laporan fisika

Document Sample
laporan fisika Powered By Docstoc
					BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dengan adanya praktikum fisika dasar II tentang Pembiasan Pada Kaca Plan Paralel maka kami
sebagai mahasiswa fisika diharapkan mengetahui sifat pembiasan pada kaca plan paralel. Pembiasan
itu sendiri merupakan peristiwa pembelokan cahaya atau sinar yang ditransmisikan dengan
kemiringan tertentu melalui batas antara dua medium dengan indeks bias yang tidak sama.
Pembiasan pada kaca plan paralel mengunakan kaca plan paralel yang mana kaca plan paralel itu
merupakan keping kaca tiga dimensi yang kedua sisinya dibuat sejajar. Pada sinar yang datang dan
yang dibiaskan atau ditransmisikan dan garis normalnya, semua terletak dalam bidang yang sama.
Berkas sinar masuk dari salah satu sisi balok kaca dengan sudut datang i dan lalu mengalami
pembiasan dua kali. Pertama, saat melewati bidang batas antara udara dan balok kaca, berkas sinar
dibiaskan dengan sudut bias r. Kedua, saat melewati bidang batas antara balok kaca dan udara,
berkas sinar datang ke bidang batas dengan sudut datang i' dan sudut bias r'. Pembiasan pada kaca
serta bayangan yang dihasilkan oleh lensa jika disinari oleh suatu sinar. Berkas cahaya yang
dihasilkan oleh lensa tersebut, akan di selidiki sifat bias yang dimiliki oleh cahaya tersebut. Oleh
sebab itu perlunya dilakukan pratikum ini untuk menyelidiki sifat pembiasan yang dihasilkan oleh
kaca plan paralel dan menyelidiki sifat bias yang dimiliki oleh kaca tersebut.

1.2. Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang diambil dalam praktikum ini yaitu :

ü Bagaimana menyelidiki sifat pembiasan pada kaca plan paralel?

ü Apa saja sifat pembiasan pada kaca plan paralel?

1.3. Tujuan Percobaan

Adapun tujuan dari praktikum ini yaitu menyelediki sifat pembiasan pada kaca plan paralel.

1.4 Definisi Istilah

ü Pembiasan adalah refraksi atau pembelokan sinar pada bidang batas dua medium yang berbeda
rapat optiknya.

ü Kaca plan paralel atau balok kaca adalah keping kaca tiga dimensi yang kedua sisinya dibuat
sejajar.

ü Pembiasan cahaya adalah pembelokan cahaya ketika berkas cahaya melewati bidang batas dua
medium yang berbeda indeks biasnya.

ü Indeks bias relatif merupakan perbandingan indeks bias dua medium berbeda.

ü Indeks bias mutlak suatu bahan adalah perbandingan kecepatan cahaya di ruang hampa dengan
kecepatan cahaya di bahan tersebut.
ü Lensa adalah sebuah alat untuk mengumpulkan atau menyebarkan cahaya, biasanya dibentuk dari
sepotong gelas yang dibentuk.

ü Diafragma adalah komponen dari lensa yang berfungsi mengatur intensitas cahaya yang masuk ke
kamera.



1.5. Hipotesis

Pada praktikum kali ini saya mengajukan hipotesis bahwa untuk menyelidiki sifat pembiasan pada
kaca plan paralel dengan cara melihat apabila indeks bias balok kaca lebih besar dari pada indeks
bias udara sehingga sinar yang dibiaskan menjauhi garis normal nkaca> nudarah , yaitu nkaca> 1,
sehingga semakin besar sudut yang dibentuk oleh sinar datang maka akan semakin besar pula sudut
bias yang terbentuk. Dan sifat pembiasan pada kaca plan paralel, yaitu: sinar datang dan sinar keluar
pada kaca plan paralel akan sama, karena terletak pada satu bidang datar.

1.6. Tinjauan Pustaka

Banyak bukti yang menunjukkan bahwa cahaya berjalan menempuh garis lurus pada berbagai
keadaan. Kenyataannya, kita menentukan posisi benda di lingkungan kita dengan menganggap
bahwa cahaya bergerak dari benda tersebut ke mata kita dengan lintasan garis lurus.

   Anggapan yang masuk akal ini mengarah ke model berkas dari cahaya. Model ini menganggap
bahwa cahaya berjalan dalam lintasan yang berbentuk garis lurus yang disebut berkas cahaya.
Sebenarnya, berkas merupakan idealisasi; dimaksudkan untuk mempresentasikan sinar cahaya yang
sangat sempit. Ketika kita melihat sebuah benda, menurut model berkas, cahaya mencapai mata kita
dari setiap titik pada benda; walaupun berkas cahaya meninggalkan setiap titik dengan banyak arah,
biasanya hanya satu kumpulan kecil dari berkas-berkas ini yang dapat memasuki mata si peneliti.
Jika kepala orang tersebut bergerak ke satu sisi, kumpulan berkas yang lain akan memasuki mata
dari setiap titik.

Ketika sebuah berkas cahaya mengenai sebuah permukaan bidang batas yang memisahkan dua
medium berbeda, seperti misalnya sebuah permukaan udara kaca, energi cahaya tersebut
dipantulkan dan memasuk medium kedua, perubahan arah dari sinar yang ditransmisikan juga
disebut pembiasan.
Pada gambar di atas menunjukkan cahaya mengenai sebuah permukaan udara kaca yang rata. Sinar
yang memasuki kaca disebut sinar yang dipantulkan, dan sudut θ2 disebut sudut bias. Sudut bias
lebih kecil dari sudut datang θ1 seperti ditunjukkan pada gambar. Jadi, sinar yang dipantulkan
dibelokkan menuju garis normal (Tipler, 1991: 446-447).

Konsep dasar pembiasan cahaya adalah Hukum Snellius yang terbagi menjadi dua yaitu:

1. Hukum I Snellius berbunyi “ Sinar datang, sinar bias, dan garis normal terletak pada satu bidang
datar”.

2. Hukum II Snellius berbunyi “ Jika sinar datang dari medium kurang rapat ke medium lebih rapat
(misalnya: dari udara ke air atau dari udra ke kaca), maka sinar di belokkan mendekati garis normal.
Jika sebaliknya, sinar datang dari medium lebih rapat ke medium kurang rapat maka sinar di
belokkan menjauhi garis normal”.

Ketika cahaya melintas dari suatu medium ke medium lainnya, sebagian cahaya datang dipantulkan
pada perbatasan. Sisanya lewat ke medium yang baru. Jika seberkas cahaya datang membentuk
sudut terhadap permukaan (bukan hanya tegak lurus), berkas tersebut dibelokkan pada waktu
memasuki medium yang baru. Pembelokan ini disebut pembiasan.

Sudut bias bergantung pada laju cahaya kedua media dan pada sudut datang. Hubungan analitis
antara q1 dan q2 ditemukan secara eksperimental pada sekitar tahun 1621 oleh Willebrord Snell
(1591-1626). Hubungan ini dikenal sebagai hukum snell dan dituliskan:

                      n1 sin q1 = n2 sin q2

q1 adalah sudut datang dan q2 adalah sudut bias (keduanya diukur terhadap garis yang tegak lurus
permukaan antara kedua media) n1 dan n2 adalah indeks-indeks bias materi tersebut. Berkas-berkas
datang dan bias berada pada bidang yang sama, yang juga termasuk garis tegak lurus terhadap
permukaan. Hukum Snell merupakan dasar Hukum pembiasan.

      Jelas dari hukum Snell bahwa jika n2 > n1, maka q2 > q1, artinya jika cahaya memasuki medium
dimana n lebih besar (dan lajunya lebih kecil), maka berkas cahaya dibelokkan menuju normal. Dan
jika n2 > n1, maka q2 > q1, sehingga berkas dibelokkan menjauhi normal. (Giancoli, 2001: 243-259)

Jika seberkas cahaya datang tegak lurus pada permukaan sekeping kaca, bagian berkas cahaya yang
datang pada keping kaca akan diteruskan tanpa berubah arah (sudut datang sama dengan nol
derajat). Berkas cahaya yang datang pada prisma di sebelah atas akan mengalami pembelokan atau
deviasi ke bawah. Besar deviasi ini bergantung pada sudut puncak prisma dan indeks bias prisma.
Dengan cara yang sama, bagian berkas cahaya yang jatuh pada prisma di sebelah bawah akan
mendapat deviasi keatas (Sutrisno, 1979: 129-130).
Ketika sebuah cahaya mengenai sebuah permukaan bidang batas yang memisahkan dua medium
berbeda. Energi cahaya tersebut dipantulkan dan memasuki medium kedua. Perubahan arah dari
sinar yang ditransmisikan tersebut disebut pembiasan.

Saat cahaya masuk pada sebuah permukaan yang memisahkan dua medium dimana laju cahayanya
berbeda, sebagian energi cahaya ditransmisikan dan sebagian lagi dipantulkan. Sudut pantul sama
dengan sudut datang q1 = q2

Sudut bias bergantung pada sudut datang dan indeks bias dari kedua medium serta diberikan oleh
hukum Snellius tentang pembiasan

n1 sin q1 = n2 sin q2

dimana indeks bias sebuah medium n adalah perbandingan laju cahaya dalam ruang hampa c
terhadap laju cahaya di dalam medium tersebut v.

n= c/v

Jika cahaya berjalan dalam sebuah medium dengan indeks bias n1 dan datang pada bidang batas
dari medium kedua dengan indeks bias yang lebih kecil n1=n2, maka cahaya tersebut terpantul
secara total jika sudut datangnya lebih besar dari sudut kritis qc yang diberikan oleh :

Bila sebuah gelombang cahaya menumbuk sebuah antarmuka (interface) halus yang memisahkan
dua material trasparan (material tembus cahaya) seperti udara dan kaca atau air dan kaca, maka
pada umumnya sebagian gelombang itu direfleksikan dan sebagian lagi direfraksikan atau
ditransmisikan ke dalam material kedua.

Segmen-segmen gelombang yang dapat di direpresentasikan sebagai paket-paket sinar yang
membentuk berkas cahaya. Untuk sederhananya kita seringkali hanya menggambarkan satu sinar
dalam setiap berkas.

Kita menjelaskan arah sinar masuk, sinar yang direfleksikan, dan sinar yang direfraksikan ( yang
ditrasmisikan) pada antar muka yang halus di antara dua material optic sebagai sudut-sudut yang
dibuat oleh sinar-sinar itu dengan normal terhadap permukaan tersebut di titik masuk. Jika
antarmuka itu kasar, cahaya yang ditransmisikan dan cahaya yang direfleksikan tersebut
dihamburkan ke berbagai arah, dan tidak ada sudut transmisi tunggal atau sudut refleksi tunggal.
Refleksi pada sudut tertentu dari sebuah permukaan yang sangat halus dinamakan refleksi spekular
(spekular reflection), refleksi yang dihamburkan dari sebuah permukaan kasar dinamakan difersi
tersebar (diffuse reflection)

Indeks refraksi dari sebuah material optik yang dinyatakan dengan n memainkan peranan penting
dalam optika geometrik. Indeks refraksi tersebut adalah rasio dari laju cahaya c dalam ruang hampa
terhadap laju cahaya v dalam material itu : n= c/v

Cahaya selalu berjalan lebih lambat di dalam material daripada di dalam ruang hampa, sehingga nilai
n dalam medium apapun selain ruang hampa, n=1. Karena n adalah rasio dari dua laju, maka n
adalah bilangan murni tanpa satuan.
Laju gelombang v berbanding terbalik dengan indeks refraksi n. Semakin besar indeks refraksi dalam
suatu material, semakin lambat kaju gelombang dalam material tersebut (Young dan Freedman,
2003: 497- 499).

Ø Pembiasan pada Kaca Plan Paralel

   Kaca plan paralel atau balok kaca adalah keping kaca tiga dimensi yang kedua sisinya dibuat
sejajar (lihat gambar dibawah ini).




Kaca plan paralel atau balok kaca adalah keping kaca tiga dimensi yang kedua sisinya dibuat sejajar.
 Berdasarkan gambar di atas, cahaya yang mengenai kaca plan paralel akan mengalami dua
pembiasan, yaitu pembiasan ketika memasuki kaca planparalel dan pembiasan ketika keluar dari
kaca plan paralel.

Pada saat sinar memasuki kaca :

Sinar datang ( i ) dari udara (medium renggang) ke kaca (medium rapat) maka akan dibiaskan ( r )
mendekati garis normal ( N ).

Pada saat sinar keluar dari kaca:

Sinar datang ( i' ) dari udara (medium renggang) ke kaca (medium rapat) maka akan dibiaskan ( r' )
menjauhi garis normal ( N )

Selain itu, sinar yang keluar dari kaca palnparalel mengalami pergeseran sejauh t dari arah semula,
dan besarnya pergeseran arah sinar tersebut memenuhi persamaan berikut :



Keterangan :

d = tebal balok kaca, (cm)

i = sudut datang, (°)

r = sudut bias, (°)

t = pergeseran cahaya, (cm) (http://fisikasemesta.blogspot.com)




BAB II

METODOLOGI PERCOBAAN

2.1 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan pada percobaan kali ini adalah :

ü Meja Optik

ü Rel Presasi

ü Pemegang Slide diafragma

ü Bola Lampu 12V, 18W

ü Diafragma 1 celah
ü Tumpukan berpenjepit (3buah)

ü Balok Kaca

ü Lensa f = 100 mm bertangkai



2.2 Langkah Percobaan

Sebelum melakukan percobaan, praktikan harus :

Ø Melakukan Persiapan Percobaan



a.    Alat-alat yang diperlukan disusun seperti gambar di atas, berurutan dari kiri, sumber cahaya,
lensa, diafragma, meja optik. Diletakkan kertas di atas meja optik kemudian tarik dua garis
berpotongan tegak lurus di tengah-tengah kertas dan diletakkan balok kaca di atasnya. Lensa di
pasang di sebelah kiri celah. Dibuat jarak lensa 10 cm dari sumber cahaya. Diatur lampu sehingga
filamennya pada posisi tegak.

b.   Catu daya dihungkan ke sumber tegangan PLN. Pastikan catu daya

dalam keadaan mati.

c.   Dipilih tegangan keluaran (output) catu-daya 12 V dengan memutar

tombol pemilih tegangan.

d.   Dihubungkan sumber cahaya ke catu daya.

e.    Sumber cahaya dinyalakan, usahakan agar berkas sinar yang tampak di atas kertas setajam
(sejelas) mungkin. Jika perlu di dekatkan meja optik ke lensa.



Ø Langkah Kerja :

a. Buatlah garis-garis bersudut 200, 300, dan seterusnya sampai sudut 600 dengan garis sumbu PQ
pada kertas itu seperti gambar 2.

b. Letakkan kaca plan parallel dengan posisi seperti terlihat pada gambarr 3. Usahakan agar
pertengahan sisi kaca plan parallel tepat di titk O (perpotongan garis-garis pada kertas)

c. Putarlah kertas sehingga sinar datang berimpit dengan garis yang bersudut 200 terhadap PO.
Dengan demikian sudut datang sinar (d) sama dengan 200

d.Tarik garis tepat pada sinar yang keluar dari (meninggalkan) kaca plan parallel
e. Singkirkan kaca plan parallel dan buatlah garis normal n untuk mengetahui r’ (sudut sinar
meninggalkan prisma). Kedua garis itu berpotongan membentuk sudut D yang disebut sudut deviasi.
Ukurlah besar sudut r’ dan d serta catat ke dalam table pada kolom hasil pengamatan

f. Ulangi langkah b sampi e untuk sudut datang d yang lainnya.




2.3. GAMBAR PERCOBAAN




BAB III

HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Data Percobaan

          Tabel PengamatanNo   d       b (r)   r-1     Sin d     Sin b   n2

1

2

3

4

5          20º

30º
40º

50º

60º    10o

15o

20o

25o

30o    20º

30º

40º

50º

60º    0,34

0,5

0,64

0,76

0,86   0,17

0,25

0,34

0,42

0,5    2

2

1,8

1,8

1,8




3.2 Perhitungan
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa telah dilakukan pratikum dengan menggunakan 5 sudut
datang, yaitu 20o, 30o, 40o, 50o, dan 60o. Dan melalui pratikum sudah didapat sudut biasnya (b).
Melalui persamaan

n1 sin d = n2 sin b

          n2 = , dapat dicari harga indeks bias balok kaca (n2) dengan indeks bias di udara (n1) =1

Ø Indeks bias pada saat d = 200

Dik              : d = 200 , sehingga sin d = 0,34

 r = 200, sehingga sin b = 0,17

 n1= 1

 Dit             : indeks bias balok kaca (n2)....?



 Penyelesaian :

n2 =

      =

      =2



Ø Indeks bias pada saat d = 30°

 Dik             : d = 300 , sehingga sin d = 0,5

 b = 150, sehingga sin b = 0,25

 n1= 1

 Dit             : indeks bias balok kaca (n2)....?

 Penyelesaian :

n2 =

  =

  =2



Ø Indeks bias pada saat d = 40°

 Dik             : d = 400 , sehingga sin d = 0,64
 b = 200, sehingga sin b = 0,34

           n1= 1

 Dit          : indeks bias balok kaca (n2)…..?

 Penyelesaian :

n2 =

   =

= 1,8

Ø Indeks bias pada saat d = 50°

 Dik         : d = 500 , sehingga sin d = 0,76

 b = 250, sehingga sin b = 0,42

 n1= 1

 Dit          : indeks bias balok kaca (n2)…?

 Penyelesaian :

 n2 =

   =

   = 1,8



Ø Indeks bias pada saat d = 60°

 Dik         : d = 600 , sehingga sin d = 0,86

 b = 300, sehingga sin b = 0,5

           n1= 1

 Dit          : indeks bias balok kaca (n2)….?

Penyelesaian :

                           n2 =

  =

  =1,8
Ø Perhitungan pergeseran berkas sinar (t)



ü Pergeseran berkas sinar (t), pada saat sudut datang (i) 200

Diketahui : i = 200

 r = 100

 d = 2 cm

 Ditanya    : t....?

 Jawab      :




ü Pergeseran berkas sinar (t), pada saat sudut datang (i) 300

Diketahui : i = 300

 r = 150

 d = 2 cm

Ditanya     : t....?

Jawab       :




ü Pergeseran berkas sinar (t), pada saat sudut datang (i) 400

Diketahui : i = 400

 r =200

 d = 2 cm
Ditanya      : t....?

Jawab        :




ü Pergeseran berkas sinar (t), pada saat sudut datang (i) 500

Diketahui : i = 500

 r = 250

 d = 2 cm

Ditanya      : t....?

Jawab        :




ü Pergeseran berkas sinar (t), pada saat sudut datang (i) 600

Diketahui : i = 600

 r = 300

 d = 2 cm

Ditanya      : t....?

Jawab        :




trata-rata




3.3 Pembahasan
Pada percobaan kali ini, menggunakan kaca plan paralel atau balok kaca. Balok kaca itu sendiri
adalah keping kaca tiga dimensi yang kedua sisinya dibuat sejajar. Sebelum melewati kaca plan
paralel, terlebih dahulu cahaya yang berasal dari sumber cahaya melewati lensa dengan f=100 mm.
setelah itu diteruskan melewati diafragma 1 celah. Hal itu berfungsi untuk memusatkan cahaya pada
satu celah guna untuk mempermudah melihat efek pembiasan pada kaca plan paralel.



 Pada percobaan ini balok kaca berada di letakkan diatas meja optik. Berkas sinar masuk dari salah
satu sisi balok kaca dengan sudut datang d dan lalu mengalami pembiasan dua kali. Pertama, saat
melewati bidang batas antara udara dan balok kaca, berkas sinar dibiaskan dengan sudut bias r.
Kedua, saat melewati bidang batas antara balok kaca dan udara, berkas sinar datang ke bidang batas
dengan sudut datang r dan sudut bias r'.

  Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh bahwa besar sudut datang pertama tidak sama dengan
sudut biasnya. Tampak bahwa berkas sinar yang masuk ke balok bergeser ke arah kiri bawah saat
keluar dari balok kaca, namun keduanya tampak sejajar, walaupun sebenarnya mengalami
pergeseran. Pergeseran yang terjadi disebabkan oleh pengaruh dari ketebalan balok kaca.

 Hal ini sesuai dengan Hukum II Snellius: berbunyi “ Jika sinar datang dari medium kurang rapat ke
medium lebih rapat (misalnya: dari udara ke air atau dari udara ke kaca), maka sinar di belokkan
mendekati garis normal. Jika sebaliknya, sinar datang dari medium lebih rapat ke medium kurang
rapat maka sinar di belokkan menjauhi garis normal ”.

Dalam percobaan ini kami menggunkan sudut datang (d) 200, 300,400,500,600, dan mendapatkan
sudut biasnya r (b) 100, 150, 200, 250, 300. untuk indeks bias udara yaitu 1. Sedangkan untuk indeks
bias kaca, kami menggunakan hukum Snellius. Dimana rasio dari sinus θd dan θb yang diukur dari
normal terhadap permukaan, sama dengan kebalikan dari rasio kedua indeks.



                                      Atau



Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa θd (sudut datang) berbanding lurus dengan sudut bias
(θb). Untuk indek bias kaca pada sudut datang 200 dan 300, n2 yang didapat yaitu 2. Sedangkan
pada sudut datang 400, 500, dan 600 kami mendapatkan n2 yaitu 1,8.

Dari perhitungan, harga n2 (indeks bias kaca) tidak begitu sama persis dengan n2 pada kaca yang
sesungguhnya, yaitu 1,5. Hal ini bisa terjadi mungkin disebabkan beberapa faktor antara lain :

1. Adanya getaran meja (sebagai tempat bertumpu alat), yang disebabkan oleh pratikan yang
kurang berhati-nati dalam melakukan praktikum.

2.   Dalam pengukuran sudut dengan menggunakan busur tidak terlalu tepat.

3.   Kurang teliti dalam melakukan perhitungan.
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, maka diperoleh arah sinar datang sejajar dengan arah
sinar yang meninggalkan kaca plan paralel, akan tetapi terjadi pergeseran berkas sinar. Pergeseran
berkas sinar tersebut dapat dihitung dengan menggunakan persamaan :



         Ket : d= tebal balok kaca (cm)

              t= pergeseran berkas sinar (cm)

 Untuk masing-masing sudut yaitu 20°, 30°, 40°, 50°, 60° didapatlah masing-masing besar pergeseran
sinar (t) yaitu 0,34 cm, 0,52 cm, 0,73 cm, 0,93 cm, dan 1,1 cm. Dan didapatlah trata-rata sebesar
0,724 cm.

Dari data di atas dapat dilihat bahwa semakin besar sudut datang maupun sudut pantul maka
pergeseran berkas sinar semakin besar pula. Hal ini disebabkan karena sudut datang dan sudut bias
berbanding lurus dengan pergeseran berkas sinar.

Dari percobaan yang telah dilakukan, di dapatlah Grafik Hubungan Antara Sinus d dan Sinus b :




BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :

·   Indeks bias balok kaca lebih besar dari pada indeks bias udara sehingga sinar yang dibiaskan
menjauhi garis normal. nkaca> nudarah , yaitu nkaca> 1.

·    Semakin besar sudut yang dibentuk oleh sinar datang maka akan semakin besar pula sudut bias
yang terbentuk.

·     Jika seberkas cahaya memesuki kaca plan parallel (medium yang berbeda) maka sinar tersebut
akan dibiaskan. Pembiasan yang terjadi akan sesuai dengan hukum Snellius 2 yaitu : “ Jika sinar
datang dari medium kurang rapat ke medium lebih rapat (misalnya: dari udara ke air atau dari udara
ke kaca), maka sinar di belokkan mendekati garis normal. Jika sebaliknya, sinar datang dari medium
lebih rapat ke medium kurang rapat maka sinar di belokkan menjauhi garis normal.”

·    Indeks bias suatu medium dapat dihitung melalui persamaan
     Dengan, n1      = indeks bias medium 1

              n2    = indeks bias medium 2

              θ1   = Sudut datang

              θ2   = Sudut bias

4.2 Saran

      Saran yang dapat saya berikan pada praktikum kali ini adalah :

·     Sebelum melakukan praktikum, pratikan harus mempelajari dan memahami dahulu materi
yang akan dipraktikumkan, serta membaca dan memahami buku panduan yang berkaitan dengan
praktikum yang akan dilakukan pada waktu itu. Hal ini bertujuan agar dalam pelaksanaan praktikum
tidak kesulitan untuk melakukan praktikum dan agar praktikum berjalan dengan lancar.

·    Hendaknya praktikan berhati-hati dalam melakukan percobaan

·    Bertanya kepada Asst Dosen apabila terdapat permasalahan yang kurang dimengerti

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:0
posted:2/21/2013
language:Indonesian
pages:16