Docstoc

Agen dan Retail Manajemen

Document Sample
Agen dan Retail Manajemen Powered By Docstoc
					AGEN DAN RETAIL MANAJEMEN

Agen (pedagang menengah atau grosir) Pengertian Agen Agen adalah pedagang yang membeli atau mendapatkan barang

dagangannya dari distributor atau agen tunggal yang biasanya akan diberi daerah kekuasaan penjualan / perdagangan tertentu yang lebih kecil dari daerah kekuasaan distributor. Contoh seperti pedagang grosir beras di pasar induk kramat jati. Agen beroperasi dalam rantai distribusi antara produsen dan pedagang eceran. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, agen adalah orang atau perusahaan perantara yg meng-usahakan penjualan bagi perusahaan lain atas nama pengusaha; perwakilan.

Etimologi Agen / Grosir, kadang-kadang juga disebut sebagai distributor,

perberhentian penting dalam rantai pasokan dari produsen ke konsumen. Seorang agen atau pedagang grosir bertanggung jawab mengambil barang dari produsen, biasanya dalam jumlah yang sangat besar. Agen mengambil tanggung jawab distribusi ini dari produsen, yang memungkinkan untuk fokus pada

pengembangan dan periklanan produk-produk baru. Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang grosir mendirikan sendiri secara langsung sebagai toko ritel, yang menawarkan potongan harga pada barang-barang bagi konsumen dan pelanggan, yang biasanya membayar biaya tahunan untuk bisa mengakses langsung ke agen atau grosir.

Sejumlah fungsi penting dilayani oleh grosir. Pabrik-pabrik dan toko ritel sering memiliki ruang penyimpanan yang terbatas, karena biaya pengadaan ruang. Dalam kasus pengecer, alokasi utama ruang dalam bisnis adalah barang-barang yang dipajang untuk dijual. Produsen lebih memilih untuk mengalokasikan ruang untuk dasar penjualan. Seorang grosir, di sisi lain, memiliki gudang besar yang dirancang untuk penyimpanan. Pengecer dapat membeli barang-barang dalam kuantitas yang lebih kecil dari sebuah grosir daripada yang mereka dapat dari produsen, memungkinkan mereka untuk membeli hanya apa yang mereka butuhkan. Ekonomi, seorang grosir membantu sebuah pabrik untuk dengan cepat menghasilkan keuntungan dengan membeli barang-barang dari pabrik. Di beberapa industri, sistem ini agak bervariasi, dan pedagang grosir tidak benarbenar membeli barang dari produsen, walaupun pedagang grosir tidak menyimpannya. Dalam hal ini, pedagang grosir mendapatkan kontrak untuk pembelian barang dari pengecer, dan menerima komisi. Pedagang grosir, pada gilirannya, menjual barang kepada pengecer, dengan demikian memastikan bahwa ruang yang diambil oleh barang tersebut dibayar segera setelah mereka meninggalkan penyimpanan gudang. Disposisi akhir dari barang pada akhirnya sampai ke pengecer. Selain menjual bahan-bahan kepada pengecer, grosir juga menjual kepada lembaga-lembaga dan kelompok-kelompok profesional. Sebuah Universitas, misalnya, mungkin perlu kertas saham besar, yang pembelian langsung melalui pedagang grosir untuk menerima diskon. Demikian pula, kantor-kantor besar

membutuhkan pasokan yang mereka dapat memesan langsung dari banyak pedagang grosir besar.

Teori keagenan (Agency theory) Teori keagenan (Agency theory) merupakan basis teori yang mendasari praktik bisnis perusahaan yang dipakai selama ini. Teori tersebut berakar dari sinergi teori ekonomi, teori keputusan, sosiologi, dan teori organisasi. Prinsip utama teori ini menyatakan adanya hubungan kerja antara pihak yang memberi wewenang (prinsipal) yaitu investor dengan pihak yang menerima wewenang (agensi) yaitu manajer, dalam bentuk kontrak kerja sama yang disebut ”nexus of contract”. Perbedaan “kepentingan ekonomis” ini bisa saja disebabkan ataupun menyebabkan timbulnya informasi asymmetri (Kesenjangan informasi) antara Pemegang Saham (Stakeholders) dan organisasi. Diskripsi bahwa manajer adalah agen bagi para pemegang saham atau dewan direksi adalah benar sesuai teori agensi. Terdapat tiga masalah utama dalam hubungan agensi, yaitu : 1. Kontrol pemegang saham kepada manajer 2. Biaya yang menyertai hubungan agensi 3. Menghindari dan meminimalisasi biaya agensi Hubungan agensi ini memotivasi setiap individu untuk memperoleh sasaran yang harmonis, dan menjaga kepentingan masing-masing antara agen dan principal. Hubungan keagenan ini merupakan hubungan timbal balik dalam mencapai tujuan dan kepentingan masing-masing pihak yang secara eksplisit dan sadar.

Retail / Ritel Pengertian Retail Retail / ritel adalah segala usaha yang bermaksud menjual barang atau produk dari produsen kepada end-user (konsumen terakhir) Eceran berasal dari kata Prancis retaillier, yang mengacu pada "memotong, klip dan membagi" dalam hal menjahit (1365). Pertama kali tercatat sebagai kata benda dengan arti dari sebuah "penjualan dalam jumlah kecil" di 1433 (Perancis). Secara harfiah berarti untuk ritel adalah untuk "terpotong, rusak, pengupas". Seperti Perancis, kata ritel di Belanda dan Jerman (Detailhandel dan Einzelhandel masing-masing), juga mengacu pada penjualan barang dalam jumlah kecil. Teknik harga yang digunakan oleh sebagian besar pengecer adalah harga plus biaya. Hal ini melibatkan penambahan sebuah markup jumlah (atau persentase) untuk biaya pengecer. Teknik umum lainnya adalah harga ritel. Ini hanya melibatkan pengisian jumlah yang disarankan oleh pabrik dan biasanya tercetak pada produk oleh pabrik.

Etimologi Ritel terdiri dari penjualan barang atau barang dagangan dari lokasi yang tetap, seperti department store, butik atau kios, atau dengan surat, kecil atau individu langsung banyak untuk konsumsi oleh pembeli. Pembeli dapat menjadi individu atau bisnis. Dalam perdagangan, seorang "pengecer" membeli barangbarang atau produk dalam jumlah besar dari produsen atau importir, baik secara langsung atau melalui grosir, dan kemudian menjual dalam jumlah yang lebih kecil kepada pengguna akhir. Pendirian ritel sering disebut toko atau toko.

Pengecer berada di ujung rantai pasokan. Manufaktur pemasar melihat proses ritel sebagai bagian penting dari keseluruhan distribusi strategi. Istilah "pengecer" juga diterapkan di mana penyedia layanan jasa kebutuhan sejumlah besar individu, seperti utilitas publik, seperti listrik. Toko mungkin berada di jalan-jalan perumahan, jalan-jalan belanja dengan sedikit atau tidak ada rumah atau di sebuah pusat perbelanjaan. Mungkin jalanjalan belanja untuk pejalan kaki saja. Kadang-kadang jalan belanja memiliki sebagian atau penuh atap untuk melindungi pelanggan dari curah hujan. Online ritel, jenis electronic commerce yang digunakan untuk bisnis-ke-konsumen (B2C) transaksi dan mail order, adalah bentuk-bentuk non-toko ritel. Belanja umumnya mengacu pada tindakan membeli produk. Kadang-kadang hal ini dilakukan untuk mendapatkan kebutuhan seperti makanan dan pakaian, kadang-kadang hal ini dilakukan sebagai rekreasi aktivitas. Belanja rekreasi sering melibatkan window shopping (hanya melihat, tidak membeli) dan browsing dan tidak selalu menghasilkan pembelian. Di negara-negara Barat, eceran harga sering disebut harga psikologis atau harga aneh. Seringkali harga tetap dan ditampilkan pada tanda-tanda atau label. Atau, ketika harga tidak ditampilkan dengan jelas, tidak boleh diskriminasi harga, dimana harga jual tergantung pada siapa pelanggan. Sebagai contoh, pelanggan mungkin harus membayar lebih jika penjual menentukan bahwa dia bersedia dan / atau mampu. Contoh lain akan menjadi praktek diskon untuk anak-anak muda atau mahasiswa. Ada beberapa cara di mana konsumen dapat menerima barang dari pengecer:

1. Counter service (Counter layanan) di mana barang-barang berada di luar jangkauan pembeli dan harus diperoleh dari penjual. Jenis ritel adalah umum untuk barang-barang mahal kecil (misalnya perhiasan) dan dikendalikan item seperti obat-obatan dan minuman keras. Sudah menjadi rahasia umum sebelum tahun 1900-an di Amerika Serikat dan lebih umum di negara-negara tertentu. 2. Delivery (commerce / perdagangan), di mana barang-barang yang dikirim langsung ke rumah konsumen atau tempat kerja. Mail order dari katalog cetak ditemukan pada 1744 dan umum pada akhir 1800-an dan awal 1900an. Ordering by telepon sekarang umum, baik dari katalog, koran, iklan televisi atau restoran lokal menu, untuk layanan langsung (terutama untuk pizza delivery). Direct marketing, termasuk telemarketing dan televisi saluran belanja, juga digunakan untuk menghasilkan pesanan telepon. belanja online mulai memperoleh pangsa pasar yang signifikan di negaranegara maju di tahun 2000-an. 3. Door-to-door sales (penjualan pintu-ke-pintu) di mana tenaga penjual kadang-kadang perjalanan dengan barang-barang untuk dijual. 4. Self-service di mana barang-barang dapat ditangani dan diperiksa sebelum membeli, telah menjadi lebih umum sejak 1920-an. Beberapa toko menjual barang bekas. Dalam kasus nirlaba toko, barang menyumbangkan publik ke toko untuk dijual. Dalam memberikan-jauhnya toko barang dapat diambil secara gratis. Bentuk lain adalah gadai, di mana dijual barang-barang yang digunakan sebagai jaminan atas pinjaman. Ada juga toko, yang mana seseorang dapat

menempatkan item dalam sebuah toko dan jika menjual, orang yang memberikan pemilik toko persentase dari harga jual. Keuntungan dari penjualan item dengan cara ini adalah bahwa toko yang mapan memberikan paparan item lebih banyak calon pembeli. Toko diskon menawarkan berbagai produk, meskipun mereka menawarkan nilai terutama barang-barang, seperti peralatan rumah tangga, pakaian, dapurbarang, hadiah dan produk-produk kesehatan. Ini dijual dengan potongan harga, karena banyak dari mereka yang baik nama merek atau produk clearance. Di belakang layar di ritel, ada faktor lain di tempat kerja. Perusahaan dan pemilik toko independen sama-sama selalu berusaha untuk mendapatkan tepi pesaing mereka. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menyewa merchandise perusahaan solusi untuk merancang toko menampilkan kebiasaan yang akan menarik lebih banyak pelanggan dalam demografis tertentu. Bangsa pengecer terbesar menghabiskan jutaan setiap tahun di toko program-program pemasaran yang sesuai dengan perubahan musiman dan promosi. Pengecer juga dapat menggunakan menghadapi teknik untuk menciptakan tampilan sebuah toko koleksi yang lengkap sempurna, bahkan ketika tidak. Tujuan sebuah toko adalah salah satu pelanggan yang akan melakukan perjalanan khusus untuk mengunjungi suatu tempat, kadang-kadang di area yang luas. Toko-toko ini sering digunakan untuk "jangkar" sebuah pusat perbelanjaan atau plasa, yang dikapitalisasi oleh pengecer yang lebih kecil.

Manajemen Usaha Penjualan Ritel Saat ini usaha bisnis bisnis retail atau usaha retail merupakan salah satu usaha yang memiliki prospek yang baik dan terus berkembang.Maka dari itu banyak perusahaan konsultan, jasa konsultan,konsultan bisnis dan konsultan usaha retail untuk mambantu para pebisnis retail. Pengelolaan bisnis usaha,bisnis retail atau usaha retail membutuhkan kesiapan pengelola dalam semua sisi manajemen. Kelemahan dalam satu sisi manajemen ritel akan membuat peritel mengalami kendala dalam mengelola dan memacu industri usaha bisnis ritel bekerja dengan baik dan cepat. Masalah umum yang dihadapi oleh pebisnis usaha ritel -terutama pebisnis barusaat ini adalah masalah manajemen. Mereka biasanya membuka ritel

dengan tanpa konsep atau tanpa manajemen strategi ritel yang matang. Manajemen strategi ritel mencakup : 1) Target market peritel. 2) Strategi peritel untuk memuaskan atau mencukupi kebutuhan pasar. 3) Dasar peritel untuk menciptakan competitive advantage. Target market adalah sasaran dimana peritel fokus menggarap pasar sasarannya. Sedangkan format ritel adalah bagaimana peritel mampu melakukan strategi ritel mix atau strategi bauran yaitu berupa type merchandise, pelayanan yg diberikan, strategi harga, strategi promosi dan advertising, strategi lay out dan design, tipikal lokasi dan customer services). Sedangkan competitve advantage adalah keunggulan peritel atas kompetisi yang ada yang tidak dapat dilakukan oleh kompetitor dan dapat diterapkan dalam jangka waktu yang lama. Strategi competitive advantage adalah hal yang paling penting dalam strategi pemasaran

ritel. Membangun competitive advantage berarti bahwa peritel sedang membangun benteng yang kuat di pasar kompetisi pasar ritel. Ketika peritel berhasil membangun competitive advantage dengan kuat dan kokoh akan sulit bagi kompetitor untuk mencontoh atau mengikuti strategi competitive advantage ini dalam merebut pasar dan pelanggan. Ada tujuh peluang penting bagi peritel untuk membangun competitive advantage: 1) customer loyalty. 2) lokasi. 3) manajemen sumber daya manusia. 4) sistem informasi dan distribusi. 5) merchandise yang unik. 6) hubungan dengan supply chain. 7) customer service.


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags: agen, retail
Stats:
views:15488
posted:10/14/2009
language:Indonesian
pages:9
Description: tugas makalah dan artikel