Docstoc

sejarah bahasa indonesia

Document Sample
sejarah bahasa indonesia Powered By Docstoc
					             SEJARAH BAHASA INDONESIA
       Dalam membicarakan sejarah bahasa Indonesia kita tidak bisa lepas dari
perkembangan bahasa melayu yang menjadi akar bagi munculnya bahasa
Indonesia. Bahasa melayu sudah dipakai sebagai bahasa perantara tidak hanya di
nusantara melainkan juga hampir seluruh wilayah asia tenggara.
         Bahasa melayu sudah digunakan sebagai bahasa perantara sejak jaman
kerajaan. Ini dibuktikan oleh beberapa prasasti kerajaan antara lain adalah:
     1. Prasasti Kedukan Bukit di Palembang, tahun 683
     2. Prasasti Talang Tuo di Palembang, tahun 684
     3. Prasasti Kota Kapur di Bangka Barat, tahun 686
     4. Prasasti Karang Brahi, tahun 688
     5. Prasasti Gandasuli, tahun 832
     6. Prasasti Bogor, tahun 942
         Dan prasasti tersbut dapat memperkuat kita bahwa bahasa Melayu sudah
digunakan sejak jaman kerajaan di Nusantara.
         Ada empat faktor yang mempengaruhi bahasa Melayu diangkat menjadi
bahasa Indonesia, yaitu:
     1. Bahasa Melayu sudah menjadi bahasa perantara di Indonesia, bahasa
         perhubungan dan bahasa perdagangan.
     2. Sistem bahasa Melayu yang sederhana, mudah dipelajari karena dalam
         bahasa ini tidak dikenal tingkatan bahasa, seperti dalam bahasa Jawa dan
         dalam bahasa Sunda.
     3. Suku Jawa, suku Sunda dan suku-suku yang lain dengan sukarela
         menerima bahasa Melayu menjadi bahasa Indonesia sebagai bahasa
         Nasional.
     4. Bahasa Melayu mempunyai kesanggupan untuk dipakai sebagai bahasa
         kebudayaan dalam arti luas.
         Bahasa Indonesia dengan perlahan-lahan, tetapi pasti berkembang dan
tumbuh terus. Pada waktu akhir-akhir ini perkembangannya itu menjadi demikian
pesatnya sehingga bahasa Indonesia telah menjelma menjadi bahasa modern, yang
kaya akan kosakata dan mantap dalam struktur.
          Pada tanggal 28 Oktober 1928, para pemuda mengikrarkan sumpah
pemuda yang berisi antara lain adalah :
Pertama            Kami putra putri Indonesia mengaku bertumpah darah yang
                   satu, tanah Indonesia
Kedua              Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbangsa yang satu,
                   bangsa Indonesia
Ketiga             Kami putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan,
                   bahasa Indonesia


          Dan pernyataan yang ketiga adalah sebuah pengakuan “berbahasa satu”,
tetapi merupakan pernyataan tekad kebahasaan yang menyatakan bahwa kita,
bangsa Indonesia menjunjung tinggi bahasa persatuan, yaitu bahasa Indonesia.
(Halim,1983:2-3). Dengan diikrarkannya Sumpah Pemuda, resmilah bahasa
Melayu, yang sudah dipakai sejak pertengahan abad VII itu, menjadi bahasa
Indonesia.
          Dan setelah bahasa Indonesia diresmikan maka berkembanglah bahasa
Indonesia, ini ditandai oleh adanya:
     1. Pada tahun 1933 secara resmi berdiri sebuah angkatan sastrawan muda
          yang menamakan dirinya Pujangga Baru yang dipimpin oleh Sutan
          Takdir Alisyahbana.
     2. Pada tanggal 25-28 Juni 1938 dilangsungkan kongres Bahasa Indonesia I
          di Solo. Dari hasil kongres ini dapat disimpulkan bahwa usaha
          pembinaan dan pengembangan bahasa Indonesia telah dilakukan secara
          sadar oleh cendekiawan dan budayawan kita saat itu.
     3. PAda tanggal 18 Agustus 1945 ditandatanganilah Undang-Undang Dasar
          1945, yang salah satu pasalnya ( pasal 36) menetapkan bahasa Indonesia
          Sebagai bahasa Negara.
4. Pada tanggal 19 Maret 1947 diresmikan penggunaan Ejaan Republik
     (Ejaan Soewandi) sebagai pengganti Ejaan van Ophuijen yang berlaku
     sebelumnya.
5. Kongres Bahasa Indonesia II di Medan pada tanggal 28 Oktober- 2
     November 1954 adalah juga salah satu perwujudan tekad bangsa
     Indonesia untuk terus menerus menyempurnakan bahasa Indonesia yang
     diangkat sebagai bahasa nasional dan ditetapkan sebagai bahasa Negara.
6.   Pada tanggal 16 Agustus 1972 Presiden Republik Indonesia meresmikan
     penggunaan Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan melalui
     pidato kenegaraan di depan sidang DPR yang dikuatkan pula dengan
     Keputusan Presiden No. 57, tahun 1972.
7. Pada tanggal 31 Agustus 1972, Menteri Pendidian dan Kebudayaan
     menetapkan     Pedoman    Umum       Ejaan     Bahasa    Indonesia    yang
     Disempurnakan dan Pedoman Umum Pembentukan Istilah resmi
     berlaku di seluruh Indonesia.
8. Kongres bahasa Indonesia III yang diselenggarakan di Jakarta pada
     tanggal 28 Oktober–2 November 1978 merupakan peristiwa yang
     penting bagi kehidupan bahasa Indonesia. Kongres yang diadakan dalam
     rangka peringatan hari Sumpah Pemuda yang kelima puluh ini, selain
     memperlihatkan kemajuan, pertumbuhan dan perkembangan bahasa
     Indonesia sejak tahun 1928, juga berusaha menetapkan kedudukan dan
     fungsi bahasa Indonesia. (lihat Badudu, 1975: 8-10).
9. Kongres Bahasa Indonesia IV diselenggarakan di Jakarta pada tanggal
     21-26 November 1983.
10. Kongres Bahasa Indonesia V juga di adakan di Jakarta pada tanggal 28
     Oktober-3     November     1988.     Kongres     ini    ditandai     dengan
     dipersembahkan karya besar Pusat Pembina dan Pengembangan Bahasa
     kepada pecinta bahasa Nusantara.
11. Kongres Bahasa Indonesia VI juga di adakan di Jakarta pada tanggal 28
     Oktober-2     November   1993.     Kongres     mengusulkan    agar    pusat
     Pembinaan dan Pengembangan Bahasa ditingkatkan statusnya menjadi
   Lembaga Bahasa Indonesia, serta mengusulkan disusunya Undang-
   Undang Bahasa Indonesia.
12. Kongres Bahasa Indonesia VI juga di adakan di Jakarta pada tanggal 26-
   30 Oktober 1998. Kongres ini mengusulkan dibentuknya Badan
   Pertimbangan bahasa dengan ketentuan sebagai berikut:
     a. Keanggotaan tersiri atas tokoh masyarakat dan pakar yang
         mempunyai kepedulian terhadap bahasa dan sastra.
     b. Tugasnya ialah memberikan nasihat kepada Pusat Pembinaan dan
         Pengembangan Bahasa seta mempunyai peningkatan status
         kelembagaan Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.
SEJARAH BAHASA INDONESIA




      Disusun Untuk Melengkapi Tugas Bahasa Indonesia


                          Oleh :


            YOPHI MEGA KURNIAWAN
                     F 100 030 216




           FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
                          2007

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:179
posted:12/27/2011
language:
pages:5
Description: sejarah tentang bahasa indonesia