Laporan Akhir GIS KPDT by MuhamadZen

VIEWS: 1,124 PAGES: 221

									                                         Kata Pengantar

Dokumen ini merupakan Laporan Akhir sehubungan dengan pekerjaan Penyiapan Data dan
Informasi Spasial Dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal di Wilayah Jawa, Bali,
Sumatera, dan Kalimantan tahun anggaran 2007.

Laporan Akhir ini berisi uraian tentang pendahuluan, tinjauan literatur dan peraturan
perundangan, penyusunan basis data dan informasi, serta tahapan pembangunan aplikasi SIG.


Kami mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal yang
telah memberikan kepercayaan untuk melaksanakan pekerjaan ini.




Jakarta, Desember 2007




PT. ENDOGEOTEC VISICON




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             i
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                    Daftar Isi
Kata Pengantar ..................................................................................................................... i
Daftar Isi .............................................................................................................................. ii
Daftar Tabel ........................................................................................................................ vi
Daftar Gambar ..................................................................................................................... xi

BAB 1         PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
              1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
              1.2 Tujuan dan Sasaran ..................................................................................... 3
              1.3 Ruang Lingkup ............................................................................................ 4
                  1.3.1 Ruang Lingkup Kegiatan................................................................... 4
                  1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah .................................................................... 6
              1.4 Output Kegiatan .......................................................................................... 7
              1.5 Sistematika Pembahasan .............................................................................. 7

BAB 2         TINJAUAN LITERATUR DAN PERATURAN PERUNDANGAN ........................... 9
              2.1 Pengertian Dan Definisi Daerah Tertinggal .................................................... 9
              2.2 Konsep Daerah Tertinggal ...........................................................................10
                   2.2.1 Faktor Penyebab Daerah Tertinggal .................................................11
                   2.2.2 Kriteria Penentuan Daerah Tertinggal ...............................................12
                   2.2.3 Tipologi Daerah Tertinggal ..............................................................15
                   2.2.4 Masalah Yang Dihadapi Daerah Tertinggal........................................15
              2.3 Isu Strategis Pembangunan Perdesaan ........................................................18
                   2.3.1 Keterbatasan Ketersediaan Lahan Pertanian .....................................18
                   2.3.2 Keterbatasan Teknologi ...................................................................18
                   2.3.3 Sumberdaya Manusia ......................................................................18
                   2.3.4 Prasarana Perdesaan ......................................................................19
                   2.3.5 Kelembagaan Sosial Ekonomi Masyarakat Perdesaan ........................19
                   2.3.6 Kesenjangan Desa dan Kota ............................................................19
                   2.3.7 Degradasi Sumberdaya Alam ...........................................................20
                   2.3.8 Lapangan Kerja ..............................................................................20
              2.4 Kebijakan Dan Strategi Pengembangan Daerah Tertinggal ............................20
                   2.4.1 Kebijakan Umum Pemerintah...........................................................20
                   2.4.2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional ..........................24
                   2.4.3 Keputusan Menteri Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal
                           Nomor 001/KEP/M-PDT/I/2005 ........................................................25




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                                          ii
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                   Daftar Isi




BAB 3       PENYUSUNAN BASIS DATA DAN INFORMASI SPASIAL .............................. 33
            3.1 Penyusunan Data dan Informasi Spasial Daerah Tertinggal di Jawa, Bali,
                Sumatera, dan Kalimantan ..........................................................................33
            3.2 Karakteristik Daerah Tertinggal di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan
                Kalimantan .................................................................................................43
                3.2.1 Kabupaten Gayo Lues .....................................................................43
                3.2.2 Kabupaten Aceh Singkil ...................................................................46
                3.2.3 Kabupaten Aceh Jaya ......................................................................47
                3.2.4 Kabupaten Aceh Barat Daya ............................................................48
                3.2.5 Kabupaten Simeulue .......................................................................48
                3.2.6 Kabupaten Bener Meriah .................................................................49
                3.2.7 Kabupaten Aceh Selatan .................................................................49
                3.2.8 Kabupaten Aceh Barat ....................................................................49
                3.2.9 Kabupaten Nagan Raya ...................................................................50
                3.2.10 Kabupaten Aceh Timur ....................................................................50
                3.2.11 Kabupaten Aceh Tamiang ................................................................50
                3.2.12 Kabupaten Aceh Tengah .................................................................52
                3.2.13 Kabupaten Aceh Utara ....................................................................54
                3.2.14 Kabupaten Aceh Besar ....................................................................54
                3.2.15 Kabupaten Pidie..............................................................................54
                3.2.16 Kabupaten Bireun ...........................................................................55
                3.2.17 Kabupaten Nias Selatan ..................................................................55
                3.2.18 Kabuapten Tapanuli Tengah ............................................................56
                3.2.19 Kabupaten Pakpak Bharat ...............................................................56
                3.2.20 Kabupaten Nias ..............................................................................57
                3.2.21 Kabupaten Dairi ..............................................................................57
                3.2.22 Kabupaten Samosir .........................................................................58
                3.2.23 Kabupaten Pesisir Selatan ...............................................................61
                3.2.24 Kabupaten Pasaman Barat ..............................................................62
                3.2.25 Kabupaten Kepulauan Mentawai ......................................................62
                3.2.26 Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung ....................................................63
                3.2.27 Kabupaten Solok.............................................................................65
                3.2.28 Kabupaten Solok Selatan .................................................................66
                3.2.29 Kabupaten Padang Pariaman ...........................................................67
                3.2.30 Kabupaten Dharmasraya .................................................................68
                3.2.31 Kabupaten Pasaman .......................................................................70
                3.2.32 Kabupaten Seluma ..........................................................................71
                3.2.33 Kabupaten Kaur ..............................................................................74
                3.2.34 Kabupaten Bengkulu Selatan ...........................................................75
                3.2.35 Kabupaten Lebong ..........................................................................76
                3.2.36 Kabupaten Mukomuko ....................................................................76
                3.2.37 Kabupaten Kepahiang. ....................................................................78
                3.2.38 Kabupaten Rejang Lebong ..............................................................78
                3.2.39 Kabupaten Bengkulu Utara ..............................................................79
                3.2.40 Kabupaten Rokan Hulu ....................................................................79
                3.2.41 Kabupaten Kuantan Singingi ............................................................80
                3.2.42 Kabupaten Natuna ..........................................................................82
                3.2.43 Kabupaten Tanjung Jabung Timur ...................................................82
                3.2.44 Kabupaten Sarolangun ....................................................................83
                3.2.45 Kabupaten Musirawas .....................................................................84
                3.2.46 Kabupaten Banyuasin......................................................................84
                3.2.47 Kabupaten Oku Selatan ...................................................................85
                3.2.48 Kabupaten Ogan Ilir ........................................................................85
                3.2.49 Kabupaten Ogan Komering Ilir .........................................................87
                3.2.50 Kabupaten Lahat ............................................................................87
                3.2.51 Kabupaten Way Kanan ....................................................................88


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                           iii
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                    Daftar Isi




                   3.2.52     Kabupaten     Lampung Barat ..............................................................89
                   3.2.53     Kabupaten     Lampung Utara ..............................................................92
                   3.2.54     Kabupaten     Lampung Timur .............................................................92
                   3.2.55     Kabupaten     Lampung Selatan ...........................................................93
                   3.2.56     Kabupaten     Belitung Timur ...............................................................93
                   3.2.57     Kabupaten     Belitung .........................................................................93
                   3.2.58     Kabupaten     Bangka Selatan ..............................................................94
                   3.2.59     Kabupaten     Garut ............................................................................96
                   3.2.60     Kabupaten     Sukabumi ......................................................................99
                   3.2.61     Kabupaten     Banjarnegara ............................................................... 102
                   3.2.62     Kabupaten     Wonogiri ..................................................................... 105
                   3.2.63     Kabupaten     Rembang..................................................................... 107
                   3.2.64     Kabupaten     Bangkalan ................................................................... 110
                   3.2.65     Kabupaten     Bondowoso .................................................................. 112
                   3.2.66     Kabupaten     Madiun ........................................................................ 115
                   3.2.67     Kabupaten     Pacitan ........................................................................ 117
                   3.2.68     Kabupaten     Pamekasan .................................................................. 120
                   3.2.69     Kabupaten     Sampang ..................................................................... 122
                   3.2.70     Kabupaten     Situbondo .................................................................... 125
                   3.2.71     Kabupaten     Trenggalek .................................................................. 127
                   3.2.72     Kabupaten     Lebak .......................................................................... 129
                   3.2.73     Kabupaten     Pandeglang ................................................................. 132
                   3.2.74     Kabupaten     Karangasem ................................................................ 135
                   3.2.75     Kabupaten     Gunung Kidul ............................................................... 137
                   3.2.76     Kabupaten     Kulon Progo ................................................................. 139
                   3.2.77     Kabupaten     Landak ........................................................................ 142
                   3.2.78     Kabupaten     Sekadau ...................................................................... 144
                   3.2.79     Kabupaten     Melawai ....................................................................... 146
                   3.2.80     Kabupaten     Ketapang ..................................................................... 148
                   3.2.81     Kabupaten     Bengkayang................................................................. 151
                   3.2.82     Kabupaten     Sintang ....................................................................... 153
                   3.2.83     Kabupaten     Sanggau ...................................................................... 156
                   3.2.84     Kabupaten     Kapuas Hulu ................................................................ 158
                   3.2.85     Kabupaten     Sambas ....................................................................... 161
                   3.2.86     Kabupaten     Seruyan....................................................................... 163
                   3.2.87     Kabupaten     Sukamara .................................................................... 165
                   3.2.88     Kabupaten     Katingan...................................................................... 167
                   3.2.89     Kabupaten     Barito Selatan .............................................................. 169
                   3.2.90     Kabupaten     Gunung Mas ................................................................ 172
                   3.2.91     Kabupaten     Lamandau ................................................................... 174
                   3.2.92     Kabupaten     Pulang Pisau ................................................................ 176
                   3.2.93     Kabupaten     Malinau ....................................................................... 178
                   3.2.94     Kabupaten     Kutai Barat .................................................................. 180
                   3.2.95     Kabupaten     Nunukan ..................................................................... 182
                   3.2.96     Kabupaten     Hulu Sungai Utara ........................................................ 184
                   3.2.97     Kabupaten     Barito Kuala ................................................................. 186

BAB 4       TAHAPAN PEMBANGUNAN APLIKASI SIG ................................................ 189
            4.1 Konsep Dasar SIG ..................................................................................... 189
            4.2 Komponen SIG ......................................................................................... 191
            4.3 Pembangunan Aplikasi GIS ........................................................................ 192
                4.3.1 Analisis Kebutuhan ....................................................................... 192
                4.3.2 Identifikasi Kondisi Eksisting .......................................................... 193
                4.3.3 Pembuatan Model Konseptual Dan Pengembangan Aplikasi ............. 193
                4.3.4 Pemilihan Perangkat Lunak ........................................................... 194
                4.3.5 Fundamental Data Set .................................................................. 194


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                             iv
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                  Daftar Isi




                    4.3.6     Pembangunan Basis Data Non-Spasial ........................................... 194
                    4.3.7     Pemrograman ............................................................................... 195
                    4.3.8     Ujicoba Dan Perbaikan Sistem ....................................................... 196

BAB 5       HASIL APLIKASI SIG ................................................................................. 197
            5.1 Kebutuhan Aplikasi ................................................................................... 197
                5.1.1 Kebutuhan Minimum Software ....................................................... 197
                5.1.2 Kebutuhan Minimum Hardware ...................................................... 197
                5.1.3 Sistem Yang Digunakan Untuk Pengembangan Aplikasi ................... 199
            5.2 Penggunaan Aplikasi ................................................................................. 200
                5.2.1 Batasan........................................................................................ 200
                5.2.2 Kualifikasi dan Referensi ............................................................... 201
                5.2.3 File .............................................................................................. 201
                5.2.4 Edit .............................................................................................. 203
                5.2.5 Tampilan ...................................................................................... 205
                5.2.6 Peta ............................................................................................. 209
                5.2.7 Handling Errors and debugging...................................................... 209
                5.2.8 Scripts ......................................................................................... 210




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                           v
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                     Daftar Tabel
Tabel 1-1         Ruang Lingkup Wilayah Studi ......................................................................... 6
Tabel 2-1         Daerah Tertinggal di Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan ............................13
Tabel 3-1         Informasi A-Spasial yang Ditampilkan dalam Aplikasi SIG ...............................41
Tabel 3-2         Banyaknya Sekolah TK, SD, SLTP, SMA Dirinci
                  Menurut Kecamatan Tahun 2005 ..................................................................43
Tabel 3-3         Jumlah dan Kepadatan Penduduk dirinci Menurut Kecamatan Tahun 2005 .......44
Tabel 3-4         Luas dan Nama Kecamatan Di Wilayah Kabupaten Aceh Tamiang ...................51
Tabel 3-5         Jumlah Penduduk Kabupaten Aceh Tamiang Berdasarkan Jenis Kelamin ..........51
Tabel 3-6         Perbandingan Penduduk dan Rumah Tangga Dalam
                  Kabupaten Aceh Tengah Tahun 2006 ............................................................52
Tabel 3-7         Jumlah Puskesmas, Dokter, Paramedis, Sanitasi Tahun 2005 ..........................53
Tabel 3-8         Jumlah Sekolah Dasar Menurut Lembaga dan Kecamatan ...............................57
Tabel 3-9         Jumlah Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Menurut Lembaga dan Kecamatan .57
Tabel 3-10        Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten Samosir
                  Tahun 2000 dan 2004 ..................................................................................61
Tabel 3-11        Jumlah Sekolah, Murid, dan Guru Sekolah Negeri ...........................................64
Tabel 3-12        Jumlah Sekolah, Murid, dan Guru Sekolah Swasta ..........................................64
Tabel 3-13        Jumlah prasarana dan sarana kesehatan yang ada di Kota Sawahlunto ...........65
Tabel 3-14        Indikator Tingkat Pendidikan di Kabupaten Dharmasraya Tahun Ajaran
                  2004/2005 ...................................................................................................68
Tabel 3-15        Kondisi Sarana Pendidikan ............................................................................69
Tabel 3-16        Jumlah Fasilitas Kesehatan di Kab. Dharmasraya Tahun 2005 (unit) ................69
Tabel 3-17        Jumlah Tenaga Kesehatan Th. 2005 ..............................................................70
Tabel 3-18        Luas Kecamatan di Kabupaten Seluma ..........................................................72
Tabel 3-19        Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di Kabupaten Bengkulu Utara ....79
Tabel 3-20        Nama dan Ibukota Kecamatan, Luas Wilayah, dan Jumlah Desa .....................85


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                              vi
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                    Daftar Tabel




Tabel 3-21        Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Way Kanan............................89
Tabel 3-22        Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Lampung Barat ......................90
Tabel 3-23        Jumlah Sekolah, Guru Dan Murid Menurut Status Dan Tingkat Pendidikan
                  Di Kabupaten Lampung Utara Tahun 2004 - 2005 ..........................................92
Tabel 3-24        Luas Kabupaten Belitung dirinci menurut Kecamatan ......................................93
Tabel 3-31        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Bangka Selatan ..................94
Tabel 3-32        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Bangka Selatan Tahun 2005 ...........................95
Tabel 3-33        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Bangka Selatan Tahun 2005 ......................95
Tabel 3-25        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Garut
                  yang sudah diurutkan dari yang paling padat .................................................96
Tabel 3-26        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Garut 2001-2005 ............................................98
Tabel 3-27        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Garut Tahun 2005 ......................................98
Tabel 3-28        Nama Kecamatan beserta Luas dan Potensi per Kecamatan ......................... 100
Tabel 3-29        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sukabumi Tahun 2005 ............................. 101
Tabel 3-30        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sukabumi Tahun 2005 ................................. 102
Tabel 3-31        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Banjarnegara ................... 103
Tabel 3-32        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Banjarnegara Tahun 2005 ............................ 104
Tabel 3-33        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Banjarnegara Tahun 2005 ....................... 104
Tabel 3-34        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Wonogiri .......................... 105
Tabel 3-35        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Wonogiri Tahun 2005 .................................. 106
Tabel 3-36        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Wonogiri Tahun 2005 .............................. 107
Tabel 3-37        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Rembang ......................... 108
Tabel 3-38        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Rembang Tahun 2005 ................................. 109
Tabel 3-39        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Rembang Tahun 2005 ............................. 109
Tabel 3-40        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Bangkalan ........................ 110
Tabel 3-41        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Bangkalan Tahun 2005 ................................ 111
Tabel 3-42        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Bangkalan Tahun 2005 ............................ 112
Tabel 3-43        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Bondowoso ...................... 113
Tabel 3-44        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Bondowoso Tahun 2005 .............................. 114
Tabel 3-45        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Bondowoso Tahun 2005 .......................... 115
Tabel 3-46        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Madiun ............................ 116
Tabel 3-47        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Madiun Tahun 2005 ..................................... 116
Tabel 3-48        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Madiun Tahun 2005 ................................ 117
Tabel 3-49        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Pacitan ............................ 118
Tabel 3-50        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Pacitan Tahun 2005 ..................................... 119
Tabel 3-51        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Pacitan Tahun 2005 ................................ 119
Tabel 3-52        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Pamekasan ...................... 120
Tabel 3-53        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Pamekasan Tahun 2005 .............................. 121



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              vii
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                Daftar Tabel




Tabel 3-54        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Pamekasan Tahun 2005 ......................... 122
Tabel 3-55        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sampang ......................... 123
Tabel 3-56        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sampang Tahun 2005 ................................. 123
Tabel 3-57        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sampang Tahun 2005 ............................. 124
Tabel 3-58        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Situbondo ........................ 125
Tabel 3-59        Tabel Fasilitas Kesehatan Kabupaten Situbondo Tahun 2005 ....................... 126
Tabel 3-60        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Situbondo Tahun 2005 ............................ 127
Tabel 3-61        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Trenggalek ....................... 128
Tabel 3-62        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Trenggalek Tahun 2005 ............................... 128
Tabel 3-63        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Trenggalek Tahun 2005 ........................... 129
Tabel 3-64        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Lebak .............................. 130
Tabel 3-65        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Lebak Tahun 2005 ....................................... 131
Tabel 3-66        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Lebak Tahun 2005 .................................. 132
Tabel 3-67        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Pandeglang ...................... 133
Tabel 3-68        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Pandeglang Tahun 2005 .............................. 134
Tabel 3-69        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Pandeglang Tahun 2005 .......................... 134
Tabel 3-70        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Karangasem ..................... 135
Tabel 3-71        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Karangasem Tahun 2005 ............................. 136
Tabel 3-72        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Karangasem Tahun 2005 ......................... 137
Tabel 3-73        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Gunung Kidul ................... 138
Tabel 3-74        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Gunung Kidul Tahun 2005 ............................ 138
Tabel 3-75        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Gunung Kidul Tahun 2005 ....................... 139
Tabel 3-76        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Kulon Progo ..................... 140
Tabel 3-77        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kulon Progo Tahun 2005.............................. 141
Tabel 3-78        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Kulon Progo Tahun 2005 ......................... 141
Tabel 3-79        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Landak ............................. 142
Tabel 3-80        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Landak Tahun 2005 ..................................... 143
Tabel 3-81        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Landak Tahun 2005................................. 144
Tabel 3-82        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sekadau ........................... 145
Tabel 3-83        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sekadau Tahun 2005 ................................... 145
Tabel 3-84        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sekadau Tahun 2005............................... 146
Tabel 3-85        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Melawai ........................... 147
Tabel 3-86        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Melawai Tahun 2005.................................... 147
Tabel 3-87        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Melawai Tahun 2005 ............................... 148
Tabel 3-88        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Ketapang ......................... 149
Tabel 3-89        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Ketapang Tahun 2005 ................................. 150
Tabel 3-90        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Ketapang Tahun 2005 ............................. 151
Tabel 3-91        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Bengkayang ..................... 152


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                        viii
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Daftar Tabel




Tabel 3-92        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Bengkayang Tahun 2005 ............................. 152
Tabel 3-93        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Bengkayang Tahun 2005 ......................... 153
Tabel 3-94        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sintang ............................ 154
Tabel 3-95        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sintang Tahun 2005 .................................... 155
Tabel 3-96        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sintang Tahun 2005 ................................ 155
Tabel 3-97        Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sanggau .......................... 156
Tabel 3-98        Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sanggau Tahun 2005 ................................... 157
Tabel 3-99        Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sanggau Tahun 2005 .............................. 158
Tabel 3-100       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Kapuas Hulu ..................... 159
Tabel 3-101       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2005 ............................. 159
Tabel 3-102       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2005 ......................... 160
Tabel 3-103       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sambas ............................ 161
Tabel 3-104       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sambas Tahun 2005 .................................... 162
Tabel 3-105       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sambas Tahun 2005 ................................ 163
Tabel 3-106       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Seruyan ........................... 163
Tabel 3-107       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Seruyan Tahun 2005 ................................... 164
Tabel 3-108       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Seruyan Tahun 2005 ............................... 165
Tabel 3-109       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Sukamara ........................ 166
Tabel 3-110       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sukamara Tahun 2005 ................................. 166
Tabel 3-111       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Sukamara Tahun 2005 ............................ 167
Tabel 3-112       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Katingan .......................... 168
Tabel 3-113       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Katingan Tahun 2005 .................................. 168
Tabel 3-114       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Katingan Tahun 2005 .............................. 169
Tabel 3-115       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Barito Selatan ................... 170
Tabel 3-116       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Barito Selatan Tahun 2005 ........................... 171
Tabel 3-117       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Barito Selatan Tahun 2005....................... 172
Tabel 3-118       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Gunung Mas ..................... 172
Tabel 3-119       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Gunung Mas Tahun 2005 ............................. 173
Tabel 3-120       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Gunung Mas Tahun 2005 ......................... 174
Tabel 3-121       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Lamandau Tahun 2005 ................................ 175
Tabel 3-122       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Lamandau Tahun 2005 ............................ 176
Tabel 3-123       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Pulang Pisau .................... 176
Tabel 3-124       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2005 ............................. 177
Tabel 3-125       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2005 ........................ 177
Tabel 3-126       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Malinau ............................ 178
Tabel 3-127       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Malinau Tahun 2005 .................................... 179
Tabel 3-128       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Malinau Tahun 2005 ................................ 179
Tabel 3-129       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Kutai Barat ....................... 180


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                         ix
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                              Daftar Tabel




Tabel 3-130       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kutai Barat Tahun 2005 ............................... 181
Tabel 3-131       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Kutai Barat Tahun 2005 ........................... 182
Tabel 3-132       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Nunukan .......................... 182
Tabel 3-133       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Nunukan Tahun 2005 .................................. 183
Tabel 3-134       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Nunukan Tahun 2005 .............................. 184
Tabel 3-135       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Hulu Sungai Utara ............ 184
Tabel 3-136       Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Barito Kuala ..................... 186
Tabel 3-137       Fasilitas Kesehatan Kabupaten Barito Kuala Tahun 2005 .............................. 187
Tabel 3-138       Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Barito Kuala Tahun 2005 ......................... 188




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                         x
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                            Daftar Gambar
Gambar 2-2        Kerangka Strategi Kebijakan Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal ......24
Gambar 4-1        Komponen SIG ........................................................................................... 189
Gambar 4-2        Uraian Sistem SIG ...................................................................................... 190
Gambar 4-3        Lingkup Kegiatan Pembangunan Aplikasi GIS ............................................... 192
Gambar 4-4        Proses Pemrograman.................................................................................. 195
Gambar 5-1        Tampilan Aplikasi SIG ................................................................................. 206




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                           xi
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                        BAB 1
                                               Pendahuluan

1.1       Latar Belakang

Pembangunan pada hakekatnya merupakan piranti dalam mewujudkan keadilan sosial secara
konkrit melalui redistribusi hasil-hasil pembangunan yang dicapai bagi penduduk miskin,
marginal, dan rentan. Dalam prioritas pemerataan pembangunan, kebijakan pembangunan
makin diarahkan pada peran serta aktif masyarakat. Namun demikian, meskipun arah
pembangunan senantiasa makin dipertajam dalam mewujudkan masyarakat yang maju,
mandiri, sejahtera, dan berkeadilan, namun tantangan pembangunan berupa kesenjangan
masih juga harus dihadapi.


Sejak terjadinya krisis ekonomi yang melanda Indonesia Tahun 1997, muncul berbagai
permasalahan fundamental yang cukup tajam. Masalah fundamental tersebut diantaranya
ditandai dengan munculnya berbagai tantangan internal, seperti kesenjangan antar-daerah,
antar-sektor ekonomi, dan kesenjangan antar-manusia / golongan. Tantangan kesenjangan
tersebut memunculkan berbagai masalah pengangguran, kemiskinan, dan ketertinggalan bagi
sekelompok       masyarakat.       Di   berbagai      daerah,     terjadinya      kesenjangan        pembangunan
memunculkan ketertinggalan di sejumlah daerah.


Pengertian daerah tertinggal sebenarnya multi-interpretatif dan amat luas. Meski demikian, ciri
umumnya antara lain adalah tingkat kemiskinan tinggi, kegiatan ekonomi amat terbatas dan
terfokus pada sumber daya alam, minimnya sarana dan prasarana, serta kualitas SDM rendah.
Daerah tertinggal secara fisik kadang lokasinya amat terisolasi. Berdasarkan KepMenPDT Nomor
001/KEP/M-PDT/I/2005 tentang Strategi Nasional Pembangunan Daerah Tertinggal, Daerah
Tertinggal     didefinisikan     sebagai     daerah     kabupaten       yang      relatif   kurang    berkembang
dibandingkan daerah lain dalam skala nasional dan berpenduduk yang relatif ketertinggalan.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                               1
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                         Bab 1
                                                                                                   Pendahuluan



Pada tahun 2004, Kementerian Negara Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal telah
menetapkan 199 kabupaten yang dikategorikan sebagai daerah tertinggal, baik yang termasuk
kategori tertinggal parah, sangat tertinggal, maupun agak tertinggal. Dari sejumlah 199
kabupaten tertinggal tersebut, sebanyak 123 kabupaten tersebar di Kawasan Timur Indonesia,
58 kabupaten tersebar di Pulau Sumatera, dan sebanyak 18 kabupaten tersebar di Pulau Jawa
dan Bali.


Penetapan daerah tertinggal tersebut dilakukan berdasarkan 6 (enam) kriteria dasar, yaitu:
perekonomian masyarakat, sumberdaya manusia, infrastruktur, kemampuan keuangan lokal,
aksesibilitas, serta karakteristik daerah. Kriteria dasar tersebut diolah berdasarkan data Potensi
Desa (Podes) 2003, Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2002, dan data keuangan
kabupaten 2004 yang diperoleh dari Departemen Keuangan.


Permasalahan yang dihadapi daerah tertinggal pada dasarnya meliputi kualitas sumberdaya
manusia yang relatif rendah di bawah rata-rata nasional; tersebarnya wilayah dan
keterpencilan; terbatasnya akses terhadap permodalan, pasar, informasi, dan teknologi;
terdapat gangguan keamanan dan bencana; daerah-daerah perbatasan negara; komunitas adat
terpencil yang rendah aksesnya terhadap pelayanan kesehatan, pelayanan sosial, ekonomi,
politik, serta terisolir dari wilayah sekitar.


Suatu hal yang perlu disadari adalah bahwa pembangunan daerah tertinggal membutuhkan
pendekatan perwilayahan (regional development approach) yang bersifat lintas pelaku maupun
lintas sektor. Pengembangan wilayah (regional development), termasuk daerah tertinggal tidak
mungkin dilaksanakan oleh satu departemen teknis sektoral atau pemerintah kota/kabupaten
saja.


Pembangunan daerah tertinggal merupakan upaya terencana untuk mengubah suatu
wilayah yang dihuni oleh komunitas dengan berbagai permasalahan sosial, ekonomi, dan
keterbatasan fisik, menjadi daerah yang maju dengan komunitas yang kualitas hidupnya
sama dengan masyarakat Indonesia lainnya. Pembangunan daerah tertinggal tidak hanya
meliputi pembangunan aspek ekonomi, tetapi juga aspek sosial, budaya, dan keamanan.
Di samping itu kesejahteraan kelompok masyarakat yang hidup di daerah tertinggal
memerlukan perhatian dan keberpihakan yang besar dari pemerintah.


Agenda utama Kabinet Indonesia Bersatu 2004-2009 mencakup tiga agenda pokok yang
difokuskan untuk pencapaian: 1) Aman ( peace ), 2) Adil ( justice ) dan Demokrasi
( democracy ), dan 3) Sejahtera ( prosperity). Masing-masing agenda utama tersebut
dijabarkan      lebih     lanjut    ke    dalam      kerangka       prioritas     yang   menjadi    landasan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             2
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                          Bab 1
                                                                                                    Pendahuluan



penyelenggaraan program kerja dari seluruh jajaran Kabinet Indonesia Bersatu pada lima
                     1
tahun ke depan .


Berdasarkan         agenda     utama     Kabinet      Indonesia      Bersatu      2004-2009   dan     program
pembangunan daerah tertinggal, KPDT telah menyusun program pembangunan yang lebih
difokuskan pada upaya percepatan pembangunan di daerah yang kondisi sosial, ekonomi,
keuangan daerah, aksesibilitas, serta ketersediaan infrastruktur masih tertinggal. Kondisi
tersebut pada umumnya terdapat pada daerah yang secara geografis terisolir dan
terpencil seperti daerah perbatasan antar negara, pulau -pulau kecil, pedalaman, serta
rawan bencana alam dan bencana sosial.


Dalam rangka pengembangan daerah tertinggal tersebut, maka dalam jangka pendek, kegiatan
yang perlu dilakukan adalah pemetaan dan tipologi daerah tertinggal di Indonesia berdasarkan
kriteria yang telah ditetapkan. Pemetaan tipologi tersebut akan menjadi basis data kerja bagi
semua pihak yang terkait dalam pembangunan daerah tertinggal, termasuk KPDT sebagai
landasan bagi penyediaan informasi yang akurat mengenai ketertinggalan serta program
pengembangan di daerah tertinggal.


Berdasarkan konsideran tersebut, maka penyiapan basis data dalam bentuk Sistem Informasi
Geografis yang mengintegrasikan data dan informasi tipologi dan program pengembangan
daerah tertinggal secara spasial menjadi kebutuhan yang sangat penting.



1.2        Tujuan dan Sasaran

Tujuan utama adalah Penyiapan Data dan Informasi Spasial Daerah Tertinggal di Wilayah
Sumatera, Jawa, Bali, dan Kalimantan.


Melalui penyiapan data dan informasi spasial mengenai daerah tertinggal di wilayah Sumatera,
Jawa, Bali, dan Kalimantan tersebut, maka sasaran yang diharapkan adalah sebagai berikut :

       1. Teridentifikasi secara menyeluruh tentang potensi sumberdaya, peluang ekonomi, dan
           keadaan sekitar yang mempengaruhi taraf hidup masyarakat desa tertinggal.

       2. Tersedianya basis data yang menyangkut areal desa tertinggal dan lingkungannya.

       3. Tersedianya informasi menyangkut pembangunan daerah tertinggal yang terdiri dari:
           (1) Informasi mengenai karakteristik wilayah tertinggal yang mencakup aspek: Sumber
           daya Manusia, pendidikan, kesehatan, ekonomi, kelembagaan, sarana dan prasarana;
           (2) Informasi mengenai tingkat kemiskinan di daerah tertinggal; (3) Informasi



1
    Stranas Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal halaman 7-8


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              3
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                              Bab 1
                                                                                        Pendahuluan



         mengenai karakteristik / kategori ketertinggalan (perbatasan, terisolir, konflik dan
         rawan bencana).



1.3       Ruang Lingkup

       1.3.1 Ruang Lingkup Kegiatan

       Ruang lingkup kegiatan Penyiapan Data dan Informasi Spasial Dalam Rangka
       Pembangunan Daerah Tertinggal di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
       meliputi kegiatan sebagai berikut:


       1. Kegiatan persiapan, mencakup kegiatan sebagai berikut:

                 a. Penghimpunan masukan dari pengguna mengenai kebutuhan data dan
                      informasi pembangunan daerah tertinggal

                 b. Perumusan kebutuhan informasi yang terkait dengan daerah tertinggal

                 c.   Perumusan kebutuhan data yang terkait dengan pembangunan daerah
                      tertinggal

                 d. Perancangan hasil keluaran (output) SIG

                 e. Desain mekanisme survei, pengumpulan data dan verifikasi data

                 f.   Merancang dan menyajikan program pemetaan menggunakan SIG

                 g. Merancang aplikasi SIG

                 h. Menyusun spesifikasi teknis peralatan komputer SIG

                 i.   Menyusun mekanisme pembaruan (updating) data reguler untuk kebutuhan
                      pasca proyek


       2. Sasaran 1: Teridentifikasi secara menyeluruh tentang potensi sumberdaya,
            peluang ekonomi dan keadaan sekitar yang mempengaruhi taraf hidup
            masyarakat desa tertinggal, mencakup kegiatan sebagai berikut:

                 a. Pengumpulan data-data potensi sumber daya manusia, tenaga kerja, status
                      pendidikan, status kesehatan, status ekonomi, kelembagaan, sarana dan
                      prasarana dan karakteristik wilayah yang terkait dengan desa tertinggal.

                 b. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan survei, membuat sistem, menyusun
                      perencanaan survei, menyusun jadwal kegiatan, perencanaan anggaran, dan
                      membuat laporan hasil survei.

                 c.   Pengumpulan data spasial daerah tertinggal


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                  4
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                          Bab 1
                                                                                                    Pendahuluan



                 d. Kompilasi data hasil survei

                 e. Verifikasi data spasial daerah tertinggal

                 f.   Ground Check data hasil survei

                 g. Analisis data hasil survei


       3. Sasaran 2: Tersedianya basis data yang menyangkut areal desa tertinggal
            dan lingkungannya, mencakup kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

                 a. Mempersiapkan data-data tekstual dan spatial yaitu diantaranya meliputi
                      pelaksanaan pekerjaan pengumpulan data, pengisian formulir database,
                      pengisian data (data entry), digitasi peta, analisis data, dan verifikasi data
                      dimaksud.

                 b. Pengolahan data-data tekstual dan spatial

                 c.   Menggabungkan antara data atribut dan data spasial menjadi basis data SIG
                      dengan menggunakan teknologi RDBMS (Related Database Management
                      System).

                 d. Memvalidasi basis data SIG


       4. Sasaran 3: Tersedianya informasi menyangkut pembangunan daerah
            tertinggal, mencakup kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

                 a. Penyiapan peta dasar

                 b. Pembuatan aplikasi SIG tingkat nasional, propinsi, kabupaten tentang
                      informasi pembangunan daerah tertinggal yang mencakup:

                             1) Informasi        mengenai        karakteristik    wilayah    tertinggal   yang
                                  mencakup aspek: Sumber daya Manusia, pendidikan, kesehatan,
                                  ekonomi, kelembagaan, sarana dan prasarana;

                             2) Informasi mengenai tingkat kemiskinan di daerah tertinggal;

                             3) Informasi        mengenai       karakteristik     /   kategori   ketertinggalan
                                  (perbatasan, terisolir, konflik dan rawan bencana)

                 c.   Mempersiapkan perangkat keras dan lunak untuk instalasi aplikasi

                 d. Instalasi aplikasi pada sistem KPDT

                 e. Uji coba penggunaan aplikasi, misalnya dalam bentuk print out peta SIG

                 f.   Troubleshooting selama dan pasca instalasi




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              5
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                 Bab 1
                                                                                           Pendahuluan



       5. Kegiatan pelatihan, mencakup kegiatan sebagai berikut:

                  a. Menyiapkan modul pelatihan

                  b. Menyelenggarakan pelatihan SIG untuk tenaga operator dan pemeliharaan di
                       pusat


       6. Kegiatan pembahasan dan diskusi, mencakup kegiatan Pembahasan dan diskusi
              hasil pelaksanaan dan laporan di pusat dan di daerah


       7. Penyusunan dan pembuatan laporan, mencakup kegiatan penyusunan laporan
              sebagai berikut:

                  a. Laporan pendahuluan

                  b. Laporan kemajuan/laporan lapangan

                  c.   Draft laporan akhir yang terdiri dari laporan utama, eksekutif summary dan
                       penunjang

                  d. Laporan akhir yang terdiri dari laporan utama, eksekutif summary dan
                       penunjang serta peta


       1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah

       Kegiatan pekerjaan ini mencakup desa-desa tertinggal yang terdapat di Pulau Sumatera,
       Kalimantan, Jawa, dan Bali. Berdasarkan kriteria yang ditetapkan oleh KPDT pada tahun
       2004, jumlah kabupaten yang dikategorikan sebagai daerah tertinggal di keempat pulau
       tersebut berjumlah 97 kabupaten. Tabel 1-1 di bawah ini menunjukkan distribusi
       kabupaten tertinggal berdasarkan sebaran propinsi dan pulau.



                                                 Tabel 1-1
                                        Ruang Lingkup Wilayah Studi

                                                                                  Kabupaten
         No             Pulau                           Propinsi
                                                                                  Tertinggal
         1.      Sumatera              Aceh                                           16
         2.                            Bangka – Belitung                               3
         3.                            Bengkulu                                        8
          4                            Jambi                                           2
         5.                            Kepulauan Riau                                  1
         6.                            Lampung                                         5
         7.                            Riau                                            2
         8.                            Sumatera Barat                                  9
         9.                            Sumatera Selatan                                6
         10.                           Sumatera Utara                                  6



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                     6
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                 Bab 1
                                                                                           Pendahuluan



                                                                                  Kabupaten
         No            Pulau                            Propinsi
                                                                                  Tertinggal
         11.    Jawa                   Jawa Barat                                      2
         12.                           Jawa Tengah                                     3
         13.                           Jawa Timur                                      8
         14.                           Banten                                          2
         15.                           DIY                                             2
         16.    Bali                   Bali                                            1
         17.    Kalimantan             Kalimantan Barat                                9
         18.                           Kalimantan Tengah                               7
         19.                           Kalimantan Timur                                3
         20.                           Kalimantan Selatan                              2



1.4       Output Kegiatan

Kegiatan ini ditujukan untuk menghasilkan output-output sebagai berikut :

    1. Basis data daerah tertinggal pada level desa dalam suatu sistem penyimpanan data
         (bank data) yang fleksibel, efisien dan sistematis dan selalu mengikuti perkembangan
         teknologi informasi.

    2. Aplikasi SIG daerah tertinggal dengan jenis informasi sebagai berikut:

               a. Informasi mengenai karakteristik wilayah tertinggal yang mencakup aspek:
                    Sumber daya Manusia, pendidikan, kesehatan, ekonomi, kelembagaan, sarana
                    dan prasarana;

               b. Informasi mengenai tingkat kemiskinan di daerah tertinggal;

               c.   Informasi mengenai karakteristik / kategori ketertinggalan (perbatasan,
                    terisolir, konflik dan rawan bencana)

    3. Aplikasi SIG daerah tertinggal yang dalam penerapannya digunakan teknologi
         Relational Database Management System (RDBMS) dalam hal ini digunakan perangkat
         lunak Microsoft SQL Server sehingga data dan informasi dimaksud dapat disajikan
         kepada berbagai pengguna baik di dalam atau di luar lingkungan kerja lingkup KPDT.

    4. Instalasi aplikasi SIG di tingkat pusat

    5. Pelatihan bagi operator SIG di tingkat pusat



1.5       Sistematika Pembahasan

Dokumen Laporan Pendahuluan ini disusun dengan sistematika penulisan sebagai berikut:


Bab 1 Pendahuluan memuat latar belakang pekerjaan, tujuan dan sasaran, lingkup
pekerjaan, hasil yang diharapkan, waktu pelaksanaan dan sistematika penulisan usulan teknis.

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                     7
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                          Bab 1
                                                                                    Pendahuluan



Bab 2 Tinjauan Teori dan Peraturan Perundangan berisikan pengertian dan definisi
pekerjaan, teori-teori yang berkaitan dengan lingkup studi. Selain itu, bab ini juga menguraikan
kebijakan-kebijakan dan peraturan terkait dengan pekerjaan.


Bab 3 Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial berisikan list mengenai informasi-
informasi aspasial yang akan tampil dalam SIG, juga informasi mengenai karakteristik-
karakteristik daerah tertinggal berdasarkan aspek-aspek yang telah ditentukan.


Bab 4 Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG membahas tinjauan literatur yang
menerangkan mengenai konsep sistem informasi geografis yang digunakan untuk membangun
basis data bagi penyiapan data dan informasi spasial mengenai pengembangan daerah
tertinggal di Pulau Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal               8
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                        BAB 2
                  Tinjauan Literatur dan
                 Peraturan Perundangan

Bab ini membahas mengenai tinjauan literatur dan peraturan perundangan yang menerangkan
mengenai konsep daerah tertinggal serta strategi dan program pengembangannya. Kajian
literatur dan peraturan perundangan tersebut akan terdiri dari pembahasan mengenai definisi
dan pengertian yang digunakan dalam pekerjaan ini, konsep daerah tertinggal, kebijakan dan
strategi pengembangan daerah tertinggal.



2.1       Pengertian Dan Definisi Daerah Tertinggal

Penjelasan terhadap definisi dan pengertian yang digunakan dalam pekerjaan ini sangat
penting dilakukan agar tercapai kesamaan pemahaman mengenai istilah-istilah yang digunakan
dalam pekerjaan ini. Kesamaan pemahaman ini diperlukan untuk mempermudah pelaksanaan
pekerjaan, serta menghindari terjadinya konflik akibat perbedaan persepsi mengenai suatu
istilah tertentu.


Beberapa istilah yang digunakan dalam pekerjaan ini antara lain:
Daerah                                    Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah, adalah kesatuan
                                          masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah
                                          yang     berwenang         mengatur     dan   mengurus     urusan
                                          pemerintahan        dan     kepentingan   masyarakat     setempat
                                          menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat
                                          dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. (UU
                                          32/2004)

Daerah Tertinggal                         Yang dimaksud daerah tertinggal adalah daerah kabupaten
                                          yang relatif kurang berkembang dibandingkan daerah lain



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          9
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



                                          dalam     skala    nasional,     dan     berpenduduk    yang    relatif
                                          tertinggal (KepMenPDT Nomor 001/2005)




2.2       Konsep Daerah Tertinggal

Pengertian daerah tertinggal sebenarnya multi-interpretatif dan amat luas. Meski demikian, ciri
umumnya antara lain: tingkat kemiskinan tinggi, kegiatan ekonomi amat terbatas dan terfokus
pada sumberdaya alam, minimnya sarana dan prasarana, serta kualitas SDM yang rendah.
Daerah tertinggal secara fisik kadang lokasinya amat terisolasi. Beberapa pengertian wilayah
tertinggal telah disusun oleh masing-masing instansi sektoral dengan pendekatan dan
penekanan pada sektor terkait (misal: transmigrasi, perhubungan, pulau-pulau kecil dan pesisir,
Kimpraswil, dan lain sebagainya). Wilayah tertinggal secara definitif dapat meliputi dan
melewati batas administratif daerah sesuai dengan keterkaitan fungsional berdasarkan dimensi
ketertinggalan yang menjadi faktor penghambat peningkatan kesejahteraan masyarakat di
wilayah tersebut.


Berdasarkan       KepMenPDT         Nomor       001/KEP/M-PDT/I/2005              tentang   Strategi   Nasional
Pembangunan Daerah Tertinggal, yang dimaksud dengan Daerah Tertinggal adalah daerah
Kabupaten yang masyarakat serta wilayahnya relatif kurang berkembang dibandingkan daerah
lain dalam skala nasional. Konsep daerah tertinggal pada dasarnya berbeda dengan konsep
daerah miskin. Oleh karenanya, program pembangunan daerah tertinggal berbeda dengan
program penanggulangan kemiskinan.


Masyarakat yang berada di wilayah tertinggal pada umumnya masih belum banyak tersentuh
oleh program–program pembangunan sehingga akses terhadap pelayanan sosial, ekonomi, dan
politik masih sangat terbatas serta terisolir dari wilayah di sekitarnya. Oleh karena itu
kesejahteraan kelompok masyarakat yang hidup di wilayah tertinggal memerlukan perhatian
dan keberpihakan pembangunan yang besar dari pemerintah.


Suatu hal yang perlu disadari adalah bahwa pembangunan daerah tertinggal amat
membutuhkan pendekatan perwilayahan (regional development approach) yang bersifat lintas
pelaku     maupun       sektor.     Pengembangan          wilayah     ( regional     development),     termasuk
pembangunan daerah tertinggal, tidak mungkin dilaksanakan oleh satu departemen teknis
sektoral atau pemerintah kota/kabupaten saja.


Permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan wilayah tertinggal, termasuk yang masih
dihuni oleh komunitas adat terpencil antara lain:
    (1) terbatasnya akses transportasi yang menghubungkan wilayah tertinggal dengan
          wilayah yang relatif lebih maju;


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             10
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



    (2) kepadatan penduduk relatif rendah dan tersebar;
    (3) kebanyakan wilayah-wilayah ini miskin sumber daya, khususnya sumber daya alam dan
          manusia;
    (4) belum diprioritaskannya pembangunan di wilayah tertinggal oleh pemerintah daerah
          karena dianggap tidak menghasilkan pendapatan asli daerah (PAD) secara langsung;
    (5) belum optimalnya dukungan sektor terkait untuk pengembangan wilayah-wilayah ini.


Kondisi wilayah-wilayah yang masih relatif belum maju dan tertinggal sangat membutuhkan
intervensi kebijakan pembangunan dari pemerintah, sehingga diharapkan dapat mempercepat
pembangunan di wilayah-wilayah ini yang pada akhirnya dapat meningkatkan kualitas hidup
dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.


       2.2.1 Faktor Penyebab Daerah Tertinggal

       Ketimpangan berupa kemiskinan dan ketertinggalan nampak dalam data-data yang
       tersedia dan terangkum dalam laporan Pembangunan Manusia Indonesia Tahun 2004
       bahwa jika pembangunan manusia dilihat antar daerah pada wilayah bagian Barat dan
       wilayah Timur, masih terlihat adanya kesenjangan. Kemajuan pembangunan manusia
       antar-daerah berbeda-beda. Dari 293 kabupaten/kota, 17 diantaranya mengalami
       penurunan. Sebanyak 12 kabupaten mengalami penurunan IPM rata-rata di atas 1%.
       Peringkat sepuluh besar IPM selama periode 1999 – 2002 masih didominasi perkotaan.
       Sementara peringkat sepuluh terendah selama periode yang sama tersebar di kabupaten-
       kabupaten di Nusa Tenggara Timur dan kabupaten di Jawa Timur yang dijuluki sebagai
       wilayah tapal kuda.


       Faktor yang menyebabkan suatu daerah dikategorikan sebagai daerah tertinggal, antara
       lain :


            1. Faktor Geografis

                 Umumnya secara geografis daerah tertinggal relatif sulit dijangkau karena
                 letaknya yang jauh di pedalaman, perbukitan/pegunungan, kepulauan, pesisir,
                 dan pulau-pulau terpencil atau karena faktor geomorfologis lainnya sehingga sulit
                 dijangkau oleh jaringan baik transportasi maupun media komunikasi.


            2. Faktor Sumberdaya Alam

                 Beberapa daerah tertinggal tidak memiliki potensi sumberdaya alam, daerah yang
                 memiliki sumberdaya alam yang besar namun lingkungan sekitarnya merupakan
                 daerah yang dilindungi atau tidak dapat dieksploitasi, dan daerah tertinggal
                 akibat pemanfaatan sumberdaya alam yang berlebihan.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             11
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



            3. Faktor Sumberdaya Manusia

                 Pada umumnya masyarakat di daerah tertinggal mempunyai tingkat pendidikan,
                 pengetahuan, dan keterampilan yang relatif rendah serta kelembagaan adat yang
                 belum berkembang.


            4. Faktor Prasarana dan Sarana

                 Keterbatasan prasarana dan sarana komunikasi, transportasi, air bersih, irigasi,
                 kesehatan, pendidikan, dan pelayanan lainnya yang menyebabkan masyarakat di
                 daerah tertinggal tersebut mengalami kesulitan untuk melakukan aktivitas
                 ekonomi dan sosial.


            5. Faktor Daerah Rawan Bencana dan Konflik Sosial

                 Seringnya suatu daerah mengalami bencana alam seperti kekeringan dan banjir,
                 dan konflik sosial dapat menyebabkan terganggunya kegiatan pembangunan
                 sosial dan ekonomi.


            6. Kebijakan Pembangunan

                 Suatu daerah menjadi tertinggal dapat disebabkan oleh beberapa kebijakan yang
                 tidak tepat seperti kurang memihak pada pembangunan daerah tertinggal,
                 kesalahan pendekatan dan prioritas pembangunan, serta tidak dilibatkannya
                 kelembagaan masyarakat adat dalam perencanaan dan pembangunan.


       2.2.2 Kriteria Penentuan Daerah Tertinggal

       Penetapan kriteria daerah tertinggal yang dilakukan oleh KPDT menggunakan pendekatan
       berdasarkan pada perhitungan 6 (enam) kriteria dasar yaitu:

                perekonomian masyarakat,

                sumberdaya manusia,

                prasarana (infrastruktur),

                kemampuan keuangan lokal (celah fiskal),

                aksesibilitas, dan

                karakteristik daerah, serta berdasarkan kabupaten yang berada di daerah
                 perbatasan antar negara dan gugusan pulau-pulau kecil, daerah rawan bencana,
                 dan daerah rawan konflik.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             12
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



         Penentuan daerah tertinggal dilakukan dengan menggunakan 6 (enam) kriteria tersebut
         dan menggunakan data Potensi Desa (Podes) 2003, Survei Sosial Ekonomi Nasional
         (Susenas) 2002, dan data keuangan Kabupaten 2004 yang diperoleh dari Departemen
         Keuangan. Berdasarkan pengolahan data tersebut, ditetapkan 199 kabupaten yang
         dikategorikan sebagai daerah tertinggal. Dari jumlah 199 daerah kabupaten tersebut,
         sebanyak 123 kabupaten daerah tertinggal tersebar di Kawasan Timur Indonesia
         (termasuk 21 kabupaten di Kalimantan), sebanyak 58 kabupaten tersebar di Pulau
         Sumatera, dan sebanyak 18 tersebar di Jawa dan Bali.


                                              Tabel 2-1
                      Daerah Tertinggal di Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan

     NO                          KABUPATEN                                         PROVINSI
   1.          Gayo Lues                                              Nanggroe Aceh Darussalam
   2.          Aceh Singkil                                           Nanggroe Aceh Darussalam
   3.          Aceh Jaya                                              Nanggroe Aceh Darussalam
   4.          Aceh Barat Daya                                        Nanggroe Aceh Darussalam
   5.          Simeulue                                               Nanggroe Aceh Darussalam
   6.          Bener Meriah                                           Nanggroe Aceh Darussalam
   7.          Aceh Selatan                                           Nanggroe Aceh Darussalam
   8.          Aceh Barat                                             Nanggroe Aceh Darussalam
   9.          Nagan Raya                                             Nanggroe Aceh Darussalam
   10.         Aceh Timur                                             Nanggroe Aceh Darussalam
   11.         Aceh Tamiang                                           Nanggroe Aceh Darussalam
   12.         Aceh Tengah                                            Nanggroe Aceh Darussalam
   13.       A Aceh Utara                                             Nanggroe Aceh Darussalam
   14.         Aceh Besar *                                           Nanggroe Aceh Darussalam
   15.         Pidie                                                  Nanggroe Aceh Darussalam
   16.         Bireun                                                 Nanggroe Aceh Darussalam
   17.         Nias Selatan                                           Sumatera Utara
   18.         Tapanuli Tengah                                        Sumatera Utara
   19.         Pakpak Bharat                                          Sumatera Utara
   20.         Nias                                                   Sumatera Utara
   21.         Dairi                                                  Sumatera Utara
   22.         Samosir                                                Sumatera Utara
   23.         Pesisir Selatan                                        Sumatera Barat
   24.         Pasaman Barat                                          Sumatera Barat
   25.         Kepulauan Mentawai                                     Sumatera Barat
   26.         Sawahlunto/Sijunjung                                   Sumatera Barat
   27.         Solok                                                  Sumatera Barat
   28.         Solok Selatan                                          Sumatera Barat
   29.         Padang Pariaman                                        Sumatera Barat
   30.         Dharmasraya                                            Sumatera Barat
   31.         Pasaman                                                Sumatera Barat
   32.         Seluma                                                 Bengkulu
   33.         Kaur                                                   Bengkulu
   34.         Bengkulu Selatan                                       Bengkulu
   35.         Lebong                                                 Bengkulu
   36.         Mukomuko                                               Bengkulu
   37.         Kepahiang                                              Bengkulu
   38.         Rejang Lebong                                          Bengkulu
   39.         Bengkulu Utara                                         Bengkulu
   40.         Rokan Hulu                                             Riau
   41.         Kuantan Singingi                                       Riau


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             13
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan




     NO                          KABUPATEN                                         PROVINSI
   42.         Natuna *                                               Kepulauan Riau
   43.         Tanjung Jabung Timur                                   Jambi
   44.         Sarolangun                                             Jambi
   45.         Musi Rawas                                             Sumatera Selatan
   46.         Banyuasin                                              Sumatera Selatan
   47.         Oku Selatan                                            Sumatera Selatan
   48.         Ogan Ilir                                              Sumatera Selatan
   49.         Ogan Komering Ilir                                     Sumatera Selatan
   50.         Lahat                                                  Sumatera Selatan
   51.         Way Kanan                                              Lampung
   52.         Lampung Barat                                          Lampung
   53.         Lampung Utara                                          Lampung
   54.         Lampung Timur                                          Lampung
   55.         Lampung Selatan                                        Lampung
   56.         Belitung Timur                                         Bangka Belitung
   57.         Belitung                                               Bangka Belitung
   58.         Bangka Selatan                                         Bangka Belitung
   59.         Garut                                                  Jawa Barat
   60.         Sukabumi                                               Jawa Barat
   61.         Rembang                                                Jawa Tengah
   62.         Banjarnegara                                           Jawa Tengah
   63.         Wonogiri                                               Jawa Tengah
   64.         Kulon Progo                                            D I Yogyakarta
   65.         Gunung Kidul                                           D I Yogyakarta
   66.         Sampang                                                Jawa Timur
   67.         Pacitan                                                Jawa Timur
   68.       K Bangkalan                                              Jawa Timur
   69.         Pamekasan                                              Jawa Timur
   70.         Trenggalek                                             Jawa Timur
   71.         Bondowoso                                              Jawa Timur
   72.         Madiun                                                 Jawa Timur
   73.         Situbondo                                              Jawa Timur
   74.         Pandeglang                                             Banten
   75.         Lebak                                                  Banten
   76.         Karangasem                                             Bali
   77.         Landak                                                 Kalimantan Barat
   78.         Sekadau                                                Kalimantan Barat
   79.         Melawi                                                 Kalimantan Barat
   80.         Ketapang                                               Kalimantan Barat
   81.         Bengkayang *                                           Kalimantan Barat
   82.         Sintang *                                              Kalimantan Barat
   83.         Sanggau *                                              Kalimantan Barat
   84.         Kapuas Hulu *                                          Kalimantan Barat
   85.         Sambas *                                               Kalimantan Barat
   86.         Seruyan                                                Kalimantan Tengah
   87.         Sukamara                                               Kalimantan Tengah
   88.         Katingan                                               Kalimantan Tengah
   89.         Barito Selatan                                         Kalimantan Tengah
   90.         Gunung Mas                                             Kalimantan Tengah
   91.         Lamandau                                               Kalimantan Tengah
   92.         Pulang Pisau                                           Kalimantan Tengah
   93.         Malinau *                                              Kalimantan Timur
   94.         Kutai Barat *                                          Kalimantan Timur
   95.         Nunukan *                                              Kalimantan Timur
   96.         Hulu Sungai Utara                                      Kalimantan Selatan
   97.         Barito kuala                                           Kalimantan Selatan
Keterangan: * : Daerah Perbatasan
Sumber: KPDT, 2005


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             14
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       2.2.3 Tipologi Daerah Tertinggal

       Berdasarkan sebaran lokasi daerah tertinggal secara geografis, daerah tertinggal dapat
       dikelompokkan menjadi beberapa tipologi, antara lain:


            1. Daerah pedalaman/terisolir

                 Daerah yang terletak di wilayah pedalaman, tepi hutan, dan pegunungan yang
                 kurang atau tidak memiliki akses ke daerah atau wilayah lain yang relatif maju.


            2. Kepulauan/Pulau Terpencil/Pulau-pulau Kecil

                 Daerah yang terletak di pulau-pulau kecil, gugusan pulau yang berpenduduk dan
                 memiliki kesulitan akses ke daerah lain yang lebih maju;


            3. Perbatasan

                 Daerah yang secara administratif sebagian atau seluruhnya terletak di perbatasan
                 antar negara baik batas darat maupun laut;


            4. Enclave

                 Daerah yang terletak di wilayah rawan bencana alam baik gempa, longsor,
                 gunung api, maupun banjir.


            5. Daerah yang sebagian besar wilayahnya berupa pesisir.


       2.2.4 Masalah Yang Dihadapi Daerah Tertinggal

       Permasalahan umum yang dihadapi daerah tertinggal pada dasarnya meliputi kualitas
       sumber daya manusia yang relatif rendah di bawah rata-rata nasional, tersebarnya
       wilayah dan keterpencilan, terbatasnya akses terhadap permodalan, pasar, informasi dan
       teknologi, terdapat gangguan keamanan dan bencana, daerah-daerah perbatasan
       negara, komunitas adat terpencil yang rendah aksesnya terhadap pelayanan kesehatan,
       pelayanan sosial, ekonomi, politik, serta terisolir dari wilayah sekitar.


       Permasalahan yang dihadapi daerah tertinggal antara lain adalah:

            1. Kualitas SDM di daerah tertinggal relatif lebih rendah di bawah rata-rata nasional
                 akibat terbatasnya akses masyarakat terhadap pendidikan, kesehatan dan
                 lapangan kerja.

            2. Tersebar dan terisolirnya wilayah-wilayah tertinggal akibat keterpencilan dan
                 kelangkaan sarana dan prasarana wilayah;




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             15
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 2
                                                                     Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



            3. Terbatasnya akses permodalan, pasar, informasi dan teknologi bagi upaya
                 pengembangan ekonomi lokal;

            4. Terdapat gangguan keamanan dan bencana yang menyebabkan kondisi daerah
                 tidak kondusif untuk berkembang;

            5. Daerah perbatasan antar negara selama ini orientasi pembangunannya bukan
                 sebagai beranda depan Negara Kesatuan RI dan lebih menekankan aspek
                 keamanan (security approach), sehingga terjadi kesenjangan yang sangat lebar
                 dengan daerah perbatasan Negara Tetangga.

            6. Komunitas adat terpencil ( KAT) memiliki akses yang sangat terbatas kepada
                 pelayanan sosial, ekonomi, dan politik serta terisolir dari wilayah di sekitarnya.


       Masyarakat yang berada di wilayah tertinggal pada umumnya masih belum banyak
       tersentuh oleh program–program pembangunan sehingga akses terhadap pelayanan
       sosial, ekonomi, dan politik masih sangat terbatas serta terisolir dari wilayah di
       sekitarnya. Oleh karena itu kesejahteraan kelompok masyarakat yang hidup di wilayah
       tertinggal memerlukan perhatian dan keberpihakan pembangunan yang besar dari
       pemerintah. Permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan wilayah tertinggal,
       termasuk yang masih dihuni oleh komunitas adat terpencil antara lain: (1) terbatasnya
       akses transportasi yang menghubungkan wilayah tertinggal dengan wilayah yang relatif
       lebih maju; (2) kepadatan penduduk relatif rendah dan tersebar; (3) kebanyakan
       wilayah-wilayah ini miskin sumber daya, khususnya sumber daya alam dan manusia; (4)
       belum diprioritaskannya pembangunan di wilayah tertinggal oleh pemerintah daerah
       karena dianggap tidak menghasilkan pendapatan asli daerah (PAD) secara langsung; (5)
       belum optimalnya dukungan sektor terkait untuk pengembangan wilayah-wilayah ini.


       Banyak wilayah-wilayah yang memiliki produk unggulan dan lokasi strategis belum
       dikembangkan secara optimal. Hal ini disebabkan, antara lain: (1) adanya keterbatasan
       informasi pasar dan teknologi untuk pengembangan produk unggulan; (2) belum adanya
       sikap profesionalisme dan kewirausahaan dari pelaku pengembangan kawasan di daerah;
       (3) belum optimalnya dukungan kebijakan nasional dan daerah yang berpihak pada
       petani dan pelaku usaha swasta; (4) belum berkembangnya infrastruktur kelembagaan
       yang berorientasi pada pengelolaan pengembangan usaha yang berkelanjutan dalam
       perekonomian daerah; (5) masih lemahnya koordinasi, sinergi, dan kerjasama diantara
       pelaku-pelaku pengembangan kawasan, baik pemerintah, swasta, lembaga non
       pemerintah,       dan     masyarakat,       serta    antara     pemerintah      pusat,    provinsi,   dan
       kabupaten/kota, dalam upaya meningkatkan daya saing produk unggulan; (6) masih
       terbatasnya akses petani dan pelaku usaha skala kecil terhadap modal pengembangan



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              16
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       usaha, input produksi, dukungan teknologi, dan jaringan pemasaran, dalam upaya
       mengembangkan peluang usaha dan kerjasama investasi; (7) keterbatasan jaringan
       prasarana dan sarana fisik dan ekonomi dalam mendukung pengembangan kawasan dan
       produk unggulan daerah; serta (8) belum optimalnya pemanfaatan kerangka kerjasama
       antar wilayah maupun antar negara untuk mendukung peningkatan daya saing kawasan
       dan produk unggulan. Sebenarnya, wilayah strategis dan cepat tumbuh ini dapat
       dikembangkan secara lebih cepat, karena memiliki produk unggulan yang berdaya saing.
       Jika sudah berkembang, wilayah-wilayah tersebut diharapkan dapat berperan sebagai
       penggerak bagi pertumbuhan ekonomi di wilayah-wilayah sekitarnya yang miskin sumber
       daya dan masih terbelakang.


       Wilayah perbatasan, termasuk pulau-pulau kecil terluar memiliki potensi sumber daya
       alam yang cukup besar, serta merupakan wilayah yang sangat strategis bagi pertahanan
       dan keamanan negara. Namun demikian, pembangunan di beberapa wilayah perbatasan
       masih sangat jauh tertinggal dibandingkan dengan pembangunan di wilayah negara
       tetangga. Kondisi sosial ekonomi masyarakat yang tinggal di daerah ini umumnya jauh
       lebih rendah dibandingkan dengan kondisi sosial ekonomi warga negara tetangga. Hal ini
       telah mengakibatkan timbulnya berbagai kegiatan ilegal di daerah perbatasan yang
       dikhawatirkan dalam jangka panjang dapat menimbulkan berbagai kerawanan sosial.


       Permasalahan utama dari ketertinggalan pembangunan di wilayah perbatasan adalah
       arah kebijakan pembangunan kewilayahan yang selama ini cenderung berorientasi
       ’inward looking’ sehingga seolah-olah kawasan perbatasan hanya menjadi halaman
       belakang dari pembangunan negara. Akibatnya, wilayah-wilayah perbatasan dianggap
       bukan merupakan wilayah prioritas pembangunan oleh pemerintah pusat maupun
       daerah. Sementara itu pulau-pulau kecil yang ada di Indonesia sulit berkembang
       terutama karena lokasinya sangat terisolir dan sulit dijangkau. Diantaranya banyak yang
       tidak berpenghuni atau sangat sedikit jumlah penduduknya, serta belum tersentuh oleh
       pelayanan dasar dari pemerintah.


       Ketidakseimbangan pasokan sumberdaya alam dengan kebutuhan pembangunan.
       Persoalan ini mencuat pada 5 tahun terakhir ini diakibatkan oleh bencana alam,
       penjarahan hutan, dan pengrusakan lingkungan yang berakibat pada semakin
       menurunnya daya pasok air             baik untuk kebutuhan manusia maupun untuk memasok
       pertanian. Hal ini menimbulkan banyaknya lahan-lahan kering pada daerah yang
       mayoritas masyarakat hidup dibawah garis kemiskinan. Dijarah dan digundulinya hutan
       lindung berakibat pada          semakin tipisnya persediaan air bawah tanah dan terjadinya
       banjir. Keadaan ini menjadikan daerah tertinggal memasuki wilayah bencana, lahan
       kering, dan rawan banjir.

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             17
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan




2.3       Isu Strategis Pembangunan Perdesaan

Secara umum terdapat 8 (delapan) isu strategis yang harus diperhatikan dalam pembangunan
perdesaan. Kedelapan isu strategis tersebut adalah keterbatasan ketersediaan lahan pertanian;
keterbatasan teknologi; kualitas sumberdaya manusia; penyediaan prasarana perdesaan;
adanya kelembagaan sosial ekonomi masyarakat perdesaan; kesenjangan perkembangan
ekonomi antara desa dan kota; degradasi sumberdaya alam; dan kurangnya lapangan kerja.
Masing-masing isu memiliki peranan sebagai penyebab ketertinggalan suatu wilayah perdesaan.
Sebaliknya, penanganan isu secara tepat sasaran sesuai dengan kondisi wilayah perdesaan
akan mendorong kemajuan wilayah perdesaan tersebut.


Kedelapan isu tersebut akan dibahas secara lebih mendetail di bawah ini.


       2.3.1 Keterbatasan Ketersediaan Lahan Pertanian

       Pertumbuhan penduduk yang tinggi di perdesaan di satu sisi dan lambannya
       perkembangan sektor industri di pedesaan, menimbulkan beban yang berat bagi lahan
       pertanian di perdesaan, dimana dengan lahan yang semakin menyempit harus
       menampung semakin banyak pekerja. Kondisi ini kalau tidak segera di atasi, akan
       membawa akibat semakin memperburuk perekonomian di perdesaan. Urbanisasi akan
       menjadi pilihan yang paling mudah bagi penduduk di perdesaan untuk keluar dari
       kesulitan ini, tetapi ini akan menimbulkan beban berat bagi daerah perkotaan.


       2.3.2 Keterbatasan Teknologi

       Dinamika kemajuan masyarakat, teknologi dan tuntutan pasar yang tinggi menjadikan
       kebutuhan akan barang yang semakin variatif baik standar kualitas, bentuk, ukuran dan
       sebagainya, dimana hal ini membutuhkan adanya sentuhan teknologi produksi yang akan
       memungkinkan produk-produk yang dihasilkan kelompok produsen di perdesaan dapat
       diterima oleh pasar. Akibat keterbatasan teknologi di pedesaan maka proses pengolahan
       pasca panen dilakukan di luar desa (kota). Kondisi ini menyebabkan nilai tambah dari
       produk yang dihasilkan tidak kembali ke desa. Dalam konteks pembangunan regional,
       terdapat kebocoran wilayah yang cukup besar dari desa selama ini yang kurang
       mendapatkan perhatian yang cukup serius.


       2.3.3 Sumberdaya Manusia

       Masih rendahnya cakupan dan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan untuk
       penduduk perdesaan, telah menimbulkan asimetriknya kualitas sumberdaya manusia di
       perdesaan dan perkotaan. Rendahnya kualitas sumberdaya manusia memiliki implikasi



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             18
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       pada rendahnya produktivitas pedesaan dibandingkan dengan produktivitas perkotaan.
       Implikasi lanjutnya upaya mempercepat pembangunan pembangunan pedesaan akan
       sulit dilaksanakan, oleh sebab itu dalam rangka mempercepat pembangunan perdesaan,
       masalah pengembangan sumberdaya manusia ini harus dijadikan prioritas.


       2.3.4 Prasarana Perdesaan

       Tingginya angka kematian bayi di daerah perdesaan, rendahnya tingkat pendidikan
       penduduk di perdesaan, dan besarnya fluktuasi harga hasil pertanian di perdesaan,
       adalah dampak dari keterbatasan prasarana di perdesaan. Demikian pula halnya,
       Perkembangan           ekonomi     desa,    penguatan       sumberdaya       manusia    di    perdesaan,
       peningkatan produksi pertanian, kemudahan pemasaran hasil produksi pertanian dan
       industri di perdesaan, pertumbuhan sektor industri di perdesaan, salah satunya
       ditentukan      oleh    ketersediaan       dan   kecukupan       prasarana    transportasi,    prasarana
       pemasaran, prasarana irigasi, prasarana pendidikan, prasarana kesehatan, prasarana
       komunikasi, dan prasarana penerangan. Oleh karenanya, dalam rangka penguatan
       ekonomi      masyarakat       di    perdesaan,      kebutuhan       prasarana-prasarana       merupakan
       kebutuhan mutlak.


       2.3.5 Kelembagaan Sosial Ekonomi Masyarakat Perdesaan

       Intervensi yang berlebihan dari pemerintah terhadap urusan kemasyarakatan, salah satu
       dampaknya adalah penyeragaman kelembagaan sosial di perdesaan. Kelembagaan sosial
       di perdesaan ini bukan saja menjadi perpanjangan tangan pemerintah, tetapi juga telah
       mengasingkan masyarakat perdesaan dari akar budayanya, dan menjadi sarana
       mobilisasi politik bagi penguasa. Dalam kondisi sepeti itu, maka kelembagaan sosial
       ekonomi masyarakat perdesaan yang mestinya menjadi salah satu pilar dari sumberdaya
       pembangunan, menjadi tumpul dan tidak berfungsi sebagaimana mestinya.


       2.3.6 Kesenjangan Desa dan Kota

       Paradigma pertumbuhan ekonomi dalam pembangunan nasional dan daerah, telah
       menganaktirikan perdesaan dalam pembangunan. Perdesaan hanya ditempatkan sebagai
       frontir yang bertugas menyediakan bahan baku dan menjaga stabilitas pangan. Oleh
       sebab itu tidak mengherankan kalau selama itu, pertumbuhan dan perkembangan
       ekonomi perdesaan mengalami stagnasi, dan akibatnya tenaga kerja di perdesaan harus
       meninggalkan desa untuk mencari pekerjaan di kota. Artinya terjadi kesenjangan yang
       cukup lebar antara perdesaan dan perkotaan. Masalah ini bukan saja menjadi masalah
       bagi perdesaan, tetapi juga menjadi beban bagi daerah perkotaan.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             19
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       2.3.7 Degradasi Sumberdaya Alam

       Pertumbuhan penduduk di perdesaan di satu sisi, dan keterbatasan sumberdaya alam di
       sisi lain, kalau tidak segera dicarikan alternatif lain sebagai sumber ekonomi penduduk di
       perdesaan, maka daya dukung lahan akan semakin menurun. Eksploitasi yang berlebihan
       atas sumberdaya alam, akan mendorong laju degradasi sumberdaya alam di perdesaan.
       Oleh sebab itu, sejak dini perlu di evaluasi dan direncanakan kembali penataan
       penggunaan sumberdaya alam dan bersamaan dengan itu, juga harus segera dicarikan
       sumber ekonomi di luar sektor ekstraktif yang dapat mengurangi beban sumberdaya
       alam.


       2.3.8 Lapangan Kerja

       Lambannya pertumbuhan sektor industri di perdesaan, telah memaksa sektor pertanian
       harus menampung kelimpahan pasokan tenaga kerja yang setiap tahun semakin
       meningkat. Kondisi ini pada masa mendatang akan semakin memperburuk produktivitas
       tenaga kerja di sektor pertanian, dan akhirnya akan memperburuk kondisi ekonomi
       penduduk perdesaan.



2.4       Kebijakan Dan Strategi Pengembangan Daerah Tertinggal

       2.4.1 Kebijakan Umum Pemerintah

       Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia yang mempunyai 17.508 pulau.
       Indonesia terbentang antara 60 LU sampai 110 LS, dan dari 970 sampai 1410 BT serta
       terletak antara dua benua yaitu benua Asia dan Australia/Oceania. Posisi strategis ini
       mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap kebudayaan, sosial, politik, dan
       ekonomi. Wilayah Indonesia terbentang sepanjang 3.977 mil antara Samudera Hindia dan
       Samudera Pasifik. Apabila perairan antara pulau-pulau itu digabungkan, maka luas
       Indonesia menjadi 1,9 juta mil persegi, Lima pulau besar di Indonesia adalah: Kalimantan
       dengan luas 539.460 km2, Sumatera dengan luas 473.606 km2, Papua dengan luas
       421.981 km2, Sulawesi dengan luas 189.216 km2, dan Jawa dengan luas 132.107 km2.


       Dalam perjalanan kehidupan berbangsa dan bernegara selama 60 tahun Indonesia
       merdeka, proses pembangunan telah dijalankan melalui beberapa rezim pemerintahan
       yang berkuasa. Proses pembangunan yang paling berpengaruh terhadap kondisi
       Indonesia saat ini adalah pada masa pemerintahan Soeharto atau lebih dikenal dengan
       Pemerintahan Orde Baru.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             20
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       Peletakkan dasar-dasar dan tatanan kehidupan berbangsa, bernegara dan pembangunan
       masyarakat dilakukan pada masa tersebut selama 32 tahun. Sistem pemerintahan yang
       sentralistik tanpa melibatkan partisipasi masyarakat sipil sangat berpengaruh terhadap
       sistem sosial masyarakat Indonesia saat ini. Hal ini dapat terlihat jelas ketika terjadi krisis
       ekonomi pada tahun 1997 yang menghancurkan tatanan politik, ekonomi, sosial dan
       budaya bangsa Indonesia. Selain terjadi keterpurukan ekonomi berupa menurunnya
       tingkat produksi dan pendapatan masyarakat juga menimbulkan konflik di beberapa
       daerah.


       Sebaran atau distribusi hasil-hasil pembangunan juga tidak merata, hal ini terlihat jelas
       pada data sebaran penduduk yang sebagian besar terpusat di pulau Jawa dan khususnya
       perkotaan. Jumlah penduduk miskin pada tahun 2000 (tidak termasuk Propinsi Nanggroe
       Aceh Darussalam dan Maluku) sebesar 37,3 juta jiwa (18,96%) di perkotaan sebesar 9,1
       juta jiwa dan di perdesaan sebesar 25,1 juta jiwa.


       Persebaran penduduk miskin menurut wilayah menunjukkan bahwa lebih dari 59%
       berada di Jawa-Bali, 16% di Sumatera dan 25% di Kalimantan, Nusa Tenggara, Maluku
       dan Irian Jaya. Pemusatan kantong kemiskinan di Jawa-Bali erat kaitannya dengan pola
       persebaran penduduk yang sebagian besar berada di Jawa-Bali. Dengan pemusatan
       kantong kemiskinan di Jawa-Bali, penduduk di Jawa-Bali juga rentan terhadap krisis
       ekonomi sehingga berpengaruh terhadap kenaikan jumlah penduduk miskin.


       Kaitan antara kesenjangan, pemerataan, dan infrastruktur sebenarnya telah dikenal
       cukup lama di Indonesia, misalnya melatarbelakangi: program padat karya berbagai
       pembangunan infrastruktur, seperti dalam program perbaikan kampung, berbagai
       program jaring pengaman sosial; pembangunan jaringan infrastruktur di pedesaan,
       seperti jalan, irigasi, listrik, dan telepon, serta pelayanan kesehatan dan pendidikan.
       Kemampuan pengarahan keterkaitan tersebut pada masa lalu, tidak dengan sendirinya
       menjadi kemampuan pemerintah daerah dalam era desentralisasi/otonomi ini. Hal itu
       disebabkan oleh: sentralistiknya perencanaan dan implementasi pembangunan pada
       masa lalu, penggunaan pendekatan sektoral yang sangat dominan, dan berbagai faktor
       terkait lainnya yang menjadikan peningkatan kemampuan perencanaan pembangunan,
       khususnya di daerah, menjadi kurang relevan dengan berbagai konteks prosedural dan
       administratif pemerintahan yang dihadapi.


       Agenda utama Kabinet Indonesia Bersatu 2004-2009 mencakup empat agenda utama
       yang     difokuskan      untuk    pencapaian:       Aman      ( Peace),      Adil   (Justice),   Demokratis
       (Democracy) dan Sejahtera (Prosperity). Masing-masing agenda utama tersebut
       dijabarkan      lebih   lanjut    ke    dalam     kerangka       prioritas     yang    menjadi     landasan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                               21
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       penyelenggaraan program kerja dari seluruh jajaran Kabinet Indonesia Bersatu pada 5
       (lima) tahun ke depan.


       Berlakunya Undang-Undang (UU) Nomor 32 Tahun 2004 tentang pemerintahan daerah
       dan UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang perimbangan keuangan daerah antara Pemerintah
       Pusat dan Pemerintah Daerah, memiliki arti substantif berupa pemindahan sebagian
       besar kewenangan yang tadinya berada di pemerintah pusat diserahkan kepada daerah
       otonom, sehingga pemerintah daerah otonom dapat lebih cepat dalam merespon
       tuntutan masyarakat daerah sesuai dengan kemampuan yang dimiliki dan mendekatkan
       partisipasi masyarakat. Karena kewenangan membuat kebijakan (Perda) sepenuhnya
       menjadi wewenang daerah otonom, maka dengan otonomi daerah pelaksanaan tugas
       umum pemerintahan dan pembangunan akan dapat berjalan lebih cepat dan lebih
       berkualitas.


       UU Nomor 17 Tahun 2004 tentang keuangan negara, mendukung terselengarakannya
       good governance dalam sistem penyelenggaraan negara khususnya dalam hal
       pengelolaan keuangan negara secara terbuka, profesional dan bertanggung jawab.


       Pemberlakuan UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang perencanaan pembangunan
       berimplikasi terhadap perencanaan pembangunan yang lebih partisipatif, akuntabel, dan
       terbuka yang didasarkan pada pemberdayaan masyarakat dan tata pemerintahan yang
       baik seperti yang dijabarkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM)
       Nasional 2004-2009. Dengan berlakunya UU di atas, Pemerintah Pusat hanya berfungsi
       sebagai motivator dan fasilitator. Hal demikian juga berlaku dalam upaya pembangunan
       daerah tertinggal.


       Pelaksanaan pembangunan secara nasional didasarkan pada Rencana Pembangunan
       Jangka Menengah (RPJM) Nasional yang merupakan penjabaran platform presiden
       terpilih dalam pemilihan umum Presiden secara langsung. RPJM Nasional tersebut
       kemudian diterjemahkan dalam bentuk Rencana Kerja Pemerintah (RKP) yang merupakan
       hasil kesepakatan antara pemerintah dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan
       memiliki kekuatan hukum sebagai Undang-Undang. Di dalam RKP terangkum berbagai
       program pembangunan berikut ukuran kinerja yang dipergunakan untuk menilai kinerja
       rencana tersebut. Dari RKP tersebut disusun rancangan pembiayaan pembangunan
       tahunan dalam wadah Anggaran Pembiayaan dan Belanja Negara (APBN). Lembaga yang
       mengkoordinasikan perencanaan pembangunan baik yang dilakukan oleh departemen
       maupun daerah dilakukan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS)
       melalui     Musyawarah         Perencanaan        Pembangunan          nasional   (MUSRENBANGNAS).
       Pelaksanaan program pembangunan tahunan yang sudah disepakati pembiayaannya


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             22
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       dilakukan oleh departemen teknis dan daerah, khusus untuk program – program
       pembangunan yang sumber pembiayaannya dari pinjaman/hibah dari lembaga keuangan
       internasional (World bank, UNDP, Asian Development Bank/ADB dan lain – lain) serta
       negara lain (Jepang, Amerika Serikat, Belanda dan lain – lain), koordinasi pengelolaannya
       dilakukan oleh lembaga di tingkat pusat.


       Pembentukan Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal merupakan salah
       satu wujud komitmen Pemerintah untuk mempercepat pencapaian sasaran agenda
       tersebut di atas. Sebagai lembaga kementerian yang baru, maka terlebih dahulu perlu
       didukung      dengan       penyusunan        Rencana      Strategis        yang   menjabarkan    strategi
       pembangunan daerah tertinggal dalam menghadapi permasalahan dan tantangan
       tersebut di atas.


       Pada hakekatnya pembangunan daerah merupakan kewenangan dari pemerintah daerah
       baik Provinsi maupun Kabupaten, sedangkan Pemerintah berfungsi sebagai motivator dan
       fasilitator dalam percepatan pembangunan pada daerah tertinggal. Namun demikian,
       pembangunan daerah tertinggal tidak mungkin berhasil tanpa dukungan dan kerja keras
       para pemangku kepentingan (stakeholders). Pelaksanaan program pembangunan di
       daerah tertinggal menjadi program prioritas nasional dalam RPJM 2004-2009.


       Untuk mewujudkan misi dan target percepatan pembangunan daerah tertinggal akan
       melibatkan banyak instrumen kebijakan diantaranya RPJM, STRANAS PPDT, Renstra K/L,
       RKP, Renja K/L, dan mekanisme pelaksanaan. Untuk diperlukan suatu kerangka untuk
       terjalin suatu keterkaitan yang sistemik dalam mencapai target. Kerangka strategi
       kebijakan PPDT tersebut dapat dilihat pada Gambar 2-1.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             23
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                Bab 2
                                                                        Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan




  RPJM                                        RENSTRA K/L
2004-2009                                     RKP
                                              RENJA K/L




                                                   DIACU
                          PRIORITAS
                                                                 MEKANISME
     199
    Daerah                                                      PELAKSANAAN                         TARGET
   Tertinggal            Pengembangan
                         Ekonomi Lokal

                                                                    SEKTOR                    Berkurangnya
                         Pemberdayaan                                                          Daerah Tertinggal,



                                                 KEBIJAKAN &
                          Masyarakat
                                                                                               & Daerah Terisolir



                                                  STRATEGI
                                                                        KPDT                  Berkurangnya
 STRANAS                  Peningkatan                                                          Indeks Kemiskinan
   PPDT
                            Kapasitas                                                         Meningkatnya
                          Kelembagaan
                                                                                               Pendapatan
                                                                    DAERAH
                          Pengurangan                                                         Tercapainya
                          Keterisolasian                                                       Rehabilitasi
                             Daerah                               MASYARAKAT/                  Daerah Pasca
                                                                    SWASTA                     Konflik dan
                           Penanganan                                                          Bencana
                           Karakteristik
                          Khusus Daerah


   ISUE
STRATEGIS


                                              Gambar 2-1
                Kerangka Strategi Kebijakan Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

       2.4.2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional

       Berdasarkan RPJM Nasional Tahun 2004 – 2009, terdapat tiga agenda pembangunan
       nasional, yaitu: (1) membangun Indonesia yang lebih aman dan damai; (2) membangun
       Indonesia yang lebih adil dan demokratis; dan (3) meningkatkan kesejahteraan rakyat.
       Pelaksanaan program pembangunan di daerah tertinggal menjadi program prioritas
       nasional dalam RPJM 2004-2009.


       Dalam RPJM Nasional 2004 – 2009, pembangunan nasional yang berdimensi kewilayahan
       perlu dituangkan ke dalam program pembangunan untuk: kawasan tertinggal, termasuk
       kawasan perbatasan; kawasan yang strategis dan cepat tumbuh; wilayah yang pernah
       dilanda konflik; serta wilayah perkotaan. Saat ini terdapat 199 daerah kabupaten yang
       dikategorikan sebagai daerah tertinggal.


       Program       Pengembangan          Wilayah         Tertinggal     ditujukan    untuk    mendorong       dan
       meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat di wilayah tertinggal yang




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                 24
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       tersebar di seluruh Nusantara, termasuk di wilayah-wilayah yang dihuni komunitas adat
       terpencil (Prioritas Lokasi Penanganan Wilayah-Wilayah Tertinggal 2004-2009).


       Kegiatan pokok yang akan dilakukan untuk memfasilitasi pemerintah daerah adalah:

            1. Peningkatan         keberpihakan       pemerintah       dalam      pembiayaan    pembangunan,
                 khususnya untuk pembangunan sarana dan prasarana ekonomi di wilayah-
                 wilayah tertinggal melalui, antara lain, penerapan berbagai skema pembiayaan
                 pembangunan seperti: pemberian prioritas dana alokasi khusus (DAK), skema
                 public service obligation (PSO) dan keperintisan untuk transportasi, penerapan
                 universal service obligation (USO) untuk telekomunikasi, program listrik masuk
                 desa;

            2. Peningkatan kapasitas (capacity building) terhadap masyarakat, aparatur
                 pemerintah, kelembagaan, dan keuangan daerah. Selain dari pada itu, upaya
                 percepatan pembangunan SDM sangat diperlukan melalui pengembangan sarana
                 dan prasarana sosial terutama bidang pendidikan dan kesehatan;

            3. Pemberdayaan komunitas adat terpencil untuk meningkatkan kesejahteraan dan
                 kemampuan beradaptasi dengan kehidupan masyarakat yang lebih kompetitif;

            4. Pembentukan pengelompokan permukiman untuk meningkatkan efisiensi dan
                 efektivitas penyediaan pelayanan umum, terutama untuk wilayah-wilayah yang
                 mempunyai kepadatan penduduk rendah dan tersebar. Hal ini antara lain dapat
                 dilaksanakan melalui transmigrasi lokal, maupun antar regional;

            5. Peningkatan akses petani, nelayan, transmigran dan pengusaha kecil menengah
                 kepada sumber-sumber permodalan, khususnya dengan skema dana bergulir dan
                 kredit mikro, serta melalui upaya penjaminan kredit mikro oleh pemerintah
                 kepada perbankan;

            6. Peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah tertinggal dengan wilayah-
                 wilayah cepat tumbuh dan strategis, terutama pembangunan sistem jaringan
                 transportasi yang menghubungkan antar wilayah, antar pulau, maupun antar
                 moda transportasi, khususnya untuk wilayah-wilayah Papua dan Kalimantan,
                 Sulawesi, dan Nusa Tenggara.


       2.4.3 Keputusan Menteri Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal
             Nomor 001/KEP/M-PDT/I/2005

       Pembangunan daerah tertinggal merupakan upaya terencana untuk mengubah suatu
       daerah yang dihuni oleh komunitas dengan berbagai permasalahan sosial ekonomi dan
       keterbatasan fisik, menjadi daerah yang maju dengan komunitas yang kualitas hidupnya


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             25
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



       sama atau tidak jauh tertinggal dibandingkan dengan masyarakat Indonesia lainnya.
       Pembangunan daerah tertinggal ini berbeda dengan penanggulangan kemiskinan dalam
       hal cakupan pembangunannya. Pembangunan daerah tertinggal tidak hanya meliputi
       aspek ekonomi, tetapi juga aspek sosial, budaya, dan keamanan (bahkan menyangkut
       hubungan antara daerah tertinggal dengan daerah maju). Disamping itu kesejahteraan
       kelompok masyarakat yang hidup di daerah tertinggal memerlukan perhatian dan
       keberpihakan yang besar dari pemerintah.


       Dalam rangka upaya mengatasi persoalan ketertinggalan di sejumlah daerah kabupaten
       di Indonesia, Pemerintah menetapkan Strategi Nasional Pembangunan Daerah Tertinggal,
       selanjutnya      disingkat    Stranas     PDT,     berdasarkan       Keputusan    Menteri    Percepatan
       Pembangunan Daerah Tertinggal Nomor 001/KEP/M-PDT/I/2005. Stranas PDT tersebut
       pada intinya memuat             upaya-upaya pemihakan,             percepatan, dan pemberdayaan
       masyarakat di daerah tertinggal. Pada dasarnya Stranas PDT merupakan acuan dasar
       bagi para pihak (stakeholders) yang terkait, baik pemerintah, pihak swasta, maupun
       masyarakat secara umum dalam rangka melaksanakan pembangunan daerah tertinggal.


       Stranas PDT pada dasarnya mengatur pelaksanaan pembangunan daerah tertinggal
       berdasarkan prinsip-prinsip pembangunan yang adil, demokratis, terbuka, partisipatif,
       dan terintegrasi. Substansi yang dibahas dalam KepMen PDT ini meliputi:

                Gambaran umum daerah tertinggal

                Kebijakan dan strategi pembangunan daerah tertinggal

                Prinsip-prinsip pelaksanaan pembangunan

                Program prioritas pembangunan daerah tertinggal

                Sumber pendanaan pembangunan daerah teretinggal


       Berlandaskan pada kenyataan bahwa masih banyak daerah yang tertinggal, maka visi
       pembangunan daerah tertinggal adalah :


       “Terwujudnya daerah tertinggal sebagai daerah yang maju dan setaraf dengan
                                            daerah lain di Indonesia”


       Untuk mewujudkan visi tersebut, maka misi pembangunan daerah tertinggal adalah :

            1. Mengembangkan perekonomian lokal melalui pemanfaatan sumberdaya lokal
                 (sumberdaya alam, sumberdaya manusia, dan kelembagaan) dan partisipasi
                 semua pemangku kepentingan (stakeholders) yang ada;




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             26
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



            2. Memberdayakan masyarakat melalui peningkatan akses masyarakat terhadap
                 pelayanan pendidikan dan kesehatan, penciptaan lapangan kerja; peningkatan
                 akses modal usaha, teknologi, pasar dan informasi;

            3. Meningkatkan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah dan masyarakat

            4. Memutus keterisolasian daerah tertinggal melalui peningkatan sarana dan
                 prasarana komunikasi dan transportasi, sehingga memiliki keterkaitan dengan
                 daerah lainnya

            5. Mengembangkan daerah perbatasan sebagai beranda depan Negara Kesatuan RI
                 melalui pengembangan pusat pertumbuhan ekonomi berbasis sumber daya alam
                 dan pengembangan sektor-sektor unggulan.

            6. Mempercepat rehabilitasi dan pemulihan daerah–daerah pasca bencana alam dan
                 pasca konflik serta mitigasi bencana.


       Pembangunan daerah tertinggal bertujuan untuk memberdayakan masyarakat yang
       terbelakang agar terpenuhi hak dasarnya, sehingga dapat menjalankan aktivitas untuk
       berperan aktif dalam pembangunan yang setara dengan masyarakat Indonesia lainnya.


       Sasaran pembangunan daerah tertinggal dibagi berdasarkan tahapan pembangunan.
       Sasaran jangka menengah tahun 2009 adalah :

            1. Berkurangnya jumlah daerah tertinggal sesuai dengan kriteria yang telah
                 ditetapkan;

            2. Menurunnya indeks kemiskinan di daerah tertinggal melalui peningkatan
                 partisipasi masyarakat dalam pemanfaatan potensi sumberdaya lokal.

            3. Berkurangnya daerah yang terisolasi secara fisik (transportasi dan komunikasi)
                 pada daerah tertinggal secara signifikan;

            4. Meningkatnya laju pendapatan penduduk di daerah tertinggal lebih besar dari
                 laju pendapatan penduduk di daerah maju

            5. Tercapainya rehabilitasi dan pemulihan pembangunan di daerah pasca konflik
                 dan bencana alam.


       Sedang sasaran sampai dengan tahun 2024 adalah :

            1. Berkurangnya isu kesenjangan antar daerah

            2. Munculnya pusat-pusat pertumbuhan ekonomi pada daerah yang saat ini
                 dikategorikan tertinggal;

            3. Hilangnya daerah yang terisolasi secara fisik (transportasi dan komunikasi);

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             27
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



            4. Berkurangnya kesenjangan sosial dan ekonomi antara daerah tertinggal dengan
                  daerah lain.

            5. Meningkatnya pendapatan per kapita penduduk di daerah tertinggal mendekati
                  pendapatan per kapita nasional.


       Untuk mempercepat pembangunan daerah tertinggal, ditetapkan kebijakan umum berupa
       pemihakan, percepatan, dan pemberdayaan masyarakat di daerah tertinggal.


       Kebijakan tersebut kemudian diterjemahkan dalam kebijakan operasional, sebagai
       berikut:

            1. Meningkatkan kualitas SDM melalui pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat
                  sesuai dengan standar pelayanan minimum di daerah tertinggal sehingga setara
                  dengan rata-rata masyarakat Indonesia lainnya.

            2. Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana ekonomi antara lain melalui
                  skim USO (Universal Service Obligation) untuk telekomunikasi, keperintisan untuk
                  transportasi, dan listrik masuk desa.

            3. Meningkatkan akses masyarakat kepada sumber-sumber permodalan, pasar,
                  informasi dan teknologi.

            4. Mencegah dan mengurangi risiko gangguan keamanan dan bencana melalui
                  pengembangan sistem deteksi dini.

            5. Merehabilitasi kerusakan fisik, serta pemulihan sosial budaya, dan ekonomi akibat
                  bencana alam dan konflik.

            6. Mengubah orientasi pembangunan daerah perbatasan dari pendekatan yang lebih
                  menekankan kepada keamanan kepada pendekatan yang lebih menekankan
                  kepada kesejahteraan dan menjadikannya beranda depan negara sebagai pusat
                  pertumbuhan ekonomi.

            7. Memberdayakan komunitas adat terpencil (KAT) melalui peningkatan akses
                  kepada pelayanan sosial, ekonomi, dan politik serta wilayah di sekitarnya.

            8. Meningkatkan kerjasama antar daerah dalam rangka percepatan pembangunan
                  daerah tertinggal.


       Strategi pembangunan daerah tertinggal disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi
       masing-masing daerah, yang meliputi :

            1. Pengembangan ekonomi lokal.                 Strategi ini diarahkan untuk mengembangkan
                  ekonomi daerah tertinggal dengan didasarkan pada pendayagunaan potensi



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             28
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



                 sumberdaya lokal (sumberdaya manusia, sumberdaya kelembagaan, serta
                 sumberdaya fisik) yang dimiliki masing-masing daerah, oleh pemerintah dan
                 masyarakat,        melalui     pemerintah         daerah     maupun       kelompok-kelompok
                 kelembagaan berbasis masyarakat yang ada.

            2. Pemberdayaan           Masyarakat.       Strategi     ini   diarahkan    untuk       meningkatkan
                 kemampuan masyarakat untuk berperan aktif dalam kegiatan sosial, budaya,
                 ekonomi, dan politik

            3. Perluasan Kesempatan. Strategi ini diarahkan untuk membuka keterisolasian
                 daerah tertinggal agar mempunyai keterkaitan dengan daerah maju

            4. Peningkatan Kapasitas. Strategi ini diarahkan untuk meningkatkan kapasitas
                 kelembagaan dan sumberdaya manusia pemerintah dan masyarakat di daerah
                 tertinggal.

            5. Peningkatan Mitigasi, Rehabilitasi dan Peningkatan. Strategi ini diarahkan untuk
                 mengurangi resiko dan memulihkan dampak kerusakan yang diakibatkan oleh
                 konflik dan bencana alam serta berbagai aspek dalam wilayah perbatasan.


       Untuk mewujudkan keberhasilan pencapaian tujuan dan sasaran pembangunan daerah
       tertinggal,    maka      dalam     pelaksanaannya        menerapkan        prinsip-prinsip    pelaksanaan
       pembangunan sebagai berikut.

            1. Berorientasi pada masyarakat (people center oriented). Masyarakat di daerah
                 tertinggal adalah pelaku sekaligus pihak yang mendapatkan manfaat dari
                 kegiatan yang dilaksanakan. Untuk itu, program pembangunan daerah tertinggal
                 diarahkan untuk membiayai kegiatan yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan
                 praktis dan strategis masyarakat, yang hasil (output) dan dampaknya (outcome)
                 dapat dirasakan langsung oleh masyarakat setempat.

            2. Sesuai        dengan      kebutuhan        masyarakat        (socially   accepted).      Kegiatan
                 pembangunan daerah tertinggal harus berdasarkan kebutuhan daerah dan
                 masyarakat penerima manfaat dan bukan berdasarkan asas pemerataan. Dengan
                 demikian diharapkan masyarakat akan menerima manfaat yang optimal dan
                 tanggung jawab secara penuh terhadap program pembangunan daerah
                 tertinggal.

            3. Sesuai dengan adat istiadat dan budaya setempat (culturally appropriate).
                 Pengembangan kegiatan yang berorientasi pada kondisi dan kebutuhan
                 masyarakat perlu memperhatikan adat istiadat dan budaya yang telah
                 berkembang sebagai suatu kearifan tradisional ( traditional wisdom) dalam
                 kehidupan masyarakat setempat dan memperkaya khasanah budaya bangsa.

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             29
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



            4. Berwawasan lingkungan ( environmentally sound). Pelaksanaan kegiatan dalam
                 program pembangunan daerah tertinggal harus berwawasan lingkungan dan
                 mengacu pada prinsip berkelanjutan. Prinsip ini mempertimbangkan dampak
                 kegiatan terhadap kondisi lingkungan, ekonomi, sosial, dan budaya masyarakat di
                 daerah yang bersangkutan, baik untuk jangka pendek, menengah, dan panjang.

            5. Tidak diskriminatif (non discriminative). Dalam pelaksanaan kegiatan di daerah
                 tertinggal tidak diskriminatif, baik dari segi suku, agama, ras, dan antargolongan.
                 Prinsip ini digunakan agar kegiatan pembangunan daerah tertinggal tidak bias
                 pada kepentingan pihak tertentu.


       Untuk mengimplementasikan kebijakan pembangunan daerah tertinggal secara terpadu
       dan tepat sasaran serta tepat kegiatan, maka diperlukan prioritas yang diarahkan untuk
       menyelesaikan persoalan-persoalan mendasar yang dihadapi oleh semua daerah
       tertinggal. Prioritas percepatan pembangunan daerah tertinggal tersebut adalah:


            1. Pengembangan Ekonomi Lokal

                 Prioritas ini diarahkan untuk mengembangkan ekonomi daerah tertinggal dengan
                 didasarkan pada pendayagunaan potensi sumberdaya lokal                           (sumberdaya
                 manusia, sumberdaya kelembagaan, serta sumberdaya fisik) yang dimiliki
                 masing-masing daerah. Fokus percepatan pengembangan ekonomi lokal adalah:
                 (1) kemampuan dan keterampilan masyarakat; (2) modal sosial yang ada dalam
                 masyarakat;       (3)     tumbuhnya        pusat     kegiatan    ekonomi      baru,    dengan
                 memperhatikan produk andalan daerah; (4) akses masyarakat dan usaha mikro,
                 kecil, dan menengah kepada permodalan, pasar, informasi, dan teknologi; (5)
                 keterkaitan     kegiatan      ekonomi      di   daerah     tertinggal   dengan    pusat-pusat
                 pertumbuhan; (6) kerjasama dan keterkaitan kegiatan ekonomi antar daerah
                 dalam kegiatan ekonomi lokal; dan (7) Penguatan dan penataan kelembagaan
                 pemerintahan daerah dan masyarakat.


            2. Pemberdayaan Masyarakat

                 Prioritas ini diarahkan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat untuk
                 berperan aktif di dalam mengatasi ketertinggalannya dibanding dengan kelompok
                 masyarakat lain di bidang kegiatan ekonomi, sosial, budaya dan pembangunan
                 regional. Pemberdayaan masyarakat pada pengembangan kemampuan atau
                 kapasitas dan kapabilitas, pengembangan peluang dan pengelolaan modal sosial
                 lokal akan difokuskan pada (1)          pemenuhan kebutuhan sosial dasar masyarakat;
                 (2)      kemampuan dan keterampilan masyarakat; (3)                           pengelompokan
                 permukiman untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penyediaan pelayanan

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             30
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



                 umum, khususnya untuk komunitas adat terpencil; dan (4) kepastian hukum
                 hak atas tanah kepada masyarakat melalui penegakan hukum pertanahan yang
                 adil dan transparan secara konsisten yang kesemuanya digerakkan untuk
                 pengembangan ekonomi lokal.


            3. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan

                 Prioritas ini diarahkan untuk              meningkatkan kapasitas kelembagaan dan
                 sumberdaya manusia pemerintah                    dan masyarakat di daerah tertinggal.
                 Peningkatan kapasitas kelembagaan dan sumberdaya manusia ini untuk
                 memberikan dukungan strategi pengembangan ekonomi lokal, pemberdayaan
                 masyarakat, dan pengembangan prasarana dan sarana.


            4. Pengurangan Keterisolasian Daerah

                 Prioritas ini diarahkan untuk membuka keterisolasian daerah tertinggal agar
                 mempunyai        keterkaitan      dengan      daerah      maju,   meningkatkan      mobilisasi
                 masyarakat, modal, dan faktor-faktor produksi lainnya guna menunjang
                 pengembangan ekonomi lokal. Program pengembangan prasarana dan sarana
                 akan difokuskan pada          (1) pengembangan prasarana dan sarana sosial dasar,
                 terutama bidang pendidikan dan kesehatan; (2) meningkatkan ketersediaan
                 prasarana dan sarana ekonomi antara lain melalui skim uso (universal service
                 obligation) untuk telekomunikasi, keperintisan untuk transportasi, dan listrik
                 masuk desa; (3) menyerasikan sistem transportasi di daerah tertinggal ke dalam
                 satu kesatuan sistem yang terpadu dengan daerah maju; (4) memperluas
                 jaringan informasi dan teknologi; dan (5) mengembangkan prasarana perdesaan
                 khususnya prasarana pertanian dan transportasi penghubung dengan kawasan
                 perkotaan.


            5. Penanganan Karakteristik Khusus Daerah

                 Prioritas ini diarahkan untuk (1) mengurangi resiko dan memulihkan dampak
                 kerusakan yang diakibatkan oleh konflik dan bencana alam. Fokus mitigasi,
                 pencegahan dan rehabilitasi bencana adalah: rehabilitasi sarana dan prasarana
                 sosial-ekonomi yang rusak akibat bencana, percepatan proses rekonsiliasi antara
                 masyarakat yang terlibat konflik dan pemulihan mental masyarakat akibat trauma
                 konflik, peningkatan rasa saling percaya dan harmoni antar kelompok, sosialisasi
                 penerapan spesifikasi bangunan yang memiliki ketahanan terhadap bencana, dan
                 menerapkan sistem deteksi dini terjadinya bencana, serta (2) mengembangkan
                 daerah perbatasan sebagai garda terdepan dalam pengembangan ekonomi
                 regional. Fokus pengembangan daerah perbatasan adalah : memfasilitasi dan

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             31
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 2
                                                                    Tinjauan Literatur dan Peraturan Perundangan



                 memotivasi pemerintah daerah untuk menjadikan wilayahnya sebagai beranda
                 depan      negara     dengan       mengembangkan           pusat   pertumbuhan       ekonomi,
                 meningkatkan kapasitas daerah perbatasan sebagai koridor peningkatan ekspor
                 dan perolehan devisa, menyusun rencana strategis pengembangan wilayah
                 perbatasan, dan mengembangkan wawasan kebangsaan masyarakat.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             32
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                        BAB 3
       Penyusunan Basis Data dan
               Informasi Spasial

3.1 Penyusunan Data dan Informasi Spasial Daerah Tertinggal di
    Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan

Berdasarkan       KepMenPDT         Nomor       001/KEP/M-PDT/I/2005              tentang   Strategi   Nasional
Pembangunan Daerah Tertinggal, yang dimaksud dengan Daerah Tertinggal adalah daerah
Kabupaten yang masyarakat serta wilayahnya relatif kurang berkembang dibandingkan daerah
lain dalam skala nasional. Untuk mendorong dan mempercepat pembangunan Daerah
Tertinggal, diperlukan penyusunan strategi dan kebijakan operasional di berbagai tingkatan
pemerintahan, mulai dari Pemerintah Pusat melalui KPDT, pemerintah provinsi, serta
pemerintah kabupaten/kota yang berkaitan. Proses ini akan memakan waktu yang cukup lama
dan seringkali melalui proses yang rumit, sementara penanganan daerah tertinggal memerlukan
tindakan yang cepat dari berbagai pihak yang terkait, termasuk masyarakat.


Belum tersedianya data dan informasi yang memadai yang berkaitan dengan Daerah Tertinggal
di Indonesia sekaligus mudah diakses oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam percepatan
pembangunan Daerah Tertinggal merupakan permasalahan mendasar. Di lain pihak, dalam era
pembangunan saat ini diperlukan sistem informasi yang transparan dan mampu mengatasi
setiap kecenderungan perkembangan.


Pekerjaan penyiapan data dan informasi spasial dalam rangka pembangunan daerah tertinggal
merupakan jawaban untuk mengatasi tantangan tersebut. Dalam hal ini, kegiatan yang perlu
dilakukan adalah pemetaan dan tipologi daerah tertinggal di Indonesia berdasarkan kriteria
yang telah ditetapkan. Pemetaan tipologi tersebut akan menjadi basis data kerja bagi semua
pihak yang terkait dalam pembangunan daerah tertinggal, termasuk KPDT sebagai landasan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            33
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



bagi penyediaan informasi mengenai ketertinggalan serta program pengembangan yang harus
dilakukan untuk mempercepat pembangunan di daerah tertinggal.


Berdasarkan hasil studi literatur yang telah dilakukan, ada beberapa hal yang perlu dijadikan
catatan dalam penyiapan data dan informasi pembangunan daerah tertinggal, yaitu:


    1. Perbedaan data dan informasi. Data merupakan fakta yang ada dan melekat pada
         suatu obyek, seperti nilai, ukuran, berat, luas, dan sebagainya. Sedangkan informasi
         adalah bahan-bahan yang mengandung unsur-unsur yang dapat dikomunikasikan,
         berupa fakta, data, atau segala sesuatu yang dapat menerangkan sesuatu hal dengan
         sendirinya atau melalui media. Dengan kata lain, informasi merupakan pengetahuan
         tambahan yang diperoleh setelah dilakukan pemrosesan data.


    2. Sistem informasi pembangunan daerah tertinggal bertujuan untuk membangkitkan
         pengetahuan        dan     mendukung        keputusan-keputusan          yang   menyangkut     daerah
         tertinggal di Indonesia. Sistem informasi ini dibangun untuk memfasilitasi proses
         penginformasian daerah tertinggal dalam konteks percepatan pembangunan daerah
         tertinggal. Termasuk di dalamnya adalah memasukkan kemungkinan masyarakat untuk
         ikut berpartisipasi dalam rangka mencari solusi/rencana terbaik atas permasalahan
         yang terjadi. Dengan demikian, sistem informasi pembangunan daerah tertinggal ini
         berfungsi sebagai alat bantu dan media informasi menyangkut daerah tertinggal secara
         terstruktur sebagai dasar dalam pengambilan keputusan atau pembuatan suatu
         rancangan rencana pembangunan daerah tertinggal.


    3. Permasalahan umum yang dihadapi daerah tertinggal pada dasarnya meliputi:


              a. kualitas sumber daya manusia yang relatif rendah di bawah rata-rata nasional,


              b. tersebarnya wilayah dan keterpencilan,


              c.   terbatasnya akses terhadap permodalan, pasar, informasi dan teknologi,


              d. terdapat gangguan keamanan dan bencana,


              e. daerah-daerah perbatasan negara,


              f.   komunitas adat terpencil yang rendah aksesnya terhadap pelayanan kesehatan,
                   pelayanan sosial, ekonomi, politik, serta terisolir dari wilayah sekitar.


    4. Permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan wilayah tertinggal, termasuk yang
         masih dihuni oleh komunitas adat terpencil antara lain:



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            34
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



               a. terbatasnya akses transportasi yang menghubungkan wilayah tertinggal
                    dengan wilayah yang relatif lebih maju;


               b. kepadatan penduduk relatif rendah dan tersebar;


               c.   kebanyakan wilayah-wilayah ini miskin sumber daya, khususnya sumber daya
                    alam dan manusia;


               d. belum diprioritaskannya pembangunan di wilayah tertinggal oleh pemerintah
                    daerah karena dianggap tidak menghasilkan pendapatan asli daerah (PAD)
                    secara langsung;


               e. belum optimalnya dukungan sektor terkait untuk pengembangan wilayah-
                    wilayah ini.


    5. Sesuai dengan tujuan pekerjaan, informasi menyangkut pembangunan daerah
           tertinggal yang terdiri dari:


               a. Informasi mengenai karakteristik wilayah tertinggal yang mencakup aspek:
                    Sumber Daya Manusia, pendidikan, kesehatan, ekonomi, kelembagaan, sarana
                    dan prasarana;


               b. Informasi mengenai tingkat kemiskinan di daerah tertinggal;


               c.   Informasi mengenai karakteristik/kategori ketertinggalan (perbatasan, terisolir,
                    konflik dan rawan bencana).


Berdasarkan hal tersebut, data dan informasi yang ditampilkan dalam basis data dan informasi
spasial pembangunan daerah tertinggal dikelompokkan menjadi 8 (delapan) kelompok, sebagai
berikut:


    1. Karakteristik dasar daerah tertinggal.


           Salah satu penyebab ketertinggalan suatu daerah adalah pengaruh dari kondisi
           karakterisitik dasarnya. Daerah rawan bencana, daerah terpencil, daerah berpotensi
           konflik, atau daerah yang berada di kawasan perbatasan umumnya merupakan daerah
           tertinggal. Karakteristik dasar daerah tertinggal yang ditampilkan meliputi:


               a. Luas kabupaten


               b. Jumlah desa dan kelurahan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            35
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



              c.   Potensi bencana alam

                        Jumlah   desa   yang rawan bencana gempa bumi
                        Jumlah   desa   yang rawan tanah longsor
                        Jumlah   desa   yang rawan banjir
                        Jumlah   desa   dengan kerawanan bencana lainnya

              d. Jumlah desa yang berada di dalam kawasan lindung


              e. Jumlah desa yang memiliki lahan kritis


              f.   Jumlah rata-rata desa yang memiliki konflik selama satu tahun terakhir


              g. Jumlah desa yang berada di pantai


              h. Jumlah desa yang berada di daerah terpencil/perbatasan negara


    2. Perekonomian.


         Permasalahan pembangunan yang dihadapi oleh daerah tertinggal adalah keterbatasan
         sumberdaya dan belum dikembangkannya sumberdaya tersebut secara optimal. Belum
         dikembangkannya potensi ekonomi wilayah disebabkan antara lain oleh adanya
         keterbatasan informasi, akses terhadap permodalan, dan prasarana dan sarana
         ekonomi untuk mendukung pengembangan kegiatan ekonomi di daerah yang
         bersangkutan. Kondisi ini kemudian menyebabkan tingginya angka pengangguran serta
         tingginya jumlah penduduk miskin. Di lain pihak, keterbatasan lahan pertanian di
         pedesaan menyebabkan daerah dengan potensi utama pertanian sulit untuk
         berkembang.


         Berdasarkan hal tersebut, data dan informasi yang akan ditampilkan meliputi:


              a. Potensi ekonomi kabupaten


              b. Jumlah penduduk miskin dalam Kabupaten


              c.   Jumlah pengangguran


              d. Persentase penduduk pertanian


              e. Sumber penghasilan utama penduduk


              f.   Jumlah Bangunan pasar permanen/semi permanen


              g. Jumlah pasar tanpa bangunan permanen



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            36
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



              h. Jumlah hotel


              i.   Jumlah penginapan


              j.   Jumlah bank umum


              k.   Jumlah bank perkreditan rakyat


              l.   Jumlah KUD


              m. Jumlah Koperasi Industri Kecil dan Kerajinan Rakyat


              n. Jumlah Koperasi Simpan Pinjam


              o. Jumlah Koperasi Non KUD lainnya


    3. Sumber Daya Manusia.


         Rendahnya kualitas sumber daya manusia merupakan salah satu ciri daerah tertinggal
         di Indonesia. Masih rendahnya cakupan dan kualitas pelayanan pendidikan dan
         kesehatan telah menimbulkan asimetriknya kualitas sumberdaya manusia di daerah
         tertinggal. Beberapa indikator yang dapat digunakan untuk mengukur kualitas sumber
         daya manusia di suatu daerah antara lain angka melek huruf, angka kematian bayi,
         angka harapan hidup penduduk, serta kasus-kasus kekurangan gizi. Di lain pihak,
         kepadatan penduduk yang rendah dan relatif tersebat yang juga menjadi ciri daerah
         tertinggal juga menjadi hambatan program pengembangan sumber daya manusia.


         Berdasarkan hal tersebut, data dan informasi yang akan ditampilkan meliputi:


              a. Jumlah penduduk


              b. Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin


              c.   Kepadatan penduduk


              d. Angka Kematian Bayi


              e. Angka Harapan Hidup


              f.   Angka Melek Huruf


              g. Jumlah desa/kelurahan dengan kasus kurang gizi pada balita


              h. Jumlah desa/kelurahan dengan kasus kurang gizi pada selain balita


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            37
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



    4. Fasilitas Pendidikan.


         Ketersediaan fasilitas pendidikan merupakan kebutuhan mutlak bagi pengembangan
         daerah tertinggal, terutama dalam rangka penguatan dan peningkatan kualitas sumber
         daya manusia. Berdasarkan hal tersebut, data yang ditampilkan meliputi:


              a. Jumlah SD dan sederajat


              b. Jumlah SLTP dan sederajat


              c.   Jumlah SLTA dan sederajat


              d. Jumlah SMK


              e. Jumlah Akademi/PT dan sederajat


              f.   Jumlah SLB


    5. Fasilitas Kesehatan.


         Sejalan dengan program peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui
         peningkatan kualitas pendidikan, peningkatan kualitas kesehatan juga merupakan
         faktor penting yang tidak boleh diabaikan. Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat di
         daerah tertinggal antara lain disebabkan keterbatasan jumlah fasilitas kesehatan yang
         ada di daerah tersebut. Oleh karenanya, data yang akan ditampilkan meliputi data-data
         tentang jumlah fasilitas kesehatan serta tenaga kesehatan yang tersedia di daerah yang
         dinyatakan sebagai daerah tertinggal, sebagai berikut:


              a. Jumlah fasilitas kesehatan:

                           o    Rumah Sakit
                           o    Rumah Sakit Bersalin
                           o    Poliklinik
                           o    Puskesmas
                           o    Puskesmas Pembantu
                           o    Tempat praktek dokter
                           o    Tempat praktek bidan
                           o    Posyandu
                           o    Polindes
                           o    Apotik
                           o    Toko obat

              b. Jumlah tenaga kesehatan:
                           o    Jumlah dokter
                           o    Jumlah mantri


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            38
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                           o    Jumlah bidan
                           o    Jumlah dukun terlatih

    6. Kondisi prasarana (infrastruktur).


         Perkembangan ekonomi, penguatan sumberdaya manusia, peningkatan produksi
         pertanian, kemudahan pemasaran hasil produksi pertanian dan industri, pertumbuhan
         sektor industri, antara lain ditentukan oleh ketersediaan dan kecukupan prasarana
         transportasi, prasarana pemasaran, prasarana irigasi, prasarana pendidikan, prasarana
         kesehatan, prasarana komunikasi, dan prasarana penerangan. Oleh karenanya, dalam
         rangka penguatan ekonomi masyarakat di daerah tertinggal, kebutuhan prasarana-
         sarana merupakan kebutuhan mutlak.


         Dalam kelompok ini, data yang akan ditampilkan meliputi:


              a. Jumlah desa dengan jenis permukaan jalan yang terluas (aspal/beton,
                   diperkeras, tanah, dan lainnya)


              b. Jumlah rumah tangga pengguna listrik (PLN dan Non PLN)


              c.   Jumlah rumah tangga pengguna telepon


              d. Jumlah terminal penumpang


              e. Jumlah telepon umum aktif


              f.   Jumlah wartel/kiospon/warpostel/warparpostel


              g. Jumlah warnet


              h. Jumlah kantor pos/pos pembantu/rumah pos


              i.   Sumber air bersih


              j.   Bahan bakar yang digunakan untuk memasak


              k.   Tempat buang sampah sebagian besar keluarga


              l.   Tempat buang air besar sebagian besar keluarga


    7. Kondisi kemampuan keuangan lokal.


         Kemampuan keuangan lokal menggambarkan kemampuan daerah dalam melaksanakan
         pembangunan daerah. Semakin kecil besarannya, semakin sulit bagi daerah yang


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            39
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



         bersangkutan untuk membiayai kegiatan pembangunan daerahnya, dan sebaliknya.
         Permasalahan lainnya, adalah bahwa daerah tertinggal Kemampuan keuangan daerah
         dalam pembiayaan pembangunan digambarkan oleh besaran celah fiskal, yaitu hasil
         pengurangan antara APBD daerah dengan besaran belanja rutin daerah tersebut.


         Dengan demikian, data yang akan ditampilkan meliputi:


              a. APBD Kabupaten


              b. Besaran belanja rutin


              c.   Besaran celah fiskal


    8. Aksesibilitas.


         Salah satu masalah yang dihadapi oleh daerah tertinggal adalah sulitnya penduduk
         untuk mengakses fasilitas yang penting bagi pengembangan wilayah, terutama fasilitas
         pendidikan dasar dan kesehatan, akibat ketidaktersediaan fasilitas tersebut di sekitar
         lokasi tempat tinggalnya atau karena sulitnya transportasi. Alternatif yang dilakukan
         penduduk daerah tertinggal adalah mengakses fasilitas yang ada di desa/kelurahan
         lain. Aksesibilitas penduduk daerah tertinggal dalam hal ini diwakili oleh jarak rata-rata
         yang harus ditempuh untuk mencapai fasilitas pelayanan terdekat, sebagai berikut:


              a. Rata-rata jarak dari kantor desa/kelurahan ke kantor kabupaten/kota yang
                   membawahi (Km);


              b. Rata-rata jarak ke sekolah terdekat bagi desa/kelurahan yang tidak memiliki SD
                   dan SLTP;


              c.   Rata-rata jarak ke sekolah terdekat bagi desa/kelurahan yang tidak memiliki
                   SD, SLTP, dan SMA Rata-rata jarak pelayanan prasarana kesehatan;


              d. Persentase aksesibilitas ke pelayanan kesehatan terdekat dengan klasifikasi
                   sulit dan sangat sulit.


Informasi daerah tertinggal yang akan dijadikan input dalam aplikasi SIG ditampilkan dalam
tabel berikut.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            40
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Tabel 3-1
                            Informasi A-Spasial yang Ditampilkan dalam Aplikasi SIG

No             Jenis Informasi                                               Data
1.    Karakteristik dasar                  •    Luas kabupaten
                                           •    Jumlah desa dan kelurahan
                                           •    Potensi bencana alam
                                                        Jumlah desa yang rawan bencana gempa bumi
                                                        Jumlah desa yang rawan tanah longsor
                                                        Jumlah desa yang rawan banjir
                                                        Jumlah desa dengan kerawanan bencana lainnya
                                           •    Jumlah desa yang berada di dalam kawasan lindung
                                           •    Jumlah desa yang memiliki lahan kritis
                                           •    Jumlah rata-rata desa yang memiliki konflik selama satu tahun
                                                terakhir
                                           •    Jumlah desa yang berada di pantai
                                           •    Jumlah desa yang berada di daerah terpencil/perbatasan negara
2.    Perekonomian                         •    Potensi ekonomi kabupaten
                                           •    Jumlah penduduk miskin dalam Kabupaten
                                           •    Jumlah pengangguran
                                           •    Persentase penduduk pertanian
                                           •    Sumber penghasilan utama penduduk
                                           •    Jumlah Bangunan pasar permanen/semi permanen
                                           •    Jumlah pasar tanpa bangunan permanen
                                           •    Jumlah hotel
                                           •    Jumlah penginapan
                                           •    Jumlah bank umum
                                           •    Jumlah bank perkreditan rakyat
                                           •    Jumlah KUD
                                           •    Jumlah Koperasi Industri Kecil dan Kerajinan Rakyat
                                           •    Jumlah Koperasi Simpan Pinjam
                                           •    Jumlah Koperasi Non KUD lainnya
3.    Sumberdaya Manusia                   •    Jumlah penduduk
                                           •    Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin
                                           •    Kepadatan penduduk
                                           •    Angka Kematian Bayi
                                           •    Angka Harapan Hidup
                                           •    Angka Melek Huruf
                                           •    Jumlah desa/kelurahan dengan kasus kurang gizi pada balita
                                           •    Jumlah desa/kelurahan dengan kasus kurang gizi pada selain balita
4.    Fasilitas pendidikan                 •    Jumlah   SD dan sederajat
                                           •    Jumlah   SLTP dan sederajat
                                           •    Jumlah   SLTA dan sederajat
                                           •    Jumlah   SMK
                                           •    Jumlah   Akademi/PT dan sederajat
                                           •    Jumlah   SLB
5.    Fasilitas kesehatan                  •    Jumlah fasilitas kesehatan:
                                                      Rumah Sakit
                                                      Rumah Sakit Bersalin
                                                      Poliklinik
                                                      Puskesmas
                                                      Puskesmas Pembantu
                                                      Tempat praktek dokter
                                                      Tempat praktek bidan
                                                      Posyandu
                                                      Polindes
                                                      Apotik



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                 41
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                              Bab 3
                                                                        Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



No             Jenis Informasi                                                 Data
                                                      Toko obat
                                           •    Jumlah tenaga kesehatan:
                                                      Jumlah dokter
                                                      Jumlah mantri
                                                      Jumlah bidan
                                                      Jumlah dukun terlatih


6.    Kondisi prasarana                    •    Jumlah desa dengan jenis permukaan jalan yang terluas (aspal/beton,
                                                diperkeras, tanah, dan lainnya)
                                           •    Jumlah rumah tangga pengguna listrik (PLN dan Non PLN)
                                           •    Jumlah rumah tangga pengguna telepon
                                           •    Jumlah terminal penumpang
                                           •    Jumlah telepon umum aktif
                                           •    Jumlah wartel/kiospon/warpostel/warparpostel
                                           •    Jumlah warnet
                                           •    Jumlah kantor pos/pos pembantu/rumah pos
                                           •    Sumber air bersih
                                           •    Bahan bakar yang digunakan untuk memasak
                                           •    Tempat buang sampah sebagian besar keluarga
                                           •    Tempat buang air besar sebagian besar keluarga


7.    Kondisi Kemampuan Keuangan           •    APBD Kabupaten
      Lokal                                •    Besaran belanja rutin
                                           •    Besaran celah fiskal
8.    Aksesibilitas                        •    Rata-rata jarak dari kantor desa/kelurahan ke kantor kabupaten/kota
                                                yang membawahi (Km)
                                           •    Rata-rata jarak ke sekolah terdekat bagi desa/kelurahan yang tidak
                                                memiliki SD dan SLTP
                                           •    Rata-rata jarak ke sekolah terdekat bagi desa/kelurahan yang tidak
                                                memiliki SD, SLTP, dan SMA Rata-rata jarak pelayanan prasarana
                                                kesehatan
                                           •    Persentase aksesibilitas ke pelayanan kesehatan terdekat dengan
                                                klasifikasi sulit dan sangat sulit


Sumber: Hasil Analisis, 2007

Untuk melengkapi informasi aspasial di atas tampilan informasi SIG akan dilengkapi dengan
hasil survey primer berupa validasi titik-titik pusat pengembangan (lokasi sarana pendidikan,
kesehatan, perekonomian, dan sebagainya) dalam bentuk koordinat bumi titik-titik tersebut.
Selain itu, juga akan ditampilkan data-data spasial antara lain:

     1. Lokasi desa yang dikategorikan tertinggal di Kabupaten;

     2. Jaringan jalan dan statusnya di Kabupaten;

     3. Persebaran sarana transportasi utama, berupa bandara dan pelabuhan yang ada di
          Kabupaten;

     4. Persebaran sarana kesehatan dan pendidikan;

     5. Luas dan jenis pemanfaatan lahan Kabupaten;

     6. Lokasi kota-kota utama di Kabupaten.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                42
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial




3.2 Karakteristik Daerah Tertinggal di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera,
    dan Kalimantan

       3.2.1 Kabupaten Gayo Lues

       Umum


       Letak Geografi Kabupaten Gayo Lues adalah di sebelah timur berbatasan dengan
       Kabupaten Aceh Timur dan Kabupaten Langkat (Propinsi Sumatera Utara). Sebelah barat
       berbatasan dengan Kabupaten Aceh Barat dan Aceh Barat Daya. Di sebelah utara
       berbatasan dengan Kabupaten Aceh Timur dan Aceh Tengah dan di sebelah selatan
       berbatasan dengan Kabupaten Aceh Tenggara dan Aceh Seatan.


       Daerah Kabupaten Gayo Lues terletak di ketinggian berkisar dari 400-1200 meter di atas
       permukaan laut (m dpl) yang merupakan daerah perbukitan dan pegunungan. Sebagian
       kawasannya merupakan daerah suaka alam Taman Nasional Gunung Leuser yang
       diandalkan sebagai paru-paru dunia.


       Luas Kabupaten Gayo Lues adalah 5.719,67 km 2, yang terdiri dari 11 kecamatan, 11
       mukim, 135 desa dan 1 kelurahan. Kecamatan yang terluas adalah Kecamatan Blang
       Kejeren 1.139,88 km2, sedangkan wilayah yang terkecil adalah Kecamatan Putri Betung
       139 km2.


       Pendidikan


       Sarana pendidikan yang terdapat di Kabupaten Gayo Lues dari tingkat TK sampai dengan
       perguruan tinggi, walaupun perguruan tinggi masih merupakan cabang dari daerah luar
       Kabupaten Gayo Lues. Untuk TK sebanyak 8 unit, SD 90 unit, SMP 15 unit dan SMA
       sebanyak 11 unit. Untuk Sekolah Agama, MI ada sebanyak 10 unit, MTs 3 unit dan
       Aliyah ada 2 unit. Untuk lembaga pendidikan Pesantren di Kabupaten ini ada sebanyak 20
       unit. Secara umum terjadi peningkatan jumlah murid dari tahun sebelumnya terutama
       pada sekolah-sekolah umum.


                                          Tabel 3-2
         Banyaknya Sekolah TK, SD, SLTP, SMA Dirinci Menurut Kecamatan Tahun 2005

                                                 SD                  SLTP                       SMA
 No       Kecamatan           TK
                                       Neg            Swasta   Neg        Swasta      Neg       Swasta    Unggul

  1   BLANGKEJEREN                 5       14              4         3            1         1         1       0

  2   KUTAPANJANG                  0         8             0         1            0         1         0       0

  3   RIKIT GAIB                   2         9             1         1            0         1         0       0




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              43
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                              Bab 3
                                                                        Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial




                                                 SD                     SLTP                         SMA
 No       Kecamatan           TK
                                       Neg            Swasta     Neg        Swasta      Neg         Swasta     Unggul

  4   TERANGUN                     0         7             0            1         0           1            0       0

  5   PINING                       0         9             0            1         0           1            0       0

  6   BLANGPEGAYON                 0         3             0            1         0           1            0       1

  7   DEBUN GELANG                 0         7             0            1         0           1            0       0

  8   PUTRI BETUNG                 0         8             0            2         0           1            0       0

  9   BLANGJERANGO                 1         7             0            1         0           1            0       0

 10   TRIPE JAYA                   0         7             0            1         0           0            0       0

 11   PANTAN CUACA                 0         5             1            1         0           0            0       0

          Jumlah                   8       84              6         14           1           9            1       1

 Sumber : Dinas Pendidikan dan Pengajaran Kab. Gayo Lues


       Sumberdaya Manusia


       Wilayah yang terbanyak jumlah penduduknya terdapat di Kecamatan Blang Kejeren yakni
       sebanyak 21.500 jiwa, dan yang terkecil jumlah penduduknya terdapat di Kecamatan
       Pantan Cuaca yakni 2.074 jiwa.


       Dilihat dari kepadatan penduduknya, wilayah yang terpadat penduduknya adalah
       Kecamatan Putri Betung sebanyak 45 jiwa/km2, sedangkan yang terjarang penduduknya
       terdapat di Kecamatan Pining yakni 4 jiwa/km2.


       Pada tahun 2005 jumlah pencari kerja yang terdaftar di dinas terkait sebanyak 1.703
       orang. Terbanyak dari mereka telah menamatkan SLTA (1.288 orang), dan hanya 8,93
       persen yang menamatkan pendidikan perguruan tinggi. Instansi yang melayani pelayanan
       publik ini juga melakukan pelatihan terhadap 20 orang dalam pelatihan pembuatan
       batako dan paving blok.


       Sebagai daerah yang masih mempunyai wilayah yang luas, kabupaten ini menerima 120
       kepala keluarga transmigran yang separuh diantaranya berasal dari Pulau Jawa dan
       separuh lainnya dari SPPDT/Lokal.


                                         Tabel 3-3
             Jumlah dan Kepadatan Penduduk dirinci Menurut Kecamatan Tahun 2005

                                                                               Kepadatan Penduduk
           No             Kecamatan                       Penduduk
                                                                                      (Jiwa/Km2)

            1    BLANGKEJEREN                                  21.500                             18,86

            2    KUTAPANJANG                                    6.983                             36,93

            3    RIKIT GAIB                                     4.615                             11,00


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                   44
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                              Kepadatan Penduduk
           No              Kecamatan                    Penduduk
                                                                                  (Jiwa/Km2)

            4    TERANGUN                                     7.459                         11,54

            5    PINING                                       4.107                          3,73

            6    BLANGPEGAYON                                 3.851                         13,71

            7    DEBUN GELANG                                 3.992                          6,12

            8    PUTRI BETUNG                                 6.237                         44,87

            9    BLANGJERANGO                                 5.967                         11,55

            10   TRIPE JAYA                                   5.260                         11,39

            11   PANTAN CUACA                                 2.074                         11,76

                          Jumlah                            72.045                         12,59

        Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Gayo Lues


       Kesehatan


       Di Kabupaten Gayo Lues sudah terbentuk Rumah Sakit. Puskesmas yang telah ada
       sebanyak 10 unit, puskesmas pembantu ada sebanyak 29 unit dan puskesmas keliling
       sebanyak 5 unit. Mengingat luas wilayah kabupaten ini cukup besar, dirasakan jumlah
       sarana kesehatan yang ada kurang memadai. Demikian juga terhadap tenaga kesehatan,
       seperti dokter hanya ada 6 orang (itupun dokter umum) dan bidan telah mencapai 65
       orang (36 orang diantaranya bidan PTT). Jumlah ini jika dibandingkan dengan jumlah
       penduduk, dirasakan masih sangat kurang.


       Prasarana


       Semua desa di Kabupaten Gayo Lues telah ada penerangan listriknya khususnya listrik
       dari PLN. Jumlah pelanggan kian bertambah setiap tahunnya. Untuk tahun 2005 jumlah
       pelanggan listik meningkat dari 8035 menjadi 8.603 pelanggan. Jumlah pelanggan
       terbesar terdapat di Kecamatan Blangkejeren yakni 4.400 pelanggan                              (sebelum
       pemekaran).


       Untuk Telekomunikasi, belum semua desa terjangkau layanan yang sangat vital ini.
       Wartel yang ada hanya 34 unit, yaitu 21 unit di Blangkejeren, 2 unit di Kutapanjang, 3
       unit di Rikit Gaib dan 2 Unit di Terangun, Pining dan Putri Betung masing-masing 3 unit.
       Sedangkan telepon umum koin yang tersedia sebanyak 792 unit SST.


       Transportasi yang terdapat di Kabupaten Gayo Lues hanya trasportasi darat diantaranya
       angkutan      bus      antarkota     antarkabupaten        dan    propinsi,    angkutan      penumpang
       antarkecamatan/pedesaan, angkutan umum/barang dan becak bermotor.                             Dari data
       yang diperoleh kendaraan umum sebanyak 426 unit dan nonumum sebanyak 2.376 unit.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             45
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Panjang ruas jalan Kabupaten Gayo Lues sepanjang 509,94 km, terdiri dari 87,10 km
       aspal yang kondisinya baik, selebihnya kondisinya kurang baik. Untuk jalan provinsi ada
       sepanjang 284,00 km, dengan kondisi baik sepanjang 149,00 km, selebihnya rusak dan
       rusak berat.


       3.2.2 Kabupaten Aceh Singkil

       Umum


       Kabupaten Aceh Singkil adalah sebuah kabupaten yang berada di ujung barat daya
       Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), Indonesia. Aceh Singkil merupakan salah
       satu kabupaten terpencil di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Kabupaten ini
       merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Selatan. Kawasannya berbatasan langsung
       dengan wilayah Sumatera Utara (Sumut). Jarak tempuh ke Kota Singkil dari Banda Aceh,
       ibu kota Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sekitar 710 kilometer dan harus ditempuh
       dalam waktu lebih dari 15 jam dengan angkutan darat. Sebaliknya, Singkil dapat
       ditempuh hanya dalam 7 jam dari Kota Medan, Sumut. Kabupaten dengan 13 kecamatan
       ini terdiri dari kawasan daratan dan kepulauan. Pulau Haloban merupakan pulau terbesar
       ada di wilayah Aceh Singkil dari puluhan pulau lainnya di kawasan Kepulauan Banyak.


       Singkil berada di jalur barat Sumatera yang menghubungkan Banda Aceh-Medan dan
       Sibolga, namun demikian jalurnya lebih bergunung-gunung dan perlu dilakukan banyak
       perbaikan akses jalan agar keterisolasian wilayah dapat diatasi. Diharapkan dalam waktu
       dekat Pelabuhan Singkil dapat dipergunakan sebagai pelabuhan transit untuk jalur barat
       Sumatera.


       Aceh Singkil pada saat ini terfokus kepada penanggulangan bencana gempa Nias
       terhadap korban gempa bumi nias. Gempa bumi yang berpusat di Nias, mengakibatkan
       turunnya permukaan daratan sehingga menyebabkan naiknya permukaan air hingga
       mencapai pusat kota, tidak hanya demikian menggenangnya permukaan air di ruas jalan
       dan perumahan penduduk bersifat tetap, di mana setiap pagi air naik.


       Kecamatan di Kabupaten Aceh Singkil terdiri dari:


             Danau Paris


             Gunung Meriah


             Kota Baharu


             Pulau Banyak


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            46
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



             Simpang Kanan


             Singkil


             Singkil Utara


             Singkohor


             Suro Baru


       Aceh Singkil berada pada 20.02’-30.0’ Lintang Utara dan 970.04’-980.12’ Bujur Timur.
       Sebagian besar jalan yang menghubungkan Singkil, ibu kota Aceh Singkil dengan Banda
       Aceh, ibu kota Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang berjarak 710 kilometer, sudah
       beraspal hotmix. Kondisi serupa dijumpai pada jalan yang menghubungkan Singkil
       dengan Medan, ibu kota Provinsi Sumatera Utara. Melalui jalan yang lumayan halus itu,
       jarak tempuh kedua daerah ini sekitar 7 jam. Berbatasan dengan Samudera Hindia di
       sebelah Selatan membuat kabupaten ini memiliki potensi perikanan dan kelautan.


       Sumberdaya Manusia


       Sekitar 75 persen dari total sekitar 106.000 jiwa penduduk di Kabupaten Aceh Singkil
       hingga kini masih hidup di bawah garis kemiskinan. Mayoritas penduduk yang termasuk
       dalam kategori miskin tersebut, bekerja sebagai nelayan dan buruh perkebunan.
       Setelah terpisah dengan Kota Subulussalam, jumlah keluarga miskin di wilayah ini terlihat
       lebih banyak dari angka sebelumnya, yaitu sekitar 40%.


       3.2.3 Kabupaten Aceh Jaya

       Umum


       Aceh Jaya merupakan kabupaten yang baru hasil pemecahan Kabupaten Aceh Barat.
       Sebelah utara kabupaten ini bersempadan dengan Kabupaten Aceh Besar, sebelah barat
       bersempadan sengan Lautan Hindia, kemudian sebelah selatan bersempadan dengan
       Kabupaten Aceh Barat dan sebelah timur dengan Kabupaten Pidie. Aceh Jaya beribukota
       di Calang Aceh Jaya terdiri dari kecamatan-kecamatan sebagai berikut :


       a. Jaya


       b. Krueng Sabee


       c.   Panga




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            47
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       d. Sampoi Niet, dan


       e. Setia Bakti


       Mata pencarian penduduk Aceh Jaya tidak hanya bergantung pada laut. Hasil tangkapan
       dari laut diakui belum bisa menambah pendapatan keluarga, hanya membantu
       mencukupi kebutuhan sehari-hari. Sebagian besar perekonomian daerah bertumpu pada
       pertanian, terutama menyediakan kebutuhan pangan penduduk lokal.


       3.2.4 Kabupaten Aceh Barat Daya

       Umum


       Kabupaten Aceh Barat Daya merupakan Kabupaten hasil pemekaran dari Kabupaten Aceh
       Selatan yang ditetapkan melalui Undang Undang Nomor 4 tahun 2002 tanggal 10 April
       2002 bersama dengan 4 Kabupaten lainnya di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.
       Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) merupakan daerah anti kemiskinan karena memiliki
       tanah dan laut yang bisa dikembangkan untuk kedepan.


       Sumberdaya Manusia


       Pada saat pemekaran, penduduk Kabupaten Aceh Barat Daya berjumlah 110.133 jiwa,
       dan pada akhir tahun 2003 meningkat menjadi 116.676 jiwa.


       3.2.5 Kabupaten Simeulue

       Umum


       Berada kurang lebih 150 km dari lepas pantai barat Aceh, Kabupaten Simeulue berdiri
       tegar di tengah Samudra Hindia. Kabupaten Simeulue merupakan pemekaran dari
       Kabupaten Aceh Barat sejak tahun 2000, dengan harapan pembangunan semakin
       ditingkatkan di kawasan ini.


       Karena posisi geografisnya yang terisolasi, hiruk-pikuk konflik di Aceh daratan tidak
       pernah berimbas di kawasan ini, bahkan tidak ada pergerakan GAM di kawasan
       kepulauan ini.


       Sumberdaya Manusia


       Kabupaten ini terkenal dengan hasil cengkehnya. Penduduk kawasan ini juga berprofil
       seperti orang Bugis, dengan kulit kuning dan sipit seperti layaknya orang Tionghoa dan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            48
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       mempunyai bahasa yang berbeda dengan Aceh daratan. Hampir seluruh penduduk
       kepulauan ini beragama Islam.


       3.2.6 Kabupaten Bener Meriah

       Umum


       Kabupaten Bener Meriah merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh Darussalam
       yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 110.415 jiwa yang terdiri
       dari 53958 jiwa laki-laki dan 56.457 jiwa perempuan dengan kepadatan penduduk sekitar
       503 jiwa/km2.


       3.2.7 Kabupaten Aceh Selatan

       Umum


       Kabupaten Aceh Selatan merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh Darussalam
       yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 20.777 jiwa yang terdiri dari
       97.772 jiwa laki-laki dan 10.305 jiwa perempuan dengan kepadatan penduduk sekitar 363
       jiwa/km2.


       3.2.8 Kabupaten Aceh Barat

       Umum


       Kabupaten Aceh Barat Daya merupakan Kabupaten hasil pemekaran dari Kabupaten Aceh
       Selatan yang ditetapkan melalui Undang Undang Nomor 4 tahun 2002 tanggal 10 April
       2002 bersama dengan 4 Kabupaten lainnya di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.


       Aceh Barat dengan ibu kota MeulabohAceh Jaya dengan ibu kota CalangNagan Raya
       dengan ibu kota SukamakmueSimeulue dengan ibu kota Sinabang. Aceh Barat
       mempunyai luas wilayah 10.097.04 Km² atau 1.010.466 Ha dan secara astronomi
       terletak pada 2° - 5°,16 Lintang Utara dan 95°,10° Bujur Timur dan merupakan
       bagian wilayah pantai barat dan selatan kepulauan Sumatra yang membentang dari barat
       ke timur mulai dari kaki gunung Geurutee (perbatasan dengan Aceh Besar) sampai kesisi
       Krueng Seumayam (perbatasan Aceh Selatan) dengan panjang garis pantai sejauh 250
       Km. Sesudah pemekaran letak geografis Kabupaten Aceh Barat secara agronomi terletak
       pada 04°61 - 04°47 Lintang utara dan 95° - 86°30 Bujur Timur.


       Kesehatan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            49
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Di bidang kesehatan, selain dana yang disediakan pemerintah sangat kecil, dokter yang
       ada juga masih sedikit. Dari 11 kecamatan di Aceh Barat hanya terdapat 44 dokter, yang
       sepertiganya masih berstatus honorer.


       Perekonomian


       Di bidang ekonomi, masih banyak masyarakat korban tsunami yang belum dapat bekerja
       kembali. Terutama para petani yang belum dapat menggarap sawahnya yang masih
       mengandung air laut.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Sebagian rumah tidak dilengkapi dengan fasilitas air bersih, koneksi listrik, bahkan tidak
       ada septic tank. distribusi air bersih yang disediakan oleh PDAM Meulaboh hanya mampu
       memenuhi 25% dari kebutuhan masyarakat di Kecamatan Johan Pahlawan saja. Padahal,
       masih terdapat tiga kecamatan yang kualitas air sumurnya sangat buruk.


       3.2.9 Kabupaten Nagan Raya

       Umum


       Kabupaten Nagan Raya merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh Darussalam
       yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 119.176 jiwa yang terdiri
       dari 59.209 jiwa laki-laki dan 59.967 jiwa perempuan dengan kepadatan penduduk
       sekitar 64 jiwa/km2.


       3.2.10 Kabupaten Aceh Timur

       Umum


       Kabupaten Aceh Timur terletak pada posisi 40-5015' Lintang Utara dan 97015' - 98015',
       Bujur Timur, dengan batas-batas Sebelah Utara dengan Selat Malaka, Sebelah Timur
       dengan Pemko Langsa dan Kabupaten Aceh Tamiang, Sebelah Barat dengan Kabupaten
       Aceh Utara, Sebelah Selatan dengan Kabupaten Aceh Tenggara


       3.2.11 Kabupaten Aceh Tamiang

       Umum


       Kabupaten Aceh Tamiang yang sebelum pemekaran adalah bagian dari Kabupaten Aceh
       Timur yang secara geografis terbentang pada posisi 03° 53 - 04° 32' LU sampai 97° 44'-
       98° 18' BT. Kabupaten Aceh Tamiang terdiri dari 8 Kecamatan, 1 kelurahan, 208 Desa,


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            50
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



        dan 641 Dusun yang secara keseluruhan mempunyai luas 1.939,72 Km2 atau 193.972
        Hektar. Dari kedelapan Kecamatan tersebut, terlihat bahwa Kecamatan Tamiang Hulu
        merupakan yang paling luas yaitu 44.700 Hektar atau 23,04 % dari keseluruhan luas
        wilayah Kabupaten Aceh Tamiang.


        Sumberdaya Manusia


                                                Tabel 3-4
                        Luas dan Nama Kecamatan Di Wilayah Kabupaten Aceh Tamiang

                                        LUAS                                      JUMLAH
   NO     KECAMATAN
                               (Km2)           (Ha)     MUKIM         DESA        LURAH        DUSUN      LINGK.

    1     Tamiang Hulu          447            44.700     2            24             -             60      -
          Kejuruan
    2     Muda                 420,03          42.003     2            20             -             82      -
    3     Rantau               51,71           51.71      2            16             -             66      -
          Kota    Kuala
    4     Simpang               4,48            448       -            4              1             16      5
    5     Seruway              188,49          18.849     4            24             -             83      -
    6     Bendahara            180,5           18.005     8            43             -             113     -

    7     Karang Baru          380,4           38.040     4            45             -             119     -
          Manyak
    8     Payed                267,11          26.711     1            32             -             102     -
         Jumlah               1.939.72     193.972       25           208             1             641     5


        Jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tamiang pada Tahun 2002 adalah 254.338 jiwa yang
        terdiri dari 129.920 jiwa laki-laki dan 123.518 jiwa perempuan. Jumlah penduduk pada
        masing-masing Kecamatan adalah sebagai berikut :


                                          Tabel 3-5
               Jumlah Penduduk Kabupaten Aceh Tamiang Berdasarkan Jenis Kelamin

                                                          Jumlah Penduduk
                                                               (Jiwa)                     Jumlah
                        No             Kecamatan                                           Total
                                                         Laki -                           (Jiwa)
                                                                      Perempuan
                                                          laki

                          1     Manyak Payed              12.238             12.150        24.388
                          2     Bendahara                 14.095             11.382        25.477
                          3     Seruway                   11.657             11.702        23.359
                          4     Rantau                    15.848             14.038        29.886
                          5     Kota Kuala Simpang            9.181           8.949        18.130
                          6     Karang Baru               17.127             16.369        33.496
                          7     Kejuruan Muda             35.022             34.295        69.317
                          8     Tamiang Hulu              14.752             14.633        29.385
                                   Jumlah                129.920            123.518       253.438


        Umumnya penduduk Kabupaten Aceh Tamiang bermata pencaharian sebagai petani.
        Tanaman pangan yang biasa ditanam penduduk adalah padi, jagung, kacang tanah,


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                 51
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       kacang hijau, kedelai, ubi jalar, ubi kayu, cabai, kacang panjang, ketimun, terong dan
       tomat. Tanaman perkebunan yang dibudidayakan penduduk Kabupaten Aceh Tamiang
       adalah karet, kelapa, kelapa sawit, kopi, rambutan, pinang, aren, kakao, kemiri, kunyit
       dan jeruk.


       3.2.12 Kabupaten Aceh Tengah

       Umum


       Aceh Tengah yang dikenal pula dengan sebutan "Negeri Antara" memang memiliki
       kekayaan alam yang melimpah. Luas wilayahnya 58,57 persen merupakan kawasan
       lindung dan sisanya 41,43 persen menjadi kawasan budi daya. Topografi yang
       bergunung-gunung dan tanah yang subur memberi keuntungan bagi usaha pertanian.
       Kabupaten ini memang masih menggantungkan ekonominya dari pertanian. Kontribusinya
       mencapai Rp 839,91 milyar. Sebesar 32,05 persennya atau senilai Rp 350,95 milyar
       disumbang dari perkebunan.


       Sumberdaya Manusia


                                      Tabel 3-6
    Perbandingan Penduduk dan Rumah Tangga Dalam Kabupaten Aceh Tengah Tahun 2006

                                                                       Jumlah
                            No          Kecamatan             Rumah-
                                                                            Penduduk
                                                              tangga
                            1      LINGE                          2.160             8.228
                            2      BINTANG                        1.989             7.926
                            3      LUT TAWAR                      3.943            18.162
                            4      KEBAYAKAN                      2.972            12.711
                            5      PEGASING                       3.733            16.588
                            6      BEBESEN                        7.786            33.800
                            7      KUTE PANANG                    1.614             6.565
                            8      SILIH NARA                     4.965            20.988
                            9      KETOL                          2.598            10.728
                            10     CELALA                         1.931             8.178
                            11     JAGONG JEGET                   2.077             8.231
                            12     ATU LINTANG                    1.673             6.176
                            13     BIES                           1.652             6.606
                            14     RUSIP ANTARA                   1.509             5.879
                                        Total                   40.602            170.766
                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Aceh Tengah




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            52
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


                                            Tabel 3-7
                     Jumlah Puskesmas, Dokter, Paramedis, Sanitasi Tahun 2005

 No          Kecamatan            Puskesmas        Dokter       Paramedis         Sanitasi   Lain-lain

 1      LINGE                                1              1             19             2           -
 2      BINTANG                              1              1             17             -           2
 3      LUT TAWAR                            1              2             34             3          11
 4      KEBAYAKAN                            1              1             19             1           8
 5      PEGASING                             1              1             33             1          10
 6      BEBESEN                              1              1             50             1          10
 7      SILIH NARA                           1              1             34             2           4
 8      KETOL                                1              1             16             -           -
 9      KUTE PANANG                          1              1             19             2           4
 10     CELALA                               1              1             14             -           2
 11     JAGONG JEGET                         1              1             14             1           2
 12     ATU LINTANG                          1              1             10             -           2
 13     BIES                                 1              1             24             2          10
 14     RUSIP ANTARA                          -             -               -            -           -
             Total                          13           14             303             15         65
        Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Aceh Tengah


       Prasarana/ Infrastruktur


       Letak kabupaten yang berada di tengah-tengah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
       dengan wilayah yang didominasi pegunungan, menjadikan daerah ini masih terisolir.
       Prasarana transportasi menjadi kendala utama. Takengon dan daerah lain di Aceh
       Tengah bisa dibilang jauh dari keramaian arus lalu lintas. Jalur ke Takengon menjadi
       semacam jalan "buntu". Artinya, angkutan semacam bus dan truk tidak dapat
       melanjutkan perjalanan ke daerah lain, sehingga kembali melalui jalan yang sama.


       Akses menuju ke daerah ini sangat bergantung pada jalan Bireun-Takengon, serta jalan
       alternatif Takengon-Blang Kejeren-Kutacane yang kurang representatif. Kondisi kedua
       jalan itu sangat tidak kondusif, baik karena rawan longsor maupun gangguan lainnya
       seperti gangguan keamanan.


       Tak heran bila di daerah yang bergunung-gunung masih terdapat kawasan yang tidak
       memiliki prasarana transportasi seperti kawasan Samarkilang, Karang Ampar, Pameu, dan
       Jamat.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            53
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.13 Kabupaten Aceh Utara

       Umum


       Letak topografi sebagian besar desa di Kabupaten Aceh Utara adalah datar sebanyak 760
       desa dan daerah yang berbukit sebanyak 92 desa sehingga total keseluruhan
       desa/kelurahan yang ada di Kabupaten Aceh Utara adalah 850 desa/kelurahan.


       Kabupaten Aceh Utara Letak : 96.52.000 - 97.31.000 BT                      4.46.000 - 5.00.400 LU Luas
       Daerah : 3.296,86 Km2 Batas - Batas Daerah :                 - Sebelah Utara     Pemkot Lhokseumawe
       dan Selat Malaka - Sebelah Selatan                  Kabupaten Aceh Tengah - Sebelah Timur
       Kabupaten Aceh Timur - Sebelah Barat               Kabupaten Bireuen Banyaknya Desa : 850 Desa
       Banyaknya Kelurahan : 2 Kelurahan Banyaknya Mukim : 56 Kemukiman Banyaknya
       Kecamatan : 27 Kecamatan.


       3.2.14 Kabupaten Aceh Besar

       Umum


       Kabupaten Aceh Besar terletak di ujung barat daya Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
       dan merupakan titik awal dari Banda Aceh menuju daerah Aceh dan Sumatera lainnya.
       Sebelum dimekarkan di akhir tahun 70an, ibukota Aceh Besar adalah kota Banda Aceh,
       kemudian kota Banda Aceh berpisah menjadi kotamadya sehingga ibukota Aceh Besar
       pindah ke daerah Jantho di pegunungan seulawah. Kabupaten Aceh Besar juga
       merupakan tempat kelahiran pahlawan perjuangan nasional Cut Nyak Dhien yang berasal
       dari Lampadang.


       3.2.15 Kabupaten Pidie

       Umum


       Letak                       :   daerah 04,30 - 04,6 LU dan 95,75 - 96,20 BT


       Luas daerah                 :   4.160,55 Km²


       Jumlah penduduk             :   518.846 jiwa


       Daerah meliputi             :   Dataran rendah pantai / pesisir serta termasuk Dataran tinggi
                                       lembah Tangse Geupang dan Mane


       Jumlah kecamatan            :   30 kecamatan


       Jumlah kelurahan            :   29 kelurahan

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            54
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Jumlah desa                 :   923 desa


       3.2.16 Kabupaten Bireun

       Umum


       Kabupaten Bireuen adalah salah satu Daerah Tingkat II di provinsi Nanggroe Aceh
       Darussalam. Menjadi kabupaten otonom sejak tahun 2000 sebagai hasil pemekaran dari
       Kabupaten Aceh Utara. Per 2004, Bireuen terdiri dari 10 kecamatan yaitu: Ganda Pura,
       Jangka, Jeumpa, Jeunib, Juli, Makmur, Pandrah, Peudada, Peusangan dan Samalanga.


       Sekarang ini Kabupaten Bireuen terdiri atas 17 kecamatan yaitu: Ganda Pura, Jangka,
       Jeunib, Jeumpa, Juli, Kota Juang, Kuala, Kuta Blang, Makmur, Pandrah, Peudada,
       Peusangan, Peusangan Selatan, Peusangan Siblah Krueng, Plimbang, Samalanga,
       Simpang Mamplam.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Kabupaten Bireuen memiliki 9 Daerah Irigasi (DI) yang dapat mengairi hampir 17
       kecamatan atau seluas ± 15.453 Ha sawah. Kesembilan Daerah Irigasi itu adalah, DI
       Samalanga (2.168 Ha), DI Pandrah (1.015 Ha), DI Nalan (1.750 Ha), DI Peudada (1.067
       Ha), DI Panthe Lhong Cluster Bireuen (2.400 Ha), DI Panthe Lhong Cluster Peusangan
       (4.271 Ha), DI Paya Nie (2.782 Ha), DI Paya Glungku dan DI Batee Cot Lem (belum
       terdata).


       3.2.17 Kabupaten Nias Selatan

       Umum


       Kabupaten Nias Selatan merupakan kabupaten pemekaran. Kabupaten Nias Selelatan
       Terletak Pada 10° LU Dan 97° 45' BT, secara adiministraif terdiri dari 8 Kecamatan, 214
       Desa dan 2 Kelurahan, luas wilayah ± 1.825,2 Km2 dengan jumlah penduduk 266.592
       Jiwa.




       Sarana Prasarana


       Kabupaten Nias Selatan memiliki sarana dan prasarana darat, laut, listrik telekomunikasi
       dan air bersih.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            55
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.18 Kabuapten Tapanuli Tengah

       Umum


       Kabupaten Tapanuli Tengah terletak di wilayah Pantai Barat Sumatera Utara, dengan ciri-
       ciri administratif sebagai berikut : Keadaan topografi wilayah Kabupaten Tapanuli
       Tengah terdiri dari pantai, emplassement, lahan pertanian, perikanan, perkebunan /
       hutan / semak belukar dengan kondisi kesuburan ketandusan yang berbeda-
       beda.      Tabel    Ketinggian     Daerah      di   Kabupaten       Tapanuli    Tengah    : Sedangkan
       kemiringan lahan di Kabupaten Tapanuli Tengah secara umum adalah datar dan curam.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Kondisi pada awal tahun 2005 yang terus melingkupi dan melatarbelakangi ketertinggalan
       Kabupaten Tapanuli Tengah secara umum adalah topografi Kabupaten Tapanuli Tengah
       berbukit       –     bukit,      keterbatasan         sumber       daya        manusia,   keterbatasan
       pengelolaan/pengusahaan sumber daya alam, keterbatasan akses infrastruktur dan
       telekomunikasi serta keterbatasan arus modal.


       3.2.19 Kabupaten Pakpak Bharat

       Umum


       Kabupaten Pakpak Bharat merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Dairi yang
       Ibukotanya Salak berada pada ketinggian diantara 350 - 1.400 meter diatas permukaan
       laut. Kabupaten Pakpak Bharat terdiri dari 3 kecamatan dengan luas 121.830 Ha dengan
       jumlah penduduk 35.378 jiwa.


       Sarana Prasarana


       Di kabupaten Pakpak Bharat tersedia sarana dan prasarana pendukung seperti
       perhubungan darat, listrik, telekomunikasi dan air bersih.


       Perekonomian


       Perekonomian Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Pakpak Bharat tahun 2005, mengalami
       pertumbuhan dari 6,04 persen tahun 2003 menjadi 9,85 persen pada tahun 2004, begitu
       juga dengan pencapaian PDRB atas dasar harga berlaku meningkat dari Rp. 143.420,79
       juta pada tahun 2003 menjadi Rp. 174.734,26 juta pada tahun 2004, dan PDRB perkapita
       atas dasar harga berlaku juga meningkat tahun 2003 tercatat sebesar Rp. 4.232.000 ,
       sedangkan tahun 2004 menjadi sebesar Rp. 4.742.000.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            56
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                Bab 3
                                                                          Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Pendidikan


                                               Tabel 3-8
                         Jumlah Sekolah Dasar Menurut Lembaga dan Kecamatan

               No       Kecamatan               Negeri        Swasta           Bersubsidi      Jumlah

              1         Salak                    19               -                 -            19

              2         Sitellu Tali
                        Urang Jehe               10               -                 -            10
              3         Kerajaan                 19               -                 -            19
                          Jumlah                 48               -                 -           48



                                           Tabel 3-9
           Jumlah Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Menurut Lembaga dan Kecamatan

             No               Kecamatan            Negeri       Swasta            Bersubsidi     Jumlah

                  1   Salak                           780             -                 -             780

                  2   Sitellu Tali Urang Jehe         236         84                    -             320
                  3   Kerajaan                        503         48                    -             551
                                Jumlah             1.522         132                    -         1654




       3.2.20 Kabupaten Nias

       Umum


       Kabupaten Nias secara geografis terletak antara 0° 12'-1° 32' Lintang Utara (LU) dan 97                      0


       - 98' Bujur Timur ( BT ). Kabupaten Nias secara adiministraif terdiri dari 14 Kecamatan,
                                                                                                                    2
       438 Desa Dan 5 Kelurahan, Luas Wilayah kabupaten Nias adalah ± 3.799,80 Km
       Dengan Jumlah Penduduk 434.834 Jiwa.


       Sarana Prasarana


       Di Kabupaten Nias tersedia sarana dan prasarana transportasi darat, laut disamping itu
       juga tersedia sarana dan prasaran listrik, telekomunikasi dan air bersih.


       3.2.21 Kabupaten Dairi

       Umum


       Geografis Kabupaten DairiKabupaten Dairi mempunyai luas 191.625 Ha yaitu sekitar
       2,67% dari luas propinsi Sumatera Utara (71.680.000 Ha) dimana Kabupaten Dairi
       terletak di sebelah Barat Laut propinsi Sumatera utara.2.1.1. Keadaan Alam dan
       TopografiSebagian besar Kabupaten Dairi terdiri dari dataran tinggi yang terletak antara


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                 57
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       9800001-98030’ dan 2015’-3000 LU. Umumnya tanahnya didapati gunung-gunung dan
       bukit-bukit dan kemiringan bervariasi sehingga terjadi iklim hujan tropis. Kota Sidikalang
       adalah ibu kota Kabupaten Dairi berada pada ketinggian1.066 meter di atas permukaan
       laut.


       Sarana Prasarana


       Kabupaten Dairi mempunyai sarana dan prasarana antara lain transportasi darat, tenaga
       listrik, telekomunikasi dan air bersih.


       3.2.22 Kabupaten Samosir

       Umum


       Kabupaten Samosir (Danau Toba) terletak pada 2° 01' - 2° 04' LU dan 87° - 99° BT, luas
       seluruhnya meliputi 243.415 Ha terdiri dari luas perairan danau toba 110.260 Ha dan luas
       daratan Pulau Samosir 133.155 Ha. Jumlah penduduk 130.078 jiwa yang terdiri dari 8
       kecamatan.


       Sumberdayaa Manusia


       Jumlah penduduk Kabupaten Samosir berjumlah 119.254, sedangkan jumlah penduduk
       tahun 2004 berjumlah 130.078, dengan demikian laju pertumbuhan penduduk selama
       kurun waktu 2003 – 2004 adalah 9 persen


       Berdasarkan kelompok umur, penduduk Kabupaten Samosir tergolong dalam struktur
       umur muda. Hal ini dapat dilihat dari persentase penduduk usia muda (0-14 tahun ) yang
       cukup besar, yaitu 36,72 persen .Besaran penduduk usia muda dan usia lanjut (65 +
       tahun)     merupakan        beban      tanggungan       bagi    penduduk      usia   produktif    (14-64
       tahun),dimana persentase penduduk usia produktif tahun 2003 sebesar 55,46 persen.Hal
       ini memberikan implikasi bahwa kelompok umur muda perlu mendapatkan perhatian dan
       pengembangan sehingga mampu menghasilkan tenaga-tenaga termpil dan mandiri untuk
       mengisi pembangunan dimasa yang akan datang.


       Besarnya jumlah penduduk usia muda ini, berimplikasi pada beban tanggungan penduduk
       usia produktif juga semakin besar. Secara kasar angka ini dapat digunakan sebagai
       indicator pengukur kemajuan ekonomi suatu daerah. Rasio ini menyatakan perbandingan
       penduduk berusia dibawah 15 tahun dan diatas 65 tahun yang dianggap tidak produktif
       secara ekonomi dengan jumlah penduduk berusia 15 sampai 65 tahun yang dianggap
       produktif secara ekonomi. Makin tinggi rasio beban tanggungan berarti semakin kecil



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             58
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       jumlah penduduk produktif dan semakin banyak sumber daya yang harus dibagikan
       kepada kelompok tidak produktif.


       Pendidikan


       Rendahnya        tingkat     pendidikan       dapat     dirasakan      sebagai   penghambat       dalam
       pembangunan.         Dengan       demikian,     tingkat     pendidikan     sangat   diperlukan    untuk
       meningkatkan kesejahteraan penduduk. Keadaan seperti ini sesuai dengan hakekat
       pendidikan itu sendiri, yakni merupakan usaha sadar untuk pengembangan kepribadian
       dan kemampuan di dalam dan di luar sekolah yang berlangsung seumur hidup.


       Keadaan tingkat pendidikan yang ditamatkan di Kabupaten Samosir berdasarkan hasil
       Susenas 2003, menunjukkan persentase penduduk usia 10 tahun ke atas yang berhasil
       menamatkan pendidikan SD sampai dengan perguruan Tinggi sebesar 76,40 persen,
       selebihnya sekitar 23,60 persen adalah mereka yang berpendidikan SD kebawah (3,60
       persen yang tidak/belum pernah bersekolah dan 20,00 persen yang tidak/belum tamat
       SD). Dari mereka yang telah menamatkan paling tidak SD tersebut, hanya sekitar 1,50
       persen yang tamat diploma/Sarjana dan 50,80 persen tamat pendidikan menengah
       (21,20 persen tamat SMTP dan 29,60 persen tamat SMTA). Di satu sisi, dari setiap 1.000
       orang berusia 10 tahun ke atas, sekitar 15 orang diantaranya berpendidikan Tingkat
       Diploma hingga sarjana. Keadaan ini dapat dianggap rendah, hal ini sangat mungkin
       disebabkan oleh migrasi penduduk yang telah menyandang gelar Diploma atau sarjana
       untuk mencari pekerjaan atau penghidupan yang lebih layak ke daerah/kota lain.


       Sarana dan prasarana pendidikan di Sekolah Taman Kanak-Kanak pada tahun 2004
       sebanyak 4 unit sekolah yang dikelola swasta dengan jumlah guru sebanyak 12 orang
       dan 197 orang muda.


       Pada tingkat sekolah dasar (SD), prasaran pendidikan sampai dengan tahun 2004
       berjumlah 202 unit sekolah yang terdiri dari 195 sekolah dasar negeri, dan 7 sekolah
       dasar swasta dengan jumlah guru 1.156 orang, dan murid 24.170 orang. Rasio murid
       terhadap guru sebesar 20 siswa, dan rasio murid terhadap sekolah 119 orang, atau rata-
       rata 19 siswa per kelas. Secara umum rasio guru terhadap guru tidak merata per sekolah,
       diaman ada unit sekolah yang gurunya hanya satu atau dua orang.


       Pada tingkat Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) prasaran pendidikan yang sudah
       ada pada tahun 2004 berjumlah 30 unit sekolah, dengan guru 492 orang, dan murid
       10.337 orang. Rasio murid terhadap guru sebesar 22 siswa, dan rasio murid terhadap
       sekolah 350 orang.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            59
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Pada tingkat Sokolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) prasaran pendidikan yang sudah ada
       pada tahun 2004 berjumlah 18 sekolah, dengan guru 219 orang, dan murid 2.281 orang.
       Rasio murid terhadap guru sebesar 20 siswa, dan rasio murid terhadap sekolah 338
       orang.


       Kesehatan


       Secara keseluruhan sarana kesehatan di Kabupaten Samosir masih dominan di kelolah
       pemerintah, seperti rumah sakit dan puskesmas dengan jumlah rumah sakit 1 unit,
       puskesmas 10 unit (Kecamatan sitio-tio tidak ada) dan 43 unit polindes yang tersebar di
       tiap kecamatan dan desa/kelurahan seperti pada tabel dibawah ini. Sedangkan sarana
       kesehatan swasta rumah sakit 1 unit dan yang terbanyak adalah 11 unit toko obat.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Kabupaten Samosir memiliki sarana dan prasarana perhubungan darat, angkutan sungai
       dan danau. Disamping sarana dan prasarana perhubungan juga tersedia sarana dan
       prasarana listrik, telekomunikasi dan air bersih.


       Panjang jalan di Kabupaten Samosir sampai pada tahun 2002 mencapai 806 km, yang
       terbagi atas jalan Propinsi 151 km dan jalan Kabupaten 655 km, sedangkan jalan Negara
       tidak ada. Kondisi jalan yang tergolong baik ada 15 persen, rusak ringan 20 persen, dan
       rusak berat ( Parah ) 65 %.


       Baru sekitar 5,20 persen rumahtangga yang menggunakn air ledeng ebagi sumber air
       umumnya. Sumber air minum yang paling banyak adalah mata air terlindung (36,00),
       mata air tak terlindung (22,00 persen), lalu sumur terlindung dan lainnya (11,40). Kondisi
       tesebut sangat dimungkingkan mengingat kondisi geografis Kabupaten Samosir
       merupakan daerah perbukitan yang sulit dijangkau oleh air ledeng, dan umumnya
       masyarakat daerah ini masih menggunakan air sungai dan danau.


       Perekonomian


       Besaran angka PDRB kabupaten Samosir atas dasar harga berlaku tahun 2003 sebesar
       577.791,42 juta rupiah meningkat sebesar 10,38 persen dibandingkan tahun 2002.
       Sedangkan berdasarkan             atas harga konstan PDRB Kabupaten Samosir sebesar
       169.419,96 juta rupiah meningkat sebesar 6,13 dibandingkan tahun 2002. Berdasarkan
       lapangan usaha, sektor pertanian merupakan sektor yang memberikan sumbangan yang
       terbesar dalam pembentukan PDRB (atas harga berlaku) Kabupaten Samosir tahun 2003.
       Hal ini dapat dimaklumi sebab sebagian besar masyarakat Kabupaten Samosir



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            60
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       menggantungkan hidupnya pada sector ini. Tahun 2003 sektor pertanian memberikan
       kontribusi terhadap total PDRB sebesar 58,19 persen .


       Perbandingan (rasio) PDRB terhadap jumlah penduduk per tahun menggambarkan PDRB
       perkapita suatu wilayah. PDRB perkapita Kabupaten Samosir atas dasar harga berlaku
       tahun 2003 sebesar Rp. 4.845.048,55 rupiah, tahun 2002 sebesar Rp.4.369.714,62 dan
       pada tahun 2001 sebesar Rp . 3.573.135,37. PDRB perkapita tahun 2003 ini kenaikan
       sebesar 10,88 persen bila dibanding tahun 2002.


       Tabel kemiskinan dibawah ini menunjukkan bahwa jumlah penduduk miskin mengalami
       peningkatan dalam kurun waktu 2000 – 2004. Pada tahun 2000 terdapt sekitar 23 %
       penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan, keadaan ini mengalami kenaikan
       menjadi 41 % pada tahun 2004 atau naik sekitar 18 %. Secara absolut jumlah penduduk
       miskin pada periode 2000 – 2004 mengalami kenaikan sebesar 20.070 Jiwa Seperti tabel
       dibawah ini.


                                        Tabel 3-10
       Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten Samosir Tahun 2000 dan 2004

                                                                          Tahun
                                      Uraian
                                                                   2000           2004
                        Jumlah Penduduk Miskin                      29.407         53.447
                        Persentase Penduduk Miskin (%)                22,84         41,00


       Persentase penduduk usia kerja di Kabupaten Samosir yang bekerja adalah sebesar 80,16
       %, dimana pria sebesar 79,71 % dan wanita sebesar 80,57 % sedangkan penduduk usia
       kerja yang mencari kerja adalah sebanyak 0,83 %.


       TPAK Samosir berdasarkan hasil Susenas 2003 adalah sebesar 81,82 %. TPAK laki-laki
       lebih tinggi dari TPAK wanita, hal ini berarti bahwa penduduk laki-laki lebih besar terlibat
       bahwa penduduk laki-laki lebih besar terlibat dalam pasar kerja . Adapun TPAK Laki-laki
       sebesar 81,18 dan TPAK wanita 80,80. Tingkat pengangguran terbuka penduduk laki-laki
       sebanyak 1,85 % dan penduduk wanita sebesar 0,29 %.


       3.2.23 Kabupaten Pesisir Selatan

       Umum


       Pesisir Selatan salah satu Kabupaten di Propinsi Sumatera Barat. Kabupaten Pesisir
       Selatan merupakan kabupaten terluas di Propinsi Sumatera Barat. Wilayahnya mencakup
       daratan bagian selatan pulau Sumatera dan wilayah kepulauan, dengan luas adalah


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            61
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       574,989 Ha yang membentang dari utara ke selatan dengan panjang pantai lebih kurang
       218 Km, terletak pada posisi 0º 59’ Lintang Selatan sampai dengan 2º 28,6’ Lintang
       Selatan dan 0º 19’-101º 18’ Bujur Timur, Pesisir Selatan


       Secara Administratif, Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan terdiri dari 12 (dua belas)
       Wilayah Kecamatan, yaitu : Kecamatan Koto XI Tarusan, Kecamatan Bayang, Kecamatan
       Bayang Utara, Kecamatan IV Jurai, Kecamatan Batang Kapas, Kecamatan Sutera,
       Kecamatan Lengayang, Kecamatan Ranah Pesisir, Kecamatan Linggo Sari Baganti,
       Kecamatan Pancung Soal, Kecamatan Basa IV Balai dan Kecamatan Lunang Silaut.


       3.2.24 Kabupaten Pasaman Barat

       3.2.25 Kabupaten Kepulauan Mentawai

       Umum


       Ibukota                          :   Tua Pejat


       Letak Geografis                  :   90˚ 35' - 100˚ 32' BT dan 0˚ 50' - 3˚ 21' LS.


       Ketinggian Rata-Rata             :   2m


       Luasa Wilayah                    :   6.011,35 km2


       Jumlah Kecamatan                 :   4


       Sumberdaya Manusia


        Jumlah Penduduk                :   64.540 jiwa


        Laki-laki                      :   34.398 jiwa


        Perempuan                      :   30.142 jiwa


        Kepadatan Penduduk :               11 per km2


       Pendidikan


       Jumlah Sekolah


        SD/MI                          :   412


        SMP/MTSn                       :   70



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            62
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



        SMA/SMK/MA                     :   42


        Perguruan Tinggi               :   -


       Kesehatan


        Tipe A                         :   -


        Tipe B                         :   -


        Tipe C                         :   -


        Puskesmas                      :   24


        Puskesmas Pembantu :               57


       3.2.26 Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung

       Umum


       Kota Sawahlunto terletak lebih kurang 94 Km sebelah timur Kota Padang Kota Propinsi
       Sumatera Barat dan dilalui oleh jalan lintas Sumatera dengan jarak tempuh lebih kurang
       dua jam perjalanan. Secara Astronomis Kota Sawahlunto terletak pada : 00.34o-00.46o LS
       dan 100.41o-100.49o BT


       Luas Wilayah Kota Sawahlunto lebih kurang 27.344,7 Ha atau 0,65 persen luas Propinsi
       Sumatera Barat dan ketinggian rata-rata Kota Sawahlunto berada 262 meter dari
       permukaan laut dengan temperatur berkisar antara 22,5 C 0 s/d 27,9 0 C. Sebahagian
       besar lahan merupakan tanah ulayat yaitu sebesar 63,95 persen dan kemudian 32,99
       persen milik Kuasa Pertambangan PT. Bukit Asam Unit Pertambangan Ombilin.




       Sumberdaya Manusia


       Jumlah penduduk Kota Sawahlunto akhir tahun 2005 adalah sebanyak 52.457 jiwa terdiri
       dari 24.456 jiwa pria dan 26.777 jiwa wanita, dengan kepadatan penduduk 191 jiwa/km2.


       Mata pencarian penduduk sangat beraneka ragam seperti bekerja di bidang pertanian,
       sector pertambangan dan bidang jasa. Struktur ekonomi masyarakat Kota Sawahlunto
       sebagian besar ditopang oleh sektor pertambangan. Subsektor pertanian tanaman
       pangan, indusrti kecil/kerajinan rumah tangga dan sector peternakan.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            63
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Laju pertumbuhan penduduk dipengaruhi oleh pertambahan penduduk alami (lahir dan
       mati) dan pertambahan penduduk karena adanya migrasi (datang dan pergi). Tingkat
       pertambahan penduduk migrasi di Kotamadya Dati II Sawahlunto cukup rendah yaitu
       sebesar 0,15 %. Hal ini disebabkan antara lain karena arus keluar penduduk (out migrasi)
       cukup besar karena sebagian karyawan PT. BA-UPO yang selama ini berdomisili di
       wilayah Kota Sawahlunto pindah ke Wilayah Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung, sedangkan
       pertambahan penduduk alami juga relatif rendah, sehingga secara keseluruhan
       mengakibatkan pertumbuhan penduduk juga rendah.


       Pendidikan


       Sarana pendidikan/sekolah yang ada di Kota Sawahlunto terdiri dari Sekolah Taman
       Kanak-kanak, Sekolah Dasar, Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama, Sekolah Menengah
       Umum, Sekolah Menengah Kejuruan dan Sekolah-sekolah yang berada dibawah
       lingkungan            Departemen              Agama            maupun           Sekolah         Swasta.
       Jumlah sekolah, banyak murid dan guru, jumlah gedung dan lokal dapat dilihat pada
       tabel berikut ini.


                                             Tabel 3-11
                            Jumlah Sekolah, Murid, dan Guru Sekolah Negeri

                                                      Jumlah          Jumlah          Jumlah
                   No          URAIAN
                                                      Sekolah          Murid           Guru
                          Sekolah Taman Kanak-
                    1     kanak ( TK )                        29              822              85
                          Sekolah Dasar (SD) /
                    2     MI                                  64            7.051          443
                          Sekolah       Lanjutan
                    3     Tingkat Pertama.                      8           2.242          154
                          Sekolah        lanjutan
                    4     Tingkat Atas (SLTA)                   3             944              66
                              Jumlah                        104           11.059          748




                                              Tabel 3-12
                            Jumlah Sekolah, Murid, dan Guru Sekolah Swasta

                                                      Jumlah          Jumlah          Jumlah
                   No          URAIAN
                                                      Sekolah          Murid           Guru
                          Sekolah Dasar (SD) /
                    1     MI                                    3             351               6
                          Sekolah       Lanjutan
                    2     Tingkat Pertama.                      3             296              45
                          Sekolah        lanjutan
                    3     Tingkat Atas (SLTA)                   2             290              37
                              Jumlah                        104                   8       937




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            64
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



         Kesehatan


                                              Tabel 3-13
                   Jumlah prasarana dan sarana kesehatan yang ada di Kota Sawahlunto

 No         Prasana/sarana           Talawi        Barangin         LB. Segar         Silungkang   Jumlah

  1       RSU                                 -                -                  1            -        1
  2       Puskesmas                           1                2                  1            1        5
  3       Puskesmas Pembantu                  5                7                  5            3       20
  4       Praktek Dokter                      2                2                  5            1       10
  5       Apotik                                                                  3                     3
  6       Rumah Obat Berizin                  7                -                  5            2       14
  7       Pos KB                            11               10               11               5       37
  8       Dokter                              3                7                  3            3       17
  9       Perawat                           32               34               19              23      108
  10      Bidan/Bindes                        1                0                  2            1        4
  11      Dukun Beranak                       7              16               17              11       51
  12      Jumlah Peserta JPKM              191               334            180              103      808
  13      Jumlah Posyandu                   18               27               26              17       88
          Jumlah         Kematian
  14      Bayi/Tahun                          5                3                  0            4       12
       Sumber : Dinas Kesehatan Kota Sawahlunto Tahun 2004


         3.2.27 Kabupaten Solok

         Umum


         Kabupaten Solok yang memiliki luas wilayah 3.738 km2 ini terletak antara 01o 20' 27"
         Lintang Selatan - 01o 21' 39" Lintang Selatan dan 100o 25' 00" sampai 10o 33' 43" Bujur
         Timur. Kabupaten Solok dikenal dengan sebutan Solok nan Indah. Pemerintah Propinsi
         Sumatera Barat menunjuk


         daerah ini sebagai salah satu dari 16 daerah tujuan wisata di Sumatera Barat yang layak
         dikembangkan


         karena memang potensi kepariwisataan kabupaten ini sangat besar. Didukung lagi oleh
         letak kabupaten Solok yang strategis sehingga sangat memiliki prospek yang baik untuk
         dikembangkan.


         Dari Padang, ibukota propinsi Sumatera Barat, kabupaten Solok berjarak sekitar 64 km
         dan bisa dicapai dalam waktu sekitar 1 jam 30 menit dengan menggunakan jalur
         transportasi darat. Dari Kota Bukittinggi jaraknya sekitar 76 km dan bisa dicapai lewat
         jalur jalan Lintas Sumatera dengan melewati kota Sawahlunto dan Kota Solok.


         Sumberdaya Manusia


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             65
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Penduduk Kabupaten Solok hingga pertengahan tahun 2005 berjumlah 350.433 jiwa.
       Penyebaran penduduk tidak merata karena pengaruh topografi kabupaten Solok yang
       sebagian besar adalah dataran tinggi / perbukitan serta aspek aspek lain seperti potensi
       ekonomi dan kemudahan aksesibilitas. Konsentrasi penduduk terbesar berada di
       Kecamatan Kubung yaitu sebesar 15,60 %, disulusul oleh Kecamatan Lembah Gumanti (
       13,88 % ) dan Kecamatn Gunung Talang (12,82 % ).


       Pertumbuhan penduduk di Kabupatan Solok rata rata sebesar 1,2 % pertahun. Sampai
       pada pertengahan tahun 2005, komposisi penduduk kabupaten Solok terdiri dari laki-laki
       sebanyak 172.448 jiwa ( 49,21 % ) dan perempuan sebanyak 177.985 jiwa ( 50.79 % ),
       dengan kepadatan penduduk sebesar 92 jiwa / km 2. Dari jumlah keseluruhan penduduk,
       52,14 % diantaranya adalah penduduk pada kelompok umur angkatan kerja.


       Mata pencaharian utama dari 69,7 % penduduk daerah ini adalah bertani. Sektor
       perdagangan, hotel dan restoran hanya menyerap sekitar 11,5 % dari tenaga kerja,
       sektor jasa dan industri sebesar 7,4 % dan sektor lain lain sebesar 3%.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Jalan – jalan didaerah ini umumnya telah diaspal dan berada dalam kondisi yang baik.
       Angkutan umum dari dan menuju kabupaten Solok seperti bus umum dan taksi dengan
       mudah bisa didapat. Lagipula daerah ini dilalui oleh jalur Lintas Sumatera ( Trans
       Sumatera Highway ) sehingga transportasi dari dan menuju daerah ini tidaklah sukar.
       Untuk angkutan dalam daerah tersedia banyak oplet / mikrolet dengan trayek ke hampir
       semua pelosok dalam kawasan Kabupaten Solok.


       3.2.28 Kabupaten Solok Selatan

       Umum


       Kabupaten Solok Selatan merupakan salah satu wilayah otonomi yang baru di Indonesia
       berdasarkan UU No. 38/2003 dan berlaku efektif terhitung tanggal 7 Januari 2004, dan
       terpisah dari Kabupaten induknya, yakni Kabupaten Solok.


       Kabupaten Solok Selatan terbagi atas 5 Kecamatan 12 Nagari dan 129 Jorong dimana
       wilayah terbesar berada di Kecamatan Sungai Pagu sebesar 1.468,20 Km2 dan
       kecamatan terkecil berada di Kecamatan Sangir Batang Hari dengan luas wilayah sebesar
       232,07 Km2. Sedangkan untuk jumlah Nagari dan Desa terbanyak ada Kecamatan Sungai
       Pagu yaitu sebesar 4 Nagari dan 45 Desa/Jorong.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            66
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Letak Kabupaten Solok Selatan mempunyai wilayah seluas 3.080,3 Km2 yang dilintasi
       daerah khatulistiwa yaitu pada 01° 00’ 59’’ - 01° 46’ 45’’ LS dan 100° 28’ 34’’ -101° 41’
       41’’ BT.


       3.2.29 Kabupaten Padang Pariaman

       Umum


       Secara geografis, Kabupaten Padang Pariaman memiliki luas wilayah 1.328,79 Km2
                                                                     dengan panjang garis pantai 60,5 Km
                                                                     yang     membentang       hingga   wilayah
                                                                     gugusan Bukit Barisan. Luas daratan
                                                                     daerah ini setara dengan 3,15 persen
                                                                     luas daratan wilayah Propinsi Sumatera
                                                                     Barat. Posisi astronomis Kabupaten
                                                                     Padang Pariaman terletak antara 0°11'-
                                                                     3°30' Lintang Selatan dan 98°36" -
                                                                     100°40' Bujur Timur, dengan keadaan
                                                                     iklim tropis yang sangat dipengaruhi
                                                                     oleh angin darat dan curah hujan
                                                                     mencapai rata-rata 352,72 mm/bulan.


                                                                     Secara administrasi Kabupaten Padang
                                                                     Pariaman terdiri dari 17 kecamatan dan
                                                                     45     Nagari.   Daerah   ini   berbatasan
       dengan Kota Pariaman yang terletak di tengah Kabupaten Padang Pariaman serta
       berbatasan dengan; sebelah utara dengan Kabupaten Agam, sebelah selatan dengan
       Kota Padang, sebelah timur dengan Kabupaten Solok dan Kabupaten Tanah Datar dan
       sebelah barat dengan Samudera Indonesia.


       Sumberdaya Manusia


       Dibanding tahun sebelumnya (2002), penduduk Kabupaten Padang Pariaman pada tahun
       2003 mengalami kenaikan 2.341 jiwa atau sebesar 0,64% Sedangkan tingkat kepadatan
       penduduk pada periode yang sama terhitung sebesar 278,82 jiwa/km². Jumlah penduduk
       terbanyak berada di Kecamatan Batang Anai, yakni 41.363 jiwa, sedangkan jumlah
       penduduk terendah berada di Kecamatan Padang Sago yakni 7.799 jiwa.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            67
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.30 Kabupaten Dharmasraya

       Umum


       Luas wilayah administrasi : 296.113 Ha/ 2.961,13 Km2. Berdasarkan Tipologi Daerah
       (Sjafrizal, 1997), maka Kabupaten Dharmasraya merupakan daerah dengan tipologi
       DAERAH MAJU TAPI TERTEKAN yaitu Kabupaten yang memiliki pendapatan perkapita
       lebih tinggi, tetapi tingkat pertumbuhan ekonominya lebih rendah dibandingkan dengan
       provinsi.


       Sumberdaya Manusia


        Jumlah Penduduk : 57 Jiwa/ Km2


        Pertumbuhan Penduduk Tahun 2004 : 169.871 Jiwa


        Kepadatan Penduduk : 3,31 %


       Pendidikan


       Bidang pendidikan pada berbagai indikator menunjukkan bahwa hasil pembangunan
       bidang pendidikan masih belum memuaskan, ini terlihat pembangunan pendidikan belum
       sepenuhnya mampu memberikan pelayanan secara lebih merata, berkualitas dan
       terjangkau antara lain :


            1) Masih tingginya penduduk buta aksara


            2) Rendahnya cakupan layanan pendidikan bagi anak usia dini


            3) Masih rendahnya partisipasi pendidikan terutama pada pendidikan menengah
                 pertama (SLTP) sampai dengan pendidikan tinggi


                                           Tabel 3-14
        Indikator Tingkat Pendidikan di Kabupaten Dharmasraya Tahun Ajaran 2004/2005

                                                                       Jumlah
                                    No           Indikator
                                                                        (jiwa)
                                     1     Tidak Tamat SD               3.195
                                     2     Tamat SD                    13.888
                                     3     Tamat SLTP                   7.931
                                     4     Tamat SLTA                   2.848
                                     5     Tamat Akademi                 635
                                           Tamat Perguruan
                                     6     Tinggi                       1.075




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            68
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Tabel 3-15
                                           Kondisi Sarana Pendidikan

                            Fasilitas                                             Rusak        Rusak
           No                                 Jumlah            Baik
                           Pendidikan                                             Ringan       Berat
            1        TK                           81              -                  -          81
            2        SD/MI                       149             30                 51          68
            3        SMP/MTS                     17               -                 17           -
            4        SMA/MA                      7                -                 7            -
            5        SMK                          2               -                 1            1

       Kesehatan


             AKI untuk tahun 2004 sebanyak 5 orang dari 3.848 ibu melahirkan


             AKB tahun 2004 sebesar 20,99 % dari 3.145 kelahiran


             Status Gizi


                 -      Gizi buruk > 5% dan gizi kurang anak balita 24,3%


                 -      Anemia Gizi Besi Ibu Hamil 60%


                 -      Remaja Putri mencapai 70% menderita Anemia Gizi Zat Besi


                 -      Endemik Gaky dengan TGR masih diatas 30%


                                             Tabel 3-16
                 Jumlah Fasilitas Kesehatan di Kab. Dharmasraya Tahun 2005 (unit)

                                                              Rusak
           No        Fasilitas Kesehatan      Jumlah                        Rusak Berat        Baik
                                                              Ringan
            1     RSUD                                  1               1                  -           -
            2     Puskesmas                             8               7                  -           1
            3     Puskesmas pembantu                   45              15                30            -
            4     Puskesmas Keliling                    8               5                  3           -
            5     Polindes                             66              30                28           15
            6     Posyandu                            171               -                  -           -
            7     Klinik                                1               -                  -           -
            8     Praktek dokter                       10               -                  -           -
            9     Rumah bersalin                       13               -                  -           -
           10     Apotik                                1               -                  -           -
           11     Toko Obat                            23               -                  -           -
           12     Gudang farmasi                        1               1                  -           -




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             69
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                               Tabel 3-17
                                    Jumlah Tenaga Kesehatan Th. 2005

                                                                      Jumlah
                                    No                 Jenis
                                                                      (orang)

                                     1     Dokter Umum                            10
                                     2     Dokter Spesialis                        3
                                     3     Dokter Gigi                             4
                                     4     Perawat                                33
                                     5     Bidan                                  70

                                           Ahli Kesehatan
                                     6     Masyarakat                              7
                                     7     Apoteker                                5
                                     8     Ahli Gigi                               3
                                     9     Analis Laboratorium                    20
                                    10     Ahli Rontgen                            3

                                           Ahli Penyehatan
                                    11     Lingkungan                             13
                                    12     Dukun Beranak                     285
                                    13     Bidan Desa                             63



       Prasarana/ Infrastruktur


       -    Sarana Air Bersih baru mencapai 20 %


       -    Jamban Keluarga 36 %


       3.2.31 Kabupaten Pasaman

       Umum


       Kabupaten Pasaman adalah salah satu kabupaten di provinsi Sumatra Barat, Indonesia.
       Ibu kota kabupaten ini terletak di Lubuk Sikaping. Kabupaten ini memiliki luas wilayah
       7.835 km2 dan berpenduduk sebanyak 513.122 jiwa menurut sensus penduduk tahun
       2000.


       Seperti wilayah Indonesia lainnya, Sumatra Barat, khususnya Pasaman pernah dikuasai
       oleh kolonial Belanda. Perang melawan penjajahan Belanda di Pasaman dipimpin oleh
       Tuanku Imam Bonjol yang dikenal dengan Perang Paderi (1821-1830). Karena terlalu
       banyak permasalahan di kubu Tuanku Imam Bonjol menyebabkan beliau dan pengikutnya
       mengalami kekalahan melawan Belanda.


       Sumber pendapatan utama kabupaten Pasaman berasal dari subsektor tanaman pangan.
       Mesti demikian, Kabupaten Pasaman lebih dikenal karena produksi kelapa sawitnya. Pada
       tahun 2000, produksi kelapa sawit di kabupaten Pasaman tercatat sebanyak 788.446 ton.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            70
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Jumlah tersebut dipanen dari areal seluas 78.387 hektar. Di samping kelapa sawit,
       kabupaten Pasaman juga dikenal akan produksi minyal nilamnya. Minyal nilam yang
       dihasilkan Pasaman, selain yang dihasilkan Kepulauan Mentawai, merupakan yang terbaik
       di dunia.


       3.2.32 Kabupaten Seluma

                                                                 Umum


                                                                 Kabupaten Seluma dibentuk berdasarkan
                                                                 Undang-undang Nomor 3 tahun 2003
                                                                 tentang Pembentukan Kabupaten Muko
                                                                 Muko, Kabupaten Seluma dan Kabupaten
                                                                 Kaur     di      Provinsi   Bengkulu.   Secara
                                                                 geografis Kabupaten Seluma terletak di
                                                                 pantai barat Sumatera Bagian Selatan
                                                                 yang berada pada koordinat 03049'55'66''
                                                                 LS - 04021'40'22'' LS dan 101017'27'57''
                                                                 BT - 102059'40'54'' BT.


                                                                 Kabupaten Seluma memiliki luas wilayah
       sebesar 2.400,04 km2 yang membentang dari arah utara ke arah selatan Propinsi
       Bengkulu. Kabupaten Seluma pada saat pembentukan memiliki kecamatan 5 kecamatan
       dan 143 desa serta 3 kelurahan, setelah pemekaran bertambah 9 kecamatan, sehingga
       menjadi 14 kecamatan dengan 165 desa dan 3 kelurahan.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            71
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                               Bab 3
                                                                         Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-18
                                     Luas Kecamatan di Kabupaten Seluma

                        No           Kecamatan                 Ibukota            Luas (ha)

                        1     Sukaraja                  Sukaraja                    24.078
                        2     Air Periukan              Dermayu                     12.333
                        3     Lubuk Sandi               Rena Panjang                17.519
                        4     Seluma                    Tais                        2.183
                        5     Seluma Utara              Puguk                       41.089
                        6     Seluma Timur              Sembayat                    6.450
                        7     Seluma Selatan            Rimbo Kedui                 7.446
                        8     Seluma Barat              Pagar Agung                 10.245
                        9     Talo                      Masmambang                  11.120
                        10    Talo Kecil                Sukamerindu                 5.977
                        11    Ulu Talo                  Air Keruh                   22.716
                        12    Ilir Talo                 Padang Cekur                13.138
                        13    Semidang Alas             Pajar Bulan                 55.475
                        14    Semidang Alas Maras       Kempang Mumpo               10.375


       Wilayah Kabupaten Seluma pada                umumnya berada pada ketinggian 0-100 m di atas
       permukaan laut (dpl). Berdasarkan atas ketinggiannya, maka wilayah Kabupaten Seluma
       terbagi atas : ketinggian 0 25 m dpl seluas 736,26 km2, ketinggian 25 -100 m dpl seluas
       696,24 km2, ketinggian 100 500 m dpl seluas 516,44 km2 , dan ketinggian 500 1.000 m
       dpl seluas 383,98 km2.


       Sumberdaya Manusia


       Penduduk Kabupaten Seluma mengalami perkembangan yang signifikan setelah
       mengalami berpisah dengan kabupaten induknya yaitu Kabupaten Bengkulu Selatan. Dari
       tahun 2003 hingga tahun 2006 terjadi penambahan penduduk sebanyak 29.909 jiwa,
       dengan jumlah penduduk di tahun 2006 sebesar 190.469 jiwa. Perkembangan dari tahun
       2003 ke 2004 sebesar 11.458 jiwa, dari tahun 2004-2005 sebesar 1.786 jiwa, dan dari
       tahun 2005-2006 sebesar 16.665 jiwa.


       Pendidikan


                                                 Jumlah murid SD di Kabupaten Seluma tahun 2006
                                                 sebanyak 25.078 murid. Pada tahun ajaran yang
                                                 sama jumlah SLTP sebanyak 6.299 murid dan jumlah
                                                 SLTA    sebanyak        1.995    murid.      Jumlah   guru SD    di
                                                 Kabupaten Seluma sebanyak 1.434 orang ; jumlah
                                                 guru SLTP sebanyak 200




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                  72
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       orang dan guru SLTA sebanyak 64 orang atau 3,77 persen. Rasio murid terhadap sekolah
       untuk jenjang pendidikan SD mencapai 140, SLTP mencapai 315 dan SLTA mencapai
       399. Sedangkan rasio guru terhadap sekolah untuk jenjang pendidikan SD mencapai 8,
       SLTP mencapai 10 dan SLTA mencapai 13. Rasio guru terhadap murid pada tahun ajaran
       2003/2004 untuk jenjang pendidikan SD mencapai 17, SLTP mencapai 31 dan SLTA
       mencapai 31.


       Dari tahun 2004 hingga 2006 telah dilakukan perbaikan dan pembangunan untuk sarana
       dan prasarana pendidikan. Pada tahun 2005 telah dilakukan rehab gedung SD sebanyak
       30 unit dan di tahun 2006 telah dilakukan rehab gedung SD sebanyak 34 unit. Untuk
       SMP, pada tahun 2004 telah dilakukan pembangunan RKB sebanyak 5 unit, pada tahun
       2005 telah dilakukan pembangunan RKB, USB dan pembangunan SMP 1 atap, dan di
       tahun 2006 telah dilakukan pembangunan RKB sebanyak 15 unit, RPL sebanyak 4 unit,
       USB sebanyak 2 unit, dan pembangunan SMP 1 atap sebanyak 5 unit.


       Pembangunan sarana bagi SMA di tahun 2004 yakni pembangunan USB sebanyak 1 unit,
       Pembangunan RKB sebanyak 3 unit, dan rehab RPL sebanyak 3 unit. Di tahun 2005 telah
       dilakukan pembangunan RKB SMK sebanyak 6 unit, pembangunan USB SMK sebanyak 2
       unit, pembangunan RKB SMA sebanyak 4 unit, dan pembangunan RPL SMA sebanyak 3
       unit. Pada tahun 2006 sudah dilaksanakan pembangunan I Unit USB SMA; pembangunan
       3 Unit RKB SMA; pembangunan RPL SMA sebanyak 1 unit; dan pembangunan RKB SMK
       sebanyak 3 unit.


       Kesehatan


                                                Pada Tahun 2006, jumlah               fasilitas kesehatan di
                                                Kabupaten Seluma sebanyak 1 buah rumah sakit
                                                umum, 13 buah puskesmas dan 55 buah puskesmas
                                                pembantu. Jumlah dokter umum PNS di Kabupaten
                                                Seluma sebanyak 9 orang, dokter gigi PNS sebanyak 1
       orang, jumlah perawat sebanyak 117 orang dan bidan PNS sebanyak 52 orang dan bidan
       non PNS sebanyak 141 orang dengan total bidan sebanyak 193 orang.


       Pada tahun 2007, untuk dokter umum PNS terjadi penambahan sebanyak 9 13 orang,
       untuk dokter gigi PNS/PTT penambahan sebanyak 1 orang, dan penambahan non
       PNS/PTT yakni dokter umum Non PNS/PTT sebanyak 15 Orang, dokter gigi non PNS/PTT
       sebanyak 7 orang . untuk perawat bertambah sebanyak 22 orang di tahun 2007 dengan
       total 141 orang, dan bidan PNS bertambah sebanyak 64 orang di tahun 2007, sedangkan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            73
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       bidan non PNS/PTT bertambah sebanyak 30 orang di tahun 2007 dengan total bidan di
       tahun 2007 sebanyak 287 orang.


       Pada tahun 2004, Kabupaten Seluma mendapat alokasi dana sebesar Rp. 3.000.000.000,-
       yang digunakan untuk pembangunan Rumas Sakit Umum. Kabupaten Seluma pada tahun
       2005 mendapat dana dari Pemerintah Pusat berupa Dana Alokasi Khusus (DAK) yang
       didampingi oleh


       dana pendamping APBD sebesar 10 %. Adapun kegiatan yang dibiayai dari dana Dak TA.
       2005 adalah : pengadaan pusling sebanyak 4 unit; pengadaan alat kesehatan 1 paket
       ; peningkatan pustu menjadi puskesmas 2 unit; rehabilitasi puskesmas 1 unit dengan dan
       rehabilitasi pustu sebanyak 8 unit.


       Prasarana/ Infrastruktur


                                                Tahun 2004, Pemerintah Kabupaten Seluma mendapat
                                                Dana      Alokasi    Khusus        (DAK)   Bidang   infrastuktur
                                                Pemerintah        sebesar         Rp.   4.020.000.000,-    yang
                                                digunakan untuk lanjutan pembangunan kantor Bupati
                                                Seluma dan gedung DPRD


                                                Kabupaten Seluma dengan kegiatan pembangunan
                                                tahun 2004 yaitu :


       a. Pembebasan Lahan untuk Pusat Perkantoran dan Fasilitas Umum


       b. Pembangunan Jalan dan Jembatan menuju Lokasi Calon SPN


       c.   Pembangunan Prasarana Air Bersih Perdesaan (PKPS-BBM)


       d. Pembangunan Gedung Sekretariat Dewan, Paripurna, Gedung bupati dan gedung
            Daerah


       e. Pembangunan Kantor Departemen Agama


       f.   Pembangunan Gedung Dinas Kesehatan



       3.2.33 Kabupaten Kaur

       Umum




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            74
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kaur adalah sebuah kabupaten di provinsi Bengkulu, Indonesia. Terletak sekitar 250 km
       dari kota Bengkulu, Kaur mempunyai luas sebesar 2.369,05 km² dan dihuni sedikitnya
       110.428 jiwa. Mereka mengandalkan hidup pada sektor pertanian, perkebunan, dan
       perikanan. Warga Kaur tersebar di 119 desa dan tiga kelurahan.


       Kabupaten Kaur dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2003 pada tahun
       2003 bersama-sama dengan Kabupaten Seluma dan Kabupaten Mukomuko. Kaur
       sebelumnya merupakan bagian dari Kabupaten Bengkulu Selatan.


       Kecamatan-kecamatan yang terletak di kabupaten Kaur adalah Kaur Selatan, Maje, Nasal,
       Kaur Tengah, Kinal, Kaur Utara, Tanjung Kemuning.


       Berada di pesisir Samudra Hindia dan sebagian lainnya di lereng Bukit Barisan adalah
       letak geografis Kabupaten Kaur secara umum. Letak ini menjanjikan dua potensi
       sekaligus, yaitu pertanian, perkebunan, atau kehutanan di satu sisi, dan tentu perikanan
       laut di sisi lain. Itu adalah potensi yang jelas bisa diusahakan, belum termasuk yang
       masih tersembunyi, seperti potensi tambang atau pariwisata misalnya.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Dalam hal komunikasi, khususnya telepon, Kaur masih mengalami hambatan dengan
       sering terputusnya jaringan. Adalah hal biasa jika suatu saat atau suatu hari sangat sulit
       menghubungi seseorang via telepon di wilayah ini, meskipun masih di ibu kota. Selain
       jaringan telepon yang sering mengalami gangguan, kendala lain adalah transportasi.
       Walaupun hampir seluruh kecamatan bisa dijangkau, kondisi jalan di banyak wilayah tak
       terlalu bagus. Banyaknya permukaan jalan bergelombang dan berlubang membuat tidak
       nyaman para pemakai jalur darat.


       3.2.34 Kabupaten Bengkulu Selatan

       Umum


       Kabupaten Bengkulu Selatan merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh
       Darussalam yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 142.931 jiwa
       yang terdiri dari 72.321 jiwa laki-laki dan 70.610 jiwa perempuan dengan kepadatan
       penduduk sekitar 603 jiwa/km2.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            75
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.35 Kabupaten Lebong

       Umum


       Kabupaten Lebong adalah Kabupeten baru merupakan Kabupaten pecahan dari
       Kabupaten Rejang Lebong yang terbentuk berdasarkan UU NO 39 Tahun 2003 berada di
       bagian Timur Bengkulu terdiri dari 5 Kecamatan dan 77 Desa dan Kelurahan secara
       georafis terletak di antara 2º40"–5º10" LS dan 100º 50"–104º10" BT mempunyai luas
       kawasan hutan 134.835,12 Ha yang terbagi dalam beberapa peruntukan yaitu 83 % dari
       luas total atau 112.200,57 ha diperuntukan untuk Taman Nasional Kerinci Sebelat (TNKS)
       ditetapkan berdasarkan Surat Pernyataan Menteri Pertanian Nomor 736/Mentan/X/1982
       sebagai kawasan konservasi dan diperkuat oleh Surat Keputusan Menteri Kehutanan dan
       Perkebunan Nomor 901/kpts-II/1999, 15 % dari total luas atau 20.777,40 Ha adalah
       Hutan Lindung awal pengukuhan kawasan lindung ini ditetapkan sebagai hutan lindung
       oleh Pemerintahan Kolonial Belanda sekitar tahun 1927 Masyarakat Adat yang ada di
       Kabupaten Lebong mengenal kawasan lindung ini sebagai hutan batas Bosswezen (BW).
       Seluas 3.022,72 Ha atau 2 % diperuntukan untuk kawasan Cagar Alam. Dengan jumlah
       penduduk 87.873 jiwa dengan tingkat pertambahan duduk rata-rata 22 % pertahun serta
       85 % dari total penduduk bermata pencarian sebagai petani yang sangat mengantungkan
       hidup kepada hutan membawa implikasi terhadap luasan hutan dan lahan kelola.


       3.2.36 Kabupaten Mukomuko

       Umum


       Kabupaten Muko-Muko PEMEKARAN kabupaten dan kota telah menyapa hampir seluruh
       provinsi, tidak terkecuali Provinsi Bengkulu. Pada awal tahun 2003, provinsi ini bertambah
       tiga kabupaten baru yang ditetapkan dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2003,
       yakni Kabupaten Bengkulu Utara dimekarkan menjadi Kabupaten Bengkulu Utara dan
       Kabupaten Mukomuko. Adapun Bengkulu Selatan menjadi Bengkulu Selatan, Seluma, dan
       Kaur.


       Sama halnya dengan kabupaten lainnya di bengkulu, muko-muko pun tidak terlepas dari
       bencana Gempa bumi, dimana pada tanggal 13 September 2007 terjadi gempa bumi
       yang memporak porandakan sebagian sebagaian penduduk muko-muko, terutama di
       kecamatan lubuk pinang


       JANGAN heran kalau berada di Bengkulu, tidak terkecuali di Mukomuko, akan
       menemukan komunitas suku Jawa, Sunda, Minang, dan lain sebagainya. Sebab, Bengkulu




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            76
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       sejak zaman kolonial Belanda dijadikan "tanah harapan" bagi penduduk luar Bengkulu.
       Belanda mulai mendatangkan transmigran dari Pulau Jawa sejak tahun 1930.


       Pengiriman transmigran ke Bengkulu marak lagi sejak 1967. Bahkan, Keputusan Presiden
       Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1973 menetapkan Provinsi Bengkulu dan sembilan
       provinsi lainnya sebagai daerah transmigrasi di luar Pulau Jawa. Salah satu kabupaten
       tujuan transmigran adalah Bengkulu Utara dan kebijakan itu berlanjut hingga sekarang.
       Tahun 2004 Bengkulu masih mendapat tambahan transmigran.


       Wilayah Mukomuko meliputi lima kecamatan, yakni Lubuk Pinang, Teras Terunjam,
       Pondok Suguh, Mukomuko Selatan, dan Mukomuko Utara. Wilayah ini dikenal sebagai
       penghasil palawija dan perkebunan. Tiga dari lima kecamatan mempunyai garis pantai
       yang bersinggungan dengan Samudra Hindia.


       Ketika diadakan sensus penduduk tahun 2000, lima kecamatan tersebut masih bagian
       Kabupaten Bengkulu Utara, dihuni 137.994 jiwa. Dari jumlah itu 37,4 persen suku Jawa,
       6,3 persen suku Sunda, 5, 4 persen Minangkabau, dan sisanya dari Bali, Bugis, Melayu,
       Rejang, Serawai, Lembak, dan lainnya.


       Setiap keluarga migran disediakan tanah dua hektar. Mayoritas transmigran dari Jawa
       adalah petani. Kini sentra-sentra penduduk migran itu tumbuh menjadi sentra ekonomi.


       Sektor pertanian yang meliputi tanaman pangan, perkebunan, peternakan, kehutanan,
       dan perikanan menjadi tulang punggung perekonomian kabupaten baru ini. Dari sensus
       yang sama diketahui penduduk yang bekerja 63.494 jiwa. Sebesar 77,8 persen atau
       49.399 jiwa menggeluti pertanian. Sisanya menggantungkan hidup di sektor industri
       pengolahan, perdagangan, angkutan, jasa, dan sektor lainnya.


       Tahun 2002, ketika masih menjadi wilayah Bengkulu Utara, Mukomuko menghasilkan
       39.532 ton padi, terdiri atas 34.689 ton padi sawah dan 4.843 ton tadah hujan. Produksi
       padi tersebut 29 persen berasal dari Bengkulu Utara. Palawija yang dihasilkan wilayah ini
       merupakan 50 persen produksi Bengkulu Utara.


       Produksi jagung 21.529 ton (69 persen), ubi kayu 24.608 ton (61 persen), kedelai 646
       ton (64 persen), dan kacang hijau 763 ton (52 persen). Adapun ubi jalar dan kacang
       tanah di bawah 50 persen.


       Penghasilan petani tiga tahun ke depan diramalkan meningkat bila pembangunan proyek
       irigasi bendungan Air Manjunto Kanan selesai sesuai rencana. Bendungan yang
       menaikkan air Sungai Air Manjunto ini akan melewati Desa Lalangluas, Salatiga, Lubuk



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            77
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Pinang, Lubuk Gedang, dan membasahi ladang-ladang tadah hujan di permukiman para
       transmigran yang ada di sana.


       Konon, bendungan yang dananya berasal dari bantuan Jepang ini akan mampu mengairi
       sawah 4.919 hektar. Petani yang tadinya panen sekali setahun bisa menanam padi dua
       kali dan palawija sekali setahun.


       3.2.37 Kabupaten Kepahiang.

       Umum


       Pada umumnya, Topografi Kabupaten Kepahiang terdiri atas daerah dataran tinggi, yang
       merupakan gugusan Pegunungan Bukit Barisan. Tak heran, letak wilayah ini antara lain
       berada pada ketinggian 350 meter hingga lebih 1.200 meter dari permukaan laut, yang
       dirinci sebagai berikut :


       a. Area Berbukit, meliputi daerah seluas 19.030 hektar (28,20 persen)


       b. Area Bergelombang sampai Berbukit, meliputi daerah seluas 270.065 hektar (40,70
            persen).


       c.   Area Datar sampai Bergelombang, meliputi daerah seluas 20.405 hektar (31,10
            persen).


       Sebagaimana daerah-daerah lain di Indonesia, Kabupaten Kepahiang juga beriklim tropis
       dengan curah hujan rata-rata 233,5 milimeter/bulan, dengan jumlah bulan kering selama
       tiga bulan, sementara bulan basah sembilan bulan. Kelembaban nisbi rata-rata 85,21
       persen dan suhu harian rata-rata 23,87 derajat celcius, dengan suhu maksimum 29,87
       derajat celcius dan suhu minimum 19,65 derajat celcius.


       3.2.38 Kabupaten Rejang Lebong

       Umum


       Sejak 7 Januari tahun 2004 adanya pemekaran wilayah di lima kecamatan di Kabupaten
       Rejang Lebong, yaitu; Kecamatan Lebong Selatan, Kecamatan Lebong Tengah,
       Kecamatan Rimbo Pengadang, Kecamatan Lebong Utara dan Kecamatan Lebong Atas
       menjadi Kabupaten baru yaitu Kabupaten Lebong dengan Ibukota Kabupaten di Muara
       Aman, Provinsi Bengkulu.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            78
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.39 Kabupaten Bengkulu Utara

       Umum


       Bengkulu Utara adalah sebuah kabupaten di provinsi Bengkulu. Kabupaten ini memiliki
       luas wilayah 9.585,24 km² dan populasi 380.000 jiwa. Ibu kotanya ialah Arga Makmur.
       Wilayah Bengkulu Utara yang mencakup Pulau Enggano merupakan kabupaten paling
       luas di provinsi Bengkulu. Kabupaten Bengkulu Utara terdiri dari 22 Kecamatan dengan
       luas wilayah administrasinya mencapai kurang lebih 5.548,54 km dengan jumlah
       penduduk 330.627 jiwa. Batas wilayah Utara dengan provinsi Sumatera Barat, selatan
       dengan Kab. Bengkulu Selatan dan Kota Bengkulu, barat dengan Samudera Hindia, serta
       timur dengan Kab. Rejang Lebong dan Provinsi Jambi.


       Sumberdaya Manusia


                                          Tabel 3-19
             Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di Kabupaten Bengkulu Utara

                                            Tahun         2004       2005
                                        Jumlah Pria            -      171,95
                                        Jumlah
                                        Wanita                 -    158,677
                                        Jumlah Total           0    330,627
                                        Pertumbuhan
                                        Penduduk               -            -
                                        Kepadatan
                                        Penduduk               -       60.00


       3.2.40 Kabupaten Rokan Hulu

       Prasarana/ Infrastruktur


       Fasilitas Jalan Raya Lintas Kabupaten dan Provinsi yang tersedia, merupakan tulang
       punggung transportasi di Kabupaten Rokan Hulu. Dilayani oleh kendaraan roda empat
       dengan kapasitas muatan lebih kurang 10 orang untuk trayek antar Kecamatan dan
       Kabupaten. Untuk trayek jarak dekat dilayani oleh Becak bermotor yang sangat berguna
       bagi para ibu rumah tangga dan anak sekolah dalam melaksanakan aktivitas sehari-
       harinya. Jaringan jalan lintas darat Kabupaten dan Provinsi yang tersedia adalah :


       o    Sumatera Utara melalui Sibolga dan Padang Sidempuan


       o    Pekanbaru melalui Kampar


       o    Dumai melalui Tandun




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            79
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Adapun jarak tempuh dari Pekanbaru ke Ibukota Rokan Hulu yaitu Pasir Pengarayan
       adalah 175 km yang dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih 3.5 jam. Sedangkan jarak
       tempuh dari Dumai menuju Pasir Pengarayan adalah sepanjang 135 km.


       Telah tersedia pula Bandara Perintis dengan panjang landasan 1.200 m dan lebar 30 m,
       yang dapat melayani pesawat jenis Casa & Fokker.


       Kesehatan


       RSUD Rokan Hulu memberikan layanan kesehatan mulai dari upaya penyuluhan
       (promotif), pencegahan (preventif), diagnostik (menemukan gangguan penyakit secara
       invasif), kuratif (pengobatan) sampai dengan rehabilitatif (pemulihan).


       Semua kegiatan dilakukan oleh para dokter terlatih, berpengalaman dan pada kegiatan-
       kegiatan yang diperlukan dilakukan kerja sama dengan para pakar bidang lainnya. Untuk
       pemeriksaan dilakukan dalam beberapa tahap, yaitu :


       ·   Pemeriksaan Jasmani.


       ·   Pemeriksaan Penunjang Dasar dalam Laboratorium.


       ·   Pemeriksaan Penunjang Lanjut, apabila dibutuhkan


       3.2.41 Kabupaten Kuantan Singingi

       Umum


       Kabupaten Kuantan Singingi berada di bagian Selatan Propinsi Riau, pada 00 Lintang
       Utara - 10 Lintang Selatan dan 10102’ – 101055’ Bujur Timur. Kabupaten ini berada di
       area seluas 7656,03 km2 dengan batas-batas sebagai berikut : 1. Di Utara berbatasan
       dengan Kabupaten Kampar dan Pelalawan. 2. Di Selatan berbatasan dengan Jambi. 3. Di
       sebelah Barat berbatasan dengan Sumatera Barat. 4. Di sebelah Timur berbatasan
       dengan Kabupaten Indragiri Hulu. Kabupaten Kuantan Singingi terdiri dari 12 Kecamatan,
       10 Kelurahan dan 199 desa, dengan Taluk Kuantan sebagai ibukota Kabupaten. Selain
       Taluk Kuantan, kota penting lainnya adalah Lubuk Jambi, Muara Lembu, Benai, Baserah,
       Cerenti, Lubuk Ambacang, Kampung Baru (toar), Kota Baru, dan Inuman. Kabupaten
       Kuantan Singingi beriklim tropis. Musim hujan berlangsung dari bulan September –
       Februari, dan curah hujan tertinggi pada bulan Desember.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            80
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Prasarana/ Infrastuktur


       Untuk membuka keterisolasian dan mengembangkan bagian Selatan Kabupaten ini,
       mengawali tahun fiskal 2000, maka telah dibuat jalan raya untuk lintas Selatan,
       sementara jalan yang lama sepanjang 166,5 km diperbaiki. Saat ini, beberapa kecamatan
       yang ada di Kabupaten ini sudah dilalui oleh berbagai kendaraan. Jalan yang dilalui
       adalah 1.998, 26 km. Taluk Kuantan sebagai ibukota Kabupaten - merupakan jalur Barat
       Trans-Sumatera yang menghubungkan Jawa dengan kota lainnya di Sumatera, seperti
       Padang, Bengkulu, Palembang, Lampung, Medan, dan Aceh. Transportasi sungai yang
       menggunakan sungai Kuantan sangat membantu untuk perjalanan domestic, khususnya
       untuk desa-desa terpencil yang ada di tepian sungai.


       Dengan berdirinya Riau Airlines (RAL) sebagai Perusahaan yang bergerak di bawah
       naungan Pemerintah Riau, untuk kedepannya akan dibuka penerbangan ke Kuantan
       Singingi, yang berlokasi di Kuantan Tengah – dalam rangka membuka akses transportasi
       daerah ke Kabupaten ini. Listrik Pembangkit listrik yang sudah ada saat ini adalah
       Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) dengan kapasitas total 4180 MW. Selain itu,
       juga terdapat Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) yang mampu untuk mencukupi
       kebutuhan listrik di Kabupaten ini – yang berpusat di Bukit Bertabuh, desa Lumbuk
       Ambacang, Kecamatan Kuantan Mudik. Yang terakhir akan dibuat pembangkit listrik
       dengan menggunakan tenaga uap di daerah Cerenti, pada tahun 2004.


       Telekomunikasi


       Layanan PT Pos sudah mencakup ke seluruh bagian daerah yang ada di Kabupaten
       Kuantan Singingi. Penduduk juga dapat berkomunikasi dengan menggunakan telepon,
       juga dengan pengembangan teknologi selular, sekarang hampir semua layanan
       telekomunikasi selular dapat di akses di seluruh daerah di kuantan singingi.


       Air Bersih


       PDAM telah beroperasi di Taluk Kuantan, Lubuk Jambi, Benai, Pangean, Basrah dan
       Cerenti. Namun begitu, kebanyakan penduduknya tetap menggunakan air dari sumur dan
       sungai Kuantan untuk kegiatan rumah tangga.


       Kesehatan


       Untuk meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat, Pemerintah Daerah Kuantan
       Singingi secara kontinu membangun infrastruktur dan fasilitas yang berhubungan dengan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            81
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       kesehatan. Saat ini terdapat Rumah Sakit Umum, Pusat Kesehatan Masyarakat (11), dan
       Pusat Pelayanan Terpadu (60).


       3.2.42 Kabupaten Natuna

       Umum


       Kabupaten Natuna, adalah salah satu Daerah Tingkat II di Provinsi Kepulauan Riau.
       Natuna terletak paling utara Indonesia. Di sebelah utara, Natuna berbatasan dengan
       Vietnam dan Kamboja, di selatan berbatasan dengan Sumatera Selatan dan Jambi, di
       bagian barat dengan Singapura, Malaysia, Riau, dan di bagian timur dengan Malaysia
       Timur dan Kalimantan Barat. Natuna berada pada jalur pelayaran internasional
       Hongkong, Jepang, Korea dan Taiwan. Kabupaten ini terkenal dengan penghasil Minyak
       dan Gas. Cadangan minyak bumi Natuna diperkirakan mencapai 14.386.470 barel,
       sedangkan gas bumi 112.356.680 barel. Kabupaten Natuna terletak diantara 2 - 5 LU dan
       104 - 10 BT, terdiri dari daratan dan perairan dengan luas wilayahnya mencapai 141.901
       Km dengan luas daratan 3.235,2 Km dan lautan 138.666 Km. Wilayah Kabupaten Natuna
       terdapat 271 pulau besar dan kecil, tiga pulau besar diantaranya Pulau Bunguran, Pulau
       Jemaja, dan Pulau Serasan.


       Sumberdaya Manusia


       Penduduk Kabupaten Natuna tahun 2005 berjumlah 93.644 jiwa, dengan laju
       pertumbuhan per tahun 4,29 persen. Selanjutnya jumlah rumahtangga pada akhir tahun
       2005 berjumlah 23.785 dengan jumlah penduduk 93.644 jiwa yang terdiri dari 47.945
       jiwa penduduk laki-laki dan 45.699 jiwa penduduk perempuan. Kepadatan penduduk per-
       km menurut kecamatan menunjukan bahwa Kecamatan Serasan menempati urutan
       tertinggi yaitu 124,10 jiwa per km2, diikuti oleh Kecamatan Midai 123,97 jiwa per km2.


       3.2.43 Kabupaten Tanjung Jabung Timur

       Umum


             IBUKOTA : MUARA SABAK


             Kecamatan:


                 - Kecamatan Muara Sabak


                 - Kecamatan Mendahara


                 - Kecamatan Dendang

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            82
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                 - Kecamatan Rantau Rasau


                 - Kecamatan Nipah Panjang


                 - Kecamatan Sadu


             Luas Wilayah: 5.530 km2


             Jumlah Penduduk: 219.341 jiwa


       3.2.44 Kabupaten Sarolangun

       Umum


       Kabupaten Sarolangun adalah salah satu kabupaten di Provinsi Jambi. Luas wilayahnya
       5.166 km² dengan populasi 176.771 jiwa. Ibu kotanya ialah Sarolangun. Kabupaten ini
       dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 54 Tahun 1999 tentang Pembentukan
       Kabupaten Sarolangun, Kabupaten Tebo, Kabupaten Muaro Jambi, dan Kabupaten
       Tanjung Jabung Timur.


       Secara geografis, Kabupaten Sarolangun terletak antara 01°53’39’’ sampai 02°46’02’’
       Lintang Selatan dan antara 102°03´39’’ sampai 103°13´17’’ Bujur Timur dan merupakan
       dataran rendah dengan ketinggian antara 10 sampai dengan 1000 meter dari permukaan
       laut (dpl), dengan pembagian wilayah dan batas sebagai berikut: - Sebelah Utara
       berbatasan dengan wilayah Kabupaten Batang Hari - Sebelah Selatan berbatasan dengan
       wilayah Kabupaten Rejang Lebong Provinsi Bengkulu - Sebelah Barat berbatasan dengan
       wilayah Kabupaten Merangin - Sebelah Timur berbatasan dengan wilayah Kabupaten
       Batang Hari dan Kabupaten Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan.


       Luas wilayah administratif Kabupaten Sarolangun meliputi 6.174 Km2, terdiri dari Dataran
       Rendah 5.248 Km2 (85%) dan Dataran Tinggi 926 Km2 (15%). Secara administratif
       Kabupaten Sarolangun terdiri dari 8 kecamatan, 4 kelurahan, dan 107 desa, dengan
       jumlah penduduk pada tahun 2004 sebanyak 195.905 jiwa dengan kepadatan penduduk
       32 jiwa/Km2.


       Visi Kabupaten Sarolangun yaitu “Terwujudnya Kabupaten yang maju dan mandiri
       berbasis ekonomi kerakyatan, agribisnis yang berdaya saing tinggi dan SDM yang
       berkualitas dalam tatanan kehidupan masyarakat yang sejahtera, aman, tenteram serta
       menjunjung tinggi nilai-nilai agama, adat istiadat dan supremasi hukum”.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            83
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Struktur ekonomi didominasi sektor pertanian; pertambangan & penggalian; dan
       perdagangan, hotel & restoran.


       3.2.45 Kabupaten Musirawas

       Umum


       Luas Wilayah Kabupaten Musi Rawas secara keseluruhan adalah 1.236.582,66 ha,
       Kabupaten Musi Rawas berada di Kawasan bagian barat Provinsi Sumatera Selatan,
       tempat bertemunya hulu Sungai Musi dengan aliran Sungai Rawas. Secara geografis,
       Kabupaten Musi Rawas terletak pada posisi 2o20'00" - 3º38'00"LS dan 102o07'00" -
       103º40'10" BT. Letak Kabupaten Musi Rawas sangat strategis karena dilalui jalur lintas
       tengah Sumatera, yaitu jalur darat yang menghubungkan Bakaheuni di Lampung dan
       Banda Aceh, serta jalan lintas antar Provinsi yang menghubungkan Kota Palembang
       dengan Bengkulu, baik melalui Sekayu maupun Lahat. Dengan letak geografis seperti ini
       menyebabkan Kabupaten Musi Rawas menjadi tempat tumbuhnya sentra-sentra
       perekonomian terutama di kota-kota kecamatan yang berada di sisi jalan utama lintas
       Sumatera. Secara administratif Kabupaten Musi Rawas terdiri dari 17 kecamatan, 19
       kelurahan, 242 desa. Batas - batas Wilayah Kabupaten Musi Rawas adalah sebagai
       berikut :


             Sebelah Utara berbatasan dengan Provinsi Jambi


             Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Lahat


             Sebelah Barat berbatasan dengan Provinsi Bengkulu dan Kota Lubuklinggau


             Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Musi Banyuasin dan Kabupaten
                 Muara Enim


       3.2.46 Kabupaten Banyuasin

       Umum


       Letak Geografis Kabupaten Banyuasin terletak pada posisi antara 1,30° - 4,0° Lintang
       Selatan dan 104° 00’ - 105° 35’ Bujur Timur yang terbentang mulai dan bagian tengah
       Propinsi Sumatera Selatan sampai dengan bagian Timur dengan luas wilayah seluruhnya
       11.832,99 Km2 atau 1.183.299 Ha


       Letak Geografis Kabupaten Banyuasin yang demikian yang menempatkan Kabupaten
       Banyuasin pada posisi potensial dan strategis dalam hal perdagangan dan industri,


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            84
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       maupun pertumbuhan sektor-sektor pertumbuhan baru. Kondisi ini dan posisi Kabupaten
       Banyuasin dengan ibukota Pangkalan Balai yang tenletak di Jalur Lintas Timur.


       Kabupaten Banyuasin dengan Ibukota Pangkalan Balai yang mempunyai luas wilayah
       11.832,99 km2 terbagi ke dalaml 11 kecamatan, 251 Desa/Kelurahan.


                                          Tabel 3-20
                    Nama dan Ibukota Kecamatan, Luas Wilayah, dan Jumlah Desa

                                                                                    Jumlah
                   No          Kecamatan              Ibukota       Luas(km2)
                                                                                     Desa

                                                    Pangkalan
                   1      Banyuasin III             Balai                  874,17            32
                                                    Teluk
                   2      Pulau Rimau               Betung                 944,05            39
                                                    Tebing
                   3      Rantau Bayur              Abang                     593            16
                   4      Betung                    Betung                    794            18
                   S      Talang Kelapa             Sukajadi             1.175,52            19
                   6      Banyuasin II              Sungsang             2.681,28            13
                   7      Muara Telang              Telang Jaya          1.150,06            20
                   8      Makarti Jaya              Makarti Jaya           736,34            17
                   9      Banyuasin I               Mariana                701,38            18
                   10     Rambutan                  Rambutan               624,55            20
                                                    Sumber
                   11     Muara Padang              Makmur              1.558,64             39
                                    Jumlah                           11.832,99        251



       3.2.47 Kabupaten Oku Selatan

       Umum


       Kabupaten Oku Selatan merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh Darussalam
       yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 369.835 jiwa yang terdiri
       dari 189.007 jiwa laki-laki dan 180.828 jiwa perempuan dengan kepadatan penduduk
       sekitar 159 jiwa/km2.


       3.2.48 Kabupaten Ogan Ilir

       Umum


       Menurut letak georgrafisnya, kabupaten Ogan Ilir berada di antara 3o 02’ lintang selatan
       sampai 3o 48’ lintang selatan, dan 104o 20’ bujur timur sampai 104o 48’ bujur timur.
       Bentangan wilayah kabupaten ini meliputi kawasan seluas 2.666.07 km2 atau seluas
       266.607 hektar.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            85
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Secara tekstur permukaan bumi di wilayah Ogan Ilir memiliki variasi dari yang paling
       rendah sampai ke tempat tertinggi, masyarakat setempat menyebutnya dengan berbagai
       istilah khas. Untuk tempat yang paling rendah disebut dengan lubuk. Lubuk ialah bagian
       paling rendah yang biasanya berada di dalam sungai, kemudian batanghari (sungai) dan
       risan (anak sungai). Selanjutnya, secara berturut-turut, ke tempat yang lebih tinggi ialah
       pantai yaitu tempat yang kering di tepian sungai(sebelumnya tempat ini merupakan
       badan sungai, tetapi karena peristiwa alam, menjadi kering). Apabila berada di kelok
       sungai bagian ini terkadang disebut juga dengan tanah nyurung, lalu wilayah lebak yaitu
       areal luas yang biasanya dijadikan tempat persawahan (bagian rendah disebut dengan
       lembah dan bagian tinggi disebut dengan pematang), rawang, rantau, dan talang.


       Sumberdaya Manusia


       Wilayah Kabupaten Ogan Ilir saat ini adalah merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten
       Ogan Komering Ilir, yang mengacu pada wilayah bekas kawedanaan Ogan Ilir.
       Masyarakat asli yang menetap di Ogan Ilir dikategorikan ke dalam suku Pegagan,
       Penesak, Ogan, dan lain-lain yang pada umumnya dikategorikan pada Melayu Palembang.


       Bila ditelusuri asal-usulnya, sebagaimana diperoleh dari berbagai catatan yang ada, di
       antara suku-suku ini ada yang berasal dari Jawa Barat, dan Sunda Kelapa (Jakarta).
       Mereka, sejak masa lalu hidup bersamasecara teratur dalam lembaga tradisional yang
       disebut dengan marga. Saat ini penduduknya berjumlah jiwa yang tersebar di 16
       kecamatan. Selain suku yang disebutkan, saat ini penduduk di Ogan Ilir sangat majemuk
       dan berasal dari hampir seluruh suku yang ada di nusantara.


       Mata pencaharian penduduk, pada umumnya adalah pada bidang pertanian (sekaligus
       perikanan) dan perkebunan, di samping juga memanfaatkan peluang usaha lain seperti
       home industri, jasa, dan lain-lain. Pertanian dan perikanan adlah mata pencaharian yang
       telah digeluti penduduk pedesaan Ogan Ilir pada umumnya sejak pertama kali mereka
       menetap di tempat ini. Pilihan terhadap wilayah ini, didasarkan pada pertimbangan utama
       bahwa wilayah ini merupakan tempat yang baik untuk bercocok tanam dan sekaligus juga
       tempat berkarang (mencari) ikan. Wilayah lebak, sebagai daerah pertanian pasang surut,
       yang diselingi oleh kawasan talang yang selalu kering, sejak masa lalu adalah tempat
       yang cukup ideal untuk pertanian dan perkebunan.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            86
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.49 Kabupaten Ogan Komering Ilir

       Umum


       Kabupaten Ogan Komering Ilir atau sering disingkat OKI, adalah salah satu kabupaten di
       Provinsi Sumatra Selatan. Berdasarkan UU No. 37 tahun 2003, 6 kecamatan dari
       kabupaten ini dimekarkan membentuk Kabupaten Ogan Ilir.


       Kabupaten OKI terdiri dari 18 kecamatan diantaranya yaitu Air Sugihan, Cengal, Jejawi,
       Kota Kayu Agung, Lempuing, Mesuji, Pampangan, Pedamaran, Pematang Panggang,
       Sirah Pulau Padang, Tanjung Lubuk, Tulung Selapan, Teluk Gelam, Pedamaran Timur,
       Mesuji Makmur, dan Mesuji Raya.


       3.2.50 Kabupaten Lahat

       Umum


                                                                        Secara astronomis Kabupaten Lahat
                                                                        terletak anatara 3,25 derajat sampai
                                                                        dengan      4,15       derajat     Lintang
                                                                        Selatan,    102,37      derajat     sampai
                                                                        dengan 103,45 derajat Bujur Timur.
                                                                        Kabupaten Lahat dengan dengan
                                                                        wilayah seluas 6.618,27 kilometer
                                                                        persegi,


                                                                        Secara      administratif        Kabupaten
                                                                        Lahat dibagi dalam          19 wilayah
                                                                        kecamatan      yang     mencakup      528
       wilayah desa/kelurahan dengan rata-rata jumlah penduduk per desa sebesar 1.026,31
       orang. Jumlah penduduk Kabupaten Lahat tahun 2004 berjumlah 530.977 orang dengan
       kepadatan penduduk sebesar 81,88 penduduk per kilometer persegi. Kecamatan terpadat
       adalah kecamatan Pendopo dengan kepadatan penduduk 161,62 penduduk per kilometer
       persegi     sedangkan      kecamatan       yang     memiliki     kepadatan     paling    rendah      adalah
       kecanamatan Kikim Tengah dengan kepadatan 25,99 penduduk per kilometer persegi.


       Sumberdaya Manusia


       Jumlah penduduk di Kabupaten Lahat pada tahun 2005 berjumlah 514.894 orang terdiri
       dari 377.516 orang terdiri dari 277.516 orang laki-laki dan 264.378 orang perempuan.
       jika dilihat berdasarkan kelompok umur, maka struktur penduduk di Kabupaten Lahat


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                               87
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       tergolong sebagai penduduk muda yaitu mengelompok pada usia 15-29 tahun.
       Pertumbuhan penduduk dalam 10 tahun terakhir mengakibatkan jumlah penduduk
       menjadi bertambah. Pada tahun 1990 jumlah penduduk Kabupaten Lahat hanya
       mencapai 493.552 orang dan menjadi 551.240 orang pada tahun 2000 dengan tingkat
       pertumbuhan penduduk dalam kurun waktu 10 tahun tersebut (1990-2000) sebesar
       1,16%.


       Disamping itu jumlah rumah tangga yang ada di Kabupaten Lahat berjumlah 124.154
       rumah tangga, dengan besar rumah tangga 4,36 orang. Artinya tiap-tiap rumah tangga
       akan dihuni antara 4 (empat) orang sampai 5 (lima) orang


       Jumlah penduduk usia kerja di Kabupaten Lahat pada tahun 2005 berjumlah 425.158
       orang yang sebagian besar merupakan angkatan kerja. Jumlah angkatan kerja di
       Kabupaten Lahat sebesar 213.387 orang terdiri dari 116.292 laki-laki dan 97.095
       perempuan. Dari sejumlah angkatan kerja tersebut 12.795 orang diantaranya sedang
       mencari pekerjaan. Sedangkan penduduk usia kerja yang tidak termasuk angkatan kerja
       sebagian besar mempunyai kegiatan mengurus rumah tangga dan di dominasi oleh kaum
       perempuan. Dilihat karakteristiknya, angkatan kerja di Kabupaten Lahat sebagian besar
       berusia 15-29 tahun yang menunjukkan sebagai angkatan kerja muda. Disamping itu dari
       12.795 orang pencari kerja sebagian besar mereka berpendidikan SMU dan sisanya
       berpendidikasn Sarjana, D III, SLTP dan SD. Hal tersebut seiring dengan lowongan kerja
       yang tersedia dimana tingkat pendidikan SMU paling dominan dalam menyediakan
       lowongan pekerjaan, lalu sisusul oleh pendidikan Sarjana dan D III. Jumlah angkatan
       kerja di Kabupaten Lahat pada tahun 2005 berjumlah 10.783 orang terdiri dari 2.331
       orang terdiri dari 2.331 perempuan dan 8.446 orang laki-laki dan termasuk 6 (enam)
       orang warga negara asing (WNA).


       3.2.51 Kabupaten Way Kanan

       Umum


       Kabupaten Waykanan di bentuk berdasarkan Undang-undang No.12 tahun 1999 tanggal
       20 April 1999 tentang Pembentukan Kabupaten Dati II Way Kanan, Kabupaten Dati II
       Lampung Timur dan Kotamadya Metro. Peresmian Kabupaten Way Kanan dilakukan pada
       tanggal 27 April 1999 ditandai dengan pelantikan Pejabat Bupati oleh Menteri Dalam
       Negeri di Jakarta. Berkaitan dengan itu, maka pada Tanggal 27 April ditetapkan sebagai
       hari jadi Kabupaten Way Kanan.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            88
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Sumberdaya Manusia


       Jumlah penduduk Kabupaten Way Kanan pada tahun 2005 sebesar 381.261 jiwa, dengan
       angka kepadatan penduduk rata-rata 97 jiwa/km2. Bila dibandingkan dengan tahun 2004
       jumlah penduduk mengalami peningkatan sebesar 6.643 jiwa (1,77%) dan kepadatan
       penduduk sebesar 36 jiwa/km2.


       Bedasarkan lapangan usaha pada tahun 2005, penduduk Kabupaten Way Kanan sebagian
       besar bekerja pada sector pertanian sebesar 3.403 jiwa, industri dan perdagangan
       sebesar 1.673 jiwa, dan sektor lainnya sebesar 119 jiwa.


       Bedasarkan jenis kelamin, jumlah penduduk laki-laki di Kabupaten Way Kanan sebanyak
       192.511 jiwa sedangkan jumlah penduduk wanita sebesar 188.710 jiwa.


                                              Tabel 3-21
                        Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Way Kanan

                                        Luas Wilayah                                     Kepadatan
     No           Kecamatan                                  Jumlah Penduduk
                                           (Km2)                                       Penduduk/Km2

      1      Banjit                              331,60                    41.808                   126,08

      2      Baradatu                            152,03                    39.075                   257,02

      3      Gunung Labuhan                      115,22                    20.422                   177,24

      4      Kasui                               150,20                    31.196                   207,70

      5      Rebang Tangkas                      207,18                    27.819                   134,27

      6      Blambangan Umpu                     533,06                    45.024                    84,46

      7      Way Tuba                            206,25                    19.618                    95,12

      8      Negeri Agung                        562,98                    20.421                    36,27

      9      Bahuga                                81,92

      10     Buay Bahuga                         100,83                    55.798                   149,99

      11     Bumi Agung                          189,25

      12     Pakuon Ratu                         580,34                    26.211                    45,16

      13     Negara Batin                        348,40                    32.804                    94,16

      14     Negeri Besar                        362,37                    21.065                    58,13

                 Jumlah                        3921,63                  381.261                     97,22



       3.2.52 Kabupaten Lampung Barat

       Umum


       Bentuk wilayah Kabupaten Lampung Barat bervariasi, mulai dari daerah datar di sebelah
       barat hingga daerah pegunungan di sebelah Timur .




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              89
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Secara fisiografis daerah ini dapat dibedakan atas tiga bagian, yakni daerah pesisir di
       bagian barat dengan kemiringan 0 - 15%, daerah pegunungan yang merupakan daerah
       terbesar di bagian tengah dengan kemiringan 15 - lebih dari 40%, daerah bergelombang
       di bagian timur dengan kemiringan lahan 2 - 40%.


       Sumberdaya Manusia


       Sekilas, apabila kita melintasi jalan raya di wilayah Kabupaten Lampung Barat, memang
       sedikit terlihat perumahan penduduk. Hal itu antara lain mengindikasikan penyebaran dan
       kepadatan serta jumlah penduduk di Lampung Barat yang tidak merata. Antara satu
       wilayah dengan wilayah lainnya, kepadatan dan jumlah pendudukanya tidak sama.


       Penduduk biasanya terkonsentrasi pada daerah-daerah penghasil komoditas ekonomis,
       maupun daerah-daerah yang sudah berkembang sebagai sebagai daerah pusat
       perdagangan komoditas.


                                           Tabel 3-22
                    Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Lampung Barat

                                                                                       Kepadatan
              No       Kecamatan            LUAS (Km2)              Jml. Pddk
                                                                                      (Jiwa/Km2)
               1     Pss. Selatan                     699,52                 19.973           28,55
               2     Pss. Tengah                      110,01                 31.046          282,21
               3     Pss. Utara                       307,18                  9.805           31,92
               4     Balik Bukit                        195,5                31.032          158,73
               5     Belalau                          395,06                 24.946           63,14
               6     Sumber Jaya                      356,46                 46.516          130,49
               7     Way Tenong                       185,48                 38.892          209,68
               8     Sekincau                           270,9                33.928          125,24
               9     Suoh                             231,62                 39.549          170,75
              10     Batu Brak                        189,67                 12.811           67,54
              11     Sukau                            218,48                 24.321          111,32
              12     Lemong                           327,25                 13.859           42,35
                     Karya Penggawa
              13
                                              62,46 1.400,81                 13.885           222,3
              14     Bengkunat                                               43.173           30.82
                                   Total           4.950,40               383.736            77,52
               Sumber : BPS Lampung Barat, 2005


       Pendidikan


       Di kabupaten Lampung Barat terdapat 504 sekolah yang meliputi tingkat pendidikan TK
       65 unit, SD 305 unit, SMP 49 unit, SMU 14 unit, SMK 6 unit, MI 33 unit, MTS 27 unit, dan
       MA 5 unit.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            90
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Perekonomian


       Pertumbuhan ekonomi merupakan suatu gambaran mengenai dampak kebijaksanaan
       pembangunan yang dilaksanakan khususnya dalam sektor ekonomi, pertumbuhan
       ekonomi Kabupaten Lampung Barat yang ditunjukan oleh PDRB atas dasar harga konstan
       1993 berturut-turut Tahun 1999 sebesar 9,25 %, Tahun 2000 sebesar 5,46 %, Tahun
       2001 mengalami penurunan tajam sebesar 3 ,35 %.


       Tahun 2002 sebesar 3 ,80 % dan pada Tahun 2003 mengalami peningkatan cukup
       signifikan sebesar 5,56 %.


       Terjadinya penurunan pertumbuhan ekonomi disebabkan antara lain fluktuasi harga
       komoditi pertanian dan perkebunan seperti lada, kopi dan sayuran-sayuran mengingat
       perekonomian Lampung Barat didominasi sektor pertanian sebesar 60,20 % , selain itu
       pengaruh perubahan global yang terus terjadi. Secara cepat dari sisi pembangunan
       ekonomi kita dapat menyimak bahwa krisis ekonomi yang telah diupayakan pemulihannya
       ternyata tidak bisa dilakukan secepat diperkirakan karena dalam masa pemulihan
       tersebut ternyata timbul persoalan lain yang komplek seperti iklim ketidakpastian karena
       situasi politik nasional yang tidak stabil dan kondisi keamanan serta ketertiban.
       Konsekuensinya permasalahan tersebut mengakibatkan kurang terjaminnya kepastian
       usaha sebagai salah satu syarat untuk proses pemulihan ekonomi.


       Perekonomian Kabupaten Lampung Barat sampai saat ini, masih didominasi oleh peranan
       sektor pertanian yang mempunyai konstribusi sebesar 60,20 % .


       Prasarana/ Infrastruktur


       Sarana transportasi dari dan menuju Lampung Barat serta daerah pinggiran cukup
       banyak tersia, seperti Bus, angdes, mobil sewa dan rojek. Kondisi sarana jalan hingga
       mencapai desa dalam kondisi dalam kondisi baik aspal split, dengan total panjang ruas
       jalan 416,95 km. sarana laut seperti kapal-kapal hanya digunakan untuk menangkap ikan
       dan sedikit sekali untuk angkutan.


       Kondisi layanan telekomunikasi dan informasi di wilayah kabupaten Lampung Barat
       tersedia Telpon, Selular, Telegram, ORARI, Televisi, Radio dan Kantor Pos.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            91
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.53 Kabupaten Lampung Utara

       Pendidikan


                                          Tabel 3-23
              Jumlah Sekolah, Guru Dan Murid Menurut Status Dan Tingkat Pendidikan
                        Di Kabupaten Lampung Utara Tahun 2004 - 2005

                                                                                  Guru /        Murid /
         Status / Tingkat Sekolah         Gedung Unit       Ruang Kelas
                                                                                  Dosen         Siswa
          I    NEGERI ( State )
               1. TK                            1                  2                7             54
               2. SD Sederajat                 844              5.064             3.756         78.373
               3. SMP Sederajat                159               494              1.326         18.811
               4. SMU Sederajat                60                215               616           8.742
               5. Perguruan Tinggi              -                  -                -              -
         II    SWASTA (Private)
               1. TK                           89                178               293           1.901
               2. SD Sederajat                 13                 38               40            1.706
               3. SMP Sederajat                64                180               559           6.180
               4. SMU Sederajat                83               4.115              724           5.518
               5. Perguruan Tinggi              4                  -               108           1.527
               Jumlah / Total                1.317             10.286             7.429        122.812
                       2004                   688               4.196             5.866        123.008


       Kesehatan


       Sebagai sarana pengobatan dan pelayanan kesehatan masyarakat telah berdiri Rumah
       Sakit Umun Ryacudu dengan fasilitas pelayanan kesehatan yang cukup baik. Demikian
       juga     di      daerah-daerah       kecamatan,        telah      menyebar         Puskesmas-puskesmas,
       baikPuskesmas Rawat Inap maupun Puskesmas Rawat Jalan.


       Prasarana/ Infrastruktur


       Sarana transportasi dari dan menuju Kabupaten Lampung Utara serta daerah-daerah
       pinggiran, cukup banyak tersedia seperti Bus, Oplet, Mobil Sewa, maupun Ojek. Untuk
       menunjang perjalanan masyarakat telah tersedia Terminal Induk Regional yang cukup
       besar dan terletak di tepi jalan Lintas Sumatera.


       3.2.54 Kabupaten Lampung Timur

       Umum


       Kabupaten Lampung Timur merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh
       Darussalam yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 914.603 jiwa




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              92
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       yang terdiri dari 461.055 jiwa laki-laki dan 453.548 jiwa perempuan dengan kepadatan
       penduduk sekitar 444 jiwa/km2.


       3.2.55 Kabupaten Lampung Selatan

       Umum


       Kabupaten Lampung Selatan adalah salah satu kabupaten di Provinsi Lampung. Ibu kota
       kabupaten ini terletak di Kalianda. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 6.649,29 km² dan
       berpenduduk sebanyak kurang lebih 2 juta jiwa. Kecamatan yang terdapat di Kabupaten
       Lampung Selatan yaitu Candipuro, Jati Agung, Kalianda, Katibung, Ketapang, Merbau
       Mataram, Natar, Palas, Penengahan, Rajabasa, Sidomulyo, Sragi, Tanjung Bintang.


       3.2.56 Kabupaten Belitung Timur

       Umum


       Kabupaten Belitung Timur merupakan salah satu kabupaten di Namgroe Aceh Darussalam
       yang mempunyai jumlah penduduk pada Tahun 2005 adalah 89.207 jiwa yang terdiri dari
       45.203 jiwa laki-laki dan 44.004 jiwa perempuan dengan kepadatan penduduk sekitar 127
       jiwa/km2.


       3.2.57 Kabupaten Belitung

       Umum


       Secara geografis Kabupaten Belitung terletak antara 107o08’ BT sampai 107o58’ BT
       dan 02o30’ LS sampai 03o15’ LS dengan luas seluruhnya 229.369 ha atau kurang lebih
       2.293,69 km2.


                                              Tabel 3-24
                          Luas Kabupaten Belitung dirinci menurut Kecamatan

                                                              Luas
                                No       Kecamatan                           %
                                                             (km2)
                                  1   Membalong                 90955         39,55
                                  2   Tanjungpandan            378448             16,5
                                  3   Badau                    458200         19,98
                                  4   Sijuk                    413992        18,055
                                  5   Selat Nasik              133500             5,82
                                      Total                   1475095             100
                             Sumber : Bappeda Kabupaten Belitung




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            93
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.58 Kabupaten Bangka Selatan

       Umum


       Dengan luas wilayah 702.119 ha, setiap km² di Kabupaten Bangka Selatan rata-rata
       dihuni oleh 65 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Toboali dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 93 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di kecamatan Lepar Pongok yang hanya didiami oleh 39 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 73.375 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 67,6%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan Payung
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Toboali.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan telah diaspal dan sebagian lagi
       masih berupa perkerasan ataupun jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, dari total 73.375 keluarga, hanya 1.020 keluarga yang telah
       menggunakan jaringan telepon, atau hanya sekitar 1%. Penggunaan bahan bakar yang
       umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Bangka Selatan masih berupa kayu bakar,
       sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata
       air dan air sumur.


                                                  Tabel 3-25
                                       Densitas Penduduk per Kecamatan
                                         di Kabupaten Bangka Selatan

                                                                                         Persentase
                                                                        Kepadatan
                                                 Luas       Jumlah                        Keluarga
                  No        KECAMATAN                                    Penduduk
                                                 (ha)      Keluarga                      Pertanian
                                                                        (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
                  1        PAYUNG                395592        43298               62            94
                  2        SIMPANG RIMBA          36306         4311               62            44
                  3        TOBOALI               158643        15019               93            52
                  4        AIR GEGAS              85372         8000               72            91
                  5        LEPAR PONGOK           26206         2747               39            57
                                                 702119        73375              65,6         67,6
                      Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangka Selatan


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Bangka Selatan terdiri dari 6
       Puskesmas, 25 Puskesmas Pembantu, 1 Balai Pengobatan, 9 Tempat Praktek Dokter, dan
       28 Tempat Praktek Bidan. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Bangka
       Selatan memiliki 3 apotek dan memiliki 1 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              94
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 10 dokter dan 47 bidan, ditambah tenaga
       bantuan kesehatan lain yaitu 46 mantri dan 52 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-26
                                           Fasilitas Kesehatan
                                  Kabupaten Bangka Selatan Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    0
                                      Jml RSB                                   0
                                      Jml BP                                    1
                                      Jml Puskesmas                             6
                                      Jml Puskesmas Pembantu                25
                                      Tempat Praktek Dokter                     9
                                      Tempat Praktek Bidan                  28
                                      Posyandu                             100
                                      POLINDES                              36
                                      APOTIK                                    3
                                      Toko Obat                                 1
                                      Jml Dokter                            10
                                      Jumlah Mantri                         46
                                      Jumlah Bidan                          47
                                      Jumlah Dukun Terlatih                 52
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangka Selatan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 84 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 6 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 14 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 14 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 137 buah, SD 42
       buah, SMP 17 buah, SMA 26 buah.


                                                Tabel 3-27
                                           Fasilitas Pendidikan
                                 di Kabupaten Bangka Selatan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              14
                                       Jml SD                              84
                                       Jml SLTP                            14
                                       Jml SMA                              5
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               0



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            95
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                             Uraian Fasilitas        Jumlah
                                       Jml SLB                               0
                                       Kebutuhan TK                      137
                                       Kebutuhan SD                        42
                                       Kebutuhan SMP                       17
                                       Kebutuhan SMA                       26
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangka Selatan


       3.2.59 Kabupaten Garut

       Umum


       Dengan luas wilayah 3.065,19 Km², setiap km² di Kabupaten Garut rata-rata dihuni oleh
       730 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Garut dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 5.174 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Cikelet yang hanya didiami oleh 123 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian, namun ada beberapa kecamatan
       yang bertumpu pada sektor perdagangan, jasa, dan industri.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan telah diaspal dan sebagian lagi
       masih berupa perkerasan ataupun jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, dari total 550.974 keluarga, hanya 22.660 keluarga yang telah
       menggunakan jaringan telepon, atau hanya sekitar 4%. Penggunaan bahan bakar yang
       umum masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang masih banyak
       digunakan oleh masyarakat adalah mata air.


                                             Tabel 3-28
                         Densitas Penduduk per Kecamatan di Kabupaten Garut
                             yang sudah diurutkan dari yang paling padat

                                                                 Rata-Rata Penduduk
                                                    Rumah
                            No      Kecamatan
                                                    Tangga
                                                                   Km²            Desa

                            1     Cisewu               9.910        276,93        5.309,67
                            2     Caringin             7.987        234,03        5.575,60
                            3     Talegong             8.908        215,25        4.241,29
                            4     Bungbulang          16.155         423,7        5.194,91
                            5     Mekarmukti           4.272        527,87        3.622,50
                            6     Pamulihan            4.504         125,5        3.381,00
                            7     Pakenjeng           16.426        303,21        4.965,00
                            8     Cikelet             10.195        123,28        5.217,71
                            9     Pameungpeuk          9.974        887,35        5.149,14
                            10    Cibalong            10.186        160,48        4.198,67
                            11    Cisompet            13.132        280,27        4.388,82
                            12    Peundeuy             5 452        486,27        3.702,17


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            96
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial




                                                                 Rata-Rata Penduduk
                                                    Rumah
                            No      Kecamatan
                                                    Tangga
                                                                   Km²             Desa

                            13    Singajaya           11 332        909,86         4.767,67
                            14    Cihurip              4 748        411,63         4.169,75
                            15    Cikajang            17 000        510,42         6.326,45
                            16    Banjarwangi         12 321        449,01         4.933,00
                            17    Cilawu              23 487      1.216,15         5.247,72
                            18    Bayongbong          20 473      1.792,47         5.027,35
                            19    Cigedug              8 280      1.196,80         6.881,60
                            20    Cisurupan           21 313        918,05         5.424,56
                            21    Sukaresmi            7 442        958,91         5.464,17
                            22    Samarang            14 981      1.796,71         5.515,92
                            23    Pasirwangi          13 428      1.282,24         4.776,33
                            24    Tarogong Kidul      19 736      4.840,79         7.616,17
                            25    Tarogong Kaler      17 495      1.565,91         5.822,77
                            26    Garut Kota          29 578      5.174,78        10.984,64
                            27    Karangpawitan       24 347      2.341,04         5.267,35
                            28    Wanaraja            10 409      1.591,82         5.257,00
                            29    Sucinaraja           6 515        882,67         3.646,71
                            30    Pangatikan           7 676      2.224,17         4.509,50
                            31    Sukawening          10 830      1.594,70         4.517,36
                            32    Karangtengah         3 744        827,77         4.091,25
                            33    Banyuresmi          15 946      1.738,88         5.101,87
                            34    Leles               16 807      1.075,39         5.845,67
                            35    Leuwigoong          10 368      1.831,24         5.246,50
                            36    Cibatu              15 158      1.912,05         6.073,36
                            37    Kersamanah           7 631      1.564,70         6.737,60
                            38    Cibiuk               6 051      1.413,64         5.742,20
                            39    Kadungora           18 321      2.293,69         5.688,36
                            40    Bl. Limbangan       16 713        971,96         5.248,57
                            41    Selaawi              8 841      1.224,70         5.255,71
                            42    Malangbong          23 959      1.155,82         4.743,39

                                      Jumlah         542 031        730,08         5.343,89
                                    Tahun 2002       508.968           698           5.255
                                    Tahun 2001       508.968        688,18           5.186
                             Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Garut


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Garut terdiri dari 62 Puskesmas, 122
       Puskesmas Pembantu, 21 Puskesmas Keliling, dan 310 Balai Pengobatan. Hanya terdapat
       1 Rumah Sakit Umum yang dapat memberikan pelayanan di dalam Kabupaten Garut, dan
       1 Rumah Sakit ABRI. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Garut memiliki 43
       apotek dan memiliki 43 toko obat pada tahun 2005 dengan peningkatan jumlah yang
       sangat kecil dari tahun sebelumnya. Hal ini mengindikasikan bahwa perhatian penduduk
       Kabupaten Garut terhadap kesehatan dan gizi masih sangat kecil.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            97
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                                    Bab 3
                                                                              Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-29
                              Fasilitas Kesehatan Kabupaten Garut 2001-2005

                                                                              Tahun
                   Fasilitas Kesehatan
                                               2001            2002           2003            2004            2005
                             Umum                     1                1              1              1                 1
             Rumah
             Sakit           ABRI                     1                1              1              1                 1
                             Puskesmas               62            62                62             62                62
                             Puskesmas
                             Pembantu               114            115              117         117               122
                             Puskesmas
                             Keliling                22            23                22             22                21

             Non Rumah       Balai
             Sakit           Pengobatan               1                1            171             62            310
             Penyedia
             Obat dan        Apotek                  16            25                25             31                43
             Alat
             Kesehatan       Toko Obat               12            92                99             42                37
          Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Garut


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 1672
       buah. Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang
       paling sedikit dengan total 142 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada
       tahun 2005 sebanyak 405 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 281 buah.


                                                  Tabel 3-30
                            Fasilitas Pendidikan di Kabupaten Garut Tahun 2005

            Kecamatan          TK         RA    SD            MI       SLTP         MTs       SMU            MA       SMK

          Banjarwangi          -      -        34         5        2            1         -              1        -
          Banyuresmi           9      13       50         5        6            8         1              2        -
          Bayongbong           7      13       54         10       3            8         1              1        1

          Bl. Limbangan        7      5        43         6        3            6         3              4        3
          Bungbulang           9      -        49         3        6            2         2              2        1
          Caringin             1      1        20         2        3            1         -              -        -
          Cibalong             6      3        31         3        2            -         -              -        -
          Cibatu               21     9        49         3        7            5         3              2        2
          Cibiuk               5      -        18         2        2            3         1              -        -
          Cigedug              -      9        17         3        -            1         -              -        -
          Cihurip              -      -        14         -        1            -         -              -        -
          Cikajang             6      5        42         3        2            5         1              1        -
          Cikelet              2      -        37         7        2            2         1              -        -
          Cilawu               7      6        69         4        6            4         3              1        1
          Cisewu               4      3        27         1        2            2         1              2        -
          Cisompet             4      1        48         3        1            2         -              -        -


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                             98
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial




            Kecamatan         TK        RA    SD          MI   SLTP         MTs       SMU       MA       SMK

          Cisurupan           12    4        46       4        4        6         1         3        1
          Garut Kota          21    7        83       3        12       5         4         3        5
          Kadungora           11    -        51       6        6        5         2         2        1
          Karangpawitan       11    9        64       12       4        7         2         4        1
          Karangtengah        1     -        19       -        2        1         1         -        -
          Kersamanah          3     3        22       6        3        5         2         2        -
          Leles               4     -        50       2        4        3         2         2        1
          Leuwigoong          4     -        30       -        2        4         1         -        -
          Malangbong          6     11       76       11       5        10        1         5        -
          Mekarmukti          4     -        12       -        1        -         -         -        -
          Pakenjeng           3     1        41       6        3        3         1         1        -

          Pameungpeuk         3     4        27       4        3        5         1         3        2
          Pamulihan           3     -        13       -        1        -         -         -        -
          Pangatikan          5     3        27       -        1        2         -         -        -
          Pasirwangi          2     -        32       1        1        3         -         2        -
          Pendeuy             2     -        23       5        1        4         1         1        -
          Samarang            4     3        35       3        3        1         1         2        -
          Selaawi             3     15       27       1        3        5         1         -        -
          Singajaya           3     4        31       2        1        2         1         1        -
          Sucinaraja          2     -        20       -        1        -         -         -        -
          Sukaresmi           2     -        15       5        1        3         -         -        -
          Sukawening          8     4        46       5        4        5         2         1        -
          Talegong            4     -        23       3        3        3         1         1        -
          Tarogong Kaler      17    9        41       -        3        5         1         2        3
          Tarogong Kidul      23    8        39       4        11       6         6         4        12
          Wanaraja            1     2        32       2        2        5         1         2        1
                  Jumlah      250   155      1.527    145      133      148       50        57       35
         Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Garut Tahun 2005


       3.2.60 Kabupaten Sukabumi

       Umum


       Dengan luas wilayah 313.775 ha, setiap km² di Kabupaten Sukabumi rata-rata dihuni
       oleh 1911 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Cisaat, Cicurug dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 8.635 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di kecamatan Ciemas, Nyalindung yang hanya didiami oleh
       362 jiwa setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian, namun ada
       beberapa kecamatan yang bertumpu pada sektor industri, perdagangan dan jasa.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan telah diaspal dan sebagian lagi
       masih berupa perkerasan ataupun jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, dari total 578.368 keluarga, hanya 29.811 keluarga yang telah
       menggunakan jaringan telepon, atau hanya sekitar 5%. Penggunaan bahan bakar yang

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                99
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Sukabumi masih berupa kayu bakar,
       sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata
       air.


                                                 Tabel 3-31
                                        Nama Kecamatan beserta Luas
                                         dan Potensi per Kecamatan

                                                                                 Potensi
                        No           Kecamatan               Luas
                                                                                Kecamatan
                       1       CIEMAS                          17864     Pertanian
                       2       CIRACAP                         15636     Tidak Punya
                       3       WALURAN                          3908     Pertanian
                       4       SURADE                          13391     Perdagangan
                       5       CIBITUNG                         3478     Jasa
                       6       JAMPANG KULON                   12772     Campuran
                       7       KALI BUNDER                      7062     Industri
                       8       TEGAL BULEUD                    11386     Perdagangan
                       9       CIDOLOG                          4484     Perdagangan
                       10      SAGARANTEN                       9892     Jasa
                       11      CIDADAP                          8445     Jasa
                       12      CURUGKEMBAR                      5431     Jasa
                       13      PABUARAN                         8101     Campuran
                       14      LENGKONG                         6319     Industri
                       15      PELABUHAN RATU                   8431     Perdagangan
                       16      SIMPENAN                        12324     Jasa
                       17      WARUNG KIARA                     9295     Pertanian
                       18      BANTARGADUNG                     8508     Pertanian
                       19      JAMPANG TENGAH                  25232     Pertanian
                       20      PURABAYA                         5177     Pertanian
                       21      CIKEMBAR                         8649     Pertanian
                       22      NYALINDUNG                       9085     Pertanian
                       23      GEGER BITUNG                     5526     Pertanian
                       24      SUKARAJA                         3649     Pertanian
                       25      KEBONPEDES                       1064     Tidak Punya
                       26      CIREUNGHAS                       2635     Tidak Punya
                       27      SUKALARANG                       2362     Tidak Punya
                       28      SUKABUMI                         1377     Pertanian
                       29      KADUDAMPIT                       3102     Pertanian
                       30      CISAAT                           2124     Tidak Punya
                       31      GUNUNGGURUH                      2562     Perdagangan
                       32      CIBADAK                          6412     Tidak Punya
                       33      CICANTAYAN                       3454     Tidak Punya
                       34      CARINGIN                         3257     Pertanian
                       35      NAGRAK                           9605     Pertanian
                       36      CICURUG                          4540     Pertanian
                       37      CIDAHU                           2138     Campuran
                       38      PARAKAN SALAK                    1900     Pertanian
                       39      PARUNG KUDA                      5322     Pertanian
                       40      BOJONG GENTENG                   2215     Pertanian
                       41      KALAPA NUNGGAL                   3109     Pertanian



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            100
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                              Potensi
                        No           Kecamatan               Luas
                                                                             Kecamatan
                       42      CIKIDANG                         6283     Pertanian
                       43      CISOLOK                         11619     Pertanian
                       44      CIKAKAK                          7488     Pertanian
                       45      KABANDUNGAN                      7162     Pertanian
                               Total                        313775
                        Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukabumi


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 1472
       buah. Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang
       paling sedikit dengan total 144 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada
       tahun 2005 sebanyak 333 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 281 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terdhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 1854 buah, SD 350
       buah, SMP 175 buah, SMA 355 buah. Banyaknya kebutuhan jumlah sarana pendidikan di
       Kabupaten Sukabumi mengindikasikan minimnya perhatian terhadap sektor pendidikan di
       Kabupaten ini.


                                                 Tabel 3-32
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Sukabumi Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas           Jumlah
                                       Jml TK                             333
                                       Jml SD                            1472
                                       Jml SLTP                           281
                                       Jml SMA                            101
                                       Jml SMK                              43
                                       JML PT                               20
                                       Jml SLB                              10
                                       Kebutuhan TK                      1854
                                       Kebutuhan SD                       350
                                       Kebutuhan SMP                      175
                                       Kebutuhan SMA                      355
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukabumi


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sukabumi terdiri dari 56 Puskesmas,
       116 Puskesmas Pembantu, 13 Rumah Sakit Bersalin, 36 Balai Pengobatan, 124 Tempar
       Praktek Dokter, dan 306 Tempat Praktek Bidan. Selain itu juga terdapat 7 Rumah Sakit
       Umum yang dapat memberikan pelayanan di dalam Kabupaten Sukabumi yang tersebar


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            101
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       di beberapa kecamatan. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sukabumi
       memiliki 18 apotek dan memiliki 61 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga
       ahli kesehatan, tercatat terdapat 147 dokter dan 344 bidan, ditambah tenaga bantuan
       kesehatan lain yaitu 392 mantri dan 1330 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-33
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Sukabumi Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 7
                                      Jml RSB                               13
                                      Jml BP                                36
                                      Jml Puskesmas                         56
                                      Jml Puskesmas Pembantu               116
                                      Tempat Praktek Dokter                124
                                      Tempat Praktek Bidan                 306
                                      Posyandu                            2608
                                      POLINDES                              39
                                      APOTIK                                18
                                      Toko Obat                             61
                                      Jml Dokter                           147
                                      Jumlah Mantri                        392
                                      Jumlah Bidan                         344
                                      Jumlah Dukun Terlatih               1330
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukabumi


       3.2.61 Kabupaten Banjarnegara

       Umum


       Dengan luas wilayah 91.720 ha, setiap km² di Kabupaten Banjarnegara rata-rata dihuni
       oleh 1.215 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Banjarnegara Kota dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 3.404 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di kecamatan Wanayasa yang hanya didiami oleh 614 jiwa
       setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga
       di seluruh kabupaten sebesar 228.483 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 76,1%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan
       Pejawaran sedangkan paling sedikit di Kecamatan Banjarnegara.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan telah diaspal dan sebagian lagi
       masih berupa perkerasan ataupun jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, dari total 228.321 keluarga, hanya 3.528 keluarga yang telah
       menggunakan jaringan telepon, atau hanya sekitar 2%. Penggunaan bahan bakar yang


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          102
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Banjarnegara masih berupa kayu bakar,
       sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata
       air dan air sumur.


                                                  Tabel 3-34
                                       Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Banjarnegara

                                                                                           Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                   Luas       Jumlah                        Keluarga
               No         KECAMATAN                                         Penduduk
                                                   (ha)      Keluarga                      Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
               1     SUSUKAN                         4685        14166             1311            49
               2     PURWOREJO KLAMPOK               2023         9956             2284            48
               3     MANDIRAJA                       4575        16957             1662            81
               4     PURWANEGARA                     7291        18372             1097            84
               5     BAWANG                          5247        13513             1067            81
               6     BANJARNEGARA                    2506        14114             3404            46
               7     PAGEDONGAN                      5276         9011              725            84
               8     SIGALUH                         2905         7543             1089            82
               9     MADUKARA                        4228         9986              988            86
               10    BANJARMANGU                     4126        11446             1033            80
               11    WANADADI                        2830         8258             1101            63
               12    RAKIT                           3249        13475             1583            66
               13    PUNGGELAN                       9425        17233              746            76
               14    KARANGKOBAR                     3290         7477              876            84
               15    PAGENTAN                        4591         8351              803            78
               16    PEJAWARAN                       5225        10476              839            93
               17    BATUR                           3659         8502             1115            83
               18    WANAYASA                        8191        10810              614            92
               19    KALIBENING                      5414        13346              840            88
               20    PANDANARUM                      2984         5491             1121            78
                     Total/Rata-rata                91720       228483            1214,9         76,1
                    Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Banjarnegara


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Banjarnegara terdiri dari 33
       Puskesmas, 45 Puskesmas Pembantu, 11 Rumah Sakit Bersalin, 46 Balai Pengobatan, 65
       Tempar Praktek Dokter, dan 171 Tempat Praktek Bidan. Selain itu juga terdapat 4 Rumah
       Sakit Umum yang dapat memberikan pelayanan di dalam Kabupaten Banjarnegara yang
       tersebar di beberapa kecamatan. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten
       Banjarnegara memiliki 10 apotek dan memiliki 10 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan
       untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 90 dokter dan 252 bidan, ditambah tenaga
       bantuan kesehatan lain yaitu 151 mantri dan 837 dukun terlatih.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          103
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                               Tabel 3-35
                                           Fasilitas Kesehatan
                                   Kabupaten Banjarnegara Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    4
                                      Jml RSB                               11
                                      Jml BP                                46
                                      Jml Puskesmas                         33
                                      Jml Puskesmas Pembantu                45
                                      Tempat Praktek Dokter                 65
                                      Tempat Praktek Bidan                 171
                                      Posyandu                            1336
                                      POLINDES                             138
                                      APOTIK                                10
                                      Toko Obat                             10
                                      Jml Dokter                            90
                                      Jumlah Mantri                        151
                                      Jumlah Bidan                         252
                                      Jumlah Dukun Terlatih                837
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Banjarnegara


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 884 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 34 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 492 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 99 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 398 buah, SMP 86
       buah, SMA 161 buah, sedangkan untuk sarana SD telah melebihi kebutuhan sebanyak
       143     buah.     Sedikitnya     jumlah       sarana    pendidikan           di   Kabupaten   Banjarnegara
       mengindikasikan minimnya perhatian terhadap sektor pendidikan di Kabupaten ini.


                                                Tabel 3-36
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Banjarnegara Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             492
                                       Jml SD                             884
                                       Jml SLTP                            99
                                       Jml SMA                             24
                                       Jml SMK                             10
                                       JML PT                               0
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                       398


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            104
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Kebutuhan SD                      -143
                                       Kebutuhan SMP                       86
                                       Kebutuhan SMA                      161
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Banjarnegara


       3.2.62 Kabupaten Wonogiri

       Umum


       Dengan luas wilayah 164.613 ha, setiap km² di Kabupaten Wonogiri rata-rata dihuni oleh
       837 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Wonogiri dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2.083 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di kecamatan Paranggupito yang hanya didiami oleh 326 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 249.181 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 90,32%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan
       Karangtengah sedangkan paling sedikit di Kecamatan Wuryantoro.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan masih berupa perkerasan, sebagian
       lagi telah berupa aspal ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di
       kabupaten ini masih cukup terbatas, hanya sekitar 2% dari total keluarga yang telah
       menggunakan jaringan telepon atau hanya 4.526 keluarga. Penggunaan bahan bakar
       yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Wonogiri masih berupa kayu bakar,
       sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah air
       sumur dan sebagian bersumber dari mata air.


                                                 Tabel 3-37
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Wonogiri

                                                                                         Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                Luas         Jumlah                       Keluarga
             No         KECAMATAN                                          Penduduk
                                                (ha)        Keluarga                      Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
             1     PRACIMANTORO                   14101         15849             1127           79
             2     PARANGGUPITO                     6480          4784             326           89
             3     GIRITONTRO                       5796          6020             431           90
             4     GIRIWOYO                         9408        10926              525           84
             5     BATUWARNO                        5182          4558             432           89
             6     KARANGTENGAH                     6616          4952             378           98
             7     TIRTOMOYO                        7569        12734              793           84
             8     NGUNTORONADI                     5984          6136             476           83
             9     BATURETNO                        8605        11737              811           74
             10    EROMOKO                        10734         10993              531           92



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          105
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                           Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                  Luas        Jumlah                        Keluarga
             No         KECAMATAN                                          Penduduk
                                                  (ha)       Keluarga                       Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
             11    WURYANTORO                       7114          7383              468            54
             112   MANYARAN                         7856          8750              535            89
             13    SELOGIRI                         4159        10133              1351            63
             14    WONOGIRI                         6900        18876              2083            61
             15    NGADIROJO                        9011        12886               678            86
             16    SIDOHARJO                        5724          9721              970            76
             17    JATIROTO                         4954        12334               892            83
             18    KISMANTORO                       4669        10241               836            86
             19    PURWANTORO                       5762        12991              1092            83
             20    BULUKERTO                        3374          7267             1111            78
             21    PUHPELEM                         3169          4944              699            96
             22    SLOGOHIMO                        6425        11725              1064            84
             23    JATISRONO                        5003        14469              1395            66
             24    JATIPURNO                        4344          8282              990            72
             25    GIRIMARTO                        5674        10490                935            69
                   Total/Rata-rata                164613       249181             837,16         80,32
         Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Wonogiri


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Wonogiri terdiri dari 38 Puskesmas,
       131 Puskesmas Pembantu, 62 Rumah Sakit Bersalin, 59 Balai Pengobatan, 111 Tempar
       Praktek Dokter, dan 205 Tempat Praktek Bidan. Selain itu terdapat 5 Rumah Sakit Umum
       yang dapat memberikan pelayanan di dalam Kabupaten Wonogiri yang tersebar di
       beberapa kecamatan..Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Wonogiri memiliki
       15 apotek dan memiliki 40 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli
       kesehatan, tercatat terdapat 142 dokter dan 308 bidan, ditambah tenaga bantuan
       kesehatan lain yaitu 143 mantri dan 513 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-38
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Wonogiri Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas            Jumlah
                                      Jml RS                                 5
                                      Jml RSB                               62
                                      Jml BP                                59
                                      Jml Puskesmas                         38
                                      Jml Puskesmas Pembantu               131
                                      Tempat Praktek Dokter                111
                                      Tempat Praktek Bidan                 205
                                      Posyandu                            1866
                                      POLINDES                             146
                                      APOTIK                                15
                                      Toko Obat                             40



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          106
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas          Jumlah
                                      Jml Dokter                           142
                                      Jumlah Mantri                        143
                                      Jumlah Bidan                         308
                                      Jumlah Dukun Terlatih                513
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Wonogiri


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 873 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 60 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 461 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 127 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 664 buah, SD 65
       buah, SMP 107 buah, SMA 207 buah. Sedikitnya jumlah sarana pendidikan di Kabupaten
       Wonogiri mengindikasikan minimnya perhatian terhadap sektor pendidikan di Kabupaten
       ini.


                                                 Tabel 3-39
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Wonogiri Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             461
                                       Jml SD                             873
                                       Jml SLTP                           127
                                       Jml SMA                             27
                                       Jml SMK                             33
                                       JML PT                               2
                                       Jml SLB                              2
                                       Kebutuhan TK                       664
                                       Kebutuhan SD                        65
                                       Kebutuhan SMP                      107
                                       Kebutuhan SMA                      207
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Wonogiri


       3.2.63 Kabupaten Rembang

       Umum


       Dengan luas wilayah 564.582 ha, setiap km² di Kabupaten Rembang rata-rata dihuni oleh
       1.228 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Rembang dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 4.573 jiwa sedangkan tingkat kepadatan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          107
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       terendah terdapat di kecamatan Bulu yang hanya didiami oleh 400 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 150.657 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 75,57%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan Bulu sedangkan
       paling sedikit di Kecamatan Rembang.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 4.585 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Rembang masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah air sumur dan
       sebagian bersumber dari mata air.


                                                Tabel 3-40
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Rembang

                                                                                        Persentase
                                                                      Kepadatan
                                              Luas        Jumlah                         Keluarga
                   No     KECAMATAN                                    Penduduk
                                              (ha)       Keluarga                       Pertanian
                                                                      (jiwa/km2)
                                                                                           (%)
                  1      SUMBER                  6455         9438                997           79
                  2      BULU                  488545         6936                400           87
                  3      GUNEM                   5109         6503                559           85
                  4      SALE                    4992         9838                708           77
                  5      SARANG                  8175        13471            2109              79
                  6      SEDAN                   6205        13368                854           77
                  7      PAMOTAN                 7298        11289                598           85
                  8      SULANG                  7508         9564                738           77
                  9      KALIORI                 6150        10180                838           60
                  10     REMBANG                 5904        20334            4573              59
                  11     PANCUR                  4638         6774                783           72
                  12     KRAGAN                  5825        14871            1630              82
                  13     SLUKE                   3964         6933                787           84
                  14     LASEM                   3814        11158            1613              55
                         Total/Rata-rata       564582       150657         1227,64           75,57
                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Rembang


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Rembang terdiri dari 18 Puskesmas,
       59 Puskesmas Pembantu, 3 Rumah Sakit Bersalin, 11 Balai Pengobatan, 54 Tempar
       Praktek Dokter, dan 130 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 1 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Rembang memiliki 8 apotek dan
       memiliki 51 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          108
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       terdapat 68 dokter dan 232 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 119
       mantri dan 310 dukun terlatih. Sangat terbatasnya sarana dan tenaga kesehatan
       mengindikasikan bahwa perhatian penduduk Kabupaten Rembang terhadap kesehatan
       dan gizi masih sangat kecil.


                                                Tabel 3-41
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Rembang Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    1
                                      Jml RSB                                   3
                                      Jml BP                                11
                                      Jml Puskesmas                         18
                                      Jml Puskesmas Pembantu                59
                                      Tempat Praktek Dokter                 54
                                      Tempat Praktek Bidan                 130
                                      Posyandu                            1195
                                      POLINDES                              74
                                      APOTIK                                    8
                                      Toko Obat                             51
                                      Jml Dokter                            68
                                      Jumlah Mantri                        119
                                      Jumlah Bidan                         232
                                      Jumlah Dukun Terlatih                310
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Rembang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 471 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 35 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 351 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 79 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 238 buah, SD 20
       buah, SMP 44 buah, SMA 95 buah. Besarnya jumlah kekurangan sarana pendidikan di
       Kabupaten Rembang mengindikasikan minimnya perhatian terhadap sektor pendidikan di
       Kabupaten ini.


                                                 Tabel 3-42
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Rembang Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             351



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          109
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas           Jumlah
                                       Jml SD                             471
                                       Jml SLTP                             79
                                       Jml SMA                              28
                                       Jml SMK                               7
                                       JML PT                                1
                                       Jml SLB                               2
                                       Kebutuhan TK                       238
                                       Kebutuhan SD                         20
                                       Kebutuhan SMP                        44
                                       Kebutuhan SMA                        95
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Rembang


       3.2.64 Kabupaten Bangkalan

       Umum


       Dengan luas wilayah 125.764 ha, setiap km² di Kabupaten Bangkalan rata-rata dihuni
       oleh 1.242 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di kecamatan Bangkalan dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 3.156 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Kokop yang hanya didiami oleh 431 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 216.681 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 71,61%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di Kecamatan Blega dan
       Burneh sedangkan paling sedikit di Kecamatan Kwanyar.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 9% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 19.624 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Bangkalan masih berupa kayu bakar dan sebagian
       minyak tanah, sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air sumur dan sebagian bersumber dari mata air.


                                                Tabel 3-43
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Bangkalan

                                                                                         Persentase
                                                                         Kepadatan
                                                 Luas       Jumlah                        Keluarga
                  No      KECAMATAN                                       Penduduk
                                                 (ha)      Keluarga                      Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
                 1       KAMAL                     4143        10760              1067           74
                 2       LABANG                    3525         8485              1082           75
                 3       KWANYAR                   4785         9672               797           19



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            110
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                              Bab 3
                                                                        Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                          Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                  Luas       Jumlah                        Keluarga
                  No       KECAMATAN                                       Penduduk
                                                  (ha)      Keluarga                      Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                             (%)
                 4        MODUNG                    7473       14949               1900           77
                 5        BLEGA                     8950       12781                633           89
                 6        KONANG                    8978        8423                620           80
                 7        GALIS                    11819       20356                690           80
                 8        TANAH MERAH               6855       13319                883           82
                 9        TRAGAH                    3961        5697                732           81
                 10       SOCAH                     5366       11880               1429           75
                 11       BANGKALAN                 3506       15837               3156           33
                 12       BURNEH                    6636       11132                874           89
                 13       AROSBAYA                  4243        9725               1643           76
                 14       GEGER                    12325       14200                515           72
                 15       KOKOP                    12581       13326                431           78
                 16       TANJUNGBUMI               6702       12177               2162           64
                 17       SEPULU                    7208        9513                699           72
                 18       KLAMPIS                   6708       14629               3040           73
                          Total/Rata-rata         125764       216861         1241,83          71,61
                     Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangkalan


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Bangkalan terdiri dari 25 Puskesmas,
       75 Puskesmas Pembantu, 3 Rumah Sakit Bersalin, 7 Balai Pengobatan, 58 Tempar
       Praktek Dokter, dan 205 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 1 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Bangkalan memiliki 14 apotek
       dan memiliki 73 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 71 dokter dan 279 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       102 mantri dan 411 dukun terlatih. Sangat terbatasnya sarana dan tenaga kesehatan
       mengindikasikan bahwa perhatian penduduk Kabupaten Bangkalan terhadap kesehatan
       dan gizi masih sangat kecil.


                                                Tabel 3-44
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Bangkalan Tahun 2005

                                                   Uraian                Jumlah
                                       Jml RS                                  1
                                       Jml RSB                                 3
                                       Jml BP                                  7
                                       Jml Puskesmas                          25
                                       Jml Puskesmas Pembantu                 75
                                       Tempat Praktek Dokter                  58
                                       Tempat Praktek Bidan                  205
                                       Posyandu                              887
                                       POLINDES                              119
                                       APOTIK                                 14


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             111
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Uraian             Jumlah
                                      Toko Obat                             73
                                      Jml Dokter                            71
                                      Jumlah Mantri                        102
                                      Jumlah Bidan                         279
                                      Jumlah Dukun Terlatih                411
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangkalan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 763 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 31 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 191 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 102 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 665 buah, SMP 76
       buah, SMA 147 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 50 buah dari
       kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-45
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Bangkalan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             191
                                       Jml SD                             763
                                       Jml SLTP                           102
                                       Jml SMA                             31
                                       Jml SMK                              6
                                       JML PT                               5
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                       665
                                       Kebutuhan SD                       -50
                                       Kebutuhan SMP                       76
                                       Kebutuhan SMA                      147
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangkalan


       3.2.65 Kabupaten Bondowoso

       Umum


       Dengan luas wilayah 140.744 ha, setiap km² di Kabupaten Bondowoso rata-rata dihuni
       oleh 932 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Bondowoso dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 4.631 jiwa sedangkan tingkat kepadatan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          112
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       terendah terdapat di Kecamatan Sempol yang hanya didiami oleh 77 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 235.328 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 77,55%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan Grujugan
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Bondowoso.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 5% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 11.847 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Bondowoso masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata air dan
       sebagian bersumber dari air sumur.


                                                Tabel 3-46
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                         di Kabupaten Bondowoso

                                                                                          Persentase
                                                                         Kepadatan
                                                 Luas        Jumlah                        Keluarga
                 No       KECAMATAN                                       Penduduk
                                                 (ha)       Keluarga                      Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                             (%)
                1      MAESAN                       3735        13951              842            80
                2      GRUJUGAN                     4072        12473             1074            95
                3      TAMANAN                      4901        17177             1187            71
                4      PUJER                        3962        14011              987            75
                5      TLOGOSARI                    9140        13146              844            86
                6      SUKOSARI                     3797         5286              395            74
                7      SUMBER WRINGIN              13870        11061              405            94
                8      TAPEN                        4869        11193              758            85
                9      WONOSARI                     3789        12691             1027            76
                10     TENGGARANG                   2328        11576             1565            72
                11     BONDOWOSO                    2151        20764             4631            20
                12     CURAH DAMI                   4307         9106              862            69
                13     BINAKAL                      2746         5543              757            89
                14     PAKEM                        7275         6670              469            83
                15     WRINGIN                      5446        14212              733            87
                16     TEGALAMPEL                   8207        11348              644            89
                17     KLABANG                     10811        13681              612            81
                18     SEMPOL                      21729         3578               77            68
                19     PRAJEKAN                    10809        13092              365            80
                20     CERMEE                      12800        14769              402            77
                       Total/Rata-rata            140744       235328             931,8        77,55
               Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bondowoso


       Kesehatan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          113
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Bondowoso terdiri dari 24 Puskesmas,
       60 Puskesmas Pembantu, 10 Rumah Sakit Bersalin, 8 Balai Pengobatan, 57 Tempar
       Praktek Dokter, dan 170 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 1 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Bondowoso memiliki 5 apotek
       dan memiliki 38 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 86 dokter dan 202 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       94 mantri dan 426 dukun terlatih. Sangat terbatasnya sarana dan tenaga kesehatan
       mengindikasikan bahwa perhatian penduduk Kabupaten Bondowoso terhadap kesehatan
       dan gizi masih sangat kecil.


                                                Tabel 3-47
                                            Fasilitas Kesehatan
                                     Kabupaten Bondowoso Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                               10
                                      Jml BP                                 8
                                      Jml Puskesmas                         24
                                      Jml Puskesmas Pembantu                60
                                      Tempat Praktek Dokter                 57
                                      Tempat Praktek Bidan                 170
                                      Posyandu                             874
                                      POLINDES                             136
                                      APOTIK                                 5
                                      Toko Obat                             38
                                      Jml Dokter                            86
                                      Jumlah Mantri                         94
                                      Jumlah Bidan                         202
                                      Jumlah Dukun Terlatih                426
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bondowoso


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 670 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 47 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 303 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 120 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 397 buah, SMP 26
       buah, SMA 109 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 86 buah dari
       kebutuhan yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          114
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-48
                                           Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Bondowoso Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             303
                                       Jml SD                             670
                                       Jml SLTP                           120
                                       Jml SMA                             37
                                       Jml SMK                             10
                                       JML PT                               2
                                       Jml SLB                              5
                                       Kebutuhan TK                       397
                                       Kebutuhan SD                       -86
                                       Kebutuhan SMP                       26
                                       Kebutuhan SMA                      109
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bondowoso


       3.2.66 Kabupaten Madiun

       Umum


       Dengan luas wilayah 81.815 ha, setiap km² di Kabupaten Madiun rata-rata dihuni oleh
       1.211 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Mejayan dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2.007 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Karel yang hanya didiami oleh 251 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 193.876 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 65,87%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan Balerejo
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Madiun.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 7% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 13.240 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Madiun masih berupa kayu bakar dan sebagian
       minyak tanah, sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air sumur, mata air dan sebagian telah menggunakan pompa listrik.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          115
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Tabel 3-49
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                             di Kabupaten Madiun

                                                                                         Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                  Luas         Jumlah                     Keluarga
                 No        KECAMATAN                                       Penduduk
                                                  (ha)        Keluarga                   Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
                1        KEBONSARI                  4482         14382             947           77
                2        GEGER                      3669         16008            1800           62
                3        DOLOPO                     4166         15775            1448           69
                4        DAGANGAN                   5495         12818             999           53
                5        WUNGU                      4660         15438            1262           45
                6        KARE                      19445          8587             251           78
                7        GEMARANG                  10206         10118             517           81
                8        SARADAN                    5037         17312            1249           86
                9        PILANGKENCENG              5731         16664            1001           76
                10       MEJAYAN                    2831         12055            2007           59
                11       WONOASRI                   1961          8744            1676           90
                12       BALEREJO                   4930         12029             923           92
                13       MADIUN                     3595         10394            1211           32
                14       SAWAHAN                    2225          6847            1226           37
                15       JIWAN                      3382         16705            1654           51
                         Total/Rata-rata           81815        193876        1211,4          65,87
                     Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Madiun


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Madiun terdiri dari 30 Puskesmas, 65
       Puskesmas Pembantu, 23 Rumah Sakit Bersalin, 20 Balai Pengobatan, 83 Tempar Praktek
       Dokter, dan 160 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 3 Rumah Sakit Umum.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Madiun memiliki 29 apotek dan memiliki
       69 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat
       92 dokter dan 243 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 215 mantri dan
       187 dukun terlatih.


                                                    Tabel 3-50
                                                Fasilitas Kesehatan
                                           Kabupaten Madiun Tahun 2005

                                                  Uraian                 Jumlah
                                       Jml RS                                 3
                                       Jml RSB                               23
                                       Jml BP                                20
                                       Jml Puskesmas                         30
                                       Jml Puskesmas Pembantu                65
                                       Tempat Praktek Dokter                 83
                                       Tempat Praktek Bidan                 160
                                       Posyandu                             785
                                       POLINDES                             134


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                           116
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Uraian             Jumlah
                                      APOTIK                                29
                                      Toko Obat                             69
                                      Jml Dokter                            92
                                      Jumlah Mantri                        215
                                      Jumlah Bidan                         243
                                      Jumlah Dukun Terlatih                187
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Madiun


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 572 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 39 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 368 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 76 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 318 buah, SD 45
       buah, SMP 67 buah, SMA 118 buah. Besarnya jumlah kekurangan sarana pendidikan di
       Kabupaten Madiun mengindikasikan minimnya perhatian terhadap sektor pendidikan di
       Kabupaten ini.


                                                  Tabel 3-51
                                             Fasilitas Pendidikan
                                      di Kabupaten Madiun Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             368
                                       Jml SD                             527
                                       Jml SLTP                            76
                                       Jml SMA                             25
                                       Jml SMK                             14
                                       JML PT                               2
                                       Jml SLB                              6
                                       Kebutuhan TK                       318
                                       Kebutuhan SD                        45
                                       Kebutuhan SMP                       67
                                       Kebutuhan SMA                      118
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Madiun


       3.2.67 Kabupaten Pacitan

       Umum


       Dengan luas wilayah 137.537 ha, setiap km² di Kabupaten Pacitan rata-rata dihuni oleh
       488 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          117
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Pacitan dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 1.365 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Pringkuku yang hanya didiami oleh 241 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 151.225 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 85,08%. Dominasi keluarga pertanian paling besar di kecamatan Donorojo
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Pacitan.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 4% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 5.687 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Pacitan masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata air, dan
       sebagian bersumber dari air sumur.


                                                  Tabel 3-52
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                             di Kabupaten Pacitan

                                                                                         Persentase
                                                                         Kepadatan
                                              Luas         Jumlah                         Keluarga
                No       KECAMATAN                                        Penduduk
                                              (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
               1       DONOROJO                 10835         10524                395           98
               2       PUNUNG                   10741         10564                344           86
               3       PRINGKUKU                13297          8960                241           84
               4       PACITAN                    7499        16980               1365           57
               5       KEBON AGUNG              12424         11134                407           92
               6       ARJOSARI                 11623         10750                452           77
               7       NAWANGAN                 12335         15471                396           93
               8       BANDAR                   11528         13080                372           89
               9       TEGALOMBO                15029         13701                327           91
               10      TULAKAN                  16163         21035                507           91
               11      NGADIROJO                  8870        11428                607           78
               12      SUDIMORO                   7193         7598                444           85
                       Total/Rata-rata         137537        151225           488,08           85,08
                     Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pacitan




       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Pacitan terdiri dari 25 Puskesmas, 54
       Puskesmas Pembantu, 10 Rumah Sakit Bersalin, 3 Balai Pengobatan, 56 Tempar Praktek
       Dokter, dan 105 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 1 Rumah Sakit Umum.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            118
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Pacitan memiliki 9 apotek dan memiliki
       19 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat
       60 dokter dan 143 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 140 mantri dan
       326 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-53
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Pacitan Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    1
                                      Jml RSB                               10
                                      Jml BP                                    3
                                      Jml Puskesmas                         25
                                      Jml Puskesmas Pembantu                54
                                      Tempat Praktek Dokter                 56
                                      Tempat Praktek Bidan                 105
                                      Posyandu                             707
                                      POLINDES                              94
                                      APOTIK                                    9
                                      Toko Obat                             19
                                      Jml Dokter                            60
                                      Jumlah Mantri                        140
                                      Jumlah Bidan                         143
                                      Jumlah Dukun Terlatih                326
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pacitan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 512 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 34 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 295 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 86 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 265 buah, SMP 31
       buah, SMA 97 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 46 buah dari
       kebutuhan yang ada.


                                                  Tabel 3-54
                                             Fasilitas Pendidikan
                                      di Kabupaten Pacitan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             295
                                       Jml SD                             512
                                       Jml SLTP                            86


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          119
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas           Jumlah
                                       Jml SMA                              20
                                       Jml SMK                              14
                                       JML PT                                2
                                       Jml SLB                               2
                                       Kebutuhan TK                       265
                                       Kebutuhan SD                        -46
                                       Kebutuhan SMP                        31
                                       Kebutuhan SMA                        97
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pacitan


       3.2.68 Kabupaten Pamekasan

       Umum


       Dengan luas wilayah 80.706 ha, setiap km² di Kabupaten Pamekasan rata-rata dihuni
       oleh 1337 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Pamekasan dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 3884 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Pegantenan yang hanya didiami oleh 670 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 184.807 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 84,62%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di tiga
       kecamatan yaitu kecamatan Proppo, Pegantenan, Kadur sedangkan paling sedikit di
       Kecamatan Pamekasan.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi masih
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 5% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 9.858 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Pamekasan masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah air sumur, dan
       sebagian bersumber dari mata air.


                                                Tabel 3-55
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                         di Kabupaten Pamekasan

                                                                                         Persentase
                                                                         Kepadatan
                                                 Luas      Jumlah                         Keluarga
               No       KECAMATAN                                         Penduduk
                                                 (ha)     Keluarga                        Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
              1       TLANAKAN                     4765        14281              2427            73
              2       PADEMAWU                     7831        18591              1137            75
              3       GALIS                        3187         9387              1216            79
              4       LARANGAN                     4090        13408              1324            95



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            120
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                               Bab 3
                                                                         Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                           Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas         Jumlah                       Keluarga
               No       KECAMATAN                                           Penduduk
                                                  (ha)        Keluarga                      Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
              5       PAMEKASAN                      2648        18695              3884            51
              6       PROPPO                         7147        16195              1126            98
              7       PALENGAAN                      8936        15295               947            80
              8       PEGANTENAN                     11727       17554               670            98
              9       KADUR                          5248        11494               801            98
              10      PAKONG                         2701         7326              1302            93
              11      WARU                           7002        14308               867            93
              12      BATU MARMAR                    7731        14636               956            83
              13      PASEAN                         7693        13637               728            84
                      Total/Rata-rata                80706      184807          1337,31          84,62
              Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pamekasan


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Pamekasan terdiri dari 19 Puskesmas,
       52 Puskesmas Pembantu, 9 Rumah Sakit Bersalin, 10 Balai Pengobatan, 49 Tempar
       Praktek Dokter, dan 123 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 2 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Pamekasan memiliki 10 apotek
       dan memiliki 38 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 53 dokter dan 183 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       87 mantri dan 305 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-56
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Pamekasan Tahun 2005

                                                     Uraian               Jumlah
                                        Jml RS                                  2
                                        Jml RSB                                 9
                                        Jml BP                                 10
                                        Jml Puskesmas                          19
                                        Jml Puskesmas Pembantu                 52
                                        Tempat Praktek Dokter                  49
                                        Tempat Praktek Bidan                  123
                                        Posyandu                              628
                                        POLINDES                              105
                                        APOTIK                                 10
                                        Toko Obat                              38
                                        Jml Dokter                             53
                                        Jumlah Mantri                          87
                                        Jumlah Bidan                          183
                                        Jumlah Dukun Terlatih                 305
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pamekasan


Pendidikan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              121
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 939 buah.
Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling sedikit
dengan total 79 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun 2005
sebanyak 465 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 166 buah. Sedangkan dengan
menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk, didapat
kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 269 buah, dan SMA 84 buah, sedangkan untuk SD
jumlahnya telah melebihi 328 buah juga SMP 13 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-57
                                            Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Pamekasan Tahun 2005

                                           Uraian Fasilitas     Jumlah
                                           Jml TK                     465
                                           Jml SD                     939
                                           Jml SLTP                   166
                                           Jml SMA                     69
                                           Jml SMK                     10
                                           JML PT                        5
                                           Jml SLB                       1
                                           Kebutuhan TK               269
                                           Kebutuhan SD              -328
                                           Kebutuhan SMP              -13
                                           Kebutuhan SMA               84
                                      Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pamekasan


       3.2.69 Kabupaten Sampang

       Umum


       Dengan luas wilayah 122.399 ha, setiap km² di Kabupaten Sampang rata-rata dihuni oleh
       803 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sampang dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2199 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Sreseh yang hanya didiami oleh 442 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 203.631 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 84,14%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di kecamatan Torjun
       dan Kedungdung sedangkan paling sedikit di Kecamatan Jrengik.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa perkerasan, sebagian lagi
       telah berupa aspal ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          122
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       jaringan telepon atau hanya 6.230 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Sampang masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah air sumur.


                                                 Tabel 3-58
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Sampang

                                                                                           Persentase
                                                                         Kepadatan
                                                 Luas        Jumlah                         Keluarga
                No         KECAMATAN                                      Penduduk
                                                 (ha)       Keluarga                       Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
                1       SRESEH                      7199        11801               442            85
                2       TORJUN                      4442         8189               737            94
                3       PANGARENGAN                 3863         5488               524            85
                4       SAMPANG                     6996        24504              2199            74
                5       CAMPLONG                    6998        18502              1451            83
                6       OMBEN                      11634        17738               682            89
                7       KEDUNGDUNG                 12309        16148               641            94
                8       JRENGIK                     6537         7507               619            61
                9       TAMBELANGAN                 8596        11165               564            81
                10      BANYUATES                  14123        20191               571            79
                11      ROBATAL                     8246        11529               664            89
                12      KARANGPENANG                8437        13837               753            89
                13      KETAPANG                   12164        19307               628            91
                14      SOKOBANAH                  10855        17725               779            84
                        Total/Rata-rata           122399       203631             803,86        84,14
                     Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sampang


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sampang terdiri dari 23 Puskesmas,
       48 Puskesmas Pembantu, 9 Rumah Sakit Bersalin, 7 Balai Pengobatan, 31 Tempar
       Praktek Dokter, dan 135 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 1 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sampang memiliki 5 apotek dan
       memiliki 35 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 42 dokter dan 203 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 89
       mantri dan 408 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-59
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Sampang Tahun 2005

                                                 Uraian                 Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                                9
                                      Jml BP                                 7
                                      Jml Puskesmas                         23
                                      Jml Puskesmas Pembantu                48


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          123
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Uraian             Jumlah
                                      Tempat Praktek Dokter                 31
                                      Tempat Praktek Bidan                 135
                                      Posyandu                             571
                                      POLINDES                             129
                                      APOTIK                                    5
                                      Toko Obat                             35
                                      Jml Dokter                            42
                                      Jumlah Mantri                         89
                                      Jumlah Bidan                         203
                                      Jumlah Dukun Terlatih                408
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sampang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 881 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 30 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 145 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 94 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 641 buah, SMP 70
       buah dan SMA 135 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 226 buah dari
       kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-60
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Sampang Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             145
                                       Jml SD                             881
                                       Jml SLTP                            94
                                       Jml SMA                             29
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              2
                                       Kebutuhan TK                       641
                                       Kebutuhan SD                      -226
                                       Kebutuhan SMP                       70
                                       75
                                       Kebutuhan SMA                      135
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sampang




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          124
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.70 Kabupaten Situbondo

       Umum


       Dengan luas wilayah 100.802 ha, setiap km² di Kabupaten Situbondo rata-rata dihuni
       oleh 1.065 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Besuki dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 3993 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Mlandingan yang hanya didiami oleh 240 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 202.410 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 69,35%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Sumbermalang sedangkan paling sedikit di Kecamatan Situbondo.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 5% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 9.439 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Situbondo masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata air dan air
       sumur.


                                                Tabel 3-61
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Situbondo

                                                                                         Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                   Luas        Jumlah                     Keluarga
               No         KECAMATAN                                         Penduduk
                                                   (ha)       Keluarga                   Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
              1      SUMBERMALANG                     4253         9295            640           97
              2      JATIBANTENG                      6549         7417            381           91
              3      BANYUGLUGUR                      7305         7052            295           93
              4      BESUKI                           2614        18158           3993           28
              5      SUBOH                            3124        11573            768           90
              6      MLANDINGAN                      11094         7860            240           75
              7      BUNGATAN                         3623         8165            777           71
              8      KENDIT                           6998         9898            427           86
              9      PANARUKAN                        5464        15379           1091           64
              10     SITUBONDO                        2737        13272           2570           18
              11     MANGARAN                         3577        11068           1007           30
              12     PANJI                            4703        17994           1224           71
              13     KAPONGAN                         4461        10908            918           56
              14     ARJASA                          12214        12653            416           85
              15     JANGKAR                          6709        12683            819           85
              16     ASEMBAGUS                        9172        16327           1296           64
              17     BANYUPUTIH                       6205        12708           1250           75


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          125
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                            Persentase
                                                                            Kepadatan
                                                      Luas        Jumlah                     Keluarga
               No         KECAMATAN                                          Penduduk
                                                      (ha)       Keluarga                   Pertanian
                                                                            (jiwa/km2)
                                                                                               (%)
                      Total/Rata-rata                   100802     202410         1065,41        69,35
                    Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Situbondo


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Situbondo terdiri dari 22 Puskesmas,
       54 Puskesmas Pembantu, 3 Rumah Sakit Bersalin, 10 Balai Pengobatan, 69 Tempar
       Praktek Dokter, dan 124 Tempat Praktek Bidan. Selain itu hanya terdapat 2 Rumah Sakit
       Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Situbondo memiliki 13 apotek
       dan memiliki 40 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 79 dokter dan 135 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       91 mantri dan 287 dukun terlatih.


                                                   Tabel 3-62
                                            Tabel Fasilitas Kesehatan
                                        Kabupaten Situbondo Tahun 2005

                                                     Uraian             Jumlah
                                        Jml RS                                2
                                        Jml RSB                               3
                                        Jml BP                               10
                                        Jml Puskesmas                        22
                                        Jml Puskesmas Pembantu               54
                                        Tempat Praktek Dokter                69
                                        Tempat Praktek Bidan                124
                                        Posyandu                            786
                                        POLINDES                             72
                                        APOTIK                               13
                                        Toko Obat                            40
                                        Jml Dokter                           79
                                        Jumlah Mantri                        91
                                        Jumlah Bidan                        135
                                        Jumlah Dukun Terlatih               287
                                  Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Situbondo


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 553 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 41 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 209 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 77 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            126
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 410 buah, SMP 52
       buah dan SMA 96 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 37 buah dari
       kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-63
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Situbondo Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             209
                                       Jml SD                             553
                                       Jml SLTP                            77
                                       Jml SMA                             33
                                       Jml SMK                              8
                                       JML PT                               7
                                       Jml SLB                              3
                                       Kebutuhan TK                       410
                                       Kebutuhan SD                       -37
                                       Kebutuhan SMP                       52
                                       Kebutuhan SMA                       96
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Situbondo


       3.2.71 Kabupaten Trenggalek

       Umum


       Dengan luas wilayah 79.228 ha, setiap km² di Kabupaten Trenggalek rata-rata dihuni
       oleh 1.072 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Trenggalek dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 1972 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Pule yang hanya didiami oleh 540 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 191.021 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 80,36%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan
       Bendungan sedangkan paling sedikit di Kecamatan Gandusari dan Trenggalek.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 6.587 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Trenggalek masih berupa kayu bakar, sedangkan
       sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah mata air dan air
       sumur.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          127
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                               Bab 3
                                                                         Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Tabel 3-64
                                        Densitas Penduduk per Kecamatan
                                            di Kabupaten Trenggalek

                                                                                           Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas       Jumlah                         Keluarga
               No       KECAMATAN                                           Penduduk
                                                  (ha)      Keluarga                        Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
              1       PANGGUL                      13134        18561                769            89
              2       MUNJUNGAN                     4257        11431               1159            86
              3       WATULIMO                      4541        17614               1460            76
              4       KAMPAK                        7913        10164                540            89
              5       DONGKO                        6307        17225               1175            93
              6       PULE                         10958        16021                494            93
              7       KARANGAN                      4155        12722               1075            78
              8       SURUH                         2871         7607                935            84
              9       GANDUSARI                     4085        13768               1163            62
              10      DURENAN                       3172        14196               1540            69
              11      POGALAN                       4648        13893               1103            81
              12      TRENGGALEK                    3355        17566               1972            63
              13      TUGU                          6582        13191                813            64
              14      BENDUNGAN                     3250         7062                814            98
                      Total/Rata-rata              79228        191021          1072,29          80,36
                    Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Trenggalek


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Trenggalek terdiri dari 22 Puskesmas,
       69 Puskesmas Pembantu, 3 Balai Pengobatan, 64 Tempar Praktek Dokter, dan 180
       Tempat Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum namun tidak
       memiliki Rumah Sakit Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten
       Trenggalek memiliki 13 apotek dan memiliki 38 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan
       untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 67 dokter dan 201 bidan, ditambah tenaga
       bantuan kesehatan lain yaitu 144 mantri dan 347 dukun terlatih.


                                                   Tabel 3-65
                                               Fasilitas Kesehatan
                                        Kabupaten Trenggalek Tahun 2005

                                                   Uraian                 Jumlah
                                        Jml RS                                  3
                                        Jml RSB                                 0
                                        Jml BP                                  3
                                        Jml Puskesmas                          22
                                        Jml Puskesmas Pembantu                 69
                                        Tempat Praktek Dokter                  64
                                        Tempat Praktek Bidan                  180
                                        Posyandu                              833
                                        POLINDES                              102
                                        APOTIK                                 13


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              128
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Uraian             Jumlah
                                      Toko Obat                             38
                                      Jml Dokter                            67
                                      Jumlah Mantri                        144
                                      Jumlah Bidan                         201
                                      Jumlah Dukun Terlatih                347
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Trenggalek


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 567 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 41 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 426 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 80 buah.
       Sedangkan dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap
       jumlah penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 257 buah, SD 2
       buah, SMP 62 buah dan SMA 121 buah.


                                                Tabel 3-66
                                           Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Trenggalek Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             426
                                       Jml SD                             567
                                       Jml SLTP                            80
                                       Jml SMA                             21
                                       Jml SMK                             20
                                       Jml PT                               3
                                       Jml SLB                              2
                                       Kebutuhan TK                       257
                                       Kebutuhan SD                         2
                                       Kebutuhan SMP                       62
                                       Kebutuhan SMA                      121
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Trenggalek


       3.2.72 Kabupaten Lebak

       Umum


       Dengan luas wilayah 297.682 ha, setiap km² di Kabupaten Lebak rata-rata dihuni oleh
       652 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Rangkasbitung dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2.941 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Cibeber yang hanya didiami oleh 169 jiwa


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          129
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga
       di seluruh kabupaten sebesar 275.024 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 76,61%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Bojongmanik sedangkan paling sedikit di Kecamatan Warunggunung.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, hanya sekitar 4% dari total keluarga yang telah menggunakan
       jaringan telepon atau hanya 9.652 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum
       digunakan oleh masyarakat Kabupaten Lebak masih berupa kayu bakar dan sebagian
       minyak tanah, sedangkan sumber air bersih yang masih banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air sumur dan sebagian bersumber dari mata air.


                                                 Tabel 3-67
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                            di Kabupaten Lebak

                                                                                           Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas        Jumlah                        Keluarga
            No            KECAMATAN                                         Penduduk
                                                  (ha)       Keluarga                       Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
           1       MALINGPING                       10636         13113             677            71
           2       WANASALAM                        12771         11884             415            84
           3       PANGGARANGAN                     31486         16186             224            88
           4       BAYAH                            15655          9397             257            85
           5       CILOGRANG                        10306          8000             300            86
           6       CIBEBER                          39044         14287             169            85
           7       CIJAKU                           13267         10331             360            81
           8       BANJARSARI                       15294         13799             526            70
           9       CILELES                          16407          9937             324            78
           10      GUNUNG KENCANA                   13823          7456             278            88
           11      BOJONGMANIK                      13779         11143             351            94
           12      LEUWIDAMAR                       17824         10859             285            65
           13      MUNCANG                           7175          7869             482            81
           14      SOBANG                            5224          6826             599            81
           15      CIPANAS                          12376         14413             596            75
           16      SAJIRA                           11778         17549             728            81
           17      CIMARGA                          14210         12188             440            70
           18      CIKULUR                           7020         10767             748            76
           19      WARUNGGUNUNG                      5431         11009            1024            56
           20      CIBADAK                           3340         10881            1915            69
           21      RANGKASBITUNG                     8762         30926            2941            66
           22      MAJA                              6429          9976             750            67
           23      CURUGBITUNG                       5645          6228             601            65
                   Total/Rata-rata                297682        275024            651,74         76,61
            Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Lebak




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          130
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Lebak terdiri dari 38 Puskesmas, 60
       Puskesmas Pembantu, 65 Balai Pengobatan, 32 Tempar Praktek Dokter, dan 141 Tempat
       Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan 10 Rumah Sakit
       Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Lebak memiliki 17 apotek dan
       memiliki 14 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 48 dokter dan 245 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 219
       mantri dan 773 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-68
                                            Fasilitas Kesehatan
                                        Kabupaten Lebak Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                               10
                                      Jml BP                                65
                                      Jml Puskesmas                         38
                                      Jml Puskesmas Pembantu                60
                                      Tempat Praktek Dokter                 32
                                      Tempat Praktek Bidan                 141
                                      Posyandu                            1443
                                      POLINDES                              59
                                      APOTIK                                17
                                      Toko Obat                             14
                                      Jml Dokter                            48
                                      Jumlah Mantri                        219
                                      Jumlah Bidan                         245
                                      Jumlah Dukun Terlatih                773
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Lebak


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 993 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 69 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 82 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 133 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 1100 buah, SMP 113 buah dan SMA
       185 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 8 buah dari kebutuhan yang
       ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          131
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-69
                                            Fasilitas Pendidikan
                                      di Kabupaten Lebak Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              82
                                       Jml SD                             993
                                       Jml SLTP                           133
                                       Jml SMA                             61
                                       Jml SMK                              8
                                       Jml PT                               4
                                       Jml SLB                              2
                                       Kebutuhan TK                     1100
                                       Kebutuhan SD                        -8
                                       Kebutuhan SMP                      113
                                       Kebutuhan SMA                      185
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Lebak


       3.2.73 Kabupaten Pandeglang

       Umum


       Dengan luas wilayah 235.400 ha, setiap km² di Kabupaten Pandeglang rata-rata dihuni
       oleh 988 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Labuan dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 5.224 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Cibitung yang hanya didiami oleh 114 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 255.814 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 76,11%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Jiput
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Pandeglang.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 16% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 42066 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan
       oleh masyarakat Kabupaten Pandeglang masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air
       bersih yang masih banyak digunakan oleh masyarakat adalah air sumur dan sebagian
       bersumber dari mata air.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          132
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-70
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Pandeglang

                                                                                           Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                Luas         Jumlah                         Keluarga
             No          KECAMATAN                                         Penduduk
                                                (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
             1      SUMUR                          3857          5297               571            83
             2      CIMANGGU                      19986          9156               211            89
             3      CIBALIUNG                     16826          5724               149            69
             4      CIBITUNG                      18081          4746               114            89
             5      CIKEUSIK                      32285         12226               230            88
             6      CIGEULIS                      19974          9209               233            77
             7      PANIMBANG                     13474         18837               758            81
             8      MUNJUL                        13368         10563               325            87
             9      ANGSANA                        7323          7864               421            87
             10     PICUNG                         4537          8067               812            82
             11     BOJONG                         4058          7457               850            74
             12     SAKETI                         5422          9275               763            71
             13     CISATA                         4432          7344               696            74
             14     PAGELARAN                      4285          8120               907            78
             15     PATIA                         10287         14776               601            87
             16     LABUAN                         1519         10273              5224            47
             17     CARITA                        12443          9671               758            68
             18     JIPUT                          5267          7233               819            91
             19     CIKEDAL                        2271          7149              1344            65
             20     MENES                          3758         10459              1487            44
             21     MANDALAWANGI                   5050         10435               922            76
             22     CIMANUK                        4013          9695              1351            79
             23     CIPEUCANG                      2135          5419              1356            78
             24     BANJAR                         4551          9005              1103            75
             25     KADUHEJO                       2985          5876              1137            77
             26     PANDEGLANG                     7498         16406              2136            64
             27     CADASARI                       2929          7080              1112            78
             28     KARANG TANJUNG                 2786          8452              1262            73
                    Total/Rata-rata              235400        255814             987,57         76,11
             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pandeglang


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Pandeglang terdiri dari 32 Puskesmas,
       69 Puskesmas Pembantu, 54 Balai Pengobatan, 40 Tempar Praktek Dokter, dan 171
       Tempat Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan 9 Rumah Sakit
       Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Pandeglang memiliki 4 apotek
       dan memiliki 29 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 68 dokter dan 253 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       187 mantri dan 793 dukun terlatih.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          133
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                               Tabel 3-71
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Pandeglang Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    1
                                      Jml RSB                                   9
                                      Jml BP                                54
                                      Jml Puskesmas                         32
                                      Jml Puskesmas Pembantu                69
                                      Tempat Praktek Dokter                 40
                                      Tempat Praktek Bidan                 171
                                      Posyandu                            1321
                                      POLINDES                              16
                                      APOTIK                                    4
                                      Toko Obat                             29
                                      Jml Dokter                            68
                                      Jumlah Mantri                        187
                                      Jumlah Bidan                         253
                                      Jumlah Dukun Terlatih                793
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pandeglang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 1172
       buah. Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang
       paling sedikit dengan total 86 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada
       tahun 2005 sebanyak 196 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 190 buah.
       Dengan menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah
       penduduk, didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 893 buah, SMP 37 buah
       dan SMA 155 buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 265 buah dari
       kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-72
                                            Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Pandeglang Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             196
                                       Jml SD                           1172
                                       Jml SLTP                           190
                                       Jml SMA                             72
                                       Jml SMK                             14
                                       JML PT                              12
                                       Jml SLB                              5
                                       Kebutuhan TK                       893
                                       Kebutuhan SD                      -265



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          134
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                              Bab 3
                                                                        Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                             Uraian Fasilitas           Jumlah
                                         Kebutuhan SMP                       37
                                         Kebutuhan SMA                     155
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pandeglang


       3.2.74 Kabupaten Karangasem

       Umum


       Dengan luas wilayah 74.831 ha, setiap km² di Kabupaten Karangasem rata-rata dihuni
       oleh 714 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Manggis dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 957 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Kubu yang hanya didiami oleh 373 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 94.541 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 77,88%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Kubu
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Manggis.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 2.421 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan
       oleh masyarakat Kabupaten Karangasem masih berupa kayu bakar dan minyak tanah,
       sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang
       bersumber dari PAM dan sebagian bersumber dari mata air.


                                                Tabel 3-73
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Karangasem

                                                                                        Persentase
                                                                         Kepadatan
                                              Luas        Jumlah                         Keluarga
                No      KECAMATAN                                         Penduduk
                                              (ha)       Keluarga                        Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                           (%)
                1      RENDANG                  10970           7639              520             67
                2      SIDEMEN                   3515           7806              905             83
                3      MANGGIS                   6483           10350             957             61
                4      KARANG ASEM               9418           19717             811             81
                5      ABANG                    12259           14968             693             83
                6      BEBANDEM                  7095           10481             855             73
                7      SELAT                     7033           9290              598             82
                8      KUBU                     18058           14290             373             93
                       Total/Rata-rata          74831           94541             714          77,88
                    Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Karangasem




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             135
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Karangasem terdiri dari 12
       Puskesmas, 54 Puskesmas Pembantu, 5 Balai Pengobatan,53 Tempar Praktek Dokter, dan
       91 Tempat Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan 4 Rumah
       Sakit Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Karangasem memiliki 4
       apotek dan memiliki 4 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli
       kesehatan, tercatat terdapat 61 dokter dan 122 bidan, ditambah tenaga bantuan
       kesehatan lain yaitu 82 mantri dan 58 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-74
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Karangasem Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                                4
                                      Jml BP                                 5
                                      Jml Puskesmas                         12
                                      Jml Puskesmas Pembantu                54
                                      Tempat Praktek Dokter                 53
                                      Tempat Praktek Bidan                  91
                                      Posyandu                             589
                                      POLINDES                              35
                                      APOTIK                                 4
                                      Toko Obat                              4
                                      Jml Dokter                            61
                                      Jumlah Mantri                         82
                                      Jumlah Bidan                         122
                                      Jumlah Dukun Terlatih                 58
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Karangasem


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 365 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 25 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 53 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 34 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 343 buah, SMP 48 buah dan SMA 64
       buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 35 buah dari kebutuhan yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          136
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-75
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Karangasem Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              53
                                       Jml SD                             365
                                       Jml SLTP                            34
                                       Jml SMA                             18
                                       Jml SMK                              7
                                       Jml PT                               2
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                       343
                                       Kebutuhan SD                       -35
                                       Kebutuhan SMP                       48
                                       Kebutuhan SMA                       64
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Karangasem


       3.2.75 Kabupaten Gunung Kidul

       Umum


       Dengan luas wilayah 137.008 ha, setiap km² di Kabupaten Gunung Kidul rata-rata dihuni
       oleh 616 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Wonosari dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 1.191 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Purwosari yang hanya didiami oleh 265 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 179.098 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 89,22%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan
       Panggang dan Ngupar sedangkan paling sedikit di Kecamatan Wonosari.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa perkerasan, sebagian lagi
       telah berupa aspal ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 2% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 3.179 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan
       oleh masyarakat Kabupaten Gunung Kidul masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber
       air bersih yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air
       sumur dan sebagian dari air hujan.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          137
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-76
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Gunung Kidul

                                                                                        Persentase
                                                                      Kepadatan
                                                Luas       Jumlah                        Keluarga
                   No      KECAMATAN                                   Penduduk
                                                (ha)      Keluarga                       Pertanian
                                                                      (jiwa/km2)
                                                                                           (%)
                   1      PANGGANG                7967        5737                354           99
                   2      PURWOSARI               7183        4460                265           92
                   3      PALIYAN                 5816        8800                807           93
                   4      SAPTO SARI              8654        9349                483           83
                   5      TEPUS                  10499        8465                354           89
                   6      TANJUNGSARI             7167        7653                398           86
                   7      RONGKOP                 7032        7019                737           96
                   8      GIRISUBO                9465        6480                302           95
                   9      SEMANU                 10288        14482               590           88
                   10     PONJONG                10454        11884               579           91
                   11     KARANGMOJO              7091        13224               771           83
                   12     WONOSARI                7500        19329           1191              73
                   13     PLAYEN                  6427        13445               972           79
                   14     PATUK                   6451        9087                536           96
                   15     GEDANG SARI             6935        10545               591           79
                   16     NGLIPAR                 5517        8327                653           98
                   17     NGAWEN                  4666        9020                799           93
                   18     SEMIN                   7896        11792               709           93
                          Total/Rata-rata       137008      179098          616,17           89,22
                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Kidul


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Gunung Kidul terdiri dari 35
       Puskesmas, 115 Puskesmas Pembantu, 17 Balai Pengobatan, 55 Tempar Praktek Dokter,
       dan 126 Tempat Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan 13
       Rumah Sakit Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Gunung Kidul
       memiliki 5 apotek dan memiliki 4 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga
       ahli kesehatan, tercatat terdapat 62 dokter dan 149 bidan, ditambah tenaga bantuan
       kesehatan lain yaitu 179 mantri dan 300 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-77
                                            Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Gunung Kidul Tahun 2005

                                                 Uraian                Jumlah
                                      Jml RS                                 3
                                      Jml RSB                               13
                                      Jml BP                                17
                                      Jml Puskesmas                         35
                                      Jml Puskesmas Pembantu               115
                                      Tempat Praktek Dokter                 55


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                           138
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                   Uraian             Jumlah
                                      Tempat Praktek Bidan                 126
                                      Posyandu                            1304
                                      POLINDES                              16
                                      APOTIK                                    5
                                      Toko Obat                                 4
                                      Jml Dokter                            62
                                      Jumlah Mantri                        179
                                      Jumlah Bidan                         149
                                      Jumlah Dukun Terlatih                300
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Kidul


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 578 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 30 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 537 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 120 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 211 buah, SD 45, SMP 36 buah dan
       SMA 126 buah.


                                                Tabel 3-78
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Gunung Kidul Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             537
                                       Jml SD                             578
                                       Jml SLTP                           120
                                       Jml SMA                             30
                                       Jml SMK                             22
                                       JML PT                               3
                                       Jml SLB                              4
                                       Kebutuhan TK                       211
                                       Kebutuhan SD                        45
                                       Kebutuhan SMP                       36
                                       Kebutuhan SMA                      126
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Kidul


       3.2.76 Kabupaten Kulon Progo

       Umum


       Dengan luas wilayah 58.696 ha, setiap km² di Kabupaten Kulon Progo rata-rata dihuni
       oleh 903 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          139
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 3
                                                                       Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Wates dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 1.565 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Girimulyo yang hanya didiami oleh 531 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 110.975 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 82,17%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Kokap
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Wates.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 1% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 914 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Kulon Progo masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air
       bersih yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur
       dan sebagian dari mata air.


                                                   Tabel 3-79
                                        Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Kulon Progo

                                                                                         Persentase
                                                                         Kepadatan
                                              Luas         Jumlah                         Keluarga
               No       KECAMATAN                                         Penduduk
                                              (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                         (jiwa/km2)
                                                                                            (%)
               1      TEMON                       3630          7036               977            75
               2      WATES                       3205        10303               1565            68
               3      PANJATAN                    4465          8483              1013            94
               4      GALUR                       3297          8706              1153            88
               5      LENDAH                      3564        10674               1109            71
               6      SENTOLO                     5273        11949                927            86
               7      PENGASIH                    6172        12273                835            85
               8      KOKAP                       7386        10437                563            96
               9      GIRIMULYO                   5499          6756               531            74
               10     NANGGULAN                   3966          7842               881            76
               11     KALIBAWANG                  5304          8415               637            84
               12     SAMIGALUH                   6935          8101               656            89
                      Total/Rata-rata           58696        110975           903,92           82,17
                    Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kulon Progo


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Kulon Progo terdiri dari 21 Puskesmas,
       62 Puskesmas Pembantu, 6 Balai Pengobatan, 55 Tempar Praktek Dokter, dan 89 Tempat
       Praktek Bidan. Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan 17 Rumah Sakit
       Bersalin. Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Kulon Progo memiliki 4 apotek
       dan memiliki 7 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            140
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       tercatat terdapat 51 dokter dan 114 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       76 mantri dan 267 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-80
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Kulon Progo Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    3
                                      Jml RSB                               17
                                      Jml BP                                    6
                                      Jml Puskesmas                         21
                                      Jml Puskesmas Pembantu                62
                                      Tempat Praktek Dokter                 55
                                      Tempat Praktek Bidan                  89
                                      Posyandu                             881
                                      POLINDES                              27
                                      APOTIK                                    4
                                      Toko Obat                                 7
                                      Jml Dokter                            51
                                      Jumlah Mantri                         76
                                      Jumlah Bidan                         114
                                      Jumlah Dukun Terlatih                267
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kulon Progo


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 397 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 50 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 303 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 77 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 303 buah, SMP 16 buah dan SMA 71
       buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 24 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-81
                                            Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Kulon Progo Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                             303
                                       Jml SD                             397
                                       Jml SLTP                            77
                                       Jml SMA                             22
                                       Jml SMK                             28
                                       Jml PT                               5
                                       Jml SLB                              6


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          141
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Kebutuhan TK                       145
                                       Kebutuhan SD                        -24
                                       Kebutuhan SMP                        16
                                       Kebutuhan SMA                        71
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kulon Progo


       3.2.77 Kabupaten Landak

       Umum


       Dengan luas wilayah 963.211 ha, setiap km² di Kabupaten Landak rata-rata dihuni oleh
       42 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan terakumulisasi
       di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Menjalin dengan tingkat kepadatan
       penduduk setiap Km² nya mencapai 70 jiwa sedangkan tingkat kepadatan terendah
       terdapat di Kecamatan Air Besar yang hanya didiami oleh 18 jiwa setiap Km². Potensi
       utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 61.806 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 89,5%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Meranti,
       Kuala Behe, Air Besar sedangkan paling sedikit di Kecamatan sengah Temila.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 1% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 772 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Landak masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih
       yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan
       sebagian dari mata air.


                                                 Tabel 3-82
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                            di Kabupaten Landak

                                                                                           Persentase
                                                                              Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                     Keluarga
            No            KECAMATAN                                            Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                   Pertanian
                                                                              (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
           1       SEBANGKI                            88563         3104             19           80
           2       NGABANG                            195134        16129             54           90
           3       SENGAH TEMILA                      196351         9387             27           81
           4       MANDOR                              45549         5329             59           87
           5       MENJALIN                            32103         3599             70           92
           6       MEMPAWAH HULU                       71500         8015             69           91
           7       MENYUKE                             83626         6950             49           92
           8       MERANTI                             36940         1642             30           94
           9       KUALA BEHE                          81932         2837             24           94



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          142
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                               Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                         Keluarga
            No            KECAMATAN                                           Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                       Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
           10      AIR BESAR                          131513         4814                18            94
                                                      963211        61806               41,9         89,5
Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Landak


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Landak terdiri dari 14 Puskesmas, 59
       Puskesmas Pembantu, 12 Tempar Praktek Dokter, dan 35 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum namun tidak memiliki Rumah Sakit Bersalin.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Landak memiliki 1 apotek dan memiliki 4
       toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 16
       dokter dan 102 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 92 mantri dan 263
       dukun terlatih.


                                                Tabel 3-83
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Landak Tahun 2005

                                                 Uraian                     Jumlah
                                 Jml RS                                             1
                                 Jml RSB                                            0
                                 Jml BP                                             9
                                 Jml Puskesmas                                    14
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           59
                                 Tempat Praktek Dokter                            12
                                 Tempat Praktek Bidan                             35
                                 Posyandu                                         237
                                 POLINDES                                         94
                                 APOTIK                                             1
                                 Toko Obat                                          4
                                 Jml Dokter                                       16
                                 Jumlah Mantri                                    92
                                 Jumlah Bidan                                     102
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            263
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Landak


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 383 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 30 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 20 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 74 buah. Dengan


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             143
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 296 buah, SMA 36 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 120 buah dan SMP lebih 8 buah dari kebutuhan yang
       ada.


                                                  Tabel 3-84
                                             Fasilitas Pendidikan
                                      di Kabupaten Landak Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              20
                                       Jml SD                             383
                                       Jml SLTP                            74
                                       Jml SMA                             30
                                       Jml SMK                              4
                                       JML PT                               4
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                       296
                                       Kebutuhan SD                      -120
                                       Kebutuhan SMP                       -8
                                       Kebutuhan SMA                       36
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Landak


       3.2.78 Kabupaten Sekadau

       Umum


       Dengan luas wilayah 535.653 ha, setiap km² di Kabupaten Sekadau rata-rata dihuni oleh
       40 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan terakumulisasi
       di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sekadau Hilir dengan tingkat kepadatan
       penduduk setiap Km² nya mencapai 60 jiwa sedangkan tingkat kepadatan terendah
       terdapat di Kecamatan Belitang Hulu yang hanya didiami oleh 18 jiwa setiap Km². Potensi
       utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 36.486 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 73,14%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan
       Nangataman sedangkan paling sedikit di Kecamatan Belitang Hulu.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 1014 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Sekadau masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih
       yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan
       sebagian dari mata air.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          144
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-85
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Sekadau

                                                                                                Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                   Luas         Jumlah                           Keluarga
           No           KECAMATAN                                             Penduduk
                                                   (ha)        Keluarga                          Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                                   (%)
          1      NANGA MAHAP                         56900          4339                  46            73
          2      NANGA TAMAN                         94470          4951                  30            94
          3      SEKADAU HULU                        89899          4749                  35            89
          4      SEKADAU HILIR                       84608         11372                  60            80
          5      BELITANG HILIR                      65543          4589                  44            85
          6      BELITANG                            28109          2670                  44            76
          7      BELITANG HULU                      116124          3816                  18            15
                                                    535653         36486                39,57         73,14
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sekadau


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sekadau terdiri dari 10 Puskesmas, 46
       Puskesmas Pembantu, 5 Tempar Praktek Dokter, dan 16 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini tidak memiliki Rumah Sakit Umum maupun Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sekadau memiliki 3 apotek dan memiliki 7 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 10
       dokter dan 51 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 57 mantri dan 139
       dukun terlatih.


                                               Tabel 3-86
                                           Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Sekadau Tahun 2005

                                                 Uraian                    Jumlah
                                 Jml RS                                             0
                                 Jml RSB                                            0
                                 Jml BP                                             0
                                 Jml Puskesmas                                    10
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           46
                                 Tempat Praktek Dokter                              5
                                 Tempat Praktek Bidan                             16
                                 Posyandu                                         93
                                 POLINDES                                         59
                                 APOTIK                                             3
                                 Toko Obat                                          7
                                 Jml Dokter                                       10
                                 Jumlah Mantri                                    57
                                 Jumlah Bidan                                     51
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            139
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sekadau




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                               145
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 189 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 13 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 20 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 30 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 150 buah, SMP 5 buah dan SMA 22
       buah, sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 48 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-87
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Sekadau Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              20
                                       Jml SD                             189
                                       Jml SLTP                            30
                                       Jml SMA                             13
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               0
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                       150
                                       Kebutuhan SD                       -48
                                       Kebutuhan SMP                        5
                                       Kebutuhan SMA                       22
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sekadau


       3.2.79 Kabupaten Melawai

       Umum


       Dengan luas wilayah 1078.485 ha, setiap km² di Kabupaten Melawai rata-rata dihuni oleh
       17 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan terakumulisasi
       di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Tanah Pinoh dengan tingkat kepadatan
       penduduk setiap Km² nya mencapai 26 jiwa sedangkan tingkat kepadatan terendah
       terdapat di Kecamatan Elia Hilir yang hanya didiami oleh 13 jiwa setiap Km². Potensi
       utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 37.278 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 85%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Sayan
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Belimbing.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          146
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       masih cukup terbatas, sekitar 2% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 915 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Melawai masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih
       yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan
       sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-88
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Melawai

                                                                                                Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                          Keluarga
            No             KECAMATAN                                          Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                                   (%)
           1       SOKAN                              157729         3143                 10            87
           2       TANAH PINOH                        156839         5356                 26            91
           3       SAYAN                              116649         3483                 14            93
           4       BELIMBING                          171677         6662                 19            75
           5       NANGA PINOH                        255429        10820                 23            86
           6       ELLA HILIR                         114009         3463                 13            85
           7       MENUKUNG                           106153         4351                 16            78
                                                    1078485         37278               17,29           85
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Melawai


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Melawai terdiri dari 10 Puskesmas, 47
       Puskesmas Pembantu, 9 Tempar Praktek Dokter, dan 15 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini tidak memiliki Rumah Sakit Umum namun memiliki 2 Rumah Sakit Bersalin.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Melawai tidak memiliki apotek dan hanya
       memiliki 8 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 13 dokter dan 56 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 50
       mantri dan 104 dukun terlatih.


                                                Tabel 3-89
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Melawai Tahun 2005

                                                 Uraian                     Jumlah
                                 Jml RS                                             0
                                 Jml RSB                                            2
                                 Jml BP                                             0
                                 Jml Puskesmas                                    10
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           47
                                 Tempat Praktek Dokter                              9
                                 Tempat Praktek Bidan                             15
                                 Posyandu                                         109
                                 POLINDES                                         47



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              147
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Uraian                   Jumlah
                                 APOTIK                                             0
                                 Toko Obat                                          8
                                 Jml Dokter                                       13
                                 Jumlah Mantri                                    50
                                 Jumlah Bidan                                     56
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            104
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Melawai


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 169 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 10 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 14 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 32 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 128 buah, SMA 21 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 50 buah dan SMP lebih 2 buah dari kebutuhan yang
       ada.


                                                 Tabel 3-90
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Melawai Tahun 2005

                                              Uraian Fasilitas       Jumlah
                                       Jml TK                              14
                                       Jml SD                            169
                                       Jml SLTP                            32
                                       Jml SMA                              9
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               0
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                      128
                                       Kebutuhan SD                       -50
                                       Kebutuhan SMP                       -2
                                       Kebutuhan SMA                       21
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Melawai


       3.2.80 Kabupaten Ketapang

       Umum


       Dengan luas wilayah 3.054.709 ha, setiap km² di Kabupaten Ketapang rata-rata dihuni
       oleh 159 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Delta Pawan dengan tingkat



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          148
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2156 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Simpang Dua yang hanya didiami oleh 7 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 117.282 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 82,18%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Hulu Sungai sedangkan paling sedikit di Kecamatan Delta Pawan.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 10% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 3765 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Ketapang masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih
       yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan
       sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-91
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Ketapang

                                                                                           Persentase
                                                                              Kepadatan
                                                      Luas        Jumlah                    Keluarga
           No              KECAMATAN                                           Penduduk
                                                      (ha)       Keluarga                  Pertanian
                                                                              (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
          1       KENDAWANGAN                          581919          7422           24            91
          2       MANIS MATA                           290229          7138           12            65
          3       MARAU                                112456          2789            9            92
          4       SINGKUP                               12701          2144          132            93
          5       AIR UPAS                              89344          3818           39            92
          6       JELAI HULU                            95331          4053           24            87
          7       TUMBANG TITI                         167204          9395           53            94
          8       MATAN HILIR SELATAN                  185353          7950           52            88
          9       BENUA KAYONG                          34904          7706          315            63
          10      MATAN HILIR UTARA                     72032          3198           27            91
          11      DELTA PAWAN                            5106        15052          2156            12
          12      MUARA PAWAN                           66479          3171           23            56
          13      SUKADANA                              94911          4460           22            79
          14      NANGA TAYAP                          173408          6084           53            85
          15      SANDAI                               177906          4343           18            80
          16      HULU SUNGAI                            4692          2095          241            99
          17      SUNGAI LAUR                          175199          3822           12            88
          18      SIMPANG HULU                         316414          5546            8            91
          19      SIMPANG DUA                          109409          1648            7            91
          20      SIMPANG HILIR                        142189          5152           99            80
          21      TELUK BATANG                          75129          6609          144            96
          22      PULAU MAYA KARIMATA                   72394          3687           35            95
                                                      3054709       117282        159,32         82,18
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Ketapang




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          149
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Ketapang terdiri dari 27 Puskesmas,
       125 Puskesmas Pembantu, 29 Tempar Praktek Dokter, dan 43 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan memiliki 5 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Ketapang memiliki 7 apotek dan memiliki 21
       toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 43
       dokter dan 154 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 252 mantri dan 310
       dukun terlatih.


                                                Tabel 3-92
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Ketapang Tahun 2005

                                                 Uraian                    Jumlah
                                 Jml RS                                             3
                                 Jml RSB                                            5
                                 Jml BP                                           16
                                 Jml Puskesmas                                    27
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           125
                                 Tempat Praktek Dokter                            29
                                 Tempat Praktek Bidan                             43
                                 Posyandu                                         390
                                 POLINDES                                         119
                                 APOTIK                                             7
                                 Toko Obat                                        21
                                 Jml Dokter                                       43
                                 Jumlah Mantri                                    252
                                 Jumlah Bidan                                     154
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            310
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Ketapang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 526 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 41 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 75 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 98 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 409 buah, SMP 3 buah, SMA 70 buah,
       sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 122 buah dari kebutuhan yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          150
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-93
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Ketapang Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              75
                                       Jml SD                             526
                                       Jml SLTP                            98
                                       Jml SMA                             31
                                       Jml SMK                             10
                                       JML PT                               3
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                       409
                                       Kebutuhan SD                      -122
                                       Kebutuhan SMP                        3
                                       Kebutuhan SMA                       70
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Ketapang


       3.2.81 Kabupaten Bengkayang

       Umum


       Dengan luas wilayah 790.321 ha, setiap km² di Kabupaten Bengkayang rata-rata dihuni
       oleh 72 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Bengkayang dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 355 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Monterado yang hanya didiami oleh 8 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 43.114 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 88,86%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Sungai
       Betungi sedangkan paling sedikit di Kecamatan Seilias dan Jagoi Babang.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 4% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 155 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Bengkayang masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air
       bersih yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air
       dan sebagian dari air sumur.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          151
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-94
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Bengkayang

                                                                                                Persentase
                                                                              Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                          Keluarga
            No            KECAMATAN                                            Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                              (jiwa/km2)
                                                                                                   (%)
           1       SUNGAI RAYA                          46994        8949                163            85
           2       CAPKALA                               4724        1348                140            98
           3       SAMALANTAN                           57459        4458                 44            92
           4       MONTERADO                          283009         5054                  8            92
           5       BENGKAYANG                           16713        3903                355            83
           6       TERIAK                               23160        2474                 76            94
           7       SUNGAI BETUNG                        20604        1478                 42           100
           8       LEDO                                 48184        2659                 44            95
           9       SUTI SEMARANG                        28090          941                17            87
           10      LUMAR                                27530        1182                 21            87
           11      SANGGAU LEDO                         61359        4920                 47            84
           12      SELUAS                               50659        2834                 30            81
           13      JAGOI BABANG                         65497        1259                 12            81
           14      SIDING                               56339        1655                 13            85
                                                      790321        43114               72,29        88,86
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bengkayang


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Bengkayang terdiri dari 12 Puskesmas,
       56 Puskesmas Pembantu, 9Tempar Praktek Dokter, dan 29 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan tidak memiliki Rumah Sakit Bersalin.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Bengkayang memiliki 2 apotek dan
       memiliki 14 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 24 dokter dan 78 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 79
       mantri dan 127 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-95
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Bengkayang Tahun 2005

                                                 Uraian                      Jumlah
                                 Jml RS                                             2
                                 Jml RSB                                            0
                                 Jml BP                                             1
                                 Jml Puskesmas                                    12
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           56
                                 Tempat Praktek Dokter                              9
                                 Tempat Praktek Bidan                             29
                                 Posyandu                                         216
                                 POLINDES                                         65
                                 APOTIK                                             2


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              152
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Uraian                   Jumlah
                                 Toko Obat                                        14
                                 Jml Dokter                                       24
                                 Jumlah Mantri                                    79
                                 Jumlah Bidan                                     78
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            127
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bengkayang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 228 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 17 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 19 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 41 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 179 buah, SMP 0 buah, SMA 26 buah,
       sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 63 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-96
                                            Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Bengkayang Tahun 2005

                                              Uraian Fasilitas       Jumlah
                                       Jml TK                              19
                                       Jml SD                             228
                                       Jml SLTP                            41
                                       Jml SMA                             15
                                       Jml SMK                              2
                                       JML PT                               5
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                       179
                                       Kebutuhan SD                       -63
                                       Kebutuhan SMP                        0
                                       Kebutuhan SMA                       26
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bengkayang


       3.2.82 Kabupaten Sintang

       Umum


       Dengan luas wilayah 2.341.155 ha, setiap km² di Kabupaten Sintang rata-rata dihuni oleh
       40 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan terakumulisasi
       di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sintang dengan tingkat kepadatan
       penduduk setiap Km² nya mencapai 203 jiwa sedangkan tingkat kepadatan terendah
       terdapat di Kecamatan Ambalau yang hanya didiami oleh 3 jiwa setiap Km². Potensi


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          153
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 78.329 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 84%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Ketungau
       Hulu sedangkan paling sedikit di Kecamatan Sintang.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 5% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 3936 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh
       masyarakat Kabupaten Sintang masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih
       yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air dan
       sebagian dari air sumur.


                                                Tabel 3-97
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Sintang

                                                                                          Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                    Keluarga
            No             KECAMATAN                                          Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                  Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                             (%)
           1       SERAWAI                            378559         4683             8           88
           2       AMBALAU                            638649         3305             3           83
           3       KAYAN HULU                          93759         4797            26           83
           4       SEPAUK                             182729        11002            35           84
           5       TEMPUNAK                           102709         6130            36           77
           6       SUNGAI TEBELIAN                     58304         6551            79           89
           7       SINTANG                             28373        11752           203           42
           8       DEDAI                               68456         5674            41           88
           9       KAYAN HILIR                        115887         5364            20           78
           10      KELAM PERMAI                        51989         3304            33           93
           11      BINJAI HULU                         31854         2358            36           86
           12      KETUNGAU HILIR                     154409         4257            14           94
           13      KETUNGAU TENGAH                    211249         5301            13           93
           14      KETUNGAU HULU                      224229         3851             8           96
                                                    2341155         78329         39,64         83,86
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sintang


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sintang terdiri dari 16 Puskesmas, 75
       Puskesmas Pembantu, 29 Tempat Praktek Dokter, dan 65 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 2 Rumah Sakit Umum dan memiliki 4 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sintang memiliki 5 apotek dan memiliki 12 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 32




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          154
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       dokter dan 142 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 137 mantri dan 310
       dukun terlatih.


                                                Tabel 3-98
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Sintang Tahun 2005

                                                  Uraian                   Jumlah
                                 Jml RS                                             2
                                 Jml RSB                                            4
                                 Jml BP                                             6
                                 Jml Puskesmas                                    16
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           75
                                 Tempat Praktek Dokter                            29
                                 Tempat Praktek Bidan                             65
                                 Posyandu                                         312
                                 POLINDES                                         150
                                 APOTIK                                             5
                                 Toko Obat                                        12
                                 Jml Dokter                                       32
                                 Jumlah Mantri                                    137
                                 Jumlah Bidan                                     142
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            310
                           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sintang


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 340 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 23 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 46 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 66 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 289 buah, SMP 4 buah, SMA 54 buah,
       sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 60 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                 Tabel 3-99
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Sintang Tahun 2005

                                              Uraian Fasilitas       Jumlah
                                       Jml TK                              46
                                       Jml SD                            340
                                       Jml SLTP                            66
                                       Jml SMA                             16
                                       Jml SMK                               7
                                       JML PT                                7
                                       Jml SLB                               1


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          155
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Kebutuhan TK                      289
                                       Kebutuhan SD                       -60
                                       Kebutuhan SMP                         4
                                       Kebutuhan SMA                        54
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sintang


       3.2.83 Kabupaten Sanggau

       Umum


       Dengan luas wilayah 1.174.924 ha, setiap km² di Kabupaten Sanggau rata-rata dihuni
       oleh 59 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Beduwai dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 147 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Toba yang hanya didiami oleh 12 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 82.705 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 87,29%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Noyan
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Sanggau Kapuas.


       Sebagian besar akses jalan utama di tiap kecamatan berupa aspal, sebagian lagi telah
       berupa perkerasan ataupun hanya jalan tanah. Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini
       masih cukup terbatas, sekitar 3% dari total keluarga yang telah menggunakan jaringan
       telepon atau hanya 2.846 keluarga. Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan
       oleh masyarakat Kabupaten Sanggau masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air
       bersih yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur
       dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-100
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Sanggau

                                                                                              Persentase
                                                                                 Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                        Keluarga
            No             KECAMATAN                                              Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                      Pertanian
                                                                                 (jiwa/km2)
                                                                                                 (%)
           1       TOBA                               110817         2432                12           93
           2       MELIAU                             149629        10150                37           86
           3       SANGGAU KAPUAS                     129898        17384                74           72
           4       MUKOK                               50109         3923                42           84
           5       JANGKANG                           152437         5279                18           92
           6       BONTI                              112159         4366                18           92
           7       PARINDU                             59361         6092                58           86
           8       TAYAN HILIR                        105059         5953               147           75
           9       BALAI                               37663         5006                84           86



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            156
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                                Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                          Keluarga
            No            KECAMATAN                                           Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                                   (%)
           10      TAYAN HULU                           71137        5716                 46            86
           11      KEMBAYAN                             58289        5747                 52            89
           12      BEDUWAI                               5492        2339                183            92
           13      NOYAN                                48791        2017                 21            95
           14      SEKAYAN                              84083        6301                 35            94
                                                    1174924         82705               59,07        87,29
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sanggau


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sanggau terdiri dari 18 Puskesmas, 81
       Puskesmas Pembantu, 21 Tempat Praktek Dokter, dan 34 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 2 Rumah Sakit Umum dan memiliki 4 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sanggau memiliki 4 apotek dan memiliki 32 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 32
       dokter dan 114 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 95 mantri dan 323
       dukun terlatih.


                                               Tabel 3-101
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Sanggau Tahun 2005

                                                 Uraian                     Jumlah
                                 Jml RS                                             2
                                 Jml RSB                                            4
                                 Jml BP                                           11
                                 Jml Puskesmas                                    18
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           81
                                 Tempat Praktek Dokter                            21
                                 Tempat Praktek Bidan                             34
                                 Posyandu                                         392
                                 POLINDES                                         148
                                 APOTIK                                             4
                                 Toko Obat                                        32
                                 Jml Dokter                                       32
                                 Jumlah Mantri                                    95
                                 Jumlah Bidan                                     114
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            323
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sanggau


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 522 buah.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                              157
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 31 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 48 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 83 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 321 buah, SMA 56 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 214 buah, SMP 6 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                Tabel 3-102
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Sanggau Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              48
                                       Jml SD                            522
                                       Jml SLTP                            83
                                       Jml SMA                             21
                                       Jml SMK                             11
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                      321
                                       Kebutuhan SD                      -214
                                       Kebutuhan SMP                       -6
                                       Kebutuhan SMA                       56
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sanggau


       3.2.84 Kabupaten Kapuas Hulu

       Umum


       Dengan luas wilayah 2.900.712 ha, setiap km² di Kabupaten Kapuas Hulu rata-rata dihuni
       oleh 143 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Bunut Hiliri dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 2801 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Embaloh Hulu yang hanya didiami oleh 1 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 82.705 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 87,29%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Noyan sedangkan paling sedikit di Kecamatan Kapuas Hulu Kapuas.


       Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini masih cukup terbatas, sekitar 3% dari total
       keluarga yang telah menggunakan jaringan telepon atau hanya 1.328 keluarga.
       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Kapuas
       Hulu masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          158
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-103
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Kapuas Hulu

                                                                                             Persentase
                                                                              Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                       Keluarga
            No             KECAMATAN                                           Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                     Pertanian
                                                                              (jiwa/km2)
                                                                                                (%)
           1       SILAT HILIR                        399164         3794               13           84
           2       SILAT HULU                           7357         2372              133           90
           3       HULU GURUNG                         43299         3058               28           82
           4       BUNUT HULU                          97456         2977               13           34
           5       MENTEBAH                            77599         1709               11           74
           6       MANDAY                             103309         1567                6           48
           7       KALIS                              118409         1796               14           85
           8       KEDAMIN                            477939         3337                5           87
           9       EMBALOH HILIR                      186919         2331                6           95
           10      BUNUT HILIR                            852        2348             2801           79
           11      BOYAN TANJUNG                       70869         1897                9           84
           12      BATU DATU                           53129         2029               16           86
           13      EMBAU                               37459         2439               24           82
           14      SELIMBAU                            99933         3264               14           88
           15      SUHAID                              62065         2013               15           92
           16      SEBERUANG                           19688         2362              118           93
           17      SEMITAU                             56279         1868               12           90
           18      EMPANANG                            41608           549               6           85
           19      PURING KENCANA                      44846           781               7           95
           20      BADAU                               70009         1416                8           53
           21      BATANG LUPAR                        97546         1100                5           80
           22      EMBALOH HULU                       345769         1332                1           98
           23      PUTUSSIBAU                         389209         3492               36           68
                                                    2900712         49831         143,52          80,52
         Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kapuas Hulu


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Kapuas Hulu terdiri dari 24
       Puskesmas, 67 Puskesmas Pembantu, 8 Tempat Praktek Dokter, dan 36 Tempat Praktek
       Bidan. Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan memiliki 1 Rumah Sakit Bersalin.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Kapuas Hulu memiliki 1 apotek dan
       memiliki 5 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 19 dokter dan 103 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 139
       mantri dan 227 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-104
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2005

                                                 Uraian                      Jumlah
                                 Jml RS                                           1


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                           159
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Uraian                   Jumlah
                                 Jml RSB                                            1
                                 Jml BP                                             8
                                 Jml Puskesmas                                    24
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           67
                                 Tempat Praktek Dokter                              8
                                 Tempat Praktek Bidan                             36
                                 Posyandu                                         195
                                 POLINDES                                         96
                                 APOTIK                                             1
                                 Toko Obat                                          5
                                 Jml Dokter                                       19
                                 Jumlah Mantri                                    139
                                 Jumlah Bidan                                     103
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            227
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kapuas Hulu


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 373 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 25 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 34 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 59 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 168 buah, SMA 19 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 205 buah, SMP 17 buah dari kebutuhan yang ada.


                                               Tabel 3-105
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2005

                                              Uraian Fasilitas       Jumlah
                                       Jml TK                              34
                                       Jml SD                            373
                                       Jml SLTP                            59
                                       Jml SMA                             23
                                       Jml SMK                              2
                                       JML PT                               0
                                       Jml SLB                              1
                                       Kebutuhan TK                      168
                                       Kebutuhan SD                      -205
                                       Kebutuhan SMP                      -17
                                       Kebutuhan SMA                       19
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kapuas Hulu




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          160
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       3.2.85 Kabupaten Sambas

       Umum


       Dengan luas wilayah 510.927 ha, setiap km² di Kabupaten Sambas rata-rata dihuni oleh
       246 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sambas dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 882 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Sajingan Besar yang hanya didiami oleh 9 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 113.593 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 87,07%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Subah sedangkan paling sedikit di Kecamatan Sambas.


       Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini masih cukup terbatas, sekitar 6% dari total
       keluarga yang telah menggunakan jaringan telepon atau hanya 6.262 keluarga.
       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Sambas
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-106
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Sambas

                                                                                           Persentase
                                                                             Kepadatan
                                                    Luas         Jumlah                     Keluarga
            No             KECAMATAN                                          Penduduk
                                                    (ha)        Keluarga                   Pertanian
                                                                             (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
           1       SELAKAU                             28705        10504           226            85
           2       PEMANGKAT                           18851        16994           492            78
           3       SEMPARUK                            10574         5810           292            75
           4       TEBAS                               39534        14361           346            86
           5       TEKARANG                             8439         3015           158            84
           6       SAMBAS                              24167         9570           882            53
           7       SUBAH                               64664         4524            71            99
           8       SEBAWI                              16154         3390           122            93
           9       SAJAD                                9503         2494           205            98
           10      JAWAI                               19459         9312           247            96
           11      JAWAI SELATAN                        9309         4651           313            94
           12      TELUK KERAMAT                       71730        18567           141            89
           13      GALING                              34915         4175            76            96
           14      SEJANGKUNG                          28160         4849           117            86
           15      SAJINGAN BESAR                     126763         1377             9            94
                                                      510927       113593         246,47        87,07
         Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sambas




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          161
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sambas terdiri dari 21 Puskesmas, 87
       Puskesmas Pembantu, 24 Tempat Praktek Dokter, dan 36 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 5 Rumah Sakit Umum dan memiliki 1 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sambas memiliki 4 apotek dan memiliki 40 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 35
       dokter dan 162 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 171 mantri dan 413
       dukun terlatih.


                                               Tabel 3-107
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Sambas Tahun 2005

                                                 Uraian                    Jumlah
                                 Jml RS                                             5
                                 Jml RSB                                            1
                                 Jml BP                                             4
                                 Jml Puskesmas                                    21
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           87
                                 Tempat Praktek Dokter                            24
                                 Tempat Praktek Bidan                             36
                                 Posyandu                                         444
                                 POLINDES                                         165
                                 APOTIK                                             4
                                 Toko Obat                                        40
                                 Jml Dokter                                       35
                                 Jumlah Mantri                                    171
                                 Jumlah Bidan                                     162
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            413
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sambas


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 420 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 34 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 53 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 100 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 446 buah, SMP 4 buah, SMA 82 buah,
       sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 4 buah dari kebutuhan yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          162
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-108
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Sambas Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              53
                                       Jml SD                            420
                                       Jml SLTP                          100
                                       Jml SMA                             22
                                       Jml SMK                             12
                                       JML PT                               2
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                      446
                                       Kebutuhan SD                        -4
                                       Kebutuhan SMP                        4
                                       Kebutuhan SMA                       82
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sambas


       3.2.86 Kabupaten Seruyan

       Umum


       Dengan luas wilayah 428.813 ha, setiap km² di Kabupaten Seruyan rata-rata dihuni oleh
       76 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan terakumulisasi
       di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Danau Sembuluh dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 125 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Seruyan Hulu yang hanya didiami oleh 10 jiwa setiap
       Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di
       seluruh kabupaten sebesar 26.107 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 84,4%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Seruyan Hulu sedangkan paling sedikit di Kecamatan Hanau.


       Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini masih cukup terbatas, sekitar 4% dari total
       keluarga yang telah menggunakan jaringan telepon atau hanya 3.024 keluarga.
       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Seruyan
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air dan sebagian dari air sumur.


                                                Tabel 3-109
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Seruyan

                                                                                               Persentase
                                                                                  Kepadatan
                                                         Luas        Jumlah                     Keluarga
        No                KECAMATAN                                                Penduduk
                                                         (ha)       Keluarga                   Pertanian
                                                                                  (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
       1       SERUYAN HILIR                               45962          7174            94           83
       2       DANAU SEMBULUH                              11330          3734           125           82


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             163
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                               Persentase
                                                                                  Kepadatan
                                                            Luas      Jumlah                    Keluarga
        No                KECAMATAN                                                Penduduk
                                                            (ha)     Keluarga                  Pertanian
                                                                                  (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
       3        HANAU                                        31429        5850           123           77
       4        SERUYAN TENGAH                              157662        6373            30           83
       5        SERUYAN HULU                                182430        2976            10           97
                                                            428813      26107           76,4         84,4
           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Seruyan


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Seruyan terdiri dari 10 Puskesmas, 37
       Puskesmas Pembantu, 10 Tempat Praktek Dokter, dan 14 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan memiliki 1 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Seruyan memiliki 1 apotek dan memiliki 6 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 12
       dokter dan 57 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 56 mantri dan 108
       dukun terlatih.


                                                Tabel 3-110
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Seruyan Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                                1
                                      Jml BP                                 0
                                      Jml Puskesmas                         10
                                      Jml Puskesmas Pembantu                37
                                      Tempat Praktek Dokter                 10
                                      Tempat Praktek Bidan                  14
                                      Posyandu                              60
                                      POLINDES                              34
                                      APOTIK                                 1
                                      Toko Obat                              6
                                      Jml Dokter                            12
                                      Jumlah Mantri                         56
                                      Jumlah Bidan                          57
                                      Jumlah Dukun Terlatih                108
                              Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Seruyan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 128 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 13 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             164
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       2005 sebanyak 19 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 17 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 86 buah, SMP 5 buah, SMA 11 buah,
       sedangkan untuk SD jumlahnya telah melebihi 40 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                Tabel 3-111
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Seruyan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              19
                                       Jml SD                            128
                                       Jml SLTP                            17
                                       Jml SMA                             11
                                       Jml SMK                              2
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                        86
                                       Kebutuhan SD                       -40
                                       Kebutuhan SMP                        5
                                       Kebutuhan SMA                       11
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Seruyan


       3.2.87 Kabupaten Sukamara

       Umum


       Dengan luas wilayah 267.000 ha, setiap km² di Kabupaten Sukamara rata-rata dihuni
       oleh 204 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sukamara dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 552 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Jelai yang hanya didiami oleh 26 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 9.390 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 74,33%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Balai
       Riam sedangkan paling sedikit di Kecamatan Sukamara.


       Prasarana telekomunikasi di kabupaten ini masih cukup terbatas, sekitar 9% dari total
       keluarga yang telah menggunakan jaringan telepon atau hanya 871 keluarga.
       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Sukamara
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air dan sebagian dari air sumur.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          165
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-112
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Sukamara

                                                                                               Persentase
                                                                                  Kepadatan
                                                            Luas      Jumlah                    Keluarga
        No                KECAMATAN                                                Penduduk
                                                            (ha)     Keluarga                  Pertanian
                                                                                  (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
       1        JELAI                                        70795        2118            26           79
       2        SUKAMARA                                     74116        4099           552           55
       3        BALAI RIAM                                  122089        3173            35           89
                                                            267000        9390        204,33        74,33
           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukamara


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Sukamara terdiri dari 4 Puskesmas, 25
       Puskesmas Pembantu, 7 Tempat Praktek Dokter, dan 9 Tempat Praktek Bidan. Kabupaten
       ini memiliki 2 Rumah Sakit Umum namun tidak memiliki Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Sukamara hanya memiliki 7 toko obat pada
       tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 9 dokter dan 31
       bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 37 mantri dan 37 dukun terlatih.


                                              Tabel 3-113
                                           Fasilitas Kesehatan
                                     Kabupaten Sukamara Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 2
                                      Jml RSB                                0
                                      Jml BP                                 0
                                      Jml Puskesmas                          4
                                      Jml Puskesmas Pembantu                25
                                      Tempat Praktek Dokter                  7
                                      Tempat Praktek Bidan                   9
                                      Posyandu                              36
                                      POLINDES                              17
                                      APOTIK                                 0
                                      Toko Obat                              7
                                      Jml Dokter                             9
                                      Jumlah Mantri                         37
                                      Jumlah Bidan                          31
                                      Jumlah Dukun Terlatih                 37
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukamara


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 50 buah.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             166
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 5 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 14 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 10 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 19 buah, SMA 3 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 22 buah, SMP 3 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                Tabel 3-114
                                            Fasilitas Pendidikan
                                    di Kabupaten Sukamara Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              14
                                       Jml SD                              50
                                       Jml SLTP                            10
                                       Jml SMA                              4
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               0
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                        19
                                       Kebutuhan SD                       -22
                                       Kebutuhan SMP                       -3
                                       Kebutuhan SMA                        3
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sukamara


       3.2.88 Kabupaten Katingan

       Umum


       Dengan luas wilayah 1.834.480 ha, setiap km² di Kabupaten Katingan rata-rata dihuni
       oleh 30 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Kamipang dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 86 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Pulau Malan dan Marikit yang hanya didiami oleh 5 jiwa
       setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga
       di seluruh kabupaten sebesar 32.131 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 72,55%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Kamipang sedangkan paling sedikit di Kecamatan Katingan Hilir.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Katingan
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air dan sebagian dari air sumur.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          167
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                            Bab 3
                                                                      Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                 Tabel 3-115
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                            di Kabupaten Katingan

                                                                                                 Persentase
                                                                                    Kepadatan
                                                        Luas          Jumlah                      Keluarga
      No                  KECAMATAN                                                  Penduduk
                                                        (ha)         Keluarga                     Pertanian
                                                                                    (jiwa/km2)
                                                                                                    (%)
      1        KATINGAN KUALA                            144209          5796               78           60
      2        MENDAWAI                                  193729          2331                6           58
      3        KAMIPANG                                      10812       1753               86           95
      4        TASIK PAYAWAN                                 26679       1665               23           83
      5        KATINGAN HILIR                                61858       5221               71           29
      6        TEWANG S.GARING                               44110       2557               21           85
      7        PULAU MALAN                               602677          1872                5           93
      8        KATINGAN TENGAH                           151204          4427               13           76
      9        SANAMAN MANTIKEI                          303685          2872                7           94
      10       MARIKIT                                   194376          1332                5           38
      11       KATINGAN HULU                             101141          2305               14           87
                                                        1834480         32131            29,91         72,55
            Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Katingan


          Kesehatan


          Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Katingan terdiri dari 16 Puskesmas, 47
          Puskesmas Pembantu, 14 Tempat Praktek Dokter, dan 27 Tempat Praktek Bidan.
          Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan memiliki 3 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
          dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Katingan memiliki 16 apotek dan memiliki 12
          toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 19
          dokter dan 103 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 110 mantri dan 118
          dukun terlatih.


                                                Tabel 3-116
                                             Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Katingan Tahun 2005

                                                    Uraian             Jumlah
                                       Jml RS                                   1
                                       Jml RSB                                  3
                                       Jml BP                                   9
                                       Jml Puskesmas                        16
                                       Jml Puskesmas Pembantu               47
                                       Tempat Praktek Dokter                14
                                       Tempat Praktek Bidan                 27
                                       Posyandu                            150
                                       POLINDES                             41
                                       APOTIK                               16
                                       Toko Obat                            12
                                       Jml Dokter                           19
                                       Jumlah Mantri                       110


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            168
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Uraian              Jumlah
                                      Jumlah Bidan                         103
                                      Jumlah Dukun Terlatih                118
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Katingan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 206 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 15 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 55 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 37 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 75 buah, SMA 16 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 98 buah, SMP 10 buah dari kebutuhan yang ada.


                                                Tabel 3-117
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Katingan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              55
                                       Jml SD                            206
                                       Jml SLTP                            37
                                       Jml SMA                             11
                                       Jml SMK                              4
                                       JML PT                               0
                                       Kebutuhan TK                        75
                                       Kebutuhan SD                       -98
                                       Kebutuhan SMP                      -10
                                       Kebutuhan SMA                       16
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Katingan


       3.2.89 Kabupaten Barito Selatan

       Umum


       Kabupaten Barito Selatan merupakan salah satu Kabupaten di Kalimantan Tengah yang
       pada tahun 2001(sebelum pemekaran) terletak pada :


                Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Barito Utara.


                Sebelah Timur berbatasan dengan Kalimantan Selatan.


                Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Barito Kuala Propinsi Kalimantan
                 Selatan.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          169
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                   Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kapuas.


       Berdasarkan Undang-undang Nomor 05 tahun 2002 Kabupaten Barito Selatan dimekarkan
       menjadi Kabupaten Barito Selatan dan Kabupaten Barito Timur, sehingga posisi dan
       perbatasan mengalami perubahan sebagai berikut :


                   Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Barito Utara.


                   Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Barito Timur.


                   Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Hulu Sungai Utara Propinsi
                    Kalimantan Selatan.


                   Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kapuas.


       Secara geografis terletak membujur atau memanjang sungai Barito dengan letak
       Astronomis 1o 20 ‘ Lintang Utara – 2o 35 ‘ Lintang Selatan dan 114o – 115o Bujur Timur.


       Kabupaten Barito Selatan pada tahun 2001 ( sebelum pemekaran ) mempunyai luas
       wilayah 12.664 Km2 terdiri dari 12 Kecamatan, setelah pemekaran pada tahun 2002 luas
       wilayah menjadi 8.830 Km2 terdiri dari 6 Kecamatan.


       Kabupaten Barito Selatan yang memiliki luas wilayah 8.830 Km2 dengan jumlah penduduk
       121.310 jiwa, maka dari hasil regitrasi penduduk tahun 2005, Kabupaten Barito Selatan
       mempunyai tingkat kepadatan penduduk 14 jiwa / Km 2 dengan penyebaran masing-
       masing Kecamatan sebagai berikut :


                                                 Tabel 3-118
                                      Densitas Penduduk per Kecamatan
                                         di Kabupaten Barito Selatan

                                               Jumlah               Luas Wilayah       Tingkat Kepadatan
       No               Kecamatan            Penduduk
                                                                       ( Km2 )            ( Jiwa/Km2)
                                                ( Jiwa )
       1         Jenamas                        11.099                   708                   16

       2         Dusun Hilir                    16.417                  2.065                   8

       3         Karau Kuala                    16.133                  1.099                  15

       4         Dusun Selatan                  45.730                  1.829                  25

       5         Dusun Utara                    16.470                  1.196                  14

       6         G.Bintang Awai                 15.461                  1.933                   8

                         Jumlah                 121.310                 8.830                  14

           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Selatan




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          170
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Barito Selatan terdiri dari 9
       Puskesmas, 54 Puskesmas Pembantu, 13 Tempat Praktek Dokter, dan 25 Tempat Praktek
       Bidan. Kabupaten ini memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan 1 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Barito Selatan memiliki 6 apotek dan memiliki 2
       toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 31
       dokter dan 62 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 88 mantri dan 128
       dukun terlatih.


                                              Tabel 3-119
                                           Fasilitas Kesehatan
                                   Kabupaten Barito Selatan Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                 1
                                      Jml RSB                                1
                                      Jml BP                                 3
                                      Jml Puskesmas                          9
                                      Jml Puskesmas Pembantu                54
                                      Tempat Praktek Dokter                 13
                                      Tempat Praktek Bidan                  25
                                      Posyandu                             123
                                      POLINDES                              38
                                      APOTIK                                 6
                                      Toko Obat                              2
                                      Jml Dokter                            31
                                      Jumlah Mantri                         88
                                      Jumlah Bidan                          62
                                      Jumlah Dukun Terlatih                128
                               Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Selatan


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 161 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 14 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 46 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 36 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 72 buah, SMA 12 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 63 buah, SMP 12 buah dari kebutuhan yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          171
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                Tabel 3-120
                                            Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Barito Selatan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              46
                                       Jml SD                            161
                                       Jml SLTP                            36
                                       Jml SMA                             12
                                       Jml SMK                              2
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              2
                                       Kebutuhan TK                        72
                                       Kebutuhan SD                       -63
                                       Kebutuhan SMP                      -12
                                       Kebutuhan SMA                       12
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Selatan


       3.2.90 Kabupaten Gunung Mas

       Umum


       Dengan luas wilayah 1.191.298 ha, setiap km² di Kabupaten Gunung Mas rata-rata dihuni
       oleh 13 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Kurun dan Tewah dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 19 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Kahayan Hulu Utara yang hanya didiami oleh
       3 jiwa setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah
       keluarga di seluruh kabupaten sebesar 18.393 keluarga yang masih didominasi oleh
       keluarga pertanian sebesar 81%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Rungan sedangkan paling sedikit di Kecamatan Kahayan Hulu Utara dan
       Tewah.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Gunung
       Mas masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-121
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Gunung Mas

                                                                                               Persentase
                                                                                  Kepadatan
                                                         Luas        Jumlah                     Keluarga
        No                KECAMATAN                                                Penduduk
                                                         (ha)       Keluarga                   Pertanian
                                                                                  (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
       1       MANUHING                                   172969          1916            15           89
       2       RUNGAN                                     181649          4385            12           95
       3       SEPANG                                      74009          2200            13           77


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             172
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                               Persentase
                                                                                  Kepadatan
                                                          Luas       Jumlah                     Keluarga
        No                KECAMATAN                                                Penduduk
                                                          (ha)      Keluarga                   Pertanian
                                                                                  (jiwa/km2)
                                                                                                  (%)
       4       KURUN                                       193413         3588            19           81
       5       TEWAH                                       113599         3197            19           72
       6       KAHAYAN HULU UTARA                          455659         3107             3           72
                                                          1191298       18393           13,5           81
           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Mas


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Gunung Mas terdiri dari 10
       Puskesmas, 38 Puskesmas Pembantu, 4 Tempat Praktek Dokter, dan 25 Tempat Praktek
       Bidan. Kabupaten ini memiliki 2 Rumah Sakit Umum dan memiliki 1 Rumah Sakit Bersalin.
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Gunung Mas memiliki 1 apotek dan
       memiliki 14 toko obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat
       terdapat 15 dokter dan 51 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 60
       mantri dan 64 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-122
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Gunung Mas Tahun 2005

                                                 Uraian                    Jumlah
                                 Jml RS                                            2
                                 Jml RSB                                           1
                                 Jml BP                                            4
                                 Jml Puskesmas                                    10
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           38
                                 Tempat Praktek Dokter                             4
                                 Tempat Praktek Bidan                             25
                                 Posyandu                                         92
                                 POLINDES                                         29
                                 APOTIK                                            1
                                 Toko Obat                                        14
                                 Jml Dokter                                       15
                                 Jumlah Mantri                                    60
                                 Jumlah Bidan                                     51
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            64
                            Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Mas


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 161 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 9 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                             173
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       2005 sebanyak 36 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 24 buah. Dengan
       menggunakan perhitungan Standar Pelayanan Minimal terhadap jumlah penduduk,
       didapat kekurangan sarana pendidikan TK sebesar 47 buah, SMA 10 buah, sedangkan
       untuk SD jumlahnya telah melebihi 91 buah, SMP 7 buah dari kebutuhan yang ada.


                                               Tabel 3-123
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Gunung Mas Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              36
                                       Jml SD                            161
                                       Jml SLTP                            24
                                       Jml SMA                              7
                                       Jml SMK                              2
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              0
                                       Kebutuhan TK                        47
                                       Kebutuhan SD                       -91
                                       Kebutuhan SMP                       -7
                                       Kebutuhan SMA                       10
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunung Mas


       3.2.91     Kabupaten Lamandau

       Umum


       Kabupaten Lamandau adalah salah satu Kabupaten baru hasil pemekaran dari Kabupaten
       Kotawaringin Barat (Kobar) berdasarkan UU No. 5 Tahun 2002, yang di resmikan pada
       tanggal 4 Agustus 2002 dengan ibukota Nanga Bulik. Kabupaten ini merupakan satu-
       satunya kabupaten pemekaran yang berawal dari sebuah kecamatan atau tidak melalui
       perubahan status Kabupaten Administratif.


       Penduduk Kabupaten Lamandau akhir tahun 2003 berjumlah 48.489 jiwa, tersebar dalam
       3 kecamatan terdiri dari 3 kelurahan dengan konsentrasi penyebaran penduduk
       berjumlah 7.361 jiwa (15,18%) dan 79 desa dengan konsentrasi penyebaran
       penduduknya berjumlah 41.128 jiwa (84,82%).


       Penduduk terbanyak adalah kecamatan Bulik berjumlah 33.932 jiwa (69,98%) dari jumlah
       penduduk Kabupaten Lamandau disusul berturut-turut kecamatan Lamandau berjumlah
       7.995 jiwa, dan yang paling sedikit adalah kecamatan Delang sebesar 6.562 jiwa.


       Kepadatan penduduk Kabupaten Lamandau akhir tahun 2003 per km 2 sekitar 7,56 jiwa
       angka ini mengalami penurunan dibanding dengan kepadatan penduduk tahun 2002
       sekitar 8,13.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          174
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kecamatan yang terpadat penduduknya adalah Bulik yaitu 13,82 jiwa dan disusul
       Kecamatan Delang 4,79 dan Kecamatan Lamandau 3,09 jiwa per km 2 (tabel:03). Secara
       keseluruhan untuk Kabupaten Lamandau kepadatan penduduk keadaan tahun 2003
       sebesar 7,56 jiwa per km2.


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Lamandau terdiri dari 5 Puskesmas,
       35 Puskesmas Pembantu, 4 Tempat Praktek Dokter, dan 15 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini hanya memiliki 1 Rumah Sakit Umum. Dilihat dari penyediaan obat-obatan,
       Kabupaten Lamandau memiliki 1 apotek. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan,
       tercatat terdapat 5 dokter dan 37 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu
       47 mantri dan 68 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-124
                                           Fasilitas Kesehatan
                                     Kabupaten Lamandau Tahun 2005

                                                 Uraian                    Jumlah
                                 Jml RS                                            1
                                 Jml RSB                                           0
                                 Jml BP                                            0
                                 Jml Puskesmas                                     5
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           35
                                 Tempat Praktek Dokter                             4
                                 Tempat Praktek Bidan                             15
                                 Posyandu                                         63
                                 POLINDES                                         14
                                 APOTIK                                            1
                                 Toko Obat                                         0
                                 Jml Dokter                                        5
                                 Jumlah Mantri                                    47
                                 Jumlah Bidan                                     37
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            68
                           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Lamandau


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 91 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 5 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 18 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 10 buah.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          175
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Tabel 3-125
                                              Fasilitas Pendidikan
                                      di Kabupaten Lamandau Tahun 2005

                                             Uraian Fasilitas        Jumlah
                                         Jml TK                            18
                                         Jml SD                            91
                                         Jml SLTP                          10
                                         Jml SMA                            4
                                         Jml SMK                            1
                                         JML PT                             0
                                         Jml SLB                            0
                              Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Lamandau


       3.2.92      Kabupaten Pulang Pisau

       Umum


       Kabupaten Pulang Pisau mempunyai wilayah seluas 8.997 km2 atau 899.700 ha (5.85%
       dari luas Kalimantan Tengah sebesar 153.564 km2), yang meliputi 8 wilayah kecamatan,
       83 desa definitif, dan 1 kelurahan.


       Wilayah Kabupaten Pulang Pisau terbagi dalam 2 (dua) kawasan yaitu kawasan pasang
       surut (dibagian selatan) yang merupakan potensi pertanian tanaman pangan dan
       kawasan non pasang surut (bagian utara) merupakan lahan yang potensial untuk daerah
       perkebunan.


       Jumlah penduduk Kabupaten Pulang Pisau berdasarkan data statistik tahun 2004 sebesar
       114.230 jiwa dengan kepadatan 24 orang per km2 dan perincian per Kecamatan sebagai
       berikut :


                                                  Tabel 3-126
                                       Densitas Penduduk per Kecamatan
                                          di Kabupaten Pulang Pisau

                                                  Laki-Laki         Perempuan                Jumlah
       No              Kecamatan
                                                   (Jiwa)              (Jiwa)                (Jiwa)
       1      Kahayan Kuala                             9.247                      9.620              18.867
       2      Pandih Batu                               10.393                    10.754              21.147
       3      Maliku                                    11.619                    11.436              23.055
       4      Kahayan Hilir                             10.534                     9.849              20.383
       5      Kahayan Tengah                             3.380                     3.463               6.843
       6      Bahama Tingang                             3.846                     4.050               7.899
       7      Jabiren Raya                               3.627                     3.726               7.353
       8      Sebangau Kuala                             4.338                     4.345               8.683
              Jumlah                                    56.987                    57.243           114.230

       Sumber : Perwakilan BPS Kab. Kapuas di P. Pisau




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            176
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Pulang Pisau terdiri dari 11
       Puskesmas, 42 Puskesmas Pembantu, 7 Tempat Praktek Dokter, dan 25 Tempat Praktek
       Bidan. Kabupaten ini hanya memiliki 1 Rumah Sakit Umum dan 1 Rumah Sakit Bersalin..
       Dilihat dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Pulang Pisau memiliki 2 apotek dan 3
       Toko Obat. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 19 dokter dan 91
       bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 103 mantri dan 113 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-127
                                            Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2005

                                                  Uraian                   Jumlah
                                 Jml RS                                             1
                                 Jml RSB                                            1
                                 Jml BP                                           13
                                 Jml Puskesmas                                    11
                                 Jml Puskesmas Pembantu                           42
                                 Tempat Praktek Dokter                              7
                                 Tempat Praktek Bidan                             25
                                 Posyandu                                         113
                                 POLINDES                                         44
                                 APOTIK                                             2
                                 Toko Obat                                          3
                                 Jml Dokter                                       19
                                 Jumlah Mantri                                    103
                                 Jumlah Bidan                                     91
                                 Jumlah Dukun Terlatih                            113
                           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pulang Pisau


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 186 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 15 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 49 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 33 buah.


                                               Tabel 3-128
                                           Fasilitas Pendidikan
                                  di Kabupaten Pulang Pisau Tahun 2005

                                              Uraian Fasilitas       Jumlah
                                       Jml TK                              49
                                       Jml SD                            186
                                       Jml SLTP                            33



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          177
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml SMA                             14
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               1
                             Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Pulang Pisau


       3.2.93 Kabupaten Malinau

       Umum


       Dengan luas wilayah 392.416 ha, setiap km² di Kabupaten Malinau rata-rata dihuni oleh
       117 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Malinau Utara dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 398 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Kayan Hilir yang hanya didiami oleh 1 jiwa
       setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga
       di seluruh kabupaten sebesar 11430 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 91%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan
       Malinau Utara sedangkan paling sedikit di Kecamatan Sungai Boh.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Malinau
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-129
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Malinau

                                                                                           Persentase
                                                                            Kepadatan
                                                   Luas         Jumlah                      Keluarga
              No          KECAMATAN                                          Penduduk
                                                   (ha)        Keluarga                    Pertanian
                                                                            (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
             1      KAYAN HULU                        6266          1044            103            97
             2      SUNGAI BOH                        2741           462            103            77
             3      KAYAN HILIR                     129223           337              1            84
             4      PUJUNGAN                          7786           726             44            93
             5      MALINAU                          47501          2987             41            90
             6      MALINAU SELATAN                 144025          1605              5            89
             7      MALINAU BARAT                    42372          1393             61            94
             8      MALINAU UTARA                     2927          1590            398            98
             9      MENTARANG                         9575          1286            296            97
                                                    392416         11430          116,89           91
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Malinau




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          178
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Malinau terdiri dari 9 Puskesmas, 26
       Puskesmas Pembantu, 12 Tempat Praktek Dokter, dan 4 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan memiliki 1 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Malinau memiliki 2 apotek dan memiliki 4 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 21
       dokter dan 39 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 41 mantri dan 74
       dukun terlatih.


                                               Tabel 3-130
                                            Fasilitas Kesehatan
                                       Kabupaten Malinau Tahun 2005

                                                   Uraian             Jumlah
                                      Jml RS                                    3
                                      Jml RSB                                   1
                                      Jml BP                                    3
                                      Jml Puskesmas                             9
                                      Jml Puskesmas Pembantu                26
                                      Tempat Praktek Dokter                 12
                                      Tempat Praktek Bidan                      4
                                      Posyandu                              67
                                      POLINDES                                  6
                                      APOTIK                                    2
                                      Toko Obat                                 4
                                      Jml Dokter                            21
                                      Jumlah Mantri                         41
                                      Jumlah Bidan                          39
                                      Jumlah Dukun Terlatih                 74
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Malinau


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 86 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 9 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 5 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 19 buah.


                                                Tabel 3-131
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Malinau Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                               5
                                       Jml SD                              86


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          179
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml SLTP                            19
                                       Jml SMA                              6
                                       Jml SMK                              3
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              0
                                   Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Malinau


       3.2.94 Kabupaten Kutai Barat

       Umum


       Dengan luas wilayah 3.180.907 ha, setiap km² di Kabupaten Kutai Barat rata-rata dihuni
       oleh 32 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Linggang Bigung dengan
       tingkat kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 193 jiwa sedangkan tingkat
       kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Long Apari yang hanya didiami oleh 1 jiwa
       setiap Km². Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga
       di seluruh kabupaten sebesar 41.538 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga
       pertanian sebesar 78,29%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di
       Kecamatan Long Pangahai sedangkan paling sedikit di Kecamatan Jempang.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Kutai Barat
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari mata air dan sebagian dari air sumur.


                                                Tabel 3-132
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                         di Kabupaten Kutai Barat

                                                                                           Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas          Jumlah                      Keluarga
            No          KECAMATAN                                           Penduduk
                                                  (ha)         Keluarga                     Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
           1       BONGAN                         227449           2218              30            75
           2       JEMPANG                          68701          2830              24            54
           3       PENYINGGAHAN                     27199          1056              14            78
           4       MUARA PAHU                     269919           2210              37            57
           5       SILUQ NGURAI                   201262           1250                5           84
           6       MUARA LAWA                       44039          1316              21            79
           7       BENTIAN BESAR                    88689           807                8           86
           8       DAMAI                          175056           2198              14            76
           9       NYUATAN                        187218           1582              12            82
           10      BARONG TONGKOK                   54156          4413              73            80
           11      LINGGANG BIGUNG                  69939          3852              193           80
           12      MELAK                            28796          2323              67            62
           13      SEKOLAQ DARAT                    16555          2079              41            87
           14      MANOR BULATN                     86779          2198              18            76


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          180
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                            Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                 Luas         Jumlah                         Keluarga
            No          KECAMATAN                                           Penduduk
                                                 (ha)        Keluarga                        Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                               (%)
           15      LONG IRAM                      146260           2032                15           85
           16      TERING                         177674           2397                 7           83
           17      LONG HUBUNG                      53099          1967                20           86
           18      LAHAM                          170384           1069                25           85
           19      LONG BAGUN                     351561           1408                49           65
           20      LONG PAHANGAI                  342049           1187                 3           93
           21      LONG APARI                     394123           1146                 1           91
                                                 3180907          41538           32,24           78,29
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Barat


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Kutai Barat terdiri dari 45 Puskesmas,
       82 Puskesmas Pembantu, 20 Tempat Praktek Dokter, dan 44 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 2 Rumah Sakit Umum dan memiliki 3 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Kutai Barat hanya memiliki 20 toko obat pada
       tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 49 dokter dan 131
       bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 228 mantri dan 280 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-133
                                            Fasilitas Kesehatan
                                     Kabupaten Kutai Barat Tahun 2005

                                                Uraian                Jumlah
                                     Jml RS                                2
                                     Jml RSB                               3
                                     Jml BP                               12
                                     Jml Puskesmas                        45
                                     Jml Puskesmas Pembantu               82
                                     Tempat Praktek Dokter                20
                                     Tempat Praktek Bidan                 44
                                     Posyandu                            196
                                     POLINDES                             38
                                     APOTIK                                0
                                     Toko Obat                            20
                                     Jml Dokter                           49
                                     Jumlah Mantri                       228
                                     Jumlah Bidan                        131
                                     Jumlah Dukun Terlatih               280
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Barat


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 231 buah.


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                           181
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 42 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 44 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 67 buah.


                                               Tabel 3-134
                                           Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Kutai Barat Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              44
                                       Jml SD                             231
                                       Jml SLTP                            67
                                       Jml SMA                             36
                                       Jml SMK                              6
                                       JML PT                               2
                                       Jml SLB                              0
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Barat


       3.2.95 Kabupaten Nunukan

       Umum


       Dengan luas wilayah 278.668 ha, setiap km² di Kabupaten Nunukan rata-rata dihuni oleh
       165 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Sembakung dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 348 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Krayan yang hanya didiami oleh 27 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 24.555 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 72%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan Lumbis
       sedangkan paling sedikit di Kecamatan Nunukan.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Nunukan
       masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan oleh
       masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-135
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                           di Kabupaten Nunukan

                                                                                            Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas          Jumlah                       Keluarga
            No          KECAMATAN                                           Penduduk
                                                  (ha)         Keluarga                      Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                               (%)
           1       KRAYAN                           38878          1697                27           92
           2       KRAYAN SELATAN                   13007           490                40           67
           3       LUMBIS                            2645          1545            314              91



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          182
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                            Persentase
                                                                           Kepadatan
                                                  Luas        Jumlah                         Keluarga
            No          KECAMATAN                                           Penduduk
                                                  (ha)       Keluarga                        Pertanian
                                                                           (jiwa/km2)
                                                                                               (%)
           4       SEMBAKUNG                         2010          1698               348           88
           5       NUNUKAN                          158901         9315               84            43
           6       SEBUKU                            43671         3380               148           72
           7       SEBATIK                           19556         6430               195           51
                                                    278668        24555           165,14            72
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Nunukan


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Nunukan terdiri dari 11 Puskesmas, 42
       Puskesmas Pembantu, 16 Tempat Praktek Dokter, dan 14 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 4 Rumah Sakit Umum dan memiliki 3 Rumah Sakit Bersalin. Dilihat
       dari penyediaan obat-obatan, Kabupaten Nunukan hanya memiliki 16 toko obat pada
       tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 26 dokter dan 44
       bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 48 mantri dan 142 dukun terlatih.


                                               Tabel 3-136
                                            Fasilitas Kesehatan
                                      Kabupaten Nunukan Tahun 2005

                                                  Uraian              Jumlah
                                     Jml RS                                   4
                                     Jml RSB                                  3
                                     Jml BP                                   8
                                     Jml Puskesmas                           11
                                     Jml Puskesmas Pembantu                  42
                                     Tempat Praktek Dokter                   16
                                     Tempat Praktek Bidan                    14
                                     Posyandu                              124
                                     POLINDES                                10
                                     APOTIK                                  13
                                     Toko Obat                               16
                                     Jml Dokter                              26
                                     Jumlah Mantri                           48
                                     Jumlah Bidan                            44
                                     Jumlah Dukun Terlatih                 142
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Barat


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 130 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          183
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       sedikit dengan total 12 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 18 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 24 buah.


                                                Tabel 3-137
                                            Fasilitas Pendidikan
                                     di Kabupaten Nunukan Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                               18
                                       Jml SD                               130
                                       Jml SLTP                             24
                                       Jml SMA                                8
                                       Jml SMK                                4
                                       JML PT                                 2
                                       Jml SLB                                0
                                 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Barat


       3.2.96 Kabupaten Hulu Sungai Utara

       Umum


       Berdasarkan data dari BPS kabupaten Hulu Sungai Utara tahun 2005, jumlah penduduk di
       kabupaten Hulu Sungai Utara berjumlah 208.983 jiwa yang tersebar pada 7 kecamatan,
       219 desa/kelurahan dan terdiri dari 50.884 rumah tangga. Pada tabel berikut dapat dilihat
       penyebaran penduduk di kabupaten Hulu Sungai Utara berdasarkan masing-masing
       kecamatan :


                                                Tabel 3-138
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                      di Kabupaten Hulu Sungai Utara

                                      Rumah             Jenis Kelamin
              No     Kecamatan                                                    Jumlah Penduduk
                                      Tangga      Laki-laki     Perempuan

              1     Danau
                    Panggang           6.216       13.983          14.320              28.303
              2     Babirik            4.815       9.212            9.532              18.744

              3     Sungai
                    Pandan             10.173      18.999          20.806              39.805
                    Amuntai
              4
                    Selatan            6.278       12.840          13.444              26.284

              5     Amuntai
                    Tengah             11.239      22.183          23.619              45.802
              6     Banjang            3.665       7.525            7.681              15.206
              7     Amuntai Utara      8.498       16.651          18.188              34.839

                     Jumlah            50.884      101.393         107.590             208.983
       Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Hulu Sungai Utara




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          184
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       Kecamatan Amuntai Tengah merupakan ibukota kabupaten Hulu Sungai Utara, memiliki
       penduduk sebesar 45.802 jiwa yang tersebar di 5 kelurahan dan 24 desa merupakan
       kecamatan berpenduduk terpadat dibanding kecamatan lainnya. Daya tarik sebagai
       ibukota kabupaten merupakan salah satu faktor penyebab banyaknya penduduk yang
       bermukim di daerah ini. Kecamatan Sungai Pandan merupakan kecamatan berpenduduk
       terpadat kedua dengan jumlah penduduk sebesar 39.805 jiwa, diikuti kecamatan Amuntai
       Utara sebagai kecamatan ketiga terpadat. Kecamatan Banjang dan Babirik merupakan
       kecamatan berpenduduk paling sedikit, dengan penduduk masing-masing 15.206 jiwa
       dan 18.744 jiwa. Secara keseluruhan jumlah penduduk dengan jenis kelamin laki-laki
       lebih sedikit dibanding penduduk berkelamin perempuan dengan sex ratio 94.


       Kesehatan


       Fasilitas Kesehatan yang ada di Kabupaten Hulu Sungai Utara terdiri dari Rumah Sakit
       Umum Daerah (RSUD) Pambalah Batung di Kota Amuntai yang merupakan rumah sakit
       tipe C+. Sampai dengan tahun 2003 pada setiap kecamatan telah memiliki puskesmas,
       puskesmas pembantu, poliklinik desa, serta bidan desa yang dapat memberikan
       pelayanan dan pertolongan terhadap kesehatan masyarakat di kecamatan-kecamatan
       tersebut. Dari 7 kecamatan yang ada, terdapat 12 buah puskesmas, 33 puskesmas
       pembantu, 21 polindes, serta 132 rumah bidan desa Kecamatan Danau Panggang
       memiliki 2 puskesmas, 6 pustu, 3 polindes dan 12 rumah bidan desa. Sarana kesehatan
       yang tersedia di kecamatan Babirik 1 buah puskesmas, 3 pustu, 1 polindes, 17 rumah
       bidan. Selanjutnya di kecamatan Sungai Pandan tersedia 2 puskesmas, 7 pustu, 3
       polindes dan 29 rumah bidan. Adapun kecamatan Amuntai Selatan terdapat 1 puskesmas,
       4 pustu, 3 polindes serta 19 rumah bidan. Di kecamatan Amuntai Tengah selain rumah
       sakit terdapat juga 2 puskesmas, 5 pustu, 2 polindes dan 11 rumah bidan. Untuk
       kecamatan Banjang tersedia 1 puskesmas, 3 pustu, 4 polindes dan 14 rumah bidan.
       Terakhir di kecamatan Amuntai Utara memiliki 3 sarana puskesmas, 5 pustu, 5 polindes
       dan 30 buah rumah bidan.


       Pendidikan


       Prasarana pendidikan di Kabupaten Hulu Sungai Utara pada tahun 2003 untuk sekolah
       negeri mulai dari TK sampai SLTA sebanyak 206 dan sekolah yangt dikelola swasta
       sebanyak 112 unit. Pada tingkat pendidikan TK jumlah terbanyak ada di kecamatan
       Amuntai Tengah yakni sebanyak 28 buah, disusul Sungai Pandan sebanyak 22 buah,
       Amuntai Selatan 16 buah, Amuntai Utara 15 buah, Banjang 10 buah, Babirik 7 buah dan
       Danau Panggang 6 buah. Pada tingkat pendidikan SD dan SLTP, kecamatan Amuntai
       Tengah sebagai ibukota kabupaten memiliki jumlah sekolah terbanyak yakni 50 buah SD


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          185
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



       dan 8 buah SLTP serta 8 buah SLTA. Kecamatan Sungai Pandan memiliki jumlah SD
       terbanyak kedua yakni 50 buah, SLTP 12 buah dan SLTA 2 buah. Kecamatan Amuntai
       Utara juga memiliki jumlah SD relatif banyak dibanding kecamatan lainnya yakni 47 buah
       dan SLTP 7 buah. Selanjutnya kecamatan Danau Panggang memiliki 30 SD dan 9 SLTP
       serta 1 SLTA. Untuktingkat pendidikan TK jumlah terbanyak ada di kecamatan Amuntai
       Tengah yakni sebanyak 28 buah, disusul Sungai Pandan sebanyak 22 buah, Amuntai
       Selatan 16 buah, Amuntai Utara 15 buah, Banjang 10 buah, Babirik 7 buah dan Danau
       Panggang 6 buah. Pada tingkat pendidikan SD dan SLTP, kecamatan Amuntai Tengah
       sebagai ibukota kabupaten memiliki jumlah sekolah terbanyak yakni 50 buah SD dan 8
       buah SLTP serta 8 buah SLTA. Kecamatan Sungai Pandan memiliki jumlah SD terbanyak
       kedua yakni 50 buah, SLTP 12 buah dan SLTA 2 buah. Kecamatan Amuntai Utara juga
       memiliki jumlah SD relatif banyak dibanding kecamatan lainnya yakni 47 buah dan SLTP 7
       buah. Selanjutnya kecamatan Danau Panggang memiliki 30 SD dan 9 SLTP serta 1 SLTA.


       3.2.97 Kabupaten Barito Kuala

       Umum


       Dengan luas wilayah 358.152 ha, setiap km² di Kabupaten Barito Kuala rata-rata dihuni
       oleh 192 jiwa dengan sebaran yang tidak merata pada setiap kecamatannya dan
       terakumulisasi di daerah perkotaan, khususnya di Kecamatan Alalak dengan tingkat
       kepadatan penduduk setiap Km² nya mencapai 895 jiwa sedangkan tingkat kepadatan
       terendah terdapat di Kecamatan Kuripan yang hanya didiami oleh 20 jiwa setiap Km².
       Potensi utama kabupaten masih berasal dari pertanian. Total jumlah keluarga di seluruh
       kabupaten sebesar 66.566 keluarga yang masih didominasi oleh keluarga pertanian
       sebesar 89,06%. Dominasi keluarga pertanian paling besar terdapat di Kecamatan
       Rantau Badauh dan Cerbon sedangkan paling sedikit di Kecamatan Alalak.


       Penggunaan bahan bakar yang umum digunakan oleh masyarakat Kabupaten Barito
       Kuala masih berupa kayu bakar, sedangkan sumber air bersih yang banyak digunakan
       oleh masyarakat adalah air yang bersumber dari air sumur dan sebagian dari mata air.


                                                Tabel 3-139
                                     Densitas Penduduk per Kecamatan
                                        di Kabupaten Barito Kuala

                                                                                        Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                 Luas         Jumlah                     Keluarga
               No         KECAMATAN                                        Penduduk
                                                 (ha)        Keluarga                   Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                           (%)
               1      TABUNGANEN                   40209          4672            95            87
               2      TAMBAN                       59914         11074            197           78
               3      MEKAR SARI                   15959          3527            114           77



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          186
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                                                           Persentase
                                                                          Kepadatan
                                                  Luas        Jumlah                        Keluarga
               No         KECAMATAN                                        Penduduk
                                                  (ha)       Keluarga                      Pertanian
                                                                          (jiwa/km2)
                                                                                              (%)
               4      ANJIR PASAR                    12609        4049              140            89
               5      ANJIR MUARA                    11684        4745              186            89
               6      ALALAK                         10694        8729              895            66
               7      MANDASTANA                     13059        3426              105            88
               8      JEJANGKIT                      20309        1486               60            91
               9      BELAWANG                       5862         2982              366            95
               10     WANARAYA                       3659         3577              391            95
               11     BARAMBAI                       18309        3653               91            92
               12     RANTAU BADAUH                  26190        2888               46            98
               13     CERBON                         20609        1741               41            98
               14     BAKUMPAI                       26109        2178               47            96
               15     MARABAHAN                      22009        4312               87            89
               16     TABUKAN                        16609        2107              390            91
               17     KURIPAN                        34359        1420               20            95
                                                   358152         66566           192,41        89,06
           Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Kuala


       Kesehatan


       Pada tahun 2005, fasilitas kesehatan di Kabupaten Barito Kuala terdiri dari 15 Puskesmas,
       66 Puskesmas Pembantu, 13 Tempat Praktek Dokter, dan 92 Tempat Praktek Bidan.
       Kabupaten ini memiliki 3 Rumah Sakit Umum dan 1 Balai Pengobatan. Dilihat dari
       penyediaan obat-obatan, Kabupaten Barito Kuala hanya memiliki 3 apotek dan 24 toko
       obat pada tahun 2005. Sedangkan untuk tenaga ahli kesehatan, tercatat terdapat 25
       dokter dan 196 bidan, ditambah tenaga bantuan kesehatan lain yaitu 121 mantri dan 191
       dukun terlatih.


                                               Tabel 3-140
                                           Fasilitas Kesehatan
                                    Kabupaten Barito Kuala Tahun 2005

                                                  Uraian              Jumlah
                                     Jml RS                                   3
                                     Jml RSB                                  0
                                     Jml BP                                   1
                                     Jml Puskesmas                           15
                                     Jml Puskesmas Pembantu                  66
                                     Tempat Praktek Dokter                   13
                                     Tempat Praktek Bidan                    92
                                     Posyandu                              289
                                     POLINDES                              178
                                     APOTIK                                   3
                                     Toko Obat                               24
                                     Jml Dokter                              25
                                     Jumlah Mantri                         121
                                     Jumlah Bidan                          196


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          187
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                           Bab 3
                                                                     Penyusunan Basis Data dan Informasi Spasial



                                                  Uraian              Jumlah
                                     Jumlah Dukun Terlatih                 191
                               Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Kuala


       Pendidikan


       Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa jumlah sarana pendidikan SD dan setingkatnya
       memiliki proporsi yang paling banyak dengan total pada tahun 2005 sebanyak 330 buah.
       Sedangkan jumlah SMU dan setingkatnya merupakan sarana pendidikan yang paling
       sedikit dengan total 30 buah. Untuk sarana pendidikan TK dan setingkatnya pada tahun
       2005 sebanyak 78 buah, sedangkan SMP dan setingkatnya berjumlah 73 buah.


                                                Tabel 3-141
                                            Fasilitas Pendidikan
                                   di Kabupaten Barito Kuala Tahun 2005

                                            Uraian Fasilitas         Jumlah
                                       Jml TK                              78
                                       Jml SD                            330
                                       Jml SLTP                            73
                                       Jml SMA                             29
                                       Jml SMK                              1
                                       JML PT                               1
                                       Jml SLB                              0
                                Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Barito Kuala




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                          188
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                        BAB 4
                  Tahapan Pembangunan
                            Aplikasi SIG

Bab ini membahas mengenai tinjauan literatur yang menerangkan mengenai konsep sistem
informasi geografis yang digunakan untuk membangun basis data bagi penyiapan data dan
informasi spasial mengenai pengembangan daerah tertinggal di Pulau Jawa, Bali, Sumatera,
dan Kalimantan.



4.1       Konsep Dasar SIG

SIG adalah sistem yang berbasis komputer yang digunakan untuk menyimpan dan
memanipulasi informasi-informasi dalam bentuk geografi. SIG dirancang untuk mengumpulkan,
menyimpan, dan          menganalisis objek-objek dan               fenomena       dimana   lokasi merupakan
karakteristik yang penting atau kritis untuk dianalisis. Dengan demikian, SIG merupakan sistem
komputer yang bereferensi geografis. a) masukan, b) manajemen data (penyimpanan dan
pemanggilan data) c) analisis dan manipulasi data d) keluaran. [Aronoff89].




                                                  Gambar 4-1
                                                 Komponen SIG

Berdasarkan pengertian tersebut maka SIG dapat dibagi menjadi empat bagian utama yaitu :




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                       189
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG



  a. Data Masukan: tahap ini adalah mengumpulkan dan mempersiapkan data spasial dan
       atribut dari berbagai sumber. Pada tahap ini data dalam bentuk analog dikonversi dan
       ditransformasikan ke dalam bentuk format yang bisa digunakan oleh sistem SIG.


  b. Manajemen Data: tahap ini adalah tahap untuk mengorganisasikan secara baik data
       spasial maupun atribut ke dalam suatu basis data sedemikian rupa sehingga mudah
       dipanggil, di-update dan di-edit.


  c.   Manipulasi data dan analisis: adalah tahap yang menentukan data dan informasi yang
       ingin dihasilkan oleh sistem SIG. Dengan melakukan manipulasi dan pemodelan (overlay,
       intersect, buffer) maka akan menghasilkan informasi yang diharapkan.


  d. Data Keluaran: tahap ini untuk menghasilkan keluaran seluruh atau sebagian data dalam
       bentuk softcopy maupun dalam bentuk hardcopy seperti peta, tabel, grafik, dll.



Berdasarkan uraian masukan, proses dan jenis keluarannya maka SIG dapat digambarkan
secara diagramatis seperti pada Gambar 4-2 berikut.


                  Tabel


                Laporan
                                                                                                  Peta
               Pengkuran
                lapangan                             Penyimpanan


               Data dijital                                                                      Tabel
                eksisting
                                                     Pemanggilan

                  Peta
              (topografik,                                                                      Laporan
                tematik)                               Prosesing
              Citra satelit
                                                                                            Infromasi Digital
               Foto udara


                                                   MANAJEMEN
               DATA                                  DATA &                                    DATA
              MASUKAN                              MANIPULASI                                KELUARAN



                                                  Gambar 4-2
                                               Uraian Sistem SIG




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                                 190
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG




4.2       Komponen SIG

SIG terdiri dari empat komponen utama:


 a. Perangkat keras; pada saat ini SIG tersedia untuk berbagai perangkat keras mulai dari PC,
       desktop, workstation, hingga multiuser host yang banyak digunakan banyak orang secara
       bersamaan dalam jaringan komputer yang luas, berkemampuan tinggi, memiliki ruang
       penyimpanan yang besar (hardisk), kapsitas memori yang besar(RAM). Perangkat keras
       yang sering digunakan untuk SIG adalah komputer (PC), mouse, digitizer, printer dan
       plotter (untuk pengolahan), dan scanner untuk konversi data ke dalam bentuk digital.


 b. Perangkat lunak; SIG merupakan sistem perangkat lunak yang tersusun secara modular
       dimana basis data memegang peranan penting. Perangkat lunak SIG menyediakan fungsi
       untuk masukan, menyimpan, menganalisis dan menampilkan data dalam bentuk geografik.
       Sistem SIG diimplementasikan dengan menggunakan perangkat lunak yang terdiri dari
       beberapa modul, hingga ada perangkat SIG yang terdiri dari modul yang dapat diekseskusi
       sendiri. Perangkat lunak SIG yang umum digunakan adalah Mapinfo, ArcInfo, Autocad
       Map.


 c.    Data dan informasi geografik; SIG dapat mengumpulkan dan menyimpan data yang
       diperlukan baik secara tidak langsung maupun mengimpornya dari perangkat lunak SIG
       lainnya maupun secara langsung dengan cara dijitasi data spasial dari peta dan masukan
       data atributnya dari tabel dan alporan dengan menggunakan keyboard. Data geografik
       juga dapat diperoleh dengan membelinya dari penyedia jasa peta seperti bakosurtanal.


 d. Manajemen; proyek SIG akan berhasil jika di atur dengan baik dan dikerjakan oleh orang-
       orang yang memilki keahlian untuk setiap tahapan implementasi SIG.



Pembangunan sistem informasi geografi ini dimaksudkan untuk membuat sistem informasi yang
dapat digunakan untuk mencari, mengedit dan menganalisis data/peta-peta tematik yang telah
dibuat. Lingkup kegiatan pembangunan sistem informasi geografis terdiri dari :


       Analisis kebutuhan dan identifikasi kondisi eksisting


       Pembuatan model konseptual dan pengembangan aplikasi


       Uji coba dan instalasi




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            191
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG




4.3       Pembangunan Aplikasi GIS

Pekerjaan pembangunan aplikasi GIS ini dimaksudkan untuk membuat sistem informasi yang
dapat digunakan sebagai perangkat awal Pengembangan Sistem Informasi Geografis di Pulau
Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan. Adapun lingkup kegiatannya seperti diperlihatkan pada
Gambar 4-3, yang meliputi :


         Analisis Kebutuhan dan Kondisi Eksisting


         Pembuatan model konseptual dan pengembangan aplikasi


         Ujicoba dan Instalasi




                                              Gambar 4-3
                               Lingkup Kegiatan Pembangunan Aplikasi GIS

        4.3.1 Analisis Kebutuhan

        Analisis kebutuhan dilakukan untuk mengidentifikasi keperluan pengguna terhadap
        pembangunan sistem. Hal ini harus dilakukan dengan cermat dan mendalam agar sistem
        yang dibangun sesuai dengan kebutuhan operasional harian pengguna. Tahapan
        pekerjaan ini meliputi beberapa tahapan, yaitu :


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            192
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG



         Melakukan inventarisasi mengenai sistem operasi harian yang menyangkut kebutuhan
          data/informasi dalam bentuk query atau lainnya yang biasa dikerjakan sehari-hari.
          Kebutuhan ini dapat berupa data spasial maupun non spasial.


         Menginventarisasi kebutuhan operasi analisis spasial yang memanfaatkan berbagai
          jenis peta yang terkait dengan berbagai kegiatan penataan ruang.


        Dalam melaksanakan inventarisasi ini harus memperhatikan kebutuhan masyarakat
        pengguna baik instansi pemerintah, pihak swasta maupun masyarakat luas.


        4.3.2 Identifikasi Kondisi Eksisting

        Identifikasi kondisi eksisting dimaksudkan untuk memperoleh gambaran mengenai sistem
        dan data yang ada di lingkungan KPDT. Hal ini dilakukan agar pembangunan sistem
        dapat lebih memberdayakan data yang ada dan dapat mengoptimalkan sistem yang
        berjalan. Kegiatan ini meliputi:


         Menginventarisasi jenis dan kondisi data yang ada baik data spasial maupun non-
          spasial.


         Menginventarisasi hardware dan software yang ada dan sedang dimanfaatkan untuk
          mendukung operasi harian.


         Melakukan kajian terhadap kemampuan sumber daya manusia dalam memanfaatkan
          teknologi, khususnya dalam bidang sistem informasi geografis.


        4.3.3 Pembuatan Model Konseptual Dan Pengembangan Aplikasi

        Dalam pembuatan model sistem informasi harus mempunyai kemampuan menangani
        berbagai permasalahan dasar dalam bidang penataan ruang, dengan rincian kemampuan
        sebagai berikut:


         Dapat dimengerti olah pengguna


         Dapat secara langsung diaplikasikan dengan menampilan data-data spasial


         Dapat menampilkan dan menyediakan informasi yang diinginkan secara cepat, tepat
          dan akurat


         Dapat memberikan kemudahan bagi pengguna dalam pengoperasiannya




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            193
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG



         Tidak akan mengalami perubahan-perubahan yang mendasar apabila terjadi perubahan
          pada basis data spasial maupun non-spasial


         Mampu melakukan analisis permasalahan penataan ruang


         Dapat mempermudah dan mempercepat manajemen basis data kegiatan penataan
          ruang pada tahapan input, edit dan output serta updating data


         Mempunyai fasilitas penelusuran data (query) baik untuk data spasial maupun data
          atribut.


        4.3.4 Pemilihan Perangkat Lunak

        Beberapa pilihan perangkat lunak yang digunakan untuk aplikasi SIG ini antara lain:


         Arc Info, Arc View, dan avenue.


         Map info dan mapbasic.


         ArcGIS


         Bahasa pemograman Visual Basic, Delphi, atau lainnya untuk penambahan modul-
          modul yang tidak tersedia pada software CAD/CAM/GIS.


        Perangkat lunak yang dipilih akan disesuaikan dengan sistem operasi dan perangkat
        lunak yang sudah ada di jaringan komputer. Hal ini dimaksudkan agar memudahkan
        integrasi dengan sistem lainnya di masa yang akan datang.


        4.3.5 Fundamental Data Set

        Model konseptual SIG pada hakekatnya adalah penentuan jenis-jenis data yang harus ada
        pada basis data, baik data spasial maupun atribut yang terkait dan/atau data lainnya
        yang bersipat non spasial yang diperlukan.


        4.3.6 Pembangunan Basis Data Non-Spasial

        Pembangunan basis data yang dilakukan bertujuan untuk menyusun data dalam struktur
        sedemikian rupa sehingga sesuai dengan sistem yang akan dibangun. Kegiatan ini
        meliputi :


         Klasifikasi jenis data


         Penyusunan tabel relation data


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            194
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG



         Penyusunan flow diagram


         Konversi dan penyesuaian format data


         Kontrol kualitas.


        4.3.7 Pemrograman

        Pemograman adalah kegiatan untuk menyusun serangkaian perintah dengan bahasa
        program yang telah dibuat dapat dijalankan dengan mudah melalui sistem menu yang
        telah disusun.

                                                     Pembuatan Form

                                                     Pembuatan Menu

                                                      Pemrograman

                                                No          OK
                                                             ?
                                                               yes

                                                     Compile Program

                                                      Run Program

                                                     Program Aplikasi


                                                 Gambar 4-4
                                             Proses Pemrograman




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            195
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 4
                                                                                  Tahapan Pembangunan Aplikasi SIG




        4.3.8 Ujicoba Dan Perbaikan Sistem

        Setelah serangkaian program diselesaikan maka akan diimplementasikan terhadap sistem
        basis data yang telah dibangun. Selanjutnya dilakukan ujicoba atau tes-run. Dakam hal
        ini akan dilakukan ujicoba untuk menjalankan atau mencoba terhadap menu-menu sistem
        yang telah selesai dengan menggunakan real data. Selanjutnya akan dilakukan penilain
        apakah sistem telah berjalan dan apakah menu yang akan dijalankan telah berjalan
        sesuai dengan logika yang benar. Dengan demikian akan diperoleh informasi keluaran
        sistem yang sesuai dengan yang dibangun.


        Setelah diperoleh hasil akhir pelaksanaan Kegiatan Penyiapan Data dan Informasi Spasial
        Dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera dan
        Kalimantan, dibuat Sistem Informasi Geografi yang meliputi kenampakan peta serta basis
        data yang memberikan informasi dari peta tersebut.


        Sistem informasi dibuat dengan ketentuan sebagai berikut :


        Bisa diakses atau dibuka dengan menu textual (pull down) maupun dengan gambar
         (graphic).


        Pengaksesan berdasarkan hirarki


        Dari menu-menu tersebut dapat memberikan informasi gambar yang dilengkapi dengan
        legenda serta basis data dari masing-masing parameter yang ada.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                            196
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                        BAB 5
                                   Hasil Aplikasi SIG

5.1        Kebutuhan Aplikasi

Untuk menjalankan aplikasi SIG PDT pada PC dibutuhkan Software dan Hardware sebagai
berikut.


       5.1.1 Kebutuhan Minimum Software

       Kebutuhan minimum untuk dapat menjalankan aplikasi ini pada sebuah Personal
       Computer (PC) adalah:


            -    Installer SIG – PDT


            -    Microsoft Excel & Microsoft Access


       5.1.2 Kebutuhan Minimum Hardware

            -    SIG - PDT:

                   Processor

                   Pentium III atau yang lebih tinggi

                   Operating system

                   Microsoft Windows 2000 Service Pack 3 or later, or Windows XP or later
                   (recommended)

                   Memory

                   128 MB RAM (minimum); 512 MB RAM (disarankan)



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal    197
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                             Bab 5
                                                                                                Hasil Aplikasi SIG



                   Disk space

                   100 MB for Application and XXX MB for Data

                   Monitor

                   Super VGA (800 x 600) atau lebih tiinggi 256 colors

                   Disk drive

                   CD-ROM drive

                   Pointing device

                   Mouse


            -    Microsoft Excel & Microsoft Access ( 2003 ):

                   Processor

                   Pentium 233 Mhz or higher processor; Pentium III recommended

                   Operating system

                   Microsoft Windows 2000 Service Pack 3 or later, or Windows XP or later
                   (recommended)

                   Memory

                   64 MB RAM (minimum); 128 MB RAM (recommended)

                   Disk space

                   245 MB, including 115 MB of available space on the hard disk that contains the
                   operating      system.     Hard-disk      space     usage      varies   depending    up    the
                   configuration. A local installation source requires approximately 2 GB of hard-
                   disk space during the installation; the local installation source that remains on
                   users' computers requires as much as 240 MB of hard-disk space beyond that
                   required for Office.

                   Monitor

                   Super VGA (800 x 600) or higher resolution with 256 colors

                   Disk drive

                   CD-ROM drive

                   Pointing device

                   Microsoft Mouse, Microsoft IntelliMouse®, or compatible pointing device




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                           198
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                 Bab 5
                                                                                    Hasil Aplikasi SIG



       5.1.3 Sistem Yang Digunakan Untuk Pengembangan Aplikasi

            -    Microsoft Visual Basic 6.0

                   Operating System

                   Windows 98, Windows 2000, Windows Me, Windows XP SP, or Windows Server

                   Disk Space

                   150 MB free


            -    Map Object 2.0

                   The recommended system requirements are as follows:

                   PC with Pentium class processor (Pentium 90 or higher recommended)

                   32 MB Ram (48 MB Ram or more recommended)

                   VGA or higher resoultion monitor (Graphics card required)

                   Hard Disk Space approx. 200Mb with full install including the following:

                   MapObjects2 Folder - 96 Mb

                   System - 15Mb

                   Common Files - 23Mb

                   MS_Shared - 3Mb

                   Windows 98, Windows 2000, Windows Me, Windows XP, or Windows Server.


            -    Photoshop CS

                   Operating System

                   Windows 98, Windows 2000, Windows Me, Windows XP SP2, or Windows
                   Server

                   Disk Space

                   65-70MB free


            -    Install Shield (Dev Studio)

                   Processor

                   Pentium® III- class PC (500 MHz or higher recommended)

                   RAM

                   256 MB or greater (512 MB preferred)


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal               199
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



                   Hard Disk

                   1.1 gigabytes

                   Display

                   Designed for XGA at 1024 x 768 resolution or higher

                   Operating System

                   Windows 98, Windows 2000, Windows Me, Windows XP, or Windows Server

                   Browser

                   Microsoft Internet Explorer 5.01 or higher

                   Privileges

                   Administrative Privileges on the system

                   Mouse

                   Microsoft IntelliMouse or other compatible pointing device



5.2       Penggunaan Aplikasi

       5.2.1 Batasan

       SIG PDT merupakan aplikasi yang dapat menampilkan data-data spasial disertai dengan
       fungsi-fungsi untuk pengolahan datanya.


       Fungsi-fungsi yang disediakan dalam aplikasi antara lain:


            -    Menampilkan data vector dan data raster


            -    Navigasi standar peta (zoom, pan, identify, dll)


            -    Melakukan konversi data peta kedalam bentuk image


            -    Mencetak peta


            -    Mengubah tampilan peta sesuai keinginan


            -    Melakukan penghitungan statistic pada data tabular


            -    Skala otomatis pada nilai-nilai tertentu


            -    Tampilan peta tematik yang dapat disesuaikan dengan keinginan user



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             200
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



       5.2.2 Kualifikasi dan Referensi

                5.2.2.1     Kualifikasi

                Kualifikasi yang diperlukan untuk dapat menjalankan langkah-langkah dan
                prosedur Istalasi aplikasi SIG - PDT adalah pemenuhan perangkat lunak ( software)
                dan perangkat keras (hardware) yang diperlukan untuk installasi yang telah
                dijelaskan dalam dokumen ACCEPTANCE PROCEDURE MANUAL.


                5.2.2.2     Referensi

                Dokumen-dokumen referensi yang diperlukan untuk dapat memahami langkah-
                langkah dan prosedur SIG - PDT antara lain :


                    -     USER GUIDE


                    -     USER REFERENCE MANUAL


                    -     PROGRAMMER’s REFERENCE MANUAL


       5.2.3 File

       Modul FILE berisikan 8 sub menu, yaitu :

            1. Open data raster

            2. Close Raster ECW

            3. Cetak MAP

            4. Simpan sebagai data set baru

            5. Simpan Dalam BMP

            6. Simpan Dalam JPEG

            7. Log Off

            8. Keluar


       Open data raster, berfungsi untuk menambahkan data raster kedalam MAP. User akan
       diminta untuk memilih file raster dan aplikasi akan menampilkan data tersebut dalam
       MAP.


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Open data Raster

            -    Pilih file raster yang ingin ditampilkan dalam MAP


LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             201
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



       Close Raster ECW, fungsi ini berguna untuk menghapus layer raster bertipe ECW dari
       tampilan MAP yang ada.


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Close Raster ECW


       Cetak Map, berfungsi untuk mencetak tampilan MAP yang sedang aktif.


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Cetak Map

            -    akan tampilan preview untuk hasil cetak pada kertas

            -    Klik tombol Print (gambar printer) untuk mencetak peta


       Simpan sebagai data set baru, berfungsi untuk menyimpan tampilan aktif pada MAP
       kedalam file *.shp baru


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Simpan sebagai data set baru

            -    Pilih lokasi penyimpanan file

            -    Ketikan nama shape file yang baru


       Simpan dalam BMP, menyimpan tampilan aktif pada MAP kedalam sebuah image file
       dengan extension *.BMP


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Simpan dalam BMP

            -    Pilih lokasi penyimpanan file

            -    ketikkan nama file image


       Simpan dalam JPEG, menyimpan tampilan aktif MAP kedalam file image dengan
       ekstensi *.jpg


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Simpan dalam JPEG

            -    Pilih lokasi penyimpanan file

            -    Ketikkan nama file



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             202
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



       LogOff, Keluar dari aplikasi dan kembali pada halaman LOGIN


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Log Off


       Keluar, Mengakhiri sesi penggunaan aplikasi


       Pengoperasian:

            -    Pilih menu File > Keluar


       5.2.4 Edit

       Modul EDIT berisikan 5 sub menu, yaitu:


            1. Hapus Layer Aktif


            2. Setting Legenda


            3. Sort Legenda


            4. Setting Map Tips


            5. Statistik



       Hapus Layer Aktif, Menghapus layer yang sedang terpilih dan layer terpilih akan
       terhapus dari MAP


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan dihapus dari MAP melalui daftar layer dalam LEGENDA


            -    Pilih menu Edit > Hapus Layer Aktif


       Setting Legenda, Melakukan editing tampilan layer pada LEGENDA


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan disesuaikan tampilannya


            -    Pilih menu Edit > Setting Legenda


            -    lakukan perubahan pada layer sesuai dengan keinginan, menggunakan tools
                 yang disediakan dalam jendela Seting Legenda

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal              203
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



            -    Klik tombol simpan untuk menyimpan hasil editing legenda atau klik tombol
                 Gunakan untuk melakukan perubahan hanya pada saat itu saja.


       Sort Legenda,          untuk melakukan pengurutan nama legenda jika Layer yang terpilih
       diberikan tampilan tematik berdasarkan attribute yang dimiliki.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan diurutkan legendanya.


            -    Pilih menu Edit > Sort Legenda


            -    Urutkan Legenda Sesuai dengan keinginan dengan menggunakan tanda panah
                 atas dan bawah yang disediakan dalam jendela Sort Legenda


       Setting Map Tips, untuk menentukan kolom dari layer berseuaian, yang akan dijadikan
       label pada saat kursor bergerak diatas MAP. Tampilan MapTips serupa dengan ToolTips
       pada Windows.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan ditentukan nilai maptipsnya


            -    Akan muncul jendela Setting Map Tips


            -    Pilih nama kolom dari daftar yang telah disediakan untuk dijadikan maptips dari
                 layer terpilih


       Statistik, berfungsi melakukan penghitungan data numeric pada data tabular dari layer
       yang terdapat dalam MAP. Fungsi ini dapat melakukan fungsi dasar artimatik seperti
       penambahan, pengurangan, kali, bagi, dan kurang. Selain itu juga dapat melakukan
       pehitungan Agregat seperti MINIMUM, MAXIMUM, SUM, AVERAGE, dan STANDARD
       DEVIASI. Proses penghitungan statistic ini tidak akan mempengaruhi nilai yang ada
       dalam tabular data shapfile.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer aktif sebagai basis layer penghitungan statistic


            -    Pilih menu EDIT > Statistik


            -    Akan tampil jendela Statistik



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             204
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



            -    Lakukan penghitungan statistic yang diinginkan terhadap data tabular dengan
                 menggunakan tools yang disediakan dalam jendela Statistik


            -    Hasil penghitungan dapat disimpan dalam bentuk file Excell.


       5.2.5 Tampilan

       Modul TAMPILAN berisikan 12 sub menu, yaitu:

            1. Tambah Layer Baru

            2. Matikan Semua Layer

            3. Tampilkan Semua Layer

            4. Zoom In

            5. Zoom Out

            6. Zoom to Full Extent

            7. Zoom to Active Layer

            8. Pan

            9. Informasi

            10. Cari Objek

            11. Auto Labeling

            12. Labeling


       Tambah Layer Baru, menambahkan vector layer baru kedalam map.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Tampilan > Tambah layer Baru


            -    Pilih file SHP yang akan ditambahkan dalam MAP


            -    Tampilan MAP akan bertambah dengan data vector yang dipilih


       Matikan Semua Layer, menonkatifkan semua layer yang ada dalam LEGENDA


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Tampilan > Matikan Semua Layer


       Tampilkan Semua Layer, mengaktifkan semua layer yang terdapat dalam LEGENdA

LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             205
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG




                                                Gambar 5-1
                                             Tampilan Aplikasi SIG

       Pengoperasian:


            -    Pilih Menu Tampilan > Tampilkan Semua Layer


       Zoom In, memperbesar tampilan peta sesuai dengan ukuran yang ditentukan
       menggukan mouse pada area MAP.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Tampilan > Zoom In


            -    Pilih area yang akan diperbesar pada MAP


            -    Tampilan MAP akan berubah menjadi zoom pada area terpilih.


       Zoom Out, memperkecil tampilan sesuai dengan skala perkecilan yang diiginkan.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Tampilan > Zoom Out




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             206
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



            -    Tentukan skala perkecilan tampilan peta dengan menggambar area perkecilan
                 peta dalam MAP menggunakan mouse


            -    Tampilan peta akan mengecil sesuai dengan skala perkecilan.


       Zoom to Full Extent, untuk merubah tampilan MAP menjadi tampilan yang dapat
       mencakup seluruh area dari semua layer yang terdapat dalam MAP.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu tampilan > Zoom to Full Extent


       Zoom to Active Layer, untuk merubah tampilan MAP sesuai dengan cakupan
       maksimum area dari layer yang terpilih.


       Pengoperasian:


            -    Pilih Layer yang akan dijadikan sebagai pembatas area tampilan


            -    Pilih menu Tampilan > Zoom to Active Layer


       Pan, untuk menggeser tampilan peta kearah yang diinginkan.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Tampilan > Pan


            -    Kuror pada peta akan berubah menjadi bentuk tangan


            -    Klik pada MAP yang akan menjadi titik pusat pergeseran tampilan peta


            -    Gerakkan mouse (sambil di klik) kearah pergeseran yang diinginkan.


            -    Tampilan peta akan bergeser kearah yang bersesuaian.


       Informasi, untuk menampilkan isi data tabular feature terpilih pada layer yang aktif.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan dilihat datanya


            -    Pilih menu Tampilan > Informasi


            -    Klik area/feture pada MAP dan Layer terpilih.



LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             207
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                  Bab 5
                                                                                     Hasil Aplikasi SIG



            -    Akan tampil jendela informasi yang berisikan data tabular dari feature terpilih.


       Cari Objek, melakukan pencarian feature terhadap layer terpilih menggunakan kueri
       nilai attribute dari layer bersesuaian.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan dilakukan pencarian objek


            -    Pilih menu Tampilan > Cari Objek


            -    Akan tampil jendela Cari Objek


            -    Ketikkan criteria pencarian objek


            -    Jika terdapat data feature yang sesuai dengan criteria pencarian, feature tersebut
                 akn di highlight dengan warna kuning


       Auto Labeling, untuk memberikan label pada semua feature yang terdapat pada suatu
       layer.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang akan diberi label


            -    Pilih menu Tampilan > Auto Labeling


            -    Akan muncul jendela Auto Labeling


            -    Pilih attibut yang akan dijadikan value label layer


            -    semua feature akan diberi nama/label sesuai dengan nilai attribute.


       Labeling, untuk memberi label pada feature terpilih dari suatu layer daalam MAP.


       Pengoperasian:


            -    Pilih layer yang berisikan feature yang akan diberi label


            -    Pilih menu Tampilan > Labeling


            -    Klik feature yang akan diberi label




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal                208
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                                Bab 5
                                                                                   Hasil Aplikasi SIG



            -    label yang dibuat di atas feature terpilih merupakan nilai attribute yang nilainya
                 telah ditentukan dalam menu Setting Map Tip.


       5.2.6 Peta

       Modul PETA berisikan 3 sub menu, yaitu:


            1. Skala


            2. Peta Tematik Dasar


            3. Peta Tematik


       Skala, merubah tampilan MAP sesuai dengan skala yang disediakan. Pilihan skala yang
       disediakan dalam menu adalah 1:10.000, 1:25.000, 1:100.000, 1:250.000, 1:500.000,
       1:1000.0000, 1:1.500.0000, 1:2.500.000.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Peta > Skala > Skala yang diinginkan


            -    Tampilan peta akan berubah menyesuaikan dengan skala yang dipilih.


       Peta Tematik Dasar, Menampilkan layer-layer yang sebelumnya telah didefinisikan
       sebagai peta tematik dasar.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Peta > Peta Tematik Dasar


       Peta Tematik, Menampilkan layer-layer yang sebelumnya telah didefinisikan sebagai
       peta tematik.


       Pengoperasian:


            -    Pilih menu Peta > Peta Tematik


       5.2.7 Handling Errors and debugging

       Untuk setiap error yang terjadi pada system diberikan peringatan kotak pesan sesuai
       dengan error yang terjadi.




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal              209
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
                                                                                               Bab 5
                                                                                  Hasil Aplikasi SIG



       5.2.8 Scripts

       Script untuk membuat instalasi system dapat dibaca pada help dalam aplikasi Dev Studio
       (aplikasi untuk membuat installer aplikasi).




LAPORAN AKHIR
Penyiapan Data dan Informasi Spasial dalam Rangka Pembangunan Daerah Tertinggal             210
di Wilayah Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan
an

								
To top