PUISI DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS TINGKAT SMP

Document Sample
PUISI DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS TINGKAT SMP Powered By Docstoc
					   PUISI DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS
                                 TINGKAT SMP
                                         Oleh
                                 Hilmin Dwi Astuti, SPd




Dilema Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah


        Pembelajaran Bahasa Inggris dewasa ini telah mencapai tingkat yang sangat
diperhitungkan. Hal ini disebabkan karena Bahasa Inggris adalah salah satu mata pelajaran
utama dalam ujian nasional. Selain hal tersebut, fakta yang tidak bisa disangkal bahwa Bahasa
Inggris merupakan bahasa internasional semakin memperkokoh kedudukannya sebagai mata
pelajaran yang sangat penting.
        Fakta di atas haruslah membuka kesadaran dari para pelaku pendidikan, dalam hal ini
adalah pendidik atau guru untuk melakukan banyak terobosan dalam proses pembelajaran. Hal
ini perlu dilakukan karena beberapa alasan. Diantara alasan tersebut adalah bahwa proses belajar
mengajar Bahasa Inggris sudah menjadi pengajaran life skill. Kemampuan yang dihasilkan oleh
siswa pada tahap inilah yang nantinya akan lebih berguna bagi siswa di masa mendatang.
Kemampuan ini akan melebihi manfaat dari hanya sekedar kemampuan mengerjakan soal ujian
atau hanya sekedar lulus ujian saja.
        Permasalahan yang terjadi sekarang adalah kenyataan bahwa guru dituntut untuk bisa
meloloskan para siswanya dalam menjalani ujian nasional. Bayang-bayang ujian nasional seolah
memberi semacam peringatan pada guru bahwa tujuan utama proses pembelajaran ini adalah
lulus ujian nasional. Bagaimana tidak demikian jika kita tidak selalu dikejar dead line
menyelesaikan materi pada waktu tertentu dengan sekian banyak kemampuan yang harus
dikuasai oleh siswa. Alokasi waktu yang semestinya bisa dipakai oleh siswa untuk kegiatan
praktek penggunaan Bahasa Inggris juga harus dipakai untuk menyelesaikan materi atau
pemantapan materi yang telah ada. Prosentase ketakutan akan ketidaklulusan jauh melebihi
ketakutan akan ketidakmampuan siswa dalam menggunakan bahasa internasional ini dengan
baik.
       Kenyataan di atas tentunya akan menjadi semacam tantangan bagi guru untuk bisa
mengkombinasikan tujuan utama pembelajarannya, yaitu sukses membuat siswa mampu
berbahasa Inggris juga sukses mengantarkan mereka lulus ujian nasional. Dari sisilah kita perlu
semacam terobosan proses pembelajaran. Siswa memerlukan sesuatu yang lebih dari sekedar
belajar secara konvensional. Materi-materi pembelajaranpun sudah waktunya diubah mendekati
kebutuhan-kebutuhan mereka serta pada dunia yang mendekati rona hidup para siswa tersebut.
Maka jadilah kurikulum terbaru yaitu Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan seolah menjadi
jawaban atas kebutuhan ini. Materi Bahasa Inggris tidak lagi disusun secara tematik dimana
siswa dipakasa untuk mempelajari materi yang kadang terlampau jauh dari tingkat kebutuhan
mereka.
       Dari kenyataan inilah, penulis merasa perlu untuk mencari upaya pembelajaran Bahasa
Inggris yang nantinya bertujuan untuk mencapai dua tujuan utama pengajaran seperti yang
disebutkan di atas. Sebagai pengajar mata pelajaran Bahasa Inggris di SMP, penulis melihat
adanya ketakutan banyak guru dalam menggunakan puisi sebagai materi ajar. Banyak guru yang
menghindari penggunaan jenis karya sastra yang satu ini dalam pembelajaran Bahasa Inggris.
       Fakta di lapangan menunjukkan bahwa puisi oleh sebagian guru dianggap kurang relevan
di bandingkan dengan prosa semacam cerita pendek ataupun drama. Apalagi jika tujuan utama
dari pembelajaran adalah communicative competence, puisi akan semakin dipinggirkan (Maher,
1982: 17).
       Puisi dianggap menakutkan sebagai bahan ajar telah terjadi dengan demikian kuatnya.
Burton Raffel sampai perlu untuk mengatakan poetry is not a frightening monster lurking in the
academic darkness, waiting to leap out and trap the poor, unsuspecting reader (Tedjasudhana,
1988:233). Dikatakan olehnya bahwa puisi bukanlah monster yang menakutkan yang hinggap
pada kegelapan akademis yang siap untuk menjebak orang-orang yang malang, dalam hal ini
adalah pembacanya.
       Berdasarkan hal inilah penulis akan mencoba untuk memaparkan sebuah alternative
pengajaran dengan menggunakan puisi sebagai bahan ajar dalam pembelajaran Bahasa Inggris.
Cara ini nantinya akan semakin      memperkaya kita dalam melakukan pengajaran di kelas
sehingga siswa juga akan merasakan atmosfer kelas yang berlainan. Dengan suasana kelas yang
berbeda kegiatan belajar mengajarpun akan semakin diminati siswa. Hal inilah yang nantinya
akan semakin mendorong kmita untuk menciptakan suasana fun learning yang semakin diminati
oleh pelajar dan pengajarnya.




Apakah Puisi Itu?


       Anggapan bahwa puisi adalah materi yang sulit dipakai dalam pembelajaran Bahasa
Inggris mungkin karena banyak yang belum paham apa sebenarnya yang dimaksud dengan puisi
itu sendiri. Bahkan banyak juga yang salah mengartikannya.
       Birk (1969:366) mengatakan poetry is rhythmic, melodic utterance which, through
human history, has expressed the deepest feeling of man . Puisi adalah ungkapan yang ritmis
dari perasaan manusia yang paling dalam. Dalam seluruh sejarah manusia, puisi dikatakan
sebagai ungkapan yang paling alami, karena emosi-emosi yang terekam didalamnya cenderung
lebih ritmis. Isinyapun sangat natural seperti suara-suara anak dalam bermain, bahasa cinta, rasa
marah, sedih dan sebagainya.
       Makna ini semakin diperjelas oleh Perrine sebagaimana yang ada pada buku
Tedjasudhana (1988:233). Dia mengatakan bahwa puisi menggunakan segala aspek kehidupan
sebagai bahan isinya. Fokus utamanya bukanlah keindahan, kebenaran filosofis, persuasi, tapi
pengalaman. Perrine juga mengatakan bahwa keindahan dan kebenaran filosofis adalah aspek
pengalaman, dan biasanya para penyair terikat dengannya. Sehingga pada dasarnya puisi
mempunyai focus yang sangat luas yaitu seluruh aspek pengalaman hidup. Hal ini berarti
meliputi keindahan dan keburukan, hal aneh maupun hal umum, hal yang nyata ataupun yang
fiksi dan sebagainya. Bahkan kematian dan rasa sakit yang dalam kehidupan sehari-hari
merupakan hal yang tidak menyenangkan , dalam puisi hal-hal tersebut bisa jadi akan berubah
sebaliknya.
       Matthew Arnold juga senada dalam mengatakan bahwa puisi adalah tidak lebih dari
ungkapan manusia yang paling sempurna. Ungkapan ini adalah hal-hal yang mengandung
unghkapan tentang kebenaran (Birk, 1965: 367).
       Jadi jelaslah bahwa puisi bukanlah milik kalangan tertentu saja tapi semua manusia
tergantung pada level pemahaman dimana dia berada, sebenarnya sudah terbiasa dengan
penggunaan puisi bahkan bisa dikategorikan sebagai penikmat puisi karena seluruh aspek hidup
merupakan unsur yang bisa diangkat dalam puisi.




Memahami Puisi


       Anggapan bahwa puisi adalah a frightening monster sering kali dihubungkan dengan
kesulitan pembaca memahami sebuah puisi. Tidak jarang puisi dalam bahasa kita sendiri juga
terlalu sulit untuk dijelaskan maknanya. Oleh karena itu ada baiknya kita terlebih daluhu
mengetahui seberapa jauh tingkat kemampuan dalam memahami karya sastra yang satu ini. Hal
ini akan berguna nantinya pada saat kita akan menggunakannya dalam kegiatan di kelas. Siswa
akan terarahkan pada sisi yang kita harapkan.
       Menurut Simanjuntak (1988: 118) ada empat (4) level dalam memahami bacaan termasuk
bacaan dalam bentuk puisi. Level-level tersebut adalah:
   1. Level Literal (literal level)
       Pada tahap ini pembaca perlu untuk menghasilkan kembali atau dengan kata lain
       menceritakan kembali fakta-fakta yang telah ditulis oleh penulis dalam karyanya.
   2. Level interpretative (interpretative level)
       Level ini menuntut pembaca untuk melihat informasi dalam bacaan secara lebih jauh dan
       mengetahui hubungan fakta-fakta yang ada atau membuat perbandingan-perbandingan
       dan sebagainya.
   3. Level Kritis (Critical Level)
       Pembaca harus mampu mengevaluasi dan menilai informasi dengan mencatat bukti-bukti
       yang ada dalam materi baca tersebut.
   4. Level Kreatif (Creative Level)
       Pada level ini memerlukan keterlibatan pembaca dengan informasi yang disajikan seperti
       kemampuan mereka dalam menggunakan formula-formula atau untuk memikirkan
       kembali ide-ide merka sendiri.
       Dengan memahami level mana nantinya para siswa akan dibawa, guru akan mampu
mencapai tujuan yang telah direncanakan. Tentunya kita sebagai guru bisa melihat kemampuan
siswa kita sudah pada tahap apa, sehingga kita tidak akan mengharapkan kemampuan yang di
liar jangkauan para siswa kita.
       Hal lain yang perlu kita ketahui dalam pemahaman puisi adalah bahwa puisi mempunyai
dua level makna. Makna tersebut adalah makna literal (literal meaning) dan makna simbolik
(symbolic meaning). Level pertama ini tentunya lebih mudah, karena makna puisi tidak jauh
beda dengan apa yang tertulis di dalamnya, sementara makna symbolis menuntut kemampuan
pembaca untuk melihat lebih jauh hal-hal yang terdapat pada puisi tersebut. Makna ini sering
kali tersembunyi (hidden) bahkan seringkali berbentuk perlambangan-perlambangan sehingga
pembaca harus mempunyai pengetahuan dasar yang melatarbelakangi karya sastra tersebut.
(Reaske, 1966: 9).
       Sebenarnya memahami puisi itu sama halnya dengan bertanya. Tentunya pertanyaan-
pertanyaan yang dikeluarkan haruslah tepat. Dalam hal ini tidak ada batasan-batasa dalam
memberikan pertanyaan. Reaske menyatakan bahwa jika kita ingin mengertahui banyak hal
tentang puisi, kita tidak hanya harus tahu dimana kita memulainya tapi juga harus tahu dimana
harus mengakhirinya.       Seorang pembaca yang sukses bisa dilihat tidak hanya dari
kemampuannya menajamkan pemahamannya tetapi juga kemampuannya dalam mengungkapkan
pertanyaan-pertanyaan. (Reaske, 1966: 134).
       Tetapi kita juga perlu tahu bahwa respon pembaca terhadap karya sastra dalam hal ini
puisi juga dipengaruhi oleh latar belakang kehidupan, minat serta pola hidup (Rahman, 1981: 5).
Budi Darma juga pernah mengatakan bahwa pemahaman yang berbeda dalam membaca puisi
dikarenakan minat, selera, bakat dan juga kemampuan intelektual yang berbeda pula (1993: 12).
Dari fakta ini akan menyadarkan kita bahwa kita tidak bisa menyalahkan siswa yang tidak bisa
mendapatkan respon yang bagus dalam memahami bacaan. Kemungkinan-kemungkinan yang
ada mungkin karena dia tidak tertarik dengan puisi, masyarakat dimana dia hidup juga tidak
memberikan akses luas untuk tumbuhnya seni berpuisi. Mungkin juga mereka minatnya tidak
pada bidang ini, tetapi mempunyai kemampuan yang bagus pada bidang lain.
       Memahami puisi berari juga merupakan upaya untuk mengapresiasi karya tersebut.
Proses ini tentunya bukan merupakan pekerjaan mudah jika kita melihatnya dari sudut tertentu
saja. Abdul Rahman (1981:19) membagi skope apresiasi menjadi tiga. Yaitu aspek kognitif,
aspek emosional dan aspek evaluatif.
       Aspek kognitif meliputi pemahaman masalah teoritis, prinsip-prinsip intrinsic dasar yang
siknifikan dengan karya sastra tersebut. Indikator dari aspek ini adalah menemukan
danmmamahami masalah teoritis dan prinsip-prinsid dasar sebuah karya yang diantaranya adalah
sudut pandang, seting dan lainnya.
       Pada aspek emosional, siswa bisa mempengaruhi nilai estetika dari sebuah karya sastra.
Sementara pada aspek evaluatif, kemampuan siswa meliputi pemberikan nilai dan apresiasi
terhadap nilai estetika yang siknifikan terhadap karya sastra tersebut.




Pengajaran Puisi dalam Pembelajaran Bahasa Inggris


       Dalam banyak buku teks Bahasa Inggris yang dipakai di sekolah, penulis menemukan
fakta bahwa puisi sangat jarang ditemui di dalamya. Seandainya ditemukan dalam sebuah buku,
puisi tersebut dipakai sebaih materi tambahan atau just for fun activity. Sangat jarang ditemui
puisi dipergunakan sebagai bahan ajar utamanya.
       Bila kita melihat kurikulum yang sedang dipakai sekarang yaitu Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan (KTSP), guru mempunyai banyak ruang untuk menggunakan puisi sebagai
bahan ajar. Jenis-jenis teks yang harus dipelajari pada tingkat SMP beberapa diantaranya juga
memungkinkannya. Diantara narrative text, descriptive text, recount text, report text dan
procedure text, memang kita tidak mungkin menggunakannya semua. Tapi paling tidak salah
satu jenisnya, yaitu descriptive text bisa kita manfaatkan.
       Maher (1982:18) memaparkan bahwa puisi bisa kita maksimalkan untuk mengajarkan
keempat     kemampuan berbahasa sekaligus. Pada kemampuan membaca (reading), puisi
memungkinkan siswa untuk melakukan pemahaman dengan isi yang ada, menginterpretasikan,
membuat teori-teori serta merasakannya. Hal ini disebabkan puisi adalah sumber yang efektif
dari makna structural dan leksikal. Seperti diketahui proses membaca adalah proses pemahaman.
Dan proses pemahaman dalam puisi bisa dikatakan sebagai bentuk analisa. Sementara itu,
menganalisa puisi berarti mengungkapkan sejumlah pertanyaan yang relevan. Jadi dengan proses
membaca puisi ini siswa dihadapkan pada proses yang sangat penting yaitu pemahaman dan
analisa sekaligus.
       Pada kegiatan membaca, guru bisa memberikan pertanyaan-pertanyaan yang relevan
sehingga pada akhirnya siswa akan mendapatkan gagasan tentang puisi yang sedang mereka
pelajari. Pertanyaan yang diberikan haruslah disesuaikan dengan tujuan utama menggunakan
puisi tersebut dalam pengajaran. Apakah untuk mendapatkan informasi rinci yang tersedian di
dalammya ataukah menganalisanya sebagai bentuk karya sastra. Tujuan yang terakhir tersebut
tentunya bisa dikatakan terlalu demanding untuk siswa ditingkat lanjutan pertama. Jadi gurulah
yang nantinya menjadi penentu kearah mana kegiatan dibawa.
       Kemampuan kedua yang bisa dilakukan dengan puisi adalah menulis (writing). Maher
menyadari bahwa menulis puisi apalagi dengan menggnakan bahasa asing (Bahasa Inggris) bisa
dianggap sebagai kegiatan yang terlalu tinggi bagi siswa. Hal ini karena kemampuan yang
dilibatkan meliputi kemampuan yang kompleks. Tapi bukan tidak mungkin dilakukan di kelas.
Kegiatan ini dianggap kegiatan yang menyenangkan dan dapat dilakukan oleh semuanya
termasuk siswa dengan kemampuan terbatas.
       Kemampuan selanjutnya adalah berbicara dan menyimak (speaking and listening).
Sebuah puisi haruslah dibaca dengan keras, bukan dibaca dalam hati. Hal ini karena puisi adalah
salah satu bentuk seni verbal dan untuk memahaminya kadang kita harus melakukannya dengan
mengacu pada saat ditampilkan. Sehingga aliterasi, ritme, intonasi, asonansi serta jedah yang
digunakan dalam membaca puisi dapat membantu siswa mendapatkan kesan serta pemahaman
yang baik tentang pola ucapan yang benar dalam Bahasa Inggris. Pada konteks ini ketrampilan
menyimak dan berbicara bisa dilakukan secara bersamaan.
       Bagaimana dengan pengajaran Bahasa Inggris dengan menggunakan puisi sebagai bahan
ajarnya? Beberapa petunjuk yang dipaparkan oleh Simanjuntak (1988:21) tentang pengajaran
membaca (reading) pada konteks tertentu berikut akan memberikan ide bagi kita semua.
Diantara petunjuk itu diantaranya adalah:
       Gunakan kosakata (vocabulary) dan konsep yang didapat dari area yang sesuai dengan
       level siswa. Guru harus mampu membedakan antara drill dan latihan yang ditujukan
       sebagai bahan ajar dalam pembelajaran Bahasa Inggris sebagai basa asing (English as a
       Foreign Language) ini.
       Pertimbangakan apa yang seharusnya siswa kuasai pada akhir kegiatan belajar.
       Persiapkan kerangka (outline) yang akan dilakukan di dalam kelas.
       Teliti alur dan integritas materi secara bertahap.
       Sediakan bermacam kegiatan kelas yang mungkin dilakukan.
       Evaluasi rencana pembelajaran tersebut.
       Dari petunjuk-petunjuk yang terpapar di atas, penulis ingin menggarisbawahi item
pertama, yaitu menggunakan kosakata yang sesuai dengan konsep dan level kemampuan siswa.
Hal inilah yang dirasakan paling penting serta memegang peranan dalam kesuksesas kita
menggunakan puisi sebagai bahan ajar. Guru haruslah sangat selektif memilih puisi sehingga
bahan ajar tidak akan terlalu tinggi ataupun sebaliknya.

       Memang puisi adalah sebuah karya sastra yang identik dengan membaca. Padahal
membaca puisi berarti pemahaman itu sendiri. Jadi tidaklah heran bila penggunaan puisi dalam
pengajaran Bahasa Inggris lebih banyak diarahkan pada kemampuan membaca (reading).
Sehingga beberapa guideline yang terpampang di atas lebih terasa kemampuan membacanya.

       Simanjuntak menambahkan,guru juga perlu menghindarai hal-hal berikut bila mengajar
di kelas (1988: 21). Hal-hal tersebut seperti mengharapkan siswa melakukan kegiatan dimana
meeka tidak dibekali dengan pengetahuan atau kemampuan pendukungnya. Bila kita melihat
saran ini, tentulah tahapan pembelajaran Bahasa Inggris pertama baik siklus lisan ataupun
siklus tulis yaitu building knowledge of the field tentulah mempunyai peranan yang sangat
menentukan. Kita bisa memaksimalkan apa yang seharusnya siswa ketahui dulu sebelum
melangkah pada tahap content seharusnya.

       Hal kedua yang harus dihindari guru adalah mengasumsikan bahwa penampilan siswa
aka sempurna dan seperti penutur asli bahwa jika mereka telah dipersiapakan sebelumnya.
Tentunya tidaklah bijaksana kita mengharapkan hasil yang sempurna dalam kegiatan di dalam
kelas. Kemampuan siswa yang bervariasi serta daya tangkap pembelajaran yang berbeda-beda
pula akan mempengaruhi hal ini.

       Guru juga harus menghindari cara memposisikan diri di luar ranah pembelajaran dengan
tidak menghubungkan aspek-aspek bahasa yang ada. Pembelajaran puisi memang salah satu
pembelajaran aspek sastra. Walaupun demikian kita tetaplah berada pada lingkup bahasa.
Apalagi dalam pembelajaran ini puisi adalah sarana atau bahan pembelajaran yang mungkin
hanya bagian yang teramat kecil dari materi-materi lain yang dipergunakan. Dengan kata lain
puisi bukanlah materi yang tiap hari dipilih dan digunakan guru dalam pembelakaran Bahasa
Inggris

          .

Penutup

          Dari uraian di atas dapat kita lihat bahwa menggunakan puisi di dalam kelas bukanlah hal
perlu dihindari lagi. Kita tentunya sangat menginginkan kegiatan pembelajaran Bahasa Inggris di
dalam kelas bisa lebih berwarna dan bervariasi. Siswapun akan merasakan dampaknya kita kita
mampu melakukannya. Kemungkinan yang lain adalah bila ada diantara siswa kita yang
mempunyai minat dan bakat dalam sastra terutama puisi, tentunya minat mereka akan
mendapatkan perhatian. Hasilnya kemampuan mereka akan terarah dengan karena kita
memberikan bekal pengetahuan yang mendukung.

          Adalah guru yang mempunyai kewenangan menciptakan suasana kelas yang kondusif
atau sebaliknya. Penggunaan puisi sebagai bahan ajar salah salah satu upaya untuk menciptakan
proses pembelajaran yang lebih bervariasi untuk siswa. Dengan cara ini diharapkan siswa akan
mampu mengembangkan ketrampilan berbahasa asingnya dengan lebih baik pula
Daftar Bacaan


Birk dan Birk. 1965. Understanding and Using English. New York: The Odyssey Press Inc.
Conomy, George. 1967. Enjoying Literature. Sidney: Whitcombe & Tombs PTY. Ltd
Darma, Budi. 1993. Perihal Studi Sastra, PRASASTI, nomor 9 tahun III Januari 1993, 1-13.
       Surabaya: Unipress IKIP Surabaya.
Maher, John C. 1982. Poetry for Intstructional Purposes: Aunthenticity and Aspects of
       Performance, FORUM, volume XX number 1 January 1982, 17-21
Rahman, Abdul. 1981. Kemampuan Apresiasi Sastra Murid SMA Jatim. Jakarta: Pusat
       Pembinaan dan Pengembangan Bahasa dan Sastra Departemen Pendidikan dan
       Kebudayaan.
Reaske, C R. 1966. How to Analize Poetry. United States: Monarch Press
Sayuti, Suminto A. 1985. Puisi dan Pengajarannya (Sebuah Pengantar). Semarang: IKIP
       Semarang Press
Simanjuntak, E G. 1988. Developing Reading Skill for EFL Students. Jakarta: Direktorat
       Jendral Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga
       Kependidikan.
Tedjasudhana, L D. 1988.      Developing Critical Reading Skill for Information and
       Enjoyment. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jendral
       Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan tenaga Kependidikan.