EBook Seo

Document Sample
EBook Seo Powered By Docstoc
					Handbook Menguasai SEO
Buku Pegangan Menguasai SEO Dalam 28 Hari

 V1.2 ©2009 oleh Cosa Aranda dan PanduanDasar.Com – hak
cipta dilindungi oleh undang-undangDilarang keras
mengkopi, memperbanyak, maupun mengutip sebagian atau
seluruh bagian dari e-book ini tanpa ijin tertulis dari pihak
PanduanDasar.Com

Cosa Aranda
                                      VERSION HISTORY

V1.0:


   Initial release


V1.1:


   Otomatisasi link bulding dengan 3WayLinks (bab II)

   Penjelasan mengenai Angela's Backlink (bab II)

   Penjelasan mengenai backlink NoFollow dan DoFollow (bab II)

   Pembahasan mengenai Content Rewriting (bab III)

   Penjelasan mengenai Google Dance, Google Sandbox, dan Google Banned (Lampiran)

   Tips agar cepat terindeks dengan memanfaatkan layanan informasi domain (Lampiran)

   Tehnik SEO untuk situs statis (Lampiran)

   Tehnik SEO untuk toko online (Lampiran)

   Antara Pagerank dan SEO (Lampiran)

   Preview algoritma terbaru Google a.k.a Google Caffeine (Lampiran)

   Preview SEO untuk Yahoo! Dan Bing (Lampiran)

   Blueprint Alternate Keyword Targetting Strategy (Blueprint)


V1.2:


   Panduan memilih nama domain (Lampiran)

   Update preview algoritma Google Caffeine (Lampiran)


Catatan: updet materi terbaru ditandai dengan warna latar belakang yang berbeda, yaitu warna krem

tua seperti pada contoh di samping.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 2
                                                                     DAFTAR ISI

VERSION HISTORY ......................................................................................................................................... 2
DAFTAR ISI..................................................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN............................................................................................................................................. 6
BAB I............................................................................................................................................................ 19
   Variasi Kata Kunci.................................................................................................................................... 26
   Menentukan Kata Kunci Utama..............................................................................................................35
   Menentukan Kata Kunci Sekunder.......................................................................................................... 42
   Long-Tail Keywords .................................................................................................................................49
   Kesalahan Yang Sering Dilakukan Oleh Pemilik Situs Web ..................................................................... 53
   Sebelum Anda Beralih............................................................................................................................. 55
BAB II........................................................................................................................................................... 57
   Struktur Link............................................................................................................................................59
   Klasifikasi Link / Tautan........................................................................................................................... 62
   Natural Backlink ...................................................................................................................................... 66
   High-Quality Backlink ..............................................................................................................................68
   Membangun Backlink (Link Building)...................................................................................................... 69
   Otomatisasi Link Building........................................................................................................................80
   Angelas' Backlink..................................................................................................................................... 85
   Analisa Backlink....................................................................................................................................... 87
   Sebelum Anda Beralih............................................................................................................................. 92
BAB III..........................................................................................................................................................94
   Struktur Konten.......................................................................................................................................97
       Judul Halaman / Judul Artikel .............................................................................................................98
       Isi Artikel ...........................................................................................................................................104
       Media Pendukung ............................................................................................................................. 115
       Referensi ...........................................................................................................................................118
   Content (Re)Writing..............................................................................................................................119
   Sebelum Anda Beralih...........................................................................................................................122
BAB IV........................................................................................................................................................ 125




PanduanDasar.Com                                                                                                     Handbook Menguasai SEO | 3
   Sebelum Anda Beralih...........................................................................................................................127
PENUTUP................................................................................................................................................... 129
   Tantangan Pertama: Prove Your Knowledge ........................................................................................132
   Tantangan Kedua: Upgrade Your Knowledge .......................................................................................133
   Tantangan Ketiga: Share Your Knowledge............................................................................................ 133
   Kontak Saya...........................................................................................................................................135
LAMPIRAN................................................................................................................................................. 137
   Mengenal Si Ekor Panjang.....................................................................................................................138
   Menangkap Si Ekor Panjang..................................................................................................................140
       Senjata Penangkap Si Ekor Panjang ..................................................................................................140
       Tehnik Menangkap Si Ekor Panjang..................................................................................................142
       Memanfaatkan Si Ekor Panjang ........................................................................................................143
       Akhir Kata..........................................................................................................................................143
   Mengenalkan Situs Anda Pada Search Engine......................................................................................145
       The Basic ...........................................................................................................................................145
       The Alternate ....................................................................................................................................146
       The Myth...........................................................................................................................................146
       The Conclusion..................................................................................................................................147
   Membuat Dummy Blog Untuk Mendapatkan Account AdSense..........................................................148
   Advanced Dummy Blogging .................................................................................................................. 150
   Panduan Memancing (Link) .................................................................................................................. 153
       Tujuan Memancing ........................................................................................................................... 153
       Memilih dan Menyiapkan Umpan .................................................................................................... 154
   Cara Gampang Cari Backlink ................................................................................................................. 156
   Wrong Way SEO....................................................................................................................................159
   Meng-SEO-kan Gambar Di Situs Anda ..................................................................................................162
   Outbound Links - Why Afraid?..............................................................................................................164
       Antara Outbound Link dan SEO ........................................................................................................164
       Lalu, Kenapa Takut? .......................................................................................................................... 165
   Antara Google Dance, Google Sandbox, dan Google Dance.................................................................168
       Google Dance....................................................................................................................................168
       Google Sandbox ................................................................................................................................169




PanduanDasar.Com                                                                                                 Handbook Menguasai SEO | 4
     Google Banned..................................................................................................................................170
  SEO untuk Situs Affiliate / Sales Letter dan Mini Site ...........................................................................171
  SEO untuk Situs Toko Online atau Produk Konsumen..........................................................................173
  Antara PageRank dan SEO ....................................................................................................................175
  Cepat Terindex Dengan Memanfaatkan Layanan Informasi Domain...................................................176
  Preview: Mengintip Algoritma Terbaru Google (Google Caffeine)....................................................... 178
  Preview: SEO untuk Bing.......................................................................................................................180
  Panduan Memilih Nama Domain..........................................................................................................182




PanduanDasar.Com                                                                                           Handbook Menguasai SEO | 5
                             PENDAHULUAN
                   (BUKAN) SEBUAH RAHASIA




PanduanDasar.Com          Handbook Menguasai SEO | 6
Dunia ini memang penuh misteri. Penuh dengan rahasia. Bahkan banyak di antaranya yang belum dapat

terpecahkan oleh teknologi dan akal pikiran manusia saat ini. Seperti fenomena alam, kemunculan

makhluk-makhluk aneh, dan sebagainya.


Dari sisi manusia pun yang namanya rahasia selalu membuat kita penasaran. Coba kalau tiba-tiba ada

yang mengatakan bahwa ia mengetahui rahasia agar kita bisa berumur panjang misalnya. Siapa sih yang

jadi penasaran?


Ari Lasso saja sampai mengabadikan sebuah rahasia yang ia ketahui dalam bentuk lagi. “Rahasia

Perempuan” judulnya. Begini liriknya:


ada satu bagian pada perempuan
yang sangatlah peka
bila disentuh oleh lelaki
dimanakah bagian itu
maukah kau tahu

Saking besarnya daya tarik ‘rahasia’, lagi itu pun hingga sekarang masih menjadi salah satu hits andalan

Ari Lasso.


Tapi yang paling banyak dikejar-kejar orang tentu saja yang namanya rahasia untuk menjadi kaya.

Apalagi kalau bisa muda kaya raya dan mati masuk surga, hehehe. Nah ngomong-ngomong soal

kekayaan, ini ada cerita mengenai rahasia kekayaan seorang pria yang bernama Pak Joko. Mau tahu?




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 7
   Pak Joko baru-baru ini terpilih sebagai salah satu pria terkaya di Indonesia dengan kekayaan
   hampir mencapai 100 trilyun rupiah. Masuknya beliau ke dalam daftar tersebut memang cukup
   mencengangkan karena sebelumnya sama sekali tidak ada yang mengenalnya.
   Sebuah televisi swasta kemudian memutuskan untuk mengundang pak Joko ke salah satu acara
   talkshow mereka, bersama dengan beberapa nama lain yang ada di dalam daftar orang terkaya
   di Indonesia tersebut. Tujuannya tentu saja, untuk membicarakan rahasia kesuksesan dan
   kekayaan mereka.
   Pada saat acara talkshow dimulai, secara bergiliran, Ani, si pembawa acara yang lugas dan cerdas
   menanyakan rahasia di balik kesuksesan mereka. Dan akhirnya tiba juga giliran pak Joko.
   “Pak Joko, masuknya bapak ke dalam daftar orang terkaya di Indonesia harus diakui cukup
   mengagetkan banyak kalangan karena di tahun-tahun sebelumnya nama bapak sama sekali tidak
   pernah muncul ke media. Sebenarnya apa rahasia bapak sehingga dapat meraup kekayaan dalam
   waktu cepat seperti sekarang ini?”
   Sambil tersenyum pak Joko menjawab, “Begini mbak Ani. Saya memang punya lima rahasia
   kesuksesan yang selalu saya pegang teguh sampai sekarang ini. Yang pertama, saya selalu
   bersikap baik terhadap semua orang, baik kawan maupun lawan bisnis saya. Yang kedua, saya
   selalu bersikap jujur terhadap siapa pun, terutama kepada para pelanggan saya. Yang ketiga,
   saya selalu bersikap adil terhadap karyawan-karyawan saya. Dan yang keempat, saya sering
   melakukan kegiatan sosial.”
   “Bagaimana dengan rahasia kelima?”, tanya Ani penasaran.
   Pak Joko menghempaskan tubuhnya di sofa. Senyumnya semakin lebar. “Yah, harus diakui,
   rahasia terakhir ini yang paling penting. Bisa dikatakan, inilah kunci dari segala kunci kekayaan
   saya”. Ia berhenti sejenak dan menengadahkan wajahnya ke atas, seolah menerawang,
   mengingat kembali masa lalunya. Tak lama ia pun melanjutkan perkataannya, “Jadi sebenarnya
   begini... 9 bulan lalu kakek saya yang tinggal di luar negeri meninggal dan ia mewariskan kepada
   saya uang sebesar 100 trilyun rupiah...”.




Hehehe, jadi ternyata kekayaan pak Joko ini datangnya dari warisan. Itu sih bukan rahasia namanya.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 8
Sebenarnya produk Panduan 28 Hari Menguasai SEO ini pun demikian. Tanpa ragu-ragu dan tanpa

tedeng aling-aling saya katakan bahwa tidak ada rahasia apa pun di sini. Anda bisa bolak-balik sampai

jaman kuda bisa terbang pun gak bakalan ada. Sebaliknya, yang akan Anda temui di sini adalah panduan

dan penjelasan mengenai berbagai teknik SEO dasar, beserta cara penerapannya, yang apabila

diimplementasikan dengan benar akan dapat membantu membawa situs Anda ke posisi terhormat di

halaman hasil pencarian mesin pencari.


Eh tunggu dulu... teknik dasar??? Bagaimana mungkin kita bisa menjadi yang terbaik di mesin pencari

apabila yang kita pelajari hanyalah teknik- teknik dasar???


Kawan, ini lah yang menarik dari SEO. Ribuan atau bahkan jutaan orang gagal karena sibuk mencari

rahasia dan teknik-teknik tingkat tinggi dari SEO, padahal faktanya, mereka yang berhasil adalah yang

mampu mengimplementasikan teknik-teknik dasar SEO dengan optimal.


Tidak percaya? Saya memiliki seorang kawan, pebisnis internet sukses, yang memiliki banyak situs

dengan rata-rata pengunjung untuk masing-masingnya adalah 20,000 orang per hari. Uniknya,

jangankan punya teknik rahasia, pada saat diminta menjelaskan arti istilah-istilah SEO pun belum tentu

ia bisa menjawab!


Mustahil? Tidak juga. Apabila diperhatikan, yang ia terapkan ternyata murni adalah teknik-teknik dasar

SEO. Yang membedakan dengan orang lain adalah, he did it better and harder. Saya sendiri juga banyak

belajar dari ketekunannya itu.


Eniwei kawan, that’s the beauty of SEO. Tidak heran ada pepatah yang berbunyi, “SEO is an art, not a

science”. SEO itu seni, bukan ilmu pasti. Apalagi ilmu gaib.


Ngomong-ngomong, pernah dengar cerita berikut ini?




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 9
  Pada suatu hari, seorang pria gagah, berbadan tinggi besar, dan berpakaian necis masuk ke

  sebuah layanan reparasi HP. Dengan lagak yang sombong, ia pun duduk dan mengeluarkan

  sebuah HP yang harganya di atas 10 juta dari balik saku jasnya.

  Marah-marah ia berkata, “Tolong perbaiki HP saya ini! Saya sudah sering gonta-ganti HP mahal,

  baru kali ini dapet yang parah. Masa’ sejak beli tiga hari lalu sampai sekarang, suaranya kecil

  banget. Hampir gak kedengeran sama sekali!”.

  Si petugas pun dengan segera membongkar HP tersebut. Dari layar sampai colokan bateri,

  semuanya diperiksa dengan teliti. Tapi tak ada satu pun yang bermasalah. Setelah hampir 3 jam

  ia   akhirnya   menyerah,   memasang      kembali   perangkat-perangkat     HP   tersebut,     dan

  menyerahkannya pada si pria perlente.

  “Maaf pak, sudah saya periksa dengan teliti, tapi sepertinya tidak ada masalah sedikut pun.”

  “Ah mana mungkin, apa jangan-jangan kamu menuduh saya tuli?!”.

  “Bukan begitu pak, tapi sudah saya cek berulang-ulang, dan semua komponennya baik-baik

  saja”.

  Si pria perlente makin marah. Ia menggebrak meja counter dan berteriak sembari menyodorkan

  HPnya, “Kalau tidak percaya, nih coba dengarkan sendiri!”

  Memang benar, setelah didengarkan, suara HP tersebut memang kecil. Petugas service berpikir

  sejenak dan kemudian berkata, “Ngomong-ngomong volume suaranya sudah dikerasin belum,

  pak?”

  Si pria perlente terdiam mendengar pertanyaan tersebut. Sambil berbisik ia menjawab, “Eh

  emang bisa yah? Gimana caranya?”




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 10
Ternyata si pria perlente ini gaptek, hehehe. Gara-gara penampilannya dan pengakuannya yang sering

berganti HP, petugas service HP pun tertipu dan langsung mengira bahwa memang HP-nya yang

bermasalah. Padahal ternyata solusinya sangat simpel dan sudah ada di depan mata.


Seperti itulah dunia SEO. Di sini tidak ada yang namanya teknik tingkat tinggi dan ilmu-ilmu rahasia. Yang

ada hanyalah implementasi teknik dasar yang dinamis, optimal, dan sesuai dengan kebutuhan serta

sumber daya. Jadi tidak perlu berpikir terlalu jauh lah. Anak kecil aja wajib sekolah, bukan sekodong,

hehehe.


Secara umum, ada tiga elemen SEO yang akan kita pelajari, yaitu:


1. Kata kunci (keyword)


2. Tautan balik (backlink)


3. Penulisan konten (content writing)


Selain itu ada satu materi tambahan, khusus bagi Anda yang belum memiliki situs web, yaitu tentang

pembuatan situs (site creation). Bagi yang sudah memiliki situs web sendiri pun tidak masalah, karena e-

book ini memang sudah dirancang untuk digunakan baik oleh yang sudah memiliki situs web maupun

yang belum.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 11
          Keyword                                                                 Site Creation




          Backlink                              Content Writing




      Backlink Building                            Sukses SEO




                                     Gambar 1 Bagan Kunci Sukses SEO




Yang jelas, saya berasumsi bahwa Anda yang membeli buku ini adalah orang-orang yang sudah mengerti

maksud dan tujuan SEO. Come on, gak mungkin kan Anda membeli sebuah buku tentang panduan SEO

apabila Anda gak tahu SEO itu apa? Bagai membeli gajah dalam karung dong itu namanya.


Kenapa saya asumsikan demikian? Karena maaf sekali, buku ini sengaja tidak memberikan penjelasan

mengenai apa itu mesin pencari, bagaimana cara kerja mesin pencari, sejarah mesin pencari, dan apa itu

SEO. Saya benar-benar ingin menjaga agar fokus buku ini adalah mengenai “panduan menguasai SEO”

(perhatikan kata yang digarisbawahi) dan terkadang, information overloaded justru tidak akan

membantu proses pembelajaran kita. Apalagi kalau informasi yang berlebihan itu adalah informasi-

informasi yang tidak relevan atau tidak berhubungan dengan proses belajar kita.


Saya sendiri mulai pertama kali membuat situs web pada pertengahan tahun 2005. Di akhir tahun

tersebut, situs yang saya buat didatangi oleh kurang lebih 17 ribu pengunjung per hari. Apakah pada




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 12
saat itu saya sudah mengenal SEO? Sama sekali tidak! Saya justru baru tahu tentang pengertian SEO dan

berbagai tekniknya sekitar 4 bulan setelah itu. Bahkan sampai sekarang saya masih belum hapal sejarah

dan pengertian mesin pencari secara teknis. Sejujurnya sih, saya juga tidak terlalu peduli akan hal itu,

hehehe.


Nah mungkin yang menjadi pertanyaan, apakah pada saat itu saya sudah menerapkan teknik-teknik

SEO? Jawabannya YA. Tanpa disadari, ternyata teknik-teknik SEO dasar sudah saya implementasikan

pada situs saya. Jauh sebelum saya menyadari arti SEO itu sendiri.


Bukan tidak mungkin, pada saat Anda membaca bagian pembuka ini, Anda juga secara tidak sadar

sebenarnya sudah menerapkan berbagai teknik SEO dasar pada situs yang Anda miliki.


Hal ini memungkinkan karena pada dasarnya cara kerja mesin pencari dan SEO itu sederhana. Sangat

sederhana sekali bahkan. Kuncinya hanya ada dua dan saya minta Anda benar-benar menetapkannya di

dalam hati Anda.


Kuncinya adalah: natural dan human-like thinking.


Secara singkat, natural artinya alamiah sedang human-like thinking artinya berpikir seperti manusia.

Maksudnya seperti apa? Tenang, nanti dengan sendirinya, setelah Anda membaca dan memahami

lembar demi lembar buku ini, pasti akan Anda ketahui kok.




                                             Human-
     Natural                                   Like                                    SE / SEO
                                             Thinking


                                 Gambar 2 Bagan Kunci Cara Kerja SE dan SEO




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 13
Produk ini sendiri terdiri dari dua bagian, yaitu Handbook Menguasai SEO (yang sedang Anda baca saat

ini) serta Blueprint Menguasai SEO yang berisi action plan selama 28 hari untuk menerapkan teknik-

teknik SEO yang telah Anda pelajari pada situs yang Anda miliki. Sangat disarankan bagi Anda untuk

membaca dan menguasai terlebih dahulu e-book handbook ini sebelum membaca e-book blueprint.

Jangankan membaca, kalau bisa menyentuh pun jangan. Kalau perlu, minta tolong tetangga Anda untuk

menyimpannya sementara Anda mempelajari buku panduan ini, hehehe.


Eh tapi saya ingin memastikan sekali lagi nih... Anda sudah tahu kan SEO itu apa? Yakin? Oke lah,

berhubung saya orangnya baik hati dan tidak sombong, saya akan sedikit menerangkan mengenai SEO.

Jadi secara singkat, SEO atau Search Engine Optimization adalah berbagai teknik yang dilakukan untuk

mengoptimasi suatu situs web agar mendapatkan tempat atau posisi yang optimal di dalam hasil

pencarian mesin pencari dan mendatangkan pengunjung yang banyak darinya. Yang dimaksud dengan

rangking optimal di sini adalah pada posisi sepuluh besar. Kenapa sepuluh besar? Karena kebanyakan

pengguna mesin pencari hanya akan mencari di halaman hasil pencarian sampai maksimal halaman

kedua saja (posisi 1 sampai 20). Apabila sampai halaman kedua mereka tidak menemukan yang mereka

cari, maka biasanya mereka akan melakukan pencarian dengan kata kunci yang lain.


Saya yakin Anda pun demikian.


Kecuali jika sedang mencari gambar porno Chika.


Atau video bokep terbaru dari Maria Ozawa.


Kembali ke laptop.


Teknik SEO pada dasarnya dibagi menjadi dua, yaitu teknik SEO on-page dan teknik SEO off-page. Kunci

dari teknik SEO on-page adalah pada content (termasuk situs web itu sendiri), sedangkan untuk off-page

pada backlink.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 14
                                          SEO
                   On-Page                                              Off-Page

      Content                            Site
                                                                          Backlink
      Writing                          Creation
                                  Gambar 3 Bagan Pembagian Teknik SEO


Mau contoh hasil penerapan SEO?




                                  Gambar 4 Contoh Hasil Penerapan SEO




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 15
Situs yang ada di urutan pertama dari 20 juta hasil pencarian (per 10 Maret 2009) untuk kata kunci “cell

phone theme” di atas adalah milik saya. Apakah ada teknik rahasia dalam proses SEO-nya? Sama sekali

tidak ada. Menarik bukan? 


Satu istilah yang berkaitan erat dengan mesin pencari dan SEO yang sebaiknya Anda kenal adalah SERP

atau Search Engine Results Page. Ini adalah halaman-halaman hasil pencarian yang muncul pada saat

Anda mencari sesuatu di mesin pencari. Screenshot sebelumnya di atas juga merupakan contoh dari

SERP.


Tujuan dari SEO sendiri, seperti sudah disinggung di atas, pada dasarnya adalah mendapatkan posisi

yang baik pada SERP. Tujuan lainnya ada banyak. Misalnya.. ah, sudah cukup deh. Tadi kan janjinya saya

tidak akan membahas mengenai pengertian SEO dan tujuannya. Lagipula Anda tidak perlu terlalu

memusingkan istilah-istilah di atas kok. Nyante aja coy! 


Kembali ke masalah produk ini, jangan kaget jika nantinya di tengah-tengah bab saya meminta Anda

untuk membuka suatu halaman situs web atau mengunduh referensi tambahan dari internet yang

memang sudah saya sediakan. Sangat disarankan apabila itu terjadi, dan memang pasti akan terjadi,

Anda lupakan sejenak e-book ini dan berpindah masuk ke dunia internet. Kecuali jika memang informasi

tambahan yang saya referensikan tersebut sudah Anda pahami sepenuhnya.


Sebagai contoh, di bab empat mengenai pembuatan situs, Anda akan diminta untuk mempraktekkan

secara langsung pembuatan situs web di layanan Blogspot. Karena saya yakin sebagian orang sudah

mengenal dan menguasai Blogspot, maka saya tidak menyertakan panduan pembuatan blog di Blogspot

pada e-book ini. Materi tersebut saya sediakan secara terpisah dalam bentuk e-book yang dapat Anda

unduh secara gratis pada tautan referensi yang saya berikan nantinya.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 16
Sekali lagi, langkah ini sengaja saya ambil untuk menjaga fokus produk ini agar tidak melenceng dari

pokok bahasan mengenai SEO. Lagipula, Anda juga pasti bete bin sebel kan apabila sudah bayar mahal-

mahal untuk membeli produk ini tapi ada materi-materi yang sudah basi semacam cara membuat blog di

Blogspot itu 


Selain itu, saya juga ingin agar dalam proses belajar Anda bersifat aktif. Tidak hanya sekedar membaca

halaman demi halaman dan mengangguk-anggukkan kepala, melainkan juga, pada titik-titik tertentu,

langsung mempraktekkan apa yang sedang diajarkan. Itu sebabnya produk ini dibundel pula dengan

beberapa lembar checklist dan worksheet yang nantinya wajib untuk Anda isi.


Kenapa demikian? Karena pada saat Anda belajar secara pasif (membaca), maka hanya ada 20%

kemungkinan bahwa apa yang Anda pelajari akan masuk ke dalam otak Anda. Pengecualian untuk yang

memiliki kemampuan photographic memory tentunya. Namun, jika Anda belajar secara aktif (praktek

langsung), maka probabilitas masuknya materi tersebut ke dalam otak Anda akan menjadi 3x lipat, yaitu

60%. Sekarang coba bayangkan apa yang terjadi bila Anda belajar secara pasif dan aktif sekaligus?

Hasilnya akan maksimal bukan?


Target pembaca produk Panduan 28 Hari Menguasai SEO ini sendiri adalah para pemula yang belum

mengenal SEO sama sekali atau yang sudah mengerti tentang SEO namun kesulitan dalam cara

penerapannya. Sedangkan untuk tolak ukur yang digunakan adalah mesin pencari Google, meskipun

secara umum teknik optimasi mesin pencari yang diajarkan di buku ini dapat diaplikasikan pada semua

mesin pencari yang ada.


Yuk lanjut. Di bagian akhir buku ini akan ada tantangan bagi Anda. Bukan tantangan untuk adu panco

atau bergulat kok. Melainkan tantangan untuk mempraktekkan secara langsung segala sesuatu yang

telah Anda pelajari di sini. Seperti apa bentuknya? Lihat saja nanti  Yang jelas ada hadiahnya loh. Dan

bukan sekedar piring atau gelas, hehehe.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 17
Nah, sudah siap untuk menjelajah masuk ke dunia SEO?


Jika ya, pelajaran mengenai SEO Anda akan dimulai dengan...




PanduanDasar.Com                                              Handbook Menguasai SEO | 18
                                  BAB I
                   MENGENAL KATA KUNCI




PanduanDasar.Com       Handbook Menguasai SEO | 19
Jika Anda pernah membaca buku seni perang Sun Tzu (The Art of War), ada satu ajaran yang cukup

terkenal:


“If you know both yourself and your enemy, you can come out of hundreds of battles without danger.”


Pada saat Anda masuk ke dalam dunia SEO, Anda akan segera menyadari bahwa Anda tidak hanya harus

berjuang mengoptimalkan situs Anda, melainkan juga harus berjuang dan bersaing dengan ribuan atau

bahkan jutaan situs sejenis lain yang sudah lebih dahulu eksis di sana. Oleh karena itu, salah satu kunci

agar kita bisa bertahan dan memenangkan pertempuran tersebut adalah dengan mengenal lebih dalam

tentang situs kita dan juga situs-situs lain yang menjadi saingan kita.


Persis seperti apa kata Sun Tzu.


Pada implementasinya di dunia SEO, kita dapat mengenali sebuah situs secara lebih dalam melalui apa

yang disebut dengan keyword atau kata kunci. Sebagian besar webmaster atau pemilik situs yang sudah

paham akan SEO biasanya akan menggunakan kata kunci sebagai patokan atau acuan dalam pembuatan

situs mereka.


Namun tidak jarang, ada juga sebagian yang tidak terlalu memusingkan masalah kata kunci pada awal

pembuatan situs mereka. Baru selanjutnya, setelah memikirkan tentang SEO, kata kunci menjadi pokok

pikiran yang utama.


Sebenarnya apa yang disebut dengan kata kunci dalam dunia SEO?


Secara sederhana, kata kunci adalah topik atau tema dari suatu situs. Satu situs bisa saja memiliki lebih

dari satu kata kunci. Kata kunci sendiri dapat berupa kata atau frase (lebih dari satu kata). Agar tidak




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 20
rancu, untuk selanjutnya penyebutan istilah kata kunci dapat berarti kata kunci yang terdiri dari satu

kata maupun yang berupa frase. Ingat-ingat ya? Jangan sampai lupa-lupa ingat loh, hehehe.


Nah, setiap situs web pasti memiliki setidaknya satu kata kunci utama atau yang disebut dengan primary

keyword. Kata kunci utama ini yang seringkali menjadi acuan dalam proses pembuatan suatu situs, baik

dalam penentuan nama domain, tema atau template, dan sebagainya. Biasanya, ia merupakan topik

atau tema dasar dari sebuah situs.


Untuk kata kunci-kata kunci lain yang bersifat mendukung, mereka disebut dengan secondary keyword.

Kata kunci sekunder ini bisa berupa hal-hal yang berhubungan dengan kata kunci utama (related

keywords), istilah atau sebutan lain (synonim keywords), atau bisa juga bentuk tunggal atau jamak dari

kata kunci utama atau kata kunci sekunder yang lain. Pada pembuatan isi atau artikel dari suatu situs

seringkali pemilik situs yang sudah SEO-minded akan mengacu pada kata kunci-kata kunci sekunder.


Oke, karena ini merupakan dasar, agar tidak lupa, kita coba ulangi sekali lagi yah.


Ada dua macam kata kunci, yaitu kata kunci primer dan kata kunci sekunder. Kata kunci primer

merupakan tema dasar dari suatu situs dan biasanya digunakan sebagai pondasi untuk pembangunan

awal situs yang bersangkutan. Sedangkan kata kunci sekunder merupakan tema-tema lain yang masih

berhubungan dengan tema dasar tadi namun implementasinya lebih kepada pembuatan isi situs atau

artikel situs yang bersangkutan. Paham kawan?


Mari kita pause sejenak pembelajaran teori kita di sini dan mencoba mempraktekkan teori mengenai

kata kunci yang baru saja dipelajari. Ikuti langkah-langkah berikut:


1. Ambil lembar kerja “Keyword Brainstorming”. Agar nanti tidak tertukar, beri label ‘A’ besar di sudut

    kanan atas.

2. Tuliskan salah satu HOBI Anda pada kolom Topik.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 21
3. Tuliskan minimal tiga benda / obyek yang berhubungan erat dengan hobi Anda tersebut pada kolom

   Kata Kunci Utama.

4. Untuk masing-masing benda / obyek yang Anda tuliskan pada kolom Kata Kunci Utama, cari dan

   tuliskan minimal 5 hal / kegiatan / obyek yang berhubungan dengan mereka pada kolom Kata Kunci

   Sekunder. Jika kebingungan, tuliskan saja hal-hal yang terlintas di kepala Anda secara spontan pada

   saat Anda memikirkan benda / obyek tersebut.


Contoh lembar kerja ‘A’ yang sudah terisi penuh:


          Topik               Kata Kunci Utama                    Kata Kunci Sekunder

       Membaca                      Buku                               Buku komik

                                                                       Buku novel

                                                                   Buku novel romantis

                                                                   Buku komik jepang

                                                                      Penulis buku

                                   Majalah                            Majalah gosip

                                                                    Majalah komputer

                                                                     Majalah gadget

                                                                     Redaksi majalah

                                                                     Majalah import

                                    Koran                            Koran nasional

                                                                       Koran lokal

                                                                     Membaca koran

                                                                      Tukang koran




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 22
Tidak susah, bukan? Nah teknik penentuan kata kunci dengan cara yang baru saja Anda lakukan disebut

dengan teknik Keyword Brainstorming. Teknik ini tidak terbatas pada hobi saja seperti pada contoh di

atas, melainkan juga bisa diterapkan untuk hal-hal yang lain. Namun sebagai dasar, kita bisa belajar

melakukan keyword brainstorming dengan acuan hobi atau minat kita.


Teknik Keyword Brainstorming ini penting sekali untuk dikuasai karena dapat membantu mengasah

kepekaan dan kemampuan Anda dalam menentukan kumpulan kata kunci dari suatu situs atau untuk

membuat suatu situs. Meskipun tidak seakurat penentuan kata kunci dengan menggunakan tool atau

software, namun ada kalanya nanti Anda harus bergantung kepada intuisi Anda sendiri dalam

menentukan kumpulan kata kunci.


Sebelum berlanjut ke materi berikutnya, saya minta Anda untuk mengulangi sekali lagi langkah-langkah

di atas untuk dua hobi Anda yang lain.


Sudah?


Nah, lalu apa hubungannya kata kunci yang di-SEO-kan di suatu situs dengan pengunjung atau pengguna

mesin pencari?


Seperti kita ketahui, pada saat menggunakan mesin pencari, baik itu Google, Yahoo, dan sebagainya;

kita akan memasukkan kata atau kalimat yang ingin kita cari ke dalam kotak pencarian yang ada.

Selanjutnya, kita tekan tombol untuk memulai pencarian, dan wuzzz... daftar halaman situs web atau

situs web yang berhubungan dengan kata yang kita masukkan akan muncul di hasil pencarian.


Sebagai contoh, apabila kita ingin mencari informasi mengenai ‘kursi meja makan’, maka kemungkinan

kita akan memasukkan kalimat sebagai berikut di bagian kotak pencarian:




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 23
                                  Gambar 5 Kotak Pencarian Google.Co.Id


Kata atau kalimat yang kita gunakan untuk melakukan pencarian di atas, pada dunia SEO, disebut

dengan query atau lengkapnya search query. Pada Google.Co.Id, contoh hasil pencariannya adalah

sebagai berikut:




                              Gambar 6 Contoh Hasil Pencarian di Google.Co.Id


Daftar di hasil pencarian yang muncul di atas ditentukan oleh algoritma perangkingan milik Google,

dimana salah satu parameternya adalah kata kunci. Semakin optimal pengimplementasian kata kunci di

suatu situs atau suatu halaman situs, maka posisi situs kita di hasil pencarian pada saat ada pengguna

mesin pencari yang mencari dengan kata kunci tersebut akan semakin bagus.




PanduanDasar.Com                                                                Handbook Menguasai SEO | 24
Masing-masing mesin pencari sendiri memiliki algoritma dan parameter perangkingan yang berbeda-

beda. Namun hampir semuanya tidak mempublikasikan teknik perangkingan yang mereka gunakan

secara eksplisit sehingga kita hanya bisa mengira-ngira berdasarkan pengalaman dan guidelines yang

mereka berikan. Untuk memahami guidelines dari Google, Yahoo, dan MSN, Anda dapat mengunduh e-

book gratis “Search Engine Guidelines” dari member area Anda.


Dari penjelasan di atas, sudah terlihat bagaimana pentingnya pengaruh kata kunci terhadap trafik situs

kita yang berasal dari mesin pencari.


Jadi jika disimpulkan, apabila dilihat dari sudut pandang SEO, langkah-langkah pembuatan situs yang

benar adalah sebagai berikut:


1. Menentukan kata kunci utama dan kata kunci sekunder.


2. Mempersiapkan situs


    a. Menentukan judul situs


    b. Menentukan nama domain dan mendaftarkannya


    c. Mempersiapkan hosting dan mengarahkan domain ke hosting tersebut


    d. Membuat situs


3. Mengisi situs atau membuat artikel berdasarkan kata kunci yang telah ditentukan, khususnya kata

    kunci sekunder.


       Menentukan                Menentukan
                                                             Membuat                 Merawat
        Kata Kunci                Kata Kunci
                                                              Situs                   Situs
          Utama                   Sekunder


                             Gambar 7 Alur Pembuatan Situs Web Yang SEO-Minded




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 25
Bahasan mengenai pembuatan situs web yang SEO-minded akan Anda temui lebih detil di bab empat.




Variasi Kata Kunci


Sebelum mempelajari teknik-teknik penentuan kata kunci, ada baiknya Anda berkenalan dengan istilah

keyword variation atau variasi kata kunci. Yang dimaksud dengan variasi kata kunci di sini adalah kata

kunci yang berhubungan, baik secara langsung maupun tidak langsung, dengan sebuah kata kunci

yang lain. Variasi kata kunci di sini dapat berupa:


    Istilah lain (sinonim)

    Bentuk lain (jamak / tunggal)

    Sesuatu yang berhubungan (related)

    Sesuatu yang memiliki kelompok kategori yang sama (group)

    Bentuk spesifik (specific)


Sebagai contoh:


    Kata
             Sinonim      Jamak / Tunggal         Related           Group             Spesifik
    Kunci

    Kursi       Sofa              -              Toko kursi          Sofa           Kursi makan

              Bangku                          Tukang pembuat         Meja         Kursi ruang tamu

                                                      kursi

              Dingklik                         Bantalan kursi    Bantalan Kursi      Kursi tua

                                                                   Kursi biru       Kursi mahal

                                                                    Lemari           Kursi biru




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 26
Perhatikan pada contoh di atas bahwa semua jenis variasi kata kunci sebenarnya merupakan bagian dari

Keyword Group (tabel Group). Hanya kemudian ditambahkan kata kunci ‘meja’ dan ‘lemari’ untuk

mempertegas bahwa topik utama dari kumpulan kata kunci di atas adalah ‘kursi’ yang berhubungan

dengan ‘furniture’.


Kegunaan dari Keyword Group sendiri adalah sebagai bahan dasar bagi mesin pencari untuk

menentukan topik utama dari suatu situs. Namun untuk saat ini Anda tidak perlu terlalu memikirkan

masalah tersebut, jadi jangan stress dulu, hehehe. Yuk kita coba lihat saja satu contoh lagi untuk kata

kunci berbahasa Inggris:


Kata Kunci       Sinonim      Jamak / Tunggal       Related          Group                Spesifik

   Book          textbook          books             novel        Book review            Recipe book

                bookstore         The book         magazine           Bible              Black book

                  books                           Audio book        bookstore        Book of drawing

                                                                      poem

                                                                    textbook




Mari kita coba berlatih menentukan variasi kata kunci. Berikut ini langkah-langkahnya:


1. Ambil lembar kerja “Keyword Variation”.

2. Pilih salah satu Topik atau Kata Kunci Utama dari lembar kerja “Keyword Brainstorming” yang telah

    Anda kerjakan sebelumnya. Tuliskan pada bagian kata kunci.

3. Masukkan daftar Kata Kunci Sekunder untuk Topik atau Kata Kunci Utama yang Anda pilih (masih

    dari lembar kerja sebelumnya) dan masukkan ke dalam kolom jenis variasi kata kunci yang sesuai.

4. Tambahkan variasi kata kunci lainnya semampu Anda.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 27
Untuk pertama kali memang mungkin agak membingungkan, khususnya untuk kata kunci berbahasa

Inggris. Untungnya ada beberapa tool gratis yang bisa kita manfaatkan. Namun sebelumnya, cobalah

untuk membangun variasi kata kunci sekali lagi untuk Topik atau Kata Kunci Utama Anda yang lain yang

ada pada lembar kerja “Keyword Brainstorming”.


Sudah selesai mengerjakannya?


Sebelum lanjut, kita refreshing sejenak yah. Ada tebak-tebakan nih, masih ada hubungannya dengan

sinonim kok. Hayoo, apa persamaannya pohon dengan tiang listrik? Jawabannya adalah sama-sama gak

bisa joged, hehehe. Jangankan joged, jalan aja gak bisa 


Nah setelah tadi kita membangun variasi kata kunci dengan cara manual, sekarang kita akan

melakukannya     dengan     memanfaatkan      dua    tool   gratis      yang   ada,   yaitu   Thesaurus

(http://lanjut.in/Thesaurus) dan Keyword Group Detection        (http://lanjut.in/KeywordGroup). Yang

pertama memanfaatkan database yang dimiliki mesin pencari Ask.Com dan dapat kita gunakan untuk

mencari sinonim suatu kata kunci, sedang tool yang kedua menggunakan database milik mesin pencari

MSN dan berguna untuk mencari grup kata kunci dari suatu kata kunci.


Kita coba tool Thesaurus terlebih dahulu. Berikut langkah-langkahnya:


1. Buka halaman http://lanjut.in/thesaurus.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 28
                                    Gambar 8 Tampilan Tool Thesaurus


2. Masukkan kata kunci yang ingin dicari sinonimnya pada kotak pencarian di bagian atas.

   Di sini kita coba dengan menggunakan kata “book”.




                                   Gambar 9 Kotak Pencarian Thesaurus


3. Di halaman hasil pencarian Anda dapat melihat sinonim kata yang Anda cari tersebut untuk masing-

   masing jenis kata (verb, noun) dan untuk masing-masing arti kata.

   Berikut contoh hasilnya:




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 29
                                     Gambar 10 Contoh Hasil Pencarian


Berikutnya giliran tool Keyword Group Detection. Siap?


1. Buka halaman http://lanjut.in/KeywordGroup.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 30
                           Gambar 11 Tampilan Awal Tool Keyword Group Detection


2. Masukkan kata kunci yang ingin dicari sinonimnya pada kotak Tool Input yang ada di sebelah kanan.

   Misalnya saja “book”.




                                        Gambar 12 Kotak Tool Input


   Klik tombol Go untuk memproses.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 31
3. Daftar sinonim untuk kata kunci yang kita masukkan akan muncul di bagian bawah kotak Tool Input.

    Berikut contoh hasilnya:




                                    Gambar 13 Contoh Daftar Sinonim Kata


Pengimplementasian dari variasi kata kunci ini nantinya akan kita pelajari lebih lanjut di bab tiga dan bab

empat. Tapi sebelum beranjak ke sub-bab selanjutnya, mumpung kita sedang bolak-balik menyinggung

soal “book”, ini ada sebuah cerita menyeramkan mengenai buku.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 32
  Ruben sedang menempuh perjalanan dari Surabaya ke Jakarta dengan menggunakan bis malam.

  Di tengah perjalanan, saat bis tersebut berhenti di sebuah terminal, seorang kakek tua naik dan

  menawarkan buku-buku bacaan pada semua penumpang. Sesampainya di kursi Ruben:

  “Bukunya nak? Ada macam-macam nih. Buku silat, cinta-cintaan, agama, dan lain-lain”, ujar

  sang kakek.

  Ruben yang kebetulan sedang tidak bisa tidur pun tertarik. “Ada buku misteri atau horor gak

  kek?”

  “Oh suka cerita horor yah?”, jawab si kakek. “Kebetulan sisa satu. Pas lagi ceritanya. Tentang bis

  yang ditinggali banyak arwah penasaran. Judulnya ‘Bis Malam Penasaran’. Serem banget

  pokoknya.”

  “Boleh juga tuh. Berapa harganya?”

  “Seratus lima puluh ribu, nak”

  “Walah, mahal bener harganya, kek”.

  “Ya namanya juga buku bagus. Best seller. Semua yang baca buku ini kabarnya sampe syok loh

  waktu baca endingnya”, si kakek berpromosi ala sales panci.

  Ruben pun akhirnya mengalah. Uang seratus lima puluh ribu berpindah tangan. Entah kenapa,

  tepat pada saat ia menyerahkan uang tersebut ke kakek tua, tiba-tiba terdengar suara petir

  menggelegar. Angin pun terasa mulai bertiup kencang. Si kakek buru-buru melangkah turun ke

  bis, namun tiba-tiba berhenti dan menolehkan wajahnya pelan-pelan ke arah Ruben.

  “Nak”, ujarnya lirih, “apa pun yang terjadi, harap jangan buka halaman terakhir ya. Ingat, apa

  pun yang terjadi. Kalau tidak nanti kamu akan menyesal dan saya tidak mau bertanggung

  jawab.”




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 33
  Jantung Ruben berdegup kencang. Saking takutnya, ia sampai tidak mampu menganggukkan

  kepala hingga akhirnya si kakek turun dari bis dan menghilang ditelan kegelapan.

  Singkat cerita, dua jam kemudian, sekitar pukul satu malam, Ruben selesai membaca seluruh

  buku tersebut. Kecuali halaman terakhir tentunya. Dan memang benar seperti yang dikatakan si

  kakek penjual, buku itu benar-benar menegangkan dan menyeramkan. Di luar bis yang melaju

  kencang, hujan turun dengan derasnya. Kilat menyambar bergantian dan terkadang terdengar

  suara guruh yang menggelegar. Sejenak Ruben melihat berkeliling dan ternyata semua

  penumpang sudah terlelap. Bulu kuduknya terasa merinding.

  “Baca halaman terakhirnya gak yah?”, pikir Ruben bimbang. Antara penasaran dengan rasa

  takut berbaur menjadi satu. Di luar jendela malam tampak makin gelap.

  “Ah sudahlah, sekalian aja. Nanggung!”

  Dengan tangan gemetar ia pun membuka halaman terakhir dari buku tersebut secara perlahan...

  Dan akhirnya tampak sebuah lembaran kosong dengan sepotong label di bagian pojok kanan

  atas. Sambil menelan ludah, Ruben membaca huruf demi huruf yang tercantum:

         Bis Malam Penasaran

         Terbitan CV. Buku Keren Banget

         Harga Pas: Rp 15.000,-

  Dan Ruben pun syok memikirkan nasib uangnya yang melayang.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 34
Menentukan Kata Kunci Utama


Seperti sudah dijelaskan sebelumnya, kata kunci utama merupakan inti dari situs kita. Kata kunci ini akan

berpengaruh terhadap penentuan kata kunci sekunder suatu situs, dan ujung-ujungnya tentu saja akan

mempengaruhi proses SEO situs tersebut. Dari sini jelas bahwa kesalahan dalam menentukan kata kunci

utama akan berakibat fatal bagi perjuangan situs kita di mesin pencari.


Ibaratnya begini. Ada orang yang ingin kuliah di jurusan Teknik Industri, tapi ia mengira bahwa yang

diajarkan pada jurusan tersebut adalah tentang melukis. Alhasil, menjelang ujian masuk, yang ia pelajari

adalah mengenai teknik-teknik dan teori melukis. Bisa ditebak kan bagaimana hasil ujiannya?


Lanjut.


Untuk menentukan kata kunci utama, khususnya bagi pemula, kita bisa menggunakan minat atau hobi

Anda sebagai acuan, seperti cara yang sudah dipelajari pada sub-bab Variasi Kata Kunci. Ini akan

memudahkan kita dalam membangun situs pertama kita. Nanti setelah kita masuk ke dalam buku mini

action plan akan terlihat jelas betapa pentingnya penguasaan terhadap topik atau tema suatu situs bagi

proses pengoptimasian situs kita.


Nah, setelah kita menemukan suatu topik, ada baiknya kita mengerucutkan topik tersebut agar lebih

spesifik. Tujuannya adalah untuk mengurangi persaingan yang tidak perlu di mesin pencari (penjelasan

lebih detil dapat Anda temui di sub-bab Long-Tails Keyword). Di sini, selain menggunakan teknik

brainstorming seperti sebelumnya, kita juga dapat menggunakan fitur bawaan Google yang disebut

dengan Google Suggest (http://lanjut.in/GoogleSuggest).


Kita coba yuk.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 35
1. Buka halaman http://lanjut.in/GoogleSuggest.




                                        Gambar 14 Google Suggest


2. Masukkan kata kunci yang ingin dicari bentuk spesifiknya pada kotak pencarian. JANGAN tekan

   tombol Google Search melainkan tunggu sejenak, dalam beberapa detik akan muncul kata kunci-

   kata kunci yang merupakan bentuk spesifik dari kata kunci tersebut.

   Berikut ini contoh hasilnya apabila menggunakan kata kunci “book”.




                                  Gambar 15 Contoh Hasil Google Suggest


3. Perhatikan angka berwarna hijau yang muncul di sebelah kanan. Angka tersebut menunjukkan

   perkiraan jumlah hasil pencarian yang ada untuk kata kunci yang ada di sebelah kirinya.

   Untuk contoh di atas misalnya, kata kunci ‘books’ memiliki jumlah hasil pencarian sebanyak

   1,070,000,000. Sedang kata kunci ‘book reviews’ memiliki jumlah hasil pencarian sebanyak

   61,800,000. Sekali lagi ingat, ini hanyalah perkiraan jumlah hasil pencarian. Untuk mengetahui




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 36
   jumlah hasil pencarian yang sebenarnya Anda dapat memilih kata kunci tersebut dan menekan

   tombol Google Search. Berikut ini contoh hasilnya untuk kata kunci ‘book reviews’.




                            Gambar 16 Contoh Hasil Pencarian Dari Google Suggest


4. Jika masih belum puas, kita bisa terus mengerucutkan kata kunci tersebut melalui kotak pencarian

   yang ada. Caranya sama dengan langkah 2, yaitu dengan mengetikkan kata kunci yang ingin kita

   kerucutkan dalam kotak pencarian dan menunggu beberapa saat hingga beberapa kata kunci yang

   merupakan bentuk spesifiknya muncul.




                                   Gambar 17 Contoh Hasil Google Suggest


   Mudah bukan? 


Yang menjadi pertanyaan sekarang, jika menggunakan tool Google Suggest di atas, kata kunci seperti

apakah yang sebaiknya kita pilih sebagai kata kunci utama?




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 37
Jawabannya adalah kata kunci yang memiliki jumlah hasil pencarian paling ideal. Tidak terlalu tinggi,

namun juga tidak terlalu rendah. Kenapa? Karena jumlah hasil pencarian tersebut secara tidak

langsung menunjukkan tingkat kompetisi dari kata kunci yang bersangkutan di mesin pencari.

Semakin tinggi nilainya, semakin berat pula perjuangan kita nantinya apabila kita ingin mendapatkan

posisi yang baik di SERP (masih ingat istilah ini kan? Buka kembali bab Pendahuluan jika lupa ) untuk

situs web dengan kata kunci tersebut.


Untuk dapat menentukan titik ideal tersebut terus terang membutuhkan banyak pengalaman. Setiap

orang juga akan memiliki titik ideal yang berbeda berdasarkan kemampuannya. Namun secara umum,

titik ideal yang dapat digunakan oleh pemula adalah angka 250,000 untuk Google.Com (kata kunci

berbahasa Inggris) atau 500,000 untuk Google.Co.Id (kata kunci berbahasa Indonesia). Maksudnya, kata

kunci dengan jumlah hasil pencarian yang melebihi angka tersebut berarti kurang berprospek untuk

dijadikan kata kunci utama.


Sebagai catatan, selain melalui halaman Google Suggest, fitur Google Suggest juga bisa dimanfaatkan

melalui kotak pencarian yang ada di Google.Com maupun Google.Co.Id.


Oke, sudah cukup teorinya. Sekarang kita coba berlatih.


1. Siapkan lembar kerja “Keyword Brainstorming” yang baru. Agar tidak tertukar dengan lembar kerja

   sebelumnya, beri label huruf besar ‘B’ di sudut kanan atas. Salin kolom Topik pada lembar kerja ‘A’

   pada kolom yang sama di lembar kerja ‘B’.

2. Pilih salah satu kata kunci utama yang Anda tuliskan pada lembar kerja ‘A’. Buka situs Google.Com

   apabila kata kunci tersebut berbahasa Inggris atau buka Google.Co.Id apabila berbahasa Indonesia.

3. Cek jumlah hasil pencarian untuk kata kunci tersebut dengan cara mengetikkan kata kunci itu pada

   kotak pencarian dan menekan tombol Google Search (Google.Com) atau Telusuri Dengan Google

   (Google.Co.Id).




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 38
   Di sini kita coba dengan kata kunci ‘buku’.




                                        Gambar 18 Kotak Pencarian


   Contoh hasilnya:




                                 Gambar 19 Contoh Halaman Hasil Pencarian


4. Perhatikan jumlah hasil pencariannya. Jika termasuk dalam batas titik ideal, maka tuliskan kata kunci

   tersebut pada kolom Kata Kunci Utama di topik yang bersesuaian pada lembar kerja ‘B’. Jika tidak,

   kita manfaatkan fitur Google Suggest untuk mencari bentuk spesifiknya.

   Berhubung contoh kata kunci yang kita gunakan kebetulan tidak memenuhi persyaratan titik ideal,

   maka kita terpaksa bermain dengan Google Suggest. Seperti sudah diajarkan sebelumnya, ketikkan

   kata kunci yang ingin dicari bentuk spesifiknya pada kotak pencarian Google dan tunggu beberapa

   saat hingga daftar kata kunci spesifiknya muncul.




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 39
   Berikut contoh hasilnya:




                                  Gambar 20 Contoh Hasil Google Suggest


5. Dari daftar kata kunci spesifik hasil Google Suggest, pilihlah kata kunci dengan jumlah hasil

   pencarian yang paling mendekati titik ideal dan masukkan kata kunci tersebut ke dalam kolom Kata

   Kunci Utama di lembar kerja ‘B’ pada Topik yang sesuai. Jika tidak ada (semua melebihi), pilih kata

   kunci yang paling kecil jumlah hasil pencariannya dan ulangi lagi prosedur Google Suggest untuk

   kata kunci tersebut.

   Pada contoh di atas, karena semua kata kunci melebihi batas titik ideal, kita ulangi sekali langkah

   Google Suggest dengan menggunakan kata kunci ‘buku best seller’ (yang paling sedikit jumlah hasil

   pencariannya) sebagai acuan.

   Berikut contoh hasilnya:




                                  Gambar 21 Contoh Hasil Google Suggest




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 40
6. Ulangi langkah 5 di atas sampai didapat kata kunci spesifik yang masuk di dalam batas titik ideal. Jika

    sudah, masukkan ke dalam kolom Kata Kunci Utama pada lembar kerja ‘B’ sesuai dengan topiknya.

    Pada contoh di atas kita sudah mendapatkan kata kunci utama yang ideal, yaitu ‘buku best seller

    indonesia’.

7. Ulangi mulai dari langkah 2 untuk kata kunci utama lainnya hingga semua kata kunci utama sudah

    memenuhi syarat batas ideal

    Berikut contoh hasilnya untuk kasus lembar kerja ‘A’ yang ada di awal bab:


         Topik               Kata Kunci Utama                        Kata Kunci Sekunder

       Membaca            buku best seller indonesia

                                majalah nova

                                  koran bola




Sampai sejauh ini tidak membosankan bukan? 


Sebagai catatan, Anda boleh saja menambahkan kata kunci utama lainnya berdasarkan hasil proses

pengerucutan dari Google Suggest. Sebagai contoh, pada saat menganalisa kata kunci ‘koran’

menggunakan prosedur Google Suggest, saya mendapatkan kata kunci ‘koran jawa pos’ yang memiliki

hasil pencarian cukup ideal meskipun masih di bawah kata kunci ‘koran sindo’, yaitu 418,000. Demikian

pula kata kunci ‘buku best seller islam’ yang memiliki hasil pencarian sejumlah 333,000. Jika Anda

menemui kasus seperti di atas, tidak ada salahnya jika kata kunci tersebut juga Anda masukkan ke dalam

kolom Kata Kunci Utama.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 41
Menentukan Kata Kunci Sekunder


Setelah mendapatkan daftar kata kunci utama, tugas selanjutnya adalah menentukan daftar kata kunci

sekunder. Di sini kita akan berkenalan dengan satu tool gratisan lagi dari Google, yaitu Google AdWords:

Keyword Tool (http://lanjut.in/GoogleAdwordsKeywordTool). Jangan khawatir, tool yang satu ini tidak

kalah mudahnya dengan tool-tool sebelumnya kok.


Nah dibandingkan dengan cara yang kita lakukan di awal, daftar kata kunci sekunder yang akan kita

peroleh dari Google Adwords: Keyword Tool bakal lebih akurat. Kenapa? Ya namanya juga tool, aplikasi,

software, sudah tentu ia dibuat agar proses analisa dan riset yang kita lakukan hasilnya lebih akurat 

Google Adwords: Keyword Tool sendiri memanfaatkan data-data hasil pencarian yang dilakukan oleh

para pengguna mesin pencari Google dari seluruh dunia yang terekam di server Google. Mantap tho?


Yuk mari dicoba.


1. Siapkan lembar kerja “Keyword Brainstorming” yang berlabel ‘B’ (yang baru berisikan topik dan

   daftar kata kunci utama ideal) dan buka halaman http://lanjut.in/GoogleAdwordsKeywordTool.




                                  Gambar 22 Google Adwords: Keyword Tool




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 42
2. Jika daftar kata kunci Anda menggunakan bahasa Indonesia, klik tautan Edit di sebelah tulisan

   English, United States dan pilih Indonesian pada kolom sebelah kiri serta Indonesia pada kolom

   sebelah kanan.




                              Gambar 23 Mengubah Aturan Bahasa dan Negara


3. Masukkan salah satu kata kunci utama Anda (dari lembar kerja ‘B’) pada kotak isian yang berada di

   bawah tulisan ‘Enter one keyword or phrase per line:’. Pastikan pula pilihan di sebelah kiri adalah

   ‘Descriptive words or phrases’.

   Di sini kita gunakan daftar kata kunci utama dari contoh sebelumnya, yaitu ‘buku best seller

   indonesia’.




                                 Gambar 24 Memasukkan kata kunci utama


   Jika terdapat kotak konfirmasi di atas tautan ‘Filter my results’ (pada contoh di atas kebetulan tidak

   ada), masukkan karakter-karakter yang muncul pada gambar di atasnya. Seperti ini misalnya:




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 43
                                   Gambar 25 Contoh Kotak Konfirmasi


   Selanjutnya, tekan tombol ‘Get Keyword Ideas’ untuk memulai pemrosesan.

4. Perhatikan tabel hasil pemrosesannya.




                                  Gambar 26 Contoh tabel hasil proses


   Di sini hanya ada satu kolom yang perlu diperhatikan, yaitu kolom Approx Avg Search Volume

   dimana ia menunjukkan banyaknya jumlah pencarian yang dilakukan oleh pengguna mesin pencari

   Google terhadap kata kunci tersebut. Jangan sampai keliru membedakan antara jumlah hasil

   pencarian dengan jumlah pencarian loh.

   Untuk mengurutkan kata kunci berdasarkan jumlah pencarian terbanyak, klik pada tulisan Approx

   Avg Search Volume. Hasilnya adalah sebagai berikut:




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 44
                                  Gambar 27 Hasil proses setelah diurutkan


5. Pilihlah 10 kata kunci teratas yang masih relevan dengan kata kunci utama yang kita gunakan

   sebagai acuan pencarian. Agar lebih mudah, klik pada tautan Add yang ada di kolom paling kanan

   masing-masing kata kunci.

   Untuk contoh di atas, kita bisa mengabaikan ‘cheap lights’, ‘discount lighting’, ‘ebook gratis’, ‘real

   estate’, dan ‘e book gratis’ karena tidak relevan dengan kata kunci utama kita ‘buku best seller

   indonesia’. Dengan demikian kita mendapatkan daftar kata kunci sekunder sebagai berikut:




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 45
                                    Gambar 28 Contoh daftar kata kunci sekunder


    Tuliskan daftar kata kunci tersebut pada kolom Kata Kunci Sekunder untuk kata kunci utama yang

    sesuai pada lembar kerja ‘B’.

6. Ulangi langkah 3 untuk kata kunci utama Anda yang lain.


Contoh hasil akhir lembar kerja ‘B’ sebagai berikut:


       Topik                  Kata Kunci Utama                              Kata Kunci Sekunder

    Membaca               buku best seller indonesia                                Toko buku

                                                                                  Tentang buku

                                                                                    Buku islam

                                                                                  Buku indonesia

                                                                                  Buku komputer




PanduanDasar.Com                                                                   Handbook Menguasai SEO | 46
                                    Daftar buku

                                  Buku manajemen

                                  Buku pendidikan

                                    Sejarah buku

                                    Buku belajar

                   majalah nova       Majalah

                                    Nova tabloid

                                  Popular majalah

                                  Majalah indonesia

                                   Majalah femina

                                    Majalah gadis

                                   Majalah online

                                   Tempo majalah

                                   Aneka majalah

                                   Majalah kartini

                    koran bola          Bola

                                        Liga

                                     Berita bola

                                     Sepakbola

                                      Bola gol

                                   Indonesia bola

                                     Bola dunia

                                    Bola tabloid




PanduanDasar.Com                    Handbook Menguasai SEO | 47
                                                                     Koran kompas

                                                                       Piala dunia




Wew, lumayan juga kegiatan praktek kita kali ini. Masih ada satu sub-bab lagi di pokok bahasan

mengenai Kata Kunci, jadi tetap semangat ya? 


Mari kita coba rekap terlebih dahulu perjalanan pembelajaran kita sampai sejauh ini, sekaligus

mengistirahatkan otak Anda sebentar.


Di awal, kita telah belajar cara membangun kumpulan kata kunci, baik kata kunci utama maupun

sekunder, dengan menggunakan teknik brainstorming. Di sini kita murni bergantung pada diri kita

sendiri untuk menentukan kata kunci apa saja yang sekiranya cocok untuk dijadikan kata kunci utama

maupun kata kunci sekunder.


Kemudian, selangkah demi selangkah kita belajar cara membangun kumpulan kata kunci dengan

menggunakan bantuan tool, dalam hal ini Google Suggests dan Google Adwords: Keyword Tools. Kedua

tool tersebut dapat membantu kita membangun kumpulan kata kunci yang lebih akurat dan lebih

berprospek untuk di-SEO-kan.


Rangkaian cara di atas sebenarnya tidak baku. Kita bisa saja memulai mencari kata kunci utama dengan

menggunakan Google AdWords: Keyword Tools kemudian menggunakan teknik brainstorming untuk

memperoleh daftar kata kunci sekunder. Atau juga dengan sepenuhnya memanfaatkan fitur Google

Suggest untuk membangun daftar kata kunci utama dan sekunder. Semua terserah kita.


Yang terutama di sini adalah kita memahami kedua teknik dasar pencarian kata kunci tersebut.

Menggunakan tool memang lebih akurat, namun jangan sampai kita bergantung sepenuhnya kepada

mereka. Jika itu terjadi, pada saat kita harus membangun sebuah situs yang SEO-minded, kemudian tool




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 48
yang bersangkutan sedang error atau tidak bisa diakses, maka proses pembuatan situs tersebut akan

terhambat. Namun apabila kita mampu menganalisa kata kunci dengan menggunakan teknik

brainstorming, maka proses pembuatan situs tetap akan dapat berjalan lancar.


Yang paling baik sebenarnya adalah gabungan keduanya, dimana kumpulan kata kunci yang dihasilkan

adalah hasil dari proses brainstorming ditambah dengan proses pencarian menggunakan tool. Tidak

susah, kan?




Long-Tail Keywords


Kebanyakan orang beranggapan bahwa yang akan banyak menghasilkan pengunjung adalah kata kunci

yang populer. Anggapan ini tidak salah, namun bukan berarti 100% benar.


Ilustrasinya sebagai berikut.


Budi ingin membuat situs berbahasa Inggris tentang ponsel. Setelah melakukan penelitian, kata kunci

utama yang dipilih oleh Budi (dan memang banyak dicari orang) adalah ‘cell phone’. Setelah situs selesai

dibuat dan diterapkan berbagai teknik SEO, ternyata pengunjung tidak kunjung berlimpah. Dimanakah

letak kesalahannya?


Untuk mengetahui secara jelas, coba Anda lakukan pencarian untuk kata kunci “cell phone” di

Google.Com.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 49
                                Gambar 29 Hasil Pencarian Kata Kunci Cell Phone


Perhatikan jumlah hasil pencariannya. Di situ tercantum angka yang lumayan fantastis, 174,000,000.

Dan seperti sudah kita pelajari di sub-bab sebelumnya, angka jumlah hasil pencarian tersebut secara

tidak langsung juga menunjukkan jumlah kompetitor kita di mesin pencari untuk kata kunci yang

bersangkutan. Di sini, untuk kata kunci ‘cell phone’, berarti kita harus bersaing dengan 174 juta situs

lainnya. Wow! 


Ingat kembali ilmu yang telah kita pelajari sebelumnya. Dalam dunia SEO, kita tidak hanya sekedar

menentukan kata kunci apa saja yang harus kita kuasai, melainkan juga kata kunci apa saja yang

memungkinkan untuk dikuasai. Semakin banyak kompetitor berarti semakin banyak waktu dan sumber

daya yang harus Anda kerahkan untuk mengalahkan mereka. Demikian pula sebaliknya.


Di sini dapat disimpulkan bahwa lebih baik kita mengoptimasi kata kunci yang tidak terlalu populer tapi

hasilnya sukses, daripada berusaha mengoptimasi kata kunci yang populer namun gagal atau kurang

optimal hasilnya. Bahkan banyak fakta membuktikan bahwa sebagian besar pengunjung situs justru

datang dari kata kunci yang tidak terlalu populer.


Nah kata kunci yang kurang populer namun mampu mendatangkan banyak pengunjung itulah yang

disebut dengan long-tail keywords.




PanduanDasar.Com                                                                  Handbook Menguasai SEO | 50
Sebagai contoh, alih-alih menggunakan kata kunci ‘cell phone’, akan lebih baik hasilnya jika Budi memilih

kata kunci ‘gsm cell phone’ yang pesaingnya hanya sekitar 1.5 juta sebagai kata kunci utama. Itu sekedar

contoh. Jika mau mendapatkan kata kunci yang lebih spesifik toh Anda sudah tahu caranya kan? Tentu

saja dengan memanfaatkan Google Suggest dan Google AdWords: Keywords Tools yang telah dipelajari

sebelumnya.


Pada dasarnya, long-tail keywords itu sendiri adalah bentuk sangat-spesifik dari suatu kata kunci.

Biasanya ia berupa frase dengan tiga, empat, atau bahkan lima kata. Hal ini sebenarnya cukup wajar

karena pada kenyataannya, jarang sekali ada pengguna mesin pencari yang melakukan pencarian

dengan hanya satu kata. Jika tidak percaya , sebuah survey dari OneStat.Com mencatat bahwa 33%

pencarian menggunakan frase dua kata, 26% menggunakan tiga kata, 21% menggunakan empat atau

lebih kata, dan sisanya, 20% menggunakan satu kata.


Sebagai contoh, pada saat Anda ingin mencari situs tentang lirik lagu Indonesia, kecil kemungkinannya

Anda untuk mencari dengan menggunakan kata kunci ‘lirik’. Kemungkinan besar Anda akan lebih

memilih untuk menggunakan kata kunci ‘lirik lagu’ atau ‘lirik lagu indonesia’ sebagai query pencarian.


Untuk contoh lain, berikut ini laporan dari statistik pengunjung di salah satu situs mengenai lirik lagu

yang saya miliki:




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 51
                               Gambar 30 Contoh laporan statistik pengunjung


Dari laporan di atas terlihat bahwa banyak pengguna mesin pencari yang masuk ke situs saya melalui

pencarian dengan kata kunci lebih dari dua kata. Bahkan ada yang mencapai enam kata. Sebagian besar

dari kata kunci-kata kunci yang tercantum di laporan tersebut termasuk ke dalam jenis kata kunci long-

tail.


Ada dua cara mendapatkan kata kunci long-tail. Yang pertama adalah dengan mengira-ngira kata kunci

spesifik mana yang berpotensi besar (dengan menggunakan teknik brainstorming maupun tool Google

Suggest dan Google AdWords: Keyword Tool) dan yang kedua dengan menggunakan catatan statistik

pengunjung seperti yang ditunjukkan pada contoh gambar di atas. Cara kedua ini lah yang hasilnya lebih

paten.




PanduanDasar.Com                                                               Handbook Menguasai SEO | 52
Karena pokok bahasan Long-Tail Keyword sebenarnya masuk ke dalam materi pembahasan tingkat

mahir, maka kita tidak akan membahas terlalu detil mengenai si Long-Tail ini. Untuk saat ini, cukup

pahami saja bahwa kata kunci utama yang kita gunakan pada situs kita haruslah yang spesifik dan

berpotensi tinggi.


Untuk referensi tambahkan, silahkan baca artikel “Mengenal Si Ekor Panjang” yang ada di bagian

lampiran.




Kesalahan Yang Sering Dilakukan Oleh Pemilik Situs Web


Berikut ini lima kesalahan yang sering dilakukan oleh pemilik situs web seputar kata kunci:


1. Mengoptimasi Kata Kunci yang Salah.


    Berapa banyak orang yang mencari informasi mengenai ‘kadal bunting’ ? Saya yakin sedikit sekali

    atau bahkan tidak ada. Oleh karena itu, jangan keburu senang dulu apabila situs Anda berhasil

    bertengger di posisi pertama hasil pencarian mesin pencari untuk kata kunci tersebut.


    Itulah sebabnya, analisa kata kunci sangat perlu untuk dilakukan. Sebagai pemilik situs, apalagi situs

    yang berkenaan dengan bisnis, salah dalam menentukan kata kunci sangatlah fatal. Apalagi jika kita

    sudah mengeluarkan waktu dan biaya untuk proses optimasinya.


    Untuk referensi lebih lanjut, silahkan baca artikel “Wrong-Way SEO” yang ada di bagian lampiran.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 53
2. Menetapkan nama perusahaan, produk, atau nama pribadi Anda sebagai kata kunci utama.


   Nama perusahaan, nama produk, atau nama pribadi biasanya bersifat unik, sehingga tingkat

   kompetisinya di dalam mesin pencari tidak lah terlalu rumit. Kecuali jika nama Anda hanya terdiri

   dari satu kata dan itu pun hanya ‘Budi’ misalnya 


   Jika kita membuat situs perusahaan, produk, atau pun pribadi, sebaiknya pilih topik yang paling

   dapat menggambarkan perusahaan, produk, atau diri kita sebagai kata kunci utama. Sebagai contoh,

   jika kita memiliki produk air mineral dalam kemasan botol, gunakan ‘air mineral botol’ sebagai kata

   kunci utama situs Anda.


3. Terlalu berfokus pada kata kunci populer.


   Seperti disebutkan pada sub-bab Long-Tail Keywords, sebaiknya kita tidak terlalu berfokus pada kata

   kunci-kata kunci yang terlalu populer karena seringkali tingkat persaingannya sangat tinggi. Hemat

   usaha dan sumber daya kita untuk mengoptimasi kata kunci-kata kunci yang lebih berprospek.


4. Asal meniru kata kunci milik situs lain tanpa melakukan analisa ulang.


   Ada kalanya kita ingin meniru kata kunci yang digunakan oleh situs lain yang sudah populer (teknik

   analisa kata kunci dari situs lain tidak dibahas di sini). Hal ini sah-sah saja, dan apabila dilakukan

   dengan benar akan menghasilkan daftar kata kunci yang benar-benar berprospek. Kuncinya adalah

   dengan menggunakan sistem ATM (Amati - Tiru - Modifikasi), yaitu:


   a. Analisa dan buat daftar kata kunci yang dimiliki oleh situs target.


   b. Lakukan analisa ulang terhadap masing-masing kata kunci. Apabila tidak berprospek, buang kata

       kunci tersebut dari daftar.




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 54
    c. Tambahkan kata kunci lainnya yang sekiranya berprospek namun belum tercantum dalam daftar

        kata kunci.


5. Terlalu berlebihan dalam mengoptimasi kata kunci.


    Pada saat mengimplementasikan kata kunci pada situs Anda, terutama pada saat penulisan artikel,

    perlu diingat adanya aturan Keyword Stuffing dimana penggunaan suatu kata kunci secara

    berlebihan justru akan menyebabkan situs Anda terkena penalti dari mesin pencari. Akibatnya tentu

    saja, penurunan terhadap rangking atau posisi situs Anda di hasil pencarian untuk kata kunci

    tersebut. Oleh karena itu, pergunakan kata kunci secara wajar dan alami karena ingat, segala

    sesuatu yang berlebihan tidak baik hasilnya 


    Anda akan belajar lebih jauh lagi mengenai pengimplementasian kata kunci di dalam artikel,

    termasuk mengenai Keyword Stuffing, pada bab tiga.




Sebelum Anda Beralih...


Pada bab satu ini kita telah belajar secara detil, luar dalam, mengenai apa yang disebut dengan kata

kunci atau keyword. Jika kita ingat kembali, kata kunci terdiri dari dua bagian, yaitu kata kunci primer /

kata kunci utama dan kata kunci sekunder. Kata kunci jenis pertama bertanggungjawab terhadap

pembuatan situs kita secara keseluruhan, sedangkan kata kunci jenis kedua memegang kendali pada

artikel atau konten dari situs kita.


Kunci dari pembuatan daftar kata kunci yang baik adalah ‘variasi’. Variasi kata kunci menggaransi mesin

pencari menyimpulkan dengan benar topik utama dari situs kita, serta memastikan kita mengoptimasi




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 55
semua kemungkinan kata kunci yang berhubungan dengan topik kita. Dengan demikian, pintu masuk

pengunjung dari mesin pencari ke situs kita juga akan semakin besar.


Pada bab tiga kita akan membahas lebih lanjut mengenai penerapan kata kunci pada konten situs kita,

sedangkan pada bab empat kita akan belajar membuat sebuah situs web berdasarkan daftar kata kunci

yang kita miliki. Penasaran? Sabar dulu kawan, sebelum masuk ke dalam materi tersebut, ada baiknya

Anda ...




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 56
                               BAB II
                   MEMAHAMI BACKLINK




PanduanDasar.Com      Handbook Menguasai SEO | 57
Coba bayangkan di sebuah pertokoan ada dua buah coffee lounge. Coffee lounge yang pertama

direkomendasikan oleh 37 kawan Anda, sedangkan coffee lounge yang kedua direkomendasikan oleh 6

orang teman Anda. Pada saat Anda datang ke pertokoan tersebut, coffee lounge mana yang akan Anda

kunjungi?


Jawabannya tidak satu pun karena Anda memang datang ke pertokoan tersebut hanya untuk

menjemput sahabat Anda, tidak untuk kongkow-kongkow di lounge, hehehe.


Tapi, jika kita benar-benar sedang berhasrat untuk kongkow, sudah tentu pilihan kita akan jatuh ke

coffee lounge yang pertama. Kenapa? Karena dibandingkan coffee lounge kedua, yang

merekomendasikan coffee lounge pertama lebih banyak.


Dunia SEO sebenarnya tidak jauh berbeda dengan dunia nyata tempat kita berpijak  Di sana juga ada

sistem rekomendasi. Hanya saja, apabila di dunia nyata biasanya kita mendapatkan rekomendasi dari

Words of Mouth (mulut ke mulut), artikel di majalah, acara televisi, dan sebagainya; di dunia SEO

rekomendasi kita dapat melalui backlink. Semakin banyak backlink yang dimiliki oleh suatu situs,

semakin baik pula posisinya di mesin pencari.


Backlink sendiri adalah tautan (link) balik yang diberikan oleh situs lain kepada situs atau halaman

situs kita. Atau sebaliknya, pada saat kita memberikan tautan pada situs lain dari artikel yang ada di

situs kita, berarti kita telah memberikan backlink kepada situs lain tersebut.


Pemberian backlink cukup mudah. Apabila situs Anda menggunakan CMS (Content Management

System) sebagai back-end-nya, biasanya editor yang disertakan oleh CMS tersebut sudah mendukung

sistem WYSIWYANG (What You See Is What You Get) dimana untuk memberikan tautan Anda tinggal




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 58
menyeleksi kata atau kalimat tertentu, mengklik tombol atau ikon tautan, dan terakhir memasukkan

alamat URL situs yang dituju.




                                      Gambar 31 Form Editor Blogspot


Apabila Anda menggunakan Blogspot, Anda bisa mengunduh e-book “Panduan Dasar Blogspot” secara

gratis di http://panduandasar.com/blogspot untuk langkah-langkah pemberian tautan ke situs lain.


Sayangnya, tidak semua backlink akan memberikan hasil positif bagi optimasi situs kita. Seperti segala

sesuatu di dunia ini, ada yang baik dan ada yang jahat. Nah, untuk mengetahui backlink seperti apa yang

memberikan hasil optimal bagi proses SEO situs kita, terlebih dahulu kita perlu mengetahui struktur dari

sebuah link.




Struktur Link


Dari sisi HTML (lebih lanjut mengenai kode-kode HTML dapat dipelajari di http://lanjut.in/BelajarHTML),

sebuah kalimat yang mengandung suatu tautan dapat dikodekan sebagai berikut:




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 59
<p>Pada suatu hari saya masuk ke <a href=”http://google.com”
title=”Google Dong”>mesin pencari populer</a> untuk mencari informasi
tentang kursi.</p>

Apabila dibuka di perangkat lunak penjelajah web, hasilnya adalah sebagai berikut:




                                Gambar 32 Contoh Tampilan Link Pada Browser


Pada saat tautan tersebut di-klik, maka otomatis akan membuka situs beralamat http://google.com di

jendela browser tersebut.


Nah, sehubungan dengan SEO, sebuah link dapat dibagi menjadi tiga bagian:


a. Anchor Text


   Anchor text adalah teks yang ditautkan ke suatu situs atau halaman situs. Pada contoh di atas,

   yang dimaksud dengan anchor text adalah “mesin pencari populer”.


b. Destination URL


   Destination URL adalah alamat situs atau halaman situs yang dituju pada saat suatu tautan di-klik

   oleh pengunjung. Pada contoh di atas, yang dimaksud dengan destination URL adalah

   “http://google.com”.


c. Title Text


   Title Text adalah teks yang menjelaskan atau memberikan keterangan tambahan kepada

   pengunjung mengenai suatu tautan. Title Text biasanya akan muncul pada saat posisi kursor mouse

   kita berada di atas sebuah tautan. Pada contoh di atas, yang dimaksud dengan title text adalah

   “Google Dong”.




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 60
Dari contoh di atas, dapat disimpulkan bahwa kita telah merekomendasikan situs http://google.com

sebagai suatu mesin pencari populer.


Masih dengan contoh di atas, apa jadinya apabila banyak artikel dari berbagai situs memberikan tautan

kepada Google (http://google.com) dengan menggunakan anchor text “mesin pencari populer”?


Tepat sekali. Pada saat seorang pengguna mesin pencari melakukan pencarian dengan menggunakan

kata kunci “mesin pencari populer”, kemungkinan besar situs Google tersebut akan muncul di halaman

pertama hasil pencarian. Bahkan bukan tidak mungkin ia akan berada di posisi-posisi puncak.


Dari sini dapat dilihat bahwa ada relevansi yang sangat erat antara kata kunci dengan backlink. Sebuah

backlink baru akan memberikan distribusi SEO yang optimal apabila anchor text yang ditetapkan

sesuai dengan kata kunci yang kita optimasikan.


Simpel saja. Kita tentu tidak akan masuk ke coffee lounge yang direkomendasikan oleh banyak orang

sebagai “tempat kongkow rese’” kan?


Backlink sendiri merupakan salah satu parameter utama SEO. Sebuah situs yang bagus namun tidak

memiliki backlink satu pun dapat dipastikan tidak akan mendapatkan kunjungan sedikit pun dari mesin

pencari. Namun, banyak backlink juga tidak menjamin suatu situs mendapatkan posisi yang bagus di

mesin pencari. Sebelum mengetahui kriteria backlink yang baik (dan tidak sombong), ada baiknya kita

mengenal terlebih dahulu jenis-jenis link yang ada.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 61
Klasifikasi Link / Tautan


Jika dibedakan berdasarkan tujuan atau destination URL-nya, ada dua macam link, yaitu:


1. Inbound Link


   Inbound Link adalah tautan yang mengarah ke halaman lain dari satu situs yang sama. Contoh

   paling sederhana untuk inbound link adalah tautan menu (Home, About, Contact, Category, dan

   sebagainya) yang biasanya ada di semua situs.


   Ilustrasinya adalah sebagai berikut:




                                      Gambar 33 Ilustrasi Inbound Link


2. Outbound Link


   Outbound Link adalah tautan yang mengarah ke halaman dari situs lain. Contoh paling sederhana

   untuk outbound link adalah pada saat kita melakukan pertukaran link (link exchange) dengan situs

   lain.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 62
   Ilustrasinya adalah sebagai berikut:




                                       Gambar 34 Ilustrasi Outbound Link


Selain pembagian berdasarkan tujuannya, jenis link juga dapat dibedakan berdasarkan alurnya. Yaitu:


a. One-Way Link


   One-Way Link atau link satu arah adalah kondisi dimana satu situs memberikan outbound link ke

   situs lain. Ilustrasinya sebagai berikut:




                                       Gambar 35 Ilustrasi One-Way Link


b. Two-Way Link


   Two-Way Link atau link dua arah adalah kondisi dimana satu situs memberikan outbound link ke

   situs lain DAN situs lain tersebut memberikan outbound link ke situs yang pertama. Ilustrasinya

   sebagai berikut:




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 63
                                       Gambar 36 Ilustrasi Two-Way Link


c. Multi-Way Link


   Terus terang agak sulit untuk menjabarkan kondisi dari multi-way link atau link banyak arah ini

   dengan menggunakan kata-kata. So, silahkan langsung saja perhatikan ilustrasinya di bawah ini:




                                       Gambar 37 Ilustrasi Multi-Way Link


   Implementasi dari multi-way link sendiri tidak terbatas kepada empat buah situs seperti contoh

   ilustrasi di atas, melainkan bisa lebih dari itu (minimal tiga).




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 64
Satu lagi, tautan juga dapat dibagi berdasarkan atributnya. Yaitu:


a. DoFollow Link

    Tautan DoFollow adalah tautan yang memperbolehkan crawler dari mesin pencari untuk berkunjung

    ke situs atau halaman situs yang menjadi target tautan. Cara menggunakannya adalah dengan

    menambahkan atribut rel="dofollow" pada tag <A HREF>. Contoh:

    <a href=”http://google.com” rel="dofollow" title=”Google Dong”>mesin

    pencari populer</a>

    Secara default, sebuah tautan sudah memiliki atribut doFollow, jadi Anda sebenarnya tidak perlu

    menambahkan atribut tersebut pada tautan yang ada.

b. NoFollow Link

    Tautan NoFollow adalah tautan yang melarang crawler dari mesin pencari untuk berkunjung ke situs

    atau halaman situs yang menjadi target tautan. Cara menggunakannya adalah dengan menambhkan

    atribut rel="nofollow" pada tag <A HREF>. Contoh:

    <a href=”http://google.com” rel="nofollow" title=”Google Dong”>mesin

    pencari populer</a>


Fungsi dari penggunaan atribut DoFollow maupun NoFollow ini sendiri sebenarnya tidak berhubungan

langsung dengan SEO, melainkan terkait dengan PageRank. Sebuah situs yang memiliki tautan beratribut

DoFollow akan mendistribusikan nilai PageRank yang dimilikinya ke situs-situs yang terkait. Sebaliknya,

sebuah situs yang memiliki atribut NoFollow tidak akan mendistribusikan nilai PageRank yang dimilikinya

ke situs-situs yang lain.


Satu-satunya pengaruh DoFollow dan NoFollow terhadap proses SEO sebuah situs adalah, sebuah

backlink yang memiliki atribut DoFollow memiliki nilai SEO yang sedikit lebih besar dibanding sebuah

backlink yang memiliki atribut NoFollow. Itu saja.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 65
Bagaimana dengan PageRank sendiri? Apakah ada kaitannya dengan SEO? Untuk yang satu ini, silahkan

baca artikel lampiran Antara PageRank dan SEO.




Natural Backlink


Di dalam dunia SEO dikenal istilah Natural Backlink atau backlink alami. Backlink jenis ini memiliki nilai

lebih di mata mesin pencari dibandingkan backlink biasa. Kriteria dari backlink alami adalah sebagai

berikut:


a. Diletakkan di dalam kalimat.


    Jika Anda memiliki sebuah situs, mungkin Anda sudah pernah melakukan praktek link exchange atau

    pertukaran link dengan situs lain. Biasanya, tautan hasil pertukaran ini diletakkan di bagian sidebar

    situs.


    Hal ini sebenarnya kurang baik karena hasilnya tidak optimal. Pihak mesin pencari, terutama Google,

    pun tidak begitu menyukai praktek link exchange. Backlink yang baik adalah tautan yang berada

    menyatu dengan sebuah kalimat, seperti yang dicontohkan sebelumnya. Backlink yang berupa

    tautan terpisah (seperti yang biasanya ada di sidebar), selain tidak banyak memberi kontribusi, juga

    beresiko dicap sebagai paid link, yang sekali lagi, sangat dibenci oleh sebagian mesin pencari.


    Tidak mau kan situs Anda terkena penalti hanya gara-gara peletakkan link yang tidak semestinya?


    Posisi backlink yang paling baik adalah di dalam kalimat. Atau lebih tepatnya, menyatu dalam

    kalimat. Dengan demikian, tampak seolah kita benar-benar sedang merekomendasikan situs yang

    dituju oleh tautan tersebut.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 66
b. Anchor text berupa variasi kata kunci.


   Pada bab sebelumnya mengenai keyword, Anda dianjurkan untuk membuat berbagai variasi kata

   kunci, baik yang berupa sinonim, bentuk jamak, dan sebagainya. Ini juga berlaku pada backlink. Jika

   Anda memiliki 100 backlink, usahakan agar 50% anchor text-nya merupakan kata kunci utama situs

   Anda, dan 50% sisanya merupakan variasi atau kata kunci sekunder situs Anda.


   Tenang saja, hasil akhirnya justru akan lebih maksimal, karena apabila pemilihan kata kunci Anda

   benar, SEO kata kunci utama dan kata kunci sekunder akan saling mendukung.


c. Mayoritas tidak berasal dari IP yang sama.


   Meskipun dibantah oleh pihak Google, namun ada banyak pendapat bahwa apabila kebanyakan

   backlink pada situs kita berasal dari IP atau domain yang sama, kemungkinan besar situs kita akan

   dianggap sebagai spam. Benar tidaknya hanya pihak Google yang tahu, namun secara logika dapat

   dimaklumi. Jadi, tidak ada salahnya bila Anda menghindari mengkoleksi backlink dari domain atau

   alamat IP domain yang sama.


d. Deep Linking


   Deep Linking adalah backlink yang mengarah ke salah satu halaman yang ada di suatu situs.

   Kebanyakan orang akan memberikan backlink ke halaman utama situs mereka, namun sebenarnya,

   hasil optimal justru akan diperoleh apabila backlink tersebut diarahkan ke salah satu halaman dari

   situs tersebut. Selama masih memiliki kesesuaian kata kunci tentunya.


   Contoh:


   <a href=”http://domainanda.com/”>Ini backlink ke halamana utama</a>
   (1)




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 67
    <a href=”http://domainanda.com/halaman1.html”>Ini deep linking ke
    salah satu halaman di situs Anda</a> (2)

    Pada dua contoh di atas, yang dimaksud dengan deep linking adalah pada contoh (2). Perhatikan

    perbedaan URL yang dituju dengan contoh (1).


e. One-Way Link / Multi-Way Link


    Backlink akan dianggap alami apabila hanya ada satu pihak (dalam hal ini: situs web) yang

    memberikan tautan. Jika ada beberapa pihak terlibat, gunakan konsep multi-way link.




High-Quality Backlink


Inilah kunci utama dari backlink yang baik dari sudut pandang SEO. Orang-orang menyebutnya sebagai

backlink berkualitas atau high-quality backlink. Kriterianya adalah sebagai berikut:


1. Kesesuaian kata kunci situs atau halaman situs yang diberi backlink dengan anchor text.


    Seperti disebutkan sebelumnya, hal yang paling utama dalam pemberian sebuah backlink adalah

    kesesuaiannya dengan kata kunci suatu situs atau halaman situs. Tidak ada gunanya kita memiliki

    banyak backlink namun anchor text-nya berbeda dengan kata kunci yang kita optimasikan.


2. Tidak berasal dari halaman atau situs link farm.


    Link Farm adalah situs atau halaman situs yang hanya berisikan tautan ke situs lain tanpa adanya

    konten yang berarti. Situs yang dituju oleh tautan tersebut pun seringkali bertopik tidak relevan.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 68
3. (Optional) Berasal dari authority sites.


    Authority Sites adalah situs-situs yang telah dipercaya oleh mesin pencari dan dianggap selalu

    memiliki konten yang baik. Situs jenis ini biasanya memiliki Page Rank minimal 7. Contohnya adalah

    dmoz.org, wikipedia.org, dan sebagainya.


    Kriteria ini opsional karena memang bukan hal mudah untuk memenuhinya. Tapi apabila tercapai,

    dijamin efeknya pada proses SEO situs kita akan sangat terasa.


4. Natural Backlink


    Syarat terakhir adalah backlink tersebut harus memenuhi aturan-aturan Natural Backlink yang sudah

    dijelaskan di bab sebelumnya.


Setelah kita paham mengenai backlink, pertanyaan selanjutnya yang muncul di benak Anda tentu saja

adalah “bagaimana cara mencari backlink?”. Ya kan? Jujur saja deh 




Membangun Backlink (Link Building)


Berikut ini beberapa metode yang dapat Anda gunakan untuk mengumpulkan backlink:


1. Blogwalking


    Blogwalking adalah teknik mencari backlink dengan cara memberikan komentar di blog milik orang

    lain yang bertopik sama dengan topik situs yang kita miliki. Kebanyakan orang menerapkan teknik

    ini dengan asal sehingga komentar mereka buntut-buntutnya dianggap sebagai spam oleh si pemilik

    blog. Sudah rugi biaya dan tenaga, gak ada hasilnya sama sekali. Ihhh, males banget kan?




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 69
   Berikut ini langkah-langkah blogwalking yang baik dan benar:


   a. Cari dan kunjungi blog yang memiliki artikel dengan topik yang sama dengan topik situs kita.


   b. Baca artikel yang ada.


   c. Berikan komentar, pendapat, atau opini terhadap artikel tersebut melalui form komentar yang

       ada. Bisa berupa masukan, tambahan, sanggahan, dan sebagainya. Jangan lupa untuk

       menyertakan alamat URL situs kita. Untuk bagian nama, gunakan kata kunci utama atau kata

       kunci sekunder dari situs kita. Ini penting sekali karena kebanyakan orang justru memasukkan

       nama mereka sendiri di bagian komentar tersebut.


       Perhatikan gambar di bawah sebagai contoh:




                               Gambar 38 Contoh Pengisian Form Komentar di Blog


   d. Ulangi ketiga langkah di atas untuk blog yang lain.




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 70
   Referensi lebih lanjut mengenai tehnik blogwalking ini dapat Anda temui di e-book pelengkap “6

   Cara Paten Mendapatkan Backlink Dari Blog” yang tersedia di member area.


2. Social Bookmarking


   Cara kedua ini sangat direkomendasikan apabila kita memiliki situs baru yang belum terindeks di

   database mesin pencari. Teknik Social Bookmarking adalah memasukkan atau mendaftarkan situs

   atau artikel situs kita ke layanan Social Bookmark. Social Bookmark sendiri adalah layanan

   penyimpanan bookmark secara umum, dimana setiap orang dapat melihat koleksi bookmark milik

   orang lain. Mereka dapat pula mengkomentari daftar bookmark tersebut dan memberikan penilaian

   terhadapnya.


   Pada saat kita mendaftarkan artikel ke suatu layanan social bookmark, yang diharapkan adalah

   orang lain akan melihat bookmark tersebut, kemudian berkunjung ke situs kita, membaca artikel

   yang kita miliki, dan terakhir, apabila mereka suka, mereka juga akan menyimpannya di daftar

   bookmark milik mereka. Besar kemungkinan mereka juga akan menulis artikel tentang situs atau

   artikel situs Anda di blog milik mereka sendiri. Sehingga di sini, proses pencarian backlink bersifat

   viral.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 71
                          • Menulis Artikel / Membuat Situs
                          • Mendaftarkan ke Social Bookmark
          Kita

                          • Mengakses Situs Social Bookmark dan Melihat Bookmark
                            Kita
                          • Membaca Artikel / Mengunjungi Situs Kita
                          • Mendaftarkan ke Social Bookmark / Menulis Tentang Situs
    Orang Lain              Kita di Situs Mereka




                       Gambar 39 Alur Konsep Backlink Menggunakan Social Bookmark




   Beberapa layanan social bookmark populer di antaranya: Digg.Com, StumbleUpon.Com, dan

                             book           “Panduan Dasar Digg.Com” dan “Panduan Dasar
   LintasBerita.Com. Untuk e-book pelengkap “                      ”     “

   LintasBerita.Com” dapat diunduh gratis di member area PanduanDasar.Com’s Official Product.




                                   Gambar 40 Halaman Depan Situs Digg




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 72
   Pada buku mini action plan Anda akan banyak mempraktekkan teknik ini oleh karena itu pastikan

   Anda telah menguasai cara-cara menggunakan layanan social bookmark agar tidak menghambat

   pelaksanaan action plan nantinya.


3. Forum Signature


   Mencari backlink di forum ibarat sambil menyelam minum air karena Anda bisa mendapatkan ilmu

   baru di sana sembari membangun backlink bagi situs Anda. Caranya pun cukup mudah. Anda tinggal

   mengatur Signature akun Anda di forum tersebut dan aktif berpartisipasi di berbagai diskusi yang

   ada.




                                    Gambar 41 Contoh Signature Forum


4. Iklan Baris


   Meskipun efeknya tidak terlalu besar, Anda juga bisa mencari backlink dengan cara memanfaatkan

   layanan iklan baris gratis yang sekarang banyak bertebaran. Di sini Anda akan mendapat dua

   keuntungan sekaligus karena selain mendapatkan backlink, ada kemungkinan situs Anda juga akan

   didatangi oleh pengunjung yang berasal dari situs iklan baris yang bersangkutan.


   Beberapa contoh situs iklan baris adalah IklanBarisGratis.Info, IklanBaris.Co.Id, dan IklanHouse.Com.

   Anda dapat mengunduh e-book pelengkap “Panduan Beriklan di Situs Iklan Baris” secara gratis di

   member area.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 73
                              Gambar 42 Tampilan Depan Sebuah Situs Iklan Baris


   Ada dua hal yang perlu Anda perhatikan di sini. Yang pertama, jika memungkinkan, carilah situs

   iklan baris yang topiknya fokus dan tentu saja setema dengan topik situs Anda. Sebagai contoh,

   situs IklanMobil.Org yang khusus berisi iklan tentang kendaraan bermotor roda empat dan situs

   IklanRumah.Org yang khusus berisi iklan mengenai properti.


   Catatan kedua adalah, jika tujuan Anda adalah mencari backlink, hindari penggunaan layanan

   penyebaran iklan ke berbagai situs iklan baris karena hasilnya akan tidak maksimal. Jauh lebih baik

   hasilnya jika Anda memasukkan data iklan Anda satu per satu secara manual, dengan informasi iklan

   yang berbeda antara satu situs iklan baris dengan situs iklan baris yang lain.


5. Link Exchange


   Link Exchange adalah teknik dimana Anda sebagai pemilik situs mengkontak pemilik situs lain dan

   mengajak mereka untuk saling bertukar link. Yang dimaksud dengan bertukar link di sini adalah




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 74
   Anda memberikan tautan ke situs mereka pada situs Anda, dan sebaliknya, mereka memberikan

   tautan ke situs Anda dari situs mereka.


   Seperti disebutkan sebelumnya, hasil dari metode link exchange sebenarnya kurang maksimal

   karena biasanya tautan hasil pertukaran tersebut diletakkan di bagian sidebar dan bukan termasuk

   natural backlink.


   Agar bisa sukses dalam menerapkan teknik link exchange, ada baiknya sebelum Anda mengajak

   mereka bertukar link, Anda saling berkenalan terlebih dahulu. Jadi jangan asal srudug  Setelah

   kenal, barulah ajak mereka untuk bertukar link.


   Yang perlu dipahami di sini, tidak semua pemilik situs mau melakukan pertukaran link. Alasannya

   sama, karena efeknya dari sudut pandang SEO tidak begitu besar. Apabila ini terjadi, jangan emosi

   dan cobalah untuk memahami mereka 


6. Dummy Blogging


   Dummy Blogging adalah teknik mencari backlink yang paling mudah untuk dilakukan. Hasilnya pun

   efektif, asalkan dilakukan secara benar. Langkah-langkahnya sebagai berikut:


   a. Pilih salah satu kata kunci sekunder yang ada pada situs utama kita sebagai acuan topik dan buat

       sebuah blog dengan topik tersebut di layanan blog gratis, seperti Blogspot / Blogger, Blogsome,

       BlogDetik, dan sebagainya.


   b. Isi blog tersebut dengan artikel-artikel yang sesuai dengan topiknya. Selipkan natural backlink ke

       situs kita di dalam artikel tersebut.


   c. Ulangi langkah (b) hingga blog tersebut berisi 5-10 artikel.


   d. Usahakan agar blog tersebut terindeks di mesin pencari.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 75
   Kita bisa membuat sebanyak-banyak blog dummy dengan langkah di atas. Yang perlu diingat adalah

   aturan mayoritas IP sumber backlink yang tidak boleh sama. Oleh karena itu, batasi jumlah blog

   dummy di tiap layanan blog gratis tersebut sebanyak maksimal dua untuk masing-masing situs

   utama kita.


   Untuk membantu mencatat daftar blog dummy yang Anda miliki, Anda bisa menggunakan lembar

   kerja “Dummy Blogging” yang telah disediakan.


   Contoh pengisiannya:


                  Situs Utama                                      Dummy Blog

        URL                 Topik Utama                   URL                    Topik Utama

 infohpterbaru.com         Info HP terbaru       hpmurah.blogspot.com           Info HP murah

                                                 hpmahal.blogspot.com            Info HP mahal

                                               hpcinagres.blogsome.com            Info HP Cina

                                                 hargahp.blogsome.com           Daftar harga HP




   Untuk referensi lebih lanjut menggunai konsep Dummy Blogging, silahkan baca e-book pelengkap

   “Panduan Dasar Dummy Blogging” yang bisa diunduh langsung dari member area.


7. Link Baiting


   Link Baiting adalah teknik link building yang cukup sulit untuk diimplementasikan. Namun jika

   sukses, hasilnya akan sebanding, karena akan bisa mendapatkan banyak backlink secara viral.


   Inti dari teknik link bait di sini adalah pembuatan artikel yang mampu membuat orang lain ‘tergoda’

   untuk membuat tulisan tentang artikel kita tersebut di situs atau blog milik mereka. Dan tentu saja,




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 76
   tulisan mereka tersebut diselipi tautan ke situs atau artikel situs kita. Lebih bagus lagi apabila orang

   lain juga mau secara sukarela mendaftarkan artikel kita ke situs-situs social bookmark. Mantap

   banget tuh! 


   Untuk membuat artikel yang memenuhi kriteria link bait tidaklah mudah dan membutuhkan banyak

   latihan. Kuncinya sendiri ada pada isi dari artikel kita dan teknik penyampaiannya. Beberapa ciri

   artikel yang berpotensi sebagai link bait:


      Orisinil


      Bermanfaat / menarik


      Interaktif


      Kontroversial


   Implementasinya, Anda dapat membuat artikel yang berisikan panduan how-to misalnya, atau

   semacam FAQ yang memberikan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang sering diajukan oleh

   orang lain. Bisa juga berupa pendapat, opini, atau review Anda terhadap suatu hal.


   Kita akan mempelajari teknik penulisan artikel link bait pada bab tiga. Untuk saat ini, silahkan baca

   satu referensi mengenai link bait yang ada pada bagian lampiran, “Panduan Memancing (Link)”.


8. Paid Links


   Teknik ini paling cocok bagi mereka yang berduit dan tidak sabaran dalam mengumpulkan backlink

    Kenapa? Karena di sini Anda membayar pemilik situs agar mereka mau memberikan backlink ke

   situs Anda di situs mereka.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 77
   Di sini Anda tidak perlu repot-repot mengkontak mereka karena sudah ada berbagai layanan pihak

   ketiga yang menjadi broker atau jembatan proses jual beli link antara Anda dan pemilik situs.

   Sebaliknya, Anda pun juga bisa menjajakan situs Anda melalui layanan tersebut dan mendapatkan

   penghasilan tambahan dari backlink 


   Beberapa contoh broker paid links adalah Text-Link-Ads.Com dan Backlinks.Com. Untuk panduan

   Text-Link-Ads dapat Anda dapatkan secara gratis di member area PanduanDasar.Com’s Official

   Product.




                             Gambar 43 Tampilan Halaman Situs Text-Link-Ads


   Yang perlu diperhatikan, sebagian mesin pencari, termasuk Google, tidak menyukai praktek jual

   beli tautan ini. Apabila ketahuan, kedua pihak yang terkait (situs penjual link dan situs yang

   membeli link) akan dikenai penalti. Bisa berupa penurunan rangking di mesin pencari hingga banned

   secara total.


   Untuk saat ini, belum ada algoritma sempurna yang dapat mendeteksi secara otomatis apakah suatu

   tautan termasuk berbayar atau tidak. Itu sebabnya Google membuka ‘kesempatan’ bagi Anda yang




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 78
   berbaik hati mau melaporkan apakah ada situs yang melakukan praktek jual beli link tersebut

   melalui salah satu fitur di Google Webmasters Tools (http://lanjut.in/GoogleWebmastersTools)

   yang dinamakan Report Paid Links. Sayangnya, fitur ini sering dimanfaatkan oleh pemilik situs untuk

   menjatuhkan saingannya di mesin pencari.




                        Gambar 44 Form Report Paid Links di Google Webmasters Tools




   Langkah-langkah penggunaan fitur Report Paid Links dapat Anda temui di e-book pelengkap

   “Panduan Dasar Google Webmasters Tools” yang bisa diperoleh secara gratis di member area

   Anda.


   Sebagai alternatif dari paid links, Anda bisa menggunakan layanan dari broker paid review.

   Fungsinya hampir sama, yaitu untuk membeli backlink dari situs lain. Namun pada paid review,

   backlink Anda akan disertakan dalam sebuah artikel dimana isi dari artikel tersebut bisa Anda

   tentukan sendiri. Misalnya saja artikel yang mereview tentang situs Anda, produk Anda, dan

   sebagainya.




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 79
    Beberapa contoh broker paid review antara lain SponsoredReviews.Com, BuyBlogReviews.Com, dan

    Reviewmu.Com. E-book pelengkap “Panduan Dasar Reviewmu” dapat diunduh secara gratis

    langsung dari member area Anda.




                               Gambar 45 Tampilan Depan Situs Reviewmu




Otomatisasi Link Building


Meskipun saya lebih merekomendasikan cara manual dalam pembangunan backlink, namun tidak ada

salahnya apabila kita mengalokasikan sebagian dari modal kita untuk mengotomatisasikan proses link

building.


Salah satu cara untuk otomatis link building yang paling populer adalah dengan memanfaatkan layanan

3WayLinks. Dengan menggunakan layanan ini, Anda cukup mendaftarkan situs Anda beserta tiga kata

kunci yang Anda inginkan, serta menambahkan sebuah halaman kosong di situs Anda yang nantinya

akan digunakan sebagai ajang pertukaran link. Ya, pada dasarnya, 3WayLinks akan mensimulasikan




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 80
proses link exchange antara situs Anda dengan situs-situs pengguna layanan 3WayLinks yang lain secara

otomatis. Dan jangan khawatir, sesuai namanya, tautan yang dihasilkan bukan sekedar tautan biasa,

melainkan tautan bertipe 3-way links, yang seperti sudah dijabarkan sebelumnya, memiliki efek yang

luar biasa dalam proses SEO sebuah situs.


Secara umum, langkah-langkah dalam mengikuti layanan 3WayLinks adalah sebagai berikut:


1. Kunjungi situs 3WayLinks (http://lanjut.in/3WayLinks) dan daftarkan diri Anda sebagai member.

   Perlu diperhatikan bahwa layanan ini TIDAK GRATIS, melainkan berharga $47 per bulan.

2. Daftarkan blog atau situs Anda. Simak baik-baik aturan yang mereka tetapkan untuk memastikan

   situs Anda nantinya tidak ditolak.




   Tekan pada tautan Step 1 untuk melanjutkan ke langkah berikutnya.




   Isi semua kolom yang ada dengan benar. Pada bagian Primary, Secondary, dan Third Link Text, isikan

   dengan tiga kata kunci utama situs atau blog Anda yang ingin di-SEO-kan.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 81
   Apabila situs Anda merupakan blog berbasis Wordpress, saya sarankan untuk menggunakan plugin

   Wordpress milik 3WayLinks. Untuk itu, pada bagian Links Page File Name, isikan dengan nama

   halaman di Wordpress yang rencananya nanti ingin Anda gunakan. Lebih mudahnya, isi saja dengan

   friends. Namun apabila Anda tidak menggunakan plugin Wordpress, Anda harus menyertakan nama

   file beserta ekstensinya di bagian ini. Misalnya, friends.php.

   Untuk bagian Header dan Footer sendiri, apabila Anda menggunakan blog berbasis Wordpress,

   maka sebenarnya tidak perlu untuk diisi. Namun karena sistem pengisian form ini memaksa Anda

   untuk mengisi kedua bagian tersebut, maka isikan saja dengan sembarang karakter 




PanduanDasar.Com                                                    Handbook Menguasai SEO | 82
3. Pasang kode atau plugin dari 3WayLinks di blog atau situs Anda. Apabila menggunakan plugin, install

   plugin threewl-php-page dari Dashboard blog Wordpress Anda. Tapi sebelumnya, klik terlebih

   dahulu pada tautan Step 2 untuk menyimak instruksi lengkapnya.




   Isikan Your 3WayLinks Site ID dengan nomer ID yang muncul di halaman Download Links Page. Klik

   pada tombol Update Options. Selanjutnya, isikan judul halaman 3WayLinks Anda beserta nama file

   halaman tersebut pada bagian Page Creation. Tekan tombol Create Page untuk otomatis

   menciptakan halaman pertukaran link 3WayLinks Anda.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 83
   Selanjutnya, tambahkan tautan di halaman utama blog Anda ke halaman 3WayLinks yang baru saja

   Anda buat. Terakhir, kembali ke halaman Download Links Page, klik pada tombol Validate and

   Active untuk memvalidasi halaman 3WayLinks tersebut.

   Untuk situs non-Wordpress, Anda tinggal mengikuti saja langkah-langkah yang tertulis di halaman

   Download Links Page tersebut.

4. Tunggu persetujuan dari pihak 3WayLinks.




Tidak sulit, bukan? Jika sudah disetujui, maka separuh tugas link building Anda sudah selesai karena

pada saat Anda ongkang-ongkang kaki di rumah pun proses pembangunan backlink terus berlangsung 




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 84
Angelas' Backlink


Sudah pernah dengar tentang Angela's Backlink? Jika belum, ini adalah layanan yang memberikan

kepada Anda 30 sumber backlink setiap bulannya. Mayoritas sumber backlink tersebut berasal dari

situs-situs forum dan komunitas. Efektifkah?


Selama 1 bulan kemarin saya melakukan sebuah eksperimen dengan Angela's Backlink pada salah satu

situs saya. Posisi awal situs tersebut adalah rangking #8 - #12 (tidak stabil) untuk sebuah kata kunci

panas dengan kompetitor sejumlah 175 juta. Karena pondasi link buildingnya sudah cukup baik, maka

saya sengaja menerapkan teknik Angela's Backlink untuk mengetahui efeknya.


Selama 3 minggu pertama, ternyata efeknya sama sekali tidak ada  Saya sempat frustasi dan menuduh

Angela's Backlink sama sekali tidak bermanfaat. Namun pada minggu keempat, mulai terlihat bahwa

situs yang saya jadikan eksperimen tersebut, stabil berada di posisi #6-#8! Sebuah hasil yang saya rasa

cukup baik.


Selain situs tersebut, saya juga melakukan eksperimen terhadap situs yang lain. Situs yang baru dengan

kata kunci yang 'baru' pula (dalam arti kata kunci tersebut belum pernah dioptimasikan pada situs yang

bersangkutan). Hasilnya, hingga 1 bulan ternyata tidak ada pengaruhnya. Untuk kata kunci yang

bersangkutan, situs tersebut masih tidak bisa menembus posisi 100 besar.


Apakah berarti gagal? Tidak juga.


Pertama, perlu diingat bahwa backlink yang dihasilkan oleh teknik Angela's Backlink 90% BUKAN natural

backlink.


Kedua, backlink yang dihasilkan oleh teknik Angela's Backlink hampir semuanya berada JAUH di dalam

(deep link), sehingga butuh waktu bagi crawler mesin pencari untuk dapat mencapainya. Selain itu,




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 85
dengan sistem yang diajarkan pada Angela's Backlink, ada kemungkinan bahwa halaman sumber

backlink tersebut lama kelamaan akan menjadi orphan page dan efeknya di mesin pencari untuk proses

SEO akan menjadi basi.


Ketiga, seperti sudah disebutkan sebelumnya, backlink dari sumber yang berkualitas akan lebih

berpengaruh terhadap STABILITAS rangking kita, sedangkan pengaruhnya terhadap KENAIKAN rangking

kita tidak terlalu besar.


Kesimpulannya? Jika Anda memiliki situs dengan posisi yang sudah established di mesin pencari,

menggunakan Angela's Backlink akan dapat membantu memantapkan posisi situs tersebut. Tapi

sebaliknya, jika situs Anda masih baru, sebaiknya jangan buang-buang waktu untuk menggunakan

Angela's Backlink karena efeknya tidak terlalu besar.


Nah, apabila Anda memutuskan untuk menggunakan Angela's Backlink, berikut adalah cara untuk

mengoptimalkan tehnik tersebut:


1. Buat halaman di situs atau blog Anda yang berisikan tautan ke halaman-halaman backlink hasil dari

    Angela's Backlink.

2. Alternatifnya, segera setelah Anda menerapkan Angela's Backlink di suatu situs, lakukan ping

    terhadap halaman hasil Angela's Backlink tersebut dengan menggunakan layanan gratis PingOMatic

    (http://pingomatic.com).


Dengan dua langkah sederhana di atas, maka backlink dari tehnik Angela's Backlink (diharapkan) akan

lebihi cepat terindex dan segera mendongkrak posisi situs Anda di SERP. Semoga 


Oh ya, Angela's Backlink sendiri dapat diperoleh di http://lanjut.in/AngelasBacklink dengan membayar

iuran bulanan sebesar $5. Selain itu, ada layanan alternatif lain dari Angela's Backlink yang bernama




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 86
Paul's Quality Backlink (http://lanjut.in/PaulsQualityBacklink). Yang ini biayanya lebih mahal, $8 per

bulan, namun jumlah sumber backlink yang Anda dapatkan lebih banyak, yaitu 50 situs.




Analisa Backlink


Setelah mengumpulkan dan membangun backlink, kita bisa sewaktu-waktu mengecek berapa jumlah

backlink yang kita miliki. Tentu saja, kita juga bisa melihat dan membandingkan berapa jumlah backlink

yang dimiliki oleh situs milik kompetitor kita.


Ada dua cara yang bisa kita pergunakan di sini. Yang pertama adalah cara cepat (quick check) dengan

memanfaatkan mesin pencari Google. Langkah-langkahnya sebagai berikut:


1. Buka halaman http://google.com (untuk mengecek situs yang berbahasa Inggris) atau

    http://google.co.id (untuk mengecek situs yang berbahasa Indonesia).


2. Ketikkan query berikut pada kotak pencarian.


    link:namadomainyangingindicek


    Sebagai contoh, untuk mengecek backlink dari situs kaskus.us, ketikkan:




                                 Gambar 46 Mengecek Jumlah Backlink Kaskus.Us


    Tekan tombol Telusuri Dengan Google untuk memulai pencarian.




PanduanDasar.Com                                                                Handbook Menguasai SEO | 87
3. Angka yang ada di samping kanan menunjukkan jumlah backlink dari situs yang bersangkutan.




                           Gambar 47 Contoh Hasil Pencarian Backlink Untuk Kaskus.Us


Cara kedua adalah dengan menggunakan tool Google Webmaster Tools yang disediakan oleh Google.

Cara ini hanya bisa digunakan apabila kita telah mendaftarkan dan memverifikasi situs kita ke layanan

tersebut (tidak bisa digunakan untuk mengecek situs milik orang lain). Apabila situs Anda belum

terdaftar, jangan khawatir. Abaikan saja dulu materi di bawah ini. Kita akan kembali membahasnya di

buku mini action plan kok. Tata cara mendaftarkan situs di Google Webmasters Tools sendiri dapat

dibaca       di       e-book        “Panduan           Dasar         Google            Webmasters   Tools”

(http://panduandasar.com/GoogleWebmastersTools).


Bagi yang sudah pernah mendaftarkan situsnya di layanan tersebut, berikut ini langkah-langkah

pengecekan backlinknya:


1. Buka halaman http://lanjut.in/GoogleWebmastersTools


2. Pada daftar situs, klik pada situs milik Anda yang ingin dianalisa backlink-nya.


    Sebagai contoh, di sini kita akan coba mengecek backlink yang dimiliki oleh salah satu situs saya,

    LirikLaguIndonesia.Net.




PanduanDasar.Com                                                               Handbook Menguasai SEO | 88
3. Dari menu di sebelah kiri, klik pada Links.




                                  Gambar 48 Menu Google Webmasters Tools


4. Akan muncul tiga pilihan di sini, yaitu Pages with External Links (halaman situs Anda yang

    mendapatkan backlink dari situs lain), Pages with Internal Links (halaman situs Anda yang

    mendapatkan backlink dari halaman lain pada situs yang sama), dan Sitelinks (halaman situs Anda

    yang dianggap paling penting oleh Google).




                               Gambar 49 Menu Links Google Webmasters Tools




PanduanDasar.Com                                                              Handbook Menguasai SEO | 89
5. Jika diklik pada Pages with External Links, maka hasilnya adalah sebagai berikut:




                                    Gambar 50 Contoh Daftar External Links


    Di sini terlihat bahwa situs LirikLaguIndonesia.Net memiliki backlink dari situs lain sejumlah 23,279.


6. Jika diklik pada Pages with Internal Links, maka hasilnya adalah sebagai berikut:




                                    Gambar 51 Contoh Daftar Internal Links




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 90
    Di sini terlihat bahwa situs LirikLaguIndonesia.Net memiliki backlink dari halaman lain sejumlah

    64,318.


7. Terakhir, jika diklik pada SiteLinks, maka hasilnya adalah sebagai berikut:




                                      Gambar 52 Contoh Daftar SiteLinks


Seperti Anda lihat sendiri, hasil analisa menggunakan tool Google Webmaster Tools lebih akurat jika

dibandingkan dengan menggunakan metode quick check. Bahkan kita bisa melihat satu per satu sumber

backlink kita. Siapa tahu kita ingin memberi hadiah kepada mereka, hehehe.


Yang perlu diperhatikan di sini, butuh waktu setidaknya 2-4 minggu agar suatu backlink dapat

berpengaruh terhadap perhitungan SERP. Jangan lupakan pula persyaratan utama agar suatu backlink

dapat diperhitungkan, yaitu situs yang memberikan backlink tersebut harus sudah terindeks alias

tercatat di dalam mesin pencari. Jika tidak ya sama aja bohong 


Ngomong-ngomong soal pentingnya mencatat, di dekat rumah saya ada sepasang kakek dan nenek yang

sudah cukup berumur, kurang lebih 75 tahun. Mereka tinggal berdua di sebuah rumah yang mungil dan

indah. Berikut ini kisah mereka berdua.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 91
   Pada suatu malam, mereka berdua sedang asik menonton sinetron bersama di ruang tengah.

   Saat masuk jeda iklan, si kakek berdiri untuk mengambil air putih di dapur.

   “Kek”, ujar si nenek, “tolong sekalian ambilin teh panas dong. Ada tuh di termos”.

   “Iya”, jawab si kakek singkat.

   “Dicatat aja kek, nanti lupa loh”, ujar si nenek lagi.

   “Beres, ingat kok. Lagipula cuman jalan dari sini ke dapur aja kok, masa’ lupa”, jawab si kakek

   pede.

   Tak lama kemudian, si kakek pun kembali dari dapur sambil membawa segelas kopi susu. Melihat

   isi gelas tersebut, si nenek kontan sewot dan menghardik si kakek.

   “Kakek ini gimana sih? Dasar pikun! Mana tadi JUS JERUK pesenanku?!”




Sebelum Anda Beralih...


Di bab kedua ini kita belajar mengenai backlink atau tautan balik yang merupakan salah satu kunci

kesuksesan proses SEO situs yang kita miliki. Semakin banyak backlink, berarti semakin besar pula

potensi menduduki posisi terhormat di SERP. Namun tentu saja, perlu diperhatikan juga kualitas

backlink yang kita miliki. Ada kalanya, 1000 backlink memberikan hasil yang lebih buruk dibandingkan 10

backlink. Kebayang kan ruginya kalau sampai kita bersusahpayah mengumpulkan 1000 backlink namun

hasilnya sama saja dengan 10 backlink?


Satu lagi persyaratan mutlak adalah halaman sumber backlink harus terdaftar atau terindeks di mesin

pencari terlebih dahulu agar dapat memberikan kontribusi bagi perhitungan SEO situs atau halaman

yang dituju oleh backlink yang bersangkutan. Bukan tidak mungkin kita yakin telah mengumpulkan




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 92
banyak backlink, namun posisi situs kita di mesin pencari tidak berkembang. Jika ini terjadi, sebaiknya

cek kembali halaman sumber backlink tersebut, apakah ia terindeks di mesin pencari atau tidak.


Backlink sendiri ada bermacam-macam. Ada yang dinamakan one-way link, two-way link, dan multi-way

link; ada pula yang disebut dengan inbound link serta outbound link. Sangat penting untuk memahami

pengertian dari masing-masing istilah backlink tersebut.


Untuk membangun backlink (backlink building atau link building) sendiri ada beberapa cara atau metode

yang bisa digunakan. Ini nanti akan kita pelajari lebih lanjut pada e-book blueprint. Sedangkan untuk

pengecekannya, kita bisa menggunakan mesin pencari Google maupun tool Google Webmasters Tools

yang disediakan secara gratis oleh Google.


Sampai sejauh ini, saya yakin Anda telah memahami bahwa proses SEO sebenarnya dapat diibaratkan

dengan mempromosikan usaha yang kita miliki di dunia nyata. Sebuah restoran misalnya. Agar restoran

Anda banyak dikunjungi orang dan laris manis, tentu saja ada tiga hal yang perlu Anda lakukan. Yang

pertama adalah menyiapkan menu makanan yang menarik. Yang kedua membangun tempat atau

restoran yang dapat membuat orang merasa nyaman dan betah untuk terus-menerus makan. Dan yang

ketiga melakukan promosi agar semakin banyak orang yang mengenal restoran Anda.


Jika dilihat dari sudut pandang SEO, maka langkah pertama dapat diibaratkan sebagai persiapan kata

kunci dan langkah ketiga adalah backlink building. Langkah keduanya? Ya itu yang akan kita pelajari di

bab berikutnya, yaitu tentang ...




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 93
                            BAB III
                   CONTENT WRITING




PanduanDasar.Com   Handbook Menguasai SEO | 94
Ibarat kursus memasak, bab ketiga ini lah puncaknya. Jika di dua bab sebelumnya kita belajar dasar-

dasarnya (ibarat mengumpulkan bumbu dan bahan masakan), di bab ini kita belajar bagaimana meracik

bumbu dan bahan masakan tersebut menjadi sebuah makanan yang lezat dan menggugah selera. Jika

salah langkah sedikit saja, tentu saja hasilnya tidak akan maksimal.


Mari kita simak terlebih dahulu pengalaman unik Gogon di sebuah rumah makan berikut ini.



   Suatu malam, Gogon masuk ke dalam sebuah rumah makan dan memesan nasi goreng Jawa

   kesukaannya. Lima belas menit kemudian pesanannya datang. Dengan lahap, disantapnya nasi

   goreng tersebut.

   Ketika tersisa sekitar lima sendok lagi, Gogon melihat ada seekor lalat hijau gemuk menyembul di

   balik nasi goreng tersebut. Emosi, dia panggil si pelayan.

   “Bagaimana ini?! Nasi goreng saya kok bisa ada lalatnya begini? Restoran macam apa ini?”

   “Maaf pak”, ujar pelayan ketakutan, “kami akan mengganti nasi goreng bapak secepatnya”.

   Pelayan pun mengambil piring makan Gogon yang tersisa dan sekitar lima belas menit kemudian

   datang dengan membawa seporsi nasi goreng yang baru. Karena kebetulan masih lapar, Gogon

   pun tanpa ragu-ragu mulai melahap sesendok demi sesendok.

   Eh lah, baru sekitar setengah piring dihabiskan, tampak lagi ada lalat di balik tumpukan nasi

   goreng Gogon. Kali ini bahkan ada dua ekor.

   “Pelayan!!!”, teriak Gogon, “Sini cepat!!!”

   Orang-orang di sekitar Gogon menoleh. Si pelayan yang sedang membersihkan meja langsung




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 95
   tergopoh-gopoh menghampiri.

   “Ada apa pak?”

   “Bagaimana lagi ini? Masa’ sekarang ada dua ekor lalat di makanan saya? Apa jangan-jangan ini

   Nasi Goreng Lalat, bukan Nasi Goreng Jawa?”

   “Maaf beribu maaf pak, kami benar-benar tidak sengaja. Kami akan menggantinya lagi dengan

   yang baru”.

   Pelayan pun segera berlalu menuju ke dapur, memberitahu koki untuk membuat seporsi nasi

   goreng yang baru bagi Gogon.

   Lima menit menunggu. Sepuluh menit. Tiba-tiba pundak Gogon ditowel oleh pria yang duduk di

   meja sebelah.

   “Psst.. bro...”, ujarnya berbisik, “Bagi lalatnya dong. Gua juga mau nambah nih makanannya”.




Hehehe, ternyata dipikir orang-orang di sebelah Gogon, ia sengaja memasukkan lalat di makanannya

agar bisa mendapat makan gratis. Padahal kejadian di atas murni adalah kesalahan si tukang masak

dalam proses pembuatan nasi goreng. Apabila ia lebih teliti, tentunya mereka tidak akan rugi dua porsi

nasi goreng (untuk mengganti milik Gogon yang diselipi lalat).


Jadi begitulah. Setelah ini kita akan belajar bagaimana membuat konten yang baik dan SEO-friendly,

dengan memanfaatkan kumpulan kata kunci yang kita miliki dan pengetahuan kita tentang backlink.

Saya sangat menyarankan Anda untuk turut serta mempraktekkan materi yang ada di bab ini secara

langsung, karena pada e-book “Blueprint Menguasai SEO” nantinya kita akan banyak melakukan

pembuatan artikel.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 96
So, sebelum memulai, pilihlah salah satu kegiatan persiapan di bawah ini:


a. Jika Anda lebih suka menulis, siapkan alat tulis (kertas / buku dan pensil / bolpoin)

b. Jika Anda lebih suka mengetik, buka program Notepad bawaan Windows atau gunakan program

    penyunting teks lainnya yang Anda miliki.

c. Jika Anda terhubung ke internet, buatlah sebuah blog baru di Blogspot atau layanan blog gratis

    lainnya. Jangan lupa, panduan dasar mengenai pembuatan blog di Blogspot dapat Anda dapatkan

    secara gratis di http://panduandasar.com/blogspot.


Sudah siap?




Struktur Konten


Secara umum, konten di suatu halaman situs web dapat dibagi menjadi empat bagian:


a. Judul halaman / judul artikel


b. Isi artikel


c. Media pendukung


d. Referensi




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 97
Contoh implementasinya sebagai berikut:




                                Gambar 53 Contoh Implementasi Content Writing


Mari kita bahas satu-persatu.




Judul Halaman / Judul Artikel


Sebelumnya, bedakan pengertian judul halaman atau judul artikel dengan judul situs Anda. Jika

diibaratkan sebuah restoran, judul situs adalah nama restoran tersebut, sedang judul halaman atau

judul artikel adalah nama-nama makanan dan minuman yang disediakan di sana. Teknik penentuan

judul situs sendiri akan dibahas lebih lanjut di bab berikutnya.




PanduanDasar.Com                                                                Handbook Menguasai SEO | 98
Judul halaman biasanya juga akan muncul di bagian atas jendela web browser Anda. Sebagai contoh:




                       Gambar 54 Contoh Jendela Web Browser Yang Berisi Judul Halaman


Pada contoh di atas, judul halaman yang dimaksud adalah ‘Mini Notebook PC / Laptop: Mini Notebook

PC Products @ Computex 2008 – Part 1’.


Nah untuk penentuan judul artikel, Anda memiliki dua pilihan.


1. Menggunakan judul yang mengikuti kaidah SEO


   Pemilihan judul yang mengikuti kaidah SEO memiliki keuntungan dan kerugian tersendiri.

   Keuntungannya tentu saja, poin SEO bagi situs kita, khususnya pada halaman artikel tersebut, di

   mata mesin pencari akan meningkat. Kerugiannya, judul artikel kita akan terkesan kaku karena

   hanya mengejar penggunaan kata kunci saja.


   Mesin pencari sendiri akan membaca judul halaman sebagai panduan dasar dalam menentukan isi

   atau topik dari suatu halaman situs. Sehingga dari sudut pandang SEO memang cukup besar

   keuntungannya apabila pilihan ini yang kita ambil. Namun perlu diketahui juga, bahwa isi artikel

   tetap memiliki prioritas yang lebih tinggi dibandingkan judul, sehingga tidak menutup kemungkinan

   sebuah artikel mendapatkan rangking yang bagus meskipun menggunakan judul yang tidak SEO-

   friendly.


   Nah, apabila kita memutuskan untuk menggunakan judul yang mengikuti kaidah SEO, satu hal yang

   hukumnya wajib untuk diperhatikan adalah adanya aturan skala prioritas yang diterapkan oleh

   mesin pencari. Untuk lebih mudah, langsung saja saya berikan contohnya di bawah ini (1):




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 99
     Judul                             Daftar Tarif Telpon Interlokal Operator GSM

      Kata        Daftar       Tarif      Telpon        Interlokal       Operator               GSM

    Prioritas       1           2             3                 4            5                   6



   Satu contoh lagi (2):


     Judul                                Penyedia Internet Murah di Indonesia

      Kata         Penyedia            Internet         Murah                    Di Indonesia

    Prioritas              1              2                 3                         4




   Pada contoh (1), artikel dengan judul ‘Daftar Tarif Telpon Interlokal Operator GSM’ memiliki

   prioritas utama pada kata “’daftar’, disusul berturut-turut oleh ‘tarif’, ‘telpon’, dan seterusnya.

   Sedangkan pada contoh (2), artikel dengan judul ‘Penyedia Internet Murah di Indonesia’ memiliki

   prioritas utama pada kata ‘penyedia’, disusul berturut-turut oleh kata ‘internet’, ‘murah’, dan ‘di

   Indonesia’. Sehingga dapat disimpulkan bahwa kata pada judul yang ada di kiri memiliki prioritas

   lebih tinggi dibandingkan kata yang ada di sebelah kanannya.


   Mudahnya, bayangkan saja sebuah lomba balap lari dimana orang yang berada di depan dan masuk

   ke garis finish terlebih dahulu akan meraih juara pertama, dan yang berikutnya akan mendapatkan

   juara kedua, ketiga, dan seterusnya.


   Selain itu, di sini dapat pula kita simpulkan bahwa untuk menentukan judul yang mengikuti kaidah

   SEO, kita harus mengetahui fokus atau topik utama dari artikel yang kita tulis. Kata yang menjadi

   fokus utama itulah (bisa diasumsikan sama dengan kata kunci utama) yang sebisa mungkin

   diletakkan di bagian terdepan dari judul artikel kita.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 100
   Jika kita coba telaah contoh judul (1), topik utama dari artikel tersebut adalah ‘tarif telpon

   interlokal’, sehingga hasilnya akan lebih baik jika kata ‘daftar’ pada judul tersebut dihapus dan

   secara keseluruhan judul tersebut menjadi ‘Tarif telpon interlokal operator GSM’.


   Sedangkan pada contoh kedua, penggunaan judul ‘Penyedia Internet Murah di Indonesia’ sudah

   sesuai dengan topik utama artikel tersebut yang mengenai ‘penyedia internet murah’.


   Dengan adanya skala prioritas di atas, maka sebaiknya kita menghindari penggunaan kata atau

   karakter yang tidak penting di bagian judul. Misalnya saja sebagai berikut:


   Nokia N95 --> HP keren ^_^


   atau yang seperti ini:


   Nokia N95 kata orang sih HP yang keren banget


   Beberapa aturan penting lainnya mengenai penentuan judul yang SEO-friendly di antaranya:


   a. Jaga agar panjang judul tidak melebihi 60 karakter dan/atau tidak melebihi tujuh kata.


       Aturan ini bersifat optional karena saya sendiri sering mendapatkan hasil SEO yang maksimal

       pada    artikel-artikel   yang   berjudul   panjang.   Namun,   secara    umum    banyak   yang

       merekomendasikan penggunaan judul yang tidak terlalu panjang karena mesin pencari sendiri

       hanya akan membaca 60 karakter pertama dari sebuah judul (sisanya diabaikan). Yang jelas, jika

       Anda terpaksa atau sengaja menggunakan judul yang panjang, pastikan kata-kata yang Anda

       gunakan telah mengikuti kaidah prioritas di atas.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 101
   b. Buatlah judul dalam bentuk kalimat yang enak dibaca.


       Meskipun ada aturan prioritas kata dan pembatasan jumlah karakter, bukan berarti Anda tidak

       harus membuat judul yang menarik. Setidaknya enak untuk dibaca. Coba bandingkan kedua

       contoh berikut:


       HP Nokia N95 Keren Banget (3)


       HP Nokia N95, henpon, handset N95, Keren (4)


       Contoh (3) memiliki poin SEO lebih baik karena kalimat yang digunakan lebih natural

       dibandingkan contoh (4). Hal ini nantinya akan lebih terasa apabila Anda menulis artikel

       berbahasa Inggris (yang tentunya harus memiliki judul berbahasa Inggris pula).


   c. Kata kunci utama harus ada pada judul (dan sebaiknya pada posisi awal).


       Yang ini sudah dibahas di paragraf-paragraf awal, jadi tidak perlu dijelaskan lagi. Saya hanya

       sekedar mengingatkan saja 


   Selain aturan-aturan di atas, masih ada beberapa aturan tambahan mengenai pemilihan judul yang

   mengikuti kaidah SEO. Ini akan Anda pelajari lebih lanjut pada buku mini action plan.


2. Menggunakan judul yang menarik pengunjung untuk datang.


   Ini adalah kebalikan dari teknik sebelumnya. Di sini, kita membuat judul dengan menggunakan sudut

   pandang pengunjung atau pengguna internet sebagai acuan, bukan mesin pencari.


   Kunci utama dari teknik ini adalah bagaimana orang yang membaca judul kita akan langsung

   tertarik untuk membacanya.


   Sebagai contoh, bandingkan kedua judul berikut ini:




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 102
   Nokia N95 – HP Kaya Fitur (5)


   HP Keren dan Kaya Fitur Itu Bernama Nokia N95 (6)


   Dari contoh di atas, judul kedua tentu lebih dapat menarik minat pengunjung dibandingkan yang

   pertama. Kenapa? Karena pada contoh judul kedua, ada kesan emosional yang tersirat. Berbeda

   dengan contoh judul pertama yang lebih berkesan kaku.


   Pada pelaksanaanya, teknik ini terkadang memaksa kita untuk tidak meletakkan kata kunci sama

   sekali di dalam judul. Tujuannya tentu saja agar orang menjadi penasaran terhadap isi artikel yang

   kita buat. Sebagai contoh:


   Sepenggal Kisah Akan Sebuah HP Keren Nan Kaya Fitur (7)


   Dibandingkan contoh sebelumnya, contoh (7) di atas tidak hanya akan membuat orang tertarik

   untuk membaca artikelnya, melainkan juga penasaran.


   Karena di sini kita tidak memikirkan tentang SEO, maka tidak ada aturan khusus mengenai

   penetapan judul. Yang perlu diperhatikan hanya satu -- untuk dapat membuat judul yang menarik

   bagi pengunjung, Anda harus memposisikan diri Anda sebagai seorang pengunjung dan

   selanjutnya mencoba merancang judul apa yang sekiranya dapat menarik minat Anda untuk

   membaca artikel yang ada secara keseluruhan.


Nah sekarang mari kita berlatih 


Ambil lembar kerja “Title Creation” yang disediakan dan isikan kelima topik artikel berikut pada kolom

Topik Utama.


1. Tentang laptop seri VAIO keluaran Sony yang lumayan mahal tapi keren abis.


2. Tentang penyanyi Dewi Persik yang heboh dibicarakan di berbagai infotainment.




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 103
3. Tentang terpilihnya Barack Obama sebagai presiden Amerika Serikat dan hubungannya dengan

    Indonesia.


4. Tentang kondisi persepakbolaan di negara kita.


5. Tentang gajah yang berbadan besar, hidungnya panjang, dan telinganya lebar.


Nah, tugas Anda adalah menentukan judul yang sesuai untuk masing-masing topik artikel di atas, baik

untuk judul yang mengikuti kaidah SEO (kolom SEO-Friendly Title) maupun judul yang atraktif bagi

pengunjung (kolom Attractive Title). Anda dapat mengasumsikan sendiri isi artikelnya apabila topik di

atas kurang jelas. Selanjutnya, diskusikan jawaban Anda dengan rekan-rekan yang lain di forum diskusi

PanduanDasar.Com yang ada di Facebook (http://lanjut.in/FBPanduanDasar).


Ngomong-ngomong, sebenarnya teknik pembuatan judul yang mana yang sebaiknya kita gunakan?

Jawabannya tentu saja gabungan antara keduanya, yaitu sebaris judul yang SEO-friendly namun tidak

terkesan kaku dan tetap menarik minat orang untuk membaca artikel yang terwakili.


Memang bukan hal yang mudah untuk menguasainya, namun bukankah itu inti dari proses latihan dan

belajar Anda? 




Isi Artikel


Sub-bab ini adalah inti dari bab Content Writing. Kita akan banyak berlatih untuk menulis artikel di sini,

jadi siapkan stamina Anda  Dan karena artikel terdiri dari paragraf serta paragraf terdiri dari baris

kalimat, maka kita akan mulai belajar menulis dari elemen yang paling kecil tersebut.


Oh iya, agar seragam, kita akan menggunakan kumpulan kata kunci yang ada pada contoh bab satu

sebelumnya sebagai acuan dalam berlatih. Berikut ini daftarnya:




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 104
           Topik                  Kata Kunci Utama                        Kata Kunci Sekunder

          Membaca             buku best seller indonesia                       Toko buku

                                                                             Tentang buku

                                                                              Buku islam

                                                                            Buku indonesia

                                                                            Buku komputer

                                                                              Daftar buku

                                                                            Buku manajemen

                                                                            Buku pendidikan

                                                                             Sejarah buku

                                                                              Buku belajar




Mari kita coba dengan membuat beberapa kalimat dari daftar kata kunci di atas.


          Kata Kunci                                          Kalimat

 Buku best seller            Kata orang, buku tersebut masuk dalam daftar buku best seller Indonesia

 indonesia                   tahun ini.

 Toko buku                   Seminggu sekali aku berkunjung ke toko buku dekat rumah.

 Tentang buku                Mereka sedang berdiskusi tentang buku apa yang akan dibeli besok.

 Buku islam                  Buku Islam adalah buku favoritku saat ini.




Tidak sulit bukan? Sekarang ambillah lembar kerja “Sentence Writing” yang sudah disediakan dan

cobalah untuk membuat kalimat Anda sendiri untuk masing-masing kata kunci sekunder yang ada di

daftar.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 105
Sudah?


Selain dengan mengimplementasikan kata kunci dalam bentuk kalimat secara mentah-mentah seperti di

atas, kita juga bisa melakukan penyebaran (keyword spreading) dan kombinasi (keyword combination)

kata kunci. Berikut ini contohnya:


         Kata Kunci                                      Kalimat (Menyebar)

 Buku best seller             Kata orang, buku terjemahan bahasa Indonesia termasuk berhasil masuk

 indonesia                    ke jajaran best seller untuk tahun ini.

 Toko buku                    Toko tersebut menjual banyak buku dan majalah import bekas.

 Tentang buku                 Saat ini buku tentang bisnis internet sedang banyak dicari orang.

 Buku islam                   Aku punya banyak buku yang membahas mengenai agama Islam di

                              rumah.




         Kata Kunci                                      Kalimat (Kombinasi)

 Buku best seller             Toko di ujung jalan tersebut memiliki koleksi buku best seller terlengkap

 indonesia                    di Indonesia.

 Toko buku

 Tentang buku                 Buku yang membahas tentang Islam selalu banyak dicari orang.

 Buku islam




Paham kawan? Di sini dapat kita simpulkan bahwa sebenarnya, kata kunci tidak harus dicantumkan

secara utuh di dalam artikel. Kita bisa melakukan proses penyebaran dan kombinasi agar tulisan yang

kita buat menjadi lebih menarik dan lebih enak untuk dibaca. Dan tenang saja, tidak ada kerugiannya




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 106
kok bagi proses optimasi mesin pencari situs kita. Bahkan sebaliknya, hasilnya akan lebih baik karena

mesin pencari suka dengan konten atau artikel yang tampak alami.


Agar lebih jelas, silahkan Anda pegang kembali lembar kerja “Sentence Writing” yang Anda miliki dan

buatlah kalimat versi penyebaran dan kombinasi berdasarkan kumpulan kata kunci sekunder yang ada

pada daftar. Latihan di tahap ini cukup penting, jadi harap jangan melanjutkan sebelum Anda

menyelesaikannya. Janji ya 


Oke, sampai di sini kita sudah memahami bagaimana mengaplikasikan daftar kata kunci yang kita miliki

dalam sebuah kalimat. Selanjutnya saya yakin bukan hal yang susah untuk membangun paragraf demi

paragraf berdasarkan daftar kata kunci tersebut.


Sekarang langsung kita coba saja dengan sebuah latihan. Berikut langkah-langkahnya:


1. Ambil lembar kerja “Article Writing”. Salin daftar kata kunci utama dan sekunder yang Anda miliki

    (Anda bisa menggunakan dari contoh daftar yang saya gunakan pada sub-bab ini) pada kolom Kata

    Kunci.

2. Pada kolom Artikel, buatlah sebuah artikel singkat (50-100 kata) yang mencakup seluruh kata yang

    Anda masukkan pada kolom Kata Kunci.


Berikut ini contoh hasilnya:


             Kata Kunci                                        Artikel

             Membaca            Salah satu hobiku adalah membaca buku, terutama buku best seller

  Buku best seller indonesia    dan yang membahas tentang Islam. Dua minggu sekali setidaknya aku

             Toko buku          menyempatkan untuk berkunjung ke toko buku dan mencari informasi

        Tentang buku            tentang daftar buku best seller yang terbaru di Indonesia. Apabila ada




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 107
            Buku islam         yang menarik, sudah tentu aku akan berusaha membelinya. Tentu saja

          Buku indonesia       dengan catatan uang di kantong cukup.

            Daftar buku        Salah satu keuntungan dari membaca buku yang sudah banyak aku

      Buku manajemen           rasakan adalah aku banyak belajar hal-hal yang baru. Misalnya saja

          Buku pendidikan      mengenai sejarah Indonesia dan pendidikan manajemen. Asik kan?

            Sejarah buku       Bagaimana dengan kamu? Suka baca buku best seller juga?

            Buku belajar




Buatlah satu artikel lagi dengan menggunakan daftar kata kunci yang berbeda. Lalu diskusikan hasil

tulisan     Anda    dengan   teman-teman    yang   lain   di   forum     diskusi   PanduanDasar.Com

(http://lanjut.in/FBPanduanDasar).


Nah, pada titik ini diharapkan Anda sudah memahami cara membuat artikel singkat dengan

memanfaatkan daftar kata kunci yang ada. Jangan khawatir, perjalanan masih panjang kok. Silahkan saja

jika ingin beristirahat terlebih dahulu, meregangkan otot, melemaskan tangan, atau mungkin tidur-

tiduran 


Yuk lanjut. Setelah membuat sebuah artikel, tugas kita selanjutnya adalah memastikan bahwa artikel

tersebut sudah termasuk artikel yang SEO-friendly atau belum. Sebelum kita belajar teknik analisanya,

kita perlu memahami terlebih dahulu dua istilah berikut ini, yaitu Keyword Density dan Keyword

Stuffing.


Keyword Density adalah angka (dalam persen) yang menunjukkan seberapa sering suatu kata atau

frase muncul di dalam sebuah artikel atau halaman situs web. Semakin besar nilainya berarti semakin




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 108
sering pula kata tersebut muncul. Nilai Keyword Density ini lah yang digunakan sebagai acuan untuk

menentukan suatu artikel termasuk SEO-friendly atau tidak.


Jadi begini. Suatu artikel akan dianggap sudah memenuhi kaidah SEO apabila tidak ada kata kuncinya

yang memiliki nilai Keyword Density di atas 7%. Nilai Keyword Density yang ideal sendiri sebenarnya

adalah antara 5% hingga 7%, namun angka 2% saja sebenarnya sudah mencukupi, sehingga kita

sebenarnya tidak perlu ‘membabibuta’ dalam membuat artikel hanya untuk memenuhi target 5%

tersebut. Nah, kondisi dimana terdapat beberapa atau banyak kata kunci yang nilai Keyword Density-nya

melebihi 7% itu lah yang disebut dengan Keyword Stuffing. Artinya? Ya jelas, stay away from Keyword

Stuffing!


Untuk mendapatkan nilai Keyword Density, kita bisa menggunakan tool Keyword Density Analyzer yang

salah satunya adalah TextAnalyzer (http://lanjut.in/Textalyser). Berikut ini langkah-langkahnya:


1. Buka halaman http://lanjut.in/Textalyser.

2. Masukkan artikel yang ingin diketahui Keyword Density-nya di bagian ‘Enter Your Text to Analyze

    Here:’.

    Di sini sebagai contoh saya akan menggunakan contoh artikel yang saya buat di atas.




                                Gambar 55 Form Input Teks Yang Ingin Dianalisa


    Perhatikan bahwa kita juga bisa menganalisa isi suatu halaman dengan cara memasukkan alamat

    URL halaman tersebut pada bagian ‘or analyze a website:’.




PanduanDasar.Com                                                             Handbook Menguasai SEO | 109
3. Pada bagian Analysis Options, masukkan kata kunci yang ingin dicari nilai Keyword Density-nya di

   bagian ‘Special word or expression to analyze:’.

   Untuk contoh ini kita menggunakan kata kunci ‘buku’.




                                     Gambar 56 Setting Opsi Textalyser


   Abaikan opsi yang lain dan tekan tombol Analyze The Text untuk memulai pemrosesan.

4. Nilai Keyword Density dapat dilihat pada bagian ‘Frequency and Top Words’.




                               Gambar 57 Hasil Proses Analisa Keyword Density




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 110
    Di sini terlihat bahwa kata kunci ‘buku’ memiliki nilai Keyword Density sebesar 6.7%. Anda juga

    dapat melihat nilai Keyword Density untuk kata kunci utama kita ‘buku best seller’ pada halaman

    hasil pemrosesan tersebut, khususnya pada bagian ‘3 word phrases frequency’, yaitu 3.3%.




                               Gambar 58 Hasil Proses Analisa Keyword Density


Silahkan mencoba-coba sendiri tool Textalyser untuk mengetahui informasi-informasi apa saja yang bisa

ia berikan. Lumayan lengkap loh.


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan artikel:


1. Pastikan semua kata kunci utama dan sekunder dipergunakan dalam artikel, baik dalam bentuk asli,

    menyebar, atau pun kombinasi.

2. Tambahkan variasi kata kunci ke dalam artikel.

3. Buat artikel yang semenarik dan sealami mungkin.

4. Hindari proses over-optimized yang akan mengarah kepada keyword stuffing.


Oh iya, berikut ini contoh artikel yang mengalami over-optimized:



   Salah satu hobiku adalah membaca buku, terutama buku-buku best seller dan buku-buku yang

   membahas tentang Islam. Dua minggu sekali setidaknya aku menyempatkan untuk berkunjung

   ke toko buku dan mencari informasi tentang daftar buku best seller yang terbaru. Apabila ada

   buku best seller yang menarik, sudah tentu aku akan berusaha membeli buku tersebut. Tentu saja




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 111
   dengan catatan uang di kantong cukup untuk membeli buku tersebut.

   Salah satu keuntungan dari membaca buku yang sudah banyak aku rasakan adalah aku banyak

   belajar hal-hal yang baru. Misalnya saja dari buku-buku mengenai sejarah Indonesia dan buku-

   buku pendidikan manajemen. Asik kan?

   Bagaimana dengan kamu? Suka baca buku best seller juga?




Dengan dibaca saja, seharusnya kita sudah dapat menyadari bahwa artikel di atas terasa janggal dan

kurang alami. Namun jika Anda tidak percaya, di bawah ini hasil analisanya menggunakan tool

Textalyser:




                              Gambar 59 Hasil Proses Analisa Keyword Density


Dari gambar di atas terlihat bahwa nilai Keyword Density untuk kata kunci ‘buku’ adalah 15%. Wow! 




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 112
Untuk memastikan Anda memahami teknik-teknik penulisan artikel, saya akan memberikan satu contoh

lagi. Kali ini dengan menggunakan daftar kata kunci sebagai berikut:


        Topik                  Kata Kunci Utama                        Kata Kunci Sekunder

      Membaca                      koran bola                                 Bola

                                                                               Liga

                                                                           Berita bola

                                                                           Sepakbola

                                                                            Bola gol

                                                                         Indonesia bola

                                                                           Bola dunia

                                                                           Bola tabloid

                                                                          Koran kompas

                                                                           Piala dunia




Berikut ini hasilnya:



   Siapa yang tidak suka sepakbola? Aku, saudara, tetangga, bahkan penjual koran di seberang

   jalan pun paling demen nonton bola. Apalagi pada saat Piala Dunia berlangsung, wih, setiap hari

   bisa heboh orang-orang ngomongin bola. Dari sekedar berita tim dan pemain tertentu, hingga

   gol-gol indah yang bikin mata tidak berkedip.

   Kecintaan mayoritas penduduk Indonesia terhadap olahraga bola ini yang mendukung terbitnya

   banyak majalah maupun tabloid tentang bola. Koran-koran pun tidak ketinggalan menyajikan




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 113
   informasi tentang bola, diantara koran Kompas.

   Satu lagi yang menjadi pusat perhatian adalah liga Inggris, liga Spanyol, dan liga Italia. Aku

   sendiri tiap baca koran pasti yang dicari pertama kali adalah hasil pertandingan liga-liga

   tersebut. Namanya juga cinta bola, hehehe.




Siap untuk berlatih? 


Kali ini kita tidak akan menggunakan lembar kerja, melainkan menggunakan media belajar yang saya

minta untuk Anda persiapkan di awal bab. Instruksinya sederhana saja kok. Berdasarkan topik dan daftar

kata kunci di bawah ini, buatlah artikel dengan panjang 100-150 kata yang memenuhi kaidah-kaidah

SEO. Pastikan pula tidak ada kata kunci yang mengalami over-optimized ya 


1. Topik utama: Memancing


   Kata kunci: pinggir danau, ikan besar, makan umpan, cacing tanah, kail berkualitas, pancing besi,

   ikan gemuk, umpan ikan


2. Topik utama: Sirkus


   Kata kunci: pertunjukan sulap, badut lucu, pawang singa, lompat tali, penonton, tenda besar,

   pesulap heboh, singa ganas, tali tenda putus


3. Topik utama: Memasak


   Kata kunci: panci, piring, sendok, garpu, wortel segar, minyak goreng, daging ayam


Seperti sebelumnya, diskusikan hasil artikel yang telah Anda buat dengan rekan-rekan yang lain di forum

diskusi (http://lanjut.in/FBPanduanDasar).




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 114
Media Pendukung


Yang dimaksud dengan media pendukung di sini adalah obyek-obyek halaman sebuah situs web yang

berupa non-teks. Sebagai contoh obyek gambar, video, suara, animasi Flash, dan sebagainya. Untuk saat

ini, tehnik optimasi media pendukung masih terbatas dan baru bisa diterapkan pada media berupa

gambar dan video saja.


Nah, seiring dengan penerapan konsep Universal Search yang digagas oleh Google pada awal tahun

2008 lalu, peranan media gambar dan video dalam proses SEO sebuah situs web juga semakin

meningkat. Tidak hanya sebagai pendukung, media gambar dan video pun mulai dianggap sebagai

konten tersendiri, sejajar dengan sebuah halaman situs.


Sebagai contoh, coba buka halaman Google.com dan lakukan pencarian untuk kata kunci “d’masiv”.




                                Gambar 60 Hasil Pencarian Kata Kunci D'Masiv


Terlihat jelas bahwa gambar dan video pun turut muncul di halaman hasil pencarian Google.




PanduanDasar.Com                                                               Handbook Menguasai SEO | 115
Untuk teknik SEO media gambar dan video terus terang hingga saat ini masih samar. Tapi berdasarkan

pengalaman pribadi, beberapa tips berikut bisa digunakan sebagai acuan:


a. Gunakan nama file yang berhubungan dengan topik utama artikel.


   Sebagai contoh, jika artikel Anda mengenai grup band D’Masiv tadi, beri nama file gambar atau

   video Anda sebagai berikut:


   dmasiv_nyanyi.jpg (gambar)


   dmasiv-tour-surabaya.png (gambar)


   dmasiv_manggung_surabaya.wmv (video)


   aktivitas-personal_dmasiv.avi (video)


   Yang perlu diperhatikan di sini:


      Hindari pemberian nama file yang terlalu panjang, baik dari jumlah karakter maupun jumlah

       kata.


      Gunakan tanda ‘-‘ (strip) atau ‘_’ (garis bawah) sebagai pengganti spasi.


b. Khusus untuk gambar, beri keterangan dengan menggunakan atribut HTML yang sesuai.


   Pada saat Anda menambahkan gambar di suatu artikel, Anda bisa memanfaatkan atribut HTML

   tertentu untuk memberikan keterangan terhadap gambar tersebut.


   Kodenya adalah sebagai berikut:


   <img src=”namafilegambar” alt=”deskripsimedia” width=”xxx” height=”yyy” />


   Cukup ganti deskripsimedia dengan keterangan singkat mengenai gambar tersebut.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 116
   Sebagai contoh:


   <img src=”dmasiv_nyanyi.jpg” alt=”Gambar Band D’Masiv Waktu Nyanyi” width=”450”

   height=”300” />


   Yang perlu diperhatikan di sini:


      Cantumkan kata kunci pada bagian deskripsi.


      Ikuti aturan penulisan yang alami pada bagian deskripsi.


      Hindari pemberian deskripsi yang terlalu panjang, baik dari jumlah karakter maupun dari jumlah

       kata.


      Jika ada lebih dari satu gambar pada satu artikel, berikan nilai deskripsi yang berbeda untuk

       masing-masing file gambar tersebut.


c. Simpan file gambar dan video pada situs media sharing.


   Tahun 2009 merupakan era baru dalam dunia per-SEO-an karena Google, mesin pencari paling

   populer di jagad raya ini, mencetuskan beberapa ide baru seputar konsep SEO mereka. Salah

   satunya adalah peningkatan peran situs social network dan komunitas terhadap penentuan SERP.

   Dalam hubungannya dengan SEO gambar dan video, Anda bisa memanfaatkan situs-situs layanan

   social media sharing yang kini banyak bertebaran sebagai wadah untuk menyimpan file gambar dan

   video yang Anda miliki.


   Contoh situs social media sharing diantaranya: YouTube.Com, Flickr.Com, dan Google Video

   (video.google.com).




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 117
Untuk latihan, tambahkan gambar dan video pada ketiga artikel yang telah Anda buat pada latihan

sebelumnya. Untuk referensi tambahan, silahkan baca pula artikel “Meng-SEO-kan Gambar di Situs

Anda” yang ada di bagian Lampiran.




Referensi


Tidak jarang pada saat membuat artikel kita mengambil referensi atau acuan dari artikel atau situs lain.

Jika ini terjadi, tidak ada salahnya untuk memberikan tautan (backlink) ke artikel atau situs lain tersebut

karena akan meningkatkan kualitas artikel Anda di mata mesin pencari.


Kebanyakan orang takut atau tidak mau melakukannya karena berpikir bahwa pemberian tautan ke situs

lain akan mengakibatkan pengunjung kita ‘lari’ ke situs tersebut. Padahal sebenarnya tidak. Dan sekali

lagi, pemberian backlink ke situs lain justru akan meningkatkan kepercayaan mesin pencari terhadap

artikel kita tersebut. Terutama apabila situs yang dituju merupakan situs terpercaya, semacam

Wikipedia, Dmoz, dan sebagainya.


Untuk referensi tambahan, silahkan baca artikel “Outbound Links – Why Afraid?” yang ada di bagian

Lampiran.


Sampai di sini Anda diharapkan sudah memahami seluruh teknik dasar pembuatan artikel yang SEO-

friendly.


Selamat berlatih 




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 118
Content (Re)Writing


Ada banyak cara untuk menulis konten. Dengan menuliskan pengalaman pribadi misalnya, atau

pendapat / opini Anda. Anda juga bisa mencari sumber ide penulisan konten dengan membaca tulisan

atau artikel orang lain. Cara ini termasuk yang cukup mudah dan disarankan bagi pemula karena

sebenarnya Anda sudah mendapatkan gambaran atau kerangka dari artikel yang akan Anda tulis, yaitu

berdasarkan artikel milik orang lain tersebut. Inilah yang disebut dengan Content (Re)Writing.


Pada dasarnya, Content (Re)Writing adalah teknik menulis konten dengan cara menulis ulang konten

milik orang lain dengan menggunakan versi kita sendiri. Bila perlu, ditambah pula dengan opini atau

pendapat kita mengenai topik yang sedang ditulis ulang tersebut.


Mari sekarang kita coba untuk mempraktekkannya.


Sebagai bahan studi kasus, di sini saya menggunakan sebuah artikel berbahasa Inggris dari Aving.Net

yang berlokasi di http://lanjut.in/3612. Berikut ini konten dari artikel tersebut:


        Acer presented its Aspire One notebook pc 'AOD250-Bb83' adorned with jewelry during CEATEC

        JAPAN 2009. Adopting a 10.1-inch display with 1024 X 600 resolution, it is powered by Atom

        N280(1.66GHz) processor, 1GB of RAM and 160GB HDD.


Tidak banyak memang. Namun di satu sisi, ini memberikan cukup banyak ruang bagi kita untuk

mengembangkannya.


Langkah pertama yang kita lakukan adalah mempelajari artikel tersebut dan menjabarkan poin-poinnya.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 119
 Acer presented its Aspire One notebook pc 'AOD250-Bb83' adorned with jewelry during CEATEC
 JAPAN 2009. Adopting a 10.1-inch display with 1024 X 600 resolution, it is powered by Atom
 N280(1.66GHz) processor, 1GB of RAM and 160GB HDD.
 Poin #1     Acer presented Aspire One AOD250-Bb83 Notebook PC during CEATEC Japan 2009
 Poin #2     It is adorned with jewelry
 Poin #3     It adopts 10.1-inch display with 1024 x 600 resolution
 Poin #4     It is powered by Atom N280 (1.66Ghz) processor, 1GB of RAM, and 160GB HDD.



Langkah berikutnya adalah menambahkan informasi lain yang berhubungan, baik menurut kita pribadi

(opini, kritik, saran) atau berdasarkan referensi atau sumber lain. Jika Anda ingin hasil yang maksimal,

jangan segan-segan meluangkan waktu untuk melakukan research dari situs-situs lain seputar topik

artikel tersebut.


Lanjut, dengan memanfaatkan mesin pencari Google, saya menemukan referensi lain mengenai laptop

tersebut di sebuah situs toko online berbahasa Jepang (http://lanjut.in/3611). Karena saya tidak bisa

membaca bahasa Jepang, maka saya menggunakan tool Google Translate untuk menerjemahkan

halaman tersebut (http://lanjut.in/3613). Selain itu, saya juga mencari informasi lain mengenai event

CEATEC Japan 2009 dari situs resmi mereka di http://lanjut.in/3614. Dan hasilnya adalah beberapa

tambahan poin krusial.


 Acer presented its Aspire One notebook pc 'AOD250-Bb83' adorned with jewelry during CEATEC
 JAPAN 2009. Adopting a 10.1-inch display with 1024 X 600 resolution, it is powered by Atom
 N280(1.66GHz) processor, 1GB of RAM and 160GB HDD.
 Poin #1     Acer presented Aspire One AOD250-Bb83 Notebook PC during CEATEC Japan 2009
 Poin #1b    CEATEC Japan 2009 held on 6-8 October 2009 in Chiba, Japan
 Poin #1c    CEATEC stands for Combined Exhibition of Advanced Technologies
 Poin #2     It is adorned with jewelry
 Poin #3     It adopts 10.1-inch display with 1024 x 600 resolution




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 120
 Poin #3b    It comes with Acer CrystalBrite display which reduce ambient light reflection and
             comfortable for outdoor use.
 Poin #4     It is powered by Atom N280 (1.66Ghz) processor, 1GB of RAM, and 160GB HDD
 Poin #4b    The processor delivers high perfomance and less energy usage
 Poin #5     It sells for 34,700 Yen.
 Poin #6     It is very slim, just 1-inch thick
 Poin #7     It has Bluetooth 2.0+EDR and WiFI connection
 Poin #8     It supports Dolby headphones or any headphones with surround sound capability



Lihat! Sekarang kita sudah mendapatkan sekumpulan informasi yang layak untuk dijadikan sebuah

artikel. Hei, menariknya lagi, kita bahkan sudah dapat membuat sebuah artikel baru dengan hanya

merangkaikan poin-poin di atas. Tapi sebelumnya, untuk tambahan informasi, konversikan sekalian

harga jual laptop tersebut dari satuan Yen ke satuan lain sesuai dengan bahasa penulisan artikel yang

akan Anda tulis. Sebagai contoh di sini, saya akan menggunakan bahasa Indonesia. Dengan

memanfaatkan Google (tahu kan caranya?), angka 34,700 Yen tersebut setara dengan 3.6 juta rupiah.


Berikut hasil artikel baru (bahasa Indonesia) yang saya tulis berdasarkan poin-poin di atas:


        Dalam ajang pergelaran CEATEC (Combined Exhibition of Advanced Technologies) Japan 2009

        yang berlangsung baru-baru ini di Chiba, Jepang, pada tanggal 6 hingga 8 Oktober 2009, Acer

        memamerkan salah satu notebook mini seri Aspire One andalannya, yaitu Aspire One AOD250-

        Bb83. Dipersenjatai oleh prosesor Intel Atom N280 berkekuatan 1.66Ghz yang terkenal hemat

        energi namun memiliki performa yang mumpuni, laptop ini menawarkan desain berwarna biru

        tua yang elegan dengan sentuhan beberapa butir permata yang membuatnya tampak mewah.

        Dijual dengan bandrol harga 34, 700 Yen, atau setara dengan 3.6 juta rupiah, Acer Aspire One

        AOD250-Bb83 juga dilengkapi dengan layar monitor berukuran 10.1 inci berresolusi 1024 x 600.

        Itu saja? Tidak dong. Teknologi Acer CrystalBrite yang dibenamkan pada layar mampu




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 121
        mengurangi refleksi cahaya ambien yang disebabkan oleh sinar lampu terang atau sinar

        matahari. Buntutnya adalah kenyamanan yang tetap terjaga meskipun laptop digunakan di luar

        ruangan.


        Fitur-fitur lain yang dapat ditemui pada AOD250-Bb83 adalah dukungan terhadap teknologi

        Bluetooth 2.0+EDR, teknologi nirkabel (WiFI), serta penggunaan headphone dengan teknologi

        surround sound dan Dolby Sound Stereo. Eits, satu lagi, laptop ini cukup tipis loh, tebalnya aja

        tidak lebih dari 1 inci. Enteng lagi. Pas deh buat digendong kemana-mana, hehehe.


Bagaimana? Cukup mudah, bukan? Ingat, modal awal kita tadi hanyalah sebuah paragraf sederhana

yang berisi dua kalimat. Namun dengan sedikit analisa dan penambahan kata-kata pendukung, hasilnya

adalah sebuah artikel dengan 190 kata yang tentunya masih bisa dikembangkan lagi.




Sebelum Anda Beralih...


Fokus materi kali ini ada pada penulisan artikel atau pembuatan content. Bagi yang memiliki situs

berbentuk blog, kemampuan membuat content atau artikel adalah skill mutlak yang harus dikuasai.

Pada dasarnya, content sendiri dibangun oleh 4 elemen utama, yaitu: judul artikel, isi artikel, gambar

dan video, serta referensi.


Elemen pertama, judul artikel, merupakan gambaran singkat dari keseluruhan isi artikel. Di sini kita bisa

memilih untuk membuat judul artikel yang menarik bagi pengunjung atau bagi mesin pencari. Namun

apa pun pilihannya, judul artikel biasanya mengandung kata kunci utama dari materi artikel yang

bersangkutan.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 122
Demikian pula untuk elemen kedua. Isi artikel yang SEO-friendly memiliki penulisan yang alami dan

mengandung kata kunci utama dan kata kunci sekunder serta variasi kata kunci. Menariknya, hasil SEO

terbaik justru akan diperoleh apabila sebuah isi artikel ditulis untuk pembaca, bukan untuk mesin

pencari (SEO-minded). Artinya, meskipun di bab ini saya juga mengajarkan mengenai kerapatan kata

kunci (keyword density) dan cara mengeceknya, pada prakteknya nanti, jika Anda sudah terbiasa untuk

menulis, secara otomatis Anda akan bisa menulis sebuah artikel dengan komposisi kata kunci yang pas

tanpa perlu lagi melakukan pengecekan.


Bagaimana dengan elemen ketiga? Gambar dan video adalah obyek-obyek sebuah situs web yang dapat

berfungsi ganda. Mereka bisa menjadi pendukung bagi SEO suatu artikel atau halaman, juga dapat

berfungsi sebagai konten tunggal yang mampu mendatangkan pengunjung bagi suatu situs atau

halaman situs.


Elemen terakhir dari suatu content, referensi, bertujuan untuk meningkatkan reputasi dan validitas

artikel kita di mata mesin pencari. Sehingga anggapan bahwa memberikan referensi ke situs lain di

dalam artikel kita akan mengurangi pengunjung adalah anggapan yang benar-benar salah.


Nah, sampai di sini Anda sudah mempelajari ketiga parameter utama dari SEO, yaitu kata kunci

(keyword), tautan balik (backlink), dan konten (content). Anda juga sudah berlatih bagaimana cara

membuat sebuah artikel yang baik di mata mesin pencari (SEO-friendly content). Sebelum Anda beralih,

di titik ini saya meminta Anda untuk mengulang sekali lagi materi-materi yang telah Anda pelajari

sebelumnya. Setidaknya sekedar memastikan, siapa tahu ada bagian yang terlewat.


Jika sudah, ada dua alternatif tindakan yang bisa Anda pilih.


Yang pertama, apabila sudah memiliki situs web, Anda bisa mengabaikan bab terakhir yang ada di buku

ini dan langsung beralih ke e-book action plan.




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 123
Pilihan kedua, apabila Anda belum memiliki situs web, saya persilahkan untuk sedikit lagi melanjutkan

perjuangan Anda di e-book ini dan menuju ke bab selanjutnya mengenai ...




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 124
                                 BAB IV
                   PEMBUATAN SITUS WEB




PanduanDasar.Com       Handbook Menguasai SEO | 125
Bab pembuatan situs web ini ditujukan khusus bagi Anda yang belum memiliki blog atau situs web.

Kenapa? Pakai nanya lagi, ya jelas lah, supaya bisa segera mempraktekkan untaian langkah penerapan

SEO yang telah saya sarikan ke dalam e-book “Blueprint Menguasai SEO”. Serasa dengerin infotainment

ya bahasanya, hehehe.


Nah, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah mengunduh e-book “Panduan Dasar Blogspot”

yang telah saya sediakan secara gratis di http://panduandasar.com/blogspot. Ya, di bab ini kita akan

mencoba untuk bersama-sama membuat blog dengan menggunakan layanan blog gratis yang dimiliki

Google, yaitu Blogspot. Tapi karena saya juga tidak ingin membahas terlalu detil masalah teknisnya di

sini, maka sekali lagi saya minta Anda untuk mengunduh terlebih dahulu e-book yang saya sebutkan di

kalimat pertama paragraf ini.


Jika sudah, mari kita mulai setahap demi setahap. Ingat, di sini saya hanya akan menyebutkan langkah-

langkah dasarnya. Detilnya silahkan direferensikan pada e-book panduan Blogspot yang sudah Anda

unduh.




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 126
                         Tentukan topik blog yang ingin dibuat
                           beserta kumpulan kata kuncinya




                           Buat blog di Blogspot dengan nama
                             sesuai dengan topik yang telah
                                 ditentukan sebelumnya



                       Buat tiga artikel @ 150 - 200 kata dengan
                       tema dan kata kunci sesuai dengan topik
                          yang telah ditentukan sebelumnya




Silahkan ikuti ketiga langkah tersebut dan khusus untuk poin ketiga, tidak perlu terlalu memusingkan

masalah SEO pada saat pembuatan artikel. Nanti pada saat mempelajari “Blueprint Menguasai SEO”

kita akan memperbaikinya agar SEO-friendly kok. Yang penting buat saja dulu artikelnya agar Anda bisa

segera masuk ke tahap pembelajaran berikutnya.




Sebelum Anda Beralih...


Selamat! Jika Anda sudah mencapai halaman ini, berarti Anda sudah menguasai, at least mempelajari,

semua teknik dasar SEO yang diajarkan pada buku panduan ini. Dapat dipastikan pula bahwa pada titik

ini Anda sudah memiliki sebuah situs web yang siap untuk di-SEO-kan.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 127
So, langkah Anda selanjutnya adalah menutup e-book ini dan beralih ke e-book “Blueprint Menguasai

SEO”. Jika sebelumnya di e-book ini porsi teori lebih besar, di e-book tersebut 90% merupakan praktek

langsung. Jadi bersiaplah!


Dan tidak perlu takut, Anda masih diperbolehkan untuk membuka-buka kembali e-book ini kok, siapa

tahu ada bagian yang terlupa pada saat Anda diminta mempraktekkan salah satu tehnik di e-book

blueprint.


Selamat praktek! 




PS: Untuk saat ini abaikan bab Penutup yang ada di bagian akhir buku ini. Baca saja nanti setelah Anda

menyelesaikan seluruh tugas Anda di e-book blueprint. Deal?




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 128
                            PENUTUP
                   SEBUAH TANTANGAN




PanduanDasar.Com    Handbook Menguasai SEO | 129
  Di suatu malam, tiga orang pembalap handal sedang berkumpul. Kebetulan, dulu mereka

  bersekolah di sekolah yang sama. Kesempatan itu pun mereka gunakan untuk saling bertukar

  cerita dan mengenang masa-masa lalu mereka. Namun, yah namanya juga pembalap handal,

  obrolan mereka pun lalu mengarah ke prestasi dan kemampuan masing-masing.

  “Gini aja deh,” ujar pembalap pertama, “Untuk memastikan siapa di antara kita yang lebih jago,

  bagaimana kalau kita adakan sebuah lomba. Gampang-gampangan aja, yang bisa paling jauh

  memacu motornya dalam waktu 15 menit, dia yang menang.”

  “Boleh”, jawab dua pembalap lainnya bersamaan.

  “Kalau begitu biar aku yang mulai duluan”, kata pembalap pertama pede.

  Setelah menghidupkan stopwatch, ia pun segera berlari menuju garasi, menstarter motor

  balapnya, dan wuzzz... menghilang di balik kegelapan malam. Sepuluh menit kemudian ia

  kembali sambil membawa bungkusan kecil.

  “Kalian tahu gak bebek penyet yang enak di pinggir kota itu? Nih dia, aku baru aja dari sana dan

  membelinya untuk kalian”.

  “Wah hebat juga kamu”, ujar pembalap kedua, “tapi pasti masih kalah dibandingkan

  kehebatanku. Sekarang biar aku yang meluncur”.

  Seperti sebelumnya, begitu stopwatch dijalankan, pembalap kedua pun melaju dan menghilang.

  Tidak sampai tujuh menit ia sudah datang kembali sambil menenteng sebuah kotak putih.

  Sambil nyengir penuh kemenangan ia pun berkata, “Kalian tahu gak depot nasi kuning di luar

  kota yang dulu sering kita kunjungi waktu bolos sekolah?        Aku tadi sampai sana loh, ini




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 130
   buktinya.”

   “Giliranku kalau begitu”, ucap pembalap ketiga. Agak minder juga dia melihat kemampuan

   kawannya barusan. Tapi dia berusaha tetap semangat dan memikirkan rute mana yang akan ia

   lewati.

   “Ayo jangan kalah”, kedua kawannya memberi dukungan sportif.

   “Beres bro!”, ujar pembalap ketiga yang langsung memacu motornya sekencang mungkin.

   Baru dua menit ia sudah kembali sambil membawa sepiring mangkok bakso yang agak retak.

   Berbeda dengan kedua rekannya, badannya pun lusuh dan penuh lecet.

   “Wah gila, pasti saking ngebutnya, badanmu sampai lecet-lecet gini ya bro”, tanya pembalap

   pertama penasaran.

   “Anu,” ujar pembalap ketiga lirih. “Kalian tahu gak... kalo di tikungan gang sebelah sekarang ada

   tukang bakso yang mangkal? Pinjem duitnya dong, buat ngegantiin gerobaknya yang ketabrak

   nih.”




Hahaha, kirain abis beli bakso dari kota sebelah, ternyata baru sampai gang sebelah si pembalap udah

nabrak tukang bakso 


Tapi yang namanya tantangan memang seru kok. Apalagi yang sifatnya positif karena ujung-ujungnya

dapat membantu kita mengeluarkan kemampuan-kemampuan yang masih terpendam. Toh dunia SEO

sendiri penuh dengan kompetisi. Kalau tidak ada saingan, jelas gak mungkin kan Anda membeli buku ini

dan belajar tentang SEO? 




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 131
Hanya saja saya ingin membuat pengakuan nih. Saya berbohong waktu saya memberi nama bab ini

sebagai Sebuah Tantangan. Karena sebenarnya bab ini tidak hanya berisi SATU buah tantangan saja,

melainkan ada TIGA.


Penasaran?




Tantangan Pertama: Prove Your Knowledge


Tantangan pertama adalah sebuah ajang pembuktian, sejauh mana Anda sudah menguasai teknik-teknik

SEO yang diajarkan pada buku ini. Bentuknya adalah kontes yang mengajak Anda untuk beradu dan

mengasah kemampuan Anda untuk meng-SEO-kan situs Anda dengan menggunakan kata kunci tertentu.

Kontes SEO sendiri pada 2 tahun terakhir ini cukup sering diselenggarakan, baik di tingkat internasional

maupun nasional.


Untuk kontes ini ketentuannya adalah sebagai berikut:


Waktu:       1 Agustus 2009 – 30 November 2009

Peserta:     Khusus bagi pembeli buku / e-book Panduan 28 Hari Menguasai SEO

Hadiah:      Juara 1 – Rp 500.000,-

             Juara 2 – Rp 250.000,-

             Juara 3 – Rp 100.000,-




Peraturan dan ketentuan lain, termasuk kata kunci yang dilombakan, dapat dilihat di

http://panduan.menguasai.com/seo/kontes atau http://panduandasar.com/seo/kontes, mulai tanggal




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 132
25 Juli 2009. Yang jelas, gunakan kesempatan ini sebaik-baiknya untuk meningkatkan kemampuan Anda.

Ingat, practise makes perfect 




Tantangan Kedua: Upgrade Your Knowledge


Selain produk “Panduan 28 Hari Menguasai SEO” ini, saya juga menciptakan dua buah produk – berupa

e-book    --    lain   seputar     SEO,    yaitu    “SEO     Complete      Guide     for   Wordpress”

(http://seocompleteguideforwp.com) dan “SEO Complete Guide for Blogspot” (belum dirilis). Kedua

produk tersebut akan membicarakan lebih dalam mengenai penerapan tehnik-tehnik SEO yang spesifik

untuk masing-masing layanan blog. Jadi bisa dibilang, jika di e-book ini Anda belajar di level dasar, di

kedua e-book tersebut Anda akan belajar di level mahir.


Tapi karena memang materinya diperuntukkan untuk tingkat menengah ke atas, saya sarankan bagi

Anda untuk menguasai terlebih dahulu e-book ini (dan juga e-book blueprint). Satu hal lagi yang perlu

dipelajari adalah pengetahuan tentang kode-kode HTML. Sedikit skill mengenai pemrograman PHP juga

akan banyak membantu.


Yang lain? Sebenarnya ada lagi, tapi cukup dua itu saja daripada terlalu kentara promosinya, hehehe.




Tantangan Ketiga: Share Your Knowledge


Tantangan terakhir adalah tantangan bagi Anda untuk berbagi. Jika Anda sudah berhasil menguasai

segala ilmu yang ada di buku ini, atau bahkan sudah hapal luar kepala, saya meminta Anda untuk

‘menularkannya’ ke keluarga, sahabat, atau rekan Anda, serta rekan-rekan pebisnis internet lainnya.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 133
Gampang saja caranya.


Saya telah menyiapkan sebuah komunitas di Facebook bagi seluruh pelanggan produk ini (serta produk-

produk PanduanDasar.Com yang lain). Komunitas ini beralamat di http://lanjut.in/FBPanduanDasar.

Selain forum diskusi yang aktif, Anda juga bisa menemukan informasi-informasi terbaru seputar kegiatan

PanduanDasar.Com, rilis produk, serta penawaran spesial lainnya. Bergabunglah di komunitas tersebut

dan mari bersama berdiskusi seputar SEO dan membantu teman-teman lain yang masih kesulitan

memahami materi-materi SEO yang ada di e-book ini.




                            Gambar 61 Komunitas PanduanDasar.Com di Facebook




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 134
Sebuah tantangan yang cukup mudah bukan? 




Kontak Saya


Nah, jika ada pertanyaan seputar produk “28 Hari Menguasai SEO”, silahkan tanyakan langsung melalui

(berdasarkan urutan prioritas):


a. Halaman Komunitas PanduanDasar.Com (http://lanjut.in/FBPanduanDasar)


    Seperti saya sebutkan sebelumnya, di halaman komunitas pelanggan PanduanDasar.Com, saya

    sudah menyediakan tempat untuk berdiskusi dengan saya dan juga sesama pelanggan lainnya.

    Silahkan ajukan pertanyaan atau permasalahan Anda di bagian Discussion untuk mendiskusikannya

    dengan rekan-rekan yang lain. Disarankan untuk menggunakan media diskusi ini sebelum

    menggunakan media-media yang lain.


    Sehari-harinya, saya aktif di Facebook. Jadi setidaknya sehari sekali saya akan mengecek halaman

    diskusi PanduanDasar.Com tersebut.


b. Help Desk TanyaCosa.Com (http://tanyacosa.com)


    Jika pertanyaan yang Anda ajukan belum mendapat jawaban di halaman diskusi PanduanDasar.Com

    (mungkin saya sedang tidak bisa mengakses Facebook atau tidak sadar ada pertanyaan baru di

    bagian diskusi -- feel free to notify me about that), Anda bisa mengajukan pertanyaan di Help Desk

    TanyaCosa.Com. Di sini Anda juga dapat melihat kumpulan pertanyaan dan jawaban yang umum

    ditanyakan oleh pelanggan yang lain (di bagian Knowledge Base), siapa tahu yang menjadi uneg-

    uneg Anda sudah terjawab di situ. Saya juga akan rutin mengupdate Knowledge Base tersebut

    dengan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh pelanggan di halaman diskusi Facebook.




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 135
                                Gambar 62 Knowledge Base TanyaCosa.Com




c. Community / Customer Gathering


Secara rutin saya akan mengadakan community gathering di berbagai kota besar di Indonesia dimana

setiap pelanggan e-book SEO Complete Guide for Wordpress bisa hadir dan berdiskusi langsung dengan

saya. Saya juga akan membagikan materi-materi SEO dan Wordpress yang baru jika ada. Acara ini gratis,

tapi saya tidak bisa memastikan jadwal maupun kota-kota apa saja yang dikunjungi. Yang jelas, apabila

saya sedang berada di suatu kota, saya akan berusaha untuk mengadakan gathering di kota tersebut.




Sampai bertemu lagi di buku saya selanjutnya 


Salam SEO!




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 136
                               LAMPIRAN




PanduanDasar.Com   Handbook Menguasai SEO | 137
Mengenal Si Ekor Panjang



Saya harap pada saat Anda membaca artikel ini, Anda sudah sedikit mengerti dan paham tentang apa

yang dimaksud dengan teori The Long Tail atau Si Ekor Panjang. Tanpa latar belakang ekonomi dan ilmu

marketing, saya hanya merasa kurang berkapasitas untuk menjelaskan arti konsep tersebut. Takutnya

malah jadi salah kaprah, hehehe. Beberapa referensi terkait yang layak dikunjungi antara lain entri di

Wikipedia, artikel pertama mengenai The Long Tail yang dimuat di Wired, serta The Long Tail’s blog milik

Chris Anderson, penggagas teori tersebut.


Secara garis besar, The Long Tail adalah model ekonomi yang menggambarkan bahwa total keseluruhan

minat pelanggan terhadap produk2 non-populer bisa melebihi produk2 yang populer. Dalam bukunya

yang berjudul sama, Chris Anderson merujuk pada NetFlix sebagai salah satu studi kasusnya.

Perusahaan rental DVD terkemuka ini memperhitungkan bahwa 95% dari keseluruhan 25.000 judul DVD

koleksinya (pada saat itu) disewa setidaknya satu kali dalam satu kuartal. Bahkan Amazon, online store

paling terkenal di jagad maya, menurut sebuah penelitian akademik independen, mampu menjual 98%

dari 100.000 buku koleksinya (pada saat itu) setidaknya satu kali dalam satu kuartal.


Meskipun tiap produk hanya diminati oleh satu atau dua orang saja, namun karena jumlah produk non-

populer relatif lebih banyak dibandingkan produk2 populer, maka secara akumulatif jumlah

penjualannya mampu untuk bersaing. Bahkan lebih.


Inilah yang disebut dengan The Long Tail.


Nah, dalam dunia per-SEO-an juga dikenal adanya makhluk berekor panjang ini. Jelas yang dimaksud

bukan sales atau produk karena yang dibicarakan adalah mesin pencari. Melainkan keyword atau kata

kunci.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 138
Jika Anda rajin mengamati log pengunjung Anda, tentu tidak jarang Anda menemukan pengunjung yang

datang melalui keyword-keyword yang tidak Anda duga. Bila diasumsikan kata kunci yang Anda kejar

semua sudah ter-optimasi dengan baik dan sukses nangkring di halaman pertama dari mesin

pencari,maka kata kunci-kata kunci yang dimaksudkan dalam hubungannya dng si ekor panjang adalah

yang belum teroptimasi dengan baik namun tanpa sengaja hampir masuk ke halaman pertama mesin

pencari.


Inilah yang disebut The Long Tail Keyword (LTK).


Nah, lalu bagaimana caranya kita mengetahui LTK ini? Apa harus setia setiap saat mengawasi statistik

penunjung? Apa pula untungnya bagi kelangsungan situs kita? Dan yang paling penting, bagaimana cara

memanfaatkannya?


Temukan jawabannya besok! Hehehe, seperti kata rekan Wargimin, “iklan banget” :D


Tapi kali ini cukup beralasan kok karena akan lebih mudah bila penjelasannya besok secara langsung

dipraktekkan. Jadi di penghujung pertemuan kali ini, silahkan luangkan waktu sebentar untuk mampir ke

situs HitTail dan daftarkan situs Anda di situ. Gratis.


Setelah mendaftar, Anda akan mendapatkan potongan kode yang harus Anda sertakan ke dalam

halaman situs Anda. Kode ini nantinya berfungsi untuk mencatat segala bentuk penampakan si ekor

panjang yang muncul. Mudah bukan? Diharapkan besok, saat bagian penutup dari mini-seri artikel

tentang LTK ini ditulis, Anda sudah bisa langsung mengamati dan mempraktekkan langkah-langkah yang

tertulis dng berbekal log HitTail dari situs Anda.


Selamat berkenalan dengan si ekor panjang :)




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 139
Menangkap Si Ekor Panjang



Akhirnya, bagian kedua dari tulisan berseri tentang si ekor panjang selesai juga dibuat. Kali ini akan

dibahas bagaimana cara menangkap Long Tail Keyword (LTK) atau kata kunci buntut panjang, dan

memanfaatkannya untuk lebih meningkatkan eksistensi situs kita di mesin pencari. Bagi yang belum

memahami pengertian LTK, silahkan berkenalan terlebih dahulu dengannya (baca lampiran artikel

“Mengenal Si Ekor Panjang”). Tidak menggigit kok.


Pada akhir tulisan sebelumnya, saya meminta Anda untuk mendaftarkan diri ke layanan HitTail dan

memasangkan kode tracking yang diberikan ke dalam situs Anda. Jika Anda bandel/malas/enggan (pilih

salah satu) dan belum melakukannya, saya sarankan agar Anda terlebih dahulu melaksanakannya,

karena seluruh pembahasan di sini memanfaatkan hasil tracking yang disimpan oleh HitTail.




Senjata Penangkap Si Ekor Panjang


Sebelum mulai menangkap si ekor panjang, mari kita berkenalan dengan fitur-fitur yang ada pada HitTail

terlebih dahulu.


1. My Hit Tail


Halaman ini menunjukkan grafis dari Long Tail Keyword yang terekam dari aktivitas pengunjung yang

datang melalui search engine. Kita dapat melihat grafis yang berbeda untuk masing-masing situs pencari

(Google, Yahoo, MSN, other). Selain itu, pada halaman ini kita dapat juga mengetahui berapa persen

dari pengunjung situs kita yang berasal dari kata kunci Long Tail.




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 140
Pada salah satu situs saya misalnya, kata kunci yang berada di posisi VIP halaman hasil pencarian hanya

memberikan kontribusi sebesar 6.4% dari keseluruhan pengunjung yang datang. Sisanya berasal dari

LTK. Menabjudkan (bener gini yah tulisannya?) bukan?


2. Search Hits


Halaman ini berisikan seluruh query yang me-refer pengunjung untuk bertandang ke situs Anda. Anda

dapat mendownload daftar ini dalam bentuk dokumen Excel jika diinginkan.


3. Keywords


Halaman ini berisikan seluruh kata kunci yang digunakan oleh pengunjung di mesin pencari untuk

sampai ke situs Anda. Pada dasarnya, isi dari halaman ini hampir sama dengan halaman Search Hits.

Perbedaannya, halaman ini hanya mencantumkan kata kuncinya saja, sedangkan halaman Search Hits

menampilkan keseluruhan query.


Seperti pada halaman Search Hits, Anda dapat mengunduh daftar keyword yang ada di sini dalam

bentuk dokumen Excel.


4. Suggestions


Halaman ini adalah senjata utama dari tool penangkap kata kunci berekor panjang, HitTail. Secara

otomatis, HitTail akan memfilter daftar keyword yang ada pada halaman sebelumnya dan memberikan

daftar baru yang berisikan kata kunci yang mereka sarankan untuk dioptimasi. Filter dilakukan

berdasarkan pada posisi situs kita di mesin pencari untuk kata kunci yang bersangkutan. Dari

pengamatan sementara, kata kunci yang disarankan rata-rata berada pada halaman 2 sampai 5 dari

keseluruhan halaman hasil pencarian di mesin pencari.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 141
Sekali lagi, Anda diperbolehkan untuk mendownload daftar yang ada di halaman Suggestions ke dalam

komputer Anda dalam format dokumen Excel.


5. To Do


Halaman ini lebih berfungsi sebagai pencatat atau pengingat bagi Anda. Pada halaman Suggestions,

Anda dapat mengklik pada kata kunci yang bersangkutan untuk memindahkannya ke dalam halaman To

Do. Dengan demikian, kita dapat mengetahui keyword-keyword mana saja yang telah kita optimasi.




Tehnik Menangkap Si Ekor Panjang


Pada saat ini saya yakin seharusnya Anda sudah mendapatkan gambaran bagaimana cara menangkap

kata kunci-kata kunci berbuntut panjang tersebut. Yah, pada intinya, inilah langkah-langkah yang harus

Anda lakukan:


1. Login ke dalam Member Area HitTail.


2. Berpindah ke halaman Suggestions


3. Tangkap dan manfaatkan keyword-keyword yang terdaftar di halaman ini. Jika sudah, klik untuk

   memindahkan ke dalam halaman To Do.


4. Berpindah ke halaman To Do dan cek apakah ada kata kunci yang terlewat.


Lakukan ke-empat langkah di atas setidaknya 3 hari sekali, dan dijamin akan banyak membantu

menaikkan pengunjung situs Anda :)




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 142
Memanfaatkan Si Ekor Panjang


Nah, jika sudah ditangkap lalu apa?


Ada dua pilihan cara yang dapat Anda tempuh.


Yang pertama, Anda dapat memodifikasi halaman situs Anda, yang dituju oleh kata kunci ekor

panjang, supaya lebih ter-optimasi untuk kata kunci tersebut. Biasanya, cukup dengan menambahkan

kata kunci tersebut 1-2 kali ke dalam halaman situs Anda sudah dapat memberikan peningkatan yang

berarti pada SERP halaman tersebut.


Yang kedua, jika kata kunci yang tertangkap berpotensi tinggi, buat saja halaman baru pada situs Anda

yang khusus didedikasikan untuk keyword tersebut. Ingat, tanpa melakukan optimasi saja salah satu

halaman situs Anda sudah berhasil mendatangkan pengunjung, apalagi jika Anda membuat halaman

yang teroptimasi untuk kata kunci tersebut.


Saya sendiri lebih suka menggunakan cara yang pertama. Selain lebih mudah, juga relatif tidak memakan

waktu dibandingkan cara yang kedua. Memang hasilnya tidak seefektif metode kedua, namun tetap saja

terbukti berhasil lebih meningkatkan posisi halaman yang di modifikasi pada SERP untuk kata kunci yang

bersangkutan.




Akhir Kata


Apa ada tool yang lain?


Yang lebih mahal dari HitTail sih banyak. Tapi bagi yang dananya masih pas2an atau belum memiliki

credit card, menggunakan HitTail tentu lebih nyaman karena Anda tidak diharuskan untuk membayar




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 143
sepeser pun. Tapi suatu saat, mungkin akan saya tuliskan senjata-senjata penangkap LTK yang lain, yang

berbayar.


Selamat berburu dan berbudi daya si ekor panjang 




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 144
Mengenalkan Situs Anda Pada Search Engine



Mengenalkan situs kita pada mesin pencari (atau dengan kata lain, membuat

supaya halaman-halaman situs kita terindeks di mesin pencari) sebenarnya sama

mudahnya dengan mengenalkan ayam pada iPod, hehehe. Langkah-langkahnya

juga tidak rumit dan berbelit, karena saya sendiri biasanya hanya melakukan tiga kegiatan saja untuk

membuat mesin pencari mengenal dan mencumbui (serem ya bahasanya) situs atau blog baru saya.

Mau tahu apa saja ketiga langkah tersebut?




The Basic


Berikut ini tiga langkah dasar dalam mengenalkan situs Anda ke mesin pencari:


1. Jika situs memiliki feed, daftarkan feed ke dalam FeedBurner dan lakukan langkah-langkah optimasi

    yang ada pada lampiran artikel “Mengoptimalkan Feedburner”.


2. Daftarkan situs Anda ke Google Webmaster Tools, tambahkan sitemap, dan lakukan verifikasi situs.


3. Jika situs memiliki feed, daftarkan feed situs tersebut (gunakan feed dari FeedBurner jika sudah

    melakukan langkah pertama) ke dalam My Yahoo! dan Yahoo! Site Explorer. Tambahkan pula

    sitemap situs Anda pada Site Explorer.


Hindari melakukan pendaftaran situs melalui pihak ketiga atau menggunakan script/software. Entah

halnya dengan mesin pencari lain, tapi pada Google kegiatan tersebut dilarang dengan ancaman

hukuman dibanned dari indeks. Terus terang sampai saat ini belum ada bukti nyata apakah Google

benar2 menerapkan aturan ini, tapi berhati-hati selalu lebih baik kan?




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 145
The Alternate


Jika Anda kurang puas dengan hanya melakukan ketiga langkah di atas dan kebetulan punya waktu

luang, beberapa alternatif langkah tambahan berikut bisa juga dilaksanakan:


1. Mendaftarkan situs ke MSN Search dan MSN Live.


2. Mendaftarkan situs ke situs-situs direktori atau top sites.


3. Melakukan link exchange dengan situs lain atau memasang link pada situs Anda yang lain (yang

    sudah terindeks).


Selain menambahkan link pada situs lain (bukan link exchange), saya hampir tidak pernah melakukan

langkah-langkah alternatif di atas.




The Myth


Ada beberapa anggapan salah yang beredar di kalangan webmaster. Di antaranya:


       Blog lebih cepat terindeks dibandingkan situs biasa (atau sebaliknya).


       Search engine A lebih cepat meng-indeks dibandingkan search engine B atau C.


Pada dasarnya, tidak ada yang bisa menjamin berapa cepat suatu situs dapat terindeks di

dalam mesin pencari. Bisa cepat, bisa lambat. Ini berkaitan dengan cara kerja search engine.

Untuk lebih jelasnya, silahkan cari dan baca buku “Google & Yahoo! Secrets!” karangan Jack

Febrian yang secara lengkap membahas tentang mesin pencari, SEO, dan sebagainya. Ada beberapa

kekurangannya sih, misalnya banyaknya kesalahpahaman seputar PageRank dan meta tag, tapi secara

keseluruhan, merupakan referensi yang bagus untuk peminat SEO, khususnya pemula.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 146
Kembali pada masalah waktu, secara normal dibutuhkan waktu 1-2 minggu untuk membuat mesin

pencari ngeh dengan situs Anda. Tidak menutup kemungkinan bahwa mereka akan akrab dengan situs

baru Anda dalam waktu yang lebih cepat (2 hari rekor saya) atau lebih lambat dari jangka waktu yang

disebutkan.


Biasanya, semakin cepat crawler search engine berkunjung ke situs Anda, semakin cepat pula halaman-

halaman situs Anda terindeks. Namun pada beberapa kasus, hal ini bisa saja tidak terjadi. Oleh karena

itu, tetap saja tidak ada yang bisa dijadikan patokan cepat atau lambatnya suatu situs dapat terindeks

oleh mesin pencari.




The Conclusion


Sebagai penutup, untuk mempertegas kesalahpahaman mitos, yang perlu Anda lakukan dalam rangka

memperkenalkan situs Anda ke mesin pencari adalah melakukan ketiga langkah dasar di atas (beserta

langkah alternatifnya jika mau) dan tunggu. Wait and see. Ingat selalu kata Tukul Arwana, “Orang sabar

untungnya di depan mata, orang emosi ruginya di depan mata“.




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 147
Membuat Dummy Blog Untuk Mendapatkan Account AdSense



Memiliki situs web adalah syarat utama yang harus terpenuhi apabila ingin mendaftarkan diri sebagai

publisher Google AdSense. Situs web ini pun tidak sembarangan, harus memenuhi berbagai ketentuan

yang telah ditetapkan oleh pihak Google. Dan salah satunya yang seringkali menjadi penghalang untuk

dapat bergabung dengan Google AdSense adalah tidak diperbolehkannya penggunaan bahasa Indonesia

di dalam situs web yang diajukan ke dalam aplikasi pendaftaran. Ini semata karena bahasa kita belum

menjadi bagian dalam daftar bahasa yang didukung oleh Google AdSense.


Berikut ini adalah langkah-langkah sederhana untuk membuat dummy blog (blog sementara) yang bisa

diajukan untuk keperluan mendaftarkan diri ke Google AdSense. Berdasarkan pengalaman, 95% dari

teman2 yang menggunakan cara ini berhasil diterima dengan selamat sebagai publisher AdSense.


Diasumsikan Anda sudah terbiasa dng platform blog Blogger / Blogspot karena saya tidak menjelaskan

secara detil langkah demi langkah yang harus Anda lakukan.


1. Buatlah blog baru di Blogger / Blogspot.


2. Berikan judul dan nama subdomain yang menarik (berbahasa Inggris dan saling berhubungan).


3. Pilih satu dari banyak template yang ditawarkan. Tapi ingat, jangan gunakan pilihan default.


4. Setelah blog selesai dibuat, masuk ke halaman modifikasi template dan hapus widget About yang

   ada.


5. Sekarang waktunya mengisikan beberapa content. Masuklah ke situs-situs yang menyediakan

   artikel2 gratisan, seperti ArticleCity.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 148
6. Manfaatkan fasilitas pencarian untuk menemukan setidaknya 10 artikel yang berhubungan dengan

    judul dan nama subdomain blog yang telah dibuat. Copy-paste artikel-artikel tersebut masing-

    masing ke dalam satu entri blog sehingga nantinya blog Anda akan terisi setidaknya 10 artikel.


7. Blog dummy sekarang telah siap untuk didaftarkan ke Google AdSense. Anda bisa melakukannya

    melalui Blogspot atau dengan meng-klik banner iklan yang ada di bagian akhir artikel ini.


Pihak Google akan memberikan jawaban atas aplikasi pendaftaran dalam jangka waktu paling cepat

2×24 jam. Sembari menunggu, Anda bisa terus menambahkan artikel ke dalam blog dummy tersebut

(langkah 5 dan 6).


Pada intinya, blog dummy yang dipersiapkan untuk keperluan pendaftaran sebagai publisher Google

AdSense harus lah berkesan profesional, up-to-date, dan tidak asal-asalan dibuat.


Semoga sukses.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 149
Advanced Dummy Blogging


Jika Anda sudah sering berkunjung ke blog ini, pasti sudah mengenal istilah “dummy blog“. Istilah ini

saya gunakan untuk mengacu pada blog-blog yang dibuat hanya untuk kepentingan sesaat, seperti

untuk mendaftarkan diri ke Google AdSense ataupun untuk menambah jumlah tautan balik (backlink) ke

situs kita. Dari sisi SEO cara ini cukup efektif karena kita dapat mengkontrol sendiri kualitas dari backlink

yang kita buat. Selain itu, kita tidak perlu bersusah payah melakukan link exchange atau pun

mengeluarkan biaya untuk membeli link dari situs lain.


Selain untuk keperluan sesaat, dummy blog dapat pula kita manfaatkan untuk membangun jaringan

situs bisnis internet. Dengan tehnik yang saya sebut dengan “advanced dummy blogging” (gak usah

protes yah) ini, kita dapat lebih memaksimalkan potensi dari dummy blog-dummy blog yang kita buat.


Perbedaan utama antara tehnik dummy blogging biasa dengan yang advanced adalah pada topik atau

materi dummy blog itu sendiri. Apabila pada dummy blog biasa topik yang kita pilih adalah topik yang

sama dengan topik situs utama kita, maka pada dummy blog advanced yang kita gunakan adalah topik-

topik yang berhubungan dengan topik situs utama kita.


Mari kita lihat contohnya pada gambar berikut.




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 150
Catatan: Tanda panah menunjukkan arah aliran backlink.


Pada contoh studi kasus di atas, topik utama kita adalah tentang laptop, dengan situs utama yang dipilih

adalah mengenai berita-berita terbaru seputar laptop. Perhatikan baik-baik topik dari seluruh dummy

blog yang ada - masing-masing memiliki topik yang berhubungan dengan laptop namun tidak persis

sama dengan topik dari situs utama itu sendiri.


Karena fokus utama kita adalah situs tentang berita laptop, maka kita tidak perlu terlalu sering

melakukan update terhadap situs-situs dummy yang lain. Seminggu sekali atau dua kali sudah cukup.


Nah apabila suatu saat situs utama kita sudah established atau mapan, maka kita dapat mengalihkan

fokus dari kerja ke salah satu dummy blog yang kita anggap memiliki prospek paling baik. Jangan lupa

untuk mengalirkan backlink ke dummy blog tersebut. Pada contoh berikut, fokus saya pindahkan ke situs

tentang video laptop di YouTube.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 151
Gambarnya mungkin sedikit membingungkan, tapi saya harap tanpa melihat gambar tersebut Anda

sudah mendapat gambaran mengenai tehnik Advanced Dummy Blogging yang saya maksudkan.


Selamat mencoba :)




PanduanDasar.Com                                               Handbook Menguasai SEO | 152
Panduan Memancing (Link)


Dalam dunia SEO, ada satu istilah yang disebut link bait ato umpan link. Secara sederhana, link bait

adalah segala sesuatu yang merupakan bagian dari suatu situs, baik content, fitur, maupun layout; yang

dapat menarik minat orang lain untuk memberikan link dari situs mereka ke situs tersebut. Jika

dianalogikan dengan kegiatan memancing, maka (a) pemilik situs adalah yang memancing, (b) bagian

dari situs adalah umpan pancing, dan terakhir, (c) link yang diberikan oleh pemilik situs lain adalah

ikannya.




Tujuan Memancing


Mendapatkan ikan sebanyak2nya tentunya.


Seperti sudah diketahui, dan sedikit disinggung pada pembahasan SEO beberapa waktu lalu, kuantitas

dan kualitas backlink sangat besar pengaruhnya terhadap posisi situs kita di mesin pencari. Terutama

one-way link atau link satu arah. Dan inilah yang diharapkan dari penggunaan tehnik linkbait.


Berbeda dengan konsep link exchange yang “I link u, u link me“, linkbait secara halus “menghipnotis”

pemilik situs lain untuk memberikan link mereka ke situs kita (atau halaman tertentu dari situs kita)

secara cuma2 tanpa mengharapkan tautan balik dari kita. Dengan demikian, backlink yang diperoleh

oleh situs kita adalah backlink satu arah yang kualitasnya lebih bagus dibandingkan backlink dua arah

yang dihasilkan oleh pertukaran link.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 153
Memilih dan Menyiapkan Umpan


Beberapa referensi yang saya baca mengkategorikan umpan link dalam bagian2 yang hampir sama,

dimana masing-masing bagian tersebut dinamakan hook atau kait (itu tuh, yang ada di ujung kail

pancing, tempat kita masang umpan).


   News Hook


    Umpan yang paling gampang ditangkap oleh ikan tentunya adalah content berita yang fresh dan up-

    to-date. Jadilah yang pertama yang membahas suatu berita baru dan lengkapi dengan berbagai

    berita atau informasi lain yang terkait, dijamin akan banyak ikan yang datang.


    Gak sempat jadi yang pertama? Jangan khawatir, Astrid pun gak masalah kalo dia jadi yang kedua,

    hehehe. Jelajahi alam internet dan cari tahu situs-situs mana saja yang membahas berita tersebut.

    Selanjutnya, buatlah posting yang berisikan link ke situs-situs tersebut dengan sedikit tambahan kata

    pengantar, atau jika Anda punya banyak waktu, rangkumlah sambil tetap membagikan link ke

    mereka. Ingat, jangan takut untuk memberikan outbound link.


   Information / Resource Hook


    Untuk jenis ini, ada banyak alternatif content yang bisa Anda ciptakan. Misalnya, panduan untuk

    membuat/melakukan hal tertentu, panduan untuk menggunakan suatu software atau alat tertentu,

    review dari suatu software atau alat tertentu, daftar dari berbagai hal, dan lain sebagainya. Tinggal

    sesuaikan saja dengan niche atau topik situs yang Anda buat.


   Fun / Humor Hook


    Jika News Hook dan Information Hook adalah dua jenis kait yang paling menggoda ikan, Fun atau

    Humor Hook adalah jenis kait yang paling mudah untuk dibuat. Anda tinggal memanfaatkan




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 154
    berbagai layanan sharing media yang bertebaran di internet (YouTube, Flickr, dll) dan kumpulkan

    media2 yang lucu dan aneh yang Anda temukan dalam sebuah halaman posting.


    Jika Anda berbintang Aquarius (baca: punya daya kreativitas tinggi, hehehe), Anda bisa juga

    membuat daftar top 10 seperti yang sering Anda temui di internet. Misal, “Top 10 Reason I Don’t

    Want To Marry Paris Hilton”, “Five Things You Can Do With Your iPod”, dan sebagainya.


   Contrary Hook


    Jenis ini cocok buat orang yang hobinya curigaan ato gak gampang percaya, hihihi. Bagaimana tidak,

    untuk memanfaatkan kait jenis ini, yang Anda lakukan hanyalah bersikap sinis atau skeptis terhadap

    suatu hal yang disukai atau bahkan dipuja2 oleh orang lain. Misal, buatlah tulisan kenapa Anda tidak

    suka dengan Wordpress. Dijamin, tulisan Anda akan ramai dibahas oleh pecinta WP.


    Anda juga bisa membuat tulisan yang tidak menyetujui pendapat seseorang. Jika orang yang

    pendapatnya tidak Anda setujui tersebut orang yang seleb, dijamin deh, ikan bakal berkumpul di

    situs Anda.


   Attack Hook


Yang terakhir adalah Attack Hook. Bisa dikatakan, ini adalah versi kasar dari Contrary Hook di atas.

Gambarannya, jika kait sebelumnya Anda menuliskannya secara halus dan masih dalam taraf sedikit

netral, pada kait kali ini Anda benar-benar menuliskannya secara penuh kebencian dan kemurkaan.

Mungkin agak terlalu berlebihan, tapi intinya seperti itu.


Anda punya kait yang lain? Ato jurus-jurus memancing yang lebih lihai? Sharing yah :)




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 155
Cara Gampang Cari Backlink


Sebagus apapun situs Anda, tanpa backlink (atau ada yang menyebutnya link back) ia bagaikan sebuah

rumah kecil di tengah danau luas yang berisi ikan-ikan piranha ganas. Mungkin ilustrasinya terlalu

berlebihan, tapi intinya, backlink bagaikan jalan yang menghubungkan situs Anda dengan pengguna

internet. Tanpa backlink, jangankan pengunjung, crawler mesin pencari, yang bisa Anda bayangkan

sebagai angkot, juga gak mungkin mampir.


Berpindah dari rumah terpencil, sekarang bayangkan sebuah pusat perbelanjaan yang besar, megah,

dan banyak dikunjungi orang. Tempat-tempat seperti itu pasti memiliki fasilitas transportasi yang

memadai, termasuk banyaknya jalan alternatif menuju lokasi. Gak mungkin kan ada developer yang

membangun sebuah mall di tempat yang susah diakses? Nah, jika kembali pada analogi backlink di awal,

maka agar situs kita ramai dikunjungi orang, kita harus punya banyak backlink. Selain itu, semakin

banyak backlink, semakin populer lah situs kita (ingat PageRank milik Google).


Lalu bagaimana cara menciptakan backlink?


Untuk mereka yang sudah mempunyai banyak situs tentunya bukan hal yang sulit. Cukup beri tautan ke

situs yang diinginkan dari situs-situs yang lain. Beres.


Cara lain adalah dengan membeli atau menyewa link dari situs lain. Menggunakan Text-Link-Ads (ref)

atau AdBrite (ref) misalnya. Tentu saja, cara ini butuh dana yang tidak sedikit. Tapi biasanya, hasil yang

diperoleh sebanding dengan biaya yang dikeluarkan.


Di sisi lain, cara yang lebih ekonomis adalah bertukar link (istilah kerennya: link exchange) dengan situs

milik teman kita. Syukur-syukur kalo punya banyak teman yang mau berbaik hati untuk bertukar tautan.

Hanya jangan lupa, usahakan untuk bertukar dengan situs-situs yang bertopik sejenis dengan situs Anda.




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 156
Nah, bagaimana jika Anda termasuk golongan yang (a) baru punya satu atau sedikit situs web; (b) tidak

punya dana untuk membeli atau menyewa link; dan (c) tidak punya teman untuk bertukar link ?


Solusi yang paling baik adalah memanfaatkan layanan link exchange dari pihak ketiga. Banyak situs-

situs di internet yang menawarkan jasa link exchange ini secara gratis, tapi yang harus diperhatikan,

tidak semuanya efektif dalam memberikan backlink. Bahkan, terus terang dulu saya tidak mempercayai

satu pun layanan-layanan tersebut, sampai akhirnya sejak beberapa waktu lalu mencoba sendiri dan

menikmati hasilnya.


Salah satu layanan link exchange yang telah terbukti berhasil mendatangkan backlink adalah Co-Op

Advertising Network milik DigitalPoint. Secara singkat, konsepnya adalah kita mendapat 1 poin untuk

setiap satu link (milik member lain) yang ditampilkan di situs kita. Semakin banyak link yang tampil, dan

semakin sering link tersebut ditampilkan, semakin banyak pula poin yang kita peroleh. Nah poin ini

merupakan jatah berapa kali link situs kita ditampilkan di situs member lain.


Berikut ini langkah-langkah untuk bergabung dan menggunakan jasa tersebut.


1. Masuk ke situs Co-Op Advertising Network (ref) dan buatlah account di sana.


2. Masukkan data situs yang ingin Anda beri backlink dan klik Submit. Perhatikan contohnya pada

    gambar di bawah ini:




PanduanDasar.Com                                                         Handbook Menguasai SEO | 157
3. Klik menu Setup Instruction dan ubah nilai pada form menjadi seperti pada gambar berikut.




    Pada kolom Separated Ads With, ubah <br /> menjadi & nbsp;& nbsp;|& nbsp;& nbsp; (hapus

    spasinya) jika ingin menampilkan daftar link secara horisontal.


4. Selanjutnya, ikuti instruksi2 yang diberikan, termasuk untuk membuat file di server dan

    menambahkan kode Link Exchange ke dalam situs kita.


5. Jika sudah, tekan tombol Back untuk kembali ke halaman utama Co-Op Advertising Network. Lihat

    bagian bawah. Pada tabel, klik pilihan Enable pada kolom situs Anda.


6. Jika di bagian atas ada link untuk melakukan validate, tekan juga link tersebut untuk mem-validasi

    dan mengaktifkan account Anda.


7. Selesai :)


Langkah-langkah di atas mungkin agak membingungkan apabila hanya dibaca. Saran saya, bacalah

sembari mencobanya langsung.


Salah satu situs saya, dengan menggunakan layanan ini selama seminggu, telah berhasil mengumpulkan

backlink sebanyak 8000 buah! Cukup efektif dan praktis kan? :)


Selamat mencoba :)




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 158
Wrong Way SEO


Situs saya ada di posisi / halaman pertama di Google, tapi kok pengunjungnya sedikit ya?


Pertanyaan seperti ini bukan satu dua kali saja saya terima, tapi sudah berkarung-karung jumlahnya

*hiperbola sedikit* Bagi yang baru berkenalan dengan dunia SEO (baru belajar seo dan belajar internet

marketing), pertanyaan tersebut adalah pertanyaan yang wajar, mengingat para master biasanya

mengatakan bahwa kunci dari banyaknya pengunjung adalah penguasaan ranking di mesin pencari. Tapi

lah kok ini hasilnya kontradiktif? Dimana letak kesalahannya?


Sebelum mencari kambing hitam, mari kita terlebih dahulu amati skenario-skenario yang mungkin

terjadi.


1. Domain bernama MonyetBiru.Com, konten tentang “habitat monyet berwarna biru”, nomer satu

    untuk kata kunci “MonyetBiru.Com”


2. Domain bernama MonyetBiru.Com, konten tentang “habitat monyet berwarna biru”, nomer satu

    untuk kata kunci “monyet merah”


3. Domain bernama MonyetBiru.Com, konten tentang “habitat monyet berwarna kuning”, nomer satu

    untuk kata kunci “monyet merah”


4. Domain bernama MonyetBiru.Com, konten tentang “habitat monyet berwarna biru”, nomer satu

    untuk kata kunci “monyet biru”


Pada kasus pertama, jelas terlihat bahwa sebenarnya situs MonyetBiru.Com belum teroptimasi sama

sekali karena hanya menempati posisi nomer satu di mesin pencari untuk kata kunci nama domain yang

bersangkutan. Tanpa belajar seo / tehnik SEO apapun, 99% kemungkinan suatu situs web akan berada di

posisi pertama apabila dilakukan pencarian dengan nama domain yang digunakan oleh situs web




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 159
tersebut. Dengan catatan, situs web tersebut tidak di-banned oleh search engine (atau mengalami

Google Dance).


Pada kasus kedua, situs MonyetBiru.Com sebenarnya sudah mulai dioptimasi, namun kurang tepat.

Yang seharusnya dioptimasi dengan kata kunci “monyet biru”, justru malah teroptimasi dengan kata

kunci “monyet merah”. Beberapa faktor kesalahan yang mungkin ada:


   Anchor teks yang digunakan sebagai backlink tidak tepat.


   Porsi kata kunci utama relatif lebih sedikit jika dibandingkan dengan kata kunci lainnya.


Kasus ketiga tidak jauh berbeda dengan kasus sebelumnya, ketidaksesuaian teknis optimasi. Lebih

parah lagi, dari sisi content-nya sendiri sudah terjadi penyelewengan. Hal ini sebenarnya bukan

masalah apabila nama domain tidak mengandung kata kunci yang ditarget. Namun pada contoh

skenario ini, kata kunci yang dikejar adalah “monyet biru”, sehingga sebuah kesalahan fatal apabila

ternyata contentnya justru berisi tentang “komunitas monyet merah”.


Untuk kasus terakhir, tehnik SEO sudah diimplementasikan dengan sempurna sehingga hasilnya sesuai

dengan target yang diinginkan. Kesalahannya justru terletak di awal, yaitu tidak adanya / kurangnya

research terhadap kata kunci yang ditargetkan. Emang ada ya yang cari info tentang monyet berwarna

biru? Kalau pun ada, berapa sih jumlahnya?


Itu sebabnya apabila Anda memang ingin menulis atau membuat situs untuk kepentingan komersil,

pengetahuan dan kemampuan untuk menganalisa kata kunci adalah vital. Sulitkah? Tidak juga, asal tahu

tehniknya dan mau belajar seo dan belajar internet marketing. Tool-tool pendukung pun banyak

bertebaran, dari yang gratisan seperti WordTracker, hingga yang berbayar semacam Wordze (gratis

akses ke Wordze apabila Anda bergabung dengan CosaAranda.Biz). Selain itu, pemahaman tentang si




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 160
ekor panjang juga merupakan nilai lebih, walau sayangnya mungkin tidak bisa Anda bangga-banggakan

kepada pengawas saat wawancara lamaran pekerjaan.


Oleh karena itu, perhatikan baik-baik setiap langkah SEO Anda. Tidak hanya di tengah, namun juga di

awal, karena sekali salah melangkah, bisa jadi nyasar ke tujuan. Gak mau kan?




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 161
Meng-SEO-kan Gambar Di Situs Anda


Salah satu elemen situs yang seringkali luput dari perhatian kita adalah pengoptimasian gambar untuk

SEO. Dengan semakin diperbaikinya algoritma mesin pencari (Google khususnya) untuk file-file gambar,

semakin lama kontribusinya untuk mengeruk pengunjung dari mesin pencari semakin besar. Saya sendiri

sudah seringkali merasakan hikmahnya, saat index Google kacau balau, pengunjung masih tetap

berdatangan melalui image.


Proses peng-SEO-an gambar sebetulnya tidak terlalu susah. Berikut ini hal2 yang perlu Anda perhatikan:


   Manfaatkan penamaan file gambar.


       o   Cantumkan kata kunci.


       o   Gunakan garis bawah atau underscore sebagai pengganti spasi.


       o   Hindari penamaan file yang terlalu panjang atau penggunaan kata kunci / phrase yang

           terlalu banyak (max. 5 kata).


       o   Hindari pengulangan kata kunci.


    Contoh: nintendo_wii.jpg, nokia_3250_cellphone.gif.


   Manfaatkan atribut ALT pada tag IMG.


       o   Cantumkan kata kunci dan gunakan dalam bentuk kalimat deskripsi, bukan sekedar

           menuliskan kata kunci begitu saja.


       o   Jika pada satu artikel terdapat lebih dari satu gambar, beri nilai atribut ALT yang berbeda

           untuk masing-masing gambar.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 162
       o   Jika pada satu artikel terdapat lebih dari satu gambar, hindari pengulangan kata kunci.


       o   Jika artikel sudah cukup banyak mengandung kata kunci, isi atribut ALT dengan typo dari

           kata kunci.


       o   Hindari pemberian nilai atribut ALT yang terlalu panjang.


       Contoh: “Front Side of Nintendo Wii“, “Nokis 3250 celphone“.


Selamat mencoba dan jangan malu-malu kalo mau menambahkan atau sekedar berkomentar :)




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 163
Outbound Links - Why Afraid?



Satu lagi elemen SEO yang dilupakan, bahkan cenderung diabaikan, oleh

webmaster adalah outbound links atau link dari halaman situs kita ke situs lain di

luar domain situs kita. Sekilas saya juga pernah menyebutkan bahwa link, baik

inbound maupun outbound, turut mempengaruhi SERP situs kita di mesin pencari. Namun

kenyataannya, justru banyak yang enggan untuk memberikan link ke situs lain.




Antara Outbound Link dan SEO


Kenapa outbound link memberikan pengaruh terhadap proses SEO situs kita?


Sederhana.


Pertama, dengan memberikan link ke situs lain, content kita akan terlihat lebih alami, baik di mata

pengunjung maupun crawler mesin pencari. Ingat, sudah sejak beberapa waktu lalu Google

mengisyaratkan bahwa content yang paling baik di mata mereka adalah content2 yang natural. Memang

tidak dijabarkan secara detil bagaimana mereka memandang kealamian tulisan kita tersebut. Tapi

tentunya, meskipun yang bekerja adalah robot, dasarnya adalah cara pandang manusia terhadap

naturalitas content.


Kedua, dengan memberikan link ke situs lain, terutama yang sejenis / setopik / se-niche, maka crawler

akan melihatnya sebagai halaman yang berkualitas dan lebih terfokus. Efeknya hampir sama dengan

mendapatkan link dari situs atau halaman lain yang sejenis / setopik / se-niche. Semakin bagus kualitas

halaman situs kita di mata mesin pencari, semakin baik pula SERP halaman situs kita untuk kata kunci

yang di-target-kan.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 164
Sedikit kutipan yang berkaitan dengan poin nomer 2 ini dari tulisan mengenai Outbound Links yang

ditulis oleh WeblogToolsCollection:


When a search engine looks at your site, it looks at what sites are linking to you. But in that process of

evaluating where to rank you, it also looks at what sites you are linking to.


Nah, ketiga, dengan memberikan link ke situs lain, dengan asumsi situs Anda dan situs yang di-link

masing-masing memiliki fitur pingback dan trackback, Anda otomatis juga akan mendapatkan backlink

ke halaman situs Anda. Tidak jarang jika Anda melakukan link suatu blog, pemilik blog yang

bersangkutan juga akan memberikan link ke situs Anda di salah satu artikelnya. Selain itu, apabila

trackback yang Anda berikan tercatat di blog yang Anda link, Anda juga mungkin mendapatkan beberapa

tambahan pengunjung yang berasal dari blog yang bersangkutan.




Lalu, Kenapa Takut?


Ada 2 hal yang mendasari ketidakdisertakannya outbound links di content milik seorang webmaster.

Atau lebih fokus lagi, pada content milik pelaku bisnis internet.


1. Penulis content memang tidak tahu mengenai pentingnya outbound links.


2. Penulis content ingin mengesankan bahwa tulisannya adalah tulisan yang orisinil dan ekslusif.


3. Penulis content meng-copy-paste atau memodifikasi dari tulisan situs lain dan tidak ingin

    tindakannya diketahui oleh si pemilik content asli.


Yang ingin saya fokuskan adalah alasan ketiga, yaitu tentang copy-paste. Mungkin sedikit tidak

berhubungan dng outbound links, namun sebagai salah satu publisher AdSense di Indonesia, saya sedikit




PanduanDasar.Com                                                           Handbook Menguasai SEO | 165
tertohok (cieh, bahasanya) oleh “sindiran” yang ditulis oleh Ibu Jennie S. Bev dalam artikelnya yang

berjudul “Dari Kacamata AdSense and Affiliate Publishers“:


Kok ya beda banget cara kerjanya ya. Yang utama saya lihat adalah orisinalitasnya. Kebanyakan

blog/situs Indonesia yang mengandalkan Adsense atau PPC maupun affiliates lainnya sering kali lebih

mengandalkan public domain contents maupun informasi-informasi yang di copy and paste. Jadi lebih

mengandalkan “automatic�? alias minimal kerja kreatif. Yang penting manarik isinya dan perlu,


sehingga pengunjung tertarik buat klik-ngeklik. Dapatlah beberapa sen buat publisher situsnya.


Baca pula analisa dari Bpk Edy mengenai alasan mengapa banyak publisher AdSense yang melakukan

copy-paste.


Meskipun ada kalanya copy-paste tidak bisa dihindari, bukanlah lebih sopan jika kita memberikan sedikit

penghargaan kepada penulis aslinya, setidaknya dalam bentuk outbound links. Saya sendiri menemukan

beberapa blog yang meng-copy-paste mentah-mentah tulisan saya di blog ini (yang bener-bener bikin

sedih karena semuanya adalah tulisan orisinil, non-profit, dan terkadang melalui proses riset), namun

sengaja saya biarkan karena kebetulan mereka memberikan tautan ke tulisan aslinya di blog ini.


Jadi, berjiwa besarlah dan jangan takut untuk memberikan outbound link meskipun Anda menduplikasi

content milik orang lain. Jangan jadi Robin Hood si pencuri dong :)


Sebagai penutup, coba simak review dan analisa dari sisi SEO yang ditulis oleh rekan Ahmad Daniyal dari

Indie Offset mengenai kontes SEO “Pisang Goreng Anget” yang telah lama berlalu. Memang tidak

menyinggung masalah outbound links (kalo baca artikel ini, tambahin analisanya ya mas Ahmad :) ),

namun cukup berguna untuk dibaca, khususnya bagi peminat SEO seperti saya.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 166
Ngomong-ngomong, dagangan pisang goreng anget saya, yang jumlah outbound links-nya paling banyak

dibanding dagangan-ngomong milik penjual lain, masih nomer 1 di Google dan Yahoo tuh :D




PanduanDasar.Com                                                    Handbook Menguasai SEO | 167
Antara Google Dance, Google Sandbox, dan Google Dance


Banyak yang masih bingung dengan ketiga istilah di atas, baik dari sisi pemahaman maupun perbedaan

di antara ketiganya. Karena secara tidak langsung ketiga hal tersebut berkaitan dengan SEO, maka mari

coba kita pelajari satu persatu.


Google Dance


Google Dance adalah kondisi dimana posisi situs kita tiba-tiba berubah secara drastis. Misalnya saja dari

halaman 1 berpindah ke halaman 3. Atau dari posisi 5 berubah menjadi posisi 41. Bisa saja bahkan

posisinya terlempar jauh ke belakang. Perubahan rangking yang mendadak inilah yang disebut dengan

Google Dance.


Banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya Google Dance. Bisa dari ulah kita sendiri, bisa juga dari

pihak Google. Di antaranya yang berpotensi menimbulkan Google Dance:


   Proses link building yang terlalu agresif dalam waktu singkat.

   Perubahan mendasar pada layout situs atau blog yang kita gunakan. Misalnya dari dua kolom

    menjadi tiga kolom.

   Perubahan algoritma Google yang bersifat minor.

   Proses update atau sinkronisasi data center mesin pencari.


Perlu diketahui bahwa situasi ini tidak berbahaya karena biasanya hanya bersifat sementara, antara 2 -

14 hari. Oleh karena itu, jika ini terjadi pada situs atau blog Anda,tetapkan lakukan kegiatan Anda seperti

biasa karena tidak ada yang perlu ditakuti 


Oh ya, fenomena Google Dance ini juga dapat menyerang situs apa pun. Tidak peduli situs lama atau

pun situs baru. Jadi sekali lagi, tidak perlu panik apabila situs anda mengalaminya.




PanduanDasar.Com                                                          Handbook Menguasai SEO | 168
Google Sandbox


Google Sandbox hampir sama dengan Google Dance sehingga terkadang orang keliru membedakannya.

Di sini, posisi situs Anda juga akan mengalami perubahan secara drastis, hanya bedanya, letaknya akan

berada jauh di belakang sehingga tidak mungkin lagi untuk dilacak. Anda hanya tahu bahwa situs Anda

masih berada di dalam index Google dan masih memiliki rangking, namun hanya Google yang tahu

dimana posisi persisnya.


Umumnya, sebuah situs akan mengalami Google Sandbox apabila terkena penalti oleh pihak Google.

Bisa karena kelalaian pemilik situs sendiri, bisa juga karena sebab-sebab yang masih belum diketahui (ini

beneran!). Para pemilik situs bahkan menggosipkan bahwa terkadang Google melakukan plonco

terhadap sebuah situs, untuk mengetahui apakah situs tersebut benar-benar berkualitas atau tidak,

dengan menghadiahkan status Google Sandbox kepadanya. Benarkah? Sekali lagi hanya Google yang

tahu.


Beberapa faktor yang diketahui berpotensi menyebabkan Google Sandbox:


   Proses link building yang agresif dalam waktu singkat

   Penerapakan teknik-teknik black hat SEO

   Pelanggaran terhadap Google Webmaster Guidelines


Jika situs Anda mengalami Google Sandbox, maka butuh waktu yang cukup lama agar bisa terbebas dari

jebakan kotak pasir tersebut. Yang umum adalah sekitar 3 hingga 8 bulan. Saya sendiri bahkan punya

satu situs yang sudah terperangkap di dalam Google Sandbox selama hampir 2 tahun 


Meskipun belum ada penjelasan resmi, namun melakukan penambahan backlink berkualitas seringkali

membantu mempercepat sebuah situs keluar dari jebakan Sandbox.




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 169
Google Banned


Yah, yang satu ini sih rasanya semua sudah tahu. Google Banned adalah kondisi dimana sebuah situs

terdepak dari index Google dan tidak mungkin kembali lagi. Penyebab umumnya hampir sama dengan

Google Sandbox, yaitu pelanggaran terhadap aturan Google Webmaster Guidelines dan penerapan

teknik-teknik SEO yang bersifat black hat. Hanya saja, di sini Google menganggap pelanggaran tersebut

sudah sangat keterlaluan  hingga akhirnya terpaksa situs tersebut ditendang jauh-jauh, hehehe.


Apabila ini sampai terjadi pada situs Anda, Anda bisa mengecek penyebabnya melalui Google

Webmasters Tools, asalkan sebelumnya situs tersebut sudah terdaftar di sana. Jika diinginkan, Anda juga

dapat mengajukan permohonan penyertaan kembali ke dalam index Google melalui form Reinclusion

yang telah disediakan. Saya sendiri pernah mengalaminya, dan anehnya, setelah mengajukan

permohonan penyertaan kembali dan diberi jawaban bahwa permohonan tersebut telah disetujui,

sampai sekarang pun situs tersebut belum muncul kembali di dalam index Google. Entah kenapa.


Dengan penjelasan di atas, semoga tidak bingung lagi dengan istilah-istilah Google Dance, Google

Sandbox, dan Google Banned.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 170
SEO untuk Situs Affiliate / Sales Letter dan Mini Site


Berbeda dengan situs dinamis atau situs bermesin blog, situs statis semacam situs affiliate dan mini site

kurang begitu fleksibel. Sebagai contoh, Anda tidak bisa bebas melakukan penulisan konten karena

harus memikirkan kaidah-kaidah yang ada dalam pembuatan sales letter. Selain itu, jumlah halaman

pada situs Anda terbatas sehingga sulit untuk melakukan optimasi on-page dengan memanfaatkan

inbound link.


Meskipun demikian, bukan berarti sebuah situs statis semacam ini tidak bisa di-SEO-kan. Sebagai

contoh, di bawah ini adalah screenshot dari rangking halaman sales letter salah satu produk

PanduanDasar.Com, Panduan Membuat eBook (http://panduandasar.com/ebook) -- yang hanya terdiri

dari satu halaman saja -- untuk kata kunci yang dioptimasi, "panduan membuat ebook" (tanpa kutip).




Posisi dua dari 1.5 juta kompetitor. Tidak mengecewakan, bukan? 




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 171
Nah, ada dua hal yang perlu dilakukan untuk meng-SEO-kan sebuah situs statis, yaitu:


1. Pastikan situs tersebut sudah menerapkan tehnik-tehnik SEO on-page dengan benar. Termasuk

    pemilihan judul halaman (setidaknya kata kunci yang ingin dioptimasi disertakan dalam judul),

    penggunaan tag-tag HTML yang sesuai (H1 pada judul / heading, H2, H3, dan sebagainya), meta

    description, dan sebagainya. Meskipun copywriting agak terbatas, pastikan pula setidaknya kata

    kunci-kata kunci yang ingin dioptimasi disebutkan dalam konten situs tersebut.

2. Terapkan link building pada situs tersebut. Jika berupa mini site dan masing-masing halaman

    memiliki tingkat kepentingan yang sama, lakukan pula proses link building pada masing-masing

    halaman yang ada.


Sebagai tambahan, Anda dapat pula memanfaatkan layanan 3WayLinks pada situs tersebut. Yang ini

tidak mutlak (halaman sales letter Panduan Membuat eBook di atas tidak menerapkannya), namun

dapat Anda lakukan jika diinginkan. Terlebih bila tingkat persaingannya cukup besar.


Selamat mencoba 




PanduanDasar.Com                                                        Handbook Menguasai SEO | 172
SEO untuk Situs Toko Online atau Produk Konsumen


Tahun 2009 merupakan titik yang bersejarah bagi situs-situs toko online atau yang membahas mengenai

produk konsumen karena Google secara resmi menyatakan bahwa algoritma mesin pencari mereka

akan lebih berfokus kepada situs-situs jenis tersebut. Kenapa? Karena menurut pandangan Google,

untuk saat ini dan kemudian hari, penggunaan mesin pencari tidak lagi berfokus kepada sekedar

pencarian informasi saja, melainkan sebagai pendukung proses bisnis dan jual beli produk.


Tentu saja, suatu situs tidak serta-merta memiliki rangking yang baik hanya gara-gara ia menjual atau

membicarakan suatu produk. Ada beberapa faktor yang menjadi pertimbangan, seperti halnya faktor

kepercayaan dari pihak konsumen serta tentu saja, relevansi produk yang dibicarakan pada situs atau

halaman situs tersebut dengan kata kunci yang digunakan oleh seseorang untuk melakukan pencarian.


Nah, dengan mengetahui kebiasaan seseorang pada saat ia melakukan pencarian terhadap suatu

produk, Anda bisa mengubah situs toko online atau produk konsumen Anda agar lebih bersahabat

dengan mesin pencari.


Now think, kata kunci apa yang biasanya digunakan oleh seseorang pada saat ia berniat untuk membeli

suatu produk? Tentu tidak jauh-jauh dari kata "review", "murah", "diskon", dan sebagainya. Ya, kan?

Jadi, kesimpulannya, pastikan kata-kata tersebut disertakan dalam halaman situs Anda.


Sebagai contoh, jika situs Anda adalah toko online yang khusus menjual laptop, Anda bisa menyertakan

kata-kata berikut ini pada halaman situs Anda:


      Jual laptop murah

      Jual laptop berkualitas harga diskon




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 173
Untuk situs berbahasa Inggris, tinggal substitusikan saja kata-kata di atas dengan terjemahannya yang

sesuai. Misal:


       Sell cheap branded laptop

       Sell high quality laptop with discounted price


Selamat mencoba 




PanduanDasar.Com                                                     Handbook Menguasai SEO | 174
Antara PageRank dan SEO


Hubungan antara Google PageRank dengan proses optimasi sebuah situs di mesin pencari Google

memang sejak dulu sudah menjadi bahan perbincangan. Pada dasarnya, keduanya memang tidak

berhubungan secara langsung. Dalam artian, semakin besar nilai PageRank Anda tidak membuat situs

Anda serta-merta memiliki posisi yang bagus di hasil pencarian. Namun, nilai PageRank yang tinggi akan

mempengaruhi frekuensi kunjungan crawler mesin pencari ke situs Anda, sehingga, potensi situs Anda

untuk memiliki rangking yang tinggi secara otomatis akan meningkat.


Nilai PageRank sebuah halaman situs (ingat, masing-masing halaman situs memiliki nilai PageRank

sendiri-sendiri) pada dasarnya dipengaruhi oleh backlink yang menuju pada halaman tersebut, serta

yang utama, nilai PageRank dari masing-masing halaman yang memberikan backlink. Semakin besar nilai

PageRank halaman sumber backlink, maka nilai PageRank dari halaman tujuan backlink juga akan

semakin tinggi, namun tidak akan melebihi nilai PageRank sumber backlink tertinggi.


Untuk memahami algoritma perhitungan PageRank sendiri bukan hal yang mudah. Tapi kuncinya ya itu

tadi, cari backlink dari halaman berPageRank sebanyak-banyaknya. Jika Anda ingin memiliki halaman

situs dengan PageRank 3 misalnya, berarti Anda harus berusaha mendapatkan backlink dari halaman

situs berPageRank 4. Gampang-gampangannya seperti itu 


Selain nilai PageRank dari halaman sumber backlink, Google juga akan memperhitungan kesesuaian

tema antara halaman sumber backlink dengan tujuan backlink. Semakin mirip temanya, semakin optimal

nilai PageRank yang bisa diraih.


Yang menarik di sini, dari analisa sistem pendistribusian PageRank, adalah bahwa backlink dengan tipe

two-way link lebih baik dibandingkan backlink dengan tipe one-way. Jadi, jika tujuan Anda adalah untuk

meningkatkan PageRank, rajin-rajinlah untuk membangun link dengan konsep two-way link 




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 175
Cepat Terindex Dengan Memanfaatkan Layanan Informasi Domain


Membuat agar situs kita masuk ke dalam index mesin pencari adalah langkah paling utama yang harus

Anda lakukan sebelum Anda bisa mulai mengoptimasi situs tersebut karena segala tehnik SEO akan

percuma apabila situs yang bersangkutan tidak terdaftar dalam index mesin pencari.


Salah satu alternatif cara untuk meningkatkan probabilitas suatu situs agar lebih cepat terindex adalah

dengan memanfaatkan layanan-layanan penyedia informasi atau analisa domain yang banyak tersedia.

Meskipun tujuan dari layanan tersebut adalah menyediakan informasi detil mengenai sebuah domain,

namun uniknya, ternyata halaman otomatis yang tercipta dapat terindex dengan baik di mesin pencari.

Artinya, tautan yang disumbangkan oleh halaman layanan tersebut ikut tercatat sebagai backlink dan

sekaligus membantu meningkatkan kemungkinan situs kita agar cepat terindex.


Berikut ini daftar layanan-layanan penyedia informasi atau analisa domain yang dapat Anda manfaatkan:


http://www.urltrends.com/viewtrend.php?url=namadomain.com

http://www.whois.net/whois_new.cgi?d=namadomain&tld=com

http://whois.domaintools.com/namadomain.com

http://www.aboutus.org/namadomain.com

http://www.quickwhois.co.uk/whois.php?domain=namadomain.com&button1=Check

http://www.iwebtool.com/pagerank_checker?domain=namadomain.com

http://www.sitetiki.com/namadomain.com

http://www.websiteoutlook.com/namadomain.com

http://www.statbrain.com/namadomain.com

http://www.builtwith.com/?namadomain.com

http://www.siteadvisor.cn/sites/namadomain.com/summary/

http://whois.domaintools.com/namadomain.com

http://whoisx.co.uk/namadomain.com




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 176
http://uptime.netcraft.com/up/graph?site=namadomain.com

http://seoarena.org/sh/namadomain.com/

http://www.goldencalfnyc.com/index.php?keyword=http://namadomain.com/&search=Search

http://tgsc.ru/redirect/http://namadomain.com

http://www.sitedossier.com/site/namadomain.com

http://toolbar.netcraft.com/site_report?url=http://namadomain.com

http://uptime.netcraft.com/up/graph?site=namadomain.com

http://www.quantcast.com/namadomain.com

http://www.protect-x.com/info/namadomain.com

http://www.feedest.com/feedHost.cfm/host/namadomain.com

http://www.urladex.com/index.py?page=url&url=namadomain.com

http://browsershots.org/http://namadomain.com

http://www.quarkbase.com/show/namadomain.com

http://www.alexa.com/siteinfo/namadomain.com


Yang perlu Anda lakukan di sini adalah:


1. Mengunjungi situs-situs di atas dengan terlebih dahulu mengubah namadomain.com dengan nama

    domain situs Anda. Sebagai contoh:

    http://www.alexa.com/siteinfo/panduandasar.com

2. Mem-ping       halaman      situs      tersebut   dengan   menggunakan   layanan   Pingomatic

    (http://pingomatic.com).

3. (Optional) Buatlah halaman tambahan di situs Anda dan masukkan tautan ke halaman-halaman

    layanan di atas (dengan namadomain.com yang sudah diganti dengan nama domain situs Anda)

    pada halaman tersebut.


Selamat mencoba 




PanduanDasar.Com                                                    Handbook Menguasai SEO | 177
Preview: Mengintip Algoritma Terbaru Google (Google Caffeine)


Google Caffeine adalah algoritma masa depan dari mesin pencari Google yang saat ini masih dalam

tahap   pengembangan.      Meskipun     demikian,   Anda    sudah    bisa     mencobanya   langsung   di:

http://www2.sandbox.google.com/. Menurut rencana, algoritma ini akan mulai diterapkan secara global

pada akhir bulan Januari 2010.


Karena masih dalam tahap pengembangan, untuk saat ini belum bisa dipastikan perubahan-perubahan

mendasar apa sajakah -- dalam kaitannya dengan SEO -- yang ada pada algoritma baru Google tersebut.

Namun berdasarkan perbandingan dari beberapa kata kunci serta informasi-informasi dari berbagai

sumber, ada beberapa hal yang dapat disimpulkan akan berpengaruh besar terhadap posisi atau

rangking sebuah situs:


   Judul situs atau halaman  pengaruh judul situs atau halaman lebih besar dibandingkan

    sebelumnya. Situs yang pada bagian judulnya (tag TITLE) mengandung kata kunci akan lebih

    diprioritaskan dalam hasil pencarian

   Brand  situs resmi dari perusahaan, produk, atau orang (public figure) tertentu lebih diprioritaskan

    dalam pencarian yang berhubungan dengan nama perusahaan, produk, atau orang yang

    bersangkutan

   Frekuensi Update  situs yang sering diupdet, atau situs yang banyak mendapat backlink dari situs-

    situs yang sering diupdet, lebih diprioritaskan dalam hasil pencarian

   Trust  situs yang banyak mendapat backlink dari situs berita, social network, forum, media lebih

    diprioritaskan dalam hasil pencarian dibanding situs yang banyak mendapat backlink dari situs-situs

    biasa

   Kualitas halaman  halaman yang tidak berat ketika di-load memiliki nilai lebih di mata algoritma

    Caffeine. Selain itu, halaman harus memiliki porsi konten relevan yang tinggi agar diperhitungkan




PanduanDasar.Com                                                            Handbook Menguasai SEO | 178
    lebih. Untuk yang satu ini, kurangi konten yang tidak penting pada bagian header, sidebar, dan

    footer situs Anda, sehingga konten halaman benar-benar terfokus pada bagian utama halaman yang

    bersangkutan.


Tentu saja, seperti sudah disebutkan di atas, hal-hal di atas masih belum dapat dipastikan kebenarannya

100%. Namun setidaknya dapat menjadi gambaran mengenai langkah-langkah apa saja -- dalam

kaitannya dengan SEO -- yang sebaiknya Anda tempuh mulai dari sekarang, agar jika nanti algoritma

tersebut mulai diterapkan, situs Anda tidak jauh tertinggal. Oke?




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 179
Preview: SEO untuk Bing


Bing (bing.com) adalah mesin pencari generasi terbaru dari Microsoft yang merupakan evolusi dari MSN

Search. Popularitas pengguna Bing yang dari hari ke hari beranjak naik membuat sebagian pemilik situs

melirik Bing sebagai sumber target pendatang trafik mereka setelah Google.


Dari perbandingan hasil pencarian secara sekilas, sebenarnya tampak banyak perbedaan antara hasil

yang diberikan oleh Google dan Bing, sehingga dapat disimpulkan bahwa keduanya memiliki algoritma

yang jauh berbeda. Atau setidaknya, memiliki perbedaan mendasar dalam pemberian bobot masing-

masing parameter SEO (INGAT bahwa secara umum teknih SEO untuk semua mesin pencari itu SAMA)

yang ada.


Saya sendiri belum bisa memastikan dengan tepat seperti apa sebenarnya konsep SEO yang diusung

oleh Bing dan faktor-faktor seperti apakah yang bisa membawa situs kita berada di posisi terhormat

dalam halaman hasil pencarian Bing. Namun menurut berbagai sumber yang ada di internet, dapat

disimpulkan beberapa hal sebagai berikut:


a. Bing lebih suka situs yang domainnya sudah berumur, dalam arti, parameter Domain Age memiliki

   bobot besar dalam algoritma Bing. Untuk Google, parameter ini memiliki bobot yang kecil dan lebih

   berpengaruh kepada trust dan stabilitas rangking.

b. Bing lebih suka backlink dengan anchor text yang sama persis dengan kata kunci yang dioptimasi,

   ketimbang Google yang mencintai backlink dari kata kunci yang bervariasi. 100 backlink yang anchor

   textnya sesuai lebih berarti di Bing ketimbang 1000 backlink bervariasi yang hanya 10 backlink saja

   yang anchor textnya sesuai.

c. Bing lebih suka situs-situs publik (social network, forum, directory, wikipedia) ketimbang situs

   personal (blog). Bandingkan dengan Google yang justru kebalikannya.




PanduanDasar.Com                                                      Handbook Menguasai SEO | 180
d. Bing lebih menyukai halaman yang kontennya banyak. Misal, untuk artikel, panjang > 300 kata.

e. Outbound link tidak menjadi masalah di Bing.

f.   Bing lebih suka situs yang tag TITLE-nya mengandung kata kunci.


Selamat bermain-main dengan Bing! 




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 181
Panduan Memilih Nama Domain


Pernyataan "apalah arti sebuah nama" terus terang bukan sesuatu yang berlaku dalam urusan nama

domain. Nama domain memiliki banyak arti dan manfaat bagi sebuah situs. Untuk lebih jelasnya,

perhatikan bagan di bawah ini:




                                                                        Mudah dihapal




                                                                             Unik

                                       Media Branding

                                                                         Lafal menarik




                                                                     Tidak terlalu panjang



                                                                     Sesuai dengan nama
         Nama Domain                   Media Pengenal                orang / perusahaan /
                                                                         produk / dll


                                                                    Terdiri dari satu sampai
                                                                     tiga kata kunci, sesuai
                                       Pendukung SEO
                                                                       dengan yang ingin
                                                                           dioptimasi


                                                                     Terdiri dari satu atau
                                                                     dua kata kunci yang
                                                                            populer
                                           Investasi
                                                                         Sebaiknya
                                                                    menggunakan ekstensi
                                                                      .COM atau .NET




PanduanDasar.Com                                                Handbook Menguasai SEO | 182
Karena ini adalah ebook tentang SEO, maka saya akan berfokus pada fungsi ketiga, yaitu sebagai

pendukung SEO. Untuk penggunaan kata kunci saya rasa sudah cukup jelas. Nah, yang seringkali menjadi

masalah adalah, bagaimana seandainya nama domain yang kita inginkan sudah tidak tersedia lagi?


Ada beberapa alternatif solusi untuk kasus ini:


   Gunakan tanda strip (karakter '-') sebagai penghubung. Algoritma mesin pencari secara otomatis

    akan mengabaikan karakter tersebut dan menganggapnya sebagai pemisah dua kata kunci. Sebagai

    contoh, nama domain "kucing-persia.com" akan dianggap terdiri dari dua kata kunci -- "kucing" dan

    "persia" --, sama halnya dengan nama domain "kucingpersia.com".

   Gunakan kata-kata tertentu sebagai penghubung, seperti "best", "the", "top", dan sebagainya. Kata-

    kata tersebut secara otomatis akan diabaikan oleh algoritma mesin pencari. Sebagai contoh, nama

    domain"bestkucingpersia.com" memiliki efek yang sama (terhadap SEO) dengan nama domain

    "kucingpersia.com"

   Gunakan angka sebagai penghubung. Penggunaan angka pada nama domain secara otomatis juga

    akan diabaikan oleh mesin pencari. Sebagai contoh, nama domain "kucingpersia777.com" memiliki

    efek yang sama (terhadap SEO) dengan nama domain "kucingpersia.com".


Selain itu, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan terkait dengan masalah SEO:


   Hindari menggunakan tanda strip secara berlebihan. Batasi hingga maksimal dua buah tanda strip

    saja dalam keseluruhan nama domain. Contoh nama domain yang tidak disarankan: kucing-persia-

    jantan-ganteng.com.

   Hindari menggunakan lebih dari tiga kata kunci dalam sebuah nama domain karena akan rawan

    dianggap sebagai spam domain.

   Jika memungkinkan, gunakan ekstensi .COM karena, selain memenuhi syarat sebagai investasi, juga

    akan meningkatkan nilai trust domain Anda di mata pengguna mesin pencari.




PanduanDasar.Com                                                       Handbook Menguasai SEO | 183
Selamat berburu nama domain 




PanduanDasar.Com                Handbook Menguasai SEO | 184

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:181
posted:11/14/2011
language:Indonesian
pages:184
Description: Free ebook seo to download