STRUKTUR KALIMAT BAHASA

					STRUKTUR KALIMAT BAHASA INDONESIA
Kalimat adalah:Satuan bahasa terkecil dalam wujud lisan atau tulisan yang
mengungkapkan suatu pikiran yang utuh . Dalam suatu kalimat terdiri dari beberapa
unsur antara lain subyek,predikat, obyek ,pelengkap dan keterangan.

Kalimat dikatakan sempurna jika minimal memliki unsur Subyek dan Predikat.

1. Ciri-Ciri Subjek

       Jawaban atas Pertanyaan Apa atau Siapa kepada Predikat.
        Contoh :
        1. Juanda memelihara binatang langka
        Siapa memelihara? Jawab : Juanda. (maka juanda adalah S sedangkan
        memelihara adalah )
        Siapa atau apa Binatang langka ? = tidak ada jawaban
        2. Meja itu dibeli oleh paman.
        Apa dibeli ? = jawab Meja

   Biasanya disertai kata itu,ini,dan yang (yang ,ini,dan itu juga sebagai pembatas
    antara subyek dan predikat)

       Contoh : Anak itu mengambil bukuku

SP

2 Ciri-Ciri Predikat

   Menimbulkan Pertanyaan apa atau siapa.

       Dalam hal ini jika predikat maka dengan pertanyaan tersebut akan ada jawabannya.
       Perhatikan pada Subyek diatas. Subyek dan predikat ditentukan secara bersama-
       sama.

        Kata Adalah atau Ialah
       Predikat kalimat dapat berupa kata adalah atau ialah. Kalimat dengan Predikat
       demikian itu terutama digunakan pada kalimat majemuk bertingkat anak kalimat
       pengganti predikat.

        Dapat Disertai Kata-kata Aspek atau Modalitas
       Predikat kalimat yang berupa verba atau adjektiva dapat disertai kata-kata aspek
       seperti telah, sudah, sedang, belum, dan akan. Kata-kata itu terletak di depan verba
       atau adjektiva. Kalimat yang subjeknya berupa nomina bernyawa dapat juga disertai
       modalitas, kata-kata yang menyatakan sikap pembicara (subjek), seperti ingin,
       hendak, dan mau.



                                                                                         1
3 Ciri-Ciri Objek

   Predikat yang berupa verba intransitif (kebanyakan berawalan ber- atau ter-) tidak
   memerlukan objek, verba transitif yang memerlukan objek kebanyakan berawalan
   me-. Ciri-ciri objek ini sebagai berikut.

    Langsung di Belakang Predikat
      Objek hanya memiliki tempat di belakang predikat, tidak pernah mendahului
      predikat.

    Dapat Menjadi Subjek Kalimat Pasif

   Objek yang hanya terdapat dalam kalimat aktif dapat menjadi subjek dalam kalimat
      pasif. Perubahan dari aktif ke pasif ditandai dengan perubahan unsur objek dalam
      kalimat aktif menjadi subjek dalam kalimat pasif yang disertai dengan perubahan
      bentuk verba predikatnya.

    Didahului kata Bahwa
      Anak kalimat pengganti nomina ditandai oleh kata bahwa dan anak kalimat ini
      dapat menjadi unsur objek dalam kalimat transitif.

4 Ciri-Ciri Pelengkap

  Perbedaannya terletak pada kalimat pasif. Pelengkap tidak menjadi subjek dalam
  kalimat pasif. Jika terdapat objek dan pelengkap dalam kalimat aktif, objeklah yang
  menjadi subjek kalimat pasif, bukan pelengkap. Berikut ciri-ciri pelengkap.

    Di Belakang Predikat
     Ciri ini sama dengan objek. Perbedaannya, objek langsung di belakang predikat,
     sedangkan pelengkap masih dapat disisipi unsur lain, yaitu objek. Contohnya
     terdapat pada kalimat berikut.

     a) Diah mengirimi saya buku baru.
     b) Mereka membelikan ayahnya sepeda baru.
     Unsur kalimat buku baru, sepeda baru di atas berfungsi sebagai pelengkap dan
     tidak mendahului predikat.

    Hasil jawaban dari predikat dengan pertanyaan apa.
   Contoh :
   a. Pemuda itu bersenjatakan parang.
   Kata parang adalah pelengkap.
   Bersenjatakan apa ? jawab parang ( maka parang sebagai pelengkap )

   b. Budi membaca buku.
   Membaca apa ? jawab buku (buku sebagai obyek karena dapat
   menempati Subyek)


                                                                                        2
5 Ciri-Ciri Keterangan

   Ciri keterangan adalah dapat dipindah –pindah posisinya . perhatikan contoh berikut:

   Cintya sudah membuat tiga kue dengan bahan itu.

   SPOK

   Dengan bahan itu Cintya sudah membuat tiga kue .
   Cintya dengan bahan itu sudah membuat tiga kue.

Dari jabatan SPOK menjadi KSPO dan SKPO .Jika tidak dapat di pindah maka bukan
   keterangan.




                                                                                      3
Kalimat Verbal dan Nominal
1. Kalimat verbal. yaitu kalimat yang predikatnya kata kerja.
Contoh:

      Adik tidur.
      Dia tidak melamun, tetapi berpikir,

2. Kalimat nominal, yaitu Kalimat yang predikatnya bukan kata kerja.

      Nartosabdo dalang.
      Mereka murid-murid kebanggaan.
      Pelajar di sekolah ini hampir semuanya rajin dan disiplin




                                                                       4
Frase
Frase adalah bagian kalimat yang terdiri atas dua kata atau lebih yang tidak melebihi
batas fungsi.
Artinya satu frase maksimal hanya menduduki gatra subjek (S), predikat (P) atau
objek (O) atau keterangan (K).
Frase dibedakan atas:
a. Frase endosentris, ada dua macam:
1. Endosentris koodinatif (setara), yaitu frase yang setidaknya memiliki dua inti.
Misalnya: meja kursi, maju mundur, bapak ibu.
2. Endosentris atributif (frase bertingkat), yaitu frase yang terdiri atas unsur inti
(Diterangkan/D) dan unsur penjelas (Menerangkan/M).
Misalnya: pegawai negeri,perusahaan rokok, tidak pergi

Frase bertingkat mempunyai pola
DM, MD dan MDM( dalam frase bertingkat hanya ada satu unsur inti (D) sedangkan
penjelasnya boleh lebih dari satu.

Contoh:

baju baru
DM

anak manis
DM

sebatang rokok kretek
MDM

sebuah rumah mewah
MDM

seorang guru
MD

sepotong roti
MD

2. Frase eksosentris.

sebuah susunan yang merupakan gabungan dua kata (atau lebih) yang
menunjukkan bahwa kelas kata dari perpaduan itu tidak sama dengan kelas kata
dari salah satu(atau lebih) unsur pembentukannya.

Contoh :
dari sekolah (kata keterangan)  dari (kata depan) sekolah (kata benda),

yang memimpin(kata benda)  yang (kata tugas) memimpin (kata kerja



                                                                                        5
Menurut jenis kata, frase dibedakan:

-frase nominal (kata benda)
-frase verbal (kata kerja)
-frase adjektival (kata sifat)
-frase numeralia (kata bilangan)
-frase adverbial(kata keterangan)
-frase preposisional (kata depan)




                                       6
Paragraf Berdasarkan Letak Kalimat Utama
1. Paragraf deduktif
Paragraf yang dimulai dengan mengemukakan persoalan pokok atau kalimat topik
kemudian diikuti dengan kalimat-kalimat penjelas.
Contoh :
Kemauannya sulit untuk diikuti. Dalam rapat sebelumnya sudah diputuskan bahwa dana
itu harus disimpan dulu. Para peserta sudah menyepakati hal itu. Akan tetapi, hari ini ia
memaksa menggunakannya membuka usaha baru.
Keterangan :Kalimat yang tercetak miring sebagai pokok pikiran sedangkan yang lain
sebagai penjelas.

2. Paragraf Induktif
    Paragraf yang dimulai dengan mengemukakan penjelasan-penjelasan kemudian
    diakhiri dengan kalimat topik

Contoh
  Semua orang menyadari bahwa bahasa merupakan sarana pengembangan budaya.
  Tanpa bahasa, sendi-sendi kehidupan akan lemah. Komunikasi tidak lancar. Informasi
  tersendat-sendat. Memang bahasa alat komunikasi yang penting, efektif, dan efisien.

3. Paragraf Campuran
    Paragraf yang dimulai dengan mengemukakan persoalan pokok atau kalimat topik
    kemudian diikuti kalimat-kalimat penjelas dan diakhiri dengan kalimat topik.
    Kalimat topik yang ada pada akhir paragraf merupakan penegasan dari awal paragraf.

Contoh 1
   Dalam kehidupan sehari-hari manusia tidak dapat dilepaskan dari komunikasi.
   Kegiatan apa pun yang dilakukan manusia pasti menggunakan sarana komunikasi,
   baik sarana komunikasi yang sederhana maupun yang modern. Kebudayaan dan
   peradaban manusia tidak akan bisa maju seperti sekarang ini tanpa adanya sarana
   komunikasi.

2. MACAM-MACAM POLA PENGEMBANGAN PARAGRAF

1. Pengembangan Umum-Khusus

Paragraf yang dimulai dengan pikiran pokok kemudian diikuti oleh pikiran-pikiran
   penjelas

Contoh:

   Pada waktu menulis surat kita harus tenang. Kalau sedang sedih, bingung, kesal, atau
   marah kita jangan menulis surat. Kesedihan, kebingungan, kekesalan, dan kemarahan


                                                                                            7
  itu akan tergambar dalam surat kita. Mungkin akan tertulis kata-kata yang kurang
  terpikir, terburu nafsu, dan dapat merusak suasana.

2. Pengembangan Khusus-Umum
  Paragraf yang dimulai dengan pikiran-pikiran penjelas kemudian diikuti oleh pikiran
  pokok atau kesimpulan.

  Contoh

  Dengan bahasa, manusia dapat menyampaikan bermacam-macam pikiran dan
  perasaan kepada sesama manusia. Dengan bahasa pula, manusia dapat mewarisi dan
  mewariskan semua pengalaman dan pengetahuannya. Seandainya manusia tidak
  berbahasa, alangkah sunyinya dunia ini. Memang bahasa memegang peranan penting
  dalam kehidupan manusia.




                                                                                        8
Kalimat Langsung dan Tak Lansung
Kopentensi :
1. Siswa dapat menuliskan kalimat langsung dengan benar.
2. Siswa dapat mengubah kalimat langsung ke tak langsung atau sebaliknya
3. Siswa dapat menggunakan dengan tepat dalam kehidupan sehari-hari

Kalimat langsung adalah : Kalimat hasil kutipan pembicaaraan seseorang persis seperti
apa yang dikatakannya.
Contoh :
Kata Desmon,” Anggel nanti pulangnya saya antar!”

“Anggel Nanti pulangkanya kamu saya antar ya?” kata Desmon.

Kata Desmon disebut kalimat pengiring.

Jikapengiring di belakang perhatikan tanda baca sebelum tanda kutib( Jika kalimat
tanya dan perintah sebelum tanda kutib menggunakan tanda ? atau ! jika kalimat berita
menggunakan koma. Selain itu Huruf awal di pengiring huruf kecil perhatikan contoh
berikut.

1. ” Kapan bukuku kamu kembalikan?“ tanya Samid.
2. ” Belikan saya mobil baru!“ pinta Tria.
3. ” Saya akan datang nanti malam,“ kata Hamid.

Perubahan Kalimat Langsung ke Tak Langsung

Dalam perubahan bentuk ini perhatikan perubahan kata gantinya:

Langsung —>Tak Lansung
Saya —-> Dia
Kamu —–> Saya
Kalian —–> Kami
Kami —–> Mereka
Kita —–> Kami

Ada alternatif lain agar tidak menghafal :
Caranya Posisikan diri anda menjadi orang yang diajak bicara setelah itu informasikan
kepada orang ketiga.
Contoh : Kata Dhani,” Coba kamu bantu saya menyelesaikan tugas ini!”
Maka anda menjadi orang yang diajak bicara Dhani,
Setelah itu ada orang lain yg bertanya : Dhani tadi bicara apa?
jawab: Dhani mengatakan supaya saya membatu dia menyelesaikan tugas.
Jawaban anda itulah kalimat tak langsungnya.




                                                                                        9
Selamat mencoba.
1. Paman mengatakan,” Pulanglah kalian secepatnya karena sebentar lagi hujan turun.”
2. Kata Ketua Rombongan,” Terimakasih atas sambutan kalian kepada kami pada acara
kunjungan kami,”

Kalimat Tak Lansung.
Kalimat menyatakan isi ujaran orang ketiga tanpa mengulang kata-katanya
secaraCara merubah Kalimat tak langsung ke Kalimat langsung.
Contoh :
Webby mengatakan bahwa dia akan datang kerumahku nanti sore.
Untuk merubahnya maka anda harus :
1. Menerka kira-kira Webby bicaranya apa saat itu.
2. Ubahlah kembali ke Tak Langsung lagi sebagi cek ulang.
Hasilnya :

Kata Webby,” Saya nanti sore akan kerumahmu.”




                                                                                       10
Polisemi dan Homonim
Polisemi adalah : Satu kata yang mempunyai makna lebih dari satu.
Contoh :
a. Saya masih punya hubungan darah dengan keluarga Bu Rani.
b. Tubuhnya berlumuran darah setelah kepalanya terbentur tiang listrik.
Perhatikan kata darah pada kalimat a berarti keluarga (makna konotasi), sedangkan darah
pada kalimat b berarti zat merah dalam tubuh kita(Makna denotasi).

Homonim adalah : Dua kata yang bentuk penulisan dan pengucapanya sama tetapi
artinyaberbeda.
Contoh:
a. Saya sudah bisa menyetir mobil. (bisa berarti dapat dan bermakna denotasi)
b. Tetanggaku terkena bisa ular yang mematikan.(artinya racun makna denotasi)




                                                                                     11
Deskripsi
Contoh paragraf deskripsi

Dari balik tirai hujan sore hari pohon-pohon kepla di seberang lembah itu seperti
perawan mandi basah, segarpenuh gairah,dan daya hidup. Pelepah-pelepah
yang kuyup adalah rambut basah yang tergerai dan jatuh di belahan punggung.
Batng-batang yang ramping dan meliuk-liuk oleh embusan angin seperti tubuh
semampai yang melenggang tenang dan penuh pesona. Ketika angin tiba-tiba
bertiup lebih kencang pelepah-pelepah itu serentak terjulur sejajar satu arah,
seperti tangan-tangan penari yang mengikuti irama hujan, seperti gadis-gadis
tanggung berbanjar dan bergurau di bawah curah pancuran . Pohon-pohon
kelapa itu tumbuh di tanah lereng membuat pemandangan seberang lembah itu
seperti lukisan alam gaya klasik Bali yang terpapar di dinding langit. Selain
pohon kelapa yang memberi kesan lembut dibatang sengon yang lurus dan
langsing menjadi garis-garis tegak berwarna putih dan kuat. Ada beberapa
pohon aren dengan daun mudanya yang mulai mekar kuning dan segar. Ada
pucuk pohon jengkol yang berwarna coklat kemerahan, ada bunga bungur yang
unguberdekatan dengan phon dadap dengan kembangnya yang benar-benar
merah. Dan batang-batang jambe rowe sejenis pinang dengan buahnya yang
bulat dan lebih besar, memberi kesan purba pada lukisan yang terpanjang
disana.



Teknik Penulisan Deskripsi Sebuah Ruangan (Benda)

      Tentukan sebuah ruangan yang akan dideskripsikan misalnya; ruangan
       dapur yang ada seseorang di dalamnya.
      Lakukanlah observasi dengan menggunakan sebanyak mungkin alat
       indra; mata, telingan, hidung, kulit (untuk suhu udara), serta lidah jika
       sempat mencicipi makanan yang sudah selesai dimasak.
      Mulailah dengan sebuah ‘kesan pertama’ lakukan pengembangan
       observasi berdasarkan spasi, menyapu pandangan dari kanan ke kiri,
       atau dari kiri ke kanan.
      Selipkan beberapa referensi yang diketahui dari pengalaman sebelumnya,
       misalnya aroma yang menunjukkan bahwa dapur itu sedang menyiapkan
       makanan tertentu.
      Pada akhirnya, sediakan satu alinea untuk kembali ke “kesan pertama”
       tadi, dan cari upaya untuk mengakhiri tulisan itu misalnya “ koki” dapur
       memandangi Anda dengan curiga.




                                                                               12
Imbuhan Asing

                               Imbuhan Asing
Dalam pertumbuhan bahasa Indonesia, banyak imbuhan baru atau serapan dari bahasa
daerah, terutama dari bahasa-bahasa asing. Imbuhan-imbuhan tersebut sangat produktif,
lebih banyak tampil dalam surat kabar-surat kabar atau karya ilmiah.



Kopetensi yang harus dimiliki siswa

1. Siswa dapat menentukan jenis Imbuhan Asing.

Contoh perintah soal : Kalimat berikut yang menggunakan ibuhan asing adalah ?

2. Siswa dapat menentukan arti imbuhan asing.

Contoh perintah soal :

   a. Nosi (arti ) imbuhan asing pada kalimat berikut adalah….

   b. Imbuhan asing yang berarti ………….(misal intesitas) terdapat dalam kalimat.

3. Siswa dapat menggunakan ibuhan asing dengan tepat.

Contoh perintah soal :

   a. Penggunaan imbuhan asing “isme yang tepat adalah….

   b. Penggunaan imbuhan asing yg tepat terdapat dalam kalimat…



Macam-macam Imbuhan Asing dan maknanya

A. Imbuhan asing dari bahasa Daerah

(1) Awalan tak = tidak

Contoh: tak sadar,tak aktif,tak sosial,dsb.

(2) Awalan serba = seluruhnya/semuanya



                                                                                  13
Contoh: serba merah, serba susah,dsb.

(3) Awalan tuna = kehilangan sesuatu,ketiadaan, cacad.

Contoh: tuna karya, tuna wisma, tuna susila, dsb.

B. Imbuhan asing dari bahasa Sanskerta

1. Bentuk awalan sebagai berikut:

Awalan maha = sangat/besar, pra = sebelum (= pre), swa = sendiri, dan

dwi = dua, dsb

Contoh:

(a). Para mahasiswa sedang melakukan penelitian di Gunung Merapi.

(b). Zaman prasejarah manusia belum mengenal tulisan.

   2. Bentuk akhiran dari bahasa Asing (wan, -man, -wati,i, iah ,isasi, isme, isasi)

           Nosi atau arti :

           1. Menyatakan orang yang ahli

           Misalnya : ilmuwan, rohaniwan, dan budayawan, sastrawan, dsb.

           2. Menyatakan orang yang mata pencahariannya dalam bidang tertentu

           Misalnya : karyawan, wartawan, dan industriwan

           3. Orang yang memiliki sifat khusus

           Misalnya : hartawan dan dermawan

           4. Menyatakan jenis kelamin

           5. Menyatakan sifat contoh alami, badani, insani, hewani, artinya

           menyatakan ‘

           6. Menyatakan bersifat bersifat, duniawi, manusiawi, dan surgawi,

Dalam mempelajari Imbuhan ini sebagian siswa belajar dengan cara menghafal arti
maupun fungsinya . Perhatikan cara mencari fungsi imbuhan dan arti imbuhan berikut.


                                                                                       14
                           Cara mencari arti imbuhan

Pemerintah sedang menggalakkan program komputerisasi di perkantoran.

Kata computer mendapat imbuhan isasi

Apa nosi /arti isasi pada kata komputerisasi ?

Jawab :

Menyatakan proses.

Pemerintah sedang menggalakkan program computer…… di perkantoran.



Sebenarnya arti atau nosi imbuhan tak ubahnya kita mencari sinonim dari imbuhan
tersebut. Coba kamu cari kata yg tepat untuk mengisi titik-titik itu. (itulah arti
imbuhannya) Bahkan jika soal adalah pilihan ganda anda tinggal memasukkan satu
persatu dari jawaban ke titik-titik itu. NIscaya anda akan menemukan sinonimnya.

Pengecualian Imbuhan.



Sejarah + wan = sejarawan — bukan sejahwan

Rohani + iah = rohaniah —- bukan rohaniiah



Sejarah di akhiri konsonan “h” dan mendapat imbuhan yang diawali Konsonan “w”

Rohani di akhiri vocal “i”dan mendapat imbuhan yang diawali vocal “i”

Jadi jika huruf akhir bertemu dengan akhiran yang sejenis akan luluh salah satunya.




                                                                                      15
KALIMAT AKTIF DAN PASIF
Kalimat aktifKalimat yang subjeknya melakukan pekerjaan atau melakukan
perbuatan.

Ciri-ciri :
1. Subjeknya sebagai pelaku.
Helsa Situmorang membaca buku. (Helsa sebagai pelaku)
2. Predikatnya berawalan me- atau ber-.
3. Predikatnya tergolong kata kerja aus.

Contoh :
1. Adik membaca buku.
2. Tatang bermain bola.
3. Yuli mandi di kolam renang.
4. Wawan telah membeli buku gambar.

Kalimat Pasif adalah kalimat yang subjeknya dikenai pekerjaan atau dikenai perbuatan.
 Ciri-ciri :
 1. Subjeknya sebagai penderita.
 2. Predikatnya berawalan di-, ter-, atau ,ter-kan.
 3. Predikatnya berupa predikat persona (kata ganti orang, disusul oleh kata
 kerja yang kehilangan awalan).

Cara      mengubah        kalimat     aktif   menjadi      kalimat      pasif      :
   1.               Subjek             akan            menjadi                Objek
   2.         Predikat         berimbuhan        me         –         ~          di-
   3. Bila subjeknya berupa kata ganti orang pada kalimat aktif maka predikat pada
   kalimat aktif tidak menggunakan awalan di-. Kata ganti orang tersebut diletakkan
   sebelum predikat tanpa imbuhan.



Contoh :
1. Andi membaca novel di kamar. (Kalimat aktif)
S       P     O        K

Novel dibaca Andi di kamar. (kalimat pasif)
 S      P       O      K
2. Saya menulis cerita di teras rumah. (aktif)

S P O K (kalimat aktif dengan subyek kata ganti orang )

Cerita saya tulis di teras rumah. (pasif)




                                                                                    16
S O P K (kalimat pasif kata kerja imbuhan di hilangkan)
Saya sudah membeli buku itu. (aktif)
Buku itu sudah kubeli. (pasif)




                                                          17
Belajar Majas atau Gaya Bahasa
Banyak yang mengalami kesulitan yang di alami siswa dalam belajar majas gaya bahasa.

Mengapa ? karena siswa lebih banyak menghafal dan meninjau dari sisi definisi.

Ada cara yang lebih Praktis untuk belajar ini. Perhatikan contoh berikut :

Majas Personifikasi = Membandingkan benda mati seolah-olah hidup

Ombak pantai menyapu gubuk-gubuk di Pantai Parangtritis.

Perhatikan kata kerjanya adalah menyapu

Ombak = benda mati melakukan tindakan menyapu (ombak tidak bisa melakukan itu)

Jadi pada majas ini yg diperhatikan adalah pekerjaan kalau pelaku tidak bisa melakukan
maka Personifikasi.

Coba-coba

Majas perbandingan
   1. Alegori: Menyatakan perbandingan secara menyeluruh :
      Contoh : Mereka mengarungi bahtera kehidupan.
   2. Simile , Asosiasi, perumpamaan : Pengungkapan dengan perbandingan eksplisit
      yang dinyatakan dengan kata depan dan pengubung, seperti bak,bagai,laksana,
      umpama, seperti, tak ubahnya dll.
      Contoh : Perilakunya seperti binatang.
      Dalam majas ini mempunyai ciri kata hubung diatas, jadi jika menentukan majas
      carilah yang menggunakan kata hubung tersebut
   3. Metafora: Pengungkapan berupa perbandingan analogis.
      Majas ini biasanya menggunakan ungkapan.
      Contoh : Dewi malam leuar dari peraduannya
      Pemuda sebagai tunas-tunas bangsa harus bekerja keras.
   4. Metonimia: Pengungkapan berupa penggunaan nama untuk benda lain yang
      menjadi merek, ciri khas, atau atribut.
      Dalam majas ini perhatikan menggunakan merek.
      Contoh : Ayah ke Jakarta naik Garuda.
      Ibu naik honda ke pasar.
   5. Litotes: Ungkapan berupa mengecilkan fakta dengan tujuan merendahkan diri.
      Contoh : Silahkan singgah ke gubuk kami. ( gubuk yang di maksud adalah
      rumah)
      Wah, saya ini hanya pelengkap saja.( berperan penting)




                                                                                     18
6. Hiperbola(melebih-lebihkan) : Pengungkapan yang melebih-lebihkan kenyataan
    sehingga kenyataan tersebut menjadi tidak masuk akal.
    Contoh : Suaranya menggema di angkasa.
    Mobil itu hancur lebur. (hancur lebur berarti tidak berwujud lagi)
7. Personifikasi: Pengungkapan dengan menyampaikan benda mati atau tidak
    bernyawa sebagai manusia.
8. Pars pro toto: Pengungkapan sebagian dari objek untuk menunjukkan keseluruhan
    objek.
    COntoh : Sejak kemarin dia tidak kelihatan batang hidungnya.
    ( batang hidungnya mewakili seluruh tubuh)
9. Totum pro parte: Pengungkapan keseluruhan objek padahal yang dimaksud hanya
    sebagian.
    Contoh : Indonesia bertanding Volly melawan Thailand.
    (menyebutkan seakan-akan seluruh bangsa Indonesia bermain
    padahal hanya 6 orang yg bermain)
    Dalam mengahafal sinekdoce yang terbagi pars pro toto dan tontem pro parte
    sering terbalik agar tidak terbalik gunakan trik :
    Pars = sebagian artinya sebagian untuk seluruh.
10. Eufimisme (memperhalus pernyataan): Pengungkapan kata-kata yang dipandang
    tabu atau dirasa kasar dengan kata-kata lain yang lebih pantas atau dianggap
    halus.
    contoh : Maaf bapak ini pendengarannya sudah berkurang.( Orang tersebut tuli)
    Mohon ijin ke belakang .(ke WC)




                                                                               19
Kalimat majemuk


KALIMAT MAJEMUK

Suatu bentuk kalimat luas hasil penggabungan atau perluasan kalimat tunggal
sehingga membentuk satu pola kalimat baru di samping pola yang ada.

Kalimat majemuk dibagi menjadi :

    1.   1.Kalimat majemuk   setara (koordinatif)
    2.   2.Kalimat majemuk   rapatan
    3.   3.Kalimat majemuk   bertingkat (subordinatif)
    4.   4.Kalimat majemuk   campuran

A. Kalimat majemuk Setara

Kalimat majemuk setara adalah :

Kalimat gabung yang hubungan antar pola-pola kalimat di dalamnya sederajat
atau seharkat.

Ciri-ciri :

    1. 1.Kedudukan pola-pola kalimat, sama derajatnya.
    2. 2.Penggabungannya disertai perubahan intonasi.
    3. 3.Berkata tugas/penghubung, pembeda sifat kesetaraan.
    4. Pola umum uraian jabatan kata : S-P+S-P



Jenis majemuk Setara
1. Setara Sejalan (kata hubungnya dan, serta, lagi pula dll)
2. Setara memilih
3. Setara berlawanan
4. Setara menguatkan (bahkan)
5. Setara sebab akibat

B. Majemuk Bertingkat.
1. Siswa dapat membuat kalimat majemuk bertingkat
2. Siswa dapat menentukan Kalimat majemuk bertingkat.
1. Membuat Majemuk Bertingkat.
Majemuk bertingkat adalah kalimat luas yang mana perluasannya membentuk klausa
bawahan (anak kalimat)


                                                                                 20
Cara membuat majemuk bertingkat.
1. Buatlah kalimat tunggal atau kalimat luas terlebih dahulu.
2. Kembangkan salah satu jabatan kalimat menjadi klausa bawahan (anak kalimat )
sesuai dengan anak kalimat apa yg diinginkan
Contoh :

Ansar akan menyunting seorang gadis minggu depan.
S                P             O              K
Kalimat diatas akan dijadikan bertingkat anak O
Ansar akan menyunting Wanita cantik yang bernama Mutia Rahman minggu depan
s              p                 S              P       Pel              K
o




                                                                                  21
Kata Berimbuhan(Afiks)
Imbuhan(Afiksasi)
Dalam bahasa Indonesia kita mengenal awalan (prefiks), sisipan(infiks) dan Akhiran
(Sufiks)

Dalam pembahasan materi ini kopetensi yang harus diperoleh adalah :
1.          Siswa         dapat            menentukan   jenis   afiksasi.
2. Siswa dapat        mengunakan imbuhan secara tepat dalam kalimat.
3.          Siswa          dapat            menyebutkan    arti   (nosi).
4. Siswa dapat menyebutkan fungsi afiksasi.

I. Bahasa Indonesia mempunyai banyak imbuhan antara lain:

a.                       Prefiks                      (                     me,ke,se,di)
b.       Infiks       (sisipan)    contoh:       el       “tapak       ->       telapak
c. Konfiks (akhiran) an,kan,nya

NOSI (arti) Afiks

Dalam hal pemberian arti imbuhan saya mencoba memberikan satu konsep mudah-
mudahan bermanfaat. Dalam buku-buku disebutkan banyak arti bahkan satu afiks bisa 10
s.d. 15 nosi.

Contoh:

1. a. Tetanggaku yang cantik itu bersalam setiap masuk rumah.
b. Tetanggaku yang cantik itu ……salam setiap masuk rumah.
c. Tetanggaku yang cantik itu memberi salam setiap masuk rumah.
Nosi ber pada kata bersalam adalah memberi
2. Paman mempunyai peternakan ayam.
Paman mempunya….ternak ayam.
Nosi Per-an adalah tempat

Jadi sebenarnya mencari arti sama halnya mencari pengganti imbuhan “ber” sehingga
kalimat itu menjadi benar.

Fungsi Afiks
Perhatikan kalimat berikut:

Ika Bonita membesarkan anak-anaknya sendirian.
Fungsi me-kan pada kata membesarkan adalah :
Membesarkan “berasal dari kata besar)




                                                                                     22
besar adalah kata sifat
membesarkan adalah kata kerja

Jadi fungsi me-kan adalah : membentuk kata kerja dari kata sifat.




                                                                    23
                                     Contoh-contoh
                           Surat Lamaran Kerja
                              dalam Bahasa Indonesia
 Di bawah ini diberikan 12 contoh Surat Lamaran Kerja dalam Bahasa Indonesia, yang
      mewakili berbagai kondisi dan situasi dari pelamar maupun penerima kerja.
                  Semoga 12 contoh surat ini dapat membantu anda.
                                    Contoh ke 1.
                                                          Cibinong, 6 September 2009

Hal : Lamaran Pekerjaan

Kepada Yth.,
Manajer Sumber Daya Manusia
PT. Hand's Parmantindo
Jl. Raya Bumi Sentoda No. 5
Cibinong



Dengan hormat,

Bpk. Bambang Satrio, seorang asisten editor di PT. Hand's Parmantindo,
menginformasikan kepada saya tentang rencana pengembangan Departemen Finansial
PT. Hand's Parmantindo.
Sehubungan dengan hal tersebut, perkenankan saya mengajukan diri (melamar kerja)
untuk bergabung dalam rencana pengembangan PT. Hand's Parmantindo.

Mengenai diri saya, dapat saya jelaskan sebagai berikut :

     Nama                 : Florentina Putri
     Tempat & tgl.        : Probolinggo, 5 Agustus 1979
     lahir                : Sarjana Akuntansi Universitas Pancasila - Jakarta
     Pendidikan Akhir     : Perum Bojong Depok Baru 1, Blok ZT No.3, Cibinong
     Alamat               16913
     Telepon, HP, e-      : 021 - 87903802, HP = 0817 9854 203, e-mail =
     mail                 putri.flo@gmail.com
     Status Perkawinan    : Menikah.

Saat ini saya bekerja di PT. Flamboyan Bumi Singo, sebagai staf akuntasi dan
perpajakan, dengan fokus utama pekerjaan di bidang finance dan perpajakan.

Sebagai bahan pertimbangan, saya lampirkan :

   1. Daftar Riwayat Hidup.
   2. Foto copy ijazah S-1.
   3. Foto copy sertifikat kursus/pelatihan.


                                                                                   24
   4. Pas foto terbaru.

Besar harapan saya untuk diberi kesempatan wawancara, dan dapat menjelaskan lebih
mendalam mengenai diri saya. Seperti yang tersirat di resume (riwayat hidup), saya
mempunyai latar belakang pendidikan, pengalaman potensi dan seorang pekerja keras.

Demikian saya sampaikan. Terima kasih atas perhatian Bapak.



Hormat saya,



Florentina Putri




                                                                                     25
                                          Contoh ke 2.
                                                             Jakarta, 6 September 2009

Hal : Lamaran Pekerjaan

Kepada Yth.,
Manajer Sumber Daya Manusia
PT. Gilland Ganesha
Jl. Raya Kebon Durian No. 11
Jakarta Timur



Dengan hormat,

Sesuai dengan penawaran lowongan pekerjaan dari PT. Gilland Ganesha, seperti yang
termuat di harian Kompas tanggal 4 September 2009. Saya mengajukan diri untuk
bergabung ke dalam Tim Marketing di PT. Gilland Ganesha.

Data singkat saya, seperti berikut ini.

     Nama              : Benny Kasmanto
     Tempat & tgl.     : Bukit Tinggi, 19 Februari 1976
     lahir             : Sarjana Manajemen Universitas Islam As-Syafi'iyah (UIA)
     Pendidikan Akhir  - Jakarta
                         (Konsentrasi Manajemen Pemasaran)
     Alamat            : Perum Bumi Sentosa Blok A.5 Bekasi
     Telepon, HP, e-   : 021 - 87914990, 0815 965 5695,
     mail              benny_kas07@yahoo.co.id
     Status Perkawinan : Menikah

Saya memiliki kondisi kesehatan yang sangat baik, dan dapat berbahasa Inggris dengan
baik secara lisan maupun tulisan. Latar belakang pendidikan saya sangat memuaskan
serta memiliki kemampuan manajemen dan marketing yang baik. Saya telah terbiasa
bekerja dengan menggunakan komputer. Terutama mengoperasikan aplikasi paket MS
Office, seperti Excel, Word, Acces, PowerPoint, OutLook, juga internet, maupun surat-
menyurat dalam Bahasa Inggris.

Saat ini saya bekerja sebagai staff Marketing di PT. Hilmy Finance. Saya senang untuk
belajar, dan dapat bekerja secara mandiri maupun dalam tim dengan baik.

Sebagai bahan pertimbangan, saya lampirkan :

   1. Daftar Riwayat Hidup.
   2. Foto copy ijazah S-1 dan transkrip nilai.
   3. Foto copy sertifikat kursus/pelatihan.


                                                                                        26
   4. Pas foto terbaru.

Saya berharap Bapak/Ibu bersedia meluangkan waktu untuk memberikan kesempatan
wawancara, sehingga saya dapat menjelaskan secara lebih terperinci tentang potensi diri
saya.

Demikian surat lamaran ini, dan terima kasih atas perhatian Bapak/Ibu.



Hormat saya,



Benny Kasmanto




                                                                                      27
Kalimat dan Unsur kalimat Bahasa Indonesia

Kalimat adalah gabungan dari dua buah kata atau lebih yang menghasilkan suatu
pengertian dan pola intonasi akhir. Kalimat dapat dibagi-bagi lagi berdasarkan jenis dan
fungsinya yang akan dijelaskan pada bagian lain. Contohnya seperti kalimat lengkap,
kalimat tidak lengkap, kalimat pasif, kalimat perintah, kalimat majemuk, dan lain
sebagainya.

Berikut ini adalah contoh kalimat secara umum :

- Joy Tobing adalah pemenang lomba Indonesian Idol yang pertama.
- Pergi!
- Bang Napi dihadiahi timah panas oleh polisi yang mabok minuman keras itu.
- The Samsons sedang konser tunggal di pinggir pantai ancol yang sejuk dan indah.

Setiap kalimat memiliki unsur penyusun kalimat. Gabungan dari unsur-unsur kalimat
akan membentuk kalimat yang mengandung arti. Unsur-unsur inti kalimat antara lain
SPOK :
- Subjek / Subyek (S)
- Predikat (P)
- Objek / Obyek (O)
- Keterangan (K)




                                                                                       28
Huruf Vokal dan Konsonan dalam Bahasa Indonesia

Dalam Bahasa Indonesia, Huruf dibagi menjadi empat kelompok, yakni :

1. Huruf Vokal atau Huruf Hidup
Huruf Vokal adalah bunyi ujaran akibat adanya udara yang keluar dari paru-paru tidak
terkena hambatan atau halangan. Jumlah huruf vokal ada 5, yaitu a, i, u, e, dan o.

2. Huruf Konsonan atau Huruf Mati
Huruf Konsonan adalah bunyi ujaran akibat adanya udara yang keluar dari paru-paru
mendapatkan hambatan atau halangan. Jumlah huruf konsonan ada 21 buah, yaitu b, c, d,
f, g, h, j, k, l, m, n, p, q, r, s, t, v, w, x, y, dan z.

3. Huruf Diftong atau Huruf vokal Rangkap
Huruf diftong adalah gabungan dua buah huruf vokal yang menghasilkan bunyi rangkap.
Dalam Bahasa Indonesia huruf diftong berbentuk ai, au, dan oi. Contoh : Bangau, Pakai,
Sengau, Perangai, dsb.

4. Huruf Konsonan Rangkap
Gabungan dua huruf konsonan ada 4 buah dalam bahasa indonesia, yaitu : kh, ng, ny, dan
sy. Contohnya : nyamuk, syarat, kumbang, khawatir, dsb.




                                                                                       29
Huruf dan Aksara dalam Bahasa Indonesia

Huruf adalah sama juga dengan Aksara yaitu unsur dari abjad yang melambangkan
bunyi. Abjad dalam Bahasa Indonesia terdiri atas 26 huruf.

Dua puluh enam (26) Abjad dalam Bahasa Indonesia

1. Huruf A / a dibaca a
2. Huruf B / b dibaca be
3. Huruf C / c dibaca ce
4. Huruf D / d dibaca de
5. Huruf E / e dibaca e
6. Huruf F / f dibaca ef
7. Huruf G / g dibaca ge
8. Huruf H / h dibaca ha
9. Huruf I / I dibaca i
10. Huruf J / j dibaca je
11. Huruf K / k dibaca ka
12. Huruf L / l dibaca el
13. Huruf M / m dibaca em
14. Huruf N / n dibaca en
15. Huruf O / o dibaca o
16. Huruf P / p dibaca pe
17. Huruf Q / q dibaca qi
18. Huruf R / r dibaca er
19. Huruf S / s dibaca es
20. Huruf T / t dibaca te
21. Huruf U / u dibaca u
22. Huruf V / v dibaca ve
23. Huruf W / w dibaca we
24. Huruf X / x dibaca eks
25. Huruf Y / y dibaca ye
26. Huruf Z / z dibaca zet




                                                                                30
Suku Kata, Kata, Kalimat

Seperti kita ketahui pada saat kita semua masih berada di bangku Sekolah Dasar (SD),
kita diajarkan oleh bapak / ibu guru kita mengenai Bagaimana cara ber-bahasa Indonesia
dengan benar. Struktur serta tatanan Bahasa Indonesia adalah salah satu yang kita
pelajari. Seperti halnya grammar pada bahasa Inggris, dalam posting kali ini saya akan
membahas sedikit mengenai struktur bahasa Indonesia.

- Kalimat adalah kumpulan / gabungan dari beberapa kata yang membentuk dan
mempunyai struktur atau pola yang berkaitan. ( S + P + O + K )
- Kata adalah bagian terkecil dari kalimat yang terdiri dari kumpulan / gabungan
beberapa suku kata yang terangkai dan mempunyai makna atau arti. ( S ) ( P ) ( O ) ( K )
- Sukukata adalah bagian terkecil dari kata dan yang paling terkecil dari kalimat dan
sudah tidak bisa di uraikan kembali.

A , B , C , D , E , F , …dst adalah merupakan dari sukukata.

Ibu, budi, di, dan, yang, … dst adalah merupakan dari kata.

Ibu Budi pergi ke pasar adalah merupakan dari Kalimat.

Apakah rangkaian kata dibawah termasuk kalimat ?

Ibu budi
(s) (ks)

Dalam kata diatas :

Ibu berperan sebagai subjek sedangkan Budi sebagai keterangan subjek

ya, rangkaian diatas juga merupakan sebagian dari kalimat. Karena terdiri dari 2 kata
yang terdiri dari dua kata yang terangkai menjadi satu makna. Ibu sebagai Subjek yang
diterangkan/dikuatkan oleh Budi sebagai Keterangan Subjek.

Ibu Budi pergi ke pasar
(s) (p) (kt)

Ibu Budi adalah Subjek

Pergi adalah Predikat

Pasar adalah Keterangan Tempat

Predikat adalah kata kerja atau kata yang mewakili suatu pekerjaan atau kegiatan.




                                                                                        31