Docstoc

margasari

Document Sample
margasari Powered By Docstoc
					PENYULUHAN POLA BUDIDAYA SISTEM INTENSIF DI DESA MARGASARI KECAMATAN LABUHAN MARINGGAI, LAMPUNG TIMUR

LAPORAN KEGIATAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT BERDASARKAN SURAT TUGAS No.010a/J26/9/PM/2007 TANGGAL 23 JANUARI 2007

Oleh : EKO EFENDI, ST INDRA GUMAY YUDHA, S.Pi, M.Si. RARA DIANTARI, S.Pi YUDHA T. NUGRAHA ADIPUTRA, S.Pi, M.Si

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2007

HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT 1. Judul Kegiatan : PENYULUHAN POLA BUDIDAYA SISTEM INTENSIF DI DESA MARGASARI, KECAMATAN LABUHAN MARINGGAI, LAMPUNG TIMUR 2. Ketua Pelaksana a. Nama : Eko Efendi, ST b. NIP : 132303231 c. Pangkat/Golongan : Penata Muda / III.a d. Jabatan : e. Fak/Jurusan : Pertanian / Budidaya Perairan 3. a. Jumlah Anggota : 3 Orang b. Nama Anggota : (1) Rara Diantari, S.Pi (2) Indra Gumay Yudha, S.Pi. M.Si (3) Yudha T. Nugraha Adiputra, S.Pi, M.Si : 5 Mei 2007 : DESA MARGASARI, KEC.LABUHANMARINGGAI, KABUPATEN LAPUNGTIMUR : Pendidikan Kepada Masyarakat : Penunjang Bandar Lampung,16 Juli 2007 Mengetahui : Dekan Fakultas Pertanian Universitas Lampung

4. Waktu Kegiatan 5. Tempat Kegiatan

6. Bentuk Kegiatan 7. Sifat Kegiatan

Ketua Pelaksana Kegiatan

Dr. Ir. Hamim Sudarsono, M.Sc. NIP. 131410596

Eko Efendi, ST NIP. 132303231

Menyetujui: Ketua Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Lampung

Dr. Ir. Wan Abbas Zakaria, M.S. NIP. 131680189

RINGKASAN PENYULUHAN POLA BUDIDAYA SISTEM INTENSIF DI DESA MARGASARI, KECAMATAN LABUHAN MARINGGAI, LAMPUNG TIMUR Desa Margasari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur. merupakan daerah yang berpotensi untuk dikembangkan usaha perikanan air payau, hal ini didukung oleh lahan potensial yang termasuk dalam tipologi Desa pesisir. Sumber air yang mengalir sepanjang tahun dan masyarakat yang sudah banyak memulai usaha perikanan dengan jenis ikan laut dan payau pada tambak seluas 180 ha dan jenis budidaya ikan air tawar pada kolam seluas 2 ha. Usaha budidaya ikan yang sudah berjalan di Desa Margasari masih bersifat tradisional dan belum memperhatikan kelestarian lingkungan ini terbukti dengan pembukaan lahan untuk membuat tambak udang di mana – mana sampai ke hutan mangrove sehingga lama kelamaan produktivitasnya menurun. Hal ini disebabkan serangan penyakit white spot dan penggunaan benur yang belum ditapis serta penggunaan satu saluran air secara bersama untuk membuang maupun mengambil air. Akibatnya sanitasi tambak tidak terjaga dan memungkinkan virus tumbuh cepat lalu mematikan udang windu. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan petani di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur tentang kegiatan budidaya dengan pola intensif sehingga tambak akan memiliki produktivitas relatif tinggi dengan keuntungan ekonomi dari kegiatan budidaya perikanan.Tingkat pengetahuan petani ikan di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur dari hasil evaluasi awal diketahui bahwa pengetahuan tentang persiapan tambak adalah sebesar 58.30%, manajemen kualitas air sebesar 62.66%, pengetahuan tentang seleksi benur 48. 33% dan tingkat pengetahuan tentang penanganan hama dan penyakit adalah 54.17%. Setelah dilakukan kegiatan penyuluhan dan dilakukan evaluasi akhir diketahui adanya peningkatan tingkat pengetahuan pada persiapan tambak menjadi 97.5%, manajemen kualitas air 98.66%, pengetahuan tentang seleksi benur 86.66% dan tingkat pengetahuan tentang penanganan hama dan penyakit adalah 80.83%.

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................................ HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. RINGKASAN ...................................................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................................ DAFTAR TABEL ................................................................................................ DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ I. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1.1. Latar Belakang ............................................................................................... 1.2. Analisis Situasi ............................................................................................. 1.2.1. Situasi Saat Ini ........................................................................................... 1.2.2. Situasi yang diharapkan ............................................................................. 1.3. Identifikasi dan Perumusan Masalah ............................................................ 1.3.1. Masalah Umum .......................................................................................... 1.3.2. Masalah Khusus ........................................................................................ II.TUJUAN DAN MANFAAT ............................................................................ 2.1. Tujuan Kegiatan ............................................................................................ 2.1.1. Tujuan Umum ........................................................................................... 2.1.2. Tujuan Khusus .......................................................................................... 2.2. Manfaat Kegiatan ......................................................................................... III. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................... 3.1.Persiapan Tambak .......................................................................................... 3.2. Seleksi Benur ............................................................................................... 3.3. Pengelolaan Kualitas Air .............................................................................. 3.4. Pengendalian Hama dan Penyakit ................................................................. IV. MATERI DAN METODE ............................................................................ 4.1. Kerangka Pemecahan Masalah ..................................................................... 4.2. Materi Kegiatan ............................................................................................ 4.3. Metode Kegiatan .......................................................................................... 4.4. Rancangan Evaluasi ...................................................................................... 4.4.1. Evaluasi Awal ............................................................................................ 4.4.2. Evaluasi Proses ......................................................................................... 4.4.3. Evaluasi Akhir .......................................................................................... V. HASIL KEGIATAN ..................................................................................... 5.1. Realisasi Kegiatan ........................................................................................ 5.1.1. Waktu dan Tempat ..................................................................................... 5.1.2. Jadwal Kegiatan ......................................................................................... 5.2. Hasil Evaluasi ............................................................................................... 5.3. Pembahasan ................................................................................................... VI. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 6.1. Kesimpulan .................................................................................................. 6.2. Saran ............................................................................................................ DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... i ii iii iv v v v 1 1 2 3 3 4 4 4 5 5 5 5 5 6 6 7 8 11 14 14 14 14 15 15 15 15 17 17 17 17 17 18 21 21 21 22

DAFTAR TABEL Tabel 1. Cara perhitungan jawabab sasaran ……………………………...... Tabel 2. Jadwal acara kegiatan penyuluhan budidaya secara intensif ……… Tabel 3. Hasil evaluasi awal para peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur .…………. Tabel 4. Hasil evaluasi akhir para peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur…………

15 17 18 18

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Diagram pemecahan masalah…………...……………………… 16

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Daftar Kuisioner Identifikasi Masalah …..………………….. Lampiran 2. Hasil Evaluasi Awal Para Peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur ……… Lampiran 3. Hasil Evaluasi Akhir Para Peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur……................................ Lampiran 4. Daftar Hadir Peserta Penyuluhan ............................................... Lampiran 5. Berita Acara Kegiatan Penyuluhan Perikanan ........................... Lampiran 6. Foto kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur ...................................................... Lampiran 7. Makalah kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur ………….....……………………. 24 26

30 34 37 38 40

BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Luas lahan perikanan budidaya air payau (tambak) yang berpotensi untuk dikelola di Provinsi Lampung sebesar 62.100 ha. Secara adsministratif tersebar pada 6 kabupaten dalam Provinsi Lampung dan secara geografis tersebar di tiga wilayah pesisir pantai yaitu Pantai Timur, Pantai Selatan (selat Sunda termasuk Teluk Lampung dan Teluk Semangka) dan Pantai Barat Lampung. Lampung Timur yang memiliki garis pantai sepanjang 108 kilometer memiliki potensi perikanan budidaya air payau seluas 7.500 ha yang terpusat pada Kecamatan Labuhan Maringgai dan Pasir Sakti. Kontribusi perikanan 7,5 persen dari total nilai kegiatan ekonomi dengan jumlah produksi tahun 2002 sebanyak 54.621 ton. Dari perairan umum dan budidaya hanya 9.077 ton, sisanya 45.544 ton ditangkap dari perairan laut. Perikanan menjadi nafkah bagi 15.927 rumah tangga (Dinas Kelautan dan Perikanan Lampung, 2006) Komoditas laut yang menjadi andalan dan bernilai ekonomi tinggi adalah udang, bandeng, kakap, serta ikan pari. Udang mempunyai nilai ekonomis penting dengan harga jual tinggi dan mendapatkan keuntungan yang cukup besar, sehingga

masyarakat di Lampung Timur khususnya Desa Margasari, Kecamatan Labuhan Maringgai membuat tambak udang di mana – mana sampai ke hutan mangrove juga dijadikan tambak udang. Namun, hal ini tidak berlangsung lama karena produktivitasnya turun. Hal ini

disebabkan serangan penyakit white spot dan penggunaan benur yang belum ditapis serta penggunaan satu saluran air secara bersama untuk membuang maupun mengambil air. Akibatnya sanitasi tambak tidak terjaga dan memungkinkan virus tumbuh cepat lalu mematikan udang windu. Munculnya penyakit itu disinyalir akibat proses sanitasi petambak tidak sesuai petunjuk teknik budidaya yang baik. Dari sisi ekologis pertambakan merusak kawasan hutan bakau yang menjadi sabuk hijau di sepanjang pantai Lampung Timur. Kerusakan itu mengurangi daya dukung lingkungan sehingga berpengaruh pada tambak itu sendiri. Munculnya penyakit white spot kemungkinan juga disebabkan oleh merosotnya daya dukung kawasan. Penyakit

yang disebabkan oleh virus itu menyebar sangat cepat dan sulit ditanggulangi. Penyakit ini menyerang sebagian besar pertambakan rakyat di pantai Timur Lampung. Tambak di lahan mangrove atau tanah liat lainnya tidak menjanjikan kelestarian produksi. Penelitian Profesor Chen dari Taiwan menunjukkan bahwa lumpur organik yang merupakan campuran dari sisa pakan dan kotoran udang dengan partikel tanah berkontribusi besar pada kegagalan tambak udang intensif di Taiwan pada tahun 1987. Kegagalan budidaya udang di Indonesia yang terjadi sejak tahun 1990-an hingga sekarang erat kaitannya dengan kerusakan lingkungan dan kerusakan lahan tambak akibat intensifikasi yang tidak terkontrol (Widigdo, 2000). Selain pencemaran bahan-bahan organik, ternyata tambak juga berpotensi sebagai sumber pencemar limbah kimia yang digunakan dalam kegiatan budidaya, baik sebagai desinfektan maupun obat-obatan ke lingkungan perairan. Rusaknya kawasan hutan mangrove di kawasan pantai Lampung timur juga menyebabkan intrusi air laut, abrasi pantai, dan pencemaran akibat limbah. Pengalihan fungsi lahan pertanian menjadi lahan pertambakan tradisional mengancam pula turunnya produktivitas pertanian di kawasan tersebut.

1.2 Analisa Situasi Dalam analisis situasi ini diuraikan mengenai usaha budidaya yang dilakukan masyarakat dan situasi yang diharapkan melalui penyuluhan pola budidaya secara intensif di Desa Margasari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur. 1.2.1 Situasi saat ini Desa Margasari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur. merupakan daerah yang berpotensi untuk dikembangkan usaha perikanan air payau, hal ini didukung oleh lahan potensial yang termasuk dalam tipologi Desa pesisir. Sumber air yang mengalir sepanjang tahun dan masyarakat yang sudah banyak memulai usaha perikanan dengan jenis ikan laut dan payau pada tambak seluas 180 ha dan jenis budidaya ikan air tawar pada kolam seluas 2 ha. Usaha budidaya ikan yang sudah berjalan di Desa Margasari masih bersifat tradisional dan belum memperhatikan kelestarian lingkungan ini terbukti dengan pembukaan lahan untuk membuat tambak udang di mana – mana sampai ke hutan mangrove sehingga lama kelamaan produktivitasnya menurun. Hal ini disebabkan serangan penyakit white spot dan penggunaan benur yang belum ditapis serta penggunaan satu

saluran air secara bersama untuk membuang maupun mengambil air. Akibatnya sanitasi tambak tidak terjaga dan memungkinkan virus tumbuh cepat lalu mematikan udang windu. Munculnya penyakit itu disinyalir akibat proses sanitasi petambak tidak sesuai petunjuk teknik budidaya yang baik. Dari sisi ekologis pertambakan merusak kawasan hutan bakau yang menjadi sabuk hijau di sepanjang pantai Lampung Timur. Kerusakan itu mengurangi daya dukung lingkungan sehingga berpengaruh pada tambak itu sendiri. Munculnya penyakit white spot kemungkinan juga disebabkan oleh merosotnya daya dukung kawasan. Penyakit yang disebabkan oleh virus itu menyebar sangat cepat dan sulit ditanggulangi. Penyakit ini menyerang sebagian besar pertambakan rakyat di pantai Timur Lampung. 1.2.2 Situasi yang diharapkan Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas tambak udang milik petani adalah dengan meningkatkan sistem pemeliharaan yang semula tradisiomnal menjadi sistem intensif dengan berbagai metoda yang harus diterapkan secara tepat dan benar. Pendekatan perubahan sistem budidaya tambak diharapkan akan tercapainya produktivitas tambak relatif tinggi dengan keuntungan ekonomi dari kegiatan budidaya perikanan. 1.3 Identifikasi dan Perumusan Masalah 1.3.1 Masalah Umum Setelah dilakukan observasi lapangan di Desa Marga Sari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur masalah yang dihadapi oleh petani adalah kurangnya pengetahuan mereka tentang pola budidaya secra intensif. Salah satu alternatif yang di ajukan adalah metode budidaya dengan cara intensif yang baik. 1.3.2 Masalah Khusus 1) Pengetahuan petani tentang kegiatan tentang persiapan lahan tambak masih rendah 2) Pengetahuan dan ketrampilan petani tentang seleksi benur yang baik masih rendah. 3) Pengetahuan petambak akan manajemen kualitas air masih rendah 4) Pengetahuan petambak akan penanganan hama dan penyakit masih rendah

BAB II . TUJUAN DAN MANFAAT 2.1 Tujuan Kegiatan 2.1.1 Tujuan Umum Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan petani di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur tentang kegiatan budidaya dengan pola intensif sehingga tambak akan memiliki produktivitas relatif tinggi dengan keuntungan ekonomi dari kegiatan budidaya perikanan. 2.1.2 Tujuan Khusus (1). Pengetahuan petani tentang kegiatan persiapan lahanakan meningkat dari 58,33 % menjadi 97,50 %. (2). Pengetahuan dan keterampilan petani mengenai seleksi benur dapat meningkat dari 48,33 % menjadi 86,66 % (3) Pengetahuan petani tentang manajemen kualitas aiar akan meningkat dari 62,66% menjadi 98,66% (4) Pengetahuan petani tentang pananganan hama dan penyakit akan meningkat dari 54,17% menjadi 80,83% 2.2 Manfaat Kegiatan Setelah dilakukannya kegiatan ini diharapkan secara langsung dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan masyarakat Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur tentang pola budidaya secara intensif dan diharapkan dapat meningkatkan produktivitas tambak mereka sehingga kesejahteraan mereka juga akan meningkat.

BAB III. TINJAUAN PUSTAKA 3.1. Persiapan Tambak Persiapan tambak adalah segala kegiatan yang dilakukan dalam suatu tambak budidaya setelah panen atau berakhirnya satu siklus pemeliharaan untuk memulai siklus baru. Tujuan dilakukannya persiapan tambak adalah untuk menciptakan kondisi lingkungan (ekosistem) tambak yang bersih. Langkah-langkah yang dilakukan pada waktu persiapan tambak antara lain : pembersihan tambak, pencucian tambak, pengeringan tambak, perbaikan peralatan tambak, pengapuran, pemasangan sarana tambak dan pengisian air. Menurut ( Teguh, 2003 ) fungsi utama dari kincir di tambak adalah : a. Untuk stabilisasi dan meratakan kandungan oksigen terlarut atau Disolved Oxygen ( DO ) keseluruh tambak air sampai ke dasar tambak. b. Untuk meratakan suhu air agar relatif homogen ( tidak terjadi perbedaan suhu di dasar tambak dan di permukaan air ) c. d. Untuk membersihkan Feeding area. Dapat mengumpulkan lumpur pada satu tempat tertentu di dasar tambak, terutama lumpur organik ke posisi yang aman bagi udang. e. Dapat meratakan pupuk, (fermentasi dan obat - obatan yang disebar ke tambak Posisi kincir akan menentukan pola penyebaran lumpur kedasar vang terkumpul lebih mudah dikeluarkan, dibandingkan lumpur yang tersebar. Posisi kincir yang tidak tepat akan memberikan pengaruh pengaruh yang tidak menguntungkan antara lain: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Feeding area menyempit Terjadi pemborosan pakan Sebaran limbah didasar tambak tidak terkontrol Terjadinya polusi tambak Kekurangan DO pada habitat udang di dasar tambak Sipon sulit dilakukan Biaya produksi tinggi FCR tinggi (> 2) Mengurangi daya dukung lingkungan tambak Banyak timbul penyakit

Setelah pengapuran, tambak dibiarkan terjemur selama kurang lebih 7 hari, kemudian baru dilakukan pengisian air. Tambak di isi air secara bertahap hingga mencapai ketinggian 130 cm,setelah di isi air, pH dan kadar garam air diukur agar kualitas air menjadi stabil (tidak berubah-ubah lagi). Air sebagai media tempat hidup udang yang dipelihara harus memenuhi persyaratan, baik kualitas maupun kuantitasnya. Untuk dapat menciptakan kualitas air yang ideal bagi udang maka air tambak sebeIum tebar benur, perlu ditumbuhkan pakan alami. Umumnya warna air yang disukai adalah: adalah warna hijau kccoklatan antara Fitoplankton dari jenis Chlorophyta dan Diatome, karena pada kondisi seperti ini biasanya, kulit udang tampak bersih transparan, nafsu makan udang tinggi dan normal, serta pertumbuhan cepat. 3.2. Seleksi Benur Salah satu faktor untuk menghasilkan usaha pertambakan udang adalah pemilihan benur yang baik dan henar. Seandainya terjadi kesalahan dalam memilih benur yang akan ditebar pada tambak, konsekuensinya usaha pertambakan tidak akan mendapatkan hasil yang memuaskan. Dalam hal ini, bukan berarti faktor-faktor lainnya, seperti : persiapan tambak, kondisi air, kondisi lingkungan, sumber daya manusianya, tidak harus diperhatikan. Menurut ( Sumarsono, 2003 ) ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan benur yang berkualitas : a. b. c. d. e. f. g. h. i. Memiliki ukuran yang seragam Berasal dari induk sejenis Umur PL 13 - 15 Panjang tebal dari ujung rostrum ke ujung telson ( minimal 10,7 mm ) Warna transparan Berenang merata dan tidak bergerombol Bergerak aktif ( lincah ) Anggota tubuh lengkap Bebas SEMBV (Systemic Ectodermal Mesodermal Monodon Baculovirus) dan MBV (Monodon Bacolu virus) j. k. Berusaha melawan arus Antena sama panjang dan membentuk huruf ”V”

Sampling ini bertujuan untuk mengetahui jumlah tebar udang yang ideal dalam tambak, mengetahui populasi udang vannamei dalam tambak, kepadatan per meter persegi dan memastikan hitungan di hatchery. Sampling dilakukan dengan cara mengambil 2 -3 kantung untuk mewakili kantung lainnya, yang perlu disiapkan untuk sampling benur antara lain : centong atau gayung, box benur, alat bantu untuk mengingat hitungan. Benur bisa dihitung perkantung secara hati-hati agar tidak rusak, stress dan mati. Setelah terhitung jumlah benur per kantung, jumlahkan dengan hasil hitungan sampel berikutnya, lalu dibagi dengan jumlah kantung sampel yang diambil. Menurut Afriyanto (1991), benur yang berasal dari panti pembenihan memiliki keunggulan antara lain tidak bercampur dengan benih ikan lain, kualitas lebih terjamin dan relatif dapat tersedia setiap saat. Pengamatan secara visual dari sampling juga dilakukan untuk mengetahui kondisi dan kualitas benur. Kualitas benur siap tebar dapat dilihat saat masih berada di hatchery (tempat benur dibeli). Benur yang akan dijual diletakkan dalam bak-bak yang telah disediakan, pembeli memilih bak yang diinginkan, mengambil sample-nya saja, terlebih dulu diperiksa di laboratorium untuk memastikan benur bebas dari penyakit, bila hasil laboratorium menunjukkan negatif maka benur dibeli, dibawa dan siap ditebar setelah sebelumnya dilakukan pengecekan kembali di tambak. 3.3. Pengelolaan Kualitas Air Air merupakan kebutuhan penting bagi udang sebab seluruh hidupnya berada dalam air. Sumber air yang digunakan untuk mengairi tambak udang harus memenuhi syarat baik kualitas maupun kuantitasnya. Parameter kualitas air yang mempengaruhi pertumbuhan udang windu adalah, suhu, salinitas, pH, oksigen terlarut, serta kandungan nitrit dan ammonia (Busman dkk,1991) a. Suhu Air Udang hidup pada air dengan suhu berkisar 28 °C - 30 °C (Mujiman dkk, 2001). Meski sering terjadi perubahan cuaca terutama pada bulan pertama pemeliharaan dan pada saat mendekati panen tetapi tidak membuat perbedaan suhu melebihi standar. Hal ini karena pemasangan kincir yang memadai sehingga antara air lapisan atas dan lapisan bawah teraduk maksimal. b. Salinitas Udang tetap baik pertumbuhannya pada media dengan kadar garam berkisar antara 25 ppt - 34 ppt (Mujiman dkk,2001). Sebelum air dimasukkan ke dalam petak pemeliharaan udang, kadar garam disesuaikan dengan kebutuhan udang windu.

c. Kecerahan Fitoplankton yang terbentuk akibat pemupukan saat persiapan tambak semakin lama menyebabkan warna yang pekat pada air tambak. Hal ini dikhawatirkan akan menyebabkan udang akan kekurangan oksigen. Batas kekeruhan yang dianggap cukup antara 25 - 45 cm (Mujiman dkk, 2001). untuk mcmbcntuk keccrahan yang layak bagi udang, maka dilakukan pergantian air yang rutin setiap hari. 2. Faktor Kimia a. Oksigen terlarut (DO) Oksigen terlarut dalam perairan sangat dibutuhkan untuk proses respirasi oleh tanaman air, udang windu dan organisme lain yang hidup dalam air. Untuk menjaga agar pertumbuhan dan kelangsungan udang windu di tambak tetap baik, oksigen terlarut dalam tambak diusahakan tetap berkisar antara 5 - 8 ppm (Anonim, 1999)a. b. Derajat keasaman (pH)

pH air pada sore hari lebih tinggi daripada pagi hari. Penyebabnya adalah kegiatan fotosintesis fitoplankton dalam air yang menyerap CO2 . Oleh kegiatan fotosintesis itu menyebabkan CO2 menjadi sedikit, sedangkan di pagi hari CO2 banyak sebagai hasil kegiatan pernafasan hewan maupun titoplankton dan juga pembusukan di dalam air. pH air yang optimal bagi pertumbuhan udang di tambak berkisar antara 7,5 - 8,5 (Anonim, 1999)a . Nilai pH yang tinggi pada tambak pengamatan disebabkan keadaan cuaca yang tidak menentu dan pertumbuhan fitoplankton yang tinggi. Tindakan untuk mengatasinya adalah dengan mengeluarkan air sebagian dan menggantinya dengan air yang baru. Juga dilakukan pengapuran ulang terutama sesudah hujan, pada bagian pinggir pematang/tanggul. c. Kesadahan Kesadahan adalah kandungan kation-kation bervalensi dua yang ada dalam air. Kesadahan air dapat dibedakan atas dua macam, yaitu kesadahan sementara (temporer) dan kesadahan tetap (permanen). Kesadahan sementara disebabkan oleh garam-pram karbonat (C03) dan bikarbonat (HCO3-) dari kalsium (Ca) dan 20 magnesium (Mg). Kesadahan tetap disebabkan oleh adanya garam-garam klorida (Cl-) dan sulfat (S042- ) dari kalsium (Ca2+ ) dan magnesium (Mg2+ ). Berdasarkan tingkat kesadahannya air dapat dibedakan atas beberapa macam, yaitu air lunak, air agak sadah, air sadah dan air sangat sadah (Fardiaz, 1992). d. Total amoniak nitrogen (TAN)

TAN terdiri dari amonia bebas (NH3) dan amania ion (NH4+). Pada konsetrasi tinggi amonia bebas (NH3) beracun bagi udang dan ikan, sedangkan amonia ion (NH4+) tidak beracun. Nilai optimum yang aman bagi udang adalah kurang dari 0,1 ppm (Anna dan Umiyati, 1999). Melalui proses nitritikasi, amonia akan dioksidasi oleh bakteri menjadi nitrit (NO3-) dan nitrat (NO3-). Melalui proses denitrifikasi nitrat akan direduksi oleh bakteri menjadi nitrit dan dari nitrit menjadi amonia atau N2 yang terlepas ke udara. Proses perombakan yang tidak sempurna dapat mengakibatkan akumulasi ion nitrit yang bersifat racun. Dalam darah udang nitrit dapat mengoksidasi hemoglobin, sehingga menjadi tidak mampu berfungsi sebagai pembawa oksigen ke jaringan tubuh (Anna dan Umiyati, 1999). e. Alkalinitas Alkalinitas adalah kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam tanpa menurunhan pH larutan . Alkalinitas terdiri dari ion-ion bikarbonat (HCO3-), karbonat (CO3-) dan hidroksida (OH-) yang merupakan buffer terhadap pengaruh pengasaman (Anynomous, 2000). Alkalinitas diperlukan untuk mencegah terjadinya fluktuasi pH yang besar, selain itu juga merupakan sumber CO2 untuk proses fotosintesis fitoplankton. 3. Faktor Biologis Warna air coklat kehijauan dengan kecerahan 50 - 60 cm masih cocok untuk budidaya. Warna air merupakan efek dari dominasi plankton yang tumbuh. Perubahan warna air disebabkan adanya dominasi plankton tertentu. Warna air yang ditemui adalah coklat kehijauan, hijau kecoklatan, coklat dan hijau. 3.4. Pengendalian Hama dan Penyakit Hama di tambak dapat dikelompokkan menjadi pemangsa dan penyaing. Kedua jenis hama tersebut harus dieliminasi sedini mungkin, karena secara langsung atau tidak pasti akan menggangu udang yang dipelihara di tambak (Fairus, 1989). Untuk mengeliminasi jenis hama, dapat dilakul:an dengan aplikasi racun organik ataupun anorganik, sedapat mungkin penggunaan racun anorganik tersebut dihindari, karena residu yang ada dapat bertahan lama dalam tanah. Jenis racun organaik yang umum dipakai adalah : akar tuba, biji teh, atau serbuk tembakau. Sedangkan aplikasinya, dilakukan setelah persiapan tanah selesai, dan khususnya bagi penggunaan racun organik tidak perlu dicuci apabila biota. yang mati sedikit

jumlahnya, sebab bahan racun organik akan segera terurai sesaat setelah bahan aktifnya habis. Faktor pemicu munculnya penyakit pada udang tidak selalu disebabkan oleh serangan organisme. Faktor lingkungan, seperti salinitas, kadungan oksigen terlarut, kadar amonia, dan faktor makanan yang kurang memenuhi syarat pun bisa menjadi pemicu terjadinya serangan penyakit karena organ udang akan terganggu. 1. Penyakit Bakteri a. Penyakit Bakteri Non-Filamen Bakteri bukanlah penyebab utama timbulnya suatu penyakit. Dalam kondisi normal, bakteri biasanya hidup di air tanpa menimbulkan gangguan. Hanya dalam keadaan larva mengalami stress, maka bakteri sanggup menimbulkan gejala sakit. Bakteri tersebut antara lain Vibrio, Aeromonas, Pseudomonas, dan Plaubakterium yang menimbulkan luka borok pada kulit dan tidak jarang mengakibatkan kematian. b. Penyakit Bakteri Filamen Penyebab bakteri filamen (Leuchonthrix mucor), larva udang dalam keadaan terinfeksi berat bakteri menempel di bagian insang sehingga napsu makan menurun. 2. Penyakit Jamur Penyebabnya adalah Lagenidium sp. yang menyerang pada stadium zoea dan mysis. Serangan ini bersifat sistematik, yakni dapat menyerang sampai kedalam jaringan tubuh. Penyakit Lagenidiurn sp. sulit ditanggulangi karena jamur tersebut terbawa di dalam telur induk udang. 3. Penyakit Virus 1. Infeksi IHHNV (Infectious Hypodermal and Haemotopoietic Necrosis Virus) Penyakit ini disebabkan oleh virus IHHN suatu virus dengan spesifiksi genetik single stranded DNA (ss-DNA). Virus ini mempunyai ukuran tubuh rata-rata 22 nm. Penyakit ini umumnya menyerang udang pada karapas, abdomen dan alat gerak. Tanda-tanda klinis yang tipikal berupa penurunan nafsu makan, meningkatnya kanibalisme serta kematian udang. Udang yang terserang IHHNV menunjukkan gejala berenang yang tidak normal, yaitu berenang perlahan-lahan, muncul dipermukaan dan mengambang dengan perut dl atas. Bila alat geraknya ( pleopoda dan periopda) berhenti bergerak, udang akan tenggelam di dasar kolam. 2. Infeksi WSSV (White Spot Syndrome Virus)

Menurut Sunarto dkk (2003), penyal:it ini disebabkan oleh virus SEMBV (Systemic Ectodermal Mesodermal Baculo Virus) dengan spesifikasi genetik double strand DNA (ds-DNA). Virus SEMBV berbentuk batang dengan amplop trilaminar dan berukuran besar (80-120 nm, 250-380 nm). Tanda- tanda klinis yang tipikal berupa bercak putih pada karapas udang. SEMBV dapat menyerang udang pada berbagai ukuran dan umur, dan lebih banyak ditemukan pada udang umur 1 - 3 bulan setelah ditebar ke dalam tambak. Udang yang terinfeksi akan menunjukan gejala bercak putih berdiameter 0,5 - 2 mm pada karapas, udang menjadi lemah, berenang ke pennukaan dan tepi tambak, kemudian diikuti kematian masal yang terjadi 3 - 5 hari sejak gejala awal terjadi. 3. Infeksi TSV (Taura Syndrome Virus) Penyakit TSV, pertama kali ditemukan pada tahun 1992 di pertambakan udang vannamei yang terletak di muara sungai Taura, Ekuador (Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002). Penyakit TSV atau penyakit ekor merah (red tail disease) disebabkan oleh Taura Syndrome Virus, merupakan virus berbentuk ikosahedrat, ssRNA virus, dan termasuk dalam famili Picornaviridae. Virus ini ditemukan di dalam sel epitel dari kutikula udang yang terinfeksi (Retna, 2000).

BAB IV. MATERI DAN METODE

4.1 Kerangka Pemecahan Masalah Petani ikan yang berada di di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Lampung Timur dalam usahanya melakukan budidaya ikan masih bersifat tradisional dan belum memperhatikan kelestarian lingkungan, hal ini disebabkan masih kurangnya pengetahuan petani tentang metode budidaya secara intensif. Untuk mengatasi hal tersebut perlu dilakukan kegiatan yang dapat menarik minat agar petani mau meningkatkan pengetahuan untuk melakukan budidaya secara baik dan benar sehingga hasil yang didapatkan akan lebih baik. 4.2 Materi Kegiatan Materi yang akan disampaikan disusun dalam bentuk modul yang terdiri dari empat modul, yaitu :  Persiapan Tambak  Seleksi Benur  Manajemen kualitas air  Penanganan hama dan penyakit 4.3 Metode Kegiatan Metode yang digunakan adalah ceramah dan diskusi. Metode ini untuk menyampaikan materi yang telah disusun dalam bentuk modul. Pertemuan kegiatan ceramah dan diskusi sebanyak satu kali dengan perincian, pertemuan pertama tanggal 5 Mei 2007 menyampaikan modul I, II, III dan IV. Sasaran ceramah dan diskusi adalah masyarakat yang mempunyai tambak dan kolam yang bertujuan untuk menggugah kesadaran tentang pola budidaya polikultur dan budidaya tambak ramah lingkungan. 4.4. Rancangan Evaluasi 4.4.1. Evaluasi Awal Evaluasi awal dilakukan sebelum pertemuan pertama dengan mengambil sampel orang yang memiliki tambak atau kolam. Evaluasi ini bertujuan untuk mengetahui keadaan awal sebelum dilakukan penyuluhan tentang kegiatan budidaya secara intensif. ara perhitungan jawaban sasaran evaluasi awal dan akhir dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Cara perhitungan jawaban sasaran No Soal , Jawaban bobot Jumlah Responden Yang Menjawab (d) (e) (f) Nilai Jumlah Nilai Nilai Tingkat pengetahuan Ratapetani rata

1 Soal... ........ a. (a) b. (b) c. (c) Keterangan :

a x d=g b x e=h g+h+i=j j/n = k c x f=i kx

k -- x 100% a y

(a) = bobot nilai tertinggi = 3 (n) =d + e + f =10 (jumlah sampel) (kx) = k,+k2+k3+...+kx kx (Y) = ------------------- x 100 % 3 x jumlah soal 4.4.2. Evaluasi Proses Dilaksanakan selama berlangsungnya acara penyuluhan, tujuannya adalah untuk melihat tanggapan khalayak sasaran terhadap materi penyuluhan yang disampaikan. 4.4.3. Evaluasi Akhir Dilaksanakan setelah kegiatan berakhir, dengan mengambil sampel sebanyak 10 orang. Orang yang diambil sebagai sampel adalah orang yang sama pada evaluasi awal, tujuannya adalah untuk mengetahui hasil setelah penyuluhan berlangsung. Selanjutnya kerangka pemecahan masalah yang telah dijelaskan di atas dapat di gambarkan sebagai berikut :

MASALAH
Setelah dilakukan observasi lapangan di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur masalah yang dihadapi oleh petani adalah kurangnya pengetahuan mereka tentang pola budidaya secra intensif. Salah satu alternatif yang di ajukan adalah metode budidaya dengan cara intensif yang baik. (1) Pengetahuan petani tentang kegiatan tentang persiapan lahan tambak masih rendah (2) Pengetahuan dan ketrampilan petani tentang seleksi benur yang baik masih rendah. (3) Pengetahuan petambak akan manajemen kualitas air masih rendah (4) Pengetahuan petambak akan penanganan hama dan penyakit

KEGIATAN
Penyajian materi melalui ceramah dan diskusi untuk menggugah kesadaran tentang pola budidaya secara intensif

TUJUAN
(1). Pengetahuan petani tentang kegiatan persiapan lahan (2). Pengetahuan dan keterampilan petani mengenai seleksi benur (3) Pengetahuan petani tentang manajemen kualitas aiar (4) Pengetahuan petani tentang pananganan hama dan penyakit

Gambar 1 : Diagram Pemecahan Masalah

BAB V. HASIL KEGIATAN

5.1. Realisasi Kegiatan 5.1.1. Waktu dan Tempat Kegiatan Kegiatan penyuluhan ini dilaksanakan pada tanggal 5 Mei 2007 di di Sekretariat Pengelolaan Mangrove Terpadu Universitas Lampung di Desa Margasari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur. 5.1.2. Jadwal Kegiatan Adapun jadwal pelaksanaan kegiatan sebagai berikut : Tabel 2. Jadwal acara penyuluhan kegiatan budidaya secara intensif
No 1 2 3 3 4 5 6 7 8 9 Hari/Tanggal 5 Mei 2007 Waktu 10.00-10.15 10.15-10.30 10.30-11.30 11.30-12.30 12.30-13.15 13.15-14.15 14.15-15.15 15.15-15.30 15.30-15.45 15.45 -16.00 Materi Pembukaan Pre Test Materi persiapan tambak + Tanya Jawab Seleksi benur + Tanya Jawab ISHOMA Manajemen kulaitas air + Tanya Jawab Penaganan Hama dan Penyakit + Tanya Jawab ISHO Post Test Penutupan Penyaji Kades Panitia Eko Efendi ,ST Indra Gumay Yudha, S.Pi, M.Si Panitia Rara Diantari, S.Pi Yudha T Adiputra, S.Pi, M.Si. Panitia Panitia Kades

5.2. Hasil Evaluasi Pada kegiatan ini, evaluasi dilakukan sebanyak dua kali yaitu evaluasi awal dan evaluasi akhir. Evaluasi awal dilaksanakan sebelum para peserta mendapatkan materi penyuluhan, sebagai upaya untuk mengetahui tingkat pengetahuan para peserta sebelum mengikuti kegiatan. Evaluasi awal dilakukan dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan singkat sesuai materi yang akan diberikan. Evaluasi akhir dilaksanakan pada akhir kegiatan, setelah para peserta mengikuti semua materi yang diberikan. Evaluasi akhir dilakukan dengan memberikan pertanyaan yang sama dengan evaluasi awal, sebagai upaya untuk mengetahui perkembangan/peningkatan pengetahuan para peserta tentang materi yang telah diberikan oleh tim penyuluh.

Secara lengkap, hasil evaluasi awal dan evaluasi akhir dapat di lihat pada lampiran 2 dan 3. Tabel 3. Hasil evaluasi awal para peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur . No 1 2 3 4 Jenis Soal Evaluasi Persipan Tambak Manajemen Kualitas Air Seleksi Benur Penanganan Hama dan Penyakit Persentase (%) 58.30 62.66 48.33 54.17 Kategori Sedang Sedang Sedang sedang

Tabel 4. Hasil Evaluasi Akhir para peserta kegiatan penyuluhan pola budidaya intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur

No 1 2 3 4

Jenis Soal Evaluasi Persipan Tambak Manajemen Kualitas Air Seleksi Benur Penanganan Hama dan Penyakit

Persentase (%) 97.50 98.66 86.66 80.83

Kategori Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi

5.3

Pembahasan

Pada hasil evaluasi awal dapat diketahui bahwa sebelum kegiatan penyuluhan tingkat pengetahuan sebagian besar petani ikan di Desa Marga Sari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur masih dalam kategori sedang dalam pengertian bahwa sebelum dilakukan kegiatan ini sebagian besar petani sudah pernah mendapatkan pengetahuan tentang budidaya udang yang diperolehnya secara turuntemurun atau mendapatkan penyuluhan dari instansi terkait sebelumnya. Tingkat pengetahuan petani ikan di Desa MargaSari, Kecamatan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur tentang persiapan tambak adalah sebesar 58.30%, manajemen kualitas air sebesar 62.66%, pengetahuan tentang seleksi benur 48. 33% dan tingkat pengetahuan tentang penanganan hama dan penyakit adalah 54.17%. Sosialisasi kegiatan dilakukan pada tanggal 5 Mei 2007 di Sekretariat Pengelolaan Mangrove Terpadu Universitas Lampung di Desa Margasari. Kegiatan ini dihadiri oleh lebih kurang 30 orang masyarakat setempat dan aparat desa. Pada saat sosialisasi disampaikan beberapa hal berkenaan dengan kegiatan yang akan dilakukan, khususnya kegiatan pelatihan budidaya pola intensif. Dari hasil diskusi dengan

peserta penyuluhan diketahui bahwa sebagian besar masalah yang dihadapi oleh para petambak adalah rendahnya kualitas hidup udang sehingga hasil yang diperoleh kurang memuaskan. Beberapa hal yang menjadi pemicu adalah tingkat kematian awal udang yang disebabkan kualitas air yang rendah dan kematian massal yang disebabkan adanyan serangan penyakit. Tingkat pengetahuan petani tambak hasil diskusi selama penyuluhan diperoleh gambaran bahwa dalam proses persiapan tambak mereka tidak melakukan tahapan secara benar, hal ini disebabkan selain minimnya informasi dan pengetahuan yang dimiliki juga keterbatasan modal. Secara umum tahapan yang dilakukan oleh masyarakat setempat pada persiapan tambak pemupukan hanya dilakukan sekedarnya, saluran irigasi tambak tidak tertata dengan baik, tidak dilakukan pengapuran dan lain sebagainya. Setelah dilakukan penyuluhan terdapat peningkatan yang cukup signifikan pada pengetahuan petani tentang tahapan persiapan tambak, yaitu meningkat menjadi 97.50% atau masuk dalam kategori tinggi. Pengelolaan kualitas air merupakan syarat utama keberhasilan budidaya udang, tetapi para petani banyak yang mengabaikan faktor ini. Persiapan air media dan perlakuan media selama budidaya jarang sekali dilakukan. Tidak tersedianya tandon menunjukan bahwa pola budidaya memang masih dalam tahap tradisional, sehingga petani hanya mengandalkan air dari laut secara langsung, padahal banyak sekali faktor yang menyebabkan gangguan pada sistem budidaya. Selain itu petani juga kurang memahami apa yang harus dilakukan jika terjadi penurunan kualitas air, sehingga jika terjadi kematian massal yang diakibatkan oleh penurunan kualitas air petani hanya bisa pasrah. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan petani tentang manajemen kualitas air yang baik. Dari hasil evaluasi yang dilakukan terdapat peningkatan pengetahuan menjadi 98.66% atau dalam kategori tinggi. Keberhasilan suatu usaha budidaya selain ditentukan oleh manajemen kualitas air juga ditentukan oleh mutu benur itu sendiri. Sebaik apapun kualitas air yang dimiliki jika kualitas benur rendah maka tingkat keberhasilan budidaya juga akan menjadi rendah. Pemahaman petani tentang kualitas benur yang baik cukup rendah jika dibandingkan dengan parameter yang lain. Selama ini petani hanya bisa menerima benur yang didapat dari panti benih, tanpa pernah tahu kualitasnya secara genetik atau kesehatan benur. Pelatihan/penyuluhan ini mencoba untuk membangkitkan kesadaran petani bagaimana cara menyeleksi benur yang baik, secara genetik atau yang sehat (terbebas dari virus). Penanganan benur sebelum ditebar juga menjadi faktor yang cukup

penting, dari hasil diskusi diketahui bahwa untuk tahapan ini petani sudah cukup mahir. Penyakit merupakan momok yang menakutkan dalam budidaya khususnya udang. Sampai saat ini belum ada upaya untuk mencegah atau mengobati udang yang terserang penyakit khususnya yang diakibatkan oleh serangan virus. Hal yang dilakukan petani selama ini hanya melakukan pemanenan awal jika diketahui udang terserang virus. Pengetahuan petani tentang penyebab penyakit juga masih rendah, sehingga mengakibatkan salah penanganan. Banyak kasus yang dialami petani udang yang dibudidayakan terserang oleh bakteri, jamur atau lumut yang masih memungkinkan untuk dilakukan upaya pengobatan atau pencegahan, akan tetapi karena kurangnya pengetahuan tentang jenis penyakit dan bagaimana cara menanganinya maka anyak usaha tambak yang harus dipanen lebih cepat dari waktu normalnya. Pelatihan ini memberikan cakrawala baru bagi petani bagaimana cara menangani jenis penyakit terutama yang diakibatkan oleh non virus, walaupun dalam prakteknya mungkin masih banyak mengalami banyak kendala.

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil evaluasi awal dan evaluasi akhir, dari kegiatan penyuluhan yang dilakukan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Pengetahuan petani tentang pola budidaya secar intensif masih dalam kategori sedang, dimana dari hasil evaluasi awal didapatkan hasil tingkat pengetahuan petani tentang persiapan tambak baru mencapai 58.3 %, manajemen kualitas air 62.66%, seleksi benur 48.33%, dan penanganan hama dan penyakit 54.17%. Tingkat pengetahuan petani yang masih dalam kategori sedang tersebut disebabkan karena mereka jarang mendapatkan pengetahuan akan hal tersebut dari instansi terkait atau pengetahuan yang ada hanya berdasarkan atas kebiasaan yang turun-temurun. 2. Kegiatan penyuluhan ini telah memberikan peningkatan yang signifikan terhadap pengetahuan para petani tentang budidaya pola intensif. Hal ini dapat diketahui dari hasil tes akhir tingkat pengetahuan petani tentang persiapan tambak sudah mencapai 97.50 %, manajemen kualitas air menjadi 98.66%, pengetahuan tentang seleksi benur menjadi 86.66%, dan paengetahuan tentang penanganan hama dan penyakit 80.83%. 6.2. Saran Desa Margasari merupakan desa yang memiliki potensi untuk dikembangkan mnjadi desa sentra budidaya khusunya udang dan bandeng. Untuk mendukung upaya tersebut diperlukan pengetahuan teknologi budidaya yang memadai, lebih khusus yang menyangkut aspek teknis. Untuk itu perlu dilakukan uasaha peningkatan pengetahuan secara intensif yang harus dilakukan oleh seluruh instansi terkait yang berhubungan dengan bidang budidaya pada umumnya. Hal lain yang harus diperhatikan bahwa untuk meningkatkan sistem budidaya dari tradisional menjadi intensif diperlukan modal usaha yang cukup besar, sehingga diperlukan adanya penguatan modal bagi petani.

DAFTAR PUSTAKA Afriyanto dan Liviananwati. 1991. Konstruksi Tambak. Kanisus. Bandung. 121 Hal. Anna, S dan S. Umiyati.2000. Pakan Udang Windu (Penaeus monodon Fabr) Kanisius Bandung 94 hal. Anonim. 1999'. Data parameter kualitas air tambak. CV_ Batu Suluh_ L.ampung. Hal: 8-10 Anonymous. 2000. Budidaya Udang windu (Penaeus Monodun Fabr). Pola intensif: Aqua Business Division. Charoen Pokphand Group. Indonesia. 50 hal. Busman, S., Z. Arifin dan D. Sulistinarto. 1991. Peningkatan Produksi Udang Windu. Direktorat Jendaral Perikanan dan International Development Research Center. Jepara. Hal: 14-15 Fairus,A.M. 1989. Teknologi Budidaya Udang Intensif Pada Petak Yang Luas. Warta Mina. Jakarta. Hal 53 Fardiaz. S. 1992. Polusi Air dan Udara. Kanisius. Bandung. 89 hal. Furwoko. A. 2000. Pengelolaan Air. Mitra Bahari. Tahun V Nomor 4. Jakarta.Hal 50-51. Januar, P. 2001. ( PSB ) Photosynthetic Sulphur Bacteria. Kumpulan Artikel Budidaya. Jakarta. Hal: 94-98. Jusuf, H. 2001. Alkalinitas. Mitra Bahari. Tahun VI Nomor. 4. Jakarta. Hal: 5051. Miyatsu, E. 2000. Oksigen Terlarut. Mitra Bahari. Tahun VII Nomor. 1. Jakarta. Hal: 40-4 I . Mujiman, A, dan Suyanto, R. 2001. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta. 213 him Mujiman,S. 2001. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta. h. 213. Purwito,M. 1989. Pengembangan Budiadaya Udang Berwawasan Lingkungan. Warta Mina. Jakarta. hal. 21. Murtidjo, B.A. 2003. Benih Udang Windu Skala Kecil. Kanisius. Yogyakarta. 75 hal. Nugroho, E.H. 2000. Back to Basic. Majalah Mitra Bahari Kumpulan Artikel Volume 1996-2002. Hal: 66-71. Ranoemihardjo, S. dan Umiyati, S. 1991. Pupuk dan Pemupukan di Tambak. Direktorat Jendral Perikanan dan International Development Research Centre. Jepara. Hal: 14-15 Retna, H., 2000. Mekanisme dan Teknik Deteksi Serangan Viral. Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Payau, Jepara. 4 - 5 hal Sumarsono. 2003. Tips Untuk Mengetahui Benur Sehat. Majalah Mitra Bahari Edisi Tahun Vlll Nomor 2. Hal 39 - 40. Sunarto, A., Taukhid, Koesharyani, L, dan Rukyani, A., 2003. Prosedur PCR Untuk Diagnosa Cepat Penyakit Bercak Putih Pada Udang. Direktorat Kesehatan Ikan dan Lingkungan Direk-torat Jenderal Perikanan Budidaya. 5 - 24 hal. Teguh, W. 2003. Setting Kincir Mengapa Penting ?. Majalah Intern Dua Bulanan. Mitra Bahari. Tahun VIII Nomor 2, Hal:11-13. Wididana. 1998. Pemanfaatan Teknologi EM (Effective Microorganisme) Untuk Budidaya Udang. Seminar Sehari Teknologi EM. Ujung Pandang.

Lampiran 1. Daftar kuisioner identifikasi masalah A. 1. Persiapan Tambak

2.

3.

4.

1.

Apakah saudara mengetahui tahapan persiapan yang baik ? a. mengetahui b. samar-samar c. tidak mengetahui Apakah saudara mengetahui manfaat pengapuran? a. mengetahui b. samar-samar c. tidak mengetahui Pupukapa yang saudara berikan selama persiapan tambak? a. Pupuk alami/pupuk kandang b. Pupuk buatan c. Tidak diberi pupuk Apakah saudara mengetahui tujuan pengeringan tambak? a. mengetahui b. samar-samar c. tidak mengetahui B. Manajemen Kualitas Air Apakah saudara mengetahui ciri-ciri air yang baik untuk budidaya? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

2.

Apakah saudara mengetahui ciri-ciri kualiats air memburuk ? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

3.

Apakah saudara melakukanpemupukan untuk meningkatkan kuantitas plankton ? a. melakukan b. kadang kadang c. tidak pernah

4.

Apakah saudara memiliki kolam tandon air laut ? a. memiliki b. Dulu punya sekarang tidak c. tidak memiliki

5.

Apakah saudara mengetahui perbedaan plankton yang merugikan dan menguntungkan? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

1.

C. Seleksi Benur Apakah saudara mengetahui cara penaganan benur yang baik ? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

2.

Apakah saudara mengetahui ciri-ciri benur yang baik? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

3.

Apakah saudara menggunakan bahan khusus untuk mengetahui kualitas telur ? a. menggunakan b. kadang kadang c. tidak pernah

4.

Apakah dalam melakukan penebaran terlebih dahulu diaklimatisasi? a. ya b. kadang kadang c. tidak

1.

D. Penanganan Hama dan Penyakit Apakah saudara mengetahui jenis hama dan penyakit udang ? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

2.

Apakah saudara mengetahui jenis penyakit yang disebabkan virus? a. tahu b. Samar-samar c. tidak tahu

3.

Apakah saudara mengetahui jenis penyakit yang disebabkan bakteri, jamur dan lumut? a. tahu b. samar-samar c. tidak tahu

4.

Apakah saudara mengetahui cara penanganan penyakit yang disebabkan oleh virus? a. tahu b. samar-samar c. tidak pernah

Lampiran 2 . Hasil evaluasi awal dari kegiatan penyuluhan budidaya dengan pola intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur. A. Persiapan Tambak Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

Soal jawaban dan Jumlah No. bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

1.

2

3.

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1

0 2 8 0 1 9 1 1 8 0 1 9

0 4 8 0 2 9 3 2 8 0 2 9

12

1.2

40.00

11

l.l

36,66

13

1.3

43.33

4. Skor
Kategori : Rendah Sedang Tinggi

11

1.1 7.0

36.66 58.33

: 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

B. Manajemen Kualitas Air

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 skor

4 5 1 0 1 9 9 0 1 3 6 1 0 0 10

12 10 1 0 2 9 27 0 1 9 12 1 0 0 10

23

2.3

76.66

11

l.l

36,66

3.

28

2.8

93.33

4.

22

2.2

73.33

5

10

1.0 9.4

33.33 62.66

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

C. Seleksi Benur

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 skor

0 2 8 0 7 3 0 6 4 0 3 7

0 4 8 0 14 3 0 12 4 0 6 7

12

1.2

40.00

17

1.7

56,66

3.

16

1.6

53.33

4.

13

1.3 5.8

43.33 48.33

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

D. Penanganan Hama dan Penyakit

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 skor

0 2 8 1 5 4 2 7 1 0 5 5

0 4 8 3 10 4 6 14 1 0 10 5

12

1.2

40.00

17

1.7

56,66

3.

21

2.1

70.00

4.

15

1.5 6.5

50.00 54.17

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

Lampiran 3 . Hasil evaluasi akhir dari kegiatan penyuluhan budidaya dengan pola intensif di Desa Marga Sari Lampung Timur A. Persiapan Tambak Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

Soal jawaban dan Jumlah No. bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

1.

2

3.

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1

10 0 0 10 0 0 10 0 0 8 1 1

30 0 0 30 0 0 30 0 0 24 2 1

30

3.0

100.00

30

3.0

100.00

30

3.0

100.00

4. Skor
Kategori : Rendah Sedang Tinggi

27

2.7 11.7

90.00 97.50

: 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

B. Manajemen Kualitas Air

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 skor

10 0 0 9 1 0 10 0 0 10 0 0 9 1 0

30 0 0 27 2 0 30 0 0 30 0 0 27 2 0

30

3.0

100.00

29

2.9

96.67

3.

30

3.0

100.00

4.

30

3.0

100.00

5

29

2.9 14.8

96.60 98.66

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

C. Seleksi Benur

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 skor

8 2 0 7 3 0 10 0 0 9 1 0

24 4 0 21 6 0 30 0 0 27 2 0

28

2.8

93.33

27

2.7

90.00

3.

30

3.0

100.00

4.

29

2.9 10.4

96.66 86.66

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

D. Penanganan Hama dan Penyakit

No.

Soal jawaban dan Jumlah bobot Responden

Nilai

Jumlah nilai

Tingkat Jumlah Ni1ai pengetahuan rata-rata petani (%)

1.

2

a. 3 b.2 c. 1 a.3 b.2 c. 1 a. 3 b. 2 c.1 a.3 b.2 c. 1 skor

4 3 3 6 3 1 7 3 0 5 4 1

12 6 3 18 6 1 21 6 0 15 8 1

21

2.1

70.00

25

2.5

83.33

3.

27

2.7

90.00

4.

24

2.4 9.7

80.00 80.83

Kategori : Rendah Sedang Tinggi : 0 – 33.33 % : 33.34 – 66.66 % : 66.67 – 100 %

Lampiran 4. Foto Kegiatan

Modul 1 PERSIAPAN TAMBAK Oleh Eko Efendi, ST

Persiapan tambak adalah segala kegiatan yang dilakukan dalam suatu tambak budidaya setelah panen atau berakhirnya satu siklus pemeliharaan untuk memulai siklus baru. Tujuan dilakukannya persiapan tambak adalah untuk menciptakan kondisi lingkungan (ekosistem) tambak yang bersih. Langkah-langkah yang dilakukan pada waktu persiapan tambak antara lain : pembersihan tambak, pencucian tambak, pengeringan tambak, perbaikan peralatan tambak, pengapuran, pemasangan sarana tambak dan pengisian air. 1. Pembersihan Tambak Pembersihan pada kolam tambak bertujuan untuk rnenghilangkan teritip, siput, krese dan lumut yang menempel pada dinding tambak selama siklus budidaya berlangsung. Selain itu,juga membersihkan kincir, meteran air (water level), jembatan anco, pipa sentral, strimin, dan dinding beton pintu air. 2. Pencucian Tambak Pencucian tambak bertujuan untuk membuang sisa lumpur, tritip, krese dan lumut agar tidak terjadi sedimentasi, juga untuk melarutkan sisa bahan organik.Pencucian dilakukan selama 3-4 hari dengan memberikan Super PS dosis 10 - 20 liter/ 0,5 ha. Penggunaan Super PS di tambak diharapkan dapat mengatasi masalah akumulasi bahan organik dalam kolam air dan akumulasi racun H2S, sehingga kondisi lingkungan yang nyaman bagi pertumbuhan udang.. Pencucian tambak dilakukan dengan cara memasukkan air kurang lebih 40 cm hingga seluruh tambak tergenang air dan dibiarkan kurang lebih 2 hari. Setelah itu air di buang sambil tanah yang berlumpur di tengah dan sudut tambak digosok menggunakan alat khusus agar kotoran terbawa arus air keluar. 3. Pengeringan Tambak Tahap awal persiapan tambak adalah pengeringan tambak. Dasar tambak harus benarbenar kering, sebab tempat yang basahi/tidak kering menjadi tempat

berkembangbiaknya bibit penyakit seperti virus, bakteri patogen, protozoa dan jamur yang kesemuanya dapat berakibat buruk bagi pertumbuhan udang. Pengeringan tambak bertujuan untuk mempercepat proses dekomposisi bahan-bahan organik menjadi anorganik, mengoksidasi senyawa beracun (H2S, NH3 dan CH4),

meningkatkan pH tanah dan memberantas hama penyakit. Pengeringan tambak dilakukan selama dua minggu sampai satu bulan, tetapi jika cuaca mendukung (panas), dua minggu saja cukup. Pengeringan tambak dilakukan sampai kondisi tanah menjadi retak-retak. 4. Perbaikan Tambak Perbaikan tambak mencakup perbaikan tanggul dan pembuangan lumpur. Lumpur merupakan tempat yang mengandung gas-gas beracun seperti hidrogen sulfida, amoniak dan metana yang lepas melalui kegiatan oksidasi dan berakibat buruk bagi kehidupan udang. Lumpur hitam sisa pakan dan kotoran lainnya setelah panen siklus sebelumnya akan menumpuk di tengah dan sudut tambak. Pada proses perbaikan tanggul, posisi tanggul harus diatur ketinggian dan kemiringannya sehingga sesuai dengan kondisi kolam dan mencegah tanggul longsor. Lubang yang ada di tambak harus ditutup, karena lubanglubang tersebut merupakan tempat persembunyian hama pengganggu seperti ular, kepiting, trisipan/kerang dan juga rumput-rumput yang ada harus dibersihkan. 5. Pengapuran Pengapuran biasanya menggunakan kapur aktif sebanyak 4 ton/ ha, Dolamite 1.400 kg/ ha yang mengandung Mg dan Zeolit 1.200 kg/ha yang mengandung Fe, tergantung jenis kontruksi dan jenis tanah dasar tambak. Pemberian kapur dapat meningkatkan pH lumpur di dasar dan menyediakan unsur P untuk jasad nabati. Pemberian kapur juga dapat meningkatkan karbon untuk fotosintesis dan meningkatnya total alkalinitas air. Bertambah tingginya total alkalinitas setelah pengapuran mengakibatkan bertambah tingginya kadar ion bikarbonat yang berada dalam keadaan seimbang dengan CO2. 6. Pemupukan Maksud dari pemupukan yaitu agar dicapai kondisi media yang baik untuk pertumbuhan makanan alami secara maksimal yang dipengaruhi beberapa faktor diantaranya struktur dan derajat keasaman tanah (Ranoemihardjo dkk, 1991). Jumlah penggunaan pupuk adalah dosis pupuk/m2 x luas wadah pemeliharaan dengan gram atau kilogram. Cara pemupukan adalah disebar merata ke dalam tambak. 7. Perbaikan Pintu Pemasukan. Saluran air harus diperbaiki agar pengairan tambak selama budidaya tidak terganggu. Setiap pintu air dan ujung-ujung pipa pemasukkan air dipasang saringan (strimin berukuran lebih kurang 50 mikrometer), agar hama-hama tidak masuk.

8. Pemasangan Sarana Tambak A. Pemasangan Strimin Strimin alau Filter Mekanik, dipasang pada pintu pemasukan air inlet dan pipa sentral. Pemasangan strimin berukuran 1 mesh size, bertujuan untuk menyaring air hewan pembawa penyakit (carrier), predator, kompetitor tidak masuk ke tambak. B. Pemasangan Filter I Filter I adalah pipa paralon berbentuk bulat panjang yang dilubangi. Fungsi dari filter I secara umum adalah untuk membuang air atau lumpur keluar tambak, agar udang tidak ikut terbawa. Filter ini diletakkan di tengah-tengah tambak, dengan ukuran pipa bervariasi antara 6, 8 atau 10 inchi sesuai dengan ukuran tambak.. C. Memasang Meteran (water level) Fungsi dari meteran air adalah sebagai pemantau ketinggian air, untuk menempatkannya harus berdasarkan ketinggian rata-rata air yaitu dengan cara mencari ketinggian air sampai 4 tempat ( titik ) dan kemudian dirata-ratakan. D. Pemasangan Kincir Menurut ( Teguh, 2003 ) fungsi utama dari kincir di tambak adalah : f. Untuk stabilisasi dan meratakan kandungan oksigen terlarut atau Disolved Oxygen ( DO ) keseluruh tambak air sampai ke dasar tambak. g. Untuk meratakan suhu air agar relatif homogen ( tidak terjadi perbedaan suhu di dasar tambak dan di permukaan air ) h. i. Untuk membersihkan Feeding area. Dapat mengumpulkan lumpur pada satu tempat tertentu di dasar tambak, terutama lumpur organik ke posisi yang aman bagi udang. j. Dapat meratakan pupuk, (fermentasi dan obat - obatan yang disebar ke tambak Untuk mengetahui kebutuhan kincir petambak, bisa dihitung; dengan ratio kapasitas kincir sebagai berikut : 1 HP Kincir = 750-1000 kg biomass udang. Bila sudah diketahui berapa biomassa udang dalam tambak, maka dengan sangat mudah sudah bisa menentukan berapa idealnya kincir yang harus terpasang untuk tambak. Setting kincir di dalam air yang baik adalah tipe obat nyamuk ( 1 sirkulasi ), karena

lumpur dapat terkumpul pacla satu titik yaitu di tengah-tengah tambak ( Teguh, 2003 )

Gambar 1. Setting posisi kincir

Posisi kincir akan menentukan pola penyebaran lumpur kedasar vang terkumpul lebih mudah dikeluarkan, dibandingkan lumpur yang tersebar. Posisi kincir yang tidak tepat akan memberikan pengaruh pengaruh yang tidak

menguntungkan antara lain: k. l. Feeding area menyempit Terjadi pemborosan pakan

m. Sebaran limbah didasar tambak tidak terkontrol n. o. p. Terjadinya polusi tambak Kekurangan DO pada habitat udang di dasar tambak Sipon sulit dilakukan

Teguh (2003) menyatakan bahwa dari dampak tersebut diatas akibat negatrif yang timbul adalah : a. b. c. d. Biaya produksi tinggi FCR tinggi (> 2) Mengurangi daya dukung lingkungan tambak Banyak timbul penyakit

E. Pemasangan anco Anco terbuat dari besi dan strimin ukuran I mcsh size berwarna hijau, bentuk anco semuanya meingkar dengan diameter 80 cm, dan tinggi 10 cm, yang diikat dengan tali tambang ke tiang jembatan anco. Tiap tambak berjumlah 4 unit anco, dipasang sesuai dengan posisi dan bentuk tambak. Anco pada budidaya adalah alat sarana untuk mengetahui kesehatan udang, dapat mengtahui kebutuhan pakan udang ( nafsu makan udang ).

9. Pengisian Air Setelah pengapuran, tambak dibiarkan terjemur selama kurang lebih 7 hari, kemudian baru dilakukan pengisian air. Tambak di isi air secara bertahap hingga mencapai ketinggian 130 cm,setelah di isi air, pH dan kadar garam air diukur agar kualitas air menjadi stabil (tidak berubah-ubah lagi). o Air dari laut masuk ke dalam pipa keong menuju kolam tandon, kolam tandon ini hanya tempat pengendapan dan persinggahan air laut menuju tambak pembesaran. Pada kolam tandon diberi ikan Bandeng yang bertujuan agar klekap, lumpur dan limbah yang ada di tandon akan dimakan Ikan Bandeng, sehingga ketika air masuk ke tambak pembesaran, air sudah steril. o Setelah air singgah di kolam tandon maka air tersebut slap dimasukkan ke dalam tambak pembesaran dengan membuka pintu tandon. Air akan mengalir lewat saluran air menuju pintu masing- masing tambak. Selanjutnya air akan masuk ke tambak yang diinginkan, cukup dengan membuka pintu masuk kolam yang telah dipasang filter air yang terbuat dari bahan strimin dengan ukuran strimin 1 mesh size. 10. Pembentukan Air Air sebagai media tempat hidup udang yang dipelihara harus memenuhi persyaratan, baik kualitas maupun kuantitasnya. Untuk dapat menciptakan kualitas air yang ideal bagi udang maka air tambak sebeIum tebar benur, perlu ditumbuhkan pakan alami. Umumnya warna air yang disukai adalah: adalah warna hijau kccoklatan antara Fitoplankton dari jenis Chlorophyta dan Diatome, karena pada kondisi seperti ini biasanya, kulit udang tampak bersih transparan, nafsu makan udang tinggi dan normal, serta pertumbuhan cepat. Upaya perlakuan untuk menghasilkan warna air hijau muda, adalah sebagai berikut : l. Pemberian Pupuk Guano Pupuk guano adalah merupakan pupuk organik khusus untuk udang, yang bahan bakunya berasal dari kotoran burung, memiliki daya larut yang tinggi, berbentuk butiran berwarna coklat dengan tekstur bahan keras. Fungsi pupuk guano antara lain : mempercepat tumbuhnya plankton, yang merupakan makanan alami udang, memperbaiki struktur tanah, menetralisir kadar asam dan pH air dan mempercepat pertumbuhan udang. Dosis pemberian 80 kg/ha, ditebar disekeliling tambak dengan menghidupkan kincir. 2. Pemberian Saponin dan Fermentasi

Saponin berasal dari bungkil biji teh. Saponin yang digunakan sebanyak 0,016 kg/ m2. Sebelum digunakan, saponin direndam selama 24 jam kemudian ditebar ke dalam tambak. Penebaran saponin dilakukan pada waktu pagi hari yang cerah agar saponin larut secara merata. Kegunaan saponin membunuh ikan liar atau hama pengganggu lain yang dapat memangsa udang, tetapi bungkil ini tidak mematikan udang (Mujiman dkk, 2001). Kincir dioperasikan untuk mempercepat pengadukkan dan pemerataan saponin dalam air. Fermentasi adalah proses peragian atau pembusukan ( Wididana, 1998 ), Ada dua macam fermentasi yang dilakukan yaitu fermentasi saponin dan fermentasi biobacter. Fermentasi saponin bertujuan untuk membersihkan udang dari kotoran (lumutan, insang kotor) dan rnembantu udang untuk molting (Anonim, 1999)a. Komposisi fermentasi saponin adalah : air tawar kurang lebih 100 liter, saponin 15 kg, dedak 10 kg dan ragi instan kurang lebih 4 sendok makan. Setelah direndam sehari semalam, dilakukan penebaran airnya saja ke kolam. Fermentasi biobacter membantu dalam persiapan air pada tahap awal budidaya. Kegunaannya antara lain membantu pembentukan plankton dan menjaga kestabilannya, meningkatkan kualitas air (mengurangi fluktuasi pH) pada tahap awal sampai dengan pertengahan budidaya, membersihkan dasar kolam (Anonim, 1999)a. Dengan komposisi air tawar 6 liter, dedak 5 kg, pakan ikan 2 kg, molase 2 liter dan biobacter tipe I 1 liter. Setelah di aerasi selama 2 x 24 jam, kemudian ditebar ke kolam. 3. Pemberian PSB (Photosynthetic Sulphur Bacteria) Produk ini berwarna ungu dan berbentuk cairan. Manfaatnya untuk mengelola dasar tambak, dengan dosis 20 liter per hektar dicampur dengan Zeolite, dolomite yang berfungsi sebagai media untuk meningkatkan efektifitas kerja PSB agar cepat berinteraksi dengan lumpur dalam kondisi anaerob dan dapat dilakukan untuk menyuplai bakteri dekomposer ke dasar tambak. Dengan aplikasi super PS ini, limbah dan gas beracun akan teroksidasi, secara sempurna oleh proses dekomposisi bakteri (heterotrapik ) yang ada pada Super PS. Selain itu pula bakteri Super PS (Chromati ceae) merupakan suplai bakteri kompetitor, bahkan predator bagi bakteri pathogen ( Januar, 2001 ). 4. Pemberian Pupuk Urea (Co(NH2)2)

Bahan ini berfungsi sebagai pupuk anorganik melalui penambahan unsur nitrogen (N) yang dihutuhkan fitoplankton untuk tumbuh. Pupuk Urea

memiliki kandungan Nitrogen ( N ) 46%. Aplikasinya, dengan cara melarutkan urea dan air tambak perbandingan 1 kg urea per 10 liter air, lalu larutan tersebut ditebar secara merata ke dalam tambak. 5. Pemberian zoo fauna Zoo Fauna adalah produk unggulan Bentolilzer co. dari Amerika Serikat, khusus diciptakan dari sejenis cacing air yang dapat dibentuk setelah ditbearkan ke dasar tambak saat persiapan air untuk penebaran bibit. Jenis cacing tersebut mengandung protein yang sangat tinggi. Bibit cacing zoo fauna akan bermanfaat sebagai makanan yang berigizi kepada benur udang untuk mendukung pertumhuhan yang sehat serta dapat

rnemberikan daya tahan antibody yang kuat untuk mencegah penyakit yang ditimbulkan lingkungan yang tidak stabil diawal penebaran. Manfaat pertama dari cacing tersebut sebagai makanan alami untuk benur udang manfaat kedua adalah cacing yang berada di dasar kolarn akan mengkonsumsi kotoran dan sisa bangkai udang, ikan dan plankton. Zoo Fauna sangat bermanfaat untuk dapat menciptakan kestabilan pH, suhu, kandungan O2 dalam air yang tidak stabil pada musim hujan. Dosis pemakaian Zoo Fauna adalah dua ( 2 ) kg zoo fauna untuk 1000 m2 luas tambak. 6. Pupuk Super Fosfat Super Fosfat adalah jenis pupuk anorganik yang memiliki kandungan Fospat 36 % dan Sulfat 5 %, produk ini merupakan sumber fospat yang dibutuhkan untuk pertumbuhan plankton, berhentuk butiran berwarna abu-abu dengan tekstur bahan keras. Cara pemberiannya dengan merendam butiran pupuk Sp 36 dalam air selama 1 hari dengan perbandingan 1 kg= 1 liter air, kemudian larutan tersebut ditebar ke dalam tambak secara merata.

Modul 2 SELEKSI BENUR Oleh : Indra Gumay Yuda, S.Pi, M.Si

1. Kualitas Benur Salah satu faktor untuk menghasilkan usaha pertambakan udang adalah pemilihan benur yang baik dan henar. Seandainya terjadi kesalahan dalam memilih benur yang akan ditebar pada tambak, konsekuensinya usaha pertambakan tidak akan mendapatkan hasil yang memuaskan. Dalam hal ini, bukan berarti faktor-faktor lainnya, seperti : persiapan tambak, kondisi air, kondisi lingkungan, sumber daya manusianya, tidak harus diperhatikan. Menurut ( Sumarsono, 2003 ) ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan benur yang berkualitas : l. Memiliki ukuran yang seragam m. Berasal sejenis n. o. Umur PL 13 - 15 Panjang tebal dari ujung rostrum ke ujung telson ( minimal 10,7 mm ) p. q. Warna transparan Berenang merata dan tidak dari induk

bergerombol r. s. t. Bergerak aktif ( lincah ) Anggota tubuh lengkap Bebas SEMBV (Systemic Ectodermal Mesodermal Monodon

Baculovirus) dan MBV (Monodon Bacolu virus) u. v. Berusaha melawan arus Antena sama panjang dan membentuk huruf ”V”

2. Sampling Benur Sampling ini bertujuan untuk mengetahui jumlah tebar udang yang ideal dalam tambak, mengetahui populasi udang vannamei dalam tambak, kepadatan per meter persegi dan memastikan hitungan di hatchery. Sampling dilakukan dengan cara

mengambil 2 -3 kantung untuk mewakili kantung lainnya, yang perlu disiapkan untuk sampling benur antara lain : centong atau gayung, box benur, alat bantu untuk mengingat hitungan. Benur bisa dihitung perkantung secara hati-hati agar tidak rusak, stress dan mati. Setelah terhitung jumlah benur per kantung, jumlahkan dengan hasil hitungan sampel berikutnya, lalu dibagi dengan jumlah kantung sampel yang diambil. 3. Aklimatisasi dan Penebaran Benur Menurut Afriyanto (1991), benur yang berasal dari panti pembenihan memiliki keunggulan antara lain tidak bercampur dengan benih ikan lain, kualitas lebih terjamin dan relatif dapat tersedia setiap saat. Pengamatan secara visual dari sampling juga dilakukan untuk mengetahui kondisi dan kualitas benur. Kualitas benur siap tebar dapat dilihat saat masih berada di hatchery (tempat benur dibeli). Benur yang akan dijual diletakkan dalam bak-bak yang telah disediakan, pembeli memilih bak yang diinginkan, mengambil sample-nya saja, terlebih dulu diperiksa di laboratorium untuk memastikan benur bebas dari penyakit, bila hasil laboratorium menunjukkan negatif maka benur dibeli, dibawa dan siap ditebar setelah sebelumnya dilakukan pengecekan kembali di tambak. Tahapan Aklimatisasi dan Penebaran Benur 1. Tali tambang disiapkan di salah satu sudut tambak untuk menampung kantong benur dalam tambak agar tidak menyebar. 2. Ikatan kantong wadah benur dibuka, diisi air tambak dengan dibiarkan selama kurang lebih 60 menit untuk menyesuaikan suhu air dalam kantong dengan air dalam tambak 3. Proses aklimatisasi selesai jika benur dalam kantong plastik menyebar ke segala arah dan tidak bergerombol. 4. Benur ditumpahkan ke dalam tambak dengan cara bungkus benur dibalik lalu benur dilepas dalam air kolam.

Modul 3 Pengelolaan Kualitas Air Oleh : Rara Diantari, S.Pi

Air merupakan kebutuhan penting bagi udang sebab seluruh hidupnya berada dalam air. Sumber air yang digunakan untuk mengairi tambak udang harus memenuhi syarat baik kualitas maupun kuantitasnya. Parameter kualitas air yang mempengaruhi pertumbuhan udang windu adalah, suhu, salinitas, pH, oksigen terlarut, serta kandungan nitrit dan ammonia (Busman dkk,1991) 1. Faktor Fisika a. Suhu Air Udang hidup pada air dengan suhu berkisar 28 °C - 30 °C (Mujiman dkk, 2001). Meski sering terjadi perubahan cuaca terutama pada bulan pertama pemeliharaan dan pada saat mendekati panen tetapi tidak membuat perbedaan suhu melebihi standar. Hal ini karena pemasangan kincir yang memadai sehingga antara air lapisan atas dan lapisan bawah teraduk maksimal. b. Salinitas Udang tetap baik pertumbuhannya pada media dengan kadar garam berkisar antara 25 ppt - 34 ppt (Mujiman dkk,2001). Sebelum air dimasukkan ke dalam petak pemeliharaan udang, kadar garam disesuaikan dengan kebutuhan udang windu. c. Kecerahan Fitoplankton yang terbentuk akibat pemupukan saat persiapan tambak semakin lama menyebabkan warna yang pekat pada air tambak. Hal ini dikhawatirkan akan menyebabkan udang akan kekurangan oksigen. Batas kekeruhan yang dianggap cukup antara 25 - 45 cm (Mujiman dkk, 2001). untuk mcmbcntuk keccrahan yang layak bagi udang, maka dilakukan pergantian air yang rutin setiap hari.

2. Faktor Kimia a. Oksigen terlarut (DO) Oksigen terlarut dalam perairan sangat dibutuhkan untuk proses respirasi oleh tanaman air, udang windu dan organisme lain yang hidup dalam air. Untuk menjaga agar pertumbuhan dan kelangsungan udang windu di tambak tetap baik, oksigen terlarut dalam tambak diusahakan tetap berkisar antara 5 - 8 ppm (Anonim, 1999)a.

b. Derajat keasaman (pH) pH air pada sore hari lebih tinggi daripada pagi hari. Penyebabnya adalah kegiatan fotosintesis fitoplankton dalam air yang menyerap CO2 . Oleh kegiatan fotosintesis itu menyebabkan CO2 menjadi sedikit, sedangkan di pagi hari CO2 banyak sebagai hasil kegiatan pernafasan hewan maupun titoplankton dan juga pembusukan di dalam air. pH air yang optimal bagi pertumbuhan udang di tambak berkisar antara 7,5 - 8,5 (Anonim, 1999)a . Nilai pH yang tinggi pada tambak pengamatan disebabkan keadaan cuaca yang tidak menentu dan pertumbuhan fitoplankton yang tinggi. Tindakan untuk mengatasinya adalah dengan mengeluarkan air sebagian dan menggantinya dengan air yang baru. Juga dilakukan pengapuran ulang terutama sesudah hujan, pada bagian pinggir pematang/tanggul. c. Alkalinitas Alkalinitas adalah kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam tanpa menurunhan pH larutan . Alkalinitas terdiri dari ion-ion bikarbonat (HCO3-), karbonat (CO3-) dan hidroksida (OH-) yang merupakan buffer terhadap pengaruh pengasaman (Anynomous, 2000). Alkalinitas diperlukan untuk mencegah terjadinya fluktuasi pH yang besar, selain itu juga merupakan sumber CO 2 untuk proses fotosintesis fitoplankton. Nilai alkalinitas akan menurun jika aktifitas fotosintesis naik, sedangkan ketersediaan CO2 yang dibutuhkan untuk fotosintesis tidak memadai. Sumber alkalinitas air tambak berasal dari proses difusi CO2 di udara ke dalam air, proses dekomposisi atau perombakan bahan organik oleh bakteri yang menghasilkan CO2, juga secara kimiawi dapat dilakukan dengan pengapuran secara merata di seluruh dasar tambak atau permukaan air (Jusuf, 2001). Jenis kapur yang biasa digunakan adalah CaC03 (kalsium karbonat), CaMg(C03)2 (dolomit), CaO (kalsium oksida), atau Ca(OH)2 (kalsium hidroksida). Pada budidaya perairan alkalinitas dinyatakan dalam mg CaCO3/liter air (ppm). Kisaran optimum alkalinitas bagi pertumbuhan udang adalah 75-200 mg CaCO3/liter (Jusuf, 2001). d. Kesadahan Kesadahan adalah kandungan kation-kation bervalensi dua yang ada dalam air. Kesadahan air dapat dibedakan atas dua macam, yaitu kesadahan sementara (temporer) dan kesadahan tetap (permanen). Kesadahan sementara disebabkan oleh garam-pram karbonat (C03) dan bikarbonat (HCO3-) dari kalsium (Ca) dan

20 magnesium (Mg). Kesadahan tetap disebabkan oleh adanya garam-garam klorida (Cl-) dan sulfat (S042- ) dari kalsium (Ca2+ ) dan magnesium (Mg2+ ). Berdasarkan tingkat kesadahannya air dapat dibedakan atas beberapa macam, yaitu air lunak, air agak sadah, air sadah dan air sangat sadah (Fardiaz, 1992). Derajat Kesadahan Lunak Agak sadah Sadah Sangat sadah Sumber : Fardiaz (1992) Kasadahan selalu didominasi kation (Ca 2+) dan magnesium (Mg 2+). CaC03 (PPM) Kurang dari 50 50-100 100-200 lebih dari 200 Ion Ca (ppm) Kurang dari 2.9 2.9-5.9 5.9-11.9 lebih dari 11.9

e. Total amoniak nitrogen (TAN) TAN terdiri dari amonia bebas (NH3) dan amania ion (NH4+). Pada konsetrasi tinggi amonia bebas (NH3) beracun bagi udang dan ikan, sedangkan amonia ion (NH4+) tidak beracun. Nilai optimum yang aman bagi udang adalah kurang dari 0,1 ppm (Anna dan Umiyati, 1999). Melalui proses nitritikasi, amonia akan dioksidasi oleh bakteri menjadi nitrit (NO3-) dan nitrat (NO3-). Melalui proses denitrifikasi nitrat akan direduksi oleh bakteri menjadi nitrit dan dari nitrit menjadi amonia atau N2 yang terlepas ke udara. Proses perombakan yang tidak sempurna dapat mengakibatkan akumulasi ion nitrit yang bersifat racun. Dalam darah udang nitrit dapat mengoksidasi hemoglobin, sehingga menjadi tidak mampu berfungsi sebagai pembawa oksigen ke jaringan tubuh (Anna dan Umiyati, 1999). Untuk menghindari kandungan amoniak yang terlalu banyak di tambak dapat di1akukan dengan melakukan pembuangan sisa-sisa kotoran (sipon) secara rutin dan lidak mecnberikan makanan secara berlebihan. 3. Faktor Biologis

Warna air coklat kehijauan dengan kecerahan 50 - 60 cm masih cocok untuk budidaya. Warna air merupakan efek dari dominasi plankton yang tumbuh. Perubahan warna air disebabkan adanya dominasi plankton tertentu. Warna air yang ditemui adalah coklat kehijauan, hijau kecoklatan, coklat dan hijau. Tabel Warna Air, Jenis Plankton Dominan dan Perlakuan.

No

Warna air yang ditimbulkan Coklat

Jenis plankton Navicula Nitzschia Coscinodiscus Peridinium Diatomae Cloracocun Planktonsphaeria Crasigenta Chilomonas Dunaliella Crytomonas Cinophyceae

Kecerahan (cm) 30

Keterangan dan perlakuan Cukup baik, tapi air perlu diganti Baik, layak untuk budidaya udang kurang balk, air perlu diganti

1

2

Coklat Hijau

35

3

Hijau

29

4

Hijau Kecoklatan

29

Kurang balk air diganti

Modul 4 Pengendalian Hama dan Penyakit Oleh : Yudha T. Adipoetra, S.Pi, M.Si

Hama di tambak dapat dikelompokkan menjadi pemangsa dan penyaing. Kedua jenis hama tersebut harus dieliminasi sedini mungkin, karena secara langsung atau tidak pasti akan menggangu udang yang dipelihara di tambak (Fairus, 1989). Untuk mengeliminasi jenis hama, dapat dilakul:an dengan aplikasi racun organik ataupun anorganik, sedapat mungkin penggunaan racun anorganik tersebut dihindari, karena residu yang ada dapat bertahan lama dalam tanah. Jenis racun organaik yang umum dipakai adalah : akar tuba, biji teh, atau serbuk tembakau. Sedangkan aplikasinya, dilakukan setelah persiapan tanah selesai, dan khususnya bagi penggunaan racun organik tidak perlu dicuci apabila biota. yang mati sedikit jumlahnya, sebab bahan racun organik akan segera terurai sesaat setelah bahan aktifnya habis. Faktor pemicu munculnya penyakit pada udang tidak selalu disebabkan oleh serangan organisme. Faktor lingkungan, seperti salinitas, kadungan oksigen terlarut, kadar amonia, dan faktor makanan yang kurang memenuhi syarat pun bisa menjadi pemicu terjadinya serangan penyakit karena organ udang akan terganggu. 1. Penyakit Bakteri a. Penyakit Bakteri Non-Filamen Bakteri bukanlah penyebab utama timbulnya suatu penyakit. Dalam kondisi normal, bakteri biasanya hidup di air tanpa menimbulkan gangguan. Hanya dalam keadaan larva mengalami stress, maka bakteri sanggup menimbulkan gejala sakit. Bakteri tersebut antara lain Vibrio, Aeromonas, Pseudomonas, dan Plaubakterium yang menimbulkan luka borok pada kulit dan tidak jarang mengakibatkan kematian. Salah satu jenis penyakit bakterial yag sering menimbulkan masalah pada larva udang windu disebut "bakteri menyala", disebabkan oleh bakteri Vibrio atau jenis Vibrio luminescent disebabkan karena perubahan kodisi lingkungan sehingga larva stress. Pengobatan dengan menggunakan terramicin, eritromicin, chloramphenicol, dan furanace. Namun, cara yang lebih baik adalah usaha sanitasi, balk sebelum maupun saat pemeliharaan. b. Penyakit Bakteri Filamen

Penyebab bakteri filamen (Leuchonthrix mucor), larva udang dalam keadaan terinfeksi berat bakteri menempel di bagian insang sehingga napsu makan menurun. Usaha pencegahan adalah perbaikan kualitas air, penanganan yang baik, mengurangi kepadatau. Pengobatan dengan pemberian, furanace 1 ppm, formalin 25 ppm, dan KMnO4 2 ppm. 2. Penyakit Jamur Penyebabnya adalah Lagenidium sp. yang menyerang pada stadium zoea dan mysis. Serangan ini bersifat sistematik, yakni dapat menyerang samapai kedalam jaringan tubuh. Penyakit Lagenidiurn sp. sulit ditanggulangi karena jamur tersebut terbawa di dalam telur induk udang. Tindakan pencegahan sebaiknya yang dilakukan adalah mamandikan induk udang dalam larutan Malachite Green 5 ppm selama 2 menit selama 2-3 kali berturut-turut (Murtidjo, 2003). 3. Penyakit Virus 1. Infeksi IHHNV (Infectious Hypodermal and Haemotopoietic Necrosis Virus) Penyakit im disebabkan oleh virus IHHN suatu virus dengan spesifiksi genetik single stranded DNA (ss-DNA). Virus ini mempunyai ukuran tubuh rata-rata 22 nm. Penyakit ini umumnya menyerang udang pada karapas, abdomen dan alat gerak. Tanda-tanda klinis yang tipikal berupa penurunan nafsu makan, meningkatnya kanibalisme serta kematian udang. Udang yang terserang IHHNV menunjukkan gejala berenang yang tidak normal, yaitu berenang perlahan-lahan, muncul dipermukaan dan mengambang dengan perut dl atas. Bila alat geraknya ( pleopoda dan periopda) berhenti bergerak, udang akan tenggelam di dasar kolam.

2. Infeksi WSSV (White Spot Syndrome Virus) Menurut Sunarto dkk (2003), penyal:it ini disebabkan oleh virus SEMBV (Systemic Ectodermal Mesodermal Baculo Virus) dengan spesifikasi genetik double strand DNA (ds-DNA). Virus SEMBV berbentuk batang dengan amplop trilaminar dan berukuran besar (80-120 nm, 250-380 nm). Tanda- tanda klinis yang tipikal berupa bercak putih pada karapas udang. SEMBV dapat menyerang udang pada berbagai ukuran dan umur, dan lebih banyak ditemukan pada udang umur 1 3 bulan setelah ditebar ke dalam tambak. Udang yang terinfeksi akan menunjukan gejala bercak putih berdiameter 0,5 - 2 mm pada karapas, udang menjadi lemah, berenang ke pennukaan dan tepi tambak, kemudian diikuti kematian masal yang terjadi 3 - 5 hari sejak gejala awal terjadi.

Virus ini mudah sekali menyebar baik secara vertikal maupun horizontal, artinya virus ini dapat menular melalui induk ke anak maupun melalui hewan perantara (carrier) seperti udang liar, kepiting, rajungan atau benih yang memang sudall terinfeksi. 3. Infeksi TSV (Taura Syndrome Virus) Penyakit TSV, pertama kali ditemukan pada tahun 1992 di pertambakan udang vannamei yang terletak di muara sungai Taura, Ekuador (Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002). Penyakit TSV atau penyakit ekor merah (red tail disease) disebabkan oleh Taura Syndrome Virus, merupakan virus berbentuk ikosahedrat, ssRNA virus, dan termasuk dalam famili Picornaviridae. Virus ini ditemukan di dalam sel epitel dari kutikula udang yang terinfeksi (Retna, 2000). Penyakit TSV umumnya menyerang udang tambak sekitar 15 - 40 hari setelah tebar. Serangan penyakit ini bersifat akut, dengan gejala klinis tubuh yang terserang berwarna merah terutama dibagian kipas ekarnya, sehingga sering disebut dengan genyakit red tail, selain itu disertai juga dengan kulit lembek, dan kematian biasanya terjadi pada saat udang moulting. Sedangkan tanda-tanda serangan kronis memperlihatkan gejala bercak-bercak hitam diseluruh tubuh. Seperti penyakit virus lain pada umumnya, penyakit ini mudah menular melalui kontak langsung dengan udang, melalui organisme akuatik (carrier.), juga melalui air dan alat-alat perikanan yang dipergunakan (Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002).


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:2902
posted:9/1/2009
language:Indonesian
pages:53