Docstoc

laporan kemasan kertas n tujuan

Document Sample
laporan kemasan kertas n tujuan Powered By Docstoc
					                             BAB II

                            TUJUAN




1. Memperkenalkan berbagai bahan kemasan kertas yang sering digunakan
   sebagai pelindung makanan atau produk pangan dan produk-produk pasca
   panen.
2. Mengetahui karakteristik masing-masing kemasan kertas tersebut.
3. Mampu mengidentifikasi jenis kemasan kertas berdasarkan karakteristik
   tersebut
                                          ARIESTIANI 240210090047

VI. Pembahasan


          Pada praktikum ini, dilakukan pengamatan pengenalan terhadap berbagai
kemasan kertas dengan tujuan dapat mengidentifikasi berbagai kemasan kertas.
Kemasan kertas ini biasa digunakan untuk mengemas bahan pangan karena
kemudahannya dalam pemakaian dan mudah untuk diberi label yang merupakan
salah satu fungsi sebagai aspek promosi selain dapat dilihat juga dari aspek kekuatan.
Sampel yang digunakan pada praktikum kali ini adalah kertas tissue, karton, roti,
perkamen, minyak, kardus 2 lapis, kardus 1 lapis kertas sampul, kertas kraft, kertas
buram, karton, duplex, kertas foto, kertas emas, kertas laminasi, dan kertas krep.
Semua jenis kertas tersebut akan dibandingkan dengan literatur baik berupa
pengenalan, mengukur ketebalan, berat dan       massa jenis dari berbagai kemasan
kertas.

     Cara pembuatan kertas secara umum adalah bahan dasar yang pada umumnya
merupakan selulosa tinggi dari bahan-bahan organik berserat seperti kayu yang
dikecilkan ukurannya kemudian dibuat menjadi bubur dengan penambahan bahan
adiktif dan dicampurkan dengan bahan tambahan sehingga didapatkan bubur kertas.
Bubur kertas yang dihasilkan kemudian dicetak, dikeringkan dan dilakukan proses
calendering. Proses calendering adalah proses finishing atau proses akhir dimana
bagian yang kurang sempurna dari kertas diperbaiki seperti bleaching untuk
pemucatan warna, diberi filler dan pelapis lilin untuk membuat permukaan yang licin
atau dapat pula diberikan pewarna supaya lebih bersih dan mengurangi serat sehingga
tidak terlihat pada kertas yang dibuat.

A. Pengenalan Berbagai Jenis Kemasan Kertas
     Pertama yang dilakukan yaitu mengenali berbagai jenis kemasan kertas.
Pengenalan berbagai jenis kertas ini dilakukan pengamatan dan dideskripsikan
dengan menggunakan indera peraba (visual). Menurut literatur, kertas kraft memiliki
sifat yang sangat kaku, pembuatannya dengan sulfat dan dilakukan bleaching
sehingga menghasilkan warna kecoklatan. Diproduksi dalam bentuk satu lapis atau


                                                           Identifikasi Kemasan Kertas
                                      ARIESTIANI 240210090047

berlapis dan berkerut (corrugated). (Herudiyanto,M.S. 2008). Berdasarkan hal
tersebut, maka kertas yang termasuk sebagai kertas kraft dari hasil pengamatan
adalah kertas kraft yang memiliki tekstur yang halus agak kesat, sedikit kaku dan
tebal dan kertas karton yang merupakan kemasan tebal tidak dilakukan pelantang.
     Kertas minyak berwarna sedikit kecoklatan, sedikit tembus pandang, terbuat
dari proses sulfat dan memiliki permukaan licin, tahan minyak dan lemak.
(Herudiyanto,M.S. 2008). Berdasarkan hal tersebut, maka kertas yang termasuk
kertas minyak berdasarkan hasil pengamatan adalah kertas minyak berwarna putih
agak transparan dan licin di kedua sisinya, kertas sampul dengan ciri-ciri berwarna
cokelat tua, bagian luar licin dan bagian dalam lebih licin dibanding bagian dalam,
kertas glasin, dan kertas roti yang biasa digunakan untuk melapisi bagian bawah roti.
     Kertas lapis adalah kertas yang permukaannya dilaminasi dengan bahan lain
seperti plastik, aluminium foil, lilin dan sebagainya. (Herudiyanto,M.S. 2008).
Berdasarkan hal tersebut dari hasil pengamatan, maka kertas yang termasuk kertas
lapis adalah kertas emas mempunyai 2 sisi yang kasar dan licin dan bersifat fleksibel,
kertas minyak berwarna putih agak transparan dan sedkit licin dikedua sisi.
     Karton adalah kemasan paling tebal. Pembuatannya tidak dilakukan
pengelantangan, tetapi digunakan filler tanah liat. Umumnya terdapat dalam bentuk
corrugated atau bergelombang.(Herudiyanto,M.S. 2008). Berdasarkan hal tersebut,
maka yang termasuk karton adalah kertas karton double liner, kertas karton single
liner, duplex dengan ciri-ciri bersifat kaku, tbal kasar dan fleksibel. Kardus 1 lapis
biasanya digunakan sebagai kemasan sekunder, karena memiliki sifat yang lebih kaku
sedangkan kardus 2 lapis berwarna cokelat muda, bergelombang dan bagian dalam
lebih licin dibanding bagian luar.
       Kertas perkamen dibuat dengan proses sulfat dan dilakukan mengelantang
yang biasa digunakan untuk mengemas keju dan mentega. Kertas foto berdasarkan
hasil pengamatan bersifat fleksibel dan mempunyai dua sisi yang kasar dan licin sama
seperti kertas laminasi dan berbeda dengan kertas krep yang bertekstur kasar, tipis
dan berserat.




                                                           Identifikasi Kemasan Kertas
                                      ARIESTIANI 240210090047


B. Mengukur Ketebalan Berbagai Jenis Kemasan Kertas
      Pengukuran dilakukan menggunakan jangka sorong dan micrometer sekrup.
Mengukur ketebalan kemasan kertas menggunakan mikrometer sekrup, yaitu alat
pengukur yang dapat mengukur dengan ketelitian 0,01mm sehingga dapat digunakan
untuk mengukur ketebalan kertas. Berdasarkan tabel, terlihat bahwa karton memiliki
ketebalan yang paling besar dibandingkan dengan kertas lainnya. Diantara karton
juga terdapat ketebalan yang berbeda. Hal ini tergantung penggunaan karton tersebut
dalam mengemas bahan pangan. Pada praktikum kali ini, karton yang paling tebal
adalah karton kardus 2 lapis yang memiliki ketebalan 0,68 mm dengan menggunakan
micrometer sedangkan dengan menggunakan jangka sorong sebesar 0,8 mm. Ukuran
ini   termasuk   dengan   bagian   yang    bergelombang(corrugated).   Berdasarkan
ketebalannya, maka dapat ditebak bahwa karton kardus triple umumnya digunakan
untuk membungkus bahan pangan yang perishable atau mudah rusak karena semakin
tebal dan semakin banyaknya corrugated pada kemasan memungkinkan benturan
semakin kecil sehingga bahan pangan dapat lebih terlindungi dibandingkan dengan
kemasan lainnya ketika terjadi benturan.
      Kertas yang paling tipis berdasarkan pengamatan adalah kertas minyak. Hal ini
karena fungsi dari kertas minyak yaitu untuk menyerap minyak pada bahan pangan
dan umumnya digunakan sebagai kemasan primer. Kertas minyak tidak digunakan
untuk melindungi kemasan dari benturan sehingga tidak dibuat bergelombang dan
berukuran tebal. Namun, kertas minyak umumnya dibuat mengkilap karena
karakteristiknya untuk menjaga bentuk bahan pangan agar tidak bergelombang.
Meskipun dilapisi dengan dua lapisan, hal ini tidak menjamin bahwa kertas tersebut
menjadi tebal karena terjadi proses pengepresan. Hal ini dapat dilihat pada kertas
lapis yang digunakan untuk melapisi bahan pangan.
      Kertas lapis ini lebih dikategorikan sebagai kemasan akseptis karena memiliki
keunggulan yang lebih banyak dibandingkan kertas sebelum dilapis. Namun, uji
ketebalan menunjukkan bahwa kertas tersebut tidak tebal. Hal ini karena kertas
tersebut tidak digunakan untuk menahan benturan melainkan untuk menahan bahan


                                                         Identifikasi Kemasan Kertas
                                      ARIESTIANI 240210090047

pangan dari hal lain seperti cahaya matahari yang merusak bahan yang dikemas,
kelembaban udara dan suhu yang tinggi, difusivitas gas dan proses termal. Ada kertas
yang dibuat tahan panas karena penggunaannya di suhu yang tinggi. Kertas ini tidak
boleh mengandung bahan kimia berbahaya yang dapat terurai dalam suhu tinggi
maupun dalam suhu ruang. Salah satu kertas ini adalah kertas roti yang digunakan
untuk melapisi loyang pada pembuatan kue.


C. Mengukur Berat Berbagai Jenis Kemasan Kertas
     Alat yang digunakan untuk mengukur berat kertas adalah neraca analitik yang
memiliki tingkat keakuratan 0,0001g. Kertas yang diukur masing-masing terdiri dari
5 contoh untuk satu jenis yang kemudian nilainya dirata-rata seperti pada tabel hasil
pengamatan. Berdasarkan hasil penimbangan terlihat bahwa yang paling berat adalah
dari kelompok karton yaitu karton 2 lapis. Hal ini dikarenakan karton tersebut
memiliki tiga bagian kertas yang terdiri dari dua bagian yang halus dan 1 bagian yang
bergelombang yang memiliki berat yang lumayan besar sehingga ketika dijumlahkan
maka memberikan penilaian yang paling berat.
     Berdasarkan tabel, kertas krep memiliki berat yang paling ringan. Berat suatu
kemasan ditentukan oleh bahan pembuatnya, lapisan yang melapisinya dan
kegunaannya dalam mengemas bahan pangan. Semakin berat suatu kemasan
menandakan bahan penyusunnya semakin banyak dan semakin dapat menahan
benturan dan goncangan dibandingkan dengan kemasan yang ringan. Umumnya
kemasan yang berat tergolong kaku karena komponen yang dikandungnya.


D. Massa Jenis Berbagai Jenis Kemasan Kertas
       Massa jenis atau densitas adalah berat pervolume yang diperoleh berdasarkan
hasil perhitungan dari berat yang diperoleh dibagi dengan volume bahan tersebut.
Massa jenis kemasan berbeda tergantung dari volume dan luas dari kertas dan karton
tersebut. Luas kemasan kertas dan karton berbeda karena ketersediaan bahan. Oleh
karena tidak cukup 10cmx10cm, karton karena massa karton yang besar dan volume
yang kecil sehingga didapatkan densitas hingga melewati angka 1000. Satuan dari


                                                          Identifikasi Kemasan Kertas
                                      ARIESTIANI 240210090047

densitas adalah kg/cm3. kertas yang memiliki densitas yang paling besar adalah kertas
karton single liner sedangkan kertas yang memiliki densitas yang paling kecil adalah
kertas krep.




                                                          Identifikasi Kemasan Kertas
                                        ARIESTIANI 240210090047

                                    KESIMPULAN



1. Pada praktikum kali ini, dilakukan pengamatan terhadap kemasan kertas berupa
     identifikasi kemasan, mengukur ketebalan, berat dan massa jenis berbagai
     kemasan kertas.
2.   Sampel yang digunakan pada praktikum kali ini adalah kertas tissue, karton, roti,
     perkamen, minyak, kardus 2 lapis, kardus 1 lapis kertas sampul, kertas kraft,
     kertas buram, karton, duplex, kertas foto, kertas emas, kertas laminasi, dan kertas
     krep.
3. Berdasarkan hasil pengamatan kertas yang paling ringan adalah kertas minyak
     dan kertas yang paling berat adalah dari golongan karton kardus 2 lapis.
4. Berdasarkan hasil pengamatan kertas yang paling tebal adalah kertas kardus triple
     dan kertas yang plaing tipis adalah kertas minyak.
5. Berdasarkan hasil pengamatan kertas yang memiliki densitas yang paling besar
     adalah kertas karton single liner sedangkan kertas yang memiliki densitas yang
     paling kecil adalah kertas krep.




                                                             Identifikasi Kemasan Kertas
                                     ARIESTIANI 240210090047

                              DAFTAR PUSTAKA



Buckle, K.A., dkk. 1987. Ilmu Pangan. UI-Press . Jakarta

Herudiyanto,M.S. 2008. Teknologi Pengemasan Pangan. Widya Padjajaran, UNPAD,
Bandung.
Nurminah, Mimi. 2002. Penelitian Sifat Berbagai Bahan Kemasan Plastik dan Kertas
      Serta Pengaruhnya Terhadap Bahan yang Dikemas. Jurusan Teknologi
      Pertanian. Faperta USU.




                                                           Identifikasi Kemasan Kertas
                                 ARIESTIANI 240210090047

                             PERTANYAAN


1. Adakah perbedaan hasil yang mencolok sesama contoh ? jika ya, terangkan
   sebabnya !
   Jawab : Iya, terdapat perbedaan yang mencolok tiap-tiap jenis kertas. Dilihat
   dari ketebalan atupun bahan yang terbuat unuk membuat kemasan tersebut
   sebabnya yaitu dari aspek kekuatan yang terlihat sangat jelas. Contohnya
   kemasan kardus 2 lapis memiliki kekuatan yang lebih besar dibanding dengan
   kertas minyak yang berfungsi sebagai kemasan primer saja tetapi tidak
   memiliki aspek kekuatan pelindungan.




                                                      Identifikasi Kemasan Kertas

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:16
posted:4/19/2013
language:Unknown
pages:9