Docstoc

Teori Efektivitas Komunikasi

Document Sample
Teori Efektivitas Komunikasi Powered By Docstoc
					Hubungan Efektivitas Komunikasi
 Organisasi dengan Kinerja Guru
         (Survai di SMK Nusantara, Ciputat)




                   Disusun oleh

                  ALI IMRON
               NIM: 102018224126




 PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN
     JURUSAN KEPENDIDIKAN ISLAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
       UIN SYARIF HIDAYATULLAH
             JAKARTA 2007
                            KATA PENGANTAR



        Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah

menganugerahkan rahmat dan hidayahNya. Shalawat dan salam saya sanjungkan

kepada Nabi Besar Muhammad SAW, keluarga, sahabat, serta para pengikutnya

sampai akhir zaman.

        Sebagai manusia, penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan

skripsi ini masih banyak kekurangan dan kelemahan. Tanpa bantuan serta dorongan

dari berbagai pihak yang secara tulus ikhlas memberikan bantuannya secara moril

maupun materiil, dimungkinkan skripsi ini tidak akan bisa selesai. Oleh karena itu,

pada kesempatan ini penulis menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya dan

menghaturkan ucapan terima kasih kepada:

1. Prof. Dr. Dede Rosyada, MA., Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan,

   Prof. Dr. H. Aziz Fachrurrozi, MA., Pembantu Dekan Bidang Akademik, Dra.

   Yafnelty Z., M.Pd., Ketua Jurusan Kependidikan Islam, Drs. Muarif Syam, M.

   Pd., Sekretaris Jurusan Kependidikan Islam, Drs. Syauki, M.Pd., Ketua Program

   Studi Manajemen Pendidikan, Dra. Hj. Raudhah, M.Pd., Dosen penasehat

   akademik dan para dosen yang telah memberikan ilmunya kepada penulis dari

   awal perkuliahan hingga selesainya skripsi ini.




                                          i
2. Drs. Hasyim Asy’ari, M.Pd., Dosen pembimbing skripsi yang dengan tulus ikhlas

   telah memberikan bimbingan, bantuan serta motivasinya untuk menyelesaikan

   skripsi ini.

3. Kepala Sekolah SMK Nusantara, Drs. Faisal Bakar, SE., segenap guru dan staf

   pegawai, yang telah sudi kiranya menerima penulis dengan baik dalam

   melakukan penelitian, sehingga penulis memperoleh data-data yang dapat

   mendukung dalam penulisan skripsi ini.

4. Pimpinan dan Staf Perpustakaan Utama dan Perpustakaan Ilmu Tarbiyah dan

   Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Pimpinan dan

   Staf Perpustakaan Universitas Terbuka, Pimpinan dan Staf Perpustakaan

   Universitas HAMKA, yang telah membantu penulis dalam mengumpulkan

   bahan-bahan referensi dalam peneyelesaian skripsi ini.

5. Ayahanda Alm. Sugiyarto dan Ibunda Sugiyarti, Bapak Syahli, yang telah

   membesarkan dengan curahan kasih sayangnya hingga penulis mandiri. Kepada

   Adik-adikku (Wachid Hasyim dan Ali Mustofa), yang memberikan keceriaan dan

   semangat dalam hidup: dengan cinta kita, canda kita, tangis kita dan harapan-

   harapan kita.

6. Sahabat-sahabatku Ahmad Yudhana, M. Burdah, Hilma Amalia, Aderika, Indah

   Hijrotun Nufus, Mulyanah, Syukron Jamal, Ahamad Yani, (yang memberikan arti

   dalam kehidupan), para mahasiswa KI-MP khususnya KI-MP B Angkatan 2002,

   mahasiswa Jurusan IPS Semester X (awalnya adalah mahasiswa KI-SP), yang

   secara langsung maupun tidak langsung telah ikut serta membantu dan



                                         ii
   memberikan dorongan kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.

        Dengan menengadah tangan dan mengucap syukur Alhamdulillah, karena

hanya kepada Allah SWT, jualah penulis mohonkan semoga amal baik yang telah

diberikan menjadi amal sholeh dan diteima disisi-Nya. Akhirnya tiada kata lain yang

lebih berarti selain sebuah harapan semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi

penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.



                                                              Jakarta, 28 Mei 2007

                                                                           Penulis



                                                                         Ali Imron




                                        iii
                                               DAFTAR ISI




KATA PENGANTAR................................................................................................... i
DAFTAR ISI.................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... vi

BAB I : PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
                A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1
                B. Identifikasi Masalah................................................................................ 4
                C. Pembatasan dan Perumusan Masalah ..................................................... 5
                     1. Pembatasan Masalah ......................................................................... 5
                     2. Perumusan Masalah .......................................................................... 5
                D. Manfaat Penelitian .................................................................................. 6
BAB II : KAJIAN TEORITIS ................................................................................. 7
                A. Efektivitas Komunikasi Organisasi......................................................... 7
                     1. Pengertian Efektivitas Komunikasi Organisasi................................. 7
                     2. Unsur dan Proses Komunikasi .......................................................... 18
                     3. Bentuk-bentuk Komunikasi .............................................................. 21
                     4. Hambatan-hambatan dalam Komunikasi ......................................... 25
                B. Kinerja Guru ........................................................................................... 28
                     1. Pengertian Kinerja Guru…….. ......................................................... 28
                     2. Kinerja Guru dalam PBM ................................................................. 29
                     3. Kompetensi dan Tanggung Jawab Guru ........................................... 33
                C. Kerangka Berfikir ................................................................................... 38
                D. Pengajuan Hipotesis................................................................................ 40



                                                            iv
BAB III : METODE PENELITIAN ......................................................................... 41
              A. Tujuan Penelitian .................................................................................... 41
              B. Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................................. 41
              C. Variable Penelitian.................................................................................. 41
              D. Populasi dan Sampel ............................................................................... 42
              E. Teknik Pengumpulan Data...................................................................... 42
              F. Instrumen Penelitian ............................................................................... 44
              G. Teknik Analisa Data ............................................................................... 48
BAB IV : HASIL PENELITIAN ............................................................................... 51
              A. Gambaran Umum SMK Nusantara ......................................................... 51
                   1. Tujuan ............................................................................................... 52
                   2. Visi dan Misi..................................................................................... 52
                   3. Struktur Organisasi ........................................................................... 53
                   4. Keadaan Guru, Siswa, dan Karyawan............................................... 55
                   5. Sarana dan Prasarana ........................................................................ 56
              B. Pengolahan dan Analisa Data ................................................................. 57
BAB V : PENUTUP ................................................................................................... 62
               A. Kesimpulan ............................................................................................. 62
               B. Saran ....................................................................................................... 63
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................... 64
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................. vii




                                                            v
                                               DAFTAR TABEL



Tabel I Skala Likert ....................................................................................................... 43

Tablel II Kisi-kisi Instrumen........................................................................................... 45

Table III Interpretasi Product Moment ........................................................................... 49

Table IV Struktur Organisasi Sekolah SMK Nusantara ................................................. 54

Table V Data tentang tenaga guru dan Karyawan .......................................................... 55

Table VI Jumlah Siswa-siswi Tahun Ajaran 2006-2007 ................................................ 56

Table VII Kedaan Sarana dan Prasarana SMK Nusantara Legoso Tangerang............... 56

Table VIII Perhitungan Korelasi Product Moment......................................................... 58




                                                            vi
                                         DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran 1 Skor Uji Coba Soal Penelitian..................................................................... 67

Lampiran 2 Uji Rumus Validitas dan Reliabilitas .......................................................... 69

Lampiran 3 Skor Hasil Analisis Butir Soal Penelitian.................................................... 77

Lampiran 4 Data Tentang Guru dan Karyawan SMK Nusantara ................................... 80

Lampiran 5 Angket Penelitian ........................................................................................ 82

Lampiran 6 Surat Pengajuan Judul Skripsi..................................................................... 86

Lampiran 7 Surat Bimbingan Skripsi ............................................................................. 87

Lampiran 8 Surat Permohonan Izin Penelitian ............................................................... 88

Lampiran 9 Surat Riset / Wawancara Penelitian ............................................................ 89

Lampiran 10 Surat Keterangan Telah Melaksanakan Penelitian .................................... 90




                                                        vii
                                           BAB I

                                   PENDAHULUAN



A. Latar Belakang Masalah

        Manusia adalah makhluk yang dinamis di dalam lingkungan sosialnya. Agar

dapat berkembang, manusia melakukan interaksi dengan sesamanya. Hubungan yang

baik diperoleh dari komunikasi yang baik pula. Oleh karena itulah manusia

melakukan komunikasi untuk mendapatkan hubungan atau ikatan yang dapat

meningkatkan kualitas kehidupannya.

        Komunikasi adalah sendi dasar terjadinya sebuah interaksi social, antara yang

satu dengan yang lain saling tolong menolong, saling memberi dan menerima, saling

ketergantungan. Intinya bahwa dengan berkomunikasi akan terjadi kesepahaman atau

adanya saling pengertian antara satu dengan yang lain.

              Menurut Stephen Covey dalam kutipan Aribowo Prijosaksono dan Roy
      Sambel, komunikasi merupakan ketrampilan yang paling penting dalam hidup
      kita. Kita menghabiskan sebagian besar jam di saat kita sadar dan bangun untuk
      berkomunikasi. Sama halnya dengan pernafasan, komunikasi kita anggap
      sebagai hal yang otomatis terjadi begitu saja, sehingga kita tidak memiliki
      kesadaran untuk melakukannya dengan efektif.1




        1
          Aribowo Prijosaksono dan Roy Sambel, Komunikasi yang Efektif, (www.sinarharapan.com),
29 April 2007




                                              1
                                                                                    2




       Oleh karena itu, dapat diambil kesimpulan bahwa komunikasi sudah menjadi

bagian dari kehidupan manusia, seperti halnya manusia membutuhkan udara untuk

bernafas. Maka dari itu, karena komunikasi sudah menjadi hal yang biasa dilakukan,

ini artinya bahwa komunikasi sudah menjadi hal yang lumrah dan biasa terjadi,

sehingga tanpa disadari sebagian dari orang kurang memperhatikan bagaimana

seharusnya berkomunikasi dengan baik, dan akibatnya seringkali seseorang

mengalami kegagalan dalam berinteraksi dengan sesamanya, sehingga menimbulkan

kesalahpahaman atau salah pengertian antara satu dengan yang lain.

       Menurut Gibson, Ivancevich, Donnelly, 揙rganisasi adalah suatu unit yang

terkoordinasi terdiri setidaknya dua orang berfungsi mencapai satu sasaran tertentu

atau serangkaian sasaran .2 Dapat disimpulkan, bahwa organisasi adalah hubungan

antara dua orang atau lebih dalam satu wadah atau kelompok untuk mencapai tujuan

yang diinginkan. Di dalam tubuh organisasi terdiri dari bagian-bagian yang disebut

unit-unit atau sub-sub, yang kesemuanya itu mempunyai fungsi dan tugas masing-

masing.

       Sekolah merupakan organisasi yang didalamnya terdiri dari sekumpulan unit-

unit kerja, (kepala sekolah, komite sekolah, guru, tenaga administrasi, siswa dan lain

sebagainya), yang kesemuanya itu dituntut untuk melaksanakan tugas masing-masing

sesuai dengan tanggung jawabnya untuk mengembangkan serta memajukan kualitas

sekolah. Guru adalah bagian dari unit kerja di sekolah. Tugas dari seorang guru

adalah membimbing, mengarahkan, mengajar, dan mendidik terhadap para siswanya.
       2
           Gibson, et. al., Organisasi, (Jakarta: Bina Aksara, 1996), Ed. 8, h.6
                                                                                          3




Dengan profesi yang disandangnya, diharapkan guru mampu memberikan sumbangan

yang besar terhadap kemajuan dan perkembangan sekolah. Bisa dikatakan, bahwa

yang bertanggung jawab atas baik buruknya kualitas siswa adalah guru. Untuk itu di

dalam profesinya guru dituntut untuk melakukan suatu pekerjaan dengan baik

sehingga terlihat prestasi dalam proses belajar-mengajar untuk mecapai tujuan

pendidikan.

       Komunikasi dirasakan sangat penting dalam segala aspek kehidupan,

khususnya adalah lembaga pendidikan (sekolah). Menurut Suranto AW, 揔omunikasi

meningkatkan     keharmonisan      kerja   dalam    perkantoran.      Sebaliknya    apabila

komunikasi tidak efektif, maka koordinasi akan terganggu. Akibatnya adalah

disharmonisasi yang akan mengganggu proses pencapaian target dan tujuan

pendidikan .3 Dalam sebuah organisasi khususnya sekolah membutuhkan koordinasi

antara satu dengan yang lain agar tercipta adanya keharmonisan, saling pengertian,

kesepahaman antara sub kerja yang satu dengan yang lainnya. Karena pada dasarnya

organisasi dibangun atas dasar interaksi antara satu orang dengan orang lain. Jika

kerjasama dalam kelompok dapat terselenggara dengan baik, maka tujuan dari sebuah

kelompok (organisasi) akan cepat terwujud, namun jika terdapat distorsi dalam

kerjasama tersebut, maka tujuan yang ingin dicapai akan terasa lebih sulit.

          Suranto AW berpendapat, perkantoran yang berfungsi baik, ditandai oleh
   adanya kerjasama secara sinergis dan harmonis dari berbagai komponen.
   Senantiasa terjadi komunikasi, kerjasama, saling koreksi, dan terdapat system
   pembagian tugas antar komponen tersebut. Suatu perkantoran dikonstruksi dan

       3
            Suranto AW, Komunikasi Efektif untuk Mendukung            Kinerja   Perkantoran,
(http://www.uny.ac.id/home/artikel.php?m=&I=3&k=23), 9 Febuari 2007
                                                                                   4




   dipelihara dengan komunikasi. Artinya, ketika proses komunikasi antarkomponen
   tersebut dapat diselenggarakan secara harmonis, maka perkantoran tersebut
   semakin kokoh dan kinerja perkantoran akan meningkat.4

          Dewasa ini perubahan dan perkembangan peradaban zaman sangat cepat dan

begitu canggih. Untuk itulah tuntutan kinerja yang baik dalam sebuah organisasi agar

mampu bersaing dan tampil sebagai ciri yang mandiri, serta mampu memenangkan

persaingan harus diperhatikan.

          Efektivitas komunikasi organisasi yang ada di sekolah, diharapkan akan

mampu memberikan pengaruh terhadap kinerja guru. Adanya komunikasi yang sehat

dan baik antara sub kerja yang satu dengan yang lain, diharapkan akan turut

membantu perkembangan kinerja guru di sekolah. Dengan adanya keterbukaan dan

pengertian maka guru akan merasa lebih akrab dan dapat dijadikan sebagai teman

diskusi. Setiap individu dalam bekerja tidak hanya menginginkan sekedar gaji dan

prestasi, tetapi bekerja merupakan pemenuhan kebutuhan akan interaksi sosial. Guru

yang memiliki rekan kerja yang ramah dan mendukung, akan mengantarkan mereka

pada hasil kerja yang baik pula. Efektivitas komunikasi organisasi dapatlah diartikan

sebagai keberhasilan komunikasi antara kepala sekolah dengan para bawahannya

(guru).

          Berdasarkan gambaran yang telah diuraikan di atas, penulis merasa terdorong

untuk melakukan penelitian terhadap permasalahan yang ada tersebut dengan judul

揌UBUNGAN                EFEKTIVITAS   KOMUNIKASI        ORGANISASI        DENGAN

KINERJA GURU .
          4
              Ibid. 9 Febuari 2007
                                                                                 5




B. Identifikasi Masalah

       Berdasarkan pada latar belakang yang telah dikemukakan di atas dapat

diidentifikasikan masalah sebagai berikut:

   1. Bagaimana usaha yang dilakukan kepala sekolah dalam menciptakan kondisi

       komunikasi efektif yang menimbulkan hubungan harmonis sehingga mampu

       meningkatkan kinerja guru.

   2. Faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi komunikasi agar lebih

       efektif, sehingga dapat menunjang kinerja guru dengan baik pula?

   3. Dengan komunikasi yang lebih baik, apakah dapat mempengaruhi kinerja

       guru dengan baik pula?

   4. Adakah hubungan antara efektivitas komunikasi organisasi dengan kinerja

       guru di sekolah?



C. Pembatasan dan Perumusan Masalah

   1. Pembatasan Masalah

           Berdasarkan uraian di atas untuk lebih memperjelas dan memberi arah

   yang tepat dalam pembatasan penelitian ini, penulis memberikan batasan sesuai

   dengan judul yang ada sebagai berikut:

       a. Efektivitas komunikasi organisasi adalah sampainya informasi yang

           diberikan sehingga menimbulkan umpan balik terhadap penerimanya

           dalam ruang lingkup organisasi, khususnya sekolah. Proses komunikasi ini

           lebih kepada komunikasi antara kepala sekolah dengan para guru.
                                                                                    6




      b. Kinerja guru adalah kemampuan yang ditampilkan oleh guru sehingga

           terlihat prestasinya terutama dalam kegiatan proses belajar mengajar, yang

           meliputi perencanaan, pelaksanaan, serta evaluasi.

      c. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Nuantara, Legoso-Ciputat

   2. Perumusan Masalah

           Sesuai dengan pembatasan masalah di atas, penulis merumuskan masalah

   sebagai berikut : Apakah terdapat hubungan antara efektivitas komunikasi

   organisasi dengan kinerja guru di SMK Nusantara?



D. Manfaat Penelitian

      Adapun manfaat dari penelitian adalah:

   1. Manfaat teoretis

           Dapat memperkaya konsep dan teori untuk mendukung perkembangan

   ilmu pengetahuan manajemen sumber daya manusia, khususnya yang terkait

   dengan hubungan efektivitas komunikasi organisasi terhadap peningkatan kinerja

   guru.

   2. Manfaat praktis

           Sebagai bahan masukan yang berarti sekaligus sebagai evaluasi terhadap

   aktualisasi efektivitas komunikasi organisasi dalam meningkatkan kinerja guru.
                                                BAB II

                                          KAJIAN TEORI


A. EFEKTIVITAS KOMUNIKASI ORGANISASI

    1. Pengertian Efektivitas Komunikasi Organisasi

               Efektivitas menurut Peter Salim dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia

    adalah “Keberhasilan, kemujaraban, pengaruh atau kesan. Efektivitas berarti taraf

    sejauh mana suatu kelompok mencapai tujuannya”.1 Menurut Hasan Syadily

    dalam       Ensiklopedi       Indonesia,      “Secara      terminologi      efektivitas     berarti

    menunjukkan taraf tercapainya suatu tujuan, suatu usaha dikatakan efektif kalau

    usaha itu mencapai tujuannya”.2 Jadi, jika seseorang melakukan perbuatan dengan

    tujuan tertentu, maka orang tersebut dikatakan efektif apabila sasaran atau tujuan

    dapat tercapai sesuai dengan yang direncanakan sebelumnya. Dengan kata lain,

    sesuatu disebut efektif apabila proses kegiatan itu waktunya singkat, tenaga

    sedikit, hemat biaya, tetapi hasilnya sesuai dengan target.

                Istilah komunikasi (bahasa inggris; communication) mempunyai
        banyak arti. Asal katanya (etimologi), istilah komunikasi berasal dari bahasa
        latin, yaitu communis, yang berarti sama (common). Dari kata communis
        berubah menjadi kata kerja kommunicare, yang berarti menyebarkan atau
        memberitahukan. Jadi menurut asal katanya, komunikasi berarti menyebarkan
        atau memberitahukan informasi kepada pihak lain guna mendapatkan
        pengertian yang sama.3


        1
          Peter Salim, Kamus Besar Bahasa Indonesia Kontemporer, (Jakarta: Modern English Press,
1991), Cet. Ke-1, h. 39
        2
            Hasan Syadily, Ensiklopedi Indonesia, (Jakarta: Ichtiar Baruvan Hocve), Jilid 2, h. 883
        3
            Ig. Wursanto, Dasar-dasar Ilmu Organisasi, (Yogyakarta; Andi, 2003), Ed. 1, h.153




                                                    7
                                                                                               8




              Menurut T. Hani Handoko “Komunikasi adalah proses pemindahan

    pengertian dalam bentuk gagasan atau informasi dari seseorang ke-orang lain”.4

    Dalam perpindahan pengertian tersebut tidak hanya sekedar kata-kata yang

    digunakan dalam sebuah percakapan, tetapi juga dibutuhkan ekspresi wajah,

    intonasi, titik putus vocal dan lain sebagainya. Menurut Katz dan Kahn

    “Komunikasi adalah suatu proses tukar menukar informasi dan transmisi dari

    suatu arti, dan semuanya itu merupakan sesuatu yang sangat penting di dalam

    suatu organisasi”.5

              Jadi dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa komunikasi

    merupakan proses penyampaian pesan dari seseorang komunikator kepada

    komunikan atau pengirim pesan dari satu pihak kepada pihak lain untuk

    mendapatkan saling pengertian.

              Organisasi oleh Katz dan Kahn diartikan, “Sebagai suatu sistem terbuka

    yang menerima energi dari lingkungannya dan merubah energi ini menjadi

    produk atau servis dari system dan mengeluarkan produk atau sistem ini kepada

    lingkungannya”.6 Maksudnya bahwa organisasi adalah sebuah proses dimana

    berkumpulnya satu atau lebih orang untuk mencapai sebuah tujuan yang ingin




        4
            T. Hani Handoko, Manajemen, (Yogyakarta: BPFE , 1995 ), Ed. 2, h. 272
        5
          Jalaluddin Rakhmat, Psikologi Komunikasi, Edisi Revisi, (Bandung: Pt Remaja Rosdakarya,
2000), Cet. Ke-15, h. 12
        6
          Arni Muhammad, Komunikasi Organisasi, (Jakarta: Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan, 1989), h. 66
                                                                                            9




    dicapai. Proses inilah yang menghasilkan keluaran, dan dari keluaran itu yang

    melaksanakan adalah manusia yang memiliki kualitas yang baik.

                   Redding dan Sanborn berpendapat bahwa komunikasi organisasi
            adalah pengiriman dan penerimaan informasi dalam organisasi yang
            komplek. Arti komplek dalam hal ini adalah mencakup hubungan antara
            manusia diantaranya hubungan atasan terhadap bawahan atau sebaliknya,
            penggunaan media dalam penyampaian pesan, keterampilan dalam
            berkomunikasi antar sesama seluruh lapisan organisasi.7

               Menurut Katz dan Kahn “Komunikasi organisasi adalah merupakan arus

    informasi, pertukaran informasi dan pemindahan “meaning” atau arti di dalam

    suatu organisasi”.8 Dengan kata lain komunikasi organisasi adalah proses

    menciptakan dan saling menukar pesan dalam satu jaringan hubungan yang saling

    tergantung satu sama lain secara timbal balik dalam rangka mencapai tujuan yang

    telah ditetapkan.

                   Menurut Suranto Aw, komunikasi dikatakan efektif apabila dalam
            suatu proses komunikasi itu, pesan yang disampaikan seorang komunikator
            dapat diterima dan dimengerti oleh komu-nikan, persis seperti yang
            dikehen-daki oleh komunikator, dengan demikian, dalam ko-munikasi itu
            komunikator berhasil menyampaikan pesan yang dimak-sudkannya, sedang
            komunikan ber-hasil menerima dan memahaminya.9

               Efektifnya sebuah komunikasi adalah jika pesan yang dikirim memberikan

    pengaruh terhadap komunikan, artinya bahwa informasi yang disampaikan dapat

    diterima dengan baik sehingga menimbulkan respon atau umpan balik dari



        7
            Ibid. h. 66
        8
            Ibid. h. 66
        9
          Suranto Aw, Komunikasi Efektif untuk Mendukung Kinerja Perkantoran, www.uny.ac.id, 9
Febuari 2007
                                                                                  10




penerimanya. Seperti contohnya; adanya tindakan, hubungan yang makin baik

dan pengaruh pada sikap.

          Menurut Suranto AW, ada beberapa indikator komunikasi efektif, ialah:

   a. Pemahaman

              “Ialah kemampuan memahami pesan secara cermat sebagaimana

   dimaksudkan oleh komunikator”.10 Tujuan dari komunikasi adalah terjadinya

   pengertian bersama, dan untuk sampai pada tujuan itu, maka seorang

   komunikator maupun komunikan harus sama-sama saling mengerti fungsinya

   masing-masing. Komunikator mampu menyampaikan pesan sedangkan

   komunikan mampu menerima pesan yang disampaikan oleh komunikator.

   b. Kesenangan

              “Yakni apabila proses komunikasi itu selain berhasil menyampaikan

   informasi, juga dapat berlangsung dalam suasana yang menyenangkan ke dua

   belah pihak”.11 Suasana yang lebih rilex dan menyenangkan akan lebih enak

   untuk berinteraksi bila dibandingkan dengan suasana yang tegang. Karena

   komunikasi bersifat fleksibel. Dengan adanya suasana semacam itu, maka

   akan timbul kesan yang menarik.

   c. Pengaruh pada sikap

              Tujuan berkomunikasi adalah untuk mempengaruhi sikap. Jika dengan

   berkomunikasi dengan orang lain, kemudian terjadi perubahan pada

   10
        Ibid., 9 Febuari 2007
   11
        Ibid., 9 Febuari 2007
                                                                               11




   perilakunya, maka komunikasi yang terjadi adalah efektif, dan jika tidak ada

   perubahan pada sikap seseorang, maka komunikasi tersebut tidaklah efektif.

   d. Hubungan yang makin baik

              “Bahwa dalam proses komunikasi yang efektif secara tidak sengaja

   meningkatkan kadar hubungan interpersonal”.12 Seringkali jika orang telah

   memiliki persepsi yang sama, kemiripan karakter, cocok, dengan sendirinya

   hubungan akan terjadi dengan baik.

   e. Tindakan

              Komunikasi akan efektif jika kedua belah pihak setelah berkomunikasi

   terdapat adanya sebuah tindakan.

          Alexis Tan mengemukakan bahwa “Perlu ada daya tarik dengan similarity

(kesamaan), familiarity (keakraban) dan proximity (kesukaan)”.13 Seseorang

biasanya akan cenderung lebih tertarik dengan orang lain karena memiliki factor

kesamaan ( sama hobi, sama sifat), keakraban ( keluarga, teman karib), dan

kesukaan. Dengan kondisi seperti itu orang tidak merasa sungkan untuk berbicara,

yakni menceritakan masalah hidupnya secara jujur tanpa adanya kecanggungan

berkomunikasi dintara kedunya. Jika sudah demikian, maka antara satu dengan

yang lainnya akan saling mempengaruhi dan dengan sendirinya komunikasi akan

berlangsung secara efektif.



   12
        Ibid., 9 Febuari 2007
   13
        Ibid., 9 Febuari 2007
                                                                                     12




          Komunikasi efektif menuntut kepekaan seseorang dalam situasi dan

kondisi yang ada, bahkan telah banyak kegagalan organisasi dikaitkan dengan

komunikasi yang buruk. Masalah yang paling sulit dalam komunikasi adalah

bagaimana cara mendapatkan perhatian dari para pendengar untuk memastikan

bahwa mereka mendengarkan. Menurut Suranto “Sebuah komunikasi yang efektif

membutuhkan kontak mata, ekspresi wajah, postur tubuh, dan penampilan fisik

secara eksternal”.14

   1) Kontak Mata

              Kontak mata adalah hal yang harus dilakukan dalam berkomunikasi.

   Orang akan merasa diperhatikan ketika orang yang berbicara saling bertatap

   mata. Ini dapat diartikan bahwa mata bisa dijadikan sebagai media untk

   memperjelas informasi yang disampaikan. Dengan melihat mata orang akan

   merasa bahwa dirinya tidak diabaikan.

   2) Ekspresi Wajah

              Arti dari sebuah ekspresi adalah mencoba mengungkapkan atau ingin

   memberi tahu sesuatu hal dengan tanpa berbicara, akan tetapi orang mengerti.

   Dalam komunikasi ekspresi wajah sangat menentukan jelas tidaknya suatu

   pesan. Dengan ekspresi mengangguk, ini menandakan bahwa orang tersebut

   mengerti. Dengan tersenyum, ini berarti orang sedang bergembira. Dengan

   mengacungkan jari telunjuk ke atas ini berarti ungkapan untuk mempertegas.


   14
        Suranto, Membangun Komunikasi Efektif, (www.kapanlagi.com), 9 Febuari 2007
                                                                         13




Untuk itu dengan adanya ekpresi wajah ini pesan yang disampaikan oleh

komunikator akan mampu meyakinkan komunikan untuk memahami isi

pesan.

3) Postur Tubuh

         Setiap gerak-gerik tubuh bisa menjadikan sebuah tambahan dalam

berkomunikasi secara efektif. Kondisi atau keadaan tubuh bisa menimbulkan

penilaian seseorang ketika pertama kali bertemu, seperti halnya ungkapan

“kesan bertama begitu menggoda”. Misalkan, postur badan yang lebih besar

dengan postur badan orang yang lebih kecil, bila sama-sama dipandang postur

yang lebih besar akan lebih enak dipandang serta menimbulkan kesan

perkasa, kuat dan lebih dihormati.

4) Selera Berbusana

         Busana atau bisa dibilang penampilan mencerminkan kepribadian

seseorang. Contoh; orang berpenampilan menarik, bersih, rapi, seseorang

akan mengambil kesimpulan bahwa dia orang baik, padahal bisa jadi dia

adalah seorang koruptor. Akan tetapi beda dengan penampilan acak-acakan,

apa-adanya, celana sobek-sobek, maka orang akan memandang bahwa dia

seorang preman, padahal bisa jadi dia adalah anak teater. Dari contoh yang

diuraikan tersebut, menandakan bahwa begitu berartinya busana dalam

menimbulkan sebuah kesan. Dengan berbusana yang menarik orang akan

lebih tertarik, sehingga pesan yang disampaikan akan mudah untuk diterima.
                                                                                             14




          Adapun komunikasi bisa disebut efektif jika suara pesan:
   a) Diterima oleh pendengar yang dimaksud.
   b) Diinterpretasikan dengan cara yang pada dasarnya sama oleh penerima dan si
      penerima.
   c) Diingat dalam jangka waktu yang cukup lama, dan
   d) Digunakan jika timbul keadaaan yang tepat.15

       Keempat dari unsur ini penting sekali, dan jika salah satu tidak ada, maka

komunikan tidaklah efektif. Dengan demikian, komunikasi hanya akan efektif jika

memberikan pengaruh bagi perilaku.

       Menurut Jimmy Sentoso, “Prinsip dasar yang harus kita perhatikan dalam

berkomunikasi dapat kita rangkum dalam satu kata, yaitu REACH (Respect,

Empathy, Audible, Clarity, Humble),yang berarti merengkuh atau meraih”.16

   a) Hukum pertama dalam berkomunikasi adalah Respect.

              “Respect merupakan sikap hormat dan sikap menghargai terhadap lawan

   bicara kita”.17 Dengan sikap ini kita belajar untuk berhenti sejenak agar tidak

   mementingkan diri kita sendiri akan tetapi lebih mengutamakan kepentingan

   orang lain. Dengan informasi yang telah disampaikan kita berusaha untuk

   memahami orang lain dan menjaga sikap bahwa kita memang butuh akan

   informasi tersebut.




       15
            Saul W. Gellerman, Manajer Dan Bawahan, (Jakarta:PT. Pustaka Binaman Pressindo,
1983) cet.1, h. 66-67
       16
            Jimmy Sentoso, Komunikasi Efektif dalam Tim,www. Sinarharapan.co.id, 2003, 9 Febuari
2007
       17
            Ibid. 9 Febuari 2007
                                                                              15




b) Hukum kedua adalah Empati

           “Yaitu kemampuan kita untuk menempatkan diri kita pada situasi atau

kondisi yang dihadapi oleh orang lain”.18 Dalam hal ini kita berusaha untuk

memahami sikap seseorang serta ikut dalam kondisi yang sedang dialami oleh

seseorang tersebut, sehingga hubungan emisional pun akan lebih mudah terjalin.

Biasanya orang akan lebih senang berkomunikasi dengan orang yang bisa

membuat perasannya nyaman. Arti nyaman di sini adalah lebih pada perhatian

dan pengertian seseorang dalam memahami sikap orang lain.

c) Hukum ketiga adalah Audible.

        Makna dari audible antara lain: dapat didengarkan atau dimengerti dengan
        baik. Kunci utama untuk dapat menerapkan hukum ini dalam mengirimkan
        pesan adalah:
        (1) Buat pesan Anda mudah untuk dimengerti
        (2) Fokus pada informasi yang penting
        (3) Gunakan ilustrasi untuk membantu memperjelas isi dari pesan tersebut
        (4) Taruhlah perhatian pada fasilitas yang ada dan lingkungan di sekitar
            Anda
        (5) Antisipasi kemungkinan masalah yang akan muncul
        (6) Selalu menyiapkan rencana atau pesan cadangan(backup).19

          Berdasarkan uraian di atas menunjukkan bahwa komunikasi yang efektif

memerlukan kemampuan seseorang dalam menyampaikan pesan, menganalisis,

serta cepat tanggap tehadap situasi dan kondisi yang ada.

d) Hukum keempat adalah kejelasan dari pesan yang kita sampaikan (Clarity).




   18
        Ibid., 9 Febuari 2007 .
   19
        Ibid., 9 Febuari 2007
                                                                              16




          Kejelasan dari pesan dibutuhkan adanya simbol atau isyarat, bahasa yang

baik, penegasan kata dsb. Untuk itu agar lebih jelas kita perhatikan uraian di

bawah ini.

          Cara untuk menyiapkan pesan agar jelas yaitu:
          (1) Tentukan goal yang jelas
          (2) Luangkan waktu untuk mengorganisasikan ide kita
          (3) Penuhi tuntutan kebutuhan format bahasa yang kita pakai
          (4) Buat pesan Anda jelas, tepat dan meyakinkan
          (5) Pesan yang disampaikan harus fleksibel.20

          Untuk menunjang uraian di atas juga perlu diperhatikan, bahwa untuk

menyampaikan pesan tidak bisa hanya sekali saja, akan tetapi harus berulang kali,

karena sifat dari pesan atau informasi biasanya informasi yang lama akan kalah

dengan informasi yang baru. Agar pesan yang lama tersebut tidak dilupakan maka

perlu diingatkan kembali. Maka dari itu, ketika menyampaikan sebuah pesan

diusahakan semenarik mungkin, sehingga kesan dari epsan tersebut mampu

bertahan lama.

e) Hukum kelima dalam komunikasi yang efektif adalah sikap rendah hati

   (Humble)

          Sikap seperti ini berarti juga tidak sombong, karena dengan kerendahan

hati, seseorang akan lebih menghargai seseorang baik sikap, tindakan serta

perkatannya. Dengan sikap seperti ini juga akan lebih memudahkan seseorang

untuk menyampaikan pesan, karena pada dasarnya sikap seperti ini lebih

mengutamakan kepentingan orang lain dari pada kepentingannya sendiri. Karena

   20
        Ibid., 9 Febuari 2007.
                                                                              17




sikap ini lebih kepada bagaimana memahami orang lain, bukannya bagaimana

orang lain memahami kita.

2. Kemampuan dan keterampilan dalam berkomunikasi

          Komunikasi merupakan proses penyampaian informasi antara satu

individu dengan individu yang lain, untuk itu dari masing-masing individu

diharapkan memiliki kamampuan serta keterampilan yang dibutuhkan dalam

proses komunikasi.

   a. Kemampuan dalam menyampaikan pesan

              Untuk dapat mempengaruhi komunikan secara efektif, penyampaian

   pesan perlu memperhatikan langkah-langkah:

              1) Attention (perhatian) Artinya bahwa pesannya harus dirancang dan
                 disampaikan sede-mikian rupa sehingga dapat menumbuhkan
                 perhatian dari komunikan. Misalnya seorang pimpinan memulai
                 dahulu dengan mengajak berbincang-bincang secara santai dengan
                 karyawan, tersenyum, menanyakan kesehatan, dan seba-gainya
                 sebagai cara untuk me-narik perhatian.
              2) Need (kebutuhan) Artinya bahwa komunikator kemudian berusaha
                 meyakinkan komunikan bahwa pesan yang disam paikan itu
                 penting bagi komunikan.
              3) Satisfaction (pemuasan), dalam hal ini komunikator memberikan
                 bukti bahwa yang di-sampaikan adalah benar.
              4) Visualization (visualisasi) komunikator memberikan bukti-bukti
                 lebih konkret sehingga komunikan bisa turut menyaksikan.
              5) Action (tindakan), komunikator mendorong agar komunikan
                 bertindak positif yaitu melak-sanakan pesan dari komunikator
                 tersebut.21

              Kunci utama dari komunikasi adalah dari seorang komunikator. Untuk

   itu calon komunikator dituntut untuk mampu menyampaikan pesan sesuai

   21
        Suranto Aw, Op. Cit., 9 Febuari 2007
                                                                                          18




        dengan keinginan komunikan, artinya bahwa dalam proses komunikasi

        dibutuhkan adanya sikap manghargai orang lain, serta ikut dalam suasana

        yang sedang dialami orang lain (empati), sehingga dengan adanya sikap

        semacam itu proses komunikasi akan lebih mudah tercapai.

        b. Kemampuan dalam menerima pesan (mendengarkan)

                Seringkali bahwa sesuatu yang diungkapkan tidak selalu dimengerti

        oleh orang lain, bahkan bisa menimbulkan sebuah kesalahpahaman. untuk

        itulah agar informasi dapat diterima dengan baik sehingga mneimbulkan

        umpan balik perlu memperhatikan hal-hal berikut ini:

                Mendengarkan terdiri dari sejumlah dimensi-dimensi:

             1) Mendengarkan itu adalah suatu fungsi yang kompleks dan unik dari
                persepsi atau tanggapan. Mendengarkan ialah suatu proses yang
                bersifat selektif dimana kita memilih dari banyak perangsang-
                perangsang yang mengelinlingi kita, yang paling cocok kepada
                kebutuhan-kebutuhan dan tujuan kita.
             2) Mendengarkan itu adalah suatu proses yang terus-menerus mengalir
                atau berjalan.
             3) Mendengarkan adalah dalam proses komunikasi ini tentunya ada
                tujuan atau maksud yang hendak dicapai oleh komunikator dan
                komunikan, tujuan atau maksud dari proses komunikasi ini adalah
                melahirkan efek-efek tertentu dalam komunikasi.22

        c. Kemampuan dalam memberikan umpan balik

                Umpan balik sangat penting dalam komunikasi, karena seseorang bisa

        mengetahui informasi atau pesan yang telah disampaikan itu sampai sesuai

        dengan keinginan komunikator. Menurut Masyhuri HP dalam buku Asas-asas

        22
         James G. Bobbins, Barbara S. Jones, Komunikasi yang Efektif, untuk Pemimpin, Pejabat
dan Usahawan, (Jakarta: CV Pedoman Ilmu Jaya, 2006), cet.5, h. 171-172
                                                                                   19




Komunikasi, 揃ahwa umpan balik adalah informasi tentang keberhasilan

penerima dalam menangkap pesan yang disampaikan oleh sumber sebagai

kontrol efektivitas tindakan komunikator dan untuk pedoman bagi tindakan

selanjutnya .23 Dengan demikian ukuran dari efektivitas komunikasi adalah

dengan adanya umpan balik, yakni pemberian tanggapan terhadap

komunikator.

           Adapun respon atau tanggapan dari komunikasi dibedakan sebagai

berikut:

       1) Respon langsung (direct respon), ialah respon yang diberikan
          langsung oleh pihak komunikan tidak memerlukan jangka waktu yang
          relatif lama.
       2) Respon tidak langsung (indirect respon) ialah respon yang
          memerlukan jangka waktu. Dalam hal ini respon yang diberikan oleh
          pihak komunikan tertunda beberapa saat.
       3) Respon yang kurang dimengerti(zero respon), ialah respon yang tidak
          dapat dimengerti oleh pihak komunikator.
       4) Respon yang dapat dimengerti (positive respon), ialah respon yang
          diberikan oleh pihak komunikan dapat dimengerti oleh pihak
          komunikator dengan pihak komunikan terdapat saling pengertian.
       5) Respon yang bersifat netral, ialah respon pihak komunikan yang tidak
          memberikan dukungan ataupun menentangnya.
       6) Respon yang berifat negatif, ialah respon yang diberikan oleh pihak
          komunikan tidak memberikan dukungan kepada pihak komunikator.24

                                     S                        R
                              Atau dia dapat berbicara dengn cara ini:
                                      R                        S




23
     Masyhuri HP, Asas-asas Komunikasi, (IKIP Semarang Press, 1991), Cet.1, h.50
24
     Ig. Wursanto, Op. Cit., h.155
                                                                          20




           揝alah satu ialah pengirim (sender), dan penerima (receiver) hanya

mendengarkan, yang bersifat komunikasi satu arah. Atau (sender) berbicara

dan penerima (receiver) berbicara kembali, yang menjadi komunikasi dua

arah atau timbal balik .25 Jadi komunikasi akan lebih efektif jika memberikan

pengaruh bagi penerimanya, yakni adanya timbal balik.

d. Keterampilan dalam berkomunikasi

                   Menurut Masyhuri HP, agar komunikasi dapat berjalan dengan
           lancar, semua pihak yang berkomunikasi harus memiliki keterampilan
           dalam berfikir. Di samping itu sumber harus memiliki keterampilan
           menyandi pesan, ialah mengubah gagasan atau pesan menjadi
           lambang-lambang, sedang penerima harus memiliki keterampilan
           membuka sandi, ialah menterjemahkan lambang-lambang tersebut,
           agar pesan yang terkandung dalam lambang-lambang itu dapat
           dipahami.26

           Untuk mendukung agar komunikasi lebih baik, maka diperlukan

adanya keterampilan dari masing-masing individu. Keterampilan dalam

berkomunikasi menurut James G. Bobbins dan Barbara S. Jones,

搆eterampilan menyalurkan atau mengirimkan, yaitu berbicara dan menulis.

keduan, kita sebut keterampilan menerima, yaitu membaca dan mendengarkan

keterampilan .27




25
     James G. Bobbins, Barbara S. Jones, Op. Cit., h.110
26
     Masyhuri HP, Op. Cit., h.24
27
     James G. Bobbins, Barbara S. Jones, Op. Cit., h. 143
                                                                                       21




3. Bentuk-bentuk Komunikasi

       Para penulis telah mengelompokkan komunikasi ke dalam beberapa bentuk.

Komunikasi pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam bentuk-bentuk sebagai

berikut:

   a. Komunikasi Lisan

              “Komunikasi lisan adalah komunikasi yang hanya melalui lisan saja dan

   tidak tertulis. Komunikasi lisan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu

   komunikasi lisan secara langsung dan komunikasi lisan secara tidak langsung”.28

   Komuniaksi lisan secara langsung bisa berarti, bahwa komunikasi yang terjadi

   secara langsung yakni melalui tatap muka, seperti halnya orang berceramah,

   orang berpidato, berorasi. Sedangkan komunikasi lisan tidak langsung berarti

   terjadi komunikasi tanpa adanya tatap muka, seperti halnya orang berbicara

   ditelepon.

   b. Komunikasi Tertulis

              “Komunikasi        tertulis   atau   tercetak   adalah   komunikasi   dengan

   mempergunakan rangkaian kata-kata atau kalimat, kode-kode (yang mengandung

   arti), yang tertulis atau tercetak yang dapat dimengerti oleh pihak lain”.29 Jadi

   kesimpulannya kedua komunikasi ini lebih kepada komunikasi satu arah, dimana

   komunikator hanya menyampaikan pesan yang ada. Untuk komunikasi ini dirasa

   kurang efektif karena penyampaian pesan dari komunikator belum tentu bisa

       28
            Ig. Wursanto, Op. Cit., h.160
       29
            Ibid., h.161
                                                                                          22




    dipahami oleh komunikan. Ketika komunikator memberi informasi, dia tidak

    memahami apakah yang diberi informasi sudah mengerti atau belum akan

    informasi yang telah disampaikan.

    c. Komunikasi Non Verbal

               “Komunikasi non verbal adalah komunikasi yang menggunakan bahasa

    badan atau tubuh, seperti gerakan tangan, jari, mata, kepala, dan lain-lain”.30

    Komunikasi ini melalui berbagai isyarat atau signal non-verbal. Media yang

    dipergunakan ialah ekspresi, gerak isyarat, gerak dan posisi badan, yang disebut

    bahasa badan yang menyatakan sikap dan perasaan seseorang. Misalkan seorang

    manajer menampakkan wajah yang masam ketika bawahannya mengajukan

    pendapat, dan bisa jadi bawahan tersebut menafsirkan muka masam itu sebagai

    penolakan, padahal bisa jadi manajer tersebut lagi sakit gigi.

        Adapun bentuk dari segi jenisnya dalam komunikasi adalah sebagai berikut:

    a. Sistem komunikasi interpersonal,

               Adalah sistem komunikasi dengan diri pribadi. Di dalam sistem ini terjadi
               suatu proses pengolahan informasi yang meliputi sensasi (proses
               menangkap stimuli atau pesan), persepsi (perubahan sensasi menjadi
               informasi), memori (proses penyimpanan informasi dan sewaktu-waktu
               dapat dipanggil kembali) dan berpikir (mengolah dan memanipulasi
               informasi untuk memenuhi kebutuhan atau memberikan respon terhadap
               stimuli). Dalam sistem ini, informasi yang diterima langsung diproses oleh
               alat-alat indra ke otak sehingga menimbulkan suatu respon terhadap
               stimuli yang diberikan.31


        30
            Amirullah Haris Budiyono, Pengantar Manajemen, (Yogyakarta: PT Graha Ilmu, 2004),
ed. 2, h.286
        31
             Jalaluddin Rakhmat, Op. Cit, 2001, Cet. Ke-16, h.49
                                                                                           23




    b. Sistem komunikasi antarpersonal, “Adalah komunikasi yang terjadi terutama

        di antara dua orang atau beberapa orang yang bersifat alamiah sehingga dapat

        menghasilkan suatu hubungan yang produktif secara terus menerus”.32 Ini

        bisa diartikan sebagai suatu proses pertukaran makna antara orang-orang yang

        saling berkomunikasi. Pertukaran di sini maksudnya suatu tindakan untuk

        menyampaikan dan menerima pesan secara timbal balik, sehingga

        menimbulkan efek atau pengaruh bagi penerimanya. Jika sudah demikian

        maka akan timbul kesepakatan bersama.



4. Hambatan-hambatan dalam Komunikasi

        Komunikasi dalam prosesnya, ada saja beberapa hal yang merintangi atau

menghambat tercapainya tujuan dari proses komunikasi. Hambatan atau rintangan

dalam komunikasi bisa berasal dari pribadi komunikan dan komunikator, lingkungan

dan lain sebagainya. Janes G. Robbins S. Janes “Suatu sebab utama dari kemacetan

komunikasi, adalah “kebisingan”, bunyi atau suara yang ribut, yang dalam konteks ini

berarti segala sesuatu yang mengganggu penyampaian atau penerima penerimaan

pesan.”33

        Adapun kendala-kendala komunikasi dapat digolongkan ke dalam tiga

kelompok:


        32
          Daw B. Curtis – James J. Floyd – Jerry L Winsor, Komunikasi Bisnis dan Professional,
(Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 1999), cet.3, h.30
        33
             James G. Bobbins Barbara S. Janes, Op. Cit., h.14
                                                                            24




   1) Kendala-kendala dalam penerimaan
      a. Rangsangan dari lingkungan
      b. Sikap dan nilai-nilai dari penerima
      c. Kebutuhan dan harapan penerima
   2) Kendala-kendala dalam pemahaman:
      a. Bahasa, masalah semantik
      b. Kemampuan penerima untuk mendengar dan menerima, khususnya
         berita-berita yang mengancam konsep dirinya
      c. Panjang komuniaksi
      d. Perbedaan status
   3) Kendala dalam penyambutan:
      a. Praduga
      b. Konflik pribadi antara pengirim dan penerima.34

   Ig. Wursanto hambatan dalam komunikasi adalah:

a) Hambatan yang bersifat teknis

   1. Kurangnya sarana dan prasarana yang diperlukan dalam proses

          komunikasi.

   2. Penguasaan teknik dan metode berkomunikasi yang tidak sesuai.

   3. Kondisi fisik yang tidak memungkinkan terjadinya proses komuniakasi.35

b) Hambatan semantik

               “Semantik dapat diartikan sebagai suatu studi tentang pengertian

 dapat diungkapkan melalui bahasa, baik bahasa lisan (melalui ucapan, bahasa

 badan) maupun bahasa tertulis”.36 Maksud dengan hambatan semantik ini

 adalah kesalahan dalam penafsiran, salah dalam pemberian pengertian bahasa

 dalam menyampaikan pesan dalam proses komunikasi.


   34
        Ron Ludlow & Fergus Panton, Op. Cit., h.16
   35
        Ig. Wursanto, Op.Cit., h.171
   36
        Ibid, h.175
                                                                                    25




   c) Hambatan perilaku
      1. Pandangan yang bersifat apriori,
      2. Prasangka yang didasarkan pada emosi,
      3. Suasana otoriter,
      4. Ketidakmauan untuk berubah, dan
      5. Sifat yang egosentris.37

       Dari berbagai pendapat mengenai hambatan, kesulitan dalam komunikasi

maka dapatlah kita simpulkan bahwa yang menjadi penghambat dalam proses

komunikasi dapat diklasifikasikan menjadi dua faktor, yaitu:

   (1) Faktor eksternal

       a. Kondisi lingkungan sekitar yang menghambat jalannya komunikasi,

              contohnya kebisingan, tempatnya terlalu panas atau dingin dan lain

              sebagainya.

       b. Hambatan organisasional, diantaranya struktur organisasi yang mulai

              berubah, tugas dan wewenang pemimpin atau manajer yang mulai

              memudar dan ketidakjelasan tugas, serta profesionalisasi dan spesifikasi

              pekerjaan yang.

   (2) Faktor internal

       a. Bahasa yang digunakan oleh komunikan dan komunikator bertentangan

       b. Latar belakang serta ruang lingkup pengalaman dan dasar pengetahuan

              yang berbeda satu sama lain pun dapat menghambat proses komunikasi

              yang pada akhirnya akan mempertahankan pendapatnya sendiri-sendiri.

       c. Pendengaran lemah.

       37
            Ibid, h.176
                                                                                                        26




          Hambatan-hambatan            seperti    inilah    yang     nantinya     akan    menjadikan

komunikasi tidak terarah, simpang siur dan keteidakjelasan tujuan komunikasi.



B. KINERJA GURU

1      Pengertian Kinerja Guru

          Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia “Kinerja diartikan sebagai sesuatu

yang ingin dicapai, prestasi yang diperlihatkan dan kemampuan seseorang”.38

Menurut Hadari Nawawi “Kinerja adalah kemampuan yang dimiliki oleh individu

dalam melakukan suatu pekerjaan, sehingga terlihat prestasi pekerjaannya dalam

menggapai tujuan”.39 Sementara menurut Suryo Subroto kinerja dalam PBM adalah

“Kesanggupan atau kecakapan guru dalam menciptakan suasana komunikasi yang

edukatif antara guru dan peserta didik yang mencakup segi afektif, kognitif dan

psikomotorik sebagai upaya mempelajari sesuatu berdasarkan perencanaan sampai

dengan tahap evaluasi dan tindak lanjut agar tercapai tujuan pengajaran”.40

          Dengan demikian, dari beberapa pengertian di atas bisa diambil kesimpulan,

bahwa pengertian kinerja guru yang dimaksud adalah kemampuan kerja guru yang

ditampilkan dalam kegiatan proses belajar-mengajar untuk mencapai tujuan

pengajaran secara efektif dan efisien. Kemampuan kerja yang tinggi atau rendah


          38
          WJS. Purwadarminta, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan, 1988), h.56
          39
               Hadari Nawawi, Administrasi Pendidikan, (Jakarta : PT. Gunung Agung, 1996), Cet. Ke-1,
h.15
          40
               Suryo Subroto, Proses Belajar Mengajar, (Jakarta: Rineka Cipta. 1997), Cet. Ke-1, h.15
                                                                                           27




dapat terlihat dari apa yang telah dicapai dan prestasi yang diperoleh dalam suatu

pekerjaan.

        Kinerja seseorang merupakan kemampuan, usaha yang ditunjukkan sehingga

dapat dinilai dari hasil kerjanya. Kinerja dalam hal ini adalah kemampuan yang

dimiliki oleh individu dalam melakukan suatu pekerjaan sehingga terlihat prestasi

pekerjaannya dalam usaha penerapan ide dengan efektif dan efisien untuk mencapai

tujuan organisasi. Di dalam suatu organisasi lembaga pendidikan, keterampilan dan

kemampuan yang dimiliki oleh setiap guru dalam bidangnya merupakan sesuatu yang

sangat diharapkan. Dengan adanya keterampilan dan kemampuan ini akan dapat

mempengaruhi pula kinerja dalam lembaga pendidikan.

2   Kinerja Guru dalam PBM

             Adapun kemampuan yang harus ditampilkan oleh seorang guru sebagai

pendukung kinerjanya adalah sbb:

    a. Kinerja guru dalam mendesain program pengajaran41

              Salah satu dari tahapan mengajar yang harus dilalui oleh guru professional

    adalah menyusun perencanaan pengajaran atau dengan kata lain disebut juga

    dengan mendesain program pengajaran.

           Menurut Syarifuddin Nurdin dan Basyiruddin Usman, perencanaan
    pengajaran meliputi:
       1) Perencanaan tujuan pengajaran
       2) Pemilihan materi
       3) Strategi optimum

        41
           Syarifuddin Nurdin, Guru Professional dan Implementasi Kurikulum, (Jakarta: Ciputat
Press, 2003), Cet. Ke-2, h.82
                                                                             28




   4) Alat dan sumber
   5) Kegiatan belajar siswa
   6) Evaluasi42

Fungsi perencanaan antara lain:

   a)     Menentukan arah kegiatan pengajaran atau pembelajaran
   b)     Memberi isi dan makna tujuan
   c)     Menentukan cara bagaimana mencapai tujuan yang ditetapkan
   d)     Mengukur seberapa jauh tujuan itu telah tercapai dan tindakan apa yang
          harus dilakukan apabila tujuan belum tercapai.43


b. Kinerja guru dalam melaksanakan proses belajar-mengajar44

          Moh. Uzer Usman, proses belajar mengajar adalah “Suatu proses yang

mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal

balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu”.45

Aspek-aspek yang termasuk pada kompetensi professional yang ditampilkan oleh

pengajar dalam PBM adalah:

   1) Menggunakan metode, alat, dan bahan pembelajaran46

              Penggunaan metode pengajaran yang efektif berdasarkan tujuan

   khusus yang hendak dicapai. Demikian pula kesesuaiannya dengan bahan

   pelajaran. Alat pengajaran menurut Sudirman adalah “segala alat yang dapat




   42
        Syarifuddin Nurdin, Op. Cit., h.85
   43
        Ibid, h.86
   44
        Ibid, h.90
   45
        Suryo Subroto, Op. Cit., h.19
   46
        Syarifuddin Nurdin, Op. Cit., h.92
                                                                                   29




menunjang keefektifan dan efisiensi pengajaran”.47 Alat pengajaran sering

pula diartikan oleh sebagian orang dengan istilah sarana belajar. Alat

pengajaran dapat mempengaruhi tingkah laku siswa, sebab termasuk bagian

dari sumber pengajaran.

            Dalam hal ini fungsi media proses belajar mengajar tidak hanya

sebagai            alat   yang   digunakan   oleh    guru,    tetapi    juga   mampu

mengkomunikasikan pesan kepada siswa. Sebagai mediator, guru hendaknya

memiliki pengetahuan dan pemahaman yang cukup tentang media pendidikan

karena        media       pendidikan   merupakan    alat   komunikasi    untuk   lebih

mengefektifkan proses belajar mengajar.

            Guru tidak cukup hanya memiliki pengetahuan tentang media

pendidikan, tetapi juga harus memiliki keterampilan untuk memilih dan

menggunakan serta mengusahakan media itu dengan baik. Sebagai fasilitator

hendaknya mampu mengusahakan sumber belajar yang berguna serta dapat

menunjang pencapaian tujuan dan prses belajar mengajar, baik yang berupa

narasumber, buku, teks, majalah, ataupun surat kabar.

2) Mendorong serta mengoptimalkan keterlibatan siswa dalam proses belajar

       mengajar48

            Guru memiliki peran yang penting dalam menentukan kuantitas dan

kualitas pengajaran yang dilaksanakannya. Oleh sebab itu, guru harus

47
     Ibid, h. 94
48
     Ibid, h.107
                                                                              30




   memikirkan dan membuat perencanaan secara seksama dalam meningkatkan

   kesempatan belajar bagi siswanya dan memperbaiki kualitas mengajarnya.

                 Menurut Syafrudin Nurdin dan Basyiruddin Usman, Aspek
          kompetensi yang mendorong dan menggalakkan keterlibatan siswa dalam
          proses belajar mengajar terdiri dari aktivitas:
          a) Menggunakan prosedur yang melibatkan siswa pada awal pengajaran.
          b) Memberi kesempatan kepada siswa untuk berprestasi.
          c) Memelihara keterlibatan siswa dalam pengajaran.
          d) Menguatkan upaya siswa untuk memelihara keterlibatan. 49

               Untuk memenuhi hal tersebut diatas, guru dituntut untuk mampu

   mengelola proses belajar mengajar yang memberikan rangsangan kepada

   siswa sehingga ia mau belajar, karena memang siswalah subjek utama dalam

   belajar. Mendorong dan menggalakkan keterlibatan siswa dalam proses

   belajar mengajar merupakan salah satu kompetensi yang penting dimiliki oleh

   seorang pengajar. Pengajar diharapkan dapat melakukan aktivitas-aktivitas

   yang dapat membuat siswa aktif.

               Dengan demikian, aktivitas murid sangat diperlukan dalam kegiatan

   belajar mengajar sehingga muridlah yang seharusnya banyak aktif. Akan

   tetapi pada kenyataannya disekolah-sekolah sering kali guru yang aktif.

c. Melaksanakan penilaian hasil belajar mengajar50

          Dalam proses belajar mengajar penilaian atau evaluasi bahasa inggrisnya

evaluation yang berarti suatu tindakan untuk menentukan nilai sesuatu. Bila



   49
        Ibid, h. 108
   50
        Ibid, h.111
                                                                                               31




    penilaian itu digunakan dalam kegiatan instruksional selama proses belajar

    mengajar berlangsung.

              Berapa aktivitas yang perlu dilakukan oleh pengajar dalam menilai

    pencapaian siswa dalam proses belajar mengajar adalah:

              1) Penilaian pada permulaan proses belajar mengajar, dimaksudkan agar
                 guru mampu mengetahui kesiapan siswa terhadap bahan pelajaran
                 yang akan diajarkan, yang hasilnya akan dipakai untuk memantapkan
                 strategi belajar.
              2) Penilaian proses belajar mengajar akan mendapatkan balikan terhadap
                 tujuan yang hendak dicapai.
              3) Penilaian pada akhir proses belajar mengajar untuk mengetahui
                 capaian siswa terhadap tujuan yang telah ditetapkan.51

              Dengan demikian jelaslah bahwa penilaian yang dilakukan melalui tahap

    permulaan proses belajar mengajar, tahap pelaksanaan, dan tahap akhir proses

    belajar mengajar.

3   Kompetensi dan Tanggung Jawab Guru

       Tenaga pendidikan, dalam hal ini satu diantaranya adalah guru mempunyai

kewajiban       bukan hanya mengajar saja tetapi juga melatih, serta memberikan

pelayanan yang bersifat teknik dalam bidang pendidikan. W. Robert Houston,

memberikan pengertian “Kompetensi adalah sebagai suatu tugas yang memadai, atau

pemilihan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan yang dituntut oleh jabatan

seseorang”.52




       51
            Ibid, h. 112
       52
            Roestiyah NK, Masalah-masalah Ilmu Keguruan, (Jakarta: Bina Aksara, 1989), Cet 3, h.4
                                                                                     32




       Suatu    profesi     yang     bersifat   professional   maka      akan   dituntut

keprofessionalnnya yang paling menonjol dari keprofessionalan suatu jabatan atau

pekerjaan adalah kompetensi, keterampilan dan kemampuan seseorang untuk

menjalankan segala tugas yang diemban profesinya. Guru sebagai bagian dari profesi

maka dituntut kemampuan, ketarampilan dan kompetensi keguruannya. Tetapi

sebelum kita beranjak jauh mengenai kompetensi atau kemampuan guru dalam

menjalankan tugas profesinya, terlebih dahulu mengenai tugas dan tanggung jawab

yang diemban oleh setiap guru, mengingat suatu profesi, jabatan, atau pekerjaan

seseorang pastilah nanti akan dipintakan pertanggung jawabannya, baik itu kepada

masyarakat.

       Tanggung jawab seorang guru tentunya sangat kompleks dan beraneka ragam,

baik   itu   tanggung     jawab    membimbing,    mendidik,    melatih   mereka    yang

dipertanggungjawabkan (anak didik). Tanggung jawab guru harus juga diterima oleh

seluruh elemen masyarakat yang menggunakan anak didiknya. Oleh karena itu guru

yang professional adalah mempunyai rasa tanggung jawab yang tinggi terhadap hasil

kerjanya, tentunya akan melaksanakan tugas yang diembannya sesuai dengan tujuan

dan cita-cita Bangsa Indonesia, yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Dan guru

yang baik bukan hanya yang datang ke kelas, kemudian memberi tugas yang banyak

kepada anak didiknya lalu pulang. Tapi guru yang baik adalah guru yang dapat

mentransfer seluruh ilmu yang ada pada dirinya, menjadikan dirinya suritauladan

bagi anak didiknya.
                                                                                                        33




           Mochtar Buchori, menurut orang jawa, “Guru adalah singkatan dari ungkapan

‘digugu lan ditiru’, artinya guru adalah orang yang harus selalu dapat ditaati dan

diikuti”.53 Maksudnya digugu adalah segala sesuatu yang disampaikan oleh guru

harus dipercaya dan diyakini kebenarannya oleh seorang murid, kemudian guru juga

harus di tiru, kedua, guru suritauladan bagi murid-muridnya. Guru dianggap sebagai

orang yang bertanggung jawab terhadap berhasil tidaknya pendidikan.

           Jadi dari beberapa pendapat di atas bisa disimpulkan bahwa keterampilan

yang harus dimiliki oleh seorang guru adalah:

    a. Penguasaan materi

    b. Penguasaan strategi

    c. Penguasaan ilmu dan wawasan

    d. Serta memiliki kepekaan terhadap informasi secara langsung atau tidak

           langsung.

           “Sedangkan tugas guru pada umumnya dibedakan menjadi tiga bagian, tugas

personal, tugas social, tugas professional seperti yang dikemukakan oleh Piet

Sahertian”.54 Berikut ini:

    1) Tugas personal

                  Tugas personal atau pribadi ini menyangkut pribadi guru, oleh karena itu

    guru sebelum memahami tentang keanekaragaman kepribadian anak didiknya

           53
          Mochtar Buchori, Ilmu Pendidikan dan Praktek Pendidikan dalam Renungan, (Yogyakarta:
PT Tiara Wacana, 1994), Cet.1, h.37
           54
                Piet Sahertian, Profil Pendidikan Professional, (Yogyakarta: Andi Offset, 1994), Cet. Ke-3,
h. 12-13
                                                                                  34




maka terlebih dahulu seorang guru harus tahu dan paham mengenai konsep

dirinya sendiri.

          P. Wiggens dalam bukunya Student Teacher In Action seperti yang dikutip
          oleh Piet Sahertian, Wiggens menulis bahwa seorang guru harus mampu
          berkaca pada dirinya sendiri. Bila ia berkaca ia melihat bukan satu pribadi
          tetapi tiga pribadi, yaitu:
          a) Saya dengan konsep diri saya (self concept)
          b) Saya dengan ide diri saya (self idea)
          c) Saya dengan realita diri saya (self reality).55

          Apabila seorang guru sudah faham mengenai konsep dirinya, maka hal

yang terlebih dahulu dilakukan seorang guru setelah mengajar ialah sejenak

melakukan refleksi mengenai pengajaran yang telah dilakukan, apakah segala

materi yang telah diberikannya kepada anak didiknya dapat dipahami serta

bagaimana hasil akhir yang diterima anak didiknya?

2) Tugas sosial

          Tujuan serta misi seorang guru dalam melakukan pekerjaannya adalah

misi kemanusiaan, itu artinya perlu adanya keikhlasan dari seorang guru dalam

melakukan tugasnya karena guru mempunyai tugas sosial yang diembannya.

Akan tetapi melihat fenomena yang sedang terjadi sekarang ini adalah kondisi

jumlah nominal dana kesejahteraan seorang guru yang ternyata tidak mencukupi

segala kebutuhan yang diperlukan oleh guru beserta keluarganya, sehingga

efeknya nilai kemanusiaan yang dibarengi denagn nilai keikhlasan dari tugas guru

sudah mulai pudar.


   55
        Ibid. h. 12
                                                                                          35




    3) Tugas profesional

              Kompetensi atau keterampilan guru juga harus dimiliki oleh seorang guru

    yang professional, hal ini dimaksudkan agar proses pembelajaran antara guru

    dengan seorang murid lebih efektif mencapai tujuan dari proses pembelajaran.

    Oleh karena itu menurut Muhammad Nurdin, bahwa suatu pekerjaan dapat

    dikatakan professional apabila memenuhi syarat kriteria sebagai berikut:

        (a)   Memiliki spesialisasi ilmu
        (b)   Memilikimkode etik dalam menjalankan profesi
        (c)   Memiliki organisasi profesi
        (d)   Diakui oleh masyarakat
        (e)   Sebagai panggilan hidup
        (f)   Harus dilengkapi kecakapan dalam diagnostik, kecakapan dalam
              mengidentifikasikan masalah yang berkaitan dengan klien atau masalah-
              masalah yang berkaitan dengan teori-teori dalam bidang profesinya.56

        Prinsip professionalitas menurut RUU Guru dan Dosen:
        (a) Memiliki bakat, minat, panggilan jiwa, dan idealisme;
        (b) MemilIki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan, keimanan,
            ketaqwaan, dan akhlak mulia;
        (c) Memiliki kualifikasi akademik dan latar belakang pendidiakn sesuai
            dengan bidang tugas;
        (d) Memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas;
        (e) Memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofessionalan;
        (f) Memperolah penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja;
        (g) Memiliki kesempatan untuk mengembangkan keprofessionalan secara
            berkelanjutan dengan belajar sepanjang hayat;
        (h) Memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas
            keprofessionalan; dan
        (i) Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal-
            hal yang berkaitan dengan tugas keprofessionalan guru.57



        56
           Muhammad Nurdin, Kiat Menjadi Guru Professional, (Yogyakarta: Prisma Sofie, 2004),
Cet. Ke-1, h. 124-138
        57
             Undang-undang, Tentang Guru dan Dosen, UU. RI No. 14 Tahun 2005
                                                                                 36




          Jadi tugas guru dalam profesinya harus bersifat professioanal, guru harus

   memiliki keterampilan dan kemampuan yang lebih dibandingkan anak didiknya.

   Kegiatan mengajar, melatih dan membimbing paling tidak harus dimiliki oleh

   seorang guru maka anak didik tidak sungkan-sungkan menjadikan gurunya

   sebagai teman curhat, tempat bertanya dari segala persoalan dan lain sebagainya.



C. KERANGKA BERFIKIR

       Disadari ataupun tidak dalam kesehariannya manusia selalu melakukan

komunikasi, baik komunikasi dengan diri sendiri atau pun dengan orang lain. Dengan

kata lain, bahwa komunikasi sudah seperti halnya manusia membutuhkan oksigen

untuk bernafas. Karena komunikasi adalah hal yang sudah biasa dilakukan,

kebanyakan kita tidak menyadari bahwa kita telah melakukan kesalahan-kesalahan

dalam berkomunikasi. Untuk itulah diperlukannya sebuah komunikasi yang mampu

membangun kerjasama antara satu orang dengan orang lain, yakni dengan

berkomunikasi efektif sehingga antara individu satu dengan yang lainnya akan saling

memahami, saling toleransi, saling mengisi dan saling memberi. Dengan demikian

potensi dari masing-masing individu akan semakin berkembang.

       Dalam organisasi (sekolah), organisasi adalah hubungan antara dua orang

atau lebih dalam suatu kelompok untuk mencapai sebuah tujuan. Dengan kata lain

organisasi adalah satu kesatuan (organ) yang memiliki unit-unit kerja sebagai

pendukungnya. Setiap bagian dari unit-unit tersebut memiliki tugas dan tanggung
                                                                                37




jawab masing-masing yakni meningkatkan kualitas organisasi. Untuk menyatukan

unit-unit kerja tersebut diperlukan adanya sebuah komunikasi, dimana komunikasi

adalah proses penyampaian pesan dari satu orang ke orang lain. Agar pesan itu

diterima dengan baik, maka dalam berkomunikasi pun harus baik pula. Organisasi

yang berfungsi baik, ditandai oleh adanya kerjasama yang saling terkait, saling

membutuhkan dan harmonis dari berbagai komponen.

       Guru adalah bagian dari unit kerja organisasi sekolah. Untuk itu keberadaan

seorang guru dituntut untuk melakukan suatu pekerjaan sehingga terlihat prestasi

pekerjaannya, yaitu usaha penerapan gagasan, ide, konsep dengan efektif dan efisien

dalam proses belajar mengajar untuk mencapai tujuan pendidikan. Oleh sebab itu

dengan adanya komunikasi yang efektif dalam lingkungan sekolah, diharapkan

kinerja guru pun akan semakin baik pula, karena setiap individu dalam bekerja tidak

hanya menginginkan sekedar gaji dan prestasi, tetapi bekerja juga merupakan

pemenuhan kebutuhan akan interaksi sosial.

       Suatu organisasi (sekolah) dibangun dan dikelola dengan komunikasi.

Artinya, ketika proses komunikasi antarkomponen dari unit-unit kerja tersebut dapat

diselenggarakan secara harmonis, maka organisasi tersebut semakin kokoh dan

kinerja guru akan meningkat. Jadi diduga terdapat hubungan antara efektivitas

komunikasi organisasi (variable X) dengan kinerja guru (variable Y).
                                                                                 38




D. PENGAJUAN HIPOTESIS

        Dalam penelitian ini perlu sekali adanya hipotesis, karena hipotesis sebagai

indikasi untuk menarik kesimpulan penelitian yang berbentuk dalil atau generalisasi

yang akan dibuktikan dan diteliti serta diuji kebenarannya. Dalam penelitian ini

penulis mengajukan hipotesis sebagai berikut:

   Ha    : Terdapat hubungan positif yang signifikan antara Efektivitas Komunikasi

         Organisasi dengan Kinerja Guru di SMK Nusantara Legoso-Ciputat.

   Ho    : Tidak terdapat hubungan positif yang signifikan antara Efektivitas

         Komunikasi Organisasi dengan Kinerja Guru di SMK Nusantara, Legoso-

         Ciputat.
                                          BAB III

                            METODOLOGI PENELITIAN



A. Tujuan penelitian

        Adapun tujuan penelitian adalah, untuk mengetahui hubungan efektivitas

komunikasi organisasi dengan kinerja guru di SMK Nusantara, Legoso-Ciputat.

B. Lokasi dan Waktu Penelitian

               Adapun pelaksanaan penelitian adalah dimulai dari tanggal 20 Febuari s/d

11April 2007, dan sebagai tempat penelitiannya adalah SMK “Nusantara”, Legoso-

Ciputat.

C. Variabel Penelitian

               Penelitian ini mempunyai dua variabel:

    1. Variabel efektivitas komunikasi organisasi, sebagai independent variabel

        (variabel bebas), variabel ini disimbolkan dengan huruf (X).

    2. Variabel Kinerja Guru, sebagai dependent variabel (variabel terikat), variabel

        ini disimbolkan dengan huruf (Y).

D. Populasi dan Sampel

        Populasi adalah “Keseluruhan subjek penelitian”.1 Dalam penelitian ini,

penulis hanya mengambil populasi guru SMK Nusantara Legoso-Ciputat, tahun

pelajaran 2006/2007 yang berjumlah 60 orang. Sedangkan sampel adalah sebagian

           1
             Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Pendekatan Praktek, (Jakarta: Rineka Cipta,
1998), Cet. Ke-2, h.115



                                              40
                                                                                41




dari populasi atau wakil yang akan diteliti. Adapun sampelnya diambil secara acak

(random sampling), dalam kaitan ini sampel yang diambil adalah sebanyak 30 orang

dari jumlah populasi. Random sampling dilakukan dengan mengambil orang-orang

yang terpilih oleh peneliti. Langkah-langkah pengambilan sampel tersebut di atas

adalah :

   1       Menentukan populasi target, yaitu semua guru yang ada di SMK Nusantara,

   2       Menentukan populasi sampling, yaitu guru-guru yang ada di SMK

           Nusantara. Penulis hanya mengambil satu lembaga sebagai sampel

           mengingat keterbatasan dana dan waktu yang tersedia,

   3       Mendata semua guru yang ada, kemudian masing-masing diberi nomor dari

           1 sampai dengan 60, dan

   4       Mengocok 60 orang populasi sampling tersebut untuk diambil sebagai

           sampel penelitian. Dari hasil pengocokan populasi sampling, didapat atau

           diambil 30 orang guru.

E. Teknik Pengumpulan Data

       Adapun teknik penulisan data yang digunakan untuk mengumpulkan data

dalam penelitian ini, yaitu:

   1. Studi dokumentasi

            Pedoman dokumen digunakan untuk mengetahui data-data tertulis yang

   ada di SMK Nusantara.
                                                                                 42




   2. Angket (kuisioner)

          Angket yang dimaksudkan adalah berupa daftar pertanyaan yang harus

   diisi dan dijawab oleh responden. Teknik ini dipilih semata-mata karena

   responden adalah orang yang mengetahui dirinya sendiri, apa yang akan

   dinyatakan oleh responden kepada peneliti adalah benar dan dapat dipercaya.

          Angket yang digunakan didesain berdasarkan skala model Likert yang

   berisi sejumlah pernyataan yang menyatakan obyek yang hendak diungkap.

   Penskoran atas angket ini merujuk pada lima alternatif jawaban, sebagaimana

   dibawah ini:

                                     Tabel –1

                       Alternatif Jawaban Responden
          ALTERNATIF                   NILAI ITEM
            JAWABAN             POSITIF        NEGATIF
       Selalu (Sl)                  5               1
       Sering (Sr)                  4               2
       Kadang-kadang (Kk)           3               3
       Pernah (P)                   2               4
       Tidak pernah (Tp)            1               5


F. Instrumen Penelitian

   1. Variabel efektivitas komunikasi organsiasi

      a) Definisi Konseptual

                  Efektivitas komunikasi organisasi merupakan proses penyampaian

      pesan atau informasi dari satu orang ke orang lain dalam ruang lingkup

      organisasi, sehingga menimbulkan efek atau pengaruh bagi perilakunya.
                                                                                       43




         b) Definisi Operasional

                    Efektivitas   komunikasi     organisasi   merupakan       keberhasilan

         seseorang komunikator dalam proses penyampaian informasi diantaranya:

         mampu menyampaikan pesan, menerima pesan, memberikan umpan balik

         dengan tujuan untuk mempengaruhi sikap atau perilaku orang lain, menjalin

         hubungan yang baik, menciptakan kesepahaman untuk mencapai tujuan

         bersama.

                                            Tabel - 2

                                  Kisi-kisi Instrumen variabel X

No    Variabel                       Indikator                       No. Item       Jumlah

1    Efektivitas     1. Mampu menyampaikan pesan                   1,2,3,4,6,7,        6
     Komunikasi      2. Menerima pesan atau mendengar              9,10                2
     Organisasi      3. Memberikan umpan balik (feedback)          11,12,13,14,15      5
                     4. Memiliki     skill  atau   keterampilan    17,18,19,20         4
                        berkomunikasi.
                     5. keberhasilan dalam berkomunikasi:
                        a. Memberikan pengaruh                     21,22               2
                        b. Hubungan yang baik                      23,24,25            3
                        c. Pemahaman yang sama                     28,30               2


     2. Variabel Kinerja Guru

         a) Definisi Konseptual

                   Kinerja guru adalah kemampuan yang dimiliki oleh seorang guru

         dalam melakukan tugas dan pekerjaannya sehingga terlihat prestasinya.

         Dalam hal ini lebih pada kemampuan guru di dalam proses belajar-mengajar

         untuk mencapai tujuan pengajaran secara efektif dan efisien.
                                                                                       44




         b) Definisi Operasional

                 Kinerja   guru    adalah   penampilan   kerja      untuk      menunjukkan

         keberhasilan seorang guru sehingga terlihat         prestasinya dalam         hal

         kedisiplinan, perencanaan KBM, proses belajar mengajar (PBM), serta

         pelaksanaan evaluasi yang ditandai dengan kemampuan pedagogik; personal,

         professional, dan sosial untuk mencapai tujuan pendidikan.



                                            Tabel – 3

                                  Kisi-kisi Instrumen variabel Y

No    Variabel                       Indikator                       No. Item        Jumlah

2    Kinerja Guru   1. Kedisiplinan kerja                          2,3,4                3
                    2. Kemampuan membuat perencanaan KBM           5,6,7                3
                    3. Melaksanakan PBM:
                       a. Penguasaan kelas                         8,9,10,11            4
                       b. Penguasaan materi pengajaran             13,14                2
                       c. Menggunakan metode, media, dan           15,16                2
                           sumber pengajaran
                       d. Motivasi anak didik                      18,19,20             3
                       e. Mengorganisasi waktu.                    21                   1
                    4. Kemampuan melaksanakan penilaian atau       22,23,25             3
                       evaluasi.
                    5. Prestasi kerja                              26,27,28,29,30       5
                                                                                                  45




    3. Teknik Uji Instrumen

        1. Uji Validitas

                 Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat

        kevalidan atau kesahihan suatu instrument. Instrument dikatakan valid apabila

        instrument tersebut telah sesuai mengukur apa yang hendak diukur.2

                 Selain itu untuk mendapatkan instrument yang valid dilakukan dengan

        uji coba. Dari hasil uji coba instrument diperoleh harga koefisien korelasi

        antara jumlah skor setiap item (X), dengan jumlah skor keseluruhan item (Y)

        dengan menggunakan rumus:

                          N  Y   X  Y 
                 N  X                                      
                                       .
         rxy 
                                X  N  Y 2   Y 
                          2           2                    2




        dimana:

        rxy               = Angka Indeks “r” Product Moment

        N                 = Number of Case

        ∑XY               = Jumlah hasil perkalian antara skor X dengan skor Y

        ∑X                = Jumlah seluruh skor X

        ∑Y                = Jumlah seluruh skor Y

                 Instrument yang digunakan dalam penelitian memiliki harga koefisien

        tinggi dan cukup, yang kemudian dikatakan valid. Dari data try out validitas



        2
           Suharsimi Arikunto, Dasar-dasar Penelitian Pendidikan, (Jakarta: Bumi Aksara, 1998),
Cet. Ke-8, h.160
                                                                                46




skala efektivitas komunikasi organisasi, yang diujicobakan kepada guru

sebagai berikut:

            Dari 30 item yang diuji cobakan terdapat 6 item yang gugur atau tidak

valid yaitu item nomor: 5, 8, 16, 26, 27, dan 29 karena tidak memenuhi

standar koefisien validitas. Sedangkan untuk item yang valid terdiri dari 24

item, yaitu item nomor:1, 2, 3, 4, 6, 7, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 17, 18, 19, 20,

21, 22, 23, 24, 25, 28, dan 30. Dari 24 item terbaik tersebut siap untuk

digunakan dalam penelitian.(lampiran 2).

            Sedangkan dari data try out validitas skala kinerja guru, yang

diujicobakan kepada guru diperoleh hasil sebagai berikut: Dari 30 item yang

diuji cobakan terdapat 4 item yang gugur atau tidak valid yaitu item nomor: 1,

12, 17, dan 24 karena tidak memenuhi standar koefisien validitas. Sedangkan

untuk item yang valid terdiri dari 26 item, yaitu item nomor: 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8,

9, 10, 11, 13, 14, 15, 16, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 25, 26, 27, 28, 29, dan 30. dari

26 item terbaik tersebut siap untuk digunakan dalam penelitian.(lampiran 2)

2. Uji Reliabilitas

            Reliabilitas menunjukkan tingkat keterandalan sesuatu. Reliable

artinya dapat dipercaya, jadi dapat diandalkan.3 Reliabilitas mengandung

pengertian bahwa suatu instrument tersebut cukup dipercaya sebagai alat

pengumpul data.


3
    Ibid., h. 170
                                                                             47




            Rumus untuk mengetahui reliabilitas suatu instrument menggunakan

rumus alpha adalah sebagai berikut:

       k 
r11  
                       t2 
                I   2 
       k  1  
                       t   
                            

dimana:

r11         = Reliabilitas Instrumen

k           = Banyaknya butir pernyataan

     i2
            = Jumlah Varians butir

 t2        = Varians total

            Sebelum dimasukkan ke dalam rumus alpha terlebih dahulu harus

diketahui jumlah varians butir, oleh karena itu maka digunakan rumus varians

sebagai berikut:

                        X 
            X
                             2
                 2
                     
2                      N
                     N

dimana:

2          = Varians butir

X      2
            = Jumlah X kauadrat


X          = Jumlah skor tiap butir

            Perhitungan reliabilitas efektivitas komunikasi organisasi dilakukan

terhadap 24 soal yang valid. Dari hasil perhitungan diperoleh nilai reliabilitas
                                                                                     48




        r11 = 0,92. Sesuai dengan ketentuan jika r11 lebih besar dari r tabel maka soal

       itu reliabel, karena r11 berada diantara 0,80 - 1,00 maka berarti soal tes

       tersebut memiliki reliabilitas yang sangat tinggi. Jadi dengan r11 = 0,92

       menandakan bahwa keseluruhan item reliable (lampiran 2).

               Perhitungan reliabilitas kinerja guru dilakukan terhadap 26 soal yang

       valid. Dari hasil perhitungan diperoleh nilai reliabilitas r11 = 0,93. Sesuai

       dengan ketentuan jika r11 lebih besar dari r tabel maka soal itu reliabel, karena

        r11 berada diantara 0,80 - 1,00 maka berarti soal tes tersebut memiliki

       reliabilitas yang sangat tinggi. Jadi dengan r11 = 0,93 menandakan bahwa

       keseluruhan item reliable (lampiran 2).

G. Teknik Analisis Data

       Setelah data yang diperlukan terkumpul, langkah selanjutnya adalah

menganalisis data. Menganalisis data merupakan suatu cara yang digunakan untuk

menguraikan data yang diperoleh agar dapat dipahami bukan hanya oleh orang yang

meneliti, tetapi juga orang lain yang ingin mengetahui hasil penelitian.

       Untuk menganalisis data dalam penelitian ini, maka penulis menggunakan

rumus “r” product moment. Adapun rumusnya adalah sebagai berikut:


                 rxy 
                               N  XY         X  Y 
                              2
                                                 
                                       (  ) 2     2
                                                             (  ) 2   
       Keterangan:

       rxy     = Angka Indeks Korelasi “r” product moment (variabel x dan y)
                                                                                   49




        N       = Jumlah Responden

         XY = Jumlah hasil perkalian antara skor x dan skor y
        X      = Jumlah seluruh skor x


        Y      = Jumlah seluruh skor y

   Adapun hipotesis yang dirumuskan adalah sebagai berikut:

   Ho :  = 0                         Ha :  > 0

   Ha    : Ada hubungan positif yang signifikan antara efektivitas komunikasi

         organisasi dengan kinerja guru.

   Ho    : Tidak ada hubungan positif yang signifikan antara efektivitas komunikasi

         organisasi dengan kinerja guru.

        Langkah selanjutnya adalah menganalisis hipotesis melalui pengujian

terhadap koefisien korelasi dengan rumus:

             n2
        t
             1 r 2

        T tabel yang dihasilkan pada dk = n-2 serta taraf signifikansi  = 0,05 maka t

hitung lebih besar dari t tabel, maka kriterianya adalah tolak Ho.
                                                BAB IV

                                      HASIL PENELITIAN



A. Gambaran Umum SMK Nusantara Legoso Ciputat-Tangerang.

       Sekolah Menengah Kejuruan Nusantara, berdiri diatas tanah seluas 4300 m²

dengan luas bangunan 810 m². Bangunan utama 3 lantai yang dilengkapi sarana dan

prasarana yang sesuai dengan kebutuhan dunia pendidikan dengan total luas 2292 m².

Untuk lab perhotelan sekarang dalam pengajaran untuk tahap pertama lantai satu dari

rencana tiga lantai. SMK Nusantara ini berlokasi di Jl. Legoso Raya No. 30 Pisangan

Ciputat-Tangerang dan merupakan lembaga pendidikan formal.

       Sekolah ini berdiri pada tanggal 22 Oktober 1999 dan diresmikan pada tahun

2001. Pada awal operasinya tahun 2001 SMK Nusantara hanya memiliki 60 siswa

yang di bagi menjadi 2 kelas, seiring perkembangannya sekarang menjadi 25 kelas

dengan jumlah murid sekitar 1086 siswa. Sejak berdirinya hingga sekarang SMK

Nusantara telah 2 kali mengalami pergantian Kepala Sekolah yaitu : Drs. H.

Alimudin Al-Murtala, SH, SE, MM dan Drs. Faisal Bakar, SE.1

       SMK Nusantara ini berada di tengah-tengah pemukiman penduduk, suatu

kondisi yang strategis karena dekat dengan masyarakat yang merupakan sasaran

objek pendidikan. Disamping itu proses belajar mengajar di SMK Nusantara tidak

tergannggu dengan kendaraan yang lalu lalang dikarenakan jauh dari area jalan raya


       1
           Dokumentasi, Profil SMK Nusantara, (Jl. Legoso Raya No. 30, 2006-2007)



                                               49
                                                                               50




sehingga proses belajar mengajar mengalami kondisi yang cukup kondusif. Selain itu

kegiatan proses belajar mengajar juga didukung dengan adanya fasilitas-fasilitas

seperti lapangan dan halaman yang biasa digunakan siswa untuk kegiatan upacara

atau acara lainnya.

    1. Tujuan

                Sejalan dengan pendidikan SMK Nusantara, maka beberapa tujuan

       yang menjadi prioritas SMK Nusantara:

       a. Pelaksanaan proses pembelajaran sesuai dengan tujuan ketentuan yang

             standar yang ditetapkan oleh DIKNAS dalam hal ini direktoral Sekolah

             Menengah Kejuruan

       b. Melaksanakan proses pembelajaran dalam rangka meningkatkan mutu

             sumber daya manusia/siswa dan lulusannya

       c. Melaksanakan pembinaan IMTAQ dalam proses pembelajaran untuk

             mencetak manusia seutuhnya sesuai dengan agama yang dianutnya

       d. Melaksanakan proses pembelajaran dengan membekali siswa dengan

             kompetensi-kompetensi atau keahlian sesuai dengan bidangnya guna

             mempersiapkan siswa memasuki dunia kerja

       e. Menjadikan SMK Nusantara sebagai salah satu pusat lembaga pendidikan

             dan pelatihan bagi siswa berstandar nasional.

    2. Visi dan Misi

        a.   Visi

             Menciptakan tenaga kerja yang profesional yang berakhlak
                                                                              51




   b. Misi

       1) Memelihara budaya bangsa sebagai aset pariwisata

       2)     Mengintegrasikan ilmu pariwisata dengan budaya        bangsa yang

              bermoral dan religius

       3)     Melaksanakan pendidikan dan pengajaran yang bersifat teoritis

              dalam kerangka profesionalitas

       4)     Mengedepankan pendidikan agama dan menciptakan tenaga kerja

              yang berakhlak mulia

       5)     Mendidik tenaga terampil melalui guru industri berpengalaman dan

              dapat dipertanggung jawabkan guna kepentingan kerja dalam dan

              luar negeri

       6)     Industri sebagai partner dalam mengembangkan kompetensi siswa/i

              untuk job training dan penempatan kerja

       7)     Setiap alumni dibekali sikap dan mental yang mampu bersaing

              dalam dunia kerja

3. Struktur Organisasi.

            Dalam suatu lembaga pendidikan struktur organisasi itu sangat penting

   peranannya. Struktur organisasi sekolah merupakan gerak langkah yang diatur

   secara kontrol disipliner agar dapat bekerja sama dengan baik, dan dengan

   penempatan personil yang sesuai dengan keahliannya dalam struktur

   organisasi yang merupakan faktor penting untuk menentukan tingkat
                                                                                 52




     keberhasilan program kerja sama organisasi. Berikut struktur organisasi di

     SMK Nusantara Tangerang.2 (Lampiran 8)

4. Keadaan Guru, Siswa dan Karyawan.

            Guru atau pendidik adalah salah satu dari faktor pendidikan yang tidak

dapat ditinggalkan, maka kemampuan profesionalitas serta kualitasnya perlu

diperhatikan. Dalam proses belajar mengajar sangat diperlukan guru yang

professional, sehingga betul-betul memahami dan mendidik siswa serta tahu

bahwa siswa mempunyai perbedaan yang sifatnya individual dalam pendidikan.

Di SMK Nusantara jumlah pendidik seluruhnya 48 orang yang terbagi atas guru

pagi dan siang. Walaupun diantara mereka ada juga yang termasuk keduanya.

                                     Tabel – 4
                  Data Tentang Tenaga Guru Di SMK Nusantara
           TENAGA          Guru Tetap Yayasan     Guru Tidak Tetap        Jumlah
No           GURU          S2   S1   D3    D II   S2   S1    D3    D II

 1        Normatif         1                      6     1                   8
 2        Adaptif                                 2    13     1             16
 3        Produktif             3                 1    18     1             23
 4        Karyawan              2           1                               3




     2
         Ibid. 2006-2007
                                                                           53




       Adapun data tenaga pendidik di SMK Nusantara dapat dilihat pada

(lampiran 9). Mengenai karyawan yang bekerja di SMK Nusantara terdiri dari 7

orang yang bekerja sesuai dengan kemampuannya. Keberadaan karyawan tersebut

sangat membantu dalam menyelesaikan hal-hal yang berkenan dengan tugas

oprasional dan administrasi yang diperlukan siswa.        Adapun data tentang

karyawan di SMK Nusantara Legoso dapat dilihat pada (lampiran 9).

       Mengenai keadaan siswa di SMK Nusantara pada tahun 2006-2007 dari

kelas I sampai kelas III sebanyak 1086 siswa, dan dari 1086 siswa tersebut

terbagi menjadi 25 kelas, dengan perincian sebagaimana tercantum pada table di

bawah ini :

                                     Tabel – 5
                    Jumlah Siswa -Siswi Tahun Ajaran 2006-2007

         Kelas               Laki-laki    Perempuan         Jumlah

               I               174            352                526
               II              170            248                418
              III               53             89                142

       JUMLAH                  397            689            1086
                                                                            54




  5. Keadaan Sarana dan Prasarana.

            Untuk menunjang kelancaran proses belajar mengajar di SMK

     Nusantara tersedia sarana dan fasilitas sebagai berikut :

                               Tabel – 6
     Keadaan Sarana dan Prasarana SMK Nusantara Legoso Tangerang

No           Bangunan                  Luas            Kondisi      Ket.
                                     ukuran
 1. Ruang teori / kelas            840 m²            Baik        20 ruang
 2. Ruang perpustakaan             20 m²             Baik
 3. Ruang computer                 42 m²             Baik
 4. Ruang serba buna               400 m²            Baik
 5. Ruang kepala sekolah           18 m²             Baik
 6. Ruang wakil kepala sekolah     12 m²             Baik
 7. Ruang guru                     42m²              Baik
 8. Ruang tata usaha               36m²              Baik
 9. Ruang          reproduksi/lab. 42m²              Baik
10 praktik                         130m²             Baik
11. Ruang kami/WC guru             10m²              Baik
12 Ruang BP/BK                     -                 Baik
13. Ruang UKS                      12 m²             Baik
14. Ruang OSIS                     -                 Baik
15. Masjid                         100 m²            Baik
16. Ruang Kantin                   40 m²             Baik
17. Ruang media pendidikan         12 m²             Baik        12 ruang
18. Ruang Gudang                   70 m²             Baik
19. Ruang KM/WC Siswa              12 m²             Baik
20. Menata Pompa Air               4 m²              Baik
21 Gardu Jaga                      450 m²            Baik
    Lapangan olah raga/upacara
                                                                                55




B. Deskripsi Data Hasil Penelitian

   1   Deskripsi data variabel efektivitas komunikasi organisasi

          Dalam varabel efektivitas komunikasi oraganisasi diperoleh data dari 30

   guru yang menjadi responden didapat skor tertinggi adalah 111 dan skor terendah

   adalah 47, dengan skor rata-rata 84,3 dan simpangan baku sebesar 14,2 (lampiran

   7). Perolehan data selengkapnya dijelaskan dalam tabel sebagai berikut:

                                        Tabel - 7

                 Distribusi frekuensi efektivitas komunikasi organisasi

               Interval     Nilai          Batas        Frekuensi Frekuensi
                           Tengah          Nyata         Absolut    Relatif
               107 - 118    112.5       106.5 - 118.5       2       6.67%
                95 - 106    100.5       94.5 – 106.5        4      13.33%
                 83 - 94     88.5        82.5 – 94.5       14      46.67%
                 71 - 82     76.5        70.5 – 82.5        5      16.67%
                 59 - 70     64,5        58.5 –70.5         4      13.33%
                 47 - 58     52.5        46.5 – 58.5        1       3.33%



          Berdasarkan penyajian data dalam tabel distribusi frekuensi dapat

   diketahui dari 30 responden yang mendapat skor di bawah rata-rata sebanyak 11

   orang atau 36,7 %, sedangkan yang mendapat skor di atas rata-rata sebanyak 19

   orang atau 63,3 %. Dari data tersebut dapat divisualisasikan dalam bentuk grafik

   sebagai berikut:
                                                                                                             56




                      16



      Frekuensi       14


      Absolut         12


                      10


      Frekuensi           8

      Relatif             6


                          4


                          2


                          0
                              106.5-118.5   94.5-106.5   82.5-94.5    70.5-82.5    58.5-70.5    46.5-58.5
                                 112.5         100.5         88.5         76.5         64,5         52.5
                               107 - 118      95 - 106      83 - 94      71 - 82      59 - 70      47 - 58

      Frekuensi Absolut            2             4            14            5            4            1
      Frekuensi Relatif          6.67%        13.33%       46.67%       16.67%       13.33%        3.33%



       Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat pemunculan nilai tertinggi pada

batas kelas 82,5 – 94,5, sedangkan pemunculan nilai terendah pada batas kelas

46,5 – 58,5. Untuk menentukan tinggi rendahnya rata-rata efektivitas komunikasi

organisasi dapat diperoleh dengan cara:

a. Mencari rentang nilai rata-rata untuk kategori sedang diperoleh dengan cara

   rata-rata skor efektivitas komunikasi organisasi dikurangi simpangan baku

   hasilnya:

   84,3 – 14,2 = 70

   84,3 + 14,2 = 99

   Jadi untuk kategori sedang rentang nilainya adalah 70 - 99

b. Menentukan rentang nilai rata-rata untuk kategori tinggi yaitu skor yang

   berada di atas 99 Atau > 100 sampai dengan skor tertinggi, yaitu 100 – 111.
                                                                                 57




c. Untuk menentukan rata-rata tingkat kategori rendah yaitu dengan menentukan

    skor berada di bawah 70 Atau < 69.sampai skor terendah yang didapat,

    dengan demikian skor untuk ketegori rendah berada antara nilai 41 - 69.

    Lebih jelasnya diinterpretasikan ke dalam:

    41 – 69 Adalah rata-rata efektivitas komunikasi oraganisasi kurang positif

    70 – 99 Adalah rata-rata efektivitas komunikasi organisasi cukup positif

    100 – 111 Adalah rata-rata efektivitas komunikasi organisasi positif

        Berdasarkan ketentuan di atas dapat disimpulkan bahwa nilai rata-rata

efektivitas komunikasi organisasi dikategorikan pada rata-rata cukup positif.

2   Deskripsi data variabel kinerja guru

        Dalam variabel kinerja guru diperoleh data dari 30 guru yang menjadi

responden didapat skor tertinggi adalah 127 dan skor terendah adalah 55, dengan

skor rata-rata 106,6 dan simpang baku sebesar 12,8. Perolehan data selengkapnya

dijelaskan dalam tabel sebagai berikut:

                                      Tabel - 8

                             Distribusi frekuensi kinerja guru

               Interval     Nilai             Batas     Frekuensi Frekuensi
                           Tengah             Nyata      Absolut    Relatif
              120 - 132      126          119.5 – 132.5     2       6.67%
              107 - 119      113          106.5 –119.5     16      53.33%
               94 - 106      100           93.5 – 106.5     9      30.00%
                81 - 93       87            80.5 -93.5      2       6.67%
                68 - 80       74            67.5 - 80.5     0       0.00%
                55 - 67       61            54.5 - 67.5     1       3.33%
                                                                                                  58




       Berdasarkan penyajian data dalam tabel distribusi frekuensi dapat

diketahui dari 30 responden yang mendapat skor dibawah rata-rata sebanyak 12

orang atau 40 %, sedangkan yang mendapat skor di atas rata-rata sebanyak 18

orang atau 60 %. Dari data tersebut dapat divisualisasikan dalam bentuk grafik

sebagai berikut:

                       20


                       15


                       10


                        5

         Frekuensi
                        0
         Absolut                       106.5 -119.53.5 - 106.5
                            119.5 - 132.5         9          80.5 -93.5 67.5 - 80.5 54.5 - 67.5
         Frekuensi
                               126        113        100         87         74          61
                            120 - 132 107 - 119 94 - 106       81 - 93    68 - 80    55 - 67
        Frekuensi Absolut       2          16          9          2          0          1
        Frekuensi Relatif    6.67%      53.33%     30.00%      6.67%      0.00%      3.33%


       Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat pemunculan nilai tertinggi pada

batas kelas 106,5 – 119,5, sedangkan pemunculan nilai terendah pada batas kelas

67,5 – 80,5. Untuk menentukan tinggi rendahnya rata-rata kinerja guru dapat

diperoleh dengan cara:

a. Mencari rentang nilai rata-rata untuk kategori sedang diperoleh dengan cara

   rata-rata skor dikurangi simpangan baku hasilnya:

   106,6 – 12,8 = 94

   106,6 + 12,8 = 119
                                                                                     59




        Jadi untuk kategori sedang nilainya adalah 94 - 119.

     b. Menentukan rentang nilai rata-rata untuk kategori tinggi yaitu skor yang

        berada di atas 119 Atau >120 sampai dengan skor tertinggi, yaitu 120 – 127.

     c. Untuk menentukan rata-rata tingkat kategori rendah yaitu dengan menentukan

        skor berada di bawah 94 Atau < 93 sampai skor terendah yang didapat,

        dengan demikian skor untuk ketegori rendah berada antara nilai 55 - 93.

        Lebih jelasnya diinterpretasikan ke dalam:

        55 – 93 Adalah rata-rata kinerja guru kurang positif

        94 – 119 Adalah rata-rata kinerja guru cukup positif

        120 – 127 Adalah rata-rata kinerja guru positif

Berdasarkan ketentuan di atas dapat disimpulkan bahwa nilai rata-rata kinerja guru

dikategorikan pada rata-rata cukup positif.

C.      Pengolahan dan Analisis Data

        Setelah diperoleh data tentang efektivitas komunikasi organisasi dan kinerja

guru, langkah selanjutnya membuat tabel perhitungan yang akan digunakan sebagai

dasar perhitungan korelasi Product Moment. Perhitungan untuk Memperoleh Nilai

Hubungan Efektivitas Komunikasi Organisasi ( Variabel X ) dengan Kinerja Guru (

Variabel Y) di SMK “Nusantara”, Legoso-Ciputat.

        Selanjutnya hasil perhitungan diuji keabsahannya dengan menggunakan

product moment untuk mengetahui tingkat korelasi variabel. Setelah data yang

diperoleh dengan menggunakan rumus korelasi Product Moment, maka diperoleh

koefisien korelasi r sebesar 0,700 (lampiran 4), dan hasil pengujian hipotesis dengan
                                                                                        60




uji t menghasilkan thitung sebesar 7,263 (lampiran 5). Untuk uji satu pihak dengan

dk=28 serta taraf signifikansi  = 0,05 dari daftar distribusi diperoleh t 0 ,95 . Adalah

sebesar 2,048. ini berarti bahwa thitung lebih besar dari ttabel.

          Dari hasil harga thitung yang lebih besar dari ttabel kesimpulan yang dapat

diambil adalah tinggi rendahnya kinerja guru ada hubungannya dengan efektivitas

komunikasi organisasi. Makin efektif komunikasi yang dilakukan, maka semakin

tinggi pula kinerja guru. Setelah uji hipotesis dilakukan, untuk mengetahui berapa

besar kontribusi variabel X dan variabel Y yang dinyatakan dalam persen, maka dapat

digunakan rumus koefisien determinasi ( penentu) sebagai berikut:

     KD = r2 x 100 %
     r    = 0.700
     r2   = 0,49
     KD = 0,49 x 100 %
          = 49 %
             Dari   perhitungan di atas angka koefisien determinasi sebesar 49 %,

     menunjukkan bahwa kontribusi efektivitas komunikasi organisasi terhadap kinerja

     guru sebesar 49 % selebihnya dipengaruhi oleh faktor yang lain

D.        Pembahasan Hasil

          Berdasarkan hasil perhitungan korelasi Porduct Moment antara efektivitas

komunikasi organisasi dengan kinerja guru di SMK Nusantara, Legoso-Ciputat

diperoleh nilai ro sebesar 0,700 dan hasil pengujian hipotesis dengan Uji-t diperoleh

sebesar 7,263 berdasarkan tabel Uji-t terlihat bahwa thitung lebih besar dari ttabel dengan
                                                                                       61




melakukan uji satu pihak pada dk = 28 dan taraf signifikansi  = 0,05 didapat ttabel =

2,048 dan thitung = 7,263 sehingga dapat disimpulkan bahwa hipotesis penelitian (Ha)

yang diajukan dapat diterima, dengan demikian terlihat adanya hubungan yang positif

antara efektivitas komunikasi organisasi dengan kinerja guru, dengan kata lain dapat

dikatakan bahwa semakin efektif komunikasi yang dilakukan dalam sebuah

oraganisasi, khususnya kepala sekolah dengan guru, maka akan semakin tinggi pula

kinerja guru dalam melaksanakan tanggungjawabnya.

            Memperbaiki komunikasi perkantoran berarti memperbaiki kinerja
    perkantoran. Argumentasi ini didasari oleh sebuah logika bahwa semua pekerjaan
    di dalam perkantoran pada kenyataannya saling berhubungan. Kurang baiknya
    kinerja sebuah devisi akan berpengaruh negatif pada devisi lain serta terhadap
    perkantoran itu sendiri.3
     Adapun kontribusi yang diberikan antara efektivitas komunikasi organisasi

terhadap kinerja guru adalah 49%. Dari nilai tersebut dapat memberikan gambaran

bahwa efektivitas komunikasi organisasi, khususnya kepala sekolah dengan guru

memberikan dukungan yang cukup positif terhadap kinerja guru, bahkan hampir dari

50%. “Suatu perkantoran dikonstruksi dan dipelihara dengan komunikasi. Artinya,

ketika proses komunikasi antarkomponen tersebut dapat diselenggarakan secara

harmonis, maka perkantoran tersebut semakin kokoh dan kinerja perkantoran akan

meningkat”.4 Komunikasi organisasi khususnya kepala sekolah dengan guru

merupakan faktor eksternal yang berpengaruh terhadap diri guru, karena pada

dasarnya bekerja tidak hanya membutuhkan sebuah penghargaan bersifat materi saja,

       3
              Suranto Aw, Komunikasi Efektif untuk Mendukung         Kinerja   Perkantoran
(http://www.uny.ac.id/home/artikel.php?m=&i=3&k=23), 29 April 2006
         4
           Ibid.
                                                                              62




akan tetapi bekerja juga membutuhkan interaksi sosial, dengan rekan kerja ataupun

atasan yang ramah, dengan suasana yang harmonis maka akan mengantarkan

seseorang pada kinerja yang baik pula.
                                    BAB V

                                  PENUTUP



A. Kesimpulan

  1. Terdapat hubungan positif yang signifikan antara efektivitas komunikasi

     organisasi dengan kinerja guru, yaitu dengan ditandai adanya korelasi yang

     sedang atau cukup. Dengan demikian Ho ditolak dan Ha diterima berarti

     terdapat korelasi positif yang signifikan antara efektivitas komunikasi

     organisasi ( variabel X ) dengan kinerja guru ( variabel Y).

  2. Kontribusi yang diberikan oleh variabel efektivitas komunikasi organisasi

     terhadap kinerja guru adalah 49 %, selebihnya dipengaruhi faktor lain.



B. Saran

  1. Bagi kepala sekolah, hendaknya kepala sekolah lebih meningkatkan

     komunikasinya terutama komunikasi antarpersonal agar tidak terjadi

     timbulnya miscommunication antar sesama anggota lembaga sekolah. Kepala

     sekolah adalah pimpinan organisasi yang ditugaskan sebagai motor penggerak

     seluruh kegiatan yang dilaksanakan di sekolah, baik terhadap kegiatan

     administrasi maupun supervisi, dan lain sebagainya. Untuk kelancaran,

     kemudahan dan kenyamanan dalam bekerja, maka diperlukan adanya

     komunikasi yang baik. Karena pada dasarnya seseorang akan merasa lebih

     nyaman untuk bekerja jika memiliki hubungan yang harmonis antara rekan



                                        64
                                                                                 65




   maupun atasannya. Dengan faktor tersebut bisa dijadikan sebagai salah satu

   motivasi tersendiri bagi guru, sehingga kinerja pun bisa lebih ditingkatkan

2. Untuk para guru dan staf sekolah, hendaknya agar lebih meningkatkan

   kinerjanya    sebagai   bentuk    tanggungjawab     terhadap    profesi   yang

   disandangnya demi tercapainya tujuan sebuah lembaga, yakni meningkatkan

   kualitas serta membangun image yang lebih baik.

3. Bagi peneliti lain disarankan perlu dilakukan penelitian lanjutan tentang aspek

   lain dari hubungan efektivitas komunikasi organisasi dengan kinerja guru

   yang lebih luas baik dalam bentuk, ukuran, jenis, sampel ataupun populasi

   yang berbeda.
                                DAFTAR PUSTAKA


A.W., Suranto, Komunikasi Efektif untuk Mendukung Kinerja Perkantoran,
      www.uny.ac.id, 29 April 2006

------------- , Membangun Komunikasi Efektif, www.kapanlagi.com

Arikunto, Suharsimi, Dasar-dasar Penelitian Pendidikan, Jakarta: Bumi Aksara,
       1998, Cet. Ke-8

------------- , Prosedur Penelitian Pendekatan Praktek, Jakarta: Rineka Cipta, 1998,
         cet.2

Buchori, Mochtar, Ilmu Pendidikan dan Praktek Pendidikan dalam Renungan,
       Yogyakarta: PT Tiara Wacana, 1994, Cet.1

Budiyono, Amirullah Haris, Pengantar Manajemen, Yogyakarta: PT Graha Ilmu,
      2004, ed.2

Curtis, Daw B., et.al., Komunikasi Bisnis dan Professional, Bandung: PT Remaja
        Rosdakarya, 1999, cet.3

Effendy, Onong Uchajana, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, Bandung: Remaja
       Rosdakarya, 2002, cet. 13

Gellerman, Saul W., Manajer Dan Bawahan, Jakarta:PT. Pustaka Binaman
       Pressindo, 1983, cet.1

Handoko, T. Hani, Manajemen, Yogyakarta: BPFE , 1995 , Ed. 2

Muhammad, Arni, Komunikasi Organisasi, Jakarta: Departemen Pendidikan dan
     Kebudayaan, 1989

N.K., Roestiyah, Masalah-masalah Ilmu Keguruan, Jakarta: Bina Aksara, 1989, Cet
       3, h.4

Nawawi, Hadari, Administrasi Pendidikan, Jakarta : Pt. Gunung Agung, 1996, Cet.
     Ke-1




                                        66
                                                                                  67




Nurdin, Muhammad, Kiat Menjadi Guru Professional, Yogyakarta: Prisma Sofie,
       2004, Cet. Ke-1

Nurdin, Syarifuddin, Guru Professional dan Implementasi Kurikulum, Jakarta:
       Ciputat Press, 2003, Cet. Ke-2

Prijosaksono, Aribowo dan Sembel,              Roy,    Komunikasi    yang    Efektif,
        www.sinarharapan.co.id, 2002

Purwadarminta, WJS., Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Departemen
      Pendidikan dan Kebudayaan, 1988

Rakhmat, Jalaluddin, Psikologi Komunikasi, Edisi Revisi, Bandung: PT Remaja
      Rosdakarya, 2000, Cet. Ke-15

Robbins, James G. dan Janes, Barbara S., Komuniaksi Yang Efektif, Untuk Pemimpin,
      Pejabat Dan Usahawan, Jakarya: CV. Pedoman Ilmu Jaya,1986, cet.3

Sahertian, Piet, Profil Pendidikan Professional, Yogyakarta: Andi Offset, 1994, Cet.
        Ke-3

Salim, Peter, Kamus Besar Bahasa Indonesia Kontemporer, Jakarta: Modern English
       Press, 1991, Cet. Ke-1

Sentoso, Jimmy, Komunikasi Efektif dalam Tim, www.sinarharapan.co.id, 2003

Sisdiknas, UU., Tentang Guru dan Dosen, UU. RI. No. 14 Tahun 2005

Subroto, Suryo, Proses Belajar Mengajar, Jakarta: Rineka Cipta. 1997, Cet. Ke-1

Sudijono, Anas, Pengantar Statistik Pendidikan, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada,
       2000, cet.10, Edisi ke-1

Syadily, Hasan, Ensiklopi, Jakarta: Ichtiar Baruvan Hocve, Jilid 2

Widjaja, A. W., Ilmu Komunikasi: Pengantar Studi, Jakarta: Bina Aksara, 1988, Cet.
       Ke-1

Wursanto, Ig., Dasar-dasar Ilmu Organisasi, Yogyakarta; Andi, 2003, Ed. 1

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Stats:
views:73
posted:11/1/2012
language:
pages:74