ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY.M UMUR 27 TAHUN by zuperbayu

VIEWS: 439 PAGES: 157

									                          LAPORAN

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY.M UMUR 27 TAHUN
  DI BPS SUGIYATIDESA PETANAHAN KECAMATAN PETANAHAN
                   KABUPATEN KEBUMEN



     Disusun Guna Memenuhi Persyaratan Ujian Akhir Program




                         DisusunOleh :

                           YULIATI

                      B0900463/III-C/2009




             PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH GOMBONG
                         2012
                        HALAMAN PERSETUJUAN

 ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY.M UMUR 27 TAHUN
  DI BPS SUGIYATIDESA PETANAHAN KECAMATAN PETANAHAN
                   KABUPATEN KEBUMEN

                                     LAPORAN


                                    DisusunOleh

                                      YULIATI

                                B0900463/III-C/2009


           Telahdisetujuipadatanggal : …………………………………



                                     Pembimbing



1. LutfiaUliNa’amah, S.S.T        (PembimbingAkademik)       (............................)




2. Sugiyati, Amd. Keb (PembimbingLahan)                      (............................)




                                     Mengetahui,

                    Direktur Program Studi DIII Kebidanan




                             HastinIkaIndriyastuti, S.Si.T
                         HALAMAN PENGESAHAN

 ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY.M UMUR 27 TAHUN
  DI BPS SUGIYATIDESA PETANAHAN KECAMATAN PETANAHAN
                   KABUPATEN KEBUMEN


                                    DisusunOleh

                                      YULIATI

                                B0900463/III-C/2009


Telahdipertahankan di depanDewanPengujipada :

Hari                 :

Tanggal              :

Tempat               :



                                      Penguji :


1.                                     (Penguji I)           (.............................)




2. LutfiaUliNa’amah, S.S.T             (Penguji II)            (.............................)




                                     Mengetahui,

                     Direktur Program Studi DIII Kebidanan




                             HastinIkaIndriyastuti, S.Si.T
                             KATA PENGANTAR




Alhamdulillah, kami panjatkankehadirat Allah SWT ataslimpahanrahmatdanhidayah-
Nyasehingga              kami              dapatmenyelesaikanlaporandenganjudul
“AsuhanKebidananKomprehensifPadaNy.MUmur 27tahun GIIIPIAI Di BPS
SugiyatiDasaPetanahanKecamatanPetanahanKabupatenKebumen”.Dalampenelitianl
aporaninipenulisbanyakmenemukanhambatan,
namunberkatbimbingandandorongandariberbagaipihaksehinggalaporaninidapattersel
esaikan.Olehkarenaitupadakesempataninipenulisinginmengucapkanterimakasihkepad
a:

1. H. Giyatmo, S. Kep. Ners, selakuketuaSekolahTinggiIlmuKesehatan (STIKES
   MuhammadiyahGombong).
2. HastinIkaIndriyastuti, S.Si.T, Selakuketua Program studi Diploma III Kebidanan
   STIKESMuhammadiyahgombong.
3. LutfiaUliNa’amah, S.S.T, selakuDosenpembimbingkomprehensif
4. SugiyatiAmd.Keb, selakupembimbinglahan di BPS.
5. Orang tuadanteman-teman yang telahmemberidukungandanmotivasi.
6. PasienNy.Mdankeluarga, sertaseluruhpihak yang tidakbisadisebutkansatupersatu.
Demikianlaporaninisayabuatsemogadapatbermanfaat,
sayamintamaafapabiladalampenulisanlaporaninibanyakkesalahandankekurangan.



                                              Gombong,       Januari 2012




                                                         Penulis
                                                   DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL...................................................................................               i
LEMBAR PERSETUJUAN........................................................................                     ii
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................                    iii
KATA PENGANTAR ................................................................................               iv
DAFTAR ISI ...............................................................................................     v
DAFTAR TABEL .......................................................................................          vi
DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................               vii

BAB I PENDAHULUAN
      A. Latar belakang ...........................................................................            1
      B. Tujuan .......................................................................................        6
      C. Manfaat .....................................................................................         7

BAB II TINJAUAN TEORI
      A. Kehamilan .................................................................................          10
      B. Persalinan ..................................................................................        23
      C. BBL ...........................................................................................      30
      D. Nifas ..........................................................................................     33
      E. MTBM ......................................................................................          42
      F. KB .............................................................................................     59

BAB III TINJAUAN KASUS
      A. AsuhanKehamilan .....................................................................                73
      B. AsuhanPersalinan ......................................................................              89
      C. Asuhan BBL ..............................................................................           105
      D. AsuhanNifas ..............................................................................          117
      E. Asuhan MTBM .........................................................................               134
      F. Asuhan KB ................................................................................          137

BAB IV PEMBAHASAN
      A. Kehamilan .................................................................................         141
      B. Persalinan ..................................................................................       144
      C. BBL ...........................................................................................     145
      D. Nifas ..........................................................................................    146
      E. MTBM ......................................................................................         147
      F. KB .............................................................................................    148

BAB V PENUTUP
     A. Kesimpulan ...............................................................................           149
     B. Saran ..........................................................................................     150

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
                                              DAFTAR TABEL


Tabel 2.1 Pertumbuhanberatbadandantinggibadan ....................................                       44
Tabel 2.2 Nilai normal suhuanak ................................................................         45
Tabel 2.3 Nilainadianak ..............................................................................   46
Tabel 2.4 Nilaipernapasan ...........................................................................    46
Tabel 2.5 Kebutuhankaloripada protein anak ............................................                  48
Tabel 2.6 Perubahanwarnakulitanak ...........................................................            49
Tabel 3.1 Observasipersalinan. ...................................................................       82
Tabel 3.2 Evaluasipersalinankala IV...........................................................           92
                         DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran1SuratPermohonanIjinAsuhanKomprehensif
Lampiran2 SuratpernyataanBidan
Lampiran3 PartografPenapisanibubersalin
Lampiran4 Check list manajemanterpadubayimuda (MTMB)
Lampiran5Kartu KMSIbudanBayi
Lampiran6Dokumentasi
Lampiran7 LaporanAsuhanKebidanan
                                     BAB I

                              PENDAHULUAN



A. Latar Belakang

          Mortalitas dan morbiditas pada wanita hamil dan bersalin adalah masalah

   besar bagi negara-negara berkembang. Di negara miskin, sekitar 20- 50%

   kematian wanita usia subur disebabkan hal yang berkaitan dengan kehamilan.

   Menurut data statistik yang dikeluarkan World Health Organization (WHO)

   sebagai badan Persatuan Bangsa Bangsa (PBB) yang menangani masalah bidang

   kesehatan, tercatat angka kematian ibu dalam kehamilan dan persalinan di dunia

   mencapai 515.000 jiwa setiap tahun (WHO, 2008).

          Menurut Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) 2007, di

   Indonesia Angka Kematian Ibu mencapai 280 per 100.000 kelahiran hidup,

   sebagai angka tertinggi di Asociation of South East Asian Nation (ASEAN).

   Tingginya AKI ini disebabkan oleh berbagai penyebab yang kompleks, yaitu

   sosial, budaya, ekonomi, tingkat pendidikan, fasilitas pelayanan kesehatan, dan

   gender, dan penyebab langsung kematian ibu di Indonesia adalah perdarahan,

   infeksi, eklamsi, partus lama dan komplikasi abortus. Hal ini menempatkan

   upaya penurunan AKI sebagai program prioritas pemerintah.

          Upaya yang dilakukan untuk menurunkan AKI diantaranya mengacu

   pada Deklarasi Milenium yang berisi sebagai komitmen negara masing-masing

   dan komunitas internasional untuk mencapai 8 buah sasaran Pembangunan

   Milenium atau Millenium Development Goals (MDGs). Program mengurangi
jumlah kematian anak yang merupakan sasaran ke-4, memiliki target pada tahun

2015 yaitu sebesar 17 per-1000 kelahiran hidup. Berdasarkan laporan Pusat

Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) pada tahun 2007, diperoleh AKB sebesar

9,1 per-1000 kelahiran hidup. Sedangkan Program meningkatkan derajat

kesehatan ibu yang merupakan sasaran ke-5, memiliki target pada tahun 2015

yaitu 102 per-100.000 kelahiran hidup sehingga masih memerlukan kerja keras

dari semua komponen untuk mencapai target tersebut. (Wijaya, 2009).

       Dalam rangka mencapai target penurunan            AKI di Indonesia,

Departemen Kesehatan mengacu kepada intervensi strategis empat pilar safe

motherhood. Program keluarga berencana yang sebagai pilar pertama telah

dianggap berhasil. Namun, untuk mendukung upaya mempercepat penurunan

AKI, diperlukan penajaman sasaran agar kejadian 4 terlalu dan kehamilan yang

tak diinginkan dapat ditekan serendah mungkin. Akses terhadap pelayanan

antenatal sebagai pilar kedua dinyatakan sudah cukup baik, yaitu 87% pada

1997, namun mutunya masih perlu ditingkatkan terus. Persalinan yang aman

sebagai pilar ketiga yang dikategorikan sebagai pertolongan persalinan oleh

tenaga kesehatan, pada 1997 baru mencapai 60%. Untuk mencapai AKI sekitar

200 per 100.000 kelahiran hidup diperlukan cakupan persalinan oleh tenaga

kesehatan sekitar angka 80%. Cakupan pelayanan obstetri esensial sebagai pilar

keempat masih sangat rendah, dan mutunya belum optimal (Prawiroharjo, 2006).

       Pelaksana peningkatan mutu pelayanan kesehatan yang berdasar pada

sasaran empat pilar safe motherhood adalah tenaga kesehatan dan tidak

terkecuali bidan. Bidan merupakan suatu profesi dinamis yang harus mengikuti
perkembangan di era ini. Oleh karena itu bidan harus berpartisipasi

mengembangkan diri mengikuti perubahan globalisasi. Partisipasi ini dalam

bentuk peran aktif bidan dalam meningkatkan kualitas pelayanan, pendidikan

dan organisasi profesi. Peningkatan kualitas ini tetap mengacu pada peran,

fungsi dan tanggung jawab bidan. Hal ini, dibuktikan dengan memberikan

asuhan kebidanan secara komprehensif dari mulai kehamilan, persalinan, nifas,

bayi baru lahir dan keluarga berencana (Mufdilah, 2007).

        Sekitar 60% kematian ibu terjadi segera setelah bayi lahir dan 50% dari

kematian pada masa nifas, itu terjadi pada 24 jam pertama setelah persalinan.

Masa nifas adalah masa setelah persalinan yang berlangsung selama enam

minggu. Masa nifas merupakan masa kritis dalam kehidupan ibu maupun bayi

(Saifuddin,2002). Puerperium adalah suatu periode sekitar 6 minggu setelah

kelahiran bayi yang pada masa ini terjadi perubahan fisiologis kehamilan yang

terbalik dan laktasi dimulai (Cristine Henderson & Kathleen Jones, 2005). Suatu

pengkajian yang dilakukan pada ibu nifas fisiologis merupakan suatu langkah

awal yang dijadikan sebagai komponen penting dan disini pemantauan pada

masa nifas juga merupakan tugas bidan dalam memberikan asuhan kebidanan

(Ambarwati,2009).

        Asuhan kebidanan tidak hanya terfokus pada asuhan pada ibu saja

melainkan juga pada bayi. Asuhan essensial asuhan bayi baru lahir yaitu dengan

memberikan asuhan segera bayi baru lahir, aman dan bersih. Pelayanan

kesehatan neonatal harus dimulai sebelum bayi dilahirkan, melalui pelayanan

kesehatan yang diberikan kepada ibu hamil. Penelitian telah menunjukkan
bahwa lebih dari 50% kematian bayi terjadi dalam periode neonatal yaitu dalam

bulan pertama kehidupan. Pencegahan asfiksia, mempertahankan suhu bayi

terutama BBLR, pemberian ASI, pencegahan infeksi, merupakan hal-hal yang

perlu dilakukan dalam periode neonatal untuk mencegah kemungkinan yang

dapat timbul dan membahayakan bayi baru lahir. Maka dalam pelaksanaannya

membutuhkan ketelitian dan keterampilan dari para petugas kesehatan (Saefudin

,2006).

          WHO dan UNICEF telah mengembangkan suatu strategi atau

pendekatan yang dinamakan Manajemen Terpadu Balita Muda (MTBM),

Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS) atau Integrated Management of

Childhood Illness (IMCI). Indonesia telah mengadopsi pendekatan MTBM dan

MTBS sejak tahun 1996 dan implementasinya dimulai tahun 1997. Salah satu

kegiatan awal yang penting pada waktu itu adalah mengadaptasi Modul MTBM

dan MTBS WHO melalui kerjasama dengan WHO dan Ikatan Dokter Anak

Indonesia (IDAI) sehingga menghasilkan 1 set generik Modul MTBM dan

MTBS versi Indonesia. Setelah itu Modul MTBS mengalami revisi beberapa

kali sesuai dengan perkembangan situasi penyakit dan kebijakan pengobatan di

Indonesia. Modul MTBM dengan melakukan imunisasi 5 dasar lengkap sebagai

program pemerintah. Modul MTBS yang dipakai sekarang (last update) adalah

Modul revisi tahun 2008 (Written, 2009).

          Pelayanan terhadap kelahiran bayi memang harus terus ditingkatkan,

begitu juga dengan pengendalian jumlah penduduk di Indonesia. Salah satu

upaya untuk menekan ledakan penduduk dan juga untuk menurunkan angka
kesakitan dan kematian ibu akibat kehamilan yaitu dengan peningkatan dan

perluasan pelayanan keluarga berencana. Keluarga Berencana (KB) merupakan

salah satu pelayanan kesehatan preventif yang paling dasar dan utama bagi

wanita, meskipun tidak selalu diakui demikian.. Banyak wanita harus

menentukan pilihan kontrasepsi yang sulit, tidak hanya karena terbatasnya

jumlah metode yang tersedia tetapi juga karena metode-metode tertentu

mungkin tidak dapat diterima sehubungan dengan kebijakan nasional KB,

kesehatan individual dan seksualitas wanita atau biaya untuk memperoleh

kontrasepsi (Saifuddin, 2008).

        Pelayanan Keluarga Berencana yang merupakan salah satu di dalam

paket Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial perlu mendapatkan perhatian

yang serius, karena dengan mutu pelayanan Keluarga Berencana berkualitas

diharapkan akan dapat meningkatkan tingkat kesehatan dan kesejahteraan.

Dengan telah berubahnya paradigma dalam pengelolaan masalah kependudukan

dan pembangunan dari pendekatan pengendalian populasi dan penurunan

fertilitas menjadi pendekatan yang berfokus pada kesehatan reproduksi serta hak

reproduksi. Maka pelayanan Keluarga Berencana harus menjadi lebih

berkualitas serta memperhatikan hak-hak dari klien atau masyarakat dalam

memilih metode kontrasepsi yang diinginkan. Dari pelayanan KB yang

berkualitas tersebut diharapkan angka kesakitan ibu bisa di tekan dan juga

diikuti dengan peningkatan pelayanan kehamilan, persalinan, nifas maupun BBL

atau melalui pelayanan kebidanan yang komprehensif (Saifuddin, 2003).
          Asuhan kebidanan komprehensif juga perlu dilakukan oleh seorang

   mahasiswa bidan yang sudah siap lulus agar nantinya dapat menjadi bidan yang

   mampu memberikan asuhan kebidanan dari mulai kehamilan, persalinan, nifas,

   bayi baru lahir dan keluarga berencana secara tepat serta menurunkan angka

   morbiditas dan mortalitas ibu dan anak.

          Untuk melaksanakan pelayanan komprehensif tersebut, penulis memilih

   Ny. M di mana pasien bertempat tinggal tidak jauh dari rumah bidan, bersedia

   untuk melahirkan di BPS, dan selama hamil rajin kontrol ulang ke bidan.

   Mengingat persalinan sekarang harus di tempat pelayanan kesehatan dan

   program pemerintah. Dengan demikian secara tidak langsung penulis ikut

   mensukseskan program pemerintah. Sedangkan untuk tempat praktek, penulis

   memilih di BPS Sugiyati dimana dalam segi pelayanannya dan kualitasnya telah

   memenuhi sebagaimana yang telah disebutkan dalam pilar-pilar safe

   motherhood.

B. Tujuan

   1. Tujuan Umum

  Melaksanakan asuhan kebidanan komprehensif      pada Ny. M umur 27 tahun

     G3P1A1 sesuai standar pelayanan kebidanan melalui pendekatan manajeman

     kebidanan menurut varney dan menggunakan teknik pendokumentasian

     SOAP

   2. Tujuan Khusus
     a. Mampu melakukan pengkajian pada kasus hamil, bersalin, nifas, bayi baru

       lahir, keluarga berencana serta manajemen terpadu balita sehat untuk

       menilai keadaan klien secara menyeluruh.

     b. Mampu menginterpretasikan data untuk mengidentifikasi diagnosa atau

       masalah pada ibu hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir, keluarga

       berencana serta manajemen terpadu bayi sehat khususnya.

     c. Mampu mengidentifikasi diagnosa potensial

     d. Mampu mengidentifikasi tindakan segera, kolaborasi dengan tenaga

       kesehatan lainnya.

     e. Mampu menentukan intervensi dengan menyusun rencana asuhan

       kebidanan secara menyeluruh

     f. Mampu melaksanan asuhan kebidanan sesuai dengan perencanaan

     g. Mampu mengevaluasi hasil asuhan yang diberikan.

     h. Mampu menentukan kesenjangan asuhan kebidanan pada ibu hamil,

       bersalin, nifas, bayi baru lahir, keluarga berencana serta manajemen

       terpadu balita sehat secara teori dengan asuhan kebidanan yang telah

       dilakukan.

     i. Mampu mendokumentasikan semua asuhan kebidanan

C. Manfaat

   1. Bagi STIKes Muhammadiyah Gombong

             Menambah wacana kepustakaan institusi dan sebagai acuan untuk

     adik- adik tingkat. Dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam membuat
  kebijakan atau program memberikan pelayanan Asuhan Kebidanan pada Ibu

  Hamil, Bersalin, Nifas, BBL, MTBM dan Keluarga Berencana (KB).

2. Bagi Profesi Kebidanan

          Studi kasus ini dapat digunakan sebagai wahana instropeksi diri

  seberapa penting bidan dalam melakukan pengawasan kehamilan fisiologis

  trimester tiga, pertolongan persalinan fisiologis, pemantauan post partum,

  perawatan BBL fisiologis, MTBM dan KB.

3. Bagi BPS Sugiyati

          Hasil    pengkajian      ini   diharapkan      dapat     menjadi     bahan

  masukan b a g i       bidan        praktik       swasta         dalam        upaya

  m e n i n g k a t k a n p e l a y a n a n kesehatan khususnya asuhan kebidanan

4. Bagi Penulis

         Menambah keterampilan dalam memberikan asuhan kebidanan pada

  ibu hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir, keluarga berencana serta

  manajemen terpadu balita sehat di lahan praktik dengan pendekatan

  manajemen asuhan kebidanan Varney.

5. Ilmu Pengetahuan

          Studi kasus ini dapat dipakai untuk memberikan gambaran tentang

  pengawasan dan perawatan intensif ibu hamil fisiologis trimester tiga,

  bersalin fisiologis, nifas fisiologis, BBL fisiologis, MTBM dan KB.
6. Bagi Ny. M

         Mendapatkan asuhan kebidanan saat hamil, bersalin, nifas, bayi baru

  lahir, keluarga berencana dan balita sehat secara komprehensif sesuai

  kebutuhan.
                                BAB II

                            TINJAUAN TEORI



A. Kehamilan

  1. Pengertian Kehamilan

            Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin.

     Lamanya hamil normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari)

     dihitung dari hari pertama haid terakhir. Kehamilan dibagi menjadi tiga

     triwulan, triwulan pertama dimulai dari konsepsi sampai tiga bulan,

     triwulan kedua dari bulan keempat sampai enam bulan, triwulan ketiga

     dimulai dari bulan ketujuh sampai 9 bulan (Sarwono, 2006).

            Kehamilan berlangsung selama 40 minggu, dengan perhitungan

     bahwa satu bulan berumur 28 hari. Kehamilan dianggap lewat waktu

     apabila lebih dari 41 minggu. Untuk memperhitungkan waktu kelahiran

     dapat dipakai rumus Naegle. Perkiraan persalinan dapat diperhitungkan

     dengan menggunakan ultrasonografi bila tanggal haid tidak diketahui

     (Manuaba, 1998).

            Menurut Halimah (2008), kehamilan merupakan masa dimana

     seorang wanita membawa embrio atau fetus didalam tubuhnya. Dalam

     kehamilan dapat terjadi banyak gestasi seperti misalnya dalam kasus

     kembar atau triplet.
         Menurut Manuaba (1998), lama kehamilan berlangsung sampai

  persalinan aterm sekitar 280 sampai 300 hari dengan perhitungan sebagai

  berikut :

  1) Kehamilan sampai 28 minggu dengan berat janin 1000 gram bila

     berakhir disebut keguguran.

  2) Kehamilan 29 minggu sampai 36 minggu bila terjadi persalinan disebut

     premature.

  3) Kehamilan berumur 37 sampai 42 disebut aterm.

  4) Kehamilan melebihi 41 minggu disebut kehamilan lewat waktu atau

     serotinus.

         Berdasarkan definisi beberapa ahli dapat disimpulkan bahwa

  kehamilan adalah suatu proses pembuahan antara sperma dan sel telur

  yang    berada   dituba   fallopi,   dimana     nantinya   akan     mengalami

  perkembangan janin selama 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari)

  dihitung dari hari pertama haid terakhir.

2. Kebijakan Program

         Menurut     Saifuddin     (2006)     kunjungan   antenatal   sebaiknya

  dilakukan paling sedikit 4 kali selama kehamilan, yaitu:

  a. Satu kali pada triwulan pertama

  b. Satu kali pada triwulan kedua

  c. Dua kali pada triwulan ketiga
Menurut Mochtar (1998) jadwal pemeriksaan kehamilan yaitu:

   a. Pemeriksaan pertama kali yang ideal adalah sedini mungkin ketika

      haidnya terlambat satu bulan.

   b. Periksa ulang satu kali sebulan sampai umur kehamilan 7 bulan

   c. Periksa ulang dua kali sebulan sampai umur kehamilan 9 bulan

   d. Periksa ulang setiap minggu sesudah kehamilan 9 bulan

   e. Periksa khusus bila ada keluhan

          Menurut Saifuddin (2006), pelayanan atau asuhan standar minimal

   pada ANC yaitu ”7T”

   1) (Timbang) berat badan

  Bertujuan untuk memantau kenaikan berat badan ibu hamil. Berat badan

      ibu hamil akan bertambah antara (6,5-14,5 kg) selama kehamilan atau

      terjadi kenaikan berat badan sekitar 0,5 kg/ minggu.

   2) Ukur (Tekanan) darah

  Nilai normal tekanan darah pada ibu hamil adalah < 130/90 mmHg

   3) Ukur (Tinggi) Fundus Uteri

  Tinggi Fundus uteri digunakan untuk merumuskan umur kehamilan, dapat

      diukur dengan cm midline atau dengan jari.

   4) Pemberian imunisasi (Tetanus Toksoid) lengkap

  Tujuanya untuk melindungi janin dari tetanus neonatorum. Pemberian

      imunisasi TT dapat memberikan perlindungan bila diberikan sekurang-

      kurangnya 2x dengan interval minimal 4 minggu, kecuali bila ibu

      sebelumnya sudah pernah mendapatkan imunisasi TT 2x pada
   kehamilan yang lalu atau saat akan menikah (catin), maka TT cukup

   diberikan 1x (TT ulang).

5) Pemberian (Tablet) tambah darah

Tablet besi atau tablet tambah darah diberikan minimal 90 tablet selama

   kehamilan dimulai dengan memberikan satu tablet sehari segera setelah

   rasa mual dan eneknya hilang. Tiap tablet mengandung FeSO4 320mg,

   zat besi 60mg dan asam folat 5mg.

6) (Tes) terhadap penyakit menular seksual

Pemeriksan, senantiasa rutin dilakukan dilakukan pada scrining antenatal

   saat kunjungan pertama atau triwulan pertama. saat kunjungan pertama,

   hasil positif menunjukan adanya infeksi kecuali bila penderita sifilis dan

   pemeriksaan titerantibodi serial menunjukan hal ini. pemeriksaan

   serologi perlu diulang pada trimester ketiga atau pada awal persalinan

   pada ibu hamil yang dicurigai mempunyai resiko tinggi sifilis. Ada 2

   jenis tes yang dilakukan yaitu:

   a) Triponema

   b) Non triponema

  Diagnosis sifilis tidak dapat ditegakan dengan pemeriksaan serologi saja.

7) (Temu) wicara dalam rangka persiapan rujukan

Pemberian nasehat tentang tanda bahaya kehamilan, mencatat semua

   temuan dalam KMS ibu hamil, mempelajari semua temuan untuk

   menentukan tindakan selanjutnya, termasuk rujukan ke fasilitas

   kesehatan yang lebih tinggi. Menurut DepKes RI.2000,bila ditemukan
     tanda bahaya pada ibu hamil, maka tindakan yang perlu dilakukan

     yaitu:

    a) Segera      rujuk   bila   ditemukan    kelainan   yang   memerlukan

       pemeriksaan lanjut.

    b) Tindak lanjut setiap rujukan

    c) Rujukan dilakukan secepatnya untuk menghindari komplikasi

3. Ketidaknyamanan Ibu Hamil TM III

         Menurut Pusdiknakes (2001), ketidaknyamanan ibu hamil TM III

  sebagai berikut:

  a. Susah makan (disarrhea)

     Terjadi karena perubahan hormon, pola makan dan efek samping dari

     infeksi virus. Cara mencegah dengan rehidrasi oral, hindari makanan

     berserat tinggi, makan sedikit tapi sering.

  b. Pembengkakan (odema dependen)

              Terjadi karena kenaikan tingkat sodium yang dipengaruhi oleh

     hormonal, terhambatnya sirkulasi pada tungkai bawah, peningkatan

     penyerapan kapiler, tekanan pada vena cava inferior atau atau vena

     pelvic. Cara mencegah dengan hindari posisi berbaring dan tegak dalam

     waktu lama, angkat kaki ketika duduk atau istirahat, hindari kaos kaki

     yang ketat.




  c. Sering BAK (nocturia)
          Terjadi karena tekanan uterus atas kandung kemih, eksresi

   sodium yang meningkat, air dan sodium terperangkap di dalam tungkai

   bawah selama siang hari karena stasis vena. Cara mencegah dengan

   mengosongkan kandung kemih, jangan kurangi minum di malam hari

   untuk mengurangi nocturia kecuali jika nocturia menggangu tidur dan

   menyebabkan kelelahan.

d. Garis-garis diperut (striae)

          Terjadi karena arteriol tengah yang terbuka datar atau sedikit

   naik dengan radiasi cabang kapiler, yang menyebar paling menonjol di

   daerah-daerah kulit yang dikosongkan dari darah oleh vena cava

   superior. Cara mencegah dengan menggunakan emollient luar atau anti

   prurufic menurut indikasi, gunakan pakaian yang menopang payudara

   dan abdomen.

e. Wasir (hemorrhoids)

          Terjadi karena konstipasi, tekanan yang meningkat dari uterus

   gravid terhadap vena hemorroidal. Dukungan yang tidak memadai bagi

   vena hemorrhoid dalam daerah anorectal, stasis, gravitas, tekanan vena

   yang meningkat dalam vena panggul, kongesti vena, pembesaran vena-

   vena hemorrhoid. Cara mencegah dengan menghindari konstipasi,

   makan-makanan bongkahan, gunakan bungkusan es, kompres panas

   atau mandi hangat.



f. Keputihan (leucorhea)
            Terjadi karena hiperplasia mukosa vagina, produksi lendir

     meningkat oleh kelenjar endocerviks oleh karena meningkatnya tingkat

     estrogen. Cara mencegah dengan tingkatkan kebersihan dengan mandi

     setiap hari, pakai pakaian yang terbuat dari katun.

   g. Sakit punggung atas dan bawah

            Terjadi karena kurvatur dari vertebra umbosacral yang

     meningkat saat uterus terus membesar, kekejangan otot karena tekanan

     terhadap akar syaraf, ukuran payudara yang terus bertambah, keletihan.

     Cara mencegah dengan berjongkok untuk mengangkat setiap benda,

     lebarkan kaki dan letakkan satu kaki sedikit di depan kaki lain saat

     membungkuk.

4. Tanda bahaya kehamilan TM III

         Menurut Pusdiknakes (2001), tanda-tanda bahaya Kehamilan TM

  III sebagai berikut:

  a. Perdarahan vagina

              Perdarahan pada akhir kehamilan yang tidak normal adalah

     yang berwarna merah, banyak dan kadang-kadang tetapi tidak selalu,

     disertai dengan rasa nyeri. Perdarahan yang terjaddi semacam ini harus

     diwaspadai.

  b. Sakit kepala yang hebat

              Sakit kepala selama kehamilan adalah umum, dan sering kali

     merupakan ketidaknyamanan        yang normal dalam kehamilan. Sakit

     kepala yang menunjukkan suatu masalah adalah sakit kepala yang hebat
  yang menetap, dan tidak hilang dengan beristirahat. Kadang-kadang,

  dengan sakit kepala yang hebat tersebut, ibu mungkin menemukan

  bahwa penglihatannya menjadi kabur atau berbayangan, sakit kepala

  yang hebat dalam kehamilan adalah gejala dari preeklamsia.

c. Perubahan visual secara tiba-tiba ( pandangan kabur,rabun senja )

            Karena pengaruh hormonal, ketajaman visual ibu dapat

  berubah dalam kehamilan. Perubahan yang kecil adalah normal.

  Masalah visual yang mengindikasikan keadaan yang mengancam jiwa

  adalah perubahan visual mendadak, misalnya pandangan kabur atau

  berbayangan atau berbintik-bintik. Perubahan visual ini mungkin

  disertai dengan sakit kepala yang hebat. Perubahan visual mendadak

  mungkin merupakan suatu tanda preeklamsia.

d. Bengkak pada muka atau tangan

            Hampir separuh dari ibu-ibu hamil akan mengalami bengkak

  yang normal     pada kaki yang biasanya muncul pada sore hari dan

  biasanya hilang setelah beristirahat atau melakukannya lebih tinggi.

  Bengkak bisa menunjukkan adanya masalah serius jika muncul pada

  muka dan tangan, tidak hilang setelah istirahat, dan diikuti dengan

  keluhan fisik yang lain. Hal ini bisa merupakan pertanda anemia, gagal

  jantung, atau preeklamsi.




e. Nyeri abdomen yang hebat
              Nyeri abdomen yang tidak berhubungan dengan persalinn

     normal    adalah     tidak   normal.    Nyeri   abdomen     yang mungkin

     menunjukkan masalah yang mengancam keselamatan jiwa adalah yang

     hebat, yang menetap, dan tidak hilang setelah beristirahat. Hal ini bisa

     berarti appendisitis, kehamilan ektopik, aborsi, penyakit radang pelviks,

     persalinan preterm, gastritis, penyakit kantong empedu, iritasi uterus,

     abrupsi plasenta, infeksi saluran kemih dan infeksi lain.

  f. Bayi kurang bergerak seperti biasa

              Ibu mulai merasakan gerakan janin selama bulan ke-5 atau ke-6,

     beberapa ibu dapat merasakan gerakan bayinya lebih awal. Jika bayi

     tidur, gerakannya akan melemah. Bayi harus bergerak paling sedikit 3

     kali dalam periode 3 jam. Gerakan bayi akan lebih mudah terasa jika

     berbaring atau beristirahat dan jika ibu makan dan minum dengan baik.


5. Pemeriksaan Kehamilan

  a. Anamnesa

     1) Anamnesa identitas istri dan suami: nama, umur, agama, pekerjaan,

         alamat, dan sebagainya.

     2) Anamnesa Umum

         a) tentang       keluhan-keluhan,     nafsu   makan,     tidur,   miksi,

              perkawinan, dan sebagaainya

         b) tentang HPHT, dari HPHT dapat dijabarkan taksiran tanggal

              peralinan
      c) tentang kehamilan, persalinan, keguguran, kehamilan ektopik

          atau kehamilan mola sebelumnya. (Mochtar, 1998)

b. Pemeriksaan Fisik

   1) Pemeriksaan fisik umum yaitu head to toe yaitu pemeriksaan fisik

      mulai dari ujung rambut sam pai ujung kaki

      a) Keadaan umum dan kesadaran

      Di bekukan pemeriksaan untuk mengetahui apakah kondisi ibu saat

          ini baik dan sehat atau tidak, karena keadaan kesehatan ibu

          hamil mempengaruhi janin (Mochtar, 1998).

      b) Tanda-tanda vital (tekanan darah, nadi, pernafasan dan suhu)

      Tanda-tanda vital dalam batas tidak normal merupakan indikasi

          pasien tersebut mengalami preeklamasi, infeksi, syok dan lain-

          lain ( Varney, 1998).

      c) Berat Badan

      Penambahan berat badan selama trimester pertama sekitar 1-2 Kg

          (Pusdiknakes, 2001).

      d) Tinggi Badan

      Tinggi badan kurang dari 145 cm merupakan factor predisposisi

          terjadinya kesempitan pada panggul atau cephalo pelvic

          disproportion (CPD) (Varney, 1997).

   2) Pemeriksaan fisik Khusus

      a) Inspeksi

          (1) Abdomen
   Pemeriksaan abdomen dilakukan untuk melihat apakah ada

      luka bekas operasi atau tidak, karena jika ada luka bekas

      operasi dikhawatirkan akan terjadi robekan pada jahitan

      bekas operasi yang diakibatkan oleh distens uterus dan

      kontraksi rahim yang terlalu kuat saat ibu mengejan

      (Verney, 1998).

   (2) Genitalia

   Pemeriksaan genitalia luar meliputi ada atau tidaknya oedem,

      varises,     pembesaran   kelenjer   bartholini,   pengeluaran

      pervaginahan dan lain-lain. Karena apabila terdapat kasus

      tersebut, merupakan factor resiko pada ibu hamil, dapat

      menyebabkan        kesulitan     saat     persalinan     kelak

      (Pusdiknaskes, 2001)

b) Palpasi

   (1) Leopold I

   Menentukan letak kepala atau bokong dengan satu tangan

      diatas fundus

   (2) Leopold II

   Menentukan letak punggung dengan satu tangan di fundus

   (3) Leopold III

   Menentukan bagian terbawah janin, sudah masuk atau masih

      goyang

   (4) Leopold IV
      Bisa juga menentukan bagian terbawah janin dan berapa jauh

          sudah masuk pintu atas panggul. (Mochtar, 1998)

                Menurut Spiegelberg dalam Mochtar (1998), tinggi

      fundus uteri dalam kehamilan adalah sebagai berikut :

          Tabel 2.1 Tinggi Fundus Uteri Dalam Kehamilan

         Umur Kehamilan      Tinggi Fundus Uteri (TFU)
         12 minggu           Tiga (3) jari di atas simfisis
         16 minggu           pertengahan simfisis sampai pusat
         20 minggu           Tiga (3) jari di bawah pusat
         24 minggu           Setinggi pusat
         28 minggu           Tiga (3) jari di atas pusat
         34 minggu           Pertengahan pusat sampai prosesus
                             xifoideus
         36minggu            Setinggi prosesus xifoideus
         40 minggu           Dua (2) jari di bawah prosesus
                             xifoideus
   c) Auskultasi

   Mengukur denyut jantung janin (DJJ), dapat dilakukan dengan

      menggunakan lineck (Fetoskop) apabila umur kehamilan lebih

      dari 18 minggu (Pusdiknakes, 2001).

   d) Perkusi

   Pada keadaan ibu hamil pre eklampsia berat terdapat hiperaktivitas

      (3+ sampai 4+) reflek tendon dalam (Doenges, 2001).

3) Pemeriksaan dalam

         Dilakukan untuk mengtahui ada tidaknya kehamilan,

   memeriksa apakah terdapat tumor, memeriksa kondisi abnormal di

   dalam rongga panggul, mendiagnosis adanya bisul atau erosi pada

   mulut rahim, melakukan pengambilan lendir mulut rahim
         (papsmear), mengetahui ada tidaknya penyakit kehamilan,

         mengetahui letak janin, dan untuk mengetahui ukuran rongga

         panggul sebagai jalan lahir bayi. Biasanya pemeriksaan ini

         dilakukan di awal kehamilan.

      4) Pemeriksaan USG

      5) Pemeriksaan Laboratorium

         a) Laboratorium Rutin

             (1) pemeriksaan darah lengkap

             (2) pemeriksaan urine lengkap

             (3) test kehamilan (Manuaba, 1998)

         b) Laboratorium Khusus

            (1) pemeriksaan TORCH

            (2) pemeriksaan serologis

            (3) pemeriksaan fungsi hati dn ginjal

            (4) pemeriksaan protein darah

            (5) pemeriksaan golongan darah

            (6) pemeriksaan faktor Rh



6. Jadwal kunjungan ulang

        Pemeriksaan kehamilan yang ideal untuk pertama kalinya adalah

  sedini mungkin ketika haidnya terlambat satu bulan. Periksa ulang 1 kali

  sebulan sampai kehamilan 7 bulan, periksa ulang 2 kali sebulan sampai
      kehamilan 9 bulan, periksa ulang setiap minggu sesudah kehamilan 9

      bulan, dan periksa khusus jika ada keluhan-keluhan (Mochtar, 1998).

            Frekuensi ANC adalah jurnlah kunjungan atau pemeriksaan ibu

      hamil ketempat pelayanan kesehatan untuk mendapatkan asuhan

      kehamilan persalinan, nifas, persiapan pemberian ASI, dan kembalinya

      kesehatan reproduksi secara wajar (Manuaba, 1998).

            Pada periode ini pemeriksaan dilakukan setiap 2 minggu jika pasien

      tidak mengalami keluhan yang memerlukan tindakan segera atau setiap

      minggu jika klien mengalami keluhan yang membahayakan dirinya atau

      kandungannya sehingga membutuhkan tindakan segera. Rancangan

      pemeriksaan meliputi anamnesa terhadap keadaan normal dan keluhan ibu

      hamil trimester III, pemeriksaan fisik (umum, khusus dan tambahan pada

      bulan kesembilan dilakukan pemeriksaan setiap minggu). Kelahiran dapat

      terjadi setiap waktu oleh karena ini perlu diberikan petunjuk kapan harus

      datang ke rumah sakit (Manuaba, 1999). Jadwal kunjungan ulang selama

      hamil trimester III adalah setiap dua minggu dan sesudah 36 minggu tiap

      seminggu (Wiknjosastro, 2006).

B. Persalinan

  1. Pengertian Persalinan

            Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi (Janin dan

     uri) dapat hidup ke dunia luar dengan jalan lain (Mochtar, 1998). Persalinan

     normal adalah proses pengeluaran bayi dengan ukuran cukup bulan, letak

     memanjang atau sejajar, dengan sumbu badan ibu presentasi belakang
  kepala seimbang antara diameter kepala bayi dengan panggul ibu serta

  dengan tenaga ibu sendiri (Saeffudin, 2001). Menurut Salmah (2006),

  peralinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup,

  dari dalam uterus melalui vagina atau jalan lahir ke dunia luar.

          Berdasarkan definisi dari beberapa ahli dapat disimpulkan bahwa

  persalinan merupakan suatu proses keluarnya hasil konsepsi (janin dan uri)

  keluar kandungan melalui jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan.

2. Klasifikasi Persalinan

  Persalinan dibagi dalam empat kala yaitu :

  a. Kala I (kala Pembukaan)

               Kala I atau kala pengeluaran dimulai dari saat persalinan mulai

     sampai pembukaan lengkap (10 cm). proses ini terbagi menjadi 2 fase

     yaitu :

     1) Fase laten berlangsung selama 8 jam, pembukaan sangat lambat

        sehingga mencapai pembukaan 3 cm.

     2) Fase aktif, fase ini dibagi menjadi tiga yaitu :

        a) Fase akselerasi, selama 2 jam pembukaan 3 cm meningkat menjadi

           4 cm.

        b) Fase dilatasi maksimal, dalam waktu 2 jam pembukaan 4 cm

           menjadi 9 cm.

        c) Fase deselerasi, pembukaan menjadi lambat kembali, dalam waktu

           2 jam, pembukaan 9 cm menjadi pembukaan lengkap.
        Fase tersebut dapat dijumpai pada primigravida. Pada multigrvida

  pun terjadi demikian, akan tetapi fase laten, fase aktif dan fase deselerasi

  terjadi lebih pendek (Mochtar, 1998).

        Mekanisme pembukaan serviks pada primigravida ialah ostium

  uteri internum (OUI) akan membuka terlebih dahulu, sehingga serviks

  mendatar dan menipis, baru kemudian ostium uteri eksternum (OUE)

  membuka. Pada multigravida OUI dan OUE serta penipisan dan

  pendataran serviks terjadi dalam saat yang bersamaan, namun OUI sudah

  sedikit membuka (Mochtar, 1998).

        Ketuban akan pecah dengan sendirinya ketika pembukaan hampir

  atau telah lengkap. Terkadang ketuban juga dipecahkan dengan setengah

  kocher. Bila ketuban pecah sebelum pembukaan 5 cm maka disebut

  ketuban pecah dini. Kala I selesai apabila pembukaan serviks uteri telah

  lengkap. Pada primigravida berlangsung kira-kira 13 jam, sedangkan

  pada multigravida kira-kira 7 jam (Mochtar, 1998).

b. Kala II (Kala Pengeluaran)

          Pada Kala II kontraksi menjadi lebih kuat dan lebih cepat, kira-

  kira 2 sampai 3 menit sekali. Bagian terbawah janin telah masuk panggul

  maka otot-otot dasar panggul terasa tertekan yang secara reflektor

  menimbulkan perasaan ingin meneran. Ibu juga berasa seperti ingin

  buang air besar karena adanya tekanan pada rektum. Perineum mulai

  menonjol dan menjadi lebar, dengan anus membuka. Labia mulai

  membuka dan tidak lama kemudian kepala janin tampak dalam vulva
   pada waktu kontraksi, maksimal kepala janin dilahirkan dengan

   suboksiput di bawah simfisis dan dahi, muka dan dagu melewati

   perineum. Setelah istirahat sebentar, kontraksi mulai lagi untuk

   mengeluarkan badan dan anggota tubuh bayi. Batasan kala dua

   persalinan dimulai ketika pembukaan serviks sudah lengkap (10 cm) dan

   berahir dengan lahirnya bayi. Pada primigravida kala II berlangsung rata-

   rata 1,5 jam dan pada multipara rata- rata 30 menit (Mochtar, 1998).

c. Kala III (kala uri)

           Setelah bayi lahir, uterus teraba keras dengan fundus uteri agak di

   atas pusat. Beberapa menit kemudian, uterus berkontraksi lagi untuk

   melepaskan plasenta dari dindingnya. Biasanya plasenta lepas dalam 6

   sampai 15 menit setelah bayi lahir dan keluar spontan atau dengan

   tekanan pada uteri. Pengeluaran plasenta disertai dengan pengeluaran

   darah kira-kira 100 sampai 200 cc. Batasan kala tiga dimulai setelah

   lahirnya bayi dan berahir dengan lahirnya plasenta dan selaput ketuban

   (Mochtar, 1998).

d. Pemantauan Kala IV

           Kala IV berlangsung setelah plasenta lahir hingga 2 jam post

   partum. Kala ini diperuntukkan untuk mengamati apakah ada pendarahan

   post partum (Mochtar, 1998).
3. Etiologi

          Menurut Mochtar (1998), penyebab terjadinya persalinan yang

  belum       diketahui   menimbulkan   beberapa    teori   yang   menyatakan

  kemungkinan proses persalinan terjadi adalah sebagai berikut :

  a. Teori penurunan hormon, selama 1 sampai 2 minggu sebelum partus

     mulai terjadi penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron.

     Progesteron bekerja sebagai penenang otot-otot polos rahim, dengan

     turunnya progesteron akan menyebabkan kekejangan pembuluh darah

     sehingga timbul kontraksi bila kadar progesteron turun.

  b. Teori plasenta menjadi tua, akan menyebabkan turunnya kadar estrogen

     dan progesteron yang menyebabkan kekejangan pembuluh darah, hal ini

     akan menimbulkan kontraksi rahim.

  c. Teori distensi rahim, rahim yang menjadi besar dan meregang

     menyebabkan iskemia otot-otot rahim, sehingga mengganggu sirkulasi

     utero-plasenter.

  d. Teori iritasi mekanik, di belakang serviks terletak ganglion servikale

     (fleksus frankenhauser). Bila ganglion ini digeser dan ditekan misalnya

     oleh kepala janin, akan timbul kontraksi uterus.

  e. Induksi Partus (Induction of labor), persalinan dapat pula ditimbulkan

     dengan jalan, memasukan ganggang laminaria dalam kanalis servikalis

     dengan tujuan merangsang pleksus frankenhauser, dengan melakukan

     pemecahan ketuban dengan pemberian oksitosin menurut tetesan per

     infus.
4. Tanda-Tanda Persalinan

         Menurut Mochtar (1998), beberapa minggu sebelum terjadi

  persalinan terjadi kala pendahuluan (prepatory stage of labor). Ini

  memberikan tanda persalinan yaitu sebagai berikut :

  a. Lightening atau Settling atau Dropping yaitu kepala janin turun

     memasuki pintu atas panggul (PAP). Pada primigravida hal ini dapat

     mudah sekali ditentukan namun lain halnya pada multigravida yang tidak

     begitu terlihat.

  b. Perut kelihatan lebih melebar, fundus uteri turun.

  c. Perasaan sering atau susah kencing (polisakuria), karena kandung kemih

     tertekan oleh sebagian terbawah janin.

  d. Perasaan sakit di perut dan di pinggang dikarenakan adanya kontraksi-

     kontraksi lemah dari uterus yang sering disebut dengan false labor pains.

  e. Serviks menjadi lembek, mulai mendatar dari sekresinya bertambah dan

     kemungkinan lendir yang keluar bisa bercampur darah (bloody show).

     Lendir ini berasal dari kanalis servikalis yang mulai membuka dan

     mendatar, sehingga pembuluh darah kapiler yang berada di sekitarnya

     pecah karena pergeseran-pergeseran ketika serviks membuka.

  f. Rasa sakit dikarenakan adanya kontraksi yang kuat, sering dan teratur.

  g. Keluar lendir bercampur darah yang lebih banyak (show) karena

     robekan-robekan kecil pada serviks.

  h. Adanya keluaran air ketuban, yang kadang-kadang air ketuban pecah

     dengan sendirinya.
  i. Bila dilakukan pemeriksaan dalam, teraba serviks yang mendatar dan ada

     pembukaan.

5. Perubahan Fisiologis Pada Persalinan

         Menurut Pusdiknakes (2003), sejumlah perubahan fisiologis terjadi.

  Penting bagi bidan untuk memahami, membedakan tanda-tanda dan gejala

  persalinan      akan   berjalan     dengan    normal      atau   abnormal.

  Perubahan fisilogis meliputi :

  a. Tekanan darah meningkat selama terjadinya kontraksi ( sistolik rata-rata

     baik 15 (10 sampai 20), mmHg dan diastolik 5 sampai 10 mmHg). Rasa

     sakit, takut, cemas juga meningkatkan tekanan darah.

  b. Metabolisme karbohidrat aerob dan anaerob akan meningkat secara

     berangsur-angsur disebabkan karena kecemasan aktivitas otot skeletal,

     peningkatan ini ditandai dengan adanya peningkatan suhu tubuh, nadi,

     pernapasan.

  c. Suhu tubuh, karena terjadi peningkatan metabolisme maka suhu tubuh

     akan meningkat selama persalinan terutama selama dan segera lahir,

     peningkatan ini jangan lebih 0,5o C sampai 1o C.

  d. Detak jantung, berhubungan dengan peningkatan metabolisme, detak

     jantung naik selama kontraksi.

  e. Pernafasan, berhubungan dengan peningkatan metabolisme, pernafasan

     meningkat.

  f. Perubahan pada ginjal, poliuri terjadi selama persalinan, mungkin

     disebabkan karena peningkatan kardiak out put, peningkatan filtrasi
          glomerolus dan peningkatan aliran plasma ginjal, protein uri yang sedikit

          dianggap biasa dalam persalinan.

       g. Perubahan Gastrointestinal, mortilitas lambung dan absorbsi makanan

          padat secara subtansial berkurang banyak sekali selama persalinan,

          pengeluaran      getah   lambung   berkurang     mengakibatkan   aktivitas

          percernaan terganggu, mual, muntah biasa terjadi sampai ibu mencapai

          akhir kala I.

       h. Perubahan Hematologi, hemoglobin meningkat 1 sampai 2 gr/100 ml

          selama persalinan dan akan kembali seperti sebelum persalinan sehari

          setelah bersalin, kecuali bila terjadi pendarahan.

C. Bayi Baru Lahir (BBL)

  1. Pengertian Neonatus

        Neonatus adalah bayi baru lahir sampai usia 4 minggu (DepKes, 2008).

     Bayi baru lahir dapat dibagi menjadi 2 yaitu bayi normal (sehat) memerlukan

     perawatan biasa dan bayi gawat (High risk baby) memerlukan penanggulangan

     khusus seperti adanya asfiksia dan perdarahan (Winkjosastro, 2002).

            Kesimpulan asuhan segera setelah bayi baru lahir adalah asuhan yang

     diberikan pada bayi tersebut selama jam pertama setelah kelahiran. Bayi baru

     lahir adalah peralihan yang berhasil dari janin yang terendam dalam cairan

     ketuban dan sepenuhnya bergantung pada plasenta untuk pemenuhan

     kebutuhan makanan dan oksigen, menjadi bayi yang menangis keras dan

     bernafas menghirup udara.

  2. Pembagian Fase BBL
       Menurut Varney (2007), perawatan bayi selama jam pertama setelah

kelahiran dibedakan sebagai berikut :

a. Periode Reaktifitas Awal

     Periode reaktifitas pertama dimulai pada saat bayi lahir dan berlangsung

  selama 30 menit. Pada saat itu, jantung bayi baru lahir berdenyut cepat dan

  denyut tali pusat terlihat. Warna bayi baru lahir memperlihatkan sianosis

  sementara. Pernafasan cepat, berada di tepi teratas rentang normal, dan

  terdapat ronkhi. Bayi mungkin memperlihatkan nafas cuping hidung disertai

  pernafasan mendengkur dan retraksi dinding dada. Adanya mucus biasanya

  akibat keluarnya cairan paru yang tertahan. Mucus ini encer, jernih, dan

  mungkin gelembung – gelembung kecil.

        Selama periode reaktifitas pertama setelah lahir, mata bayi baru lahir

  terbuka dan bayi memeperlihatkan perilaku terjaga. Bayi mungkin

  menangis, terkejut, atau mencari puting susu ibu. Selama periode terjaga ini,

  setiap usaha harus dilakukan untuk memfasilitasi kontak antara ibu dan bayi

  baru lahir. Walaupun tidak direncanakan untuk memberikan ASI,

  membiarkan ibu menggendong bayi pada waktu ini, maka akan membantu

  proses pengenalan. Bayi memfokuskan pandangannya pada ibu dan ayah

  ketika mereka berada pada lapang penglihatan yang tepat. Bayi

  menunjukkan peningkatan tonus otot dengan ekstremitas atas fleksi dan

  ekstremitas bawah ekstensi, posisi ini memungkinkan bayi untuk

  menyesuaikan tubuhnya dengan tubuh ibu ketika digendong.
        Dalam periode ini bayi akan lebih banyak menyusu. Menyusu harus

  dianjurkan ketika bayi baru lahir berada pada tahap terjaga penuh sebagai

  perlindungan terhadap hipoglikemia fisiologis yang terjadi setelah bayi lahir.

  Bidan harus melakukan setiap ketidaknyamanan akibat prosedur maternal

  selama periode waktu ini, bahkan sejenak menunda jahitan perineum jika

  ibu menginginkannya. Bayi baru lahir sering mengeluarkan feses segera

  setelah lahir dan bising usus biasanya muncul 30 menit setelah bayi lahir.

  Bising usus menunjukkan sistem percernaan mampu berfungsi. Namun

  keberadaan feses saja tidak mengindikasikan bahwa peristaltic mulai

  bekerja, melainkan hanya mengindikasikan bahwa anus paten.

b. Periode tidur yang tidak berespon

        Tahap kedua berlangsung dari sekitar 30 menit setelah kelahiran bayi

  sampai 2 jam. Frekuensi jantung bayi baru lahir menurun selama periode ini

  hingga kurang dari 140 kali per menit. Frekuensi pernafasan bayi menjadi

  lebih lambat dan tenang. Bayi berada dalam tidur nyenyak, bising usus ada,

  tetapi kemudian berkurang. Apabila memungkinkan, bayi baru lahir jangan

  diganggu untuk pemeriksaan-pemeriksaan mayor atau untuk dimandikan

  selama periode ini.

c. Periode Reaktifitas Kedua

        Selama periode reaktifitas kedua (tahap transisi), dari usia sekitar 2

  sampai 6 jam. Frekuensi jantung bayi labil dan perubahan warna terjadi

  dengan cepat, yang dikaitkan dengan stimulus lingkungan. Frekuensi

  pernafasan bervariasi dan tergantung aktivitas. Frekuensi nafas harus tetap
           dibawah 60 kali per menit dan seharusnya tidak lagi ada ronkhi. Bayi baru

           lahir mungkin tertarik untuk makan dan harus ditolong untuk menyusu.

  3. Masalah BBL

               Menurut Saeffudin (2006), bayi baru lahir tidak selalu dalam keadaan

     normal. Beberapa masalah seringkali menyertai bayi baru lahir. Masalah yang

     terjadi pada bayi baru lahir, meliputi: asfiksia, gangguan pernafasan, hipotermi

     atau hipertermi, bayi berat lahir rendah, dehidrasi, ikhterus, infeksi atau sepsis,

     tetanus neonatorum, kejang, gangguan saluran cerna, cedera lahir

D. Nifas

  1. Pengertian Masa Nifas (Puerperium)

               Nifas (puerperium) adalah periode waktu atau masa dimana organ-

     organ reproduksi kembali kepada keadaan tidak hamil (Farrer, 2001). Masa

     nifas (puerperium) dimulai setelah plasenta lahir dan berakhir ketika alat-alat

     kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil (Saeffudin, 2002).

  2. Periode Masa Nifas

     Menurut Mochtar (1998), periode masa nifas terbagi menjadi tiga yaitu:

     a. Puerperium dini yaitu kepulihan dimana ibu telah dibolehkan berdiri dan

           berjalan-jalan, dalam agama islam dianggap telah bersih dan boleh bekerja

           yang lamanya 40 hari.

     b. Puerperium medial yaitu kepulihan menyeluruh alat-alat genitalia yang

           lamanya 6 sampai 8 minggu.

     c. Remote puperperium yaitu waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat

           sempurna terutama bila ibu selama hamil dan waktu persalinan mempunyai
     komplikasi, waktu sehat sempurna bisa berminggu-minggu, bulanan atau

     tahunan.

3. Perubahan Fisiologis Masa Nifas

  Perubahan-perubahan yang terjadi pada masa nifas antara lain:

  a. Perubahan fisik

            Perubahan fisik nampak sangat jelas pada perubahan abdomen,

     karena pengeluaran (Mochtar, 1998).



  b. Involusi uterus dan Lokhea

            Menurut Mochtar (1998), lokhea adalah cairan sekret yang berasal

     dari cavum uteri dan vagina. Ada beberapa macam lokhea antara lain:

     1) Lokhea rubra: terjadi 1 sampai 2 hari, darah segar berasal dari sel-sel

        amnion, plasenta, laguna dan vernikasiosa berwarna merah.

     2) Lokhea sanguinolenta: terjadi 3 sampai 7 hari, darah berasal dari sekret-

        sekret plasenta.

     3) Lokhea serosa: terjadi 7 sampai 14 hari warna kekuning-kuningan.

     4) Lokhea alba: terjadi lebih dari 14 hari, darah berwarna putih karena

        banyak mengandung leukosit.

     5) Lokhea purulenta terjadi karena adanya infeksi baunya amis, busuk dan

        tetap berwarna merah.

     6) Lokheostatis: lokhea yang keluarnya tidak lancar karena involusi

        uterusnya kurang baik.
c. Laktasi atau pengeluaran ASI

           Proses menyusui mulai dari ASI diproduksi sampai bayi menghisap

  dan menelan ASI, dalam masa ini ASI juga efektif untuk menghambat

  pembuahan atau KB alami (Mochtar, 1998).

d. Perubahan sistem tubuh lainnya

           Perubahan ini sangat nyata terlihat, karena tubuh ibu berubah tidak

  lagi bersatu dengan janin yang dikandungnya. Kedua individu ini memiliki

  sistem fungsi tubuhnya masing-masing. Organ dari masing-masing individu

  merespon rangsangan yang berbeda yang diterima oleh masing-masing

  individu tersebut. Bayi sudah tidak bergantung pada ibu lagi, ia harus

  beradaptasi dan memahami sendiri kehidupan diluar uterus (Mochtar,

  1998).

           Uterus mengecil setelah persalinan yang tadinya sebelum hamil 30

  gram, hamil menjadi 1000 gram dan setelah persalinan mengecil menjadi

  500 gram sampai 175 gram lalu 50 gram. Bekas implantasi plasenta karena

  uterus berkontraksi maka pembuluh darah tertutup clomous sehingga uterus

  akan merapat dalam waktu 2 minggu kira-kira 3 sampai 4 cm. Afterpaint

  atau rasa nyeri setelah melahirkan lambat laun akan menghilang. Serviks

  akan berubah menjadi lebih longgar karena sudah dilewati oleh bayi.

  Ligamentum (otot-otot) dan diafragma pelvis sudah mulai berubah menjadi

  kendor (Mochtar, 1998).

e. Sistem gastrointestinal

           Ibu menjadi lapar dan siap untuk makan selama 1 sampai 2 jam
  setelah kelahiran. Konstipasi dapat terjadi selama masa nifas karena kurang

  makan-makanan yang berserat, kebiasaan menahan defekasi atau karena

  penggunaan enema pada saat persalinan. Defekasi harus ada dalam 3 sampai

  4 hari setelah persalinan. Dengan melakukan mobilisasi sedini mungkin

  tidak jarang kesulitan defekasi dapat diatasi (Varney, 1998).

f. Tekanan darah

          Pada beberapa kasus ditemukan hipertensi post partum. Hal ini akan

  menghilang dengan sendirinya apabila tidak terdapat penyakit-penyakit lain

  yang menyertai      dalam   kurang lebih      2   bulan   tanpa   pengobatan

  (Winkjosastro, 2002).

g. Suhu

          Suhu badan wanita waktu inpartu tidak lebih dari 37,20 C. Sesudah

  partus dapat naik positif 0,50C dari keadaan normal, tetapi tidak melebihi

  38,00C. Sesudah 12 jam pertama melahirkan, umumnya suhu badan akan

  kembali normal, bila suhu badan lebih dari 38,00C mungkin ada infeksi

  (Winkjosastro, 2002).

h. Nadi

          Nadi berkisar umumnya antara 60 sampai 80/menit, segera setelah

  partus dapat terjadi bradikardia. Bila terdapat takikardia sedangkan badan

  tidak panas, mungkin ada perdarahan berlebihan. Pada masa nifas umumnya

  denyut nadi lebih labil dibandingkan dengan suhu badan (Mansjoer, 2001).

i. Perubahan Psikis

          Pada masa nifas wanita mengalami perubahan psikologis dalam
penyeimbangan diri dan masa transisi menyambut tanggung jawab barunya

sebagai seorang ibu, perubahan-perubahan tersebut antara lain:

1) Perubahan identitas diri

             Seorang wanita setelah memiliki pengalaman melahirkan akan

  berubah pembentukan image menurut Reva Rubin, image ideal yaitu

  sikap wanita itu melihat dirinya yang dimiliki dari pengalaman.

2) Image diri

             Sikap   wanita   itu   melihat   dirinya   yang   dimiliki   dari

  pengalamannya. Body image yaitu perubahan tubuh selama kehamilan

  dan perubahan nyata dari proses kehamilan.

3) Perubahan peran

             Merupakan proses pencapaian peran menjadi orang tua yaitu

  dimulai selama masa kehamilan.

4) Hubungan ayah dan ibu dengan bayinya

             Ungkapan yang digunakan untuk memberikan kesenangan dan

  keterikatan antara ayah, ibu dan bayinya dengan cara memberikan

  pasangan, sentuhan, kontak mata dan komunikasi untuk menegaskan

  bahwa bayi adalah anaknya yang mempunyai ciri yang sama dengan

  dirinya.

5) Kemampuan

             Kemampuan wanita untuk merawat dan mengasuh anaknya

  memberi perhatian serta menjadi kawan (Huliana, 2003).
4. Kebijakan Program Nasional Masa Nifas

         Menurut Saeffudin (2006), pada masa nifas ada program kebijakan

  kunjungan yaitu 4 kali menilai status kesehatan ibu dan BBL serta untuk

  mencegah, mendeteksi dan menangani masalah yang terjadi meliputi:

  a. Kunjungan I (6 sampai 8 jam post partum)

     Tujuan:

    1) Mencegah perdarahan karena atonia uteri.

    2) Mendeteksi penyebab lain perdarahan.

    3) Memberikan konseling pada ibu atau keluarga bagaimana cara mencegah

       perdarahan masa nifas.

    4) Pemberian ASI awal.

    5) Melakukan hubungan antara ibu dan BBL.

    6) Menjaga bayi tetap sehat dengan cara mencegah hipotermi.

  b. Kunjungan II (6 hari post partum)

     Tujuan:

     1) Memastikan involusi uterus berjalan normal (uterus berkontraksi fundus

        dibawah umbilikus, tidak ada perdarahan abnormal, tidak ada bau).

     2) Menilai adanya tanda-tanda demam, infeksi atau perdarahan abnormal.

     3) Memastikan ibu mendapat cukup makanan, cairan dan istirahat.

     4) Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak memperlihatkan tanda-

        tanda penyulit.

     5) Memberikan konseling pada ibu mengenai asuhan bayi, tali pusat,

        menjaga bayi tetap hangat dan merawat bayi sehari-hari.
  c. Kunjungan III (2 minggu post partum)

    Tujuan:

    1) Memastikan involusi uterus berjalan normal (uterus berkontraksi, fundus

       dibawah umbilikus, tidak ada perdarahan abnormal, tidak ada bau).

    2) Menilai adanya tanda-tanda demam, infeksi atau perdarahan abnormal.

    3) Memastikan ibu mendapat cukup makanan, cairan dan istirahat.

    4) Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak memperlihatkan tanda-

       tanda penyulit.

    5) Memberikan konseling pada ibu mengenai asuhan bayi, tali pusat

       menjaga bayi tetap hangat dan merawat bayi sehari-hari.

  d. Kunjungan IV (6 minggu post partum)

    Tujuan:

    1) Menanyakan pada ibu tentang penyulit-penyulit yang ia atau bayinya

       alami.

    2) Memberikan konseling untuk KB secara dini.

5. Masalah-Masalah pada Masa Nifas

         Menurut Huliana (2003), masalah-masalah yang terjadi pada masa nifas

  antara lain:

  a. Puting susu lecet

              Puting susu dapat mengalami lecet, retak, atau terbentuk celah-celah.

     Biasanya keadaan ini terjadi dalam minggu pertama setelah bayi lahir.

     Masalah ini dapat hilang dengan sendirinya jika ibu merawat payudara

     secara baik dan teratur.
  Penanganan :

  1) Jika rasa nyeri dan luka terlalu berat, ibu dapat terus menyusui dengan

     memulai pada daerah yang nyeri terlebih dahulu. Mengurangi rasa sakit

     dapat berkurang apabila sebelum menyusui oles puting susu dengan es

     beberapa saat. Lakukan proses menyusui dengan tenang dan bernafas

     dalam-dalam sampai ASI mengalir keluar sehingga rasa perih berkurang.

  2) Jika rasa nyeri berlangsung hebat atau luka masih berat, puting susu

     yang masih sakit dapat diistirahatkan selama 24 jam. Bersamaan dengan

     itu, ASI tetap dikeluarkan dengan tangan (diperas) dan dapat diberikan

     pada bayi dengan sendok.

b. Puting datar atau terbenam

          Dengan menggunakan pompa puting, puting susu yang datar atau

  terbenam dapat dibantu agar menonjol dan dapat dicekap oleh mulut bayi

  berusia 5 sampai 7 hari. Dengan usaha yang tekun dan kerjasama yang baik

  antara ibu dan bayi, ibu akan mampu mengatasi masalah ini.

c. Payudara bengkak

          Payudara yang bengkak terjadi karena hambatan aliran darah vena

  atau saluran kelenjar getah bening akibat ASI terkumpul dalam payudara.

  Kejadian ini timbul karena produksi yang berlebih, sementara kebutuhan

  bayi pada hari pertama setelah lahir masih sedikit. Selain itu dapat terjadi

  karena bayi tidak menyusu dengan kuat, posisi menyusu yang salah, atau

  karena puting susu datar atau terbenam.

  Penanganan:
   1) Kompres payudara dengan handuk hangat, lalu masase kearah puting

       hingga teraba lebih lemas dan ASI dapat keluar melalui puting.

   2) Susukan bayi tanpa dijadwal sampai payudara terasa kosong.

   3) Urutlah payudara mulai dari tengah lalu kedua telapak tangan ke

       samping, ke bawah dengan sedikit tekanan ke atas dan lepaskan dengan

       tiba-tiba.

   4) Keluar ASI sedikit dengan tangan agar payudara menjadi menjadi lunak

       dan puting susu menonjol keluar, hal ini akan mempermudah bayi

       menghisap.

   5) Susukan bayi lebih sering, demikian juga pada malam hari meskipun

       bayi harus dibangunkan.

d. Saluran susu tersumbat

           Keadaan ini dapat timbul akibat tekanan jari pada waktu menyusui,

  pemakaian penyokong payudara yang terlalu ketat. Penanganannya jika ibu

  merasa nyeri payudara dapat dikompres dengan air hangat sebelum

  menyusui dan kompres dingin setelah menyusui untuk mengurangi rasa

  nyeri.

e. Mastitis atau abses payudara

            Mastitis adalah peradangan pada payudara. Bagian yang terkena

  menjadi merah, bengkak, nyeri dan panas. Suhu tubuh itu meningkat,

  kadang-kadang disertai menggigil. Biasanya, terjadi pada masa 1 sampai 3

  minggu setelah melahirkan akibat saluran susu tersumbat dan tidak segera

  diatasi. Mastitis yang terlambat ditangani dapat berlanjut menjadi abses, ibu
       tampak kesakitan, payudara merah mengkilap dan benjolan yang teraba

       mengandung cairan yang berupa nanah.

                  Mastitis dan abses dapat diatasi dengan ibu segera ke dokter dan

       sementara itu ibu berhenti menyusui pada payudara yang mengalami abses

       tersebut. Bayi dapat terus menyusu pada payudara yang sehat.

E. Manajeman Terpadu Bayi Muda (MTBM)

  1. Pengertian

           MTBM yaitu bayi muda yang berumur kurang dari 2 bulan (Depkes,

    1992). Bayi yang berumur kurang dari 2 bulan ini dapat dalam keadaan sakit

    atau dalam masa imunisasi.

  2. Pertumbuhan dan Perkembangan Bayi Muda

           Pertumbuhan adalah bertambahnya banyak dan besarnya sel seluruh

    tubuh yang bersifat kuantitatif dan dapat diukur. Perkembangan adalah

    bertambah sempurnanya fungsi dari alat tubuh. Mengetahui pertumbuhan dan

    perkembangan anak, kita dapat mengetahui tumbuh kembang anak yang

    normal, dapat berkomunikasi secara efektif sesuai dengan fase tumbuh

    kembang anak serta sebagai bahan dalam mengkaji tingkat kesehatan anak

    (Soetjiningsih, 1995).

           Soetjiningsih (1995), mengungkapkan dalam mengkaji pertumbuhan

    dan perkembangan anak dapat dilihat dari keadaan fisik, intelektual, dan sosial.

    Pengkajian fisik dan perkembangannya dilakukan bersamaan pada waktu

    melakukan anamnesa, baik sewaktu melakukan pemeriksaan secara inspeksi

    maupun observasi.
a. Pemeriksaan Fisik

         Menurut Soetjiningsih (1995), pengkajian fisik anak merupakan

  kunci untuk menentukan status kesehatan anak. Pengkajian fisik meliputi

  pemeriksaan berat badan, panjang badan, keadaan kulit maupun lingkar

  kepala dan beberapa pemeriksaan lainnya.

         Dalam menentukan berat badan, sebelum dilakukan penimbangan,

  skala diseimbangkan dengan angka nol (0). Dalam mengukur panjang badan

  sebaiknya posisi bayi dibuat ekstensi dengan beberapa langkah agar

  pengukuran yang dilakukan akurat, yaitu :

  1) Letakkan kepala bayi pada garis tengah alat pengukur.

  2) tekukkan lutut bayi secara lembut.

  3) Dorong sehingga kaki bayi ekstensi penuh dan mendatar pada meja

     ukuran

  4) Hitung berapa panjang bayi dengan melihat angka pada tumit bayi.

         Pengukuran lingkar kepala dilakukan pada semua anak dan pada

  anak yang mempunyai kelainan, seperti pada hydrocephalus. Cara

  mengukurnya yaitu dengan melingkarkan alat pengukur dari pertengahan os

  frontalis ke os parietalis lalu ke os occipitalis dan belakang kepala

  kemudian kembali ke os frontalis dengan alat pengukur yang lembut.

         Lingkar kepala bayi baru lahir rata-rata 33 sampai 35 cm. Kemudian

  pada usia 6 bulan menjadi 40 cm (bertambah 1,5 cm setiap bulan). Pada

  umur setahun lingkar kepala mencapai 45 sampai 47 cm (bertambah 0,5 cm

  setiap bulan). Pada usia 3 tahun menjadi 50 cm dan pada umur 10 tahun
  menjadi 3 cm. Sedangkan pada orang dewasa antara 55 sampai 58 cm.

  Ukuran lingkar kepala sangat penting diketahui untuk mengetahui

  perubahan dalam pertumbuhan otak.

                Tabel 2.1 Pertumbuhan berat badan dan tinggi badan

   Usia                      Berat Badan                 Tinggi Badan
   Bayi baru lahir – 6 bln   Bertambah 140 – 220         Bertambah 2,5 cm/bln
                             gr/mg (2 x BBL)
   6 – 12 bln                85 – 140 gr/mg              1,25 cm/bln
                             (3 x BBL)
   Balita                    2 – 3 kg/thn                2 thn : ½ dewasa
   Pra Sekolah               2 – 3 kg/thn                4 thn : ½ dewasa
   Usia Sekolah              2 – 3 kg/thn                Sesudah 7 thn : 5cm/th
   Pubertas (pertumbuhan     Wanita : 7 – 25 kg (17,5)   5 – 25 cm/th
   cepat)                    Laki-laki : 7 – 30 kg/th    10 – 30 cm/th
                             (23,7)


b. Pengukuran Tanda-Tanda Vital

         Menurut Soetjiningsih (1995), pemeriksaan ini merupakan kunci

  untuk mengetahui status fisik dan fungsi vital yaitu nadi, suhu, pernapasan

  dan tekanan darah. Anak pada umur tertentu mempunyai nilai normal

  tertentu yang berbeda.

  1) Suhu Badan

            Suhu badan dapat diukur melalui mulut, rectum atau aksila.

     Pengukuran melalui mulut sebaiknya dilakukan pada anak yang dapat

     diajak kerjasama untuk menghindari hal-hal yang akan terjadi, seperti

     termometer yang digigit.

             Cara mengukur dengan meletakkan termometer pada aksila

     kemudian dikempit dengan baik supaya tidak jatuh. Ujung termometer

     yang terdapat air raksa tepat berada dalam kepitan ketiak, tidak boleh
  menonjol keluar. Air raksa akan memuai dan naik dengan menunjukkan

  berapa suhu anak tersebut.

          Pengukuran melalui rectum dilakukan pada anak-anak yang tidak

  dapat dilakukan melalui mulut atau aksila. Pengukuran rectum dan mulut

  tidak terlalu sering digunakan dibandingkan melalui aksila.

                 Tabel 2.2 Nilai normal suhu anak rata-rata

                   Usia                       Nilai Suhu (ºC)
                  3 bulan                           37,5
                  6 bulan                           37,5
                  1 tahun                           37,7
                  3 tahun                           37,2
                  5 tahun                            37
                  7 tahun                           36,8
                  9 tahun                           36,7
                 11 tahun                           36,7
                 13 tahun                           36,6
  Keterangan :

  Frekuensi kenaikan suhu pada bayi serang berbeda sekitar 0,5 sampai

  1ºC masih dalam batas normal.

2) Nadi

          Nadi dapat diukur pada arteri radialis dan arteri femoralis bagi

  anak umur lebih dari satu tahun, sedangkan pada bayi menggunakan

  stetoskop pada apex jantung. Nadi dihitung dengan waktu satu menit.

  Apabila nilai nadi yang terdengar berbeda pada arteri radialis dengan

  arteri femoralis maka kemungkinan adanya gangguan sirkulasi seperti

  coarctatio aorta.
             Tabel 2.3 Nilai nadi pada anak (denyut per menit)

          Usia          Waktu bangun          Tidur              Demam
   Bayi baru lahir       100 – 180          80 – 160              > 220
   1 minggu-3 bln        100 – 220          80 – 200              > 220
   3 bln-2 tahun          80 – 150          70 – 120              > 200
   2-10 tahun             70 – 110           60 – 90              > 200
   10 tahun-dewasa         55 – 90           50 – 90              > 200
3) Respirasi Rate

         Pernapasan anak dihitung sama dengan pada orang dewasa

   kecuali pada bayi dihitung dari gerakan diafragma atau gerakan

   abdominal. Pernapasan tersebut dihitung dalam waktu satu menit.

    Tabel 2.4 Nilai pernapasan rata-rata setiap menit sesuai dengan umur

                 Umur                     Nilai pernapasan per menit
            Bayi baru lahir                           35
             1 – 11 bulan                             30
                2 tahun                               25
                4 tahun                               23
                6 tahun                               21
                8 tahun                               20
            10 – 12 tahun                             19
               14 tahun                               18
               16 tahun                               17
               18 tahun                             16 - 18


4) Tekanan Darah

         Tekanan darah merupakan pengukuran tanda-tanda vital yang

   biasanya diukur pada anak diatas 3 tahun. Pada pengukuran tekanan

   darah anak harus tenang dan rileks. Pada bayi dan anak-anak lebih

   tenang apabila dipasang oleh orang tuanya kemudian tenaga kesehatan

   yang mengukurnya.

         Akurat atau tidaknya pengukuran tekanan darah ini tergantung

   dari ukuran manset tensimeter yang digunakan. Lebar manset yang
     digunakan harus mencukupi 2/3 lengan atas sedangkan panjang manset

     harus cukup melingkari lengan.

               Mengukur tekanan darah pada anak sama dengan pengukuran

     pada orang dewasa, dimana lengan diletakkan sejajar dengan jantung.

     Apabila letaknya lebih rendah maka tekanan akan lebih tinggi atau

     sebaliknya.

c. Penampilan Umum

         Menurut Soetjiningsih (1995), yang diperhatikan dalam penampilan

  umum yaitu keadaan umum, kesan subjektif dan penampilan fisik, status

  nutrisi, tingkah laku, kepribadian, cara interaksi dengan orang tua atau orang

  lain, postur tubuh, serta perkembangan bicara. Penampilan umum ini

  biasanya dicatat dengan pemeriksaan fisik dengan cara observasi.

  1) Penampilan Fisik

    Termasuk dalam penampilan fisik adalah raut muka, ekspresi wajah dan

    penampilan anak.

  2) Nutrisi

               Pemberian nutrisi pada anak harus cukup baik dari segi kuantitas

    maupun kualitasnya, seperti protein, lemak, karbohidrat, dan mineral

    serta vitamin-vitamin.

    Nutrisi sangat penting pada bayi untuk :

    a) Mempertahankan kehidupan dan meningkatkan fungsi vital tubuh.

    b) Pertumbuhan dan perkembangan serta memelihara dan meningkatkan

        kesehatan.
           Selama periode pertumbuhan yang cepat seperti prenatal, bayi,

   pubertas, dan remaja kebutuhan protein dan karbohidrat akan bertambah.

   Mungkin saja pemberian nutrisi yang baik kurang bermanfaat apabila ada

   gangguan penyerapan atau asimilasi dari makanan terganggu, misalnya :

   a) Tidak adekuatnya pemberian nutrisi baik kualitas maupun kuantitas.

   b) Anak yang hiperaktif (kurang istirahat) sehingga besar kalori

      digunakan untuk bergerak.

   c) Keadaan sakit yang menyebabkan kurang nafsu makan atau

      penyerapan zat makanan ke dalam tubuh kurang kerena absorpsi zat

      makanan yang terganggu seperti muntah, atau diare.

              Tabel 2.5 Kebutuhan kalori dan protein pada anak.

        Usia       Energy/kalori/kg/BB       Protein gr/kg.BB
      0 – 6 bln            114                      2,2
     6bln – 1 th           105                      2,1
       1 – 3 th            100                      1,8
       4 – 6 th             85                      1,5
      7 – 10 th             85                      1,2
     Laki-laki :
      11 -14 th            60                      1,0
     15 – 18 th            42                      0,8
      Wanita :
      11 -14 th            48                      1,0
     15 – 18 th            38                      0,8


3) Leher

           Pada leher dilihat adanya pembengkakan pada kelenjar di bawah

   rahang, seperti pada keadaan campak, infeksi mulut dan saluran

   pernapasan. Vena leher yang membesar terdapat pada gangguan

   pernapasan pada ekspirasi seperti asma.
4) Kulit

  Pengkajian pada kulit adalah warna, struktur, suhu, kelembaban, dan

  turgor. Perubahan warna pada kulit anak seperti :

                      Tabel 2.6 Perubahan warna kulit anak

      Perubahan warna           Kulit bersih/terang        Kulit hitam
    Cyanosis                 Kebiru-biruan terutama   Abu-abu pada bibir
                             pada kuku, hidung,       dan lidah
                             bibir, telapak tangan
    Pallor                   Tidak tampak sinar       Abu-abu pada kulit
                             warna merah pada kulit   hitam dan lebih
                             terutama pada wajah      coklat kuning pada
                                                      kulit coklat
    Erythema                 Merah-merah pada         Sulit mengkaji
                             seluruh tubuh            kadang-kadang
                                                      teraba oedema
    Petechiae                Ungu muda terlihat       Sulit terlihat kecuali
                             pada paha, perut,        di mulut
                             lengan, kaki
    Ecchymosis               Ungu pada seluruh        Sulit terlihat kecuali
                             tubuh                    di mulut dan mata



5) Mata

           Pemeriksaan pada mata termasuk pemeriksaan apakah ada

  infeksi, bagaimana struktur, ukuran, simetris atau tidak, cornea dan

  keadaan retina. Selain itu, diperhatikan pula konjungtiva anemis atau

  tidak serta sclera ikterik atau tidak.

6) Telinga

             Pemeriksaan pada telinga apakah simetris letaknya atau tidak,

  apakah terdapat infeksi dan pengeluaran cairan abnormal.
7) Hidung

           Pemeriksaan hidung, apakah membengkak, ada cairan yang

  keluar, cairan tersebut berwarna apa, terdapat kemungkinan infeksi atau

  tidak pada jalan pernapasan.



8) Mulut dan Tenggorokan

  Apakah terdapat tonsil, tekak, dan oropharyng.

9) Perut

  Dikaji apakah terdapat hernia femoralis, apakah perut buncit dan

  kembung, serta bagaimana kebersihannya.

10) Genitalia

    Bayi laki-laki dikaji :

    a. Apakah glands penis baik bentuknya

    b. Bagaimana testisnya, apakah sudah turun benar

    c. Keadaan scrotum apakah simetris

    d. Bagaimana buang air kecil (BAK) lancar atau tidak, apakah terdapat

       sumbatan atau tidak

    Bayi wanita dikaji :

    Keadaan vulva, labia, vagina, kelenjar, uretra, apakah terdapat tanda-

    tanda infeksi dan perdarahan.

11) Anus

    Apakah terdapat lubang anus atau tidak (atresia ani), apakah ada

    haemoroid atau prolaps.
  12) Ekstremitas

      Apakah simetris, lengkap atau tidak, kebersihanya bagaimana.

d. Pertumbuhan dan Perkembangan Bayi

         Menurut Soetjiningsih (1995), pertumbuhan dan perkembangan bayi

  pada pembahasan ini hanya dispesifikasikan pada bayi muda berusia sekitar

  2 bulan. Oleh karena itu, pembahasan yang diulas hanya sebagian dari

  perkembangan anak yang ada.

  Pada awal bulan kedua ini, bayi seharusnya sudah dapat :

  1) Tersenyum sebagai respon terhadap senyum yang diberikan padanya.

  2) Mengikuti benda yang digerakan dalam arah busur lingkaran pada jarak

    sekitar 15 cm dari wajah melewati garis tengah (lurus ke depan).

  3) Berespon terhadap suara bel melalui berbagai cara, seperti dengan reflex

    terkejut, mengis, dan juga terdiam.

  4) Mengeluarkan suara selain menangis.

  5) Mengangkat kepala 45º dalam keadaan terlungkup.

  6) Mengangakat tangan bersama-sama

  7) Memekik karena gembira

  Catatan : apabila bayi anda tampaknya tidak mencapai satu atau lebih

  ketrampilan ini periksakan pada dokter. Ketrampilan dapat menunjukkan

  adanya masalah, meskipun seringkali akhirnya tidak terjadi apa-apa. Bayi

  yang premature biasanya mengalami keterlambatan daripada bayi lain

  seusianya.
         Bayi dapat pula mengalami perkembangan yang lebih awal dari

  usianya. Pada tahapan ini bayi mungkin akan mampu :

  1) Menahan tegaknya kepala ketika tubuhnya dipegang dalam posisi tegak.

  2) Dalam keadaan tertelungkup, mengangkat badannya yang ditahan oleh

    kedua lengannya.

  3) Membalikkan tubuhnya ke satu arah.

  4) Menggenggam mainan yang disentuhnya ke punggung atau ujung jari

    tangannya.

  5) Memusatkan perhatian pada benda-benda kecil.

  6) Mampu menggapai benda.

  7) Dapat mengeluarkan suara gabungan huruf hidup dan huruf mati.

e. Menstimulus Perkembangan Bayi

         Menurut Soetjiningsih (1995), perkembangan dan pertumbuhan

  seorang bayi sangat dipengaruhi dengan stimulus yang diberikan

  terhadapnya    sehingga   apabila   ditemui    seorang   bayi    mengalami

  keterlambatan perkembangan dan pertumbuhan maka kemungkinan

  stimulus yang diberikan kurang. Stimulus yang dapat diberikan yaitu seperti:

  1) Perkembangan Sosial

            Mainan yang dapat membantu sosialisasi bayi adalah boneka,

    hewan yang terbuat dari kain (yang diisi kapuk atau busa) serta mainan

    gantung. Masih ada beberapa bulan lagi sebelum mereka dapat memeluk

    dan bermain dengannya, namun pada saat ini ia dapat mulai bersosialisasi
  dengan mereka. Perhatikan sebagaimana bayi bercakap-cakap dengan

  boneka yang diletakkan di tempat tidur mereka atau yang digantung.

2) Perkembangan Motorik Kecil

         Gerakan tangan bayi masih sangat tidak teratur, tetapi dalam dua

  bulan mendatang, tangan-tangan kecilnya akan bergerak dengan lebih

  bertujuan dan terkendali. Berikan sebanyak mungkin kesempatan pada

  bayi untuk mendapatkan pengalaman langsung dengan beberapa cara,

  yaitu: Memberikan mainan yang dapat berbunyi jika diguncangkan

  dengan pegangan yang cukup kecil untuk bisa digenggam oleh bayi.

  Mainan seperti ini yang mempunyai bagian lain yang dapat dijangkau

  oleh bayi, memungkinkan bayi memindahkannya dari satu tangan ke

  tangan yang lain. Selain itu, akan lebih apabila mainan tersebut terbuat

  dari bahan yang aman dan dapat membantu jika kemudian mainan

  tersebut masuk ke mulut untuk meredakan perasaan tidak enak ketika

  giginya mulai tumbuh.

3) Perkembangan Motorik Besar

         Bayi yang terus terkurung di ayunan atau kursi bayi, terikat

  dengan sabuk pengaman pada keranjang atau kereta bayi atau terbungkus

  dengan selimut akan memiliki sedikit kesempatan untuk mempelajari

  gerak tubuh mereka. Mereka yang tidak pernah ditelungkupkan akan

  mengalami keterlambatan untuk mengangkat kepala dan pundak atau

  berpaling ke muka dan kebelakang.
              Mendukung perkembangan fisik bayi dengan menarik bayi

       sampai ke posisi duduk, buat ia seperti terbang (sebagai latihan lengan

       dan tangan) atau naik kuda (berbaring dengan wajah menghadap ke

       bawah di atas). Membantu ia agar mau berguling membalikkan tubuh

       dengan meletakkan benda yang menarik pada salah satu sisi ketika bayi

       berbaring telentang. Ketika bayi sudah memiringkan tubuh sedikit, bantu

       ia untuk menyelesaikan gerakannya. Membantu bayi untuk merangkak

       dengan membiarkan bayi menekan tangan ketika ia berbaring terlungkup.

     4) Perkembangan Intelektual

              Mendorong perkembangan semua indera, kendali motorik kecil

       dan besar serta membantu perkembangan intelektual bayi. Banyak

       mengajak bicara bayi sejak awal. Beri nama pada benda-benda dan orang

       yang bayi dilihat, tunjukkan bagian-bagian tubuh dan terangkan apa yang

       sedang dilakukan orang tuanya.

3. Kebutuhan Imunisasi Bagi Bayi

  a. Pengetian Imunisasi

           Imunisasi adalah suatu usaha memberikan kekebalan pada bayi dan

     anak terhadap penyakit tertentu, sedangkan vaksin adalah kuman atau racun

     kuman yang dimasukkan ke dalam tubuh bayi atau anak yang disebut

     antigen. Tubuh antigen akan bereaksi dengan antibody sehingga akan

     terjadi kekebalan. Vaksin yang dapat langsung menjadi racun terhadap

     kuman yang disebut antitoksin (Hanifah, 2002).
       Antigen yang masuk ke dalam tubuh, maka tubuh akan berusaha

menolaknya dengan membuat zat anti berupa antibody dan zat anti terhadap

kuman lamban dan lemah sehingga antibody yang terbentuk hanya sedikit.

Untuk memperbanyak maka harus dilakukan imunisasi ulang.

Menurut Hanifah (2002), terdapat dua jenis kekebalan yang bekerja dalam

tubuh bayi yaitu :

1) Kekebalan Aktif

          Kekebalan aktif adalah kekebalan yang dibuat sendiri oleh tubuh

   untuk menolong terhadap suatu penyakit tertentu dimana prosesnya

   lambat tetapi dapat bertahan lama.

   Kekebalan aktif dapat dibagi dalam dua macam :

   a) Kekebalan aktif alamiah, dimana tubuh anak membuat kekebalan

      sendiri setelah mengalami atau sembuh dari suatu penyakit.

   b) Kekebalan aktif buatan yaitu kekebalan yang dibuat tubuh setelah

      mendapat vaksin (imunisasi).

2) Kekebalan Pasif

          Kekebalan pasif yaitu tubuh anak tidak membuat zat antibody

   sendiri tetapi kekebalan tersebut diperoleh dari luar setelah memperoleh

   zat penolak sehingga proses cepat tetapi tidak bertahan lama.

   Kekebalan pasif ini dapat terjadi dengan dua cara :

   a) Kekebalan pasif alamiah atau kekebalan pasif bawaan yaitu kekebalan

      yang diperoleh bayi sejak lahir dari ibunya. Kekebalan ini
       tidakberangsung lama (kira-kira hanya sekitar 5 bulan setelah bayi

       lahir), misalnya difteri, morbili, dan tetanus.

    b) Kekebalan pasif buatan, dimana kekebalan ini peroleh setelah

       mendapat suntikan zat penolak.

    Jenis vaksin yang digunakan di Indonesia banyak macamnya, akan tetapi

    pada dasarnya ada dua macam yaitu :

    a) Vaksin dari kuman hidup yang dilemahkan, seperti :

       1) Virus campak dalam vaksin campak.

       2) Virus polio dalam jenis sabin pada vaksin polio.

       3) Kuman tuberculosis (TBC) dalam vaksin TBC

    b) Vaksin dari kuman yang dimatikan

       1) Bakteri pertusis dalam difteri, pertusis, dan tetanus (DPT)

       2) Virus polio jenis salk dalam vaksin polio

       3) Racun kuman seperti toxoid (TT), Diptheria Toxoid dalam DPT

       4) Vaksin yang terbuat dari protein seperti Hepatitis B.

    Tujuan dari pemberian imunisasi ini adalah :

    a) Untuk mencagah terjadinya penyakit infeksi tertentu.

    b) Apabila terjadi penyakit, tidak akan terlalu parah dan mencegah gejala

       yang dapat menimbulkan cacat atau kematian.

b. Macam-macam Vaksin

  Macam vaksin yang ada yaitu sebagai berikut :

  1) Vaksin HBo
      Kejadian ikutan pasca persalinan pada hepapitis B jarang terjadi.

  Segera setelah imunisasi dapat timbul demam yang tidak tinggi, pada

  tempat penyuntikan timbul kemerahan, pembengkakan, nyeri, rasa mual

  dan nyeri sendi. Orang tua dianjurkan untuk memberikan minum lebih

  banyak (ASI). Apabila demam pakai pakaian yang tipis. Bekas suntikan

  yang nyeri dapat dikompres dengan air dingin. Jika demam berikan

  paracetamol 15 mg/kgbb setiap 3-4 jam bila diperlukan, maksimal 6 kali

  dalam 24 jam, boleh mandi atau cukup diseka dengan air hangat.

       Imunisasi HB pertama diberikan segera setelah beyi lahir untuk

  mencegah penyakit hepatitis. Reaksi KIPI atau efek samping yang terjadi

  setelah diberikan imunisasi HB adalah terjadi reaksi lokal yang ringan

  dan bersifat sementara, kadang dapat menimbulkan demam ringan untuk

  1-2 hari (Ranuh, 2008).

2) Vaksin BCG

        Tujuan dari pemberian vaksin BCG adalah untuk membuat

  kekebalan aktif terhadap penyakit tuberculosis atau TBC. Vaksin BCG

  ini mengandung kuman Bacillus calmette guerin yang dibuat dari bibit

  penyakit   atau   kuman   hidup    yang   sudah   dilemahkan. Sebelum

  menyuntikkan vaksin ini harus dilarutkan dahulu dengan 4 cc pelarut atau

  Nacl 0,9 persen. Vaksin yang sudah dilarutkan harus dipergunakan dalam

  waktu maksimal 3 jam. Penyimpanan vaksin ini berkisar pada suhu +2º

  sampai dengan +8ºC. Pelarut pada suhu kamar didinginkan pada suhu

  +2º sampai dengan +8ºC minimal 12 jam sebelum dipakai.
Jadwal pemberian vaksin BCG adalah sebagai berikut :

a) Bayi berumur 0-11 bulan, akan tetapi sebaiknya diberikan pada umur

   0-2 bulan dengan dosis 0,05 cc.

b) Vaksinasi ulang pada umur anak 5 tahun.

       Imunisasi yang diberikan pada anak usia di atas dua bulan harus

dilakukan tes dengan Mantouk terlebih dahulu, untuk mengetahui apakah

anak sudah terjangkit penyakit TBC atau tidak. Apabila hasilnya positif

(+) tidak perlu diberikan imunisasi.

       Kekebalan yang diperoleh anak tidak mutlak 100%, terdapat

kemungkinan anak akan terjangkit penyakit TBC, namun masih dalam

stadium ringan, serta dapat terhindar dari TBC berat, TBC tulang, dan

TBC selaput otak.

       Efek samping pemberian vaksin ini pada dasarnya tidak ada, akan

tetapi reaksi secara normal akan timbul selama 2 minggu, seperti

pembengkakan kecil, merah, pada tempat penyuntikan yang kemudian

akan menjadi abses kecil dengan garis tengah sekitar 10 mm. luka ini

akan sembuh sendiri dan meninggalkan jaringan parut (Scar) bergaris

tengah 3 sampai 7 mm. reaksi yang lebih cepat apabila anak sudah

mempunyai kekebalan terhadap tuberculosis sehingga akan terjadi

pembengkakan yang lebih cepat. Adapun kontraindikasi pemberian

vaksin BCG ini adalah anak yang sakit kulit atau infeksi kulit di tempat

penyuntikan, anak yang telah terjangkit penyakit TBC atau anak yang

menunjukkan Mantouk positif (+).
       3) Vaksin Polio

                  Tujuan pemberian vaksin polio untuk mendapatkan kekebalan

          terhadap penyakit poliomyelitis. Vaksin polio terdapat dalam dua

          kemasan, yaitu :

          a) Vaksin yang mengandung virus polio yang sudah dilemahkan (vaksin

             Salk) yang cara pemberiannya dengan suntikan.

          b) Vaksin yang mengandung virus polio hidup yang telah dilemahkan.

          Jadwal pemberian vaksin polio, yaitu :

          a) Pada bayi umur 2 sampai 11 bulan diberi sebanyak 3 kali pemberian

             dengan dosis dua tetes dengan interval 4 minggu

          b) Pemberian ulangan pada umur 1½ sampai 2 tahun

          c) Menjelang umur 5 tahun

          d) Pada umur 10 tahun.

F. Keluarga Berencana (KB)

  1. Pengertian

           Kontrasepsi adalah usaha untuk mencegah terjadinya kehamilan, usaha-

    usaha itu sementara dapat juga bersifat permanent (Prawirohardjo, 2006).

    Kontrasepsi suntik adalah kontrasepsi efekif yang tidak permanent yang terdiri

    dari sintesa hormon, pemberian dengan suntikan (Winkjosastro, 1999).

    Kontrasepsi atau anti konsepsi (conception control) adalah cara untuk

    mencegah terjadinya konsepsi alat untuk obat-obatan (Mochtar, 1998).

           Berdasarkan berbagai pengertian yang telah diungkapkan, penulis

    menyimpulkan bahwa kontrasepsi adalah upaya mencegah kehamilan baik
  efektif yang bersifat sementara maupun permanent yang berfungsi untuk

  menciptakan kesejahteraan keluarga.

2. Kontrasepsi Suntik

         Kontrasepsi suntik di Indonesia merupakan kontrasepsi yang populer.

  Kontrasepsi suntikan yang digunakan ialah long-acting progestin, yaitu

  noretisteron enantat (NETEN) dengan nama dagang Noristerat dan

  Depomedroksi     Progresterone     Acetat   (DMPA)   dengan    nama     dagang

  Depoprovera (Winkjosastro, 1999).

3. Suntikan Progestin

         Sangat efektif, aman dapat dipakai semua perempuan dalam usia

  reproduksi, kembalinya kesuburan lebih lambat, rata-rata 4 bulan, cocok untuk

  masa laktasi karena, tidak menekan produksi ASI (Saeffudin, 2006).

  a) Jenis suntikan progestin

            Menurut Saeffudin (2006), tersedia 2 jenis kontrasepsi suntikan yang

     hanya mengandung progestin yaitu:

     1) Depo Medroksiprogesteron Asetat (Depoprovera) mengandung 15 mg

         DMPA, yang diberikan tiap 3 bulan dengan disuntik intra muskular

         (IM).

     2) Depo Noretisteron Enantat (Depo noristerat), yang mengandung 200 mg

        Noretindron Enantat, diberikan tiap 2 bulan dengan disuntik IM.

  b) Cara kerja suntikan progestin

     1) Mencegah Ovulasi
            Kadar follicel stimulating hormone (FSH) dan leutenising hormone

     (LH) menurun dan tidak terjadi sentakan LH. Respon kelenjar hypopyse

     terhadap gonadotropin releasing hormone eksogenous tidak berubah,

     sehingga memberi kesan proses terjadi di hipotalamus daripada di

     kelenjar hypopyse. Ini berbeda dengan pil oral kombinasi (POK), yang

     tampaknya menghambat ovulasi, efek langsung pada kelenjar hypophyse.

     Penanganan     kontrasepsi    suntikan   tidak     menyebabkan   keadaan

     hipoestrogenik (Hartanto, 2003).

  2) Mengentalkan lendir serviks sehingga menurunkan kemampuan penetrasi

     sperma (Saeffudin, 2006).

  3) Menjadikan selaput lendir rahim tipis dan atrofi sehingga membuat

     endometrium menjadi kurang baik atau layak untuk implantasi ovum

     yang telah dibuahi. Pada pemakaian DMPA, endomentrium menjadi

     dangkal dan atropis dengan kelenjar-kelenjar yang tidak aktif. Dengan

     pemakaian jangka lama, endometrium dapat menjadi sedemikian

     sedikitnya sehingga didapatkan atau hanya didapatkan sedikit sekali

     jaringan bila dilakukan biopsi (Hartanto, 2003).

  4) Menghambat kecepatan transportasi ovum di dalam tuba faloppi

     (Hartanto, 2003).

c) Keuntungan suntikan progestin

  Menurut Saeffudin (2006), keuntungan dari suntikan Depo Progestin

  adalah:

  1) Sangat efekif.
  2) Pencegahan kehamilan jangka panjang.

  3) Tidak berpengaruh pada hubungan suami istri.

  4) Tidak mengandung estrogen tidak berdampak serius terhadap penyakit

       jantung dan gangguan pembekuan darah.

  5) Tidak memiliki pengaruh terhadap ASI.

  6) Sedikit efek samping.

  7) Klien tidak perlu menyimpan obat suntik.

  8) Dapat     digunakan     oleh    perempuan   usia   >35   tahun   sampai

       perimenopause.

  9) Membantu mencegah kanker endometrium dan kehamilan ektopik.

  10) Menurunkan kejadian penyakit jinak payudara.

  11) Mencegah beberapa penyebab penyakit radang panggul.

  12) Menurunkan krisis anemia bulan sabit (sickle cell).

d) Keterbatasan suntikan progestin

  Menurut Saeffudin (2006), keterbatasan dari suntikan Depo Progestin

  adalah:

  1) Sering ditemukan gangguan menstruasi seperti : siklus menstruasi

     memendek atau memanjang, perdarahan banyak atau sedikit, tidak

     menstruasi sama sekali.

  2) Klien sangat bergantung pada sarana pelayanan kesehatan.

  3) Tidak dapat dihentikan sewaktu-waktu sebelum suntikan berikut.

  4) Permasalahan berat badan merupakan efek samping tersering.

  5) Tidak menjamin perlindungan terhadap penularan penyakit infeksi.
  6) Terlambatnya pengembalian kesuburan setelah penghentian pemakaian.

  7) Terjadi perubahan pada lipid serum pada penggunaan jangka panjang.

  8) Pada penggunaan jangka panjang dapat menurunkan kepadatan tulang

     (densitas).

  9) Pada penggunaan jangka panjang dapat menimbulkan kekeringan pada

     vagina, menurunkan libido, gangguan emosi (jarang), sakit kepala,

     nervositas, jerawat.

e) Peringatan bagi Pemakai Kontrasepsi Suntikan Progestin

  Menurut Saeffudin (2006), peringatan bagi pemakai kontrasepsi suntikan

  progestin adalah:

  1) Setiap terlambat menstruasi harus difikirkan adanya kemungkinan

     kehamilan.

  2) Nyeri abdomen bawah yang berat kemungkinan gejala kehamilan ektopik

     terganggu.

  3) Timbulnya abses atau perdarahan tempat injeksi.

  4) Sakit kepala migrain, sakit kepala berulang yang berat, atau kaburnya

     penglihatan.

  5) Perdarahan berat yang 2 kali lebih panjang dari masa menstruasi atau 2

     kali lebih banyak dalam masa periode masa menstruasi.

f) Yang dapat Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin

  Menurut Saeffudin (2006), yang dapat menggunakan kontrasepsi suntikan

  progestin adalah:

  1) Perempuan usia reproduksi.
  2) Perempuan nulipara dan perempuan yang telah memiliki anak.

  3) Perempuan yang menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan yang

      memiliki efektifitas tinggi.

  4) Perempuan menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai.

  5) Perempuan setelah melahirkan dan tidak menyusui.

  6) Perempuan setelah abortus atau keguguran.

  7) Perempuan yang telah banyak anak tetapi belum menghendaki

      tubektomi.

  8) Perempuan perokok.

  9) Perempuan dengan tekanan darah lebih dari 180/100 mmHg dengan

      masalah gangguan pembekuan darah atau perempuan dengan anemia

      bulan sabit.

  10) Perempuan yang menggunakan obat untuk epilepsi (fenitoin dan

      barbiturate) atau obat tuberculosis (rifmpisin).

  11) Perempuan yang tidak dapat memakai kontrasepsi yang mengandung

      estrogen.

  12) Perempuan yang sering lupa menggunakan pil kontrasepsi.

  13) Perempuan dengan anemia defisiensi besi.

  14) Perempuan mendekati usia menopause yang tidak mau atau tidak boleh

      menggunakan pil kontrasepsi kombinasi.

g) Yang tidak boleh menggunakan kontrasepsi suntikan progestin

  Menurut Saeffudin (2003), yang tidak boleh menggunakan suntikan

  progestin adalah:
  1) Perempuan hamil atau yang dicurigai hamil (resiko cacat janin 7/10.000

     kelahiran).

  2) Perempuan dengan perdarahan pervaginaan yang belum diketahui

     penyebabnya.

  3) Perempuan yang tidak dapat menerima terjadinya gangguan menstrusai,

     terutama amenorea.

  4) Perempuan yang menderita kanker payudara atau riwayat kanker

     payudara.

  5) Perempuan dengan diabetes mellitus dengan komplikasi.

h) Waktu mulai menggunakan suntikan progestin

  Menurut Saeffudin (2003), waktu mulai menggunakan suntikan progestin

  adalah:

  1) Setiap saat selama siklus menstruasi, asal perempuan tersebut tidak

     hamil.

  2) Mulai hari pertama sampai hari ke tujuh siklus menstruasi.

  3) Pada perempuan yang tidak menstruasi, injeksi pertama dapat diberikan

     setiap saat asalkan saja perempuan tersebut tidak hamil. Selama 7 hari

     setelah suntikan tidak boleh melakukan hubungan seksual.

  4) Perempuan yang menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin

     mengganti     dengan   kontrasepsi   suntikan.   Bila   perempuan   telah

     menggunakan kontrasepsi hormonal (sebelumnya secara benar, dan

     perempuan tersebut tidak hamil, suntikan pertama dapat segera

     diberikan). Tidak perlu menunggu sampai haid berikutnya datang.
  5) Bila perempuan sedang menggunakan jenis kontrasepsi lain dan ingin

    mengganti dengan jenis kontrasepsi suntikan yang lain lagi, kontrasepsi

    suntikan yang akan diberikan dimulai pada saat jadwal kontrasepsi

    suntikan sebelumnya.

  6) Perempuan yang menggunakan jenis kontrasepsi non hormonal dan ingin

    menggantinya     dengan   kontrasepsi   hormonal,    suntikan    pertama

    kontrasepsi hormonal yang akan diberikan dapat segera diberikan, asal

    perempuan tersebut tidak hamil dan pemberiannya tidak menunggu

    menstruasi berikutnya datang. Bila perempuan disuntik setelah 7 hari

    siklus menstruasi, perempuan tidak boleh berhubungan selama 7 hari.

  7) Perempuan yang ingin mengganti alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR)

    dengan kontrasepsi hormonal. Suntikan pertama dapat diberikan pada

    hari pertama sampai hari ke-7 siklus menstruasi, atau dapat diberikan

    setiap saat setelah hari ke-7 siklus menstruasi asal perempuan tersebut

    tidak hamil.

  8) Perempuan tidak menstruasi atau perempuan dengan perdarahan tidak

    teratur. Suntikan pertama dapat diberikan setiap saat asal saja perempuan

    itu tidak hamil, dan selama 7 hari setelah suntikan tidak boleh melakukan

    hubungan seksual.

i) Efek Samping

      Menurut Saeffudin (2006), efek samping dari penggunaan kontrasepsi

  KB 3 bulan Depo Progestin antara lain:

  1) Gangguan menstruasi
  Gangguan menstruasi yang mungkin terjadi adalah:

  a) Amenore

     (1)Tidak perlu dilakukan tindakan apapun, cukup konseling saja.

     (2)Bila klien tidak dapat menentukan kelainan tersebut, suntikan

        jangan dilanjutkan. Anjurkan pemakaian jenis kontrasepsi yang

        lain.

  b) Perdarahan bercak

     (1)Perdarahan ringan atau spotting dapat dijumpai, tetapi tidak

        bahaya.

     (2)Bila perdarahan spotting terus berlanjut atau setelah tidak

        menstruasi namun kemudian terjadi perdarahan, maka perlu dicari

        penyebab perdarahan tersebut. Obati penyebab perdarahan tersebut

        dengan cara yang sesuai. Bila tidak ditemukan penyebab terjadinya

        perdarahan, tanyakan apakah klien masih ingin melanjutkan

        suntikan, dan bila tidak jangan dilanjutkan lagi dan carikan

        kontrasepsi yang lain.

     (3)Bila ditemukan penyakit radang panggul atau penyakit akibat

        hubungan seksual perlu diberikan pengobatan yang sesuai.

2) Perubahan berat badan

         Penggunaan KB suntik bisa berefek pada penambahan berat

  badan, namun ada juga yang menyebutkan akan berefek pada penurunan

  berat badan. Menurut Saeffudin (2003), bahwa kenaikan atau penurunan

  berat badan bisa saja terjadi. Peningkatan berat badan sering terjadi
  akibat derivate progestin yang berefek anabolic, sedangkan oedema

  berhubungan dengan efek retensi air dan eletrolit dari estrogen.

          Umumnya penambahan BB tidak terlalu besar, bervariasi antara

  kurang dari 1 kg sampai 5 kg dalam tahun pertama. Penyebab

  penambahan BB tidak terlalu jelas. Tampaknya terjadi karena

  bertambahnya lemak tubuh dan bukan karena cairan tubuh. Hipotesa para

  ahli mengatakan DMPA merangsang pusat pengendali nafsu di

  hipotalamus, yang menyebabkan akseptor KB progestin makan lebih

  banyak dari pada biasanya (Hartono, 2003).

3) Penurunan Libido

          Komponen estrogen yang terdapat di dalam kontrasepsi hormonal

  biasanya tidak mempengaruhi mileu vagina. Komponen gestasen yang

  tinggi dapat menyebabkan vagina kering. Penurunan libido pada

  penggunaan kontrasepsi suntik dapat disebabkan faktor tersebut yaitu

  liang vagina yang kering sehingga menyebabkan nyeri pada saat

  bersenggama, tetapi juga diakibatkan oleh faktor lain misalnya adanya

  masalah perkawinan. Bila klien menganggap penurunan libido ini karena

  BB suntik dan ini mengganggu maka suntik KB dapat dihentikan

  (Saeffudin, 2003).

4) Sakit kepala

          Sakit kepala dapat berupa migraine, hal ini dihubungkan dengan

  gangguan vaskuler. Migrain yang merupakan nyeri kepala vaskuler ini

  mula-mula berupa nyeri kepala unilateral tetapi akhirnya berubah
  menjadi    nyeri   kepala   vaskuler   yang   berdenyut,      menyebabkan

  vasodilatasi dan mungkin peradangan serebral berkurang sebelum nyeri

  dan meningkat selama nyeri kepala berlangsung. Gejala dan keluhan atau

  sakit kepala akibat efek samping kontrasepsi suntik yaitu rasa berputar

  atau   sakit   pada    kepala    dan   biasanya    bersifat     sementara.

  Penanggulangannya berupa konseling pada akseptor bahwa efek samping

  ini mungkin terjadi sementara, penanganan medis dapat berupa

  pemberian anti postalglandin untuk mengurangi keluhan, misalnya

  acetosal 500 mg minum 3 x 1 tablet/hari. Bila sakit kepala sangat berat

  dan atau berulang atau tekanan darah meningkat sejak penggunaan KB

  suntik maka rujuk akseptor dan hentikan suntikan (Saeffudin, 1998).

5) Depresi

         Efek samping yang tidak tergolong ringan antara lain perubahan

  psikis sehubungan dengan rasa aman karena tidak ada kekhawatiran

  menjadi hamil, kadang-kadang depresi atau agresif, rasa cepat

  tersinggung seperti pada keadaan prahaid. Gejala dan keluhan berupa

  rasa lesu, tidak bersemangat dalam kerja atau kehidupan. Penanganan

  yaitu bila akseptor merasa depresinya bertambah berat pada pemakaian

  KB suntik atau karena pengaruh selama mengkuti cara ini, hentikan

  suntikan dan usahakan cara non hormonal. Bila KB suntik tidak

  memperberat kondisi maka kontrasepsi suntik dapat dilanjutkan dengan

  catatan agar dievaluasi pada kunjungan berikutnya (Saeffudin, 1998).
6) Hematoma pada daerah suntikan

         Gejala dan keluhan berupa warna biru dan rasa nyeri pada daerah

  suntikan perdarahan di bawah kulit. Penanganan dan pengobatannya

  berupa konseling pada calon akseptor mengenai kemungkinan efek

  samping ini. Pengobatan medis yaitu dengan kompres dingin pada daerah

  yang membiru selama 2 hari, setelah itu di rumah kompres panas hingga

  warna biru atau kuning hilang (Saeffudin, 2003).

7) Mual Muntal

         Mual atau muntal biasanya timbul pada pemakaian suntikan

  kombinasi. Penanganan yang memastikan dulu bahwa klien tidak hamil,

  bila tidak hamil informasikan bahwa ini adalah biasa dan akan hilang

  pada suntikan yang kedua atau ketiga (Saifuddin, 2003). Namun bila

  keluhan ini mengganggu, dapat diberikan metoklorpamid 3 x 10 mg 15

  menit sebelum makan per hari selama 5 sampai 7 hari dan bila dalam

  waktu 3 bulan gejala menetap atau bertambah berat anjurkan untuk

  kontrasepsi non hormonal (Depkes RI, 1999).

8) Nyeri Payudara

         Nyeri payudara biasanya muncul pada penggunaan kontrasepsi

  kombinasi. Bila klien mengeluh nyeri payudara, informasikan kalau nyeri

  tersebut sering ditemukan dan biasanya akan hilang pada suntikan kedua

  atau ketiga (Saeffudin, 2003).
9) Kenaikan tekanan darah

           Tidak sedikit akseptor yang mengalami kenaikan tekanan darah

  dari ringan sampai berat. Perubahan ini reversible, tapi kadang-kadang

  menetap meskipun obat telah dihentikan. Hal ini antara lain dapat

  disebabkan oleh peningkatan tekanan darah, dugaan ini ialah karena

  perubahan kardiodinamik jantung akibat progestin yang bersifat

  androgenik atau estrogen yang meretensi air dan elektrolit (Saeffudin,

  2003).

10) Keputihan

           Gejala efek samping yang berupa keputihan yaitu keluarnya

    cairan berwarna putih dari vagina adanya cairan putih di mulut vagina

    (vaginal discharge) dan penyebab keputihan ini adalah oleh karena efek

    progestin merubah flora dan ph vagina, sehingga jamur mudah tumbuh

    di dalam vagina dan menimbulkan keputihan (Depkes RI, 1999).

           Penanggulangan    keluhan   keputihan    ini   adalah   dengan

    komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) pada akseptor bahwa keluhan

    ini bersifat sementara, cukup ditanggulangi dengan menjaga daerah

    kebersihan daerah genetalia serta motivasi agar tetap memakai suntik.

    Keputihan disertai rasa gatal, cairan berwarna kuning kehijauan atau

    berbau tidak sedap, dapat diberikan pengobatan antibiotik, bila tidak

    membaik dan keputihan terus berlangsung maka pemakaian suntikan

    dihentikan sementara (Depkes RI, 1999). Keluarnya lendir fisiologis

    (tidak bewarna, tidak bau, tidak gatal) dapat terjadi sebelum dan
    sesudah menstruasi. Kanker pada alat kandungan membuat sulit

    diketahui, apakah keputihan yang dialami benar-benar disebabkan

    karena pemakaian kontrasepsi suntik (Depkes RI, 1999).

11) Densitas mineral tulang

          Penurunan densitas mineral tulang yang berkaitan dengan

    penggunaan KB suntik Depo Progestin dapat berpotensi mengalami

    peningkatan resiko osteoporosis setelah menopause. Penurunan

    densitas mineral tulang ini akan kembali ke keadaan semula dalam satu

    atau dua tahun setelah penghentian KB suntik depo progrestin dan tidak

    ada efek samping jangka panjang (Varney, 2006).
                                    BAB III

                             TINJAUAN KASUS

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY. M UMUR 27 TAHUN

               G3 P1 A1 UMUR KEHAMILAN 37 MINGGU

                     DI BPS SUGIYATI PETANAHAN



A. Kehamilan

   1. Pengkajian I (Kehamilan) Hari Minggu Tanggal 16 Oktober 2011

     a. Subjektif

               Ny. M mengatakan berumur 27 tahun, suku jawa,            berbangsa

        Indonesia, agama Islam, pendidikan SMP, pekerjaan ibu rumah tangga,

        alamat rumah RT 03 RW 02 Jaga Sima, Kecamatan Petanahan Kabupaten

        Kebumen. Ibu mengatakan suami bernama Tn. M berumur 33 tahun, suku

        jawa, berbangsa Indonesia, agama Islam, pendidikan SM, pekerjaan tani,

        RT 03 RW 02 Jaga Sima, Kecamatan Petanahan Kabupaten Kebumen.

               Ny. M mengatakan datang ke BPS Sugiyati untuk memeriksakan

        ulang kehamilannya. Ny. M mengatakan tidak ada keluhan. Ny. M

        mengatakan hari pertama haid terakhir (HPHT) pada tanggal 30 Januari

        2011, sehingga hari perkiraan lahir (HPL) diperkirakan pada tanggal 06

        November 2011. Ny. M mengatakan menstruasinya teratur, menarche

        umur 13 tahun, siklus haid 28 hari, volume 50 cc, ganti pembalut 1 sampai

        2 kali sehari, warna merah, lamanya 7 hari, konsistensi darah pada hari 1-2

        flek-flek dan kental, hari ke 3 s.d selesai cair campur lendir. Ny. M
mengatakan tidak ada riwayat penyakit pada dirinya maupun keluarganya

seperti penyakit menahun (jantung, ginjal, liver), penyakit menular (TBC,

HIV/AIDS, Hepatitis) dan penyakit menurun (DM, asma, tumor, kanker).

       Ny. M mengatakan sudah pernah memeriksakan kehamilannya

dengan hasil tes kehamilan pada tanggal 05 Maret 2011 dengan hasil

positif. Ny. M mengatakan pergerakan janin dirasakan pertama kali pada

umur kehamilan 4 bulan 1 minggu (17 minggu). Pergerakan janin dalam

12 jam terakhir 11 kali. Selama hamil ini Ny. M mengatakan hanya

mengkonsumsi obat-obatan dari bidan dan tidak pernah mengkonsumsi

jamu-jamuan dan minuman beralkohol.

       Ny. M mengatakan sebelum hamil, makan 2 sampai 3 kali dengan

porsi satu piring, komposisi nasi, sayur dan lauk, minum air putih 7 sampai

8 gelas setiap hari, pada hamil ini ibu makan 3 kali sehari dengan porsi

nasi sedang, sayur, dan lauk tempe. Ibu minum air putih sebanyak 7

sampai 8 gelas setiap hari. Ny. M mengatakan tidak ada keluhan serta

tidak ada pantangan selama hamil ini.

       Ny. M mengatakan selama hamil buang air besar (BAB) 1 kali

sehari setiap pagi dengan konsistensi lembek berbentuk, warna kuning.

Ny. M mengatakan buang air kecil (BAK) 6 sampai 8 kali sehari dengan

volume 200 cc, warna kuning, berbau khas dan dan tidak ada keluhan. Ny.

M mengatakan istirahat dan tidur cukup, ibu tidur siang 2 jam dari jam

14.00 sampai jam 16.00 WIB dan tidur malam 7 jam dari jam 21.00

sampai jam 04.00 WIB.
       Ny. M mengatakan hubungan seksual dilakukan 2 kali dalam

seminggu, selama hamil ibu melakukan hubungan seksual 1 kali dalam

seminggu dan tidak ada keluhan. Ny. M mengatakan aktivitas sehari-hari

di rumah mencuci baju, menyetrika, menyapu, memasak dan mengasuh

anaknya. Ny. M mengatakan bekerja di bantu suaminya dan tidak ada

keluhan.

       Ny. M mengatakan dalam melakukan hygiene dengan mandi 2

kali sehari, ganti baju 1 kali sehari, keramas 2 kali seminggu secara teratur,

selama hamil tidak ada perubahan dan tidak ada keluhan. Ny. M sudah

diimunisasi tetanus neonatorum (TT) dan status imunisasinya lengkap. TT

1 dan TT 2 pada saat SD, TT 3 capeng, TT 4 Pada hamil ke 1 dan TT 5

pada hamil ke-2

       Ny. M mengatakan ini kehamilan ketiga, pernah melahirkan satu

kali, dan keguguran satu kali. Ny. M mengatakan riwayat kehamilan,

persalinan dan nifas dahulu yaitu anak pertama lahir tanggal 12 April

2007, dengan usia kehamilan 40 minggu, bersalin dirumah bidan, bayinya

lahir spontan, tanpa penyulit dengan jenis kelamin laki-laki, Beratnya

3000gram, Panjang badan 48 cm dan ASI Eksklusif sampai 4 bulan,

sedangkan nifas berjalan normal. Kehamilan kedua mengalami keguguran

tanggal 16 Desember 2009, dengan usia kehamilan 12 minggu, ditolong

oleh bidan.

        Ny. M mengatakan menggunakan KB setelah anak pertama

selama 1 tahun yaitu dengan alat kontrasepsi suntik 3 bulan, setelah
   keguguran Ny. M menggunakan alat kontrasepsi suntik 3 bulan lagi

   tanggal 5 Maret lah itu 2010 setelah itu tidak menggunakan alat

   kontrasepsi lagi karena Ny. M berkeinginan mempunyai anak lagi. Ibu

   mengatakan menikah berumur 21 th, suami berumur 27 th, dan status

   pernikahan syah. Pernikahan ini syah, lama 6 tahun dan sampai saat ini

   masih harmonisa.

         Ny. M mengatakan kehamilan ini direncanakan dan diinginkan

  kedua pihak serta keluarga. Ny. M mengatakan bahwa dia dan suami

  bahagia menanti kelahiran anak keduanya. Ny. M mengatakan melakukan

  tradisi ngupati dan tujuh bulanan sebagai ungkapan rasa syukur, tetapi dia

  tidak percaya dengan mitos-mitos yang berhubungan dengan kehamilan,

  persalinan, dan nifas. Ny. M mengatakan rencana bersalin di BPS Sugiyati

  karena jarak rumah dengan tempat bersalin hanya ± 4 km.

b. Objektif

          Pada pemeriksaan umum yang telah dilakukan terhadap Ny. M

  didapatkan hasil bahwa keadaan umum baik, kesadaran composmentis,

  status emosional stabil. Kenaikan berat badan (BB) 9 kg dari awal

  kehamilan, tinggi badan (TB) 152 cm, lingkar lengan atas (LILA) 25,5 cm,

  tekanan darah (TD) 110 per 70 mmHg, nadi (N) 80 kali per menit,

  pernafasan (RR) 19 kali per menit, suhu (S) 36,5 oC.

         Setelah dilakukan pemeriksaan head to toe pada pemeriksaan fisik

  pada Ny. M bagian kepala terlihat bentuknya mesochepal, tidak ada

  benjolan abnormal, tidak ada bekas jahitan, kulit kapala bersih. Rambut
Ny. M berwarna hitam, tidak mudah rontok, tidak berketombe, tidak

bercabang dan tidak berbau.

       Muka Ny. M tampak tidak ada oedema di palpebra dan tidak pucat.

Alis mata tidak mudah dicabut, mata simetris, cekung, dilatasi pupil

normal, konjungtiva tidak anemis, tidak terdapat secret, sklera tidak

ikhterik. Telinga Ny. M terlihat simetris, bersih, tidak ada cerumen,

tympani normal, tidak keluar cairan. Hidung Ny. M simetris, ceptum dan

tulang kartilago normal, hidungnya bersih, tidak ada perdarahan, tidak ada

secret, tidak keluar cairan.

       Mulut Ny. M tidak berbau, bersih, tidak stomatitis, pada lidah tidak

kotor, tidak ada pembesaran yang terlihat dan tidak ada ulkus. Bibir tidak

pucat, tidak kering, tidak pecah-pecah (lembab), tidak ada pembesaran dan

ulkus, tidak cianosis. Gusi tidak berdarah, tidak epulis, tidak ada caries

gigi, tidak ada gigi yang berlubang, tidak ada karang gigi. Pada

pemeriksaan leher Ny. M kelenjar limfe tidak tampak terlihat adanya

pembesaran, kelenjar tyroid tidak ada pembesaran dan vena jugularis juga

tidak ada pembesaran.

       Pada pemeriksaan dada Ny. M didapatkan bentuk simetris, ritme

jantung normal, tidak sesak nafas, tidak ada whezzing dan ronchi, tidak ada

retraksi dinding dada. Pada pemeriksaan payudara Ny. M putting susu

terlihat menonjol dan bersih, simetris, tidak ada benjolan abnormal, tidak

nyeri ketika ditekan, tidak ada luka bekas operasi. Posisi tulang belakang

lordosis fisiologis, tidak ada nyeri ketuk pinggang.
       Pada pemeriksaan abdomen terhadap Ny. M bahwa perut

membesar sesuai umur kehamilan, tidak terdapat bekas luka operasi, tidak

ada pembesaran hati, tidak ada pembesaran limpha. Pemeriksaan genital

dan pemeriksaan anus tidak dilakukan.

       Pada pemeriksaan ekstremitas tidak ada kelainan, telapak tangan

tidak pucat, tidak basah karena keringat, tidak eritema palmaris, kuku

tidak panjang, tidak cianosis, berwarna merah muda, kapiler refill ketika

ditekan kembali dalam waktu 2 detik, tidak oedema, tidak ada varises,

reflek patella positif kanan dan kiri.

       Pada pemeriksaan obstetrik terhadap Ny. M payudara terlihat

hyperpigmentasi areola mammae, tidak ada striae, payudara belum keluar

colostrum, pada abdomen terdapat striae gravidarum, dan tidak terdapat

linea nigra,

       Pada pemeriksaan palpasi, Leopold I tinggi fundus uterie (TFU) 3

jari dibawah prosesus ximpoideus, dibagian fundus teraba satu bagian

bulat, lunak, tidak melenting. Leopold II disebelah kiri perut ibu teraba

bagian-bagian kecil janin, disebelah kanan perut ibu teraba satu bagian

keras, memanjang sedikit melengkung seperti papan (Pu-ka). Leopold III

dibagian bawah perut ibu teraba satu bagian bulat, keras, dan melenting,

masih dapat digoyang. Leopold IV konvergen palpasi luar 5/5 bagian.

       Panjang uterus menurut Mc.Donald 29 cm, taksiran berat janin

(TBJ) (29- 12) x 155 = 2635 gram. Denyut jantung janin (DJJ) 140 kali per

menit, teratur, punctum maximum 1 terdapat diperut ibu sebelah kanan.
c. Assesment

         Ny. M umur 27 tahun G3P1A1umur kehamilan 37 minggu, janin

  tunggal hidup intrauterin, letak memanjang, punggung kanan, presentasi

  kepala, kepala belum masuk panggul, palpasi luar 5/5 bagian.

d. Planning

           Setelah pemeriksaan selesai, asuhan yang akan diberikan kepada

  Ny. M adalah :

  1) Pukul 16.20 WIB

 Memberikan penjelasan kepada ibu mengenai hasil pemeriksaan bahwa

     saat ini umur kehamilan ibu 37 minggu, ibu dalam keadaan sehat,

     keadaan janin juga sehat denyut jantung janin normal 148 kali/menit.

 Evaluasi : Ibu mengatakan sudah mengetahui hasil pemeriksaan yang telah

     dilakukan bidan bahwa keadaan janin dan dirinya baik.




  2) Pukul 16.22 WIB

 Memberitahu ibu tentang ketidaknyamanan kehamilan TM III, yaitu:

     -   Diare, cara mengatasinya yaitu hindari makanan berserat tinggi

         (sereal kasar)

     -   Konstipasi, cara mengatasinya perbanyak minum dan serat, BAB

         teratur dan segera setelah ada dorongan
   -   Sering BAK, cara mengatasinya perbanyak minum pada siang hari,

       kurangi konsumsi kopi, cola dengan caffeine, miring kekiri pada

       malam hari untuk miningkatkan diurisis

   -   Sakit pinggang dan punggung, cara mengatasinya gunakan

       mekanisme tubuh yang baik untuk mrngangkat benda, hindari

       sepatu hak tinggi, mengangkat beban berat, gunakan kasur yang

       keras untuk tidur, gunakan bantal waktu tidur untuk meluruskan

       punggung.

   -   Kram pada kaki, cara mengatasi dengan mengurangi konsumsi susu,

       ketika tidur posisikan kaki lebih tinggi dari pada badan, jangan

       terlalu lama berdiri atau duduk

   Apabila ibu mengalami hal-hal seperti itu ibu tidak perlu merasa cemas

   karena merupakan ketidaknyamanan kehamilan TM III, sehingga tidak

   membahayakan ibu dan janin

Evaluasi: Ibu mengatakan telah mengetahui dan dapat menyebutkan

   kembali ketidaknyamanan kehamilanTM III seperti sering BAK, sakit

   pinggang dan punggung, kram pada kaki

3) Pukul 16.25 WIB

Memberitahu ibu tanda bahaya TM III seperti perdarahan pervaginam,

   lelah sampai pingsan, bengkak pada kaki, tangan, maupun muka, kejang

   dan pandangan kabur.
    Evaluasi : Ibu mengatakan telah mengetahui dan dapat menyebutkan

       kembali tanda bahayaTM III seperti perdarahan pervaginam, lelah

       sampai pingsan, bengkak.

     4) Pukul 16.29 WIB

    Memberikan ibu terapi obat peroral dengan dosis:

       -   Fe |X| (1x1), di minum sebelum tidur

       -   Vitamin C |X| (2x1)

       -   Vitamin B12 |X| (2x1)

       Obat di minum dengan air putih, tidak boleh diminum bersamaan

           dengan air teh, kopi atau susu.

    Evaluasi : Ibu sudah menerima obat dan bersedia untuk meminumnya.

     5) Pukul 16.31 WIB

    Menjadwalkan ibu untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

       tanggal 23 Oktober 2011 atau jika ada keluhan.

    Evaluasi : Ibu bersedia untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

       tanggal 23 Oktober 2011 atau jika ada keluhan.

     6) Pukul 16.33 WIB

    Melakukan pendokumentasian pada buku KIA ibu dan buku register ibu

       hamil.

    Evaluasi : Dokumentasi telah dilakukan.

2. Pengkajian II (Kehamilan) Hari Minggu tanggal 23 Oktober 2011.

  a. Subjektif
         Ny. M mengatakan datang ke BPS Sugiyati untuk memeriksakan

  ulang kehamilannya, ibu mengatakan tidak ada keluhan.

b. Objektif

         Pada hasil pemeriksaan yang sudah dilakukan, tidak terdapat

  perubahan BB yaitu tetap 58 kg, pemeriksaan TD 110 per 70 mmHg, N 83

  kali per menit, R 23 kali per menit, S 366 oC. Konjungtiva tidak anemis,

  tidak ada oedema di wajah, tangan dan kaki.

         Pemeriksaan obstetrik tepatnya dari pemeriksaan palpasi leopold

  yaitu leopold I TFU teraba 3 jari di bawah prosesus xifoideus (px),

  dibagian fundus teraba satu bagian bulat, lunak, tidak melenting. Leopold

  II di sebelah kiri perut ibu teraba bagian-bagian kecil janin, di sebelah

  kanan perut ibu teraba satu bagian keras, memanjang sedikit melengkung

  seperti papan (pu-ka). Leopold III di bagian bawah perut ibu teraba satu

  bagian bulat, keras dan melenting,tidak dapat digoyang. Leopold IV

  divergen, palpasi luar 4 per 5.

         Panjang uterus menurut Mc.Donald 29 cm, taksiran berat janin

  (TBJ) (29- 12) x 155 = 2635 gram. Denyut jantung janin (DJJ) 142 kali per

  menit, teratur, punctum maximum 1 terdapat diperut sebelah kanan.

  Pemeriksaan penunjang dilakukan yaitu pemeriksaan kadar hemoglobin

  dalam darah dengan menggunakan Hb Sahli. Hasil pemeriksaan Ny. M

  menunjukan 11, 6 gr%. Dan Pemeriksaan protein urine dengan hasil

  negative (-).

c. Assasment
          Ny. M Umur 27 tahun G3P1A1 hamil 38 minggu, janin tunggal

   hidup intrauterine, letak memanjang punggung kanan, presentasi kepala,

   palpasi luar 4 per 5 bagian.

d. Planning

Hari/tanggal        : Minggu, 23 Oktober 2011

       Setelah pemeriksaan selesai, perencanaan yang harus diberikan

   kepada ibu adalah :

   1) Pukul 16.45 WIB

    Memberikan penjelasan kepada ibu mengenai hasil pemeriksaan bahwa

       keadaan ibu baik, tekanan darah ibu 110/70 mmHg dan semua hasil

       pemeriksaan ibu normal. Janin yang ada di dalam kandungan ibu juga

       dalam keadaan baik, denyut jantung janin 142 kali dalam 1 menit.

    Evaluasi : Ibu mengatakan sudah mengetahui hasil pemeriksaan yang

       telah dilakukan bidan bahwa keadaan janin dan ibunya baik.

   2) Pukul 16.46 WIB

    Memberitahu ibu tanda bahaya TM III seperti perdarahan pervaginam,

       lelah sampai pingsan, bengkak pada kaki, tangan, maupun muka,

       kejang dan pandangan kabur.

    Evaluasi : Ibu mengatakan telah mengetahui dan dapat menyebutkan

       kembali tanda bahayaTM III seperti perdarahan pervaginam, lelah

       sampai pingsan, bengkak.

   3) Pukul16.48 WIB
 Mengingatkan pada ibu mengenai tanda-tanda persalinan seperti perut

       mules, kenceng-kenceng yang semakin sering dan teratur, keluar

       lendir bercampur darah dari jalan lahir, serta pecahnya ketuban.

 Evaluasi : Ibu sudah mengetahui tanda-tanda persalinan dan ibu dapat

       menyebutkan kembali macamnya.

4) Pukul 16. 50

 Memberitahukan        kepada    ibu    dan   keluarga   untuk    menyiapkan

       perlengkapan persalinan, dari perlengkapan ibu dan bayi yang

       disiapkan dalam satu tas ( baju ibu dan bayi, kain, handuk, popok,

       topi, baju, kaos kaki, pembalut, clana ibu dll), biaya bersalin, rencana

       tempat bersalin, anggota keluarga yang mempunyai golongan darah

       sama dengan ibu, transportasi.

 Evaluasi : ibu dan keluarga mengerti dan bersedia untuk menyiapkannya.

5) Pukul 16.51WIB

Memberikan ibu terapi obat peroral dengan dosis:

   -     Fe |X| (1x1), di minum sebelum tidur

   -     Vitamin C |X| (2x1)

   -     Vitamin B12 |X| (2x1)

   Obat di minum dengan air putih, tidak boleh diminum bersamaan

         dengan air teh, kopi atau susu.

Evaluasi : Ibu sudah menerima obat dan bersedia untuk meminumnya.

6) Pukul 16.52WIB
     Menjadwalkan ibu untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

         tanggal 17 Oktober 2011 atau jika ada keluhan.

     Evaluasi : Ibu bersedia untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

         tanggal 17 Oktober 2011 atau jika ada keluhan.

     7) Pukul 16.54 WIB

     Melakukan pendokumentasian pada buku KIA ibu dan buku register ibu

         hamil.

     Evaluasi: Dokumentasi telah dilakukan

3. Pengkajian III (Kehamilan) Hari Minggu Tanggal 30 Oktober 2011.

  a. Subjektif

            Ny. M mengatakan datang ke BPS Sugiyati untuk memeriksakan

     ulang kehamilannya, mengatakan tidak ada keluhan.



  b. Objektif

            Pada hasil pemeriksaan yang sudah dilakukan, terdapat perubahan

     BB yaitu 0,5 kg dari pemeriksaan lalu. Pemeriksaan TD 110 per 70

     mmHg, N 78 kali per menit, RR 23 kali per menit, S 36 6 oC. Konjungtiva

     tidak anemis, tidak ada oedema di wajah, tangan dan kaki.

            Pemeriksaan obstetrik tepatnya dari pemeriksaan palpasi leopold

     yaitu leopold I TFU teraba 3 jari di bawah prosesus xifoideus (px),

     dibagian fundus teraba satu bagian bulat, lunak, tidak melenting. Leopold

     II disebelah kiri perut ibu teraba bagian-bagian kecil janin, di sebelah

     kanan perut ibu teraba satu bagian keras, memanjang sedikit melengkung
   seperti papan (pu-ka). Leopold III di bagian bawah perut ibu teraba satu

   bagian bulat, keras dan melenting, tidak dapat digoyang. Leopold IV

   divergen, palpasi luar 3 per 5.

          Panjang uterus menurut Mc.Donald 29 cm, taksiran berat janin

   (TBJ) (29-11) x 155 = 2790 gram. Denyut jantung janin (DJJ) 142 kali per

   menit, teratur, punctum maximum 1 terdapat diperut ibu sebelah kanan.

c. Assasment

          Ny. M Umur 27 tahun G3P1A1 hamil 39 minggu, janin tunggal

   hidup intrauterin, letak memanjang punggung kanan, presentasi kepala,

   palpasi luar 3 per 5 bagian.




d. Planning

Hari/tanggal   : Minggu, 30 Oktober 2011

Setelah pemeriksaan selesai, perencanaan yang harus diberikan kepada ibu

   adalah :

   1) Pukul 15.45 WIB

    Memberikan penjelasan kepada ibu mengenai hasil pemeriksaan bahwa

       keadaan ibu baik, tekanan darah ibu 110/70 mmHg dan semua hasil

       pemeriksaan ibu normal. Janin yang ada di dalam kandungan ibu juga

       dalam keadaan baik, denyut jantung janin 142 kali dalam 1 menit

    Evaluasi : Ibu mengatakan sudah mengetahui hasil pemeriksaan yang

       telah dilakukan bidan bahwa keadaan janin dan ibunya baik.
2) Pukul 15.47 WIB

Mengingatkan pada ibu mengenai tanda-tanda persalinan seperti perut

   mules, kenceng-kenceng yang semakin sering dan teratur, keluar

   lendir bercampur darah dari jalan lahir, serta pecahnya ketuban.

Evaluasi : Ibu sudah mengetahui tanda-tanda persalinan dan ibu dapat

   menyebutkan kembali macamnya.

3) Pukul 15.49 WIB

Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya pada TM III seperti ketuban

   pecah sebelum ada pembukaan, ketuban pecah berwarna hijau keruh,

   gerakan janin menghilang, gawat janin.

Evaluasi : Ibu telah mengetahui tanda bahaya TM III.

4) Pukul 15.51 WIB

Menganjurkan ibu untuk lebih banyak berjalan-jalan mengingat proses

   kelahiran sudah semakin dekat dan agar proses kelahirannya berjalan

   lancar.

Evaluasi : Ibu bersedia untuk jalan-jalan.

5) Pukul 15.53 WIB

Memberikan ibu terapi obat peroral dengan dosis:

    -    Fe |X| (1x1), di minum sebelum tidur

    -    Vitamin C |X| (2x1)

    -    Vitamin B12 |X| (2x1)

  Obat di minum dengan air putih, tidak boleh diminum bersamaan

        dengan air teh, kopi atau susu.
         Evaluasi : Ibu sudah menerima obat dan bersedia untuk meminumnya.

        6) Pukul 15.56 WIB

        Menjadwalkan ibu untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

            tanggal 6 November 2011 atau jika ada keluhan dan tanda-tanda

            persalinan.

        Evaluasi : Ibu bersedia untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi

            tanggal 6 November 2011 atau jika ada keluhan.




B. Asuhan Bersalin

   1. Pengkajian I (Bersalin Kala I) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2011

     a. Subjektif

              Ny. M mengatakan datang ke BPS Sugiyati        pada tanggal 11

        November 2011, pukul 02.00 WIB ingin melahirkan dan diantar oleh

        keluarga. Mengeluh mules, kenceng-kenceng sejak 10 November 2011

        jam 22.00 WIB dan keluarnya lendir bercampur darah, air ketuban pecah

        10 November pukul 01.15 WIB, nyeri pinggang (perut) sampai menjalar

        ke punggung. Ny.M mengatakan terakhir makan tanggal 10 November

        2011 jam 18.30 WIB. Ny. M mengatakan terakhir BAB pada tanggal 10

        November 2011      jam 05.40 WIB. BAK terakhir pada tanggal 11

        November 2011 jam 01.30 WIB. Ibu merasa cemas dalam persalinan ini.

     b. Objektif
         Pada pemeriksaan Ny. M didapatkan hasil bahwa TD 110 per 70

  mmhg, N 80 kali per menit, R 25 kali per menit, S 37 oC. Pemeriksaan

  obstetrik pada palpasi leopold didapatkan hasil bahwa leopold I TFU

  teraba 3 jari di bawah prosesus xifoideus (px), dibagian fundus teraba satu

  bagian bulat, lunak, tidak melenting. Leopold II disebelah kiri perut ibu

  teraba bagian-bagian kecil janin, di sebelah kanan perut ibu teraba satu

  bagian keras, memanjang sedikit melengkung seperti papan (pu-ka).

  Leopold III di bagian bawah perut ibu teraba satu bagian bulat, keras dan

  melenting, tidak dapat digoyang. Leopold IV divergen, palpasi luar 2/5,

  kontraksi baik, frekuensi teratur 4 kali dalam 10 menit, lamanya 45 detik,

  TFU menurut Mc.Donald adalah 29 cm sehingga TBJ (29-11) x 155 =

  2790 gram, DJJ 146 kali per menit, teratur, punctum maximum 1 terdapat

  di perut ibu sebelah kanan.

         Pemeriksaan dalam Ny. M diketahui hasilnya bahwa pemeriksaan

  ini dilakukan oleh Bidan untuk menegakkan diagnosa persalinan,

  dilakukan pada pukul     02.00 WIB, dinding vagina licin, portio tipis,

  pembukaan 7 cm, ketuban sudah pecah (-) jernih , tali pusat tidak

  menumbung, penurunan bagian terendah di Hodge III, sarung tangan

  lendir darah (STLD) positif.

c. Assasment

         Ny. M Umur 27 tahun G3P1A1 hamil 40 minggu, janin tunggal

  hidup intrauterin, letak memanjang, punggung kanan, presentasi kepala,
   kepala masuk panggul di hodge III dalam inpartu kala I fase aktif dilatasi

   maksimal.

d. Planning

Hari/tanggal     : Jum’at, 11 November 2011

Pukul            : 02.05 WIB

            Asuhan yang diberikan untuk Ny. M adalah :

   1) Pukul 02.05 WIB

  Memberitahukan dan menjelaskan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan

        yang telah dilakukan yaitu ibu dalam keadaan baik, janin baik,

        pembukaan jalan lahir 7 cm, ketuban sudah pecah.

  Evaluasi : Ny. M mengatakan sudah tahu pemeriksaan yang telah

        dilakukan.

   2) Pukul 02.08 WIB

  Menganjurkan ibu untuk rileks sewaktu ada kontraksi dengan cara ibu tarik

        nafas panjang, tahan nafas sebentar kemudian lepaskan perlahan dengan

        cara meniup melalui mulut, tujuannya untuk mengendorkan otot–otot

        dan mengurangi ketegangan saraf.

  Evaluasi : ibu berusaha untuk menggunakan teknik relaksasi sewaktu ada

        kontraksi.

   3) Pukul 02.11 WIB

  Memberikan support mental pada ibu yaitu dengan memberikan dukungan

        fisik dan psikologis ibu seperti menyeka keringat ibu, menggosok

        punggung, membantu mobilisasi memilih posisi senyaman ibu,
   memberi dukungan psikologis meliputi : memberikan dukungan

   emosional, memberi kesempatan ibu untuk memilih pendamping

   selama persalinan, mengucapakan kata kata pujian yang membesarkan

   hati ibu serta menjaga privasi ibu serta menghadirkan orang yang

   penting oleh Ibu yaitu suami dan keluarga

Evaluasi : ibu terlihat semangat



4) Pukul 02.18 WIB

Memberitahu ibu tentang proses persalinan bahwa perut yang semakin

   mules menyebabkan penurunan kepala janin semakin cepat sehingga

   ibu tidak perlu cemas dan minta keluarga untuk memijat atau

   menggosok punggung ibu.

Evaluasi : ibu sudah tidak cemas

5) Pukul 02. 21

Menganjurkan ibu untuk makan/minum di antara kontraksi untuk

   memperoleh tenaga mengejan.

Evaluasi : Ibu minum teh manis diantara kontraksi.

6) Pukul 02.23 WIB

Menyiapkan alat-alat dan obat untuk bersalin seperti partus set beserta

   kelengkapannya yaitu partus set : ½ kocher, gunting episiotomi, gunting

   tali pusat, kasa, kom, spuit, 2 klem, benang tali pusat, serta sarung

   tangan steril; resusitasi set : deele, untuk bayi asfiksia siapkan tempat

   datar, kain yang digulung setinggi 5 cm, lampu sorot; heating set :
   benang catgut, gunting, jarum heating, nalpuder, pinset sirugis dan

   anatomis, oksitosin 10 iu tetapi belum dimasukkan dalam spuit; pakaian

   ibu : baju ganti, handuk, celana dalam, pembalut dan kain, pakaian bayi

   ; baju, handuk, popok, kain pembungkus, topi, Lain-lain : partograf,

   washlaf, kain untuk 1/3 bokong, celemek, topi, masker, kacamata,

   sepatu boot, tensimeter, dopler/linex, kom tempat DTT, larutan klorin,

   tempat sampah kotor kering dan basah, larutan DTT 1 baskom.

Evaluasi : semua kelengkapan bersalin sudah disiapkan.

7) Pukul 02.25 WIB

Melakukan observasi kemajuan persalinan meliputi pengawasan 10 yaitu:

   Tekanan darah tiap 4 jam, suhu tiap 4 jam, nadi tiap 30 menit,

   pernapasan tiap 30 menit, DJJ tiap 30 menit, Kontraksi uterus (HIS)

   tiap 30 menit, memeriksa ring bandle tiap 30 menit, pembukaan servik

   tiap 4 jam, penurunan kepala tiap 4 jam, memonitor urin tiap 2 jam.

Evaluasi : hasil observasi terlampir dalam tabel.

                      Tabel 3.1 Observasi Persalinan

      Tanggal / Jam      TD     Nadi/suhu           DJJ     His / kontraksi

      11-11-2011

      02.00WIB         110/70   80 x/menit    146 x/menit   4x       dalam    10’

                                                            lamanya 45 detik

      02.30WIB                   88 x/menit   144 x/menit   5    x    dalam   10’

                                                            lamanya 45 detik

      03.00 WIB                  87 x/menit   140 x/menit   5    x    dalam   10’
      lamanya 45 detik




Tab
2. Pengkajian II (Bersalin Kala II) Hari Jum’at Tanggal 11 November

   2011

   a. Subjektif

             Ny. M mengatakan perutnya terasa semakin sakit dan kenceng-

     kenceng semakin sering. Ny.M mengatakan ingin BAB dan merasa ada

     tekanan pada anus dan ingin mengejan.

   b. Objektif

             Hasil pemeriksaan yang dilakukan telah didapatkan hasil bahwa

     TD 120 per 70 mmHg, N 90 kali per menit, R 25 kali per menit, suhu

     379C.      Terlihat dorongan meneran, tekanan anus, perineum menonjol,

     vulva membuka, kontraksi kuat, frekuensi teratur 5x dalam 10 menit

     lamanya 50 detik. DJJ 147 kali per menit, punctum maximum terdengar 1

     di bawah pusat perut ibu sebelah kanan.

   c. Assasment

             Pada pengkajian yang sudah dilakukan didapatkan ciancercie

     bahwa Ny. M umur 27 tahun G3P1A1 hamil 40 minggu dalam inpartu kala

     II.

   d. Planning

  Hari/tanggal     : Jum’at, 11 November 2011

  Pukul            : 03.00 WIB

             Ny. M sudah dalam masa Kala II, tindakan yang harus dilakukan

     adalah :
1) Pukul 03.00 WIB

Memberitahu hasil pemeriksaan bahwa pembukaan sudah lengkap dan ibu

   boleh mengejan bila kenceng-kenceng.

Evaluasi : Ny. M mengejan disaat perut kenceng.

2) Pukul 03.02 WIB

Memberikan dukungan semangat pada ibu dan menghadirkan suami atau

   keluarga untuk memberikan dukungan dalam proses persalinan seperti

   membantu ibu merubah posisi, memberikan makan dan minum saat

   tidak ada kontraksi serta menjaga privasi ibu.

Evaluasi : Ny. M tampak semangat dan nyaman karena terjaga privasinya.

3) Pukul 03.04 WIB

Menawarkan pada ibu bentuk-bentuk posisi bersalin seperti posisi

   litototomi, dorsal recumbent, jongkok, merangkak, berdiri, dan

   memberikan kesempatan kepada ibu untuk memilih posisi bersalin

   senyaman ibu.

Evaluasi : Ny. M telah memilih posisi dorsal recumbent yaitu posisi

   dengan kaki ditekuk, tangan ibu menarik pergelangan kaki dengan

   kuat.

4) Pukul 03.07 WIB

Mengajarkan ibu cara mengejan yang baik dan efektif dengan cara

   mengejan hanya disaat ada kontraksi dengan menarik nafas dalam dan

   panjang tidak ditahan dileher dan perut melainkan mengejan seperti

   orang BAB.
Evaluasi : Ny. M tampak mengejan disaat ada kontraksi.

5) Pukul 03.08 WIB

Memimpin ibu mengejan disaat ada kontraksi, istirahat disaat ada

   relaksasi dan anjurkan ibu untuk makan dan minum disaat relaksasi.

Evaluasi : Ny. M mau minum disaat relaksasi.

6) Pukul 03.11 WIB

Memberikan dukungan kepada ibu dengan memuji ibu disaat mengejan

   dengan kemajuan kepala bayi yang bagus.

Evaluasi : Ny. M merasa semangat dan nyaman dengan dukungan yang

   diberikan.

7) Pukul 03.13 WIB

Mengobservasi DJJ diantara kontraksi ibu dan menulis ke dalam

   partograf.

Evaluasi : hasil pemeriksaan DJJ 142 kali per menit, teratur, punctum

   maximum terdengar 1 dibawah pusat perut ibu sebelah kiri, kontraksi

   baik, frekuensi teratur 5x dalam 10 menit, lamanya 50 detik.

8) Pukul 03.16 WIB

Mendekatkan partus set dan peralatan lainnya secara ergonomis.

Evaluasi : alat sudah didekatkan dan diletakkan secara ergonomis.

9) Pukul 03.17 WIB

Menolong kelahiran bayi : pasang kain 1/3 bokong, handuk diatas perut

   ibu, setelah tampak kepala bayi dengan diameter 5-6 cm membuka

   vulva, maka lindungi perineum dengan 1 tangan dilapisi kain 1/3
   bokong, tangan yang lain menahan kepala bayi untuk menahan posisi

   defleksi dan membantu lahirnya kepala. Menganjurkan ibu untuk

   meneran perlahan atau bernafas cepat dan dangkal. Periksa adanya

   lilitan tali pusat setelah kepala bayi lahir tunggu kepala bayi

   melakukan putar paksi luar secara spontan. Melahirkan bahu setelah

   putar paksi luar, pegang bayi secara biparietal dengan gerakan kepala

   bawah dan distal sehingga bahu depan muncul dibawah arkus pubis

   kemudian gerakan kearah atas untuk melahirkan bahu belakang.

   Setelah kedua bahu lahir, geser tangan bawah arah perineum untuk

   menyangga kepala, lengan dan siku sebelah bawah. Setelah tubuh dan

   lengan lahir, penelusuran tangan atas berlanjut ke punggung, bokong,

   tungkai dan kaki. Pegang kedua mata kaki (masukan telunjuk diantara

   kaki dan pegang masing-masing mata kaki ibu jari dan jari-jari

   lainnya). Setelah seluruh badan bayi lahir melakukan penilaian awal

   terhadap bayi.

Evaluasi : persalinan sudah dipimpin dengan baik, bayi lahir spontan

   tanggal 11 November 2011 pukul 03.20 WIB menangis kuat, warna

   kulit kemerahan, tonus otot aktif, Jenis kelamin perempuan. Lalu bayi

   diletakan diatas perut ibu.

10) Pukul 03.21 WIB

Melakukan palpasi abdomen untuk mengetahui terdapat janin tunggal atau

   ganda.

Evaluasi : janin tunggal.
    11) Pukul 03.21 WIB

     Melakukan injeksi oksitosin 10 iu IM di 1/3 paha atas bagian luar untuk

         mempercepat proses pelepasan ari-ari dari perlekatannya sehingga

         mempermudah lahirnya ari–ari.

     Evaluasi : Ibu sudah disuntik oksitosin.

    12) Pukul 03.22 WIB

     Setelah 2 menit, jepit tali pusat dan klem kira-kira 3 cm dari pusat bayi.

         Mendorong isi tali pusat kearah distal (ibu) dan jepit kembali tali

         pusat pada 2 cm distal dari klem pertama. Lalu kemudian digunting

         dan diikat dengan benang DTT atau steril.

     Evaluasi : Tali pusat telah terpotong dan terikat. Kemudian bayi

         diletakkan di atas dada ibu untuk dilakukan IMD.

3. Pengkajian III (Bersalin Kala III) Hari Jum’at Tanggal 11 November

  2011

  a. Subjektif

             Setelah bayi lahir Ny. M mengatakan lega dan bahagia karena

     bayinya telah lahir dengan selamat dan perutnya masih mules.

  b. Objektif

             Pada pemeriksaan tanda-tanda vital didapatkan hasil KU sedang,

     TD 120 per 70 mmHg, N 82 kali per menit, R 23 kali per menit, S 367 oC.

     Pada pemeriksaan dengan inspeksi terlihat tanda–tanda pelepasan plasenta

     yaitu adanya kontraksi, semburan darah, tali pusat memanjang.
   Pemeriksaan dengan palpasi tidak ada janin kedua, kontraksi uterus keras,

   fundus teraba bulat, TFU setinggi pusat dan kandung kemih kosong.

c. Assasment

Ny. M umur 27 tahun P2A inpartu kala III.

d. Planning Of Action

Hari/tanggal      : Jum’at, 11 November 2011

Pukul             : 03.22 WIB

               Asuhan yang harus dilakukan pada Ny. M adalah :

   1) Pukul 03.22 WIB

    Menganjurkan ibu untuk berhenti meneran.

    Evaluasi : Ny. M berhenti meneran.

   2) Pukul 03.23 WIB

    Melakukan penegangan tali pusat terkendali dengan mendekatkan klem

        dengan jarak 5-10 cm mendekati vulva, tangan kiri di atas kain pada

        perut ibu, di tepi atas simpisis, untuk mendeteksi. Tangan lain

        menegangkan tali pusat. Saat uterus berkontraksi menegangkan tali

        pusat ke arah bawah sambil tangan kiri mendorong uterus kearah

        dorso cranial secara berhati-hati hingga plasenta lepas. Meminta ibu

        meneran sambil menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan

        kemudian kearah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap melakukan

        tekanan dorso cranial). Setelah terlihat di mulut vagina maka kedua

        tangan memegang plasenta dengan mengeluarkan sambil memutar

        plasenta searah jarum jam supaya selaput plasenta terlahir utuh,
         massase fundus uteri setelah plasenta lahir, massase secara sirkuler

         dan pastikan fundus teraba bulat keras. Setelah plasenta lahir, periksa

         kelengkapannya kemudian letakkan di tempat yang disediakan.

     Evaluasi : tindakan MAK III terlaksana, plasenta lahir lengkap tanggal 11

         November 2011, jam 03.25 WIB, panjang tali pusat 49 cm, berat 500

         gram, kotiledon lengkap 20 buah, insersio centalis.

    3) Pukul 03.26 WIB

     Mengobservasi adanya laserasi pada vagina dan perineum

     Evaluasi : tidak terdapat laserasi jalan lahir.

    4) Pukul 03.27 WIB

     Mengobservasi jumlah perdarahan dan kontraksi uterus.

     Evaluasi: Perdarahan persalinan kala III : ± 100 ml, kontraksi uterus kuat,

         TFU 2 jari di bawah pusat.




4. Pengkajian IV (Bersalin Kala IV) Hari Jum’at Tanggal 11 November

  2011

  a. Subjektif

            Setelah plasenta terlahir dengan normal, Ny. M mengatakan merasa

    lega dan bahagia karena bayi beserta ari-arinya telah lahir, perutnya masih

    mules serta badannya capek dan lemas.

  b. Objektif
           Pada pemeriksaan terhadap Ny. M didapatkan hasil TD 110 per 70

   mmHg, N 86 kali per menit, R 24 kali per menit, S 365 oC, perdarahan

   normal 150 cc, kolostrum sudah keluar, TFU teraba 2 jari dibawah pusat,

   kontraksi uterus baik, teraba bulat keras, kandung kemih teraba kosong.

c. Assasment

Ny. M umur 27 tahun P2A1Ah2 dalam inpartu kala IV.

d. Planning

Hari/tanggal   : Jum’at, 11 November 2011

Pukul          : 03.40 WIB

           Asuhan yang harus dilakukan dalam memberikan asuhan terhadap

   Ny. M adalah :

   1) Pukul 03.40 WIB

    Melakukan pemantauan kontraksi dan mencegah perdarahan pervaginam

        setiap 15 menit selama 1 jam pertama pasca persalinan dan setiap 30

        menit selama jam ke-2 pasca persalinan. Kemudian mengajari ibu cara

        masase uterus.

    Evaluasi : ibu bersedia memasase uterus. Hasil pemantaun pada       table

        3.2.

   2) Pukul 03.42 WIB

    Menempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5%

        untuk didekontaminasi selama 10 menit (lalu mencuci dan membilas

        setelah didekontaminasi).

    Evaluasi: peralatan bekas pakai telah didekontaminasi.
3) Pukul 03.43 WIB

Membuang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah yang

   sesuai.

Evaluasi : bahan–bahan terkontaminasi sudah dibuang ke tempat sampah

   yang sesuai.

4) Pukul 03.44 WIB

Membersihkan tubuh dan jalan lahir ibu dari cairan darah dan sisa air

   ketuban agar ibu merasa nyaman.

Evaluasi : tubuh dan jalan lahir ibu sudah dibersihkan.

5) Pukul 03.46 WIB

Mengganti pakaian ibu yang kotor dengan yang bersih dan posisikan ibu

   pada posisi yang nyaman.

Evaluasi : Ny. M sudah menggunakan baju bersih.



6) Pukul 03.47 WIB

Menganjurkan ibu untuk makan dan minum supaya tenaga yang terkuras

   saat persalinan kembali pulih.

Evaluasi : Ny. M sudah minum the manis.

7) Pukul 03.48 WIB

Mendokumentasikan proses persalinan.

Evaluasi : bayi lahir tanggal 11 November 2011, jam 03.20 WIB,

   menangis kuat, gerakan aktif, kulit kemerahan, JK perempuan ,

   plasenta lahir lengkap tanggal 11 November 2011, jam 03.25 WIB,
panjang tali pusat 49 cm, berat 500 gram, kotiledon lengkap 20 buah,

insersio centralis. Lama persalinan kala I 5 jam, kala II 20 menit, kala

III 5 menit, Kala IV 2 jam, total adalah 7 jam 25 menit. Perdarahan

Kala I 10 cc, Kala II 30 cc, Kala III 100cc, kala IV 80 cc, total

perdarahan 150 cc.




            Tabel 3.2 Evaluasi persalinan Kala IV

    Jam   Waktu   TD    Nadi SuhuTFU            Kont KK Perdarahan
          (WIB) (mmHg) (x/mt) (oC)               uterus(ml)

          03.50   110/70     92    376 3 jari ↓Baik Ksng      kosong
                                          pst
1
          04.05   110/70     92        3     jariBaik Ksng    ±15 cc
                                           ↓pst

          04.20   110/70     90        3 jari ↓Baik Ksng      ±30 cc
                                          pst

          04.35   120/70     89        2     jariBaik Ksng    ±50 cc
                                           ↓pst
    05.05   120/80   89   37 2     jariBaik 200 ml ±100 cc
2                                ↓pst

    05.35   120/80   87     2         Baik Kosong ±150 cc
                                   jari
                                 ↓pst
C. Asuhan Bayi Baru Lahir

   1. Pengkajian I (BBL 0 jam) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2011

     a. Subjektif

               Ny. M mengatakan telah melahirkan anaknya yang ketiga tanggal

        lahir 11 November 2011 jam 03.20 WIB jenis kelamin perempuan

     b. Objektif

               Penilaian awal bayi baru lahir menangis kuat, warna kulit

        kemerahan, pernafasan baik dan teratur, tonus otot kuat, gerakan aktif.

        Keadaan umum Ny. M adalah baik, kesadaran composmentis. Pemeriksaan

        fisik terhadap An. Ny. K didapati hasil bahwa muka An. Ny. K tidak

        tampak adanya oedema dipalpebra, tidak pucat, berwarna kemerahan.

        Pemeriksaan mata simetris, conjungtiva merah muda, sklera tidak ikhterik.

        Telinga simetris, tidak ada cerumen, tidak ada kelainan kongenital, tidak

        ada gangguan pendengaran. Mulut tidak cianosis, tidak ada kelainan

        kongenital seperti labiokizis, labiopalatokizis. Hidung bersih, tidak ada

        polip, terdapat ceptum dan tulang katilago, tidak ada sumbatan. Leher

        tidak ada pembesaran kelenjar limfe dan pembendungan vena jugularis.

        Dada simetris, tidak ada retraksi dinding dada. Pada pemeriksaan perut

        An. Ny.M hasilnya adalah simetris, bising usus normal, turgor kulit baik,

        tidak ada kelainan kongenital seperti omfalokel. Tali pusat sudah dipotong,

        tidak ada perdarahan, bersih dan        tidak infeksi. Pada pemeriksaan

        ekstremitas atas gerakan aktif, tidak pucat, tidak     cianosis dan tidak
      fraktur. Ekstremitas bawah gerakan aktif, tidak pucat, tidak cianosis dan

      tidak fraktur.

                                 Table 3.1 APGAR SCOR

TANDA          0            1                2           NILAI
                                                         Menit 1    Menit 5
Frekuensi      Tidak ada     < 100           > 100       2          2
jantung
Usaha          Tidak ada    Lambat tak       Menangis    2          2
bernafas                    teratur          kuat
Tonus          Lumpuh       Exstremitas      Gerakan     2          2
otot                        fleksi sedikit   aktif
Reflek         Tidak ada    Menyeringai      Aktif       2          2
Warna          Biru pucat   Tubuh            Kemerahan   2          2
                            kemerahan
                            tangan &
                            kaki biru
JUMLAH                                                   10         10

   c. Assasment

  Ny. M umur 0 jam dalam masa reaktifitas awal fisiologis.

   d. Planning

  Hari/tanggal     : Jum’at, 11 November 2011

              Asuhan terhadap By. Ny. M adalah :

      1) Pukul 03.20 WIB

       Memberitahu ibu kondisi bayinya sehat yaitu penafasannya lancar karena

            menangis keras, kulit berwarna kemerahan, dan gerak aktif.

       Evaluasi : Ibu sudah mengetahui kondisi bayinya dalam keadaan sehat.




      2) Pukul 03.21 WIB
Memotong tali pusat, merawat dan membersihkan tali pusat dengan

     prinsip bersih dan kering dengan kasa steril

Evaluasi : Tali pusat sudah dipotong, dirawat dan dibersihkan lalu

     dibungkus dengan kasa steril dan kering.

3)   Pukul 03.22 WIB

Melakukan IMD pada bayi dan ibu, dengan meletakkan bayi di atas perut

     ibu tanpa alas apa pun dan menyelimuti ibu dan bayinya. Biarkan bayi

     menemukan putting susu ibu sendiri

Evaluasi: inisiasi menyusu dini telah dilakukan

4) Pukul 04.22 WIB

Memeriksa reflek Bayi baru lahir yaitu refleks moro, cara menilainya

     dengan mengusap punggung bayi dan menyentil lembut telapak kaki

     sebanyak     1   kali.   Refleks   rooting,   cara   menilainya   dengan

     mendekatkan jari kelingking ke mulut. Refleks sucking, cara

     menilainya dengan bayi mau menghisap jari kelingking. Refleks

     grasping, cara menilainya meletakkan jari kita pada telapak tangan

     bayi. Refleks tonic neck timbul bila kita membaringkan bayi secara

     telentang kepala bayi akan berpaling ke salah satu sisi, lengan pada

     sisi kemana kepalanya beraling akan terlentang             lurus keluar,

     sedangkan tangan lainnya dilipat/ ditekuk. Reflek baby sky ada dengan

     mengusap lembut telapak kaki bayi



Evaluasi      :
     Reflek moro: ada,bayi terkejut ketika disentil kakinya; reflek rooting: ada,

        ketika jari kelingking di dekatkan pada mulut bayi langsung mencari;

        reflek rooting: ada, reflek sucking:ada, bayi mau menghisap jari

        kelingking; reflek grasping: ada, bayi langsung menggenggam jari

        pada telapak tangannya; reflek tonic neck: ada, kepala bayi berpaling

        ke salah satu sisi, lengan pada sisi kemana kepalanya beraling akan

        terlentang lurus keluar, sedangkan tangan lainnya dilipat/ ditekuk;

        reflek babinski: ada, kaki bayi bergerak-gerak ketika telapak kakinya

        di usap secara lembut.

     5) Pukul 04.25

     Memberikan injeksi vit K 1mg secara IM di 1/3 paha luar kaki kiri bayi

        untuk mencegah perdarahan otak akibat trauma persalinan dan salf

        mata

     Evaluasi : bayi sudah diberi injeksi vit K dan salf mata

     6) Pukul 04.28 WIB

     Menjaga kehangatan tubuh bayi dengan segera mengeringkan tubuh bayi

        dan menyelimutinya terlebih dahulu dan kepala bayi di beri topi atau

        kain penutup.

     Evaluasi : Bayi telah terjaga kehangatannya

     7) Pukul 04.30 WIB

     Melakukan pendokumentasian.

     Evaluasi : Dokumentasi telah dilakukan.

2. Pengkajian II (BBL 2 jam) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2011
a. Subjektif

          Ny. M mengatakan bayiny saat ini berumur 2 jam.

b. Objektif

          KU baik, kesadaran compos mentis, emosi stabil. Nadi 134 x/menit,

  RR 44 x/menit, S: 36’5 0C. Pada pemeriksaan umum didapatkan KU baik,

  kesadaran    compos    mentis.   Pemeriksaan    fisik   didapatkan   kepala

  mesocehapal, tidak ada caput, tidak ada hematom, Muka tidak ada

  oedema. Mata simetris, konjungtiva merah muda, sklera putih. Telinga

  simetris, tidak ada peradangan dan perdarahan, tidak ada serumen. Mulut

  tidak ada labioskisis, tidak ada labiopalatoskisis. Hidung terdapat 2

  lubang, tidak ada polip, tidak ada secret, tidak ada cuping hidung. Leher

  tidak   ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada pembendungan vena

  jugularis.

          Dada simetris, tidak ada retraksi dinding dada, bayi tidak cianosis,

  tidak ada kesulitan bernafas, tidak ada wheezing. Perut tidak ada

  omfalokel, tidak timpani. Ekstremitas gerakan aktif, akral hangat, tidak

  ada polidaktili dan sindaktili. Genitalia labia mayora membuka, anus

  tidak ditemukan tanda-tanda atresia ani. Pemeriksaan neurologis (reflek)

  telah dilakukan. Pemeriksaan antropometri telah dilakukan. Eliminasi,

  urine sudah keluar, tidak dilakukan pemeriksaan penunjang. Tali pusat

  tidak ada perdarahan,dibungkus kassa dan tidak lembab. Nutrisi bayi

  mendapat ASI dari ibunya. Eliminasi 1x BAK pada pukul 03.50 WIB.
   Mekonium belum keluar. Bayi tetap dijaga kehangatannya dengan

   dipakaikan baju dan selimut.

c. Asassment

By. Ny. M umur 2 jam dalam masa transisi fisiologis

d. Planning

Hari/tanggal   : Jum’at, 11 November 2011

       Asuhan terhadap By. Ny. M adalah :

    1) Pukul 05.20

    Memberitahu ibu kondisi bayinya sehat

    Evaluasi : Ibu sudah mengetahui kondisi bayinya daleadaan sehat.

    2) Pukul 05.23 WIB

    Memberitahu ibu bahwa akan melakukan pemberian imunisasi HB 0 dosis

       0,5 cc di 1/3 paha atas kanan bayi yang bertujuan untuk mencegah

       penyakit hepatitis.

    Evaluasi : ibu sudah mengetahui bahwa bayinya akan dilakukan

       pemberian imunisasi HB 0.

    3) Pukul 05.25 WIB

    Memberi nutrisi pada bayi dengan memberikan ASI.

    Evaluasi : Bayi telah menyusu pada ibunya.

   4) Pukul 05.28 WIB

    Memberitahu ibu untuk selalu menjaga kehangatan tubuh bayi.

    Evaluasi: Ibu bersedia untuk menjaga kehangatan tubuh bayinya.
     5) Pukul 05.34 WIB

     Melakukan pendokumentasian.

     Evaluasi : dokumentasi selesai.

3. Pengkajian III (BBL 6 jam) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2010

  a. Data Subjektif

            Ny. M mengatakan bayinya belum diberi nama jadi menggunakan

     nama ibunya, saat ini berumur 6 jam.

  b. Objektif

            KU baik, kesadaran compos mentis, emosi stabil. Nadi 130 x/menit,

     RR 45 x/menit, S: 36’5 0C. Tali pusat tidak ada perdarahan,dibungkus

     kassa dan masih basah. Nutrisi bayi mendapat ASI dari ibunya. Eliminasi

     bayi 2x BAK pada pukul 05.25 WIB dan 07.00 WIB. Mekonium sudah

     keluar jam 08.00 WIB. Bayi telah dijaga personal hygiennya dengan

     dibersihkan dari sisa urine serta popok yang basah diganti dengan popok

     yang kering dan bersih.

  c. Assasmen

 By. Ny. M umur 6 jam dalam masa reaktifitas akhir.

  d. Planning

 Hari/tanggal   : Jum’at, 11 November 2011

            Asuhan terhadap By. Ny. M adalah :

     1) Pukul 09.20 WIB

     Memberitahu ibu kondisi bayinya sehat.

     Evaluasi : Ibu sudah mengetahui kondisi bayinya
2) Pukul 09.23 WIB

Menyiapkan perlengkapan untuk memandikan bayi dan menganjurkan

   keluarga untuk melihat cara menyiapkan perlengkapan mandi seperti:

   a) Bak

   b) Air hangat

   c) Waslap handuk

   d) Sabun

   e) Bedak

   f)   Minyak telon

   g) Perlengkapan bayi (bedong, gurita, baju bayi, popok, topi)

   Evaluasi : Perlengkapan mandi sudah disiapkan

3) Pukul 09.26 WIB

Memandikan bayi sambil mengajarkan keluarga memandikan bayi seperti

   :

   a) Menyiapkan air hangat dengan air panas-panas kuku.

   b) Membuka baju bayi.

   c) Membasuh seluruh tubuh bayi dengan air hangat dengan waslap.

   d) Kemudian mengusap dengan sabun diseluruh tubuh bayi dengan

        waslap.

   e) Membasuh kembali dengan air hangat

   f)   Mengeringkan bayi dengan handuk yang kering.

Evaluasi : Bayi telah dimandikan dan bayi terlihat bersih, segar, dan

   harum.
4) Pukul 09.30 WIB

Merawat dan membersihkan tali pusat dengan prinsip bersih dan kering,

   kemudian bungkus dengan kain kasa steril.

Evaluasi : Tali pusat sudah dirawat dan dibersihkan sesuai dengan prinsip

   bersih dan kering.

5) Pukul 09.31 WIB

Menjaga kehangatan tubuh bayi dengan memakaikan baju, bedong, topi

   dan menyelimutinya agar bayi merasa hangat.

Evaluasi : Bayi telah terjaga kehangatannya

6) Pukul 09.33 WIB

Melihat gerakan pada bayi apakah aktif/lunglai

Evaluasi : Bayi terlihat bergerak aktif

7) Pukul 09.35 WIB

Melihat warna kulit pada bayi apakah kemerahan/biru

Evaluasi : Kulit bayi berwarna kemerahan.

8) Pukul 09.40WIB

Memberitahu ibu tanda-tanda bahaya yang harus diwaspadai pada bayi

   baru lahir yaitu :

   a) Pernafasan bayi sulit atau lebih dari 60 kali/menit

   b) Demam > 38 C atau terlalu dingin < 36 C

   c) Warna kulit bayi, kuning (terutama pada 24 jam pertama), biru,

        atau pucat memar.

   d) Hisapan lemah, mengantuk yang berlebihan, dan banyak muntah.
         e) Tidak berkemih dalam 24 jam, tinja lembek, tinja berwarna hijau

               tua, ada lendir atau darah pada tinja.

         f)    Infeksi yaitu suhu meningkat, merah, bengkak, keluar cairan

               (nanah) berbau busuk.

         g) Menggigil, lunglai, kejang, menangis terus-menerus atau tidak

               bisa tenang.

     Serta menganjurkan ibu, jika menemui tanda-tanda seperti diatas maka

         anjurkan ibu untuk segera mencari pertolongan untuk cepat-cepat ke

         tenaga kesehatan terdekat.

     Evaluasi : Ibu sudah mengetahui tanda-tanda bahaya pada bayi dan ibu

         bersedia mencari pertolongan jika menemui tanda-tanda seperti yang

         disebutkan.

     9) Pukul 09.43 WIB

     Mendokumentasikan semua tindakan

     Evaluasi : Dokumentasi telah dilakukan.

4. Pengkajian IV (BBL 24 jam) Hari Sabtu Tanggal 12 November 2011

  a. Subjektif

              Ny. M mengatakan bayinya saat ini berumur 24 jam.



  b. Objektif

              Pemeriksaan terhadap By. Ny. M telah didapatkan hasil bahwa

     warna kulit kemerahan, pernafasan baik dan teratur, tonus otot kuat,

     gerakan aktif. Keadaan umum By. Ny. M adalah baik, kesadaran
   composmentis, nadi 112 kali per menit, suhu 362 oC, pernafasan 54 kali per

   menit. Tali pusat tidak ada perdarahan. Pada pemeriksaan ekstremitas atas

   gerakan aktif, tidak pucat, tidak cianosis dan tidak fraktur. Ekstremitas

   bawah gerakan aktif, tidak pucat, tidak cianosis. Nutrisi bayi mendapat

   ASI dari ibunya. Eliminasi bayi 3 x BAK dan Mekonium keluar jam 06.00

   WIB. Bayi telah dijaga kebersihannya dengan dibersihkan dari sisa urine

   serta popok yang basah diganti dengan popok yang kering dan bersih.

c. Assasment

             By. Ny. M umur 24 jam dalam masa stabilisasi.

d. Planning

Hari/tanggal      : Jum’at, 11 November 2011

             Asuhan terhadap By. Ny. M adalah :

   1) Pukul 06.10 WIB

       Memberitahu ibu kondisi bayinya sehat yaitu Nadi 126 kali/menit,

          penafasannya 36 kali/menit, suhu 36,5 C.

       Evaluasi : Ibu sudah mengetahui kondisi bayinya sehat.

  2)      Pukul 06.12 WIB

       Melihat keluarga cara memandikan bayi yaitu

          a) Menyiapkan air hangat pada bak dengan air panas-panas kuku.

          b) Membuka baju bayi dan kasa pada tali pusat

          c) Membasuh seluruh tubuh bayi dengan air hangat Kemudian

               mengusap dengan sabun diseluruh tubuh bayi lalu Membasuh

               kembali dengan air hangat
               d) Mengeringkan bayi dengan handuk yang kering kemudian

                    mengoleskan minyak hangat pada tubuh bayi

            Evaluasi : Ibu dan Keluarga mengerti dan telah selesai memandikan bayi.

       3)      Pukul 06.14 WIB

            Menganjurkan ibu untuk merawat dan membersihkan tali pusat dengan

               prinsip bersih dan kering, kemudian bungkus dengan kain kasa steril.

            Evaluasi : Ibu bersedia membersihkan tali pusat, merawat dan mengganti

               yang baru dengan kasa steril yang kering.

       4)      Pukul 06.16 WIB

            Menjaga kehangatan tubuh bayi dengan memakaikan baju, bedong, topi

               dan menyelimutinya agar bayi merasa hangat.

            Evaluasi : Bayi telah terjaga kehangatannya

       5)      Pukul 06.18 WIB

            Memberitahu ibu tanda bahaya pada bayi seperti bayi demam, kejang,

               muntah, bayi tidak mau menyusu, diare, tubuh berwarna kekuningan,

               tali pusat basah atau berbau busuk dan apabila ditemukan tanda seperti

               itu segera bayi dibawa ke tenaga kesehatan.

            Evaluasi : ibu sudah tahu dan bersedia membawa ke tenaga kesehatan

               apabila ditemukan tanda bahaya tersebut.

       6)      Pukul 16.20 WIB

            Melakukan pendokumentasian.

            Evaluasi: dokumentasi selesai

D. Asuhan Nifas
1. Pengkajian I (Nifas 2 jam) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2011

  a. Subjektif

            Ny. M mengatakan 2 jam yang lalu telah melahirkan dan perutnya

     masih terasa mules. Ibu mengatakan sudah minum teh. Ibu mengatakan

     belum BAK dan BAB setelah bersalin

  b. Objektif

            Pada pemeriksaan didapatkan hasil bahwa tekanan darah 120 per

     80 mmHg, denyut nadi 74 kali per menit, pernafasan 20 kali per menit,

     suhu 37 OC. Payudara, kolostrum sudah keluar sedikit. Abdomen TFU 2

     jari dibawah pusat, kontraksi uterus baik, fundus uteri teraba bulat,

     ,genetalia tidak ada luka jahit dan terlihat pengeluaran pervaginam normal

     (lokhea rubra).

  c. Assasment

 Ny. M umur 27 tahun P2A1Ah2 2 jam post partum fisiologis.



  d. Planning

 Hari/tanggal    : Jum’at, 11 November 2011

 Jam                    : 05.40 WIB

            Asuhan terhadap Ny. M adalah :

     1) Pukul 05.40 WIB

       Memberitahu ibu dan keluarganya bahwa hasil pemeriksaan yang telah

          dilakukan memperlihatkan kondisi ibu baik, tinggi fundus dua jari di
   bawah pusat, fundus teraba bulat dan keras, pengeluaran pervaginam

   normal (lokhea rubra).

Evaluasi : Ibu dan keluarga telah mengetahui tentang hasil pemeriksaan

   yang telah dilakukan dan merasa senang.

2) Pukul 05.43 WIB

Mengajarkan pada ibu cara memasase uterus dengan mengusap perut

   menggunakan ke empat jarinya secara sirkuler serta mengenali tanda

   kontraksi yang baik yaitu fundus teraba bulat, keras serta memberitahu

   bahwa rasa mules pada perut ibu merupakan proses normal untuk

   mengembalikan rahim ke ukuran sebelum hamil.

Evaluasi : Ibu sudah dapat memasase uterusnya dan menilai kontraksi

   yang baik.

3) Pukul 05.46 WIB

Menganjurkan ibu makan dan minum untuk memulihkan tenaga yang

   telah terkuras selama persalinan.

Evaluasi : Ny. M sudah minum teh manis dan makan roti.

4) Pukul 05.49 WIB

Menyarankan ibu untuk mobilisasi dini dengan berlatih menggerakkan

   tangan, kaki diatas tempat tidur, berlatih miring kanan-kiri untuk

   melemaskan otot tubuh.

Evaluasi : ibu sudah melakukan mobilisasi dengan menggerakkan anggota

   tubuhnya.

5) Pukul 05.52 WIB
     Menjelaskan pada ibu tentang fisiologi laktasi bahwa ASI pada hari

         pertama belum lancar, ASI akan lancar setelah hari ke 3.

     Menganjurkan ibu untuk istirahat.

     Evaluasi : ibu sedang beristirahat.

     6) Pukul 05.55 WIB

     Melakukan observasi KU yang meliputi tanda-tanda vital, yaitu tekanan

         darah, nadi, pernafasan, suhu, dan pengeluran lokhea serta kontraksi

         uterus.

     Evaluasi : Telah dilakukan pemeriksaan pada ibu dan hasilnya KU baik,

         TD : 120/80 mmHg, Nadi : 80 kali/menit, Pernafasan : 20 kali/menit,

         suhu : 36, 4 C, pengeluaran lokhea rubra, serta kontraksi uterus baik.




     7) Pukul 05.58 WIB

     Memberi ibu terapi obat peroral amoxilin [X] 3x500 mg, antalgin [X] 2x1

         tablet/hari, Vit B12 [XX] 2x2 tablet/hari. Diminum menggunakan air

         putih, jangan dengan teh, kopi atau susu

     Evaluasi : Obat telah diterima dan ibu bersedia untuk meminumnya

     8) Pukul 06.01 WIB

     Melakukan pendokumentasian semua tindakan

     Evaluasi : Dokumentasi telah dilakukan.

2. Pengkajian II (Nifas 6 jam) Hari Jum’at Tanggal 11 November 2011
a. Subjektif

           Ny. M mengatakan 6 jam yang lalu telah melahirkan dan perutnya

   masih terasa mules.

b. Objektif

           Pada pemeriksaan didapatkan hasil tekanan darah 120 per 80

   mmHg, denyut nadi 84 kali per menit, pernafasan 25 kali per menit, Suhu

   37,3 OC. Pada abdomen, TFU 2 jari dibawah pusat, kontraksi uterus baik,

   fundus uteri teraba bulat. Pada genetalia, terlihat pengeluaran pervaginam

   normal (lokhea rubra).

c. Assasment

Ny. M umur 27 tahun P2A1Ah2 6 jam post partum fisiologis.

d. Planning

Hari/tanggal   : Jum’at, 11 November 2011

           Perencanaan asuhan terhadap Ny. M adalah :

   1) Pukul 09.30 WIB

    Memberitahu ibu hasil pemeriksaan.

    Evaluasi : Ny. M sudah tahu hasil pemeriksaan bahwa keadaannya sehat.

   2)   Pukul 09.33 WIB

    Mengobervasi KU, TTV, perdarahan, lokhea dan kontraksi uterus.

    Evaluasi : Ku sedang, TTV : TD : 120/80 mmhg, N : 84 kali per menit, R

        : 25 kali per menit, S : 373 oC, kontraksi uterus baik, TFU

    teraba 2 jari dibawah pusat, fundus teraba bulat keras, perdarahan 50 cc,

        lokhea rubra.
3) Pukul 09.36 WIB

Menganjurkan ibu makan makanan yang mengandung cukup protein dan

   kandungan gizinya baik supaya luka akibat persalinan cepat pulih dan

   tidak memantang makanan.

Evaluasi : ibu bersedia tidak memantang makanan.

4) Pukul 09.39 WIB

Menyarankan ibu untuk duduk dan jalan-jalan supaya kondisi tubuhnya

   cepat kembali seperti semula.

Evaluasi : Ny. M sudah duduk dan jalan-jalan.

5) Pukul 09.42 WIB

Melakukan breascare pada payudara ibu supaya aliran ASI cxxviiiancer.

6) Pukul 09.45 WIB

Mengajarkan ibu untuk menjaga personal hygiene dengan cara

   membersihkan alat kelamin setelah BAK dengan membasuh dari atas

   ke bawah dan mengganti pembalut setiap hampir penuh, jika tidak

   dapat menjadikan sarang kuman

Evaluasi : ibu bersedia untuk menjaga alat kelaminnya dan mengganti

   pembalut setiap hampir penuh

7) Pukul 09.48 WIB

Memberitahu pada ibu tanda bahaya pada nifas yaitu ibu mengalami

   perdarahan berat, mengeluarkan gumpalan darah banyak, pusing, suhu

   >38 0C.

Evaluasi: Ibu telah mengetahui tanda bahaya nifas
     8) Pukul 09.52 WIB

     Melakukan pendokumentasian semua tindakan

     Evaluasi : Dokumentasi telah dilakukan.

3. Pengkajian II (Nifas 6 hari) Hari Jum’at Tanggal 18 November 2011

   a. Subjektif

             Ibu mengatakan telah melahirkan anak pertamanya enam hari

      yang lalu. Ibu mengatakan tidak ada keluhan.

   b. Objektif

             Keadaan umum Ny. M baik kesadaran composmentis, status

      emosional stabil. Hasil pengukuran vital sign didapat Tekanan darah

      110/70 mmHg, Denyut nadi 80 x/menit, RR 22 kali/menit, Suhu 36,6 ºC.

              Hasil dari pemeriksaan fisik ibu didapatkan bentuk kepala

      mesochepal, tidak ada benjolan abnormal, tidak ada bekas jahitan, kulit

      kepala bersih, tidak berketombe, tidak berbau, rambut berwarna hitam,

      tidak mudah rontok. Muka tidak ada oedema palpebra, tidak pucat.

      Rambut alis tidak mudah dicabut. Bentuk mata simetris, dilatasi pupil

      normal. Konjungtiva tidak anemis warna merah muda. Sklera tidak

      ikterik, warna putih. Bentuk telinga simetris, tidak ada serumen, bersih,

      tidak ada peradangan maupun perdarahan. Hidung simetris, septum dan

      kartilago normal, tidak ada perdarahan, bersih, tidak ada secret dan

      tidak keluar cairan dari hidung.

              Mulut bersih, tidak ada stomatitis, tidak berbau, lidah bersih,

      tidak ada pembesaran tonsil. Bibir tidak cianosis, tidak pucat, warna
merah muda, tidak kering, tidak pecah-pecah. Gusi tidak mudah berdarah

(tidak epulis). Gigi tidak ada caries gigi, tidak ada gigi berlubang. Pada

leher tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada pembesaran kelenjar

tyroid, tidak ada pembendungan vena jugularis.

        Bentuk dada simetris, tidak ada retraksi dinding dada, tidak ada

nyeri tekan. Ibu tidak terengah-engah, tidak sianosis, tidak batuk-batuk

dan tidak sesak napas. Puting susu menonjol (verted), bersih, bentuk

simetris tidak ada benjolan abnormal, dan tidak ada bekas luka operasi.

Tidak ada pembesaran kelenjar limfe pada ketiak. Posisi tulang belakang

normal. Abdomen tidak ada luka bekas operasi.

        Daerah genitalia pengeluaran lokhea sanguinolenta, anus tidak

ada hemoroid. Pada ekstremitas atas, telapak tangan tidak pucat, tidak

basah karena keringat, tidak merah (eritema palmar). Kuku bersih tidak

panjang, tidak cianosis, warna merah muda. Kapiler refill ketika ditekan,

kembali dalam waktu kurang dari dua detik, tidak ada oedema.

Ekstremitas bawah pada telapak kaki tidak pucat, tidak basah karena

keringat, tidak merah (eritema kalpar). Kuku bersih tidak panjang, tidak

cianosis, warna merah muda. Kapiler refill ketika ditekan kembali dalam

waktu kurang dari dua detik, tidak ada oedema pretibia, tidak ada varises

di lipatan kaki, betis tidak ada plebitis.

        Pada pemeriksaan obstetrik, inspeksi payudara hiperpigmentasi

areola mamae. Abdomen tidak ada luka bekas operasi. Genitalia
   pengeluaran pervaginam lochea sanguinolenta, warna merah kuning

   berisi darah dan lendir.

          Palpasi payudara ASI sudah keluar. Abdomen, TFU pertengahan

   pusat simpisis. Pada pemeriksaan obstetri, abdomen tidak ada luka bekas

   operasi. Genetalia pengeluaran pervaginam lochea sanguinolenta. TFU

   pertengahan pusat simpisis.

c. Assesment

   Ny. M umur 27 tahun PII A1 6 hari post partum.

d. Planning

   Hari / tanggal    : Jum’at , 18 November 2011

   1.   Pukul 13.00 WIB

    Memberitahu ibu dan keluarga hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.

    Evaluasi: ibu dan keluarga senang dengan hasil pemeriksaan bahwa

        kondisi ibu normal.

   2.   Pukul 13. WIB

    Memberitahu ibu agar mengkonsumsi makanan yang bergizi seperti

        sayur-sayuran hijau, tahu, tempe, telor, daging, buah secara

        berganti-ganti.

    Evaluas: ibu bersedia untuk makan makanan yang dianjurkan.

   3.   Pukul 10.14 WIB

    Menganjurkan ibu untuk tetap menyusui banyinya sesering mungkin,

        tanpa memberikan makanan/minuman apapun selama enam bulan,
           sebab ASI merupakan makanan terbaik yang dibutuhkan bayi

           selama enam bulan.

       Evaluasi: ibu akan memberikan ASI saja selama enam bulan.

      4.   Pukul 10.16 WIB

       Anjurkan ibu untuk istirahat cukup.

       Evaluasi: bersedia untuk istirahat cukup.

      5.   Pukul 10.18 WIB

       Menganjurkan pada ibu untuk menjaga kebersihan dan kenyamanan

           bayi dengan memandikan bayi secara teratur, membersihkan dan

           mengganti popok bayi setelah bayi BAK atau BAB.

       Evaluasi: ibu bersedia menjaga kebersiahn bayinya.

      6.   Pukul 10.20 WIB

       Menganjurkan ibu untuk tetap menjaga kebersihan dirinya.

       Evaluasi: ibu bersedia menjaga kebersiahn dinya.

      7.   Pukul 21.15 WIB

       Melakukan pendokumentasian semua tindakan.

       Evaluasi: semua tindakan telah didokumentasikan.

4. Pengkajian II (Nifas 2 minggu) Hari Sabtu Tanggal 26 November 2011

  a. Subjektif

            Ny. M mengatakan 2 minggu yang lalu telah melahirkan dan tidak

     ada keluhan.

  b. Objektif
          Pada pemeriksaan didapatkan hasil bahwa keadaan umum baik,

   kesadaran composmentis, status emosional stabil, tekanan darah 110 per 70

   mmHg, denyut nadi 85 kali per menit, pernafasan 25 kali per menit, suhu

   365 OC. Pada pemeriksaan fisik Muka Ny. M tampak tidak ada oedema di

   palpebra dan tidak pucat. konjungtiva tidak anemis, tidak terdapat secret,

   sklera tidak ikhterik. Pada pemeriksaan obstetrik payudara, ASI sudah

   lancar. Abdomen TFU sudah tidak teraba, genetalia terlihat pengeluaran

   pervaginam normal (lokhea serosa).

c. Assasment

Ny. M umur 27 tahun PII A1 2 minggu post partum fisiologis.

d. Planning

   Hari/ Tanggal      : Sabtu, 26 November 2011


   1. Pukul 15.00 WIB

   Memberitahu ibu dan keluarga hasil pemeriksaan yang telah dilakukan

      bahwa ibu dalam keadaan baik.

   Evaluasi: ibu senang dengan hasil pemeriksaan bahwa ibu dalam keadaan

      baik.

   2. Pukul 15.05 WIB

   Menganjurkan ibu untuk istirahat cukup.

   Evaluasi: bersedia untuk istirahat cukup.

   3. Pukul 15.08 WIB

   Menganjurkan pada ibu untuk tetap menyusui bayinya sampai bayi berusia

      enam bulan (ASI eksklusif). Menganjurkan ibu untuk menyusui
   banyinya pada kedua payudara secara bergantian, untuk mencegah

   pembendungan ASI.

Evaluasi: ibu mengatakan akan memberikan ASI saja sampai enam bulan.

4. Pukul 15.12 WIB

Menganjurkan ibu untuk menjaga pola makan dengan makan-makanan

   yang banyak mengandung gizi seperti telur, danging, tahu, tempe dan

   vitamin seperti buah, sayur-sayuran hijau agar pengembalian rahim

   tidak terhambat dan kondisi ibu cepat pulih.

Evaluasi: ibu akan menjaga pola makannya dengan banyak makan buah

   dan sayuran hijau.

5. Pukul 15.16 WIB

Memberikan konseling mengenai hubungan seksual setelah persalinan

   yaitu boleh memulai hubungan seksual setelah darah merah berhenti,

   dan ibu memasukan 1/2 jari kedalam vagina dan ibu tidak merasakan

   sakit.

Evaluasi: ibu mengatakan mengerti tentang penjelasan yang telah

   diberikan.

6. Pukul 15.20 WIB

Memberitahu ibu tentang tanda bahaya pada ibu nifas dan anjurkan ibu

   dan keluarga untuk segera menghubungi tenaga kesehatan jika

   menjumpai tanda bahaya seperti perdarahan yang terus berangsur-

   angsur, pusing hebat, payudara bengkak, lochea berbau, lochea keluar

   nanah, sakit perut yang sangat hebat, demam tinggi/menggigil.
     Evaluasi: ibu sudah mengerti dan dapat menyebutkan sebagian tanda-

        tanda bahaya yang disampaikan bidan serta akan segera memberitahu

        petugas jika ada tanda bahaya tersebut.

     7. Pukul 15.27 WIB

     Mendokumentasikan semua tindakan.

     Evaluasi semua tindakan telah didokumentasikan.

5. Pengkajian II (Nifas 6 minggu) Hari Jum’at Tanggal 23 Desember 2011

  a. Subjektif

            Ny. M mengatakan 6 minggu yang lalu telah melahirkan dan tidak

     ada keluhan.

  b. Objektif

            Pada pemeriksaan didapatkan hasil bahwa keadaan umum baik,

     kesadaran composmentis, status emosional stabil, tekanan darah 120 per

     80 mmHg, denyut nadi 85 kali per menit, pernafasan 25 kali per menit,

     suhu 367 OC. Pada pemeriksaan fisik Muka Ny. M tampak tidak ada

     oedema di palpebra dan tidak pucat. konjungtiva tidak anemis, tidak

     terdapat secret, sklera tidak ikhterik. Pada pemeriksaan obstetrik payudara,

     ASI sudah lancar. Abdomen TFU sudah tidak teraba, genetalia terlihat

     pengeluaran pervaginam normal (lokhea alba).

  c. Analisa

 Ny. M umur 27 tahun P2A1 6 minggu post partum fisiologis.

  d. Planning

            Perencanaan asuhan terhadap Ny. M adalah :
1) Pukul 16.10 WIB

Memberitahu ibu hasil pemeriksaan.

Evaluasi : ibu sudah tahu hasil pemeriksaan bahwa keadaan ibu sehat.

2) Pukul 16.13 WIB

Mengobervasi KU, TTV, lokhea dan kontraksi uterus.

Evaluasi : Ku:baik, TTV : TD : 120 per 80 mmhg, N : 85 kali per menit, R

   25 kali per menit, S : 367 oC, TFU tidak teraba, lokhea alba.

3) Pukul 16.16 WIB

Mengevaluasi apakah ada penyulit yang dialami ibu selama masa nifas

   dan selama merawat bayinya.

Evaluasi : Ibu mengatakan tidak terdapat penyulit apapun selama masa

   nifas dan selama merawat bayinya.

4) Pukul 16.19 WIB

Memberitahu ibu untuk mulai merangsang perkembangan motorik bayi

   dengan memberikan rangsangan-rangsangan, seperti mainan yang

   sesuai dengan bayi dan yang tidak berbahaya.

Evaluasi : Ibu paham akan penjelasan yang diberikan dan akan melakukan

   saran yang diberikan.

5) Pukul 16.21 WIB

Memberi motivasi untuk memakai alat kontrasepsi (KB), untuk menunda

   kehamilan, karena masa nifas sudah selesai

Evaluasi: Ibu bersedia untuk memakai alat kontrasepsi dahulu untuk

   menunda kehamilan dan berencana ingin menggunakan KB suntik.
6) Pukul 16.23 WIB

Konseling tentang alat kontrasepsi yang diinginkan ibu yaitu kontrasepsi

   suntik, kontrasepsi suntik yang boleh digunakan untuk ibu menyusui

   yaitu suntik KB 3 bulanan.

   a) Mekanisme kerja suntikan KB ialah menghalangi pengeluaran

       FSH dan LH sehingga tidak terjadi pelepasan ovum, mengentalkan

       lendir serviks, sehingga sulit ditembus spermatozoa, perubahan

       peristaltik tuba falopi, sehingga konsepsi dihambat, mengunah

       suasana endometrium, sehingga tidak sempurna untuk implantasi

       hasil konsepsi.

   b) Keuntungan suntikan KB ialah pemberian sederhana setiap 8

       sampai 12 minggu, tingkat efektifitasnya tinggi, pengawasan

       medis yang ringan, dapat dipakai/diberikan pasca persalinan,

       pasca keguguran, pasca menstruasi.

   c) Kerugian suntikan KB ialah perdarahan yang tidak menentu,

       terjadinya amenorea (telat dating bulan) berkepanjangan, masih

       terjadi kemungkinan hamil

Evaluasi:Ibu sudah mengetahui tentang suntik 3 bulan, keuntungan dan

   kerugiannya.

7) Pukul 16.26 WIB

Melakukan pendokumentasian.
       Evaluasi : dokumentasi selesai.



E. Asuhan MTBM

  1. Pengkajian I (MTBM 7 hari) hari Sabtu 18 November 2011

    a) Subjektif

              Ny.M mengatakan bayinya lahir pada tanggal 11 November 2011

       pukul 03.20 WIB, menangis kuat bergerak aktif, warna kulit kemerahan.

    b) Objektif

              Hasil pemeriksaan umum, keadaan umum baik, kesadaran compos

       mentis, statusemosional stabil, Nadi 120 kali per menit, RR 50 kali per

       menit, S : 36,6 0C, BB : 3000 gram, panjang badan 49 cm.

              Hasil pemeriksaan fisik kepala mesocephal, tidah ada hematom.

       Muka tidak biru, Mata simetris. Telinga simetris dan bersih tidak ada

       serumen. Hidung simetris, tidak ada cuping hidung. Mulut bersih, tidak

       ada labioskisis. Tidak ada pembesaran kelenjar limfe dan kelenjar tyroid,

       tidak ada pembendungan vena jugularis. Tidak ada retraksi dinding dada.

       Turgor kulit baik, Tali pusat telah lepas. Ekstremitas gerakan aktif, akral

       hangat, tidak ada polidaktili dan sindaktili. Genetalia skrotum sudah

       turun, tidak ada atresia ani.

              Nutrisi bayi mendapat ASI kurang lebih delapan kali per hari.

       Eliminasi bayi enam kali per hari BAK konsistensi cair, warna kuning

       bau khas. BAB keluar empat kali per hari konsistensi warna kuning, bau

       khas. Bayi telah dijaga personal higiennya dengan dibersihkan dari sisa
   urin dan mekonium serta popok yang kotor dan basah diganti dengan

   popok yang kering dan bersih.

c) Assesment

By.Ny. M umur 7 hari fisiologis.

d) Planning

Tanggal : 18 November 2011

   1) Pukul 15.00 WIB

   Memberitahu ibu dan keluarga bahwa keadaan bayi sehat.

   Evalusi: ibu dan keluarga sudah tahu kalau keadaanya sehat .

   2) Pukul 15.02 WIB

   Melakukan penimbangan dan pengukuran panjang badan bayi.

   Evaluasi: berat badan bayi bertambah yaitu 3100 gram dan panjang badan

       bayi bertambah yaitu 48 cm.

   3) Pukul 15.05 WIB

   Menganjurkan ibu untuk menyusui bayinya sesering mungkin        setiap

       bayinya menginginkan minimal setiap dua jam. Menganjurkan ibu

       untuk menyusui bayinya selama enam bulan tanpa makanan atau

       minuman pendamping ASI, agar bayinya sehat dan cerdas.

   Evalusi: ibu bersedia memberikan bayinya ASI saja selama enam bulan

       tanpa makanan atau minuman pendamping ASI dan ibu berjanji akan

       menyusui bayinya sesering mungkin setiap bayinya menginginkan.



 4) Pukul 15.12 WIB
      Memberitahu ibu dan keluarga tentang tanda bahaya pada bayi yaitu bayi

         tidak mau menyusu, cianosis, bayi tidur terus, bayi tampak gelisah,

         pernapasan cuping hidung, retraksi dinding dada, demam tinggi.

      Evaluasi: ibu dan keluarga telah mengerti tentang tanda bahaya pada bayi

         baru lahir.

      5) Pukul 15.17 WIB

      Menganjurkan keluarga untuk menghubungi bidan jika terdapat tanda

         bahaya seperti yang dijelaskan bidan.

      Evaluasi: ibu dan keluarga akan segera menghubungi bidan jika terjadi

         tanda-tanda bahaya seperti yang disebutkan bidan.

      6) Pukul 15.19 WIB

      Menganjurkan ibu untuk selalu menjaga kebersihan bayi dengan cara kalau

         bayinya habis BAK atau BAB langsung di bersihkan dengan air bersih

         dan di keringkan, memandikan bayi sehari 2 kali.

      Evaluasi: ibu bersedia untuk menjaga kebersihan bayi.

      7) Pukul 15.22 WIB

      Mendukumentasikan semua tindakan. Evaluasi, semua tindakan telah

         didokumentasikan.




2. Pengkajian II (MTBM 48 hari) hari Kamis 29 Desember 2011

   a. Subjektif
          Ibu mengatakan datang ke BPS karena menginginkan anaknya di

   Imunisasi, dan ibu mengatakan anaknya tidak sedang sakit, dan menderita

   penyakit. Ibu mengatakan telah melahirkan anaknya satu bulan yang lalu di

   rumah sendiri ditolong bidan, jenis persalinan spontan, jenis kelamin

   perempuan, BB lahir 3100 gram.

          Ibu mengatakan anaknya pernah mendapatkan Imunisasi HB0 yang

   dilakukan pada hari ke 1 di BPS Sugiyati, ibu mengatakan anak tidak pernah

   batuk, pilek, dan panas maupun kejang. Ibu mengatakan perkembangan

   anak saat ini sudah bisa mengangkat kepala, mengenali suara, dan bayi bisa

   tersenyum.

          Ibu mengatakan nutrisi sehari-hari yaitu diberikan ASI lebih dari 12

   kali, dan BAB 2 kali sehari, kemudian BAK 6-10 kali sehari, Ibu

   mengatakan bayinya banyak tidur , dan bayi aktif bergerak

b. Objektif

          Dari Pemeriksaan fisik diperoleh bahwa Keadaan Umum baik,

   Kesadaran Composmentis, BB sekarang 4800 gram, PB 51 cm, Lila 12 cm,

   LK 35 cm, LD 34 cm, dan Nadi 120 x/ menit, pernafasan 46 x/menit, dan

   suhu 36˚ C.

          Kepala bentuk mesocephal, rambut hitam, kulit kepala bersih, mata

   konjungtiva merah muda, sklera putih, turgor baik, perut tidak kembung.

c. Assasment

An. S umur 1 bulan, balita muda fisiologis dengan imunisasi BCG, Polio I.

d. Planning
Perencanaan asuhan terhadap An. S adalah :

1) Jam 10.00 WIB

Memberitahu ibu hasil pemeriksaan.

Evaluasi : ibu sudah tahu bahwa kondisi bayi baik dan boleh imunisasi.

2) Jam 10.05 WIB

Memberitahukan bahwa anaknya akan diberi imunisasi BCG, Polio I.

Evaluasi : ibu tahu bayi akan disuntik imunisasi tersebut.

3) Jam 10.10 WIB

Memberitahu ibu manfaat diberikannya imunisasi BCG dan Polio I bahwa

   imunisasi BCG diberikan untuk melindungi dari penyakit TBC dan Polio

   diberikan untuk memberikan kekebalan tubuh bayi supaya tidak

   terserang penyakit Polio.

Evaluasi : ibu tahu manfaat imunisasi untuk bayinya.

4) Jam 10.15 WIB

Memberitahu ibu kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) yang akan timbul

   pada bayi yaitu daerah sekitar penyuntikan akan timbul luka parut setelah

   beberapa hari.

Evaluasi : ibu tahu kemungkinan yang muncul setelah anak di imunisasi.

5) Jam 10.20 WIB

Menjadwalkan     kunjungan     ulang   imunisasi,   bahwa    An.   B     harus

   diimunisasikan lagi 1 bulan yang akan datang saat umur 2 bulan untuk

   mendapatkan imunisasi DPT combo dan Polio 2.

Evaluasi : ibu bersedia datang untuk imunisasi ulang.
      6) Jam 10.25 WIB

         Melakukan pendokumentasian.

         Evaluasi : dokumentasi selesai.

F. Asuhan KB

   1. Pengkajian Hari Senin Tanggal 26 Desember 2011

      a) Subjektif

                  Ny. M mengatakan datang ingin melakukan suntik KB depo

         progestin. tidak ada keluhan yang dirasakan saat ini. Ny. M memiliki dua

         anak, anak pertama berusia 4 tahun dan anak kedua lahir tanggal 11

         November 2011 lahir di tempat bidan secara normal, tidak ada masalah,

         jenis kelamin perempuan. Ibu mengatakan suaminya setuju dirinya

         mengikuti KB suntik. Hubungan ibu dengan suami, keluarga dan

         tetangga baik, terkesan harmonis.

    b) Objektif

              Pada pemeriksaan didapatkan hasil BB sekarang 51 kg, tekanan

       darah 120 per 80 mmHg, denyut nadi 84 kali per menit, pernafasan 25 kali

       per menit, suhu 369 OC. Pada pemeriksaan fisik muka Ny. M tampak tidak

       ada oedema di palpebra dan tidak pucat. Alis mata tidak mudah dicabut,

       mata simetris, cekung, dilatasi pupil normal, konjungtiva tidak anemis,

       tidak terdapat secret, sklera tidak ikhterik. Telinga Ny. M terlihat simetris,

       bersih, tidak ada cerumen, tympani normal, tidak keluar cairan. Hidung Ny.

       M simetris, ceptum dan tulang kartilago normal, hidungnya bersih, tidak

       ada perdarahan, tidak ada secret, tidak keluar cairan.
          Mulut Ny. M tidak berbau, bersih, tidak stomatitis, pada lidah tidak

   kotor, tidak ada pembesaran yang terlihat dan tidak ada ulkus. Bibir tidak

   pucat, tidak kering, tidak pecah-pecah (lembab), tidak ada pembesaran dan

   ulkus, tidak cianosis. Gusi tidak berdarah, tidak epulis, tidak ada caries

   gigi, tidak ada gigi yang berlubang, tidak ada karang gigi. Pada

   pemeriksaan leher Ny. M kelenjar limfe tidak tampak terlihat adanya

   pembesaran, kelenjar tyroid tidak ada pembesaran dan vena jugularis juga

   tidak ada pembesaran. Pada pemeriksaan dada Ny. M didapatkan bentuk

   simetris, ritme jantung normal, tidak sesak nafas, tidak ada whezzing dan

   ronchi, tidak ada retraksi dinding dada. Pada pemeriksaan payudara Ny. M

   puting susu terlihat menonjol dan bersih, simetris, tidak ada benjolan

   abnormal, tidak nyeri ketika ditekan, tidak ada luka bekas operasi, ibu

   dalam masa menyusui.

c) Assasment

Ny. M umur 27 tahun PIIA1 Akseptor KB suntik depo progestin.

d) Planning

   1) Pukul 16.00 WIB

  Melakukan pemeriksaan vital sign meliputi tekanan darah, nadi, pernapasan,

     suhu.

  Evaluasi : tekanan darah 120/80 mmHg, nadi 84 kali per menit, pernapasan

     25 kali per menit, suhu 369 oC.

   2) Pukul 16.02 WIB
Memberitahu ibu hasil pemeriksaan bahwa keadaan ibu baik dan boleh

   melakukan suntik serta memposisikan ibu senyaman mungkin.

Evaluasi : ibu sudah tahu hasil pemeriksaan dan sudah diposisikan.

3) Jam 16.04 WIB

Memberitahu bahwa ibu akan disuntik dan akan dilakukan tindakan

   penyuntikan secara IM dosis pemberian 3cc di 1/3 SIAS (Spina

   Ischiadika Anterior Superior)bokong ibu dengan jenis KB suntik Depo

   Progestin.

Evaluasi : ibu sudah disuntik.

4) Pukul 16.07 WIB

Memberitahu ibu semua hasil tindakan bahwa ibu sudah disuntik.

Evaluasi : ibu sudah tahu semua tindakan penyuntikan.

5) Pukul 16.09 WIB

Memberitahu kapan jadwal kunjungan ulang bahwa tanggal 12 Maret 2012

   ibu harus melakukan suntik kembali.

Evaluasi : ibu bersedia melakukan kunjungan ulang.

6) Pukul 16.11 WIB

Melakukan pendokumentasian.

Evaluasi : dokumentasi terselesaikan.
                                     BAB IV

                                PEMBAHASAN



A. Kehamilan

         Menurut Saifuddin (2006), kehamilan dan kelahiran terbaik, artinya resiko

  terendah bagi ibu dan anak yaitu antara usia 20-35 tahun. Umur Ny. M adalah 27

  tahun berarti tidak termasuk resiko tinggi.Sehingga tidak ada kesenjangan antara

  teori dan praktek.

         Menurut (Wiknjosastro, 2006), kebijakan program pelayanan/asuhan

  antenatal yaitu pelayanan antenatal dengan standar minimal 7T, yang terdiri dari:

  1. Timbang

               Pertambahan berat badan normal selama kehamilan sekitar 9 sampai

     13,5 kg (Pusdiknakes, 2001). Ny. M seorang G3P1A1 memiliki tinggi badan

     152 cm ini termasuk normal. Pertambahan berat badan Ny. M adalah 9,5 kg

     dari 47 kg menjadi 58,5 kg. Kehamilan ini masih dikatakan normal karena

     pada kenaikan BB selama hamil diatas batas minimal sehingga dimungkinkan

     tidak ada komplikasi terkait bayi besar, sehingga tidak ada kesenjangan antara

     teori dan praktek.

  2. Tekanan darah

               Mengukur tekanan darah pada ibu hamil penting dilakukan karena

     dapat mendeteksi secara dini adanya hipertensi atau preeklamsi selama

     kehamilan.Nilai normal Tekanan Darah pada inu hamil yaitu < 130-90 mmHg.
   Pada kasus ini, Ny. M mempunyai tekanan darah yang berkisar 110/70 mmHg.

   Dengan demikian tidak ada kesenjangan antara teori dan kasus Ny. M

3. Tinggi fundus uteri

              Menurut Spiegelbergt dalam Prawirohardjo (2006), ukuran TFU dari

   simpisis maka diperoleh ukuran TFU pada usia kehamilan 37 minggu yaitu 32

   cm. Usia kehamilan Ny. M adalah 37 minggu dan mempunyai TFU 29 cm,

   sehingga tada kesenjangan antara teori dan praktek.

4. Tetanus toksoid

              Menurut WHO ibu hamil harus mendapat vaksin sedikitnya dua kali

   injeksi TT, diberikan pertama dan kedua kali pada 4 minggu kemudian.Jika

   ada waKtu, untuk dosis yang ketiga diberikan 2 minggu sebelum kelahiran

   (Pusdiknakes, 2001). Pada KMS ibu, didapatkan bahwa ibu sudah diimunisasi

   TT pada usia kehamilan 6 bulan dan Ny. M seorang secondigravida yang

   memiliki status TT4, maka hal tersebut ada kesenjangan antara teori dan

   praktek.

5. Tablet Fe

              Selama hamil ibu memerlukan paling sedikit 90 tablet atau 800 mg zat

   besi (30-50 mg sehari) yang diminum secara teratur dengan memastikan

   kecukupan serta keseimbangan makanan yang mengandung zat besi seperti

   daging, terutama hati dan jeroan, telor, kacang tanah, kacang-kacangan dan

   sayuran berdaun hijau (Pusdiknakes, 2003). Ny. M selalu mengkonsumsi

   tablet besi dari bidan setiap hari.

6. Tes penyakit menular seksual
           Tes terhadap penyakit menular seksual yaitu pemeriksaan senantiasa

   rutin dilkukan pada scrining antenatal saat kunjungan pertama atau triwulan

   pertama. Saat kunjungan pertama, hasil positif menunjukkan adanya infeksi

   kecuali bila penderita sifilis dan pemeriksaan titerandibodi serial menunjukkan

   hal ini,.Pemeriksaan serologi perlu diulang pada trimester ketiga atau pada

   awal persalinan pada ibu hamil yang dicurigai mempunyai resiko tinggi sifilis.

   Pada kasus ini, N.M tidak dilkukan tes penyakit menular seksual, sehingga

   terdapat kesenjangan anatara teori dan kasus Ny. M

7. Temu wicara

           Temu wicara yang dilkukan pada saat kunjungan yang dilkukan oleh

   klien sudah teratur dalam memeriksakan kehamilannya.Dengan teraturnya

   kunjungan klien untuk memeriksakan kehamilannya, diharapkan tidak ada

   masalah maupun komplikasi dan apabila terdapat masalah dapat segera

   terdeteksi secara dini.

           Temu wicara dalam rangka persiapan rujukan yaitu pemberian nasihat

   tentang tanda bahaya kehamilan, mencatat semua temuan dalam KMS ibu

   hamil, mempelajari semua temuan untuk menentukan tindakan selanjutnya,

   termasuk rujuksn kr fasilitas kesehatan yang lebih lengkap.




B. Persalinan
             Persalinan yang Ny. M jalani merupakan bentuk persalinan fisiologis

     karena lama persalinan klien adalah 7 jam 25 menit sedangkan menurut

     pendapat Mochtar (1998), lama persalinan dari ibu mulai terasa sampai

     pemantauan masa nifas 2 jam untuk ibu multgravida adalah 9 jam 45

     menit.Dalam persalinan ini klien juga tidak mengalami penyulit sehingga

     proses persalinan berlangsung lebih cepat. Menurut Manuaba (1998),

     persalinan dipengaruhi oleh power, passage, pessanger, faktor psikologi

     pasien dan faktor penyulit pasien.

             Ketuban pecah secara spontan dan warna air ketuban jernih. Selain itu

     dalam menghadapi persalinan ibu terlihat tenang, tidak ada tanda bahaya atau

     komplikasi yang nampak dimiliki oleh klien. Pada saat pembukaan lengkap

     dan memimpin persalinan kala II, lama persalinan kala II klien adalah 20

     menit. Mochtar (1998), mengungkapkan bahwa proses pengeluaran janin

     untuk ibu hamil multigravida adalah 30 menit, sehingga proses pengeluaran

     janin berjalan dengan normal secara fisiologis sehingga tidak perlu dirujuk.

             Plasenta lahir dalam waktu 5 menit dengan pemberian oksitosin 10 IU

     1 kali secara intramuscular. Menurut Mochtar (1998), proses keseluruhan kala

     uri atau plasenta berlangsung 5 sampai 30 menit setelah bayi lahir, sehingga

     proses pengeluaran plasenta Ny. M berjalan dengan baik dan normal, tidak

     ada indikasi komplikasi dan tanda bahaya.Tidak ada Laserasi jalan lahir

     padaNy. M. Pada pengkajian persalinan Ny.M dapat disimpulkan bahwa

     proses persalinan tersebut merupakan persalinan fisiologis.

C. Bayi Baru Lahir
          Bayi baru lahir Ny.M lahir dengan menagis kuat, warna tubuh

kemerahan dan gerakan tonus otot baik. Pada pemeriksaan fisik tidak ditemui

kelainan-kelainan kongenital pada bayi dan pada pengukuran antropometri

didapati hasil BB: 2800 gr, PB: 47 cm, LK: 32 cm, LD:32cm, LILA:10cm. Dari

hasil pengukuran antropometri tersebut disimpulkan bahwa proporsi tubuh bayi

dikatakan proporsional dan tidak BBLR. Reflek yang dimiliki bayi normal

sesuai dengan keadaannya, sehingga dari pengkajian yang dilakukan pada bayi

Ny. M dapat disimpulkan bahwa bayi Ny.M lahir fisiologis dan dalam keadaan

normal.

          Dalam melakukan perawatan tali pusat masih terdapat kesenjangan

antara teori dan praktek. Di lahan praktek masih menggunakan kassa bethadine

dengan maksud supaya tali pusat tetap steril dan cepat kering. Padahal menurut

teori terbaru bahwa perawatan tali pusat cukup menggunakan kassa kering yang

steril.

          Bayi Ny. M telah mendapatkan injeksi vitamin K pada 1/3 paha

anterolateral di sebelah kiri secara Intra Muscular (IM) dengan dosis 1 mg

setelah satu jam kelahiran bayi. Salep mata tetrasiklin 1% juga diberikan pada

mata kanan dan kiri setelah satu jam kelahiran bayi. Menurut teori salep mata

antibiotik dan injeksi vitamin M diberikan setelah satu jam kelahiran bayi. Maka

dari itu tidak terdapat kesenjangan antara teori dan praktek.

          Setelah satu jam diberikan injeksi vitamin K, kemudian bayi

diimunisasi Hb0 pada 1/3 paha anterolateral di sebelah kanan secara Intra

Muscular (IM) dengan dosis 0,5 mg, maka dari itu sudah sesuai dengan teori.
    Bayi Ny. M dimandikan setelah 6 jam lahir, sehingga hal tersebut sudah sesuai

    dengan teori yang ada saat ini.

D. Nifas

             Pemeriksaan nifas pada Ny. M didapati hasil bahwa keadaan ibu

    baik.Kontraksi uterus baik dan pengeluaran lokhea pun normal sesuai dengan

    teori. Dalam pengkajian Ny. M      tidak didapati kelainan atau komplikasi.

    Pengkajian yang sudah dilakukan dapat disimpulkan bahwa nifas Ny.M

    merupakan nifas fisiologis.

             Pemeriksaan suhu badan pada ibu adalah36,7oC. Nilai normal untuk

    suhu per aksila orang dewasa sama dengan suhu per oral orang dewasa yaitu

    berkisar antara 35,8-37,3ºC (Fullbrook, 1993 dalam Johnson & Taylor, 2004).

    Dari teori tersebut Suhu Ny.M masih dikatakan normal.Pada pemeriksaan

    tekanan darah ibu didapatkan bahwa tekanan darah ibu adalah 110/70

    mmhg.Pada wanita hamil, batas tekanan darah yang masih dianggap normal

    adalah dibawah 140/90 mmhg (Wiknjosastro, 2007). Rentang normal untuk

    orang dewasa sehat nilai tekanan darah arteri maternal normal adalah 100/60-

    140/90 mmhg (Wiknjosastro, 2007) sehingga tekanan darah Ny.Mmasih dalam

    batas normal.

             Denyut nadi Ny. M adalah 74 x/menit.Wanita sehat yang tidak hamil

    memiliki frekuensi jantung yang teratur dengan jumlah denyutan kira-kira 70

    denyut/menit dengan rentang normal antara 60-100 per menit. Dari tinjauan

    teori dapat disimpulkan keadaan nadi Ny.M normal.Pemeriksaan pernapasan

    pada Ny. M menunjukkan hasil bahwa Ny.M bernapas sebanyak 20
   x/menit.Orang dewasa sehat dalam keadaan istirahat bernapas secara teratur

   kira-kira 12-20 x/menit (Wiknjosastro, 2007).

           Pada    pemeriksaan     ObstetriNy.K     pada    payudara      terlihat    ada

   hiperpigmentasi areola mammae, kolostrum sudah keluar.Payudara mulai

   terlihat membesar, tegang. Pada pemeriksaan abdomen pada Ny.M pembesaran

   sesuai masanya, ada linea nigrae, tidak ada lineaalba dan tidak ada striae

   gravidarum. Pada pemeriksaan kontraksi Ny.M didapatkan bahwa kontraksi

   uterus baik sehingga proses involusi uterus berproses dengan baik. Hal tersebut

   sudah sesuai dengan teori yang ada.

           Kunjungan ibu nifas yang dilakukan oleh lahan praktek tidak sesuai

   dengan teori yang ada, akan tetapi pada saat saya melakukan asuhan

   komprehensif pada Ny. M pada saat kunjungan ibu nifas, saya melakukan

   kunjungan pada ibu nifas sesuai teori yang ada yaitu kunjungan 2 jam post

   partum, 6 jam post partum, 6 hari/ 1 minggu post partum, 2 minggu post

   partum, dan 6 minggu post partum. Maka dari sesuai antara teori dan praktek.

E. Menejemen Terpadu Bayi Muda (MTBM)

           Kekebalan     tubuh     selain   dari   ASI     nya   adalah     ibu      harus

   mengimunisasikan     bayinya,     setelah   dilakukan     pengkajian     ibu      telah

   mengimunisasikan bayinya 2x ketika umur 2 jam di awal kelahiran bayi diberi

   imunisasi HB0, kemudian ketika umur bayi 1 bulan diberi imunisasi BCG dan

   polio 1. Jadwal pemberian imunisasi yang dilakukan sudah sesuai dengan teori

   yang ada.
           Dalam pengkajian masih ada 4 x imunisasi bayi yaitu umur 2 bulan, 3

   bulan 4 bulan dan yang terakhir 9 bulan. Dalam pengkajian selama masa

   imunisasi ini tidak didapati kelainan pada bayi sehingga dapat disimpulkan

   bahwa bayi muda Ny.M merupakan bayi normal.

F. Keluarga Berencana

           Asuhan kebidanan dalam melayani KB sesuai dengan kehendak

   ibu.Setelah diberikan konseling yang nantinya ibu dapat mengambil keputusan

   sendiri untuk memilih alat kontrasepsi sesuai dengan teori. Dalam pengkajian

   yang   telah   dilakukan,     Ny.M      memilih    menggunakan   KBsuntik   3

   bulan.Berdasarkan    teori   untuk   ibu   dalam   masa   menyusui   sebaiknya

   menggunakan KB yang hanya mengandung hormone progesterone karena

   kandungan progesteron tidak mengganggu produksi ASI (Saifuddin, 2006). Dari

   pengkajian tersebut dapat disimpulkan bahwa pemilihan kontrasepsi yang Ny.M

   tentukan sudah tepat sesuai dengan teori yang ada, sehingga tidak terdapat

   kesenjangan antara teori dan praktek.
                                BAB V

                              PENUTUP



A. Kesimpulan

          Setelahpenulismelaksanakanasuhankebidanansecarakomprehensifpad

  aNy. M unur 27 tahun GIIIPIAI di DesaPetanahan, KecamatanPetanahan,

  KabupatenKebumendanmenguraikandaribabkebab,

  makapenulisdapatmenyimpulkansebagaiberikut:

  1.   Mahasiswamampumelakukanasuhankebidanankomprehensifpadaibuham

       ilNy. M umur 27 tahun GIIIPIAI

       sesuaidenganstandarpelayanankebidanan.

  2. Mahasiswamampumalaksanakanasuhankebidanankomprehensifpadainube

       rsalinNy. M umur 27 tahun GIIIPIAI,

       dalampelaksanaanasuhakebidananpadaibubersalinfisiologisbelumdengan

       teorikebidananterutama 58 langkah APN

  3. Mahasiswamampumelaksanakanasuhankebidanankomprehensifpadaibuni

       fasfisiologisNy. M umur 27

       tahunsesuaidenganstandarpelayanankebidanan

  4. Mahasiswamampumelaksanakanasuhankebidanankomprehensifpadabayib

       arulahirfisiologis by. Ny. M umur 27 tahun GIIIPIAI

       sesuaidenganstandarpelayanankebidanan.
   5. Mahasiswamampumelaksanakanasuhankebidanankomprehensifpadabalita

       mudafiisiologis by. Ny. M umur 27 tahun GIIIPIAI

       sudahsesuaidenganstandarpelayanankebidanan

   6. Mahasiswamampumelaksanakanasuhankebidanankomprehensifpadakelua

       rgaberencanapadaNy. M umur 27 tahun GIIIPIAI

       dalampelaksanaanasuhakebidananakseptor KB

       sudahsesuaidengastandarpelayanankebidanan.

Jadisecarakeseluruhanmahasiswamampumelaksanakanasuhankebidanansecarako

   mprehensifpadaNy. M umur 27 tahun di DesaPetanahan,

   KecamatanPetanahan, KabupatenKebumen.

B. Saran

  1. BagiBidan

             Bidansebagaitenagakesehatanterlatih yang

     merupakanujungtombakdaripelayanankesehatanibu di masyarakat,

     hendaknyaselalumeningkatkanpengetahuan, kemampuan,

     danketrampilansupayadapatmemberikanasuhankebidananpadapasien yang

     berkualitasdanmemenuhikebutuhanklien.Dalammenjalankanpraktekkebida

     nan,

     harussesuaidenganstandarpelayanankebidanandanwewenangbidan.Sebagai

     tenagakesehatansebaiknyaselalumemberidukunganpadaibuhamil agar

     maumemeriksakankehamilannyasecararutin.

  2. Bagipasien
            Ibuhamil agar rutinmemeriksakankehamilannyasesuaijadwal agar

   komplikasi-komplikasikehamilan, bersalin,

   nifasdapatterdeteksisecaradinidantetapdidapatkansuatukehamilan,

   bersalindannifas yang normal/fisiologissehinggaibumaupunbayisehatsesuai

   yang diharapkan.

3. BagiMahasiswa

   a. Bagimahasiswa agar lebihbanyakbelajarlagitentangkehamilan,

        persalinan, BBL, nifas, KB, MTBM normal ataufisiologis.

   b.

        Dalammenyusunasuhankebidananhendaklahdilakukansesuaidengankeb

        utuhanpasien, lebihtelitidanrelevandengankeadaan yang sebenarnya.

4. BagiSTIKesMuhammadiyahGombong

            Memberlakukanwaktubimbinganlangsungkelahan, agar

   mahasiswadapatdenganmudahmenyerapasuhan yang diberikanlangsung di

   lahansesuaidenganteori yang ada.

5. BagimasyarakatUmum

            Masyarakathendaknyatahumengenaimanfaatpengawasandanpemer

   iksaakehamilansecarakeseluruhanSehinggabisaterciptatujuanakhirkehamila

   nyaitu“Well born baby” dan‘Well health mother”.

								
To top