Docstoc

TABLET KUNYAH

Document Sample
TABLET KUNYAH Powered By Docstoc
					TABLET KUNYAH

TABLET KUNYAH



I. Pendahuluan

       Tablet kunyah dimaksudkan untuk dikunyah. Memberikan residu dengan rasa enak dalam rongga
mulut, mudah ditelan dan tidak meninggalkan rasa pahit atau tidak enak. Jenis tablet ini digunakan
dalam formulasi tablet untuk anak, terutama formulasi multivitamin, antasida, dan antibiotika tertentu.
Tablet kunyah dibuat dengan cara dikempa, umumnya menggunakan manitol, sorbitol atau sukrosa
sebagai bahan pengikat dan bahan pengisi, mengandung bahan pewarna dan bahan pengaroma untuk
meningkatkan penampilan dan rasa (FI IV 1995).

Karakteristik :

    1. memiliki bentuk yang halus setelah hancur;

    2. mempunyai rasa enak dan tidak meninggalkan rasa pahit atau tidak enak.

Keuntungan :

    1. ketersediaan hayati lebih baik dan dapat meningkatkan disolusinya;

    2. kenyamanan bagi penderita dengan meniadakan perlunya air untuk menelan;

    3. sebagai pengganti bentuk sediaan cair yang memerlukan kerja obat yang cepat;

    4. meningkatkan kepatuhan penderita terutama anak-anak dengan rasa yang enak.

Kekurangan :

Zat aktif yang rasanya tidak baik dan dosis yang tinggi sangat sulit dibuat tablet kunyah.



II. Faktor Formulasi

        Beberapa faktor yang terlibat dalam formulasi tablet kunyah diantaranya adalah jumlah zat aktif,
aliran, lubrikan, disintegrasi, kompresibilitas, kompatibilitas-stabilitas, dan pertimbangan organoleptik.
Empat faktor pertama di atas merupakan faktor yang umum untuk tablet biasa dan juga tablet kunyah,
meskipun demikian sifat organoleptik zat aktif merupakan faktor yang paling utama. Formulator dapat
menggunakan satu pendekatan atau lebih untuk sampai pada penentuan formula dan proses yang
menghasilkan produk dengan sifat organoleptik yang baik. Produk harus mempunyai sifat aliran,
kompresibilitas dan stabilitas yang dapat diterima.
      Pada umumnya, jika jumlah zat aktif dalam tablet sedikit dan rasanya sedikit buruk maka
formulasinya mudah. Sebaliknya jika jumlah zat aktif besar dan rasanya buruk sangat sulit
diformulasikan menjadi tablet kunyah.

       Faktor aliran, lubrikan, desintegran, kompresibilitas, kompatibilitas dan sama halnya untuk tablet
biasa. Sedangkan pertimbangan organoleptik adalah sebagai berikut :

1.    Rasa dan Penyedap

Secara fisiologis, rasa dalah respon panca indera sebagai hasil angsangan kimiawi pada ujung rasa di
lidah. Rasa asin/asam diperoleh dari zat yang mampu terionisasi dalam larutan. Banyak zat aktif organik
merangsang respon pahit. Walaupun tidak mampu terionisasi dalam air, kebanyakan disakarida,
sakarida, aldehid dan sedikit alkohol memberikan rasa manis. Istilah penyedap (flavor) berkaitan dengan
sensasi gabungan rasa dan bau.

2.    Aroma

Misal tablet kunyah diberi aroma jeruk diformulasi baik rasa manis dan sedikit asam.

3.    Raba mulut

Raba mulut adalah sentuhan yang dihasilkan tablet dalam mulut ketika dikunyah. Raba mulut sangat
penting dalam tablet kunyah. Umumnya tekstur pasir atau bergetah tidak dikehendaki dalam tablet.
Sedangkan sensasi dingin dan sejuk dengan tekstur licin seperti manitol, disukai.

4.    Pasca efek

Pasca efek yang umum dari banyak senyawa adalah pasca rasa (after taste) yaitu rasa yang timbul dalam
mulut setelah tablet hilang. Misalnya beberapa garam besi meninggalkan rasa karat, sakarin
memberikan rasa pahit dalam mulut.

Pasca efek umum yang lain adalah sensasi mati rasa sebagian dari permukaan lidah, misalnya
antihistamin seperti piribenzamin-HCl menimbulkan rasa pahit kemudian mati rasa.

5.    Pengkajian masalah formulasi

Bila memungkinkan, langkah pertama dalam formulasi tablet kunyah adalah memperoleh profil lengkap
dari zat aktif. Profil ini biasanya menuntun keberhasilan paling efisien dari produk stabil dan bermutu
sebab zat aktif biasanya menetapkan pemilihan senyawa pengisi, pembawa, pemanis, penyedap, dan
lain-lain.

Profil zat aktif secara ideal harus mengandung informasi berikut :

a. Sifat fisik :   - warna, bau, rasa, pasca rasa, raba mulut, kristal, serbuk, amorf/cairan,   cairan
berminyak;
             - suhu mencair, melebur, sifat polimorfisa, lembab, kelarutan dalam air, stabilitas zat aktif,
kompresibilitas.

b. Sifat kimiawi :      - strukutur kimia dan golongan kimia;

                     - reaksi utama dari golongan kimia tersebut;

                     - tidak tersatukannya zat aktif.

c. Dosis zat aktif dan batas pada ukuran dosis akhir.

d. Informasi lain yang terkait.



III. Teknik Formulasi

   Masalah formulasi mencakup rasa yang dikehendaki atau rasa yang buruk. Produk yang diinginkan
harus dihindari dari rasa yang tidak enak dengan menambahkan flavor, pemanis, serta untuk
mendapatkan raba mulut yang enak dan kompresibilitas yang dapat diterima. Beberapa teknik yang
digunakan untuk mengatasi masalah formulasi adalah sebagai berikut :

1.     Menyalut dengan granulasi basah

Walaupun proses granulasi basah terutama diperlukan untuk mudah mengalir dan dikempa pada zat
halus di bawah kondisi tertentu, metode granulasi basah dapat berguna dalam penyalutan partikel zat
aktif guna mengurangi rasanya.

Contoh formulasi tablet kunyah vitamin C :

 Zat                                                mg/tablet

 Asam askorbat (berlebih 10%)                       275

 Ethocel 7 cp, 10% dalam isopropanol                q.s.

 NuTab                                              275

 Sta-Rx-1500                                        50

 Na-sakarin                                         1

 Lake (FD&C)                                        q.s.

 Penyedap                                           q.s.

 Mg-stearat                                         5

Pembuatan :
-    Asam askorbat + Ethocel, keringkan semalam pada suhu 50 °C di oven, diayak dengan ayakan 16
mesh;

-     Tambahkan NuTab + Sta-Rx-1500, kocok 15 menit;

-     Tambahkan campuran Na-sakarin, lake, penyedap, dan Mg-stearat yang sebelumnya telah diayak;

-     Campur kemudian dicetak.



Formula di atas menggunakan ethocel yang merupakan polimer yang tidak larut dalam air, di mana
vitamin C disalut dengan cara granulasi basah. Tujuannya untuk meningkatkan stabilitas dan mencegah
terlalu asam.

Pada umumnya cara ini merupakan pendekatan yang paling sederhana untuk menutupi rasa. Granulasi
basah tertentu dapat dilakukan tanpa penambahan eksipien seperti laktosa, manitol, sorbitol, sukrosa,
dan lain-lain. Walaupun pendekatan ini serupa dengan granulasi basah biasa, ada beberapa hal yang
harus diperhatikan yaitu :

1. Zat penggranulasi harus membentuk selaput pada permukaan zat aktif;

2. Tidak mempunyai rasa dan bau yang tidak enak;

3. Tidak larut dalam saliva;

4. Tidak mempengaruhi disolusi zat aktif setelah ditelan.

Idealnya pengisi rasa manis seperti gula perlu dimasukkan dalam granulasi, disintegran baik dimasukkan
dalam granulasi basah untuk menjamin disolusi yang baik setelah granul itu dikunyah. Prosedur tersebut
merupakan prosedur konvensional. Saat ini banyak digunakan metode suspensi udara. Dalam teknik
tersebut, partikel zat aktif yang akan disalut disuspensikan dalam aliran udara panas yang terkendali
kecepatan tinggi langsung melalui lempeng perforasi dalam tabung salut. Partikel zat aktif melakukan
aliran putaran lewat penembak atomisasi zat penyalut dalam larutan/suspensi. Setelah partikel basah,
partikel tersebut disingkirkan dari daerah semprotan dan dikeringkan dalam aliran udara panas dan
disalut ulang. Putaran tersebut dilanjutkan sampai ketebalan salut yang diinginkan tercapai. Pengaliran
partikel zat aktif meningkatkan pemaparan luas permukaan guna penyalutan dan pengeringan yang
lebih efisien. Walaupun perbaikan rasa dengan penyalutan menarik karena sederhana, tetapi metode ini
hanya cukup untuk zat aktif yang rasanya tidak enak

2.   Mikroenkapsulasi

Mikroenkapsulasi adalah suatu metode penyalutan partikel zat aktif atau tetesan-tetesan cairan dengan
polimer yang menyalut rasa dan membentuk mikrokapsul dengan ukuran 5 – 5000 mm.
Mikroenkapsulasi dapat dibuat dengan berbagai metode, yaitu :

a.    Metode Pemisahan Koaservasi
Metode koaservasi adalah metode pengendapan makromolekul dari larutannya menjadi 2 lapisan
cairan. Dalam metode ini ada 3 langkah yaitu :

i)    Pembentukan tiga fasa kimia yang tidak bercampur yaitu fasa pembawa air, fasa inti (zat aktif),
dan fasa penyalut. Caranya : fasa penyalut dilarutkan dalam fasa pembawa cair kemudian ditambahkan
zat aktif sehingga terjadi suspensi. Proses pemisahan dilakukan dengan berbagai cara diantaranya :

-         menaikkan suhu;

-    menambahkan cairan bahan pelarut yang bercampur baik dengan fasa pembawa sehingga
makromolekul mengendap;

-         menambahkan garam;

-         menambahkan polimer lain yang tidak tercampurkan misalnya gelatin (ditambah gom arab).

ii)  Terbentuk campuran di mana makromolekul terdapat paling banyak. Di sini mulai proses
penyalutan (diaduk).

iii)      Pengeringan partikel pada suhu rendah.

Untuk metode koaservasi, zat salut yang biasa digunakan adalah CMC, selulosa asetat ftalat (CAP),
etilselulosa, gelatin, polivinil alkohol, gelatin-gom arab, shellac, dan beberapa malam tergantung pada
penggunaannya.

b.        Metode Suspensi Udara

Zat aktif disuspensikan dalam udara.

c.        Metode Semprot Beku

Proses semprot beku adalah pendinginan zat yang dicairkan jadi bentuk partikel halus selama
perjalanannya dari penembak semprotan dan wadah penyemprotan pada suhu di bawah titik beku.

Contoh formula : Tablet kunyah Asetaminofen (Mikroenkapsulasi)

    Zat                                            mg/tablet

    Mikrokapsul (100 mesh)

            Asetaminofen                           327

            Penyalut (selulosa-malam)              35

    Eksipien                                       393

            Manitol
             Mikrokristalin selulosa (Avicel)

             Talk

             Sakarin

             Gom Guar

             Flavor

             Mg-stearat



3.        Dispersi solida

Zat aktif dengan rasa yang tidak enak dapat dicegah dengan mengadsorpsikannya pada substrat yang
mampu mempertahankan tetap teradsorpsi dalam mulut tetapi setelah di saluran cerna zat aktif
dilepaskan. Contoh Dekstrometorfan dengan menggunakan substrat Mg-trisilikat. Adsorbat sudah
tersedia di perdagangan dalam bentuk serbuk termikronisasi yang mengandung zat aktif 10% b/b
(tinggal dicampur lalu dicetak).

Contoh formula :

    Zat                                                       mg/tablet

    Adsorbat Dekstrometorfan-HBr 10% (berlebih 2%)            76,5

    Benzokain                                                 2,5

    Flavor                                                    10

    Mg-stearat                                                10

    Sorbitol (kristalin)                                      1301

Pembuatan :

-         Sorbitol diayak 10 mesh

-         Campur adsorbat, benzokain, flavor dengan ¼ dari jumlah sorbitol yang diperlukan

-     Tambahkan sisa sorbitol, aduk, lalu tambahkan Mg-stearat. Aduk dan cetak sehingga diperoleh
tablet kunyah dengan kekerasan 6 kp.



Ada beberapa metode dalam pembuatan adsorbat :
a.    Metode pelarut : zat aktif dilarutkan dalam pelarut yang mudah menguap, tambahkan substrat
(zat padat), campur kemudian pelarutnya diuapkan lalu dihaluskan.

b. Metode pencairan : zat aktif dan pembawa dilebur bersama-sama dengan pemanasan pada suhu
yang cocok (tidak merusak zat aktif). Kemudian campuran didinginkan secara cepat dan terjadi
pemadatan (dilakukan dalam penangas es). Kemudian padatan tersebut diserbuk menjadi partikel yang
diinginkan.

4.   Pertukaran ion

Pertukaran ion adalah pertukaran reversibel dari ion-ion antara fasa solida dan cairan dan tidak ada
perubahan permanen dalam struktur solida. Dalam hal ini, solida adalah zat penukar ion sedangkan
ionnya adalah zat aktif. Apabila digunakan sebagai pembawa zat aktif, zat penukar ion menjadi suatu
sarana untuk mengikat zat aktif pada matriks polimer yang tidak larut dan dapat secara aktif menutup
rasa dan bau dari zat aktif yang diformulasi menjadi tablet kunyah.

5.   Pembentukan garam/turunannya

Dilakukan upaya modifikasi komposisi kimia zat aktif sehingga senyawa itu kurang larut dalam saliva
karena itu rangsangannya kurang pada ujung rasa atau memodifikasi zat aktif menjadi tidak berasa.
Misalnya kloramfenikol menjadi kloramfenikol stearat.

6.   Penambahan asam amino dan hidrolisat protein

Dengan menggabungkan asam-asam amino dan garam-garamnya atau campurannya akan mengurangi
rasa pahit dari penisilin. Asam amino yang umum digunakan adalah sarkosin, alanin, taurin, asam
glutamat, dan glisin. Misalnya rasa ampisilin diperbaiki secara nyata dengan menggranulasikannya
dengan glisin, kemudian ditambahkan amilum, lubrikan, glidan, penyedap, pemanis lalu dicetak.

7.   Kompleks inklusi

Pembentukan kompleks inklusi yaitu molekul zat aktif masuk ke dalam lubang-lubang molekul zat
pengompleks membentuk kompleks stabil. Kompleks ini mampu menutup rasa pahit zat aktif dengan
menurunkan jumlah partikel zat aktif yang terpapar atau mengurangi kelarutan zat aktif pada waktu
dikunyah.

Gaya yang terlibat dalam kompleks inklusi adalah gaya Van der Waals dan b-siklodekstrin (digunakan
sebagai zat pengompleks inklusi) merupakan molekul oligosakarida dari amilum, manis, dan tidak toksik.
Ada 3 metode utama dalam pembuatan siklodekstrin, dua diantaranya adalah skala laboratorium
sedangkan yang lainnya adalah skala industri. Untuk skala laboratorium adalah sebagai berikut :

a.   Siklodekstrin dilarutkan dalam air panas yang dicampur zat aktif, kemudian didinginkan dan terjadi
penghabluran dari senyawa inklusi (pada pengeringan).
b. Zat aktif tidak larut air dilarutkan dalam pelarut organik yang tidak bercampur dengan air, dikocok
dengan siklodekstrin dalam air yang pekat, akan terjadi senyawa terkristalisasi yang mengendap, kristal
dicuci untuk menghilangkan zat aktif yang tidak membentuk kompleks, lalu dikeringkan.

8.   Kompleks molekular

Pembentukan kompleks molekular melibatkan zat aktif dan molekul organik pengompleks, dan
kompleks ini dapat menutup rasa yang pahit atau bau yang tidak diinginkan. Metode ini menurunkan
kelarutan zat aktif dalam air.



IV. Eksipien

       Proses granulasi basah, granulasi kering dan cetak langsung pada tablet konvensional dapat juga
diterapkan pada tablet kunyah. Dalam hal ini, perlu diperhartikan kadar lembab, kemungkinan
kompatibel, aliran, kompresibilitas, distribusi ukuran granul. Selain itu, hal yang perlu diperhatikan
adalah kemanisan, mampu kunyah, dan raba mulut. Banyak eksipien yang umum digunakan dalam
tablet konvensional dapat juga digunakan dalam tablet kunyah. Beberapa eksipien untuk tablet kunyah
yang umum digunakan adalah sebagai berikut :

A. Flavoring (Penyedap)

1. Pemanis

      Pemanis alam dan pemanis buatan yang paling banyak digunakan adalah :

Yang perlu diperhatikan status peraturan dalam negara.

2. Aroma

      Misal aroma vanila, jeruk, strawberry, coklat, peppermint.



B. Pewarna

      Pewarna yang digunakan dalam tablet kunyah bertujuan untuk :

-    meningkatkan daya tarik estetika

-    memberi identitas pada produk dan membuat perbedaan antar produk

-    menutup warna yang kurang menarik

-    mengimbangi dan menyesuaikan penyedap yag digunakan dalam formulasi

Ada dua bentuk pewarna yang digunakan :
1)   Warna Celup

Adalah senyawa kimia yang menunjukkan pewarnaan apabila dicelupkan dalam suatu larutan, biasanya
mengandung 80-93% murni.

Pewarna celup untuk tablet kunyah biasanya digunakan 0,01-0,03%. Pewarna celup yang digunakan
pada metode granulasi basah biasanya dilarutkan dalam cairan granulasi. Pelaksanaan granulasi dan
pengeringan untuk meminimalkan migrasi larutan pewarna celup harus dibuat dalam besi tahan karat
atau wadah kaca untuk menghindari inkompatibilitas antara zat warna dan wadah. Harus dilakukan
penyaringan untuk menghilangkan partikel yang tidak larut. Larutan pewarna celup dalam air dapat
disimpan selama beberapa jam dan jika lebih dari 24 jam perlu diawetkan dengan penambahan suatu
zat pengawet untuk mencegah pertumbuhan mikroba, misalnya propilenglikol, asam fosforik, Na-
benzoat, dan asam sitrat.

Selama penyimpanan, penggunaan dan proses pewarna celup harus dilindungi terhadap :

-    zat pengoksidasi terutama klorin dan hipoklorit;

-    zat pereduksi terutama gula invert, beberapa penyedap, ion logam (Al, Zn, Fe, dan Sn), asam
askorbat;

-    pH yang ekstrim, misalnya pH < 5, zat warna tidak tahan;

-    mikroba terutama jamur dan bakteri;

-    pemanasan dengan suhu yang tinggi dan waktu yang lama (jadi pewarnaan harus diproses pada
suhu rendah dan waktu singkat);

-    pemaparan cahaya matahari langsung.

2)   Warna Lake

Pewarba lake tidak larut dan biasanya didispersikan. Oleh karena itu yang sangat penting diperhatikan
adalah ukuran partikel harus halus. Umumnya makin kecil ukuran partikel, makin tinggi daya pewarnaan
lake karena bertambahnya luas permukaan.

Lake dibuat dengaan presipitasi dan mengadsorpsikan pewarna celup pada substrat yang tidak larut air.
Biasanya sebagai substrat digunakan Alumina hidrat. Lake yang digunakan untuk tablet kunyah cetak
langsung : 0,1-0,3%. Stabilitas lake terhadap cahaya dan panas lebih tinggi dibandingkan warna celup
dan kompatibel dengan banyak komponen yang digunakan dalam tablet kunyah. Lake biasanya
digunakan dalam pembuatan tablet kunyah dengan metode cetak langsung.



V. Pembuatan

Empat aspek yang penting dalam pembuatan tablet kunyah adalah :
1.     sifat tersatukannya zat aktif dengan zat warna;

2.     distribusi ukuran partikel;

3.     kadar lembab yang memenuhi syarat;

4.     sifat kekerasan tablet.



A.     Antasida

Kebanyakan sediaan padat antasida dibuat dalam bentuk tablet kunyah. Formulasi antasida sangat sulit
mengingat sifat dan jumlah zat aktif. Umumnya zat aktif terdiri dari logam, astringent, berasa seperti
kapur atau berasa pasir dan kombinasi ini menyebabkan rasa yang tidak enak saat dikunyah. Antasida
yang umumnya digunakan dalam kombinasi dari 2 atau lebih untuk menghasilkan efek terapeutik yang
baik adalah sebagai berikut : Alumunium hidroksida (80-600 mg), Ca-karbonat (194-850 mg), Mg-
hidroksida/Mg-oksida (65-400 mg), Mg-trisilikat (20-500 mg), dan lain.

Sebagai tambahan digunakan zat lain seperti :simetikon (dimetikon, dimetillpolisiloksan) dengan dosis
20-40 mg/tablet sebagai antiflatulen; peppermint oil 3 mg/tablet digunakan sebagai karminatif dan
asam alginat 200-400 mg.

Contoh formula : Tablet kunyah antasida dengan metode cetak langsung

 Zat                                               mg/tablet

 Al(OH)3 dan Mg-karbonat                           325

 Di-Pac DTE                                        675

 Avicel                                            75

 Starch                                            30

 Ca-stearat                                        22

 Flavor                                            q.s.

Pembuatan : campur semua zat, cetak. Tablet kunyah yang diharapkan mempunyai kekerasan 8-11 SCA
unit.



B.     Obat batuk/obat flu

Formulasi biasanya untuk anak-anak. Umumnya dosis kurang dari atau sama dengan ¼ dosis dewasa.
Obat yang umum adalah aspirin, asetaminofen, klorfeniramin, pseudoefedrin, dan dekstrometorfan.
Sifat umum yang diperoleh dari zat aktif tersebut adalah rasa tidak enak, misalnya aspirin berasa asam
sedangkan yang lain pahit.

Semua zat aktif yang telah disebutkan mempunyai sifat kompresibilitas yang cukup baik, kecuali
asetaminofen. Jadi untuk asetaminofen dipilih metode granulasi basah sedangkan zat aktif lain
digunakan metode cetak langsung.

Contoh formula :

1.        Tablet kunyah Asetaminofen : metode granulasi basah

    Zat                                            mg/tablet

    Asetaminofen                                   120

    Manitol                                        720

    Na-sakarin                                     6

    Larutan pengikat                               21,6*

    Peppermint oil                                 0,5

    Syloid 244                                     0,5

    Banana, Permaseal F-4932                       2

    Anise, Permaseal F-2837                        2

    NaCl (serbuk)                                  6

    Mg-stearat                                     27,5

* Mengandung 5,4 mg gom arab dan 16,2 mg gelatin




Pembuatan :

-    Siapkan larutan pengikat yang terdiri dari gom arab (serbuk) 15 g, gelatin (granul) 45 g, dan air ad
400 ml

-         Ayak manitol dan Na sakarin dengan ayakan 40 mesh

-         Campur dengan Asetaminofen. Tambahkan 180 ml larutan pengikat untuk 1000 tablet

-         Granulasi dan keringkan 1 malam pada 140-150 °F. Ayak dengan ayakan 12 mesh
-          Adsorpsikan peppermint oil pada syloid 244 dan campur dengan flavor dan NaCl

-          Campur granul kering dengan flavor lalu tambahkan Mg stearat

-          Cetak tablet dengan kekerasan 12-15 kp

Catatan : pengikat gom arab-gelatin menghasilkan tablet dengan kekerasan yang tinggi. Larutan
pengikat harus dibuat segar untuk menghindari pertumbuhan mikroba.



2.        Tablet kunyah Aspirin untuk anak-anak

    Zat                                             mg/ tablet

    AlOH (dried gel)                                13

    Aspirin                                         81

    Talk                                            2

    Primogel                                        8

    NuTab                                           93,4

    Mafco Magna Sweet                               0,6

    Flavor Jeruk                                    2



Pembuatan :

-          Kocok NuTab dan AlOH, tambahkan aspirin dan kocok (1)

-          Campur primogel, talk, flavor, dan Magna Sweet dan ayak 16 mesh (2)

-          Tambahkan (2) ke (1), kocok dan cetak

Kombinasi NuTab dan Magna Sweet sebagai pemanis untuk mengurangi rasa asam dari aspirin, begitu
juga dengan flavor jeruk. Dalam keadaan kering, tidak ada reaksi inkompatibilitas antara aspirin dengan
basa AlOH.



C.        Vitamin/Mineral/Food Supplement

Vitamin dan mineral mempunyai rasa yang tidak enak seperti asam, pahit, asin, rasa sabun, hambar atau
rasa seperti logam. Beberapa cara untuk menutup rasa tersebut :
1.   Rasa asam ditekan dengan cara :

2. Ferro fumarat dan ferri pirofosfat terasa hambar. Untuk itu dilakukan proses penyalutan dengan
monogliserida atau digliserida dari asam lemak tersaturasi dengan teknik beku semprot

3.   Rasa pahit seperti vitamin B kompleks disalut (salut tunggal) dengan monogliserida atau digliserida

4. Vitamin A dan D dalam bentuk bebas dilindungi dengan matriks gelatin, gula atau starch dan
pengawet

5.   Vitamin E dalam serbuk kering teradsorpsi



VI. Evaluasi

Evaluasi tablet kunyah tidak diatur dalam FI IV. Beberapa parameter yang dievaluasi di bawah sebagian
besar mengacu pada evaluasi tablet konvensional.

3.   Evaluasi kimia

a.   Penentuan Kadar

Metode analisis yang sesuai (kromatografi, titrimetri, spektrofotometri, dan lain-lain) bisa digunakan
untuk menentukan kadar zat aktif pada sampel yang representatif (biasanya aliquot dari 20 tablet yang
dipilih acak yang dihaluskan). Jumlah kadar yang diperoleh dinyatakan dalam persentase terhadap kadar
obat di label. Nilai yang diperoleh harus berada dalam batas-batas yang telah ditentukan untuk masing-
masing zat aktif.

b.   Keseragaman Sediaan

Keragaman bobot tidak boleh melebihi 6% untuk tablet dengan kadar zat aktif lebih dari 50 mg atau
50% terhadap obot seluruhnya.

Keseragaman kandungan perlu dilakukan jika kandungan zat aktif kurang dari 50 mg.

Prosedur yang dilaksanakan sesuai dengan yang tercantum di FI IV.



3.   Evaluasi Fisik

a.  Pemeriksaan Fisik meliputi pemeriksaan terhadap adanya capping atau rengat dan parameter
penampilan lainnya.

b.   Kekerasan ambil 10 – 20 tablet secara acak, tetapkan kekerasan.
c.  Friabilitas 20 tablet digerus, ambil 6 gram, masukkan ke dalam friabilator selama 100 putaran,
kemudian timbang bobot yang hilang. Nilai friabilitas tidak melebihi 4%.

d.    Waktu hancur

e.    Disolusi

f.    Rasa

4.    Uji Stabilitas

     a. Stabilitas dipercepat dengan suhu tertentu

     b. Stabilitas dalam kondisi nyata

Pemeriksaan stabilitas meliputi :

-     Pada waktu tertentu, tentukan kadar zat aktif

-      Periksa terhadap adanya perubahan fisik (totol-totol pada tablet, migrasi zat warna, kristalisasi zat
aktif pada permukaan tablet, ada bau)

-     Periksa perubahan kekerasan, friabilitas, kecepatan disolusi, waktu hancur

-     Periksa stabilitas rasa

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:322
posted:6/18/2012
language:Malay
pages:14