Docstoc

jap-karet

Document Sample
jap-karet Powered By Docstoc
					            PENYAKIT AKAR PUTIH (Rigidoporus microporus) DAN MANAJEMEN
                   PENGENDALIANNYA DI PERKEBUNAN KARET

                                           RINGKASAN
         Penyakit akar putih yang disebabkan oleh jamur Rigidoporus microporus merupakan penyakit
penting di perkebunan karet di Indonesia. Penyakit ini mengakibatkan kerugian ekonomi sebesar 3.3
triliun rupiah pertahunnnya. Daerah yang tinggi kejadian penyakit akar putih adalah sentra perkebunan
karet di Riau, Sumatera Barat dan Kalimantan Barat. Tingginya kejadian penyakit tersebut disebabkan
oleh kondisi agroekosistem yang sesuai bagi perkembangan patogen, kurang baiknya penyiapan lahan
tanam, kurang nya upaya pengobatan tanaman sakit, kurangnya pengetahuan dan kesadaran petani
tentang penyakit, terbatasnya pendapatan dan kurang tersedianya sarana pengendalian penyakit.
Pengendalian penyakit akar putih yang dianjurkan adalah cara pencegahan lebih diutamakan dari
pengobatan tanaman Pencegahan penyakit meliputi pemusnahan/pengurangan sumber infeksi
(pembongkaran tunggul/sisa akar dengan mekanis, percacunan tunggul, penggunaan jamur pelapuk
tunggul, penanaman tumbuhan antagonis dan kacangan, dan penaburan belerang disekitar tunggul) dan
perlindungan tanaman (fungisida belerang, kimiawi atau tumbuhan antagonis di pangkal akar
tanaman). Pengobatan tanaman dilakukan dengan fungisida kimia dipadukan dengan tumbuhan
antagonis untuk menghemat penggunaan fungisida. Pemantauan penyakit secara dini sangat dianjurkan
untuk meningkatkan keberhasilan pengobatan dan mengurangi resiko kematian tanaman.
Kata kunci : karet, Rigidoporus microporus dan pengendalian


                                         PENDAHULUAN
       Di perkebunan karet terdapat beberapa jenis penyakit yang sering menimbulkan kerusakan yaitu
penyakit akar, batang/cabang dan daun tanaman. Penyakit akar merupakan penyakit yang penting
karena berakibat kepada kematian tanaman karet. Ada 5 jenis penyakit akar, tetapi penyakit akar putih
yang disebabkan oleh jamur Rigidoporus microporus merupakan penyakit yang paling penting yang
sering mengakibatkan kerugian ekonomi yang cukup berarti (Basuki. 1981; Situmorang dan Budiman.
2003).
       Penyakit akar putih dapat menimbulkan kerusakan di kebun entres, tanaman belum dan telah
menghasilkan.       Kerusakan berat oleh penyakit tersebut sering terjadi pada tanaman belum
menghasilkan. Kematian tanaman oleh penyakit tersebut mengakibatkan rendahnya kerapatan pohon
karet per hektar yang berpengaruh langsung terhadap menurunnya produktifitas kebun. Pada
beberapa kebun yang terdapat di daerah rawan penyakit akar putih, kerapatan pohon per hektarnya
mencapai 50-60 % sehingga terpaksa dilakukan peremajaan.
       Penyakit akar putih dapat menimbulkan kerusakan di semua wilayah perkebunan karet
Indonesia. Tetapi keparahan penyakit yang ditimbulkannya berbeda antar wilayah tergantung kepada
kondisi agroklimatnya terutama kondisi kebersihan kebun dari tunggul dan sisa akar, kondisi bio-
kimia-fisik tanah, curah hujan dan topografi (Fox, 1977 dan Wijewantha, 1964). Selain itu keparahan
penyakit berbeda di perkebunan karet rakyat dan perkebunan besar. Perkebunan karet rakyat sering
mengalami kerusakan yang lebih berat dibandingkan dengan perkebunan besar karena kurangnya
upaya pengendaliannya.
       Pengendalian penyakit akar putih sulit dilakukan karena memerlukan pengetahuan, waktu,
tenaga dan biaya yang cukup besar. Terbatasnya pengetahuan dan kesadaran tentang pentingnya
penyakit akar putih, mahalnya biaya pengendalian serta terbatasnya pendapatan pekebun
mengakibatkan upaya pengendalian tidak dilakukan. Akibatnya kerusakan atau kematian tanaman

                                                    1
makin meningkat setiap tahun. Oleh karena itu perlu disampaikan informasi tentang status,
perkembangan penyakit akar putih dan upaya pengendaliannya seperti diuraikan dalam makalah ini.


                                         KERUGIAN EKONOMI
        Di perkebunan Indonesia, penyakit akar putih mengakibatkan kerugian finansil yang cukup
besar baik oleh akibat kematian tanaman karet maupun akibat biaya pengendaliannya. Kerugian
finansil akibat kematian tanaman diperkirakan sekitar Rp. 3.3 trilliun per tahun di dengan perincian
Rp. 0.5 trilliun di perkebunan besar (negara swasta) dengan keparahan penyakit sebesar 3 % lebih dan
Rp. 2.8 trilliun di perkebunan rakyat dengan keparahan penyakit sebesar 5 % lebih.
        Kehilangan finansil akibat kematian tanaman oleh penyakit akar putih cukup besar. Jika satu
pohon karet mati, hal ini berarti akan kehilangan finansil per tahun Rp. 90.000 atau selama 20 tahun
sebesar Rp. 1.800.000. Di perkebunan rakyat, keparahan penyakit akar putih adalah sebesar 5 % lebih
sehingga nilai kehilangan finansil per hektar per tahun adalah sebesar Rp. 7.200.000 atau Rp
14.400.000 selama 20 tahun (Tabel 1).
        Tabel 1. Nilai finansil lateks yang dihasilkan oleh satu pohon karet per tahun
                  Uraian                                       Perhitungan
  Produksi latek/tahun                    3 kg
 
  Produksi lateks 20 tahun                20 tahun x 3 kg = 60 kg
 
  Nilai finansil lateks per tahun         3 kg x Rp. 30.000 = Rp. 90.000

 Nilai finansil lateks 20 tahun       60 kg x Rp. 30.000 = Rp. 1.800.000

 Nilai finansil latek 1 ha 20 tahun   400 pohon x Rp. 1.800.000 = Rp. 720.000.000

 Keparahan penyakit 5 %, nilai        5 % x 400 pohon x Rp. 7.200.000 = Rp. 14.400.000
   kerugian finansil


                                     SEBARAN PENYAKIT
       Penyakit akar putih menyebar di wilayah perkebunan karet Indonesia. Penyakit ini dijumpai di
dataran rendah dan tinggi dan di daerah beriklim basah dan kering dengan keparahan penyakit yang
berbeda. Daerah yang sering mengalami serangan skala berat jamur akar putih adalah Riau, Jambi,
Sumatera Barat dan Kalimantan Barat; serangan skala sedang adalah di Nanggro Aceh Darussalam,
Sumatera Utara, Jambi, sebagian Sumatera Selatan, sebagian Bengkulu dan sebagian Lampung, dan
serangan skala ringan adalah di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur, Kalimantan Selatan,
Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur (Tabel 2) (Pawirosoemardjo, et al, 1992; Situmorang, 2008).
       Tabel 2. Kondisi kerusakan oleh penyakit penting di sentra perkebunan karet Indonesia
     No               Propinsi                                  JAP
 1          Nangro Aceh Darussalam                               ++
 2          Sumatera Utara                                       ++
 3          Sumatera Barat                                      +++
 4          Riau                                                +++


                                                 2
 5           Jambi                                               +++
 6           Bengkulu                                             ++
 7           Sumatera Selatan                                      +
 8           Lampung                                               +
 9           Jawa Barat                                            +
 10          Jawa Tengah                                           +
 11          Jawa Timur                                            +
 12          Kalimantan Barat                                    +++
 13          Kalimantan Tengah                                     +
 14          Kalimantan Selatan                                   ++
 15          Kalimantan Timur                                      +
Keterangan. +=ringan, ++=sedang, +++=berat

          FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TINGGINYA KEJADIAN PENYAKIT
Kondisi Agroekosistem yang Sesuai
       Ada beberapa faktor agroekosistem yang mempengaruhi tinggi rendahnya kejadian penyakit di
perkebunan karet (Tabel 3). Apabila terdapat beberapa faktor agroekosistem dalam kondisi optimal
bagi perkembangan penyakit akan mengakibatkan tingginya kejadian penyakit. Di Indonesia kondisi
optimal tersebut banyak dijumpai di beberapa sentra perkebunan karet seperti tersebut diatas.
       Tabel 3. Faktor agroekosistem yang mempengaruhi perkembangan penyakit akar putih
 Kera-                                Faktor yang mempengaruhi
 wanan
 terhadap                     Tekstur/     Kea-   Kejenuhan    Curah hujan     Topografi
 penyakit     Asal lahan      struktur    saman    air tanah   (mm/tahun)
 akar                          tanah      tanah       (%)
 Kurang      Semak alang-    Liat/padat   3-4     < 50         < 2500        Berbukit
             alang
 Sedang      Hutan           Lempung/     4-5     50-80        2500-4000     Berge-
             sekunder        sedang                                          lombang
 Rawan       Kebun karet/    Pasir/       5-7     80-90        > 4000        Datar/
             Hutan primer    gembur                                          landai
Sumber: Wijewantha, 1964; Fox, 1977; Basuki, 1981; Peries dan Liyanage, 1983

Kondisi Asal dan Penyapan Lahan
      Asal lahan pertanaman karet mempengaruhi perkembangan penyakit akar putih (Tabel 4).
      Tabel 4. Pengaruh asal lahan terhadap perkembangan penyakit akar putih.
                                                          Umur tanaman         Kematian
No        Asal lahan pertanaman sebagai sumber infeksi      (tahun)          tanaman (%)
1.    Bekas kebun karet tanpa pembongkaran tunggul                2               8
                                                                 10              18

                                                  3
 2.   Bekas kebun karet dengan pembongkaran tunggul              12                <1
 3.   Bekas kebun karet dengan tunggul ditumpuk di
      gawangan                                                    3               5
 4.   Bekas hutan primer tanpa pembongkaran tunggul               8               9
                                                                 13             25-30
                                                                 17             35-40
 5.   Bekas hutan sekunder tanpa pembongkaran tunggul            12              <1
 6.   Bekas semak-alang-alang                                    14               0
Sumber : Situmorang, 2004
       Kebun bertunggul yang berasal dari bekas kebun karet tua dan hutan primer akan mendapat
serangan berat jamur akar putih (Fox, 1977; Basuki, 1981). Tunggul sebagai sumber infeksi dan energi
jamur di bekas kebun karet dan hutan primer akan membantu perkembangan penyakit akar putih lebih
cepat. Rongga-rongga bekas akar tunggul dalam tanah akan membantu pergerakan jamur dalam tanah
sehingga mempercepat terjadinya infeksi dan penyebaran patogen.
       Penyapan lahan mempengaruhi perkembangan penyakit akar putih. Penyiapan lahan yang
kurang baik akan mengakibatkan tingginya kejadian penyakit. akar putih (Tabel 5).
  Tabel 5. Kondisi penyiapan lahan dan perkiraan keparahan penyakit akar putih di perkebunan karet
                                rakyat dan perkebunan besar Indonesia
 No                               Uraian                                  Persentase     Keparahan
                                                                        dari total areal penyakit
 1    Perkebunan rakyat
         Tunggul tidak dibongkar, areal dibakar, tanpa dan dengan            90           Berat
          tanaman sela

         Tunggul dibongkar secara mekanis, tanah diolah dan tanpa            10          Ringan
          tanaman sela
 2    Perkebunan besar
         Tunggul dibongkar secara mekanis dan disingkirkan. Lahan            70          Ringan
          diolah dan ditanam tanaman kacangan penutup tanah
         Tunggul dibongkar secara mekanis dan disusun berbaris pada          20          Sedang
          areal. Lahan diolah dan ditanam tanaman kacangan penutup
          tanah

         Tunggul tidak dibongkar secara mekanis dan dibakar. Lahan           10           Berat
          tidak diolah dan ditanam dengan atau tanpa tanaman
          kacangan penutup tanah



Penyapan lahan di sebagian besar perkebunan karet rakyat dilakukan kurang baik. Penyapan lahan
pada umumnya dilakukan dengan cara tebas dan tebang kemudian dibakar. Tunggul tanaman sebagai
sumber infeksi penyakit akar putih dibiarkan sehingga kejadian penyakit menjadi tinggi. Sebaliknya di
perkebunan besar penyiapan lahan dilakukan dengan baik. Tunggul dan sisa akar disingkirkan dengan
cara mekanis atau dibakar. Tetapi akhir-akhir ini dilarang pembakaran dalam penyiapan lahan kebun

                                                 4
sehingga para pekebun menempatkan tunggul dalam lajur pada areal. Tunggul ini menjadi sumber
infeksi penyakit pada areal pertanaman.

Kondisi Sosial Ekonomi Petani dan Sarana Pertanian
        Tingginya kejadian penyakit akar putih di perkebunan rakyat berhubungan dengan faktor sosial
ekonomi petani dan sarana pertanian. Faktor ini pada umumnya meliputi; (1) masih rendahnya
pengetahuan petani tentang penyakit akar putih dan pengendaliannya (2) rendahnya kesadaran petani
tentang nilai kehilangan finansil akibat kerusakan oleh penyakit tersebut dengan anggapan bahwa nilai
kerugian beberapa pohon rusak akibat penyakit tersebut tidak seberapa, (3) terbatasnya pendapatan
sebagian petani untuk membiayai pencegahan dan pengobatan tanaman, (4) kurang tersedianya
fungisida seperti belerang dan Bayleton, Danvil atau Anvil di toko/kios pertanian pada sentra
perkebunan karet rakyat. Kesemuanya ini mengakibatkan petani tidak melakukan tindakan pencegahan
dan pengobatan apapun terhadap tanaman karetnya yang terkena penyakit tersebut. Akibatnya
serangan jamur akar putih pada kebun karetnya lambat laun makin meningkat setiap tahunnya.
        Di perkebunan besar, tanaman terserang jamur akar putih pada masa tanaman belum
menghasilkan masih jarang ditemukan karena penyiapan lahan dilakukan dengan baik, tunggul dan sisa
akar sebagai sumber infeksi disingkirkan. Akan tetapi pada masa tanaman menghasilkan, tanaman
terserang tersebut makin banyak dijumpai karena pengobatannya jarang dilakukan dengan alasan
biayanya mahal. Akibatnya banyak dijumpai hiaten atau areal kosong ditengah kebun.

                         MANAJEMEN PENGENDALIAN PENYAKIT
        Pengendalian penyakit tanaman pada umumnya di Indonesia berpedoman pada prinsip:
”pencegahan lebih baik daripada pengobatan”. Pencegahan pada awalnya tampak sulit dan mahal
tetapi pada akhirnya akan menjadi lebih murah dan memberikan keuntungan. Sebaliknya pengobatan
tampak lebih murah pada awalnya tetapi pada akhirnya menjadi lebih mahal dan sering mengakibatkan
kerugian berupa kematian tanaman jika cara pengobatannya tidak tepat.
Pencegahan penyakit
        Pencegahan penyakit dilakukan dengan cara pemusnahan sumber infeksi yaitu tunggul dan sisa
akar, dan perlindungan akar utama dari infeksi patogen.
Pemusnahan/pengurangan sumber infeksi : tunggul dan sisa akar
         Cara pengendalian penyakit akar putih yang paling efektif adalah mengurang atau memusnahkan
sumber infeksi jamur berupa tunggul dan/atau sisa-sisa akar tanaman pada waktu pembukaan lahan dengan cara
berikut.
         Pembongkaran tunggul dan sisa akar Pembongkaran tunggul dan akar dilakukan dengan cara
mekanis (dozer dan traktor) yang diikuti pengumpulan dan pembakaran akar-akar kecil pada saat
pengolahan lahan. Di perkebunan besar, karena adanya larangan pembakaran, tunggul dan sisa akar
ditumpuk pada jalur dalam areal kebun dengan resiko akan menjadi sumber infeksi patogen sehingga
perlu dianjurkan pengamatan intensif penyakit dekat tumpukan tunggul. Di perkebunan rakyat,
pembongkaran tunggul dan sisa akar jarang dilakukan karena biayanya cukup mahal, biasanya terbatas
hanya dilakukan pada proyek pembangunan perkebunan rakyat binaan pemerintah.
         Peracunan tunggul. Penggunaan racun tunggul dimaksudkan untuk mempercepat pelapukan
tunggul sehingga kurang dari 2 tahun tunggul tempat hidup jamur akar putih telah menjadi hancur.
Racun tunggul yang digunakan adalah Garlon 480 EC atau Tordon 101 (Komisi Pestisida. 1996;
Situmorang dan Budiman, 2003). Racun tunggul dioleskan di sekeliling tunggul setelah kulit dikelupas
selebar 20 cm dan segera setelah tebang pohon. Di perkebunan besar, peracunan tunggul biasanya
dilakukan pada areal berbukit atau lereng yang tidak dapat dijangkau oleh traktor. Di perkebunan

                                                    5
rakyat pada umumnya belum mengenal peracunan tunggul ini. Peracunan tunggul hanya terbatas
digunakan pada proyek pembangunan perkebunan rakyat binaan pemerintah.
        Pemberdayaan jamur pelapuk tunggul. Jamur pelapuk kayu Coriolus versicolor merupakan
jamur yang paling dominan berkembang pada tunggul karet. Jamur pelapuk pelapuk kayu ini dapat
diberdayakan untuk mempercepat pelapukan tunggul karet sehingga mengurangi ketersediaan media
tempat hidup jamur akar putih. Cara pemberdayaannya adalah dengan menebang/memotong pendek
pohon karet yiaitu sekitar 5-10 cm diatas permukaan tanah kemudian diikuti dengan pembakaran
tunggul secara ringan dengan cabang/ranting kayu sehingga hanya mematikan bagian kulit. Cara ini
akan mengundang masuknya jamur pelapuk tersebut pada tunggul. Untuk memacu percepatan
pelapukan tunggul, jamur pelapuk dapat diinokulasikan dengan menempatkannya diatas tunggul
kemudian ditutup dengan tanah atau serasah. Inokulasi dilakukan pada musim hujan dan jamur
pelapuk dapat diambil dari tunggul lama.
        Pemberdayaan tumbuhan antagonis. Beberapa tumbuhan antagonis seperti laos, kunyit, garut
dan lidah mertua dapat diberdayakan untuk mengurangi sumber infeksi pada tunggul dan sisa akar.
Tumbuhan ini dapat mengeluarkan bahan kimia antibiotik untuk jamur akar putih di sekitar perakaran
sehingga akan menekan perkembangan jamur yang hidup pada tunggul. Tumbuhan antagonis tersebut
ditanam 10-12 pokok di sekeliling pangkal tunggul pada saat musim hujan setelah lahan dibersihkan.
        Penanaman tanaman kacangan. Tanaman kacangan ini selain berfungsi sebagai penutup tanah
mencegah erosi dan menyuburkan tanamn tetapi juga berguna untuk meningkatkan aktifitas mikrobia
saprofitik sehingga akan mempercepat pelapukan tunggul dan sebagian menjadi antagonis terhadap jamur
akar putih (Newsam, 1963). Tanaman kacangan penutup tanah yang digunakan adalah Pueraria javanica,
Centrosema pubescens, Calopogonium mucunoides dan Mucuna sp. Di perkebunan besar penanaman
tanaman kacangan ini umum dilakukan tetapi jarang di perkebunan karet rakyat.
        Penaburan belerang. Belerang dapat dianjurkan untuk menekan perkembangan jamur akar
putih terutama pada tunggul disekitar hiaten-hiaten (pulau kosong) atau dekat tanaman sakit atau
terserang sebelumnya. Belerang ditaburkan sekitar 150-200 g disekeliling tunggul tiap tahun dengan 2-
3 kali ulangan aplikasi.
        Teknik pemusnahan/pengurangan sumber infeksi terpadu. Cara pemusnahan/pengurangan
sumber infeksi jamur akar putih seperti disebutkan diatas dapat dipadukan untuk lebih memperkecil
sumber infeksi jamur tersebut. Peracunan tunggul dapat dikombinasikan dengan inokulasi buatan jamur
pelapuk dan penanaman \tumbuhan antagonis disekeliling pangkal tunggul karet. Atau penaburan belerang
dipadukan dengan penanaman tumbuhan antagonis di sekeliling tunggul karet.

Perlindungan tanaman.
       Upaya perlindungan tanaman terhadap infeksi jamur akar putih masih jarang dilakukan. Di
perkebunan rakyat hanya terbatas dilakukan pada proyek pembangunan karet binaan pemerintah dan
petani maju. Sedangkan, di perkebunan besar perlindungan tanaman hanya dilakukan pada areal
pertanaman bertunggul atau areal berlereng karena pada umumnya penyiapan lahan dilakukan dengan
baik.
       Penggunaan belerang/fungisida lain. Dalam upaya perlidungan tanaman digunakan
fungisida/biofungisida. Fungisida yang dianjurkan adalah belerang, Bayfidan 3 G dan Triko P+.
Belerang (100-200 g/pohon) ditaburkan di sekeliling tanaman sampai 20-100 cm dari leher akar setiap
tahun selama 5 tahun pertama setelah tanam (Basuki 1986; Soepena dan Nasution 1986). Bayfidan 3 G
dan Triko P+ diaplikasikan pada pangkal batang mulai umur 3 bulan dengan selang aplikasi 6 bulan
sekali pada tanaman belum menghasilkan (Situmorang dan Budiman, 1990; Sujatno dan
Pawirosoemardjo, 2001).

                                                 6
       Penggunaan tumbuhan antagonis. Tumbuhan antagonis tersebut mengeluarkan zat antibiotik
dari perakarannya yang dapat menekan perkembangan penyakit akar putih. Tumbuhan ini akan
memberikan perlindungan terhadap tanaman dari serangan akar putih dalam jangka panjang.
Tumbuhan antagonis yang dapat digunakan adalah kunyit, lidah mertua dan laos. Kunyit, laos dan atau
lidah mertua (3-4 pokok/tanaman karet) ditanam disekeliling pangkal batang tanaman karet pada umur
3 bulan. Kunyit sebaiknya dikombinasikan dengan lidah mertua sedangkan laos tidak perlu.
(Situmorang dan Suryaningthyas, 2003).
       Tumbuhan antagonis dapat digunakan untuk perlindungan tanaman sehat tetangga dekat
tanaman sakit baik pada tanaman belum menghasilkan maupun telah menghasilkan. Tumbuhan
antagonis yang terbaik untuk tujuan ini adalah lidah mertua pedangan (besar). Tumbuhan ini mampu
tumbuh dalam kondisi bersaing dengan akar tanaman karet dan kondisi terlindung. Banyaknya
tumbuhan yang ditanam per tanamanan karet adalah 4-6 pokok pada tanaman belum menghasilkan dan
8-10 pokok pada tanaman menghasilkan.

Monitoring
        Monitoring atau pemantauan atau pengamatan perkembangan penyakit merupakan komponen
yang penting dalam pengendalian penyakit. Tujuan utama monitoring penyakit adalah menemukan
tanaman yang terserang dini untuk segera dilakukan tindakan pengobatan. Tanaman yang terserang dini
lebih mudah dan cepat disembuhkan dengan resiko kematian yang kecil. Penyembuhan yang lebih
cepat dari tanaman sakit akan memperkecil kemungkinan penularan penyakit ke tanaman lainnya.
        Serangan dini jamur akar putih ditunjukkan dengan adanya miselia atau rizomorf pada
perakaran tanaman tetapi gejala pada tajuk tanaman belum tampak. Dalam stadia ini jamur akar putih
hanya menempel di permukaan akar tetapi belum mengakibatkan kerusakan/pembusukan pada bagian
kulit atau kayu. Jika pembusukan/kerusakan telah terjadi pada kulit atau kayu, terlihat daun tajuk akan
memucat atau menguning, hal ini menunjukkan tingkat serangan telah berlanjut. Dalam kondisi
serangan lanjut seperti ini tindakan pengobatan telah terlambat dan resiko kematian tanaman lebih
besar. Oleh karena itu pada areal bertunggul pengamatan serangan dini dengan pemeriksaan perakaran
terutama pada tanaman muda sangat dianjurkan (Lim, 1978; Basuki,1981; Situmorang dan Budiman,
1990). Tetapi pada areal yang bersih tunggul dan sisa akar pengamatan serangan dapat dilakukan
dengan cara pemeriksaan gejala secara menyeluruh pada tanaman untuk menentukan titik awal infeksi.
Apabila terdapat < 1 % tanaman terinfeksi maka pengamatan secara intensif dengan pemeriksaaan
perakaran tanaman dilakukan secara keseluruhan tanaman terutama tanaman tetangga yang telah
terinfeksi.
        Pengamatan serangan dini dilakukan mulai pada umur 6 bulan setelah tanam dengan selang
waktu 3 bulan sekali selama musim hujan atau minimal 6 bulan sekali pada awal dan akhir musim
hujan. Pemeriksaan dilakukan pada keseluruhan tanaman dengan mengerok tanah sedalam 2-10 cm di
sekitar pangkal akar. Miselia atau rizomorf akan terlihat pada permukaan perakaran tanaman yang
terserang (RRIM, 1974; Lim, 1978; Basuki,1981; Situmorang dan Budiman, 2003).
        Pengamatan serangan secara intensif juga dilakukan pada tanaman tetangga yang telah ataupun
belum diobati dan pada seluruh tanaman di sekitar hiaten. Pada tanaman muda pengamatan intensif
dilakukan pada tanaman pertama dekat tanaman terinfeksi sedangkan pada tanaman dewasa dilakukan
sampai tanaman ke dua dari tanaman yang telah menunjukkan gejala pada tajuk atau telah terserang
lanjut.




                                                  7
Pengobatan tanaman sakit
       Pengobatan tanaman sakit oleh jamur akar putih masih relatif kurang dilakukan khususnya di
perkebunan karet rakyat karena alasan biayanya terlalu mahal.    Waktu pengobatan tanaman sakit
sering dilakukan terlambat yaitu pada waktu serangan lanjut sehingga mengakibatkan rendahnya
keberhasilan penyembuhan.
       Pengobatan tanaman sakit dapat dilakukan dengan penggunaan fungisida/biofungisida atau dengan
tumbuhan antagonis. Beberapa fungisida/biofungisida dan tumbuhan antagonis yang dianjurkan dalam
pengendalian penyakit akar putih tercantum dalam Tabel 6. Aplikasinya dilakukan dengan cara
pengolesan, penyiraman dan penaburan pada perakaran 6 bulan sekali.
      Tabel 6. Jenis bahan yang digunakan dalam pengobatan dan selang waktu aplikasinya.
                                                                            Selang waktu
 No           Uraian                         Jenis bahan                   aplikasi (bulan)
 1.   Fungisida kimia
         a. Pengolesan        Calixin CP, Ingro Pasta 20 PA dan Shell             6
                              CP
          b. Penyiraman       Anvil 50 SC, Danvil                                 6
                              Bayfidan 250 EC dan Bayleton 250 EC                10
          c. Penaburan        Bayfidan 3 G                                        6
                              Belerang                                           12
 2.   Mikrobia                Triko SP+                                           6
 3.   Tumbuhan antagonis      Kunyit, lidah mertua dan laos               Satu kali aplikasi
Sumber : Basuki, 1986; Bayer, 1988; Komisi Pestisida. 1996; Situmorang dan Husen, 2002;
        Situmorang dan Suryaningthyas, 2003.

        Penggunaan fungisida dapat dipadukan dengan penanaman tumbuhan antagonis dalam
pengobatan tanaman sakit. Hal ini akan menghemat penggunaan fungisida dari 3-4 kali menjadi 1-2
kali aplikasi. Tumbuhan antagonis tanpa dipadukan dengan fungisida kurang efektif karena karena
tumbuhan tersebut memerlukan waktu untuk tumbuh dan memperbanyak diri agar menjadi efektif.
Aplikasi fungisida dan tumbuhan antagonis sebaiknya dilakukan pada waktu yang sama. Tumbuhan
antagonis yang baik digunakan adalah lidah mertua pedangan.
        Pengobatan (dengan fungisida dan atau tumbuhan antagonis) harus dilanjutkan pada tanaman
tetangga 1-2 pohon dari pohon sakit karena diduga telah terjadi infeksi melalui kontak akar samping
tetapi belum sampai menginfeksi akar tunggangnya.

                                  KESIMPULAN DAN SARAN
1. Penyakit akar putih yang disebabkan R. microporus mengakibatkan kerugian ekonomis 3 trillin
   pertahun yang cukup berarti. Sedikitnya 3-5 % perkebunan karet Indonesia mengalami kerusakan
   berat oleh penyakit akar putih dengan nilai kerugian finansil sekitar 8 triliun rupiah setiap tahun.
   Keparahan penyakit akar putih lebih tinggi di perkebunan besar dibandingkan dengan di
   perkebunan besar.
2. Daerah yang tinggi kejadian penyakit akar putih adalah sentra perkebunan karet di daerah Riau,
   Jambi, Sumatera Barat dan Kalimantan Barat. Faktor yang menyebabkan tingginya kejadian
   penyakit tersebut adalah kondisi agroekosistem yang sesuai terhadap perkembangan patogen,
                                                  8
   kurang baiknya penyiapan lahan tanam, terbatasnya pengobatan dilakukan, dan kondisi sosial
   ekonomi petani dan terbatasnya sarana pengendalian penyakit.
3. Pengendalian penyakit akar putih yang dianjurkan adalah cara pencegahan lebih diutamakan dari
   pengobatan tanaman Pencegahan penyakit meliputi pemusnahan/pengurangan sumber infeksi
   (pembongkaran tunggul/sisa akar dengan mekanis, percacunan tunggul, penggunaan jamur pelapuk
   tunggul, penanaman tumbuhan antagonis dan kacangan, dan penaburan belerang disekitar tunggul)
   dan perlindungan tanaman (fungisida belerang, kimiawi atau tumbuhan antagonis di pangkal akar
   tanaman). Pengobatan tanaman dilakukan dengan fungisida kimia dipadukan dengan tumbuhan
   antagonis untuk menghemat penggunaan fungisida.
4. Monitoring atau pemantauan penyakit secara dini sangat dianjurkan untuk meningkatkan
   keberhasilan pengobatan dan mengurangi resiko kematian tanaman.




                                               9
                                       DAFTAR PUSTAKA

Basuki. 1981. Penyakit Akar Putih. Berk. Penel. PPPP. Tanjung Morawa, 8,18-33.
Basuki. 1986. Pengaruh belerang dalam pengendalian biologis penyakit jamur akar putih pada karet.
       Konferensi Nasional Karet Medan 1986. Vol.II. BPP Sei Putih, hal. 413-445.
Bayer, 1988. White root disease of rubber, a simplified treatment technique. Agricultural Bulletin,
       Bayer Inform, 2p.
Fox RA. 1977. The impact of ecological cultural and biological factors on the strategy and cost of
       controlling root diseases in tropical plantation crops as exemplified by Hevea brasiliensis. J.
       Rubb. Res. Inst. Sri Lanka 54 (2):329-362.Fox, R.A. 1966. White root diseases of Hevea
       brasiliensis, collaprotectant dressings. Jl. Rubb. Res. Inst. Malaya, 19(4):231-241.
Komisi Pestisida. 1996. Pestisida untuk bidang perkebunan. Deptan.Koperasi Daya Guna. 279 hal.
Lim, T.M. 1978. Control of root diseases. RRIM Short Course Crop Protection in Rubber Plantations,
       November 20-25 ,1978, Kuala Lumpur. p.15-23.
Newsam A. 1986. Root disease of Hevea. Q. J. Rubb. Res. Inst. Ceylon, 42 (3-4) 48-52.
Pawirosoemardjo S, Soepena H dan Situmorang A. 1992. Sebaran penyakit utama tanaman karet di
       Indonesia. Lokakarya Nasional Pemuliaan Tanaman Karet, Medan 7-0 Desember 1992. PPP
       Sungai Putih dan PPP Tanjung Morawa. hal 4.
Peries OS. and Liyanage LIS. 1983. The use of sulpfur for the control of white root disease caused by
       Rigidoporus lignosus. J. Rubb. Res. Inst. Sri Lanka 61:35-40.
Rubber Research Institute of Malaya (RRIM). 1974. Part 1 : Detection and Recognition. Part 2. Control.
       Pltr’s Bull. Rubb. Res. Inst. Malaya. 133:111-120; 134:157-164.
Situmorang A dan Budiman A. 1990. Beberapa metode aplikasi fungisida dalam pengendalian
       penyakit akar putih (Rigiporus microporus) pada tanaman karet. Prosiding Konferensi Nasional
       Karet 1990, Palembang Indoensia, Puslitbun Sembawa Buku II, hal. 383-394.
Situmorang A dan Budiman A. 2003. Penyakit tanaman karet dan pengendaliannya. Balit Sembawa
       Pusat Penelitian Karet.
Situmorang A dan Husen D. 2002. Pengujian lamanya efektivitas “long lasting effect “ fungisida
       Bayleton 250 EC, Bayfidan 250 EC dan Anvil 50 SC terhadap penyakit akar putih (Rigidoporus
       microporus) pada tanaman karet menghasilkan. Balai Penelitian Sembawa, Pusat Penelitian
       Karet. 8 hal.
Situmorang A. dan Suryaningtyas H. 2003. Pemanfaatan tumbuhan antagonisme dalam pengendalian
        penyakit akar putih pada karet. Balai Penelitian Sembawa (belum dipublikasikan). Laporan
        akhir tahun 2003. hal. 27-40.
Situmorang A. 2004. Status dan manajemen pengendalian penyakit akar putih di perkebunan karet.
       Pertemuan Teknis ”Strategi Pengelolaan Penyakit Tanaman Karet untuk Mempertahankan
       Potensi Produksi Mendukung Industri Perkaretan Indonesia Tahun 2020” di Palembang, 6-7
       Oktober 2004. Balit Sembawa. 20 hal.
Soepena H dan Nasution MZ. 1986. Pengaruh belerang pada intensitas serangan jamur akar putih.
       Prosiding Konferensi Nasional Karet, Medan 1986. Vol. II, 15 hal.
Sujatno dan Pawirosoemardjo S. 2001. Pengenalan dan teknik pengendalian penyakit akar putih pada
       tanaman karet secara terpadu. Warta Puslit Karet 20 (1-3):64-75.


                                                 10
Wijewantha RT. 1964. Influence of environment on incidence of Fomes lignosus in rubber
      replantations in Ceylon. Tropical Agriculture 44(1):56-63.




                                         11

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:76
posted:4/19/2012
language:Malay
pages:11