Docstoc

edisi 4

Document Sample
edisi 4 Powered By Docstoc
					Pengantar Redaksi
Hallo cafeziners? Bagaimana kabarnya kali ini? Saya yakin semua dalam kondisi yang penuh semangat 
45. Apalagi ini kan bulan Agustus, dimana di bulan ini bangsa Indonesia punya sejarah yang selalu 
dikenang mulai kakek buyut sampai cucu‐cucu kita nanti. Yup, inilah hari kemerdekaan bangsa Indonesia 
yang tepat jatuh pada tanggal 17 Agustus 1945 atau 65 tahun yang lalu. 

Dan tahu ndak cafeziner kalau di bulan Agustus tahun ini bertepatan juga dengan puasa Ramadhan. 
Wuiih pasti seru deh. Ini namanya kemerdekaan dobel. Kenapa? Pertama merdeka dari penjajah 
belanda dan jepang serta yang kedua bebas dari penjajahan syetan.  Di hari kemerdekaan ini saya juga 
memberikan satu buah kemerdekaan lagi yaitu kemerdekaan dari keborosan uang dan waktu. Karena 
email marketing akan membahas bagaimana menyampaikan aspirasi dan promosi ke ribuan orang 
sekaligus tanpa keluar biaya besar. 

Email marketing sangat vital bagi seorang pebisnis online. Jangan ngaku pebisnis online deh kalau nggak 
pernah melakukan email marketing. Karena nggak semua pebisnis online sukses lho dalam beremail 
marketing. Alih‐alih jadi pebisnis professional, mereka justru jadi pebisnis spammer gara‐gara email‐
email mereka yang mengganggu pemandangan. Lalu seperti apa sih email massal yang baik dan yang 
buruk itu? Dan bagaimana sih cara beremail marketing ria? Temukan jawabannya di edisi kali ini 



Contents
Pengantar Redaksi ........................................................................................................................................ 1 
Email Marketing ............................................................................................................................................ 2 
   Email Marketing dan Spamming ............................................................................................................... 2 
   Etika dalam Email Marketing .................................................................................................................... 3 
   Cara Mendapatkan List Email ................................................................................................................... 3 
Panduan Autoresponder ............................................................................................................................... 5 
Email Marketing sebagai Solusi Efektif Internet Marketing ....................................................................... 11 
                                             .
   Perubahan Orientasi Marketing  ............................................................................................................. 11 
   Strategi Email Marketing ........................................................................................................................ 12 
Belajar Bisnis Online.. Mudah atau Tidak? ................................................................................................. 14 
Email Marketing, Efektif atau Malah Dibenci? ........................................................................................... 16 
Bijak Memilih Autoresponder ..................................................................................................................... 20 
Senyum Sejenak .......................................................................................................................................... 22 
      Alamat Email ....................................................................................................................................... 22 
      Anak Ahli Komputer ............................................................................................................................ 22 
      Sepeda Milenium ................................................................................................................................ 23 
      Tipe Wanita ......................................................................................................................................... 23 
Jadilah Penulis Cafezine!!............................................................................................................................ 24 
 
                                           

Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                                            ‐ 1 ‐                                                  www.Cafezine.im 
 
Email Marketing
Definisinya sih pemasaran melalui email. Teknisnya bisa macam‐macam, mulai pengiriman email secara 
langsung ke prospek, spam menggunakan software pengirim email, melalui mailing list sampai 
menggunakan autoresponder. Tapi intinya cuma satu yaitu mengirimkan penawaran menggunakan 
sarana email. 

Dengan semakin mudahnya seseorang mengakses email, maka keberadaan email marketing inipun 
semakin efektif. Karena kita akan langsung bisa kontak dengan prospek yang kita tuju tanpa perlu 
mengundangnya untuk datang ke web kita.  

Pemasaran lewat email juga terbilang sangat murah. Bayangkan hanya dengan menggunakan fasilitas 
broadcaster autoresponder, anda bisa mengontak ribuan orang sekaligus. Biayanya sangat murah. 
Untuk autoresponder paling mahalpun misalnya aweber kita bisa kirim ke 500 orang hanya dengan 
membayar $19 atau sekitar Rp. 380,‐ per orang. Dan karena $19 ini dibayar per bulan dan kita bisa kirim 
email berkali‐kali dalam sebulan, maka bayaran per memberpun jadi makin kecil sekali. Bahkan kalau 
kita langganan paket paling mahal yaitu untuk 25.000 prospek, kita cuma perlu bayar $19+$130 atau 
kalau pakai kurs 10.000 ya 1,5 jutaan lah. Berarti per member ongkosnya cuma Rp. 65,‐ saja per bulan. 

Itulah sebabnya, email marketing banyak menjadi pilihan para pemasar modern. Anda bisa bayangkan 
berapa banyaknya uang yang harus dikeluarkan jika anda mengirim dengan cara tradisional misalnya 
lewat pos yang perangkonya sekarang harganya Rp. 2.000,‐ / surat. Untuk mengirim 500 surat aja anda 
harus keluar biaya 1 juta rupiah!! Jika sebulan anda mengirim 5 surat, berarti pengeluaran anda 
mencapai 5 juta rupiah per bulan. 

Email Marketing dan Spamming 
Dibalik kemudahan ini, ternyata banyak pihak‐pihak tertentu yang melakukan tindakan illegal dengan 
cara mengirim ribuan bahkan jutaan email sekaligus tanpa minta ijin dulu pada penerima emailnya. 
Batasannya memang tipis sekali antara spammer dan email marketer. Batasnya hanyalah ijin dari 
pemiliknya saja. Ketika email itu datang padahal penerima emailnya tak pernah merasa memberi ijin, 
maka email itu bisa dianggap sebagai spam. 

Karena itu, autoresponder modern selalu melakukan double opt‐in sebelum mulai mengirimkan 
kampanye email. Double opt‐in ini maksudnya prospek harus melakukan 2 langkah untuk mendapatkan 
email. Langkah pertama adalah mendaftarkan emailnya, yang kedua adalah melakukan konfirmasi 
bahwa dia mendaftar. 

Kenapa harus double? 

Perlu diketahui, dengan menggunakan javascript atau php, kita bisa membuat seseorang mendaftarkan 
emailnya dengan mudah. Kita cukup hunting alamat email lalu kita masukkan dalam list. Sekali run 
semua email dalam daftar akan terdaftar.  



Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                  ‐ 2 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Untuk itu, autoresponder modern menerapkan system dobel ini. Jadi kalau yang bersangkutan tidak 
melakukan konfirmasi, maka bisa dipastikan keanggotaannya dalam autoresponder itu belum sah dan 
autoresponder takkan mau mengirimkan email ke mereka. 

Etika dalam Email Marketing 
Sebenarnya kegiatan spamming‐pun asal beretika masih sah‐sah saja. Contohnya gini, anda memiliki 
ribuan alamat email. Lalu anda buat script yang secara otomatis mengirimkan email ke mereka dengan 
jeda waktu tertentu. Misalnya sehari mengirim 500 email saja. Sehingga kalau ada 10.000 alamat email, 
maka dalam waktu 20 hari baru selesai. Cuma karena dibuat otomatis, jadinya kan gak masalah. 

Nah, di email pertama anda bisa memulainya dengan perkenalan biasa atau malah memberi hadiah 
untuk mereka. Tentunya ini akan sangat menyenangkan bukan? Lalu anda bisa meminta agar mereka 
memasukkan email anda dalam daftar contact sehingga email anda tidak masuk folder spam. 

Dengan cara ini memang sangat beresiko email anda masuk ke spam folder. Pertama karena email anda 
dianggap asing oleh penyedia email dan yang kedua emailnya dikirim dari domain yang belum dipercaya 
oleh mereka. 

Tentunya akan beda kalau mereka sendiri yang mendaftar. Walaupun masuk spam, mereka akan 
mencarinya dan memberikan credit not spam untuk anda. Jadi tetap saja, menggunakan autoresponder 
adalah cara paling ampuh saat ini. 

Kembali ke soal etika, ada baiknya anda tidak terlalu berlebihan dalam melakukan pemasaran email. 
Karena tidak semua email di set mampu membaca HTML, sehingga tulisan‐tulisan anda yang besar‐besar 
penuh warna justru akan tampil berantakan saat dibaca dalam bentuk text. 

Saat menawarkanpun, usahakan menjadi problem solver atas masalah‐masalah mereka. Jangan justru 
jadi masalah. Berikan juga efek positif jika mereka mengikuti tawaran anda.  

Cara Mendapatkan List Email 
Ada banyak cara mendapatkan list. Mulai yang black hat sampai yang white hat. Tapi saya nggak mau 
bahas yang black‐black‐an ntar ketagihan.. hehehe.. Kita pakai cara yang lurus‐lurus aja oke? 

Setidaknya ada 3 cara paling efektif untuk mendapatkan list: 

    1. Menawarkan produk gratis 
    2. Membuat kontes pay per lead 
    3. Joint Venture dengan pemasar yang sudah punya banyak list 

Cara pertama dengan menawarkan produk gratis. Biasanya produk gratisnya berupa ebook yang 
memang biaya distribusinya sangat murah bahkan nol. Tentunya ebook yang anda tawarkan harus 
sesuai dengan segment pasar yang ingin anda bidik. Jangan sampai anda mengejar jumlah subscriber 
tapi hanya mendapatkan subscriber salah sasaran yang hanya memenuhi list saja sehingga membuat 
biaya membengkak tapi mereka sama sekali tak punya minat terhadap produk anda. 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                  ‐ 3 ‐                              www.Cafezine.im 
 
Karena itu, upayakan produk yang anda berikan masih setema dengan produk yang akan anda tawarkan 
nanti. Misalnya anda hendak menawarkan peralatan memasak, maka free produknya mungkin ebook 
101 resep masakan ala hotel bintang 5 atau 101 Tips membuka usaha katering. Jika anda ikut‐ikutan 
orang lain yang memberikan ebook soal bisnis online atau adsense, ketika anda jualan peralatan 
memasak sudah tentu mereka enggan untuk beli. 

Cara kedua adalah membuat kontes Pay Per Lead. Yang ini tentunya butuh dana. Disini anda 
mengadakan kontes untuk melakukan rekrutment sebanyak‐banyaknya. Terserah anda berapa nilai per 
lead yang akan anda berikan. Tapi ada juga yang menggunakan metode menang kalah. Artinya hadiah 
hanya diberikan pada pemenang saja. Sedangkan yang kalah ya nggak dapat apa‐apa. Cara ini lebih 
hemat memang dan hadiahnyapun bisa anda perbesar. 

Kelemahan system payperlead adalah anda tidak bisa memasarkan produk macam‐macam. Karena yang 
jadi subscriber anda hanyalah orang‐orang yang mencari duit dari produk gratisan aja. Tapi kalau anda 
menerapkan system PPL pada orang2 tertentu saja, kemungkinan bisa lain kondisinya. 

Cara Ketiga adalah kerjasama atau Joint Venture dengan mereka yang sudah memiliki list banyak. Tapi 
untuk JV ini anda harus punya perjanjian yang kuat. Soalnya pengalaman saya beberapa kali JV dengan 
orang‐orang yang punya list hasilnya justru nol besar. Untungnya uang yang saya keluarkan tidak besar‐
besar amat. Ada juga master yang ketika diajak JV minta macam‐macam. Setelah dikasih ternyata iklan 
kita ndak disebarkan olehnya.  

Jadi sebelum anda menjalin kerjasama dengan seseorang, bergabunglah dengan listnya dan pantau 
bagaimana dia memasarkan suatu produk. Tidak semua pemilik list banyak bisa memasarkan produk. 
Dan tidak semua list itu berharga bagi produk anda. Kuncinya bukan pada jumlah besar, tapi pada 
prospek penjualan yang besar. 

Sikap saat mengajak kerjasama juga harus anda tunjukkan. Jangan karena dia seorang master dan anda 
newbie lalu anda nunduk‐nunduk minta kerjasama supaya memasarkan produk anda. Anda harus 
bersikap sebagai 
seorang master dan 
perlakukan dia sebagai 
rekan kerja, bukan 
sebagai atasan anda. 
Tak perlu khawatir 
ditolak jika anda yakin 
produk anda bagus. 
Nanti seiring 
perkembangan waktu 
dia akan 
rekomendasikan 
produk anda juga kok. 



Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                 ‐ 4 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Panduan Autoresponder
Sekarang kita akan bahas segala sesuatu tentang Rapidresponsebot. Ingat, saya bahas ini bukan karena 
ini yang terbaik, masih ada lain autoresponder yang bagus. Tapi karena saya memakai ini ya ini aja yang 
dibahas. Autoresponder ini juga cukup murah karena dia tidak menghitung biaya berdasarkan jumlah 
subscriber kita, melainkan hanya menerapkan tarif flat saja 

Langkah awal, langsung saja menuju http://ambil.info/responder 

Anda akan mendapat sambutan untuk mendapatkan free email marketing tools. Klik Cancel saja ☺ 

Scroll kebawah hingga mendapatkan tulisan BUY IT NOW 




                                                  

Sekarang tinggal mengisi biodata saja 




                                     

Klik Checkout with PayPal. Anda akan dibawa ke website PayPal untuk mengisi username dan password 
anda: 




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                     ‐ 5 ‐                             www.Cafezine.im 
 
                                                       

Klik Log In dan anda akan langsung dibawa kembali ke rapidresponsebot. Biasanya anda bisa langsung 
masuk member area, tapi jika belum tunggu saja karena nanti akan diaktifkan oleh pemiliknya. 




                                                                                        

Setelah mendapatkan no. ID untuk login dan password, anda sudah bisa masuk ke administrasi 
autoresponder. 

Untuk login, silahkan masuk ke http://rapidresponsebot.com/cgi‐bin/login.cgi 




                                                                                    

Pekerjaan pertama kita disini adalah membuat champaign atau autoresponder baru. Biar tidak bingung 
kita pakai istilah champaign atau kampanye aja ya? So, langsung saja klik menu Autoresponder – Add 
New Autoresponder 




                                                                        


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                 ‐ 6 ‐                                 www.Cafezine.im 
 
Kini tinggal mengisi form persiapannya saja 




                                                                

Account Identifier – Berisi nama kampanyenya. Silahkan beri nama apapun 

From Name – Nama pengirim autorespondernya (Silahkan pakai nama anda atau nama admin) 

From Email – Alamat email pengirim (saran saya pakailah email yang member bisa langsung 
membalasnya). 

Confirmation Thank you page – Halaman yang berisi ucapan terima kasih sudah mengisi formulir. Jika 
dikosongi, maka akan muncul halaman terima kasih default dari Rapidresponsebot. 

Subject line of confirmation email – Judul email konfirmasi 

Confirmation email to send – Isi email yang akan dikirimkan untuk meminta konfirmasi dari member 
baru. Dalam mengisi ini, usahakan menyertakan kode %%VERIFYLINK%% yang nanti akan berubah 
dengan link konfirmasi. Jika anda tidak menyertakan ini, maka user tidak bisa melakukan konfirmasi dan 
anda tidak bisa mengirim dia email. 

Jika sudah selesai, klik Add New Account 

Sekarang anda sudah punya 1 kampanye. Anda juga mendapat 1 alamat email baru yang bila ada 
seseorang yang mengirim email ke alamat ini, dia akan mendapat email konfirmasi 


                                                                                        

Alamat email itu juga bisa anda pergunakan di plugin WP Affiliasi. Silahkan masuk menu Administrasi – 
Setting Email. Dan masukkan ke alamat email autoresponder prospek atau alamat email autoresponder 
Member. 



Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                   ‐ 7 ‐                             www.Cafezine.im 
 
Sekarang kita akan membuat rangkaian email yang akan terkirim otomatis ketika user bergabung. Kita 
rencanakan seperti ini misalnya: 

Day 0 – Ini email yang langsung terkirim begitu member gabung. Isinya biasanya ucapan selamat datang 
dan gambaran global apa yang ingin kita sampaikan 

Day1 – Ini email yang akan dikirim keesokan harinya. Isinya mungkin penjelasan awal 

Day3 – Kita beri jarak 2 hari agar user tidak bosan. 

Nah, demikian seterusnya sampai semua email kampanye kita kirimkan. Dan ini dia caranya: 

Masih di list autoresponder, klik View Message 


                                                                                            

Klik Add New Message 




                                                                                        

Silahkan mengisi pesan yang ingin anda kirimkan 




                                                                          

Delay this message adalah jarak antara pesan ini dengan pesan sebelumnya. Jika ini pesan pertama, 
maka isi saja dengan 0. Tapi untuk berikutnya isi dengan minimal 1. 

Anda juga bisa memasukkan kode‐kode untuk menampilkan data member misalnya nama. Caranya 
tinggal klik tombol‐tombol yang ada. 




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                    ‐ 8 ‐                              www.Cafezine.im 
 
Kalau sudah, tinggal klik save message saja. Setelah muncul halaman pemberitahuan bahwa pesan 
sudah dibuat, klik Back to Autoresponder. 

Jika ingin menambah pesan lagi, klik Add New Message lagi. Demikian seterusnya sampai semua email 
berhasil dibuat. 




                                                                                      

Sekarang kita perlu mendapatkan form untuk pendaftaran subscriber. Form ini diperlukan jika anda 
ingin membuat web tersediri untuk melakukan list building, tapi jika anda menggunakan plugin WP 
Affiliasi, maka form ini tidak diperlukan karena begitu member registrasi, dia juga akan terdaftar di 
autoresponder ini. 

                                    Untuk mendapatkan formnya, klik menu Autoresponder – Form 
                                    generator 

                                     

                                    Beri centang isian apa saja yang ingin anda dapatkan dari user. 
                                    Biasanya cuma first name dan email saja. Soalnya kalau terlalu banyak, 
                                    user akan malas mengisinya 




                                                               

Jika anda butuh data tambahan, anda bisa menambahkannya juga di Extra Field 




                                                                         




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                     ‐ 9 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Thank you page adalah halaman terima kasih setelah user memasukkan emailnya. Biasanya berisi 
keterangan untuk melihat emailnya dan melakukan klik link konfirmasi. 

Setelah selesai, klik Generate Form 




                                                               

Inilah kode HTML form yang bisa anda letakkan dimana saja. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                ‐ 10 ‐                            www.Cafezine.im 
 
Email Marketing sebagai
Solusi Efektif Internet
Marketing
Boom dotcom yang "meledak" di awal millenium ini sepertinya membuka 
mata para pebisnis. Mereka mulai melihat kekuatan internet untuk 
menggerakkan roda pemasaran bisnisnya. Maka para direct marketer pun 
berangsur menyerbu internet untuk kanal pemasaran langsungnya, sebagai 
substitusi dari cara tradisionalnya melalui pos (direct mail).  

Menurut hasil survey online marketing yang dilakukan majalah Direct, sejak 
2006 para direct marketer sudah mengalokasikan lebih dari separuh 
budgetnya. Dan porsi itu terus meningkat setiap tahunnya digelontorkan ke 
kanal dunia maya. Dengan begitu saluran distribusi tradisional semakin kecil porsinya. 

Alasan utama melakukan hal itu, karena kanal online memberikan unit profitabilitas yang lebih tinggi. 
Dan dari sisi kuantitas pun mengalami kenaikan yang signifikan. Prosentase penjualan melalui online 
terus meningkat dari waktu ke waktu. Hal ini saja jelas lebih menarik daripada cara tradisional yang 
membutuhkan dana sangat besar itu. 

Perubahan Orientasi Marketing 
Dengan semakin kuatnya internet mempengaruhi lifestyle masyarakat, maka marketing pun 
menghadapi perubahan orientasi. Internet telah mampu mengubah cara konsumen berkomunikasi. Dulu 
perusahaan dapat berkomunikasi satu arah secara massal via media tradisional, baik koran, radio mau 
pun tivi. Tapi kini konsumen sudah berubah perilakunya dalam mengkonsumsi media.  

Internet kini sudah menjadi bagian hidup para konsumen. Perilaku konsumen berinternet ini lebih 
kompleks ketimbang perilaku menggunakan media tradisional. Pengguna internet lebih interaktif, dan 
posisinya pun semakin kuat, karena kemampuannya membandingkan produk. Di samping itu, mereka 
juga saling mempengaruhi satu sama lain melalui social networking seperti facebook, twitter, dsb. 

Oleh karena itulah AMA (The American Marketing Association) 2 tahun yang lalu mengeluarkan definisi 
baru mengenai marketing. "Marketing is the activity, set of institutions, and processes for creating, 
communicating, delivering, and exchanging offerings that have value for customers, clients, partners, 
and society at large." 

Dari definisi itu bisa dilihat adanya 3 perubahan besar dalam proses marketing, yaitu : 

    1. Marketing bukan lagi sebagai fungsi (functions), tapi sudah berubah menjadi aktivitas (activity). 




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                  ‐ 11 ‐                                   www.Cafezine.im 
 
    2. Marketing bukan hanya proses untuk pembuatan, komunikasi dan penyerahan produk, tetapi 
       juga meliputi proses untuk perubahan (exchanging). Perubahan ini karena dipicu oleh semakin 
       menguatnya posisi konsumen yang berinterkasi dengan internet. 
    3. Target marketnya bukan hanya customers, clients dan partners saja, tetapi juga meliputi 
       masyarakat luas (large society). Hal ini terjadi karena promosi di internet itu bisa diakses dari 
       mana saja, nyaris tanpa batas. 

Dengan adanya perubahan nilai itulah para marketer harus jeli dalam mengatasi permasalahan yang 
timbul. Expansi bisnisnya boleh progessif, tapi jangan sampai tercekal Spam, karena hal itu malahan bisa 
merugikan citra perusahaan. 



Strategi Email Marketing 
Strategi internet marketing yang paling digemari 
oleh para direct marketer adalah “Paid Listing”. 
Yakni membayar web master search engine agar 
materi promosinya bisa muncul di halaman 
pertama hasil penulusuran search engine, seperti 
Google, Yahoo!, bing, dsb.  

Menurut majalah Direct, sebagian besar dana dimanfaatkan untuk Search Engine Marketing, analisa 
pasar, serta membangun situs web khusus. Tapi email marketing ternyata muncul sebagai pilihan kedua 
para marketer itu. Ada sekitar 71% online advertiser AS yang tetap menggunakan media email untuk 
marketing. Hanya selisih 5% dari Paid Listing. 

Strategi email marketing itu menjadi pilihan kedua, karena ternyata juga diminati oleh para user. Dari 
hasil riset Quris mengenai perilaku pengguna email di AS, 45% di antaranya menyatakan, bahwa e‐mail 
merupakan cara yang tepat bagi perusahaan untuk menjaga hubungan dengan konsumennya. 

Tujuan utamanya adalah mempertahankan konsumen, yakni dengan mengharapkan respon langsung, 
dan untuk menjaga hubungan baik antara produsen dan konsumen. Namun strategi itu juga ditujukan 
untuk akuisisi, yakni merebut konsumen baru dari para pesaing, mau 
pun calon konsumen baru yang selama ini memang belum digarap 
secara tradisional. 

“Sekitar 63% responden marketer melihat bahwa email merupakan 
jalan untuk mendapatkan pelanggan baru,” kata David Hallerman, 
senior analyst e‐marketer. 

Strategi email marketing memang menghadapi banyak tantangan, 
termasuk bayangan cap spam dan penyaringan email secara 
individual. Walau prosentase dibacanya email cenderung menurun, 
namun trend penggunaan email marketing tetap tumbuh secara 
mantap.  

Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                  ‐ 12 ‐                                www.Cafezine.im 
 
“Email marketing tetap efektif dan terbukti berhasil. Memang prosentase yang membuka email 
menurun. Meski demikian, response rate dari email yang sampai dan dibuka user tetap stabil, yaitu 
sekitar 8%,” kata Hallerman, penulis riset berjudul Email Marketing: How to Improve ROI. 

Jadi email merupakan salah satu direct marketing online yang sangat efektif. Terbukti ROI (return on 
investment) dari email marketing menduduki peringkat kedua setelah telemarketing. Bahkan seperti 
dikutip e‐Marketer, 45% responden menyebutkan, bahwa email marketing merupakan cara yang sangat 
baik bagi perusahaan untuk menjalin hubungan dengan pelanggan mereka. 

Nah, bagaimana dengan bisnis online anda? Apakah sudah menggarap email marketing ini dengan 
serius?  

Kalau masih belum, kinilah saatnya memulai, atau menata dan memperbaiki dengan cara yang lebih baik 
lagi. Karena inilah cara yang cukup efektif,  dan dana yang dibutuhkan relatif murah, namun tingkat 
ROInya cukup tinggi. Apalagi sejak munculnya smartphone seperti blackberry, akses internet menjadi 
mobile, bisa digendong kemana‐mana.  

Namun karena keterbatasannya,  baik power supplay, processor maupun ramnya, netter 2 inci itu lebih 
menyukai data byt yang berbasis teks, bukannya image. Maka di sini email marketing masih lebih unggul 
dari pada yang lainnya, di samping social networking yang tampilannya memang sederhana. (fz‐diolah 
dari berbagai sumber) 

                      Penulis : Achmad Fauzi Asmuni (Surabaya)

                      Blog : Mesin Uang Semi Otomatis ( http://muso9.com )

                      Toko Themes : http://muso9.com/tes 

                       

                       

 

 

 

 

 

 

 

 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                ‐ 13 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Belajar Bisnis Online.. Mudah
atau Tidak?
Salam hangat rekan-rekan netter. Semoga kabar baik selalu menyertai anda semua ^_^ Sekali
lagi tetap semangat yah, kalau ga semangat baca dulu deh quote motivasi jilid 1, jilid 2 dan
extended version di blog catatan Alfred dot com hehe

                       Belajar bisnis Online, Mudah atau Tidak Mudah?

Tanpa sengaja pikiran ini terlintas di benak saya ketika sedang browsing dan blog walking ke
tempat kawan-kawan. Setelah saya renungkan sejenak, saya menarik kesimpulan. Mau tahu
apa kesimpulan dan pendapat saya?

                                                        Wah, mau mas. Ayo dong buruan kasih tau.

Oke sob, stay tune ya, simak baik-baik    .

Menurut saya belajar bisnis online itu:

                                      MUDAH SEKALI

    Ah mas ada-ada aja. Masa sih mudah? Buktinya banyak yang berhenti dan mundur di tengah
 jalan. Bahkan ada yang lebih ekstrem lagi, malah ada yang sampai putus asa sehingga mencap
        bisnis online sebagai bisnis penipu dan segala label buruk lain. Hayo, dari sudut mananya
                                             mudah mas. Omong doang nih (skeptic mode on)

Heit ga percaya? Beneran loh belajar bisnis online itu 1000% MUDAH bin GAMPANG
banget.

Mau tahu mengapa saya bilang mudah?

        Iya mas, ane penasaran. Koq berani ya sampeyan ngomong kalo belajar bisnis online itu
                                                                                    mudah.

Haha sabar bro. Ini nih alasannya :

karena kita hidup di zaman sekarang… masa di mana bisnis online menjadi trend.

                                                               Lha maksudne? Saya ga ngerti bro?

Begini, coba deh rekan-rekan amati:

    1. Saat ini berapa banyak beredar di internet, iklan-iklan paid per click dan banner-banner
       yang isinya sebagian besar menawarkan panduan belajar bisnis online, mulai

Cafezine Edisi IV / Agustus 2010              ‐ 14 ‐                             www.Cafezine.im 
 
       dari mencari ide bisnis online, belajar cara membuat website, Belajar Search Engine
       Optimization (SEO), belajar affiliate marketing, dan lain-lain. Banyak toh?
    2. Kemudian berapa banyak forum-forum yang membahas mengenai belajar bisnis online,
       seperti forum bisnis online café bisnis dan digital point, dll. Banyak juga toh?
    3. Bahkan sekarang, di daerah saya, Denpasar sudah ada tempat kursus Bisnis Online lho,
       yang dikelola oleh salah seorang pengusaha ternama asal Bali.
    4. Terus lagi satu, berapa banyak warnet murah dan stabil serta hotspot gratis yang
       tersedia untuk kita manfaatkan?

Dan sekarang coba bandingkan dengan beberapa tahun lalu. Mari kita flashback melihat
pengalaman salah seorang internet marketer senior. Dari report yang kebetulan saya baca,
dipaparkan perjuangan beliau dalam memulai bisnis online. Betapa keras dan berat
perjuangannya.

Mulai dari mencari referensi-referensi seperti cara membuat website, cara menemukan ide
bisnis online, SEO dll, browsing sana browsing sini, nemplok di warnet satu ke yang lain, dan
lagi beliau pernah bercerita bahwa dulu di daerah tempat tinggalnya, jumlah warnet sedikit,
bahkan cuma 1, harganya mahal lagi, wieh ga kebayang deh gimana bengkaknya budget beliau
waktu itu.

                     Oia iya ya mas. Berarti saat ini memang lebih mudah belajar bisnis online.

Yup anda benar sob, 4 hal yang ingin saya sampaikan di sini:

    1. Seharusnya kita lebih bersyukur hidup di zaman sekarang, karena banyak sekali
       sarana dan prasarana yang mendukung kita untuk belajar dan maju di bisnis online.
       Sekarang tergantung diri kita saja, mau menguatkan niat dan terus maju atau malah
       mutung menyerah di tengah jalan?
    2. Tetep semangat, terus maju, terus kejar mimpi kita
       meraih kesuksesan di bisnis online. Seharusnya kita
       bisa meraih kesuksesan lebih cepat dari para senior,
       karena kita didukung fasilitas dan tempat belajar
       bisnis online seperti yang telah saya sebutkan tadi.
    3. Mari kita berkaca pada para senior kita
       tersebut, meski kekurangan sumber belajar, toh
       mereka tetap semangat hingga akhirnya bisa sukses
       di bisnis online. Apalagi kita yang serba berlimpah
       dalam hal sumber dan panduan belajar bisnis online?
       Betul?
    4. Yang terakhir, ingat lirik lagu DON’T STOP
       BELIEVING dari Journey, percaya terhadap
       kemampuan diri kita untuk sukses di bisnis online

Oke rekan-rekan demikian saja. Semoga bermanfaat

So bagaimana teman-teman, apakah belajar bisnis online itu
mudah ataukah tidak mudah? Ditunggu komentarnya ya


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010               ‐ 15 ‐                             www.Cafezine.im 
 
Email Marketing, Efektif atau
Malah Dibenci?




Kian hari makin banyak saja email marketing masuk ke inbox email saya. Ada yang sekedar memberikan 
informasi terselubung dan ada yang blak‐blakan menawarkan jasa / produk tertentu. Dan Anda tahu 
90% email tersebut saya hapus atau masukkan dalam kategori SPAM. Dengan kata lain, isinya tidak saya 
gubris sama sekali tidak peduli seberapa keras upaya pengirimnya. 

Disisi lain 10% email marketing saya sambut dengan hangat. Yah, walau tidak semua tidak saya tindak 
lanjuti dengan pembelian atas penawaran yang diberikan, paling tidak informasi‐informasi yang 
diberikan cukup memberikan gambaran apa‐apa yang saya butuhkan di masa mendatang. 

Anda tentu bertanya, apa yang mendasari perbedaan sikap saya atas dua jenis email marketing tersebut. 
Di satu sisi saya benci dan disisi lain saya tanggapi dengan positif. Apakah benar jika ada yang 
mengatakan bahwa email marketing cukup efektif mengingat 90% (versi saya) email marketing langsung 
saya notifikasi sebagai spam? Baca terus yah! 

 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                ‐ 16 ‐                               www.Cafezine.im 
 
EMAIL MARKETING ILEGAL 

Ini cara saya mengistilahkan email 
marketing yang cukup mengganggu 
dan langsung saya masukkan ke 
dalam SPAM. Yaitu email marketing 
yang sebelumnya TIDAK PERNAH 
SAYA MINTA sama sekali. Yah, 
email yang berisi penawaran‐
penawaran yang datang begitu saja. 
Ibaratnya, seorang sales yang 
langsung masuk begitu saja 
menawarkan produk A, B, C 
sebelum kita sempat membuka 
pintu dan memberi izin. 

Banyak pelaku bisnis internet 
pemula yang masih melakukan 
dengan cara ini. Membombardir 
puluhan list email yang entah 
didapat dari mana, dengan email‐
email yang berisi penawaran 
produk‐produk mereka. Dan 
hasilnya sudah bisa dipastikan. Namanya menerima sesuatu yang tidak kita inginkan atau kita minta, 
tentu respon yang kita dikeluarkan adalah menolaknya. Masih untung cuma ditolak (baca: dimasukkan 
kategori SPAM), ada malah yang sampai mencak‐mencak mengutuki si pengirim email. Bahkan kadang‐
kadang bikin “black campaign” saking kesalnya. 

EMAIL MARKETING LEGAL 

Nah, ini adalah 10% email marketing yang saya tanggapi dengan respon positif. Kenapa? Karena kiriman 
email yang saya terima seutuhnya adalah atas permintaan saya sendiri. Sehingga tingkat kebutuhannya 
sesuai dengan apa yang saya inginkan dan informasi yang didapatkan benar‐benar berguna. 

Contoh : misalnya, saya pecinta dunia fotografi.  Kemudian di sebuah website bertemakan fotografi, 
ternyata ada form pengisian nama dan email untuk menjadi subscriber. Tentu dengan pemberitahuan di 
awal bahwa dengan men‐submit nama dan email, kita akan dikirimkan newsletter berupa informasi yang 
boleh jadi salah satunya adalah email marketing. 

Jadi andai saya menerima email marketing yang berisi promosi produk‐produk yang berkaitan dengan 
dunia fotografi sebagai efek menjadi subscriber website tadi, hal ini tidak menjadi masalah. Toh saya 
juga suka dunia fotografi dan siapa tahu pada saat email dikirimkan memang saya sedang membutuhkan 
sebuah produk, entah lensa kamera, kamera atau aksesoris lainnya. 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                ‐ 17 ‐                              www.Cafezine.im 
 
MELEGALKAN dan MENGEFEKTIFKAN EMAIL MARKETING 

                                        Anda sudah tau perbedaannya bukan, antara yang legal dan 
                                        ilegal dalam melakukan marketing dengan menggunakan email. 
                                        Oleh karena itu segera legalkan upaya aktivitas email marketing 
                                        Anda. Caranya? Gunakan AUTORESPONDER.  

                                        Autoresponder adalah salah satu tools yang terbukti cukup 
                                        efektif untuk melakukan aktivitas email marketing, dengan legal 
                                        tentunya. Karena ada fitur form opt in yang bisa digunakan, 
                                        dimana dengan fitur ini para pengunjung website kita bisa 
                                        memilih mau menerima informasi dari kita atau tidak (salah satu 
                                        informasinya tentu email marketing). 

                                         Disamping itu, pun para subscriber yang sudah masuk dalam 
jaringan mailing list kita masih bebas memilih apakah akan terus tetap ada dalam list untuk menerima 
email marketing dari kita atau keluar dengan menekan “Link Unsubscribe”. Amat sangat legal bukan?  

Lantas darimana sisi efektifitasnya? 

Tahukah Anda bahwa dalam autoresponder ada fasilitas broadcast? Dimana sekali kirim email, ribuan 
para subscriber yang tergabung di mailing list Anda akan menerima informasi yang sama. Sehingga Anda 
tidak perlu repot‐repot mengirimi mereka email satu persatu. 

Di dalam autoresponder juga ada fitur personalisasi (dengan kode tertentu), dimana meskipun email 
yang Anda kirimkan sama ke ribuan subscriber mereka akan tetap merasa itu adalah email special dari 
Anda. Kok bisa? Karena Anda tetap menyapa dengan nama mereka masing‐masing. Asik toh? 

Kalau Anda tipikal yang tidak punya banyak waktu? Gunakan saja fitur auto follow up yang diberikan 
oleh autoresponder. Disini Anda bisa mengirimkan email marketing secara otomatis, sejak para 
subscriber Anda mulai memberikan data mereka (nama dan email) untuk bergabung dalam mailing list 
Anda. Contoh : 

    •   Hari ke‐1 : sapaan dan ucapan terima kasih sudah bergabung dalam mailing list. 
    •   Hari ke‐2 : informasi seputar topik yang ada di website Anda. 
    •   Hari ke‐3 : email marketing, menawarkan produk yang berkaitan dengan informasi yang sudah 
        diberikan sebelumnya. 
    •   Hari ke‐4 : informasi lain. 
    •   Hari ke‐5 : email marketing, penawaran produk yang lain lagi. Dst. 

Anda tinggal buat saja format emailnya mulai dari hari pertama s/d hari kesekian. Selebihnya biarkan 
autoresponder mengirimkan email‐email marketing Anda secara otomatis. Otomatisasi ini akan sangat 
menghemat waktu Anda. 



Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                 ‐ 18 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Jadi segera tingkatkan efektifitas email marketing Anda dengan autoresponder. Kalau memang dari segi 
dana masih seret, Anda bisa gunakan autoresponder gratis yang ada di http://www.freeautobots.com. 
Tentu dengan beberapa keterbatasan, namanya juga gratis. Tapi kalau ada alokasi dana Anda bisa 
mencoba autoresponder yang ada di http://www.autoresponder.ariefmaulana.com. 

Sedikit Tips 

Perdalam kemampuan menulis Anda, sehingga konten email marketing Anda mampu memberikan satu 
daya tarik yang membuat para pembacanya terpikat dan mencari informasi lebih lanjut. Syukur‐syukur 
berujung pada pembelian. Ilmunya tidak jauh beda dengan menulis sales letter 
(http://www.salesletter.ariefmaulana.com). 

Selingi email‐email Anda. Jangan melulu promosi dan penawaran, hal itu akan membuat jenuh para 
subscriber Anda. Berikan infomasi yang bermanfaat kemudian promosi. Informasi yang bermanfaat baru 
promosi. Bahkan beberapa internet marketer ada yang merumuskan 4:1, dimana setelah 4 email berisi 
informasi bermanfaat baru dilanjutkan 1 email marketing yang menawarkan produk / jasa tertentu. 

Semoga bermanfaat. 

Arief Maulana 

AM Profesional ‐ Griya Permata Hijau K‐24 Sidoarjo – Jawa Timur 61271 
Website : www.AriefMaulana.com  
 
NB : Dapatkan informasi bermanfaat seputar motivasi, bisnis, dan manajemen pengembangan diri 
dengan mendaftarkan diri di http://www.ariefmaulana.com/my‐product. Cukup nama dan email. Anda 
bisa berhenti kapanpun Anda mau dari keanggotaan gratis ini. 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                ‐ 19 ‐                              www.Cafezine.im 
 
Bijak Memilih Autoresponder
Autoresponder adalah salah satu elemen penting dalam email marketing. Tidak berlebihan kiranya jika 
dikatakan bahwa tidak akan ada email marketing tanpa autoresponder. Dapatkah anda bayangkan 
berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengirim satu pesan yang sama kepada 1000 orang? 
Kerepotan seperti itu tentu tidak 
akan anda alami jika anda 
menggunakan autoresponder 
sebagai tools yang menunjang 
Bisnis Online anda karena 
pengiriman email akan dilakukan 
secara otomatis. 

Selain mengirim email secara 
otomatis, autoresponder juga 
berfungsi untuk membangun 
serta menyimpan daftar nama. 
Namun saya tidak akan 
membahas hal ini lebih jauh 
karena yang akan saya tekankan 
dalam tulisan ini adalah 
bagaimana memilih autoresponder yang tepat untuk anda. 

Memilih autoresponder yang tepat sebenarnya susah‐susah gampang karena beraneka ragam nya  
autoresponder yang beredar saat ini: Ada yang gratisan, ada pula yang sangat mahal. Ada yang di 
jalankan di server sendiri (self hosted), ada juga yang bisa diinstal di server sendiri. Kita nggak perlu 
pusing‐pusing dengan itu, langsung aja kita liat autoresponder apa aja yang bisa digunakan di pasaran. 

Aweber 

Aweber adalah salah satu autoresponder yang paling banyak digunakan oleh internet marketer dunia. 
Untuk para Internet Marketer di Indonesia, sebaiknya jangan berharap untuk menggunakan aweber 
karena aweber tidak menerima order dari Indonesia. Aweber cukup mahal untuk pemula Internet 
Marketing, untuk menampung sampai 500 subscribers saja mereka menetapkan tarif $19 per bulan dan 
$194 per tahun. 

GetResponse 

Getresponse adalah autoresponder terpopuler kedua setelah aweber. Cukup banyak internet marketer 
top di Indonesia yang menggunakan GetResponse. Bagi anda yang ingin menjajal kemampuan 
autoresponder ini, anda dapat menggunakannya secara gratis, terbatas hanya untuk 100 subscribers 
saja. Untuk jumlah 101‐250 subscribers anda dikenakan biaya sebesar $9.95/bulan. 

 

Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                   ‐ 20 ‐                                www.Cafezine.im 
 
Rapid response bot 

Dibanding dua autoresponder sebelumnya, autoresponder ini jauh lebih murah. Dengan hanya $9.95 
/bulan anda bisa menggunakan rapid response bot untuk unlimited subscribers. Rapidresponsebot juga 
banyak digunakan oleh internet marketer di Indonesia karena harganya yang relatif murah serta 
performa nya yang tidak mengecewakan 

Mulxim. 

                                             Autoresponder ini merupakan autoresponder asli anak 
                                             negeri. Dengan biaya yang relatif murah serta didukung 
                                             dengan kemudahan pembayaran dengan transfer bank, 
                                             Mulxim berpotensi untuk menjadi layanan 
                                             autoresponder terkemuka di tanah air. Saat ini saya pun 
                                             memakai autoresponder yang juga direkomendasikan 
                                             oleh Suwandi Chow , Master Copywriting Indonesia, 
                                             untuk menunjang bisnis online saya. 

                                              Sebenarnya masih banyak lagi penyedia layanan 
                                              autoresponder. Namun tidak mungkin untuk menuliskan 
                                              seluruhnya dalam artikel ini. Kalau anda menanyakan 
                                              kepada saya mengenai layanan autoresponder yang 
                                              terbaik dari keempat autoresponder di atas, maka saya 
akan menjawab aweber dan get response. Namun saya memilih untuk tidak menggunakan layanan 
mereka karena saya harus menyesuaikan dengan kondisi saya dalam menyewa layanan autoresponder. 
Daripada saya harus menunggu untuk waktu yang tidak pasti agar dapat menggunakan autoresponder 
yang terbaik, lebih baik saya menggunakan autoresponder dengan kualitas di bawahnya namun cukup 
baik untuk mendukung bisnis saya. ☺ 

Ivan Septian 
http://ivanseptian.com/emailmarketing 
http://mbahdukun.net 

 

 

 

 

 

 

 

Cafezine Edisi IV / Agustus 2010               ‐ 21 ‐                               www.Cafezine.im 
 
Senyum Sejenak

Alamat Email 

Tahun ajaran baru selalu memunculkan pertanyaan-pertanyaan
menarik bagi konsultan komputer di sekolah. Pertanyaan yang
banyak muncul adalah mengenai bagaimana memakai e-mail dan
menggunakan internet.

Salah satu anak yang benar-benar lugu, kemarin datang ke kantor
konsultasi dan mengeluh karena e-mailnya tidak berfungsi.
Usahanya untuk mendapat tiket secara online dalam sebuah
konser di sekolah selalu berujung pada dikembalikannya e-
mailnya.

Ia menunjukkan alamat e-mail yang ia tuju. Lalu oleh petugas kantor, ia ditanya dari mana ia
mendapat alamat e-mail yang tidak biasa itu.

Ia menjawab, "Dikatakan dalam iklan konser itu: `Dimulai(at)07.30`."

Anak Ahli Komputer  

                                                Kendati sudah bercerai dengan Wina, Joni
                                                memutuskan untuk membesarkan sendiri anak
                                                hasil pernikahannya dengan Wina.

                                                Bangga dengan profesi sebagai ahli komputer,
                                                Joni berusaha sedari dini mengajarkan kepada
                                                anaknya prinsip kerja komputer. Ketika sedang
                                                memberi makan, Joni berkata, "Nah Billy,
                                                anggap makanan disendok ini disket dan
                                                mulutmu diskdrive. Disket harus dimasukkan
                                                kedalam diskdrive".

                                                Si anak membuka mulutnya dan makan. Setelah
                                                beberapa suap, si anak enggan membuka
                                                mulutnya dan Joni terus membujuk, "Ayo buka
                                                mulutmu, disket ini harus masuk ke dalam
                                                diskdrive."

                                                Sambil menunjukkan ada butiran batu, si anak
                                                berkata, "Papa, ada virus."



Cafezine Edisi IV / Agustus 2010             ‐ 22 ‐                             www.Cafezine.im 
 
Dengan sabar Joni membuang butiran batu tersebut dan si anak mau makan lagi. Namun setelah
beberapa suap, si anak berhenti makan dan Joni yang mulai tidak sabar terus meminta anaknya
membuka mulut. Si anak tetap saja tidak mau makan. Setelah Joni berteriak marah, akhirnya si
anak berkata, "Papa, komputernya sedang hang!"

Joni cuma menghela nafas panjang mencoba tetap sabar. Terlintas dibenaknya untuk memformat
anak badung yang ada dihadapannya.

Sepeda Milenium 

Waktu itu, Djoko lagi jalan kaki menuju suatu tempat. tiba-tiba di tengah Djoko bertemu dengan
teman lamanya Hardhono yang lagi asik bersepeda. Terjadilah dialog:

Hardhono : "Jok, mau kemana?"
         : "Biasa nih, mo ke markas ngumpul bareng ama temen-temen. Kamu sendiri dari
Djoko
           mana?"
Hardhono : "oh ..., aku abis kirim e-mail."
         : (dengan tampang oon kaya oneng) "Wah, hebat euy. Emang sekarang bisa ya kirim
Djoko
           e-mail pake sepeda?"


Tipe Wanita 

Baru-baru ini World Computer Scientist Journal mengadakan survey thd para computer scientist
ttg bagaimana cara mereka memandang wanita, hasilnya sebagai berikut :

    1. Tipe CPU : pintar, pemikir, tidak banyak bicara tapi mengerjakan banyak hal, (diam-
        diam tau-tau sudah 7 bulan).
    2. Tipe Monitor : genit, senangnya diperhatikan, suka pamer, (padahal belum tentu yang
        dipamerin bagus).
    3. Tipe Keyboard : senang dipegang, ditekan dan dipencet di berbagai lokasi (awas, salah
        tekan bisa fatal).
    4. Tipe Printer : aktif, ditekan sedikit geraknya banyak, kalau sedang dipakai berisik, (nggak
        cocok di rumah type 21 ato’ RSS, mengganggu tetangga)
    5. Tipe Mouse : pas dan enak digenggam, dingin-dingin empuk!
    6. Tipe Windows : tampak luar bagus, dalamnya penuh bugs
    7. Tipe Linux-console : tampak luar jelek, dalamnya ‘handal’
    8. Tipe XWindow : luar dalam bisa dihandalkan.
    9. Tipe DOS : ….wajah tidak cantik, belum tentu hatinya baik!
    10. Tipe UNIX : diam-diam, multi user
    11. Tipe PLC : badan besar dan kekar, Mampu bekerja di tempat kotor, 24 jam sehari, 365
        hari setahun nonstop selama 30 tahun
    12. Tipe Windows NT : multi user, previlleges bisa costumized

 


Cafezine Edisi IV / Agustus 2010              ‐ 23 ‐                             www.Cafezine.im 
 
Jadilah Penulis Cafezine!!
Ingin tulisan anda dibaca oleh ribuan orang dan meraih kesempatan promosi tak terbatas? Jadilah 
penulis cafezine. Cafezine adalah majalah online gratis yang boleh disebarluaskan dimana saja bahkan 
diijinkan untuk diberikan kepada siapa saja. 

Hitungan download di cafezine saja mencapai lebih dari 3000 download. Bahkan cafezine edisi pertama 
mampu meraih angka download hingga 11.000. Padahal system cafezine mengijinkan siapa saja untuk 
menyebarkan. Maka angka itu hanyalah angka permukaan saja karena di bawah tentunya akan makin 
banyak lagi yang membaca. 

Tema Cafezine bulan depan adalah: 


                                     ”Toko Online” 
Silahkan berbagi pengalaman seputar pengelolaan toko online atau mungkin tips dan trik sukses perihal 
pembangunan toko online. 

Cara Menjadi Penulis Cafezine juga mudah kok: 

    1.   Tulisan harus buatan sendiri atau diambil dari blog sendiri 
    2.   Panjang tulisan minimal 1 halaman Letter 
    3.   Harap menyertakan nama dan website bila ada 
    4.   Sertakan banner untuk dipasang di artikel anda sebagai sarana promosi 
    5.   Tulisan dikirim selambat‐lambatnya tanggal 25 Agustus 2010 
    6.   Tulisan dikirimkan ke majalah@cafebisnis.com 
    7.   Insya Allah bila ada cukup banyak sponsor ada sedikit komisi untuk anda. ☺ 

Yuk, kita kembangkan bersama majalah gratis ini. Mudah‐mudahan bisa membantu banyak saudara‐
saudara kita yang lain 




Cafezine Edisi IV / Agustus 2010                  ‐ 24 ‐                               www.Cafezine.im 
 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:33
posted:4/23/2012
language:
pages:26