Docstoc

Skenario Penyelamatan Instansi Pemerintah Melalui Monitoring dan Evaluasi

Document Sample
Skenario Penyelamatan Instansi Pemerintah Melalui Monitoring dan Evaluasi Powered By Docstoc
						
  

            Evaluasi	
  Kinerja	
  Untuk	
  Menyelamatkan	
  Instansi	
  Pemerintah,	
  
                                       Keniscayaankah?	
  
                                                     	
  
                                             Umi	
  Hanik*	
  
	
  
“Badan	
   Urusan	
   Rumah	
   Tangga	
   (BURT)	
   perlu	
   di	
   evaluasi	
   secara	
   keseluruhan	
  
menyusul	
   dugaan	
   penyimpangan	
   dalam	
   renovasi	
   ruang	
   Badan	
   Anggaran	
  
(Banggar)	
  senilai	
  Rp	
  20	
  M.	
  Jika	
  tidak	
  bisa	
  diperbaiki,	
  maka	
  usul	
  pembubaran	
  BURT	
  
dinilai	
  sebuah	
  langkah	
  yang	
  tepat…”	
  
	
  
Demikian	
  media	
  online	
  terbesar	
  nasional	
  mengulas	
  dalam	
  tajuknya	
  minggu	
  lalu.	
  
BURT	
   dan	
   anggaran	
   fantastisnya	
   kembali	
   disorot	
   publik,	
   dan	
   kali	
   ini	
   berujung	
  
pada	
   tuntutan	
   pembubaran	
   lembaga	
   tersebut.	
   Lalu,	
   hasil	
   evaluasi	
   menjadi	
  
penentu	
  mati-­‐hidupnya	
  sebuah	
  lembaga.	
  Suatu	
  keniscayaankah?	
  Bagaimana	
  dan	
  
apa	
  skenario	
  evaluasi	
  yang	
  tepat?	
  Mari	
  kita	
  lihat.	
  
	
  
Sistem	
  Perencanaan	
  dan	
  Penganggaran	
  Nasional	
  
Anggaran	
   yang	
   dimiliki	
   BURT	
   bersumber	
   dari	
   APBN,	
   maka	
   BURT	
   dalam	
  
merencanakan	
   dan	
   mengelola	
   anggarannya	
   tunduk	
   pada	
   peraturan	
   pemerintah.	
  
Sistem	
   perencanaan	
   dan	
   penganggaran	
   nasional	
   ditujukan	
   antara	
   lain	
   untuk	
  
menjamin	
   keterkaitan	
   dan	
   konsistensi	
   antara	
   perencanaan,	
   penganggaran,	
  
pelaksanaan,	
   dan	
   pengawasan,	
   serta	
   menjamin	
   tercapainya	
   penggunaan	
  
sumberdaya	
  secara	
  efisien	
  dan	
  efektif	
  dapat	
  terlaksana	
  dengan	
  baik.	
  	
  
	
  
Reformasi	
   penganggaran	
   yang	
   bergulir	
   sejak	
   UU	
   No	
   17/2003	
   tentang	
   Keuangan	
  
Negara	
   diterbitkan,	
   mengantarkan	
   kita	
   pada	
   sistem	
   Penganggaran	
   Berbasis	
  
Kinerja	
  (PBK).	
  Sistem	
  ini	
  menuntut	
  tiap-­‐tiap	
  Rupiah	
  yang	
  keluar	
  dari	
  APBN	
  harus	
  
bisa	
  dipertanggungjawabkan	
  penggunaannya.	
  Sistem	
  ini	
  menganut	
  prinsip	
  money	
  
follow	
   function,	
   function	
   followed	
   by	
   structure.	
   Artinya,	
   tiap	
   mata	
   anggaran	
  
kegiatan	
   yang	
   tercantum	
   dalam	
   APBN	
   merupakan	
   terjemahan	
   tugas	
   dan	
   fungsi	
  
yang	
   dijalankan	
   oleh	
   unit-­‐unit	
   kerja	
   pemerintah	
   selama	
   satu	
   tahun	
   anggaran	
  
berjalan.	
  	
  
	
  
Pada	
   tingkat	
   selevel	
   kementerian,	
   pengalokasian	
   anggaran	
   mengacu	
   pada	
  
Program	
   dan	
   Kegiatan	
   masing-­‐masing	
   unit	
   sesuai	
   dengan	
   tugas	
   dan	
   fungsinya	
  
termasuk	
  kebutuhan	
  anggaran	
  untuk	
  memenuhi	
  kegiatan	
  prioritas	
  yang	
  bersifat	
  
penugasan.	
   Penghitungan	
   kebutuhan	
   anggaran	
   untuk	
   masing-­‐masing	
   kegiatan	
  
juga	
   sangat	
   rinci	
   mengacu	
   pada	
   standar	
   biaya	
   terbaru	
   dan	
   target	
   kinerja	
   yang	
  
akan	
   dihasilkan.	
   Lalu	
   rincian	
   penggunaan	
   dana	
   menurut	
   jenis	
   belanja	
   dituangkan	
  
dalam	
  dokumen	
  anggaran.	
  
	
  
Pada	
   tahap	
   perencanaan,	
   proses	
   ini	
   bersifat	
   top-­‐down,	
   artinya	
   perencanaan	
  
dirancang	
   oleh	
   pengambil	
   kebijakan	
   tertinggi	
   untuk	
   dilaksanakan	
   sampai	
   dengan	
  
unit	
   kerja	
   terkecil	
   (satuan	
   kerja).	
   Adapun	
   pada	
   tahap	
   penganggaran,	
   PBK	
   bersifat	
  
bottom-­‐up.	
   Anggaran	
   dialokasikan	
   untuk	
   mendukung	
   pelaksanaan	
   unit	
   yang	
  
menghasilkan	
   keluaran	
   (output)	
   kegiatan.	
   Harapannya,	
   unit-­‐unit	
   yang	
  
mengeluarkan	
  keluaran	
  kegiatan	
  secara	
  bersama-­‐sama	
  tersebut	
  akan	
  mendukung	
  
pencapaian	
  kemanfaatan	
  program	
  (outcome)	
  untuk	
  rakyat.	
  
	
  


	
  
	
  

Lalu,	
   untuk	
   menjamin	
   manfaat	
   tersebut	
   akan	
   tercapai	
   ataukah	
   tidak,	
   maka	
  
diperlukan	
   informasi	
   mengenai	
   kinerja	
   pada	
   berbagai	
   tingkatan	
  
(program/kegiatan).	
   Informasi	
   kinerja	
   ini	
   merupakan	
   kunci	
   dari	
   pelaksanaan	
  
evaluasi	
   terhadap	
   keberhasilan	
   pencapaian	
   outcome	
   program	
   dan	
   output	
  
kegiatan	
  dari	
  sisi	
  efektivitas	
  dan	
  efisiensi	
  alokasi	
  anggarannya.	
  
	
  
Sistem	
  Evaluasi	
  Kinerja	
  Anggaran	
  Nasional	
  
Evaluasi	
   kinerja	
   kegiatan	
   pada	
   suatu	
   unit	
   kerja	
   merupakan	
   analisa	
   yang	
  
dilaksanakan	
   oleh	
   Kementerian/Lembaga	
   (K/L)	
   terhadap	
   pencapaian	
   outcome	
  
dan	
  input	
  program/kegiatan,	
  dengan	
  membandingkan	
  realisasi	
  terhadap	
  rencana.	
  
Secara	
  rinci	
  hal-­‐hal	
  yang	
  dievaluasi	
  adalah	
  :	
  
1. Evaluasi	
   tingkat	
   kehematan/efisiensi	
   pemanfaatan	
   sumber	
   daya	
   (input)	
  
     melalui	
  perbandingan	
  rencana	
  dan	
  realisasi	
  input	
  kegiatan;	
  	
  
2. Evaluasi	
   ketepatan/efektivitas	
   hasil	
   keluaran	
   (output)	
   melalui	
   perbandingan	
  
     rencana	
  dan	
  realisasi	
  output	
  kegiatan;	
  	
  
3. Evaluasi	
   tingkat	
   kemanfaatan	
   (outcome)	
   melalui	
   persentase	
   (%)	
   pencapaian	
  
     target	
  outcome	
  program;	
  
4. Evaluasi	
   kewajaran	
   harga	
   melalui	
   perbandingan	
   antara	
   harga	
   yang	
   berlaku	
  
     dengan	
  Standar	
  Biaya	
  yang	
  ditetapkan.	
  
	
  
Standar	
   biaya	
   merupakan	
   alat	
   bantu	
   untuk	
   penyusunan	
   anggaran	
   dan	
  
pendekatan	
   perhitungannya	
   mengedepankan	
   kebutuhan	
   anggaran	
   yang	
   paling	
  
efisien	
   untuk	
   menghasilkan	
   output.	
   Perubahan	
   jumlah/angka	
   standar	
   biaya	
  
dimungkinkan	
   karena	
   adanya	
   perubahan	
   parameter	
   yang	
   dijadikan	
   acuan.	
  
Parameter	
   tersebut	
   dapat	
   berupa	
   angka	
   inflasi,	
   keadaan	
   kondisi	
   darurat,	
   atau	
   hal	
  
lain	
  yang	
  ditetapkan	
  sebagai	
  parameter.	
  
	
  
Standar	
   biaya	
   yang	
   diacu	
   pada	
   saat	
   proses	
   penganggaran	
   berlangsung	
  
merupakan	
   standar	
   biaya	
   masukan	
   pada	
   awal	
   tahap	
   perencanaan	
   PBK	
   dan	
  
nantinya	
  menjadi	
  standar	
  biaya	
  keluaran.	
  Standar	
  Biaya	
  terdiri	
  dari	
  Standar	
  Biaya	
  
Umum	
   (SBU)	
   dan	
   Standar	
   Biaya	
   Khusus	
   (SBK).	
   SBU	
   digunakan	
   untuk	
   lintas	
   K/L	
  
dan/atau	
  lintas	
  wilayah,	
  sedangkan	
  SBK	
  digunakan	
  oleh	
  K/L	
  tertentu	
  dan/atau	
  di	
  
wilayah	
  tertentu.	
  
	
  
Evaluasi	
  kewajaran	
  menjadi	
  tantangan	
  utama	
  mengingat	
  alokasi	
  anggaran	
  dalam	
  
proses	
   penyusunannya	
   mendasarkan	
   pada	
   prakiraan	
   cara	
   pelaksanaanya	
   nanti	
  
(asumsi).	
   Sementara	
   pada	
   saat	
   pelaksanaan	
   kegiatan	
   aktual,	
   caranya	
   dapat	
   saja	
  
berbeda	
  sesuai	
  dengan	
  kondisi	
  yang	
  ada,	
  sepanjang	
  output	
  kegiatan	
  tetap	
  dapat	
  
dicapai.	
   Hal	
   ini	
   menggambarkan	
   keleluasaan	
   manager	
   unit	
   kerja	
   dalam	
  
melaksanakan	
   kegiatan	
   untuk	
   mencapai	
   keluaran	
   sesuai/tidak	
   dengan	
   rencana.	
  
Adapun	
  untuk	
  akuntabilitas	
  pengelolaan	
  keuangan	
  negara	
  seorang	
  manager	
  unit	
  
kerja	
  (hanya)	
  bertanggung	
  jawab	
  atas	
  penggunaan	
  dana	
  dan	
  pencapaian	
  kinerja	
  
yang	
  telah	
  ditetapkan	
  (outcome)	
  namun	
  tidak	
  pada	
  pertanggungjawaban	
  proses.	
  
	
  

Berikutnya	
   yang	
   tidak	
   kalah	
   penting	
   adalah	
   elemen	
   yang	
   menjamin	
   evaluasi	
  
tepat/tidak	
   pada	
   sasaran	
   adalah	
   pemilihan	
   Indikator	
   Kinerja	
   Utama	
   (IKU)	
  
program	
   dan	
   Indikator	
   Kinerja	
   Kegiatan	
   (IKK).	
   IKU	
   dan	
   IKK	
   menjadi	
   acuan	
  
terukur	
   atau	
   tidaknya	
   outcome	
   dan	
   output	
   program/kegiatan.	
   Dengan	
   kata	
   lain,	
  




	
  
	
  

jika	
   IKU	
   dan	
   IKK	
   tidak	
   tepat	
   maka	
   hasil	
   evaluasi	
   hanya	
   akan	
   menjadi	
   coretan	
  
tanpa	
  makna.	
  
	
  
Anggaran	
  Fantastis	
  BURT,	
  Apa	
  yang	
  Salah?	
  
Imelda	
   Akmal,	
   arsitek	
   dan	
   konsultan	
   desain	
   kawakan	
   nasional	
   dalam	
   tweetline-­‐
nya	
  19	
  Januari	
  2012	
  lalu	
  menuliskan	
  kegusarannya.	
  Menurutnya	
  renovasi	
  ruang	
  
rapat	
   Banggar	
   DPR	
   mengandung	
   banyak	
   keanehan.	
   Dia	
   mengkritisi	
   biaya	
   yang	
  
terlalu	
   tinggi,	
   misalnya	
   biaya	
   renovasi	
   seluas	
   100m2	
   menghabiskan	
   Rp.	
   20	
   Milyar	
  
atau	
  Rp.	
  200	
  Juta/m2.	
  Sementara	
  umumnya	
  Rp.	
  20	
  Juta/m2	
  sudah	
  berlebihan.	
  Lalu	
  
dia	
  juga	
  menyoal	
  tentang	
  biaya	
  desain	
  yang	
  meroket	
  hingga	
  Rp.	
  565,5	
  Juta	
  untuk	
  
ruang	
  seluas	
  100m2,	
  atau	
  Rp.	
  5,6	
  Juta/m2,	
  padahal	
  wajarnya	
  hanya	
  Rp.	
  500	
  Ribu-­‐1	
  
Juta/m2.	
  	
  
	
  
Mencermati	
   kegusaran	
   arsitek	
   ternama	
   tersebut,	
   artinya	
   dari	
   sisi	
   kewajaran	
  
harga	
   saja	
   kita	
   sudah	
   bisa	
   menemukan	
   adanya	
   (kemungkinan)	
   penyimpangan	
  
terkait	
   perbandingan	
   antara	
   harga	
   yang	
   berlaku	
   dengan	
   Standar	
   Biaya	
   yang	
  
ditetapkan.	
  	
  
	
  
Adapun	
  untuk	
  evaluasi	
  tingkat	
  kemanfaatan	
  renovasi	
  ruang	
  rapat	
  Banggar	
  untuk	
  
rakyat,	
  apakah	
  iya	
  terjadi?	
  Apakah	
  dengan	
  renovasi	
  ini	
  lantas	
  proses	
  pembahasan	
  
anggaran	
   menjadi	
   lebih	
   baik	
   dan	
   anggota	
   serta	
   kelembagaan	
   Banggar	
   menjadi	
  
berkinerja	
   tinggi?	
   Untuk	
   ini	
   tentu	
   diperlukan	
   penulusuran	
   lebih	
   lanjut	
   yang	
  
ditunjukkan	
   oleh	
   data	
   hasil	
   monitoring	
   dan	
   evaluasi	
   penerima	
   manfat	
  
program/kegiatan	
   yang	
   berisikan	
   informasi	
   tentang	
   kelompok	
   masyarakat	
   yang	
  
mendapatkan	
   manfaat	
   dan	
   tingkat	
   dimana	
   program/kegiatan	
   ini	
   sesuai	
   dengan	
  
kebutuhan	
  masyarakat.	
  
	
  
Saat	
   ini	
   nama-­‐nama	
   konsultan	
   desain,	
   kontraktor	
   dan	
   supplier	
   konstruksi	
   mulai	
  
muncul	
   dan	
   dinilai	
   sebagai	
   pihak	
   yang	
   paling	
   bertanggungjawab.	
   Nama	
   yang	
  
sangat	
   dikenal	
   dan	
   dipandang	
   di	
   dunia	
   konstruksi.	
   Betulkah	
   keahlian	
   mereka	
  
dalam	
   penaksiran	
   harga	
   dan	
   perkiraan	
   pelaksanaan	
   (asumsi)	
   proyek	
  
disalahgunakan	
   hingga	
   terjadi	
   penggelembungan	
   harga	
   yang	
   luar	
   biasa	
   dan	
  
nampak	
  tak	
  masuk	
  akal?	
  	
  
	
  
Untuk	
   menjawab	
   pertanyaan	
   tersebut,	
   tentu	
   kita	
   harus	
   berhati-­‐hati	
   dan	
  
mendudukkan	
  pada	
  sistem	
  perencanaan	
  dan	
  penganggaran	
  yang	
  telah	
  dijelaskan	
  
di	
   atas.	
   Artinya	
   apa?	
   Jika	
   memang	
   diindikasikan	
   ada	
   penggelembungan,	
   maka	
  
proses	
  ini	
  tidak	
  bisa	
  dilakukan	
  oleh	
  satu	
  pihak	
  (kontraktornya	
  saja)	
  namun	
  juga	
  
oleh	
  pihak	
  dari	
  dalam	
  lingkaran	
  sistem	
  itu	
  sendiri.	
  Nah,	
  siapakah	
  dia?	
  
	
  
Sistem	
   evaluasi	
   kinerja	
   anggaran	
   menemukan	
   tantangan	
   pada	
   saat	
   evaluasi	
  
kewajaran	
  harga	
  mengingat	
  pada	
  proses	
  kegiatan,	
  manager	
  unit	
  kerja	
  (biasanya	
  
dipegang	
  oleh	
  pejabat	
  setara	
  eselon	
  3)	
  memiliki	
  keleluasaan	
  dalam	
  melaksanakan	
  
kegiatan	
   untuk	
   mencapai	
   keluaran	
   tidak	
   sesuai	
   atau	
   berbeda	
   dengan	
   rencana	
  
yang	
   ditetapkan	
   asalkan	
   outputnya	
   bisa	
   dipertanggungjawabkan.	
   Artinya	
   apa?	
  
Jika,	
   misalnya	
   anggaran	
   dialokasikan	
   Rp.	
   1	
   Juta	
   untuk	
   pembelian	
   meja	
   dan	
   jika	
  
dalam	
  laporan	
  keuangannya	
  Manajer	
  BURT	
  bisa	
  membuktikan	
  belanjanya	
  senilai	
  
sama	
   maka	
   pengelolaan	
   proyek	
   dinilai	
   wajar	
   meskipun	
   dalam	
   prosesnya	
   tidak	
  
sesuai	
  rencana.	
  Penelusuran	
  kepada	
  proses	
  tidak	
  diperlukan.	
  


	
  
	
  

	
  
Lalu,	
  terkait	
  pengusulan	
  program/kegiatan,	
  jelas	
  disebutkan	
  di	
  atas	
  bahwa	
  sistem	
  
pengusulan	
   bersifat	
   top-­‐down,	
   artinya	
   program/kegiatan	
   BURT	
   dirancang	
   oleh	
  
pengambil	
  kebijakan	
  tertinggi	
  di	
  tiap-­‐tiap	
  lembaga.	
  Logikanya,	
  dalam	
  konteks	
  ini	
  
ketua	
   BURTlah	
   yang	
   bertanggungjawab	
   karena	
   dialah	
   yang	
   punya	
   inisiatif	
  
berprogram/berkegiatan.	
   Meskipun	
   memang	
   dalam	
   menjalankan	
   fungsinya,	
  
Ketua	
   dibantu	
   oleh	
   unit	
   kerja	
   setara	
   eselon	
   I	
   (untuk	
   program)	
   dan	
   II	
   (untuk	
  
kegiatan).	
  
	
  
Sementara	
  itu,	
  jika	
  Ketua	
  DPR	
  Marzuki	
  Alie	
  yang	
  juga	
  merangkap	
  sebagai	
  Ketua	
  
BURT	
   merasa	
   jika	
   dirinya	
   hanya	
   dijadikan	
   bumper	
   proyek	
   kesekretariatan	
   DPR	
  
dan	
  hanya	
  menjadi	
  alat	
  legitimasi	
  bagi	
  kesekjenan,	
  maka	
  dapat	
  dikatakan	
  bahwa	
  
pernyataan	
   dia	
   sebagai	
   ‘kesembronoan	
   sistemik’	
   untuk	
   tidak	
   menyebut	
   sebagai	
  
sebuah	
   kebodohan	
   atas	
   ketidakpahamannya	
   pada	
   sistem	
   perencanaan	
   dan	
  
penganggaran	
   yang	
   berlaku	
   secara	
   nasional.	
   Kemudian,	
   dia	
   melanjutkan	
   bahwa	
  
anggota	
  BURT	
  tidak	
  mengerti	
  dengan	
  proyek-­‐proyek	
  kesekjenan.	
  Benarkah?	
  	
  
	
  
Lalu	
   Ketua	
   BURT	
   ini	
   juga	
   sepakat	
   dengan	
   ide	
   pembubaran	
   BURT.	
   Jika	
   BURT	
  
sampai	
   dibubarkan,	
   artinya	
   Ketua	
   BURT	
   ini	
   gagal	
   mengemban	
   amanah	
   untuk	
  
menjalankan	
   tugas	
   dan	
   fungsi	
   BURT.	
   Lantas	
   selesaikah	
   masalah?	
   Bagaimana	
  
nasib	
   pegawai-­‐pegawainya?	
   Adakah	
   konsekwensinya	
   bagi	
   Ketuanya	
   jika	
   BURT	
  
sampai	
   dibubarkan?	
   Atau	
   jangan-­‐jangan	
   kerugian	
   Negara	
   jauh	
   lebih	
   besar	
   jika	
  
BURT	
  dibubarkan	
  karena	
  sebenarnya	
  penyakitnya	
  bukan	
  di	
  lembaganya?	
  
	
  
Tidak	
   tahu-­‐menahu	
   atau	
   tepatnya	
   ketidakpahaman	
   terhadap	
   sistem	
   tengah	
  
kondang	
  di	
  Republik	
  ini.	
  Ketidakpahaman	
  senantiasa	
  dijadikan	
  sebagai	
  kambing	
  
hitam	
  dan	
  pelarian	
  dari	
  penyakit	
  inkompetensi	
  pemimpin-­‐pemimpin	
  yang	
  saat	
  ini	
  
menjabat	
   posisi	
   tertinggi	
   di	
   berbagai	
   lembaga	
   publik	
   dan	
   sedang	
   kesandung	
  
masalah	
  korupsi.	
  	
  	
  
	
  
Evaluasi	
  Kinerja,	
  Sebagai	
  Keniscayaan?	
  
Secara	
   definitif,	
   pemantauan	
   dianggap	
   mampu	
   memberikan	
   informasi	
   di	
   mana	
  
kebijakan,	
   program,	
   atau	
   proyek	
   pada	
   suatu	
   waktu	
   (dan	
   dari	
   waktu	
   ke	
   waktu)	
  
relatif	
   terhadap	
   masing-­‐masing	
   target	
   dan	
   hasil.	
   Adapun	
   evaluasi	
   membuktikan	
  
tentang	
   mengapa	
   target	
   dan	
   hasil	
   yang	
   ditetapkan	
   tidak	
   tercapai.	
   Hal	
   tersebut	
  
dilakukan	
  untuk	
  menemukan	
  isu-­‐isu	
  kausalitas	
  (Kusek,	
  2008).	
  	
  
	
  
Lebih	
   jauh,	
   evaluasi	
   merupakan	
   pelengkap	
   ketika	
   sistem	
   monitoring	
  
mengirimkan	
   indikasi	
   bahwa	
   kegiatan	
   atau	
   program	
   akan	
   keluar	
   dari	
   rencana.	
  
Karenanya	
   informasi	
   evaluasi	
   yang	
   baik	
   akan	
   membantu	
   memperjelas	
   realitas	
  
dan	
   tren	
   yang	
   dicatat	
   oleh	
   sistem	
   monitoring.	
   Karena	
   jika	
   informasi	
   kinerja	
  
tahunan	
   disajikan	
   tanpa	
   memperhatikan	
   konteks	
   dan	
   manfaat	
   dari	
   evaluasi	
  
program,	
   maka	
   informasi	
   tersebut	
   akan	
   membahayakan	
   pengambil	
   kebijakan	
  
akibat	
  menarik	
  kesimpulan	
  yang	
  salah	
  (ChannahSorah,	
  2003).	
  	
  
	
  
Artinya,	
   Monitoring	
   dan	
   Evaluasi	
   (Monev)	
   layaknya	
   sebuah	
   pisau	
   bermata	
   dua.	
  
Fungsi	
   yang	
   sangat	
   strategis	
   dan	
   menentukan	
   apakah	
   hasil-­‐hasil	
   pembangunan	
  
sebesar-­‐besarnya	
   dan	
   sepenuhnya	
   untuk	
   rakyat	
   atau	
   sekedar	
   untuk	
   golongan	
  
tertentu	
   saja.	
   Jika	
   dia	
   mampu	
   mendudukkan	
   fungsinya	
   dengan	
   baik	
   maka	
   dia	
  


	
  
	
  

akan	
   mampu	
   mengantarkan	
   pada	
   tujuan	
   pembangunan.	
   Namun	
   jika	
   sebaliknya,	
  
justru	
  dia	
  akan	
  jadi	
  blunder	
  karena	
  informasi	
  monev	
  yang	
  misleading.	
  
	
  
Pengukuran	
  kinerja	
  lembaga	
  pemerintah	
  dilaksanakan	
  berdasarkan	
  pada	
  Inpres	
  
No	
   7/1999	
   tentang	
   Akuntabilitas	
   Kinerja	
   Instansi	
   Pemerintah.	
   Peraturan	
   dan	
  
sistem	
  tersebut	
  mensyaratkan	
  kepada	
  seluruh	
  lembaga	
  pemerintah	
  baik	
  di	
  pusat	
  
maupun	
  daerah	
  untuk	
  akuntabel	
  di	
  dalam	
  mencapai	
  visi	
  dan	
  tujuan	
  lembaganya.	
  
	
  
Dasar	
  pengukurannya	
  adalah	
  pelaksanaan	
  dari	
  rencana	
  strategis	
  masing-­‐masing	
  
lembaga	
   pemerintah	
   yang	
   telah	
   dituangkan	
   ke	
   dalam	
   rencan	
   program	
   dan	
  
anggaran	
   tahunan	
   sebagaimana	
   dijelaskan	
   di	
   atas.	
   Hasil	
   dari	
   implementasi	
  
regulasi	
   tersebut,	
   tiap-­‐tiap	
   lembaga	
   pemerintah	
   secara	
   rutin	
   menyampaikan	
  
laporan	
   kinerjanya	
   kepada	
   presiden	
   dan	
   tembusan	
   kepada	
   Kementerian	
  
Pemberdayaan	
   Aparatur	
   Negara	
   (KemenPAN)	
   tiap	
   akhir	
   tahun	
   anggaran	
   sejak	
  
2000/2001	
  lalu	
  hingga	
  sekarang,.	
  
	
  	
  
Selain	
  itu,	
  pemerintah	
  juga	
  mengeluarkan	
  Inpres	
  No.	
  5/2004	
  tentang	
  Pencegahan	
  
Korupsi,	
   PP	
   No.	
   65/2005	
   tentang	
   panduan	
   standar	
   pelayanan	
   minimum,	
  
KEP/25/M.PAN/2/2004	
   tentang	
   Indeks	
   kepuasan	
   layanan	
   masyarakat,	
   dan	
   PP	
  
No.	
  8/2006	
  tentang	
  Kinerja	
  Pemerintah	
  dan	
  Laporan	
  Keuangan.	
  Namun	
  memang	
  
keempat	
  peraturan	
  tersebut	
  belum	
  bisa	
  terlaksana	
  sesuai	
  yang	
  direncanakan.	
  	
  
	
  
Jika	
   dilihat	
   dari	
   sini,	
   harusnya	
   indikasi	
   penggelembungan	
   anggaran	
   renovasi	
  
ruang	
   rapat	
   Banggar	
   ini	
   bisa	
   dicegah.	
   Namun	
   nyatanya	
   sistem	
   monev	
   nasional	
  
yang	
   selama	
   ini	
   diharapkan	
   belum	
   mampu	
   menjalankan	
   perannya	
   dengan	
   baik.	
  
Jika	
  kejadian	
  ini	
  tidak	
  diliput	
  media	
  tentu	
  kita	
  tidak	
  akan	
  pernah	
  tahu.	
  	
  
	
  
Memang	
   monev	
   pada	
   prakteknya	
   tidaklah	
   semudah	
   menyusun	
   laporan	
   kerja	
  
biasa,	
  mengingat	
  kompleksitas	
  permasalahan	
  yang	
  melingkupi,	
  baik	
  secara	
  teknis	
  
maupun	
  perundang-­‐undangan.	
  Umumnya	
  kendala	
  yang	
  dihadapi	
  pekerja	
  monev	
  
adalah	
  sulitnya	
  merumuskan	
  indikator-­‐indikator	
  kinerja	
  yang	
  baik,	
  ketersediaan	
  
data	
   yang	
   kurang	
   memadai	
   dan	
   pemanfaatan	
   data-­‐data	
   laporan	
   hasil	
  
pembangunan	
  yang	
  tidak	
  optimal.	
  
	
  
Idealnya,	
   unit	
   kerja	
   monev	
   dan	
   laporan	
   hasil	
   monev	
   dapat	
   menyediakan	
  
informasi	
   dan	
   temuan-­‐temuan	
   yang	
   berharga	
   bagi	
   para	
   pemangku	
   kepentingan	
  
pembangunan.	
   Namun	
   faktanya	
   unit	
   monev	
   dan	
   hasil	
   kerjanya	
   hanya	
   bersifat	
  
‘kantor	
  pos’,	
  dimana	
  hanya	
  menerima	
  dan	
  menampung	
  laporan	
  tanpa	
  ada	
  analisis	
  
dan	
  pemanfaatan	
  informasi	
  dari	
  laporan	
  evaluasi	
  tersebut.	
  	
  
	
  
Hal	
   ini	
   terjadi	
   karena	
   tidak	
   adanya	
   sistem	
   tindak	
   lanjut	
   yang	
   jelas	
   atas	
   laporan	
  
hasil	
   monev	
   tersebut.	
   Masalah	
   utama	
   yang	
   sering	
   muncul	
   dalam	
   pengelolaan	
  
laporan	
   hasil	
   monev	
   adalah	
   adanya	
   ketidakpahaman	
   mengenai	
   apa	
   yang	
  
sesungguhnya	
   dicakup	
   dalam	
   laporan	
   hasil	
   monev,	
   khususnya	
   dimana	
  
keterlibatan	
   para	
   pemangku	
   kepentingan	
   utama	
   seperti	
   BAPPENAS	
   atau	
  
Kementerian	
  Keuangan	
  diperlukan	
  dalam	
  hal	
  tindak	
  lanjut	
  hasil	
  laporan	
  sebagai	
  
informasi	
  dasar	
  penyusunan	
  rencana	
  program/kegiatan	
  dan	
  alokasi	
  anggaran.	
  	
  
	
  




	
  
	
  

Selain	
   itu	
   banyaknya	
   regulasi	
   yang	
   mengatur	
   monev	
   menyebabkan	
   lembaga-­‐
lembaga	
   pemerintah	
   disibukkan	
   dengan	
   tuntutan	
   pelaporan	
   yang	
   sangat	
   tinggi	
  
frekwensinya.	
  Artinya	
  jumlah	
  laporan	
  yang	
  harus	
  ditindaklanjuti	
  sangat	
  banyak.	
  
Banyaknya	
   laporan	
   dari	
   berbagai	
   instansi	
   dan	
   pelaksanaan	
   berbagai	
   proyek	
  
pembangunan	
   yang	
   terkumpul	
   secara	
   tidak	
   sistematis	
   menyebabkan	
   beberapa	
  
instansi	
   seperti	
   KemenPAN,	
   Departemen	
   Keuangan,	
   Lembaga	
   Administrasi	
  
Negara,	
   Departemen	
   Dalam	
   Negeri	
   mengalami	
   keberlimpahan	
   laporan.	
   Hal	
   ini	
  
menyulitkan	
   proses	
   evaluasi	
   yang	
   komprehensif	
   dan	
   tindak	
   lanjut	
   atas	
   berbagai	
  
laporan	
   tersebut.	
   Akibatnya,	
   aparatur	
   yang	
   bertugas	
   menyusun	
   dan	
   menerima	
  
laporan	
   lebih	
   memperlakukan	
   laporan	
   hasil	
   monev	
   sebagai	
   prosedur	
  
administratif	
  yang	
  bersifat	
  formalitas	
  belaka.	
  	
  
	
  
Pada	
  dasarnya	
  pelaksanaan	
  monev	
  di	
  Indonesia	
  dipayungi	
  dengan	
  regulasi	
  yang	
  
sangat	
  beragam.	
  Dalam	
  studi	
  yang	
  dilakukan	
  tahun	
  2008,	
  terdapat	
  28	
  peraturan	
  
monev,	
   dimana	
   beberapa	
   diantaranya	
   tumpang	
   tindih	
   terutama	
   peraturan	
  
evaluasi	
  turunan	
  dari	
  UU	
  No.	
  32	
  tahun	
  2004	
  tentang	
  Pemerintahan	
  Daerah,	
  yaitu	
  
PP	
  Nomor	
  8	
  tahun	
  2008	
  tentang	
  Evaluasi	
  Rencana	
  Pembangunan	
  Daerah	
  dan	
  PP	
  
Nomor	
   6	
   tahun	
   2008	
   tentang	
   Pedoman	
   Evaluasi	
   Penyelenggaraan	
   Pemerintah	
  
Daerah.	
  
	
  
Temuan	
  yang	
  lain	
  adalah	
  adanya	
  1)	
  Inefisiensi	
  sebagai	
  akibat	
  banyaknya	
  tipe	
  dan	
  
jumlah	
   laporan	
   yang	
   harus	
   dikirimkan	
   (wujud	
   ketaatan	
   dari	
   peraturan	
   terkait	
  
monev	
  yang	
  ada	
  yakni	
  sebanyak	
  7	
  Undang-­‐Undang,	
  11	
  Peraturan	
  Pemerintah,	
  1	
  
Perpres,	
  1	
  Inpres,	
  2	
  Kepmen,	
  4	
  Permendagri,	
  20	
  Laporan	
  Kementerian/Lembaga,	
  
58	
  Laporan	
  Pemda);	
  2)	
  Inefisiensi	
  sebagai	
  akibat	
  besarnya	
  biaya	
  pelaporan	
  yang	
  
harus	
  dikeluarkan	
  oleh	
  sebanyak	
  74	
  Kementerian/Lembaga,	
  653	
  Eselon	
  I,	
  11.240	
  
Eselon	
  II,	
  33	
  Provinsi,	
  990	
  SKPD,	
  441	
  Kabupaten,	
  13.230	
  SKPD,	
  dan	
  diperkirakan	
  
kebutuhan	
  kertas	
  mencapai	
  112.757	
  rim/tahun	
  (sekitar	
  225	
  ton),	
  termasuk	
  biaya	
  
antar	
  yang	
  harus	
  dikeluarkan,	
  dll.	
  
	
  
Nah,	
   lalu	
   komitmen	
   pemerintah	
   dan	
   kepala	
   lembaga	
   tinggi	
   Negara	
   untuk	
  
perbaikan	
   sistem	
   monev	
   kemudian	
   menjadi	
   kunci	
   dari	
   terbangunnya	
   sistem	
  
monev	
   yang	
   baik.	
   Laporan	
   monev	
   yang	
   baik	
   diyakini	
   menjamin	
   efektivitas	
  
program/kegiatan,	
  efisiensi	
  anggaran,	
  dan	
  kemanfaatan	
  kebijakan	
  pembangunan	
  
bagi	
  masyarakat	
  luas.	
  	
  
	
  
Penulis	
  percaya	
  bahwa	
  laporan	
  monev	
  yang	
  akuntabel,	
  berkualitas,	
  dan	
  menjadi	
  
rujukan	
   utama	
   dalam	
   kerja	
   keseharian	
   oleh	
   para	
   kepala	
   unit	
   yang	
   bertanggung	
  
jawab	
   pada	
   hasil-­‐hasil	
   pembangunan;	
   oleh	
   pejabat	
   anggaran	
   yang	
   bertanggung	
  	
  
jawab	
  pada	
  opsi-­‐opsi	
  pengeluaran	
  belanja;	
  atau	
  oleh	
  parlemen	
  yang	
  memiliki	
  hak	
  
anggaran	
   dan	
   pengawasan;	
   sehingga	
   kejadian	
   penggelembungan	
   tidak	
   berulang	
  
dan	
  nasib	
  lembaga	
  terselamatkan	
  adalah	
  sebuah	
  keniscayaan.	
  
	
  
	
  
*Spesialis	
  Monitoring	
  dan	
  Evaluasi,	
  Anggota	
  Indonesian	
  Development	
  Evaluation	
  
Community	
  (InDEC)	
  




	
  

				
DOCUMENT INFO