Docstoc

Tips Menulis Skripsi Dengan MS Word 2003

Document Sample
Tips Menulis Skripsi Dengan MS Word 2003 Powered By Docstoc
					                                               Spesifikasi:
                                           Ukuran: 14x21 cm
                                             Tebal: 164 hlm
                                            Harga: Rp 22.800
                                     Terbit pertama: Desember 2004
                                            Sinopsis singkat:

   Menulis skripsi, tesis, dan karya ilmiah itu gampang! Buku ini berisi kiat-kiat praktis membuat laporan
penelitian, seperti skripsi, tesis, dan karya ilmiah menggunakan MS Word 2003. Anda akan mengenal teknik
   cepat mengatur paragraf, margin, spasi, penomoran halaman, pembuatan kutipan, penyusunan indeks
  otomatis, pembuatan daftar pustaka langsung-jadi, teknik pencarian dan koreksi teks, pembuatan kurva,
 rumus-rumus sulit, grafik batang, header-footer, dan banyak lagi. Selain itu, Anda akan mendapat contoh
                            sebuah skripsi yang dapat memicu inspirasi Anda saat ini.
    Tak dapat disangkal lagi, inilah buku tentang teknik pembuatan skripsi, tesis, dan karya ilmiah paling
               komprehensif, to-the-point, dan dibahas lewat cara yang paling bersahabat!
                                Daftar Isi


Kata Pengantar ............................................................................. v
Daftar Isi ..................................................................................... vii
Bab 1          Menulis Laporan Penelitian ....................................... 1
    1.1        Isi Laporan Penelitian.................................................... 2
    1.2        Menguraikan Kerangka Laporan Penelitian ................... 3
               1.2.1    Bagian Pendahuluan....................................... 3
    1.3        Bagian Isi ..................................................................... 7
               1.3.1    Bab I Pendahuluan ......................................... 8
               1.3.2    Bab II Tinjauan Pustaka .................................. 9
               1.3.3    Bab III Metodologi Penelitian........................... 9
               1.3.4    Bab IV Hasil dan Pembahasan Hasil
                        Penelitian...................................................... 11
               1.3.5    Bab V Kesimpulan dan Saran ....................... 11
    1.4        Contoh Penulisan Kerangka Skripsi ............................ 12
               1.4.1    Model Kerangka Penulisan Skripsi Model
                        Prof. Sutrisno Hadi (Universitas Gadjah
                        Mada)........................................................... 12
               1.4.2    Model Kerangka Dasar oleh Prof. Dr. S.
                        Nasution, MA (IKIP Bandung)....................... 14
    1.5        Penulisan Tesis ........................................................... 16
               1.5.1    Penulisan Tesis Magister............................... 18
    1.6        Penulisan Karya Ilmiah untuk Pelajar SMU.................. 20
               1.6.1    Model Penulisan Laporan Bidang IPA ........... 20
               1.6.2    Model Penulisan Laporan Bidang IPS............ 21
               1.6.3    Model Penulisan Laporan Bidang Teknologi . 23
Bab 2          Setting Awal Microsoft Word 2003 ......................... 25
    2.1        Perintah-perintah Dasar MS Word 2003...................... 26
               2.1.1    Prosedur 1: Dengan Kombinasi Tombol Alt .. 26


                                                                                                vii
             2.1.2   Prosedur 2: Dengan Menggunakan Mouse .... 27
             2.1.3   Prosedur 3: Menggunakan Hot Key............... 28
             2.1.4   Prosedur 4: Dengan Menggunakan Toolbar .. 29
       2.2   Dasar-dasar Mengatur Teks........................................ 30
             2.2.3   Menyeleksi Teks........................................... 30
       2.3   Pengaturan Font (Huruf)............................................. 32
             2.3.1   Mengatur Spasi Antarhuruf ........................... 33
             2.3.2   Mempertebal, Memiringkan, dan
                     Menggarisbawahi Teks ................................. 35
             2.3.3   Mewarnai Teks ............................................. 36
             2.3.4   Efek Khusus ................................................. 36
Bab 3        Pengaturan Paragraf............................................... 39
       3.1   Menentukan Format Dokumen ................................... 39
             3.1.1    Menentukan Margin ...................................... 40
             3.1.2    Mengatur Ukuran Kertas............................... 41
             3.1.3    Mengatur Posisi Kertas ................................. 42
       3.2   Mengatur Indentasi ..................................................... 42
             3.2.1    Membuat Indentasi Kiri dan Kanan ............... 44
             3.2.2    Hanging Indent ............................................. 45
       3.3   Perataan Paragraf ....................................................... 46
       3.4   Mengatur Spasi........................................................... 47
             3.4.1    Pengaturan Spasi Paragraf............................ 49
Bab 4        Memberi Nomor ..................................................... 51
       4.1   Membuat Nomor Halaman.......................................... 51
             4.1.1  Menentukan Format Nomor Halaman........... 53
       4.2   Membuat Nomor Bab dan Subbab.............................. 54
       4.3   Membuat Nomor Urut ................................................. 59
             4.3.1  Restart Numbering ....................................... 61
             4.3.2  Mengubah Format Nomor Urut..................... 61
       4.4   Membuat Bullet List .................................................... 63
             4.4.1  Memilih Model Bullet List.............................. 64
       4.5   Membuat Penomoran Bertingkat................................. 64
Bab 5        Memasukkan Gambar............................................. 67
       5.1   Memasukkan Sebuah Gambar.................................... 68
             5.1.1     Pengaruh Gambar Terhadap Ukuran File...... 69
       5.2   Clip Art....................................................................... 70


viii
  5.3    Menggambar dengan Drawing Toolbar ....................... 72
         5.3.1    Menggunakan AutoShapes........................... 74
  5.4    Contoh-contoh Gambar Menggunakan Drawing
         Toolbar....................................................................... 75
         5.4.1    Membuat Kurva............................................ 78
  5.5    Membuat Grafik.......................................................... 81
Bab 6    Membuat Tabel ...................................................... 83
  6.1    Teknik Membuat Tabel ............................................... 84
  6.2    Membuat Tabel Baru .................................................. 84
         6.2.1   Menambah Baris Kolom ............................... 85
  6.3    Mengubah Lebar Kolom.............................................. 86
  6.4    Menyisipkan Kolom Baru............................................ 87
  6.5    Menyatukan Kolom .................................................... 87
  6.6    Memecah Kolom ........................................................ 88
  6.7    Contoh-contoh Tabel.................................................. 89
Bab 7    Simbol dan Rumus................................................. 93
  7.1    Membuat Simbol ........................................................ 94
         7.1.1   Special Character ......................................... 95
  7.2    Teknik Penulisan Rumus............................................. 95
         7.2.1   Contoh Penulisan Rumus.............................. 97
Bab 8    Membuat Kutipan, Header, dan Footer .................. 105
  8.1    Teknik Mengutip....................................................... 106
  8.2    Membuat Sumber Kutipan ........................................ 107
  8.3    Referensi Tambahan Tentang Footnote .................... 110
  8.4    Header dan Footer.................................................... 111
Bab 9    Cari dan Koreksi Cepat......................................... 115
  9.1    Pencarian Cepat ....................................................... 115
         9.1.1    Mencari Serentak........................................ 116
  9.2    Trik Pencarian Match Case ....................................... 117
  9.3    Mengganti Teks ........................................................ 118
  9.4    Menggunakan AutoCorrect ....................................... 120
Bab 10   Daftar Pustaka..................................................... 123
  10.1   Aturan-aturan Penulisan Daftar Pustaka ................... 123
  10.2   Trik Menulis Daftar Pustaka ...................................... 124


                                                                                       ix
              10.2.1       Mengurutkan Daftar Pustaka ...................... 127
              10.2.2       Trik Menjorok ke Dalam ............................. 129
Bab 11        Buka, Simpan, dan Cetak Laporan Penelitian ........ 131
    11.1      Menyimpan Naskah.................................................. 132
              11.1.1 Memilih Option Save .................................. 133
    11.2      Membuka File Naskah .............................................. 133
    11.3      Mencetak Dokumen.................................................. 134
              11.3.1 Print Preview............................................... 135
Bab 12        Membuat Indeks................................................... 137
    12.1      Proses Membuat Indeks ............................................ 137
    12.2      Mendata Indeks ........................................................ 140
Bab 13        Contoh Skripsi ..................................................... 143

Daftar Pustaka ..........................................................................153




x
                            Bab 1
           Menulis Laporan
             Penelitian




Salah satu momen paling penting yang akan dilalui setiap ma-
hasiswa jika mereka ingin lulus adalah menulis laporan penelitian.
Lantas, apa yang dimaksud dengan laporan penelitian itu sendiri?
Jika Anda bertanya ke banyak orang, tentu jawabannya beragam.
Tapi, dari beragam ungkapan itu, Anda bisa menarik satu garis
merah dari definisi “laporan penelitian”.
Laporan penelitian sering diidentikkan dengan penulisan karya
ilmiah. Orang lain menyebutnya dengan istilah riset. Uniknya,
setiap jenjang pendidikan akademis memiliki sebutan lain-lain
untuk mendefinisikan laporan penelitian ini. Untuk jenjang Per-
guruan Tinggi S-1, laporan penelitian disebut juga dengan istilah
Skripsi, sedangkan untuk jenjang Akademi (D-III) disebut dengan
Laporan Akhir. Untuk jenjang yang lebih tinggi lagi, yaitu program
Pasca Sarjana (S-2), Laporan Penelitian disebut juga dengan istilah
Tesis. Lain lagi untuk jenjang SMU. Mereka sering menyebutnya
sebagai Karya Ilmiah.
Apabila dicermati, dari berbagai jenis laporan penelitian yang
disebut di atas masing-masing memiliki perbedaan meskipun tidak
terlalu signifikan. Perbedaan biasanya terjadi karena adanya
perbedaan antara fakultas eksakta dan non eksakta, antara jenjang
pendidikan satu dengan lainnya, serta jenis penelitian itu sendiri
apakah kuantitatif atau kualitatif.

                                                                 1
Dalam bab ini, kita akan belajar mengamati teknik penulisan
struktur laporan penelitian yang paling lazim dianut oleh masing-
masing jenjang pendidikan.


1.1 Isi Laporan Penelitian
Mari kita telusuri isi dari sebuah laporan penelitian. Pada prinsip-
nya, laporan penelitian terdiri dari tiga bagian pokok, yaitu:

    1. Bagian Pendahuluan
    2. Bagian Isi
    3. Bagian Penunjang

Tiap-tiap bagian pokok di atas dapat dipecah lagi menjadi sub-sub
bagian seperti ini:

    1. Bagian Pendahuluan
           a. Halaman Judul
           b. Lembar Persetujuan
           c. Kata Pengantar
           d. Daftar Isi
           e. Daftar Tabel
           f.   Daftar Gambar dan Lampiran
           g. Abstrak/Deskripsi Dingkat
    2. Bagian isi
           a. Permasalahan
           b. Tinjauan Pustaka
           c. Metodologi Penelitian
           d. Hasil Penelitian dan Pembahasan Hasil
           e. Kesimpulan dan Saran

2
   3. Bagian Penunjang
           a. Daftar Pustaka
           b. Lampiran


1.2 Menguraikan Kerangka Laporan Penelitian
Kita sudah mengenal tiga bagian pokok dari sebuah laporan
penelitian. Sekarang, kita akan mengamatinya secara detail agar
Anda paham peran masing-masing bagian itu.


1.2.1 Bagian Pendahuluan
Inilah bagian depan yang mengawali sebuah laporan penelitian.
Biasanya, di dalam bagian pendahuluan ini, penulis laporan pe-
nelitian akan memasukkan unsur-unsur berikut ini:

A. HALAMAN JUDUL
Halaman judul adalah halaman yang pertama kali Anda temui
ketika Anda membuka sebuah laporan penelitian. Pada umumnya,
halaman judul berisi hal-hal sebagai berikut:


1. Judul Laporan Penelitian
Penulisan judul sebuah laporan penelitian hendaknya dibuat
standar satu dengan lain, yaitu harus ditulis dengan huruf kapital
semuanya.


2. Jenis Laporan
Seperti pernah diungkap di awal bab, jenis laporan penelitian bisa
sangat beragam bergantung pada lembaga yang mengelola
penelitian tersebut. Jika berada di dalam lingkungan perguruan
tinggi maka jenis laporan penelitian itu bisa berupa Skripsi, Tesis,
Disertasi (untuk mahasiswa S-1, S-2/MM, dan S-3), atau penelitian
yang dilakukan oleh para dosen sendiri baik yang dibiayai per-
guruan tinggi maupun pihak sponsor.


                                                                  3
3. Nama Penulis (Peneliti)
Berbeda dengan novel di mana penulis boleh menyingkat
namanya atau memilih sebuah nama palsu, nama penulis yang
tercantum di laporan penelitian wajib ditulis secara lengkap, baik
laporan penelitian itu ditulis sendirian ataupun ditulis bersama-
sama dengan orang lain.


4. Nama Lembaga/Instansi
Nama Lembaga serta Instansi si penulis laporan penelitian wajib
disebutkan di bagian Pendahuluan ini. Biasanya lembaga yang
disebutkan dalam bagian Pendahuluan ini tidak hanya nama
universitasnya saja tetapi juga nama fakultas serta jurusan tempat
penulis itu menempuh studinya. Dengan begitu, penulisan nama
lembaga haruslah lengkap, mulai dari jurusan, fakultas dan
akhirnya nama universitas. Sedangkan untuk penelitian dosen,
yang disebutkan biasanya hanya nama lembaga penelitian dan
universitasnya saja.


5. Lambang Instansi Peneliti
Cantumkanlah lambang perguruan tinggi di mana Anda menem-
puh studi.


6. Nama Kota
Meskipun tampak sepele, hendaknya Anda mencantumkan nama
kota di mana perguruan tinggi itu berdomisili.


7. Tahun Penulisan Laporan Penelitian
Sangat penting untuk mencantumkan Tahun Penulisan Laporan
Penelitian agar orang lain tahu kapan penelitian tersebut dilaku-
kan.


B. LEMBAR PENGESAHAN/PERSETUJUAN
Setiap laporan penelitian haruslah dilengkapi dengan Lembar
Pengesahan atau Persetujuan, terutama untuk penulisan laporan

4
penelitian bagi mahasiswa (skripsi, tesis, dan disertasi). Mengapa
harus dilengkapi dengan lembar semacam ini? Bagi pihak lain,
lembar pengesahan ini diperlukan untuk mendeteksi apakah
laporan penelitian itu telah benar-benar diselesaikan secara leng-
kap, ilmiah, atau masih terdapat sesuatu yang belum beres.
Apa saja yang tercantum di dalam lembar pengesahan ini? Biasa-
nya lembar ini memuat:
       Keterangan bahwa laporan penelitian tersebut diterima,
       Bagian Pengesahan,
       Nama-nama anggota tim atau dewan penguji yang me-
       lakukan pengujian atas laporan penelitian tersebut.


             Dalam prakteknya nanti, penomoran halaman pengesahan
             menggunakan angka 2 romawi kecil (ii).




C. KATA PENGANTAR
Kata pengantar biasanya terdiri dari banyak hal, mulai dari ucapan
syukur kepada Tuhan YME atas terselesaikannya laporan pene-
litian ini sampai hal-hal lainnya seperti ucapan terima kasih
kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penye-
lesaian laporan penelitian ini.
Namun yang paling utama dari sebuah kata pengantar biasanya
terletak pada deretan nama-nama para pembimbing, pimpinan
instansi tempat dilakukannya penelitian untuk pengumpulan data,
serta teman atau anggota keluarga yang telah membantu pem-
buatan laporan penelitian ini. Supaya ringkas, kata pengantar lebih
baik ditulis dalam satu halaman saja.
Kata pengantar diakhiri dengan nama kota, tanggal, bulan, dan
tahun saat kata pengantar itu disusun. Tak lupa, nama penulis
juga dicantumkan dalam halaman ini yang sebaiknya ditulis di
bagian paling bawah.




                                                                    5
             Dalam prakteknya nanti, penomoran kata pengantar
             menggunakan angka 3 romawi kecil (iii).




D. DAFTAR ISI
Setelah kata pengantar, kita susun lembar daftar isi. Secara
umum, daftar isi berfungsi sebagai ’peta’ bagi para pembaca untuk
menemukan bagian-bagian dalam laporan penelitian secara cepat
dan praktis. Oleh karena itu, daftar isi harus ditulis secara urut,
dimulai dari halaman pertama sampai halaman terakhir.
Biasanya, laporan mahasiswa yang berbentuk skripsi, tesis, atau
disertasi, daftar isi ditulis secara urut mulai dari kerangka isi
(halaman i, ii, iii,... dan seterusnya) sampai halaman terakhir.
Yang ditonjolkan dalam daftar isi adalah judul-judul tiap bab
lengkap dengan deretan subbab dan subsubbabnya.
Panjang daftar isi bisa sangat beragam. Mungkin dua, bahkan tiga
halaman. Oleh karena itu, penomoran halaman harap disesuaikan,
contohnya empat, lima, enam, atau tujuh romawi (iv, v,vi, vii).


E. DAFTAR TABEL
Setiap laporan penelitian lazimnya dipenuhi atau didominasi oleh
tabel-tabel data. Dengan begitu, jumlah tabel data di dalam
laporan penelitian bisa sangat melimpah. Oleh karena itu, akan
sangat bijak rasanya jika masing-masing tabel diberi nomor
khusus dan nomor ini tercatat di dalam daftar tabel. Daftar tabel ini
dicantumkan agar pembaca dapat mengetahui tabel-tabel apa saja
yang digunakan dalam laporan penelitian.
Umumnya daftar tabel hanya satu halaman.

               Pada halaman berapa daftar tabel ini terletak?
               Bergantung pada penomoran daftar isi yang terletak
               sebelum daftar tabel ini. Jika daftar isi sampai halaman vii
               maka daftar tabel diletakkan pada halaman viii (masih
               menggunakan angka romawi kecil).



6
F. DAFTAR GAMBAR
Selain daftar isi dan daftar tabel, beberapa laporan penelitian
mencantumkan gambar sebagai pelengkap untuk memperkuat
data penelitian. Dibanding tabel, jumlah gambar cenderung lebih
sedikit. Oleh karena itu, biasanya satu halaman saja sudah cukup
sebagai tempat untuk memuat daftar gambar.


G. DAFTAR LAMPIRAN
Salah satu pelengkap penelitian adalah lampiran-lampiran yang
kadang diletakkan di bagian belakang laporan tersebut, tepatnya
setelah bab Kesimpulan dan Saran. Meskipun diletakkan di bagian
paling belakang, halaman lampiran ini tetap diberi nomor ha-
laman. Dan, daftar lampiran-lampiran yang tercatat di situ harus
dicatat pula di halaman khusus, yaitu Daftar Lampiran, yang
diletakkan setelah Daftar Gambar.


1.3 Bagian Isi
Bagian Isi disebut juga dengan istilah ’Bagian Pokok’. Di sinilah
letak hal-hal yang berkaitan langsung dengan laporan penelitian
tertulis. Ibaratnya, jika Anda membaca sebuah buku, bagian ini
merupakan isi utama dari buku tersebut. Di sini, Anda membuat
banyak bab yang ditulis dengan menggunakan angka Romawi
Besar (Bab I, Bab II, dan seterusnya).
Apa isi dari Bab I, Bab II, dan Bab III? Biasanya, isinya sudah
sangat baku. Lihatlah isi dari masing-masing bab berikut ini:
       Bab I: Pendahuluan/Permasalahan
       Bab II: Tinjauan Pustaka
       Bab III: Metodologi Penelitian
       Bab IV: Hasil dan Pembahasan Hasil Penelitian
       Bab V: Kesimpulan dan Saran




                                                               7
Mari kita telusuri satu demi satu isi masing-masing bab secara
lebih detail dalam subsubbab berikut ini.


1.3.1 Bab I Pendahuluan
Segala sesuatu pasti mulai dari awal. Begitu juga laporan
penelitian ini yang harus dimulai dari Bab I yang disebut
’Pendahuluan’ ini. Di sini, Anda akan menghadapi beragam bagian
yang harus Anda selesaikan satu demi satu, yaitu Latar Belakang
Masalah, Identifikasi Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan Pe-
nelitian, dan Manfaat Penelitian.
Mari kita cermati satu demi satu bagian-bagian itu mulai dari Latar
Belakang Masalah seperti ini:

a. Latar Belakang Masalah
Bagian ini berisi uraian singkat mengapa terjadi sesuatu atau latar
belakang apa yang menyebabkan suatu masalah tertentu. Dan,
latar belakang inilah yang nanti akan diteliti. Secara umum, bagian
ini meliputi identifikasi dan pembatasan permasalahan

b. Identifikasi Masalah
Bagian ini berisi paparan tentang beragam masalah yang ter-
identifikasi dari masalah yang saat itu ingin diteliti.

c. Pembatasan Masalah
Di sini, seorang peneliti akan membatasi permasalahan yang ingin
diteliti pada satu bagian saja. Saat itu, ia berusaha melakukan
penetapan atau pembatasan lingkup permasalahan dari beragam
masalah yang ada sesuai dengan tujuan penelitian yang ia laku-
kan.

d. Perumusan Masalah
Pada bagian ini, si peneliti mulai merumuskan masalah-masalah
pokok yang akan ia teliti lewat beragam pertanyaan. Jawaban dari
pertanyaan-pertanyaan tersebut akan didapat dari hasil penelitian
yang ia lakukan.


8
e. Tujuan Penelitian
Setiap penelitian tentu memiliki tujuan. Peneliti wajib menuliskan
tujuan dari penelitian tersebut di bagian ini.

f. Manfaat Penelitian
Setelah tahu apa tujuannya, si peneliti harus mampu menjelaskan
manfaat dari penelitian tersebut. Mengapa penelitian itu penting
untuk dilakukan? Pertanyaan inilah yang harus dijawab oleh si
peneliti agar orang lain yang membacanya dapat merasakan
manfaat dari penelitian ini.


1.3.2 Bab II Tinjauan Pustaka
Biasanya, seorang peneliti memiliki dasar tertentu sehingga ia
terdorong untuk melakukan sebuah riset. Misalnya saja, ia pernah
membaca sebuah teori yang menerangkan tentang suatu masalah.
Dan, berdasarkan teori itu, ia akan melakukan penelitian lebih
lanjut. Di dalam Bab II tentang Tinjauan Pustaka ini, si peneliti
menyebutkan satu atau beberapa teori yang berkaitan dengan
permasalahan yang ingin ia teliti.
Peneliti itu akan menyebutkan teori mana yang akan ia gunakan
sebagai landasan saat merumuskan hipotesis dan pada saat ia
melakukan penelitian.
Di sini, ia juga berusaha untuk membahas teori-teori yang ber-
hubungan erat dengan variabel penelitian termasuk mengkaji
hasil-hasil penelitian yang dulu pernah dilakukan oleh peneliti-
peneliti lain. Teori-teori serta penelitian itu kemudian dikaitkan
dengan variabel dan masalah yang akan diteliti.


1.3.3 Bab III Metodologi Penelitian
Sama dengan bagian-bagian yang lain, bagian Metodologi Pe-
nelitian terdiri dari beberapa subbagian yang penting untuk
dicermati. Mari kita telusuri sub-subbagian itu:




                                                                9
a. Tujuan Khusus (Tujuan Operasional) Penelitian
Pada bagian ini, peneliti berusaha untuk menjabarkan tujuan
umum penelitian menjadi tujuan yang lebih operasional agar
dalam prakteknya nanti, ia memiliki gambaran bagaimana
penelitian ini harus dilakukan.

b. Metode dan Rancangan Penelitian
Bagian ini berisi uraian tentang cara bagaimana si peneliti itu
melakukan riset. Biasanya, uraian ini ditulis secara rinci seperti
menguraikan satu demi satu langkah-langkah yang akan ditempuh
saat mengumpulkan data dan melakukan penelitian. Hal ini patut
ditempuh guna memperkecil risiko kesalahan yang mungkin
terjadi saat penelitian berlangsung.

c. Populasi Sampel
Tentu, dalam mengumpulkan data, si peneliti hanya bekerja
dengan sampel yang dirasa mewakili sebuah populasi. Di bagian
ini, ia harus menerangkan karakteristik sampel-sampel yang akan
ia ambil tersebut, termasuk jumlah sampel yang diambil serta
teknik pengambilan sampel. Bagaimana caranya memilih serta
menetapkan sampel? Hendaknya, si peneliti itu harus menerang-
kan hal tersebut di bagian ini.

d. Alat Ukur Penelitian
Dalam banyak kasus, si peneliti akan menggunakan alat ukur
penelitian saat ia memulai sebuah riset. Di sini, ia akan men-
jelaskan berbagai macam, bentuk, serta cara menggunakan alat
ukur tersebut. Apakah alat ukur itu memenuhi syarat? Apakah alat
ukur itu memenuhi tingkat kesahihan (validitas) dan tingkat keper-
cayaan (realibilitas)? Jelaskanlah di sini! Untuk membuktikannya,
alat ukur itu wajib diujicoba terlebih dulu.

e. Pengumpulan Data dan Analisa
Kapan data-data itu akan diambil? Siapa saja yang terlibat dalam
pengambilan data-data tersebut? Dan bagaimana caranya me-
ngumpulkan data-data itu? Semuanya dijelaskan pada bagian ini.


10
1.3.4 Bab IV Hasil dan Pembahasan Hasil Penelitian
Mari kita lihat, point-point apa saja yang ada di dalam Bab IV ini,
yaitu bab tentang Hasil Penelitian dan Pembahasan Hasil Pe-
nelitian.

a. Jabaran Variabel Penelitian
Pada bagian ini, si peneliti menulis ulang variabel-variabel pe-
nelitian agar pemaparan hasil penelitian akan terarah.

b. Hasil Penelitian
Bagian ini berisi semua hasil penelitian dalam beragam bentuk,
seperti tabulasi data, grafik, dan lain sebagainya. Tidak semua
tabel dan grafik dicantumkan dalam bagian ini. Hanya tabel atau
grafik yang dinilai cukup penting saja yang diikutsertakan di
bagian ini, sementara sisanya yang kurang begitu penting di-
letakkan di bagian Lampiran.

c. Pengujian Hipotesis
Jika dirasa perlu, bagian ini bisa diisi dengan uji hipotesa.

d. Pembahasan Hasil Penelitian
Peneliti mengemukakan pendapat serta pandangannya tentang
hasil penelitian yang berhasil ia dapatkan. Pendapat serta pan-
dangan itu diuraikan dalam bagian ini yang kemudian akan
menjadi bahan argumentasi untuk menopang serta memperkuat
kesimpulan serta saran yang nanti akan ia tulis dalam bab lain.


1.3.5 Bab V Kesimpulan dan Saran
Inilah bab pamungkas dari sebuah penelitian. Di sini, peneliti
berusaha menarik kesimpulan dari hasil-hasil penelitian yang ia
dapat. Selanjutnya, dari kesimpulan itu, ia bisa menyumbang
saran bagi orang atau masyarakat lain bagaimana menghadapi
atau menyelesaikan sebuah masalah.




                                                                11
Di dalam bagian kesimpulan dan saran ini, Anda akan temukan
beberapa bagian penting, yaitu:

a. Kesimpulan
Di sini, si peneliti berusaha merangkum semua hasil penelitian
yang diuraikan di Bab IV. Agar mudah dipahami, akan lebih baik
jika rumusan masalah beserta jawabannya ditulis secara urut dari
awal hingga akhir.

b. Saran-Saran
Pada bagian ini, si peneliti menyumbang sebuah saran untuk
golongan masyarakat, lembaga, pemerintah, atau pihak-pihak lain
yang masih memiliki hubungan dengan topik penelitian. Selain itu,
saran-saran seperti ini bisa pula dipakai sebagai anjuran untuk
penelitian-penelitian lain di masa mendatang atau untuk ke-
perluan-keperluan lain, seperti pembuatan undang-undang, per-
aturan, dan lain sebagainya.


1.4 Contoh Penulisan Kerangka Skripsi
Di Indonesia ini, terdapat dua model penulisan skripsi yang banyak
dianut oleh kalangan akademisi, yaitu model penulisan skripsi
yang dikemukakan oleh Prof. Sutrisno Hadi yang sering juga
disebut model Universitas Gadjah Mada (UGM), dan model
penulisan skripsi oleh Prof. Dr. S. Nasution, MA (IKIP BANDUNG).
Namun pada prinsipnya, kedua model penulisan skripsi tersebut
memiliki kesamaan, antara lain terdiri dari tiga bagian utama, yaitu
Bagian Pendahuluan, Bagian Pokok, dan Bagian Akhir.


1.4.1 Model Kerangka Penulisan Skripsi Model Prof.
      Sutrisno Hadi (Universitas Gadjah Mada)
Mari kita amati bentuk kerangka skripsi yang menggunakan model
penulisan skripsi Prof. Sutrisno Hadi. Kerangka skripsi itu dapat
Anda lihat pada contoh di bawah ini.



12
I. BAGIAN PENDAHULUAN
   1.   Judul Laporan
   2.   Halaman Pengesahan
   3.   Kata Pembuka dan Penghargaan
   4.   Daftar Isi
   5.   Daftar Tabel
   6.   Daftar Grafik, Diagram atau Gambar


II. BAGIAN POKOK
A. PENGANTAR
   1.   Penegasan Mengenai Judul
   2.   Alasan Pemilihan Judul
   3.   Tujuan Penelitian
   4.   Sistematika Laporan


B. ANALISA LANDASAN TEORI
   1.   Analisa Hasil Penelitian
   2.   Eksposisi Anggapan yang Mendasari Hipotesis
   3.   Penegasan Tentang Hipotesis
   4.   Hasil yang Diharapkan Serta Implikasinya


C. ANALISA DAN PENETAPAN METODOLOGI YANG DIPAKAI
   1.   Populasi, Sampel, dan Prosedur Sampling
   2.   Metode dan Prosedur Pengumpulan Data
   3.   Metode dan Prosedur Analisa Data


D. PENGUMPULAN DATA DAN PENYAJIAN DATA
   1.   Uraian dan Deskripsi Singkat



                                                      13
     2.   Penyajian Tabel
     3.   Penyajian Grafik


E. ANALISIS DATA
     1.   Analisis Statistik (kalau ada)
     2.   Analisis Isi atau Analisis Data Kualitatif (kalau ada)
     3.   Analisa Perbandingan (kalau ada)
     4.   Kesimpulan Analisa


F. RINGKASAN DAN SARAN
     1.   Deskripsi Secara Singkat Persoalan
     2.   Pernyataan Kembali Secara Singkat Metode yang Digunakan
     3.   Pernyataan Singkat Penggarapan Persoalan dan Kesimpulan
     4.   Saran atau Rekomendasi yang Relevan


III. BAGIAN AKHIR
     1.   Daftar Pustaka
     2.   Lampiran

     3. Indeks Nama dan Indeks Masalah

Secara umum, kerangka dasar model Prof. Sutrisno Hadi ini
dipakai oleh sebagian besar akademisi. Keunikan model Sutrisno
Hadi ini terletak pada bagian pokok yang mengandung lebih
banyak bagian dibanding yang lain (sampai tujuh bagian (A-F)).


1.4.2 Model Kerangka Dasar oleh
      Prof. Dr. S. Nasution, MA (IKIP Bandung)
Mari kita bandingkan dengan model kerangka dasar yang di-
kembangkan oleh Prof. Dr. S. Nasution, MA dari IKIP Bandung. Di
sini, beliau merancang kerangka dasar yang tampak seperti ilus-
trasi berikut ini.

14
A. BAGIAN AWAL
   1.   Halaman Judul
   2.   Kata Pengantar
   3.   Ucapan Terima Kasih
   4.   Daftar Isi
   5.   Daftar Tabel
   6.   Daftar Gambar atau Ilustrasi


B. BAGIAN TEKS
BAB I: PERMASALAHAN
   1.   Latar Belakang Masalah
   2.   Rumusan Masalah
   3.   Asumsi
   4.   Analisis dan Pembatasan Masalah
   5.   Tujuan Penelitian
   6.   Pentingnya Masalah


BAB II: LANDASAN TEORITIS DAN TINJAUAN KEPUSTAKAAN


BAB III: METODE PENELITIAN
   1.   Metode Pengumpulan Data
   2.   Prosedur Pengembangan Alat Ukur
   3.   Keterandalan dan Kesahihan
   4.   Populasi dan Sampel
   5.   Prosedur Pengumpulan Data
   6.   Presentasi Data


BAB IV: ANALISA DATA
   1.   Prosedur dan Tekhnik Analisa



                                                     15
     2.   Prosedur Penafsiran Data
     3.   Pengujian Hipotesis


BAB V: PEMBAHASAN PENEMUAN, KESIMPULAN, DAN
       REKOMENDASI
     1.   Rangkuman Penelitian
     2.   Pembahasan Penemuan
     3.   Kesimpulan dan Implikasinya
     4.   Saran-saran


C. BAGIAN AKHIR
     1.   Daftar Kepustakaan
     2.   Lampiran
     3.   Abstrak/Ringkasan

     4. Riwayat Hidup


1.5 Penulisan Tesis
Dibanding skripsi, model kerangka laporan penelitian untuk ma-
hasiswa S-2 (tesis) tidaklah banyak. Di sini, Anda bisa lihat model
penulisan tesis (S-2) yang dikeluarkan oleh Program Pasca
Sarjana UGM. Format penulisan tesis ini adalah sebagai berikut:

A. Bagian Awal
1. Halaman Sampul Depan
     a.   Judul tesis
     b.   Maksud tesis
     c.   Lambang UGM
     d.   Nama Mahasiswa
     e.   Instansi yang dituju, dalam hal ini adalah Program Pasca Sarjana
          UGM
     f.   Tahun Penyelesaian tesis


16
2. Halaman Judul
3. Halaman Pengesahan
4. Prakata
5. Daftar Isi
6. Daftar Tabel
7. Daftar Gambar
8. Daftar Lampiran
9. Arti Lambang dan Singkatan
10. Intisari (ditulis dalam Bahasa Inggris dan Indonesia)


B. Bagian Utama
1. Pengantar
    a.   Latar Belakang
    b.   Tujuan Penelitian


2. Tinjauan Pustaka
    a.   Tinjauan Pustaka
    b.   Landasan Teori
    c.   Rencana Penelitian


3. Cara Penelitian
    a.   Bahan Atau Materi
    b.   Alat yang digunakan
    c.   Kesulitan-kesulitan yang Dihadapi


4. Hasil Penelitian dan Pembahasan Hasil Penelitian
    a.   Pembahasan Tentang Hasil Penelitian


5. Kesimpulan dan Saran


                                                            17
     b.   Kesimpulan
     c.   Saran


6. Bagian Akhir
7. Pustaka
8. Lampiran


1.5.1 Penulisan Tesis Magister
Sebagai panduan buat Anda, di sini tersaji salah satu contoh
model kerangka penulisan tesis Magister Manajemen yang dianut
oleh MM Universitas Muhamadiyah Surakarta (2000):

A. BAGIAN AWAL
     1.   Halaman Sampul
     2.   Halaman Judul
     3.   Halaman Persetujuan
     4.   Halaman Pernyataan Keaslian tesis
     5.   Intisari
     6.   Abstrak
     7.   Kata Pengantar
     8.   Daftar Isi
     9.   Daftar Tabel
     10. Daftar Gambar
     11. Daftar Lampiran
     12. Daftar Lainnya (jika ada)


B. BAGIAN INTI
BAB I PENDAHULUAN
     1.   Latar Belakang Masalah
     2.   Rumusan Masalah


18
   3.   Tujuan Penelitian
   4.   Manfaat Penelitian
   5.   Perumusan Hipotesis (jika ada)


BAB II LANDASAN TEORI
   1.   Definisi Teori
   2.   Tinjauan Penelitian Terdahulu


BAB III METODE PENELITIAN
   1.   Populasi dan Sampel
   2.   Metode Pengumpulan Data
   3.   Definisi Operasional Variabel
   4.   Instrumen Penelitian
   5.   Metode Analisis Data


BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
   1.   Deskripsi Data
   2.   Pengujian Hipotesis
   3.   Pembahasan


BAB V PENUTUP
   1.   Kesimpulan
   2.   Keterbatasan
   3.   Rekomendasi


BAGIAN AKHIR
   1.   Daftar Pustaka

   2. Lampiran-lampiran




                                         19
1.6 Penulisan Karya Ilmiah untuk Pelajar SMU
Laporan penelitian tidak saja dimonopoli kalangan akademis di
jenjang perguruan tinggi atau sederajat dengannya. Untuk go-
longan pelajar pun dikenal pula adanya laporan penelitian, yaitu
bernama karya ilmiah. Biasanya yang sering mengadakan
kegiatan karya ilmiah adalah pelajar SMU. Tidak jarang karya
ilmiah ini pun dilombakan. Karya ilmiah pelajar SMU memiliki
kategori-kategori yang tertentu membedakannya. Pembagian
kategori ini disesuaikan dengan studi yang digeluti siswa, yaitu
bidang studi IPA, IPS, Bahasa, serta hal-hal yang berhubungan
dengan teknologi.
Berikut ini contoh format penulisan karya ilmiah pelajar SMU.


1.6.1 Model Penulisan Laporan Bidang IPA
Di sini tersaji contoh model laporan penelitian (karya ilmiah) untuk
bidang Ilmu Pengetahuan Alam (IPA).


     PROSES PERAGIAN PADA BIJI KEDELAI SEBAGAI BAHAN
     DASAR TEMPE
     Ditulis oleh: Ivone Rahmawati, Yohanes Bagyo, dan Steve Fer
     Asal Sekolah: SMU Bendera Jakarta Pusat


     BAB I PENDAHULUAN
         1.   Latar Belakang
         2.   Pengertian Istilah
         3.   Pembatasan Masalah
         4.   Tujuan Penelitian
         5.   Metodologi Penelitian


     BAB II KONDISI BIJI KEDELAI
         1.   Keadaan Fisik Biji Kedelai



20
        2.   Proses Peragian


    BAB III METODE PENELITIAN
        1.   Tempat dan Waktu Penelitian
        2.   Tekhnik Pengambilan Sampel
        3.   Alat dan Bahan


    BAB IV PROSES PEMBUATAN TEMPE
        1.   Memilih Kedelai yang Sempurna
        2.   Pencatatan Proses Peragian Kedelai


    BAB V HASIL DAN ANALISA HASIL PERAGIAN KEDELAI
        1.   Hasil Pencatatan Proses Peragian
        2.   Analisa Hasil Pencatatan Proses Peragian


    BAB VI PENUTUP
        1.   Kesimpulan

        2. Saran


1.6.2 Model Penulisan Laporan Bidang IPS
Di sini tersaji contoh model laporan penelitian (karya ilmiah) untuk
bidang Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS).



    USAHA KERAJINAN GERABAH DI KASONGAN
    BANTUL YOGYAKARTA SEBAGAI PRODUKSI RUMAH
    TANGGA
    Ditulis oleh: Moh. Zulkifli, Ari Sumanto, dan Sumiatun
    Asal sekolah: SMU Teladan Bantul Yogyakarta




                                                                 21
     BAB I PENDAHULUAN
        1. Latar Belakang Masalah
        2. Batasan Masalah
        3. Rumusan Masalah
        4. Tujuan dan Fungsi Penelitian
        5. Tinjauan Pustaka
        6. Hipotesis


     BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH PENELITIAN
        1. Perkembangan Usaha Kerajinan Gerabah di
           Kasongan
        2. Wilayah Penelitian
        3. Batasan Wilayah Penelitian
        4. Luas Wilayah
        5. Alasan Objektif Pemilihan Wilayah Penelitian


     BAB III METODE PENELITIAN
        1. Subjek dan Objek Penelitian
        2. Populasi dan Sampel
        3. Metode Pengumpulan Data
        4. Metode Analisa Data


     BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
        1. Keadaan Ekonomi Masyarakat di Kasongan Bantul
           Yogyakarta
        2. Keadaan Pengrajin Gerabah
        3. Upaya Pemerintah Meningkatkan Ekonomi dan
           Ketrampilan Penduduk


22
        4. Sejarah Pengrajin Gerabah di Kasongan Bantul


    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
        1. Kesimpulan
        2. Saran
        3. Penutup


1.6.3 Model Penulisan Laporan Bidang Teknologi
Di sini tersaji contoh model laporan penelitian (karya ilmiah) untuk
bidang Teknologi.


    PROSES PENGOLAHAN TANAMAN ENCENG GONDOK
    MENJADI BAHAN ANYAMAN
    Ditulis oleh: Rizki Basuki
    Asal Sekolah: SMU Sawo Jajar, Yogyakarta


    BAB I PENDAHULUAN
        1. Latar Belakang
        2. Tujuan Penelitian
        3. Hipotesis
        4. Perumusan Masalah
        5. Metodologi Penelitian


    BAB II KEADAAN LOKASI PENELITIAN
        1. Keadaan Tanah
        2. Sumber Daya Manusia
        3. Lokasi Penelitian



                                                                 23
        4. Alasan Objektif Penentuan Wilayah


     BAB III TINJAUAN PUSTAKA
        1. Tanaman Enceng Gondok
        2. Proses Pengeringan
        3. Bahan Anyaman
        4. Hasil Produksi Anyaman dan Jenis Produksi


     BAB IV HASIL PENELITIAN
        1. Sejarah Timbulnya Kerajinan Anyaman dari
           Tanaman Enceng Gondok
        2. Proses Pembuatan Anyaman dari Bahan Tanaman
           Enceng Gondok
        3. Hambatan yang Dihadapi Selama Penelitian
        4. Pemasaran


     BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
        1. Kesimpulan
        2. Saran




24

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:767
posted:9/23/2009
language:Indonesian
pages:29