URGENSI KOMUNIKASI by eLBMC97

VIEWS: 81 PAGES: 3

									                             URGENSI KOMUNIKASI
                              S. Bekti Istiyanto, S.Sos

        Komunikasi merupakan suatu kemestian. Dari bangun tidur sampai mau tidur kita
pasti telah dan selalu melakukan komunikasi. Ada aksioma komunikasi yang penting kita
ketahui, yaitu :
a. Aksioma satu : Anda tidak dapat tidak berkomunikasi
b. Aksioma dua : Setiap interaksi memiliki dimensi isi dan hubungan
c. Aksioma tiga : Setiap interaksi diartikan oleh bagaimana para pelaku interaksi
    menjelaskan kejadian
d. Aksioma empat : Pesan itu bersifat digital dan analog
e. Aksioma lima : Pertukaran komunikasi bersifat simetrik dan komplementer
Dengan komunikasi maka dapat berfungsi untuk :
a. Memahami diri sendiri dan orang lain
b. Memapankan hubungan yang bermakna
c. Mengubah sikap perilaku
        Bahkan dalam lingkup komponen organisasi seperti di bawah ini, komunikasi
juga berperanan paling penting
       1. Ukuran organisasi (size)
       2. Keterkaitan tindakan (interdependent actions)
       3. Konteks tempat dan waktu (bounding in space and duration)
       4. Kondisi sumber daya (input of resources)
       5. Komunikasi (communication)
       6. Target hasil (output of organization) M.Kh. Rahman
komunikasi dipandang sebagai sentral elemen-elemen lainnya dalam kegiatan manajemen
organisasi. Alasan pertama, komunikasi memiliki fungsi untuk mempertemukan antara
tujuan organisasi dengan terget hasil yang dicapai. Kedua, berfungsi untuk
mengadaptasikan perubahan lingkungan organisasi. Ketiga, untuk membina hubungan
antar anggota organisasi dalam melaksanakan berbagai tugas (beban kerja) organisasi.
Untuk itu, kemampuan komunikasi yang efektif menjadi hal yang mutlak harus dimiliki
oleh seorang pelaku organisasi.
         Keberhasilan komunikasi dalam suatu organisasi merupakan aset penting bagi
pencapaian sasaran atau tujuan organisasi tersebut. Keberhasilan komunikasi yang
tercermin dalam efektifitas dan efisiennya merupakan alat perekat organisasi, yang juga
mempegaruhi nama baik (goodwill) organisasi yang bersangkutan.
         Melalui proses komunikasi anggota organisasi dapat saling bertukar informasi
dengan menggunakan suatu bahasa atau simbol-simbol yang biasa digunakan. Dalam
organisasi komunikasi mempunyai dua fungsi penting yaitu :
1. Dengan komunikasi memungkinkan pertukaran informasi
2. Dengan komunikasi membantu menghubungkan sekelompok anggota dalam
     organisasi dengan anggota lainnya

Macam Komunikasi
a. Komunikasi Verbal
      Verbal communication merupakan salah satu bentuk komunikasi yang
disampaikan kepada pihak lain melalui tulisan atau lisan (Djoko Purwanto;1997). Seperti
contoh berbicara dengan orang lain, menelepon kawan, presentasi makalah, membacakan
puisi, membaca surat kabar, mendengarkan radio dan menonton televisi. Komunikasi
verbal walaupun lebih kecil presentase keberhasilannya -bahkan menurut Ross hanya 35
%- dibanding komunikasi nonverbal, tetaplah dibutuhkan karena ada beberapa situasi
yang tidak bisa disampaikan komunikasi kita secara nonverbal. Melalui komunikasi ini
diharapkan orang akan memahami apa yang disampaikan komunikator secara apa
adanya. Komunikan diharapkan membaca atau mendengar apa yang dikatakan.
b. Komunikasi Nonverbal
       Bentuk komunikasi nonverbal adalah bentuk komunikasi yang memiliki sifat
kurang terstruktur sehingga sulit untuk dipelajari. Apalagi perbedaan daerah, pendidikan,
ruang lingkup sosial akan mempunyai latar belakang yang berbeda, bisa menyebabkan
penafsiran atas sesuatu yang tidak sama pula sehingga pemahaman akan komunikasi
nonverbal tetaplah merupakan suatu kondisi yang harus dipelajari. Pentingnya
komunikasi nonverbal antara lain :
1.    Penyampaian pesan yang didasarkan akan perasaan dan emosi akan sangat
      kelihatan alami
2.    Dengan memperhatikan isyarat nonverbal seseorang dapat mendeteksi atau
      menegaskan kejujuran pembicara
3.    Bersifat efisien
Macam Komunikasi nonverbal :
 Isyarat
 Simbol
 Warna
 Gesture
 Mimik muka
 Intonasi suara, dsb
Sementara tujuan komunikasi nonverbal adalah :
1. memberi informasi
2. mengatur alur percakapan
3. ekspresi emosi
4. memberi sifat, melengkapi pesan-pesan verbal
5. mempengaruhi orang lain
6. mempermudah tugas-tugas khusus

Hambatan Proses Komunikasi
        Dalam pelaksanaan berkomunikasi baik verbal dan nonverbal seringkali tidak
semua pesan dapat diterima dan dimengerti dengan baik. Hal ini disebabkan oleh adanya
faktor penghambat komunikasi antara pengirim dan penerima pesan. Faktor yang harus
diketahui adalah :
1. Masalah dalam mengembangkan pesan dikarenakan munculnya keragu-raguan
     tentang isi pesan, kurang terbiasa dengan situasi yang ada atau dengan orang yang
     akan menerima. Juga adanya pertentangan emosi, atau kesulitan dalam
     mengekspresikan ide atau gagasan.
2. Masalah dalam menyampaikan pesan.
3.   Masalah dalam menerima pesan dapat terdeteksi seperti persaingan antara
     penglihatan dengan pendengaran/suara, suasana yang tidak nyaman, lampu yang
     mengganggu, konsentrasi yang tidak terpusat.
4.   Masalah dalam menafsirkan pesan dipengaruhi oleh perbedaan latar belakang,
     penafsiran kata dan perbedaan reaksi emosional.

Manfaat Komunikasi Dalam Hubungan Antar Persona
        Salah satu hal terpenting dalam masalah pengembangan diri adalah tema konsep
diri, bahkan merupakan faktor terpenting dalam komunikasi antarpersona. Konsep diri
yang positif akan mendukung keberhasilan komunikasi dengan orang lain, juga
sebaliknya. Untuk itu, ada beberapa kriteria konsep diri positif yang perlu diketahui agar
bisa melakukan komunikasi yang berhasil yaitu :
1. Memiliki keyakinan akan kemampuan mengatasi berbagai masalah, bahkan ketika
      mengalami kegagalan.
2. Merasa sama dan setara dengan orang lain.
3. Menerima pujian tanpa rasa malu atau berpura-pura rendah hati dan menerima
      penghargaan tanpa rasa bersalah.
4. Memeiliki kemampuan untuk memperbaiki diri.
5. Menyadari bahwa setiap orang memiliki persaan, keinginan dan perilaku yang tidak
      seluruhnya disetujui masyarakat.
Sedangkan konsep diri yang negatif ditandai dengan :
1. Tidak tahan menerima kritik, mudah marah, menganggap koreksi orang lain tentang
      dirinya sebagai usaha untuk menjatuhkan harga dirinya.
2. Di satu segi sangat responsif terhadap pujian namun di satu segi sangat kritis
      terhadap orang lain, tidak sanggup menerima kelebihan orang lain.
3. Enggan untuk bersaing atau berkompetisi dengan orang lain.
4. Cenderung merasa tidak disenangi, tidak diterima, dan tidak diperhatikan orang lain
      (Budyatna dan Nina M;1994).

Faktor-faktor yang mempengaruhi konsep diri yaitu :
1. Orang lain
2. Kelompok acuan (reference group)
       Ini semua membuktikan betapa komunikasi dengan pihak lain merupakan syarat
utama yang dapat menunjang keberhasilan kita di masa depan. Ini saja materi pengantar
komunikasi, semoga bermanfaat.




Disampaikan dalam pembinaan beasiswa etos DD Republika 16 Juni 2002

								
To top