Bilangan bulat by MsTofa

VIEWS: 125 PAGES: 58

More Info
									1
   Bilangan Bulat

       Pengertian
Bilangan bulat terdiri dari
bilangan bulat negatif dan
  bilangan cacah, ditulis:


                              2
     B = {…,-3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, 4, …}
     Pada garis bilangan

                   1       
                                  3
                                       
                                       4
-4    -3   -2   -1   0        2




                                            3
Keterangan :
1. Bilangan bulat negatif merupakan
   kelompok bilangan yang terletak
   di sebelah kiri nol.




                                      4
2. Pada garis bilangan mendatar, jika
   bilangan a terletak di sebelah kiri b
   maka a lebih kecil dari b, ditulis a < b
   atau b > a (dibaca b lebih besar dari a)

3. Untuk a < b maka :
   Perubahan dari a ke b disebut naik
   Perubahan dari b ke a disebut turun


                                              5
       Operasi Bilangan Bulat

1. Penjumlahan
   a. Tertutup  a + b  bilangan bulat
   b. Komutatif  a + b = b + a
   c. Asosiatif  (a + b) + c = a + (b + c)

2. Pengurangan
   Lawan (invers)  a – b = a + (-b)

                                              6
3. Perkalian
   a. Tertutup  a x b  bilangan bulat
   b. Komutatif  a x b = b x a
   c. Asosiatif  (a x b) x c = a x (b x c)
   d. Unsur identitas  a x 1 = a
   e. Distributif  a (b + c) = ab + ac
                    a (b - c) = ab – ac


                                              7
4. Pembagian
   Kebalikan (invers) dari perkalian
   a : b = a x 1/b




                                       8
       KPK dan FPB

KPK (Kelipatan Persekutuan Terkecil)
KPK dari 2 bilangan atau lebih dapat
          diperoleh dengan :




                                       9
• bilangan-bilangan tersebut yang terkecil dan
  Dari anggota himpunan kelipatan persekutuan

  bukan nol, atau



• yang berbeda dengan pangkat tertinggi.
  Dengan cara mengalikan faktor-faktor prima




                                                 10
• Contoh :
• Tentukan KPK dari 8 dan 12 !
• KP dari 8 dan 12 = {0, 24, 48, 72, …},
  maka KPK dari 8 dan 12 adalah 24.
• Dengan faktor prima :
• 8 = 2 x 2 x 2 = 23
• 12 = 2 x 2 x 3 = 22 x 3
• KPK dari 8 dan 12 adalah 23 x 3 = 24


                                           11
• FPB (Faktor Persekutuan Terbesar)
• FPB dari 2 bilangan atau lebih dapat
  diperoleh dengan :




                                         12
 •Dari anggota himpunan faktor
 persekutuan bilangan-bilangan
   tersebut yang terbesar atau,

•faktor prima yang sama dengan
  Dengan cara mengalikan faktor-

        pangkat terendah.



                                   13
• Contoh :
• Tentukan FPB dari 8 dan 12 !
• FP dari 8 dan 12 = {1, 2, 4}, maka FPB
  dari 8 dan 12 adalah 4.
• Dengan faktor prima :
• 8 = 2 x 2 x 2 = 23
• 12 = 2 x 2 x 3 = 22 x 3
• FPB dari 8 dan 12 adalah 22 = 4


                                      14
         Contoh Soal 1


Dalam suatu tes, jawaban yang
benar diberi nilai 4, yang salah diberi
nilai -2, dan untuk soal tidak dijawab
diberi nilai 0.




                                          15
Jika dari 25 soal, A
								
To top