Docstoc

KERProvinsi Jawa Tengah Tw III2012

Document Sample
KERProvinsi Jawa Tengah Tw III2012 Powered By Docstoc
					Kajian Ekonomi Regional
Jawa Tengah
Triwulan III-2011




Kantor Bank Indonesia Semarang
Jl. Imam Bardjo SH No.4 Semarang, Telp. (024) 8310246, Fax. (024) 8417791
http://www.bi.go.id


 Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan II-2010              0
  Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah
             Triwulan III Tahun 2011


Buku Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah dipublikasikan
secara triwulanan oleh Kantor Bank Indonesia Semarang, untuk
menganalisis     perkembangan     ekonomi      Jawa  Tengah   secara
komprehensif. Isi kajian dalam buku ini mencakup perkembangan
ekonomi makro, inflasi, moneter, perbankan, sistem pembayaran,
keuangan daerah, dan prospek ekonomi Jawa Tengah. Penerbitan buku
ini bertujuan untuk: (1) melaporkan kondisi perkembangan ekonomi dan
keuangan di Jawa Tengah kepada Kantor Pusat Bank Indonesia sebagai
masukan pengambilan kebijakan, dan (2) menyampaikan informasi
kepada external stakeholders di daerah mengenai perkembangan
ekonomi dan keuangan terkini.




                  Kantor Bank Indonesia Semarang

    Joni Swastanto        Pemimpin
    Sutikno               Deputi Pemimpin Bidang Ekonomi Moneter
    H. Yunnokusumo        Deputi Pemimpin Bidang Perbankan
    Mohamad M. Toha       Deputi Pemimpin Bidang Manajemen Intern
                          dan Sistem Pembayaran
    Herdiana A.W.         Peneliti Ekonomi Madya Senior
    Imam Fauzy            Pengawas Bank Madya Senior
    I Ketut Suena         Pengawas Bank Madya Senior
    Tatung M. Toufik      Kepala Bidang Sistem Pembayaran
    Imam Mustiantoko      Kepala Bidang Manajemen Intern




               Softcopy buku ini dapat di-download dari
  DIBI (Data dan Informasi Bisnis Indonesia) di website Bank Indonesia
                             dengan alamat
                         http://www.bi.go.id
Halaman ini sengaja dikosongkan
Kata Pengantar
         Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah
melimpahkan Rahmat dan Karunia-Nya, sehingga buku Kajian Ekonomi Regional Provinsi
Jawa Tengah Triwulan III-2011 dapat selesai disusun dan dipublikasikan kepada
stakeholders Bank Indonesia. Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah diterbitkan
secara periodik setiap triwulan sebagai perwujudan peranan Kantor Bank Indonesia
Semarang dalam memberikan informasi kepada stakeholders tentang              perkembangan
ekonomi Jawa Tengah terkini serta prospeknya. Kami berharap informasi yang kami
sajikan ini dapat menjadi salah satu referensi atau acuan dalam proses diskusi atau
peroses pengambilan kebijakan berbagai pihak terkait.
         Dalam proses penyusunan Kajian Ekonomi Regional ini, kami menggunakan data
yang diperoleh dari berbagai pihak, yakni instansi di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa
Tengah, Badan Pusat Statistik, pelaku usaha dan akademisi, laporan dari perbankan serta
data hasil analisis intern Bank Indonesia dan sumber-sumber lain yang tidak dapat kami
sebutkan satu per satu. Untuk itu kepada para pihak tersebut, kami mengucapkan terima
kasih yang sebesar-sebesarnya dan semoga hubungan yang telah terjalin erat selama ini
dapat ditingkatkan di masa yang akan datang.
         Kami juga menyadari bahwa masih terdapat kekurangan dalam penyusunan kajian
ini ataupun terdapat penyajian data yang kurang tepat, oleh karena itu kami senantiasa
mengharapkan kritikan dan masukan membangun demi penyempurnaan di masa yang
akan datang.
         Akhirnya, besar harapan kami mudah-mudahan laporan triwulanan ini dapat
bermanfaat bagi semua kalangan dalam memahami perekonomian Jawa Tengah. Terima
kasih.


                                                                Semarang, November 2011
                                                            KANTOR BANK INDONESIA SEMARANG
                                                                          Ttd
                                                                     Joni Swastanto
                                                                       Pemimpin




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                              i
                                Halaman ini sengaja dikosongkan




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011    ii
Daftar Isi
Kata Pengantar ..................................................................................................................... i
Daftar Isi ............................................................................................................................ iii
Ringkasan Eksekutif ............................................................................................................. v
Bab I. Perkembangan Ekonomi Makro ................................................................................. 1
1.1. Analisis PDRB Sisi Permintaan ..................................................................................... 2
        1.1.1. Konsumsi ........................................................................................................ 3
        1.1.2. Investasi .......................................................................................................... 5
        1.1.3. Ekspor dan Impor ............................................................................................ 7
1.2. Analisis PDRB Sisi Penawaran ..................................................................................... 8
        1.2.1. Sektor Pertanian .............................................................................................. 9
        1.2.2. Sektor Industri Pengolahan..............................................................................10
        1.2.3. Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran (PHR) ...............................................11
        1.2.4. Sektor Jasa .....................................................................................................12
        1.2.5. Sektor-sektor Lainnya......................................................................................12
BOKS DAMPAK PELEMAHAN EKONOMI EROPA DAN AMERIKA TERHADAP KINERJA
     EKSPOR DAERAH ......................................................................................................14
Bab II Perkembangan Inflasi................................................................................................17
2.1. Inflasi Berdasarkan Kelompok .....................................................................................18
2.2. Disagregasi Inflasi .......................................................................................................22
2.3. Inflasi Empat Kota di Jawa Tengah .............................................................................26
2.4. Inflasi Kota-Kota di Jawa ............................................................................................27
BOKS PERKEMBANGAN HARGA EMAS JAWA TENGAH ......................................................28
Bab III Perkembangan Perbankan .......................................................................................31
3.1.     Bank Umum ............................................................................................................32
        3.1.1. Intermediasi Bank Umum dan Perkembangan Jaringan Kantor .........................32
        3.1.2. Penghimpunan Dana Masyarakat ....................................................................34
        3.1.3. Penyaluran Kredit ...........................................................................................35
3.2. Kinerja Bank Perkreditan Rakyat (BPR) .........................................................................39
3.3. Kinerja Perbankan Syariah ...........................................................................................43
3.4.Perkembangan Sistem Pembayaran ..............................................................................45
        3.4.1. Perkembangan Transaksi Pembayaran Tunai ....................................................45
        3.4.1.1. Aliran Uang Kartal Masuk/Keluar (Inflow/Outflow) ........................................45
        3.4.1.2. Penyediaan Uang Kartal Layak Edar / Penyediaan Tanda Tidak Berharga
        (PTTB) Uang Kartal ....................................................................................................46
        3.4.1.3. Uang Palsu ..................................................................................................47


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                          iii
        3.4.2. Transaksi Keuangan secara Non Tunai .............................................................47
        3.4.2.1. Transaksi Kliring ...........................................................................................47
        3.4.2.2.Transaksi RTGS .............................................................................................47
Bab IV Keuangan Daerah ...................................................................................................49
4.1. Realisasi Pendapatan Daerah .......................................................................................49
4.2. Realisasi Belanja Daerah ..............................................................................................51
BOKS STRUKTUR APBD PROV. JAWA TENGAH DAN 35 KAB/KOTA DI JAWA TENGAH
     TAHUN 2010 DAN 2011 ...........................................................................................50
Bab V Kesejahteraan Masyarakat ........................................................................................55
5.1. Ketenagakerjaan .........................................................................................................55
5.2. Nilai Tukar Petani ........................................................................................................57
Bab VI Prospek Perekonomian ............................................................................................59
6.1. Pertumbuhan Ekonomi .............................................................................................59
6.2. Inflasi             ..............................................................................................................63
Daftar Istilah .....................................................................................................................66
Lampiran Indikator Ekonomi Jawa Tengah ..........................................................................69




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                        iv
Ringkasan Eksekutif
        Perekonomian Jawa Tengah pada triwulan III-2011 tetap melanjutkan tren
meningkatnya pertumbuhan dari triwulan sebelumnya.               Pada triwulan laporan,
PDRB Jawa Tengah tumbuh sebesar 6,2% (yoy), meningkat dibanding triwulan II-2011
yang tercatat sebesar 6,0%. Dari sisi sektoral, tiga sektor utama PDRB Jawa Tengah tetap
menjadi penyumbang utama pertumbuhan ekonomi, dengan sumbangan tertinggi
bersumber dari sektor industri pengolahan. Ketiga sektor tersebut memberikan
sumbangan pertumbuhan tahunan sebesar 4,3%. Kuatnya permintaan domestik menjadi
faktor pendorong kegiatan ekonomi pada triwulan III-2010. Sementara dilihat dari
pertumbuhannya, pertumbuhan tertinggi terjadi pada sektor jasa-jasa.

        Dari sisi penggunaan, konsumsi rumah tangga tetap menjadi komponen
terbesar penyumbang pertumbuhan ekonomi pada triwulan III-2011. Kegiatan
konsumsi tersebut didukung oleh pertumbuhan investasi yang cukup tinggi yang
mencapai 9,8%. Pada triwulan III-2011 konsumsi rumah tangga dan investasi masing-
masing memberikan sumbangan terhadap pertumbuhan tahunan sebesar 5,0% dan
1,8%. Sementara kegiatan sektor eksternal (termasuk perdagangan antar daerah) secara
keseluruhan memberikan sumbangan net impor (5,2% yoy), dengan pertumbuhan impor
mencapai 21,3% (yoy).

       Dari sisi perkembangan harga, tekanan inflasi secara tahunan pada
triwulan ini menunjukkan penurunan. Inflasi Jawa Tengah triwulan III-2011 secara
tahunan tercatat sebesar 3,56% (yoy), menurun dari triwulan sebelumnya yang mencapai
4,72% (yoy). Koreksi harga pada komoditi bumbu-bumbuan masih menjadi faktor
utama yang mempengaruhi penurunan tekanan inflasi di Jawa Tengah. Secara
triwulanan, faktor musiman puasa dan lebaran yang terjadi pada triwulan ini
mendorong kenaikan inflasi. Inflasi Jawa Tengah triwulan III-2011 secara
triwulanan tercatat sebesar 1,72% (qtq), lebih tinggi dari triwulan sebelumnya
yang mencapai 0,03% (qtq). Namun demikian, dampak dari faktor musiman
tersebut lebih rendah dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.
         Sementara itu, ditengah penurunan inflasi pada kelompok volatile food
dan administered prices, inflasi inti cenderung meningkat. Hal tersebut terutama
dipengaruhi oleh dampak kenaikan harga komoditas internasional terutama emas
perhiasan, disamping nilai tukar yang secara rata-rata melemah. Sementara itu, tekanan
inflasi dari ekspektasi inflasi dan output gap diperkirakan minimal.

        Performa perbankan (Bank Umum dan BPR) pada triwulan III-2011 di Jawa
Tengah menunjukkan kinerja yang cukup baik dengan resiko kredit yang masih
terjaga. Intermediasi perbankan mengalami peningkatan dari 97,94% pada triwulan II-
2011 menjadi 98,50% pada triwulan laporan. Sejalan dengan hal tersebut,
penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) juga mengalami peningkatan pertumbuhan
sebesar 17,75% (yoy). Namun demikian, total aset dan kredit yang diberikan pada
triwulan ini mengalami pertumbuhan yang sedikit melambat dibandingkan triwulan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                             v
sebelumnya dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 17,10% (yoy) dan 21,29%
(yoy). Rasio gross Non Performing Loan (NPL) masih tetap terkendali di bawah 5%.

        Selanjutnya untuk penyaluran kredit usaha mikro, kecil dan menengah
(UMKM) di Jawa Tengah masih menunjukkan pertumbuhan yang cukup baik
pada triwulan ini. Sementara itu, kegiatan sistem pembayaran berjalan lancar.
Kebutuhan uang kartal masih dapat terpenuhi dengan baik, dengan rasio jumlah uang
tidak layak edar terhadap aliran uang masuk mengalami penurunan. Disamping itu,
transaksi pembayaran non tunai melalui sistem Real Time Gross Settlement (RTGS) secara
nominal mengalami kenaikan.

         Kinerja keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sampai dengan
triwulan III-2011 belum menunjukkan kinerja yang optimal. Capaian realisasi
pendapatan yang melebihi targetnya tidak dibarengi oleh realisasi belanja. Sampai dengan
triwulan III-2011 realiasi pendapatan mencapai 79,30% dari anggaran pendapatan dan
belanja daerah (APBD) tahun 2011. Sementara itu, realisasi belanja daerah baru mencapai
50,95%, lebih rendah dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya yang tercapai
sebesar 62,36%1. Disamping itu, realisasi belanja terutama masih dalam bentuk belanja
pegawai, dengan belanja modal yang masih rendah.

         Dapat ditambahkan bahwa APBD-Perubahan (APBD-P) tahun 2011 telah
disahkan pada bulan September 2011. Anggaran pendapatan provinsi Jawa Tengah
bertambah sebesar 19,37% yaitu dari Rp5,93 triliun pada APBD murni 2011 menjadi
Rp7,07 triliun pada APBD-P 2011. Selanjutnya untuk anggaran belanja provinsi Jawa
Tengah juga mengalami penambahan sebesar 29,72% yaitu dari Rp6,18 triliun pada
APBD murni 2011 meningkat menjadi Rp8,02 triliun pada APBD-P 2011. Disamping itu,
terdapat tambahan anggaran terkait program percepatan dan perluasan pembangunan
ekonomi Indonesia yang terutama digunakan untuk memperkuat infrastruktur di daerah.
        Ke depan, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan IV-2011
diperkirakan melambat dibandingkan triwulan ini, yaitu dalam kisaran 5,9%-6,4%
(yoy). Kegiatan ekonomi pada triwulan terakhir 2011 diperkirakan terkait dengan faktor
musiman akhir tahun seperti Natal dan Tahun Baru, termasuk perayaan Idul Adha. Namun
demikain, kegiatan musiman tersebut diperkirakan tidak sebesar dampak musiman di
triwulan III-2011 seperti Lebaran disamping liburan sekolah. Dengan perkembangan
tersebut, untuk keseluruhan tahun, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada tahun
2011 diperkirakan akan tumbuh dalam kisaran 6,0%-6,4%.

      Dilihat berdasarkan sektornya, dari tiga sektor utama PDRB Jawa Tengah
perlambatan pertumbuhan ekonomi terutama terjadi pada sektor industri
pengolahan dan sektor PHR. Namun demikian, kedua sektor tersebut diperkirakan

         1
            Keuangan daerah dari sektor pemerintah yang disampaikan dalam laporan kajian ini hanya mencakup
realisasi anggaran pemerintah daerah tingkat provinsi Jawa Tengah. Keuangan daerah dari 35 Kabupaten/Kota di
Jawa Tengah belum dapat kami sajikan karena adanya keterbatasan data.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                 vi
masih akan memberikan sumbangan yang cukup besar terhadap kinerja perekonomian
Jawa Tengah pada triwulan IV-2011. Sedangkan kinerja sektor pertanian diperkirakan
menurun dibandingkan triwulan sebelumnya dengan masuknya musim tanam. Namun,
kinerja sektor pertanian diperkirakan masih lebih baik dibanding triwulan yang sama
tahun sebelumnya. Sementara dari sisi penggunaan, terjaganya daya beli masyarakat
diperkirakan tetap mendorong tingginya kegiatan konsumsi rumah tangga. Disamping itu,
mendekati akhir tahun kegiatan investasi pemerintah dan swasta diperkirakan mengalami
peningkatan.

         Sementara laju inflasi Jawa Tengah pada triwulan IV-2011 diperkirakan
meningkat dan berada dalam kisaran 3,0%-3,51% (yoy). Tekanan inflasi pada
triwulan mendatang diperkirakan dipengaruhi oleh kondisi pasokan komoditas bahan
makanan khususnya beras, sejalan dengan masuknya musim paceklik. Dengan demikian,
kenaikan harga beras menjadi salah satu faktor risiko yang perlu diwaspadai disamping
kenaikan harga bumbu-bumbuan yang termasuk komoditas volatile foods. Faktor risiko
terkait tekanan inflasi pada kelompok inti diperkirakan berkaitan dengan kenaikan harga
komoditas internasional. Sementara itu, faktor risiko yang terkait dengan inflasi dari
kelompok administered prices relatif minimal.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                            vii
                                   Halaman ini sengaja dikosongkan




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011       viii
Bab 1
Perkembangan Ekonomi Makro
         Perekonomian Jawa Tengah pada triwulan III-2011 tetap melanjutkan tren
Perekonomian Jawa Tengah pada triwulan III-2011 melanjutkan tren meningkatnya
pertumbuhan dari triwulan sebelumnya.                             Pada triwulan laporan, PDRB Jawa Tengah
tumbuh sebesar 6,2% (yoy), meningkat dibanding triwulan II-2011 yang tercatat sebesar
6,0%. Dari sisi sektoral, tiga sektor utama PDRB Jawa Tengah tetap menjadi penyumbang
utama pertumbuhan ekonomi, dengan sumbangan tertinggi bersumber dari sektor
industri pengolahan. Ketiga sektor tersebut memberikan sumbangan pertumbuhan
tahunan sebesar 4,3%. Kuatnya permintaan domestik menjadi faktor pendorong kegiatan
ekonomi pada triwulan III-2010. Sementara dilihat dari pertumbuhannya, pertumbuhan
tertinggi terjadi pada sektor jasa-jasa.
         Dari sisi penggunaan, konsumsi rumah tangga tetap menjadi komponen terbesar
penyumbang pertumbuhan ekonomi pada triwulan III-2011. Kegiatan konsumsi tersebut
didukung oleh pertumbuhan investasi yang cukup tinggi yang mencapai 9,8%. Pada
triwulan III-2011 konsumsi rumah tangga dan investasi masing-masing memberikan
sumbangan terhadap pertumbuhan tahunan sebesar 5,0% dan 1,8%. Sementara
kegiatan sektor eksternal (termasuk perdagangan antar daerah) secara keseluruhan
memberikan sumbangan net impor (5,2% yoy), dengan pertumbuhan impor mencapai
21,3% (yoy).
         Pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan III-2011 masih
melanjutkan tren pertumbuhan triwulan sebelumnya, yaitu tumbuh sebesar 6,2%
(yoy), meningkat dibandingkan pertumbuhan triwulan sebelumnya sebesar 6%
(yoy). Pertumbuhan ini terutama didorong oleh peningkatan aktifitas ekonomi yang
cukup tinggi pada triwulan laporan, karena terdapat berbagai event yang mendorong
kegiatan perekonomian seperti hari raya Lebaran, musim liburan sekolah dan tahun ajaran
baru serta serta produksi sektor pertanian dalam arti yang luas, yang didukung oleh
perkembangan cuaca yang relatif lebih normal dibandingkan periode yang sama tahun
lalu.
                          7.5        Prtmbhn Ek. Jateng (%, yoy)
                          7.0        Prtmbhn Ek. Nasional (%, yoy)
                          6.5
                          6.0
                          5.5
                          5.0
                          4.5
                          4.0
                          3.5
                          3.0
                                 I     II          III   IV   I      II      III   IV   I    II    III*)

                                            2009                          2010              2011


  Sumber: BPS,
             Catatan: Terdapat koreksi angka tahun 2009 dan triwulan I, II dan III tahun 2010 sehingga berbeda dengan
                      angka yang telah dirilis sebelumnya
                  Grafik 1.1. Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah dan Nasional


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                          1
         Dalam periode 2 tahun terakhir, perekonomian Jawa Tengah cukup
konsisten menunjukkan tren pertumbuhan positif. Pasca krisis tahun 2008,
perekonomian Jawa Tengah bahkan menunjukkan laju pertumbuhan yang lebih tinggi
dibandingkan angka pertumbuhan nasional. Hal tersebut disebabkan sektor industri Jawa
Tengah relatif aman dari dampak krisis tahun 2008, karena industri Jawa Tengah
didominasi oleh industri makanan yang mempunyai pasar domestik, ataupun industri
komoditas tekstil jenis rayon dan serat yang relatif lebih tahan terhadap terpaan krisis.
Namun mulai periode semester II-2010, perekonomian nasional mengalami akselerasi
pertumbuhan sehingga kembali berada di atas laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah.
        Dari sisi perkembangan tahapan kemajuan ekonomi, sektor sekunder dan
tersier memiliki kontribusi yang hampir sama terhadap perekonomian Jawa
Tengah yaitu masing-masing sebesar 39,17% dan 40,72%. Sementara sektor primer
memiliki kontribusi sebesar 20,11 % dari total PDRB Jawa Tengah. Jumlah penduduk yang
cukup besar, akses sumber daya alam yang relatif mudah serta kondisi infrastruktur yang
relatif cukup baik, menyebabkan sektor sekunder dan tersier berkembang cukup pesat.
Sementara itu, sektor primer di Jawa Tengah terutama ditopang oleh pertanian, dimana
Jawa Tengah merupakan salah satu lumbung pertanian untuk Indonesia.



                           Keu,
                       Persewaan &
                                                                            Pertambangan
                       Jasa Perush.
            Angkutan &                      Jasa - jasa                      & Penggalian
                            3%                            Pertanian
            Komunikasi                         11%                               1%
                                                            20%
                6%
                        Perdagangan,
                          Hotel &
                          Restoran
                                                                Industri
                            19%
                                                               Pengolahan
                                                                  33%

            Bangunan
               6%
                        Listrik,Gas
                       & Air Bersih
                            1%
            Sumber: BPS, diolah
                                  Grafik 1.2. Struktur PDRB Jawa Tengah



1.1. Analisis PDRB Sisi Permintaan

       Analisis perkembangan PDRB dari sisi permintaan, menjelaskan bagaimana PDRB
suatu wilayah digunakan untuk memenuhi kebutuhan permintaan di dalam wilayah,
maupun untuk memenuhi kebutuhan di luar wilayah. Melalui pendekatan ini, dilakukan
analisis perkembangan PDRB berdasar konsumsi rumah tangga, konsumsi pemerintah,
investasi serta ekspor dan impor.



Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                              2
        Dari sisi permintaan, konsumsi rumah tangga menjadi pendorong utama
pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan ini. Sementara itu konsumsi
pemerintah sedikit melambat, walaupun masih tumbuh pada level yang cukup tinggi.
Investasi masih mencatatkan angka pertumbuhan yang cukup tinggi dan juga menjadi
pendorong utama pertumbuhan, walaupun mengalami perlambatan bila dibandingkan
dengan pertumbuhan triwulan yang lalu. Sedangkan ekspor mengalami perlambatan,
diantaranya disebabkan dengan permintaan pasar regional Jawa Tengah yang cukup
besar pada periode triwulan ini, sehingga volume perdagangan antar daerah yang
menjadi bagian dari kelompok ekspor dalam konsep PDRB, berkurang nilainya.


                                             Tabel 1.1
                                Pertumbuhan PDRB Jawa Tengah
                              Menurut Jenis Penggunaan (persen, yoy)
                                                     2010                                       2011
                                      I            II        III       IV      Total         I           II     III*
1. Konsumsi Rumah Tangga             6.0          5.9        5.5       7.3       6.2       6.5          7.5      7.9
2. Konsumsi Nirlaba                  1.8          3.7       -2.9      -2.9      -0.1       -4.1        -3.8      6.9
3. Konsumsi Pemerintah               1.7          0.2        4.0       6.0       3.1       11.9        10.4      6.9
4. PMTB                              9.7          8.9        6.5       7.1       8.0       6.4         10.1      9.8
5. Ekspor                            19.3        16.6       13.8      -3.3     11.2        -7.1         9.2      7.8
6. Dikurangi Impor                   34.8         3.9       -9.4      -5.9       4.0       -6.4        13.9     21.3
PDRB                                 6.1          6.0        5.6       5.7       5.8       5.9          6.0      6.2

Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah (data PDRB berdasarkan harga konstan tahun 2000)
Keterangan : *) angka sangat sementara, terdapat revisi angka PDRB Jateng pada triwulan I,II dan III tahun 2010 sehingga
berbeda dari rilis sebelumnya.

1.1.1. Konsumsi
          Konsumsi rumah tangga tumbuh meningkat sebesar 7,86% (yoy),
didorong oleh peningkatan daya beli dan optimisme masyarakat terhadap
kondisi perekonomian. Peningkatan daya beli masyarakat didukung oleh adanya
pemberian THR menjelang hari raya keagamaan serta kebijakan gaji ke-13 bagi pegawai
negeri sipil yang diberikan pada periode laporan. P. Perkembangan inflasi yang relatif
                                 Pake' proyeksi Pak Firdaus Simatupang

terkendali serta suku bunga pinjaman perbankan yang relatif stabil, bahkan beberapa
bank menawarkan suku bunga yang cukup kompetitif, turut pula mendorong
peningkatan daya beli masyarakat. Selain itu, pada periode triwulan III-2011 terdapat
beberapa even yang mendorong peningkatan kegiatan perekonomian secara signifikan,
yaitu liburan sekolah dan tahun ajaran baru, serta bulan puasa dan hari raya lebaran.
Even-even tersebut mendorong peningkatan kegiatan konsumsi rumah tangga secara
cukup signifikan.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                             3
    (Indeks)
                                                                                                                                             2,200                                                                                  12
     160                                                                                                                                                               10.3
                                                                                                                                             2,000              8.7                                                                 10
     140
                                                                                                                                                                              7.7    7.9    7.7
                                                                                                                 Optimis                     1,800                                                          7.0                      8
     120
                                                                                                                                                                                                                   5.5      5.1
                                                                                                                                                        5.1




                                                                                                                                  Juta KWh
                                                                                                                                             1,600                                                                                   6
     100                                                                                                                                                                                           4.2
       80                                                                                                                                    1,400                                                                                   4
                                                                                                                  Pesimis
                        Indeks Keyakinan Konsumen (IKK)
       60               Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE)                                                                                       1,200                                                                                   2
                        Ekspektasi Konsumen (IEK)
       40                                                                                                                                    1,000                                                                                   0
       20                                                                                                                                                   I   II      III   IV      I      II    III       IV      I         II

        0                                                                                                                                                         2009                        2010                       2011
                1   2   3     4    5     6   7   8   9     10   11   12   1   2   3   4    5     6   7   8   9

                                                                                                                                                                      Rumah Tangga                g_yoy (%,RHS)
                                         2010                                             2011


    Sumber : Survei Konsumen, Bank Indonesia                                                                                 Sumber: PT PLN (Persero) Distribusi Wil. Jateng&DIY
Grafik 1.3. Indeks Keyakinan Konsumen                                                                                       Grafik 1.4. Penjualan Listrik segmen
                                                                                                                                        RumahTangga di Jawa Tengah
                        Masih                    tingginya                            optimisme                            atau                keyakinan                       rumah                 tangga                         atau
masyarakat terhadap kondisi perekonomian tercermin dari beberapa hasil survei
yang mengukur keyakinan konsumen. Hasil survei konsumen yang dilakukan bank
Indonesia menunjukkan bahwa indeks keyakinan konsumen                                                                                                                               di Jawa Tengah masih
optimis2, yaitu pada nilai 124,7, atau berada pada level yang cukup tinggi dibandingkan
posisi triwulan sebelumnya sebesar 117,3.                                                                                                    Indeks tersebut mencerminkan bahwa
masyarakat secara umum cukup optimis dengan kondisi perekonomian, sehingga
mendorong peningkatan konsumsi masyarakat. Indikator lain yang menunjukkan
perkembangan konsumsi masyarakat adalah tingkat penjualan kendaraan bermotor, yang
menunjukkan peningkatan pula pada triwulan ini. Kebutuhan peralatan transportasi
menjelang hari raya lebaran serta musim liburan sekolah merupakan pendorong
peningkatan penjualan kendaraan bermotor tersebut.

      3500                                                                                                           100    100     Ribu unit                                                                                            40
                            Sedan, Jeep, St.wagon (unit)                                                                                                                                                 Sepeda Motor (Unit)
      3000                  g_yoy (%,RHS)                                                                            80                                                                                  g_yoy (%,RHS)                   30
                                                                                                                            80
      2500                                                                                                           60                                                                                                                  20
                                                                                                                            60                                                                                                           10
      2000                                                                                                           40

      1500                                                                                                           20     40                                                                                                           0

      1000                                                                                                           0                                                                                                                   -10
                                                                                                                            20
       500                                                                                                           -20                                                                                                                 -20

            0                                                                                                        -40      0                                                                                                          -30
                Okt




                Okt




                Aug
                Mei


                Ags




                Mei


                Ags




                Mei
                sep




                sep
                Des




                Des




                                                                                                                                  Des




                                                                                                                                  Des
                 Jan




                Nov

                 Jan




                Nov

                 Jan
                Feb




                Feb




                Feb




                Sep




                                                                                                                                  Feb




                                                                                                                                  Feb




                                                                                                                                  Feb




                                                                                                                                  Sep
                Apr


                  Jul




                Apr


                  Jul




                Apr


                  Jul




                                                                                                                                  Apr




                                                                                                                                  Apr




                                                                                                                                  Apr
                                                                                                                                   Jul




                                                                                                                                   Jul




                                                                                                                                   Jul
                Jun




                Jun




                Jun




                                                                                                                                  Okt
                                                                                                                                  Jun




                                                                                                                                  Jun




                                                                                                                                  Okt




                                                                                                                                  Jun

                                                                                                                                  Aug
                                                                                                                                  Mei


                                                                                                                                  Ags




                                                                                                                                  Mei


                                                                                                                                  Ags




                                                                                                                                  Mei
                Mar




                Mar




                Mar




                                                                                                                                  sep




                                                                                                                                  sep
                                                                                                                                  Mar




                                                                                                                                  Mar




                                                                                                                                  Mar
                                                                                                                                  Jan




                                                                                                                                  Nov

                                                                                                                                  Jan




                                                                                                                                  Nov

                                                                                                                                  Jan




                                  2009                                2010                           2011                                            2009                            2010                           2011

                    Sumber : Dinas PPAD Prov. Jawa Tengah                                                                                       Sumber : Dinas PPAD Prov Jawa Tengah

    Grafik 1.5. Penjualan Mobil di Jawa                                                                                           Grafik 1.6. Penjualan Kendaraan
                Tengah                                                                                                                        Bermotor Roda 2 di Jawa
                                                                                                                                              Tengah

                        Konsumsi                                pemerintah                               tumbuh                         sebesar                       6,90%                 (yoy),                melambat
dibandingkan pertumbuhan triwulan sebelumnya yang tercatat sebesar 10,14%
(yoy). Realisasi belanja Pemerintah Provinsi Jawa Tengah pada triwulan ini mencapai
50,95%, lebih rendah dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya yang tercapai

2
    Dikatakan optimis jika angka indeks berada di atas 100 dan pesimis jika di bawah 100

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                 4
sebesar 62,36%.       Konsumsi pemerintah yang relatif masih kecil ini disebabkan oleh
jumlah hari kerja yang relatif sedikit pada triwulan III-2011, pengaruh dari bulan puasa
dan lebaran yang sedikit banyak berpengaruh terhadap pelaksanaan proyek infrastruktur,
serta dalam periode ini terdapat finalisasi pembahasan APBD-P yang diperkirakan turut
mempengaruhi realisasi pelaksanaan proyek-proyek pemerintah.

1.1.2. Investasi
         Kegiatan investasi yang tercermin dari komponen Pembentukan Modal
Tetap Bruto (PMTB) dalam PDRB, tumbuh sebesar 9,79% (yoy), sedikit melambat
dibandingkan       pertumbuhan         triwulan      sebelumnya    yang    tercatat   sebesar
10,14%(yoy). Namun demikian, angka pertumbuhan investasi tersebut masih relatif
cukup tinggi dibandingkan perkembangan investasi selama 3 tahun terakhir, yang berada
pada kisaran 5%-7%(yoy). Perlambatan yang terjadi pada triwulan ini terutama
disebabkan karena pada sebagian besar pengusaha telah melakukan investasi yang cukup
besar pada triwulan yang lalu, sementara pada triwulan ini kalangan industri lebih fokus
kepada    upaya     mempertahankan        kapasitas    produksi   dalam   rangka pemenuhan
peningkatan permintaan seiring hari raya lebaran.
         Kegiatan investasi swasta diindikasikan cukup berperan dalam mendorong
kegiatan investasi di triwulan laporan. Kegiatan investasi di Jawa Tengah selain dari
belanja modal yang dilakukan oleh pemerintah daerah juga berasal dari investasi yang
dilakukan oleh sektor swasta, baik investasi baru maupun penambahan investasi. Sampai
dengan posisi triwulan III-2011, realisasi belanja modal Pemerintah Provinsi Jawa Tengah
baru mencapai 40,39%. Dengan sisa periode anggaran satu triwulan ke depan, tentunya
akan lebih optimal apabila kegiatan investasi atau belanja modal pemerintah daerah ini
dapat dilaksanakan pada triwulan yang lalu.
         Dari sisi swasta, pendorong pertumbuhan investasi adalah masih cukup
tingginya permintaan domestik dan luar negeri sampai dengan triwulan ini. Hal
tersebut terlihat dari tren pertumbuhan sektor industri yang masih berada pada level yang
tinggi (6%,yoy). Memang mulai triwulan II-2011 ditengarai terdapat sentimen negatif dari
krisis yang terjadi di wilayah Eropa dan Amerika, yang berpotensi menimbulkan dampak
terhadap industri di Jawa Tengah, sehingga secara tidak langsung dapat pula mengurangi
minat investasi. Namun demikian, berdasarkan hasil quick survey yang dilaksanakan oleh
Bank Indonesia terhadap beberapa, sampai dengan akhir tahun 2012 sebagian besar
pengusaha masih cukup optimis dengan kondisi ekspor Jawa Tengah. (lihat boks)
         Hasil liaison yang dilakukan oleh Bank Indonesia Semarang menunjukkan
bahwa masih kuatnya permintaan menjadi pendorong kegiatan investasi. Hasil
liason terhadap beberapa industri di Jawa Tengah menyatakan bahwa peningkatan
permintaan sejak awal tahun 2011 serta ekspektasi industri terhadap permintaan ke
depannya masih menjadi pendorong beberapa perusahaan melakukan investasi pada
triwulan ini. Investasi tersebut dilakukan pula dalam rangka rangka mengantisipasi

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                  5
kenaikan penjualan kedepan. Beberapa investasi baru yang akan dilaksanakan dengan
nilai investasi yang cukup besar antara lain di sektor Industri Pengolahan, subsektor
makanan, minuman, & tembakau dan subsektor alat angkutan mesin dan peralatannya;
sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan & Perikanan subsektor Peternakan dan subsektor
Tanaman Perkebunan; serta sektor Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan subsektor
Lembaga Keuangan Non Bank. Peningkatan investasi khususnya di Industri Pengolahan
dengan produk gula sebagai antisipasi dan respon terhadap dengan rencana pemerintah
provinsi Jawa Tengah untuk mencapai swa sembada gula pada 2014.
                          Beberapa prompt indikator mengkonfirmasi masih tingginya kegiatan
investasi. Beberapa indikator yang dapat mencerminkan masih cukup baiknya
perkembangan investasi di Jawa Tengah tercermin dari konsumsi semen, perkembangan
jumlah pelanggan PLN dari sektor industri dan bisnis juga mengindikasikan meningkatnya
kegiatan investasi, serta perkembangan penjualan kendaraan jenis truk.


              1,600                                                                                                                      30          5,500                                                                            6.0
                                    Konsumsi Semen                                                                                                                                                                                    %
                                                    26.7                                                                 26.1
              1,400                 g_semen (yoy,%)                                                                                                  5,400
                                                                                                                                         20                                                                                           5.0
              1,200                                                                                                                                  5,300         Pelanggan Industri
                                                                         14.1                                   12.7               14.3              5,200                                                                            4.0
              1,000                                                                                                                                                g_yoy
                                                                                                                                      10
                                                                                                                                                     5,100
               800                                                                                                                                                                                                                    3.0
                                                                                                                                                     5,000
   Ribu ton




                                                                                  1.3     0.8                                            0
               600                                     -2.1
                               -3.7                                                                                                                  4,900                                                                            2.0
               400                                                                                                                                   4,800
                                           -9.0                                                                                          -10                                                                                          1.0
               200                                                                                   -13.9                                           4,700
                 0                                                                                                                       -20         4,600                                                                            0.0
                           i          ii         iii        iv       i       ii     iii     iv          i          ii        III                             I     II       III       IV      I   II      III   IV   I    II    III

                                                                                                                                                                     2009                          2010                  2011

         Sumber : Asosiasi Semen Indonesia                                                                                                           Sumber: PT. PLN (Perserp) Distribusi Wil. Jateng&DIY
 Grafik 1.7. Penjualan Semen di Jawa                                                                                                                 Grafik 1.8. Perkembangan Jumlah
             Tengah                                                                                                                                              Pelanggan PLN Segmen Industri
                                                                                                                                                                 di Jawa Tengah
                                                                                                                                                     2500                                                                             150
   Ribu                                                                                                                                      %                   Total Truck/Pick-Up (Unit)
                                                                                                                                                                                                                                      125
   260                                                                                                                                        12.0               g_yoy (%,RHS)
                                                                                                                                                     2000
                                                 Series1                 Series2                                                                                                                                                      100
   250                                                                                                                                        10.0
                                                                                                                                                                                                                                      75
                                                                                                                                                     1500
   240                                                                                                                                        8.0
                                                                                                                                                                                                                                      50
   230                                                                                                                                        6.0
                                                                                                                                                     1000
                                                                                                                                                                                                                                      25
   220                                                                                                                                        4.0
                                                                                                                                                                                                                                      0
   210                                                                                                                                        2.0     500
                                                                                                                                                                                                                                      -25
   200                                                                                                                                        0.0
                                                                                                                                                       0                                                                              -50
                      I        II          III         IV        I          II      III         IV          I           II         III
                                                                                                                                                             Okt




                                                                                                                                                             Okt




                                                                                                                                                             Aug
                                                                                                                                                             Mei



                                                                                                                                                             Ags




                                                                                                                                                             Mei



                                                                                                                                                             Ags




                                                                                                                                                             Mei
                                                                                                                                                             sep




                                                                                                                                                             sep
                                                                                                                                                             Des
                                                                                                                                                              Jan




                                                                                                                                                             Nov




                                                                                                                                                             Des
                                                                                                                                                              Jan




                                                                                                                                                             Nov

                                                                                                                                                              Jan
                                                                                                                                                             Feb




                                                                                                                                                             Feb




                                                                                                                                                             Feb




                                                                                                                                                             Sep
                                                                                                                                                             Apr



                                                                                                                                                               Jul




                                                                                                                                                             Apr



                                                                                                                                                               Jul




                                                                                                                                                             Apr



                                                                                                                                                               Jul
                                                                                                                                                             Jun




                                                                                                                                                             Jun




                                                                                                                                                             Jun
                                                                                                                                                             Mar




                                                                                                                                                             Mar




                                                                                                                                                             Mar




                                                                                                                                                                  2009                             2010                  2011


Sumber: PT. PLN Distribusi Wil. Jateng&DIY                                                                                                           Sumber : Dinas PPAD Prov Jawa Tengah, diolah
 Grafik 1.9. Perkembangan Jumlah                                                                                                                     Grafik 1.10. Perkembagan Penjualan
             Pelanggan PLN Segmen Bisnis                                                                                                                        Truck/Pick-up Baru di Jawa
             di Jawa Tengah                                                                                                                                     Tengah

                          Perkembangan jumlah pelanggan PLN baik bisnis maupun industri
menunjukkan adanya pertumbuhan, yang mengindikasikan bahwa sektor swasta
masih cukup optimis melakukan investasi baru, termasuk diantaranya penambahan
instalasi listrik. Demikian pula dengan pembelian jenis kendaraan niaga terutama truk juga
masih tumbuh, walaupun laju pertumbuhannya tidak setinggi periode sebelumnya.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                              6
Sementara itu perlambatan investasi pada triwulan ini juga terkonfirmasi oleh konsumsi
semen yang juga menjadi indikasi investasi bangunan baru, menunjukkan pertumbuhan
yang melambat pada triwulan ini, disebabkan oleh pengaruh                                                                                                                                                 jumlah hari libur yang
bertambah serta pengaruh bulan puasa.


1.1.3. Ekspor dan Impor
                            Perdagangan eksternal (ekspor-impor3) di wilayah Jawa Tengah tumbuh
stabil pada triwulan ini. Ekspor tumbuh positif sebesar 7,77% (yoy), sedikit melambat
dibandingkan periode yang lalu sebesar 9,22% (yoy). Perlambatan ini terutama
disebabkan oleh alokasi pasar regional Jawa Tengah yang lebih besar, mengingat selama
triwulan III-2011 wilayah Jawa Tengah merupakan salah satu tujuan destinasi di wilayah
Jawa, misalnya untuk tujuan liburan dan mudik liburan. Kondisi tersebut menyebabkan
permintaan barang untuk wilayah Jawa Tengah meningkat dibandingkan bulan
sebelumnya, sehingga jumlah barang yang diperdagangkan antar pulau mengalami
sedikit penurunan. Kondisi tersebut terkonfirmasi pula dari data bongkar muat barang di
Terminal Peti Kemas Semarang, dimana jumlah barang yang keluar dari Jawa Tengah
pertumbuhannya mengalami penurunan (grafik1.12).

                            Di sisi lain, impor                                                                   juga tumbuh signifikan sebesar 21,29%(yoy), yang
merupakan pertumbuhan tertinggi dari semua komponen sisi penggunaan. Peningkatan
ini juga disebabkan meningkatnya permintaan di Jawa Tengah, baik untuk konsumsi
rumah tangga maupun untuk keperluan bahan baku industri.

               500                                       Ekspor non migas (nilai)                         Impor non migas (nilai)                    200
                                                         g_ekspor (yoy,%- RHS)                            g_impor (yoy,%-RHS)                                       70                                                                   20

                                                                                                                                                                    60
               400                                                                                                                                   150                                                                                 15
                                                                                                                                                                    50
               300                                                                                                                                   100                                                                                 10
                                                                                                                                                                    40
    Juta USD




                                                                                                                                                            Ribu TEUS




               200                                                                                                                                   50             30                                                                   5
                                                                                                                                                                                     Ekspor
                                                                                                                                                                    20               Impor
               100                                                                                                                                   0                                                                                   0
                                                                                                                                                                    10               g_exp (%,yoy) -RHS
                                                                                                                                                                                     g_imp (%,yoy) -RHS
                0                                                                                                                                    -50                0                                                                -5
                                                                                        Des
                           Feb




                                                                      Sep




                                                                                                    Feb




                                                                                                                                               Sep
                                       Apr




                                                          Jul




                                                                                                                Apr
                                                                            Okt
                                                   Jun




                                                                                                                            Jun


                                                                                                                                        Agst
                                             Mei




                                                                Ags




                                                                                                                      Mei
                                 Mar




                                                                                                          Mar
                     Jan




                                                                                              Jan
                                                                                  Nov




                                                                                                                                  Jul




                                                                                                                                                                            i   ii    iii    iv    i      ii   iii   iv   i   ii   iii

                                                   2010                                                           2011

     Sumber : DSM Bank Indonesia
     Grafik 1.11. Perkembangan Ekspor Impor                                                                                                                Grafik 1.12. Perkembangan Volume Bongkar
     Non Migas di Jawa Tengah                                                                                                                              Muat Peti Kemas
        Data ekspor impor luar negeri yang diolah dari Direktorat Statistik
Ekonomi dan Moneter (DSM) Bank Indonesia, menunjukkan kinerja ekspor non
migas Jawa Tengah sampai dengan triwulan III-2011 masih tumbuh cukup baik.
Sama halnya dengan periode sebelumnya, produk-produk tekstil dan produk tekstil,
furniture dan barang kayu masih menjadi komoditas utama ekspor Jawa Tengah ke luar



3
 Pengertian ekspor dan impor dalam konteks PDRB adalah mencakup perdagangan barang dan jasa antar
negara dan antar provinsi

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                7
negeri. Sementara itu, impor non migas menunjukkan adanya perbaikan kinerja
pertumbuhannya, terutama pada akhir triwulan III-2011 (Grafik 1.11.)

         Berdasarkan hasil liaison yang dilakukan Bank Indonesia, dampak krisis Eropa dan
Amerika diperkirakan tidak terlalu berdampak pada perkembangan ekspor Jawa Tengah
hingga akhir tahun ini. Hal tersebut diperkuat pula oleh hasil quick survey yang dilakukan
Bank Indonesia terhadap beberapa pengusaha yang berorientasi ekspor di wilayah Jawa,
yang menunjukkan hasil bahwa sebagian besar pengusaha masih cukup optimis ddengan
perkembangan ekspor hingga akhir tahun 2011. Merespon adanya indikasi penurunan
permintaan ekspor dari Eropa dan Amerika, beberapa pengusaha telah melakukan
diversifikasi wilayah tujuan ekspor. Sehingga berkurangnya volume ekspor ke wilayah
tersebut dapat terkompensasi dengan penualan ke wilayah lain. Selain itu, penguatan
mata uang internasional terhadap Rupiah selama 2 bulan terakhir di periode triwulan III-
2011 ini turut membantu proses negosiasi harga dengan buyer di luar negeri (lihat
boks).

1.2. Analisis PDRB Sisi Penawaran
         Pada sisi penawaran, peningkatan pertumbuhan terutama terjadi pada
sektor pertanian dan sektor jasa. Sementara sektor yang lain mengalami perlambatan
pertumbuhan, namun secara umum tingkat pertumbuhannya masih cukup baik.
Sehingga secara keseluruhan perekonomian Jawa Tengah tumbuh lebih baik
dibandingkan periode triwulan sebelumnya. Pertumbuhan yang cukup tinggi pada sektor
jasa ini, terutama disebabkan oleh mulai tumbuh pesatnya industri jasa di Jawa Tengah,
diantaranya dengan penyelenggaraan berbagai even pameran, hiburan ataupun konvensi,
baik yang berskala regional maupun internasional. Pertumbuhan sektor jasa terutama
ditopang oleh 2 kota utama di Jawa Tengah, yaitu Semarang dan Surakarta.
         Sementara itu, dari sisi kontribusi terhadap pertumbuhan, sektor industri,
dan sektor PHR merupakan yang memberikan sumbangan tertinggi. Permintaan
domestik yang cukup tinggi, even musim liburan sekolah, tahun ajaran baru serta hari
raya lebaran merupakan pendorong pertumbuhan pada sektor-sektor tersebut. Sementara
itu, sektor yang memberikan sumbangan yang cukup tinggi adalah sektor jasa-jasa.

                            TABEL 1.2.
   PERTUMBUHAN PDRB JAWA TENGAH MENURUT LAPANGAN USAHA (yoy,%)
                                                     2010                        2011
                                       I       II           III   IV     Total     I     II    III*
1. Pertanian                          4.6      2.5          3.5   -1.7    2.5    1.6    2.2    3.9
2. Pertambangan & Penggalian         11.3      9.8      10.7      -2.9    7.1    2.0    8.0    7.1
3. Industri Pengolahan                8.0      8.3          5.5   5.9     6.9    7.2    6.1    6.0
4. Listrik,Gas & Air Bersih           9.3      8.8          7.6   8.0     8.4    4.9    4.1    3.1
5. Bangunan                           9.1      8.5          5.2   5.2     6.9    5.6    6.5    6.3
6. Perdagangan, Hotel & Restoran      5.0      5.2          5.9   8.0     6.1    7.0    7.2    7.1
7. Angkutan & Komunikasi              5.9      5.2          7.4   8.1     6.7    8.7    11.0   6.5
8. Keu, Persewaan & Jasa Perush.      3.7      3.8          5.0   7.6     5.0    4.8    7.6    6.4
9. Jasa - jasa                        4.3      6.9          8.5   9.7     7.4    8.2    6.8    9.8
9. Jasa - jasa                        6.1      6.0          5.6   5.7     5.8    5.9    6.0    6.2

Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah (data PDRB berdasarkan harga konstan tahun 2000)

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                        8
Keterangan : *) angka sangat sementara) , terdapat revisi angka PDRB Jateng pada triwulan I,II dan III tahun 2010


1.2.1. Sektor Pertanian
              Sektor pertanian Jawa Tengah pada triwulan ini tumbuh sebesar 3,9%
(yoy), meningkat dibandingkan pertumbuhan pada triwulan sebelumnya.
Peningkatan pertumbuhan tersebut terutama disebabkan oleh produksi tanaman bahan
makanan serta produksi sub sektor perkebunan yang lebih baik pada triwulan ini. Cuaca
yang lebih kering pada triwulan ini menyebabkan peningkatan pada produksi palawija di
Jawa Tengah, yang turut mendorong pertumbuhan sektor pertanian. Namun demikian, di
sisi lain, perkiraan produksi padi menunjukkan penurunan pada triwulan ini, baik
dibandingkan triwulan sebelumnya maupun triwulan yang sama tahun yang lalu. Cuaca
yang lebih kering dibandingkan periode yang lalu tersebut menyebabkan produksi padi
pada musim panen gadu pada triwulan ini melambat.

   Ribu ton                                                                              %                  1600
                                                                                                                        Jagung
                                                                                                                                                                                                  80
 4500           Produksi Padi                                                            80
                                                                                                            1400        ptmbh. Jagung RHS (%,yoy)
 4000           growth_yoy                                                                                                                                                                        60
                                                                                         60
                                                                                                            1200
 3500
                                                                                         40                                                                                                       40
                                                                                                            1000
                                                                                                 Ribu ton
 3000
 2500                                                                                    20                  800                                                                                  20
 2000                                                                                    0                   600
                                                                                                                                                                                                  0
 1500
                                                                                         -20                 400
 1000                                                                                                                                                                                             -20
                                                                                         -40                 200
  500
    0                                                                                    -60                   0                                                                                  -40
         i    ii iii iv   i   ii iii iv   i   ii iii iv   i   ii iii iv   i    ii iii*                             i   ii iii iv   i   ii iii iv   i   ii iii iv   i   ii iii iv   i    ii iii*


              2007            2008            2009            2010            2011                                     2007            2008            2009            2010            2011


Sumber : Dinpertan TPH Prov. Jateng , diolah                                                   Sumber : Dinpertan TPH Prov. Jateng,diolah
*Ket: Angka perkiraan Dinas dan ARAM II                                                                 *Ket: Angka perkiraan Dinas dan ARAM I
 Grafik 1.13. Perkembangan Produksi Padi                                                       Grafik 1.14. Perkembangan Produksi
              di Jawa Tengah                                                                                Palawija di Jawa Tengah


              Berdasarkan hasil Focus Group Discussion dengan dinas terkait serta pelaku
pertanian, diperoleh infomasi bahwa kondisi cuaca pada tahun ini secara umum
berlangsung normal dan tidak ada kecenderungan basah seperti yang terjadi pada tahun
sebelumnya. Sehingga, sampai dengan akhir tahun 2011,                                                                                   produksi tanaman pangan
khususnya padi pada tahun ini diperkirakan masih normal meski sedikit koreksi dari angka
ramalan sebelumnya. Di samping itu, curah hujan normal bahkan cenderung agak kering
pada tahun ini menjadi pendorong perkembangan sub sektor perkebunan dan sub sektor
perikanan, sehingga mendorong sektor pertanian mengalami peningkatan pertumbuhan
pada triwulan ini.
              Hasil liaison yang dilakukan Bank Indonesia di wilayah Jawa Tengah juga
menunjukkan bahwa kondisi cuaca yang membaik pada 2011 berpengaruh positif pada
kualitas tanaman tebu serta tanaman karet, sehingga meningkatkan rendemen dan hasil
sadapan karet. Hal tersebut secara keseluruhan akan meningkatkan produksi dan
penjualan di sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan & Perikanan subsektor Tanaman
Perkebunan.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                          9
1.2.2. Sektor Industri Pengolahan
         Sektor industri pengolahan tumbuh sebesar 6% (yoy), sedikit melambat
dibandingkan pertumbuhan triwulan lalu sebesar 6%(yoy). Walaupun mengalami
perlambatan, namun secara umum sektor ini tumbuh relatif stabil dan masih berada pada
level yang cukup tinggi.
         Data kinerja industri besar dan sedang yang dikeluarkan BPS juga
mengkonfirmasi danya perlambatan pada sektor industri pengolahan. Berdasarkan
Berita Resmi Statistik BPS Jawa Tengah mengenai kinerja Industri Besar dan Sedang di
Jawa Tengah menyatakan bahwa pada triwulan ini industri manufaktur Besar dan Sedang
tumbuh sebesar 0,11% (qtq), sementara secara tahunan mengalami kontraksi sebesar
-1,98% (yoy). Kondisi tersebut mengkonfirmasi adanya perlambatan pada sector industri
tersebut.


                                                                   1,600                                                                                    20
    8
                                                                   1,400                                  14.5
               Pertumbuhan Industri                                                                                                                         15
    6          Besar&Sedang (%,qtq)                                1,200
                                                                                                    8.2          9.0
                                                                                                                                               8.0          10
                                                                   1,000
    4                                                                                                                                    5.7
                                                        Juta KWh



                                                                                                                          5.3
                                                                    800                                                            3.6                      5
                                                                                                                                                      2.5
                                                                                  1.5     1.1
    2                                                               600
                                                                                                                                                            0
    0                                                               400
                                                                           -5.7
                                                                                                                                                            -5
          II      III      IV         I    II    III                200
   -2
                                                                      0                                                                                     -10
                                                                            I     II          III   IV      I    II          III   IV     I     II    III
   -4            2010                     2011
                                                                                       2009                           2010                     2011
   -6                                                                                                Industri         g_yoy (%,RHS)

Sumber : BPS, diolah                                    Sumber: PLN, diolah
 Grafik 1.15 Pertumbuhan Industri Besar                Grafik 1.16. Perkembangan Penggunaan
             dan Sedang                                             Listrik Segmen Industri di Jawa
                                                                    Tengah
         Perlambatan yang terjadi, diperkirakan disebabkan oleh jumlah hari kerja
yang relatif lebih sedikit pada triwulan ini, serta sedikit shock sebagai dampak krisis
Eropa dan Amerika, yang walaupun tidak terlalu signifikan tetapi dirasakan oleh beberapa
industri di Jawa Tengah. Dalam rangka mengantisipasi banyaknya hari libur dan
memperhitungkan waktu distribusi produk dari industri ke masyarakat, kapasitas produksi
telah difokuskan pada triwulan II-2011 sampai dengan awal triwulan III-2012. Kondisi
tersebut juga menjadi salah satu penyebab perlambatan sektor ini pada triwulan laporan.
Data penjualan listrik PLN ke sektor industri juga menunjukkan adanya tendensi
penurunan kegiatan industri, walaupun relatif kecil.
         Namun demikian, secara umum sektor industri ini masih tumbuh cukup
baik dan memberikan kontribusi yang cukup tinggi terhadap pertumbuhan
ekonomi Jawa Tengah. Faktor yang menopang pertumbuhan sektor ini adalah masih
cukup tingginya permintaan domestik di wilayah Jawa Tengah. Peningkatan permintaan
karena adanya musim liburan, bulan puasa dan hari raya lebaran mendorong permintaan
terhadap produksi industri makanan dan minuman. Sementara itu, berdasarkan struktur
industri di Jawa Tengah, industri makanan dan minuman memiliki kontribusi yang
dominan. Sehingga peningkatan permintaan tersebut mendorong peningkatan kapasitas
produksi pada jenis industri tersebut.


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                    10
        Sementara itu, hasil liaison yang dilakukan oleh Bank Indonesia di wilayah Jawa
Tengah juga menunjukkan bahwa industri yang berorientasi pasar domestik masih
menunjukkan adanya peningkatan kegiatan usaha, karena permintaan yang masih terus
meningkat serta ditunjang oleh stabilitas domestik. Dari hasil liaison juga ditemukan fakta
bahwa beberapa perusahaan yang mempunyai pasar negara tujuan Amerika dan Eropa,
mengalami penurunan sebagai dampak krisis. Produk ekspor ke Amerika dan Eropa yang
mengalami penurunan antara lain produk Tekstil (benang dan setengah jadi), handycraft,
mebel, serta kerajinan kayu dan batu, sedangkan produk garmen masih menunjukkan
peningkatan. Akan tetapi, para pengusaha tersebut sebagian telah melakukan diversifikasi
pasar tujuan ekspor ke wilayah Amerika Latin, Asia, Afrika dan Timur Tengah.

1.2.3. Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran (PHR)
        Sektor PHR tumbuh sebesar 7,1% (yoy), melambat dibandingkan
pertumbuhan pada triwulan sebelumnya sebesar 7,3% (yoy). Angka pertumbuhan
tersebut     berbeda    dengan     angka     proyeksi    Bank    Indonesia   sebelumnya,   yang
memperkirakan sektor ini akan mencapai pertumbuhan maksimal pada triwulan ini.
Namun demikian, melihat angka pertumbuhan yang berada di level 7% (yoy), dapat
dikatakan bahwa sektor ini mengalami perkembangan yang cukup baik. Perlambatan ini
disebabkan oleh tingkat hunian hotel yang ternyata lebih rendah dari periode
sebelumnya. Musim liburan lebaran yang cukup panjang justru tidak terlalu berdampak
positif pada tingkat hunian hotel di Jawa Tengah, dimana rata-rata tingkat okupansi hotel
di Jawa Tengah pada triwulan III-2011 justru menurun dibandingkan triwulan
sebelumnya, yaitu dari rata-rata 41,75 pada triwulan II-2011 menjadi 41,62 pada triwulan
III-2011.
            Sementara itu, sub sektor perdagangan diperkirakan justru tumbuh
positif dan menjadi penopang pertumbuhan sektor ini. Faktor pendorong
pertumbuhan pada sub sektor ini diantaranya adalah kondisi stabilitas ekonomi domestik
yang cukup baik, yang ditandai dengan relatif terjaganya tingkat inflasi serta nilai tukar,
didukung pula oleh penawaran suku bunga pinjaman perbankan yang cukup kompetitif.
Salah satu parameter peningkatan sub sektor perdagangan terlihat pada data penjualan
kendaraan bermotor seperti telah dibahas pada bagian terdahulu (grafik. 1.15 dan 1.16).
Perayaan hari raya lebaran dan musim tahun ajaran baru merupakan pendorong
peningkatan penjualan kendaraan bermotor ini.
         Pada triwulan III-2011, penjualan eceran masih melanjutkan tren
peningkatan meski dengan pertumbuhan tahunan yang lebih lambat bila
dibanding triwulan sebelumnya. Hasil Survei Penjualan Eceran (SPE) yang dilakukan
Bank Indonesia di beberapa pusat perbelanjaan memang memperlihatkan pertumbuhan
penjualan eceran masih positif dan cukup baik dan secara rata-rata pada triwulan III
mengalami peningkatan dibandingkan triwulan sebelumnya(Grafik 1.18.). Diperkirakan,
sub sektor ini akan terus tumbuh stabil mengingat kondisi prospek dunia usaha yang
cukup baik di Jawa Tengah.



Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                    11
 140.00                                                                                        45   50                      21.8                                                                          25
                     Indeks Penjualan Eceran Riil
                                                                                               40              17.1
 120.00              g_yoy (%, RHS)                                                                                                                                                                       20
                                                                                               35   40
 100.00                                                                                        30                                                12.3              11.7                                   15
                                                                                                         9.5
  80.00                                                                                        25   30                                                                                                    10
                                                                                               20                                                       5.1 5.8
  60.00                                                                                                                                                                                3.1                5
                                                                                               15   20                0.7                                                 1.3                0.5 -0.3
                                                                                                                                   -0.2
  40.00                                                                                        10                                                                               -1.9                      0
                                                                                               5    10                                    -6.2
  20.00                                                                                                                                                                                                   -5
                                                                                               0                                                                 Tingkat Hunian Hotel
   0.00                                                                                        -5                                                                g_yoy (%, RHS)
                                                                                                     0                                                                                                    -10
          Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep              I     II    III    IV     I      II     III   IV   I      II    III   IV      I     II    III

                               2010                                    2011                                      2008                       2009                     2010                    2011

Sumber : SPE Bank Indonesia Semarang                                                                      Sumber : BPS, dalam persen (%)
 Grafik 1.17 Indeks Penjualan Eceran Riil                                                           Grafik 1.18. Tingkat Penghunian Kamar
                                                                                                                 Hotel Jawa Tengah


1.2.4. Sektor Jasa
              Sektor jasa mencatat pertumbuhan tertinggi pada triwulan ini, yaitu sebesar
9,78% (yoy), meningkat signifikan dibandingkan pertumbuhan triwulan sebelumnya
sebesar 6,81% (yoy). Penopang pertumbuhan sektor ini adalah kegiatan jasa
pemerintahan seiring dengan realisasi belanja pemerintah daerah, serta berkembang
pesatnya industri jasa di Jawa Tengah. Beberapa kota utama di Jawa Tengah seperti
Semarang dan Surakarta, beberapa waktu terakhir ini mulai giat menggalakkan industri
jasa sebagai salah satu sektor ekonomi utama di wilayah tersebut, didukung oleh
aksesibilitas transportasi yang cukup mudah serta kondisi infrastruktur yang memadai. Hal
tersebut dilaksanakan dengan memfasilitasi berbagai even seperti festival kesenian,
hiburan, menawarkan sebagai tempat penyelenggaraan Meeting, Incentive and Exhibition
(MICE) dan kegiatan penunjang lain, baik pada level regional maupun internasional. Hal
tersebut merupakan pendorong utama pertumbuhan jasa yang cukup signifikan pada
triwulan ini.
              Selain itu, pada triwulan III-2011, masa liburan sekolah, tahun ajaran baru dan hari
raya lebaran berada dalam satu periode triwulan yang sama. Kondisi tersebut juga
menjadi penyebab akselerasi pertumbuhan sektor ini, karena momen-momen tersebut
sangat erat kaitannya dengan perkembangan sektor jasa.


1.2.5. Sektor-sektor Lainnya
              Sektor                  konstruksi                    tumbuh                     sebesar          6,3%                    (yoy),               sedikit                   melambat
dibandingkan triwulan sebelumnya sebesar 6,5%(yoy). Angka pertumbuhan ini
relatif cukup baik mengingat pada periode triwulan III-2011 terdapat periode bulan puasa
dan jumlah hari libur yang cukup banyak, yang biasanya akan berdampak pada
penurunan aktifitas di sektor ini. Namun demikian, cuaca yang cukup baik dengan curah
hujan yang normal, justru menjadi pendorong pertumbuhan sektor ini. Selain itu
pelaksanaan proyek infrastruktur pemerintah dalam rangka persiapan mudik lebaran serta
realisasi proyek infrastruktur pemerintah mendorong pula pertumbuhan sektor ini. Prompt
indikator perkembangan sektor ini terlihat dari konsumsi semen pada grafik 1.7, yang
juga mengkonfirmasi adanya sedikit perlambatan pertumbuhan konsumsi semen pada
triwulan ini.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                  12
                                          TABEL 1.3
                            PERKEMBANGAN KEGIATAN BANK (RP MILIAR)
                                                       2010                  2011           Growth
              INDIKATOR
                                         I        II          III   IV   I          II   yoy      qtq

Total Asset (Rp. Miliar)              127,758 137,702 145,175 149,842 156,968 163,273    18.57%   4.02%
Dana Pihak Ketiga (Rp. Miliar)         98,708 104,844 107,597 113,244 117,385 123,089    17.40%   4.86%
Kredit (Rp. Miliar)                    92,064  98,875 102,890 108,352 114,084 120,560    21.93%   5.68%
Loan to Deposit Ratio (%)                93.27   94.31   95.63   95.68   97.19   97.94
Non Performing Loans (%)                  3.00    2.82    2.78    2.69    3.05    3.17
       Sumber : LBU dan LBPR, Bank Indonesia
       * Keterangan: Kredit menurut lokasi bank


            Sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan tumbuh sebesar 6,42%
(yoy), melambat dibandingkan angka pertumbuhan sebelumnya sebesar 7,59%
(yoy). Dari sisi kegiatan perbankan, secara umum kondisi perbankan di wilayah Jawa
Tengah cukup baik, yang tercermin dari indikator kinerja perbankan seperti dana pihak
ketiga, outstanding kredit, LDR (loan to deposit ratio) serta kualitas kredit yang tercermin
dari rasio NPL (non performing loans) masih relatif cukup baik (Tabel 1.3). Perlambatan ini
kemungkinan disebabkan oleh sub sektor jasa perusahaan, seiring dengan banyaknya hari
libur pada triwulan III-2011 ini.
            Sektor listrik, gas dan air (LGA) mengalami pertumbuhan sebesar 3,12%
(yoy), sedikit melambat dibandingkan pertumbuhan pada triwulan sebelumnya.
Namun demikian, sub sektor listrik masih berada pada pola pertumbuhan tahunan yang
positif. Sementara itu sub sektor air bersih diperkirakan tumbuh stabil. Prompt indicator
perkembangan sektor ini diantaranya adalah penjualan listrik oleh PLN (total konsumsi
listrik Jawa Tengah), sebagaimana terlihat dari grafik 1.25.
            Sektor pertambangan dan penggalian tumbuh sebesar 7,07% (yoy),
melambat dibandingkan pertumbuhan triwulan sebelumnya sebesar 7,97% (yoy).
Walaupun mengalami sedikit perlambatan pertumbuhan, namun secara umum sektor ini
mencatat pertumbuhan yang lebih tinggi dari pola historisnya. Di wilayah Jawa Tengah,
penambangan/ penggalian pasir merupakan salah satu aktifitas utama di sektor ini .
Kondisi cuaca yang kering dengan curah hujan normal mendorong aktifitas pada sektor
ini.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                            13
                                 BOKS
Dampak Pelemahan Ekonomi Eropa dan Amerika Terhadap Kinerja Ekspor Daerah

     Krisis utang tahun tahun 2008 yang menerpa wilayah Eropa dan Amerika berlanjut
hingga tahun 2011 ini. Sebagian wilayah Eropa dan Amerika kembali mengalami
pelemahan ekonomi, yang ditengarai akan berakibat terhadap permintaan ekspor ke
wilayah tersebut
     Dalam rangka mengetahui bagaimana dampak pelemahan ekonomi di wilayah Eropa
dan Amerika terhadap kinerja ekspor daerah, Bank Indonesia melaksanakan Phone
Survey terhadap sejumlah industri yang berorientasi ekspor di wilayah Jawa. Phone survey
dilaksanakan pada minggu terakhir Bulan September 2011, dengan metode wawancara
langsung kepada pengusaha, dengan satu set pertanyaan yang bertujuan untuk
mengetahui apakah terdapat dampak dari pelemahan ekonomi di wilayah Eropa dan
Amerika terhadap kinerja ekspor masing-masing pengusaha tersebut, sekaligus
mengetahui bagaimana respon dari pengusaha dalam menghadapi krisis ekonomi di
Eropa dan Amerika tersebut.
Secara umum, ringkasan hasil dari phone survey tersebut adalah sebagai berikut :
       Sebagian pengusaha merasakan dampak pelemahan ekonomi Eropa/Amerika,
       walaupun secara persentase lebih kecil dibandingkan yang tidak merasakan
       dampaknya. Hal ini dapat diambil kesimpulan bahwa secara umum para eksportir
       telah mengetahui adanya potensi pelemahan permintaan luar negeri dari
       Eropa/Amerika, namun tidak semuanya merasakan dampak negatifnya. Kondisi ini
       disebabkan diantaranya karena pasar eksportir tersebut sebagian besar bukan
       berada di wilayah Eropa/Amerika, atau telah terdapat kontrak jangka panjang
       hingga akhir tahun dari buyer di Eropa/Amerika.


100%
                                                                                                  Lainnya
 90%                                               Afrika                                           4%
 80%
               53,38              55,21    56,24   Australia
 70%
 60%                                               Asia            Tidak
 50%                                                            Diversifikasi
                                                                                Diversifikasi   Positif Belum
 40%                                               Amerika         50%
                                                                                   50%           48% Berdampak
                                                                                                         48%
 30%          21,72                21,66   20,37
                                                   Eropa
 20%
 10%          18,18               16,88    16,57
  0%
        1
        2
        3
        4
        5
        6
        7
        8
        9

        1
        2
        3
        4
        5
        6
        7
        8
        9

        1
        2
        3
        4
        5
        6
        7
       10
       11
       12




       10
       11
       12




              2009                  2010    2011
                                                            Sumber : Hasil Survei
   Sumber : DSM Bank Indonesia,                                    Respon Terhadap Pelemahan
            Pangsa Negara Tujuan Ekspor Jawa                   Permintaan Ekspor dr Eropa/ Amerika

        Pengusaha yang merasakan dampak negatif dari pelemahan ekonomi Eropa dan
        Amerika, merespon kondisi tersebut dengan dua cara, yaitu melakukan diversifikasi
        negara tujuan ekspor selain ke Eropa dan Amerika, serta sebagian lainnya tidak
        melakukan diversifikasi pasar ekspor (tetap menjual ke Eropa/ Amerika).
        Pengusaha yang melakukan diversifikasi, 48 % diantaranya merasakan hasil positif
        (nilai ekspor bertambah, ataupun kerugian berkurang), 48% lainnya belum dapat

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                   14
       melakukan assesmen terhadap dampaknya karena belum terlihat hasilnya, dan
       sebagian kecil lainnya justru merasakan adanya peningkatan persaingan di pasar
       alternatif (misal pasar Asia), karena banyak negara yang melakukan diversifikasi
       tujuan ekspor ke Asia.
       Bagi pengusaha yang yang tidak melakukan diversifikasi tujuan ekspor, hal tersebut
       disebabkan oleh karena alasan keterikatan/ ketergantungan pada pemegang merek
       yang berada di Eropa dan Amerika, serta terdapat optimisme bahwa krisis ini
       hanyalah sementara, sehingga tetap memasarkan produknya ke Eropa guna
       mempertahankan jaringan pasar di masa yang akan datang.
       Beberapa langkah yang dilakukan untuk mengurangi kerugian bagi negara yang
       tidak melakukan diversifikasi negara tujuan ekspor adalah meningkatkan quality
       control untuk mengurangi defect product, meningkatkan jumlah produk dengan
       kualitas premium (menengah ke atas) karena ternyata segmen ini relatif lebih
       resisten terhadap krisis, serta diversifikasi ke pasar domestik.
       Secara umum, eksportir masih optimis terhadap realisasi ekspor, karena penjualan
       ekspor Jan-Juli 2011 dianggap cukup baik.
       Namun demikian, beberapa eksportir memang menyatakan bahwa terdapat
       potensi penurunan untuk ekspor di tahun 2012




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                              15
                                      Halaman ini sengaja dikosongkan




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011          16
Bab 2
Perkembangan Inflasi
         Dari sisi perkembangan harga, tekanan inflasi secara tahunan pada triwulan ini
menunjukkan penurunan. Inflasi Jawa Tengah triwulan III-2011 secara tahunan tercatat
sebesar 3,56% (yoy), menurun dari triwulan sebelumnya yang mencapai 4,72% (yoy).
Koreksi harga pada komoditi bumbu-bumbuan masih menjadi faktor utama yang
mempengaruhi penurunan tekanan inflasi di Jawa Tengah. Secara triwulanan, faktor
musiman puasa dan lebaran yang terjadi pada triwulan ini mendorong kenaikan inflasi.
Inflasi Jawa Tengah triwulan III-2011 secara triwulanan tercatat sebesar 1,72% (qtq), lebih
tinggi dari triwulan sebelumnya yang mencapai 0,03% (qtq). Namun demikian, dampak
dari faktor musiman tersebut lebih rendah dibanding periode yang sama tahun
sebelumnya.
         Sementara itu, ditengah penurunan inflasi pada kelompok volatile food dan
administered prices, inflasi inti cenderung meningkat. Hal tersebut terutama dipengaruhi
oleh dampak kenaikan harga komoditas internasional terutama emas perhiasan,
disamping nilai tukar yang secara rata-rata melemah. Sementara itu, tekanan inflasi dari
ekspektasi inflasi dan output gap diperkirakan minimal.

         Pada triwulan III-2011, tekanan inflasi terus menunjukkan penurunan.
Tekanan inflasi Jawa Tengah triwulan III-2011 secara tahunan tercatat sebesar 3,55%
(yoy), menurun dari triwulan II-2011 yang sebesar 4,72% (yoy). Kondisi tersebut terlihat
jelas dari tren penurunan inflasi bulanan selama triwulan III-2011 sehingga inflasi IHK
secara kumulatif, sampai dengan bulan September 2011 mencapai 1,91% (ytd). Namun,
sesuai pola historisnya, inflasi kuartalan (qtq) yang pada triwulan ini mencapai 1,72%,
lebih tinggi dari triwulan II-2011 yang sebesar 0,03%. Faktor musiman puasa dan lebaran
menjadi faktor utama pendorong kenaikan inflasi pada triwulan ini.
       Penurunan inflasi tersebut disebabkan oleh relatif terjaganya pasokan.
Kondisi tersebut tercermin pada harga bumbu-bumbuan yang pada triwulan III-2011
masih menunjukkan penurunan mencapai -18,82% (yoy). Sementara itu, terbatasnya
pengadaan beras Bulog ditengah surplus produksi padi menyebabkan harga beras
mengalami kenaikan, terutama pada September 2011.
         Penurunan inflasi Jawa Tengah memberikan kontribusi yang cukup besar
terhadap penurunan inflasi nasional. Kondisi tersebut terlihat pada perbedaan antara
inflasi nasional dan inflasi Jawa Tengah yang semakin besar (Grafik 2.1.). Tekanan inflasi
Jawa Tengah pada triwulan ini relatif lebih rendah jika dibandingkan dengan inflasi
nasional yang mencapai 4,93% (yoy), meski secara triwulanan, inflasi Jawa Tengah
tercatat lebih tinggi dari inflasi nasional (Grafik 2.1.). Dilihat dari empat kota di Jawa
Tengah yang disurvei oleh BPS, penurunan tekanan inflasi terjadi di semua kota.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                17
14   %                                                                  %   3.0
                                                                                   4.5    %,qtq
                                  Jateng (mtm)-RHS   Nas (mtm)-RHS
                                                                                                                                                  Jateng       Nas
12                                Jateng (yoy)       Nas (yoy)
                                                                            2.5    4.0

                                                                            2.0    3.5
10
                                                                                   3.0
                                                                            1.5
 8                                                                                 2.5
                                                                            1.0
                                                                                   2.0
 6                                                                                                                                                                      1,72
                                                                            0.5
                                                                                   1.5
 4
                                                                            0.0    1.0

 2                                                                          -0.5
                                                                                   0.5
                                                                                                                                                                       0,02
                                                                                   0.0
 0                                                                          -1.0
                                                                                   -0.5   I       II   III   IV   I   II   III   IV   I   II   III    IV   I    II    III
      Agt




      Agt




      Agt




      Agt
      Des




      Des




      Des
     Mar




     Mar
     Mar




     Mar
     Mei




     Mei




     Mei




     Mei
      Jan




     Nop

      Jan




     Nop

      Jan




     Nop

      Jan




     Sept
      Okt




      Okt




      Okt
      Feb




      Feb




      Feb




      Feb
      Sep




      Sep




      Sep
      Juli




      Juli




      Juli




      Juli
      Apr




      Apr




      Apr




      Apr
     Juni




     Juni




     Juni




     Juni
         2008          2009              2010                    2011                              2008                2009                2010                2011

 Sumber: BPS, diolah
                                                Grafik 2.1.
                              Inflasi Jawa Tengah Dibandingkan Nasional (%)


2.1. Inflasi Berdasarkan Kelompok
           Berdasarkan kelompok barang, penurunan inflasi terutama terjadi pada
kelompok bahan makanan. Pada triwulan III-2011, hampir seluruh kelompok komoditas
mengalami penurunan inflasi tahunan. Kelompok bahan makanan mengalami penurunan
laju inflasi tahunan tertinggi, menjadi 3,62% (yoy) dari 6,36% pada triwulan sebelumnya.
Kelompok komoditas yang mengalami tekanan inflasi tahunan tertinggi pada triwulan ini
adalah kelompok Sandang (9,20%) seiring kenaikan harga emas internasional (Tabel
2.1).
           Secara triwulanan inflasi pada triwulan III-2011, sesuai pola musimannya,
meningkat dibanding triwulan sebelumnya. Puasa dan lebaran pada triwulan III-2011
mendorong kenaikan inflasi pada triwulan ini, yang tercatat 1,72% (qtq) dibanding
0,03% (qtq) pada triwulan sebelumnya. Meningkatnya permintaan terkait faktor musiman
tersebut mendorong inflasi terutama kelompok bahan makanan yang mencapai 2,96%
(qtq), dibanding triwulan sebelumnya yang mengalami deflasi (-1,50%). Inflasi yang
terjadi pada kelompok bahan makanan tersebut terutama disebabkan oleh kenaikan
harga subkelompok padi-padian.
           Namun, dampak dari faktor musiman puasa dan lebaran pada tahun ini
lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya. Kelompok barang dan jasa yang
terkait dengan pola musiman puasa dan lebaran, seperti kelompok bahan makanan,
kelompok makanan jadi, dan kelompok transportasi, menunjukkan inflasi yang lebih
rendah. Kelompok yang menunjukkan kenaikan inflasi terutama terlihat pada kelompok
sandang dan kelompok pendidikan.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                 18
                                           TABEL 2.1.
                                INFLASI JAWA TENGAH TAHUNAN
                       BERDASARKAN KELOMPOK BARANG DAN JASA (%; YOY)
NO                    KELOMPOK                      IV-09    I-10     II-10   III-10   IV-10    I-11   II-11 III-11
     UMUM / TOTAL                                     3,32   3,40      4,57     5,59     6,88     6,08 4,72 3,56
 1   BAHAN MAKANAN                                    3,75   3,16      9,37   11,20    17,30    13,20    6,36 3,62
 2   MAKANAN JADI                                     7,53   7,81      6,08     6,04     6,23     4,96 5,22 4,14
 3   PERUMAHAN, AIR, LISTRIK, GAS & BHN BAKAR         3,49   2,18      2,28     3,58     3,09     3,92 4,14 3,09
 4   SANDANG                                          5,70   2,54      4,53     4,20     5,17     6,58 6,49 9,20
 5   KESEHATAN                                        3,40   1,70      1,24     1,49     1,48     1,85 2,58 2,67
 6   PENDIDIKAN, REKREASI DAN OLAHRAGA                2,45   2,48      2,55     2,37     2,30     2,57 2,47 4,07
 7   TRANSPOR, KOMUNIKASI & JASA KEUANGAN            -3,40   1,69      1,37     3,16     3,08     3,06 3,39 1,18
     Sumber : BPS, diolah


                                         TABEL 2.2.
                              INFLASI JAWA TENGAH KUARTALAN
                      BERDASARKAN KELOMPOK BARANG DAN JASA (%; QTQ)
NO                  KELOMPOK                      IV-09      I-10     II-10   III-10   IV-10    I-11    II-11   III-11
     UMUM / TOTAL                                   0,39     0,91     1,33     2,87     1,62    0,15    0,03     1,72
1    BAHAN MAKANAN                                 -0,77     1,16     4,83     5,68    4,67     -2,38   -1,5     2,96
2    MAKANAN JADI                                  1,18      2,06     0,22     2,46    1,37     0,84    0,46     1,40
3    PERUMAHAN, AIR, LISTRIK, GAS & BHN BAKAR      0,99      0,54     0,39     1,62    0,50     1,35    0,60     0,60
4    SANDANG                                       1,53      0,25     1,40     0,96    2,47     1,60    1,31     3,52
5    KESEHATAN                                     0,65      0,22     0,21     0,40    0,64     0,58    0,93     0,49
6    PENDIDIKAN, REKREASI DAN OLAHRAGA             0,01      0,14     0,11     2,09    -0,05    0,40    0,02     3,69
7    TRANSPOR, KOMUNIKASI & JASA KEUANGAN          -0,31     0,47     0,06     2,93    -0,38    0,46    0,37     0,74
      Sumber : BPS, diolah


             Pada kelompok bahan makanan, inflasi subkelompok padi-padian masih
     tercatat cukup tinggi. Inflasi subkelompok padi-padian pada triwulan ini tercatat
     sebesar 9,50% (qtq). Laju inflasi yang cukup tinggi tersebut terutama didorong oleh
     kenaikan harga beras yang salah satunya dipengaruhi oleh tingkat produksi beras yang
     pada triwulan ini mengalami penurunan dibandingkan triwulan sebelumnya, seiring
     berlalunya panen padi tahap II yang berlangsung dari Juni-Agustus 2011. Namun,
     produksi padi pada triwulan III-2011 masih tercatat surplus meski lebih rendah dibanding
     triwulan sebelumnya, sejalan dengan berlalunya panen padi tahap II (lihat bab 1).
     Sementara itu, jika dibandingkan dengan posisi yang sama tahun sebelumnya, pengadaan
     beras Bulog hingga triwulan III-2011 masih cukup rendah, yaitu mencapai 56,46%
     (terhadap prognosa 2011), sedangkan pengadaan Bulog pada triwulan III-2010 mencapai
     60,38%. Dengan kondisi tersebut, laju inflasi tahunan subkelompok padi-padian pada
     triwulan ini mencapai 13,37% (yoy).

             Sementara itu, subkelompok bumbu-bumbuan terjadi deflasi dan menjadi
     penyumbang utama penurunan inflasi pada kelompok ini. Secara kuartalan, inflasi
     subkelompok bumbu-bumbuan pada triwulan ini tercatat -19,74% (qtq), lebih dalam
     dibanding deflasi pada triwulan sebelumnya yang mencapai -17,72% (qtq). Dengan
     perkembangan tersebut, deflasi secara tahunan pada subkelompok ini mencapai -18,82%
     (yoy). Dapat ditambahkan bahwa penurunan harga yang cukup tinggi juga terjadi pada
     subkelompok daging-dagingan.

     Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                             19
         Komoditas yang dominan memberikan sumbangan inflasi, antara lain:
beras, cabe merah, minyak goreng, kacang panjang, udang basah, kelapa, jeruk,
bandeng, bawang putih, cabe hijau, apel dan petai. Sedangkan komoditas yang dominan
memberikan sumbangan deflasi antara lain daging ayam ras, telur ayam ras, daging ayam
kampung dan ikan panggang/mangut.
                                      TABEL 2.3.
                           INFLASI JAWA TENGAH TAHUNAN
                 BERDASARKAN SUB KELOMPOK BAHAN MAKANAN (%; YOY)
                                        2009                  2010                         2011
Komoditi
                                         IV       I      II          III    IV       I      II       III
BAHAN MAKANAN                           3,75    3,16    9,37     11,20     17,30   13,20   6,36    3,62
Padi-padian, Umbi-umbian dan Hasilnya   6,14    11,74   9,67     19,71     21,59   11,09   14,07   13,37
Daging dan Hasil-hasilnya               6,98    4,57    5,54     10,21     6,92    4,91    1,49    -6,19
Ikan Segar                              -2,29   -6,43   -3,17    0,49      4,02    8,72    6,55    6,80
Ikan Diawetkan                          3,05    -0,97   4,43     5,65      7,33    10,10   4,75    5,37
Telur, Susu dan Hasil-hasilnya          -0,42   -0,96   1,72     4,40      4,52    7,98    7,64    2,99
Sayur-sayuran                           -5,01   -8,42   17,03    12,55     24,34   15,76   1,19    7,04
Kacang - kacangan                       1,30    0,46    0,76     2,79      3,30    5,46    5,43    3,67
Buah - buahan                           5,18    2,80    4,07     3,34      4,66    6,50    6,96    6,39
Bumbu - bumbuan                         22,30   9,20    67,80    22,57     70,61   60,34   -8,19   -18,82
Lemak dan Minyak                        -3,67   0,15    -1,95    11,93     21,90   14,97   13,37   5,84
Bahan Makanan Lainnya                   1,27    0,70    1,85     3,17      5,53    5,00    7,91    7,65

         Dari hasil survei pemantauan harga (SPH) terlihat bahwa tekanan inflasi
pada triwulan III-2011 terutama terkait dengan kenaikan harga beras. Hasil SPH
untuk wilayah Semarang dan sekitarnya                   yang dilakukan oleh              KBI Semarang
mengkonfirmasi adanya kecenderungan kenaikan harga komoditas bahan pangan
khususnya beras. Harga beras yang cenderung turun sejak awal hingga pertengahan
tahun 2011, pada triwulan III-2011 kembali meningkat cukup tinggi. Kenaikan harga
tersebut terutama dipicu oleh penurunan tingkat produksi padi yang terjadi pada triwulan
ini. Selain beras, komoditas lain yang menunjukkan kenaikan harga pada triwulan ini
antara lain kentang dan udang, serta minyak goreng. Berdasarkan informasi yang
diperoleh, kenaikan harga kentang dan udang terkait dengan kondisi cuaca yang kurang
baik sehingga mengakibatkan penurunan tingkat produksi. Sementara itu, harga
komoditas bumbu-bumbuan pada akhir triwulan III-2011 masih cukup stabil. Dari sisi level
harga, harga bumbu-bumbuan mencapai level terendah, lebih rendah dibanding sebelum
kenaikan harga bumbu-bumbuan pada akhir tahun 2010. (Grafik 2.2)




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                              20
  10,000     Rp/kg                                            Rp/kg     12,500
                                                                                    55,000        Rp/kg
                                                                                                                     Bumbu-bumbuan
                                                                        12,000      50,000
   9,500                                                                                                 Cabai Merah
                                                                                    45,000
                                                                        11,500                           Cabai Rawit
   9,000                                                                            40,000
                                                                                                         Bawang Merah
                                                                        11,000      35,000
                                                                                                         Bawang Putih
   8,500                                                                            30,000
                                                                        10,500
                                                                                    25,000
   8,000                                     Beras
                                                                        10,000      20,000
                                             Minyak Goreng (RHS)
                                             Gula Pasir (RHS)                       15,000
   7,500                                                                9,500       10,000
            Des




            May




            May
            Mar




            Mar
            Oct
             Jan




             Jan
            Feb




            Feb
            Sep




            Sep
             Jun




            Dec




             Jun
            Nov
              Jul




              Jul
            Apr




            Apr
            Aug




            Aug




                                                                                                  Des


                                                                                                  Mar




                                                                                                  Mar
                                                                                                  May




                                                                                                  May
                                                                                                  Oct
                                                                                                   Jan




                                                                                                   Jan
                                                                                                  Feb




                                                                                                  Feb
                                                                                                  Sep


                                                                                                  Dec




                                                                                                   Jun


                                                                                                  Sep
                                                                                                   Jun




                                                                                                  Nov
                                                                                                    Jul




                                                                                                    Jul
                                                                                                  Apr




                                                                                                  Apr
                                                                                                  Aug




                                                                                                  Aug
           2009               2010                    2011                                      2009                       2010                             2011


  11,000
                               Sayur-sayuran                                                      Rp/kg                    Daging & Telur                     Rp/kg
            Rp/kg                                                                   35,000                                                                             73,500
  10,000                                                                                                                                                               73,000
                                                                                    30,000
   9,000                                                                                                                                                               72,500
                                                                                    25,000
   8,000                                                                                                                                                               72,000
                                                                                    20,000                                                                             71,500
   7,000
                                                                                    15,000                                                                             71,000
   6,000
                                                                                                                                                                       70,500
   5,000                                                                            10,000
                                                                                                                                                                       70,000
                    Tomat Sayur          Wortel                                         5,000
   4,000                                                                                                                                                               69,500
                    Kentang              Kacang Panjang                                                   Daging Ayam Ras         Telur Ayam Ras   Daging Sapi (RHS)
   3,000                                                                                   -                                                                           69,000
            May
            May




            Oct




                                                                                                 May




                                                                                                 May
             Jan




             Jan




                                                                                                 Oct
            Feb
            Feb




                                                                                                  Jan




                                                                                                  Jan
            Sep




            Sep
             Jun




            Dec




             Jun




                                                                                                 Feb




                                                                                                 Feb
                                                                                                 Sep




                                                                                                 Sep
            Nov




                                                                                                  Jun




                                                                                                 Dec




                                                                                                  Jun
            Des


            Mar



              Jul




            Mar



              Jul




                                                                                                 Nov
            Apr




            Apr




                                                                                                 Des




                                                                                                   Jul
            Aug




            Aug




                                                                                                 Mar




                                                                                                 Mar



                                                                                                   Jul
                                                                                                 Apr




                                                                                                 Apr
                                                                                                 Aug




                                                                                                 Aug
           2009                   2010                        2011                              2009                     2010                       2011


                                                                                 Ikan
                                           26,000     Rp/kg                                                      Rp/kg      50,000
                                           25,000
                                           24,000
                                                                                                                            45,000
                                           23,000
                                           22,000
                                           21,000
                                                                                                                            40,000
                                                                                                       Bandeng
                                           20,000
                                                                                                       Tongkol
                                           19,000
                                                                                                       Udang (RHS)
                                           18,000                                                                           35,000
                                                     Des


                                                     Mar




                                                     Mar
                                                     May




                                                     May
                                                     Oct
                                                      Jan




                                                      Jan
                                                     Feb




                                                     Feb
                                                     Sep




                                                     Sep
                                                     Dec
                                                      Jun




                                                      Jun
                                                     Nov
                                                       Jul




                                                       Jul
                                                     Aug




                                                     Aug
                                                     Apr




                                                     Apr




                                                    2009              2010                          2011

Sumber: SPH KBI Semarang
                                                      Grafik 2.2.
                              Perkembangan Harga Beberapa Komoditas Bahan Makanan
                                  Hasil Survei Pemantauan Harga (SPH) KBI Semarang

            Pada kelompok Makanan Jadi, inflasi kelompok ini pada triwulan III-2011
secara tahunan menunjukkan penurunan. Inflasi kelompok makanan jadi menurun
menjadi 4,14% (yoy) dari 5,22% (yoy) pada triwulan sebelumnya. Penurunan laju inflasi
tahunan tersebut terutama bersumber pada subkelompok Makanan Jadi dan Minuman
Tidak Berakohol.
            Sementara itu, subkelompok Tembakau dan Minuman Beralkohol justru
mengalami kenaikan. Selain didorong oleh kenaikan cukai rokok, inflasi pada
subkelompok ini diperkirakan juga disebabkan oleh kenaikan harga cengkeh. Harga
cengkeh pada triwulan III-2011 berkisar Rp 160 ribu-200 ribu per kilogram, lebih tinggi
dari triwulan sebelumnya yang berada pada kisaran Rp 60 ribu per kilogram. Tingginya
harga cengkeh tersebut dipicu oleh kondisi cuaca yang kurang baik yang mengakibatkan
penurunan produksi. Dapat ditambahkan bahwa secara historis, kenaikan harga rokok
karena kenaikan cukai dilakukan secara bertahap. Dengan perkembangan tersebut, inflasi


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                  21
pada subkelompok ini terus menunjukkan tren peningkatan sehingga pada triwulan III-
2011 mencapai 11,10%.
         Namun demikian, inflasi triwulanan kelompok makanan jadi pada triwulan
ini naik menjadi 1,40% (qtq). Kenaikan inflasi tertinggi terjadi pada subkelompok
Minuman Tidak Berakohol yang tercatat mengalami inflasi sebesar 1,25% (qtq) lebih
tinggi dari triwulan sebelumnya yang mengalami deflasi sebesar -2,07% (qtq).

                                      TABEL 2.4
                           INFLASI JAWA TENGAH TAHUNAN
                  BERDASARKAN SUB KELOMPOK MAKANAN JADI (%; YOY)
                                              2009                       2010                              2011
Komoditi
                                               IV       I           II           III    IV      I           II           III
Makanan Jadi, Minuman, Rokok & Tembakau       7,53     7,81    6,08             6,04   6,23    4,96      5,22           4,14
Makanan Jadi                                  4,40     5,22    4,22             6,08   5,96    5,14      4,96           3,03
Minuman yang Tidak Beralkohol                 20,65   17,91    10,84            3,67   4,15    1,23      1,59           1,16
Tembakau dan Minuman Beralkohol               7,26     7,81    8,26             8,62   9,46    8,26      9,68           11,10
Sumber : BPS, diolah


         Pada    kelompok        Sandang,       tekanan       inflasi            pada        triwulan            III-2011
menujukkan kenaikan. Kenaikan inflasi tertinggi terutama terjadi pada subkelompok
barang pribadi dan sandang lainnya. Pada triwulan ini, inflasi subkelompok barang pribadi
mencapai 11,80% (qtq), naik dari 3,13% (qtq) pada triwulan sebelumnya. Kenaikan
harga emas perhiasan seiring tren kenaikan harga emas internasional yang masih terjadi
pada triwulan laporan memberikan sumbangan yang cukup signifikan sehingga secara
tahunan, inflasi subkelompok barang pribadi tersebut mencapai 29,67% (yoy) (lihat
boks).
                                          TABEL 2.5
                               INFLASI JAWA TENGAH TAHUNAN
                        BERDASARKAN SUB KELOMPOK SANDANG (%; YOY)
                                      2009                  2010                                2011
    Komoditi
                                       IV      I       II          III          IV       I          II            III
    SANDANG                            5,70   2,54     4,53    4,20             5,17    6,58        6,49          9,20
    Sandang Laki-laki                  3,67   2,84     2,52    2,21             3,07    3,92        4,64          4,17
    Sandang Wanita                     3,10   2,47     2,28    2,06             2,29    2,30        2,34          1,73
    Sandang Anak-anak                  3,27   3,41     3,33    2,13             2,94    2,39        2,63          1,86
    Barang Pribadi dan Sandang Lain   15,72   1,95    11,64   12,24         14,04      18,33    16,24            29,67

   Sumber : BPS, diolah


2.2. Disagregasi Inflasi
         Berdasarkan disagregasi inflasi, penurunan inflasi IHK terutama terjadi
pada kelompok volatile food (VF). Inflasi VF mengalami penurunan dari 6,57% pada
triwulan II-2011 menjadi 3,97% (yoy) pada triwulan ini, sejalan dengan relatif terjaganya
pasokan bahan makanan. Terjaganya pasokan tersebut terutama terlihat pada komoditas
bumbu-bumbuan yang masih mengalami penurunan harga cukup dalam pada triwulan
laporan. Kondisi yang sama juga terjadi pada komoditas daging-dagingan yang juga



Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                  22
mengalami deflasi yang cukup dalam. Penurunan harga kedua komoditas tersebut,
mampu meredam inflasi, ditengah kenaikan harga komoditas VF lainnya, terutama beras.

          Inflasi kelompok administered prices juga cenderung menurun. Walaupun
terjadi kenaikan harga rokok, namun dampaknya terhadap inflasi masih dapat diredam
oleh penurunan harga/tarif komoditas lain yang berada dalam kelompok administered
price. Secara triwulanan, penurunan laju inflasi tertinggi terjadi pada subkelompok
Penunjang Transport, yang salah satunya disebabkan oleh belum diberlakukannya
kenaikan tarif jalan tol. Namun demikian, diperkirakan dampak kenaikan tarif jalan tol
terhadap inflasi Jawa Tengah ke depan relatif kecil. Sementara itu, harga BBM non-subsidi
pada triwulan III-2011 cenderung stabil sejalan dengan stabilnya harga minyak dunia.
Kondisi tersebut membuat inflasi administered price pada triwulan ini mencapai 3,21%
(yoy) lebih rendah dari triwulan sebelumnya yang mencapai 5,57% (Grafik 2.3).

                       20   %,yoy
                       18          Umum              VF
                       16
                                   Adm Price         Core
                       14
                       12
                       10
                        8
                        6
                        4
                        2
                        0
                       -2    IV     I     II   III     IV   I   II   III   IV   I    II    III
                       -4
                            2008           2009                  2010               2011

                            Grafik 2.3.Disagregasi Inflasi Jawa Tengah
          Berbeda dari dua kelompok inflasi sebelumnya, inflasi inti pada triwulan
III-2011 justru mengalami kenaikan. Pada triwulan III-2011, inflasi inti naik menjadi
4,19% dari 3,81% (yoy) pada triwulan sebelumnya. Emas perhiasan menjadi faktor utama
pemicu kenaikan inflasi inti. Selain itu, komoditas semen juga mengalami kenaikan harga
pasca lebaran, seiring dengan tidak adanya pengiriman semasa libur panjang Idul Fitri.
Sementara, kebutuhan semen meningkat sejalan dengan realisasi proyek pemerintah dan
swasta.
          Dilihat dari faktor-faktor yang memengaruhi, kenaikan inflasi inti juga
disebabkan nilai tukar Rupiah yang cenderung melemah serta diiringi peningkatan
volatilitas pada akhir triwulan III-2011. Rat-rata nilai tukar Rupiah secara point-to-point
(ptp), melemah 2,42% dari Rp8.577 pada akhir triwulan II-2011 menjadi Rp8.790 per
USD di akhir triwulan III-2011(Grafik 2.4). Sementara itu, ekspektasi masyarakat terhadap
inflasi dalam tiga bulan ke depan (posisi Juni 2011) hingga September 2011 relatif stabil,
meski ekspektasi pedagang menunjukkan peningkatan sejalan dengan ekspektasi
meningkatnya permintaan menjelang puasa dan Idul Fitri (Grafik 2.5).




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                   23
                               IDR/USD                                  190
             9335
     9300                                   Kurs Harian                 180
     9200      9175
                                            rata-rata Bulanan           170
     9100               9048                                            160
     9000
                                                                        150
     8900   8949
                                                                        140
     8800
                                                                8,790   130
     8700
                    8708                                                120
     8600
                      8564
                                                                        110           Survei Penjualan Eceran      Survei Konsumen
     8500
                                                                        100
     8400




                                                                              10
                                                                              11
                                                                              12




                                                                              10
                                                                              11
                                                                              12




                                                                              10
                                                                              11
                                                                              12
                                                                               1
                                                                               2
                                                                               3
                                                                               4
                                                                               5
                                                                               6
                                                                               7
                                                                               8
                                                                               9


                                                                               1
                                                                               2
                                                                               3
                                                                               4
                                                                               5
                                                                               6
                                                                               7
                                                                               8
                                                                               9


                                                                               1
                                                                               2
                                                                               3
                                                                               4
                                                                               5
                                                                               6
                                                                               7
                                                                               8
                                                                               9


                                                                               1
                                                                               2
                                                                               3
                                                                               4
                                                                               5
                                                                               6
            Sep-10
            Nov-10




              2-Aug
              4-Aug
              8-Aug
            10-Aug
            12-Aug
            16-Aug
            19-Aug
            23-Aug
            25-Aug
            May-10



            May-11




              5-Sep
              7-Sep
              9-Sep
            13-Sep
            15-Sep
            19-Sep
            21-Sep
            23-Sep
            27-Sep
            29-Sep
            Mar-10



            Mar-11
             Jan-10



             Jan-11
              Jul-10



               1-Jul
               5-Jul
               7-Jul
              11-Jul
              13-Jul
              15-Jul
              19-Jul
              21-Jul
              25-Jul
              27-Jul
              29-Jul


                                                                               2008                  2009            2010            2011

Sumber: BI, diolah
    Grafik 2.4 Perkembangan Nilai Tukar                                 Grafik 2.5 Ekspektasi Inflasi Survei
                                                                                    Konsumen dan Survei
                                                                                    Penjualan Eceran

               Sementara                 itu,      dampak        imported      inflation                  secara       keseluruhan
diperkirakan relatif minimal sejalan dengan perkembangan harga komoditas
internasional yang bervariasi. Secara komposit, indeks harga komoditas bahan pangan
relatif stabil dibandingkan triwulan sebelumnya. Stabilnya indeks tersebut disebabkan oleh
penurunan harga gandum, kedelai, dan gula yang mampu mengimbangi kenaikan harga
beras (padi-padian) (Grafik 2.6). Sejalan dengan kondisi tersebut, perkembangan
harga energi pada triwulan ini juga cukup stabil. Kondisi tersebut salah satunya
disebabkan oleh peningkatan pasokan minyak dunia. Berdasar publikasi International
Energy Agency (IEA) bulan September 2011, pasokan minyak mentah dunia meningkat
sebesar 1 juta barel per hari (bph), yang ditopang oleh peningkatan produksi dari
kawasan Amerika Latin dan negara-negara OPEC. Selain itu kondisi permintaan secara
global juga mengalami penurunan. Publikasi IEA dan OPEC menunjukkan tren turunnya
permintaan minyak global dibandingkan proyeksi bulan sebelumnya. IEA merevisi
permintaan minyak global 2011 menjadi 89,3 juta bph atau turun 0,2 juta bph
dibandingkan proyeksi bulan sebelumnya akibat turunnya permintaan dari negara non
OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) dan berkurangnya
proyeksi pertumbuhan ekonomi global. Begitu pula halnya dengan OPEC yang merevisi
permintaan minyak dunia menjadi 87,99 juta bph atau turun 0,15 juta bph dibandingkan
proyeksi bulan sebelumnya, akibat rendahnya konsumsi selama driving season4 di AS dan
buruknya performa ekonomi di negara OECD (Grafik 2.7).




4
 Driving season adalah periode di musim panas di mana warga AS melakukan perjalanan dengan kendaraan
pribadi, yang mendorong konsumsi BBM.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                              24
                                                                                            700    $/mt                                                                               cents/kg     70
     330
                                                                                            600                                                                                                    60
     310
                                                                                            500                                                                                                    50
     290
                                                                                            400                                                                                                    40
     270
                                                                                            300                                                                                                    30
     250
                                                                                            200                                                                                                    20
     230
                                                                                            100                                                                                                    10
     210
                                                                Indeks Pertanian
                                                                                              0                                                                                                    0
     190
                                                                Indeks Bahan Pangan




                                                                                                   Feb




                                                                                                   Sep




                                                                                                   Feb




                                                                                                   Sep




                                                                                                   Feb




                                                                                                   Sep
                                                                                                   Apr




                                                                                                   Apr




                                                                                                   Apr
                                                                                                     Jul


                                                                                                   Oct




                                                                                                   Oct
                                                                                                     Jul




                                                                                                     Jul
                                                                                                    Jun




                                                                                                    Jun




                                                                                                    Jun
                                                                                                   Aug




                                                                                                   Aug
                                                                                                   Aug
                                                                                                   Mar




                                                                                                   Mar




                                                                                                   Mar
                                                                                                   Dec




                                                                                                   Dec
                                                                                                    Jan



                                                                                                   May




                                                                                                    Jan



                                                                                                   May
                                                                                                   Nov




                                                                                                    Jan



                                                                                                   May
                                                                                                   Nov
     170
           Feb




           Sep




           Feb




           Sep




           Feb




           Sep
           Apr


             Jul




           Apr




           Apr
           Oct




             Jul


           Oct




             Jul
            Jun




            Jun




            Jun
           Aug




           Aug




           Aug
           Mar




           Mar




           Mar
           Dec




           Dec
            Jan



           May




            Jan



           May




            Jan
           Nov




           Nov




           May
                                                                                                                2009                                 2010                         2011

                                                                                                  Indeks Bahan Pangan       Harga Beras          Harga Kedelai         Harga Gandum      Harga Gula (RHS)
               2009                       2010                         2011

    Sumber: worldbank
                       Grafik 2.6. Perkembangan Indeks Harga Komoditas Dunia
                                         Harga Minyak                                                                                Indeks Harga Energi
                               140        (USD/barel)                                                                                                            450
                                                                                                                                            (USD)
                                                                                                                                                                 400
                               120
                                                                                                                                                                 350

                               100                                                                                                                               300

                                                                                                                                                                 250
                                   80
                                                                                                                                                                 200

                                   60                                                                                                                            150
                                                                                                      Indeks Harga Energi            WTI          Minas          100
                                   40
                                                                                                                                                                 50

                                   20                                                                                                                            0
                                        12     1   2    3   4     5    6    7      8   9   10 11 12        1    2       3   4    5      6    7      8     9

                                        2009                            2010                                                    2011


                              Sumber: worldbank
                            Grafik 2.7. Perkembangan Indeks Harga Energi Dunia
           Terkait dengan harga komoditas emas, komoditas ini mengalami kenaikan
yang tinggi terkait perkembangan harga emas di pasar internasional. Secara
umum, kenaikan harga emas perhiasan di dalam negeri mengikuti kenaikan harga emas
di pasar internasional. Namun demikian, pada akhir triwulan III-2011 perkembangan
harga emas menunjukkan kondisi yang stabil. Menguatnya dollar dalam perdagangan
global menjadi salah satu faktor yang menahan tekanan harga emas ditengah penurunan
perekonomian di negara eropa. (Grafik 2.8).


                      Rp.ribu/gr                                                                                                     USD/troy once
                      450                                                                                                                     1,900
                                         Lokal              Internasional (RHS)                                                                         1,700
                      400
                                                                                                                                                        1,500
                      350
                                                                                                                                                        1,300
                      300
                                                                                                                                                        1,100
                      250                                                                                                                               900

                      200                                                                                                                               700
                              1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6 7 8 9

                                                        2010                                                    2011



Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                              25
                                           Sumber: worldbank dan SPH KBI Semarang
                                                                                 Grafik 2.8. Perkembangan Harga Emas
2.3. Inflasi Empat Kota di Jawa Tengah
                   Pada triwulan III-2011, penurunan inflasi tahunan di Jawa Tengah terjadi
pada semua kota yang disurvei oleh BPS, dengan penurunan terbesar terjadi di
Semarang, dari 5,15% (yoy) pada triwulan II-2011 menjadi 3,55% (yoy) pada triwulan ini.
Sementara itu, laju inflasi tahunan (yoy) tiga kota lainnya di Jawa Tengah yaitu di kota
Surakarta, Purwokerto, dan Tegal pada triwulan III-2011 masing-masing sebesar 3,13%,
3,92% dan 4,14% (yoy) turun dibandingkan dengan triwulan sebelumnya. Secara umum,
penurunan inflasi di kota-kota tersebut terutama dikarenakan telah berlalunya faktor
musiman puasa dan lebaran (Grafik 2.10 dan Grafik 2.11)
                   Secara triwulanan, inflasi di empat kota di Jawa Tengah lebih tinggi
dibanding triwulan sebelumnya. Faktor puasa dan lebaran yang terjadi pada triwulan
III-2011 memicu laju inflasi kuartalan (qtq) di empat kota tersebut. Kenaikan inflasi
triwulanan tertinggi terjadi di Tegal yang pada triwulan ini mencapai 1,95% (qtq) setelah
sebelumnya mengalami deflasi -0,08% (qtq). Tingginya laju inflasi di kota Tegal tersebut,
terutama dipicu oleh inflasi komoditas sandang, khususnya emas perhiasan. Sementara
itu, inflasi triwulanan ketiga kota lain di Jawa Tengah yaitu di kota Semarang, Surakarta
dan Purwokerto pada triwulan III-2011 masing-masing sebesar 1,76%, 1,61% dan 1,43%
(qtq) (Grafik 2.10 dan 2.11).

 14     %, yoy                                                                                                                                        25
                                                                                                                   Jateng (3,56)
                                                                                                                   Purwokerto (3,92)
 12
                                                                                                                   Surakarta (3,13)
                                                                                                                                                      20
                                                                                                                   Semarang (3,55)
 10
                                                                                                                   Tegal (4,14)
                                                                                                                                                                     Purwokerto
  8                                                                                                                                                   15             Surakarta
                                                                                                                                                                     Semarang
  6                                                                                                                                                                  Tegal

                                                                                                                                                      10
  4

  2
                                                                                                                                                          5
  0
                        III
                               IV




                                                III
                                                           IV




                                                                                III
                                                                                       IV




                                                                                                             III
                                                                                                                   IV




                                                                                                                                             III
              II




                                           II




                                                                           II




                                                                                                        II




                                                                                                                                  II
        I




                                     I




                                                                  I




                                                                                              I




                                                                                                                         I




                                                                                                                                                          0
              2007                         2008                             2009                        2010                    2011                               Bahan       Makanan Jadi    Perumahan       Sandang     Kesehatan      Pendidikan      Transpor
                                                                                                                                                                  Makanan

Sumber: BPS (diolah)
 Grafik 2,10, Inflasi Tahunan Empat Kota Di                                                                                                               Grafik 2,11, Inflasi Tahunan Empat Kota Di
              Jawa Tengah (%, yoy)                                                                                                                                      Jawa Tengah Menurut Kel,
                                                                                                                                                                        Komoditas (%, yoy)
  4.0
                                                                                                                                                   8.00
  3.5
                                                                                                                                                                  Purwokerto      Surakarta   Semarang     Tegal
                                                                                                                                                   7.00
  3.0

  2.5                                                                                                                                              6.00

  2.0
                                                                                                                                                   5.00
  1.5
                                                                                                                                                   4.00
  1.0

  0.5                                                                                                                                              3.00

  0.0                                                                                                                                              2.00
                         Jateng (1,72)                      Purwokerto (1,43)                Surakarta (1,61)
 -0.5
                         Semarang (1,76)                    Tegal (1,95)                                                                           1.00
 -1.0
          I        II         III    IV     I         II        III        IV      I    II        III        IV     I      II          III         0.00
                                                                                                                                                              Bahan Makanan Makanan Jadi      Perumahan      Sandang     Kesehatan     Pendidikan      Transpor
                        2008                               2009                              2010                        2011

Sumber: BPS (diolah)
 Grafik 2,12, Inflasi Kuartalan Empat Kota                                                                                                                Grafik 2,13, Inflasi Kuartalan Empat Kota

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                                       26
               di Jawa Tengah (%, qtq)                              di Jawa Tengah Menurut Kel,
                                                                    Komoditas (%, qtq)
2,4, Inflasi Kota-Kota di Jawa
         Secara umum, laju inflasi tahunan kota di                                                 Nasionaltw III-2011 (4,61%)
                                                                       Cilegon

Jawa yang dimonitor oleh BPS pada triwulan III-                     Tangerang
                                                                       Madiun
                                                                  Probolinggo

2011 berada dibawah laju inflasi tahunan                             Sumenep
                                                                         Depok
                                                                         Bekasi

nasional. Dari 23 kota di Jawa yang dimonitor BPS,                   Sukabumi
                                                                          Bogor
                                                                         Serang

hanya terdapat empat kota di Jawa yang memiliki laju                  Surabaya
                                                                       Malang
                                                                          Kediri

inflasi di atas nasional (4,61%), yaitu Yogyakarta,                     Jember
                                                                   Yogyakarta
                                                                           Tegal
Surabaya, Malang dan Madiun masing-masing sebesar                   Semarang
                                                                     Surakarta
                                                                   Purwokerto
4,68%, 5,22%, 4,69% dan 4,66% (yoy), relatif                           Cirebon
                                                                      Bandung                                                                  II-2011
                                                                  Tasikmalaya                                                                  III-2011
rendahnya laju inflasi di Jawa, mengindikasikan bahwa                   Jakarta

                                                                                   0   1   2   3     4          5              6          7              8
pergerakan harga komoditas kota-kota di Jawa relatif                 Grafik 2.14. Inflasi Kota-kota di Jawa
stabil dan terkendali (Grafik 2.14).                                               Triwulan III-2011

        Sementara itu, apabila dilihat menurut
                                                                                                                       4.61
provinsi di Jawa, seluruh provinsi di Jawa                       Nasional                                                          5.54

mengalami penurunan laju inflasi pada triwulan                      Jatim
                                                                                                                         4.87
                                                                                                                        4.74
ini, kecuali Jawa Timur. Dibandingkan daerah-                          DIY
                                                                                                                       4.68
                                                                                                                                               6.25
daerah lain di pulau Jawa, penurunan inflasi di Jawa                                                     3.56
                                                                   Jateng                                                             5.90
Tengah merupakan yang terbesar, disusul kemudian
                                                                                                   3.26
                                                                    Jabar
oleh Jawa Barat (Grafik 2.15)                                                                                           4.72                  III-2011
                                                                                                                4.18                          II-2011
                                                                  Banten             4.65
        Meskipun dalam beberapa periode ke
                                                                                     4.61
                                                          Jakarta
belakang laju inflasi di Jawa Tengah relatif lebih                                        5.36

rendah dibanding inflasi nasional, namun untuk Grafik 2.15. 2Inflasi Provinsi di Jawa
                                                                  0 1      3     4     5       6 7
                                                                      Triwulan III-2011 (%, yoy)
menjaga laju inflasi agar tetap terkendali maka TPPH
Jawa Tengah perlu untuk lebih mengoptimalkan kinerjanya dalam memantau
dan mengendalikan stabilitas harga komoditas ke depan, khususnya dalam
menjaga pasokan bahan makanan seperti beras. Upaya yang dapat dilakukan TPPH
Provinsi Jawa Tengah selama ini berupa sosialisasi kepada masyarakat terkait ketersediaan
pasokan dan melakukan tinjauan lapangan untuk mengetahui kondisi ketersediaan
pasokan. Ke depan TPPH akan membangun sistem informasi/database komoditas di Jawa
Tengah guna memberikan gambaran mengenai ketersediaan atau ketercukupan pasokan,
deteksi dini kenaikan atau penurunan harga serta referensi dalam pengambilan
keputusan.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                          27
                                               BOKS
                         PERKEMBANGAN HARGA EMAS JAWA TENGAH


         Tercatat sejak Oktober 2010 perkembangan harga emas menunjukkan kenaikan
yang cukup tinggi. Bahkan selama tahun 2011, tercatat sedikitnya dalam 5 bulan
komoditas emas menjadi komoditas yang memberikan sumbangan terbesar terhadap
inflasi di Jawa Tengah. Tren kenaikan harga emas tersebut terlihat mulai bulan Oktober
2010 dan masih tetap bertahan pada level yang tinggi hingga saat ini (Grafik 1).
Kenaikan harga emas pada bulan Oktober 2010 tersebut diantaranya disebabkan oleh
fluktuasi nilai tukar dollar dalam perdagangan internasional serta kenaikan harga minyak
dunia.
       Untuk wilayah Jawa Tengah, kenaikan harga emas tersebut terjadi di empat kota
yang dipantau pergerakan harganya oleh BPS. Berdasarkan hasil survey pemantauan
harga (SPH) yang dilakukan oleh Bank Indonesia, hingga triwulan III-2011 (posisi
September), harga emas tertinggi terjadi di kota Tegal, yang mencapai Rp. 432.000,00
per gram. Sementara untuk keseluruhan Jawa Tengah, harga emas hingga triwulan III-
2011 (posisi September) mencapai Rp. 409.453,00 per gram atau mengalami kenaikan
sebesar 35,08% (yoy) dibanding posisi yang sama tahun 2010.
 410     Rp. ribu/gr                               440   Rp.ribu/gram

                                                   420          Jateng
 390
                                                                Semarang
 370                                               400          Solo
                                                   380          Tegal
 350                                                            Purwokerto
                                                   360
 330
                                                   340
 310
                                                   320
 290
                                                   300
        Des

        Feb




        Sep




        Sep
        Feb
        Apr




        Oct




        Apr




        Oct
          Jul




          Jul
         Jun




         Jun
        Aug




        Aug
        Mar




        Mar
        Dec
         Jan




        May




         Jan




        May
        Nov




                                                          Jan    Feb    Mar   Apr   May   Jun   Jul   Aug   Sep   Oct

       2009            2010            2011
                                                                                      2011

Sumber : SPH Bank Indonesia

                          Grafik 1. Perkembangan Harga Emas Jawa Tengah
       Dari sisi permintaan, tren kenaikan harga emas tersebut mendorong ekspektasi
masyarakat pada level yang cukup tinggi tercermin pada hasil survey konsumen Bank
Indonesia. Secara umum, indeks ekspekstasi masyarakat terhadap kenaikan harga 3 bulan
untuk komoditas sandang, salah satunya berupa emas perhiasan, hingga Oktober 2011
berada pada level 129. Ekpektasi di kota Purwokerto merupakan yang tertinggi diantara
kota lain yang dimonitor perkembangan ekpektasi konsumen. Kondisi tersebut
mengindikasikan bahwa masyarakat memandang bahwa harga komoditas emas masih
akan berada pada level yang tinggi (Grafik 2).




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                          28
          160
          155
          150
          145
          140
          135
          130
          125
          120
          115
          110
                  Jan    Feb      Mar   Apr     May        Jun    Jul   Aug     Sep        Oct

                                                    2011
                               Jateng         Semarang           Solo         Purwokerto


          Sumber : SK, Bank Indonesia
      Grafik 2. Perkembangan Ekspektasi Konsumen Terhadap Inflasi 3 Bulan
       Sisi produksi, secara umum tingkat produksi emas di dunia masih cukup tinggi
mencapai 2500 ton pada tahun 2010 (Grafik 3). Cina sebagai negara penghasil emas
terbesar bahkan telah menginformasikan kenaikan produksi emasnya mencapai 400 ton
dalam tiga tahun terakhir. Australia juga menunjukkan adanya peningkatan produksi
emas pada tahun 2010 sebesar 15% (yoy). Semantara itu, Indonesia sebagai negara
penghasil emas No.7 di dunia mengalami penurunan produksi sebesar -27% jika
dibandingkan dengan puncak produksi emas pada 2006.




                        Grafik 3. Perkembangan Produksi Emas Global
        Terkait dengan produksi emas domestik, secara rata-rata tingkat produksi emas
Indonesia mencapai 120 ton per tahun. Dengan tingkat produksi yang cukup tinggi
tersebut, sebenarnya permintaan masyarakat masih dapat dipenuhi jika terdapat
kebijakan alokasi emas untuk dalam negeri (Domestic Market Obligation/DMO). Namun
hingga saat ini, kebijakan tersebut masih belum diatur sehingga perusahaan penghasil
emas bebas mengekspor emas. Sehingga ke depan untuk mengantisipasi dampak
imported inflation perlu kiranya untuk menerapkan kebijakan tersebut.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                   29
                                     Halaman ini sengaja dikosongkan




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011         30
      Bab 3
      Perkembangan Perbankan
             Performa perbankan (Bank Umum dan BPR) pada triwulan III-2011 di Jawa
      Tengah menunjukkan kinerja yang cukup baik dengan resiko kredit yang masih
      terjaga. Intermediasi perbankan mengalami peningkatan dari 97,94% pada
      triwulan II-2011 menjadi 98,50% pada triwulan laporan. Sejalan dengan hal
      tersebut, penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) juga mengalami peningkatan
      pertumbuhan sebesar 17,75% (yoy). Namun demikian, total aset dan kredit yang
      diberikan pada triwulan ini mengalami pertumbuhan yang sedikit melambat
      dibandingkan triwulan sebelumnya dengan pertumbuhan masing-masing sebesar
      17,10% (yoy) dan 21,29% (yoy). Rasio gross Non Performing Loan (NPL) masih
      tetap terkendali di bawah 5%. Selanjutnya untuk penyaluran kredit usaha mikro,
      kecil dan menengah (UMKM) di Jawa Tengah masih menunjukkan pertumbuhan
      yang cukup baik pada triwulan ini. Sementara itu, kegiatan sistem pembayaran
      berjalan lancar. Kebutuhan uang kartal masih dapat terpenuhi dengan baik,
      dengan rasio jumlah uang tidak layak edar terhadap aliran uang masuk mengalami
      penurunan. Disamping itu, transaksi pembayaran non tunai melalui sistem Real
      Time Gross Settlement (RTGS) secara nominal mengalami kenaikan.
                                                            TABEL 3.1.
           INDIKATOR UTAMA PERBANKAN (BANK UMUM DAN BPR) DI JAWA TENGAH
                                                        TRIWULAN III-2011
                                                                                                           dalam Triliun Rp
                                                                                                                                     Growth
       INDIKATOR             III-09     IV-09    I-10      II-10       III-10      IV-10       I-11        II-11       III-11
                                                                                                                                   yoy     qtq

Asset - Total                121.92     125.60 127.76      137.70      145.18      149.84      156.97      163.27      170.00      17.10%   4.12%
a. Total Asset - Bank Umum   113.09     116.64 118.37      127.95      134.96      138.48      145.45      151.66      157.82      16.94%   4.06%
b. Total Asset - BPR            8.83        8.95  9.39         9.75      10.22       11.36       11.52       11.75       12.18     19.20%   3.68%
DPK - Total                   93.85      97.50 98.71       104.84      107.60      113.24      117.38      123.09      126.69      17.75%   2.93%
a. DPK - Bank Umum             87.66      91.21 92.02        98.02     100.53      105.57      109.51      115.08      118.25      17.62%   2.75%
b. DPK - BPR                    6.19        6.29  6.69         6.83        7.07        7.67        7.87        8.00        8.45    19.49%   5.54%
Kredit - Total                85.96      90.19 92.06        98.88      102.89      108.35      114.08      120.56      124.79      21.29%   3.51%
a. Kredit - Bank Umum          78.45      82.81 84.38        90.75       94.51       99.67     105.31      111.21      115.20      21.90%   3.59%
b. Kredit - BPR                 7.51        7.38  7.69         8.12        8.38        8.68        8.77        9.35        9.59    14.38%   2.53%
LDR - Perbankan (%)           91.59      92.51 93.27        94.31       95.63       95.68       97.19       97.94       98.50
a. LDR - Bank Umum (%)         89.50       90.79 91.69        92.59       94.01       94.41       96.16       96.63       97.43
b. LDR - BPR (%)              121.61     114.74 114.97      118.95      118.55      113.18      111.47      116.81      113.48
NPL -Perbankan (%)               3.40        2.98  3.00         2.82        2.78        2.69        3.05        3.17        3.02
a. NPL - Bank Umum (%)           2.83        2.41  2.51         2.33        2.26        2.26        2.64        2.76        2.61
b. NPL - BPR (%)                 9.27        8.38 8.43         8.28        8.70        7.73        8.06        8.03         7.93
      Sumber: DSM BI dan website BI, 2011




      Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                31
           Perbankan di Jawa Tengah pada triwulan III-2011 masih dapat tumbuh
cukup baik dalam mendukung pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah. Beberapa
indikator utama kinerja perbankan di Jawa Tengah menunjukkan peningkatan dan masih
dapat tumbuh cukup tinggi. Total asset, dana pihak ketiga (DPK), dan kredit masing-
masing tumbuh 17,10%, 17,75%, dan 21,29%. Dengan kondisi tersebut, load to deposit
ratio (LDR) mengalami peningkatan yang menunjukkan semakin membaiknya kegiatan
fungsi intermediasi. Sementara itu, kualitas kredit masih dapat dijaga di bawah level
indikatif, bahkan mengalami penurunan dibanding triwulan sebelumnya.
           Meningkatnya       kegiatan      intermediasi          perbankan   didukung    oleh
pertumbuhan kredit yang lebih tinggi dibanding pertumbuhan DPK. Kegiatan
intermediasi perbankan yang tercermin dari Loan to Deposit Ratio (LDR) meningkat
menjadi 98,50% pada triwulan III-2011 dari 95,63% pada triwulan sebelumnya. Dari sisi
kredit, pada triwulan laporan tumbuh sebesar 21,29% (yoy) sehingga secara nominal
mencapai Rp124,79 triliun. Namun, pertumbuhan tersebut relatif melambat jika
dibandingkan dengan triwulan II-2011 yang tumbuh sebesar 21,93% (yoy). Pertumbuhan
penyaluran kredit perbankan Jawa Tengah didorong oleh peningkatan pertumbuhan
penyaluran kredit Bank Umum yang cukup tinggi yang mencapai 21,90% (yoy),
sementara pertumbuhan penyaluran kredit BPR mencapai 14,38% (yoy). Berbeda halnya
dengan penghimpunan DPK. Pada triwulan laporan, DPK menunjukkan peningkatan
pertumbuhan jika dibandingkan dengan triwulan sebelumnya, yaitu dari 17,40% (yoy)
menjadi 17,75% (yoy) sehingga nominal DPK yang dapat dihimpun mencapai Rp126,69
triliun.
           Meningkatnya      keyakinan       konsumen            mendorong    tetap   tingginya
pertumbuhan kredit dan penghimpunan dana perbankan. Masih cukup tingginya
penghimpunan DPK dan penyaluran kredit sejalan dengan membaiknya ekspektasi
masyarakat terhadap kondisi ekonomi di Jawa Tengah. Hal ini tercermin dari hasil Survei
Konsumen (SK) di Jawa Tengah yang menunjukkan bahwa Indeks Keyakinan Konsumen
(IKK) cukup tinggi yakni mencapai 124,7, meningkat jika dibandingkan dengan periode
yang sama tahun sebelumnya dan triwulan II-2011 yang sebesar 105,3 dan 117,2.


3.1. Bank Umum
3.1.1. Intermediasi Bank Umum dan Perkembangan Jaringan
       Kantor
           Intermediasi bank umum di Jawa Tengah, yang diukur dengan LDR, terus
meningkat. LDR Bank Umum pada triwulan laporan mencapai 97,43%, meningkat
dibandingkan triwulan sebelumnya yang sebesar 96,63%. Pertumbuhan kredit Bank
Umum masih lebih tinggi dibanding pertumbuhan DPK. Kredit yang disalurkan oleh bank
umum di Jawa Tengah mengalami pertumbuhan yang cukup tinggi yaitu sebesar 21,90%
(yoy), namun sedikit melambat jika dibandingkan triwulan sebelumnya yang tumbuh
sebesar 22,54% (yoy). Selain itu, penghimpunan DPK juga tumbuh cukup tinggi dengan


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                    32
     pertumbuhan sebesar 17,62% (yoy) dan mengalami peningkatan dibanding triwulan
     sebelumnya.
              Kualitas performa kredit tetap terjaga dengan baik. Kondisi tersebut
     tercermin pada penurunan Non Performing Loans (NPLs) menjadi 2,61%, berada jauh
     dibawah target indikatif yang ditetapkan Bank Indonesia sebesar 5%.
                                                 TABEL 3.2
         PERKEMBANGAN BEBERAPA INDIKATOR BANK UMUM DI PROV. JAWA TENGAH
           Uraian            Unit      I-10      II-10     III-10      IV-10           I-11           II-11     III-11
  Aset         Nominal    Triliun Rp   118.37    127.95    134.96       138.48         145.45         151.66    157.82
               Growth         yoy      12.56%    18.64%    19.34%       18.72%         22.87%         18.53%    16.94%
  DPK          Nominal    Triliun Rp    92.02     98.02    100.53       105.57         109.51         115.08    118.25
               Growth         yoy       8.96%    13.35%    14.68%       15.74%         19.01%         17.41%    17.62%
  Kredit       Nominal    Triliun Rp    84.38     90.75     94.51        99.67         105.31         111.21    115.20
               Growth         yoy      15.43%    20.03%    20.47%       20.35%         24.81%         22.54%    21.90%
  LDR (%)                                91.69     92.59     94.01        94.41          96.16          96.63     97.43
  NPL (%)                                 2.51      2.33      2.26         2.26           2.64           2.76      2.61
     Sumber: LBU dan DSM, 2011

              Sementara itu, jumlah kantor Bank Umum menunjukkan penurunan.
     Berkurangnya kantor Bank Umum terutama untuk kelompok Bank Pemerintah, khususnya
     dalam bentuk kantor kas. Semakin berkembangnya ekonomi di Jawa Tengah dan
     tingginya persaingan menuntut perbankan berlomba menarik nasabah. Meski jumlah
     kantor Bank Umum menurun, upaya bank untuk menarik nasabahnya diperkirakan
     dilakukan dengan meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.
                                         TABEL 3.3.
         PERKEMBANGAN JARINGAN KANTOR BANK UMUM DI PROV. JAWA TENGAH
                                                                      2010                             2011
                      KETERANGAN
                                                              II        III       IV           I         II     III*
 Bank Konvensional
   Jumlah Bank Umum                                             48         48        48          49        51      51
   Jumlah Bank (kantor pusat)                                    2          2         2           2         2       2
Jumlah Kantor Bank Umum Menurut Status Kepemilikan           3,294      3,416     3,552       3,094     3,186   3,126
   Bank Pemerintah                                           2,284      2,398     2,492       2,007     2,045   2,002
       Kantor Pusat                                              0          0         0           0         0       0
       Kantor Cabang                                            78         78        78          78        78      78
                                1)
       Kantor Cabang Pembantu                                2,018      2,127     2,187       1,783     1,798   1,783
       Kantor Kas                                              188        193       227         146       169     141
   Bank Pemerintah Daerah                                      209        211       232         234       238     234
       Kantor Pusat                                              1          1         1           1         1       1
       Kantor Cabang                                            37         37        37          37        38      37
       Kantor Cabang Pembantu                                   82         84        93          93        94      93
       Kantor Kas                                               89         89       101         103       105     103
   Bank Swasta Nasional                                        777        783       805         828       878     865
       Kantor Pusat                                              1          1         1           1         1       1
       Kantor Cabang                                           149        151       152         154       158     156
       Kantor Cabang Pembantu                                  523        521       534         561       588     564
       Kantor Kas                                              104        110       118         112       131     144
   Bank Asing dan Bank Campuran                                 24         24        23          25        25      25
       Kantor Pusat                                              0          0         0           0         0       0
       Kantor Cabang                                            13         13        13          13        15      13
       Kantor Cabang Pembantu                                    3          3         2           4         4       4
       Kantor Kas                                                8          8         8           8         6       8
               Sumber: SEKDA, 2011




     Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                      33
3.1.2. Penghimpunan Dana Masyarakat
        Kepercayaan pada sistem perbankan di Jawa Tengah tetap terjaga. Hal
tersebut tercermin pada penghimpunan DPK bank umum di Jawa Tengah yang
mengalami peningkatan pertumbuhan dibandingkan dengan triwulan sebelumnya. Secara
tahunan, posisi DPK yang berhasil dihimpun bank umum di Jawa Tengah pada triwulan I-
2011 mengalami pertumbuhan sebesar 17,62% (yoy) sehingga mencapai Rp118,25
triliun. Pertumbuhan ini mengalami peningkatan jika dibandingkan triwulan sebelumnya
yang tumbuh sebesar 17,41% (yoy).
        Berdasarkan jenis simpanan, simpanan dalam bentuk yang lebih likuid
menunjukkan peningkatan. Bila dilihat menurut jenis simpanan, perbankan di Jawa
Tengah berhasil menghimpun DPK, dengan pertumbuhan tertinggi pada tabungan, diikuti
oleh giro dan deposito dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 22,84% (yoy),
13,75% (yoy), dan 12,64% (yoy) (Grafik 3.1). Sementara itu, berdasarkan pangsanya
jenis simpanan Tabungan masih memiliki proporsi tertinggi yaitu sebesar 49,21% dari
keseluruhan DPK, diikuti oleh deposito yang sebesar 35,10% dan giro yang sebesar
15,69% (Grafik 3.2). Dapat ditambahkan bahwa simpanan dalam bentuk tabungan
termasuk jenis simpanan yang juga mudah untuk dicairkan. Kondisi tersebut diperkirakan
sejalan dengan pembangunan berbagai proyek yang membutuhkan pencairan dana.
        Tingginya pertumbuhan dan porsi tabungan terhadap penghimpunan DPK
didorong oleh inovasi yang dilakukan oleh perbankan terhadap produk
tabungannya. Beberapa varian produk tabungan antara lain mulai dari tabungan
pendidikan, tabungan rencana, tabungan haji hingga tabungan pensiun. Selain itu,
tawaran hadiah yang diberikan seperti cashback hingga hadiah langsung pada saat
pembukaan rekening. Dari sisi pelayanan, perbankan makin gencar menawarkan
kemudahan salah satunya dengan pemanfaatan interkoneksi bank dengan memanfaatkan
link pada ATM bersama dan ATM Prima.
     Pert. % yoy                                                             Triliun Rp
  30%                                                                                 120
                   24%                                               23%             118
  25%                                                                                                                       Giro
                                            20%                                      116                                    16%
  20%                                              18%
                          16%                                                        114
            13%                                                14%                                   Deposito
  15%                                                                      13%       112
                                                                                                       35%
                                     9%                                              110
  10%
                                                                                     108
   5%
                                                                                     106
   0%                                                                                104
                      I                      II                      III
                                                                                                                           Tabungan
                                            2011                                                                             49%
         Pert. Giro        Pert. Tabungan          Pert. Deposito      DPK - axis kanan


 Sumber : LBU dan DSM, Bank Indonesia                                                            Sumber : DSM, Bank Indonesia
 Grafik 3.1 Pertumbuhan DPK Bank Umum                                                        Grafik 3.2 Porsi Komponen DPK Bank
 di Jawa Tengah                                                                              Umum per Jenis Simpanan


        Berdasarkan golongan pemilik di Jawa Tengah, DPK milik golongan
perseorangan                        masih                   memiliki                      proporsi    tertinggi       dalam        keseluruhan
penghimpunan DPK. Besarnya kepemilikan DPK perseorangan mencapai 76% dari total
DPK, diikuti oleh DPK milik bukan lembaga keuangan, Pemda, BUMN dan golongan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                   34
lainnya yang masing-masing memiliki porsi sebesar 10,84%, 6,82%, 2,64% dan 4,01%
(Grafik3.3).
         Sejalan dengan menurunnya inflasi, suku bunga simpanan cenderung
menurun. Suku bunga deposito dan tabungan mengalami sedikit penurunan pada
triwulan laporan, sementara suku bunga giro mengalami peningkatan tipis. Penurunan
suku bunga DPK diharapkan dapat menurunkan cost of fund yang dikeluarkan oleh
perbankan, dan berdampak pada penurunan suku bunga kredit. (Grafik 3.4).

     Share                                                                    Suku Bunga
  100%                                                                       Rata-rata (%)
                                                                              8                6,98          7,08            7,01        7,00          6,95
                                                                                      6,89
   80%                                                                        7
                                                                              6
   60%
                                                                              5
   40%                                                                        4                                  2,92
                                                                              3 2,45 2,54    2,28 2,54   2,24              2,19 2,51   2,21 2,56   2,22 2,46
   20%
                                                                              2
    0%                                                                        1
                                                                              0
             I       II          III   IV          I        II        III
                                                                                     II         III           IV               I           II          III*
                          2010                             2011
     Pemda                                  BUMN atau Pemerintah Campuran                             2010                                      2011
     Bukan Lembaga Keuangan                 Perseorangan                                              Giro      Deposito      Tabungan
     Lainnya

  Sumber : DSM Bank Indonesia, 2011                                            Sumber : Statistik Perbankan Indonesia, 2011
 Grafik 3.3 Komposisi Kepemilikan DPK                                       Grafik 3.4 Perkembangan Suku Bunga DPK
            Bank Umum di Jawa Tengah


3.1.3. Penyaluran Kredit
3.1.3.1. Perkembangan Kredit secara Umum
        Dari sisi penyaluran kredit, sampai dengan triwulan laporan, kredit Bank
Umum tumbuh sebesar 15,58% (ytd) mencapai Rp99,67 triliun. Hal ini terkonfirmasi
dari Survei Kredit Perbankan (SKP) triwulan III-2011 yang dilakukan oleh KBI Semarang,
dimana secara keseluruhan bank umum di wilayah Jawa Tengah menunjukkan adanya
peningkatan dalam penyaluran kredit tetapi masih di bawah target yang telah ditetapkan.
Selain itu, permintaan seluruh jenis kredit pada triwulan III-2011 juga di bawah target
yang telah ditetapkan, meski meningkat dibanding triwulan sebelumnya. Secara tahunan,
pada triwulan laporan kredit tumbuh sebesar 21,90% (yoy), sedikit melambat jika
dibandingkan dengan pertumbuhan kredit pada triwulan sebelumnya yang mencapai
22,54% (yoy). Kondisi tersebut menunjukkan perlunya terus mendorong kinerja
perbankan di Jawa Tengah agar dapat sejalan dengan target penyaluran kredit nasional
yang sebesar 22%-24% pada tahun 2011.
             Berdasarkan               jenis           penggunaannya,                        pertumbuhan                            kredit             yang
mengesankan terjadi pada kredit investasi. Menurut jenis penggunaannya, pada
triwulan III-2011 pertumbuhan kredit tertinggi dicatat oleh kredit investasi yang tumbuh
sebesar 39,27% (yoy), disusul kredit modal kerja yang tumbuh sebesar 22,41% (yoy),
serta kredit konsumsi sebesar 16,90% (yoy). Tingginya pertumbuhan kredit investasi
diperkirakan terkait dengan optimisme pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah. Sementara
berdasarkan hasil SKP triwulan III-2011, terkonfirmasi bahwa penyaluran kredit modal
kerja yang cukup tinggi pada triwulan ini, dikarenakan perbankan masih memfokuskan


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                 35
penyaluran kreditnya untuk jenis kredit modal kerja. Sementara itu, untuk kredit konsumsi
peningkatan permintaan terutama terjadi pada permintaan kredit perumahan, diikuti oleh
kredit kendaraan bermotor, kartu kredit dan kredit lainnya.




    Share                                                                                                     Triliun Rp
  100%                                                                                                       70
   90%
   80%                                                                                                       60
   70%                                                                                                       50
   60%
   50%                                                                                                       40
   40%                                                                                                       30
   30%
   20%                                                                                                       20
   10%
                                                                                                             10
    0%
                                                                                                             -
            I         II           III           IV             I             II            III
                                                                                                                       I         II            III           IV        I         II    III
                            2010                                           2011
                                                                                                                                       2010                                     2011
             Bank Persero                                Bank Swasta Nasional
             Bank Asing & Campuran                       Bank Pemerintah Daerah                                                       Modal Kerja        Investasi   Konsumsi

 Sumber : DSM, Bank Indonesia                                                                                Sumber : DSM, Bank Indonesia
  Grafik 3.5. Komposisi Bank Penyalur Kredit di                                                           Grafik 3.6. Perkembangan Kredit Berdasarkan
               Jawa Tengah                                                                                            Jenis Penggunaan
                                     Administrasi Pemerintahan, Pertahanan Dan Jaminan Sosial…
                                                 Jasa Perorangan Yang Melayani Rumah Tangga
                                     Badan Internasional Dan Badan Ekstra Internasional Lainnya
                                                                             Listrik, Gas Dan Air
                                                                                 Jasa Pendidikan
                                                             Jasa Kesehatan Dan Kegiatan Sosial
                                                                                       Perikanan
                                                                  Pertambangan Dan Penggalian
                                          Penyediaan Akomodasi Dan Penyediaan Makan Minum
                                   Jasa Kemasyarakatan, Sosial Budaya, Hiburan Dan Perorangan…
                                                           Pertanian, Perburuan Dan Kehutanan
                                                     Transportasi, Pergudangan Dan Komunikasi
                                                                                       Konstruksi
                                                                           Perantara Keuangan
                                            Real Estate, Usaha Persewaan, Dan Jasa Perusahaan
                                                          Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya
                                                                            Industri Pengolahan
                                                                 Perdagangan Besar Dan Eceran
                                                         Penerima Kredit Bukan Lapangan Usaha

                                                                                                    -   5,0 10,0 15,0 20,0 25,0 30,0 35,0 40,0 45,0
                                                                                                                                            Triliun Rp


                              Sumber : DSM, Bank Indonesia
                                    Grafik 3.7. Perkembangan Kredit Berdasarkan Sektoral

            Kredit perbankan masih menjadi pendukung utama pembiayaan sektor
ekonomi utama Jawa Tengah. Pada triwulan III-2011, hampir 80 persen porsi
penyaluran kredit di Jawa Tengah masih didominasi oleh tiga sektor utama yaitu sektor
penerima kredit bukan lapangan usaha lain-lain (sektor konsumtif), sektor perdagangan
besar dan eceran, serta sektor industri pengolahan. Hal ini senada dengan struktur
ekonomi di Jawa Tengah dimana sektor perdagangan dan sektor indutri pengolahan
merupakan dua sektor penyumbang terbesar PDRB Jawa Tengah. Pada triwulan laporan,
sektor industri pengolahan mengalami pertumbuhan sebesar 28,65% (qtq) mencapai
Rp20,67 triliun. Sementara sektor penerima kredit bukan lapangan usaha lain-lain (sektor
konsumtif) dan sektor perdagangan besar dan restoran masing-masing tumbuh sebesar
16,90% (qtq) menjadi Rp39,77 triliu n dan 8,78% (qtq) menjadi Rp30,62 triliun. Dari SKP
Triwulan III-2011 dapat diketahui bahwa penyaluran kredit perbankan pada beberapa
periode terakhir terutama tertuju sektor-sektor utama, diantaranya sektor perdagangan,


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                               36
restoran dan hotel, sektor industri pengolahan, sektor jasa-jasa dan sektor pengangkutan,
pergudangan dan komunikasi.
              Sejalan dengan kecenderungan penurunan suku bunga simpanan, suku
bunga kredit pada triwulan laporan relatif menurun. Penurunan tertinggi suku bung
kredit terjadi terutama untuk jenis kredit konsumsi dan investasi (Grafik 3.8). Penurunan
suku bunga kredit ini semakin mendorong penyaluran kredit perbankan di Jawa Tengah,
terutama kredit investasi. Walaupun suku bunga kredit relatif menurun, Nett Interest
Margin (NIM) atau selisih antara bunga yang harus dibayar dan pendapatan bunga yang
diterima perbankan di Jawa Tengah masih positif. Dari hasil SKP triwulan III-2010
diketahui bahwa kisaran NIM perbankan secara mayoritas berada pada level 2,6% - 5%.


                            % Suku Bunga
                           16                                               14,77
                                      13,97       13,88        13,79                    13,57        13,50
                           14      12,19       11,93        11,86        11,81       11,75        11,74
                           12
                                12,63       12,58
                           10                           12,39        11,69        11,77
                                                                                              12,22
                            8
                            6
                            4
                            2
                            0
                                     II               III                 IV               I              II           III*)

                                                     2010                                            2011

                                                      Modal Kerja              Investasi       Konsumsi

                      Sumber : DSM, Bank Indonesia
                                               Grafik 3.8. Perkembangan Suku Bunga Kredit



3.1.3.2. Perkembangan kredit UMKM
              Sektor UMKM masih menjadi sektor yang menarik dibiayai oleh
perbankan sebagaimana tercermin pada peningkatan pembiayaan kepada sektor
UMKM. Perkembangan kredit UMKM pada triwulan III-2011 mengalami pertumbuhan
sebesar 23,46% (yoy) sehingga menjadi Rp43,13 triliun. Pertumbuhan ini meningkat jika
dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan II-2011 yang mencapai 22,62% (yoy).
Pertumbuhan kredit UMKM cukup memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan kredit
perbankan, mengingat kontribusinya mencapai 37,44% dari total kredit bank umum di
Jawa Tengah (Grafik 3.9). Dari jumlah tersebut, sebesar Rp37,29 triliun atau 86,45% dari
kredit UMKM merupakan kredit modal kerja, sisanya sebesar Rp5,84 triliun atau 13,55%
merupakan kredit investasi (Grafik 3.10).




         Triliun Rp
   140                                                                                                           Kredit
   120                                                                                                         Investasi,
                                                                                                                13.55%
   100
    80
    60
    40
    20
Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011
     -                                                                                                                                         37
                                                                                                                               Kredit Modal
                 I    II       III        IV     I          II      III
                                                                                                                               Kerja, 86.45%
    Sumber : DSM, Bank Indonesia                          Sumber : DSM, Bank Indonesia
Grafik 3.9 Perkembangan Kredit UMKM dan              Grafik 3.10 Proporsi Kredit UMKM Menurut Jenis
           Total Kredit                                           Penggunaan

                          PERTANIAN,                    Pert. yoy
            KEGIATAN      PERBURUAN                   50%
           YANG BELUM        DAN                      45%
              JELAS       KEHUTANAN,                  40%
           BATASANNYA         3%                      35%
              , 22%                  INDUSTRI         30%
                                  PENGOLAHAN          25%
       REAL ESTATE,                                   20%
                                       , 10%
          USAHA                                       15%
       PERSEWAAN,                                     10%
        DAN JASA                                       5%
                                                       0%
       PERUSAHAAN
                        PERDAGANGA                                       I                   II                  III
           , 3%
                        N BESAR DAN
                        ECERAN, 50%
                                                                                            2011

                                                                    Kredit UMKM   - Mikro          - Kecil   - Menengah

    Sumber : DSM, Bank Indonesia                        Sumber : DSM, Bank Indonesia
Grafik 3.11 Lima Sektor Ekonomi Dominan Kredit Grafik                3.12 Pertumbuhan Kredit                           UMKM
             UMKM Triwulan III-2010                                      Berdasarkan Skala Usaha


            Sejalan dengan penyaluran kredit secara umum, penyaluran kredit UMKM di Jawa
Tengah didominasi oleh 3 (tiga) sektor utama yaitu sektor perdagangan besar dan eceran,
sektor kegiatan yang belum jelas batasnya dan sektor industri pengolahan dengan porsi
sebesar 82% dari total kredit UMKM yang disalurkan. Porsi terbesar disalurkan pada
sektor perdagangan besar dan eceran tercatat sebesar Rp21,44 triliun atau 49,71% dari
total kredit UMKM. Sementara itu kredit UMKM untuk sektor kegiatan yang belum jelas
batasnya dan sektor industri pengolahan masing-masing sebesar Rp9,58 triliun (22,22%)
dan Rp4,39 triliun (10,15%) (Grafik 3.11).
            Penyaluran Kredit Skala Menengah5 mendominasi penyaluran kredit
UMKM di Jawa Tengah dengan nominal sebesar Rp15,61 triliun. Pada triwulan III-
2011, pangsa kredit untuk skala menengah mendominasi pemberian kredit kepada
UMKM di Jawa Tengah dengan pangsa 36,20% dari total penyaluran kredit UMKM.
Sedangkan kredit skala usaha mikro (usaha mikro: aset maksimal Rp50 juta, omzet
maksimal Rp300 juta) dan kredit skala kecil (usaha kecil: Aset > Rp50 juta                                   Rp500 juta,
omzet > Rp300 juta             Rp2,5 miliar) masing-masing sebesar Rp12,70 triliun (29,45%) dan
Rp14,81 triliun (34,35%). Secara tahunan, kredit menengah mencapai pertumbuhan yang
tertinggi diantara jenis kredit lainnya yaitu sebesar 31,44% (yoy). Sementara itu, kredit
mikro dan kredit kecil masing-masing mengalami pertumbuhan yaitu sebesar 28,83%
(yoy) dan 12,87% (yoy) (Grafik3.12).



5
    Usaha menengah : Aset > Rp500 juta – Rp10 miliar, omzet > Rp2,5 miliar – Rp50 miliar

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                38
3.1.3.3. Resiko Kredit
        Resiko kredit bank umum di Jawa Tengah tetap terjaga. Pada triwulan
III-2011 ini risiko kredit bank umum yang salah satunya diukur dari rasio Non
Performing Loans (NPLs) ada pada level 2,61%, sedikit menurun bila dibandingkan
dengan triwulan II-2011 yang sebesar 2,76% (Grafik 3.13). Sama halnya dengan
kredit secara umum, NPL kredit UMKM juga tercatat mengalami penurunan dari
triwulan sebelumnya yakni dari 4,04% menjadi sebesar 3,92% (Grafik 3.16). NPL
bank umum di Jawa Tengah pada masih berada pada level aman di bawah 5%
sesuai himbauan Bank Indonesia. Pengelolaan NPL dalam batas aman dijaga
melalui upaya penagihan, perbaikan kualitas pinjaman, dan penjualan jaminan
sehingga angka NPL dapat ditekan dan secara berangsur-angsur turun.


    Triliun Rp                                                                 NPL (%)                     NPL (%)
  140                                                                                 3,00%            4,00%
  120                                                                                                  3,50%
                                                                                          2,50%
  100                                                                                                  3,00%
                                                                                          2,00%
                                                                                                       2,50%
   80
                                                                                          1,50%        2,00%
   60
                                                                                          1,00%        1,50%
   40
                                                                                                       1,00%
   20                                                                                     0,50%
                                                                                                       0,50%
   -                                                                                      0,00%        0,00%
             I       II          III         IV        I          II          III                                     I         II           III               IV           I               II

                          2010                                  2011                                                                  2010                                           2011

                      Jml Kredit NPL - skala kiri          NPL - skala kiri                                               Modal Kerja              Investasi            Konsumsi

   Sumber : DSM, Bank Indonesia                                                                       Sumber : DSM, Bank Indonesia
   Grafik 3.13. Rasio NPL Terhadap Total Kredit                                                        Grafik 3.14. NPL Kredit Berdasarkan Jenis
                                                                                                                    Penggunaan
      NPL (%)                                                                                           NPL (%)
  4,50%                                                                                              4.5%
  4,00%                                                                                              4.0%
  3,50%                                                                                              3.5%
  3,00%
  2,50%                                                                                              3.0%
  2,00%                                                                                              2.5%
  1,50%
  1,00%                                                                                              2.0%
  0,50%                                                                                              1.5%
  0,00%
                                                                                                     1.0%
                 I        II           III        IV        I           II          III              0.5%
                                                                                                     0.0%
                               2010                                    2011
                                                                                                                  I       II           III           IV             I           II          III

                          Industri Pengolahan
                                                                                                                               2010                                         2011
                          Perdagangan Besar Dan Eceran
                          Penerima Kredit Bukan Lapangan Usaha                                                            NPL Kredit UMKM                 NPL Kredit Umum

  Sumber : DSM, Bank Indonesia                                                                    Sumber : DSM, Bank Indonesia
  Grafik 3.15. NPL Kredit Berdasarkan Sektor                                                          Grafik 3.16. Perkembangan NPL Kredit UMKM
                Ekonomi Utama


3.2. Kinerja Bank Perkreditan Rakyat (BPR)
        Ditengah persaingan yang cukup ketat, kinerja BPR konvensional di Jawa
Tengah pada triwulan laporan yang menunjukkan kinerja yang cukup baik.
Indikator utma BPR seperti perkembangan aset, penyaluran kredit dan penghimpunan
DPK masih tumbuh tinggi.                                        BPR di Jawa Tengah masih dapat menjalankan fungsi
intermediasi dengan baik yang antara lain ditunjukkan oleh Loan to Deposit Ratio (LDR)
yang dapat dijaga diatas 100%, dengan performa kredit yang--ditunjukkan oleh rasio Non
Performing Loans (NPL)--cukup stabil. Secara tahunan, Aset, DPK dan kredit pada triwulan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                    39
III-2011 masing-masing tumbuh sebesar 19,20% (yoy), 14,38% (yoy) dan 19,49% (yoy).
Apabila dibandingkan dengan triwulan sebelumnya, terjadi pula peningkatan untuk aset,
DPK dan kredit masing-masing sebesar 3,68% (qtq), 2,53% (qtq) dan 5,54% (qtq).
        Menyimpan dana di BPR dengan suku bunga yang lebih tinggi dibanding
Bank Umum, terutama dalam bentuk deposito, diindikasikan tetap menjadi daya
tarik penabung di BPR. Selain itu, tingkat bunga simpanan wajar sampai dengan
triwulan III-2011 yang dijamin oleh oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) untuk
simpanan di BPR adalah 10,25%, jauh lebih tinggi dari Bank Umum yang hanya 7,25%
untuk simpanan Rupiah. Dana pihak ketiga (DPK) BPR Konvensional di Jawa Tengah masih
didominasi oleh jenis simpanan deposito yang porsinya mencapai 59,20% dari
keseluruhan DPK dengan nominal sebesar Rp5,00 triliun. Sementara itu, jenis simpanan
tabungan mempunyai porsi sebesar 40,79% dengan nominal mencapai Rp3,44 triliun.
Demikian halnya dengan pertumbuhannya, jenis simpanan deposito mencatatkan
pertumbuhan yang cukup tinggi baik secara tahunan maupun triwulanan, yaitu sebesar
18,33% (yoy) atau 4,45%(qtq). Sementara itu, untuk jenis simpanan tabungan juga
mencapai pertumbuhan yang cukup baik yaitu sebesar 21,21% (yoy) atau 7,16% (qtq).


    Growth (% yoy)                                                                        Triliun Rp                      Growth (% yoy)                                                                         Growth (% qtq)
  25%                                                                                                  14               25.00%                                                                                        14.00%
                                                                                                       12                                                                                                             12.00%
  20%                                                                                                                   20.00%
                                                                                                                                                                                                                      10.00%
                                                                                                       10
                                                                                                                        15.00%                                                                                        8.00%
  15%                                                                                                  8
                                                                                                                        10.00%                                                                                        6.00%
  10%                                                                                                  6
                                                                                                                                                                                                                      4.00%
                                                                                                       4                     5.00%
                                                                                                                                                                                                                      2.00%
   5%
                                                                                                       2                     0.00%                                                                                    0.00%
   0%                                                                                                  -                              III          IV          I          II          III   IV     I      II     III
           III          IV      I       II          III       IV        I            II        III
                                                                                                                                            2009                               2010                     2011
                 2009                        2010                               2011
                                                                                                                                        g Tab (% yoy)                                       g Depo (% yoy)
                         Aset - skala kanan               g yoy (%)            g qtq (%)
                                                                                                                                        g Tab (% qtq) - skala kanan                         g Depo (% qtq) - skala kanan

        Sumber : LBPR, Bank Indonesia                                                                                           Sumber : LBPR, Bank Indonesia
  Grafik            3.17. Pertumbuhan                                       Aset             BPR                   Grafik                   3.18. Perkembangan DPK,                                                    Jenis
                         Konvensional                                                                                                           Simpanan   Tabungan                                                     dan
                                                                                                                                                Deposito
                                                                Triliun Rp                                                                                     Growth (%)
                                                               9                                                                                                        25%
                                                               8
                                                               7                                                                                                                 20%
                                                               6
                                                               5                                                                                                                 15%
                                                               4                                                                                                                 10%
                                                               3
                                                               2                                                                                                                 5%
                                                               1
                                                              -                                                                                                                  0%
                                                                       III          IV         I           II          III       IV          I           II         III

                                                                             2009                               2010                                    2011


                                                                                    Tabungan                       Deposito                             Total DPK
                                                                                    g DPK yoy (%)                  g DPK qtq (%)


                                                              Sumber: LBPR, Bank Indonesia
                                      Grafik 3.19. Pertumbuhan Tabungan dan Deposito BPR Konvensional

        Pada penyaluran kredit, pertumbuhannya menurun dibanding triwulan
sebelumnya. Pertumbuhan kredit BPR di Jawa Tengah pada triwulan laporan adalah
sebesar 14,38% (yoy) dengan nominal penyaluran kredit nominal mencapai Rp9,58
triliun. Pertumbuhan tersebut mengalami perlambatan jika dibandingkan pertumbuhan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                    40
kredit pada triwulan sebelumnya yang tercatat sebesar 15,13% (yoy). Sementara itu,
secara triwulanan penyaluran kredit meningkat 2,53% (qtq).
     Berdasarkan jenis penggunaan, pertumbuhan penyaluran kredit tertinggi
dicapai oleh kredit modal kerja (KMK) yang mencapai 15,36% (yoy), diikuti oleh kredit
konsumsi (KK) dan kredit investasi (KI) yang masing-masing tumbuh sebesar 14,41% (yoy)
dan 4,63% (yoy). Selain itu, kredit modal kerja masih mendominasi dengan penyaluran
kredit dengan porsi sebesar 51,65% kemudian diikuti oleh kredit konsumsi sebesar
43,54% dan kredit investasi sebesar 4,81%. Pertumbuhan dan porsi yang cukup tinggi
pada kredit modal kerja tersebut merupakan hal yang cukup positif karena merupakan
salah satu indikasi dominannya penyaluran kredit ke sektor produktif.


      Growth (% yoy)                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                          Triliun Rp                                                                                    Growth (% yoy)                                                                      Growth (% qtq)
      18%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              12               25.00%                                                                                            8.00%
      16%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               20.00%                                                                                                    7.00%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       10
      14%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               15.00%                                                                                                    6.00%
      12%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              8                                                                                                                          5.00%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        10.00%
      10%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                         4.00%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       6                 5.00%
       8%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                         3.00%
       6%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              4                 0.00%                                                                                                    2.00%
       4%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               -5.00%        III          IV    I         II          III     IV       I          II         III
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       2                                                                                                                          1.00%
       2%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       -10.00%                                                                                                    0.00%
       0%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              -                                    2009                        2010                              2011
                                     III                                IV                                            I                                  II                                         III                                 IV                                        I                                                 II                                                III

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 g KMK yoy (%)                      g KI yoy (%)                          g KK yoy (%)
                                             2009                                                                                                                            2010                                                                                                                                              2011

                                                                                               Kredit - Skala Kanan                                                                                                      g yoy (%)                                                   g qtq (%)                                                                                                                                                                   g KMK qtq (%) - skala kiri         g KI qtq (%) - skala kiri             g KK qtq (%) - skala kiri


    Sumber: LBPR, Bank Indonesia                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Sumber: LBPR, Bank Indonesia
    Grafik 3.20. Perkembangan Kredit BPR                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                           Grafik 3.21 Perkembangan Kredit Jenis
                Konvensional                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Penggunaan           BPR
    60%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        Konvensional
                       Growth (qtq)                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Bkn Lap Ush - Lainnya                                                                                    34,87%
    50%
    40%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     Bkn Lap Ush-RT                  8,67%

    30%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        Keg blm jelas          4,98%

    20%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       Js. Org dan RT    1,18%

    10%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               Js Kemasy, Sosbud...          3,73%

     0%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               Js. Ksht dan Keg. Sos 0,20%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                Jasa Perorangan yang …
                                                                                                                                                                                  Transportasi, …
                                                   Pertambangan dan …




                                                                                                                                                                                                                                                                              Jasa Kesehatan dan …



                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                         Keg. Usaha yg blm jls …
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Bkn Lap. Usaha - Rmh …
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     Jasa Kemasy., Sosbud, …
            Pertanian, Perburuan …




                                                                                                                                   Perdagangan Besar …
                                                                                                                                                         Penyediaan Akomodasi …




                                                                                                                                                                                                                                        Adm. Pemerintah,…




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              Js Pendidikan 0,38%
                                       Perikanan




                                                                                                                      Konstruksi




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            Bkn Lap. Usaha - Lainnya
                                                                                               Listrik, Gas dan Air
                                                                         Industri Pengolahan




                                                                                                                                                                                                    Perantara Keuangan
                                                                                                                                                                                                                          Real Estate




    -10%
                                                                                                                                                                                                                                                            Jasa Pendidikan




    -20%                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             Adm. Pemerintahan... 0,33%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Real Estate 0,38%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      Perantara Keuangan 0,08%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        Trans, Gud, & Kom       1,36%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     Peny. Akom & Mamin 0,87%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             Perdagangan Besar dan Eceran                                                                             31,65%

    Sumber: LBPR, Bank Indonesia                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Konstruksi 0,95%
   Grafik 3.22. Pertumbuhan Kredit Sektoral                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                Listrik, Gas & Air 0,06%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      Industri Pengolahan       1,41%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             Pertambangan dan Penggalian 0,06%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Perikanan 0,17%
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 Pertanian...               8,67%

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    0%        5%    10%          15%    20%         25%         30%         35%     40%

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            Sumber: LBPR, Bank Indonesia

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            Grafik 3.23. Pangsa Penyaluran Kredit per
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        Sektor


     Berdasarkan sektor ekonomi, pertumbuhan tertinggi pada triwulan III-2011
dicapai oleh sektor Listrik, Gas dan Air yang tumbuh sebesar 96,16% (qtq), sektor
perantara keuangan                                                                                                                                                                yang tumbuh sebesar 30,85% (qtq) serta sektor jasa perseorangan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            41
yang melayani rumah tangga yang tumbuh sebesar 19,36% (qtq) (Grafik 3.22).
Sementara itu, porsi terbesar kredit produktif BPR konvensional di Jawa Tengah disalurkan
pada sektor perdagangan besar dan kecil dengan pangsa sebesar 31,65%, sektor
pertanian, perburuan dan kehutanan dengan pangsa sebesar 8,67% serta sektor jasa
kemasyarakatan, sosial budaya, hiburan dan perorangan lainnya dengan pangsa sebesar
3,73% (Gambar 2.23).
     Kualitas kredit yang disalurkan oleh BPR di Jawa Tengah membaik. Hal ini
tercermin dari penurunan nilai NPLs, yaitu dari 8,03% pada triwulan II-2011 menjadi
7,93% pada triwulan laporan. Penurunan NPLs ini diantaranya disebabkan oleh adanya
pelunasan kredit oleh debitur sejalan dengan kondisi ekonomi yang membaik. Sementara
itu, LDR BPR masih berada di level yang cukup tinggi, yaitu sebesar 113,48%, walaupun
sedikit menurun dibandingkan LDR pada triwulan II-2011 maupun triwulan yang sama
tahun sebelumnya yang tercatat sebesar 118,54% dan 116,81%. Angka LDR yang cukup
tinggi pada LDR BPR ini, didukung pula oleh adanya linkage program, atau kerjasama
penyaluran kredit dari bank umum kepada BPR, yang selanjutnya diteruskan kepada
masyarakat. Linkage program merupakan salah satu sumber dana yang diandalkan oleh
BPR. Bahkan sejumlah kerjasama yang melibatkan Bank Umum dan BPR tidak hanya
masalah sumber dana, namun juga berkembang ke arah lain misalnya teknologi.



                % NPL                                                                            % LDR
            9,50%                                                                                  124%
                                                                                                   122%
            9,00%
                                                                                                   120%
            8,50%                                                                                  118%
                                                                                                   116%
            8,00%
                                                                                                   114%
            7,50%                                                                                  112%
                                                                                                   110%
            7,00%
                                                                                                   108%
            6,50%                                                                                  106%
                        III          IV    I       II          III     IV       I    II    III

                              2009                      2010                        2011

                                                NPL             LDR - skala kanan
                                  Sumber: LBPR, Bank Indonesia
                              Grafik 3.24. Rasio NPL dan LDR BPR Konvensional




        Dari sisi jumlah kantor, pada triwulan III-2011 tidak ada penambahan
jumlah kantor BPR dibanding triwulan sebelumnya. Kinerja BPR yang cukup baik
pada triwulan laporan didukung oleh banyaknya jumlah BPR dan jumlah kantornya di
Jawa Tengah. Secara nasional, Jawa Tengah merupakan provinsi yang mempunyai jumlah
BPR terbesar setelah Jawa Timur, Jawa Barat dan DKI Jakarta.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                            42
                              TABEL 3.7.
       BANK DAN JARINGAN KANTOR BPR KONVENSIONAL DI JAWA TENGAH

                                                                                            2010                                   2011
                  KETERANGAN
                                                                                II            III           IV               I       II    III*
     Bank Perkreditan Rakyat
           - Jumlah Bank                                                             281        264             264          283     281    281
           - Jumlah Kantor                                                           716        722             718          708     716    716
Sumber: SEKDA (Posisi Agustus 2011), Bank Indonesia

3.3. Kinerja Perbankan Syariah
        Perkembangan perbankan syariah di Jawa Tengah masih menunjukkan
perkembangan yang menggembirakan. Dari sisi aset, kredit, dan penghimpunan
dana, kinerja perbankan syariah di Jawa Tengah pada triwulan III-2011 (s.d. Agustus
2011) masih tumbuh tinggi, membaik dibandingkan triwulan sebelumnya. Namun
demikian, penghimpunan dana perlu mendapat perhatian.
        Pada Triwulan III-2011, aset perbankan syariah tumbuh sebesar 42,98%
(yoy) menjadi Rp6,39 triliun. Pertumbuhan ini meningkat dibandingkan triwulan II-2011
yang tumbuh sebesar 34,40% (yoy). Secara triwulanan, aset tumbuh sebesar 7,79% (qtq),
meningkat dibandingkan pertumbuhan triwulan sebelumnya yang sebesar 3,61% (yoy)
(Grafik 3.25).

                        g (%)                                                                                   Triliun Rp
                      70%                                                                                            7,00
                      60%                                                                                           6,00
                      50%                                                                                           5,00
                      40%                                                                                           4,00
                      30%                                                                                           3,00
                      20%                                                                                           2,00
                      10%                                                                                           1,00
                       0%                                                                                           -
                                III      IV      I         II          III        IV        I    II      III*

                                  2009                          2010                            2011

                                      Aset - skala kanan                     g aset (yoy)           g aset (qtq)

                         Sumber: LBUS dan LBPRS, Bank Indonesia
                            Grafik 3.25. Perkembangan Aset BPRS Jawa Tengah

        Sementara kredit perbankan syariah pada periode laporan secara total
tumbuh sebesar 50,53% (yoy) menjadi Rp5,34 triliun, didorong oleh pertumbuhan
kredit pada BUS yang mencapai 50,48% (yoy) menjadi Rp5,11 triliun dan kredit BPRS
yang tumbuh sebesar 51,70% (yoy) menjadi Rp223 miliar (Grafik 3.26).


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                    43
                Di sisi penghimpunan dana, DPK perbankan syariah secara total tumbuh
mencapai 48,48% (yoy) menjadi Rp3,82 triliun, hal ini didorong oleh tingginya
penghimpunan DPK di BUS yang tumbuh sebesar 48,51% (yoy) menjadi Rp3,65 triliun
dan penghimpunan DPK di BPRS yang tumbuh sebesar 47,94% (yoy) menjadi Rp167
miliar (Grafik 3.27).



  g rowth (%)                                                                   Pembiayaan                  Growth (%)                                                             Triliun Rp
                                                                                (Triliun Rp)
  70%                                                                                      6,00            80%                                                                            4,50
  60%                                                                                     5,00             70%                                                                            4,00
                                                                                                           60%                                                                            3,50
  50%                                                                                     4,00                                                                                            3,00
                                                                                                           50%
  40%
                                                                                          3,00             40%                                                                            2,50
  30%                                                                                                                                                                                     2,00
                                                                                          2,00             30%                                                                            1,50
  20%                                                                                                      20%
                                                                                          1,00
                                                                                                                                                                                          1,00
  10%                                                                                                      10%                                                                            0,50
   0%                                                                                     -                 0%                                                                            -
          III          IV      I    II          III   IV         I         II     III*                             III       IV        I    II          III   IV       I     II   III*
                2009                     2010                            2011
                                                                                                                       2009                      2010                      2011
          g Perbankan Syariah                              g BUS (yoy)                                                   g BUS (yoy)                          g BPRS (yoy)
          g BPRS (yoy)                                     Nominal Pembiayaan - skala kanan                              g Perbankan Syariah (yoy)            Nominal DPK - skala kanan


        Sumber: LBUS dan LBPRS, Bank Indonesia                                                                   Sumber: LBUS dan LBPRS, Bank Indonesia
        Grafik 3.26. Perkembangan Pembiayaan                                                                     Grafik                3.27.    Perkembangan    DPK
                    Perbankan Syariah di Jawa                                                                                             Perbankan Syariah di Jawa
                    Tengah                                                                                                                Tengah
                                             FDR %                                                                                               LDR %
                                         145%                                                                                                        5,0%
                                         140%                                                                                                        4,5%
                                                                                                                                                     4,0%
                                         135%
                                                                                                                                                     3,5%
                                         130%                                                                                                        3,0%
                                         125%                                                                                                        2,5%
                                         120%                                                                                                        2,0%
                                                                                                                                                     1,5%
                                         115%
                                                                                                                                                     1,0%
                                         110%                                                                                                        0,5%
                                         105%                                                                                                        0,0%
                                                           II        III        IV       I        II      III     IV        I          II   III*

                                                                 2009                             2010                            2011

                                                                                FDR                    NPF Gross - skala kiri

                                    Sumber: LBUS dan LBPRS, Bank Indonesia
                            Grafik 3.28 Perkembangan NPF dan FDR Perbankan Syariah di Jawa Tengah

                Dengan perkembangan tersebut, Financing to Deposit Ratio (FDR)
mengalami peningkatan dari 131,43% pada triwulan II-2011 menjadi 139,61% pada
triwulan III-2011. Selain itu, performa kualitas pembiayaan mengalami peningkatan, yang
ditunjukkan oleh penurunan rasio pembiayaan non lancar (Non Performing Financing,
NPF) dari 4,56% pada triwulan II-2011 menjadi 4,37% pada triwulan III-2011 (Grafik
3.28). Fungsi intermediasi perbankan syariah yang cukup tinggi ini didukung oleh
banyaknya jaringan kantor perbankan syariah yang telah dibuka di Jawa Tengah. Pada
periode laporan, terdapat sebanyak 6 bank umum syariah, 35 unit usaha syariah serta 19
BPR syariah.

                                 TABEL 3.8.
         BANK DAN JARINGAN KANTOR PERBANKAN SYARIAH DI JAWA TENGAH
                                                                                                                         2010                                                2011
                                   KETERANGAN
                                                                                                            II             III                   IV                I           II           III*
Bank Syariah
     Bank Umum
         -  Jumlah Bank                                    6                                                                       6                   6             6              6              6
Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011
         -  Jumlah Kantor                                 71                                                                      73                  99           113            113            113 44
     Unit Usaha Syariah                                   40                                                                      41                  20            35             35             35
         -  Jumlah Kantor                                 40                                                                      41                  20            35             35             35
Sumber: SEKDA (Posisi Agustus 2011), Bank Indonesia
3.4. Perkembangan Sistem Pembayaran
          Perkembangan Sistem Pembayaran sampai dengan                                                                                                                                                                     triwulan III-2011
relatif stabil dengan menunjukkan adanya tren peningkatan. Peningkatan kegiatan
sistem pembayaran ini selaras dengan laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah yang
menunjukkan angka pertumbuhan positif pula. Peningkatan aktivitas pertumbuhan
ekonomi tersebut ditunjukkan oleh peningkatan secara umum pada keluar masuk uang
kas di Bank Indonesia serta peningkatan transaksi pembayaran non tunai melalui sistem
Real Time Gross Settlement.
3.4.1. Perkembangan Transaksi Pembayaran Tunai
3.4.1.1. Aliran Uang Kartal Masuk/Keluar (Inflow/Outflow)
          Perkembangan aliran uang kartal pada triwulan III-2011 di wilayah Jawa
          6
Tengah mengalami net inflow. Pada triwulan laporan, aliran uang masuk (inflow)
tercatat lebih besar daripada aliran uang keluar (outflow) sehingga secara keseluruhan
mengalami net inflow sebesar Rp2,69 triliun. Jumlah tersebut mengalami peningkatan
sebesar 11,41% dibandingkan dengan posisi yang sama pada tahun lalu (yoy) atau
sebesar 13,97% apabila dibandingkan dengan triwulan sebelumnya (qtq). Dilihat dari
data historis, aliran uang di wilayah Jawa Tengah secara umum selalu terjadi net inflow.

                        14

                        12                                                    Inflow                                            Outflow                                                Net Inflow

                        10

                        8
           Rp Trilyun




                        6

                        4

                        2

                        0
                             Tw 1
                                    Tw 2
                                           Tw 3
                                                  Tw 4
                                                         Tw 1
                                                                Tw 2
                                                                       Tw 3
                                                                              Tw 4
                                                                                     Tw 1
                                                                                            Tw 2
                                                                                                   Tw 3
                                                                                                          Tw 4
                                                                                                                 Tw 1
                                                                                                                        Tw 2
                                                                                                                               Tw 3
                                                                                                                                      Tw 4
                                                                                                                                             Tw 1
                                                                                                                                                    Tw 2
                                                                                                                                                           Tw 3
                                                                                                                                                                  Tw 4
                                                                                                                                                                         Tw 1
                                                                                                                                                                                Tw 2
                                                                                                                                                                                       Tw 3
                                                                                                                                                                                              Tw 4
                                                                                                                                                                                                     Tw 1
                                                                                                                                                                                                            Tw 2
                                                                                                                                                                                                                   Tw 3
                                                                                                                                                                                                                          Tw 4
                                                                                                                                                                                                                                 Tw 1
                                                                                                                                                                                                                                        Tw 2
                                                                                                                                                                                                                                               Tw 3




                        -2

                        -4
                                     2004                        2005                        2006                        2007                        2008                        2009                        2010                       2011
        Sumber: Bank Indonesia
         Grafik 3,29, Perkembangan Inflow dan Outflow Uang Kartal di Jawa Tengah
          Sejalan dengan faktor musiman Lebaran, jumlah uang kartal yang keluar
meningkat dibanding triwulan sebelumnya. Posisi outflow pada triwulan ini tercatat
sebesar Rp9,924 trilyun, mengalami kenaikan sebesar 48,89% (yoy) bila dibandingkan

6
    Meliputi Kantor Bank Indonesia (KBI) Semarang, KBI Solo, KBI Purwokerto, dan KBI Tegal

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                        45
dengan outflow pada triwulan III-2010, atau sekitar 135,92% (qtq). Namun demikian,
jumlah uang kartal yang masuk juga meningkat signifikan yang mencapai Rp12,6 triliun,
sehingga secara total mengalami net inflow.




                                      TABEL 3.6
             PERKEMBANGAN INFLOW DAN OUTFLOW UANG KARTAL DI JAWA TENGAH
                                     2010                                              2011                        Pertumbuhan
                Tw 1         Tw 2         Tw 3           Tw 4         Tw 1            Tw 2           Tw 3              YoY        QtQ
Inflow          5.537,58     4.582,67      9.081,54       6.250,23   7.161,98          6.568,29         12.616          38,92%    92,07%
Outflow           379,08     1.848,88      6.665,64       2.363,11   1.083,27          4.206,56          9.924          48,89%   135,92%
Net Inflow      5.158,50     2.733,78      2.415,89       3.887,12   6.078,71          2.361,73          2.692          11,41%    13,97%
Sumber: Bank Indonesia


3.4.1.2. Penyediaan Uang Kartal Layak Edar / Penyediaan Tanda Tidak
       Berharga (PTTB) Uang Kartal
             Jumlah uang tidak layak edar di Jawa Tengah yang dimusnahkan pada
triwulan        III–2011          mengalami           peningkatan.          Secara          berkala           Bank       Indonesia
melaksanakan pemusnahan terhadap uang yang sudah tidak layak edar (UTLE) melalui
kegiatan yang diberi nama Pemberian Tanda Tidak Berharga (PTTB). Hal ini untuk
menjamin ketersediaan uang yang layak edar di masyarakat. Pada triwulan III-2011 jumlah
PTTB tercatat sebesar Rp6,17 triliun, mengalami peningkatan sebesar 19,67% (qtq)
dibandingkan jumlah PTTB pada triwulan II-2011.


                           120%                                                                                14.000
                           100%                                                                                12.000
                                                                                                               10.000
                           80%
                                                                                                               8.000
                           60%
                                                                                                               6.000
                           40%
                                                                                                               4.000
                           20%                                                                                 2.000
                            0%                                                                                 -
                                   Tw 1 Tw 2 Tw 3 Tw 4 Tw 1 Tw 2 Tw 3 Tw 4 Tw 1 Tw 2 Tw 3

                                              2009                   2010                     2011


                                     Inflow              PTTB                   % PTTB thd Inflow-axis kiri

        Sumber: Bank Indonesia
                     Grafik 3.30. Rasio Cash Inflow Terhadap PTTB Jawa Tengah
             Namun, rasio PTTB terhadap cash inflow di Jawa Tengah pada triwulan III-
2011 menurun dibanding triwulan sebelumnya. Pada triwulan laporan rasio tesebut
tercatat sebesar 48,95%, mengalami penurunan dibandingkan rasio pada triwulan II-
2011. Kesadaran masyarakat untuk memelihara uang rupiah dengan baik memiliki andil
menurunnya aliran uang masuk yang tidak layak edar.



Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                             46
              3.4.1.3. Uang Palsu
                              Pada triwulan III-2011, jumlah uang palsu yang ditemukan dan dilaporkan
              ke KBI di Jawa Tengah7 sebanyak 3.274 lembar. Nominal pecahan uang palsu yang
              paling banyak ditemukan hampir berimbang antara pecahan Rp100.000,00 dengan
              pecahan Rp50.000,00 dengan porsi masing-masing sebesar 48,99% dan 44,96% dari
              seluruh jumlah uang palsu yang ditemukan. Jumlah uang palsu yang ditemukan
              meningkat apabila dibandingkan dengan triwulan lalu. Namun secara umum, jumlah
              uang palsu yang ditemukan sangat kecil prosentasenya dibandingkan total jumlah uang
              yang beredar.

              3.4.2. Transaksi Keuangan secara Non Tunai
                              Dalam transaksi non tunai, KBI Semarang selalu berusaha menjaga kelancaran
              sistem pembayaran yang efektif melalui penyelenggaraan kliring dan Bank Indonesia Real
              Time Gross Settlement (BI-RTGS). Dalam hal pembayaran non tunai, terdapat
              kecenderungan masyarakat lebih memilih menggunakan RTGS yang ditandai dengan
              makin meningkatnya transaksi RTGS secara nominal apabila dibandingkan dengan
              transaksi kliring yang cenderung mengalami kontraksi.

              3.4.2.1. Transaksi Kliring
                              Pada triwulan III–2011, transaksi melalui kliring di wilayah Jawa Tengah,
              mengalami kontraksi baik dari sisi nominal maupun volume apabila dibandingkan
              dengan triwulan sebelumnya. Volume transaksi kliring di Jawa Tengah pada triwulan
              III-2011 mengalami kontraksi sebesar -49,81% (yoy) apabila dibandingkan dengan
              triwulan sebelumnya, dengan nilai transaksi yang juga mengalami kontraksi sebesar -
              50,28% (yoy). Penurunan ini diperkirakan terkait dengan preferensi masyarakat untuk
              menggunakan transaksi non tunai melalui RTGS. Kecepatan waktu transaksi apabila
              menggunakan RTGS kemungkinan merupakan alasan mengapa masyarakat memilih
              menggunakan RTGS daripada kliring.

                                                        TABEL 3.7.
                                     PERKEMBANGAN TRANSAKSI KLIRING LOKAL DI JAWA TENGAH
                                                                2010                                           2011                       Pertumbuhan
                  Keterangan                                                                                                                                                  Items
                                           Tw I         Tw II           Tw III       Tw IV        Tw I         Tw II        Tw III *)    YoY       QtQ
Perputaran Kliring                                                                                                                                        2 Clearing
   - Transaksi (lembar)                      743.442      748.146         763.397      695.417      751.604      703.929      383.124   -49,81%   -45,57%         - Number of Transaction 1)
                                                                                                                                                                                                 2)
   - Nominal (Rp juta)                    25.426.721   25.971.733      27.720.229   28.058.086   27.046.842   24.498.461   13.782.788   -50,28%   -43,74%         - Value of Papers Presented

Rata-rata Perputaran Kliring /Hari                                                                                                                          3 Average Clearing Per Day
                                                                                                                                                                                            1)
   - Transaksi (lembar)                      12.361       12.795          12.217       10.858       11.388        33.016       19.248   57,55%    -41,70%          - Number of Transaction
                                                                                                                                                                                                 2)
   - Nominal (Rp juta)                      423.157      443.990         443.546      438.205      409.801     1.148.732      693.057   56,25%    -39,67%          - Value of Papers Presented



              Sumber: Bank Indonesia

              3.4.2.2.Transaksi RTGS
                              Nilai transaksi BI-RTGS secara nominal mengalami peningkatan, walaupun
              secara volume mengalami penurunan. Rata-rata nilai transaksi RTGS per bulan

              7
                  KBI Semarang, KBI Solo, KBI Purwokerto dan KBI Tegal

              Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                           47
meningkat sebesar 8,61% (qtq) dari rata-rata per bulan pada triwulan II-2011, dan secara
tahunan mengalami peningkatan pula sebesar 50,24% (yoy). Peningkatan ini selaras
dengan angka pertumbuhan ekonomi yang meningkat pada triwulan ini.




                         Warkat
                                                                  Miliar Rp

                     60.000                                                   70.000

                     50.000                                                   60.000

                                                                              50.000
                     40.000
                                                                              40.000
                     30.000
                                                                              30.000
                     20.000
                                                                              20.000
                     10.000                                                   10.000

                         0                                                    0
                              Mei'10




                              Mei'11
                              Okt'09




                              Okt'10
                              Apr'10




                              Nov'10




                              Apr'11
                              Nov'09

                               Jan'10




                               Jan'11
                              Feb'10




                              Sep'10




                              Feb'11




                              Sep'11
                              Jun'11
                              Des'09




                              Jun'10




                              Des'10




                                Jul'11
                              Mar'10




                                Jul'10




                              Mar'11
                              Agt'10




                              Agt'11
                                                 Nilai   Volume

             Sumber: Bank Indonesia

                  Grafik 3.31. Perkembangan Transaksi RTGS Jawa Tengah




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                             48
Bab 4
Keuangan Daerah
         Kinerja keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sampai dengan triwulan III-
2011 belum menunjukkan kinerja yang optimal. Capaian realisasi pendapatan yang
melebihi targetnya tidak dibarengi oleh realisasi belanja. Sampai dengan triwulan III-2011
realiasi pendapatan mencapai 79,30% dari anggaran pendapatan dan belanja daerah
(APBD) tahun 2011. Sementara itu, realisasi belanja daerah baru mencapai 50,95%, lebih
rendah dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya yang tercapai sebesar 62,36%8.
Disamping itu, realisasi belanja terutama masih dalam bentuk belanja pegawai, dengan
belanja modal yang masih rendah.
         Dapat ditambahkan bahwa APBD-Perubahan (APBD-P) tahun 2011 telah disahkan
pada bulan September 2011. Anggaran pendapatan provinsi Jawa Tengah bertambah
sebesar 19,37% yaitu dari Rp5,93 triliun pada APBD murni 2011 menjadi Rp7,07 triliun
pada APBD-P 2011. Selanjutnya untuk anggaran belanja provinsi Jawa Tengah juga
mengalami penambahan sebesar 29,72% yaitu dari Rp6,18 triliun pada APBD murni 2011
meningkat menjadi Rp8,02 triliun pada APBD-P 2011. Disamping itu, terdapat tambahan
anggaran terkait program percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia
yang terutama digunakan untuk memperkuat infrastruktur di daerah.


4.1. Realisasi Pendapatan Daerah
         Sampai dengan triwulan III-2011, realisasi pendapatan Pemerintah Provinsi
Jawa Tengah telah mencapai 79,30%. Dari anggaran yang telah ditetapkan dalam
APBD-P 2011, realisasi pendapatan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah tercatat Rp 5,61
triliun. Capaian ini cukup baik, melampaui target sebesar 75% namun masih lebih rendah
dibandingkan capaian di 2010 yang tercatat sebesar 93,63%.
         Berdasarkan komponennya, realisasi pendapatan terutama dalam bentuk
pendapatan asli daerah (PAD). Realisasi PAD tercatat sampai dengan triwulan III-2011
sebesar Rp4,10 triliun atau 79,56% yang sebagian besar disumbang dari penerimaan
pajak daerah sebesar Rp3,35 triliun. Penerimaan pajak mempunyai pangsa sebesar
59,70% dari keseluruhan pendapatan APBD periode laporan, dengan realisasi sebesar
78,63%. Selanjutnya, dana perimbangan terealisasi sebesar 78,41%, dengan realisasi
tertinggi dicapai oleh dana alokasi umum yang sebesar 83,33% (untuk lebih jelasnya
lihat boks).

         8
            Keuangan daerah dari sektor pemerintah yang disampaikan dalam laporan kajian ini hanya mencakup
realisasi anggaran pemerintah daerah tingkat provinsi Jawa Tengah. Keuangan daerah dari 35 Kabupaten/Kota di
Jawa Tengah belum dapat kami sajikan karena adanya keterbatasan data.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                 49
            Pada APBD 2011 terdapat penambahan komponen pendapatan khususnya
dana percepatan pembangunan infrastruktur daerah. Sejalan dengan rencana
Pemerintah dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi
Indonesia (MP3EI), kawasan Jawa akan dikembangkan menjadi koridor pengembangan
industri pengolahan. Untuk itu, telah dialokasikan dana percepatan khususnya untuk
pembangunan infrastruktur (sebesar Rp3,10 triliun) yang diharapkan dapat memberikan
efek ganda (multiplier effect) dalam percepatan pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah.
Selain itu, terdapat penambahan komponen pada pos lain-lain pendapatan yang sah,
yaitu dana penyesuaian dan otonomi khusus sebesar Rp1,74 triliun dan dana insentif
daerah (DID) sebesar Rp27,20 triliun (tabel 4.1). Khusus terkait dana insentif daerah,
dana tersebut dialokasikan kepada daerah berprestasi yang memenuhi kriteria tertentu
untuk melaksanakan fungsi pendidikan, disamping pengelolaan ekonomi dan inflasi.
Dapat ditambahkan bahwa tujuan utama pengalokasian DID adalah untuk mendorong
agar daerah berupaya untuk mengelola keuangannya dengan lebih baik dan mendorong
agar daerah berupaya untuk selalu menetapkan APBD secara tepat waktu.
            Sesuai polanya, realisasi pendapatan pada triwulan III-2011 meningkat
dibanding triwulan-triwulan sebelumnya. Pada triwulan III-2011 realisasi pendapatan
lebih tinggi dibanding dua triwulan sebelumnya. Hal tersebut didukung oleh upaya
Pemerintah untuk meningkatkan intensifikasi penerimaan pajak daerah. Namun demikian,
bila dibandingkan dengan pendapatan pada triwulan yang sama tahun sebelumnya,
pendapatan pada periode laporan mengalami penurunan yang cukup signifikan.

                                 TABEL 4.1
   REALISASI PENDAPATAN DAERAH APBD PROVINSI JAWA TENGAH TRIWULAN III-2011
                                 (Rp JUTA)
                                               APBD            APBD          APBD - P*)                                      REALISASI
 NO                  URAIAN
                                               2010            2011            2011           TW III-10     % III-10    TW II-11     % II-11    TW III-11     % III-11
 A PENDAPATAN
 1 PENDAPATAN ASLI DAERAH                     3.729.061,65    4.182.627,06    5.158.663,99   3.579.827,78 97,85        2.610.976,48    62,42   4.104.087,38      79,56
   - Pajak Daerah                             2.994.000,00    3.413.750,00    4.263.000,00   2.888.606,72 98,26        2.068.576,38    60,60   3.351.981,25      78,63
   - Retribusi Daerah                           122.037,79       53.758,07       60.626,58      87.828,64 68,15           26.152,76    48,65      40.466,60      66,75
   - Hasil Pengelolaan                          164.780,77      193.576,97      212.158,06     186.117,96 120,85         194.560,32   100,51     211.976,16      99,91
     Kekay. Daerah Yg Dipisahkan                                                                                                                        -
   - Lain-Lain PAD Yang Sah                    448.243,09      521.542,01      622.879,35      417.274,46     95,78      321.687,02    61,68     499.663,38      80,22
 2 DANA PERIMBANGAN                           1.757.663,52    1.748.279,36    1.889.203,97   1.393.692,24     82,86      934.580,30    53,46   1.481.344,39      78,41
   - Dana Bagi Hsl Pjk/Bukan Pjk                551.136,77      527.701,80      561.233,95     408.380,74     74,54      174.604,90    33,09     379.018,52      67,53
   - Dana Alokasi Umum                        1.168.787,76    1.168.787,76    1.276.180,22     973.989,80     86,14      744.438,46    63,69   1.063.483,52      83,33
   - Dana Alokasi Dana Khusus                    37.739,00       51.789,80       51.789,80      11.321,70                 15.536,94    30,00      38.842,35      75,00
 3 LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH                24.590,16                       32.054,26       26.605,34                    550,00               29.065,50      90,68
   -Hibah
   -Dana Peny. dan Otonomi Khusus                                                1.740,75        2.015,18                                          1.305,56      75,00
   -Dana Insentif Daerah                        24.590,16                       27.209,94       24.590,16                                         27.209,94     100,00
   -Dana Percepatan Pemb. Infrstrkr Daerah                                       3.103,57
   -Pendapatan Lainnya                                                                                                       550,00                  550,00       0,00

      JUMLAH PENDAPATAN                      5.511.315,33    5.930.906,42    7.079.922,22    5.000.125,36    93,63     3.546.106,78    59,79   5.614.497,27     79,30

Sumber : Biro Keuangan, Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Tengah
*) APBD-P ditetapkan pada September 2011




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                           50
4.2. Realisasi Belanja Daerah
        Dari sisi belanja daerah, realisasi pengeluaran masih rendah. Realisasi total
belanja daerah pemerintah Provinsi Jawa Tengah pada triwulan III-2011 tercatat masih
sebesar 50,95% atau Rp4,08 triliun. Bila dibandingkan dengan triwulan yang sama tahun
sebelumnya realisasi belanja pemerintah triwulan ini jauh lebih rendah. Realisasi triwulan
III-2010 tercatat sebesar 62,36% atau sebesar Rp3,53 triliun.
        Dilihat komponennya, realisasi belanja pegawai masih merupakan yang
tertinggi, sementara belanja modal masih rendah. Sampai dengan triwulan III-2011,
realisasi belanja pegawai dan belanja modal masing-masing mencapa 56,99% dan
40,39%. Dapat ditambahkan bahwa tiga pos terbesar dalam keseluruhan belanja APBD-P
2011 adalah belanja modal, belanja pegawai dan belanja bantuan keuangan kepada
Kab/Kot/Desa dengan porsi masing-masing sebesar 25,39%, 21,07% dan 20,78%.
1. Belanja Tidak Langsung :
        Realisasi Belanja tidak langsung triwulan ini tercatat senilai Rp2,71 triliun atau
sebesar 50,31%. Angka rasio realisasi belanja tidak langsung terbesar adalah realisasi
belanja pegawai yaitu sebesar 69,93%, yang disusul oleh belanja hibah sebesar 65,19%.
Berikutnya adalah pos belanja bantuan sosial sebesar 46,64%% dan belanja bagi hasil
kepada kab/kota sebesar44,27%. Rasio realisasi belanja tidak langsung triwulan ini jauh
lebih rendah dibanding realisasi triwulan yang sama tahun sebelumnya yang telah tercatat
sebesar 64,47%.
2. Belanja Langsung :
        Realisasi Belanja Langsung triwulan ini tercatat sebesar 52,27% atau senilai
Rp1,37 triliun (tabel 4.2). Belanja pegawai dan belanja barang dan jasa masing-masing
terealisasi sebesar 56,99% dan 54,97%. Realisasi belanja modal yang yang diharapkan
menjadi salah satu sumber pendorong investasi daerah justru tercatat masih sangat kecil
yaitu hanya sebesar 40,39%. Realisasi belanja langsung triwulan ini lebih rendah
dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya yang telah mencapai 58,85%, namun
untuk realisasi belanja modal triwulan ini sedikit lebih tinggi bila dibandingkan triwulan III-
2010 yang tercatat sebesar 36,82%.




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                    51
                                                                  TABEL 4.2
REALISASI BELANJA DAERAH APBD PEMERINTAH PROVINSI TRIWULAN III-2011 (RP JUTA)
                                         APBD            APBD         APBD-P *)                                  REALISASI
 NO               URAIAN
                                         2010            2011           2011        TW III-10     % III-10    TW II-11 % II-11       TW III-11      % III-11
  B BELANJA
  1 BELANJA TIDAK LANGSUNG              3.536.530,67   3.846.361,80   5.402.754,02 2.280.039,71    64,47     1.443.457,29   26,72    2.718.033,51     50,31
    - Belanja Pegawai                   1.177.100,16   1.182.792,79   1.231.734,59   730.049,99    62,02       512.388,98   41,60     861.351,05      69,93
    - Belanja Hibah                        53.543,77      87.461,97     107.264,49    41.403,27    77,33        53.814,31   50,17       69.923,25     65,19
    - Belanja Bantuan Sosial              234.377,01     269.005,98     396.838,00   158.932,66    67,81       102.041,00   25,71     185.088,00      46,64
    - Belanja Bagi Hasil Kpd Kab/Kota   1.121.525,23   1.072.413,81   1.696.013,69   677.239,18    60,39       365.695,21   21,56     750.850,04      44,27
    - Blnj Ban.Keu. kpd Kab/Kota/Desa     914.984,50   1.209.687,25   1.960.903,25   667.627,92    72,97       408.254,54   20,82     849.557,84      43,32
    - Belanja Tidak Terduga                35.000,00      25.000,00      10.000,00     5.643,27    16,12         1.263,23   12,63        1.263,33     12,63

  2 BELANJA LANGSUNG                    2.128.785,01   2.340.212,39   2.622.212,56 1.252.770,17    58,85       717.501,41   27,36    1.370.588,87     52,27
    - Belanja Pegawai                     224.897,22     214.462,30     217.547,96   136.656,20    60,76        68.010,15   31,26     123.991,39      56,99
    - Belanja Barang dan Jasa           1.433.478,88   1.665.833,50   1.888.334,81   942.904,88    65,78       577.027,48   30,56   1.038.075,12      54,97
    - Belanja Modal                       470.408,91     459.916,59     516.329,78   173.209,09    36,82        72.463,78   14,03     208.522,36      40,39

     JUMLAH BELANJA          5.665.315,68 6.186.574,19 8.024.966,58 3.532.809,88                   62,36     2.160.958,70 34,93     4.088.622,38     50,95
     SURPLUS/DEFISIT          (324.922,63) (314.329,04) (945.044,36) 2.132.505,80                            4.025.615,49           3.936.344,20
Sumber : Biro Keuangan, Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Tengah
*) APBD-P ditetapkan pada September 2011




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                             52
                                       BOKS.
                 STRUKTUR APBD PROV. JAWA TENGAH DAN 35 KAB/KOTA
                        DI JAWA TENGAH TAHUN 2010 DAN 2011

       Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) merupakan kebijakan keuangan
pemerintah daerah yang disusun berdasarkan keputusan, peraturan dan pedoman materi
dalam negeri yang disesuaikan dengan rencana strategis daerah yang telah disusun agar
pembangunan di daerah dapat sejalan dengan program pembangunan yang digariskan
oleh pemerintah pusat. APBD terdiri atas pendapatan, belanja, dan pembiayaan daerah.
Pendapatan daerah berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Perimbangan (DP),
dan Lain-lain Pendapatan yang Sah (LPS). Belanja daerah terdiri dari belanja tidak
langsung dan belanja langsung.
       Sejak diberlakukannya otonomi daerah pada tahun 2001, pemerintah Provinsi
Jawa Tengah harus mampu memanfaatkan potensi daerah secara optimal agar dapat
melaksanakan pembangunan daerah sebagaimana telah dituangkan dan direncanakan
dalam struktur APBD. Provinsi Jawa Tengah terdiri dari 35 Kabupaten/Kota yang masing-
masing mempunyai struktur APBD tersendiri. APBD 2011 menunjukkan bahwa secara
nominal seluruh komponen pendapatan dan belanja baik APBD provinsi maupun APBD di
35 kab/kota mengalami peningkatan.
 Triliun Rp                                                                           Triliun Rp
 4,0                                                                                 25
            3,41                                                                                                                          20,36
 3,5
                                                                                     20
 3,0
 2,5                                                                                 15
 2,0
 1,5                                                                        1,19     10
                 0,99               0,96
 1,0                                                                 0,52             5                     1,76                                                     2,16
 0,5                         0,05                 0,19 0,16                                         0,49                          1,17
                                                                                                                                                             0,03
 0,0                                                                                  0
         Pajak daerah     Retribusi daerah    Hasil pengelolaan Lain-lain PAD yang        Dana bagi hasil pajak/bagi          Dana alokasi umum          Dana alokasi khusus
                                              kekayaan daerah           sah                  hasil bukan pajak
                                               yang dipisahkan

                        Prov. Jateng       35 Kab/Kota di Jateng                                                   Prov. Jateng     35 Kab/Kota di Jateng


   Grafik 1. APBD-P 2011 PAD Prov. Jateng dan 35                                           Grafik 2. APBD-P 2011 Dana Perimbangan
   Kab/Kota Jateng                                                                         Prov. Jateng dan 35 Kab/Kota Jateng
       Dari sisi Pendapatan, APBD-P 2011 provinsi Jawa Tengah meningkat sebesar
28,46% dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara itu, pendapatan di Kab/Kota di
Jawa Tengah meningkat sebesar 21,50%. Komposisi PAD di Kab/Kota relatif masih sangat
rendah yaitu 9,88%, sedikit meningkat dari tahun sebelumnya yang sebesar 9,75%.
Sementara komponen yang sangat dominan di Kab/Kota adalah Dana Perimbangan yang
mencapai 72,79%, menurun dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 80,28%
(Grafik 3 dan 4).
         Prov. Jawa Tengah                                    35 Kab/Kota                          Prov. Jawa Tengah                               35 Kab/Kota
            8,88%                                                                                          0,50%                                    6,48% 5,26%
      3,30%                                                              2,96%
      0,92%                                         3,56%                                                                8,37%




                                                      0,48%
                        58,13%                                     2,89%                    19,90%

                                                                                                                                                        61,04%
  Pajak daerah                                  Retribusi daerah
                                                                                             Dana bagi hasil pajak/ bukan pajak          Dana alokasi umum   Dana alokasi khusus
  Hasil kelola kekyan daerah yg dipisahkan      Lain-lain PAD yang sah


 Grafik 3. Porsi PAD 2011 Prov. Jateng dan 35                                               Grafik 4. Porsi 2011 Dana Perimbangan
 Kab/Kota Jateng                                                                            Prov. Jateng dan 35 Kab/Kota Jateng


Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                     53
       Secara nominal, untuk 35 kab/kota belanja pegawai selalu lebih tinggi
dibandingkan jenis belanja lainnya. Semua jenis belanja relatif mengalami kenaikan
kecuali untuk belanja bunga, belanja subsidi dan belanja hibah tahun 2011 yang
mengalami penurunan dari tahun sebelumnya. Penurunan tersebut antara lain disebabkan
oleh berubahnya alokasi DAK Belanja Hibah pada APBD 2010 (Grafik 5 dan 6).
      Triliun Rp                                                                                          Triliun Rp
 24           20,52                                                                                       6                                             5,60
 21                                                                                                                                                                                 5,13
 18
 15                                                                                                       5
 12
  9                                                                                                       4
  6                                          0,72            0,92        1,07         1,20      0,03
  3       1,18                0,01       0,08            0,27               0,06         1,15      0,07   3
  0
                                                                                                          2                                     1,59
                                                                                                                               1,31
                                                                                                          1                                                                 0,43
                                                                                                                        0,21
                                                                                                          0
                                                                                                                   Belanja Pegawai         Belanja Barang dan jasa         Belanja Modal

                          Prov. Jawa Tengah                  35 Kab/Kota di Jateng                                              Prov. Jawa Tengah      35 Kab/Kota di Jateng


 Grafik 5. APBD-P 2011 PAD Prov. Jateng dan 35                                                                Grafik 6. APBD-P 2011 Dana Perimbangan
 Kab/Kota Jateng                                                                                              Prov. Jateng dan 35 Kab/Kota Jateng

        Di sisi belanja secara agregat untuk Kab/Kota, juga terlihat komponen belanja
pegawai sangat mendominasi hingga mencapai 57,86% dari total belanja, diikuti oleh
Belanja barang dan jasa serta belanja modal yang masing-masing sebesar 15,78% dan
14,45%. Gambaran yang berbeda terjadi antara Provinsi dengan Kab/Kota, dimana untuk
Provinsi, komposisi belanja pegawai hanya mencapai 19,52%. Komposisi terbesar belanja
di provinsi adalah belanja barang dan jasa sebesar 26,26% dan diikuti bantuan keuangan
kepada Kab/Kota dan Pemdes yang sebesar 19,79% (Gra,fik 7 dan 8).
        Prov. Jawa Tengah                                               35 Kab/Kota
                                                                                                                  Prov. Jawa Tengah                                   35 Kab/Kota
                                                                      0,16%3,23%
                      0,41%                                          2,59%
                                                                   2,02% 0,18%                                                  3,41%                                     3,68%
                                 19,52
                                                                                                                       7,08%
          19,79                                                      0,03%
            %                      %
                                                                         0,01%
                                                                                                                                                          14,45%
                                 1,39%
                                 4,44%
                  17,69                                                                                                                                                        15,78%
                                                                                  57,86%
                    %
                                                                                                                               26,26%
                              Belanja Pegawai
                              Belanja Bunga
                              Belanja Subsidi
                              Belanja Hibah
                              Belanja Bantuan sosial
                              Belanja Bagi hasil kpd Prov/Kab/Kota dan Pemdes
                              Belanja Bantuan keuangan kpd Prov/Kab/Kota dan Pemdes                                      Belanja Pegawai    Belanja Barang dan jasa       Belanja Modal
                              Belanja tidak terduga



 Grafik 7. APBD-P 2011 Belanja Tdk Langsung                                                                   Grafik 8. APBD-P 2011 Belanja Langsung Prov.
 Prov. Jateng dan 35 Kab/Kota Jateng                                                                          Jateng dan 35 Kab/Kota Jateng




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                             54
        Bab 5
        Kesejahteraan Masyarakat
                  Kesejahteraan masyarakat di Jawa Tengah pada triwulan III-2011 menunjukkan
        kondisi yang membaik. Hal tersebut terutama terlihat pada peningkatan Nilai Tukar Petani
        (NTP).



        5.1. Ketenagakerjaan
                 Kondisi ketenagakerjaan di Jawa Tengah pada Agustus 2011 relatif tidak
        berbeda dengan kondisi Februari 2011. Tingkat pengangguran terbuka dan tingkat
        partisipasi angkatan kerja sedikit menurun dibanding periode sebelumnya. Sementara
        jumlah angkatan kerja menunjukkan sedikit peningkatan.
                 Secara tahunan, jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah pada Agustus 2011
        mengalami kenaikan sebesar 0,38% jika dibandingkan dengan posisi pada Agustus
        2010. Kenaikan tersebut didorong oleh peningkatan jumlah orang bekerja sebesar 0,70%
        (yoy), sementara jumlah pengangguran mengalami penurunan sebesar -4,48% (yoy).
        Kondisi ketenagakerjaan yang cukup positif tersebut sejalan dengan perkembangan
        perekonomian Jawa Tengah yang tumbuh 6,2% (yoy) pada triwulan ini.
                 Sementara itu, apabila dibandingkan dengan posisi Februari 2011, jumlah
        angkatan kerja pada bulan Agustus 2011 mengalami penurunan sebesar -1,54%.
        Penurunan tersebut terutama disebabkan oleh faktor musiman di sektor pertanian,
        dimana awal tahun 2011 merupakan puncak produksi pertanian sehingga dapat
        menyerap tenaga kerja lebih tinggi (Tabel 5.1).
                 Lebih jauh, jumlah pengangguran pada Agustus 2011 merupakan yang
        terkecil dalam tiga tahun terakhir. Kondisi tersebut diperkuat dengan tingkat
        pengangguran terbuka yang turun -0,28% (yoy) menjadi 5,93% yang menggambarkan
        bahwa dari 100 orang terdapat 6 orang penganggur. Kondisi ini mengindikasikan bahwa
        perekonomian di Jawa Tengah menunjukkan perkembangan yang positif.

                                              Tabel 5.1.
                         Indikator Ketenagakerjaan di Jawa Tengah (Juta Jiwa)
                                             2008              2009                  2010                  2011
              Indikator
                                             Agst       Feb           Agst    Feb           Agst    Feb           Agst
Angkatan Kerja                              16,69      16,61      17,09      17,13      16,86      17,19      16,92
 Bekerja                                    15,46      15,40      15,84      15,96      15,81      16,14      15,92
  Pengangguran                               1,23       1,21          1,25    1,18          1,05    1,04          1,00
Penduduk Usia Kerja                         24,41      24,58      24,67      24,84      23,88      23,89      23,91
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)   68,37%    67,59%     69,27%      68,97%    70,60%      71,94%    70,77%
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)          7,35%      7,28%      7,33%      6,86%      6,21%      6,07%      5,93%
         Sumber: BPS


        Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                        55
          Penurunan jumlah angkatan kerja tersebut sejalan dengan hasil Survei
Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) yang dilakukan Bank Indonesia, dimana Saldo Bersih
Tertimbang (SBT)9 realisasi penggunaan tenaga kerja pada triwulan III-2011 sebesar -
0,73%, turun dibandingkan triwulan sebelumnya yang mencapai 13,89% (Grafik 5.1).

           % SBT

            15.0



            10.0



             5.0



             0.0



            -5.0

                                     Realisasi penggunaan TK
           -10.0
                      IV    I   II      III   IV   I   II      III   IV   I   II      III   IV   I    II    III

                     2007        2008                   2009                   2010                  2011



                   Sumber : SKDU KBI Semarang
                                         GRAFIK 5.1
                            PENGUNAAN TENAGA KERJA DI JAWA TENGAH
        Secara sektoral, berdasarkan hasil SKDU, hanya sektor pertanian yang
mengalami penurunan realisasi penyerapan tenaga kerja di Jawa Tengah pada
triwulan III-2011. Penurunan realisasi penggunaan tenaga kerja di sektor pertanian
tersebut seiring dengan berlalunya masa panen tahap II. Namun demikian, tingkat
penyerapan tersebut masih lebih tinggi jika dibandingkan posisi triwulan III-2010 (Grafik
5.2). Dapat ditambahkan bahwa porsi penggunaan tenaga kerja di Jawa Tengah pada
triwulan III-2011 masih didominasi oleh ketiga sektor utama, yaitu pertanian, PHR dan
Industri, masing-masing mencapai 33,79%, 21,36% dan 19,16%.
        Sementara itu, sektor PHR dan Industri menunjukkan adanya peningkatan
realisasi penggunaan tenaga kerja. Kondisi tersebut terutama disebabkan oleh faktor
musiman puasa dan lebaran yang mendorong pelaku usaha di kedua sektor tersebut
berusaha untuk memenuhi peningkatan permintaan dan konsumsi masyarakat. Realisasi
penggunaan tenaga kerja di sektor PHR dan Industri pada triwulan ini masing-masing
mencapai 8,44% dan 7,71%, lebih tinggi dari triwulan sebelumnya yang tercatat sebesar
4,29% dan 4,43%. Peningkatan penggunaan tenaga kerja tersebut sejalan dengan
pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah yang cukup tinggi pada triwulan ini.




9
    SBT merupakan salah satu metode yang digunakan dalam SKDU dengan memperhitungkan selisih antara

bobot tiap sektor. SBT mencerminkan perkembangan usaha di saat ini dan di masa mendatang dari tiap
sektor.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                    56
                                                            SBT (%)
                                                      12
                         Lainnya
     Jasa                                             10
                         12.75%
Kemasyarakatan                                         8
   12.94%                                              6
                                          Pertanian    4
                                           33.79%      2
                                                       0
                                                       -2
                                                       -4
                                                       -6                                   Pertanian        PHR          Industri
                   Perdagangan
                                                       -8
                      21.36%
                                     Industri         -10

                                     19.16%                  IV       I   II          III   IV      I   II          III   IV         I    II    III

                                                            2008               2009                          2010                        2011
Sumber : BPS dan SKDU KBI Semarang
                                    Grafik 5.2
     Porsi dan Realisasi Penggunaan Tenaga Kerja Sektor Utama Jawa Tengah

5.2. Nilai Tukar Petani
        Daya beli petani yang diukur dari nilai tukar petani (NTP) pada triwulan III-
2011 mengalami peningkatan. Secara triwulanan, Nilai Tukar Petani (NTP) di Provinsi
Jawa Tengah pada triwulan III-2011 mengalami kenaikan sebesar 1,13% (qtq) jika
dibandingkan dengan triwulan sebelumnya. Demikian pula apabila dibandingkan triwulan
III-2010, NTP Jawa Tengah mengalami kenaikan sebesar 3,29% (yoy) menjadi 105,89%.
        Kenaikan NTP Jawa Tengah pada triwulan ini disebabkan kenaikan indeks
yang diterima petani. Pada triwulan III-2011, indeks yang diterima petani naik 3,44%
(qtq), lebih tinggi dibanding indeks yang dibayar petani yang naik 1,86% (qtq). Kenaikan
indeks yang diterima petani terutama terjadi pada kelompok komoditas perkebunan
rakyat dan kelompok komoditas padi palawija. Hal tersebut masing-masing diperkirakan
terkait dengan kenaikan harga gula dan beras. Sementara itu, indeks yang mengalami
penurunan adalah indeks untuk kelompok komoditas perikanan.
        Di sisi lain, indeks yang dibayar petani yang mengalami kenaikan
terutama pada biaya konsumsi rumah tangga yang mencapai 2,14% (qtq). Kenaikan
biaya konsumsi tersebut seiring dengan faktor musiman puasa dan lebaran. Selain itu,
komponen biaya sandang juga mengalami kenaikan sebesar 2,37% (qtq) atau 7,32%
(yoy). Sementara itu, komponen biaya produksi yang mengalami kenaikan terbesar pada
triwulan ini adalah bibit yang mencapai 1,79% (qtq). Diperkirakan anomali cuaca turut
berpengaruh terhadap ketersediaan bibit mengingat pada triwulan ini telah memasuki
masa tanam (Tabel 5.2).




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                        57
                                                                 Tabel 5.2
                                                      Perkembangan NTP di Jawa Tengah
                                                            2008                            2009                                         2010                              2011                    Growth (%)
               Kelompok/ Sub Kelompok
                                                              IV          I            II          III       IV         I           II           III      IV       I         II        III         qtq      yoy
A Nilai Tukar Petani                                        102.70       98,00        98.04         99.69   100.03    100.22       101.09       102.60   103.12   102.84   104.76     105.89         1.13     3.29
       B Indeks yang Diterima Petani (It)                   118.02 113,99            114.73        118.58   119.63    121.42       123.79       129.46   132.64   133.08   135.95     139.39         3.44     9.93
   1 Padi Palawija                                          114.33 104,82            107.16        110.89   113.02    115.16       118.09       123.51   127.49   128.44   134.36     138.97         4.61    15.46
   2 Hortikultura                                           108.43 115,58            111.99        117.67   116.82    119.30       122.67       129.55   131.14   132.18   129.32     131.06         1.74     1.51
   3 Perkebunan Rakyat                                      141.91 140,63            142.15        145.49   144.69    142.61       143.43       145.36   154.55   153.32   143.72     156.31        12.59    10.95
   4 Peternakan                                             134.96 135,71            134.28        136.17   136.85    137.86       136.96       143.40   142.90   140.56   138.63     140.38         1.75    -3.02
   5 Perikanan                                              121.65 124,62            126.07        130.14   129.26    131.48       133.62       140.90   141.41   142.39   154.74     146.38        -8.36     5.48
       C Indeks yang Dibayar Petani (Ib)                    114.91 116,32            117.03        118.95   119.59    121.15       122.45       126.18   128.63   129.04   129.78     131.64         1.86     5.46
   1 Konsumsi Rumah Tangga (KRT)                            115.59 117,13            117.68    119.950      120.40   122.010      123.070       127.47   130.41   131.14   131.30     133.44         2.14     5.97
  a. Bahan Makanan                                          116.41 118,73            118.02        120.84   120.40    121.85       123.94       130.68   135.17   134.46   133.34     136.10         2.76     5.42
  b. Makanan Jadi                                           113.65 117,16            119.07        121.32   122.49    125.41       124.51       127.58   130.02   132.14   132.64     134.28         1.64     6.70
   c. Perumahan                                             120.19 119,52            122.12        123.67   126.08    128.36       129.08       131.22   132.85   135.09   138.12     140.07         1.95     8.85
  d. Sandang                                                112.31 113,80            113.64        116.04   116.77    117.39       118.33       121.40   122.71   125.12   126.35     128.72         2.37     7.32
  e. Kesehatan                                              111.10 112,46            113.39        114.52   114.73    115.76       117.13       118.51   119.68   121.86   123.07     124.14         1.07     5.63
   f. Pendidikan, Rekreasi & Olah raga                      112.07 114,22            116.11        118.39   119.13    119.18       119.22       121.24   121.85   122.75   123.64     124.66         1.02     3.42
  g. Transportasi dan Komunikasi                            115.31 108,83            110.08        110.50   111.10    111.05       111.51       112.20   112.46   113.49   113.77     114.38         0.61     2.18
   2 Biaya Produksi dan Penambahan Barang                   112.59 113,65            114.87        115.71   116.85    118.18       120.36       122.06   123.06   123.99   124.99     125.98         0.99     3.92
       Modal (BPPBM)
  a. Bibit                                                  109.11 111,43            113.13        113.17   114.88    115.64       116.97       118.60   119.51   120.96   122.26     124.05         1.79     5.45
  b. Obat-obatan & Pupuk                                    114.37 113,61            115.23        116.39    117.4    117.66       121.67       123.42   124.71   125.42   126.35     126.75         0.40     3.33
   c. Sewa Lahan, Pajak & Lainnya                           115.00 121,87            122.81        123.71   125.25    128.45       131.98       133.51   134.86   136.18   137.53     138.33         0.80     4.82
  d. Transportasi                                           118.74 115,34            115.71        116.58   118.01    118.78       118.91       119.27   119.82   120.98   121.51     122.34         0.83     3.07
  e. Penambahan Barang Modal                                112.73 115,57            117.76        118.82   119.99    121.97       124.29       126.03   127.10   127.95   128.64     129.73         1.09     3.70
   f. Upah Buruh Tani                                       108.93 110,85            111.48        112.15   113.07    114.67       116.08       117.82   118.75   119.70   120.56     121.58         1.02     3.76

Sumber : BPS, diolah


                NTP Jawa Tengah pada triwulan III-2011 sedikit lebih tinggi daripada NTP
Nasional yang sebesar 105,17%. Apabila dilihat dari tiap provinsi di pulau Jawa, NTP di
seluruh provinsi pada triwulan ini mengalami kenaikan dibanding triwulan sebelumnya.
Provinsi DIY yang memiliki NTP terbesar yang mencapai 115,75%, disusul oleh Jawa Barat
dan Jawa Tengah yang masing-masing mencapai 106,16% dan 105,89%. Sedangkan
NTP terendah dialami oleh Jawa Timur yang mencapai 102,56% (Grafik 5.3).

 107
                                                                                              105,89          Jawa Timur
 106

 105                                                                                                                   DIY
                                                                                                105,17
 104
                                                                                                            Jawa Tengah
 103
                                                                                                                                                                           II-2011
 102                                                                                                          Jawa Barat
                                                                                                                                                                           III-2011
 101
                                                                   Nasional          Jawa Tengah
                                                                                                                   Banten
 100

 99
                                                                                                                  Nasional
       Des Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep

       2009                     2010                                          2011                                           95             100            105             110               115            120

   Sumber: BPS, diolah
                                                Grafik 5.3
                           NTP Jawa Tengah dan Nasional Serta Lima Provinsi di Jawa




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                       58
Bab 6
Prospek Perekonomian
        Ke depan, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan IV-2011
diperkirakan melambat dibandingkan triwulan ini, yaitu dalam kisaran 5,9%-6,4% (yoy).
Kegiatan ekonomi pada triwulan terakhir 2011 diperkirakan terkait dengan faktor
musiman akhir tahun seperti Natal dan Tahun Baru, termasuk perayaan Idul Adha. Namun
demikain, kegiatan musiman tersebut diperkirakan tidak sebesar dampak musiman di
triwulan III-2011 seperti Lebaran disamping liburan sekolah. Dengan perkembangan
tersebut, untuk keseluruhan tahun, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada tahun
2011 diperkirakan akan tumbuh dalam kisaran 6,0%-6,4%.
        Dilihat berdasarkan sektornya, dari tiga sektor utama PDRB Jawa Tengah
perlambatan pertumbuhan ekonomi terutama terjadi pada sektor industri pengolahan dan
sektor PHR. Namun demikian, kedua sektor tersebut diperkirakan masih akan memberikan
sumbangan yang cukup besar terhadap kinerja perekonomian Jawa Tengah pada triwulan
IV-2011. Sedangkan kinerja sektor pertanian diperkirakan menurun dibandingkan
triwulan sebelumnya dengan masuknya musim tanam. Namun, kinerja sektor pertanian
diperkirakan masih lebih baik dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya.
Sementara dari sisi penggunaan, terjaganya daya beli masyarakat diperkirakan tetap
mendorong tingginya kegiatan konsumsi rumah tangga. Disamping itu, mendekati akhir
tahun kegiatan investasi pemerintah dan swasta diperkirakan mengalami peningkatan.
        Sementara laju inflasi Jawa Tengah pada triwulan IV-2011 diperkirakan meningkat
dan berada dalam kisaran 3,0%-3,51% (yoy). Tekanan inflasi pada triwulan mendatang
diperkirakan dipengaruhi oleh kondisi pasokan komoditas bahan makanan khususnya
beras, sejalan dengan masuknya musim paceklik. Dengan demikian, kenaikan harga beras
menjadi salah satu faktor risiko yang perlu diwaspadai disamping kenaikan harga bumbu-
bumbuan yang termasuk komoditas volatile foods. Faktor risiko terkait tekanan inflasi
pada kelompok inti diperkirakan berkaitan dengan kenaikan harga komoditas
internasional. Sementara itu, faktor risiko yang terkait dengan inflasi dari kelompok
administered prices relatif minimal.

6.1.    Pertumbuhan Ekonomi
       Pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan IV-2011 diperkirakan
akan berada dalam kisaran 5,9%-6,4% (yoy). Sektor ekonomi utama di Jawa Tengah,
seperti pertanian, industri dan PHR, diperkirakan masih akan berperan terhadap
pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah. Sementara dari sisi penggunaan, konsumsi
pemerintah diperkirakan menjadi salah satu pendorong utama pertumbuhan ekonomi
seiring dengan realisasi proyek-proyek infrastruktur pemerintah menjelang akhir
tahun anggaran. Sementara konsumsi rumah tangga diperkirakan mengalami
penurunan pasca lebaran yang terjadi pada triwulan III-2011. Di sisi lain, investasi
diperkirakan masih akan tumbuh stabil dalam level yang cukup tinggi melanjutkan

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                            59
performa triwulan ini. Secara keseluruhan tahun, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah
pada tahun 2011 diperkirakan akan berada dalam kisaran 6,0% -6,5% (yoy).

                          55                  6.2            6.1                                   6.2 5.9-6.4   6.5
                                                       5.9         6.0                      6.0
                                                                                      5.9                        6.0
                                                                          5.6   5.7
                          50
                                                                                                                 5.5
                          45            4.8                                                                      5.0
           Rp. Triliun




                          40                                                                                     4.5

                                 3.7                                                                             4.0
                          35                         PDRB
                                                                                                                 3.5
                                                     Growth (% yoy-RHS)
                          30                                                                                     3.0
                                   I     II    III      IV    I     II    III   IV      I     II    III*) IVp)

                                          2009                       2010                         2011

                         Sumber : BPS dan Bank Indonesia, diolah
                         p
                           Angka triwulan IV-2011 merupakan angka proyeksi Bank Indonesia
                     Grafik 6.1. Perkiraan Pertumbuhan Perekonomian Jawa Tengah


        Dari sisi sektoral, produksi sektor pertanian diperkirakan menurun lebih
rendah dibanding triwulan III-2011 sejalan masuknya masa tanam. Dibandingkan
triwulan III-2011, pertumbuhan triwulanan pada sektor ini diperkirakan akan mengalami
               10
kontraksi                 yang berkisar 20% - 25% (qtq). Kondisi tersebut diindikasikan dari data
produksi padi Jawa Tengah yang pada awal triwulan IV-2011 (Oktober) diperkirakan
sebesar 362 ribu ton gkg, turun cukup signifikan jika dibandingkan bulan September
2011, mencapai -27,59% (mtm) (Grafik 6.2). Selain itu, pada triwulan IV-2011 telah
memasuki masa tanam sehingga tingkat produksi pertanian menurun. Meskipun
demikian, pertumbuhan sektor pertanian secara tahunan masih lebih tinggi dibandingkan
triwulan IV-2010, mengingat pada triwulan IV-2010 terjadi anomali cuaca yang
memberikan dampak negatif, terutama terhadap produksi komoditas holtikultura.
Diperkirakan pertumbuhan tahunan sektor pertanian pada triwulan IV-2011 mencapai
kisaran 5,8%-6,3% (yoy).




10
     Mengalami penurunan hingga menyebabkan tingkat pertumbuhan negatif.

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                         60
                         2500   Ribu ton                                             300
                                                                                %
                                                     Produksi Padi                   250
                         2000                        g_yoy (RHS)
                                                                                     200
                         1500                                                        150

                         1000                                                        100

                                                                                     50
                          500
                                                                                     0

                            0                                                        -50




                                 Des
                                 Feb




                                 Sep




                                 Feb
                                  Jul




                                  Jul
                                 Apr




                                 Apr
                                 Jun




                                 Jun
                                 Okt




                                Ags*
                                 Mei



                                 Ags




                                 Mei




                                Okt*
                                 Mar




                                 Mar




                                Sep*
                                 Nov
                                 Jan




                                 Jan
                                              2010                      2011

                         Sumber : Dispertan TPH Jawa Tengah, diolah
                        Grafik 6.2. Perkembangan Produksi Padi Jawa Tengah

                                             Tabel 6.1.
                   Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah Triwulan III-2011
                              Menurut Lapangan Usaha (YoY, PERSEN)
No           Lapangan Usaha                    2010                           2011
                                     I    II    III   IV  Total I   II   III*     IVP              Total
1  Pertanian                        4,6 2,5 3,5 -1,7       2,5 1,6 2,2 3,9      6,1-6,4           3,2-3,7
2  Pertambangan                     11,3 9,8 10,7 -2,9     7,1 2,0 8,0 7,1 21,2-21,7              9,4-9,9
3  Industri                         8,0 8,3 5,5       5,9  6,9 7,2 6,1 6,0      5,5-6,0           6,2-6,7
4  Listrik, Gas & Air Bersih        9,3 8,8 7,6       8,0  8,4 4,9 4,1 3,1      3,5-4,0           3,9-4,4
5  Konstruksi                       9,1 8,5 5,2       5,2  6,9 5,6 6,5 6,3      5,9-6,4           6,1-6,6
6  Perdagangan, Hotel & Restoran    5,0 5,2 5,9       8,0  6,1 7,0 7,2 7,1      4,3-4,8           6,4-6,9
7  Pengangkutan & Komunikasi        5,9 5,2 7,4       8,1  6,7 8,7 11,0 6,5     5,7-6,2           7,9-8,4
8  Keuangan                         3,7 3,8 5,0       7,6  5,0 4,8 7,6 6,4      7,8-8,3           6,7-7,2
9  Jasa                             4,3 6,9 8,5       9,7  7,4 8,2 6,8 9,8      8,4-8,9           8,3-8,8
   PDRB                             6,1 6,0 5,6       5,7  5,8 5,9 6,0 6,2      5,9-6,4           6,0-6,5
       Sumber: BPS dan Bank Indonesia, diolah
           p
       Ket: Angka pertumbuhan triwulan IV-2011 merupakan angka proyeksi Bank Indonesia



             Sementara itu, sektor industri diperkirakan masih tetap tumbuh tinggi pada
       kisaran 5,5%-6,0% (yoy), melambat dibanding triwulan III-2011. Kegiatan akhir
       tahun seperti Natal dan Tahun Baru, termasuk Idul Adha, akan menjadi pendorong
       kegiatan di sektor ini pada triwulan IV-2011. Namun demikian, kegiatan-kegiatan tersebut
       diperkirakan tidak sebesar dampak dari faktor musiman yang terjadi di triwulan III-2011
       seperti musim liburan sekolah, tahun ajaran baru, bulan puasa dan lebaran. Kondisi
       tersebut menyebabkan para pelaku usaha di sektor industri mengurangi kapasitas
       produksi.



       Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                             61
                Berdasarkan hasil liaison yang dilakukan Bank Indonesia, beberapa kontak
          liaison memperkirakan bahwa permintaan pada triwulan IV-2011 cenderung
          menurun. Hasil liason tersebut menyatakan bahwa responden lebih memilih untuk
          meminimalkan persediaan dengan menjual stok yang dimiliki karena perkiraan penurunan
          permintaan. Selain itu, belum pulihnya perekonomian global juga memperkuat penurunan
          permintaan dari sisi non-domestik. Penurunan permintaan tersebut sudah mulai dirasakan
          oleh beberapa kontak liaison sejak bulan Agustus 2011 sebagai dampak penurunan daya
          beli masyarakat Amerika dan Eropa akibat krisis dan diperkirakan penurunan permintaan
          non-domestik akan terus berlangsung hingga Februari 2012.
                Kondisi yang sama dengan sektor industri juga diperkirakan terjadi di sektor
          perdagangan hotel dan restoran (PHR) yang mengalami penurunan dengan
          kisaran pertumbuhan sebesar 4,3%-4,8% (yoy). Penurunan volume perdagangan
          sebagai dampak dari berlalunya beberapa kegiatan yang terjadi di triwulan III-2011
          diperkirakan cukup berpengaruh terhadap kinerja sektor ini. Salah satu faktor positif yang
          mendorong pertumbuhan di sector PHR pada triwulan IV-2011 adalah perkembangan
          kegiatan "Meeting, Incentive, Convention and Exhibition" (MICE) yang cukup marak di
          Jawa Tengah, bahkan beberapa diantaranya berskala internasional. Selain itu, realisasi
          kegiatan pemerintah yang dilaksanakan dengan menggunakan fasilitas tempat pertemuan
          hotel pada awal triwulan IV-2011 juga semakin banyak. Kondisi tersebut memberikan
          pengaruh positif bagi sektor PHR, khususnya subsektor perhotelan.
                  Sektor lain yang diperkirakan masih akan tetap tumbuh cukup tinggi pada
          triwulan IV-2011 adalah sektor pertambangan. Sektor pertambangan diperkirakan
          akan mengalami pertumbuhan yang sama pada triwulan mendatang disebabkan adanya
          kenaikan permintaan barang tambang dan galian, sejalan dengan mulai berjalannya
          realisasi proyek-proyek infrastruktur pemerintah yang di biayai dengan APBN/APBD
          menjelang akhir tahun anggaran. Selain itu, peningkatan pada sektor ini salah satunya
          disebabkan karena akvitas penambangan khususnya pasir telah normal kembali setelah
          pada tahun 2010 terjadi penghentian aktivitas penggalian pasir di lereng gunung merapi
          akibat erupsi sehingga produksi sub sektor ini sangat terganggu. Disamping itu, curah
          hujan yang tinggi pada tahun 2010 juga turut menghambat aktivitas penggalian akibat
          potensi terjadinya tanah longsor.

                                             Tabel 6.2.
                   Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah Triwulan IV-2011
                                 Menurut Penggunaan (YoY, PERSEN)
No        Lapangan Usaha                   2010                              2011
                                  I    II   III    IV   Total  I     II III*      IVP                        Total
1  Konsumsi Rumah Tangga         6,0  5,9   5,5   7,3    6,2  6,5 7,5   7,9     7,0-7,5                     6,6-7,1
2  Konsumsi LNP                  1,8  3,7 -2,9 -2,9 -0,1 -4,1 -3,8      6,9     7,9-8,4                     1,4-1,9
3  Konsumsi Pemerintah           1,7  0,2   4,0   6,0    3,1  11,9 10,3 6,9     5,2-5,7                     8,3-8,8
4  PMTB                          9,7  8,9   6,5   7,1    8,0  6,4  10,1 9,8     10-10,5                     8,9-9,4
5  Ekspor                        19,3 16,6 13,8 -3,3 11,2 -7,1 9,2      7,8     4,4-4,9                     7,4-7,9

          Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                               62
6   Impor                                   34,8     3,9     -9,4     -5,9     4,0     -6,4     13,9   21,3   11,0-11,5    13,0-13,5
    PDRB                                    6,1      6,0      5,6      5,7     5,8      5,9     6,0    6,2     5,9-6,4      6,0-6,5
            Sumber: BPS dan Bank Indonesia, diolah
            Ket: p Angka pertumbuhan triwulan IV-2011 merupakan angka proyeksi Bank Indonesia


                      Di sisi penggunaan, konsumsi rumah tangga (RT) diperkirakan masih dapat
            tumbuh tinggi sejalan dengan terjaganya daya beli masyarakat. Kegiatan konsumsi
            diperkirakan masih akan cukup marak dengan adanya beberapa kegiatan akhir tahun.
            Disamping itu, relatif rendahnya realisasi inflasi menjadi pendorong kegiatan konsumsi
            lebih tinggi. Namun demikain, kegiatan konsumsi pada triwulan IV-2011 tersebut
            diperkirakan tidak sebesar triwulan III-2011 yang terdapat kegiatan konsumsi terkait
            puasa dan Idul Fitri serta liburan sekolah. Dengan demikian, konsumsi pada triwulan
            terakhir 2011 diperkirakan tumbuhan sebesar 7,0%-7,5% (yoy). Indikasi penurunan
            konsumsi masyarakat tersebut juga diperkuat oleh Indeks Tendensi Konsumen (ITK) yang
            dilansir oleh BPS, dimana ITK pada triwulan IV-2011 diperkirakan sebesar 106,69, lebih
            rendah dibanding ITK triwulan III-2011 yang mencapai 110,86.
                      Sementara      itu,   konsumsi         pemerintah          pada      triwulan    IV-2011    juga
            diperkirakan tumbuh pada level yang tinggi yaitu pada kisaran 5,2%-5,7% (yoy).
            Memasuki triwulan IV-2011, diperkirakan akan terjadi peningkatan penyerapan realisasi
            anggaran belanja pemerintah yang cukup tinggi terutama dari pelaksanaan program-
            program yang telah direncanakan.
                      Dalam pada itu, kegiatan investasi diperkirakan masih terjaga sejalan
            dengan optimisme masyarakat terhadap kondisi perekonomian ke depan.
            Pertumbuhan investasi triwulan IV-2011 diperkirakan akan tumbuh pada kisaran 10%-
            10,5% (yoy), relatif stabil dibanding pertumbuhan triwulan ini. Optimisme dan keyakinan
            yang tinggi terhadap perekonomian domestik diperkirakan akan mampu mendorong
            pertumbuhan investasi. Perkembangan investasi yang cukup positif tersebut terutama
            dipengaruhi oleh beberapa hal antara lain kondisi perekonomian yang membaik,
            dukungan kebijakan pemerintah terhadap investasi sejalan dengan adanya tambahan
            APBD terkait program percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia,
            perbaikan infrastruktur yang sudah ada, serta kondisi keamanan dan politik yang cukup
            stabil.

            6.2. Inflasi
                    Pada triwulan IV-2011, tekanan inflasi diperkirakan banyak terkait dengan
            faktor musiman akhir tahun. Pada triwulan terakhir 2011, perayaan Idul Adha, Natal,
            dan Tahun Baru diperkirakan akan memberikan sumbangan terhadap inflasi. Namun,
            dibanding seasonal Leberan, tekanan inflasi dari faktor musiman akhir tahun diperkirakan
            masih lebih rendah. Sementara tekanan inflasi terkait perkembangan harga komoditas
            internasional terutama emas diperkirakan mereda dibanding triwulan sebelumnya sejalan
            dengan kecenderungan melemahnya ekonomi dunia.
                    Pada awal triwulan IV-2011, secara tahunan inflasi IHK tercatat menurun
            dibanding triwulan III-2011. Inflasi IHK Jawa Tengah pada Oktober 2011 tercatat
            mengalami inflasi sebesar 3,37% (yoy), relatif lebih rendah dibandingkan triwulan III-2011

            Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                63
maupun awal triwulan IV-2010 (Oktober 2010) masing-masing sebesar 3,56% dan
5,35% (yoy), Laju inflasi tahunan Jawa Tengah tersebut relatif lebih rendah dibanding laju
inflasi Nasional sebesar 4,42% (yoy) (Grafik 6.3). Secara bulanan, pada Oktober 2011 di
Jawa Tengah tercatat deflasi 0,12%. Penurunan harga terutama terkait dengan koreksi
harga pada tarif angkutan udara dan angkutan antar kota dengan berlalunya Lebaran.
Disamping itu, deflasi pada komoditas minyak goreng dan emas perhiasan juga
memberikan sumbangan yang cukup signifikan. Hal tersebut terkait dengan harga
komoditas internasional yang menurun di Oktober 2011. Namun demikian, harga beras
dan bumbu-bumbuan masih mengalami kenaikan yang secara keseluruhan memberikan
sumbangan inflasi sekitar 0,16%.


 10   %                                                                                                                                                                                                            %     2.0
                                                                                                                                                                                                                                25
                                                                                                                                  Jateng (mtm)-RHS                           Nas (mtm)-RHS
  9
                                                                                                                                  Jateng (yoy)                               Nas (yoy)
  8                                                                                                                                                                                                                      1.5
                                                                                                                                                                                                                                20
  7
                                                                                                                                                                                                                                         Jateng
  6                                                                                                                                                                                                                      1.0
                                                                                                                                                                                                                                15       Purwokerto
  5                                                                                                                                                                                                                                      Surakarta
  4                                                                                                                                                                                                                      0.5             Semarang
                                                                                                                                                                                                                                10
                                                                                                                                                                                                                                         Tegal
  3

  2                                                                                                                                                                                                                      0.0
                                                                                                                                                                                                                                 5
  1

  0                                                                                                                                                                                                                      -0.5
                                                                                                                                                                                                                                 0
                                                  Agt




                                                                                                                            Agt




                                                                                                                                                                                                      Agt
                                                                          Des
                  Mar




                                                                                                                                                    Des
                                                                                            Mar
                              Mei




                                                                                                        Mei




                                                                                                                                                                      Mar


                                                                                                                                                                                  Mei
      Jan




                                                                    Nop


                                                                                Jan




                                                                                                                                              Nop


                                                                                                                                                          Jan




                                                                                                                                                                                                            Sept
                                                              Okt




                                                                                                                                        Okt




                                                                                                                                                                                                                   Okt
            Feb




                                                                                      Feb




                                                                                                                                  Sep




                                                                                                                                                                Feb
                                                        Sep
                                           Juli




                                                                                                                     Juli




                                                                                                                                                                                               Juli
                        Apr




                                                                                                  Apr




                                                                                                                                                                            Apr
                                    Juni




                                                                                                              Juni




                                                                                                                                                                                        Juni




                                                                                                                                                                                                                                     Bahan Makanan Makanan Jadi   Perumahan   Sandang   Kesehatan   Pendidikan   Transpor
                                     2009                                                                      2010                                                               2011


Sumber: BPS, diolah
                  Grafik 6.3. Inflasi Umum dan Kelompok Komoditas
          Secara keseluruhan, kondisi pasokan komoditas bahan pangan akan
banyak memengaruhi inflasi pada triwulan IV-2011. Menipisnya pasokan bahan
pangan yang salah satunya terlihat dari penurunan luas panen diperkirakan akan
memberikan tekanan pada kelompok volatile food. Luas panen pada bulan September
2011 diperkirakan mencapai 89.484 ha atau 283.276 ton setara beras, lebih rendah
dibandingkan luas panen triwulan sebelumnya yang mencapai 252,6 ribu ha. Sementara
itu, luas panen secara kumulatif hingga akhir tahun 2011 diperkirakan sebesar 157,6 ribu
ha, turun sekitar -19,28% dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 195,3 ribu ha.
Penurunan luas panen tersebut cukup mempengaruhi ketersediaan beras di Jawa Tengah,
dimana pada bulan Oktober 2011, ketersediaan beras di Jawa Tengah mencapai 205 ribu
ton, lebih rendah dari ketersediaan beras bulan September 2011. Sementara itu, tingkat
pengadaan beras oleh Bulog hingga bulan Oktober 2011 baru mencapai 61,82% dari
prognosa 2011.
        Pada kelompok administered prices masih terdapat risiko kenaikan pada
triwulan IV-2011. Pada awal triwulan IV-2011 (Oktober 2011), inflasi administered prices
diperkirakan inflasi sebesar 0,84% (qtq). Komoditas Tembakau dan Minuman Beralkohol
menjadi pemicu inflasi pada kelompok administered price, terkait penyesuaian terhadap
kenaikan cukai dan harga cengkeh yang berimbas pada kenaikan harga rokok. Secara
triwulanan, inflasi komoditas rokok diperkirakan mencapai 0,48% (qtq) atau lebih dari
setengah inflasi kelompok administered prices. Faktor risiko diperkirakan juga terkait
penyesuaian harga BBM mengingat harga minyak dunia masih cenderung berada pada
level yang tinggi (Grafik 6.4).

Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                                                                                                                                                                              64
         Sementara itu, tekanan core inflation pada triwulan IV-2011 diperkirakan
masih akan mengalami peningkatan terutama terkait dengan semakin
meningkatnya pertumbuhan ekonomi. Kegiatan ekonomi pada triwulan IV-2011
diperkirakan meningkat sejalan dengan semakin membaiknya daya beli masyarakat dan
meningkatnya kegiatan investasi. Disamping itu, resiko tekanan inflasi dari faktor
eksternal diperkirakan dari kenaikan harga komoditas internasional. Sementara itu,
dengan nilai tukar dan ekspektasi inflasi yang diperkirakan cenderung stabil akan
mengurangi tekanan inflasi tersebut. Dengan perkembangan tersebut, laju inflasi
triwulanan kelompok core inflation pada awal triwulan IV-2011 (Oktober 2011) tercatat
sebesar 1,40% (qtq).
         Ekspektasi inflasi masyarakat pada triwulan IV-2011 diperkirakan
cenderung stabil meski masih berada pada level yang tinggi. Dari sisi konsumen,
sebagaimana hasil Survei Konsumen di Jawa Tengah, ekspektasi masyarakat terhadap
inflasi tiga bulan ke depan menunjukkan adanya penurunan yang cukup dalam meski
masih cukup tinggi (Grafik 7.5). Penurunan tersebut dikarenakan masyarakat
beranggapan bahwa pada akhir tahun terdapat banyak program discount yang
ditawarkan oleh sektor perdagangan. Sementara itu, ekspektasi pedagang terhadap
kenaikan harga secara umum pada tiga bulan mendatang di Jawa Tengah cenderung
meningkat, terlihat dari hasil survei penjualan eceran (SPE) yang dilakukan oleh Bank
Indonesia. Kenaikan ekspektasi pedagang terhadap inflasi tersebut terutama dipengaruhi
oleh ketersediaan pasokan yang mulai terbatas.

   140     USD/Barel                                     190
                                                         180
   120
                                                         170
   100                                                   160
                                                         150
   80
                                                         140

   60                                                    130
                                                         120
                                      WTI    Minas
   40                                                    110                          Survei Penjualan Eceran                 Survei Konsumen
                                                         100
   20
                                                                12




                                                                                                           10
                                                                                                                11
                                                                                                                     12
                                                                      1
                                                                          2
                                                                              3
                                                                                  4
                                                                                       5
                                                                                           6
                                                                                               7
                                                                                                   8
                                                                                                       9




                                                                                                                          1
                                                                                                                              2
                                                                                                                                  3
                                                                                                                                      4
                                                                                                                                           5
                                                                                                                                                 6
                                                                                                                                                     7
                                                                                                                                                         8
                                                                                                                                                             9
          10*
            1
            2
            3
            4
            5
            6
            7
            8
            9




            1
            2
            3
            4
            5
            6
            7
            8
            9
           12




           10
           11
           12




                                                               2009                        2010                                           2011
         2009          2010           2011



 Sumber: worldbank, diolah                               Sumber: BPS dan Bank Indonesia

            Grafik 6.4 Harga Minyak                  Grafik 6.5. Ekspektasi Harga dan Inflasi Aktual
            Berdasarkan perkembangan di atas, inflasi Jawa Tengah triwulan IV-2011
diperkirakan akan berada dalam kisaran 3,0%-3,51% (yoy).




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                                   65
                                   Daftar Istilah

Administered price
   Harga barang/jasa yang diatur oleh pemerintah, misalnya harga bahan bakar minyak
   dan tarif dasar listrik,
Base Effect
    Efek kenaikan/penurunan nilai pertumbuhan yang cukup tinggi sebagai akibat dari
    nilai level variabel yang dijadikan dasar perhitungan/perbandingan mempunyai nilai
    yang cukup rendah/tinggi,
BEC
      Merupakan pengklasifikasian kode barang dengan 3 digit angka, yang
      dikelompokkan berdasarkan kegunaan utama barang berdasarkan daya angkut
      komoditi tersebut,
Barang Modal (Capital)
    Barang-barang yang digunakan untuk keperluan investasi,
Bahan baku (Raw Material)
   Barang-barang mentah atau setengah jadi yang akan diproses kembali oleh sektor
   industri
BI Rate
    Suku bunga referensi kebijakan moneter dan ditetapkan dalam Rapat Dewan
    Gubernur setiap bulannya,
BI-RTGS
    Bank Indonesia-Real Time Gross Settlement, yang merupakan suatu penyelesaian
    kewajiban bayar-membayar (settlement) yang dilakukan secara on-line atau seketika
    untuk setiap instruksi transfer dana,
Dana Pihak Ketiga (DPK)
   Adalah simpanan pihak ketiga bukan bank yang terdiri dari giro, tabungan dan
   simpanan berjangka,
Ekspor dan Impor
    Dalam konteks PDRB adalah mencakup perdagangan barang dan jasa antar negara
    dan antar provinsi
Financing to Deposit Ratio (FDR) atau Loan to Deposit Ratio (LDR)
    Rasio pembiayaan atau kredit terhadap dana pihak ketiga yang diterima oleh bank,
    baik dalam rupiah dan valas, Terminologi FDR untuk bank syariah, sedangkan LDR
    untuk bank konvensional,
Fit for Circulation
     Merupakan kebijakan untuk menyediakan uang layak edar,
Inflasi IHK
     Kenaikan harga barang dan jasa dalam satu periode, yang diukur dengan perubahan
     indeks harga konsumen (IHK), yang mencerminkan perubahan harga barang dan jasa
     yang dikonsumsi oleh masyarakat luas,
Inflasi inti
     Inflasi IHK setelah mengeluarkan komponen volatile foods dan administered prices,
Inflow
     Adalah uang yang diedarkan aliran masuk uang kartal ke Bank Indonesia,




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                           66
Kredit
    adalah penyediaan uang atau tagihan yang sejenis, berdasarkan persetujuan atau
    kesepakatan pinjam-meminjam antara Bank dengan pihak lain yang mewajibkan
    peminjam untuk melunasi hutangnya setelah jangka waktu tertentu dengan
    pemberian bunga, termasuk :
    (1) pembelian surat berharga nasabah yang dilengkapi dengan note purchase
        agreement (NPA),
    (2) pengambilan tagihan dalam rangka kegiatan anjak piutang,
Konsumsi (Consumption)
   Kategori barang-barang jadi yang digunakan langsung untuk konsumsi baik habis
   pakai maupun tidak,
Kontraksi Pertumbuhan
   Kondisi dimana pertumbuhan output/PDRB benilai negatif
Net Inflow
    Uang yang diedarkan inflow lebih besar dari outflow,
Non Performing Financing (NPF) atau Non Performing Loan (NPL)
   Rasio pembiayaan atau kredit macet terhadap total penyaluran pembiayaan atau
   kredit oleh bank, baik dalam rupiah dan valas, Terminologi NPF dan pembiayaan
   untuk bank syariah, sedangkan NPL dan kredit untuk bank konvensional, Kriteria NPF
   atau NPL adalah : (1) Kurang lancar, (2) Diragukan, dan (3) Macet,
Outflow
   Adalah aliran keluar uang kartal dari Bank Indonesia,
Saldo Bersih Tertimbang (SBT)
    Merupakan salah satu metode yang digunakan dalam SKDU dengan
    memperhitungkan selisih antara jumlah jawaban
                          , Selisih tersebut kemudian dikalikan bobot tiap sektor, SBT
    mencerminkan perkembangan usaha di saat ini dan di masa mendatang dari tiap
    sektor,




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                           67
                                       Halaman ini sengaja dikosongkan




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011           68
                                           LAMPIRAN
                                Indikator Ekonomi Jawa Tengah

                                Produk Domestik Regional Bruto Nominal
                                     Sisi Penawaran-Harga Konstan
                                                                                                              (Rp Milyar)
                                                                      2010                                           2011
                                             I             II          III        IV        Total         I           II           III*
Pertanian                                   9,681          9,425       9,291      6,558      34,956      9,832        9,630         9,658
Pertambangan & Penggalian                        517        529            549        496     2,091           528       571          588
Industri Pengolahan                        14,694      15,252         15,678     15,766      61,390     15,752       16,185        16,616
Listrik,Gas & Air Bersih                         384        407            412        412     1,615           402       424          425
Bangunan                                    2,694          2,698       2,748      2,874      11,015      2,844        2,874         2,921
Perdagangan, Hotel & Restoran               9,604          9,851      10,174     10,425      40,055     10,281       10,565        10,892
Angkutan & Komunikasi                       2,350          2,373       2,534      2,549       9,806      2,555        2,633         2,698
Keu, Persewaan & Jasa Perush.               1,735          1,739       1,775      1,790       7,038      1,818        1,871         1,889
Jasa - jasa                                 4,503          4,673       4,801      5,052      19,030      4,872        4,991         5,271
PDRB                                       46,162      46,948        47,962      45,923     186,995     48,884       49,744    50,957


Sumber : BPS (diolah)



                                Produk Domestik Regional Bruto Nominal
                                     Sisi Permintaan-Harga Konstan
                                                                                                              (Rp Milyar)
                                                                2010                                                2011
                                   I              II             III          IV         Total         I             II        III*
Konsumsi Rumah Tangga             29,255         29,667         30,380       30,939     120,241       31,157        31,895     32,767
Konsumsi Nirlaba                     657             671             633        628        2,589         630            645        677
Konsumsi Pemerintah                5,061          5,350          5,854        6,544       22,809       5,661         5,904      6,258
PMTB                               8,375          8,411          8,608        9,019       34,412       8,913         9,264      9,450
Ekspor                            24,016         24,125         23,166       21,515       92,822      22,303        26,350     24,965
Dikurangi Impor                   22,124         23,190         20,066       19,656       85,037      20,716        26,414     24,339
PDRB                              46,162         46,948         47,962       45,923     186,995       48,884        49,744     50,919


Sumber : BPS (diolah)




Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                69
No.                  INDIKATOR                 III-09         IV-09      I-10       II-10       III-10      IV-10      I-11        II-11      III-11
I. Ekonomi Makro
    1 Pertumbuhan PDRB (yoy, %)                     6.18      5.95       6.13       6.00        5.60        5.65       5.90        6.00       6.20
      Sektoral
      a. Pertanian                                      6.7   -3.1        4.6        2.5         3.47       -1.70      1.56         2.2        3.9
      b. Pertambangan & Penggalian                      3.9    7.6       11.3        9.8        10.73       -2.88      2.02         8.0        7.1
      c. Industri Pengolahan                            4.5    9.2        8.0        8.3         5.48        5.87      7.20         6.1        6.0
      d. Listrik, Gas & Air Bersih                      6.7    6.6        9.3        8.8         7.60        7.97      4.93         4.1        3.1
      e. Konstruksi                                     6.7    6.3        9.1        8.5         5.22        5.17      5.56         6.5        6.3
      f. Perdagangan, Hotel & Restoran                  8.6    8.0        5.0        5.2         5.86        8.03      7.05         7.2        7.1
      g. Pengangkutan & Komunikasi                      7.2    6.5        5.9        5.2         7.36        8.13      8.71        11.0        6.5
      h. Keu., Persewaan & Jasa Persh.                  7.6    4.8        3.7        3.8         5.03        7.61      4.80         7.6        6.4
      i. Jasa-Jasa                                      4.5    5.4        4.3        6.9         8.46        9.69      8.18         6.8        9.8
      Sisi Penggunaan
      a. Konsumsi Rumah Tangga                       5.84      5.65       6.02       5.89        5.49        7.34       6.50        7.5        7.9
      b. Konsumsi LNP                                6.28      1.61       1.76       3.67       -2.90       -2.88      -4.08       -3.8        6.9
      c. Konsumsi Pemerintah                         6.33     10.80       1.66       0.15        3.95        5.97      11.87       10.3        6.9
      d. Investasi (PMTB)                            5.20      6.88       9.67       8.85        6.53        7.08       6.42       10.1        9.8
      e. Ekspor                                    -20.02     18.01      19.25      16.56       13.81       -3.31      -7.13        9.2        7.8
      f. Impor                                      -5.32     11.88      34.82       3.89       -9.43       -5.91      -6.37       13.9       21.3
    2 Inflasi (yoy, %)                               3.20      3.32       3.46      4.57        5.59        6.88        6.08       4,72       3,56
      a. Bahan Makanan                               4.64      3.75       3.16       9.37       11.20       17.30      13.20       6,36       3,62
      b. Makanan Jadi                                7.25      7.53       7.81       6.08        6.04        6.23       4.96       5,22       4,14
      c. Perumahan                                   4.29      3.49       2.18       2.28        3.58        3.09       3.92       4,14       3,09
      d. Sandang                                     5.94      5.70       2.54       4.53        4.20        5.17       6.58       6,49       9,20
      e. Kesehatan                                   5.37      3.40       1.70       1.24        1.49        1.48       1.85       2,58       2,67
      f. Pendidikan                                  3.30      2.45       2.48       2.55        2.37        2.30       2.57       2,47       4,07
      g. Transpor                                   -6.90     -3.40       1.69       1.37        3.16        3.08       3.06       3,39       1,18
II. Kinerja Perbankan (Rp. Miliar)
   1. Total Asset - Total                      121,918        125,595    129,543    138,145     143,488     149,757    155,952     163,273    170,002
      a. Total Asset - Bank Umum                113,088        116,642    120,155    128,393     133,270     138,394    144,430    151,661    157,822
      b. Total Asset - BPR                        8,830          8,953      9,388       9,752     10,218      11,363     11,522     11,748     12,180
   2. DPK - Total                               93,852         97,499     99,556    104,680     107,403     113,037    117,054     123,089    126,693
      a. DPK - Bank Umum                         87,657         91,213     92,869      97,853    100,333     105,367    109,183    115,085    118,245
      b. DPK - BPR                                6,195          6,287      6,687       6,827       7,070      7,670       7,871      8,004     8,448
   3. Deposito - Total                          37,048         36,423     39,545     40,527      40,970      41,788     45,247      47,780     46,509
      a. Deposito - Bank Umum                    33,379         32,697     35,596      36,457      36,743     37,279      40,554    42,991     41,508
      b. Deposito - BPR                           3,669          3,726      3,949       4,070       4,227      4,509       4,693      4,789     5,002
   4. Giro - Total                               14,474         14,017     15,305      16,719      16,276     15,002      17,036    18,303     18,550
   5. Tabungan - Total                          42,330         47,058     44,706     47,435      50,157      56,246     54,771      57,006     61,634
      a. Tabungan - Bank Umum                    39,804         44,498     41,968      44,677      47,314     53,085      51,593    53,791     58,188
      b. Tabungan - BPR                           2,526          2,560      2,738       2,758       2,843      3,161       3,178      3,216     3,446
   6. Kredit - Total                            85,961         90,194     92,060     98,362     102,348     107,842    112,791     120,560    124,790
      a. Kredit - Bank Umum                      78,452         82,814     84,371     90,241       93,967     99,161    104,017    111,210    115,204
      b. Kredit - BPR                             7,508          7,380      7,689       8,121       8,381      8,681       8,774     9,350      9,586
              Sumber: Bank Indonesia, BPS,diolah

              Catatan: Terdapat penyesuaian angka pertumbuhan oleh BPS pada data sebelum triwulan IV- 2010




              Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                    70
No.                INDIKATOR                            III-09       IV-09       I-10      II-10     III-10      IV-10       I-11      II-11     III-11
 7. Kredit Menurut Jenis Penggunaan
    a. Kredit BU & BPR - Total                             85.961     90.194     92.060    98.362    102.348     107.842     112.791   120.560   124.790
       - Kredit Modal Kerja                                48.142      50.546    49.214    53.474     56.049      60.036      61.204    65.943    68.895
       - Kredit Investasi                                    6.727      7.098     8.399     8.118      8.653       8.922      11.062    12.075    11.945
       - Kredit Konsumsi                                   31.093      32.549    34.447    36.770     37.646      38.884      40.525    42.541    43.950
    b. Persentase thd Total Kredit (%)
       - Kredit Modal Kerja                                 75,17        56,04     54,56     59,29      62,14      55,67       54,26     54,70     55,21
       - Kredit Investasi                                   10,50         7,87      9,31      9,00       9,59       8,27        9,81     10,02      9,57
       - Kredit Konsumsi                                    36,17        36,09     38,19     40,77      41,74      36,06       35,93     35,29     35,22
    c. Kredit Bank Umum                                   78.452      82.814     84.371    90.241     93.967      99.161     104.017   111.210   115.204
       - Kredit Modal Kerja                               44.352        46.839    45.326    49.334     51.757      55.702     56.802    61.163    63.944
       - Kredit Investasi                                   6.321        6.694     7.980     7.687      8.213       8.467     10.602    11.584    11.484
       - Kredit Konsumsi                                  27.780        29.281    31.065    33.220     33.998      34.992     36.613    38.463    39.776
    d. Kredit BPR                                           7.508       7.380     7.689     8.121      8.381       8.681       8.774     9.350     9.586
       - Kredit Modal Kerja                                 3.790       3.707     3.887     4.140      4.292        4.334      4.402     4.780     4.951
       - Kredit Investasi                                     406         404       420       431        441          455        460       491       461
       - Kredit Konsumsi                                    3.313       3.268     3.381     3.550      3.648        3.892      3.912     4.079     4.174
 8. Kredit Menurut Sektor Ekonomi
    a. Kredit BU & BPR - Total                            85.961      90.194     92.060    98.362    102.950     108.188     114.084   120.560   124.790
     1. Pertanian, Perburuan Dan Kehutanan                                                             2.032       1.877       2.100     2.233     2.344
     2. Perikanan                                                                                        187         187         643       470       204
     3. Pertambangan Dan Penggalian                                                                      114         147         166       512       194
     4. Industri Pengolahan                                                                           16.184      18.625      18.377    18.713    20.808
     5. Listrik, Gas Dan Air                                                                                62          87       178       183        92
     6. Konstruksi                                                                                     1.663       1.612       1.716     1.978     2.242
     7. Perdagangan Besar Dan Eceran                                                                  31.058      29.962      31.316    32.906    33.662
     8. Penyediaan Akomodasi Dan Penyediaan Makan Minum                                                2.107       2.149         874     1.083     1.175
     9. Transportasi, Pergudangan Dan Komunikasi                                                            97       107       1.381     1.623     1.674
     10. Perantara Keuangan                                                                            1.170       1.263       1.342     2.029     1.680
     11. Real Estate, Usaha Persewaan, Dan Jasa Perusahaan                                             1.586       1.791       3.383     3.335     3.750
     12. Administrasi Pemerintahan, Pertahanan Dan Jaminan Sosial Wajib                                     39          52        70        33        33
     13. Jasa Pendidikan                                                                                 200         231         237       244       244
     14. Jasa Kesehatan Dan Kegiatan Sosial                                                              311         340         355       420       442
     15. Jasa Kemasyarakatan, Sosial Budaya, Hiburan Dan Perorangan Lainnya                            1.761       1.666       1.702     1.761     1.762
     16. Jasa Perorangan Yang Melayani Rumah Tangga                                                         71          88        96       116       138
     17. Badan Internasional Dan Badan Ekstra Internasional Lainnya                                      355         502         377       580       601
     18. Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya                                                          6.399       8.632       9.911    10.778    10.626
     19. Penerima Kredit Bukan Lapangan Usaha                                                         36.703      37.908      39.857    41.564    43.119
    b. Kredit Bank Umum                                   78.452      82.814     84.371    90.241     94.509      99.671     105.310   111.210   115.204
     1. Pertanian, Perburuan Dan Kehutanan                                                             1.312       1.139       1.341     1.421     1.512
     2. Perikanan                                                                                        176         174         626       455       188
     3. Pertambangan Dan Penggalian                                                                      103         138         160       505       188
     4. Industri Pengolahan                                                                           16.069      18.514      18.253    18.566    20.673
     5. Listrik, Gas Dan Air                                                                                59          84       173       179        87
     6. Konstruksi                                                                                     1.608       1.570       1.654     1.906     2.152
     7. Perdagangan Besar Dan Eceran                                                                  28.157      27.279      28.520    30.032    30.628
     8. Penyediaan Akomodasi Dan Penyediaan Makan Minum                                                2.045       2.083         774       994     1.092
     9. Transportasi, Pergudangan Dan Komunikasi                                                          -           -        1.260     1.496     1.544
     10. Perantara Keuangan                                                                            1.164       1.257       1.336     2.023     1.672
     11. Real Estate, Usaha Persewaan, Dan Jasa Perusahaan                                             1.565       1.778       3.345     3.298     3.713
     12. Administrasi Pemerintahan, Pertahanan Dan Jaminan Sosial Wajib                                      6           2         1         2         1
     13. Jasa Pendidikan                                                                                 174         209         210       212       207
     14. Jasa Kesehatan Dan Kegiatan Sosial                                                              298         326         335       402       423
     15. Jasa Kemasyarakatan, Sosial Budaya, Hiburan Dan Perorangan Lainnya                            1.371       1.324       1.318     1.356     1.404
     16. Jasa Perorangan Yang Melayani Rumah Tangga                                                         17          19        26        21        25
     17. Badan Internasional Dan Badan Ekstra Internasional Lainnya                                         19           0         7        80       123
     18. Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya                                                          5.489       7.834       9.086     9.800     9.795
     19. Penerima Kredit Bukan Lapangan Usaha                                                         34.026      34.979      36.882    38.463    39.776
    c. Kredit BPR                                           7.508       7.380     7.689      8.121     8.441       8.517       8.774     9.350     9.586
     1. Pertanian, Perburuan Dan Kehutanan                                                               720         738         759       812       831
     2. Perikanan                                                                                           11          13        17        15        16
     3. Pertambangan Dan Penggalian                                                                         11           9         6         7         6
     4. Industri Pengolahan                                                                              115         111         124       147       135
     5. Listrik, Gas Dan Air                                                                                 3           3         5         4         6
     6. Konstruksi                                                                                          55          42        62        72        91
     7. Perdagangan Besar Dan Eceran                                                                   2.901       2.683       2.796     2.874     3.034
     8. Penyediaan Akomodasi Dan Penyediaan Makan Minum                                                     62          66       100        89        83
     9. Transportasi, Pergudangan Dan Komunikasi                                                            97       107         121       127       131
     10. Perantara Keuangan                                                                                  6           6         6         6         8
     11. Real Estate, Usaha Persewaan, Dan Jasa Perusahaan                                                  21          13        38        37        37
     12. Administrasi Pemerintahan, Pertahanan Dan Jaminan Sosial Wajib                                     33          50        69        31        32
     13. Jasa Pendidikan                                                                                    26          22        27        32        36
     14. Jasa Kesehatan Dan Kegiatan Sosial                                                                 13          14        20        18        19
     15. Jasa Kemasyarakatan, Sosial Budaya, Hiburan Dan Perorangan Lainnya                              390         342         384       405       357
     16. Jasa Perorangan Yang Melayani Rumah Tangga                                                         54          69        70        95       113
     17. Badan Internasional Dan Badan Ekstra Internasional Lainnya                                      336         502         370       500       477
     18. Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya                                                            910         798         825       978       831
     19. Penerima Kredit Bukan Lapangan Usaha                                                          2.677       2.929       2.975     3.101     3.343



      Sumber: Bank Indonesia, diolah




      Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                                  71
No.                INDIKATOR                             III-09    IV-09      I-10      II-10     III-10     IV-10      I-11      II-11     III-11
 9. LDR - Perbankan (%)                                   91,59      92,51     93,27     94,31      95,63      95,68     97,19     97,94      98,50
    a. LDR - Bank Umum (%)                                89,50       90,79     91,69     92,59      94,01      94,41     96,16     96,63      97,43
    b. LDR - BPR (%)                                      121,61     114,74    114,97    118,95     118,55     113,18    111,47    116,81     113,48
10. NPL -Perbankan (%)                                      3,40       2,98      3,00      2,82       2,78       2,69      3,05      3,17       3,02
    a. NPL - Bank Umum (%)                                  2,83       2,41      2,51      2,33       2,26       2,26      2,64      2,76       2,61
    b. NPL - BPR (%)                                        9,27       8,38     8,43      8,28       8,70       7,73      8,06      8,03        7,93
11. Perbankan Syariah
 A. Total Perbankan Syariah (BU Syariah & BPR Syariah)
    a. Aset                                               2.916      3.477     3.777      4.413     4.786      5.281     5.530      5.931     6.393
    b. DPK                                                2.055      2.337     2.462      2.708     3.126      3.532     3.294      3.569     3.822
    c. Pembiayaan                                         2.412      2.631     2.957      3.390     3.742      4.288     4.592      4.690     5.336
    d. FDR (%)                                           117,37     112,60    120,10     125,20    119,70     121,39     139,41    131,43     139,61
    e. NPF (%)                                             3,27       3,61      3,27       4,27      4,27       5,27       2,82      4,56       4,37
 B. Bank Umum Syariah & Unit Usaha Syariah
    a. Aset                                               2.788      3.328     3.615      4.234      4.585     5.050      5.481     5.670     6.115
    b. DPK                                                1.969      2.238     2.353      2.597     3.006      3.391      3.217     3.407     3.655
    c. Pembiayaan                                         2.314      2.526     2.838      3.255      3.594     4.123      4.578     4.485     5.113
    d. FDR (%)                                           117,50     112,85    107,66     125,35    119,56     121,59    131,29%    124,27     139,90
    e. NPF (%)                                             3,13       3,43      2,66       3,00      3,07       2,17      2,85%      4,47       4,38
 C. BPR Syariah
    a. Aset                                                 128         149      161       179        201        231        243       261        278
    b. DPK                                                   86          98      110       111        120        141        154       161        167
    c. Pembiayaan                                            98         105      119       135        147        165        181       205        223
    d. FDR (%)                                           114,37      106,99    108,72    121,66     123,07     116,57    117,61    127,17     133,09
    e. NPF (%)                                             6,46        7,79     7,11      6,80       6,44        6,07      6,81      6,47       4,23


               Sumber: Bank Indonesia, diolah

               Data indikator selengkapnya dapat diunduh melalui website Bank Indonesia
               dengan alamat : http://www.bi.go.id/web/id/Publikasi/Ekonomi_Regional/




               Kajian Ekonomi Regional Provinsi Jawa Tengah Triwulan III-2011                                                                    72

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:68
posted:4/24/2012
language:
pages:84
mr doen mr doen mr http://bineh.com
About just a nice girl