Membelakangi Alquran by sayasetiaji8

VIEWS: 7 PAGES: 3

More Info
									Membelakangi Al-Quran, Masalah Besar
Jumat, 24 September 04

Al-Qur‟an adalah kalamullah yang diturunkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad SAW lewat Malaikat Jibril
sebagai pedoman utama ummat Islam. Menjadi kewajiban bagi ummat Islam untuk mengangkat Al-Quran
sebagai landasan utama dalam mengamalkan Islam di samping berpedoman pula kepada Hadits Nabi
Muhammad Shalallaahu alaihi wasalam. Mengimani seluruh isi Al-Quran hukumnya wajib, sedang
mengingkari satu bagian dari ayat Al-Quran saja hukumnya murtad alias keluar dari Islam. Jadi iman
kepada seluruh ayat Al-Quran itu mutlak wajibnya. Dan keimanan itu harus dibuktikan dengan amal.
Sedang membaca Al-Quran itu sendiri nilainya adalah ibadah.

Meskipun kedudukan Al-Quran itu demikian tingginya dalam Islam, namun belum tentu orang yang
mengaku dirinya Muslim mau memperhatikan kitab sucinya itu. Padahal tidak memperhatikan kitab suci
Al-Quran itu bukan masalah kecil, namun merupakan masalah besar. Sehingga Nabi Muhammad n pun
mengeluhkan akan ada diantara kaumnya yang tidak memperhatikan Al-Quran; bahkan keluhan Nabi
Shalallaahu alaihi wasalam itu langsung difirmankan oleh Allah Subhannahu wa Ta'ala :

Berkatalah Rasul: "Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al-Quran ini suatu yang tidak
diperhatikan." (terjemah Q.S.Al-Furqon ayat 30).

Siapakah yang rasa cinta kasihnya kepada ummatnya melebihi Nabi Muhammad Shalallaahu alaihi
wasalam yang berdo‟a untuk ummatnya sampai menangis, hingga Allah mengutus Malaikat Jibril agar
menanyakan kenapa Nabi Muhammad Shalallaahu alaihi wasalam menangis? Nabi Shalallaahu alaihi
wasalam lah yang sangat mencintai ummatnya. Dalam hadits Shahih Muslim diriwayatkan:

Dari Abdullah bin Amru bin Ash bahwa Nabi Shalallaahu alaihi wasalam membaca Firman Allah „Azza Wa
Jalla dalam (hal perkataan) Nabi Ibrahim: “ Ya Tuhanku sesungguhnya berhala-berhala itu telah
menyesatkan kebanyakan dari manusia, maka barangsiapa yang mengikutiku, maka sesungguhnya orang
itu termasuk golonganku, dan barangsiapa yang mendurhakai aku, maka sesungguhnya Engkau Maha
Pengam-pun lagi Maha Penyayang.” (Ibrahim/ 14:36). Dan seterusnya. Dan berkata Isa p: “Jika Engkau
menyiksa mereka, maka sesungguh-nya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau
mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-
Maaidah: 118). Lalu Nabi Muhammad n mengangkat kedua tangannya dan berkata: “Ya Alllah, ummatku
ummatku” dan beliau menangis. Maka Allah „Azza Wa Jalla berfirman: Hai Jibril, temuilah muhammad,
sedang Tuhanmu lebih mengetahui, lalu tanyalah dia: apa yang menjadikan kamu menangis? Lalu Jibril
mendatangi Nabi n dan menanyainya. Maka Rasulullah n memberi khabar pada-Nya dengan apa yang
telah Nabi katakan, sedang Dia mengetahui. Lalu Allah berfirman: Hai Jibril, temuilah muhammad, lalu
katakanlah padanya: Sesungguhnya Aku akan meridhoimu dalam ummatmu dan Aku tidak menjadikanmu
sedih.” (HR Muslim dengan Syarah An-Nawawi no 346---202452).

Imam An-Nawawi dalam Syarah Shohih Muslim mengemu-kakan bahwa sikap Nabi Shalallaahu alaihi
wasalam itu adalah merupakan kasih sayang Nabi Shalallaahu alaihi wasalam sempurnanya terhadap
ummatnya dan perhatiannya terhadap kemaslahatan mereka, dan konsennya terhadap urusan ummatnya.

Lebih dari itu, siapakah yang lebih berperasaan kasih sayang terhadap seluruh manusia melebihi Nabi
Muhammad n yang menganjurkan:

                         .]1330 ُ‫اِسحّٛا ِٓ فِٟ اْألَسض ٠َشحّىُُ ِٓ فِٟ اٌغّبء [ اٌزشِزٞ، حغٓ صح١ح فٟ رحفخ األحٛرٞ سل‬
                                                                        ِ َ َّ     ْ َ ْ ْ َ ْ ِ ْ         ْ َ ْ ُ َ ْ

“Sayangilah orang yang di bumi niscaya kamu akan disayangi oleh (Allah)Yang di langit. (Hadits Riwayat
At-Tirmidzi, Hasan Shohih, dalam syarah Jami‟ut Tirmidzi --Tuhfatul Ahwadzi-- nomor 1930).

Menurut kebiasaan manusia yang berperasaan mencintai, tingkah laku orang yang dicintai selalu
dipandang baik, dibela dan kalau ada kesalahan diusahakan untuk dimaafkan dengan berbagai jalan.
Kebiasaan ini pun dialami oleh Nabi Muhammad n hingga betapa besar semangat Nabi Shalallaahu alaihi
wasalam agar kerabatnya yang dihormati masuk Islam. Karena bersemangatnya itu, sesuai dengan rasa
cintanya, karena memang kerabatnya ini (Abu Thalib paman nabi Shalallaahu alaihi wasalam) membela
Nabi dalam hal penyiaran Islam, namun Allah Subhannahu wa Ta'ala menegurnya:

Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah
memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang
mau menerima petunjuk. (QS. Al-Qoshosh : 56).

Tebalnya rasa kasih sayang Nabi Muhammad Shalallaahu alaihi wasalam yang tiada bandingannya itu
ternyata masih dikalahkan oleh hati kerabatnya itu sendiri (Abu Thalib, paman Nabi Shalallaahu alaihi
    wasalam) yang memang tidak mau masuk Islam. Demikian pula kasih sayang Nabi Shalallaahu alaihi
    wasalam masih dikalahkan oleh perbuatan kaumnya yang menjadikan Nabi sampai mengeluh kepada
    Allah Subhannahu wa Ta'ala, lantaran kaumnya membelakangi Al-Quran, tidak menggubris Al-Quran.

    Sebenarnya, sikap kaum yang membelakangi Al-Quran itu keterlaluan. Betapa tidak. Rasa kasih sayang,
    bahkan kesabaran Nabi Muhammad Shalallaahu alaihi wasalam bisa disimak dari sikapnya ketika dalam
    perang Uhud beliau berdarah wajahnya, dan beliau mengusap darah di wajahnya itu sambil berkata:

                                                               .]ٍُ‫اٌٍََُّٙ اغْ فش ٌِمِِٟٛ فَئَُِّٔٙ ال َ ٠َعٍََّْٛ . [سٚاٖ اٌجخبسٞ ٚ ِغ‬
                                                                                          ْ ُ ْ        ْ ُ       ْ ْ َ ْ ِ      َّ ُ

    Ya Allah, ampunilah (dosa-dosa) kaumku karena sesungguh-nya mereka tidak mengetahui. (HR Al-
    Bukhari dan Muslim).

    Sikap tidak menggubris Al-Quran, membelakangi, berpaling dari ayat-ayat Allah itu sama sekali bukan
    kejahatan yang ringan dan mengaduhnya Nabi atas sikap kaumnya yang tak menghiraukan Al-Quran itu,
    bukan berarti menunjukan keputusasaan beliau. Tidak. Namun, sikap kaum yang membelakangi Al-Quran
    itulah yang tak tahu diri. Terbukti, Nabi n tidak dipersalahkan mengaduh seperti itu. Bahkan Allah sendiri
    mengecam keras terhadap orang-orang yang membelakangi Al-Quran atau berpaling dari Al-Quran,
    dengan firmanNya, yang artinya: "Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan
    dengan ayat-ayat dari Tuhannya lalu dia berpaling daripadanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan
    oleh kedua tangannya?" (QS Al-Kahfi : 57)

    Lima golongan yang membelakangi Al-Quran

    Sikap mengabaikan Al-Quran yang sangat dikecam itu jelas disebut oleh Nabi Muhammad Shalallaahu
    alaihi wasalam sendiri dilakukan oleh kaumnya. Kaumnya itu bukanlah hanya bangsa Arab, bukan hanya
    bangsa Quraisy, namun adalah kaum yang ada ketika Nabi Muhammad n diutus dan sesudah itu.

    Lantas, siapakah mereka yang termasuk jelas-jelas berpredi-kat menjadikan Al-Quran di belakang
    punggungnya itu?

    Menurut Ibnu Qoyim ada 5 jenis atau 5 macam orang yang termasuk berpaling dari Al-Qur‟an.

    Lima macam orang yang membelakangi Al-Quran itu, menurut Ibnu Qoyim adalah:


            Berpaling dari mendengarkan dan mengimani Al-Quran
            Berpaling dari mengamalkan Al-Quran walaupun membaca dan mengimaninya.
            Berpaling dari menegakkan dan menggunakan hukum-nya.
            Berpaling dari mengkaji dan memahami artinya.
            Berpaling dari berobat dan mengobati orang lain dengan Al-Quran dalam seluruh penyakit hati.
       (Lihat Tafsir Mahaasinut Ta'wil 12/575).
    Setelah kita mendapatkan penjelasan ayat-ayat Allah seperti ini, apakah kita melupakannya lagi seperti
    yang telah diperingatkan Allah tersebut?

    Kita tahu, bahwa Allah memberikan tuntunan kepada manusia adalah demi kebahagiaan manusia itu
    sendiri di dunia dan akherat. Dan kita tahu, Allah adalah Rouufur Rahiem, Maha kasih sayang yang amat
    sayang, hingga kepada umat Islam diberi petunjuk-petunjuk komplit, sampai model pakaian untuk
    muslimah, misalnya, itupun dengan sikap dan sifat kasih sayangNya Allah masih "sudi" menunjuki, lewat
    Al-Quran. Maka pantas kalau Nabi Muhammad Shalallaahu alaihi wasalam mengeluh dengan sangat
    menyayangkan sikap sebagian kaumnya yang berpaling dari Al-Quran, dan Allah pun menyebut kaum
    macam itu sebagai terlalu zhalim. Dalam bahasa pergaulan manusia sehari-hari bisa disebut "disayangi
    tapi malah tak tahu diri". Lebih-lebih kalau sampai berani mencari-cari alasan untuk membenarkan sikap
    berpalingnya itu. Sikap semacam itu lebih dahsyat lagi hingga Allah mengemukakan pertanyaan yang
    cukup dahsyat pula, yang artinya: "Katakanlah (kepada mereka): "Apakah kamu akan mengajari Allah
    tentang agamamu (keyakinanmu) padahal Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di
    bumi dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." (terjemah QS Al-Hujurat : 16).

    Usaha Mengikis

    Sikap berpaling dari Al-Quran yang telah dikeluhkan oleh Nabi dan dikecam oleh Allah itu, bisa dikikis
    dengan berbagai usaha. Nan jauh di desa-desa pelosok sana, betapa banyak masjid, musholla dan
    langgar yang setiap malamnya untuk bertadarrus di bulan Ramadhan. Semangat mereka tetap tinggi,
    walau lampu-lampu yang menerangi kadang-kadang sangat sederhana, bahkan minyaknya pun tersendat-
    sendat. Sudahkah kita menyumbangkan sesuatu untuk mereka? Kitab-kitab Mushaf Al-Quran yang
‫‪mereka baca pun sudah rusak. Sudahkah kita pikirkan? Sebaliknya, di masjid-masjid kota yang cukup‬‬
‫‪terang benderang dan banyak berjajar kitab Al-Qurannya, tekunkah kita membaca Al-Quran dan‬‬
‫‪ber'iktikaf di masjid-masjid itu? Dan di balik itu, anak-anak kita serba kita manjakan, apa saja‬‬
‫?‪kemauannya kita turuti. Sudahkah kita didik mereka itu secara benar-benar tentang Al-Quran‬‬

‫‪Mungkin, seribu pertanyaan akan ditujukan pada kita, dalam saringan: apakah kita termasuk golongan‬‬
‫‪orang-orang yang membelakangi Al-Quran tersebut atau tidak. Termasuk penyokong, pendukung bahkan‬‬
‫‪pelopor yang membelakangi Al-Quran atau tidak. Dan seberapa usaha kita untuk mengikis sikap‬‬
‫.‪membelakangi Al-Quran itu. Semuanya akan dinilai. Dan Al-Quran pun menjadi saksi di akherat nanti‬‬
‫.‪Itulah yang perlu kita sadari sejak kini‬‬

‫-‪Mudah-mudahan kita, keluarga kita, dan ummat Islam pada umumnya terhindar dari golongan orang‬‬
‫.‪orang dzalim yang berpaling dari Al--Quran itu. Amien‬‬

                                                                                                                                        ‫أَلٛي لٌِٟٛ ٘زَا فَبعزغفِشٚا هللا إَِّٔٗ ٘ٛ اٌغفٛس اٌشح١ُ.‬
                                                                                                                                         ‫َ ُ ُ َ ْ َ ُ ْ ُ َّ ِ ْ ُ‬     ‫ْ َ ْ ُ‬      ‫ُ ْ ُ َ ْ ْ َ‬

‫‪Bacaan Khutbah Pertama‬‬



      ‫إَِّْ اٌحّذ ٌٍَِّٗ َٔحّذٖ َٚٔغزع١ٕٗ ََٚٔغزغفِشٖ َٚٔعٛر ثِبهللِ ِِٓ ششٚس أَٔفغٕب ِِٚٓ ع١ِ ّئَبدِ أَعّبٌِٕب، ِٓ ٠َٙذٖ هللا فال َ ِضً ٌَٗ ِٚٓ ٠ضٍٍِْٗ فال َ‬
           ‫ْ َ َ َ ْ ْ ِ ِ ُ َ ُ ِ َّ ُ َ َ ْ ُ ْ ُ َ‬                                 ‫ْ ُ ُ ْ ِ ْ ُ ِ َ َ ْ َ‬                       ‫ْ َ ْ ُ ْ َ ُ ُ‬         ‫ِ ْ َ ُ ُ َ ْ َ ُِْ ُ‬         ‫ْ َ ْ َ‬
          ‫٘بدٞ ٌَٗ. ٚأَشٙذ أَْْ ال َ إٌَِٗ إِال َّ هللا ٚحذٖ ال َ شش٠ه ٌَٗ ٚأَشٙذ أََّْ ِحّذًا عجذٖ ٚسعٌُٛٗ. ٠َب أَ٠ُّٙب إٌبط أٚص١ىُُ ٚإِ٠َّبٞ ثِزمٜٛ هللاِ فمَذ فَبص‬
          ‫َ ْ َ‬                 ‫َ َ ْ َ‬   ‫َّ ُ ُ ْ ِ ْ ْ َ‬          ‫َ‬           ‫َ ْ ُ ُ ََ ُ ْ ُ‬     ‫ُ َ َّ‬          ‫َ ِْ َ ُ َ ْ َ ُ‬           ‫ُ َ ْ َ ُ‬          ‫َ‬           ‫َ ِ َ ُ َ ْ َ ُ‬
             ‫اٌّزَّمَْٛ . لَبي رَعبٌَٝ: ٠َب أَ٠ُّٙب َ اٌَّز٠ٓ ءإِٛا ارَّمٛا هللا حك رُمَبرِٗ َٚال َ رَّٛرُٓ إِال َّ ٚأَٔزُ ُِّغٍَِّْٛ . لَبي رَعبٌَٝ: ٠َب أَ٠ُّٙب إٌبط ارَّمٛا سثَّىُُ اٌَّزِٞ‬
              ‫ْ‬      ‫َّ ُ ُ ْ َ ُ‬            ‫َ‬              ‫َ َ‬             ‫ْ ُ ْ‬      ‫َ ُ ْ‬       ‫ُ ْ َّ‬             ‫ِ‬      ‫َ َ َّ‬       ‫ُ‬        ‫ِْ َ َ َُ‬                      ‫َ َ‬          ‫ْ ُ ُ ْ‬
  ‫خٍَمىُُ ِِٓ َٔفظ ٚاحذح ٚخٍَك ِٕٙب صٚجٙب ٚثَثَّ ِّٕٙب سجبال ً وثِ١شا َِٚٔغآء ٚارَّمٛا هللا اٌَّزِٞ رَغآءٌَُْٛ ثِٗ ٚاْألَسحبَ إَِّْ هللا وبَْ عٍَ١ىُُ سلِ١جًب. ٠َب‬
            ‫َ ْ ْ َ ْ‬          ‫َ َ‬       ‫ِ َ ْ َ َ‬           ‫َ َ ْ‬        ‫ْ‬        ‫َ‬     ‫َ ً َ ُ‬             ‫َ ْ ً‬      ‫ِْ ُ َ ِ َ‬       ‫َ َ ْ ّ ْ ْ ٍ َ ِ َ ٍ َ َ َ ِْ َ َْ َ َ َ‬
                    ‫أَ٠ُّٙب اٌَّز٠ٓ ءإِٛا ارَّمٛا هللا ٚلٌُٛٛا لٛال ً عذ٠ذا. ٠صٍِح ٌَىُُ أَعّبٌَىُُ ٚ٠َغفش ٌَىُُ رُٔٛثَىُُ ِٚٓ ٠طِعِ هللا ٚسَعٌَٛٗ فمَذ فَبص فَٛصًا عظ١ًّب.‬
                        ‫َ َ ُ ْ ُ َ ْ َ ْ َ ِ ْ‬                         ‫ْ ُ ْ ْ َ َ ْ ُ‬          ‫ْ َ ْ ِ ْ‬          ‫ْ ْ َ‬        ‫َ ِْ ً ُ ْ ْ‬          ‫َ َُ ْ ْ َ ْ‬       ‫ُ‬         ‫ِْ َ َ َُ‬       ‫َ‬
  ‫أَِب ثَعذ؛ فَئَِّْ أَصذقَ اٌْحذِ٠ث وِزبة هللا، ٚخ١ش اٌْٙذِٞ ٘ذٞ ِحّذ صٍ َّٝ هللا عٍَ١ٗ ٚعٍَُّ َٚشش األُِٛس ِحذث َبرُٙب ٚوً ِحذثَخ ثِذعخ ٚوً ثِذعخ‬
  ‫ُ ِ ُ ْ َ َ َ ُ َّ ُ ْ َ ٍ ْ َ ٌ َ ُ َّ ْ َ ٍ‬                    ‫َّ َ‬       ‫َ ْ ِ َ َ َ‬                ‫َ ْ ُ ُ َ َّ ٍ َ‬            ‫َ َ َ ْ َ َ ْ‬        ‫ِ َ ُ‬        ‫َ‬        ‫ْ َ‬           ‫َّ ْ ُ‬
                             ‫ضالٌََخ ٚوً ضالٌََخ فِٟ إٌبس. اٌٍََُّٙ صً ٚعٍُِّ عٍَٝ َٔج١ِ ّٕب ِحّذ ٚعٍَٝ آٌِٗ ٚصحجٗ ِٚٓ رَجعُٙ ثِئحغبْ إٌَِٝ ٠ََٛ اٌم١َبِخ.‬
                              ‫ْ ِ ْ ِ َ ِ‬             ‫ِ َ َ ْ ِ ِ َ َ ْ ِ َ ُ ْ ِ ْ َ ٍ‬                   ‫ِ َ ُ َ َّ ٍ َ َ‬            ‫ُ َّ َ ِ ّ َ َ ْ َ‬          ‫َّ ِ‬       ‫ٍ‬       ‫ٌ َ ُ َّ َ‬       ‫َ‬




‫‪Bacaan Khutbah Kedua‬‬

           ‫إَِّْ اٌحّذ ٌٍَِّٗ َٔحّذٖ َٚٔغزع١ٕٗ َٚٔغزغفِشٖ َٚٔعٛر ثِبهللِ ِِٓ ششٚس أَٔفغٕب ِِٚٓ ع١ِ ّئَبد أَعّبٌِٕب، ِٓ ٠َٙذٖ هللا فال َ ِضً ٌَٗ ِٚٓ ٠ضًٍِ فَال َ‬
                     ‫ِ ْ َ َ َ ْ ْ ِ ِ ُ َ ُ ِ َّ ُ َ َ ْ ُ ْ ْ‬                               ‫ْ ُ ُ ْ ِ ْ ُ ِ َ َ ْ َ‬                            ‫ِ ْ َ ُ ُ َ ْ َ ُِْ ُ َ ْ َ ْ ُ ْ َ ُ ُ‬                       ‫ْ َ ْ َ‬
‫٘بدٞ ٌَٗ. أَشٙذ أَْْ ال َ إٌَِٗ إِال َّ هللا ٚحذٖ ال َ ششِ٠ه ٌَٗ ٚأَشٙذ أََّْ ِحّذًا عجذٖ ٚسَعٌُٛٗ صٍ َّٝ هللا عٍَٝ َٔجِ١ِ َّٕب ِحّذ َٚعٍَٝ آٌِٗ ٚأَصحبثِٗ ٚعٍَُّ‬
 ‫ِ َ ْ َ ِ َ َ َ‬                             ‫ُ َ َّ ٍ َ‬                ‫ُ َ‬          ‫َ ْ ُ ُ َ ُ ْ ُ َ‬         ‫ُ َ َّ‬             ‫َ ْ َ ُ َ ْ َ ُ‬             ‫ُ َ ْ َ ُ‬          ‫َ‬             ‫ْ َ ُ‬              ‫َ ِ َ ُ‬
                  ‫رَغٍِ١ًّب وثِ١شا. لَبي رَعبٌَٝ: ٠َب أَ٠ُّٙب َ اٌَّز٠ٓ ءإِٛا ارَّمٛا هللا حك رمَبرِٗ ٚال َ رَّٛرٓ إِال َّ ٚأَٔزُ ُِّغٍَِّْٛ . لَبي رَعبٌَٝ: {ِٚٓ ٠َزك هللا ٠َجعً ٌَّٗ‬
                   ‫ُ‬     ‫َّ ِ َ ْ َ‬                 ‫َ َ‬         ‫َ َ‬           ‫ْ ُ ْ‬     ‫َ ُ ْ‬       ‫ُ ْ ُ َّ‬       ‫ِ َ‬       ‫َ َ َّ ُ‬             ‫ُ‬    ‫ِْ َ َ َُ‬                       ‫َ َ‬             ‫َ ْ ً‬          ‫ْ ْ‬
                                                                                                                       ‫ِخشجًب} ٚلَبي: {ِٚٓ ٠َزَّكِ هللا ٠ىَفش عٕٗ ع١ِ ّئَبرِٗ ٚ٠عظُِ ٌَٗ أَجشا}‬
                                                                                                                         ‫ِ َُ ْ ْ ُ ْ ً‬                  ‫َ ُ ِّ ْ َ ْ ُ َ‬                 ‫َ َ‬       ‫َ َ‬                ‫َ ْ َ‬
‫ثُُ اعٍَّٛا فَئَّْ هللا أَِشوُُ ثِبٌصالَح ٚاٌغال ََ عٍَٝ سَعٌِٛٗ فمَبي: {إَِّْ هللا ِٚالَئِىَزَٗ ٠صٍَُّْٛ عٍَٝ إٌجِٟ، ٠َب أَ٠ُّٙبَ اٌَّز٠ٓ ءإِٛا صٍَُّٛا عٍَ١ٗ ٚعٍِ ّّٛا‬
  ‫ْ َ ْ ِ َ َ ُ ْ‬                     ‫ِْ َ َ َُ ْ‬                  ‫َّ ّ ِ‬         ‫َ‬   ‫ُ ُ َ ْ‬          ‫َ َ َ‬                ‫ُ ْ ِ َ َ‬                 ‫َّ ِ َ َّ ِ َ‬               ‫َ َ َ ْ‬               ‫َّ ْ ُ ْ ِ‬
                                                                                                                                                                                                              ‫رَغٍِ١ًّب}.‬
                                                                                                                                                                                                                     ‫ْ ْ‬
    ‫اٌٍََُّٙ صً عٍَٝ ِحّذ ٚعٍَٝ آيِ ِحّذ وّب صٍَّ١ذ عٍَٝ إِثشا٘١ُ ٚعٍَٝ آيِ إِثشا٘١ُ، إَِّٔه حّ١ذ ِجِ١ذ. ٚثَبسِن عٍَٝ ِحّذ ٚعٍَٝ آيِ ِحّذ‬
     ‫ُ َ َّ ٍ‬                ‫ُ َ َّ ٍ َ َ‬               ‫ْ َ‬   ‫َ َ ِْ ٌ َ ْ ٌ َ‬            ‫ْ َ ِْ َ‬           ‫ْ َ ِْ َ َ َ‬                 ‫ُ َ َّ ٍ َ َ َ ْ َ َ‬                 ‫ُ َ َّ ٍ َ َ‬              ‫ُ َّ َ ِ ّ َ‬
              ‫وّب ثَبسوذ عٍَٝ إِثشا٘١ُ ٚعٍَٝ آيِ إِثشا٘١ُ، إَِّٔه حّ١ذ ِجِ١ذ. اٌٍَ َُّٙ اغْ فش ٌٍِّْغٍِّ١ٓ ٚاٌّْغٍِّبدِ، ٚاٌّؤِِٕ١ٓ ٚاٌّْؤِٕبدِ اْألَح١َبء ُِٕٙ‬
               ‫ْ ِ ِْ ُ ْ‬               ‫َ ْ ُ ْ ِ ْ َ َ ُ ْ ِ َ‬           ‫ُ ْ ِْ َ َ ُ ْ َ‬               ‫ِ ْ‬    ‫ُ َّ‬          ‫َ َ ِْ ٌ َ ْ ٌ‬            ‫ْ َ ِْ َ‬           ‫ْ َ ِْ َ َ َ‬              ‫َ ْ َ َ‬              ‫َ َ‬
         ‫ٚاألَِٛادِ، إَِّٔه عّ١ع لَش٠ت. اٌٍََُّٙ أَسَٔب اٌحك حمّب ٚاسصلٕب ارِ ّجَبعٗ، ٚأَسَٔب اٌْجَبطً ثبَطال ً ٚاسصلٕب اجزِٕبثَٗ. سثَّٕب آرِٕب فِٟ اٌذْٔ١َب حغٕخ ٚفِٟ ا٢خشح‬
         ‫ِ َ ِ‬             ‫َ َ َ ً َ‬             ‫ُّ‬          ‫َ ُْْ َ ْ َ ُ َ َ َ‬               ‫ِ‬   ‫ِ َ‬            ‫َ ُ َ ِ‬             ‫ُ َّ ِ ْ َ َّ َ ً َ ْ ُ ْ َ‬            ‫َ َ ِ ْ ٌ ِْ ٌ‬                         ‫َْ ْ َ‬
    ‫حغٕخ ٚلَِٕب عزَاة إٌبس. سثَّٕب ٘ت ٌَٕب ِِٓ أَصٚاجٕب ٚرسّ٠َّبرَِٕب لشح أَع١ٓ ٚاجعٍْٕب ٌٍِّزمِ١ٓ إِِبًِب. عجحبَْ سثِّه سةِ اٌعضح عّب ٠َصفَْٛ ، ٚعالََ عٍَٝ‬
              ‫َ َ ٌ َ‬           ‫ِ ُ ْ‬         ‫َ َ َ ّ ْ ِ َّ ِ َ َّ‬        ‫ُ ْ َ‬       ‫ُ َّ َ ْ ُ ٍ َ ْ َ َ ْ ُ َّ َ َ‬                       ‫ْ ْ َ ِ َ َ ُِ‬         ‫َ َّ ِ َ َ َ ْ َ‬              ‫َ‬             ‫َ َ َ ً َ‬
                                                                                                                                                                 ‫اٌّشعٍِ١ٓ ٚاٌْحّذ ٌٍَِّٗ سةِ اٌعبٌَّ١ٓ.‬
                                                                                                                                                                   ‫ِ َ ّ ْ َ ِْ َ‬          ‫ْ ُ ْ َ ْ َ َ َ ْ ُ‬
                                                                                                                        ‫ٚصٍ َّٝ هللا عٍَٝ ِحّذ َٚعٍَٝ آٌِٗ ٚصَحجِٗ ٚعٍَُّ. ٚأَلُِ اٌصَّالَح.‬
                                                                                                                          ‫َ‬            ‫ِ َ ْ ِ َ َ َ َ ِ‬                      ‫ُ َ َّ ٍ َ‬              ‫ُ َ‬                ‫َ َ‬

‫‪Oleh: H. Hartono Ahmad Jaiz‬‬

								
To top