Your Federal Quarterly Tax Payments are due April 15th Get Help Now >>

Respirasi sistem by giranang

VIEWS: 43,044 PAGES: 13

Respirasi sistem adalah sistem pernapasan

More Info
									Tugas biologi

KELOMPOK ANNELIDA
GEGIRANANG WIRYADI AYU SRININGSIH YUNI ERMAWATI ERNI ROLIS SOMANTARI YULIANA

SMA N 2 AMLAPURA TAHUN PELAJARAN 2007/2008

-0-

SISTEM RESPIRASI
Respirasi adalah suatu proses pertukaran gas oksigen (O2) dari udara oleh organisme hidup yang dgunakan untuk serangkaian metabolisme yang akan menghasilkan karbondioksida (CO2) yang harus dikeluarkan, karena tidak dibutuhkan oleh tubuh. Setiap makluk hidup melakukan pernafasan untuk memperoleh oksigen O2 yang digunakan untuk pembakaran zat makanan di dalam sel-sel tubuh. Alat pernafasan setiap makhluk tidaklah sama, pada hewan invertebrata memiliki alat pernafasan dan mekanisme pernafasan yang berbeda dengan hewan vertebrata. A. SISTEM PERNAFASAN PADA MANUSIA

1. Organ-Organ Pernafasan Pada Manusia organ-organ pernafasan yang dimiliki oleh manusiameliputi semua struktur yang menghubungkan udara dari dan ke paru-paru. Organ tersebut antara lain: a. Hidung Hidung terdiri dari lubang hidung, rongga hidung, dan ujung rongga hidung. Rongga hidung banyak memiliki kapiler darah, dan selalu lembap dengan adanya lendir yang dihasilkan oleh mukosa. Didalam hidung udara disaring dari benda-benda asing yang tidak berupa gas agar tidak masuk ke paru-paru. Selain itu udara juga disesuaikan suhunya agar sesuai dengan suhu tubuh. b. Faring

-1-

Faring merupakan ruang dibelakang rongga hidung, yang merupakan jalan masuknya udara dsri ronggs hidung. Pada ruang tersebut terdapat klep (epiglotis) yang bertugas mengatur pergantian perjalanan udara pernafasan dan makanan. c. Laring Laring/pangkal batang tenggorokan / kotak suara. Laring terdiri atas tulang rawan, yaitu jakun, epiglotis, (tulang rawan penutup) dan tulang rawan trikoid (cincin stempel) yang letaknya paling bawah. Pita suara terletak di dinding laring bagian dalam. d. Trakhea Trakea atau batang tenggorokan merupakan pita yang tersusun atas otot polos dan tulang rawan yang berbentuk hurup ’C’ pada jarak yang sangat teratur. Dinding trakea tersusun atas tiga lapisan jaringan epitel yang dapat menghasilkan lendir yang berguna untuk menangkap dan mengembalikan benda-benda asing ke hulu saluran pernafasan sebelum masuk ke paru-paru bersama udara penafasan. e. Bronkus Merupakan cabang batang tenggorokan yang jumlahnya sepasang, yang satu menuju ke paru-paru kiri dan yang satunya menuju paru-paru kanan. Dinding bronkus terdiri atas lapisan jaringan ikat, lapisan jaringan epitel, otot polos dan cincin tulang rawan. Kedudukan bronkus yang menuju kekiri lebih mendatar dari pada ke kanan. Hal ini merupakan salah satu sebab mengapa paru-paru kanan lebih mudah terserang penyakit. f. Bronkiolus Bronkeolus merupakan cabang dari bronkus, dindingnya lebih tipis dan salurannya lebih tipis. Bronkeolus bercabang-cabang menjadi bagian yang lebih halus. g. Alveolus Saluran akhir dari saluran pernafasan yang berupa gelembung-gelembung udara. Dinding aleolus sanat tipis setebal silapis sel, lembap dan berdekatan dengan kapiler-kapiler darah. Adanya alveolus memungkinkan terjadinya luasnya daerah permukaan yang berperan penting dalam pertukaran gas. Pada bagian alveolus inilah terjadi pertukaran gas-gas O2 dari udara bebas ke sel-sel darah, sedangkan perukaran CO2 dari selsel tubuh ke udara bebas terjadi. h. Paru-paru

-2-

Paru-paru terletak dalam rongga dada dibatasi oleh otot dada dan tulang rusuk, pada bagian bawah dibatasi oleh otot dafragma yang kuat. Paru-paru merupakan himpunana dari bronkeulus, saccus alveolaris dan alveolus. Diantara selaput dan paru-paru terdapat cairan limfa yang berfungsi untuk melindungi paruparu pada saat mengembang dan mengempis. Mengembang dan mengempisnya paru-paru disebabkan karena adanya perubahan tekana rongga dada. • Paru-paru kanan – berlobus tiga – Bronkus kanan bercabang tiga • Paru-paru kiri – berlobus dua – Bronkuis kiri bercabang dua – Posisinya lebih mendatar Dibungkus oleh lapisan pleura yang berfungsi menghindari gesekan saat bernafas 2. Mekanisme Pernafasan Manusia. Pada saat bernafas terjadi kegiatang inspirasi dan ekspirasi. Inspirasi adalah pemasukan gas O2 dan udara atmosfer ke dalam paru-paru, sedangkan espirasi adalah pengeluaran gas CO2 dan uap air dari paru-paru ke luar tubuh.setiap menitnya kita melakukan kegiatang inspirasi dan espitrasi kurang lebih 16-18 kali. Pernafasan pada manusia dapat digolongkan menjadi 2, yaitu: a. Pernafasan dada Pada pernafasan dada otot yang erperan penting adalah otot antar tulang rusuk. Otot tulang rusuk dapat dibedakan menjadi dua, yaitu otot tulang rusuk luar yang berperan dalam mengangkat tulang-tulang rusuk dan tulang rusuk dalam yang berfungsi menurunkan atau mengembalikan tulang rusuk ke posisi semula. Bila otot antar tulang rusuk luar berkontraksi, maka tulang rusuk akan terangkat sehingga volume dada bertanbah besar. Bertambah besarnya akan menybabkan tekanan dalam rongga dada lebih kecil dari pada tekanan rongga dada luar. Karena tekanan uada kecil pada rongga dada menyebabkan aliran udara mengalir dari luar tubuh dan masuk ke dalam tubuh, proses ini disebut proses ’inspirasi’ Sedangkan pada proses espirasi terjadi apabila kontraksi dari otot dalam, tulang rusuk kembali ke posisi semuladan menyebabkan tekanan udara didalam tubuh meningkat. Sehingga udara dalam paru-paru tertekan dalam rongga dada, dan aliran udara terdorong ke luar tubuh, proses ini disebut ’espirasi’.

-3-

b.

Pernafasan perut Pada pernafasan ini otot yang berperan aktif adalah otot diafragma dan otot dinding rongga perut. Bila otot diafragma berkontraksi, posisi diafragma akan mendatar. Hal itu menyebabkan volume rongga dada bertambah besar sehingga tekanan udaranya semakin kecil. Penurunan tekanan udara menyebabkan mengembangnya paru-paru, sehingga udara mengalir masuk ke paruparu(inspirasi). Bila otot diafragma bereaksi dan otot dinding perut berkontraksi, isi rongga perut akan terdesak ke diafragma sehingga diafragma cekung ke arah rongga dada. Sehingga volume rongga dada mengecil dan tekanannya meningkat. Meningkatnya tekanan rongga dada menyebabkan isi rongga paru-paru terdesak ke luar dan terjadilah proses ekspirasi.

3. Mekanisme Pertukaran O2 Dan CO2 a. Proses pengangkuta oksigen (O2) Setelah menembus selaput alveolus paru-paru, oksigen yang masuk ke dalam darah kemudian diikat oleh hemoglobin , sisanya sekitar 2-3 % akan diangkut oleh plasma darah. Hemoglobin aktif mengikat O2 sehingga akan terjadi persamaan reksi ; Hb4 + 4O 2 4HbO2 Reaksi sebelah kanan berlangsung di dalam kapiler darah alveoluus paru-paru, sedangkan reaksi sebelah kiri berlangsung di dalam jaringan tubuh. Reaksi ini dapat berlangsung bolak-balik. Kerna terdapat tekanan parsial O 2 antara paruparu, darah dan jaringan tubuh. Tekanan parsial O 2 di paru-paru > arteri > jaringan tubuh > vena. Kadar O 2 di vena lebih kecil dari pada di arteri. b. Proses pengangkutan karbondioksida (CO2) Proses oksidasi biologis dalam sel menghasilkan zat sisa berupa air dan CO2. makin besar penggunaan O2 untuk respirasi, makin besar pula dihasilkan CO2. Bila jumlah CO2 dalam tubuh berlebihan akan menimbulkan gangguan. Oleh sebab itu zat ini harus dikeluarkan. Di dalam darah CO2 di angkut ke dalam paru-paru dalam bentuk : * 60-70% diangkut dalam bentuk HCO3- plasma darah. Asam karbonat terbentuk dalam darah kemudian terurai menjadi ion H+ dan HCO3-. Persamaan reaksi asam karbonat ion bikarbonat H2O + CO2 H2CO3 H+ + HCO3-. * 25% diikat oleh gugus asam amino dari Hb membentuk karbominohemoglobin. Dengan reaksi : karbominohemoglobin CO2 + Hb HbCO2. * 5-10% diangkut plasma darah dalam bentuk senyawa asam karbonat. Apabila tejadi gangguan pengangkutan CO2 kadar asam karbonat akan meningkat sehingga akan menyebabkan kadar alkali darah yang berperan sebagai senyawa buffer menurun. Sehingga menyebabkan pula terjadinya gangguan fisiologis yang disebut ’Asiodosisi’. 4. Volume Udara Pernafasan Secara garis besar volume udara pernafasan dapat dibedakan menjadi 6, yaitu :

-4-

a. Volume tidal (tidal volume). Volume udara pernafasan (inspirasi)biasa, yang besarnya + 500 cc atau + 500 ml. b. Volume cadangan inspirasi( inspiratory reserve volume)/ udara komplemator. Volume udara yang masih dapat dimasukkan secara maksimal setelah bernafas (inspirasi) biasa, yang besarnya + 1500 cc atau + 1500 ml. c. Volume cadangan ekspirasi ( ekspiratory reserve volume)/udara suplementer. Volume udara yang masih dapat dikeluarkan secara maksimal setelah mengeuarkan nafas (ekspirasi) biasa, yang besarnya + 1500cc atau +1500 ml. d. Volume sisa / residu (residual volume). Volume udara yang masih tersisa dalam paru-paru setelah mengeluarkan nafas (ekspirasi) maksimal, yang besarnya sma seperti diatas. e. Kapasitas vital (vital cavasity). Volume udara yang dapat dikeluarkan semaksimal mungkin setelah melakukan inspirasi semaksimal mungkin juga, yang besarnya + 3500cc atau + 3500 ml. Jadi, kapasitas vital = V tidal + V cadangan inspirasi + V cadangan ekspirasi. f. Volume total paru-paru (total lung volume) Volume udara yang dapat ditampung paru-paru semaksimal mungkin, yang besarnya + 4500cc atau + 4500ml. Jadi , V total paru-paru = V sisa + Kapasitas Vital 5. Frekuensi Pernafasan gerakan pernafasan diatur oleh pusat pengendali di otak, sedangkan aktifitas saraf pernafasan dirangsang oleh stimulus dari karbondioksida (CO2). Pada umumnya manusia mampu bernafas 15-18 kali tiap menitnya. Cepat atau lambatnya bernafas dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : a. Faktor Umur Semakin bertambah usia seseorang, maka semakin rendah frekuensi pernafasannya. b. Jenis Kelamin Laki-laki umumnya bernafas lebihpelan dari pada perempuan ini dikarenakan volume paru-paru laki-laki lebih besar dari pada perempuan. Namun kadar O2 yang di butuhkan oleh laki-laki lebih besar dari pada peprempuan, itu karena pada umumnya laki-laki lebih banyak bergerak dari pada perempuan. c. Suhu Tubuh Hal ini berhubungan dengan proses metabolisma tubuh, semakin tinggi suhu tubuhnya semakin tinggi pula frekuensi pernafasannya. d. Posisi Tubuh Pada saat berdiri frekuensi pernafasan lebih besar, karena energi yang digunakan untuk menopang tubuh lebih banyak. Pada posisi duduk, frekuensi pernafasan lebih menurun, karena energi yang digunakan untuk menyangga tubuh merata oleh tubuh. e. Kegiatan tubuh Orang yang banyak melakukan kegiatan frekuensi pernafasannya akan meingkat karena akan lebih banyak memerlukan enargi, dibandingkan dengan orang yang melakukan sedikit kegiatan, jelas frekuensi pernafasannya akan lebih rendah karena lebih sedikit memerlukan energi.

-5-

6. Kelainan Dan Penyakit Pada Sistem Pernafasan Ada beberapa kelainan yang terjadi pada sistem respirasi, yaitu; a. Afiksi Gangguan pengangkutan oksigen (O2) ke jaringan atau gangguan penggunaan oksigen oleh jaringan. Penyebabnya dapat terletak pada paru-paru, di pembuluh darah atau di jaringan tubuh. b. Penyempitan atau penyumbatan Dapat disebabkan karena pembengkakan kelenjar limfa, misalnya polip di hidung dan amandel di tekak yang menyebabkan penyenpitan salurab pernafasan. Sehingga menimbulkan kesan wajah bodoh atau sering disebut adenoid. Penyebab lainnya misalnya terjadi karena saluran pernafasan yang menyempit akibat alergi, misalnya pada asma bronkiale. c. Anthrakosis Kelainan pada alat pernafasan yang dibabkan karena masuknya debu tambang. Jika yang masuk debu silikat disebut silikosis. d. Bronkitis Terjadi karena peradangan pada bronkus. e. Pleuritis Karena peradangan selaput (pleura) karena pleura mengalami penambahan cairan intra plura, akibatnya timbul rasa nyeri saat bernafas. f. Tuberkulosis (TBC) Penyakit paru-paru karena mycobacterium tuberculosis. g. Pneumonia atau Logensteking Penyakit radang paru-paru oleh diplococus pneumoniae. h. Pertusis atau Khinkoest Penyakit yang disebabkan oleh kuman heamophylus pertuisis. i. Penyakit Diphteri Penyebabnya oleh kuman corynebacterium diphteriae, yang menyebabkan tersumbatnya saluran pernafasan. Kuman tersebut mengeluarkan racun, dan apabila racun tersebut terbawa bersama darah ke jantung akan mengaktbatkan rusaknya selaput jantung. j. Faringitis Infksi pada faring oleh bakteri da virus. Terasa nyeri pada tenggorokan. k. Tonsilitis Radanga karena terinfeksi oleh bakteri tertentu pada tonsil. l. Kanker Paru-paru Biasanya diderita oleh laki-laki perokok. Kanker disebabkan oleh adanya tumor ganas yang terbentuk di dalam epitel bronkiale. m. Asma Gangguan pada rongga saluran pernafasan oleh berkontraksinya otot polos pada trakea. n. Influensa Disebabkan oleh virus yang menyernag lapisan mukosa pada saluran pernafasan. o. Empisema Suatu penyakit yang tejadi karena ketidaknormalan susunan dan fungsi alveolus, akibatya terjadi inefisiensi pengikatan Oksigen dan pernafasan menjadi sulit.

-6-

Bila terjadi gangguan pernafasan hendaknya segera diberi pertolongan, misalnya: --Disebabkan oleh infeksi hendaknya segera diberi antibiotika untuk membunuh kuman-kuman panginfeksi. --Bila pada paru-paru ada yang terluka, hendaknya diistirahatkan dan diberi udara yang steril. --Pada penderita gangguan pernafasan , seperti misalny pernafasannya terhenti karena suatu hal, perlu diberikan pernafasan buatan. Biasanya menggunakan pulimotor atau dengan mulut yang disebut Sylxester.

B. SISTEM PERNAFASAN PADA HEWAN 1. Pernafasan Pada Hewan Invertebrata Pada hewan invertebrata sebagian besar belummempunyai alat pernafasan yang sempurna. Dan ada pula yang tidak mempunyai alat pernafasan khusus. a. Protozoa Sebagian besar pernafasan oleh hewan-hewan protozoa dilakukan secara difusi. Oksigen (O2) dan karbon dioksida (CO2) yang terlarut dalam air, keluar masuk secara difusi melalui membran sel. Pada protozoa, masuknya oksigen dengan difusi menembus membran sel dan menuju sitoplasma. Difusi dan gerakan sitoplasma mengantarkan oksigen (O2) ke mitokondria. Oksigen digunakan untuk memecah senyawa organik sehingga menghasilkan energi, air dan karbondioksida (CO2). Ketika oksigen berdifusi kedalam tubuh dan karbondioksida ke luar tubuh, oksigen (O2) dalam air habis dengan cepat dan begitu pula pada karbondioksida (CO2) tertimbun dengan cepat. Pada paramaecium silianya membantu pernafasan. Dengan pergerakan silianya air disekitarnya akan bergerak dan berarti membantu penyediaan oksigen. b. Porifera Oksigen (O2) yang diperlukan oleh porifera diambil langsung dari air. Air dimasukkan melalui pori-pori (ostium) pada permikaan tubuhnya, kemudian masuk ke dalam spongocoel. Poses selanjutnya dilakukan oleh sel leher (koanosit). Aliran air membawa zat makanan, oksigen (O2) akan diikat oleh koanosit dan sekaligus melakukan pencernaan makanan. Setelah itu karbondioksida (CO2) dilepaskan ke air dan air dikeluarkan melalui oskulum. c. Vermes Cacing tidak memiliki alat pernafasan khusus, pengambilan oksigen (O2) dan pelepasan karbondioksida dilakukan secara difusi, kecuali pada beberapa cacing yang hidup di air bernafas menggunakan insang.

-7-

Planaria menggunakan seluruh permukaan tubuhnya untuk bernafas dengan cara difusi. Cacing tanah juga seperti itu, dengan cara difusi oksigen (O2) masuk melalui permukaan tubuhnya berlendir dan tipis. Selanjutnya oksigen akan masuk ke pembuluh darah dan diedarkan ke seluruh tubuhnya. Karbon dioksida sebagai hasil pernafasan dikeluarkan oleh jaringan ke pembuluh darah dan kemidian dikeluarkan melalui permukaan tubuhnya. Sementara itu cacing yang hidup di air bernfas menggunakan insang, misalnya Polychaeta menggunakan sepasang parapodia untuk bernafas yang berubah menjadi insang. Cacing gilik merupakan salah satu cacing yang hidup pada tubuh manusia, sehingga toleran terhadap kadar oksigen (O2) yang rendah. Cacing gilik juga bernafas secara difusi melalui permukaan tubuhnya. d. Molusca Pada molusca yang hidup didarat bernafas mengunakan paru-paru, seperti bakicot yang terolong ordo pulmolata karena bernafas dengan paru-paru. Molusca yang hidup di air bernafas menggunakan insang, contohnya kernag laut (bivalvia) ,siput laut, cumi-cumi, bernafas dengan insang. e. Echinodermata Echinodermata yang hidup di laut bernafas dengan insang. Hewan ini memiliki alat pernafasan yang khusus yaitu insang yang disebut insang dermal / insang kulit. f. Arthropoda Pada hewan ini ada yang bernafas menggunakan insang (yang hidup di air), menggunakan trakhea dan paru-paru buku (yang hidup di darat). Pada serngga pernafasannya menggunakan sistem trakhea, spirakel atau stigman merupakan tempat keluar masuknya udara pernafasan dari dan ke dalam sistem trakhea yang terdapat di eksoskleton, berbentuk pembuluh selindris yang berlapis zat kitin terbentuk secara berpasangan yang terbentuk di setiap segmennya dan merupakan tempat bermuaranya pembuluh trakhea. Pada umumnya spirakel akan terbuka jika serangga terbang atau beraktifitas, dan tertutup selama beristirahat. Contohnya belalang, sistem trakhea yang dimiliki oleh

-8-

belalang adalah spirakel, saluran (pembuluh trakhea) dan trakeolus. Mekanisme pernafasannya diatur oleh otot perut (abdomen). Ketika abdomen berelaksasi udara masuk, dan ketika berkontraksi udara keluar. Udara luar spirakel/stigma saluran/pembuluh trakhea

Jaringan tubuh trakheolus Pada serangga air seperti jentik nyamuk, bernafas dengan menjulurkan tabung udaranya ke permukaan untuk mangambil udara. Pada hewan yang bernafas menggunakan paru-paru buku atau yang memiliki struktur bertumpuk-tumpuk dan bentuknya mirip buku, seperti kalajengking dan laba-laba, dan yang menggunakan insang buku seperti ketam dan udang. Insang buku tumbuh dari dasar anggota tubuh dan dinding tubuh yang berdekatan dan menjulur ke atas ke dalam ruang brankeat. Setiap insang terdiri dari sumbu sentral tempat pertautan lamela atau filamen. Aliran air di hasilkan oleh gerakan mendayung oleh insang timba, yaitu penjulura yang berbentuk bulan sabitdari penjuluran mulut. Paru-paru buku dan insang buku, mempunyai fungsi yang sama seperti paru-paru pada vertebrata. 2. Pernafasan Pada Hewan Vertebrata a. Pisces Pada ikan alat pernafasannya berupa insang yang terluar berhubungan dengan air dan yang dalam berhubungan dengan kapiler darah. Di setisp lembsrsn insang terdapat filamen yang terdiri dari lapisan tipis(lamela). Pada filamen terdapat kapler darah sehingga memudahkan pertukaran antara oksigen (O2) dan karbondioksida (CO2). Namun adapula ikan yang bernafas dengan gelembung udara yang menyerupai paru-paru. Perbedaannya terletak pada ketahanan hidupnya, jika ikan dengan insang hanya bisa bernafas di air, ikan paru (dipnoi) dapat bertahan hidup tanpa air, karena kerja insangnya digantikan oleh gelembung udara yang menyerupai paru-paru. Ada beberapa fungsi insang, yaitu : --sebagai alat pernafasan --alat ekskresi garam-garam

-9-

--penyaring makanan --alat pertukaran ion --osmolegurator Susunan insang ikan --tutup insang/operkulum(pada ikan bertulang sejati), untuk melindungi bagian kepala dan mengtur mekanisme aliran air. --selaput tipis di pinggir operkulum(membran brankiostega), untuk klep/katup pada waktu air masuk ke rongga mulut. --lengkung insang (arkus brankialis) --lembaran insang berwarna kemerahan. --saringan insang(tapis insang), untuk mencegah benda-benda asing masuk ke rongga insang. Proses inspirasi dan ekspirasi pada ikan --Proses inspirasi, gerakan tutup insang ke samping dan selaput tutup insang tetap menempel, mulut terbuka dan tekanan air dalam mulut menurun. Hal itu menyebabkan air masukke dalam rongga mulut. --Proses ekspirasi, air yang telah masuk mengakibatkan rongga mult menutp. Sementara itu insang kembali ke kedudukannya serta celah insang terbuka. Air mengalir keluar melalui celah insang. Pada proses ini saat di insang terjadi pertukaran karbondioksida (CO2) dari sel-sel darah ke air dan oksigen (O2) dari air ke sel-sel darah. Proses diatas terjadi pada ikan bertulang sejati. Lalu bagaimana dengan ikan bertulang rawan? Proses inspirasi dan ekspirasi pada ikan bertulang rawan sama, hanya saja pada tiadak memiliki tutup insang, melainkan digantikan oleh selaput kulit yang tersusun dari sel-sel. Perbedaan fase inspirasi dengan fase ekspirasi No 1 2 3 4 5 6 Perbedaan Mulut Tutup insang Rongga mulut Selaput tipis Tekanan udara di mukut Udara Inspirasi Tebuka Ke luar/ke samping Besar Menempel/mengecil Kecil pengambilan O2 Ekspirasi Tertutup Ke kedudukannya mengecil Membesar besar Pengeluaran CO2

b.

Amphibia Misalnya katak, mengalami metamorfosis. Pada waktu berudu, menggunakan insang luar untuk bernafas dan kemudian digantikan dengan insang dalam. Pada waktu dewasa (katak) bernafas dengan paru-paru juga kulitnya. Kulit katak basah dan tipis, juga banyak terdapat kapiler-kapiler darah sehingga memudahkan terjadinya difusi.

- 10 -

Oksigen (O2) yang masuk ke dalam kulit akan akan diangkut melali vena kulit paru-paru (vena pulmo kutanea) menuju ke jantung untuk diedarkan ke seluruh tubuh. Sebaliknya karbondioksida (CO2) dari jaringan diangkut oleh vena menuju ke jantung. (O2) Mekanisme inspirasi dan ekspirasi --Inspirasi, otot sternoideus berrelaksasi, rongga mulut membesar, dan udara masuk melalui koane (celah hidung). Koane menutup dan otot submandibularis dan otot geniohioideus berkontraksi mengakibatkan mulut mengecil, sehingga udara terdorong masuk ke paru-paru dan terjadi pertukaran gas oksigen (O2) dan karondioksida (CO2). --Ekspirasi, otot submandibularis berelaksasi sementara itu otot perut dan otot sternoideus berkontrksi. Akibatnya paru-paru mengecil dan tekanan udaranya meningkat. Udara yang mengandung karbondioksida (CO2) keluar membuka koane, dan rongga mulut pun terbuba. Udara keluar dari rongga mulut. c. Reptilia Reptilia bernafas meggunakan paru-paru. Gas O2 masuk melalui lubang hidung kemudian masuk ke rongga mulut. Dari mulut menuju ke anak tekak, lalu diteruskan menuju ke trakhea yang tidak panjang. Lalu menuju ke bronkeolus dan di paru, paru terjadi pertukaran gas O2 dengan CO2. O2 kemudian diangkut menuju jaringan tubuh yang dipompa dari jantung. Gas CO2 dari jaringan tubuh diangkut menuju jantung dan dipompa ke paru-paru untuk pertukaran dengan gas O2. Udara yang mengandung CO2 kemudian dikeluarkan. Dari paru-paru menuju ke bronkeolus, kemudian ke trakhea tidak panjang lalu ke anak tekak. Dari anak tekak dilanjutkan menuju ke rongga mulut kemudian dikeluarkan melalui lubang hidyng. Pada reptil yag hidup di air terdapat lubang hidung reptilea terdapat katup. Katup tersebut tertutup saat menyelam, agar air tidak masuk. Aves Burung bernafas menggunakan paru-paru dan dibantu dengan pudi-pundi udara/paru-paru tambahan. Fungsi pundi-pundi udara adalah : --membantu penafasan --menjaga suhu tubuh dan mencegah kehilangan panas tubuh --membantu memperkeras suara dengan dengan memperbesar ruang siring --meringankan tubuh pada saat terbang.  Mekanisme pernafasan pada saat istirahat. Tulang rusuk bergerak kedepan, rongga dada membesar paru-paru mengembang dan udarapun masuk. Udara masuk mengalir lewat bronkur menujunke kantong udara bagian belakang, ke paru-paru danmenuju ke kantong udara depan. Pada waku tulang rusuk kembali ke posisi semula, rongga dada mengemis da udara masuk ke paru-paru melalui alveolus. Terjadi pengikatan O2 di sana pada saat inspirasi maupaun ekspirasi. Setelah terjadi partukaran kemudian udara yang mengandung CO2 dikeluarkan melalui alveolus menuju ke bronkus dan dikeluarkan melalui lubang hidung.

d.

- 11 -

 Mekanisme pernafasan pada saat terbang Pada waktu terbang inspirasi dan ekspirasi dilakukan oleh pundi-pundi udara. Saat sayap dianggat keatas, kantong udara di ketiak mengembang, sedangkan kantong udara di tulang korakoid terjepit akibatnya terjadi proses inspirasi(O2 pada tempat itu masuk ke paru-paru). Saat sayap di turunkan katong udara di ketiak terjepit, sedangkan kantong udara di tulang korakoid mengembang, dan terjadilah proses ekspirasi (CO2 ke luar dari paru-paru ).

---ooooOOOoooo---

- 12 -


								
To top