MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENGANALISIS PUISI DENGAN PENGAJARAN

Document Sample
MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENGANALISIS PUISI DENGAN PENGAJARAN Powered By Docstoc
					ISSN 0215 - 8250                                                                         377


MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENGANALISIS PUISI DENGAN
PENGAJARAN PEMAHAMAN UNSUR INTRINSIK KARYA SASTRA
 UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENGANALISIS PUISI
      SISWA KELAS III A1 SMA NEGERI 2 SINGARAJA


                                    oleh
                              Made Sri Indriani
           Jurusan Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah
         Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni, IKIP Negeri Singaraja


                                       ABSTRAK

        Menganalisis karya sastra merupakan penilaian terhadap karya
sastra itu sendiri. Salah satu cara untuk mengetahui karya itu baik atau
buruk, harus dimulai dari pemahaman unsur-unsur pembentukan karya
sastra itu sendiri. Di sini yang dimaksud adalah unsur intrinsik puisi itu.
Pemberian pemahaman unsur instrinsik dari puisi itu adalah untuk
mengetahui apakah pemahaman itu dapat meningkatkan kualitas siswa
dalam menganalisis sebuah puisi. Penelitian ini adalah penelitian tindakan
kelas yang dilakukan di SMA Negeri 2 Singaraja. Hasil yang ditemukan
dalam penelitian ini adalah adanya motivasi yang tinggi dalam mengikuti
proses belajar mengajar, karena melalui teknik pemberian pemahaman
unsur intrinsik karya sastra khususnya puisi dapat diketahui keterampilan
dalam menganalisis puisi meningkat, baik secara kualitas maupun secara
kuantitas. Hasil itu dapat dicapai setelah dilakukan tindakan tertentu.
Tindakan yang dilakukan dalam pembelajaran ini adalah (a) memberikan
pengetahuan tentang cara-cara menganalisis karya sastra, (b) memberikan
puisi yang disesuaikan dengan tema yang ada dalam GBPP, dan (c)
menugasi siswa untuk menganalisis. Untuk itu diharapkan agar guru dapat
menanamkan konsep yang benar tentang cara menganalisis puisi.

Kata kunci: analisis puisi, unsur intrinsik

________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         378


                                      ABSTRACT

         Analysis a work of literature is an evaluation of the work itself. One
of the ways to know whether or not a work of literature is good is that we
must start from understanding the elements which constitute the work of
literature. What is meant here is the intrinsic of the poem. To give the
understanding of the intrinsic part of the poem is to know whether or not it
can increase the quality of the students in analyzing a poem. This research
is a class-action one which is carried out at SMA Negeri 2 Singaraja. The
result obtained in this research is that there is a motivation in following the
teaching-learning process, because through the technique in analyzing
poetry, either in quality or in quantity, has increased. The result can be
obtained after performing a certain action. The actions performed in this
instruction are a) transferring the knowledge on how to analyzing a work of
literature, b) presenting a poem which is in accordance with the theme in
the GBPP, and let the students analyze it. It is for this purpose that we hope
that the teacher can provide the right concept in analyzing a poem.

Key words : poem analysis, intrinsic literary.



1. Pendahuluan
         Umumnya bahasa yang dipakai dalam karya sastra mempunyai
makna luas dan selalu memerlukan pemahaman yang luas pula. Kadang-
kadang maksud pengarang itu dituangkan dalam karangan puisi yang sulit
dipahami. Oleh karena itulah bahasa sastra harus memerlukan pemahaman
dan pengertian yang dalam.
         Pembelajaran sastra Indonesia di SMA bertujuan agar peserta didik
dapat      mengapresiasikan           karya      sastra      Indonesia        dan      dapat
mengkomunikasikannya, baik secara lisan maupun tulisan. Hal ini sesuai
dengan pendapat M.S. Hutagalung (1975: 38) sebagai berikut:
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         379


         Pengajaran kesusastraan dimaksudkan agar siswa dapat menikmati dan memahami
         kesusastraan itu sendiri, baik selama belajar maupun setelah terjun kelak dalam
         masyarakat. Tentu saja dengan menikmati manfaat dari apa yang terkandung
         dalam cipta sastra itu sendiri.


         Untuk mencapai tujuan itu, butir pembelajaran yang berupa
menyunting karangan sendiri atau orang lain amatlah esensial dan vital.
Hal ini disebabkan akan menunjang kemampuan dalam menganalisis karya
sastra khususnya puisi. Kenyataan yang dihadapi oleh sebagian siswa,
kemampuan yang esensial itu kurang dimiliki oleh siswa secara optimal.
         Munculnya kesulitan seseorang dalam memahami puisi, antara lain
disebabkan karena perbedaan idiom yang digunakan dalam puisi antara
yang sudah dikenal dengan puisi yang belum dikenal sebelumnya,
perbedaan realita sosial pembaca, pembaharuan yang terus terjadi pada
puisi tidak secara langsung diterima oleh pembaca umumnya, dan penikmat
puisi tidak berusaha memahami puisi dengan sungguh-sungguh (Semi,
1984: 18).
         Berkaitan dengan pendapat di atas, M.S. Hutagalung (1987)
menambahkan bahwa pemahaman terhadap puisi sampai saat ini belum
mengalami kemajuan yang berarti karena kelemahan dalam pendidikan dan
pengajaran sastra. Kalau pengajaran sastra kita memadai, situasi seperti itu
tidak akan sesuram yang dialami saat ini. Hal ini berarti pengajaran sastra di
sekolah yang kurang memadai akan menghasilkan tamatan yang kurang
apresiatif dan secara tidak langsung akan berpengaruh terhadap daya
apresiasi masyarakat umumnya. Untuk memperbaiki keadaan rendahnya
daya apresiasi masyarakat terhadap karya sastra dapat dimulai dari
pembinaan apresiasi puisi di lingkungan sekolah.


________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         380


         Sebuah karya sastra puisi dibangun oleh dua unsur yaitu unsur
dalam (intrinsik) dan unsur luar (ekstrinsik). Dalam proses penciptaan puisi,
kedua unsur itu berkaitan dan saling menunjang. Unsur intrinsik yang
membangun karya puisi pada dasarnya mengandung unsur dalam berupa:
tema, amanat, penokohan, alur, latar/setting dan gaya bahasa (Semi, 1985:
27).
         Pembelajaran menganalisis unsur intrinsik puisi yang selama ini
dilakukan oleh guru mata pelajaran bahasa Indonesia, yaitu (1) mengadakan
tanya jawab antara guru dan siswa tentang topik yang dijadikan pokok
pembicaraan, agar terjadi persamaan persepsi, (2) menunjuk secara acak
para siswa untuk membacakan hasil karyanya, (3) siswa lainnya
membandingkan hasil karyanya sendiri, (4) setelah siswa selesai
membacakan pekerjaannya, guru merevisinya agar tersusun lebih baik dan
siswa memperhatikan untuk bisa diketahui kekurangan dan kekeliruannya
dalam memberikan penilaian tentang karya sastra yang dianalisisnya.
         Namun setelah diadakan pengamatan secara cermat bahwa faktor
penyebabnya adalah siswa belum menguasai teknik dalam menganalisis
puisi walaupun telah dilibatkan secara langsung. Dalam menganalisis karya
sastra, kemungkinan hal ini terjadi karena beberapa faktor di antaranya:
kurangnya kemampuan pemahaman tentang unsur intrinsik karya sastra
khususnya puisi, kemudian dalam mengungkapkannya siswa dituntut untuk
mengungkapkan dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
         Pengajaran pemahaman yang dikombinasikan dengan contoh-contoh
menganalisis karya sastra khususnya puisi, dapat dijadikan patokan dalam
menganalisis sebuah puisi yang disesuaikan dengan petunjuk yang telah
disampaikan oleh guru. Dalam pembelajaran ini, guru terus memberikan
motivasi pada siswa. Guru harus dapat menemukan cara yang tepat dalam
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         381


mengajarkan pemahaman unsur intrinsik karya sastra khususnya puisi agar
kemampuan menganalisis puisi siswa dapat ditingkatkan. Karena itulah
dalam penelitian ini saya mengangkat judul “Meningkatkan Kemampuan
Menganalisis Puisi dengan Pengajaran Pemahaman Unsur Intrinsik
Karya Sastra di Kelas III A1 SMA Negeri 2 Singaraja”.


         Adapun tujuan yang ingin dicapai melalui penelitian tindakan kelas
ini adalah (1) untuk mengetahui apakah pengajaran pemahaman unsur
intrinsik dan pemberian contoh-contoh yang tepat dapat meningkatkan
kemampuan menganalisis karya sastra khususnya puisi dan untuk
menemukan langkah-langkah yang tepat serta yang perlu ditempuh guru
dalam pengajaran pemahaman unsur intrinsik karya sastra khususnya puisi.
(2) untuk menemukan langkah-langkah yang perlu ditempuh guru dalam
pengajaran pemahaman unsur intrinsik karya sastra khususnya puisi untuk
meningkatkan kemampuan menganalisis puisi pada siswa kelas III A1 SMA
Negeri 2 Singaraja.
         Beberapa manfaat yang ingin diperoleh dari penelitian tindakan
kelas ini yaitu: (1) hasil penelitian tindakan kelas ini akan bermanfaat bagi
siswa karena dapat dijadikan kiat baru dalam pelatihan menganalisis puisi,
(2) hasil penelitian ini akan bermanfaat bagi guru mata pelajaran bahasa
Indonesia pada tingkat SMA, karena dapat memberikan strategi alternatif
dalam meningkatkan kemampuan menganalisis sebuah puisi, dan (3) hasil
penelitian ini akan bermanfaat bagi calon guru bahasa Indonesia karena
dapat    dijadikan      petunjuk      dalam     melakukan        praktik     pembelajaran
menganalisis puisi.
         Berdasarkan latar belakang masalah di atas, bentuk tindakan yang
perlu diambil sebagai alternatif solusi terhadap masalah tersebut, yaitu
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         382


pemberian pemahaman tentang unsur-unsur intrinsik puisi disertai dengan
pemberian contoh-contoh menganalisis puisi. Pemahaman yang dimaksud
adalah memberikan pengertian tentang unsur-unsur intrinsik yang telah
dipaparkan di atas yaitu tema, gaya bahasa, latar/setting dan amanat.
         Menurut Kurikulum SMA 1994 dalam GBPP mata pelajaran Bahasa
dan Sastra Indonesia, salah satu tujuan pengajaran sastra yaitu siswa mampu
memahami dan menganalisis unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra
(GBPP Bahasa dan Sastra Indonesia, 1994: 17).
         Yang dimaksud dengan unsur intrinsik di sini adalah segi dalam
sastra, unsur batin suatu karya sastra (Ngafenan, 1990: 84). Menganalisis
sebuah karya sastra dari unsur-unsur pembentukan karya sastra itu berupa:
tema, penokohan, amanat, setting, alur, gaya bahasa dan latar. Dalam
penelitian ini, peneliti mengkhususkan menganalisis dari unsur intrinsiknya
yang berupa tema, gaya bahasa, setting dan amanat dari puisi itu.
         Pengertian tema seringkali disamakan dengan pengertian topik,
padahal kedua istilah itu mengandung pengertian yang berbeda. Kata topik
berasal dari bahasa Yunani yaitu topai berarti tempat. Topik dalam suatu
tulisan atau karangan berarti pokok pembicaraan, sedangkan tema
merupakan gagasan sentral, suatu yang hendak diperjuangkan dalam suatu
tulisan atau karya sastra.
         Sebuah puisi hanya memiliki satu inti atau satu pokok pembicaraan,
meskipun puisi tersebut berbicara tentang banyak hal. Semua permasalahan
yang dirangkaikan dalam sebuah puisi akan tertuju pada inti atau pokok
pembicaraan. Inti atau pokok pembicaraan itulah disebut dengan tema puisi
(Sumanto, 1984: 81). Jadi, tema adalah suatu gagasan sentral yang menjadi
dasar penyusunan karangan dan sekaligus menjadi sasaran dari karangan
tersebut.
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         383


         Media utama penyair untuk melukiskan gagasannya adalah bahasa.
Agar memikat pembacanya, penyair harus memiliki kemampuan dalam
mengolah bahasa. Pengolahan bahasa dalam karya puisi bersifat pribadi.
Artinya, setiap penyair mempunyai kekhasan dalam mengolah bahasa, gaya
bahasa itu yang menghidupkan kalimat dan memberi gerak pada kalimat.
Gaya bahasa itu untuk menimbulkan rekasi tertentu, untuk menimbulkan
tanggapan pikiran kepada pembaca.
         Menurut Gorys Keraf (1991), bahwa gaya bahasa (style) dapat
dibatasi sebagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas
yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis. Pendapat lain
mengatakan bahwa gaya bahasa adalah susunan perkataan yang terjadi
karena perasaan yang timbul atau hidup dalam hati penulis yang
menimbulkan suatu perasaan tertentu dalam hati pembaca (Pradopo, 1987:
93).
         Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa gaya bahasa adalah
pemakaian kata-kata kiasan dan perbandingan yang tepat untuk melukiskan
suatu maksud dalam karyanya.
         Masalah latar atau setting sudah merupakan konvensi bahwa dalam
sebuah karya sastra, baik berbentuk prosa maupun puisi selalu mengandung
latar atau setting yang dicerminkan dalam karyanya. Latar meliputi tempat
dan ruang yang nyata, tetapi ada juga berupa khayalan atau impian. Latar
atau setting adalah menempatkan mengenai waktu atau tempat termasuk
lingkungan. Lingkungan yang dimaksud di sini adalah kebiasaan adat
istiadat, latar belakang alam atau keadaan sekitarnya. Latar atau setting
biasanya disesuaikan dengan cerita yang dikisahkan. Dari uraian tersebut di
atas, dapat penulis simpulkan bahwa setting atau latar adalah lingkungan
atau tempat serta ruangan tempat peristiwa terjadi sedangkan yang
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         384


dimaksud dengan amanat di sini adalah sesuatu yang ingin disampaikan
pengarang kepada penikmat sastra. Pengarang melalui hasil karyanya
berusaha mempengaurhi pembaca apakah mengajak atau mempengaruhi.
Yang terpenting di sini adalah setelah pembaca menikmati hasil karya
sastra, ada perubahan yang ditimbulkan oleh hasil pencermatannya.
Pengajaran pemahaman yang dikombinasikan dengan contoh-contoh
menganalisis puisi, dapat dijadikan patokan dalam menganalisis puisi yang
disesuaikan dengan petunjuk yang telah disampaikan oleh guru.


2. Metode Penelitian
         Masalah yang akan diteliti dalam penelitian ini menganalisis sebuah
karya sastra khususnya puisi dari unsur intrinsiknya, mengingat kemampuan
menganalisis sangat esensial dan vital. Dikatakan demikian karena
kemampuan ini jika sudah dimiliki dengan baik akan menunjang
kemampuan dalam menganalisis karya sastra khususnya puisi. Mengingat
kemampuan menganalisis karya sastra amat penting, maka pendekatan yang
berupa pemahaman unsur intrinsik dan pemberian contoh-contoh perlu
dilakukan yang akan memungkinkan kemampuan siswa dapat ditingkatkan.
Untuk itulah pendekatan tersebut dijadikan strategi alternatif.
         Penggunaan pendekatan yang berupa pemahaman unsur intrinsik
dan pemberian contoh-contoh sebagai strategi alternatif dalam penelitian
tindakan kelas III A1 SMA Negeri 2 Singaraja dalam menganalisis karya
sastra khususnya puisi mempunyai sifat siklikal. Namun demikian, akan
dilakukan sampai dua siklus saja untuk ditemukan simpulan yang
keberannya dapat diyakini. Prosedur siklus penelitian akan dilakukan
sebagai berikut:

________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         385


         Refleksi     awal        ..................   rencana     tindakan        I
         ...................... observasi dan wawancara ...............
         refleksi      .......................      rencana       tindakan        II
         ................... tindakan II ....................... observasi dan
         wawancara           ....................      refleksi     .................
         memutuskan tindakan terbaik.


         Dalam melakukan penelitian kelas ini persiapan-persiapan yang
perlu dilakukan, yaitu: menyusun SP (Satuan Pelajaran), membuat media
pembelajaran (dua buah puisi), membuat format observasi, menyusun
format wawancara, menyusun pedoman penskoran untuk menganalisis
karya sastra, dan menyusun pedoman penilaian dalam menganalisis karya
sastra. Untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam menganalisis karya
sastra pendekatan yang berupa pemahaman unsur intrinsik dan pemberian
contoh-contoh yang digunakan sebagai strategi alternatif di dalam
pembelajaran.
         Prosedur tindakan yang akan dilakukan nanti dalam penelitian
adalah (1) menginformasikan rencana kegiatan kepada siswa pada hari
pertama, (2) membagikan contoh-contoh menganalisis karya sastra
khususnya puisi, (3) meminta kepada siswa untuk mencermati contoh-
contoh tersebut, (4) memberikan penjelasan tentang contoh-contoh tersebut
termasuk kemungkinan yang akan terjadi atau muncul seperti kesalahan
yang terjadi dalam pembelajaran, (5) memberikan kesempatan kepada siswa
untuk bertanya tentang hal-hal yang belum jelas, (6) menanggapi pertanyaan
siswa dengan cara tiap pertanyaan langsung diberi penjelasan, (7) meminta
siswa menganalisis karya sastra sesuai dengan kemampuan dan pengalaman
yang diperoleh, (8) memberikan bimbingan secara individual pada siswa
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         386


yang mengalami kesulitan dalam menganalisis karya sastra, (9) menunjuk
secara acak kepada siswa untuk membacakan hasil unjuk kerja di depan
kelas, (10) memberi komentar terhadap hasil unjuk kerja siswa dengan lebih
menekankan segi-segi kebaikannya guna memotivasi diri siswa, (11)
memberikan simpulan tentang konsep menganalisis karya sastra dengan
maksud mengingatkan kembali.                  Pemantauan dalam penelitian ini akan
dilakukan oleh peneliti, baik yang menyangkut perilaku guru dalam
mengajar maupun siswa dalam belajar pada pelaksanaan tindakan I dan
tindakan II. Evaluasi akan dilakukan pada setiap selesai pelaksanaan
tindakan dengan menilai hasil kerja siswa dalam menganalisis puisi dari
unsur intrinsiknya, kemudian mengkaji data hasil observasi pada saat
pemantauan dan data hasil wawancara ketika pelaksanaan tindakan diambil.
Alat-alat yang diperlukan sehubungan pelaksanaan pemantauan dan
evaluasi, yaitu: pertanyaan-pertanyaan format observasi (aspek-aspek
prilaku guru, siswa selama kegiatan belajar mengajar berlangsung),
pedoman penskoran menganalisi puisi, dan pedoman penilaian analisis
puisi. Kriteria keberhasilan pelaksanaan tindakan yang diambil berpatokan
pada perolehan nilai siswa berkisar 6 – 10 pada tindakan II. Hasil yang
diperoleh dari pengobservasian, wawancara, dan penilai hasil unjuk kerja
siswa akan dianalisis dengan teknik deskriptif interpretatif yang dilakukan
pada setiap selesai pelaksanaan tindakan.
         Berdasarkan hasil analisis, akan dilakukan refleksi lagi. Refleksi ini
akan dapat menghasilkan beberapa kemungkinan, yaitu: tindakan yang
dilakukan mendapat hasil baik, tindakan akan diulang, tindakan yang
dilaksanakan mendapat hasil baik, tindakan akan dimodifikasi untuk
mendapatkan hasil yang lebih baik, tindakan yang dilaksanakan mendapat
hasil baru, tindakan akan dimodifikasi atau diulang serta diganti.
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         387




3. Hasil Penelitian dan Pembahasan
         Ada dua siklus yang diperlukan untuk memperoleh jawaban
terhadap masalah penelitian yang telah dipaparkan. Dalam kedua siklus ini
peneliti memberikan dua karya sastra khususnya puisi. Pada siklus I
diberikan puisi yang berjudul “Menuju ke Laut” karya Sultan Takdir
Alisyahbana, dan         pada siklus II berjudul “Doa” karya Chairil Anwar.
Dalam pelaksanaan tindakan siklus I digunakan puisi “Menuju ke Laut”.
Adapun langkah-langkah pelaksanaan dari rencana tindakan itu adalah
sebagai berikut.
         Peneliti membuka pelajaran dengan menyampaikan apersepsi yang
mengarah pada butir pembelajaran, membacakan puisi pembelajaran beserta
tujuannya, peneliti membagikan lembar puisi yang sudah disiapkan kepada
semua siswa, meminta kepada semua siswa untuk mencermati puisi tersebut
waktu yang diberikan lebih kurang lima menit, meminta kepada siswa
untuk menanyakan kata-kata yang belum dipahami pada puisi tersebut,
peneliti menanamkan pemahaman konsep yang benar tentang tata cara
menganalisis puisi, sebelum siswa mulai mengerjakan tugas, peneliti
memberikan kesempatan pada siswa untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti, peneliti menyuruh siswa mengerjakan atau menganalisis puisi
sesuai dengan petunjuk soal, pada sasat siswa bekerja peneliti terus
melakukan pemantauan dan memberikan bimbingan secara individual, lima
menit sebelum pelajaran terakhir peneliti menyuruh semua siswa untuk
mengumpulkan pekerjaan, dan kegiatan terakhir, peneliti menyimpulkan
tentang cara-cara menganalisis puisi, sebagai upaya untuk meningkatkan
kualitas menganalisis puisi.

________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         388


         Dampak positif yang muncul dengan pelaksanaan langkah-langkah
tersebut adalah sebagai berikut. (1) Siswa senang dengan pembelajaran
pemahaman unsur intrinsik karya sastra. Hal ini dapat diketahui dari
observasi dan wawancara yang telah dilaksanakan. Dari observasi terlihat
semua siswa antusias memperhatikan pelajaran menganalisis puisi terutama
dengan teknik pemberian pemahaman unsur intrinsik yang ada pada puisi,
sehingga siswa lebih aktif bertanya dan menjawab. (2) Respon peneliti yang
berupa “ya” dan “bagus” beserta mimik dan gerakan anggota tubuh lainnya
cukup berpengaruh positif karena siswa menjadi terdorong untuk menjawab
pertanyaan.
         Walaupun ada dampak positif seperti telah diutarakan di atas,
ternyata dampak negatifnya juga ada. Dampak negatif yang ditemukan
sebagai berikut. (1)       Produksi analisisnya kurang lengkap. (2) Guru
tampaknya belum melakukan bimbingan individual secara maksimal
sehingga banyak siswa yang kebingungan ketika mengerjakan tugas. (3)
Peneliti kurang cermat memanfaatkan waktu, sehingga siswa dalam
mengerjakan tugas kekurangan waktu.
         Akan tetapi, bila dibandingkan dengan hasil yang diperoleh pada
refleksi awal, hasil pada tindakan siklus I ini ada peningkatan. Untuk lebih
jelas pada tabel I (terlampir) disaksikan nilai siswa dalam menganalisis
puisi dari unsur intrinsiknya.
         Pada tabel I tampak bahwa (1) rata-rata kelas adalah 67 dalam skala
100. (2) daya serap klasikal 82% dan (3) siswa yang belum tuntas secara
perorangan 17,3%.
         Hasil analisis tersebut kemudian direfleksi. Dalam refleksi ini
dilibatkan guru mitra/guru mata pelajaran bahasa Indonesia, Drs. Selamet
selaku pengamat, Peneliti dan siswa sendiri. Berdasarkan hasil refleksi,
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         389


diputuskan untuk melakukan tindakan siklus II dengan melakukan
perbaikan atas kekurangan yang ditepuh pada tindakan I. Adapun tindakan
tambahan yang akan dilaksanakan pada siklus II sebagai berikut. (1) peneliti
akan melatih siswa cara menganalisis karya sastra dari unsur intrinsiknya
lebih banyak lagi, sehinga tema dan isinya dapat dikemukakan secara lebih
lengkap, pada siswa untuk meneliti kembali pekerjaannya sebelum
dikumpulkan. (2) Peneliti akan meminta kepada siswa untuk meneliti
kembali pekerjaannya sebelum dikumpulkan. Hal ini dilakukan untuk
mengoreksi kesalahan yang ditemukan. (3) Peneliti akan melakukan
bimbingan individual secara intensif agar minat siswa dalam pembelajaran
pemahaman unsur intrinsik puisi lebih meningkat.
         Pelaksanaan tindakan II ini mengunakan puisi yang berjudul “Doa”.
Rincian langkah-langkah kegiatan pada siklus II ini dapat digambarkan
sebagai berikut, peneliti mengapersepsi kelas diikuti tindakan memotivasi
tentang kegiatan yang susah dilaksanakan, peneliti membagikan puisi yang
sudah disiapkan, memberikan waktu kurang lebih lima menit kepada siswa
untuk mencermati puisi yang telah dipegangnyua, meneliti mengajak semua
siswa untuk bertanya jawab tentang kata sulit yang ditemukan dalam puisi,
peneliti kembali menanamkan pemahaman konsep yang benar tentang cara
menganalisis karya sastra khususnya puisi, menegaskan kembali kepada
siswa hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menganalisis puisi I tentang
unsur intrinsiknya, pada saat siswa bekerja, peneliti terus memberikan
bimbingan secara individual. Bimbingan individual dilakukan secara
intrinsik dengan mendekati siswa yang bertanya atau pada siswa yang
menurut pandangan peneliti memang siswa itu kemampuannya kurang,
peneliti minta pada siswa untuk membaca kembali pekerjaanya sebelum
dikumpulkan dan menyuruh siswa mengeroksi serta langsung merevisi
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         390


kesalahan yang ditemukan dalam pekerjaannya dan kegiatan terakhir
peneliti menyuruh siswa untuk mengumpulkan pekerjaan sekaligus
menutup pelajaran, serta menyimpulkan tes yang diberikan pada siswa.
         Seperti apa yang telah dipaparkan di atas, bahwa tindakan pada
siklus I ini merupakan penyampurnaan tindakan I. Berdasarkan hasil
observasi dan wawancara terhadap pelaksanaan langkah–langkah tindakan
tersebut ternyata cukup banyak dampak positifnya, di antaranya: (1) Hasil
proses pembelajaran semakin meningkat, (2) Siswa tetap senang dengan
teknik pembelajaran pemahaman unsur intrinsik karya sastra yang diberikan
peneliti, (3) Pemberian contoh-contoh menganalisis puisi dan penegasan
yang diberikan kepada siswa supaya lebih teliti dalam menganalisis puisi,
sangat efektif untuk memotivasi siswa dalam mengungkapkan unsur
intrinsik puisi tersebut, dan (4) Kualitas analisis sebagian besar siswa
terhadap puisi yang diberikan mengalami peningkatan. Hasil tes
menunjukkan, (1) Rata-rata kelas 75 dalam skala 100 (7,5 untuk skala 10).
(2) Daya serap klasikal sebesar 97,8% dan (3) Siswa yang tergolong belum
tuntas belajar secara individual adalah sebesar 2,2%. Dari uraian tersebut,
maka dalam refleksi ditetapkan bahwa tindakan yang kedua ini merupakan
tindakan yang terakhir.
         Dalam penelitian ini hasil yang ditemukan tidak saja berdasarkan
pada nilai analisis siswa, akan tetapi juga berdasarkan pada hasil observasi
dan wawancara. Dari hasil evaluasi belajar yang dilakukan pada kedua
tindakan ditemukan kualitas menganalisis puisi pada tindakan II paling
baik, bila dibandingkan dengan tindakan I. Hal ini dapat dilihat dari
perbandingan nilai rata-rata dan daya serap antara tindakan I dan tindakan
II. Dengan mencermati hasil yang diperoleh siswa dari kedua tindakan
tersebut dapat dikatakan bahwa tindakan kualitas analisis puisi siswa
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         391


mengalami peningkatan. Dari hasil tersebut juga dapat dikatakan bahwa
teknik pemberian pemahaman dan contoh-contoh menganalisis puisi dari
unsur intrinsiknya sangat cocok diterapkan, khususnya untuk meningkatkan
kemamampuan dalam menganalisis puisi pada siswa kelas III A1 SMU
Negeri 2 Singaraja. Penerapan hal tersebut akan lebih berhasil apabila
didukung oleh situasi dan kondisi yang sangat baik. Sesuai dengan hasil
observasi, pengamatan peneliti dan hasil wawancara yang dilaksanakan,
maka dapat diungkapkan bahwa situasi yang mendukung keberhasilan
teknik pemberian pemahaman unsur intrinsik karya sastra adalah seperti
siswa lepas atau bebas dari tekanan, siswa juga memiliki motivasi yang
tinggi dalam meningkatkan kualitas dalam menganalisis karya sastra,
peneliti dapat memberikan petunjuk-petunjuk tentang cara menganalisis
puisi serta contoh-contoh cara menganalisis puisi, sehingga memudahkan
siswa dalam mengganalisis karya sastra khususnya puisi. Di samping itu
juga, keberhasilan ini didukung oleh beberapa faktor seperti temanya
dikenal atau dekat dengan kehidupan siswa dan yang tak kalah pentingnya
tema itu ada pada jangkauan pikiran siswa, serta dikuasai maka hal ini akan
lebih memudahkan untuk menganalisisnya.


4. Penutup
         Berdasarkan temuan yang diperoleh dalam penelitian tindakan kelas
ini, dapat disimpulkan bahwa pada umumnya kualitas analisis karya sastra
khususnya puisi meningkat dengan mengunakan teknik pemahaman unsur
intrinsik yang ada pada puisi tersebut dan diikuti pemberian contoh-contoh
cara menganalisis puisi dari unsur intrinsik. Dari hasil observasi langkah-
langkah yang harus dilaksanakan guru dalam pembelajaran menganalisis
puisi, dengan teknik pemberian pemahaman dalan unsur intrinsik yang ada
________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         392


pada puisi sebagai upaya untuk meningkatkan cara menganalisis puisi
adalah sebagai barikut. Guru saat mulai pelajaran harus menyampaikan
apersepsi     yang      mengarah       kepada      butir-butir     pembelajaran,        guru
menyampaikan butir pembelajaran beserta tujuannya, guru membagikan
puisi yang telah disiapkan kepada semua siswa, guru memberikan
kesempatan (waktu) kurang lebih lima menit kepada siswa untuk
mencermati puisi yang dihadapinya, guru meminta kepada siswanya untuk
bertanya jawab tentang kata-kata sulit yang belum dipahami. Dalam hal ini
guru menuntut siswa untuk menceritakan baris demi baris sampai pada
baris atau bait yang terakhir, guru menanamkan pemahaman konsep yang
benar tentang cara manganalisis dan memberikan contoh menganalisis puisi
dari unsur-unsur intrinsik pembentuk karya sastra tersebut, guru menyuruh
kepada siswa untuk menganalisis puisi yang dipegangnya sesuai dengan
petunjuk yang telah disampaikaan, guru memberikaan bimbingan individual
secara intensif kepada siswa pada saat proses kegiatan siswa berlangsung.
Dan hasil wawancara kedua siklus yang dilaksanakan, diperoleh simpulan
bahwa (a) siswa senang dengan teknik pembelajaran yang diberikan; (b)
pemahaman unsur intrinsik puisi sangat membantu siswa dalam
menganalisis puisi, tema yang mudah dipahami adalah tema yang menarik
dan terjangkau oleh pemikiran siswa, (c) pemberian contoh-contoh yang
menyangkut unsur-unsur intrinsik karya sastra khususnya puisi, memotivasi
siswa lebih cepat menyelesaikan tugas dan hasil yang diperoleh meningkat.
Untuk ikut menyumbangkan pikiran dalam usaha meningkatkan kualitas
siswa dalam menganalisis puisi dari unsur intrinsik pada siswa SMA, maka
sarana yang dapat digunakan tindak lanjut dari hasil penelitian tindakan
kelas ini yaitu :

________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         393


         Oleh karena penerapan teknik pemberian unsur intrinsik karya sastra
khususnya pada puisi dapat meningkatkan kualitas siswa dalam
menganalisis puisi, diharapkan teknik ini dapat dijadikan salah atu alternatif
bagi guru SMA khususnya bidang studi bahasa Indonesia dalam
pembelajaran menganalisis karya sastra khususnya pada puisi. Untuk
memperoleh peningkatan kualitas siswa dalam menganalisis karya sastra
yang optimal, selain mengikuti langkah-langkah yang telah dikemukakan di
atas guru perlu menekankan agar siswa dalam bekerja lebih cermat, dan
agar siswa membaca kembali hasil pekerjaannya untuk direvisi sebelum
menyerahkan pada guru. Bimbingan individual kepada siswa saat proses
berlangsung perlu diidentifikasi pelaksanaannya oleh guru, karena hal ini
sangat penting untuk meningkatkan kualitas siswa dalam menganalisis
karya sastra khususnya puisi. Tiap guru dalam melakukan kegiatan
pembelajaran hendaknya selalu memotivasi siswa dengan sebaik-baiknya
agar sikap siswa dalam pembelajaran dapat tumbuh dan berkembang,
sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung dengan lancar dan hasil
belajar siswa dapat ditingkatkan. Untuk lebih memudahkan siswa dalam
menganalisis karya sastra khususnya puisi, hendaknya guru memilih tema
yang dekat dengan kehidupan siswa, menarik dan cocok untuk semua siswa.


                                    Daftar Pustaka

Depdikbud, 1994. GBPP Bahasa dan Sastra Indoensia. Jakarta:
Depdikbud.

Depdikbud, 1993. Kurikulum Sekolah Menengah Umum Mata Pelajaran
      Bahasa dan Sastra Indonesia. Jakarta: Depdikbud

________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006
ISSN 0215 - 8250                                                                         394


Hutagalung, M.S. 1975. “Pengajaran Puisi di Sekolah Menengah”.
       Pengarajan Bahasa dan Sastra. Tahun I, Nomor 2 Jakarta: Pusat
       Pembinan dan Pengembangan Bahasa, Depdikbud.

Keraf, Gorys. 1991. Diksi dan Bahasa Bahasa. Jakarta: PT. Gramedia
       Pustaka Utama.

Ngafenan, Mohamad, 1990. Kamus Umum Bahasa Indonesia: Depdikbud

Pradopo, Rachmad Djoko, 1987. Pengkajian Puisi. Yogyakarta: Gajah
       Mada University Press.

Semi, Atar. 19855. Kritik Sastra. Bandung: Angkasa.

Sumarjo, Jakob, 1984. Memahami Kesusastraan. Bandung: Alumni.




________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXIX April 2006

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:305
posted:2/7/2012
language:
pages:18