Korea and Indonesia set for strategic partnership

Document Sample
Korea and Indonesia set for strategic partnership Powered By Docstoc
					Korea and Indonesia set for strategic partnership

The Jakarta Post , Jakarta | Mon, 12/04/2006 1:07 PM | Opinion

Bantarto Bandoro, Jakarta

Indonesia, after the visit of President Susilo Bambang Yudhoyono to China and Japan, will again come under
the spotlight of another East Asian country when it welcomes the visit of South Korean President Roh Moo-
hyun early this week.

Roh is scheduled to meet his counterpart Yudhoyono to discuss a wide range of bilateral and regional as well
as global issues. Jakarta and Seoul have maintained a close and cordial relationship since the forming of
diplomatic ties in 1973.

The peoples of both countries have been looking forward to the meeting between the heads of states,
particularly after Yudhoyono canceled his planned trip to Korea last year.

Unlike Indonesia's bilateral relations with Japan and China, ""irritants"" seems to have been absent from
Indonesia's relations with Korea. This clearly indicates the level of trust the leaders of both countries have
achieved during more than two decades of bilateral ties.

In the past few years, both Korea and Indonesia have been facing new challenges and opportunities for
development, which highlights the importance of establishing a much more cooperative and constructive
relationship. Roh's visit should be seen against this background.

It is assumed that the issues which will be discussed during the summit are those considered of prime concern
to both countries. The economy will definitely be on the table as this would pave the way for more Korean
investments to enter the country, in spite of the recent closure of some Korean companies here. It is in this
area that Indonesia and Korea can increase profits. Expanding the areas of cooperation and increasing the level
of bilateral contacts would help both countries lay a stronger foundation for a future relationship.

Seoul and Jakarta have so far expressed concerns over prolonged instability on the Korean Peninsula. Both
have also expressed worries about the implications of North Korea's recent nuclear test. This issue may not be
specifically touched on in the coming summit, but the Korean leader cannot avoid looking at the possible role
Indonesia may play in mitigating tensions on the Peninsula, although many analysts here, including myself, are
skeptical about it. The Korean perception about Indonesia's possible role is assumed to have been based on
the fact that Jakarta maintains friendly relations with Pyongyang as a leading member of the Non-Aligned
Movement and has long-standing diplomatic relations with both Koreas.

What is actually important for both leaders is to discuss issues which are of strategic importance not only for
bilateral and regional relations in general, but also for Indonesia in particular. Through the summit Indonesia
should learn from the way the Korean government has been handling corruption cases as Indonesia is still
consistently pursuing its anticorruption policies. In other words cooperation in fighting graft should be initiated
if Indonesia is to be seen as serious in eradicating corruption. An MOU between the countries' anticorruption
agencies is expected to be signed during Roh's visit.

On the macro level, given the rapid development in the region, such as East Asian Summit, Korean-ASEAN
FTA, APEC, Asean Regional Forum, a development which Indonesia and Korea cannot avoid, it is imperative
that the two countries now start viewing problems or common concerns from the prism of a strategic
partnership.

It is through such a prism that both countries will have ownership over future strategic programs. Not only that.
A strategic partnership between Indonesia and Korea will also help both countries build shared values such as
democracy and a market-based economy. Defense cooperation can also be initiated through such a partnership
as we continue to explore alternative sources fot our defense needs.
About 20 Korean defense industry companies participated in the Indo Defense exhibition held in Jakarta
recently.

Within such a framework, the two countries can strengthen the cooperation already in place, and work toward
world and regional peace, while working toward the benefit of the citizens of the two nations. The summit will
hopefully lead to the signing of MOUs on certain sectors that really touch the needs of the people of Indonesia
in particular, such as energy and health. Korea might also expect Indonesia to play a bigger role in regional
stability when it assumes its membership at the UN Security Council starting January 2007.

A strategic partnership in the context of Indonesia-Korea relations should be defined as mutually advantageous
and is used to enhance the political and business interests of both countries as well as to boost existing
investment by Korean companies.

The Indonesia-Korea relationship is almost without irritants, if not problems. This is a plus in a sense that the
two countries would be able, in the future, to explore and expand without any psychological barriers new areas
of cooperation without any fear that the relationship may sour as experienced by Indonesia with the U.S. or
Korea with Japan.

Indonesia-Korea relations might not be seen as ""special"" as the former's relation with the U.S. But Roh's visit
to the capital would definitely form a much stronger basis from which Indonesia and Korea can find an
appropriate solution to the differences that might occur in the future and form a stable long-term relationship.

Second source from THE KOREA HERALD

The Republic of Korea and the Republic of Indonesia established consular relations in 1966 and formal
diplomatic relations in 1973. Since then, the relationship between the two countries has been progressively
successful and dynamic.In 2006, Korea and Indonesia signed a strategic partnership agreement covering wide-
ranging areas of cooperation from economy, trade, industry, transfer of technology and technical assistance.
For the last four decades, the relationship between the two countries has been moving smoothly and has
reached many achievements that mutually benefited both sides.

President Lee Myung-bak visited Indonesia from March 6 to 8, 2009. During the visit, the Republic of Korea
and the Republic of Indonesia signed at least four agreements covering science and technology, forestry,
education, and cooperation in the defense industry.

The two presidents witnessed the signing of those agreements during the bilateral meeting at Istana Negara,
Jakarta on March 6. The agreements consist of a memorandum of understanding for the field of science and
technology followed by forestry, concerning the cooperation on development of the wood biomass energy
industry, then cooperation in the field of education, and last but not least, the letter of intent on defense
industrial cooperation between the defense ministries of both sides.

On the second day of Lee's state visit, President Lee Myung-bak and the Vice President Jusuf Kalla attended
the luncheon gathering between Indonesian and Korean businessmen at the Pacific Place, Jakarta. During the
gathering, Indonesia and Korea signed at least eight agreements of cooperation in the fields of energy, mining,
research and development, maritime fisheries as well as cooperation in the insurance sectors.

In the context of bilateral cooperation, the two countries have established close cooperation in trade,
investment, manpower, tourism and transfer of technology. Last year, the trade volume reached more than $18
billion in which Indonesia enjoyed a surplus of almost $4 billion. Korea imports oil and gas, forestry,
agriculture and fishery products and other raw materials to support the Korean industries. Korea is the third
biggest market for Indonesian LNG.

Meanwhile, Indonesia imports mostly high-tech products such as home appliances, electronics, automotive and
military equipment. However, in this time of financial crisis the demand from Korea on Indonesian products
has been slowing down. This will be the challenge for both countries in terms of maintaining trade
performance in the years to come.
For investment, Korea is among the 10 biggest investors in Indonesia, investing more than $13 billion since
Indonesia introduced the foreign investment law in 1967. Korean investors are well respected by Indonesia
because during the monetary crisis in 1997 when many foreign investors left Indonesia, the Korean investors
decided to stay and maintained their businesses. They have jointly contributed to the recovery of the country's
economy. Therefore, after the crisis most of the successful companies in Indonesia were Korean companies.
We hope that the Korean investors will use the same approach during the current financial crisis. The Korean
private sector invests in various sectors such as textiles, mining, footwear and energy, as well as agriculture.
Until now Korea is the 7th biggest investor in Indonesia. For Indonesia, Korea is the 4th largest export
destination.

Korea has also become one of the main destinations for Indonesians' skilled manpower. Nowadays, there are
around 28,000 skilled and semi-skilled Indonesian workers in Korea. The majority of these workers are
university educated. They are working in high-tech industries in Korea. These workers have become a source
of foreign earnings for Indonesia as they continually send a part of their income monthly to their family.
Although Indonesia understands that Korea is also affected by the financial crisis, it is our sincere hope that
there will be no lay offs of Indonesian workers, or at least if that happens they will be given enough time to
look for another job.

The outbound of Korean tourists reached around 12 million in 2008. However, only around 300,000 of them
arrived in Indonesia. Yet another challenge for Indonesia is to attract more Korean tourists.

Korean tourists are mostly familiar with Bali and several places in Java. However, they have little knowledge
about other places in Sumatra, Sulawesi, Kalimantan and the eastern part of the archipelago. Indonesia aims to
increase its promotion of culture in this country in order to attract more Korean tourists.

Since Indonesia imports a lot of high-tech products from this country, it is pertinent to increase the
cooperation in science and technology. As a developing country, Indonesia needs the transfer of technology
from Korea for its economic development. In this case, Indonesia needs technical assistance to improve its
capacity building in this sector.

In the context of regional cooperation, Korea and Indonesia continue to improve their cooperation in several
international forums. As members of G20, both countries need to work closely for the success of the G20
summit in London in early April 2009. Both countries should also coordinate to make the Chiang-Mai
Initiative a successful forum in the context of ASEAN+3. Such cooperation is important to help the ASEAN+3
countries manage the current financial crisis in the region.

Besides the above mentioned cooperation, Korea and Indonesia have also agreed to establish close
coordination in the field of climate change. Indonesia is responsible for the success of the implementation of
the Bali road map and therefore, it needs Korea's support. Both countries play an important role for the
success of the Copenhagen U.N. Conference on climate change.

Other than cooperation in the economic and trade industry, cooperation in the social culture is also equally
important. In terms of society and culture, during the state visit to Indonesia, both leaders have also agreed to
further enhance cooperation in social and cultural sectors. Indonesia has a variety of cultures and traditions
that can be introduced to Korea. Similarly, Korea with its rich culture and great civilization needs to widen the
recognition to a greater society in Indonesia. Both countries may utilize art performances, sports, youth and
students exchange to achieve this goal.

In summary, the state visit of President Lee Myung-bak to Indonesia recently has been very successful. Both
Korea and Indonesia have put great hopes on the implementation of the agreements that have been reached
during the state visit.
Menggarap Potensi Kemitraan Strategik Indonesia - Korea Selatan

KBRI Seoul

AN-NYONG HA-SIM-NI-KA! atau AN-NYONG-HA-SE-YO! ?kata yang selalu terucap saat kita dan orang
Korea atau sesama orang Korea bertemu, yang berarti selamat pagi atau malam terlepas dari waktunya. Ucapan
selamat yang diikuti sikap tubuh membungkuk sebagai ungkapan penghormatan kepada satu sama lain masih
terasa kental di negeri ginseng ini. Tradisi tersebut telah tertanam kuat pada bangsa Korea sepanjang sejarahnya
yang tercatat sejak tahun 2333 SM. Hingga kedatangan bangsa Jepang pada tahun 1910, Semenanjung Korea
diperintah oleh raja-raja atau dinasti-dinasti secara turun temurun a.l. Shilla dan Chosun.

Ketika bangsa Korea berhasil melepaskan diri dari kolonial Jepang pada 15 Agustus 1945, Semenanjung Korea
menjadi terbagi dua secara sistem politik yaitu Korea Selatan dan Korea Utara. Selanjutnya pada tanggal 15
Agustus 1948, Dr. Syngman Rhee, yang terpilih menjadi Presiden Korea Selatan oleh Majelis Nasional,
mendeklarasikan Negara Republik Korea. Namun tragis, terjadi Perang Korea tahun 1950-1953 yang
mengakibatkan banyak korban jiwa dan kerusakan besar. Walaupun perang telah lama usai, Korea Selatan dan
Korea Utara masih dalam suasana gencatan senjata melalui armistice treaty tanggal 25 Juli 1953.

Belakangan terdapat upaya untuk menghentikan gencatan senjata dan membuat ikrar perdamaian (peace
treaty). Hal ini telah dirintis melalui Inter-Korean Summit yang telah berlangsung pada Juni 2000 di masa
Presiden Kim Dae-yung serta bulan Oktober 2007 di masa Presiden Roh Moo-hyun. Namun upaya ini masih
perlu terus digiatkan mengingat terkait dengan denuklirisasi Korea Utara yang dibahas pada Six Party Talks,
serta pemulihan hubungan Korea Utara dengan AS dan Jepang.

Membangun masyarakat sejahtera
 Menarik untuk mengamati perkembangan masyarakat negeri 뱓he land of the morning calm?ini. Negara
seluas 99.480 km2 atau hanya seperduapuluh luas daratan Indonesia tersebut miskin akan sumber daya alam
serta minim lahan pertanian yang subur. Dapat dibayangkan, di waktu lalu masyarakat Korea Selatan hidup
penuh keprihatinan dan kerap kali harus berjuang untuk bertahan hidup di kala musim dingin yang menusuk
tulang atau musim panas yang terik menyengat. Perang Korea menambah kehancuran seantero negeri baik
infrastruktur fisik maupun psikologis masyarakat. Pada awal 1960-an, Republik Korea masih dikelompokkan
negara miskin dengan pendapatan per kapita kurang dari USD100.

Namun dalam beberapa dekade kemudian, Korea Selatan telah berhasil membangun diri menjadi masyarakat
sejahtera yang sejajar dengan masyarakat di negara-negara industri maju. Pada tahun 1996, Republik Korea
bergabung pada kelompok negara-negara maju OECD.

Berpenduduk sekitar 48,8 juta, Republik Korea kini telah menjadi salah satu negara industri maju dengan
pendapatan per kapita per tahun lebih US$20 ribu, produk domestik bruto (GDP) sebesar US$967 miliar
dengan pertumbuhan rata-rata 4,6 per sen per tahun, dan memiliki cadangan devisa senilai US$525,4 miliar.
Republik Korea telah menempatkan posisi sebagai ekonomi ke-11 terbesar dunia.

Republik Korea ikut terhantam krisis ekonomi akibat krisis moneter yang melanda Asia Tenggara pada tahun
1997. Namun ketahanan ekonomi dan sosial politik masyarakat telah membuatnya bangkit kembali. Republik
Korea berhasil keluar dari krisis dalam waktu tiga tahun melalui pembenahan struktural dan tindakan nyata
melaksanakan tekad penguatan demokratisasi, transparansi, akuntabilitas serta pemberantasan korupsi, kolusi
dan manipulasi.

Perjalanan sejarah yang panjang melalui interaksi dengan bangsa-bangsa Mongolia, China, Manchuria, Jepang
dan Eropa, akulturasi dengan nilai-nilai Budha, Konhucu, dan Barat, serta kondisi alam dan lingkungan telah
membentuk karakter dan kepribadian bangsa Korea yang positif: kepatuhan, disiplin, kerja keras, ketekunan,
serta semangat juang untuk menjadi bangsa maju. Dynamic Korea! adalah visi pokok yang melandasi arah
perjalanan Negara Republik Korea dengan etos kerja penuh kreativitas dan inovasi.

Penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kemampuan manajemen bisnis menjadi andalan negeri
ginseng tersebut. Pengembangan industri pertanian melalui gerakan saemaul undong, yang diprakarsai Park
Chung-hee di awal 1960-an, telah bergulir menjadi landasan kuat bagi semangat koperasi masyarakat dalam
membangun diri menjadi masyarakat industri berbasiskan ilmu pengetahuan dan teknologi tinggi (knowledge-
based economy). Industri teknologi informasi Korea Selatan berkembang begitu pesat dan mendapat
pengakuan masyarakat internasional.

Seni budaya Korea telah menyebarluas ke berbagai negara dan mengisi layar kaca dan pentas-pentas
pertunjukan. Melalui 봌orean Wave? ekspansi kebudayaan Korea ke seluruh dunia yang dilancarkan
pemerintah, film-film drama, musik, concert dan tarian asal Korea Selatan telah mampu memukau dan
menggaet penggemar luas.

Peluang dan solusi kendala
 Indonesia dan Republik Korea adalah dua negara berdaulat yang saling melengkapi dan membutuhkan satu
sama lain. Korea Selatan sangat tergantung akan pasokan energi dan bahan baku utama lainnya bagi
kelangsungan perputaran roda industri. Hingga kini, Republik Korea telah mengamankan pasokan sejumlah
16,8 miliar barel migas dari 32 negara mencakup sejumlah 121 ladang migas, dan mengimpor lebih US$11,7
miliar untuk memenuhi kebutuhan mineralnya. Indonesia memiliki semua bahan baku ini sebagai negara yang
kaya akan sumber daya alam. Di lain pihak, Indonesia membutuhkan investasi, teknologi dan pasar yang dapat
dipenuhi oleh Korea Selatan.

Presiden Lee Myung-bak, yang dilantik tanggal 25 Februari 2008 lalu, telah menetapkan prioritas kebijakan
pada diplomasi energi. Hal ini merupakan keniscayaan apabila 밮isi 747?yang dicanangkan ingin tercapai
secara optimal. Visi tersebut adalah bahwa Republik Korea memiliki pertumbuhan ekonomi 7 per sen per
tahun, pendapatan per kapita US$40 ribu, dan menjadi negara ke-7 terbesar dunia di masa kepemimpinannya.
Oleh karena itu, peluang besar ini sangat penting untuk dapat dimanfaatkan oleh Indonesia.

Investasi Korea Selatan di Indonesia terus meningkat. Menurut data, pada tahun 2007 realisasi FDI Republik
Korea di Indonesia tercatat pada urutan ke-5 terbesar dari segi nilai investasi dan urutan pertama dari segi
jumlah proyek investasi. Banyak investor Korea Selatan meminta perhatian pada masalah koordinasi di antara
instansi pemerintah serta antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, kepastian dan penegakan hukum,
masalah perburuhan, perpajakan, pembebasan lahan, dan sarana infrastruktur.

Pada saat kunjungan kenegaraan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke Republik Korea tanggal 23-26 Juli
2007, telah ditandatangani sejumlah nota kesepahaman untuk 12 proyek kerjasama investasi antara
swasta/BUMN kedua negara, dan melibatkan komitmen investasi senilai lebih US$8 miliar. Untuk dapat
merealisasikannya secara optimal, penting kiranya memperhatikan solusi atas kendala tersebut. Pertemuan
Gugus Tugas Bersama Bidang Ekonomi yang telah dimulai akhir April 2007 lalu kiranya perlu diberdayakan
maksimal untuk mengidentifikasi dan mengatasi problem yang dihadapi para investor Korea Selatan.

Akses ke pasar Korea Selatan yang semakin besar sejalan dengan menyusutnya hambatan perdagangan dari
adanya ASEAN-Korea Free Trade Agreement perlu diikuti dengan peningkatan mutu dan diversifikasi produk
yang berdaya saing. Produk hortikultura seperti buah-buahan dan hasil laut termasuk crustaceans dan rumput
laut memiliki pangsa pasar yang sangat besar di negeri kimchi ini.

Dalam hal ini, para produsen di Indonesia perlu menyikapi ketentuan karantina, kemasan, dan delivery time
yang sering kali menjadi ganjalan pemasaran produk Indonesia di Korea Selatan. Pada tahun 2007 nilai
perdagangan kedua negara mendekati US$15 miliar. Indonesia memperoleh surplus sekitar US$3,3 miliar.
Dalam empat tahun terakhir terdapat kenaikan volume perdagangan bilateral rata-rata 14,7 per sen setiap
tahun.

Tingkat kehidupan masyarakat Korea Selatan yang semakin sejahtera diikuti pula dengan meningkatnya
perjalanan warganya ke luar negeri baik untuk kepentingan bisnis, sosial budaya dan wisata. Lebih dari 12 juta
orang Korea Selatan bepergian ke luar negeri setiap tahun. Indonesia baru menyerap kurang 5 per sen dari
jumlah tersebut.

Masih terbuka lebar peluang untuk menarik wisatawan Korea Selatan ke Indonesia. Orang Korea dikenal
gemar bermain golf. Tahun 2007 lebih 1 juta orang Korea Selatan pergi ke luar negeri untuk bermain golf,
menghabiskan sekitar US$18 miliar. Demikian pula para pengantin baru senang berbulan madu di kawasan
pantai atau pegunungan yang indah dan sejuk serta ke daerah tradisional yang unik dan eksotik. Indonesia
memilikinya dan dapat menawarkan paket-paket menarik bagi segmen wisatawan tersebut pada berbagai
daerah tujuan wisata.
Peluang lapangan kerja bagi tenaga kerja ahli dan terampil (semi skilled and skilled-labor) di negeri asal olah
raga Tae Kwondo tersebut juga cukup menjanjikan. Kita ketahui bahwa tenaga kerja Indonesia (TKI)
merupakan penyumbang devisa negara yang signifikan. Kedua negara telah menandatangani nota
kesepahaman mengenai pengiriman TKI ke Korea Selatan pada 9 Oktober 2006. Indonesia memperoleh
kuota sekitar 9 ribu orang tenaga kerja setiap tahun.

Melalui skema Employment Permit System (EPS), TKI memperoleh gaji dan hak-hak serupa dengan pekerja
warga negara Republik Korea. TKI mengikat kontrak kerja 3 tahun, yang dapat diperpanjang 3 tahun
berikutnya jika majikan masih ingin mempekerjakan yang bersangkutan.

Pada saat ini sekitar 26 ribu TKI bekerja di Korea Selatan. Kasus-kasus TKI di Korea Selatan relatif minim.
Upaya perlindungan dan bantuan hukum terhadap TKI bermasalah terus digiatkan, dan sejauh ini berjalan
lancar dengan adanya hubungan baik dan kerjasama antara KBRI dengan berbagai instansi terkait di Korea
Selatan dan di Indonesia. Pelayanan 뱂emput bola?ke kantong-kantong TKI dan membuka kantor pelayanan
kekonsuleran pada akhir minggu atau libur terus dilakukan, guna menjangkau mereka yang hanya
berkesempatan mengurus dokumentasinya pada hari libur.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan diseminasi dan sosialisasi peraturan dan prosedur terkait dengan
ketenagakerjaan dan keimigrasian. Demikian pula pelatihan kewirausahaan misalnya, dinilai bermanfaat bagi
TKI untuk membekali keterampilan berusaha sekembalinya ke tanah air. Seiring dengan itu, penanganan
dalam proses rekrutmen dan pemberangkatan TKI ke negara tujuan perlu terus ditingkatkan secara lebih bijak
(prudent) dan profesional.

Pencegahan masalah akan lebih baik daripada penanganan masalah yang seharusnya tidak perlu terjadi atau
dapat dicegah.


Tekad ke depan
Peluang investasi, perdagangan, pariwisata, dan lapangan kerja Korea Selatan perlu digarap secara efektif.
Landasan formal hubungan dan kerjasama kedua negara yang telah dibangun sejak tahun 1966 terus
berkembang dan bertambah erat. Hubungan antar-masyarakat (people-to-people contact) kedua bangsa juga
semakin menguat dalam wujud a.l. pertukaran pemuda/pelajar, kerjasama antar-universitas/sekolah, kerjasama
media massa, dan terbentuknya Korea-Indonesia Friendship Association (KIFA) pada bulan Juni 2006 atas
prakarsa KBRI.

Indonesia dan Republik Korea telah menjalin hubungan kemitraan strategik melalui penandatanganan 밓oint
Declaration on Strategic Partnership to Promote Friendship and Cooperation in the 21st Century?oleh kedua
kepala negara di Jakarta tanggal 4 Desember 2006, ketika Presiden Roh Moo-hyun berkunjung ke Indonesia.
Deklarasi termaksud memuat 32 item kerjasama dalam bidang politik, pertahanan, ekonomi, sosial, budaya,
IPTEK, dan hukum.

Komisi Bersama untuk Memajukan Kerjasama Bilateral juga telah dibentuk oleh Menteri Luar Negeri Hassan
Wirajuda dan Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Ban Ki-moon pada tanggal 3 April 2006. Eminent
Persons?Group (EPG) juga telah menuangkan rekomendasi konkrit untuk merealisasikan Deklarasi
Kemitraan Strategik dalam lima tahun ke depan. Begitu juga berbagai komite kerjasama sektoral dan forum
seperti Forum Kehutanan, Forum Energi, dan Forum IT telah ditorehkan untuk mengisi dan menjadi
kendaraan yang sistematik bagi perjalanan kerjasama kedua bangsa secara bermartabat, saling menghormati
kedaulatan dan saling menguntungkan.

Ke depan, kita tinggal mengisi, menindaklanjuti dan memanfaatkan semua peluang dan karya tersebut seraya
mengatasi kendala yang ada. Semoga upaya, tekad dan kerja keras kita berguna untuk turut menyumbang bagi
kemajuan pembangunan di tanah air.

http://www.indonesiaseoul.org/indonesia//rubrik/view.php?kat=7&id=98
 KORSEL TAWARKAN KEMITRAAN STRATEGIS BIDANG PERTAHANAN PADA RI

 Jakarta, Korea Selatan (Korsel) menawarkan kemitraan strategis bidang pertahanan kepada Indonesia, untuk
 mempererat dan meningkatkan hubungan bilateral kedua negara yang telah terjalin lama, terutama antara
 angkatan bersenjata kedua pihak.

 Demikian topik pembahasan rangkaian pertemuan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Korsel Laksamana
 Jung OK-Keun dengan Menteri Pertahanan RI Juwono Sudarsono, Panglima TNI Jenderal TNI Djoko
 Santoso dan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana Sumardjono di Jakarta, Rabu.

 "Indonesia merupakan salah satu negara dan mitra yang sangat strategis di kawasan Asia Pasifik, terutama
 dalam mendukung keamanan di Selat Malaka, yang berdampak pada kelangsungan hidup negara-negara
 kawasan Asia Timur termasuk Korsel," kata OK-Keun.

 Apalagi, tambah dia, Indonesia telah memainkan peranan penting baik dalam kerangka ASEAN maupun
 global. Karena itu, Korsel terutama Angkatan Laut Korsel merasa perlu untuk membangun kemitraan
 strategis yang lebih erat dengan Indonesia, khususnya TNI AL.

 Dalam kesempatan itu, OK-Keun juga berharap Indonesia dapat mengembangkan kekuatan TNI AL
 mengingat luas perairan Indonesia yang sangat besar dan posisinya yang strategis bagi dunia Internasional.

 Menanggapi itu, Panglima TNI mengatakan, pengembangan kekuatan TNI AL tetap dilakukan sesuai
 kemampuan anggaran pemerintah dan seluruh kebutuhan alat utama sistem senjata (alutsista) terkait itu juga
 telah diajukan ke Departemen Pertahanan untuk dikaji lebih lanjut disesuaikan dengan kemampuan
 anggaran pemerintah.

 Kerja sama yang telah dilaksanakan selama ini antara TNI AL dan Angkatan Laut Korea Selatan antara lain
 Navy to Navy Talks (NTNT), meliputi bidang latihan, pendidikan, teknologi, tukar menukar informasi dan
 kunjungan personel.

 Pertemuan kedua pemimpin AL ini juga membicarakan peluang kerja sama bidang personel dengan
 memberi kesempatan personel AL kedua negara mengenyam pendidikan setingkat Sesko (Saling kirim siswa
 Sesko), serta dijajaki kemungkinan kerja sama latihan secara terjadwal maupun Passage Exercise,
 pengembangan teknologi kapal perang dan latihan tambahan pada saat kunjungan kapal.

http://www.dephan.go.id/modules.php?name=News&file=article&sid=8319



Hallyu ‘Gelombang Korea’:

Refleksi untuk Memajukan Studi Korea di Indonesia



oleh:

Suray Agung Nugroho

Program Studi Bahasa Korea FIB UGM



Abstract
Indonesia has now been inseparable from the influences of Hallyu—a phenomenon reflecting the success of
Korea in exporting its popular culture since 2000s. The relatively low intensity of Korean culture exposure in
Indonesia since the end of 2008 indicates that Hallyu may have at some point slowed down—compared to the
flourishing euphoria of Korean culture in 2000-2007. The number of Korean dramas being aired is not as
many as that of the last five years. Should Hallyu be deemed as one of the successes of Korean influence to the
international community, it is high time for Korea to keep its existence. This paper is present the existence of
Hallyu in Indonesia and what Korea can do to keep it going. On the other hand, Indonesia can view the
development of Hallyu as a starting point to emphasize the importance of Korean studies in Indonesia. This
paper also asserts what Indonesia can learn to further develop Korean studies through Hallyu.



Hallyu ‘Gelombang Korea’:

Refleksi untuk Memajukan Studi Korea di Indonesia

       Pada kurun waktu tahun 2000 hingga 2007, beberapa stasiun televisi swasta di tanah air gencar bersaing
menayangkan film-film maupun sinetron-sinetron Korea. Bahkan, terdapat beberapa sinetron Korea yang
sempat ‘sukses’ di layar kaca, sebut saja Winter Sonata, Endless Love, dan Daejanggeum. Sinetron buatan
negeri ginseng ini telah berhasil menarik perhatian sebagian masyarakat Indonesia, bahkan beberapa bintang
sinetron tersebut telah menjadi idola di tanah air. Selain itu, lagu-lagu pop Korea pun sudah mulai bisa
dinikmati di Indonesia, baik melalui internet, MP3, Ipod, kaset, maupun CD yang mudah dijumpai di toko-
toko kaset Indonesia. Situasi tersebut adalah sebagian kecil dari apa yang disebut Hallyu—istilah buatan yang
bermakna pengaruh budaya modern Korea di negara-negara lain—yang mulai merebak di banyak negara Asia,
termasuk Indonesia.

      Namun demikian, mulai pada paruh kedua tahun 2008 hingga awal tahun 2009 ini, walaupun tetap bisa
dikatakan bahwa pengaruh Hallyu tetap terasa di Indonesia, tidak terlihat lagi euforia sebesar tahun-tahun
sebelumnya. Tidak banyak lagi ditemukan stasiun televisi yang menayangkan sinetron Korea. Kalau ada, tak
ada lagi yang menayangkannya di jam tayang utama. Bahkan ada yang menayangkan ulang di tengah malam.

     Terlepas dari itu semua, tidak banyak yang menyangka bahwa Korea akan berhasil ‘mengekspor’ budaya
popnya sebegitu besar dan gencar seperti halnya yang terjadi dengan budaya pop Jepang yang telah terlebih
dahulu menyerbu Asia pada era 90-an.

      Melihat situasi di atas, makalah ini memaparkan apa yang disebut dengan gelombang Korea ‘Hallyu’ dan
apa saja yang termasuk di dalamnya. Kemudian, akan disinggung pula pengaruh Hallyu di Asia dan akhirnya
akan dipaparkan pengaruh Hallyu di Indonesia.

      Untuk itu, paparan dalam makalah ini dimulai dengan menengok kembali bagaimana situasi budaya pop
Korea di negerinya sendiri sebelum seperti sekarang ini. Kemudian, akan disinggung bagaimana masyakarat
dan pemerintah Korea menyikapi fenomena ini serta bagaimana perkembangannya. Selanjutnya, makalah ini
akan diakhiri dengan menemukan makna di balik kehadiran Hallyu bagi dunia akademik di Indonesia.



1. Situasi Budaya Pop Korea di Negerinya Sendiri

       Selama hampir 50 tahun sejak Korea lepas dari pendudukan Jepang, pemerintah Korea menerapkan
larangan masuknya budaya Jepang. Impor musik dan film Jepang atau apa pun yang berbau budaya Jepang
telah lama mengalami kesulitan. Hal ini disebabkan masih adanya rasa sentimen atas 35 tahun penjajahan
Jepang di Korea di awal abad ke-20. Namun, pada tahun 1998 pemerintah Korea Selatan mencabut larangan
itu dan mulailah dengan apa yang disebut dengan maraknya pengaruh Jepang di Korea. Perlu juga diketahui
bahwa walaupun selama masa itu larangan masuknya budaya Jepang ke Korea diberlakukan, tidak sedikit
masyarakat Korea yang tetap bisa menerima dan menikmati berbagai produk budaya Jepang. Melihat
kenyataan ini, Korea bisa dianggap ‘tertinggal’ dalam hal terkena pengaruh Jepang pada tahun 90-an, karena
negara-negara Asia lain termasuk Indonesia telah lama terbiasa atau terkena budaya pop atau modern Jepang,
baik lewat film, musik, maupun kartun.

       Sejak dicabutnya larangan itu, situasi budaya pop Korea dalam hal ini musik, film, fashion, dan lain
sebagainya, mulai terpengaruh lagi oleh Jepang. Kaum muda Korea menggandrungi apa pun yang berbau
Jepang. Penjualan lagu-lagu Jepang, bahkan mengalahkan penjualan kaset dari penyanyi dalam negerinya. Film-
film Jepang juga mulai mendapat hati di kalangan masyarakat Korea. Game-game dari Jepang pun juga mulai
mendapatkan tempat di hati para remaja Korea. Yang menarik adalah apa yang mulai disukai oleh para remaja
Korea itu adalah sesuatu yang masih banyak dibenci oleh kaum tua yang masih teringat pahitnya larangan
menggunakan bahasa Korea dan hal-hal yang berbau Korea saat pendudukan Jepang dulu.

       Namun, terlepas dari itu semua, mulai masuknya budaya Jepang dengan kebebasannya sedikit banyak
juga telah mewarnai perubahan budaya pop Korea dalam hal ini musik dan film. Tidak banyak pula yang
mengatakan bahwa budaya pop kedua negara tersebut saling mempengaruhi.



2. Dulu Jepang Sekarang Korea
      Hanya dalam waktu sekitar 2 tahun, keadaan telah berubah drastis. Bila pada awal milenium budaya
Jepang masih kental terasa di Korea, sekarang keadaan justru terbalik. Korea telah berhasil menciptakan suatu
budaya sendiri yang sanggup menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan bahkan telah berhasil membuat negara-
negara tetangganya terpengaruh oleh budaya pop Korea ini, tak terkecuali Jepang.

      Banyak pendapat pro dan kontra tentang apa yang sebenarnya menjadikan budaya pop Korea menjadi
seperti ini. Apabila melihat sejarah, Jepang mulai mengekspor ‘imperialisme budaya’-nya seiring dengan
kuatnya daya saing produk-produk industrinya yang merambah Asia pada saat itu. Sepertinya tidak ada negara
mana pun yang ‘aman’ dari pengaruh budaya pop Jepang saat itu.

       Situasi yang hampir mirip telah terjadi dengan Korea. Saat itu, seiring dengan stagnannya ekonomi
Jepang serta sejak lepasnya Korea dari krisis moneter di akhir 90-an , Korea bisa dikatakan berhasil kembali ke
jalur ekonomi yang ‘mulus’. Didukung dengan mulai gencarnya produk-produk Korea di dunia termasuk
Asia, Korea secara disadari atau tidak juga telah mulai ‘mengekspor’ budaya modernnya ke kehidupan ma-
syarakat Asia yang terlebih dahulu telah mengenal produk-produk industri Korea.

       Di Indonesia, misalnya, beberapa tahun terakhir ini masyarakat Indonesia telah mengenal merk-merk
Korea seperti Samsung dan LG untuk produk elektronik; berbagai macam merek mobil Korea sampaii magic-
jar bermerek Yongma yang bahkan tidak semua orang Korea menyadari bahwa itu adalah merek Korea!
Belum lagi apabila jenis mobil dimasukkan dalam daftar, maka akan panjang daftar ini.

      Berbagai penyewaan VCD dan DVD pun marak di berbagai pelosok negeri ini. Insan Indonesia sudah
begitu terbiasa dengan film-film Hollywood yang hampir menguasai rak-rak film di tempat-tempat seperti itu.
Namun, sejak tahun 2002 yang lalu, selain film-film Mandarin dan India, ternyata film-film Korea juga telah
mulai termasuk dalam jajaran film-film yang disewakan—terlepas asli atau bajakan. Secara khusus bahkan film-
film Korea mulai menempati rak tersendiri—suatu tanda semakin banyaknya produksi dan masukknya film
Korea tersebut ke Indonesia. Hal- hal ini menandakan bahwa film-film Korea pun telah masuk ke dalam ling-
karan film-film yang mulai diminati.

       Berhubungan dengan Hallyu, fenomena ini sebenarnya dimulai dari negeri China daratan yang sejak
tahun 2000 lalu mulai ‘tergila-gila’ dengan apa pun yang berbau Korea. Dipicu dengan diputarnya sinetron dan
lagu-lagu grup musik Korea di China, terjadilah suatu perubahan yang dimotori oleh para remaja yang mulai
meniru apa yang mereka lihat, dari pakaian sampai gaya rambut para penyanyi dan model Korea.

      Fenomena-fenomena ini ternyata tidak hanya terjadi di China saja namun juga mulai merambah Taiwan,
Thailand, Singapura, dan Vietnam. Khusus negara yang disebut terakhir ini, pengaruh Hallyu sangatlah kuat
hingga beberapa kali diadakan jumpa fans dengan artis sinetron Korea tersebut dalam rangka untuk
menjembatani kerjasama antardua negara tersebut.
       Jepang sebagai negara yang beberapa waktu memberi pengaruh pada Korea kini juga tidak luput dari
pengaruh Hallyu. Di Jepang ada sebuah kecenderungan yang sangat menarik, yaitu mulai banyaknya remaja
yang menggandrungi lagu-lagu dan film-film Korea. Khusus untuk film, Jepang pun juga tak luput dari pasaran
film-film box office Korea.

       Di Indonesia, selain bisa dilihat dari maraknya pemutaran film dan sinetron Korea di televisi, Hallyu
bisa juga ditemui di toko-toko kaset dan vcd. Dalam hal ini, film-film Korea sudah mendapat lisensi penjualan
melalui distributor resminya. Ini menandakan bahwa film Korea pun sudah mulai sejajar dengan film-film
original dari Hollywood yang dipasarkan di Indonesia. Ini merupakan suatu capaian sukses yang diraih oleh
industri perfilman Korea. Bila dilihat dari sisi lain, film Korea memiliki pangsa pasar tersendiri di Indonesia.
Dengan kata lain, disadari atau tidak, sebagian masyarakat Indonesia sudah terpengaruh dengan Hallyu.

       Ada catatan menarik ihwal Hallyu di Indonesia, khususnya, dalam hal perfilman. Produk-produk film
negeri ginseng ini masuk ke Indonesia lewat China. Jadi, tidak mengherankan apabila banyak film Korea yang
masuk ke Indonesia dengan judul yang tertulis dalam huruf China dan bahkan ada beberapa film yang
subtitlenya juga dalam bahasa China. Fakta ini menunjukkan bahwa aliran budaya tidaklah selalu langsung dari
negara yang mempengaruhi, namun dalam hal ini aliran tidak langsunglah yang lebih banyak mendominasi.
Ada kemungkinan, orang awam yang belum atau tidak bisa membedakan huruf China dengan Korea
(Hangeul) akan menganggap bahwa film-film Korea itu juga termasuk film China.

     Melihat situasi seperti di atas, perlu kiranya diketahui bagaimana pemerintah Korea menyikapi
fenomena semakin meluasnya pengaruh Korea di negara-negara Asia.




3. Tanggapan Pemerintah Korea

       Kim Dae Jung pada saat menjabat presiden Korea Selatan tahun 1998 yang lalu mengatakan bahwa salah
satu tujuan pemerintahannya adalah meningkatkan ekspor budaya Korea. Korea harus bisa menjadi suatu
negara yang tidak hanya bisa mengekspor hasil industri manufakturnya, namun juga harus bisa memberikan
sesuatu yang lain kepada dunia, yaitu melalui produk budaya.

       Salah satu hal yang bisa dijadikan perbandingan adalah besarnya ekspor produk budaya Amerika ke
segala penjuru dunia hanya dari sektor perfilman saja. Hal ini bisa dijadikan satu gambaran bahwa ekspor
budaya juga bisa memberikan nilai yang besar bagi pendapatan suatu negara.

     Pada awal milenium ini telah terbukti bahwa Korea akhirnya bisa juga mengekspor produk budayanya.
Untuk menjawab mengapa fenomena ini bisa terjadi sangatlah tidak mudah. Bisa jadi tidak ada jawaban yang
sempurna. Namun ada beberapa faktor yang bisa dijadikan cermin untuk melihat perkembangan hal ini.

      Pertama, produk budaya Korea telah berhasil mengemas nilai-nilai Asia yang dipasarkan dengan gaya
modern. Di sini ada istilah yang dipakai oleh Kim Song Hwan, seorang pengelola sindikat siaran televisi Korea
Selatan, yaitu Asian Values-Hollywood Style. Istilah ini mengacu pada cerita-cerita yang dikemas bernuansakan
kehidupan orang Asia, namun pemasarannya memakai cara pemasaran internasional yang mengedepankan
penjualan nama seorang bintang atau menjual style. Bagi kebanyakan orang, Indonesia yang hanya sempat
menikmati sinetron atau drama Korea di televisi, kemungkinan istilah ini sulit dipahami karena sinetron Korea
tidak banyak berbeda dengan sinetron-sinetron di Indonesia. Namun, hal ini akan jelas sekali terlihat pada
produk film layar lebar Korea yang mulai merambah pangsa pasar beberapa negara asing, bahkan sampai
Amerika Serikat sendiri. Produk-produk perfilman Korea sering mengangkat tema sentral kehidupan nilai
orang Asia, walaupun ceritanya bisa saja terjadi di setiap sudut dunia mana pun.

      Kedua, keberhasilan Korea dalam menjual produk budayanya tidak lepas dari etos kerja orang Korea itu
sendiri. Banyak penyanyi maupun bintang idola Korea yang rela untuk melakukan jumpa fan di beberapa
negara Asia walaupun honor mereka tidak seberapa dibandingkan dengan apabila mereka melakukan tur di
negara sendiri. Hal inilah yang menjadikan mereka semakin dekat dengan penggemarnya, terutama di negara-
negara Asia Timur (Kim, Y., 2002).

      Pemerintah Korea pun saat ini terus berusaha untuk mempertahankan citra yang diperolehnya dari
fenomena Hallyu ini. Salah satunya adalah dengan dicanangkannya tahun wisata Korea yang mengedepankan
program-program yang menjual negara Korea terutama paket-paket wisata yang secara emosional bisa menarik
para wisatawan untuk berkunjung ke negera Korea.

       Beberapa di antaranya adalah merebaknya paket-paket wisata Winter Sonata dan Endless Love. Paket
ini sengaja dirancang untuk dipasarkan kepada para wisatawan dari China, Taiwan, Singapura, Malaysia, dan
Indonesia untuk mengunjungi tempat pengambilan gambar inetron-sinetron Korea. Dalam paket ini pula, para
wisatawan bisa melihat lokasi pembuatan sebuah film atau mengunjungi rumah idolanya. Dengan terjadinya
satu kerjasama yang baik antarpihak di Korea, maka Hallyu pun berdampak positif bagi perkembangan dunia
wisata Korea.

      Menurut Asia Times edisi 22 Januari 2004, pihak Kementerian Luar Negeri Korea Selatan pada tahun
2004 telah mempromosikan Korea melalui sinetron-sinetron Korea kepada negara negara lain di luar kawasan
Asia dengan gratis. Pihak kementerian menyuplai sinetron ke stasiun-stasiun televisi di Rusia, kawasan Timur
Tengah dan bahkan Amerika Selatan setelah menyeleksi sinetron yang sesuai dengan kawasan tersebut. Tujuan
tunggalnya adalah untuk menyebarkan Hallyu ke kawasan selain Asia.

      Dari kenyataan di atas bisa ditarik kesimpulan bahwa pemerintah Korea jeli menangkap peluang yang
ada. Untung saja, pemerintah Korea telah bertindak cepat sekaligus berhati-hati seperti itu. Patut diketahui
bahwa Korea adalah negara dengan satu suku bangsa. Satu hal membanggakan yang terjadi di negeri ini bisa
dengan mudah menyatukan hati seluruh negara ini. Begitu pula dengan fenomena Hallyu ini. Hampir seluruh
media massa memberitakan keberhasilan dan meluasnya fenomena Hallyu ini. Tiada hari tanpa pemberitaan
yang menyinggung hal ini. Didukung oleh lebih dari 100 stasiun televisi kabel dalam negeri dan televisi siaran
internasional seperti Arirang (Kim, Kyu.,1994) yang setiap hari menyiarkan apa saja yang terjadi di Korea ke
hampir seluruh pelosok dunia, Hallyu seperti mendapat dukungan nasional yang kompak.

      Setelah melihat kenyataan ini, satu hal yang patut disadari oleh seluruh lapisan masyarakat Korea adalah
pentingnya sikap berhati-hati dalam menyikapi suatu fenomena, apalagi suatu fenomena yang terkesan tiba-tiba.
Euforia adanya keberhasilan Korea ini bisa malah menjadi bumerang bagi kemajuan Korea apabila tidak
ditanggapi dengan bijaksana. Pemberitaan yang berlebihan dikhawatirkan bisa mengaburkan makna di balik
fenomena Hallyu ini. Pemberitaan besar-besaran tentang kesuksesan Hallyu ini bisa menutupi kenyataan
bahwa mutu produk budaya ini masih banyak yang perlu dilihat dan dipertahankan.

       Seiring dengan mulai terkenalnya produk-produk budaya Korea di negara-negara Asia, satu hal yang saat
ini banyak menjadi pembicaraan adalah perfilman Korea yang telah menjadi tuan rumah di negerinya sendiri.
Bahkan, Korea bisa dikatakan sebagai satu-satunya negara di Asia (kecuali ndia) yang pangsa pasar film
domestiknya sekitar 40%. Bila hampir semua negara di dunia ini industri perfilmannya didominasi oleh film-
film Hollywood, tidak demikian halnya dengan Korea. Banyak yang menganggap bahwa perfilman Korea
mengalami renaissance (Rhee, 2001) sejalan dengan semakin meluasnya pengaruh budaya pop Korea di
negara-negara lain.

      Satu ilustrasi yang bisa menggambarkan fakta ini adalah kalahnya film Titanic (4,7 juta penonton) dengan
film dalam negeri berjudul Shiri yang berhasil meraih 5,78 juta penonton (The Korea Herald, 24 November
1999). Walaupun banyak kalangan yang meragukan kelangsungan kesuksesan film-film Korea di tahun tahun
berikutnya, fakta menunjukkan bahwa sampai akhir tahun 2008, setiap tahun selalu ada film-film dalam negeri
yang menjadi box office dan menempati urutan teratas dalam perolehan jumlah penonton dibandingkan
dengan film-film Hollywood. Mengekor kesuksesan film tersebut, satu film Korea yang mencapai rekor pada
tahun 2001 adalah film Jinku ‘Friend’ yang berhasil menarik 8 juta penonton (Cine21: No. 315, August 2001).
Kemudian, pada tahun 2003, yaitu Simildo yang berhasil menarik lebih dari 10 juta penonton, D-War pada
tahun 2007 juga menarik lebih dari 10 juta penonton.
     Walaupun bisa dikatakan bahwa mutu film-film Korea sudah sangat berkembang dan bisa bersaing
dengan produk Hollywood, terlepas dari masalah mutu film-film yang terus diproduksi, film Korea telah
menjadi salah satu pilihan hiburan masyarakat Korea.

      Preferensi masyarakat Korea untuk menonton filmnya sendiri bisa dilihat sebagai tanda bahwa
menonton film buatan dalam negeri yang box-office telah menjadi semacam social integrator dalam kehidupan
seseorang (Nugroho, Suray Agung, 2002). Film dalam negeri yang sedang populer merupakan bahan
percakapan yang umum. Hal yang sama pernah terjadi di Indonesia tatkala film “Ada Apa dengan Cinta
(AADC)” sukses luar biasa dengan banyaknya jumlah penonton. Mulai saat itulah banyak orang yang mulai
menjadikan AADC ini sebagai bahan pembicaraan. Pada tahun 2008 yang lalu, Indonesia digebrak dengan
film karya Hanung Bramantyo, yaitu ‘Ayat-Ayat Cinta’ (AAC) yang ‘konon’ sampai telah menarik 4 juta
penonton lebih. Sementara tahun itu juga dicerahkan dengan gebrakan film dari sebuah novel sukses berjudul
sama, yaitu ‘Laskar Pelangi’ yang berhasil pula menarik 6 juta penonton lebih. Suatu pencapaian yang luar
biasa dari film nasional.

     Apa yang terjadi di Korea menggambarkan bahwa film Korea sebagai salah satu budaya pop telah
membentuk suatu mass culture di masyarakat Korea. Di lihat dari kacamata lain, perfilman Korea yang sedang
booming di negeri sendiri itu telah menjadi semacam prestise dalam menaikkan gengsi negara Korea
mengingat tidak banyak negara yang berhasil menaklukkan penetrasi kekuatan Hollywood.

     Selain itu, yang perlu dicatat adalah peran pemerintah Korea dan masyarakat Korea sendiri, serta media
massa. Pemerintah Korea sangat menaruh perhatian dengan filmnya, terlepas dari pro dan kontra yang ada,
pemerintah menjembatani kepentingan produk film dengan penikmatnya. Dengan adanya lembaga semacam
KOFIC (Korean Film Council), industri film Korea bisa berkembang karena dewan ini didukung penuh oleh
pemerintah di bawah Menteri Budaya dan Pariwisata untuk meningkatkan mutu film Korea dan
mempromosikan film Korea—sesuatu yang harus segera dilakukan oleh pemerintah Indonesia lewat BP2N
(Badan Pertimbangan Perfilman Nasional).



4. Hallyu sebagai Titik Tolak Mengenal Korea (Studi Korea)

      Merebaknya Hallyu di negara-negara Asia Timur dan beberapa negara Asia Tenggara telah
menunjukkan adanya aliran budaya dari Korea ke negara-negara tetangganya. Terlepas dari dampak panjang
yang akan terus berlanjut, Hallyu memang suatu fenomena tersendiri dalam dunia industri hiburan modern
Korea. Dalam situasi dunia pada saat pertukaran informasi terjadi hampir tanpa halangan apa pun, Korea telah
menjejakkan pengaruhnya di kawasan Asia.

     Meluasnya Hallyu ini, sekali lagi, tidak bisa dilepaskan dari peran media massa yang secara sadar
maupun tidak telah membantu terjadinya aliran budaya ini. Bahkan, bisa dikatakan bahwa dengan media
massa-lah Hallyu memasuki semua sudut negara-negara Asia.

       Perubahan yang dialami oleh industri budaya pop Korea, baik produk budaya televisi, film, maupun
industri rekaman merupakan suatu fenomena yang menarik untuk dikaji. Sebagai sebuah negara yang banyak
diperhitungkan kiprahnya di kawasan Asia, Korea tidak bisa begitu saja dilihat sebelah mata. Banyak hal yang
bisa dipelajari dari fenomena itu, terutama bagaimana semua pihak di dalam negeri bersatu padu membuat
fenomena tiba-tiba itu menjadi suatu komoditas yang berharga bagi bangsa.

      Film Korea yang telah menjadi andalan ekspor Hallyu harus bisa dijadikan alat belajar bagi masyarakat
Indonesia terutama mereka yang berkecimpung di dunia perfilman. Banyak yang bisa dipelajari dari
keberhasilan Korea mengekspor budayanya. Salah satunya adalah kemampuan sineas negara ini dalam
menangkap pasar dari industri interaktif. Bukan hanya tayangan di televisi, tetapi mereka akhirnya juga telah
berhasil mengemas produk mereka dalam berbagai bentuk dan produk untuk saling mendukung pemasaran
industri film mereka.

      Untuk itulah Indonesia yang saat ini mau tidak mau telah menjadi “pasar” atau konsumen budaya Korea
harus bisa mengambil segi-segi positif yang bisa didapatkan terutama dalam hal bagaimana pemerintah Korea
mendukung menyebarnya Hallyu ke dunia Internasional. Dukungan seperti ini perlu menjadi contoh bagi
masyarakat Indonesia dan pemerintah Indonesia untuk ikut memikirkan produk budaya lokal dan
menghargainya. Hanya dengan kesadaran akan berharganya produk dalam negerilah suatu negara bisa dengan
bangga memperkenalkan budayanya ke dunia internasional.

       Setelah memaparkan awal munculnya Hallyu serta melihat bagaimana Korea memanfaatkan Hallyu
untuk kepentingan bangsanya. Perlu kiranya dipaparkan pula manfaat-manfaat studi ke-Korea-an di Indonesia.
Tiga hal di bawah ini dapat mewakili pentingnya usaha-usaha untuk meningkatkan keberadaan studi ke-Korea-
an di Indonesia.

      Pertama, banyaknya perusahaan Korea yang berinvestasi di Indonesia membutuhkan banyak tenaga ahli
yang paling tidak mengetahui dan menguasai bagaimana berniaga dengan orang Korea. Faktor bahasa
merupakan faktor utama di sini. Terlepas dari kenyataan bahwa orang Korea pun bisa melakukan bisnis
dengan bahasa Inggris, namun kebutuhan akan ahli yang menguasai bahasa Korea dipandang sangat penting
dan strategis untuk ’memenangkan’ dan mengisi celah yang ada sebagai konsekuensi maraknya investasi Korea
di Indonesia. Apalagi, dengan semakin banyaknya kerjasama propinsi kembar dan kota kembar antara kedua
negara. Dengan adanya kerjasama di tingkat daerah tersebut maka kesempatan untuk menjalin hubungan
antarkedua negara dan masyarakat semakin luas. Di sisi inilah, berbagai kalangan memerlukan adanya ahli
yang menguasai tentang Korea untuk membantu lancarnya kemitraan-kemitraan seperti di atas.

       Kedua, pendidikan bagi tenaga kerja Indonesia yang ingin mengaktualisasikan dirinya di perusahaan-
perusahaan Korea di Indonesia perlu dipersiapkan dengan baik agar proses transfer pengetahuan dan budaya
antara kedua bangsa bisa terjadi secara optimal. Sedangkan tenaga kerja Indonesia di perusahaan-perusahaan
Korea sering mengeluhkan budaya kerja orang Korea Selatan yang sangat berbeda dengan budaya kerja di
Indonesia. Pada penelitian yang pernah dilakukan Pusat Studi Korea UGM pada tahun 2003 & 2004
ditemukan bahwa pemahaman antarbudaya, pola budaya perusahaan, dan loyalitas kerja karyawan pada
perusahaan asing terutama Korea di Indonesia masih perlu diupayakan dan dijaga keberhasilannya. Hal ini
sangat penting untuk menunjang kebijakan-kebijakan yang akan ditentukan serta untuk meminimalisir masalah
atau konflik yang terjadi akibat hal tersebut. Penelitian tersebut memberikan satu rekomendasi berupa
perlunya meningkatkan pemahaman antarbudaya di kalangan karyawan, baik karyawan lokal maupun
karyawan Korea di perusahaan PMA Korea di Indonesia.

      Di titik inilah perlu adanya sinergi antara pemerintah dan dunia pendidikan untuk meningkatkan
produktivitas tenaga kerja Indonesia dan untuk mempersiapkan pengetahuan mengenai budaya kerja di
perusahaan Korea bagi calon tenaga kerja. Hal tersebut dimaksudkan agar keberadaan investor Korea di
Indonesia dapat berlangsung lama dan memberikan kesempatan ekonomi yang lebih luas bagi masyarakat
Indonesia. Pada taraf inilah, kajian tentang ke-Korea-an menjadi penting untuk diperhatikan.

       Ketiga, dengan semakin banyaknya produk budaya Korea yang secara sadar atau tidak telah menemani
kehidupan masyarakat Indonesia, penting kiranya pemahaman terhadap budaya Korea mulai diperkenalkan di
tingkat pendidikan yang lebih luas lagi; tidak hanya di kalangan perguruan tinggi seperti saat ini, namun bisa
juga dimulai dari pendidikan sekolah menengah serta dari kalangan lain seperti para insan pariwisata sehingga
pemahaman tentang Korea semakin luas. Saat semua itu berjalan, yang diharapkan adalah hubungan saling
memahami antarkedua negara yang berlanjut lebih baik demi generasi mendatang.

http://www.inakos.org/jurnal/Hallyu.htm

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:25
posted:9/3/2012
language:simple
pages:13
Lingjuan Ma Lingjuan Ma
About