Alfred Nobel

Document Sample
Alfred Nobel Powered By Docstoc
					                           Alfred Nobel dilahirkan di Stockholm tanggal 21 Oktober
1833 dari pasangan Immanuel Nobel dan Andriette Ahlsell. Sang ayah adalah
seorang insinyur dan pebisnis dalam bidang konstruksi yang juga suka melakukan
eksperimen, terutama dalam hal penghancuran bangunan dan batu yang sangat
berkaitan dengan profesinya. Kelak, jalur bisnis inilah yang mendorong Alfred Nobel
untuk menemukan dinamit sebagai bahan peledak.


Ketika   Alfred   lahir,   bisnis    Immanuel    mengalami      keterpurukan.   Hal   ini
mendorongnya untuk pindah ke negara lain, yaitu Finlandia dan Rusia. Keluarganya
pun ditinggal di Stockholm. Meskipun berasal dari keluarga yang kaya-raya,
Andriette memiliki keuletan dan kemampuan untuk bekerja keras yang
mengagumkan. Guna menyambung hidup keluarganya, dia membuka toko grosir di
Stockholm         dan        menuai          harta       yang        tidak       sedikit.


Tahun 1842 keluarga Immanuel Nobel berkumpul kembali di Rusia. Bisnis
Immanuel yang baru, yaitu bidang mesin sedang naik daun dan sukses karena adanya
kontrak dengan militer Rusia sebagai penyedia peralatan-peralatan yang digunakan
dalam Perang Krim melawan Inggris. Perusahaannya juga membuat ranjau darat
dan       laut      yang            diperlukan       untuk       pemerintah       Rusia.


Keluarga Nobel menetap di Saint Petersburg dan hidup sederhana walaupun
sebenarnya dapat berkecimpung dalam kemewahan. Immanuel menginvestasikan
kekayaannya pada pendidikan anak-anaknya. Alfred dan semua saudaranya tidak
menjalani pendidikan formal di sekolah. Mereka menjalani pendidikan privat di
dalam rumah di bawah didikan guru-guru yang berkompeten di bidangnya masing-
masing.


Hasil didikan semacam itu sangat tampak dalam diri Alfred. Di bawah bimbingan
gurunya yang berkebangsaan Swedia, Lars Santesson, dia akhirnya memiliki minat
yang sangat mendalam dalam bidang sastra dan filsafat. Ivan Peterov mengajari
anak-anak Immanuel matematika, fisika, dan juga kimia. Semua anak Immanuel fasih
berbahasa Swedia, Rusia, Rusia, Prancis, Inggris, dan Jerman. Alfred sendiri
menguasai       bahasa       tersebut    pada      usianya     yang       ke-17.


Walau basis pendidikan yang diterima sama, Alfred memilih jalur yang berbeda
dengan saudara-saudaranya. Ludvig dan Robert berkecimpung dalam bidang teknik,
sedangkan Alfred memilih untuk mendalami ilmu kimia. Profesor Nikolai N. Zinin,
sang guru kimia, adalah orang yang memperkenalkan Alfred dan Immanuel akan
nitrogliserin di kemudian hari.

Belajar teknik kimia
Alfred Nobel muda sangat tertarik akan sastra, fisika, dan kimia. Dia juga tergolong
pribadi yang melankolis karena sangat suka membuat puisi. Sepeninggalnya, dia
tercatat memiliki perpustakaan pribadi yang terdiri dari 1.500 buku mulai dari
bidang sains, filsafat, hingga teologi dan sejarah. Karya-karya Lord Byron, sastrawan
dari Inggris, sangatlah dia gemari.

Filsafat turut mengisi masa mudanya. Hanya karena ingin menguji kemampuan
berbahasanya (dan tentu saja intelektualnya pula), Alfred Nobel menerjemahkan
karya Voltaire dari bahasa Prancis ke bahasa Swedia dan menulisnya ulang dalam
bahasa Prancis. Pemikiran Locke, Alexander von Humboldt, dan Benedict Spinoza
pun dilahapnya dengan mudah.

Rupanya, Immanuel tidak setuju dengan kegemaran Alfred. Dia berharap agar Alfred
bergabung dalam perusahaan keluarganya, terutama sebagai insinyur. Upaya
Immanuel untuk mengalihkan perhatian Alfred dari dunia sastra diwujudkan dengan
mengirimkan Alfred ke luar negeri. Immanuel ingin agar anaknya yang pendiam dan
sedikit introvert itu mendalami ilmu teknik kimia dan membuka wawasannya.


Alfred pun mulai melanglang buana sejak tahun 1850 hingga 1852. Negara pertama
yang dikunjunginya adalah Amerika Serikat. Di sana dia mempelajari teknologi-
teknologi terbaru. Pendidikannya pun berlanjut di Paris, Prancis. Profesor T.J.
Pelouze menerimanya untuk bekerja di laboratorium pribadi miliknya atas
rekomendasi yang diberikan oleh Profesor Zinin, bekas               guru kimianya.


Zinin sendiri adalah murid dari Pelouze. Pelouze adalah profesor di Coll�ge de
France dan juga teman dekat Berzelius, ahli kimia berkebangsaan Swedia.


Apa yang terjadi di Paris ternyata berbuntut panjang pada bisnis Alfred Nobel
nantinya. Kota itu pula yang membuat Alfred berkenalan dengan ahli kimia muda
murid Pelouze yang berasal dari Italia, Ascanio Sobrero. Sobrero tiga tahun
sebelumnya, pada 1847, menemukan bahan kimia cair yang dinamakan dengan
pyroglicerine (kini dinamakan dengan nitrogliserin). Ia menjelaskan pada Alfred,
bahan ini memiliki daya ledak yang tinggi, namun dia tidak mengetahui bagaimana
cara mengendalikan ledakan yang dihasilkan.

Nitrogliserin dihasilkan dari pencampuran gliserin dengan asam nitrat dan sulfur
atau proses nitrasi gliserol. Bahan ini sangatlah berbahaya karena mudah meledak.
Meskipun daya hancur yang dimilikinya melebihi bubuk mesiu (gunpowder), tetapi
cairan ini dapat dengan mudah meledak jika mengalami tekanan dan pertambahan
temperatur. Alfred Nobel pun tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang
nitrogliserin dan ingin melibatkan penggunaannya dalam bisnis konstruksi.


Bangkrut
Pada tahun 1852 bisnis Immanuel Nobel mengalami kemajuan yang sangat pesat
seiring dengan makin parahnya Perang Krim. Pesanan Pemerintah Rusia akan
peralatan perang bertambah. Immanuel pun menyuruh Alfred untuk pulang ke Rusia
guna membantu bisnis keluarganya.

Berdasarkan pengetahuan yang diperoleh selama di Paris, Alfred dan ayahnya
melakukan serangkaian percobaan untuk memproduksi nitrogliserin dalam jumlah
besar dan dapat digunakan dalam keperluan komersial.

Ide akan penelitian tentang nitrogliserin datang pula dari Profesor Zinin yang
mengadakan demonstrasi akan penggunaan nitrogliserin untuk keperluan militer.
Pada demonstrasi itu, Zinin menuangkan beberapa tetes nitrogliserin yang kemudian
dipukul menimbulkan ledakan keras. Meskipun demikian, ternyata cairan yang
bereaksi hanyalah yang mengalami kontak dengan tekanan, sisanya tetap ada.


Immanuel pun mencoba melibatkannya dalam Perang Krim, namun semuanya gagal
dan tidak berfungsi. Menurut Alfred di kemudian hari, eksperimen ayahnya yang
dilakukan dengan mencampurkan nitrogliserin dengan bubuk mesiu hanya dilakukan
dalam skala kecil.

Perang Krim pun akhirnya usai setelah ditandatanganinya Treaty of Paris pada 30
Maret 1856. Peristiwa ini mengakibatkan kebangkrutan kedua bagi Immanuel dan
memaksanya meninggalkan Rusia dan kembali ke Swedia. Robert dan Ludvig
menetap di Rusia dan mengembangkan bisnis mesin yang di kemudian hari akan
mendirikan perusahaan minyak Rusia yang bernama Brothers Nobel atau Branobel.


”Kieselguhr”                                                                     ”
Sekira tahun 1860, Alfred mengadakan serangkaian eksperimen pribadi. Akhirnya
dia mulai berhasil memproduksi nitrogliserin tanpa ada permasalahan yang berarti.
Keberhasilannya     ini   merupakan   keunggulan      pertamanya   atas   Sobrero.


Alfred   kemudian    mencampurkan     nitrogliserin   dengan   bubuk   mesiu   dan
membakarnya dengan bantuan sumbu. Sang ayah yang melakukan percobaan serupa
cukup geram. Dia menganggap, hal itu merupakan idenya. Alfred pun menjelaskan
apa saja yang dilakukannya, sehingga kemarahan Immanuel pun mereda. Hasil karya
Alfred Nobel akan cairan yang disebut dengan blasting oil ini pun tertuang dalam
paten pada Oktober 1863, di usianya yang ke-30.
Setelah itu, bayang-bayang kesuksesan Alferd Nobel mulai terlihat secara bertahap.
Pada musim semi dan panas berikutnya, dia kembali penelitian dan akhirnya
mengetahui    mekanisme     produksi   nitrogliserin   yang   lebih   sederhana   dan
mengenalkan penggunaan detonator dalam peledakan. Kedua penemuannya ini
dipatenkan pula akhirnya.


Meskipun tergolong melankolis, Alfred Nobel bukanlah orang yang lambat pulih
dari kesedihan. Pada September 1864, pabrik Alfred di Stockholm meledak dan
memakan korban adiknya, Emil Nobel. Satu bulan berikutnya, dia menyertakan
perusahaannya dalam pasar saham.


Sukses besar pun diraihnya. Pabriknya pun semakin bertebaran di penjuru dunia. Dia
membeli sebidang tanah di Hamburg, Jerman, dan mendirikan pabriknya di sana.
Pabriknya di Amerika Serikat dibangun pada 1866 setelah melawan berbagai
hambatan birokrasi dan praktik bisnis yang serupa.


Keberhasilan demi keberhasilan tidak menyurutkan perhatian Alfred pada bidang
yang sangat digemarinya, yakni meneliti. Dia akhirnya mengetahui, nitrogliserin
haruslah dapat diserap oleh material yang berpori sehingga memiliki bentuk yang
sifatnya portable, dapat dibawa ke mana saja, dan aman.


Saat menetap di Jerman, dia akhirnya menemukan materi tersebut. Materi ini dikenal
dengan nama Kieselguhr, yang merupakan pasir pengabsorb berbahan dasar silika
yang berasal dari cangkang ganggang diatomae. Kieselguhr membuat nitrogliserin
memiliki bentuk, karena mampu mengabsorb bahan kimia cair itu. Dengan demikian,
campuran ini dapat dengan mudah diletakkan di sasaran peledakan dan dibawa ke
mana saja tanpa khawatir akan terjadinya ledakan.


Dari sinilah dinamit berasal. Dinamit sendiri berasal dari kata Yunani dynamis, yang
memiliki arti tenaga atau daya. Tahun 1867 juga merupakan masa keemasan bagi
Alfred Nobel karena paten dinamitnya memperoleh persetujuan di berbagai negara
seperti Swedia, Inggris, dan Amerika Serikat. Dinamit sendiri ditemukan pada saat
mesin pengebor pneumatic dan intan digunakan untuk keperluan yang sama.
Tidaklah mengherankan jika keterlibatan dinamit sangat mengurangi waktu, tenaga,
dan biaya dalam projek-projek konstruksi.


Pada 1868 Alfred Nobel dan ayahnya memperoleh penghargaan Letterstedt Prize
dari Royal Swedish Academy of Sciences. Penghargaan ini diberikan pada siapa saja
yang menghasilkan penemuan yang berharga bagi umat manusia. Ide penghargaan
Nobel berasal pula dari penghargaan yang diterima oleh Alfred Nobel di Swedia.


Kesibukan bisnis dan seringnya dia bepergian ke luar negeri hanya menyisakan
waktu yang sedikit bagi kehidupan pribadinya. Pada usia ke-43 dia sangat merasa
kesepian. Hal ini mendorongnya untuk mencari teman di rumah dan juga sekretaris
pribadi dengan cara mengiklankan di surat kabar. Pendaftar pun berdatangan.
Namun pilihan pun akhirnya jatuh pada Countess Bertha Kinsky, seorang wanita
bangsawan Austria.


Perkenalannya dengan sang Countess tidak berlangsung lama karena Countess
Bertha Kinsky harus menikah dengan Count Arthur von Suttner. Meskipun
demikian, mereka tetap berhubungan lewat surat. Bertha von Suttner ternyata bukan
wanita sembarangan. Dia tergolong seorang pemikir dan aktivis perdamaian dunia
yang di kemudian hari menghasilkan sebuah buku berjudul ”Lay Down Your Arms”.
Banyak pihak yang tidak meragukan pengaruh Bertha von Suttner dalam
membentuk ide Alfred Nobel untuk memberikan hartanya dalam bentuk hadiah bagi
pihak-pihak yang sangat mendukung perdamaian dunia. Bertha von Suttner sendiri
menerima hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1905.


Kelebihan Alfred Nobel yang sangat menonjol adalah kemampuannya untuk
menggabungkan gaya berpikirnya yang mendalam ala filsuf dan ilmuwan dengan
pandangannya yang jauh ke depan dan dinamis yang kerap dimiliki oleh seorang
industrialis. Dia juga tertarik dalam isu-isu sosial dan tidak jarang pula melontarkan
pemikiran-pemikiran yang tergolong radikal untuk saat itu. Sastra dan penulisan
puisi juga digelutinya.


Kekayaan yang melimpah dan tidak adanya keturunan membuat dia bingung hendak
diberikan kepada siapa harta yang dimilikinya. Pada 27 November 1895 dia
menuliskan wasiatnya di hadapan Swedish-Norwegian Club di Paris. Pada 1891 di
pindah dari Paris menuju ke San Remo, Italia di mana dia meninggal akibat
pendarahan otak pada 10 Desember 1896. Dia menghasilkan 355 paten selama
hidupnya.***

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Tags:
Stats:
views:8
posted:1/20/2013
language:Malay
pages:8