TEGANGAN PERMUKAAN by bhzz42

VIEWS: 0 PAGES: 3

									                              TEGANGAN PERMUKAAN


I. Tujuan
        1. Memahami prinsip percobaan tegangan permukaan
        2. Menentukan besar tegangan permukaan suatu larutan

II. Dasar Teori
         Tegangan permukaan merupakan fenomena menarik yang terjadi pada zat cair
(fluida) yang berada dalam keadaan diam (statis). Contoh yang menarik tetes air cenderung
berbentuk seperti balon (yang merupakan gambaran luas minimum sebuah volum) dengan
zat cair berada di tengahnya. Hal yang sama terjadi pada jarum baja yang memiliki rapat
massa lebih besar dari air tapi dapat mengambang di permukaan zat cair. Fenomena ini
terjadi karena selaput zat cair dalam kondisi tegang, tegangan fluida ini bekerja paralel
terhadap permukaan dan timbul dari adanya gaya tarik menarik antara molekulnya.
         Tegangan permukaan  didefinisikan sebagai gaya F persatuan panjang L yang
bekerja tegak lurus pada setiap garis di permukaan fluida.
                                                F
                                           
                                                L
Permukaan fluida yang berada dalam keadaan tegang meliputi permukaan luar dan dalam
(selaput cairan sangat tipis tapi masing jauh lebih besar dari ukururan satu molekul
pembentuknya), sehingga untuk cincin dengan keliling L yang diangkat perlahan dari
permukaan fluida, besarnya gaya F yang dibutuhkan untuk mengimbangi gaya-gaya
permukaan fluida 2L dapat ditentukan dari pertambahan panjang pegas halus penggantung
cincin (Dinamometer). Sehingga tegangan permukaan fluida memiliki nilai sebesar,
                                                F
                                           
                                                2L

dimana,        = tegangan permukaan (N/m)
              F = gaya (Newton)
              L = panjang permukaan selaput fluida (m)

III. Metode Eksperimen
A. Alat dan Bahan
     Peralatan yang digunakan adalah
         1. Cincin Metal diameter 60 mm
         2. Larutan
         3. Gelas beker
         4. Laboratory stand dan Statif
         5. Selang plastik
         6. Dinamometer 0,1 N

B. Prosedur Percobaan
1. Catat kondisi ruang praktikum
2. Ukur diameter cincin logam dan hitung kelilingnya (L)
3. Susun alat praktikum seperti gambar 1
4. Naikkan Laboratory stand hingga cicin logam tercelup dalam larutan secara merata
5. Turunkan Laboratory stand secara perlahan sambil membaca gaya tarik F pada
   dinamometer
6. Lakukan langkah 4 dan langkah 5 sebanyak 5 kali untuk larutan yang sama
7. Hitung nilai tegangan permukaan larutan yang digunakan
8. Gunakan larutan lain yang disediakan (asisten) dan ulangi langkah 6 dan langkah 7.
                               Gambar 1. Set up alat praktikum


IV. Lembar Kerja

Kondisi laboratorium
                  Kondisi                  Awal                       Akhir
            Temperatur
            Tekanan
            Kelembaban


Diameter cincin logam
            Ke      Diameter (d)
              1
              2
                 …




Diameter cincin         : d  d = (             ) cm
Keliling cincin : L = d (cm)
                          L  L = (             ) cm

Pembacaan skala dinamometer
Larutan I :
            Ke    F (Newton)
            1
            2
            ….
            Rata
             x



Gaya tarik larutan      : F  F = (             ) .10...   Newton
                           F
Tegangan permukaan:  
                           2L
                         = (        ) .10...    N/m


Pembacaan skala dinamometer
Larutan II :
             Ke   F (Newton)
             1
             2
             ….
             Rata
            x



Gaya tarik larutan   : F  F = (        ) .10...   Newton
                        F
Tegangan permukaan:  
                        2L
                         = (        ) .10...    N/m

Pembacaan skala dinamometer
Larutan III :
              Ke   F (Newton)
              1
              2
              ….
              Rata
            x



Gaya tarik larutan   : F  F = (        ) .10...   Newton
                        F
Tegangan permukaan:  
                        2L
                         = (        ) .10...    N/m

IV. Daftar Pustaka
1. FW. Sears, Mechanic, Heat & Sond, Bab 5 dan Bab 11.
2. Halliday dan Resnick, Fisika I, Bab 5.

								
To top