askeb bbl patologi asfiksia by tiramun10

VIEWS: 2,301 PAGES: 42

More Info
									             ASUHAN KEBIDANAN


PADA By. Ny. “I” DENGAN ASFIKSIA SEDANG

         Di RUANG NEONATUS

            RSUD SIDOARJO




                   Oleh




                Nuril Athira

               NIM 09021029




                                          1
                             PRODI DIII KEBIDANAN

                    STIKES INSAN UNGGUL SURABAYA

                                   TAHUN AJARAN

                                      2010 - 2011


                               LEMBAR PENGESAHAN




Telah disetujui dan disahkan laporan yang berjudul ASUHAN KEBIDANAN PADA By. Ny. “I” “Dengan
Asfiksi Sedang di Ruang neonates RSUD SIDOARJO, Periode tanggal 25 Juli 2011 – 5 Agustus 2011.




                                                             Sidoarjo, juli 2011

                                               Mahasiswa STIKES Insan Unggul Surabaya




                                                                Nuril Athira

                                                                (09021029)




                                                                                                 2
Pembimbing Pendidikan                                   Pembimbing Ruangan Poli Tumbuh
                                                                  Kembang
STIKES INSANUNGGUL
                                                                 RSUD SIDOARJO
     SURABAYA




                                                              AMBAR, S.Kep, Ners
 SITI MUDLIKAH, SST
                                                             197611022007012008




                                Ketua Prodi Kebidanan

                                STIKES INSAN UNGGUL

                                     SURABAYA




                        Sutjiati Dwi Handayani,S.Pd,SST,M.Mkes




                                                                                         3
                       KATA PENGANTAR



       Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat dan rahmat
Nya penyusun dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Asuhan Kebidanan
PADA By.Ny.”I” “DENGAN Asfiksia Sedang di Ruang neonatus RSUD SIDOARJO

       Makalah ini disusun dan diajukan sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan pendidikan       DIII kebidanan di STIKES INSAN UNGGUL
SURABAYA.

       Dalam rangka meningkatkan keterampilan mahasiswa diharapkan tindakan
asuhan kebidanan dapat dilaksanakan dengan baik dan optimal . Dalam makalah ini
penyusun menggunakan dasar teori dari berbagai sumber buku dan pengamatan secara
langsung pada klien serta dengan tanggung jawab maupun dari status klien . Selain itu
penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak .

        Penulis sangat menyadari bahwa dalam proses penulisan makalah ini tidak
mungkin dapat terselesaikan tanpa adanya bantuan dukungan serta keterlibatan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan
ucapan terima kasih kepada ibu Siti Mudlika, SST selaku Pembimbing Akademik dan
ibu Ambar pembimbing Ruangan.

       Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan
kekeliruannya . Untuk itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun dari semua pihak untuk makalah selanjutnya . Sehingga makalah ini
dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya .




                                                              Penyusun

                                                          Sidoarjo, Juli 2011




                                                                                   4
                                                             DAFTAR ISI



KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ i

DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN :

   1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................................................. 1

   1.2 TUJUAN ....................................................................................................................................... 2

       1.2.1 Umum .................................................................................................................................... 2

       1.2.2 Khusus.................................................................................................................................... 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA :

   2.1 Bayi Baru Lahir............................................................................................................................. 3

       2.1.1 Fisiologi ................................................................................................................................. 3

       2.1.2 Penanganan bayi baru lahir .................................................................................................... 4

       2.1.3 Hal-hal yang perlu diperhatikan pada bayi baru lahir ............................................................ 5

       2.1.4 Menilai refleks pada bayi ....................................................................................................... 7

       2.1.5 Pemeriksaan fisik ................................................................................................................... 8

       2.1.6 Penatalaksanaan ................................................................................................................... 12

       2.1.7 Prognosa dan Komplikasi .................................................................................................... 13

   2.2 ASFIKSIA................................................................................................................................... 13

       2.2.1 Pengertian ............................................................................................................................ 13

       2.2.2 Etiologi ................................................................................................................................. 14

       2.2.3 Patofisiologi ......................................................................................................................... 15

       2.2.4 Manifestasi Klinis ................................................................................................................ 16

       2.2.5 Diagnosis.............................................................................................................................. 16

       2.2.6 Dengan Menilai Apgar Skor ................................................................................................ 17

       2.2.7 Komplikasi ........................................................................................................................... 18

       2.2.8 Prognosa ............................................................................................................................... 18

       Penatalaksanaan ............................................................................................................................ 19

                                                                                                                                                        5
BAB III TINJAUAN TEORI

BAB IV PENUTUP :

 4.1 KESIMPULAN ........................................................................................................................... 34

 4.2 SARAN ....................................................................................................................................... 34

DAFTAR PUSTAKA




                                                                                                                                                   6
                                      BAB I
                               PENDAHULUAN


1.1 LATAR BELAKANG
    Dewasa ini sekitar 45 % kematian bayi terjadi pada bayi umur < 1 bulan. Kematian
ini terutama disebabkan oleh tetanus neonatorum dan gangguan perinatal sebagai akibat
dari kehamilan risiko tinggi seperti : asfiksia, bayi berat lahir rendah dan trauma lahir;
yang masing-masing menyebabkan sekitar 20 % kematian bayi. Secara nasional proporsi
bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan sekitar 8 – 10 % dan bervariasi sampai
15%. (Depkes,1996).


    Dampak dari berat bayi lahir rendah ini adalah pertumbuhannya akan lambat, dan
kecendrungan memiliki penampilan intelektual yang lebih rendah daripada bayi yang
selama janin tumbuh normal. Disamping itu mempunyai risiko kematian yang lebih
tinggi dibandingkan dengan bayi dengan berat badan normal ketika dilahirkan. Faktor
instrinsik yang mempengaruhi bayi berat lahir rendah adalah status gizi ibu sebelum dan
selama kehamilan, periode gestasi > 8 bulan, jarak ideal antara 18 – 36 minggu jika
pernah terjadi komplikasi, umur ibu antara 20-35 tahun, jumlah kehamilan, pemeriksaan
kehamilan, penyakit infeksi saluran kencing, kebiasaan ibu merokok atau minum-
minuman keras, penyakit malaria, anemi, persalinan premature(Mariyati Sukarni,1989).


    Sedangkan menurut Departemen Dalam Negeri dan Otonomi Daerah tahun 2000,
hal V, penyebab BBLR adalah akumulasi dari kurang energi protein, anemia kurang zat
besi, tingkat pendidikan yang rendah, kurangnya pengetahuan tentang KB dan kawin
muda atau hamil pada usia sebelum 20 tahun.
    Faktor ekstrinsik yang dapat mempengaruhi BBLR salah satunya adalah lingkungan
akibat paparan. karbon monoksida dari asap rokok maupun dari kayu bakar. Ternyata
berat badan bayi yang lahir dari ibu merokok lebih rendah dibandingkan dengan bayi
yang dilahirkan oleh ibu yang tidak merokok.


    Tindakan preventif mencegah kejadian BBLR perlu dilakukan . Dipandang dari segi
ekonomi, melakukan investasi pada orang yang “tidak atau belum sakit lebih “cost



                                                                                        7
effective” daripada terhadap orang sakit, karena investasi pada orang “sehat” dan orang
“tidak sakit “ lebih dekat ke produktivitas ketimbang investasi pada orang sakit.


1.2 TUJUAN
   1.2.1 Umum
      a) Agar mengetahui pengertian dari asfeksia
      b) Agar mengetahui etiologi dari asfeksia
      c) Agar mengetahui patofisiologi dari asfeksia
      d) Agar mengetahui manifestasi klinis dari asfeksia
      e) Agar mengetahui diagnosis dari asfeksia
      f) Agar mengetahui komplikasi dari asfeksia
      g) Agar mengetahui prognosa dari asfeksia
      h) Agar mengetahui penatalaksanaan dari asfeksia
      i) Agar mengetahui konsep asuhan keperawatan dari asfeksia


   1.2.2 Khusus
      a) Meningkatkan ketrampilan tulis menulis bagi mahasiswa
      b) Menambah wawasan
      c) Menambah ilmu pengetahuan




                                                                                     8
                                    BAB II
                          TINJAUAN PUSTAKA


2.1Bayi Baru Lahir
     Asuhan Bayi Baru Lahir (BBL) adalah asuhan yang diberikan pada bayi tersebut
     selama jam pertama setelah kelahiran walaupun sebagian besar proses persalinan
     terfokus pada ibu tetapi karena proses tersebut merupakan proses pengeluaran
     hasil kehamilan (bayi) maka penatalaksanaan suatu persalinan baru dikatakan
     berhasil apabila selama ibu dan bayi yang dilahirkannya juga dalam kondisi yang
     optimal (Buku Panduan Praktis Yankes Maternal dan Neonatal, 2006).


     Neonatal adalah masa bayi selama 28 hari pertama setelah bayi lahir (usia 0-28
     hari) (Pusdiknakes, 2001).

     Bayi baru lahir adalah bayi yang baru lahir selama satu jam pertama kelahiran.
     (Saifuddin, 2002)

     Bayi baru lahir adalah bayi dari lahir sampai usia 4 minggu. Lahirrnya biasanya
     dengan usia gestasi 38 – 42 minggu. (Donna L. Wong, 2003)

     Bayi baru lahir normal adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan 37 minggu
     sampai 42 minggu dan berat lahir 2500 gram sampai 4000 gram. (Dep. Kes. RI,
     2005)

     Bayi baru lahir normal adalah berat lahir antara 2500 – 4000 gram, cukup bulan,
     lahir langsung menangis, dan tidak ada kelainan congenital (cacat bawaan) yang
     berat. (M. Sholeh Kosim, 2007)


  2.1.1 Fisiologi
             Saat bayi dilahirkan dan sirkulasi fetoplasenta berhenti berfungsi, bayi
     mengalami perubahan fisiologis yang besar sekali dan sangat cepat. Segera setelah
     pola pernafasan bergeser dari satu inspirasi episodic dangkal menjadi pola inhalasi
     lebih dalam dan teratur.




                                                                                      9
          Neonatus mulai bernapas dan menangis segera setelah lahir yang
   menunjukkan terbentuknya mekanisme pada thoraks sewaktu melalui jalan lahir.
   Penurunan    kadar    oksigen      dan   kenaikan   karbondioksida   merangsang
   kemoreseptor.pada sinus karotis (stimulasi kimiawi) dan rangsangan dingin di
   daerah muka dapat merangsang permulaan gerakan pernafasan (stimulasi
   sensorik).
          Dengan terpotongnya tali pusat bayi maka sirkulasi plasenta terhenti.
   Aliran darah ke atrium kanan menurun sehingga tekanan jantung menurun,
   tekanan darah di aorta hilang sehingga tekanan jantung kiri meningkat. Paru-paru
   mengalami retensi dan aliran darah ke paru-paru meningkat yang menyebabkan
   tekanan ventrikel kiri meningkat. Hal tersebut mengakibatkan duktus botalii tidak
   berfungsi dan foramen ovale menutup.


2.1.2 Penanganan bayi baru lahir
1. Membersihkan jalan nafas
2. Jaga bayi tetap hangat
3. Memotong dan merawat tali pusat
      a) Klem tali pusat dengan 2 klem
      b) Potong tali pusat di anatara 2 klem
      c) Pertahankan kebersihan pada saat memotong tali pusat dengan gunting
          steril/DTT
      d) Periksa tali pusat tiap 15 menit
4. Kontak dini dengan ibu
   Beru bayi pada ibunya segera setelah lahir,kontak ibu denagn bayi sangat
   penting,kehangatan,ikatan batin dan pemberian ASI,dorong ibu untuk menyusui
   bayinya apabila bayi telah siap.
5. Mempertahankan suhu tubuh bayi
   Setelah bayi baru lahir belum mampu mengatur tetap suhu badanya, dibutuhkan
   pengaturan dari luar untuk membuatnya tetap hangat.
6. Memberi Vit K1 injeksi IM dip aha kiri dengan dosis 10U.
7. Memberi obat tetes/salep mata




                                                                                 10
   Setiap bayi baru lahir perlu di beri salep mata sesudah 5 jam bayi lahir.
   Pemberian obat mata eritromisin 0,5% dan tetrasiklin 1% dianjurkan untuk
   penscegahan penyakit mata Karena klamida
8. Identifikasi bayi
       a) Gelang yang digunakan harus kebal air, dengan tepi halus tidak mudah
          sobek dan tidak melukai tidak mudah lepas
       b) Pada alat harus tercantum : nama, tanggal lahir, No, jenis kelamin.
       c) Ditiap tempat tidur harus diberi tanda dengan mencantumkan , nama,
          tanggal lahir, No
       d) Sidik telapak kaki bayi dan sidik telapak jari ibu harus dicetak dicatat yang
          tidak mudah hilang
       e) Ukurlah BB, PB, L.kepala, L.dada, catat dalam rekam medis.


2.1.3 Hal-hal yang perlu diperhatikan pada bayi baru lahir


   1. Kesadaran dan reaksi       Perlu di kenali kurangnya reaksi terhadap rayuan,
       terhadap sekeliling       rangsangan sakit, atau suara keras yang mengejutkan
                                 atau suara mainan
   2. Keaktifan                  Bayi normal melakukan gerakan-gerakan tangan dan
                                 kaki yang simetri pada waktu bangun, adanya tremor
                                 pada bibir, kaki dan tangan pada waktu menangis
                                 adalah normal, tetapi bila hal ini terjadi pada waktu
                                 tidur, kemungkinan gejala suatu kelainan yang perlu
                                 dilakukan pemeriksaan lebih lanjut
   3. Simetris                   Apakah secara keseluruhan badan seimbang

   4. Kepala                     Apakah tidak simetris, berupa tumor luank di
                                 belakang atas yang menyebabkan kepala tampak
                                 lebih panjang, sebagai akibat proses kelahiran, atau
                                 tumor luank hanya di belahan kiri atau kanan saja,
                                 atau di sisi kiri dan kanan tetapi tidak melampaui
                                 garis tengah bujur kepala.ukur lingkar kepala
   5. muka dan wajah             Bayi tanpa ekspresi



                                                                                    11
6. mulut                  Salivasi tidak terdapat pada bayi normal. Bila
                          terdapat secret yang berlebihan kemungkianan ada
                          kelainan bawaan saluran cerna
7. leher, dada, abdomen   Melihat adanya cedera akibat persalianan, ukur
                          lingkar perut
8. punggung               Adakah benjolan /tumor atau tulang punggung
                          dengan lekukan yang kurang sempurna
9. bahu, tangan, sendi,   Perlu di perhatikan bentuk, geraknya, fraktur, paresis
   tungkai
10.kulit dan kuku         Dalam keadaan normal kulit berwarna kemerahan.
                          Kadang-kaadang di dapatkan kulit yang mengelupas
                          ringan. Pengelupasan yang berlabihan harus di
                          pikirkan kemungkianan adanya kelahiran, waspada
                          timbulnya kulit dengan warna yang tidak merata
                          (cutis marmorata) telapak tangan, telapak kaki atau
                          kuku yang menjadi biru, kulit menjadi pucat atau
                          kuning. Bercak-bercak besar biru yang sering bokong
                          (Mongolian spot) akan menghilang pada umur 1-5
                          tahun
11.kelancaran menghisap Harus diperhatikan
12.tinja dan kemih        Diharapkan keluar pada 24 jam pertama. Waspada
                          bila terjadi perut tiba-tiba membesar, tanpa keluar
                          tinjadisertai muntah, dan mungkin dengan kulit
                          kebiruan, harap segera konsultasi untuk pemeriksaan
                          lebih lanjut
13.reflex                  reflex rooting,bayi menoleh kearah benda yang
                            menyentuh pipi
                           reflex   isap,    terjadi   apabila   terdapat    benda
                            menyentuh bibir, yang disertai reflex menelan
                           reflex moro ialah timbulnya pergerakan tangan
                            yang simetris apabila kepala tiba-tiba di gerakan
                           reflex       mengeluarkan    lidah    terjadi    apabila
                             diletakan benda didalam mulut, yang sering

                                                                                12
                                  ditafsirkan bayi menolak makanan/minuman
  14.berat badan              Sebaiknya tiap hari di pantau,penurunan berat badan
                              >5%     berat    badan     waktu      lahir,    menunjukan
                              kekurangnan cairan


2.1.4 Menilai refleks pada bayi
  1. Refleks babinski     : menggores permukaan plantar kaki dengan benda
                            runcing, (+) bila ibu jari akan terangkat, jari lainnya
                            meregang.


  2. Refleks rooting      : menyentuhkan sesuatu ke sudut mulut. (+) bila bayi
                            menengok      ke    arah    rangsangan      dan    berusaha
                            memasukkannya ke dalam mulut.


  3. Refleks sucking      : (+) bila bayi menghisap kuat.


  4. Refleks swallowing : (+) bila bayi menelan dengan kuat.


  5. Refleks moro         : mengejutkan bayi, (+) bila kaget disertai lengan
                            direntangkan dalam posisi abduksi ekstensi dan
                            tangan disertai gerakan lengan adduksi dan fleksi.


  6. Refleks tonic neck   : menengokkan kepala bayi ke kiri/ke kanan, (+) bila
                            kepala ditengokkan ke kanan, (+) bila kepala
                            ditengokkan ke kanan, anggota gerak bagian kanan
                            akan melakukan ekstensi dan anggota gerak lainnya
                            melakukan fleksi.


  7. Refleks plantar graps : meletakkan sesuatu pada telapak kaki bayi, (+) bila
                            terjadi fleksi pada jari – jari kaki.


  8. Refleks palmar graps : meletakkan sesuatu pada telapak tangan bayi, (+) bila
                            terjadi fleksi pada jari – jari tangan.


                                                                                     13
  9. Refleks Galant       : memberikan stimulus dengan benda tumpul pada
                            paravertebra (kurang lebih 2 cm di samping tulang
                            belakang). Stimulus diulangi 3 kali tiap sisi dengan
                            kepala posisi fleksi. Reaksi lengkung vertebra berubah
                            pada sisi yang sama.


2.1.5 Pemeriksaan fisik
  a. Tanda-tanda vital
     a) Laju napas normal 40-60 x/menit.
     b) Laju jantung normal 120-160 x/menit.
     c) Suhu normal 36,5-37,5 °C.
  b. Ukuran keseluruhan (antropometri)
     a) Berat badan normal adalah 2500-3500 gram, apabila berat badan kurang
        dari 2500 gram disebut bayi prematur dan apabila berat badan lahir lebih
        dari 3500 maka bayi disebut makrosomia.
     b) Panjang badan normal adalah 45-50 cm.
     c) Lingkar kepala normal adalah 33-35 cm.
     d) Lingkar dada normal adalah 30-33 cm, apabila diameter kepala lebih besar
        3 cm dari lingkar dada maka bayi mengalami hidocephalus dan apabila
        diameter kepala lebih kecil 3 cm dari lingkar dada maka bayi mengalami
        microsephalus.
  c. Kepala
     a) Deteksi apakah ada caput suksedenum (cairan efusion terletak di atas
        periosteum dan terdiri dari cairan edema, melewati batas sutura, tidak
        tampak jelas), atau sefalohematoma (cairan yang berupa darah terletak di
        bawah periousteum dan tidak melewati sutura, tampak jelas dan lembek
        jika diraba).
     b) Sutura tulang tengkorak harus diperiksa untuk melihat apakah sutura
        melebar atau tumpang tindih. Fontanella yang terbuka penuh menunjukkan
        adanya kenaikan tekanan intrakranial (TIK)
        yang bisa disebabkan oleh perdarahan intrakranial, edema otak, atau
        hidrosefalus.


                                                                               14
   c) Periksa adanya massa di garis tengah yang keluar dari tulang kepala
      mungkin suatu omfalokel dan perlu pemeriksaan yang lengkap.
   d) Ubun–ubun yang cekung menandakan bayi dehidrasi dan terlalu cembung
      disertai badan demam menandakan bayi terkena infeksi.
d. Mata
  Adanya perdarahan subkonjungtiva, mata yang menonjol, katarak, kesimetrisan
  kedua mata, keluarnya sekret mata, pergerakan kelopak mata yang seimbang.
e. Telinga
  a) Posisi, rotasi dan letak telinga harus dicatat. Letak telinga yang lebih rendah
     harus cepat diperiksa dengan teliti kemungkinan adanya tanda dismorfik
     lainnya.
  b) Pada bayi sangat prematur, pinnanya pendek, datar, dan mudah terlipat ke
     belakang.
  c) Pada bayi matur, heliks luar dari pinna akan membentuk kurvatura yang
     jelas.
  d) Telinga harus diamati dengan teliti untuk memastikan tidak ada kelainan
     pada kanalis auditoris eksterna.
f. Mulut
  Pemeriksaan yang harus diperiksa meliputi lengkung palatum dan bibir
  (labioskisis atau labiognatopalatoskisis), bentuk dan gerakan lidah, adanya
  massa abnormal di daerah mulut dan faring membutuhkan perhatian segera
  terhadap kemungkinan terjadi obstruksi jalan napas.
g. Leher
  Apakah ada gumpalan atau pembengkakan pada leher, deteksi adanya
  kemungkinan hematoma sternokleidomastoideus, duktus tiroglosus, higroma
  koli.
h. Dada
  a) Bentuk, pembesaran buah dada, adanya massa pada dinding dada.
  b) Pernafasan : nafas yang bunyi (grunting) terjadi karena udara yang
     dikeluarkan bayi mengenai glotis yang tertutup sebagian dan merupakan
     petunjuk terjadinya proses–proses        yang menyebabkan kolaps atau
     atelektasis. Stridor terjadi karena berbagai sebab obstruksi jalan nafas, akan
     tetapi pada bayi yang pernapasannya sangat lemah mungkin tidak terdengar
     atau sulit didiagnosis.

                                                                                 15
  c) Gerakan dinding dada yang asimetris pada pernafasan terjadi pada beberapa
     lesi diafragma atau ruangan intra pleura unilateral. Retraksi supra sernal bisa
     terjadi pada distres respirasi berat.
  d) Mendengarkan suara jantung bayi dengan menggunakan stetoskop, irama
     dan keteraturannya untuk mendeteksi kelainan bunyi jantung.
i. Abdomen
  a) Inspeksi apakah ada pembesaran pada perut (membuncit yang terjadi
     kemungkinan karena pembesaran hati, limfe, tumor, asites). Pembesaran hati
     tampak dari pemebesaran 1-2 cm di bawah batas kosta kanan. Sedang limpa
     biasanya tidak teraba.
  b) Hernia diafragmatika dapat menyebabkan abdomen membentuk skapoid
     akibat protrusi isi abdomen ke dalam rongga toraks. Usus yang tampak di
     permukaan usus memberikan adanya obstruksi usus, khususnya bila terjadi
     emesis bilius (muntah empedu) atau aspirat lambung.
  c) Periksa tali pusat, jangan sampai terjadi perdarahan dari tali pusat, bernanah,
     ataupun berbau. Permukaan tali pusat juga perlu diperhatikan, warna
     kemerahan disertai suhu meningkat merupakan tanda infeksi tali pusat.
j. Alat kelamin
  a) Wanita : bila cukup bulan, labia mayora lebih menonjol dibandingkan labia
     minora dan umumnya menutupi labia minora. Tonjolan mukosa vagina
     umumnya tejadi karena pengaruh hormonal ibu terhadap janin. Pada bayi
     prematur, labia minoranya lebih menonjol dan klitoris relatif mengalami
     protusi ke dalam lipatan labia. Pada bayi wanita normalnya gonad berada
     dalam kanalis inguinalis atau lipatan labia yang tidak teraba.
  b) Laki–laki : harus diperiksa apakah ada hipospadia atau epispodia. Penis yang
     terlalu kecil menunjukkan hipopituitarisme. Testis bayi laki – laki cukup
     umur biasanya berada dalam kantong skrotum. Penurunan skrotum yang
     tidak komplet dan testis pada kanalis inguinalis dapat diketahui melalui
     palpasi.
  c) Pastikan pula, bahwa tidak ada kelainan, misalnya bayi wanita tidak
     mengalami maskulinisasi, atau bayi yang memiliki alat kelamin dua, jenis
     kelamin tidak dapat ditentukan sampai dilakukan pemeriksaan yang lebih
     komplit lagi.


                                                                                 16
k. Punggung
  Punggung harus diinspeksi dan kolumna vertebralis harus dipalpasi. Harus
  dicatat keabnormalannya seperti: meningomielokel, skoliosis dan defek kulit
  pada linea mediana. Deteksi pula adanya spina bifida, pilonidal sinus atau
  dimple.
l. Ekstremitas
  Inspeksi yang cermat biasanya cukup untuk memastikan apakah bentuk
  ekstremitas baik. Beberapa abnormalitas struktur yang jelas atau pemendekkan
  anggota gerak dapat dievaluasi lebih lanjut dengan palpasi dan pemeriksaan
  radigrafi. Harus dicatat juga kontraktur sendi, asimetris, atau distorsi.
  Abnormalitas jari – jari (pemendekkan, lancip, sindaktili, polidaktili), lipatan
  palmar, hipoplasi kuku merupakan petunjuk penting adanya sindrom dismorfik.
m. Anus
  Diperhatikan apakah ada lubang pada anus atau tidak, ini bisa kita tunggu
  sampai bayi mengeluarkan mekonium dalam 24 jam (asuhan sayang bayi).
  Pastikan tidak terjadi atresia ani dan obstruksi usus.
n. Kulit
   a) Pada bayi prematur (usia kehamilan 23 –28 minggu) dengan sedikit lemak
      subkutan, kulit bayi akan transulen dan terlihat vena –vena superfisial.
      Karena stratum korneum sangat tipis, kulit bayi prematur mudah terluka
      oleh karena tindakan atau manipulasi yang tampaknya tidak berbahaya
      sehingga menyebabkan kerusakan stratum korneum dan permukaan kasar.
   b) Saat usia kehamilan 35–36 minggu bayi dilapisi verniks. Lapisan verniks
      tipis muncul pada kehamilan matur dan biasanya menghilang pada
      postmatur.
   c) Bayi postmatur memiliki kulit seperti kertas dengan kerut – kerut tajam
      pada badan dan ekstremitas. Pada bayi postmatur juga terdapat kuku jari
      atau pengelupasan kulit pada distal ekstremitas.
   d) Kulit bayi juga ditumbuhi oleh lanugo, yang banyak terdapat pada
      punggung.
   e) Perlu diinspeksi seluruh kulit untuk mencari adanya tanda lahir, ataupun
      bercak-bercak pada kulit seperti milia (papula keputihan 1 –2 mm,
      umumnya ditemukan pada wajah bayi) dan bercak mongol (suatu daerah
      hiperpigementasi yang tidak menonjol (datar), lebih banyak terjadi di

                                                                               17
         seluruh pantat atau badan; umumnya terjadi pada bayi kulit hitam atau
         oriental.


2.1.6 Penatalaksanaan
  1) Hindari memandikan bayi dalam 24 jam pertama
  2) Lakukan perawatan tali pusat :
     a) Pertahankan sisa tali pusat dalam keadaan terbuka agar terkena udara dan
        tutupi dengan kain bersih yang longgar
     b) Cuci tali pusat dengan sabun dan air bersih lalu keringkan sampai betul-betul
        kering
  3) Ajarkan tanda-tanda bahaya dan segera rujuk apabila ditemukan tanda bahaya :
     a) Pemberian ASI sulit, sulit menghisap atau hisapan lemah.
     b) Pernafasan sulit atau > 60x/mnt.
     c) Latargi, bayi terus meneru tidur tampa bangun untuk makan.
     d) Warna abnormal, kulit/bibir biru (sianosis) atau bayi sangat kuning.
     e) Suhu terlalu panas (febris) atau terlalu dingin (hipotermia).
     f) Tangis atau perilaku abnormal atau tidak biasa.
     g) Gangguan gastrointestinal, misalnya tidak bertinja selama 3 hari pertama
        setelah lahir, muntah terus-menerus, muntah dan perut bengkak, tinja hijau
        tua atau berdarah/lendir.
     h) Mata bengkak atau mengeluarkan cairan.
  4) Ajarkan pada orang tua cara merawat bayinya sehari-hari
     a) Berikan ASI sesuai kebutuhan setiap 2-3 jam mulai hari kelima
     b) Pertahankan bayi selalu dengan ibu
     c) Jaga bayi selalu dalam keadaan bersih
     d) Jaga tali pusat agar selalu bersih dan kering
     e) Jaga keamanan bayi terhadap trauma dan penyakit
     f) Awasi masalah dan kesulitan pada bayi




                                                                                  18
  2.1.7 Prognosa dan Komplikasi
     1) Prognosis
                Keadaan bayi sangat tergantung pada pertumbuhan janin dalam uterus,
        kualitas pengawasan antenatal, penyakit-penyakit yang diderita ibu saat hamil
        serta penanganan persalinan dan perawatan sesudah lahir .
     2) Komplikasi
        Komplikasi yang terjadi pada neonatus yaitu :
         a) Infeksi neonatal
         b) Ikterus neonatal
         c) Kesulitan bernafas
         d) Perdarahan
         e) Muntah
         f) Sianosis
         g) Kejang/tremor
         h) Tidak mau menetek


2.2 ASFIKSIA
   2.2.1 Pengertian
             Asfiksia adalah keadaan dimana bayi baru lahir tidak dapat bernapas
      secara spontan dan teratur. Bayi dengan riwayat gawat janin sebelum lahir,
      umumnya akan mengalami asfiksia pada saat dilahirkan. Masalah ini erat
      hubungannya dengan gangguan kesehatan ibu hamil, kelainan tali pusat, atau
      masalah yang mempengaruhi kesejahteraan bayi selama atau sesudah persalinan
      (Asuhan Persalinan Normal, 2007).


             Asfiksia neonatorum ialah keadaan dimana bayi tidak dapat segera
      bernafas scr spontan dan teratur setelah lahir. Hal ini disebabkan oleh hipoksia
      janin dalam uterus dan hipoksia ini berhubungan dengan faktor-faktor yang
      timbul dalam kehamilan, persalinan, atau segera setelah bayi lahir. Akibat-akibat
      asfiksia akan bertambah buruk apabila penanganan bayi tidak dilakukan secara
      sempurna. Tindakan yang akan dikerjakan pada bayi bertujuan mempertahankan
      kelangsungan hidupnya dan membatasi gejala-gejala lanjut yang mungkin timbul
      (Wiknjosastro, 1999).


                                                                                    19
2.2.2   Etiologi
            Beberapa kondisi tertentu pada ibu hamil dapat menyebabkan gangguan
        sirkulasi darah uteroplasenter sehingga pasokan oksigen ke bayi menjadi
        berkurang. Hipoksia bayi di dalam rahim ditunjukkan dengan gawat janin
        yang dapat berlanjut menjadi asfiksia bayi baru lahir.
            Beberapa faktor tertentu diketahui dapat menjadi penyebab terjadinya
        asfiksia pada bayi baru lahir, diantaranya adalah faktor ibu, tali pusat clan bayi
        berikut ini:
   1. Faktor ibu
        a) Preeklampsia dan eklampsia
        b) Pendarahan abnormal (plasenta previa atau solusio plasenta)
        c) Partus lama atau partus macet
        d) Demam selama persalinan Infeksi berat (malaria, sifilis, TBC, HIV)
        e) Kehamilan Lewat Waktu (sesudah 42 minggu kehamilan)
   2. Faktor Tali Pusat
        a) Lilitan tali pusat
        b) Tali pusat pendek
        c) Simpul tali pusat
        d) Prolapsus tali pusat
   3. Faktor Bayi
        a) Bayi prematur (sebelum 37 minggu kehamilan)
        b) Persalinan dengan tindakan (sungsang, bayi kembar, distosia bahu,
           ekstraksi vakum, ekstraksi forsep)
        c) Kelainan bawaan (kongenital)
        d) Air ketuban bercampur mekonium (warna kehijauan).
               Penolong persalinan harus mengetahui faktor-faktor resiko yang
        berpotensi untuk menimbulkan asfiksia. Apabila ditemukan adanya faktor
        risiko tersebut maka hal itu harus dibicarakan dengan ibu dan keluarganya
        tentang kemungkinan perlunya tindakan resusitasi. Akan tetapi, adakalanya
        faktor risiko menjadi sulit dikenali atau (sepengetahuan penolong) tidak
        dijumpai tetapi asfiksia tetap terjadi. Oleh karena itu, penolong harus selalu
        siap melakukan resusitasi bayi pada setiap pertolongan persalinan.


                                                                                       20
2.2.3   Patofisiologi
               Selama kehidupan di dalam rahim, paru janin tidak berperan dalam
        pertukaran gas oleh karena plasenta menyediakan oksigen dan mengangkat
        CO2 keluar dari tubuh janin. Pada keadaan ini paru janin tidak berisi udara,
        sedangkan alveoli janin berisi cairan yang diproduksi didalam paru sehingga
        paru janin tidak berfungsi untuk respirasi. Sirkulasi darah dalam paru saat ini
        sangat rendah dibandingkan dengan setelah lahir. Hal ini disebabkan oleh
        karena konstriksi dari arteriol dalam paru janin. Sebagian besar sirkulasi darah
        paru akan melewati Duktus Arteriosus (DA) tidak banyak yang masuk
        kedalam arteriol paru.
        Segera setelah lahir bayi akan menarik nafas yang pertama kali (menangis),
        pada saat ini paru janin mulai berfungsi untuk respirasi. Alveoli akan
        mengembang udara akan masuk dan cairan yang ada didalam alveoli akan
        meninggalkan alveoli secara bertahap. Bersamaan dengan ini arteriol paru
        akan mengembang dan aliran darah kedalam paru akan meningkat secara
        memadai. Duktus Arteriosus (DA) akan mulai menutup bersamaan dengan
        meningkatnya tekanan oksigen dalam aliran darah. Darah dari jantung kanan
        (janin) yang sebelumnya melewati DA dan masuk kedalam Aorta akan mulai
        memberi aliran darah yang cukup berarti kedalam arteriole paru yang mulai
        mengembang DA akan tetap tertutup sehingga bentuk sirkulasi extrauterin
        akan dipertahankan.
        Dalam hal respirasi selain mengembangnya alveoli dan masuknya udara
        kedalam alveoli masih ada masalah lain yang lebih panjang, yakni sirkulasi
        dalam paru yang berperan dalam pertukaran gas. Gangguan tersebut antara
        lain vasokonstriksi pembuluh darah paru yang berakibat menurunkan perfusi
        paru. Pada bayi asfiksia penurunan perfusi paru seringkali disebabkan oleh
        vasokonstriksi pembuluh darah paru, sehingga oksigen akan menurun dan
        terjadi asidosis. Pada keadaan ini arteriol akan tetap tertutup dan Duktus
        Arteriosus akan tetap terbuka dan pertukaran gas dalam paru tidak terjadi.
        Hipoksia janin atau bayi baru lahir sebagai akibat dari vasokonstriksi dan
        penurunan perfusi paru yang berlanjut dengan asfiksia, pada awalnya akan
        terjadi konstriksi Arteriol pada usus, ginjal, otot dan kulit sehingga penyediaan
        Oksigen untuk organ vital seperti jantung dan otak akan meningkat. Apabila
        askfisia berlanjut maka terjadi gangguan pada fungsi miokard dan cardiac

                                                                                      21
           output. Sehingga terjadi penurunan penyediaan oksigen pada organ vital dan
           saat ini akan mulai terjadi suatu “Hypoxic Ischemic Enchephalopathy (HIE)
           yang akan memberikan gangguan yang menetap pada bayi sampai dengan
           kematian bayi baru lahir. Hal ini pada bayi baru lahir akan terjadi secara cepat
           dalam waktu 1-2 jam, bila tidak diatasi secara cepat dan tepat (Aliyah Anna,
           1997).


   2.2.4   Manifestasi Klinis
     Gejala klinik Asfiksia yang khas meliputi :
      1) Pernafasan terganggu
      2) Detak jantung berkurang
      3) Reflek / respon bayi melemah
      4) Tonus otot menurun
      5) Warna kulit biru atau pucat


   2.2.5   Diagnosis
   Asfiksia yang terjadi pada bayi biasanya merupakan kelanjutan dari anoksia/hipoksia
janin. Diagnosis anoksia/hipoksia janin dapat dibuat dalam persalinan dengan
ditemukannya tanda-tanda gawat janin. Tiga hal yang perlu mendapat perhatian yaitu:
1) Denyut jantung janin
   Peningkatan kecepatan denyut jantung umumnya tidak banyak artinya, akan tetapi
   apabila frekuensi turun sampai ke bawah 100 x/menit di luar his, dan lebih-lebih jika
   tidak teratur, hal itu merupakan tanda bahaya.
2) Mekonium dalam air ketuban
   Mekonium pada presentasi sungsang tidak ada artinya, akan tetapi pada presentasi
   kepala mungkin menunjukkan gangguan oksigenisasi dan harus diwaspadai. Adanya
   mekonium dalam air ketuban pada presentasi kepala dapat merupakan indikasi untuk
   mengakhiri persalinan bila hal itu dapat dilakukan dengan mudah.
3) Pemeriksaan pH darah janin
   Dengan menggunakan amnioskopi yang dimasukkan lewat serviks dibuat sayatan
   kecil pada kulit kepala janin dan diambil contoh darah janin. Darah ini diperiksa pH-
   nya adanya asidosis menyebabkan turunnya pH. Apabila pH itu turun sampai dibawah
   7,2 hal itu dianggap sebagai tanda bahaya. Dengan penilaian pH darah janin dapat
   ditemukan derajat asfiksia yaitu:

                                                                                        22
                                                     Tabel 2.1. Penilaian pH Darah Janin
                       NO       Hasil Skor Apgar             Derajat Asfiksia               Nilai Ph
                         1.             0–3                        Berat                         < 7,2
                         2.             4–6                       Sedang                    7,1 – 7,2
                         3.             7 – 10                    Ringan                         > 7,2
                                                         Sumber : Wiroatmodjo, 1994
                  2.2.6       Dengan Menilai Apgar Skor
                              Cara yang digunakan untuk menentukan derajat asfiksia yaitu dengan
                  penilaian APGAR. Apgar mengambil batas waktu 1 menit karena dari hasil
                  penyelidikan sebagian besar bayi baru lahir mempunyai apgar terendah pada umur
                  tersebut dan perlu dipertimbangkan untuk melakukan tindakan resusitasi aktif.
                  Sedangkan nilai apgar lima menit untuk menentukan prognosa dan berhubungan
                  dengan kemungkinan terjadinya gangguan neurologik di kemudian hari. Ada lima
                  tanda (sign) yang dinilai oleh Apgar, yaitu :


                                                           Tabel Penilaian Apgar
              Akronim                          Nilai 2                                 Nilai 1                           Nilai 0
 Warna       Appearance       warna kulit tubuh, tangan, dan kaki warna         kulit      tubuh         merah, seluruhnya biru
  kulit                       normal merah, tidak ada sianosis        tetapi tangan dan kaki kebiruan
                                                                      (akrosianosis)
 Denyut        Pulse          >100 kali/menit                         <100 kali/menit                             tidak ada
 jantung
Respons       Grimace         meringis/bersin/batuk saat stimulasi meringis/menangis         lemah       ketika   tidak ada respons
 refleks                      saluran napas                           distimulasi                                 terhadap stimulasi.
Tonus otot    Activity        bergerak aktif                          sedikit gerakan                             lemah/tidak ada
Pernapasa    Respiration      menangis kuat, pernapasan baik dan lemah atau tidak teratur                         tidak ada
    n                         teratur


                              Dari kelima tanda diatas yang paling penting bagi jantung karena peninggian
                  frekuensi jantung menandakan prognosis yang peka. Keadaan akan memburuk bila
                  frekuensi tidak bertambah atau melemah walaupun paru-paru telah berkembang.
                  Dalam hal ini pijatan jantung harus dilakukan. Usaha nafas adalah nomor dua. Bila
                  apnea berlangsung lama dan ventilasi yang dilakukan tidak berhasil maka bayi



                                                                                                                      23
menderita depresi hebat yang diikuti asidosis metabolik yang hebat. Sedang ketiga
tanda lain tergantung dari dua tanda penting tersebut.
Ada 3 derajat Asfiksia dari hasil Apgar diatas yaitu:
1) Nilai Apgar 7-10, Vigorous baby atau asfiksia ringan.
    Bayi dalam keadaan baik sekali. Tonus otot baik, seluruh tubuh kemerah-
    merahan. Dalam hal ini bayi dianggap sehat dan tidak memerlukan tindakan
    istimewa.
2) Nilai Apgar 4-6 Mild Moderat atau asfiksia sedang.
    Pada pemeriksaan fisik akan dilihat frekuensi jantung lebih dari 100 kali
    permenit, tonus otot kurang baik, sianosis, reflek iritabilitas tidak ada.
3) Nilai Apgar 0-3, asfiksia Berat
    Pada pemeriksaan ditemukan frekuensi jantung kurang dari 100 kali permenit,
    tonus otot buruk, sianosis berat dan kadang-kadang pucat, reflek iritabilitas tidak
    ada.


2.2.7 Komplikasi
   1) Sembab Otak
   2) Pendarahan Otak
   3) Anuria atau Oliguria
   4) Hyperbilirubinemia
   5) Obstruksi usus yang fungsional
   6) Kejang sampai koma
   7) Komplikasi akibat resusitasinya sendiri : Pneumonthorax


2.2.8 Prognosa
  1) Asfiksia ringan / normal : Baik
  2) Asfiksia sedang tergantung kecepatan penatalaksanaan bila cepat prognosa baik.
  3) Asfiksia berat badan dapat menimbulkan kematian pada hari-hari pertama, atau
       kelainan syaraf permanen. Asfiksia dengan pH 6,9 dapat menyebabkan kejang
       sampai koma dan kelainan neurologis yang permanent misalnya cerebal palsy,
       mental retardation.




                                                                                    24
   2.2.9 Penatalaksanaan
 1) Penanganan Asfiksia Pada Bayi Baru Lahir Dengan Resusitasi
    Tindakan resusitasi bayi baru lahir mengikuti tahapan-tahapan yang dikenal sebagai
    ABC Resusitasi.
A – Memastikan saluran nafas terbuka
            Meletakkan bayi dalam posisi kepala defleksi bahu diganjal.
            Menghisap mulut, hidung dan kadang-kadang trakea.
            Bila perlu,masukkan pipa endotrakeal (pipa ET) untuk memastikan saluran
             pernafasan terbuka.
B – Memulai pernafasan
                Memakain rangsangan taktil untuk memulai pernafasan.
                Memakai VTP, bila perlu seperti :
                 - Sungkup dan balon, atau
                 - Pipa ET dan balon,
                 - Mulut ke mulut (hindari paparan infeksi).
C – Mempertahankan sirkulasi darah
                Rangsangan dan pertahankan sirkulasi darah dengan cara :
                 - Kompresi dada.
                 - Pengobatan.


2) Urutan Pelaksanaan Resusitasi
   a. Mencegah kehilangan panas dan mengeringkan tubuh bayi
                Alat pemancar panas telah diaktifkan sebelumnya sehingga tempat meletakkan
                  bayi hangat.
                Bayi diletakkan di bawah alat pemancar panas, tubuh dan kepala bayi
                  dikeringkan dengan menggunakan handuk atau selimut hangat (Apabila
                  diperlukan penghisapan mekoneum, dianjurkan untuk menunda pengeringan
                  tubuh yaitu setelah mekoneum dihisap dari trakea).
                Untuk bayi sangat kecil (berat badan kurang dari 1500gram) atau apabila suhu
                  ruangan sangat dingin dianjurkan menutup bayi dengan sehelai plastik tipis
                  yang tembus pandang.




                                                                                          25
b. Meletakkan bayi dalam posisi yang benar
       Bayi diletakkan terlentang di alas yang datar, kepala lurus dan leher sedikit
         tengadah (ekstensi).
       Untuk mempertahankan agar leher tetap tengadah, letakkan handuk atau
         selimut yang digulung di bawah bahu bayi, sehingga bahu terangkat ¾
         sampai 1 inci (2-3 cm).
c. Membersihkan jalan nafas
       Kepala bayi dimiringkan agar cairan berkumpul di mulut dan tidak di faring
         bagian belakang.
       Mulut dibersihkan terlebih dahulu dengan maksud:
          - cairan tidak teraspirasi.
          - hisapan pada hidung akan menimbulkan pernafasan megap-megap
             (gasping).
       Apabila mekoneum kental dan bayi mengalami depresi harus dilakukan
         penghisapan dari trakea dengan menggunakan pipa endotrakea (pipa ET).
d. Menilai bayi
   Penilaian bayi dilakukan berdasarkan 3 gejala yang sangat penting bagi
   kelanjutan hidup bayi.
       Usaha bernafas.
       Frekuensi denyut jantung.
       Warna kulit.
e. Menilai usaha bernafas
       Apabila bayi bernafas spontan dan memadai, lanjutkan dengan menilai
         frekuensi denyut jantung.
       Apabila bayi mengalami apnu atau sukar bernafas (megap-megap atau
         gasping) dilakukan rangsangan taktil dengan menepuk-nepuk atau menyentil
         telapak kaki bayi atau menggosok-gosok punggung bayi sambil memberikan
         oksigen.
       Apabila setelah beberapa detik tidak terjadi reaksi atas rangsangan taktil,
         mulailah pemberian VTP (ventilasi tekanan positif).
       Pemberian oksigen harus berkonsentrasi 100% (yang diperoleh dari tabung
         oksigen). Kecepatan aliran oksigen paling sedikit 5 liter/menit. Apabila
         sungkup tidak tersedia, oksigen 100% diberikan melalui pipa yang ditutupi
         tangan di atas muka bayi dan aliran oksigen tetap terkonsentrasi pada muka

                                                                                  26
              bayi, oksigen yang diberikan perlu dihangatkan dan ditambahkan melalui
              pipa berdiameter besar.
     f. Menilai frekuensi denyut jantung bayi
            Segera setelah menilai usaha bernafas dan melakukan tindakan             yang
              diperlukan, tanpa memperhatikan pernafasan apakah spontan normal atau
              tidak, segera dilakukan penilaian frekuensi denyut jantung bayi.
            Apabila frekuensi denyut jantung lebih dari 100/menit dan bayi bernafas
              spontan, dilanjutkan dengan menilai warna kulit.
            Apabila frekuensi denyut jantung kurang dari 100/menit, walaupun bayi
              bernafas spontan, menjadi indikasi untuk dilakukan VTP.
            Apabila detak jantung tidak dapat dideteksi, epinefrin harus segera diberikan
              dan pada saat yang sama VTP dan kompresi dada dimulai.
     g. Menilai warna kulit
            Penilaian warna kulit dilakukan apabila bayi bernafas spontan dan frekuensi
              denyut jantung bayi lebih dari 100/menit.
            Apabila terdapat sianosis sentral, oksigen diberikan.
            Apabila terdapat sianosis perifer, oksigen tidak perlu diberikan. Sianosis
              perifer disebabkan oleh karena peredaran darah yang masih lamban, antara
              lain karena suhu ruang bersalin yang dingin, bukan akibat hipoksemia.


3) Penatalaksanaan Berdasarkan Penilaian Apgar Skor
 1. Apgar skor menit I : 0-3
             Jaga agar bayi tidak kedinginan, sebab dapat menimbulkan hipotermis dengan
    segala akibatnya. Jangan diberi rangsangan taktil, jangan diberi obat perangsang nafas
    lekukan resusitasi.
             Lakukan segera intubasi dan lakukan mouth ke tube atau pulmanator to tube
    ventilasi. Bila intubasi tidak dapat, lakukan mouth to mouth respiration kemudian
    dibawa ke ICU.
   Ventilasi Biokemial
             Dengan melakukan pemeriksaan blood gas, kalau perlu dikoreksi dengan
    Natrium Bicarbonat. Bila fasilitas Blood gas tidak ada, berikan Natrium Bicarbonat
    pada asfiksia berat dengan dosis 2-4 mcg/kg BB, maksimum 8 meg/kg BB / 24 jam.
    Ventilasi tetap dilakukan. Pada detik jantung kurang dari 100/menit lakukan pijat


                                                                                        27
       jantung 120/menit, ventilasi diteruskan 40 x menit. Cara 3-4 x pijat jantung disusul 1
       x ventilasi (Lab./UPF Ilmu Kesehatan Anak, 1994 : 167).


    2. Apgar skor menit I : 4-6
              Seperti yang diatas, jangan dimandikan, keringkan seperti diatas. Beri
       rangsangan taktil dengan tepukan pada telapak kaki, maksimum 15-30 detik. Bila
       belum berhasil, beri O2 dengan atau tanpa corong (lebih baik O2 yang dihangatkan).
       Skor apgar 4-6 dengan detik jantung kurang dari 100 kali permenit lakukan bag dan
       mask ventilation dan pijat jantung.




     3. Apgar skor menit I : 7-10
              Bersihkan jalan nafas dengan kateter dari lubang hidung dahulu (karena bayi
        adalah bernafas dengan hidung) sambil melihat adakah atresia choane, kemudian
        mulut, jangan terlalu dalam hanya sampai fasofaring. Kecuali pada bayi asfiksia
        dengan ketuban mengandung mekonium, suction dilakukan dari mulut kemudian
        hidung karena untuk menghindari aspirasi paru. Bayi dibersihkan (boleh
        dimandikan) kemudian dikeringkan, termasuk rambut kepala, karena kehilangan
        panas paling besar terutama daerah kepala. Observasi tanda vital sampai stabil,
        biasanya 2 jam sampai 4 jam.


3   Konsep Asuhan Keperawatan
              Asuhan keperawatan adalah tindakan yang berurutan dilakukan sistematis
       untuk menentukan masalah pasien, membuat perencanaan untuk mengatasinya,
       melaksanakan rencana itu / menugaskan           orang lain untuk melakukan dan
       mengevaluasi keberhasilan secara efektif terhadap masalah yang diatasinya (Efendi.
       Nasrul, 1995 ; 3).




                                                                                          28
                                        BAB III
                                TINJAUAN TEORI


I. PENGKAJIAN
    1. Identitas
       a. Bayi
          Nama bayi           : By. Ny. I

          Tanggal/ Jam lahir : 27-07-2011 / 01.00 WIB

          Jenis kelamin       : Laki-Laki

       b. Orang tua
          Nama Ibu            : Ny. I               Nama Ayah    : Tn. A

          Umur                : 26 th               Umur         : 30 th

          Agama               : Islam               Agama        : Islam

          Suku /Bangsa        : Jawa/Indonesia      Suku/Bangsa :Jawa/Indonesia
          Pendidikan          : SMA                 Pendidikan   : SMA

          Pekerjaan           : IRT                 Pekerjaan    : Swasta

          Alamat              : Jln. Balai desa     Alamat       : Jln. Balai desa

                               Selatan no.23 Buduran                 Selatan no.23 Buduran

II. RIWAYAT PERSALINAN
    1. Riwayat persalinan
       a. Persalinan ditolong oleh            : Bidan
       b. Jenis persalinan                    : Spontan pervaginam
       c. Tempat Persalinan                   : RSUD Sidoarjo
       d. Lama Persalinan
          Kala I                              : 11 Jam

          Kala II                             : 1jam 40 menit

          Kala III                            : 30 menit


                                                                                        29
   e. Masalah yang terjadi selama persalinan
        Tidak ada masalah selama persalinan

   f. Keadaan air ketuban                      : Jernih
   g. Keadaan Umum BBL
           -   Kelahiran tunggal

           -   Usia kehamilan saat melahirkan + 38 minggu




        A. PEMERIKSAAN FISIK
1. Nilai Apgar
                                                                                           Waktu
   No     Aspek Yang Dinilai            0                   1               2
                                                                                           1            5

   1.    Frekuensi      denyut Tidak ada           Kurang dari 100    Lebih dari 100   1            2
         jantung

   2.    Usaha Bernapas            Tidak ada       Lambat teratur     Menangis kuat    1            1

   3.    Tonus otot                Lumpuh          Ekstremitas        Gerakan aktif    1            1
                                                   fleksi

   4.    Reaksi        terhadap Tidak ada          Gerakan sedikit    Menangis         1            1
         rangsangan

   5.    Warna kulit               Biru / pucat    Tubuh              Seluruh tubuh 1               1
                                                   kemerahan          kemerahan
                                                   ekstermitas biru

2. Antropometri
   a. Berat badan                                 : 2900 gr
   b. Panjang badan                               : 49 cm
   c. Lingkar Kepala                              : 34 cm
   d. Lila                                        : 10 cm




                                                                                               30
3. Refleks
   a. Moro/kaget                   : ada, lemah
   b. Palmargraf /menggenggam      : ada, lemah
   c. Sucking/ menghisap           : ada, lemah
   d.   Rooting Reflek / mencari   : ada, lemah
   e. swallowing / menelan         : ada, lemah
4. Menangis                        : merintih
5. Tanda vital
   a. Suhu                         : 360 C
   b. Nadi                         : 85 x/menit
   c. Pernapasan                   : 28 x/menit
6. Kepala
   a. Simetris                     : Tidak ada kelainan yang dialami
   b. ubun-ubun besar              : Cembung
   c. Ubun-ubun kecil              : tidak ada
   d. Caput succeederium           : tidak ada
   e. Cephal hematoma              : Tidak ada
   f. Sutura                       : Tidak Moulage
   g. Luka di kepala               : Tidak ada
   h. Kelainan yang dijumpai       : tidak ada kelainan
7. Mata
   a. Posisi                       : Simetris mata kanan dan kiri
   b. kotoran                      : tidak terdapat kotoran
   c. Perdarahan                   : Tidak terdapat perdarahan
   d. Bulu mata                    : ada
8. Hidung
   a. Lubang Hidung                : terdapat 2 lubang (kanan dan kiri)
   b. Cuping Hidung                : ada , kanan dan kiri simetris,
                                    gerakan antara kanan dan kiri kembang

                                    kempis secara bersamaan

   c. Keluaran                     : Tidak ada
9. Mulut
   a. Simetris                     : atas dan bawah

                                                                            31
   b. Palatum              : tidak ada
   c. Saliva               : tidak ada hipersaliva
   d. Bibir                : tidak ada labio skizis
   e. Gusi                 : merah tidak ada laserasi
   f. Lidah bintik putih   : tidak ada
10. Telinga
   a. Simetris             : Kanan dan kiri
   b. Daun Telinga         : ada kanan dan kiri
   c. Lubang telinga       : ada kanan dan kiri
   d. Keluaran             : tidak ada
11. Leher
   a. Kelainan             : tidak ada kelainan
   b. Pergerakan           : dapat bergerak kekanan dan kiri
12. Dada
   a. Simetris             : Simetris ada kelainan
   b. Pergerakan           : bergerak waktu bernafas
   c. Bunyi nafas          : napas cepat, lembut teratur, dangkal
   d. Bunyi jantung        : Lup- duk teratur
13. Perut
   a. Bentuk               : tidak ada kelainan
   b. Bising usus          : Teratur
   c. Kelainan             : tidak ada kelainan
14. Tali pusat
   a. Pembuluh darah       : 2 arteri dan 1 veria
   b. Perdarahan           : tidak ada perdarahan
   c. Kelainan             : tidak ada kelainan
15. Kulit
   a. Warna                : Kemerahan dan ekstremitas biru
   b. Tunger               : (+) ada
   c. Lanugo               : ada
   d. Vernik caseosa       : ada
   e. Kelainan             : tidak ada kelainan
16. Punggung
   a. Bentuk               : Lurus

                                                                    32
        b. Kelainan                                    : tidak ada kelainan
    17. Ekstremitas
        a. Tnagan                                      : Simetris kanan dan kiri
        b. Kaki                                        : Simetris kanan dan kiri
        c. Gerakan                                     : (+) ada
        d. Kuku                                        : lengkap
        e. Bentuk kaki                                 : lurus
        f. Bentuk tangan                               : lurus
        g. Kelainan                                    : tidak ada kelainan
    18. Genetalia
        Pria

        a. Scrotum                                     : ada
        b. Testis                                      : sudah turun
        c. Penis                                       : tidak ada kelainan
        d. Kelainan                                    : tidak ada



III. IDENTIFIKASI MASALAH, DIAGNOSA DAN KEBUTUHAN
        Diagnosa
    Bayi baru lahir spontan pervaginam cukup bulan, letak kepala diameter sub occipito
    Bregmatika lahir dengan asfiksia.

            Dasar :

            Ds : By. Ny. I Lahir spontan pervaginam tanggal 27-7-2011 dengan nafas

                  cepat, dangkal, dengan ekstremitas biru dan menangis lemah

            Do : Suhu tubuh 360C, APGAR 5-6, BB: 2900 gr, PB: 49 cm

                  DJJ : 85 x/menit, Lila : 10 cm Ekstremitas biru, RR: 28 x/menit

        Masalah
            Gangguan pemenuhan O2

            Dasar : 1. Terdapat lendir pada jalan nafas

                      2. Nafas masih terdapat ronkhi

                                                                                         33
       Kebutuhan
           Membersihkan jalan nafas, suhu Perawatan tali pusat, pemenuhan cairan dan

           nutrisi

           Dasar :

           1. Apgar, pengaturan suhu

           2. Tali pusat masih basah

           3. Pemberian ASI eksklusif

IV. ANTISIPASI MASALAH POTENSIAL ATAU DIAGNOSA LAIN

       Asfiksia sedang
       Hipotermi berat / sedang
       Infeksi tali pusat
       Dasar :

       1. Ekstremitas bayi terlihat biru
       2. Suhu tubuh 360C
       3. Tali pusat masih basah



   EVALUASI KEBUTUHAN SEGERA
       Bersihkan jalan nafas
       Keringkan tubuh bayi
       Melakukan rangsangan taktil



V. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN TERHADAP TINDAKAN DAN KOLABORASI
       Pemantauan terhadap kemajuan kondisi By. Ny. I. Jika berlanjut menjadi Asfiksia
       sedang atau berat dapat melakukan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain

VI. PERENCANAAN


        RENCANA I
        Tujuan: Kebutuhan O2 bayi terpenuhi


                                                                                       34
 Intervensi:
1. Letakkan bayi terlentang dengan alas yang data, kepala lurus, dan leher sedikit
  tengadah/ekstensi dengan meletakkan kain diatas leher dan bahu bayi sehingga
  bahu terangkat 2-3 cm
  R/ Memberi rasa nyaman dan mengantisipasi flexi leher yang dapat mengurangi
      kelancaran jalan nafas.
2. Bersihkan jalan nafas, mulut, hidung bila perlu.
  R/ Jalan nafas harus tetap dipertahankan bebas dari lendir untuk menjamin
      pertukaran gas yang sempurna
3. Observasi gejala kardinal dan tanda-tanda cyanosis, apnea & bradikardi tiap 4 jam
  R/ Deteksi dini adanya kelainan.
4. Monitor TTV
  R/ Deteksi dini adanya kelainan
5. Kolaborasi dengan team medis dalam pemberian O2
  R/ Menjamin oksigenasi jaringan yang adekuat terutama untuk jantung dan otak.


RENCANA II
Tujuan : Kebutuhan nutrisi terpenuhi
Kriteria Hasil: - Bayi dapat minum pespen / personde dengan baik.
                - Berat badan tidak turun lebih dari 10%.
                - Retensi tidak ada.
Intervensi :
1. Lakukan observasi BAB dan BAK jumlah dan frekuensi serta konsistensi
  R/ Deteksi adanya kelainan pada eliminasi bayi dan segera mendapat tindakan /
      perawatan yang tepat.
2. Monitor turgor dan mukosa mulut
  R/ Menentukan derajat dehidrasi dari turgor dan mukosa mulut.
3. Monitor intake dan out put.
  R/ Mengetahui keseimbangan cairan tubuh (balance)
4. Beri ASI/PASI sesuai kebutuhan .
  R/ Kebutuhan nutrisi terpenuhi secara adekuat.
5. Lakukan control berat badan setiap hari.
  R/ Penambahan dan penurunan berat badan dapat di monitor.


                                                                                       35
RENCANA III
Tujuan : Selama perawatan tidak terjadi komplikasi (infeksi)
Kriteria Hasil : - Tidak ada tanda-tanda infeksi.
                - Tidak ada gangguan fungsi tubuh.
Intervensi :
1. Lakukan teknik aseptik dan antiseptik dalam memberikan asuhan kebidanan
  R/ Pada bayi baru lahir daya tahan tubuhnya kurang / rendah
2. Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan.
  R/     Mencegah penyebaran infeksi nosokomial
3. Pakai baju khusus/ short waktu masuk ruang isolasi (kamar bayi)
  R/     Mencegah masuknya bakteri dari baju petugas ke bayi
4. Lakukan perawatan tali pusat dengan triple dye 2 kali sehari.
  R/ Mencegah terjadinya infeksi dan memper-cepat pengeringan tali pusat karena
    mengan-dung anti biotik, anti jamur, desinfektan
5. Jaga kebersihan (badan, pakaian) dan lingkungan bayi.
  R/     Mengurangi media untuk pertumbuhan kuman.
6. Observasi tanda-tanda infeksi dan gejala kardinal
  R/ Deteksi dini adanya kelainan
7. Hindarkan bayi kontak dengan sakit.
  R/ Mencegah terjadinya penularan infeksi
8. Kolaborasi dengan team medis untuk pemberian antibiotik.
  R/ Mencegah infeksi dari pneumonia
9. Siapkan pemeriksaan laboratorat sesuai advis dokter yaitu pemeriksaan DL, CRP
  R/ Sebagai pemeriksaan penunjang.
10. Menjelaskan pada ibu mengenai pentingnya ASI eksklusif
  R/ Agar bayi mempunyai daya tahan tubuh yang kuat dan tidak mudah sakit.
11. Menganjurkan pada ibu untuk mengkonsumsi sayur-sayuran hijau
   R/ agar pengeluaran ASI baik.



 PELAKSANAAN
 tanggal 27-7-2011      Pukul 01.30 WIB




                                                                                   36
 1. Letakkan bayi terlentang dengan alas yang data, kepala lurus, dan leher sedikit
    tengadah/ekstensi dengan meletakkan kain diatas leher dan bahu bayi sehingga
    bahu terangkat 2-3 cm
    R/ Memberi rasa nyaman dan mengantisipasi flexi leher yang dapat mengurangi
         kelancaran jalan nafas.
2. Bersihkan jalan nafas, mulut, hidung bila perlu.
    R/ Jalan nafas harus tetap dipertahankan bebas dari lendir untuk menjamin
         pertukaran gas yang sempurna
 3.Observasi gejala kardinal dan tanda-tanda cyanosis, apnea & bradikardi tiap 4 jam
    R/ Deteksi dini adanya kelainan.
 4. Monitor TTV
    R/ Deteksi dini adanya kelainan
 5. Kolaborasi dengan team medis dalam pemberian O2
    R/ Menjamin oksigenasi jaringan yang adekuat terutama untuk jantung dan otak.


12. Lakukan observasi BAB dan BAK jumlah dan frekuensi serta konsistensi
    R/ Deteksi adanya kelainan pada eliminasi bayi dan segera mendapat tindakan /
         perawatan yang tepat.
13. Monitor turgor dan mukosa mulut
    R/ Menentukan derajat dehidrasi dari turgor dan mukosa mulut.
14. Monitor intake dan out put.
    R/     Mengetahui keseimbangan cairan tubuh (balance)
15. Beri ASI/PASI sesuai kebutuhan .
    R/     Kebutuhan nutrisi terpenuhi secara adekuat.
16. Lakukan control berat badan setiap hari.
    R/     Penambahan dan penurunan berat badan dapat di monitor.


17. Lakukan teknik aseptik dan antiseptik dalam memberikan asuhan kebidanan
    R/ Pada bayi baru lahir daya tahan tubuhnya kurang / rendah
 18. Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan.
    R/     Mencegah penyebaran infeksi nosokomial
 19. Pakai baju khusus/ short waktu masuk ruang isolasi (kamar bayi)
    R/     Mencegah masuknya bakteri dari baju petugas ke bayi
 20. Lakukan perawatan tali pusat dengan triple dye 2 kali sehari.

                                                                                       37
         R/ Mencegah terjadinya infeksi dan memper-cepat pengeringan tali pusat karena
           mengan-dung anti biotik, anti jamur, desinfektan
      21. Jaga kebersihan (badan, pakaian) dan lingkungan bayi.
         R/      Mengurangi media untuk pertumbuhan kuman.
      22. Observasi tanda-tanda infeksi dan gejala kardinal
         R/ Deteksi dini adanya kelainan
      23. Hindarkan bayi kontak dengan sakit.
         R/ Mencegah terjadinya penularan infeksi
      24. Kolaborasi dengan team medis untuk pemberian antibiotik.
         R/ Mencegah infeksi dari pneumonia
     25. Siapkan pemeriksaan laboratorat sesuai advis dokter yaitu pemeriksaan DL, CRP
         R/ Sebagai pemeriksaan penunjang.


     26. Menjelaskan pada ibu mengenai pentingnya ASI eksklusif
                 -   Menjelaskan pada ibu bahawa ASI eksklusif adalah pemberian ASI selama
                     6 bulan tanpa makanan tambahan

      27. Menganjurkan pada ibu untuk mengkonsumsi sayur-sayuran hijau agar pengeluaran
          ASI baik.

                 -   Kandungan didalam ASI tersebut sudah mencukupi kebutuhan bayi untuk

                 -   perkembangan otaknya dan sudah mencukupi kebutuhan nutrisinya




VII. EVALUASI
        tanggal 27-7-2011,                    Pukul 02.10 WIB

        Suhu tubuh bayi telah dipertahankan
              Bayi telah dibungkus dengan handuk kering dan bersih
              Tubuh dan kepala bayi telah dikeringkan dengan handuk
              Radian warmer telah melakukan pembebasan jalan nafas
        Pembebasan Jalan nafas telah dilakukan
              Mata, hidung, dan mulut telah dibersihkan
              Bayit telah diposisikan dengan benar
              Jalan nafas telah dibersihkan

                                                                                         38
Rangsangan taktil telah dilakukan
   Punggung telah diusap kearah atas

Bayi bernafas spontan
Perawatan tali pusat telah dilakukan
Ibu mengerti mengenai pentingnya ASI ekslusif
   Ibu mengerti dan bersedia untuk memberikan ASI eksklusif
   Ibu mengerti dan bersedia untuk mengkonsumsi sayur-sayuran hijau.




                                                                       39
                                            BAB IV
                                            PENUTUP


4.1 KESIMPULAN
1. Asfiksia adalah keadaan dimana bayi baru lahir tidak dapat bernapas secara spontan dan
   teratur. Bayi dengan riwayat gawat janin sebelum lahir, umumnya akan mengalami
   asfiksia pada saat dilahirkan. Masalah ini erat hubungannya dengan gangguan kesehatan
   ibu hamil, kelainan tali pusat, atau masalah yang mempengaruhi kesejahteraan bayi
   selama atau sesudah persalinan(Asuhan Persalinan Normal, 2007).
2. Beberapa kondisi tertentu pada ibu hamil dapat menyebabkan gangguan sirkulasi darah
   uteroplasenter sehingga pasokan oksigen ke bayi menjadi berkurang. Hipoksia bayi di
   dalam rahim ditunjukkan dengan gawat janin yang dapat berlanjut menjadi asfiksia bayi
   baru lahir.
3. Jaga agar bayi tidak kedinginan, sebab dapat menimbulkan hipotermis dengan segala
   akibatnya. Jangan diberi rangsangan taktil, jangan diberi obat perangsang nafas lakukan
   resusitasi. Lakukan segera intubasi Bila intubasi tidak dapat, lakukan mouth to mouth
   respiration kemudian dibawa ke NICU.


4.2 SARAN

       Bagi Petugas

                 Bidan dalam fungsinya sebagai pelaksana pelayanan kebidanan harus
                 meningkatkan kemampuan dan keterampilan yang dimiliki serta harus
                 memiliki kepribadian yang baik sehingga dapat bekerja sama dengan petugas
                 kesehatan yang lain, klien dan keluarga.

       Bagi klien.

                 Klien harus dapat bekerja sama dengan baik dengan tenaga kesehatan agar
                 keberhasilan dalam asuhan kebidanan dapat tercapai serta semua masalah
                 klien dapat terpecahkan.

       Bagi Instansi.



                                                                                       40
Instansi harus berusaha untuk mempertahankan pelayanan yang sudah ada
dan selalu berusaha untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi pasien
serta memberikan bimbingan kepada calon tenaga kesehatan yang merupakan
generasi penerus dan tongkat estafet dalam rangka meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan khususnya kesehatan ibu dan anak.




                                                                    41
                                   DAFTAR PUSTAKA




Sarwono Prawiro, 2002. Praktisi Pelayanan Kesehatan Material dan Neonatal

         Jakarta : Yayasan Bina Pustaka

Sarwono Prawirohardjo, Prof. Dr. dr. 1992 Ilmu kebidanan. Yayasan Bina Pustaka

         :Jakarta

Mochtar Rustam, 1998. Sinopsis obstetric : Obstetric Fisiologis. Obstetric Patologi.

Editor. Delfi Lutan. Edisi 2. Jakarta : EGC




                                                                                       42

								
To top