HIKMAH KASIH SAYANG TUHAN

Document Sample
HIKMAH KASIH SAYANG TUHAN Powered By Docstoc
					                         HIKMAH KASIH SAYANG TUHAN

Mari kita bahaskan pula sifat Pengasih dan Penyayang kepada makhluk-Nya, sekali lagi kita
merasa kagum. Dia sangat kasih dan sayang terutama kepada manusia sebagai hamba-Nya.
Kasih sayang-Nya tiada batas dan hadnya. Kasih sayang Tuhan pula tanpa bersebab atau
berkepentingan. Kalau seorang ibu mengasihi anaknya hatta nyawa sanggup dijadikan tebusan,
namun kasih sayang Tuhan melebihi kasih seorang ibu terhadap anaknya.




Dia juga tidak pilih kasih. Manusia walau apa bangsa, bahasa, agama, warna kulit serta berbagai
taraf kedudukannya di tengah masyarakat tetap mendapat kasih sayang Tuhan .


Banyak bukti yang menunjukkan kasih sayang Tuhan kepada hamba-Nya, antaranya:

Firman Allah yang bermaksud:

"Dia yang menjadikan untuk kamu bumi sebagai hamparan dan langit bagaikan binaan dan
diturunkan danpada langit itu air (hujan) maka darinya dikeluarkan buah-buahan sebagai
rezeki untuk kamu. Maka dengan sebab itu janganlah kamu mencipta sekutu bagi Allah
sedangkan kamu mengetahuinya." (Al Baqarah :22)

Firman lain yang bermaksud:

"Sesungguhnya pada ciptaan langit dan bumi, dan silih berganti malam dan siang dan bintang
yang bergerak amat berguna pada nelayan, Allah menurunkan dari langit hujan maka ia
menghidupkan bumi yang mati dan dibiakkan di atasnya segala macam haiwan, dan
dipindahkan angin dan awan di antara langit dan bumi, itu semua sebagai tanda kekuasaan
Allah bagi kaum yang berakal."

Allah sangat kasih kepada hamba-Nya yang menurut perintah-Nya namun bagi yang terlanjur
dan banyak melakukan dosa; Allah tetap memujuk agar tidak berputus asa dari kasih sayang-
Nya.

Ini jelas dalam sebuah firman-Nya yang bermaksud:

"Katakanlah: Wahai hamba-Ku yang melampaui batas ke atas din sendiri, janganlah kamu
berputus asa dan kasih sayang Allah, sesungguhnya Allah boleh mengampuni dosa-dosa semua,
sesungguhnya Dia Tuhan yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang"

Mari kita lihat lagi kasih sayang Tuhan kepada kita.Sewaktu kita di uji dengan kesakitan Dialah
yang menyembuhkannya. Sewaktu kita lapar dan kehausan, Dialah yang memberi makan dan
minum. Sewaktu kita keseorangan, Dia kurniakan suami atau isteri serta anak-anak agar rasa
terhibur. Sewaktu dilanda masalah, Dialah yang memberi jalan penyelesaiannya. Sewaktu kita
berhajat kepada sesuatu, Dialah yang menunaikan hajat yang kita pinta itu. Kalaupun tidak
semuanya dikabulkan tapi ada juga sebahagiannya yang telah dikabulkan. Kalau mahu dihitung
terlalu banyak bukti menunjukkan kasih sayang Tuhan kepada kita. Cukup sekadar beberapa
contoh membuktikan begitulah kasih sayang Tuhan kepada hamba-hamba-Nya.


Walaupun hebat kasih sayang Tuhan, namun Dia boleh murka kepada hamba-Nya. Tetapi
kemurkaanNya berhikmah dan mengandungi pengajaran. Sebagai contoh apabila berlaku
kemarau panjang di sesebuah tempat, musnahlah tanaman dan banyak haiwan yang mati;
manusia juga merasai kesengsaraan akibat kekurangan makanan.

Mengapa Allah biarkan manusia menderita, memusnahkan tanaman haiwan ternakan? Apakah
Allah tidak kasih kepada makhluknya? Sebenarnya takdir yang berlaku itu ada hikmahnya.
Allah ingin menghukum kesalahan manusia di dunia supaya kita terlepas daripada
hukuman-Nya di Akhirat yang maha dahsyat . Selain dari itu hikmah di sebalik musibah
ialah agar manusia merasai betapa lemah dan dhaif hingga tidak berupaya berhadapan
dengan kekuasaan Allah SWT .




Ini menyedarkan kita sebagai hamba lebih baik menyerah saja kepada Allah SWT. Musibah juga
bagi orang yang beriman ada dua maksud iaitu sebagai penghapusan dosa dan sebagai
pengangkat darjat di sisi Allah bagi yang tidak berdosa.

Rasulullah SAW bersabda maksudnya:

"Setelah seseorang itu tercatat namanya di Syurga dan dia tidak berupaya mencapainya melalui
ibadah, maka Allah SWT mendatangkan ujian yang dengannya dia bersabar maka kekallah
namanya sebagai ahli Syurga." (Riwayat At Tabrani)

Rasulullah SAW bersabda lagi maksudnya:
"Apabila Allah menyayangi hamba-Nya maka dia diuji agar Allah mendengar rintihannya
(dengan kerendahan diri)." (Riwayat Al Baihaqi)

Rasulullah SAW bersabda maksudnya:

"Tiada seorang mukmin ditimpa kesakitan, kepayahan, penyakit, kesedihan hatta duri yang
menusuk, kecuali dengan itu menghapuskan dosa-dosanya." (Riwayat Al Bukhan)

"Sebab itu kalau manusia faham, dia akan tenang menghadapi ujian itu. Sebaliknya jika
dia tidak faham maksud Tuhan, kemudian tidak sabar, maka dia berhadapan dengan dua
kesusahan.

Pertama kesusahan kerana ujian kemarau yang menimpa.
Kedua, susah hati dan menderita dengan kesusahan tersebut."

Sekian.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:20
posted:1/7/2013
language:Unknown
pages:3