Docstoc

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI STUDI KASUS- PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA_ Tbk

Document Sample
ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI STUDI KASUS- PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA_ Tbk Powered By Docstoc
					  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI

                    STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk

                                    by: Sugeng Yunianto




                                        Abstract
       Lingkunga bisnis adalah sesuatu yang dinamis dan setiap perubahannya memberikan
dampak yang signifikan terhadap industri. Oleh karena itu, suatu industri dituntut untuk selalu
adaptif terhadap setiap perubahan lingkungan yang terjadi agar bisa bertahan dalam iklim kompetisi
yang semakin ketat. Tidak terkecuali dengan industri telekomunikasi di Indonesia yang menjadi salah
satu contoh nyata adanya perubahan lingkungan bisnis yang sangat radikal.

       Pada awalnya industri telekomunikasi Indonesia dikuasai oleh satu perusahaan pemerintah
dan dalam operasional perusahaan lingkungan bisnis sangat mendukung tindakan monopoli
perusahaan tersebut. Namun sejalan dengan perkembangan dunia bisnis, regulasi mencabut hak
monopoli sehingga berdampak pada lingkungan bisnis lainnya dan secara keseluruhan merubah peta
industri telekomunikasi nasional.

       Berikut akan dipaparkan beberapa analisis lingkungan bisnis dan dampak yang
ditimbulkannya terhadap PT.Telekomunikasi Indonesia, Tbk sebagai perusahaan telekomunikasi
yang menguasai pangsa pasar industri telekomunikasi Indonesia.

Kata kunci: Telekomunikasi Indonesia, industri, lingkungan bisnis




      ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                          i
                  STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                                     Daftar Isi
Abstract ..................................................................................................... i
Pendahuluan ............................................................................................... i
  Latar Belakang ................................................................................................... i
  Tujuan ............................................................................................................ ii

Profil perusahaan ........................................................................................ ii
  Sekilas tentang PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk .................................................... ii
  Visi dan Misi PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk ....................................................... 1
  Produk dan Layanan ............................................................................................ 2
  Kinerja PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk ............................................................... 4

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI
TELEKOMUNIKASI STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk 6
  Lingkungan Demografi ........................................................................................ 7
  Lingkungan Sosial ............................................................................................ 11
  Lingkungan Budaya........................................................................................... 12
  Lingkungan Politik Internasional .......................................................................... 16
  Lingkungan Alam ............................................................................................. 19
  Teknologi Informasi .......................................................................................... 23
  Teknologi Pemrosesan ....................................................................................... 28
  Lingkungan Pemerintah ..................................................................................... 31
    REGULASI KOMUNIKASI .............................................................................................. 33
    UNDANG-UNDANG TELEKOMUNIKASI ..................................................................... 34
    LISENSI PT. Telkom Indonesia, Tbk ...................................................................................... 36
  Pembangunan Ekonomi ...................................................................................... 40
    IMPLIKASI EKONOMI ..................................................................................................... 42
    PELUANG DAN TANTANGAN ...................................................................................... 43
  Kebijakan Industri dan Sektoral ........................................................................... 47
  Lingkungan Politik Dalam Negeri ......................................................................... 50
  Ekonomi Regional ............................................................................................ 54

ANALISIS SWOT dan PEST PT TELKOM ..................................................... 58
  Analisis SWOT ................................................................................................ 58
    STRENGTH ....................................................................................................................... 58
    WEAKNESS ...................................................................................................................... 59
    OPPORTUNITY ................................................................................................................ 59
    THREATH ......................................................................................................................... 60

       ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                                             ii
                   STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
  ANALISIS PEST .............................................................................................. 62
   POLITIK ............................................................................................................................ 62
   EKONOMI ......................................................................................................................... 63
   SOSIAL .............................................................................................................................. 64
   TEKNOLOGI ..................................................................................................................... 64
   LINGKUNGAN ................................................................................................................. 64
   HUKUM dan REGULASI .................................................................................................. 65
SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 67
  SIMPULAN .................................................................................................... 67
  SARAN ......................................................................................................... 67

IMPLIKASI BISNIS DAN TINJAUAN KE DEPAN .......................................... 70
  IMPLIKASI BISNIS.......................................................................................... 70
  TINJAUAN BISNIS .......................................................................................... 71




       ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                                                iii
                   STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                      Daftar Gambar
Figure 1 : Struktur Organisasi Telkom dan anak perusahaan. ____________________________________________ iii
Figure 2 Ikhtisar Kinerja PT. Telkom 2006-2010 ______________________________________________________ 4
Figure 3 : Operator seluler di Indonesia dan beberapa produk yang dikeluarkan _______________________________ 6
Figure 4 : Data perkembangan jumlah penduduk Indonesia ______________________________________________ 8
Figure 5 : Prosentase Persebaran Penduduk Indonesia __________________________________________________ 9
Figure 6 : Segmentasi Penduduk Indonesia Berdasarkan Umur. __________________________________________ 10
Figure 7 : Pembagian budaya high-context dan low-contex ____________________________________________ 14
Figure 8 : Perkembangan teknologi telekomunikasi ____________________________________________________ 26
Figure 9: Grafik margin EBITDA provider telekomunikasi di Indonesia ____________________________________ 49




      ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                     iv
                  STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                      Daftar Table
Table 1 : Profil Persebaran Penduduk Indonesia _______________________________________________________ 9




      ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                               v
                  STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                               Pendahuluan
                                              Latar Belakang


         Industri telekomunikasi dewasa ini semakin dinamis, tak terkecuali di Indonesia
dengan masyarakat majemuknya yang tersebar di beberapa wilayah dengan kondisi
geografis berupa kepulauan. Dengan jumlah penduduk menempati urutan keempat terbesar
dunia dan demografi yang atraktif bagi target pemasaran, menjadi wajar ketika regulasi
investasi di ranah industri tersebut melunak, investor asing dan lokal begitu antusias.
Hasilnya, tercatat 11 operator beroperasi di Indonesia yang saling bertarung berebut pasar
telekomunikasi nasional, dibandingkan dengan rata-rata jumlah operator di negara lain
yang hanya 2 operator atau 3 operator angka tersebut tergolong luar biasa1.

         Dampak dari perubahan peta kompetisi yang terjadi di industri telekomunikasi
tersebut ternyata memberikan imbas yang signifikan terhadap berbagai bidang kehidupan.
Konstelasi sosial, bisnis, budaya seperti memasuki era baru yang membuka kesempatan-
kesempatan bisnis blue ocean yang sebelumnya tidak pernah terlintas dalam benak konsumen
di pasar majemuk itu sendiri. Percepatan teknologi dan konvergensinya turut menjadi
katalis terhadap perubahan serba cepat tersebut. Masih banyak sekali faktor lingkungan
bisanis lainnya yang memberikan pengaruh terhadap perkembangan industri ini secara
umum dan PT.Telkom sendiri secara khusus.

          Paparan perubahan kondisi lingkungan bisnis diatas memaksa Telkom sebagai
incumbent untuk memberikan respon sehingga bisa mempertahankan posisinya. Secara
radikal Telkom mengubah arah bisnisnya dari bisnis infocom menjadi telecommunication,
information, media, edutainment (TIME). Dengan transformasi ini Telkom memasuki era
new wave, dengan tetap mengoptimalkan bisnis tradisionalnya yang masih memberikan
suntikan arus kas positif sekaligus menangkap peluang bisnis dalam diversifikasi usaha baru
yang disebut sebagai new wave.

1
    http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/377660/

         ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI               i
                     STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                          Tujuan


   Tujuan dari pembuatan paper ini adalah untuk melihat dan mendalami dari berbagai
prespektif yang memiliki keterkaitan secara langsung antara lingkungan bisnis dengan
segala faktornya dengan bisnis yang dikelola oleh PT.Telkom. Faktor-faktor lingkungan apa
saja yang akan menjadi peluang dan ancaman bisnis bagi PT.Telkom saat ini dan dimasa
mendatang.




                                  Profil perusahaan
                Sekilas tentang PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk


       Perusahaan Perseroan (Persero) PT.Telekomunikasi Indonesia Tbk merupakan
Badan Usaha Milik Negara dan penyedia layanan telekomunikasi dan jaringan terbesar di
Indonesia. TELKOM menyediakan layanan InfoComm, telepon kabel tidak bergerak (fixed
wireline) dan telepon nirkabel tidak bergerak (fixed wireless), layangan telepon seluler, data
dan internet, serta jaringan dan interkoneksi, baik secara langsung maupun melalui anak
perusahaan.

       Sebagai BUMN, Pemerintah Republik Indonesia merupakan pemegang saham
mayoritas yang menguasai sebagian besar saham biasa Perusahaan sedangkan sisanya
dimiliki oleh publik. Saham Perusahaan diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (“BEI”),
New York Stock Exchange (“NYSE”), London Stock Exchange (“LSE”) dan Tokyo Stock
Exchange (tanpa listing).




     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      ii
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                      Figure 1 : Struktur Organisasi Telkom dan anak perusahaan.




      Untuk menjawab tantangan yang terus berkembang di industri telekomunikasi
dalam negeri maupun di tingkat global, Telkom bertekad melakukan transformasi secara
fundamental dan menyeluruh di seluruh lini bisnis yang mencakup transformasi bisnis dan
portofolio, transformasi infrastruktur dan sistem, transformasi organisasi dan sumber daya
manusia serta transformasi budaya. Pelaksanaan transformasi ini dilakukan dalam rangka
mendukung upaya diversifikasi bisnis TELKOM dari ketergantungan pada portofolio bisnis
Legacy yang terkait dengan telekomunikasi, yakni layanan telepon tidak bergerak (Fixed),
layanan telepon seluler (Mobile), dan Multimedia (FMM), menjadi portofolio TIME
(Telecommunication, Information, Media, Edutainment). Konsistensi Telkom dalam



     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 iii
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
berinovasi telah berhasil memposisikan Perusahaan sebagai salah satu perusahaan yang
berdaya saing tinggi dan unggul dalam bisnis new wave.

          Komitmen Telkom untuk mendukung mobilitas dan konektivitas tanpa batas
diyakini akan meningkatkan kepercayaan pelanggan ritel maupun korporasi terhadap
kualitas, kecepatan, dan kehandalan layanan serta produk yang ditawarkan. Hal itu terbukti
dengan kontinuitas peningkatan di sisi jumlah pelanggan, yakni mencapai 120,5 juta
pelanggan per 31 Desember 2010, atau meningkat sebesar 14,6%. Dari jumlah tersebut,
sebanyak 8,3 juta pelanggan merupakan pelanggan telepon kabel tidak bergerak, 18,2 juta
pelanggan telepon nirkabel tidak bergerak, dan 94,0 juta pelanggan telepon seluler (per
2010).2




2
    www.telkom.co.id

         ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI             iv
                     STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                  Visi dan Misi PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk


         Dalam kegiatan operasionalnya Telkom mempunyai visi dan misi sebagai berikut:

   •     Visi:

To become a leading Telecommunication, Information, Media & Edutainment (TIME) Player in the
Region

   •     Misi:
   a) To Provide TIME Services with Excellent Quality & Competitive Price.
   b) To be the Role Model as the Best Managed Indonesian Corporation.




   ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                          1
               STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                     Produk dan Layanan


       TELKOM            telah   melakukan   transformasi   bisnis   untuk   mempertahankan
kesinambungannya sebagai pemimpin pasar dalam bisnis telekomunikasi domestik.
Berdasarkan portofolio bisnis, saat ini TELKOM mengelompokkan kegiatan usahanya
sebagai berikut:

   1) Sambungan Telepon Kabel TIdak Bergerak
          a. Telkom Lokal: Panggilan antar pelanggan dengan jarak kurang dari 30 km
          b. Telkom SLJJ: Telepon jarak jauh dalam wilayah Indonesia.
          c. Telkom SLI 007: Jasa komunikasi antar negara dengan kode akses 007.
          d. Telkom Speedy : Internet broadband dengan teknologi ADSL.
   2) Sambungan Telepon Nirkabel Tidak Bergerak
          a. Telkom Flexi: Layanan telekomunikasi suara dan data dengan teknologi
                CDMA.
   3) Seluler
          a. Kartu Halo: Kartu pascabayar dari Telkomsel.
          b. Simpati: Layanan pra bayar isi ulang dari Telkomsel.
          c. Kartu AS: Produk entry model berupa kartu pra bayar per detik dari
                Telkomsel.
   4) Data dan Internet
          a. Telkom Global 01017: Layanan panggilan VOIP dengan memanfaatkan
                jaringan internet.
          b. Telkom Save: Layanan VOIP sejenis global dengan metode dialing dua
                tahap.
          c. Telkomnet Instan: Layanan akses internet dial up.
          d. Plasa.com: Layanan portal dan e bisnis.
          e. Kartu IVAS: Layanan micropayment.
   5) Jaringan dan Interkoneksi


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      2
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      a. Telkom Intercarrier: Interkoneksi dan wholesale untuk penyelenggara jasa
          dan jaringan lain.
6) Telkom Solution Business Partner: Seluruh produk layanan Telkom yang dipaketkan
   untuk UKM dan corporate.
7) Lain-lain
      a. Telkomvision: Layanan TV berlangganan.
      b. Produk-produk anak perusahaan.




ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI               3
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
              Kinerja PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk




                     Figure 2 Ikhtisar Kinerja PT. Telkom 2006-2010


ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI    4
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
          Ikhtisar kinerja Telkom untuk periode 2006 – 2010 dapat dilihat dari tabel diatas.
Dari tabel diatas bisa dilihat tren pelanggan Telkom yang mulai meninggalkan telepon kabel
tidak bergerak dan beralih ke telepon nirkabel maupun seluler. Internet broadband juga
mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan mengimbangi gaya hidup komunikasi yang
beralih dari voice menjadi data.

          Pertumbuhan jumlah pelanggan tersebut juga harus diikuti dengan peningkatan
layanan yang ditawarkan. Untuk dapat meningkatkan pelayanannya Telkom terus
memperluas jaringannya dengan terus membangun dan manambah jumlah BTS yang
dimilikinya baik itu BTS seluler maupun BTS untuk nirkabel, yaitu Flexi CDMA.

          Dalam rencana bisnis tahunan dikemukakan bahwa fokus capex adalah untuk
belanja modal capex yang difokuskan untuk bisnis new wave, ini diperlukan untuk
akselerasi pendapatan dari bisnis new wave dengan mempertahankan kinerja dari bisnis
legacy.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                       5
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP
                INDUSTRI TELEKOMUNIKASI
      STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk



         Kondisi persaingan industri telekomunikasi telah berada pada posisi yang sangat
ketat, hal ini dibuktikan dengan jumlah pemain yang lebih dari 10 operator dan
memperebutkan pasar yang sama. Berikut adalah gambaran operator yang bersaing di
Indonesia dan beberapa produk yang dikeluarkan:




                  Figure 3 : Operator seluler di Indonesia dan beberapa produk yang dikeluarkan3




3
    Sumber: kinko.wordpress.com

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                            6
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
       Karena banyaknya jumlah operator yang bersaing maka untuk dapat memenangkan
persaingan operator harus peka terhadap setiap perubahan yang terjadi di lingkungan
bisnisnya. Lingkungan disini adalah lingkungan eksternal yang berpengaruh terhadap bisnis
telekomunikasi secara makro, selain faktor-faktor umum seperti daya tawar pemasok dan
penjual, intensitas persaingan, ancaman pendatang baru serta perkembangan produk
substitusi, ada juga faktor penentu lainnya yang sangat berpengaruh terhadap keputusan
untuk melakukan investasi dalam bisnis telekomunikasi, yaitu teknologi dan ketentuan
fihak regulator mengenai kebijakan dan tata niaga tentang kegiatan usaha telekomunikasi.
Selain itu faktor eksternal yang lain adalah faktor-faktor politik, ekonomi, sosial, teknologi
serta lingkungan industri baik yang berskala nasional maupun internasional. Masalah
teknologi inilah yang mendorong calon investor untuk bertindak cermat dan ekstra hati-hati
walaupun dari sisi bisnis sangat menarik (business attractiveness sangat tinggi). Meskipun
faktor teknologi bisa diatasi, masalah yang biasanya menjadi batu sandungan adalah
regulasi atau kebijaksanaan regulator/pemerintah masing-masing negara harus benar-benar
dipahami secara jelas. Melihat profil dan karakter bisnis Telkom, persaingan terjadi di
hampir semua lini bisnis Telkom dan produknya. Berikut akan diuraikan berbagai macam
lingkungan yang berpengaruh terhadap bisnis telekomunikasi.




                                 Lingkungan Demografi


       Indonesia adalah salah satu negara dengan jumlah penduduk yang sangat besar.
Indonesia tercatat sebagai urutan ke-4 di dunia sebagai negara berpenduduk terbanyak. Di
Asia Tenggara sendiri Indonesia memiliki jumlah penduduk yang lebih banyak
dibandingkan dengan negara serumpunnya. Dilihat dari luas wilayah, Indonesia juga
memiliki luas wilayah yang sangat besar dengan tingkat persebaran wilayah/pulau yang
tinggi dengan diikuti oleh persebaran penduduk di dalamnya. Dalam sensus terakhir,
penduduk Indonesia berjumlah 237 juta jiwa. Penduduk yang sangat banyak ini tentu



  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                         7
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
menjadi pasar yang sangat strategis bagi banyak industri, salah satunya telekomunikasi.
Berikut data perkembangan jumlah penduduk Indonesia dari tahun ke tahun:


    250,000,000

    200,000,000

    150,000,000

    100,000,000

      50,000,000

                0
                      1971     1980      1990       1995       2000       2010
.

                             Figure 4 : Data perkembangan jumlah penduduk Indonesia4

           Populasi penduduk Indonesia yang memiliki kecenderungan meningkat menjadikan
Indonesia sebagai salah satau pasar strategis bagi Industri, termasuk Telkom yang bergerak
dalam bisnis telekomunikasi. Negara Indonesia termasuk dalam negara kepulauan yang memiliki
ribuan pulau serta karakteristik persebaran penduduk yang tidak merata. Terlihat dalam table
berikut mengenai peta persebaran penduduk di Indonesia:




4
    sumber : www.bps.go.id

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                    8
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                                                   Figure 5 : Prosentase Persebaran Penduduk Indonesia5



                                                          Region                                                  Populasi
        Java	
  and	
  Madura	
  	
  	
  	
                                                                                         136,596,240
        Sumatra	
  	
  	
  	
                                                                                                        50,632,560
        Sulawesi	
                                                                                                                   17,368,560
        Kalimantan	
  	
  	
                                                                                                         13,780,000
        Bali	
  and	
  Nusa	
  Tenggara	
  	
  	
  	
                                                                        13,068,000
        Maluku	
  and	
  Papua	
  	
  	
  	
                                                                                  6,177,600




                                                                                                                      6
                                                                     Table 1 : Profil Persebaran Penduduk Indonesia




             Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa persebaran penduduk Indonesia tidak hanya
berpusat dalam salah satu pulau saja, sehingga itu kebutuhan akan akses sarana telekomunikasi
akan sangat besar selain pula ditunjang oleh populasi penduduk yang tinggi. Telkom dapat
memanfaatkan peluang pasar ini untuk terus berkembang dengan industry telekomunikasinya.
Dalam jumlah penduduk yang besar tersebut terdiri dari besaran usia yang berbeda–beda.
Telkom dapat memfokuskan target market yang ada untuk sasaran produk yang dijualnya.




5
    Harian Kompas 10 januari 2011
6
    Harian Kompas 10 januari 2011

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                                                           9
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                           Figure 6 : Segmentasi Penduduk Indonesia Berdasarkan Umur. 7




           Segmentasi produk menjadi salah satu strategi untuk memenangkan persaingan dalam
industri telekomunikasi di Indonesia, yang mana dalam industry ini telah banyak kompetitor
yang bukan hanya dari dalam negeri namun juga dari luar negeri. Dalam grafik diatas, dapat
dilihat persebaran penduduk berdasarkan usia, dimana usia 10 sampai dengan 40 tahun hampir
mendominasi jumlah penduduk Indonesia. Melihat struktur tersebut, segmentasi produk untuk
usia tersebut seperti kebutuhan akan telpon dan internet menjadi kemasan produk yang dapat
disesuaikan dengan struktur komposisi penduduk di Indonesia.
           Telkom sebagai salah satu perusahaan penyedia layanan telekomunikasi di Indonesia
dapat memaksimalkan kondisi demografi yang ada di Indonesia. Jumlah penduduk yang besar,
persebaran penduduk serta struktur usia penduduk, menjadi pasar yang potensial dan strategis
untuk kegiatan bisnis Telkom.




7
    Data bps.go.id 2011

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   10
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                 Lingkungan Sosial


      Negara Indonesia adalah negara kesatuan yang terdiri dari banyak ragam ras,
budaya, suku, agama dan berbagai perbedaan lainnya. kesemuanya tersebar ke seluruh
wilayah Indonesia yang terhampar dalam ribuan pulau di nusantara ini. Dalam
perkembangan aspek sosial dan masyarakat, hubungan dan interaksi antar sesama
masyarakat sangat tinggi intensitasnya. Sebagaimana karakteristik masyarakat Indonesia
yang menyukai kebersamaan. Sarana telekomunikasi menjadi wadah penting bagi
pemenuhan kebutuhan masyarakat Indonesia ini.

      Aspek sosial dalam kehidupan bisnis memegang peranan yang penting, khususnya
bagi kelangsungan bisnis dalam jangka panjang (sustainability). Seiring dengan
perkembangan zaman dan era, dimana era tekhnologi yeng mengikuti perkembangan
kehidupan manusia. Era modernisasi yang ditandai dengan perangkat maju komunikasi
seperti telephone, internet bahkan hingga layanan conference call, menjadi bukti sahih
betapa perkembangan dibidang teknologi berperngaruh luas dalam kehidupan sosial
masyarakat.

      Dalam era modern seperti saat ini, aspek social masyarakat di Indonesia khususnya
membutuhkan segala sesuatu yang praktis dan efesien. Sarana komunikasi yang efektif dan
efesien menjadi salah satu kebutuhan vital masyarakat. Salah satu faktanya adalah minat
masyarakat Indonesia akan sarana telepon genggam dan internet. Kedua perangkat tersebut
seakan mewakili akan kebutuhan komunikasi masyarakat pada masa ini, sehingga itu
terjadi persaingan yang sangat ketat dalam penyediaan peralatan dan jaringan untuk
komunikasi tersebut.

      Era modernisasi tidak hanya didominasi di daerah perkotaan saja, akan tetapi juga
telah memasuki daerah – daerah di nusantara. Banyak sekali kita temui aspek moderninasi
khususnya perangkat teknologi informasi di masyarakat pedesaan. Hal ini membuktikan
bahwa aspek social masyarakat Indonesia telah menapaki jenjang modernisasi yang tidak
bisa dilepaskan dari pembaharuan-pembaharuan tekhnologi dan sebagainya. Sehingga itu

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 11
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
dengan tingkat populasi masyarakat Indonesia yang sangat tinggi, pasar di bidang sarana
perangkat dan penyedia jaringan komunikasi sangat besar di Indonesia. Aspek sosial
masyarakat menjadi sangat penting bagi kelangsungan bisnis di suatu negara.

      Telkom memiliki sensitifitas yang tinggi akan perkembangan aspek sosial
masyarakat. Dimana berbagai produk dan layanan disesuaikan dengan kebutuhan yang
terus berubah. Bila secara konvensional layanan telpon kabel telah lama mengudara, untuk
saat ini layanan nirkabel dan internet akses cepat telah banyak diluncurkan di pasar.
Telkom sangat agresif dalam menampung kebutuhan masyarakat Indonesia khususnya dan
siap bersaing kompetitor dalam memberikan layanan kepada masyarakat.




                                 Lingkungan Budaya


   Perkembangan masyarakat suatu bangsa tidak terlepas dari budaya setempat, pengaruh
budaya baru seringkali diterima menjadi akulturasi bersama budaya setempat. Penciptaan
budaya campuran di Indonesia terbentuk sejak lama. Sehingga beberapa suku bangsa di
Indonesia memiliki budaya yang berbeda sesuai dengan pengaruh budaya lain yang
mempengaruhi. Sebagai contoh, seni ukir dibeberapa wilayah di Indonesia, merupakan
cerminan dari pengaruh budaya beberapa suku bangsa termasuk suku bangsa pendatang.
Pengaruh budaya cina, islam dan hindu sangat mewarnai produk budaya masyarakat
Indonesia yang tercermin dalam motif ukiran, batik, tarian serta perilaku suku bangsa di
Indonesia.

      Dalam dunia bisnis, budaya perusahaan (corporate culture) juga dipengaruhi oleh
budaya masing-masing anggota organisasi serta budaya yang berkembang di lingkungan
bisnisnya. Lingkungan bisnis yang berkembang seiring dengan volume bisnis perusahaan,
menyebabkan perusahaan akan bersentuhan dengan budaya bisnis mitra bisnis, sehingga
perusahaan seringkali melakukan perubahan atau penguatan corporate culture agar mampu
menyesuaikan dengan lingkungan budaya bisnis yang baru.

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  12
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
         Pengertian budaya sebagaimana yang disampaikan oleh Edgar H. Schein bahwa
“Cultural is pattern of shared tacit assumptions that was learned by a group as is solved its problems of
external adaption and internal integration, that has worked well enough to be considered valid and,
therefore, to be tought to new members as the correct way to perceive, think and feel in relation to those
problems”.8 Berdasarkan pengertian diatas dapat digambarkan bahwa budaya merupakan
adaptasi masyarakat terhadap suatu masalah atau situasi serta memberikan pandangan
kolektif masyarakat yang diajarkan kepada anggota masyarakat yang baru dalam
menghadapi situasi tersebut. Dengan demikian budaya memungkinkan untuk berubah
apabila terdapat perubahan situasi masyarakat yang menyebabkan komunitas tersebut
menanggapi perubahan tersebut secara berbeda.

         Telekomunikasi menjadi bagian dari perubahan budaya masyarakat, dengan
berkembangnya teknologi telekomunikasi maka proses komunikasi antar individu tidak lagi
dibatasi ruang dan waktu. Dengan demikian transformasi budaya baru dapat dilakukan
menjadi jauh lebih cepat dan lebih massive daripada sebelumnya, hal ini didasarkan pada
kenyataan bahwa perubahan budaya dapat terjadi karena adanya penemuan baru.

         Masyarakat Indonesia, umumnya lebih condong pada budaya lisan dibandingkan
dengan      budaya    tulis   sehingga    perkembangan        teknologi     dengan     adanya     sarana
telekomunikasi yang mobile dan semakin murah sangat mendorong masyarakat untuk
memanfaatkannya. Berdasarkan skala pembagian budaya high-context dan low-context
sebagaimana gambar dibawah, nampak bahwa masyarakat Asia termasuk Indonesia
dikategorikan sebagai high-context dengan ciri-ciri mengembangkan kepercayaan sosial
terlebih dahulu, menghargai nilai hubungan pribadi dan kemauan baik, persetujuan
ditentukan dengan kebenaran secara umum sehingga cenderung untuk mengikuti pendapat
umum dan menekankan harmoni dalam hubungan antar manusia. Sebaliknya masyarakat
Barat di eropa dan Amerika memiliki kecenderungan lebih terbuka dalam mengemukakan
sesuatu dan individualis dengan menekankan pendapat individu dibandingkan dengan
pendapat umum.

8
    Edgar H Schein,”The Corporate Cultural Survival Guide”, John Wiley and Sons, 2009, Rev Ed

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                 13
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                          Yunan Spanyo Italia
                                   Arab     i      l          Inggris
                         Vietnam                                    Amerika Utara
                   Jepang                                                    Skandinavia
           Korea                                                                            Swiss

   China                                                                                            Jerma
                    High-context                                              Low-context             n




                            Figure 7 : Pembagian budaya high-context dan low-contex




      Lingkungan         budaya      high-context      masyarakat         dengan      kecenderungan     lebih
mengedepankan aspek sosial ini justru memberikan peluang bagi industri telekomunikasi
sebagaimana PT Telkom sebagai penyedia jasa telekomunikasi. Dalam masyarakat dengan
budaya high-context biasanya factor komunikasi dan menjaga hubungan social selalu
menjadi prioritas dalam hidup bermasyarakat. Untuk itu kwantitas dan kwalitas komunikasi
menjadi sangat penting, dipihak lain teknologi telekomunikasi menyediakan layanan
tersebut sehingga kendala jarak dan waktu dapat digantikan dengan alat komunikasi virtual.

   Manfaat teknologi komunikasi juga memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk
menghadapi kendala budaya saat berkomunikasi langsung. Dalam masyarakat dengan
budaya high-context unsur harmoni hubungan antar manusia sangat menjadi pertimbangan
saat berkomunikasi, sedangkan komunikasi virtual melalui sarana teknologi komunikasi
mengurangi kendala budaya sehingga jauh lebih egaliter karena masing-masing pihak tidak
saling bertemu langsung saat berkomunikasi.

    Fenomena pertumbuhan pengguna facebook di Indonesia, menunjukkan bahwa budaya
kohesivitas sosial masyarakat sangat kental dalam masyarakat Indonesia sehingga
pemanfaatan telekomunikasi sebagai sarana manifestasi budaya merupakan peluang bagi
industri telekomunikasi, termasuk PT Telkom sebagai pioner jasa telekomunikasi di


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                        14
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Indonesia. Pertanyaan yang perlu menjadi perhatian adalah, bagaimana peluang PT
Telkom mengembangkan bisnisnya dalam situasi lingkungan budaya seperti ini yaitu high-
context dan kohesivitas sosial tinggi ? Peluang PT Telkom sesuai dengan kondisi
lingkungan budaya yang terus menerus berubah ini antara lain :

   1. Kondisi budaya high-context yang memiliki kecenderungan keterikatan sosial
       masyarakat, melahirkan peluang kebutuhan akan sarana telekomunikasi yang
       mobile, murah, mudah dan terjangkau.
   2. Kohesivitas sosial yang sangat erat sehingga mendorong anggota masyarakat untuk
       ikut terlibat dalam komunitas sosialnya, termasuk dalam berkomunikasi.
   3. Kemajuan teknologi komunikasi yang sangat cepat sehingga memudahkan
       masyarakat untuk mengakses budaya baru dalam berkomunikasi dengan
       komunitasnya, dengan harga yang jauh lebih murah karena mencakup pasar yang
       luas.



       Ancaman terhadap kinerja PT Telkom, berkaitan dengan lingkungan budaya,
   antara lain :

   1. Pemanfaatan jaringan telekomunikasi untuk konten budaya negatif (pornografi,
      terorisme) dapat menyebabkan penyedia jasa layanan telekomunikasi harus
      menyediakan aplikasi penangkalnya sehingga harus mengalokasikan dana yang
      memadai.
   2. Tuntutan layanan dan coverage area yang cukup besar sesuai tuntutan budaya
      komunitas yang menyebabkan penyedia layanan telekomunikasi untuk terus
      menerus menyediakan investasi baru untuk mendukung tuntutan tersebut.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                15
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                  Lingkungan Politik Internasional


          Dalam bentuk klasiknya hubungan internasional adalah hubungan antar negara, namun
dalam perkembangan konsep ini bergeser untuk mencakup semua interaksi yang berlangsung
lintas batas negara. Sedangkan dalam konsep baru hubungan internasional, berbagai organisasi
internasional, perusahaan, organisasi nirlaba, bahkan perorangan bisa menjadi aktor yang
berperan penting dalam politik internasional9.

          Politik Internasional lahir sebagai hasil pola-pola tindakan suatu negara dan reaksi atau
respon yang dilakukan terhadap negara lain sehingga terjadi proses interaksi antara dua negara
atau lebih. Akan tetapi, para pengkaji politik internasional hanya menaruh minat terhadap
interaksi tersebut jika berpengaruh terhadap hubungan pemerintah.

           Dalam      hubungan       internasional,      setiap   negara   akan   menjalankan   politik
internasional. Masing-masing politik internasional merupakan formulasi kebijakan-
kebijakan suatu negara dalam berinteraksi pada system internasional. Politik internasional
merupakan unsur yang terwujud bukan hanya dari lingkungan eksternal suatu negara saja
tetapi juga dari dalam negeri Negara itu sendiri yang dapat mewarnai terbentuknya politik
internasional seperti opini publik yang turut diperhitungkan di dalam pembuatan maupun
pelaksanaanya”.10

           Politik Internasional merupakan salah satu wujud dari interaksi dalam hubungan
internasional yang membahas keadaan atau soal-soal politik di masyarakat internasional
dalam arti yang lebih sempit, yaitu dengan berfokus pada diplomasi dan hubungan antar
negara dan kesatuan-kesatuan politik lainnya. Politik internasional terdiri dari elemen-
elemen kerjasama dan konflik, permintaan dan dukungan, gangguan dan pengaturan.
Dengan kata lain politik internasional adalah proses interaksi antara dua negara atau




9
    http://id.wikipedia.org/wiki/Politik#Hubungan_Internasional
10
     Nasution 1989:6

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                              16
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
lebih.11 Didalam sistem, politik internasional berkaitan erat dengan tujuan dan tindakan
suatu negara yang kemudian direspon oleh negara lain. Proses politik internasional dimulai
ketika suatu negara merubah atau menyokong tindakan-tindakan yang dalam hal ini
merupakan tindakan atau kesan dan kebijakan negara lain melalui bermacam-macam
tindakan atau isyarat12.

        Di dalam politik internasional terdapat elemen-elemen kerjasama dan konflik,
permintaan dan dukungan, gangguan dan pengaturan, negara membuat perbedaan antara
kawan dan lawan. Politik internasional memandang tindakan negara lain. Dengan kata lain
politik internasional adalah proses interaksi antara dua negara atau lebih13 14

        PT. Telkom dalam hal ini telah menjadi perusahaan publik internasional setelah
melakukan public offering pada tanggal 14 Maret 1995 dengan mencatatkan saham-
sahamnya pada Bursa Efek Jakarta, Bursa Efek Surabaya, New York Stock Exchange dan
London Stock Exchange15.

        PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom), sama sekali tidak akan mengabaikan
pasar domestik dan tetap akan menempatkannya sebagai prioritas mengingat potensinya
yang masih sangat besar dan terbuka. Namun demikian, Telkom memandang penting
untuk terus mengembangkan kerjasama internasional dalam bisnis telekomunikasi untuk
mewujudkan visinya menjadi operator terdepan di lingkup regional dan internasional.

        Selama ini, kerjasama internasional antara Telkom dengan para operator atau
lembaga asing kurang begitu fokus karena dilakukan secara langsung di level korporasi
Telkom. “Dengan didirikannya Telkom Internasional, maka semua program kerjasama
internasional dapat dilakukan melalui anak perusahaan Telkom Internasional yang hampir
100% sahamnya dikuasai Telkom,” (Eddy 2007).


11
   Perwita & Yani, 2005:39-40
12
   Holsty,1992:123-124
13
   Prawita dan Yani, 2005:40
14
   http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/394/jbptunikompp-gdl-deniyunard-19669-5-babiit-u.doc
15
   http://www.damandiri.or.id/file/titikekounairbab5.pdf

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                        17
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      Namun demikian, langkah mengeksplorasi potensi internasional penting dilakukan
karena peluang bisa terbuka di mana saja, sementara pasar di dalam negeri suatu saat bisa
saja mengalami kejenuhan. PT Telekomunikasi, Tbk perlu membangun kompetensi di
bidang bisnis telekomunikasi internasional sejak dini secara bertahap. ”PT Telkom memiliki
sumber daya yang bisa dijual seperti Satelit dan link domestik untuk koneksi internasional,
pusat-pusat pelatihan, R&D Center di bidang ICT, lembaga-lembaga pendidikan
telekomunikasi seperti STT Telkom, lembaga konsultasi, dan lain-lain. Semua itu bisa
dimanfaatkan oleh para operator di negara-negara berkembang lain sebagai wujud dalam
merepresentasikan PT Telkom, Tbk di mata internasional.

      Pada acara "Telkom International Conference" (Batic) di Nusa Dua, Bali, 3-6
Agustus 2010 yang dihadiri oleh 50 operator telkom seluruh dunia menjadi wahana bagi
para operator telekomunikasi global untuk saling berbagi ide-ide dan gagasan, serta untuk
mengetahui gambaran pasar `broadband` di Indonesia dan di kawasan Asia," (Septika N
Widyasrini). Peluang-peluang bisnis ke depan baik voice (suara), data maupun internet
diharapkan dapat menjadi kesepakatan bisnis yang saling menguntungkan diantara para
operator telekomunikasi internasional. Pengguna internet meningkat rata-rata 682 persen
dari tahun 2002 hingga 2010. Selain itu, pada tahun 2009 pengguna Blackberry meningkat
lima kali dari tahun sebelumnya dan pengguna Facebook naik 30 kali dalam periode sama
(Septika N Widyasrini).

      Dengan semakin tersedia layanan pita lebar, maka bisnis internet akan semakin
berkembang, dan para operator tidak harus menghadapinya dengan persaingan, sebaliknya
harus melakukan kemitraan agar bersama-sama mendapat manfaat yang saling
menguntungkan. Dalam acara tersebut PT Telkom mendapat apresiasi karena Telkom
berusaha untuk memasuki pasar internasional untuk melakukan ekspansi bisnis. Upaya
Telkom merebut pasar internasional adalah melalui anak perusahaannya yakni
Telekomunikasi Indonesia Internasional (TII) yang sudah beroperasi di Singapura dan
Hongkong. Sebagai salah satu aplikasi kebijakan politik international      Telekomunikasi
Indonesia Internasional Pte. Ltd, adalah sebagai pintu gerbang utama ke pasar


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     18
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
telekomunikasi            internasional       dengan       banyak      melakukan         kerjasama   yang   saling
menguntungkan untuk terwujudnya globalisasi dan perdagangan bebas.16




                                                 Lingkungan Alam


            Topografi Indonesia sangat bervariasi, demikian juga vegetasi alam maupun
keanegaragaman hayatinya. Dari topografi pantai, yang merupakan salah satu negara
dengan garis pantai terpanjang, pegunungan yang tinggi serta jajaran gunung api aktif
terbanyak menyebabkan Indonesia menjadi negara yang kaya terhadap limpahan alam. Di
pihak lain eksploitasi yang berlebihan tanpa mempertimbangkan potensi lestari dapat
menimbulkan keseimbangan alam yang berubah dan pada gilirannya dapat mempengaruhi
kelangsungan hidup makhluk yang ada di alam sekitarnya.

            Jumlah pulau di Indonesia sekitar 17.000 pulau yang tersebar, merupakan kendalam
dalam proses pembangunan terutama saat dihadapkan pada kenyataan bahwa keseluruhan
pulau harus terhubung secara elektronis sehingga tidak terdapat perbedaan yang signifikan
terkait dengan penyebaran informasi. Demikian juga untuk perbedaan tingkat kesejahteraan
ekonomi antara satu wilayah dengan wilayah lain, hal ini telah disadari oleh pemerintah,
sehingga Pemerintah melalui PT Telkom dan PT Indosat saat itu meluncurkan satelit
Palapa guna menghubungkan komunikasi antar pulau secara elektronis melalui saluran
telephon.

            Kendala alam seperti inilah yang menjadi tantangan terbesar bagi industri
telekomunikasi sebagaimana PT Telkom untuk berperan aktif dalam menyediakan layanan
komunikasi mobile berbasis satelit untuk mengurangi kesenjangan informasi, dan
kesejahteraan ekonomi. Proses pertukaran informasi antar wilayah yang terkendala oleh
lingkungan alam yang kurang mendukung dapat dilakukan infrastruktur telekomunikasi.

16
     antara news, 5 agustus 2010, Telkom cari peluang bisnis dengan operator Internasional

      ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                                        19
                  STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Kondisi alam berupa negara kepulauan yang saling terpisah dengan sebagian topografi
pegunungan dan rawa menyebabkan pembangunan infrastruktur fisik berupa jalan,
jembatan dan pelabuhan memerlukan dana pembangunan serta dana pemeliharaan yang
sangat besar. Untuk itu maka infrastruktur telekomunikasi menjadi sangat penting karena
masyarakat tidak perlu melakukan mobilitas secara fisik, dengan demikian infrastruktur
telekomunikasi memiliki keunggulan dibanding infrastruktur fisik dalam upaya untuk
mendukung mobilitas informasi antar wilayah dengan kendala alam sebagaimana di
Indonesia.

       Di lain pihak kondisi alam yang tidak didukung infrastruktur fisik yang memadai,
akan meningkatkan biaya investasi dan biaya pemeliharaan bagi PT Telkom untuk
menyediakan infrastruktur layanan telekomunikasinya. Vegetasi alam rawa-rawa,
pegunungan dan jauh dari infrastruktur fisik menjadi tantangan tersendiri, sehingga subsidi
silang biaya menjadi pilihan agar coverage area lebih luas sehingga menghindari blankspot
jaringan telekomunikasi.Hubungan antara kelestarian alam dengan bisnis digambar saling
memiliki keterkaitan, yaitu bisnis dapat mempertahankan pelestarian ekologi tetapi di pihak
lain bisnis juga dapat menghancurkan ekologi bila bisnis tidak mampu mengelola sistem
managemen lingkungan yang memadai dalam melakukan aktivitas bisnisnya.

       Dalam melakukan aktivitasnya, bisnis selalu memanfaatkan rekayasa teknologi
terhadap produk ekologi dalam rangka untuk menciptakan produk yang secara ekonomis
mampu memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi konsumen, tetapi di pihak lain bisnis
dalam melakukan aktivitasnya dapat menghasilkan produk residu yang apabila tidak
dikelola dengan baik, dapat menimbulkan kerusakan terhadap ekologi. Hal ini secara
perlahan justru akan menghancurkan kelestarian alam yang pada gilirannya menganggu
proses bisnis yang berkelanjutan.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     20
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Polusi sebagai akibat proses bisnis dapat terjadi pada ekologi meliputi :

   a) Polusi udara dan suara
   Polusi udara dan suara bagi industri telekomunikasi tidak dirasakan secara signifikan
   karena bukan merupakan industri manufaktur sehingga pengaruh terhadap lingkungan
   dapat ditekan.

   b) Polusi Air

   Polusi air dapat terjadi apabila residu dari industri telekomunikasi terutama bahan
   bahan yang mengandung kimia berbahaya mencemari air, hal ini terjadi bila limbah
   yang tidak dikelola dengan baik.

   c) Polusi Tanah

   Polusi tanah, umumnya terkontaminasi dari sisa limbah industri telekomunikasi berupa
   bekas bateray hand phone, hand phone yang telah kadaluarsa modelnya yang umumnya
   terbuat dari senyawa kimia berbahaya dan susah terurai.

   d) Polusi lintas media (udara, air dan tanah)

   Polusi ini merupakan polusi yang terjadi karena limbah industri mengkontaminasi
   secara lintas media, masing-masing antara tanah dengan air maupun udara. Pada
   tingkatan tertentu dampaknya mempengaruhi wilayah dan komunitas yang sangat luas.
   Sebagai contoh dampak radiasi PLTN di Jepang akibat bencana alam telah
   menimbulkan kepanikan bukan hanya pada polusi udara tetapi juga air dan tanah,
   termasuk kekhawatiran mengkonsumsi produk yang berasal dari areal terdampak
   radiasi.

       Peran dunia bisnis sebagai industri yang menghasilkan zat-zat polutan adalah
melakukan konservasi lingkungan alam dan menjalankan sistem manajemen lingkungan
yang menjamin pembangunan berkelanjutan dapat dilakukan. Ancaman polusi dan


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  21
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
kerusakan lingkungan dapat berakibat pada keberlangsungan bisnis sendiri, karena harus
menanggung biaya kerusakan serta biaya sosial yang tinggi. Tingginya biaya sosial yang
menjadi beban masyarakat dan negara pada gilirannya akan mengurangi kesempatan bagi
dunia bisnis untuk mendapatkan pendapatan karena alokasi konsumsi dan anggaran negara
lebih banyak untuk menanggulagi dampak bencana yang terjadi akibat pelestarian
lingkungan yang tidak memadai. Ancaman ini tentunya harus menjadi perhatian dunia
bisnis agar sustainable growth bisnis dapat dipenuhi dalam jangka panjang.

       Bagi PT Telkom, lingkungan alam Indonesia sebagaimana yang digambarkan diatas
memberikan peluang untuk tumbuh dan berkembang, guna mengisi kekosongan kebutuhan
akan akses informasi yang tidak dapat dipenuhi oleh infrastruktur fisik seperti jalan,
jembatan, dan pelabuhan karena keterbatasan kemampuan anggaran pemerintah. Untuk itu
jaringan telekomunikasi yang dapat menggantikan sebagian fungsi mobilitas informasi antar
wilayah karena kendalam lingkungan alam dengan topografi kepulauan.

       Walaupun dampak kerusakan lingkungan akibat industri telekomunikasi lebih
rendah dibandingkan industri manufaktur tetapi ancaman kerusakan lingkungan dapat
mengakibatkan menurunnya belanja telekomunikasi konsumen . Hal ini harus menjadi
perhatian PT Telkom sehingga perlu dukungan perusahaan untuk melakukan kepedulian
terhadap pelestarian lingkungan alam, guna mempertahankan kualitas hidup masyarakat.

       Peluang PT Telkom untuk berkembang dalam kondisi lingkungan alam seperti
Indonesia antara lain :

   1) Topografi dan keterbatasan infrastruktur fisik (jalan, jembatan dan pelabuhan) akibat
       lingkungan alam yang bervariasi, menyebabkan kebutuhan akan jasa telekomunikasi
       lebih tinggi.
   2) Kelestarian alam dapat mengurangi beban sosial masyrakat dan negara sehingga
       pada gilirannya dapat meningkatkan belanja telekomunikasi masyarakat.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     22
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Ancaman kerusakan lingkungan alam bagi PT Telkom, antara lain :

   1) Kerusakan lingkungan akan meningkatkan biaya sosial yang mengurangi belanja
       telekomunikasi masyarakat.
   2) Kondisi alam, topografi dan lingkungan yang tidak didukung infrastruktur fisik akan
       meningkatkan biaya investasi dan pemeliharaan jaringan telekomunikasi.




                                Teknologi Informasi


       Pada dasarnya proses dalam kehidupan manusia mengalami evolusi yang
berkelanjutan. Evolusi disini bukan berarti evolusi dalam bentuk fisiknya, tetapi evolusi
dalam kegiatan ekonomi secara global. Dua ratus tahun yang lalu perekonomian dunia
bersifat agraris dimana tanah adalah faktor produksi yang memegang peranan penting.
Kemudian terjadi revolusi industri dengan ditemukannya mesin uap, ekonomi global
berevolusi ke arah ekonomi industri dengan ciri utama modal sebagai faktor produksi yang
paling penting. Tetapi karena perkembangan teknologi tahapan ekonomi secara tidak
langsung telah bergeser pada tahapan yang berdasarkan pengetahuan dan berfokus pada
infomasi sehingga informasi menjadi kunci dalam memenangkan persaingan dan manusia
menjadi sentral dalam proses produksi. Karena pentingnya informasi maka teknologi
telekomunikasi dan informasi memegang peran yang sangat penting sebagai teknologi kunci
(enabler technology).

       Teknologi komunikasi mempunyai peran yang hampir sama dengan jembatan, jalan
raya dan pelabuhan. Teknologi ini mampu membuka hubungan antar daerah dan pada
akhirnya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi suatu daerah. Sehingga peran
teknologi ini telah menjadi semakin penting, bukan hanya sebagai media komunikasi,
namun juga sebagai faktor penunjang. Peningkatan sebesar 1 persen dalam penetrasi
telepon seluler di sejumlah negara berkembang berkorelasi dengan peningkatan penghasilan



  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   23
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                          17
perkapita rata-rata sebesar 4,7 perse          . Sementara menurut Telecommuncations
management group tahun 2007 peningkatan sebesar 1 persen dalam penetrasi seluler di
negara-negara berkembang berkaitan dengan peningkatan penghasilan perkapita rata-rata
sebesar 10,5 persen. Tentu saja hal ini telah dapat dibuktikan di Indonesia yang mempunyai
kondisi geografis yang tepisah, dengan masuknya layanan komunikasi bergerak ke daerah-
daerah telah membantu peningkatan ekonomi daerah karena membuka kesempatan
perdagangan komoditi suatu daerah yang mungkin sebelumnya belum diberdayakan karena
dunia luar belum mengetahui komoditi tersebut.

           Pada dasarnya teknologi komunikasi bergerak di dunia terbagi dalam beberapa
generasi, yaitu generasi pertama (1G), kedua (2G) dan ketiga (3G). Generasi pertama
ditandai dengan adanya teknologi AMPS dengan perangkat handphone dalam bentuk yang
besar dan berantena. Teknologi AMPS menggunakan sistem analog, sistem ini memiliki
banyak keterbatasan seperti kapasitas trafik yang kecil, jumlah pelanggan yang dapat
ditampung dalam satu sel sangat sedikit, penggunaan spektrum frekuensi yang boros dan
hanya mampu melayani komunikasi suara. Di Indonesia teknologi ini dikembangkan oleh
PT. Komselindo. Tetapi teknologi ini mempunyai masa kejayaan yang sangat singkat
karena digeser oleh teknologi 2G.

           Teknologi 2G muncul karena adanya tuntutan akan perbaikan kualitas layanan
generasi 1G. Generasi 2 G sudah menggunakan teknologi digital dan tidak hanya
digunakan untuk komunikasi suara saja, tetapi juga bisa untuk sms dan transfer data dengan
kecepatan maksimal 9,6 Kbps. Dari segi layanan dan kualitas generasi 2G memberikan
layanan dan kualitas yang lebih baik. Standart teknologi 2G yang paling banyak digunakan
di dunia ini adalah GSM (Global System for Mobile Communication) yang merupakan produk
Eropa, disamping ada juga CDMA (Code Division Multiple Access) yang merupakan produk
Amerika dan PDC (Personal Digital Celluler) yang merupakan produk Jepang. Setelah 2G,
lahirlah generasi 2,5G yang merupakan versi yang lebih baik dari generasi 2G. Teknologi
2,5G ini menawarkan kemampuan transfer data yang lebih cepat dengan GPRS (General

17
     The economist, 10 Maret 2005

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 24
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Packet Radio Services). GRPS merupakan teknologi yang disisipkan diatas jaringan GSM
untuk menangani komunikasi data pada jaringan. Tetapi kecepatan pengiriman data dengan
teknologi ini masih terbatas.

       Kemudian lahirlah generasi selanjutnya yaitu generasi 3G. Kelebihan generasi ini
terletak pada kecepatan transfer data yang bisa mencapai 2 Mbps. Setelah itu dalam waktu
singkat lahirlah teknologi 3,5 G dan disusul dengan teknologi 4G yang saat ini sedang
dalam tahap pengembangan. Untuk lebih jelasnya perkembangan teknologi telekomunikasi
dapat digambarkan sebagai berikut:




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  25
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                            Figure 8 : Perkembangan teknologi telekomunikasi

      Di Indonesia telah banyak bermunculan operator seluler yang menawarkan layanan
komunikasi dengan teknologi GSM dan CDMA yang rata-rata juga telah menawarkan
layanan 3G juga walaupun kurang begitu banyak digunakan. PT Telkom Tbk sebagai
pemain pertama di Indonesia harus menerapkan strategi dan menciptakan inovasi secara
continous improvement, sehingga dapat menjadi ‘a leading Telecommunication,
Information, Media & Edutainment” di Indonesia. Persaingan dalam bisnis telekomunikasi
ini sangat ketat sekali karena banyaknya pemain yang memperebutkan pasar yang sama.
Tentu saja bisnis ini adalah bisnis yang padat modal dan membutuhkan investasi yang
mahal untuk pembelian perangkatnya. Tetapi model investasi dalam bidang teknologi dapat
dikatakan mempunyai life cycle yang sangat pendek karena munculnya teknologi baru yang
sangat cepat. Dalam bidang ini investasi awalnya sangat besar dan depreseasi sangat cepat

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   26
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
sehingga pemanfaatan teknologi informasi memang harus dipikirkan dengan sangat
matang.

      Melihat persaingan yang makin keras dalam dunia layanan telekomunikasi maka
PT.Telkom Tbk harus jeli menyikapinya dengan menciptakan daya saing yang lebih. Daya
saing disini dapat didefinisikan sebagai kemampuan untuk mempertahankan pangsa pasar
yang ditentukan oleh faktor suplai yang tepat waktu dan harga yang kompetitif. Hal ini
dipengaruhi oleh dua faktor penting, yaitu fleksibilitas (kemampuan untuk melakukan
adaptasi terhadap keinginan konsumen) dan manajemen differensiasi produk. Fleksibilitas
dan differensiasi produk dapat dicapai sepanjang adanya kemampuan untuk melakukan
inovasi dan adanya efektivitas dalam sistem pemasaran.

      Jika dilihat dari pasar yang ada, PT.Telkom berada dalam wilayah penyedia jasa
telekomunikasi yang tepat yaitu sesuai dengan visi yang berfokus pada Telekomunikasi,
Information, media dan edutainment (TIME). PT.Telkom harus jeli melihat pasar bahwa
tuntutan penggunaan layanan data (TIME) dari tahun ke tahun makin berkembang karena
perkembangan perangkat pendukungnya yang dalam hal ini adalah handphone, tablet, &
PC yang sangat pesat. Peningkatan ini terjadi karena penggunaan internet yang menjadikan
segala sesuatu lebih efisien dan efektif makin meluas. PT.Telkom     juga harus melihat
prospek bisnis penyediaan layanan internet ini sebagai peluang bisnis baru yang dapat
digarap dengan memanfaatkan infrastruktur yang sudah ada baik jaringan seluler yang
sudah dimiliki maupun jaringan fiber optik yang dimilikinya. Kebutuhan untuk layanan
data dan akses internet akan makin meningkat dari tahun ke tahun karena trend
penggunaan internet yang makin meningkat. Peningkatan ini bisa dijadikan sebagai salah
satu peluang emas yang dapat diraih, PT.Telkom harus bergerak terus agar bisa meraih
pasar baru yang masih belum ketat persaingannya. Pasar yang masih terbuka tersebut bukan
hanya pasar konsumer individu saja, tetapi juga pasar korporat yang masih sangat luas.
Korporat disini tidak hanya perusahaan besar saja, tetapi juga perusahaan kecil dan
menengah yang jumlahnya sangat banyak.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  27
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
       Ruang gerak PT.Telkom selama ini bisa dikatakan menyasar ke seluruh elemen baik
pada pasar konsumer individu maupun pasar corporat. Hal tersebut untuk mengantisipasi
usaha kecil dan menengah di Indonesia yang beberapa tahun kedepan akan membutuhkan
layanan internet karena persaingan bebas yang akan dilaksanakan pada 2013. Sebelum
AFTA 2013 dilaksanakan tentu saja para pengusaha kecil dan menengah harus
mempersiapkan diri untuk menghadapi persaingan tersebut, mereka harus mempunyai
keunggulan kompetitif dan harus bisa memasarkan produknya ke pasar luar negeri. Potensi
pasar luar negeri yang sangat luas dapat diraih dengan bantuan internet.

       Disamping peluang tersebut akan ada pula ancaman yang muncul, yaitu
menurunnya penghasilan PT.Telkom dari layanan suara (seluler maupun rumah). Mau
tidak mau PT.Telkom harus siap untuk menghadapi penurunan penghasilan dari layanan
suara karena tingkat persaingannya yang sangat ketat, sekarang atau nanti itu akan terjadi.




                                 Teknologi Pemrosesan


       Dewasa ini perkembangan sektor telekomunikasi di Indonesia sangat pesat, hal ini
terbukti dengan makin meningkatnya pengguna layanan telepon & data dari tahun ke
tahun. Data terakhir menunjukkan pengguna layanan seluler di Indonesia mencapai lebih
dari 120 juta. Jumlah ini bisa tercapai karena jumlah penduduk di Indonesia yang juga
sangat besar lebih dari 200 juta jiwa yang merupakan pasar yang sangat potensial bagi
industri ini. Dari sisi teknologi yang ditawarkan tentu saja dari tahun ketahun telah
mengalami perkembangan yang sangat cepat, hal ini terjadi karena karakteristik industri
telekomunikasi yang termasuk kedalam jenis high technology. Sifat dalam industri high
technology dapat digunakan strategi /senjata utama untuk memenangkan persaingan dengan
penguasaan teknologi dan teknologi yang ditawarkan kepada konsumen.

       Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa investasi dan depresiasi yang sangat besar
menuntut PT.Telkom untuk benar-benar melakukan perencanaan yang sangat matang

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                          28
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
terhadap strategi bisnisnya. Perencanaan yang matang tersebut dapat dilakukan dengan
melakukan serangkaian analisis yang membahas faktor-faktor utama yang mempengaruhi
bisnis, yaitu kajian tentang lingkungan eksternal, termasuk customer, pasar dan trend lain
serta identifikasi peluang potensial.

       Untuk dapat terus berkembang PT.Telkom harus mengoptimalkan layanan
Telecomunication,Information, Media & Edutainment untuk menghasilkan pendapatan
dimasa mendatang. Namun semua layanan tersebut tentu saja memerlukan dukungan dari
berbagai macam investasi, yaitu sebagai berikut:

   1) Jaringan dan Infrastruktur.
   2) Akses Radio
   3) Bisnis Menara
   4) Transmisi.
   5) Switching.
   6) Kapasitas Sistem Penagihan.
   7) Disaster Recovery Center.
   8) Saluran Distribusi.



       Disamping itu PT.Telkom juga terus berupaya mengembangkan penggunaan
teknologi terbaru di tahun ini dan untuk masa mendatang. Diantaranya adalah:

   1) User Data Consolidation HLR
   2) Turbo Charging
   3) IP Satellite
   4) 3G Direct Tunnel

   5) Green BTS yang memerlukan energi rendah

   6) MSC in Pool
   7) Upgrade Amdoc to V.7 (sistem penagihan)


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                    29
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
   8) Synchronized FLP
   9) STP Layering
   10) Transmission Optimizer

   Dengan didukung infrastruktur tesebut diharapkan PT.Telkom Tbk akan dapat terus
memberikan layanan yang berkualitas bagi pelanggannya dan dapat memberikan kepuasan
bagi pelanggan, karena dalam bisnis jasa kepuasan pelanggan adalah hal yang paling
penting.

       Dari uraian diatas dapat kita ketahui bahwa bisnis telekomunikasi yang masuk
dalam kategori high technology membutuhkan dana yang sangat besar dan nilai depresiasi
yang cukup tinggi. Oleh karena itu dalam penentuan strategi harus benar-benar dilakukan
serangkaian analisis yang mendalam menyangkut trend pasar dan konsumen untuk
mengidentifikasi potensi yang ada. Dalam kaitannya dengan industri telekomunikasi yang
makin ketat persaingannya, PT.Telkom sebagai salah satu pemain harus melihat kenyataan
bahwa dimasa yang akan datang pendapatan dari layanan suara yang selama ini menjadi
andalan utama akan mengalami penurunan karena perkembangan teknologi telah
menciptakan pengganti layanan suara dengan layanan data dan internet dengan biaya yang
lebih murah.

       Untuk itu PT.Telkom Tbk harus memanfaatkan dan mengembangkan layanan diluar
layanan suara agar dimasa mendatang pendapatan perusahaan tidak merosot. PT.Telkom
Tbk harus terus memperbaiki layanan yang ditawarkannya dengan menambah jumlah
infrastruktur yang telah dimiliki dan melakukan perawatan terhadap infrastriktur yang telah
ada disamping terus melakukan investasi pada teknologi terbaru. Hal yang paling penting
untuk keberhasilan PT.Telkom Tbk adalah bisa menggabungkan strategi bisnis dan strategi
teknologi sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     30
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                Lingkungan Pemerintah


       Reformasi telekomunikasi dilaksanakan praktis oleh semua negara di dunia. Hal ini
terutama disebabkan oleh perubahan drastis lingkungan ekonomi global dan kepesatan
kemajuan teknologi telekomunikasi dan informasi. Karena perbedaan yang spesifik dalam
keadaan ekonomi, politik dan sosial masing-masing negara, manifestasi reformasi tersebut
berbeda antara negara yang satu dengan yang lain. Lagi pula, perbedaan dalam sasaran
yang ingin dituju oleh strategi reformasi membuat corak reformasi telekomunikasi juga
beraneka ragam. Begitu derasnya perkembangan industri telekomunikasi yang masuk ke
Indonesia, sehingga menjadikan Indonesia sebagai objek pasar yang strategis dengan kultur
masyarakat yang konsumtif. Ketika negara ini menjadi objek bagi perkembangan industri
telekomunikasi, maka peran pemerintahpun harus lebih extra terhadap masuknya industri
telekomunikasi di Indonesia.

       Dari proses reformasi birokrasi yang sedang berlangsung di negeri ini, terdapat
perkembangan yang cukup baik bagi layanan kepengurusan sertifikasi di Ditjen POSTEL,
karena sesuai dengan KM 10 pasal 2 ( Bahwa setiap perangkat di buat atau dirakit dan akan
di pasarkan di Indonesia wajib di sertifikasi). Kebijakan pemerintah yang menerima dengan
baik masuknya industri telekomunikasi di Indonesia telah di realisasikan dengan
mempermudah pelayanan kepenguruasan sertifikasi bagi industri telekomunikasi yang akan
memasarkan produknya di negara ini. Ini pun harus di dukung dengan peran masyarakat
dan dunia usaha untuk menjaga kestabilan dari industri telekomunikasi dan mencegah
penyimpangan yang dapat merugikan baik secara materi maupun penyimpangan fungsi
perangkat telekomunikasi yang dapat mengancam keutuhan bangsa. Saat inipun
pemerintah masih lemah terhadap pengawasan masuknya perangkat telekomunikasi di
Indonesia, karena masih banyak perangkat telekomunikasi yang masuk ke Indonesia tanpa
di sertifikasi atau belum di sertifikasi. Kita tidak ingin bangsa ini dijadikan sebagai objek
perdagangan produk illegal, karena Negara dapat di rugikan secara materil dan rentan
terhadap penyimpangan dari fungsi perangkat telekomunikasi itu sendiri. Maka diperlukan

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                       31
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
peran serta dari semua rakyat Indonesia, dunia usaha dan khususnya pemerintah bersama–
sama melakukan Sweeping tehadap perangkat telekomunikasi yang telah di pasarkan di
Indonesia tanpa di sertifikasi.

       Sejak tahun 1961, layanan telekomunikasi di indonesia diselenggarakan oleh badan
usaha milik negara. Sebagaimana terjadi pada negara berkembang lainnya, pengembangan
dan modernisasi infrastruktur telekomunikasi berperan penting dalam perkembangan
ekonomi nasional secara umum. Selain itu, jumlah penduduk yang besar dan pertumbuhan
ekonomi yang pesat telah mendorong permintaan yang tinggi akan layanan telekomunikasi.

       Pemerintah mengatur regulasi sektor telekomunikasi, terutama melalui menkominfo.
Pada awalnya Pemerintah memberlakukan monopoli atas layanan telekomunikasi di
indonesia. reformasi telah menciptakan kerangka regulasi yang mendorong tumbuhnya
persaingan dan percepatan pembangunan fasilitas dan infrastruktur telekomunikasi.
Reformasi regulasi berikutnya bulan September 2000, ditujukan untuk meningkatkan
persaingan dengan menghapus monopoli, meningkatkan transparansi dan kepastian
terhadap kerangka regulasi, menciptakan peluang bagi aliansi strategis dengan mitra asing
dan memfasilitasi masuknya pemain baru dalam industri telekomunikasi. Pada saat itu,
deregulasi sektor telekomunikasi sangat erat kaitannya dengan program pemulihan ekonomi
nasional yang didukung oleh International Monetary Fund ("imF").

       PT. Telkom Indonesia, Tbk menyakini adanya beberapa kecenderungan yang
signifikan dalam industri telekomunikasi di Indonesia, antara lain:

   1) Pertumbuhan yang berkesinambungan. Telkom yakin industri telekomunikasi akan terus
       tumbuh sejalan dengan pertumbuhan ekonomi indonesia yang diharapkan akan
       meningkatkan permintaan layanan telekomunikasi.
   2) Migrasi ke jaringan nirkabel. Telkom mengantisipasi layanan nirkabel akan semakin
       populer sebagai dampak dari semakin luasnya area cakupan, membaiknya kualitas
       jaringan nirkabel, menurunnya harga telepon genggam dan meluasnya layanan prabayar.



  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     32
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
   3) Meningkatnya persaingan. Telkom mengantisipasi kompetisi pasar telekomunikasi di
       indonesia yang semakin meningkat sebagai dampak dari reformasi peraturan pemerintah.

                                 REGULASI KOMUNIKASI


       Kerangka hukum industri telekomunikasi terdiri atas undang- undang khusus,
peraturan pemerintah dan keputusan menteri yang diumumkan dan diterbitkan dari waktu
ke waktu. Kebijakan telekomunikasi yang berlaku saat ini pertama kali diformulasikan dan
dijabarkan dalam "Cetak Biru Kebijakan Pemerintah indonesia mengenai Telekomunikasi",
yang terkandung di dalam keputusan menteri Perhubungan (menhub) no. km. 72 tahun
1999 tanggal 20 juli 1999.

       Tujuan kebijakan tersebut adalah untuk:

   a) Meningkatkan kinerja sector telekomunikasi di era globalisasi;
   b) Melakukan liberalisasi sector telekomunikasi dengan struktur yang kompetitif dengan
       cara meniadakan monopoli;
   c) Meningkatkan transparansi dan kepastian kerangka regulasi;
   d) Menciptakan peluang bagi operator telekomunikasi nasional untuk membentuk aliansi
       strategis dengan para mitra asing; l menciptakan peluang bisnis untuk badan usaha skala
       kecil dan menengah; dan
   e) Memfasilitasi terciptanya lapangan kerja baru.

       Regulasi sektor telekomunikasi yang berlaku pada saat ini berlandaskan pada
Undang-undang Telekomunikasi no. 36/1999, yang berlaku efektif sejak tanggal 8
September 2000.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                        33
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                         UNDANG-UNDANG TELEKOMUNIKASI


          Undang-undang Telekomunikasi menetapkan pedoman bagi reformasi industri
telekomunikasi, termasuk liberalisasi industri, kemudahan masuknya pemain baru, serta
peningkatan transparansi dan persaingan. Undang-undang Telekomunikasi hanya mengatur
hal-hal yang bersifat umum. Peraturan pelaksanaannya diatur lebih lanjut dalam berbagai
peraturan,     keputusan     menteri,    serta   keputusan    Dirjen     Postel.    Undang-undang
Telekomunikasi meniadakan konsep "badan penyelenggara" sehingga mengakhiri status
Telkom dan indosat sebagai badan penyelenggara yang bertanggung jawab untuk
mengkoordinasikan        layanan    telekomunikasi     domestik     dan     internasional.    Untuk
meningkatkan persaingan, Undang-undang Telekomunikasi melarang praktik monopoli dan
persaingan tidak wajar antar operator telekomunikasi. Peran Pemerintah adalah sebagai
pembuat kebijakan dan pengawas sector telekomunikasi. Untuk memastikan transparansi
dalam proses pembuatan regulasi sesuai Undang-undang Telekomunikasi.

          Sebuah badan regulasi independen, Badan Regulasi Telekomunikasi Independen
(BRTI) didirikan pada bulan juli 2003 guna mengatur, memantau dan mengontrol industri
telekomunikasi. BRTI terdiri dari para pejabat dari Ditjen Postel dan komite regulasi
Telekomunikasi serta diketuai oleh Dirjen Postel. keputusan menhub no. 67/2003 mengatur
hubungan antara menhub (yang bertanggungjawab atas pengaturan telekomunikasi sebelum
dialihkan kepada menkominfo pada bulan Februari 2005), dan BRTI.

          Sebagai bagian dari fungsi pengatur, BRTI berwenang untuk:

   (i)       Melaksanakan pemilihan atau evaluasi untuk pemberian lisensi jaringan dan layanan
             telekomunikasi sesuai dengan kebijakan menkominfo, dan
   (ii)      Mengusulkan kepada menkominfo mengenai standar kinerja operasi jaringan dan
             layanan   telekomunikasi,   standar   kualitas   layanan,    biaya    interkoneksi   dan
             standardisasi perangkat.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                               34
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
           Sebagai bagian dari fungsi pemantauan, BRTI berwenang memantau dan diharuskan
melaporkan kepada menkominfo mengenai:

   (i)        Pelaksanaan standar kinerja operasi jaringan dan layanan telekomunikasi,
   (ii)       Persaingan antar operator jaringan dan layanan, dan
   (iii)      Kepatuhan terhadap penggunaan perangkat telekomunikasi sesuai dengan standar
              yang berlaku.

           Sebagai bagian dari fungsi pemantauan, BRTI diberi wewenang untuk memantau
dan diharuskan untuk melaporkan kepada menkominfo mengenai:

   (i)        Bantuan penyelesaian sengketa antar operator jaringan dan layanan, dan
   (ii)       Pengendalian penggunaan perangkat telekomunikasi dan pelaksanaan standar kualitas
              layanan. keputusan BrTi dituangkan dalam bentuk keputusan Dirjen Postel.

           Undang-undang Telekomunikasi menggolongkan penyedia telekomunikasi ke dalam
tiga kategori:

   (i)        penyedia jaringan telekomunikasi;
   (ii)       penyedia layanan telekomunikasi; dan
   (iii)      Penyedia telekomunikasi khusus.

           Lisensi diperlukan untuk setiap kategori layanan telekomunikasi. Penyedia jaringan
telekomunikasi diberikan lisensi untuk menyediakan dan/atau mengoperasikan jaringan
telekomunikasi. Penyedia layanan telekomunikasi diberikan lisensi untuk menyediakan
layanan dengan menyewa kapasitas jaringan dari penyedia jaringan lain. Lisensi
telekomunikasi khusus diperlukan untuk penyedia layanan telekomunikasi privat untuk
tujuan yang terkait dengan penyiaran dan kepentingan keamanan nasional. keputusan
menkominfo no. 01/Per/ m. kominFo/01/2010 tanggal 25 januari 2010 tentang
Penyelenggaraan jaringan Telekomunikasi dan keputusan menhub no. km. 21/2001 tanggal
31 mei 2001 mengenai operasi layanan Telekomunikasi (yang diubah berdasarkan


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                         35
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
keputusan menhub no. km. 30/2004 tanggal 11 maret 2004, Peraturan menkominfo no.
07/P/m. kominFo/04/2008 tanggal 4 april 2008 dan Peraturan menkominfo no. 31/
Per/m. komin Fo/09/2008 tanggal 9 September 2008) melaksanakan ketentuan Undang-
undang Telekomunikasi mengenai kategori baru atas jaringan telekomunikasi dan layanan
operasi.

       Teknologi digital berkembang dengan pesat dan terus meningkat mengarah pada
konvergensi, atau integrasi layanan telekomunikasi, data, informasi dan penyiaran. hal ini
menyebabkan diterbitkannya beberapa peraturan yang secara khusus menggabungkan
beberapa aspek dari bidang- bidang tersebut:

   1) Undang-undang no. 11/2008 tanggal 21 april 2008 tentang transaksi dan informasi
       elektronik ("UU no.11/2008"), memungkinkan PT. Telkom Indonesia,Tbk untuk dapat
       menyelenggarakan dan memperluas usaha di bidang informasi dan transaksi elektronik,
       termasuk e-payment . hingga saat ini belum terdapat petunjuk pelaksanaan dari undang-
       undang tersebut di atas.
   2) Peraturan menteri no. 30/Per/m. kominFo/8/2009 tentang Penyelenggaran layanan
       Televisi berbasis internet Protokol (" iPTV") sebagai dasar peraturan bagi PT. Telkom
       Indonesia,Tbk untuk memberikan layanan baru IPTV , net TV dan Web TV, dalam
       rangka memberi nilai tambah bagi infrastruktur wireline yang sudah ada.




                             LISENSI PT. Telkom Indonesia, Tbk

       Daftar lisensi beberapa produk PT. Telkom Indonesia,Tbk sesuai dengan undang-undang,
peraturan atau keputusan yang berlaku:
       1) Lisensi Penyelenggaraan Jaringan Tetap tertutup kP. 238/2002, 12 agustus 2002
           Produk Sirkit Langganan Berbasis TDM lokal SLJJ dan Internasional
       2) Lisensi Penyelenggaraan ITKP Telkom Sk. 01/Dirjen/2004, januari 2004 Produk
           Telkom Global, TELKOMSave, penyaluran trafik wholesale internasional berbasis
           VoIP

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      36
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
       3) Lisensi Penyelenggaraan Jaringan tetap dan Jasa telepon dasar yang terdiri dari
          jaringan Tetap Lokal, SLJJ, SLI, FWA KP. 162/2004 Layanan jasa dasar Telkom;
          Lokal, SLI, SLJJ, IN dan Telkom Flexi.
       4) Penyelenggaraan Jasa Akses Internet (Internet Service Provider) Sk. 02/Dirjen/2004,
          29 januari 2004 Produk SPEEDY, TELKOMNET, ASTINET, VPN Dial, VPN IP, IP
          Transit, INFONET, METRO E, dll.
       5) Lisensi Penyelenggaraan Jasa Interkoneksi internet Network Access Point (NAP)
          kep. Dirjen no. 275/Dirjen/2006, 31 juli 2006 Produk TlX, Global IP, Transit, dll.

       Pada tahun 2009, PT. Telkom Indonesia,Tbk wajib menyampaikan laporan lisensi
modern ( iTkP, local, S ljj, Sli, internet) secara menyeluruh selama 5 tahun dalam rangka
evaluasi dan komitmen 5 tahun ke depan tertuang dalam lisensi modern penyelenggaraan
yang diberikan.

1) TELEPON TIDAK BERGERAK KABEL DAN TELEPON TIDAK BERGERAK
    NIRKABEL

       Lisensi modern yang dimiliki oleh PT. Telkom Indonesia,Tbk mewajibkan Telkom
untuk menyediakan layanan telepon tidak bergerak lokal, domestik dan sambungan jarak
jauh internasional. lisensi ini tidak memiliki batas waktu berakhir, namun dievaluasi setiap
lima tahun. lisensi ini dievaluasi pada tahun 2009 dan evaluasi selanjutnya adalah pada
tahun 2014.

2) SELULER

       Telkomsel memiliki lisensi untuk mengoperasikan jaringan telepon seluler GSM
secara nasional, menggunakan frekuensi radio 7,5 mhz dalam band 900 mhz dan
menggunakan frekuensi radio 22,5 mhz dalam band 1800 mhz. Telkomsel juga memiliki
lisensi dari Badan koordinasi Penanaman modal indonesia yang mengijinkannya untuk
mengembangkan layanan seluler dengan jangkauan nasional, termasuk perluasan kapasitas
jaringannya. Selain itu, Telkomsel memiliki ijin dan lisensi dan registrasi pada pemerintah


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                           37
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
daerah tertentu dan/atau instansi pemerintah, terutama dalam hubungannya dengan
operasinya di wilayah tersebut, properti yang dimiliki oleh pihaknya dan/atau
pembangunan dan penggunaan Base Transceiver Station (BTS) .

3) THIRD-GENERATION MOBILE TELEcOMMUNIcATIONS SYSTEM ("3G")

       Pada bulan Februari 2006, Pemerintah melaksanakan tender untuk tiga lisensi
spektrum frekuensi radio 2,1 ghz, masing-masing memiliki pita lebar 5 mhz, yang akan
digunakan bersama lisensi baru untuk mengoperasikan jaringan telekomunikasi seluler 3 g
tingkat nasional di indonesia. lisensi 3g diberikan kepada Telkomsel, indosat dan Xl axiata,
serta dua pemegang lisensi existing (hCPT dan PT lippo Telekom ( natrindo Telepon Seluler)
yang telah menerima lisensi 3 g melalui proses tender pada tahun 2003.

4) SLI

       Sebagai bagian dari lisensi modern, Telkom mulai menyediakan layanan SLI sejak
tahun 2004. lisensi ini tidak memiliki batasan waktu, tetapi akan dievaluasi setiap 5 (lima)
tahun. evaluasi tersebut telah dilakukan pada tahun 2009 dan akan dilakukan evaluasi
kembali pada tahun 2014. Pada tanggal 2 maret 2010, Peraturan menkominfo no.
75/keP/m. komin Fo/03/2010 memberikan lisensi penyedia jaringan tetap, tertutup
kepada Tii sebagai penyedia layanan infrastruktur internasional.

5) VoIP DAN ISP

       Telkom memiliki lisensi modern untuk menyediakan layanan VoiP dan iSP yang
mencakup ijin menyediakan layanan komunikasi data.

6) PENYEDIA AKSES JARINGAN

       Telkom memiliki lisensi untuk menyediakan layanan koneksi internet. masa berlaku
lisensi ini tidak memiliki batas waktu berakhir, namun akan dievaluasi setiap lima tahun.
lisensi ini dievaluasi pada tahun 2009 dan evaluasi selanjutnya pada tahun 2014.

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      38
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
7) AKSES PITA LEBAR NIRKABEL/ BroadBand Wireless Access (BWA)

       Pada tahun 2009, Telkom memperoleh lisensi layanan pita lebar nirkabel (BWa)
3,3ghz pada tujuh zona yaitu: Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Sumatera bagian tengah,
kalimantan Barat, kalimantan Timur, jawa Barat, jaBoDeTaBek dan Banten. Pada agustus
2009, menkominfo menerbitkan keputusan menteri no. 237/keP/m. kominFo/7/2009
tentang Penetapan Pemenang Seleksi Penyelenggara jaringan Tetap lokal Berbasis Packet
Switched yang menggunakan frekuensi radio 2,3 ghz untuk keperluan layanan Pita lebar
nirkabel (Wireless Broadband). Sebanyak delapan perusahaan ditetapkan sebagai pemenang
seleksi penyelenggara jaringan tetap lokal berbasis packet switched yang menggunakan
frekuensi radio 2,3 ghz untuk keperluan layanan pita lebar nirkabel (Wireless Broadband) atau
Broadband Wireless access (BWa), yaitu indosat mega media, internux, First media, Jasnita
Telekomindo, Bercahardayaperkasa, konsorsium rahajasa media internet dan WimaX
indonesia, konsorsium Comtronics Systems dan adiwarta Perdania, serta Telkom. Telkom
memperoleh lisensi BWa 2,3 ghz untuk di 5 zona yaitu: jawa Tengah, jawa Timur, Papua,
maluku, dan Sulawesi bagian utara. menjadi operator broadband wireless access ini sejalan
dengan transformasi bisnis Telkom menuju Time (Telecommunication, Information, Media and
Edutaiment) yang menuntut untuk memiliki infrastruktur dengan kemampuan merespon
pasar yang semakin kompleks dan permintaan layanan yang semakin convergent , baik pada
segmen consumer, enterprise maupun pada segmen wholesale .

8) SISTEM KOMUNIKASI DATA (SISKOMDAT)

       Dengan diterbitkannya keputusan menteri komunikasi no. km. 30/2004 tentang
Perubahan keputusan menteri komunikasi no. km. 21 tahun 2001 tentang Penyelenggaraan
jasa Telekomunikasi, Telkom wajib memiliki ijin Penyelenggaraan jasa SiSkomDaT (Data
Communications Systems). Ijin Penyelenggaraan jasa SiSkomDaT tersebut adalah ijin yang
diperlukan untuk menyelenggarakan layanan jasa komunikasi data. Saat ini, PT. Telkom
Indonesia,Tbk telah memiliki ijin Prinsip Penyelenggaraan jasa SiSkomDaT untuk
melaksanakan Uji laik operasi, untuk selanjutnya memperoleh ijin Penyelenggaraan jasa


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                       39
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
SiSkomDaT. PT. Telkom Indonesia, Tbk pada saat ini menggunakan ijin jaringan tetap
tertutup untuk layanan komunikasi data.



                                 Pembangunan Ekonomi


          Salah satu modal pembangunan ekonomi masyarakat di suatu negara adalah
infrastruktur. Pembangunan infrastruktur yang baik akan memberikan akses barang
maupun informasi pada masyarakat secara luas. Salah satu infrastruktur yang perlu
diperhatikan pembangunannya adalah infrastruktur di bidang telekomunikasi, tepatnya
pada industri selular.

          Di negara-negara maju, sumbangsih dunia telekomunikasi pada pendapatan negara
telah mencapai 30% sementara di Indonesia, angkanya masih jauh lebih rendah yakni 2,8%
(2007). Melihat pada data tersebut, indikasi yang muncul adalah perkembangan dunia
telekomunikasi      mendapat    perhatian    penting    di   negara-negara     maju.    Sepertinya,
perkembangan teknologi informasi menjadi salah satu infrastruktur penopang keberhasilan
negara-negara tersebut.

          Dalam konteks pembangunan,secara sederhana, infrastruktur bisa dibagi menjadi
tiga: infrastruktur yang bidang perhubungan, bidang telekomunikasi dan bidang regulasi.
Seperti     diungkapkan    sebelumnya,      infrastrutur-infrastruktur   ini   adalah   penunjang
pembangunan ekonomi negara yang berkelanjutan. Infrastruktur perhubungan bisa berupa
jalan, jembatan, terminal, stasiun ataupun bandara tentu akan menunjang mobilitas
manusia dan barang dalam pergerakan roda pembangunan nasional. Fasilitas-fasilitas ini
akan menunjang distribusi barang maupun orang.

          Sementara, Infrastruktur regulasi terdiri dari dua hal utama: kebijakan pemerintah
sebagai penentu arah pembangunan dan nilai dan norma masyarakat yang mengendalikan
dan juga membentuk mental dan budaya masyarakat sekitar. Pembanguan infrastruktur ini



  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                             40
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
dianggap penting karena hal ini bertindak sebagai penjamin keberlangsungan pembangunan
infrastruktur perhubungan dan sebagai penentu iklim ekonomi suatu negara.

       Yang terakhir, dan yang terbaru, adalah infrastruktur telekomunikasi. Sebenarnya
ini, bisa dikatakan, adalah subsidiary dari infrasruktur perhubungan. Perkembangan
teknologi yang semakin pesat, memaksa dunia perhubungan mengarah pada terma
boarderless communication (komunikasi tanpa batas). Dengan demikian, pembangunan
infrastruktur telekomunikasi adalah sebuah kebutuhan yang mendesak bagi suatu negara
dewasa ini. Di era globalisasi ini, mengesampingkan pembangunan infrastruktur
telekomnikasi adalah hal yang naïf. Akses komunikasi selular dan internet yang semakin
luas telah menciptakan suasana yang serba cepat. Maka, ketersediaan infrastruktur
telekomunikasi menjadi sebuah keharusan.

       Salah satu pembangunan infrastruktur      telekomunikasi yang dilakukan oleh PT.
Telkom Indonesia yaitu :

1) PT . Telkom Indonesia, Tbk menjalin kerja sama pemakaian infrastruktur bersama
    dengan PT PLN serta pemeliharaan perangkat dan jaringan bersama PT Inti (Industri
    Telekomunikasi Indonesia) pada akhir tahun 2009.
2) PT. Telkom Indonesia, Tbk        bekerja sama dengan PT Inti dalam hal penyediaan
    perangkat dan pemeliharaan infrastruktur telekomunikasi yang dikembangkan dalam
    pola bagi hasil.
3) PT. Telkom Indonesia, Tbk juga telah menjalin kerja sama dengan PLN              tentang
    pemakaian infrastruktur    bersama. Pemakaian infrastruktur bersama tersebut bisa
    berupa jaringan serat optik atau lainnya mengingat jangkauan PLN yang telah
    melayani hingga ke desa-desa di seluruh Indonesia.
       Bila dicermati lebih dalam, maka dalam konteks kekinian, di era perkembangan
teknologi yang begitu cepat, maka penitikberataan perhatian pada perkembangan industri-
industri telekomunikasi adalah sesuatu yang wajar. Hal ini berpijak pada tiga alasan penting
yakni pertama, Kemajuan teknologi telekomunikasi dan informatika. Kedua, Globalisasi
ekonomi yang menempatkan telekomunikasi sebagai jasa yang diperdagangkan dan sebagai

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      41
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
sarana vital bagi sebagian besar jasa lainnya. Yang terakhir, datangnya masyarakat
informasi yang menempatkan informasi menjadi faktor produksi yang amat strategis.
         Salah satu industri telekomunikasi yang saat ini berkembang pesat adalah industri
selular. Bila dibandingkan dengan sektor lain, maka industri selular ini yang paling
mungkin mendapat jangkauan paling luas. Di Indonesia, angka penetrasi yang telah
dilakukan juga merupakan yang paling besar yakni mencapai 28,6%, jauh mengungguli
yang lain: internet (11,4%) atau broadband (0,2%)(2007). Akses layanan operator yang
semakin mudah tentu menjadi faktor penyebabnya. Kebutuhan akan berkomunikasi yang
semakin bertambah dari perkotaan, pedesaan, hingga pelosok merupakan sebuah kenyataan
yang tak mungkin dipungkiri. Selain itu, kesederhanan atau simplicity dari layanan industri
ini agakanya mendukung penuh perkembangannya. PT. Telkom Indonesia, Tbk juga
mempunyai anak perusahaan dalam bidang industri seluler yaitu Telkomsel dan Telkom
Flexy.



                                  IMPLIKASI EKONOMI

         Dalam laporan tahunan negara yang tercatat dalam nota keuangan RI 2010, sektor
telekomunikasi, pada 2009, menempati urutan pertama sebagai sektor yang mengalami
pertumbuhan signifikan. Tak tanggung-tanggung, angka pertumbuhannya mencapai 13,6%.
Hal ini tak lepas dari peran sektor telekomunikasi dalam membantu proses pertumbuhan
ekonomi di Indonesia.
         Kenyataan- kenyataan di atas tentu sudah harus menjadi perhatian pada pemain
indiustri selular untuk terus meningkatkan investasinya. Dalam ilmu ekonomi, keberhasilan
atau kesuksesan akan diraih bila penjual bisa memenuhi kebutuhan pasar minimal pada
harga ekuilibrium. Pendek kata, antara supplay dan demand harus di sesuaikan. Maka, bagi
pemain industri selular, pangsa pasar yang terus bertumbuh juga harus disikapi dengan
peningkatan investasi yang rasional demi menjaga supply yang dibutuhkan.. Hal ini tak
hanya berimplikasi pada profit yang di raih, tetapi sumbangsih pada pembangunan nasional
yang berkelanjutan pun juga bisa di- cover.


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     42
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      Sementara, pembangunan nasoinal ini tentunya juga bergantung pada kesuksesan
pembanguan ekonomi daerah- daerahnya. Kebijakan-kebijakan nasional akan dengan
mudah dilimpahkan dengan komunikasi yang baik. Tentu industri telekomunikasi dengan
segala kemudahannya akan menunjangnya. Akses informasi yang luas juga menjadi
implikasi pengembangan industri selular ini. Fleksibilitas dan simplisitas menjadi
andalannya. Kenyataan ini berujung pada kemungkinan pemerataan ekonomi yang terbuka
lebar, meski butuh proses yang panjang. Artinya, industri telekomunikasi tak menjamin
pemerataan   itu   terjadi,   tetapi   industri   ini   tetap   memiliki   peran   vital   dalam
menyukseskannya.
      Investasi di bidang telekomunikasi, terutama pada industri telekomunikasi akan
menjamin ketersediaan akses informasi di daerah-daerah perkotan, pedesaan, hingga
pelosok. Perkembangan industri ini akan mempermudah transaksi serta distrbusi karena
komunkasi yang terbangun semakin mudah. Investasi yang tepat di bidang telekomunikasi
nantinya juga akan membentuk sebuah integrasi antar wilayah. Pada akhirnya upaya-
upaya tersebut akan berimbas pada pengembangan potensi ekonomi di daerah- daerah.
Upaya tersebut juga akan mendorong dengan terciptanya masyarakat informasi yang lebih
luas. Selain itu, integrasi ekonomi antarwilayah akan mempermudah proses pembanguanan
karena akses informasi terbuka seluas-luasnya. Indikator pamungkas yang diinginkan yakni
jumlah produksi yang meningkat, tentunya, menjadi perihal yang tak sulit dicapai.
      Salah satu investasi yang di lakukan PT. Telkom Indonesia, Tbk               adalah pada
tanggal 14 Nopember 1995 Telkom telah mencatatkan diri ( listed ) di Bursa Saham New
York (NYSE), London (LSE) dan Jakarta (BEJ) serta Surabaya (BES) dan menjadikan PT.
Telkom menjadi perusahaan publik terbuka yang terdaftar di dalam negeri (Jakarta dan
Surabaya) dan di luar negeri (New York dan London).

                              PELUANG DAN TANTANGAN


      Dilihat dari kacamata ekonomi, maka jumlah penduduk Indonesia yang hampir
mencapai 250 juta jiwa merupakan pasar yang sangat potensial. Jumlah ini bila digarap
dengan baik tentu akan menjadi sumber pendapatan yang besar. Faktanya, penguna jasa

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                          43
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
telekomunikasi di Indonesia terus menanjang, dari 2007 berjumlah 63 juta, 2008 berjumlah
70 juta dan 2009 mencapai hampir 90 juta pengguna.

         Namun, tentu disadari bahwa saat ini adalah era globalisasi yang mengarah pada
sistem market-driven. Sederhananya, operator telekomunikasi tak boleh dan tak bisa
mendikte pasar, yakni masyarakat. Pasar kini menentukan apa maunya dan yang terjadi
adalah pasar balik mendikte operator. Selain, itu iklim kompetisi sudah pasti dihadapi.
Tidak mungkin tidak. Pemain industri telekomunikasi harus bersiap kompetisi yang banyak
memiliki kemungkinan.

         Dalam kompetisi ini, tentu yang muncul pertama adalah perang tarif. Hal ini sudah
pasti tak akan terlekkan. Meski demikian, Perang tarif yang dilakukan operator saat ini
masih dianggap wajar, tidak akan merugikan operator itu sendiri, karena faktanya tarif
terendah yang ditawarkan operator itu dibandingkan dengan operator di negara lain,
Indonesia masih diatasnya. Selain itu, dilihat dari populasi penduduk Indonesia dewasa ini,
kini ada sekitar delapan operator telekomunikasi dan jumlah ini dipandang masih belum
jenuh.

         Namun, pada tahap selanjutnya, fokus pada persaingan tarif juga akan membunuh
diri sendri. Hal ini disebabkan perkembangan teknologi informasi (IT) yang begitu pesat,
memaksa operator merubah paradigmanya, dari fokus pada tarif menjadi fokus pada
layanan dan content. Kerena, yang dibutuhkan msayrakat sekarang bukan lagi hanya tarif
yang kompetitif, tapi juga akses data-data dan informasi mengenai berbagai hal untuk
mendukung aktivitasnya. Industry telekomunikasi yang dulu voice centric, kini telah beralik
ke data centric.

         Dengan tarif berkomunikasi (telepon, SLI, dan SLJJ) murah, lalu dilengkapi fasilitas
lebih, konsumen akan memiliki opsi dalam membelanjakan dananya. Kemajuan teknologi
yang diimplementasikan oleh operator memang tidak akan membuat operator makin kaya,
tetapi membuat mereka tetap kompetitif di masa sulit.



  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                       44
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      Dengan demikian, masyarakat sebagai konsumennya tentu juga akan dimudahkan
dengan dua hal. Pertama tarif yang rasional. Artinya, masyarakat ditawari sebuah layanan
yang terjangkau oleh kondisi ekonomi mereka. Tidak terlalu mahal yang tidak juga murah.
Kedua, layanan, content yang didukung kualitas jaringan yang memadai. Pelayanan yang
terbaik akan menciptakan desire masyarakat untuk terus menggunakan layanan selular, dan
kualitas yang terjaga akan menjamin kontinuitas dan durabilitas penggunaan layanan yang
berujung pada hubungan yang bersifat profitabel dan berkelanjutan (sustainably-profitable
relationship). Dengan demikian, secara tidak langsung roda perekonomian daerah hingga
nasional pun semakin lancar.

      Peluang dan Tantangan yang di hadapi PT. Telkom Indonesia, Tbk yaitu:

1) Peluang dan Tantangan terkait orang Indonesia:
   a) PERISTIWA POLITIK DAN SOSIAL YANG TERJADI DI INDONESIA
      Contohnya sejak tahun 2000, ribuan masyarakat indonesia turut serta dalam
      berbagai demonstrasi di jakarta dan kota-kota lainya, baik yang mendukung atau
      anti terhadap Pemerintah, sebagai reaksi atas beberapa permasalahan yang spesifik,
      seperti pengurangan subsidi BBM, privatisasi dari aset-aset negara, gerakan anti
      korupsi, desentralisasi dan otonomi daerah, tindakan dari berbagai pejabat
      pemerintah termasuk anggota keluarganya, serangan tentara amerika ke afghanistan
      dan irak serta kenaikan tarif listrik. Walaupun pada umumnya demonstrasi ini
      berjalan secara tertib, namun ada beberapa yang berubah menjadi anarkis.
      khususnya, pada beberapa kejadian sejak bulan juni 2001, ketika Pemerintah
      memutuskan untuk menaikkan harga sejumlah bahan dasar, seperti BBM yang
      menyebabkan demonstrasi dan pemogokan besar-besaran di seluruh indonesia.
      Tidak ada jaminan bahwa ketidakpuasan di masa mendatang tidak akan menuju
      kepada ketidakstabilan politik dan sosial.
   b) PERUBAHAN NEGATIF PADA TINGKAT GLOBAL, REGIONAL ATAU
      KEGIATAN EKONOMI INDONESIA DAPAT MENGAKIBATKAN DAMPAK
      NEGATIF TERHADAP BISNIS TELKOM


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   45
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
   Krisis ekonomi yang melanda Asia Tenggara, termasuk Indonesia, sejak
   pertengahan 1997 dampak yang dirasakan di indonesia, antara lain, adalah
   penurunan nilai mata uang, pertumbuhan ekonomi yang negatif, tingkat suku bunga
   yang tinggi, kerusuhan sosial dan perkembangan politik yang luar biasa. kondisi-
   kondisi tersebut memiliki dampak negatif terhadap usaha di indonesia. krisis
   ekonomi tersebut telah mengakibatkan banyaknya perusahaan di indonesia yang
   bangkrut, karena ketidakmampuan atau karena hal lainnya, untuk membayar
   hutang-hutangnya ketika jatuh tempo.
c) FLUKTUASI NILAI RUPIAH
   Depresiasi dan ketidakstabilan nilai mata uang rupiah yang dibandingkan terhadap
   mata uang lainnya, seperti   Dolar AS. Sebagian besar dari pendapatan Telkom
   adalah dalam mata uang rupiah. Penurunan nilai rupiah terhadap Dolar AS atau
   mata uang asing lainnya dapat berdampak negatif terhadap Telkom. hal tersebut
   dapat menambah beban kami dalam pembelian perangkat, yang diakibatkan oleh
   kerugian nilai tukar atas pembayaran hutang dalam mata uang asing, meningkatkan
   hutang dalam mata uang asing menjadi rupiah dan berkurangnya penerimaan
   dividen dalam Dolar AS oleh pemegang saham dan pemegang saham ADS.
d) PENURUNAN         PERINGKAT       HUTANG       INDONESIA       OLEH      AGEN
   PERINGKAT INTERNASIONAL DAPAT MEMILIKI DAMPAK NEGATIF
   TERHADAP       LIKUIDITAS       PASAR     KEUANGAN        INDONESIA       DAN
   KEMAMPUAN ATAU BEBAN PERUSAHAAN INDONESIA, TERMASUK
   TELKOM, UNTUK MENDAPATKAN DANA
e) KEGIATAN TERORISME DI INDONESIA DAPAT MENGGUNcANG
   INDONESIA DAN DAPAT BERDAMPAK NEGATIF TERHADAP BISNIS,
   KONDISI KEUANGAN DAN HASIL OPERASIONAL SERTA HARGA
   SAHAM TELKOM
f) INDONESIA RAWAN TERHADAP BENCANA ALAM DAN KEJADIAN DI
   LUAR     KUASA     TELKOM       YANG     DAPAT      BERDAMPAK        NEGATIF
   TERHADAP BISNIS DAN HASIL OPERASI


ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI               46
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      Pada tanggal 16 agustus 2009, Padang dan wilayah sekitarnya diguncang gempa
      yang mengakibatkan kerusakan aset di Divisi i Sumatera, sehubungan dengan hal
      tersebut Telkom telah mengajukan klaim asuransi. Pada tanggal 2 September 2009,
      sebagian jawa Barat mengalami gempa. Bencana ini mengakibatkan kerusakan pada
      aset Perusahaan. Pada tanggal 30 September 2009, telah terjadi gempa bumi di
      Sumatera Barat yang mengakibatkan gangguan layanan telekomunikasi di beberapa
      lokasi. Walaupun Tim Pengelolaan krisis Telkom telah bekerja sama dengan para
      karyawan dan mitra untuk mengembalikan layanan secepatnya, gempa bumi
      tersebut mengakibatkan kerusakan terhadap aset Telkom.




                           Kebijakan Industri dan Sektoral


      Telekomunikasi saat ini sudah menjadi kebutuhan primer setiap orang, dapat
dikatakan bahwa setiap hari masyrakat indonesia melakukan komunikasi dengan
sesamanya ataupun dengan rekan/koleganya yang berada di luar Indonesia. Bedasarkan
data yang dikeluarkan oleh ATSI (Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia) sampai Juni
2010 total pengguna seluler di Indonesia telah mencapai 180 juta pelanggan atau sekitar
80% dari jumlah penduudk Indonesia. Tentu saja Indonesia menjadi pasar yang sangat
besar bagi setiap operator seluler di Indonesia. Peningkatan pengguna seluler juga semakin
terasa ketika demam jejaring sosial dan keharusan konektivitas antar masyarakat semakin
tinggi padahal terpisah di tempat yang berbeda. Dengan fakta-fakta tersebut dapat dikatakan
bahwa tren jumlah pengguna layanan seluler akan masih terus mengalami peningkatan.

      Beberapa tahun terakhir ini sektor industri yang bisa dibilang paling ketat
persaingannya adalah sektor telekomunikasi. Hal ini bisa dilihat dengan banyaknya
operator yang ada di Indonesia. Sebagian besar operator bahkan melakukan serangkaian
promosi kepada masyarakat sehingga acap kali sering terjadi perang tarif. Hal ini tentunya
berdampak positif bagi masyarakat karena harga atau tarif komunikasi yang semakin


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     47
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
kompetitif. Sebagian besar operator juga melakukan ekspansi yang “gila-gilaan” guna
meraup kue pasar. Misalnya dengan melakukan ekspansi jaringan ke wilayah non Pulau
Jawa seperti Sumatera, Kalimantan, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku dan Papua. Hal ini
karena di wilayah non Pulau Jawa persaingan relatif minim dan mempunyai peluang untuk
dikembangkan lebih besar akibat jaringan yang belum dibangun secara maksimal.
      Indonesia memang merupakan pasar yang menarik bagi investor di industri
telekomunikasi baik dari dalam negeri dan luar negeri. Dengan penduduk lebih dari 230
juta dan perekonomian yang terus berkembang maka pasar telekomunikasi tidak akan
pernah usang. Masyarakat Indonesia akan terus melakukan komunikasi dan akan terus
berkembang seiring dengan berkembangnya perekonomian dan pendidikan. Bahkan analogi
sederhana bisa dilihat dari anak sekolah dasar (SD) saja sekarang sudah bisa melakukan
komunikasi dengan telepon seluler.

      Adanya fasilitas yang diberikan oleh para operator selular memberikan pilihan serta
kenyamanan bagi para pengguna operator seluler untuk memilih provider yang sesuai
dengan profil dan harapan mereka. Telkom melalui anak perusahannya Telkomsel
merupakan market leader apabila dilihat dari jumlah pengguna yang ada di Indonesia dan
dengan semakin bertambahnya pemain-pemain baru maka diperlukan inovasi produk serta
kemampuan dalam menciptakan kinerja yang efisien. Implikasi dari adanya pemain-pemain
baru di sektor telekomunikasi adalah persaingan yang semakin sengit antara provider satu
dengan provider yang lainnya. Telkomsel sendiri juga telah melakukan kiat-kiat yang
dimaksudkan untuk tetap bertahan dalam persaingan di bisnis seluler di Indonesia.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   48
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Margin EBITDA provider telekomunikasi di Indonesia




                           Figure 9: Grafik margin EBITDA provider telekomunikasi di Indonesia18

           Operator telekomunikasi harus terus meningkatkan kinerjanya, apabila tidak ingin
kehilangan pelanggan Alasannya, saat ini konsumen semakin kritis terhadap perusahaan
layanan telekomunikasi yang digunakan. Pada grafik yang menunjukan nilai margin
EBITDA antar operator yang semakin turun dari waktu ke waktu merupakan sebuah
indikator awal bahwa tingginya persaingan di sektor ini yang mendorong terjadinya
pengurangan margin pendapatan. Tahun ini merupakan saat bagi operator telekomunikasi
memantapkan diri pada layanan data. Pasalnya,jumlah pengguna layanan data ini ke depan
akan semakin meningkat seiring dengan tingkat kebutuhan mobile lifestyle terhadap internet
dan maraknya pengguna ponsel pintar. Untuk layanan ini, operator telekomunikasi juga
harus mulai menyasar pelanggan- pelanggan di daerah.

           Tingginya persaingan antar operator seluler dan semakin beraninya operator seluler
melakukan kegiatan promosi mendorong pemerintah melalui lembaga terkait tetap
melakukan pengawsan sehingga iklim persaingan usaha yang baik dan etis tetap
dipertahankan. Seperti pada kasus kepemilikan ganda Perusahaan investasi asal Singapura


18
     Source: www.danareksaonline.com

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                            49
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
Temasek Holding terhadap Telkomsel dan Indosat. Kebijakan sektoral di industri
telokomunikasi mutlak diperlukan agar tercipta iklim persaingan, pada kasus tersebut
akhirnya Temasek melepas kepemilikan sahamnya yang terdapat di Indosat. Pengertian
yang mendalam terhadap kebijakan-kebijakan sektoral terkait telekomunikasi mutlak
diketahui oleh Telkom. Dengan informasi dan analisis tentang kebijakan sektoral tersebut
Telkom dapat menyusun startegi perusahaan (corporate strategy) yang sesuai (inline)
dengan kebijakan yang berlaku di Indonesia.

         Persaingan yang sehat dan berdasarkan atas kemampuan mengelola kelebihan
sehingga menjadi value added bagi pelanggan mutlak diterapkan oleh operator seluler.
Telkomsel sebagai market leader dalam industri ini perlu mencermati berbagai isue terkait
dengan kebijakan sektor telekomunikasi khususnya dalam hal persaingan usaha. Beberapa
saat lalu pernah dikemukakan oleh KPPU (komisi Pengawas Persaingan Usaha) bahwa
provider seluler melakukan kartel terhadap harga yang diberikan kepada pelanggan.
Terlepas dari benar atau tidaknya tuduhan tersebut, Telkomsel harus memahaminya
sebagai dasar dalam pengambilan keputusan startegis management. Dengan kata lain dalam
melakukan ekspansi strategis atau promosi telkomsel harus melihat pola penetapan
kebijakan sektoral yang diterapkan oleh lembaga pengawas tersebut.




                         Lingkungan Politik Dalam Negeri


         Sektor ekonomi dan sektor politik pada dasarnya merupakan 2 hal yang sangat
berbeda satu sama lain. Ekonomi/bisnis didasarkan pada faktor kompetisi sedangkan
politik didasarkan pada faktor kolektifitas/kebersamaan. Dalam kenyataanya sektor
ekonomi dan politik adalah sangat terkait, hal ini bisa terjadi karena masing-masing pihak
saling    mengkompromikan    kepentingannya    untuk   tujuan   yang   ingin   dicapainya.
Pertumbuhan ekonomi suatu negara pada dasarnya dipengaruhi oleh banyak faktor baik
faktor ekonomi maupun faktor non ekonomi. Faktor ekonomi misalnya adalah tingkat suku


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                    50
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
bunga Bank Indonesia, inflasi, kebijakan fiskal dan moneter, fluktuasi nilai tukar mata
uang, jumlah uang yang beredar dan lainnya. Sedangkan faktor non ekonomi dapat berupa
kerusuhan sosial, kondisi politik suatu negara, dampak dari kegiatan teroris dan sebagainya.
Kondisi politik suatu negara yang tidak menentu tentu saja akan berpengaruh secara
langsung terhadap perekonomian, hal ini terjadi karena investor asing yang menanamkan
dananya di negara tersebut umumnya akan lebih memilih untuk menarik dananya dari
negara yang kondisi politiknya tidak menentu ke negara lain yang kondisi politiknya lebih
stabil untuk mengamankan dananya. Dalam hal ini investor memilih negara dengan risiko
yang lebih rendah.

       Secara empiris banyak studi menunjukkan stabilitas politik merupakan faktor yang
berpengaruh signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi, sebagaimana yang ditunjukkan
oleh Alesina dan Peroti (The Political Economy of Growth: A Critical Survey of Recent Literature,
The World Bank Economic Review 1994 No 3). Kestabilan politik berkorelasi positif dengan
tingkat inflasi dan berkorelasi negatif dengan tingkat pertumbuhan ekonomi. Hubungan
antara ketidakstabilan politik dan ketidakstabilan ekonomi tidal bersifat mutually exclusive,
melainkan causality interdependence. Ini berimplikasi logis pada adanya kekhawatiran kinerja
ekonomi yang akan tetap atau semakin memburuk jika stabilitas politik dapat menyebabkan
lemahnya daya saing ekonomi Indonesia. Kekhawatiran akan besar kecilnya pertumbuhan
ekonomi suatu negara berkaitan dengan besar kecilnya risiko negara tersebut, termasuk
didalamnya adalah risiko politik walaupun komponen dari risiko suatu negara adalah risiko
politik, risiko keuangan dan risiko ekonomi.

       Dari ketiga komponen tersebut umumnya risiko politik menempati bobot yang
paling besar dalam risiko negara (country risk). Karena itu apabila stabilitas politik terganggu
maka country risk pun akan meningkat secara signifikan. Faktor ini; khususnya unsur political
risk, jelas tidak bisa diabaikan. Variabel politik merupakan variabel yang signifikan dalam
perekonomian Indonesia, khususnya pengaruhnya terhadap investasi luar negeri dan kurs
mata uang. Bahkan, risiko politik jauh lebih besar pengaruhnya dibanding risiko finansial
maupun risiko ekonomi.        Risiko politik ini telah menjadi variabel fundamental non-


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                           51
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
ekonomi yang berpengaruh terhadap ekonomi Indonesia. Mengikuti konsep penilaian yang
digunakan oleh International Country Risk Guide (ICRG), dalam menelaah pengaruh risiko
politik tersebut, ada indikator-indikator penting yang menjadi kunci tergoncangnya
stabilitas politik. Beberapa indikator tersebut adalah stabilitas pemerintahan, konflik
internal, profil investasi termasuk pada kelompok indikator yang mempunyai bobot paling
tinggi. Kemudian, korupsi, konflik agama, hukum dan peraturan, serta peran militer,
termasuk pada kelompok kedua.

Kondisi politik yang kondusif akan mendorong pertumbuhan ekonomi dan bisnis secara
berkesinambungan, karena kepastian kebijakan da peraturan yang dibuat oleh regulator
tidak akan tumpang tindih dan tidak berpihak pada golongan-golongan tertentu.

      Pada jaman orde baru, fungsi dari 3 pilar negara yaitu Eksekutif, Legislatif dan
Yudikatif tidak berjalan dengan semestinya. Peran dari Eksekutif sangat dominan dan setiap
kebijakan yang dihasilkan oleh lembaga legislatif dikontrol oleh lembaga eksekutif.
Akibatnya pertumbuhan bisnis hanya terjadi pada kelompok-kelompok bisnis tertentu saja.
Semenjak reformasi sudah terlihat pembagian kekuasaan yang jelas antara 3 lembaga
tersebut, tetapi yang terjadi kemudian adalah kecenderungan untuk menjadi berlebihan,
peran DPR menjadi sangat berlebihan karena mulai masuk ke masalah yang sangat
operasional, DPR mulai       melibatkan dari dalam roda pemerintahan sehingga roda
pemerintahan sulit untuk bisa berjalan secara normal. Siring dengan berjalannya waktu
masyarakat mulai dapat melihat bagaimana para politikus tersebut lebih banyak bergelut
mementingkan kepentingan pribadi atau kelompok untuk memperoleh keuntungan bagi
pribadi maupun kelompoknya dibandingkan kepentingan masyarakat luas yang telah
memilih mereka. Hal ini terbukti dengan bergulirnya sejumlah kasus korupsi yang
melibatkan anggota DPR. Fakta tersebut mengungkap bahwa perilaku korupsi, kolusi dan
nepotisme telah bergeser dari pihak eksekutif ke pihak legislatif sejalan dengan pergeseran
keuasaan dari pihak eksekutif ke pihak legislatif. Tentu saja hal ini menjadi fenomena baru
yang menimbulkan presepsi negatif bagi perkembangan kehidupan demokrasi negara kita.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     52
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      PT Telkom sebagai salah satu perusahaan Badan Usaha Milik Negara harus
mencermati setiap kedinamisan yang terjadi di dunia politik. Pemimpin puncak dari
BUMN seringkali melibatkan pertimbangan-pertimbangan politik tetentu, ketika terjadi
kondisi yang tidak stabil dalam politik maka kebijakan internal dari PT Telkom juga dapat
terganggu karena kemungkinan pergantian pemimpin puncak di PT Telkom menjadi lebih
tinggi. Pergantian-pergantian tersebut dapat mendorong terjadinya perubahan-perubahan
visi perusahaan dan ketidakkonsistenan rencana bisnis kedepannya.

      Kondisi politik yang tidak stabil juga akan mempengaruhi investor lokal dan asing
yang akan menanamkan investasinya di sektor telekomunikasi. Instabilitas politik yang
berkepanjangan dapat menunda masuknya investasi baru. Bahkan investor yang sudah
adapun terbukti melakukan divestasi. Atlantic Com, Nextek maupun Dutch Telkom
merupakan contoh actual terjadinya divestasi akibat country risk di Indonesia maupun Asia
secara umum. Investor yang ragu untuk menanamkan investasinya akan memberikan
dampak tidak langsung bagi PT Telkom, karena pembiayaan untuk ekspansi perusahaan
juga melibatkan dana (capital) dari investor lokal dan asing. Dengan minimnya modal
(capital) yang berasal dari eksternal perusahaan akan meyebabkan biaya modal (capital
expenditure) perusahaan menjadi sangat mahal dan setiap proyek-proyek bisnis akan
menjadi sangat mahal. Dengan berbagai fakta dan analisis tersebut dapat dikatakan bahwa
stabilitas politik ditambah kepastian hukum sangat mempengaruhi perkembangan industri
telekomunikasi di Indonesia terlebih lagi untuk PT Telkom sebagai salah satu BUMN
telekomunikasi.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   53
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                  Ekonomi Regional


       Bisnis PT. Telkom merupakan bisnis yang selalu mengalami perubahan dengan
sangat cepat seiring dengan perkembangan teknologi di bidang telekomunikasi dan
informasi. PT. Telkom Tbk. harus cepat merespon keadaan ini agar dapat menjadi
perusahaan yang kompetitif tidak saja di dalam negeri tetapi juga menjadi perusahaan yang
mendunia. Untuk mengantisipasi tantangan dan peluang dalam lingkungan yang semakin
kompetitif dan semakin heterogennya jenis jasa dan area pelayanan, maka PT. Telkom Tbk.
mengadakan perubahan langkah-langkah strategis untuk memenangkan pasar domestik.

   Proteksi bisnis tidak akan diperoleh secara langsung dari pemerintah, setiap pelaku
bisnis dituntut agar dapat bersaing dan berkompetisi secara sehat dengan competitor dari
negara lain untuk bersaing memperebutkan pasar regional. Bilamana pelaku bisnis domestic
tidak memiliki kemampuan untuk berkompetisi secara sehat maka potensi pasar yang ada
akan dengan mudah diambil alih oleh competitor dari negara lain. Agar dapat berkompetisi
secara sehat maka perlu dilakukan langkah-langkah strategis untuk mengantisipasi dan
menjawab tantangan yang dihadapi. Peningkatan mutu produk dan layanan akan menjadi
focus utama guna meningkatkan kualitas kepuasan konsumen sebagai tolak ukur
pencapaian keberhasilan bisnis. Selain itu peningkatan efisiensi dan efektifitas pengelolaan
perusahaan akan meningkatkan laba disisi perusahaan serta pengurangan biaya yang akan
membawa manfaat pada harga jual produk dan jasa yang lebih kompetitif. Dengan melihat
kepada perkembangan bisnis telekomunikasi di pasar regional atau khususnya domestik,
maka dapatlah kiranya kita mengidentifikasi tantangan yang harus dihadapi oleh PT
Telkom, Tbk dalam mempertahankan existensinya untuk berkompetisi dipasar regional.
Beberapa tantangan dimaksud diantaranya adalah:




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                      54
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
   1. Regulasi pemerintah yang membuka peluang terbukanya pasar dengan hanya
      melakukan sedikit tindakan proteksi serta beberapa kebijakan yang telah
      memberikan kesempatan kepada masuknya pemain asing telah meningkatkan
      kompetisi dalam bisnis telekomunikasi di Indonesia.
   2. Perkembangan teknologi sistem informasi telah mengakibatkan konvergensi media
      komunikasi dari yang hanya berbasis suara menjadi data dan memuat baik suara,
      gambar maupun data lainnya.
   3. Peningkatan tuntutan dari pelanggan atas kualitas layanan telah meningkatkan nilai
      kompetisi dari pelaku bisnis telekomunikasi. Tuntutan peningkatan layanan oleh
      pelanggan dalam bentuk:
         -   Service
         -   Produk
         -   Pemenuhan Kebutuhan
         -   Metode Kerja
         -   Informasi
   4. Model pengelolaan perusahaan yang birokratis akan menurunkan kinerja
      manajemen secara keseluruhan, tuntutan akan profesionalisme dalam pekerjaan
      haruslah dijadikan sebagai tantangan bagi seluruh karyawan PT Telkom,Tbk guna
      mendukung peningkatan kinerja manajemen perusahaan.
   5. Perkembangan teknologi yang sedemikian cepat juga telah menjadi tantangan
      tersendiri yang harus dapat dijawab oleh PT Telkom agar senantiasa dapat
      berkompetisi dengan pelaku bisnis telekomunikasi lainnya.
   6. Peningkatan kebutuhan akan jaringan komunikasi data oleh pihak swasta dan
      pemerintahan dalam pengembangan e-business dan e-government telah menambah
      tantangan yang harus dijawab oleh PT Telkom,Tbk agar dapat senantiasa
      memimpin di depan sebagai penyedia layanan telekomunikasi kebanggaan nasional.



      Seluruh tantangan sebagaimana dijelaskan diatas haruslah dijawab dengan sikap arif
dan bijaksana serta dengan langkah-langkah proaktif secara terencana dan terarah guna

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  55
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
memanfaatkan seluruh sumberdaya yang tersedia guna menjawab setiap tantangan yang
akan dihadapi di pasar regional.19

           Bisnis telekomunikasi saat ini, mengarah kepada kompetisi yang timbul sebagai
dampak dari kemajuan teknologi, deregulasi dan pengembangan kebutuhan pasar, sehingga
lingkungan bisnis masa depan akan sangat kompetitif dalam meraih pangsa pasar.
Kebijakan duopoli pada sektor telekomunikasi dalam negeri menuntut manajemen PT
Telkom untuk bersikap kritis terhadap faktor-faktor yang bersifat sensitif seperti customer
satisfaction maupun customer loyality seperti yang diterangan sebelumnya. Misi yang ingin
dicapai PT. Telkom yaitu Menjadi Dominan InfoCom Player di kawasan Regional. Untuk
mewujudkan visinya tersebut diperlukan strategi perencanaan pemasaran yang matang.20

           Dalam upaya meningkatkan kualitasnya, PT. TELKOM (Persero) Indonesia
mengeluarkan berbagai kebijakan terutama dalam bidang pemasaran. Kebijakan-kebijakan
tersebut dilakukan senantiasa untuk mengantisipasi persaingan yang muncul seiring dengan
munculnya beberapa operator baru dibidangnya. Kapasitas kebutuhan dan tingkat kepuasan
yang bervariasi dari masyarakat, menuntut setiap perusahaan penghasil suatu produk/jasa
untuk dapat memenuhinya sebagai konsekuensi agar perusahaan dapat terus bertahan
mengingat krisis berkepanjangan yang dialami negeri ini terutama dibidang ekonomi. PT.
TELKOM (Persero) Indonesia sebagai salah satu perusahaan penghasil produk dan atau
jasa sangat diuji eksistensinya dalam mengantisipasi keadaan tersebut, dan itu harus
dilakukan dengan berbagai kebijakan yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan yang
berkembang di masyarakat. Adapun kebijakan-kebijakan yang dilakukan itu tentunya
mengarah pada terciptanya kepuasan konsumen sehingga akan terjadi korelasi positif
dengan tingkat kepuasan konsumen21.

           Dalam kaitannya untuk meningkatkan value perusahaan PT TELKOM di tingkat
regional, banyak hal yang harus dilakukan oleh jajaran puncak manajemen dan pemerintah

19
     http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/394/jbptunikompp-gdl-deniyunard-19669-5-babiit-u.doc
20
     http://digilib.its.ac.id/ITS-Undergraduate-3100004020375/11904
21
     http://papers.gunadarma.ac.id/index.php/economy/article/viewFile/1073/1029

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                          56
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
sebagai stakeholder untuk dapat memenangkan pasar regional di dalam negeri. PT. Telkom
adalah salah satu perusahaan telekomunikasi yang berani bersaing dengan perusahaan lain
untuk mencapai target pasar. Dalam menghadapi persaingan tersebut PT. Telkom
menggunakan strategi pemasaran yang mencakup perkembangan produk, penetapan harga,
pelaksanaan promosi serta pendistribusian barang yang tepat, maka kesulitan-kesulitan yang
dihadapi perusahaan diharapkan akan dapat teratasi.

          Adalah telepon flexi yang menjadi salah satu andalan dari PT Telkom,Tbk yang
dapat merepresentasikan keunggulan perusahaan jasa telekomunikasi yang memberikan
kontribusi besar didalam kaitannya kebijakan regional yang diterapkan oleh pemerintah
dan persaingan usaha secara sehat. Strategi pemasaran yang digunakan untuk
meningkatkan volume penjualan PT. Telkom adalah Strategi pengembangan produk flexi
yaitu pengembangan sebuah produk untuk mengikuti perkembangan pasar guna memenuhi
kebutuhan konsumen karena mengingat perkembangan teknologi pada jaman sekarang
yang semakin maju, Strategi penetapan harga yaitu biaya komunikasi dengan menggunakan
TelkomFlexi sangat hemat karena biaya pemakaiannya mengacu pada tariff telepon rumah,
sedangkan pada produk lain atau pesaing penentuan tarifnya tidak mengacu pada telepon
rumah. Strategi distribusi ini berhubungan dengan bagaimana menyampaikan produk
kepada konsumen. Kebijakan dalam melakukan kegiatan pemasaran yang selama ini di
jalankan hendaknya dapat dipertahankan.22


          Kebijakan PT Telkom,Tbk untuk dapat memberikan pelayanan murah seperti
Telepon Flexi adalah merupakan strategi untuk memenangkan persaingan regional dan
sekaligus mensinergikan dengan kebutuhan pemerintah akan telekomunikasi antar pulau di
wilayah Indonesia. Hal ini dapat menjadi salah satu kekuatan bangsa Indonesia dalam
membangun infrastruktur berbasis teknologi.



22
     http://eprints.undip.ac.id/8350/



     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 57
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
            ANALISIS SWOT dan PEST PT TELKOM
                                 Analisis SWOT




                                   STRENGTH

•   Telkom memiliki kekuatan finansial yang besar. Hal ini memudahkan Telkom untuk
    melakukan investasi peralatan telekomunikasi yang mahal. Selain itu, Telkom
    memiliki jaringan dan infrastruktur yang luas mencakup hampir segenap wilayah
    Indonesia sehingga memudahkan untuk melakukan ekspansi dan penetrasi pasar.
•   Sepanjang tahun 2011, jumlah pelanggan Perusahaan terus menunjukkan
    pertumbuhan yang pesat. Jumlah pelanggan di beberapa produk berhasil menjadi
    market leader.
•   Pilihan produk dan cakupan serta beragam jenis layanan yang ditawarkan
    merupakan keunggulan strategis yang dimiliki Telkom. Kapasitas dan infrastruktur
    Telkom juga menyediakan landasan yang kokoh dalam memenuhi kebutuhan di
    masa mendatang untuk kecepatan, konektivitas dan pilihan yang lebih baik.
•   Dari sisi keuangan, Telkom terus menunjukkan arus kas yang kuat dan rasio hutang
    terhadap ekuitas yang sehat. Posisi ini memperkuat kemampuan Telkom untuk
    mengumpulkan modal guna pengembangan jika dan ketika dibutuhkan.
•   Sejumlah departemen dan instansi Pemerintah (tidak termasuk BUMN) membeli
    layanan Telkom sebagai pelanggan langsung, dengan termin yang dinegosiasikan
    secara komersil. Telkom tidak memberikan layanan secara cuma-cuma atau yang
    berbasis perusahaan sejenis. Telkom berurusan dengan berbagai departemen dan
    instansi Pemerintah sebagai pelanggan secara terpisah satu dengan lainnya.




ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                58
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                     WEAKNESS

•   Jumlah pekerjanya terlampau besar; sehingga kurang efisien dan boros dalam
    anggaran untuk gaji pegawainya. Selain itu, sebagai BUMN, mereka juga relatif
    dibebani dengan beragam peraturan dan regulasi yang acap membuat mereka
    lamban dalam mengambil keputusan strategis. Juga intervensi dari pemerintah
    kadang membuat mereka juga tidak bisa bersikap dinamis dengan perubahan pasar.
•   Langkah strategis merger & akuisisi, investasi & divestasi serta pengelolaan anak
    perusahaan mengandung peluang dan risiko yang dapat mempengaruhi performansi
    keuangan perusahaan. Telkom masih memerlukan waktu untuk memastikan bahwa
    langkah-langkah strategis yang diambil membawa dampak positif bagi pertumbuhan
    perusahaan. Dalam hal ini langkah-langkah yang diambil tersebut dapat
    menimbulkan dampak negatif yang material bagi perusahaan.
•   Kepentingan Pemegang Saham Pengendali dapat berbeda dengan kepentingan
    Pemegang Saham Telkom lainnya. Pemerintah sebagai pemegang saham pengendali
    terbesar dari jumlah saham Telkom yang diterbitkan dan beredar serta memiliki
    kemampuan untuk menentukan keputusan bagi hampir seluruh tindakan yang
    memerlukan persetujuan dari para pemegang saham Telkom. Pemerintah juga
    merupakan pemegang satu lembar saham Dwiwarna Telkom, yang memiliki hak
    suara khusus dan hak veto untuk hal tertentu, termasuk pemilihan dan
    pemberhentian Direksi dan Komisaris Telkom.

                                OPPORTUNITY

•   Industri telekomunikasi dan informasi akan terus memiliki peranan penting di
    Indonesia   seiring   pertumbuhan   yang    berkesinambungan    sejalan   dengan
    pertumbuhan ekonomi Indonesia. Oleh sebab itu, inovasi dan strategi investasi
    didasari oleh pandangan jangka panjang untuk menempatkan posisi Telkom di
    industri yang senantiasa berubah dengan cepat serta memastikan bahwa Telkom
    selalu menjadi pemimpin pasar.



ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 59
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
•   Undang-undang No. 11/2008 terkait dengan transaksi dan informasi secara
    elektronik, memungkinkan Telkom dapat memperluas peluang usaha di bidang
    informasi dan transaksi elektronik, termasuk e-payment.
•   Permintaan masyarakat yang tinggi akan akses internet merupakan pasar yang
    sangat potensial. Selain itu jumlah penduduk Indonesia yang besar, dan baru sedikit
    yang telah memiliki akses broadband internet, tentu merupakan peluang pasar yang
    sangat baik bagi pertumbuhan bisnis Telkom. Telkom memiliki perkembangan
    teknologi internet yang sangat pesat di Indonesia.

                                     THREATH

•   Masyarakat semakin menuntut mobilitas dan fleksibilitas dari alat komunikasinya,
    telepon rumah “tradisional” tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Dengan
    adanya perubahan terhadap gaya hidup migrasi ke arah seluler dan pilihan produk
    mobile lainnya tidak lagi dapat dihentikan dan kondisi tersebut dapat berdampak
    pada bisnis telepon tidak bergerak kabel. Saat ini Telkom masih menguasai 90% dari
    pangsa pasar yang dan bisnis telepon tradisional dan menjadi pendapatan utama
    Telkom.
•   Kondisi persaingan akan menjadi semakin ketat, para operator bertarung untuk
    mendapatkan     pelanggan-pelanggan     yang   jumlahnya   makin   kecil.   Semakin
    kompetitifnya pasar telekomunikasi Indonesia sebagai akibat dari reformasi
    peraturan pemerintah. Menurut Komisaris Utama Telkom, tekanan persaingan dan
    berbagai perubahan regulasi memberikan dampak negatif terhadap pertumbuhan
    pendapatan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dalam tiga tahun terakhir,
    persaingan yang berkenaan dengan bisnis multimedia, internet, dan layanan yang
    terkait dengan komunikasi data semakin ketat terutama sehubungan dengan
    dikeluarkannya lisensi baru sebagai hasil dari deregulasi industri telekomunikasi
    Indonesia. Telkom memperkirakan persaingan ini akan terus berlanjut dan semakin
    ketat. Penyedia layanan multimedia, internet dan layanan yang terkait dengan
    komunikasi data di Indonesia pada dasarnya bersaing dalam hal harga, rentang


ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   60
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
    layanan yang disediakan, kualitas jaringan, jangkauan jaringan dan kualitas layanan
    kepada pelanggan.
•   Reformasi menghasilkan regulasi baru yang berlaku mulai bulan September 2000,
    yang dimaksudkan untuk meningkatkan persaingan dengan penghapusan monopoli,
    meningkatkan transparansi dan memberi gambaran mendatang yang jelas tentang
    kerangka regulasi, menciptakan peluang bagi aliansi strategis dengan mitra asing dan
    memfasilitasi masuknya pemain baru dalam industri telekomunikasi.
•   Pada bulan Desember 2007, Menkominfo mengeluarkan keputusan No. 43/2007
    yang menuntut pembukaan akses jaringan telepon tidak bergerak kabel dan jaringan
    telepon tidak bergerak nirkabel untuk operator lain sebelum tenggat waktu itu
    apabila Indosat atau operator berlisensi lainnya mencapai ambang batas jumlah
    pelanggan tertentu. Berdasarkan keputusan ini, Telkom diwajibkan membuka akses
    jaringan telepon tidak bergerak nirkabel kepada Indosat atau operator berlisensi
    lainnya yang mencapai jumlah pelanggan setara 30% untuk Indosat atau 15% untuk
    operator lain dari jumlah pelanggan telepon tidak bergerak nirkabel Telkom. Telkom
    diwajibkan pula membuka akses jaringan telepon tidak bergerak kabel dan jaringan
    telepon tidak bergerak nirkabel kepada Indosat atau operator berizin lainnya yang
    mencapai jumlah pelanggan layanan terminal telepon tidak bergerak kabel dan
    telepon tidak bergerak nirkabel setara 15% dari gabungan pelanggan Telkom. Pada
    bulan September 2007, Menkominfo menerbitkan lisensi SLI kepada Bakrie Telecom
    dengan kode akses internasional ”009”. Pada tanggal 16 Desember 2008,
    Menkominfo juga menerbitkan lisensi SLJJ kepada Bakrie Telecom, sehingga
    menambah jumlah operator SLJJ menjadi tiga operator. Akibat hal tersebut dua
    operator lainnya yaitu Telkom dan Indosat diwajibkan untuk membuka kode akses
    SLJJ masing-masing untuk penyelenggara jaringan tetap tidak bergerak lokal di
    setiap kode area yang memenuhi persyaratan jumlah LIS.
•   Jaringan Telkom, khususnya jaringan akses kabel , dapat menghadapi potensi
    ancaman keamanan, seperti pencurian atau vandalisme yang dapat berdampak pada
    hasil usahanya.


ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                    61
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
      •   Adanya teknologi telpon seluler telah menggerus pendapatan Telkom dalam produk
          telpon tetap di rumah (fixed phone). Jika kecenderungan ini terus berlanjut, maka
          pendapatan mereka dari telpon rumah bisa hilang atau lenyap sama sekali dan ini
          sangat membahayakan bisnis mereka, sebab sebagian besar pendapatan mereka
          disumbang oleh telpon rumah. Selain itu, adanya teknologi-teknologi baru yang
          mulai hadir seperti WIMAX tentu akan mengancam kelangsungan bisnis mereka
          jika mereka tidak adaptif terhadap kemajuan teknologi itu.
      •   Sebagai BUMN, mereka juga relatif dibebani dengan beragam peraturan dan regulasi
          yang acap membuat mereka lamban dalam mengambil keputusan strategis. Juga
          intervensi dari pemerintah kadang membuat mereka juga tidak bisa bersikap dinamis
          dengan perubahan pasar.23




                                        ANALISIS PEST




                                           POLITIK

      •   Peristiwa politik dan sosial yang terjadi di Indonesia saat ini dapat memberi dampak
          merugikan pada kegiatan bisnis di Indonesia. Indonesia telah mengalami proses
          perubahan demokrasi, yang mengakibatkan timbulnya berbagai peristiwa sosial dan
          politik yang menimbulkan ketidakpastian peta politik di Indonesia. Peristiwa ini
          secara umum telah menimbulkan ketidakpastian politik, di samping gejolak sosial
          dan sipil yang tercermin dengan adanya sejumlah kejadian dalam beberapa tahun
          terakhir.
      •   Tidak ada jaminan bahwa situasi politik di Indonesia akan stabil atau Pemerintah
          akan menerapkan kebijakan ekonomi yang kondusif untuk mempertahankan
          pertumbuhan ekonomi atau yang tidak berdampak negatif terhadap kondisi regulasi

23
     gadingmahendradata.wordpress.com

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     62
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
    telekomunikasi pada saat ini. Tidak ada jaminan bahwa Pemerintah akan seterusnya
    menjadi pelanggan Telkom dan atau Telkomsel
•   Sebagai BUMN, intervensi dari pemerintah kadang membuat Telkom tidak bisa
    bersikap dinamis dengan perubahan pasar.

                                    EKONOMI

•   Tidak ada jaminan bahwa situasi politik di Indonesia akan stabil atau Pemerintah
    akan menerapkan kebijakan ekonomi yang kondusif untuk mempertahankan
    pertumbuhan ekonomi atau yang tidak berdampak negatif terhadap kondisi regulasi
    telekomunikasi pada saat ini.
•   Kemungkinan krisi keuangan global akan berdampak buruk secara material terhadap
    Telkom. Indonesia telah merasa efek krisis keuangan global. Laju inflasi meningkat,
    negara-negara pengimpor menurunkan pesanannya dan nilai ekspor ikut menurun.
    Beberapa perusahaan melaksanakan program-program penurunan jumlah karyawan
    dan cuti tanpa gaji. Seluruh faktor tersebut mengakibatkan penurunan tingkat
    pembelanjaan konsumen, yang telah berdampak negatif terhadap pendapatan
    Telkom.
•   Kondisi persaingan akan menjadi semakin ketat, para operator bertarung untuk
    mendapatkan pelanggan-pelanggan yang jumlahnya makin kecil, ditambah dengan
    krisis ekonomi pada saat ini akan membuat sejumlah operator kecil untuk
    melakukan konsolidasi.
•   Jumlah penduduk yang besar dan pertumbuhan ekonomi yang pesat telah
    mendorong permintaan yang tinggi akan layanan telekomunikasi. Industri
    telekomunikasi akan terus tumbuh sejalan dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia
    yang diharapkan akan meningkatkan permintaan layanan telekomunikasi.




ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   63
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                                          SOSIAL

   •   Masyarakat semakin menuntut mobilitas dan fleksibilitas dari alat komunikasinya,
       telepon rumah “tradisional” tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Dengan
       adanya perubahan terhadap gaya hidup migrasi ke arah seluler dan pilihan produk
       mobile lainnya tidak lagi dapat dihentikan dan kondisi tersebut dapat berdampak
       pada bisnis telepon tidak bergerak kabel.

                                         TEKNOLOGI

   •   Tantangan di masa depan adalah melakukan transformasi secara penuh untuk
       menjadi perusahaan yang fokus kepada pelanggan yang didukung oleh teknologi dan
       struktur organisasi yang tepat dan yang dapat membuat seluruh insan Telkom untuk
       bekerja bersama secara efektif.
   •   Teknologi new wave telah berkembang secara pesat dalam sepuluh tahun terakhir ini
       dan sedang merubah cara kita berkomunikasi antara satu dengan yang lain, dalam
       mengakses hiburan dan pekerjaan. Walaupun Telkom mengharapkan layanan tidak
       bergerak kabel akan tetap menjadi dasar bisnis untuk ke depannya, namun Telkom
       juga secara agresif bertumbuh dalam bisnis new wave-nya yang telah mengubah
       sejumlah pilihan untuk berkomunikasi dan berbagi informasi melalui platform
       multimedia.

                                     LINGKUNGAN

   •   Indonesia rentan terhadap bencana alam dan fenomena lain di luar kendali Telkom,
       yang dapat menimbulkan ganguan serius pada bisnis Telkom dan memberi dampak
       merugikan pada hasil operasi Telkom.

       Beberapa daerah operasi Telkom rentan terhadap bencana alam, seperti banjir, petir,
angin puyuh, gempa bumi, tsunami, letusan gunung berapi, kebakaran atau peristiwa lain
yang berada di luar kendali Telkom. Semua hal di atas tersebut dapat mengganggu kegiatan

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                    64
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
operasional perusahaan dan mengakibatkan kerusakan peralatan yang memberi dampak
merugikan pada kinerja keuangan dan hasil operasi Telkom.

Untuk mengurangi risiko-risiko di atas Telkom telah menerapkan Business Continuity
Management, Disaster Recovery Plan dan telah mengasuransikan asetnya untuk melindungi
Telkom dari potensi kerugian yang diakibatkan oleh bencana alam dan peristiwa lain yang
terjadi di luar kendali Telkom. Walaupun demikian, tidak ada jaminan bahwa
pertanggungan asuransi akan cukup melindungi Telkom dari potensi kerugian yang
ditimbulkan oleh bencana alam dan kejadian lainnya di luar kendali Telkom.

                               HUKUM dan REGULASI

   •   Pemerintah merupakan regulator yang membuat, menerapkan dan menegakkan
       peraturan yang relevan terkait penetapan tarif. Selain itu, Pemerintah menerbitkan
       lisensi bagi para operator. Pemerintah mengatur sektor telekomunikasi melalui
       Menteri Komunikasi dan Informasi (“Menkominfo”). Menkominfo berwenang
       menerbitkan keputusan pelaksanaan undang-undang, yang umumnya memiliki
       lingkup yang luas, sehingga memberikan keleluasaan bagi kementerian untuk
       melaksanakan dan menegakkan peraturan. Terkait dengan peraturan yang berlaku,
       “kepemilikan” saham dan satu saham Dwiwarna yang beredar berada di bawah
       perlindungan Departemen Keuangan. Sebaliknya, sesuai dengan wewenang
       Departemen Keuangan, Menteri Negara BUMN menggunakan hak-hak yang
       diberikan dalam saham ini sebagai pemegang saham pengendali Telkom.
   •   Beberapa lisensi tertentu mengharuskan Telkom untuk membayar biaya hak
       penyelenggaraan jasa telekomunikasi yang disediakan dan biaya hak penggunaan
       frekuensi radio kepada Menkominfo.
   •   Sebagai BUMN, mereka juga relatif dibebani dengan beragam peraturan dan regulasi
       yang acap membuat mereka lamban dalam mengambil keputusan strategis. Juga




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   65
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
         intervensi dari pemerintah kadang membuat mereka juga tidak bisa bersikap dinamis
         dengan perubahan pasar24.




24
     gadingmahendradata.wordpress.com

     ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                 66
                 STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
             SIMPULAN DAN SARAN

                                 SIMPULAN


   1) PT Telkom memiliki potensi yang cukup tinggi untuk berkembang dalam
      diversivikasi bisnis new wave yang dilakukannya sementara bisnis legacynya tidak
      bisa dihindarkan lagi akan terus mengalami penurunan.
   2) Bisnis PT.Telkom dipengaruhi oleh berbagai perubahan lingkungan bisnis yang
      terjadi di Indonesia.
   3) Sebagai perusahaan BUMN lingkungan bisnis regulasi pemerintah memiliki
      peranan yang cukup besar terhadap arah perubahan PT.Telkom
   4) Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang teknologi informasi dan
      telekomunikasi, faktor lingkungan bisnis teknologi dan teknologi proses
      memegang peranan penting karena industri ini membutuhkan investasi yang
      tidak sedikit dalam pemilihan teknologi yang diimplementasikan.




                                   SARAN




1) Berdasarkan kesimpulan nomor 1, PT Telkom harus terus berusaha menekan laju
   penurunan bisnis legacy yang dimiliki karena memang hal tersebut tidak mungkin
   dihindari, untuk mengimbanginya PT.Telkom harus terus mengoptimalkan bisnis
   new wave dan melakukan pengelolaan produk dengan baik karena jumlahnya yang
   cukup banyak.
2) Berdasarkan kesimpulan no 2, PT Telkom harus terus mengasah kepekaan terhadap
   perubahan lingkungan bisnis yang cukup dinamis dan beradaptasi secepat mungkin
   dengan melakukan penyesuaian di segala lini dari kebijakan hingga operasional.
3) Berdasarkan kesimpulan no 3, pemerintah sebagai pemegang saham mayoritas
   seharusnya tidak harus mempersulit PT Telkom dengan berbagai regulasi dan

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                  67
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
   birokrasi karena dewasa ini PT Telkom membutuhkan fleksibilitas dalam melakukan
   manuver bisnis untuk bersaing dengan kompetitor.
4) Berdasarkan kesimpulan nomor 4, benchmark dan studi kelayakan menjadi faktor
   yang penting sebagai pertimbangan pengambilan keputusan strategik investasi yang
   akan dilakukan.




ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI               68
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI   69
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
     IMPLIKASI BISNIS DAN TINJAUAN KE DEPAN


                                 IMPLIKASI BISNIS


      Mencermati    hasil   analisis   lingkungan   yang   telah   dilakukan   dan   dengan
memperhatikan bahwa valuasi atas nilai saham perusahaan ditentukan oleh profitabilitas
perusahaan dimasa yang akan datang, serta premium yang dilekatkan oleh pasar pada nilai
saham tersebut berdasarkan perkiraan prospek pertumbuhannya dimasa yang akan datang.
Telkom mempunyai potensi pertumbuhan yang tinggi pada diversifikasi yang dilakukannya
di bisnis new wave meskipun tren bisnis legacy mengalami penurunan. Penurunan tersebut
akan segera diimbangi dengan akselerasi pertumbuhan profit portofolio bisnis Telkom yang
semakin berkembang.

      Harapan untuk terus meningkatkan nilai saham perseroan di masa yang akan
datang, melalui laporan tahunannya, Telkom saat ini terus memperkokoh bisnis TIME
(Telecommunication, Information, Media, Edutainment), dengan mempertahankan bisnis
legacy dan memperlambat tren penurunan dan mencoba merebut dan menciptakan pangsa
pasar baru bisnis new wave. Hal ini mencerminkan bahwa aspek lingkungan yang terkait
dengan teknologi sebagaimana yang telah dilakukan analisis peluang dan ancaman akan
sangat dominan mempengaruhi bisnis Telkom ke depan karena penanaman modal yang
cukup besar terkait dengan lingkungan teknologi dan perkembangan teknologi
telekomunikasi yang sangat cepat. Hal ini mengandung implikasi yang sangat berat, bahwa
pilihan teknologi termasuk dalam lisensi yang harus diperoleh dari pihak regulator akan
sangat mempengaruhi arah bisnis Telkom ke depan.

      Disisi lain, nampaknya Telkom harus terus berbenah untuk mengerahkan segenap
potensi untuk mempertahankan posisi sebagai incumbent maupun menjadi pemimpin pasar
di bisnis-bisnis baru yang digeluti. Dalam kaitan ini, analisis yang telah dilakukan juga
memberikan gambaran tentang aspek lingkungan demografi yang senantiasa terus


  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     70
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
mengalami perubahan dan membutuhkan kecermatan analisa untuk mengarahkan pada
keputusan strategis yang tepat. Solusi atas perubahan yang terus terjadi sejalan dengan
perubahan gaya hidup, mobilitas yang tinggi dari setiap warga masyarakat dan kebutuhan
yang terus berkembang untuk melakukan interaksi sosial yang tidak lagi bisa dilakukan
dengan menggunakan media-media tradisional semata, harus dipenuhi dengan teknologi
yang canggih yang membutuhkan investasi yang tidak murah.

      Hal lain yang tidak kalah penting adalah pengaruh pada aspek lingkungan
pemerintahan, dari analisis yang telah dilakukan khususnya yang menyangkut aspek
regulasi dan isu-isu hanya yang menyertainya yang akan semakin memperlihatkan bahwa
aspek regulasi ke depan akan semangat membentuk bisnis telekomunikasi yang semakin
kompetitif. Posisi Telkom sebagai incumbent akan semakin terdesak dalam persaingan di
masa mendatang. Regulasi memang sangat dibutuhkan untuk menciptakan iklim investasi
persaingan yang sehat sekaligus untuk memberikan proteksi atas investasi yang telah
dilakukan semua operator. Tanpa regulasi yang memadai, maka kompetisi tidak akan
berjalan dengan baik, sehingga masyarakat, operator dan pemerintah juga yang akan
menanggung beban dari dampak ini. Dalam kaitan regulasi yang paling penting adalah
bagaimana terjadi penyederhanaan proses lisensi yang mampu memberikan kemudahan
bagi operator untuk memberikan layanan yang mudah, cepat dengan harga yang wajar
kepada seluruh lapisan masyarakat




                                TINJAUAN BISNIS


      Secara umum strategi Telkom saat ini difokuskan pada implementasi kerangka bisnis
TIME melihat peluang pengembangan usaha di bidang TIME sangat besar mengingat tren
permintaan pasar yang mengarah pada peningkatan layanan data. Sementara itu, Telkom
juga terus menjajaki peluang bisnis ke luar negeri melalui pola kemitraan dengan operator
lain diluar negeri dengan menyasar pasar Asia dan Timur Tengah. Ke depan Telkom
berusaha menjadikan bisnis IME TELKOM agar memberikan kontribusi terbesar dalam

  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                   71
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
perkembangan di masa yang akan datang. Bisnis TIME akan ditargetkan untuk
memberikan kontribusi 60% terhadap pendapatan industri pada tahun 2015 dengan
pertumbuhan yang besar dari bisnis portofolio pelanggan yang mencakup segmen
pelanggan (ritel), Small Medium Enterprise (“SME”), Enterprise dan Wholesale dari pangsa
pasar dalam dan luar negeri.

       Dengan adanya pertumbuhan dari bisnis IME, Telkom              memprediksi proporsi
pendapatan dari bisnis telepon kabel tidak bergerak dan bisnis seluler akan turun. Dalam
menjalankan bisnis IME, TELKOM memberikan layanan integrasi, layanan TI (cloud
computing and managed services), e-payment, ITeS serta layanan TV berlangganan. Akselerasi
pengembangan bisnis IME ini didukung oleh keberhasilan TELKOM dalam mempercepat
pelaksanaan pengembangan Next Generation Network (“NGN”) berbasis Internet Protocol yang
akan menjadi infrastruktur untuk layanan triple play yang dikemas dalam Internet Protocol
Television (“IPTV”). IPTV merupakan layanan penyediaan TV berlangganan melalui
jaringan broadband dengan fitur fitur yang lebih canggih juga mengembangkan layanan
konten untuk mengambil keuntungan dari meningkatnya permintaan konten sejalan dengan
meningkatnya penggunaan situs web seperti Google dan Facebook dan meningkatnya akses
bergerak yang difasilitasi oleh BlackBerry, iPhone dan telepon seluler pintar lainnya.




  ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                     72
              STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
                               Daftar Pustaka
1. Antara news, 5 agustus 2010, Telkom cari peluang bisnis dengan operator Internasional

2. Edgar H Schein "The Corporate Culture Survival Guide", John Wiley and sons, 2009 Rev Ed

3. Harian Kompas 10 januari 2011

4. http://www.economist.com/

5. http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/394/jbptunikompp-gdl-deniyunard-19669-5-babiit-u.doc

6. http://eprints.undip.ac.id/8350/

7. http://ft.wisnuwardhana.ac.id

8. http://digilib.its.ac.id/ITS-Undergraduate-3100004020375/11904

9. http://id.wikipedia.org/wiki/Politik#Hubungan_Internasional

10. http://kinko.wordpress.com

11. http://mysteventjia.wordpress.com

12. http://papers.gunadarma.ac.id/index.php/economy/article/viewFile/1073/1029

13. http://pertekkom.blogdetik.com

14. http://portal.telkom.co.id (intranet)

15. Laporan tahunan PT Telekomunikasi Indonesia 2009

16. Laporan tahunan PT Telekomunikasi Indonesia 2010

17. The economist, 10 Maret 2005

18. www.bps.go.id

19. www.damandiri.or.id/file/titikekounairbab5.pdf

20. www.danareksaonline.com

21. www.gadingmahendradata.wordpress.com


ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI                         73
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk
22. www.telkom.co.id

23. www.telkom.net




ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN BISNIS TERHADAP INDUSTRI TELEKOMUNIKASI   74
            STUDI KASUS: PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA, Tbk

				
DOCUMENT INFO