Karunia Allah Bagi Mereka Yang Bersyukur Dan Balasannya Bagi Mereka Yang Kufur by sayasetiaji8

VIEWS: 15 PAGES: 3

More Info
									Karunia Allah Bagi Mereka Yang Bersyukur Dan Balasannya Bagi Mereka Yang Kufur
Jumat, 01 Oktober 04

Jamaah jum’ah yang berbahagia.
Kalau kita lihat dan kita perhatikan sekitar kita, betapa banyak nikmat yang telah dikaruniakan Allah
kepada hambaNya. Dari nikmat hidup, sarana dan prasarana yang menunjangnya sampai yang terbesar
yaitu nikmat Iman dan Islam. Dan kalaulah kita hitung nikmat yang telah Allah anugrahkan kepada kita,
maka kita tidak akan mampu untuk menghitungnya. Hal itu karena terlalu banyaknya nikmat dan karunia
yang telah dianugerahkan kepada hambaNya. Allah berfirman:

“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak dapat menghitungnya.”

Oleh karenanya, seyogyanya kita selaku hamba yang telah begitu banyak mendapatkan fasilitas nikmat
ini untuk bersyukur atas anugrah Allah. Bahkan rasulpun tak henti-hentinya untuk selalu berdo’a dan
berusaha agar menjadi hamba yang bersyukur.

Aisyah Radhiallaahu anha telah meriwayatkan bahwa nabi selalu bangun malam untuk menunaikan shalat
sampai-sampai kedua kaki beliau bengkak. Maka beliau (Aisyah Radhiallaahu anha) bertanya:

                                                                 ‫أ ت نع هذ وق غف َ ُ م تقد َ م ذ بك َم تَّخر‬
                                                                ‫َ َصْ َ ُ َ َا َ َدْ َ َر اهلل َا َ َ َم ِنْ َنْ ِ َ و َا َأ َ َ؟‬

“Mengapa engkau lakukan ini wahai Rasulullah, bukankah Allah telah mengampuni kesalahan Anda baik
yang sudah lampau maupun yang akan datang?” Lalu beliau menjawab:

                                                                                                       ‫أف َ َك ن ع د شك ر‬
                                                                                                      ‫َ َال أ ُوْ ُ َبْ ًا َ ُوْ ًا‬

Salahkah aku jika manjadi hamba yang bersyukur. (HR. Muslim)

Hal ini mencontohkan, hendaknya seorang hamba selalu mensyukuri apa yang telah dianugrahkan oleh
Allah kepadanya sehingga benar-benar menjadi hamba yang bersyukur.
Jama’ah Jum’ah yang berbahagia.

Untuk mendorong para hambaNya agar bersegera mewujudkan diri mereka sebagai ‘abdan syakura, maka
Allah memberi mereka stimulus untuk merangsang tumbuhnya niat dan keinginan bersegera untuk
besyukur.

Oleh karenanya Allah menjanjikan akan menambah karunia yang telah diberikan bagi mereka yang mau
mensyukuri dengan tambahan yang berlipat ganda dan sebaliknya Allah akan memberikan adzab yang
pedih bagi mereka yang mengingkari nikmatNya.

Jamaah Jum’ah yang berbahagia..!
Allah tidak hanya memberikan janji-janji qouliyah (dengan kata-kata) yang hanya dapat kita dengar
belaka, akan tetapi lebih dari itu Allah memberikan contoh secara langsung dalam kehidupan agar seorang
hamba dapat menyaksikannya secara riel (nyata)

Yang demikian ini seperti apa yang telah digambarkan dalam keluarga nabi Daud Alaihissalam dan
Sulaiman Alaihissalam .

“Dan sungguh telah kami berikan kepada Daud karunia dari kami. (Kami berfirman): “Hai gunung-gunung
dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud”, dan kami telah melunakkan besi
untuknya, (yaitu) buatlah baju dari besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya; dan kerjakanlah
amalan yang shalih. Sesungguhnya Aku melihat apa yang kamu kerjakan.”

Jama'ah jum'ah yang berbahagia!
Karena Daud bersyukur dan semakin ikhlas dalam beridabadah, maka Allah menambahkan baginya
karunia yang melimpah. Yaitu Sulaiman Alaihissalam. Yang telah diberi kelebihan oleh Allah.

Dan Kami (tundukkan) angin bagi Sulaiman. Yang perja-lanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan
sebulan dan perjalanannya di waktu sore sama dengan perjalanan sebulan (pula) dan Kami alirkan cairan
tembaga baginya. Dan sebagian jin ada yang bekerja di hadapannya (di bawah kekuasaannya) dengan
izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpang di antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan
kepadanya azab Neraka yang apinya menyala-nyala, para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang
dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya)
seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku).Bekerjalah hai keluarga Daud untuk
bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali hamba-hanbaKu yang berterimakasih.

Beginilah Allah menggambarkan nimatNya yang dianugrahkan kepada hamba yang bersyukur.

Jamaah jum’ah yang berbahagia!
Dan sebaliknya Allah mempermisalkan mereka yang tidak bersyukur dengan kaum saba’ yang
mengingkari nikmat yang telah dikaruniakan kepada mereka.

Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Allah) ditempat kediaman mereka yaitu dua buah
kebun di sebelah kanan dan kiri. (Kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rizki yang
(dianugrahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepadaNya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan
(Tuhanmu) adalah Tuhan yang Maha Pengampun. Tetapi mereka berpaling, maka Kami datangkan kepada
mereka banjir besar dan kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-
pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr. Demikianlah Kami memberi balasan
kepada mereka karena kekafiran mereka. Dan Kami tidak menjatuhkan adzab (yang sedemikian itu)
melainkan hanya kepada orang-orang yang sangat kafir. Dan Kami jadikan antara mereka dan antara
negeri-negeri yang Kami limpahi berkat kepadanya, beberapa negeri yang berdekatan dan Kami tetapkan
antara negeri-negeri itu (jarak) perjalanan. Berjalanlah kamu dikota-kota itu pada malam dan siang hari
dengan aman. Maka mereka berkata: “Ya Tuhan kami jauhkanlah jarak perjalanan kami, dan mereka
menganiaya diri mereka sendiri, maka Kami jadikan mereka buah mulut dan Kami hancurkan mereka
sehancur-hancurnya. Sesungguhnya pada yang sedemikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda
kekuasaan Allah bagi setiap orang yang sabar lagi bersyukur.”

Negeri Saba’ berada di daerah Yaman. Yang mendapatkan karunia melimpah dari Allah sehingga menjadi
negeri yang makmur, tidak kekurangan sandang maupun pangan. Negeri ini diapit oleh dua kebun yang
sangat subur dari sebelah kanan dan kiri, menjadi negeri aman dan sentosa. Untuk mengairi, mereka
membangun bendungan penampung air hujan. Karena kemak-muran sepanjang jalan dinegeri ini kanan
kirinya diteduhi oleh pepohonan dan buah-buahannya masak dan dialiri oleh saluran-saluran air, sehingga
mereka yang mengadakan perjalanan dinegeri ini tidak membutuhkan bekal, mereka bisa
mendapatkannya dimanapun mereka berada dan singgah baik siang mapun malam hari sehingga mereka
dapat menempuh perjalanan dengan aman dan tenang.

Akan tetapi kaum Saba’ tidak bersyukur atas karunia yang telah dianugrahkan oleh Allah, mereka
mengingkari dengan tidak mau taat kepada Allah sehingga mereka menganiaya diri mereka sendiri.
Karena itu Allah mendatangkan adzab, mengirimkan banjir besar, bendungan mereka hancur, berikut
kebun dan rumah mereka. Lalu Allah mengganti kebun mereka dengan kebun yang hanya ditumbuhi
tanaman-tanaman yang berduri dan berbuah pahit. Demikianlah adzab Allah yang ditimpakan atas kaum
saba’ yang tidak mau bersyukur.
Jamaah Jum’ah yang berbahagia..!

Oleh karenanya hendaknya kita selalu berusaha untuk menjadi hamba yang bersyukur sehingga Allah
menambahkan keruniaNya kepada kita dengan berlipat dan menjauhkan kita dari adzabNya yang begitu
memedihkan.



  ‫ق ِ كر م ونفعن َإي ك بم ف ِ من ات و ِ ر حك م أق ل ق ل هذ و ت فر ُ إنه هو غف ُ رح م‬                                                                        ‫ب رك هلل ل ولك ف‬
 .ُ ْ‫َا َ َ ا ُ ِيْ ََ ُمْ ِي الْ ُرْآن الْ َ ِيْ ِ، ََ َ َ ِيْ وَِا ُمْ ِ َا ِيْه ِ َ اآليَ ِ ّالذكْ ِ ال َ ِيْ ِ. َ ُوْ ُ َوِْيْ َ َا َاسْ َغْ ِ ُوْه َِ ُ ُ َ الْ َ ُوْر ال َ ِي‬

Bacaan Khutbah Pertama :



   ِ ‫َلْ َمْ ُ ِ َ ِ، َلْ َمْ ُ ِ َ ِ ر ِ الْ َاَ ِيْن اَ ِي َنْ َ َ َ َى ِ َا ِ ِ ِ َ َ ُ آ ََه الْ َ ِيْ َ َ و َ َ َ ِيْ َبْ ِه َ ُوْ ً، َا َ ِاْ ِسْ َ ِ ِ َهْ َِ ُم َِى ال ِ َا‬
   ‫صر ط‬          ‫ا ح د لّله ا ح د لّله َّب ع لم َ لذ ْ أ عم عّل عب ده نعمه الئ ُ وف رة َجعل ف ع د رس ال ج ء ب إل الم لي ديه ْ إل‬
                             ‫سم و ت َ أل ض وي شده ْ إل م ف ه صالحه ف د ي ه َُ ر ه‬                                        ‫م تق م صر ِ هلل عز ِ حم د له م ف‬
                          .ْ‫الْ ُسْ َ ِيْ ِ ِ َاط ا ِ الْ َ ِيْز الْ َ ِيْ ِ ُ َ َا ِي ال َ َا َا ِ واْ َرْ ِ َ ُرْ ِ ُ ُم َِى َا ِيْ ِ َ َ ُ ُمْ ِيْ ُنْ َا ُمْ وأّخْ َا ُم‬
    ‫وبه ن تع ن وَ ت فره ونع ذ ب ِ م شر ِ أ فسن َم سيئ ِ أ م لن م ي ده هلل ف َ مِل له َم ي ّل ه فال ه دي له َأ ه ُ أ‬
 ْ‫َِ ِ َسْ َ ِيْ ُ َنسْ َغْ ِ ُ ُ ََ ُو ُ ِاهلل ِنْ ُ ُوْر َنْ ُ ِ َا و ِنْ َ ِ َات َعْ َاِ َا، َنْ َهْ ِ ِ ا ُ َال ُ ِ َ َ ُ و َنْ ُِْ ِّلْ ُ َ َ َا ِ َ َ ُ. وَشْ َد َن‬
      ٍ ‫ال َِه ِال ا ُ وحْ َ ُ َ َ ِيْ َ َ ُ ََشْ َ ُ َن ُ َ َ ًا َبْ ُ ُ َ َ ُوْ ُ ُ. َل َ ُ َ َ ِ َ َى ُ َ َ ٍ َ َ َى آل ُ َ َ ٍ وَصْ َاِ ِ َ َنْ َ ِ َ ُمْ ِإحْ َا‬
      ‫ِ محمد َأ ح به وم تبعه بِ س ن‬                          ‫َ إل َ إ َ هلل َ ده الشر ك له وأ هد أ َ محمد ع ده ورس له ا ّلهم صل عّل محمد وعّل‬
                                                                                                                                                    ‫إل ي م د ن َم ب د‬
                                                                                                                                                   ‫َِى َوْ ِ ال ِيْ ِ. أ َا َعْ ُ؛‬
                                                                                                                          ‫أ ص ك وإي ي بت و هلل فق ف َ متق ن‬
                                                                                                                         .َ ْ‫ُوْ ِيْ ُمْ ََِا َ ِ َقْ َى ا ِ َ َدْ َاز الْ ُ َ ُو‬
         ‫ي أي ا لذ ن ء من تق هلل حّق تق ته وال تم ت َ إال َأ ت ْ م ّلم ن وق َ هلل ف ْ كت به كر م لئ شك ت ألز دنك ولئ ْ كف ت ْ إن‬
         َ ِ ‫َاَُهَ اَ ِيْ َ َا َ ُوا اَ ُوا ا َ َ َ ُ َاِ ِ َ َ َ ُوْ ُن ِ َ وَن ُم ُسْ ِ ُوْ َ. َ َال ا ُ ِي ِ َاِ ِ الْ َ ِيْ ِ: َ ِنْ َ َرُْمْ َ ِيْ ََ ُمْ ََ ِن َ َرْ ُم‬
                                                                                                                                                                ‫عذ ب َشد د‬
                                                                                                                                                               .ٌ ْ‫َ َاِيْ ل َ ِي‬

Khutbah Kedua



     ‫إن ح د لّله ن مده وَ تع نه وَ ت فر ونع ذ ب ِ م شر ر أ فسن َم سيئ ت أ م لن م ي ده هلل ف َ مِل له َم ي ّل فال‬
     َ َ ْ‫ِ َ الْ َمْ َ ِ َ ِ َحْ َ ُ ُ َنسْ َ ِيْ ُ ُ َنسْ َغْ ِ ُهْ ََ ُو ُ ِاهلل ِنْ ُ ُوْ ِ َنْ ُ ِ َا و ِنْ َ ِ َا ِ َعْ َاِ َا، َنْ َهْ ِ ِ ا ُ َال ُ ِ َ َ ُ و َنْ ُِْ ِل‬
‫له َأ ح به وسّلم‬           ‫هلل عّل نبين محمد وعّل‬            ‫ه دي له أ ه ُ أ ال إل َ إ َ هلل َ ده ال شر ك له وأ ه ُ أ َ محمد ع ده ورس له صّل‬
َ َ َ َ ِ ِ‫َا ِ َ َ ُ. َشْ َد َنْ َ َِه ِال ا ُ وحْ َ ُ َ َ ِيْ َ َ ُ ََشْ َد َن ُ َ َ ًا َبْ ُ ُ َ َ ُوْ ُ ُ َ َى ا ُ َ َى َ ِ ِ َا ُ َ َ ٍ َ َ َى آِ ِ وَصْ َا‬
         ‫َم يت ِ هلل ي ع له‬                       ‫ي أي ا لذ ن ء من تق هلل حّق تق ته وال تم ت َ إال َأ ت ْ ُ ّلم ن ق ل تع ل‬                                    ‫َ ّل م كث ر ق ل تع ل‬
         ‫تسْ ِيْ ًا َ ِيْ ًا. َا َ َ َاَى: َا َُهَ اَ ِيْ َ َا َ ُوا اَ ُوا ا َ َ َ ُ َاِ ِ َ َ َ ُوْ ُن ِ َ وَن ُم مسْ ِ ُوْ َ. َا َ َ َاَى: {و َن َ َّق ا َ َجْ َل َ ُ‬
   ‫م َج وق ل َم يت ِ هلل يكف ع ه سيئ ته وي ْظ ل ُ َ ر ثم ّلم فإ َ َ َم َك ب صالة و سالم عّل رس له فق ل إن هلل‬
   ‫َخْر ًا} َ َا َ: {و َن َ َّق ا َ ُ َ ِرْ َنْ ُ َ ِ َاِ ِ َ ُع ِمْ َه أجْ ًا}. ُ َ اعْ َ ُوْا َِن اهلل أ َر ُمْ ِال َ َ ِ َال َ َ ِ َ َى َ ُوِْ ِ َ َا َ: {ِ َ ا َ‬
                                                                                       ‫نبي ي أي ا لذ ن ء من صّل عّل ه وسّلم ت ّل م‬                                 ‫َمالئكته يصّل ن عّل‬
                                                                                   ‫و َ َِ َ َ ُ ُ َ ُوْ َ َ َى ال َ ِ ِ، َا َُهَ اَ ِيْ َ َا َ ُوْا َ ُوْا َ َيْ ِ َ َ ِ ُوْا َسْ ِيْ ًا}.‬
 ‫ل محمد‬             ‫ِ إ ر ه م إن َ حم ٌ مج د وب ر عّل محمد وعّل‬                                 ‫ِ محم ٍ كم صّل ت عّل إ ر ه م وعّل‬                       ‫ا ّلهم صل عّل محمد وعّل‬
 ‫َل َ ُ َ َ ِ َ َى ُ َ َ ٍ َ َ َى آل ُ َ َد َ َا َ َيْ َ َ َى ِبْ َا ِيْ َ َ َ َى آل ِبْ َا ِيْ َ، َِك َ ِيْد َ ِيْ ٌ. ََا ِكْ َ َى ُ َ َ ٍ َ َ َى آ ِ ُ َ َ ٍ‬
        ‫ل إ ر ه م إن َ حم ٌ مج د ا ّله َ ف ل ُ ّلم ن و م ّلم ت و م ْمن ن و م ْمن ت أل ي ء م ه‬                                                        ‫كم ب َ ت عّل إ ر ه م وعّل‬
      ‫َ َا َاركْ َ َ َى ِبْ َا ِيْ َ َ َ َى آ ِ ِبْ َا ِيْ َ، َِك َ ِيْد َ ِيْ ٌ. َل َ ُم اغْ ِرْ ِّلْمسْ ِ ِيْ َ َالْ ُسْ ِ َا ِ، َالْ ُؤ ِ ِيْ َ َالْ ُؤ ِ َا ِ اْ َحْ َا ِ ِنْ ُمْ‬
   ‫ّخرة‬          ‫د ي َسنة وف‬                 ‫َ َ و ت إنك سم ع قر ب ا ّله َ أرن ح َ حق و ز ن تب عه َأرن ب طل َطال و ز ن تن به ربن تن ف‬
   ‫واْألمْ َا ِ، َِ َ َ ِيْ ٌ َ ِيْ ٌ. َل َ ُم َ َِا الْ َّق َ ًا َارْ ُقْ َا اِ َا َ ُ، وَ َِا الْ َا ِ َ با ِ ً َارْ ُقْ َا اجْ ِ َاَ ُ. ََ َا آِ َا ِي ال ُنْ َا ح َ َ ً َ ِي اآل ِ َ ِ‬
    ‫َسنة وقن عذ َ ن ر ربن ه لن م ْ أ و جن وذري تن قرة أ ين و ع ن ل متق َ ِم م س ح ن ربك رّب عزة عم يصف ن وسالم عّل‬
 ‫ح َ َ ً َ ِ َا َ َاّب ال َا ِ. ََ َا َبْ َ َا ِن َزْ َا ِ َا َ ُ َِاِ َا ُ َ َ َعْ ُ ٍ َاجْ َّلْ َا ِّلْ ُ َ ِين إ َا ًا. ُبْ َا َ َِ َ َ ِ الْ ِ َ ِ َ َا َ ِ ُوْ َ، َ َ َ ٌ َ َى‬
                                                         ‫له وص به وسّلم َأقم صالة‬                     ‫هلل عّل محمد وعّل‬              ‫م سّل ن و ح د لّله َّب ع لم ن وصّل‬
                                                        ‫الْ ُرْ َ ِيْ َ َالْ َمْ ُ ِ َ ِ ر ِ الْ َاَ ِيْ َ. َ َ َى ا ُ َ َى ُ َ َ ٍ َ َ َى آِ ِ َ َحْ ِ ِ َ َ َ َ. وَ ِ ِ ال َ َ َ.‬

‫‪Oleh: Umar Said Wijaya‬‬

                                                                                                                                                                          ‫6023 : ‪Hit‬‬

								
To top