transmitter.

e.     Power Supply atau Catu Daya




     Gambar 4.14. Power Supply atau Catu Daya pada Rangkaian Receiver

       Power Supply atau catu daya yang digunakan pada rangkaian Receiver

pada Sistem Pengaman Sepeda Motor ini sama pada catu daya yang digunakan

pada rangkaian Transmitter yaitu dengan menggunakan baterai tetapi baterai yang

digunakan pada rangkaian Receiver ini mempunyai kuat arus yang berbeda yaitu

sebesat 2200 mAh.
        Berbeda pada rangkaian Transmitter yang antara mikrokontroler AVR

ATMega8 dan modul XBEE 1mW wire antenna yang sama-sama menggunakan

daya sebesar 3.3 volt, pada rangkaian Receiver ini mikrokontroler AVR ATMega8

membutuhkan daya sebesar 5 volt sedangkan modul XBEE 1mW wire antenna

membutuhkan daya 3.3 volt, maka pada rangkaian Receiver ini terdapat 2 buat IC

Regulator yaitu IC 7805T yang akan menghasilkan daya 5 volt untuk

mikrokontroler AVR ATMega8 dan IC AIC1722 yang akan menghasilkan daya

3.3 volt.




                       Gambar 4.15. IC Regulator 7805T

4.2.    Pemrograman

        Dalam pembuatan program untuk Sistem Pengaman Sepeda Motor ini

penulis menggunakan software BASCOM-AVR (Basic-Compiler AVR) untuk

mengendalikan rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver. Pada proses

pemrograman ini terdiri dari 2 bagian yaitu :

            1. Pembuatan Program untuk rangkaian Transmitter dan rangkaian

               Receiver.

            2. Mendownload hasil program ke mikrokontroler.
4.2.1. Program Untuk Rangkaian Transmitter dan Receiver

        Dalam pembuatan source code program untuk rangkaian Transmitter dan

Receiver ini penulis menggunakan software BASCOM-AVR (Basic-Compiler

AVR) versi IDE 2.0.5.0, penulis memilih menggunakan BASCOM-AVR versi

IDE 2.0.5.0 karena hasil program bisa langsung didownload ke mikrokontroler

tanpa harus menggunakan software lain.

        Berikut     langkah-langkah untuk    membuat    program    mikrokontroler

menggunakan BASCOM-AVR IDE 2.0.5.0 :

     1. Menjalankan Software BASCOM-AVR IDE versi 2.0.5.0 kemudian klik

        new file.

     2. Save file sesuai dengan lokasi dan nama file yang diinginkan

     3. Buat source code di dalam window yang sudah disediakan

     4. Run program dengan simulator BASCOM AVR dengan mengklik tombol

        gambar icon mikrokontroler atau melalui shortcut dengan menekan tombol

        F7 pada keyboard

     5. Apabila berhasil maka akan keluar sebuah window AVR simulator sebagai

        tanda bahwa kode program sudah berjalan dan tidak ada error

     6. Apabila terjadi kesalahan dalam listing program maka akan keluar pesan

        error pada bagian bawah window yang menunjukkan letak kesalahan.

A.      Program Untuk Rangkaian Transmitter

        Sebelum melakukan pemrograman rangkaian Transmitter penulis harus

mengetahui pin mana saja yang akan diaktifkan yaitu pin pada mikrokontroler

AVR ATMega8.
    Berikut ini adalah source program untuk rangkaian Transmitter:

‘********* Konfigurasi untuk mikrokntroler ATMega8

$regfile = "m8def.dat"

$crystal = 11059200

$baud = 9600

‘********* Dimensi Data

Dim Detik As Byte

Dim Data_serial As Byte

Dim Cacah_mili As Word , Mode_remote As Bit

Config Timer1 = Timer , Prescale = 8

Enable Timer1

Enable Urxc

Enable Interrupts

On Timer1 Int_timer1

On Urxc Int_serial

‘********* Konfigurasi port C untuk LED

Config Portc.3 = Output                                    ' led kuning

Config Portc.4 = Output                                    ' led merah

Config Portc.5 = Output                                    ' led hijau

‘********* Konfigurasi port D untuk Buzzer

Config Portd.7 = Output                                    ' Buzzer

‘********* Konfigurasi port B untuk Swicth



Config Portb.0 = Input                             ' Switch Manual
Config Portb.1 = Input                ' Switch Buzzer

Config Portb.2 = Input                ' Swicth Otomatis

‘********* Konfigurasi port D dan Port C untuk

pemberitahuan sepeda motor dalam keadaan bahaya

Portd.7 = 0

Portc.4 = 0

Detik      = 0

Do

     Timer1 = 15535

     Start Timer1

     Do

‘********* Konfigurasi untuk pemilihan mode manual

          If Pinb.0 = 0 Then             'mode manual

             Waitms 10

             Mode_remote = 0

             Portc.3 = 0

             Portc.5 = 1

             Print "D";



‘********* Konfigurasi untuk pemilihan mode otomatis

          Elseif Pinb.2 = 0 Then         'mode otomatis

             Waitms 10

             Mode_remote = 1

             Portc.3 = 1
            Portc.5 = 0

            Print "C";

       Elseif Pinb.1 = 0 Then          'off buzzer

            Waitms 100

            Portd.7 = 1

            Portc.4 = 1

       End If

‘********* Konfigurasi untuk komunikasi data serial

dengan rangkaian receiver

   Loop Until Detik > 2 Or Data_serial = "A"

   Stop Timer1

   If Data_serial <> "A" Then

       Portd.7 = 0

       Portc.4 = 0

       Elseif Data_serial = "A" Then

       Portd.7 = 1

       Portc.4 = 1

   End If

   Data_serial = 0

   Detik = 0

Loop

Int_serial:

   Data_serial = Udr
     If Data_serial = "A" Then

     Print "B";

     Start Timer1

     End If

Return

Int_timer1:

     Stop Timer1

     Timer1 = 15536

     Incr Cacah_mili

     If Cacah_mili > 25 Then

         Cacah_mili = 0

         Incr Detik

     End If

     Start Timer1

Return

End

B.     Pemrograman Untuk Rangkaian Receiver

      Sama halnya dengan pemrograman untuk rangkaian Transmitter maka

sebelum membuat program untuk rangkaian Receiver harus diketahui dulu pin

mana yang akan di aktifkan pada mikrokontroler AVR ATMega8.

      Berikut adalah source program untuk rangkaian Receiver :

‘********* Konfigurasi untuk mikrokntroler ATMega8

$regfile = "m8def.dat"

$crystal = 11059200
$baud = 9600

‘********* Konfigurasi Dimensi data

Dim Dataku As Byte , Cacah_mili As Word

Dim Mode_remote As Bit , Detik As Byte , Data_serial As

Byte

‘********* Konfigurasi port C untuk LED pemberitahuan

Config Portc.4 = Output                     'led   relay merah

Config Portc.5 = Output                     'led   mode hijau



‘********* Konfigurasi port b untuk relay




Config Portb.0 = Output                     'relay coil

Config Portb.1 = Output                     'relay saklar

Config Timer1 = Timer , Prescale = 8

Enable Timer1

Enable Urxc

Enable Interrupts

On Timer1 Int_timer1

On Urxc Int_serial

Stop Timer1

Portc.4 = 1

Portc.5 = 1

Portb.0 = 0

Portb.1 = 0
Mode_remote = 1

Detik = 0

Dataku = 0

Do

Print "A";

Timer1 = 15535

Start Timer1

     Do

     Loop Until Detik > 2 Or Dataku = "B"

          Stop Timer1

          Detik = 0

‘********* Konfigurasi untuk proses Sistem Pengaman Sepeda Motor

          If Mode_remote = 0 Then

             Portb.0 = 1                'relay coil hidup

             Portb.1 = 1                'relay saklar hidup

             Portc.4 = 0                'led relay hidup

             Portc.5 = 1                'led mode

          Elseif Mode_remote = 1 Then

             Portc.5 = 0         'led mode hidup = automatis

             If Dataku <> "B" Then      'diluar jangkauan

                Portb.0 = 0             'relay coil mati

                Portb.1 = 0             'relay saklar mati

                Portc.4 = 1             'led relay mati

             Elseif Dataku = "B" Then
                  Portb.0 = 1           'relay coil hidup

                  Portb.1 = 1           'relay saklar hidup

                  Portc.4 = 0           'led relay hidup

            End If

         End If

Dataku = 0

Loop

Int_serial:

   Data_serial = Udr

‘********* Konfigurasi untuk mode otomatis dan mode manual

   If Data_serial = "C" Then              'mode automatis

         Mode_remote = 1

   Elseif Data_serial = "D" Then          'mode manual

         Mode_remote = 0

   Elseif Data_serial = "B" Then

         Dataku = Data_serial

   End If

Return

Int_timer1:

   Stop Timer1

   Timer1 = 15536



   Incr Cacah_mili

   If Cacah_mili > 25 Then
         Cacah_mili = 0

         Incr Detik

    End If

    Start Timer1

Return

End

4.2.2. Download Program ke Mikrokontroler

      Dengan menggunakan software BASCOM-AVR IDE 2.0.5.0 maka tidak

perlu software tambahan untuk mendownload program ke mikrokontroler, berikut

langkah-langkah untuk mendownload hasil program ke mikrokontroler dengan

menggunakan BASCOM-AVR IDE 2.0.5.0 :

      a. Sebelum mendownload program ke mikrokontroler pastikan program

          tidak ada yang eror.

      b. Setelah memastikan program tidak ada yang eror maka tinggal

          memilih menubar pada BASCOM-AVR yaitu dengan memilih :

          Program -> Send to Chip -> Manual Program. Kemudian akan muncul

          jendela baru seperti pada gambar 4.16.

      c. Kemudian setelah muncul jendela baru maka sekarang tinggal

          mendownload      program    ke    mikrokontroler,   tetapi   sebelum

          mendownload program sebaiknya pilih menu : menu chip -> erase hal

          ini bertujuan untuk memastikan mikrokontroler dalam keadaan siap

          untuk menyimpan program di memori.

      d. Setelah proses erase selesai makan sekarang tinggal proses untuk
             memasukan program ke mikrokontroler yaitu dengan cara memilih

             ikon bar dengan nama auto program chip, tunggu sampai selesai maka

             proses download program ke mikrokontroler selesai.




       Gambar 4.16. Download Program dengan BASCOM-AVR IDE 2.0.5.0

4.3.      Pengujian

          Tujuan dari pengujian Sistem Pengaman Sepeda Motor ini yaitu agar

penulis dapat mengetahui kinerja dari sistem yang telah dibuat untuk mengetahui

dimana letak kelemahan, kemudian jarak maksimal dari modul XBEE yang

digunakan serta kekurangan-kekurangan lainya untuk dapat disempurnakan

selanjutnya. Pada proses pengujian ini penulis melakukan 2 proses pengujian

yaitu :
     a. Pengujian elektronis

     b. Pengujian Sistem Pengaman Sepeda Motor

4.3.1. Pengujian Elektronis

        Pengujian terhadap rangkaian elektronik adalah pengujian seberapa besar

tegangan yang masuk ke dalam masing - masing rangkaian sehingga didapatkan

tegangan maksimal untuk memenuhi kebutuhan tegangan yang diperlukan

masing-masing rangkaian tersebut. Pada pengujian elektronis ini penulis akan

menguji komponen yang paling penting pada semua rangkaian yaitu :

        a. Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian Transmitter.

        b. Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian Transmitter.

        c. Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian Receiver.

        d. Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian Transmitter.

A.      Pengujian Mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian Transmitter




 Gambar 4.17. Pengujian Mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian Transmitter

        Untuk pengujian mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian Transmitter

yaitu dengan cara rangkaian Transmitter sudah dalam keadaan on atau hidup,
pengujian menggunakan multitester dengan cara menghubungkan kabel minus ( -

) atau kabel yang berwarna hitam ke ground pada rangkaian Transmitter

kemudian kabel plus ( + ) atau kabel berwarna merah ke pin 7 atau pin vcc pada

mikrokontroler ATMega8.

        Pada pengujian diatas tegangan output yang dihasilkan adalah 3.261 volt

selisih 0,039 dari yang seharusnya tegangan untuk mikrokontroler ATMega8 yang

sebesar 3.3. volt dengan selisih sekecil itu mikrokontroler masih dapat bekerja

dengan baik.

B.       Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian

Transmitter




     Gambar 4.18. Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian

                                  Transmitter

        Untuk pengujian Modul XBEE 1mw wire antenna pada rangkaian

Transmitter yaitu dengan cara rangkaian transmitter sudah dalam keadaan on atau
hidup, pengujian menggunakan multitester dengan cara menghubungkan kabel

minus ( - ) atau kabel yang berwarna hitam ke ground pada rangkaian Transmitter

kemudian kabel plus ( + ) atau kabel berwarna merah ke pin 1 atau pin vcc pada

modul XBEE.

       Pada pengujian diatas tegangan output yang dihasilkan adalah 3.256 volt

selisih 0,044 dari yang seharusnya tegangan untuk modul XBEE yang sebesar 3.3.

volt dengan selisih sekecil itu modul XBEE masih dapat bekerja dengan baik.

C.     Pengujian Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian Receiver




     Gambar 4.19. Pengujian Mikrokontroler AVR ATMega8 pada rangkaian

                                   Receiver

       Untuk pengujian mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian Receiver

caranya sama dengan pengujian mikrokontroler di rangkaian Transmitter yaitu

dengan cara : pengujian menggunakan multitester dengan cara menghubungkan

kabel minus ( - ) atau kabel yang berwarna hitam ke ground pada rangkaian

Transmitter kemudian kabel plus ( + ) atau kabel berwarna merah ke pin 7 atau

pin vcc pada mikrokontroler ATMega8.
        Tetapi untuk pengujian mikrokontroler pada rangkaian receiver ini

tegangan yang di hasilkan berbeda yaitu sebesar 4.98 volt ini di karenakan

tegangan yang dibutuhkan oleh mikrokontroler ATMega8 pada rangkaian

Receiver sebesar 5 volt dengan selisih sebesar 0.02 maka mikrokontroler masih

dapat bekerja dengan baik.

D.      Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian Receiver




     Gambar 4.20. Pengujian Modul XBEE 1mW Wire Antenna pada rangkaian

                                  Receiver

         Untuk pengujian modul XBEE 1mW wire antenna pada rangkaian

Receiver caranya sama dengan pengujian modul XBEE di rangkaian transmitter

yaitu dengan cara : Untuk pengujian Modul XBEE 1mw wire antenna pada

rangkaian Transmitter yaitu dengan cara rangkaian transmitter sudah dalam

keadaan on atau hidup, pengujian menggunakan multitester dengan cara

menghubungkan kabel minus ( - ) atau kabel yang berwarna hitam ke ground pada

rangkaian Transmitter kemudian kabel plus ( + ) atau kabel berwarna merah ke

pin 1 atau pin vcc pada modul XBEE.
       Pada pengujian diatas tegangan output yang dihasilkan adalah 3.265 volt

selisih 0,035 dari yang seharusnya tegangan untuk modul XBEE yang sebesar 3.3.

volt dengan selisih sekecil itu modul XBEE masih dapat bekerja dengan baik.

4.3.2. Pengujian Sistem

       Pada pengujian sistem ini Sistem Pengaman Sepeda Motor sudah siap

untuk digunakan yaitu dengan cara memasangkan box pelindung untuk rangkaian

Transmitter dan rangkaian Receiver seperti pada gambar 4.21 dan gambar 4.22.




          Gambar 4.21. Transmitter Sistem Pengaman Sepeda Motor
             Gambar 4.22. Receiver Sistem Pengaman Sepeda Motor

       Sebelum melakukan pengujian sistem pastikan semua komponen siap

digunakan cek kapasitas baterai apabila dirasa sudah hampir habis lebih baik

dilakukan pengisian ulang menggunakan charger setelah itu pasang rangkaian

Receiver ke sistem pengapian sepeda motor dan pastikan antena modul XBEE

pada tidak terhalang body sepeda motor karena ini dapat mengganggu kualitas

jarak dari Sistem Pengaman Sepeda Motor ini.

       Pada Pengujian Sistem Pengaman Sepeda Motor ini penulis melakukan

dua kali pengujian yaitu :

       a. Pengujian Sistem di luar ruangan

       b. Pengujian Sistem di dalam ruangan

A.     Pengujian Sistem Di Luar Ruangan

       Pada pengujian di luar posisi sepeda motor yang sudah dipasang rangkaian

Receiver dan juga pemilik sepeda motor yang membawa Transmitter berada di

luar ruangan dengan syarat tidak ada penghalang antara rangkaian Receiver dan
rangkaian Transmitter penghalang tersebut bisa pohon, dinding dan lain

sebagainya.

       Pengujian di luar ruangan ini dilakukan dua kali pengujian yaitu pertama

pengujian dengan mode manual dan kedua dengan mode otomatis, pada saat

Transmitter dalam mode otomatis pada saat hubungan antara rangakaian Receiver

dan rangkaian Transmitter terputus maka mikrokontroler pada rangkaian Receiver

akan mengirimkan perintah untuk mematikan relay, dan mikrokontroler pada

rangkaian Transmitter akan mengirim perintah untuk membunyikan buzzer dan

menghidupkan LED merah. Untuk pengujian pada mode manual relay pada

rangkaian Receiver tidak akan mati, hanya buzzer pada rangkaian Transmitter

akan berbunyi.

       Pada pengujian di luar ruangan ini dihasilkan jarak maksimal antara

rangkaian Transmitter dan rangkaian Receiver ini yaitu 60 meter hal ini sangat

berbeda dengan datasheet pada modul XBEE 1mW wire antenna yang mencapai

jarak 200 meter.

B.     Pengujian Sistem di Dalam Ruangan

       Pengujian Sistem Pengaman Sepeda Motor di lakukan di dalam ruangan

dengan cara sepeda motor di parkir di dalam rumah dan pemilik kendaraan berada

di dalam rumah dengan syarat pemilik rumah dan rangkaian Transmitter diam

didalam rumah, kemudian pengujian dilakukan dengan cara mencoba membawa

sepeda motor kabur dan dihasilkan bahwa jarak maksimum tidak lebih dari 30

meter hal ini juga berbeda dengan spesifikasi modul XBEE di datasheet.
                                       BAB V

                                  PENUTUP



5.1.    Kesimpulan

       Berdasarkan hasil pembahasan dan perancangan Sistem Pengaman Motor

Berbasis Wireless menggunakan Modul XBEE serta pengujian alat yang sudah

dibuat, maka penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa :

    1. Cara penggunaan Sistem pengaman Sepeda Motor ini yaitu :

        a. Apabila sepeda motor diparkir maka Receiver dalam mode Otomatis

           kemudian Transmitter dimatikan hal ini bertujuan untuk menghemat

           baterai pada Transmitter.

        b. Apabila sepeda motor akan dikendarai maka Receiver dirubah dalam

           keadaan mode manual dan Transmitter dimatikan hal ini bertujuan

           untuk menghindari apabila baterai pada Receiver habis

        c. Apabila motor sudah diparkir di rumah maka Receiver pada mode

           otomatis dan Transmitter tetap dalam keadaan hidup

    2. Dengan melihat cara penggunaan Sistem Pengaman Sepeda Motor ini

        maka, Sistem Pengaman Sepeda Motor Berbasis Wireless menggunakan

        Modul XBEE ini lebih efisien apabila jarak antara sepeda motor dengan

        pemilik masih didalam jangkauan Modul XBEE.

    3. Setelah melakukan pengujian terhadap Sistem ini dan ternyata dihasilkan

        jarak sekitar 60 meter untuk pengujian diluar ruangan dan 20 meter
       didalam ruangan maka dapat informasi yang disediakan di datasheet dari

       Modul XBEE yang digunakan dengan hasilnya berbeda.

5.2.   Saran

       Dalam penggunaan dan pengembangan Sistem Pengaman Sepeda Motor

ini, penulis ingin memberikan saran bagi pembaca yaitu :

    1. Modul yang digunakan oleh penulis dalam pembuatan Sistem Pengaman

       Sepeda Motor Berbasis Wireless ini adalah modul XBEE 1mW Wire

       Antenna dimana didalam datasheet disebutkan bahwa jarak maksimum

       modul ini adalah 200 meter untuk diluar ruangan dan 30 meter didalam

       ruangan tetapi setelah dilakukan pengujian dihasilkan jarak 60 meter di

       luar ruangan dan 20 meter didalam ruangan maka apabila pembaca ingin

       meningkatkan jarak jangkauan dari modul ini maka disarankan untuk

       memilih modul XBEE dengan seri Modul XBEE Pro.

    2. Pada perancangan Sistem Pengaman Sepeda Motor ini penulis

       menggunakan catu daya baterai pada rangkaian Receiver, penggunaan

       baterai ini mempunyai kelemahan yaitu apabila kapasitas baterai mulai

       berkurang akan mengakibatkan Modul XBEE dan Relay tidak akan

       bekerja dan ini akan mengakibatkan sepeda motor mati, maka untuk

       pengembangan sistem selanjutnya maka sumber daya pada rangkaian

       Receiver dapat menggunakan sumber daya dari aki sepeda motor.
                                 DAFTAR PUSTAKA




Winoto,     Ardi.      (2008).   Mikrokontroler   AVR    ATMega8/32/16/8535    dan

             Pemrogramanya              dengan          Bahasa      C         pada

             WinAVR.Bandung:Informatika.

Wahyudin, Didin. (2006). Belajar Mudah Mikrokontroler AT89S52 dengan

             Bahasa BASIC Mengguanakan BASCOM-8051. Yogyakarta:Andi

             Offset.

Setiawan, Afrie. (2011). 20 Aplikasi Mikrokontroler ATMEGA 8535 dan

             ATMEGA16 menggunakan BASCOM-AVR. Yogyakarta:Andi Offset.

Susilo, Deddy. (2010). 48 Jam Kupas Tuntas Mikrokontroler MCS51 dan AVR.

             Yogyakarta:Andi Offset.

Putra, Agfianto Eko. (2010). Tip dan Trik Mikrokontroler AT89 dan AVR Tingkat

             Pemula hingga Lanjut. Yogyakarta:GAVA MEDIA.

Atmel.(2011).http://www.atmel.com/devices/ATMEGA8.aspx,             diakses   pada

             tanggal 28 Januari 2012.

Digi      International.     (2009).   http://www.digi.com/products/wireless-wired-

             embedded-solutions/zigbee-rf-modules/point-multipoint-

             rfmodules/xbee-series1-module#docs, diakses pada tanggal 28 januari

             2012.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:0
posted:4/27/2013
language:
pages:104
Description: skripsi