Documents
Resources
Learning Center
Upload
Plans & pricing Sign in
Sign Out

PERENCANAAN MCK

VIEWS: 1,000 PAGES: 91

  • pg 1
									Laporan Akhir                                                                                                             DAFTAR ISI
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi




Daftar Isi

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1.   Latar Belakang ................................................................................................................. 1 - 1
1.2.   Maksud, Tujuan Dan Sasaran .......................................................................................... 1 - 5
1.3.   Lokasi Pekerjaan.............................................................................................................. 1 - 6
1.4.   Ruang Lingkup Kegiatan ................................................................................................. 1 - 7

BAB 2
GAMBARAN UMUM LOKASI PERENCANAAN
2.1. Sekilas Kota Sukabumi .................................................................................................... 2 - 1
2.2. Administratif Kota ........................................................................................................... 2 - 1
2.3. Topografi.......................................................................................................................... 2 - 3
2.4. Hidrometeorologi............................................................................................................. 2 - 3
2.5. Geologi Permukaan.......................................................................................................... 2 - 4
2.6. Kependudukan ................................................................................................................. 2 - 5
2.7. Tata Guna Lahan.............................................................................................................. 2 - 6
2.8. Produksi Pertanian ........................................................................................................... 2 - 6
2.9. Fasilitas Umum Dan Sosial.............................................................................................. 2 - 7
2.10. Kondisi Sanitasi / Limbah Cair...................................................................................... 2 - 8

BAB 3
PENGELOLAAN AIR LIMBAH KOTA
3.1.   Umum .............................................................................................................................. 3 - 1
3.2.   Tujuan Dan Sasaran ......................................................................................................... 3 - 3
3.3.   Situasi Pengelolaan Air Limbah Domestik...................................................................... 3 - 4
3.4.   Standar Nasional Indonesia Untuk Pengelolaan Air Limbah .......................................... 3 - 8
3.5.   Kondisi Umum Daerah Perencanaan ............................................................................... 3 - 8

BAB 4
DASAR-DASAR DAN PERENCANAAN DAN KRITERIA DISAIN
4.1.   Klasifikasi Dan Karakteristik Air Limbah....................................................................... 4 - 1
4.2.   Typikal Kualitas Air Limbah Rumah Tangga ................................................................. 4 - 6
4.3.   Kuantitas Air Limbah ...................................................................................................... 4 - 6
4.4.   Sistem Pengolahan Air Limbah ....................................................................................... 4 - 7
4.5.   Pedoman Perencanaan Mck Komunal ............................................................................. 4 - 14
4.6.   Pengolahan Limbah Mck ................................................................................................. 4 - 16
4.7.   Penyediaan Air Bersih ..................................................................................................... 4 - 18




                                                                                                                                                   i
Laporan Akhir                                                                                                            DAFTAR ISI
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi



BAB 5
PERENCANAAN MCK DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
PENGOLAHAN AIR LIMBAH
5.1. Umum .............................................................................................................................. 5 - 1
5.2. Klasifikasi Pengolahan Limbah Donestik........................................................................ 5 - 2
5.3. Teknologi Pengolahan Limbah Domestik ....................................................................... 5 - 5
5.3.1.Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter “Up Flow” Anaerob ......................... 5 - 5
5.3.2.Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Kombinasi Biofilter
      Anaerob-Aerob Tercelup ................................................................................................ 5 - 6
5.4. Reaktor Biofilter Tercelup ............................................................................................... 5 - 10
5.5. Tinjauan Proses Ipal Anaerob Dan Aerob ....................................................................... 5 - 15
5.6. Proses Pengolahan Biologis Secara Anaerob ................................................................. 5 - 16
5.7. Perencanaan Mck++ Dan Pengolahan Limbahnya.......................................................... 5 - 24
5.7.1. Kapasitas Pengolahan ................................................................................................... 5 - 26
5.7.2. Kebutuhan Lahan .......................................................................................................... 5 - 26
5.7.3. Layout Dan Konstruksi Mck++ .................................................................................... 5 - 27
5.7.4. Konstruksi Bangunan.................................................................................................... 5 - 27
5.7.5. Fasilitas ......................................................................................................................... 5 - 27
5.7.6. Biaya Konstruksi........................................................................................................... 5 - 28
5.7.7. Influen Dan Efluen Buangan ........................................................................................ 5 - 28

BAB 6
POLA PENGELOLAAN MCK
6.1.   Evaluasi Dan Analisa Kondisi Saat Ini............................................................................ 6 - 1
6.2.   Bentuk Pengelolaan Mck Idel Yang Diharapkan............................................................. 6 - 1
6.3.   Arah Pengembangan Pengelolaan MCK ......................................................................... 6 - 2
6.4.   Alternatif Pola Pengelolaan MCK ................................................................................... 6 - 3
6.5.   Usulan Pola Pengelolaan MCK/MCk++.......................................................................... 6 - 4

BAB 7
RENCANA PEMBIAYAAN




                                                                                                                                                    ii
                                                                          BAB 1
                                                                          PENDAHULUAN

                                                                          Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                                          Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
                                                                          di Kota Sukabumi




Daftar Isi
1.1.   LATAR BELAKANG.................................................................................................... 1
1.2.   MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ........................................................................ 5
1.3.   LOKASI PEKERJAAN.................................................................................................. 6
1.4.   RUANG LINGKUP KEGIATAN.................................................................................. 7
Laporan Akhir                                                                       BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    PENDAHULUAN




                                                             PENDAHULUAN

1.1.    LATAR BELAKANG

        Pengelolaan air limbah rumah tangga, termasuk penanganan tinja, merupakan upaya
        yang memerlukan dukungan dari berbagai pihak, mulai dari pemerintah, masyarakat,
        bahkan sektor swasta. Selama ini terdapat anggapan bahwa penanganan limbah rumah
        tangga merupakan urusan internal rumah tangga. Asalkan tiap rumah tangga memiliki
        jamban, penanganan dianggap sudah memadai. Jika jamban tersambung dengan
        cubluk atau tangki septik, maka sempurnalah upaya tersebut. Namun berbagai data
        menunjukkan fakta yang mencemaskan, jumlah penderita diare masih sangat banyak
        dan air bawah tanah sudah tercemar.

        Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah, namun belum terlihat perbaikan
        yang cukup berarti, khususnya pada pengelolaan air limbah di tingkat rumah tangga.
        Belum lagi adanya fakta bahwa perhatian pada pengelolaan air buangan skala rumah
        tangga saja tidak cukup untuk memperbaiki masalah sanitasi perkotaan. Diperlukan
        upaya di tingkat komunitas dan tingkat kota yang melibatkan seluruh stakeholders.
        Bagaimana dan di mana masyarakat membuang tinja bukan lagi urusan pribadi
        melainkan sudah merupakan urusan bersama.Sudah selayaknya pemerintah
        kota/kabupaten mengambil peran yang lebih besar dalam menangani masalah ini.




        Di Indonesia septic tank (tangki septik) digunakan oleh sekitar 65% rumah yang ada
        di kawasan perkotaan (Data ISSDP, 2007). Lebih dari 60% rumah-rumah memiliki
        sumur dan tangki septik yang jaraknya tidak sampai sepuluh meter. Dan celakanya,
        banyak sumur di suatu rumah yang letaknya ternyata dekat dengan tangki septik dari
        rumah tetangganya. Penghuni rumah tersebut selama ini tidak sadar bahwa air yang
        digunakan untuk sikat gigi ternyata tercemar oleh air tinja dari tangki septik

                                                                                      1-1
Laporan Akhir                                                                         BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                       PENDAHULUAN



        tetangganya. Jumlah tangki septik di kawasan padat seperti ini pastinya sangat
        banyak. Tiap rumah diwajibkan memiliki setidaknya satu tangki septik, tidak peduli
        luas lahannya 50 m2 atau 5000 m2. Tanpa disadari kewajiban itu hanya akan membuat
        populasi septic tank menjadi sangat tinggi. Kualitas air tanah menurun akibat
        banyaknya septic tank yang tidak memenuhi standar teknis yang ditetapkan. Ada yang
        lebih mirip cubluk karena dasar tangkinya tidak memiliki perkerasan. Ada yang
        dindingnya hanya terbuat dari pasangan bata biasa. Ada yang ukurannya terlalu kecil.
        Ada yang pipa resapannya tidak ada atau sudah tidak berfungsi lagi. Secara kolektif
        jutaan septic tank tersebut telah menyebabkan air tanah tercemar dan kesehatan jutaan
        orang terancam.

        Yang mengkhawatirkan, pengaturan septic tank di Indonesia hampir tidak ada.
        Memang ada Standar Nasional Indonesia untuk konstruksi septic tank, tetapi aturan
        lainnya belum ada. Belum ada yang membatasi jumlah septic tank per satuan luas
        kawasan. Belum ada yang mewajibkan pemilik rumah untuk secara rutin melakukan
        penyedotan isi septic tank. Selain itu, tidak pernah ada pihak-pihak yang merasa
        berkepentingan untuk memeriksa kondisi septic tank di wilayahnya. Pada kondisi
        seperti ini pantas kiranya mulai mempertimbangkan penggunaan sewerage system
        (off-site) untuk menggantikan jutaan septic tank yang ada. Mengingat sistem terpusat
        membutuhkan biaya yang sangat besar, maka diperlukan terobosan pengelolaan air
        limbah terpusat skala komunal (sebelum tercover sistem terpusat skala kota) untuk
        daerah permukiman/perumahan baru atau permukiman yang diremajakan yang kelak
        jika kondisi telah memungkinkan secara bertahap akan diintegrasikan dengan sistem
        terpusat skala kota.

        Suatu sewerage system modern berfungsi untuk mengumpulkan air tinja dari rumah-
        rumah dan mengolahnya sampai mencapai baku mutu efluen yang ditetapkan. Dengan
        adanya sistem ini, septic tank tidak dibutuhkan lagi, sehingga potensi pencemaran air
        tanah akan berkurang. Sewerage system terdiri dari sambungan rumah, saluran
        pengumpul dan instalasi pengolahan. Di banyak negara maju, instalasi pengolahannya
        dilengkapi dengan sarana penanganan lumpur yang lengkap, sedangkan di Indonesia
        sulit untuk menjumpai sewerage system yang lengkap, baik dan modern. Sistem
        demikian hanya ada di beberapa kawasan permukiman modern di Jabotabek seperti
        Jababeka Cikarang, Lippo Bekasi dan Lippo Karawaci Tangerang.

        Undang-Undang tentang Pemerintah Daerah menempatkan sanitasi sebagai salah satu
        urusan wajib pemerintah kabupaten/kota. Pemerintah Daerah memang merupakan
        pihak yang paling berkepentingan terhadap daya saing daerahnya. Dengan
        ketersediaan akses terhadap fasilitas sanitasi dasar, pencemaran lingkungan dapat
        berkurang sehingga suatu daerah akan memiliki lingkungan fisik yang lebih bersih.
        Estetika daerah akan meningkat, dengan hilangnya bau dan pemandangan yang tidak
        menyenangkan. Meski begitu, bukan berarti pemerintah kabupaten/kota harus
        menanggung seluruh bebannya sendiri. Semua pihak yang berkepentingan
        (stakeholder) harus bekerja sama, termasuk diantaranya pemerintah pusat, pemerintah
        provinsi, wakil rakyat, masyarakat, organisasi non pemerintah dan dunia usaha
        (swasta).


                                                                                         1-2
Laporan Akhir                                                                          BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                        PENDAHULUAN



        Mengajak swasta untuk berinvestasi di sektor sanitasi bukannya tidak mungkin.
        Contohnya sudah ada. Dalam skala kecil, ada usaha penyedotan septic tank dan
        penyewaan toilet umum. Dalam skala lebih besar, ada investasi sewerage system oleh
        para pengembang (developer) untuk kawasan perumahan. Lebih dari itu sayangnya
        belum pernah ada di Indonesia.

        Banyak hal yang harus dilakukan untuk menciptakan iklim yang lebih kondusif bagi
        keterlibatan pihak swasta di sektor sanitasi. Mereka membutuhkan kepastian hukum,
        konsistensi kebijakan, jaminan investasi dan tentunya keuntungan yang layak. Tanpa
        itu semua, sulit rasanya mengharapkan adanya pihak swasta yang mau berinvestasi
        dalam pengembangan sewerage system perkotaan. Terobosan kreatif dibutuhkan agar
        pihak swasta mau melirik peluang tersebut. Misalnya dengan menawarkan partisipasi
        sektor swasta dalam sistem penyediaan air bersih sekaligus bersama sewerage system.

        Perbaikan sanitasi di suatu kawasan
        permukiman akan berlangsung optimal
        bila warganya terlibat. Kuncinya, mereka
        harus paham betul tentang untung-ruginya
        kondisi sanitasi yang baik atau yang
        buruk.


        Inilah tahapan pertama kegiatan yaitu
        membangkitkan keinginan masyarakat
        untuk memiliki kondisi sanitasi yang lebih
        baik. Jika keinginan itu menguat, warga seringkali akan mengorganisir dirinya sendiri.
        Kita dapat membantu mereka dengan menjelaskan berbagai pilihan teknis, manajerial
        dan prosedural yang ada, berikut kelebihan dan kekurangannya. Biarkan warga
        kemudian bekerja sesuai dengan kemauannya dan kemampuannya sendiri. Boleh saja
        kita berperan sebagai fasilitator, tapi jangan mengambil alih pekerjaan mereka hanya
        karena kita ingin proses berlangsung lebih cepat. Ketika terbukti mereka tidak
        sanggup mendanai seluruh rencananya, kita carikan jalan keluarnya. Pola
        pembangunan yang populer disebut demand-responsive approach (DRA) ini
        dipercaya akan menghasilkan sistem sanitasi yang lebih berkelanjutan, artinya lebih
        awet, efisien dan terawat.

        Organisasi bentukan warga sebaiknya menjadi motor pengembangan fasilitas sanitasi
        di kawasan perumahannya. Dengan dibekali kesadaran dan pengetahuan yang cukup,
        mereka akan lebih berhasil dalam menjaga kelangsungan proses perencanaan dan
        pembangunan fasilitas sanitasi. Tidak ada yang lebih mengenal suatu wilayah
        permukiman selain warganya sendiri. Asalkan mereka memahami tujuan dan
        prosedurnya, warga dapat melakukan penilaian (assessment) kondisi sanitasi
        wilayahnya dengan lebih baik daripada siapapun. Proses community participatory
        assessment (CPA) tersebut akan memberikan bahan dasar perencanaan yang lebih
        dimengerti masyarakat. Misalnya, peta permukiman yang nantinya dipakai untuk
        penentuan jalur saluran air limbah/tinja.


                                                                                          1-3
Laporan Akhir                                                                        BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                     PENDAHULUAN



        Dalam penanganan pengelolaan limbah domestik untuk Kota Sukabumi, prioritas
        yang utama adalam menangani masalah pembuangan limbah pada daerah padat
        dengan cakupan pelayanan air limbah yang sangat sedikit.

        Salah satu upaya untuk merealisasikan konsep tersebut Pemerintah Kota Sukabumi
        pada tahun anggaran (TA) 2011 ini merencanakan untuk menyusun Pekerjaan
        “Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++” pada kegiatan
        Penyediaan Sarana Air Bersih dan Sanitasi Dasar Bagi Masyarakat Miskin.
        Penyusunan perencanaan teknis ini diharapkan akan menjadi pedoman
        penyelenggaraan pengelolaan air limbah skala kawasan di Kota Sukabumi, yang
        mampu mengatasi permasalahan sanitasi lingkungan berikut perkembangannya
        dengan tidak meninggalkan prinsip efisiensi dan efektifitas sumber daya yang
        dimiliki, serta memberikan kontribusi pada pengurangan pencemaran air limbah
        terhadap badan air.

        Lokasi yang direncanakan desainnya akan diidentifikasi dan ditentukan berdasarkan
        beberapa kriteria utama / batasan-batasan sebagai berikut :
         Perencanaan diprioritaskan pada daerah yang lingkungannya kurang baik atau
            sanitasi buruk.
         Lokasi perencanaan diarahkan untuk area dengan kepadatan penduduk relatif
            tinggi, mengingat biasanya di daerah dengan kepadatan penduduk tinggi banyak
            terjadi masalah sanitasi.
         Adanya minat, kemauan dan masyarakat merasa membutuhkan tentunya dapat
            menjadi dasar yang baik terhadap pelaksanaan program, baik pada tahap
            sosialisasi maupun pelaksanaan fisik/konstruksi.
         Kemampuan masyarakat
            Seperti halnya penyambungan listrik maupun air dari PDAM, penyambungan ke
            sistem sewerage akan ditarik biaya penyambungan rumah dan retribusi untuk
            biaya operasional/pemeliharaan (O&M) sistem. Untuk lokasi pilot project ini
            biaya penyambungan akan dibahas lagi lebih mendalam, apakah akan tetap
            dibebankan kepada masyarakat atau dibebankan kepada Proyek.
         Ketersediaan lahan
            Fasilitas sanitasi yang akan dibangun tentunya memerlukan lahan untuk
            pembangunan jamban/closet (bagi yang belum punya), galian pipa sambungan
            rumah dan untuk lokasi unit pengolahan limbah. Karena itu status tanah untuk
            fasilitas sanitasi menjadi penting. Diarahkan penempatan lokasi unit pengolahan
            limbah di tanah yang berstatus milik Pemda, Developer atau fasilitas umum
            lainnya, sehingga pada saat pelaksanaan fisik maupun pasca konstruksi tidak
            bermasalah nantinya.
         Faktor-faktor penunjang :
            - Mempunyai fasilitas pelayanan air bersih,
            - Kemudahan operasional/pemeliharaan serta ekonomis tidaknya sistem sanitasi
               yang dapat diterapkan di lokasi percontohan,
            - Kemudahan terbentuknya lembaga pengelola yang nantimya akan mengelola
               fasilitas sanitasi tersebut,



                                                                                       1-4
Laporan Akhir                                                                       BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    PENDAHULUAN



              - Kemungkinan pengembangan jaringan perpipaan air limbah di dekat/sekitar
                daerah pelayanan.

        Pada saat pelaksanaan pekerjaan Konsultan harus berkoordinasi dengan Dinas
        Pekerjaan Umum Kota Sukabumi maupun beberapa instansi yang terkait dengan
        sektor air limbah. Sebagai tambahan dapat disertakan pula pihak yang berwenang
        terhadap perencanaan wilayah kota untuk membahas pengembangan kota saat ini
        maupun masa mendatang.

1.2.    MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN

        Maksud dilaksanakannya kegiatan yaitu untuk membuat suatu arahan yang terencana
        bagi segenap pelaku dalam pengelolaan air limbah untuk kawasan pendukung dengan
        menerapkan prinsip-prinsip perencanaan pengelolaan air limbah.
        1.2.1. Maksud
               Tujuan dilaksanakannya kegiatan ini adalah :
                Memperbaiki sistem sanitasi kota dengan melibatkan berbagai pihak,
                 termasuk masyarakat.
                Menyusun suatu konsep dasar pengelolaan prasarana dan sarana
                 pengelolaan air limbah kawasan permukiman dalam upaya untuk memenuhi
                 kebutuhan serta terciptanya peningkatan kesehatan masyarakat dan
                 perbaikan kualitas lingkungan hidup.
                Menentukan solusi sanitasi yang tepat guna dan berkesinambungan untuk
                 kawasan perumahan yang terprogram dengan baik dimulai dari tahap
                 persiapan program sampai dengan pengendalian pelaksanaan dalam bentuk
                 monitoring, pelaporan dan evaluasi kegiatan.
                Menentukan prioritas untuk peningkatan layanan, menetapkan lokasi
                 percontohan sanitasi, menentukan jenis investasi yang mempunyai manfaat
                 bagi masyarakat serta keseluruhan kota.
                Mempersiapkan perencanaan teknis untuk implementasi layanan yang
                 dimulai dari lokasi percontohan terpilih.

        1.2.2. Tujuan
               Tujuan dilakukannya kegiatan ini yaitu :
                Terciptanya kawasan yang bersih, sehat dan layak huni melalui pengelolaan
                 air limbah.
                Alih pengetahuan dan teknologi serta pengalaman tentang penyelenggaraan
                 prasarana dan sarana sistem pengelolaan air limbah.

        1.2.3. Sasaran
               Sasaran dilakukannya kegiatan ini yaitu :
                Terciptanya kawasan yang bersih, sehat dan layak huni melalui pengelolaan
                 air limbah.
                Alih pengetahuan dan teknologi serta pengalaman tentang penyelenggaraan
                 prasarana dan sarana sistem pengelolaan air limbah.


                                                                                      1-5
Laporan Akhir                                                                             BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                              PENDAHULUAN



1.3.    LOKASI PEKERJAAN

        Lokasi pekerjaan ini adalah :
        1. Kelurahan Sindangpalay, Kecamatan Cieubereum
        2. Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan Gunung Puyuh
        3. Kelurahan Cisarua, Kecamatan Cikole.
        Lokasi pekerjaan tersebut dapat dilihat pada gambar (Peta) berikut :




                                                             : Lokasi Perencanaan




                                                                                            1-6
Laporan Akhir                                                                         BAB 1
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)
MCK++ di Kota Sukabumi                                                       PENDAHULUAN



1.4.    RUANG LINGKUP KEGIATAN

        Sesuai dengan maksud dan tujuan yang hendak dicapai dalam pelaksanaan kegiatan
        ini, maka ruang lingkup yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
        (1) Persiapan
              Mengkaji dan menganalisis data sanitasi yang terdapat pada studi-studi
                terdahulu.
              Mengidentifikasi sistem yang sudah ada, permasalahan, potensi serta
                menganalisis kemungkinan pengembangan, rehabilitasi, perbaikan, serta
                penggantian sistem.
              Mengkaji keberhasilan penerapan pola pengelolaan air limbah berbasis
                masyarakat yang telah ada, baik yang menyangkut masalah teknis, keuangan,
                organisasi, peran serta masyarakat maupun keberlanjutan pengelolaannya.
              Menyusun pola pikir dan rencana kerja kegiatan.
        (2) Melakukan kajian terhadap berbagai alternatif sistem/teknologi pengolahan air
             limbah berdasarkan perbandingan kelebihan dan kekurangan sistem, kehandalan
             sistem dan perkiraan besaran biaya, sehingga sistem terpilih dapat diaplikasikan
             dengan biaya konstruksi dan operasional yang terjangkau, disesuaikan dengan
             tingkat pendapatan, kemampuan dan kemauan membayar dari masyarakat.
        (3) Melakukan survey dan penelitian lapangan yang meliputi :
                 - Melakukan survey badan air penerima buangan IPAL MCK++
                 - Melakukan survei informasi masyarakat pengguna MCK++
                 - Melakukan survei informasi sumber air bersih yang akan digunakan
                 - Pengukuran situasi dilakukan pada lokasi rencana MCK++ dan instalasi
                   pengolahan dan bangunan penunjang
        (4) Menyusun detail desain pembangunan sarana pengelolaan air limbah yang
             dilengkapi dengan gambar-gambar teknis, perhitungan anggaran pembiayaan dan
             kelengkapan dokumen tender.
        (5) Menyusun laporan.




                                                                                         1-7
                                                                                 BAB 2
                                                                                 GAMBARAN UMUM
                                                                                 LOKASI PERENCANAAN


                                                                                 Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                                                 Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
                                                                                 di Kota Sukabumi




Daftar Isi
2.1.    SEKILAS KOTA SUKABUMI ..................................................................................... 1
2.2.    ADMINISTRATIF KOTA ............................................................................................. 1
2.3.    TOPOGRAFI.................................................................................................................. 3
2.4.    HIDROMETEOROLOGI............................................................................................... 3
2.5.    GEOLOGI PERMUKAAN ............................................................................................ 4
2.6.    KEPENDUDUKAN ....................................................................................................... 5
2.7.    TATA GUNA LAHAN .................................................................................................. 6
2.8.    PRODUKSI PERTANIAN ............................................................................................ 6
2.9.    FASILITAS UMUM DAN SOSIAL.............................................................................. 7
2.10.   KONDISI SANITASI / LIMBAH CAIR ....................................................................... 8
Laporan Akhir                                                                       BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                 GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                                 LOKASI PERENCANAAN


                                                                GAMBARAN UMUM
                                                             LOKASI PERENCANAAN




                              Kegiatan ini dilaksanakan di Kota Sukabumi Provinsi Jawa Barat.

                              2.1.     SEKILAS KOTA SUKABUMI
                       Kota Sukabumi berasal dari bahasa Sunda yaitu Suka-bumen
                       menurut keterangan mengingat udaranya sejuk dan nyaman, mereka
                       yang datang ke daerah ini tidak ingin pindah lagi karena suka atau
                       senang bumen-bumenan atau bertempat tinggal di daerah ini. Pada
tahun 1914 Pemerintah Hindia Belanda menjadikan Kota Sukabumi sebagai Burgerlijjk
Bestuur” dengan status “Gemeenteraad Van Sukabumi” dengan alasan bahwa di kota ini
banyak berdiam orang-orang Belanda dan Eropa pemilik perkebunan-perkebunan yang
berada di daerah kabupaten Sukabumi bagian selatan yang harus mendapatkan pelayanan
yang istimewa. Kota sukabumi terletak di kaki Gunung Gede dan Gunung Pangrango yang
ketinggiannya 584 m diatas permukaan laut, dengan suhu maksimum 290 C yang berjarak
120 km dari ibukota negara (Jakarta) dan 96 km dari ibukota provinsi (Bandung). Letak
Geografis Kota Sukabumi adalah: 1060 45’ 50” – 1060 45’ 10” BT dan 60 49’ 29” – 60 50’
44” LS.


2.2.    ADMINISTRATIF KOTA
        Luas kota Sukabumi berdasarkan Peraturan Pemerintah No.3 tahun 1995 adalah
        seluas 48,0023 Km2, berdasarkan Perda No.15 tahun 2000 tanggal 27 September
        tanggal 27 September 2000, Kota Sukabumi terdiri dari 7 kecamatan dengan 33
        kelurahan dan batas - batas administratif wilayah Kota Sukabumi adalah sebagai
        berikut :

        Sebelah Barat                : Kecamatan Cisaat - Kabupaten Sukabumi
        Sebelah Timur                : Kecamatan Sukaraja - Kabupaten Sukabumi
        Sebelah Utara                : Kecamatan Sukabumi - Kabupaten Sukabumi
        Sebelah Selatan              : Kecamatan Nyalindung - Kabupaten Sukabumi

                     Tabel 2.1 Luas wilayah Kota Sukabumi
                      Nomor     Kecamatan            Luas Wilayah
                         1      Baros                         6,11
                         2      Citamiang                     4,07
                         3      Warungdoyong                  7,60
                         4      Gunungpuyuh                   5,50
                         5      Cikole                        7,07

                                                                                           2-1
Laporan Akhir                                                                          BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                    GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    LOKASI PERENCANAAN

                      Nomor         Kecamatan                 Luas Wilayah
                          6         Lembursitu                         8,89
                          7         Cibeureum                          8,78
                      Total                                           48,02
                    Sumber: Kota Sukabumi Dalam Angka, 2009



                 Kecamatan dengan luas wilayah terbesar yaitu Kecamatan Lembur Situ (8,89
                 km2) sedangkan kecamatan dengan luas terkecil yaitu Kecamatan Citamiang
                 (4,07 km2).

                 Keadaan tata air Kota Sukabumi pada umumnya cukup baik karena
                 wilayahnya merupakan bagian dari Gunung Gede, dan diapit oleh dua buah
                 sungai besar yaitu Sungai Cipelang Gede dan Cisuda, yang kesemuanya
                 bermuara di Samudera Indonesia. Sungai lainnya (sungai kecil) yang mengalir
                 di wilayah ini adalah Sungai Cipelangleutik dan Cimuncang yang keduanya
                 bermuara di Sungai Cimandiri. Kawasan terbangun di wilayah Kota Sukabumi
                 ini sebesar 39% dan lainnya merupakan lahan pertanian (tidak terbangun).
                 Dari luas lahan terbangun yang ada, seluas 86,4% merupakan kawasan
                 perumahan sedangkan lainnya merupakan kawasan terbangun non perumahan.




                                                                                         2-2
Laporan Akhir                                                                      BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                                LOKASI PERENCANAAN

2.3.    TOPOGRAFI
        Wilayah Kota Sukabumi merupakan lereng selatan dari Gunung Gede dan Gunung
        Pangrango, berada pada ketinggian 550 meter di atas permukaan laut pada bagian
        selatan dan 770 meter di atas permukaan laut bagian utara. Sedangkan di bagian
        tengah ketinggian rata-rata 650 meter dari permukaan laut. Bentuk bentangan alam
        Kota Sukabumi berupa perbukitan bergelombang dengan sudut lereng beragam.

        Zona fisiografi daerah pekerjaan secara umum mempunyai topografi berupa
        perbukitan/pegunungan dengan relief yang sedang sampai tinggi, yang ditandai oleh
        kemiringan lereng yang curam sampai sedang.

        Seperti halnya di daerah pekerjaan, dimana topografi yang demikian jelas teramati.
        Bukit-bukit yang mempunyai arah umum memanjang kira-kira Utara – Selatan untuk
        bukit yang berada di sebelah atas (Utara) lokasi pekerjaan, sedangkan yang berada di
        bawah (Selatan) wilayah pekerjaan arahnya membujur ke Barat Daya yang
        mendominasi keadaan topografinya. Kondisi topografi wilayah pekerjaan, sebagian
        besar bentuk tanahnya merupakan dataran yang relatif rata dengan variasi ketinggian
        antara +700 s.d +1.000 m di atas permukaan laut. Hanya sebagian kecil wilayah yang
        bergelombang dan berbukit-bukit dengan ketinggian di atas +1.000 m.


2.4.    HIDROMETEOROLOGI

        Seperti daerah lain yang ada di Indonesia, Kota Sukabumi termasuk daerah tropis
        yang ditandai dengan adanya dua musim sepanjang tahun, yaitu : musim kemarau dan
        musim hujan. Karateristik iklim di zona tropis umumnya mempunyai variasi musim
        yang kecil, khususnya dari segi lamanya penyinaran matahari, sehingga suhu dan
        kelembaban udara secara relatif hampir seragam.

        Iklim di Indonesia pada umumnya adalah dipengaruhi oleh angin munson, yaitu angin
        munson Barat Daya dan angin munson Tenggara, demikian pula daerah sekitar
        lingkungan DPS di lokasi pekerjaan menunjukkan kesamaan pola umum yang terjadi
        di pulau Jawa.
        Antara bulan November dan Mei, angin berasal dari Barat Daya melalui laut Cina
        Selatan dan dari Barat melalui Samudera Indonesia membawa uap air yang
        menyebabkan musim basah atau musim hujan di sebagian besar wilayah negara
        Republik Indonesia, termasuk daerah sekitar lokasi pekerjaan. Pada bulan April
        sampai bulan Oktober, angin bertiup dari Tenggara yang bersifat kering, sehingga
        menyebabkan adanya musim kering atau musim kemarau.

         Data dan uraian selengkapnya mengenai komponen-komponen iklim, seperti curah
         hujan, suhu, kelembaban udara dan angin, terutama bersumber dari penelitian/
         pencatatan yang telah dilakukan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika
         dan pihak pengelola. Pencatatan data diperoleh dari stasiun Klimatologi Maranginan.

        Curah Hujan :              Hujan yang jatuh di daerah irigasi setiap tahunnya berkisar
                                   antara 4.016 mm sampai dengan 5.749 mm, curah hujan



                                                                                          2-3
Laporan Akhir                                                                          BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                    GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    LOKASI PERENCANAAN

                                   tahunan rata-ratanya adalah 4.747 mm. Musim hujan biasanya
                                   berawal di bulan Oktober dan berakhir di bulan Maret.

         Suhu Udara :              Variasi maksimum suhu udara di daerah sekitar lokasi
                                   pekerjaan sangat kecil, secara umum kurang dari 1,5ºC.
                                   Berdasarkan data yang diperoleh dari pos pengamatan iklim di
                                   stasiun Sukabumi, suhu udara tahunan rata-rata yang terjadi
                                   adalah 25,30ºC, sedangkan suhu bulanan maksimum rata-rata
                                   adalah 25.65ºC dan minimumnya adalah 24,91ºC.

         Penyinaran Matahari                   :        Lamanya penyinaran matahari bulanan yang
                                                        tercatat di stasiun Maranginan dari pukul
                                                        08.00 WIB sampai dengan pukul 16.00 WIB
                                                        berkisar antara 43,22% hingga 73,10%.
                                                        Prosentase minimum lamanya penyinaran
                                                        matahari terjadi pada bulan Agustus dan
                                                        maksimum pada bulan Oktober.

         Kelembaban Udara Relatif : Kelembaban udara tahunan rata-rata yang
                                    terjadi adalah 88,15%. Kelembaban relatif
                                    paling tinggi 91,62% terjadi pada bulan
                                    Agustus dan kelembaban terendah 81,54%
                                    terjadi pada bulan Maret.

         Angin :                   Kecepatan angin tahunan rata-rata adalah 1,77 m/det, sedangkan
                                   kecepatan angin bulanan berkisar antara 1,60 hingga 3,30 m/det.

         Evapotranspirasi :                 Berdasarkan data perhitungan dari pihak Dinas PSDA
                                            Propinsi Jawa Barat, hasil dari perhitungan terdahulu
                                            untuk evapotranspirasi bulanan rata-rata umumnya
                                            berkisar antara 3,73 mm/hari sampai dengan 5,13
                                            mm/hari.

2.5.    GEOLOGI PERMUKAAN

        Batuan yang tersingkap di daerah pekerjaan adalah dari formasi Cimandiri dan satuan
        gunung api tua (Gunung Gede). Di permukaan, batuan-batuan itu umumnya telah
        mengalami pelapukan. Untuk mendapatkan singkapan yang baik, dapat dilakukan
        pengamatan pada sepanjang tebing dan dasar sungai Cimandiri dan anak-anaknya.
        Formasi Cimandiri terdiri dari 3 (tiga) satuan, namun untuk wilayah Kota Sukabumi
        yaitu yang saling mendominasi adalah batuan volkanik dari Gunung Gede.

        Bagian utama batuan yang ada di wilayah Kota Sukabumi adalah batuan volkanik dari
        Gunung Gede yang terdiri dari breksi tufaan dan lahar, andesit dengan oligoklas-
        andesin, piroksen dan banyak sekali horenblenda, tekstur, seperti : trakhit yang
        kebanyakan sudah lapuk sekali. Sebagian kecil terdapat batuan sedimen yang
        lokasinya berada di wilayah kecamatan Cibeureum dan kecamatan Tipar, berupa
        napal (Tomc) terutama kaya akan napal tufaan globigerina, lempung napalan, batu

                                                                                              2-4
Laporan Akhir                                                                   BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)             GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                             LOKASI PERENCANAAN

        pasir tufa dan batu gamping dalam
        lensa-lensa, dengan ketebalan + 1.100
        m, juga terdapat fosil-fosil yang
        meliputi globigerina, oligocaenica
        BLOW & BANNER, globigerina
        praebulloides      BLOW,        orbulina,
        lepidocyclina, spiroclypeus. Diselingi
        juga batu gamping terumbu (Toml)
        terdiri dari koral, lithothamnium
        dengan     lepidocyclina     sumatrensis
        BRADY, lepidocyclina (eulepidina)
        ephippioides JONES & CHAPMAN,
        biasanya      terdolomitkan.      Oksida
        kalsium untuk adukan dan plesteran
        dihasilkan dari batu gamping dalam
        satuan ini di pembakaran kapur. Selain
        itu terdapat juga bagian kecil dari
        anggota tufa dan breksi yang terdapat
        di sekitar Kelurahan Situ Mekar,
        Kecamatan Lembur Situ, terutama batu
        pasir tufa dasit, tufa andesit, tufa batu
        apung dan breksi tufa gampingan
        bersusunan andesit dan dasit, serta lempung napalan, setempat-setempat terdapat
        lapisan batu gamping, yang fosil-fosilnya meliputi trillina howchini, lepidocyclina
        brouweri, globorotalia mayeri, globorotalia fohsi barisanensis. Pahatan ukiran untuk
        bangunan-bangunan dihasilkan dekat Cikembar dari batuan tufaan hijau yang
        termasuk anggota ini.

        Daerah atau tempat-tempat yang mempunyai potensi longsoran/gerakan tanah yang
        tinggi sepanjang zona sesar dan zona kontak adalah berada di wilayah Kecamatan
        Lembur Situ. Secara umum daerah ini dapat dikatakan mempunyai tektonik yang
        intensif dan kompleks. Adanya struktur yang kompleks ini menyebabkan daerah
        Selatan dari Kota Sukabumi menjadi rawan terhadap gerakan tanah/longsor.


2.6.    KEPENDUDUKAN

        Data kependudukan yang disajikan berasal dari registrasi penduduk , suvey sosial
        ekonomi nasional (Susenas). Berdasarkan registrasi penduduk akhir tahun 2008,
        jumlah penduduk Kota Sukabumi tecatat sebanyak 281.030 jiwa yang terdiri dari
        142.135 jiwa penduduk laki-laki dan 138.895 jiwa penduduk perempuan.

        Menurut mata pencaharian (selain yang masih sekolah dan lainnya), penduduk Kota
        Sukabumi yang bekerja sebagai buruh merupakan yang paling banyak jumlahnya,
        yaitu 42.135 orang atau 16,00 % sedangkan penduduk yang bermatapencaharian
        sebagai petani adalah sebanyak 12.422 orang atau 4,72 %.




                                                                                        2-5
Laporan Akhir                                                                   BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)             GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                             LOKASI PERENCANAAN

        Data jumlah penduduk menurut mata pencaharian di Kota Sukabumi berdasarkan
        pada tahun 2008 adalah sebagaimana disajikan pada Tabel 2.2 Jumlah Penduduk di
        Kota Sukabumi terlampir.

        Tabel 2.2 Jumlah Penduduk di Kota Sukabumi
        Kecamatan                    Jumlah
        Baros                        28.864
        Citamiang                    45.729
        Warungdoyong                 49.172
        Gunung Puyuh                 39.800
        Cikole                       55.094
        Lembursitu                   32.369
        Cibeureum                    30.002
        Jumlah Total (jiwa)          281.030
        Sumber : Registrasi penduduk tahun 2008


        Sedangkan penduduk pada daerah perencanaan dapat dilihat pada tabel 2.3 berikut
        Tabel 2.3 Jumlah Penduduk Daerah Perencanaan
        Kecamatan             Kelurahan                      Jumlah
        Gunung Puyuh          Karangtengah                   14.236
        Cibeureum             Sindangpalay                   5.493
        Cikole                Cisarua                        15.990
        Jumlah Total (jiwa)                                  35.719
        Sumber : Registrasi penduduk tahun 2008



2.7.    TATA GUNA LAHAN

        Penggunaan lahan di kota Sukabumi dibedakan menjadi lahan sawah dan lahan bukan
        sawah (ladang kering). Lahan bukan sawahpun dibedakan atas lahan pekarangan
        rumah, tegalan/kebun, kolam/empang dan lahan lain-lain.

        Luas wilayah kota sukabumi adalah seluas 4.800 Ha. Menurut penggunaannya, tanah
        yang digunakan untuk lahan sawah seluas 48,25 % dari luas seluruhnya atau seluas
        2.316 Ha dan sisanya seluas 2.484 Ha (51,75 %) adalah berupa lahan kering.

2.8.    PRODUKSI PERTANIAN

        Pembangunan pertanian tanaman pangan merupakan bagian dari pembangunan
        ekonomi. Pembangunan dibidang ini diarahkan untuk meningkatkan pendapatan dan
        kesejahtraan petani pada khususnya maupun masyarakat pada umumnya. Hal ini telah
        diupayakan oleh pemerintah Kota melalui peningkatan produksi pangan, baik
        kuantitas maupun kualitasnya. Dari areal seluas 2.316 Ha lahan untuk pertanian telah
        menghasilkan beberapa komoditas pertanian, seperti : padi sawah, palawija,
        holtikultura, sayuran, tanaman hias dan tanaman obat.



                                                                                          2-6
Laporan Akhir                                                                  BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)            GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                            LOKASI PERENCANAAN

2.9.    FASILITAS UMUM DAN SOSIAL
        Pendidikan
        Dalam meningkatakan peningkatan kualitas SDM, pemerintah kota melaksanakan apa
        yang disebut penataan ulang SD. Dari jumlah SD 178 sekolah diharapkan pada tahun
        2012 menjadi 121 sekolah yang merupakan jumlah ideal dibandingkan dengan jumlah
        murid di Kota Sukabumi. Beberapa SD yang tidak efektif, misalnya karena
        kekurangan guru atau murid, akan dialihkan ke sekolah lain atau dijadikan satu
        sekolah binaan dengan sistem manajemen berbasis sekolah.

        Kota Sukabumi juga memiliki sarana pendidikan yang memadai, terutama untuk
        pendidikan dasar dan menengah, dengan 177 SD, 46 SLTP, dan 41 SLTA.
        Sayangnya, pendidikan tinggi yang ada secara kualitas dan kuantitas belum memadai
        untuk menampung lulusan SLTA. Siswa yang ingin menempuh pendidikan tinggi
        harus melanjutkan ke perguruan tinggi di Bandung, Bogor, dan Jakarta.

        Dengan potensi sekitar 5.000 lulusan SLTA dari Kota Sukabumi dan 12.000 lainnya
        dari kabupaten, perguruan tinggi berkualitas sangat diperlukan untuk meningkatkan
        kualitas sumber daya manusia.

        Fasilitas Kesehatan
        Faslitas kesehatan yang dimiliki oleh Kota Sukabumi tahun 2009 terdiri dari Rumah
        Sakit 4 unit, Puskesmas Pembantu 18 unit, Posyandu, Klinik Bersalin 3 unit, Tempat
        Praktek Dokter, Bidan dan Apotek 25 unit serta toko obat 35 unit.

        Sarana Kesehatan
        Rumah Sakit Pemerintah 1, Rumah Sakit Swasta 3, RS Bersalin 3, Puskesmas Dengan
        Tempat Perawatan 2, Puskesmas Tanpa Tempat. Perawatan 13, Puskesmas Pembantu
        18, Posyandu 499, Apotik 20, Toko Obat 27, Pengobatan Alternatif/Tradisionil 68.

        Sarana Keagamaan
        Mesjid 369, Mushola / Langgar 702, Gereja 17, Vihara 3, Kelenteng 1

        Sarana Ekonomi
        - Perbankan dan Koperasi :
          Bank Umum 23, Bank BPR 2, Bank Muamalat 4, Bank Syariah 1, Koperasi 66
        - Industri :
          Industri Kecil Menengah 1502, Industri Rumah Tangga 224, yang bergerak di bidang
          Furniture, Box Jam, Kerajinan tangan, Elektronik dan Garmen
        - Perdagangan :
          Super Market 6, Pasar Tradisional 8, Toko 879, Warung 3696, Warung Internet 10,
          Salon Kecantikan 138, Rental PS. 177, Rental Komputer 51, Rental Mobil 56,
          Persewaan VCD/LD 159, Menyewakan Alat Pesta 64.
        - Akomodasi :
          Hotel / Penginapan 42, Restoran / Rumah Makan 169.



                                                                                      2-7
Laporan Akhir                                                                  BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)            GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                            LOKASI PERENCANAAN


2.10. KONDISI SANITASI / LIMBAH CAIR
        Pengelolaan air limbah/air buangan di Kota Sukabumi dilakukan secara on-site, yaitu
        secara individual pada masing-masing rumah tangga dan komunal dengan
        memanfaatkan fasilitas umum seperti jamban umum, MCK dengan tangki septik dan
        cubluk serta saluran lainnya seperti sungai dan kolam.
        Selain itu pengolahan air limbah WC dan toilet berupa tangki septik atau cubluk,
        sementara itu untuk air limbah bekas cuci dan limbah dapur belum dilakukan
        pengolahan dan langsung dibuang ke saluran drainase dan saluran sungai terdekat.

        Berdasarkan tingkat pelayanan, kondisi sistem pengolahan air limbah Kota Sukabumi
        dibagi ke dalam :

        a. Tingkat Masyarakat
           Air limbah yang dihasilkan oleh masyarakat di
           Kota Sukabumi pada umumnya berasal dari
           buangan kotoran rumah tangga berupa kotoran
           dari WC/jamban keluarga dengan cara
           ditampung dalam cubluk atau tangki septik
           atau langsung dibuang ke sungai atau kolam
           tanpa melalui tangki septik. Untuk air limbah
           dari kamar mandi dan dapur disalurkan melalui
           saluran drainase, sungai, kolam, atau langsung
           dibuang ke alhan kosong dan pesawahan yang
           terdapat di sekitar permukiman.

        b. Tingkat Jaringan Kota
           Pengelolaan air limbah pada jaringan kota
           menyangkut tugas atau wewenang yang
           dikelola oleh pemerintah. Dalam hal
           pengelolaan lumpur tinja dari tangki septik
           (pengangkutan dan pengolahannya/IPLT) pada
           saat ini Kota Sukabumi telah memiliki dua unit
           Vacum Truck (truk tinja) dan satu unit IPLT
           (Instalasi Pengolahan Limbah Tinja) yang
           dikelola oleh Dinas Kebersihan.

        c. Tingkat Pelayanan Umum
           Pada saat sekarang penyediaan prasarana air
           limbah di tempat umum seperti di pasar dan
           terminal telah tersedia cukup memadai dan
           baik. Penyediaan dan operasi pemeliharaan
           (O&M) MCK yang ada, khususnya di pasar
           dan terminal dilakukan oleh Dinas Pengelolaan
           Pasar dan bekerja sama dengan pihak swasta. Pengelolaan pihak swasta tiap
           tahunnya memberikan retribusi ke Dinas Pengelolaan Pasar rata-rata sebesar Rp
           18 juta/tahun. Kondisi MCK yang terdapat di pasar dan terminal dikelola oleh
           instansi tertentu yang menanganinya, tetapi kondisi prasarana MCK/jamban


                                                                                       2-8
Laporan Akhir                                                                   BAB 2
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)             GAMBARAN UMUM
MCK++ di Kota Sukabumi                                             LOKASI PERENCANAAN

             tersebut kurang terpelihara baik dalam segi fisik bangunannya, ketersediaan air
             bersih, maupun kebersihan lingkungannya.

        Penggunaan fasilitas pembuangan air limbah yang ada tersebar di seluruh wilayah
        Kota Sukabumi. Sarana air limbah secara on-site yang dimiliki tiap keluarga pada
        umumnya dilakukan pengurasan secara berkala setiap dua tahun sekali.

        Untuk daerah pasar dan terminal serta permukiman kumuh saat ini telah dilayani oleh
        sarana jamban dan MCK, yang pengurasan lumpur limbahnya diharapkan dapat
        disedot oleh truk tinja.

        Jamban keluarga yang terdapat di Kota Sukabumi berjumlah 2.801 unit, sedangkan
        MCK berjumlah 309 unit. Untuk pembuangan/pengolahan lumpur limbah rumah
        tangga dapat dilakukan pada instalasi limbah air kotor yang ada, umumnya dilakukan
        dua tahun sekali.

        Permasalahan yang ada meliputi :
         Tata letak dan konstruksi saran pembuangan air kotor yang ada masih belum
           memenuhi persyaratan teknis baik dilihat dari bidang resapan dan pipa udara,
           penempatan cubluk dan tangki septik mempunyai jarak yang terlalu dekat dengan
           sumur gali/sumber air bersih.
         Masih kurangnya fasilitas jamban umum/MCK dan jamban pribadi. Untuk
           menangani pembuangan lumpur tinja hasil penyedotan dipergunakan IPLT
           lokasinya dekat TPA Desa Cikundul Kecamatan Baros dengan luas 0,5 Ha.
           Tingkat pelayanan air limbah sistem setempat (on-site sanitation) yang dikelola
           oleh Dinas Kebersihan ini mencapai 31% penduduk.




                                                                                        2-9
                                                                                   BAB 3
                                                                                   PENGELOLAAN
                                                                                   AIR LIMBAH KOTA

                                                                                   Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                                                   Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
                                                                                   di Kota Sukabumi




Daftar Isi
3.1.   UMUM ........................................................................................................................... 1
3.2.   TUJUAN DAN SASARAN ........................................................................................... 3
3.3.   SITUASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK ............................................ 4
3.4.   STANDAR NASIONAL INDONESIA UNTUK PENGELOLAAN AIR LIMBAH ... 8
3.5.   KONDISI UMUM DAERAH PERENCANAAN ......................................................... 8
Laporan Akhir                                                                      BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                  PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                   AIR LIMBAH KOTA


                                                              PENGELOLAAN
                                                             AIR LIMBAH KOTA




3.1.    UMUM

        Perkembangan Kota Sukabumi yang sangat pesat yang ditandai dengan
        perkembangan penduduk yang tinggi selama lima tahun terakhir. perkembangan
        perekonomian yang dapat terlihat pada perkembangan PDRB yang semakin
        meningkat pula.

                                                              Perkembangan tersebut di
                                SEWERAGE SYSTEM               atas            mempengaruhi
                                                              penggunaan tanah (land
                                                              use),     terutama      dengan
                                                              berkembangnya          kawasan
                                                              perumahan baru di pinggiran
                                                              kota, jaringan jalan baru,
                                                              pusat-pusat komersial baru,
                                                              dll.      Di      sisi     lain
                                                              perkembangan fisik kota
                                                              yang sangat intensif dan
                                                              ekstensif ini mengakibatkan
                                                              terjadinya pengurangan areal
                                                              hijau (non-built up areas)
                                                              menjadi daerah terbangun
                                                              (built-up areas). Dampaknya
        adalah berkurangnya areal resapan air yang merupakan salah satu penyebab terjadinya
        banjir dan genangan di Kota Sukabumi.

        Pembangunan fisik kota baik sebagai kawasan baru (extensification) maupun
        pemadatan bangunan di kawasan lama atau pusat kota (intensification) serta
        meningkatnya jumlah penduduk dan aktivitas perkotaan mengakibatkan peningkatan
        jumlah dan jenis limbah cair di Kota Sukabumi.

        Kondisi pengelolaan air limbah domestik di Kota Sukabumi saat masih belum
        optimal. Hal ini dapat terlihat dari :
         Pengeloaan limbah cair rumah tangga dengan cara septic tank, yang jarang dikuras
            dan kemungkinan bocor, dan kebanyakan tanpa pengolahan yang baik langsung di
            buang ke saluran air hujan / drainase.



                                                                                         3-1
Laporan Akhir                                                                                                     BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                                                 PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                                                  AIR LIMBAH KOTA

            Masih belum terbangunnya jaringan prasarana pengolahan limbah cari komunal
             pada bagian-bagian kota.




                Sarana sanitasi yang buruk akan mencemari lingkungan sekitarnya, terutama badan-badan air penerima.


        Hal tersebut di atas mengakibatkan akumulasi bahan pencemar yang mengakibatkan
        pencemaran tanah dan air tanah. Lebih lanjut, kondisi sanitasi lingkungan yang buruk
        ini merupakan penyebab utama meningkatnya penyakit yang disebabkan oleh air
        (water borne diseases), khususnya bagi masyarakat yang tinggal di kawasan
        perumahan padat, kumuh dan tanpa sarana sanitasi yang memadai (slums areas).

        Dalam rangka menjaga dan mempertahankan kualitas air tanah dan meningkatkan
        kualitas kesehatan lingkungan pemukiman, maka perlu dilakukan pengeolaan limbah
        cair yang dihasilkan oleh rumah tangga, kegiatan usaha (industri, perhotelan, restoran,
        dll).

        Permasalahan pengelolaan air limbah domestik di Kota Sukabumi , di antaranya
        adalah:
        1)      Masih terdapat masyarakat yang membuang hajat sembarangan (misalnya di
                tepian sungai atau di kebun).
        2)      Kondisi fasilitas yang ada banyak yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan
                kesehatan lingkungan, misalnya:
                 Tidak ada pemisahan antara pembuangan air abu-abu (grey water, bekas
                    cuci, mandi dan sebagainya) dari air hitam (black water, air kotor atau
                    tinja) dari kakus.
                 Tidak ada bidang resapan. Air dari tangki di alirkan ke saluran air hujan,
                    atau diresapkan melalui dinding tangki ke dalam tanah.
                 Tidak tersedia air bersih yang memadai, terutama di daerah pemukiman
                    padat seperti pada Kecamatan Rangkui.

        3)        Belum ada perencanaan khusus fasilitas pengelolaan ai bekas rumah tangga.
                  Kondisi dan permasalahan tersebut di atas mengakibatkan:
                  a. Potensi pencemaran badan air tinggi semakin tinggi dan terus meluas, baik
                      terhadap badan sungai maupun air tanah
                  b. Penyakit yang ditimbulkan oleh air tercemar masih sering terjadi, seperti
                      diare, muntaber, gatal-gatal, dan demam berdarah (DBD).



                                                                                                                      3-2
Laporan Akhir                                                                      BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                  PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                   AIR LIMBAH KOTA

        4)       Kurangnya pemahaman mengenai kontstruksi dan perletakan (jarak aman)
                 septik tank dengan sumur          (gali/pompa), menyebabkan air sumur
                 terkontaminasi oleh air limbah rumah tangga (bakteri coli), sehingga
                 penanganan air limbah rumah tangga secara baik dan benar mutlak diperlukan.
        5)       Untuk sebagian wilayah tertentu yang memiliki kepadatan rumah yang tinggi
                 sering menjadi dilema antara perletakan sumur dengan septik tanknya,
                 sehingga diperlukan teknologi tepat guna untuk menanggulangi permasalahan
                 tersebut.

        Untuk menanggulangi permasalahan tersebut beberapa hal yang perlu dilakukan, baik
        oleh Pemerintah maupun masyarakat setempat, adalah:
        a.     Membangun sarana toilet bagi penduduk yang tidak mampu, terutama yang
               berada di pemukiman padat
        b.     Menyediakan fasilitas air bersih bagi penduduk yang tidak mampu.
        c.     Membangun jaringan pengumpul air bekas rumah tangga di daerah perkotaan
               yang padat.
        d.     Mempromosikan sistem komunal, untuk meminimumkan pencemaran, hemat
               biaya investasi, & operasi dan pemeliharaan.
        e.     Memperbaiki sistem drainase lingkungan
        f.     Membuat percontohan bagi opsi (pilihan) yang mungkin diterapkan.


3.2.    TUJUAN DAN SASARAN

        Tujuan pengelolaan air limbah domestik di Kota Sukabumi adalah untuk mencegah
        dan menanggulangi pencemaran tanah dan air tanah akibat pembuangan air limbah
        domestik yang tidak memenuhi Baku Mutu Air Limbah.

        Sasaran pelaksanaan pengelolaan air limbah domestik di Kota Sukabumi adalah:
         Terbangunnya instalasi pengolahan air limbah domestik, baik pada bangunan baru
           maupun bangunan lama, sesuai dengan:
            tipologi tata letak bangunan
            jenis penggunaan bangunan
            klasifikasi volume air limbah
         Terbangunnya prasarana dan sarana sanitasi lingkungan di seluruh wilayah Kota
           Sukabumi secara bertahap, baik untuk kawasan perumahan baru, kawasan
           perbaikan lingkungan (up grading), kawasan pemugaran (rehabilitation), dan
           kawasan peremajaan (renewal).
         Terpenuhinya Baku Mutu Air Limbah Domestik secara bertahap.
         Berkurangnya air limbah sebagai bahan pencemar yang masuk ke saluran umum
           dan / atau meresap ke dalam tanah.
         Meningkatnya koordinasi perencanaan, pelaksanaan, pengendalian dan
           pengawasan implementasi kebijakan pengelolaan air limbah, baik di lingkungan
           pemerintahan maupun swasta dan masyarakat.




                                                                                        3-3
Laporan Akhir                                                                      BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                  PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                   AIR LIMBAH KOTA

3.3.    SITUASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK

        Air bekas rumah tangga atau air bekas domestik adalah air yang berasal dari bekas
        kegiatan rumah tangga seperti mencuci, memasak, membersihkan peralatan atau
        kendaraan, dan kakus. Air bekas dari kakus lebih umum dikenal dengan nama ‘air
        hitam’ atau ‘black water’ karena air bekas dari kakus mengandung zat dan bakteri
        yang berbahaya dan dalam konsentrasi yang lebih besar dibandingkan dengan air
        bekas untuk kebersihan, oleh karena itu air bekas untuk kebersihan lebih umum
        dikenal di dalam literatur sebagai ‘air abu2’ atau ‘grey water’.




        Air bekas domestik tidak hanya berasal dari kegiatan rumah tangga saja, tetapi juga
        dari perkantoran, bangunan komersial, pasar, institusi seperti sekolah, rumah sakit,
        rumah ibadah, asrama dan sebagainya.

        Sistem Pengumpulan Air Limbah
        Di Kota Sukabumi umumnya pembuangan air bekas domestik ke tangki septik
        dilakukan secara terpisah. Air dari kakus langsung masuk ke dalam tangki septik, atau
        cubluk kering, sedangkan air bekas kegiatan lain seperti mandi, mencuci, dan
        membersihkan dialirkan ke parit terbuka.

        Masyarakat yang belum menggunakan tangki septik membuang air dari kakus
        langsung ke saluran air. Cara ini dilakukan terutama oleh masyarakat yang bertempat
        tinggal tepat di pinggir saluran, di pemukiman padat. Air kakus yang masuk ke dalam
        tangki septik bagi perumahan yang memiliki tangki diduga dialirkan langsung ke
        saluran air hujan, setelah kotoran mengendap di dalam tangki. Meskipun di berbagai
        Kecamatan rumah penduduk berdiri di atas tanah yang cukup luas tampaknya tangki
        penamping air limbah tidak dilengkapi dengan bidang resapan.




                                                                                         3-4
Laporan Akhir                                                                       BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                   PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    AIR LIMBAH KOTA

        Seringnya terjadi genangan air hujan maupun
        banjir di daerah pemukiman mengganggu
        fungsi pengaliran air dari rumah ke tangki
        septik, serta fungsi bidang resapan untuk
        tangki septik.

        Kondisi saluran air hujan di Kota Sukabumi
        jauh dari memadai, terutama jika dilihat dari
        sisi kebersihan karena dipenuhi sampah, serta
        air     yang     berwarna     hitam     yang
        mengindikasikan terjadinya pencemaran. Pada
        bagian Kota lainnya pada saluran air hujan
        yang juga menjadi tempat penampungan air
        bekas rumah tangga, sering ditemukan
        tanaman air yang subur karena banyaknya
        kandungan hara yang terdapat di dalam air
        bekas rumah tangga.

        Pengolahan Dan Pembuangan
        Sistem pengelolaan air bekas rumah tangga
        secara terpusat belum ada di Kota Sukabumi.
        Semua kotoran dibuang ke tempat penampungan dan mengalami proses dekomposisi
        di dalam tangki atau lubang yang digunakan. Demikian juga tangki septik komunal
        belum dikenal. Masyarakat ada yang menggunakan satu jamban bersama, dengan satu
        tangki septik, atau tidak sama sekali. Kondisi ini umum ditemukan di daerah
        pemukiman penduduk berpendapatan menengah ke bawah. Di daerah pemukiman
        baru yang dikembangkan oleh developer REI misalnya, keberadaan bidang rembesan
        untuk tangki septik yang memenuhi persyaratan menjadi tanda tanya, karena tidak
        dapat atau sulit untuk diperiksa.

        Tangki septik komunal diperlukan untuk mengurangi kerapatan jumlah tangki septik
        pada suatu area. Kebocoran pada tangki septik, berupa rembesan dapat mencemari
        tanah dan air tanah.

        Jumlah tangki septik per kilometer persegi yang lebih besar dari 15, memiliki potensi
        yang besar untuk mencemari air tanah. Sebagian besar Kelurahan yang ada di Kota
        Sukabumi memiliki jumlah tangki septik yang berpotensi tinggi untuk mencemari air
        tanah. Kondisi ini merupakan ancaman bagi mutu air penduduk yang sebagian besar
        masih menggunakan air tanah. Disamping itu sebagian besar lahan perumahan
        merupakan tanah berpasir yang memiliki tingkat perkolasi yang besar, sehingga dapat
        mencapai lapisan akifer yang menjadi sumber sumur penduduk dengan cepat jika
        tidak dilakukan pengaman yang sempurna.

        Kualitas Air Limbah Dan Dampaknya
        Disebabkan oleh karakteristik air bekas domestik, seperti terlihat pada tabel di bawah
        ini. Karakteristik Air Bekas Rumah Tangga’, air ini tidak dapat dibuang begitu saja
        seperti mengalirkannya ke dalam parit, atau membiarkan tergenang di tempat-tempat
        terbuka.


                                                                                          3-5
Laporan Akhir                                                                                  BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                              PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                               AIR LIMBAH KOTA

Karakteristik Air Bekas Rumah Tangga
Parameter Mutu Air Bekas         Konsentrasi Pada Air Bekas Tanpa         Tipikal Keluaran Air Tangki
                                     Tangki Septik, berdasarkan               Septik berdasarkan
                                            penggunaan air                      penggunaan air
                                       454           189 liter/org/hari           189 liter/org/hari
                                 liter/org/hari
Kebutuhan     Oksigen     Bio      110 – 400                450                     150 – 250
Kimiawi (KOB)
Kebutuhan Oksigen Kimiawi          250 – 1000                1050                   250 – 500
(KOK)
Total Suspended Solid (TSS)        100 – 360                 503                     40 – 140
Nitrogen                            20 – 85                  TAD                       TAD
Total Kjeldahl Nitrogen as N         TAD                      70                      50 -90
Organic Nitrogen as N                8 -45                    29                      20 – 40
Ammonia (NH3)                       12- 50                    41                      30 -50
Total Phosphorus (P)                 4 – 15                   17                       12-20
Minyak dan Lemak                   50 – 150                  164                      20 -50
            Sumber: ESP Workshop - USAID

        Perkiraan Jumlah Bakteri Coliform per 100 mL air bekas yang masih segar belum
        diolah adalah sekitar 106 - 1010 (MPN/100 ml), sedangkan dari air keluaran tangki
        septik 105 – 107 (MPN/100 ml).

        Mengalirkan air bekas domestik ke saluran terbuka,
        atau membiarkannya tergenang bukan saja tidak
        estetis karena menimbulkan pemandangan yang tidak
        sedap, serta bau yang mengganggu tetapi dapat
        menyebabkan pencemaran terhadap lingkungan
        seperti sumber-sumber air, dan permukaan tanah
        serta dapat masuk ke dalam makanan atau minuman
        melalui air yang tercemar tersebut. Kondisi yang
        terakhir ini sangat berbahaya karena air bekas
        domestik dapat mengandung berbagai virus maupun bakteri penyebab penyakit
        seperti misalnya hepatitis dan diare.

        Besar pemakaian air sangat menentukan mutu air bekas rumah tangga, karena adanya
        faktor pengenceran. Keterbatasan ketersediaan air bersih memberikan peluang
        semakin besarnya konsentrasi zat biokimiawi dan bakteriologis di dalam air bekas,
        sehingga air bekas domestik harus dikelola secara semestinya, untuk menghindarkan
        manusia dari penyakit, serta pencemaran lingkungan.

        Masih ditemukannnya penyakit diarhea, hepatitis serta penyakit-penyakit yang
        terbawa oleh air di Kota Sukabumi, maka dapatlah diperkirakan bahwa pengelolaan
        air bekas domestik yang ada belum memadai, atau bahkan mungkin belum ada sama
        sekali pada beberapa bagian daerah pemukiman. Boleh jadi masih ada sebagian
        masyarakat yang membuang hajat langsung di tempat-tempat terbuka, atau
        menggunakan sumber air yang tercemar oleh air bekas domestik.

        Sumber air bekas domestik lainnya terdiri seperti: hotel, rumah sakit, ruko, kompleks
        perumahan, kompleks perkantoran dan rumah ibadah perlu mendapat perhatian dan



                                                                                                        3-6
Laporan Akhir                                                                             BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                         PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                          AIR LIMBAH KOTA

        ditangani secara khusus, karena besar aliran yang terjadi lebih besar dari rumah
        tangga biasa.

        Sistem pengolahan terpusat harus mengikuti peraturan yang dikeluarkan melalui
        KepMen KLH. Sampai saat ini belum ada ketentuan kualitas keluaran air bekas
        rumah tangga dari tangki septik untuk pengolahan secara individu. Untuk pengolahan
        secara terpusat mutu keluaran air olahan ditetapkan dengan Keputusan Menteri
        Lingkungan Hidup no 112 Tahun 2003. Keputusan ini menetapkan jumlah parameter
        yang perlu dipantau serta ambang batas dari nilai parameter tersebut yang diizinkan,
        seperti yang tercantum pada tabel berikut:


              Persyaratan Mutu Keluaran Pengolahan Air Bekas Terpusat
        Parameter                             Satuan               Kadar Maksimum
        pH                                       -                       6-9
        BOD (KOB)                              Mg/l                      100
        TSS                                    Mg/l                      100
        Minyak dan Lemak                       Mg/l                       10
           Sumber: Kepmen LH

        Persyaratan mutu yang tercantum pada tabel diatas diterapkan untuk pengolahan air
        bekas domestik secara terpusat seperti kompleks perumahan, hotel, perkantoran, serta
        asrama dengan kapasitas hunian lebih dari 100 orang.

            Komposisi Tipikal Lumpur Tangki Septik
                    Komponen                                Konsentrasi (mg/L)
                                                         Kisaran             Tipikal
        KOB       (Kebutuhan      Oksigen              2.000 - 30.000         6000
        Biologis)
        Padatan Total                                 4.000 - 100.000         40.000
        Padatan Melayang                              2.000 - 100.000         13.000
        Padatan melayang volatile                      1.200 - 14.000          7.000

        Ammonia                                           100 - 800            400
        Total Phosphorus                                   50 - 800            250
        Lemak                                          5.000 - 10.000         8000
        Logam Berat (Fe, Zn, Al)                         100 - 1.000           300

        Sumber: dari berbagai literatur

        Kerangka Prosedural
        Prosedur pengelolaan air limbah domestik mengacu pada ketentuan serta standard
        yang ditetapkan oleh pihak yang berwenang. Keterbatasan kegiatan pengelolaan
        tidaklah membatasi pihak pengelola untuk tidak mengacu pada pedoman atau standar
        pengelolaan yang ada. Standar Nasional Indonesia yang berhubungan dengan
        perencanaan bangunan2 untuk pengelolaan air bekas tercantum pada tabel berikut:.




                                                                                            3-7
Laporan Akhir                                                                                 BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                             PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                              AIR LIMBAH KOTA

3.4.    STANDAR NASIONAL INDONESIA UNTUK PENGELOLAAN AIR LIMBAH



SNI 03-2398-2002                 Tata Cara Perencanaan       Standar ini meliputi Tata cara perencanaan
                                 Tangki Septik Dengan        tangki septik dengan sistem resapan yang
                                 Sistem Resapan              memuat persyaratan tangki septik dan sistem
                                                             resapan yang berlaku bagi pembuangan air
                                                             limbah rumah tangga untuk daerah air tanah
                                                             rendah dan jumlah pemakai maksimal 10
                                                             Kepala Keluarga ( 1 KK = 5 Jiwa). Dalam
                                                             lampiran di sajikan contoh perhitungan untuk
                                                             tangki septik dengan bidang resapan sistem
                                                             tercampur dan terpisah.
SNI 03-2399-2002                 Tata Cara Perencanaan       Tata cara ini meliputi istilah dan definisi,
                                 Bangunan MCK Umum           persyaratan yang berlaku untuk sarana ruangan
                                                             MCK yang terletak di lokasi permukiman
                                                             padat, dengan beban pemakai maksimum 200
                                                             orang. MCK umum dapat merupakan satu
                                                             kesatuan bang unan atau terpisah-pisah untuk
                                                             mandi, cuci dan kakus.




3.5.    KONDISI UMUM DAERAH PERENCANAAN

Wilayah perencanan umunya merupakan daerah padat penduduk dengan berbagi macam
kegiatan perkotaan seperti pemukiman, komersia /perdagangan dan perkantoran.

A. Air Tanah dan Air Permukaan
Air Tanah di pinggiran Sungai umumnya dari segi visual terlihat baik dan air tanah ini masih
menjadi sumber utama penduduk. Berdasrkan kondisi geologi maka air tanah di daerah ini
pada umumnya bersifat asam dengan nilai pH sekitar 5, kondisi air tanah seperti ini
sebetulnya tidak memenuhi standard sebagi air minum masyarakat. Kedalaman air tanah di
daerah pinggiran sungai merupakan air tanah tinggi dengan kedalaman rata-rata dibawah 5 m

B. Kondisi Sarana-Prasarana Pemukiman
Kondisi sarana dan prasarana pemukiman ini menyangkut;
 Sarana Air Minum
 Sarana Air Limbah
 Sarana Persampahan

Data Kondisi sarana dan prasrana pemukiman merupakan pendapat masyarakat setempat
yang didapat dengan cara wawancara langsung. Untuk pengelolaan persampahan di pinggiran
sungai yang masuk wilayah kota pada umumnya masyarakat mengatakan, bahwa sampah
dikelola oleh Pemerintah dalam hal ini Dinas Kebersihan dan kondisi pelayanan cukup
memuaskan, dan umumnya masyarakat juga berpendapat perlunya dilakukan peningkatan
pengelolaan melalui pemilahan dan pemanfaatan sampah.




                                                                                                     3-8
Laporan Akhir                                                                     BAB 3
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                 PENGELOLAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                  AIR LIMBAH KOTA

C. Pemahaman Sanitasi dan Partisipasi Masyarakat
Pada pemahaman sanitasi, konsultan menanyakan kepada masyarakat hubungan antara
kondisi sanitasi dan penyakit Diare hasil wawancara menunjukkan 60 % berpendapat tidak
ada hubungan kondisi sanitasi dengan penyakit Diare dan 35% menyatakan ada hubungan
antara kondisi sanitasi dan penyakit Diare, akan tetapi responden yang berpendapat tidak
tahu hanya 5 %. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa pemahaman sanitasi masyarakat
masih perlu ditingkatkan.

Sedangkan dari aspek partisipasi masyarakat pada umumnya berpendapat ingin berpartisipasi
akan tetapi belum bisa menetukan bentuk partisipasinya, walaupun diadalam pertanyaan yang
diajukan/diberikan alternatif bentuk partisipasi yaitu berupa material dan tenaga kerja.

D. Pemetaan Kondisi Sanitasi
Merupakan kegiatan penilaian kondisi sanitasi di suatu daerah dengan cara
mengkuantisasikan indikator-indikator sanitasi melalui survey langsung dan pengolahan data
sekunder. Hasil pemetaan ini digambarkan dalam bentuk informasi spasial. Manfaat dari
kegiatan adalah untuk menentukan prioritas perbaikan dan jenis intervensi perbaikan yang
diperlukan di suatu wilayah.
Kondisi sanitasi di suatu daerah ditentukan oleh kebaradaan infrastruktur/ sarana-prasarana
pemukiman, kondisi ini bersifat dapat mempengaruhi secara langsung, disamping itu ada
kondisi yang mempengaruhi kondisi sanitasi secara tidak langsung. Indikator sanitasi yang
berpengaruh langsung terhadap kondisi sanitasi antara lain sebagai berikut;
 Keberadaan Sumber air minum; Keberadaan sumber air minum ini menyangkut sumber
    air yang digunakan, kualitas sumber air, kontinuitas dan kuantitas.
 Cara pembuangan air limbah; hal ini menyangkut cara membuang air besar dan buangan
    kegitan rumah tangga, tempat pembuangan air besar
 Cara pembuangan sampah; tempat pembuangan sampah, cara pembuangan sampah dan
    kondisi pelayanan sampah.
 Keterjangkitan penyakit Daire

Indikator sanitasi yang bersifat tidak langsung yaitu; suatu kondisi yang mengakibatkan
lingkungan mempunyai kondisi sanitasi yang kurang baik disamping sifat yang terbawa oleh
masyarakat, antara lain;
-    Kepadatan Penduduk
-    Tingkat Pendidikan masyarakat
-    Tingkat perekonomian masyarakat
-    Pemahaman masyarakat tentang Sanitasi




                                                                                       3-9
                                                                        BAB 4
                                                                        DASAR-DASAR
                                                                        PERENCANAAN DAN
                                                                        KRITERIA DISAIN

                                                                        Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                                        Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
                                                                        di Kota Sukabumi




Daftar Isi
4.1.   KLASIFIKASI DAN KARAKTERISTIK AIR LIMBAH ............................................ 1
4.2.   TYPIKAL KUALITAS AIR LIMBAH RUMAH TANGGA........................................ 6
4.3.   KUANTITAS AIR LIMBAH......................................................................................... 6
4.4.   SISTEM PENGOLAHAN AIR LIMBAH ..................................................................... 7
4.5.   PEDOMAN PERENCANAAN MCK KOMUNAL .................................................... 14
4.6.   PENGOLAHAN LIMBAH MCK............................................................................... 16
4.7.   PENYEDIAAN AIR BERSIH..................................................................................... 18
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN


                                  DASAR-DASAR PERENCANAAN
                                         DAN KRITERIA DISAIN




4.1.    KLASIFIKASI DAN KARAKTERISTIK AIR LIMBAH

        Klasifikasi Limbah
        Sesuai dengan sifatnya, limbah digolongkan menjadi 3 bagian, yaitu limbah cair,
        limbah gas/asap dan limbah padat.
        Limbah cair adalah limbah yang memanfaatkan zat cair sebagai media. Biasanya
        berasal dari rumah tangga, industri, air tanah, dan air permukaan yang sudah
        digunakan oleh pemakai. Komposisi umum air limbah adalah keanekaragaman air
        limbah secara umum yang terdiri dari air kotor, air bekas, dan air limbah industri.
        Sedangkan Gabungan air kotor dan air bekas disebut air limbah domestik.

         Air Kotor
          Air kotor adalah air limbah yang mengandung kotoran manusia yang pada
          umumnya adalah dari jamban dengan kloset jongkok maupun kloset duduk.
          Dengan perantaraan air bermacam-macam zat yang tidak diperlukan lagi
          dikeluarkan dari tubuh kita dalam bentuk larutan, seperti misalnya dalam bentuk
          air seni. Atau air rembesan dari cubluk atau tangki septik yang mengandung bakteri
          penyakit. Air Kotor ini sering juga disebut Black Water.

         Air Bekas
          Adalah air limbah dari aktivitas dapur, mandi, dan cuci-mencuci dan sejenisnya.
          Air limbah ini berupa kotoran-kotoran yang sebagian berbentuk larutan dan
          sebagian lagi merupakan suspensi, yang mengandung banyak benda-benda organik
          misalnya sisa makanan, putih telur, lemak, deterjen dan lain-lain. Air bekas ini
          sering juga disebut Grey Water.

         Air Limbah Industri
          Pada industri, air digunakan dengan tiga tujuan utama yaitu pada proses
          pendinginan, pemanasan dan penguapan. Disamping itu air dapat menjadi
          komponen meterial untuk produksinya itu sendiri.

        Sifat dari setiap jenis limbah tersebut tergantung dari sumber serta macam air limbah
        itu sendiri. Menurut sifat dan bawaannya limbah mempunyai karakteristik baik fisika,
        kimia, maupun biologi.




                                                                                         4-1
Laporan Akhir                                                                                  BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                 DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                            DAN KRITERIA DISAIN

          Karakteristik Limbah
          Pada umumnya persenyawaan yang sering dijumpai dalam air antara lain: padatan
          terlarut, padatan tersuspensi, padatan tidak larut, mikroorganisme dan kimia organik.
          Berdasarkan persenyawaan yang ditemukan dalam air buangan maka sifat air dirinci
          menjadi karakteristik fisika, kimia dan biologi.

          Adapun cara pengukuran yang dilakukan pada setiap jenis sifat tersebut dilaksanakan
          secara berbeda-beda sesuai dengan keadaannya. Adapun sifat fisik, kimia, biologi dari
          air limbah serta sumber utama sifat itu dapat dilihat pada Tabel. .4.1.

          Sifat Fisik, Kimia dan Biologis Air Limbah serta Sumbenya

     No      Sifat-sifat Air Limbah               Sumber Asal Air Limbah

     I          Sifat Fisik :
                   Warna                             Air buangan rumah tangga dan industri serta
                                                     bangkai benda organis.
                   Bau                               Pembusukan air limbah dan limbah industri
                   Endapan                           Penyediaan air minum, air limbah rumah tangga
                                                     dan industri, erosi tanah, aliran air rembesan.
                   Temperatur                        Air limbah rumah tangga
     II         Kandungan Bahan Kimia:
     a.          Organik :
                  Karbohidrat                        Air limbah rumah tangga, perdagangan serta
                                                     limbah industri.
                   Minyak, gemuk,&Lemak              Air limbah rumah tangga, perdagangan serta
                                                     limbah industri.
                   Peptisida                         Air limbah pertanian
                   Fenol                             Air limbah industri
                   Protein                           Air limbah rumah tangga, perdagangan
                   Deterjen                          Air limbah rumah tangga, Industri
     b.          Anorganik :
                  Kesadahan                          Air limbah dan air minum rumah tangga serta
                                                     rembesan air tanah
                   Klorida                           Air limbah dan air minum rumah tangga
                                                     rembesan air tanah dan pelunakan air
                   Logam berat                       Air limbah industri
                   Nitrogen                          Air limbah rumah tangga dan pertanian
                   pH                                Air limbah industri
                   Fosfor                            Air limbah rumah tangga serta limpahan air hujan
                   Belerang                          Air limbah dan air minum rumah tangga serta
                                                     limbah industri
                   Bahan-bahan beracun               Air limbah industri
     c.          Gas-gas
                  Hidrogen Sulfida                   Pembusukan limbah rumahtangga
                   Metan                             Pembusukan limbah rumahtangga



                                                                                                        4-2
Laporan Akhir                                                                              BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)             DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                        DAN KRITERIA DISAIN


     No       Sifat-sifat Air Limbah              Sumber Asal Air Limbah

                    Oksigen                          Penyediaan air minum rumahtangga serta
                                                     perembesan air permukaan.
     III         Kandungan Biologis :
                 Binatang                            Saluran terbuka dan bangunan pengolahan
                 Tumbuh-tumbuhan                     Saluran terbuka dan bangunan pengolahan
                 Protista                            Air limbah rumah tangga dan bangunan pengolahan
                 Virus                               Air limbah rumah tangga


     Sumber : Metcalf & Eddy. 1979

           Informasi/data mengenai karakteristik air limbah yaitu informasi mengenai kualitas
           dan kuantitas air limbah. Kulitas air limbah terdiri dari komposisi yang menentukan
           beban pencemaran yang dikandungnya. Kualitas air limbah akan menentukan debit
           influent/aliran air limbah. Penentuan karakteristik air limbah terutama sangat
           diperlukan dan merupakan informasi awal yang harus diketahui dalam pengolahan
           limbah, baik sistem terpusat maupun sistem setempat.

           Selain untuk berbagai keperluan manusia sehari-hari dalam rumah tangga, air
           diperlukan pula untuk kepentingan-kepentingan tujuan lainnya, diantaranya :
            Proses produkasi, hampir semua industri baik industri besar, sedang, maupun
                 kecil, selalu membutuhkan air pada proses produksinya, seperti prosesindustri
                 mekanis dan kimiawi.
            Pertanian, perkebunan, dan perternakan.
            Pembangkit energi, contohnya pada PLTA.
            Transportasi.
            Tempat berternak ikan dan binatang air lainnya.
            Tempat-tempat rekreasi
            Berbagai keperluan lainnya.

           Akibat pemakaian air yang bermacam-macam keperluan tersebut, air menjadi
           tercemar sehingga menimbulkan apa yang dikenal sebagai air limbah. Air limbah
           yang dihasilkan akibat penggunaan air pada rumah tangga disebut air limbah
           domestik, sedangkan air yang dihasilkan akibat proses industri disebut sebagai air
           limbah industri.

           A. Fisika

           1. Total Solid
           Zat yang tertinggal berupa residu dalam proses penguapan pada temperatur 103°C –
           105°C.

           2. Bau
           Bau pada air buangan biasa disebabkan oleh gas-gas hasil pembusukan zat-zat
           organik oleh aktivitas mikriorganisme dalam air. Air limbah yang telah septik berbau
           gas H2S dari hasil reduksi sulfat menjadi silfida oleh aktivitas mikroorganisme
           anaerobik.

                                                                                                       4-3
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN


        3. Temperatur
        Temperatur air limbah biasanya lebih tinggi dari temperatur air bersih karena ada
        penambahan dari air limbah domestik dan air limbah industri. Temperatur air
        merupakan parameter sangat penting karena dapat mempengaruhi kehidupan aquatik,
        reaksi kimia dan kecepatan reaksi, kelarutan gas dan viskositas air.

        4. Warna
        Secara visual warna dapat menunjukan tingkat komposisi dan tingkat konsentrasinya,
        misalnya warna abu-abu air limbah menunjukan air limbah tersebut belum septik,
        sedangkan warna hitam sudah septik.

        B. Biologi

        Aspek biologi mencakup mikroorganisme yang ditemukan pada permukaan air
        buangan dan pada air buangan. Organisme ini digunakan untuk indikator polusi dan
        untuk mengetahui metoda yang digunakan untuk mengolah air buangan.

        Mikroorganisme
        Mikroorganisme yang ditemukan pada apr buangan diklasifikasikan pada
             Protista      : Bakteri, jamur, protozoa, dan algae
             Tumbuhan      : Fern, mosses dan liverwort
             Binatang      : Vebrata dan anverbrata

        Coliform
        Setiap manusia mengeluarkan sekitar 100 sampai 400 milyard coliform perhari
        ditambah beberapa macam jenis bakteri. Coliform digunakan sebagai indikator
        mikroorganisme pathogen.
        Bakteri coliform terdiri dari :
        • Escrherichia
        • Aerobacter

        C. Kimiawi

        1. Zat Organik
        Dalam air buangan dengan kekuatan medium, kira-kira 75% dari suspended solid dan
        40% dari filterable solid merupakan zat organik alami. Solid organik berasal dari
        binatang, tumbuhan dan aktivitas manusia. Komposisi senyawa organik merupakan
        kombinasi dari unsur-unsur karbon, hidrogen dan olsigen bersama-sama dengan
        Nitrogen, kemungkinan ada juga sulfur, phospor dan besi. Substansi yang terpenting
        dari zat organik dalam air buangan yaitu protein (40 – 60%), karbohidrat (25 – 50%),
        lemak dan minyak (10%), dan urea. Selain itu terdapat juga organik syntetis seperti
        surfactant, phenois dan peptisida.

        2. Zat Anorganik
        Zat-zat anorganik dalam air buangan perlu dideteksi sebagai parameter yang dipakai
        dalam melakukan kontrol terhadap kualitas air. Komponen-komponen zat organik
        terdiri atas :


                                                                                        4-4
Laporan Akhir                                                                     BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)    DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                               DAN KRITERIA DISAIN

        •    Ph, menunjukan kondisi keasaman atau kebasaan suatu larutan yang ditentukan
             oleh aktivitas ion hidrogen dalam air.
        •    Chlorida, yang berasal dari batuan dan tanah yang mengalami kontak satu sama
             lainnya. Selain itu juga sumber chlorida cukup potensial berasal dari air limbah
             pertanian, industri, dan domestik yang mengalir melalui air permukaan.
        •    Alkalinitas, terjadi akibat kadarnya ion hidroksida, karbonat, bikarbomnat yang
             berikatan dengan calsium, magnesium, sodium, potassium atau amonia. Air
             buangan biasanya bersifat alkalin yang berasal dari zat-zat yang terkandung dalam
             air buangan domestik.
        •    Nitrogen, merupakan nutrien yang diperlukan untuk pertumbuhan protista dan
             tumbuhan. Keberadaan nitrogen dalam air buangan dipakai untuk mengevaluasi
             kemampuan mengolah air buangan oleh proses biologi.
        •    Phospor, dibutuhkan untuk pertumbuhan algae dan organisme biologi lainnya,
             karena algae dapat menyebabkan blooming pada air permukaan. Senyawa phospor
             yang masuk ke dalam air permukaan yang berasal dari buangan domestik industri,
             dan limpasan air harus di kontrol secara dini.
        •    Sulfur, dibutuhkan dalam sintesis protein. Sulfat secara kimia direduksi menjadi
             sulfida, kemudian membentuk hydrogen sulfida (H2S) oleh bakteri di bawak
             kondisi anaerobik. Gas H2S kemudian dapat dioksidasi secara biologis menjadi
             asam sulfida yang dapat menyebabkan korosifitas pada pipa air buangan.
        •    Senyawa Racun, Zat-zat yang bersifat racun seperti tembaga(Cu), timah (Pb),
             perak (Ag), chrom (Cr), Arsenik (s) dan bron (B) dapat membunuh
             mikroorganisme. Untuk itu harus dipertimbangkan dalam mendisain pengolahan
             biologis.
        •    Logam berat, logam berat seperti Nikel (Ni), mangan (Mn), timah (Pb),
             chrom(Cr), cadmium(Cd), seng (Zn), tembaga (Cu), besi (Fe) dan air raksa (Hg)
             adalah unsur penting dalam air. Beberapa logam ini diperlukan untuk
             pertumbuhan biologis.
        •    Gas-gas, gas-gas yang pada umumnya terdapat dalam air buangan yaitu : nitrogen
             (N2), oksigen (O2), karbondioksida (CO2), hidrogen sulfida (H2S), amonia
             (NH3), dan metan (CH4).
             a. Oksigen terlarut
                 Oksigen dibutuhkan untuk proses respirasi (pernapasan) mikroorganisme
                 aerobik. Kelarutan oksigen ditentukan oleh : kelarutan gas, tekanan partial gas
                 dalam atmosfir, temperatur dan kemurnian air.
             b. Hidrogen sulfida
                 Hidrogen sulfida dibentuk dari hasil dekomposisi zat organik yang
                 mengandung sulfur atau hasil reduksi mineral sulfida menjadi sulfat. Zat ini
                 mempunyai ciri, tidak berwarna, mudah terbakar dan berbau busuk.
             c. Methan
                 Gas methan dihasilkan dari dekomposisi anaerob zat organik dalam air
                 buangan. Ciri gas ini tidak berwarna, tidak berbau, dan mudah terbakar.




                                                                                            4-5
Laporan Akhir                                                                                BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)               DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                          DAN KRITERIA DISAIN

4.2.    TYPIKAL KUALITAS AIR LIMBAH RUMAH TANGGA
        Sebagai gambaran ,Typical Kualitas air limbah Rumah Tangga diperlihatkan dalam
        tabel 4.2 berikut.

                 Typical Kualitas Air Limbah Rumah Tangga
                 No      Parameter                           Satuan     Konsentrasi

                 1       Total Solid                         Mg/l           680 – 1000
                 2       Volatil Solid                       Mg/l            380 – 500
                 3       Suspended Solid                     Mg/l            200 – 290
                 4       Volatil Suspended Solid             Mg/l            150 – 240
                 5       BOD5                                Mg/l            200 – 290
                 6       COD                                 Mg/l            680 – 730
                 7       Total Nitrogin                      Mg/l             35 – 100
                 8       Ammonia                             Mg/l               6 – 18
                 9       Nitrit dan Nitarat                  Mg/l                 <1
                 10      Total Phospor                       Mg/l              18 – 29
                 11      Phosphat                            Mg/l               6 – 24
                 12      Total Coliform                      Mg/l         10^10 – 10^12
                 13      Fecal Coliform                      Mg/l          10^8 – 10^10

                 Sumber: Design Manual Onsite waste water treatment development Countries,
                 EPA, October 1980


        Baku Mutu Limbah Cair
        Sesuai dengan peraturan MenKLH N0: Kep-51/MENLH/10/1995 dan Nomor :
        112/2003 dan Sesuai dengan PP RI No. 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas
        Air dan pengendalian pencemaran air, kualitas air limbah yang boleh dibuang ke
        badan air seperti pada tabel 4.3 berikut

        Baku Mutu Limbah Cair Maksimum
          No       Parameter                       satuan                Konsentrasi
                                                   o
          1        Tempertur                         C                        27+3
          2        pH                              -                           6-9
          3        Zat Padat Tersuspensi           Mg/l                        100
          4        Zat Padat Terlarut              Mg/l                       2.000
          5        BOD5                            Mg/l                        100
          6        COD                             Mg/l                        200
          7        Oksigen Terlarut                Mg/l                        >0

4.3.    KUANTITAS AIR LIMBAH
        Data mengenai sumber air limbah dapat dipergunakan untuk memperkirakan jumlah
        rata-rata aliran air limbah dari berbagai jenis perumahan, industri dan aliran air tanah
        yang ada di sekitarnya. Dari sekian banyaknya tempat-tempat dan daerah sumber
        penghasil air buangan, klasifikasi tempat-tempat dan daerah tersebut disederhanakan
        menjadi hanya 3 (tiga) golongan yaitu :
        1.      Daerah Permukiman (rumah tangga)
        2.      Daerah komersial dan bisnis ( perdagangan
        3.      Daerah Industri



                                                                                                4-6
Laporan Akhir                                                                                BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)               DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                          DAN KRITERIA DISAIN

        Air Limbah Daerah Permukiman
        Sumber utama air limbah rumah tangga dari masyarakat adalah berasal dari
        perumahan dan daerah perdagangan. Untuk daerah perumahan yang kecil aliran air
        limbah biasanya diperhitungkan melalui kepadatan penduduk dan rata-rata per orang
        dalam membuang air limbah. Besarnya rata-rata air limbah yang berasal dari daerah
        hunian dapat dilihat pada Tabel 4.4.

           Rata-Rata Aliran Air Limbah dari Daerah Permukiman
                                                             Jumlah Aliran (l/unit/hari)
             Sumber                               Unit                          Rata-rata
                                                               Antara
              Apartemen                           Orang      200 – 300              260
              Hotel, penghuni tetap               Orang      150 – 220              190
              Tempat tinggal keluarga :
                  Rumah pada umumnya              Orang      190 – 350            280
                  Rumah yang lebih baik           Orang      250 – 400            310
                  Rumah mewah                     Orang      300 – 550            380
                  Rumah agak modern               Orang      100 – 250            200
                  Rumah pondok                    Orang      100 – 240            190
              Rumah gandengan                     Orang      100 - 200            150
           Sumber : Metcalf dan Eddy, 1979

       Untuk daerah yang luas perlu diperhatikan jumlah aliran air limbah dengan dasar
       penggunaan daerah, kepadatan penduduk serta ada atau tidaknuya daerah industri.


4.4.    SISTEM PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        Berdasarkan sistemnya, pengolahan air limbah domestik dapat dibedakan menjadi 3
        sistem pengolahan yaitu;
        - Pengolahan air limbah sistem On-site Sanitation (Setempat)
        - Pengolahan air limbah sistem Off-site Sanitation (Terpusat)
        - Pengolahan air limbah system Communal (semi terpusat)

        Penerapan teknologi ini tergantung kondisi setempat dan biaya yang tersedia,
        hubungan kenyamanan dan biaya yang diperlukan untuk          pilihan teknologi
        pengolahan air limbah domestik dijelaskan dalam gambar 4.1 .




                                                                                                4-7
Laporan Akhir                                                                              BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)             DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                        DAN KRITERIA DISAIN

    Sistem Pembuangan Air Limbah Domestik

     Gambar 4.1 Sistem Pembuangan Air Limbah Domestik

                                                      Sistem Konvensional
                                                          tersentralisasi
      K
      E                     Sistem semi
      N                       terpusat
                             (komunal)
      Y       Sistem Individual
      A
      M
      A
      N
      A

                                                                                  Biaya




      Dari gambar diatas menunjukkan sistem terpusat memberikan kenyamanan, juga dalam
      pengertian keamanan terhadap pencemaran yang terbaik akan tetapi juga memerlukan
      biaya terbesar.

      Sistem On-Site
      Sistem On-Site merupakan sistem pengolahan air limbah domestik setempat. Unit
      instalasi on site sanitation atau setempat, biasa dipergunakan secara individual atau
      komunal untuk beberapa rumah tangga. Sistem yang biasa digunakan adalah septic tank
      atau cubluk.

       Keuntungan dan kerugian sistem on-site ( sanitasi setempat )
        Keuntungan                                     Kerugian
        1. Biaya kontruksi relatif rendah.             1. Tidak cocok diterapkan di semua daerah (
        2. Teknologi yang digunakan cukup                  tidak cocok untuk daerah dengan kepadatan
           sederhana                                       tinggi, muka air tanah tinggi dan
        3. Operasi dan pemeliharaan umumnya                permeabilitas tanah rendah).
           merupakan tanggung jawab pribadi            2. Memerlukan lahan yang luas .
        4. Dapat menggunakan bahan/material            3. sistem ini tidak diperuntukan bagi limbah
           setempat                                        dapur, mandi dan cuci karena volumenya
        5. Tidak berbau dan cukup higienis                 kecil, sehingga limbah cair dari dapur dan
           jika pemeliharaannya baik                       cuci akan tetap mencemari saluran drainase
        6. Hasil dekomposisi bisa dimanfaatkan             dan badan-badan air yang lain.
           sebagai pupuk.                              4. Bila pemeliharaannya tidak dilakukan
                                                           dengan baik, akan dapat mencemari air


                                                                                                        4-8
Laporan Akhir                                                                               BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)              DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                         DAN KRITERIA DISAIN

                                                             tanah dan sumur dangkal
                                                       5.    Pelayanan terbatas




        Yang termasuk ke dalam komponen sanitasi setempat antara lain:

        a. Tangki Septik (Septic Tank)
                                                                         Pernahkan Anda bertanya, kemanakah
        Proses pengendapan zat padat dan penguraian zat                  perginya tinja-tinja yang Anda keluarkan
        organik secara anaerobik terjadi pada tangki                     setiap harinya?
        septik, sedangkan proses pengolahan efluen                       Septik tank, mungkin itulah jawaban yang
                                                                         mungkin muncul di pikiran Anda. Tapi
        dilakukan dengan cara meresapkan ke dalam                        pernahkah Anda bertanya, akan kemanakah
        tanah. Secara rinci, tangki septik mempunyai                     tinja-tinja tersebut setelah bertahun-tahun
        fungsi sebagai berikut :                                         atau bahkan berpuluh-puluh tahun berada di
                                                                         bawah tanah? Secara otomatis, jika Anda
                                                                         tidak menyedot septik tank Anda setiap lima
        Untuk memisahkan benda padat                                     tahun sekali, maka septik tank Anda akan
        Padatan yang mudah mengendap di dalam air                        mengalami kebocoran. Ini artinya sama saja
                                                                         dengan membuang air besar secara
        limbah dipisahkan dengan cara pengendapan.                       sembarangan !!

        Untuk mengolah padatan dan cairan secara biologi
        Padatan dan cairan di dalam air limbah akan didekomposisi oleh bakteri anaerob dan
        proses alamiah lainnya.

        Sebagai penampung lumpur dan busa
        Lumpur (sludge) merupakan akumulasi padatan yang mengendap pada dasar tangki,
        dan busa adalah lapisan padatan yang mengambang. Keduanya di digest oleh aksi
        bakteri. Hasil dari proses dekom¬posisi tersebut akan diperoleh suatu cairan, gas dan
        lumpur matang yang stabil. Di mana cairan terolah akan ke luar sebagai efluen; gas
        yang terbentuk dilepas melalui pipa ventilasi; dan lumpur yang matang ditampung di
        dasar tangki yang nantinya akan dikeluarkan secara berkala.

        Aplikasi
        Dalam Aplikasinya, septic tank hanya
        dipakai untuk mengolah air limbah dalam
        skala kecil seperti :
        • Rumah         penduduk,       baik secara
            individu maupun komunal sebagai
            fasilitas komunal (dengan perpipaan),
            5 hingga 20 KK.
        • Rumah sakit, sekolah, hotel atau
            perkantoran/institusi dengan debit
            tidak lebih dari 55 m3/hari

        Kelayakan
        Aplikasi tangki septik dengan fasilitas sistem resapan akan menjadi layak, bila :
        • Penyediaan air bersih cukup memadai untuk keperluan penggelontoran WC
           (toilet). Untuk program MCK nisasi (mandi, cuci dan kakus) dengan sarana tangki
           septik sebaiknya disertakan pula sebuah sumur dan/atau pompa.



                                                                                                                4-9
Laporan Akhir                                                                      BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)     DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                DAN KRITERIA DISAIN

        •    Sudah direncanakan/tersedia sarana Sistem Small Bore Sewer (perpipaan
             berdiameter kecil), yang hanya menerima efluen/air limbah terolah dari tangki
             septik.
        •    Belum tersedia/terjangkau oleh sarana sistem sewerage konvensional, yaitu
             sistem perpipaan air limbah terpusat dan berskala besar yang menerima dan
             menyalurkan langsung seluruh air limbah baku dari sambungan rumah (house
             connection) menuju ke instalasi pengolahan air limbah (IPAL).
        •    Kepadatan penduduk bersih (net density) tidak lebih dari 200 org/ha, dengan pola
             pengembangan horizontal (tak ada bangunan bertingkat). Dengan kepadatan di
             bawah 200 org/ha diperkirakan masih sangat memungkinkan untuk menyediakan
             lahan sebagai lokasi sistem septic tank dengan resapannya.
        •    Level lapisan tanah keras, masih terletak tidak kurang dari 1,20 m di bawah dasar
             rencana konstruksi unit peresap, dengan harapan efluen tangki septik yang
             disalurkan secara gravitasi masih dapat diterima dan diresap dengan baik oleh
             tanah.
        •    Permukaan air tanah cukup rendah, yaitu 1 m atau lebih dalam dari muka tanah.
             Jika tidak, dikuatirkan akan terjadi aliran balik ke dalam tangki septik; di samping
             sebagai space agar persyaratan perletakan saluran peresap untuk bekerja dengan
             baik dapat dipenuhi.
        •    Debit total maksimal air limbah yang akan diolah tidak lebih dari 55 m3/hari. Bila
             lebih besar, sebaiknya memakai unit tangki Imhoff (bukan tangki septik), karena
             lebih ekonomis.

        Kemampuan Pelayanan
        Kemampuan pelayanan tangki septik tergantung pada jumlah pen duduk/populasi
        yang dilayani serta sistem yang dipergunakan (kombinasi atau terpisah). Secara ideal,
        kemampuan pelayanan tangki septik dapat dirinci sebagai berikut, yang dinyatakan
        dalam jumlah tangki septik yang dibutuhkan untuk melayani jumlah populasi tertentu
        seperti yang dijelaskan berikut ini :
        • Jika semua air limbah rumah tangga yang disalurkan ke tangki septik
           1) Untuk (10 100) orang            : 1 unit tangki septik
           2) Untuk (100 200) orang           : 2 unit tangki septik
           3) Untuk (200 300) orang           : 3 unit tangki septik
           4) Untuk (300 400) orang           : 4 unit tangki septik
           5) Untuk > 400 orang               : dengan tangki Imhoff, asal debitnya
                                                nya minimal 55 m3/hari.

        • Jika hanya air limbah dari toilet yang disalurkan ke dalam tangki septik
          1) Untuk (10 300) orang        : 1 unit tangki septik
          2) Untuk > 300 orang            : 2 unit tangki septik atau lebih

        Lokasi dan penempatan tangki septik :
        • Jarak terhadap sumber air
           Jarak tangki septik dari sumber air harus > 15 m. Hal ini ka rena dikhawatirkan
           akan terjadi adanya kebocoran kebocoran (meskipun konstruksi tangki septik
           dibangun dalam keadaan kedap air). Tetapi bila ternyata keadaan lapangan tidak
           memungkinkan mendapatkan lokasi sejauh itu, terutama pada areal yang memang
           terbatas seperti pada salah satu pekarangan kom¬plek real estat, maka sebagai
           jalan ke luarnya ada dua kemungkinan cara, yaitu :

                                                                                            4 - 10
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN

             1)       Pada sistem penyediaan air bersih individu yang direncanakan dengan
                      mengambil air tanah, sebaiknya memakai pompa listrik dengan pipa isap
                      (tidak melalui sumur gali) sampai kedalaman (15 20) meter. Di mana pada
                      kedalaman ini bisa mem¬perpanjang jarak tempuh pengaliran air tanah
                      tersebut menuju ke ujung/mulut pipa isap. Sehingga selama perjalananya,
                      segala kontaminan kontaminan yang ada diharapkan dapat lebih banyak
                      tersaring secara alamiah melalui media yang dilewati.

             2)    Perencanaan ruang pengendapan pada tangki septik harus didasarkan pada
                   waktu detensi (2 3) hari. Di mana dengan waktu detensi tersebut, sebagian
                   mikroorganisma patogen yang ada sudah akan mati sebelum ke luar septic
                   tank.
        • Posisinya terhadap fasilitas lain di dalam rumah
          Tangki septik ditempatkan sedekat mungkin dengan kamar mandi, WC, dapur dan
          unit lainnya, dalam arah ke pembuangan akhir. Tetapi dari kamar kamar tidur,
          makan dan tamu tidak boleh kurang dari (6 10) meter (untuk mencegah adanya
          gangguan bau).

        • Posisi dan kemiringannya di bawah tanah
          Untuk mendapatkan mekanisme pengoperasian yang baik, dengan kelancaran
          pengaliran dan mencegah penyumbatan penyumbatan, maka sebaiknya tangki
          septik harus cukup tertanam di dalam tanah, hingga memberikan kemiringan pada
          pipa penyalur (sambungan rumah) sekitar 0,02. Tetapi jangan terlalu curam, agar
          tidak menimbulkan turbulensi/gejolak di dalam tangki septik , yang harus dapat
          mengurangi efisiensinya. Kedalaman plat atas tangki septik biasanya sekitar 20 cm
          dari permukaan tanah.

        • Posisinya terhadap jalan setapak/kendaraan
          Tangki septik sebaiknya tidak boleh ditempatkan di bawah jalan setapak/ken-
          daraan dan lokasi lokasi lainnya, yang nantinya sangat memungkinkan
          adanya/dilalui pekerjaan pekerjaan galian atau perluasan bangunan. Kecuali dalam
          keadaan khusus/darurat dan bersifat temporer, di mana pencarian lokasi yang tepat
          memang sangat sulit.

        Perlengkapan tangki septik :
        • Sambungan rumah (pipa penyalur air limbah)
           1) Pengertian sambungan rumah bisa dilihat pada gambar 1.6.
           2) Diameter minimal : (100 150) mm
           3) Kemiringan ke arah septic tank : (1 2) %
           - Untuk ekonomisasi sistem
           - Untuk mencegah kemungkinan terjadinya penyumbatan
           - Untuk mendapatkan kedalaman yang memadai, dengan sasaran kemiringan
              pipa sekitar (1 2) %.
           4) Bahan yang dipakai bisa dari PVC, Cast Iron (CI), beton atau tanah liat.
           5) Bila panjang pipa ternyata lebih dari 10 m, maka sebaiknya memakai pipa
              jenis CI, karena pipa ini jarang menimbulkan clogging dan mudah
              pembersihanya.
           6) Semua pipa yang ditanam di dalam tanah harus dalam keadaan kedap air.


                                                                                        4 - 11
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN

             7) Untuk mencegah adanya gangguan pengaliran, maka sebaiknya pipa di
                pasang selurus mungkin. Pemakaian perlengkapan pipa (aksesoris) seperti
                        bend (belokan) harus dihindarkan/sesedi¬kit mungkin. Jika ada, tidak
                boleh dipasang bend dengan sudut sama dengan atau lebih besar dari 45o.
                Kecuali yang bersudut 45o dengan radius panjang (long radius). Demikian
                pula pada belokan 90o harus dibuat dua kali belokan masing masing 45o, atau
                dilengkapi dengan bak kontrol.
             8) Jalur pipa tidak boleh dipasang kurang dari 15 meter dari sumber air (untuk
                mencegah kemungkinan adanya kontaminasi akibat pemasangan pipa yang
                kurang kedap air). Terutama pada tanah pasir dengan ukuran efektif maksimal
                0,13 mm.

        • Clean Out
          Pemasangan Clean out :
           - Awal sambungan rumah/akhir building drain
           - Titik sebelum septic tank, terutama bila panjang sambungan rumah > 10
               meter.
           - Bend 45o atau 90o dengan radius pendek (short radius).
           Sebagai pengganti clean out dapat juga dipakai manhole. Keduan¬ya bisa
           berfungsi sebagai tempat pengontrol/penggelontoran bila sewaktu waktu memang
           dibutuhkan.

        • Grease Trap
          1) Grease trap atau separator, atau interseptor adalah unit bangunan penagkap
             lemak.
          2) Grease trap hanya dipasang pada suatu sistem septic tank yang juga menerima
             buangan dari dapur, dengan debit buangan yang relatif besar dan banyak
             mengandung lemak, seperti pada hotel, sekolah + cafetaria/kantin dan
             bangunan bangunan lainnya.
          3) Air bekas cucian baju, sebaiknya disalurkan ke unit grease trap juga (bila
             semua air buangan akan disalurkan ke dalam septic tank). Karena sabun yang
             ada akan menbentuk presipitat (endapan) yang sulit didekomposisi di dalam
             septic tank, yang akhirnya dapat mempercepat pengisian zona lumpur.
          4) Grease trap tidak akan memberikan banyak menfaat, bila tidak dibersih- kan
             secara tetap/rutin, karena lemak yang lolos dapat berakibat :
             - Tersumbatnya sambungan rumah.
             - Terganggunya proses pengendapan dan dekomposisi/stabilisasi secara
                biologis di dalam tangki septik.
          5) Grease trap sebaiknya diletakkan dan dipasang pada jarak (6 9) meter dari
             perlengkapan plambing, dan efluennya disalurkan ke sambungan rumah
             sebelum septic tank.
          6) Volume sebuah grease trap didasarkan pada volume air maksimum yang
             dipakai di dalam dapur untuk sekali periode makan, yaitu sebesar 10 L/org/hr,
             dengan kapasiotas minimal 500 L pada pelayanan hingga 50 orang. Untuk
             kapasitas di atas 50 orang pelayanan dapat diperhitungkan dan dirinci dengan
             pertambahan secara linier.
          7) Frekuensi pembersihannya dapat dilakukan minimal setiap bulan. Dan
             lemak/kotoran yang terambil bisa dimanfaatkan atau dibuang ke bak sampah.


                                                                                       4 - 12
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN

        • Pipa inlet (pipa masuk)
          1) Bahan pipa dibuat sama dengan bahan pada sambungan rumah.
          2) Diameter minimal 10 15 cm (agar pipa tidak mudah tersumbat).
          3) Jumlah pipa bisa lebih dari satu buah, terutama untuk tangki septik ukuran
              besar, dengan lebar tangki lebih besar daripada 1,20 m.
          4) Jarak invert pipa (dasar pipa) ke muka air (sewageline), minimal 7,5 cm. Hal
              ini dimaksudkan agar diperoleh pengaliran secara gravitasi yang baik dan
              mencegah adanya aliran balik.
          5) Di ujungnya (ke dalam septic tank) dilengkapi oleh aksesoris T, yang
              berfungsi untuk memecahkan padatan padatan fekal, dan agar air limbah yang
              baru masuk tidak dapat merusak lapisan buih dan langsung melaju ke outlet,
              yang mungkin masih belum terproses dengan baik.
              Rinciannya adalah sebagai berikut :
              - Ke bawah, terendap hingga kedalaman 20 % dari kedalaman air tangki
                 septik, atau minimal 30 cm.
              - Ke atas, minimal 2,5 cm, dalam keadaan terbuka (sebagai ventilasi).

        b. Cubluk
        Proses pengendapan zat padat, penguraian zat organik secara anaerobik maupun
        peresapan cairan ke dalam tanah terjadi pada satu lubang yang sama.

        c. Jamban
        Jamban, adalah fasilitas buang hajat, baik secara individu atau komunal, dengan
        fasilitas kloset dengan/tanpa bak air dan rumah jamban serta tempat penampungan
        tinja.

        Macam-macam Jamban :
        • Jamban darurat (jadar)
          Jamban darurat hanya disediakan untuk keperluan darurat atau sementara, seperti
          untuk :
          1) Menolong korban gempa yang dibuat berkelompok pada tempat penam-
              pungan pengungsi.
          2) Pramuka, dan lain lain

            Konstruksi jamban ini biasanya sangat sederhana, asal tersedia air pembilas yang
            memadai.

        • Jamban Mobile
          Jamban mobile dapat dipindah pindahkan sesuai dengan kebutuhan. Biasanya
          dipakai di tempat tempat keramaian di perkotaan, seperti tempat pameran, alun
          alun kota atau terminal. Konstruk¬sinya bersifat knock down (dapat dilepas dan
          dirakit kembali). Di sini tidak ada pembuangan air limbah ke dalam tanah, tetapi
          disedot setiap saat dari tangki yang disediakan di bagian bawahnya. Karena biaya
          konstruksi dan pemeliharaannya tinggi, tarif sekali pakai jamban ini juga agak
          mahal. Contoh jamban ini dapat dilihat pada gambar berikut.

        • Jamban Keluarga (JAGA)
          Jamban keluarga merupakan jamban tetap yang dipakai setiap keluarga.
          Tempatnya bisa di luar rumah (terpisah). Keluarga yang sudah mampu cenderung

                                                                                       4 - 13
Laporan Akhir                                                                    BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN KRITERIA DISAIN

            akan membangun jamban keluarga daripada memakai fasilitas Mandi Cuci Kakus
            (MCK) atau buang hajat ke kali/sungai. Contoh jamban keluarga dapat dilihat pada
            gambar berikut.

        • Jamban jamak
          Jamban jamak banyak dipakai di daerah kumuh, padat atau di dekat pasar, yang
          dikelola untuk pelayanan umum (dikomersil¬kan). Konstruksinya agak sederhana,
          kadang kadang tanpa atap, dan dibuat berjejer. Di sekolah, terminal, atau fasilitas
          umum lainnya jamban ini dibangun lebih baik/permanen, dan ada juga yang
          disediakan fasilitas bak mandi. Ciri-ciri fasilitas ini terdiri dari beberapa jamban
          (sub-struktur) yang dipasang/digabung dalam satu unit bangunan atau dari
          beberapa jamban yang berdekatan dan terpencar dalam jumlah unit terbatas.
          Di daerah permukiman, beberapa rumah yang berdekatan dari masing-masing
          jamban pribadi/keluarganya dihubungkan dengan perpipaan ke satu sistem
          komunal (misal tangki septik). Contoh jamban jamak disajikan pada gambar
          berikut.

        •   Mandi, Cuci Dan Kakus (MCK)
            Mandi, cuci dan kakus merupakan fasilitas sanitasi umum, sebagai sistem
            penangan antara (sementara) selama pemakai dari perumahan terdekat masih
            belum mampu membangun jamban keluarga. Fasilitas ini biasanya dibangun oleh
            Pemerintah atau swadaya masyarakat. Contoh MCK disajikan pada gambar
            berikut.

4.5.    PEDOMAN PERENCANAAN MCK KOMUNAL

        Umum
        Jenis MCK yang umum dibagi menjadi 2 (dua) terkait dengan fungsinya pelayanannya
        yaitu:
            MCK lapangan evakuasi/penampungan pengungsi. MCK ini berfungsi untuk
              melayani para pengungsi yang mengungsi akibat terjadi bencana, sehingga
              lokasinya harus berada tidak jauh dari lokasi pengungsian (dalam radius +/- 50 m
              dari lapangan evakuasi). Bangunan MCK dibuat Typical untuk kebutuhan 50 orang,
              dengan pertimbangan disediakan lahan untuk portable MCK.
            MCK untuk penyehatan lingkungan pemukiman. MCK ini berfungsi untuk
              melayani masyarakat kurang mampu yang tidak memiliki tempat mandi, cuci
              dan kakus pribadi, sehingga memiliki kebiasaan yang dianggap kurang sehat
              dalam melakukan kebutuhan mandi, cuci dan buang airnya. Lokasi MCK jenis ini
              idealnya harus ditengah para penggunanya/pemanfaatnya dengan radius +/- 50 m.


        Disain MCK
        Disain MCK sangat tekait dengan kebiasaan atau budaya masyarakat setempat
        sehingga disain tersebut perlu dimusyawarahkan dengan masyarakat pengguna
        dengan tetap menjaga kaidah kaidah MCK yang sehat.

        Komponen MCK
        Komponen MCK terdiri dari :
           Bilik MCK (bilik untuk mandi, cuci dan keperluan buang air besar atau kakus).

                                                                                         4 - 14
Laporan Akhir                                                                             BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)            DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                       DAN KRITERIA DISAIN

             Pengolahan limbah yang terdiri dari:
                      Tangki Septik (konvensional)
                      Anaerobik Bafel Reaktor
                      Bio Digester (Optional)
                      Resapan
                      Lahan Basah Buatan
             Sumber air bersih (termasuk water toren)
             Utilitas pelengkap seperti listrik untuk penerangan dan kebutuhan pompa listrik dan
              drainase air bekas mandi dan cuci.
             Pada kondisi tertentu MCK bisa diberi pagar.

        Bilik/Ruangan MCK
        Disain bilik/ruang MCK dilaksanakan dengan mempertimbangkan kebiasaan dan
        budaya masyarakat penggunanya sehingga perlu dimusyawarahkan. Hal hal tersebut
        biasanya terkait dengan antara lain tata letak, pemisahan pengguna laki laki dan
        perempuan, jenis jamban dan lain lain. Perlu dipertimbangkan disain untuk pengguna
        yang menggunakan kursi roda(defabel)

                                                                    Untuk kapasitas pelayanan, semua
                                                                    ruangan dalam satu kesatuan dapat
                                                                    menampung pelayanan pada waktu
                                                                    (jamjam) paling sibuk dan
                                                                    banyaknya ruangan pada setiap
                                                                    satu kesatuan MCK untuk jumlah
                                                                    pemakai tertentu tercantum dalam
                                                                    tabel berikut




        Tabel. Jumlah Pengguna MCK dan banyaknya bilik yang diperlukan

                  Jumlah                            Banyak bilik/ruangan
                  Pemakai                     Mandi        Cuci          Kakus
                    10 - 20                     2             1            2
                    21 - 40                     2             2            2
                    41 - 80                     2             3            4
                   81 - 100                     2             4            4
                  101 - 120                     4             5            4
                  121 - 160                     4             5            6
                  161 - 200                     4             6            6
         Sumber : Tata Cara Perencanaan Bangunan MCK Umum -SNI 03 - 2399 - 2002
        Catatan : Jumlah bilik untuk mandi dan kakus bisa digabungkan menjadi satu dan didiskusikan
        dengan warga pemakai. Tempat cuci dalam kondisi lahan terbatas, dapat ditempatkan di dekat
        sumur dengan memperhitungkan rembesan air limbah cucian tidak kembali masuk ke sumur.

        Kamar Mandi
        Meliputi lantai luasnya minimal 1,2 m2 (1,0 m x 1,2 m) dan dibuat tidak licin dengan
        kemiringan kearah lubang tempat pembuangan kurang lebih 1 %. Pintu, ukuran: lebar 0,6 -
        0,8 dan tinggi minimal 1,8 m, untuk pengguna kursi roda (defabel) digunakan lebar pintu

                                                                                                4 - 15
Laporan Akhir                                                                          BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)         DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                    DAN KRITERIA DISAIN

        yang sesuai dengan lebar kursi roda. Bak mandi / bak penampung air untuk mandi
        dilengkapi gayung. Bilik harus diberi atap dan plafond yang bebas dari material asbes.

        Sarana Tempat Cuci
        Luas lantai minimal 2,40 m2 (1,20 m x 2,0 m) dan dibuat tidak licin dengan
        kemiringan kearah lubang tempat pembuangan kurang lebih 1 %. Tempat menggilas pakaian
        dilakukan dengan jongkok atau berdiri, tinggi tempat menggilas pakaian dengan cara
        berdiri 0,75 m di atas lantai dengan ukuran sekurang-kurangnya 0,60 m x 0,80 m.

        Pencahayaan & Ventilasi
        Pencahayaan alami diupayakan optimal agar pada siang hari pengguna MCK tidak perlu
        menyalakan lampu penerangan listrik, demikian juga lubang ventilasi dirancang sedemikian
        rupa agar mendapatkan pergantian udara dari dua arah.

        Bahan Bangunan
        Bahan yang dapat dipergunakan adalah: kemudahan penyedian bahan bangunan, awet /
        berkualitas dan mudah dilaksanakan, dapat diterima oleh masyarakat pemakai.


4.6.    PENGOLAHAN LIMBAH MCK
        Tangki Septik Komunal
        Proses pengolahan limbah domestik yang terjadi pada tangki septik adalah proses
        pengendapan dan stabilisasi secara anaerobik. Tangki septik bisa dianggap sebagai
        proses pengolahan awal (primer). Tangki septik tidak efektif untuk mengurangi
        jumlah bakteri dan virus yang ada pada limbah domestik. Jarak antara resapan dan
        sumber air untuk keamanannya disyaratkan minimal 10 m. (tergantung aliran air
        tanah dan kondisi porositas tanah)

        Konstruksi tangki septik
        Terdiri dari dua buah ruang. Ruang pertama merupakan ruang pengendapan lumpur. Volume
        ruang pertama ini memiliki volume 40–70% dari keseluruhan volume tangki septik. Pada
        ruang kedua merupakan ruang pengendapan bagi padatan yang tidak terendapkan pada
        ruang pertama. Panjang ruangan pertama dari tangki septik sebaiknya dua kali panjang
        ruangan kedua, dan panjang ruangan kedua sebaiknya tidak kurang dari 1 m dan
        dalamnya 1,5 m atau lebih, dapat memperbaiki kinerja tangki. Kedalaman tangki
        sebaiknya berkisar antara 1,0 – 1,5 m. Sedangkan celah udara antara permukaan air
        dengan tutup tangki (free board) sebaiknya antara 0,3 sampai 0,5 m . Tangki septik harus
        dilengkapi dengan lubang ventilasi (dipakai pipa Tee) untuk pelepasan gas yang terbentuk
        dan lubang pemeriksaan yang digunakan untuk pemeriksaan kedalaman lumpur serta
        pengurasan.


                                  Tabel Jumlah pemakai MCK dan
                               Kapasitas Tangki Septik yang Diperlukan
                                                   Ukuran Tangki Septik
            Jml    Kapasitas
         Pengguna Tanki Septik
           (Jiwa)    (m3)                     Dalam+                      Panjang
                                                             Lebar (m)
                                           freeboard (m)                    (m)

              10             1,0                 1,8            0,60       1,20


                                                                                           4 - 16
Laporan Akhir                                                                           BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)          DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                     DAN KRITERIA DISAIN


                                                   Ukuran Tangki Septik
            Jml    Kapasitas
         Pengguna Tanki Septik
           (Jiwa)    (m3)                     Dalam+                      Panjang
                                                             Lebar (m)
                                           freeboard (m)                    (m)

             15              1,5                                     0,70      1,40
             20              2,0                                     0,80      1,60
             25              2,4                                     0,90      1,80
             30              2,9                                     1,00      2,00
             35              3,4                                     1,00      2,10
             40              3,9                                     1,20      2,30
             45              4,4                                     1,20      2,40
             50              4,8                                     1,30      2,60
             55              5,3                                     1,30      2,70
             60              5,8                                     1,40      2,80
             65              6,3                                     1,50      2,90
             70              6,8                                     1,50      3,00
             75              7,2                                     1,60      3,00
             80              7,7                                     1,60      3,20
             85              8,2                                     1,70      3,30
             90              8,7                                     1,70      3,40
             95              9,1                                     1,80      3,50
            100              9,6                                     1,80      3,60
            110             10,5                                     1,90      3,75
            120             11,5                                     2,00      3,90
            130             12,4                                     2,00      4,00
            140             13,4                                     2,10      4,20
              160           15,3                                   2,30        4,50
              170           16,2                                   2,30        2,70
              180           17,1                                   2,40        4,80
              190           18,1                                   2,50        4,90
              200           19,0                                   2,50        5,00
        Tabel tersebut diatas dihitung berdasarkan asumsi sebagai berikut:
         Rata-rata lumpur terkumpul , untuk air limbah dari KM/WC. (IKK Sanitation Improvenment Programme,
           1987)= 40 l/orang/tahun
         Waktu pengurasan direncanakan setiap 2 tahun
         Air limbah yang dihasilkan (tangki septik hanya untuk menampung limbah kakus)= 10 l/orang/hari
         Kedalaman tangki septik (h) + (free board/tinggi jagaan)= 1,5m + 0,3m
         Panjang : Lebar = 1 : 2 (disesuaikan dengan kondisi)

        Anaerobik Bafel Reaktor
        Anarobik Bafel Reaktor (Anaerobic Baffled Reactor, ABR) adalah teknologi septik tank
        yang diperbaiki karena deretan dinding penyekat yang memaksa air limbah mengalir
        melewatinya. Peningkatan waktu kontak dengan biomas aktif menghasilkan perbaikan
        pengolahan. ABR dirancang agar alirannya turun naik seperti terlihat pada gambar. Aliran
        seperti ini menyebabkan aliran air limbah yang masuk (influent) lebih intensif terkontak
        dengan biomassa anaerobik, sehingga meningkatkan kinerja pengolahan. Penurunan
        BOD dalam ABR lebih tinggi daripada tangki septik, yaitu sekitar 70-95%. Perlu
        dilengkapi dengan saluran udara. Diperlukan sekitar 3 bulan untuk menstabilkan biomassa
        di awal proses.

                                                                                                    4 - 17
Laporan Akhir                                                                     BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)    DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                               DAN KRITERIA DISAIN




        Bio Digester
        Teknologi Biodigester merupakan komponen tambahan pada septik tank dan diletakan
        semebul Anaerobik Bafel Reaktor.Biogas adalah campuran dari beberapa gas yang
        dihasilkan dari proses penguraian bahan-bahan organik oleh mikroorganisme pada
        kondisi tanpa oksigen (anaerob). Biogas dapat menyalakan bunga api, dgn energi 6400-
        6600 kkal/m3, sehingga dpt dijadikan sumber energi alternatif yg ramah lingkungan dan
        terbarukan.
        Biogas adalah gas mudah terbakar (flammable)
        yang dihasilkan dari proses fermentasi bahan-
        bahan organik oleh bakteri-bakteri anaerob (bakteri
        yang hidup dalam kondisi kedap udara). Pada
        umumnya semua jenis bahan organik bisa diproses
        untuk menghasilkan biogas, namun demikian
        hanya bahan organik (padat, cair) homogen seperti
        kotoran dan urine (air kencing) hewan ternak yang
        cocok untuk sistem biogas sederhana. Disamping
        itu juga sangat mungkin menyatukan saluran
        pembuangan di kamar mandi atau WC ke dalam
        sistem Biogas.
        Secara teknis proses pembentukan biogas berlangsung dalam biodigester yang
        merupakan wadah kedap udara tempat terbentuknya biogas. Biodigester ini dapat
        dibuat dari drum, beton atau plastic/fibre. Teknologi biodigester yang saat ini paling
        banyak dikembangkan adalah menggunakan plastik polietilen. Penggunaan plastik
        sebagai material konstruksi sangat menguntungkan karena sederhana, mudah
        diinstalasi dan dioperasikan dengan harga yang sangat murah dibandingkan
        menggunakan drum atau beton.


4.7.    PENYEDIAAN AIR BERSIH
        Sumber air bersih
        Air bersih untuk MCK umum bisa berasal dari:
        1. Sambungan air bersih PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum)
        2. Air tanah : sumber air bersih yang berasal dan air tanah, lokasinya minimal 11 m
            dari sumber pengotoran sumber air bersih dan pengambilan air tanah dapat
            berupa :
             sumur bor : sekeliling sumur harus terbuat dan bahan kedap air selebar minimal
                1,20 m dan pipa selubung sumur harus terbuat dari lantai kedap air sampai

                                                                                         4 - 18
Laporan Akhir                                                                        BAB 4
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       DASAR-DASAR PERENCANAAN
MCK++ di Kota Sukabumi                                                  DAN KRITERIA DISAIN

                 kedalaman minimal 2,00 m dari permukaan lantai
                sumur gali : sekeliling sumur harus terbuat dari lantai rapat air selebar minimal
                 1,20 m dan dindingnya harus terbuat dari konstruksi yang aman, kuat dan
                 kedap air sampai ketinggian ke atas 0,75 m dan ke bawah minimal 3,00 m
                 dari permukaan lantai .
                air hujan : bagi daerah yang curah hujannya di atas 1300 mm/tahun dapat
                 dibuat bak penampung air hujan
                mata air : dilengkapi dengan bangunan penangkap air.

        Kuantitas air
        Besarnya kebutuhan air untuk MCK adalah:
         minimal 20 Liter/orang/hari untuk mandi
         minimal 15 Liter/orang/hari untuk cuci
         minimal 10 Liter/orang/hari untuk kakus

        Kualitas air
        Air bersih yang akan dipergunakan harus memenuhi baku mutu air yang berlaku
        (harus ada hasil uji laboratorium dari instansi yang berwenang).

        Utilitas Lain Lain
         Penyaluran Air Bekas
            Air bekas cuci dan mandi bisa dibuang langsung ke saluran drainase namun jika tidak
            terdapat saluran drainase yang relatif dekat maka air bekas dialirkan ke tangki
            septik atau dibuat peresapan tersendiri.

            Penyediaan Tenaga Listrik
             Listrik untuk penggerak pompa air dan penerangan harus diadakan tersendiri bukan
             tergabung dengan sambungan milik pihak lain untuk menghindarkan kerancuan
             perhitungan biayanya (tergantung kondisi dan didiskusikan dengan warga).
             Listrik harus berrasal dari sumber PLN dan dari golongan tarif sosial agar tidak
             membebani pengguna yang rata rata kurang mampu dengan biaya yang dianggap
             terlalu tinggi.




                                                                                               4 - 19
                                                                               BAB 5
                                                                                   PERENCANAAN MCK DAN
                                                                                    PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                                  PENGOLAHAN AIR LIMBAH


                                                                               Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                                               Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++ di
                                                                               Kota Sukabumi




Daftar Isi
5.1.   UMUM ........................................................................................................................... 1
5.2.   KLASIFIKASI PENGOLAHAN LIMBAH DONESTIK ............................................. 2
5.3.   TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH DOMESTIK .............................................. 5
       5.3.1.Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter “Up Flow” Anaerob............... 5
       5.3.2.Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Kombinasi Biofilter
             Anaerob-Aerob Tercelup...................................................................................... 6
5.4.   REAKTOR BIOFILTER TERCELUP......................................................................... 10
5.5.   TINJAUAN PROSES IPAL ANAEROB DAN AEROB ............................................ 15
5.6.   PROSES PENGOLAHAN BIOLOGIS SECARA ANAEROB ................................. 16
5.7.   PERENCANAAN MCK++ DAN PENGOLAHAN LIMBAHNYA .......................... 24
       5.7.1. Kapasitas Pengolahan ...................................................................................... 26
       5.7.2. Kebutuhan lahan .............................................................................................. 26
       5.7.3. Layout dan Konstruksi MCK++ ...................................................................... 27
       5.7.4. Konstruksi Bangunan....................................................................................... 27
       5.7.5. Fasilitas ............................................................................................................ 27
       5.7.6. Biaya Konstruksi.............................................................................................. 28
       5.7.7. Influen dan Efluen Buangan ............................................................................ 28
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH


                                                PERENCANAAN MCK++ DAN
                                                     PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                    PENGOLAHAN AIR LIMBAH




5.1.    UMUM
        Untuk mengolah air yang mengandung senyawa
        organik umumnya menggunakan teknologi
        pengolahan air limbah secara biologis atau
        gabungan antara proses biologis dengan proses
        kimia-fisika. Proses secara biologis tersebut dapat
        dilakukan pada kondisi aerobik (dengan udara),
        kondisi anaerobik (tanpa udara) atau kombinasi
        anaerobik dan aerobik. Proses biologis aeorobik
        biasanya digunakan untuk pengolahan air limbah
        dengan beban BOD yang tidak terlalu besar, sedangkan proses biologis anaerobik
        digunakan untuk pengolahan air limbah dengan beban BOD yang sangat tinggi.

        Pengolahan air limbah secara biologis aerobik secara garis besar dapat dibagi menjadi
        tiga yakni proses biologis dengan biakan tersuspensi (suspended culture), proses
        biologis dengan biakan melekat (attached culture) dan proses pengolahan dengan
        sistem lagoon atau kolam.

        Proses biologis dengan biakan tersuspensi adalah sistem pengolahan dengan
        menggunakan aktifitas mikro-organisme untuk menguraikan senyawa polutan yang
        ada dalam air dan mikro-organime yang digunakan dibiakkan secara tersuspesi di
        dalam suatu reaktor. Beberapa contoh proses pengolahan dengan sistem ini antara
        lain: proses lumpur aktif standar/konvesional (standard activated sludge), step
        aeration, contact stabilization, extended aeration, oxidation ditch (kolam oksidasi
        sistem parit) dan lainya.

        Proses biologis dengan biakan melekat yakni proses pengolahan limbah dimana
        mikro-organisme yang digunakan dibiakkan pada suatu media sehingga
        mikroorganisme tersebut melekat pada permukaan media. Beberapa contoh teknologi
        pengolahan air limbah dengan cara ini antara lain : trickling filter atau biofilter,



                                                                                         5-1
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        rotating biological contactor (RBC), contact aeration/oxidation (aerasi kontak) dan
        lainnnya.

        Proses pengolahan air limbah secara biologis dengan lagoon atau kolam adalah
        dengan menampung air limbah pada suatu kolam yang luas dengan waktu tinggal
        yang cukup lama sehingga dengan aktifitas mikro-organisme yang tumbuh secara
        alami, senyawa polutan yang ada dalam air akan terurai. Untuk mempercepat proses
        penguraian senyawa polutan atau memperpendek waktu tinggal dapat juga dilakukan
        proses aerasi. Salah satu contoh proses pengolahan air limbah dengan cara ini adalah
        kolam aerasi atau kolam stabilisasi (stabilization pond). Proses dengan sistem lagoon
        tersebut kadang-kadang dikategorikan sebagai proses biologis dengan biakan
        tersuspensi.

        Secara garis besar klasifikasi proses pengolahan air limbah secara aerobik dapat
        dilihat seperti pada Gambar 5.1, sedangkan karakteristik pengolahan, parameter
        perencanaan serta efisiensi pengolahan untuk tiap tiap jenis proses dapat dilihat pada
        Tabel 5.1 dan Tabel 5.2 Untuk memilih jenis teknologi atau proses yang akan
        digunakan untuk pengolahan air limbah, beberapa hal yang perlu diperhatikan antara
        lain : karakteristik air limbah, jumlah limbah serta standar kualitas air olahan yang
        diharapkan.

5.2.    KLASIFIKASI PENGOLAHAN LIMBAH DONESTIK

        Teknologi proses pengolahan air limbah yang digunakan untuk mengolah air limbah
        domestik pada dasarnya hampir sama dengan teknologi proses pengolahan untuk air
        limbah yang mengandung polutan organik lainnya.




                                                                                          5-2
Laporan Akhir                                                                                 BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                      PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                                      DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                              PENGOLAHAN AIR LIMBAH


        Gambar 5.1.         Klasifikasi proses           pengolahan air limbah secara biologis
                            aerobik.




         Karakterisitik Operasional Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biologis

                                                                 EFISIENSI
                     JENIS PROSES                            PENGHILANGAN BOD            KETERANGAN
                                                                    (%)
                          Lumpur Aktif Standar                    85 - 95                         -
                          Step Aeration                           85 - 95        Digunakan untuk beban
                                                                                 pengolahan yang besar.
                           Modified Aeration                     60 - 75        Untuk pengolahan dengan
                                                                                 kualitas air olahan sedang.
      PROSES              Contact Stabilization                   80 - 90        Digunakan untuk pengolahan
     BIOMASA                                                                     paket. Untuk mereduksi ekses
   TERSUSPENSI                                                                   lumpur.

                                                                                                       5-3
Laporan Akhir                                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

                                                                  EFISIENSI
                     JENIS PROSES                             PENGHILANGAN BOD                KETERANGAN
                                                                     (%)
                          High Rate Aeration                       75 - 90           Untuk pengolahan paket, bak
                                                                                     aerasi dan bak pengendap akhir
                                                                                     merupakan satu paket.
                                                                                     Memerlukan area yang kecil.
                          Pure Oxygen Process                      85 - 95           Untuk pengolahan air limbah
                                                                                     yang sulit diuraikan secara
                                                                                     bilogis. Luas area yang
                                                                                     dibutuhkan kecil.
                          Oxidation Ditch                          75 - 95           Konstruksinya mudah, tetapi
                                                                                     memerlukan area yang luas.
                          Trickling Filter                         80 - 95           Sering timbul lalat dan bau.
                                                                                     Proses operasinya mudah.
 PROSES                   Rotating Biological Contactor            80 - 95           Konsumsi energi rendah,
 BIOMASA                                                                             produksi lumpur kecil. Tidak
 MELEKAT                                                                             memerlukan proses aerasi.
                          Contact Aeration Process                 80 - 95           Memungkinkan untuk
                                                                                     penghilangan nitrogen dan
                                                                                     phospor.
                          Biofilter Unaerobic                      65 - 85           memerlukan waktu tinggal yang
                                                                                     lama, lumpur yang terjadi kecil.
 LAGOON                   Kolam stabilisai                         60 - 80           memerlukan waktu tinggal yang
                                                                                     cukup lama, dan area yang
                                                                                     dibutukkan sangat luas


      Parameter Perencanaan Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biologis Aerobik.

                                                             BEBAN BOD                      MLSS
                                                                                 3          (mg/lt)       QA/Q
                                             BOD kg/kg SS.d        BOD kg/m .d
 JENIS PROSES
                    Lumpur Aktif                  0,2 - 0,4             0,3 - 0,8        1500 - 2000       3 -7
                    Standar
                    Step Aeration                 0,2 - 0,4             0,4 - 1,4        1000 - 1500       3-7
PROSES              Modified Aeration             1,5 - 3,0             0,6 - 2,4         400 - 800       2 - 2,5
BIOMASA             Contact Stabilization            0,2                0,8 - 1,4        2000 - 8000       > 12
TERSUSPENSI         High Rate Aeration            0,2 - 0,4             0,6 - 2,4        3000 - 6000       5-8
                    Pure Oxygen                   0,3 - 0,4             1,0 - 2,0        3000 - 4000         -
                    Process
                    Oxidation Ditch             0,03 - 0,04             0,1 - 0,2        3000 - 4000         -
                    Extended Aeration           0,03 - 0,05           0,15 - 0,25        3000 - 6000       > 15
PROSES              Trickling Filter                 -                 0,08 - 0,4             -              -
BIOMASA             Rotating Biological              -                 0,01 - 0,3             -              -
                    Contactor
MELEKAT             Contact Aeration                  -                      -                 -             -
                    Process
                    Biofilter Unaerobic               -                      -                 -             -

Pemilihan jenis proses yang digunakan harus memperhatikan beberapa faktor antara lain
yakni kualitas limbah dan kualitas air hasil olahan yang diharapkan, jumlah air limbah, lahan
yang tersedia dan yang tak kalah penting yakni sumber energi yang tersedia.




                                                                                                             5-4
Laporan Akhir                                                                          BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)               PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                               DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                       PENGOLAHAN AIR LIMBAH

Berapa teknologi proses pengolahan air limbah domestik yang sering digunakan yakni antara
lain: proses lumpur aktif (activated sludge process), reaktor putar biologis (rotating biological
contactor, RBC), proses aerasi kontak (contact aeration process), dan proses dengan biofilter
“Up Flow ”.

5.3.    TEKNOLOGI PENGOLAHAN LIMBAH DOMESTIK


                                                   Teknologi pengolahan air limbah yang akan dibahas pada bab
                                                   ini adalah teknologi yang digunakan dalam peencanaan
                                                   MCK++ di Kota Sukabumi.


5.3.1. Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter “Up Flow” Anaerob

        Proses pengolahan air limbah dengan biofilter “up flow” ini terdiri dari bak
        pengendap, ditambah dengan beberapa bak biofilter yang diisi dengan media kerikil
        atau batu pecah, plastik atau media lain. Penguraian zat-zat organik yang ada dalam
        air limbah dilakukan oleh bakteri anaerobik atau facultatif aerobik Bak pengendap
        terdiri atas 2 ruangan, yang pertama berfungsi sebagai bak pengendap pertama, sludge
        digestion (pengurai lumpur) dan penampung lumpur sedangkan ruang kedua
        berfungsi sebagai pengendap kedua dan penampung lumpur yang tidak terendapkan di
        bak pertama, dan air luapan dari bak pengendap dialirkan ke media filter dengan arah
        aliran dari bawah ke atas.

        Setelah beberapa hari operasi, pada permukaan media filter akan tumbuh lapisan film
        mikro-organisme. Mikro-organisme inilah yang akan menguraikan zat organik yang
        belum sempat terurai pada bak pengendap. Air luapan dari biofilter kemudian
        dibubuhi dengan khlorine atau kaporit untuk membunuh mikroorganisme patogen,
        kemudian dibuang langsung ke sungai atau saluran umum.

        Biofilter “Up Flow” ini mempunyai 2 fungsi yang menguntungkan dalam proses
        pengolahan air buangan yakni antara lain :
           1. Adanya air buangan yang melalui media kerikil yang terdapat pada biofilter
                lama kelamaan mengakibatkan timbulnya lapisan lendir yang menyelimuti
                kerikil atau yang disebut juga biological film. Air limbah yang masih
                mengandung zat organik yang belum teruraikan pada bak pengendap bila
                melalui lapisan lendir ini akan mengalami proses penguraian secara biologis.
                Efisiensi biofilter tergantung dari luas kontak antara air limbah dengan mikro-
                organisme yang menempel pada permukaan media filter tersebut. Makin luas
                bidang kontaknya maka efisiensi penurunan konsentrasi zat organiknya (BOD)
                makin besar. Selain menghilangkan atau mengurangi konsentrasi BOD cara ini
                dapat juga mengurangi konsentrasi padatan tersuspensi atau suspended solids
                (SS) dan konsentrasi total nitrogen dan posphor.

             2. Biofilter juga berfungsi sebagai media penyaring air limbah yang melalui
                media ini. Sebagai akibatnya, air limbah yang mengandung suspended solids
                dan bakteri E.coli setelah melalui filter ini akan berkurang konsentrasinya.

                                                                                                5-5
Laporan Akhir                                                                                 BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                      PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                                      DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                              PENGOLAHAN AIR LIMBAH

                 Efesiensi penyaringan akan sangat besar karena dengan adanya biofilter up
                 flow yakni penyaringan dengan sistem aliran dari bawah ke atas akan
                 mengurangi kecepatan partikel yang terdapat pada air buangan dan partikel
                 yang tidak terbawa aliran ke atas akan mengendapkan di dasar bak filter.
                 Sistem biofilter Up Flow ini sangat sederhana, operasinya mudah dan tanpa
                 memakai bahan kimia serta tanpa membutuhkan energi. Proses ini cocok
                 digunakan untuk mengolah air limbah dengan kapasitas yang tidak terlalu
                 besar.
                            Skema Teknologi Proses IPAL dengan Biofilter Anaerob-aerob




        Sumber : Said, N.I., “Sistem Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga Skala Individual Tangki Septik Filter Up
        Flow”,    Majalah Analisis Sistem Nomor 3, Tahun II, 1995.


5.3.2. Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Kombinasi Biofilter Anaerob-
       Aerob Tercelup

        Proses ini pengolahan dengan biofilter anaerob-aerob ini merupakan pengembangan
        dari proses proses biofilter anaerob dengan proses aerasi kontak Pengolahan air
        limbah dengan proses biofilter anaerob-aerob terdiri dari beberapa bagian yakni bak
        pengendap awal, biofilter anaerob (anoxic), biofilter aerob, bak pengendap akhir, dan
        jika perlu dilengkapi dengan bak kontaktor khlor.

        Air limbah yang berasal dari rumah tangga dialirkan melalui saringan kasar (bar
        screen) untuk menyaring sampah yang berukuran besar seperti sampah daun, kertas,
        plastik dll. Setelah melalui screen air limbah dialirkan ke bak pengendap awal, untuk
        mengendapkan partikel lumpur, pasir dan kotoran lainnya. Selain sebagai bak
        pengendapan, juga berfungasi sebagai bak pengontrol aliran, serta bak pengurai
        senyawa organik yang berbentuk padatan, sludge digestion (pengurai lumpur) dan
        penampung lumpur.

        Air limpasan dari bak pengendap awal selanjutnya dialirkan ke bak kontaktor anaerob
        dengan arah aliran dari atas ke dan bawah ke atas. Di dalam bak kontaktor anaerob
        tersebut diisi dengan media dari bahan plastik atau kerikil/batu split. Jumlah bak
        kontaktor anaerob ini bisa dibuat lebih dari satu sesuai dengan kualitas dan jumlah air


                                                                                                               5-6
Laporan Akhir                                                                    BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)         PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                         DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                 PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        baku yang akan diolah. Penguraian zat-zat organik yang ada dalam air limbah
        dilakukan oleh bakteri anaerobik atau facultatif aerobik Setelah beberapa hari operasi,
        pada permukaan media filter akan tumbuh lapisan film mikro-organisme. Mikro-
        organisme inilah yang akan menguraikan zat organik yang belum sempat terurai pada
        bak pengendap

        Air limpasan dari bak kontaktor anaerob dialirkan ke bak kontaktor aerob. Di dalam
        bak kontaktor aerob ini diisi dengan media dari bahan kerikil, pasltik (polyethylene),
        batu apung atau bahan serat, sambil diaerasi atau dihembus dengan udara sehingga
        mikro organisme yang ada akan menguraikan zat organik yang ada dalam air limbah
        serta tumbuh dan menempel pada permukaan media. Dengan demikian air limbah
        akan kontak dengan mikro-orgainisme yang tersuspensi dalam air maupun yang
        menempel pada permukaan media yang mana hal tersebut dapat meningkatkan
        efisiensi penguraian zat organik, deterjen serta mempercepat proses nitrifikasi,
        sehingga efisiensi penghilangan ammonia menjadi lebih besar. Proses ini sering di
        namakan Aerasi Kontak (Contact Aeration).

        Dari bak aerasi, air dialirkan ke bak pengendap akhir. Di dalam bak ini lumpur aktif
        yang mengandung massa mikro-organisme diendapkan dan dipompa kembali ke
        bagian inlet bak aerasi dengan pompa sirkulasi lumpur. Sedangkan air limpasan (over
        flow) dialirkan ke bak khlorinasi. Di dalam bak kontaktor khlor ini air limbah
        dikontakkan dengan senyawa khlor untuk membunuh micro-organisme patogen. Air
        olahan, yakni air yang keluar setelah proses khlorinasi dapat langsung dibuang ke
        sungai atau saluran umum. Dengan kombinasi proses anaerob dan aerob tersebut
        selain dapat menurunkan zat organik (BOD, COD), ammonia, deterjen, padatan
        tersuspensi (SS), phospat dan lainnya.

        Skema proses pengolahan air limbah rumah tangga dengan sistem biofilter anaerob-
        aerob dapat dilihat pada Gambar 5.6.
        Diagram Proses Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga (Domestik) Dengan
                     Proses Biofilter Anaerob-Aerob .




        Proses dengan Biofilter Anaerob-Aerob ini mempunyai beberapa keuntungan yakni :
        Adanya air buangan yang melalui media kerikil yang terdapat pada biofilter
        mengakibatkan timbulnya lapisan lendir yang menyelimuti kerikil atau yang disebut

                                                                                           5-7
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        juga biological film. Air limbah yang masih mengandung zat organik yang belum
        teruraikan pada bak pengendap bila melalui lapisan lendir ini akan mengalami proses
        penguraian secara biologis. Efisiensi biofilter tergantung dari luas kontak antara air
        limbah dengan mikro-organisme yang menempel pada permukaan media filter
        tersebut. Makin luas bidang kontaknya maka efisiensi penurunan konsentrasi zat
        organiknya (BOD) makin besar. Selain menghilangkan atau mengurangi konsentrasi
        BODdan COD, cara ini dapat juga mengurangi konsentrasi padatan tersuspensi atau
        suspended solids (SS), deterjen (MBAS), ammonium dan posphor.

        Biofilter juga berfungsi sebagai media penyaring air limbah yang melalui media ini.
        Sebagai akibatnya, air limbah yang mengandung suspended solids dan bakteri E.coli
        setelah melalui filter ini akan berkurang konsentrasinya. Efesiensi penyaringan akan
        sangat besar karena dengan adanya biofilter up flow yakni penyaringan dengan sistem
        aliran dari bawah ke atas akan mengurangi kecepatan partikel yang terdapat pada air
        buangan dan partikel yang tidak terbawa aliran ke atas akan mengendapkan di dasar
        bak filter. Sistem biofilter anaerob-aerb ini sangat sederhana, operasinya mudah dan
        tanpa memakai bahan kimia serta tanpa membutuhkan energi. Proses ini cocok
        digunakan untuk mengolah air limbah dengan kapasitas yang tidak terlalu besar.

        Dengan kombinasi proses “Anaerob-Aerob”, efisiensi penghilangan senyawa phospor
        menjadi lebih besar bila dibandingankan dengan proses anaerob atau proses aerob
        saja. Phenomena proses penghilangan phosphor oleh mikroorganisne pada proses
        pengolahan anaerob-aerob dapat diterangkan seperti pada Gambar 3.8. Selama berada
        pada kondisi anaerob, senyawa phospor anorganik yang ada dalam sel-sel
        mikrooragnisme akan keluar sebagi akibat hidrolosa senyawa phospor. Sedangkan
        energi yang dihasilkan digunakan untuk menyerap BOD (senyawa organik) yang ada
        di dalam air limbah. Efisiensi penghilangan BOD akan berjalan baik apabila
        perbandingan antara BOD dan phospor (P) lebih besar 10. (Metcalf and Eddy, 1991).
        Selama berada pada kondisi aerob, senyawa phospor terlarut akan diserap oleh
        bakteria/mikroorganisme dan akan sintesa menjadi polyphospat dengan menggunakan
        energi yang dihasilkan oleh proses oksidasi senyawa organik (BOD). Dengan
        demikian dengan kombinasi proses anaerob-aerob dapat menghilangkan BOD
        maupun phospor dengan baik. Proses ini dapat digunakan untuk pengolahan air
        limbah dengan beban organik yang cukup besar.




                                                                                          5-8
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH


        Proses Penghilangan Phospor Oleh Mikroorganisme Di Dalam Proses
                    Pengolahan “Anaerob-Aerob”.




        Pengolahan air limbah dengan proses biofim mempunyai beberapa keunggulan antara
        lain :

     1. Pengoperasiannya mudah
         Di dalam proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm, tanpa dilakukan
         sirkulasi lumpur, tidak terjadi masalah “bulking” seperti pada proses lumpur aktif
         (Activated sludge process). Oleh karena itu pengelolaaanya sangat mudah.
     2. Lumpur yang dihasilkan sedikit
         Dibandingakan dengan proses lumpur aktif, lumpur yang dihasilkan pada proses
         biofilm relatif lebih kecil. Di dalam proses lumpur aktif antara 30 – 60 % dari BOD
         yang dihilangkan (removal BOD) diubah menjadi lumpur aktif (biomasa) sedangkan
         pada proses biofilm hanya sekitar 10-30 %. Hal ini disebabkan karena pada proses
         biofilm rantai makanan lebih panjang dan melibatkan aktifitas mikroorganisme
         dengan orde yang lebih tinggi dibandingkan pada proses lumpur aktif.
     3. Dapat digunakan untuk pengolahan air limbah dengan konsentrasi rendah
         maupun konsentrasi tinggi.
         Oleh karena di dalam proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm
         mikroorganisme atau mikroba melekat pada permukaan medium penyangga maka

                                                                                        5-9
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

           pengontrolan terhadap mikroorganisme atau mikroba lebih mudah. Proses biofilm
           tersebut cocok digunakan untuk mengolah air limbah dengan konsentrasi rendah
           maupun konsentrasi tinggi.
       4. Tahan terhadap fluktuasi jumlah air limbah maupun fluktuasi konsentrasi.
           Di dalam proses biofilter mikro-organisme melekat pada permukaan unggun media,
           akibatnya konsentrasi biomasa mikro-organisme per satuan volume relatif besar
           sehingga relatif tahan terhadap fluktuasi beban organik maupun fluktuasi beban
           hidrolik.
       5. Pengaruh penurunan suhu terhadap efisiensi pengolahan kecil.
           Jika suhu air limbah turun maka aktifitas mikroorganisme juga berkurang, tetapi
           oleh karena di dalam proses biofilm substrat maupun enzim dapat terdifusi sampai
           ke bagian dalam lapisan biofilm dan juga lapisan biofilm bertambah tebal maka
           pengaruh penurunan suhu (suhu rendah) tidak begitu besar.

5.4.     REAKTOR BIOFILTER TERCELUP

         Reaktor biofilter lekat tercelup adalah suatu bioreaktor lekat diam dimana
         mikroorganisme tumbuh dan berkembang di atas suatu media, yang dapat terbuat dari
         plastik atau batu, yang di dalam operasinya dapat tercelup sebagian atau seluruhnya,
         atau hanya dilewati air saja (tidak tercelup sama sekali), dengan membentuk suatu
         lapisan lendir untuk melekat di atas permukaan media tersebut, sehingga menbentuk
         lapisan biofilm.

         Biofilm tumbuh pada hampir semua permukaan di dalam suatu lingkungan perairan.
         Sistem biofilm ini kemudian dimanfaatkan dalam proses pengolahan air buangan
         untuk menurunkan kandungan senyawa organik. Biofilm merupakan lapisan yang
         terbentuk dari sel-sel bio solid dan material inorganik dalam bentuk polimetrik
         matriks yang menempel pada suatu lapisan penyokong (support media).

         Proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm atau biofilter secara garis besar
         dapat dilakukan dalam kondisi aerobik, anaerobik, atau kombinasi anaerobik dan
         aerobik. Proses aerobik dilakukan dengan kondisi adanya oksigen terlarut di dalam
         reaktor air limbah, dan proses anaerobik dilakukan dengan tanpa adanya oksigen di
         dalam reaktor air limbah. Sedangkan proses kombinasi anaerob-aerob adalah
         merupakan gabungan proses anaerobik dan proses aerobik. Proses operasi biofilter
         secara anaerobik digunakan untuk air limbah dengan kandungan zat organik cukup
         tinggi, dan dari proses ini akan dihasilkan gas methan. Jika kadar COD limbah kurang
         dari 4000 mg/l seharusnya limbah tersebut diolah pada kondisi aerob, sedangkan
         COD lebih besar dari 4000 mg/l diolah pada kondisi anaerob.

         Prinsip Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter Tercelup
         Proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm atau biofilter secara garis besar
         dapat diklasifikasikan seperti pada Gambar 3.6. Proses tersebut dapat dilakukan dalam
         kondisi aerobik, anaerobik atau kombinasi anaerobi dan aerobik. Proses aerobik
         dilakukan dengan kondisi adanya oksigen terlarut di dalam reaktor air limbah, dan
         proses anaerobik dilakukan dengan tanpa adanya oksigen dalam reaktor air limbah.

                                                                                         5 - 10
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH


        Sedangkan proses kombinasi anaerob-aerob adalah merupakan gabungan proses
        anaerobi dan proses aerobik. Proses ini biasanya digunakan untuk menghilangan
        kandungan nitrogen di dalam air limbah. Pada kondisi aerobik terjadi proses
        nitrifikasi yakni nitrogen ammonium diubah menjadi nitrat (NH4+ ---> NO3 ) dan
        pada kondisi anaerobik terjadi proses denitrifikasi yakni nitrat yang terbentuk diubah
        menjadi gas nitrogen (NO3 --> N2 ).

         Klasifikasi Cara Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Film Mikro-Biologis
                       (Proses Biofilm).




                                                                                         5 - 11
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH


        Mekanisme proses metabolisme di dalam sistem biofilm.




        Gambar tersebut menunjukkan suatu sistem biofilm yang yang terdiri dari medium
        penyangga, lapisan biofilm yang melekat pada medium, lapisan alir limbah dan
        lapisan udara yang terletak diluar. Senyawa polutan yang ada di dalam air limbah
        misalnya senyawa organik (BOD, COD), ammonia, phospor dan lainnya akan
        terdifusi ke dalam lapisan atau film biologis yang melekat pada permukaan medium.
        Pada saat yang bersamaan dengan menggunakan oksigen yang terlarut di dalam air
        limbah senyawa polutan tersebut akan diuraikan oleh mikroorganisme yang ada di
        dalam lapisan biofilm dan energi yang dihasilkan akan diubah menjadi biomasa.
        Suplai oksigen pada lapisan biofilm dapat dilakukan dengan beberapa cara misalnya
        pada sistem RBC yakni dengan cara kontak dengan udara luar, pada sistem “Trickling
        Filter” dengan aliran balik udara, sedangkan pada sistem biofilter tercelup dengan
        menggunakan blower udara atau pompa sirkulasi.

        Jika lapisan mikrobiologis cukup tebal, maka pada bagian luar lapisan mikrobiologis
        akan berada dalam kondisi aerobik sedangkan pada bagian dalam biofilm yang
        melekat pada medium akan berada dalam kondisi anaerobik. Pada kondisi anaerobik
        akan terbentuk gas H2S, dan jika konsentrasi oksigen terlarut cukup besar maka gas
        H2S yang terbentuk tersebut akan diubah menjadi sulfat (SO4) oleh bakteri sulfat
        yang ada di dalam biofilm.

        Selain itu pada zona aerobik nitrogen–ammonium akan diubah menjadi nitrit dan
        nitrat dan selanjutnya pada zona anaerobik nitrat yang terbentuk mengalami proses
        denitrifikasi menjadi gas nitrogen. Oleh karena di dalam sistem bioflim terjadi


                                                                                      5 - 12
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        kondisi anaerobik dan aerobik pada saat yang bersamaan maka dengan sistem tersebut
        maka proses penghilangan senyawa nitrogen menjadi lebih mudah. Hal ini secara
        sederhana ditunjukkan seperti pada Gambar 5.10.

        Mekanisne Penghilangan Ammonia Di Dalam Proses Biofilter.




        Proses pengolahan air limbah dengan proses biofilm atau biofilter tercelup dilakukan
        dengan cara mengalirkan air limbah ke dalam reaktor biologis yang di dalamnya diisi
        dengan media penyangga untuk pengebang-biakan mikroorganisme dengan atau tanpa
        aerasi. Untuk proses anaerobik dilakukan tanpa pemberian udara atau oksigen. Posisi
        media biofilter tercelup di bawah permukaan air. Media biofilter yang digunakan
        secara umum dapat berpa bahan material organik atau bahan material anorganik.

        Untuk media biofilter dari bahan organik misalnya dalam bentuk tali, bentuk jaring,
        bentuk butiran tak teratur (random packing), bentuk papan (plate), bentuk sarang
        tawon dan lain-lain. Sedangkan untuk media dari bahan anorganik misalnya batu
        pecah (split), kerikil, batu marmer, batu tembikar, batu bara (kokas) dan lainnya.

        Beberapa cara yang sering digunakan antara lain aerasi samping, aerasi tengah
        (pusat), aerasi merata seluruh permukaan, aerasi eksternal, aerasi dengan “air lift
        pump”, dan aersai dengan sistem mekanik. Masing-masing cara mempunyai
        keuntungan dan kekurangan. Sistem aerasi juga tergantung dari jenis media maupun
        efisiensi yang diharapkan. Penyerapan oksigen dapat terjadi disebabkan terutama



                                                                                       5 - 13
Laporan Akhir                                                                    BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)         PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                         DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                 PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        karena aliran sirkulasi atau aliran putar kecuali pada sistem aerasi merata seluruh
        permukaan media.
        Di dalam proses biofilter dengan sistem aerasi merata, lapisan mikroorganisme yang
        melekat pada permukaan media mudah terlepas, sehingga seringkali proses menjadi
        tidak stabil. Tetapi di dalam sistem aerasi melalui aliran putar, kemampuan
        penyerapan oksigen hampir sama dengan sistem aerasi dengan menggunakan difuser,
        oleh karena itu untuk penambahan jumlah beban yang besar sulit dilakukan.
        Berdasarkan hal tersebut diatas belakangan ini penggunaan sistem aerasi merata
        banyak dilakukan karena mempunyai kemampuan penyerapan oksigen yang besar.

        Jika kemampuan penyerapan oksigen besar maka dapat digunakan untuk mengolah air
        limbah dengan beban organik (organic loading) yang besar pula. Oleh karena itu
        diperlukan juga media biofilter yang dapat melekatkan mikroorganisme dalam jumlah
        yang besar. Biasanya untuk media biofilter dari bahan anaorganik, semakin kecil
        diameternya luas permukaannya semakin besar, sehinggan jumlah mikroorganisme
        yang dapat dibiakkan juga menjadi besar pula.

        Jika sistem aliran dilakukan dari atas ke bawah (down flow) maka sedikit banyak
        terjadi efek filtrasi sehingga terjadi proses peumpukan lumpur organik pada bagian
        atas media yang dapat mengakibatkan penyumbatan. Oleh karena itu perlu proses
        pencucian secukupnya. Jika terjadi penyumbatan maka dapat terjadi aliran singkat
        (Short pass) dan juga terjadi penurunan jumlah aliran sehingga kapasitas pengolahan
        dapat menurun secara drastis.

        Media Biofilter
        Media biofilter termasuk hal yang penting, karena sebagai tempat tumbuh dan
        menempel mikroorganisme, untuk mendapatkan unsur-unsur kehidupan yang
        dibutuhkannya, seperti nutrien dan oksigen. Dua sifat yang paling penting yang harus
        ada dari media adalah :
         Luas permukaan dari media, karena semakin luas permukaan media maka
           semakin besar jumlah biomassa per-unit volume.
         Persentase ruang kosong, karena semakin besar ruang kosong maka semakin besar
           kontak biomassa yang menempel pada media pendukung dengan substrat yang
           ada dalam air buangan

        Untuk mendapatkan permukaan media yang luas, media dapat dimodifikasikan dalam
        berbagai bentuk seperti bergelombang, saling silang, dan sarang tawon.

        Media yang digunakan dapat berupa kerikil, batuan, plastik (polivinil chlorida), pasir,
        dan partikel karbon aktif. Untuk media biofilter dari bahan organik banyak yang
        dibuat dengan cara dicetak dari bahan tahan karat dan ringan misalnya PVC dan
        lainnya, dengan luas permukaan spesifik yang besar dan volule rongga (porositas)
        yang besar, sehingga dapat melekatkan mikroorganisme dalam jumlah yang besar

                                                                                          5 - 14
Laporan Akhir                                                                       BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)            PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                            DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                    PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        dengan resiko kebuntuan yang sangat kecil. Dengan demikian memungkinkan untuk
        pengolahan air limbah dengan beban konsentrasi yang tinggi serta efisiensi
        pengolahan yang cukup besar. Salah Satu contoh media biofilter yang banyak
        digunakan yakni media dalam bentuk sarang tawon (honeycomb tube) dari bahan
        PVC.
        Kelebihan dalam menggunakan media plastik tersebut antara lain :
         Mempunyai luas permukaan per m3 volume sebesar 150 – 240 m2/m3
         Volume rongga yang besar dibanding media lainnya.
         Penyumbatan pada media yang terjadi sangat kecil.


        Beberapa contoh perbandingan luas permukaan spesifik dari berbagai media biofilter
        dapat dilihat pada Tabel 5.4 :
                        Perbandingan Luas Permukaan Spesifik Media Biofilter.
              No                      Jenis Media            Luas Permukaan spesifiik (m2/m3)
              1.    Trickling filter dengan batu pecah                 100 – 200
              2.    Model sarang tawon (honeycomb modul)               150 – 240
              3.    Tipe jaring                                           50
              4.    RBC                                                80 – 150


5.5.    TINJAUAN PROSES IPAL ANAEROB DAN AEROB
        Pengolahan air limbah secara biologis adalah suatu cara pengolahan yang diarahkan
        untuk menurunkan atau menyisihkan substrat tertentu yang terkandung dalam air
        buangan dengan memanfaatkan aktivitas mikroorganisme untuk melakukan
        perombakan substrat tersebut. Proses pengolahan air limbah secara biologis dapat
        berlangsung dalam tiga lingkungan utama, yaitu :
         Lingkungan aerob , yaitu lingkungan dimana oksigen terlarut (DO) di dalam air
            cukup banyak, sehingga oksigen bukan merupakan faktor pembatas.
         Lingkungan anoksik, yaitu lingkungan dimana oksigen terlarut (DO) di dalam air
            ada dalam konsentrasi rendah.
         Lingkungan anaerob, merupakan kebalikan dari lingkungan aerob, yaitu tidak
            terdapat oksigen terlarut, sehingga oksigen menjadi faktor pembatas
            berlangsungnya proses metabolisme aerob.

        Berdasarkan pada kondisi pertumbuhan mikroorganisme yang bertanggung jawab
        pada proses penguraian yang terjadi, reaktor dapat dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu :
        Reaktor pertumbuhan tersuspensi (suspended growth reactor), yaitu reaktor dimana
        mikroorganisme yang berperan pada proses biologis tumbuh dan berkembang biak
        dalam keadaan tersuspensi.
        Reaktor pertumbuhan lekat (attached growth reactor), yaitu reaktor dimana
        mikroorganisme yang berperan pada proses penguraian substrat tumbuh dan
        berkembang di atas suatu media dengan membentuk suatu lapisan lendir (lapisan
        biofilm) untuk melekatkan diri di atas permukaan media tersebut.



                                                                                                5 - 15
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

5.6.    PROSES PENGOLAHAN BIOLOGIS SECARA ANAEROB
        Mekanisme Proses Anaerob
        Polutan-polutan organik komplek seperti lemak, protein dan karbohidrat pada kondisi
        anaerobic akan dihidrolisa oleh enzim hydrolase yang dihasilkan bakteri pada tahap
        pertama. Enzim penghidrolisa seperti lipase, protease dan cellulase. Hasil hidrolisa
        polimer-polimer diatas adalah monomer seperti manosakarida, asam amino, peptida
        dan gliserin. Selanjutnya monomer-monomer ini akan diuraikan menjadi asam-asam
        lemak (lower fatty acids) dan gas hidrogen.

        Kumpulan mikroorganisme, umumnya bakteri, terlibat dalam transformasi senyawa
        komplek organik menjadi metan. Lebih jauh lagi, terdapat interaksi sinergis antara
        bermacam-macam kelompok bakteri yang berperan dalam penguraian limbah.
        Keseluruhan reaksi dapat digambarkan sebagai berikut (Polprasert, 1989) :
        Senyawa Organik  CH4 + CO2 + H2 + NH3 + H2S
        Meskipun beberapa jamur (fungi) dan protozoa dapat ditemukan dalam penguraian
        anaerobik, bakteri bakteri tetap merupakan mikroorganisme yang paling dominan
        bekerja didalam proses penguraian anaerobik. Sejumlah besar bakteri anaerobik dan
        fakultatif (seperti :Bacteroides, Bifidobacterium, Clostridium, Lactobacillus,
        Streptococcus) terlibat dalam proses hidrolisis dan fermentasi senyawa organik.
        Proses penguraian senyawa organik secara anaerobik secara garis besar ditunjukkan
        seperti pada Gambar 5.12.


        Kelompok Bakteri Metabolik Yang Terlibat Dalam Penguraian Limbah Dalam
                    Sistem Anaerobik.




        Ada empat grup bakteri yang terlibat dalam transformasi material komplek menjadi
        molekul yang sederhana seperti metan dan karbon dioksida. Kelompok bakteri ini

                                                                                       5 - 16
Laporan Akhir                                                                    BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)         PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                         DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                 PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        bekerja secara sinergis (Archer dan Kirsop, 1991; Barnes dan Fitzgerald, 1987; Sahm,
        1984; Sterritt dan Lester, 1988; Zeikus, 1980),

        1) Kelompok Bakteri Hidrolitik
           Kelompok bakteri anaerobik memecah molekul organik komplek (protein,
           cellulose, lignin, lipids) menjadi molekul monomer yang terlarut seperti asam
           amino, glukosa, asam lemak, dan gliserol. Molekul monomer ini dapat langsung
           dimanfaatkan oleh kelompok bakteri berikutnya. Hidrolisis molekul komplek
           dikatalisasi oleh enzim ekstra seluler seperti sellulase, protease, dan lipase.
           Walaupun demikian proses penguraian anaerobik sangat lambat dan menjadi
           terbatas dalam penguraian limbah sellulolitik yang mengandung lignin (Polprasert,
           1989; Speece, 1983).
        2) Kelompok Bakteri Asidogenik Fermentatif
           Bakteri asidogenik (pembentuk asam) seperti Clostridium merubah gula, asam
           amino, dan asam lemak menjadi asam organik (seperti asam asetat, propionik,
           formik, lactik, butirik, atau suksinik), alkohol dan keton (seperti etanil, metanol,
           gliserol, aseton), asetat, CO2 dan H2. Asetat adalah produk utama dalam
           fermentasi karbohidrat. Hasil dari fermentasi ini bervariasi tergantung jenis bakteri
           dan kondisi kultur seperti temperatur, pH, potensial redok.

        3) Kelompok Bakteri Asetogenik
           Bakteri asetogenik (bakteri yang memproduksi asetat dan H2) seperti Syntrobacter
           wolinii dan Syntrophomonas wolfei (McInernay et al., 1981) merubah asam lemak
           (seperti asam propionat, asam butirat) dan alkohol menjadi asetat, hidrogen, dan
           karbon dioksida, yang digunakan oleh bakteri pembentuk metan (metanogen).
           Kelompok ini membutuhkan ikatan hidrogen rendah untuk merubah asam lemak;
           dan oleh karenanya diperlukan monitoring hidrogen yang ketat.
        4) Kelompok Bakteri Metanogen
           Penguraian senyawa organik oleh bakteri anaerobik dilingkungan alam melepas
           500 - 800 juta ton metan ke atmosfir tiap tahun dan ini mewakili 0,5% bahan
           organik yang dihasilkan oleh proses fotosintesis (Kirsop, 1984; Sahm, 1984).
           Bakteri metanogen terjadi secara alami didalam sedimen yang dalam atau dalam
           pencernaan herbivora. Kelompok ini dapat berupa kelompok bakteri gram positip
           dan gram negatif dengan variasi yang banyak dalam bentuk. Mikroorganime
           metanogen tumbuh secara lambat dalam air limbah dan waktu tumbuh berkisar 3
           hari pada suhu 35oC sampai dengan 50 hari pada suhu 10oC.

        Bakteri metanogen dibagi menjadi dua katagori, yaitu :
        Bakteri metanogen hidrogenotropik (seperti : chemolitotrof yang menggunakan
        hidrogen) merubah hidrogen dan karbon dioksida menjadi metan.
                          CO2 + 4H2  CH4 + 2H2O
                                                  Metan
        Bakteri metanogen yang menggunakan hidrogen membantu memelihara tekanan
        parsial yang sangat rendah yang dibutuhkan untuk proses konversi asam volatil dan
        alkohol menjadi asetat (speece, 1983).

        Bakteri metanogen Asetotropik, atau biasa disebut sebagai bakteri asetoklastik atau
        bakteri penghilang asetat, merubah asam asetat menjadi metan dan CO2.

                                                                                           5 - 17
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        CH3COOH  CH4 + CO2

        Bakteri asetoklastik tumbuh jauh lebih lambat (waktu generasi = beberapa hari) dari
        pada bakteri pembentuk asam (waktu generasi = beberapa jam). Kelompok ini terdiri
        dari dua kelompok, yaitu : Metanosarkina (Smith dan Mah, 1978) dan Metanotrik
        (Huser et al., 1982). Selama penguraian termofilik (58oC) dari limbah lignosellulosik,
        Metanosarkina adalah bakteri asetotropik yang ditemukan dalam bioreaktor. Sesudah
        4 minggu, Metanosarkina (mak = 0,3 tiap hari; Ks = 200 mg/l) digantikan oleh
        Metanotrik (mak = 0,1 tiap hari; Ks = 30 mg/l).

        Proses Penguraian Senyawa Hidrokarbon Secara Anaerobik Menjadi Methan.




        Proses                                                                  Penguraian
                                                                                  Senyawa
                                                                              Lemak Secara
                                                                                 Anaerobik
                                                                                    Menjadi
                                                                              Metan.




                                                                                         5 - 18
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH




                                                                                5 - 19
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH


        Proses Penguraian Senyawa Protein Secara Anaerobik.




        Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Mekanisme Proses Anaerob
        Beberapa faktor yang berpengaruh terhadapp penguraian secara anaerobik antara lain
        yakni temperatur, waktu tinggal (rentention time), keasaman (pH), komposisi kimia
        air limbah, kompetisi antara metanogen dan bakteri racun (toxicants).

        1. Temperatur
        Produksi metan dapat dihasilkan pada temperatur      antara 0oC - 97oC. Walaupun
        bakteri metan psychrophilic tidak dapat diisolasi,   bakteri thermophilik beroperasi
        secara optimum pada temperatur 50 - 75oC              ditemukan di daerah panas.
        Methanothermus fervidus ditemukan ditemukan          di Iceland dan tumbuh pada
        temperatur 63 - 97oC (Sahm, 1984).



                                                                                       5 - 20
Laporan Akhir                                                                    BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)         PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                         DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                 PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        Di dalam instalasi pengolahan limbah pemukiman, penguraian anaerobik dilakukan
        dalam kisaran mesophilik dengan temperatur 25 - 40 oC dengan temperatur optimum
        mendekati 35oC . Penguraian thermophilik beroperasi pada temperatur 50 - 65oC.
        Penguraian ini memungkinkan untuk pengolahan limbah dengan beban berat dan juga
        efektif untuk mematikan bakteri pathogen. Salah satu kelemahan adalah sensitivitas
        yang tinggi terhadap zat toksik (Koster, 1988).

        Karena pertumbuhan bakteri metan yang lebih lambat dibandingkan bakteri
        acidogenik, maka bakteri metan sangat sensitif terhadap perubahan kecil temperatur.
        Karena penggunaan asam volatil oleh bakteri metan, penurunan temperatur cenderung
        menurunkan laju pertumbuhan bakteri metan. Oleh karena itu penguraian mesophilik
        harus didisain untuk beroperasi pada temperatur antara 30 – 35 derajat Celcius untuk
        fungsi optimal.

        2. Waktu Tinggal
        Waktu tinggal air limbah dalam reaktor anaerob, yang tergantung pada karakteristik
        air limbah dan kondisi lingkungan, harus cukup lama untuk proses metabolisma oleh
        bakteri anaerobik dalam reaktor pengurai. Penguraian didasarkan pada bakteri yang
        tumbuh menempel mempunyai waktu tinggal yang rendah (1-10 hari) dari pada
        bakteri yang terdispersi dalam air (10-60 hari). Waktu tinggal pengurai mesophilik
        dan termophilik antara 25 - 35 hari tetapi dapat lebih rendah lagi (Sterritt dan Lester,
        1988).
        3. Keasaman (pH)
        Kebanyakan pertumbuhan bakteri metanogenik berada pada kisaran pH antara 6,7 -
        7,4, tetapi optimalnya pada kisaran pH antara 7,0 - 7,2 dan proses dapat gagal jika pH
        mendekati 6,0. Bakteri acidogenik menghasilkan asam organik, yang cenderung
        menurunkan pH bioreaktor. Pada kondisi normal, penurunan pH ditahan oleh
        bikarbonat yang dihasilkan oleh bakteri metanogen. Dibawah kondisi lingkungan
        yang berlawanan kapasitas buffering dari sistem dapat terganggu, dan bahkan
        produksi metan dapat terhenti. Asiditas lebih berpengaruh terhadap metanogen dari
        pada bakteri acidogenik. Peningkatan tingkat volatil merupakan indikator awal dari
        terganggunya sistem. Monitoring ratio asam volatil total (asam asetat) terhadap alkali
        total (kalsium karbonat) disarankan dibawah 0,1 (Sahm, 1984). Salah satu metode
        untuk memperbaiki keseimbangan pH adalah meningkatkan alkaliniti dengan
        menambah bahan kimia seperti lime (kapur), anhydrous ammonia, sodium hidroksida,
        atau sodium bikarbonat.

        4. Komposisi Kimia Air Limbah
        Bakteri metanogenik dapat menghasilkan metan dari karbohidrat, protein, dan lipida,
        dan juga dari senyawa komplek aromatik (contoh : ferulik, vanilik, dan asam
        syringik). Walaupun demikian beberapa senyawa lignin dan n-parafin sulit terurai
        oleh bakteri anaerobik.

        Air limbah harus diseimbangkan makanannya (nitrogen, fosfor, sulfur) untuk
        memelihara pencernaan anaerobik. Rasio C:N:P untuk bakteri anaerobik adalah
        700:5:1 (Sahmn, 1984). Beberapa pengamat menilai bahwa ratio C/N yang tepat
        untuk produksi gas yang optimal sebaiknya sekitar 25-30 : 1 (Polprasert, 1989).
        Metanogen menggunakan ammonia dan sulfida sebagai sumber nitrogen dan sulfur.

                                                                                           5 - 21
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        Walaupun sulfida bebas adalah toksik terhadap metanogen bakteri pada tingkat 150 -
        200 mg/l, unsur ini merupakan sumber sulfur utama untuk bakteri metanogen
        (Speece, 1983).

        5. Kompetisi Metanogen dengan Bakteri Pemakan Sulfat
        Bakteri pereduksi sulfat dan metanogen dapat memperebutkan donor elektron yang
        sama, asetat dan H2. Studi tentang kinetik pertumbuhan dari dua kelompok bakteria
        ini menunjukkan bahwa bakteri pemakan sulfat mempunyai afinitas yang lebih tinggi
        terhadap asetat (Ks= 9,5 mg/l) dari pada metanogen (Ks = 32,8 mg/l). Ini berarti
        bahwa bakteri pemakan sulfat akan memenangkan kompetisi pada kondisi konsentrasi
        asetat yang rendah (Shonheit et al., 1982; Oremland, 1988; Yoda et al., 1987). Bakteri
        pemakan sulfat dan metanogen sangat kompetitif pada rasio COD/SO4 berkisar 1,7 -
        2,7. Pada rasio yang lebih tinggi baik untuk metanogen sedangkan bakteri pemakan
        sulfat lebih baik pada rasio yang lebih kecil.

        6. Zat Toksik
        Zat toksik kadang-kadang dapat menyebabkan kegagalan pada proses penguraian
        limbah dalam proses anaerobik. Terhambatnya pertumbuhan bakteri metanogen pada
        umumnya ditandai dengan penurunan produksi metan dan meningkatnya konsentrasi
        asam-asam volatil. berikut ini adalah beberapa zat toksik yang dapat menghambat
        pembentukan metan.
         Oksigen, Metanogen adalah bakteri anaerob dan dapat terhambat
           pertumbuhannya oleh oksigen dalam kadar trace level (Oremland, 1988; Roberton
           dan Wolfe, 1970).
         Amonia, Amonia yang tidak terionisasi cukup toksik atau beracun untuk bakteri
           metanogen. Barangkali karena produksi amonia bebas tergantung pH (amonia
           bebas terbentuk pada pH tinggi), sedikit toksisitas yang dapat diamati pada pH
           netral. Amonia sebagai penghambat terhadap pembentukan metanogen pada
           konsentrasi 1500 - 3000 mg/l. Penambahan amonia menambah waktu tinggal
           partikel padat (Bhattacharya dan Parkin, 1989).
         Hidrokarbon terklorinasi, Senyawa khlorin alifatis lebih beracun terhadap
           metanogen dari pada terhadap mikroorganisma hetrotropik aerobik (Blum dan
           Speece, 1992). Kloroform sangat toksik terhadap bakteri metanogen dan
           cenderung menghambat secara total, hal ini dapat diukur dari produksi metan dan
           akumulasi hidrogen pada konsentrasi diatas 1 mg/l (Hickey et al., 1987).
           Aklimatisasi senyawa ini meningkatkan toleransi metanogen sampai pada
           konsentrasi kloroform 15 mg/l         Pemulihan kehidupan bakteri metanogen
           tergantung pada konsentrasi biomassa, waktu tinggal partikel padat, dan
           temperatur (Yang dan Speece, 1986).
         Senyawa Benzen, Kultur murni dari bakteri metanogen (contoh : Methanothix
           concilii, Methanobacterium espanolae, Methanobacterium bryantii) dapat
           dihambat pertumbuhannya oleh senyawa benzen (contoh : benzen, toloene, fenol,
           pentachlorophenol). Pentachlorophenol adalah yang paling toksik (beracun) dari
           pada seluruh benzen yang diuji (Patel et al., 1991).
         Formaldehida, Proses pembentukan metan (Methanogenesis) terhambat atau
           terganggu pada konsentrasi formadehida sebesar 100 mg/l tetapi segera pulih
           kembali pada konsentrasi yang lebih rendah (Hickey et al., 1988; Parkin dan
           Speece, 1982).

                                                                                         5 - 22
Laporan Akhir                                                                   BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)        PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                        DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                PENGOLAHAN AIR LIMBAH

            Asam Volatil, Jika pH dijaga tetap netral, asam volatil seperti asam asetat atau
             butirik tidak berpengaruh besar (sedikit toksik) terhadap bakteri metan.
            Asam Lemak rantai panjang, Asam lemak rantai panjang (contoh : caprylic,
             capric, lauric, myristic, dan asam oleic) menghambat asetoklastik metanogen
             (contoh : Methanothrix spp.) dalam mencerna asetat dalam lumpur limbah
             (Koster dan Cramer, 1987).
            Logam Berat, Logam berat (contoh : Cu++, Pb++, Cd++, Ni++, Zn++, Cr+6)
             yang ditemukan dalam air dan lumpur limbah dari industri dapat menghambat
             penguraian limbah anaerobik (Lin, 1992; Mueller dan Steiner, 1992). Toksisitas
             meningkat jika afinitas logam berat pada lumpur limbah (sludge) menurun dan
             sebaliknya jika afinitas pada lumpur logam berat tinggi menjadi sedikit toksik.
             Toksitas logam menghambat reaksi berikutnya dengan hidrogen sulfida, yang
             cenderung untuk pembentukan pengendapan logam berat yang tidak terlarut.
             Beberapa logam seperti nickel, kobalt, dan molybdenum pada konsentrasi kecil
             (trace) dapat merangsang bakteri methanogen (Murray dan Van Den Berg, 1981;
             Shonheit et al, 1979; Whiman dan Wolfe, 1980).
            Sianida, Sianida digunakan dalam proses industri seperti pembersihan logam dan
             elektroplating. Pemulihan bakteri metanogen tergantung pada konsentrasi
             biomassa, waktu tinggal partikel padat, dan temperatur (Fedorak et al., 1986;
             Yang dan Speece, 1985).
            Sulfida, Sulfida adalah salah satu penghalang potensial dalam penguraian limbah
             anaerobik (Anderson et al, 1982). Melalui difusi sel membran lebih cepat untuk
             hidrogen sulfida yang tidak terionisasi dibandingkan dibandingkan yang
             terionisasi, toksisitas sulfida sangat tergantung pada pH (Koster et al., 1986).
             Sulfida sangat toksik untuk bakteri metanogenik jika konsentrasinya lebih dari
             150-200 mg/l. Bakteri pembentuk asam tidak begitu sensitif terhadap hidrogen
             sulfida dibandingkan dengan metanogen.
            Tanin, Tanin adalah senyawa fenolik yang berasal dari anggur, pisang, apel, kopi,
             kedelai, dan sereal. Senyawa ini umumnya toksik terhadap bakteri metanogen.
            Salinitas, Salinitas adalah jenis marial toksik lain dalam penguraian air limbah
             dalam sistem anaerobik. Karena potasium dapat menetralkan toksisitas sodium,
             maka jenis toksisitas ini dapat dihambat dengan menambah garam potasium dalam
             air limbah.
            Efek Balik (Feedback Inhibition), Sistem anaerobik dapat dihambat oleh
             beberapa hasil antara (intermediates produced) selama proses. Tingginya
             konsentrasi hasil antara ini (seperti : H2, asam lemak volatil) toksik.

        Keunggulan dan Kekurangan Proses Anaerob
        Keunggulan proses anaerobik dibandingkan proses aerobik adalah sebagai berikut
        (Lettingan et al, 1980; Sahm, 1984; Sterritt dan Lester, 1988; Switzenbaum, 1983) :
        o Proses anaerobik dapat segera menggunakan CO2 yang ada sebagai penerima
           elektron. Proses tersebut tidak membutuhkan oksigen dan pemakaian oksigen
           dalam proses penguraian limbah akan menambah biaya pengoperasian.
        o Penguraian anaerobik menghasilkan lebih sedikit lumpur (3-20 kali lebih sedikit
           dari pada proses aerobik), energi yang dihasilkan bakteri anaerobik relatif rendah.
           Sebagian besar energi didapat dari pemecahan substrat yang ditemukan dalam
           hasil akhir, yaitu CH4. Dibawah kondisi aerobik 50% dari karbon organik dirubah
           menjadi biomassa, sedangkan dalam proses anaerobik hanya 5% dari karbon

                                                                                         5 - 23
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

             organik yang dirubah menjadi biomassa. Dengan proses anaerobik satu metrik ton
             COD tinggal 20 - 150 kg biomassa, sedangkan proses aerobik masih tersisa 400 -
             600 kg biomassa (Speece, 1983; Switzenbaum, 1983).
        o    Proses anaerobik menghasilkan gas yang bermanfaat, metan. Gas metan
             mengandung sekitar 90% energi dengan nilai kalori 9.000 kkal/m3, dan dapat
             dibakar ditempat proses penguraian atau untuk menghasilkan listrik. Sedikit
             energi terbuang menjadi panas
             (3-5%).      Pruduksi        metan
             menurunkan       BOD         dalam
             Penguraian lumpur limbah.
        o    Energi untuk penguraian limbah
             kecil.
        o    Penguraian anaerobik cocok
             untuk limbah industri dengan
             konsentrasi polutan organik
             yang tinggi.
        o    Memungkinkan untuk diterapkan pada proses Penguraian limbah dalam jumlah
             besar.
        o    Sistem anaerobik dapat membiodegradasi senyawa xenobiotik (seperti chlorinated
             aliphatic hydrocarbons seperti trichlorethylene, trihalo-methanes) dan senyawa
             alami recalcitrant seperti lignin.

        Beberapa kelemahan Penguraian anaerobik :
        a) Lebih Lambat dari proses aerobik
        b) Sensitif oleh senyawa toksik
        c) Start up membutuhkan waktu lama
        d) Konsentrasi substrat primer tinggi


5.7.    PERENCANAAN MCK++ DAN PENGOLAHAN LIMBAHNYA

        Sesuai dengan hasil evaluasi dan analisa terhadap system pengolahan air limbah
        pada bab-bab sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa rekomendasi Konsultan
        untuk system IPAL yang akan digunakan di lokasi Perencanaan (1. Kelurahan Karang
        Tengah; 2. Kelurahan Sindangpalay dan 3. Kelurahan Cisarua) menggunakan
        gabungan teknologi pengolahan limbah yaitu Biogas Digester dan Anaerobik Baffle
        Reaktor (ABR) yang menggunakan sistem biofilter up flow.

        1. Biogas Digester
           Tahap ini merupakan tahapan pertama untuk
           system anaerobic yang berfungsi sebagai bak
           sedimentasi (Setler) dan penampung gas
           metan. Pada tahap ini limbah tinja yang
           masuk     mengalami     penurunan    kadar
           pencemaran      sebanyak    20%.    Dalam
           pemeliharaannya bak ini dikuras setiap 2
           tahun sekali. Volume biogas yang digunakan
           adalah 6 m3 berbentuk kubah dan dibuat dari

                                                                                      5 - 24
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

            bahan fibre. Kubah ini juga dapat dibuat dengan menggunakan material pasangan
            bata ataupun cor beton bertulang.

            Biogas adalah gas mudah terbakar (flammable) yang dihasilkan dari proses
            fermentasi bahan-bahan organik oleh bakteri-bakteri anaerob (bakteri yang hidup
            dalam kondisi kedap udara). Pada umumnya semua jenis bahan organik bisa
            diproses untuk menghasilkan biogas. Jenis bahan organik yang diproses sangat
            mempengaruhi produktifitas sistem biogas disamping parameter - parameter lain
            seperti temperatur digester, pH, tekanan dan kelembaban udara.

        2. Ekspantion Chamber
           Sistem ini berfungsi untuk mengatur keseimbangan tekanan gas pada Biogas
           digester, sehingga diperoleh keseimbangan tekanan yang sesuai antara massa air
           dengan volume gas.

        3. Baffled Reactor
           Sistem ini merupakan tahapan ketiga dari sistem
           anaerobic dimana akan mengurangi tingkat
           pencemaran sampai 80 %. Ruang anaerobik
           baffled reaktor terdiri dari 8 kompartemen. Bak
           ini dilakukan pengurasan setiap 3 tahun sekali.
        Keunggulan system ini adalah sebagai berikut :
        1. Sistem Bioreaktor (biofilm) ini memiliki
           kemampuan olah untuk beban BOD yang cukup
           tinggi melalui penyatuan yang optimal dari dua metode pengolahan air limbah
           yaitu metode pertumbuhan terendam (suspended growth) dan metode
           pertumbuhan terlekat (attached film growth) dalam waktu yang bersamaan dan
           terjadi dalam bak yang sama.
        2. Lahan yang dibutuhkan sangat sedikit dibandingkan dengan sistem konvensional,
           sistem ini hanya memerlukan lahan hingga 40%nya saja.
        3. Bentuknya yang simple memungkinkan sistem ini ditambah kapasitasnya dengan
           mudah.
        4. Di dalam proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm, tanpa dilakukan
           sirkulasi lumpur, tidak terjadi masalah “bulking” seperti pada proses lumpur aktif
           (Activated sludge process). Oleh karena itu pengelolaaanya sangat mudah dan
           lumpur yang dihasilkan sedikit
        5. Dibandingakan dengan proses lumpur aktif, lumpur yang dihasilkan pada proses
           biofilm relatif lebih kecil. Di dalam proses lumpur aktif antara 30 – 60 % dari
           BOD yang dihilangkan (removal BOD) diubah menjadi lumpur aktif (biomasa)
           sedangkan pada proses biofilm hanya sekitar 10-30 %. Hal ini disebabkan karena
           pada proses biofilm rantai makanan lebih panjang dan melibatkan aktifitas
           mikroorganisme dengan orde yang lebih tinggi dibandingkan pada proses lumpur
           aktif.
        6. Dapat digunakan untuk pengolahan air limbah dengan konsentrasi rendah maupun
           konsentrasi tinggi. Oleh karena di dalam proses pengolahan air limbah dengan
           sistem biofilm mikroorganisme atau mikroba melekat pada permukaan medium
           penyangga maka pengontrolan terhadap mikroorganisme atau mikroba lebih


                                                                                        5 - 25
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH

           mudah. Proses biofilm tersebut cocok digunakan untuk mengolah air limbah
           dengan konsentrasi rendah maupun konsentrasi tinggi.
        7. Tahan terhadap fluktuasi jumlah air limbah maupun fluktuasi konsentrasi.Di
           dalam proses biofilter mikro-organisme melekat pada permukaan unggun media,
           akibatnya konsentrasi biomasa mikro-organisme per satuan volume relatif besar
           sehingga relatif tahan terhadap fluktuasi beban organik maupun fluktuasi beban
           hidrolik.
        8. Pengaruh penurunan suhu terhadap efisiensi pengolahan kecil Jika suhu air limbah
           turun maka aktifitas mikroorganisme juga berkurang, tetapi oleh karena di dalam
           proses biofilm substrat maupun enzim dapat terdifusi sampai ke bagian dalam
           lapisan biofilm dan juga lapisan biofilm bertambah tebal maka pengaruh
           penurunan suhu (suhu rendah) tidak begitu besar.

5.7.1. Kapasitas Pengolahan
         MCK Plus++ yang direncanakanan dibangun diantara pemukiman warga, dimana
         lokasi ini merupakan area terbuka dan terdapat akses dari MCK Plus ++ ke drainase
         lingkungan sehingga effluent air limbah yang telah sudah memenuhi standar baku
         mutu yang disyaratkan dan dapat langsung dialirkan ke drainase lingkungan.

         Adapun kapasitas untuk mengolah adalah sampai dengan 12 m³ air limbah/hari
         dengan penerima manfaat sebanyak 50KK (200 jiwa).

5.7.2. Kebutuhan lahan
         Instalasi pengolahan air limbah dengan sistim DEWATS yang diterapkan pada MCK
         Plus ++ di Kelurahan Karang Tengah; Sindangpalay dan Cisarua membutuhkan lahan
         seluas 100 m².

         Secara umum teknologi DEWATS dapat diterapkan bentuk MCK++ dilengkapi
         dengan instalasi pengolahan air limbah untuk memenuhi kriteria sebagai berikut:
         - Keberadaan lahan yang dibutuhkan 100 m2
         - Air limbah yang dapat diolah sebanyak 12 m³ per hari.
         - Kapasitas pengolahan limbahnya untuk 200 orang/ hari.
         - Sumber limbah berasal dari kamar mandi, tempat cuci dan WC.
         - Sistim yang di terapkan adalah sistim pengolahan air limbah secara biologis.
         - Bangunan Pengolahan limbahnya (IPAL) terdiri dari, Biodigester /Settler,
            Anaerobik Baffled Reactor (ABR) dan outlet menuju ke sungai/ saluran induk
            drainase.
         - Inflow COD 1000 mg/l, BOD 600 mg/l dan setelah melalui pengolahan
            (Treatment), kualitas akan turun menjadi : BOD 100 mg/l dan COD 100 mg/l.
         - Sumber air bersih berasal dari sumur bor, dan ada kemungkinan dimasa yang akan
            datang menggunakan PDAM apabila kulitas dan kuantitasnya sudah lebih baik.
         - Kondisi struktur tata ruang permukiman berkelompok.




                                                                                      5 - 26
Laporan Akhir                                                                         BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)              PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                              DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                      PENGOLAHAN AIR LIMBAH

5.7.3. Layout dan Konstruksi MCK++

        Struktur bangunan ini terdiri dari 1 lantai yang digunakan untuk Kamar Mandi (KM),
        WC, Gudang, dan Tempat Cuci. Konstruksi IPAL tidak menyatu pada bangunan
        MCK. IPAL diletakan disampung atau di belakang bangunan (disesuaikan dengan
        lokasi). Air limbah dari MCK disalurkan melalui pipa berdiameter 4” ke pengolahan
        yang berada disamping / dibelakang. Secara diagram dapat dilihat pada gambar
        berikut :


Diagram Sistem IPAL Sistem DEWATS:

             Kamar Mandi                         WC                    Tempat Cuci



                                            Bio Digester



                                            Anaerobik
                                          Baffled Reactor



                                                OutLet


                                      Drainase Lingkungan


5.7.4. Konstruksi Bangunan

        Konstruksi bangunan dengan spesifikasi:
        1. Pondasi menggunakan pasangan baru kali
        2. Tiang (kolom), Sloof dan ring balok menggunakan konstruksi beton bertulang.
        3. Pelindung bagian atas bangunan ipal menggunakan corb brton atau ditutup dengan
           memasang paving block.
        4. Rangka atap dan kuda-kuda menggunakan baja ringan
        5. Plafond dan lisplank luar menggunakan GRC
        6. Penutup rangka atap menggunakan genteng metal super steel/Multoroof.

5.7.5. Fasilitas
        1. WC                      : 2 kamar ukuran 1,05 x 1,65m
        2. Kamar Mandi             : 2 kamar ukuran 1,25 x 1,65m
        3. KM+WC                   : 2 kamar ukuran 1,45 x 1,65 m


                                                                                       5 - 27
Laporan Akhir                                                                     BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)          PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                          DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                  PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        4.   Tempat cuci        : ukuran 1,65 x (3,3 m s/d 3,6 m)
        5.   Ruang jaga dan gudang
        6.   Tangki air kapasitas 1000 liter.
        7.   Paving block, taman, dan saluran drainase
        8.   Pagar teralis

5.7.6. Biaya Konstruksi
        Biaya konstruksi untuk pembuatan MCK++ di Kota sukabumi di tiga kecamatan di
        Kota Sukabumi adalah : Kecamatan Karang Tengah
        Rp 47.530.500,-
         Kecamatan Cibeureum               : Rp 274.517.000,-
         Kecamatan Gunung Puyuh            : Rp 278.710.000,-
         Kecamatan Cikole                  : Rp 275.943.000,-
        Biaya tersebut diatas sudah termasuk PPn sebesar 10%. Perhitungan Anggaran Biaya
        ini mengacu kepada Peraturan Walikota Sukabumi No. 17 Tahun 2010 mengenai
        Standar Satuan Harga Kota Sukabumi. Rekapitulasi biaya pelaksanaan pembangunan
        MCK dapat dilihat pada Bab 7 Laporan ini

5.7.7. Influen dan Efluen Buangan

        Influen air buangan:
         BOD influent       : 600 mg/l
         COD influent       : 1000 mg/l

        Dengan digunakannya IPAL Dewats pada Sistem pengelolaan air limbah ini adalah
        dalam rangka agar effluent air limbah domestik RW 02 sebelum dibuang ke badan air
        sudah memenuhi syarat sebagaimana diatur dalam Kepmen LH No. 112 tahun 2001
        yaitu :
        BOD = 100 mg/l
        COD = 200 mg/l
         pH = 6 – 8


5.8.    LOKASI MCK++

        Setelah melalui pembahasan pada bab 2, lokasi perencanaan MCK berada di 3
        kecamatan yaitu:
        1. Kecamatan Gunung Puyuh  RT 08RW 08
            Kelurahan Karang Tengah
               Luas lahan yang disediakan adalah 100 m2
                ( 10 x 10)
               Jumlah pengguna : 200 jiwa
               Jarak outlet IPAL ke saluran pembuangan
                adalah 36 m
               Kondisi tanah lembek pada bagian permukaan
               Bangunan MCK eksisting sudah ada tetapi
                kondisinya sudah rusak.
               Lokasi MCK dekat dengan perumahan

                                                                                    5 - 28
Laporan Akhir                                                                                                                                                                                                                             BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                                                                                                                                                                  PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                                                                                                                                                                                  DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                                                                                                                                                                          PENGOLAHAN AIR LIMBAH

                               penduduk
                              Gambar layout MCK++ sebagai berikut




        2. Kecamatan Cibeureum                                                                                             RT 01 RW 01 Kelurahan Sindangpalay
                                                        Luas lahan yang disediakan adalah 100,8 m2 ( 6,30 x 16)
                                                        Jumlah pengguna : 200 jiwa
                                                        Jarak outlet IPAL ke saluran pembuangan 20 m
                                                        Kondisi tanah keras.
                                                        Letak rencana bangunan dekat dengan mesjid, maka disain bagian ruang Cuci
                                                         difungsikan juga sebagai tempat berwudhu.
                                                        Lokasi MCK dekat dengan perumahan penduduk.
                                                        Gambar layout MCK++ sebagai berikut:


                                                                            Rumah Penduduk                                                                                                                                                                       Rumah Penduduk



                                                                                                      Gang, Jalan setapak
                                                                                                                                                           1609.65

                                                         A=5,5 m2

                                                                                 Bak Kontrol                                                                  Bak Kontrol
                                                                                                                                                                                                                                                                     Seatler & Anaerobik
                                                                                                                                                                                                                                                                      Baffled Reaktor 2
                                                                                                                                                                                                Gudang




                                                                                                                        110             110
                                                                                                                                                                                                                         Seatler & Anaerobik Baffled Reaktor 1




                                                                                                     WC          Kamar               Kamar                  WC
            Rumah Penduduk




                                                                               Kamar
                                                                               mandi                             mandi               mandi
                                                             Tempat cuci
                                                                                                                                                                                                Ruang Jaga




                                                               wudhu
                                                                                                                                                                                                               tangga
                                         Jalan setapak




                                                                                                               Selasar (Rabat beton)
                                620.10




                                                                                                               diberi keramik


                                                                                                                                        Saluran Drainase

                                                                                               A=1,6 m2    A=7,4 m2



                                                                                                                                                                              Bak Inlet
                                                                                                                                                                            Setler & ABR


                                                                    Kamar
                                                                    mandi
                                                                                                                                                      Bio Digester

                                                                                                                                                                 Penanaman Rumput dan                        A=9,5 m2

                                                                                                                                                                     Tanaman Hias          A=9,8 m2                                                                     Saluran Drainase   Ke Sal. Induk Drainase
                                                                                                                                                                                                                                                                                                  20 meter
                                                                                                                      Paving block


                             Mesjid
                                                                                                                          1192.17




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    5 - 29
Laporan Akhir                                                                                                                                         BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                                                                              PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                                                                                              DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                                                                                                      PENGOLAHAN AIR LIMBAH

        3. Kecamatan Cikole  RT 05 RW 05 Kelurahan Cisarua
                     Luas lahan yang disediakan adalah 100,05 m2 ( 8,70 x 11,5)
                     Jumlah pengguna : 200 jiwa
                     Jarak outlet IPAL ke saluran pembuangan 3 m
                     Kondisi tanah keras.
                     Level bangunan ditinggikan 50 cm dari tanah dasar.
                     Lokasi MCK dekat dengan perumahan penduduk.
                     Gambar Layout MCK++ sebagai berikut

                        Pintu Masuk

                                                                Batas lahan                               Ke Sal. Pembuangan

                         Tangga naik




                                                                                Seatler & Anaerobik
                                                                                 Baffled Reaktor 2
                                                                                                                                                         U
                             Bak Inlet              Seatler & Anaerobik Baffled Reaktor 1
                              ABR


                                                                                                                                 Kamar
                                                                                                                                 mandi




                                                                                                                                                   870
                                                                                                      A=14.5 m2




                                                                                  Saluran Drainase

                                                          Bak Kontrol                                      Bak Kontrol
                                                           20x20 cm                                         20x20 cm




                                                                                                                                     Tempat cuci
                                                                                Selasar
                             Manhole
                         Bio-digester Fibre


                                                                        Kamar               Kamar
                                                        WC              mandi               mandi       WC               Kamar
                                              180




                                                                                                                         mandi
                                                                        110                110



                                                                                                                                 Bak Kontrol
                                                                                                                                  20x20 cm




                                                                                  1150


Lokasi tersebut diatas dapat dilihat pada gambar peta sebagai berikut:




                                                                                                                                                             5 - 30
Laporan Akhir                                                                  BAB 5
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)       PERENCANAAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi                                       DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
                                                               PENGOLAHAN AIR LIMBAH


PETA LOKASI MCK++




 Kelurahan Karang Tengah
 Kecamatan Gunung Puyuh


 Kelurahan Cisarua
 Kecamatan Cikole


 Kelurahan Sindangpalay
 Kecamatan Cibeureum




                                                                                5 - 31
                                                             BAB 6
                                                             POLA PENELOLAAN
                                                             MCK/MCK++

                                                             Pembangunan Sanitasi Lingkungan
                                                             Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
                                                             di Kota Sukabumi




Daftar Isi
6.1.   EVALUASI DAN ANALISA KONDISI SAAT INI .................................................... 1
6.2.   BENTUK PENGELOLAAN MCK IDEL YANG DIHARAPKAN ............................. 1
6.3.   ARAH PENGEMBANGAN PENGELOLAAN MCK.................................................. 2
6.4.   ALTERNATIF POLA PENGELOLAAN MCK............................................................ 3
6.5.   USULAN POLA PENGELOLAAN MCK/MCK++ ..................................................... 4
Laporan Akhir                                                                 BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   POLA PENGELOLAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi




                                             POLA PENGELOLAAN MCK++




6.1.    EVALUASI DAN ANALISA KONDISI SAAT INI

        Adanya kebiasaan dari masyarakat dalam pemakaian fasilitas umum yang enggan
        membayar kewajibannya, merupakan kendala dalam pengelolaan MCK. Persepsi ini
        tercermin dari masih banyaknya pemakaian fasilitas MCK dimana hampir 90%
        masyarakatnya berkeinginan bebas dari iuran maupun membayar retribusi pemakaian
        MCK. Namun keberadaan MCK/MCK++, secara tidak langsung telah mendorong
        masyarakat untuk kebiasaan hidup sehat.

        Jika dilihat dari keberhasilan program pemerintah khususnya mengenai pembangunan
        MCK, maka yang perlu dicermati bagaimana menjaga keberadaan MCK dalam jangka
        panjang dan berkesinambungan. Hal ini dapat berhasil apabila adanya penataan pada
        tingkat pengelola, pembinaan pada tingkat masyarakat dan pengendalian dari pihak
        pemerintah daerah secara terus menerus. Permasalahan yang ada yaitu masih banyak
        yang perlu dibenahi dari segala aspek.




6.2.    BENTUK PENGELOLAAN MCK IDEL YANG DIHARAPKAN

        Bentuk-bentuk pengelolaan MCK yang ada pada prinsipnya sudah cukup baik (misal :
        melalui program Pamsimas, Sanimas dan Program Swasta Lainnya), namun perlu
        ada upaya-upaya perbaikan dari segi implementasi atau penerapan di masyarakat.


                                                                                     6-1
Laporan Akhir                                                                                    BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)                      POLA PENGELOLAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi


          Pemerintah daerah perlu meningkatkan pelayanan dalam bentuk program-program
          penyuluhan, pembinaan, kebijaksanaan maupun pengawasan yang berkelanjutan,
          sehingga ada kesinambungan antara program yang satu dengan yang lainnya.

          Kelebihan dan kelemahan dari bentuk-bentuk pengelolaan MCK/MCK++ yang ada
          dapat dilihat pada Tabel 6.1. dibawah ini.

                                           Tabel 6.1.
                Kelebihan dan Kelemahan Bentuk-bentuk Pengelolaan MCK Yang Ada

  No.            Pola
                                                 Kelebihan                                Kelemahan
              Pengelolaan
   1.      Swa Kelola                Aspek peranserta masyara-kat dengan      Aspek teknis operasional yang
                                      tujuan memberdayakan masyara-kat          menyangkut       perawa-tan       dan
                                      pengguna dan mengu-tamakan tercapai       pemeliharaan kurang diperhatikan.
                                      pelayanan umum.                          Aspek pembiayaan untuk memenuhi
                                     Aspek     kelembagaan    berdasarkan      perawatan dan pemeliharaan sulit ter-
                                      musyawarah       dan      melibatkan      capai,
                                      masyarakat setempat.                     Aspek      hukum      sulit    untuk
                                                                                dilaksanakan.
    2      RT dan RW                 Aspek     teknis  operasional    pada    Aspek hukum dan peraturan sering
                                      umumnya sudah berjalan dengan baik.       berben-turan dalam pelak-sanaannya.
                                     Aspek     kelembagaan    berda-sarkan
                                      musyawarah       dan       melibatkan
                                      masyarakat se-tempat.
                                     Aspek pembiayaan untuk memenuhi
                                      perawatan dan pemeliharaan tercapai.
    3      Swasta    kerjasama       Aspek     teknis  operasional    pada    Aspek peranserta masyara-kat dengan
           dengan RT                  umumnya sudah berjalan dengan baik.       tujuan memberdayakan masyara-kat
                                     Aspek     kelembagaan    berda-sarkan     pengguna     dan     mengutamakan
                                      musyawarah       dan       melibatkan     pelayanan umum tidak tercapai.
                                      masyarakat se-tempat.                    Aspek      kelembagaan        kurang
                                     Aspek hukum dan peraturan mudah           memperhatikan masya-rakat setempat.
                                      dikoordinasikan.
    4      Swasta   kerjasama        Aspek     teknis  operasional    pada    Aspek peranserta masyara-kat dengan
           dengan Pemerintas          umumnya sudah berjalan dengan baik.       tujuan memberdayakan masyara-kat
           setempat                  Aspek     kelembagaan    berda-sarkan     pengguna      dan    mengutamakan
                                      musyawarah       dan       melibatkan     pelayanan umum tidak tercapai.
                                      masyarakat se-tempat.                    Aspek      kelembagaan       kura-ng
                                     Aspek hukum dan peraturan mudah           memperhatikan masya-rakat setempat.
                                      dikoordinasikan.
Sumber : Hasil Analisa Konsultan,



          Dalam menerapkan bentuk-bentuk kerjasama pada intinya tergantung bentuk dan
          karakteristik masyarakat setempat yang meliputi kondisi sosial ekonomi dan asal usul
          masyarakat tersebut apakah masyarakat tersebut masyarakat musiman atau
          masyarakat tetap.


6.3.      ARAH PENGEMBANGAN PENGELOLAAN MCK

          Arah pengembangan pengelolaan MCK/MCK++ adalah mencari pola pengelolaan
          MCK/MCK++ mandiri, baik aspek teknis operasional pembiayaan (pemeliharaan),
          aspek kelembagaan serta meningkatkan peran serta masyarakat/swasta, sehingga
          tujuan dari pembangunan v tercapai yaitu sebagai pelayanan umum untuk
          meningkatkan kesehatan masyarakat dan kesehatan lingkungan. Selain hal tersebut

                                                                                                                  6-2
Laporan Akhir                                                                 BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   POLA PENGELOLAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi


        diatas, juga adanya pemasukan ke kas daerah dari retribusi untuk membantu PAD dari
        sektor pengelolaan MCK/MCK++.

        Output yang harus diciptakan untuk mendukung keberhasilan pengelolaan
        MCK/MCK++adalah sebagai berikut :
         Pembangunan MCK/MCK++ yang memenuhi syarat/kriteria teknis.
         Adanya kebijakan/aspek hukum yang jelas.
         Tarif retribusi dapat dijalankan.
         Sistem pengelolaan MCK++ yang sesuai dengan kondisi tempat dan masyarakat
           pengguna.
         Masyarat yang sadar lingkungan dan kesehatan lingkungan.
         Adanya keuntungan (profit) bagi pihak pengelola.

        Proses untuk membuat output tersebut adalah sebagai berikut :
         Penyusunan modul-modul/syarat teknis, yaitu meliputi : sarana dan prasarana
           penunjang.
         Penyusunan peraturan/PERDA tentang pengelolaan kebersihan (MCK/MCK++).
         Pemilihan pola pengelolaan yang tepat.
         Penyusunan tentang peraturan kerjasama dengan pihak swasta.

        Peran aktif pemerintah daerah (Dinas Kebersihan atau Pekerjaan Umum) dalam
        mencapai informasi ke masyarakat maupun peningkatan kemampuan pengelolaan
        MCK/MCK++ sangat diperlukan, langkah-langkah ini dapat berupa :
         Sosialisasi ke masyarakat dapat berupa :
           - Public campaign
           - Penyuluhan
         Membentuk tim dapat berupa :
           - Tim penyuluhan
           - Tim pengawasan pembangunan di bidang sanitasi.
         Diadakan pelatihan di tingkat pengelolaan MCK/MCK++.
         TOT (Trainig of Traines)


6.4.    ALTERNATIF POLA PENGELOLAAN MCK

        Untuk mengembangkan pola pengelolaan MCK/MCK++yang ada dapat digunakan
        sebagai dasar pemulihan biaya sebagai berikut :

        a. Pengelolaan MCK diperlakukan sebagai suatu investasi yang memerlukan
           pemulangan biaya secara penuh (Full Cost Recovery). Dalam hal pengelolaan
           MCK/MCK++sebagai full Full Cost Recovery, maka investasi dan atau
           pengelolaan MCK/MCK++dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip ekonomis yang
           diperlukan sebagai badan usaha yang mengutamakan keuntungan sebagai sasaran
           akhir.

        b. Pengelolaan MCK/MCK++diperlukan sebagai suatu investasi yang tidak
           memerlukan pemulangan biaya secara penuh (Middle Cost Recovery). Dalam hal
           ini pengelolaan MCK/MCK++sebagai Middle Cost Recovery, maka investasi dan
           atau pengelolaan MCK/MCK++dilakukan semata-mata berorentasi pada

                                                                                      6-3
Laporan Akhir                                                                 BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   POLA PENGELOLAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi


             keuntungan sebagai sasaran akhir, namun juga mengemban misi sebagai
             pelayanan kepada masyarakat sebagai bagian domina dari fungsi pemerintah kota.

        c. Pengelolaan MCK diperlukan sebagai suatu investasi yang tidak memerlukan
           biaya sama sekali (Un-Cost Recovery). Dalam pengelolaan MCK/MCK++sebagai
           Un-Cost Recovery, maka investasi dan atau pengelolaan MCK/MCK++dilakukan
           semata-mata untuk memenuhi fungsi utama pemerintah kota dalam pelayanan
           kepada masyarakat.

        d. Pengelolaan MCK/MCK++diperlukan sebagai suatu investasi yang sepenuhnya
           diserahkan kepada swasta dan masyarakat, sedangkan pemerintah kota berfungsi
           sebagai inovator dan motivator dalam pelaksanaan pembangunan sanitasi
           lingkungan secara menyeluruh.

        Dari ke empat alternatif tersebut diatas, secara prinsip dapat diterapkan, namun
        ketepatan alternatif yang akan diterapkan tergantung lokasi MCK/MCK++akan
        dibangun.


6.5.    USULAN POLA PENGELOLAAN MCK/MCK++

        Untuk menetapkan bentuk pengelolaan MCK yang tepat dan sesuai dengan arahan
        pengembahan yaitu menjadikan pengelolaan MCK yang mandiri, maka pemilihan
        bentuk pengelolaan MCK disesuaikan dengan pola daerah permukiman yang ada.

        Pola daerah permukiman di wilayah Kota Sukabumi secara umum dapat dibagi
        menjadi 4 bagian yaitu :
         Daerah permukiman kumuh padat, daerah permukiman seperti ini pada umumnya
           terdapat di pusat kota dengan prasarana dan sarana kurang memadai. Mayoritas
           masyarakatnya bermata pencaharian sebagai buruh dan pedagang musiman.
         Daerah permukiman padat, daerah permukiman seperti ini pada umumnya terdapat
           di luar pusat kota dengan prasarana dan sarana memadai, namun mayoritas
           masyarakatnya status sosial-ekonominya kurang baik.
         Daerah permukiman pusat kota, prasarana dan sarana cukup memadai, mayoritas
           masyarakatnya pendatang yang bermata pencaharian sebagai pedagang, pegawai
           pertokoan dengan status sosial-ekonomi cukup baik.
         Daerah komersial dan pusat kegiatan, meliputi : pasar tradisional, terminal
           bayangan, dan sebagainya.

        Selain disesuaikan dengan pola daerah permukiman, maka bentuk pengelolaan
        MCK/MCK++dapat mencerminkan alternatif-alternatif sistem pengelolaan yang
        didasarkan pada pemulihan biaya sebagaimana telah dijelaskan pada sub bab di atas.

        Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka usulan pola pengelolaan MCK dapat dilihat
        pada Tabel 6.2.




                                                                                       6-4
Laporan Akhir                                                                            BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)              POLA PENGELOLAAN MCK++
MCK++ di Kota Sukabumi


                                                  Tabel 6.2.
                                    Usulan Pola Pengelolaan MCK/MCK++

          Uraian                                       Pola Daerah Permukiman
                               Kumuh Padat          Padat          Pusat Kota          Daerah Komersil
  Sistem Pengelolaan          Middle Cost       Un-Cost      Middle Cost           Full Cost
                                Recovery           Recovery      Recovery               Recovery
                                                                Full Cost Recovery
  Pola Pengelolaan            RT/RW             Swa          RT/RW                 RT/RW
                                                   Kelola       RT/RW kerja-sama       kerjasama swasta
                                                                 dengan swasta         Sudin kerjasama
                                                                                        swasta
        Sumber :Analisa Konsultan




                                                                                                      6-5
BAB 7
RENCANA
PEMBIAYAAN

Pembangunan Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat (SLBM) MCK++
di Kota Sukabumi
Laporan Akhir                                                                    BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)          RENCANA PEMBIAYAAN
MCK++ di Kota Sukabumi




                                                             RENCANA PEMBIAYAN




Dalam perencanaan ini RAB dibuat sesuai dengan hasil perencanaan. Total biaya proyek
untuk pembuatan MCK++ di Kota Sukabumi adalah sebesar Rp. 829.170.800,-. Biaya tersebut
sudah termasuk PPn 10%. Resume Rencana Anggaran tersebut dapat dilihat pada tabel
berikut :

Tabel Resume Pembiayaan Pembangunan MCK++




Dasar menentukan Harga satuan bahan dan upah yaitu Harga satuan upah dan bahan Kota
Sukabumi (Peraturan Walikota Kota Sukamubi No. 17 Tahun 2010) . Sedangkan dasar
pembuatan Analisa harga satuan mengacu kepada Perwal Kota Sukabumi dan Analisa Harga
Satuan SNI Tahun 2007




                                                                                   7-1
Laporan Akhir                                                             BAB 6
Pembangunan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM)   RENCANA PEMBIAYAAN
MCK++ di Kota Sukabumi


Pekerjaan elemen-elemen pelengkap dilaksanakan seluruhnya dalam satu tahap
pembangunan. Jadwal/program pelaksanaan ditentukan berdasarkan faktor-faktor sebagai
berikut :
1. Kapasitas, kemampuan dari kontraktor lokal
2. Peninjauan teknis.
3. Waktu yang diperlukan untuk pengadaan/penyediaan bahan-bahan atau pelengkap lain
    yang dibutuhkan.

Rencana pelaksanaan dilakukan setelah proses perencanaan ini selesai. Jangka waktu
pelaksanaan paket-paket pekerjaan ini diperkirakan selama 3 bulan untuk setiap paket
pekerjaan.




                                                                                7-2

								
To top