09E00394 PEMBUATAN DAN UJI by pk.bloggers

VIEWS: 43 PAGES: 34

More Info
									                            PEMBUATAN DAN UJI SEDIAAN

                                       TABLET ANTALGIN



                                            TUGAS AKHIR




                                                      Oleh :

                               SRI ULINA TARIGAN                       052410040




                  PROGRAM DIPLOMA III ANALIS FARMASI

                                      FAKULTAS FARMASI

                          UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

                                                    MEDAN

                                                       2008




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                       LEMBAR PENGESAHAN

                            PEMBUATAN DAN UJI SEDIAAN
                                       TABLET ANTALGIN



                                            TUGAS AKHIR

        Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu syarat untuk Memperoleh Gelar Ahli Madya

                                 Pada Program Diploma III Analis Farmasi

                                                Fakultas Farmasi

                                         Universitas Sumatera Utara



                                                           Oleh :
                                    SRI ULINA TARIGAN                   052410040




                                                  Medan, Mei 2008


                                                     Disetujui oleh :
                                                  Dosen Pembimbing




                                            Drs. Saiful Bahri M.S., Apt.
                                         NIP. 131 285 999



                                                    Disahkan Oleh :
                                                           Dekan



                                      Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt.
                                  NIP. 131 283 716

Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                          KATA PENGANTAR


         Segala puji dan syukur hanyalah kepada Allah SWT yang telah memberikan

rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini dengan

baik.

         Penulisan Tugas Akhir (TA) ini bertujuan untuk memenuhi salah satu

persyaratan dalam menyelesaikan Pendidikan Diploma III Analis Farmasi pada Fakultas

Farmasi, Universitas Sumatera Utara, Medan.

         Rasa terima kasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada Ayahanda

Samson Tarigan dan Ibunda Susilawati Sipayung yang telah banyak memberikan

dukungan moril maupun materil sehingga Ananda dapat menyelesaikan Tugas Akhir

ini.

         Dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini penulis telah banyak menerima

bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, maka dalam kesempatan ini penulis

dengan segenap hati menyampaikan penghargaan dengan rasa terima kasih yang sebesar

- besarnya kepada :

            1. Bapak Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt., sebagai dekan Fakultas

                 Farmasi Universitas Sumatera Utara Medan.

            2. Bapak Drs. Saiful Bahri, M.S., Apt., sebagai dosen pembimbing yang telah

                 banyak memberikan arahan dan bimbingan kepada penulis dengan penuh

                 perhatian dan kesabaran hingga tugas akhir ini selesai.

            3. Bapak Prof. Dr. Jansen Silalahi, M.App.Sc., Apt., sebagai koordinator

                 program Diploma III Analis Farmasi.



Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
            4. Bapak dan Ibu Dosen yang telah memberikan ilmu dan bimbingan dalam

                 perkuliahan sehingga penulis dapat menyelesaikan perkuliahan dengan

                 baik.

            5. Seluruh saudara-saudaraku yang tercinta, kakanda Lenni Ita Tarigan,

                 Hendra Gunawan Tarigan dan adinda Roy Rejeki Tarigan. Sahabat –

                 sahabatku Mega, Vici, Eka, dan Rica yang telah memberikan dukungan

                 dan semangat sehingga penulis dapat menyelesaikan perkuliahan.

            6. Teman – teman seperjuangan, mahasiswa Analis Farmasi Universitas

                 Sumatera Utara dan teman – teman kelompok PKL, Elfrida, Mira, Puput,

                 Ristina, Tia, Fitri dan Ummu. Tetap semangat dan terus berjuang.

         Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan Tugas Akhir ini.

Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari

pembaca.

         Akhir kata penulis mohon maaf apabila ada kekurangan dan kesalahan dalam

Tugas Akhir ini. Dan penulis berharap semoga Tugas Akhir ini dapat bermanfaat,

Amin.



                                                                       Medan,    Maret 2008

                                                                           Penulis



                                                                       ( Sri Ulina Tarigan )




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                    DAFTAR ISI

                                                                                                 Halaman

LEMBAR PENGESAHAN

KATA PENGANTAR ........................................................................                  i

DAFTAR ISI ......................................................................................        iii

BAB I. PENDAHULUAN ..................................................................                    1

       1.1. Latar Belakang .....................................................................         1

       1.2. Tujuan dan Manfaat ..............................................................            2

               1.2.1. Tujuan ......................................................................      2

               1.2.2. Manfaat.....................................................................       3

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA .......................................................                         4

       2.1. Tablet ...................................................................................   4

       2.2. Analgetik Antipiretik ............................................................           6

       2.3. Antalgin ...............................................................................     6

       2.4. Pembuatan Tablet .................................................................           7

               2.4.1. Granulasi Basah ........................................................           7

               2.4.2. Granulasi Kering .......................................................           11

               2.4.3 Kompresi Langsung ...................................................               12

       2.5. Pemeriksaan dan Pengujian dalam Proses .............................                         12

       2.6 Evaluasi Tablet ......................................................................        14

               2.6.1 Uji Keseragaman Sedian ...........................................                  14

               2.6.2 Penetapan Kadar ........................................................            14

               2.6.3 Uji Keseragaman Sediaan ..........................................                  15


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
               2.6.4 Uji Kekerasan ............................................................          15

               2.6.5. Uji Waktu Hancur .....................................................             16

               2.6.6 Uji Keregasan ............................................................          16

BAB III. METODOLOGI .................................................................                    18

       3.1.Alat dan Bahan ......................................................................         18

            3.1.1. Alat ..............................................................................   18

            3.1.2. Bahan ..........................................................................      19

       3.2. Prosedur ...............................................................................     19

            3.2.1 Uji Keseragaman Ukuran ..............................................                  19

            3.2.2 Penetapan Kadar Zat Aktif ............................................                 19

            3.2.3 Uji Keseragaman Sediaan .............................................                  19

            3.2.4 Uji Kekerasan ...............................................................          20

            3.2.5 Waktu Hancur ..............................................................            20

            3.2.6 Uji Keregasan ...............................................................          21

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................                                 22

       4.1 Hasil .....................................................................................   22

       4.2 Pembahasan ..........................................................................         23

            4.2.1 Keseragaman Ukuran ....................................................                23

            4.2.2 Penetapan Kadar Zat Aktif ............................................                 23

            4.2.3 Keseragaman Sediaan ...................................................                23

            4.2.4 Kekerasan .....................................................................        24

            4.2.5 Waktu Hancur ...............................................................           24

            4.2.6 Keregasan .....................................................................        24


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................                                 25

       5.1 Kesimpulan ...........................................................................        25

       5.2 Saran .....................................................................................   25

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................                 26

LAMPIRAN




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                         BAB I

                                                 PENDAHULUAN



1.1. Latar Belakang

         Obat adalah Zat aktif berasal dari nabati, hewani, kimiawi alam maupun sintetis

dalam dosis atau kadar tertentu dapat dipergunakan untuk preventif (profilaksis),

rehabilitasi, terapi, diagnosa terhadap suatu keadaan penyakit pada manusia ataupun

hewan. Namun zat aktif tersebut tidak dapat dipergunakan begitu saja sebagai obat,

terlebih dahulu harus dibuat dalam bentuk sediaan. Oleh karena itu muncul sediaan pil,

tablet, kapsul, sirup, supositoria, suspensi, salep dan lain – lain. (Admar, 2004)

         Menurut Widodo (2004) ada empat macam bentuk obat :

     a. Bentuk padat, terdiri dari : Serbuk, Tablet, Kapsul, Pil, Ovula, Basila

     b. Bentuk semi padat, terdiri dari : Salep, Pasta, Krim, Gel, Lotion, Suppositoria

     c. Bentuk cairan, terdiri dari : Sirup, Injeksi, Infus, dan Obat Tetes

     d. Bentuk Gas, terdiri dari : Aerosol

         Obat juga dapat didefenisikan sebagai suatu zat yang dimaksudkan untuk

dipakai dalam diagnosis, mengurangi rasa sakit, mengobati atau mencegah penyakit

pada manusia atau hewan.

         Menurut Rahardja, K., dan Tan (2003), obat – obat yang digunakan saat terapi

dapat diklasifikasikan dalam tiga golongan besar, yaitu :

    1. Obat farmakodinamik, yaitu obat yang bekerja dalam tubuh dengan jalan

         mempercepat atau memperlambat proses fisiologi atau fungsi biokimia tubuh,

         misalnya analgetik antipiretik, hormon, dan diuretika.


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
    2. Obat kemoterapetik, yaitu obat yang dapat membunuh parasit dan kuman di

         dalam tubuh, contohnya antibiotic

    3. Obat diagnostik, yaitu obat yang dapat membantu mendiagnosa (pengenalan)

         penyakit, contohnya injeksi tuberkulin untuk mendiagnosa penyakit TBC

         Antalgin termasuk kelompok obat farmakodinamik yang bekerja sebagai

analgetik antipiretik dan anti inflamasi yang saat ini banyak dikonsumsi oleh

masyarakat. Untuk mengetahui pembuatan obat sediaan tablet serta mengetahui mutu

dari obat tersebut maka penulis tertarik untuk menganalisis cara pembuatan tablet secara

teori dan uji – uji sediaan tablet mulai dari produk ruahan, produk antara, hingga obat

jadi yang meliputi : diameter, bobot rata – rata, keragaman bobot, kekerasan, waktu

hancur, keregasan, dan kadar zat berkhasiat.



1.2. Tujuan dan Manfaat

1.2.1. Tujuan

         Adapun tujuan dari penulisan Tugas Akhir ini adalah untuk mengetahui cara

pembuatan obat sediaan tablet serta uji – uji yang dilakukan terhadap sediaan mulai dari

produk ruahan, produk antara, dan obat jadi apakah memenuhi syarat menurut

Farmakope Indonesia edisi IV.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
1.2.2. Manfaat

         Pengukuran bahan baku dan sediaan tablet antalgin diperlukan untuk melindungi

masyarakat dari sediaan tablet antalgin yang tidak memenuhi persyaratan Cara

Pembuatan Obat Yang Baik.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                          BAB II

                                              TINJAUAN PUSTAKA



2.1. Tablet

         Tablet adalah sediaan padat kompak yang dibuat dengan cara kempa cetak

dalam bentuk umumnya pipih, permukaannya rata atau cembung, mengandung obat

dengan atau tanpa zat pengisi. Obat tunggal atau campuran beberapa jenis obat, diramu

dengan zat tambahan yang cocok, digranulasikan, jika perlu digunakan zat pembasah,

kemudian dikempa cetak. Granulasi dilakukan dengan cara kering atau basah tergantung

dari sifat obatnya. (Admar, 2004)

         Menurut Anief (1996), zat tambahan yang digunakan dapat berfungsi sebagai zat

pengisi, zat pengikat, zat pelicin, dan zat pembasah. Tablet digunakan baik untuk tujuan

penggunaan lokal atau sistemik. Pengobatan lokal misalnya :

    1) Tablet untuk vagina, berbentuk seperti amandel, oval, digunakan sebagai anti

         infeksi, anti fungi, penggunaan hormon secara lokal.

    2) Lozenges, trochisci, digunakan untuk efek lokal di mulut dan tenggorokan,

         umumnya digunakan sebagai anti infeksi.

         Pengobatan untuk mendapatkan efek sistemik, selain tablet biasa yang ditelan

masuk perut terdapat pula yang lain seperti :

    1) Tablet Bukal, digunakan dengan cara dimasukkan diantara pipi dan gusi dalam

         rongga mulut, biasanya berisi hormon steroid, absorpsi terjadi melalui mukosa

         mulut masuk peredaran darah.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
    2) Tablet Sublingual, digunakan dengan jalan dimasukkan dibawah lidah, biasanya

         berisi hormon steroid. Absorpsi terjadi melalui mukosa masuk peredaran darah.

    3) Tablet Implantasi, berupa pellet, bulat atau oval pipih, steril dimasukkan secara

         implantasi dalam kulit badan.

         Menurut Admar (2004), jenis – jenis tablet terdiri dari :

    a. Tablet kempa (compressi)

    b. Tablet kunyah (chewable tablet)

    c. Tablet salut (coated tablet), terdiri dari :

               Tablet salut gula (sugar coated tablet)

               Tablet salut tekan (press coated tablet)

               Tablet salut film (film coated tablet)

               Tablet salut enterik (enteric coated tablet)

    d. Tablet berlapis

    e. Tablet effervescent

    f. Tablet bukal / sublingual

    g. Tablet hisap (trochesci, lozenges, pastiles)



         Bentuk – bentuk tablet antara lain :

    a. Bentuk bulat dan rata (bikonfek)

    b. Bentuk cembung (bikonkaf)

    c. Bentuk oval (bulat telur)

    d. Bentuk triangle (segitiga), segi lima dan seterusnya

    e. Bentuk kapsul disebut kaplet.


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
2.2. Analgetik antipiretik

          Analgetik antipiretik adalah zat – zat                       yang mampu mengurangi atau

menghilangkan rasa nyeri sekaligus menurunkan panas tubuh. Nyeri adalah perasaan

sensori yang tidak baik dan berkaitan dengan kerusakan jaringan. Nyeri merupakan

suatu perasaan yang pribadi dengan ambang toleransi yang berbeda – beda. Nyeri

dianggap sebagai tanda adanya gangguan di jaringan, seperti peradangan dan infeksi.

Sedangkan demam pada umumnya adalah suatu gejala dan bukan merupakan penyakit

tersendiri (Rahardja, K., dan Tan, 2003).

          Berdasarkan proses terjadinya, rasa nyeri dapat dihalangi dengan beberapa cara,

yakni :

      1. Menghalangi terbentuknya rangsangan pada reseptor nyeri perifer dengan

           menggunakan analgetik perifer.

      2. Menghalangi penyaluran rangsangan di saraf – saraf sensori, misalnya dengan

           menggunakan anastetika lokal.

      3. Melindungi pusat nyeri di sistem saraf pusat dengan analgetik sentral

           (narkotika) atau dengan anastetika umum (Rahardja, K., dan Tan, 2003).



2.3. Antalgin

          Antalgin merupakan salah satu derivat pirazolon yang mempunyai efek

analgetik – antipiretik. Antalgin memiliki rumus bangun sebagai berikut :




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                    C6H5

                                    N
                          O                  CH3
                                        N
                                                   H2O
                     H2
            O3SNa    C        N             CH3

                              CH3




         Ciri – ciri antalgin :

Rumus molekul : C13H16N3NaSO4. H2O

Nama kimia             : natrium-2,3-dimetil-1-fenil-5-pirazolon-4-

                          metilaminometanasulonat

Berat molekul          : 351,37 (Dirjen POM,1995)

         Antalgin adalah salah satu obat penghilang rasa sakit (analgetik) turunan

NSAID, atau Non – Steroidal Anti Inflammatory Drugs. Umumnya, obat – obatan

analgetik adalah golongan obat antiinflamasi (anti pembengkakan), dan beberapa jenis

obat golongan ini memiliki pula sifat antipireitk (penurun panas), sehingga

dikategorikan sebagai analgetik – antipiretik. Golongan analgetik – antipiretik adalah

golongan analgetik ringan. Contoh obat yang berada digolongan ini adalah parasetamol.

Tetapi Antalgin lebih banyak sifat analgetiknya (Munaf, 1994)



2.4. Pembuatan tablet

         Menurut Ansel (1989), ada tiga metode pembuatan tablet kompresi yang berlaku

yaitu metode granulasi basah, metode granulasi kering, dan cetak langsung.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
2.4.1. Granulasi basah

         Metode granulasi basah merupakan yang terluas digunakan orang dalam

memproduksi tablet kompresi. Langkah – langkah yang diperlukan dalam pembuatan

tablet dengan metode ini dapat dibagi sebagai berikut :

    a. Penimbangan dan pencampuran

              Bahan aktif, pengisi, dan bahan penghancur yang diperlukan dalam formula

         tablet ditimbang sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan untuk membuat

         sejumlah tablet yang akan diproduksi dan dicampur, diaduk baik, biasanya

         dengan menggunakan mesin pencampur serbuk atau mikser.

              Bahan pengisi yang digunakan antara lain : laktosa, kaolin, mannitol,

         amilum, gula bubuk dan kalium fosfat. Bahan penghancur meliputi tepung

         jagung dan kentang, turunan amilum seperti natrium amilumglikolat, senyawa

         selulosa separti karboksimetilselulosa, resin penukar kation dan bahan – bahan

         lain yang membesar atau mengembang dengan adanya lembab dan mempunyai

         efek memecahkan atau menghancurkan tablet setelah masuk ke dalam cairan

         pencernaan.

    b. Pembuatan granulasi basah

              Agar campuran serbuk mengalir bebas dan merata dari hopper (wadah

         berbentuk seperti corong, yang menampung obat dan mengatur arusnya menuju

         mesin pembuat tablet) ke dalam cetakan, mengisinya dengan tepat dan merata,

         biasanya perlu mengubah campuran serbuk menjadi granula yang bebas

         mengalir ke dalam cetakan disebut granulasi. Hal ini dapat dilakukan secara

         baik dengan menambahkan cairan pengikat atau perekat ke dalam campuran


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
         serbuk, melewatkan adonan yang lembab melalui ayakan yang ukurannya seperti

         yang diinginkan, granul yang dihasilkan melalui pengayakan ini dikeringkan,

         lalu diayak lagi dengan ayakan yang ukurannya lebih kecil supaya mengurangi

         ukuran granul berikutnya.

              Bahan pengikat yang digunakan antara lain : 10 – 20 % cairan berair yang

         dibuat dari tepung jagung, 25 – 50 % larutan glukosa, molase, macam – macam

         gom alam (seperti akasia), gelatin.

    c. Penyaringan adonan lembab menjadi pelet atau granul

              Pada umumnya granulasi basah ditekan melalui ayakan No. 6 atau 8. Hal ini

         yaitu fluidization disalurkan ke dalam fluid bed driers. Dibuat granul dengan

         menekankan pada alat yang dibuat berlubang – lubang. Setelah semua bahan

         berubah menjadi granul, kemudian ditebarkan diatas selembar kertas yang lebar

         dalam nampan yang dangkal dan dikeringkan.

    d. Pengeringan granul

              Kebanyakan granul dikeringkan dalam kabinet pengering dengan sistem

         sirkulasi udara dan pegendalian temperatur. Di antara metode terbaru untuk

         pengeringan sekarang ini yaitu fluidization disalurkan ke dalam fluid bed dryers.

         Pada metode ini granul dikeringkan dalam keadaan tertutup dan diputar – putar

         sambil dialirkan udara yang hangat.

              Granulasi dapat juga diselesaikan memakai peralatan granulasi dengan

         mesin, termasuk dengan lapisan yang dicairkan disemprotkan pada granulator.

         Pada proses ini campuran serbuk yang akan dibuat granul, diubah menjadi




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
         larutan atau suspensi dan disemprotkan, dikeringkan dalam fluidized bed untuk

         menghasilkan granul yang seragam dan mudah mengalir.

    e. Penyaringan kering

              Setelah dikeringkan, granul dilewatkan melalui ayakan dengan lubang kecil

         dari pada yang biasa dipakai untuk pengayakan granulasi asli. Seberapa jauh

         ukuran granul dihaluskan, tergantung pada ukuran punch yang akan dipakai dan

         tablet yang akan diproduksi. Pengukuran granul diperlukan sehingga rongga

         cetakan untuk memproduksi tablet – tablet kecil dapat diisi penuh secara tepat

         oleh granul – granul tadi. Kekosongan atau rongga udara yang disisakan oleh

         granul besar dalam cetakan kecil, akan menimbulkan hasil tablet yang

         diproduksi tidak rata.

    f. Penyaringan kering

              Setelah dikeringkan, granul dilewatkan melalui ayakan dengan lubang lebih

         kecil dari pada yang biasa dipakai untuk pengayakan granulasi asli. Seberapa

         jauh ukuran granul dihaluskan, tergantung pada ukuran punch yang akan dipakai

         dan tablet yang akan diproduksi. Pengukuran granul diperlukan sehingga rongga

         cetakan untuk memproduksi tablet – tablet kecil dapat diisi penuh secara tepat

         oleh granul – granul tadi. Kekosongan atau rongga udara yang diisikan oleh

         granul besar dalam cetakan kecil, akan menimbulkan hasil tablet yang

         diproduksi tidak rata.

    g. Lubrikasi atau pelinciran

              Setelah pengayakan kering, biasanya bahan pelincir kering ditambahkan

         kedalam granul. Sehingga setiap granul dilapisi oleh bahan pelincir, dapat juga


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
         dilapisi debu ketika granul menyebar melalui lubang kecil ayakan atau

         pencampuran dalam pengadukan serbuk. Diantara pelincir yang umum

         digunakan adalah talk, magnesium stearat dan kalsium stearat.

              Manfaat pelincir dalam pembuatan tablet kompresi ada beberapa hal :

               Mempercepat aliran granul ke dalam rongga cetakan

               Mencegah melekatnya granul pada punch dan cetakan

               Selama pengeluaran tablet mengurangi pergesekan antara tablet dan

                   dinding cetakan ketika tablet dilemparkan dari mesin

               Memberikan rupa yang bagus pada tablet yang sudah jadi.

    h. Pencetakan tablet

              Tablet dibuat dengan jalan mengempa adonan yang mengandung satu atau

         beberapa obat dengan bahan pengisi pada mesin stempel yang disebut pencetak /

         penekan (press). Mesin pengempa tablet atau pencetak tablet dirancang dengan

         komponen – komponen dasar sebagai berikut :

              1. Hopper untuk menahan / tempat menyimpan dan memasukkan granulat

                   yang akan dikempa.

              2. Die yang menentukan ukuran dan bentuk tablet

              3. Punch untuk mengempa granulat yang terdapat didalam die

              4. Jalur cam, untuk mengatur gerakan punch

              5. Suatu mekanisme pengisian untuk menggerakkan / memindahkan granul

                   dari hopper ke dalam die.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
2.4.2. Granulasi Kering

         Metode ini khususnya untuk bahan – bahan yang tidak dapat diolah dengan

metode granulasi basah, karena kepekaanya terhadap uap air atau karena untuk

mengeringkannya diperlukan temperatur yang dinaikkan. Pada metode granulasi kering,

granul dibentuk oleh pelembapan atau penambahan bahan pengikat ke dalam campuran

serbuk obat tetapi dengan cara memadatkan massa yang jumlahnya besar dari campuran

serbuk, dan setelah itu memecahkannya dan menjadikan pecahan – pecahan ke dalam

granul yang lebih kecil.

         Setelah penimbangan dan pencampuran bahan dengan cara yang sama seperti

pada metode granulasi basah serbuk di “slugged” atau dikompressi menjadi tablet yang

lebar dan datar atau pellet dengan garis tengah kira – kira 1 inci. Kempaan harus cukup

keras agar ketika dipecahkan, tidak menimbulkan serbuk berceceran. Tablet kempaan

ini dipecahkan dengan tangan atau alat dan diayak dengan lubang ayakan sesuai dengan

yang diinginkan, pelincir ditambahkan sebagaimana biasanya dan tablet dibuat dengan

dikempa.



2.4.3. Kompresi Langsung

         Beberapa granul bahan kimia seperti kalium klorida, kalium iodide, ammonium

klorida dan metanamin memiliki sifat mudah mengalir sebagaimana juga sifat – sifat

kohesifnya yang memungkinkan untuk langsung dikompresi dalam mesin tablet tanpa

memerlukan granulasi basah atau kering.

         Dahulu jumlah bahan obat yang dapat dijadikan tablet tanpa melalui granulasi

lebih dulu sangat sedikit. Pada waktu sekarang ini penggunaan pengencer yang


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
dikeringkan dengan penyemprotan, meluas kepada formula – formula tablet tertentu

dari pada dengan serbuk pengisi biasa, kualitas yang diinginkan untuk tablet dengan

kompresi langsung dan sejumlah produk – produk lainnya sekarang banyak diproduksi

dengan cara ini.

2.5. Pemeriksaan dan Pengujian dalam Proses

         Pemeriksaan produk dalam proses meliputi pemeriksaan terhadap produk antara

dan produk ruahan. Pada setiap tahap produksi dilakukan pemeriksaan dan pengujian

untuk setiap nomor batch. Hal ini dilakukan untuk menjamin keseragam serta

kemurnian sediaan tersebut.

         Pemeriksaan yang dilakukan dalam tablet meliputi :

A. Produk antara :

    1. Granul kering

              a. Pemerian

              b. Susut pengeringan (Loss On Drying)

    2. Massa cetak tablet

              a. Pemerian

              b. Susut pengeringan (Loss On Drying)

              c. Kadar zat aktif

    3. Awal pencetakan

              a. Pemerian

              b. Diameter

              c. Ketebalan

              d. Keseragaman sediaan


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
              e. Kekerasan

              f. Waktu hancur

              g. Keregasan (friabilitas)



B. Produk ruahan

    a. Pemerian

    b. Kadar zat berkhasiat

    c. Koefisien variasi

    d. Uji disolusi



2.6. Evaluasi tablet

         Untuk menjamin agar mutu sediaan tablet sama, maka perlu dilakukan uji

sediaan. Uji – uji yang dilakukan adalah sebagai berikut :

2.6.1. Uji keseragaman sediaan

         Menurut Anief (1996), diameter tablet tidak lebih dari 3 kali dan tidak kurang

dari 1 1/3 tebal tablet.

         Ukuran tablet berkaitan dengan volume granul yang diisikan pada cetakan,

diameter cetakan dan tekanan, sehingga diperlukan keseragaman volume dan tekanan.

Tablet dari jenis yang sama tetapi berbeda ukurannya tidak hanya mengkhawatirkan

pasien tetapi juga menyebabkan permasalahan pengemasan. Diameter tablet biasanya

diukur dengan dengan mikrometer jangka lengkung (Ansel, H.C., 1989)




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
2.6.2 Penetapan kadar

         Penetapan kadar antalgin dilakukan secara Iodimetri. Metode ini cukup akurat

karena titik akhirnya jelas sehingga memungkinkan titrasi dengan larutan titer yang

encer yaitu 0,001N. Iodimetri dilakukan terhadap zat yang potensial reduksinya lebih

rendah dari sistem larutan iodium. Iodimetri merupakan metode oksidimetri yang

banyak digunakan karena perbandingan stoikiometri yang lebih sederhana.

         Bila tidak terdapat zat pengganggu yang berwarna, sebenarnya larutan iodin

masih dapat berfungsi sebagai indikator yang dengan iodin membentuk kompleks

bewarna biru cerah.

         Pada titrasi iodimetri digunakan larutan iodin sebagai larutan titer. Larutan

dengan melarutkan iodine ke dalam larutan KI pekat. Larutan ini dibakukan dengan

arsen (III) oksida. (Alamsyah, A., 1994)



2.6.3. Uji keseragaman sediaan

         Keseragaman sediaan dapat ditetapkan dengan salah satu dari dua metode, yaitu

keragaman bobot atau keragaman kandungan untuk sediaan mengandung zat aktif dan

sediaan mangandung dua atau lebih zat aktif.

         Persyaratan keragaman bobot dapat diterapkan pada produk yang mengandung

zat aktif 50 mg atau lebih yang merupakan 50% atau lebih, dari bobot, satuan sediaan.

Keseragaman dari zat aktif lain, jika ada dalam jumlah lebih kecil, ditetapkan dengan

persyaratan keseragaman kandungan.

         Persyaratan keseragaman kandungan dapat diterapkan pada semua sediaan. Uji

keseragaman kandungan diperlukan pada tablet bersalut. (Dirjen POM, 1995)


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
2.6.4. Uji kekerasan

         Komposisi, homogenitas campuran bahan – bahan (granul dan fines) yang akan

di cetak, kecepatan aliran massa kedalam mesin cetak serta perubahan tekanan

pencetakan mempengaruhi kekerasan tablet yang dihasilkan.

Tujuan uji kekerasan antara lain :

    •    Menjamin agar tablet tidak hancur mulai dari pengemasan, pengangkutan,

         penyimpanan dan sampai ketangan konsumen.

    •    Menjamin agar tablet hancur pada saat pemakaian. (Dirjen POM, 1995)

         Kekerasan tablet dan ketebalannya berhubungan dengan isi die dan gaya

kompresi yang diberikan. Bila tekanan ditambah, maka kekerasan tablet meningkat

sedangkan ketebalan tablet berkurang. Selain itu, metode granulasi juga menentukan

kekerasan tablet. Persyaratan kekerasan tablet umumnya berkisar 4 - 8 kg, bobot

tersebut dianggap sebagai batas minimum untuk menghasilkan untuk menghasilkan

tablet yang memuaskan. (Lachmann, 1994)



2.6.5. Uji waktu hancur

         Uji waktu hancur dimaksudkan untuk menetapkan                 kesesuaian batas waktu

hancur yang tertera dalam masing – masing monografi, kecuali pada etiket dinyatakan

bahwa tablet digunakan sebagai tablet isap atau dikunyah atau dirancang untuk

pelepasan kandungan obat secara bertahap dalam jangka waktu tertentu atau

melepaskan obat dalam dua periode. Berbeda atau lebih dengan jarak waktu yang jelas

diantara periode pelepasan tersebut. (Dirjen POM, 1995)




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
         Agar bahan obat dapat secara utuh diserap pada system pencernaan , maka tablet

harus hancur dan melepaskan bahan obat ke cairan tubuh. Waktu hancur adalah waktu

yang dibutuhkan oleh tablet untuk menjadi partikel – partikel kecil. Tablet biasanya

diformulasikan dengan bahan pengembang yang menyebabkan tablet hancur di dalam

air atau cairan lambung. Faktor yang mempengaruhi waktu hancur diantaranya : sifat

fisis dan kimia granul, kekerasan dan prioritas. (Soekemi, A.R., 1987)

2.6.6. Uji keregasan

         Kekerasan tablet bukanlah indikator yang mutlak dari kekuatan tablet. Cara lain

untuk menentukan kekuatan tablet ialah dengan mengukur keregasannya. Gesekan dan

goncangan merupakan penyebab tablet menjadi hancur. Untuk menguji keregasan tablet

digunakan alat Roche friabilator . Sebelum tablet dimasukkan ke dalam alat friabilator,

tablet ditimbang terlebih dahulu. Kemudian tablet dimasukkan kedalam alat, lalu alat

dioperasikan selama 4 menit atau 100 kali putaran. Tablet ditimbang kembali dan

dibandingkan dengan berat mula – mula. Selisih berat dihitung sebagai keregasan tablet.

Persyaratan keregasan harus lebih kecil dari 0,8 %. (Ansel, H.C., 1989)




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                    BAB III

                                              METODOLOGI



     Alat dan bahan

3.1.1 Alat – alat

       Alat – alat yang digunakan pada :

     Uji keseragaman sediaan
                   Alat      : Digital analytical balance
                   Merk : Sartorius
                   Tipe      : AC 211S
     Uji kekerasan
                   Alat      : Hardness tester
                   Merk : Schleuniger
                   Tipe      : 6D
     Uji waktu hancur
                   Alat      : Desintegration tester
                   Merk : Hanson Ressearch
                   Tipe      : QC 21
     Uji keregasan
                   Alat      : Friabilator
                   Merk : J. Englsmann
                   Tipe      : EU 44E 2 / 114 – WF
     Penetapan kadar
                   Buret
                   Lumpang dan martir
                   Dan alat – alat gelas lainnya




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
3.1.2. Bahan
         - larutan iodine 0,1 N

         - CH3COOH

         - Metanol

         - Indikator amilum



3.2 Prosedur

3.2.1. Uji keseragaman ukuran

         Prosedur            :

         - Diameter dan ukuran tablet diukur dengan cara menjepitkan tablet pada alat

            mikrometer.

3.2.2. Penetapan kadar zat aktif
         Prosedur            :
               -    Ditimbang dan serbukkan 20 tablet.
               -    Timbang sejumlah serbuk setara dengan 200 mg antalgin, kemudian
                    dimasukkan kedalam Erlenmeyer.
               -    Tambahkan 15 ml CH3OH dan 9 ml CH3COOH.

               -    Ke dalam Erlenmeyer dimasukkan magnetic stirrer, kemudian

                    diletakkan diatas motor

               -    Dititrasi dengan larutan I2 0,1 N
               -    Ditambahkan indikator saat mendekati titik akhir titrasi.


3.2.3. Uji keseragaman sediaan
         Prosedur            :
               -    Hubungkan steaker alat dengan stop kontak
               -    Hidupkan alat dengan menekan tombol (1/0)


Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
               -    Buka kaca penutup timbangan, timbang 20 tablet hingga bobot rata –
                    ratanya. Lalu ditimbang tablet satu per satu. Penyimpangan bobot tiap
                    tablet terhadap bobot rata – rata tidak boleh melebihi ketentuan yang
                    ditetapkan pada masing – masing monografi (untuk tablet dengan bobot
                    rata – rata lebih dari 300 mg, tidak lebih dari dua tablet yang
                    menyimpang terhadap bobot rata – rata lebih besar dari 5% dan tidak
                    satu tablet pun menyimpang terhadap bobot rata – rata lebih besar dari
                    10%).
3.2.4. Uji kekerasan
         Prosedur            :
               -    Hubungkan steaker alat dengan stop kontak.
               -    Hidupkan alat dengan menekan switc power on pada bagian belakang
                    alat.
               -    Letakkan tablet pada alat, kemudian tekan tombol start. Tunggu hingga
                    tablet pecah.
               -    Dicatat angka yang tertera pada layer display, kemudian diulangi
                    perlakuan terhadap 5 tablet lainnya.
3.2.5. Waktu hancur
         Prosedur            :
               -    Ke dalam wadah pengemas diisi akuades hingga dapat hingga dapat
                    merendam beaker glass (2/3 bagian dari tinggi wadah pengemas).
                    Ditempatkan beaker glass dengan akuades sebanyak 1000 ml
               -     Hubungkan steaker alat dengan stop kontak.
               -    Tekan switch heater ke posisi on hingga lampu kuning menyala, biarkan
                    beberapa menit hingga lampu kuning tidak menyala lagi yang
                    menandakan suhu akuades di dalam wadah pemanas telah mencapai 36
                    – 380 C.
               -    Masukkan sample, masing – masing 1 tablet kedalam 1 set tabung
                    silinder (isi 6 tablet). Diputar tutup tabung sedemikian sehingga dapat
                    mencegah keluarnya tablet ke permukaan tabung pada waktu kedudukan
                    tabung rendah.
Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
               -    Digantung tabung silinder pada tiang pengatur naik turunya kedudukan
                    tabung.
               -    Tekan switch drive keposisi on hingga tabung silinder bergerak naik
                    turun dan segera hidupkan stopwatch untuk menghitung waktu hancur
                    tablet.
3.2.6. Uji keregasan
         Prosedur             :
               -    timbang 20 tablet yang akan diuji keregasannya, catat beratnya (missal :
                    a gram)
               -    Hubungkan steaker alat dengan stop kontak
               -    Masukkan tablet ke dalam wadah pemutar, kemudian alat dioperasikan
                    selama 4 menit atau 100 kali putaran.
               -    Timbang kembali 20 tablet yang telah diputar, dicatat beratnya (misal :
                    b gram)
               -    Dihitung persentase keregasan dengan cara sebagai berikut:


                                                   a−b
                              % Keregasan =            x 100 %
                                                    a




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                    BAB IV

                                     HASIL DAN PEMBAHASAN




4.1. Hasil
                                                Hasil Pemeriksaan
No       Pemeriksaan                                                                        Syarat
                                            A                             B
1       Pemerian               Tablet bulat datar,            Tablet bulat datar,   Tablet bulat datar,
        (bentuk dan            bervelled edge,                bervelled edge,       bervelled edge,
        warna)                 berwarna putih, satu           berwarna putih, satu berwarna putih,
                               sisi logo KF sisi lain         sisi logo KF sisi     satu sisi logo KF
                               logo ANTALGIN                  lain logo             sisi lain logo
                               dan ‘0,5’                      ANTALGIN dan          ANTALGIN dan
                                                              ‘0,5’                 ‘0,5’
2       Diameter               13,05; 13,12; 13,04            13,07; 13,15; 13,02   13,00 – 13,20 mm
3       Bobot rata -           599,6 mg                       599,35 mg             590,40 – 602,60
        rata                                                                        mg
4       Keseragaman            Memenuhi syarat                Memenuhi syarat       Memenuhi syarat
        bobot/sediaan
5       Simpangan              2,82 %                         1,96 %                Maks. 3,00 %
        baku relatif
6       Kekerasan              9,13 %                         9,23 %                6,00 – 13,00 %
7       Waktu hancur           10 menit                       10 menit              Maks. 15 menit
8       Keregasan              0,24 %                         0,28 %                Maks. 0,80 %
9       Penentuan              96,6 % ( 483,00                97,64 % ( 488,2       95,00 – 105,00 %
        kadar zat aktif        mg/tablet )                    mg/tablet )           (475,00 – 525,00
                                                                                    mg/tablet )




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
4.2. Pembahasan

       Evaluasi tablet dilakukan terhadap dua batch tablet antalgin, yaitu nomor batch

018 040 ( A ) dan 018 041 ( B ). Kedua batch tersebut diuji dari segi :

4.2.1. Keseragaman ukuran, persyaratan diameter 13.00 – 13,20 mm.

       Dari hasil yang diperoleh kedua batch memiliki perbedaan ukuran diameter. Hal

ini disebabkan oleh perbedaan tekanan yang diberikan saat pengempaan granul.

Semakin besar tekanan yang diberikan semakin besar ukuran ( diameter ) yang

dihasilkan. Namun, semua hasil pengukuran tersebut masih memenuhi persyaratan.

4.2.2. Penetapan kadar zat aktif

       Kadar zat aktif masing – masing batch juga berbeda. Hal ini disebabkan oleh

perbedaan jumlah granul yang diisikan ke dalam die, dan perbedaan berat serbuk yang

ditimbang.

4.2.3. Keseragaman sediaan

       Keseragaman sediaan dapat ditetapkan dengan salah satu metode berikut, yaitu

keseragaman bobot dan keseragaman kandungan. Persyaratan keseragaman bobot dapat

diterapkan pada produk yang mengandung zat aktif 50 mg atau lebih yang merupakan

50 % atau lebih dari bobot suatu sediaan. Keseragaman zat aktif lain, jika ada dalam

jumlah kecil ditetapkan dengan persyaratan kandungan. Tablet antalgin yang dievaluasi

mengandung zat aktif 500 mg dan lebih dari 50 % dari bobot suatu sediaan, sehingga

keseragaman sediaannya dapat dilakukan dengan cara keseragaman bobot.


       Persyaratan keseragaman bobot terletak antara 85,00 % - 115,00 % dari yang

tertera pada etiket dan simpangan baku relative kurang dari atau sama dengan 6,0.



Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
       Berdasarkan hasil yang diperoleh, kedua batch memenuhi persyaratan yang

ditetapkan. Keseragaman bobot tiap – tiap tablet berada antara 85,00 % - 115,00 % dan

simpangan baku relatife lebih kecil dari 6,0.

4.2.4. Kekerasan, persyaratan kekerasan 6,00 – 13,00 kg

       Kedua batch juga berbeda dari segi kekerasan. Hal ini disebabkan oleh perbedaan

tekanan dan ukuran granul pada saat pencetakan tablet. Bila tekanan yang diberikan

besar, kekerasan tablet akan meningkat. Sebaliknya bila tekanan yang diberikan kecil,

tablet menjadi mudah pecah. Selain itu, granul – granul yang besar menghasilkan tablet

yang kurang padat, tetapi granul yang lebih kecil menghasilkan tablet yang lebih padat

sehingga menjadi lebih keras.

4.2.5. Waktu hancur

       Dari percobaan yang dilakukan, kedua batch menjadi hancur dalam waktu 10

menit. Hal ini menunjukkan bahwa tablet tersebut memenuhi persyaratan ( maksimal 15

menit ). Kesamaan waktu hancur ini mungkin diakibatkan oleh jumlah pengembang

yang sama.

4.2.6. Keregasan

       Kedua batch yang dievaluasi berbeda dalam hal keregasan. Hal ini disebabkan

oleh perbedaan kadar air dalam granul. Jika kadar air rendah akan menghasilkan tablet

yang kurang kompak, sehingga menghasilkan tablet yang mudah retak. Selain itu,

keregasan juga dipengaruhi oleh kekerasan tablet. Tetapi semua hasil pengukuran masih

dalam batas yang dipersyaratkan.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                                     BAB V

                                     KESIMPULAN DAN SARAN



5.1. Kesimpulan

         - Dalam pembuatan sediaan tablet antalgin dapat dilakukan dengan tiga metode,

            yaitu metode granulasi basah, metode granulasi kering dan kompresi langsung.

            Akan tetapi metode granulasi basah yang paling banyak digunakan dalam

            pembuatan sediaan tablet antalgin.

         - Sediaan tablet antalgin 500 mg yang dievaluasi memenuhi persyaratan yang

            ditetapkan oleh Farmakope Indonesia Edisi IV, bila ditinjau dari segi : ukuran;

            kekerasan; keseragaman sediaan; waktu hancur; kerenyahan; dan kadar zat

            aktif. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tablet yang diperiksa memiliki mutu

            yang baik.



5.2. Saran

         - hendaklah kualitas tablet antalgin yang diproduksi tetap dipertahankan.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
                                           DAFTAR PUSTAKA




Admar, J., 2004, Perihal Obat dengan Berbagai Bentk Sediannya, Universitas

         Sumatera UtaraPress, Medan, Hal. 35.

Alamsyah, A., 1994, Analisa Kuantitaf Beberapa Senyawa Farmasi, Universitas

         Sumatera Utara Press, Medan, Hal. 23 – 25.

Anief, M., 1999, Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktek, Gajah Mada University Press,

         Yogyakarta, Hal. 210 – 216.

Ansel, H.C., 1989, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi keempat, Universitas

         Indonesia Press, Jakarta, Hal. 399 – 405.

Dirjen POM Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1995, Farmkope Indonesia,

         Edisi IV, Jakarta, Hal. 537- 538.

Lachmann, dkk., 1994, Teori dan Praktek Farmsi Industri, Edisi II, UI Press, Jakarta,

         Hal. 645- 689.

Munaf, Sjamsuir., 1994, Catatan Kuliah Farmakologi, Bagian II, Penerbit Buku

         Kedokteran, Jakarta, Hal. 178.

Rahardja,K. dan Tyay, T.H., 2003, Obat – Obat Penting, Elex Media, Jakarta, Hal. 294

         – 297.

Soekami, R.A., dkk., 1987, Tablet, PT. Mayang Kencana, Medan, Hal. 2 – 4,

         39 - 50.




Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009
Sri Ulina Tarigan : Pembuatan Dan Uji Sediaan Tablet Antalgin, 2008.
USU Repository © 2009

								
To top